Anda di halaman 1dari 141

Wawasan dan Kajian MIPA | i

Wawasan dan Kajian MIPA | ii


VISI UNY

Visi pada tahun 2025 UNY menjadi universitas kependidikan kelas dunia
berlandaskan ketaqwaan, kemandirian dan kecendekiaan.

VISI FMIPA UNY


Pada tahun 2025, FMIPA menjadi fakultas yang berkualitas unggul di dunia global
berlandaskan ketaqwaan, kemandirian, dan kecendekiaan

Wawasan dan Kajian MIPA | iii


WAWASAN DAN KAJIAN MIPA

Tim Penulis:
Dr. Hartono
Dr. Slamet Suyanto
Dr. Suyanta
Prof. Dr. IGP Suryadharma
Nur Kadarisman, M.Si.
Erfan Priambodo, M.Si.
Musthofa, M.Sc.
Widodo Setiyo Wibowo, M.Pd.

Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam


Universitas Negeri Yogyakarta
2016

Wawasan dan Kajian MIPA | iv


KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT yang telah


melimpahkan karunianya sehingga tim penulis mampu menyelesaikan
buku ini.
Buku ini disusun untuk melengkapi perangkat pembelajaran mata
kuliah Wawasan dan Kajian MIPA yang merupakan mata kuliah wajib
untuk seluruh mahasiswa FMIPA mulai angkatan 2014. Tujuannya adalah
agar seluruh mahasiswa FMIPA UNY memiliki pemahaman yang sama
akan keterkaitan antarilmu matematika, biologi, fisika, kimia, dan IPA.
Buku ini juga membahas metode ilmiah dan logika berpikir, sehingga
diharapkan mahasiswa lebih mudah mempelajari MIPA.
Semoga buku ini dapat memberikan manfaat untuk menunjang
proses pembelajaran dan memberikan manfaat bagi para penuntut ilmu
dalam memperluas khasanah keilmuannya.
Tentu banyak kekurangan dalam buku ini, untuk itu saran dan
masukannya kami harapkan untuk pengembangan buku ini. Terimakasih
kami sampaikan kepada semua pihak yang telah mendukung proses
penulisan buku ini.

Yogyakarta, Agustus 2016

Tim Penulis

Wawasan dan Kajian MIPA | v


DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ............................................................................. i
KATA PENGANTAR ........................................................................... ii
DAFTAR ISI .......................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................. vi
DAFTAR TABEL ................................................................................. vii
RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER (RPS) ........................... viii
BAB I. PENDAHULUAN ............................................................... 1
A. Latar Belakang................................................................ 1
B. Permasalahan ................................................................. 8
C. Tujuan ............................................................................. 8
D. Strategi Pemahaman dan Pengembangan ....................... 11
BAB II. LOGIKA ............................................................................... 26
A. Pengertian Logika ........................................................... 26
B. Unsur-unsur Logika ........................................................ 27
C. Pengambilan Keputusan ................................................. 29
D. Pembuktian Matematis .................................................. 32
BAB III. PRODUK SAINS, METODE ILMIAH
DAN SIKAP ILMIAH ......................................................... 38
A. Produk Sains .................................................................. 40
1. Fakta .......................................................................... 40
2. Konsep ....................................................................... 41
3. Prinsip ........................................................................ 42
4. Hukum ....................................................................... 43
5. Teori .......................................................................... 44
B. Metode Ilmiah ................................................................ 45

Wawasan dan Kajian MIPA | vi


1. Observasi ................................................................... 45
2. Perumusan Masalah ................................................... 46
3. Perumusan Hipotesis ................................................. 46
4. Eksperimen ................................................................ 48
5. Penerimaan Hipotesis ................................................ 48
C. Sikap Ilmiah ................................................................... 36
1. Rasa Ingin Tahu ........................................................ 52
2. Rasionalitas ............................................................... 52
3. Kemauan untuk Menangguhkan Pendapat ................ 53
4. Berpikiran Terbuka ................................................... 53
5. Berpikiran Kritis ......................................................... 54
6. Objektivitas ............................................................... 54
7. Kejujuran ................................................................... 55
8. Kerendahan Hati ........................................................ 55
BAB IV. KETERPADUAN MATEMATIKA DAN SAINS ............. 56
A. Bidang Fisika ................................................................. 56
1. Hakikat Ilmu Fisika ................................................... 56
2. Kedudukan Ilmu Fisika ............................................. 57
3. Hubungan Ilmu Fisika dengan Ilmu Pengetahuan
Alam Lainnya ............................................................ 59
B. Bidang Kimia ................................................................. 72
1. Hakikat Ilmu Kimia ................................................... 72
2. Kedudukan Ilmu Kimia .............................................. 74
3. Hubungan Ilmu Kimia dengan Ilmu Pengetahuan
Alam Lainnya ............................................................ 76
C. Bidang Biologi ................................................................ 81
1. Hakikat Ilmu Biologi ................................................. 81
2. Keterkaitan Ilmu Biologi dengan Ilmu Pengetahuan

Wawasan dan Kajian MIPA | vii


Alam Lainnya ............................................................ 83
D. Bidang Matematika ........................................................ 87
1. Pemodelan .................................................................. 87
2. Ketidakpastian ............................................................ 87
3. Komputasi .................................................................. 88
4. Kumpulan Data yang Besar ....................................... 88
BAB V. PERKEMBANGAN TERKINI MATEMATIKA DAN
SAINS .................................................................................. 91
A. Bidang Fisika .................................................................. 91
B. Bidang Kimia .................................................................. 94
C. Bidang Biologi ................................................................ 96
D. Bidang Matematika ......................................................... 99
BAB VI. PENDEKATAN LINGKUNGAN WAWASAN
KEMIPAAN ........................................................................ 101
1. Kasus Kematian Ikan di Teluk Jakarta ............................ 104
2. Pemeliharaan Bebek Secara Terpadu .............................. 107
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 83

Wawasan dan Kajian MIPA | viii


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Keterkaitan antarcabang IPA: Fisika, Biologi, dan Kimia ... 2


Gambar 2. Komponen Tata Surya .......................................................... 12
Gambar 3. Raksasa-raksasa gas dalam Tata Surya dan Matahari,
berdasarkan skala .................................................................. 15
Gambar 4. Daur kegiatan ilmiah ............................................................ 50
Gambar 5. Teori 4 unsur ......................................................................... 72
Gambar 6. Proses distilasi yang dilakukan oleh ilmuwan Arab ............. 73
Gambar 7. Hierarki keilmuan menurut Balaban dan Kleinn .................. 76
Gambar 8. Struktur hemoglobin ............................................................. 80
Gambar 9. Enam kerajaan (Kingdom) dari objek biologi ...................... 82
Gambar 10. Tingkat organisasi kehidupan ............................................. 82
Gambar 11. Keterkaitan antar ilmu IPA ................................................ 83
Gambar 12. Makanan sebagai sumber energi manusia .......................... 84
Gambar 13. (a) ATP, energi pada makhluk hidup, dan (b) Sinta
Darmariani mencoba mengangkat beban 118 Kg untuk
mendapat mendali emas pada PON XVIII Riau ................. 85
Gambar 14. Kloning pada kambing ....................................................... 96
Gambar 15. Sel, Kromosm, gene dan DNA .......................................... 97
Gambar 16. Baby designer ..................................................................... 98
Gambar 17. Transfer gen pada jagung Bacillus thuringiensis
(Jagung Bt) ......................................................................... 99
Gambar 18. Integrasi Antar Komponen Etnoekologis. THK: Tri Hita
Karana. AAA: Asih-Asu-Asah MHB Mamayu Hayuning
Bhawana ............................................................................. 104

Wawasan dan Kajian MIPA | ix


DAFTAR TABEL

Tabel 1. Model Transformasi Aspek Fisika ke dalam Aspek


Kemanusiaan dan Keagamaan ................................................. 11
Tabel 2. Model Transformasi Aspek Kimia ke dalam Aspek
Kemanusiaan dan Keagamaan ................................................. 17
Tabel 3. Model Transformasi Aspek Biologi ke dalam Aspek
Kemanusiaan dan Keagamaan ................................................. 20
Tabel 4. Komponen Karakter dalam Matematika .................................. 18
Tabel 5. Penarikan kesimpulan dengan logika deduktif dan induktif ... 27
Tabel 6. Jenis-jenis operator atau penghubung ........................................... 27
Tabel 7. Hubungan Macam Peristiwa Persoalan dan Pendekatan ......... 110

Wawasan dan Kajian MIPA | x


RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER

Program Studi : Seluruh Prodi di FMIPA


Nama Mata Kuliah : WAWASAN DAN KAJIAN MIPA
Kode : AMF6201
Jumlah SKS :2
Semester : Tentatif masing-masing prodi
Mata Kuliah Prasyarat :-
Dosen Pengampu : Tim
Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas tentang metode dasar MIPA (metode ilmiah) dalam penyelesaian
masalah dan cara/teknik menyusunan kesimpulan berdasarkan kaidah penalaran (logika
matematika) yang benar. Dalam kajian ini juga mencakup tentang konsep dasar sain dan
perkembangannya terkini.
Capaian Pembelajaran (Komp Mata Kuliah):
1. Mahasiswa dapat memahami wawasan kemipaan dalam mempelajari ilmu alam
2. Mahasawa memahami konsep dasar metode ilmiah dalam memecahkan permasalahan dalam matematika dan IPA
3. Mahasiswa dapat menerapkan cara penalaran dalam matematika dengan menggunakan logika dan penalaran yang benar
4. Mahasiswa dapat mengintegrasikan bidang matematika dan IPA dalam kehidupan sehari-hari
5. Mahasiswa mengetahui perkembangan matematika dan IPA dalam konteks ilmu pengetahuan dan teknologi terkini.

Wawasan dan Kajian MIPA | xi


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Bahan Bobot
Sub Capaian Bentuk/
Pertemuan Kajian/ Pengalaman Indikator Teknik Penilai- Refer-
Pembelajaran Model Waktu
Ke- Pokok Belajar Penilaian Penilaian an (per ensi
(Sub Komp) Pembelajaran
Bahasan subkom)
1-3 Mampu memahami Pendahuluan, Ceramah/ 1. Pemahaman 1. Mahasiswa 1. Pengamatan 20 % 3100 1, 4
dan menempatkan konsep dan diskusi mahasiswa mampu diskusi dan menit
wawasan kemipaan filsafat sains tentang wawasan memahami tanya jawab
dan filsafat sains dan kajian MIPA konsep dasar 2. Tugas dan
secara terpadu 2. Mengidentifikasi tentang wawasan kerja
dalam persoalan tema dan dan kajian kelompok
realitas kehidupan persoalan kemipaan melalui 3. Ujian tulis
keseharian secara kehidupan fenomena alam
keilmuan 3. Memadukan antara aspek
keilmuan antara biologis, khemis,
realitas secara on fisis secara
site dengan terpadu sesuai
normatif secara bidang
on line keilmuannya
4. Dosen 2. Memadukan
memfasilitasi realitas
agar mahasiswa keseharian
untuk fenomena alam
membangun sebagai sumber
pemahaman dan pengetahuan
konsep mereka 3. Dapat
tentang filsafat mengimplementas
ilmu meliputi i secara praktis
ilmu pengetahuan dan teoritis setiap

Wawasan dan Kajian MIPA | xii


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Bahan Bobot
Sub Capaian Bentuk/
Pertemuan Kajian/ Pengalaman Indikator Teknik Penilai- Refer-
Pembelajaran Model Waktu
Ke- Pokok Belajar Penilaian Penilaian an (per ensi
(Sub Komp) Pembelajaran
Bahasan subkom)
dan filsafat, gejala alam
karakteristik dengan
ilmu, metode perhitungan
pengembangan secara kualitatif
ilmu dan kuantitatif
pengetahuan, alat 4. Dapat
untuk menganalogikan
berpikirilmiah kejadian alam dan
pengembangan, prinsip –
sejarah prinsipnya secara
perkembangan makro dan mikro
ilmu sebagai sarana
pengetahuan,asu mendidik diri
msi dalam sesuai dengan
pengembanganil filsafat keilmuan
mu pengetahuan, antara ontologism
sumber dan epistimologis dan
keterbatasan aksiologis
pengembangan
ilmu
pengetahuan,
kriteria
kebenaran ilmu
pengetahuan,

Wawasan dan Kajian MIPA | xiii


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Bahan Bobot
Sub Capaian Bentuk/
Pertemuan Kajian/ Pengalaman Indikator Teknik Penilai- Refer-
Pembelajaran Model Waktu
Ke- Pokok Belajar Penilaian Penilaian an (per ensi
(Sub Komp) Pembelajaran
Bahasan subkom)
ideologi dalam
filsafat ilmu,
ontologi ilmu,
epistemologi
ilmu, dan
aksiologi ilmu.
4-6 1. Mahasiswa Logika Ceramah 1. Mahasiswa 1. Mahasiswa 1. Pengamatan 20 % 3100 2, 3,
mampu matematika dan diskusi dengan mampu diskusi dan menit 8, 9
menjelaskan dalam sains bimbingan dosen menjelaskan tanya jawab
kaidah penalaran memberi peranan logika 2. Tugas dan
yang benar mempelajari dalam sains kerja
dalam sains tentang pengantar 2. Mahasiswa kelompok
2. Mahasiswa logika, prinsip- mampu 3. Ujian tulis
mampu prinsip menjelaskan
menerapkan pengambilan prinsip –prinsip
kaidah penalaran kesimpulan yang penalaran yang
yang benar benar melalui benar
dalam contoh yang 3. Mahasiswa
melakukan benar maupun mampu
inferensi contoh yang menentukan
salah. keabsahan dari
2. Mahasiswa suatu
dengan pengambilan
bimbingan dosen kesimpulan.

Wawasan dan Kajian MIPA | xiv


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Bahan Bobot
Sub Capaian Bentuk/
Pertemuan Kajian/ Pengalaman Indikator Teknik Penilai- Refer-
Pembelajaran Model Waktu
Ke- Pokok Belajar Penilaian Penilaian an (per ensi
(Sub Komp) Pembelajaran
Bahasan subkom)
menyelesaikan 4. Mahasiswa
permasalahan mampu
terkait dengan mengambil
logika dan kesimpulan yang
pengambilan benar dari fakta-
kesimpulan. fakta yang
3. Mahasiswa diberikan
berdiskusi untuk
menyelesaikan
permasalahan
yang diberikan
4. mahasiswa
mampu
menyimpulkan
hasil diskusi
dengan benar
7-9 Sikap: Produk sains, Diskusi dan 1. Observasi 1. Menunjukkan 1. Pengamatan 15 % 3100 5, 6, 7
1. Bertakwa kepada Metode dan observasi gambar maupun sikap kekaguman diskusi dan menit
Tuhan Yang sikap ilmiah dan video terhadap ciptaan tanya jawab
Maha Esa dan tentang kerja Tuhan YME. 2. Tugas dan
mampu berdasarkan 2. Dapat kerja
menunjukkan metode ilmiah mengidentifikasi kelompok
sikap religius 2. Observasi untuk langkah-langkah 3. Ujian tulis
2. Bekerja sama dan menemukan metode ilmiah

Wawasan dan Kajian MIPA | xv


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Bahan Bobot
Sub Capaian Bentuk/
Pertemuan Kajian/ Pengalaman Indikator Teknik Penilai- Refer-
Pembelajaran Model Waktu
Ke- Pokok Belajar Penilaian Penilaian an (per ensi
(Sub Komp) Pembelajaran
Bahasan subkom)
memiliki permasalahan 3. Dapat
kepekaan sosial yang ada menyelesaikan
serta kepedulian disekitar kita masalah dengan
terhadap sebagai langkah metode ilmiah
masyarakat dan awal dari 4. Menganalisa data
lingkungan metode ilmiah untuk
Pengetahuan: 3. Mengumpulkan menyimpulkan
Menguasai langkah- informasi terkait kebenaran suatu
langkah dalam dengan fakta
metode ilmiah permasalahan
Ketrampilan yang telah
umum : dikemukaan
1. Mampu bekerja 4. Menyusun
secara mandiri hipotesis
maupun 5. Menguji
kelompok hipotesis
dalam setiap 6. Mengumpulkan
kegiatan yang data
menjadi 7. Menganalisis
tanggung data
jawabnya.
2. Mampu
menunjukkan
kinerja

Wawasan dan Kajian MIPA | xvi


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Bahan Bobot
Sub Capaian Bentuk/
Pertemuan Kajian/ Pengalaman Indikator Teknik Penilai- Refer-
Pembelajaran Model Waktu
Ke- Pokok Belajar Penilaian Penilaian an (per ensi
(Sub Komp) Pembelajaran
Bahasan subkom)
mandiri,
bermutu, dan
terukur;
Ketrampilan
Khusus :
Memiliki
kemampuan untuk
merancang dan
melakukan
pemecahan
masalah, serta
menganalisis dan
menginterpretasikan
data
10-13 Mampu Integrasi sains Diskusi, 1. Mahasiswa diberi 1. Mampu memberi 1. Pengamatan 30% 4100 1, 3.
menjelaskan dalam aspek ceramah bahan diskusi contoh peran diskusi dan menit 5, 6, 7
keterkaitan antara fisika, kimia, dan tentang peran matematika tanya jawab
matematika’ fisika, biologi dan observasi matematika dan dalam sains dan 2. Tugas dan
kimia dan biologi matematika sains dalam interaksinya kerja
secara terpadu. kehidupan, 2. Mampu memberi kelompok
kemudian contoh peran 3. Ujian tulis
mendiskusikanny fisika dalam
a dalam sains dan
kelompok. interaksinya

Wawasan dan Kajian MIPA | xvii


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Bahan Bobot
Sub Capaian Bentuk/
Pertemuan Kajian/ Pengalaman Indikator Teknik Penilai- Refer-
Pembelajaran Model Waktu
Ke- Pokok Belajar Penilaian Penilaian an (per ensi
(Sub Komp) Pembelajaran
Bahasan subkom)
2. Mahasiswa diberi 3. Mampu memberi
bahan diskusi contoh peran
tentang peran kimia dalam
fisika dan sains sains dan
dalam kehidupan, interaksinya
kemudian 4. Mampu memberi
mendiskusikanny contoh peran
a dalam biologi dalam
kelompok. sains dan
3. Mahasiswa diberi interaksinya
bahan diskusi
tentang peran
kimia dan sains
dalam kehidupan,
kemudian
mendiskusikanny
a dalam
kelompok.
4. Mahasiswa diberi
bahan diskusi
tentang peran
biologi dan sains
dalam kehidupan,
kemudian

Wawasan dan Kajian MIPA | xviii


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Bahan Bobot
Sub Capaian Bentuk/
Pertemuan Kajian/ Pengalaman Indikator Teknik Penilai- Refer-
Pembelajaran Model Waktu
Ke- Pokok Belajar Penilaian Penilaian an (per ensi
(Sub Komp) Pembelajaran
Bahasan subkom)
mendiskusikan-
nya dalam
kelompok.
5. Selanjutnya
dosen dan
mahasisa
membahas hal-
hal yang penting
berdasarkan hasil
diskusi tersebut.
14- 16 Menjelaskan peran Prospek Diskusi, Pemaparan hasil Menjelaskan peran 1. Pengamatan 15 % 3100 1, 4
terkini matematika matematika ceramah penelitian MIPA MIPA dalam riset diskusi dan menit
dan sains dalam dan sains dan dalam riset dan dan pengembangan tanya jawab
perkembangan dalam observasi pengembangan teknologi 2. Tugas dan
teknologi perkembangan teknologi yang kerja
teknologi bermanfaat untuk kelompok
masyarakat. 3. Ujian tulis
Selanjutnya
Mahasiswa
berdikusi untuk
mengklasifikasikan
peran masing-
masing bidang ilmu
Fisika, Kimia,

Wawasan dan Kajian MIPA | xix


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Bahan Bobot
Sub Capaian Bentuk/
Pertemuan Kajian/ Pengalaman Indikator Teknik Penilai- Refer-
Pembelajaran Model Waktu
Ke- Pokok Belajar Penilaian Penilaian an (per ensi
(Sub Komp) Pembelajaran
Bahasan subkom)
Biologi dan
Matematika pada
penelitian tersebut
dan penerapan
teknologinya.

Penetapan Nilai Akhir:


(Bobot nilai per subkomp x 70) + (Nilai UAS x 30)
NA = ----------------------------------------------------------------
100

Referensi:
1. Neuhauser, C. (2004). Calculus for Biology and Medicine, Second Edition, Upper Saddle River: Pearson Education, Inc.
2. Margenau, H. and Murphy, G.M. (1943). The Mathematics of Physics and Chemistry, New York: D., Van Nostrand Company,
Inc.
3. Doggett, G. and Sutcliffe, B.T. (1995). Mathematics for Chemistry, Eddison Wesley Longman Limited.
4. Pusat Penelitian Kelapa Sawit, Budidaya Kelapa Sawit, Editor: Lalang Buana, Donald Siahaan, Sunardi Adiputra.
5. Okasha, Samir. (2002). Philosophy of Science a very short introduction. New York: Oxford University Press

Wawasan dan Kajian MIPA | xx


6. Jujun S. Suriasumantri. (2007). FilsafatIlmuSebuahPengantar Popular. Jakarta: PustakaSinarHarapan
7. Peter Soedojo. (2004). Pengantar Sejarah dan Filsafat Ilmu Pengetahuan Alam. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press
8. Sukirman. (2006). Logika dan Himpunan. Yogyakarta: Hanggar Kreator
9. Tarski, Alfred. (1994). Introduction to Logic and to the Methodology of Deductive Sciences.New York : Oxford University
Press

Mengetahui, Yogyakarta, Agustus 2016


Wakil Dekan I FMIPA. Ketua Tim Dosen,

Dr. Slamet Suyanto, M.Ed. Prof.Dr. IGP. Surya Darma, MS.


NIP. 19620702 199101 1 001 NIP. 19511225 197603 1 004

Wawasan dan Kajian MIPA | xxi


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) merupakan dua
disiplin ilmu yang berbeda akar filosofinya namun sangat erat
keterkaitannya, sehingga di UNY institusinya disatukan dalam satu
fakultas yaitu FMIPA. Matematika awal mulanya dikembangkan atas
logika dan oleh karenanya di dalam buku ini akan dibahas mengenai
logika. IPA mempelajari fenomena alam, seperti matahari, bumi, air,
tanah, dan makhluk hidup di dalamnya. IPA terdiri atas tiga disiplin ilmu
besar yaitu ilmu Biologi, ilmu Fisika, dan ilmu Kimia. Ketiganya
memiliki cabang-cabang yang lebih kecil sebagai bentuk spesialisasi.
Misalnya, biologi memiliki lebih dari 70 cabang ilmu. Demikian pula ilmu
kimia dan fisika, masing-masing memiliki cabang-cabang yang lebih
spesifik. Ketiga ilmu tersebut juga membentuk cabang ilmu baru,
misalnya ilmu Biologi dan Kimia membentuk ilmu Biokimia. Demikian
pula ilmu Kimia dan Fisika, membentuk Kimia Fisik, serta Biologi dan
Fisika membentuk Biofisika.
Alam semesta dan isinya adalah objek Ilmu Pengetahuan Alam
(IPA). Matahari, bulan, bumi, air, batuan, tanah, udara, dan mahkluk
hidup adalah objek IPA. Fenomena alam, seperti proses terjadinya siang
dan malam, hujan, gunung meletus, petir, terbakar, dan proses
perkembang-biakan merupakan persoalan yang dipelajari dalam IPA.
Oleh karena luasnya cakupan objek dan persoalan IPA, maka objek dan
persoalan tersebut dikelompokkan dan dipelajari dalam disiplin ilmu yang
lebih khusus. Bumi dan antariksa dan gejala fisisnya dipelajari dalam ilmu

Wawasan dan Kajian MIPA | 1


Fisika. Makhluk hidup dan gejala biologisnya dipelajari dalam ilmu
Biologi. Berbagai zat dan gejala kemisnya dipelajari dalam ilmu Kimia.
Untuk mempelajari IPA diperlukan ilmu bantu seperti Matematika,
Statistika, dan ilmu Bahasa. Ketika ilmuwan menghitung jarak antara
bumi dengan bulan, pertumbuhan tinggi tanaman, dan luas suatu area
maka ia menggunakan ilmu matematika. Demikian pula untuk mencari
perbedaan pertumbuhan tanaman akibat penggunaan pupuk yang berbeda
diperlukan ilmu Statistika. Para ilmuwan menuliskan hasil
penyelidikannya dalam bentuk artikel ilmiah dengan notasi dan simbol
menggunakan ilmu Bahasa. Dengan demikian ada keterkaitan antar
berbagai cabang ilmu.
Keterkaitan antarcabang ilmu IPA dapat digambarkan sebagai
berikut.

FISIKA
BIOFISIK
KIMIAFISIK
A

IPA

BIOLOGI KIMIA

BIOKIMIA

Gambar 1. Keterkaitan antarcabang IPA: Fisika, Biologi, dan Kimia

IPA sebagai ilmu yang mempelajari objek dan fenomena alam


memiliki keunikan objek cara pendekatan dan kecenderungan
perkembangannnya sesuai kemajuan ilmu pengetahuan lainnya. Alam
memiliki hukum dan hukum-hukum tersebut baik berupa proses dan

Wawasan dan Kajian MIPA | 2


produk. Hukum atau Law sebagai proses secara universal dinyatakan
berikut (Chopra, 1994:3).
Law is the process by wchich the unmanifest becomes the manifest;
it’s the process by which the observer becomes observed; it’s the process
by which the seer becomes the scenery; it’s the process through which the
dreamer manifest the dream

Semua penciptaan, segala sesuatu yang ada sebagai objek alam


sebagai wujud kebendaan adalah sebagai hasil proses transformasi, satu
proses transformasi dari yang belum termanifestasikan menjadi
termanifestasikan. Segala sesuatu yang telah diketahui datang dari yang
tidak di ketahui. Tubuh manusia, merupakan satu insrumen sangat
universal. Segala sesuatu dapat dipersepsi melalui sistem pancaindra
adalah proses transformasi dari sesuatu yang tidak termanifestasi, tidak
diketahui, tidak dapat dilihat menjadi termanifestasi, dikethui dan terlihat.
Proses sains dan produk sains merupakan integrasi antara proses
pengamatan, hasil pengamatan oleh pengamata. Terdapat integrasi realitas
antara tiga komponen; spirit, pikiran dan fisik; atau antara pengamat,
proses mengamati dan hasil pengamatan (observer, the process of
observing. and the observed – are essentially the same thing)( Chopra,
1994:5).
Alam dengan segala keunikan kebendaan dan peristiwanya adalah
guru utama paling nyata bagi seseorang yang mau dan mampu
mengembangkan kecerdasan alamiahnya. Kecerdasan alam tersembunyi
dimana mana dan manusia sebagai bagian alam memiliki panca indria
untuk menginderanya. Panca indera sebagai alat utama observasi.
Observasi objek alam bertujuan untuk memperoleh nilai nilai
objektivitasnya. Objektivitasnya terletak pada kemampuan dalam
mendekati sifat objek sedangkan interpretasi tergantung keahlian
pengamat.

Wawasan dan Kajian MIPA | 3


Manusia dapat belajar dan mengembangkan kecerdasan,
kemanusiaan dan sifat spirtualitasnya dari fenomena alam karena alam
memiliki ukuran dan tingkatan besaran. Keanekaragamannya meliputi
fenomena fisik, khemis, biologis, antariksa dan kombinasinya yang dapat
diduga dan diabstrakasi berdasarkan perhitungan. Perhitungan sebagai alat
untuk menentukan ketepatan dan presisi dari setiap peristiwa alam.
Perhitungan dalam menentukan kecenderungan, pola dari sifat benda dan
peristiwa kejadiannya. Perhitungan memerlukan ketelitian, instrumentasi
dan peluang peluang setiap kejadian dan kemungkinan kesalahan
kesalahan yang harus diperhitungkan dalam menentukan ketepatan
perhitungan.
Alam adalah ciptaan maha sempurna dan manusia adalah salah
satu makhluk diantara jutaan makhluk ciptaan lainnya. Manusia memiliki
keunikan karena memiliki hati untuk merasakan, otak untuk memikirkan
dan kelengkapan fisik untuk melaksanakan. Manusia dapat belajar dan
mengikuti fenomena alam dalam mengembangkan keutuhan dirinya.
Keutuhan diri yang mencakup nilai nilai kebendaan dalam memahami
kebendaan alam dan prosesnya. Menumbuhkan nilai-nilai kemanusiaan
karena ia merupakan bagian dari proses evolusi alam. Manusia adalah
proses akhir dari penciptaan dimana memerlukan unsure unsure
pendukung kehidupannya. Manusia melalui memahami proses alamiah
dapat mengembangkan nilai nilai spiritualitasnya, karena apa yang dapat
dipikirkan, diabstraksi oleh kecerdasannya masih sangat kecil dibanding
dengan yang menciptakan.
Manusia dapat belajar dari fenomena tumbuhan dalam mencukupi
kebutuhannya nutritifnya. Bagaiamana tumbuhan melakukan proses
fotosintesis dalam transformasi energi fisis menjadi energi khemis dan
mengalir melalui rantai makanan dan simpanan dalam energy fosil.

