Anda di halaman 1dari 159

TEKNOLOGI

REAKTOR
NUKLIR MAJU

Oleh :
Dr. Ir. Andang Widi Harto, M. T.
Jurusan Teknik Fisika
Fakultas Teknik
Universitas Gadjah Mada

1
BAB I. PENDAHULUAN

A. PROBLEMA ENERGI DUNIA

1. Deskripsi Umum
Secara umum, problema energi global dunia dan juga Indonesia meliputi :
a. Peningkatan kebutuhan energi akibat peningkatan jumlah penduduk dan tuntutan
kepada standar hidup yang lebih baik
b. Ketergantungan yang sangat besar terhadap sumber daya energi konvensional (fosil)
yaitu batubara, minyak bumi dan gas bumi
c. Keterbatasan ketersediaan cadangan sumber daya energi konvensional
d. Dampak negatif terhadap lingkungan akibat penggunaan sumber daya energi
konvensional
Semua ini mengharuskan pentingnya upaya untuk mengembangkan sumber daya
energi alternatif yaitu sumber daya energi nuklir dan sumber daya energi terbarukan

2. Peningkatan Konsumsi Energi Dunia Keseluruhan


Laju konsumsi energi primer (pemanfaatan sumber daya energi) total dunia pada
tahun 2004 kurang lebih 15 TW sebesar (1 TW = 10 12 Watt) dengan faktor ketidakpastian
data sebesar 10 % [1]. Laju konsumsi ini setara dengan 470 EJ per tahun (1 EJ = 10 18 Joule).
Hal ini dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Konsumsi energi primer dunia pada tahun 2004 sesuai sumber daya energi[2]

Laju konsumsi energi dunia terus mengalami kenaikan. Gambar 1 memperlihatkan


konsumsi berdasarkan sumber daya energi dari tahun 1966 hingga tahun 2006

1
World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia, Bab 2 Resources
2
World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia, Bab 1 Consumption
2
Gambar 1. Laju konsumsi energi primer dunia berdasarkan sumber daya energi dari tahun
1966 hingga tahun 2006[3]
3. Ketersediaan Sumber daya Energi Fosil Dunia
Sumber daya energi fosil adalah sumber daya energi yang terbentuk dari proses
pemfosilan sisa-sisa makhluk hidup (tumbuhan, binatang, mikrooganisme) purba akibat
proses geologi lapisan kerak bumi. Sumber daya energi fosil terdiri dari batubara, minyak
bumi dan gas alam maupun hidrat gas alam. Dari Tabel 1 terlihat bahwa sumber daya
energi fosil memberikan kontribusi terbesar (85%) dalam pemenuhan energi dunia.
Sementara itu cadangan sumber daya energi fosil semakin terbatas.

a. Ketersediaan batubara
Tabel 2 menunjukkan cadangan terbukti batubara dunia berdasarkan data pada
akhir tahun 2006. Dari Tabel 2 ini, cadangan batubara diestimasi sebesar terbukti 909
trilyun ton. Sementara itu, laju produksi batubara total dunia diperkirakan sebesar 5,86
trilyun ton per tahun sehingga cadangan total batubara terbukti dunia diestimasikan
bertahan hingga 155 tahun ke depan [4]
Tabel 2. Cadangan batubara terbukti pada akhir tahun 2006 (juta ton) [5]
Negara Bitumin dan antrasit Sub bitumin dan lignite TOTAL Kontribusi (%)
Amerika Serikat 111,338 135,305 246,643 27.1
Rusia 49,088 107,922 157,010 17.3
China 62,200 52,300 114,500 12.6
India 90,085 2,360 92,445 10.2
Australia 38,600 39,900 78,500 8.6
Afrika Selatan 48,750 - 48,750 5.4
Ukraina 16,274 17,879 34,153 3.8
Kazakhstan 28,151 3,128 31,279 3.4
Polandia 14,000 - 14,000 1.5
Brazil - 10,113 10,113 1.1
Jerman 183 6,556 6,739 0.7
3
World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia, Bab 1 Consumption
4
IEA – Interrnational Energy agency (2006), p. 127
5
Coal - From Wikipedia, the free encyclopedia
3
Tabel 2. Cadangan batubara terbukti pada akhir tahun 2006 (juta ton) []
Negara Bitumin dan antrasit Sub bitumin dan lignite TOTAL Kontribusi (%)
Colombia 6,230 381 6,611 0.7
Canada 3,471 3,107 6,578 0.7
Republik Cheko 2,094 3,458 5,552 0.6
Indonesia 740 4,228 4,968 0.5
Turki 278 3,908 4,186 0.5
Yunani - 3,900 3,900 0.4
Hungaria 198 3,159 3,357 0.4
Pakistan - 3,050 3,050 0.3
Bulgaria 4 2,183 2.187 0.2
Thailand - 1,354 1,354 0.1
Korea Utara 300 300 600 0.1
Selandia Baru 33 538 571 0.1
Spanyol 200 330 530 0.1
Zimbabwe 502 - 502 0.1
Romania 22 472 494 0.1
Venezuela 479 - 479 0.1
Negara lainnya 5,551 24,462 32,198 3
Total dunia 478,771 430,293 909,064 100.0

b. Ketersediaan minyak bumi


Tabel 3 menunjukkan cadangan minyak bumi tersisa dunia pada berbagai kategori.
Tabel 4. menunjukkan status cadangan sumber daya minyak bumi, laju produksi serta
estimasi rentang waktu ketersediaan sumber daya minyak bumi pada negara-negara
penghasil minyak utama. Tabel 5 menunjukkan status cadangan sumber daya minyak
bumi, laju produksi serta estimasi rentang waktu ketersediaan sumber daya minyak bumi
untuk kawasan Timur Tengah, Afrika Barat, Asia Tengah dan Asia Tenggara. Kawasan ini
memiliki sekitar 75 % cadangan terbukti sumber daya minyak bumi dunia.

Tabel 3. Cadangan minyak bumi tersisa di dunia dalam berbagai kategori [6]

Tabel 4. Cadangan terbukti dan laju produksi minyak bumi negara-negara penghasil
minyak utama [7]
Cadangan (milyar Produksi (juta Rentang
Negara
barel) [8] barel per hari) [9] ketersediaan (tahun)
Saudi Arabia 260 8,8 81
Kanada 179 2,7 182
6
World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia, Bab 1 Consumption
7
Oil Reserves - From Wikipedia, the free encyclopedia
8
Oil & Gas Journal, January, 2007
9
US Energy Information Authority, September, 2007
4
Iran 136 3,7 101
Irak 115 2,2 143
Kuwait 99 2,5 108
Uni Emirat Arab 97 2,5 107
Venezuela 80 2,4 91
Rusia 60 9,5 17
Libya 41.5 1,8 63
Nigeria 36.2 2,3 43
Amerika Serikat 21 4,9 12
Mexico 12 3,2 10
Indonesia 9 1,4 18
Jumlah 1145.7 47,9

Tabel 5. Status cadangan minyak bumi terbukti di berbagai Negara pada kawasan Timur
Tengah, Asia Tengah, Afrika Barat dan Asia Tenggara

Berdasarkan Tabel 5, rentang waktu ketersediaan sumber daya minyak bumi


terbukti di kawasan Timur Tengah, Asia Tengah, Afrika Barat dan Asia Tenggara secara
rata-rata adalah 67,7 tahun. Sementara itu, berdasarkan Tabel 3, rentang waktu
ketersediaan sumber daya minyak bumi terbukti dunia secara rata-rata adalah 42 tahun.
Jika semua sumber daya minyak bumi pada berbagai kategori diperhitungkan, maka
rentang waktu ketersediaannya menjadi 299 tahun.
c. Ketersediaan Gas Alam
Gas alam pada umumnya terdiri dari metana. Cadangan gas alam terbukti di
seluruh dunia pada tahun 2006 sebesar 179,83 trilyun meter kubik (6350,6 trilyun kaki

5
kubik). Cadangan ini terus mengalami kenaikan dari tahun 1986 hingga tahun 2006 dengan
adanya penemuan ladang gas baru [10].
Pada tahun 2004 gas alam memasok 23 % dari kebutuhan energi primer manusia
[11]
. Sementara itu, konsumsi gas alam terus mengalami kenaikan hingga sekarang. Rentang
ketersediaan cadangan terbukti gas alam dunia sekitar 65 tahun [12].

4. Proyeksi Kebutuhan Energi dan ketersediaan Sumber daya Indonesia


Konsumsi energi final pada umumnya dalam dua bentuk, yaitu energi listrik dan
bahan bakar. Porsi pemenuhan energi final Indonesia dapat dilihat pada Gambar 2
Berdasarkan gambar tersebut, terlihat bahwa energi listrik hanya mensuplai 10 % dari
konsumsi energi final. Bahan bakar minyak memenuhi porsi sebesar 63 %, bahan bakar gas
sebesar 17 %, LPG sebesar 2 % dan batubara sebesar 8 %.

Gambar 2. Porsi pemenuhan konsumsi energi final Indonesia pada tahun 2005 [13]
Berdasarkan hal ini, maka konsumsi energi final total Indonesia pada tahun 2005
adalah sebesar 1070 MWh. Estimasi untuk tahun 2025 adalah sebesar 4300 MWh. Akan
tetapi penghematan energi serta penggunaan peralatan-peralatan baru yang lebih hemat
energi diperkirakan akan mampu mengurangi konsumsi energi hingga 40 % [14].
Konsumsi energi primer diartikan sebagai konsumsi sumber daya energi sebelum
dikonversi menjadi bentuk-bentuk yang dipakai dalam penggunaan akhir (final). Konsumsi
energi primer tentu saja lebih besar daripada konsumsi energi final. Perbandingan antara
konsumsi energi final terhadap konsumsi energi primer pada suatu negara mencerminkan
efisiensi penggunaan energi di negara tersebut. Gambar 2 menunjukkan porsi pemenuhan
energi primer di Indonesia.

10
BP Stastitical Review of World Energy, June 2006, Stastitical review of world energy full report.pdf,
Natural Gas - Reserves
11
World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia, Bab 1 Consumption
12
BP Stastitical Review of World Energy, June 2006, Stastitical review of world energy full report.pdf, Oil
– Reserves to Production (R/P) ratio
13
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran G3,
Jakarta, 2005
14
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran J,
Jakarta, 2005
6
Gambar 3. Porsi pemenuhan konsumsi energi primer di Indonesia [15]
Dari Gambar 3, tampak bahwa minyak bumi masih mendominasi porsi pemenuhan
energi primer sebesar 54,4 %; disusul gas bumi sebesar 26,5 %; batubara sebesar 14,1 %.
Dengan demikian keseluruhan sumber energi konvensional (minyak bumi, batubara dan
gas) memenuhi konsumsi energi primer dengan porsi 95 %.
Estimasi peningkatan konsumsi energi primer di Indonesia hingga tahun 2025 dapat
dilihat pada Gambar 4. Dalam gambar ini, kuantitas energi disajikan dalam satuan SBM
(setara barel minyak). Garis putus-putus pada Gambar 8 menunjukkan estimasi kebutuhan
(konsumsi) energi primer Indonesia tanpa penghematan, yaitu dengan menggunakan
peralatan serta desain sistem pengunaan energi yang ada sekarang. Dalam skenario ini,
kebutuhan energi primer Indonesia pada tahun 2005 diperkirakan naik hingga 5 kali
kebutuhan energi primer Indonesia pada tahun 2005. Dengan skenario adanya
penghematan energi (ditunjukkan dengan garis solid), maka kebutunan energi primer
Indonesia pada tahun 2025 diperkirakan sebesar 3 kali kebutuhan energi primer Indonesia
pada tahun 2005.

Gambar 4. Estimasi konsumsi energi primer di Indonesia hingga tahun 2005 [16]

Tabel 6 menunjukkan potensi energi di Indonesia yang telah diketahui hingga tahun 2004.
Potensi ini meliputi cadangan energi fosil (batubara, minyak dan gas), cadangan energi
nuklir (hanya untuk daerah Kalan yang telah terbukti) dan potensi energi terbarukan.
15
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran K,
Jakarta, 2005
16
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran J,
Jakarta, 2005
7
Tabel 6. Potensi energi di Indonesia [17]
Jenis Energi Sumber daya Cadangan Produksi Rasio cad/produksi
Fosil (Proven + Possible) (per tahun) (tanpa eksplorasi)
Minyak 86,9 milyar barel 9 milyar barel 500 juta barel 18 tahun
Gas 384,7 TSCF 182 TSCF 3,0 TSCF 61 tahun
Batubara 57 milyar ton 19,3 milyar ton 130 juta ton 147 tahun

Energi Non Fosil Sumber daya Setara Pemanfaatan Kapasitas Terpasang


Tenaga Air 845,00 juta BOE 75,67 GW 6851,00 GWh 4200,00 MW
Panas bumi 219,00 juta BOE 27,00 GW 2593,50 GWh 800,00 MW
Mini / Mikro Hidro 458,75 MW 458,75 MW 84,00 MW
Biomass 49,81 GW 302,40 MW
Tenaga Surya 4,80 kWh/m2/hari 8,00 MW
Tenaga Angin 9,29 GW 0,50 MW
Uranium (nuklir) 24112 ton*
*
data untuk daerah Kalan (Kalimantan Barat) saja

5. Dampak lingkungan akibat penggunaan sumber daya energi konvensional


Dampak negatif terhadap lingkungan akibat penggunaan sumber daya energi
konvensional meliputi :
a. emisi CO2 yang merupakan gas rumah kaca utama yang menyebabkan pemanasan
global atmosfir dunia (global warming)
b. kerusakan lingkungan area pertambangan akibat eksplorasi sumber daya tersebut
c. dampak lainnya

a. Pemanasan global sebagai dampak utama penggunaan sumber daya konvensional


Dari Tabel 1, terlihat bahwa sumber daya energi fosil memberikan kontribusi
terbesar dalam pemenuhan energi dunia (85 %) sekaligus memberikan sumbangan pada
hampir semua emisi CO2 ke atmosfir, yaitu sebesar 99,36 % dari emisi CO2 keseluruhan.
Tabel 7 menunjukkan tingkat emisi CO 2 per satuan energi final yang dihasilkan dari
berbagai penggunaan sumber daya energi.
Dapat dilihat pada Tabel 7 bahwa emisi CO2 spesifik penggunaan sumber daya
energi fosil jauh lebih besar dibandingkan dengan emisi CO 2 spesifik pada penggunaan
sumber daya energi alternative (sumber daya energi nuklir dan sumber daya energi
terbarukan). Dengan demikian, penggantian sumber daya energi fosil dengan sumber daya
energi alternative akan mereduksi emisi CO2 secara sangat signifikan. Peningkatan
penggunaan energi fosil ini berakibat pada peningkatan emisi CO2 di atmosfir, yang
selanjutnya berakibat pada peningkatan konsentrasi CO2 di atmosfir.

Tabel 7. Pola pemenuhan energi dunia dan emisi CO2 per satuan energi 18

No Moda pemenuhan energi Fraksi Emisi CO2


Penenuhan spesifik (kg CO2 /
energi dunia setara kWh)
1 Pembakaran batubara 23 % 0,99

17
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran B1,
Jakarta, 2005
18
Real Climate, 2005 temperatures. RealClimate (2007-12-15). Retrieved on 2007-01-17
8
2 Pembakaran minyak 36 % 0,73
3 Pembakaran gas alam 21 % 0,65
4 Pembakaran gas alam siklus kombinasi 0,51
5 Hidropower 2 % 0,02
6 Nuklir 7 % 0,02
7 Geotermal 11 % 0,02
8 Angin 0,04
9 Photovoltaic 0,06

Gas CO2 merupakan gas rumah kaca terkuat bagi ancaman keberlangsungan
peradaban manusia. Disamping CO2, peradaban manusia juga mengemisikan gas rumah
kaca lainnya (CH4, NOx) dan juga gas perusak ozon (CFC). Tabel 8 menunjukkan emisi gas
rumah kaca oleh berbagai aktifitas manusia (anthropogenic). Perlu diketahui bahwa NO x
merupakan produk lain dari proses pembakaran sumber daya energi konvensional

Akibat peningkatan emisi gas rumah kaca adalah peningkatan suhu bumi global
yang disebut sebagai global warming. Respon perubahan suhu terhadap konsentrasi CO 2
dinyatakan sebagai sensitifitas. Berbagai model dan studi 19 menunjukkan nilai sensitifitas
sebesar 1,5 hingga 4,5 derajat C, yaitu terjadi kenaikan suhu sebesar 1,5 hingga 4,5 derajat
C tiap kenaikan konsentrasi CO2 dua kali nilai semula. Model perhitungan yang didasarkan
pada hasil IPCC (Intergovermental Panel on Climate Change) memprediksi terjadinya
kenaikan temperatur antara 1,1 hingga 1,6 derajat C antara tahun 1990 hingga 2100 20.
Pada akhir abad 20 terjadi kenaikan temperatur atmosfir bawah sebesar 0,74 ± 0,18 derajat
C dibandingkan dengan pada pertengahan abad 20.
Pemanasan global menimbulkan dua macam akibat yaitu akibat langsung dan
akibat ikutan. Akibat langsung berupa perubahan iklim sedangkan akibat ikutan adalah
segala hal yang terjadi sebagai konsekuensi dari perubahan iklim. Fenomena teramati
sebagai bukti adanya perubahan iklim global diantaranya adalah :
1). Kenaikan permukaan laut

19
Gregory, J. M.; R. J. Stouffer, S. C. B. Raper (2002-11-15). "An Observationally Based Estimate of the
Climate Sensitivity" (PDF). Journal of Climate 15 (22): 3117-21. Retrieved on 2007-01-18.
20 a b c d e f
Climate Change 2007: The Physical Science Basis - Summary for Policymakers. Intergovernmental
Panel on Climate Change (2007). Retrieved on 2007-02-02.
9
Pengamatan menunjukkan bahwa sejak tahun 1900, permukaan laut naik rata-rata 1
– 3 mm per tahun 21. Data dari satelit TOPEX/Poseidon menunjukkan bahwa pada tahun
1992, terjadi kenaikan permukaan laut setinggi 3 mm 22.
Kenaikan permukaan laut terjadi sebagai akibat pelelehan gunung es di kutub dan
pemuaian air laut. Semuanya merupakan akibat dari peningkatan temperatur [Wikipedia-
Rising sea level].
2). Pelelehan lapisan es [Wikipedia-Retreat of Glacier]
Fenomena pelelehan lapisan es terjadi baik pada tumpukan es di kutub bumi
maupun di pegunungan tinggi. Pengamatan es di Glacier National Park (US) menunjukkan
terjadinya kemunduran batas es sampai 1,1 km sejak tahun 1850 hingga tahun 1981.
Lapisan es di beberapa pegunungan di Eropa menunjukkan kemunduran batas rata-rata 1
km selama abad 20. Sedangkan pada daerah kutub, kemunduran batas es mencapai rata-
rata sekitar 3 km selama abad 20. Pelelehan lapisan es akan mempercepat pemanasan
global karena pelelehan ini mengurangi reflektifitas dan menambah absortifitas permukaan
bumi terhadap radiasi matahari 23.
3). Perubahan pola penguapan dan jatuhan air
Kenaikan temperatur atmosfir juga mengubah pola penguapan air dan jatuhan air
(hujan, salju, embun). Prediksi yang didasarkan atas pengamatan panjang terhadap
keteraturan musim dan cuaca (seperti prediksi kemarau dan penghujan) pada beberapa
dekade belakangan tidak lagi dapat digunakan. Muncul fenomena cuaca global seperti El
Nino dan La Nina. Perubahan ini seringkali memunculkan berbagai fenomena cuaca
ekstrem seperti banjir, kekeringan, gelombang panas, badai dan tornado [Wikipedia –
Global Warming]
4). Kepunahan beberapa spesies tumbuhan dan binatang [Wikipedia – Extinction risk from
climate change]
Perubahan iklim telah mengakibatkan perubahan distribusi spesies. Sebagian
spesies bertambah banyak sedangkan sebagian yang lain terancam punah. Diperkirakan
sekitar 15 sampai 37 % spesies yang kita kenal sekaang akan punah pada tahun 2050
sebagai akibat pemanasan global.
5). Peningkatan penyakit dan vektor-vektor penyakit [Wikipedia – Extinction risk from
climate change]
Peningkatan suhu global juga memicu pertumbuhan berbagai jenis penyakit dan
vektor penyakit baik karena perubahan pola pertumbuhan berbagai spesies maupun
perubahan pola migrasi berbagai spesies binatang
6). Perubahan pola pertanian
Dampak yang memiliki dampak paling luas barangkali adalah perubahan pola
pertanian. Pemanasan global akan mengubah pola distribusi suhu global. Daerah yang
sekarang beriklim tropis aka menjadi lebih panas. Daerah yang sekarang berilkim subtropis
akan menjadi sepanas daerah tropis sekarang dan seterusnya. Dengan demikian tanaman
yang pada masa sekarang lebih cocok untuk daeran tropis sekarang harus digeser ke daerah
sub tropis. Perubahan pola ini tidak selalu segera sesuai dengan kondisi tanah. Pola
pertanian sekarang, pada dasarnya terjadi setelah perkembangan beberapa abad. Dengan
demikian, perubahan pola ini akan memberikan ancaman gagal panen dalam skala global
yang akan membawa pada bencana kemanusiaan global.
21 a b c d e f
Climate Change 2007: The Physical Science Basis - Summary for Policymakers.
Intergovernmental Panel on Climate Change (2007). Retrieved on 2007-02-02
22
Fourth Assessment Report Summary for Policymakers, figure SPM-2
23
Climate Change 2001: Working Group I: The Scientific Basis, 7.5.2 Sea Ice, 2001. Retrieved February
11, 2007
10
b. kerusakan lingkungan area pertambangan akibat eksplorasi sumber daya konvensional
Dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan energi, manusia melakukan eksploitasi
besar-besaran terhadap sumber daya berupa batubara, minyak dan gas bumi sehingga
menimbulkan kerusakan lingkungan berupa penggundulan hutan, kerusakan sumber daya
air dan tanah akibat limbah.
Sepertiga hutan hujan tropis dunia telah rusak dari tahun 1960 hingga 1990. Pada
tahun era tahun 1990-an terjadi kehilangan hutan tropis antara 50000 hingga 120000 km2
per tahun. Dengan laju kerusakan sebesar ini, hutan hujan tropis diperkirakan akan lenyap
pada tahun 2090. [Wikipedia – Deforestation]. Di Indonesia, laju kerusakan hutan sebesar
1,8 juta hektar per tahun. Sebagai contoh, di Jawa Timur terdapat tidak kurang dari 582
ribu hektar lahan hutan kritis 24.
Sementara itu, proses produksi untuk mengolah hasil pertambangan sumber daya
alam menjadi produk sesuai dengan keperluan manusia juga menghasilkan limbah. Hal ini
dapat dilihat dari berbagai industri seperti industri baja, aluminium, konversi energi
(seperti pembangkit listrik).
Berbagai industri dan pertambangan di dunia juga merusak lingkungan dengan
melepaskan unsur-unsur logam berat (heavy metal seperti Hg, Cd, Pt dan sebagainya)
maupun senyawa kimia beracun lainnya ke lingkungan. Unsur atau senyawa ini biasanya
digunakan sebagai katalisator dalam industri maupun sebagai pelarut maupun pelindi
(leaching agent).

c. dampak lainnya
Dampak lainnya penggunaan sumber daya energi konvensional adalah emisi gas-
gas SOx dan NOx sebagai penyebab hujan asam. Disamping itu penggunaan sumber daya
energi konvensional (batubara) juga menimbulkan abu (baik abu terbang maupun abu
dasar).

B. SUMBER DAYA ENERGI TERBARUKAN DAN BATAS PENGGUNAANNYA

1. Pengertian Sumber Daya Energi Terbarukan


Sumber daya energi terbarukan adalah sumber daya energi yang tersedia secara
terus menerus dalam waktu sangat lama karena siklus alaminya.
Sumber daya energi terbarukan terdiri dari :
a. energi angin
b. energi surya
c. geotermal
d. aliran air (sungai)
e. biomassa (sampah, kultivasi)
f. energi kelautan (arus laut, gelombang, pasang surut, beda suhu)
g. energi badan air besar / danau (beda suhu)

2. Sumber daya energi kelautan[25]

24
Em Lukman Hakim, Di Balik Krisis Klimatik, Wahana Lingkungan Hidup Jawa Timur, 2007,
Lukman.walhijatim@yahoo.co.id
25
Yuen, P.C., 1985, Solar Derived Power – Ocean Energy, Handbook of Energy System Engineering –
Production and utilization, John Wiley and Sons, New York
11
Sumber daya energi kelautan adalah energi yang terkandung dalam air laut. Sumber
daya energi kelautan berupa :
- arus laut,
- gelombang laut,
- beda suhu air laut dan
- gerakan pasang surut air laut.
Pada dasarnya air laut merupakan materi utama yang berkaitan dengan sumber
daya energi ini. Disamping itu, interaksi antara sistem air laut dengan gerakan udara
atmosfir memberikan kontribusi sangat besar bagi pembentukan gelombang laut.
Sumber energi mula yang utama bagi pembentukan sumber daya energi kelautan
diurutkan dari yang paling dominan adalah :
- radiasi matahari (gelombang laut, arus laut dan beda suhu air laut)
- gerakan rotasi bumi (gelombang laut, arus laut)
- gerakan relatif bumi terhadap matahari dan bulan (pasang surut).

a. Arus laut
Arus laut terbentuk akibat interaksi berbagai fenomena yaitu :
 Perbedaan suhu air laut akibat perbedaan lokasi di bumi sehingga menyebabkan
perbedaan dalam menyerap radiasi matahari.
 Perbedaan densitas air laut kadar garam
 Gerakan rotasi bumi
Perbedaan suhu dan kadar garam menyebabkan perbedaan densitas sehingga
mengakibatkan pola gerakan konveksi alam. Gerakan rotasi memberikan gaya sentrifugal
yang juga menjadi gaya penggerak bagi terbentuknya arus laut.
Energi yang terkandung dalam arus laut dapat dimanfaatkan dengan memasang
turbin yang mengubah gerakan aliran air laut menjadi gerakan berputar turbin (dengan
putaran sangat lambat). Gerakan berputar ini selanjutnya dikonversi menjadi bentuk energi
yang dapat digunakan (misalnya energi listrik)

b. Beda suhu air laut


Permukaan air laut mampu menyerap radiasi lebih banyak daripada laut bagian
bawah. Hal ini karena laut bagian bawah terhalangi dalam menerima radiasi matahari oleh
laut bagian atas. Hal ini menyebabkan laut bagian atas pada umunya lebih hangat daripada
laut bagian atas. Beda suhu ini dapat dipergunakan untuk menggerakkan mesin termal
untuk menghasilkan energi dalam bentuk sesuai dengan kebutuhan (misalnya dalam bentuk
energi listrik).

c. Gelombang laut
Gelombang laut merupakan gerakan turun naik lokal yang menjalar (berpropagasi)
pada permukaan air laut. Gerakan ini sebagian besar diakibatkan oleh gerakan udara yang
ada di atas permukaan air laut. Gerakan turun naik permukaan air laut secara mekanik
dapat dikonversi menjadi energi dalam bentuk yang dapat digunakan oleh manusia.

d. Pasang surut air laut


Pasang surut air laut merupakan gerakan turun naik permukaan air laut dalam area
cukup luas. Gerakan ini tidak berpropagasi sebagaimana halnya gelombang laut. Sumber
energi mula bagi gerakan pasang surut air laut adalah variasi percepatan gravitasi akibat
gerakan relativ bumi terhadap matahari dan bulan. Moda konversi untuk memanfaatkan
energi pasang surut adalah dengan terlebih dahulu mengubah energi perbedaan elevasi
12
pasang surut menjadi energi aliran air dengan cara membuat bendungan. Selanjutnya
energi aliran air dikonvesi menjadi bentuk energi yang siap digunakan manusia.

3. Sumber daya energi danau


Danau merupakan badan air yang relatif tidak mengalir dan memiliki permukaan
terbuka yang berkontak dengan udara atmosfir dan dikelilingi oleh oleh daratan. Ukuran
danau sangat bervariasi. Danau terbesar di dunia adalah Laut Kaspia.
Pada umumnya, interaksi gerakan udara atmosfir dengan permukaan air danau
tidak sekuat interaksi serupa yang terjadi pada permukaan air laut. Dengan demikian
gelombang air yang terjadi pada permukaan danau tidak dianggap sebagai sumber daya
energi secara potensial. Aliran air danau juga relatif kurang berarti jika dibandingkan
dengan aliran air pada arus laut.
Energi yang secara potensial dapat diekstrak dari danau adalah energi yang terkait
dengan perbedaan suhu antara permukaan danau dengan bagian kedalaman danau. Beda
suhu ini bermacam-macam tergantung dari penyerapan radiasi matahari oleh air danau
tersebut. Hali ini juga tergantung pada kedalaman danau, sistem vegetasi air danau dan
juga kadar garam air danau. Pada umumnya suhu air di permukaan danau lebih tinggi
daripada suhu air di bagian kedalaman danau.
Beberapa danau dangkal yang memiliki kadar garam cukup tinggi justru memiliki
suhu air kedalaman yang lebih tinggi daripada suhu air permukaan. Hal ini karena garam
cenderung mengendap sehingga kadar garam bagian kedalaman lebih tinggi daripada kadar
garam bagian permukaan. Hal ini mencegah terjadinya gerakan konveksi alam. Disamping
itu. Air berkadar garam tinggi memiliki kemampuan meyerap energi radiasi matahari lebih
besar. Semua ini menyebabkan energi kalor lebih banyak terperangkap di kedalaman danau
sehingga bagian kedalaman bersuhu lebih tinggi daripada bagian permukaan.
Beda suhu ini selanjutnya dapat dipergunakan untuk menggerakkan mesin termal
untuk menghasilkan energi dalam bentuk sesuai dengan kebutuhan manusia.

4. Sumber daya energi angin[26]


Materi pembawa sumber daya energi angin adalah udara atmosfir. Permukaan bumi
(daratan dan lautan) serta udara di atasnya menyerap energi matahari pada siang hari tidak
dalam jumlah yang sama. Sebagian energi dimanfaatkan oleh sistem vegetasi daratan dan
lautan untuk melakukan fotosintesa yang kemudian menggerakkan siklus kehidupan di
bumi. Pada malam hari energi yang diserap pada siang hari akan dilepas ke angkasa dalam
bentuk radiasi infra merah. Atmosfir bumi menahan sebagian pelepasan ini sehingga
menghangatkan bumi sehingga sesuai dengan rentang suhu untuk menopang kehidupan di
bumi.
Perbedaan letak geografis, cuaca, iklim, kondisi permukaan bumi, gerak rotasi
bumi, kemiringan sudut rotasi bumi terhadap bidang revolusi bumi mengelilingi matahari
dan perbedaan sistem vegetasi membuat suhu di permukaan bumi menjadi tidak seragam.
Semuanya ini mengakibatkan perbedaan suhu, kelembaban dan densitas udara atmosfir
yang selanjutnya menyebabkan terjadinya gerakan udara atmosfir bumi yang disebut
angin. Energi aliran udara dalam angin dapat dikonversi menjadi energi listrik dengan
menggunakan berbagai jenis turbin angin.
Terdapat dua macam sub tipe sumber daya energi angin, yaitu :
- dengan memanfaatkan angin di dekat permukaan bumi
- dengan memanfaatkan angin ketinggian
26
Scheffler, R.L., Wehrey, M.C., 1985, Solar Derived Power – Wind Power, Handbook of Energy System
Engineering – Production and utilization, John Wiley and Sons, New York
13
5. Sumber daya energi aliran air di daratan (hidro) [27]
Siklus materi pendukung sumber daya aliran air (hidro) adalah sistem aliran air di
daratan. Di daratan air mengalir melalui sungai dari pegunungan. Aliran air bisa terjadi di
atas permukaan tanah (sungai atas tanah, yaitu pada kebanyakan sungai) maupun di dalam
tanah (sungai bawah tanah, kebanyakan terjadi pada daerah pegunungan kapur). Aliran ini
mengalur karena pengaruh grafitasi bumi.
Tujuan akhir dari aliran sungai adalah badan air terendah yang dapat dicapai oleh
sistem aliran air sungai tersebut. Sebagian besar sistem aliran sungai menuju ke laut (laut
menjadi tujuan akhir sistem aliran tersebut). Beberapa aliran sungai menuju ke danau
(menjadikan danau sebagai tujuan akhir alirannya). Berapa danau di dunia yang menjadi
tujuan akhir aliran air sungai adalah Laut Mati (Palestina – Yordan), Laut Kaspia (Rusia,
Azerbaijan – Iran – Turkmenistan – Kazachstan), Danau Aral (Turkmenistan – Uzbeckistan
– Kazachstan), Danau Baikal (Kazachstan).
Supaya terjadi sistem aliran yang berkelanjutan, diperlukan sumber energi mula.
Sumber energi mula dalam hal ini adalah radiasi matahari. Dalam hal ini fungsi radiasi
matahari adalah untuk menguapkan air dan menimbulkan gerakan udara untuk
memindahkan uap air tersebut. Gerakan udara menaikkan uap air ke elevasi cukup tinggi di
atmosfir. Pada ketinggian, dimana suhu udara makin rendah, uap air mengalami kondensasi
menjadi awan dan selanjutnya membentuk hujan.
Hujan yang terjadi pada pegunungan akan diserap oleh tanah di pegunungan
tersebut. Selanjutnya akan terbentuk mata air dan terjadi aliran sungai. Demikian
seterusnya sehingga terjadi siklus aliran air yang berkelanjutan.
Berbagai faktor penting harus dijaga untuk menjaga kelestarian siklus ini, yang
paling utama mempertahankan keberadan hutan di daerah pengunungan atau dareah
tangkapan air dalam rangka menjaga kemampuan tanah di daerah itu untuk menyerap air.
Kerusakan hutan merupakan sebab utama kerusakan aliran air sungai (banjir pada musim
banyak hujan dan kekeringan pada musim kemarau). Energi aliran air sungai pada
umumnya dikonversi dengan menggunakan berbagai jenis turbin air (baik yang
menggunakan bendungan maupun yang tidak menggunakannya). Energi putaran turbin air
pada umumnya dikonversi menjadi energi listrik.
Berdasarkan daya keluaran, biasanya terdapat tiga macam kelompok sumber daya
energi aliran air, yaitu :
- sangat kecil (mikro hidro,dengan daya keluaran kurang dari 1 MW)
- kecil (mini hidro, dengan daya keluaran pada rentang antara 1 MW hingga 10 MW)
- besar (makro hidro, dengan daya keluaran di atas 10 MW)
6. Sumber daya energi surya[28]
Sumber daya energi surya merupakan bentuk penggunaan secara langsung dari
radiasi surya itu sendiri. Dengan demikian materi pembawa sumber daya energi surya
adalah radiasi matahari itu sendiri. Yang dimaksud langsung dalam hal ini adalah
penggunaan energi radiasi surya tanpa melalui mekanisme sistem air laut, sistem air danau,
gerakan angin, siklus air maupun sistem vegetasi.
Radiasi matahari secara langsung dapat dikonversi menjadi bentuk energi yang
bermanfaat bagi manusia melalui tiga moda, yaitu :

27
Garrity, J.J.,Shiers, P.F., Harty, F.R, Lamb, T.J, 1985, Hydroelecric Power, Handbook of Energy System
Engineering – Production and utilization, John Wiley and Sons, New York
28
Basu A, Lepley. T., Weber, E., 1985, Solar Derived Power – Direct Solar Energy, Handbook of Energy
System Engineering – Production and utilization, John Wiley and Sons, New York
14
- moda penggunaan langsung
- surya termal
- fotolistrik
Pada moda penggunaan langsung, radiasi matahari dipergunakan secara langsung
sesuai tujuannya. Sebagian besar penggunaan pada moda ini adalah untuk tujuan
pengeringan dengan cara menjemur langsung di bawah cahaya matahari. Penggunaan
lainnya adalah untuk keperluan pemanasan (pemanasan air, pemanasan ruangan) serta
untuk membantu proses penguapan (misal pada industri garam tradisional).
Pada moda surya termal, energi radiasi matahari dikonversi terlebih dahulu menjadi
energi termal. Energi termal ini selanjutnya dipergunakan untuk berbagai keperluan seperti
digunaan untuk pemanasan, dikonversi menjadi energi mekanik maupun menjadi energi
listrik. Berdasarkan suhu yang dicapai dalam proses pemanasan menggunakan radiasi
matahari, sistem surya termal dibedakan menjadi tiga, yaitu :
- suhu rendah (kurang dari 80 derajat C, biasanya digunakan kolektor surya datar / tanpa
konsentrator)
- suhu menengah (antara 80 hingga 150 derajat C, digunakan konsentrator garis)
- suhu tinggi (lebih dari 150 derajat C, digunakan konsentrator titik)
Pada moda fotolistrik, energi radiasi surya dikonversi secara langsung menjadi
energi listrik dengan menggunakan efek fotolistrik.

7. Sumber daya energi biomassa[29]


Sumber daya energi biomassa merupakan bentuk lain dari penggunaan energi
radiasi matahari secara tidak langsung. Sistem biomassa melibatkan sistem kehidupan
biologis. Vegetasi di daratan dan lautan menyerap energi radiasi matahari pada siang hari
untuk melakukan fotosintesa. Fotosintesa ini juga menyerap CO2 dan air dari udara dan
mengubah menjadi karbohidrat. Reaksi fotosintesa bersifat endotermis sehingga senyawa
karbohidrat memiliki kandungan energi kimia lebih tinggi daripada kandungan energi
kimia senyawa asalnya, yaitu CO2 dan air. Dengan demikian reaksi fotosintesa pada
dasarnya mengubah energi radiasi matahari menjadi energi kimia.
Siklus kehidupan biologis berikutnya, yang terdiri dari tumbuh-tumbuhan
(produsen energi biologis), serta manusia dan aneka jenis binatang (konsumen energi
biologis) membentuk aneka senyawa biologis selain karbohidrat (lemak, protein, asam
amino dan sebagainya). Lemak dan protein mempunyai kandungan energi kimia lebih
tinggi dibanding karbohidrat. Berbagai makhluk pengurai mengembalikan senyawa-
senyawa biologis tersebut ke dalam bentuk senyawa-senyawa lebih sederhana untuk
memilai siklus kimia biologis berikutnya. Sumber energi mula bagi sebagaian besar siklus
kimia biologis dengan demikian adalah radiasi matahari.
Di laut dalam, di mana radiasi matahari tidak mampu untuk mencapai, terdapat
siklus kimia biologis yang menggunakan sumber energi mula yang berasal dari energi
panas bumi.
Pada dasarnya sistem energi biologis dipergunakan untuk menopang siklus itu
sendiri. Akan tetapi, terdapat beberapa bentuk materi sebagai hasil dari siklus ini yang
dapat dimanfaatkan oleh manusia sebagai sumber daya energi. Sumber daya energi yang
dihasilkan dalam siklus ini selanjutnya disebut sebagai sumber daya energi biomassa.
Terdapat dua kelompok sumber daya energi biomassa, yaitu :
- biomassa limbah (sampah)
- biomassa kultivasi
29
Lipinsky, E.S., Tillman, D.A., Klass, D.L., 1985, Solar Derived Power – Biomass Conversion, Handbook
of Energy System Engineering – Production and utilization, John Wiley and Sons, New York
15
Sumber daya energi biomassa limbah berupa sisa-sisa materi dari sistim siklus
kehidupan biologis yang masih memiliki kandungan energi cukup tinggi. Sisa-sisa ini pada
umumnya merupakan sisa-sisa metabolisme maupun sisa-sisa dari industri kultivasi
(pertanian, peternakan, perikanan, kehutanan) yang bukan merupakan produk utama dari
industri tersebut. Disamping itu, juga sisa-sisa materi (sampah) yang terbentuk dari
kehidupan domestik manusia, yang disebut sebagai sampah munipikal (rumah tangga).
Sumber daya energi biomassa kultivasi dihasilkan dari sistem kultivasi yang
dilakukan oleh manusia (pertanian, peternakan, perikanan maupun kehutanan) yang
disengaja untuk menghasilkan produk utama berupa material yang dapat digunakan
sebagai sumber daya energi biomassa.

8. Sumber daya energi geotermal[30]


Sumber energi mula untuk sumber daya energi geotermal adalah energi panas pada
bagian dalam bumi. Energi panas dari dalam bumi ini terbentuk dari sisa-sisa energi panas
kontraksi pembentukan bumi, energi reaksi kimia eksotermik batuan serta energi panas
peluruhan radioaktif oleh material-material radioaktif alami yang terdapat di dalam bumi.
Dari berbagai data-data pengeboran, diketahui bahwa suhu bumi naik terhadap
kedalaman dengan gradien 9 – 45 °C/km. Akan tetapi, pada beberapa lokasi di bumi,
gradian ini melebihi nilai tersebut. Hal ini menunjukkan adanya intrusi magma dangkal
(hingga 2 – 3 km di bawah permukaan bumi) pada daeral tersebut. Daerah ini selanjutnya
merupakan lokasi potensial bagi sumber daya energi geotermal.
Disamping adanya intrusi magma dangkal, harus terdapat pula kondisi yang
memungkinkan energi panas bumi pada lokasi itu dapat dimanfaatkan. Kondisi geologi
yang mendukung pemanfaatan sumber daya energi geotermal disebut reservoar geotermal.
Ada dua macam reservoar geotermal, yaitu :
- sistem batuan panas kering (hot dry rock / petrotermal)
- sistem hidrotermal
Sistem batuan panas kering adalah batuan yang berada di sekitar intrusi magma
dangkal yang tidak mengandung sistem air. Sedangkan sistem hidrotermal merupakan
sistem air tanah yang terdapat di dekat intrusi magma dangkal. Sistem hidrotermal
merupakan sumber daya energi geotermal potensial yang dapat dimanfaatkan secara
ekonomis dengan menggunakan teknologi yang telah tersedia sekarang.
Air yang terdapat pada sistem hidrotermal biasanya berasal dari air meteorit (air
hujan) yang jatuh pada daerah pegunungan di sekitar reservoar. Air ini selanjutnya meresap
ke dalam tanah. Terdapatnya hutan pada daerah pegunungan tersebut sangat membantu
peresapan air hujan. Air yang telah meresap dalam tanah selanjutnya mengalir pada sistem
batuan berpori dan akhirnya sampa di batuan berpori yang berada dekat intrusi magma
dangkal. Air ini selanjutnya mengalami pemanasan sehingga menjadi sistem hidrotermal.

