Anda di halaman 1dari 53

TUGAS KELOMPOK RP3KBT 2

KEPEKAAN INTUISI UNTUK MEMBUAT DAN MENYUSUN KERANGKA PIKIR

Disusun Oleh:

Lucki Ardianty (17911004)


Qoni’atur Rohmatillah (17911008)
Eka Safitri Apriliani (17911019)
Mario Aji Ramadhan (17911016)
Muhammad Agis Bahtiar (17911045)

MAGISTER MANAJEMEN 49A

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

YOGYAKARTA

2018
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan
rahmat, taufik, dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas mata kuliah
strategic thinking II. Semoga tugas berupa rancangan perencanaan ini mempunyai manfaat
untuk semua pihak. Terlebih kepada dosen Pengampu mata kuliah strategic thinking paruh
kedua (Dra. Trias Setiawati, M.Si.) kami ucapkan terima kasih..

Adapun laporan RP3KBT ini dibuat untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan mata kuliah
strategik thinking di kelas MM UII angkatan 49A program pascasarjana fakultas ekonomi
Universitas Islam Indonesia Yogyakarta 2018. Dalam tugas pertama ini kami mengambil
tema peran dialog dalam pemikiran strategis. Dengan harapan keseluruhan anggota kelompok
memiliki kemampuan yang akan semakin berkembang dalam berdialog.

Kami dari kelompok 4 juga memohon maaf kepada semua pihak jika dalam pelaksanaan
penulisan laporan RP3KBT ini terdapat kesalahan atau hal yang kurang berkenan, semua
tidak lepas karena keterbatasan kami. Akhirnya, hanya dengan berdoa kepada Allah
Subhanahuwata’ala, kami berharap semoga laporan RP3KBT ini dapat bermanfaat bagi kita
semua, Aamiin.

Yogyakarta, 6 Febuari 2018

i
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL

KATA PENGANTAR.......................................................................................................................i

DAFTAR ISI......................................................................................................................................ii

RINGKASAN EKSEKUTIF.........................................................................................................v

PENDAHULUAN.............................................................................................................................1

A. Latar Belakang................................................................................................................1

B. Rumusan Masalah...........................................................................................................2

C. Tujuan Penulisan.............................................................................................................3

D. Manfaat Penulisan..........................................................................................................3

E. Data Yang Diperlukan.....................................................................................................3

F. Metode Pengambilan Data.............................................................................................3

G. Teknik Analisis................................................................................................................4

Gambaran Kualitas SDM Indonesia di Bidang Kepekaan Intuisi......................................4

Gambaran Anggota Kelompok dalam Kepekaan Intuisi.......................................................6

Analisis Eksternal: Fakta dan Situasi yang Diharapkan.......................................................8

Analisis Internal (SWOT)..............................................................................................................8

Masalah Kualitas Tenaga Kerja Dalam Kepekaan Intuisi....................................................9

Urutan Prioritas Masalah yang Harus di Tindak Lanjuti.....................................................10

Kajian Pustaka..................................................................................................................................10

1. Acuan Penelitian Terdahulu..........................................................................................10


2. Landasan Teori................................................................................................................11

Tujuan RP3KBT...............................................................................................................................11

Alternatif Usulan RP3KBT............................................................................................................12

ii
1. Learning Program............................................................................................................12

2. Coaching Program...........................................................................................................13

3. Sharing Season Program.................................................................................................13

4. Talent Development Program........................................................................................14

Pemilihan Program Pengembangan............................................................................................15

Proposal Program RP3KBT..........................................................................................................16

A. Judul Program..................................................................................................................16

B. Pendahuluan .......................................................................................................

C. Tujuan Pelatihan..............................................................................................................16

D. Sasaran..............................................................................................................................16

E. Bentuk Program RP3KBT.............................................................................................17

F. Jadwal Pelaksanaan.........................................................................................................17

G. Tempat dan Waktu Pelaksanaan....................................................................................17

H. Anggaran..........................................................................................................................17

I. Penutup...............................................................................................................................18

J. Rekomendasi dalam Proses Pelaksanaan......................................................................19

Kesimpulan........................................................................................................................................20

Saran....................................................................................................................................................20

Referensi.............................................................................................................................................21

Daftar Tabel

Tabel I SWOT....................................................................................................................................9

Tabel II Matriks Jadwal Program................................................................................................17

iii
LAMPIRAN......................................................................................................................... -1-
A. Pedoman Wawancara .................................................................................... -2-

B. Transkip Wawancara ................................................................................... -2-


C. Curriculum Vitae .......................................................................................... -3-
a. Mario Aji Ramadhan............................................................................... -3-
b. Transkip Wawancara ............................................................................. -6-
c. Muhammad Agis Bachtiar ...................................................................... -9-
d. Transkip Wawancara .............................................................................. -10-
e. Eka Safitri Apriliani Isa .......................................................................... -12-
f. Transkip Wawancara .............................................................................. -15-
g. Lucky Ardianty ........................................................................................ -18-
h. Transkip Wawancara .............................................................................. -20-
i. Qoni’atur Rohmatillah ............................................................................ -22-
j. Transkip Wawancara ............................................................................. -24-

iv
RINGKASAN EKSEKUTIF

Pada RP3KBT ini proposal pelatihan dan pengambangan memiliki nama


program talent development, dimana program ini bertujuan untuk
meningkatkan kemampuan –kemampuan yang diperlukan karywan dalam
memimpin sebuah perushaan, khususnya kemampuan berpikir strategi.
Program pelatihan ini dibuat berdasarkan kebutuhan-kebutuhan dari
pengembangan karyawan. Dalam meningkatkan kemampuan berpikirs
strategis program ini melatih beberapa karakteristi berpikir strategis seperti
berpikir analisis, berpikir konseptual, berpikir kreatif, kemampuan
memandang secara objektif, kemampuan sintesis,visioner. Program ini
menggunakan metode pelatihan Presentasi, sharing dan Mentoring.

v
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Di era globalisasi saat ini salah satu hal jika suatu perusahaan ingin maju
dan berkembang adalah dengan mengikuti perkembangan zaman atau trend pasar
saat itu. Oleh karena itu target perusahaan dapat berubah sewaktu-waktu.
Kesuksesan perubahan ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, salah satu yang
penting adalah kemampuan seorang manajer dalam melakukan perencanaan
strategis. Perencanaan strategis adalah proses yang dilakukan suatu organisasi
untuk menentukan strategi atau arahan, serta mengambil keputusan untuk
mengalokasikan sumber dayanya (termasuk modal dan sumber daya manusia)
untuk mencapai strategi ini. Maka dari itu selain dibutuhkannya sebuah pemikiran
strategis dalam menjalankan perusahaan, dibutuhkan pula pengambilan keputusan
yang bisa cepat tepat dan akurat agar suatu masalah dapat terselesaikan.
Pengambilan keputusan yang tepat cepat dan akurat juga mampu membantu
perusahaan untuk menghadapi kompetitor. Untuk menghasilkan keputusan yang
dapat memenangkan kompetisi, perlu adanya keunikan yang tidak dapat ditiru,
digantikan oleh kompetitor.

Proses pengambilan keputusan itu sendiri memerlukan faktor manusianya.


Keputusan yang diambil berasal dari dalam diri setiap individu, bagaimana
manusia menggunakan akal dan pikirannya untuk dapat membaca situasi yang
sedang dihadapi. Setiap manusia sudah dibekali hati dan pikiran untuk dapat
merasakan dan melakukan tindakan yang dianggap perlu untuk dilakukan, maka
dari itu disinilah aspek emosi dan pikiran rasional manusia berperan dalam
menghadapi keputusan yang akan dibuat. Seorang manejer perusahaan
memerlukan kombinasi kecerdasan dalam mengolah informasi baik dari luar
maupunpun pengalaman pribadi dan juga kepekaan intuisi saat menghadapi
sebuah situasi yang memerlukan tindakan cepat.