Wawasan dan Kajian MIPA | 4


Manusia dapat belajar dari keunikan bentuk fisik dan keanekaragaman
perilaku, struktur dan fungsi binatang. Salah satu diantaranya keunikan
binatang dalam membangun sarang, dan bagaimana cara binatang
menjaga dan melindungi keturunannya. Dalam setiap fenomena alam
memiliki bentuk fisik dimana keunikan gejala fisik dapat diinterpretasi
atau dimaknakan melalui proses penalaran dalam memaknai fenomena
kehidupan, memaknai melalui alur anologi. Fenomena bentuk spiralik
rumah berbagai macam siput, bentuk semetris dan konsentris berbagai
jenis binatang laut. Pola percabangan dan perakaran berbagai jenis
tumbuhan.
Bumi dalam konstelasinya memiliki fenomena antariksa dimana
fenomena tersebut meliputi fenomena fisis, khemis, biologis, dan
kombinasi turunannya. Konstelasi keseluruhan fenomena dapat dihitung
dan diprediksi secara matematis peluang kejadiannya. Alam dan keunikan
fenomenanya merupakan sumber bilangan dan manusia dapat belajar
dalam menumbuhkan nilai nilai kemanusiaan, kecerdasan dan
spiritualitasnya. Penumbuhan konfigurasi dan keutuhan nilai nilai dalam
realitas kehidupannya. Berdasarkan keunikan, keutuhan, keluasan dan
kedalaman fenomena alam yang tertampak maka manusia mempunyai
peluang dalam mengembangkan keutuhan kepribadiannya Jenis
kepribadian mana yang akan berkembang atau dikembangkan? Itulah
pertanyaan yang dicari dan ditemukan jawabannya melalui pembelajaran
sains dan perhitungan matematik yang bertumpu pada objek dan
fenomena alam.
Fenomena alam tersebar pada berbagai belahan bumi dan wilayah
sesuai keunikan lokasi dan dinamika waktu dan keadaan. Kombinasi dan
konfigurasinya memunculkan variasi nilai dan relativitas sebagai
turunannya. Semua tempat di belahan bumi terkena grafitasi, akan tetapi

Wawasan dan Kajian MIPA | 5


besarnya grafitasi bervariasi sesuai dengan posisi wilayah dan fenomena
besaran garitasi menentukan beratnya satu benda dari massa yang sama.
Keunikan fenomena tersebut mencakup fenomena fisik dan harus dihitung
besarannya secara matematis.
Berbagai formasi kelompok ikan mencari makan dan formasi
burung mencari ikan merupakan keunikan fenomena biologis, khemis,
fisik dan keutuhan peristiwanya dapat didekati atau dihitung
probabilitasnya. Bagaimana formasi terbang burung pipit sebagai satu
kelompok sehingga tidak terjadi benturan satu dengan lainnyua. Formasi
burung bangau, burung elang dapat menginsiprasi formasi skuadron
pesawat tempur. Fenomena dan pola alam digerakkan oleh kekuatan Maha
Pencipta seperti tertuang dalam pandangan mistis, ajaran setiap
keagamaan dan bagaimana sains dan metafisika dapat menjelaskan
menjelaskan secara keilmuan.
Perkembangan sain dan teknologi dan integrasi antara bidang ilmu
pengetahuan memberikan sumbangan yang sangat besar dalam
perkembangan ilmu pengetahuan dalam menunjang kehidupan manusia.
Perkembangan teknologi sangat berjasa dalam pengembangan
instrumentasi dalam bidang kedokteran sebagai upaya manusia dalam
mengatasi berbagai kendala kesehatan. Jasa bioteknologi telah membantu
dalam penemuan dan pemanfaatan berbagai agen-agen biologi sebagai
sumber makanan dan pengobatan. Ilmu pengetahuan sains bersiafat saling
menlengkapi satu dengan lainnya, akan tetapi setiap keilmuan memilki
fokusnya masing masing sesuai keahliannya. Perkembangan kedokteran
forensik sangat ditentukan oleh perkembangan teknologi komputer dan
instrumen digital lainnya.
Indonesia disebut Nusantara karena terdiri atas ribuan pulau yang
disatukan nusa atau lautan. Kenusantaraan yang berada diantara dua

Wawasan dan Kajian MIPA | 6


lempeng cicin api geologi sehingga posisi tersebut membawa konsekuensi
tingginya intensitas pergerakan. Intensitas pergerakan alamiah lempeng
cincin menimbulkan getaran akibat tumbukan dan menimbulkan
kegempaan. Indonesia adalah negeri getaran negeri yang selalu bergoyang
karena dinamika lempeng cincin api geologis. Harmoni dan dinamika
amplitudo goyangan diatur kekuatan sentripetal dan sentrifugal dan gaya
gravitasi.bumi dalam keteraturan hukum alam. Keunikan fenomena
lempeng cincin api geologis membawa konsekuensi tingginya energy
panas bumi, kelimpahan ketersediaan sumber daya tambang bagi bangsa
Indonesia. Keunikan dan kelimpahan tersebut secara potensial merupakan
karunia akan tetapi dalam realitasnya dapat berubah menjadi bencana.
Alam raya dan keunikan posisi bumi sebagai satu satunya planet
dihuni manusia dalam sejarah ilmu pengetahuan adalah lukisan maha
sempurna Sang Maha Pencipta. Satu lukisan yang memiliki nilai material
kebendaan, yang berada dalam jiwa semesta pada tataran Maha Besar dan
rahasia kehidupan dapat dilacak pada tataran maha kecil. Tataran maha
besar dapat dilacak pada satuan galaksi dan bimasakti, dimana jarak bumi
dengan matahari hampir mendekatai tujuh menit cahaya. Fenomena maha
besar dan maha kecil memiliki pola yang sama, baik pada tataran lintasan
planet jagat raya analog dengan lintasan elektron pada lintasan atomnya.
Tataran maha kecil berada dalam molekul DNA makhluk hidup dan
analog dengan hologram jagatraya. Dalam satuan atom menggunakan
satuan Amstrong yang maha kecil yaitu 10 minus 10 yaitu sepuluh
tingkatan dibawah satuan mm. Penghormatan terhadap semua ciptaan dan
peristiwa alam adalah sebuah keniscayaan sesuai hukum penciptaan.
Dapatkah manusia belajar dari fenomena alam sebagai wawasan
keilmuan pengetahuan alam atau kemipaan dalam membangun kesadaran
internalnya. Kesadaran internal antara lain mencakup nilai- nilai keadilan,

Wawasan dan Kajian MIPA | 7


kejujuran, kepastian, dan fleksibiltas nilai–nilai kehidupan yang saling
menghidupi keunikan alam dapat diinterpretasi sesuai tujuan dan
pemaknaannya dan nilai–nilainya sangat berarti bagi kehidupan manusia.

B. Permasalahan
Apa objek belajar MIPA? Apa yang dipelajari dalam MIPA?
Bagaimana cara belajar MIPA? Apakah yang dapat dipelajari atau para
mahasiswa pelajaran dari fenomena alam? Apakah gunanya belajar ilmu
pengetahuan alam dan untuk dipelajari? Apakah belajar ilmu pengetahuan
alam hanya untuk memenuhi kebutuhan dasar kehidupan. Kalau hanya
untuk kebutuhan dasar tersebut, apakah bedanya manusia dengan
tumbuhan dan binatang? Dimanakah posisi manusia yang mengaku
dirinya sebagai makhluk derajatnya paling tinggi? Apakah gunanya
manusia belajar ilmu pengetahuan alam dan keunikan perhitungan
matematisnya? Apakah ilmu pengetahuan sebagai tujuan dan juga sebagai
alat dalam pengembangan keutuhan potensi manusia. Apakah nilai nilai
pengetahuan yang diperoleh dapat dijadikan melembutkan hati manusia
dan alat menerangi kegelapan pikirannya. Nilai pengetahuan idealnya
dapat menumbuhkan kompetensi dasar setiap orang sehingga ia dapat
menumbuhkan nilai nilai kejujuran, keadilan, keindahan untuk mencapai
puncak kesadarannya.

C. Tujuan
Perkuliaan kemipaan diharapkan dapat memberikan rambu-rambu
integrasi keunikan fenomena alam antara fenomena biologis sebagai
gejala kehidupan yang digerakkan oleh fenomena energi dalam satuan
fisika dan aspek khemis dan biokhemis sebagai reaksi reaksi
penyebabnya. Kajian kemipaan secara terintegrasi dalam melihat masalah
secara keutuhan, akan tetapi setiap bidang keilmuan memasuki fokusnya

Wawasan dan Kajian MIPA | 8


masing masing sesuai keahliannnya. Besar besaran dan luasan peristiwa
dan probabilitas kejadian dan kecenderungan dapat diprediksi dengan
perhitungan matematik dan pemodelannya. Masalah yang dihadapai
sebagai satu kesatuan sedangkan pemecahan mengikuti keunikan bidang
keilmuannya. Keutuhan dan integrasi juga berlaku pada setiap bidang
keilmuan sampai pada tema tema yang terkecil.
Para sivitas akademika dan para mahasiswa khususnya diharapkan
dapat menenmpatkan dan mentransformasikan keunikan keilmuannya
dalam khasanah kehidupannya, baik dalam kehidupan keseharian ataupun
kehidupan akademiknya. Terjalinnya rasa saling menghormati keunikan
bidang keilmuannya dan menempatkan bidang keilmuannya sebagai
fokusnya dalam membahas berbagai persoalan. Karakter yang
ditumbuhkembangkan dari fenomena fisik, khemis, biologis dan
kombinasinya dalam berbagai perhitungan.
Melalui belajar dan memaknaai fenomena khemis mahasiswa
dapat mengembangkan sifat toleransi, ibarat keunikan sifat sifat unsur
amfoter, melalui pemahaman berbagai ikatan atom dapat mengembangkan
ikatan persaudaraan, Melalui pemahaman derifat, isomer, bayangan
cermin setiap unsur dan senyawa turunanya akan mendorong pemahaman
sifat sifat toleransi. Melalui pemahaman fenomena bumi dan antariksa
akan dapat menumbuhkan kesadaran bahwa manusia adalah makhluk
yang sangat kecil dalam bimasakti jagat raya.
Ativitas perhitungan matematilk dalam menentukan ketepatan
diharapkan dapat melakukan pendugaan, prediksi terhadap sesuatu yang
tidak terbatas ke dalam keterbatasan dan dapat menumbuhkan kesadaran
bahwa yang tak terhingga berada di tempat yang tak terhingga sehingga
pendugaan tidak dapat menduga. Itulah keunikan dan pengembangan
pemaknaan sains dan matematika dalam membangun jaringan dan kultur

Wawasan dan Kajian MIPA | 9


komunikasi dan nilai–nilai keadilan, kejujuran, rasa hormat sebagai
bagian kepribadian dan jati diri manusia. Wawasan kemipaan sebagai
upaya menumbuhkan nilai –nilai kejujuran keadilan, rasa berbagi,
toleransi dan relativitas kebenaran manusia dalam proses pembelajaran
sains dan matematik.
Semoga uraian dan rangkaian pemahaman proses sains dan produk
keilmuannya dapat memperoleh nilai nilai keilmuan, kemanusiaan dan
spiritualitasnya. Pembelajaran sains bermanfaaat dalam membuka rahasia
alam, membangun nilai-nilai kemanusian dimana setiap anak manusia
anak bangsa menjalani kehidupannya. Kekurangan dan keterbatasan
informasi dalam tulisan ini dapat dijadikan titik tolak untuk
menumbuhkan kelengkapannya dalam satu proses dialog. Proses dialogis
diantara civitas akademika, para mahasiswa, staf pengajar dalam upaya
membangun kebersamaan dalam keadilan dan upaya mencari jati
kelembagaan.
1. Mekanisme alam bergerak kedua arah yaitu positip-negatip, begitu pula
perilaku manusia (Pasner, R). They are the traits of human
consciousness; or perhaps we can call them the endowments of human
character, or simply character or personality traits.They are grouped
within the categories of an individual's (1) attitudes, (2) miscellaneous
attributes, (3) socialendowments, and (4) skills. Each trait is shown in
two ways; how it manifests in a positive way in a person, and how it
manifests negatively in a person.
2. Karakter dapat dilihat dari dua arah, sebagaimana dimanifestasikan
oleh seseorang berkarakter positip, dan seseorang berkarakter negatip.
Seseorang memutuskan arah mana sikap dan aspek mana yang dipilih.
Karakter menyangkut aspek: fisik, vital dan mental, dan turunannya.

Wawasan dan Kajian MIPA | 10


Secara terinci aspek Attitudes, Attributes, Social Endowments (Pasner,
R), http://freewebs.com/ezie/arsip.htm).

D. Strategi Pemahaman dan Pengembangan

Upaya pemahaman dan penumbuhan nilai nilai karakter sebagai


bagian ilai kemanusiaan dan nilai-nilai spiritualitas dalam keterlibatan
sains dan perhitungan matematiknya maka dibangun alur seperti berikut:
1. Pembacaan fenomena alam sebagai objek ilmu pengetahuan Alam
2. Pemahaman fenomena fisik, khemis, biologis dan kombinasinya
sebagai keutuhan
3. Pemahaman nilai nilai karakter
4. Pemahaman nilai nilai spiritualitas
5. Penjelasan dan uraian setiap aspek

Fenomena Fisika

Tabel 1. Model Transformasi Aspek Fisika ke dalam Aspek Kemanusiaan


dan Keagamaan

Struktur Transformasi antar Komponen


Struktur Keilmuan
Tema- Karakter Religiositas
Fakta-Potensi Proses Wujud
Aspek Kemanusiaan Ketuhanan
Tata 1. Adanya keuinikan 1. Pengamatan 1. Asal-usul tata 1. Tahapan dan Keunikan
Surya setiap komponen pada matahari. surya ketelitian dan
penyusun tata surya 2. Pengamatan 2. Sejarah penemuan observasi keteraturan
2. Bagaimana asal mula planet-planet planet dan satelit. 2. Penemuan tata surya
tata surya terbentuk dan anggota 3. Perbedaan keunikan pada menunjukan
3. Keingintahuan tata surya yang karakteristik setiap kompoen keagungan
manusia mendorong lain. planet-planet tata surta Tuhan yang
penemuan planet dan 3. Observasi dan dalam dan planet- 3. Tahapan mencipta-
benda langit lainnya analisis dan planet luar penalaran dari kannya
sisntesis. tahap kongkrit
abstrak
4. Keunikan setiap
planet

Wawasan dan Kajian MIPA | 11


Internalisasi Model Transformasi
1. Asal Usul Tata Surya
Tata Surya adalah kumpulan benda langit yang terdiri atas sebuah
bintang yang disebut Matahari dan semua objek yang terikat oleh gaya
gravitasinya. Objek-objek tersebut termasuk delapan buah planet yang
sudah diketahui dengan orbit berbentuk elips, lima planet kerdil, 173
satelit alami yang telah diidentifikasi, dan jutaan benda langit (meteor,
asteroid, komet) lainnya.

Gambar 2. Komponen Tata Surya


Berdasarkan jaraknya dari matahari, kedelapan planet Tata Surya
ialah Merkurius (57,9 juta km), Venus (108 juta km), Bumi (150 juta km),
Mars (228 juta km), Yupiter (779 juta km), Saturnus (1.430 juta km),
Uranus (2.880 juta km), dan Neptunus (4.500 juta km). Sejak pertengahan
2008, ada lima objek angkasa yang diklasifikasikan sebagai planet kerdil.
Orbit planet-planet kerdil, kecuali Ceres, berada lebih jauh dari Neptunus.
Kelima planet kerdil tersebut ialah Ceres (415 juta km. di sabuk asteroid;
dulunya diklasifikasikan sebagai planet kelima), Pluto (5.906 juta km.;
dulunya diklasifikasikan sebagai planet kesembilan), Haumea (6.450 juta
km), Makemake (6.850 juta km), dan Eris (10.100 juta km). Enam dari
kedelapan planet dan tiga dari kelima planet kerdil itu dikelilingi oleh
satelit alami, yang biasa disebut dengan "bulan" sesuai dengan Bulan atau

Wawasan dan Kajian MIPA | 12


satelit alami Bumi. Masing-masing planet bagian luar dikelilingi oleh
cincin planet yang terdiri dari debu dan partikel lain.
Saat itu orang tidak ada yang tahu bahwa langit dan bumi itu
awalnya satu. Ternyata ilmu pengetahuan modern seperti teori Big Bang
menyatakan bahwa alam semesta (bumi dan langit) itu dulunya satu.
Kemudian akhirnya pecah menjadi sekarang ini. Hal ini ditegaskan dalam
kitab suci Al-Qur’an surat Al-Anbiyaa: 30, yaitu bahwasanya langit dan
bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami
pisahkan antara keduanya. Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang
hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?”
Inilah yang menyadarkan kita bahwa terbentuknya tata surya
merupakan kehendak sang pencipta yang maha pengatur di planet bumi
kita hidup yang dipisahkan dari langit (planet lain termasuk matahari).

2. Sejarah Penemuan
Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi pengamatan pada
lima abad lalu membawa manusia untuk memahami benda-benda langit
terbebas dari selubung mitologi. Galileo Galilei (1564-1642) dengan
teleskop refraktornya mampu menjadikan mata manusia "lebih tajam"
dalam mengamati benda langit yang tidak bisa diamati melalui mata
telanjang. Karena teleskop Galileo bisa mengamati lebih tajam, ia bisa
melihat berbagai perubahan bentuk penampakan Venus, seperti Venus
Sabit atau Venus Purnama sebagai akibat perubahan posisi Venus
terhadap Matahari. Penalaran Venus mengitari Matahari makin
memperkuat teori heliosentris, yaitu bahwa matahari adalah pusat alam
semesta, bukan Bumi, yang sebelumnya digagas oleh Nicolaus
Copernicus (1473-1543). Susunan heliosentris adalah Matahari dikelilingi

Wawasan dan Kajian MIPA | 13


oleh Merkurius hingga Saturnus. Model heliosentris dalam manuskrip
Copernicus.
Tatkala merujuk kepada matahari dan bulan di dalam Al Qur’an,
ditegaskan bahwa masing-masing bergerak dalam orbit atau garis edar
tertentu. “Dan Dialah yang telah menciptakan malam dan siang, matahari
dan bulan. Masing-masing dari keduanya itu beredar di dalam garis
edarnya” (Al Qur’an, Al Anbiyaa:33). Disebutkan pula dalam ayat yang
lain bahwa matahari tidaklah diam, tetapi bergerak dalam garis edar
tertentu: “Dan matahari berjalan di tempat peredarannya. Demikianlah
ketetapan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui” (Al Qur’an,
Yasin:38).
Demikian bahwa keteraturan gerak benda di alam semesta ini telah
diatur oleh yang maha pengatur yaitu Tuhan YME semua tunduk dan
patuh akan hukumnya. Ini memberikan gambaran kepada kita bahwa
benda mati sekalipun yang menjadi ciptaan-Nya tunduk dan patuh akan
perintahnya yaitu selalu beredar pada garis edarnya masing-masing.
Bayangkan apabila benda-benda tersebut tidak patuh dan taat pada
perintah-Nya dengan menempuh lintasan tidak pada garis edarnya maka
yang terjadi adalah hancurnya alam semesta ini mereka akan saling
bertumbukan satu dengan yang lain. Benda alam semesta saja tunduk dan
taat akan hukum yang telah ditentukan oleh Tuhan YME apalagi manusia
yang telah diberi akal untuk berfikir tentunya akan lebih taat untuk
menjalankan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya supaya alam.

3. Planet-planet luar
Keempat planet luar, yang disebut juga planet raksasa gas (gas
giant), atau planet jovian, secara keseluruhan mencakup 99 persen massa
yang mengorbit Matahari. Yupiter dan Saturnus sebagian besar

Wawasan dan Kajian MIPA | 14


mengandung hidrogen dan helium; Uranus dan Neptunus memiliki
proporsi es yang lebih besar. Para astronom mengusulkan bahwa
keduanya dikategorikan sendiri sebagai raksasa es. Keempat raksasa gas
ini semuanya memiliki cincin, meski hanya sistem cincin Saturnus yang
dapat dilihat dengan mudah dari bumi.

Gambar 3. Raksasa-raksasa gas dalam Tata Surya dan Matahari,


berdasarkan skala

a. Yupiter
Yupiter (5,2 SA), dengan 318 kali massa bumi, adalah 2,5 kali massa
dari gabungan seluruh planet lainnya. Kandungan utamanya adalah
hidrogen dan helium. Sumber panas di dalam Yupiter menyebabkan
timbulnya beberapa ciri semi-permanen pada atmosfernya, sebagai
contoh pita pita awan dan Bintik Merah Raksasa. Sejauh yang
diketahui Yupiter memiliki 63 satelit. Empat yang terbesar, Ganymede,
Callisto, Io, dan Europa menampakan kemiripan dengan planet
kebumian, seperti gunung berapi dan inti yang panas. Ganymede, yang
merupakan satelit terbesar di Tata Surya, berukuran lebih besar dari
Merkurius.
b. Saturnus
Saturnus (9,5 SA) yang dikenal dengan sistem cincinnya, memiliki
beberapa kesamaan dengan Yupiter, sebagai contoh komposisi
atmosfernya. Meskipun Saturnus hanya sebesar 60% volume Yupiter,

Wawasan dan Kajian MIPA | 15


planet ini hanya seberat kurang dari sepertiga Yupiter atau 95 kali
massa bumi, membuat planet ini sebuah planet yang paling tidak padat
di Tata Surya. Saturnus memiliki 60 satelit yang diketahui sejauh ini
(dan 3 yang belum dipastikan) dua di antaranya Titan dan Enceladus,
menunjukan activitas geologis, meski hampir terdiri hanya dari es saja.
Titan berukuran lebih besar dari Merkurius dan merupakan satu-
satunya satelit di Tata Surya yang memiliki atmosfer yang cukup
berarti.
c. Uranus
Uranus (19,6 SA) yang memiliki 14 kali massa bumi, adalah planet
yang paling ringan di antara planet-planet luar. Planet ini memiliki
kelainan ciri orbit. Uranus mengedari Matahari dengan bujkuran poros
90 derajat pada ekliptika. Planet ini memiliki inti yang sangat dingin
dibandingkan gas raksasa lainnya dan hanya sedikit memancarkan
energi panas. Uranus memiliki 27 satelit yang diketahui, yang terbesar
adalah Titania, Oberon, Umbriel, Ariel dan Miranda.
d. Neptunus
Neptunus (30 SA) meskipun sedikit lebih kecil dari Uranus, memiliki
17 kali massa bumi, sehingga membuatnya lebih padat. Planet ini
memancarkan panas dari dalam tetapi tidak sebanyak Yupiter atau
Saturnus. Neptunus memiliki 13 satelit yang diketahui. Yang terbesar,
Triton, geologinya aktif, dan memiliki geyser nitrogen cair. [48] Triton
adalah satu-satunya satelit besar yang orbitnya terbalik arah
(retrogade). Neptunus juga didampingi beberapa planet minor pada
orbitnya, yang disebut Trojan Neptunus. Benda-benda ini memiliki
resonansi 1:1 dengan Neptunus.
Hal yang menarik dari kandungan material yang dimiliki planet
bumi adalah ketiga bentuk zat ada di dalamnya yaitu padat, cair dan gas.

Wawasan dan Kajian MIPA | 16


Ketiga bentuk zat yang lengkap berada di planet bumi ini memungkinkan
adanya kehidupan di dalamnya baik binatang, tumbuh-tumbuhan maupun
manusia seperti bentuk gas: Oksigen untuk kebutuhan binatang dan
manusia, Carbondioksida untuk tanaman, bentuk cair: air ketiga makluk
hidup membutuhkan dan bentuk padat: es dan bentuk zat padat lainnya.
Inilah kelengkapan material yang berada muka bumi, planet dimana kita
tinggal sementara. Karakteristik zat padat adalah kuat tidak mudah
dipisahkan satu dengan yang lain, karakter ini bias kita contoh pada
pribadi kita menjadi orang yang teguh pendirian, punya keteguhan
keimanan, selalu menjaga persatuan dan kesatuan bangsa serta tidak
mudah dipisahkan antara iman dan kehidupan kita. Sifat zat cair adalah
memiliki bentuk yang selalu menyesuaikan dengan bentuk ruang yang
ditempantinya, karakter ini sangat bagus kita terapkan pada diri kita
bahwa dalam tata pergaulan kita hendaknya selalu bisa beradaptasi dengan
lingkungan yang baik.

Fenomena Kimia
Tabel 2. Model Transformasi Aspek Kimia ke dalam Aspek Kemanusiaan
dan Keagamaan

Struktur Transformasi antar Komponen


Struktur Keilmuan Religiositas
Tema- Karakter Ketuhanan
Fakta-Potensi Proses Wujud
Aspek Kemanusiaan
1. Atom 1. Adanya keunikan 1. Pengamatan 1. Karakteristik 1. Tahapan dan Keunikan
karakter setiap atom pada atom. atom. ketelitian observasi. setiap
2. Adanya keteraturan 2. Pengamatan 2. Keteraturan 2. Penemuan keunikan pribadi dan
karakter dari atom- karakter pada karakteristik pada atom. kontribusin
atom. berbagai atom. atom-atom. 3. Tahapan penalaran ya dalam
3. Atom sebagai 3. Observasi, 3. Jenis dan jumlah dari tahap kongkrit membangun
penyusun molekul analisis dan atom dalam abstrak. karakter
yang lebih bersifat sisntesisi molekul bersifat 4. Keunikan setiap masyarakat-
makro. molekul. spesifik. atom. nya.
4. Karakter atom 4. Analisis – 4. Perbedaan antara 5. Konsistensi keunikan
berbeda dengan sintesis dan karakter atom karakter atom.
molekul yang abstraksi. dan molekul yang
disusunnya. disusunnya.

Wawasan dan Kajian MIPA | 17


2. 1. Keunikan valensi 1. Pengamatan 1. Keunikan 1. Tingkat ketelitian Keunikan
Valensi setiap atom. keunikan valensi setiap dan tahapan setiap
2. Keterkaitan valensi valensi setiap atom. observasi pribadi
dengan karakter atom. 2. Konsistensi 2. Penemuan keunikan dalam hal
atom. 2. Observasi keunikan valensi pada valensi setiap potensi dan
3. Kecenderungan keterkaitan setiap atom. atom. konsistensi-
atom untuk valensi dengan 3. Keunikan atom 3. Sinkronisasi valensi nya dalam
memenuhi jumlah karakter atom. sebagai respon dan karakter atom. mencapai
elektron tertentu 3. Observasi, keunikan valensi 4. Keunikan valensi keidealan.
untuk mencapai analisis-sintesis setiap atom. setiap atom kaitannya
tingkat kestabilan dan abstraksi dalam pembentukan
paling tinggi. atom. molekul.

Internalisasi Model Transformasi


1. Atom
Penganut atomisme, diantaranya Yunani Leucippus dan
muridnya Demokritus (400 SM), Riordano Bruno, Francis Bacon, Rene
Descartes, Galileo, Newton, dan Huygens , meyakini bahwa semua materi
terbentuk dari atom. Jika suatu materi dipecah menjadi berukuran sekecil-
kecilnya, maka partikel terkecil yang dapat diperoleh masih tetap memilki
sifat-sifat materi asalnya. Keyakinan akan atom yang bertahan sampai
selama 2000an tahun ini semakin menunjukkan jati diri atom.
Kekonsistenan sifat atom dan keberadaan atom dalam berbagai materi
walaupun telah melalui berbagai tahapan perubahan atau reaksi. Realitas
tersebut didikukuhkan oleh John Dalton (1803) yang mengemukakan
pendapatnya tentang atom mendasarkan pada dua hukum, yaitu hukum
kekekalan massa (Hukum Lavoisier). Hukum kekekalan massa
menyatakan bahwa massa total zat-zat sebelum reaksi akan selalu sama
dengan massa total zat-zat hasil reaksi, dan hukum susunan tetap
(Hukum Prouts) yang menyatakan bahwa perbandingan massa unsur
– unsur dalam suatu senyawa selalu tetap. Fenomena alam atom
tersebut bersifat kekal; tidak kehilangan sifat massanya meskipun telah
membentuk suatu senyawa baru. Sifat massa atom kemudian

Wawasan dan Kajian MIPA | 18


dimanfaatkan oleh Dmitri Ivanovich Mendeleev (1859) untuk menyusun
atom-atom tersebut dalam tabel bentuk baris dan kolom yang sistematis.
Karakteristik atom semakin jelas dengan berhasilnya berbagai
temuan J.J. Thomson, Rutherford, Neils Bohr, Henry Moseley, dan
James Chadwick. Temuan tersebut telah terbukti bahwa karakteristik
atom merupakan representasi partikel-partikel penyusun atom, diantaranya
elektron, proton dan neutron. Keunikan setiap pribadi dapat dianalogikan
dengan kekarakteristikan atom-atom. Keunikan ini tidak mengalami
perubahan mendasar ketika membentuk molekul masyarakat sebagai
komunitas yang berukuran lebib besar. Masing-masing pribadi
berkontribusi positif sesuai dengan keunikan dan kapasitasnya dalam
menyusun karakter masyarakat. Fenomena tersebut juga tercermin pada
hukum hukum dalam sel kehidupan yang tersusun atas atom atom.

2. Valensi
Jumlah elektron setiap atom menentukan karakteristik atom.
Karakteristik atom sangat nampak ketika atom dalam proses membentuk
molekul. Atom dengan jumlah elektron terluar kurang dari delapan akan
memiliki kecenderungan untuk menggenapi elektronnya agar menjadi
delapan, baik melalui proses pelepasan atau pengikatan elektron. Atom
karbon (C), misalnya, memiliki elektron terluar empat. Atom (C)
cenderung akan menggenapi jumlah elektron ini dengan cara menerima
empat elektron dari atom lainnya. Setelah jumlah elektron terluar atom
(C) berjumlah delapan, maka atom kehilangan keinginan melepaskan
ataupun menerima elektron. Potensi atom (C) untuk mencapai keidealan
dengan delapan elektron di kulit terluarnya sangat konsisten dalam
berbagai proses pembentukan senyawa baru.

Wawasan dan Kajian MIPA | 19


Analog dengan sifat manusia sebagai pribadi yang unik, maka ia
juga memiliki potensi untuk membentuk keidealan. Potensi keidealan
dapat mendorong setiap pribadi untuk bergerak memenuhi kebutuhannya.
Kebutuhan duniawi sebagai fenomena natural dan kebutuhan akan akhirat
sebagai makhluk religious melalui berbagai proses interaksi dengan
pribadi-pribadi dalam kelompok. Keunikan setiap pribadi mencerminkan
adanya keterbatasan. Konsistensi menjaga keunikan, konsistensi, dan
keharmonisan hubungan antar pribadi dalam pemenuhan keidealan sangat
diperlukan dalam membangun molekul masyarakat. Molekul masyarakat
Indonesia yang bhineka dalam etnis, geografis, geologis wilayahnya yang
tercermin dari keunikan kulturalnya. Kebinekaan tersebut memiliki spirit
yang sama dalam mencapai keseimbangan yang tersimpan dalam setiap
atom.