9. Ketersediaan Sumber Daya Energi Terbarukan


Ketersediaan sumber daya energi ditinjau dari beberapa macam aspek, yaitu :
- keberadaan sumber daya tersebut di alam
- ketersediaan teknologi untuk mengeksploitasi sumber daya tersebut
- ketersediaan teknologi untuk memanfaatkan sumber daya tersebut
- pertimbangan dalam aspek ekonomi
- pertimbangan dampak (lingkungan, sosial)
- kompetisi dengan penggunaan penting lainnya
30
Acharya, H.K., Briedis, J., 1985, Geothermal Energy Sources, Handbook of Energy System Engineering –
Production and utilization, John Wiley and Sons, New York
16
Keberadaan sumber daya energi terbarukan di alam ditentukan oleh ketersediaan
siklus materi pendukungnya, bukan oleh ketersediaan sumber energi mulanya. Dengan
demikian ketersediaan sumber daya energi geotermal (tipe hidrotermal) ditentukan oleh
kelanngsungan pengisian air reservoarnya bukan oleh sumber panas buminya.
Disamping itu, penggunaan sumber daya energi terbarukan memerlukan komponen
tak terbarukan. Hal ini juga menjadi bahan pertimbangan. Pada penggunaan sumber daya
energi biomass kultivasi, komponen tak terbarukan tersebut adalah unsur-unsur nutrisi
tanah, dan mungkin juga pestisida dan obat-obatan tanaman lainnya. Pada penggunaan
energi surya, komponen tak terbarukan adalah sumber daya material untuk keperluaan
konversi energi misalnya kebutuhan material silikon untuk fotovoltaik.
Selain itu, proses produksi terkait dengan penggunaan sumber daya energi
terbarukan (misalnya proses produksi dalam pembuatan bahan bakar nabati, proses
produksi fotovoltaik) juga memerlukan energi.

a. Ketersediaan sumber daya energi geotermal


Sumber daya energi geotermal memerlukan persyaratan sebagai berikut :
- adanya intrusi magma dangkal (ditandai dengan anomali gradien geotermal, yaitu
gradien geotermal yang bernilai jauh melebihi gradien geotermal rerata)
- adanya sistem reservoar (untuk tipe hidrotermal, reservoar berupa batuan berpori yang
tersisi air di dekat intrusi magma dangkal)
Cadangan sumber daya energi geotermal di Indonesia sebesar 27 GW[31]. Dari
jumlah ini, kapasitas terpasang pembangkit listrik geotermal di Indonesia hingga saat ini
adalah 800 MW.
Indonesia diperkirakan memiliki 40 % cadangan geotermal dunia sehingga total
cadangan sumber daya energi geotermal di dunia diestimasi sebesar 67,5 GW. Kapasitas
penggunaan energi geotermal di seluruh dunia sebesar 9,3 GW ditambah 28 GW untuk
keperluan pemanasan [32].

b. Ketersediaan sumber daya energi surya


Berdasarkan ketersediaan sumber energi mula berupa radiasi matahari yang diserap
oleh bumi, maka terdapat potensi sumber daya energi matahari sebesar 89 juta GW[33] di
seluruh dunia. Potensi energi matahari di daratan Indonesia (dengan luas daratan 1,9 juta
km2, terletak di katulistiwa, dengan asumsi 50 % cuaca cerah sepanjang tahun) adalah 238
trilyun Watt (238 ribu GW). Kapasitas terpasang pembangkit listrik tenaga surya di
Indonesia sekarang baru sebesar 8 MW [34].
Kapasitas terpasang pembangkit listrik tenaga surya di seluruh dunia sebesar 74
GW. Sedangkan kapasitas terpasang penggunaan energi surya untuk pemanasan di seluruh
dunia adalah 88 GW[35].

c. Ketersediaan sumber daya energi angin

31
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran B1,
Jakarta, 2005
32
World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia, Bab 2 Resources
33
Basu A, Lepley. T., Weber, E., 1985, Solar Derived Power – Direct Solar Energy, Handbook of Energy
System Engineering – Production and utilization, John Wiley and Sons, New York
34
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran B1,
Jakarta, 2005
35
World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia, Bab 2 Resources
17
Ketersediaan sumber daya energi angin di Indonesia setara dengan 9290 MW (9,29
GW) dan baru dimanfaatkan sebesar 500 kW[36]. Sementara itu, potensi energi angin di
seluruh dunia adalah sebesar 3700 GW[37].

d. Ketersediaan sumber daya energi aliran air (hidro)


Potensi sumber daya energi air (hidro) di Indonesia setara dengan 75,67 GW untuk
makro hidro dan baru dimanfaatkan sebesar 4,2 GW (4200 MW). Sementara itu potensi
mikro hidro di Indonesia adalah sebesar 460 MW dan baru dimanfaatkan sebesar 64
MW[38], sehingga masih memungkinkan pengembangan lebih lanjut. Total kapasitas
penggunaan energi hidro di seluruh dunia sebesar 816 GW yang terdiri dari 750 GW
berskala besar dan 66 GW berskala kecil[39].

e. Ketersediaan sumber daya energi kelautan


Potensi sumber daya energi pasang surut di seluruh dunia diperkirakan sebesar
3000 GW[40]. Hanya sedikit dari potensi ini yang telah digunakan, sehingga peluang
pengembangan masih terbuka luas. Kendala utama adalah tingginya biaya ekspliotasi
dalam pemanfaatan sumber daya energi kelautan.

f. Ketersediaan sumber daya energi biomass


Potensi sumber daya energi biomass di Indonesia adalah setara dengan 49,81 GW
dan baru dimanfaatkan sebesar 302,4 MW[41]. Tabel 9 menunjukkan potensi energi yang
dapat dimanfaatkan dari sampah kota di beberapa daerah di Indonesia.
Dari Tabel 9, dapat dilihat bahwa produksi sampah per kapita rerata Indonesia
adalah sekitar 4,7 kg/hari/jiwa sedangkan potensi energi listrik yang dapat dibangkitkan
dari sampah per kapita adalah sekitar 5,6 W/jiwa. Dari semua potensi ini, hampir belum
ada yang dimanfaatkan.
Dengan nilai sebesar 5,6 W/jiwa, potensi energi dari sampah pada dasarnya tidak
terlalu besar. Akan tetapi potensi energi ini dapat dimanfaatkan untuk mereduksi nilai biaya
dari pengolahan sampah tersebut.

Tabel 9. Potensi energi sampah kota (* [42]


; ** [43]
)

36
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran B1,
Jakarta, 2005
37
World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia, Bab 2 Resources
38
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran B1,
Jakarta, 2005
39
World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia, Bab 2 Resources
40
World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia, Bab 2 Resources
41
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran B1,
Jakarta, 2005
42
Ari Darmawan Pasek, Pemanfaatan Sampah Kota Sebagai Bahan Bakar Pembangkit Listrik
43
Sudrajat, Prof. Dr. Ir. H. R. M.Sc.,2007, Mengelola Sampah Kota, Penebar Swadaya
18
10. Rentang ketersediaan sumber daya energi terbarukan dan sifat penggunaannya
Ditinjau dari sumber energi mula, sumber energi mula yang membentuk sumber
daya energi terbarukan tersedia melimpah dalam jumlah besar untuk jangka waktu sangat
lama. Rentang ketersediaan sumber daya energi terbarukan tidak dipertimbangkan
berdasarkan ketersediaan sumber energi mulanya.

19
Rentang ketersediaan sumber daya energi terbarukan tergantung dari :
a. keberlangsungan siklus materi pendukungnya
b. ketersediaan sumber daya non terbarukan yang menjadi pendukung
c. tingkat kesulitan lokasi bagi pemanfaatan sumber daya
d. dampak lingkungan yang dapat diterima
e. pertentangan penggunaan sumber daya energi terbarukan dan pendukungnya dengan
penggunaan untuk kepentingan lainnya
Sumber daya energi aliran air (hidro) dan geotermal (tipe hidrotermal) akan selalu
tersedia selama siklus aliran air sungai dan aliran air pengisi reservoar tetap terjaga.
Kerusakan hutan di daerah tangkapan air akan merusak siklus aliran air sehingga
mengurangi atau bahkan menghilangkan ketersediaan sumber daya tersebut.
Sumber daya energi surya tergantung dari ketersediaan materi pendukungnya.
Pengembangan bahan bakar nabati (biofuel) sangat ditentukan oleh pertentangan
penggunaan lahan pertanian untuk biofuel dan keperluan lainnya (terutama pangan).

11. Kendala-kendala dalam penggunaan sumber daya energi terbarukan


Pemanfaatan sumber energi terbarukan harus memperhatikan hal-hal sebagai
berikut.
- ketersediaan sumber energi (hal ini tidak dianngap sebagai masalah karena dianggap
tak terbatas dengan selalu adanya pembaruan)
- siklus alami pendukung ketersediaan sumber energi tersebut (hal ini yang seharusnya
menjadi pertimbangan, siklus alami harus terjaga demi keberlangsungan sumber energi
tersebut)
- komponen-komponen tak terbarukan yang mendukung pemanfaatan sumber energi
terbarukan (hal ini seringkali tidak diperhitungkan)
- sebaran dan fluktuasi ketersediaan sumber energi
- densitas dan kualitas sumber energi
Hal-hal menjadi kendala dalam pemanfaatan sumber energi terbarukan secara masif
untuk menggantikan sebagian besar peran sumber energi konvensional dewasa ini.
Sumber energi terbarukan diproyeksikan mampu menggantikan sebagian peran sumber
energi konvensional dewasa ini. Masih diperlukan berbagai penelitian sehingga sumber-
sumber energi terbarukan dapat dimanfaatkan secara ekonomis dan berkelanjutan.
Berdasarkan batasan-batasan ini, sumber daya energi terbarukan cocok
dikembangkan untuk pemenuhan kebutuhan energi yang berskala kecil, bersifat lokal serta
untuk daerah-daerah yang terisolasi.

C. SUMBER DAYA ENERGI NUKLIR DAN PENGGUNAANNYA

1. Pengertian sumber daya energi nuklir


Sumber daya energi nuklir merupakan sumber daya energi yang tersedia di alam
dan hanya dapat dikonversi menjadi bentuk energi yang dapat dikonsumsi oleh manusia
melalui reaksi nuklir.
Sumber energi nuklir terdiri dari :
a. sumber daya energi fissi nuklir (uranium, torium),
b. material radioaktif alami,
c. sumber daya energi fusi nuklir (deuterium, litium)
Dalam tulisan ini, sumber daya energi nuklir dibatasi sebagai uranium dan torium.
Hal ini karena teknologi reaktor nuklir yang tersedia sekarang adalah teknologi reaktor
20
nuklir yang menggunakan uranium sebagai bahan bakarnya melalui reaksi fisi U-235.
Sementara itu teknologi reaktor nuklir yang menggunakan U-238 dan Th-232 dengan
reaksi pembiakan dan fisi dapat diharapkan untuk mulai dioperasikan pada tahun 2025 dan
mampu establish secara komersial pada tahun 2050.
Jika semua uranium dan torium dapat dibakar, akan dihasilkan sekitar 800 – 900 kg
limbah radioaktif per GWe tahun dengan umur paruh rerata 30 tahun. Angka ini jauh lebih
kecil daripada jumlah limbah pada pembakaran batubara dan bahan bakar fosil lainnya.
Reaktor fusi nuklir mampu menggunakan bahan bakar deuterium dan litium setelah
dikonversi menjadi tritium, yang ketersediannya jauh lebih melimpah di permukaan bumi
daripada ketersediaan uranium dan torium. Disamping itu energi persatuan massa yang
dihasilkan reaksi deuterium dan tritium sekitar 17 kali lebih besar daripada energi per
satuan massa yang dihasilkan oleh uranium dan torium.
Reaksi nuklir deuterium dan tritium tidak menghasilkan limbah radioaktif, yang
bersifat radioaktif adalah bahan bakar tritium yang umur paruhnya 12 tahun, lebih pendek
daripada umur paruh rerata limbah nuklir dari reaksi uranium dan torium. Akan tetapi
karena teknologi reaktor nuklir dengan bahan bakar deuterium dan tritium belum dapat
diharapkan untuk berkembang hingga akhir abad 21, maka deuterium dan litium sebagai
penghasil tritium belum dapat dianggap sebagai sumber daya bahan bakar nuklir.
Ketersediaan sumber daya nuklir juga dikategorikan berdasarkan validitas dan
ketersediaan data eksplorasi, yaitu sebagai berikut [44]:
- RAR (reasonably assured resources), atau sumber daya terbukti (proven resources)
- IR (inferred resorces) atau EAR (estimated additional resources) atau sumber daya
terindikasi
- Sumber daya spekulatif yang juga dikategorikan berdasarkan ketersedian data.
Hanya RAR dan IR yang dapat diperhitungkan sebagai sumber daya nuklir. Grade
dari bijih uranium ditentukan berdasarkan kandungan senyawa yellow cake (U3O8).
Semakin tinggi kandungan yellow cake mengakibatkan biaya eksploitasi uranium (biaya
penambangan dan pemisahan yellow cake) semakin rendah, demikian sebaliknya.
Berdasarkan biaya eksploitasi, sumber daya uranium dibedakan dalam sebagai [45] :
- biaya rendah (low cost, < 40 US$/kgU)
- biaya menengah (medium cost, 40 - 80 US$/kgU)
- biaya tinggi (high cost, 80 - 130 US$/kgU)

2. Ketersediaan sumber daya nuklir di seluruh dunia


Secara kumulatif, sumber daya uranium yang telah diproduksi dan yang tersisa
(RAR dan IR) di seluruh dunia dapat dilihat pada Gambar 5. Jika sumber daya uranium
spekulatif juga diperhitungkan, maka ketersediaan cadangan uranium di seluruh dunia
dapat dilihat pada Tabel 10. Sebagian besar bijih uranium pada sumber daya uranium yang
tersisa dan telah diketahui merupakan bijih dengan grade rendah (hanya sedikit
mengandung U3O8). Hal ini dapat dilihat pada Gambar 6

44
Energy Watch Group, 2006, EWG Paper No 1-06, Uranium Resources and Nuclear Energy 03Dec2006
pdf
45
Energy Watch Group, 2006, EWG Paper No 1-06, Uranium Resources and Nuclear Energy 03Dec2006
pdf
21
Gambar 5. Sumber daya uranium terbukti telah diproduksi dan yang tersisa [46]
Tabel 10. Cadangan sumber daya uranium tersisa yang telah diketahui [47]

Gambar 6. Grade U3O8 bijih uranium pada sumber daya uranium tersisa dan telah diketahui
[48]

46
Energy Watch Group, 2006, EWG Paper No 1-06, Uranium Resources and Nuclear Energy 03Dec2006
pdf
47
Energy Watch Group, 2006, EWG Paper No 1-06, Uranium Resources and Nuclear Energy 03Dec2006
pdf
48
Energy Watch Group, 2006, EWG Paper No 1-06, Uranium Resources and Nuclear Energy 03Dec2006
pdf
22
Ketersediaan sumber daya torium diestimasikan (spekulatif) sebesar 3 hingga 4 kali
sumber daya torium. Akan tetapi eksplorasi torium belum terlalu berkembang jika
dibandingkan dengan eksplorasi uranium. Hal ini karena reaktor nuklir yang menggunakan
torium juga belum berkembang sekarang. Dari hasil eksplorasi torium yang telah
dilakukan, dapat diestimasikan ketersediaan torium kategori RAR dan IR.
Ketersedian uranium dan torium kategori RAR dan IR yang telah diketahui, dan
juga uranium yang telah diproduksi pada berbagai negara di seluruh dunia dapat dilihat
pada Tabel 11. Data untuk Indonesia bersumber dari Blue Print Pengelolaan Energi
Nasional 2005 – 2025 [49]. Dalam hal ini nilai sumber daya hanya pada lokasi tambang
uranium di Kalan (Kalimantan Barat), yang sudah terbukti.
Tentu saja angka-angka tersebut dapat bertambah jika dilakukan eksplorasi sumber
daya uranium dan torium baru.

Tabel 11. Sumber daya energi nuklir (uranium dan thorium) terbukti [50]

3. Ketersediaan sumber daya nuklir di Indonesia

49
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran B1,
Jakarta, 2005
50
Diolah dari sumber-sumber yang disebutkan dalam tabel tersebut

23
Ketersediaan sumber daya nuklir di Indonesia dapat dilihat pada Tabel 11. Dalam
Gambar 7, terlihat bahwa Indonesia memiliki banyak lokasi yang terindikasi mengandung
uranium, tersebar di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Irian Barat. Lokasi
Kalan (Kalimantan Barat) merupakan satu-satunya lokasi terbukti dengan kandungan
uranium sebesar 24 kilo ton. Pulau Bangka dan Belitung merupakan lokasi yang terbukti
mengandung torium.

Gambar 7. Peta sumber daya mineral radioaktif Indonesia sampai tahun 2004 [51]

D. PERKEMBANGAN REAKTOR NUKLIR DAN PERMASALANNYA

1. Perkembangan Teknologi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN)


Teknologi reactor nuklir pembangkit listrik atau PLTN telah mengalami
perkembangan menuju kepada penyempurnaan. Secara historis, perkembangan teknologi
reaktor nuklir yang telah tercapai hingga rencana mendatang adalah sebagai berikut :
- Reaktor nuklir generasi 1.
- Reaktor nuklir generasi 2
- Reaktor nuklir generasi 3
- Reaktor nuklir generasi 3+
- Reaktor nuklir NTD
- Reaktor nuklir generasi 4 atau sering disebut reactor nuklir lanjut

a. Reaktor nuklir generasi 1


Reaktor nuklir generasi 1 adalah reactor nuklir yang dikembangkan pada tahun
1950 hingga tahun 1960, yaitu reaktor nuklir yang dibangun pada masa awal
pengembangan teknologi energi nuklir. Jenis reaktor nuklir generasi 1 sangat beragam
karena masih dalam kondisi penerapan berbagai macam ide terkait dengan pengembangan
teknologi nuklir. Reaktor generasi 1 masih dirancang per unit dan belum berkembang ke
suatu desain standard.
51
Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, Lampiran B2,
Jakarta, 2005
24
b. Reaktor nuklir generasi 2,
Dari berbagai jenis reactor nuklir yang dikembangkan pada awal perkembangan
teknologi reaktor nuklir (yaitu reactor nuklir generasi 1), beberapa jenis desain ternyata
terbukti reliable dan kompetitif secara teknologi dan ekonomi. Jenis-jenis ini selanjutnya
berkembang ke arah peningkatan aspek ekonomi dan standarisasi desain. Jenis-jenis
reactor yang mampu berkembang secara reliable dan kompetitif ini selanjutnya disebut
sebagai reactor nuklir generasi kedua.
Reaktor nuklir yang dibangun sejak sekitar tahun 1960 hingga tahun 1980 pada
dasarnya merupakan reactor nuklir generasi kedua. Perancangan reactor nuklir generasi
kedua tidak lagi dilakukan per unit melainkan dikembangkan kearah desain standard.
Sejumlah unit reactor nuklir dibangun berdasarkan desain standard tersebut dengan
modifikasi yang tidak terlalu banyak. Reaktor generasi kedua telah dilengkapi dengan
system keselamatan yang handal dan memadai.
Jenis-jenis reactor nuklir generasi kedua adalah :
1). PWR (Pressurized Water Reactor atau Reaktor Air Tekan), yaitu reactor nuklir dengan
menggunakan bahan bakar uranium diperkaya dalam bentuk UO2 dengan
menggunakan air ringan (H2O) sebagai pendingin sekaligus moderatornya. Dalam
PWR, air pendingin reactor diberi tekanan tinggi sehingga tidak mendidih [52]. Air
pendingin ini selanjutnya menukarkan kalornya melalui suatu alat penukar kalor. Kalor
ini digunakan untuk menguapkan air sekunder dan uap air sekunder ini digunakan
untuk menggerakkan turbin. Jenis ini merupakan jenis reactor nuklir yang paling
banyak dibangun di dunia. Reaktor Nuklir PWR telah dan sedang dibangun di Amerika
Serikat, Rusia, Jepang, Korea Selatan, Perancis, Jerman, Swedia, Finlandia, Inggris,
China, India, Iran.
2). BWR (Boiling Water Reactor atau Reaktor Air Mendidih), yaitu reactor nuklir dengan
menggunakan bahan bakar uranium diperkaya dalam bentuk UO2 dengan
menggunakan air ringan (H2O) sebagai pendingin sekaligus moderatornya [53].
Perbedaan BWR dengan PWR adalah dalam BWR, air diubah menjadi uap langsung
pada reactor nuklir dan uap ini selanjutnya dipergunakan untuk menggerakkan turbin.
Jenis ini merupakan jenis reactor nuklir kedua terbanyak yang dibangun di dunia.
Reaktor Nuklir BWR telah dibangun di Amerika Serikat, Jepang, Taiwan, Jerman,
Swedia.
3). PHWR (Pressurized Heavy Water Reactor atau Reaktor Air Berat Bertekanan), yaitu
reactor nuklir berbahan bakar uranium alam dalam bentuk UO2 dengan pendingin dan
moderatornya adalah air berat D2O. Air berat sebagai pendingin dipisahkan dengan air
berat sebagai moderator dengan menggunakan desain pipa tekan (pressure tube). Air
berat moderator tidak diberi tekanan sedangkan air berat pendingi bertekanan sehingga
tidak mendidih dalam teras reactor. Air berat pendingin ini selanjutnya menukarkan
kalornya melalui suatu alat penukar kalor. Kalor ini digunakan untuk menguapkan air
sekunder dan uap air sekunder ini digunakan untuk menggerakkan turbin. Jenis PHWR
yang paling terkenal adalan CANDU (Canadian Deuterium Uranium) Reactor [54].
Jenis ini dikembangkan di Kanada dan dibangun di Negara-negara Korea Selatan,

52
Tong, L.S. and Weisman, J., 1970, Thermal Analysis of Pressurizer Water Reactor, American Nuclear
Society
53
Lahey, R.T. and Moody, F.J., 1975, The Thermal Hydraulics of Boiling Water Reactor, American Nuclear
Society
54
AECL, 1981, CANDU Nuclear Power System, Atomic Energy of canada Limited, Mississauga, Ontario,
Canada
25
Romania, Argentina, China dan Pakistan. Jepang membuat satu reactor dalam
kelompok PHWR yang disebut sebagai ATR (Advanced Thermal Reactor)
4). GCR (Gas Cooled Reactor atau Reaktor Berpendingin Gas). Beberapa negara seperti
Inggris, Jerman, Amerika Serikat, China, Afrika Selatan telah dan sedang
mengembangkan berbagai tipe reactor nuklir bermoderator grafit dengan pendingin
gas. Ingris telah mengembangkan reactor nuklir bermoderator grafit dengan pendingin
CO2, yaitu reactor MAGNOX dan AGR (Advanced Gas Cooled Reactor) [55].
Sedangkan Jerman telah membangun reactor nuklir bermoderator grafit dengan
pendingin gas helium yang dapat dioperasikan pada suhu tinggi, yang disebut HTR
(High Temperature Reactor) [56]..
5). LMFBR (Liquid Metal Fast Breeder Reactor atau Reaktor Pembiak Cepat dengan
Pendingin Logam Cair) [57]. Amerika Serikat, Ingris, Rusia, Perancis, Jepang dan India
telah membangun reactor nuklir berpendingin logam cair (Na) yaitu LMFBR. Reaktor
nuklir ini menggunakan bahan bakar Pu-239 dan didesain untuk mengkonversi U-238
menjadi Pu-239 (yaitu pembiakan bahan bakar). Tujuan utama dari pembiakan ini
adalah untuk memanfaatkan bahan bakar nuklir fertile U-238 secara optimal.
6). RBMK. Rusia pada masa Uni Sovyet mengembangkan reactor nuklir bermoderator
grafit dengan pendingin air yang disebut RBMK. Salah satu di antara reactor jenis ini
adalah reactor nuklir Chernobyl yang mengalami kecelakaan pada tahun 1986.

c. Reaktor nuklir generasi 3,


Pada tahun 1980 terjadi kecelakaan reactor nuklir jenis PWR di Three Mile Islands
di Amerika Serikat. Kecelakaan ini tidak menimbulkan korban jiwa serta tidak sampai
melepaskan material radioaktif ke lingkungan. Akan tetapi kecelakaan ini mendorong
dilakukannya evaluasi system keselamatan reactor nuklir. Selanjutnya system keselamatan
ini ditingkatkan kehandalannya secara signifikan. Disamping itu, perkembangan juga
dilakukan untuk semakin meningkatkan kehandalan reactor. Dengan demikian reactor
generasi ketiga berkembang ke arah peningkatan aspek keselamatan, ekonomi dan
reliabilitas (kehandalan).
Reaktor nuklir generasi ketiga masih pada jenis yang sama dengan reactor nuklir
generasi kedua, yaitu pada umumnya dari jenis PWR, BWR serta PHWR. Reaktor nuklir
yang dibangun sejak tahun 1980 hingga tahun 2000 adalah termasuk reactor nuklir
generasi ketiga.
Reaktor nuklir generasi ketiga yang merupakan pengembangan dari PWR
diantaranya adalah KNSP (Korean Standart Nuclear Power Plant) atau disebut juga
sebagai OPR (Optimized Power Reactor) yang dikembangkan oleh Korea Selatan [58],
VVER yang dikembangkan oleh Rusia. Reaktor nuklir generasi ketiga yang merupakan
pengembangan dari BWR diantaranya adalah ABWR (Advanced Boiling Water Reactor)
yang dikembangkan oleh Jepang. Reaktor nuklir generasi ketiga yang merupakan
pengembangan dari PHWR adalah CANDU-6 yang dikembangkan oleh Kanada [59]..

55
Knief, R. A., 1981, Nuclear Energy Technology – Theory and Practice of Comercial Nuclear Power,
Hemisphere Publishing Corporation, New York
56
Djokolelono, M., 1986, Sistem Pembangkit Uap Nuklir, Pengantar Ilmu Pengetahuan dan Teknologi
Nuklir, Badan Tenaga Atom Nasional, Jakarta
57
Djokolelono, M., 1986, Sistem Pembangkit Uap Nuklir, Pengantar Ilmu Pengetahuan dan Teknologi
Nuklir, Badan Tenaga Atom Nasional, Jakarta
58
KOPEC, Korean Standart Nuclear Power Plant, KSNP (OPR) Design, Korean power Engineering INC
59
AECL, 1996, CANDU 6 Technical Outline, Atomic Energy of Canada Limited, Mississauga, Ontario,
Canada
26
d. Reaktor nuklir generasi 3+,
Reaktor nuklir generasi 3+ merupakan pengembangan lebih lanjut dari reactor
nuklir generasi 3. Reaktor nuklir generasi 3+ berkembang ke arah peningkatan keselamatan
lebih lanjut dengan mengaplikasikan lebih banyak sistem keselamatan pasif dan
penyederhanaan desain.
Sebagian reactor generasi 3+ masih berupa desain lengkap yang belum dibangun
dan sebagian sudah dibangun sejak tahun 2000.
Reaktor nuklir generasi 3+ yang merupakan pengembangan dari PWR diantaranya
adalah APR (Advanced Power Reactor) yang dikembangkan oleh Korea Selatan, EPR
(European Power Reactor) yang dikembangkan oleh Perancis dan Jerman, APWR
(Advanved Pressurized Water Reactor) yang dikembangkan oleh Jepang, AP-600 dan AP-
1000 yang dikembangkan oleh Amerika Serikat.
Reaktor nuklir generasi 3+ yang merupakan pengembangan dari BWR diantaranya
adalah SBWR (Simplified Boiling Water Reactor) yang dikembangkan oleh Jepang,
Amerika Serikat, Perancis dan Jerman. Sedangkan reaktor nuklir generasi ketiga yang
merupakan pengembangan dari PHWR adalah CANDU-9 yang dikembangkan oleh
Kanada [60]..

e. Reaktor nuklir generasi NTD


Perkembangan berikutnya adalah teknologi reaktor nuklir yang disebut sebagai
NTD (Near Term Deployment). Reaktor nuklir generasi NTD semuanya belum dibangun
secara komersial. Sebagian besar masih berupa konsep dan sedikit yang sudah dibangun
dalam bentuk prototip.
Jika perkembangan teknologi reactor nuklir dari generasi 1 hingga generasi 3+
mengarah kepada peningkatan daya per unit reactor dalam rangka menekan biaya
pembangkitan per satuan energi listrik output, maka reaktor nuklir NTD berkembang ke
arah simplifikasi lebih lanjut, modularitas, fleksibilitas operasi dan variasi penggunaan
daya keluaran. Perkembangan ke arah modularitas berarti merupakan perkembangan kea
rah daya yang lebih kecil per unit reactor.
Reaktor nuklir generasi NTD yang merupakan pengembangan dari PWR
diantaranya adalah SMART yang dikembangkan oleh Korea Selatan, CAREM yang
dikembangkan oleh Argentina, IRISH yang dikembangkan oleh Amerika Serikat, KLT
yang dikembangkan oleh Rusia serta PIUS yang dikembangkan oleh Swedia. Sedangkan
reaktor nuklir generasi NTD yang merupakan pengembangan dari PHWR adalah CANDU-
ACR yang dikembangkan oleh Kanada [61].
Disamping itu, terdapat reactor nuklir generasi NTD yang merupakan
pengembangan dari HTR, diantaranya adalah PBMR yang dikembangkan oleh Afrika
Selatan dan China, GT-MHR [62] yang dikembangkan oleh Amerika Serikat dan Rusia,
HTTR yang dikembangkan oleh Jepang.
Terdapat pula reactor nuklir generasi NTD yang merupakan pengembangan dari
LMFBR, yaitu PRISM yang dikembangkan oleh Amerika Serikat.

f. Reaktor nuklir generasi 4 (Reaktor Maju atau Advanced Nuclear Reactor)


Perkembangan reaktor maju ditujukan untuk mengembangkan reaktor nuklir
dengan mengadopsi semua pencapaian dalam aspek keselamatan, ekonomi, reliabitias,
60
Snell, V. G., ang Webb, J. R., 1998, CANDU-9 – The CANDU Product to Meet Customer and Regulator
Requirements Now and in The Future, Pacific Basin Nuclear Conference Proceeding, p.p. 1445-1453
61
ACR – Advanced CANDU Reactor Concept, www.aecltechnologies.com
62
IAEA TECDOC – 119, Current Status and Future Development of Modular High Temperature Reactor
27
simplifikasi yang telah dicapai baik secara aplikatif maupun konseptual hingga pada
pengembangan reaktor nuklir generasi 3, generasi 3+ maupun NTD. Reaktor generasi 4
dikembangkan untuk menjawab problema yang belum terpecahkan hingga reaktor generasi
sebelumnya, yaitu pada masalah :
- ketersediaan bahan bakar nuklir
- penanganan limbah nuklir jangka panjang
Disamping itu, reactor nuklir generasi 4 dikembangkan dengan tujuan
- aplikasi sebagai pembangkit energi kalor untuk proses-proses termal
- peningkatan keamanan penggunaan material nuklir

2. Keunggulan Teknologi Nuklir Yang Telah Tercapai Hingga Generasi 3+


Hingga generasi 3+, teknologi reaktor nuklir telah mencapai pencapaian teknologi
sehingga lebih unggul dibanding dengan teknologi pembangkit lainnya. Keunggulan
teknologi PLTN adalah :
a. Tidak menghasilkan limbah yang dilepaskan ke lingkungan. Semua limbah terkait
dengan pengunaan material nuklir dikelelola dengan sistem pengelolaan limbah nuklir
yang pada akhirnya disimpan, diimobilisasi dan dikungkung
b. Mengaplikasikan sistem keselamatan komprehensif (defence in depth atau sistem
pertahanan berlapis) yang terdiri dari :
- keselamatan melekat (inherent safety)
- redundansi, interlock, reliability
- hambatan ganda (multiple barrier)
- prosedur operasi terstandarisasi
- antar muka manusia dan mesin terstandarisasi

3. Rentang ketersediaan sumber daya energi nuklir tanpa pengembangan reactor


maju
Teknologi reaktor nuklir mulai dikembangkan antara tahun 1950 hingga tahun
1960. Sedikit lebih awal, dimulai pada tahun 1940 an, manusia membuat senjata nuklir.
Setelah Perang Dunia 2, terjadi perang dingin antara blok komunis (Uni Sovyet dan
Sekutunya) dan blok barat yang dipimpin Amerika Serikat. Pada perang dingin tersebut
terjadi perlombaan senjata nuklir. Pada puncak perang dingin, blok komunis tercatat
memiliki selitar 30000 hulu ledak nuklir sedangkan blok barat tercatat memiliki sekitar
12000 hulu ledak nuklir.
Dengan demikian perkembangan teknologi reaktor nuklir berjalan seiring dengan
perkembangan teknologi senjata nuklir. Hal ini berakibat bahwa sumber daya uranium
dieksploitasi baik untuk kepentingan reaktor nuklir (pemenuhan kebutuhan energi) maupun
senjata nuklir. Sementara itu torium belum digunakan untuk keperluan energi nuklir.
Disamping itu, uranium juga diperlukan untuk reaktor riset yang tidak terkait pemenuhan
kebutuhan energi. Akan tetapi kebutuhan uranium untuk reaktor riset jauh lebih kecil
daripada kebutuhan uranium untuk reaktor daya maupun senjata nuklir.
Hingga tahun 1980 an, perkembangan teknologi reaktor nuklir tidak berkembang
secepat perkembangan teknologi senjata nuklir. Hal ini berakibat uranium dieksploitasi
lebih banyak untuk kebutuhan senjata nuklir pada era tersebut.
Intensitas perang dingin mulai menurun sejak tahun 1980 an. Sejarah kemudian
mencatat runtuhnya Uni Sovyet pada tahun 1992 yang menjadi pertanda berakhirnya
perang dingin. Dengan berakhirnya perang dingin, mulai dilakukan pelucutan senjata
nuklir besar-besaran. Perang dingin antara blok komunis dan kapitalis (barat) menang telah
berakhir dan seluruh dunia didominasi ideologi kapitalis, akan tetapi berbagai kepentingan
28
politik menjadikan alasan bagi semua negara yang telah memiliki senjata nuklir (AS,
Rusia, Inggris, Perancis, China) tidak mau melucuti semua senjata nuklir yang mereka
miliki. Hingga sekarang (2008) diperkirakan jumlah senjata nuklir yang tersisa tinggal
separuh dari jumlah senjata nuklir pada puncak perang dingin.
Pembangkitan listrik dengan menggunakan tenaga nuklir terus meningkat dari sejak
awal dikembangkannya reaktor nuklir hingga sekarang dan diestimasikan terus mengalami
peningkatan. Perkembangan konsumsi energi nuklir dari sisi energi primer sejak tahun
1980 hingga 2005 dapat dilihat pada Gambar 8.
Peningkatan pembangkitan listrik nuklir terus sejak tahun 1950 an hingga sekarang
berarti peningkatan kebutuhan uranium. Sekalipun pembangkitan listrik nuklir terus
mengalami peningkatan, produksi uranium ternyata tidak selalu peningkat dalam era yang
sama. Gambar 9 menunjukkan perkembangan produksi dan kebutuhan uranium untuk
reaktor nuklir dengan didasarkan pada data-data produksi uranium dan peningkatan laju
pembangkitan listrik nuklir dari tahun 1950 hingga 2005.
Dari Gambar 9, terlihat bahwa produksi uranium mengalami fluktuasi dari tahun ke
tahun. Hingga tahun 1990, produksi uranium dunia jauh melebihi produksi uranium untuk
kebutuhan reaktor nuklir. Surplus produksi ini dikarenakan adanya kebutuhan uranium
untuk memproduksi senjata nuklir.

Gambar 8. Perkembangan konsumsi energi nuklir dari sisi energi primer [63]

63
BP Stastitical Review of World Energy, June 2006, Stastitical review of world energy full report.pdf,
Nuclear – Consumption by Area
29
Gambar 9. Laju produksi uranium berbagai negara penghasil uranium dan kebutuhan untuk
reaktor nuklir [64]
Dengan berakhirnya perang dingin pada tahun 1992 yang ditandai dengan
runtuhnya Uni Sovyet, banyak negara-negara pemilik senjata nuklir melakukan pelucutan
senjata nuklir mereka dalam jumlah besar sehingga jumlah arsenal senjata nuklir sekarang
diperkirakan tinggal separuh jumlah pada puncak perang dingin. Uranium bekas senjata
nuklir ini sebagian besar digunakan sebagai bahan bakar reaktor nuklir. Hal ini menyebabkan
penurunan harga uranium beberapa tahun setelah perang dingin berakhir.
Pada Gambar 9, penggunaan uranium bekas senjata nuklir untuk reaktor nuklir dalam
jumlah besar ditandai dengan penurunan tajam laju produksi uranium. Kebutuhan uranium sejak
tahun 1990 hingga sekarang lebih besar daripada uranium yang diperoduksi dari pertambangan
uranium. Kekurangan ini ditutupi dengan penggunaan uranium hasil pelucutan senjata nuklir
sebagai bahan bakar nuklir.
Hingga tahun 2005, di seluruh dunia terdapat sekitar 449 PLTN (Pembangkit
Listrik Tenaga Nuklir) [65] dengan daya listrik terbangkit sekitar 374 GW atau daya dari sisi
energi primer sekitar 900 GW. Energi primer yang dihasilkan reaktor nuklir di seluruh
dunia pada tahun 2005 setara dengan pembakaran 600 juta ton minyak. Tabel 11
menunjukkan PLTN yang beroperasi dan sedang dibangun pada tahun 2005. Tabel 12
menunjukkan jenis-jenis PLTN yang sedang beroperasi dan sedang dibangun di seluruh
dunia hingga tahun 2000.
Sebagian besar PLTN yang beroperasi sekarang adalah dari jenis LWR (Light
Water Reactor / Reaktor Air Ringan) yang terdiri dari PWR (Pressurized Water Reactor /
Reaktor Air Bertekanan) dan BWR (Boiling Water Reactor / Reaktor Air Bertekanan) [66].
Jenis lainnya adalah PHWR (Pressurized Heavy Water Reactor / Reaktor Air Berat
Bertekanan), GCR (Gas Cooled Reactor / Reaktor Berpendingin Gas), LWGR (Light
Water Graphite Reactor / Reaktor Air Ringan Bermoderator Grafit) dan FBR (Fast
Breeder Reactor / Reaktor Pembiak Cepat).
Pada Tabel 12, terlihat bahwa seluruh LWR berkontribusi sebesar 88,08 % bagi
seluruh pembangkitan listrik nuklir dunia (kontribusi PWR sebesar 65,24 % dan kontribusi
64
Energy Watch Group, 2006, EWG Paper No 1-06, Uranium Resources and Nuclear Energy 03Dec2006
pdf
65
http://www.nucleartourist.com/
66
http://www.nucleartourist.com/
30
BWR sebesar 22,84 %). PHWR memberikan kontribusi sebesar 5,66 % sedangkan jenis
lainnya selain FBR memberikan kontribusi sebesar 5,98 %.

Tabel 11 PLTN beroperasi dan sedang dibangun di seluruh dunia hingga tahun 2005 [67]
Negara Jumlah unit Kapasitas Jumlah unit Kapasitas
(MWe) (MWe)
(dalam operasi) (sedang dibangun)
Argentina 2 935 1 692
Armenia 1 376 0 0
Belgia 7 5824 0 0
Brasil 2 1901 0 0
Bulgaria 4 2722 2 1906
Kanada 18 12599 0 0
Cina 9 6572 3 3000
Rep. Ceko 6 3368 0 0
Finlandia 4 2676 1 1600
Perancis 59 63363 0 0
Jerman 17 20339 0 0
Hongaria 4 1755 0 0
India 15 3040 8 3602
Iran 0 0 1 915
Jepang 56 47839 1 866
Korea 20 16810 0 0
Lithuania 1 1185 0 0
Meksiko 2 1310 0 0
Belanda 1 449 0 0
Pakistan 2 425 1 300
Romania 1 655 1 655
Rusia 31 21743 4 3775
Slovakia 6 2442 0 0
Slovenia 1 656 0 0
Afrika Selatan 2 1800 0 0
Spanyol 9 7588 0 0
Swedia 10 8910 0 0
Swis 5 3220 0 0
Cina-Taiwan 6 4904 2 2600
Ukraina 15 13107 2 1900
Inggris 23 11852 0 0
A.S 104 99210 0 0
Total 449 374479 29 24411

Jenis PHWR menggunakan uranium alam (0,71 % U-235) dengan kebutuhan sebesar
sekitar 150 ton uranium alam per GWey (Giga Watt listrik tahun). Jenis LWR, LWGR dan
HTR menggunakan uranium diperkaya. Jenis LWR generasi lama menggunakan
pengkayaan 2 – 3 %, jenis LWR generasi baru menggunakan pengkayaan 4 – 5 %. Jenis
LWGR (RBMK) menggunakan pengkayaan lebih rendah yaitu 1 – 2 %.
Dalam proses pengkayaan hingga 5 %, dari umpan uranium alam akan diperoleh
sekitar 12 % bahan bakar diperkaya (EU – enriched uranium) dan sisanya berupa DU
67
http://www.nucleartourist.com/
31
(depleted uranium). EU akan digunakan sebagai bahan bakar bagi PLTN. Hanya reaktor
tipe FBR yang mampu menggunakan DU sebagai bahan bakar setelan dikombinasi dengan
plutonium yang diperoleh dari bahan bakar bekas. Reaktor LWR dengan pengkayaan 5 %
memerlukan sekitar 21 ton EU per GWey. Untuk mendapatkan jumlah ini, diperlukan
sekitar 170 ton uranium alam per GWey. Dari 21 ton EU per GWey, hanya sekitar 5 % dari
bahan bakar tersebut yang mampu digunakan oleh PLTN. Hal ini berarti reaktor LWR
hanya mampu memanfaatkan sumber daya nuklir sebesar 0,6 % saja.
Reaktor PHWR mampu memanfaatkan 0,7 % sumber daya nuklir. Jenis-jenis lain
bervariasi dalam kemampuan memanfaatkan sumber daya nuklir dari 0,3 % hingga 2,4 %.
Jenis FBR dengan kemampuannya memanfaatkan DU secara teoritis mampu
memanfaatkan hampir 100 % sumber daya nuklir alam, hanya saja jenis ini hingga saat ini
memberikan kontribusi kecil bagi pembangkitan daya listrik nuklir (sekitar 0,28 %).
Efisiensi konsumsi bahan bakar yang sangat rendah ini tidak mengalami perbaikan
sejak reactor nuklir generasi 1 hingga generasi NTD.
Karena LWR memberi kontribusi terbesar dalam pembangkitan listrik nuklir (88,08
%) maka kebutuhan uranium alam diestimasi berdasarkan kebutuhan LWR (170 ton
uranium alam per GWey). Dengan asumsi bahwa faktor aviabilitas (jumlah energi yang
dibangkitkan secara nyata per tahun dibagi jumlah energi yang dibangkitkan jika
pembangkit beroperasi dengan daya nominal penuh selama tahun yang sama) PLTN di
seluruh dunia secara rerata adalah 80 %, maka kebutuhan uranium alam di seluruh dunia
untuk tahun 2005 adalah sebesar 51 kilo ton per tahun.