1
Kepekaan intuisi dimanfaatkan untuk memprediksi tentang kemungkinan
munculnya krisis terhadap setiap aktivitas yang dilakukan perusahaan, ataupun
perubahan situasi sosial di massyarakat. Kombinasi antara kecerdasan dan
kepekaan intuisi akan berpengaruh terhadap optimalisasi dari kinerja manajemen.

PT Lion Mentari Airlines sebagai perusahaan swasta yang bergerak


dibidang jasa penerbangan komersil, yang memiliki beberapa rute di Indonesia,
Singapura, Malaysia, Vietnam dan Arab Saudi serta rute carter menuju China dan
Hongkong. Lion Air merupakan maskapai penerbangan bertarif rendah. Dalam
mengahadapi pasar bebas ekonomi ASEAN Lion Air sebagai perusahaan dengan
low cost harus mampu meningkatkan kualitas pelayanan agar mampu bersaing
dengan maskapi-makapai lainnya. Jika Lion Air ingin agar tujuan atau target ini
dapat tercapai diperlukan sebuah pengambilan keputusan yang sesuai. Hal ini
tentunya memerlukan sebuah kepekaan intuisi yang cepat tepat dan akurat dalam
membaca situasi yang terjadi.

Guna meningkatkan kepekaan intuisi dan kerangka pikir maskpai Lion Air
khususnya bidang SDM harus mengadakan pelatihan-pelatihan yang berhubungan
dengan berpikir strategis, seperti adanya dialog-dialog kritis antar karyawasn juga
manejemen perusahaan dalam hal internal mereka.

Berdasarkan latar belakang diatas kami akan membuat perancangan


pelatihan yang sesuai dengan situasi dan kebutuhan karyawan untuk
mengembangkan kemampuan dalam menumbuhkan kepekaan intuisi dan
menyusun kerangka pikir.

B. Rumusan masalah

1. Bagaimana cara mengembangkan intuisi anggota untuk menghasilkan


pribadi yang berpikir strategis?
2. Bagaimana kaitan antara intuisi dengan problem solving dalam lingkungan
perusahaan?

2
C. Tujuan Penulisan

Tujuan dari RP3KBT II adalah untuk menjabarkan kelebihan dan kekurangan dari
setiap karyawan yang kemudian dilakukan perancangan dan pelatihan yang sesuai
dengan kebutuhan.

D. Manfaat Penulisan RP3KBT

1. Mengetahui kelebihan dan kekurangan dari karyawan dalam


mempraktikan kepekaan intuisi.

2. Untuk mengetahui seberapa besar intuisi dapat mempengaruhi dalam


pengambilan keputusan.

E. Data yang Diperlukan

Data yang diperlukan dalam RP3KBT adalah data primer, data primer
adalah data utama yang diperoleh dan tidak ada pengolahan sebelumnya (Azuar,
2004). Data RP3KBT ini bersumber dari data wawancara dan dokumen berupa
CV karyawan. Untuk data yang berkaitan dengan teori kita mengambil data pada
artikel (jurnal) dan buku referensi.

F. Metode Pengambilan Data

Pengambilan data dalam RP3KBT ini menggunakan metode kualitatif


dimana metode kualitatif adalah penelitian yang bersifat deskriptif dan cenderung
menggunakan analisis.

3
G. Teknik Analisis

Teknik yang digunakan dalam RP3KBT ini menggunakan teknik


wawancara dimana menurut Susan Stainback 1998 dalam Sugiono 2009. Dengan
wawancara seseorang dapat mengetahui hal-hal yang lebih mendalam dalam
menginterpretasikan situasi dan fenomena yang terjadi.

Sedangkan menurut Sulistyarini dan Novianti 2012 wawancara adalah


percakapan yang dilakukan untuk memberikan data berupa perilaku, masalah,
ataupun kinerjanya.

GAMBARAN KUALITAS SDM INDONESIA DI BIDANG KEPEKAAN


INTUISI UNTUK MEMBUAT DAN MENYUSUN KERANGKA PIKIR

Indonesia sebagai salah satu Negara dengan penduduk terbesar didunia,


memiliki potensi sumber daya manusia yang sangat melimpah yang tidak dimiliki
semua Negara, hal ini menjadi modal Negara Indonesia untuk bersaing dengan
Negara lain dalam perekonimian. Dimana SDM Indonesia diharapkan mampu
bersaing dengan SDM dari Negara-negara lain khususnya ASEAN. Namun pada
era pasar bebas ekonomi asean saat ini, SDM Indonesia dipaksa untuk mampu
bersaing dengan SDM-SDM dari Negara ASEAN, dimana SDM-SDM Negara-
negara ASEAN memiliki kebebasan untuk bekerja di Negara-negara tersebut. Hal
ini membuat SDM Indonesia harus memiliki kualitas yang sangat baik dalam
berbagai kemampuan seperti komunikasi, cara berpikir dll untuk mampu bersaing
dan memenangkan persaingan di ASEAN.
Kualitas SDM yang baik merupakan kunci dalam peningkatan
perekonomian suatu Negara, dimana sebuah Negara harus membuat kebijakan-
kebijakan untuk menciptakan kualita SDM yang bagus dan memiliki ketrampilan-
ketrampilan untuk bersaing dengan SDM Negara lain. Dalam kaitan tersebut
setidaknya ada dua hal yang penting menyangkut kondisi SDM Indonesia, yaitu:

4
1) ketimpangan antara jumlah kesempatan kerja dan angkatan kerja, 2) tingkat
pendidikan angkatan kerja yang ada masih relative rendah. (Kompasiana.com).
Dalam beberapa survey yang dilakukan terhadap kualitas SDM sebuah
Negara, menurut human development index (HDI) Indonesia saat ini masih
rendah, menempati urutan ke-111 dari 182 negara. Di ASEAN, Indonesia berada
di urutan keenam dari sepuluh negara. (www. Medanbisnisdaily.com), sedangkan
menurut Global Talent Competitiveness Index (GTCI) 2017 yang merupakan
survey yang mengukur kemampuan suatu negara dalam bersaing mencetak bakat
dan kemampuan sumber daya manusia. Pada survey ini, indonesia menempati
peringkat ke 90 diantara Negara di kawasan asia pasifik. Posisi ini masih lebih
rendah dibandingkan dengan singapura dan Malaysia yang masing-masing duduk
di posisi ke 2 dan 28 tahun ini. Pada indeks ini Negara Vietnam dan Srilanka
berada diatas Indonesia dengan ranking 86 dan 82 (bisnis.tempo.com). dalam
survey yang berskala dunia seperti Worl Economic Forum (WEF) melansir
laporan global human capital report 2017 yang mengkaji kualitas sumber daya
manusia di 130 negara. Dala laporan tersebut tercantum seberapa berkualitas tiap-
tiap golongan umur lewat empat elemen indicator human capital, yakni capacity
(kapasitas kemampuan pekerja berdasakan melek huruf dan edukasi), deploymen
(tingkat partisipasi pekerja dan tingkat pengangguran), development (tingkat
pendidikan dan partisipasi pendidikan), dan know-how (tingkat pengetahuan dan
kemampuan pekerja serta ketersediaan sumber daya). Dari keempat indicator
tersebut Indonesia menempati posisi ke 65, ini artinya Indonesia berada ditengah-
tengah peringkat dunia. Namun dapat diartikan bahwa penilaian Indonesia masih
dianggap berada di atas rata-rata dunia (www.goodnewsfromIndonesia.com).