Fenomena Biologis

Tabel 3. Model Transformasi Aspek Biologis ke dalam Aspek Kemanusiaan


dan Keagamaan

Struktur Transformasi antar Komponen


Struktur Keilmuan
Karakter Religiositas
Tema-Aspek Fakta-Potensi Proses Wujud
Kemanusiaan Ketuhanan
1. Tingkatan 1. Adanya tingkatan 1. Pengamatan pada 1. Kejadian pada 1. Tahapan dan Keberadaan jiwa
Struktur Struktur Sistem makhluk makhluk multi seluler ketelitian semesta pada
Organisasi Kehidupan 2. Pengamatan 2. Pada sel mahluk observasi semua tingkatan
Kehidupan 2. Sel sebagai unit makhluk multi multiseluler dan 2. Penemuan struktur
terkecil kehidupan seluler dan mahluk mahluk satu sel keunikan pada organisasi
3. Sistem berdiri satu sel 3. Sistem otonom dalam tingkatan struktur kehidupan
sendiri tetapi 3. Observasi dan sistem koordinasi 3. Tahapan penalaran
sebagai subsistem analisis dan 4. Koordinasi sistem dari tahap kongkrit
lebih besar sisntesisi mikro dan makro abstrak
4. Tingkatan struktur; 4. Analisis –sintesis 4. Keunikan setiap
dari sistem sel- dan abstraksi elemen struktur
jaringan-organ- pendukung
individu-populasi- kehidupan
Komunitas-Bioma 5. Konsistensi
fenomena mikro-
makro
2. 1. Keunikan setiap 1. Pengamatan 1. Keunikan setiap 1. Jenjang ketelitian Koherensi dan
Komplemen- tingkatan sruktu keunikan tingkatan tingkatan stuktur dan tahapan sifat sifat
tasi antara sebagai respon struktur makhluk 2. Konsistensi keunikan observasi internal dan
Struktur keunikan lingkungan hidup struktur dan 2. Penemuan eksternal

Wawasan dan Kajian MIPA | 20


Fungsi dalam mendukung 2. Pengamatan lingkungan keunikan pada
fungsi keunikan struktur 3. Keunikan struktur tingkatan struktur
2. Keunikan struktur mahluk dan sebagai respon 3. Sinkronisasi
lingkungan dan keunikan keunikan lingkungan keunikan struktur
fungsi pada setiap lingkungan pada secara fungsional dan lingkungan
tingkatan struktur setiap tingkatan 4. Keunikan setiap
organisasi struktur elemen struktur
kehidupan 3. Observasi, analisis pendukung
3. Spesialisasi –sintesis dan kehidupan
Struktur- abstraksi
Lingkungan -Fungsi
3. 1. Keberadaan klorofil 1. Pengamatan dan 1. Keunikan khloropast 1. Ketelitian dan Transformasi
Fotosintesis pada sel tumbuhan analisis struktur sel dalam khlorofil sel ketekunan sebagai cirri
sebagai Kunci 2. Kemampuan tumbuhan dan tumbuhan observasi kehidupan
Rantai dan kloroplast binatang 2. Kemampuan 2. Penemuan
Jaring mentransformasi 2. Pengamatan analisis transformasi energi keunikan
Kehidupan energi cahaya abstraksi hasil fisis menjadi energy kemampuan
menjadi energi observasi khemis struktur
kimia 3. Tingkatan struktur 3. Terbentuknya rantai 3. Sinkronisasi
3. Kejadiannya bersifat 4. Aanalisis –sintesis kihemis kehidupan keunikan
seluler dan dan abstraksi fenomena struktur
molekuler mikro-makro
4. Terbentuknya mata 4. Penemuan awal
rantai pertama rantai dan akhir setiap
makanan proses
4. Keaneara- 1. Keanekaragaman 1. Obsrvasi keunikan 1. Keunikan tingkatan 1. Internalisasi Keanekaraga-
gaman dan makhluk hidup dan tingkatan struktur struktur makhluk keunikan struktur man dan
Keseragaman keunikan pada makhluk hidup. hidup. makhluk hidup. kesatuan sebagai
Makhluk tingkatan struktur 2. Observasi, analisis, 2. Keanekaragaman 2. Pembuktian. inti kehidupan
hidup organsasi kidupan sintesisi keunikan morfologis dan 3. Konssitensi
adalah sebuan fakta struktur mahluk genetis struktur fenomena
2. Keanekaragaman dan keunikan mahluk. eksternal-internal.
morfologis sebagai lingkungan pada 3. Keunikan struktur 4. Dinamika dalam
ekspresi sifat setiap tingkatan lingkungan pada proses.
genetik. struktur. tingkatan strukyur 5. Inti kesamaan
3. Keanekaragaman 3. Observasi, analisis kehidupan. dalam perbedaan
tingkat gen- –sintesis dan 4. Variasi
Individu, abstraksi keanekaragaman.
pupulasidan 5. DNA mewakili
komunitas. keanekaragaman
4. Dinamika sifat pada tingkatan
keanekaragaman. struktur individu
5. Dalam
keanekaragaman
terdapat sifat
kesamaan yang
hakiki dalam
molekul DNA
5. Penciptaan 1. Mahluk benda mati 1. Pengalaman 1. Teori Abiogenesis 1. Tahapan waktu 1. Tahapan
makhluk 2. Mkh hidup-Mkh Kebetulan 2. Teori Biogenesis 2. Pembuktian Proses
Hidup hidup 2. Uji Coba 3. New Abiogenesis 3. Tahapan Penciptaan
3. M.Hidup –Sel telur 3. Penalaran 4. Zat kimia pembuktian 2. Kepastian –
4. M hidup –benda mati 4. Penalaran uji coba 5. Zat organik 4. Dialogis Ketidakpastian
5. Pembentukan zat 5. Eksperimen 6. Asam Amino 5. Induktif Deduktif 3. Hukum
organik 6. Eksperimen 7. Protein 6. Kelengkapan bukti tertinggi
6. Pembt Asam Amino 7. Eksperimen 8. Pertanyaan 7. Prosedur 4. Misteri Zat
7. Protein 8. Ketidakpastian 9. Makhluk hidup pembuktian Hidup
8. Missing Link 9. Percobaan penalaran 10. Makhluk hidup 8. Ketidakpastian 5. Terpikirkan -
9. DNA-Virus 10. Percobaan 9. Ketelitian bukti tak terpikirkan
9. Uniceluler laboratorium Penalaran 6. Keterbatasan
10. Multiceluler manusia

Wawasan dan Kajian MIPA | 21


Internalisasi Model Transformasi
1. Tingkatan Struktur Organisasi Kehidupan
Makhluk hidup adalah sebuah sistem kehidupan yang hirarhik dan
dalam setiap tingkatan sistem kehidupan memiliki kesamaan pola untuk
kelangsungan kehidupan. Pada setiap tingkatan struktur bersifat setimbang
dinamik yaitu keseimbanga antara mekanisme masukan energi,
pengolahan energi yang didukung oleh keunikan strukturnya. Sistem sel
adalah unit terkecil sistem kehidupan dan kehidupan sel didukung oleh
sistem analisis dan sintesis. Dalam sel terjadinya peristiwa pembentukan
energi, yaitu dalam organela mitokhondria. Terwujudlah fenomena mkro
dalam tingkatan struktur kehidupan sebagai gejala ekologis yang
tertampak, dan fenomena ekologis sesungguhnya ditentukan oleh
peristiwa molekuler di dalam sel. Dalam setiap sel berlangsung peristiwa
kehidupan dimana di dalam sistem jaringan setiap sel dibangun oleh
sistem memberi dan menerima. Setiap sel dalam jaringan memiliki
akativitas memberi kepada sel lainnya, dan akibat setiap sel memberi
kepada sel yang lain maka setiap sel menerima pemberian dari sel lainnya.
Sel tumbuhan memiliki keunikan dibanding sel binatang karena
dalam sel tumbuhan terdapat khloroplast, dan khloroplast berfungsi
mentransformasi energi fisis matahari menjadi energi khemis.
Terbentuknya energi kimia tersebut sebagai awal peristiwa rantai
makanan dan rantai kehidupan. Itulah inti sesungguhnya mengapa
kehidupan binatang dan manusia ditentukan oleh kehidupan tumbuhan.
Itulah sebabnya mengapa manusia mempunyai kewajiban memelihara
tumbuhan, karena manusia tergantung pada tumbuhan.
Jaringan kehidupan berlangsung karena ditopang oleh proses
memberi dan menerima, dan kehidupan berlangsung saling menghidupi.
Peristiwa memberi dan menerima dalam sistem sel selanjutnya

Wawasan dan Kajian MIPA | 22


berlangsung pada sistem jaringan, sistem organ dan sistem organ
membentuk individu. Tubuh manusia tidak bisa bertahan dan hidup tanpa
sel darah dan jaringan darah. Darah tidak bisa berfungsi tanpa sistem
peredaran darah. Sistem peredaran darah didukung oleh sistem pernafasan
dan selanjutnya antara sistem organ membentuk sistem individu.
Kelangsunga peristiwa kehidupan sebagai fenomena alam
berlangsung sesuai tingkatan makhluk hidupnya dan keunikannya.
Misalnya pada makhluk satu sel atau makhluk multiseluler. Setiap sistem
berdiri secara otonom sebagai subsistem dalam jaringan koordinasi, yaitu
koordinasi sistem mikro dan sistem makro. Terungkapnya koordinasi
antara sistem kehidupan karena berkembang kemampuan analisis sintesis,
antara kemampuan observasi dan abstraksi, kemampuan induktif dan
deduktif dan sistem penalaran pada manusia sebagai mkahluk belajar.
Perkembangan hasil observasi sangat ditentukan oleh kemajuan bidang
instrumentasi yang bertumpu pada sistem fisika dan kimia.
Fenomena tingkatan struktur sistem kehidupan akan membuka
peluang dan pertanyaan terhadap keberdaan jiwa semesta. Dimanakah
keberadaan jiwa semesta dan kesadaran pemahaman fenomena tersebut
sehingga dapat membuka maupun memperluas wawasan keberadaan jiwa
semesta. Apakah jiwa semesta berada dalam sel, dalam jaringa, dalam
sistem organ, sistem individu atau sistem populasi dan komunitas, atau
sebagai pengatur hubungan antara susbsitem kehidupan. Disinilah letak
keterbatasan kemampuan manusia dalam memahami jiwa semesta yang
tidak terbatas, tetapi ilmu pengetahuan dapat mengangkat kesadaran dan
pemahaman lebih tinggi tentang keberadaan jiwa semesta sebagai inti
kehidupan.

Wawasan dan Kajian MIPA | 23


2. Komplemter antara struktur dan fungsi dalam kehidupan
Keunikan setiap tingkatan sruktur adalah respon keunikan
lingkungan dalam mendukung keunikan fungsi kehidupan. Terbentuklah
komplementasi keunikan struktur-lingkungan dalam mendukung
spesialisasi fungsi pada setiap tingkatan struktur organisasi kehidupan.
Terbentuklah integrasi antara struktur-lingkungan dan fungsional
kehidupan. Integrasi keunikan struktur- keunikan lingkungan dan
spesialisasi fungsi terjadi pada berbagai tingkatan struktur kehidupan.
Pengertian lingkungan bersifat mikro dan makro, begitu pula pengertian
struktur dan fungsi. Pengamatan realitas keunikannya dapat diperoleh
melalui aktivitas observasi, analisis sintesis dan abstraksi dalam sistem
penalaran. Aktivitas tersebut melibatkan aspek fisik, mental secara
deduktif dan induktif tergantung keunikan objek dan kemampuan subyek
belajar. Keunikan setiap tingkatan stuktur, konsistensi keunikan struktur
dan lingkungan, keunikan struktur sebagai respon keunikan lingkungan
secara fungsional sebagai ciri dinamika dan evolusi kehidupan. Jenjang
ketelitian dan tahapan observasi dalam penemuan keunikan, sinkronisasi
tingkatan struktur dan lingkungan dan keunikan setiap elemen struktur
pendukung kehidupan.
Apakah koherensi dan sifat sifat internal dan eksternal semesta
sebagai sistem pendukung kehidupan dan substansi apa yang mengatur
konsistensi tersebut?. Disinilah letak keterbatasan kemampuan manusia
dalam memahami jiwa semesta yang tidak terbatas, namun ilmu
pengetahuan dapat mengankat kesadaran dan pemahaman integrasi dan
komplementasi gejala eksternal dan internal kehidupan.

Wawasan dan Kajian MIPA | 24


Aspek Matematika
Tabel 4. Komponen Karakter dalam Matematika

Aspek Komponen Karakter


Kejujuran Keadilan Kontributif Empati Dialogis Penerimaan Penghargaan
Pengakuan
Geometri Konvensi Bidang Geometri Refleksi atau Bilamana Titik sebagai Pemahaman
Geometris Datar Kongkret Pencerminan Garis Sejajar zarah terkecil geometris
(misal Garis Geometris berpotongan? (pengakuan terhadap
Definisi) Sejajar Manfaat dapat atas Struktur
Tegak Geometri dimaknai ketidaksempu Dunia dan
Lurus sebagai rnaan hidup) Tata Surya
Introspeksi (Dimensi n)
Diri Proyeksi atau menghasilkan
bayangan penghargaan
(Pengakuan terhadap
manusia Kuasa Tuhan.
sebagai
Ciptaan
Tuhan)
Aritmetika Konvensi Sifat Aritmetika Bilangan Nol Jika suatu Bilangan tak Menentukan
(Bilangan) Arithmetika Komutatif Kongkret dapat “Bilangan” berhingga Kuantitas
(misal pada dimaknai sebagai Tesis (pengakuan (besaran)
Definisi) operasi Manfaat sebagai maka Anti ketakhinggan suatu
bilangan Aritmetika Tidak Tesisnya Kuasa Tuhan) penghargaan.
mempunyai adalah
kesalahan Bilangan Bilangan
atau yang lain Positif,
kesalahan sebagai
sudah penghargaan
dimaafkan terhadap
kebaikan
Aljabar Konvensi Kesamaan Aljabar Kesamaan Hukum Variabel Perhitungan
Aljabar aljabar Kongkret Aljabar dapat Kontraposisi memerlukan Laba dan
(misal diekstensikan Hukum Jika- konstanta Diskon
Definisi) Manfaat sebagai maka (pengakuan
Aljabar Kesamaan memerlukan
nasib jasa orang
lain)
Probabilitas Konvensi Penentuan Probabilitas Taraf Macam- Mengakui Penghargaan
Probabilitas Acak Kongkret Signifikan 95 macam bahwa terhadap
(misal % dapat Sampling pendapat kehati-hatian
Definisi) Manfaat dimaknai orang lain ada (taraf
Distribusi Probabilitas bahwa kemungkinan kekeliruan
Probabilitas Manusia nya benar 5%)
tidak
sempurna
Kalkulus Konvensi Teorema Kalkulus Konsep Konsep Konsep Konsep
Kalkulus Rerata Terapan mendekati mendekati mendekati mendekati
(misal bilangan bilangan bilangan bilangan
Definisi) (limit) (limit) (limit) (limit)

Wawasan dan Kajian MIPA | 25


BAB II
LOGIKA

A. Pengertian Logika
Logika adalah bidang pengetahuan dalam lingkungan filsafat yang
mempelajari secara teratur asas-asas dan aturan-aturan penalaran yang
betul (correct reasoning). Secara hstoris logika muncul sejak jaman
Yunani kuno yang dipelopori oleh Aristoteles. Logika adalah istilah yang
dibentuk dari kata logikos yang berarti sesuatu yang diutarakan, suatu
pertimbangan akal (fikiran), kata, atau ungkapan lewat bahasa. Sebagai
ilmu, logika disebut logike episteme yang dalam bahasa latin disebut
logica scientia yang artinya ilmu logika, namun saat ini sering disebut
sebagai logika saja.
Berdasarkan proses penalaran dan sifat kesimpulan yang
dihasilkan, logika dibedakan menjadi dua, yaitu :
1. Logika Deduktif
Logika deduktif juga disebut logika formal, karena membahas bentuk
dari penarikan kesimpulan yang sah atau valid berdasarkan fakta-fakta
yang diasumsikan benar.
2. Logika Induktif
Logika induktif membahas tentang prinsip-prinsip penarikan
kesimpulan yang kuat yang bersifat umum berdasarkan hal-hal yang
bersifat khusus.
Oleh karena itu, kesimpulan berdasarkan logika deduktif bersifat valid
(sahih) atau tidak sahih, sedangkan kesimpulan yang didasarkan atas
logika induktif bersifat kuat atau lemah.
Hal ini dapat dilihat dalam contoh berikut:

Wawasan dan Kajian MIPA | 26


Tabel 5. Penarikan kesimpulan dengan logika deduktif dan induktif
Logika Deduktif Logika Induktif
 Di kota Bandung, Budi mengenal  Di kota Bandung, Budi mengenal
orang jawa bersifat ramah orang jawa bersifat ramah
 Di kota Tangerang, Budi mengenal  Di kota Tangerang, Budi mengenal
orang jawa bersifat ramah orang jawa bersifat ramah
 Di kota Denpasar, Budi mengenal  Di kota Denpasar, Budi mengenal
orang jawa bersifat ramah orang jawa bersifat ramah
 Di kota Balikpapan, Budi mengenal  Di kota Balikpapan, Budi mengenal
orang jawa bersifat ramah orang jawa bersifat ramah
 Di kota Palu, Budi mengenal orang  Di kota Palu, Budi mengenal orang
jawa bersifat ramah jawa bersifat ramah
Kesimpulan: Semua orang jawa yang Kesimpulan: Semua orang jawa
pernah dikenal budi bersifat ramah bersifat ramah

Selanjutnya logika yang dibahas dalam bagian ini adalah logika deduktif.

B. Unsur - unsur Logika


Unsur terkecil yang dibahas dalam logika adalah kalimat atau
pernyataan. Suatu pernyataan adalah kalimat yang mempunyai nilai kebenaran
yang tunggal, yaitu benar atau salah tetapi tidak kedua-duanya. Untuk
memudahkan, biasanya pernyataan dilambangkan dengan huruf- huruf kecil
seperti a, b, c, dst.
Selanjutnya untuk menghubungkan beberapa pernyataan dibutuh suatu
operator atau penghubung, yaitu sebagai berikut:
Tabel 6. Jenis-jenis operator atau penghubung
No. OPERATOR
Nama Lambang makna
1. Negasi ~ tidak, bukan
2. Konjungsi  dan, tetapi, meskipun, walaupun
3. Disjungi  Atau
4. Implikasi  jika … maka …
5. Biimplikasi  jika dan hanya jika … maka …

Jika beberapa pernyataan dihubungkan dengan penghubung seperti di


atas, maka pernyataan tersebut dinamakan pernyataan majemuk. Oleh karena itu

Wawasan dan Kajian MIPA | 27


untuk menilai kebenaran suatu pernyataan dapat digunakan suatu table yang
merepresentasikan kebenaran dari pernyataan tersebut.
Tabel kebenaran dari suatu pernyataan majemuk adalah sebagai berikut:
1. Negasi

B S
S B
2. Konjungsi
Merupakan pernyataan majemuk dengan kata penghubung “dan”. Dua
pernyataan dan yang dinyatakan dalam bentuk disebut
konjungsi dan dibaca dan .

B B B
B S S
S B S
S S S
3. Disjungsi
Merupakan pernyataan majemuk dengan kata penghubung “atau”. Dua
pernyataan dan yang dinyatakan dalam bentuk disebut
disjungsi dan dibaca atau .

B B B
B S B
S B B
S S S

Wawasan dan Kajian MIPA | 28


4. Implikasi
Dua pernyataan dan yang dinyatakan dalam bentuk kalimat “jika
maka ” disebut implikasi / kondisional / pernyataan bersyarat dan
dilambangkan sebagai .

B B B
B S S
S B B
S S B
5. Biimplikasi
Biimplikasi adalah pernyataan dan , yaitu bernilai benar jika
dan mempunyai nilai kebenaran yang sama.

B B B
B S S
S B S
S S B

C. Pengambilan Kesimpulan
Bagian terpenting dalam logika adalah bagaimana kita mengetahui
bahwa kesimpulan yang diambil adalah sah atau sahih. Berikut beberapa
contoh kesalahan pengambilan kesimpulan:
1. Tak satupun barang yang bagus itu murah harganya. Semua barang
yang dijual di took ABC mahal harganya. Kesimpulan: Semua barang
di Toko ABC bagus.
2. Jika preman itu datang, maka pasti Ani takut. Saat ini preman itu tidak
datang. Kesimpulan: Ani tidak takut.

Wawasan dan Kajian MIPA | 29


3. Jika terjadi perang, maka harga minyak naik. Saat ini, harga minyak
naik. Kesimpulan: Terjadi perang.
4. Budi adalah mahasiswa dari jogja yang kaya. Kesimpulan: Mahasiswa
asal jogja kaya.
Himpunan pernyataan tunggal atau pernyataan majemuk yang
ditentukan /diketahui dinamakan premis. Pernyataan tunggal atau
pernyataan majemuk yang diturunkan dari premis-premis disebut
kesimpulan/ konklusi. Kumpulan premis dan konklusi yang sudah
dibuktikan kebenarannya dinamakan argumen.
Berikut ini adalah prinsip-prinsip pengambilan kesimpulan yang
benar:
1. Modus Ponens
Modus ponens adalah argumentasi yang berbentuk
atau dituliskan:
(fakta)
(fakta)
(suatu pernyataan yang benar)
Dengan tabel kebenaran, terlihat bahwa modus ponens merupakan
argument yang sah, yaitu:

B B B B B
B S S S B
S B B S B
S S B S B

Wawasan dan Kajian MIPA | 30


2. Modus Tollens
Modus tollens adalah argumen yang berbentuk
atau dituliskan:
(fakta)
(fakta)

Dengan tabel kebenaran terlihat bahwa modus tollens merupakan


argumen yang sah, yaitu:

B B S S B S B
B S S B S S B
S B B S B S B
S S B B B B B

3. Silogisme
Silogisme adalah argumen yang berbentuk
atau dituliskan :
(fakta)
(fakta)

Dengan tabel kebenaran terlihat bahwa silogisme merupakan argumen


yang sah yaitu:

B B S B S B
B S S B S B
S B B B B B
S S B S S B

Wawasan dan Kajian MIPA | 31


D. Pembuktian Matematis
Pada dasarnya setiap pernyataan matematika harus dibuktikan
kebenarannya, meskipun hal itu sudah kita anggap benar seperti misalnya
pernyataan x2 > 0, untuk setiap bilangan real x. Untuk melakukan
pembuktian matematis, terdapat beberapa cara atau metode sebagai
berikut.
1. Pembuktian Langsung
Pembuktian langsung merupakan metode pembuktian matematis
yang didasarkan ada penurunan kesimpulan dengan menggunakan modus
ponen. Pada kegiatan belajar sebelumnya, modus ponen merupakan
pernyataan tautologi yang berbentuk
(p  q)  p  q.
Dalam pembuktian langsung, pernyataan p  q merupakan
pernyataan yang akan dibuktikan kebenarannya dan p merupakan
pernyataan yang diketahui atau diasumsikan benar. Selanjutnya dengan
melakukan serangkaian proses matematis, harus diperoleh pernyataan q.
Untuk mempermudah mempelajari pembuktian langsung,
perhatikan contoh berikut ini.
Contoh 1.
jika a adalah bilangan ganjil, maka a2 juga merupakan bilangan ganjil.
Bukti:
Pernyataan di atas merupakan pernyataan berbentuk implikasi p  q,
dengan
p = a adalah bilangan ganjil;
q = a2 adalah bilangan ganjil.
Disini pernyataan p merupakan pernyataan yang diketahui atau
diasumsikan benar. Karena a adalah bilangan ganjil, maka a = 2k +1,
untuk suatu bilangan bulat k. Dalam hal ini kita sudah mengetahui bahwa

Wawasan dan Kajian MIPA | 32


sebarang bilangan bulat ganjil dapat dinyatakan sebagai 2k + 1.
Selanjutnya,
a2 = ( 2k + 1)2 = 4k2 + 4k +1 = 2(2k2 + 2k) + 1.
Karena k merupakan bilangan bulat, maka 2k2 + 2k juga merupakan
bilangan bulat. dengan menamakan 2k2 + 2k = m, maka diperoleh,
a2 = 2m + 1, dengan m adalah bilangan bulat.
Jadi terbukti a2 juga merupakan bilangan bulat ganjil.
TERBUKTI.

Contoh 2.
Jika 2 digit terakhir suatu bilangan bulat terbagi oleh 4, maka bilangan
bulat tersebut terbagi oleh 4.
Bukti:
Pernyataan tersebut merupakan suatu implikasi p  q, dengan p
adalah pernyataan “2 digit terakhir suatu bilangan bulat terbagi oleh 4.”
Misalkan bilangan bulat tersebut terdiri atas n digit, yaitu a1 a2 … an.
Bilangan itu dapat dinyatakan sebagai:
a1 a2 … an = 100(a1 a2 … an-2 ) + an-1 an.
Selanjutnya karena 100 terbagi oleh 4, maka 100(a1 a2 … an-2 ) juga
terbagi oleh 4. Menurut pernyataan p, an-1 an juga terbagi oleh 4, sehingga
bilangan tersebut yaitu a1 a2 … an juga terbagi oleh 4.
TERBUKTI.

Contoh 3.
Pada lingkaran, sudut keliling yang menghadap diameter besarnya adalah
900.
Bukti:
Misalkan sudut keliling tersebut adalah PRQ seperti berikut.

Wawasan dan Kajian MIPA | 33


R

P Q
O

Karena OR dan OQ merupakan jari-jari, maka segitiga ORQ merupakan


segitiga sama kaki, sehingga  ORQ =  OQR.
Karena OP dan OR merupakan jari-jari, maka segitiga ORP merupakan
segitiga sama kaki, sehingga  ORP =  OPR.
Jika  POR =  , maka  ROQ = 180 –  .
Karena jumlah besar sudut dalam sebuah segitiga adalah 180 0, maka
berakibat  ORP = ½ (180 –  ) dan  ORQ = ½ ( 180 –(180 –  )).
Hal ini mengakibatkan besar sudut keliling, yaitu
 PRQ =  ORP + ORQ
= ½ ( 180 –  ) + ½ ( 180 –(180 –  ))
= ½ [ 180 –  +  ]
= ½  180
= 90
Jadi terbukti besar sudut keliling yang menghadap diameter adalah 90 0.
TERBUKTI.

2. Pembuktian Dengan Kontraposisi


Tidak selalu pembuktian langsung dapat dengan mudah digunakan.
Sebagai contoh, pernyataan” jika a 2 adalah bilangan ganjil, maka a juga
bilangan ganjil.” Jika akan digunakan pembuktian langsung seperti di

Wawasan dan Kajian MIPA | 34


atas, maka akan sulit sekali, sebab fakta yang diketahui hanyalah a 2 = 2k
+1. Tentu saja untuk mengungkap fakta tentang a sangat sulit, sebab 2k +
1 harus difaktorkan sebagai hasil kali dua bentuk aljabar.
Oleh karena itu diperlukan cara pembuktian yang lain. Pembuktian
dengan kontraposisi merupakan pembuktian tak langsung dengan
menerapkan aturan modus tollen, yaitu (p  q)   q   p.
Contoh 4.
Jika a2 merupakan bilangan ganjil, maka a juga merupakan bilangan
ganjil.
Bukti:
Dalam pernyataan di atas,
p = a2 merupakan bilangan ganjil
q = a juga merupakan bilangan ganjil.
Langkah pertama dalam pembuktian dengan kontrapositif adalah dengan
mengingkar atau menegasikan kesimpulan atau konsekuen dari pernyataan
tersebut, dalam hal ini q. Jadi andaikan a merupakan bilangan genap,
maka
a = 2k, sehingga a2 = 4k2 = 2(2k2) yang merupakan bilangan genap. Jadi
diperoleh –p. dengan kata lain pernyataan p  q tersebut bernilai benar.
TERBUKTI.

Contoh 5.
Jika 3x + 2 merupakan bilangan ganjil, maka x merupakan bilangan ganjil.
Bukti.
Dalam pernyataan tersebut, misal:
p: 3x + 2 merupakan bilangan ganjil;
q: x merupakan bilangan ganjil.

Wawasan dan Kajian MIPA | 35


Andaikan  q bernilai benar, jadi x merupakan bilangan genap, maka x =
2k, untuk suatu bilangan bulat k. Akibatnya,
3x + 2 = 3(2k) + 2
= 6k + 2
= 2( 3k +1)
= 2m, untuk suatu bilangan bulat m

Jadi diperoleh 3x + 2 merupakan bilangan genap yang merupakan negasi


dari pernyataan p. Dengan demikian telah terbukti, Jika 3x + 2 merupakan
bilangan ganjil, maka x merupakan bilangan ganjil.

3. Pembuktian dengan Kontradiksi


Pada beberapa kasus, pembuktian dengan cara langsung maupun
kontraposisi tidak dapat dilakukan. Oleh karena itu, perlu pembuktian
dengan cara yang lain, yaitu dengan kontradiksi. Pembuktian dengan cara
kontradiksi adalah dengan mengandaikan bahwa negasi dari pernyataan
tersebut bernilai benar, kemudian dengan proses matematis diperoleh
suatu fakta yang salah. Karena negasi dari pernyataan tersebut salah, maka
dapat disimpulkan bahwa pernyataan semula bernilai benar. Perhatikan
contoh berikut.

Contoh 6.
Banyaknya bilangan prima adalah tak berhingga.
Bukti:
Tentu kita akan kesulitan membuktikan pernyataan ini menggunakan cara
langsung ataupun kontraposisi. Oleh karena itu pernyataan ini akan
dibuktikan dengan cara kontradiksi. Andaikan negasi dari pernyataan
tersebut benar, yaitu banyaknya bilangan prima adalah berhingga, misal n.