Tabel 12. Jenis-jenis PLTN yang sedang beroperasi dan dibangun di seluruh dunia hingga
tahun 2000 [68]

Berdasarkan data konsumsi tahun 2005 ini, maka rentang ketersediaan dari sumber
daya uranium RAR di seluruh dunia adalah 58 tahun. Jika sumber daya IR ikut
diperhitungkan, maka rentangnya menjadi 82 tahun. Jika sumber daya spekulatif turut
diperhitungkan, maka rentangnya adalah 142 tahun sedangkan jika sumber daya sangat
spekulatif juga diperhitungkan, maka rentangnya menjadi 290 tahun. Perlu dicatat bahwa
hal ini adalah jika tidak dilakukan eksplorasi sumber daya uranium lebih lanjut. Sumber
daya torium juga belum diperhitungkan untuk digunakan.
Perhitungan di atas masih mengansumsikan bahwa laju penggunaan energi nuklir
ke depan konstan sebesar laju penggunaan pada tahun 2005. Estimasi lebih teliti harus
68
http://www.nucleartourist.com/
32
dilakukan dengan memperhitungkan prediksi pertumbuhan penggunaan energi nuklir.
Hasil dari estimasi ini dapat dilihat pada Gambar 10 untuk sumber daya RAR saja dan
Gambar 11 untuk sumber daya RAR dan IR. Dari kedua gambar ini, tampak bahwa sumber
daya uranium akan habis lebih cepat. Tentu saja dengan catatan hal ini jika tidak dilakukan
eksplorasi sumber daya uranium baru.

Gambar 10. Prediksi produksi dan kebutuhan uranium RAR hingga akhir abad 21[69]

Gambar 11. Prediksi produksi dan kebutuhan uranium RAR dan IR hingga akhir abad 21[70]
Dengan demikian sumber daya uranium yang telah diketahui di seluruh dunia
sekarang tidak cukup untuk menopang penggunaan teknologi PLTN berbasis LWR (BWR
dan PWR) dan PHWR yang telah berkembang hingga generasi 3+, dan bahkan juga untuk
PLTN generasi NTD.

69
Energy Watch Group, 2006, EWG Paper No 1-06, Uranium Resources and Nuclear Energy 03Dec2006
pdf
70
Energy Watch Group, 2006, EWG Paper No 1-06, Uranium Resources and Nuclear Energy 03Dec2006
pdf

33
4. Problema lainnya terkait penggunaan teknologi PLTN hingga generasi 3+
Disamping masalah utama yaitu sustainabilitas bahan bakar, teknologi PLTN
hingga generasi 3+ masih memiliki masalah-masalah lainnya, yaitu :
a. Teknologi PLTN sekarang menghasilkan limbah berupa DU (depleted uranium) sebesar
sekitar 120 – 150 ton per GWey dan bahan bakar bekas sekitar 20 – 30 ton per GWey.
Sekitar 5 % bahan bakar bekas berupa produk fisi berumur paruh pendek (puluhan
tahun) dan 95 % berupa transuranium (TU) berumur paruh panjang (ribuan tahun). Hal
ini menimbulkan permasalahan dalam penanganan limbah jangka panjang. Limbah DU
mengandung material fertile U-238 yang sebenarnya dapat dibiakkan menjadi Pu-239
dan digunakan sebagai bahan bakar nuklir. Demikian juga TU pada bahan bakar bekas
mengandung Pu-239, Pu-241 yang bersifat fisil serta U-238, Pu-240 yang merupakan
bahan bakar fertile. Teknologi reactor nuklir hingga generasi 3+ dan NTD pada
umumnya tidak didesain untuk mampu memanfaatkan material fertile dari DU dan TU.
b. Efisiensi termal PLTN termasuk rendah (30-35 %, dibandingkan dengan PLTU (40-45
%) atau kombinasi (50-55%)). Problema utama dari rendahnya efisiensi PLTN ini
adalah banyaknya kalor buangan, walaupun hal ini tidak memiliki arti signifikan bagi
lingkungan.
c. Aplikasi PLTN sekarang terbatas pada pembangkitan listrik, aplikasi lainnya belum
dikembangkan. Sementara itu, manusia membutuhkan energi final dalam bentuk listrik
dan bahan bakar. Konsumsi energi dalam bentuk bahan bakar digunakan untuk
transportasi, industri dengan reaksi kimia endotermis, serta pemanasan. Sebagian besar
energi final bahan bakar sekarang ini dipenuhi dengan penggunaan sumber daya energi
konvensional. Teknologi energi nuklir diproyeksikan mampu menggantikan peran
sumber daya energi konvensional termasuk dalam aplikasi bahan bakar. Hal ini berarti
PLTN ke depan disamping membangkitkan listrik juga harus mampu untuk
memproduksi bahan bakar (hydrogen, gasifikasi batubara, pencairan batubara) serta
pensuplai energi kalor untuk reaksi kimia endotermik bagi keperluan industri.
d. Suhu keluaran PLTN sekarang relative rendah. Supaya dapat diaplikasikan sebagai
penghasil kalor untuk berbagai keperluan, maka suhu ini perlu ditingkatkan.
e. Teknologi PLTN sekarang memerlukan jari-jari eksklusi cukup besar (1000 m per GW
unit), sehingga menimbulkan masalah dalam penggunaan lahan. Hal ini menjadi
masalah ketika peran penggunaan energi nuklir makin meningkat. Reduksi jari-jari
eksklusi dapat dilakukan dengan meningkatkan aspek keselamatan reactor nuklir.
f. Konstruksi PLTN sekarang memerlukan biaya besar sehingga hanya ekonomis bagi
pembangkitan lestrik terpusat dalam skala besar. Reaktor nuklir ke depan akan
diproyeksikan untuk dipergunakan dalam berbagai tingkat daya. Semuanya ini
memerlukan berbagai simplifikasi (penyederhanaan) desain untuk menekan biaya
kontruksi. Simplifikasi ini tidak boleh mengorbankan aspek keselamatan.

BAB II. REAKTOR NUKLIR MAJU DAN URGENSI PENGEMBANGANNYA

A. URGENSI PENGEMBANGAN TEKNOLOGI REAKTOR NUKLIR GENERASI


MAJU (GENERASI 4)

1. Dasar Pemikiran
Berdasarkan uraian pada Bab I, dapat disimpulkan dengan jelas tentang urgensi
pengembangan teknologi reactor nuklir maju dengan logika berfikir sebagai berikut :
34
a. Timbulnya problema energi dunia disebabkan ketergantungan yang sangat besar
terhadap penggunaan sumber daya energi konvensional (minyak bumi, batubara dan gas
alam)
b. Sumber daya energi konvensional semakin terbatas dan dampaknya semakin mendekati
batas kemampuan alam untuk mentoleransi. Hal ini mendesak kepada usaha untuk
mencari sumber daya enegi alternative sebagai pengganti sumber daya energi
konvensional
c. Sumber daya energi alternative tersebut berupa sumber daya energi terbarukan dan
sumber daya energi nuklir
d. Sumber daya energi terbarukan memiliki problema berupa ketersediaanya yang sangat
menyebar, fluktuatif, rapat kandungan energi rendah, kualitas energi rendah, sangat
terkait dengan aspek sustainabilitas siklus pendukungya. Hal ini mengakibatkan biaya
satuan penbangkitan energi tinggi serta lebih cocok untuk pemenuhan kebutuhan energi
berskala kecil dan bersifat local
e. Sumber daya energi nuklir memiliki kemampuan untuk melayani pembangikitan energi
final terpusat secara massif (dalam skala besar) dengan biaya satuan pembangkitan
relative murah.
f. Akan tetapi penggunaan teknologi nuklir yang telah dikembangkan sekarang hingga
generasi 3+ bahkan NTD terkendala berbagai masalah (sustainabilitas sumber daya
nuklir, penanganan limbah nuklir jangka panjang, jari-jari eksklusi, keamanan material
nuklir, fleksibilitas pengoperasian).
g. Dengan demikian teknologi reactor nuklir lanjut (advanced) atau yang sering disebut
teknologi reactor nuklir maju sangat perlu untuk dikembangkan

2. Memberikan solusi dalam problema ketersediaan bahan bakar nuklir


Teknologi PLTN sekarang hanya mampu memanfaatkan 0,6 % dari bahan bakar
nuklir alam, karena sebagian besar bahan bakar nuklir terdiri dari nuklida fertil. Reaktor
generasi lanjut harus mampu memanfaatkan bahan bakar fertil (memiliki kemampuan
pembiakan) sehingga secara potensial mampu memanfaatkan semua potensi bahan bakar
nuklir alam. Jika hal demikian tercapai, maka faktor penggunaan bahan bakar nuklir
meningkat menjadi 150 – 160 kali lipat.
Di Indonesia banyak terdapat daerah berpotensi mengandung uranium dan torium,
akan tetapi yang sudah dieksplorasi secara lengkap dan terbukti hanya di Kalan
(Kalimantan Barat) dengan estimasi kandungan 6 kilo ton uranium dan kandungan thorium
hingga 3 kalinya. Dengan menggunakan teknologi PLTN sekarang, cadangan di Kalan
hanya cukup untuk mensuplai 3 PLTN (3 GW) selama 11 tahun. Akan tetapi dengan
mengembangkan teknologi reaktor maju, cadangan uranium di Kalan mampu mensuplai 6
PLTN (6 GW) hingga 1000 tahun dan cadangan torium mampu mensuplai 20 PLTN (20
GW) hingga 1000 tahun ke depan. Hal ini belum memperhitungkan cadangan bahan bakar
nuklir di lokasi lainnya.

3. Memberikan solusi dalam problema penanganan limbah nuklir


Teknologi PLTN sekarang di seluruh dunia secara akumulatif telah menghasilkan
sekitar 1950 kilo ton DU, 330 kilo ton TU dan 17 kilo ton produk fisi. (Per GWey : 145 ton
DU; 24,5 ton TU dan 1,27 ton produk fisi). Produk fisi dapat dipandang menjadi aman
setelah beberapa puluh tahun (seusia PLTN) sehingga penanganannya mudah. Akan tetapi
TU berumur paruh panjang (ribuan tahun). Penanganan bahan bakar bekas jangka panjang
sampai sekarang masih diperdebatkan.

35
Dengan pengembangan teknologi reaktor maju yang memiliki kemampuan
pembiakan, DU dan TU yang banyak mengandung nuklida fertil dapat digunakan sebagai
bahan bakar. Dengan demikian limbah reaktor maju (dengan peningkatan efisiensi termal
menjadi 55 %) secara potensial hanya berupa produk fisi sebesar 0,85 ton per GWey yang
berumur paruh pendek. Limbah ini bisa ditangani dengan mudah di lokasi PLTN selama
usia operasi PLTN.

4. Meningkatkan aspek keselamatan


Desain PLTN sekarang pada dasarnya telah memiliki aspek keselamatan tinggi
(angka probabilitas kerusakan parah pada teras reaktor di bawah 10 -6 reaktor tahun, angka
probabilitas kegagalan pengungungkung di bawah 10-9 reaktor tahun). Angka ini jauh lebih
rendah daripada misalnya angka probabilitas kecelakaan pesawat terbang (sekitar 10 -3
pesawat tahun).
Beberapa masalah dalam desain PLTN sekarang dalam aspek keselamatan
diantaranya adalah :
- desain sistem keselamatan masih cukup rumit
- memerlukan jari-jari eksklusi cukup besar
Desain reaktor maju diharapkan mampu menyederhanakan desain sistem
keselamatan tetapi meningkatkan kehandalan sistem tersebut. Tujuan akhir dalam hal ini
adalah untuk mereduksi biaya kapital (sebagai konsekuensi penyederhanaan desain sistem
keselamatan) serta mereduksi jari-jari eksklusi (sehingga mengurangi kebutuhan lahan).
Peningkatan desain aspek keselamatan dilakukan dengan :
a. Peningkatan sifat “inherent safe”, yaitu dengan mendesain teras yang memiliki
reaktivitas lebih (excess reactivity) serendah mungkin yang bisa dicapai serta sifat
umpan balik daya negatif sebesar mungkin yang bisa dicapai
b. Aplikasi desain sistem keselamatan yang sepenuhnya pasif (all passive
concept) yang meliputi :
- sistem shutdown pasif,
- sistem pendingin teras atau bahan bakar pasca shutdown yang bersifat pasif,
- sistem pendingin darurat yang pasif
- sistem pendingin pengungkung yang juga pasif.
a. Menghindari aspek-aspek yang mampu memicu kecelakaan, misalnya :
- minimalisasi reaktivitas lebih untuk menghindari kecelakaan reaktivitas
- menghindari kondisi operasi dengan menggunakan tekanan tinggi untuk
menghindari kecelakaan kehilangan pendingin
- semaksimal mungkin meningkatkan porsi aliran pendingin dengan sirkulasi alam
untuk menghindari kecelakaan kehilangan aliran pendingin
b. Menyempurnakan aplikasi konsep “multiple barrier”

5. Meningkatkan aspek keamanan


Aspek keamanan dalam hal ini adalah pencegahan terhadap penyalahgunaan
material bahan bakar nuklir fisil menjadi senjata nuklir. Aspek keamanan dapat
ditingkatkan dengan meningkatkan kesulitan untuk mengambil isotop fisil dari bahan bakar
nuklir, yaitu :
a. mengusahakan agar isotop fisil selalu tercampur dengan isotop non fisil pada unsur
yang sama dengan perbandingan mol yang tidak memungkinkan untuk dikembangkan
menjadi senjata nuklir selain dengan menggunakan metode pemisahan isotop yang sulit
dilakukan

36
b. mengusahakan agar material bahan bakar nuklir berbentuk senyawa yang sulit untuk
dipisahkan (misal perlu suhu tinggi, tekanan tinggi dsb) sehingga pemisahan unsur
bahan bakar nuklir hanya tidak dapat dilakukan oleh sembarang orang
c. mengusahakan agar bahan bakar nuklir selalu dapat diawasi dalam proses,
pennggunaan dan transportasi, misalnya dalam bentuk-bentuk sedemikian sehingga
hanya dapat dipindahkan dalam bentuk tertutup, terisolasi atau terimobilisasi

6. Meningkatkan efisiensi konversi energi


Peningkatan efisiensi konversi dapat dicapat dengan meningkatkan suhu operasi
reaktor. Teknologi PLTN sekarang (LWR dan PHWR) memiliki efisiensi termal sekitar 32
– 37 %. PLTN generasi maju dapat dikembangkan dengan efisiensi minimal 40 %.
Beberapa konsep desain mampu mencapai efisiensi 50 – 57 %.

7. Diversifikasi output energi


PLTN generasi sekarang pada umumnya memberikan output energi dengan sifat
sangat spesifik yaitu :
- output energi sebagian besar berupa energi listrik
- hanya ekonomis untuk mode pembangkitan daya besar
- hanya ekonomis untuk mode pembangkitan daya dasar (base load)
Dengan semakin harus dikuranginya porsi penggunaan sumber daya energi
konvensional (batubara, gas dan minyak bumi) serta peluang sumber daya nuklir sebagai
salah satu alternatif pengganti, maka diproyeksikan jumlah reaktor nuklir akan meningkat.
Peningkatan peran ini tentu saja mengharuskan diversifikasi energi output energi. Desain
reaktor nuklir generasi maju diarahkan sehingga :
- mampu menghasilkan output energi berupa listrik atau termal
- bervariasi dalam tingkat daya dari beberapa puluh MW hingga ribuan MW
- sebagian desain (yang berdaya kecil) mampu dioperasikan untuk moda pembangkitan
daya sekunder, sementara desain dengan daya besar tetap diproyeksikan untuk
dioperasikan dengan moda base load

8. Peran reaktor nuklir sebagai penghasil daya listrik dan termal


Disamping sebagai penghasil daya listrik, reaktor nuklir generasi maju
diproyeksikan juga mampu untuk menghasilkan daya termal untuk keperluan industri,
menggantikan peran bahan bakar konvensional.
Ada tiga kategori penggunaan energi termal, yaitu :
- penggunaan suhu tinggi ( > 500 ºC)
- penggunaan suhu menengah ( 200 ºC hingga 500 ºC)
- penggunaan suhu rendah ( < 200 ºC)
Suplai energi termal bersuhu tinggi diperlukan untuk industri-industri yang
memerlukan proses endotermik bersuhu tinggi, seperti misalnya :
- produksi hidrogen
- gasifikasi dan pencairan batubara
- gasifikasi batubara dalam tanah
- enhanced oil recovery
- industri pengolahan logam
- industri kimia lain yang memerlukan suhu tinggi
Hidrogen dapat digunakan sebagai bahan bakar alternatif terutama dalam sektor
transportasi. Hidrogen dapat juga digunakan sebagai reduktor dalam industri logam

37
menggantikan peran kokas (C) yang selama ini digunakan. Penggunaan hidrogen sebagai
pengganti bahan bakar konvensonal akan mengeliminasi emisi CO2.
Suplai energi termal bersuhu menengah diperlukan untuk industri-industri yang
memerlukan proses endotermik bersuhu menengah, seperti misalnya :
- industri kimia yang memerlukan suhu menengah
Suplai energi termal bersuhu rendah diperlukan untuk industri-industri yang
memerlukan proses endotermik bersuhu rendah, seperti misalnya :
- industri kimia yang memerlukan suhu rendah
- desalinasi air laut
- pemanasan ruang untuk berbagai keperluan
- sterilisasi

B. KRITERIA DESAIN REAKTOR NUKLIR GENERASI MAJU


Kriteria desain reaktor nuklir generasi maju dapat disimpulkan dari uraian di atas.
Kriteria penting adalah :
1. mempunyai kemampuan pembiakan (breeding), dengan tujuan supaya mampu
mencapai sustainabilitas bahan bakar nuklir dan menyelesaikan problema limbah nuklir
jangka panjang
2. inherently safe (umpan balik daya negatif, reaktivitas lebih teras sangat rendah)
3. all passive characteristic (sistem shutdown pasif, sistem pendingin darurat pasif, sistem
pendingin pasca shutdown pasif, sistem pendingin pengungkung pasif)
4. multiple barrier, kombinasi multiple barrier, inherently safe dan all passive
characteristic diharapkan akan mereduksi kebutuhan radius eksklusi sehingga
mereduksi kebutuhan lahan
5. aman, tidak mudah disalahgunakan menjadi senjata nuklir (dari aspek perbandingan
isotop, komposisi kimia, sifat fisis, moda operasi, moda transportasi bahan bakar dan
material nuklir)
6. simplifikasi (penyederhanaan) desain, dengan tujuan akhir mereduksi biaya kapital dan
biaya operasi serta perawatan
7. peningkatan kehandalan, dengan tujuan akhir meningkatkan faktor aviabilitas
8. peningkatan efisiensi konversi energi
9. spektrum tingkat daya lebih lebar, memungkinkan desain dari tingkat daya beberapa
puluh MW hingga beberapa ribu MW
10. diversifikasi energi output, mampu menghasilkan energi mekanik (listrik, gerak
mekanik, fluida bertekanan) maupun termal (suhu tinggi, suhu menengah, suhu rendah)
11. fleksibilitas moda operasi, base load, secondary variable load

C. RENTANG KETERSEDIAAN SUMBER DAYA ENERGI NUKLIR DENGAN


TEKNOLOGI REAKTOR NUKLIR MAJU (ADVANCED NUCLEAR REACTOR)
Kelemahan teknologi reaktor nuklir yang telah dikembangkan sekarang (LWR,
HWR, LWGR, GCR) dari aspek penggunaan bahan bakar adalah ketidakmampuan untuk
memanfaatkan U-238 dan torium. Reaktor yang telah berkembang sekarang pada dasarnya
hanya mampu memanfaatkan U-235. Uranium di alam hanya mengandung 0,71 % U-235.
Ditambah adanya beberapa “kerugian” (losses) secara hukum termodinamika pada
berbagai proses bahan bakar nuklir, maka teknologi reaktor sekarang hanya mampu
memanfaatkan sekitar 0,6 % hingga 0,7 % sumber daya nuklir uranium alam.
U-238 dan torium tidak dapat dimanfaatkan oleh teknologi reaktor nuklir yang
telah berkembang sekarang. U-238 harus diubah terlebih dahulu menjadi Pu-239
sedangkan torium alam, yaitu Th-232 harus diubah terlebih dahulu menjadi U-233.
38
Selanjutnya Pu-239 dan U-233 dapat digunakan sebagai bahan bakar nuklir seperti halnya
U-235. Konversi U-238 menjadi Pu-239 dan pemanfaatan Pu-239 sebagai bahan bakar
nuklir harus dilakukan pada reaktor nuklir yang sama. Demikian juga konversi Th-232
menjadi U-233 dan pemanfaatan U-233 sebagai bahan bakar nuklir juga harus dilakukan
pada reaktor nuklir yang sama. Supaya reaktor bisa menggunakan bahan bakar U-238 atau
Th-232 secara berkelanjutan, maka laju konversi U-238 atau Th-232 menjadi Pu-239 atau
U-233 harus sama atau lebih besar daripada laju pembakaran Pu-239 atau U-233. Atau
dengan kata lain Pu-239 atau U-233 harus mengalami pembiakan (breeding). Reaktor
semacam ini disebut sebagai reaktor pembiak, berdasarkan kemampuannya untuk
membiakkan Pu-239 atau U-233.
LMFBR (Liquid Metal Fast Breeder Reactor / Reaktor Pembiak Cepat
Berpendingin Logam Cair) merupakan contoh reaktor nuklir yang mampu mengkonversi
U-238 menjadi Pu-239 dan sekaligus memanfaatkan Pu-239 sebagai bahan bakar nuklir.
Akan tetapi reaktor jenis ini sekarang hanya mengkontribusi pembangkitan listrik nuklir
sebesar 0,28 % sehingga keuntungan yang dapat diperoleh dari penghematan bahan nuklir
tidak dapat dirasakan dalam penggunaan bahan bakar nuklir secara keseluruhan.
Berbagai kendala dalam aspek keamanan menghambat pengembangan teknologi
LMFBR sekarang. LMFBR harus distart dengan Pu-239 hasil reprossing bahan bakar
bekas LWR. Secara berkala, bahan bakar LMFBR harus diganti dan dilalukan reprosesing
untuk mengambil Pu-239 yang diproduksi olehnya serta dipersiapkan untuk menjadi bahan
bakar pada periode berikutnya. Kedua macam reprosesing bahan bakar ini melibatkan
pemisahan Pu-239 yang sangat dikhawatirkan untuk disalahgunakan sebagai senjata nuklir.
Berbagai desain reaktor nuklir maju (advanced nuclear reactor) yang didesain
untuk mampu membiakkan Pu-239 dari U-238 adalah :
- GFR (Gas Cooled Fast Reactor / Reaktor Cepat Berpendingin Gas)
- SCR (Sodium Cooled Reactor / Reaktor Berpendingin Sodium) yaitu LMFBR
- LFR (Liquid Metal Reactor / Reaktor Berpendingin Logam (Pb-Bi) Cair)
- SCWR (Supercritical Water Reactor / Reaktor Air Ringan (bertekanan) Superkritis)
Sedangkan berbagai desain reaktor nuklir maju yang didesain untuk mampu
membiakkan U-233 dari Th-232 adalah :
- LWBR (Light Water Breeder Reactor / Reaktor Pembiak Air Ringan)
- SCWR (Supercritical Water Reactor / Reaktor Air Ringan (bertekanan) Superkritis)
- MSR (Molten Salt Reactor / Reaktor (berbahan bakar) Garam Lebur)
Dengan kemampuan pembiakan, maka reaktor nuklir dapat memanfaatkan sumber
daya uranium dan torium lebih efisien. Efisiensi pemanfaatan bahan bakar hingga 90 %
secara rasional diharapkan dapat dicapai. Efisiensi ini jauh lebih tinggi daripada efisiensi
pemanfaatan bahan bakar pada LWR sekarang yang hanya 0,6 %. Dengan teknologi
reaktor maju, efisiensi penggunaan bahan bakar uranium dapat menjadi 150 kali. Jika
reaktor nuklir LWR sekarang membutuhkan 170 ton uranium alam per GWey, maka
reaktor maju pembiak Pu-239 hanya membutuhkan uranium alam 1/150 kali dari
penggunaan uranium alam pada LWR. Hal ini berarti reaktor maju hanya membutuhkan
1,13 ton uranium per GWey.
Perbaikan lebih lanjut pada desain reaktor maju memungkinkan peningkatan suhu
operasi yang berakibat pada peningkatan efisiensi konversi energi. Reaktor LWR rata-rata
memiliki efisiensi konversi 35 %. Reaktor maju bisa didesain dengan efisiensi konversi
energi sebesar 40 % sampai 45 % (SCWR, LMFR, GCFR, LMFBR) dan 50 % - 55 %
(HFR, MSR). Kebutuhan bahan bakar untuk reaktor maju dengan memperhitungkan
peningkatan efisiensi konversi energi menjadi berkisar antara 0,7 ton hingga 1 ton uranium

39
atau torium alam per GWey. Sebagai acuan perhitungan, diambil nilai kebutuhan bahan
bakar sebesar 0,9 ton uranium atau torium alam per GWey.
Untuk mengestimasi rentang ketersediaan sumber daya nuklir dengan penggunaan
reaktor nuklir maju, diambil asusmsi bahwa semua LWR telah diganti dengan reaktor
nuklir maju. Selanjutnya diambil tiga skenario.
Pada skenario pertama, daya total pembangkitan energi nuklir dunia dianggap 500
GWe (prediksi daya total pembangkitan energi nuklir tahun 2025) dan selanjutnya
dianggap konstan. Pada skenario kedua, diasumsikan daya total pembangkitan energi
nuklir setara 3000 GWe (yaitu sekitar 50 % kebutuhan energi pada tahun pada tahun 2025)
dan selanjutnya dianggap konstan. Pada skenario ketiga, diasumsikan daya total
pembangkitan energi nuklir setara 5100 GWe (yaitu jika dilakukan penggantian semua
sumber daya energi konvensional pada tahun 2005 dengan nuklir) dan selanjutnya
dianggap konstan.
Dihitung juga skenario dasar, yaitu digunakan PLTN sekarang dengan daya total
374 GW (kapasitas terpasang PLTN total pada tahun 2005) sebagai perbandingan. Dalam
perhitungan ini diambil asumsi bahwa faktor aviabilitas rerata PLTN sekarang adalah 80 %
sedangkan faktor aviabilitas PLTN maju rerata adalah 90 %. Hasil perhitungan dapat
dilihat pada Tabel 14.

Tabel 14. Perbandingan rentang ketersediaan cadangan bahan bakar nuklir dunia dengan
teknologi PLTN sekarang dan dengan teknologi reaktor maju

Dengan teknologi PLTN sekarang (LWR) cadangan uranium RAR hanya bertahan
hingga 58 tahun, ditambah uranium IR menjadi 82 tahun. Semua sumber daya uranium
yang diketahui walaupun sangat spekulatif bertahan hingga 279 tahun. Cadangan torium
belum bisa dimanfaatkan secara optimal, demikian juga DU yang merupakan hasil

40
samping proses pengayaan uranium dan bahan bakar bekas LWR yang masing banyak
mengandung U-238.
Dengan reaktor maju, maka torium, DU dan bahan bakar bekas LWR dapat
dimanfaatkan sebagai bahan bakar nuklir. Dengan demikian jika digunakan skenario
pertama, seluruh sumber daya uranium dan torium RAR sekarang mampu bertahan hingga
10400 tahun. Bahkan dengan skenario paling ekstrim, yaitu skenario ketiga yang
menggantikan semua pembangkitan konvensional dengan reaktor nuklir maju, cadangan
uranium dan torium sekarang mampu bertahan hingga 1020 tahun. Jika ditambah dengan
pemanfaatan DU dan bahan bakar bekas LWR, maka rentang ketersediaan bahan bakar
nuklir RAR (uranium dan torium) ditambah DU dan bahan bakar bekas LWR dengan
skenario paling ekstrim menjadi 1580 tahun. Jika sumber daya IR diperhitungkan, rentang
keberadaanya menjadi 3440 tahun.
Seandainya establishing reaktor nuklir maju mengalami keterlambatan beberapa
dekade, maka hal ini tidak mengubah rentang keberadaan sumber daya nuklir RAR
(uranium dan torium) jika ditambah dengan DU dan bahan bakar bekas. Apalagi jika
sumber daya nuklir IR juga diperhitungkan. Hal ini karena keterlambatan establising
reaktor nuklir maju yang berarti memperpanjang masa pemakaian teknologi LWR memang
akan mengurangi cadangan uranium RAR atau IR. Akan tetapi keterlambatan ini akan
menambah jumlah DU dan bahan bakar bekas. Sementara itu cadangan torium RAR
maupun IR tidak terpengaruh oleh keterlambatan ini. Semua ini berarti semua sumber daya
nuklir yang diketahui sekarang jauh lebih daripada cukup untuk memberikan energi bagi
peradaban manusia untuk jangka waktu sangat lama.

D. PENJELASAN SINGKAT BERBAGAI JENIS REAKTOR MAJU


Berbagai desain reaktor nuklir telah diusulkan untuk menjadi salah satu dari jenis-
jenis reaktor maju tersebut. Tidak semua desain ini mampu memenuhi semua kriteria
reaktor maju yang disebutkan diatas secara keseluruhan, tetapi semua jenis ini mampu
memenuhi sebagian besar kriteria desain tersebut.
Generaton IV International Forum telah menseleksi 6 jenis desain reaktor nuklir
yang diusulkan sebagai desain reaktor maju, yaitu :
- SCWR (Supercritical Light Water Reactor)
- VHTR (Very High Temperature Reactor)
- GFR (Gas Cooled Fast Reactor)
- LFR (Liquid Metal Fast Reactor)
- SCR (Sodium Cooled Reactor)
- MSR (Molten Salt Reactor)
Dalam perkembangan berikutnya, masing-masing konsep reaktor maju tersebut
memiliki beberapa variasi

1. Supercritical Light Water Reactor (SCWR)

a. Deskripsi Umum SCWR


Supercritical Light Water Reactor (SCWR) adalah reaktor maju yang
dikembangkan dari teknologi LWR. Konsep SCWR masih mengadopsi konsep LWR, yaitu
menggunakan bahan bakar keramik padat (oksida atau nitrida) yang dimasukkan dalam
kelongsong dan selanjutnya dibendel menjadi perangkat bahan bakar. Perangkat bahan
bakar selanjutnya disusun menjadi teras reaktor. SCWR menggunakan pendingin air ringan
seperti halnya LWR sekarang.

41
Perbedaan utama konsep SCWR dengan LWR sekarang adalah tekanan operasi
pendinginnya. LWR menggunakan air ringan sebagai pendingin dan moderator dengan
tekanan operasi di bawah tekanan kritis air (< 228 atma).
BWR pada umumnya menggunakan tekanan operasi pendingin antara 60 atma
hingga 80 atma pada suhu sekitar 260 °C hingga 280 °C. Pada kondisi ini air mendidih
dalam teras reaktor. Uap air yang terbentuk langsung digunakan untuk menggerakkan
turbin. Dengan demikian BWR bekerja dengan siklus fluida kerja langsung (direct cycle).
PWR pada umumnya menggunakan tekanan operasi pendingin antara 150 atma
hingga 170 atma pada suhu sekitar 290 °C hingga 330 °C dalam teras reaktornya. Pada
kondisi ini air tidak mendidih dalam teras reaktor. Air pendingin reaktor selanjutnya
dialirkan ke suatu alat penukar kalor yang disebut pembangkit uap (steam generator). Air
pendingin reaktor mentransfer kalornya ke air sekunder yang bertekanan antara 60 atma
hingga 80 atma pada suhu sekitar 260 °C hingga 280 °C sehingga mendidik. Uap air
sekunder selanjutnya digunakan untuk menggerakkan turbin. Dengan demikian PWR
bekerja dengan siklus fluida kerja tidak langsung (indirect cycle)
Pendingin SCWR diberi tekanan sekitar 250 atma yaitu pada tekanan superkritis.
Pada tekanan ini air dapat dioperasikan pada suhu lebih tinggi tanpa mengalami proses
pendidihan. Suhu operasi SCWR bisa ditingkatkan sampai sekitar 400 °C hingga 500 °C.
Peningkatan suhu operasi pendingin reaktor akan meningkatkan efisiensi termal
reaktor nuklir hingga mencapai antara 39 % sampai 41%, tergantung suhu operasinya.
Tiadanya fenomena aliran dua fasa akan menyederhanakan sistem sirkulasi pendingin.
Problema utama pengembangan SCWR adalah pencarian material yang memiliki
karakkteristik neutronik yang dapat diterima berdasarkan persyaratan operasi reaktor
(tampang lintang serapan rendah, mampu bertahan pada medan radiasi neutron dan gamma
dalam jangka waktu cukup lama) dan sekaligus mampu bertahan terhadap sifat-sifat kimia
dan termal air pada suhu dan tekanan operasi reaktor.
Reaktor LWR (BWR dan PWR) serta PHWR menggunakan material zirkon alloy
untuk kelongsong bahan bakar, pipa tekan (pada PHWR), kelongsong batang kendali dan
pengarah batang kendali, grid dan material struktur lainnya. Material zirkon alloy dipilih
karena serapan neutronnya rendah dan telah diketahui mampu bertahan terhadap sifat-sifat
kimia, mekanik dan termal air pada suhu operasi reaktor tersebut.
Akan tetapi material zirkon alloy diketahui terkorosi lebih cepat pada suhu dan
tekanan operasi yang diharapkan pada SCWR. Berbagai material logam paduan nikel jauh
lebih mampu bertahan pada kondisi operasi SCWR. Hanya saja logam paduan nikel ini
memiliki tampang lintang serapan neutron yang lebih tinggi daripada zirkon alloy. Hal ini
memerlukan penyesuaian pada desain bahan bakar (peningkatan pengkayaan uranium).
Sebagaimana LWR, SCWR menggunakan air ringan sebagai pendingin dan
sekaligus moderator. Oleh karena itu, berbagi karekteristik keselamatan yang
menguntungkan pada LWR diestimasikan juga muncul pada SCWR. Sifat karakteristik
keselamatan tersebut adalah koefisien reaktivitas umpan balik suhu pendingin dan void
(penurunan densitas) pendingin bernilai negatif. Hal ini berkonsekuensi bahwa kenaikan
suhu pendingin dan penurunan densitas pendingin akan menurunkan daya reaktor.
Dengan demikian kecelakaan seperti kehilangan aliran pendingin (LOFA / Loss of
Flow Accident), kecelakaan kehilangan pendingin (LOCA / Loss of Coolant Accident) dan
kecelakaan kehilangan buangan kalor (LHSA / Loss of Heat Sink Accident) akan diikuti
oleh penurunan kritikalitas reaktor. Reaktor menjadi sub kritis akibat kecelakaan-
kecelakaan tersebut dan menjadi shutdown (mati). Selanjutnya sistem pendinginan darurat
dan sistem pendinginan pasca shutdown diperlukan untuk mengambil kalor peluruhan
radioaktif dari teras reaktor guna mencegan pelelahn teras reaktor.
42
b. Variasi Desain SCWR
Berbagai konsep desain reaktor maju dapat dikelompokkan ke dalam kelompok
SCWR karena memiliki kesamaan, yaitu menggunakan air ringan (H 2O) sebagai pendingin
yang dioperasikan pada tekanan superkritis. Berbagai konsep desain tersebut adalah :
- SCWR standar, yang selanjutnya disebut SCWR (Supercritical Light Water Reactor)
- ISWR (Integral Supercritical Light Water Reactor)
- SNWR (Supercritical Natural Circulation Light Water Reactor)
- AHWR (Advanced Heavy Water Reactor)

c. SCWR standar, atau SCWR (Supercritical Light Water Reactor)


Desain SCWR standar menggunakan sirkulasi pendingin langsung, di mana
pendingin reaktor sekaligus merupakan fluida kerja bagi sistem turbin seperti halnya pada
BWR. Akan tetapi desain SCWR standar menjadi lebih sederhana dibandingkan desain
BWR. Pengoperasian pendingin pada tekanan superkritis mengeliminasikan kebutuhan
resirkulasi pendingin dalam teras reaktor. Dengan demikian, sistem aliran pendingi dalam
teras reaktor merupakan aliran sekali lintas (once throught).
Berbagai komponen yang berkaitan resirkulasi pendingin yang ada pada BWR
yaitu pemisah uap (steam separator), pengering uap (steam drier) dan sistem pompa
resirkulasi sepenuhnya dapat dihilangkan. Tidak munculnya fenomena pendidihan (dua
fasa) membuat densitas pendingin dalam teras reaktor menjadi lebih stabil sehingga akan
jauh menyederhanakan sistem pengendalian daya reaktor dibandingkan dengan pada BWR.
Diagram skematik SCWR yang disederhanakan dapat dilihat pada Gambar 12.

Gambar 12. Diagram skematik SCWR yang disederhanakan


d. ISWR (Integral Supercritical Light Water Reactor)
ISWR merupakan variasi dari desain SCWR yang menggunakan siklus tidak
langsung. Dalam hal ini air pendingin primer reactor yang bertekanan superkritis tidak
43
dialirkan langsung ke turbin. Air pendingin primer reactor dialirkan ke suatu alat penukar
kalor. Alat penukar kalor ini selanjutnya menukarkan kalornya ke air pendingin sekunder
yang tekanannya sedikit lebih rendah (bisa bertekanan tinggi sub kritis atau bertekanan
superkritis). Air pendingin sekunder ini selanjutnya dipergunakan untuk menggerakkan
turbin.
Keuntungan yang diharapkan dengan menggunakan siklus tidak langsung adalah
terdapatnya penghalang system pendingin primer dengan sistem turbin. Jika terjadi
kebocoran zat radioaktif dari kelongsong bahan bakar ke sistem pendingin primer, maka
zat radioaktif tersebut tidak tersalurkan langsung ke turbin akibat adanya penghalang yaitu
pipa-pipa alat penukar kalor.
Desain ISWR menggunakan konsep integral, yaitu teras reactor dan alat penukar
kalor berada dalam satu bejana, yaitu bejana reactor. Desain integral ini bertujuan untuk
mengeliminasikan sistem pemipaan eksternal dari bejana reactor ke alat penukar kalor
(pembangkit uap) sebagaimana halnya jika digunakan sistem bejana terpisah. Eliminasi
sispem pemipaan eksternal ini akan mereduksi peluang terjadinya kecelakaan kehilangan
pendingin (LOCA) yang sebagian besar disebabkan oleh pecahnya pipa eksternal.
Sirkulasi pendingin primer pada ISWR dilakukan dengan menggunakan pompa
sirkulasi internal. Dengan sifat koefisien reaktivitas suhu dan kenaikan densitas pendingin
yang bernilai negative, maka pompa sirkulasi dapat digunakan untuk mengatur daya
reactor disamping penggunaan batang kendali. Daya reactor diturunkan dengan
menurunkan kemampuan pompa sirkulasi dan ditingkatkan dengan meningkatkan
kemampuan pompa sirkulasi. Jadi dalam desain ISWR, daya reactor mengikuti laju aliran
pendingin.
Diagram skematik yang disederhanakan dari ISWR dapat dilihat pada Gambar 13.

Gambar 13. Diagram skematik ISWR yang disederhanakan


e. SNWR (Supercritical Natural Circulation Light Water Reactor)
SNWR merupakan variasi lain dari desain SCWR yang menggunakan siklus tidak
langsung. Sebagaimana pada ISWR, air pendingin primer reactor yang bertekanan
44
superkritis tidak dialirkan langsung ke turbin. Air pendingin primer reactor dialirkan ke
suatu alat penukar kalor. Pada alat penukar kalor ini air pendingin primer memberikan
kalornya ke air pendingin sekunder yang tekanannya lebih rendah (bertekanan tinggi sub
kritis atau superkritis), yang selanjutnya dipergunakan untuk menggerakkan turbin.
Dengan demikian, jika terjadi kebocoran zat radioaktif dari kelongsong bahan
bakar ke sistem pendingin primer, maka zat radioaktif tersebut tidak tersalurkan langsung
ke turbin akibat adanya penghalang yaitu pipa-pipa alat penukar kalor.
Desain SNWR menggunakan konsep integral, yaitu teras reactor dan alat penukar
kalor berada dalam satu bejana, yaitu bejana reactor. Eliminasi sistem pemipaan eksternal
juga dimaksudkan untuk mereduksi peluang terjadinya kecelakaan kehilangan pendingin
(LOCA) yang sebagian besar disebabkan oleh pecahnya pipa eksternal.
Dalam SNWR, sirkulasi pendingin primer dilakukan dengan menggunakan
sirkulasi alam. Dalam desain SNWR, tinggi bejana reactor ditingkatkan untuk
memungkinkan terjadinya sirkulasi alam saat reactor nuklir dioperasikan hingga pada daya
desain maksimal. Dengan sifat koefisien reaktivitas suhu dan kenaikan densitas pendingin
yang bernilai negative, penggunaan sirkulasi alam memungkinkan aliran yang stabil, yaitu
laju aliran pendingin akan mengikuti daya reactor. Jika daya reactor dinaikkan, maka laju
sirkulasi pendingin akan juga mengalami kenaikan dan demikian juga sebaliknya.
Dengan demikian, karakteristik operasi SNWR merupakan kebalikan daripada
karakteristik operasi ISWR. Jika pada ISWR daya reactor mengikuti laju aliran pendingin,
maka pada SNWR laju aliran pendingin mengikuti daya reactor. Pada ISWR, laju aliran
pendingin dapat digunakan untuk mengatur daya reactor disamping pengunaan batang
kendali. Pengaturan ini dilakukan dengan mengatur kemampuan sistem pompa pendingin.
Pada SNWR, daya reactor diatur dengan menggunakan batang kendali saja.
Diagram skematik yang disederhanakan dari SNWR dapat dilihat pada Gambar 14.

