Anda di halaman 1dari 4

5/4/2019 Peraturan | Ortax - your center of excellence in taxation

Peraturan
 Keputusan Menteri Keuangan - 563/KMK.04/2000, 26 Des 2000  Pencarian Peraturan

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA


NOMOR 563/KMK.04/2000

TENTANG

PEMBLOKIRAN DAN PENYITAAN HARTA KEKAYAAN PENANGGUNG PAJAK YANG TERSIMPAN PADA
BANK DALAM RANGKA PENAGIHAN PAJAK DENGAN SURAT PAKSA

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,


Menimbang :

bahwa dalam rangka melaksanakan ketentuan Pasal 5 ayat (8) Peraturan Pemerintah Nomor 135 Tahun 2000
tentang Tata Cara Penyitaan Dalam Rangka Penagihan Pajak Dengan Surat Paksa, perlu menetapkan
Keputusan Menteri Keuangan tentang Pemblokiran dan Penyitaan Harta Kekayaan Penanggung Pajak Yang
Tersimpan Pada Bank Dalam Rangka Penagihan Pajak Dengan Surat Paksa;

Mengingat :

1. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 tentang Perbankan (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 1992 Nomor 31, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3472)
sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 1998 Nomor 182, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 3790);
2. Undang-Undang Nomor 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 1997 Nomor 42, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 3686) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun
2000 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 129, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 3987);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 135 Tahun 2000 tentang Tata Cara Penyitaan dalam rangka
Penagihan Pajak dengan Surat Paksa (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor
247, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4049);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 136 Tahun 2000 tentang Tata Cara Penjualan Barang Sitaan yang
Dikecualikan dari Penjualan Secara Lelang dalam Rangka Penagihan Pajak dengan Surat Paksa
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 248, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4050);
5. Keputusan Presiden Nomor 234/M Tahun 2000;

MEMUTUSKAN :

Menetapkan :

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN TENTANG PEMBLOKIRAN DAN PENYITAAN HARTA KEKAYAAN


PENANGGUNG PAJAK YANG TERSIMPAN PADA BANK DALAM RANGKA PENAGIHAN PAJAK DENGAN SURAT
PAKSA.

Pasal 1

Dalam Keputusan Menteri Keuangan ini yang dimaksud dengan :

www.ortax.org/ortax/?mod=aturan&page=show&id=286 1/4
1.
5/4/2019 Harta kekayaan Penanggung Pajak yang tersimpan
Peraturan pada
| Ortax - your bank
center meliputiin rekening,
of excellence taxation simpanan, dan bentuk
simpanan lain yang lazim dalam praktek perbankan.

2. Rekening adalah dana yang tersimpan pada bank dalam bentuk rekening koran.

3. Simpanan adalah dana yang dipercayakan oleh masyarakat kepada bank berdasarkan perjanjian
penyimpanan dana dalam bentuk giro, deposito, serti kat deposito, tabungan dan atau bentuk lainnya
yang dipersamakan dengan itu.

4. Giro adalah simpanan yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek, bilyet
giro, sarana perintah pembayaran lainnya, atau dengan pemindahbukuan.

5. Deposito Berjangka adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu
berdasarkan perjanjian Nasabah Penyimpan dengan bank.

6. Serti kat Deposito Berjangka adalah simpanan dalam bentuk deposito yang serti kat bukti
penyimpanannya dapat dipindahtangankan.

7. Tabungan adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat tertentu yang
disepakati, tetapi tidak dapat ditarik dengan cek, bilyet giro, dan atau alat lainnya yang dipersamakan
dengan itu.

8. Pemblokiran adalah tindakan pengamanan harta kekayaan milik Penanggung Pajak yang tersimpan pada
bank dengan tujuan agar terhadap harta kekayaan dimaksud tidak terdapat perubahan apapun, selain
penambahan jumlah atau nilai.

9. Penyitaan adalah tindakan Jurusita Pajak untuk menguasai harta dan hak Penanggung Pajak, guna
dijadikan jaminan untuk melunasi utang pajak menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku.

10. Pejabat adalah pejabat yang berwenang mengangkat dan memberhentikan Jurusita Pajak, menerbitkan
Surat Perintah Penagihan Seketika dan Sekaligus, Surat Paksa, Surat Perintah Melaksanakan Penyitaan,
Surat Pencabutan Sita, Pengumuman Lelang, Surat Penentuan Harga Limit, Pembatalan Lelang, Surat
Perintah Penyanderaan dan surat lain yang diperlukan untuk penagihan pajak sehubungan dengan
Penanggung Pajak tidak melunasi sebagian atau seluruh utang pajak menurut undang-undang dan
peraturan daerah.

11. Jurusita Pajak adalah pelaksana tindakan penagihan pajak yang meliputi penagihan seketika dan
sekaligus, pemberitahuan Surat Paksa, penyitaan dan penyanderaan.

Pasal 2

(1) Dalam melaksanakan penagihan pajak dengan Surat Paksa, Jurusita Pajak berwenang melaksanakan
penyitaan terhadap harta kekayaan Penanggung Pajak yang tersimpan pada bank.

