Anda di halaman 1dari 7

CRITICAL JOURNAL REVIEW

ECONOMIC CLUSTERS AS A FORM OF SELF-ORGANIZATION OF


THE EKCONOMIC SYSTEM
Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Pengantar Ekonomi Makro
yang diampu oleh :

Disusun Oleh :
Asty Utari Dwi Sihombing Nim. 7173141004

JURUSAN PENDIDIKAN EKONOMI


FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
2019
A. IDENTITAS JURNAL
Judul : Economic Clusters as a form of Self-organization of the Economic System

Pengarang : Dmitry V. Shiryaev, Inna L. Litvinenko, Natalya V. Rubtsova, Eugeny P.


Kolpak, Viktor A. Blaginin, Elena N. Zakharova.

Tahun : 2016

B. RINGKASAN JURNAL

Latar Belakang

Sebuah keniscayaan bahwa manusia dalam kehidupannya di dunia ini pasti tidak akan
pernah lepas dari kehidupan berekonomi. Manusia membutuhkan makanan yang harus
mereka konsumsi untuk bisa bertahan hidup, makanan yang manusia makan juga harus
didistribusikan dari para produsen sehingga sampai pada konsumen yang membutuhkan.
Produksi, distribusi dan konsumsi menjadi kegiatan inti dari ekonomi yang pasti dilakukan
manusia demi memenuhi kebutuhannya.

Dalam mendukung lancarnya itu semua diperlukan sistem yang mengatur kegiatan
ekonomi sehingga mampu menghasilkan kesejahteraan bagi seluruh masyarakat. Tentu saja
setiap masyarakat, negara dan bangsa mempunyai kultur atau latar belakang yang berbeda-
beda sehingga dalam mengatur kegiatan ekonominya juga memiliki sistem yang berbeda-
beda meskipun ada juga yang menggunakan sistem yang sama sesuai dengan keadaan
lingkungan di mana sistem ini akan digunakan. Dalam ekonomi internasional, terdapat
berbagai macam sistem yang merupakan hasil dari kemampuan untuk menginterpretasikan
yang berbeda-beda sesuai dengan kultur dan lingkungan yang mempengaruhi cara berpikir
untuk menemukan sebuah sistem. Kehidupan berekonomi juga tak lepas dari berbagai
masalah yang terus mengahantui seperti pengentasan kemiskinan, menyediakan kesempatan
bagi setiap orang untuk mendapatkan penghasilan.

Oleh sebab itu sangat diperlukan sebuah system ekonomi tersebut, dimana pada pembahasan
selanjutnya penulis akan menguraikan bagaimana pembentukan suatu cluster ekonomi
sebagai bentuk Self-organisasi Sistem Ekonomi pada Federasi Rusia.
Tujuan Penulisan

1. Untuk mengetahui pembentukan cluster ekonomi pada Federasi Rusia.

2. Untuk penjelasan fungsi cluster ekonomi sebagai titik pertumbuhan ekonomi nasional.

3. Untuk mengetahui jenis pengembangan kluster ekonomi.

4. Untuk mengetahui hasil dari kluster ekonomi itu sendiri

Pembahasan

1. Kluster ekonomi sebagai self-organization sistem ekonomi di Rusia

Pendekatan ilmiah modern untuk penelitian fitur dari penciptaan cluster sebagai
bentuk self-organisasi sistem ekonomi Federasi Rusia, dan juga kertas asing dan penulis
dalam negeri yang ditujukan untuk organisasi dan pengembangan cluster dan peran mereka
dalam perekonomian kota, wilayah, dan Federasi Rusia. Sementara teori yang paling
memadai untuk proses modern di lingkungan (terutama, krisis global) adalah teori sinergi,
dimana teori ini membenarkan stabilisasi dan pertumbuhan ekonomi atas dasar mekanisme
self-organisasi dan pengembangan sistem ekonomi (nasional ekonomi atau kawasan, industri,
perusahaan) dalam krisis.