Gambar 14. Diagram skematik SNWR yang disederhanakan


f. AHWR (Advanced Heavy Water Reactor)
AHWR merupakan pengembangan dari PHWR-CANDU. Pada PHWR-CANDU
yang didesain oleh AECL (Atomic Energy of Canada Limited), digunakan air berat (D2O)
45
baik sebagai pendingin maupun sebagai moderator. Penggunaan air berat sebagai
pendingin dan moderator ini dilakukan secara terpisah. Hal ini merupakan perbedaan
utama antara PHWR dengan LWR (BWR dan PWR). Pada LWR, air ringan digunakan
sebagai pendingin sekaligus moderator tanpa dipisahkan menurut fungsinya. Penggunaan
air ringan sebagai pendingin sekaligus moderator tanpa pemisahan ini selanjutnya diikuti
oleh desain SCWR, ISWR dan SNWR.
Desain PHWR-CANDU menggunakan sistem pipa bertekanan. Teras reactor
tersusun dari banyak saluran (pipa) yang terbuat dari material zircon alloy (zirkaloy 2).
Bundel-bundel bahan bakar dimasukkan secara seri dalam pipa ini dan selanjutnya
pendingin air berat bertekanan dialirkan ke dalam pipa-pipa tersebut untuk mengambil
kalor yang dibangkitkan bahan bakar. Moderator air berat bertekanan atmosferik dengan
suhu lebih rendah berada di dalam teras reactor di luar pipa tekan. Desain semacam ini
memungkinkan pengisian bahan bakar tanpa mematikan reactor.
Dibandingkan dengan air ringan, air berat memiliki tampang lintang serapan
neutron jauh lebih rendah. Hal ini memungkinkan efisiensi penggunaan neutron yang lebih
tinggi sehingga desain PHWR dapat menggunakan uranium alam, sementara desain LWR
harus menggunakan uranium diperkaya.
AECL kemudian mengembangkan CANDU-X yang menggunakan pendingin air
ringan dan moderator air berat [71]. Pendingin air ringan ini dialirkan di dalam pipa tekan
dan diberi tekanan tinggi (superkritis). Moderator yang digunakan tetap air berat.
Desain CANDU-X menggunakan pipa tekan dengan material zirkaloy-2,
sebagaimana pada desain CANDU sebelumnya. Hanya saja, karena suhu dan tekanan
operasi pendingin lebih tinggi, maka sisi dalam pipa tekan dilapisi dengan lapisan keramik
ZrO2. Desain CANDU-X ini selanjutnya menjadi referensi bagi desain AHWR (Advanced
Heavy Water Reactor).
Pada tulisan ini, AHWR dimasukkan dalam kelompok Supercritical Light Water
Reactor (SCWR) karena memiliki kesamaan dengan desain SCWR lainnya yang berbasis
air ringan (berbasis LWR). Kesamaan ini tidak lain adalah penggunaan air ringan
bertekanan superkritis sebagai pendingin. Perbedaan AHWR dengan desain-desain SCWR
berbasis LWR adalah bahwa dalam desain SCWR berbasis LWR, air ringan bertekanan
superkritis tersebut sekaligus juga berfungsi sebagai moderator sedangkan dalam desain
AHWR, air ringan bertekanan superkritis hanya berfungsi sebagai pendingin saja.
Dibandingkan dengan desain SCWR berbasis LWR, desain AHWR mengharapkan
keuntungan berupa rendahnya tampang lintang air berat sehingga menghasilkan efisiensi
penggunaan neutron yang lebih baik.
Desain AHWR dapat dikembangkan menggunakan siklus langsung maupun siklus
tidak langsung. Pada siklus langsung, air pendingin bertekanan superkritis setelah
mengambil kalor bahan bakar dalam pipa-pipa tekan selanjutnya dikumpulkan pada
pengumpul keluaran (outlet header) dan langsung disalurkan untuk menggerakkan turbin.
Pada siklus tidak langsung, air pendingin setelah terkumpul pada outlet header selanjutnya
dialirkan ke suatu alat penukar kalor. Pada alat penukar kalor ini air pendingin primer
selanjutnya memberikan kalornya ke air pendingin sekunder yang tekanannya sedikit lebih
rendah (bisa bertekanan tinggi sub kritis atau bertekanan superkritis), yang selanjutnya
dipergunakan untuk menggerakkan turbin.
Desain dengan siklus langsung memberikan keuntungan berupa penyederhanaan
(tanpa alat penukar kalor) sedangkan desain dengan siklus tidak langsung memberikan
keuntungan berupa adanya penghalang sistem pendingin primer dengan turbin. Dengan
71
Hedges, K. R. and Yu, S. K. W. , 1998, Next Generation CANDU Plant, Pasific Basin Nuclear
Conference Proceding, p.p. 729-735
46
demikian, jika terjadi kebocoran zat radioaktif dari kelongsong bahan bakar ke sistem
pendingin primer, maka zat radioaktif tersebut tidak tersalurkan langsung ke turbin akibat
adanya penghalang yaitu pipa-pipa alat penukar kalor.
Sirkulasi pendingin primer pada desain AHWR dengan siklus tidak langsung dapat
dilakukan dengan menggunakan sirkulasi alam atau sirkulasi paksa. Gambar 15
menunjukkan diagram skematik desain AHWR dengan menggunakan siklus langsung
(direct cycle). Gambar 16 menunjukkan diagram skematik AHWR bersiklus tidak langsung
dengan sirkulasi alam sedangkan Gambar 17 menunjukkan diagram skematik AHWR
bersiklus tidak langsung dengan sirkulasi paksa.

KE TURBIN KETERANGAN :
1. Ruang moderator utama
2. Perisai reaktor
3. Bundel bahan bakar nuklir
4. Sistem saluran bahan
bakar dengan ruang
anulus
5. Penutup unjung saluran
bahan bakar
6. Penyangga tumpukan
bahan bakar nuklir
7. Ruang penampung
DARI SISTEM moderator yang keluar
AIR UMPAN dari ruang anulus
8. Tangki reflektor radial
16 17
9. Pipa pengumpan
masukan (inlet feeder)
10. Pipa pembagi masukan
(inlet header)
11. Pipa pengumpan keluaran
(outlet feeder)
12. Pipa pembagi keluaran
(outlet header)
13. Katup pengurasan parsial
11 12 moderator
14 14. Katup yang membuka
19
pada tekanan rendah
(low pressure opening
valve)
15. Pompa moderator
16. Alat penukar panas
7
moderator
17. Pengatur tekanan
moderator
15 18. Lubang masukan saluran
20 4 anulus
3 8 19. Sensor suhu untuk katup
13 peka suhu (temperature
1
actuated valve)
13 20. Sensor anti moderator
subccling
21. Penyekat masukan
22 19 21
moderator anulus
2 22. Saluran penghubung
6 moderator dengan katup
peka suhu
5 9
10 14

Gambar 15. Diagram skematis AHWR siklus langsung

47
KETERANGAN :
1. Ruang moderator utama
2. Perisai reaktor
3. Bundel bahan bakar nuklir
4. Sistem saluran bahan bakar
dengan ruang anulus
5. Penutup unjung saluran
bahan bakar
6. Penyangga tumpukan bahan
bakar nuklir
7. Ruang penampung
15 moderator yang keluar dari
ruang anulus
8. Tangki reflektor radial
9. Pipa pengumpan masukan
17 18
(inlet feeder)
10. Pipa pembagi masukan (inlet
header)
11. Pipa pengumpan keluaran
(outlet feeder)
12. Pipa pembagi keluaran
(outlet header)
13. Katup pengurasan parsial
moderator
11 12 14. Katup yang membuka pada
14 tekanan rendah (low
20
pressure opening valve)
15. Pembangkit uap (steam
generator)
16. Pompa moderator
17. Alat penukar panas
7
moderator
18. Pengatur tekanan moderator
19. Lubang masukan saluran
16 anulus
21 4 20. Sensor suhu untuk katup
3 8 peka suhu (temperature
13
1 actuated valve)
21. Sensor anti moderator
13 subccling
22. Penyekat masukan moderator
22
anulus
23 19
23. Saluran penghubung
2 moderator dengan katup peka
6
suhu

5 9
10 14

Gambar 16. Diagram skematis AHWR siklus tak langsung dengan sirkulasi alam

48
KETERANGAN :
1. Ruang moderator utama
2. Perisai reaktor
3. Bundel bahan bakar
nuklir
4. Sistem saluran bahan
bakar dengan ruang
anulus
5. Penutup unjung saluran
bahan bakar
6. Penyangga tumpukan
16 bahan bakar nuklir
7. Ruang penampung
moderator yang keluar
dari ruang anulus
18 19
8. Tangki reflektor radial
9. Pipa pengumpan
15 masukan (inlet feeder)
10. Pipa pembagi masukan
(inlet header)
11. Pipa pengumpan
keluaran (outlet feeder)
12. Pipa pembagi keluaran
(outlet header)
11 12 13. Katup pengurasan
14 parsial moderator
21
14. Katup yang membuka
pada tekanan rendah
(low pressure opening
valve)
15. Pompa sirkulasi
7 pendingin primer
16. Pembangkit uap (steam
generator)
17 17. Pompa moderator
22 4 18. Alat penukar panas
3 8 moderator
13 19. Pengatur tekanan
1
moderator
13 20. Lubang masukan saluran
anulus
21. Sensor suhu untuk katup
24 20 23
peka suhu (temperature
2 actuated valve)
6
22. Sensor anti moderator
subccling
5 9 23. Penyekat masukan
10 moderator anulus
24. Saluran penghubung
14 moderator dengan katup
peka suhu

Gambar 17. Diagram skematis AHWR siklus tak langsung dengan sirkulasi paksa

2. Very High Temperature Reactor (VHTR)

49
a. Deskripsi Umum VHTR
Very High Temperature Reactor (VHTR) merupakan pengembangan dari reactor
nuklir HTR (High Temperature Reactor). Seperti halnya HTR, VHTR menggunakan bahan
bakar dalam bentuk uranium atau torium oksida (UO2, ThO2) maupun karbida (UC, ThC).
Untuk masa depan, dapat dipertimbangkan juga penggunaan bahan bakar nitride (UN,
ThN). Bahan bakar ini dibentuk menjadi partikel-partikel bola kecil berdiameter sekitar 1
mm. Bola-bola ini kemudian dilapisi oleh lapisan penyangga, lapisan grafit pirolitik dalam,
lapisan silicon karbida dan lapisan grafit pirolitik luar. Bentuk bahan bakar semacam ini
disebut sebagai kernel bahan bakar partikel berlapis (coated particle).
Lapisan penyangga berupa lapisan grafit berpori dan berfungsi untuk menampung
isotop-isotop haril reaksi fisi. Lapisan grafit pirolitik berfungsi untuk mengungkung isotop
hasil reaksi fisi serta untuk memberikan kekuatan mekanik. Lapisan silicon karbida
berfungsi untuk menambah kekuatan mekanik. Bahan bakar partikel berlapis ini
selanjutnya dimasukkan dalam matrik grafit dan selanjutnya disusun menjadi elemen
bahan bakar.
HTR menggunakan gas helium sebagai pendingin. Penggunaan material teras
berbasis grafit dan pendingin helium memungkinkan reactor dioperasikan pada suhu sangat
tinggi. Jenis HTR yang sudah dibangun di Jerman (THTR-300) dapat dioperasikan dengan
suhu gas keluar reactor hingga 750 °C. Pada desain GT-MHR suhu gas keluar reactor yang
dapat dicapai adalah 850 °C. Desain VHTR bertujuan untuk meningkatkan suhu keluaran
ini sehingga mencapai 1000 °C atau lebih sesuai namanya (Very High Temperature
Reactor).

b. Jenis-jenis HTR (VHTR) berdasarkan bentuk elemen bahan bakar.


Berdasarkan bentuk elemen bahan bakarnya, terdapat dua macam HTR (dan juga
VHTR), yaitu :
- HTR (VHTR) dengan elemen bahan bakar berbentuk bola
- HTR (VHTR) dengan elemen bahan bakar berbentuk blok prisma segienam
Pada HTR (VHTR) dengan elemen bahan bakar berbentuk bola, kernel bahan bakar
partikel berlapis dimasukkan dalam suatu matrik grafit dan dibentuk bola dengan diameter
sekitar 5 cm. Selanjutnya bola ini diselubungi lagi dengan lapisan grafit padat tanpa bahan
bakar setebal 0,5 cm. Dengan demikian keseluruhan dari elemen bahan bakar berbentuk
bola dengan diameter sekitar 6 cm. Dalam satu elemen bahan bakar terdapat kurang lebih
10000 bahan bakar partikel berlapis. Gambar 18 menunjukkan elemen bahan bakar HTR
berbentuk bola.
Elemen bahan bakar berbentuk bola ini kemudian ditumpuk begitu saja dalam suatu
bejana grafit untuk membentuk teras reactor. Pendingin dialirkan melalui ruang di sela-sela
tumpukan bola-bola elemen bahan bakar tersebut. Susunan teras seperti ini disebut sebagai
HTR (VHTR) pebble bed.
Pada HTR (VHTR) dengan elemen bahan bakar berbentuk blok, kernel bahan bakar
partikel berlapis dimasukkan dalam suatu matrik grafit dan dibentuk menjadi pelet bahan
bakar berbentuk silinder pejal atau silinder berlubang konsentris (concentric hollow
cylinder).
Moderator grafit dicetak menjadi blok-blok berbentuk prisma segienam. Blok ini
diberi banyak saluran kearah longitudinal. Jika digunakan pellet bahan bakar berbentuk
silinder pejal, maka sebagian saluran difungsikan sebagai saluran pendingin. Pada saluran
yang tidak difungsikan sebagai saluran pendingin, pellet bahan bakar disusun untuk
memenuhi saluran tersebut. Sedangkan jika digunakan pellet bahan bakar berbentuk
50
silinder berlubang konsentris, maka seluruh saluran diisi pellet bahan bakar. Pendingin
dialirkan melalui lubang konsentris yang berada di tengah pellet bahan bakar. Gambar 19
menunjukkan salah satu contoh elemen bahan bakar HTR berbentuk blok.
Blok-blok elemen tersebut selanjutnya disusun menjadi teras reactor. Susunan teras
seperti ini disebut sebagai HTR (VHTR) prismatic.

Gambar 18. Elemen bahan bakar HTR berbentuk bola [72]

Gambar 19. Elemen bahan bakar HTR berbentuk blok prisma segienam
c. Variasi desain VHTR

72
Verkerk,E.C., Dynamics of the Pebble Bed Nuclear Reactor in the Direct Brayton Cycle, Ph.D. Thesis,
Delft University of Technology, 2000
51
Berbagai konsep desain reaktor maju dapat dikelompokkan ke dalam kelompok
VHTR karena memiliki kesamaan, yaitu dioperasikan pada suhu tinggi serta menggunakan
bahan bakar partikel berlapis (coated particle) dan menggunakan moderator grafit.
Berbagai konsep desain tersebut adalah :
- VHTR standar, yang selanjutnya disebut VHTR (Very High Temperature Reactor)
- AHTR (Advanced Heavy Water Reactor)
- FBNR (Fluidized Bed Nuclear Reactor)

d. VHTR standard atau VHTR (Very High Temperature Reactor)


Desain VHTR standar desain HTR sebelumnya, yaitu menggunakan bahan bakar
partikel berlapis, moderator dan struktur grafit serta pendingin gas helium. Perbedaan
VHTR dengan HTR generasi sebelumnya adalah suhu operasinya. VHTR beroperasi pada
suhu lebih tinggi dibandingkan dengan HTR sebelumnya. VHTR menggunakan elemen
bahan bakar berbentuk bola atau blok prisma segienam.
Pada desain HTR sebelumnya, suhu keluaran teras reactor mencapai sekitar 750 °C.
Pada level suhu ini, siklus Brayton (turbin gas) menghasilkan efisiensi lebih rendah
dibandingkan dengan siklus Rankine (turbin uap). Oleh karena itu desain HTR semacam
ini masih menggunakan siklus gas helium disalurkan ke suatu alat penukar kalor. Pada alat
penukar kalor tersebut, gas helium menstransferkan kalornya ke air sekunder sehingga air
sekunder berubah menjadi uap. Uap air sekunder ini selanjutnya dipergunakan untuk
menggerakkan turbin uap. Pada desain GT-MHR suhu gas keluar reactor yang dapat
dicapai adalah 850 °C sehingga memungkinkan penggunaan turbin gas. Desain GT-MHR
menggunakan siklus langsung, yaitu gas helium keluar teras reactor langung digunakan
untuk menggerakkan turbin gas. VHTR didesain untuk menghasilkan suhu gas keluaran
reactor lebih tinggi. Dengan demikian, VHTR berpotensi untuk menggunakan siklus
Brayton (turbin gas) regeneratif. Gambar 20 menunjukkan diagram skematik VHTR
dengan siklus langsung sedangkan Gambar 21 menunjukkan diagram skematik VHTR
dengan siklus tidak langsung.

Gambar 20. Diagram skematik VHTR dengan siklus tidak langsung [73]
Pada VHTR siklus langsung, gas helium dari teras reactor langsung digunakan
untuk menggerakkan turbin. Sementara itu, pada siklus tidak langsung, gas helium dari
73
IAEA TECDOC – 119, Current Status and Future Development of Modular High Temperature Reactor
52
teras reactor disalurkan ke alat penukar kalor. Pada alat penukar kalor ini, gas helium dari
reactor mentransferkan kalornya ke gas helium sekunder. Gas helium sekunder ini
selanjutnya digunakan untuk menggerakkan turbin gas.
Pengoperasian pada suhu tinggi diharapkan meningkatkan efisiensi konversi energi.
Desain HTR dengan siklus Rankine mampu mencapai efisiensi konversi energi 40 %.
Desain GT-MHR mampu mencapai efisiensi konversi energi hingga 47 % sedangkan
desain VHTR mampu mencapai konversi energi hingga 51 %.

Gambar 21. Diagram skematik VHTR dengan siklus tidak langsung [74]
e. AHTR (Advanced High Temperature Reactor)
AHTR menggunakan desain bahan bakar, moderator dan struktur seperti halnya
pada VHTR, yaitu menggunakan bahan bakar partikel berlapis (coated particle), moderator
dan struktur grafit.[75]
Perbedaan AHTR dengan VHTR adalah pada pendinginnya. Jika VHTR
menggunakan pendingin gas helium, maka AHTR menggunakan pendingin garam lebur
(molten salt) flibe (campuran 75 % LiF dan 25 % BeF2). Flibe merupakan fluida cair
sehingga penggunaannya diharapkan akan memberikan beberapa keuntungan
dibandingkan dengan penggunaan gas helium. Flibe dapat digunakan sebagai pendingin
karena telah diketahui bahwa flibe bersifat inert terhadap material grafit, yang merupakan
material utama penyusun teras reactor.
Keuntungan penggunaan flibe dibandingkan penggunaan gas helium adalah :
74
January 2006, System Research Plant for Very High Temperature Reactor, Issued by the Generation 4
International Forum
75
Forsbeg, C.W., 2001, Advanced High Temperature Reactor, Generation IV Nuclear Technologies,
American Nuclear Society Winter Meeting, Nevada, USA

53
1). Flibe merupakan cairan dengan titik didih tinggi (1430 °C) pada tekanan 1 atma.
Dengan demikian penggunaan flibe memungkinkan teras dioperasikan pada tekanan
rendah, bukan pada tekakan tinggi seperti pada VHTR yang menggunakan gas helium.
2). Karena berbentuk cair, maka flibe memiliki koefisien transfer kalor jauh lebih baik
daripada gas helium. Hal ini memungkinkan reactor dirancang untuk menghasilkan
daya lebih besar dibandingkan dengan VHTR yang menggunakan gas helium sebagai
pendingin
3). Dengan koefisien transfer kalor yang lebih besar, suhu pendingin keluar reactor dapat
ditingkatkan untuk suhu maksimum bahan bakar yang sama dengan VHTR yang
menggunakan gas helium
4). Karena flibe berbentuk cair, maka daya yang diperlukan untuk mensirkulasikan flibe
jauh lebih rendah dibandingkan dengan daya yang diperlukan untuk mensirkulasikan
gas helium untuk memindahkan sejumlah kalor yang sama.
5). Sebagai cairan, flibe memiliki nilai kalor spesifik lebih tinggi dibandingkan dengan gas
helium. Hal ini berarti AHTR dapat dioperasikan dengan suhu fluida masuk reactor
yang lebih tinggi dibandingkan dengan pada VHTR.
6). Item bernomor 3) hingga bernomor 5) memberikan konsekuensi kepada peningkatan
efisiensi konversi energi. Untuk suhu pendingin keluar teras yang sama dengan pada
VHTR (1000 °C), desain AHTR dapat mencapai efisiensi termal hingga 55 %.
Sedangkan desain VHTR mampu mencapai efisiensi termal sebesar 50 % hingga 51 %
Pada desain AHTR garam lebur (molten salt) flibe setelah keluar dari teras reactor
disalurkan ke suatu alat penukar kalor. Pada alat penukar kalor tersebut, flibe
mentransferkan kalornya ke gas helium atau nitrogen. Gas ini selanjutnya dipergunakan
untuk menggerakkan turbin gas. Desain AHTR menggunakan turbin gas dengan siklus
Brayton multi heating, multi cooling serta regeneratif. Gambar 22 menunjukkan diagram
skematis desain AHTR.

Gambar 22. Diagram skematik AHTR [76]


f. FBNR (Fluidized Bed Nuclear Reactor)

76
Forsbeg, C.W., 2001, Advanced High Temperature Reactor, Generation IV Nuclear Technologies,
American Nuclear Society Winter Meeting, Nevada, USA

54
FBNR (Fludized Bed Nuclear Reactor) menggunakan bahan bakar partikel berlapis
(coated particle), sebagaimana VHTR dan AHTR [77]. Pada FBNR, bahan bakar partikel
berlapis tersebut tidak disusun menjadi elemen bahan bakar berbentuk bola ataupun blok
prisma segienam sebagaimana pada VHTR dan AHTR. Bahan bakar partikel berlapis
tersebut ditumpuk begitu saja membentuk teras reactor.
Teras FBNR tersusun dari grafit silindris dengan rongga berbentuk silinder di
tengahnya. Grafit tersebut berfungsi sebagai reflector sedangkan rongga silindris di
tengahnya berfungsi sebagai ruang teras reactor. Bagian atas dan bawah grafit reflector
diberi banyak saluran kecil untuk aliran pendingin. Diameter lubang saluran ini harus lebih
kecil daripada diameter bahan bakar partikel berlapis sehingga bahan bakar partikel
berlapis dapat dijamin untuk selalu tetap berada dalam ruang teras reactor.
Desain FBNR standard menggunakan pendingin gas helium. Walaupun demikian,
pendingin garam lebur (molten salt) flibe secara teoritis juga dapat digunakan. Pada saat
pendingin tidak dialirkan, partikel bahan bakar tertumpuk pada bagian bawah ruang teras
reactor. Kondisi ini disebut kondisi kolap. Jika pendingin dialirkan pada kecepatan tertentu,
bahan bakar partikel berlapis mulai terangkat sehingga terjadi kondisi terfluidisasi. Gambar
23 menunjukkan teras FBNR dalam kondisi kolap dan dalam kondisi terffluidisasi. Tinggi
kolom fluidisasi ditentukan oleh kecepatan aliran pendingin. Tinggi kolom fluidisasi akan
bertambah ketika kecepatan aliran pendingin ditingkatkan.
Bagian bawah reflector grafit dilengkapi dengan material penyerap neutron
(misalnya boron karbida). Hal ini diperlukan supaya reactor menjadi sub kritis pada saat
dalam kondisi kolap. Reaktor hanya dapat mencapai kekritisan jika berada dalam kondisi
terfluidisasi. Tinggi kolom fluidisasi selanjutnya dapat digunakan untuk mengatur
reaktivitas reactor, yang berarti juga mengatur tingkat daya reactor. Reaktor dapat
mencapai daya maksimal untuk tinggi kolom maksimal, yaitu ketika kolom fluidisasi
mencapai seluruh volume ruang teras reactor.
Karena tinggi kolom fluidisasi ditentukan oleh kecepatan aliran pendingin, maka
daya reactor dapat diatur dengan mengatur kemampuan system sirkulasi pendingin. Daya
reactor dinaikkan dengan meningkatkan kemampuan system sirkulasi pendingin (blower
sirkulasi atau pompa aliran pendingin). Sebaliknya daya reactor diturunkan dengan
mengurangi kemampuan sistem sirkulasi pendingin. Oleh karena itu batang kendali tidak
lagi diperlukan pada desain FBNR ini.
Jika blower sirkulasi atau pompa sirkulasi pendingin dimatikan, maka teras reactor
akan kolap dan menjadi sub kritis dan reactor akan shutdown (mati). Dengan demikian
system sirkulasi pendingin dapat difungsikan sebagai system shutdown pasif.
Setelah keluar dari teras reactor, pendingin dialirkan kea lat penukar kalor. Pada
alat penukar kalor tersebut, pendingin mentransferkan kalor ke fluida sekunder (yaitu gas
helium jika siklus turbin gas digunakan atau air jika siklus turbin uap digunakan). Fluida
sekunder ini selanjutnya dipergunakan untuk menggerakkan system turbin.

77
Agung, A., Lathouwers, D., Hagen, T., Dam, H., 2005, Penggunaan Metode P N dan SN untuk Perpindahan
Kalor Radiasi pada Reflektor Reaktor Nuklir Terfluidisasi (Studi Kasus untuk Pengambilan Kalor Peluruhan
Secara Pasif), Prosiding Seminar nasional ke-11 Teknologi dan Keselamatan PLTN serta Fasilitas Nuklir,
Malang
55
Gambar 23. Teras FBNR dalam kondisi kolap dan dalam kondisi terfluidisasi [78]

3. Sodium Cooled Reactor (SCR)


Sodium Cooled Reactor (SCR) merupakan kelanjutan dari LMFBR (Liquid Metal
fast Breeder Reactor). LMFBR merupakan reactor dengan spectrum cepat dan didesain
untuk mampu membiakkan Pu-239 dari U-233. Teras LMFBR terdiri dari dua zona, yaitu
zona teras (core) dan zona blanket. Bahan bakar pada zona teras terdiri dari U-238 dan Pu-
239 dalam bentuk MOX (UO2-PuO2). Bahan bakar pada zona blanket terdiri dari U-238
dalam bentuk UO2. Zona teras didesain untuk mengoptimalkan reaksi fisi sedangkan zona
blanket dirancang untuk mengoptimalkan reaksi pembiakan. Bahan bakar dicetak dalam
bentuk pellet dan selanjutnya disusun dengan dimasukkan dalam kelongsong stainless stell
membentuk batang bahan bakar. Batang bahan bakar selanjutnya dibendel menjadi
perangkat bahan bakar.
Karena dirancang menggunakan spectrum neutron cepat, maka LMFBR tidak
menggunakan moderator. Pendingin yang digunakan adalah logam cair, yaitu sodium (Na).
Penggunaan logam cair sebagai pendingin dipilih dengan pertimbangan :
a. Na tidak memoderasi neutron menjadi termal karena Na memiliki nomor massa cukup
tinggi. Akan tetapi Na sedikit memoderasi neutron sehingga menghasilkan spectrum
neutron cepat lunak (soft fast)
b. Logam cair memiliki konduktifitas termal sangat tinggi sehingga mampu mentransfer
kalor secara efektif
Berbagai problem penggunaan Na antara lain :
a. Na secara kimia bersifat reaktif dan mudah bereaksi dengan air
b. Dalam medan neutron Na (Na-23) dapat teraktivasi menjadi Na-24 yang bersifat
radioaktif
c. Na bersifat korosif terhadap berbagai jenis logam
78
Agung, A., Lathouwers, D., Hagen, T., Dam, H., 2005, Penggunaan Metode P N dan SN untuk Perpindahan
Kalor Radiasi pada Reflektor Reaktor Nuklir Terfluidisasi (Studi Kasus untuk Pengambilan Kalor Peluruhan
Secara Pasif), Prosiding Seminar nasional ke-11 Teknologi dan Keselamatan PLTN serta Fasilitas Nuklir,
Malang

56
Untuk mengatasi sifat Na yang korosif, digunakan material stainless steel yang
tahan terhadap Na. Disamping itu stainless steel juga tahan terhadap medan neutron cepat.
Untuk mengatasi sifat reaktif dan sifat aktivasi neutron, desain LMFBR menggunakan loop
antara. Pendingin primer (Na) setelah melewati teras reactor tidak langsung dialirkan ke
pembangkit uap.
Pendingin primer dialirkan terlebih dahulu ke alat penukar kalor antara
(intermediate heat exchanger). Pada alat penukar kalor antara ini, Na primer
mentransferkan kalornya ke Na antara. Selanjutnya Na antara disalurkan ke pembangkit
uap untuk mentransferkan kalornya ke air. Air tersebut akhirnya berubah menjadi uap dan
selanjutnya dipergunakan untuk menggerakkan turbin uap.
Dengan cara ini, Na primer yang berpotensi teraktivasi oleh medan neutron
terhalangi kemungkinannya untuk berkontak dengan air fluida kerja turbin dengan adanya
system penukar kalor antara tersebut.
Desain LMFBR mampu mencapai efisiensi termal sebesar 40 %. Ada dua tipe
aliran Na primer pada desain LMFBR, yaitu tipe aliran kolam (pool) dan tipe aliran untai
(loop). Pada tipe aliran kolam (pool), teras reactor dan alat penukar kalor antara disusun
secara integral dalam sebuah bejana reactor besar yang merupakan kolam dari Na primer.
Pada tipe aliran untai, alat penukar kalor antara dipisahkan dari teras reactor. Gambar 24
menunjukkan diagram skematis LMFBR tipe aliran kolam dan tipe aliran untai.

Gambar 24. Diagram skematik LMFBR tipe aliran kolam (pool) dan tipe aliran untai (loop)
(wikipedia, 2006)

Desain konseptual SCR (Sodium Cooled Reactor) meneruskan desain LMFBR.


Perbaikan yang mungkin dilakukan adalah material bahan bakar. Perbaikan ini bertujuan
untuk meningkatkan densitas uranium dan plutonium sehingga menghasilkan spectrum
neutron termal lebih keras untuk meningkatkan kemampuan pembiakan. Peningkatan
densitas dilakukan dengan menggunakan senyawa karbida (UC-PuC) atau nitride (UN-
PuN).
4. Gas Cooled Fast Reactor (GFR)
57
a. Deskripsi Umum
Gas Cooled Fast Reactor (GCFR atau GFR) merupakan reactor nuklir yang
dirancang untuk beroperasi dengan fluks neutron cepat dan bertujuan untuk membiakkan
U-238 menjadi Pu-239. Berbeda dengan LMFBR yang menggunakan pendingin Na, maka
GCFR atau GFR menggunakan pendingin gas, yaitu gas helium.
Penggunaan pendingin helium ini bertujuan untuk memperbaiki beberapa
karakteristik kurang menguntungkan dari penggunaan Na, yaitu :
1). Na bersifat memoderasi neutron tak sempurna sehingga menghasilkan spectrum
neutron cepat lebih lunak. Sementara itu He sama sekali tidak memoderasi neutron
sehingga menghasilkan spectrum neutron cepat lebih keras. Hal ini akan memperbaiki
kemampuan pembiakan.
2). Na sedikit menyerap neutron sedangkan He sama sekali tidak menyerap neutron. Oleh
karena itu, penggunaan pendingin He akan meningkatkan efisiensi penggunaan
neutron.
3). Na-23 dapat teraktivasi oleh neutron menjadi Na-24 yang radioaktif sedangkan He
tidak teraktivasi neutron
4). Suhu operasi LMFBR relatif dekat di bawah titik didih Na. Fenomena pendidihan Na
menghasilkan koefisien reaktifitas void positif.
5). He bersifat inert, tidak korosif terhadap struktur teras reactor, tidak bersifat reaktif
dengan air
Item nomor 3) dan 4) memungkinkan penggunaan sistem penukar kalor antara
dapat dieliminasikan sehingga desain menjadi lebih sederhana. Disamping itu,
dimungkinkan pula untuk menggunakan siklus Brayton (turbin gas).
Akan tetapi terdapat beberapa hal dari penggunaan He sebagai pendingin
dibandingkan dengan penggunaan Na. Diantara hal-hal yang kurang menguntungkan
tersebut adalah :
1). He bersifat gas sehingga daya yang diperlukan untuk mensirkulasikan He lebih besar
daripada daya untuk mensirkulasikan Na. Secara keseluruhan hal ini berakibat pada
penurunan efisiensi konversi energi
2). He memiliki karakteristik transfer kalor tidak sebaik Na, hal ini membatasi tingkat daya
reactor. Oleh karena itu, desain GCFR diproyeksikan untuk tingkat daya yang lebih
rendah dibandingkan dengan desain LMFBR.

b. Variasi desain GFR atau GCFR


Terdapat dua macam variasi desain GFR atau GCFR, yaitu :
- Gas Cooled Fast Reactor dengan disingkat sebagai GCFR (dengan menyebut huruf C)
- Gas Cooled Fast Reactor dengan disingkat sebagai GFR (tanpa menyebut huruf C)

c. GCFR (Gas Cooled Fast Reactor), dengan menyebut huruf C


Desain konseptual awal dari reactor jenis ini adalah GCFR (Gas Cooled Fast
Reactor) yang disingkat dengan menyebut huruf C. Desain ini merupakan pengembangan
dari LMFBR yang pada prinsipnya mengganti pendingin Na dengan gas He. Oleh sebab
itu, susunan teras dan perangkat bahan bakar GCFR adalah sama dengan susunan teras dan
perangkat bahan bakar pada LMFBR.
Teras GCFR terdiri dari dua zona, yaitu zona teras (core) dan zona blanket. Bahan
bakar pada zona teras terdiri dari U-238 dan Pu-239 dalam bentuk MOX (UO 2-PuO2).
Bahan bakar pada zona blanket terdiri dari U-238 dalam bentuk UO 2. Zona teras didesain
untuk mengoptimalkan reaksi fisi sedangkan zona blanket dirancang untuk
58
mengoptimalkan reaksi pembiakan. Bahan bakar dicetak dalam bentuk pellet dan
selanjutnya disusun dengan dimasukkan dalam kelongsong stainless stell membentuk
batang bahan bakar. Batang bahan bakar selanjutnya dibendel menjadi perangkat bahan
bakar.
Penggunaan struktur berbasis metal (stainless steel) menyebabkan reactor tidak
dapat dioperasikan pada suhu setinggi suhu operasi HTR. Dengan demikian desain GCFR
lebih tepat menggunakan siklus Rankine (turbin uap) daripada siklus Brayton (turbin gas).
Efisiensi termal GCFR dengan demikian lebih rendah daripada efisiensi termal HTR.
Efisiensi termal GCFR juga lebih rendah daripada efisiensi termal LMFBR. Desain GCFR
hanya mampu mencapai efisiensi termal sebesar 37 %.
Gambar 25 menunjukkan diagram skematik GCFR yang disederhanakan.

Gambar 25 Diagram skematik GCFR yang disederhanakan.

d. GFR (Gas Cooled Fast Reactor), tanpa menyebut huruf C


Desain berikutnya adalah GFR (Gas Cooled Fast Reactor) yang disingkat tanpa
menyebut huruf C. Jika desain GCFR dikembangkan dari LMFBR dengan mengganti
pendingin Na dengan gas He, maka desain GFR dikembangkan dari HTR (VHTR). GFR
menggunakan bahan bakar keramik oksida (UO2-PuO2), karbida (UC-PuC) atau nitride
(UN-PuN) dalam bentuk partikel berlapis yang selanjutnya dibentuk menjadi elemen bahan
bakar bola atau blok prisma segienam.
Hal penting dari GFR adalah menggeser spectrum neutron termal pada HTR
(VHTR) menjadi spectrum neutron cepat. Hal ini dilakukan dengan beberapa cara, yaitu :
1). Mengurangi perbandingan volume moderator (grafit) terhadap bahan bakar. Bahan
bakar GFR dirancang untuk memuat lebih banyak kernel bahan bakar partikel berlapis
(coated parcicle) per satuan volume dibandingkan dengan bahan bakar HTR (VHTR).
2). Menggunakan material struktur dengan nomor massa lebih besar. Bahan bakar GFR
menggunakan Zr-C sebagai pengganti Si-C dan juga sebagai matrik pembentuk elemen
bahan bakar.

59
Dibandingkan dengan GCFR, terdapat hal yang kurang menguntungkan pada GFR.
GFR memiliki spektrum neutron cepat lebih lunak dibandingkan GCFR. Hal ini karena
pada teras GFR terdapat lebih banyak materal struktur yang bersifat memoderasi neutron
walaupun tidak sempurna. Dengan spektrum neutron yang lebih lunak, maka sifat
pembiakan GFR tidak sebaik sifat pembiakan GCFR.
Akan tetapi desain GFR lebih unggul dibandingkan dengan desain GCFR dalam hal
karakteristik termal. Dengan penggunaan kernel bahan bakar berlapis serta penggunaan
material struktur keramik, GFR dapat dioperasikan pada suhu lebih tinggi dibandingkan
dengan suhu operasi GCFR. Suhu operasi GFR sebanding dengan suhu operasi HTR,
dengan demikian GFR mampu mencapai efisiensi termal setinggi efisiensi termal HTR.
GFR menggunakan siklus Brayton (turbin gas) baik dengan siklus langsung
maupun siklus tidak langsung. Gambar 26 menunjukkan desain skematis GFR dengan
siklus tidak langsung

Gambar 26. Diagram skematik GFR dengan siklus tidak langsung [79]
5. Liquid Metal Fast Reactor (LFR)

a. Deskripsi Umum
Liquid Metal Fast Reactor (LFR) merupakan reactor dengan spectrum cepat dan
didesain untuk mampu membiakkan Pu-239 dari U-233. Teras LFR terdiri dari dua zona,
yaitu zona teras (core) dan zona blanket. Bahan bakar pada zona teras terdiri dari U-238
dan Pu-239 dalam bentuk MOX (UO2-PuO2), karbida (UC-PuC) atau nitride (UN-PuN).

79
January 2006, System Research Plant for Very High Temperature Reactor, Issued by the Generation 4
International Forum
60
Bahan bakar pada zona blanket terdiri dari U-238 dalam bentuk oksida (UO 2), karbida
(UC) atau nitride (UN). Zona teras didesain untuk mengoptimalkan reaksi fisi sedangkan
zona blanket dirancang untuk mengoptimalkan reaksi pembiakan. Bahan bakar dicetak
dalam bentuk pellet dan selanjutnya disusun dengan dimasukkan dalam kelongsong
stainless steel membentuk batang bahan bakar. Batang bahan bakar selanjutnya dibendel
menjadi perangkat bahan bakar.
Pada aspek neutronik, desain LMFBR dengan pendingin Na memiliki beberapa
permasalahan, yaitu :
1). Na bersifat memoderasi neutron tak sempurna sehingga menghasilkan spectrum
neutron cepat lebih lunak. Hal ini akan mengurangi kemampuan pembiakan.
2). Na sedikit menyerap neutron sehingga meningkatkan efisiensi penggunaan neutron.
3). Na-23 dapat teraktivasi oleh neutron menjadi Na-24 yang radioaktif
4). Suhu operasi LMFBR relatif dekat di bawah titik didih Na. Fenomena pendidihan Na
menghasilkan koefisien reaktifitas void positif.
Pada desain GCFR, kelemahan penggunaan Na diatasi dengan mnggunakan gas He
sebagai pendingin. Penggunaan gas He menimbulkan akibat keterbatasan kemampuan
transfer kalor dan tingginya daya yang diperlukan untuk mensirkulasikan pendingin
sehingga efisiensi termal menjadi berkurang
Pada desain LFR, kelemahan Na diatasi dengan penggunaan campuran logam cair
Pb-Bi sebagai pendingin. Penggunaan Pb-Bi menawarkan beberapa keuntungan yaitu :
1). Pb dan Bi memiliki nomor massa sangat (jauh lebih besar dibandingkan Na) sehingga
efek moderasinya jauh lebih kecil dibandingkan dengan Na. Hal ini memberikan
keuntungan berupa spekturm neutron cepat yang lebih keras sehingga memperbaiki
sifat pembiakan
2). Sifat serapan neutron Pb dan Bi rendah, sebanding dengan sifat serapan neutron Na.
3). Campuran Pb-Bi memiliki titik didih sangat tinggi (1600 °C), jauh di atas suhu operasi
reactor. Dengan demikian fenomena pendidihan dengan koefisien reaktiftas void
positifnya tidak akan muncul
4). Pb-Bi tidak bersifat reaktif termasuk terhadap air
Problema utama penggunaan pendingin Pb-Bi adalah bahwa Pb-Bi bersifat lebih
korosif terhadap berbagai jenis logam dibandingkan dengan Na. LFR menggunakan
stainless steel sebagai material struktur (kelongsong bahan bakar, spacer grid, selubung
perangkat bahan bakar)

b. Variasi desain LFR


Beberapa desain reactor maju memiliki kemiripan dengan LFR yaitu menggunakan
spectrum neutron cepat, menggunakan bahan bakar dalam bentuk batang (rod) serta
menggunakan pendingin dalam yang mengandung unsure logam berat. Beberapa macam
variasi desain LFR tersebut adalah :
- Liquid Metal Fast Reactor Standar atau disingkat sebagai LFR
- Molten Salt Fast Reactor (MFR)
- Liquid Metal Boiling Water Reactor (LMBWR)

c. Liquid Metal Fast Reactor Standar (LFR)


Liquid Metal Fast Reactor Standar (LFR) menggunakan Pb-Bi sebagai pendingin.
Pendingin Pb-Bi selanjutnya mentrasferkan kalornya ke alat penukar kalor (pembangkit
uap). Pada alat penukar kalor tersebut, air diubah menjadi uap dan selanjutnya
dipergunakan untuk menggerakkan turbin uap.

61
LFR menggunakan desain integral, di mana teras reactor dan alat penukar kalor
berada dalam satu bejana. Sifat korosi Pb-Bi membatasi suhu operasi LFR hingga 500 °C.
Pada kondisi operasi seperti ini, LFR dapat mencapai efisiensi termal hingga 50 %.
Gambar 27 menunjukkan diagram skematik LFR yang disederhanakan.

Gambar 27. Diagram skematik LFR yang disederhanakan.

d. Molten Salt Fast Reactor (MFR)


Desain Molten Salt Fast Reactor (MFR) mirip dengan Liquid Metal Fast Reactor
Standar (LFR). Perbedaan dengan LFR adalah MFR menggunakan garam lebur (molten
salt) sebagai pendingin. Untuk mendapatkan spectrum neutron cepat, dipilih garam
fluoride dengan logam berat (bernomor massa tinggi), misalnya zirconium fluoride (ZrF4).
Garam floride dipilih sebagai pendingin karena :
1). F (fluor) memiliki sifat serapan neutron sangat rendah
2). Walaupun masih bersifat korosif terhadap logam, garam fluoride bersifat lebih inert
dibandingkan liquid metal (Na dan Pb-Bi)
3). Garam fluoride juga memiliki titik didih tinggi (sekitar 1400 °C), jauh di atas suhu
operasi reactor (700 °C – 800 °C). Dengan demikian fenomena pendidihan dengan
koefisien reaktiftas void positifnya tidak akan muncul.
MFR menggunakan logam paduan nikel hasteloy-N sebagai material struktur
(kelongsong bahan bakar, spacer grid, selubung perangkat bahan bakar). Hasteloy-N
diketahui paling stabil dalam lingkungan garam fluoride pada suhu tinggi dibandingkan
dengan logam lainnya
Dengan sifat garam fluoride yang lebih inert dibandingkan Pb-Bi, maka MFR dapat
dioperasikan pada suhu lebih tinggi dibandingkan dengan LFR. MFR dapat dioperasikan
hingga suhu 700 °C – 800 °C. Dengan suhu setinggi ini MFR dapat mencapai efisiensi
termal sebesar 45 % hingga 48 %. Hal ini merupakan keuntungan MFR dibandingkan

62
dengan LFR yang hanya mampu mencapai efisiensi termal sebesar 40 %. MFR dapat
menggunakan siklus Rankine (turbin uap) maupun siklus Brayton (turbin gas) regeneratif.
Pada MFR, setelah mengambil kalor pada teras reactor, pendingin molten salt
selanjutnya mentrasferkan kalornya ke alat penukar kalor. Jika digunakan siklus Rankine,
maka pada alat penukar kalor tersebut, air diubah menjadi uap dan selanjutnya
dipergunakan untuk menggerakkan turbin uap. Sementara itu jika digunakan siklus
Brayton, pendingin molten salt mentransferkan kalornya ke fluida kerja gas inert (helium
atau nitrogen). Fluida kerja gas inert ini selanjutnya menggerakkan turbin gas.
Sebagaimana LFR, desain MFR menggunakan konsep desain integral, di mana
teras reactor dan alat penukar kalor berada dalam satu bejana. Gambar 28 menunjukkan
diagram skematik MFR yang disederhanakan.
Pada MFR kehadiran F (fluor) memperlunak spektrum neutron cepat akibat sifat
moderasinya. Pelunakan spectrum neutron ini berakibat pada penurunan kemampuan
pembiakan. Hal ini merupakan sesuatu yang kurang menguntungkan dari MFR
dibandingkan dengan LFR yang memiliki spectrum neutron cepat lebih keras.

