Anda di halaman 1dari 4

CASE REPORT

Seorang laki-laki, usia 62 tahun datang ke Rumah Sakit Gigi dan Mulut FKG
Universitas Airlangga pada tanggal 27 Oktober 2014 dengan keluhan nyeri dan penebalan pada
bagian kiri bawah lidah. Lidahnya terasa halus dan sakit sejak satu bulan lalu jika terkena
makanan pedas. Ada juga luka di dekat area penebalan yang bisa mudah berdarah saat disentuh.
Gigi di daerah dekat lidah yang menebal itu ditambal dengan tambalan amalgam dua tahun
lalu. Sebelum gigi ditambal, tidak ada keluhan apapun tentang lidah.
Pasien mempunyai riwayat alergi dingin, tekanan darah tinggi, gout dan kolesterol
tinggi, serta hepatitis B. Karena itu, pasien mengonsumsi obat tekanan darah tinggi secara
teratur, terutama kelas kalsium antagonis (amlodipine atau nifedipine). Selain itu, pasien juga
mengonsumsi minuman herbal, seperti larutan kunyit dan jahe. Pasien juga mempunyai
kebiasaan merokok sejak usia sekitar 20 tahun, tetapi kebiasaan tersebut sudah berhenti 10
tahun yang lalu. Terdapat kecenderungan genetik, yang mana saudaranya menderita kanker
payudara dan kandung kemih.
Berdasarkan pemeriksaan kelenjar submandibula, kelenjar submandibula kirinya
teraba, lunak, kenyal, dan nyeri. Pada bagian kiri ventral lidah terdapat satu lesi plak putih,
berbentuk oval, dengan ukuran 1 x 1,5cm, tidak dapat dikerok dengan permukaan kasar, tepi
reguler, berbatas jelas, dan sakit. Selain itu, terdapat dua ulser berbentuk oval dengan ukuran
2 x 3mm dan 7 x 3mm berwarna merah, permukaan dilapisi pseudomembran dengan tepi
reguler, batas diffuse, mudah berdarah, dan sakit. Pada gigi 37 terdapat tambalan amalgam
dengan tepi yang tajam.

Gambar 1. Terdapat lesi putih tunggal dan dua ulser pada permukaan ventral lidah (foto
kiri). Terdapat tambalan amalgam pada gigi 37 (foto kanan)

Dari riwayat dan pemeriksaan klinis intra oral dan ekstra oral, diagnosis sementara
yaitu leukoplakian ditetapkan dengan diagnosis keratosis traumatic. Pasien diinstruksikan
untuk melakukan tes darah lengkap dan tes fungsi hati (SGOT/SGPT). Pasien juga dirujuk ke
departemen konservasi gigi untuk memperbaiki tambalan giginya yang tajam. Sebagai terapi
simtomatik dan suportif, pasien kemudian diberi obat antiinflamasi steroid topikal
(triamcinolone acetonide dalam oral base 0,1%) tiga kali sehari diaplikasikan pada lesi. Pasien
juga disarankan untuk menghindari konsumsi makanan pedas, dan kembali datang setelah
memperbaiki tambalan giginya dan hasil laboratorium diterima.
Pada kunjungan kedua, pasien merasa tidak puas atas hasil tes laboratorium, sehingga
pasien memutuskan ke Rumah Sakit Angkatan Laut Dr. Ramlan untuk melakukan pemeriksaan
biopsi. Hasil pemeriksaan histopatologi menunjukkan displasia sel skuamosa mild hingga
moderate, dan juga terdapat sel atipia. Dengan demikian, pasien disarankan untuk melakukan
biopsi eksisi, tetapi pasien menolak. Kemudian pada kunjungan ketiga, tiga bulan kemudian,
pasien datang dengan keluhan sakit pada lidah makin parah, susah untuk menelan, dan rasa
sakit terasa sampai leher. Pada pemeriksaan kelenjar submandibula, kelenjar submandibula kiri
teraba, kenyal, nyeri, dan statis. Berdasarkan hasil pemeriksaan intraoral, terdapat lesi plak
oval putih berukuran 1 x 1,5 cm dengan batas-batas yang jelas, tepi yang teratur, dan
permukaan kasar di lidah lateral kiri, yang tidak dapat dikerok dan menyebabkan rasa sakit.
Ada juga erosi kemerahan yang muncul di daerah tersebut di sekitar plak memanjang hingga
pangkal lidah dengan batas difus dan nyeri. Tambalan gigi kemudian diganti dengan bahan
komposit. Akhirnya, pasien bersedia dirujuk ke ahli onkologi untuk melakukan biopsi eksisi di
Rumah Sakit Angkatan Laut Dr. Ramelan.

