Anda di halaman 1dari 137

KA-ANDAL

KERANGKA ACUAN
ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN

KEGIATAN PEMBANGUNAN
PABRIK PENGOLAHAN BIJIH NIKEL
DAN SARANA PENDUKUNGNYA

DI KECAMATAN PALANGGA SELATAN


KABUPATEN KONAWE SELATAN
PROVINSI SULAWESI TENGGARA

PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY

PALANGGA SELATAN, APRIL 2015


BAB I
PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG


Usaha pertambangan harus dapat mempercepat pengembangan wilayah dan
mendorong kegiatan ekonomi masyarakat/pengusaha kecil dan menengah serta
mendorong tumbuhnya industri penunjang pertambangan. Untuk meningkatkan nilai
tambah produk hasil tambang, maka perlu adanya proses pengolahan bijih nikel
untuk menjadi logam nikel. Kebutuhan logam nikel baik sebagai logam paduan
maupun logam murni saat ini banyak diperlukan dan digunakan untuk berbagai
keperluan mulai dari konstruksi, transportasi, komunikasi, peralatan rumah tangga
sampai peralatan perang. Sejauh ini Indonesia telah memiliki beberapa Pabrik
pengolahan bijih nikel untuk memproduksi feronikel dan nikel mate. Luasnya
persebaran serla besamya cadangan bijih nikel yang ada di Indonesia (menempati
urutan ketiga terbesar di dunia) maka diperlukan pembangunan pabrik-pabrik
pengolahan nikel yang lain sebagai pendukung pabrik-pabrik yang telah ada selama
ini Pabrik pengolahan bijih nikel tersebut diharapkan lebih praktis dan sederhana.
Dalam Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang mineral dan batubara
(Minerba), Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2010 tentang pelaksanaan
kegiatan usaha Pertambangan ‘Mineral dan Batubara sebagaimana telah dua kali
diubah terakhir dengan Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2014, serta Peraturan
Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral Nomor 01 Tahun 2014 tentang peningkatan
nilai tambah mineral melalui kegiatan Pengolahan dan Pemurnian Mineral, maka
bahan baku hasil tambang harus di diproses di dalam negeri. Dengan melakukan
pengolahan terhadap bahan baku tersebut akan diperoleh berbagai keuntungan yang
lebih signifikan, misalnya memberikan nilai tambah (value added), secara ekonomis
karena dengan pengolahan tersebut akan menghasilkan produk yang memiliki nilai
ekonomis yang lebih tinggi dibandingkan dengan hanya Orenya saja, menumbuhkan
perekonomian daerah yang pada akhirnya meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Pengolahan bijih nikel adalah kegiatan usaha pertambangan untuk
meningkatkan mutu mineral serta untuk memanfaatkan dan memperoleh mineral
ikutan. Dengan demikian, setiap jenis komoditas tambang mineral logam tertentu
sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral
Republik Indonesia Nomor 01 Tahun 2014 pasal 3 ayat (4) wajib dilakukan
pengolahan dan pemurnian dalam negeri sesuai dengan batasan minimum
pengolahan dan pemurnian.
Atas dasar pertimbangan tersebut di atas dan untuk meningkatkan daya saing
Kabupaten Konawe Selatan di bidang pertambangan mineral (nikel) serta untuk
memenuhi tuntutan Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan
Mineral dan Batubara dan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral
Nomor 01 Tahun 2014 tentang peningkatan nilai Tambah Mineral melalui Kegiatan
Pengolahan dan Pemurnian Mineral, PT. Resky Monagung Industry bermaksud
untuk membangun pabrik pengolahan bijih nikel di kecamatan Palangga Selatan.

1.1.1. Persetujuan prinsip


PT. Resky Monagung Industry yang bergerak dibidang usaha pertambangan
bijih nikel , akan melakukan pengolahan bijih nikel dalam rangka memanfaatkan
potensi sumber daya alam di Kecamatan Palangga Selatan, Kabupaten Konawe
Selatan hal ini didasari atas izin prinsip dari Bupati Konawe Selatan Nomor :
540/1381 tahun 2014. Pengolahan bijih nikel yang akan dikembangkan oleh PT.
Resky Monagung Industry menggunakan metode pelebur-murnian (Smelting)
dengan teknologi Mini Blast Furnace (MBF) untuk menghasilkan produk Ferronickel
(FeNi), yang berlokasi di kecamatan Palangga Selatan.

1.1.2. Alasan Wajib AMDAL


Salah satu kewajiban PT. Resky Monagung Industry sebelum melakukan
aktivitas perlu mendapat izin kelayakan lingkungan yang diwujudkan dalam
penyusunan dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) sesuai
dengan amanat Undang-undang No. 32 tahun 2009 tentang perlindungan dan
pengelolaan lingkungan hidup dan peraturan lainya seperti Peraturan Pemerintah

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Nomor 27 tahun 2012 tentang izin lingkungan. Berdasarkan Peraturan Menteri
Negara Lingkungan Hidup No. 05 Tahun 2012 tentang jenis rencana usaha dan/atau
kegiatan yang wajib AMDAL, rencana pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel
beserta fasmtas penunjangnya, yang akan dilakukan oleh PT. Resky Monagung
Industry wajib memiliki Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL). Syarat
wajib AMDAL bagi rencana kegiatan pengolahan bijih nikel adalah besaran
kapasitas produksi.
Pelaksanaan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel, dengan fasilitas
penunjangnya yang dilakukan oleh PT. Resky Monagung Industry di Kecamatan
Palangga Selatan kabupaten Konawe Selatan, berpeluang memberikan dampak
lingkungan yang dapat mengubah rona lingkungan hidup, sehingga PT. Resky
Monagung Industry wajib menjunjung tinggi azas keberlanjutan pembangunan yang
berwawasan lingkungan. Olehnya itu, diperlukan usaha-usaha perlindungan dan
pengelolaan lingkungan hidup guna mengoptimalkan dampak positif serta menekan
dampak negatif dari kegiatan tersebut. Implementasi dari hal itu, PT. Resky
Monagung Industry akan mematuhi semua regulasi yang berkaitan dengan
perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

1.1.3. Komisi AMDAL


Dokumen AMDAL berisikan uraian tentang rencana kegiatan usaha, rona
lingkungan hidup awal, pelingkupan komponen/parameter lingkungan yang diduga
akan terkena dampak akibat adanya kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih
nikel beserta fasilitas penunjangnya, serta upaya-upaya pengelolaan dan pemantauan
lingkungan. Dokumen AMDAL diharapkan menjadi pedoman bagi pemrakarsa
maupun instansi/lembaga yang terlibat dalam pengelolaan lingkungan. Selanjutnya
untuk melihat kelengkapan administrasi dan konsistensi dan kedalaman studi
AMDAL, maka dokumen AMDAL Terpadu ini dinilai oleh Komisi Penilai AMDAL
(KPA) Propinsi Sulawesi Tenggara sebagaimana ketentuan pasal 10 ayat (2)
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 08 Tahun 2013 tentang Tatalaksana
Penilaian dan Pemeriksaan Dokumen Lingkungan Hidup serta Penerbitan Izin

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Lingkungan. Hal ini didasarkan atas pertimbangan bahwa pembangunan pabrik
pengolahan bijih nikel termasuk jenis kegiatan strategis.

1.2. Tujuan rencana kegiatan


Tujuan rencana usaha dan atau kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih
nikel beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry di Kecamatan
Palangga Selatan, Kabupaten Konawe Selatan sebagai berikut:
a) Mengambil manfaat dari potensi sumber daya bijih nikel yang ada di
Kabupaten Konawe Selatan
b) Mendorong kapasitas produksi logam dalam hal ini bijih nikel dalam negeri
c) Menyediakan produk akhir pengolahan dan/atau pemurnian sebagai bahan
baku industri untuk kebutuhan dalam negeri.
d) Meningkatkan produk ekspor Kabupaten Konawe Selatan
e) Membuka lowongan pekerjaan bagi masyarakat Kabupaten Konawe Selatan
khususnya dan masyarakat Sulawesi Tenggara pada umumnya.
Dengan adanya pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta
fasilitasnya penunjangnya oleh PT. Resky Monagung Industry di Kabupaten Konawe
Selatan, manfaat yang dapat diperoleh antara Iain:
a) Turut berperan secara aktif dalam pengembangan perekonomian di wilayah
Kabupaten Konawe Selatan
b) Berperan dalam pengembangan diversifikasi kegiatan perusahaan di bidang
pertambangan
c) Memperoleh laba dari penjualan bijih nikel dari hasil produksi
d) Meningkatkan laju perekonomian
e) Menambah Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Konawe Selatan dari
retibusi yang
f) diberikan oleh Pemrakarsa usaha/kegiatan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
1.3. Pelaksana Studi
1.3.1. Identitas Pemrakarsa
Nama perusahaan : PT. Resky Monagung Industri
Alamat : Ruko Cardoba Standart Blok G No. 04 Bukit
Golf Mediterania RT. 002 RW. 009 Kel.
Kamal Muara, Kec. Penjaringan Utara
Penanggung jawab : Fachrul J.
Jabatan : Direktur ( Kuasa Direktur)

1.3.2. Penyusun Studi AMDAL


Penyusunan dokumen AMDAL pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel
beserta fasilitas penunjangnya dilakukan oleh pemrakarsa dengan bantuan pihak lain
secara perorangan sesuai dengan pasal 10 Ayat (2) peraturan pemerintah nomor 27
tahun 2012. Komposisi penyusun studi AMDAL sebagai berikut :
Penganggung Jawab : Muhammad Fachrul J.
Ketua Tim : Resky Kusuma Wardhani
Anggota Tim Studi
- Bidang Tanah : Wa Ode Monaswati Halim
- Bidang Sosial Ekonomi : Muhammad Agung
Tenaga Ahli : Reza Zulfakar
- Bidang Geo-Fisik-Kimia : Sukur
- Bidang Biologi : Muhammad Syadidin
- Bidang Tambang-Metalurgi : Muhammad Nuzul Khaq
- Bidang Sosial-Ekonomi-Budaya : La Ode Miqdad Husein
- Bidang Kes. Masyarakat : Aliftianto Suleman
Tenaga Lapangan : Irfan
Dirman

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
BAB 2
PELINGKUPAN

2.1. Deskripsi Rencana Usaha/Kegiatan


Pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya yang akan
dibangun oleh PT. Resky Monagung Industry yang terletak di Desa Lalowua
Kecamatan Palangga Selatan, Kabupaten Konawe Selatan seluas 30 Ha berdasarkan
izin dari Bupati Konawe Selatan Nomor : 540/1381 Tahun 2014. Metode yang
digunakan dalam pengolahan bijih nikel yaitu metoe pelebur-murnian (smelting) dan
hasil produksi berupa Ferro-Nickel dengan kandungan 8-10% Ni.
Bahan baku utama yang digunakan dalam memproduksi Fe-Ni adalah bijih
nikel laterit, yang diperoleh dari PT. Resky Monagung Industry yang telah
memegang IUP Operasi Produksi bahan galian bijih nikel. Luas IUP PT. Resky
Monagung Industry 1.500 Ha. Berlokasi di Kecamatan Konawe Selatan cadangan
terukur dan terkira sebesar 15.542.000 wet metric tons dengan kadar rata-rata Ni
1,8% dan kadar rata-rata Fe 23,14%. Cadangan ini diperkirakan dapat memenuhi
kebutuhan pabrik selama 20 tahun masa produksi, tingkat kebutuhan untuk 2 line
mini blast furnace (MBF) sebesar 480.000 wet metric tons sampai pada tahun ke 2
dengan kapasitas produksi 34.20 ton Fe-Ni berkadar 8-10% Ni. Sedangkan pada
tahun ke 3 dan seterusnya menjadi 1.680.000 wet metric tons pertahun untuk
kebutuhan 7 line MBF dengan kapasitas produksi 120.000 ton Fe-Ni berkadar 8-10%
Ni.
Produk akhir dari pelebur-pemurnian adalah 11% Ni. Kadar Ni dari produk
akhir hamper 8 kali kadar Ni dalam bahan awal, sehingga jumlah slag sangat besar.
Bila diasumsikan kadar nikel awal 1,60% maka slag yang tersisa sekitar 82%.

2.2. Status Studi Amdal


Undang-undang nomor 32 tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan
lingkungan hidup menyatakan bahwa setiap orang ataupun badan usaha
berkewajiaban untuk menerapkan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup
dalam menjalankan suatu rencana usaha/kegiatan yang berdampak pada lingkungan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
hidup. Kewajiban ini harus tertuang dalam bentuk instrument hasil studi Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL). Instrument inilah yang selanjutnya
menjadi prasyarat atas pelaksanaan kegiatan seperti rencana kegiatan pembangunan
pabrik pengolahan boijih nikel beserta fasilitas penunjangnya yang akan dilakukan
oleh PT. Resky Monagung Industry di Kecamatan Palangga Selatan, Kabupaten
Konawe Selatan.
Selain studi AMDAL, studi lain yang telah dilakukan oleh PT. Resky
Monagung Industry adalah studi kelayakan yang menilai kelayakan teknis dan
ekonomi terkait dengan rencana pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel,
pembangunan PLTU dan pembangunan pelabuhan khusus di Kecamatan Palangga
Selatan, Kabupaten Konawe Selatan. Meskipun studi AMDAL tentang rencana
kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya
oleh PT. Resky Monagung Industry terpisah dengan studi kelayakan teknis dan
ekonomi, namun data-data yang diperoleh dari kedua studi tersebut menjadi bagian
yang tak terpisahkan dengan studi AMDAL.

2.3. Kesesuaian Lokasi Rencana Usaha/Kegiatan Dengan Rencana Tata


Ruang
Salah satu hal penting yang diperhatikan dalam penyusunan amdal
pembangnan pabrik pengolahan dan pemurnian nikel ini adalah kesesuain lokasi
dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara dan Rencana Tata
Ruang Kabupaten Konawe Selatan. Berdasarkan peraturan daerah Nomor 19 Tahun
2013 tentang Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Konawe Selatan Tahun
2013-2033, lokasi proyek Pabrik Pengolahan Dan Pemurnian Nikel oleh PT. Resky
Monagung Industry di Desa Lalowua Kecamatan Palangga Selatan termasuk dalam
Wilayah Usaha Pertambangan (Paragraf 5 Kawasan Peruntukan Pertambangan Pasal
29 ayat 2 butir a.)
Untuk lebih jelasnya, RTRW Kabupaten Konawe Selatan selengkapnya dapat
disajikan pada Gambar II-1.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
2.4. Deskripsi Rencana Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel
Beserta Fasilitas Penunjangnya PT. Resky Monagung Industry
1. Tahap Pra Konstruksi
A. Perizinan
PT. Resky Monagung Industry Telah mengantongi izin prinsip dari Bupati
Konawe Selatan Nomor 540/1381 Tahun 2014 Beberapa jenis perizinan lain yang
disusahakan diantaranya izin penggunaan jalan, izin mendirikan bangunan (IMB),
izin pemasukan dan pengoperasian alat berat, izin pemanfaatan air permukaan, izin
penggunaan alat komunikasi (frekuensi radio), izin penggunaan genset, izin
pengolahan limbah B3 dan lain-lain. Semua jenis periinan tersebut harus diselesaikan
oleh PT. Resky Monagung Industry sesuai dengan mekanisme dan peraturan yang
berlaku.
Kegiatan perizinan yang dilakukan oleh PT. Resky Monagung Industry ini
diprediksi menimbulkan dampak potensial peningkatan PAD dan perbuahan sikap
dan presepsi masyarakat khususnya masyarakat Desa Lalowua Kecamatan Palangga
Selatan.
B. Sosialisasi
Kegiatan sosialisasi yang dilaksanakan oleh pihak PT. Resky Monagung
Industry sehubungan dengan kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel
serta fasilitas penunjangnya dimaksudkan untuk memberikan pejelasan secara umum
tentang rencana kegiatan yang akan dilakukan, mulai dari tahan pra konstruksi
sampai pada tahap pasca operasi. Dalam kegiatan sosialisasi ini, PT. Resky
Monagung Industry akan melakukan koordinasi dengan pemerintah Kabupaten
Konawe Selatan, khususnya Camat Palangga Selatan. Kegiatan sosialisasi ini juga
dimaksudkan untuk mengetahui harapan dan tanggapan serta keinginana masyarakat
dan pemerintah daerah setempat terhadap kegiatan pembanguna pabrik pengolahan
bijih nikel di Kecamatan Palangga Selatan.
Salah satu bentuk sosialisasi adalah kegiatan konsultasi public dalam kegiatan
penyusunan dokumen AMDAL. Bentuk kegiatan konsultasi public ini adalah tatap
muka dan diskusi kepada pemerintah dan masyarakat setempat yang masuk lokasi
kegiatan. Dari hasil konsultasi publik diperoleh beberapa masukan atau tanggapan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
masyarakat atau hal-hal yang menjadi kekhawatiran masyarakat untuk selanjutnya
menjadi salah satu informasi tambahan dalam proses pelingkupan dalam rangka studi
AMDAL. Selain itu, penyampaian informasi kepada masyarakat luas juga dilakukan
melalui media massa, maupun dengan pemasangan papan pengumuman di lokasi
proyek. Kegiatan konsultasi publik dalam rangka kegiatan penyusunan dokumen
AMDAL telah dilakukan pada Tanggal 10 Januari 2017 di balai pertemuan desa
Lalowua Kecamatan Palangga Selatan Kabupaten Konawe Selatan. Penyampaian
informasi kepada masyarakat juga dilakukan melalui media massa Kendari Pos,
Tanggal 1 Februari 2017.
Kegiatan sosialisasi yang dilaksanakan oleh PT. Resky Monagung Industry,
diprediksi menimbulkan dampak potensial perubahan sikap dan persepsi masyarakat
khususnya masyarakat Desa Lalowua Kecamatan Palangga Selatan, Kabupaten
Konawe Selatan.

C. Pembebasan Lahan
Kegiatan pembebasan lahan dilakukan sebelum adanya kegiatan
pembanngunan pabrik nikel. Kegiatan ini bertujuan untuk membebaskan lahan yang
akan dijadikan lokasi pabrik pengolahan nikel bebas dari aktivitas apapun. Tempat
yang akan dibangun pabrik pengolahan nikel berada dekat dengan perumahan
penduduk. Oleh karena itu, dilakukan relokasi penduduk ketempat yang lebih aman
dan nyaman. Dalam pelaksanaan pembebasan lahan, diperlukan kegiatan pengalihan
hak kepemilikan lahan beserta tanaman yang tumbuh diatasnya dengan cara yang
disetujuai oleh pihak-pihak yang bersangkutan.

2. Tahap Konstruksi
A. Penerimaan Tenaga Kerja Konstruksi
Dalam rangka pembangunan pabrik pengolahan nikel PT. Resky Monagung
Industry maka diperlukan tenaga kerja pada tahap konstruksi diperkirakan mencapai
±89 orang untk pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel di Desa Lalowua
Kecamatan Palangga Selatan, Kabupaten Konawe Selatan yaitu dengan spesifikasi
dan jumlah masing-masing jenis spesifikasi tenaga disajikan pada tabel 1

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Proses penerimaan tenaga kerja PT. Resky Monagung Industry harus melalui
berbagai tahap dan memenuhi Standard Operational Procedur (SOP) yang telah
ditetapkan perusahaan maupun peraturan perundangan yang berlaku (Undang-
Undang No. 13 Tahun 2013 Tentang Ketenagakerjaan). Proses penerimaan tenaga
kerja diawali dengan mempublikasikan pengumuman secara terbuka melalui media
massa, selanjutnya dilakukan proses seleksi sesuai ketentuan yang berlaku.
Kegiatan penerimaan tenaga kerja konstruksi ini, diprediksi akan
menimbulkan dampak potensial yaitu Migrasi penduduk dari luar kecamatan
Palangga Selatan, peningkatan kesempatan berusaha, peningkatan pendapatan
masyarakat, serta menimbulkan dampak perubahan sikap dan persepsi masyarakat
khususnya Desa Lalowua.

B. Mobilisasi Pelalatan Dan Material Konstruksi


 Mobilisasi Peralatan
Kegiatan pengangkutan alat dan bahan untuk konstruksi pembangunan pabrik
pengolahanbijih nikel beserta fasilitas penunjangnya akan menggunakan jasa
angkuatan laut dan arat ke lokasi rencana kegiatan. Perlatan pabrik dan fasilitas
penunjang lainnya diangkut menggunakan kapal laut yang selanjutnya dibongkar di
pelabuhan khusus. Selanjutnya dari pelabuhan khusus ini perlatan pabrik diangkut di
lokasi kegiatan menggunajan jalan darat. Peralatan yang digunakan sebeagai berikut:

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
1. Peralatan ore preparation system
2. Mini blast furnace system
3. Cold blast system
4. MBF control cabin
5. Slag granulation system
6. Gas cleaning system dan Effluent treatmen system
7. Water system
8. Compressed air sysem
9. Electrical system
10. Instrumentation and control
11. Casting machine

 Mobilisasi Material Konstruksi


Pembangunan pabrik pengolahan nikel PT. Resky Monagung Industry ini memerlukan
bahan galian, bahan bangunan dan air. Untuk air yang digunakan, akan disuplai dari Sumur bor.
Material konstruksi lainnya seerti tanah urukan, batu pondasi, batu bata, dan pasir diperoleh dari
daerah sekitarnya di Kecamatan Palangga Selatan jumlah tepat dan masing-masing lokasi akan
ditentukan dalam studi lebih lanjut setelah memperoleh izin dari pemerintah daerah.
Kegiatan mobilisasi peralatan dan material konstruksi ini menimbulkan dampak potensial
terhadap lingkungan hidup berupa penurunan kualitas udara akibat gas buangan kendaraan dan
sebaran debu jalanan, peningkatan kebisingan dari suara mesin kendaraan, potensi terjadinya
penyakit misalnya ispa. Disamping itu, kegiatan ini menimbulkan dampak potensial kesempatan
kerja dan peningkatan pendapatan masyarakat, serta menimbulkan dampak perubahan sikap dan
persepsi masyarakat khususnya masyarakat yang bermukim pada jalur mobilisasi peralatan dan
material konstruksi.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 11
C. Pembersihan Dan Pematangan Lahan
Kegitaan pembersihan lahan dilakukan terhadap lahan yang vegetasinya masih tersisa.
Kegiatan ini dimulai pada pembersihan lahan untuk wet ore stock yard, dry ore stockyard, coke
stockyard, limestone stockyard, ware house, perkantorandan lokasi instalasi pabrik pengolahan dan
pemurnian nikel. Peralatan yang dipergunakan untuk pembersihan lahan adalah loader, excavator
dan bulldozer. Pembersihan areal tapak proyek meliputi kegiatan penabangan pepohonan dan
tanaman, pengerukan tanah penutup. Sementara itu pematangan lahan meliputi kegiatan perataan
dan pemadatan tanah areal pembangunan pabrik.
Kegiatan pembersihan dan pematangan lahan ini diperkirakan menimbulkan dampak
potensial terhadap penurunan kualitas udara akibat gas buang alat berat dan sebaran debu jalanan,
peningkatan kebisingan dari suara mesin alat berat. Lahan yang terbuka berpotensi meningkatkan
debit aliran permukaan sehingga mengakibatkan penurunan kualitas air yang mengakibatkan
gangguan biota perairan. Dampak lain yaitu penuruanan indeks keragaman atau kerapatan vegetasi
perubahan iklim mikro, migrasi fauna, limbah padat dan cair, kesempatan kerja, penignkatan
pendapatan masyarakat, penurunan sanitasi lingkungan, potensi terjadinya penyakit serta
peubahan sikap dan persepsi masyarakat khususnya pekerja konstruksidan masyarakat Desa
Lalowua.

D. Pembangunan Pabrik Pengolahan Nikel Dan Sarana Pendukung Lainnya


Sebelum dilakukan pembangunan pabrik dan fasilitas pendukungnya, PT. Resky Monagung
Industry menetapkan lokasi atas dasar kriteria keperluan kelar masuknya bahan/material olahan,
antara lain :
 Topografi, daya dukung tanah marginal, iklim/musim, curah hujan, hidrologi,
pertanahan dan kondisi sosial.
 Aksebilitas: jalan penghubung masuk-keluar lokasi pabrik ke dermaga khusus (out side
batrrery limit (OSBL)), jalan-jalan dalam kompleks pabrik dan perumahan (in side
batrrery limit (ISBL)), lokasi pembuatan tailing/waste.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 12
 Pelabuhan: bongkar perlatan untuk pembangunan smelte Fe-Ni, bongkar bahan baku
pendukung, pemuatan untuk eksport hasil produksi.
Sesuai dengan basic design dari pemegang lisensi proses yang akan ditetapkan, dibuat lay
out yang menghubungkan ISBL dengan OSBL, kwmudian dibuat design non plant infrastructure
dan infrastructure lainnya. Lokasi pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya dipilih lahan yang secara ontogenis adalah yang stabil dan diranang untuk dapat
menghindari polusi, terutam oleh polusi kebisingan, polusi debu, kebocoran emis gas dan
sebagainya. Pemilihan lokasi pabrik juga harus memperimbangkan kriteria sebagai berikut :
a. Struktur geologi tanah stabil
b. Dekat dengan wilayah penambangan PT. Nickel Mine
c. Kemudahan pemenuhan kebutuhan air
d. Dekt dengan deramga/jetty
e. Lahan yang tersedia akan dipergunakan untuk bangunan, antara lain :
- Bangunan bahan mentah (6000 m2)
- Bangunan penyiapan bahan baku (6000 m2)
- Bangunan pemurnian produk pengeringan (1500 m2)
- Bangunan pelebur-murnian (6000 m2)

1. Instalasi Pabrik
Pembangunan pabrik meliputi pembangunan konstruksi fisik dan pemasangan mesin-mesin
pabrik. Kegiatan konstruksi meliputi pembuatan fondasi, pembangunan rangka baja, penataan areal
ruang prosesing, pemasangan mesin-mesin pabrik, pemasangan dinding dan partisi, serta
pemasangan jaringan mekanikal dan lektrikal.
Perencanaan abrik merupakan unsur yang penting untuk kelancaran operasional serta
meminimalkan pergerakan maupun gangguan pada saat operasional pabrik. Bagian-bagian pabrik
yang diperlukan untuk suatu unit produksi terdiri dari preparai bijih nikel, pengeringan dan
pencampuran (sintering), tanur sembur (blast furnace). Instalasi unit preparasi bijih nikel, terdiri
atas instalasi Jaw crusher (pemecah batuan), screener (pemisah ore kadar rendah) dan unit rotary

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 13
drier Φ 3,20 meter dengan panjang 30 meter (pengering ore). Sedangkan unit pengeringan dan pen
campuran (sintering) terdiri atas 3 batcher dan mixing plant. Batcher I, yang dilengkapi dengan
screen dan vibraing chutes menampung ore, batcher II, menampung bahan baku imbuhan berupa
limestone, batcher III, untuk menampung bahan bakar batubara yang telah dihaluskan. Unit lain
yang akan diinstalasi pada sistem pengeringan dan pencampuran adalah container/skip car yang
menggunakan belt conveyor untuk mengangkut sinter ke top bins/hopper mini blast furnace
(MBF).
Bangunan utama dari pengolahan bijih nikel adalah instalasi mini blast furnace. Bangunan
MBF menggunakan konstruksi beton. Blast furnace berbentuk menara silinder yang memiliki dua
lapisan yaitu lapisan luar dan lapisan dalam. Refractories terbuat dari lapisan carbon steel plate,
sedangkan liningnya dari alumina padat dan alumina carbon refractory bricks, yang berfungsi
sebagai isolasi untuk manahan panas yang terjadi pada saat proses pembakaran. Bagian atas dari
MBF ini dirancang sedemikian rupa sehingga bahan-bahan yang akan diolah dpat dimasukkan dan
ditambahkan setap saat. Pada bagian bawah puncak terdapat lubang untuk mengeluarkan hasil-
hasil buangan berupa gas. Pada bagian atas dari dasar MBF terdapat pipa-pipa yang untuk
menyemburkan udara panas kedalam. Bagian dasar tanur mempunyai dua lubang yang masing-
masing digunakan untuk mengeluarkan Fe-Ni cair sebagai hasil utama dan terak (slag) sebagai
hasil samping.