Gambar 28. Diagram skematik MFR yang disederhanakan.

e. Liquid Metal Boiling Water Reactor (LMBWR)


Paduan logam cair Pb-Bi diketahui tidak bersifat reaktif dengan air (H2O).
Disamping ini paduan logam cair Pb-Bi juga diketahui tidak bercampur (immisible) dengan
air. Dengan sifat seperti ini, dimungkinkan untuk melakukan proses transfer kalor antara
Pb-Bi dengan air dengan cara kontak langsung.
Proses transfer kalor dengan kontak langsung ini menawarkan beberapa
keuntungan, yaitu :
1). Sifat transfer kalor yang lebih baik
2). Penyederhanaan desain dengan mengeliminasikan alat penukar kalor.
63
Proses transfer kalor antara Pb-Bi dan air dengan kontak langsung ini diaplikasikan
pada LMBWR (Liquid Metal Boiling Water Reactor). Gambar 29 menunjukkan diagram
skematik LMBWR yang disederhanakan.

Gambar 29. Diagram skematik LMBWR yang disederhanakan

Sebagaimana dalam desain MFR lainnya, LMBWR menggunakan Pb-Bi sebagai


pendingin. Air umpan dikontakkan langsung dengan Pb-Bi dalam bentuk gelembung-
gelembung. Karena air memiliki densitas massa jauh lebih kecil dibandingkan dengan Pb-
Bi, maka gelengung-gelembung air akan mengalir naik akibat efek gaya apung (buoyancy).
Suhu Pb-Bi keluar teras reactor adalah sekitar 450 °C hingga 500 °C, sedangkan
suhu air umpan masuk adalah sekitar 350 °C. Beda suhu yang cukup tinggi ditambah
luasnya area transfer kalor antara Pb-Bi dengan air menyebabkan terjadinya proses transfer
kalor yang sangat efektif antara Pb-Bi dengan air. Abibat transfer kalor tersebut,
gelembung air berubah menjadi gelembung uap. Gelembung uap tersebut akhirnya
mencapai permukaan Pb-Bi dan terlepas sebagai uap panas lanjut..
LMBWR didesain menggunakan siklus langsung sehingga uap panas lanjut yang
terbentuk akan dialirkan untuk menggerakkan turbin uap. Permasalahan yang timbul
adalah bahwa uap panmas lanjut yang terbentuk masih tercampur dengan butiran-butiran
kecil (droplet) Pb-Bi. Pb-Bi bersifat korosif terhadap logam, yang berarti juga terhadap
sudu-sudu turbin. Oleh karena itu droplet Pb-Bi ini terlebih dahulu harus dipisahkan dari
uap panas lanjut. Pemisahan dilakukan dengan efek sentrifugal dan dilanjutkan dengan
pemisahan secara elektristatik. Pb-Bi yang diperoleh dari proses pemisahan tersebut
selanjutnya dipompakan kembali ke bejana reactor.
Gerakan naik gelembung air (uap) menghasilkan gaya dorong (driving force) bagi
sirkulasi pendingin Pb-Bi. Hal ini menyebabkab pendingin Pb-Bi mengalir ke atas pasa
riser. Gerakan naik pada riser ini diikuti oleh gerakan naik pendingin Pb-Bi pada teras
reactor. Pendingin Pb-Bi bergerak turun pada ruang downcomer. Dengan demikian gerakan
64
sirkulasi pendingin Pb-Bi pada dasarnya ditentukan oleh kekuatan pompa air umpan.
Pengendalian reactor dilakukan dengan menyesuaikan tingkat daya reactor dengan
kekuatan pompa air umpan.
Desain LFR standard dan MFR tidak perlu menggunakan bejana tekan karena
pendingin pada kedua desain tersebut beroperasi dengan tekanan atmosferik. Sementara itu
LMBWR harus menggunakan bejana tekan. Kontak langsung antara air umpan dengan
pendingin Pb-Bi menyebabkan pendingin Pb-Bi harus beroperasi dengan tekanan yang
sama dengan tekanan air umpan.

6. Molten Salt Reaktor (MSR)

a. Deskripsi Umum
MSR (Molten Salt Reactor) merupakan desain reactor maju yang menggunakan
bahan bakar dalam bentuk garam lebur. Dengan demikian MSR berbeda dengan AHTR
(Advanced High Temperature Reactor) dan MFR (Molten Salt Fast Reactor) walaupun
kedua desain tersebut juga menggunakan garam lebur (molten salt). AHTR dan MFR
menggunakan molten salt sebagai pendingin. AHTR dan MFR menggunakan bahan bakar
dalam bentuk padat. AHTR menggunakan bahan bakar berbentuk partikel berlapis (coated
particle) sebagimana digunakan dalam HTR (High Tempeature Reactor). MFR
menggunakan bahan bakar dalam bentur pellet keramik (oksida, karbida atau nitride) yang
dimasukkan dalam kelongsong paduan logam dan dibendel menjadi perangkat bahan
bakar. AHTR menggunakan moderator grafit sedangkan MFR tidak menggunakan
moderator.
Pada MSR (Molten Salt Reactor) garam lebur tidak digunakan sebagai pendingin
tetapi digunakan sebagaii medium pembawa bahan bakar. Bahan bakar MSR terdiri dari
campuran garan fluoride PuF3-UF4-ThF4-7LiF-BeF4 dengan komposisi mol diatur sesuai
dengan karakteristik neutronik yang diharapkan. Masing-masing unsur aktinium (Th, U,
Pu) dapat diatur komposisi isotopnya. Desain MSR menggunakan moderator grafit. Bahan
bakar dalam bentuk garam lebur (molten salt) sekaligus juga berfungsi sebagai media
transfer kalor (pendingin).
Penggunaan bahan bakar dalam bentuk garam lebur pada desain MSR dilakukan
untuk memperoleh beberapa keunggulan, yaitu :
1). memungkinkan reaktor dioperasikan pada suhu tinggi, karena garam lebur baru akan
mendidih pada suhu 1430 °C pada terkanan atmosferik sedangkan moderator grafit
mampu bertahan hingga suhu 3000 °C
2). reaktor dapat dioperasikan pada tekanan rendah sehingga mengeliminasikan
kemungkinan kecelakaan yang bersifat ekspansif yang melepaskan material radioaktif
dari teras
3). memungkinkan peningkatan efisiensi termodinamik dan penggunaan reaktor sebagai
sumber kalor proses endotermik
4). bahan bakar leburan garam menjadi padat pada suhu rendah, sehingga bahan bakar
leburan garam dapat berfungsi sebagai pengungkung material radiaktif pada saat
transportasi atau saat tidak digunakan di reaktor
5). memungkinkan dilakukan reprosesing bahan bakar saat reaktor beroperasi (on line),
sehingga memungkinkan dilakukan ekstraksi produk fisi untuk memperbaiki reaktifitas
reaktor sekaligus penambahan material fisil secara on line hanya sesuai kebutuhan.
6). memungkinkan pengaturan komposisi bahan bakar fisil dan fertil secara optimum untuk
pembiakan.

65
Teknologi reaktor berbahan bakar padat dewasa ini hanya dapat mencapai burn up
100 GWD/ton. Nilai burn up setinggi ini dapat dicapai oleh desain reaktor pembiak cepat
(Fast Breder Reactor = FBR). Secara perhitungan neutronik, desain FBR dapat mencapai
burn up lebih tinggi tetapi persyaratan integritas bahan bakar padat tidak memungkinkan
untuk melampaui nilai diatas 100 GWD/ton. Disamping itu akumulasi produk fisi serta
deplesi bahan bakar fertil menurunkan kemampuan pembiakan.
Pada desain MSR masalah integritas bahan bakar tidak menjadi kendala untuk
mencapai burn up tinggi karena bahan bakar berbentuk cair, produk fisi dapat diekstrak
secara kontinu dan material fertil dapat ditambahkan juga secara kontinu.

b. Variasi desain MSR


Berbagai variasi desain MSR antara lain :
- MSR (Molten Salt Reactor) standar
- PCMSR (Passive Compact Molten Salt Reactor)

c. MSR (Molten Salt Reactor) standar


Desain MSR standard dapat dilihat pada Gambar 30.

Gambar 30 Diagram Skenatik Desain MSR [80]

80
Grimes, W. R., 1970, Molten Salt Reactor Chemistry, Nucl. Appl. Technol., 8, 137–155.
66
Desain teras MSR tersusun dari blok-blok grafit moderator berbentuk heksagonal
dengan saluran tengah untuk aliran garam bahan bakar. Garam bahan bakar dialirkan dari
bawah teras ke atas. Reaksi fisi nuklir menyebabkan pembangkitan panas pada bahan
bakar sehingga suhunya naik. Garam bahan bakar selanjutnya dialirkan ke sebuah alat
penukar panas antara untuk mentransfer panas yang dibangkitkan di teras ke sistem garam
sekunder yang tidak mengandung bahan bakar. Karena pada alat penukar panas tidak
terdapat moderator, maka alat penukar panas tidak dapat mencapai kondisi kritis sehingga
reaksi fisi berkesinambungan sebagaimana yang terjadi pada teras reaktor tidak terjadi
pada alat penukar panas.

d. PCMSR (Passive Compact Molten Salt Reactor)


Desain MSR standar memiliki kelemahan, yaitu adanya bahan bakar yang berada di
luar teras reaktor. Hal ini karena bahan bakar juga harus mengisi alat penukar panas
perantara (intermediate heat exchanger) dan pipa-pipa di luar teras reaktor, padahal bahan
bakar di luar teras reaktor tidak berperan dalam menghaslkan kondisi kritis untuk mencapai
reaksi nuklir berkelanjutan. Dari aspek keselamatan, hal ini menambah material radioaktif
yang harus ditangani dibandingkan dengan jika semua bahan bakar berada dalam teras
reaktor. Desain sistem pemipaan di luar teras reaktor juga memungkinkan terlepasnya
bahan bakar jika pipa-pipa tersebut pecah.
Desain PCMSR dimaksudkan untuk mengurangi inventori bahan bakar dengan
menjadikan semua bahan bakar berperan dalam membentuk kekritisan reaktor. Pada
PCMSR, alat penukar panas perantara di dalam bejana reaktor. Semua komponen dalam
teras reaktor yaitu moderator dan alat penukar panas perantara terbuat dari grafit. Desain
ini diharapkan memberikan beberapa keuntungan yaitu :
1). tidak ada kontak langsung antara komponen logam dan bahan bakar sehingga suhu
operasi reaktor dapat ditingkatkan,
2). tidak ada sirkulasi bahan bakar di luar bejana reaktor, sehingga integritas bahan bakar
lebih terjamin,
3). bahan bakar pada alat penukar panas perantara yang masih di dalam bejana reaktor
akan berkontribusi kepada kritikalitas reaktor sehingga mengurangi fuel inventory.
Diagram skematik desain PCMSR multifungsi (pembangkit listrik, produksi
hidrogen dan desalinasi air laut) dapat dilihat pada Gambar 31.
PCMSR adalah reaktor integral yang terdiri dari tiga daerah (zona), yaitu :
- teras (core), yaitu daerah yang dioptimasikan untuk reaksi fisi nuklir
- blanket, yang dioptimasikan untuk reaksi pembiakan
- alat penukar kalor antara.
Konsep zonasi PCMSR dapat dilihat pada Gambar 32. Elemen bahan bakar pada
teras dan blanket serta elemen kendali PCMSR berupa blok grafit berbentuk heksagonal
memanjang dengan lebar 20 cm. Pada bagian tengah blok terdapat lubang (saluran) silinder
memanjang. Diameter saluran pada elemen bahan bakar teras adalah 5 cm, pada elemen
bahan bakar blanket adalah 9 cm sedangkan pada elemen kendali adalah 7 cm. Pada
elemen bahan bakar teras dan blanket, saluran ini akan diisi oleh garam bahan bakar
sedangkan pada elemen kendali, saluran ini dibiarkan kosong untuk melewatkan batang
kendali pada saat shutdown. Diagram skematik elemen bahan bakar dan elemen kendali
pada PCMSR dapat dilihat pada Gambar 33.
Alat penukar kalor berupa pelat-pelat grafit yang diberi parit-parit (ditch)
berpenampang setengah lingkaran secara paralel berselingan pada kedua sisinya. Pelat-
pelat tersebut digabungkan secara pirolisis membentuk blok dan parit-parit membentuk
saluran paralel. Sederetan saluran difungsikan sebagai saluran bahan bakar sedangkan
67
deretan sebelahnya difungsikan sebagai saluran pendingin sekunder. Pendingin sekunder
berupa campuran 75 % 7LiF dan 25 % BeF2 tanpa bahan bakar.

B
29 11
3 4

19
16 18
17
32 31 6 2
1
15
14 4 12
33 13
20
30 5 28
10 27 25
35 34 26
B 7
9 24
21 23
36 22
8
37
38 A

55
39 49
40 41 46

42 43 52 53 55
50
47 51
44 45 C

48
KETERANGAN HURUF DAN NOMOR
A. PLTN TIPE PCMSR 18. Pemanas ulang tingkat ketiga 38. Pompa air umpan untuk produksi hidrogen
B. INSTALASI PRODUKSI HIDROGEN 19. Turbin tingkat keempat 39. Ventilasi pelepasan kelebihan oksigen
C. INSTALASI DESALINASI 20. Rekuperator 40. Instalasi pencairan oksigen
1. Teras reaktor 21. Pendingin awal sistem turbin gas 41. Instalasi pencairan hidrogen
2. Alat penukar panas antara 22. Kompresor tingkat pertama 42. Pompa oksigen cair
3. Pompa sirkulasi bahan bakar 23. Pendingin antara tingkat pertama 43. Pompa hidrogen cair
4. Sistem shutdown 24. Kompresor tingkat kedua 44. Tangki penyimpan oksigen cair
5. Pompa sirkulasi leburan garam sekunder 25. Pendingin antara tingkat kedua 45. Tangki penyimpan hidrogen cair
6. Alat penukar panas primer produksi H 2 26. Kompresor tingkat ketiga 46. Pompa air laut umpan proses desalinasi
7. Tangki pengurasan bahan bakar 27. Pendingin antara tingkat ketiga 47. Pompa buangan larutan garam pekat (brine)
8. Pompa pengurasan bahan bakar 28. Kompresor tingkat keempat 48. Pompa penyedot hasil desalinasi air laut
9. Sistem reprosesing bahan bakar 29. Pengubah listrik AC menjadi listrik DC 49. Ejektor uap untuk proses desalinasi air laut
10. Pompa pengumpan bahan bakar 30. Pompa sirkulasi leburan garam antara 50. Instalasi desalinasi air laut tipe MED
11. Generator listrik 31. Alat penukar panas sekunder produksi H2 51. Pompa sirkulasi proses desalinasi air laut
12. Pemanas utama sistem turbin gas 32. Elektroliser tipe oksida padatan 52. Pembangkit uap untuk proses desalinasi
13. Turbin tingkat pertama 33. Sirkulator campuran uap air dan hidrogen 53. Alat pembuangan panas akhir
14. Pemanas ulang tingkat pertama 34. Pendingin campuran uap air dan hidrogen 54. Pompa sirkulasi air pendingin sistem turbin
15. Turbin tingkat kedua 35. Pendingin oksigen 55. Pompa sirkulasi air laut untuk pendinginan
16. Pemanas ulang tingkat kedua 36. Pemisah campuran air dan hidrogen
17. Turbin tingkat ketiga 37. Pompa sirkulasi air

Gambar 31. Diagram Skematis Sistem Reaktor PCMSR Diintegrasikan dengan Instalasi
Produksi Hidrogen dengan Bahan Baku Air Laut
68
Gambar 32. Diagram skematik zonasi pada desain reaktor PCMSR

Gambar 33. Elemen bahan bakar dan elemen kendali PCMSR

69
BAB III. SIKLUS BAHAN BAKAR DAN APLIKASI REAKTOR NUKLIR MAJU

A. KATEGORISASI REAKTOR MAJU BERDASARKAN KARAKTERISTIK


SPESIFIK
Berbagai jenis reaktor maju yang disebutkan di atas dapat dikelompokkan
berdasarkan berbagai karakteristik spesifik, yaitu :
- berdasarkan spektrum neutron
- berdasarkan moda pengoperasian bahan bakar
- berdasarkan moda reprosesing bahan bakar
- berdasarkan suhu pendingin keluar teras reaktor

1. Karakteristik spektrum neutron Reaktor maju


Berdasarkan spektrum neutron, reaktor maju dibedakan menjadi dua jenis, yaitu :
- reaktor maju dengan spektrum neutron termal
- reaktor maju dengan spektrum neutron cepat

a. Reaktor maju dengan spektrum neutron termal


Pada dasarnya, jenis-jenis reaktor maju yang menggunakan moderator atau
pendingin berupa material bernomor massa rendah dalam bentuk padat atau cair seperti air,
air berat atau grafit adalah reaktor maju yang didesain untuk beroperasi dengan spektrum
neutron termal. Hal ini sesuai dengan sifat material bernomor massa rendah dalam bentuk
pada atau cair cukup efektif untuk memoderasi neutron.
Dengan demikian jenis-jenis reaktor maju yang menggunakan spektrum neutron
termal adalah :
- kelompok SCWR : SCWR, ISWR, SNWR, AHWR
- kelompok VHTR : VHTR, AHTR, FBNR
- kelompok MSR : MSR, PCMSR
Pada umumnya spektrum neutron termal reaktor maju lebih keras (memiliki energi
rerata lebih tinggi) dibandingkan dengan spektrum neutron pada kebanyakan LWR dan
HWR yang beroperasi sekarang. Pada kelompok SCWR, pengerasan spektrum neutron
sebagai konsekuensi dari pengoperasian pendingin air pada kondisi superkritis. Air pada
konsisi superkritis memiliki densitas lebih rendah dibandingkan dengan densitas air yang
dioperasikan pada kebanyakan LWR sekarang. Pada kelompok VHTR, penggunaan bahan
bakar partikel berlapis cenderung menurunkan kemampuan grafit untuk memoderasi.
Kondisi spektrum neutron yang lebih keras ini menyebabkan reaktor maju menjadi
lebih rendah performansi bahan bakarnya dibandingkan dengan reaktor nuklir sekarang
(kebanyakan LWR dan HWR) jika dioperasikan dengan moda siklus bahan bakar terbuka
(open fuel cycle / once throught fuel cycle) berbasis uranium. Dengan kata lain reaktor
maju dengan spektrum neutron termal akan mencapai burp up lebih rendah daripada burn
up yang dapat dicapai oleh kebanyakan LWR dan HWR sekarang. Hal ini berarti reaktor
maju berspektrum neutron termal justru lebih boros bahan bakar nuklir jika dioperasikan
dengan moda siklus bahan bakar terbuka berbasis uranium.
Pada kelompok VHTR, AHWR dan MSR, spektrum neutron dapat diperoleh
dengan menetapkan rasio moderator terhadap bahan bakar. Semakin tinggi rasio moderator
terhadap bahan bakar hingga nilai tertentu, efek moderasi semakin baik sehingga
menghasilkan spektrum neutron termal yang lebih lunak. Akan tetapi untuk rasio
moderator terhadap bahan bakar lebih tinggi, serapan oleh moderator justru akan
menurunkan kekritisan reaktor.

70
Desain LWR dan HWR hingga generasi 3+ menggunakan material zirkaloy sebagai
material struktur. Material zirkaloy ini dipilih karena zirkon sebagai material utamanya
memiliki yampang lintang serapan neutron rendah. Material zirkaloy ternyata tidak bagus
untuk dioperasikan dengan air pada suhu tinggi. Oleh sebab itu, pada desain SCWR
material zirkaloy hrus diganti material lain yang lebih tahan suhu tinggi dan pada
umumnya memiliki sifat serapan neutron lebih tinggi.
Pada desain AHWR, material pipa-pipa tekan tetap menggunakan zirkaloy 2 seperti
CANDU sekarang. Akan tetapi ketebalannya harus ditambah karena dioperasikan pada
tekanan lebih tinggi. Disamping itu diperlukan penambahan coating (misalnya dengan
menggunakan keramik ZrO2) pada bagian dalam karena suhu operasi air yang lebih tinggi.
Semuanya ini memberikan efek pada peningkatan serapan neutron. Material zirkaloy
diestimasikan masih dapat digunakan sebagai kelongsong pada desain AHWR karena
bahan bakar berada dalam teras tidak dalam waktu yang lama.
Penggunaan material baru yang memiliki serapan neutron lebih tinggi merupakan
faktor lain yang menurunkan karakteristik neutronik SCWR dibandingkan dengan
karalteristik neutronik LWR dan HWR (PHWR) sekarang. Desain AHWR tidak lagi dapat
menggunakan uranium alam sebagaimana desain CANDU (PHWR) sekarang.
Walaupun kurang bagus bagi penggunaan bahan bakar siklus terbuka berbasis
uranium spektrum neutron yang lebih keras ini justru mempromosikan kepada kemampuan
pembiakan torium (konversi dari Th-232 menjadi U-233) yang lebih baik. Penggunaan Th-
232 untuk dikonversi menjadi U-233 memungkinkan reaktor dapat mencapai burn up
tinggi non breeding (high conversion) atau bahkan kondisi breeding.
Oleh sebab itu, reaktor maju yang berspektrum neutron termal (hard thermal)
sebaiknya diproyeksikan untuk dioperasikan menggunakan siklus pembiakan torium,
bukan siklus terbuka berbasis bahan bakar uranium sebagaimana kebanyakan reaktor
nuklir sekarang (generasi 2, generasi 3, generasi 3+ hingga generasi NTD)

b. Reaktor maju dengan spektrum neutron cepat


Beberapa jenis reaktor maju didesain untuk beroperasi pada spektrum netron cepat.
Pada jenis-jenis reaktor tersebut, penggunaan material bernomor massa tinggi dalam
densitas tinggi dihindari. Pendingin dipilih dari material bernomor massa tinggi. Material
bernomor massa rendah yang tak dapat dihindari kehadirannya diusahakan hadir dalam
densitas rendah atau dalam fraksi mol sedemikian rupa sehingga tidak cukup untuk
memoderasi neutron menjadi neutron termal.
Jenis-jenis reaktor maju yang menggunakan spektrum neutron cepat adalah :
- kelompok SCWR : SCWR(SCFR), ISWR(ISFR)
- kelompok SCR : SCR(LMFBR)
- kelompok GFR : GCFR, GFR
- kelompok LFR : LFR, MFR, LMBWR
Dua jenis desain reaktor dari kelompok SCWR, yaitu SCWR dan ISWR memiliki
karakteristik yang unik, yaitu dapat didesain sebagai reaktor termal (hard thermal) dan
juga dapat didesain sebagai reaktor cepat (soft fast).
Jika pendingin (air bertekanan superkritis) dioperasikan pada suhu relatif lebih
rendah (350 °C – 420 °C), maka densitas air masih cukup tinggi untuk mampu memoderasi
neutron sehingga mencapai spektrum neutron termal. Akan tetapi densitas air pada kondisi
ini lebih rendah daripada densitas air pada kondisi operasi LWR sehingga spektrum
neutron yang dihasilkan SCWR dan ISWR adalah hard thermal.
Jika air dioperasikan pada suhu lebih tinggi lagi maka densitas air menjadi sangat
rendah sehingga tidak cukup untuk memoderasi neutron menjadi neutron termal. Walaupun
71
demikian air masih memiliki efek moderasi sehingga spektrum neutron yang dihasilkan
pada kondisi operasi ini adalah soft fast. Untuk selanjutnya desain SCWR dan ISWR yang
dioptimalkan untuk menggunakan spektrum neutron cepat disebut dengan nama tersendiri
yaitu SCFR (Super Critical Water Fast Reactor) dan ISFR (Integral Super Critical Water
Fast Reactor).
Desain SNWR tidak mungkin dioperasikan pada suhu terlalu tinggi. Hal ini karena
pada desain SNWR, densitas air harus cukup tinggi untuk memungkinkan terjadinya
sirkulasi alam. Desain AHWR memungkinkan untuk menghasilkan suhu air superkritis
keluar reaktor cukup tinggi sebagaimana desain SCWR dan ISWR. Akan tetapi funggi air
superkritis dalam desain AHWR hanya sebagai pendingin. Fungsi moderator dilakukan
oleh air berat yang berada di luar saluran bahan bakar. Dengan demikian desain AHWR
selalu menghasilkan spektrum neutron termal.
Desain GFR dan MFR tidak mampu menghindarkan sama sekali material bernomor
massa ringan dalam pendingin maupun struktur. Desain GFR tetap memerlukan grafit C
sebagai material struktur sedangkan desain MFR tetap memerlukan F dalam material
garam lebur (molten salt) sebagai pendinginnya. Oleh sebab itu, desain GFR dan MFR
akan memiliki spektrum neutron soft fast.
Pada desain SCR (LMFBR), pendingin Na sedikit memoderasi neutron. Efek
moderasi Na lebih lemah daripada efek moderasi C pada desain GFR dan efek moderasi F
pada desain MFR. Oleh sebab itu, SCR (LMFBR) akan memiliki spektrum neutron
medium fast.
Dari segi neutronik, desain GCFR, LFR dan LMBWR adalah yang terbaik sebagai
reaktor cepat. Hal ini karena ketiga desain tersebut benar-benar mampu mengeliminasikan
kehadiran material bernomor massa rendah dengan densitas tinggi sebagai pendingin
maupun struktur. GCFR menggunakan pendingin helium tanpa struktur grafit sedangkan
LFR dan LMBWR menggunakan pendingin Pb-Bi yang bernomor massa sangat tinggi. Hal
ini menyebabkan desain GCFR, LFR dan LMBWR memiliki spektrum neutron hard fast.

2. Karakteristik moda pengoperasian bahan bakar Reaktor maju


Pada dasarnya, ada dua macam moda pengoperasian bahan bakar pada reaktor
maju, sebagaimana juga pada reaktor nuklir sekarang hingga generasi 3+. Kedua macam
moda tersebut adalah :
- moda off line refueling
- moda on line refueling

a. Moda off line refueling


Moda off line refueling adalah moda pengisian dan penggantian bahan bakar yang
dilakukan dengan mematikan reaktor. Moda ini digunakan pada reaktor LWR (PWR dan
BWR) sekarang. Hal ini karena desain teras PWR dan BWR mengharuskan perangkat
bahan bakar tersusun secara tetap (fix) dalam teras reaktor.
Beberapa jenis reaktor maju menggunakan desain perangkat atau elemen bahan
bakar (dalam bentuk padat) yang harus tersusun secara tetap dalam teras reaktor. Jenis jenis
reaktor maju semacam ini sudah tentu harus menggunakan moda off line refueling.
Jenis jenis reaktor maju yang mengginakan moda off line refueling adalah :
- Kelompok SCWR : SCWR, ISWR, SNWR kecuali AHWR
- Kelompok VHTR (VHTR, AHTR) dengan elemen bahan bakar berbentuk blok prisma
segienam dan FBNR
- Kelompok SCR : SCR(LMFBR)

72
- Kelompok GFR : GCFR dan GFR dengan elemen bahan bakar berbentuk blok prisma
segienam
- Kelompok LFR : LFR, MFR, LMBWR

b. Moda on line refueling


Moda on line refueling adalah moda pengisian dan penggantian bahan bakar yang
dilakukan anpa harus mematikan reaktor. Moda ini digunakan pada reaktor PHWR
(CANDU) sekarang. Hal ini karena desain teras PHWR menggunakan perangkat bahan
bakar yang menungkinkan untuk dimasukkan dan dikeluarkan dari teras reaktor secara
kontinu.
Beberapa jenis reaktor maju menggunakan desain perangkat atau elemen bahan
bakar (dalam bentuk padat) yang dapat dimasukkan dan dikeluarkan dari teras reaktor
secara kontinu. Secara spesifik desain MSR menggunakan bahan bakar dalam bentuk cair
sehingga sudah tentu dapat dimasukkan dan dikeluarkan dari teras reaktor secara kontinu.
harus tersusun secara tetap dalam teras reaktor. Jenis jenis reaktor maju semacam ini
menggunakan moda on line refueling.
Jenis jenis reaktor maju yang mengginakan moda on line refueling adalah :
- AHWR
- Kelompok VHTR (VHTR, AHTR) dengan elemen bahan bakar bola (pebble bed)
- GFR dengan elemen bahan bakar bola (pebble bed)
- Kelompok MSR : MSR, PCMSR

3. Moda reprosesing bahan bakar


Reaktor nuklir maju pada dasarnya diproyeksikan sebagai reaktor pembiak atau
setidaknya mampu mencapai rasio konversi tinggi (burn up tinggi). Pada jenis jenis
tertentu reaktor maju yang tidak dapat mencapai kemampuan pembiakan atau rasio
konversi tinggi, bahan bakar bekas-nya yang masih banyak mengandung nuklida fertil
dapat diolah-ulang untuk digunakan sebagai bahan bakar reaktor lainnya.
Dengan demikian reprosesing bahan bakar merupakan hal penting dalam teknologi
reaktor maju. Ada dua macam moda reprosesing bahan bakar pada reaktor maju, yaitu :
- moda off line fuel reprocessing
- moda on line fuel reprocessing

a. Moda off line fuel reprocessing


Pada moda off line fuel reprocessing, bahan bakar dimasukkan dalam teras reaktor
pada waktu tertentu. Setelah waktu tersebut bahan bakar dikeluarkan dari teras reaktor dan
selanjutnya dapat dilakukan reprosesing untuk mengambil produk fisi, memisahkan
nuklida fisil atau fertil tertentu, menambah nuklida fisil atau fertil tertentu dan
memfabrikasi menjadi elemen bahan bakar untuk dipergunakan oleh reaktor nuklir yang
sama (sejenis) atau reaktor nuklir jenis lain. Dalam hal ini reprosesing bahan bakar pada
umumnya tidak dilakukan di lokasi reaktor.
Semua jenis reaktor nuklir maju yang mengunakan bahan bakar dalam bentuk padat
harus menggunakan moda off line fuel reprocessing.

b. Moda on line fuel reprocessing


Pada moda off line fuel reprocessing, pengambilan produk fisi, pemisahan nuklida
fisil atau fertil tertentu, penambahan nuklida fisil atau fertil tertentu dapat dilakukan pada
saat reaktor beroperasi. Proses ini dilakukan dengan munggunakan sistem reprosesing yang
dibangun pada lokasi reaktor tersebut.
73
Hanya reaktor nuklir maju pada kelompok MSR (MSR dan PCMSR) yang dapat
menggunakan moda on line fuel reprocessing. Hal ini karena desain MSR menggunakan
bahan bakar dalam bentuk cair.

4. Karakteristik suhu pendingin keluar reaktor


Berdasarkan suhu pendingin keluar teras, reactor nuklir dapat dikelompokkan
menjadi 3 kelompok, yaitu :
- suhu rendah (< 150 ºC)
- suhu menengah (150 ºC – 500 ºC)
- suhu tinggi (> 500 ºC)
Desain reactor nuklir hingga generasi 3+ dan NTD hampir semuanya termasuk
dalam kelompok suhu menengah, kecuali desain HTGR yang termasuk dalam kelompok
suhu tinggi dan beberapa desain reactor nuklir NTD berdaya rendah termasuk dalam
kelompok suhu rendah. Suhu operasi pendingin reactor maju didesain lebih tinggi daripada
suhu operasi pendingin reactor nuklir sekarang. Oleh karena itu reactor nuklir generasi
maju termasuk dalam kelompok bersuhu menengah dan kelompok bersuhu tinggi.
Tabel 15 menunjukkan karakteristik berbagai desain reactor maju berdasarkan
spectrum neutron, suhu operasi pendingin, jenis energi keluaran yang dapat dihasilkan
serta berbagai karakteristik desain lainnya.
Reaktor nuklir generasi maju disamping didesain untuk menghasilkan keluaran
berupa energi listrik juga didesain untuk memungkinkan menghasilkan keluaran berupa
energi termal dengan berbagai level suhu (rendah, menengah, tinggi). Suatu system
pembangkitan daya yang mampu menghasilkan keluaran energi berguna dalam bentuk
ebergi listrik (energi mekanik) dan sekaligus energi termal disebut system kogenerasi.
Dengan demikian desain reactor maju diarahkan untuk aplikasi kogenerasi. Gambar 34
menunjukkan berbagai aplikasi reactor nuklir maju berdasarkan energi keluarannya.

Tabel 15. Karakteristik berbagai usulan desain reaktor nuklir generasi maju

Suhu
Bentuk Spek- Sifat Pendi
Kelom Jenis Bahan Mode Stru- Pendi Energi kelu-
bahan trum ope- ngin
-pok Reaktor bakar -rator ktur -ngin aran
bakar Neutron rasi maks
(ºC)
U (low Oxide/ Medium
SCWR H2O ** SS H2O ** LC 420 E, MT, LT
enrich) Nitride Thermal
Th-232 Oxide/ Hard HC,
SCWR H2O ** SS H2O ** 420 E, MT, LT
U-233 Nitride Thermal TB
U (low Oxide/ H2O H2O Medium
ISWR SS LC 420 E, MT, LT
enrich) Nitride **** **** Thermal
Th-232 Oxide/ H2O H2O Hard HC,
SCWR ISWR SS 420 E, MT, LT
U-233 Nitride **** **** Thermal TB
(ter-
U (low Oxide/ H2O H2O Medium
mal) SNWR SS LC 420 E, MT, LT
enrich) Nitride *** *** Thermal
Th-232 Oxide/ H2O H2O Hard HC,
SNWR SS 420 E, MT, LT
U-233 Nitride *** *** Thermal TB
U (low Oxide/ Zirka- Medium
AHWR D2O H2O # LC 500 E, MT, LT
enrich) Nitride loy, SS Thermal
Th-232 Oxide/ Zirka- Hard HC,
AHWR D2O H2O # 500 E, MT, LT
U-233 Nitride loy, SS Thermal TB
SCWR SCFR U-238 Oxide/ - SS H2O * Soft Fast FB 500 E, MT, LT
(fast) Pu-239 Nitride

74
Tabel 15. Karakteristik berbagai usulan desain reaktor nuklir generasi maju

Suhu
Bentuk Spek- Sifat Pendi
Kelom Jenis Bahan Mode Stru- Pendi Energi kelu-
bahan trum ope- ngin
-pok Reaktor bakar -rator ktur -ngin aran
bakar Neutron rasi maks
(ºC)
Th-232 Oxide/ H2O
ISFR - SS Soft Fast FB 500 E, MT, LT
U-233 Nitride *****
U (low Coated Medium
VHTR Grafit Grafit He LC 1000 E, HT, MT, LT
enrich) Particle Thermal
Th-232 Coated Hard
VHTR Grafit Grafit He HC 1000 E, HT, MT, LT
U-233 Particle Thermal
U (low Coated Molten Medium
VHTR AHTR Grafit Grafit LC 1000 E, HT, MT, LT
enrich) Particle Salt Thermal
(ter-
Th-232 Coated Molten Hard
mal) AHTR Grafit Grafit HC 1000 E, HT, MT, LT
U-233 Particle Salt Thermal
U (low Coated Medium
FBNR Grafit Grafit He LC 1000 E, HT, MT, LT
enrich) Particle Thermal
Th-232 Coated Hard
FBNR Grafit Grafit He HC 1000 E, HT, MT, LT
U-233 Particle Thermal
SCR SCR / U-238 Oxide/ Medium
- SS Na FB 500 E, MT, LT
(fast) LMFBR Pu-239 Nitride Fast
U-238 Coated
GFR - Grafit He Soft Fast FB 1000 E, HT, MT, LT
GFR Pu-239 Particle
(fast) U-238 Oxide/
GCFR - SS He Hard fast FB 700 E, HT, MT, LT
Pu-239 Nitride
U-238 Oxide/ Hard
LFR - SS Pb-Bi FB 500 E, MT, LT
Pu-239 Nitride Fast
LFR U-238 Oxide/ Haste- Molten
MFR - Soft Fast FB 700 E, HT, MT, LT
(fast) Pu-239 Nitride loy N Salt
U-238 Oxide/ Pb-Bi Hard
LFBWR - SS FB 500 E, MT, LT
Pu-239 Nitride ## Fast
U (low Fluori- Molten Medium
MSR ### Grafit Grafit LC 1000 E, HT, MT, LT
enrich) de Salt Salt Thermal
Th-232 Fluori- Molten Hard HC,
MSR MSR Grafit Grafit 1000 E, HT, MT, LT
U-233 de Salt Salt Thermal TB
(ter-
PCMSR U (low Fluori- Molten Medium
mal) Grafit Grafit LC 1000 E, HT, MT, LT
### enrich) de Salt Salt Thermal
Th-232 Fluori- Molten Hard HC,
PCMSR Grafit Grafit 1000 E, HT, MT, LT
U-233 de Salt Salt Thermal TB
* : Supercritical pressure, direct cycle, higher temperature
** : Supercritical pressure, direct cycle, lower temperature
*** : Supercritical pressure, non direct cycle, lower temperature, natural circulation
**** : Supercritical pressure, non direct cycle, lower temperature, forced circulation
***** : Supercritical pressure, non direct cycle, higher temperature, forced circulaition
# : Supercritical pressure, pressure tube concept
## : Direct contact with light water to produce steam
### : Bahan bakar ditambah minor aknidida (diaplikasikan dalam rangka membakar aktinida)
LC : Low Conversion Operation (CR < 0,9)
HC : High Conversion (0,9 ≤ CR < 1)
TB : Thermal Breeder Operation (CR ≥1)
FB : Fast Breeder Operation (CR ≥1)
E : Electricity Output
HT : High Temperature Thermal Energy Output
MT : Medium Temperature Thermal Energy Output
LT : Low Temperature Thermal Energy Output
Desain yang menggunakan siklus bahan bakar Th-232 dan U-233 memerlukan bahan bakar fisil awal yang berupa
75
Tabel 15. Karakteristik berbagai usulan desain reaktor nuklir generasi maju

Suhu
Bentuk Spek- Sifat Pendi
Kelom Jenis Bahan Mode Stru- Pendi Energi kelu-
bahan trum ope- ngin
-pok Reaktor bakar -rator ktur -ngin aran
bakar Neutron rasi maks
(ºC)
plutonium dari bahan bakar bekas LWR desain sekarang atau Uranium diperkaya

Gambar 34 Berbagai Jenis Reaktor Maju dan Kemungkinan Aplikasinya

B. SIKLUS BAHAN BAKAR REAKTOR MAJU

1. Pengertian siklus bahan bakar nuklir


Siklus bahan bakar nuklir adalah siklus yang terdiri dari serangkaian proses yang
harus dilalui bahan bakar nuklir terkait dengan pngoperasian reaktor daya nuklir. Proses-
proses tersebut meliputi :
a. Penambangan material bahan bakar nuklir dari alam (mining)
b. Pengolahan di areal pertambangan (milling) untuk mendapatkan senyawa kimia yang
mudah ditransportasikan atau siap digunakan untuk proses berikutnya (U 3O8 atau yellow
cake untuk uranium, ThO2 untuk torium)
c. Konversi (hanya untuk uranium), berupa konversi dari U 3O8 menjadi UF6 untuk
persiapan bagi pengkayaan uranium
d. Pengkayaan (hanya untuk uranium) uranium, yaitu proses untuk meningkatkan fraksi
mol U-235 dalam uranium
e. Fabrikasi bahan bakar untuk menghasilkan senyawa bahan bakar dan susunan elemen
bahan bakar sesuai dengan jenis reaktor nuklir yang menggunakan
f. Operasi bahan bakar dalam reaktor nuklir dan semua proses yang dilakukan di gedung
reaktor nuklir (penyimpanan bahan bakar sebelum masuk reaktor nuklir, iradiasi bahan
bakar dalam reaktor nuklir, reprosesing bahan bakar on line pada MSR / PCMSR,
76
penyimpanan limbah bahan bakar bekas di gedung reaktor nuklir, penyimpanan limbah
lainnya terkait bahan bakar nuklir (produk fisi, resin dsb) di gedung reaktor nuklir).
g. Reprosesing bahan bakar nuklir (tanpa pemisahan nuklida atau dengan pemisahan
nuklida-nuklida U, Pu, Th, aktinida minor dan produk fisi)
h. Refabrikasi bahan bakar nuklir hasil reprosesing bahan bakar nuklir untuk digunakan
bagi reaktor nuklir berikutnya
i. Pengolahan limbah nuklir produk fisi
j. Penyimpanan limbah nuklir produk fisi
k. Penyimpanan sementara bahan bakar bekas di luar gedung reaktor
l. Penyimpanan akhir bahan bakar bekas di lokasi penyimpanan permanen
Item a, b, c, d, dan e disebut sebagai ujung depan (front end) dari siklus bahan
bakar nuklir. Item f adalah seksi operasi reaktor nuklir (reactor operation section). Item g
dan h disebut sebagai seksi reprosesing (reprocessing section) bahan bakar nuklir.
Sedangkan item i, j, k dan l disebut sebagai ujung belakang (back end) siklus bahan bakar
nuklir.