Dari hasil pemaparan survey-survey yang telah dilakukanbaik dari


lembaga internasional maupun nasional, didapatkan bahwa kualitas SDM di
Indonesia sangat membutuhkan pengembangan yang cukup besar untuk
menghadapi pasar bebas ekonomi asean. Dalam hal ini kualitas SDM masih harus
memerlukan peningkatan kualitas kemampuan soft skill maupun hard skill.
Dengan adanya pemaparan survey-survey yang telah dilakukan Indonesia sebagai

5
Negara yang memiliki SDM melimpah menjadi tahu akan posisi kwalitas
SDMnya dan mampu untuk merancang pengembangan-pengembangan terkait
dengan kemampuan SDM.

GAMBARAN ANGGOTA KELOMPOK DALAM KEPEKAAN INTUISI


UNTUK MEMBUAT DAN MENYUSUN KERANGKA PIKIR DALAM
BERFIKIR STRATEGIS

Dari hasil analisis data yang telah dilakukan dapat dilihat gambaran
kwalitas berpikir strategis pada kelompok kami yang dihubungkan dengan 7
karakteristik berpikir strategis yang dicetuskan oleh Nuntamanop, Kauranen &
Igel (2013). 7 karakteristik berpikir strategis, sebagai berikut:

1. Berorientasi pada masa depan (visioner)


Berorientasi pada masa depan merupakan sebuah tindakan yang
dilakukan untuk mengantisipasi dan mencari kesempatan yang muncul
dan tindakan tersebut didasarkan pada pandangan masa depan. Didalam
kelompok kami sebagian besar dalam mengambil keputusan didalam
pekerjaan maupun kehidupannya sudah mempertimbangkan baik
buruknya resiko yang akan muncul dimasa yang akan datang. Namun
terdapat beberapa anggota yang dalam pengambilan keputusan selalu
menggunakan intuisi mereka dalam mempertimbangkan masa depan
dalam memajukan sebuah perusahaan, hal ini terjadi pada salah satu
anggota kelompok bernama Mario

2. Berpikir analisis
Berpikir analisis merupakan sebuah pemikiran dimana seseorang
mampu untuk menganalisa fakta, membuat perbandingan dan menarik
kesimpulan dari informasi-informasi yang didapat. Pada karakter ini
semua anggota kelompok memiliki intuisi yang berbeda dimana dalam

6
pengambilan keputusan setiap anggota kelompok dituntut untuk bisa
menyatukan fikiran sehingga dapat diperoleh tujuan utama perusahaan.

3. Objektif
Pandangan objektif ini merupakan sebuah kemampuan yang harus
dimiliki seseorang, dimana seseorang tersebut tidak hanya melihat dari
sudut pandang tertentu saja dalam mengambil keputusan ataupun secara
intuisi tetapi juga memperhatikan faktor-faktor lain secara luas. Pada
karakteristik ini terdapat beberapa anggota kelompok yang dalam
membuat pemikiran strategis hanya berdasarkan satu sudut pandang
(subjektif) yaitu, saudari Qonia dan saudari Eka.

4. Kemampuan Sintesis
Kemampuan sintesis merupakan sebuah kemampuan dimana
seseorang mampu untuk menggabungkan atau mengkaitkan informasi-
informasi yang didapatkan menjadi sebuah informasi utuh, informasi
utuh tersebut sebagai landasan untuk sebuah kepekaan intuisi. Pada
tindakan ini terdapat beberapa anggota yang dalam kemampuan
sintesisnya masih memiliki kelemahan. Anggota kelompok yang masih
mempunyai kelemahan dalam kemampuan sintesis adalah sodari Qonia.
5. Kemampuan Berfikir Konseptual

Kemampuan ini merupakan kemampuan dimana seseorang mampu


untuk mengidentifikasi pola atau hubungan sebuah informasi yang tidak
nampak dengan jelas termasuk didalamnya menyimpulkan sebuah
informasi yang didapatkan meskipun data yang didapatkan tidak jelas.
Pada kemampuan ini kelompok kami memiliki kemampuan yang cukup
baik, dimana dari jawaban hasil wawancara semua anggota menjawab
bahwa dalam kepekaan intuisi pada pekerjaannya sebagai karyawan di
perusahaan Lion Air mereka jarang menggunakan data-data atau

7
informasi yang tidak cukup lengkap dikarena desakan waktu yang
dibutuhkan.

6. Pembelajaran Jangka Panjang


Pada kemampuan untuk menyusun kerangka pikir secara proaktif
kita mencari ilmu-ilmu dan keahlian yang bermanfaat dan mampu untuk
menguasai kemudian kita mengaplikasikannya ilmu tersebut untuk
kesuksesan perusahaan dalam jangka panjang.

7. Kreatif
Kerangka berpikir dalam suatu internal perusahaan menimbulkan
banyak ide-ide baru, serta mampu menginovasi beragam kreativitas.
Dimana kemampuan ini timbul dari pemikiran berdasarkan kepekaan
intuisi kelompok.

ANALISIS EKSTERNAL: FAKTA DAN SITUASI YANG DIHARAPKAN

Pada karakteristik-karakterik yang mempengaruhi proses kerangka


pikir, situasi yang diharapkan adalah bahwa seluruh anggota kelompok memiliki
kerangka pikir dan intuisi yang kuat. Jika kesemua karakteristik tersebut dimiliki
maka dapat berjalan dengan baik. Namun pada kenyataan tidak semua
karakteristik dimillki oleh anggota keolompok. Fakta ini jika dibandingkan
dengan anggota kelompok lain memiliki kesamaan dimana anggota kelompok lain
juga tidak sepenuhnya memiliki kemampuan dari karakteristik intuisi kerangka
pikir.

ANALISIS INTERNAL (SWOT)

Dari hasil data wawancara yang dilakukan, perusahaan Lion Air


memperoleh data mengenai gambaran dari karyawan tentang kelebihan dan

8
kelemahan dari karyawan mereka. Kelebihan dan kelemahan dapat dilihat pada
tabel berikut ini:

Strength Weakness
1. Kemampuan berpikir analisis 1.Berorientasi pada masa depan
2. Kemampuan berpikir konseptual 2. Objektif
3. Pembelajar jangka panjang 3. Kemampuan sintesis
4. Kreatif

Opportunities Treat
Kesempatan pada kelompok ini Ancaman yang timbul pada
adalah dengan memanfaatkan kelompok ini adalah ketidak
kekuatan yaitudari segi kemampuan para anggota dalam
kemampuan analisis dan berpikir secara objektif dan
konseptual sehingga dalam sintesis, karena lemahnya
menangkap informasi para kemampuan objektif akan
anggota dapat mengolah dan mengancam proses pengolahan
menyimpulkan informasi informasi.
sebagai bahan untuk sebuah
kerangka pikir.

MASALAH KUALITAS TENAGA KERJA DALAM KEPEKAAN INTUISI

Dari hasil analisis eksternal maupun internal di kelompok kami, dapat


diidentifikasi bahwa masalah yang ada dan menyebabkan kepekaan intuisi
terhambat adalah kemampuan untuk melihat jangka panjang (visioner),
kemampuan dalam memandang secara objektif, kemampuan untuk sintesis dan
kreatifitas.