2. Pembangunan Fasilitas Pendukung


 Penataan Areal Stockyard
Area Stockyard adalah area untuk penimbunan bahan baku dan hasi produksi. Area
stockyard terdiri atas : area stockyard bijih nikel basah, area stockyard bijih nikel kering, area
penampungan kokas/batubara, area penampungan batu kapur, area penampungan slag sementara.
Stockyard bijih nikel basah adalah areal tempat penimbunan nikel laterit dari front tambang yang
akan diolah dalam pabrik pengolahan nikel. Stockyard bijih nikel kering adalah areal tempat
menimbun bijih nikel yang telah dikeringkan. Stockyard kokas/batubara dan batu kapur adalah
tempat penimbunan bahan imbuh pembuatan sinter dan bahan bakar BMF. Sedangkan areal untuk

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 14
penampungan slag yang merupakan limbah dari pengolahan bijih nikel adlah stockyard slag.
Masing-masing areal stockyard ini disekelilingnya dibangun sistem drainase untuk mengalirkan air
limpasan, terutama pada saat hujan, ke IPAL.
 Konstruksi Power Plan
Konstruksi power plan merupakan konstruksi permanen, diperuntukkan untuk instalasi
mesin pembangkit tenaga listrik. Pembangkit tenaga listrik menggunakan generator diesel 2 unit
masing-masing 10 kV. Semua kebutuhan listrik akan produksi sendiri tanpa menggunkan tenaga
listrik dari luar. Terkait dengan pembangunan pembangkit tenaga listrik ini, PT. Resky Monagung
Industry akan mengurus perizinan untuk usaha ketenagalistrikan untuk kepentingan sendiri (UKS)
pada instansi terkait. Pengoperasian pembangkit tenaga listrik ini akan merekrut tenaga kerja
profesional yang berlisensi. Untuk penyimpanan bahan bakar minyak (BBM), maka dibangun pula
gedung BBM dengan konstruksi permanen. Bangunan gedung harus mampu menampung BBM
yang cukup untuk operasi minimal 1 (satu) bulan. Lokasi bangunan ini berdekatan dengan ruang
pembangkit tenga listrik. Disekeliling ruang mesin ini akan dibangun drainase untuk mengalirkan
ceceran oli atau bahan bakar minak dari mesin-mesin pembangkit tenaga listrik. Sistem drainase
dari ruang mesin ini akan dialirkan ke IPAL.
 Konstruksi Perkantoran
Konstruksi bangunan perkantoran pabrikpabrik pengolahan nikel PT. Resky Monagung
Industry dibuat dengan konstruksi permanen seluas kira-kira 50 meter X 20 meter . bangunan
perkantoran, selain ruangan manajemen dan ruang administrasi, juga dilengkapi dengan
laboratorim untuk menganalisa sampel. Sampel-sampel yang dianalisisdi laboratorium ini serta asal
sampel tersebut adalah :
- Sampel dari pra olahan
- Sampel FeNi berasal dari pemurnian
- Sampel slag berasal dari pemurnian
Disamping itu pada banguan perkantoran ini juga dilengkapi dengan ruang ibadah, pos
keamanan dan pos pelayanan kesehatan karyawan yang telah ada sebelumnya. Drainase akan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 15
dibangun disekeliling bangunan perkantoran ini untuk mengumpulkan air buangan dari aktiviatas
perkantoran. Sistem drainase dari bangunan perkantoran ini kan dilairkan ke IPAL.
 Konstruksi Kolam Air
Untuk mendukung kebutuhan air dalam pengoperasian pabrik, maka disekitar lokasi pabrik
akan dibangun kolam air. Kolam air ini akan disuplai dari air tanah. Terkait dengan penggnaan air
ini, maka PT. Resky Monagung Industry akan mengurus izin pemanfaatan air permukaan dan air
bawah tanah pada instansi terkait.
 Konstruksi Saran Jalan dan Drainase
Sarana jalan sangat dibutuhkan guna menjami mobilitas kegiatan pengolahan bijih nikel
dari areal penambangan untuk selanjutnya ditempatkan pada stockpile pabrik. Jalan utama tambang
yang telah ada saat ini yaitu jalan yang menghubungkan lokasi pabrik ke lokasi tambang dan jalan
yang menghubungkan lokasi pabrik ke lokasi pengapalan. Jalan ini didesain dengan maksimum
kemiringan 5% dengan lebar 20 meter dan pada kedua sisi jalan dibuat parit, serta pada setiap jarak
300 meter dibuat sump untuk menampung lumpur.
Jalan yang akan dibangun yaitu jalan dalam lokasi pabrik dengan dimensi 3 ½ kali lebar
alat angkut terbesar yang ada dengan maksimum kemiringan 5%. Pada kedua sisi jalan dibuat parit.
Pembutan konstruksi jalan yang akan dibuat dan digunakan akanmengacu pada peraturan-peraturan
yang telah ditettapkan denganmenerapkan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja agar
jalan dapat digunakan dan dimanfaatkan seoptimal mungkin tanpa menimbulak resiko-resiko yang
berhubungan dengan keselamatan kerja.
Pembuatan saluran drainase diareal pabrik dimaksudkan untuk menghindari genangan air
pada areaal rencana pembangunan pabrik sehingga proses pemadatan lahan untuk pembangunan
pabrik akan berlangsung lebih cepat dan aral tersebut tidak tergenang. Sistem jaringan drainase
yang dibangun difungsikan sebagai pembuangan air dari areal lahan menuju ke sistem drainase
yang telah tersedia di luar lokasi rencana pembangunan pabrik. Pembuatan drainase utama
dilaksanakan setelah kegiatan pematangan lahan selesai dilaksanakan.
 Sistem Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL)

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 16
Layout IPAL untuk pabrik pengolahan nikel PT. Resky Monagung Industry secara
skematik disajikan pada gambar II-2, terdiri dari kolam aerator, kolam pengendapan dan kolam
kontrol . kolam aerator adalah kolam untuk pengolahan limbah secara biologi, kolam pengendapan
adalah kolam untuk mengendapkan lumpu-lumpur dari air limbah, seangkan kolam kontrol adalah
untuk mengontrol kualitas air sebelum dibunag ke badan air. Pada kolam pengontrol ini digunakan
ikan sebagai pengontrol kualitas air.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 17
GAMBAR II- 2 Layout IPAL

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY | 18
Bangunan sistem IPAL ini harus dideasin berdasarkan luas catchment area, curahan hujan,
karakteristik air limbah, dan lain-lain. Lokasi sistem IPAL ditempatkan pada daerah yang landai,
dekat dengan gedung pengolahan nikel. Saran ini mempunya dua fungsi yaitu sebagai tempat
pengendapan sedimen yang terbawa dari lokasi pabrik serta mengembalikan kualitas air limbah
agar layak unruk dialirkan ke badan air.
 Pembagunan TPS limbah B3
Bangunan tempat penyimpanan sementara (TPS) limbah B3 harus dibuat dengan lantai
kedap air, tidak bergelombang, dan melandai kearah penampungan dengan kemiringan maksimal
1%. Bangunan juga harus memiliki ventilasi yang baik, terlindung dari masuknya air hujan, dibuat
tanpa plafon dan dilengkapi dengan sistem penangkal petir. Limbah yang bersifat reaktif auat
korosif memerlukan bangunan penyimpanan yang memiliki konstruksi didnding yang mudah
dilepas untuk memudahkan keadaan darurat dan dibuat dengan bahan konstruksi yang tahan api
dan korosi. Rancangan bangunan TPS limbah cair B3 disajikan pada gambar II-3 berikut :

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 19
Gambar II-3 Desain Bangunan Penampung Penyimpanan Sementara Limbah Cair B3

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY | 20
 Pembangunan Tempat Penimbunan (Landfill) Limbah Slag
Berdasarkan keputusan Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan No.
04 Tahun 1995, maka lokasi lanfill limbah slag hasil pengolahan nikel PT. Resky
Monagung Industry, membangun tempat penimbunan limbah slag ini di loksai-lokasi
tambang, dengan memperhatikan persyaratan berikut:
a) Lokasi penimbunan merupakan daerah yang bebas dari banjir seratus tahunan
b) Geologi lingkungan: Iitologi batuan dasar adalah batuan sedimen berbutir
sangat halus, batuan beku, atau batuan malihan yang bersifat kedap air, tidak
berongga, tidak bercelah dan tidak berkekar intensif. Lokasi penimbunan
bukan daerah berpotensi longsoran, gempa bumi & patahan aktif.
c) Hidrogeologi. Bukan merupakan daerah resapan (recharge) air tanah tidak
tertekan yang penting dan air tanah tertekan. Dihindari lokasi yang di
bawahnya terdapat Iapisan air tanah (aquifer). Jika di bawah lokasi tersebut
terdapat Iapisan air tanah maka jarak terdekat Iapisan tersebut dengan bagian
dasar landfill adalah 4 meter.
d) Hidrologi Permukaan: Lokasi penimbunan bukan daerah genangan air,
berjarak min 500 m dari sungai yang mengaiir sepanjang tahun, waduk untuk
irigasi pertanian dan air bersih.
e) lklim dan curah hujan: Curah Hujan : kecil, daerah kering; Angin : kec.
tahunan rendah, berarah dominan ke daerah tidak berpendudukl berpenduduk
jarang.
f) Lokasi penimbunan harus sesuai dengan Rencana Tata Ruang dan Wiiayah
(RTRW) yg merupakan tanah kosong yang tidak subur, tanah pertaman yang
kurang subur, atau lokasi bekas pertambangan yang teiah tidak berpotensi dan
sesuai dengan rencana tata ruang baik untuk peruntukan industri atau tempat
penimbunan limbah.
g) Selain itu harus memperhatikan flora dan fauna. Flora : daerah dengan
kesuburan rendah, tidak ditanami tanaman yang mempunyai nilai ekonomi
dan bukan daerah/kawasan lindung; Fauna : bukan daerah margasatwa/cagar
alam.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Selanjutnya lokasi penimbunan dirancang dengan pelapisan yang terdiri atas
pelapis dasar dan pelapisan penutup akhir. Sistem pelapisan dasar landfill dan bawah
ke atas terdiri dari Lapisan Dasar (subbase) yang berupa tanah lempung yang di
padatkan, Lapisan tanah penghalang (Barrier soil liner) yang berupa tanah liat yang
di padatkan, Lapisan peiindung (Operation cwer) yang berupa tanah setempat atau
tanah dari tempat lain yang tidak mengandung material tajam. Setiap periapisan ini
diseilingi dengan geomembran.
Setelah landfill diisi penuh dengan iimbah, landfill harus ditutup dengan
pelapis penutup akhir (PPA). Pelapis penutup akhir landfill iimbah B3, mulai dari
bawah ke atas, terdiri dari: tanah Penutup Perantara (Intermediate Soil Cover) yang
berupa tanah dengan ketebalan sekurangnya 15 cm. Lapisan ini harus dapat berfungsi
memberikan dasar yang stabil untuk penempatan dan pemadatan Iapisan diatasnya;
Tanah Tudung Penghalang (Cap soil Barrier) yang berupa lapisan lempung yang
dipadatkan; Pelapis Tanah untuk Tumbuhan (vegetatif layer) yang berupa tanah
setempat.
Setelah masa konstruksi berakhir, semua sisa bahan yang tidak terpakai
selama pekerjaan dan tidak diperlukan lagi selanjutnya dibersihkan dari lingkungan,
antara lain adalah ceceran pasir, tanah, dan bahan-bahan lainnya. Tempat
pembuangan atau urugan dibenahi kembali untuk mencapai kualitas lingkungan yang
memadai.
Kegiatan pembangunan pabrik dan fasilitas pendukungnya ini menimbulkan
dampak potensial berupa kesempatan kerja bagi masyarakat yang memunuhi kriteria
PT. Resky Monagung Industry, kesempatan berusaha bagi masyarakat sekitar,
peningkatan pendapatan masyarakat penurunan kualitas udara dan peningkatan
kebisingan akibat peralatan konstruksi, peningkatan debit aliran permukaan,
sehingga mengakibatkan penurunan kualitas air yang mengakibatkan gangguan buota
perairan, peningkatan limbah padat dan cair, penurunan sanitasi lingkungan, potensi
terjadinya penyakit serta perubahan sikap dan persepsi masyarakat khususnya
pekerja dan masyarakat Desa Lalowua.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
3. Tahap Operasi
A. Penerimaan Tenaga Kerja Operasional
Pelaksanaan penerimaan tenaga kerja berdasarkan peraturan yang berlaku.
Masyarakat setempat yang memenuhi kualifikasi untuk pekerjaan tertentu akan
direkrut. Ada kemungkinan sejumlah tenaga kerja akan didatangkan dari daerah lain
bila tenaga dengan kualifikasi tertentu tidak dapat dipenuhi dari penduduk Iokal.
Kebutuhan tenaga kerja operasional pabrik pengolahan nikel oleh PT. Resky
Monagung Industry sekitar 303 orang tenaga kerja untuk 2 line MBF (sampai tahun
kedua), 824 orang tenaga kerja untuk 7 line MBF (mulai tahun ketiga) yang
meliputi tenaga kerja manajemen dan operasi pabrik, dengan rincian seperti pada
Tabel II-2.

Tabel II-2 kebutuhan spesifikasi dan jumlah tenaga kerja operasi (untuk 2 line
MBF)
No Spesifikasi Jml No Spesifikasi Jml
A Management E Refining plan
1 General manager 1 1 Manager refining plan 1
2 Staf fungsional 6 2 Supervisior 4
3 Safety officier 2 3 De-S operation 16
4 Safety supervisior 4 4 L/D converter operation 4
5 Environmental supervisior 4 5 Slag treatment 4
6 Medical 3 6 Overhead crane 4
B Ore handling 7 Prehead ladge 4
1 Manager ore handling 1 8 Brick work 4
2 Supervisior 4 9 Casting/ingot & shot making 8
3 Data treatment & logistic 1 F Transportation of raw & slag
4 Maintenance 8 1 Manager transportation 1
5 Screening & crushing 16 2 Supervisior 4
6 Control room of R/D 4 3 Forman 4
7 Rotary dryer 16 4 Bulldozer & escavator operator 20
8 Mixing house 8 5 Dumptruck driver 16
C Calcining plan 6 Pay loader operator 12
1 Manager calcining plan 1 7 Maintenance 12
2 Supervisior 4 G Human resource

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
3 Calcining 4 1 HR manager 1
4 Dust treatment 8 2 Administration 4
5 Rotary klin 8 3 Logistic 2
6 Control room 8 4 Driver 6
7 Coal firing facility 8 5 Security 24
8 Maintenance 8 6 Office boy 4
D Smelting plan H Finance
1 Supervisior 4 1 Finance manager 1
2 Container wagon 4 2 Finance administration & storange 8
Jumlah 303

Proses penerimaan tenaga kerja PT. Resky Monagung Industry harus melalui
berbagai tahap dan memenuhi Standard Operational Procedor (SOP) yang tetap
ditetapkan perusahaan maupun peraturan perundangan yang berlaku (Undang-
Undang RI No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan). Proses penerimaan tenaga
kerja diawali dengan mempublikasikan pengumuman secara terbuka melalui media
masa, selanjutnya dilakukan Proses seleksi sesuai ketentuan yang berlaku.
Setiap kegiatan pertambangan, baik kegiatan penambangan maupun kegiatan
Pengolahan dan pemumian, factor keselamatan dan kesehatan kerja adalah factor
yang Penting. PT.Resky Monagung, membentuk organisasi K-3, sesuai dengan
ketentuan dan peraturan yang berlaku. Divisi K3 dipimpin oleh seorang Health
savety and Environment (HSE) Manager, yang bertanggung jawab kepada Operation
Manager, dan membawahi Dokter Perusahaan, Health Superintendet, Savety
Superintendet, dan Environment superintendet.
Kegiatan penerimaan tenaga kerja operasi ini, diprediksi akan menimbulkan
dampak potensial yaitu berupa migrasi penduduk, kesempatan kerja, kesempatan
berusaha,peningkatan pendapatan masyarakat, serta menimbulkan dampak
perubahaan sikap dan persepsi masyarakat khususnya masyarakat Desa Lalowua .

B. Mobilisasi Bahan Bakar, Bahan Baku, Hasil Produksi dan Terak


a. Mobilisasi Bahan Bakar
PT. Resky Monagung Industry akan memerlukan bahan bakar jenis solar,
premium dan oli. Bahan bakar ini diperuntukan untuk bahan bakar generator set dan
berbagai peralatan-kendaraan operasional pabrik. Terkait dengan penggunaan bahan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
bakar ini, PT. Resky Monagung Industry berkomitmen menggunakan bahan bakar
industri sesuai dengan Peraturan Gubernur Sultra No. 39 Tahun 2014, melalui
kontrak pembelian BBM industri.

b. Mobilisasi Bahan Baku


Bahan baku utama yang digunakan dalam memproduksi Ferronickel (Fe-Ni)
adalah bijih nikel latent, kokas (untuk pembuatan sinter, bahan reaktor dan
peleburan) serta batu kapur. Bijih nikel yang menjadi bahan baku utama diperoleh
dari tambang PT. Jagad Raya Tama dan PT. Generasi Agung Perkasa yang sudah
beroperasi di Kecamatan Palangga Selatan. Tingkat kadar bijih laterit yang
digunakan sebagai acuan adalah pada kadar >1,8% Ni, 25% Fe, <35% SiOz, <3%
N293.
Kokas akan digunakan sebagai bahan energy utama untuk pengeringan dan
reduksi pemumian. Kualitas batubara yang dibutuhkn adalah dengan kadar karbon
sekitar 40-60% dan VM sekitar 25%-35%, ash,'air dan belerang relative rendah.
Kokas yang dibutuhkan adalah berkadar sekitar >73%C, <10% Ash dan < 10%.
Kadar air serendah mungkin. Kualitas kokas terendah digunakan untuk sumber
panas, baik diproses pemanasan maupun pemurnian BF.
Kebutuhan kokas ini akan didatangkan dari jalur Sulawesi Tenggara, melalui
pelabuhan khusus dari PT. Sambas Mineral Mining dan PT. Triple Eight Energy,
yang sebelumnya telah melakukan kerjasama penggunaan pelabuhan khusus.
Batukapur dibakar dilokasi untuk mendapatkan produk kapur CaO. Kapur
digunakan untuk memurnikan titik lebur terak dan/atau sebagai penlngkat
unsur/senyawa pengotor dari masukan bahan baku bijih laterit dan/atau dari kokas
dan antrasit. Kadar CaO 18%. Kebutuhan batukapur ini diperoleh dari lokasi-lokasi
penambangan batukapur dl sekitar lokasi kegiatan.
Flourit atau karbit dibutuhkan untuk proses desulfurisasi dan/atau
defosforisasi. Selain itu, gas oksigen dan aluminium Juga dibutuhkan untuk proses
refining logam cairan, terutama untuk menurunkan kadar gas terlarut seperti
hydrogen dan nitroge serta unsur-unsur pengotor lainnya. Kebutuhan bahan minor
dan perlengkapannya biasanya kurang dari 0,6% dari total biaya produksi.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
c. Mobilisasi Hasil Produksi dan Terak
Hasil produksi pabrik pengolahan bijih nikel PT. Resky Monagung Industry
yang berupa Fe-Ni akan di eksport ke China. Mobilisasi ini melalui jalur darat dan
jalur laut. Jalur darat ditempuh dari lokasi pabrik ke pelabuhan khusus, sedangkan
jalur laut ditempuh pelabuhan khusus ke China. Sedangkan hasil sampingan lain
pabrik pengolahan bijih nikel PT. Resky Monagung Industry yang berupa terak atau
slag akan dimobilisasi dari lokasi pabrik lokasi penimbunan slag.
Kegiatan mobilisasi bahan bakar, bahan baku, hasil produksi dan slag ini
menimbulkan potensial terhadap lingkungan hidup berupa gangguan transportasi
darat, penurunan kualitas udara ambien, peningkatan kebisingan, potensi terjadinya
penyakit serta potensi adanya keresahan masyarakat.

C. Pengoperasian Pabrik dan Fasilitas Pendukung


a. Pengoperasian Pabrik Pengolahan Nikel
1. Preparasi Bahan
Moisture content bijih nikel dari loasi tambang berkisar dari 30%-35%
dengan berbagai ukuran besaran. Bijih nikel ini dipisahkan berdasarkan ukurannya,
namun memisahkan bijih nikel dalam kondisi basah sangat sulit, sehingga
diusahakan dalam kondisi kering dengan menggunakan screener. Bijih nikel dengan
Ni rendah, dibuang dan dipakai untuk pengerasan jalan, sedangkan yang kandungan
Ni tinggi dilakukan pemecahan menggunakan Jaw Chruser. Pada umumnya, proses
pengolahan mempersyaratkan batuan menjadi sekitar 50 mm, dengan kadar kerikil
ukuran di bawah 5 mm tidak lebih dari 8%. Selain itu dipersyaratkan pula batuan
yang akan masuk ke dalam tungku pelebur (MBF) adalah relatif kering dengan kadar
air sekitar 10%.
Bijih nikel yang berukuran kecil (undersieve) dikirim ke rotary dryer,
pemanasan pada dryer menggunakan gas panas 800°C, yang dialirkan sejajar dengan
arah raw bijih nikel dari tempat inlet dari dryer, sehingga dapat kontak Iangsung
dengan bijih nikel di dalam dryer , hasil pengeringan adalah bijih nikel dengan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
moisture content 22%. hal ini untuk mencegah debu pada proses pemisahan dan
pemecahan. Debu pada gas buangan dari dryer ditangkap menggunakan dust
collector dan dibuang dengan mengayakan dengan vibrating screen berukuran 30
mm, oversize ore hasil pengayakan dikirim ke impact chruser, untuk dipecahkan
menjadi ukuran 30 mm.

2. Proses Reduksi Dan Peleburan


Bijih nikel dimasukkan kedalam hooper dengan berat yang telah ditentukan,
ditampung dalam batcher I. Demikian pula untuk bahan baku imbuhan berupa
Limestone ditampung dalam bather II. Bahan bakar yang dipergunakan adalah kokas
yang dimasukkan ke dalam batcher III. Bijih nikel, limestone bersama-sama dengan
reductant, dimasukkan dalam mixing plan, melalui masing-masing batcher dengan
perbandingan berdasarkan jumlah dan kualitas yang telah diperhitungkan. Kemudian
dimasukkan dalam container/skip oar dan dikirim ke Mini Blast Furnace (MBF),
menggunakan belt conveyor dimasukkan ke top bins/hopper.
Peleburan bijih nikel menggunakan Mini Blast Furnace (MBF) menghasilkan
Ferronickel (Fe-Ni). Penggunaan kokas tidak hanya diperlukan sebagai bahan bakar
tetapi sangat berguna untuk reduction gas, yaitu dl dalam MBF mengubah hematite
(FezO3) menjadi wustite (FeO), sedangkan limestone (CaC03) sebagai bahan imbuh
untuk pengaturan keasaman slag (terak).
Proses peleburan bijih nikel di dalam furnace, dimana bahan baku rupa sinter
bijih nikel dan kokas diumpankan dari atas tanur dan dari bawah dihembuskan udara
panas (O2) Pada temperatur 500 °C. Udara ini sangat menentukan pembakaran
karbon dengan oksigen untuk pembentukan gas monoksida (CO), dimana gas ini
diperlukan terutama untuk mereduksi oksida logam seperti NiO, Fe2O3, reaksi antara
bahan reduktor dan gas O2 yang menghasilkanenergi panas yang cukup efisien.
Kelebihan gas CO dan proses oksadasi di dalam furnace dapat dikeluarkan pada
bagian atas MBF dan dapat dimanfaatkan untuk pemanasan udara yang ditiupkan
kembali ke dalam MBF sebagai bahan oksrdasi karbon melalui tuyere Selain itu
kelebihan gas CO dapat Juga digunakan pemanas cetakan, dan dumanfaatkan sebagai
energi pembuatan sinter.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Prosess produksi berlangsung kontinyu selama 24 Jam/hari di dalam MBF
yang bekerja pada temperatur antara 1500°C hingga 1700°C Temperatur yang terjadi
di dalam MBF dapat di uraikan sebagai berikut, temperatur pada daerah
pengumpanan (throat) bagian atas terjadi pada temperatur antara 200-350 °C,
kemudian turun di daerah stack atas dengan temperatur antara 400- 450 °C
Kemudlan di daerah stack tengah temperatur naik lagi: sekitar 450°C dan masuk ke
stack bawah temperatur naik lagi sekitar 700 - 1200 °C lalu masuk ke daerah belly
dengan temperatur sekitar 1200-1400°C Selanjutnya masuk ke daerah bosh tempat
berlangsungnya daerah pembakaran karbon dan dengan oksogen dimana dl daerah
ini mencapai sekitar 1700 °C. Disini semua material mencair dan ditampung di
daerah hearth kemudian cairan hot metal dan slag dikeluarkan pada selang waktu
terlentu.
Hot metal yang telah terakumulasi di dasar MBF di-Gpping keluar melalui
lubang dinding ditampung dalam ladge atau torpedo car, kemudlan dikirim untuk
proses selanjutnya. Sementara itu slag dalam MBF di-tapping melalui 2 lobang yang
letaknya berlawanan arah dengan lobang tapping metal dan dikirim ke slag pon yang
lelaknya agak jauh dari MBF untuk didinginkan. Hot metal dan MBF didinginkan
secara tepat dengan menyemprotkan air dengan tekanan tinggi, kemudian masuk
dalam hopper dan dengan belt conveyor dikirlm ke fine crusher/ball mill untuk
dihaluskan dan kemudian dikirim ke Magnetic Separator untuk dipisahkan antara Fe-
Ni yang magnetik, sedangkan yang non magnetik merupakan pengotor dikirim ke
tailing pond. Ragkaian proses pendinginan sampai pemisahan dengan magnetik
separator dilakukan secara otnmatis.
Methoda untuk menghilangkan kandungan sulfur (desulfurization) pada crude
Fe-Ni adalah dengan menambahkan calcium carbide (CaC2) dan soda ash (Na2CO3)
dan untuk menghilangkan sulfur dengan mengikat menjadi CaS dan Na2S, sehingga
sisa sulfur pada metal setelah proses sulfurisasi menjadi kira-kira 0,015% Slag hasil
proses sulfurisasi masih terkandung antara 9-10% Ni dan 7-9% S, namun harus di-
crushing menggunakan limestone chrusher dan pernisahan +10mm. Dengan proses
ini diperoleh 70%Ni dalam desulfurisasi slag dan 91% S dapat dlhilangkan.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Selanjutnya untuk produksi Iow carbon Fe-Ni, pengotor yaltu C, Si dan P,
dibersihkan dengan menyemprotkan oxygen dalam shaking converter.

B. Pengoperasian Fasilitas Pendukung


Pengoperasian fasilitas pendukung terdiri dari pengoperasian kantor, gudang,
bengkel. sumber tenaga listrik (genset), sumber air, laboratorlum, IPAL, serta
beberapa Sarana lainnya. Pengoperasian fasilitas pendukung ini akan memberikan
kontribusi terhadap beban cemaran yang ada di sekitar lokasl kegiatan. Produk
samping yang paling dihasilkan dari kegiatan ini adalah meningkatnya limbah cair
dan limbah padat.
Pengoperasian pabrik dan fasilitas pendukung ini menimbulkan dampak
potensial berupa : kesempatan kerja, peningkatan pendapatan, penurunan kualitas
udara, peningkatan kebisingan, Iimbah padat dan cair, debit aliran permukaan,
kualitas air, gangguan biota perairan, gangguan fauna, penurunan sanitasi
lingkungan, potensi terjadinya penyakit, serta perubahan sikap dan persepsi
masyarakat.

a. Penanganan Limbah
Dalam pengoperasian pabrik pengolahan nikel dan fasilitas pendukung
lainnya akan menghasilkan limbah, terutama limbah padat, cair, gas dan debu.
Limbah-limbah yang dihasilkan bersifat limbah B3 sehingga perlu penanganan
khusus. Limbah B3 seperti bahan kimia yang berasal dari bahan-bahan yang
digunakan saat proses atau sisa proses seperti filter-filter bekas, potongan waste
baskets besi, kawat, lampu, aki, drum plastik bekas kemasan bahan kimia, dan oli
bekas akan dikumpulkan dan ditampung sementara pada lokasi yang telah disiapkan
khusus, kemudian akan ditangani lebih lanjut oleh pihak ketiga (off-site treatment)
yang mempunyai izin pengelolaan limbah B3.
Apabila Iimbah yang dihasilkan tidak dikelola dengani baik, dapat
menimbulkan masalah lingkungan. Hal ini tentu tidak diharapkan, baik oleh
perusahaan maupun oleh masyarakat umum.

1. Penanganan Limbah Slag

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Jumlah slag hasil peleburan sangat besar sekitar 82% dari raw material, dan
bila kadar dalam bijih semakin rendah, maka akan menghasilkan volume slag yang
lebih banyak. Slag dikirim ke slag pond yang letaknya agak jauh dari MBF untuk
didinginkan kemudian diklrim ke tailing pond. Limbah slag ini sangat panas, maka
perlu penyiraman air yang banyak untuk didinginkan sehingga juga menghasilkan
lumpur endapan. Air siraman ini dialirkan ke IPAL untuk menetralkan lumpur dan
pembersihan dari logam berbahaya.
Slag mengandung MgO dan SiO2, yang secara kimia stabil dan bebas dari
substansi berbahaya dan memiliki berbagai sifat yang baik seperti densitas tinggi,
kekerasan dan kekuatan, pemampatan yang balk dengan pemeabilitas air yang tinggl,
serta ketahanan api yang tinggl dengan pengembangan termal (pemuaian) rendah.
Dengan sifat-sifat tersebut, slag ini kemungkinan dapat digunakan dalam berbagai
tujuan, misalnya pemadatan badan jalan kendaraan. Namun cdemikiani pemanfaatan
slag ini, PT. Resky Monagung Industry akan mengajukan izin ke Kementerian
Lingkungan Hidup. Selain itu slag dapat Iangsung ditimbun di landfill lokasi
tambang sebagai material reklamasi kemudian ditutup dengan top soil selanjutnya
dilakukan penghijauan.

2. Penanganan Limbah Cair


Dalam proses produksi akan menggunakan jumlah air yang besar yaitu untuk
pendinginan dan pencucian. Penggunaan air untuk pendinginan (penlindungan MBF
dari luar) yaitu penyemprotanan air tekanan tinggi secara cepat pada hot metal MBF
dengan water sprayer. Limbah cair lain dari pencucian presipitator elektrostatik
(ESP) yang digunakan untuk penangkapan gas serta dari pendinginan slag hasil
peleburan. Air bekas pendinginan dan pencucian tersebut melalui drainase dialirkan
ke IPAL kemudian dilakukan treatment dan air tersebut dipergunakan lagi dalam
sirkulasi tertutup untuk menghemat penggunaan air.
Limbah dari kakus akan diproses dalam septic tank, sementara iar limbah dari
kamar madi dan kamar langsung dialrkan ke instalasi pengolahan air limbah (IPAL).
Air hujan yang turun pada wilayah kompleks perkantoran serta air buangan saat

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
pembersihan dan pencucian lantai atau fasilitas prosuksi dialirkan melalui saluran
drainase dan di alirkan ke IPAL.
proses penanganan limbah cair ini terdiri dari 5 (lima) tahapan terdiri dari
proses fisika, biologi dan kimia. Tahapan-tahapan penanganan limbah cair adalah :
1. Pengolahan Awal (Pretreatment)
Limbah yang mengalir melalui saluran pembuangan disaring menggunakan
jeruji saring.
setelah disaring limbah disalurkan kesuatu kolam yang berfungsi untuk
memisahkan pasir
dan partikel padat tersuspensi lain yang berukuran relatif besar, dengan cara
memperlambat
aliran limbah sehingga partikel-partikel pasir jatuh ke dasar kolam sementara
air limbah
terus dialirkan untuk proses selanjutnya.

2. Pengendapan dan Pengapungan


Setelah melalui tahap pengolahan awal, limbah cair akan dialirkan ke kolam
pengendapan limbah cair didiamkan agar parcikel-partikel padat yang
tersuspensi dalam air limbah dapat mengendap ke dasar kolam. Endapan
partikel tersebut akan membentuk lumpur yang kemudian akan dipisahkan
dari air limbah ke saluran lain untuk diolah lebih lanjut. Selain proses
pengendapan juga dilakukan proses pengapungan (Floation). Proses ini
berfungsi untuk menyingkirkan polutan berupa minyak atau lemak.
Pengolahan lemak, minyak atau bahan organik lain biasanya dilakukan
dalam dua cara yaitu :
- Memisahkan minyak dari air dengan adanya perbedaan berat jenis. Secara
praktis air buangan ditampung dalam bak dan didiamkan beberapa waktu
sampai terjadi pemisahan minyak/lemak sempurna. Minyak dan lemak
akan mengapung dan dapat dipisahkan dengan cara skimming.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
- Menghancurkan atau merusak emulsi minyak dengan cara kimia, yaitu:
penambahan koagulan, penambahan asam, penambahan garam dan
pemanasan dan penambahan dan pemecah emulsi (demulgators).
Koagulan yang dipakai adaiah garam-garam aluminium atau besi yang
akan menghasilkan lumpur hidroksida, aluminium atau besi yang
mengandung banyak air. Dapat pula dilakukan dengan asam, biasanya
HCI atau H2SO4, akan menghasilkan air buangan yang asam yang perlu
dinetralisir dahulu. Proses flotasi ini prinsipnya adalah proses penempelan
minyak pada permukaan gelembung-gelembung udara yang sengaja
ditimbulkan dengan pengadukan dan tiupan udara dalam larutan.
Pemisahan dengan flotasi ini cukup efektif, tetapi diperlukan peralatan
khusus dan bahan kimia khusus pula misalnya frother dan aktivator
3. Metode Treatment ponds/ Lagoons
Metode treatment ponds/lagoon atau kolam perlakuan, limbah cair
ditempatkan dalam kolam-kolam terbuka. Algae yang tumbuh dipermukaan
kolam akan berfotosintesis menghasilkan oksigen. Oksigen tersebut
kemudian digunakan oleh bakteri aero untukproses penguraian/degradasi
bahan organik dalam limbah. Pada metode ini, terkadang kolam juga diaerasi.
Selama proses degradasi di kolam, limbah juga akan mengalami proses
pendapan. Setelah limbah terdegradasi dan terbentuk endapan didasar kolam,
air limbah dapat disalurkan ke kolam selanjutnya.
4. Pengolahan lanjutan (Advanced Treatment)
Pada kolam ini, air limbah diolah sesuai dengan kandungan zat yang tersisa
dalam limbah cair/air limbah. Umunya zat yang tidak dapat dihilangkan
sepenuhnya melalui proses pengolahan sebelumnya adalah zat-zat anorganik
terlarut, dan logam berat. Pengolahan tersier sering disebut juga pengolahan
lanjutan (advanced treatment). Pengolahan senyawa nikel umumnya
dilakukan dengan cara mengendapkan dengan kapur yang dilakukan pada pH
sekitar 12. Pengendapan senyawa nikel dapat pula dilakukan dengan
ferrosulfat, juga pada pH sekitar 10.
5. Pengolahan Lumpur (Slude Treatment)

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Setiap tahap pengolahan Iimbah cair, akan menghasilkan endapan polutan
berupa lumpur. lumpur tersebut tidak dapat dibuang secara Iangsung,
melainkan perlu diolah lebih Ianjut. Endapan Iumpur hasil pengolahan
Iimbah akan diolah dengan cara diurai/dicerna secara aerob (anaerob
digestion), kemudian disalurkan ke ke lahan pembuangan (landfill), dijadikan
pupuk kompos, atau dikolamar (incinerated).

b. Penanganan Limbah Debu dan Gas-Gas Pencemar


Kegiatan Mini Blast Fumace (MBF), transportasi material, crushing,
screening dan Iain-lain menghasilkan Iimbah debu dan gas-gas pencemar Iainnya.
Debu dari dryer ditangkap menggunakan dust collector. Sementara itu Debu yang
terdapat pada hot metal dan slag ditampung menggunakan multy cyclone dan
electrostatic preapitator dan direcycled ke rotary kiln.

c. Penanganan limbah B3
Limbah cair B3 kemungkinan besar yang dihasilkan dari operasional pabrik
pengolahan dan pemumian bijih nikel PT. Resky Monagung Industry adalah Oli
bekas. Oli bekas ini dihasilkan dari kendaraan angkut dan alat berat dan dari
Generator Set. Pengelolaan limbah cair B3 dilakukan terhadap kegiatan
penyimpanan, sedangkan pengolahan atau pemanfaatan Iebih Ianjut diserahkan
kepada Pihak Ketiga yang telah mendapatkan ijin dan Pejabat yang berwenang
(KLH).
Penanganan oli bekas disimpan dalam suatu drum (tanki limbah oli) dengan
persyaratan yaitu; (1) kondisi baik, tidak bocor atau rusak; (2) terbuat dan bahan
yang cocok dengan karakteristik Iimbah B3 yang disimpan; (3) memiliki penutup
yang kuat untuk mencegah terjadinya tumpahan saat dilakukan pemindahan atau
pengangkutan; (4) tiap kemasan diberikan simbol dan label sesuai ketentuan yang
berlaku. Selengkapnya di sajikan pada Gambar II-5.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Gambar II-5 simbol dan label kemasan B3

Sistem penyimpanan kemasan dibuat dengan sistem blok, dimana setiap blok
terdiri atas 2 (dua) x 2 (dua) kemasan, sehingga dapat dilakukan pemeriksaan
mnnyeluruh terhadap setiap kemasan. Lebar gang sistem penyimpanan akan dibuat
minimal 60 cm untuk lalulintas manusia dan lebar gang untuk lalulintas kendaraan
pengangkut (forklift) disesuaikan dengan kelayakan pengoperasiannya. Penumpukan
kemasan limbah B3 mempertimbangkan kestabilan tumpukan kemasan. Untuk
wadah drum logam (isi 200 liter), tumpukan maksimum adalah 3 (tiga) lapis dengan
tiap lapis diberi alas pelat. Jarak tumpukan kemasan tertinggi dan jarak blok kemasan
terluar terhadap atap dan dinding bangunan penyimpanan tidak boleh kurang dari 1
(satu) meter. Sistem penyimpanan kemasan disajikan pada Gambar II-7 dan Gambar
II-7.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Gambar II-7 pola penyimpanan limbah B3

Gambar II-8 Tata Ruang Gudang Penyimpanan Limbah B3

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Kegiatan penanganan Iimbah ini menimbulkan dampak potensial tcrhadap
lingkungan hidup berupa, kesempatan kerja, kesempatan berusaha, peningkatan
pendapatan dan perubahan sikap dan persepsi masyarakat.

