Anda di halaman 1dari 6

 

     PT Semen Padang: Studi Kasus Perusahaan 

PT SEMEN PADANG  
 
DISKRIPSI PERUSAHAAN 
 
PT.  Semen  Padang  didirikan  pada  tahun  1910  dan  merupakan  pabrik  semen  tertua  di 
Indonesia.  Pabrik  berlokasi  di  Indarung,  Padang,  Sumatra  Barat,  Indonesia  sekitar  200 
meter diatas permukaan laut (dpl) dan kurang lebih 13 kilometer dari pelabuhan Teluk 
Bayur, Padang. PT. Semen Padang memiliki lima pabrik dengan total kapasitas 5.240.000 
ton  per  tahun  dengan  jumlah  karyawan  sebanyak  2.376  orang  terhitung  pada  bulan 
April 2003.  
 

DESKRIPSI PROSES 
   
Proses  utama  di  pabrik  semen  terdiri  dari  tiga  tahapan  proses:  proses  produksi 
campuran  bahan  baku,  proses  produksi  klinker  dan  proses  produksi  semen.  Ketiga 
proses tersebut diterangkan dibawah ini. 

Proses  produksi  campuran  bahan  baku:  Proses  produksi  campuran  bahan  baku 
memerlukan  mill  tegak  atau  mill  jenis  tabung  sebagai  mesin  utama  untuk  grinding  dan 
pengeringan.  Bahan  baku  yang  dimasukkan  terdiri  dari  batu  kapur,  batu  silika,  tanah 
liat,  slag(kerak)  tembaga  dengan  komposisinya  masing‐masing  dan  produknya  adalah 
campuran  bahan  baku.  Energi  listrik  digunakan  untuk  grinding  dan  gas  panas  (gas 
buang  kiln)  digunakan  untuk  pengeringan.  Proses  ini  menghasilkan  debu  yang 
ditampung dengan electrostatic precipitator.                  
 
Produksi  klinker:  Alat  utama  untuk  produksi  klinker  adalah  Kiln.  Proses  terdiri  dari 
kalsinasi, pembentukan klinker pada temperature 1400 derajat Celsius dan pendinginan. 
Bahan  yang  dimasukkan  adalah  campuran  bahan  baku  dan  batu  bara  sebagai  bahan 
bakar.  Proses  ini  mengeluarkan  debu  klinker  yang  ditampung  dalam  electrostatic 
precipitators dan udara panas dibuang. 
Produksi  semen:  Alat  utama  untuk  produksi  semen  adalah  mill  bentuk  tabung  untuk 
menghaluskan klinker dan gypsum. Sistem ini menggunakan listrik untuk menjalankan 
alat. Proses ini mengeluarkan debu semen yang ditampung oleh electrostatic precipitators. 
 
  

1
 Pedoman Efisiensi Energi untuk Industri di Asia– www.energyefficiencyasia.org
 
Gambar. 1. Diagram alir proses PT. Semen Padang 
 
 

RAW MILL Coal CEMENT MILL

RP
Lime stone

COAL MILL

Silica stone

KILN Gypsum

RAW MEAL SILO CLINKER SILO


Clay

CEMENT SILO

Copper slag RAW MILL CEMENT MILL

RP
PENERAPAN METODOLOGI
   
Konsep  Metodologi  Efisiensi  Energi  perusahaan  digunakan  sebagai  dasar  pengkajian 
pabrik dalam  mengidentifikasi dan menerapkan opsi untuk pengurangan energi, bahan‐
bahan lainnya dan limbah. Beberapa pengalaman yang menarik adalah: 
ƒ  Tugas 1a – Pertemuan dengan manajemen puncak.  
 
Melalui  proyek  GERIAP,  manajemen  puncak  dapat  bertemu  dengan  tim,  BPPT 
(fasilitator  dari  luar  untuk  proyek  di  Indonesia)  dan  konsultan  internasional  pada  saat 
kunjungan. Hal ini menunjukkan ketertarikan yang besar terhadap proyek dan efisiensi 
energi secara umum, serta memberikan inspirasi motivasi yang besar pada tim.  
Hal yang dipelajari: Kesediaan manajemen puncak untuk bertemu dengan Tim secara 
berkala merupakan faktor motivasi yang penting.  
 
ƒ Tugas 1b – Pembentukan dan menginformasikan pada staf. 
 
Manajemen  puncak  menunjuk  Direktur  Produksi  sebagai  ketua  tim.  Sebagai  tambahan 
untuk  pengkajian  energi  pada  tingkat  pusat,  dibentuk  tim  kecil  yang  terpisah  di  ke 
empat  pabrik  (dinamakan  II,  III,  IV  dan  V).  Struktur  ini  mempermudah  pelaksanaan 
pengkajian energi pada area fokus yang berbeda. 
Hal  yang  dipelajari:  Pembentukan  tim  kecil  sangat  berguna  untuk  mengefektifkan 
pelaksanaan pengkajian energi pada area fokus atau unit kerja yang berbeda. 
 