9
URUTAN PRIORITAS MASALAH YANG HARUS DI TINDAKLANJUTI

Berdasarkan dari uraian masalah yang telah dijelaskan, dapat diurutkan


sesuai dengan prioritas penyelesaian permasalahan. Prioritas tersebut sebagai
berikut:
1. Kemampuan untuk melihat jangka panjang
2. Kemampuan sintesis
3. Objektifitas
4. Kreatif

KAJIAN PUSTAKA

1. Acuan Penelitian Terdahulu

Menurut Williams (2012) Intuisi merupakan pemahaman dari diri sendiri


melalui batin, hati dan pikiran tentang suatu kebenaran yang dilakukan secara
sadar atau tidak sadar dengan menggunakan pengetahuan, pengalaman,
ketrampilan. Ada juga pendapat dari Fank (2011) yang menyatakan intuisi adalah
kemampuan individu untuk mengakses pengetahuan dan atau pengalaman yang
tersimpan dalam pikiran ba!ah sadar. Intuisi dapat meningkatkan kemampuan
untuk lebih bijaksana dalam pengambilan keputusan.
Menurut Jung (1921), intuisi merupakan suatu fungsi psikologis yang
mentransmisikan persepsi alam bawah sadar. Intuisi dipandang sebagai fungsi
kognitif diluar nalar dan ia memberikan pertimbangan setiap kali rasional atau
kognitif lainnya tidak bekerja. Menurut teori Jung mengenai intuisi, setiap
individu memiliki intuisi tetapi dengan derajat yang berbeda-beda dan diwujudkan
dalam bentuk tipe kepribadian.
Terdapat tiga tingkat intuisi kepemimpinan antara lain: secara alami
memilikinya, berdasarkan pengembangan dan pelatihan dan orang yang tidak bisa
membuat keputusan intuisi efektif (Patton, 2003). Selain itu menurut Kutschera
dan Ryan (2009) beberapa langkah yang dapat meningkatkan interaksi antara
intuisi untuk membuat kerangka berpikir strategik, yaitu menentukan

10
kriteria, fokus, menerima masukan dan analisis dari berbagai sumber,
keseimbangan pendekatan analisis dan intuisi, dan yang terakhir adalah uji
analisis.

2. Landasan Teori
Pengambilan keputusan yang tidak menggunakan intuisi menurut Sloan,
(2006) merupakan keputusan yang tidak strategik. Hal tersebut karena analisis
tidak bisa menggantikan intuisi dalam pengambilan keputusan. Tetapi dalam
pengambilan keputusan strategik yang tidak melakukan analisis juga bukan
pengambilan keputusan yang tidak strategik, Sloan (2006). Frank, (2011) dan
Williams (2012) intuisi yang dimiliki seseorang tergantung pada tingkat
pengalaman yang dimilikinya. Pengambilan keputusan strategik didasakan dari
intuisi dan analisis rasioanal, Sloan (2006).

TUJUAN RANCANGAN PROGRAM PELATIHAN & PENGEMBANGAN


KARYAWAN BERTALENTA TINGGI (RP3KBT)

1. Tujuan RP3KBT adalah memberikan rancangan pelatihan yang sesuai dengan


kebutuhan karyawan diperusahaan terkait dengan pengembangan kemampuan
berpikir strategis melalui pelatihan komunikasi dialog kritis.
2. Dalam penerapannya diharapkan para karyawan yang berpartisipasi mampu
untuk meningkatkan kemampuan komunikasi dalam menunjang berpikir
strategis
3. Melatih karywan untuk berpikir strategis melalui komunikasi berdialog secara
kritis
4. Bagi perusaah tujuan RP3KBT adalah sebagai alat untuk melakukan
pengambilan keputusan dalam melakukan pelatihan-pelatihan guna
meningkatkan kemampuan karyawan-karyawan bertalenta.

11
5. pelaksanaan program RP3KBT nantinya bagi perusahaan dapat menjadi tolak
ukur untuk mengukur peningkatan kemampuan yang dimiliki karyawan
sebelum dan sesudah pelatihan.

ALTERNATIF USULAN RP3KBT

Dalam meningkatkan kemampuan dan keahlian seorang karyawan didalam


sebuah perusahaan, manajemen SDM harus bisa melakukan analisis kebutuhan
akan pengembangan kemampuan dan keahlian, selain harus mampu menganalisis
manajemen SDM juga harus mampu menentukan tidakan apa yang sesuai untuk
mengatasi kebutuhan perusahaan terhadap karyawannya. Terdapat beberapa
rencana dalam membuat program pelatihan dan pengembangan diantaranya yaitu:

1. Learning Program
Pada program ini perusahaan melakukan program pembelajaan
terhadap karyawan yang mana program ini meliputi beberapa bentuk
pelatihan seperti mengikuti seminar, workshop, pelatihan yang dilakukan
oleh karyawan yang berpengalaman terhadap karywan baru dan
melakukan pelatihan lintas divisi dimana pelatihan ini merupakan sebuah
pelatihan yang dilakukan dengan meminta karyawan untuk melakukan
aktifitas pelatihan tertentu yang diluar bidang pekerjaan yang ditekuni.
Kelebihan dari learning program adalah program ini melibatkan
beberapa sumber daya internal maupun eksternal, sehingga sumber
informasi yang didapatkan dari learning program sangat bervariasi dan
memungkinkan informasi yang didapatkan terupdate selain mendapatkan
pemahaman baru dengan learning program kemampuan atau skill
karyawan menjadi meningkat selain itu dalam penggunaan waktu
Kelemahan dari Program ini adalah biaya yang dikeluarkan cukup
besar, dan dalam proses pelatihannya hasil yang didapatkan tidak bisa
diukur secara tepat dan konsisten. Waktu pelaksanaan yang dapat
mengganggu program kerja.

12
2. Coaching Program
Coaching program merupakan program pelatihan yang melibatkan
seorang coach dan coachee, program ini dilakukan dengan cara seorang
coach membantu mengarahkan, mengajukan pertanyaan, memaparkan
sudut pandang lain. Dalam pendekatan ini coach tidak memberikan saran
atau masukan, karena semua ide dan pemikiran berasal dari klien. Pada
program ini coach membantu coache untuk berpikir, menimbulkan insight,
dan menstrukturkan pemikiran mereka dan juga seorang coach akan
memastikan coachee untuk melakukan apa yang telah dia pikirkan dan
katakana. Perbedaan coaching dengan mentoring adalah coachi
Kelebihan dari program ini adalah melalui setiap pertanyaan yang
diberikan oleh coach, para karyawan coache mampu mengungkapkan apa
yang menjadi tantangan. Karywan coache pun dapat meilhat dan memiliki
beberapa alternative penyelesaian yang nantinya oleh Coach akan dituntun
untuk menentukan mana alternative pilihan terbaik yang dapat menjadi
solusi penyelesaian.Coachee akan membuat action plan dan coach akan
bertemu lagi dengan coachee untuk mebahas atau mengevaluasi
pencapaian dari coachee.

3. Sharing session program


Sesi berbagi pengetahuan karyawan dan pimpinan dapat
menumbuhkan keinginan belajar hal baru dan informasi yang beraneka
ragam, selain itu dapat merangsang kreativitas personal dalam tim.
Aktivitas berbagi pengetahuan, baik dengan rekan kerja maupun pimpinan
dapat mengakselerasi peningkatan pengetahuan individu. Hal ini bisa
menunjang kinerja sehingga bisa menghasilkan produk/jasa baru yang
bermanfaat bagi perusahaan.
Kelebihan dari sharing session program ini adalah tidak
membutuhkan biaya yang terlalu besar untuk pelaksanaannya dan tidak
terlalu menyita waktu pekrjaan. Kemudian dengan adanya sharing session
antara karyawan manjer atau karyawan dengan karyawan dapat bertukar

13
informasi terkait pekerjaan. Namun kelemahan dari program sharing
session ini adalah kemungkinan adanya gap antara karyawan dan atasan
yang berkaitan dnegan informasi penting, dimana ada kemungkinan
karyawan tidak memiliki keberanian dalam mengungkapkan pendapat
karena merasa lebih rendah dari manajernya, berikutnya adanya infromasi
yang tidak share kepada karyawan dari manager.

4. Talent Development Program


Progam pengembangan Talenta inerupakan progam pelaksanaan
dari berbagai macam aktivitas program untuk mengoptimalkan
kompetensi talenta sesuai dengan sasaran jabatan yang akan didudukinya
di masa depan. Dalam program pengembangan talenta, organisasi
merancang, merencanakan, dan mengeksekusi program-program
pengembangan yang dipercepat yang diberikan kepada setiap anggota dari
Program manajemen talenta. Program pelatihan dari talent development
program meliputi keikutsertaan dalam seminar, workshop, kemudian
pelatiahn dengan model cross functional. Selain itu dalam program ini juga
diberikan pendampingan seperti coaching, mentoring dan sharing season.
Dalam program ini hasil yang didapat tidak hanya satu atau dua keahlian
tetapi banyak keahlian yang keahlian itu menjadi faktor penting dalam
proses memimpin perusahaan.