Menurut peneliti sinergi, Nobel Prigogine, Chistilin, Haken, Pugachev, Solovenko


berpendapat bahwa orang diri-organisasi adalah mekanisme yang menyediakan sistem sosial
dari krisis, yaitu, Ini adalah kondisi yang diperlukan dan cukup untuk transisi dari krisis ke
keadaan pertumbuhan ekonomi. Mekanisme ini menerapkan restrukturisasi kelembagaan
yang fungsinya untuk mengatasi krisis ekonomi yang terjadi melalui pembentukan cluster,
bentuk-bentuk baru yang lebih efisien penggunaan sumber daya yang terbatas dari
masyarakat, tren pertumbuhan yang mengalir melalui interaksi sekelompok orang dalam
kondisi disequilibrium ekonomi. Dalam keadaan transformasi atau krisis ekonomi, sistem
sosial akan berusaha untuk membentuk struktur baru berdasarkan prinsip disipasi minimal
sumber daya sistem dari sudut pandang sinergis diri organisasi ekonomi itu adalah proses
pembentukan baru, lebih bentuk efisien penggunaan sumber daya yang terbatas di tingkat
makro dan mikro dalam rangka menjaga stabilitas sosial masyarakat.

Sekarang Federasi Rusia hanya pada awal pembentukannya, dan, kemungkinan besar,
untuk 10 sampai 15 tahun ke depan sumber daya dan inovatif tentu saja akan menjadi
skenario yang paling penting dari perkembangannya. Keselamatan sumber daya domestik dan
pelaksanaan kewajiban internasional negara kita terhubung dengan keamanan energi, tapi
sudah di ruang Eurasia bisa esensinya. Jadi Fatkhutdinov dalam makalahnya mencatat bahwa
“hanya ketika sistem ekonomi kehilangan stabilitas fungsional, ada proses self-organisasi
penciptaan struktur yang efektif terbaru . Memiliki posisi yang stabil dalam kondisi operasi
baru, sistem ekonomi, sehingga, melewati negara ekuilibrium sebagai tahap menengah pada
lintasan non-ekuilibrium self-organization.”

Dinamika pergerakan struktur investasi ke dalam modal tetap membawa harapan


bahwa, khususnya, pangsa investasi ke sektor ekstraktif dalam beberapa tahun terakhir tidak
melebihi 15% dan tetap kurang dari investasi dalam industri manufaktur.

Dengan demikian, pada kondisi ekspansi dari pengelompokan ekonomi adalah


mungkin untuk berbicara dengan keyakinan tentang kesiapan Federasi Rusia untuk struktur
kualitatif produksi lainnya. Adapun rasio antara kelompok ekonomi “alami” dan “inovatif
dan organisasi”, di sini pidato agak bukan tentang rasio, dan tentang struktur ekonomi makro
yang terbentuk di Federasi Rusia sebagai negara yang sulit diatur dengan wilayah besar.

2. Cara fungsi kluster ekonomi pada pertumbuhan ekonomi nasional

Konsep Cluster pembangunan ekonomi dan daya saing ekonomi semakin banyak
dikembangkan di negara-negara asing dan di negara-negara bekas Uni Soviet. Butuh
organisasi dari berbagai negera untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan. Inti dari
konsep cluster, dalam bentuk yang merupakan organisasi jaringan secara geografis
berdekatan perusahaan yang saling berhubungan (pemasok, vendor dan pembeli) dan
organisasi terkait (lembaga pendidikan, administrasi publik, perusahaan infrastruktur) yang
beroperasi di daerah tertentu dan saling melengkapi satu sama lain. Cluster berfungsi sebagai
“titik pertumbuhan” ekonomi nasional dan memberikan peningkatan daya saing, yang
dijelaskan oleh keadaan berikut :