Wawasan dan Kajian MIPA | 36


Dibentuk himpunan semua bilangan prima tersebut, yaitu {p1, p2, …, pn}.
selanjutnya diperoleh bilangan prima baru, yaitu :
(p1  p2  …  pn ) + 1
Jadi diperoleh bilangan selain dari himpunan semua bilangan prima
tersebut. hal ini kontradiksi dengan asumsi sebelumnya bahwa banyaknya
bilangan prima hanya ada n. jadi terbukti, banyaknya bilangan prima tak
berhingga.

Contoh 7.
adalah bilangan irasional.
Bukti:
Andaikan negasi dari pernyataan tersebut benar, yaitu adalah bilangan
rasional, maka
dengan a, b bilangan bulat, b  0 dan FPB(a,b) = 1.

Diperoleh 2 = , yang berarti bahwa a2 = 2b2, yaitu a2 merupakan

bilangan genap. Karena a2 genap, maka a juga genap sehingga a = 2k.


Akibatnya,
2b2 = 2k)2 = 4k2 = 2(2k2)
Jadi ternyata b juga genap. Hal ini kontradiksi dengan FPB (a,b) = 1.
Jadi, terbukti bahwa merupakan bilangan irasional.
TERBUKTI.

Wawasan dan Kajian MIPA | 37


BAB III
PRODUK SAINS, METODE DAN SIKAP ILMIAH

Salah satu sifat unik yang dimiliki manusia adalah adanya rasa
ingin tahu yang besar. Rasa ingin tahu manusia selalu berkembang
sepanjang masa karena manusia juga dibekali akal budi untuk berpikir.
Rasa ingin tahu manusia terus muncul didorong adanya keinginan untuk
menyelesaikan suatu permasalahan gejala alam yang ditemui.
Permasalahan yang muncul ditandai dengan pertanyaan apa, mengapa,
dan bagaimana gejala itu terjadi. Oleh karenanya, manusia terus mencari
jawaban dengan didasarkan pada pengamatan dan pengalamannya.
Melalui pengamatan dan pengalamannya, manusia memperoleh beragam
informasi yang akan diolah menjadi pengetahuan. Manusia dapat
memperoleh pengetahuan dengan berbagai cara, antara lain prasangka,
intuisi, dan “trial and error”.
Menurut Purnama Heri (2001), prasangka yaitu suatu anggapan
benar padahal baru merupakan kemungkinan benar atau kadang-kadang
malah tidak mungkin benar. Intuisi yaitu suatu pendapat seseorang yang
diangkat dari perbendaharaan pengetahuannya terdahulu melalui suatu
proses yang tak disadari. Pengetahuan yang dicapai dengan cara demikian
sukar dipercaya, ungkapan-ungkapannya sering masuk akal namun belum
tentu cocok dengan kenyataan. ”Trial and error”, yaitu metode coba-coba
atau untung-untungan. Tidak dapat dipungkiri banyak pula penemuan
hasil “trial and error” yang sangat bermanfaat bagi manusia, misalnya,
ditemukannya rendaman kulit kina untuk obat malaria. Selain itu, pada
zaman Yunani, untuk mendapatkan pngetahuan orang cenderung untuk
mengikuti saja ajaran para filusuf ataupun para penguasa. Namun, ajaran-

Wawasan dan Kajian MIPA | 38


ajaran ini ternyata ada yang salah karena para filusuf itu terlalu
mengandalkan pemikiran atau akal sehat tanpa disertaibukti empiris.
Pengetahuan yang didapat dengan cara-cara tersebut di atas
termasuk golongan pengetahuan yang tidak ilmiah. Lantas bagaimanakah
pengetahuan yang ilmiah itu? Tidak semua pengetahuan itu ilmiah, sebab
cara mendapatkan pengetahuan yang ilmiah harus memenuhi syarat-syarat
tertentu. Syarat-syarat yang harus dipenuhi agar suatu pengetahuan dapat
dikatakan ilmiah adalah (Margono, 1984):
1. Objektif, artinya pengetahuan itu sesuai dengan objeknya atau
didukung metodik fakta empiris;
2. Metodik, artinya pengetahuan itu diperoleh dengan menggunakan cara-
cara tertentu yang teratur dan terkontrol;
3. Sistematik, artinya pengetahuan itu tidak disusun dalam suatu sistem di
mana satu sama lain saling berkaitan dan saling menjelaskan, sehingga
seluruhnya merupakan satu kesatuan yang utuh.
4. Berlaku umum, artinya pengetahuan itu tidak hanya berlaku atau dapat
diamati oleh seseorang atau beberapa orang saja, tetapi semua orang
dengan cara eksperimentasi yang sama akan memperoleh hasil yang
sama atau konsisten.
Untuk mendapatkan pengetahuan yang ilmiah maka dapat
dilakukan dengan suatu cara yang disebut dengan metode ilmiah.
Pengetahuan yang didapatkan lewat metode ilmiah, diharapkan
mempunyai karakteristik-karakteristik tertentu yakni sifat rasional dan
teruji sehingga memungkinkan tubuh pengetahuan yang disusun atau
produk sains merupakan pengetahuan yang dapat diandalkan.
Metode dan cara yang digunakan oleh ilmuwan dalam praktik
sains juga berhubungan sangat erat dengan serangkaian sikap umum.
Seorang ilmuwan juga perlu memiliki sikap ilmiah karena dibutuhkan

Wawasan dan Kajian MIPA | 39


dalam menghadapi persoalan ilmiah. Metode ilmiah dan sikap ilmiah
merupakan 2 aspek yang saling berhubungan dalam proses terbentuknya
produk sains, karena sikap ilmiah merupakan hal yang mendukung
ilmuwan menganalisis persoalan ilmiah dan metode ilmiah merupakan
proses yang dilakukan oleh ilmuwan untuk memecahkan persoalan ilmiah
yang dihadapi sehingga terciptalah produk sains. Metode Ilmiah didasari
oleh adanya sikap ilmiah.

A. Produk Sains
Sains adalah apa yang dilakukan oleh para ahli sains . Sains
sebagai disiplin disebut juga sebagai produk, ini merupakan kumpulan
hasil kegiatan empirik dan kegiatan analitik yang dilakukan oleh para
ilmuwan selama berabad-abad. Bentuk sains sebagai produk adalah fakta-
fakta, konsep-konsep, prinsip-prinsip, dan teori-teori IPA. Jika ditelaah
lebih lanjut maka fakta-fakta merupakan hasil dari kegiatan empirik dalam
IPA sedangkan konsep-konsep, prisip-prinsip, dan teori-teori dalam IPA
merupakan hasil dari kegiatan analitik.
1. Fakta
Fakta merupakan produk paling dasar dari sains. Fakta-fakta
merupakan dasar darikonsep-konsep,prinsip-prinsip, dan teori-teori.
Iskandar (1997: 3) menyatakan bahwa fakta adalah pernyataan-pernyataan
tentang benda-benda yang benar-benar ada, atau peristiwa-peristiwa yang
benar-benar terjadi dan sudah dikonfirmasi secara obyektif. Karena fakta-
fakta diperoleh dari hasil observasi, maka fakta-fakta merepresentasikan
apa yang dapat dilihat. Seringkali, dua buah kriteria berikut ini digunakan
untuk mengidentifikasi sebuah fakta, (a) dapat diamatai secara langsung,
(b) dapat didemonstrasikan kapan saja. Oleh karena itu, fakta-fakta
terbuka bagi siapapun yang ingin mengamatinya. Namun, kita harus ingat

Wawasan dan Kajian MIPA | 40


bahwa dua kriteria di atas tidak selalu berlaku karena ada informasi
faktual yang hanya terjadi sekali dalam jangka waktu yang sangat lama,
seperti erupsi gunung berapi.
Contoh:
a. Garam rasanya asin
b. Es melebur pada suhu 0o C
c. Atom hidrogen memiliki satu elektron
d. Merkurius adalah planet terdekat dengan matahari
e. Katak termasuk golongan amfibi
f. Sekali berotasi bumi membutuhkan waktu 24 jam
g. Pisang berkembang biak dengan cara bertunas

2. Konsep
Fakta-fakta hanyalah merupakan bahan kasar dan harus diolah lagi
sehingga membentuk gagasan yang berarti dan hubungan-hubungan
antarfakta. Aktivitas berpikir dan menalar diperlukan untuk
mengidentifikasi pola dan membuat kaitan antardata, sehingga
membentuk pertalian yang disebut dengan konsep. Konsep adalah
abstraksi dari kejadian-kejadian, banda-benda, atau gejala yang memiliki
sifat tertentu atau lambang. Ikan, misalnya, memiliki karakteristik tertentu
yang membedakannya dengan reptil dan mamalia.
Kata konsep dan generalisasi sering dipergunakan secara
bergantian. Konsep kadangkala diartikan sebagai bayangan mental atau
sudut pandang secara individual. Sebagai contoh, jika seorang anak
mempunyai konsep jarak bumi ke bulan, maka konsep ini khas untuk
dirinya sendiri. Sementara generalisasi adalah pernyataan yang didasarkan
atas akumulasi pengalaman-pengalaman yang terjadi dalam komunitas
ilmiah.

Wawasan dan Kajian MIPA | 41


Contoh:
a. Hewan karnivora adalah hewan yang memakan daging.
b. Gas adalah zat yang bentuk dan volumenya dapat berubah-ubah.
c. Asteroid adalah benda angkasa yang terletak di antara orbit Mars dan
Jupiter.
d. Oksigen adalaha zat yang molekulnya tersusun atas 2 atom oksigen.
e. Gerhana adalah peristiwa alam yang terjadi ketika terhalangnya cahaya
sampai ke bumi.
f. Bunyi adalah sesuatu yang dihasilkan dari getaran suatu benda.

3. Prinsip-prinsip
Prinsip-prinsip dan hukum-hukum merupakan hasil generalisasi dari
konsep-konsep. Prinsip merupakan kumpulan sejumlah besar fakta atau
menjelaskan saling keterhubungan sejumlah fakta. Prinsip IPA bersifat
analitik sebab merupakan generalisasi induktif yang ditarik dari beberapa
contoh. Menurut para ilmuan prinsip merupakan deskripsi yang paling
tepat tentang objek atau kejadian. Prinsip dapat berubah bila observasi
baru dilakukan, sebab prinsip bersifat tentative. Prinsip-prinsip yang
mengatur pertumbuhan dan reproduksi menyediakan informasi yang dapat
dipercaya berkenaan dengan perubahan yang terjadi dalam sistem
kehidupan.
Contoh:
a. Setiap zat bila dipanaskan akan mengalami kenaikan suhunya
b. Semakin kecil ukuran partikelnya, semakin cepat laju reaksinya
c. Semakin tinggi intensitas cahayanya, semakin efektif proses
fotosintesis
d. Semakin besar kerapatan udara, semakin besar tekanan udaranya

Wawasan dan Kajian MIPA | 42


4. Hukum
Hukum adalah prinsip yang bersifat spesifik. Kekhasan hukum
dapat ditinjau dari: (1) bersifat lebih kekal karena telah berkali-kali
mengalami pengujian, dan (2) pengkhususannya dalam menunjukkan
hubungan antar variabel. Hukum-hukum tentang gas, hukum-hukum
tentang gerak, dan hukum tentang listrik sebagai contoh, menentukan hal-
hal yang dapat diamati di bawah kondisi-kondisi tertentu.
Contoh:
a. Hukum Coulomb menunjukkan hubungan antara gaya listrik, muatan
listrik, dan jarak antar muatan, yaitu ”besarnya gaya listrik sebanding
dengan besarnya muatan listrik tetapi berbanding terbalik dengan
kuadrat jaraknya”. Hukum tersebut secara matematis dibahasakan
dalam bentuk persamaan:
q1q2
F k
r2
Keterangan: F = gaya coulomb (N)
q = muatan listrik (C)
r = jarak antar muatan (m)
k = konstanta = 9 x 109 Nm2C-2
b. Hukum Avogadro: menjelaskan tentang hubungan antara jumlah
molekul dengan volume suatu gas yaitu “pada suhu dan tekanan yang
sama, semua gas yang volumenya sama mengandung jumlah molekul
yang sama banyak”. Maksudnya bila dua volum gas hydrogen bereaksi
dengan satu volume gas oksigen membentuk dua volume uap air, yang
dapat dinyatakan dalam persamaan reaksi:
2H2 + O2  H2O

Wawasan dan Kajian MIPA | 43


5. Teori
Ilmuwan menggunakan teori untuk menjelaskan pola-pola. Teori
merupakan usaha intelektual yang sangat keras karena ilmuwan harus
berhadapan dengan kompleksitas dan kenyataan yang tidak jelas dan
tersembunyi dari pengamatan langsung. Teori adalah generalisasi tentang
berbagai prisip yang dapat menjelaskan dan meramalkan fenomena
alam.teori juga dapat berubah jika ada bukti-bukti baru yang berlawanan
dengan teori tersebut.
Teori memiliki tujuan yang berbeda dengan fakta-fakta, konsep-
konsep, dan hukum-hukum, tetapi ilmuwan menggunakan jenis
pengetahuan ini untuk menyajikan penjelasan-penjelasan dari fenomena-
fenomena yang terjadi. Teori-teori mempunyai hakikat berbeda dan tidak
pernah menjadi fakta atau hukum, tetapi teori tetap berlaku sementara
sampai disangkal atau direvisi.
Contoh:
a. Teori atom, yang menyatakan bahwa seluruh benda tersusun atas
partikel-partikel yang sangat kecil yang disebut dengan atom. Teori
atom terus mengalami perkembangan sesuai dengan bukti-bukti baru
yang ditemukan.
b. Teori Big Bang, yang menyatakan bahwa asal mula alam semesta
berasal dari ledakan partikel yang yang sangat rapat dan akhirnya
terhambur dan menjadi benda-benda angkasa seperti sekarang.
c. Teori Pergeseran Lempeng, yang menyatakan bahwa dulu daratan
bumi menyatu dalam sebuah benua besar yang disebut Pangea dan
akhirnya lempeng-lempeng ini saling bergeser menjadi benua-benua
yang sekarang ini.

Wawasan dan Kajian MIPA | 44


B. Metode ilmiah
Metode ilmiah pada dasarnya merupakan suatu cara yang logis dan
analitis dalam memecahkan suatu masalah tertentu. Asal mula metode
ilmiah terjadi di Eropa pada tahun 1600-an. Ilmuawan mulai
menggunakan metode ilmiah untuk mempelajari alam semesta. Melalui
pengamatan atau penginderaan terhadap alam semesta, para ilmuwan
mulai menyadari adanya suatu masalah. Kemudian untuk memecahkan
masalah tersebut dilakukan tahap demi tahap dengan urutan langkah yang
logis dan sistematis. Berbagai penjelasan-penjelasan yang dapat
diandalkan dikumpulkan untuk membuat jawaban sementara dari masalah
yang ada. Untuk membuktikan kebenaran jawaban sementara tersebut
dilakukan eksperimen untuk mendapatkan data-data yang akan dianalisis
sehingga diperoleh suatu keyakinan untuk menerima atau menolak
jawaban sementara tersebut. Adapun urutan langkah-langkah pokok dalam
metode ilmiah dapat sebutkan sebagai berikut: (1) Observasi, (2)
perumusan masalah, (3) perumusan hipotesis, (4) eksperimen, dan (5)
penerimaan hipotesis menjadi teori ilmiah.
Kelima langkah pokok metode ilmiah tersebut dapat
dideskripsikan secara singkat sebagai berikut (Christine V. McLelland,
nd):
1. Observasi
Proses pertama dari metode ilmiah adalah observasi sebuah
fenomena, kejadian, atau permasalahan. Penemuan sebuah fenomena bisa
terjadi karena ketertarikan dari pengamat atau juga keinginan seseorang
untuk menyelesaikan suatu persoalan. Penemuan ini dapat terjadi karena
sekedar ada kesempatan, walaupun dalam hal ini sebenarnya pengamat
berada pada kondisi frame pemikiran untuk melakukan pengamatan.
Sebagai contoh, ketika Albert Einstein masih muda dia ingin tahu

Wawasan dan Kajian MIPA | 45


bagaiamana rasanya mengendarai sinar cahaya, dan rasa keingintahuannya
ini terus ada dalam dirinya sepanjang masa pendidikannya dan akhirnya
mengantarkannya pada teori luar biasanya tentang elektromagnet.
Observasi dapat dilakukan dengan menggunakan pancaindera kita,
walaupun kadang observasi tidak dapat dilakukan secara langsung, tetapi
efek-efeknya dapat dilakukan dengan alat-alat tertentu. Agar observasi
memiliki nilai ketepatan dan kebenaran, maka perlu dilakukan
pengulangan baik dilakukan sendiri atau orang lain. Selain itu, observer
juga perlu berlatih agar semakin terbiasa dengan objek yang diamati
maupun dengan peralatan yang digunakan. Alat-alat yang digunakan juga
harus ditera untuk menghasilkan hasil yang akurat.

2. Perumusan masalah
Langkah berikutnya adalah perumusan masalah. Observasi
mengarahkan pada timbulnya pertanyaan yang harus dijawab untuk
memenuhi rasa ingin tahunya, seperti mengapa atau bagaimana sesuatu itu
dapat terjadi atau seperti apakah sebenarnya sesuatu itu. Agar terbangun
pertanyaan seperti ini, dalam melakukan pengamatan perlu adanya
pengukuran kuantitas untuk memberikan deskripsi yang lebih baik.
Pertanyaan yang ilmiah harus dapat dijawab dan mengarah pada
terbentuknya hipotesis dari suatu permasalahan.

3. Perumusan hipotetsis
Untuk menjawab pertanyaan, sebuah hipotesis perlu untuk
dikembangkan. Hal ini merupakan pendugaan yang teredukasi mengenai
jawaban pertanyaan. Teredukasi dalam hal ini tercetak tebal karena tidak
ada hipotesis yang baik tanpa penelitian mengenai permasalahan tersebut.
Pengembangan hipotesis bergantung pada karakterisasi yang tepat
mengenai subjek penyelidikan. Literatur mengenai subjek juga harus

Wawasan dan Kajian MIPA | 46


dikaji melalui penelusuran informasi dari berbagai sumber. Kadang-
kadang beberapa hipotesis kerja dapat digunakan untuk subjek tunggal,
sepanjang penelitian menunjukkan bahwa semua hipotesis tersebut dapat
digunakan.
Sebuah hipotesis harus dapat diuji dan disalahkan. Salah satu
aspek yang menarik adalah bahwa hipotesis bisa gagal pada suatu saat
tetapi dapat terbukti benar dikemudian hari (biasanya dengan teknologi
yang lebih canggih). Sebagai contoh, ide Alfred Wagener tentang benua
yang terpisah satu dengan yang lain (continental drift) pada awalnya
dianggap mustahil hingga akhirnya dengan perkembangan ilmu dan
teknologi hal tersebut menjadi terbukti.
Hipotesis juga harus mengandung sebuah prediksi mengenai
keterperiksaannya. Sebagai contoh, jika hipotesis benar, maka …(1)…
akan terjadi ketika …(2)… dimanipulsi. Titik-titik yang pertama (1)
merupakan variabel terikat dan bagian nomor (2) merupakan variable
bebas. Dalam hal ini tidak ada variabel lain dalam ekperimen yang
mungkin mempengaruhi variabel terikatnya. Satu hal yang jelas mengenai
syarat sebuah hipotesis yang memiliki keterujian adalah bahwa hipotesis
itu harus terbebas dari penjelasan yang bersifat gaib atau supranatural.
Jika fenomena gaib atau supranatural diartikan sebagai kejadian atau
fenomena yang tidak dapat dirasakan oleh pancaindera, maka hal tersebut
tidak mengikuti aturan dan ketentuan alam sehingga tidak dapat diuji
secara ilmiah. Akan sangat menyulitkan untuk dapat mengukur kecepatan
malaikat atau masa jenis dari hantu jika hal tersebut tidak ada dalam dunia
alamiah untuk pengujian ilmiah, walaupun orang-orang tertentu telah
mencoba untuk menentukan jika entitas tersebut adalah riil dan teruji, dan
ini tidak dapat dihalangi jika suatu saat mungkin akan ada teknologi yang
dapat menguji fenomena “supranatural” tersebut.

Wawasan dan Kajian MIPA | 47


4. Eksperimen
Ketika sebuah hipotesis sudah mantap, maka inilah saatnya untuk
mengujinya. Sebuah eksperimen didesain untuk membuktikan sebuah
hipotesis. Jika pendugaan kita benar maka kita menerima hipotesisnya.
Pengujian dan eksperimen dapat dilakukan di laboratorium, di alam
terbuka, di papan tulis, maupun di komputer. Einstein percaya pada
matematika untuk “menduga” hipotesisnya tentang hakikat ruang dan
waktu di alm semesta. Hipotesisnya memiliki dugaan fisis yang spesifik
tentang ruang-waktu, yang akhirnya terbukti secara akurat dengan
menggunakan teknologi canggih kekinian.
Hasil dari eksperimen harus dapat ditiru dan dibuktikan. Data-data
harus tersedia untuk menentukan bahwa interpretasinya tidak bias dan
bebas dari prasangka. Hal yang menarik adalah bahwa ilmuwan lain dapat
memulai penelitiannya dan masuk dalam proses penelitian pada tingkat
mana saja. Mereka dapat memformulasikan hipotesisnya sendiri atau
dapat mengadopsi hipotesis aslinya dan mendeduksi dugaannya.
Seringkali eksperimen tidak dikerjakan oleh seseorang yang membuat
presiksi dan karakterisasinya didasarkan pada penyelidikan yang telah
dilakukan ilmuwan lain. Mempublikasikan hasil juga dapat dijadikan
sebuah hipotesis yang memprediksi hasil tersebut untuk ditiru yang lain.

5. Penerimaan Hipotesis
Bukti eksperimen merupakan dasar untuk menyatakan bahwa
hipotesis diterima atau ditolak. Apabila sebuah hipotesis didukung oleh
bukti atau data yang meyakinkan, bukti tersebut diperoleh dari berbagai
eksperimen dan eksperimen dilakukan oleh berbagai peneliti, serta bukti-
bukti menunjukkan hal yang terpercaya dan valid, walaupun dengan
keterbatasan tertentu, maka hipotesis itu dapat diterima kebenarannya.

Wawasan dan Kajian MIPA | 48


Sebaliknya apabila bukti-bukti atau data tidak mendukung hipotesis, maka
hipotesis tersebut perlu direvisi dan disusun kembali dan dilakukan
pengujian lagi melalui eksperimen yang baru.
Hipotesis yang telah diterima dapat dianggap menjadi pengetahuan
baru dan menjadi bagian dari ilmu. Pengetahuan baru ini dapat berupa
konsep, prinsip, teori, atau hukum. Konsep merupakan gagasan yang
diabstraksikan dari pengalaman-pengalaman tertentu yang releva. Prinsip
adalah rangkaian konsep-konsep yang diabstraksikan dari gejala-gejala
alam tertentu yang relevan. Teori adalah gagasan yang disusun secara
sistematis untuk dapat menjelaskan gejala-gejala alam, sementara itu
hukum abstraksi dari gejala-gejala alam yang tersusun secara kausalitas.
Konsep, prinsip, teori, atau hukum ini berlaku secara umum diberbagai
tempat dengan keterbatasan tertentu, yakni asal kondisinya sama. Teori
yang baik haruslah memiliki daya prediksi yang tinggi sehingga
kemungkinan berlakunya lebih luas.
Pengetahuan yang baru dapat digunakan untuk penelaahan
masalah tertentu selanjutnya dan dapat dijadikan sebagai premis untuk
menjelaskan berbagai gejala alam yang lain. Dengan demikian metode
ilmiah mulai berputar lagi dalam suatu daur sebagaimana yang telah
ditempuh dalam rangka mendapatkan pengetahuan teori/ hukum tersebut,
sebagai berikut (Suyoso, dkk, 2001):

Wawasan dan Kajian MIPA | 49


Observasi

Perumusan Masalah

Perumusan hipotesis
ditolak
eksperimen

diterima

Teori ilmiah

Gambar 4. Daur kegiatan ilmiah

C. Sikap ilmiah
Dalam dictionary of psychology, Reber dalam Patta Bundu (2006)
menyatakan bahwa istilah sikap (attitude) berasal dari bahasa Latin
“aptitudo” yang berarti kemampuan, sehingga sikap dijadikan acuan
apakah seseorang mampu atau tidak mampu pada pekerjaan tertentu.
Sementara itu, Chaplin dalam Patta Bundu (2006) menyatakan bahwa
sikap atau pendirian adalah satu predisposisi kecenderungan yang relative
stabil daan berlangsung terus menerus untuk bertingkah laku atau untuk
mereaksi dengan cara tertentu. Berdasarkan definisi sikap tersebut, sikap
ilmiah memiliki karakteristik tersendiri. Sikap ilmiah merupakan metode
dan cara yang digunakan oleh ilmuwan dan berhubungan sangat erat
dengan serangkaian sikap yang umum muncul dalam praktik sains. Sikap
ilmiah adalah kecenderungan untuk berperilaku dengan cara tertentu atau
penunjukkan perasaaan dan atau pikiran. Beberapa sikap seperti kejujuran
mungkin ada dalam setiap usaha manusia, tetapi sikap lain seperti sabar

Wawasan dan Kajian MIPA | 50


dalam ketidakpastian lebih mencirikan seorang ilmuwan. Sikap ilmiah
merupakan sikap yang harus ada pada diri seorang ilmuwan atau
akademisi ketika menghadapi persoalan-persoalan ilmiah untuk dapat
melalui proses penyelidikan yang baik dan hasil yang baik pula.
Sikap ilmiah berbeda dengan sikap tentang atau terhadap sains
karena sikap terhadap sains hanya terfokus pada apakah seseorang suka
atau tidak suka terhadap sains. Tentu saja sikap positif terhadap sains akan
memberikan kontribusi tinggi pada pembentukan sikap ilmiah seseorang
tetapi masih ada faktor lain yang memberikan kontribusi yang cukup
berarti.
Ada berbagai macam sikap ilmiah yang harus dimiliki seorang
ilmuwan, diantaranya rasa ingin tahu (curiosity), daya temu
(inventiveness), berpikiran kritis (critical mindedness), berpendirian teguh
(persistence), rasionalitas (rationality), kemauan untuk menangguhkan
pendapat (willingness to suspend judgement), berpikiran terbuka (open-
mindedness), objektivitas (objectivity), menghargai kenyataan (respect for
evidence) kejujuran (honesty), kerendahan hati (humility), kelenturan
(flexibility) dan lain-lain. Dari beberapa siakp ilmiah ini, sebenarnya satu
dengan yang lain saling berkaitan. Sebagai contoh, keberadaan sikap
curiosity, inventiveness, critical mindedness, dan persistence adalah saling
melengkapi. Rasa ingin tahu mendorong penemuan akan sesuatu yang
baru yang dengan berpikir kritis akan menguhkan pendirian. Contoh lain
adalah honesty, respect for evidence, dan flexibility. Kejujuran merupakan
landasan kuat untuk menghargai data dan fakta yang ditemukan. Implikasi
dari penggunaan data dan fakta ini adalah kemauan untuk merubah
pendapat jika ide dan pendapatnya tidak didukung oleh data dan fakta
yang akurat. Untuk lebih memahami masing-masing sikap tersebut, akan

Wawasan dan Kajian MIPA | 51


dijelaskan secara singkat sebagai berikut (Amjad Islam Pitafi &
Muhammad Farooq, 2012):
1. Rasa ingin tahu (Curiosity)
Maslow telah mempostulatkan bahwa rasa ingin tahu dapat
disamakan dengan hasrat dasar untuk tahu. Rasa ingin tahu kemudian
dianggap sebagai faktor yang menimbulkan perilaku yang berkaitan
dengan penyelidikan. Rasa ingin tahu memudahkan dalam peningkatan
informasi yang masuk melalui pancaindera, orang yang rasa ingin tahunya
besar tidak hanya sekedar melihat dan mendengar tapi juga mencari
informasinya. Orang yang rasa ingin tahunya besar akan bertanya,
membaca untuk mencaari informasi dan berinisiatif untuk melakukan
penyelidikan. Rasa ingin tahu adalah stimulus untuk menyelidiki, setiap
penemuan melahirkan pertanyaan baru dan menuntun usaha baru. Rasa
ingin tahu dapat dipelajari di dalam kelas. Kondisi problematis dimana
jawaban dan penjelasan tidak diberikan dengan segera adalah cara untuk
merangsang rasa ingin tahu. Jawaban dari sebuah permasalahan harus
memunculkan permasalahan baru.

2. Rasionalitas (Rationality)
Sementara rasa ingin tahu merangsang penyelidikan, rasionalitas
memandu perilaku seorang ilmuwan sepanjang kegiatan penyelidikan. Hal
ini merupakan kebiasaan untuk mencari alasan alamiah dan kejadian
alamiah daripada menggunakan takhayul. Pada masa sebelum sains
berkembang, banyak hal yang dijelaskan secara mitologis. Tradisi masih
terikat dengan cerita rakyat dan melekat pada pemikiran orang-orang.
Dengan berkembangnya ilmu, orang-orang kemudian mencoba
menggunakan rasionya dalam melihat dan menjelaskan berbagai kejadian
alam. Untuk mengembangkan rasionalitas, orang-orang dapat dihadapkan

Wawasan dan Kajian MIPA | 52


pada situasi dimana penalaran mampu membuktikan segala sesuatu yang
selama ini bersifat takhayul.

3. Kemauan untuk menangguhkan pendapat (Willingness to Suspend


Judgment):
Seorang ilmuwan mencoba dengan keras untuk tidak berpendapat
pada sebuah isu hingga ia menyelidikinya terlebih dahulu, karena sangat
sulit menghentikan sebuah opini yang telah terbentuk. Sikap ini bertujuan
untuk membuat kita mencari fakta yang mendukung opini tersebut.
Seseorang yang memiliki sikap ilmiah ini akan mengumpulkan bukti-
bukti yang sesuai sebelum membuat keputusan atau menarik kesimpulan.
Untuk mempelajari sikap ini, seseorang harus dihadapkan pada situasi
dimana pembentukan keputusan yang didasarkan pada bukti akan
mengarah pada kesuksesan, sementara pembentukan keputusan yang tidak
didasari pada bukti akan mengarah pada kegagalan.