2. Berbagai jenis siklus dan moda operasi bahan bakar berdasar rasio konversi
Berbagai jenis reactor maju yang telah disebutkan di atas dapat dioperasikan untuk
berbagai siklus bahan bakar. Berdasarkan nuklida fertil utama (nuklida fertil yang paling
banyak hadir dalam bahan bakar), terdapat dua kelompok siklus bahan bakar nuklir (baik
untuk reaktor maju maupun reaktor nuklir generasi sebelumnya), yaitu :
- siklus bahan bakar berbasis uranium
- siklus bahan bakar berbasis thorium
Siklus bahan bakar berbasis torium adalah siklus bahan bakar yang menggunakan
torium 232 sebagai nuklida fertil utama (nuklida fertil yang paling banyak hadir) sebagai
material bahan bakar. Sedangkan siklus bahan bakar berbasis uranium adalah siklus bahan
bakar yang menggunakan uranium 238 sebagai nuklida fertil utama (nuklida fertil yang
paling banyak hadir) sebagai material bahan bakar.
Berdasarkan nilai rasio konversi (CR), yaitu rasio antara serapan non fisi nuklida
fertil yang berhasil membentuk nuklida fisil terhadap serapan total nuklida fisil, maka
moda pengoperasian reaktor nuklir (baik untuk reaktor maju maupun reaktor nuklir
generasi sebelumnya) dapat dibagi menjadi :
- moda operasi pembakar (burner) yang bekerja pada spektrum neutron termal (biasanya
soft thermal) dengan nilai CR < 0,5
- moda operasi konversi rendah (low conversion / LC) yang bekerja pada spektrum
neutron termal (biasanya medium thermal) dengan nilai 0,5 ≤ CR < 0,9
- moda operasi konversi tinggi (high conversion / HC) yang bekerja pada spektrum
neutron termal (biasanya hard thermal) dengan nilai 0,9 ≤ CR < 1,0
- moda operasi pembiakan termal (thermal breeding / TB) yang bekerja pada spektrum
neutron termal (biasanya hard thermal) dengan nilai CR ≥ 1,0
- moda operasi pembiakan cepat (fast breeding / FB) yang bekerja pada spektrum neutron
cepat (soft, medium, hard fast) dengan nilai CR ≥ 1,0
Moda operasi pembakar (burner) biasanya diaplikasikan pada reactor non daya
(reactor penelitian dan produksi isotop). Tidak ada satupun reactor daya komersial yang
diperasikan dengan moda burner, sehingga moda ini tidak dibahas dalam tulisan ini.
Sebagian besar reactor daya komersial sejak generasi 2 hingga generasi 3+ dan
NTD (sebagaian besar dari jenis LWR dan HWR) beroperasi dengan moda konversi rendah
(low conversion / LC). Hanya sedikit reactor daya komersial pada generasi tersebut yang
beroperasi dengan moda konversi tinggi (high conversion / HC), yaitu THTR (Thorium
77
High Temperature Reactor) Jerman dan beberapa reactor jenis HTGR di Amerika Serikat.
Juga terdapat sedikit reactor pada generasi tersebut daya komersial yang beroperasi dengan
moda pembiakan cepat (fast breeder / FB) yang semuanya dari jenis LMFBR.
Reaktor nuklir dengan bahan bakar berbasis uranium dapat dioperasikan dengan
moda LC dan FB sedangkan reactor nuklir dengan bahan bakar berbasis torium dapat
dioperasikan dengan moda HC dan TB. Reaktor nuklir dengan spectrum neutron termal
pada dasarnya dapat dioperasikan dengan moda LC, HC dan TB sedangkan reactor nuklir
dengan spectrum neutron cepat sebaiknya hanya dioperasikan pada moda FB.
Pengoperasian reactor nuklir berspektrum neutron cepat dengan moda HC apalagi LC
sangat tidak dianjurkan karena sangat tidak ekonomis. Tabel 16 menunjukkan berbagai
moda operasi dan siklus bahan bakar nuklir yang dapat diaplikasikan pada berbagai jenis
reactor nuklir maju.
Untuk reaktor nuklir dengan moda operasi bahan bakar LC, dapat diaplikasikan
beberapa jenis siklus bahan bakar, yaitu :
- Siklus terbuka konversi rendah (LC Open Cycle)
- Siklus konversi rendah extended (LC Extended Cycle)
- Siklus depan konversi rendah (LC Front Cycle)
Untuk reaktor nuklir dengan moda operasi bahan bakar HC, dapat diaplikasikan
jenis-jenis siklus bahan bakar :
- Siklus terbuka konversi tinggi (HC Open Cycle)
- Siklus akhir konversi rendah (HC End Cycle)
Untuk reaktor nuklir dengan moda operasi bahan bakar TB, dapat diaplikasikan
jenis-jenis siklus bahan bakar :
- Siklus pembiakan termal langsung (TB Direct Cycle)
- Siklus akhir pembiakan termal (TB End Cycle)
Untuk reaktor nuklir dengan moda operasi bahan bakar FB, secara ekonomis hanya
dapat diaplikasikan satu jenis siklus bahan bakar yaitu :
- Siklus akhir pembiakan cepat (FB End Cycle)
Siklus bahan bakar nuklir dikatakan sebagai siklus terbuka jika siklus bahan bakar
tersebut tidak mampu memanfaatkan semua material fisil atau fertil dari sumber daya
bahan bahar nuklir yang ditambang dari alam. Sisa-sisa material fisil atau fertil ini terdapat
pada bahan bakar bekas maupun sisa pengkayaan uranium. Sisa-sisa ini dipandang sebagai
limbah nuklir. Dengan demikian limbah nuklir siklus terbuka berupa produk fisi dan
material bahan bakar sisa (material fertil sisa, material fisil sisa dan aktinida minor).
Sementara itu siklus bahan bakar nuklir dikatakan siklus tertutup jika mampu
memanfaatkan semua material fisil dan fertil dari sumber daya bahan bakar nuklir yang
ditambang dari alam. Dengan demikian, maka limbah dari siklus bahan bakar tertutup
hanya berupa produk fisi.
Pengertian siklus depan (front cycle) adalah siklus terbuka yang menyediakan
limbah bahan bakar bekas yang dapat dimanfaatkan oleh siklus bahan bakar berikutnya
yang disebut siklus belakang (end cycle).

Tabel 16. Berbagai kemungkinan siklus bahan bakar untuk berbagai desain reactor maju
Spektrum neutron Jenis Reaktor Moda Siklus bahan bakar Bahan bakar
Thermal SCWR, ISWR, SNWR, LC Open Cycle /
U (low enriched)
Medium AHWR, VHTR, AHTR, LC Extended Cycle /
LC (atau plus aktinida
thermal FBNR, MSR, PCMSR LC Recycle /
minor)
LC Front Cycle
Hard HC HC Open Cycle / Th232 - U233 (atau
fhermal HC End Cycle plus aktinida minor)
78
SCWR, ISWR, SNWR, TB Direct Cycle /
TB Th232 - U233
AHWR, MSR, PCMSR TB End Cycle
Soft fast SCFR, ISFR, GFR, MFR U238 - Pu239
Fast Medium fast SCR(LMFBR) FB FB End Cycle (atau plus aktinida
Hard fast GCFR, LFR, LFBWR minor)
LC = low conversion; HC = high conversion; TB = thermal breeding; FB = Fast breeding
3. Karakteristik reaktifitas lebih (excess) reactivity berbagai moda operasi reaktor

a. Penjelasan umum tentang karakteristik reaktivitas


Pada dasarnya, reactor nuklir dirancang untuk dapat mencapai kondisi kritis pada
kondisi operasinya (suhu operasi) secara kontinu. Pada kondisi operasi ini, terdapat
produk-produk fisi yang memiliki sifat menyerap neutron yang disebut sebagai racun
neutron. Untuk reactor yang beroperasi pada daya konstan, konsentrasi racun neutron ini
mencapai nilai kesetimbangannya. Reaktor harus didesain untuk dapat mencapai kritis
pada kondisi racun setimbang pada suhu operasinya.
Jika racun produk fisi dapat sepenuhnya dikeluarkan (completely removed) dari
teras reactor sementara reactor tetap dipertahankan pada suhu operasinya, maka reactor
menjadi superkritis akibat pengurangan serapan neutron oleh racun tadi. Diperlukan
sejumlah reaktivitas negative tertentu untuk membuat reactor menjadi kritis pada kondisi
ini (pada suhu operasi tanpa racun neutron).
Pada dasarnya semua reactor nuklir (termasuk reactor nuklir generasi maju) harus
dirancang untuk memiliki koefisien reaktivitas suhu negative, yaitu reaktivitas reactor
harus menurun ketika suhu dinaikkan. Hal ini merupakan salah satu dari aspek
keselamatan melekat (inherent safe). Oleh karena itu, seandainya reactor dapat dimatikan
dari kondisi operasinya tanpa memberi reaktivitas negative dan suhunya turun menjadi
sama dengan suhu lingkungan, maka reactor tersebut menjadi superkritis. Untuk itu
diperlukan sejumlah reaktivitas negative tertentu untuk membuat reactor menjadi kritis.
Jika racun produk fisi dapat sepenuhnya dikeluarkan (completely removed) dari
teras reactor setelah reactor dibuat kritis setelah dimatikan, maka reactor menjadi
superkritis akibat pengurangan serapan neutron oleh racun tadi. Diperlukan sejumlah
reaktivitas negative tertentu untuk membuat reactor menjadi kritis pada kondisi ini (pada
suhu lingkungan tanpa racun neutron).
Total jumlah reaktivitas negative yang diperlukan untuk membuat reactor yang
semula dalam kondisi kritis pada suhu operasi dengan kandungan racun neutron setimbang
menjadi kritis dalam keadaan dimatikan tanpa racun neutron tidak lain merupakan
reaktivitas negative teoritis yang diperlukan untuk menjamin reactor dalam kondisi
shutdown dan tidak dapat dihidupkan.
Dalam kenyataannya, untuk menjamin supaya reactor dalam kondisi shutdown
benar-benar tidak mungkin dihidupkan kecuali secara terkendali, maka reactor dalam
kondisi shutdown harus pada level reaktivitas negative maksimal tertentu.
Sementara itu, reactor tidak mungkin untuk dioperasikan dengan hanya memiliki
kemampuan tepat kritis pada kondisi operasi normalnya (pada suhu operasinya dengan
kondisi racun setimbang). Pada beberapa kesempatan, terdapat keperluan untuk menaikkan
atau menurunkan daya reactor. Supaya daya reactor dapat dinaikkan, maka diperlukan
sejumlah reaktivitas positif yang akan dikendalikan oleh sistem kendali daya reactor. Oleh
sebab itu reactor harus memiliki level reaktivitas positif tertentu untuk keperluan
pengendalian daya. Gambar 35, bambar 36 dan Gambar 37 menunjukkan berbagai level
reaktivitas (kritikalitas) pada berbagai kondisi operasi reactor nuklir.

79
b. Reaktivitas lebih bahan bakar untuk reactor nuklir dengan konsep pengisian bahan bakar
off line
Sebagian besar desain reactor nuklir hanya dapat melakukan pengisian dan
penggantian bahan bakar dengan terlebih dahulu mematikan reactor. Jenis PWR, BWR,
LMFBR, serta HTGR dengan elemen bahan bakar berbentuk blok prisma segienam
merupakan contoh bagi reactor yang termasuk dalam kelompok ini. Jenis-jenis reactor
maju yang menggunakan konsep off line refueling (pengisian dan penggantian bahan bakar
dengan mematikan reactor) antara lain SCWR, ISWR, SNWR, SCFR, ISFR, VHTR
dengan elemen bahan bakar berbentuk blok prisma segienam, AHTR dengan elemen bahan
bakar berbentuk blok prisma segienam, FBNR, SCR (LMFBR), GCFR, GFR dengan
elemen bahan bakar berbentuk blok prisma segienam, LFR, MFR serta LFBWR.
Pada jenis-jenis reactor semacam ini, diperlukan rentang waktu antar pengisian
yang cukup lama sehingga reactor dapat beroperasi secara ekonomis. Rentang waktu antara
saat pengusian bahan bakar dengan saat pengisian bahan bakar berikutnya disebut periode
refueling atau sering disebut umur teras reactor. Kondisi awal reactor seat setelah pengisian
atau penggantian bahan bakar disebut sebagai kondisi BOL (beginning of life) sedangkan
kondisi akhir dimana reactor memerlukan pengisian atau penggantian bahan bakar disebut
sebagai EOL (end of life). Gambar 35 menunjukkan diagram reaktivitas reaktor nuklir
dengan konsep pengisian bahan bakar off line.
Desain PWR dan BWR generasi 2 dirancang untuk memiliki periode refueling
selama 1 tahun. Pada desain PWR dan BWR generasi 3 periode refueling ditingkatkan
menjadi 1,5 tahun. Sedangkan pada desain reactor generasi 3+ maupun NTD yang
menggunakan konsep off line refueling, periode ini ditingkatkan lagi menjadi 2 tahun.
Pada desain reactor maju yang menggunakan konsep off line refueling, rentang
waktu ini semakin ditingkatkan dengan target desain sebagai long life reactor, yaitu
dengan rentang waktu cukup lama (lebih dari 10 tahun). Pemikiran yang lebih ambisius
adalah mendesain teras reactor tanpa refueling hingga usia pakai reactor tersebut (misal 40
tahun hingga 60 tahun).

80
Gambar 35. Diagram reaktivitas reactor nuklir dengan pengisian bahan bakar off line
(secara kualitatif)

Pada reactor nuklir yang menggunakan konsep off line refueling, reactor harus tetap
memiliki level reaktivitas positif untuk pengendalian pada saat dimana reactor memiliki
potensi reaktivitas terendah. Pada saat-saat lainnya, potensi reaktivitas yang mampu
diberikan oleh bahan bakar lebih tinggi daripada level ini. Selisih antara potensi reaktivitas
yang mampu diberikan oleh bahan bakar dengan level reaktivitas positif untuk keperluan
pengendalian daya disebut sebagai reaktivitas lebih bahan bakar.
Dengan kata lain, selama umur teras reactor, reaktivitas lebih bahan bakar minimal
adalah nol, yaitu pada saat dimana teras reactor memiliki reaktivitas minimal. Pada saat-
saat lainnya selama umur teras reactor ini, akan selalu terdapat sejumlah nilai reaktivitas
lebih bahan bakar (bernilai positif).
Pada moda operasi bahan bakar non breeding, reaktivitas lebih bahan bakar bernilai nol
pada saat EOL sebaliknya untuk moda operasi breeding, reaktivitas lebih bahan bakar
bernilai nol pada saat BOL.
Pada saat reactor nuklir beroperasi, terjadi reaksi pembakaran bahan bakar fisil
sekaligus reaksi konversi dari material fertile menjadi material bahan bakar fisil.
Perbandingan antara laju pembentukan bahan bakar fisil hasil konversi dari material fertile
terhadap laju pembakaran bahan bakar fisil sebagaimana telah diuraikan pada Sub Bab
III.B.2 disebut sebagai rasio konversi (CR).
Jika sebuah reactor dapat didesain sedemikian rupa sehingga nilai CR tepat sama
dengan 1 (sustainable breeding) sejak BOL hingga EOL, maka secara teoritis terjadi
perimbangan antara bahan bakar fisil terbentuk dengan bahan bakar fisil terbakar.
Kandungan nuklida fisil dalam reactor selalu tetap sehingga reactor tersebut dapat
dioperasikan tanpa reaktivitas lebih bahan bakar sejak BOL hingga EOL, kecuali
reaktivitas lebih untuk pengendalian daya.
Untuk reactor nuklir dengan konsep off line refueling, kondisi operasi dengan nilai
CR = 1 (sustainable breeding) sejak BOL hingga EOL hal ini sulit dicapai karena beberapa
hal, yaitu :
- terjadi deplesi (pengurangan) material fertile, yang pada akhirnya menurunkan laju
konversi material fertile menjadi bahan bakar fisil
- terjadi dinamika pembentukan racun neutron, serta perubahan serapan neutron oleh
berbagai material dalam teras reactor.
Oleh sebab itu, reactor dengan konsep off power refueling lebih mudah didesain
dengan CR < 1 (non breeding) atau CR > 1 (net breeding)
Pada desain non breeding (CR < 1), laju pembentukan material fisil lebih rendah
daripada laju konsumsi (pembakaran) material fisil. Oleh sebab itu, material fisil
mengalami deplesi (pengurangan). Oleh sebab itu, supaya reactor tetap dapat beroperasi
hingga EOL, maka pada awalnya (BOL) reactor harus dimuati bahan bakar dengan
kandungan material fisil melebihi kandungan material fisil yang diperlukan untuk
mencapai level superkritis operasi (terdapat reaktivtas lebih yang cukup untuk
pengendalian daya reactor). Untuk itu diperlukan berbagai metoda untuk mengkompensasi
reaktivitas lebih ini misalnya dengan menggunakan racun dapat bakar (burnable poison),
batang penyerap kompensasi (compensation rod) maupun larutas penyerap neutron yang
diinjeksikan ke pendingin / moderator (chemical shim) atau kombinasi dari berbagai
metode ini.
Semakin rendah nilai CR, laju deplesi material fisil semakin cepat. Maka untuk
mencapai umur teras tertentu, reactor dengan moda operasi burner memerlukan reaktivitas
81
lebih bahan bakar pada saat BOL relative sangat tinggi. Reaktor dengan moda operasi LC
memerlukan reaktivitas lebih bahan bakar BOL lebih rendah daripada reaktivitas lebih
bahan bakar BOL pada reactor dengan moda operasi burner. Reaktor dengan moda operasi
HC memerlukan reaktivitas lebih bahan bakar BOL lebih rendah daripada reaktivitas lebih
bahan bakar BOL pada reactor dengan moda operasi LC.
Pada reactor dengan moda operasi pembiak dengan CR > 1 (net breeding), laju
pembentukan bahan bakar fisil lebih tinggi daripada laju pembakaran (konsumsi) bahan
bakar fisil (sebelum pengaruh deplesi material fertile menjadi cukup signifikan). Dalam hal
ini terjadi peningkatan (akumulasi) kandungan bahan bakar fisil sehingga reaktivitas lebih
bahan bakar meningkat dari BOL hingga EOL.
Pada reactor non breeding, istilah EOL diartikan sebagai kondisi dimana reactor
tidak lagi dapat dioperasikan dengan performen normal tanpa penggantian bahan bakar.
Hal ini karena kondisi reaktivitas lebih teras yang dipersyaratkan untuk pengendalian daya
tidak lagi dapat dipenuhi. Pada reactor net breeding, istilah EOL tidak diartikan demikian.
Istilah EOL diartikan sebagai saat di mana harus dilakukan penggantian teras karena
ketahanan material teras (kelongsong dsb) tidak lagi mampu untuk menunjang operasi
reactor tanpa diganti dengan material baru. Perubahan material fertile menjadi fisil juga
mengubah distribusi daya dalam teras sehingga distribusi tersebut tidak lagi sesuai dengan
sistem aliran pendingin untuk mengambil kalor dari teras jika tidak dilakukan perubahan
konfigurasi teras.

b. Reaktivitas lebih bahan bakar untuk reactor nuklir dengan konsep pengisian bahan bakar
off line
Beberapa jenis reactor nuklir didesain untuk mampu mengisi ulang atau mengganti
bahan bakar tanpa harus mematikan reactor (konsep on line refueling). Reaktor daya
komersial generasi kedua hingga generasi 3+ yang menggunakan konsep ini adalah
PHWR-CANDU, MAGNOX, AGR, LWGR (Light Water Graphite Moderated Reactor
atau sering disebut sebagai RBMK), HTR dengan elemen bahan bakar berbentuk bola.
Reaktor maju yang menggunakan konsep on line refueling adalah AHWR, VHTR dengan
elemen bahan bakar berbentuk bola, AHTR dengan elemen bahan bakar berbentuk bola,
GFR dengan elemen bahan bakar berbentuk bola.
Reaktor dengan moda on line refueling dapat secara kontinu mengganti bahan
bakarnya sehingga periode refueling menjadi relatif sangat pendek. Dengan moda ini,
reaktivitas lebih bahan bakar dapat dirancang menjadi sangat kecil karena tidak ada
keperluan untuk mempertahankan kekritisan teras untuk jangka waktu yang cukup lama.
Gambar 36 menunjukkan diagram reaktivitas reaktivitas reactor nuklir dengan pengisian
bahan bakar on line.

82
Gambar 36. Diagram reaktivitas reactor nuklir dengan pengisian bahan bakar on line
(secara kualitatif)
Rendahnya reaktivitas lebih bahan bakar berkonsekuensi kepada penyederhanaan
sistem kendali reaktor terutama pada sistem kompensasi reaktivitas lebih bahan bakar.
Berbagai mekanisme seperti penggunaan racun dapat bakar (burnable poison) dan
chemical shim tidak diperlukan lagi. Pada desain PHWR-CANDU, kompensasi dilakukan
dengan menggunakan air tingan.
c. Reaktivitas lebih bahan bakar untuk reactor nuklir dengan konsep pengisian bahan bakar
off line dan sekaligus dengan sistem reprosesing bahan bakar on line
Reaktor maju jenis MSR / PCMSR menggunakan bahan bakar dalam bentuk cair
(garam lebur). Penggunaan bahan bakar cair ini memungkinkan pengaturan komposisi
bahan bakar secara on line dan kontinu, yang meliputi :
- penambahan material fisil (untuk moda operasi non breeding, yaitu burner, LC atau HC
serta pada waktu-waktu awal untuk memulai moda operasi TB)
- penambahan material fertil (untuk semua moda operasi, yaitu burner, LC, HC atau TB)
- pengambilan Pa-233 dari teras reaktor supaya tidak menyerap neutron dan dibiarkan
meluruh di luar teras reaktor menjadi U-233
- pengambilan nuklida-nuklida racun neutron produk fisi
- pengambilan dan injeksi aktinida minor sesuai keperluan
- pengambilan dan injeksi garam lebur untuk memperoleh komposisi berimbang
Moda ini memungkinkan pengaturan komposisi bahan bakar secara kontinu
sehingga dimungkinkan reaktor dioperasikan tanpa reaktivitas lebih bahan bakar selain
reaktivitas lebih yang diperlukan untuk pengaturan daya. Gambar 37 menunjukkan
diagram reaktivitas reactor nuklir dengan pengisian bahan bakar on line sekaligus
reprosesing bahan bakar on line.

83
Gambar 37. Diagram reaktivitas reactor nuklir dengan pengisian bahan bakar on line
sekaligus reprosesing bahan bakar on line (MSR / PCMSR) (secara kualitatif)

4. Siklus bahan bakar konversi rendah

a. Penjelasan siklus LC
Siklus bahan bakar konversi rendah merupakan siklus bahan bakar bagi reaktor
nuklir yang dioperasikan dengan moda konversi rendah (LC). Semua reaktor nuklir yang
berspektrum neutron termal dapat dioperasikan dengan moda LC. Bagi reaktor nuklir maju
pada dasarnya pengoperasian dengan moda ini dihindari kecuali untuk beberapa reaktor
nuklir pada keperluan tertentu yang terpaksa harus menggunakan moda LC. Sebagai
contoh adalah reaktor nuklir uang dirancang dengan daya rendah sehingga secara
ekonomis harus memiliki ukuran teras yang kecil.
Ada berbagai variasi siklus bahan bakar LC, yaitu :
- siklus bahan bakar terbuka konversi rendah (LC Open Cycle)
- siklus bahan bakar konversi rendah extendet (LC Extended Cycle)
- siklus bahan bakar konversi rendah umpan balik (LC Recycle)
- siklus bahan bakar depan konversi rendah (LC Front Cycle)

b. Siklus bahan bakar terbuka konversi rendah (LC Open Cycle)


Siklus terbuka konversi rendah merupakan siklus bahan bakar yang diaplikasikan
untuk reactor nuklir dengan moda operasi LC (low conversion). Siklus ini merupakan
siklus bahan bakar yang telah diaplikasikan untuk sebagian besar reactor daya nuklir
komersial sejak generasi 2 hingga generasi 3+ (yaitu yang telah beroperasi sekarang).
Siklus ini merupakan siklus bahan bakar untuk reactor daya nuklir dengan spectrum
neutron termal yang menggunakan bahan bakar berbasis uranium.
Reaktor daya tipe LWR (BWR dan PWR) menggunakan bahan bakar uranium
diperkaya (2% - 5% U-235) sehingga memerlukan proses pengkayaan uranium. Reaktor
daya tipe PHWR (CANDU) dan MAGNOX menggunakan bahan bakar uranium alam
(0,71 % U-235) dan tidak menggunakan proses pengkayaan uranium.
Siklus bahan bakar LC dengan pengkayaan uranium dapat dilihat pada Gambar 38
sedangkan siklus bahan bakar LC tanpa pengkayaan uranium dapat dilihat pada Gambar
39. Ujung akhir (back end) dari siklus terbuka LC adalah limbah bahan bakar bekas yang
sesungguhnya masih banyak mengandung material fertile (terutama U-238), sisa-sisa U-
235, plutonium, aktinida minor serta produk fisi. Pada pengoperasian siklus terbuka LC,
84
semua material tersebut ditangani sebagai limbah nuklir dan disimpan sesuai dengan
persyaratan penyimpanan limbah nuklir. Sebenarnya U-238, U-235 sisa, Pu serta aktinida
minor masih dapat digunakan untuk pengoperasian reactor pembiak.
Siklus terbuka LC yang diaplikasikan pada reactor daya nuklir jenis LWR (PWR
dan BWR) secara rerata hanya mampu menggunakan 0,6 % dari sumber daya uranium
alam terkait dengan pengoperasian reactor tersebut. Disamping limbah bahan bakar bekas,
sangat banyak U-238 terkumpul sebagai DU dan tidak dapat digunakan.

Gambar 38. Siklus bahan bakar terbuka konversi rendah (LC Open Cycle) untuk reactor
maju tipe termal dengan pengkayaan uranium

Efisiensi penggunaan sumber daya uranium alam pada siklus terbuka LC tanpa
pengkayaan (untuk PHWR) sedikit lebih baik daripada siklus terbuka LC untuk LWR.
Siklus terbuka LC untuk PHWR mampu menggunakan sumber daya uranium alam hingga
0,7 % - 0,75 %. Hal ini karena PHWR memiliki rasio konversi lebih tinggi daripada LWR
(CR untuk PHWR secara rerata bernilai antara 0,7 hingga 0,8 sedangkan CR untuk LWR
(BWR dan PWR) secara rerata bernilai antara 0,6 hingga 0,7). Walaupun demikian nilai
penggunaan sumber daya alam uranium dengan siklus terbuka LC ini masih sangat rendah.

Gambar 39. Siklus bahan bakar terbuka konversi rendah (LC Open Cycle) untuk reactor
maju tipe termal tanpa pengkayaan uranium

Siklus terbuka LC dapat diaplikasikan pada semuan jenis reactor maju berspektrum
neutron termal dengan konsekuensi nilai penggunaan sumber daya uranium alam yang
lebih rendah lagi. Hal ini karena efisiensi penggunaan neutron pada reactor maju lebih
rendah daripada efisiensi penggunaan neutron rerata reactor daya komersial sekarang.
Peningkatan performen reactor maju dari aspek termal dan mekanik mengharuskan
85
penggunaan material yang secara termal dan mekanik memiliki ketahanan lebih tinggi
daripada reactor daya sekarang. Sayangnya material-material tersebut pada umumnya
memiliki tampang lintang serapan yang lebih tinggi daripada material yang digunakan oleh
reactor daya komersial sekarang.
Pada desain reactor maju kelompok SCWR turunan LWR (SCWR, ISWR, SNWR,
SCFR, ISFR), penggunaan material zirkaloy yang memiliki serapan neutron rendah untuk
kelongsong dan struktur lainnya tidak lagi dapat dipertahankan. Hal ini karena material
zirkaloy diketahui tidak memiliki ketahanan terhadap sifat kimia air pada suhu dan tekanan
operasi superkritis untuk jangka waktu cukup lama sebagaimana pada LWR sekarang.
Material baru yang lebih tahan untuk kondisi operasi superkritis adalah material berbasis
SS (stainless steel) dan logam paduan nikel yang memiliki tampang lintang serapan
neutron cukup tinggi. Dengan demikian, untuk dioperasikan dengan moda LC desain
SCWR turunan LWR memerlukan pengkayaan uranium lebih tinggi dibandingkan dengan
desain LWR sekarang (30000 MWd/ton HM untuk pengkayaan 3 % U-235 atau 50000
MWd/ton HM untuk pengkayaan 5 % U-235). Atau dapat dioperasikan dengan tingkat
pengkayaan uranium relative sama tetapi hanya dapat mencapai burn-up akhir lebih rendah
dibandingkan dengan desain LWR sekarang. Hal ini berarti efisiensi penggunaan bahan
bakar yang lebih rendah.
Pada desain SCWR turunan PHWR (yaitu AHWR), material zirkaloy masih dapat
digunakan sebagai material kelongsong karena bahan bakar tidak berada cukup lama dalam
teras reactor. Akan tetapi tekanan operasi AHWR yang lebih tinggi dibandingkan dengan
tekanan operasi PHWR-CANDU sekarang mengharuskan penggunaan pipa tekan zirkaloy-
2 yang lebih tebal. Bagian dalam pipa tekan tersebut juga harus dilapisi untuk mencegah
kontak dengan air bertekanan superkritis dalam waktu yang cukup lama. Hal ini akan
menambah serapan neutron oleh material selain bahan bakar. Problema lainnya adalah
keperluan untuk menggeser spectrum neutron menjadi lebih keras untuk menghindari efek
koefisien reaktifitas void positif sebagaimana yang terjadi pada reactor CANDU sekarang.
Penggeseran ini perlu untuk mencapai persyaratan keselamatan melekat (inherently safe)
yang merupakan salah satu persyaratan penting dari desain reactor maju. Semua ini akan
menurunkan ekonomi neutron.
Jika desain PHWR-CANDU dapat menggunakan uranium alam (0,71 % U-235)
sebagai bahan bakar, maka desain AHWR dengan moda operasi LC tidak lagi dapat
menggunakan uranium alam. Desain AHWR memerlukan uranium berpengkayaan rendah
(1,0 % - 2,5 % U-235), walaupun tingkat ini masih lebih rendah daripada tingkat
pengkayaan yang diperlukan untuk operasi LWR sekarang (2,0 % - 5,0 % U-235).
Dengan tingkat pengkayaan 1,0 % - 2,5 % U-235, desain AHWR dapat mencapai
burn up lebih tinggi daripada desain PHWR-CANDU sekarang. Desain PHWR-CANDU
sekarang mampu mencapai burn up antara 7000 MWd/ton HM (heavy metal, uranium
awal) hingga 8000 MWd/ton HM. Desain AHWR mampu mencapai burn up antara 14000
MWd/ton HM hingga 24000 MWd/ton HM. Akan tetapi peningkatan burn up ini
komparabel dengan peningkatan U-238 yang tidak dapat digunakan karena menjadi DU.
Oleh sebab itu, peningkatan burn up ini tidak secara signifikan memperbaiki efisiensi
penggunaan bahan bakar.
Desain reactor maju kelompok VHTR yang dimaksudkan untuk moda operasi LC
membutuhkan pengkayaan uranium sekitar 5 % (VHTR) hingga 15 % U-235 (AHTR dan
FBNR), lebih tinggi daripada tingkat pengkayaan kebanyakan reactor daya nuklir
komersial sekarang.

c. Siklus bahan bakar konversi rendah extended (LC Extended Cycle)


86
Siklus bahan bakar LC extended adalah mengumpankan bahan bakar bekas dari
suatu jenis reactor kepada reactor jenis lain yang mampu memanfaatkan bahan bakar bekas
tersebut.
Contoh dari siklus ini adalah DUPIC (Direct Use of Spent PWR Fuel as CANDU
Fuel). Bahan bakar bekas dari PWR (dan juga BWR) komersial generasi sekarang yang
semula berpengkayaan 3 % U-235 dan dioperasikan hingga burn up 33000 MWD/ton HM
masih mengandung 0,9 % U-235 sisa serta 0,6 % Pu- fisil (total 1,5 % nuklida fisil).
Sedangkan bahan bakar bekas dari PWR (dan juga BWR) komersial generasi sekarang
yang semula berpengkayaan 5 % U-235 dan dioperasikan hingga burn up 55000 MWD/ton
HM masih total 1,3 % nuklida fisil).
Sementara itu PHWR-CANDU dapat dioperasikan dengan masukan bahan bakar
uranium alam (0,71 % U-235). Dengan demikian kandungan nuklida fisil bahan bakar
bekas LWR (BWR dan PWR) jauh melebihi kebutuhan untuk PHWR-CANDU. Oleh
sebab itu, bahan bakar bekas LWR dapat diumpankan ke PHWR CANDU tanpa proses
pemisahan isotop. Proses yang diperlukan hanya proses refrabrikasi untuk mengubah
geometri bahan bakar bekas LWR (BWR dan PWR) menjadi geometri bahan bakar
PHWR-CANDU. Siklus semacam inilah yang disebut sebagai siklus bahan bakar DUPIC.
Dengan kandungan nuklida fisil yang jauh lebih tinggi daripada kandungan
nuklida fisil uranium alam, maka PHWR-CANDU dengan menggunakan bahan bakar
bekas LWR dapat mencapai burn-up hingga 21000 MWd/ton HM (semula 3 % pengkayaan
U-235) atau 15000 MWd/ton HM (semula 5 % pengkayaan U-235). Maka total burn-up
yang dapat dicapai oleh siklus bahan bakar DUPIC menjadi 54000 MWd/ton HM hingga
70000 MWd/ton HM, dibandingkan dengan 33000 MWd/ton HM hingga 55000 MWd/ton
HM pada pengoperasian siklus terbuka LC dengan LWR saja. Hal ini setara dengan
peningkatan efisiensi penggunaan sumber daya uranium alam menjadi 0,8 % hingga 1,0 %
(dari semula 0,6 % jika hanya menggunakan LWR saja), yaitu terjadi peningkatan sebesar
25 % hingga 66 %.
Desain reactor maju tipe AHWR yang menggunakan moda operasi bahan bakar LC
(low conversion) tidak lagi menggunakan uranium alam. Akan tetapi kandungan total 1,3
% hingga 1,5 % nuklida fisil masih lebih tinggi daripada persyaratan masukan bahan bakar
pada beberapa desain AHWR (1,0 % U-235). Oleh sebab itu, bahan bakar bekas LWR
generasi sekarang dan juga SCWR turunan LWR dengan moda operasi bahan bakar LC
dapat diumpankan kepada AHWR dengan moda operasi bahan bakar LC sebagaimana
pada siklus bahan bakar DUPIC. Siklus bahan bakar semacam ini selanjutnya disebut
sebagai siklus bahan bakar konversi endah extended (LC extended cycle). Gambar 40
menunjukkan diagram siklus bahan bakar LC extended cycle.
Dibandingkan dengan siklus bahan bakar LC open cycle, siklus bahan bakar LC
extended cycle dapat mereduksi kebutuhan spesifik sumber daya bahan bakar uranium
alam (kebutuhan massa bahan bakar per satuan energi keluaran) serta dapat mereduksi
produksi limbah spesifik (massa limbah yang dihasilkan per satuan energi keluaran)
sebesar peningkatan efisiensi penggunaan bahan bakarnya, yaitu 25 % hingga 66 %.
Siklus LC extended ini pada dasarnya masih merupakan siklus terbuka sehingga
ujung akhir (back end) dari siklus ini masih berupa limbah bahan bakar bekas yang
sesungguhnya masih banyak mengandung material fertile (terutama U-238), sisa-sisa U-
235, plutonium, aktinida minor serta produk fisi. Semua material tersebut juga harus
ditangani sebagai limbah nuklir dan disimpan sesuai dengan persyaratan penyimpanan
limbah nuklir walaupun kuantitasnya dapat direduksi dibandingkan dengan pada siklus
terbuka LC. Siklus ini juga belum mampu memanfaatkan U-238 yang terkumpul dalam
DU.
87
Gambar 40. Siklus bahan bakar terbuka konversi rendah extended (LC Extended Cycle)
untuk reactor maju tipe termal

d. Siklus konversi rendah umpan balik (LC Recycle)


Bagian depan siklus konversi rendah umpan balik (LC Recycle) sama dengan
bagian depan siklus umpan balok terbuka (LC Open Cycle), yaitu terdiri dari penambangan
uranium (uranium mining), pengolahan uranium di lokasi pertambangan (milling) untuk
menghasilkan yellow cake (U3O8), konversi yellow cake menjadi UF6 untuk proses
pengkayaan uranium, fabrikasi bahan bakar serta penggunaannya dalam teras reaktor
nuklir dengan moda operasi LC.
Hanya saja pada siklus konversi rendah umpan balik (LC Recycle), limbah bahan
bakar bekas diolah ulang (reprosesing) dengan memisahkan U dan Pu dari limbah tersebut.
U yang diperoleh kembali (recovered U) diumpankan ke proses pengkayaan untuk
meningkatkan kadar U-235 uranium alam uang diumpankan ke proses pengkayaan untuk
mengurangi beban proses pengkayaan uranium. Pu yang diperoleh digabung dengan
uranium hasil pengkayaan dan ikut difabrikasi menjadi bahan bakar nuklir untuk
digunakan dalam reaktor yang sama (dengan moda operasi LC). Gambar 41 menunjukkan
diagram skematik siklus bahan bakar umpan balik konversi rendah (LC Recycle).

Gambar 41. Siklus bahan bakar umpan balik konversi rendah (LC Recycle) untuk reactor
maju tipe termal

88
Dengan pengembalian U dan Pu, maka siklus ini memberikan keuntungan dibandingkan
dengan siklus terbuka LC, yaitu :
- memanfaatkan kembali U dan Pu yang tak terpakai jika digunakan siklus terbuka LC
- limbah yang dihasilkan pada bagian akhir (back end) tidak lagi mengandung material
aktinida (sisa bahan bakar fisil dan fertil serta aktinida minor) melainkan hanya berupa
produk fisi
- mengurangi beban proses pengkayaan
- meningkatkan pendayagunaan sumber daya uranium alam
Peningkatan pendayagunaan uranium alam pada siklus ini (LC Recycle) kurang
lebih sebanding dengan peningkatannya pada siklus LC extended (LC Extended Cycle).
Siklus konversi rendah umpan balik (LC Recycle) belum merupakan siklus tertutup. Pada
LC recycle masih terdapat material fertil yang tidak dapat dimanfaatkan yaitu U-238 yang
terdapat pada sisa pengkayaan uranium (DU).
Kendala utama dari pengoperasian siklus ini adalah biaya reprosesing uranium
yang realitf masih mahal yang menyebabkan biaya total siklus bahan bakar LC Recycle
jauh lebih tinggi daripada biaya total siklus bahan bakar LC Open Cycle.

e. Siklus depan konversi rendah (LC Front Recycle)


Bagian depan siklus depan konversi rendah (LC Front Cycle) sama dengan bagian
depan siklus umpan balok terbuka (LC Open Cycle), yaitu terdiri dari penambangan
uranium (uranium mining), pengolahan uranium di lokasi pertambangan (milling) untuk
menghasilkan yellow cake (U3O8), konversi yellow cake menjadi UF6 untuk proses
pengkayaan uranium, fabrikasi bahan bakar serta penggunaannya dalam teras reaktor
nuklir dengan moda operasi LC.
Seperti pada siklus konversi rendah umpan balik (LC Recycle), pada siklus depan
konversi rendah (LC Front Cycle), limbah bahan bakar bekas diolah ulang (reprosesing)
dengan memisahkan U dan Pu dari limbah tersebut. U yang diperoleh kembali (recovered
U) diumpankan ke proses pengkayaan untuk meningkatkan kadar U-235 uranium alam
uang diumpankan ke proses pengkayaan untuk mengurangi beban proses pengkayaan
uranium. Sedangkan Pu yang diperoleh akan dipergunakan pada siklus berikutnya. Gambar
42 menunjukkan diagram skematik siklus bahan bakar umpan balik konversi rendah (LC
Recycle).

89
Gambar 42. Siklus bahan bakar depan konversi rendah (LC Front Cycle) untuk reactor
maju tipe termal

Siklus ini juga memberikan beberapa keuntungan dibanding siklus konversi rendah
umpan balik (LC Recycle). LC Front Cycle memberikan keuntungan tambahan yaitu
kemungkinan untuk digabungkan dengan siklus akhir pembiak sehingga gabungan
keduanya menjadikan seluruh siklus bahan bakar nuklir menjadi siklus tertutup.

5. Siklus bahan bakar konversi tinggi (HC)

a. Penjelasan siklus HC
Siklus bahan bakar konversi rendah (LC) memiliki beberapa kelemahan, terutama
dikaitkan dengan masa depan ketersediaan bahan bakar nuklir relatif terhadap proyeksi
pertumbuhan kebutuhan terhadap energi nuklir. Berbagai kelemahan tersebut adalah :
- efisiensi penggunaan sumber daya bahan bakar nuklir alam sangat rendah
- menghasilkan limbah aktinida berumur paruh panjang
- reaktivitas lebih teras harus cukup tinggi untuk memperoleh teras dengan umur panjang
(pada moda off line refueling)
Efisiensi penggunaan sumber daya uranium alam pada siklus terbuka konversi
rendah (LC Open Cycle) yang merupakan siklus bahan bakar utama bagi pengoperasian
sebagaian besar reaktor nuklir sekarang berkisar antara 0,6 % hingga 0,7 %. Dengan
estimasi cadangan terbukti uranium sekarang, maka ketersediaan bahan bakar nuklir untuk
mempertahankan tingkat daya nuklir dunia sekarang hanya cukup untuk 50 hingga 80
tahun ke depan sebagaimana telah diuraikan pada Sub Bab I.C.3.
Sementara itu limbah bahan bakar bekas yang dihasilkan mengandung berbagai
nuklida aktinida dengan umum paruh cukup panjang (hingga ribuan tahun). Hal ini
menimbulkan problema bagi penanganan limbah tersebut. Disamping itu, U-238 yang
terdapat dalam DU juga belum dapat dimanfaatkan.
Perbaikan dilakukan dengan menggunakan konversi rendah extended (LC Extended
Cycle) maupun konversi rendah umpan balik (LC Recycle). Penggunaan sumber daya
uranium alam dapat ditingkatkan hingga 1,4 % (hampir dua kali) dan massa limbah bahan
bakar bekas ditambah dengan depleted uranium tereduksi hingga setengahnya
(dibandingkan dengan LC Open Cycle). Walaupun demikian, angka ini masih sangat
rendah dan hanya mampu memperpanjang rentang ketersediaan sumber daya bahan bakar
nuklir alam menjadi 100 hingga 160 tahun ke depan.
90
Moda operasi bahan bakar HC (high conversion) dapat melakukan berbagai
perbaikan terhadap moda operasi LC (low conversion). Diantara perbaikan yang dapat
dicapai adalah :
- efisiensi penggunaan sumber daya bahan bakar nuklir alam meningkat secara signifikan
- limbah aktinida berumur paruh panjang dapat direduksi secara signifikan
- reaktivitas lebih teras untuk memperoleh teras dengan umur panjang (pada moda off
line refueling) dapat dikurangi.
Beberapa desain reaktor (generasi 2 atau 3) yang sudah menggunakan moda operasi
bahan bakar HC adalah THTR 300 Jerman dan HTGR (Reaktor Front Saint Vaint) di
Amerika Serikat. Nilai CR kedua reaktor tersebut mencapai lebih dari 0,9 dan mampu
mencapai burn up antara 100000 MWD/ton HM hingga 150000 MWD/ton HM. Nilai burn
up ini dibatasi berdasarkan ketahanan material (bahan bakar coated particle), sehingga
burn up yang lebih tinggi secara teoritik masih memungkinkan untuk dicapai.
Kombinasi nuklida fisil U-235 dan nuklida fertil U-238 telah diketahui hanya dapat
dioperasikan dengan moda LC. Nilai CR tertinggi dari kombinasi U-235 dan U-238 adalah
sekitar 0,75 hingga 0,8 yang dapat dicapai oleh reaktor nuklir PHWR-CANDU yang
menggunakan bahan bakar uranium alam (0,71 % U-235). Nilai CR cenderung semakin
menurun dengan peningkatan pengkayaan U-235. Sementara itu, fraksi mol U-235 yang
lebih rendah daripana uranium alam tidak mungkin mencapai kekritisan secara ekonomis.
Oleh sebab itu, bahan bakar uranium saja (kombinasi U-238 dan U-238) tidak mungkin
dioperasikan dengan moda HC.
Moda operasi HC (bahkan TB) pada spektrum neutron termal hanya dapat dicapai
dengan kombinasi U-233 sebagai material fisil dengan Th-232 sebagai material fertil.
THTR 300 dan Reaktor Front Saint Vaint juga menggunakan material U-233 sebagai
material fisil dan Th-232 sebagai material fertil. Masalah yang timbul adalah bahwa
material U-233 tidak terdapat di alam sehingga tidak dapat digunakan sebagai material fisil
awal (kecuali setelah terdapat reaktor lainnya yang menghasilkan U-233). Oleh sebab itu
diperlukan material selain U-233 sebagai material fisil awal. Material yang dapat
digunakan dalam hal ini adalah U-235 (dari alam) atau Pu (dari bahan bakar bekas reaktor
nuklir sekarang).
Siklus bahan bakar HC pada dasarnya dapat diaplikasikan pada semua desain
reaktor nuklir (termasuk reaktor nuklir maju) berspektrum neutron termal. Untuk
meningkatkan nilai CR, maka perbandingan serapan oleh Th-232 terhadap serapan oleh U-
233 harus ditingkatkan. Hal ini dilakukan dengan meningkatkan energi rerata neutron
termal sehingga mendekati level energi di mana serapan oleh Th-232 menjadi lebih tinggi.
Dengan kata lain, peningkatan nilai CR dilakukan dengan membuat spektrum neutron
termal menjadi lebih keras.
Terdapat beberapa macam variasi siklus HC, yaitu :
- siklus bahan bakar terbuka konversi tinggi (HC Open Cycle)
- siklus bahan bakar akhir konversi tinggi (HC End Cycle)
- siklus bahan bakar kombinasi LC Front Cycle dengan HC End Cycle

b. Siklus bahan bakar terbuka HC (HC Open Cycle)


Siklus bahan bakar terbuka HC (HC Open Cycle) merupakan siklus HC dengan
menggunakan U-235 sebagai material fisil awal. Dengan demikian siklus terbuka HC
menggunakan kombinasi material fisil U-233 dan material fertil Th-232 yang diawali oleh
material fisil U-235. Hal ini dilakukan pada reaktor THTR 300 dan Reaktor Front Saint
Vaint. Bahan bakar bekas operasi reaktor yang mengandung Th-232 sisa, U-233, berbagai

91
aktinida minor dan produk fisi tidak diolah ulang (reprosesing) dan diperlakukan sebagai
limbah.
Karena kehadiran U-238 akan menghalangi untuk mencapai nilai CR tinggi, maka
U-238 harus diminimalkan sehingga diperlukan uranium berpengkayaan tinggi (HEU /
high enriched uranium) sebagai material fisil awal.
Dengan demikian siklus terbuka HC memerlukan persiapan bahan bakar fisil
(uranium) dan bahan bakar fertile (thorium). Proses penyiapan bahan bakar fisil terdiri dari
penambangan uranium (uranium mining), pengolahan uranium di lokasi pertambangan
(milling) untuk menghasilkan yellow cake (U3O8), konversi yellow cake menjadi UF6 untuk
proses pengkayaan uranium serta fabrikasi bahan bakar fisil. Proses penyiapan bahan bakar
fertil terdiri dari penambangan thorium (thorium mining), pengolahan thorium di lokasi
pertambangan (milling) serta fabrikasi bahan bakar fertil. Gambar 43. menunjukkan
diagram skematik siklus bahan bakar terbuka konversi tinggi (HC Open Cycle).