4. Tahap Pasca Operasi


1. Penutupan Pabrik
Pada waktu rampungnya rentang masa operasi pabrik pengolahan nikel yang
diharapkan, peralatan operasi dan fasilitas yang sudah tidak dipergunakan akan
dibongkar dan dipindahkan (demobilisasi) ke tempat yang telah ditentukan. Laporan
peninggalan lokasi ini disampaikan kepada instansi terkait. Penanganan terhadap
bekas lokasi pabrik yang telah dibongkar meliputi pembersihan dan rehabilitasi lahan
terbuka akan dilakukan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Sejumlah fasilitas
yang masih dapat difungsikan bagi kegiatan lain dapat dilimpahkan kepada
masyarakat melalui pemerintah setempat. Pada prinsipnya, lahan dan aset-aset lain
bekas kegiatan pengolahan bijih nikel pasca operasi akan diserahkan kembali ke
negara. Adapun detail mekanisme penyerahannya seperti tertuang dalam dokumen
“kontrak”.
Kegiatan penutupan pabrik ini menimbulkan dampak potensial terhadap
lingkungan hidup berupa, perubahan iklim mikro, perubahan indeks
keragaman/kerapatan vegetasi dan perubahan slkap dan persepsi masyarakat.

2. Pelepasan Tenaga Kerja


Pabrik peleburan bijih nikel di Kecamatan Palangga Selatan Kabupaten
Konawe Selatan direncanakan akan beroperasi selama 20 (dua puluh) tahun.
Pelepasan tenaga kerja bagi karyawan akan dilakukan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan serta peraturan ketenagakerjaan yang beriaku. Sebelum
kegiatan ini, manajemen PT. Resky Monagung Industry akan memberikan sosiaiisasi
kepada seluruh karyawan yang ada di perusahaan. Pelepasan tenaga kerja akan
dilakukan secara bertahap sesuai dengan berakhirnya setiap i em
pekerjaan bagi setiap karyawan.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Kegiatan pelepasan tenaga kerja ini menimbulkan dampak potensial terhadap
lingkungan hidup berupa, migrasi penduduk, kesempatan kerja, kesempatan
berusaha, perubahan pendapatan, dan perubahan sikap dan persepsi masyarakat.

2.2 DESKRIPSI RONA LINGKUNGAN AWAL

2.2.1. Komponen Lingkungan Terkena Dampak


A. Komponen Geo-Fisik-Kimia
1. Iklim Mikro
Data iklim mikro yang meliputi temperatur, tekanan udara, kelembaban
udara, curah hujan, dan kecepatan angin disekitar lokasi studi berdasarkan hasil
tabulasi pencatatan stasiun Meteorologi Pangkalan Udara Wolter Manginsidi
(Bandara Halu Oleo) Kendari selama 10 tahun terakhir dari tahun 2004 sampai
dengan 2013. Temperatur udara rata-rata kabupaten konawe selatan selama 2004-
2013 disajikan pada Tabel II-3. Dalam kurung waktu selama 10 tahun terakhir,
temperatur rata-rata maksimum terjadi pada bulan Oktober dan November,
sedangkan temperatur rata-rata maksimum terjadi pada bulan september.
Tabel II-3
Temperatur udara rata-rata di Kabupaten Konawe Selatan selama tahun 2004-
2013
Temperatur Udara (0C)
2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 Rerata
Bulan
M M M M M M M M M M M M M M M M M M M M
Mx Mn
x n x n x n x n x n x n x n x n x n x x
Janu 34 23 34 20 33 22 33 24 34 21 24 18 32 23 32 23 32 32 33 24 32,1 22,1
Febr 35 23 34 15 34 20 34 19 34 22 34 21 32 23 32 23 31 32 32 24 33,2 21,3
Maret 35 22 34 22 34 22 31 23 23 21 34 21 30 25 32 24 32 24 33 24 31,8 22,8
April 33 23 32 22 34 23 30 23 31 22 33 22 33 24 31 24 32 23 32 24 32,1 23,0
Mei 34 22 31 20 32 21 33 22 32 21 24 21 31 24 30 24 31 23 31 23 30,9 22,1
Juni 32 32 32 15 31 20 33 22 32 20 32 19 31 23 30 21 30 22 31 23 31,4 20,5
Juli 31 20 31 19 31 18 31 19 31 18 31 19 30 23 29 22 33 23 28 22 30,6 20,3
Agust 32 20 32 20 32 17 30 20 30 20 32 19 29 25 30 21 3 20 30 21 30,7 20,0
Sept 33 17 33 20 33 19 32 18 32 19 34 18 38 23 30 22 32 21 32 21 32,9 19,8
Okto 36 17 34 20 34 17 33 20 33 20 34 17 30 22 32 21 32 22 34 22 33,2 20,0
Nov 36 19 34 22 36 28 33 22 33 20 35 19 32 25 31 21 30 22 33 23 33,3 22,1
Des 34 19 33 20 35 23 34 22 34 22 34 18 29 23 32 23 32 23 32 24 32,9 21,9
Rerata 34 21 33 20 33 21 32 21 32 21 32 19 31 24 31 22 31 22 33 23 32,1 21,3
Keterangan: Mx : maksimum

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Mn : minimum
Rata-rata kelembaban relative bulanan di wilayah studi selama 10 tahun
terakhir berkisar antara 75% pada bulan oktober sampai 84,5% pada bulan ini dengan
rata-rata tahunan 80,6%. kelembaban udara di Kab. Konawe Selatan selama 2004-
2013 di sajikan pada tabel II-4.

Tabel II-4
Kelembaban udara rata-rata di Kabupaten Konawe Selatan selama tahun 2004-
2013
Kelembaban Udara (%)
Bulan 200 200 200 200 200 200 201 201 201 201
Rerata
4 5 6 7 8 9 0 1 2 3
Janu 90 88 79 72 72 71 78 83 76 81 79,0
Febr 85 88 78 77 74 74 80 84 78 84 80,2
Mart 84 87 79 91 78 84 84 82 77 86 83,2
April 87 88 82 83 83 82 82 85 81 85 83,8
Mei 86 88 84 82 85 81 85 86 78 87 84,2
Juni 82 87 83 85 84 81 87 85 84 87 84,5
Juli 87 87 76 78 82 77 88 87 74 90 82,6
Agust 81 88 71 79 83 72 81 81 79 82 80,3
Septe 76 88 67 72 75 67 83 83 78 79 76,6
Okto 72 88 61 72 78 70 82 82 70 75 75,0
Nov 76 88 64 74 77 70 84 84 81 80 77,4
Des 82 87 75 75 78 72 89 89 78 86 79,9
Rerata 82 88 75 78 79 75 83 84 78 84 80,6

Rata-rata tekanan udara bulanan di wilayah studi selama 10 tahun terakhir


berkisar antara 1008,1 MBS pada bulan desember sampai 1011,5 MBS pada
september dengan rata-rata tahunan 1009,7 MBS. Tekanan udara rata-rata di Kab.
Konawe Selatan selama tahun 2004-2013 disajikan pada tabel II-5.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Tabel II-5
Tekanan udara rata-rata di Kabupaten Konawe Selatan selama tahun 2004-
2013
Kelembaban Udara (%)
Bulan
2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 Rerata
Janu 1009,6 1009,4 1007,3 1008,4 1007,6 1009,6 1009,4 1007,3 1008,4 1007,6 1008,4
Febr 1013,3 1011,1 1008,1 1009,0 1007,2 1013,3 1011,1 1008,1 1009,0 1007,2 1009,0
Mart 1010,5 1008,2 1007,9 1008,6 1007,8 1010,5 1008,2 1007,9 1008,6 1007,8 1008,7
April 1010,5 1010,5 1008,2 1009,2 1008,4 1010,5 1010,5 1008,2 1009,2 1008,4 1009,1
Mei 1010,0 1010,3 1009,8 1010,4 1010,0 1010,0 1010,3 1009,8 1010,4 1010,0 1009,9
Juni 1010,4 1010,5 1010,3 1008,5 1010,8 1010,4 1010,5 1010,3 1008,5 1010,8 1010,1
Juli 1011,6 1010,6 1010,9 1010,7 1010,8 1011,6 1010,6 1010,9 1010,7 1010,8 1010,5
Agust 1012,9 1010,3 1010,5 1010,3 1010,6 1012,9 1010,3 1010,5 1010,3 1010,6 1011,0
Septe 1023,3 1011,2 1010,6 1010,1 1010,3 1023,3 1011,2 1010,6 1010,1 1010,3 1011,5
Okto 1012,3 1010,5 1011,2 1008,9 1009,5 1012,3 1010,5 1011,2 1008,9 1009,5 1010,2
Nov 1009,6 1010,4 1019,0 1007,4 1009,8 1009,6 1010,4 1019,0 1007,4 1009,8 1009,8
Des 1009,1 1010,6 1008,1 1006,7 1006,7 1009,1 1010,6 1008,1 1006,7 1006,7 1008,1
Rerata 1011,9 1010,3 1010,2 1009,0 1009,1 1011,9 1010,3 1010,2 1009,0 1009,1 1009,7

Data dari stasion Lanud Halu Oleo Periode (2004-2013) menunjukan bahwa
curah hujan berkisar antara 1555,6 mm/tahun sampai 3648,5 mm/tahun. Data dari
tabel II-6 menunjukan bahwa curah hujan rata-rata terendah selama tahun 2004-2013
terjadi pada bulan september yaitu 94,8 mm dan tertinggi pada bulan maret yaitu
281,4 mm.

Tabel II-6
Curah hujan di Kabupaten Konawe Selatan selama tahun 2004-2013
Kelembaban Udara (%)
Bulan
2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 Rerata
Janu 274,5 330,1 1007,3 1008,4 1007,6 1009,6 1009,4 1007,3 1008,4 1007,6 1008,4
Febr 1013,3 1011,1 1008,1 1009,0 1007,2 1013,3 1011,1 1008,1 1009,0 1007,2 1009,0
Mart 1010,5 1008,2 1007,9 1008,6 1007,8 1010,5 1008,2 1007,9 1008,6 1007,8 1008,7
April 1010,5 1010,5 1008,2 1009,2 1008,4 1010,5 1010,5 1008,2 1009,2 1008,4 1009,1
Mei 1010,0 1010,3 1009,8 1010,4 1010,0 1010,0 1010,3 1009,8 1010,4 1010,0 1009,9
Juni 1010,4 1010,5 1010,3 1008,5 1010,8 1010,4 1010,5 1010,3 1008,5 1010,8 1010,1
Juli 1011,6 1010,6 1010,9 1010,7 1010,8 1011,6 1010,6 1010,9 1010,7 1010,8 1010,5
Agust 1012,9 1010,3 1010,5 1010,3 1010,6 1012,9 1010,3 1010,5 1010,3 1010,6 1011,0

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Septe 1023,3 1011,2 1010,6 1010,1 1010,3 1023,3 1011,2 1010,6 29 85 94,8
Okto 1012,3 1010,5 1011,2 1008,9 1009,5 1012,3 1010,5 1011,2 1008,9 1009,5 1010,2
Nov 1009,6 1010,4 1019,0 1007,4 1009,8 1009,6 1010,4 1019,0 1007,4 1009,8 1009,8
Des 1009,1 1010,6 1008,1 1006,7 1006,7 1009,1 1010,6 1008,1 1006,7 1006,7 1008,1
Rerata 1555,6 2851,2 1747,0 2366,1 2301,3 1783,0 3648,5 2427,0 2053,3 3726,3 2345,9

2. Arah dan Kecepatan Angin


Berdasarkan analisis angin dengan menggunakan aplikasi WRPLOT
disimpulkan bahwa, angin di kecamatan palangga Kab. Konawe Selatan pada
umumnya berhembus dari barat (247.50 – 292.50), ke timur dengan kecepatan rata-
rata 3.56 knots. Kecepatan terbesar 11 - 17 knots terjadi dari arah barat (247.50 –
292.50), Angin Calm (kecepatan 0 knots) terjadi ± 4.52% dari 3646 data rata-rata
harian dari bulan januari sampai desember dari tahun 2003-2012.
Dari gambar II-9 sampai II-15, menunjukan bahwa angin yang bertiup dari
Barat (247.50 – 292.50) ke Timur terjadi di bulan November s/d Juli, sedangkan pada
bulan agustus bertiup dari Timur laut (22.50 – 67.50) ke Barat Daya. Kecepatan rata-
rata bulanan terbesar terjadi pada bulan oktober sebesar 4,22 knots, sedangkan
kecepatan rata-rata bulanan terendah pada bulan Mei dan Juni sebesar 2,88 knots.
Angin yang terjadi di daerah Konawe Selatan berdasarkan analisis angin rata-
rata bulanan dipengaruhi oleh angin monsunal, ini di sebabkan oleh adanya
perbedaan tekanan udara antara belahan bumi selatan (benua australia) dan belahan
bumi utara (benua asia). Perbedaan tekanan ini akibat dari gerak semu matahari.

3. Kualitas Udara
Gambaran umum tingkat kualitas udara di wilayah sekitar proyek diperoleh
dari pengukuran lapangan. Lokasi pemantauan udara ini dilakukan pada 2 lokasi,
yaitu ST-01 di lokasi pembangunan pabrik bijih nikel PT. Kinlin Nickel Industri
Indonesia dengan koordinat LS: 040 27’ 25,4’’. BT: 1220 21’ 12,4’’, dan ST-02 di
jalan poros Torobulu-Tinanggea simpang tiga jalan masuk lokasi kegiatan dengan
koordinat LS: 04” 26’ 27,3’’ BT: 122” 21’ 20,3”. Data kualitas udara disekitar
wilayah studi disajikan pada Tabel 11-7.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Tabel 11-7.
Data kualitas udara di sekitar wilayah studi (pengukuran 1 jam)
Satuan
No. Parameter Uji Satuan Baku Mutu
ST-01 ST-02
1 Sulfur Dioksida (SO2) 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 11,977 13,547 900
2 Nitrogen Dioksida (NO2) 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 13,439 16,103 400
3 Karbon Monoksida (CO) 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 21,837 25,080 30.000
4 Timah Hitam (Pb) 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 0,106 0,115
5 Debu (TSP) 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 29,370 29,370 -

Keterangan: Baku mutu berdasarkan mutu berdasarkan PP No. 41 Tahun


1999
ST-01 : LS: 040 27’ 25,4” BT: 122” 21’ 12,4”
ST-02 : LS: 040 26’ 27,3” BT: 122” 21’ 20,3”

Data pengukuran kualitas udara (tabel II-7) merupakan data pengukuran 1


jam berdasarkan PP No. 41 tahun 1999, parameter SO2, CO, dan NO2, memiliki baku
mutu untuk pengukuran 1 jam. Dengan demikian, data ini di konversi ke 24 jam
dengan menggunakan persamaan konversi center, seperti di sajikan pada tabel II-8.
Tabel II-8
Data kualitas udara di sekitar wilayah studi (konversi 24 jam)
Satuan
No. Parameter Uji Satuan Baku Mutu
ST-01 ST-02
1 Sulfur Dioksida (SO2) 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 6,653 7,525 365
2 Nitrogen Dioksida (NO2) 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 7,465 8,945 150
3 Karbon Monoksida (CO) 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 12,130 13,931 10.000
4 Timah Hitam (Pb) 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 0,059 0,064 2
5 Debu (TSP) 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 15,845 16,314 230

Keterangan: Baku mutu berdasarkan mutu berdasarkan PP No. 41 Tahun 1999


ST-01 : LS: 040 27’ 25,4” BT: 122” 21’ 12,4”
ST-02 : LS: 040 26’ 27,3” BT: 122” 21’ 20,3”

Dari hasil olahan data kualitas udara di 2 lokasi pemantauan 24 jam,


diketahui bahwa konsentrasi SO2 yang ada berkisar antara 6,653 – 7,525 𝜇𝑔/𝑁𝑚,

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
semua lokasi sampel bahwa lokasi sampel menunjukan bahwa konsentrasi SO2
berada di bawah baku mutu yang di tetapkan (365 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 dengan waktu 24 jam).
Konsentrasi NO2 yang terpantau berkisar antara 7,465 – 8,945 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 juga masih
berada di bawah baku mutu udara yang dipersyaratkan (150 𝜇𝑔/𝑁𝑚 3 dengan waktu
24 jam). Konsentrasi CO yang terpantau antara kedua lokasi berkisar antara 12,130 –
13,931𝜇𝑔/𝑁𝑚3, juga masih berada dibawah baku mutu udara yang di persyaratkan
(10.000𝜇𝑔/𝑁𝑚3 dengan waktu 24 jam) konsentrasi Pb yang terpantau pada kedua
lokasi berkisar antara 0,059 – 0,064 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 , juga masih berada dibawah mutu
udara yang di persyaratkan (2 𝜇𝑔/𝑁𝑚3 dengan waktu 24 jam). Untuk kadar
partikulat debu (TSP) terpantau pada kedua lokasi berkisar antara 15,845 – 16,314
𝜇𝑔/𝑁𝑚3 juga masih berada dibawah baku mutu udara yang persyaratkan (230
𝜇𝑔/𝑁𝑚3 dengan waktu 24 jam).
Indeks kualitas udara di lokasi kegiatan dan sekitarnya di hitung berdasarkan
metode yang di kembangkan oleh Anjaneyulu, Y., Manickam, V., (2007), di sajikan
pada tabel II-9.
Tabel II-9
Indeks kualitas udara di sekitar wilayah studi
Konsentrasi Polutan Rating Kualitas
Baku (Ci) Parameter (Ai)
No. Parameter Uji
Mutu ST-
ST-01 ST-02 ST-02
01
Sulfur Dioksida
1 365 6,653 7,525 1,823 2,062
(SO2)
Nitrogen Dioksida
2 150 7,465 8,945 4,977 5,963
(NO2)
Karbon Monoksida
3 10.000 12,130 13,931 0,121 0,139
(CO)
4 Timah Hitam (Pb) 2 0,059 0,064 2,944 3,194
5 Debu (TSP) 230 15,845 16,314 6,889 7,093
Air Pollution Indeks (API) 3,351 3,690
Keterangan: Baku mutu berdasarkan mutu berdasarkan PP No. 41 Tahun
1999

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
ST-01 : LS: 040 27’ 25,4” BT: 122” 21’ 12,4”
ST-02 : LS: 040 26’ 27,3” BT: 122” 21’ 20,3”

Berdasarkan hasil perhitungan Indeks kualitas udara, menunjukan bahwa


kualitas udara sekitar pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel PT. Resky
Monagung Industry (ST1) serta indeks kualitas udara di jalur transpor bahan baku
(ST2) berkisar antara 3,351 – 3,690 yang dinilai sangat baik (skala S).

4. Kebisingan
Tingkat kebisingan terus di lakukan secara terus-menerus berdasarkan
kepmen lingkungan hidup No. 48 tahun 1996. Pengukuran kebisingan dilakukan per
lima detik dalam waktu 10 menit di sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan
pabrik pengolahan bijih nikel PT. Resky Monagung Industry di dua lokasi yaitu
lokasi proyek dengan koordinat LS: 040 27’ 25,5”. BT: 1210 21’ 11,0”. Dan jalan
poros torobulu-Tinanggea dengan koordinat LS: 040 26’ 27,2”. BT: 1210 21’ 19,0”.
Pengukuran ini disebut leq (10 menit) yang di lakukan pada selang waktu tertentu
untukk siang hari. Data pengukuran di sajikan pada tabel II-10 dan tabel II-11.

Tabel II-10
Data Tingkat Kebisingan di Lokasi Proyek
(LS:040 27’ 25,5” BT:121021’ 11,0”)
Wakt Jam Jam Jam Jam Wakt Jam Jam Jam Jam Wakt Jam Jam Jam Jam
(det) 7:00 10:00 15:00 20:00 (det) 7:00 10:00 15:00 20:00 (det) 7:00 10:00 15:00 20:00
5 30,6 45,1 41,8 34,0 205 35 27,8 37,6 46,5 405 38,4 27,8 41,8 46,5
10 30,4 41,5 41,4 27,2 210 30,6 49,4 31,1 31,9 410 45,8 49,4 41,4 31,9
15 30,8 41,7 42,4 28,8 215 31,1 33,6 30,9 36,6 415 48,4 33,6 42,4 36,6
20 41 34,7 52,6 34,1 220 33,9 27 32,3 36,5 420 40,8 27 52,6 36,5
25 40,9 40,6 53,1 38,2 225 35,1 35,6 35,1 37,4 425 34,3 35,6 53,1 37,4
30 32,8 60,1 33 36,6 230 38 27,8 41,9 38,4 430 35,8 27,8 33 38,4
35 31 50,6 35,3 35,9 235 31,8 57,1 31,8 41,5 435 37,2 57,1 35,3 41,5
40 30,6 56,1 35,8 35,4 240 33,2 49 34,9 41,1 440 36,4 49 35,8 41,1
45 30,7 59,3 31,3 29,4 245 30,8 47,7 38,3 38,4 445 31,7 47,7 31,3 38,4
50 32,5 33,9 60,5 34,3 250 30,7 53,5 32,2 41,2 450 34 53,5 60,5 41,2

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
55 30,3 36,1 30,1 36,9 255 32,6 27,6 33,4 40,9 455 45,3 27,6 30,1 40,9
60 32,5 32,4 46,3 32,9 260 32,4 29,1 34,1 36,7 460 45,9 29,1 46,3 36,7
65 30,7 32,9 27,4 31,1 265 36,3 27,1 29,4 40,1 465 44,2 27,1 27,4 40,1
70 50,6 32,2 33,3 27,5 270 30,1 27,5 32,3 45,5 470 39,5 27,5 33,3 45,5
75 34,4 42,3 34,8 30,3 275 33,4 29,9 34,9 40,1 475 39,4 29,9 34,8 40,1
80 33,8 41,8 36 37,4 280 38,3 29 35,6 47,5 480 29,4 29 36 47,5
85 33,7 34,5 28,2 37,7 285 37,7 35,7 54,4 45,7 485 40,4 35,7 28,2 45,7
90 34,2 57,1 41,1 31,3 290 34,9 27,4 51,2 33,9 490 30,5 27,4 41,1 33,9
95 34,1 35,2 52,8 29,4 295 32,5 48,6 29,5 36,3 495 46,2 48,6 52,8 36,3
100 37,2 40,4 35,9 34,6 300 31,7 57,3 30,5 40,5 500 45,2 57,3 35,9 40,5
105 40,3 56,8 47,2 34,0 305 34,8 53,6 28,1 36,2 505 46,2 53,6 47,2 36,2
110 44,2 35,3 33,5 38,4 310 37,7 57,4 31,3 37,4 510 44,2 57,4 33,5 37,4
115 33,8 33,4 35,5 39,8 315 39,5 48,2 28,5 43,4 515 43 48,2 35,5 43,4
120 33,2 39,4 42 29,3 320 40,7 32,4 66,1 41,3 520 38,8 32,4 42 41,3
125 36,8 40,3 29,1 34,8 325 37,1 34,4 33 40,2 525 38,6 34,4 29,1 40,2
130 40,7 39,8 34,3 30,1 330 38,7 32 27,5 48,9 530 41,3 32 34,3 48,9
135 39,6 47,2 27,8 35,2 335 38,7 42,1 27,6 47,5 535 43,4 42,1 27,8 47,5
140 31,9 56,1 27,7 34,8 340 40,8 41,5 28,1 38,4 540 37,8 41,5 27,7 38,4
145 31,2 27,2 28,9 31,2 345 38,7 34,7 41 41,7 545 32,2 34,7 28,9 41,7
150 30,7 27 29,2 37,3 350 42,5 34,6 28,7 34,5 550 33,6 34,6 29,2 34,5
155 30,5 27,2 31,7 31,5 355 33,3 34,3 27,5 33,5 555 39 34,3 31,7 33,5
160 30,6 26,5 27,7 36,6 360 32,2 34,2 33,3 39,7 560 29,9 34,2 27,7 39,7
165 30,5 40 41,2 26,3 365 43,5 34,4 27,8 34,6 565 56,7 34,4 41,2 34,6
170 30,4 47,3 32,8 42,7 370 42,1 43,9 27,7 28,6 570 43,5 43,9 32,8 28,6
175 31,1 36,8 38,7 40,2 375 40,9 38,2 47,5 39,2 575 31,5 38,2 38,7 39,2
180 31,6 37 37,6 29,7 380 37,3 38,3 46,2 35,5 580 43,1 38,3 37,6 35,5
185 32,2 28,3 38,5 33,0 385 38,2 48 38,2 33,2 585 30,1 48 38,5 33,2
190 33,5 27,2 37,7 29,7 390 47,7 38,4 51,9 29,3 590 34,9 38,4 37,7 29,3
195 41,2 29,7 38,3 28,9 395 32,2 38,4 43,6 34,1 595 36 38,4 38,3 34,1
200 31,5 31,7 37,8 34,4 400 39,3 38,3 44,4 41,5 600 37,1 38,3 37,8 41,5

Hasil hitung leq (10 menit) untuk siang hari menunjukan bahwa tingkat
kebisingan di lokasi proyek pada waktu 06.00-09.00 yaitu sebesra 39,5 db(A) pada
waktu 09.00-14.00 sebesar 48,2 db(A) pada waktu 14.00 -17.00sebesar 50,2 db(A)

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
dan pada waktu 17.00-22.00 sebesar 39,1 db(A). Secara keseluruhan kebisiangan di
siang hari di lokasih proyek sebesar 46,4 db(A).

Tabel II-11
Data Tingkat Kebisingan di Jalan Poros Torobulu
(LS:040 26’ 27,2” BT:121021’ 19,0”)
Wakt Jam Jam Jam Jam Wakt Jam Jam Jam Jam Wakt Jam Jam Jam Jam
(det) 7:00 10:00 15:00 20:00 (det) 7:00 10:00 15:00 20:00 (det) 7:00 10:00 15:00 20:00
5 46,5 41,8 37,6 30,6 205 41,8 46,5 30,6 37,6 405 41,8 34,0 30,6 46,5
10 31,9 41,4 31,1 30,4 210 41,4 31,9 30,4 31,1 410 41,4 27,2 30,4 31,9
15 36,6 42,4 30,9 30,8 215 42,4 36,6 30,8 30,9 415 42,4 28,8 30,8 36,6
20 36,5 52,6 32,3 41 220 52,6 36,5 41 32,3 420 52,6 34,1 41 36,5
25 37,4 53,1 35,1 40,9 225 53,1 37,4 40,9 35,1 425 53,1 38,2 40,9 37,4
30 38,4 33 41,9 32,8 230 33 38,4 32,8 41,9 430 33 36,6 32,8 38,4
35 41,5 35,3 31,8 31 235 35,3 41,5 31 31,8 435 35,3 35,9 31 41,5
40 41,1 35,8 34,9 30,6 240 35,8 41,1 30,6 34,9 440 35,8 35,4 30,6 41,1
45 38,4 31,3 38,3 30,7 245 31,3 38,4 30,7 38,3 445 31,3 29,4 30,7 38,4
50 41,2 60,5 32,2 32,5 250 60,5 41,2 32,5 32,2 450 60,5 34,3 32,5 41,2
55 40,9 30,1 33,4 30,3 255 30,1 40,9 30,3 33,4 455 30,1 36,9 30,3 40,9
60 36,7 46,3 34,1 32,5 260 46,3 36,7 32,5 34,1 460 46,3 32,9 32,5 36,7
65 40,1 27,4 29,4 30,7 265 27,4 40,1 30,7 29,4 465 27,4 31,1 30,7 40,1
70 45,5 33,3 32,3 50,6 270 33,3 45,5 50,6 32,3 470 33,3 27,5 50,6 45,5
75 40,1 34,8 34,9 34,4 275 34,8 40,1 34,4 34,9 475 34,8 30,3 34,4 40,1
80 47,5 36 35,6 33,8 280 36 47,5 33,8 35,6 480 36 37,4 33,8 47,5
85 45,7 28,2 54,4 33,7 285 28,2 45,7 33,7 54,4 485 28,2 37,7 33,7 45,7
90 33,9 41,1 51,2 34,2 290 41,1 33,9 34,2 51,2 490 41,1 31,3 34,2 33,9
95 36,3 52,8 29,5 34,1 295 52,8 36,3 34,1 29,5 495 52,8 29,4 34,1 36,3
100 40,5 35,9 30,5 37,2 300 35,9 40,5 37,2 30,5 500 35,9 34,6 37,2 40,5
105 36,2 47,2 28,1 40,3 305 47,2 36,2 40,3 28,1 505 47,2 34,0 40,3 36,2
110 37,4 33,5 31,3 44,2 310 33,5 37,4 44,2 31,3 510 33,5 38,4 44,2 37,4
115 43,4 35,5 28,5 33,8 315 35,5 43,4 33,8 28,5 515 35,5 39,8 33,8 43,4
120 41,3 42 66,1 33,2 320 42 41,3 33,2 66,1 520 42 29,3 33,2 41,3
125 40,2 29,1 33 36,8 325 29,1 40,2 36,8 33 525 29,1 34,8 36,8 40,2
130 48,9 34,3 27,5 40,7 330 34,3 48,9 40,7 27,5 530 34,3 30,1 40,7 48,9
135 47,5 27,8 27,6 39,6 335 27,8 47,5 39,6 27,6 535 27,8 35,2 39,6 47,5
140 38,4 27,7 28,1 31,9 340 27,7 38,4 31,9 28,1 540 27,7 34,8 31,9 38,4
145 41,7 28,9 41 31,2 345 28,9 41,7 31,2 41 545 28,9 31,2 31,2 41,7

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
150 34,5 29,2 28,7 30,7 350 29,2 34,5 30,7 28,7 550 29,2 37,3 30,7 34,5
155 33,5 31,7 27,5 30,5 355 31,7 33,5 30,5 27,5 555 31,7 31,5 30,5 33,5
160 39,7 27,7 33,3 30,6 360 27,7 39,7 30,6 33,3 560 27,7 36,6 30,6 39,7
165 34,6 41,2 27,8 30,5 365 41,2 34,6 30,5 27,8 565 41,2 26,3 30,5 34,6
170 28,6 32,8 27,7 30,4 370 32,8 28,6 30,4 27,7 570 32,8 42,7 30,4 28,6
175 39,2 38,7 47,5 31,1 375 38,7 39,2 31,1 47,5 575 38,7 40,2 31,1 39,2
180 35,5 37,6 46,2 31,6 380 37,6 35,5 31,6 46,2 580 37,6 29,7 31,6 35,5
185 33,2 38,5 38,2 32,2 385 38,5 33,2 32,2 38,2 585 38,5 33,0 32,2 33,2
190 29,3 37,7 51,9 33,5 390 37,7 29,3 33,5 51,9 590 37,7 29,7 33,5 29,3
195 34,1 38,3 43,6 41,2 395 38,3 34,1 41,2 43,6 595 38,3 28,9 41,2 34,1
200 41,5 37,8 44,4 31,5 400 37,8 41,5 31,5 44,4 600 37,8 34,4 31,5 41,5

Sedangkan hasil hitungan leq (10 menit) tinkat kebisingan di jalan poros
torobulu-tinanggea pada waktu 06.00-09.00 yaitu sebesra 46,0 db(A) pada waktu
09.00-14.00 sebesar 54,8 db(A) pada waktu 14.00 -17.00sebesar 58,7 db(A) dan pada
waktu 17.00-22.00 sebesar 46,2 db(A). Secara keseluruhan kebisiangan di siang hari
di jalan poros torobulu-tinanggea sebesar 54,1 db(A)
Berdasarkan skala kualitas lingkungan untuk paramter tingkat kebisingan
menujukan bawha di lokasih proyek dan jalan poros torobulu-tinanggea termasuk
dalam kategori sangat baik (skala 5).