Gambar 3. Meluasnya lesi erosi pada lidah

Operasi biopsi eksisi dilakukan pada 11 Februari 2015 oleh seorang ahli onkologi. Hasil
pemeriksaan histopatologis menunjukkan leukoplakia dengan displasia ringan. Dua bulan
setelah operasi, pasien mulai merasa nyaman, tetapi lidahnya masih terasa halus ketika terkena
untuk makanan panas atau pedas. Selama pemeriksaan intra-oral, erosi tunggal berukuran 5 x
3 cm dengan tepi tidak teratur, batas difus, dan tidak menimbulkan rasa sakit ditemukan.
Kondisi ini dapat dianggap sebagai proses penyembuhan dari operasi biopsi eksisi. Pasien
diresepkan dengan obat kumur antibakteri, terbuat dari natrium klor, lidah buaya, dan zat besi
tiga kali sehari, serta suplemen vitamin (B kompleks, vitamin E, vitamin C, dan zat besi) sekali
sehari. Pasien juga disarankan untuk menghindari makanan/minuman pedas dan panas.

Gambar 4. Proses penyembuhan luka setelah biopsi eksisi dengan makula


eritematosa di permukaan lateral kiri lidah.

Enam bulan setelah operasi, pasien masih merasakan sakit di lidah ketika terkena
makanan pedas atau makanan yang digoreng. Lidah dan pipi kiri sering tergigit, menyebabkan
luka. Pemeriksaan intraoral lidah lateral kiri menunjukkan eritematosa makula dengan batas
difus tanpa rasa sakit, dan tidak ada nodul atau indurasi yang ditemukan pada palpasi. Di daerah
bukal kiri molar kedua kanan atas, terdapat ulkus tunggal dengan tepi tidak teratur, batas yang
jelas, dan nyeri. Permukaan oklusal premolar dan molar kedua mandibula kiri dan rahang atas
kiri tampak lebih tajam. Pemeriksaan menggunakan Velscope juga dilakukan pada seluruh
mukosa permukaan, dan hasilnya tidak mengungkapkan area yang menyerap cahaya (gelap).

Gambar 5. Kondisi lidah pasien dua bulan setelah operasi biopsi eksisi.
Untuk mengurangi risiko trauma pada lidah bukal dan lateral, oklusal grinding
dilakukan pada permukaan gigi 34, 35, dan 27. Untuk maag traumatis, perawatan dilakukan
dengan menggunakan obat antiinflamasi steroid topikal (triamcinolone acetonide oral base
0,1%). Pasien juga diberikan edukasi untuk meningkatkan konsumsi buah-buahan dan sayuran
yang mengandung beta karoten tinggi, seperti tomat dan wortel, serta untuk menghindari
makanan pedas dan gorengan. Berdasarkan hasil dari fitur klinis dan diagnosis akhir dari
pemeriksaan histopatologi, didiagnosis sebagai speckled leukoplakia.

DAFTAR PUSTAKA
Tampoma S, Hernawan I. 2016. Early detection and treatment of Speckled leukoplakia. Dental
Journal (Majalah Kedokteran Gigi) p-ISSN: 1978-3728; e-ISSN: 2442-9740.