Gambar 43. Siklus bahan bakar terbuka konversi tinggi (HC Open Cycle) untuk reactor
maju tipe termal

Permasalahan utama dari siklus terbuka HC adalah kebutuhan terhadap uranium


dengan pengkayaan tinggi. Permasalahan yang muncul dalam hal ini adalah mahalnya
biaya untuk proses pengkayaan serta kemungkinan penyalahgunaan material tersebut
sebagai senjata nuklir.
Sekalipun memerlukan uranium dengan pengkayaan tinggi, uranium tersebut tidak
menjadi material fisil utama. Uranium berpengkayaan tinggi hanya diperlukan untuk
mengawali reaksi fisi ketika U-233 belum terbentuk. Ketika U-233 telah terbentuk,
sebagian besar reaksi fisi dilakukan oleh U-233. Hanya saja laju pembentukan U-233
masih sedikit lebih rendah daripada laju pembakarannya akibat nilai CR yang masih
kurang dari 1 (walaupun cukup tinggi). Oleh karena itu, sejumlah tertentu U-235 (tidak
terlalu banyak) masih diperlukan untuk mempertahankan kekritisan reactor.
Dengan CR yang tinggi dan juga burn up yang tinggi, efisiensi penggunaan sumber
daya bahan bakar (uranium dan torium) alam hingga 5 % sampai 10 % diestimasikan dapat
tercapai. Hal ini berarti kebutuhan total sumber daya bahan bakar (uranium dan thorium)
alam pada HC Open Cycle hanya 1/10 hingga 1/5 kebutuhan sumber daya bahan bakar
pada reactor-reaktor yang menggunakan moda operasi bahan bakar LC. Dalam HC Open
Cycle masih terdapat limbah aktinida pada bahan bakar bekas serta U-238 yang tidak dapat
dimanfaatkan dalam DU.
92
c. Siklus bahan bakar akhir HC (HC End Cycle)
Siklus HC bekerja dengan menggunakan U-233 sebagai bahan bakar fisil dan Th-
232 sebagai bahan bakar fertile. Penggunaan U-235 sebagai bahan bakar fisil awal (pada
HC Open Cycle) membawa konsekuensi kebutuhan terhadap uranium berpengkayaan
tinggi. Sebagai alternative, digunakan material fisil lainnya yaitu plutonium (Pu) sebagai
material fisil awal.
Plutonium tidak terdapat di alam, akan tetapi plutonium terbentuk oleh reactor
nuklir termal yang dioperasikan sebelumnya. Dengan kata lain, bahan bakar bekas reactor
nuklir termal generasi 2 hingga 3+ mengandung sejumlah plutonium yang dapat digunakan
sebagai material fisil awal. Dengan demikian siklus semacam ini membutuhkan reprossing
bahan bakar bekas dari reactor nuklir generasi sebelumnya. Siklus semacam ini disebut
sebagai siklus bahan bakar akhir konversi tinggi (HC End Cycle).

Gambar 44. Siklus bahan bakar akhir konversi tinggi (HC End Cycle) reaktor maju tipe
termal

Pada siklus ini (HC End Cycle) plutonium hanya diperlukan untuk mengawali
reaksi fisi ketika U-233 belum terbentuk. Ketika U-233 telah terbentuk, sebagian besar
reaksi fisi dilakukan oleh U-233. Hanya saja laju pembentukan U-233 masih sedikit lebih
rendah daripada laju pembakarannya akibat nilai CR yang masih kurang dari 1 (walaupun
cukup tinggi). Oleh karena itu, sejumlah tertentu plutonium (tidak terlalu banyak) masih
diperlukan untuk mempertahankan kekritisan reactor.
Dengan CR yang tinggi dan juga burn up yang tinggi, efisiensi penggunaan sumber
daya bahan bakar (uranium dan torium) alam hingga 5 % sampai 10 % diestimasikan dapat
tercapai. Hal ini berarti kebutuhan total sumber daya bahan bakar (uranium dan thorium)
alam hanya pada HC End Cycle 1/10 hingga 1/5 kebutuhan sumber daya bahan bakar pada
reactor-reaktor yang menggunakan moda operasi bahan bakar LC. Dalam HC End Cycle
masih terdapat limbah aktinida pada bahan bakar bekas.
Karena konversi Th-232 menjadi U-233 mampu menyediakan lebih dari separoh
bahan bakar fisil yang diperlukan, maka kebutuhan spesifik reprosesing bahan bakar bekas
pada HC End Cycle lebih rendah daripada hal yang sama pada LC Recycle. Dengan
demikian tingginya biaya reprosesing bahan bakar bekas yang menjadi kendala bagi LC
Recycle menjadi kurang berarti pada HC End Cycle.

93
d. Siklus bahan bakar kombinasi LC Front Cycle dengan HC End Cycle
Siklus ini merupakan gabungan antara LC Front Cycle pada bagian depan dengan
HC End Cycle pada bagian belakang. Dengan siklus ini, kebutuhan terhadap uranium
berpengkayaan tinggi dapat dihindari dan kebutuhan terhadap bahan bakar bekas reactor
nuklir generasi sebelumnya juga dapat direduksi. Gambar 45 menunjukkan siklus
kombinasi LC Front Cycle dengan HC End Cycle.

Gambar 45. Siklus bahan bakar depan konversi rendah (LC Front Cycle) reactor maju tipe
termal diikuti siklus bahan bakar akhir konversi tinggi (HC End Cycle) reaktor maju tipe
termal

Dalam siklus kombinasi ini, pengoperasian reactor nuklir 1 dengan moda LC tidak
memerlukan uranium dengan pengkayaan tinggi. Pengoperasian reactor 1 dengan moda LC
ini bertujuan untuk menghasilkan bahan bakar bekas yang mengandung plutonium.
Sistem reprosesing bahan bakar bekas reactor 1 selanjutnya mengambil plutonium
tersebut untuk digunakan sebagai material fisil awal bagi siklus berikutnya, yaitu HC End
Cycle.
Dibandingkan dengan HC Open Cycle, siklus kombinasi ini sedikit meningkatkan
pendayagunaan sumber daya bahan bakar nuklir alam karena sebagian bahan bakar telah
digunakan dalam reactor 1 yang bermoda operasi LC.
6. Siklus bahan bakar pembiak termal (TB)

a. Penjelasan siklus pembiak termal


Berbagai desain teras reactor dengan moda HC dapat disempurnakan sehingga CR
≥ 1. Dengan demikian laju pembentukan nuklida fisil (U-233) menjadi sama atau lebih
tinggi daripada laju pembakarannya. Reaktor dapat mempertahankan kekritisannya hanya
dengan masukan bahan bakar fertile. Reaktor semacam ini disebut sebagai reactor pembiak
termal (TB). Reaktor pembiak termal bekerja dengan spectrum neutron termal dengan

94
energi rerata tinggi (hard thermal) dengan menggunakan U-233 sebagai bahan bakar fisil
dan Th-232 sebagai bahan bakar fertile.
Perbedaan utama reactor pembiak termal dengan reactor bermoda operasi HC
adalah bahwa reactor pembiak termal sama sekali tidak memerlukan masukan bahan bakar
fisil setelah tingkat pembiakan tercapat. Sementara itu reactor bermoda HC masih
memerlukan masukan bahan bakar fisil.
Dengan demikian, reactor pembiak pada dasarnya memanfaatkan bahan bakar
fertile yang tersedia di alam jauh lebih melimpah daripada bahan bakar fisil. Dengan
demikian, efisiensi penggunaan sumber daya bahan bakar nuklir alam menjadi sangat
tinggi (hampir 100 %). Dengan digunakannya reactor pembiak, maka rentang ketersediaan
bahan bakar nuklir menjadi meningkat hingga factor 150 kali dibandingkan dengan jika
digunakan reactor bermoda LC.
Dengan kemampuannya untuk memanfaatkan bahan bakar fertile, maka reactor
pembiak secara teoritis mampu memanfaatkan hampir semua aktinida yang berumur paruh
panjang sehingga limbah yang dihasilkan sebagian besar berupa produk fisi yang
mempunyai umur paruh jauh lebih pendek. Jumlah limbah reactor pembiak juga sekitar
1/150 dari jumlah limbah reactor dengan moda operasi LC. Semua ini memberikan
keuntungan berupa simplifikasi dalam penanganan limbah radioaktif.
Karena U-233 tidak terdapat di alam, maka reactor pembiak termal memerlukan
material fisil awal untuk mengawali reaksi fisi hingga pembentukan U-233 mencapai
tingkat keberlanjutannya (sustainability). Material fisil awal yang digunakan bagi reactor
pembiak termal dapat berupa U-235 atau plutonium.
Ada dua macam reactor pembiak termal ditinjau dari metode reprosesing bahan
bakarnya, yaitu :
- reactor pembiak termal berbahan bakar padat (SCWR, ISWR, SNWR, AHWR)
- reactor pembiak termal berbahan bakar cair (MSR, PCMSR)
Pada reactor pembiak termal berbahan bakar padat, reprosesing bahan bakar harus
dilakukan di luar lokasi reactor. Reprosesing hanya bias dilakukan degan terlebih dahulu
mengeluarkan bahan bakar dari teras reactor dan membawanya ke suatu instalasi
reprosesing bahan bakar. Pada reactor pembiak termal berbahan bakar cair, reprosesing
bahan bakar dapat dilakukan secara on line dan merupakan bagian dari pengoperasian
reactor tersebut. Dengan demikian, reactor nuklir sekaligus berperan sebagai instalasi
reprosesing bahan bakar. Sementara itu, reactor pembiak berbahan bakar padat
memerlukan instalasi reprosesing bahan bakar di luar lokasi reactor.
Dalam reprosesing bahan bakar, dilakukan pemisahan U (yang didominasi oleh U-
233), Th, aktinida minor yang perlu untuk dipisahkan serta produk fisi. Th-232 yang
diperoleh selanjutnya digunakan kembali sebagai bahan bakar fertile, U-233 dipergunakan
kembali sebagai bahan bakar fisil sementara aktinida minor (yang jumlahnya tidak banyak)
dimungkinkan untuk diumpankan kembali ke reactor supaya terbakar habis atau ditangani
sebagai limbah. Produk fisi ditangani sebagai limbah dan merupakan bagian yang dominan
dari limbah reactor pembiak tersebut. Massa total limbah pada siklus bahan bakar pembiak
(baik termal maupun cepat) jauh lebih kecil dibandingkan dengan pada siklus HC apalagi
pada siklus LC.
Terdapat beberapa macam variasi siklus pembiak termal (TB) , yaitu :
- siklus bahan bakar pembiak termal langsung (TB Direct Cycle)
- siklus bahan bakar akhir pembiak termal (TB End Cycle)
- siklus bahan bakar kombinasi LC Front Cycle dengan TB End Cycle

b. Siklus pembiak termal langsung (TB Direct Cycle)


95
Siklus pembiak termal langsung (TB Direct Cycle) menggunakan U-235 sebagai
material fisil awal. Dengan demikian TB direct Cycle menggunakan kombinasi material
fisil U-233 dan material fertil Th-232 yang diawali oleh material fisil U-235. Karena
kehadiran U-238 akan menghalangi untuk mencapai nilai CR tinggi, maka U-238 harus
diminimalkan sehingga diperlukan uranium berpengkayaan tinggi (HEU / high enriched
uranium) sebagai material fisil awal.
Dengan demikian pembiak termal memerlukan persiapan bahan bakar fisil
(uranium) dan bahan bakar fertile (thorium). Proses penyiapan bahan bakar fisil terdiri dari
penambangan uranium (uranium mining), pengolahan uranium di lokasi pertambangan
(milling) untuk menghasilkan yellow cake (U3O8), konversi yellow cake menjadi UF6 untuk
proses pengkayaan uranium serta fabrikasi bahan bakar fisil. Proses penyiapan bahan bakar
fertil terdiri dari penambangan thorium (thorium mining), pengolahan thorium di lokasi
pertambangan (milling) serta fabrikasi bahan bakar fertil. Gambar 46. menunjukkan
diagram skematik siklus bahan bakar pembiak termal langsung (TB Direct Cycle).

Gambar 46. Siklus bahan bakar pembiakan termal langsung (TB Direct Cycle) untuk
reactor maju tipe termal

Dalam Gambar 46, dapat dilihat bahwa pada MSR / PCMSR, reactor nuklir
sekaligus berperan sebagai instalasi reprosesing bahan bakar sedangkan untuk reactor
pembiak lainnya, diperlukan instalasi reprosesing bahan bakar secara terpisah. Dalam
reprosesing, dilakukan pemisahan U dan Th. U yang kaya akan U-233 selanjutnya
direfabrikasi menjadi bahan bakar fisil kembali sedangkan Th (Th-232) digabungkan
dengan Th yang ditambang dari alam dan difabrikasi menjadi bahan bakar fertile.
Uranium berpengkayaan tinggi diperlukan untuk mengawali reaksi fisi sebelum U-
233 terbentuk dan mencapai level sustainabilitasnya. Dengan demikian, masih diperlukan
proses pengkayaan uranium. U-238 yang terdapat dalam DU juga tidak dapat dimanfaatkan
dalam siklus ini.
Akan tetapi begitu U-233 mencapai level sustainabilitasnya, masukan bahan bakar
fisil uranium berpengkayaan tinggi tidak lagi diperlukan. Siklus bahan bakar menjadi
siklus tertutup berbasis sumber daya bahan bakar nuklir torium.

96
Permasalahan utama dari TB Direct Cycle adalah kebutuhan terhadap uranium
dengan pengkayaan tinggi (walaupun hanya diperlukan pada pengoperasian awal siklus).
Permasalahan yang muncul dalam hal ini adalah mahalnya biaya untuk proses pengkayaan
serta kemungkinan penyalahgunaan material tersebut sebagai senjata nuklir.

c. Siklus bahan bakar akhir pembiak termal (TB End Cycle)


Siklus bahan bakar akhir pembiak termal memanfaatkan plutonium sebagai
material fisl awal untuk memulai siklus. Plutonium tidak terdapat di alam, akan tetapi
plutonium terbentuk oleh reactor nuklir termal yang dioperasikan sebelumnya. Dengan
kata lain, bahan bakar bekas reactor nuklir termal generasi 2 hingga 3+ mengandung
sejumlah plutonium yang dapat digunakan sebagai material fisil awal. Dengan demikian
siklus semacam ini membutuhkan reprossing bahan bakar bekas dari reactor nuklir
generasi sebelumnya. Siklus semacam ini disebut sebagai siklus bahan bakar akhir
pembiak termal (TB End Cycle). Gambar 47 menunjukkan siklus bahan bakar akhir
pembiakan termal (TB End Cycle).

Gambar 47. Siklus bahan bakar akhir pembiakan termal (TB End Cycle) untuk reactor maju
tipe termal

Dalam Gambar 47, dapat dilihat bahwa pada MSR / PCMSR, reactor nuklir
sekaligus berperan sebagai instalasi reprosesing bahan bakar sedangkan untuk reactor
pembiak lainnya, diperlukan instalasi reprosesing bahan bakar secara terpisah. Dalam
reprosesing, dilakukan pemisahan U dan Th. U yang kaya akan U-233 selanjutnya
direfabrikasi menjadi bahan bakar fisil kembali sedangkan Th (Th-232) digabungkan
dengan Th yang ditambang dari alam dan difabrikasi menjadi bahan bakar fertile.
Plutonium yang diambil dari bahan bakar bekar reactor nuklir generasi sebelumnya
hanya diperlukan untuk mengawali reaksi fisi sebelum U-233 terbentuk dan mencapai
level sustainabilitasnya. Dengan demikian, reprosesing bahan bakar bekas untuk
mengambil plutonium hanya diperlukan dalam tahap ini. U-238 yang terdapat dalam bahan
bakar bekas a tidak dapat dimanfaatkan dalam siklus ini.
Akan tetapi begitu U-233 mencapai level sustainabilitasnya, masukan bahan bakar
fisil plutonium tidak lagi diperlukan. Siklus bahan bakar menjadi siklus tertutup berbasis
sumber daya bahan bakar nuklir torium.
97
Siklus akhir pembiak termal (TB End Cycle) dapat mengeliminasi kebutuhan
terhadap uranium dengan pengkayaan tinggi. Tetapi reprosesing dengan mengambil
plutonium memungkinkan penyalahgunaan plutonium tersebut sebagai senjata nuklir. Pada
siklus umpan balik konversi rendah (LC Recycle) mahalnya biaya reprosesing menjadi
kendala. Sementara itu pada siklus akhir pembiak termal, hal ini tidak menjadi kendala
berarti sebab plutonium hanya dibutuhkan sebagai material fisil awal. Dengan demikian
kebutuhan spesisik reprosesing bahan bakar bekas pada TB End Cycle menjadi jauh lebih
rendah dibandingkan dengan hal yang sama pada HC End Cycle apalagi pada LC Recycle.

d. Siklus bahan bakar kombinasi LC Front Cycle dengan TB End Cycle


Siklus ini merupakan gabungan antara LC Front Cycle pada bagian depan dengan
TB End Cycle pada bagian belakang. Dengan siklus ini, kebutuhan terhadap uranium
berpengkayaan tinggi dapat dihindari dan kebutuhan terhadap bahan bakar bekas reactor
nuklir generasi sebelumnya juga dapat direduksi. Gambar 48 menunjukkan siklus
kombinasi LC Front Cycle dengan TB End Cycle.

Gambar 48. Siklus bahan bakar depan konversi rendah (LC Front Cycle) reactor maju tipe
termal diikuti siklus bahan bakar akhir pembiak termal (TB End Cycle) reaktor maju tipe
termal

Dalam siklus kombinasi ini, pengoperasian reactor nuklir 1 dengan moda LC tidak
memerlukan uranium dengan pengkayaan tinggi. Pengoperasian reactor 1 dengan moda LC
ini bertujuan untuk menghasilkan bahan bakar bekas yang mengandung plutonium. Sistem
reprosesing bahan bakar bekas reactor 1 selanjutnya mengambil plutonium tersebut untuk
digunakan sebagai material fisil awal bagi siklus berikutnya, yaitu TB End Cycle.
Dibandingkan dengan TB Direct Cycle, siklus kombinasi ini sedikit meningkatkan
pendayagunaan sumber daya bahan bakar nuklir alam karena sebagian bahan bakar telah
digunakan dalam reactor 1 yang bermoda operasi LC.
98
7. Siklus Pembiak Cepat (FB)

a. Penjelasan umum siklus pembiak cepat


Telah diuraikan bahwa siklus bahan bakar pembiak adalah siklus bahan bakar yang
mampu mengkonversi material fertile menjadi material fisil dengan laju konversi sama
(sustainable breeding) atau lebih tinggi (net breeding) daripada laju konsumsi
(pembakaran) material fisil.
Ada dua macam siklus pembiak, yaitu :
- siklus pembiak dengan menggunakan Th-232 dan U-233
- siklus pembiak dengan menggunakan U-238 dan Pu-239
Siklus pembiak berbasis Th-232 dan U-233 efektif untuk dilakukan pada spectrum
neutron termal (hard thermal) sehingga disebut sebagai siklus pembiakan termal. Siklus
pembiak berbasis U-238 dan Pu-239 efektif dilakukan pada spectrum neutron cepat (soft,
medium, hard fast) sehingga disebut sebagai siklus pembiakan cepat. Secara teoritis
semakin keras spectrum neutron (semakin tinggi energi rerata neutron) kemampuan
pembiakan makin baik (CR makin tinggi).
Dengan demikian siklus pembiakan cepat diproyeksikan untuk memaksimalkan
penggunaan sumber daya alam bahan bakar nuklir uranium, sementara siklus pembiakan
termal diproyeksikan untuk memaksimalkan penggunaan sumber daya alam bahan bakar
nuklir torium.
Secara teoritis siklus pembiak cepat mampu memanfaatkan semua U-235 dan U-
238 yang terdapat pada sumber daya bahan bakar nuklir. Hal ini berarti siklus pembiak
cepat mampu memanfaatkan U-238 yang terakumulasi dalam DU serta U-238 tersisa
dalam limbah bahan bekas. Sebagaimana siklus pembiak termal, siklus pembiak cepat
mampu meningkatkan efisiensi penggunaan sumber daya bahan bakar nuklir (uranium
alam) hingga 150 kali dibandingkan dengan siklus terbuka LC (LC Open Cycle). Hal ini
menyebabkan total massa limbah keseluruhan dari siklus pembiak sangat kecil
dibandingkan dengan total massa limbah siklus terbuka LC. Limbah pada siklus pembiak
(baik cepat maupun termal) didominasi oleh produk fisi dengan umur paruh yang relative
pendek. Umur paruh pendek dan total massa kecil secara signifikan sangat
menyederhanakan penanganan limbah. Siklus pembiak cepat merupakan siklus bahan
bakar tertutup berbasis sumber daya bahan bakar nuklir uranium.
Terdapat beberapa macam variasi siklus pembiak cepat (FB) , yaitu :
- siklus bahan bakar akhir pembiak cepat (FB End Cycle)
- siklus bahan bakar kombinasi LC Front Cycle dengan FB End Cycle

b. Siklus bahan bakar akhir pembiak cepat (FB End Cycle)


Siklus bahan bakar pembiak cepat hanya dapat menggunakan Pu sebagai material
fisilnya. Siklus ini tidak mungkin diawali dengan menggunakan U-235 atau U-233.
Sementara itu plutonium hanya dapat diperoleh dari bahan bakar bekas reactor nuklir
generasi sebelumnya. Dengan demikian, diperlukan reprosing bahan bakar bekas dari
pengoperasian reactor nuklir generasi sebelumnya untuk mendapatkan plutonium. Oleh
sebab itu, siklus pembiak cepat hanya dapat diposisikan sebagai siklus bahan bakar akhir
(FB End Cycle). Gambar 49 menunjukkan diagram skematik siklus bahan bakar akhir
pembiakan cepat (FB End Cycle) untuk reactor maju tipe cepat.

99
Gambar 49. Diagram skematik siklus bahan bakar akhir pembiakan cepat (FB End Cycle)
untuk reactor maju tipe cepat

Semua reactor nuklir dalam kelompok pembiak cepat SCFR, ISFR, SCR, GCFR,
GFR, LFR, MFR dan LFBWR semuanya menggunakan bahan bakar dalam bentuk padat.
Dengan demikian untuk semua jenis reactor tersebut selalu diperlukan instalasi reprosesing
bahan bakar di luar reactor. Pada reprosesing, dilakukan pemisahan U dan Pu. Pu
selanjutnya direfabrikasi menjadi bahan bakar fisil. U yang diperoleh dari reprosesing
digabungkan dengan uranium alam dan DU dari pengoperasian reactor generasi
sebelumnya dan difabrikasi menjadi bahan bakar fertile.
Plutonium yang diambil dari bahan bakar bekas reactor nuklir generasi sebelumnya
hanya diperlukan untuk mengawali reaksi fisi sebelum Pu-239 terbentuk dan mencapai
level sustainabilitasnya. Begitu Pu-239 mencapai level sustainabilitasnya, siklus bahan
bakar menjadi siklus tertutup berbasis sumber daya bahan bakar nuklir torium.

c. Siklus bahan bakar kombinasi LC Front Cycle dengan FB End Cycle


Siklus ini merupakan gabungan antara LC Front Cycle pada bagian depan dengan
FB End Cycle pada bagian belakang. Gambar 50 menunjukkan siklus kombinasi LC Front
Cycle dengan FB End Cycle.
Dalam siklus kombinasi ini, pengoperasian reactor nuklir 1 dengan moda LC
bertujuan untuk menghasilkan bahan bakar bekas yang mengandung plutonium. Sistem
reprosesing bahan bakar bekas reactor 1 selanjutnya mengambil plutonium tersebut untuk
digunakan sebagai material fisil awal bagi siklus berikutnya, yaitu TB End Cycle. DU yang
dihasilkan pada proses pengkayaan uranium untuk bahan bakar fisil reactor 1 (dengan
moda operasi LC) langsung dapat dimanfaatkan sebagai bahan bakar fertile bagi reactor 2
(dengan moda operasi FB).
Keseluruhan siklus gabungan ini menjadi siklus bahan bakar tertutup berbasis
sumber daya bahan bakar nuklir uranium. Dalam hal ini semua material fisil dan material
fertile yang terdapat pada sumber daya bahan bakar nuklir uranium alam dapat
dimanfaatkan.

100
Gambar 50. Siklus bahan bakar depan konversi rendah (LC Front Cycle) reactor maju tipe
termal diikuti siklus bahan bakar akhir pembiak cepat (FB End Cycle) reaktor maju tipe
cepat

8. Siklus Bahan Bakar Gabungan


Berdasarkan pertimbangan ketersediaan sumber daya bahan bakar nuklir alam
(uranium dan torium) terbukti (RAR dan IR) yang relative terbatas, maka pengoperasian
reactor nuklir maju dengan moda LC sebaiknya dihindari. Bahkan pengoperasian dengan
moda HC sebaiknya juga dihindari. Semua jenis reactor maju sedapat mungkin didesain
sebagai reactor pembiak. Reaktor maju pembiak termal dirancang untuk mengoptimalkan
penggunaan sumber daya bahan bakar nuklir torium dan reactor maju pembiak cepat
dirancang untuk mengoptimalkan sumber daya bahan bakar nuklir uranium. Dengan
penggunaan reactor maju maka sumber daya uranium dan torium terbukti (RAR dan IR)
sekarang akan cukup setidaknya untuk 1000 tahun ke depan dengan energi nuklir sebagai
pensuplai utama energi dunia.
Akan tetapi terdapat jenis-jenis tertentu dari penggunaan reactor nuklir yang tidak
memungkinkan reactor tersebut didesain sebagai reactor pembiak. Jika demikian, maka
sebaiknya didesain reactor nuklir dengan moda operasi HC. Sedangkan jika desain reactor
HC masih belum memungkinkan untuk suatu jenis aplikasi tertentu, barulah digunakan
desain reactor nuklir dengan moda operasi LC.
Reaktor nuklir yang diaplikasikan untuk daya keluaran kecil pada umumnya juga
membutuhkan ukuran teras yang juga kecil sesuai dengan aspek ekonomi penanganan
inventori bahan bakar. Untuk mendapatkan ukuran teras yang kecil, reactor harus
menggunakan bahan bakar dengan fraksi nuklida fisil relative tinggi. Hal ini akan
menghalangi reactor tersebut untuk mencapai kemampuan pembiakan. Untuk itu terpaksa
digunakan reactor dengan moda HC atau LC.
Perkembangan reactor non daya (reactor penelitian dan produksi isotop) juga
diprediksikan akan semakin meningkat. Reaktor non daya harus menyediakan neutron
untuk berbagai aplikasi. Hal ini juga menghalangi reactor tersebut untuk mencapai
kemampuan pembiakan. Reaktor non daya pada umumnya beroperasi dengan moda LC
atau bahkan dengan moda burner.

101
Dengan demikian, aplikasi reactor nuklir masa depan akan meliputi berbagai jenis
reactor nuklir dengan berbagai moda operasi bahan bakar. Diharapkan reactor dengan
moda operasi TB dab FB mendominasi aplikasi reactor nuklir masa depan. Akan tetapi
tetap akan terdapat juga berbagai jenis reactor nuklir dengan moda operasi HC, LC atau
bahkan burner akibat aplikasi khusus reactor tersebut yang menghalangi untuk
menggunakan moda operasi TB dan FB.
Secara keseluruhan, penggunaan semua material fisil dan fertile harus
dioptimalkan. Material fisil dan fertile yang tidak dapat digunakan oleh reactor dengan
moda LC, burner atau HC berupa DU, U-238 dalam bahan bakar bekas, sisa material fisil
(U-235, U-233, Pu) serta aktinida minor. Material-material ini direproses untuk
diumpankan ke reactor-reaktor dengan moda operasi bahan bakar TB atau FB. Dengan
demikian secara keseluruhan tidak ada material aktinida yang tidak dapat digunakan. Hal
ini merupakan prinsip siklus bahan bakar gabungan yang ditunjukkan pada Gambar 51.
Limbah akhir dari keseluruhan siklus bahan bakar gabungan didominasi oleh produk fisi
dengan total massa spesifik kecil serta umur paruh relative pendek.

Gambar 51. Siklus bahan bakar gabungan dengan menggunakan semua jenis reactor nuklir
maju

102
BAB IV. KESELAMATAN REAKTOR MAJU DAN TEKNOLOGI TERKAIT

A. PENGERTIAN DASAR

Dalam pembahasan tentang keselamatan dan keamanan, maka terdapat istilah-


istilah penting, yaitu :
 material bahan bakar nuklir
 material radioaktif
 potensi bahaya
 reactor nuklir dan fasilitas nuklir
 kecelakaan reaktor dan fasilitas nuklir
 perambatan kecelakaan
 keselamatan reaktor dan fasilitas nuklir

1. Material bahan bakar nuklir


Material bahan bakar nuklir adalah material yang terkait penggunaan sebagai bahan
bakar nuklir baik fisil maupun fertile. Sedangkan pengertian bahan bakar nuklir adalah
bahan bakar bagi reaksi pembelahan (fisi nuklir).
Beberapa pengertian penting terkait dengan material bahan bakar nuklir adalah :
- material dapat belah (fissionable)
- material fisil (fissile) ,
- material fertile,
- aktinida
- transuranium
- aktinida minor

a. Material dapat belah (fisionabel)


Material dapat belah (fissionable) adalah semua nuklida yang dapat melakukan
reaksi pembelahan inti (fisi) dengan induksi neutron tanpa memperhatikan apakah peluang
reaksi tersebut besar atau kecil dan juga tanpa melihat tingkat energi neutron. Contoh
material dapat belah adalah : Th-232, Th-233, U-232, U-233, U-234, U-235, U-236, U-
237, U-238, U-239, Np-237, Np-238, Np-239, Pu-238, Pu-239, Pu-240, Pu-241, Pu-242,
Am-242, Am-242, Am-243, Am-244, Cm-242, Cm-243, Cm-244, Cm-245. Material
fisionabel meliputi material fisil dan material fertil.

b. material fisil
Material fisil dalam pengertian umum adalah nuklida yang dapat melakukan reaksi
fisi dengan peluang reaksi cukup besar dan biasanya dengan neutron termal. Contoh
material fisil dalam pengertian umum adalah : Th-233, U-233, U-235, Np-238, Pu-239, Pu-
241, Am-242, Am-244, Cm-243, Cm-244.
Material fisil dalam pengertian praktis adalah material fisil yang sering digunakan
dalam reactor nuklir, yaitu U-233, U-235 dan Pu-239, atau sering disebut bahan bakar fisil.

c. Material fertil
Material fertile dalam pengertian umum adalah nuklida yang dapat menyerap
neutron dan setelah mengalami satu atau lebih tahap peluruhan berumur relative pendek
akhirnya menjadi material fisil yang memiliki umur paruh cukup panjang. Contoh material
fertile adalah :

103
- Th-232, setelah menyerap neutron menjadi Th-233, kemudian meluruh beta menjadi Pa-
233 dan selanjutnya mengalami peluruhan beta lagi menjadi U-233 yang merupakan
nuklida fisil dengan umur paruh relative panjang (puluhan ribu tahun)
- U-234, setelah menyerap neutron menjadi U-235 yang merupakan nuklida fisil dengan
umur paruh relative panjang (ratusan juta tahun)
- U-238, setelah menyerap neutron menjadi U-239, kemudian meluruh beta menjadi Np-
239 dan selanjutnya mengalami peluruhan beta lagi menjadi Pu-239 yang merupakan
nuklida fisil dengan umur paruh relative panjang (puluhan ribu tahun)
- Pu-238, setelah menyerap neutron menjadi Pu-239 yang merupakan nuklida fisil dengan
umur paruh relative panjang (puluhan ribu tahun)
- Pu-240, setelah menyerap neutron menjadi Pu-241 yang merupakan nuklida fisil dengan
umur paruh relative panjang (ratusan tahun)
Material fertil dalam pengertian praktis adalah material fertil yang sering digunakan
dalam reactor nuklir. Contoh material fertil dalam pengertian praktis adalah Th-233, U-238
dan Pu-240. Material fertil dalam pengertian praktis ini sering disebut dengan istilah bahan
bakar fertil.

d. Aktinida
Aktinida adalah semua nuklida yang memiliki nomor atom lebih dari 89 (actinium).
Dengan demikian, aktinida meliputi semua isotop torium (nomor atom 90) semua isotop
protactinium (nomor atom 91), semua isotop uranium (nomor atom 92), semua isotop
neptunium (nomor atom 93), semua isotop plutonium (nomor atom 94), semua isotop
amerisium (nomor atom 95), semua isotop curium (nomor atom 96), semua isotop
berkelium (nomor atom 97), semua isotop californium (nomor atom 98) dan seterusnya.

e. Transuranium
Transuranium adalah semua nuklida atau semua aktinida yang memiliki nomor
atom lebih dari 92 (uranium). Dengan demikian, transuranium meliputi semua isotop
neptunium (nomor atom 93), semua isotop plutonium (nomor atom 94), semua isotop
amerisium (nomor atom 95), semua isotop curium (nomor atom 96), semua isotop
berkelium (nomor atom 97), semua isotop californium (nomor atom 98) dan seterusnya.
Dengan demikian semua transuranium termasuk aktinida.

f. Aktinida minor
Aktinida minor adalah aktinida yang muncul sebagai hasil serapan neutron non fisi
dari material fisil atau material fisionabel. Dengan demikian aktinida minor adalah aktinida
selain yang termasuk nuklida fisil atau nuklida fertile.

g. Sifat material bahan bakar nuklir


Semua material bahan bakar nuklir dalam pengertian ini bersifat radioaktif yaitu
memancarkan radiasi nuklir baik alfa, beta maupun gamma. Disamping itu, material bahan
bakar nuklir (dalam kombinasinya) memiliki potensi untuk terjadinya reaksi fisi (tanpa
melihat seberapa besar peluang reaksi tersebut).

2. Material radioaktif
Material radioaktif adalah nuklida yang dapat memancarkan radiasi nuklir baik
alfa, beta mupun gamma.
Terkait dengan pengoperasian reaktor dan fasilitas nuklir, maka ada dua macam
material radioaktif, yaitu :
104
- material bahan bakar nuklir
- material radioaktif non bahan bakar nuklir
Terkait dengan proses pembentukannya, maka seluruh material radioaktif
dibedakan dalam dua macam, yaitu :
- material radioaktif alam (natural)
- material radioaktif buatan (artifisial)

a. Material bahan bakar nuklir


Material bahan bakar nuklir sebagaimana uraian sebelumnya adalah material yang
terkait dengan penggunaan sebagai bahan bakar bagi reaksi fisi nuklir. Material bahan
bakar nuklir meliputi semua material yang termasuk aktinida. Semuanya bersifat radioaktif
dengan memancarkan radiasi alfa, beta maupun gamma.

b. Material radioaktif non bahan bakar nuklir


Material radioaktif non bahan bakar nuklir adalah semua material radioaktif yang
tidak termasuk dalam kelompok aktinida (nomor atom kurang dari 89). Terkait dengan
pengoperasian reaktor dan fasilitas nuklir, maka ada tiga macam material radioaktif non
bahan bakar nuklir, yaitu :
- produk fisi
- nuklida radioaktif hasil transmutasi disengaja
- nuklida radioaktif hasil transmutasi tanpa disengaja

c. Material radioaktif produk fisi


Material radioaktif produk fisi merupakan hasil dari reaksi pembelahan (fisi)
material fisionabel. Material produk fisi terdiri dari campuran sangat banyak nuklida.
Sebagian dari campuran nuklida tersebut bersifat radioaktif sebagian lainnya tidak
radioaktif. Pemisahan satu demi satu nuklida ini tidak ekonomis untuk dilakukan, sehingga
produk fisi secara keseluruhan dianggap bersifat radioaktif. Pemanfaatan produk fisi
dengan menggunakan teknologi sekarang dianggap belum ekonomis sehingga produk fisi
dianggap sebagai limbah radioaktif.

d. Material radioaktif hasil transmutasi disengaja


Nuklida radioaktif hasil transmutasi disengaja merupakan nuklida radioaktif yang
sengaja diproduksi oleh manusia dengan mentransmutasikan nuklida non radioaktif
menjadi nuklida radioaktif. Metode yang paling sering dilakukan adalah dengan aktivasi
(serapan) neutron yang dilakukan dalam teras reaktor nuklir. Sebagai contoh nuklida Co-59
non radioaktif diiradiasi dengan neutron dalam teras reaktor nuklir menjadi nuklida Co-60
yang bersifat radioaktif.

e. Material radioaktif hasil transmutasi tanpa disengaja


Nuklida radioaktif hasil transmutasi tanpa disengaja merupakan nuklida radioaktif
hasil transmutasi nuklida pada berbagai material yang digunakan dalam reaktor nuklir
terutama akibat aktivasi (serapan) neutron. Pada reaktor-reaktor yang menggunakan
stainless steel (SS) sebagai material struktur, sebagian kecil nuklida Fe-56 non radioaktif
mengalami rerapan neutron menjadi nuklida Fe-57 yang bersifat radioaktif. Penggunaan
natrium sebagai pendingin pada reaktor nuklir jenis SCR (LMFBR) mengakibatkan
sebagian kecil nuklida Na-23 non radioaktif menjadi nuklida Na-24 yang bersifat
radioaktif. Material radioaktif jenis ini biasanya ditangani sebagai limbah radioaktif.

105
f. Material radioaktif alam
Material radioaktif alam adalah material radioaktif yang sudah terdapat di alam,
tanpa terkait dengan aktivitas manusia. Material radioaktif alam ada dua macam, yaitu :
- material radioaktif alam bumi
- material radioaktif alam akibat radiasi kosmis

g. Material radioaktif alam bumi


Material radioaktif alam bumi berasal dari material radioaktif yang terdapat dalam
batuan formasi bumi. Berdasarkan asalnya, radioaktif alam bumi dibedakan menjadi :
- deret torium
- deret uranium
- deret aktinium
- non aktinida
- fosil
Deret torium terdiri dari Th-232 dan nuklida-nuklida yang menjadi anak luruhnya.
Seluruh anggota deret torium memiliki nomor massa dengan rumus 4N. Deret uranium
terdiri dari U-238 dan nuklida-nuklida yang menjadi anak luruhnya. Seluruh anggota deret
uranium memiliki nomor massa dengan rumus 4N+2. Deret aktinium terdiri dari U-235
dan nuklida-nuklida yang menjadi anak luruhnya. Seluruh anggota deret aktinium memiliki
nomor massa dengan rumus 4N+3.
Nuklida radioaktif alam non aktinida adalah nuklida radioaktif alam bumi selain
deret torium, deret uranium dan deret aktinium. Contohnya adalah K-40. Berbagai fosil
sisa binatang dan tumbuhan purba mengandung material radioaktif seperti C-14. Akan
tetapi nuklida ini sebenarnya terbentuk akibat radiasi kosmis pada zaman purba (pada masa
hidup tumbuhan atau binatang yang menjadi fosil tersebut).

h. Material radioaktif akibat radiasi kosmis


Radiasi kosmis adalah partikel radiasi yang berasal dari angkasa luar. Dalam
pembahasan ini, yang disebut sebagai radiasi adalah radiasi yang bersifat seperti radiasi
nuklir (radiasi pengion). Radiasi kosmis berupa foton energi tinggi (gamma dan sinar X),
partikel bermuatan (sebagian besar adalah proton), partikel interaksi (neutrino atau anti
neutrino) dan dalam fraksi yang sangat sedikit adalah partikel lainnya.
Sumber utama radiasi kosmis bumi adalah matahari dengan partikel radiasi
sebagian berupa proton. Ketika sampai di atmosfir bumi, sebagian kecil radiasi ini
berinteraksi dengan nitrogen dan oksigen yang merupakan sebagian besar penyusun bumi.
Interaksi ini menghasilkan O-17, N-14 serta C-14. Sebagian material ini terakumulasi
dalam organisme (tumbuhan, binatang dan juga manusia). Sebagian kecil kemudian dalam
proses geologi terbawa dalam pembentukan fosil.