 
 
 

2 2
 Pedoman Efisiensi Energi untuk Industri di Asia– www.energyefficiencyasia.org                                    
 
     PT Semen Padang: Studi Kasus Perusahaan 

ƒ Tugas 1e –  Mempersiapan proposal untuk persetujuan manajemen puncak.  
 
Perusahaan meluncurkan program “Total Productive maintenance” (TPM) yang bertujuan 
untuk  meningkatkan  hasil  produksi  dan  keuntungan.  Pengkajian  energi  melalui 
Produksi bersih dilaksanakan sebagai perpanjangan program TPM. 
Hal  yang  dipelajari:  Perlu  dicari  tahu  apakah  pengkajian  energi  dapat  dilaksanakan 
sebagai  bagian  dari  program  perbaikan  produksi  yang  lebih  luas, sehingga  dapat 
mempermudah dalam memperoleh persetujuan manajemen puncak. 
 

 
ƒ Tugas 4a – Evaluasi teknis, ekonomi dan lingkungan. 
Waktu pengembalian modal yang kurang dari dua tahun adalah kriteria opsi minimum 
yang  dapat  diterima  oleh  manajemen,  sehingga  hal  ini  digunakan  sebagai  masukan 
penting dalam membuat peringkat opsi yang layak. Akan tetapi ada faktor lain, sebagai 
contoh  sebuah  opsi  untuk  mengurangi  konsumsi  batubara  yang  secara  finansial  tidak 
layak karena waktu pengembalian modalnya 10 tahun, tetapi jika dilihat sudut pandang 
lingkungan atau keselamatan perlu dipertimbangkan (misalnya untuk memenuhi aturan 
perijinan),  sehingga  opsi  tersebut  mendapat  peringkat  untuk  diterapkan  dalam  waktu 
dekat dengan mengabaikan waktu pengembalian modalnya. 
Hal yang dipelajari: Setiap kriteria  yang diberikan  oleh manajemen adalah masukan 
penting dalam membuat peringkat kelayakan opsi.  
 
ƒ Tahap  6 – Perbaikan berkelanjutan 
Perusahaan  telah  banyak  mengerjakan  perbaikan  efisiensi  energi,  seperti  optimasi  kiln 
dan  semen  mill  di  pabrik  Indarung  II,  mengganti  airlift  dengan  konveyor  mekanis  di 
pabrik  Indarung  III,  dan  memperbarui  semen  mill  di  pabrik  Indarung  III.  Hal  ini 
menunjukkan  bahwa  manajemen  puncak  mempunyai  komitmen  untuk  melanjutkan 
perbaikan efisiensi energinya secara nyata. Hal nyata yang terlihat sejak adanya proyek 
GERIAP  adalah  dibentuknya  tim  secara  resmi  dengan  peranan  yang  tanggung  jawab 
yang  spesifik:  memantau  konsumsi  energi  per  unit  proyek  untuk  menentukan  cara 
pelaksanaan  efisiensi  energi,  mengadakan  rapat  secara  berkala  untuk  mendiskusikan 
masalah  teknis  di  ke  empat  pabrik,  dan  melakukan  tindakan  untuk  menyelesaikan 
masalah yang teridentifikasi berkaitan dengan energi dan lingkungan. 

3
 Pedoman Efisiensi Energi untuk Industri di Asia– www.energyefficiencyasia.org
Hal yang dipelajari: Proyek konservasi energi yang telah dilakukan adalah indikator 
yang  baik  untuk  mengetahui  bahwa  perusahaan  serius  menangani  pelaksanaan 
efisiensi energi secara berkelanjutan dimasa mendatang. 
 
                              
OPSI 
 
• Ada tujuh opsi yang di identifikasi dari tiga area fokus. 
• Tim  memilih  lima  opsi  untuk  diterapkan  yaitu:  konfigurasi  kompresor,  kontrol 
bag‐house  air  jet  pulse,  kebocoran  udara  tekan,    false  air  dan  variable  speed  drive. 
Rinciannya dapat dilihat pada table dibawah. 
• Dua opsi yang tidak diterapkan adalah sebagai berikut: 
1.   Pencampuran batu bara: Opsi ini secara teknis dan lingkungan layak, tetapi opsi 
ini  tidak  diterapkan  karena  membutuhkan  investasi  yang  besar  dan  waktu 
pengembalian modal sekitar tujuh sampai sepuluh tahun. 
2.    Lining  refraktori:  Opsi  ini  belum  dapat  dilakukan  karena  harus  menghentikan 
proses  produksi.  Perusahaan  tidak  dapat  melakukan  hal  ini,  sehingga  opsi  ini 
masih ditahan. 
 