5. Kualitas Air
Gambaran umum tingkat kualitas air di wilaya sekitar proyek di dapati dari
data sekunder (Laporan AMDAL PT. Samba Mineral Mining,2013). Pengukuran
kualitas air yang berada di dalam wilaya studi meliputi air sumur dangkat ( air
sumur) dan air sumur dalam (air bor) serta air laut. Data kualitas air sumur dan air
bor di sekitar wilaya studi di sajikan pada Tabel II-12
Tabel II – 12
Parameter kualitas air di wilayah studi
Hasil pemeriksaan Baku mutu
No Parameter Satuan
Sumur air Air bor BM-1 BM-2
A Fisika
1 Total padatan terlarut (TDS) Mg/l 60 190 1000 1,5

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
2 Total padatan tersuspensi Mg/l 4,5 22,5 50 -
B Kimia
3 pH - 6,84 6,7 6-9 6,5-9
4 Amonia(NH3) Mg/l <0,01 <0,01 0,5 -
5 Nitrat (NiO3) Mg/l 0,09 0,1 10 10
6 Nitrit (No2) Mg/l <0,02 <0,02 0,06 1
7 Besi (Fe) Mg/l 0,41 0,58 0,3 1
8 Seng (Zn) Mg/l 0,02 0,01 0,05 15
9 Raksa (Hg) Mg/l 0,000123 0,000131 0,001 0,001
10 Arsen (As) Mg/l 0,007 0,007 0,05 0,05
11 Cadmium (Cd) Mg/l 0,0040559 0,003954 0,01 0,005
12 Tembaga (Cu) Mg/l 0,0038 0,00558 0,02 -
13 Cromium (Cr) Mg/l 0,001 0,003 - -
14 Crom val 6 (Cr6) Mg/l 0,0456 0,0338 0,05 0,05
15 Selenium (Se) Mg/l 0,0042 0,0026 0,01 0,01
16 Boronium (B) Mg/l 0,0532 0,0611 1 -
17 Nikel (Ni) Mg/l 0,1022 0,1997 - -
18 Kobal (co) Mg/l 0,1025 0,101 0,2 -
19 Timbal (Pb) Mg/l 0,01417 0,01614 0,03 0,05
20 Florida (F) Mg/l <0,02 0,042 0,5 1,5
21 Phospat (PO4) Mg/l 0,04 0,02 0,2 -
22 Fenol (C6H5OH) Mg/l 0,568 0,662 1 -
23 Minyak lemak Mg/l 0,5 0,5 1000 -
24 Disolvet Oxygen (DO) Mg/l 5,11 3,38 6 -
25 Chemichal oxygen Deman Mg/l 0,1 0,01 10 -
26 Biologichal oxygen Deman Mg/l 0,12 0,015 2 -
Keterangan : Sumur dangkal = (S : 040 27’ 35.70”, E : 1120 21’ 19.40’)
Sumur dalam = (S : 040 27’ 34.40”, E : 1120 21’ 35.20’)
Baku mutu : BM-1: PP. No 82.tahun 2001 ( air kelas 1)
: BM-2: Permenkes. No 416 .tahun 1990 (air bersih)

Tabel II–13
Analisis Indeks Pencemaran Air Sumur
No. Parameter Baku mutu (Li) Konsentrsai Parameter (Ci/Li) BM-1 (Ci/Li) BM-2

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
(Ci)
Air Air
BM-1 BM-2 Air Sumur Air Bor Air Bor Air Bor
Sumur Sumur
Total Padatan
1 1000 1,5 60 190 60 60 60 60
Terlarut (TDS)
Total padatan
2 50 - 4,5 22,5 4,5 4,5 4,5 4,5
tersuspensi
3 pH 6-9 6,5-9 6,84 67 6,84 6,84 6,84 6,84
4 Amonia (NH3) 0,5 - 0,01 0,01 0,01 0,01 0,01 0,01
5 Nitrat (NO3) 10 10 0,09 0,1 0,09 0,09 0,09 0,09
6 Nitrit (NO2) 0,06 1 0,02 0,02 0,02 0,02 0,02 0,02
7 Besi (Fe) 0,3 1 0,41 0,58 0,41 0,41 0,41 0,41
8 Sen (Zn) 0,05 15 0,02 0,01 0,02 0,02 0,02 0,02
0,00013 0,00012 0,0001 0,00012
9 Raksa (Hg) 0,001 0,001 0,000123 0,000123
1 3 23 3
10 Arsen (Ar) 0,05 0,05 0,007 0,007 0,007 0,007 0,007 0,007
0,00395 0,00405 0,004055 0,0040 0,00405
11 Cadmium (Cd) 0,01 0,005 0,0040559
4 59 9 559 59
12 Tembaga (Cu) 0,02 - 0,0038 0,00558 0,0038 0,0038 0,0038 0,0038
13 Kromium (Cr) - - 0,001 0,0338 0,001 0,001 0,001 0,001
Krom Val 6
14 0,2 0,05 0,0456 0,0456 0,0456 0,0456 0,0456 0,0456
(Cr+6)
15 Selenium (Se) 0,01 0,01 0,0042 0,0142 0,0042 0,0042 0,0042 0,0042
16 Boron (B) 1 - 0,0532 0,0532 0,0532 0,0532 0,0532 0,0532
17 Nikel (Ni) - - 0,1022 0,1022 0,1022 0,1022 0,1022 0,1022
18 Cobal (Co) 0,2 - 0,1025 0,1025 0,1025 0,1025 0,1025 0,1025
0,0141
19 Timbal (Pb) 0,03 0,05 0,01417 0,01417 0,01417 0,01417 0,01417
7
20 Fluorida (F) 0,5 1,5 0,02 0,02 0,02 0,02 0,02 0,02
21 Phospat (PO4) 0,2 - 0,04 0,04 0,04 0,04 0,04 0,04
Fenol
22 1 - 0,568 0,568 0,568 0,568 0,568 0,568
(C6H5OH)
23 Minyak Lemak 1000 - 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5 0,5
Disolved
24 6 - 5,11 5,11 2,5 5 2,9 2,9
oxygen (DO)
Chemical
25 Oxigen Deman 10 - 0,1 0,1 1,4 2 3,0 5.5
(COD)
26 Biological 2 - 0,12 0,12 4,7 3,4 1,9 2,5

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Oxygen
Deman (BOD)
Indeks Pencemaran
1,207 1,737 6,410 8,184
Air

Hasil analisis labolatorim mengenai kualitas air sumur dan air bor menujukan
bahwa umumnya parameter fisik dan kimia air masih berada di bawah baku mutu
yang di syaratkan sesuai dengan peraraturan pemerintah No 82 tahun 2001 tentang
pengolhan kualitas air dan pengendalian air kelas I, dan Permenkes. No 416 tahun
1990 tentang syarat-syarat dan pengawasan kualitas air (lampiran II). Kulitas air
sumur dan air bor ini selenjutnya di analisis denan menghitung indeks pencemaran
(pollition index) berdasarkan permen LH nomor 115 Tahun 2003 , seperti pada tabel
II–13.
Berdasarkan hasil analisis indeks pencemaran air (IP) menujukan bahwa IP
kualitas air sumur dan air bor denan menggunakan batu mutu peraturan pemetintah
No 82 tahun 200, menujukan bahwa IP air sekitar 1.207-1..737 tercemar ringan pda
parameter besi. Sedangkan berdasarkan baku mutu Permenkes. No 416 tahun 1990, ,
menujukan IP air sekitar 6.410-8.184 tereomar sedang parameter TDS. Hal inii di
nilai baik ( skala 4 ).
Tabel II-14
Parameter kualitas air laut di wilayah studi
No Parameter satuan Air laut Baku mutu
A Fisika
1 Kekeruhan Mg/l 2,78 5
2 Total padatan tersuspensi (TSS) Mg/l 26,4 80
B Kimia
3 pH - 6,77 7-8,5
4 Amonia(NH3) %0 <0,01 0,3
5 Salinitas Mg/l 34 34
6 Minyak lemak Mg/l 1 1
7 Disolvet Oxygen (DO) Mg/l 3,44 5
8 Chemichal oxygen Deman Mg/l 35 20
9 Biologichal oxygen Deman Mg/l 17 -

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
10 Besi (Fe) Mg/l 0,05 0,002
11 Fenol (C6H5OH) Mg/l 0,00560 -
12 Cromium (Cr) Mg/l 0,02 0,05
13 Seng (Zn) Mg/l 0,07 0,005
6
14 Crom val 6 (Cr ) Mg/l 0,0018 0,05
15 Nikel (Ni) Mg/l 0,2179 0,001
16 Cadmium (Cd) Mg/l 0,0040389 0,008
17 Tembaga (Cu) Mg/l 0,0300 0,008
18 Timbal (Pb) Mg/l 0,01365 0,001
19 Raksa (Hg) Mg/l 0,001500 5
Keterangan : air laut = (S : 040 27’ 58.0”, E : 1120 21’ 36.80’)
Baku mutu : Kepmen LH No. 51 Tahun 2004 tentang baku mutu air laut
untuk biota
laut (lampiran III)

Hasil analisis labolatorim, kualitas air laut di sekitar lokasi pembangunan


pabrik pengolahan biji nikel menujukan bahwa beberapa parameter melampaui baku
mutu yang disyaratkan oleh kepmen LH No. 51 Tahun 2004 tentang baku mutu air
laut. Parameter tersebut adalah parameter COD, besi (fe), sen (Zn), Cadmium(Ca),
Tembaga(Cu), dann Timbal(Pb). Hal ini di pengaruhi oleh aktivitas pelabuhan
khusus dan penambangan nikel yan telah beroperasi di sekitar lokasi kegiatan.
Tabel II-15
Analisis Indeks Pencemaran Air Laut
Konsentrasi
No. Parameter Baku Mutu (Li) Ci/Li
Parameter (Ci)
1 Kekeruhan 5 2,78 0,56
2 Total padatan tersuspensi (TSS) 80 26,4 0,33
3 pH 7-8,5 6,77 1,58
4 Amonia(NH3) 0,3 0,01 0,03
5 Salinitas 34 34 1,00
6 Minyak lemak 1 1 1,00
7 Disolved Oxygen (DO) 5 3,44 0,28
8 Chemichal oxygen Deman

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
9 Biologichal oxygen Deman 20 17 0,85
10 Besi (Fe) - 0,05
11 Fenol (C6H5OH) 0,002 0,0056 3,24
12 Cromium (Cr) - 0,02
13 Seng (Zn) 0,05 0,07 1,73
14 Crom val 6 (Cr6) 0,005 0,0018 0,36
15 Nikel (Ni) 0,05 0,2179 4,20
16 Cadmium (Cd) 0,001 0,004039 4,03
17 Tembaga (Cu) 0,008 0,03 3,87
19 Timbal (Pb) 0,008 0,01365 2,16
20 Raksa (Hg) 0,001 0,0015 1,88
Indeks Pencemaran Air 3,20

Berdasarkan hasil analisis IP, kualitas air laut memiliki IP=3.20 (cemar ringan).

6. kualitas Tanah
Gambarabn umum tingkat kualitas tanah di wilayah sekitar lokasih proyek di
peroleh dari analisis sampel tanah. Analisis kualitas tanah meliputi permeabilitas dan
tekstur tanah. Parameter permeabiltas erat kaitannya dengan kemampuan air
melewatih tanah, sedangkan parameter teksturmeliputi komposisi debu dalam tanah.
Data kualiatas tanah di sekitar wilaya studidi sajikan pada Tabel II-16.
Tabel II – 16
Parameter kulaitas tanahdi wilaya studi
Kode Sampel
No. Parameter Satuan Metode Analisis
TNH-1 TNH-2
1 Berat Volume mg/l 1,00 1,49 Gravimetri
2 Permeabilitas Cm/jam 0,22 0,31 Volumetrik
3 Tekstur Volumetrik
- Liat % 10,53 15,94
- Pasir % 64,25 64,25
- Debu % 25,22 21,61
- Total Pori % 52,83 50,94

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
- Tipe Substrat Lempung Berpasir Lempung Berpasir
Keterangan : THN-1 : LS : 040 27’ 35.70”, BT : 1220 21’ 19.40”
THN-2 : LS : 040 27’ 34.40”, BT : 1220 21’ 35.20”

B. Komponen Biologi
1. Vegetasi
Vegetasi adalah kumpulan masyarakat atau tumbuh-tumbuhan yang
menempati suatu wilaya tertentu. Keberadaan vegetasi sangat penting dalam
hubungannya dengan berbagai aspek kehidupan baik manusia, hewan maupun
lingkungan. Analisis vegetasi dalam rangka Rencana pembangunan pabrik
pengolahan biji nikel oleh PT. Resky Monagung Industrydi desa lalowua kec.
Palangga selatan Kab. Konawe selatan dimaksudakan untuk mendapatkan gambaran
tentang kendala-kendala habitat( habitat constrain ) terkait dengan vegetasi penyusun
ekosistim hutan.
Berdasarkan penggunaan lahan, lokasi rencana pabrik pengolahan biji nikel
ini berada pada kawasan area penggunaan lain(APL). Di areal ini vegetasinya
umumnya hanya terdiri dari tumbuhan semak dan rumput serta sebagian kecil
variasinya oleh pepohonan. Tumbuhan yang berukuran besar ( pohon ) sangat sedikit
dan terdistribusi dalam kisaran yang sangat jarang. Pepohonan yang ada sebagian
besar berukuran diameter kuran dari 20 cm. Oleh karena itu, pendekatan untuk
menganlisis vegetsi di gunakan metode fisiognomi , yaitu di dasarkan pada
penampakan dari luar tumbuhan yang ada . Hasil inventarisasi jenis tanaman dan
tumbuhan seperti di sajikan pada Tabel II – 17 dan performanya pada gambar
Tabel II – 16.

Tabel II – 17
Jenis tumbuhan di Kawasan Rencana Pembangunan pabrik pengolahan bijih
Nikel oleh PT. Resky Monagung Industrydi desa lalowua kec. Palangga selatan
Kab. Konawe selatan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
No. Nama Lokal Habitius Famili

1 Sauntiri Pohon Fabaceae


2 Barrintonia Pohon Lecythidioea
3 Lantisa Pohon Myrteacae
4 Bankudu Pohon Rubiaeae
5 Lare-lare Pohon Theaeoae
6 Cyathula prostrata Herbal Amarantheoeae
7 Komba-komba Herbal Asteraeoae
8 Ambong-ambong Herbal Asteraeoae
9 Sintrong Herbal Asteraeoae
10 Babadotan Herbal Compositea
11 Krinyuh Herbal Euphorbaoeae
12 Hyptis brevis L Herbal Lamiaoeae
13 Rodu Herbal Melatomataoeae
14 Meniran Herbal Phylantaoeae
15 Tulasi dahu Herbal Verbenoaea
16 Elymus elymoldes Rumput Asteraeoae
17 Oletra beoti Rumput Asteraeoae
18 Bromus tectorun Rumput Asteraeoae
19 Alang-alang Rumput Poaceeae
20 Lygodium circinatum Paku Schizaeooeae
21 Lygodium scandens paku Schizaeooeae

Tabel II–17 menujukan bahwa terdapat sekurang-kurangnya 24 jenis


tumbuhan tumbuh berkembang di kawasan rencana pembangunan pabrik bijih nikel
PT. Resky Monagung Industrydi desa lalowua kec. Palangga selatan Kab. Konawe
selatan. Pada tumbuhan golongan pepohonan, tumbuhan berukuran panjang lebih
dominan. Tumbuhan dari golongan herbal, jenis rodu (melastoma affine L) paling
banyak di temukan, sedangkan dari tumbuhan rumput rumputan (raminea), alang-
alang(imperata cylindrica (L) p. Beauv.) paling dominan serta lyodium
circinatum(burn)sw, dari golongan paku- pakuan gamba II-16 di sajikan beberapa
jenis tumbuhan dominan di kawasan rencana pembangunan pabrik penolahan bijih
nikel PT. Resky Monagung Industry

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Berdasarkan gambaran seperti di atas maka dapat di nyatakan bahwa secara
ekologi keberadaan vegetasi tersebut penting artinya karna fungsi melindungi tanah
dari aliran permukaan, memperbesar infiltrasi air, mempertahankan kelembaban dan
kesuburan tanah, serta menjadi tempat berlindung, makan dan aktifitas lainnya bagi
satwa liar.

2. Keanekaragaman Fauna
Pengumpulan data fauna darat di kawsan rencan pembangunan pabrik
pengolahan bijih nikel PT. Resky Monagung di Desa Lalowua dengan cara observasi
langsung dilapangan. Pengamatan dilakukan dengan melihat dan mendengar
bunyi/suara untuk jenis burung. Untuk jenis mamalia dilakukan dengan penjumpaan
langsung maupun melalui pengealan tanda-tanda yang dijumpai yang berkaitan
dengan kehadirannya seperti bunyi, jejak hewan, bekas gigitan, kubangan atau
cakaran pada pohon serta fecal yang ditinggalkan . observasi tidak langsung juga
dilakukan untuk melengkapi data fauna dengan menggali informasi dari masyarakat
Desa Lalowua.

Tabel II-18
Jenis fauna terdapat di wilayah studi
No Nama hewan Nama Lokal Nama Ilmiah
Mamalia
1 Babi Hutan Bawl Sus celebensis
2 Musang Sulawesi Coki ale Macrogalidia musschenbroekii
Rodentia
1 Tikus sawah Balesu Rattus argintiventer
2 Tikus lading Balesu Rattus exulans
3 Mencit lading Balao cici Mus caroli
Aves
1 Pungguk tutul Serra’ Ninox punctulata
2 Sriti Bemputu Collocalia esculenta
3 Burung jalak - Enodes erythrophris centralis
4 Perkutut Bekku Geopelia striata
5 Tekukur bekku Aecipter rhodogaster
6 Mandar padi zebra puro Galliralus torquatus
7 Gagak Sulawesi Kao-kao Corvus typcus
8 Bondol rawa Dongi pecci Lonchura Malacca

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
9 Burung gereja Dongi sarang Passer montanus
Reptil
1 Biawak pararang Varanus salvator
2 Ular air Ula wae Enhydris enhydris
3 Kadal Boccili Mabuya sp
4 Ular sawah Ula sawah Photon sp
Amphibi
1 Katak pohon Busi Olypedatesleucomystax
2 Katak air Busi Rana sp
3 Katak sawah busi Rana cancrivora
3. Biota Perairan
a). Plankton
Plankton adalah jenis organisme perairan yang dapat digunakan sebagai
indikator untuk menentukan kesuburan dan stabilitas ekosistem perairan. Hal ini di
dasarkan pada sistem aliran energi perairan dimana plankton merupakan sumber
energi (sebagi produsen) bagi organisme perairan lainnya. Pengamatan mengenai
jenis plankton disekitar lokasi pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel PT.
Kinlin Nickel Industri Indonesia, dilakukan di dua titik di perairan laut selat tiworo,
yaitu pada koordinat S: 040 28’ 03,1” ; E: 1220 22’ 15,0” (AL-1-KNII) dan pada
koordinat S: 040 28’ 05,5” ; E: 1220 22’ 42,6” (AL-2-KNII). Jenis-jenis plankton di
perairan laut selat tiworo disajikan pada tabel II-19.

Tabel II-19.
Jenis Plankton di Perairan Laut Selat Tiworo
Komposisi Plankton
No. Jenis Plankton
AL-1-KNII AL-2-KNII
1 Asteromhpalus hookeri 336 224
2 Biddulphia puchela 336 224
3 Coscinodiscus centralis 224
4 Chaetoceros costatus 224
5 Crytom rostella 224
6 Dactylio solen antarcitus 224
7 Diploneis splendica 224 224
8 Mestogloia minuta 336 224
9 Nitzschia sigma 224

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
10 Odontella sineninsis 448 896
11 Peridinium 672 448
12 Rhizosolenia hebelata
13 Staurasrum obiculare 224 336
14 Suridla eximia
Jumlah individu/liter 3472 2800
Indeks keanekaragaman 2,321 1,922
Indeks keseragaman 0,968 0,924
Indeks dominansi 0,107 0,174
Keterangan : Lokasi Pengamatan :
AL-1-KNII S : 040 28’ 03,1” ; E : 1220 22’ 15,0”
AL-2-KNI S : 040 28’ 05,5” ; E : 1220 22’ 42,6”

Berdasarakan Tabel II-19, menujukan bahwa di Perairan Laut Selat Tiworo


pada lokasi di temukan sebanyak 14 spesis. Dari 14 spesies plankton yang di
temukan, perinum merpakan spesies dengan kelimpahan tertinggi yaitu 672 individu
perliter pada lokasi AL-1-KNII dan 896 individu perliter pada lokasi AL-2-KNII.
Berdasarkan kenekaragaman, keseragaman dan dominasi plankton di Perairan Laut
Selat Tiworo, menujukan bahwa indeks ke anaka ragaman shanon berada pada
kategori tinggi yaitu antara 1,922-2,321, yang berati keseragaman antar spesies dapat
di katakan merata dengan kata lain jumlah individu pada masing-masing spesies
relatif sama.
Bila dihubungkan dengan kondisi komunitas dengan lingkungannya, adanya
indeks keseragaman tinggi menujukan bahwa komunitas palnkton berada dalam
kondisi stabil. Ini berarti kehidupan plankton. Daerah dengan keanekaragaman yang
tinggi dapat di katakan sebagai daerah dengan struktur komunitas yang relatif alami
dan belum mengalami gangguan/tekanan ekologis. Berdasarkan parameter kekayaan
spesies dan indeks keanekaragaman, kondisi rona awal plankton di wilaya studi
termasuk dalam kondisi baik (skala 4).

(b) Benthos

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Benthos merupakan organisme yang hidup di permukaan atau dalam substrat
dasar perairan, dan dapat di jadikan sebagai bioindikator sebagai perubahan kualitas
lingkungan perairan. Keberadaan suatu benthos suatu periran dapat menggambarkan
kualitas air suatu perairan, kaerana benthos merupakan biota yang kurang bergerak.
Pengamatan mengenai jenis benthos di sekitar lokasi pambangunan pabrik
pengolahan bijih nikel PT. Resky Monagung Industry, dilakukan di dua titik
perairan laut selat tiworo, yaitu pada koordinat S : 040 28’ 03,1” ; E : 1220 22’
15,0” (AL-1-KNII) dan pada koordinat S : 040 28’ 05,5” ; E : 1220 22’ 42,6” (AL-
2-KNII). Jenis jenis benthos di perairan laut selat tiworo di sajikan pada tabel II-20.

Tabel II-20.
Jenis benthos di perairan laut selat tiworo
Komposisi Bhentos
No. Jenis Benthos
AL-1-KNII AL-2-KNII
1 Cerethium Sp 30 0
2 Cerethium kobelti 0 14
3 Cerethium columna 25 0
4 Clypeomorus coralium 0 19
5 Contumax petrosus 25 0
6 Littorina brevicula 0 19
7 Janthina janthina 25 23
8 Lottorina melastomata 0 14
9 Phos roseatum 21 0
10 Quoyla decollata 0 42
11 Violetta globosa 0 19
12 Turbo reevel 17 23
13 Turitella Sp. 25 14
Jumlah individu/m3 170 187
Indeks keanekaragaman 1,933 2,129
Indeks keseragaman 0,994 0,969
Indeks dominansi 0.146 0,129
Keterangan : Lokasi Pengamatan :
AL-1-KNII S : 040 28’ 03,1” ; E : 1220 22’ 15,0”

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
AL-2-KNI S : 040 28’ 05,5” ; E : 1220 22’ 42,6”

Berdasarkan tabel II-20, menujukan bahwa di perairan laut salet tiworo, di


temukan sebanyak 13 spesis, dimana pada AL-1-KNII di temukan 7 spesies deengan
total kepdatan benthos 170 individu/m3 dan pada lokasi AL-2-KNII di temukan 9
spesies dengan total kepadatan benthos 187 individu/m3. Dari 13 spesies yang di
temukan, Quoyla decollata merupakan spesies dengan kepadatan tertinggi yaitu
sebanyak 42 individu/ m3. Berdasarakan jenis jenis benthos yang di temukan di
perairan laut selat tiworo menujukan bahwa kekayaan jenis benthos di wilaya studi
masih relatif sedang, dengan kelimpahan benthos yang relatif rendah/sedang untuk
setiap spesies. Berdasarkan hasil pengamatan keanekaragaman, keseragan dan
dominasi benthos pada peraiaran menujukan endek keaneragaman shanon berada
pada kategori tinggi yaitu 2,129.
Bila di hubungankan dengan kondisi komunitas dengan lingkungannya,
adanya indeks keseragaman tinggi menujukan bahwa komunitas benthos berada
dalam kondisi stabil. Ini beratrti bahhwa kondisi perairan laut di wilya studi masih
mendukung untuk kehidupan benthos. Daera dengan keanekaragaman yang tinggi
dapat dikatakan sebagai daerah dengan stuktur komunitas yang relatif alami dan
belum mengalami gangguan/tekanan ekologis. Berdasarkan parameter spesies dan
indeks keanekaragaman, kondisi rona awal benthos di wilaya studi termaskud dalam
kondisi baik (skala 4).

C. Komponen Sosial Ekonomi Dan Budaya


1. Kependudukan
Jumlah penduduk di kec. Palangga selatan kab. Konawe selatan pada tahun
2013 sebanyak 6510 jiwa dengan kepadatan penduduk 54 jiwa/km2. Penduduk
terbanyak di desa ululakara dengan jumlah 1078 jiwa atau sebesar 16,56%.
Sedangkan penduduk terkecil berada di desa lalowua denagn jumlah 335 jiwa atau
sebesar 5,15%. Sentara itu desa terpadat adalah desa lakara dangan kepadatan
penduduk 211 jiwa/km2. Selangkapx di sajikan pada tabel II-21. Di bandingkan
dengan jumlah penduduk di kab. Konawe selatan yang sebesar 280.595 jiwa

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
padatahun 2013, jumlah penduduk Kec. Palangga selatan 6.510 jiwa atau sebaran
2,32%.

Tabel II-21
Sebaran dan kepadatan penduduk Kec. Palangga selatan tahun 2013
Jumla
Kepadata
h Persebara Penduduk
Luas Jumlah n
No Ruma n per Ruta
Desa Wilaya pendudu Penduduk
. h Penduduk (Jiwa/ruta
h (km2) k (Jiwa) (Jiwa/km2
Tangg (%) )
)
a
1 Lakara 3,74 160 160 12,10 211 5
2 Ulu lakara 21,55 225 225 16,56 50 5
3 Waturapa 4,92 80 80 5,88 78 5
4 Lalowua 9,83 70 70 5,15 34 5
5 Koeono 11,06 105 105 7,76 46 5
6 Amando 10,99 190 190 13,21 78 5
Watumbohot
7 13,88 129 129 8,86 42 4
i
8 Parasi 17,86 131 131 10,05 37 5
9 Mondeo 9,36 82 82 5,96 41 5
10 Wawowonua 17,63 212 212 14,47 53 4
Jumlah 107,4 6417 1384 100 670 48

Tabel II-22
Sabaran dan kepadatan penduduk kabupaten konawe selatan tahun 2013
Jumla
Persebara Kepadata Penduduk
Luas Jumlah h
No Kecamata n n per Ruta
Wilaya pendudu Rumah
. n Penduduk Penduduk (Jiwa/ruta
h (km2) k (Jiwa) Tangg
2
(%) (Jiwa/km ) )
a
1 Tinanggea 354,74 22.676 5.252 8,08 64 4
2 Lalembuu 204,8 16.481 4.250 5,87 80 4
3 Andoolo 179,08 17.303 4.086 6,17 97 4

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
4 Buke 185,61 14.037 3.641 5,00 76 4
5 Palangga 177,83 13.030 2.901 4,64 73 4
Palangga
6 110,21 6.510 1.384 2,32 59 5
Selatan
7 Balto 152,71 8.020 1.908 2,86 53 4
8 Lainea 210,11 9.407 2.215 3,35 45 4
9 Laeya 277,96 20.155 4.571 7,18 73 4
10 Kolono 467,38 14.425 3.296 5,14 31 4
11 Laonti 406,63 9.915 2.251 3,53 24 4
12 Moramo 237,89 13.761 3.284 4,90 58 4
Moramo
13 189,05 7.608 1.759 2,71 40 4
Utara
14 Konda 132,84 19.112 4.315 6,81 144 4
15 Wolasi 160,28 5.016 1.235 1,79 31 4
16 Ranomeeto 96,57 17.325 3.951 6,17 179 4
Ranomeeto
17 76,07 7.007 1.529 2,50 92 5
Barat
18 Landono 193,5 12.164 2.786 4,34 63 4
19 Mowila 127,41 11.865 2.711 4,23 93 4
20 Angata 329,54 15.807 3.441 5,63 48 5
21 Benua 138,31 10.323 2.462 3,68 75 4
22 Besala 105,68 8.648 2.146 3,08 82 4
Jumlah 4514,2 280.595 65.374 100 1577 91

Penduduk Kec. Palangga selatan dari tahun ke tahun mengalami


peningkatan. Pada tahun 2010, jmulah penduduk sebanyak 6.139 jiwa, pada tahun
2011 6.273 jiwa, pada tahun 2012 sebanyak 6.417 jiwa, dan pada tahun 2013
mencapai 6.510 jiwa. Dengan demi kian laju pertumbuhan penduduk juga
mengalami peningkatan, tahun 2010/2011, laju pertumbuhan penduduk sebesar
2,18%, tahu 2011/2012, sebesar 2,30% dan pada tahun 2012/2013, sebesar 2,45%.
Hal ini lebih kecil bila di bandingkan laju pertumbuhan penduduk tingkat Kab.
Konawe Selatan pada tahun yang sama sebesar 1,95%.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Terkait dengaan migrasi penduduk, pertambahan jumlah penduduk Kba.
Konawe Sealata juga berasal dari program transmigrasi, seperti disajjikan pada tabel
II-23. Padatabel ini menujukan bahwa pada tahun 2013 jumlah penduduk
transmigrasi yang di tempatkan di konawe selatan sebanyak 458 jiwa dengan 117
KK (Kepala Keluarga) atau 0,163% dari total penduduk Kab. Konawe Selatan.

Tabel II-23
Banyaknya transmigran Kab. Konawe Seltan (2010-2013)
Transmigrasi
Tahun Jumlah penduduk Persentase
Keluarga Jiwa
2010 264.587 200 784 0,296
2011 296.853 300 1.184 0,439
2012 275.234 340 1.320 0,48
2013 280.595 117 458 0,163

Semetara itu, dengan perkembangan industri pertambangan di Kab. Konawe


Sealatan, beberapa kebangsaan negara lain telah memegang izin tinggal sementara
dan bekerja di Kab. Konawe Sealatan. Tabel II-24, menujukan bahwa 33 orang dari
Cina, dan 1 orang dari jepang telah memegang izin tinggal dan bekerja.

Tabel II-24
Banyaknya permohonan dean pemegang surat izin bekerja WNA (Warga
Negara Asing)
Permohonan izin Pemegang izin
No. Kebangsaan
2011 2012 2013 2011 2012 2013
1 Cina 0 33 33 0 0 33
2 Jepang 1 1 1 1 1 1
Jumlah 1 34 34 1 1 34

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Berdasrkan tingkat usia, pendudk dapat dibagi atas anak-anak (dibawah usia
15 tahun)dan dewasa serta lanjut usia (65 tahun ke atas). Anak-anak dan lansia di
sebut kelompok usia tidak produktif, sedangkan dewasa (15 s/d 64) di sebitu
kelompok usia produktif. Perbandingan usia produktif dan tidak produktif
merupakan angka ketergantungan. Berdasarkan data kecamatan palangga selatan
dalam angka tahun 2014, pada tahun 2013, jumlah penduduk yang termasuk
kategori usia produktif (15-64 tanuh) di Kec. Palangga selatan 2.705 jiwa, dan angak
ketergantungan sebesar 1,41%.
Tabel II-25
Penduduk usia produktif kecamatan palangga selatan tahun 2012
Penduduk Kelompok Umur Penduduk Kelompok Umur
Gol. Umur
Kecamatan Palangga Selatan Kabupaten Konawe Selatan
Laki-laki Perempuan Jumlah Laki-laki Perempuan jumlah
0-4 418 447 865 17.347 16.349 33.696
5-9 468 420 888 17.840 16.405 34.245
10-14 370 342 712 15.372 14.413 29.785
15-19 293 284 577 13.143 12.120 25.263
20-24 288 252 540 11.514 11.268 22.782
25-29 283 282 565 12.670 12.740 25.410
30-34 274 235 509 11.739 11.369 23.108
35-39 240 233 473 11.124 10.676 21.800
40-44 210 170 380 8.997 8.126 17.123
45-49 126 122 248 6.903 6.310 13.213
50-54 103 117 220 5.360 5.313 10.673
55-59 77 81 158 4.046 3.469 7.515
60-64 64 71 135 2.982 2.854 5.836
65-69 41 48 89 2.281 1.908 4.189
70-74 32 29 61 1.489 1.343 2.832
75+ 48 42 90 1.634 1.491 3.125
Jumlah 3.335 3.175 6.510 144.441 136.154 280.595
Usia Produktif 3.805 172.723
Usia tidak Produktif (<15 dan >64 tahun) 2.705 107.872
Jumlah Penduduk 6.510 280.595
Angka Ketergantungan 1,41 1,60

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
2. Kesemptan Kerja Dan Kesepatan Berusaha
Pada tahun 2013, dari penduduk usia kerja Kab. Konawe Sealatan (183.928
orang), tercatat 124.543 orang sebagai angkatan kerja yang terdiri dari 82.654 orang
laki-laki dan 41.889 orang perempuan. Dari jumlah angkata kerja ini tercatat bahwa
123.969 orang telah bekerja atau 99,54%. Keadaan penduduk usia kerja Kab konawe
Sealatan tahun 2011-2013, di sajikan pada tabel II-26.
Tabel II-26
penduduk usia 15 tahun ke atas menurut jenis kegiatan
di kabupaten kenawe selatan tahun 2011-2013
2013
No. Jenis Kegiatan 2011 2012 Laki-
Perempuan Jumlah
laki
A Angkatan Kerja 133.496 130.423 82.654 41.889 124.543
1. Bekerja 130.392 128.172 82.080 41.889 123.969
2. Mencari Kerja/pengangguran 3104 2.251 574 0 574
B Bukan Angkatan Kerja 45.577 51.903 11.686 47.699 59.385
1. Sekolah 7.501 2.664 7.148 7.231 14.379
2. Mengurus Rumah Tangga 31.624 42.023 1.623 38.845 40,468
3. Lainnya 6.452 7.216 2.915 1.623 4.538
Jumlah A+B (pennduduk
C 179,073 182.326 94.340 89.588 183.928
umur 15 tahun keatas)
Persentase Bekerja
D Terhadap Angkatan Kerja 97,67 98,27 99,31 100,00 99,54
(%)
Persentase Angkatan Kerja
E Terhadap Penduduk Usia 74,55 71,53 87,61 46,76 67,71
Kerja (%)

Di tinjau dari tingkat pendidikan, penduduk Kab. Konawe Selatan yang


bekerja pada tahun 2013, di dominasi angkatan kerja dengan tingkat pendidikan
rendah yaitu 19.2994 orang tidak tamat SD (15,56%) dan 37.417 orang tamat SD
(30,18%). Sedangkan untuk angkatan kerja dengan status D3 dan S1 sebanyak

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
11.830 orang (9,54%). Penduduk bekerja berdasarkan tinggka pendidikan
selengakapnya di sajikan pada tabel II-27.