4. Berpikiran terbuka (Open-Mindedness)


Seorang ilmuwan yang berpikiran terbuka bersedia untuk
merubah pikiran dalam menghadapi bukti yang handal dan menghargai
sudut pandang lain. Seorang ilmuwan mampu mengubah pendapatnya
setelah ia melihat bukti yang terpercaya, karena ia tahu bahwa setiap kali
ia melakukan hal ini, ia telah belajar sesuatu. Mempertahankan pendapat
secara membabi buta hanya memuaskan ego, tetapi ini merupakan
indikasi bahwa seseorang tidak belajar apa-apa. Untuk mengembangkan
sikap ini, seseorang perlu dihadapkan dengan kebutuhan untuk merevisi
keyakinan sebagai hasil dari diperolehnya informasi baru. Studi tentang
bidang pengetahuan baru sering membutuhkan penemuan metode
penyelidikan baru. Konsepsi dan penjelasan populer mungkin gagal untuk

Wawasan dan Kajian MIPA | 53


menyesuaikan dengan bukti baru. Sejarah sains mencatat cerita-cerita dari
orang-orang yang melanggar tradisi dan melihat alam dalam cahaya baru.

5. Berpikiran kritis (Critical Mindedness)


Ide-ide baru dalam sains tidak diterima dengan sederhana karena
ide-ide tersebut baru atau berbeda. Seseorang dengan sikap ini mencari
bukti dan pendapat yang mendukung pernyataan orang lain. Dia akan
menantang para ahli dengan pertanyaan, “bagaimana anda tahu?”;
“Mengapa anda percaya?” Dia sangat memperhatikan sumber dari
pengetahuannya. Salah satu godaan terbesar yang dihadapi ahli dan guru
sains adalah memberikan jawaban langsung terhadap pertanyaan anak-
anak dan memberikan penjelasan dengan lengkap. Untuk membelajarkan
sikap ini, guru harus memberikan bukti untuk mendukung generalisasi
dalam pelajaran. Murid harus diajarkan untuk mencari argumen dan bukti
yang mendukung proposisi penting, dan mereka harus diajarkan untuk
memberikan ini dalam komunikasi mereka sendiri.

6. Objektivitas (Objectivity)
Seorang ilmuwan menjunjung tinggi fakta dan mencoba untuk
berperilaku sesuai dengan fakta tersebut, sementara orang yang tidak
ilmiah cenderung hanya melihat fakta-fakta yang diharapkan saja dan
bereaksi secara emosional terhadap yang lain. Seorang ilmuwan bersifat
objektif dalam mengumpulkan dan menafsirkan ide-idenya dan jujur
dalam mengkomunikasikan temuannya. Untuk mempelajari sikap
objektivitas, seseorang dapat dihadapkan pada situasi dimana godaan
untuk menggunakan perasaan pribadi, dapat mengganggu pencatatan
observasi atau interpretasi data. Dalam kondisi ini, seseorang harus
berhasil menahannya untuk mencapai suatu solusi yang tepat atau akurat
tentang suatu permasalahan. Objektivitas yang sempurna sulit dicapai

Wawasan dan Kajian MIPA | 54


karena persepsi pengamat cenderung diatur oleh pengalaman sebelumnya
dan harapannya.

7. Kejujuran (Honesty)
Seorang ilmuwan kadang-kadang merasa malu karena temuannya
bergeser dan ketidakvalidan beberapa kesimpulan yang telah ia pegang
sebelumnya, tetapi kesetiaannya kepada kebenaran menyebabkan ia lebih
baik “memotong lengan kanannya” daripada memanipulasi data. Sikap ini
berkaitan dengan tindakan sadar untuk melaporkan dengan jujur suatu
hasil pengamatan. Sains tidak akan menjadi ilmu yang besar, jika bukan
karena objektivitas dan kejujuran dari praktisinya.

8. Kerendahan hati (Humility)


Kebanyakan orang sangat arogan dalam pendapat mereka. Mereka
seringkali berpendapat dengan keyakinan tertinggi yang ternyata tidak
bisa diuji atau dibuktikan. Seorang ilmuwan menyadari betapa sedikit
yang diketahui dengan pasti. Kerendahan hati adalah sesuatu yang
diinginkan ada dalam kepribadian kita. Hal ini dapat dipelajari, setidaknya
sebagian, sebagai hasil dari pembelajaran sains. Sains dapat mengajarkan
seseorang untuk mengenali keterbatasan mereka sendiri sebagaimana
keterbatasan sains itu sendiri. Ini adalah sikap yang mendasari gerakan
konservasi. Ini adalah orang yang rendah hati yang menggunakan sumber
daya alam secara bijaksana, demi kebaikan bersama, meskipun ia
mungkin harus mengorbankan keuntungan langsung yang bisa didapat
dari eksploitasi mereka. Sikap ini secara langsung mengatur perilaku
intelektual seorang ilmuwan. Untuk menjadi 'ilmiah' berarti harus
memiliki ciri-ciri kepribadian ini.

Wawasan dan Kajian MIPA | 55


BAB IV
KETERPADUAN MATEMATIKA DAN SAINS

A. Bidang Fisika
1. Hakikat ilmu Fisika
Fisika berasal dari bahasa Yunani yang berarti “alam”. Fisika
adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari sifat dan gejala pada benda-
benda di alam. Gejala-gejala ini pada mulanya adalah apa yang dialami
oleh indra kita, misalnya penglihatan menemukan optika atau cahaya,
pendengaran menemukan pelajaran tentang bunyi, dan indra peraba yang
dapat merasakan panas.
Mengapa kalian perlu mempelajari Fisika? Fisika menjadi ilmu
pengetahuan yang mendasar, karena berhubungan dengan perilaku dan
struktur benda, khususnya benda mati. Menurut sejarah, fisika adalah
bidang ilmu yang tertua, karena dimulai dengan pengamatan-pengamatan
dari gerakan benda-benda langit, bagaimana lintasannya, periodenya,
usianya, dan lain-lain. Bidang ilmu ini telah dimulai berabad-abad yang
lalu, dan berkembang pada zaman Galileo dan Newton. Galileo
merumuskan hukum-hukum mengenai benda yang jatuh, sedangkan
Newton mempelajari gerak pada umumnya, termasuk gerak planet-planet
pada sistem tata surya.
Fisika adalah salah satu ilmu pengetahuan alam dasar yang banyak
digunakan sebagai dasar bagi ilmu-ilmu yang lain seperti Kimia, Biologi
dll. Fisika adalah ilmu yang mempelajari gejala alam secara keseluruhan
seperti mempelajari materi, energi, dan fenomena atau kejadian alam, baik
yang bersifat makroskopis (berukuran besar, seperti gerak Bumi
mengelilingi Matahari) maupun yang bersifat mikroskopis (berukuran
kecil, seperti gerak elektron mengelilingi inti) yang berkaitan dengan
perubahan zat atau energi.
Wawasan dan Kajian MIPA | 56
2. Kedudukan Ilmu Fisika
Fisika menjadi dasar berbagai pengembangan ilmu dan teknologi.
Kaitan antara fisika dan disiplin ilmu lain membentuk disiplin ilmu yang
baru, misalnya dengan ilmu astronomi membentuk ilmu astrofisika,
dengan biologi membentuk biofisika, dengan ilmu kima membentuk
bidang Fisika-kimia, dengan ilmu matematik membentuk bidang Fisika
Matematik (untuk kajian fisika teori), dengan ilmu kesehatan membentuk
fisika medis, dengan ilmu bahan membentuk fisika material, dengan
geologi membentuk geofisika. Selanjutnya bioelektromagnetik adaIah
disiplin ilmu yang mempelajari fenomena listrik, magnetik dan
elektromagnetik yang muncul pada jaringan makhluk bidup, biomekanika
meliputi gaya dan hukum fluida dalam tubuh, bioakuistik (bunyi dan
efeknya pada sel hidup/ manusia), biooptik (mata dan penggunaan alat-
alat optik), Biolistrik (sistem listrik pada sel hidup terutama pada jantung
manusia), audio bioharmonik bunyi dan efeknya pada makluk hidup misal
pada tanaman untuk peningkatan pertumbuhan dan produktivitas,
geofisika adalah perpaduan antara ilmu fisika, geografi, kimia dan
matematika. Selain yang diuraikan di atas, seiring perkembangan zaman,
ilmu fisika telah menjadi bagian dari segi kehidupan, misalnya;
Ekonomifisika yang merupakan aplikasi fisika dalam bidang ekonomi,
Fisika Komputasi adalah solusi persamaan-persamaan Fisika- Matematik
dengan menggunakan perhitungan numerik, dan lain- lain yang
mengakibatkan fisika itu selalu ada dalam berbagai aspek bidang
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam.
Pada zaman modern seperti sekarang ini, ilmu fisika sangat
mendukung perkembangan teknologi, industri, komunikasi, termasuk
kerekayasaan (engineering), kimia, biologi, kedokteran, dan lain-lain.
Ilmu fisika dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan mengenai fenomena-

Wawasan dan Kajian MIPA | 57


fenomena yang menarik. Mengapa bumi dapat mengelilingi matahari?
Bagaimana udara dapat menahan pesawat terbang yang berat? Mengapa
langit tampak berwarna biru? Bagaimana siaran/ tayangan TV dapat
menjangkau tempat-tempat yang jauh? Mengapa sifat-sifat listrik sangat
diperlukan dalam sistem komunikasi dan industri? Bagaimana
memanfaatkan energy nuklir untuk pembangkit listrik tenaga Nuklir,
menghasilkan varietas baru dari tanaman (Biologi), pembuatan Isotop
untuk kepentingan kesehatan (Kimia), menentukan umur tulang, bebatuan
dan lain sebagainya.
Indonesia sendiri telah lama mengembangkan teknologi nuklir dan
memiliki tiga reaktor nuklir yaitu Reaktor G. A Siwabessy di Serpong,
Reaktor Triga 2000 di Bandung dan Reaktor Kartini di Yogyakarta.
Ketiga reaktor ini termasuk dalam jenis reaktor riset yang tujuannya pun
untuk berbagai penelitian dibidang nuklir dan menghasilkan berbagai
macam teknologi yang penggunaanya non energi, misalnya untuk bidang
pertanian, biologi, peternakan, industri, kedokteran, dan bidang-bidang
non energi lainnya. Jadi nuklir merupakan bagian terkecil dari atom
dimana massa atom terkumpul. Nuklir tidak mempunyai struktur yang
khas dan hanya merupakan inti yang terkandung dalam atom sebagaimana
nukleus yang terdapat dalam inti sel dalam ilmu biologi. Sehingga bila
berbicara tentang nuklir, sebenarnya kita sedang berbicara tentang inti
atom yang “telanjang” tanpa kulit yang mengelilinginya. Reaksi Nuklir
Bahan bakar yang digunakan untuk melakukan reaksi nuklir adalah
Uranium dan tidak dapat menggunakan sembarang unsur. Umumnya
Uranium yang digunakan adalah Uranium-235 yang merupakan isotop
dari Uranium-238 (92U-238). Ada dua macam reaksi pada nuklir yaitu
reaksi fisi (pembelahan inti) dan reaksi fusi (Penggabungan). Pada reaksi
fisi, inti atom akan pecah menjadi inti-inti yang lebih kecil. Secara

Wawasan dan Kajian MIPA | 58


eksperimen hal ini dapat dijelaskan melalui penembakan unsur U-235
dengan partikel neutron termik (partikel neutron yang bergerak sangat
lambat). Saat partikel neutron ini menembus inti Uranium maka inti
tersebut akan tereksistasi dan menjadi tidak stabil dan akan kehilangan
bentuk asalnya. Inti akan membelah menjadi unsur-unsur yang lebih kecil
dengan melepaskan energi dalam bentuk panas, sekaligus melepas 2-3
neutron. Saat inti mengalami perubahan bentuk, inti memancarkan radiasi-
radiasi sinar alfa, beta dan gamma). Reaksi lain yang terjadi pada nuklir
adalah reaksi fusi. Pada reaksi jenis ini inti-inti atom bergabung
membentuk inti atom yang lebih besar. Reaksi ini biasanya terjadi pada
matahari atau bintang-bintang dan ledakan bom hidrogen. Reaksi fusi ini
digolongkan dalam reaksi endotermik (bereaksi dengan memerlukan
energi), sedangkan reaksi fisi termasuk reaksi eksotermik yaitu bereaksi
dengan melepas energi. Energi yang dihasilkan dari reaksi fisi sangatlah
luar biasa besar. Teknologi nuklir telah banyak didayagunakan untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

3. Hubungan Ilmu Fisika dengan Ilmu Pengetahuan Alam Lainnya


Untuk melihat kaitan antara Fisika dengan bidang ilmu
pengetahuan alam yang lain dapat dilihat pada aplikasi teknologi nuklir
pada bidang-bidang lain tersebut.
a. Teknologi Nuklir dalam Bidang Industri
1) Pemeriksaan Tanpa Merusak.
Pemerikasaan tanpa merusak dalam menentukan kualitas suatu
system dapat dilakukan baik dengan metode teknik nuklir maupun non-
nuklir. Radiasi berdaya tembus tinggi dapat diapakai untuk melakukan
pemeriksaan bahan tanpa merusak bahan yang diperiksa (non destructive
testing). Teknik pemeriksaan dengan radiasi ini disebut juga radiografi

Wawasan dan Kajian MIPA | 59


industri. Uji tak merusak ini biasanya memanfaatkan radiasi jenis foton
berdaya tembus tinggi, baik berupa sinar gamma yang dipancarkan oleh
radioisotop maupun sinar-X dari suatu pesawat.
Sifat dari radiasi itu sendiri adalah sebagian diserap dan sebagian
diteruskan oleh bahan yang diperiksa. Oleh sebab itu, radiasi akan
mengalami pelemah di dalam bahan. Tingkat pelemahannya bergantung
pada tebal bagian bahan yang menyerap radiasi. Prinsip dasar dalam uji
tak merusak ini adalah bahwa radiasi akan menembus benda yang
diperiksa, namun karena adanya cacat dalam bahan maka banyaknya
radiasi yang diserap oleh bagian-bagian pada bahan tidak sama.
Dengan memanfaatkan sifat interaksi antara radiasi foton dengan
bahan seperti ini, maka radiasi dapat dimanfaatkan untuk memeriksa cacat
yang ada di dalam bahan. Rongga maupun retak sekecil apapun dapat
dideteksi dengan teknik radiografi. Apabila radiasi yang diteruskan dan
keluar dari bahan ditangkap film fotografi yang dipsang di belakang bahan
tersebut, maka perbedaan intensitas radiasi akan menimbulkan kehitaman
yang berbeda pada fil, sehinggan cacat dalam dalam bahan yang
diperiksa akan tergambar pada film.
Dengan teknik ini dapat diketahui mutu sambungan las, kualitas
logam cor dan juga keadaan dalam diri suatu system. Untuk
mendapatkan ketelitian pemeriksaan yang lebih tinggi, maka teknik
radiografi dapat dikombinasikan dengan teknik pemeriksaan lainnya,
karena tiap cacat pada benda menimbulkan gambaar berlainan. Maka
untuk membaca gambar film diperlukan pengalaman dan keahlian
tersendiri, sehingga kemungkinan terjadinya salah interpretasi dapat
dihindari atau dikurangi.

Wawasan dan Kajian MIPA | 60


2) Untuk Mendeteksi Kebocoran Pipa dalam Tanah dan Beton
Radioisotop digunakan untuk mendeteksi kebocoran pipa yang
ditanam di dalam tanah atau dalam beton dengan memasukannya ke
dalam aliran pipa yang diperkirakan terjadikebocoran pipa di dalamnya
sehingga kebocoran dapat dideteksi tanpa penggalian tanah atau
pembongkaran beton.
3) Untuk Mengetahui Adanya Cacat pada Material
Pada bidang industri aplikasi baja perlu dianggap bahwa semua
bahan selalumengandung cacat. Cacat dapat berupa cacat bawaan dan
cacat yang terjadi akibat penanganan yang tidak benar. Cacat pada
material merupakan sumber kegagalan dalamindustri baja. Penyebab
timbulnya cacat pada material meliputi desain yang tidak tepat, proses
fabrikasi dan pengaruh lingkungan. Desain yang tidak tepat meliputi
pemilihan bahan,metode pengerjaan, panas yang tidak tepat dan tidak
dilakukannya uji mekanik. Proses fabrikasi meliputi keretakan karena
penggerindaan, cacat proses fabrikasi dan cacat pengelasan. Kondisi
operasi lingkungan meliputi korosi. Untuk mengetahui adanya cacat pada
material maka digunakan suatu pengujian material tak merusak yang salah
satunya adalah dengan metode radiografi sinar gamma.Teknik radiografi
merupakan salah satu metode pengujian material tak-merusak yang
selama ini sering digunakan oleh industri baja untuk menentukan jaminan
kualitas dari produk yang dihasilkan. Teknik ini adalah pemeriksaan
dengan menggunakan sumber radiasi (sinar-x atau sinar gamma) sebagai
media pemeriksa dan film sebagai perekam gambar yang dihasilkan.
Radiasi melewati benda uji dan terjadi atenuasi dalam benda uji. Sinar
yang akandiatenuasi tersebut akan direkam oleh film yang diletakkan pada
bagian belakang dari bendauji. Setelah film tersebut diproses dalam kamar
gelap maka film tersebut dapat dievaluasi.

Wawasan dan Kajian MIPA | 61


4) Digunakan dalam Pengujian Kualitas Las pada Waktu Pemasangan
Pipa Minyak/ Gas serta Instalasi Kilang Minyak
Teknik radiografi merupakan teknik yang sering dipakai terutama
pada tahap-tahap konstruksi. Pada sektor industri minyak bumi, teknik ini
digunakan dalam pengujian kualitaslas pada waktu pemasangan pipa
minyak/ gas serta instalasi kilang minyak. Selain bagian-bagian konstruksi
besi yang dianggap kritis, teknik ini digunakan juga pada uji kualitas las
dari ketel uap tekanan tinggi serta uji terhadap kekerasan dan keretakan
pada konstruksi beton. Radioisotop yang sering digunakan adalah kobal-
60 (60Co). Dalam bidang industri, radioisotop digunakan juga sebagai
perunut misalnya untuk menguji kebocoran cairan/gas dalam pipa serta
membersihkan pipa, yang dapat dilakukan dengan menggunakan
radioisotopiodoum-131 dalam bentuk senyawa CH3131l. Radioisotop
seng-65 (65Zn) dan fosfor-32 merupakan perunut yang sering digunakan
dalam penentuan efisiensi proses industri, yangmeliputi pengujian
homogenitas pencampuran serta residence time distribution (RTD).
Sedangkan untuk kalibrasi alat misalnya flow meter, menentukan volume
bejana tak beraturan serta pengukuran tebal material, rapat jenis dan
penangkal petir dapat digunakan radioisotop kobal-60, amerisium-241
(241Am) dan cesium-137 (137Cs). Kebocoran dan dinamika fluida di
dalam pipa pengiriman gas maupun cairan dapatdideteksi menggunakan
radioisotop. Zat yang sama atau memiliki sifat yang sama dengan zat yang
dikirim diikutsertakan dalam pengiriman setelah ditandai dengan
radioisotop. Keberadaan radioisotop di luar jalur menunjukkan terjadinya
kebocoran. Keberadaan radioisotop ini dapat dicari jejaknya sambil
bergerak dengan cepat, sehingga pipa transmisi minyak atau gas bumi
dengan panjang ratusan bahkan ribuan km dapat dideteksi kebocorannya
dalam waktu relatif singkat. Radioisotop dapat digunakan pula untuk

Wawasan dan Kajian MIPA | 62


menguji kebocoran tangki penyimpanan ataupun tangki reaksi. Pada
pengujian ini biasanya digunakan radioisotop dari jenis gas mulia yang
inert (sulit bereaksi).
5) Mengontrol Ketebalan Bahan
Ketebalan produk yang berupa lembaran, seperti kertas film atau
lempeng logam dapat dikontrol dengan radiasi. Prinsipnya sama seperti
diatas, bahwa intensitas radiasi yangditeruskan bergantung pada ketebalan
bahan yang dilalui. Detektor radiasi dihubungkan dengan alat penekan.
Jika lembaran menjadi lebih tebal, maka intensitas radiasi yang
diterimadetektor akan berkurang dan mekanisme alat akan mengatur
penekanan lebih kuat sehinggaketebalan dapat dipertahankan.

b. Teknologi Nuklir dalam Bidang Kimia


1) Pengawetan Bahan
Radiasi juga telah banyak digunakan untuk mengawetkan bahan
seperti kayu, barang- barang seni dan lain-lain. Radiasi juga dapat
meningkatkan mutu tekstil karena mengubah struktur serat sehingga lebih
kuat atau lebih baik mutu penyerapan warnanya. Berbagai jenis makanan
juga dapat diawetkan dengan dosis yang aman sehingga dapat disimpan
lebih lama.
2) Teknik Perunut
Teknik perunut atau teknik tracing adalah satu cara yang paling
efektif untuk merunut suatu proses industri. Sebelum teknik perunut
dengan zat radioaktif dikenal orang, cara merunut sebenarnya sudah lama
dikenal dalam proses industri, yaitu dengan cara konvensional memakai
zat kimia berwarna atau gugus molekul (senyawa) yang digabungkan
dengan secara paksa pada molekul (senyawa) yang akan dirunut. Cara

Wawasan dan Kajian MIPA | 63


konvensional ini pada saat ini sudah tidak dipakai lagi, karena ada
kekurangannya, antara lain:
a) Senyawa perunut (zat kimia) yang digabungkan secara paksa pada
senyawa yang alan dirunut seringkali tidak selalu satu alur ata sukar
bergabubg dengan senyawa yang dirunut, sehingga seringkali
menyulitkan dalam mengikuti dan menganalisisnya.
b) Senyawa perunut (zat kimia) yang ditamahkan kedalam senyawa yang
kan dirunut, karena sukar bergabung, maka jumlahnya harus relative
banyak, sehingga kemungkinan pengaruhnya terhadap senyawa yang
dirunut harus diperhatikan.
Pemakaian radioisotop dalam teknik perunut berkembang pesat
karena memilki beberapa keunggulan. Keunggulan radioisotop tersebut
diantaranya:
a) Radioisotop yang digunakan dapat dipilih yang mempunyai waktu
paro panjang sehingga tidak mempengaruhi analisis selama proses
berlangsung.
b) Radioisotop walaupun dalam jumlah sedikit, dapat dideteksi dengan
detector nuklir yang sangat peka.
c) Radioisotop yang digunakan bisa dari senyawa yang sama dengan
senyawa yang akan dirunut sehingga sepenuhnya bias menyatu dengan
senyawa yang dirunut selama proses berlagsung.
d) Radiasi radioisotop dapat menembus bahan dan wadahnya sehingga
selama proses berlangsungnya dapat diikuti dari luar tanpa
menghentikan prosesnya.
Dalam bidang industri perunut radioaktif sering digunakan untuk
mempelajari dinamika suatu system dari bahan-bahan seperti cairan, gas,
tepug, adonan yang terjadi pada proses industri. Sebagai contoh
pemakaian teknik perunut dalam bidang industri adalah:

Wawasan dan Kajian MIPA | 64


a) Penelitian proses pencampuran.
b) Gerakan suatu materi (komponen) dalam suatu laju aliran.
c) Waktu tinggal (residence time).
d) Proses terjadinya pengaratan (korosi).

c. Teknologi Nuklir dalam Bidang Biologi


Badan Tenaga Nuklir Nasional sebagai lembaga yang bergerak
dalam penelitian dan pengembangan (litbang) ikut berperan dalam
mendukung peningkatan sektor peternakan. Litbang yang dilaksanakan
lebih menekankan ke arah penggunaan teknik nuklir dan teknik terkait
lainnya. Kegiatan ini dilakukan di Laboratorium Nutrisi, Reproduksi, dan
Kesehatan Ternak, Bidang Pertanian, Pusat Penelitian dan Pengembangan
Isotop dan Radioisotop (P3TIR).
Litbang peternakan yang dilakukan lebih mengarah pada
peningkatan produksi ternak, perbaikan sistem reproduksi, kesehatan, dan
manajemen ternak. Keuntungan pengggunaan teknik nuklir dalam litbang
peternakan, yaitu kepekaan deteksi tinggi, akurat untuk perunutan, efektif
dan efisien, aman, serta ekonomis. Perunutan merupakan suatu proses
pemanfaatan senyawa yang telah ditandai dengan isotop atau radioisotop
untuk menjadi bagian dari sistem biologi/mekanik sehingga diketahui
mekanisme yang terjadi atau diperoleh suatu hasil pengukuran. Teknik
perunutan dapat menggunakan isotop atau radioisotop.
Pemanfaatan teknik nuklir untuk perunutan berdasarkan sifat
pengaplikasiannya dibagi menjadi dua, yaitu pemanfaatan yang bersifat in
vivo dan in vitro. Aplikasi perunutan secara in vivo bertujuan untuk
menggambarkan proses biologi yang terjadi di lingkungan asalnya atau
langsung menggunakan hewan ternak. Adapun yang perlu diperhatikan
adalah waktu paruh biologis, yaitu waktu yang diperlukan (radio) isotop

Wawasan dan Kajian MIPA | 65


untuk keluar atau diekskresikan keluar tubuh. Sedangkan aplikasi
perunutan secara in vivo bertujuan untuk menggambarkan proses biologi
yang terjadi di luar tubuh hewan, tetapi di laboratorium. Adapun yang
perlu diperhatikan adalah waktu paruh fisika, yaitu waktu yang diperlukan
oleh radioisotop untuk meluruh hingga mencapai separuh aktivitasnya.
Hasil-hasil teknologi Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) yang
memanfaatkan teknik perunutan adalah suplemen pakan urea multinutrient
molasses block (UMMB) dan radioimmuno assay (RIA).
Suplemen pakan UMMB merupakan suplemen pakan (SP) untuk
ternak ruminansia, seperti sapi, kerbau, kambing, domba dan lainnya. Ciri
khas dari ternak ruminansia adalah adanya rumen yang merupakan
ekosistem mikroba yang berperan dalam penguraian bahan pakan dan
mikroba pun berfungsi sebagai bahan protein bagi ternak. Agar teknologi
suplemen tersebut dapat diterapkan oleh peternak dan mudah dalam
penyimpanan serta transportasinya, maka suplemen tersebut dibuat dalam
bentuk padat dari komposisi bahan tertentu (urea, dedak, onggok, tepung
tulang, lakta mineral, garam dapur, tepung kedelai, dan kapur). UMMB
memiliki lebih dari 10 formula agar saat penerapan di daerah lebih mudah
karena setiap daerah memiliki potensi yang berbeda-beda.
Pemberian SP merupakan strategi untuk meningkatkan konsumsi
pakan oleh ternak pada kondisi pemeliharaan tradisional. SP tersusun dari
kombinasi bahan limbah sumber protein dengan tingkatan jumlah tertentu
yang secara efisien dapat mendukung pertumbuhan, perkembangan, dan
kegiatan mikroba secara efisien di dalam rumen. Analisis secara in vitro
32 35 14
menggunakan isotop P, S, dan C sebagai perunut radioisotop untuk
32 35
mengukur sejumlah parameter. Isotop P dan S digunakan untuk
14
mengukur sintesa protein mikroba di dalam rumen, sedangkan C untuk
mengukur efisiensi pemanfaatan energi oleh mikrobarumen.

Wawasan dan Kajian MIPA | 66


Saat ini teknologi UMMB telah banyak diterapkan di berbagai
daerah sebagai hasil introduksi teknologi melalui kerja sama litbang,
koperasi, peternak langsung, dan iptekda. RIA merupakan salah satu
metode deteksi yang paling sensitif yang didasarkan pada interaksi
antigen-antibodi. Antigen (hormon) yang berlabel radioaktif dapat
digunakan untuk mendeteksi kandungan hormon dalam sampel. Isotop
yang dapat digunakan untuk teknik RIA adalah 3H, 14C, 125
I, dan lainnya.
Pada teknik ini sejumlah antibodi dimobilisasi pada suatu fase padat,
misalnya dinding tabung plastik. Sampel yang mengandung antigen
(hormon progesteron) ditambahkan dengan sejumlah tertentu molekul
berlabel (125I) yang akan berinteraksi dengan antibodi pada tabung.
Intensitas sinyal radiasi dari biomolekul berlabel radioaktif yang terikat
pada antibodi yang menempel pada dinding tabung akan berbanding
terbalik dengan konsentrasi biomolekul dalam sampel. Aplikasi RIA
untuk litbang peternakan adalah untuk mengukur konsentrasi hormon
progesteron dalam sampel serum darah atau susu. Tujuan pengukuran
progesteron ini adalah untuk mendeteksi pubertas ternak, mendeteksi
gejala birahi, diagnosa kebuntingan dini, mendukung program inseminasi
buatan, dan diagnosa kelainan reproduksi ternak. Dampak sosial ekonomi
dari pengaplikasian teknik RIA adalah penghematan pelayanan IB,
bunting tepat waktu, produksi susu stabil, dan perbaikan keturunan.
Sekarang ini BATAN telah berhasil memproduksi RIA kit sendiri
sehingga ketergantungan pada produsen luar dapat diatasi. Pemanfaatan
teknik nuklir radiasi yang dilakukan di bidang peternakan terutama di sub
bidang kesehatan ternak, yaitu untuk melemahkan patogenisitas penyakit
yang disebabkan oleh bakteri, virus dan cacing. Litbang pemanfaatan
radiasi telah menghasilkan radiovaksin, reagen diagnostik, dan
pengawetan.