Namun terdapat beberapa kelemahan dalam program ini, dimana dalam


pelaksanaan program ini perusahaan membutuhkan biaya yang cukup banyak dan
waktu yang lama.

14
PEMILIHAN PROGAM PENGEMBANGAN

15
PROPOSAL PROGAM RP3KBT II
A. Judul Progam: Talent Development of intuition Program Lion Air

B. Pendahuluan
RP3KBT merupakan suatu perencanaan untuk membuat program pelatihan
dan pengembangan yang diperuntukkan untuk membangun intiusi karyawan.
Dimana tujuan utama dari RP3KBT untuk mengembangkan kepekaan intuisi
dalam menyusun kerangka pikir dalam mempengaruhi pengambilan keputusan.
Maka, untuk mengembangkan kemampuan ini, perlu adanya dukungan
dari perusahaan untuk melakukan program RP3KBT bagi karyawan. Dalam
melakukan program RP3KBT tidak menutup kemungkinan akan mengakibatkan
adanya pengeluaran yang besar, namun hal ini bukanlah menjadi permasalahan,
karena semua adalah bentuk investasi perusahaan.

C. Tujuan Pelatihan
Tujuan pelaksanaan program RP3KBT secara umum adalah untuk
mengembangkan kemampuan kepekaan intuisi karyawan untuk menyusun
kerangka pikir dalam mengambil keputusan. Komponen-komponen kompetensi
yang penting nantinya akan diberikan selama proses pelatihan dan pembelajaran
melalui program pengembangan maupun metode dalam pelaksanaan kerja.
Diharapkan selama proses pelatihan ini para peserta berpartisipasi sehinggga
kompetensi peserta akan bertambah.

D. Sasaran

Sasaran program dan metode pelatihan ini di tujukan kepada anggota


organisasi yang akan dikembangkan sebanyak 20 anggota yang dipilih
berdasarkan hasil assesment dalam perusahaan Lion Air.

16
E. Bentuk Program RP3KBT
Bentuk dari progam yang disusun dalam 3 bentuk pelatihan, yaitu berupa:
Seminar, Workshop dan Coaching selama 2 bulan.

Jadwal talent development program dapat dilihat pada matriks dibawah ini
BENTUK PELATIHAN BULAN I BULAN II
1 2 3 4 1 2 3 4

SEMINAR
MENTORING
COACHING

F. JADWAL PELAKSANAAN
Tahun anggaran 2018 akan dilaksanakan selama 2 bulan dengan jadwal pada
awal bulan. Pelaksanaan diperkirakan akan dilaksanakan pada setiap minggu
dalam bulan (Agustus dan September).

G. Tempat dan waktu pelaksanaan kegiatan :


Gedung Pusdiklat Lion Air
Waktu Pelaksaan Pukul 07.30 – 16.00

H. ANGGARAN YANG DIBUTUHKAN


A. Belanja Barang Operasional
1. Alat tulis peserta 20 orang @30.000. selama 3 x 3 pertemuan :
: Rp 5.400.000,00
2. Perlengkapan peserta pelatihan, berupa tas dan hand out
Peserta 20 orang @ 85.000,00 selama 3 x 3 pertemuan
: Rp15.300.000,00
3. Belanja Konsumsi makan siang Peserrta 20 orang @90.000,00 selama 3
x 3 pertemuan

17
: Rp 16.200.000,00
4. Belanja Konsumsi makanan kecil
Peserta 20 orang @20.000 selama 3 x 3 pertemuan
: Rp 3.600.000,00
B. Belanja kontijensi
1. Dana lain lain @4.000.000 selama 3 x 3 pertemuan
: Rp36.000.000,00

JUMLAH TOTAL
: Rp76.500.000,00

I. PENUTUP
Program pelatihan ini merupakan progaram yang diharapkan dapat
mengembangkan kemampuan para karyawan yang terlibat dalam kegaitan
RP3KBT. Sehingga pelatihan ini akan tetap mejadi tolak ukur perusahaan dalam
menigkatkan kompetensi karyawan dalam kepekaan intuisi untuk menyusun
kerangka pikir.

18
J. REKOMENDASI DALAM PROSES IMPLEMENTASI RP3KBT

Dalam rangka meningkatkan keingintahuan dan kemampuan menyusun


kerangka pikir dalam berpikir strategis, maka program pelatihan ini akan terus
diadakan selama tida bulan dalam setahun guna membentuk calon pemimpin
perusahaan yang berkopetensi. Pengembangan semacam ini memang
membutuhkan alokasi biaya yang tidak sedikit. Akan tetapi dengan fokus pada
pembangunan SDM yang berkopetensi akan manjadikan SDM tersebut menajadi
aset perusahaan di masa yang akan datang, maka kegiatan pelatihan ini sangat
perlu dilakukan agar bisa menbentuk SDM yang unggul.

19
KESIMPULAN

Dalam rangka meningkatkan kemampuan dalam bernegosiasi bisnis


diperlukan juga kemampuan berintuisi dan untuk membuat dan menyusun
kerangka pikir yang baik dengan mitra bisnis untuk dapat menghasilkan
keuntungan perusahaan dalam jangka pendek maupun jangka panjang

SARAN

Kepekaan intuisi untuk membuat dan menyusun kerangka pikur adalah


salah satu faktor penting untuk berpikir strategis dalam berorganisasi, Karena
tanpa adanya hal tersebut organisasi tidak akan berjalan dengan maksimal. Jadi
disarankan dalam sebuah lingkup bisnis organisasi harus dibarengi dengan intuisi
dan kerangka pikir yang baik agar tercapai sebuah hubungan yang baik dengan
mitra bisnis.

20
Daftar Pustaka
Frank, La Pira, (2011). Entrepreneurial Intuition an empirical approach. Vol. 6.
P1. Journal of Management and Marketing Research.
Jung, C. G. (1921). Psychological Types. New York: Harcourt, Brace & Co.
Kutschera, I. dan Ryan, M.H. 2009. Implication of Intuition for Strategic Thinking:
Practical Recommendation for Gut Thinkers. S.A.M. Advance Management
Journal
Patton, John R. (2003). Intuition In Decisions. Journal Management Decision.
Vol: 41/10.
Sloan, Julia. 2006. “LEARNING TO THINK STRATEGICALLY”. ELSEVIER .
Oxford, UK: Butterworth-Heineman
Williams, Kaylene C. (2012). Business Intuition: The Mortar among the Bricks of
Analysis. Vol. 13. Journal of Management Policy and Practice.

21
LAMPIRAN

-1-
A. PEDOMAN WAWANCARA

Dalam pengambilan data untuk mengidentifikasi kebutuhan pelatihan dan


pengembangan kami menggunaka metode wawancara dengan daftar pertanyaan sebagai
berikut:

1. Dalam mengumpulakan informasi-informasi untuk pembuatan keputusab yang


strategis bagaimana cara anda untuk menggumpulkan informasi tersebut?
2. Setelah anda menggumpulkan informasi-informasi tersebut bagaimana cara Anda
mengidentifikasi nahwa informasi tersebut penting untuk digunakan?
3. Bagaimana cara anda untuk menentukan atau mengurutkan informasi berdasarkan
tingkat kepentingannya guna sebagai landasan untuk pemikiran yang strategis?