Tabel II-27
Penduduk yang bekerja menurut tingkat pendidikan, 2013
No. Tingkat Pendidikan Laki-laki Perempuan Jumlah Persentase(%)
1 Tidak/Belum Tamat SD 12.207 7.087 19.294 15,56
2 Sekolah Dasar 24.893 12.524 37.417 30,18
3 SLTP 16.707 7.878 24.585 19,83
4 SLTA Umum 20.453 6.840 27.293 22,02
5 SMK Kejuruan 2.136 1.414 3.550 2,86
6 Diploma/Universitas 5.684 6.146 11.830 9,54
Jumlah 82.080 41.889 123.969 100

Dari segi kerja dan berusaha sebagian besar penduduk Kab. Konawe Selatan
bekerja pada sektor pertanian, perkebunan, peternakan dan perikanan, yaitu 69.376
orang atau 55,96%, disusul sektor perdagangan, rumah makan dan jasa akomodasi
sebesar 14.57% atau 18.068 orang. Sektor pekerjaan atau lapangan usaha yang paling
sedikit menyerap tenaga kerja yaitu sektor listrik, gas dan air bersih, yaitu hanya 442
orang atau 0,36%.

Tabel II-28
Penduduk yang bekerja menurut lapangan usaha di kabupaten konawe selatan
2013
Persentase
No. Lapangan Usaha Laki-laki Perempuan Jumlah
(%)
Pertanian, perkebunan, kehutanan,
1 47.086 22.290 69.376 55,96
perburuan dan perikanan
2 Pertambangan dan Penggalian 2.540 0 2.540 2,05
3 Industri 3.113 1.242 4.355 3,51
4 Listrik, Gas dan Air 442 0 442 0,36
5 Konstruksi 6.640 33 6.673 5,38
6 Perdagangan, Rumah Makan & Jasa 6.940 11.128 18.068 14,57

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Akomodasi
Transportsai, Pergudangan &
7 3.264 66 3.330 2,69
komunikasi
Lembaga, Keuangan, Real Estate,
8 900 254 1.154 0,93
Usaha Persewahan & Jasa Perusahaan
Jasa Kemasyarakatan Sosial &
9 11.155 6.876 18.031 14,54
Perorangan
Jumlah 82.080 41.889 123.969 100

Tabel II-29
Penduduk yang bekerja menurut status pekerjaan di Kab. Konawe Selatan
tahun 2013
No. Status Bekerja Laki-laki Perempuan Jumlah Persentase (%)
1 Berusaha Sendiri 14.663 4.174 18.837 15,19
Brusaha dibantu Buruh tidak
2 25.491 6.307 31.798 25,65
Tetap/tak dibayar
Brusaha dibantu Buruh
3 2.950 367 3.317 2,68
Tetap/dibayar
4 Buruh/Kariawan/Pegawai 19.137 7.390 26.527 21,40
5 Pekerja Bebas di Pertanian 405 441 846 0,68
6 Pekerja Bebas di non Pertanian 4.085 80 4.165 3,36
7 Pekerja Keluarga/tak dibayar 15.349 23.130 38.479 31,04
Jumlah 82.080 41.889 123.969 100

Sementara itu pada tahun 2013, di kantor dinas tenaga kerja dan transmigrasi
kabupaten konawe selatan terdaftar pencari kerja sebanyak 4.631 orang. Pencari
kerja ini terdiri dari 3.942 orang tenaga kerja terdaftar tahun 2012 yang belum
terserap dan 689 orang tenaga kerja baru terdaftra tahun 2013. Dari 4.631 orang
tenaga kerja ini, 57 orang telah di tetapkan sehingga sisa tenaga kerja yang belum
ditetapkan sebanyak 4.584 orang. Banyaknya pencari kerja yang terdaftar di kantor
Depnaker tahun 2013 di sajikan pada tabel II-30.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Tabel II-30
Banyaknya pencari kerja di kantor Depnaker menurut pendidikan tertinggi
yang di tamatkan di kabupaten konawe pada tahun 2013
Sisa Dari Terdaftar
No. Pendidikan Tertinggi Jumlah Ditempakan
Tahun 2012 2013
1 SD 0 0 0 0
2 SLTP 32 7 39 0
3 SLTA 2142 306 2447 0
4 Sarjana Muda/Diploma 643 159 802 47
5 Sarjana/S1 1117 212 1329 0
6 Pasca Sarjana/S2 9 5 14 0
Jumlah 3.942 689 5631 47

Pada sektor industri kecil menengah dan besar, jumlah tenaga kerja yang
terserap pada tahun 2012 sebanyak 851 orang tenaga kerja dan tahun 2013 sebanyak
551 orang tenaga kerja. Kelompok industri yang paling banyak menyerap tenaga
kerja adalah kelompok industri barang kayu dan hasil hutan lainnya yaitu
sebanyak232 orang (2012) dan 310 orang (2013). Sedangkan yang paling sedikit
menyerap tenaga kerja pada kelompok industri pupuk, kimia dan barang dari karet.
Untuk industri logam dasar besi dan baja menyerap tenaga kerja 156 orang (2012)
banyaknya usaha industri dan tenaga kerja pada tahun 2012 di sajikan dalam tabel
II-31.
Tabel II-31
Banyaknya usaha industri dan tenaga kerja pada tahun 2012-2013
2012 2013
Jumlah Jumlah
No. Kelompok Industri Jumlah Jumlah
Tenaga tenaga
Perusahaan Perusahaan
Kerja Kerja
Makanan, Minuman &
1 45 136 71 241
Tembakau
2 Tekstil, Barang Kulit & Alas 55 100 n/a n/a

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Kaki
Barang Kayu & Dan Hasil
3 63 232 84 310
Hutan Lainnya
4 Kertas dan Barang Cetakan 46 142 n/a n/a
Pupuk, Kimia & Barang dari
5 23 50 n/a n/a
Karet
Semen & Barang Galian
6 n/a n/a n/a n/a
Bukan Logam
7 Logam Dasar Besi dan Baja 46 156 n/a n/a
Alat Angkut Mesin dan
8 n/a n/a n/a n/a
Peralatannya
9 Barang Lainnya 20 35 n/a n/a
Jumlah 298 851 155 551
Keterangan : n/a = not available (tidak tersedia)

Sementara itu banyaknya industri rumah tangga di kecamatan palangga


selatan disajikan pada tabel II-32 jumlah unit usaha rumah tangga di Kecamatan
Palangga selatan dari 2012 ke tahun 2013 mengalami peningkatan, yaitu pada tahun
2012, 164 unit usaha dengan tenaga kerja sebanyak 222 orang meningkat menjadi
173 unit usaha dengan tenaga kerja 256 orang pada tahun 2013.

Tabel II-32
Banyaknya industri rumah tangga di Kecamatann palangga selatan tahun 2012-
2013
2012 2013
No. Desa Tenaga Tenaga
Usaha (Unit) Usaha (Unit)
Kerja Kerja
1 Lakara 18 23 19 25
2 Ulu lakara 20 25 20 30
3 Waturapa 10 13 11 16
4 Lalowua 7 10 8 12
5 Koeono 11 15 15 24
6 Amando 30 35 26 37
7 Watumbohoti 26 48 28 52

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
8 Parasi 17 19 18 23
9 Mondeo 9 11 8 13
10 Wawowonua 16 23 20 24
Jumlah 164 222 173 256

Dari hasil survey atau wawancar masyarakat terkait dengan jenis pekerjaan,
menunjukan bahwa 85,96% responden bekerja di sektor pertanian dan 3,20% bekerja
sebagai PNS, 10,53% bekerja sebagai wiraswasta. Adapun jenis usaha responden
yang bekerja sebagai petani dan wiraswasta, sebanyak 35,09% berkebun (kelapa,
kakao dan jati), 54,39% dibidang usaha tani, dan sebanyak 10,53% dibidang usaha
perdagangan.
Sedangkan tingkat pendapatan masyarjat yang diperolaeh dari tempat bekerja
masyarakat dan usaha-usaha yang dimiliki, dari hasil survey menunjukan pendapatan
responden bervariasi sebesar Rp 1.000.000,- sampai Rp 3.000.000,- per bulan dengan
pengeluaran rata-rata Rp 1.500.000,- per bulan untuk kebutuhan rumah tangga dan
pendidikan.

PEKERJAAN RESPONDEN
10.53 USAHA-USAHA RESPONDEN
3.51
10.53

35.09 54.39
85.96

wiraswasta PNS petani


Tani Sawah Perkebunan Perdagangan

Gambar II-17. Gambaran pekerjaan dan usaha-usaha responden (sumber : olahan


data, 2015)

Sementara itu dari hasil surfey atau wawancara dengan masyarakat, terkait
dengan tenaga kerja yang di butuhkan dalam kegitan pembangunan pabrik

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
pengolahan bijih nikel PT. Kilnin nickel industri indonesia, menujukan bahwa seluru
responden (57 responden) bersedia anggota keluarganya di rukrut manjadi tenaga
kerja. Alasan dari beberapa responden menerangkan bahwa anggota keluarga
responden banyak yang membutuhkan pekerjaan dan sebagian di antaranya masih
dalam usai produktif (mudah).
Berdasarkan uraian di atas maka kesempatan kerja dan kesempatan berusaha
dikabupaten konawe selatan di nilai sedang (skala 3).

3. Perekonomian Daerah
a. Pertanian Dan Perkebunan
Luas area kab. Konawe selatan 451.420 Ha . Dari luasan tersebut, 25.875 Ha
di gunakan sebagai lahan pertaniaan sawa, 38.710 Ha digunakan sebagai
tegal/kebun, dan 85.090 Ha di gunakan sebagai lahan perkebunan (kab. Konawe
selatan, 2014). Sementara itu luas area di seluru desa di kecamatan palangga selatan
sekitar 12.085 Ha yang terdiri dari lahan pertanian sawa sebesar 18.284 Ha, lahan
pertanian kering ( tegalan,ladang, perkebunan rakyat, tambak, kolam/empang dll)
sebesar 2.287,01 Ha, tanah, bangunan//pekarangan sebesar 123,00 Ha dan tanah
lainnya sebesar 2.287,01 Ha, tanah bangunan/pekarangan sebesar 123,00 Ha dan
tanah lainnya sebesar 8.428,75 Ha. Di desa Lalowua yang merupakan lokasi
pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel PT. Resky Monagung Industry, luas
lahan awal sekitar 18,78 Ha, dan perkebunan rakyat 65,6 Ha, serta hutan Negara
seluas 842,73 Ha. Data lengkap mengenai penggunaan lahan di Kecamatan Palangga
Selatan disetiap desa di sajikan dalam tabel II-33.
Tanaman perkebunan yang dominan masyarakat Kab. Konawe Selatan pada
tahun 2013 adalah : Coklat (20.054 Ha), Jambu Mete (16,756 Ha), Kelapa (4,993
Ha), Jambu Mete (16.756 Ha), Kelapa (4.993 Ha) dan sebagainya (Kab. Konawe
Selatan dalam angka, 2014). Sejalan dengan itu tanaman perkebunan yang banyak di
usahakan masyarakat di Kec. Palangga Selatan adalah tanaman jeruk slam, jambu
mete, kakao, kelapa, kopi, lada dan sagu. Tanaman jambu mete yang paling banyak
di tanam masyarakat yaitu sekitar 11182,82 Ha. Di desa Lalowua, luas tanaman
perkebunan jambu mete seluas 51,8 Ha. Data lengkap mengenai luas tanaman

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
perkebunan masyarakat di kecamatan palangga selatan setiap desa di sajikan dalam
tabel II-34.

b). Peternakan
pada sektor peternakan, jenis ternak yang di pelihara oleh masyarakat sebagai
usaha peternak adalah sapi, kambing, ayam, dan itik. Jumlah ternak sapi yang
teridentifikasi di kecamatan palangga selatan sebanyak 2.986 ekor dengan usaha
peternakan masyarakat sebanyak 630 unit usaha. Rata-tara usaha perternakan sapi
menternak sapi sebanyak 5 ekor. Khususnya di desa lalowua, jumlah ternak sapi
yang di usahakan masyarakat sebanyak 230 ekor dengan usaha petenakan
masyarakat sebanyak 49 unit usaha. Jamlah ternak dan jumlah usaha peternakan
kecamatan palangga selatan di sajikan pada Tabel II-35.
Dari tabel II-35, menujukian bahwa jenis ternak sapi, kambing dan ayam
kampung di usahaknn oleh masyarakat disetiap desa di kecamatan palangga selatan.
Sedangakan peternak ayam ras pedaging, itik dan itik manila hanya beberapa desa
yang mengusahahkannya.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Tabel II-33
Luas lahan (Ha) sawah dan bukan sawa menurut desa/kelurahan
di Kecamatan Palangga Selatan, 2013
Luas Lahan Bukan Sawah (Ha)
No. Lahan
Desa Bangunan Kebun/ Perkebunan Hutan Empang/ Padang Tidak Hutan
sawah Lainnya jumlah
Pekarangan Ladang Rakyat Rakyat Tambak Ternak Diusahakan Negara
1 Lakara 1,9 10 3,79 67,5 1 8,02 1,75 1,5 278,54 0 374
2 Ulu lakara 51,92 20 56,83 282,56 55,4 7 0 7,85 1.660,15 13,3 2.155,01
3 Waturapa 18,45 8 20,75 64,52 25,85 5 2 28,7 301,97 16,77 492,01
4 Lalowua 18,78 8 0,65 65,6 10,07 0 0 19,53 842,73 17,64 983
5 Koeono 1,3 10 2,15 91,72 17,51 0,02 0 3,9 962,67 16,73 1.106,00
6 Amando 0 0 10,45 192,85 20,85 3 5 3 826,26 22,59 1.099,00
7 Watumbohoti 29,95 29,95 9,98 120,05 20,2 4 8 21,45 1.156,64 5,73 1.388,00
8 Parasi 37,44 37,44 7,7 122,4 37,25 27,52 5 15,3 1.502,10 19,29 1.786,00
9 Mondeo 20,95 20,95 4,75 67,03 29,53 30 2 18,85 748,37 9,53 939
10 Wawowonua 1,55 1,55 16,4 272,83 186,45 2 2,03 17,97 1.213,33 30,44 1.763,00
Jumlah 182,24 123 133,45 1347,06 404,11 86,56 25,78 138,05 9492,76 152,02 12085,02

Tabel II-34
Luas tanaman perkebinan (Ha) menurut desa/kelurahan di kecamatan palangga selatan, 2013
Luas Lahan Tanaman Kebun (Ha)
No. Desa
Cengkeh Jambu Mete Kakao Kelapa Kopi Lada Pala sagu
1 Lakara 0 111,3 0,2 0 0 0 0 0
2 Ulu lakara 8,9 259,37 18,7 4,11 6,45 8,65 0 0,92
3 Waturapa 1 30,2 10,75 4,23 6,14 0 0 0
4 Lalowua 2 51,8 11,75 0,6 1,1 2,8 0 0
5 Koeono 0 122,21 8,6 0,5 0,2 0 0 0
6 Amando 0 180,55 3,55 25,9 3 0 0 0
7 Watumbohoti 0,5 81,8 25,85 25,5 0,2 0,7 0 0
8 Parasi 0 104,66 2,7 13,1 2,05 0,5 0 0
9 Mondeo 0 57,18 3,25 4,75 2,5 1,04 0 0
10 Wawowonua 32,01 119,76 14,74 9,99 485,5 39,43 1,5 0
Jumlah 44,41 1118,83 100,09 88,68 507,14 53,12 1,5 0,92

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY | 71
Tabel II-35
Jumlah ternak dan jumlah usaha pertenakan yang di usahakan sebagai usaha rumah tangga, 2013
Peternakan Peternakan Ayam Peternakan Ayam Peternakan Itik
No. Desa Perternakan Sapi Peternakan Itik
Kambing Kampung Ras Pedaging Manila
JT JU rasio JT JU Rasio JT JU rasio JT JU rasio JT JU Rasio JT JU Rasio
1 Lakara 177 36 4,92 108 22 4,91 140 7 20,00 0 0 0 0 0 0 8 1 8,0
2 Ulu lakara 578 128 4,52 27 6 4,50 1357 91 14,91 400 1 400 16 4 4,0 58 5 11,6
3 Waturapa 270 57 4,74 39 9 4,33 553 30 18,43 0 0 0 7 1 7,0 10 1 10
4 Lalowua 230 49 4,69 21 8 2,63 207 14 14,79 0 0 0 0 0 0 0 0 0
5 Koeono 57 24 2,38 0 0 0 389 23 16,91 0 0 0 0 0 0 30 1 30
6 Amando 393 66 5,95 32 4 8,00 723 47 15,38 0 0 0 0 0 0 0 0 0
7 Watumbohoti 339 72 4,71 6 2 3,00 1183 83 14,25 800 1 800 3 1 3 24 3 8
8 Parasi 262 65 4,03 5 3 1,76 952 62 15,35 0 0 0 0 0 0 94 11 8,55
9 mondoe 143 32 4,47 0 0 0 830 50 16,60 0 0 0 17 2 8,5 4 1 4
10 wawonoa 537 101 5,32 185 6 30,83 1585 114 13,90 0 0 0 0 0 0 56 5 11,2
jumlah 2986 630 47,2 423 60 70,5 7919 521 152,0 1200 2 600 43 8 5,38 284 28 91,35
Keteranga : JT: jumlah ternak

JU: jumlah usaha peternakan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY | 72
c). Perikanan
Selain peternakan, sektor perikanan juga banyak di usahakan masyarakat kecamatan
palngga selatan. Ada dua jenis usaha perikanan yang di usahakan masyarakat yaitu budidaya ikan
dan penangkapan ikan di laut. Dari 10 desa di kecamatan palangga selatan, di desa lakara yang
paling banyak masyarakat berusaha di sektor perikana. Usaha masyarakat di sektor perikanan di
sajikan pada Tabel II-36.
Tabel II-36
Banyaknya Rumah Tangga Usaha Budidaya Ikan dan Penengkapan
Ikan Menurut Desa/Kelurahan, 2013.
Budi Daya Ikan
Di Penangkapan ikan
NO Desa Di Tambak/air
Di Laut Kolam/air Jumlah di laut
payau
tawar
1 Lakara 78 8 0 86 100
2 Ulu lakara 0 3 0 3 5
3 Waturapa 0 0 0 0 0
4 Lalowua 0 0 0 0 0
5 Koeono 0 0 1 1 1
6 Amando 6 2 0 8 15
7 Watumbohoti 29 3 0 32 1
8 Parasi 13 3 1 17 8
9 Mondeo 0 6 0 6 2
10 Wawowonua 0 1 1 2 0
Jumlah 126 26 3 155 132

d). Penduduk Domestik Regional Bruto Kabupaten Konawe Selatan


Dalam stuktur perekonomian kabupaten konawe sealatan tahun 2013, sektor pertanian masi
mempunyai peranan terbesar dalam pembentukan PDRB atas dasar harga berlaku yaitu sebesar
31,86%. Selanjutnya dua sektor lainnya yang juga berperan besar dalam pembentukan PDRB
Kabupaten Konawe Selatan adalah sektor angkutan dan komunikasi, sektor perdagangan, hotel dan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 73
restoran dimana masing-masing memberikan konstribusi sebesar 23,96% dan 15,38%. Sementara
itu, sektor yang memberikan konstribusi yang paling kecil bahkan masih di bawah 1% adalah
sektor listrik, selalu memberi konstribusi paling kecil bagi pembentukan PARB Kabupaten
Konawe Selatan (tabel II-37).

Tabel II-37
Peranan Sektor Ekonomi Dalam PDRB Kabupan Konawe Selatan
Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2011-2013 (%).
No. Sektor 2011 2012 2013

1 Pertanian 34,73 33,22 31,86

2 Pertambangan dan penggalian 4,92 5,68 6,29

3 Indutri pengolaha 1,22 1,2 1,23

4 Listrik, gas dan air bersih 0,49 0,47 0,51

5 Kontrusi bangunan 8,92 8,64 8,47

6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 14,03 14,32 15,38

7 Pengangkutan dan Komunikasi 22,55 23,86 23,96


Keuangan, Persewaan & jasa
8 3,85 3,85 3,68
Perusahaan
9 Jasa-jasa 9,29 8,76 8,62

Jumlah 100 100 100

Dilihat dari pergeseran peranan tiap sektor tahun 2012 dan tahun 2013, terlihat bahwa ada
beberapa sektor yang mengalami peningkatan peranan dan ada juga bebrapa sektor yang
mengalami penurunan peranan. Sektor yang perannya meningkat bagi pembentukan PDRB tahun
2013 adalah sektor pertambangan dan penggalian, sektor perdagangan, hotel dan restoran, sektor
pengangkutan dan kominikasi. Meningkatnya peranan ketiga sektor tersebut dibarengi dengan
penurunan sektor pertanian. Menurunnya sektor pertanian yang menjadi sektor andalan Kabupaten

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 74
Konawe Selatan Merupakan akibat dari menurunnya produktivitas komoditi perkebunan dan
komoditi kehutanan di kabupaten Konawe Selatan, disamping adanya daya tarik sektor
pertambangan yang menyebabkan beralihnya tenaga kerja dari sektor pertanian ke sektor
pertambangan.
Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Konawe Selatan dapat dilihat dari pertumbuhan nilai
produk domestik regional bruto (PDRB) atas dasar harga konstan. Berdasarkan PDRB atas dasar
harga konstan 2000, PDRB Kabupaten Konawe Selatan pada tahun 2012 adalah sebesar Rp.
1.218.053,76 juta dan pada tahun 2013 menjadi Rp. 1.309.173,04 juta atau mengalami
pertumbuhan sebesar 7,48%. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Konawe Selatan mengalami
pertumbuhan ekonomi jika dibandingkan dengan tahun 2012, dimana pertumbuhan ekonomi tahun
2012 mencapai 9,23%. Salah satu faktor yang menyebabkan Kabupaten Konawe Selatan
mengalami pertumbuhan yang melambat adalah menurunnya pertumbuhan sektor pertanian, yang
merupakan sektor yang berperan besar dalam pembentukan PDRB Kabupaten Konawe Selatan.
Salah satu indikator untuk mengetahu tingkat kemakmuran suatu daerah dapat dilihat dari
besarnya PDRB perkapita per tahun. PDRB perkapita suatu daerah diperoleh dari PDRB pada
harga pasar dibagi jumlah penduduk pertengahan tahun. Berdasarkan harga berlaku PDRB
perkapita Kabupaten Konawe Selatan mengalami penigkatan dari tahun sebelumnya dari Rp.
12.234.814,04 pada tahun 2012 meningkat pada tahun 2013 menjadi Rp. 13.453.912,93 atau
mengalami kenaikan sebesar 9,96%.

Tabel II-38
PDRB per kapita Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2009-2013 (Rp.)
Atas Dasar Harga Atas Dasar Harga
Tahun
Berlaku Konstan
2009 9.968.841,36 3.629.217,42
2010 9.927.159,39 3.891.026,75
2011 10.962.404,86 4.132.390,23

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 75
2012 12.234.814,04 4.425.520,68
2013 13.453.912,93 4.665.703,38

Akibat terjadinya pertumbuhan ekonomi Kabupaten Konawe Selatan secara rill sangat
berpengaruh terhadap kenaikan PDRB perkapita atas dasar harga konstan. Pada tahun 2012 tercatat
PDRB perkapita kabupaten.... sebesar Rp. 4.425.520,68 dan pada tahun 2013 meningkat menjadi
Rp. 4.665.703,38 atau mengalami kenaikan sebesar 5,43 %.

4. Sosial Budaya
a. Tingkat Pendidikan
Pendidikan sering diartikan sebagai usaha manusia untuk membina kepribadiannya sesuai
dengan nilai-nilai di dalam masyarakat dan kebudayaan. Pendidikan mempunyai tugas menyiapkan
sumber daya manusia untuk pembangunan. Tingginya rata-rata tingkat pendidikan masyarakat
sangat penting bagi kesiapan masyarakat menghadapi tantangan di masa depan, dismping itu
tingkat pendidikan berpengaruh terhadap perubahan sikap dan perilaku masyarakat. Pendidikan
dapat di tempuh melalui jalur pendidikan formal yaitu dari tingkat pendidikan dasar sampai
pendidikan tinggi.
Di Kecamatan Palangga Selatan, jalur pendidikan formal terdiri dari sekolah dasar (11
unit), sekolah menengah pertama (3 unit), sekolah menengah atas (3 unit). Jumlah sekolah, guru
dan murid yang ada di kecamatan pada tahun 2013 di sajikan pada tabel Tabel II-39.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 76
Tabel II-39
Jumlah sekolah, murid dan guru berdasarkan jenjang pendidikan Kecamatan Palangga
Selatan, kabupaten konawe selatan tahun ajaran 2013/2014
SD SMP SMA

murid/gur

murid/gur

murid/gur
Sekolah

Sekolah

Sekolah
Desa/kelurahan

Murid

Murid

Murid
guru

guru

guru
Rasio

Rasio

Rasio
u

u
Lakara 1 148 9 16 - - - - - - - -
Ulu lakara 2 213 12 18 1 90 9 - - - - -
Waturapa 1 93 8 12 - - - - - - - -
Lalowua 1 78 5 16 - - - - - - - -
Koeno 1 122 9 14 - - - - - - - -
Amondo 1 150 8 19 1 148 13 11 2 257 31 8
Watumbohoti 1 83 8 10 - - - - - - - -
Parasi 1 114 7 16 - - - - 1 103 14 7
Mondoe 1 73 5 15 - - - - - - - -

Wawowonua 1 147 6 25 1 56 10 6 - - - -

122
Jumlah 11 77 16 3 294 32 9 3 360 45 8
1

b. Nilai keagamaan
Agama memiliki peran yang vital, yakni sebagai salah satu sumber hukum atau di jadikan
sebagai norma, dimana agama mengatur bagaimana gambaran kehidupan sosial yang ideal. Salah
satu kunci agama adalah sebagai sosial control, dimana ajaran agama yang berfungsi sebagai
norma dapat menjadi pengawasan sosial secara individu maupun kelompok. Disisi lain secara
psikologis penganut agama yang sama akan merasa memiliki kesamaan dan satu kesatuan, hal ini
akan membina rasa solidaritas yang tinggi.
Penduduk kecamatan umumnya beragam islam. Dari data kabupaten konawe selatan dalam
angka (2014) menunjukan bahwa penduduk kecamatan palangga selatan yang beragama islam
sebanyak 6.488 orang, penduduk yang beragama 19 orang, penduduk yang beragama protestan
sebanyak 3 orang . sarana ibadah yang ada di kecamatan di sajikan pada tabel II-40.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 77
Tabel II-40
Sarana ibadah di kecamatan palangga selatan tahun 2013
No Desa/Kelurahan Masjid Langgar/Surau Gereja
1 Lakara 1 - -

2 Ulu lakara 3 - 1

3 Waturapa 1 - -

4 Lalowua 2 - -

5 Koeno 2 - -

6 Amondo 1 2 -

7 Watumbohoti 1 - -

8 Parasi 1 - -

9 Mondoe 1 - -

10 Wawowonua 1 3 -

Jumlah 14 5 1

C. Sosial kemasyarakatan
Kecamatan kabupaten konawe selatan merupakan daerah yang memiliki komunitas yang
heterogen. Daerah ini dihuni oleh beragam etnis,antara lain, bugis,makassar,toraja,tolaki,muna-
buton, jawa dan lain-lain. Mata pencaharian utama mereka adalah petani,selain itu banyak juga
diantara mereka berprofesi sebagai pedagang. Meski masyarakat kecamatan sangat heterogen,
namun interaksi sosial masyarakat berlangsung secara positif antara penduduk lokal (budaya lokal)
dan pendatang (budaya dari luar), dan hal ini akan menjadi sebuah proses asosiasi untuk mencapai
berbagai proses pertukaran informasi, teknologi dan lain-lain.
Dari hasil survey atau wawancara dengan masyarakat, terkait dengan sosial kemasyarakatan
yang berada dalam wilayah rencana usaha pembangunan pabrik pengolahan dan pemurnian nikel
PT. Resky Monagung Industry, menunjukan bahwa dari 57 responden,77,78% responden yang
memberi jawaban adanya kegiatan yang sering dilakukan bersama-sama. Hal ini menunjukan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 78
tingkat kerjasama atau budaya gotong royong masyarakat masih tinggi meskipun suku bangsa
dalam masyarakat tidak homogen. Kegiatan yang dilakukan oleh masyarakat secara bersama-sama
atas dasar ikatan adalah kebudayaan sebesar 47,62%, keagamaan sebesar 23,81%, kekerabatan
sebesar 9,52%, ketetanggaan sebesar 19,05%, dan dari jumlah responden yang memberi jawaban
adanya kegiatan yang sering dilakukan bersama-sama.
Bentuk kegiatan yang dilakukan masyarakat dalam wilayah studi yang dilakukan bersama-
sama adalah : kerja bakti membersihkan lingkungan sebesar 47,37% pembukaan lahan usahatani
/tambak/karamba sebesar 14,04%, memperbaiki rumah sebesar 10,53% dan perhelatan/kematian
sebesar 28,07%. Kegiatan yang dilakukan bersama-sama ini dari waktu kewaktu mulai berkurang ,
hal ini di tunjukan dari hasi survey menunujukan bahwa 51,72% responden memberi jawaban
mulai berkurang, 8,77% responden menilai sama saja, 35,09 menilai kegiatan yang di lakukan
bersama semakin membaik dan 56,94 menilai sama saja.

d. Persepsi masyarakat
Dari hasil survey atau wawancara dengan masyrakat, terkait dengan rencana pembangunan
pabrik pengolahan dan pemurnian nikel PT. Resky Monagung Industry, menunjukan bahwa dari 57
responden, 64, 91% mengetahui rencana pembangunan pabrik nikel tersebut. Pengetahuan
masyarakat tersebut di ketahui dari hasil sosialisasi PT. Resky Monagung Industry dan aparat desa
setempat. Sementara itu, 62,96% responden menyatakan setuju dengan rencana pembangunan
pabrik pengolahan dan permunian nikel PT. Resky Monagung Industry di kecamatan palangga
selatan. Alasan persetujuan masyarakat ini di dasari keinginan ada anggota keluarga responden di
terima sebagai tenaga kerja, perbaikan sarana, prasarana desa, dan bantuan beasiswa pendidikan,
yang di berikan melalui program commonity development dari PT. Resky Monagung Industry.
Terkait dengan rencana usaha pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel PT. Resky Monagung
Industry, tingkat penerimaan masyakat terhadap kehadiran PT. Resky Monagung Industry, 62,96%
reponden setuju kehadiran pembangunan pabrik pengolahan dan pemurnian nikel. Hal ini di
kuatkan atas penilaian terhadap dampak positif yang di timbulkan yaitu, responden menilai akan
menimbulkan dampak positip. Bentuk dampak positip yang di nilai responden atas kehadiran usaha

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 79
pembangunan pabrik pengolahan dan pemurnian nikel PT.kinlin Nickel Industry Indonesia adalah
terserapnya masyarakat menjadi tenaga kerja ( 46,15% ), perbaikan infratruktur desa ( 23,08% ),
peningkatan pendapatan ( 19,23% ) dan bantuan beasiswa pendidikan (11,54% ). Sementara itu
masyarakat menilai juga terjadi dampak negatip berupa gangguan usaha-usaha pertanian,
perkrbunan, peternakan dan perikanan (46,15% ) gangguan kesehatan masyarakat ( 30,77% ) serta
meningkatnya pencemaran lingkungan ( 23,08% ).