 
Tabel: CONTOH OPSI PRODUKSI BERSIH – EFISIENSI ENERGI YANG 
DITERAPKAN 
AREA FOKUS/  TEHNIK  KELAYAKAN  KEUNTUNGAN  KOMENTAR 
OPSI  PRODUKSI  FINANSIAL  LINGKUNGAN 
BERSIH   
Area fokus 1  Good  • Investasi  Pengurangan emisi  Kondisi beban 
Udara tekan housekeeping     US $1.099,48   gas rumah kaca  dinaikkan, 
ƒ Pemasangan    • Penghematan  184,28 ton   sehingga ada 
interkoneksi  tahunan   CO2/tahun  kompresor  
antara kompre     US $14.480   yang perlu 
sor kiln dan  • Waktu  beroperasi 
semen mill  pengembalian 
untuk memaksi  modal = 0,08 
malkan beban  tahun atau 28 
dan efisiensi    hari 
kompresor  
ƒ Menaikkan  Good  • Investasi (US $)  Pengurangan emisi  Dengan 
interval waktu  housekeeping  nol  gas rumah kaca 7,55  pengaturan 
dan/atau  • Penghematan  ton CO2/tahun  waktu  putaran 
mengganti   tahunan   dapat 
kontrol jet pulse    US $   593,49  menghemat 
dari berdasar    udara tekan 
kan waktu 
menjadi berda 

4 4
 Pedoman Efisiensi Energi untuk Industri di Asia– www.energyefficiencyasia.org                                    
 
     PT Semen Padang: Studi Kasus Perusahaan 

sarkan tekanan 
pada sistim 
udara tekan 
ƒ Survei  Good  • Investasi (US $)  Pengurangan emisi  Pengurangan 
kebocoran dan  housekeeping  nol  gas rumah kaca 67,53  beban 
perbaikan  • Penghematan  ton CO2/tahun  kompresor  dan 
udara tekan,  tahunan   penghematan 
serta kampanye    US $   5.306  energi listrik 
ke staf. 
ƒ Survei  false  air  Good  • Investasi  US$  Pengurangan emisi  Perbaikan 
dan  perbaikan  housekeeping  18.294,26  gas rumah kaca   kebocoran  akan 
kebocoran  di  • Penghematan  30.489,8  mengurangi 
Kiln  tahunan    ton CO2/tahun   konsumsi 
US $ 397.065,67  bahan bakar 
• Waktu 
pengembalian 
modal: 0,46 
tahun 
Area Fokus 3  Modifikasi  • Investasi  Pengurangan emisi  Beban  motor 
ƒ Memperbesar  proses  (US$) 27,8  gas rumah kaca   berkurang 
diameter  puli  /peralatan  • Penghematan  28,89 ton CO2/tahun  sehingga  dapat 
pada  fan  untuk  produksi  tahunan  menghemat 
mengurangi  (US$)2.270,54    energi 
kecepatan  fan  • Waktu   
sebagai  pengembalian 
pengganti  modal= 0,012 
penggunaan  tahun  atau 5 
damper  hari 
 
 
INFORMASI LEBIH LANJUT
 
 
Dr. Ir. Tusy A. Adibroto,MSc. 
Ir. Widiatmini Sih Winanti, MSc. 
BPPT ‐ Jl. MH Thamrin 8 
Gedung BPPT II lantai 20 
Jakarta Indonesia 
Tel: +62 (21) 316 9758/68; Fax: +62 (21) 316 9760 
E‐mail: tusyaa@ceo.bppt.go.id; widiatmini@yahoo.com  
 
Ir Tresdi Arma, MM. 
Ir. Teguh Sutrisno 
PT Semen Padang  

5
 Pedoman Efisiensi Energi untuk Industri di Asia– www.energyefficiencyasia.org
Jl.Raya Indarung – Padang  
Sumatra Barat 
Tel: 62 (751) 322028    
E‐mail: tresdi@semenpadang.co.id;  teguh@semenpadang.co.id  
 
 
 
Disclaimer:
Studi kasus ini dibuat sebagai bagian dari proyek “Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca untuk Industri di Asia dan
Pasifik”("Greenhouse Gas Emission Reduction from Industry in Asia and the Pacific"/ GERIAP). Sementara upaya-upaya
masih dilakukan untuk menjamin bahwa isi dari publikasi ini didasarkan fakta-fakta yang benar, UNEP tidak bertanggung-
jawab terhadap ketepatan atau kelengkapan dari materi, dan tidak dapat dikenakan sangsi terhadap setiap kehilangan atau
kerusakan baik langsung maupun tidak langsung terhadap penggunaan atau kepercayaan pada isi publikasi ini © UNEP,
2006.

6 6
 Pedoman Efisiensi Energi untuk Industri di Asia– www.energyefficiencyasia.org