B. TRANSKIP WAWANCARA
1. Mario Aji Ramadhan
2. Muhammad Agis Bachtiar
3. Eka Safitri Apriliani Isa
4. Lucky Ardianty
5. Qoni’atur Rohmatillah

-2-
CURRICULUM VITAE
IDENTITAS DIRI
Nama : Mario Aji Ramadhan
Tempat/TanggalLahir : Surabaya, 01 Maret 1993
JenisKelamin : Pria
Status Pernikahan : Lajang
Agama : Islam
Alamat : Dusun Bonjotan RT 03 RW 14 Sardonoharjo, Ngaglik
Kabupaten Sleman DIY
Alamat Asal : Pondok Sidokare Asri blok I no. 6 kab. Sidoarjo Jawa timur
NomorTelephone : 087752614149
Email : ramadhanmarioaji@yahoo.com
Hobi : Tennis Lapangan, Renang, Membaca, Traveling

PENDIDIKAN FORMAL
1999– 2005 : SD Muhammadiya 1 sidoarjo

2005– 2008 : SMP Negeri 5 Sidoarjo


2008- 2011 : SMA Negeri Ragunan khusus olahragawan Jaksel

2011– 2015 : S1 Psikologi, Universitas Islam Indonesia

PENDIDIKAN NONFORMAL

2010 : Peserta seminar membaca kilat

2012-2013 : - Kursus bahasa asing ( Inggris ) Program of Studying English Intensively


- ESQ Leadership Training

-3-
-. Peserta LKID ( Latian Kepemimpinan Islam Dasar )
2014-2015 : Short Course SAP-HR
2015 : mengikuti eAcademy SAP HCM

KEMAMPUAN BAHASA
BahasaInggris,tingkat penguasaan cukup

PENGALAMAN ORGANISASI
2013 : - Staff Departemen Perlengkapan “ Serumpun Psikologi 2013”
- Staff Departemen Perlengkapan “ Makrab Psikologi (Kampsi) 2013”
2014 : Staf Departemen Perlengkapan “ Happy In Sport Euforia (Hysteria)’
2015 : Pendiri dan Ketua Humas UKM Tennis Lapangan UII

PENGALAMAN KERJA
2014 : Asisten pemateri dalam acara sekolah kepemimpinan

2015

( Januari-Februari) : Asisten pelatih sekolah tenis lapangan di Yogyakarta


2015

( Oktober- Desember) : Staff Recruitment & Development PT. Ciomas Adisatwa

PRESTASI AKADEMIK
2013 : Terpilih sebagai presenter dalam acara Seminar Psikologi Islami “

Kreativitas Berhijab”

PRESTASI NON AKADEMIK

2007 : Tim Indonesia turnament internasional tennis lapangan jubilee school U14

Jakarta.
2009 : Juara 2 (perak) tennis lapangan Asean School Thailand.
2013 : -Juara 3 (perunggu ) beregu tenis lapangan dalam rangka pekan olah raga
-4-
provinsi jawa timur
- Juara 3 (perunggu) perorangan ganda putra tennis lapangan dalam rangka
pekan olahraga provinsi jawa timur
- Juara 3 (perunggu) ganda putra dalam rangka kejuaraan tenis lapangan antar
mahasiswa nasional

-5-
6. TRANSKIP WAWANCARA

Interviewer (Ir): Qoni’atur Rohmatillah Interviewee (Ie): Mario Aji

Lokasi: PPs FE UII Waktu: Senin, 22 Januari 2018

NO. Hasil Wawancara Tema


1 Ir:Dalam mengumpulkan informasi
2 informasi untuk pembuatan keputusan
3
4 strategis bagaiaman cara anda
5 mengumpulkan informasi tersebut ?
6

7
8 Ie: Oh…sebelum saya membuat keputusan
9
10 yang saya nilai strategis, yang harus saya
11 lakukan dulu ya..ngumpulin data-data yang
12
13 diperlukan ga main asal ambil Cara-cara
14 keputusan..soalnya data itu penting..apalagi mengumpulkan
15
16 dalam rangka untuk membuat keputusan informasi( 6-28)
17 yang strategis harus benar-benar hati-hati…
18
19 cara saya buat ngumpulin data tersebut
20 yang pertama saya harus identifikasi
21
22 informasi seperti apa yang saya cari.misal
23 saya menxari data tentang grafik
24
25 pertumbuhan SDM di indonesia saya
26 ngumpulinnya lewat survey konsumen
27
28 sama data statistik terbaru setelah itu saya
29 pake jasa perusahaan survey. Kemudian
30
31 untuk data terkini ekonomi khususnya
32 kebijakan tenaga kerja..saya langsung
33
34 berkomunikasi dengan kementrian sdm dan
35 disnaker setempat soalnya kan setiap
36
37 daerah punya kebijakan..kemudia
38
-6-
39 melakukan survey langsung ke pada
40
konsumen dengan cara memberikan survey
41
42 kepada penumpang dan via email.
43
44
45
46
Ir: Setelah anda mengumpulkan informasi
47
tersebut, bagaimana cara anda
48
49 mengidentifikasi bahwa informasi tersebut
50
penting untuk digunakan?
51
52 Ie: nah cara saya mengidentifikasi ya..mungkin
53
54
55 lebih tepatnya mengkonfirmasi informasi
56
itu relavan atau tidak ya…jadi gini tadi
57
58 saya menyampaikan bahwa dalam mencari
59
informasi saya mengambil dari sumber- Membandingkan
60
61 sumber yang akurat dan dapat dipercaya informasi yang didapat
62
dan itu tidak hanya satu sumber saja, alasan dari berbagai sumber
63
64 tidak hanya dari satu sumber saya harus (31-52)
65
membandingkan banyak sumber-sumber
67
68 data yang saya dapat..nah fungsinya ini
69
untuk melihat apaka informasi yang saya
70
71 dapatkan ini sesuai dengan realitas..kalo
72
semua sumber mengatakan A pasti itu
73
74 informasi benar, tapi kalo ada beberapa yg
75
berbeda nah itu harus dikaji lagi..nah jadi
76
77 cara saya untuk melihat penting atau
78
tidaknya ya dari sotu tadi membandingkan
79
80 sumber-sumber data yang didapat.

-7-
Ir: bagaimana cara anda menetukan /
mengurutkan informasi berdasarkan tingkat
kepentingan guna sebagai landasan berpikir
strategis?

Ie: caranya siih..yang pertama saya harus


memahami langkah strategis yang mau
saya ambil..nah memahami ini kunci Membuat proritas
penting menurut saya untuk bisa informasi penting (59-
menentukan mana informasi yang paling 70)
penting..nah kemudian setelah memahami
mencari tau apakah data tadi valid atau
tidak, valid itu maksudnya data yg didapat
sesuai dengan realita dan cocok..kemudian
diliat sumber datanya kredibel
tidak..soalnya kan sekarang ini banyak
hoax ya mbak ya..jadi benar-benar harus
di liat..kayaknya 3 itu tadi mbak kalo
saya..

-8-
CURRICULUM VITAE
MUHAMMAD AGIS BACHTIAR, SE
082251017155 ▪ muhammadagisbachtiar@gmail.com

Objectives
Saya Muhammad Agis Bachtiar anak pertama dari dua saudara, saya lahir di Banyuwangi, 31 Mei
1993 tepatnya saya saat ini berumur 24 tahun dan memiliki kondisi kesehatan yang baik. Selain
itu saya mampu berkomunikasi dengan baik dan sopan, mampu bekerjasama baik tim maupun
mandiri. Sifat saya yang mudah bersosialisasi tapi terkadang juga individualis.