(2) Penyitaan terhadap harta kekayaan Penanggung Pajak sebagaimana dimaksud dalam ayat (1)
dilaksanakan dengan pemblokiran terlebih dahulu

Pasal 3

(1) Pemblokiran sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (2) diajukan oleh Pejabat kepada pimpinan bank
tempat harta kekayaan Penanggung Pajak tersimpan disertai dengan salinan Surat Paksa dan Surat
Perintah Melaksanakan Penyitaan.

www.ortax.org/ortax/?mod=aturan&page=show&id=286 2/4
(2)
5/4/2019 Pimpinan bank atau pejabat bankPeraturan
yang ditunjuk
| Ortax - yourwajib
center melaksanakan pemblokiran terhadap harta
of excellence in taxation
kekayaan Penanggung Pajak sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) seketika setelah menerima
permintaan pemblokiran dari Pejabat.

(3) Pimpinan bank atau pejabat bank yang ditunjuk membuat berita acara pemblokiran yang tindasannya
disampaikan kepada Penanggung Pajak dan Pejabat yang meminta pemblokiran.

(4) Sebelum dilakukan penyitaan atas harta kekayaan Penanggung Pajak yang diblokir, Penanggung Pajak
dapat mengajukan permohonan kepada Pejabat menggunakan harta yang diblokir tersebut untuk
melunasi biaya penagihan pajak dan utang pajak.

Pasal 4

(1) Penyitaan terhadap harta kekayaan Penanggung Pajak yang tersimpan pada bank sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) dilaksanakan sebagai berikut:

a. Jurusita Pajak setelah menerima berita acara pemblokiran memerintahkan kepada


Penanggung Pajak untuk memberi kuasa kepada bank agar memberitahukan saldo
kekayaannya yang tersimpan pada bank tersebut kepada Jurusita Pajak;
b. dalam hal Penanggung Pajak tidak memberikan kuasa kepada bank sebagaimana dimaksud
dalam huruf a, Pejabat meminta Gubernur Bank Indonesia melalui Menteri Keuangan untuk
memerintahkan bank memberitahukan saldo kekayaan Penanggung Pajak yang tersimpan
pada bank dimaksud kepada Pejabat;
c. setelah saldo kekayaan Penanggung Pajak yang tersimpan pada bank diketahui, Jurusita
Pajak melaksanakan penyitaan;
d. Jurusita Pajak membuat Berita Acara Pelaksanaan Sita, dan ditandatangani oleh Jurusita
Pajak, saksi-saksi dan pimpinan bank atau pejabat bank yang ditunjuk;
e. Jurusita Pajak menyampaikan salinan Berita Acara Pelaksanaan Sita kepada Penanggung
Pajak dan pimpinan bank yang bersangkutan.

(2) Pejabat mengajukan permintaan pencabutan pemblokiran kepada bank, setelah Penanggung Pajak
melunasi utang pajak dan biaya penagihan pajak.

(3) Dalam hal jumlah yang diblokir lebih besar dari jumlah yang disita, maka atas sisa lebih tersebut diajukan
permintaan pencabutan pemblokiran oleh Pejabat kepada bank.

Pasal 5

(1) Apabila dalam jangka waktu 14 (empat belas) hari sejak penyitaan, Penanggung Pajak tidak melunasi
utang pajak dan biaya penagihan pajak, Pejabat segera meminta kepada pimpinan bank untuk
memindahbukukan harta kekayaan Penanggung Pajak yang tersimpan pada bank ke kas negara atau kas
daerah sejumlah yang tercantum dalam Berita Acara Pelaksanaan Sita.

(2) Sebelum jangka waktu 14 (empat belas) hari sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berakhir, Penanggung
Pajak dapat mengajukan permohonan kepada Pejabat untuk menggunakan barang sitaan dimaksud
untuk melunasi biaya penagihan pajak dan utang pajak.

Pasal 6

Pencabutan sita dilaksanakan oleh Jurusita Pajak berdasarkan Surat Pencabutan Sita yang diterbitkan oleh
Pejabat dan tembusannya disampaikan kepada pimpinan bank yang bersangkutan.

Pasal 7

Ketentuan yang diperlukan dalam rangka pelaksanaan Keputusan Menteri Keuangan ini ditetapkan oleh
Direktur Jenderal Pajak.

www.ortax.org/ortax/?mod=aturan&page=show&id=286 3/4
5/4/2019 Pasal
Peraturan | Ortax 8 center of excellence in taxation
- your

Pada saat Keputusan Menteri Keuangan ini mulai berlaku, Keputusan Menteri Keuangan Nomor
148/KMK.04/1998 tentang Pemblokiran dan Penyitaan Harta Kekayaan Penanggung Pajak Yang Tersimpan
Pada Bank Dalam Rangka Penagihan Pajak dengan Surat Paksa dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 9

Keputusan Menteri Keuangan ini mulai berlaku pada tanggal 1 Januari 2001. 

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengumuman Keputusan Menteri Keuangan ini dengan
penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 26 Desember 2000
MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,
Ttd

PRIJADI PRAPTOSUHARDJO

Dokumen ini diketik ulang dan diperuntukan secara ekslusif untuk www.ortax.org dan
TaxBase

back to top

www.ortax.org/ortax/?mod=aturan&page=show&id=286 4/4