- Cluster memberikan efek positif (eksternalitas). Efek eksternal yang terhubung


dengan fakta bahwa tindakan satu perusahaan berdampak pada perusahaan lain.
Semua itu terjadi ketika satu atau lebih perusahaan, mencapai daya saing di pasar
dunia, meluas dampak positif terhadap lingkungan sekitar – pemasok, pelanggan dan
pesaing. Dan lingkungan keberhasilan, pada gilirannya, berdampak pada pertumbuhan
lebih lanjut dari daya saing perusahaan. Sebagai hasil dari cluster kerjasama yang
saling menguntungkan, maka yang terbentuk adalah komunitas perusahaan yang
terkait erat industri, saling memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan daya saing
masing-masing.
- Bentuk Cluster organisasi mengarah pada penciptaan suatu bentuk inovasi – “total
produk inovasi”. Clustering berdasarkan bentuk integrasi vertikal tidak konsentrasi
spontan berbagai penemuan ilmiah dan teknologi dan sistem distribusi tertentu
pengetahuan dan teknologi baru. Pada saat yang sama kondisi yang paling penting
bagi transformasi efektif penemuan dalam inovasi dan inovasi dalam keunggulan
kompetitif adalah pembentukan jaringan hubungan yang stabil antara semua anggota
cluster. Cluster menciptakan kondisi untuk pembentukan sistem inovasi daerah.
- Untuk cluster ekonomi semua negara bertindak sebagai “titik pertumbuhan” dari pasar
domestik dan pembangunan internasional. Kehadiran cluster industri mempercepat
penciptaan faktor keunggulan kompetitif, proses melalui investasi bersama dalam
pengembangan teknologi, informasi, infrastruktur, dan pendidikan.
- Produsen utama Cluster menciptakan permintaan untuk bahan khusus dan peralatan
dan jasa. Interkoneksi dalam cluster memastikan pengembangan outsourcing, di mana
usaha kecil dan menengah mengoperasikan produk, pekerjaan dan jasa untuk
pemangku kepentingan utama dari cluster, sehingga memberikan kontribusi untuk
pengembangan usaha kecil dan menengah di wilayah tersebut dan meningkatkan daya
saing.
- Persaingan antara produsen di cluster mengarah ke spesialisasi yang lebih besar di
cluster, pencarian baru ceruk dan memperluas cluster, sehingga pembentukan bisnis
baru dan meningkatkan profitabilitas produksi regional, memecahkan masalah
pekerjaan dan meningkatkan integrasi potensi daerah.
- Cluster adalah salah satu bentuk penyediaan kelembagaan kerjasama lintas batas
dalam perdagangan, pertanian, pariwisata, transportasi, infrastruktur, yang
berkontribusi pada pembangunan ekonomi daerah perbatasan.
- Pengembangan klaster meningkatkan interaksi antara industri dan dengan demikian
memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan animasi. Pesaing domestik menjadi
mitra dalam cluster ketika memasuki pasar luar negeri, mengembangkan program
pemasaran bersama dan memastikan pertumbuhan ekspor. Semua ini memberikan
kontribusi untuk pengembangan keseluruhan sosial-ekonomi dan daya saing daerah
dan perekonomian nasional.
-
3. Jenis pengembangan kluster ekonomi

Untuk menghapus tesis pada tidak tersedianya sistem ekonomi domestik dalam
pengembangan konsep cluster dasar literatur ilmiah dan sumber-sumber harus digunakan
tradisional. konsep berikut dianggap “sebuah cluster adalah sekelompok perusahaan
geografis tetangga yang saling berhubungan (pemasok, produsen, dan lain-lain) dan
organisasi kerjasama dengan mereka (lembaga pendidikan, badan-badan negara, infrastruktur
perusahaan) yang beroperasi di lingkup tertentu dan saling mendukung” mereka.