D. Komponen Kesehatan Masyarakat


1. Sarana Dan Prasarana Kesehatan
Pembangunan kesehatan di titkberatkan pada peiningkatan mutu pelayanan kesehatan
masyarakat. Salah satu upaya pelaksanaan pembangunan bidang kesehatan adalah pada
peningkatan saran dan prasasrana serta tenaga untuk pelayanan kesehatan sampai kepelosok desa.
Pada tabel II-41, diketahui bahwa tahun 2013, di tingkat kecamatan jumlah fasilitas kesehatan
terdiri dari puskesmas 1 unit yang berada di desa amondo dan puskesmas pembantu dan poskedes 4
unit yang berada di desa ulu lakara, waturapa, watumbohoti dan wawowonua. Tenaga kesehatan
sebagaimana di sajikan pada tabel tersebut sebanyak 20 orang.

Tabel II-41
Fasilitas kesehatan dan tenaga kesehatan
di kecamatan palngga selatan kabupaten konawe selatan tahun 2013
Kabupaten Kec. Kabupaten
Fasilitas Kec. Palangga
konawe Tenaga kesehatan Palangga konawe
kesehatan selatan
selatan selatan selatan
Puskesmas 1 22 Dokter Umum/Gigi - 14
Pustu 11 61 Dokter PTT - 16
Posyandu 1 406 Bidan 10 299
Poskesdes 3 53 Perawat 5 189
polindes - 27 Lainnya 5 235

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 80
Dari hasil survey atau wawancara dengan masyarakat, terkait dengan pemanfaatan sumber
daya kesehatan di wilaya study, menunjukan bahwa dari 57 responden, 40,74% responden yang
memberi jawaban berobat di puskesmas di kecamatan atau balai pengobatan desa dan sebannyak
64,81% responden memilih berobat ke rumahsakit. Sementara itu untuk kesulitan responden
memanfaatkan fasilitas kesehatan sebannyak 54,39% menilai biaya berobat yang mahal menjadi
kendala saat berobat.

2. Derajat Kesehatan Masyarakat


Dari data pusksesmas (2013), menunjukan bahwa gambaran 10 penyakit tertinggi yang
terjadi di kecamatan kabupaten konawe selatan adalah ispa, diare , pneumonia, malaria TB paru,
kusta, DBD, filariasis, hepatitis B dan campak. Semntara itu di kecamatam insidensi 5 penyakit
tertinggi adalah ispa, 6,3%, diare 5,7% pneumonia 5,2%, malaria 1,3% dan TB paru 0,8%.
Sedangkan prevalensi 5 penyakit tertinggi adalah ispa 15,7%, diare 15,2% pneumonia 13,5%,
malaria 5,2% dan TB paru 2,7%.
Dari hasil survey atau wawancara dengan masyrakat, terkait dengan jenis penyakit yang
penah di derita masyarakat, menunjukan bahwa : 50,88% responden penah menderita penyakit
demam, 33,33% responden pernah menderita penyakit batuk.sementara itu untuk pola hidup bersih
dan sehat masyarakat menunjukan bahwa 100% mandi dan makan teratur.

3. Kesehatan Lingkungan
Hasil survey menunjukan pula untuk kesehatan lingkungan, bahwa sumber air bersih
masyarakat, 5,26% responden menggunakan PDAM/ledeng, 78,95% dari sumur sebagai sumber air
bersih. Umunya responden memiliki saluran pembuangan air limbah (SPAL) namun tidak
memenuhi syarat yaitu sebesar 50,88% responden, sedangkan yang memiliki SPAL yang
memenuhi syarat hanya 42,11%, dan sisanya tidak memiliki SPAL. Untuk pembuangan tinja,
40,35% responden telah memiliki jamban pribadi, 47,37% menggunakan jamban umum dan
sisanya responden menggunakan sungai/laut/semak untuk pembuangan tinja. Sedangkan untuk
pembuangan sampah, hasil survey menunjukan bahwa 62,94% responden memiliki tempat

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 81
pembuangan sampah namun tidak memnuhi persyaratan dan sisanya responden tidak memiliki
tempat pembuangan sampah.

2.2.2. Kegiatan Di Sekitar Lokasi Rencana


Kegiatan lain yang ada di sekitar lokasi rencana kegiatan pembangunan pabrik pengolahan
biji nikel beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry di kecamatan adalah
beberapa perusahaan tambang nikel diantaranya PT.Sambas Mineral Mining, PT.Integra Mining
Nusantara, PT.Ifishdecho, PT.Billiy Indonesia dan PT.Triple Eight Energy. Kegiatan-kegiatan lain
ini dapat berkontribusi menurunkan kualitas udara, menurunkan kualitas air. Disamping itu
kegiatan masyarakat lain di sekitar lokasi kegiatan adalah aktifitas perikanan darat (tambak).

2.3. HASIL PELIBATAN MASYARAKAT


2.3.1. Proses Pelibatan Masyarakat
Proses pelibatan masyarakat dalam kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel
beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry dilakukan dengan komunikasi yang
baik pada masyarakat, tokoh masyarakat, serta aparat pemerintah yang terkait. Proses pelibatan
masyarakat ini dilakukan pada kegiatan sosialisasi dan konsultasi publik. Tahapan kegiatan yang
telah dilakukan dalam proses pelibatan masyarakat adalah:
(1) Melaksanakan pengumuman tentang studi AMDAL pembangunan pabrik pengolahan bijih
nikel beseta fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry di surat kabar lokal
provinsi Sulawesi Tenggara. Pengumuman ini di muat pada koran Kendari pos. Hingga saat
ini, belum ada masyarakat yang memberikan tanggapan maupun saran terkait rencana
kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nike beserta fasilitas penunjangnya PT.
Resky Monagung Industry di kecamatan palangga selatan Kabupaten Konawe Selatan.
(2) Melakukan konsultasi publik di kecamatan palangga selatan Kabupaten Konawe Selatan.
Kegiatan konsultasi publik ini di pusatkan di kantor desa Lalowua Kecamatan palangga
selatan Kabupaten Konawe Selatan pada tanggal 7 Februari 2015. Pada kegiatan ini dihadiri

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 82
94 orang dari masyarakat Desa Lalowua, Desa Lakara dan Desa Ulu Lakara. Disamping itu,
kegiatan ini di hadiri kepala dan staf BLH Provinsi Sulawesi Tenggara, BLH Kabupaten
Konawe Selatan, pemerintah kecamatan dan Desa serta Polsek. Pada kegiatan ini, tim
AMDAL pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya PT.
Resky Monagung Industry menerima saran/tanggapan masyarakat penerima dampak dan
tokoh-tokoh masyarakat kecamatan palangga selatan Kabupaten Konawe Selatan.

2.3.2. Hasil Pelaksanaan Konsultasi Publik


Salah satu tahap yang cukup penting adalah penjaringan isu-isu pokok yang menjadi
perhatian masyarakat serta menampung aspirasi yang berkembang di masyarakat menyangkut
kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky
Monagung Industry adalah konsultasi publik. Berdasarkan hasil-hasil konsultasi publik dan dengan
melihat isu-isu yang muncul, maka beberapa isu penting yang menjadi perhatian dalam
penyusunan KA-ANDAL dan studi ANDAL pada umumnya dapat di ringkas sebagai berikut:
- Penanganan limbah cair dan debu yang dapat menggangggu usaha-usaha pertanian,
peternakan, dan perikanan masyarakat sekitar serta yang dapat menurunkan derajat
kesehatan masyarakat.
- Rekruitmen tenaga kerja yang transparan dengan mengutamakan masyarakat desa terdekat
lokasi pembangunan pabrik nikel.
- Penanganan dampak terhadap gangguan kesehatan masyarakat dengan menyediakan sarana
dan prasarana kesehatan bagi masyarakat dan pekerja.
- Adanya bantuan terhadap pembangunan desa yang terkait dengan sarana dan prasarana
umum dan fasilitas sosial melalui kegiatan community development.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 83
2.4. DAMPAK PENTING HIPOTETIK
2.4.1. Identifikasi Dampak Potensial
Atas dasar interaksi komponen kegiatan penyebab dampak dan komponen lingkungan yang
terkena dampak maka dampak potensial yang mungkin terjadi untuk setiap tahap kegiatan
pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung
Industry di kecamatan palangga selatan Kabupaten Konawe Selatan dapat di uraikan sebagai
berikut:
1. Komponen geo-fisik-kimia
a. Tahap pra konstruksi
Pada tahap ini, tidak ada dampak potensial untuk komponen geo-fisik-kimia, karena tidak
ada akktifitas penting yang merusak komponen tersebut.
b. Tahap konstruksi
Kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya PT.
Resky Monagung Industry. Pada tahap konstruksi, diperkirakan akan menimbulkan dampak
potensial untuk komponen geo-fisik-kimia, sebagai berikut :
1) Perubahan iklim mikro
2) Penurunan kualitas udara
3) Peningkatan kebisingan
4) Potensi limbah padat dan cair (B3 dan non B3)
5) Peningkatan debit aliran permukaan
6) Penurunan kualitas air laut
c. Tahap Operasi
Pada tahap operasi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap operasi diprakirakan akan menimbulkan
dampak potensial terhadap komponen geo-fisik-kimia, yaitu :
1) Perubahan iklim mikro
2) Penurunan kualitas udara
3) Peningkatan kebisingan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 84
4) Potensi limbah padat dan cair (B3 dan non B3)
5) Peningkatan debit aliran permukaan
6) Penurunan kualitas air laut
d. Tahap Pasca Operasi
Pada tahap pasca operasi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap pasca operasi diprakirakan akan
menimbulkan dampak potensial terhadap komponen geo-fisik-kimia, yaitu Perubahan iklim mikro.
Perubahan iklim mikro ini terjadi pada kegiatan penutupan pabrik karena dilakukan revegetasi
bekas lokasi pabrik. Sehingga temperature menurun dan kelembapan udara meningkat.

2. Komponen Biologi
a. Tahap Pra Konstruksi
Pada tahap pra konstruksi ini diprakirakan tidak terjadi dampak potensial pada komponen
biologi, karena tidak ada aktivitas penting yang merusak komponen tersebut.
b. Tahap konstruksi
Pada tahap konstruksi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap konstruksi diprakirakan akan
menimbulkan dampak potensial terhadap komponen biologi, sebagai berikut :
1) Perubahan indeks keragaman/kerapatan vegetasi darat
2) Migrasi fauna
3) Gangguan biota perairan
c. Tahap operasi
Pada tahap operasi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap konstruksi diprakirakan akan
menimbulkan dampak potensial terhadap komponen biologi, sebagai berikut :
1) Migrasi fauna
2) Gangguan biota perairan
d. Tahap pasca operasi

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 85
Pada tahap pasca operasi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap konstruksi diprakirakan akan
menimbulkan dampak potensial perubahan indeks keragaman kerapatan vegetasi. Dalam kegiatan
penutupan pabrik akan dilakukan revegetasi lokasi pembangunan pabrik, hal ini akan menimbulkan
dampak potensial meningkatnya indeks kerapatan dan keragaman vegetasi darat.

1. Komponen sosial ekonomi dan budaya


a. Tahap pra konstruksi
Pada tahap pra konstruksi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap pra konstruksi diprakirakan akan
menimbulkan dampak potensial terhadap komponen sosial ekonomi budaya, sebagai berikut :
1) Peningkatan PAD
2) Perubahan sikap dan persepsi masyarakat
b. Tahap konstruksi
Pada tahap konstruksi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap konstruksi diprakirakan akan
menimbulkan dampak potensial terhadap komponen sosial ekonomi budaya, sebagai berikut :
1) Migrasi penduduk
2) Peningkatan kesempatan kerja
3) Peningkatan kesempatan berusaha
4) Perubahan pendapatan masyarakat
5) Perubahan sifat dan persepsi masyarakat
c. Tahap operasi
Pada tahap operasi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap operasi diprakirakan akan menimbulkan
dampak potensial terhadap komponen sosial ekonomi budaya, sebagai berikut :
1) Migrasi penduduk
2) Peningkatan kesempatan kerja

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 86
3) Peningkatan kesempatan berusaha
4) Perubahan pendapatan masyarakat
5) Perubahan sikap dan persepsi masyarakat
d. Tahap pasca operasi
Pada tahap pasca operasi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap pasca operasi diprakirakan akan
menimbulkan dampak potensial terhadap komponen sosial ekonomi budaya, sebagai berikut :
1) Migrasi penduduk
2) Penurunan kesempatan kerja
3) Penurunan kesempatan berusaha
4) Penurunan pendapatan masyarakat
5) Perubahan sikap dan persepsi masyarakat

2. Komponen kesehatan masyarakat


a. Tahap pra konstruksi
Pada tahap ini, diprakirakan tidak terjadi dampak potensial pada komponen kesehatan
masyarakat, karena tidak ada aktivitas penting yang merusak komponen tersebut.
b. Tahap konstruksi
Pada tahap konstruksi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap konstruksi diprakirakan akan
menimbulkan dampak potensial untuk komponen kesehatan masyarakat, sebagai berikut :
1) Peenurunan salitasi lingkungan
2) Potensi terjadinya penyakit dan gangguan K3
c. Tahap operasi
Pada tahap operasi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap operasi diprakirakan akan menimbulkan
dampak potensial untuk komponen kesehatan masyarakat, sebagai berikut :
1) Penurunan sanitasi lingkungan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 87
2) Potensi terjadinya penyakit dan gangguan K3
d. Tahap pasca operasi
Pada tahap pasca operasi pembangunan pabrik prngolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry. Pada tahap pasca operasi diprakirakan tidak akan
menimbulkan dampak potensial terhadap komponen kesehatan masyarakat, karena tidak ada
aktivitas yang merusak komponen tersebut.
Adapun hasil identifikasi komponen kegiatan yang berpotensi menimbulkan
dampak secara jelas dijabarkan dalam matriks identifikasi dampak potensial sebagaimana
tercantum pada Tabel II-42.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 88
Tabel II-42
Matriks identifikasi dampak potensial rencana kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya PT.
Resky Monagung Industry
Tahap Kegiatan
Komponen Lingkungan Pra Pasca
No. Konstruksi Operasi
Konstruksi Operasi
A B C D E F G H I J K L
1. Komponen Geo-Fisik Kimia
a. Iklim Mikro √ √ √
b. Kualitas Udara √ √ √ √ √
c. Kebisingan √ √ √ √ √
d. Limbah B3 dan Non B3 √ √ √
e. Debit Aliran Permukaan √ √ √
f. Kualitas Air Laut √ √ √
2. Komponen Biologi
a. indeks keragaman/ kerapatan vegetasi √ √
b. fauna √ √
c. Biota Perairan √ √ √
3. Komponen Sosial Ekonomi dan Budaya
a. peningkatan PAD √
b. Demografi √ √ √
c. Kesempatan Kerja √ √ √ √ √
d. Kesempatan Berusaha √ √ √ √
e. Pendapatan Masyarakat √ √ √ √ √ √ √
f. Sikap dan Presepsi Masyarakat √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
4. Komponen Kesehatan Masyarakat
a. Sanitasi Lingkungan √ √ √
b. Potensi Terjadinya Penyakit √ √ √ √ √
Keterangan: √ Menyatakan Dampak Potensial
Tahap Pra Konstruksi Tahap Konstruksi Tahap Operasi Tahap Pasca Operasi
A. Perizinan C. Penerimaan Tenaga Kerja Konstruksi G. Penerimaan Tenaga Kerja Operasional K. Penutupan Terminal Khusus
B. sosialisasi D mobilisasi Peralatan dan Material Konstruksi H. Operasional Terminal Khusus dan Sarana L. Pelepasan Tenaga Kerja
E. Pembersihan dan Pematangan Lahan Pendukung Lainnya
F. Pembangunan Terminal Khusus I. Penanganan Limbah

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY | 89
2.4.2 Evaluasi Dampak Potensial
Hasil identifikasi dampak potensial yang disebut daftar dampak potensial selanjutnya
dievaluasi untuk menentukan komponen-komponen lingkungan yang dipandang penting dan
selanjutnya ditetapkan sebagai dampak penting hipotetik. Metoda yang digunakan pada tahap ini
adalah interaksi kelompok (rapat, brainstorming), diskusi antar pakar dan diskusi dengan
pemrakarsa, survey lapangan, telssh pustaka, pendekatan kepakaran dan konsultasi publik dengan
masyarakat yang berkepentingan (Panduan Pelingkupan dalam AMDAL, KLH 2007 dan pedoman
penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup dalam permen LH No. 16 Tahun 2012).
Penentuan dampak penting hipotetik dilakukan dengan cara meniadakan dampak potensial
yang tidak penting atau tidak relevan berdasarkan 4 kriteria dampak penting, yaitu :
1) Beban terhadap komponen lingkungan,
2) Perananan komponen lingkungan terhadap masyarakat sekitar (nilai sosial dan
ekonomi) dan terhadap komponen lingkungan lainnya (nilai ekologis),
3) Kekhawatiran masyarakat terhadap komponen lingkungan, serta
4) Ada tidaknya aturan atau kebijakan yang akan dilanggar dan akan dilampaui.
Setiap dampak potensial ditapis dengan empat kriteria tersebut, jika salah satu dampak
memenuhi kriteria (Y) maka komponen lingkungan tersebut dikaji dalam ANDAL, jika semua
keempat kriteria tidak terpenuhi (T) maka komponen lingkungan tersebut tidak dikaji dalam
ANDAL. Penapisan dampak potensial dengan empat kriteria tersebut dapat dilihat pada Tabel II-
43.
Atas dasar 4 (empat) kriteria dampak penting tersebut diatas maka daampak penting
hipotetik yang mungkin terjadi untuk setiap tahap kegiatan dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Komponen geo-fisik-kimia
a. Tahap pra konstruksi
Pada tahap ini, tidak ada dampak penting hipotetik untuk komponen geo-fisik-kimia,
karena tidak ada dampak potensial yang terjadi.
b. Tahap konstruksi

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 90
Pada tahap konstruksi, penapisan dampak potensial menjadi dammpak penting
hipotetik untuk komponen geo-fisik-kimia, sebagai berikut :
1) Perubahan iklim mikro
2) Penurunan kualitas udara
3) Peningkatan kebisingan
4) Potensi limbah padat dan cair (B3 dan non B3)
5) Peningkatan debit aliran permukaan
6) Penurunan kualitas air laut
c. Tahap operasi
Pada tahap operasi, penapisan dampak potensial menjadi dammpak penting hipotetik
untuk komponen geo-fisik-kimia, sebagai berikut :
1) Perubahan iklim mikro
2) Penurunan kualitas udara
3) Peningkatan kebisingan
4) Potensi limbah padat dan cair (B3 dan non B3)
5) Peningkatan debit aliran permukaan
6) Penurunan kualitas air laut
d. Tahap pasca operasi
Pada tahap pasca operasi, penapisan dampak potensial menjadi dampak penting
hipotetik untuk komponen geo-fisik-kimia, yaitu perubahan iklim mikro. Dampak perubahan iklim
mikro ini akibat kegiatan penutupan pabrik dinilai tidak penting, karena peranannya terhadap
masyarakat relatif kecil, kekhawatiran masyarakat relatif kecil.

2. Komponen biologi
a. Tahap pra konstruksi
Pada tahap ini, tidak ada dampak penting hipotetik untuk komponen biologi, karena tidak
ada dampak potensial yang terjadi.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 91
b. Tahap konstruksi
Pada tahap konstruksi, penapisan dampak potensial menjadi dammpak penting hipotetik
untuk komponen biologi, sebagai berikut :
1) Perubahan indeks keragaman/kerapatan vegetasi
2) Migrasi fauna

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 92
Tabel II-42
Penapisan Dampak Potensial Menjadi Dampak Penting Hipotetik Pada Rencana Kegiatan Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Beserta Fasilitas Penunjangnya PT. Resky
Monagung Industry
Tahap Kegiatan

Komponen Lingkungan Pra Konstruksi Konstruksi Operasi Pasca Operasi


No.
A B C D E F G H I J K L
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1. Komponen Geo-Fisik Kimia
a. Iklim Mikro T T T T T T T T
b. Kualitas Udara Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y
c. Kebisingan Y T T Y T T Y Y Y T T Y Y T T Y Y T T Y
d. Limbah B3 dan Non B3 Y T Y Y Y T Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y
e. Debit Aliran Permukaan Y T T T Y T T T Y Y Y T
f. Kualitas Air Laut Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y Y
2. Komponen Biologi
a. indeks keragaman/ kerapatan vegetasi T T T T T T T T
b. fauna T T T T T T T T
c. Biota Perairan Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T
3. Komponen Sosial Ekonomi dan Budaya
a. peningkatan PAD T Y T T
b. Demografi T T T T T T T T T T T T
c. Kesempatan Kerja Y Y T T Y Y T T
Y Y T T Y Y T T Y Y Y T
d. Kesempatan Berusaha T T T T Y Y T T Y Y T T Y Y Y T
e. Pendapatan Masyarakat T T T T Y Y T T Y Y T T Y Y T T Y Y T T Y Y T T Y Y Y T
f. Sikap dan Presepsi Masyarakat Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T
4. Komponen Kesehatan Masyarakat
a. Sanitasi Lingkungan Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T
b. Potensi Terjadinya Penyakit Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T Y Y Y T
Keterangan: Y : Memenuhi Kriteria, T : Tidak Memenuhi Kriteria
Tahap Pra Konstruksi Tahap Konstruksi Tahap Operasi Tahap Pasca Operasi Kode Kriteria
A. Perizinan C. Penerimaan Tenaga Kerja Konstruksi G. Penerimaan Tenaga Kerja Operasional K. Penutupan Terminal Khusus 1. Beban terhadap komponen lingkungan
B. sosialisasi D mobilisasi Peralatan dan Material Konstruksi H. Operasional Terminal Khusus dan Sarana L. Pelepasan Tenaga Kerja 2. Peranan komponen lingkungan terhadap masyarakat sekitar (nilai sosial & ekonomi) dan
E. Pembersihan dan Pematangan Lahan Pendukung Lainnya terhadap komponen lingkungan lainnya (nilai ekologis)
F. Pembangunan Terminal Khusus I. Penanganan Limbah 3. Kekhawatiran masyarakat terhadap komponen lingkungan
4. ada tidaknya autran atau kebijakan yang akan dilanggar dan atau dilampaui

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY | 93
3) Gangguan biota perairan
c. Tahap operasi
Pada tahap operasi, penapisan dampak potensial menjadi dammpak penting hipotetik untuk
komponen biologi, sebagai berikut :
1) Migrasi fauna
2) Gangguan biota perairan
d. Pasca operasi
Pada tahap pasca operasi, penapisan dampak potensial menjadi dampak penting hipotetik
untuk komponen biologi, yaitu perubahan indeks keragaman/kerapatan vegetasi. Dampak
perubahan indeks keragaman/kerapatan vegetasi ini akibat kegiatan penutupan pabrik dinilai tidak
penting karena luasan yang direvegetasi kecil sehingga tidak membebani komponen lingkungan
lain.

3. Komponen sosial ekonomi dan budaya


a. Tahap pra konstruksi
Pada tahap pra konstruksi, penapisan dampak potensial menjadi dampak penting hipotetik
untuk komponen sosial ekonomi budaya, yaitu perubahan sikap dan persepsi masyarakat. Dampak
perubahan sikap dan persepsi masyarakat pada kegiatan pengurusan perizinan, dan sosialisasi
dinilai penting karena dapat membebani komponen lingkungan lain misalnya keberlangsungan
proyek. Disamping itu perannya terhadap masyarakat sangat besar, sehingga kekhawatiran
masyarakat juga relatif besar.
b. Tahap konstruksi
Pada tahap konstruksi, penapisan dampak potensial menjadi dampak penting hipotetik
untuk komponen sosial ekonomi budaya, sebagai berikut :
1) Migrasi penduduk
2) Peningkatan kesempatan kerja
3) Peningkatan kesempatan berusaha
4) Perubahan pendapatan masyarakat

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 94
5) Perubahan sifat dan persepsi masyarakat
c. Tahap operasi
Pada tahap operasi, penapisan dampak potensial menjadi dampak penting hipotetik untuk
komponen sosial ekonomi budaya, sebagai berikut :
1) Migrasi penduduk
2) Peningkatan kesempatan kerja
3) Peningkatan kesempatan berusaha
4) Perubahan pendapatan masyarakat
5) Perubahan sifat dan persepsi masyarakat
d. Tahap pasca operasi
Pada tahap pasca operasi, penampikan dampak potensial dampak penting hipotetik untuk
komponen sosial ekonomi budaya, sebagai berikut :
1) Migrasi penduduk
2) Penurunan kesempatan kerja
3) Penurunan kesempatan berusaha
4) Penurunan pendapatan masyarakat
5) Perubahan sikap dan persepsi masyarakat

4. Komponen Kesehatan Masyarakat


a. Tahap pra konstruksi
Pada tahap ini, tidak ada dampak penting hipotetik untuk komponen kesehatan masyarakat,
karena tidak ada dampak potensial yang terjadi.
b. Tahap konstruksi
Pada tahap konstruksi, penapisan dampak penting hipotetik untuk komponen kesehatan
masyarakat, sebagai berikut :
1) Penurunan sanitasi lingkungan
2) Peningkatan potensi terjadinya penyakit dan Gangguan K3
c. Tahap operasi

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 95
Pada tahap operasi, penapisan dampak penting hipotetik untuk komponen kesehatan
masyarakat, sebagai berikut :
1) Penurunan sanitasi lingkungan
2) Peningkatan potensi terjadinya penyakit dan Gangguan K3
d. Tahap pasca operasi
Pada tahap pasca operasi, tidak ada dampak penting hipotetik untuk komponen kesehatan
masyarakat, karena tidak ada dampak potensial yang terjadi.
Hasil evaluasi dampak potensial menjadi dampak penting hipotetik disajikan dalam Tabel
II-44 keterkaitan antar satu dampak lingkungan dengan lainnya untuk menentukan dampak primer,
sekunder dan tersier serta untuk menentukan suatu komponen/parameter lingkungan yang paling
banyak menerima dampak dilakukan dengan menggunakan bagan alir seperti yang ditunjukkan
pada Gambar II-24.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
| 96
Tabel II-44
Matriks hasil evaluasi dampak potensial rencana kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta
fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry

Tahap Kegiatan
Pra
Komponen Lingkungan Pasca
No. Konstruk Konstruksi Operasi
Operasi
si
A B C D E F G H I J K L
1. Komponen Geo-Fisik Kimia
a. Iklim Mikro DBPK DBPK DBPK

b. Kualitas Udara DPH DPH DPH DPH DPH


c. Kebisingan DPH DPH DPH DPH DPH
d. Limbah B3 dan Non B3 DPH DPH DPH
e. Debit Aliran Permukaan DPH DPH DPH
f. Kualitas Air Laut DPH DPH DPH
2. Komponen Biologi
a. Ekosistem Mangrove BDPK
BDP
K
b. Terumbu Karang BDP DPH
c. Biota Perairan DPH DPH DPH
3. Komponen Sosial Ekonomi dan Budaya
a. peningkatan PAD DBPK

b. Demografi DPH DBPK BDP


c. Kesempatan Kerja DPH DPH DPH DPH DPH
d. Kesempatan Berusaha DBPK DPH DPH DPH
e. Pendapatan Masyarakat BDP DPH DPH DPH DPH DPH DPH
f. Sikap dan Presepsi Masyarakat DPH DPH DPH DPH DPH DPH DPH DPH DPH DPH DPH DPH
4. Komponen Kesehatan Masyarakat
a. Sanitasi Lingkungan DPH DPH DPH
b. Potensi Terjadinya Penyakit DPH DPH DPH DPH DPH

Keterangan: DPH: Dampak Penting Hipotetik, BDP: Bukan Dampak Penting Hipotetik, BDPK: Bukan Dampak Penting Hipotetik Tetap Dikelola
Tahap Pra Konstruksi Tahap Konstruksi Tahap Operasi Tahap Pasca Operasi
A. Perizinan C. Penerimaan Tenaga Kerja Konstruksi G. Penerimaan Tenaga Kerja Operasional K. Penutupan Terminal Khusus
B. sosialisasi D mobilisasi Peralatan dan Material Konstruksi H. Operasional Terminal Khusus dan Sarana L. Pelepasan Tenaga Kerja
E. Pembersihan dan Pematangan Lahan Pendukung Lainnya
F. Pembangunan Terminal Khusus I. Penanganan Limbah

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY | 97
Berdasarkan kajian keterkaitan antar dampak yang mungkin akan terjadi,
maka dampak-dampak penting dikelompokkan sebagai dampak negatif dan dampak
positif, yaitu sebagai berikut :
a. Dampak Negatif
Dampak negatif yang diperkirakan terjadi akibat pembangunan pabrik
pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry
di Kecamatan Palangga Selatan Kabupaten Konawe Selatan, sebagai berikut:
1) Perubahan iklim mikro
2) Penurunan kualitas udara
3) Peningkatan kebisingan
4) Potensi limbah padat dan cair (B3 dan non B3)
5) Peningkatan debit aliran permukaan
6) Penurunan kualitas air laut
7) Perubahan indeks keragaman/kerapatan vegetasi
8) Migrasi fauna
9) Gangguan biota perairan
10) Migrasi penduduk
11) Perubahan sifat dan persepsi masyarakat
12) Penurunan sanitasi lingkungan
13) Potensi terjadinya penyakit
b. Dampak Positif
Dampak positif yang diperkirakan timbul akibat pembangunan pabrik
pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry
di Kecamatan Palangga Selatan Kabupaten Konawe Selatan, sebagai berikut:
1) Peningkatan PAD
2) Kesempatan kerja masyarakat
3) Kesempatan berusaha masyarakat
4) Perubahan pendapatan masyarakat
5) Perbaikan iklim mikro
6) Perbaikan indeks keragaman/kerapatan vegetasi

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Lebih jelas, proses pelingkupan secara menyeluruh untuk menentukan
dampak penting hipotetik dari rencana pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel
beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry di kecamatan palangga
selatan kabupaten konawe selatan disajikan pada Gambar II-25.

2.5 WILAYAH STUDI DAN JANGKA WAKTU KAJIAN


2.5.1 Batas Wilayah Studi
A. Batas proyek
Batas tapak proyek adalah ruang/daerah yang direncanakan untuk
melaksanakan kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry Di kecamatan palangga selatan
Kabupaten Konawe selatan seluas 100 Ha. Secara geografis posisi batas proyek
disajikan pada peta wilayah studi.
B. Batas Ekologis
Batas ekologis kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta
fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry di kecamatan palangga selatan
kabupaten konawe selatan yang dimaksud adalah lokasi-lokasi yang diperkirakan
mengalami perubahan mendasar serta daerah yang berada disekitar tapak proyek
yang diperkirakan mengalami perubahan mendasar akibat kegiatan proyek seperti
perubahan kualitas air, perubahan kualitas udara, meningkatnya kebisingan,
perubahan indeks keragaman flora (vegetasi darat dan pantai), fauna dan biota
perairan. Daerah batas ekologis yang akan digunakan dalam melakukan studi
ANDAL dapat dilihat pada peta wilayah studi.
C. Batas Sosial
Batas sosial ditentukan berdasarkan atas penyebaran dampak penting yang
berpengaruh terhadap sosial ekonomi dan sosial budaya serta kesehatan masyarakat
akibat adanya proyek. Oleh karena itu, maka batas sosial ditetapkan selain
masyarakat yang berada pada lokasi batas administrasi, juga termasuk kelompok
masyarakat yang berada diluar lokasi proyek tetapi mempunyai kepentingan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
berkaitan dengan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas
penunjangnya PT. Resky Monagung Industry, khusus melalui kegiatan penyerapan
tenaga kerja, pembangunan fasilitas umum dan fasilitas sosial baik dampak positif
maupun dampak negatif.
D. Batas Administratif
Batas administratif yang dimaksud adalah tempat masyarakat dapat secara
leluasa melakukan kegiatan sosial, ekonomi dan sosial budaya sesuai peraturan
perundang-undangan yang berlaku akan berpengaruh dengan adanya kegiatan ini.
Secara administrasi kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta
fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry di kecamatan palangga selatan
kabupaten konawe selatan .
Daerah batas administrasi yang akan digunakan dalam melakukan studi
ANDAL dapat dilihat pada wilayah studi. Dengan melakukak overlay keempat peta
tersebut diatas maka diperoleh resultan batas tertular yang merupakan batas wilayah
studi. Batas wilayah studi kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel
beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry disajikan pada peta
wilayah studi.
2.5.2 Jangka Waktu kajian
Batas waktu kajian pada studi ANDAL ini adalah 20 tahun selama
berlangsungnya kegiatan proyek mulai dari taha pra konstruksi sampai tahap pasca
operasi pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya
PT. Resky Monagung Industry .