Wawasan dan Kajian MIPA | 67


Radiovaksin adalah teknik pembuatan vaksin dengan cara iradiasi.
Definisi vaksin adalah suatu suspensi mikroorganisme yang dapat
menimbulkan penyakit tetapi telah dimodifikasi dengan cara mematikan
atau menatenuasi sehingga tidak akan menimbulkan penyakit dan dapat
merangsang pembentukan kekebalan/antibodi bila diinokulasikan.
Pembuatan radiovaksin memiliki keunggulan dibandingkan dengan cara
konvensional, yaitu mempercepat proses pembuatan vaksin dengan
memperpendek waktu pasasel. Selain itu, radiovaksin yang diproduksi
memiliki kualitas yang sama dengan vaksin buatan secara konvensional.
Sumber radiasi yang digunakan untuk pembuatan radiovaksin
adalah sinar gama yang digunakan untuk menurunkan infektivitas,
virulensi, dan patogenitas agen penyakit, tetapi diharapkan mampu
merangsang timbulnya kekebalan pada tubuh terhadap infeksi penyakit.
Penelitian yang dilakukan saat ini adalah upaya pengembangan vaksin
terhadap penyakit ternak, seperti brucellosis dan mastitis. Selain penelitian
radiovaksin penyakit ternak yang berasal dari mikroorganisme, dilakukan
pula penelitian radiovaksin penyakit ternak yang berasal dari cacing,
seperti Coccidiosis, Fasciolosis, dan Haemonchosis.
Salah satu hasil penelitian yang telah menjadi produk adalah
vaksin koksivet untuk penyakit Coccidiosis, yaitu penyakit yang
disebabkan oleh protozoa Emeria Sp pada usus yang mengakibatkan berak
darah. Ookista generasi 1 diiradiasi dengan sinar gamma pada dosis
optimum 125 Gy dan diinokulasikan ke ayam sehingga diperoleh ookista
generasi II yang lemah sifat infektivitas dan patogenitasnya. Selanjutnya,
ookista dari generasi II tersebutlah yang dijadikan vaksin. Vaksin ini
diinokulasikan ke ayam berumur 7-10 hari sehingga ayam memiliki
kekebalan terhadap penyakit tersebut. Dari hasil uraian di atas, nuklir

Wawasan dan Kajian MIPA | 68


damai yang disandang BATAN telah membuahkan hasil litbang yang
dapat dimanfaatkan dan dirasakan oleh masyarakat.
Khusus dalam bidang pertanian, manfaat sinar radioaktif sangat
besar, yaitu sebagai berikut:
1) Mutasi tanaman (untuk menemukan varietas unggul)
Salah satu cara untuk mendapatkan rangkaian sifat yang baik yaitu
dengan mengubah faktor pembawa sifat (gen). Perubahan gen yang
dapat menyebabkan perubahan sifat makhluk hidup dan diwariskan
disebut mutasi. Sinar radioaktif yang biasanya digunakan untuk mutasi
adalah sinar gamma yang dipancarkan dari radioaktif Cobalt-60.
Contohnya adalah padi atomita dan kedelai muria.
2) Pemberantasan hama dengan teknik jantan mandul
Radiasi dapat mengakibatkan efek biologis, misalnya hama kubis. Di
laboratorium dibiakkan hama kubis dalam bentuk jumlah yang cukup
banyak. Hama tersebut lalu diradiasi sehingga serangga jantan menjadi
mandul. Setelah itu hama dilepas di daerah yang terserang hama.
Diharapkan akan terjadi perkawinan antara hama setempat dengan
jantan mandul dilepas. Telur hasil perkawinan seperti itu tidak akan
menetas. Dengan demikian reproduksi hama tersebut terganggu dan
akan mengurangi populasi.
3) Pengawetan makanan
Dilakukan agar bahan makanan yang disimpan tidak mudah rusak.
Pengawetan makanan secara tradisional seperti pengeringan,
pemanasan, dan pengasapan masih memiliki kekurangan karena pada
jenis makanan tertentu sifat makanan dapat berubah, ditumbuhi jamur,
dan dapat diserang serangga. Penemuan cara pengawetan dengan
teknik radiasi dapat meminimalkan kerusakan yang terjadi pada
makanan.

Wawasan dan Kajian MIPA | 69


Manfaat sinar radioaktif dalam pengawetan makanan adalah:
a) Menghambat pertunasan pada beberapa bahan makanan, misalnya
bawang, kentang, jahe, kunyit dan kencur.
b) Memperpanjang masa simpan beberapa hasil pertanian segar,
misalnya menunda kematangan buah.
c) Mengurangi bakteri-bakteri pembusuk daging.
d) Membebaskumankan atau sterilisasi rempah-rempah.
e) Mengendalikan kuman-kuman penyebab penyakit dan kuman-
kuman parasit yang ada dalam makanan.
f) Beberapa keuntungan menggunakan sinar radioaktif dalam
pengawetan makanan antara lain:
g) Sifat bahan makanan tidak berubah.
h) Dapat meningkatkan mutu.
i) Tidak menurunkan nilai gizi.
j) Tidak menimbulkan zat sisa pengawet.
k) Dapat dilakukan pada makanan yang dikemas sederhana.
l) Mengetahui masa pemupukan yang paling baik.
4) Pemuliaan tanaman
Pemuliaan tanaman atau pembentukan bibit unggul dapat
dilakukan dengan menggunakan radiasi. Misalnya pemuliaan padi,
bibit padi diberi radiasi dengan dosis yang bervariasi, dari dosis
terkecil yang tidak membawa pengaruh hingga dosis rendah yang
mematikan. Biji yang sudah diradiasi itu kemudian disemaikan dan
ditaman berkelompok menurut ukuran dosis radiasinya. Serta dengan
menggunakan unsur-unsur radioaktif, juga dapat diketahui waktu yang
paling tepat untuk melakukan pemupukan pada satu jenis tanaman.
Radioisotop dapat digunakan untuk merunut gerakan pupuk di
sekitar tanaman setelah ditabur. Gerakan pupuk jenis fosfat, dari tanah

Wawasan dan Kajian MIPA | 70


sampai ke dalam tumbuhan dapat ditelusuri dengan mencampurkan
radioisotop fosfor-32 (P-32) ke dalam senyawa fosfat di dalam pupuk.
Dengan cara ini dapat diketahui pola penyebaran pupuk dan efektifitas
pemupukan.
Radioisotop dapat juga digunakan untuk membuat benih
tumbuhan dengan sifat yang lebih unggul dari induknya. Penyinaran
radioaktif ke tanaman induk akan menyebabkan ionisasi pada berbagai
sel tumbuhan. lonisasi ini menyebabkan turunan berikutnya
mempunyai sifat yang berbeda dengan induknya. Kekuatan radiasi
diatur sedemikian rupa agar diperoleh sifat turunan yang unggul.
Untuk mendorong kemajuan di bidang pertanian di perlukan
teknik pemupukan yang baik, pemberantasan hama tanaman yang
tepat, dan penggunaan bibit unggul. Untuk melaksanakan pemupukan
pada waktu yang tepat, dapat digunakan radioisotop Nitrogen –15 (N–
15). Pupuk yang mengandung N – 15 di pantau dengan alat pancaca
jika pancaca tidak mendeteksi lagi adanya radiasi, berarti pupuk
sepenuhnya sudah di serap oleh tanaman. Pada saat itulah pemupukan
berikutnya sebaiknya dilakukan. dari upuya ini akan diketahui janka
waktu pemupukan yang diperlukan dan sesuai dengan usia tanaman.
Kegunaan lain radioisotop dalam bidang pertanian adalah untuk
pembuatan bibit unggul. Radioisotop ini digunakan untuk memicu
terjadinya mutasi pada tanaman dari proses mutasi ini diharapkan dapat
dperoleh tanaman dengan sifat – sifat yang menguntungkan misalnya
tanaman padi yang lebih tahan terhadap hama dan memiliki tunas lebih
banyak. Selain itu, radioisotop juga dapat digunakan untuk
memperpanjang masa simpan produk – produk pertanian.

Wawasan dan Kajian MIPA | 71


B. Bidang Kimia
1. Hakikat Ilmu Kimia
Pernahkan Anda berfikir bahwa Anda hidup diantara bahan kimia
dan proses kimia? Mulai dari apa yang Anda minum, apa yang Anda hirup
dan berbagai aktivitas sehari-hari selalu melibatkan bahan kimia.
Tidak dipungkiri, bahwa filsuf Yunani-lah yang meletakkan
tonggak dasar ilmu kimia. Melalui pemikiran yang radikal, mereka
mencoba menjelaskan tentang asal-usul tentang segala sesuatu yang ada di
alam. Ide tentang unsur muncul sejak zaman filsuf Thales (640 – 546
SM) yang menyebutkan bahwa segala sesuatu terbentuk dari air (water),
Anaxinemes (560 – 500 SM) udara (air), Herakleitos (536 – 470 BC) api
(fire) dan Empedokles (490 – 430 SM) yang menyebut 4 unsur
dengan menambahkan unsur tanah (earth).
Walaupun demikian istilah “unsur” atau “element” atau
“stoicheia” pertama kali digunakan oleh Plato (427 – 347 SM), yang
menyatakan bahwa segala sesuatu dihasilkan dari suatu materi primer
tanpa bentuk, mungkin hanya ruang, yang kemudian menempati suatu
bentuk. Kemudian Aristotle (384 -322 SM) memberikan suatu hubungan
terhadap 4 unsur yang dikemukakan filsuf sebelumnya, yang disebut
dengan teori 4 unsur.

Gambar 5. Teori 4 unsur

Wawasan dan Kajian MIPA | 72


Ilmu kimia mengalami kemajuan yang pesat ketika Islam mulai
menyebar di Jazirah Arab. Ilmuwan Arab menyebut ilmu kimia sebagai
“alchemy”. Tokoh utama yang meletakkan dasar dari pondasi ilmu kimia
adalah Jabir ibn Hayyan (720 – 813 M) atau Geber (Latin), Abu Bakar
Muhammad bin Zakaria al – Razi (866 – 925 M) atau Rhases (Latin) dan
Ibn Sina atau Avicenna (980 – 1036 M). Ibn Sina adalah filsuf, ilmuwan
dan dokter dari Persia. Sering disebut “Bapak Pengobatan Modern”.
Karya yang paling terkenal adalah “Al-Qanun fi At Tibb” atau “The
Canon of Medicine”. Diaplikasikan dalam ilmu pengobatan di seluruh
dunia selama berabad-abad dan merupakan landasan kemajuan ilmu
pengobatan.

Gambar 6. Proses distilasi yang dilakukan oleh ilmuwan Arab

Perkembangan yang luar biasa dari ilmu kimia menghasilkan


berbagai pengetahuan tentang operasi kimia ataupun menjelaskan suatu
fenomena kimia. Pengetahuan tentang sekumpulan fakta maupun konsep
tentang kimia merupakan suatu hakikat ilmu kimia sebagai produk.
Sedangkan berbagai keterampilan maupun sikap ilmiah untuk
memperoleh dan mengembangkan ilmu kimia merupakan hakikat ilmu
kimia sebagai suatu proses.

Wawasan dan Kajian MIPA | 73


Ketika kita membicarakan tentang ilmu kimia, mau tidak mau kita
harus membicarakan tentang materi. Alam semesta beserta isinya
merupakan materi. Jika didefinisikan, materi merupakan segala sesuatu
yang memiliki massa dan menempati ruang. Materi digunakan dan
diperlukan manusia demi kelangsungan hidupnya. Udara yang kita hirup,
daging hewan yang kita makan, berbagai sumber energi yang kita gunakan
di kehidupan merupakan contoh dari materi.
Secara sederhana, ilmu kimia dapat didefinisikan sebagai salah
satu bidang dari ilmu pengetahuan alam yang berhubungan dengan
struktur, komposisi serta perubahan pada suatu materi yang melibatkan
reaksi kimia antara atom, ion ataupun molekul yang membentuk suatu
materi baru. Perubahan kimia suatu materi biasanya diikuti dengan
perubahan energi.
Ilmu kimia berperan besar dalam mencari energi alternatif untuk
menggantikan energi konvensional, misalnya penggunaan sel bahan bakar.
Ilmu kimia juga berperan besar dalam peningkatan kualitas hidup
manusia, yaitu dengan cara mengubah materi yang ada menjadi materi
yang lebih bermanfaat. Misalnya, minyak bumi dirubah menjadi berbagai
produk bahan bakar, plastik, dan lain sebagainya.

2. Kedudukan Ilmu Kimia


Beberapa referensi juga menyebutkan bahwa. ilmu kimia
merupakan pusat ilmu alam. Hal itu dikarenakan ilmu kimia
menjembatani ilmu alam lainnya (fisika dan biologi) serta dapat
menghubungkan ilmu fisika dengan kehidupan maupun dengan ilmu
terapan (farmasi dan teknik). Peran sentral ilmu kimia terlihat pada
Gambar 7 yang menunjukkan klasisikasi yang hierarki dan sistematis
tentang keilmuan.

Wawasan dan Kajian MIPA | 74


Berdasarkan Gambar 7, terlihat bahwa percabangan yang
signifikan terjadi pada ilmu kimia. Dengan kata lain, ilmu kimia sebagai
pusat ilmu. Pada hierarki ini, bidang yang lebih rendah tidak bisa
sepenuhnya direduksi menjadi bidang yang lebih tinggi. Bidang yang
lebih rendah memiliki ide dan konsep yang tidak ada di bidang ilmu
pengetahuan yang lebih tinggi. Ilmu kimia dibangun di atas pemahaman
tentang hukum-hukum fisika yang mengatur partikel, seperti atom, proton,
elektron, termodinamika, dan lainnya yang tidak sepenuhnya dapat
direduksi menjadi mekanika kuantum.
Dengan cara yang sama, ilmu biologi tidak dapat sepenuhnya
dapat direduksi menjadi ilmu kimia meskipun fakta menunjukkan bahwa
mesin yang bertanggung jawab untuk hidup terdiri dari molekul. Sebagai
contoh, mesin evolusi dapat dijelaskan dari sudut pandang kimia dengan
pemahaman bahwa yang bertanggung jawab pada perubahan genetik
adalah DNA (asam deoksiribonukleat). Namun, ilmu kimia tidak dapat
sepenuhnya menggambarkan proses evolusi secara lengkap karena kimia
tidak mengandung konsep-konsep seperti seleksi alam yang bertanggung
jawab terhadap terjadinya evolusi. Ilmu kimia mendasari ilmubiologi
karena ilmu kimia memberikan metodologi untuk mempelajari dan
memahami molekul pembentuk sel.
Hubungan yang dibuat oleh ilmu kimia terbentuk melalui berbagai
sub-disiplin ilmu yang memanfaatkan konsep-konsep dari berbagai
disiplin ilmu. Baik konsep-konsep kimia dan maupun fisika dibutuhkan di
bidang kimia fisika, kimia inti, dan kimia teoretik. Kimia dan biologi
interseksi di bidang biokimia, kimia obat, biologi molekuler, biologi
kimia, dan genetika molekular. Kimia dan matematika interseksi di bidang
seperti matematika kimia dan komputasi kimia.

Wawasan dan Kajian MIPA | 75


Gambar 7. Hierarki keilmuan menurut Balaban dan Kleinn

3. Hubungan Ilmu Kimia dengan Ilmu Pengetahuan Alam Lainnya


a. Hubungan Ilmu Kimia dengan Matematika
Operasi matematika banyak digunaan dalam ilmu kimia, baik pada
konsep-konsep dasar ataupun pada hal-hal yang aplikatif. Kimia teori
merupakan interseksi matematika untuk kimia yang selanjutnya

Wawasan dan Kajian MIPA | 76


diterapkan dalam komputasi kimia. Pada komputasi kimia, ilmu kimia dan
matematika berperan untuk menentukan algoritma yang nantinya
digunakan untuk simulasi melalui program komputer.
Komputasi kimia berguna untuk menghitung sifat-sifat molekul
dan perubahannya maupun melakukan simulasi terhadap sistem-sistem
besar (makromolekul seperti protein atau sistem banyak molekul seperti
gas, cairan, padatan, dan kristal cair), dan menerapkan program tersebut
pada sistem kimia nyata. Contoh sifat-sifat molekul yang dihitung antara
lain struktur (yaitu letak atom-atom penyusunnya), energi dan selisih
energi, muatan, momen dipol, kereaktifan, frekuensi getaran dan besaran
spektroskopi lainnya. Simulasi terhadap makromolekul (seperti protein
dan asam nukleat) dan sistem besar bisa mencakup kajian konformasi
molekul dan perubahannya (mis. proses denaturasi protein), perubahan
fase, serta peramalan sifat-sifat makroskopik (seperti kalor jenis)
berdasarkan perilaku di tingkat atom dan molekul.
b. Hubungan Ilmu Kimia dengan Fisika
Ilmu kimia berhubungan erat dengan ilmu fisika. Ilmu fisika
mendasari tentang sifat fisis materi, hukum-hukum fisika yang mengatur
partikel, seperti atom, proton, elektron, termodinamika, dan lainnya.
Cabang ilmu kimia yang berhubungan langsung dengan fisika
disebut kimia fisika. Kimia fisik adalah ilmu yang mempelajari fenomena
makroskopik, mikroskopik, atom, subatom dan partikel dalam sistem dan
proses kimia berdasarkan prinsip-prinsip dan konsep-konsep fisika,
dengan bidang khusus antara lain termodinamika kimia, kimia kuantum,
dan kinetika. Kimia Fisik banyak menggunakan konsep-konsep dan
prinsip Fisika Klasik (seperti energi, entropi, suhu, tekanan, tegangan
permukaan, viskositas, hukum Coulomb, interaksi dipol), Fisika Kuantum
(seperti foton, bilangan kuantum, spin, kebolehjadian, prinsip

Wawasan dan Kajian MIPA | 77


ketakpastian), maupun Mekanika Statistik (seperti fungsi partisi, distribusi
Boltzmann). Bagian penting dari ilmu ini termasuk termodinamika kimia,
kinetika kimia, kimia kuantum, elektrokimia, kimia permukaan dan kimia
padatan, dan spektroskopi.
c. Hubungan Ilmu Kimia dengan Biologi
Salah satu cabang dari ilmu kimia adalah kimia organik, yaitu ilmu
kimia yang difokuskan untuk mempelajari zat yang berhubungan dengan
makhluk hidup. Cabang ilmu kimia ini memiliki kaitan sangat dekat
dengan biologi. Ilmu kimia diterapkan untuk menjelaskan fenomena yang
terjadi oleh/pada makhluk hidup, serta analisis dan sintesis zat dalam
sistem biologi. Hal itu mendorong munculnya bidang kajian baru yang
kemudian disebut dengan biokimia.
Biokimia merupakan ilmu yang mempelajari struktur dan fungsi
komponen selular, seperti protein, karbohidrat, lipid, asam nukleat, dan
biomolekul lainnya. Saat ini biokimia lebih terfokus secara khusus pada
kimia reaksi termediasi enzim dan sifat-sifat protein. Bidang lain dalam
biokimia di antaranya kode genetik (DNA, RNA), sintesis protein,
angkutan membran sel, dan transduksi sinyal.
Penemuan penting di bidang biokimia adalah penemuan gen dan
perannya dalam mentransfer informasi di dalam sel. Bagian biokimia ini
terkadang juga disebut dengan biologi molekuler. Pada tahun 1950-an,
James D. Watson, Francis Crick, Rosalind Franklin, dan Maurice Wilkins
menemukan bagaimana struktur DNA dan mencoba mencari hubungannya
dengan transfer informasi genetik. Pada tahun 1958, George Beadle dan
Edward Tatum berhasil memenangkan Hadiah Nobel akibat penelitian
mereka mengenai jamur yang menunjukkan bahwa satu gen memproduksi
satu enzim.

Wawasan dan Kajian MIPA | 78


Semua enzim adalah protein tetapi tidak semua protein adalah
enzim. Terdapat berbagai jenis protein, seperti protein dalam otot, dan
protein struktural, misalnya, protein di tulang rawan dan rambut, kulit, dan
lain-lain, yang bukan merupakan enzim. Namun, protein merupakan
senyawa kehidupan yang karakteristik: pertama-tama protein merupakan
penyusun semua enzim, dan kedua protein merupakan pembangun materi
hidup lainnya.
Protein memiliki struktur yang sederhana tetapi sangat menarik.
Protein merupakan struktur berantai dariberbagai asam amino. Terdapat
sekitar dua puluh jenis asam amino yang berbeda, dan masing-masing
dapat membentuk struktur rantaiantara satu dengan lain dengan kerangka
utamanya adalah CO-NH. Setiap asam aminomungkin memiliki aktivitas
khusus. Beberapa protein memiliki atom belerang pada posisi tertentu.
Jika dua atom belerang berada dalam molekul protein yang sama, atom
belerang tersebut akan membentuk suatu ikatan, mengikat cincin pada dua
posisi. Belerang yang lain memiliki atom oksigen ekstra yang
menjadikannya sebagai asam, dan bagian yang lain memiliki bersifat basa.
Beberapa jenis protein memiliki gugus-gugus yang terikat pada satu sisi
molekul, sehingga molekul protein ini berukuran besar.
Penemuan molekul proteinyang kompleks yang disebut sebagai
hemoglobin merupakan suatu keberhasilan yang besar. Proses
terbentuknya dan cara kerja hemoglobin sangat sulit untuk dipahami.
Hemoglobin mampu mengikat gas CO2 atau O2 karena peran logam Fe
yang dapat berikatan secara kovalen koordinasi dengan gas-gas tersebut.

Wawasan dan Kajian MIPA | 79


Gambar 8. Struktur Hemoglobin

Berbagai proses dalam biologi dapat dijelaskan oleh kimia. Hal itu
dikarenakan proses dalam biologi melibatkan sel yang pada akhirnya
melibatkan senyawa-senyawa kimia yang ada pada sel tersebut, contohnya
adalah proses fotosintesis, respirasi, reproduksi dan lain sebagainya.
Tugas!
Fakta sains menunjukkan bahwa komponen utama penyusun makhluk
hidup adalah air. Untuk itu semua makhluk hidup memerlukan air untuk
menjaga keberlangsungan hidupnya. Air merupakan pelarut universal,
dimana hampir semua bahan kimia larut dalam air. Air tersusun atas
molekul-molekul air. Secara kimiawi, setiap molekul air tersusun atas 2
atom hidrogen dan 1 atom oksigen yang berikatan secara kovalen.
Kemudian masing-masing molekul air akan berinteraksi antara satu dan
lainnya melalui suatu ikatan hidrogen yang akan menyebabkan sifat fisis
yang khas dari air.
a. Carilah sifat fisika air (misalnya titik beku dan titik didih) dan
hubungkan dengan sifat kimia air (misalnya bentuk molekul air atau
ikatan kimia antar molekul air)

Wawasan dan Kajian MIPA | 80


b. Buatlah hubungan antara kebutuhan air makhluk hidup (secara
biologis) dengan sifat kimia dan fisika air.
c. Carilah parameter air baku minum (kimia, fisika dan biologi)
kemudian hubungkan dengan logika matematika tentang air yang baik
untuk air minum.

C. Bidang Biologi
1. Hakikat Ilmu Biologi
Biologi adalah cabang ilmu alam yang mempelajari makhluk
hidup. Objek yang dipelajari di dalam ilmu biologi meliputi enam
Kingdom yaitu (1) Plantae, (2) Animalia, (3) Fungi, (4) Protista, (5)
eubakteria, dan (6) arkebakteria (Gambar 1). Kingdom Plantae terdiri atas
berbagai macam tumbuhan, termasuk tumbuhan talus (Talopita),
tumbuhan berkormus (Kormofita), dan tumbuhan berbunga (Anthopita).
Kingdom Animalia terdiri atas berbagai jenis hewan, baik avertebrata
(hewan yang tidak bertulang belakang) dan vertebrata (hewan bertulang
belakang). Kerajaan Fungi terdiri atas berbagai macam jamur; sementara
kerajaan Protista terdiri atas berbagai organisme sederhana yang
menyerupai hewan atau tumbuhan. Kerajaan Eubakteria terdiri atas
berbagai macam bakteri; sedangkan Arkebakteria terdiri atas bakteri purba
yang dapat hidup di lingkungan ekstrim.
Persoalan yang dipelajari di dalam ilmu biologi terdiri atas
sembilan tema persoalan; yaitu (1) biologi sebagai ilmu, (2) sejarah
penemuan konsep biologi, (3) evolusi, (4) keanekaragaman, (5) struktur
dan fungsi, (6) perilaku, (7) organisme dan lingkungan, (8) homeostasis,
dan (9) reproduksi dan genetika. Sebagai contoh, siswa yang mempelajari
perilaku makan sekelompok kera di suatu hutan, maka ia dapat
mempelajarinya dalam tema “perilaku” dan “organisme dan lingkungan”.

Wawasan dan Kajian MIPA | 81


Gambar 9. Enam kerajaan (Kingdom) dari objek biologi

Ilmu biologi dipelajari dalam tujuh tingkatan Organisasi


kehidupan, dari atom sampai biosfer. Secara rinci, organisasi kehoidupan
meliputi (1) sel dan molekul, (2) jaringan, (3) organ, (4) individu (sistem),
(5) populasi, (6) komunitas, (7) bioma. Ketika mahasiswa mempelajari
perilaku makan kera di suatu hutan, pada contoh di atas, maka ia
mempelajari perilaku kera dalam tingkat populasi atau tingkat komunitas.

Gambar 10. Tingkat organisasi kehidupan

Wawasan dan Kajian MIPA | 82


2. Keterkaitan Ilmu Biologi dengan Ilmu Pengetahuan Alam
Lainnya
Ilmu biologi memiliki keterkaitan yang erat dengan ilmu kimia,
fisika, dan matematika. Untuk itu, seorang mahasiswa biologi harus
mempelajari ilmu kimia, fisika, dan matematika sebagai ilmu bantu.
Keterkaitan antara ilmu biologi dengan ilmu kimia melahirkan ilmu
iokimia. Keterkaitan antara biologi dengan fisika melahirkan biofisika.
Sedangkan matematika, seperti statistika, juga ilmu bahasa dan ICT
merupakan ilmu bantu untuk mempelajari biologi. Berikut struktur
keterkaitan antarilmu tersebut.

Gambar 11. Keterkaitan antar ilmu IPA

a. Biokimia
Makanan yang kita makan adalah bahan alam hasil dari tumbuhan
(makhluk hidup) melalui proses fotosintesis. Makanan yang kita makan
mengandung zat kimia seperti karbohidrat, lemak, protein, dan asam
nukleat. Keempat zat tersebut termasuk zat organik, yaitu zat yang dibuat
oleh makhluk hidup. Keempatnya mengandung unsur C-H-O.
Karbohidrat dapat dikelompokkan menjadi mono-sakarida, di-sakarida,
dan poli-sakarida berdasarkan panjang-pendeknya rantai karbon C.

Wawasan dan Kajian MIPA | 83


Makanan yang mengandung banyak karbohidrat meliputi nasi, jagung,
ketela, dan gandum. Sedangkan daging, telur, dan susu mengandung
protein. Minyak, margarin, dan lemak termasuk dalam golongan lipid.
Mtabolisme (katabolisme dan anabolisme) zat-zat tersebut dipelajari
dalam ilmu Biokimia.

Gambar 12. Makanan sebagai sumber energi manusia

b. Biofisika
Manusia bergerak, berlari, berjalan, dan melakukan aktifitas
lainnya yang semua itu memerlukan energi. Energi merupakan
kemampuan melakukan usaha. Energi dapat berupa energi cahaya, energi
panas, energi kimia, dan energi listrik. Jika kita beraktivitas, maka tubuh
kita akan terasa panas. Di dalam tubuh terjadi perubahan energi. Energi
kimia yang diperoleh dari makanan yang kita makan diubah menjadi
energi gerak dan energi panas. Proses tersebut dikenal dengan respirasi
sel. Pada proses tersebut karbohidrat (C6H12O6) bereaksi dengan O2
menghasilkan energi (ATP) dan CO2. Selanjutnya, ATP digunakan oleh
otot untuk melakukan gerakan. Sementara, CO2 dikeluarkan melalui paru-
paru sebagai sisa respirasi. Jadi, respirasi sel merupakan proses perubahan
energi pada makhluk hidup.

Wawasan dan Kajian MIPA | 84


(a) (b)

Gambar 13. (a) ATP, energi pada makhluk hidup, dan (b)
Sinta Darmariani mencoba mengangkat beban
118Kg untuk mendapat mendali emas pada PON
XVIII Riau

Konversi makanan menjadi energi mengikuti Hukum


Termodinamika I, II, dan III. Hukum termodinamika I menyatakan bahwa
energi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan, tetapi dapat diubah dari
satu bentuk ke bentuk lainnya dan dapat ditransfer dari satu tempat ke
tempat lainnya. Makanan yang kita makan mengandung karbohidrat,
lemak, protein, dan asam nukleat yang menyimpan energi kimia. Energi
kimia dari keempat zat makanan tersebut dapat diubah menjadi energi
kimia dalam bentuk ATP, tentu dengan cara yang berbeda-beda. ATP
selanjutnya digunakan oleh otot untuk bergerak: berlari, berjalan, dan
melakukan aktifitas lainnya. Hal itu menunjukkan adanya perubahan
energi kimia menjadi energi kinetik. Dengan kata lain, energi dapat
diubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya.
Ketika kita makan, tidak semua bahan makanan yang kita makan
dapat diubah menjadi energi. Ada sisa-sisa pencernaan yang kita buang
dalam bentuk feses. Demikian pula reaksi antara karbohidrat dan oksigen
menghasilkan sisa respirasi yaitu karbon dioksida. Hal itu sesuai Hukum
Termodinamika II yang menyatakan bahwa perubahan energi tidak
berjalan 100%. Sistem pencernaan manusia tidak berjalan 100%, artinya

Wawasan dan Kajian MIPA | 85


tidak semua makanan yang kita makan menjadi energi, tetapi ada sisa
pencernaan yang terbuang. Sisa pencernaan manusia dalam bentuk feses
sebenarnya masih mengandung energi yang dapat dimanfaatkan oleh
bakteri, seperti Escherichia coli yang hidup di usus besar. Bahkan
kotoran manusia dan kotoran hewan masih dapat digunakan sebagai bahan
biogas untuk menghasilkan bahan bakar metana (CH4) menggunakan
fermentasi anaerob. Jadi energi potensial yang ada di dalam bahan
makanan tidak semuanya dapat dicerna dan digunakan oleh manusia.
Energi dari makanan selanjutnya diubah menjadi ATP dan
digunakan untuk bekerja. Ketika ATP digunakan oleh otot untuk bekerja,
dihasilkan gerak dan panas, di samping air dan CO2. Hal itu sesuai dengan
Hukum Themodinamika III mengenai kenol. Walther Nernst, seorang ahli
kimia menyatakan bahwa entropi suatu sistem tertutup adalah nol. Hukum
ini menyatakan bahwa pada saat suatu sistem mencapai temperatur nol
absolut, semua proses akan berhenti dan entropi sistem akan mendekati
nilai minimum. Perubahan energi setara dengan kerja yang dilakukan
ditambah dengan energi yang berubah sebagai panas. Panas yang
dihasilkan dari perubahan energi pada makhluk hidup diperlukan untuk
menjaga agar temperatur tubuh stabil pada binatang poikiloterm. Pada
binatang yang mati, panas tubuhnya menjadi nol.
ΔE = q + w
Keterangan: ΔE = perubahan energi internal.
q = panas (kalor)
w = kerja (usaha)

Jika energi dari makanan yang kita makan habis digunakan untuk bekerja,
maka tubuh merasa lapar dan perlu makan lagi untuk melakukan kerja
berikutnya.