Sastra ilmiah memiliki tiga jenis pengembangan cluster, yang masing-masing ditandai
dengan arah utama dari operasi, berikut rinciannya :

- Regional bentuk sempit kegiatan ekonomi dalam sektor pendamping yang biasanya
dihubungkan dengan ini atau lembaga-lembaga ilmiah (lembaga penelitian ilmiah,
universitas, dan lain-lain).
- Rantai produksi vertikal, cukup sempit sektor-sektor tertentu di mana tahap
berdekatan proses produksi membentuk kernel klaster (misalnya, “pemasok –
produser – marketer – pelanggan), jaringan yang membentuk bulat kepala perusahaan
mengacu pada kategori yang sama.
- Industri ditunjuk di tingkat tinggi agregasi (misalnya, “cluster kimia”) atau set sektor
di tingkat yang lebih tinggi dari agregasi (misalnya, “klaster agro-industri”).

4. Hasil kluster ekonomi sebagai bentuk self-organization sistem ekonomi

Di daerah industri maju tidak ada kebutuhan untuk “inovatif dan organisasi” cluster
ekonomi dibentuk dipelopori oleh Federasi Rusia kecuali untuk orientasi kemajuan inovatif.
Depressive, kantong dan mono-cabang daerah, dan jumlah mereka lebih dari 60%, harus
berpartisipasi besar dalam negara dengan investasi dana masyarakat dan properti dalam
organisasi faktor-faktor strategis dan dengan pengembangan langkah-langkah proteksionisme
negara.

Adapun prinsip-prinsip yang harus diikuti untuk mengembangkan kawasan ekonomi


wilayah di Federasi Rusia, perlu dicatat bahwa masalah ini harus menyangkut pembentukan
satu set konsisten logika pandangan tentang percepatan ekonomi ekonomi pengelompokan
dalam kepentingan terbaik dari prestasi pembangunan nasional dan mengurangi ekonomi
regional dan publik asimetri.
Sedangkan harapan dari prinsip politik ini adalah menciptakan dasar untuk orientasi
vektor tindakan di berbagai bidang termasuk merealisasi pemahaman baru dari sistem
transportasi negara sebagai salah satu faktor yang paling kuat dari munculnya ekonomi self-
organizing daerah.

Putin di pesan nya juga memberi awal untuk aktivitas subjek dana dari Generasi Masa
Depan: “saya menganggap bahwa sarana dana ini harus bergerak untuk peningkatan standar
hidup dan pembangunan ekonomi. Kita harus meningkatkan kesejahteraan baik generasi
masa depan dan saat ini. Dan, tentu saja, dalam hal ini itu akan disebut National Fund
Kesejahteraan”. Secara umum, itu berarti bahwa Rusia menolak cara sumber daya
pembangunan dan menggunakan strategi dukungan masa depan generasi. Dalam rangka itu
akan menjadi kampanye biasa, budaya bisnis dan organisasi kehidupan harus warisan
nasional dalam waktu dekat.

Kesimpulan

Jadi, menurut materi yang disampaikan dapat mengklaim bahwa dari pertimbangan
integritas Federasi Rusia adalah penting untuk mengembangkan wilayah dari jenis kantong
sebagai diversifikasi agen ekonomi dengan ketergantungan pada politik, sumber daya dan
intelektual kemandirian Federasi Rusia.

Ide suplemen pembangunan hi-tech ini atas dasar pembentukan industri baru di
kantong. Misalnya pembentukan link produksi teknologi nano dan bioteknologi, siklus bahan
bakar lokal penggunaan BBM dalam negeri termasuk baik mineral dan batubara coklat.

Secara umum perusahaan besar dan kelompok ekonomi cukup kecil dari realisasi
kecenderungan positif dinamis harus konsisten dikembangkan dalam strategi dari generasi
mendatang untukpembentukan sektor gerakan teknis dan ekonomi.

Kemudian budaya bisnis dan kehidupan yang disebutkan di atas akan menjadi warisan
nasional, dan juga karena kerjasama ide yang baik dan penambahan peluang di perusahaan
dan kelompok.

Anda mungkin juga menyukai