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
BAB III
METODE STUDI

3.1. METODA PENGUMPULAN DAN ANALISIS DATA


Data yang digunakan dalam penyusunan AMDAL rencana kegiatan
pembangunan pbrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky
Monagung Industry di Kecamatan Palangga Selatan Kabupaten Konawe Selatan,
terdiri atas dua jenis data, yaitu :
- Data primer, merupakan data yang diperoleh melalul hasil survei dan
pengamatan serta pengukuran langsung (sampling). Di samping itu, data
primer juga diperoleh dengan menghimpun lnformasi faktual dan wawancara
dengan masyarakat yang diperkirakan terkena dampak dari rencana
pernbangunan pabrik pengolahan bijih nikel beserta fasilitas penunjangnya
PT. Resky Monagung Industry di Kecamatan Palangga Selatan Kabupaten
Konawe Selatan.
- Data sekundar, merupakan data yang dihimpun dari hasil penelitian yang
relevan dengan rencana kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel
beserta fasilitas penunjangnya PT. Resky Monagung Industry, studi analogi
di daerah Iain, studi pustaka, dan informasi dari instansi/dinas terkait lainnya.

3.1.1. Komponen Geo Fisik-Kimia


A. Iklim Mikro
a. Pengumpulan Data
Data lklim diperoleh dari stasiun klimatologi terdekat dengan lokasi rencana
kegiatan, meliputi curah hujan, suhu, kelembaban udara, dan kecepatan angin,
selama 10 tahun terakhir. Selain itu, dilakukan pengukuran langsung untuk parameter
suhu dan kelembaban udara pada waktu pagi, siang dan sore. Lokasi pengukuran
berdasarkan bentuk penutupan dan penggunaan lahan saat ini serta lokasl-lokasi yang
akan mengalami perubahan berat oleh berbagai jenls kegiatan yang direncanakan.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Data-data ini digunakan untuk menentukan kondisi iklim mikro. Metode
pengumpulan data iklim disajlkan pada Tabel III-1.

Tabel III-1
Komponen dan metode pengumpulan data iklim
Komponen/parameter Pengumpulan/
No Satuan Bentuk data
lingkungan sumber data
1 Curah hujan Mm/hari Grafik
2 Hari hujan Hari Grafik
3 Suhu ˚C Grafik Stasiun
4 Kelembaban relatf % Grafik pengamatan iklim
5 Kecepatan anin Km/jam Ros angin
6 Arah angin ˚ Ros angin

b. Analisis data
- Data yang diperoleh dari hasil pencatatan arah dan kecepatan angin kemudian
diolah untuk memperoleh pola wind rose di wiayah studi. Pola wind rose
yang diperoleh akan digunakan untuk memprakirakan arah dan kecepaian
angin dominan.
- Tipe iklim ditentukan dari penilaian terhadap unsur iklim utama yaitu curah
hujan bulanan rata-rata, rata-rata bulan kering dan rata-rata bulan basah,
berdasarkan nilai quotient (Q) dari kiasifikasi tipe iklim Schmidt dan
Fergusson.
𝑟𝑎𝑡𝑎 − 𝑟𝑎𝑡𝑎 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑘𝑒𝑟𝑖𝑛𝑔
𝑄= 𝑥 100%
𝑟𝑎𝑡𝑎 − 𝑟𝑎𝑡𝑎 𝑏𝑢𝑙𝑎𝑛 𝑏𝑎𝑠𝑎ℎ
 Penetapan bulan kering dan bulan basah, dicari dengan menghitung adanya
bulan kering dan bulan basah setiap tahunnya, kemudian dijumlah untuk
jumlah tahun pencatatan dan kemudian dirata-ratakan. Bulan kering terjadi
apabila curah hujan < 60 mm/bulan, dan bulan basah terjadi apabila curah
hujan > 100 mm/bulan, sedangkan curah hujan antara 60-100 mm/bulan
dikatakan bulan lembab.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
 Temperatur optimum (Tideal) dapat ditentukan dari hasil pengukuran
temperatur pagi (Tpagi) dan temperatur siang (Tsiang), menggunakan rumus
Thom (Setyowati, D.L., 2008) :
𝑇𝑖𝑑𝑒𝑎𝑙 = 0,2(𝑇𝑠𝑖𝑎𝑛𝑔 + 𝑇𝑝𝑎𝑔𝑖 ) + 15 atau 𝑇𝑖𝑑𝑒𝑎𝑙 = 0,2(𝑇𝑚𝑎𝑘𝑠 + 𝑇𝑚𝑖𝑛 ) +
15
 Skala kualitas untuk temperatur optimum (Tideal) disajikan pada Tabel III-2.

Tabel III-2
Skala Kualitas Lingkungan Parameter keadaan iklim
Skala Kualitas/Kriteria
Parameter Lingkungan Panas Agak Panas Sejuk Agak Dingin Dingin
(1) (2) (3) (4) (5)
Indeks
>29,1 27,1-29,1 25,1-27,1 23,1-25,1 <23,1
Temperatur (°C)

 Kelembaban ideal (RHi) ditentukan dari hasil pengukuran temperatur siang


(Tsiang) dan temperatur ideal (Tideal) dengan menggunakan persamaan
(Setyowati, D.L., 2008) :
𝑒𝑑 𝑒𝑎2 −1,42(𝑇𝑠𝑖𝑎𝑛𝑔 −𝑇𝑖𝑑𝑒𝑎𝑙 )
𝑅𝐻𝑖 = 𝑒𝑎2 𝑥(100%) atau 𝑅𝐻𝑖 = 𝑥(100%)
2 𝑒𝑎2

Keterangan :
RHi = kelembaban relatif yang diharapkan terhadap keadaan iklim
Ea2 = jumlah maksimum uap air yang dikandung pada Tsiang
Ed2 = jumlah uap air di udara (kapasitas udara menampuang uap air
(Tsiang-Tideal) = selisih temperatur siang dengan temperatur ideal
1,42 = nilai konstanta tekanan udara yang menunjukkan bahwa setiap
1 ˚C memiliki tekanan udara sebesar 1,42 mb
 Skala kualitas untuk kelembaban ideal disajikan pada Tabel III-3.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Tabel III-3
Skala Kualitas Lingkungan Parameter keadaan iklim
Skala Kualitas/Kriteria
Parameter Lingkungan Basah Lembab Agak Lembab Agak kering Kering
(1) (2) (3) (4) (5)
Indeks kelembaban(%) ≥85,0 80,0-85,0 75,0-80,0 70,0-75,0 <70,0

 Indeks kenyamanan (IK) atau thermal humidity index ditentukan dari hasil
pengukuran temperatur dan kelembaban udara disekitar lokasi menggunakan
rumus Nievwolt (1998) :
𝑅𝐻𝑥𝑇
𝐼𝐾 = 0,8𝑇 + ( )
500
Keterangan : IK adalah indeks kenyamanan, T adalah temperatur udara (˚C)
dan RH adalah kelembaban udara
 Skala kualitas untuk indeks kenyamanan disajikan pada tabel III-4

Tabel III-4
Skala kualitas lingkungan parameter keadaan iklim
Skala Kualitas/Kriteria
Parameter Lingkungan Basah Lembab Agak Lembab Agak kering Kering
(1) (2) (3) (4) (5)
Indeks kenyamanan ≥29,0 27,0-29,0 25,0-27,0 23,0-25,0 <23,0

B. Kualitas Udara
1. Pengumpulan Data
Parameter kualitas udara yang diukur adalah konsentrasi gas NO2, SO2, CO
dan partikel debu. Metode pengukuran kualitas udara mengacu kepada peraturan
pemerintah No. 41 Tahun 1999. Setiap titik pengukuran dicatat posisi koordinatnya
dengan alat GPS. Metode pengumpulan dan analisis data ditunjukan pada Tabel III-
5
Tabel III-5

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Parameter dan Metode Pengukuran Kualitas Udara
No. Parameter Metode SNI
1 Nitrogen Dioksida (NO2) Griess Saltzman SNN 19-7119.2-2005
2 Total debu/Partikel Gravimetri SNN 19-7119.3-2005
3 Timbal (Pb) Destruksi Basah SNN 19-7119.4-2005
4 Sulfur Dioksida (SO2) Pararosanilin SNN 19-7119.7-2005
5 Karbon Monoksida (CO) Pararosanilin SNN 19-7119.10-2005

2. Analisis Data
 Hasil pengukuran kualitas udara ambien kemudain dianalisis dilaboratorium
dengan metode-metode seperti yang disajikan pada tabel III-5. Hasil analisis
dari laboratorium dibandingken dengan kualitas udara ambien yang
tercantum dalam peraturan pemerintah No. 41/1999.
 Indeks pencemaran udara (Air Pulution Indeks API) dihitung berdaasarkan
metode yang dikembangkan oleh anjaneyul dan maneckam 2007
(environmental inpact assessment methodologies) berdasarkan persmaan :
𝑛
1 𝐶𝑖
API = ∑ ( 𝑋 100)
𝑛 𝑆𝑖
𝑖=1

Keterangan Cis = konsentrasi gas terukur, Ci = satndar kualitas udara.


Skala kualitas udara yang dihitung berdasarkan API tersebut ditafsir
berdasarkan rentang nilai seperti yang disajikan pada Tabel III-6.

Tabel III-6
Skala kualitas lingkungan parameter tingkat kualitas udara
Skala Kualitas/Kriteria
Parameter Tercemar Tercemar Kurang
Tercemar Besih
Lingkungan Berat Ringa Bersih
(2) (5)
(1) (3) (4)
API >100 76-100 51-75 26-50 0-25

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
C. Kebisingan
1. Pengumpulan Data
Tingkat kebisingan diukur menggunakan soundmeter setiap 5 detik selama 10
menit, denganmengacu pada keputusan menteri negara lingkungan hidup Nomor
Kep-48/ MenLH/11/1996. Setiap titik pengukuran dicatat posisi koordinatnya dengan
alat GPS.
2. Analisis Data
Hasil pengukuran kebisingan dianalisis mengguakan rumus yang tercantum
dalam Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. KEP-48/MENLH/11/1996.
 Tingkat tekanan bunyi sinambung setara dalam waktu 10 menit
120
1 𝐿𝑝𝐴𝑖
𝐿𝐴𝑒𝑞,𝑇 (10 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡) = 10 𝑙𝑜𝑔10 [ ∑ 10( 10 ) ]
120
𝑖=1

Keterangan :
LAeq,T adalah tingkat tekanan bunyi sinambung setara dalam waktu 10 menit
LpAi adalah tingat tekanan bunyi sesaat rata-rata dalam interval 5 detik
 Tingkat kebisingan siang hari
4
1 𝐿𝑖
𝐿𝑒𝑞 (𝑠𝑖𝑎𝑛𝑔) = 𝐿𝑠 (16 𝑗𝑎𝑚) = 10 𝑙𝑜𝑔10 [ ∑ 𝑡𝑖 . 10(10) ]
16
𝑖=1

Keterangan :
Ti adalah selang waktu pengukuran
Li adalah Leq pada selang waktu tertentu
- L1 diambil pada jam 07.00 mewakili jam 06.00 - 09.00
- L2 diambil pada jam 10.00 mewakili jam 09.00 - 14.00
- L3 diambil pada jam 15.00 mewakili jam 14.00 - 17.00
- L4 diambil pada jam 20.00 mewakili jam 17.00 - 22.00
 Skala kualitas tingkat kebisingan ditentukan berdasarkan Tabel III-7.

Tabel III-7
Skala Kualitas Lingkungan Parameter Tingkat Kebisingan
Parameter Skala Kualitas/Kriteria

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Lingkungan Sangat Sangat
Buruk Sedang Baik
Buruk Baik
(2) (3) (4)
(1) (5)
Tingkat Kebisingan
>60,0 58,1-60,0 55,1-58,0 50,1-55,0 <50,0
pemukiman (dBA)
Tingkat kebisingan
>85 80,1-85,0 75,1-80,0 70,1-75,1 <70
dalam pabrik (dBA)

D. Debit Aliran Permukaan


1. Pengumpulan Data
Untuk menentukan aliran permukaan, maka akan dikumpulkan data curah
hujan, luas dan jenis tutupan lahan rona awal, serta tekstur tanah.
2. Analisis Data
Metode untuk memperkirakan laju aliran permukaan puncak yang umum
dipakai adalah metode Model Soil Conservation Service (SCS).
(𝑃 − 0,2𝑆𝑚𝑎𝑥 )2 1000
𝑄= 𝑑𝑒𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑆𝑚𝑎𝑥 = − 10
(𝑃 + 0,8𝑆𝑚𝑎𝑥 ) 𝐶𝑁
Dimana :
Q : Limpasan permukaan (mm), Q=0 untuk P, 0,2 Smax
P : curah hujan (mm)
S : Perbedaan antara curah hujan dan runoff (mm)
CN : Kurva limpasan (McCuen, 1989)

Kurva Limpasan (CN) bergatung pada tipe penutupan dan kondisi hidrologi lahan,
seperti pada Tabel III-8.

Tabel III-8
Angka CN (Curve Number) untuk beberapa tipe penutupan lahan
Penggunaan Kondisi Grup Hidrologi Tanah
Tipe Penutupan
Lahan Hidrologi A B C D
Pertanian Tanah terbuka 77 86 91 94

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Buruk 72 81 88 91
Tanaman berjajar (larikan lurus)
Baik 67 78 85 89
Buruk 70 79 84 88
Tanaman berjajar (kontur)
Baik 65 75 82 86
Buruk 66 74 80 82
Tanaman berjajar (kontur dan teras)
Baik 62 71 78 81
Buruk 65 76 84 88
Padi, gandum (larikan lurus)
Baik 63 75 83 87
Buruk 63 74 82 85
Padi,gandum (kontur)
Baik 61 73 81 84
Buruk 61 72 79 82
Padi, gandum (kontur dan teras
Baik 59 70 78 81
Buruk 66 77 85 89
Tanaman legume (larikan lurus)
Baik 58 72 81 84
Buruk 64 75 83 85
Tanaman legume (kontur)
Baik 55 69 78 83
Buruk 63 73 80 83
Tanaman legume (kontur dan teras)
Baik 51 67 76 80
Buruk 68 79 86 89
Lapangan rumput Sedang 49 69 79 84
Baik 39 61 74 80
Padang rumput 30 58 71 78
Buruk 45 66 77 83
Tegakan hutan
Sedang 36 60 73 79
Pekarangan Pekarangan rumah - 59 74 82 86
Buruk
80 87 93
(<30%)
Tanaman perdu (rumputan dan tanam
Sedang 71 81 89
bawah)
Padang Baik
62 74 79
rumput (70%)
(iklim Buruk 66 74 79
kering) Perdu daerah pegunungan Sedang 48 57 63
Baik 30 41 48
Buruk 63 77 85 88
Perdu padang pasir
Sedang 55 72 81 86

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Baik 49 68 79 84
Buruk
68 79 86 89
(2%)
Taman kota berumput Sedang 49 69 79 84
Baik
39 61 74 80
(75%)
Kawasan beraspal dan berbeton 98 98 98 98
Jalan tanah 72 82 87 89
Jalan aspal/beton 98 98 98 98
Jalan berbatu 76 85 89 91
Perkotaan
Jalan aspal/beton bersaluran terbuka 83 89 92 93
(telah
Wilayah :
berkembang)
Pertokoan (85% kedap air (ka)) 89 92 94 95
Industri (72% ka) 81 88 91 93
2
Perumahan (halaman (h) 500m , 65%
77 85 90 92
ka)
Perumahan (h + 1000 m2, 38% ka) 61 75 83 87
2
Perumahan (h + 1350 m , 30% ka) 57 72 81 86
Perumahan (h + 2000 m2, 25% ka) 54 70 80 85
2
Perumahan (h + 4000 m , 20% ka) 51 68 79 84
Perumahan (h + 8000 m2, 12% ka) 46 65 77 82

E. kualitas air
a. pengumpulan data
Pengambilan sampel air dan analisisnya dilakukan untuk memperoleh
gambaran rona awal mengenai kondisi kualitas air di sekita wilayah studi. Lokasi
pengambilan sampel difokuskan pada perairan yang ada disekitar lokasi
pembangunan pabrik. Parameter dan metode pengukuran kualitas disajikan pada
Tabel III-9.

Tabel III-9
Parameter dan metode pengukuran parameter kualitas air

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
No Parameter Metode SNI
A Parameter fisik
1 Zat padat terlarut (TDS) Gravimetric SNI 06-6986.27-2005
2 Zat padat trsuspensi (TSS) Gravimetric SNI 06-6986.26-2005
3 Kekeruhan Nephelometer SNI 06-6986.25-2005
4 Kebauan Organoleptic
5 Warna Hidrasin SNI 06-6986.24-2005
B Kimia
1 Arsen (As) AAS SNI 06-6986.54-2005
2 Fluorida (F) Spectrofotometrik SNI 06-6986.29-2005
3 Total Kromium AAS SNI 6986.17:2009
4 Cadmium (Cd) AAS SNI 6986.16:2009
5 Nitrat sebagai NO3 Spectrofotometrik SNI 6986.74:2009
6 Nitrat sebagai NO2 Spectrofotometrik SNI 6986.74:2009
7 Sianida (CN) Tes kit SNI 19-6964.6-2003
8 Selenium (Se) AAS
9 Aluminium (Al) AAS SNI 6986.34:2009
10 Besi (Fe) Spectrophotometer SNI 6986.4:2009
11 Kesadahan (CaCO3) Titrimetric SNI 06-6964.6-2003
12 Khlorida (Cl) Titrimetric SNI 6986.19:2009
13 Mangan (Mn) AAS SNI 6986.5:2009
14 Ph Ph meter SNI 06-6986.12-2004
15 Seng (Zn) AAS SNI 6986.7:2009
16 Sulfat Spectrophotometer SNI 6986.20:2009
17 Tembaga (Cu) AAS SNI 6986.6:2009
18 Amonia Spectrophotometer SNI 06-6986.30-2005
19 Zat Organik (KmnO4) Titrimetric
20 Detergen UV-Vis
A Parameter mikrobilogi

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
1 Eschericia coli Plate count SNI 06-4158-1996
2 Total bakteri coliform MPN SNI 06-4158-1996

b. Analisis data
Hasil analisis air akan dibandingkan dengan baku mutu yang tercantum
dalam PP No. 82 Tahun 2001 tentang pengolahan kualitas air dan pengendalian
pencemaran air. Untuk kualitas air laut akan dibandingkan dengan baku mutu
menurut Kepmen LH No. 51/MENLH/2004, tentang baku mutu Air laut untuk biota
laut. Selanjutnya indeks pencemaran air dihitung berdasarkan Kepmen LH nomor
115 Tahu 2003 pada Tabel III-10.

Tabel III-10
Skala kualitas lingkungan parameter kualitas air
Skala Kualitas/Kriteria
Parameter Sangat Tercemar Tercemar Tercemar Memenuhi
Lingkungan tercemar berat sedang ringan baku mutu
(1) (2) (3) (4) (5)
Indeks 10 < PIj ≤ 1,0 < PIj ≤
PIj>15,0 5,0 < PIj ≤ 10,0 0 ≤ PIj ≤ 1,0
pencemaran 15,0 5,0

3.1.2. Komponen Biologi


A. Vegetasi
1. Pengumpulan Data
Pengambilan/pengumpulan data vegetasi diperoleh dengan meggunakan
teknik plot quadrat sampling. Ukuran kuadrat untuk bentuk pohon adalah 20 m x 20
m, tihang 10 m x 10 m dan samak 5 m x 5m, sedang epifit hanya ditentukan
kehadirannya. Adapun penempatan kuadrat tersebut ditentukan secara sistematik
random sampling.
2. Analisis Data

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Parameter flora yang diamati meliputi summed dominance ratio (SDR),
kekayaan jenis, keanekaragaman dan potensi pemanfaatan. Data untuk menentukan
nilai SDR dan keanekaragaman flora menggunakan metode kuadrat. Sedang potensi
pemanfaatan ditentukan atas dasar niali ekonomi, budaya dan ekologis.
 Hasil pencatatan individu tiap jenis tumbuhan yang masuk dalam kuadrat
pengamatan digunakan untuk menentukan nilai SDR dan indeks keragaman
shannon-winner. SDR dihitung dengan rumus (Kusman,1997) :

𝐹𝑟 + 𝐷𝑟
𝑆𝐷𝑅 =
2

Keterangan :
SDR = Summed Dominance Ratio,
Fr = Frekuensi relatif (frekuensi suatu jenis dibagi frekuensi semua
jenis),
Dr = dominan realtif (frekuensi suatu jenis dibagi total dominasi semua
jenis)
 Kerapatan, frekuensi dan dominasi (Kusmana,1997):
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑖𝑛𝑑𝑖𝑣𝑖𝑑𝑢 𝑠𝑢𝑎𝑡𝑢 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠
𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 (𝐾) = (dalam individu/Ha)
𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑝𝑙𝑜𝑡

𝑘𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑠𝑢𝑎𝑡𝑢 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠


𝐾𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑟𝑒𝑙𝑎𝑡𝑖𝑓 = ( ) 𝑥 100% (𝐾𝑅%)
𝑘𝑒𝑟𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑙𝑜𝑡 𝑡𝑒𝑟ℎ𝑎𝑑𝑎𝑝 𝑠𝑢𝑎𝑡𝑢 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠


𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 (𝐹) =
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑝𝑒𝑡𝑎𝑘

𝑓𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑠𝑢𝑎𝑡𝑢 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠


𝐹𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑟𝑒𝑙𝑎𝑡𝑖𝑓 = ( ) 𝑥 100% (𝐹𝑅%)
𝑓𝑟𝑒𝑘𝑢𝑒𝑛𝑠𝑖 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠

𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑏𝑖𝑑𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑠𝑎𝑟 𝑠𝑢𝑎𝑡𝑢 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠 2


𝐷𝑜𝑚𝑖𝑛𝑎𝑠𝑖 (𝐷) = (𝑚 ⁄ℎ𝑎)
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑝𝑙𝑜𝑡

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
𝑑𝑜𝑚𝑖𝑛𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑢𝑎𝑡𝑢 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠
𝐷𝑜𝑚𝑖𝑛𝑎𝑠𝑖 𝑟𝑒𝑙𝑎𝑡𝑖𝑓 = ( ) 𝑥 100% (𝐷𝑅%)
𝑑𝑜𝑚𝑖𝑛𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠

 Indeks Nilai Penting (Kusman,1997) indeks nilai penting dihitung


menggunakan persamaan:
INF = KR + FR + DR
Keterangan :
INP = Indeks Nilai Penting (%)
KR = Kerapatan Relatif (%)
FR = Frekuensi Relatif (%)
DR = Dominasi Relatif (%)
 Indeks Keanekaragaman dihitung denganmenggunakan rumus indeks
diversites Shannon-Winner :
𝑛

𝑛𝑖 𝑛𝑖
𝐻 = − ∑ ( ) log ( )
𝑁 𝑁
𝑖=1

Keterangan :
H’ = Indeks keanekarahaman shannom,
Ni = nilai penting suatu jenis, dan
N = nilai penting seluruh jenis.
 Skala kualitas vegetasi mangrove ditentukan berdasarkan Tabel III-11.
Tabel III-11
Skla Kualitas Lingkungan Parameter Vegetasi Mangrove
Skala Kualitas/Kriteria
Parameter Sangat Sangat
Buruk Sedang Baik
Lingkungan Buruk Baik
(2) (3) (4)
(1) (5)
Indeks
<1,5 1,5<H’<3,0 3,0<H’<4,0 4,0<H’<4,5 H’>4,6
Keanekaragaman

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
B. Fauna
1. Pengumpulan Data
Pengumpulan data satwa liar yang terdapat dalam wilayah studi dilakukan
melalui wawancara dengan penduduk. Metode pengumpulan data primer mamalia,
reptilia dan amphibia dilakukan dengan observasi lapangan dengan cara
penjelajahan. Pengumpulan data fauna nocturnal dengan penjelajahan malam hari di
beberapa tempat yang dekat dengan sumber air dengan menggunakan spotlight.
Lokasi sampling fauna dilakukan di lokasi sampling yang sama dengan pengumpulan
data flora.
2. Analisis Data
Kekayaan jenis satwa liar di lokasi kegiatan dan sekitarnya, diperlukan
pemahaman pengenalan jinis/spesies berdasarkan hasil identifikasi. Identifikasi jenis
satwa liar dapat dibantu dengan buku identifikasi satwa liar : mammal, burung dan
reptil. Tingkat kelimpahan jenis dibedakan menjadi banyak, sedang, dan sedikit.
Data yang diperoleh dianalisis secara deskriptif dengan menelaah adanya jenis-jenis
yang dilindungi atau nilai lain bagi masyarakat sekitarnya. Skala kualitas fauna
ditentukan berdasarkan Tabel III-12.

Tabel III-12
Skala Kualitas Ligkungan Parameter Terumbu Karang
Skala Kualitas/Kriteria
Sangat Sangat
Parameter Lingkungan Buruk Sedang Baik
Buruk Baik
(2) (3) (4)
(1) (5)
Keanekaragaman fauna Terdapat Terdapat Terdapat Terdapat Terdapat
1-2 jenis 3-5 jenis 6-10 jenis 11-15 >15 jenis
hewan hewan hewan jenis hewan
hewan

C. Biota Peraian

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Pengumpulan data jenis dan kelimpahan plankton dilakukan dengan
mengambil contoh plankton yaitu dengan cara menyaring air sebanya 100 liter
dengan plakton net No.25 yang kemudian dikonsentrasikan menjadi 25 ml dab
ditambahkan dan ditambahkan pengawet formalin sehingga konsentrasinya sekitar 4
%. Pengumpulan data benthos di perairan mengalir digunakan Surber Net yang
berukuran 25 cm x 40 cm. Sedangkan untuk benthos air tergenang, pengambilan
sampel dilakukan dengan menggunakan Ekman Grab yang berukuran 20 cm x 20
cm. contoh substrat diawetkan dengan larutan formalin 4%. Lokasi sampling biota
air dilakukan di lokasi sampling yang sama dengan pengukuran dan pengambilan
sampel air.
1. Analisis Data
 Untuk memperoleh informasi mengenai biota perairan diperoleh melalui
pendugaan kelimpahan, kekayaan dan keragaman jenis biota, dengan
menggunakan persamaan :
1 𝐵 𝐷
𝑋 = ( ) 𝑥 ( ) 𝑥 ( ) 𝑥𝐹
𝐴 𝐶 𝐸
Keterangan :
X = kelimpahan plankton (ind/lt)
A = volume air yang disaring (lt)
B = volume air yang tersaring (ml)
C = volume preparat (ml)
D = bidang pengamatan (mm2)
E = lua cover glass (mm2), dan
F = jumlah individu yang teramati
 Kelimpahan Bentos dihitung dengan rumus :
𝑛𝑖 𝑥 𝐾
𝑋𝑖 =
𝐿
Keterangan :
Xi = kelimpahan fauna benthic jenis I (ind/Lt)
ni = jumlah invidu conto jenis i,
K = faktor konversi alat sampling, dan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
L = luas mulut alat sampling (m2).
 Untuk menghitung indeks keragaman plankton maupun bentos digunakan
persamaan :
𝑛

𝑛𝑖 𝑛𝑖
𝐻 = − ∑ ( ) log ( )
𝑁 𝑁
𝑖=1

Keterangan :
H’ = Indeks keragaman,
Ni = jumlah individu spesies ke-i, dan
N = jumlah total inividu dari seluruh jenis.
 Indeks keseragaman jenis, keseragaman jenis benthos dan plankton dihitung
menggunakan persamaan Margaked dalam Krebs (1985) :
𝐻
𝐸=
𝐻𝑚𝑎𝑥
Keterangan :
E = indeks keseragaman jenis (kisaran 0-1)
H = indeks keseragaman jenis shanon-wiener yang diperoleh
Hmax = indeks keseragaman (In S, S = jumlah jenis)
 Indeks dominansi, indeks dominansi (D) dihitung dengan rumus :
𝑝
𝑛𝑖 2
𝐷 = ∑( )
𝑁
𝑖=1

Keterangan :
D = indeks dominansi
Ni = jumlah individu jenis ke-1
N = jumlah individu seluruh jenis
 Analisis data mengenai organisme nekton/ikan akan dikhususkan terhadap
jenis-jenis ikan yang mempunyai nilai ekonomis dan ekologis. Data
keberadaan ikan pada kawasan studi akan diventarisasi berdasarkan
wawancara dengan penduduk setempat dan pengamatan lapangan serta
menggunakan data pendukung dari sumber lain ( Dinas Perikanan).
 Skala kualitas biota perairan ditentukan berdasarkan Tabel III-13.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Tabel III-13
Skala Kualitas Lingkungan Parameter Biota Perairan
Skala Kualitas/Kriteria
Sangat Sangat
Parameter Lingkungan Buruk Sedang Baik
Buruk Baik
(2) (3) (4)
(1) (5)
Indeks
<1,5 1,5<H’<3,0 3,0<H’<4,0 4,0<H’<4,5 H’>4,6
Keanekaragaman

3.1.3. Komponen Sosial, Ekonomi dan Budaya


Data primer parameter komponen sosial, ekonomi dan budaya dikumpulkan
melalui hasil wawancara responden. Metode pengambilan sampel secara purposive
stratified sampling. Sampel ditentukan sebanyak 20 orang setiap desa, dengan
stratifikasi pada jenis pekerjaan dan peluang terkena dampak akibat kegiatan
pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel PT. Resky Monagung Industry.
Penentuan sampel responden pada setiap jenis pekerjaan yaitu secara proporsional
dari jumlah kepala keluarga yang bekerja pada sektor kegiatan tersebut. Selain
penentuan sampel responden masyarakat, maka untuk melihat keterwakilan lokasi
kemungkinan terjadinya dampak, maka dilakukan pengambilan sampel desa yang
berada di sekitar lokasi kegiatan. Perimbangan dalam memilih desa sampel yaitu : (a)
jarak dan letak desa dengan lokasi kegiatan, (b) keterwakilan lokasi kecamatan/desa,
(c) potensial tekena dampak negatif dan dampak positif. Atas dasar pertimbangan
tersebut, maka lokasi desa sampel pengambilan data sosial, ekonomi dan budaya.
Data sekunder bersumber dari dari laporan hasil penelitian yang diperoleh melalui
studi pustaka pada beberapa instansi terkait yang berhubungan dengan kegiatan studi
ANDAL, antara lain data dari Biro Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Konawe

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Selatan, Pemda Kabupaten Konawe Selatan, Bappeda Kabupaten Konawe Selatan,
Dinas terkait di Kabupaten Konawe Selatan dan Provinsi Sulawesi Tenggara dan
data dari desa dan kecamatan yang masuk dalam wilayah studi. Adapun rincian jenis
data, metode sampling dalam pengumpulan data dan teknik analisis untuk masing-
masing parameter pada komponen sosial diuraikan sebagai berikut :

A. Komponen Demografi
1. Pengumpulan Data
Pengumpulan data demografi atau kependudukan meliputi data sekunder dan
data primer. Data sekunder diperoleh melalui data statistik di Kabupaten Konawe
Selatan Serta monografi kecamatan (Kecamatan Palangga Selatan Dalam Angka).
Data primer diperoleh melalui wawancara dan pengamatan langsung di lapangan.
Parameter aspek kependudukan yang diteliti meliputi :
 Struktur penduduk yang tediri dari komposisi penduduk dan kepadatan
penduduk.
 Pertumbuhan penduduk yang terdiri dari tingkat kelahiran, tingkat kematian
dan pola imigrasi.
 Tenaga kerja, yang terdiri dari tingkat pertisipasi angkatan kerja dan tingkat
pengangguran.
2. Analisis Data
Data demografi yang bersifat kuantitatif dianalisis secara statistik, sedangkan
yang besifat kuaitatif dilakukan berdasarkan analisis isi (content analysis). Analisis
kuantitatif dialkukan menggunakan persamaan :
 Kepadatan penduduk dihitung berdasarkan persamaan berikut :
𝐽𝑚𝑙 𝑃𝑒𝑛𝑑𝑢𝑑𝑢𝑘 (𝑗𝑖𝑤𝑎)
𝐾𝑝 = 𝑥 100 %
𝐿𝑢𝑎𝑠 𝑊𝑖𝑙𝑎𝑦𝑎ℎ (𝑘𝑚2 )
 Pertumbuhan penduduk dihitung berdasarkan persamaan berikut :
𝑃𝑡 = 𝑃0 (1 + 𝑟)𝑡
Keterangan :
Pt = Jumlah penduduk tahun ke-t/akhir perhitungan (jiwa),

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
P0 = Jumlah penduduk tahun ke-0/awal perhitungan (jiwa),
t = Jangka waktu antara P0 dan Pt (tahun) dan
r = Rata-rata pertumbuhan penduduk setiap tahun selama tahun (%).
 Angkatan kerja adalah penduduk berumur 15 tahun ke atas yang selama
seminggu sebelum pencacahan telah bekerja atau punya pekerjaan, tetapi
untuk sementara waktu tidak bekerja dan mereka yang tidak bekerja atau
sedang mencari pekerjaan. Tingkat partisipasi angkatan kerja dihitung
berdasarkan persamaan berikut :

𝐴𝑛𝑔𝑘𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑘𝑒𝑟𝑗𝑎
𝑇𝑃𝐴𝐾 = 𝑥 100 %
𝑃𝑒𝑛𝑑𝑢𝑑𝑢𝑘 𝑏𝑒𝑟𝑢𝑚𝑢𝑟 15 𝑡𝑎ℎ𝑢𝑛 𝑘𝑒𝑎𝑡𝑎𝑠

 Skala kualitas kependudukan ditentukan berdasarkan Tabel III-14.