Wawasan dan Kajian MIPA | 86


D. Bidang Matematika
Perkembangan sains dan teknologi yang demikian cepat,
mengakibatkan beberapa masalah yang muncul hanya dapat diselesaikan
melalui matematika. Sebagai contoh, saat ini para ilmuwan telah
menghasilkan kumpulan data yang sangat besar. Untuk mengolah data
yang demikian besar tersebut, bidang ilmu dalam matematika seperti
statistika dan data mining memberikan andil yang sangat besar dalam hal
ini.
Bebeberapa peran vital matematika dalam sains antara lain sebagai
berikut:
1. Pemodelan
Fenomena sains yang demikian rumit memerlukan suatu alat atau
metode yang mampu menjelaskan secara tepat fakta yang terjadi.
Dalam hal ini matematika mampu melakukan generalisasi,
menyederhanakan proses yang rumit, ataupun memberikan algoritma
yang tepat untuk suatu kasus. Sebagai contoh melalui pemodelan
matematis seorang peneliti atau ilmuwan dapat melakukan simulasi
atau percobaan virtual yang jika dilakukan di dunia nyata memerlukan
biaya maupun resiko yang besar.
2. Ketidakpastian
Ketidakpastian adalah suatu hal yang tak terhindarkan dalam dunia
sains. Misalnya dalam masalah pengukuran, ketepatan metode dan
perubahan alam atau lingkungan. Matematika merupakan alat yang
tepat untuk mengelola suatu ketidakpastian. Oleh karena itu konsep
tentang peluang dan statistika biasanya menjadi alat untuk mempelajari
sains, misalnya dalam teori kuantum, ketidakpastian dalam pengukuran
kimia, dan teori genetika dalam bidang biologi.

Wawasan dan Kajian MIPA | 87


3. Komputasi
Antara teori dan eksperimen biasanya dijembatani melalui perhitungan
komputer. Dalam rangka menghasilkan suatu teknik yang tepat pada
proses komputasi diperlukan suatu langkah-langkah atau algoritma
yang didasarkan pada teori matematis. Demikian juga untuk mengolah
data yang demikian besar, untuk melakukan prediksi dan
mengindentifikasi diperlukan ilmu matematika sebagai fondasi dalam
masalah tersebut.
4. Kumpulan Data yang Besar
Berbagai hasil riset yang telah dilakukan para peneliti tentu
menghasilkan kumpulan data yang tidak sedikit. Untuk berbagi
keperluan yang relevan, data tersebut harus ditampilkan, dianalisa
ataupun diolah sedemikian rupa sehingga memenuhi apa yang
diinginkan. Dalam hal ini matematika merupakan alat yang mampu
memberikan solusi dan menyediakan metode yang tepat berkaitan
dengan masalah ini.
Berikut contoh hubungan matematika dalam sains (Wright dan
Chorin, 1999).
1. Pembakaran
Pembakaran dalah sumber utama energi untuk transportasi, untuk
produksi tenaga listrik, dan dalam berbagai proses industri. Sebelum
benar-benar membangun sistem pembakaran, sangat penting untuk
memperhatikan hal-hal penting seperti karakteristik seperti keamanan,
efisiensi, dan emisi. Matematikawan bekerja sama dengan para ilmuwan
dan insinyur, telah memberikan peranan sentral dalam menciptakan alat
analitis dan komputasi yang digunakan untuk model sistem pembakaran.

Wawasan dan Kajian MIPA | 88


Dalam bidang kimia, matematikawan dan ahli kimia telah bekerja
sama mengembangkan alat komputasi yang penting untuk mekanisme
reaksi. Kebutuhan alat numerik yang kuat dan akurat dalam pemodelan
pembakaran mulai dirasakan sejak awal 1970-an. Dalam menanggapi
kebutuhan ini,algoritma dan perangkat lunak untuk memecahkan sistem
kaku persamaan diferensial biasa dikembangkan dan digabungkan
menjadi paket terpadu untuk sistem reaksi kimia, seperti misalnya paket
Chemkin yang dikembangkan di laboratorium Nasional Sandia.
Dalam bidang teknik, matematikawan telah secara konsisten
berada di garis depan dalam mengembangkan inovasi metode untuk
pemodelan teknik pembakaran. Dalam bidang komputasi dinamika fluida,
banyak dari metode matematika telah muncul sebagai respon langsung
terhadap kesulitan tertentu disajikan oleh masalah pembakaran.

2. Kosmologi
Kosmologi, suatu ilmu yang mempelajari alam semesta menjadi
kajian sains yang kaya akan teori dan data. Sebagai contoh teori big bang
yang banyak diterima dan memiliki bukti-bukti yang relevan. Namun,
banyak hal yang belum terjawab dalam kosmologi, seperti tentang evolusi
alam semesta, jumlah dan komposisi dari energi di alam raya.
Diantara ilmu matematika yang berperan penting dalam kosmologi
adalah pengolahan data. Data yang dihasilkan ilmuwan di bidang ini
merupakan data yang cukup rumit dan jumlah yang besar karena
dihasilkan dalam skala galaksi dan partikel. Analsisis matematis pada
masalah ini dalam mengolah keseluruhan data dan mengkaitkan dengan
data astronomis yang mempunyai pola tertentu sangat diperlukan sebab
diperlukan teknik yang tepat untuk mengelola data yang dinamis

Wawasan dan Kajian MIPA | 89


Demikian juga, teori persamaan diferensial sangat dibutuhkan
dalam memodelkan permasalahan dalam kosmologi. Perbedaan kecil
dalam model matematika yang dihasilkan dapat berakibat besar dalam
menyimpulkan fenomena yang ada. Oleh karena itu kajian yang
komprehensif sangat diperlukan dalam hal ini.

Wawasan dan Kajian MIPA | 90


BAB V
PERKEMBANGAN TERKINI MATEMATIKA DAN SAINS

A. Bidang Fisika
Fisika merupakan salah satu cabang ilmu pengetahuan alam (IPA)
yang cukup konstributif dalam menunjang kemajuan teknologi.
Keberadaan ilmu fisika sangat strategis, baik ditinjau dari fisika itu sendiri
secara keilmuan maupun keterkaitannya dalam berbagai bidang disiplin
ilmu. Perkembangan ilmu fisika ditunjukkan dengan perkembangan
kemajuan teknologi dewasa ini. Sebut saja, teknologi di bidang nano-
teknologi, dunia penerbanngan, kosmologi, kebumian, dan bahkan
budaya. Fisika memiliki andil cukup besar mulai dari teknologi yang
sangat sederhana hingga teknologi berdesain yang cukup rumit (high way
technology).
Beberapa tahun terakhir, diperkenalkan teknologi
nano (nanotechnology) yang merupakan temuan teknologi mutkhir dan
bermanfaat nyata diantaranya dibidang pertanian, kesehatan dan teknologi
komunikasi. Nano merupakan ukuran partikel yang sangat kecil sekali
(10-9 meter) tidak kasat mata. Namun partikel yang berukuran nano
tersebut dapat diciptakan oleh para ilmuwan fisika yang tergabung dalam
berbagai disiplin ilmu sebagai material pembuatan teknologi yang secara
faktual untuk kepentingan kebutuhan manusia.
Dalam bidang penerbangan, studi baru menyatakan bahawa
cahaya dapat difungsikan untuk menghasilkan tenaga yang sama yang
membuat pesawat udara terbang. Dengan desain yang tepat, aliran
seragam cahaya mendorong obyek-obyek yang sangat kecil seperti halnya
sayap pesawat terbang menaikkan tubuh pesawat ke udara. Trik baru
cahaya lebih menarik dari sebuah dorongan biasa karena hal itu

Wawasan dan Kajian MIPA | 91


menciptakan tenaga yang lebih rumit yang disebut daya angkat. Bukti dari
hal ini adalah ketika sebuah aliran pada satu arah menggerakkan sebuah
obyek secara tegak lurus. Foil udara atau airfoil menghasilkan daya
angkat, yaitu ketika mesin memutar baling-baling dan menggerakkan
pesawat ke depan, sayap-sayapnya yang dimiringkan menyebabkan
pesawat itu naik. Foil cahaya tidak dimaksudkan untuk menjaga sebuah
pesawat tetap berada di udara selama penerbangan dari satu bandara ke
bandara lainnya. Namun kesatuan alat-alat yang sangat kecil tersebut
boleh digunakan untuk mendayakan mesin-mesin mikro,
mentransportasikan partikel-partikel yang sangat kecil atau bahkan
membolehkan metode-metode sistem kemudi pada layar surya.
Dalam bidang kosmologi, kebanyakan kosmolog
menelusuri kelahiran alam semesta sampai ke Ledakan Dahsyat 13,7
milyar tahun lalu. Namun analisis baru terhadap sisa-sisa radiasi yang
dihasilkan oleh peristiwa ledakan tersebut mengindikasikan bahwa alam
semesta mulai diciptakan milyaran tahun sebelumnya dan telah melalui
banyak sekali peristiwa kelahiran dan kematian, dan Ledakan Dahsyat
hanya merupakan kejadian terakhir pada rentetan ledakan-ledakan
pencetus. Para peneliti mendasarkan penemuan mereka pada pola-pola
sirkuler yang mereka temukan pada latar gelombang mikro (microwave)
alam semesta yaitu cahaya gelombang mikro yang tersisa dari Ledakan
Dahsyat. Elemen-elemen sirkulernya mengindikasikan bahwa alam
semesta itu sendiri bersiklus melewati periode-periode akhir dan awal.
Elemen-elemen sirkuler tersebut merupakan daerah di mana variasi-
variasi temperatur dalam latar keseragaman gelombak mikro lainnya lebih
kecil dari rata-rata. Fisikawan mengatakan bahwa elemen-elemen tersebut
tidak dapat dijelaskan oleh teori inflasi yang sangat sukses tersebut, yang
menghipotesiskan bahwa alam semesta yang baru tercipta mengalami

Wawasan dan Kajian MIPA | 92


semburan pertumbuhan yang sangat besar, membalon dari sesuatu pada
skala ukuran sebuah atom menjadi berukuran satu buah anggur selama
sepersekian detik pertama alam semesta. Inflasi akan menghapus pola-
pola seperti itu.
Dalam bidang ilmu kebumian penyelidikan mengenai inti bumi
menarik perhatian. Besi adalah salah satu unsur paling penting bagi inti
Bumi. Namun, yang masih menjadi misteri adalah bagaimana keadaan
besi tersebut ketika menghadapi tekanan dan suhu ekstrim di bagian
terdalam Bumi. Para ilmuwan fisika mineral mengembangkan beberapa
rangkaian eksperimen terhadap tekanan tinggi pada level ekstrim.
Eksperimen ini membuat mereka dapat melakukan investigasi terhadap
perilaku besi dalam kondisi yang sama dengan di inti Bumi. penelitian itu
menggunakan beberapa sampel kecil besi, dan mengompresnya dalam
diamond anvil cell (DAC), yaitu sebuah alat yang terdiri dari dua buah
berlian yang memiliki permukaan datar di bagian bawahnya dan sisinya
satu sama lain diletakkan berlawanan. DAC tersebut digunakan untuk
meniru tekanan besar yang terjadi di dalam inti Bumi. Salah satu alasan
mengapa memahami inti Bumi merupakan hal penting adalah karena hal
tersebut mungkin saja bisa memberi kita petunjuk, tentang sesuatu yang
terjadi dahulu ketika Bumi pertama kali terbentuk.
Dalam bidang budaya, fisika juga memiliki peran yang sangat
inovatif. Keindahan motif batik yang terdapat di Indonesia merupakan
salah satu wujud karakter bangsa yang harus dipertahankan. Menyelami
ribuan motif batik yang berada di pelosok Nusantara, menggugah
pemikiran para fisikawan menelusuri beragam keindahan dari berbagai
motifnya. Pencipta batik mencari pola dasar dari suatu fenomena yang
dilihatnya. Kemudian dari pola dasar ini ditambah dengan beberapa aturan
sederhana untuk menjadikannya sebuah lukisan batik yang sempurna.

Wawasan dan Kajian MIPA | 93


Dalam hal ini tentunya dibutuhkan sebuah kejeniusan melihat pola dasar
dan mencari aturan, persis layaknya pekerjaan seorang fisikawan. Teori
fisika fraktal, mekanika statistik ketika dipakai untuk melihat batik
keluarlah pola-pola yang unik dari batik, ada keteraturan-keteraturan yang
diikuti oleh batik. Kalau selama kita menggunakan model-model yang
klasik, geometri atau matematika klasik, maka kita hanya akan melihat
batik sebagai suatu ornamen saja. Tapi dengan adanya model fisika
terbaru, kita bisa lihat ada sesuatu di balik terjadinya motif parang, mega
mendung, dan lainnya.

B. Bidang Kimia
Seiring dengan kemajuan teknologi, maka diperlukan material-
material baru untuk mendukung teknologi tersebut. Beberapa hal yang
menjadi pertimbangan dalam pemilihan material baru, antara lain:
1. Biaya (cost) produksi
2. Kinerja material
3. Kemudahan untuk pemrosesan
Disinilah peran ilmu kimia menjadi kunci untuk mensintesis
material-material baru yang diperlukan di masa mendatang. Sintesis
material baru harus menyesuaikan antara bahan baku dengan aplikasinya.
Beberapa tahun ini dan yang akan datang, kebutuhan material fungsional
terutama pada material fotonik, biomaterial, material medis, membran,
material keras, smart material, serta material yang membutuhkan
modifikasi permukaan ataupun antar muka.
Peran ilmu kimia dalam mensintesis/modifikasi material adalah
dengan memanfaatkan sifat-sifat materi untuk fungsi-fungsi tertentu
sebagai bahan baku yang akhirnya menjadi bahan jadi yang akhirnya
dimanfaatkan masyarakat secara luas. Misalnya sifat materi yang terdapat

Wawasan dan Kajian MIPA | 94


pada unsur metaloid telah digunakan sebagai bahan semikonduktor yang
dimanfaatkan pada fungsi LED (Light Emmiting Diode) yang biasa
digunakan masyarakat sebagai display.
Proses hemodialisis, terapi medis bagi pasien gagal ginjal, juga
melibatkan peran ilmu kimia. Prinsip kimia yang berperan pada terapi ini
adalah dialisis, yaitu migrasi partikel dalam larutan melalui membran
semipermiabel. Kimia material digunakan untuk mensitesis material
membran pada dializer yang sesuai dengan karakteristik gejala gangguan
yang dialami oleh pasien. Biasanya bahan utama membran yang
digunakan adalah selulosa. Pengaturan ukuran ketebalan membran, ukuran
pori membran, serta banyaknya pori pada membran menjadi parameter
pada terapi yang akan dilakukan.
Kimia material menjadi salah satu bidang ilmu kimia yang sangat
penting saat ini. Hal itu dikarenakan, teknologi yang berkembang di masa
mendatang membutuhkan material-material baru yang lebih efisien dan
aplikatif. Perkembangan teknologi di masa mendatang akan didominasi
pada:
1. Teknologi informasi
2. Bioteknologi (kesehatan, lingkungan, pangan, dan sebagainya)
3. Nano teknologi (material dan teknik), yang nantinya akan berkontribusi
besar pada perkembangan teknologi informasi dan bioteknologi.
Seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan, penemuan-penemuan
material baru, baik berupa nano material ataupun bahan polimer,
komposit, keramik, alloy, semi konduktor, super konduktor dan lainnya,
diharapkan dapat menunjang keberlangsungan kehidupan manusia untuk
menjadi lebih baik dan beradab.

Wawasan dan Kajian MIPA | 95


C. Bidang Biologi
Cloning adalah membuat “fotocopy” makhluk hidup, yaitu
memperbanyak makhluk hidup dengan sifat yang sama dengan induknya.
Cloning sudah dilakukan orang sejak dulu dengan teknik cangkok dan
stek. Cloning modern adalah dengan menyisipkan transfer inti atau
transfer gen. Transfer inti berhasil dilakukan tahun 1998 dengan lahirnya
kambing Dolly di Inggris. Pertama, sel telur (ovum) dari induk diambil,
kemudian dihilangkan intinya. Kedua, sel tubuh dari kambing donor
diambil, dan diambil intinya. Inti sel tersebut kemudian dimasukkan ke
dalam ovum yang sudah kosong lalu diberi kejutan listrik 25 mV. Setelah
itu, embrio dimasukkan ke dalam rahim donor (surrogate mother). Anak
kambil yang dihasilkan akan sama persis sifatnya dengan kambing donor
inti sel.

Gambar 14. Kloning pada kambing

Wawasan dan Kajian MIPA | 96


Human Genome Mapping Project (HGMP) adalah suatu penelitian
internasional yang berusaha merunut sikuen dari Basa Organik DNA yang
terdapat di dalam kromosom manusiamanusia. Tujuannya adalah
memetakan gen yang ada dalam tubuh manusi. Proyek tersebut dimulai
pada tahun 1990 dan selesai tahun 2003. Proyek ini didanai oleh Amrika
Serikat melalui The National Institute of Health (NIH) dan sponsor dari
berbagai organisasi dunia. Pemetaan genome itu dilakukan di berbagai
universitas besar di Amerika, Inggris, Jepang, Perancis, Jerman, dan Cina.
Hasil projek ini adalah dipetakannya DNA manusia, sehingga dapat
diketahui DNA yang berperan di dalam mengatur struktur dan fungsi
tubuh manusia.

Gambar 15. Sel, Kromosm, gene dan DNA

Baby Designer adalah suatu projek yang dikembangkan setelah


HGMP selesai. Tujuannya adalah untuk menghasilkan bayi atau anak
yang memiliki sifat sesuai dengan keinginan orangtuanya. Impiannya,
kelak suami-istri dapat memesan anaknya memiliki sifat seperti apa,
meliputi tinggi badan, warna kulit, IQ, sikapnya, dan sebagainya. Menurut
para ahli, hal itu dimungkinkan dengan adanya penambahan atau

Wawasan dan Kajian MIPA | 97


penggantian gen pada anak tersebut. Proyek lainnya terkait dengan gen
berkembang terus, seperti terapi gen dan penyembuhan penyakit genetik
seperti Cystic fibrosis dan Huntington disease.

Gambar 16. Baby designer

Green Farming Technology adalah teknologi pertanian yang


menggunakan rekayasa genetic. Misalnya, pertanian jagung sering
diserang hama ulat atau insekta, sehingga gagal panen. Ulat tersebut
memiliki kelemahan yaitu mati ketika terkena toksin yang mematikan ulat
dan serangga yang dihasilkan oleh bakteri Bacillus thuringiensis. Para
ahli kemudian mengambil gene dari bakteri tersebut dan menyisipkannya
pada DNA jagung. Kini jagung menjadi aman, tidak dapat dimakan ulat
atau serangga tapi aman bagi manusia.
Ada empat tahapan transfer gen seperti itu, yaitu:
Tahap 1. Ekstraksi gene dari organisme lain yang akan ditransfer
Tahap 2: Cloning gen tersebut
Tahap 3: Disain gen yang akan dikembangkan
Tahap 4: Melakukan penyilagan tanaman.

Wawasan dan Kajian MIPA | 98


Gambar 17. Transfer gen pada jagung Bacillus thuringiensis (Jagung Bt)

D. Bidang Matematika
Perkembangan informasi dan teknologi yang demikian pesat tidak
luput dari peran matematika. Misalnya kita saat ini dapat melakukan
download video dengan cepat, bertransaksi dengan relative aman melalui
internet, dan kemudahan kemudahan lain melalui penerapan teknologi
berbasis matematika. Salah satu bidang yang diteliti dalam matematika
adalah tentang keamanan informasi dan strategi pengiriman informasi.
Dalam bidang kesehatan, matematika sangat berperan dalam
pengolahan citra yang dapat digunakan untuk melakukan diagnosa
penyakit. Demikian juga pengolahan citra digunakan misalnya untuk
pencocokan wajah. Disamping itu pengambilan keputusan berdasarkan
citra yang masuk membutuhkan ilmu matematika untuk memodelkan,
menentukan pola dan proses inferensi.

Wawasan dan Kajian MIPA | 99


Dalam bidang desain, geometri fractal sangat menunjang untuk
membuat desain batik yang khas dan bervariasi. Oleh karena itu semua
bidang sains sangat berperan dalam meningkatkan kesejahteraan umat
manusia. Sebagai para penuntut ilmu, lebih khusus di bidang matematika
dan sains sangat dibutuhkan kerjasama yang baik sehingga ilmu yang
dipelajari menjadi lebih unggul dan bermaanfaat.

Wawasan dan Kajian MIPA | 100


BAB VI
PENDEKATAN LINGKUNGAN WAWASAN KEMIPAAN

Peristiwa alam dan persoalan lingkungan khususnya lingkungan


biofisik pendekatannya secara antar bidang karena realitasnya tidak
dipisahkan. Analisis dan sintesisinya meliputi aspek biologis, khemis,fisis,
biohemis, biofisis, dalam luasan ruang dan waktu. Kasus kematian ikan
secara mendadak dalam jumlah sangat banyak di teluk Jakarta tahun 2015
dan peristiwa kematian ikan pada berbagai waduk, serta peristiwa serupa
merupakan persoalan lingkungan yang memerlukan pendekatan
terintegrasi dari berbagai bidang sains. Kematian ikan secara mendadak
pada waktu malam hari dan tubuh ikan pada bagian luar tidak mengalami
kerusakan secara siignifikan, kecuali kerusakan pada bagian insang.
Fenomena kematian ikan tersebut secara sains dapat dijadikan kajian
wawasan kemipaan.
Fenomena sosial lainnya seperti upaya masyarakat dalam
pemenuhan kebutuhan dasar hidup seperti dalam bidang pertanian
peternakan dapat dijadikan kajian serupa sesuai keunikan kultural
perdesaan. Misalnya pemeliharaan bebek dan cara penentasan telur
dengan menggunakan sekam padi yang telah dijemur. Pengembangan
penentasan sistem listrik dalam inkubator sederhana telah dilakuka di
Desa Banyurejo, Tempel Kabupaten Sleman Yogyakarta. Teknologi
penetasan telur bebek menggunakan sekam yang telah dijemur sebagai
pemanas awal telah dilakukan masyarakat di Desa Kediri Kabupaten
Tabanan, Bali yang telah berlangsung lebih dari satu abad yang lampau.
Kajian pendekatan lingkungan terhadap fenomena alam bersifat
terintegrasi karena lingkungan sebagai sistem. Lingkungan sebagai sistem
terdiri atas; subsistem alam, subsistem ekonomik, subsistem sosial dan

Wawasan dan Kajian MIPA | 101


subsistem budaya. Subsistem alam sebagai pendukung kehidupansecara
alamiah terdiri atas peristiwa geologis, geografis, antariksa, fisis, khemis,
biologis dan kombinasinya sebagai sebuah proses, yaitu satu proses
evolutif dimana segala sesuatu sedang menjadi.Sesuatu menjadi lebih
kompleks dan lebih sempurna. Subsistem ekonomi melalui pemanfaatan
subsistem alam untuk memenuhi kebutuhan dasar secara praktis telah
dilakukan oleh para pihak di masyarakat. Subsistem ekonomi sebagai
sistem distribusi materi, energi, informasi dalam upaya memenuhi
kebutuhan dasar dalam kehidupan. Pemanfaatan dan penerapan sains
sebagai ilmu pengetahuan alam secara rasional dan teknologis dapat
membantu pemecahan masalah sosial
Pembahasan, pemecahan masalah dan aktualisasinya bertumpu
pada: (1) Luasan atau jangkauan global dan; (2) Perkembangan evolutif
sifat manusia. Dalam kajian luasan dimulai dari memahami keunikan
lokal dalam perspektif nasional dan refleksi global. Dalam perspektif
evolutif kemanusiaan bertumpu pada kepentingan antrofosentris
berkembang ke arah kosmologis dan religiositas sesuai tujuan pendidikan
(Suryadarma, 2012: 12)
Model matrik hasil integrsi dalam membangun kombinasi
turunannya hampir tidak terbatas sebagai upaya pemenuhan dasar
penunjang kehidupan (Suryadarma, 2013: 4). Matrik dasar keunikan
Nusantara merupakan perpaduan di antara komponen berikut.
1. Keunikan geologis - geografi – klimatologis - edafik
2. Keanekaragam dan keunikan ekosistem sesuai wilayah geografis
3. Mosaik keunikan ratusan kultur masyarakat Etnik Nusantara
4. Kelimpahan dan kekayaan keanekaragaman hayati Nusantara
5. Produksi sepanjang tahun sebagai negara tropik
6. Ketersediaan jasa dan kemudahan teknologis

Wawasan dan Kajian MIPA | 102


7. Perkembangan dan keunikan wisata kuliner di Indonesia
Keberadaan keanekaragaman tumbuhan kacang kacangan seperti
keberdaan berbagai jenis koro sangat unik secara kultural masyarakat
perdesaan di Yogyakarta. Koro benguk merupakan salah satu bahan baku
tempe bagi masyarakat. Benguk mengacu warna biru, dan warna olahan
biji biru mengacu kandungan asam sianida. Koro benguk adalah keunikan
lokal masyarakat Jawa, khususnya Daerah Istimewa Yogyakarta.
Masyarakat Perdesaan sejak ratusan tahun lampau telah memanfaatkannya
melalui teknik pengolahan sederhana dan aktifitas tersebut memiliki dasar
dasar saintifik. Jenis koro benguk banyak mengandung asam sianida,
sehingga harus diolah pengolahan secara bertahap untuk dapat
dikonsumsi. Pengolahan secara fisis, khemis dan biologis secara bertahap.
Perendaman dan perebusan dan hasil akhirnyaberupa tempe. Proses
pemanfaatan dan pengolahan koro benguk memiliki potensi untuk dikaji
dan dikembangkan secara ilmiah, rasional dalam perspektif kebutuhan
pangan nasional dan bahan obat obatan secara global. Proses pemanfaatan
dan pengembangannya memerlukan bantuan dan jasa teknologi
mikrobiologis dalam proses fermentasi. Pengurangan kadar sianida
dilakukan melalui proses fisis dan khemis. Kajian dan pendekatan
wawasan MIPA dapat mengambil peran sangat mendasar sebagai dasar
kajian saintifik.
Turunan interaksi dan kajian wawasan kemipaan dan
kemasyarakatan dan teknologis sebagai alternatif pilihan strategi
pencapaian. Keunikan kultural masyarakat sebagai keunikan lokal dalam
merealisasika kekuatan sebagai modal dasar pengembangannya.

Wawasan dan Kajian MIPA | 103


THEOS

PERSPEKTIF REFLEKSI
NASIONAL GLOBAL

THK
AAA
MMB

ANTROFOS KOSMOS

KEUNIKAN
LOKAL

Gambar 18. Integrasi Antar Komponen Etnoekologis. THK: Tri Hita


Karana. AAA: Asih-Asu-Asah MHB Mamayu Hayuning Bhawana
(Adaptasi dari Geria, W. 2012)

Penerapan Wawasan kemipaan melalui skema dua triangulasi


lokal-nasinal-global dan antrofos-kosmos-theos pada beberapa kasus
kehidupan dapat dijelaskan sebagai berikut.
A. Kasus Kematian Ikan di teluk Jakarta
Kajian pada peristiwa kematian ikan secara mendadak yang terjadi
pada musim hujan di perairan pantai Teluk Jakarta dan kematian ikan
dalam pemelihaaarn sistem jaring apung pada waduk Saguling di Jawa
Barat dapat dianalisis melalui pendekatan lingkungan. Pendekatan
terintegratif melalui analisis dan sintesis peristiwa klimatologis, fisis,
khemis dan dampak sosial serta alternatif mengatasinya. Analisis dan
sintesis proses kematian ikan seperti berikut.
1. Fakta kematian ikan
a. Ikan mati mendadak dalam jumlah ribuan dalam waktu satu malam.