Experience
[Administrasi] [2014] – [2016]
Kantor Pelayanan Pajak Pratama Samarinda

Skills
Microsoft Office
Internet Literacy
Aktif Bahasa Indonesia dan Pasif Bahasa Inggris

Education
(1999-2005) Lulus SD Negeri 5 Kedungrejo, Muncar – Banyuwangi, Jawa Timur
(2005-2008) Lulus SMP Negeri 5 Samarinda – Kalimantan Timur
(2008-2011) Lulus SMA Islam Sunan Gunung Jati, Ngunut – Tulung Agung, Jawa Timur
(2012-2016) Lulus Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Widya Wiwaha, Yogyakarta

-9-
TRANSKIP WAWANCARA
Interviewer (Ir): Mario Aji Interviewee (Ie): Muhammad Agis B

Lokasi: PPs FE UII Waktu: Rabu, 22 Januari 2018

NO. Hasil Wawancara Tema


1 Ir: Dalam mengumpulkan informasi-
2 informasi dalam membuat keputusan yang
3

4 strategis, bagaimana cara anda dalam


5 mengumpulkan informasi tersebut?
6

7
8 Ie: Kami selaku Manajer Public Relation Sosial media, berita dan
9
10 mengumpulkan informasi memelalui ber informasi kepada
11 bagai sumber, bisa lewat sosial media, konsumen baik langsung
12
13 complain langsung kepada konsumen, maupun tak langsung
14 saran terhadap konsumen yang loyal, berita merupakn cara
15
16 dan informasi-informasi dari pihak internal informasi yang kita
17 maupun eksternal. dapat. (6-12)
18
19
20 Ir: Setelah anda mengumpulka informasi-
21

22 informasi tersebut, bagaimana cara anda


23 mengidentifikasi bahwa informasi tersebut
24

25 penting untuk digunakan?


26
27
28 Ie: Baik,memang setiap informasi yang kita
29 dapat, tidak secara serta merta kita
30
31 tampung. Melainkan kita cari keabsahan Melalui filter infomasi
32 informasi tersebut dari sumber yang valid, kita mengidentifikasikan
33
kemudian kita pelajari bersama dan informasi yang kita
mengidentifikasi mana informasi berupa dapat. (19-26)
klaim, informasi penting dan informasi

- 10 -
yang bersifat membangun.
Ir: Bagaimana cara anda menentukan atau

mengurutkan informasi berdasarkan tingkat


kepentingan guna sebagai landasan dalam
berpikir strategis?
Ie: Seperti yang kita jelaskan tadi, bahwa untuk

mengurutkan informasi, kita pelajari Mempelajari informasi


bersama dengan staff lain, karena selain bersama untuk memilah
untuk mengurutkan juga ada informasi yang informasi yang tepat.
langsung pada staff atau pihak tertentu. (33-37)

- 11 -
CURRICULUM VITAE

Personal Data

 Full Name : Eka Safitri Apriliani Isa


 Nick Name : Eka
 Place & Date of Birth : Gorontalo, 27 April 1990
 Gender : Female
 Marital Status : Single
 Religion : Moslem
 Body Weight : 70 Kg
 High : 152 Cm
 Address (Domisili) : Jl. Jend. Sudirman No.39 Limboto, Gorontalo, 96211
 Address : Mancasan Indah IV No. 26A, Condong Catur, Sleman,
Yogyakarta
 No Phone : 0852 287 641 61

 Email : aprilianieka2704@gmail.com

Education
 2017 – Present: Magister Manajemen, Universitas Islam Indonesia

2008 – 2013 : Jurusan Manajemen Keuangan, Fakultas Ekonomi,
Universitas Islam Indonesia (cumulative GPA 3.32; max 4,0)

 2005 – 2008: MAN Insan Cendekia Gorontalo

 1996 – 2002: SD Negeri 1 Pacarkeling Surabaya

- 12 -
Certificates

 Makrab Management Comunity Fe UII, Solo, November


2008 Posisi : Peserta

 Lembaga Eksekutif Mahasiswa FE UII, Yogyakarta, 2008-2010


Posisi : Staff. Dept. Pengabdian Masyarakat

 Seminar Nasional GMAD “Exploring the Prospect of Investment in


Indonesia Financial Market” , UGM, Yogyakarta, 30 April 2011
Posisi : Peserta

Organizational Experience
Organization

 Panitia Pekan TA’aruf FE 2009


Durasi : Juli 2009 – Agustus 2009

Posisi : Anggota Bidang Kesehatan

 Lembaga Eksekutif Mahasiswa (LEM) FE UII


Durasi : 2008 – 2010

Posisi : Staff Dept. Pengabdian Masyarakat

Abilities
Komputer

 Familiar with Internet


 Familiar with Windows (Words & Excel)
Bahasa

 English: Good User

- 13 -
Hobbies and Interest

 Books
 Sports
 Music
 Watching
 Languange

- 14 -
7. TRANSKIP WAWANCARA

Interviewer (Ir): Lucky Ardianty Interviewee (Ie): Eka Safitri A. Isa

Lokasi: PPs FE UII Waktu: Rabu, 22 Januari 2018

NO. Hasil Wawancara Tema


1 Ir: Dalam mengumpulkan informasi -
2 informasi untuk pembuatan keputusan
3 yang strategis bagaimana cara anda
4 mengumpulkan informasi tersebut?
5
6 Ie: Untuk bagian saya pada divisi keuangan,
7 pengumpulan informasinya itu didapat
8 dari laporan keuangan perusahaan
9 untuk tiap perodic. Jadi kami bagian Cara-cara
10 keuangan melihat bagaimana keadaan mengumpulkan
11 pelaporan keuangan diakhir bulan dan informasi( 6-25)
12 mengevaluasinya. Apakah keputusan
13 kami pihak keuangan terkait dana yang
14 dikeluarkan untuk kegiatan perusahaan
15 pada periodik sebelumnya tersebut
16 telah mampu meberikan sebuah
17 peningkatan atau tidak. Melalui laporan
18 keuangan yang dibahas pada setiap
19 rapat manajemen di akhir, pada saat
20 itulah kami memperoleh informasi
21 mengenai kondisi keuangan perusahaan
22 dan dari informasi itu pula yang nanti
23 akan kami gunakan untuk membuat
24 keputusan atau kebijakan baru untuk
25 periodik berikutnya.

- 15 -
26 Ir: Setelah anda mengumpulkan
27 informasi-informasi tsb bagaiamana cara
28 anda mengidentifikasi bahwa informasi
29 tersebut penting untuk digunakan ?
30
31 Ie:. Jadi setelah saya mengumpulkan
32 informasi-informasi yang diperoleh dari
33 laporan keuangan, semua informasi
34 tersebut kemudian dianalis dan di
35 identifikasikan untuk mencari tahu
36 mengenai mana terkait keputusan
37 perusahan sebelumnya yang penting
38 dan memerlukan tindak lanjut lebih.
39 Misalnya informasi mengenai
40 pengalokasian dana perusahan untuk
Membandingkan
41 kegiatan perusahaan seperti pembelian
informasi yang
42 pesawat, dana untuk melakukan iklan,
didapat dari berbagai
43 dan lain-lain. Dari pengeluaran-
sumber (31-50)
44 pengeluaran yang dilaporkan, kemudian
45 dianalisis apakah ada pengeluaran yang
46 tidak perlu atau pemborosan terjadi.
47 Darisitulah saya dari bagian keuangan
48 nantinya dapat mengambil keputusan
49 atau kebiajakn untuk periodik
50 selanjutnya.
51
52
53
54
55
56

- 16 -
57 Ir: Bagaiamana cara anda menentukan
58 atau mengurutkan informasi berdasarkan
59 tingkat kepentingan guna sebagai
60 landasan untuk pemekiran strategis.
61
62 Ie: Seperti yang telah saya jelaskan diatas,
63 kita cek dan analisis lagi informasi
64 tersebut. Apakah dana perusahaan sudah Membuat proritas
65 teralokasikan dengan benar atau belum, informasi penting (62-
66 terjadi pemborosan dana atau tidak. 71)
67 Yang jelas aktivitas pokok dari
68 perusahaan selalu menjadi yang penting.
69 Dilihat dari unit kegiatannya. Kegiatan
70 inbti perusahaan sepereti pengadaan
71 pesawat, perawatan, dll.
72
73
74
75