Tabel III-14
Skala Kualitas Lingkungan Kependudukan
Skala Kualitas/Kriteria
Parameter
Sangat Buruk Buruk Sedang Baik Sangat Baik
Lingkungan
(1) (2) (3) (4) (5)
Pertumbuhan Pertumbuhan Pertumbuhan Pertumbuhan
Pertumbuhan
Pertumbuhan Penduduk Penduduk Penduduk Penduduk
Penduduk <2%
Penduduk >3,5% 3,01- 3,01- 3,01-
pertahun
pertahun 3,5% pertahun 3,5% pertahun 3,5% pertahun

B. Komponen Ekonomi
1. Pengumpulan Data
Data sosial ekonomi yang dibutuhkan adalah data sekunder dan data primer.
Data sekunder meliputi data monografi (desa dan kecamatan) dan data statistik
instansi terkait, sedangkan data primer diperoleh melalui wawancara secara langsung
terhadap masyarakat di daerah sekitar kagiatan berlangsung dan pengamatan

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
terhadap kegiatan-kegiatan ekonomi di lapangan. Adapun parameter aspek sosisal
ekonomi yang diteliti meliputi :
 Ekonomi rumah tangga yang tediri dari sumber mata pencaharian, tingakat
pendapatan, kesempatan kerja dan peluang berusaha masarakat.
 Ekonomi sumberdaya alam yang meliputi : pola penggunaan dan pemilikan
lahan dan sumberdaya alam milik umum (sumberday yang
digunakan/dilindungi oleh masyarakat di sekitar kegiatan).
2. Analisis Data
Analisis data sosial ekonomi dilakukan dengan metode deduksi untuk
menganalisis kecenderungan perilaku masyarakat setelah ada kegiatan, seperti : apa
yang dilakukan penduduk dengan adanya kegiatan/proyek, jenis peluang berusaha
yang telah dilakukan di lokasi sekitar kegiatan/proyek dan, perilaku dalam
membelanjakan uang/pendapatan dan sebagainya.
 Peningkatan kesempatan kerja (KK) dianalisis menggunakan pendekatan
sebelum dan seteleh adanya kegiatan pembangunan pabrik pengolahan bijih
nikel :
(𝐾𝐾) 𝑇𝑃 = (%𝑃𝑈𝐾)𝑇𝑃 − (𝐾𝑇𝐾)𝑇𝑃
Keterangan :
(KK)TP = kesempatan kerja tanpa ada proyek
(PUK)TP = penduduk usia kerja tanpa proyek (15-54 tahun)
(KTK)TP = kebutuhan tenaga kerja tanpa proyek
 Pendapatan yang diperoleh rata-rata penduduk atau kepala keluarga disekitar
lokasi studi, sebelum pelaksanaan kegiatan pembangunan pabrik pengolahan
bijih nikel.
(𝐼) 𝑇𝑃 = (𝑇𝑅) 𝑇𝑃 − (𝑇𝐶) 𝑇𝑃
Keterangan :
(I)TP = tingkat pendapatan keluarga sebelum ada proyek (income)
(TR)TP = total penerimaan keluarga sebelum ada proyek (total Revenue)
(TC)TP = total pengeluaran sebelum ada proyek (total cost)

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
 skala kualitas sosial ekonomi ditentukan berdasarkan Tabel III-15.

Tabel III-15
Skala Kualitas Lingkungan Sosial Ekonomi
Skala Kualitas/Kriteria
Parameter
Sangat Buruk Buruk Sedang Baik Sangat Baik
Lingkungan
(1) (2) (3) (4) (5)
≤ ½ standar
Tingkat 1/2 – setara Setara dengan
kebutuhan hidup >1 ½ - 2 kali > 2 kali
pendapatan dengan 1-1 ½ kali
minimum (KHM)/UMR (KHM)/UMR
(penghasilan) (KHM)/UMR (KHM)/UMR
(KHM)/UMR
Tingkat Tingkat Tingkat Tingkat Tingkat
Kesempatan
pengangguran pengangguran pengangguran pengangguran pengangguran
kerja
>75% 55%-75% 30%-55% 10%-30% <10%
Tenaga kerja Tenaga kerja Tenaga kerja
Tenaga kerja Tenaga kerja
Kesempatan lokal yang lokal yang lokal yang
lokal yang lokal yang
kerja lokal terserap antara terserap antara terserap antara
terserap <5% terserap >30%
5%-10% 11%-20% 21%-30%

C. Sosial Budaya
1. Pengumpulan data
Data primer dan data sekunder merupakan data yang dibutuhkan dalam
mencermati/ menganalisis kondisi sosial budaya. Pengumpulan data sekunder
diperoleh melalui monografi (kabupaten, kecamatan, desa), Sedangkan data primer
diperoleh melalui wawancara dan pengamatan langsung di lapangan. Adapun
parameter yang diteliti meliputi :
- Kebudayaan , meliputi Adat istiadat, dan Nilai dan norma budaya
- Proses sosial dalam masyarakat yang menyangkut: Proses asosiatif (kerja
sama)
- Proses diasosiatif (konflik sosial), Akulturasi, Asimilasi dan integrasi Seflia
Kohesi sosial.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
- Pranata Sosial kelembagaan masyarakat, meliputi Ekonomi (hak ulayat),
pendidikan, Agama dan Keluarga
- Pelapisan sosial, meliputi Pendidikan, Ekonomi dan pekerjaan
- Komponen sosial lainnya, meliputi: Kekuasaan dan wewenang, Sikap dan
persepsi, Adaptasi ekologis, Konfiik social, Kecemburuan sosial dan
Keresahan masyarakat
2. Analisis data
Metode analisis data sosial budaya dilakukan berdasarkan pengamatan di
lapangan yang ditampilkan secara deskriptif analisis. Pengamatan di lapangan
dilakukan dengan metodologi kualitatif untuk mendapatkan data deskriptif berupa
data tertulis atau lisan dari orang-orang atau perilaku yang diamati. Metode analisis
yang bersifat kualitatif dilakukan dengan analisis isi, sedangkan yang bersifat
kuantitatif dilakukan dengan analisis statistik. Selanjutnya hasil analisis data
ditentukan skala kualitasnya berdasarkan Tabel III-16.

Tabel III-16
Skala Kualitas Lingkungan Sosial Budaya
Skala Kualitas/Kriteria
Parameter
Sangat Buruk Buruk Sedang Baik Sangat Baik
Lingkungan
(1) (2) (3) (4) (5)
Masyarakat
Tidak seluruh Masyarakat
seluruhnya Seluruh
Masyarakat sudh masyarakat masih
mendukung adat masyarakat
tidak peduli mendukung adat mendukung adat
istiadat setempat mendukung dan
dengan adat istiadat. istiadat setempat
Budaya secara utuh dan melaksanakan
istiadat setempat, Pelaksanaanya pelaksanaannya
murni, adat istiadat
tidak ada kegiatan tegantung dilakukan
pelaksanaannya secara utuh dan
yang bersifat adat situasi dan bersama pada
dilakukan murni
kondisi waktu tertentu
terkoordinasi
Konflik yang
Kondisi Kondisi
timbul ditengah
masyarakat masyarakat Konflik jarag Tidak ada konflik
masyarakat
setempat sangat setempat agak timbul ditengah dalam
bersifat
Proses sosial rawan terhadap rawan terhadap masyarakat, bermasyarakat
temporer,
konflik baik konflik baik kondisi cenderung kondisi aan
diselesaikan
internal maupun internal maupun aman terkendali
dengan
eksternal eksternal
musyawarah

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Masyarakat Masyarakat Masyarakat
Masyarakat cenderung Masyarakat setempat tidak menghendaki dan
Sikap dan
menolak apa saja menolak dan tidak menerima menolak apapun bersikap sesuai
pesepsi
yang berhubungan berfikir negatif dan menolak yang dengan yang
masyarakat
dengan proyek terhadap adanya proyek direncanakan direncanakan
kegiatan proyek proyek proyek

3.1.4 Komponen Kesehatan Masyarakat


A. Sanitasi lingkungan
1. Pengumpulan Data
Untuk menganalisis kondisi sanitasi lingkungan, data diperoleh melalui
wawancara dan pengamatan langsung di lapangan. Adapun parameter kondisi
sanitasi lingkungan yang diteliti meliputi : cakupan saran air bersih, cakupan jamban
keluarga, cakupan sarana pembuangan air limbah cakupan pembuangan sampah dan
cakupan rumah sehat.
2. Analisis data
 Cakupan sarana air bersih (SAB) masayarakat dihitung dengan mencermati
banyaknya keluarga yang telah akses terhadap air bersih. Rumus yang dapat
digunakan adalah:
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝐾𝐾 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑙𝑎ℎ 𝑘𝑎𝑠𝑒𝑠 𝑡𝑒𝑟ℎ𝑎𝑑𝑎𝑝 𝑆𝐴𝐵
𝐶𝑎𝑘𝑢𝑝𝑎𝑛 𝑆𝐴𝐵 = 𝑥 100 %
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐾𝐾 𝑑𝑖𝑘𝑎𝑤𝑎𝑠𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

 Cakupan jamban keluarga (jaga) dihitung dari keluarga yang telah akses
terhadap sarana Jaga dibandingkan dengan seluruh populasi rumus yang
digunakan adalah :
𝐶𝑎𝑘𝑢𝑝𝑎𝑛 𝐽𝐴𝐺𝐴
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝐾𝐾 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑙𝑎ℎ 𝑎𝑘𝑠𝑒𝑠 𝑡𝑒𝑟ℎ𝑎𝑑𝑎𝑝 𝐽𝐴𝐺𝐴
= 𝑥 100 %
𝐽𝑈𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐾𝐾 𝑑𝑖 𝐾𝑎𝑤𝑎𝑠𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

 Cakupan sarana pembuangan air limbah (SPAL), dihitung dengan


mencermati keluarga yang sudah memiliki SPAL. Rumus yang digunakan
adalah :

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝐾𝐾 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑙𝑎ℎ 𝑚𝑒𝑚𝑖𝑙𝑖𝑘𝑖 𝑆𝑃𝐴𝐿
𝐶𝑎𝑘𝑢𝑝𝑎𝑛 𝑆𝑃𝐴𝐿 = 𝑥 100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐾𝐾 𝑑𝑖 𝑘𝑎𝑤𝑎𝑠𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

 Cakupan Pembuangan Sampah rumah tangga dihtung dari keluarga yang


telah memiliki sarana pembuangan sampah. Rumus yang digunakan adalah
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝐾𝐾 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑙𝑎ℎ 𝑚𝑒𝑚𝑖𝑙𝑖𝑘𝑖 𝑆𝑃𝑆
𝐶𝑎𝑘𝑢𝑝𝑎𝑛 𝑆𝑃𝑆 = 𝑥 100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐾𝐾 𝑑𝑖 𝑘𝑎𝑤𝑎𝑠𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

 Cakupan rumah sehat, yaitu rasio rumah yang telah memenuhi syarat
kesehatan dari seluruh rumah yang ada di daerah tersebut. Rumus yang
digunakan adalah
𝐶𝑎𝑘𝑢𝑝𝑎𝑛 𝑅𝑆
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑟𝑢𝑚𝑎ℎ 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑚𝑒𝑚𝑒𝑛𝑢ℎ𝑖 𝑠𝑦𝑎𝑟𝑎𝑡 𝑘𝑒𝑠𝑒ℎ𝑎𝑡𝑎𝑛
= 𝑥 100%
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝐾𝐾 𝑑𝑖 𝑘𝑎𝑤𝑎𝑠𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑏𝑢𝑡

 Tingkat kesehatan masyarakat menggambarkan rasio pengunjung unit


pelayanan keseahatan dan banyaknya tenaga kesehatan, rumus yang
digunakan adalah :
R = (UM) x 100%
Keterangan :
R = tingkat pelayanan kesehatan
U = jumlah penduduk dilayani/pengunjung
M = jumlah tenaga kesehatan di instansi

B. Potensi Terjadinya Penyakit


1. Pengumpulan Data
Sumber data dalam memprakirakan dampak terjadinya penyakit diperoleh
dari data sekunder. Dilakukan pengukuran angka kesakitan dan angka kematian oleh
penyebab tertentu dimasyarakat. Hal ini dapat dilakukan dengan mengerjakan
analisis epidemologi atas laporan yag ada di institusi pelayanan masyarakat
(Puskesmas maupun Dinas Kesehatan Masyarakat setempat).

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
2. Analisis Data
Data angka kesakitan dan angka kematian dari hasil analisis epidemologi atas
laporan yang ada di institusi pelayanan kesehatan selanjutnya dianalisa secara
deskriptif. Hasil analisa ditentukan skala lingkunganya berdasarkan kriteria dalam
Tabel III-17.

Tabel III-17
Skala kualitas lingkungan ksehatan masyarakat
Skala Kualitas/Kriteria
Parameter Sangat
Sangat Buruk Buruk Sedang Baik
Lingkungan Baik
(1) (2) (3) (4)
(5)
Urutan 1-3 Urutan 1-2 Urutan 1
Urutan 1-3
Uruta 1-5 peyakit infeksi penyakit penyakit
bukan
Pola penyakit kesemuanya urutan 4-5 infeksi 3-5 infeksi 2-5
penyakit
penyakit infeksi bukan penyakit penyakit bukan penyakit bukan
infeksi
infeksi infeksi infeksi
Sanitasi
Sangat buruk Buruk sedang baik Sangat baik
lingkungan

3.2. Metode Prakiraan Dampak Lingkungan


Metode prakiraan dampak studi AMDAL ini dilakukan untuk memprakirakan
besaran masing-masing dampak penting hipoteik.
A. Komponen Geo-Fisik-Kimia

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
1. Penurunan Kualitas Udara
Dampak penurunan kualitas udara khusus untuk sebaran gas-gas pencemar
diprakirakan dengan menggunakan Model Gaussian Plume.
 Mobilisasi peralatan dan material konstruksi, menggunakan model gaussian
plume yang dimodifikasi dengan asumsi smber bergerak (line source),
2𝑄𝑗 1 𝑧 2
𝐶(𝑥,𝑧) = exp [(− )( ) ]
(2𝑛)1/2 𝜎𝑧 𝑈𝑠 2 𝜎𝑧
 Aktivitas alat berat saat pembersihan lahan, operasional genset menggunakan
model gaussian plume yang dimodifikasi dengan asumsi sumber tidak
bergerak (area source),
𝑄𝑗
𝐶(𝑥) =
𝑛𝜎𝑦 𝜎𝑧 𝑈𝑠
 Operasional pabrik pengolahan bijih nikel dalam hal ini blast furnace
menggunakan model gaussian plume,
𝑄𝑗 𝑦2 (𝑧 − 𝐻𝑐 )2 (𝑧 + 𝐻𝑐 )2
𝐶𝑗(𝑥,𝑦,𝑧) = 𝑒𝑥𝑝 − ( ) [𝑒𝑥𝑝 (− ) + 𝑒𝑥𝑝 (− )]
(2𝑛𝑈𝑠 𝜎𝑦 𝜎𝑧 ) 2𝜎𝑦 2 2𝜎𝑧 2 2𝜎𝑧 2

𝐶𝑗(𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙) = 𝐶𝑗(𝑒𝑚𝑖𝑠𝑖) + 𝐶𝑗(𝑎𝑤𝑎𝑙)


Keterangan :
Cj = konsentrasi awal parameter (µg/m3)
Qj = konsentrasi emisi parameter (µg/detik)
y = koefisien dispersi Gauss horizontal (m)
z = koefisien dispersi Gauss vertikal (m)
Us = kecepatan angin arah sumbu x (m/detik)
Hc = ketinggian efektif cerobong (m)
Z = ketinggian elevasi (m)
σy, σz = koefisien disperse gauss
Cj(total) = koefisien kontaminan total j (µg/m3)
Cj(emisi) = koefisien kontaminan j hasil pemaparan sumber emisi (µg/m3)
Cj(awal) = koefisien kontaminan j awal pada udara ambien (µg/m3)

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
 Sedangkan prediksi dampak khusus untuk parameter debu akibat kendaraan
dalam kegiatan pengangkutan dihitung dengan menggunakan persamaan
berikut :
𝑠 2 𝑑 𝑤
𝑒𝑢 = 0,6 (0,81 𝑠) ( ) ( )( )
20 365 4
Keterangan :
eu = Jumlah debu per panjang jalan (lb/mil)
s = Silt content (%)
S = Kecepatan kendaraan (mph)
w = Jumlah roda kendaraan
d = Jumlah hari tidak hujan dalam 1 tahun

3. Peningkatan Kebisingan
Dampak peningkatan kebisingan yang dihasilkan bunti mesin kendaraan dan
pabrik diperkirakan dengan menggunakan model matematis pada kegiatan :
 Mobilisasi peralatan dan material konstruksi, (sumber bergerak),
𝑅𝑖
𝐿𝑃𝑖 = 𝐿𝑃0 − 10 log ( )
𝑅0
 Aktivitas alat berat saat pembersihan lahan, operasional genset, (sumber tidak
bergerak),
𝑅𝑖
𝐿𝑃𝑖 = 𝐿𝑃0 − 20 log ( )
𝑅0

Keterangan :
LP0 = Tingkat kebisingan pada jarak R0, tingkat kebisingan standar misalnya
5ft, dB(A)
LP1 = Tingkat kebisingan pada jarak R1, dB(A)
R0 = Jarak pengukuran kebisingan dari sumber kebisingan 1
R1 = Jarak pengukuran kebisingan dari sumber kebisingan 2

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
 Jika kebisingan dari n buah sumber yang sama maka tingkat kebisingan
totalnya dapat dihitung dengan menggunakan persaamaan :
𝐿𝑡𝑜𝑡 = (𝐿𝑃0 + 10 log 𝑛) 𝑑𝐵𝐴.

 Selanjutnya jika sumber berbeda dihitung dengan menggunakan persamaan


(tripathy, D. B., 2011, Noise Pollution. APH Publishing Corporation. India).
𝐿𝑡𝑜𝑡 = 10 log[10𝐿1/10 + 10𝐿2/10 + 10𝐿3/10 ]

4. Peningkatan Limbah B3 dan Non B3


 Prakiraan besaran dampak dilakukan secara matematis dan analogi.
Perhitungan matematis dilakukan dengan mengalikan standar volume sampah
per orang per hari tengan jumlah tenaga kerja konstruksi yang akan
dipekerjakan oleh PT. Resky Monagung Industry Pendekatan analogi
dilakukan dengan mengestimasi jumlah sampah yang dihasilkan dari kegiatan
konstruksi.
 Prakiraan besaran dampak dilkukan secara matematis dan analogi.
Perhitungan matematis dilakukan dengan cara mengalikan standar pemakaian
oli dan aki per alat/kendaraan konstruksi per satuan waktu dengan jumlah
alat/kendaraan konstruksi dan produksi yang akan digunakan oleh PT. Resky
Monagung Industry Penetapan standar dilakukan dengan analogi terhadap
kegiatan serupa.

5. Peningkatan Debit Aliran Permukaan


Peningkatan debit aliran permukaan yang terjadi pada tahap konstruksi dan
operasi diprediksi dengan model soil convertion service (SCS) yang disesuaikan
dengan kondisi lahan saat konstruksi dan saat operasi terminal khusus.
6. Penentuan Kualitas Air
Penentuan kualitas Air yang terjadi pada tahap konstruksi dan operasi
diprediksi dengan model neraca massa

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
(𝐶𝑠 𝑥 𝑄𝑠 ) + (𝐶𝑝 𝑥 𝑄𝑝 )
𝐶0 =
𝑄𝑠 + 𝑄𝑝

Keterangan :
C0 = Konsentrasi pencemaran dititik pencampuran
Cs = konsentrasi pencemaran di perairan
Qs = Debit aliran perairan
Cp = Konsentrasi pencemar di aliran limbah
Qp = Debit air limbah

B. Komponen Biologi
Dampak penting hipotetik untuk komponen biologi yaitu gangguan biota
perairan. Prakiraan besaran dampak dilakukan dengan professional judgment
berdasarkan data primer dan data sekunder struktur komunitas biota laut di perairan
laut sekitar.

C. Komponen Sosial, Ekonomi dan Budaya


Dampak pentik hipotetik untuk komponen sosial, ekonomi dan budaya yaitu
kesempatan kerja, kesempatan berusaha, peningkatan pendapatan dan perubahan
sikap dan presepsi masyarakat.
1. Penigkatan Kesempatan Kerja
Prakiraan dampak pembangunan terminal khusus terhadap kesempatan kerja
(KK) menggunakan persamaan berikut :

KK = (KK)DP – (KK)TP

Keterangan :
KK = Kesempatan kerja
(KK)DP = Kesempatan kerja setelah ada proyek
(KK)TP = Kesempatan kerja tanpa proyek
Sementara itu, peningkatan kesempatan kerja (KK) setelah adanya kegiatan
pembangunan pabrik pengolahan bijih nikel :

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
(KK)DP = (%PUK)DP – (KTK)DP

Keterangan :
(KK)DP = Kesempatan kerja dengan adanya proyek
(PUK)DP = Penduduk usia kerja dengan adanya proyek (15 -54 thn)
(KTK)DP = Kebutuhan tenaga kerja dengan adanya proyek

2. Peningkatan Kesempatan Berusaha


Prakiraan dampak pembangunan termnal khusus terhadap peluang berusaha,
menggunakan persamaan berikut :

PU = (PU)DP – (PU)TP

Keterangan :
PU = Kesempatan Usaha
(PU)DP = Jumlah unit masyarakat yang berkembang setelah ada proyek
(PU)TP = Jumlah unit usaha masyarakat sebelum ada proyek

3. Peningkatan Pendapata Masyarakat


Prakiraan dampak pembangunan terminal khusus terhadap penigkatan
pendapatan masyarakat yaitu menghitung selisih pendapatan keluarga dengan dan
tanpa proyek, mnggunakan persamaan berikut :

ΔI = IDP – ITP

Keterangan :
ΔI = Tigkat pendapatan keluarga
IDP = Pendapatan keluarga dengan proyek
ITP = Pendapatan keluarga tanpa proyek
Sementara itu pendapatan yang diperoleh rata-rata penduduk atau kepala keluarga di
sekitar lokasi studi, setelah pelaksanaan kegiatan pembangunan terminal khusus
dihitung dengan :

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
IDP = (TR)DP – (TC)DP

Keterangan :
IDP = Tingakat pendapat keluarga setelah ada proyek (income)
(TR)DP = Total penerimaan keluarga setelah ada proyek (total revenue)
(TC)DP = Total pengeluaran setelah adanya proyek (total cost)

4. Perubahan Sikap dan Presepsi Masyarakat


Prakiraan besaran dampak perubahan sikap dan presepsi masyarakat
dilakukan dengan profesional judgment berdasarkan data primer dan data sekunder
struktur sosekbud masyarakat yang bermukim di Kecamatan Palangaa Selatan,
Khususnya Desa Lalowua.

D. Komponen Kesehatan Masyarakat


Dampak penting hipotetik untuk komponen kesmas yaitu penurunan sanitasi
lingkungan dan potensi terjadinya penyakit. Prakiraan besaran dampak-dampak ini
dilakukan dengan profesional judgment berdasarkan data primer dan data sekunder
struktur kesehatan masyarakat yang bermukim di Kecamatan Palangga Selatan,
Khususnya Desa Lalowua.
3.2.1. Prakiraan Besaran Dampak
Prakiraan bearan dampak dilakukan untuk menetukan skala kualitas
lingkungan yang diprakirakan akan beruabah dan terkena dampak. Selanjutnya,
dilakukan prakiraan dampak apakah suatu dampak bersifat sangat besar, besar,
sedang, kecil atau sangat kecil dengan menggunakan kriteria seperti disajikan pada
Tabel III-18.

Tabel III-18
Sifat Besaran Dampak Lingkungan
Besaran Perubahan Sifat Dampak
No
Kualitas lingkungan Lingkungan
1 0 Sangat Kecil

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
2 1 Kecil
3 2 Sedang
4 3 Besar
5 4 Sangat Besar

Besar dampak akan dihitung secara kuantitatif dengan menggunakan metode


analisis sederhana seperti disajikan pada Tabel III-19. Metode ini akan memberikan
gambaran besar dampak dalam skala angka kualitas lingkungan, yang merupakan
selisih antara skala rona lingkungan dengan proyek (Rdp) dengan skala Rona
Lingkungan Tanpa Proyek (Rtp). Pada kolom komponen lingkungan dibagi menjadi
empat kelompok yaitu geo-fisik-kimia, biologi, sosial dan kesehatan masyarakat.
Pada kolom masing-masing komponen kemudian dituliskan parameter atau dampak-
dampak hipotetik yang diprakirakan akan terkena dampak akibat suatu rencana
kegiatan.

Tabel III-19
Prakiraan Dampak dengan Metode Matriks Sederhana
Komponen Prakiraan Besaran Dampak
Skala Skala Rdp
Lingkungan/ (Rdp - Rtp)
Rtp
Dampak Penting 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
Hipotetik A B C D E F G H I J K
b-a c-a d-a e-a f-a
Geo Fisik-Kimia
1.
Dst …
Biologi
1.
Dst…
Sosial, Ekonomi dan Budaya
1.
Dst…
Kesehatan Masyarakat
1.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
Dst…
Keterangan :
1-5 : Jenis kegiatan pada suatu tahap kegiatan
a : Skala kualitas lingkungan pada RLA
b-f : Skala kualitas lingkungan setelah adanya kegiatan proyek
g-k : Besaran dampak = selisih anata skala kualitas lingkungan setelah adanya
kegiatan (Rdp) dan Skala kualitas lingkungan tanpa adanya kegiatan (Rtp).

Pada kolom kualitas rona lingkungan tanpa proyek (Rtp) atau kolom (a) akan
ditulis angka skala kualitas lingkungna yang merupakan konversi dari hasil analisis
terhadap kondisi lingkungan saat ini. Skala kualitas lingkungan dari setiap dampak
penting hipotetik pada komponen lingkungan diperoleh melalui hasil analisis untuk
kemudian ditetapkan atau dikonversi kedalam besaran (angka) skala kualitas
lingkungan dengan mengacu pada peraturan yang berlaku. Angka pada setiap kolom
(kolom b s/d f) yang bervariasi antara 1 s/d 5 masing-masing menunjukan nilai
kualitas lingkungan hasil prakiraan setelah kegiatan berlangsung. Pada kolom
kualitas lingkungan (1 s/d 5) berisikan angka antara 1 s/d 5 yang merupakan jenis-
jenis kegiatan pada setiap tahap. Kolom (b), (c), (d), (e) dan (f) diisi dengan angka-
angka yang menunjukan skala lingkungan setelah berlangsungnya kegiatan terhadap
komponen terkena dampak. Prakiraan besaran dampak dihitung dengan
menggunakan formula sederhana.

3.2.2. Prakiraan Dampak Penting


Untuk mengetahui sifat penting atau tidak pentig dampak, maka dilakukan
prakiraan tingkat kepentingan dampak, dengan mengacu pada Peraturan Pemerintah
nomor 27 Tahun 2012. Penetapan tingkat kepentingan dampak ini dikelompokkan ke
dalam dampak penting (P) dan tidak penting (TP). Pedoman penetapan tingkat
kepentingan dampak adalah dampak tersebut penting (P) atau tidak penting (TP)
didasarkan pada kriteria sebagai berikut.
 Jumlah manuasi yang terkena dampak, apabila masnusia di wilayah studi
yang terkena dampak lingkungan tetapi tidak menikmati manfaat dari

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
usaha/kegiatan, jumlahnya sama atau lebih besar dari jumlah manusia yang
menikmati manfaat dari usaha kegiatan di wilayah studi.
 Luas wilayah persebaran dampak, apabila rencana suatu kegiatan
mengakibatkan adanya wilayah yang mengalami perubahan mendasar dari
segi intensitas dampak, atau tidak berbaliknya dampak atau segi kumulatif
dampak.
 Intensitas dan lamanya dampak berlangsung, apabila :
a) Rencana usaha atau kegiatan akan menyebabkan perubahan pada sifat-
sifat fisik dan atau hayati lingkungan yang melampaui baku mutu
lingkungan menurut praturan perundang-undangan yang berlaku.
b) Rencana usaha atau kegiatan akan menyebabkan perubahan mendasar
pada komponen lingkungan yang melampaui kriteria baku mutu
c) Rencana usaha atau kegiatan akan mengakibatkan spesies-spesies langka
dan atau endemik, dan atau dilindungi menurut undang-undang yang
berlaku terancam punah, atau habitat aslinya mengalami kerusakan.
d) Rencana usaha atau kegiatan akan merusak atau memusnahkan benda-
benda bangunan sejarah yang bernilai tinggi
e) Rencana usaha atau kegiatan akan mengakibatkan konflik atau
kontroversi dengan masyarakat, pemerintah daerah atau pemerintah
pusat, dan atau menimbulkan konflik atau kontroversi di kalangan
masyarakat, pemerintah daerah atau pemerintah pusat.
f) Rencana usaha atau kegiatan akan mengubah atau memodifikasi areal
yang mempunyai nilai keindahan alami yang tinggi
 Banyaknya komponen lain yang terkena dampak, apabila rencana
usaha/kegiatan menimbulkan dampak sekunder dan dampak lanjutan lainnya
yang jumlah komponennya labih atau sama dengan komponen lingkungan
yang terkena dampak primer.
 Sifat kumulatif dampak, apabila

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
a) Dampak lingkungan berulang kali dan terus menerus sehingga pada
kurun waktu tertentu tidak dapat disimilasi oleh ligkungan alam atau
sosial yang menerimanya
b) Beragam dampak lingkungan tertumpuk dalam suatu ruang tertentu
sehingga tidak dapat disimilasi oleh lingkungan alam atau sosial yang
menerimanya.
c) Dampak lingkungan dari berbagai sumber sumber kegiatan menimbulkan
efek saling memperkuat (sinergik).
 Berbalik atau tidak berbaliknya dampak, bila perubahan yang akan dialami
oleh suatu komponen lingkungan tidak dapat dipulihkan kembali dengan
intervensi manusia.

3.3. METODE EVALUASI DAMPAK PENTING


Evaluasi dampak penting dimaksudkan untuk menialai dampak kumulatif
akibat adanya proyek terhadap komponen lingkungan sejak tahap pra konstruksi
sampai tahap pasca operasi secara holistik. Untuk mengevaluasi jika dampak penting
secara holistik, berbagai perubahan lingkungan tersebut atau yang bersifat mendasar,
pada ruang dan waktu tertentu akibat adanya proyek, dugunakan metode diskusi
pakar, studi literatur, survei lapangan dan professional judgment, metode matrik,
bagan alir, overlay untuk focusing dan pengelompokan dampak prioritas dan dengan
analisis keterkaitan dan agregasi dengan bantuan bagan alir.
Pedoman mengevaluasi dampak besar dan penting digunakan interaksi antara
besaran dampak dengan tingkat kepentingan dampak sebagai berikut.
1) Jika besar prakiraan dampak ≥ 2 dan jumlah kriteria P (penting) ≥ 3, maka
prakiraan dampak adalah penting.
2) Jika besar prakiraan dampak ≥ 2 dan jumlah kriteria P (penting) < 3, tetapi
jika salah satu P merupakan kriteria jumlah manusia terkena dampak, maka
prakiraan dampak adalah penting.

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY
3) Jika besar dampak < 2 dan jumlah P ≥ 3, maka prakiraan dampak adalah
penting.
4) Jika besar prakiraan dampak ≥ 2 dan jumlah P < 3, maka prakiraan dampak
adalah tidak penting.
5) Jika besar prakiraan dampak < 2 dan jumlah P < 3, maka prakiraan dampak
adalah tidak penting.
Bila dampak yang disimpulkan merupakan dampak penting, maka dampak-
dampak itulah yanga akan dijadikan dasar untuk penyusunan Rencana Pengelolaan
Lingkungan dan Recana Pemantauan Lingkungan.
Melalui kajian holistik terhadap rencana kegiatan ini akan dapat diperoleh
dua informasi penting :
(1) Masukan bagi pengambil keputusan untuk menentukan kelayakan lingkungan
rencana kegiatan terminal khusus PT. Resky Monagung Industry.
(2) Arahan penyusun rencana pengelolaan lingkungan (RKL) dan rencana
pemantauan lingkungan (RPL).

KA-ANDAL Pembangunan Pabrik Pengolahan Bijih Nikel Dan Fasilitas Penunjangnya


PT. RESKY MONAGUNG INDUSTRY