Wawasan dan Kajian MIPA | 104


b. Kematian ikan pada malam hari,walaupun diketahui hari berikutnya.
c. Kematian ikan setelah terjadi hujan lebat beberapa jam sebelumnya.
d. Ikan ikan yang mati tidak mengalami kerusakan secara morfologis
yang berarti.
e. Ditemukan berbagai jenis ikan yang mati kebanyakan ikan
kelompok dewasa.
f. Terdapat perubahan warna air laut setelah hujan dan masuknya air
sungai ke laut.
g. Air laut berwarna gelap akibat dan air sungai yang masuk ke laut
keruh, gelap, berbau, dan kemungkinan lainnya.
h. Terdapat beberapa catatan lainnya terkait dengan suhu, keasaman air
laut, dan lain-lain.
2. Dugaan penyebab kematian ikan dari kajian kemipaan
a. Ikan yang mati umumnya mengalami kerusakan pada bagian
insang.
b. Kematian ikan diduga akibat pencemaran air laut yang mana bahan
pencemarnya terbawa aliran sungai akibat hujan ketika air sungai
melewati perkotaan.
c. Kemungkinan pencemaran limbah buangan pabrik dan limbah
rumah tangga yang terakumulasi di perairan sungai.
d. Kematian ikan diduga akibat kekurangan oksigen, terutama ikan
yang mati kebanyakan ikan ukuran yang besar dari setiap jenisnya.
e. Keterbatasan oksigen pada malam hari akibat adanya persaingan
pemanfaatan akibat kelimpahan fitoflaknton di perairan.
f. Persaingan oksigen terjadi akibat ledakan jumlah fitoflankton di
peraiaran.
g. Pemacu ledakan jumlah fitoflankton akibat akumulasi bahan organik
yang terbawa melalui air sungai.

Wawasan dan Kajian MIPA | 105


h. Konpetisi oksigen terjadi pada malam hari, karena ledakan
fitoflankton pada malam hari memerlukan jumlah oksigen yang
sangat banyak.
i. Proses pernafasan fitoflankton pada malam hari memerlukan
banyak oksisgen dan pada malam hari tidak terjadi proses
fotosintesis.
3. Alur Analisis dan Sintesis dan Dukungan Fakta
a. Analisis kepadatan dan kelimpahan fitoflankton.
b. Sifat sifat fisik dan khemis air sungai dan air laut khususnya
kandungan oksisgen.
c. Keberadaan dan kandungan bahan bahan pencemar berbahaya.
d. Data dari dinas perikanan dan kelautan.
e. Data badan meteorologi.
f. Kesaksian masyarakat.
g. Uji laboratorium kematian ikan dan kerusakan organ tertentu.
4. Kemungkinan Kemungkinan Sebab Akibat
a. Kematian ikan akibat keracunan dari limbah yang masuk ke laut
melalui badan sungai. Harus ada bukti kandungan limbah penyebab
kematian. Dukungan data hasil laboratorium.
b. Kematian ikan akibat kekurangan oksigen, karena terjadi persaingan
akibat ledakan jumlah fitoplankton. ersaingan terjadi pada malam
hari, karena fitoflakton memerlukan oksigen dalam proses respirasi
dan pada bersamaan fitoflankton malam hari mengalami proses
fotosintesis. Dukungan data kelimpahan fitoflankton dan kerusakan
insang ikan. Ledakan fitoflankton akibat ketersediaan bahan organik
yang masuk kelaut melalui badan air sungai, atau fitoflankton
jugaterbawa lewat perairan sungai. Kelimpahan bahan organik
karena banyak limbah organik yang masuk perairan akibat aktifitas

Wawasan dan Kajian MIPA | 106


manusia, khsusnya limbah rumah tangga. Harus didukung oleh
kandungan bahan organik dalam air. Kandungan karbon dioksida
yang terlarut dalam air sebagai salah satu penyebab kematian ikan
akibat proses fermentasi dan degradasi bahah bahan organik
perairan.
Peningkatan aktivitas manusia di perkotaan karena berbagai sebab
utama. Tingginya kepadatan penduduk di perkotaan dan pembuangan
limbah rumah tangga ke badan sungai. Air pada badan sungai tidak
mampu memulihkan dirinya karena tingginya masukan bahan organik.
Akumulasi bahan organik dan bahan pencemar mengakibatkan rusaknya
badan air sungai sebagai pendukung sistem kehidupan. Terjadinya
penurunan kualitas lingkungan biofisik, sosial ekonomi sehingga
diperlukan pengaturan melalui sistem kelembagaan. Kegiatan
dikembangkan secara terintegrasi secara tatap muka, kegiatan eksplorasi
lapangan dan aktivitas laboratorium, melalui kegiatan kelompok dan tugas
mandiri.

B. Pemeliharan Bebek Secara Terpadu


Teknologi pemeliharaan bebek secara terintegrasi dalam
pemecahan masalah sosial membawa sisi ekonomi kemasyarakatan yang
bertumpu pada aspek sains, teknologi dan lingkungan. Pola pendekatan
dikenal dengan pendekatan Science-Technilogy- Society atau Sains
Teknologi dan Sosial (STS). Pengembangan wawasan lingkungan
mengembangkan pendekatan tersebut menjadi sains-teknologi-masyarakat
dan lingkungan.
1. Fakta hasil observasi
a. Jumlah bebek yangdipelihara lebih dari seratus ekor dipelihara
dalam kandang.

Wawasan dan Kajian MIPA | 107


b. Pakan bebek berupa konsentrat dan dikombinasi dengan dedak atau
bekatul yang dibeli dari masyarakat.
c. Dasar kandang bebek dilapisi jerami untuk menyerap kororan
bebek.
d. Perbandingan bebek betina dan jantan sepuluh berbanding satu.
e. Telur bebek ditetaskan dalam inkubator sederhana.
f. Telur bebek yang tidak menetas dijadikan pakan lele.
g. Kotoran bebek pada dasar kandang setiap tiga bulan diambil sebagai
pupuk.
h. Posisi kandang dipinggir sungai sehingga terjadi pertukaran udara
yang baik.
i. Kandang dalam satu rumah semi terbuka dan di sekat-sekat.
2. Penjelasan Peternak
a. Proporsi jumlah bebek betina dan bebek jantan untuk menjaga
peluang bebek kawin dan fertilitas telur menentas. Bebek jantan
pada satu kali kawin tidak hanya untuk pembuahan telur yang keluar
pada hari berikutnya, tetapi untuk pembuahan sel telur minimal
sampai sepuluh hari berikutnya.
b. Prosentase telur menentas mencapai 80% -90% pada satu peride
penetasan.
c. Telur yang tidak menetas digunakan untukpakan lele di samping
kandang bebek.
d. Kotoran bebek digunakan sebagai pupuk kandang dan pupuk
tersebut sangat baik untuk bebargai jenis tanaman.
e. Penetasan telur dalam inkubator antara hari ke 27 sd hari ke 29.
f. Suhu inkubator diatur mulai hari pertama penetasan dan suhu
diturunkan menjelang telur menentas dengan termostat.

Wawasan dan Kajian MIPA | 108


g. Jenis bebek yang ada warna putih seperti bentuk kalung pada bagian
leher akan semakin banyak jumlahnya pada beberapa kali periode
penetasan.
h. Bulu bebek yang tampak berdiri pada bagian leher dan pantat bebek
semakin menbesar sebagai pertanda bebek akan bertelur.
i. Bebek petelur secara periodik diganti atau dijual setelah periode
setahun bertelur karena sudah tidak produktif lagi.
j. Bebek jantan dapat dipertahankan sampai tujuh tahun sebagai
pejantan.
k. Bebek jantan dapat dikenal dengan warna bulu lebih mengkilap dan
suaranya lebih rendah nadanya.
3. Analisis Saintifik
Analisis dan sintesis fakta dan informasi oleh peternak bebek
dapat digunakan sebagai kajian wawasan saintifik terhadap aktivitas
kehidupan dalam upaya memenuhi kebutuhannya. Petani sudah dapat
membuktikan secara faktual bahwa jenis bebek yang memiliki warna bulu
yang membentuk kalung pada lehernya akan menurunkan jenis bebek
yang serupa. Penjelasan tersebut dapat dijelaskan dari kajian sifat
dominan dan resesif, mengapa terjadi kecenderungan bebek yang
memiliki ciri tersebut dan terdapat pola variasi lainnya. Para petani telah
mengetahui pengaruh kotoran bebek dan sisa paka yang terakumulsi
dalam jerami sebagai alas kandang sebagai sumber pupuk organik.
Fenomena tersebut dapat danalis dengan mengetahui kandungan bahan
organik dan sisa pakan sebagai sumber nutrien, karena terjadinya
penambahan bahan nitrogen yang bersumber dari kotoran bebek.
Para peternak mengetahui dengan jelas bahwa semakin tinggi rasio
bebek jantan terhadap bebek betina akan meningkatkan peluang kawin
dan peluang penetasan telur. Peristiwa tersebut dapat dijelaskan bahwa

Wawasan dan Kajian MIPA | 109


telur yang menetas adalah telur hasil pembuahan, walaupun bebek dapat
bertelur tanpa dikawini jantannya. Peternak mengetahui bahwa pada saat
bebek sekali kawin dapat membuahi lebih dari satu sel telur, karena
jumlah sel telur yang siap dibuahi sudah ada dalam indung telur (uritan).
Peternak mengetahui periode penetasan telur dengan cara mengatur suhu
dalam inkubator sesuai tahapan perkembangan embrio dalam telur.
Pengaturan dimulai dengan sehu lebih tinggi pada awal penentasan dan
pada periode waktu minggu ketiga dan menjelang minggu keempat mulai
dikurangi. Fenomena tersebut dapat dijelaskan bahwa ketika embrio mulai
tumbuh, terjadi pembebasan panas dari dalam telur, sehingga suhu dari
sumber listrik dapat dikurangi.
Keunikan pola kejadian alam dan spesifikasi teknologi dalam
kehidupan masyarakat dapat dikaji melalui pendekatan lingkungan seperti
berikut.
Tabel 7. Hubungan Macam Peristiwa Persoalan dan Pendekatan

Persoalan dan Implikasi


No Macam Peristiwa Kajian Kemipaan
Pendekatan Manfaat

1 Inntrusi air laut dan Fenomena fisik dan Penguranmgan Kebijakan


pencemaran sumur biologis, bakteriologis tekanan air tanah, pengemabilan air
penduduk akibat keberdaan terhadap intrusi air laut tanah
bakteri coli dan pencemaran
lingkungan
2 Banjir ROB dan instrusi air Fenomena astronomi, Pasang surut air laut Posisi rumah di
laut, penyakit kulit posisi bulan terhadap pinggir pantai
bumi, grafitasi
3 Meningkatnya penderita Fisika, astronomi, Peningkatan kasus Kebijakan
demam berdarah pada awal musim biologis, dem berdarah kesehatan dan
musim hujan khemis, kesehatan sanitasi
lingkungan
4 Keluarnya laron pada Posisi matahari, musim, Pengaruh kelembaban Pengendalian
awalmusim hujan kelembaban, curah dan suhu udara dan rayap sebagai
hujan, biologis, khemis tanah terhadap pemakan selulose
aktivitas rayap kayu

Wawasan dan Kajian MIPA | 110


Persoalan dan Implikasi
No Macam Peristiwa Kajian Kemipaan
Pendekatan Manfaat

5 Pertumbuhan lumut pada Posisi matahari, musim, Pengaruh kelembaban Pemanfaatan


musim hujan dan berakhir kelembaban, curah dan suhu udara dan lumut sebagai
pada musim kemarau hujan, biologis, khemis tanah terhadap sumber media
keberdaan lumut cangkok tanaman
sebagai sumber dalam
siklus nutrien
6 Letusan gunung Merapi Geologis, kebumian, Siklus biogeokhemis Kebijakan
terhadap kesuburan tanah, fisis, khemis unsur unsur hara terhadap
suksesi vegetasi kelembaban, curah pemanaatan
hujan, biologis. kawasan erupsi
7 Pengambilan nira dan Biologis, khemis, fisis, Efisiensi pemanfaatan Kebijakan
Pembutaan gula kombinasinya dan pemanen nira dan pembuatan gula
kualitas gula semut dan gula
herbal
8 Penggunaan ragi dalam Biologis, khemis, fisis, Efisiensi dan Keijakan warna
pembuatan tape dari kombinasinya pemanfaatan warna alami dan
berbagai jenis bahan baku warna alam terhadap pembuatan bahan
kualitas tape makanan
9 Trendi Kopi luak yang Biologis, khemis, fisis, Pematahan dormansi Kebijakan
sangat menakjubkan kombinasinya dan enzimatis dan terhadap
suhu saluran keberdaan luak
pencernaan luak sebagai bagaian
terhadap kualitas kopi ekosistem alam
10 Gerhana matahari terhadap Astronomi, posisi bulan Respon binatang dan Inspirasi
aktivitas makhluk hidup. terhadap bumi, berbagai jenis penelitian pada
Makhlukhidup yang aktif grafitasi, suhu, tumbuhan terhadap gerhana matahari
malam hari dan siang hari kelembaban, intensitas intensitas cahaya dan
caha kelembaban
11 Pilihan dan ketepatan waktu Astronomi, posisi bulan Respon serangga dan Ketepatan waktu
pada saat menebang dan terhadap bumi, bubuk terhadap tebang bambu dan
perendaman bambu dari grafitasi, suhu, kandungan air dan proses
pemangsaan rayap dan kelembaban, intensitas karbohidrat sebagai peningkatan daya
bubuk cahaya, kandungan air sumber pakan dalam tahan bambu
dan karbohidrat, batang bambu
biologis.
12 Penyakit disentri pada Posisi bumi terhadap Sumber makanan, Sanitasi
musim buah dan keberdaan garis lintang, suhu, perkembangbiakan lingkungan dan
dan perkembangbiakan lalat kelembaban, intensitas lalat sebagi vektor penularan
cahaya, biologis penyakit penyakit
13 Pengusiran nyamuk dengan Peristiwa fisika, vibrasi Pengaruh vibrasi dan Pengendalian
menggunakan vibrasi suara suara dan aktivitas gelombang suara nyamuk tanpa

Wawasan dan Kajian MIPA | 111


Persoalan dan Implikasi
No Macam Peristiwa Kajian Kemipaan
Pendekatan Manfaat

nyamuk terhadap aktivitas bahan kimia


nyamuk
14 Pengusiran tikus Peristiwa fisika Pengaruh vibrasi dan Pengendalian
menggunakan berbagai vibrasi suara dan gelombang suara hama
instrumen gelombang aktivitas tikus terhadap aktivitas menggunakan
nyamuk teknologi vibrasi
15 Biogas dari berbagai kotoran Biologis, khemis, fisis, Biologi fermentasi dan Teknologi biogas
hewan kombinasinya efektivitas pengelolaan secara sederhana
kotoran ternak bagi masyarakat
16 Melacak umur fosil Fisika, radioaktif, isotif, Penemuan umur fosil Pemanfaatan
menggunakan radioaktif dan biologis, palentologis melalui kandungan radioaktif dan
isotop karbon aktif radioisotop
17 Mengapa burung hantu Peristiwa fisika, Pengaruh intensitas Pengendalian
dapat menamngkap mangsa intensitas cahaya, cahaya terhadap tikus melalui
pada malam hari penglihatan dan aktivitas burung hantu konservasi burung
aktivitas burung pada malam hari hantu sebagai
pengendali hama
18 Pemanfaatan berbagai jenis Fisika, khemis, biologis Pengaruh latihan Pelatihan perilaku
binatang dalam permainan terhadap aktivitas binatang piaraan
sirkus binatang
19 Mengapa lebah dapat Fisika, khemis, biologis Pemanfaatan sumber Teknologi tepat
mengenali kelompok dan dan kombinasinya sumber serbuk sari dan guna dalam
melacak sarangnya bahan bahan sisa buah pemelihraan lebah
dalam pemeliharan madu
lebah madu
20 Komunikasi ikan paus Fisika, biologis dan Gelombang suara dan Sistem
diantara kelompoknya gelombang sonik sonar terhadap komunikasi
kemampuan
komunikasi
21 Pembuatan film Jurazik Park Fisika, khemis, Peranan genetika Ide dan gagasan
sebagai realisasi proses biologis, teknologis modern dan biologi evolusi makhluk
evolusi animasi dan molekuler terhadap hidup dalam
kombinasinya proses evolusi kehidupan nyata
sebagai sumber
informasi
Dst.

Analisis hubungan antara berbagai macam peristiwa, kajian


kemipaan, pendekatan serta implikasinya secara terintegrasi dapat

Wawasan dan Kajian MIPA | 112


dijadikan pemahaman wawasan kemipaan. Pemahaman wawasan yang
diangkat dari realitas kehidupan sesuai kultural masyarakat dalam
perspektif nasional dan refleksi global.
Analisis dan sintesis pola hubungan dapat dikaji sesuai kebutuhan
keilmuan dan nilai nilai kegunaannya. Pembahasan dan kajian setiap
kasus konsisten dengan kaidah metode imiah sebagai hakikat filsafat
ilmu. Pengungkapan aktivitas kehidupan ataupun fenomena alam sebagai
sebuah artefak, selanjutnya dikaji melalui prosedur keilmuan secara
epistimologis, sehingga dapat dibangun konsepsnya sebagai sebuah
ontologis.
Pemanfaatan keunikan pohon sagu sebagai sumber pangan dalam
sejarah masyarakat Papua dan masyarakat Menado, pemanfaatan teknolgi
sederhana dalam memperoleh nilai guna kelapa dan produk turunannya
bagi masyarakat daerah pesisir adalah sebuah artefak dapat dikaji dari
wawasan kemipaan termasuk nilai nilai ilmiah dan logika yang
melatarbelakanginya. Kemampuan masyarakat Nusantara sesuai keunikan
kulturalnya dalam pemanfaatan keanekaragaman sumber daya alam dapat
dikembangkan sebagai kajian saintifik wawasaan ilmu pengetahuan alam
melalui pendekatan lingkungan. Para pihak, pemegang kebijakan, generasi
muda sesuai profesinya, khusunya dikalangan pelajar dan mahasiswa
memiliki alternatif pilihan pengembangan karena hidup adalah pilihan.
Kemajuan iptek telah memberikan hasil sangat menakjubkan
dalam kehidupan masyarakat rasional. Tantangannya adalah penerapan
iptek dalam mengembangkan potensi keunikan lokal sumberdaya alam,
kultural dan teknologis secara ilmiah. Burung terbangdi udara karena
harmoni kedua sayapnya. Burung tidak dapat mengandalkan salah satu
sayap, yaitu sayap kanan sebagai pengembangan rasional yang bertumpu
pada otak kiri pada manusia. Begitu pula bagi pembalap sepeda, mereka

Wawasan dan Kajian MIPA | 113


memutar dengan kaki secara bergantian, antara kaki kanan dan kaki kiri
dan mengatur posisi pedal agar saling mnenguatkan. Harmoni dan
keseimbangan gerakan antara kedua kaki, yaitu putaran kaki rasional
harus diimbangi putaran kaki emosional dan gerakan tangan emosional
tidak boleh menyimpang dari rasionalitas. Itulah pilihan jalan tengah yaitu
jalan kecerdasan alamiah dalam membangun keharmonisan.
Kecerdasan alamiah berada dan dapat ditemukan di mana-mana
dan fenomena tersebut dapat menginspirasi dalam membangun wawasan
keilmuan. Alam dan fenomenanya adalah guru pertama dan utama bagi
seseorang yang mau dan mampu membaca tanda tandanya. Metode ilmiah
adalah salah satu jalan untuk mengungkap fenomena alam melalui
kemampuan observasi dan abstraksi, untuk memperoleh pengalaman dan
informasi. Pengalaman dan informasi saling melengkapi karena
pengalaman dapat memberi informasi dan memori informasi dapat
mengingatkan pengalaman. Sains adalah proses dan produk, dan
merupakan siklus sebab akibat, dimana akibat adalah sebab yang
tertampak. Tanpa bunga tidak dapat menghasilkan buah, tanpa buah.
Dalam buah terdapat air yang manis dan air yang manis dapat diperoleh
dari buah yang matang. Tanpa buah tidak dapat diperoleh biji dan tanpa
biji tidak dapat dihasilkan tumbuhan baru sebagai regenerasinya.
Pembuahan terjadi karena ada penyerbukan, dimana penyerbukan terjadi
akibat adanya angin, air, serangga tergantung jenis bungannya. Wawasan
dan kajian kemipaan melalui pendekatan lingkungan bertujuan
untukmenumbuhkan kesadaran, yaitu kesadaran bahwa fenomena
alam,sosial ekonomi dan budaya dalam sistem kehidupan.
Pendekatan lingkungan dalam wawasan kemipaan dapat memberi
alternatif sebagai jalan tengah. Jalan tengah kehidupan dalam
pemamfaatan sumer daya alam yang bertumpu pada perpaduan keunikan

Wawasan dan Kajian MIPA | 114


keanekaragaman sumber daya secara rasional melalui kajian ilmiah dan
masukan teknologi secara berkeadilan Mahatma Gandhi melakukan
autokritik pada perilaku masyarakat modern yang pada rasionalitas.
Masyarakat tidak mengembangkan keunikan kulturalnya dalam
membangun kehidupan masyarakatnya sebagai sebab timbulnya tujuh
penyakit sosial. Salah satu di antaranya adalah penyakit pendidikan tanpa
karakter atau sains tanpa kemanusiaan. Pengembangan kebutuhan dasar
yang tidak bertumpu pada kaidah keberlanjutan sumber daya alam
tersebut. Misalnya hilangnya sentuhan hati dalam sistem produksi pada
masyarakat perdesaan, karena padisimbul dewi kesuburan. Filosofi padi
sebagai dewi kesuburan tergeser oleh kekuatan rasionalitas di mana
padinya dipandang sebagai sumber bahan makanan pada nilai gizi secara
biofisik. Wawasan kemipaan juga bertujuan untuk menumbuhkan
kesadaran nilai nilai dalam dirimanusia sebagai kompetensi inti tujuan
pendidikan. Kesuksesan tidak hanya bermakna produksi, tetapi bagaimana
produksi tersebut dibangun dan diperoleh tanpa menghilangkan nilai nilai
teknolgi kemanusiaan dalam pemeliharaan. Itulah makna bahwa sebab
adalah akibat yang tertampak melalui pendekatan induktif dan deduktif,
dalam membangun keilmuan sebagai sebuah produk dan proses sains.
Pendidikan sains dapat menumbuhkan kesadaran bahwa harga diri
manusia bukan hanya pada kepemilikan, tetapi kepemilikan adalah sarana
membangun kemanusiaan. Kemanusiaan adalah tujuan pendidikan
termasuk wawasan kemipaan melalui pendekatan lingkungan. Manusia
dihargai kemanusiaannya dan kepemilikan adalah sarana melalui
pemanfaatan sumber daya alam dan kultural masyarakat. Masyarakat tidak
mengalami dislokasi oleh gemerlap produk produk impor dan bukan
bertumpu pada keunikan masyarakat Nusantara.

Wawasan dan Kajian MIPA | 115


Laut, lautan yang mempersatukan Nusantara adalah salah satu
sumber daya yang dibangun dan memiliki fenomena alam. Dinamika
fenomena laut sebagai media kehidupan adalah sebuah proses menjadi.
Keunikan bentuk dan keindahan cahaya sebuah mutiara adalah hasil sebah
proses yang berlangsung dalam ruang kerang mutiara dalam luasan waktu.
Keberdaan kawasan terumbu karang adalah produk interaksi berbagai
jenis makhluk hidup dan komponen abiotik perairan laut. Pergeseran
lempeng geologis dalam cincin api geologis menimbulkan berbagai
fenomena dalam laut dan terkuat ke permukaan sebagai sebuah fenomena.
Fenomena arus bawah yang membawa materi dan pertukaran suhu
mengakibatkan terjadi kemelimpahan dan distribusi keanekaragaman
hayati laut. Keberadaan keunikan vegetasi dan binatang di kawasan laut
merupakan produk dari proses alam dalam dimensi ruang, waktu. Ibarat
terbentuknya marmer dari batu kapur adalah proses menentukan kualitas
marmer. Tanpa keluasan air laut, rasa asin, masukan air sungai dan proses
penguapan tidak akan ada laut dan daur hidrologis.
Keberadaan kekayaan alam hayati laut adalah karunia, mengikuti
fenomena alam dan keunikan biodiversitas laut adalah sebuah jalan
kehidupan. Pemantapan dan perluasan pemanfaatan melalui upaya
pengelolaan adalah proses pendidikan. Pendidikan mengikuti pola serupa
yaitu bertumpu pada keunikan potensi diri dalam proses aktualisasi
melalui pemanfaatan laut dan keanekaragaman hayatinya sebagai potensi
sumber belajar.
Laut menyimpan energi gelombang akibat terjadinya perbedaan
tekanan yang membawa arus atas dan arus bawah. Arus membawa materi
energi. Laut sebagai sumber air dalam membangun daur hidrologis. Laut
dan fenomenanya menyimpan informasi yang dapat dikaji melalui
pendekatan lingkungan kelautan dalammembangun wawasankemipaan.

Wawasan dan Kajian MIPA | 116


Keluasan dan kedalaman laut beserta relungnya menurunkan kekayaan
biodiversitasnya.
Kekayaan sumber daya laut dan keunikan biodiversitasnya
menghadirkan berbagai ungkapan dalam kehidupan masyarakat Indonesia.
Keunikan ungkapan antara lain dinyatakan dalam berbagai symbol
sebagai bahasa dan sarana komunikasi. Jenis jenis ungkapan bersumber
dari biodiversitas laut antara lain. Burung camar terbang melayang,
melompat dan lari seperti ikan terbang, berenang seperti rombongan
lumba lumba, lengkingan dan panggilan suara paus di dalam kedalaman
laut. Kamuflase berbagai jenis binatang laut.seperti kekuasaan bisnisnya
menggurita. Cahaya berpendar karena keberadaan ribuan ubur ubur pada
malam hari. Pendaran cahaya ubur ubur, mata berbagai moluska dan
pendaran mata gurita menyimpan berbagai potensi sumber belajar.
Alamlah guru pertama sebagai penyaji kata benda, dan manusia
menggunakan sebagai ungkapan dan pemaknaan dari kata benda
turunannya. Pemahaman dan pemaknaan dapat diperkuat dan diperluas
melalui berbagai teknologi pembelajaran. Pemunculan perumpamaan,
analogi, pepatah, sindirian bertumpu pada fenomena alam, dunia
tumbuhan dan binatang.

Wawasan dan Kajian MIPA | 117


DAFTAR PUSTAKA

Alisjahbana I. (1995). Perkembangan dan pertumbuhan budaya manusia


yang berkelanjutan. Makalah dalam Kongres Ilmu Pengetahuan
Nasional VI. Serpong 11-15 September 1995.

Capra, F. (1995). Deep Ecology. A New Paradigm. Deep Ecology for the
Twenty-First Century. Shambala 1995. Boston.

Doggett, G. and Sutcliffe, B.T. (1995). Mathematics for Chemistry,


Eddison Wesley Longman Limited.

Jujun S. Suriasumantri. (2007). Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Popular.


Jakarta: Pustaka Sinar Harapan.

Guggenheim, E.A. (1985). Thermodynamics. An Advanced Treatment for


Chemists and Physicists, seventh edition: North Holland,
Amsterdam.

Margenau, H. and Murphy, G.M. (1943). The Mathematics of Physics and


Chemistry, New York: D., Van Nostrand Company, Inc.

Margono. (1984). Ilmu Alamiah Dasar. Surakarta: Universitas Negeri


Surakarta.

McLelland, Christine V. (nd). The Nature of Science and The Scientific


Method. Ohio: The Geological Society of America.

Mollison. B. (1987). Desain Manual Permaculture. Tagliari.

Naess. A. (1986). The Deep Ecological Movment. Some Phylosophical


Aspects. DEEP. ECOLOGY for the TWENTY-FIRST CENTURY.
Sessions. G. Editor Shambala. Boston. 1995.

Nagoya Protocol on Access to Genetic Resources and the Fair and


Equitable Sharing of Benefits Arising from their Utilization to the
Convention on Biological Diversity. Kementerian Lingkungan
Hidup Jakarta.

Neuhauser, C., 2004, Calculus for Biology and Medicine, Second Edition,
Upper Saddle River: Pearson Education, Inc.

Wawasan dan Kajian MIPA | 118


Okasha, Samir. (2002). Philosophy of Science a very short introduction.
New York: Oxford University Press

Patta Bundu. (2006). Penilaian Keterampilan Proses dan Sikap Ilmiah


dalam Pembelajaran Sains-SD. Jakarta: Departemen Pendidikan
Nasional.

Peter Soedojo. (2004). Pengantar Sejarah dan Filsafat Ilmu Pengetahuan


Alam. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press

Pitafi, Amjad Islam & Muhammad Farooq. (2012). Measurement of


scientific attitude of secondary School students in Pakistan. Savap
Internasional Journals. 2, 379-392.

Primack RB, Jatna S, Indrawan M, Karmadibrata P (1998). Biologi


Konservasi (Terjemahan). Yayasan Obor Indonesia. Jakarta

Purnama Heri. (2001). Ilmu Alamiah Dasar. Jakarta: PT Rineka Cipta.

Pusat Penelitian Kelapa Sawit, Budidaya Kelapa Sawit, Editor: Lalang


Buana, Donald Siahaan, Sunardi Adiputra.

Salwaser H 1994. Conservation Biology and the Management of Natural


Resources,.di dalam Meffe, Carooll. The Basic Principles of
Biology Conservation: Sunderland, Massachusetts Sinauer
Associates Inc. Publisher .

Sukirman. (2006). Logika dan Himpunan. Yogyakarta: Hanggar Kreator.

Suryadarma, IGP. .2010. Indigwnous Knowledge for Environmental


Education International Conference on Environmental Education
towards Better Scince and Education for Better Life. Denpasar,
Bali Indonesia.

(2012). Adapting Uniqueness of Fables A Source of Ecological


Information. proceeding 1st International Conference on Current
Issues in Education (ICCIE, 30130).

.(2013). Constructing Balinese Analogy and Proverb Based on


Biological Phenomena. The Initiative of Balinese Biodiversity
Documentation. International Conference on Biological Science.

Wawasan dan Kajian MIPA | 119


ICBS BIO UGM 2013. Faculty of Biology Universitas Gadjah
Mada, Yogyakarta.

Suyoso, dkk. (2001). Diktat Kuliah Ilmu Alamiah Dasar. Yogyakarta:


UPT MKU Universitas Negeri Yogyakarta.

Tarski, Alfred. (1994). Introduction to Logic and to the Methodology of


Deductive Sciences.New York : Oxford University Press.

Wawasan dan Kajian MIPA | 120