- 17 -
LUCKY ARDIANTY, SE
empatTanggalLahir : Ponorogo, 10 Maret 1991
JenisKelamin : Perempuan
Agama : Islam
Status : Lajang
Tinggi/Berat : 165 cm/50 kg
Alamat : Jln. Waringisari 4, No 32 B , Depok, Sleman, Yogyakarta
Handphone : +6282257388570
E-mail : luckyardianty@gmail.com
Universitas : Universitas Pembangunan Nasional Yogyakarta (UPNVY)
Jurusan : Akuntansi
Ipk : 3,03 / 4
Skor TOEFL : 425

RESUME PRIBADI
Saya muda , disiplin , dan cepat beradaptasi dengan lingkungan. Saya menerimagelarsarjana dari
Universitas Pembangunan Nasional Yogyakarta pada tahun 2015 , dengan jurusan Akuntansi . Hobi saya
fokus pada kegiatan bisnis, berkomunitas, dan olah raga. Saya memiliki minat yang besar dalam dunia
bisnis. Oleh karena itu saya sangat bersemangat untuk menimba ilmu di prodi magister manajemen UII
pada tahun ini. Saya memiliki perilaku baik, sejarah akademis yang baik , dan semangat yang tinggi untuk
mengikuti proses pembelajaran di kampus magister manajemen UII.

Pendidikan
Sekolah Tempat Periode
Magister Manajemen,
Universitas Islam Indonesia 2017 - Sekarang
Universitas
Universitas Pembangunan Nasional 2010 – 2014
“Yogyakarta”
Senior High School SMA N 2 Ponorogo 2007 – 2010
Junior High School SMP N 1 Ponorogo 2004 – 2007
Elementary School SDN 1 Bangunrejo 1998 – 2004

PengalamanOrganisasi
Organisasi Posisi Tahun
Keluargajaringan alumni Amikom Member 2015–sekarang
Osis SMA N 2 Ponorogo Anggota 2008-2009

- 18 -
Kemampuankomputer
Spesifikasi Deskripsi Pemahaman
Microsoft Word Pengolahan kata Baik
Microsoft Excel kalkulasi data Baik
Microsoft Powerpoint Desain presentasi Baik

KEMAMPUAN BAHASA
Bahasa Komunikasi Tulisan
Bahasa Indonesia Sangat baik Sangat baik
English Standar Standar

KEPRIBADIAN DAN HOBI

Kepribadian :pekerjakeras, jujur, bersahabat, berpikiran terbuka, pendengar, bermotivasi tinggi, suka dengan hal
baru, kooperatif, berloyalitas.

Hobi :bisnis,olahraga, bertemu dengan orang baru,membaca berbagai artikel berita

- 19 -
Ir : Muhammad Agis B. Ie: Lucky Ardianty
Lokasi : Fe UII Waktu : 22 januari 2018

NO. Hasil Wawancara Tema


1 Ir: Dalam mengumpulkan informasi-
2 informasi untuk pembuatan keputusan yang
3 strategis bagaimana cara anda
4 mengumpulkan informasi tersebut?
5 Ie: menurut saya, saya akan menggumpulakan
6
dari sumber-sumber terkait untuk bahan
7 Trik mencari informasi
acuan saya menggambil keputusan dan
8 (4-9)
saya akan mengkaji ulang keputusan-
9
keputasan itu supaya menjadi valid.
10
11
12 Ir:. Setelah anda mengumpulkan informasi-
13
informasi tersebut bagaimana cara anda
14
mengidentifikasi bahwa informasi tersebut
15
penting untuk digunakan?
16
17 Ie: dengan mempertimbangkan untuk Memilah informasi (12-
18 kepentingan perusahaan maka saya harus 14)
19 mengambil keputusan bahwa informasi-
20 informasi tersebut sangat penting dan
21 berpengaruh bagi kelangsungan
22 perusahaan, dan saya akan mengkaji ulang
23 sumber-sumber tersebut sebelum
24 diterapkan.

25

- 20 -
26

27 Ir: Bagaimana cara anda menentukan atau


mengurutkan informasi berdasarkan tingkat
28
kepentingan guna sebagai landasan untuk
29 pemikiran strategis?

30 Ie: dengan mengurutkan kepentingan- Mengetahui tingkatan


31 kepentingan yang emergency terlebih informasi (18-22)
dahulu karena ini merupakan kepentingan
32 darurat untuk perusahaan. Setelah itu
33 barulah kita selesaikan hal lainnya.

34

- 21 -
CURRICULUM VITAE

Data Pribadi

Nama :Qoni’atur Rohmatillah

Tempat, Tanggal, Lahir :Lampung Utara, 18 November 1995

Jenis Kelamin :Perempuan

Agama :Islam

Warga Negara :WNI

Email :qoniaturrahmatillah95@gmail.com

Alamat :Ds. Karya Mulya Kec. Megang Sakti Kab. Musi Rawas Sumatera
Selatan

Riwayat Pendidikan

2001-2007 :SD N Karya Mulya, Megang Sakti, Musi Rawas, SumSel.

2007-2010 :SMP N Rejosari, Megang Sakti, Musi Rawas, SumSel.

2010-2013 :MA Raudhatul Ulum, Sakatiga, Inderalaya, Ogan Ilir, SumSel.

- 22 -
2013-2017 :Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta.

2017-sekarang : PPs FE Universitas Islam Indonesia

Pengalaman Organisasi
2011-2013 :Pengurus OP3RU (Organisasi Pelajar Pondok Pesantren Raudhatul

Ulum) Sakatiga, Inderalaya, Ogan Ilir, SumSel.


2015-2016 :Sekretaris II KMNU UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

2015-2016 :Pengurus Bagian Pendidikan dan Keagamaan PP. Sunni

Darussalam Tempelsari, Maguoharjo, Depok, Sleman, Yogyakarta.


2016-2017 :Lurah Putri PP. Sunni Darussalam Tempelsari, Maguoharjo,

Depok, Sleman, Yogyakarta.

- 23 -
Ir : Eka Safitri A. Isa Ie: Qoni’atur Rohmatillah
Lokasi : Fe UII Waktu : 22 januari 2018

NO. Hasil Wawancara Tema


1 Ir: Dalam mengumpulkan informasi-
2 informasi untuk pembuatan keputusan yang
3 strategis bagaimana cara anda
4 mengumpulkan informasi tersebut?
5 Trik mencari informasi

6 Ie: menurut saya mengumpulkan informasi- (4-9)


7 informasi tersebut dengan melalui
8 pendekatan kepada berbagai pihak, baik
9 internal maupun eksternal perusahaan.
10 Selain itu, kita juga harus up to date
11 tentang informasi-informasi yang terbaru
12 sehingga penyaringan keputusan dan
13 pandangan untuk mengambil keputusan
14 bisa luas dan matang.
15

16 Ir:. Setelah anda mengumpulkan informasi-


17 informasi tersebut bagaimana cara anda
18 mengidentifikasi bahwa informasi tersebut
19 penting untuk digunakan?
20
Ie: dengan mempertimbangkan hal-hal yang
sekiranya mempengaruhi suatu kebaikan Memilah informasi (12-
perusahaan, maka informasi tersebut akan 14)
diambil dan saya jadikan keputusan.

- 24 -
Ir: bagaimana cara anda menentukan atau

mengurutkan informasi berdasarkan tingkat


kepentingan guna sebagai landasan untuk
pemikiran strategis?
Ie: dengan mengurutkan yang paling atas itu Mengetahui tingkatan

informasi yang sangat rawan, sehingga informasi (18-22)


informasi tersebut bisa menjadi trending
permasalahan teratas sehingga dibutuhkan
penanganan yang baik dan harus teratasi
dengan cepat.

- 25 -
- 26 -