3. Potensi bahaya
Bahaya adalah sifat merusak dari suatu benda atau material terhadap benda lain,
tubuh manusia atau lingkungan hidup manusia yang membawa kepada kerugian material,
penurunan kualitas hidup manusia, gangguan kesehatan manusia hingga kematian. Bahaya
dibedakan menjadi dua macam, yaitu potensi bahaya dan bahaya nyata.
Potensi bahaya adalah sifat-sifat merusak yang berwujud sebagai potensi, belum
menimbulkan kerusakan secara nyata. Sedangkan bahaya riil (bahaya nyata) adalah ketika
sifat merusak tersebut menjadi kenyataan. Sebagai contoh, mobil yang bergerak dengan
kecepatan tinggi memiliki potensi bahaya mekanik berupa momentum dari gerakan
tersebut. Ketika mobil ini tidak menabrak sesuatu, maka tidak terjadi kerusakan apapun
106
terkait dengan potensi bahaya tersebut. Ketika terjadi tabrakan pada mobil tersebut, maka
momentum gerak mobil tadi menimbulkan kerusakan pada mobil, benda yang ditabrak,
mencederai penumpang atau orang yang ditabrak atau bahkan menimbulkan kematian.
Maka tabrakan mobil tadi dikatakan telah mengubah potensi bahaya menjadi bahaya nyata.
Material nuklir (material bahan bakar nuklir dan material radioaktif non bahan
bakar nuklir) memiliki potensi bahaya. Potensi bahaya tersebut dapat dibedakan menjadi
dua macam, yaitu :
- potensi bahaya nuklir
- potensi bahaya non nuklir

a. Potensi bahaya nuklir


Potensi bahaya nuklir adalah potensi bahaya yang muncul dari sifat nuklir (sifat-
sifat yang terkait dengan inti atom). Potensi bahaya nuklir dapat dikelompokkan menjadi :
- paparan radiasi nuklir
- kondisi kritis di luar yang dikehendaki

b. paparan radiasi nuklir


Radiasi nuklir adalah energi. Paparan radiasi nuklir kepada benda atau tubuh
manusia berarti pemberian energi kepada benda atau tubuh manusia tersebut. Energi ini
akan menimbulkan efek tertentu. Dari berbagai penelitian, telah diketahui bahwa efek
tersebut ditentukan oleh kuantitas akumulatif dari energi radiasi yang diterima benda atau
tubuh manusia per satuan massa benda atau tubuh manusia, yang selanjutnya disebut
sebagai dosis radiasi.
Potensi bahaya paparan radiasi nuklir dimiliki oleh semua material nuklir (material
bahan bakar nuklir maupun material radioaktif non bahan bakar nuklir)
Berdasarkan hubungan dosis radiasi terhadap efeknya bagi manusia, maka dapat
dibedakan dua macam efek radiasi bagi manusia, yaitu :
- efek deterministik
- efek probabilistik (stokastik)
Efek deterministik adalah efek yang tingkat kerusakannya diketahui terkait dengan
dosis radiasi yang diterima oleh tubuh manusia. Berdasarkan tingkat kerusakannya, dapat
ditentukan dosis aman yang diterima manusia yaitu suatu tingkat dosis radiasi yang efek
kerusakannya tidak berarti bagi manusia karena sistem tubuh manusia secara alami mampu
memulihkan kerusakan tersebut. Efek deterministik pada umumnya dapat diketahui
langsung setelah paparan radiasi
Efek stokastik (probabilistik) adalah efek yang hubungan antara tingkat kerusakan
yang ditimbulkan dengan dosis radiasi yang diterima tidak diketahui secara pasti. Efek
stokastik biasanya bersifat tertunda, tidak dapat diketahui langsung setelah paparan radiasi.
Berdasarkan mekanisme paparan radiasi mengenai tubuh manusia, dapat dibedakan
dua macam paparan radiasi, yaitu :
- paparan radiasi eksterna
- paparan radiasi interna

c. paparan radiasi eksterna


Paparan radiasi eksterna adalah paparan radiasi yang diterima oleh tubuh manusia
dari suatu sumber radiasi yang berada di luar tubuh manusia. Hal ini terjadi ketika material
sumber radiasi tidak masuk ke dalam tubuh manusia, hanya radiasinya saja yang diterima
oleh manusia. Sumber radiasi eksterna adalah sumber radiasi yang berpotensi untuk
memberikan paparan radiasi eksterna
107
Sumber radiasi dalam bentuk padat (solid) atau sumber radiasi dalam suatu
kontainer menyulitkan material sumber radiasi untuk masuk dalam tubuh manusia,
sehingga sumber-sumber radiasi tersebut berpotensi menjadi sumber radiasi eksterna.

d. paparan radiasi interna


Paparan radiasi interna adalah paparan radiasi yang diterima oleh tubuh manusia
dari suatu sumber radiasi yang berada di dalam tubuh manusia. Hal ini terjadi ketika
material sumber radiasi masuk ke dalam tubuh manusia. Sumber radiasi interna adalah
sumber radiasi yang berpotensi untuk memberikan paparan radiasi interna
Sumber radiasi terbuka dalam bentuk cair, larutan, emulsi, hidrosol, gas, aerosol
atau serbuk memungkiknan material sumber radiasi untuk masuk dalam tubuh manusia,
sehingga sumber-sumber radiasi tersebut berpotensi menjadi sumber radiasi interna.
Sumber radiasi interna dapat masuk dalam tubuh manusia melalui :
- jalur udara (pernafasan)
- jalur air (minuman, difusi)
- jalur rantai makanan
Jalur masuk lewat udara (pernafasan) terjadi untuk sumber radiasi yang berupa gas,
aerosol maupun serbuk yang terdisperi di udara dan terhirup langsung oleh manusia.
Jalur masuk lewat air terjadi untuk sumber radiasi yang berbentuk cair, larutan,
emulsi dan hidrosol (padatan terdispersi dalam air). Jalur masuk lewat air dapat terjadi
ketika manusia meminum air yang terkontamisani atau difusi air terkontaminasi melalui
pori-pori kulit tubuh manusia atau melalui luka.
Jalur masuk lewat rantai makanan terjadi untuk semua bentuk sumber radiasi
interna. Sumber tersebut terlebih dahulu masuk ke dalam tumbuhan atau binatang melalui
jalur udara atau jalur air dan terakumulasi pada tumbuhan atau binatang tersebut.
Tumbuhan yang telah terkontaminasi ini kemudian dimakan oleh binatang dan seterusnya
sehingga sumber radiasi interna masuk dan terakumulasi pada rantai makanan berikutnya.
Pada akhirnya tumbuhan dan binatang yang terkontaminasi ini dimakan oleh manusia
sehingga sumber radiasi interna tersebut masuk dan terakumulasi dalam tubuh manusia.
Disamping itu, material radioaktif juga dapat masuk ke dalam tubuh manusia secara
langsung melalui makanan atau bahan bmakanan yang telah tercemari oleh material
tersebut.

e. potensi bahaya kritikalitas


Potensi bahaya kritikalitas adalah potensi bahaya berupa timbulnya kemampuan
melangsungkan reaksi fisi berantai (kondisi kritis) di luar yang dikehendaki. Potensi
bahaya ini secara langsung dimiliki oleh material bahan bakar nuklir yang mengandung
sejumlah nuklida fisil yang cukup untuk mencapai kondisi kritis. Secara tidak langsung,
semua material bahan bakar nuklir dianggap memiliki potensi bahaya kritikalitas.

f. potensi bahaya non nuklir


Potensi bahaya non nuklir dimiliki oleh hampir semua benda atau material di alam
baik material nuklir (radioaktif) maupun material selain nuklir (non radioaktif). Potensi
bahaya non nuklir dapat dikelompokkan sebagai :
- potensi bahaya kimia (sifat reaktif untuk menghasilkan reaksi kimia eksotermik cepat
atau eksplosif atau menimbulkan kebakaran, sifat toksit (beracun), sifat korosif, sifat
erisif, sifat abrasif)
- potensi bahaya termis (suhu tinggi dan suhu sangat rendah)

108
- potensi bahaya mekanis (tekanan tinggi, lokasi pada ketinggian, lokasi pada medan gaya
listrik atau magnet yang intens)
- potensi bahaya kinetis (putaran tinggi, kecepatan linier tinggi)
- potensi bahaya elektrik (tegangan tinggi)

4. Reaktor dan fasilitas nuklir

a. Reaktor nuklir
Reaktor nuklir adalah alat yang didesain untuk membuat bahan bakar nuklir
mampu melangsungkan reaksi fisi nuklir berantai secara kontinu dan dapat dikendalikan.
Uraian lebih detail tentang reaktor nuklir terdapat pada Bab I, Bab II dan Bab III. Dari segi
tujuan reaktor nuklir dibangun, maka dapat dibedaka dua macam reaktor nuklir yaitu :
- reaktor nuklir daya
- reaktor nuklir penelitian
Reaktor nuklir daya adalah reaktor nuklir yang dibangun untuk memanfaatkan
energi yang dihasilkan dari reaksi fisi nuklir. Semua jenis reaktor nuklir yang diuraikan
dalam Bab I, Bab II dan Bab III termasuk dalam kelompok reaktor daya nuklir.
Reaktor nuklir penelitian adalah reaktor nuklir yang dibangun dengan tujuan utama
untuk menghasilkan neutron untuk berbagai keperluan. Dalam hal ini energi reaksi fisi
dianggap sebagai produk samping dan pada sebagian besar reaktor penelitian, energi ini
hanya didisipasikan (dibuang) ke lingkungan.
Reaktor penelitian dipergunakan untuk berbagai keperluan seperti :
- produksi radioisotop dengan menggunakan metode aktivasi (serapan neutron)
- radiografi neutron dalam bidang industri (NDT)
- pengetesan material dalam medan neutron
- radiografi neutron dalam bidang kedokteran
- pelatihan operator reaktor nuklir
- simulasi berbagai kondisi pada reaktor nuklir daya

b. Fasilitas nuklir
Fasilitas nuklir adalah segala fasilitas yang menangani material nuklir baik bahan
bakar nuklir maupun material radioaktif non bahan bakar nuklir. Fasilitas nuklir meliputi :
- instalasi penambangan (mining) uranium atau torium
- instalasi pengolahan (milling) uranium atau torium
- instalasi konversi yellow cake menjadi UF6 untuk proses pengkayaan uranium
- instalasi pengkayaan uranium
- instalasi penyimpanan limbah DU
- instalasi fabrikasi bahan bakar nuklir
- instalasi penyimpanan bahan bakar nuklir siap pakai
- instalasi reprossing bahan bakar nuklir
- instalasi penyimpanan sementara bahan bakar bekas
- instalasi penyimbahan akhir bahan bakar bekas
- instalasi pengolahan limbah HLW produk fisi dan limbah nuklir lainnya
- instalasi penyimpanan limbah HLW produk fisi dan limbah nuklir lainnya

c. Fasilitas irradiasi nuklir

109
Fasilitas irradiasi nuklir adalah fasilitas selain reaktor nuklir yang menghasilkan
radiasi dengan level radiasi nuklir (radiasi pengion) baik alfa, beta, gamma maupun sinar
X. Fasilitas irradiasi nuklir meliputi :
- irradiator gamma dengan sumber eksterna berupa nuklida radioaktif dalam kontainer
- akselerator nuklir
- pesawat sinar X

5. Kecelakaan reaktor dan fasilitas nuklir

a. Pengertian kecelakaan dan pengelompokannya


Kecelakaan adalah kejadian yang mengubah potensi bahaya menjadi bahaya riil.
Kecelakaan dapat juga diartikan sebagai kejadian yang menyebabkan suatu potensi bahaya
mengenai (memberikan paparan) suatu obyek, sistem atau manusia yang tidak dikehendaki
untuk menerima paparan potensi bahaya tersebut.
Kecelakaan dapat dikelompokkan sesuai dengan potensi bahayanya sebagai
kecelakaan nuklir dan kecelakaan non nuklir sebagaimana dapat dilihat pada Tabel 17.

Tabel 17. Berbagai jenis kecelakaan yang dapat terjadi pada fasilitas nuklir dan reaktor
nuklir
Kecelakaan radiasi eksterna
Kecelakaan nuklir Kecelakaan radiasi interna
Jenis kecelakaan pada Kecelakaan reaktivitas
instalasi nuklir dan reaktor Kecelakaan kimia
nuklir Kecelakaan non Kecelakaan termal
nuklir Kecelakaan mekanik
Kecelakaan listrik

b. Kecelakaan radiasi eksterna


Kecelakaan radiasi eksterna adalah paparan radiasi eksterna kepada obyek, sistem
atau manusia yang seharusnya tidak mendapatkan paparan tersebut. Sebagai contoh, teras
reaktor nuklir dalam keadaan beroperasi memancarkan radiasi nuklir dengan intensitas
sangat tinggi terutama akibat produk fisi yang terakumulasi dalam teras tersebut. Teras
tersebut diletakkan dalam suatu ruangan yang dindingnya sekaligus merupakan perisai
radiasi sehingga. Obyek, sistem atau orang yang tidak diharapkan untuk pendapatkan
paparan tersebut harus berada diluar perisai radiasi.
Beberapa desain reaktor penelitian menggunakan sistem kolam terbuka. Teras
reaktor dan instalasi penampungan sementara bahan bakar bekas berada di dasar kolam
tersebut. Air kolam selain berfungsi sebagai pendingin atau moderator juga berfungsi
sebagai perisai radiasi. Pemindahan perangkat bahan bakar dan bahan bakar bekas dari
lokasi teras reaktor ke penampungan sementara bahan bakar bekas harus dilakukan di
dalam kolam. Kekeliruan dalam sistem operasi sehingga perangkat bahan bakar bekas
sampai keluar dari kolam reaktor (tanpa menyebabkan material tersebut terlepas ke
lingkungan) merupakan contoh kecelakaan radiasi eksterna.
Instalasi penampungan senentara perangkat bahan bakar bekas yang berada dalam
gedung reaktor biasanya menggunakan sistem kolam. Perangkat bahan bakar bekas
ditempatkan di dasar kolam. Kekeliruan dalam sistem operasi sehingga perangkat bahan
bakar bekas sampai keluar dari kolam (tanpa menyebabkan material tersebut terlepas ke
lingkungan) merupakan contoh kecelakaan radiasi eksterna.
110
Pemindahan material radioaktif harus dilakukan dalam keadaan tertutup dalam
suatu kontainer yang berfungsi sebagai perisai radiasi. Maka kerusakan kontainer (tanpa
menyebabkan material tersebut terlepas ke lingkungan) juga merupakan contoh dari
kecelakaan radiasi eksterna

c. Kecelakaan radiasi interna


Semua material radiaoktif harus berada dalam suatu wadah yang dapat menjamin
bahwa material tersebut tidak terlepas ke lingkungan. Oleh sebab itu segala kejadian yang
menyebabkan rusaknya wadah sehingga material radioaktif terlepas ke lingkungan disebut
kecelakaan radiasi interna.
Sebagai contohnya adalah kesalahan dalam penananan bahan bakar bekas sehingga
terjadi kerusakan kelongsong pada perangkat bahan bakar. Tumpahnya bahan bakar
leburan garam ke luar wadah penampungan yang seharusnya. Pada beberapa desain reaktor
(LWR, kelompok SCWR, SCR, kelompok LFR), maka kecelakaan terparah adalah
pelelehan teras reaktor sehingga kemampuan teras reaktor sebagai pengungkung material
radioaktif hilang. Hal ini merupakan salah satu contoh kecelakaan radiasi interna.

d. Kecelakaan kekritisan yang tidak dikehendaki


Kekritisan yang tidak dapat terjadi pada reaktor nuklir dan semua fasilitas nuklir
yang menangani material yang mengandung bahan bakar fisil. Berbagai fasilitas nuklir
yang menangani material yang mengandung bahan bahar fisil diantaranya :
- fasilitas reaktor kimia untuk konversi senyawa kimia bahan bakar fisil pada instalasi
fabrikasi bahan bakar dan reprosesing bahan bakar bekas
- fasilitas pemisahan unsur, isotop yang berkaitan dengan bahan bakar yang menganding
material fisil pada fabrikasi bahan bakar dan reprosesing bahan bakar bekas
- fasilitas penampungan berbagai senyawa kimia yang mengandung bahan bakar fisil
- fasilitas penampungan bahan bakar (bakan bakar fisil) siap pakai sebelum di di reaktor
nuklir
- reaktor nuklir itu sendiri
Kekritisan tidak dikehendaki untuk terjadi (tidak boleh terjadi) kecuali pada reaktor
nuklir. Semua fasilitas selain reaktor nuklir yang menangani material yang mengandung
bahan bakar fisil harus dalam kondisi subkritis. Terjadinya kondisi kritis pada fasilitas-
fasilitas ini semuanya dianggap sebagai kecelakaan kekritisan yang tidak dikehendaki.
Pada reaktor nuklir, level kekritisan harus selalu terpantau oleh sistem pengendalian
reaktor. Oleh sebab itu, terjadinya kondisi kritis atau superkritis yang tidak terpantau
merupakan kecelakaan kekritisan yang tidak dikehendaki.

e. Kecelakaan kimia
Kecelakaan kimia adalah kejadian-kejadian yang menyebabkan :
- paparan (ekspose) suatu bahan kimia berbahaya (beracun, korosif, erosif, abrasif,
reaktif) kepada obyek, sistem atau manusia yang tidak dikehendaki untuk menerima
paparan tersebut.
- terlepasnya bahan kimia berbahaya (beracun, korosif, erosif, abrasif, reaktif) dari wadah
yang seharusnya mengungkungnya
Contoh dari kecelakaan kimia adalah tumpahya cairan asam atau basa kuat,
tumpahnya cairan beracun, kebocoran gas beracun dari tangki penampung dan sebagainya.

f. Kecelakaan termal

111
Kecelakaan termal adalah paparan (ekspose) suhu tinggi kepada obyek, sistem atau
manusia yang tidak dikehendaki untuk menerima paparan tersebut. Contoh kecelakaan
termal adalah kebocoran pipa uap atau gas bertekanan dan bersuhu tinggi sehingga terjadi
semburan uap atau gas bertekanan dan bersuhu tinggi. Kebakaran merupakan contoh
kecelakaan kimia dan termal.

g. Kecelakaan mekanik (kinetik)


Kecelakaan mekanik (kinetik) adalah kejadian-kejadian yang menyebabkan :
- paparan (ekspose) tekanan tinggi kepada obyek, sistem atau manusia yang tidak
dikehendaki untuk menerima paparan tersebut.
- ekspansi (eksplosi) sistem bertekanan tinggi
- impact dari komponen yang bergerak (berotasi) dengan laju gerak (rotasi) tinggi kepada
obyek, sistem atau manusia yang tidak dikehendaki untuk menerima impact tersebut.

h. Kecelakaan listrik
Kecelakaan listrik adalah kejadian-kejadian yang menyebabkan :
- paparan (ekspose) tegangan listrik tinggi kepada obyek, sistem atau manusia yang tidak
dikehendaki mendapatkan tegangan listrik tinggi.
- terjadinya aliran listrik pada obyek, sistem atau manusia yang tidak dikehendaki
mendapatkan tegangan listrik tinggi

6. Perambatan (propagasi) kecelakaan


Kecelakaan biasanya diawali oleh kejadian awal pemicu dan selanjutnya
menyebabkan kecelakaan awal. Kecelakaan awal ini menyebabkan kegagalan yang akan
memicu kecelakaan berikutnya dan seterusnya. Perambatan ini membawa kepada akibat
dari kecelakaan berikutnya yang lebih parah daripada kecelakaan sebelumnya.
Sebagai contoh, kesalahan dalam pengoperasian sistem kendali suatu reaktor nuklir
merupakan kejadian pemicu kepada kecelakaan awal berupa kekritisan (kondisi
superkritis) yang tidak dikehendaki. Kondisi super kritis yang tidak dikehendaki ini
menyebabkan kenaikan daya reaktor. Jika daya reaktor terus naik dan melampaui batas
kekuatan material teras reaktor, maka akan terjadi kerusakan material teras yang pada
dasarnya berfungsi untuk mengungkung material radioaktif yang terdapat dalam teras
tersebut. Hal ini akan memicu terjadinya kecelakaan radiasi interna, dan seterusnya.

7. Keselamatan reaktor dan fasilitas nuklir


Keselamatan meliputi aspek-aspek yang berupa desain, usaha atau langkah-langkah
yang berkaitan dengan :
- pencegahan kecelakaan
- mitigasi kecelakaan
- meringankan akibat kecelakaan
Keseluruhan konsep bagi sistem keselamatan dalam reaktor nuklir dan fasilitas
nuklir yang melibatkan ketiga hal tersebut disebut sebagai sistem pertahanan berlapis
(defense in depth).

a. Pencegahan kecelakaan
Pencegahan kecelakaan dilakukan dengan mendesain suatu sistem yang akan
memperkecil peluang terjadinya kecelakaan, yang meliputi :

112
- memperkecil penyebab kecelakaan (misal memperkecil aktivitas sumber radiasi
eksternal sesuai keperluan, mendesain teras dengan reaktitas lebih bahan bakar yang
sekecil mungkin dan sebagainya)
- melengkapi dengan sesuatu yang secara alami akan melawan efek penyebab kecelakaan
(misal menggunakan burnable poison yang langsung dicampurkan pada bahan bakar
untuk mengkompensasi reaktivitas lebih bahan bakar)
- mendesain sistem dengan sifat alami akan mengkompensasi efek penyebab kecelakaan
(inherent safe) (misal mendesain teras reaktor dengan koefisien umpan balik suhu, void
atau daya yang negatif)
- mengurangi peluang kesalahan operator (manusia) melakukan kesalahan yang
menyebabkan kecelakaan (misal dengan sistem kendali lebih akurat, interaksi manusia
mesin lebih baik (ergonomis, panel instrumen lebih jelas, sederhana, familier), serta
sistem interlok agar supaya aksi-aksi kendali yang tidak diperbolehkan tidak dieksekusi
oleh sistem kendali)
- meningkatkan kemampuan dan ketrampilan operator

b. Mitigasi kecelakaan
Mitigasi kecelakaan meliputi hal-hal sebagai berikut :
- melokalisasi efek kecelakaan sebelumnya
- menghalangi perambatan kepada kecelakaan berikutnya
- redundansi
- diversity
Melokalisasi efek kecelakaan sebelumnya adalah menjadikan supaya efek
kecelakaan tidak berkembang untuk memicu kecelakaan berikutnya. Dalam operasi reaktor
nuklir, hal ini dilakukan dengan mematikan reaktor jika sistem kendali membaca
parameter-parameter transient reaktor yang terkategori transient tak terantisipasi (misal
kenaikan suhu, tekanan atau fluks neutron melebihi level tertentu, penurunan laju aliran
pendingin, tekanan atau ketinggian level pendingin menjadi kurang dari nilai tertentu)
Menghalangi perambatan kepada kecelakaan berikutnya adalah segera memberikan
aksi setelah terjadi kecelakaan supaya tidak berkembang menjadi kecelakaan berikutnya.
Berbagai sistem dalam reaktor nuklir untuk mencapai tujuan ini antara lain :
- sistem pendingin pasca shutdown
- sistem pendingin teras darurat yang bekerja pasca kecelakaan kehilangan pendingin
- sistem pendingin pengungkung reaktor
Redundansi adalah menggunakan lebih dari dua sistem atau alat terkait dengan
keselamatan (pencegahan dan mitigasi) yang berkerja dengan prinsip sama untuk
menangani parameter yang sama. Misalnya menggunakan lebih dari satu sistem komputer
untuk pengendalian. Biasanya digunakan tiga komputer. Dua komputer beroperasi dan
komputer ketiga sebagai back up (cadangan). Dua komputer diperlukan untuk saling
mengecek konsistensi parameter. Jika salah satu komputer tidak berfungsi, maka komputer
ketiga mengambil alih. Redundansi juga diterapkan pada sistem lain, misalnya sistem
pemompaan tertentu.
Diversity adalah menggunakan lebih dari dua sistem atau alat terkait dengan
keselamatan (pencegahan dan mitigasi) yang berkerja dengan prinsip berbeda untuk
menangani parameter yang sama. Misalnya daya reaktor dibaca dengan menggunakan
beberapa detektor neutron dengan cara kerja berbeda atau dengan menggunakan
pembacaan laju aliran dan beda suhu keluar dan masuk dari pendingin.

c. Meringankan akibat kecelakaan


113
Jika suatu kecelakaan memang terjadi, maka akibat kecelakaan harus diringankan
sehingga obyek, sistem, lingkungan atau manusia yang tidak dikehendaki untuk menerima
akibat kecelakaan akan menerima efek kecelakaan pada level di bawah batas keselamatan
(masih aman).
Peringanan akibat kecelakaan dilakukan dengan menggunakan :
- konsep hambatan ganda (multiple barrier)
- penanganan pasca kecelakaan.
Hal ini dilakukan terutama berkaitan dengan pencegahan material radioaktif
terlepas ke lingkungan. Dalam pengoperasian reaktor nuklir, material radioaktif dianggap
sebagai potensi bahaya terbesar.
Konsep hambatan ganda
Konsep hambatan ganda dalam reaktor nuklir dapat dijelaskan sebagai berikut :
- elemen bahan bakar nuklir harus didesain untuk berfungsi sebagai pengungkung
material radioaktif di dalamnya
- teras reaktor dan sistem primer juga harus didesain untuk mampu mengungkung
material radioaktif sebagai antisipasi jika elemen bahan bakar mengalami kerusakan
- teras reaktor harus ditempatkan di dalan suatu gedung pengungkung yang juga mampu
untuk mengungkung material radioaktif sebagai antisipasi jika teras reaktor (dan sistem
primer) mengalami kegagalan
- lokasi gedung reaktor dengan lokasi pemukiman penduduk terdekat dipisahkan pada
jarak tertentu sehingga ketika terjadi pelepasan material radioaktif pada level maksimal
tertentu yang terpostulasikan dan dalam proses penyebaran paling buruk, penduduk
pada lokasi pemukiman terdekat menerima dosis radiasi interna masih di bawah
ambang keselamatan.
Penanganan pasca kecelakaan
Jika terjadi kecelakaan reaktor dan fasilitas nuklir dan terjadi kontaminasi material
radioaktif di lingkungan, maka telah disiapkan berbagai tindakan untuk melakukan
evakuasi, immobilisasi material radioaktif dan remediasi lingkungan (tanah, air, udara,
tanaman, binatang), manusia serta berbagai fasilitas yang terkena kontaminasi.

B. POTENSI BAHAYA PADA REAKTOR DAN FASILITAS NUKLIR DALAM


TEKNOLOGI REAKTOR MAJU

Semua hasil teknologi manusia apapun pasti memiliki potensi bahaya, baik potensi
bahaya mekanis, termis, kinetis, elektrik maupun kimia. Tidak terkecuali pula dalam hal ini
adalah reaktor dan fasilitas nuklir.
Reaktor dan fasilitas nuklir memiliki potensi bahaya nuklir maupun non nuklir.
Potensi bahaya non nuklir timbul akibat kondisi pengoperasian reaktor dan fasilitas
tersebut dari aspek kimia, mekanik, termal dan elektrik. Potensi bahaya non nuklir dalam
hal ini serupa dengan potensi bahaya non nuklir pada semua teknologi manusia lainnya.
Hal yang membedakan fasilitas nuklir dengan hasil teknologi manusia non nuklir
adalah bahwa pada fasilitas nuklir terdapat potensi bahaya nuklir, yang berupa :
- paparan radiasi eksterna
- paparan radiasi interna
- kekritisan yang tidak dikehendaki

1. Potensi bahaya pada instalasi penambangan (mining) uranium dan torium

114
Penambangan uranium atau torium adalah aktivitas mengambil bijih uranium dan
torium dari lokasi penambangan. Dalam hal ini setelah bijih uranium dan torium diambil,
sisa-sisa tanah dikembalikan ke lokasi penambangan.

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Uranium dan torium beserta anak-anak luruhnya merupakan material radioaktif
dengan aktivitas sangat rendah. Radiasi eksterna yang ditimbulkan oleh bijih uranium
sangat rendah dan bernilai di bawah nilai ambang keselamatan manusia. Oleh karena itu,
potensi bahaya radiasi eksterna pada instalasi penambangan dapat diabaikan.
b. Potensi bahaya radiasi interna
Aktivitas penambangan ini memungkinkan timbulnya serbuk uranium dan torium
semula dalam bentuk padat. Disamping itu, anak luruh yang berupa gas, misalnya Radon
akan terlepas. Serbuk dan gas ini selanjutnya menjadi potensi bahaya radiasi interna jika
terhirup oleh manusia atau tercampur dengan air sehingga pada akhirnya masuk dalam
tubuh manusia

c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki


Torium alam hanya mengandung nuklida fertil Th-232 sehingga dalam kondisi
apapu tidak mungkin mencapai kondisi kritis. Uranium alam mengandung 0,71 % U-235
(nuklida fisil) dan sisanya sebesar 99,29 % adalah U-238 (nuklida fertil). Uranium alam
tidak mungkin dapat dikritiskan dalam bentuk campuran homogen dengan material lain
apapun. Uranium alam dapat dikritiskan dalam geometri heterogen dengan grafit
berkualitas nuklir (bebas boron) atau dalam air berat D2O. Kedua material ini tidak terdapat
secara alami di alam melainkan harus diproduksi oleh manusia. Dengan demikian, potensi
bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki tidak pernah ada pada instalasi penambangan
uranium dan torium.

d. Potensi bahaya kimia


Potensi bahaya kimia muncul dari beberapa anak luruh uranium dan torium (misal
polonium dan timbal) dapat membentuk senyawa yang secara kimia bersifat racun.

e. Potensi bahaya lainnya


Potensi bahaya mekanik timbul akibat pengoperasian peralatan dan mesin-mesin
pertambangan. Disamping itu terdapat juga potensi bahaya elektrik terkait dengan
pengoperasian mesin-mesin yang menggunakan listrik bertegangan tinggi.

2. Potensi bahaya pada instalasi pengolahan bijih (milling) uranium dan torium
Setelah dilakukan penambangan, dilakukan proses pada bijih uranium atau torium
untuk menghasilkan konsentrat uranium (yellow cake) dan konsentrat torium. Dalam
proses ini dilakukan pelarutan, ekstraksi penukaran ion dan sebagainya sehingga
memerlukan pelarut, ekstraktor maupun resin penukar ion.
Bahan bahan ini biasanya setelah dipakai diregenerasi untuk dapat dipakai. Sisa
bahan yang tak teregenerasi dan material bijih sisa selanjutnya menjadi limbah untuk
proses ini.

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Proses milling pada dasarnya merupakan proses untuk memekatkan material
uranium atau torium yang terdapat dalam bijih. Dengan pemekatan ini intensitas radiasinya
menjadi meningkat. Tetapi intensitas ini masih sangat rendah dan dosis radiasi yang
115
diterima oleh manusia yang bahkan menyentuh konsentrat uranium dan torium masih di
bawah batas ambang keselamatan. Maka potensi bahaya radiasi eksterna dapat diabaikan.

b. Potensi bahaya radiasi interna


Dalam aktivitas milling, sebagian kecil material bahan bakar nuklir alam dan anak
luruhnya terbawa limbah sisa pelarut, ekstraktor dan resin yang tak teregenerasi dan
material bijih. Sebagian lagi terlepas dalam bentuk debu dan gas (misalnya Radon).
Semuanya ini merupakan potensi bahaya radiasi interna.

c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki


Konsentrat torium tidak dapat dibuat kritis. Konsentrat uranium alam juga hanya
dapat dibuat kritis dalam formasi heterogen dalam medium grafit bebas boron dan air
berat, keduanya merupakan material yang tidak terdapat secara alami di alam dan harus
diproduksi manusia. Oleh sebab itu potensi bahaya kekritisan dalam proses milling sama
sekali tidak ada.

d. Potensi bahaya kimia


Potensi bahaya kimia muncul dari beberapa anak luruh uranium dan torium (misal
polonium dan timbal) dapat membentuk senyawa yang secara kimia bersifat racun. Unsur-
unsur seperti Po (polonium) dan Pb (timbal) ini bisa terbawa dalam limbah proses milling.

e. Potensi bahaya lainnya


Potensi bahaya mekanik timbul akibat pengoperasian peralatan dan mesin-mesin.
Disamping itu terdapat juga potensi bahaya elektrik terkait dengan pengoperasian mesin-
mesin yang menggunakan listrik bertegangan tinggi.

3. Potensi bahaya pada instalasi konversi uranium


Instalasi konversi diperlukan jika pengkayaan uranium diperlukan, instalasi ini
mengkonversi yellow cake (U3O8) menjadi UF6.

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Pada proses konversi, baik material umpan (yellow cake) maupun material hasil
(UF6) memiliki aktivitas spesifik yang sangat rendah sehingga potensi bahaya radiasi
eksterna dapat diabaikan.

b. Potensi bahaya radiasi interna


UF6 merupakan senyawa berbentuk gas sehingga merupakan potensi bahaya radiasi
internal jika terjadi kebocoran dan terlepas ke lingkungan.

c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki


UF6 dengan uranium alam tidak dapat dibuat menjadi kritis dengan cara apapun,
sehingga potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki sama sekali tidak ada.

d. Potensi bahaya kimia


UF6 merupakan senyawa berbentuk gas yang bersifat korosif dan beracun sehingga
merupakan potensi bahaya kimia jika terjadi kebocoran dan terlepas ke lingkungan.

e. Potensi bahaya lainnya

116
Potensi bahaya mekanik timbul akibat pengoperasian peralatan dan mesin-mesin.
Disamping itu terdapat juga potensi bahaya elektrik terkait dengan pengoperasian mesin-
mesin yang menggunakan listrik bertegangan tinggi.

4. Potensi bahaya pada instalasi pengkayaan uranium


Uranium alam (0,71 % U-235) dalam bentuk UF6 selanjutnya diperkaya untuk
ditingkatkan kandungan U-235 nya. Proses pengkayaan pada dasarnya merupakan proses
pemisahan parsial isotop U-235 dengan U-238.
Hasil yang diharapkan dari proses pengkayaan adalah uranium berpengkayaan
rendah (LEU, dengan fraksi mol U-235 antara 0,71 % (di atas uranium alam) hingga 20 %)
maupun uranium berpengkayaan tinggi (HEU, dengan fraksi mol U-235 lebih dari 20 %),
sesuai dengan keperluan. Produk sampingnya adalah DU dengan fraksi mole U-235
sebesar 0,2 %. Semuanya masih dalam bentuk gas UF6.
Karena aktivitas spesifik U-235 lebih tinggi daripada aktivitas spesifik U-238,
maka aktivitas spesifik HEU lebih tinggi daripada aktivitas spesifik LEU dan aktivitas
spesifik LEU lebih tinggi daripada aktivitas spesifik uranium alam serta aktivitas spesifik
uranium alam lebih tinggi daripada aktivitas spesifik DU.

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Terkait dengan proses pengkayaan HEU memiliki aktivitas spesifik tertinggi. Akan
tetapi aktivitas spesifik ini masih tergolong rendah sehingga potensi bahaya radiasi
eksterna dapat diabaikan.

b. Potensi bahaya radiasi interna


UF6 baik sebagai uranium alam, DU, LEU maupun HEU merupakan senyawa
berbentuk gas sehingga merupakan potensi bahaya radiasi internal jika terjadi kebocoran
dan terlepas ke lingkungan.

c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki


UF6 baik sebagai uranium alam, DU, LEU maupun HEU tidak dapat dibuat
menjadi kritis dengan cara apapun, sehingga potensi bahaya kekritisan yang tidak
dikehendaki sama sekali tidak ada.

d. Potensi bahaya kimia


UF6 baik sebagai uranium alam, DU, LEU maupun HEU merupakan senyawa
berbentuk gas yang bersifat korosif dan beracun sehingga merupakan potensi bahaya kimia
jika terjadi kebocoran dan terlepas ke lingkungan.

e. Potensi bahaya lainnya


Kebanyakan instalasi pengkayaan bahan bakar sekarang dan juga proyeksinya ke
depan menggunakan metode sentrifugasi. Metode ini memerlukan pengoperasian sistem
sentrifugasi yang berputar dengan laju putaran sangat tinggi. Instalasi ini biasanya
dioperasikan pada tekanan cukup tinggi untuk mereduksi volume sistem. Laju putaran alat
sentrifugasi yang sangat tinggi serta tekanan operasi yang cukup tinggi merupakan potensi
bahaya mekanik. Disamping itu terdapat juga potensi bahaya elektrik terkait dengan
pengoperasian mesin-mesin yang menggunakan listrik bertegangan tinggi.

5. Potensi bahaya pada instalasi penyimpanan DU

117
DU sebagai hasil samping proses pengkayaan selanjutnya disimpan untuk
pemakaian berikutnya sebagai bahan bakar fertil reaktor pembiak cepat. DU yang semula
berbentuk gas UF6 terlebih dahulu harus diubah menjadi berbentuk pada. Cara yang paling
sederhana adalah dengan mereduksi gas UF6 dengan hidrogen. Hasil reduksi berupa garam
UF4 yang pada suhu kamar berbentuk padat. Selanjutnya DU dapat disimpan dalam bentuk
garam fluoride UF4.Bilamana perlu UF4 dikonversi menjadi UO2, UC atau UN untuk
memperoleh senyawa yang lebih stabil bagi penyimpanan.

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Aktivitas spesifik DU sangat rendah sehingga potensi bahaya radiasi eksterna dapat
diabaikan.
b. Potensi bahaya radiasi interna
DU umpan dalam bentuk UF6 merupakan senyawa berbentuk gas sehingga
merupakan potensi bahaya radiasi internal jika terjadi kebocoran dan terlepas ke
lingkungan.
Sementara itu garam UF4 sedikit bereaksi dengan air dan dapat membentuk
senyawa U yang terlarut dalam air. Selama proses, kemungkinan dapat terbentuk serbuk
UF4, UO2, UC atau UN. Semuanya ini merupakan potensi bahaya radiasi interna ketika
terjadi kebocoran dan terlepas ke lingkungan.

c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki


DU dalam bentuk apapun tidak dapat dikritiskan, sehingga potensi bahaya
kekritisan yang tidak dikehendaki sama sekali tidak ada.

d. Potensi bahaya kimia


DU umpan dalam bentuk UF6 senyawa berbentuk gas yang bersifat korosif dan
beracun. Hasil reaksi UF4 dengan air dapat membentuk senyawa U yang bersifat racun.
Semuanya ini merupakan potensi bahaya kimia jika terjadi kebocoran dan terlepas ke
lingkungan.

e. Potensi bahaya lainnya


Instalasi penyimpanan DU biasanya dioperasikan pada suhu dan tekanan rendah.
Proses pendinginan untuk mengambil kalor terkait dengan aktivitas DU yang cukup rendah
biasanya cukup dilakukan dengan sirkulasi alam. Dengan demikian, potensi bahaya termal
dan mekanik dapat diabaikan. Potensi bahaya listrik cukup kecil karena instalasi ini
biasanya tidak memerlukan peralatan listrik bertegangan tinggi secara masif.

6. Potensi bahaya pada instalasi fabrikasi bahan bakar


Setelah proses pengkayaan, maka produk utama proses pengkayaan (LEU atau
HEU) diproses lebih lanjut untuk menjadi bahan bakar bagi reaktor nuklir yang akan
menggunakannya. LEU hasil proses pengkayaan digunakan sebagai bahan bakar reaktor
termal dengan moda operasi LC. HEU digunakan sebagai bahan bakar fisil awal pada
reaktor dengan moda operasi HC dan TB serta sebagai penambahan (make up) bahan bakar
fisil pada reaktor dengan moda operasi HC.
Proses fabrikasi bahan bakar berbasis uranium (LEU dan HEU) hasil proses
pengkayaan meliputi :
- reduksi LEU atau HEU dari UF6 menjadi UF4
- konversi menjadi UO2, UN, UC sesuai jenis reaktor nuklir yang akan menggunakannya
- fabrikasi unit dasar geometri bahan bakar (pelet, coated particle)
118
- fabrikasi batang bahan bakar atau elemen bahan bakar
- fabrikasi perangkat bahan bakar (susunan batang bahan bakar, bola atau blok)
- pengepakan
Gambar 52 menunjukkan proses fabrikasi bahan bakar berbasis uranium.
Torium hasil proses milling sudah berbentuk ThO2 dan dapat langsung difabrikasi
sebagai bahan bakar fertil bagi reaktor nuklir termal dengan moda operasi HC atau TB.
Torium hasil reprosesing bahan bakar bekas reaktor termal TB (recovered thorium) juga
dapat digabungkan dalam proses ini. Fabrikasi bahan bakar torium meliputi :
- Konversi menjadi ThF4, ThC, ThN bila diperlukan
- fabrikasi unit dasar geometri bahan bakar (pelet, coated particle)
- fabrikasi batang bahan bakar atau elemen bahan bakar
- fabrikasi perangkat bahan bakar (susunan batang bahan bakar, bola atau blok)
- pengepakan
Gambar 53 menunjukkan proses fabrikasi bahan bakar fertil berbasis torium.
Fabrikasi bahan bakar reaktor pembiak cepat meliputi fabrikasi bahan bakar fisil
yang berbasis plutonium dan fabrikasi bahan bakar fertil yang berbasis uranium. Langkah-
langkah fabrikasi kedua macam bahan bakar ini mirip dengan fabrikasi bahan bakar
reaktor termal, yaitu meliputi :
- Konversi sesuai jenis reaktor nuklir yang akan menggunakannya
- fabrikasi unit dasar geometri bahan bakar (pelet, coated particle) sesuai dengan jenis
reaktor nuklir yang akan menggunakannya
- fabrikasi batang bahan bakar atau elemen bahan bakar sesuai dengan jenis reaktor nuklir
yang akan menggunakannya
- fabrikasi perangkat bahan bakar (susunan batang bahan bakar, bola atau blok) sesuai
dengan jenis reaktor nuklir yang akan menggunakannya
- pengepakan
Gambar 54 menunjukkan proses fabrikasi bahan bakar fisil (berbasis plutonium)
berbagai jenis reaktor pembiak cepat sedangkan Gambar 55 menunjukkan proses fabrikasi
bahan bakar fertil (berbasis uranium) berbagai jenis reaktor pembiak cepat.

119
Gambar 52. Fabrikasi bahan bakar uranium hasil proses pengkayaan untuk reaktor termal
LC, serta bahan bakar fisil reaktor termal HC dan TB

120
Gambar 53. Fabrikasi bahan bakar fertil torium untuk reaktor nuklir termal HC atau TB

Gambar 54. Fabrikasi bahan bakar fisil berbasis plutonium untuk reaktor nuklir cepat FB
121
Gambar 55. Fabrikasi bahan bakar fertil berbasis uranium untuk reaktor nuklir cepat FB

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Bahan bakar nuklir HEU (high enriched uranium), LEU (low enriched uranium),
DU (depleted uranium), uranium alam, torium pada umumnya memiliki aktivitas relatif
rendah dimana HEU memiliki aktivitas tertinggi diantara yang lainnya. Walaupun
demikuan, aktivitas HEU masih tergolong rendah.
Reprosesing bahan bakar bekas reaktor termal LC menghasilkan RU (recovered
uranium) yang banyak mengandung U-238 dan RPu (recovered plutonium). Reprosesing
bahan bakar bekas reaktor termal HC dan TB menghasilkan RTh (recovered thorium) dan
RU (recovered uranium) yang banyak mengandung U-233. Sedangkan reprosesing bahan
bakar bekas reaktor cepat FB menghasilkan RU (recovered uranium) yang banyak
mengandung U-238 dan RPu (recovered plutonium).
Setelah dipisahkan dari produk fisi, material-material tersebut memiliki aktivitas
rendah. RPu memiliki aktivitas tertinggi disusul oleh RU hasil reprosesing bahan bakar
bekas reaktor TB dan HC dan selanjutnya disusul oleh RU hasil reprosesing bahan bakar
bekas reaktor LC dan reaktor cepat FB dan pada posisi terakhir adalah RTh. Aktivitas RPu
dan RU hasil reprosesing bahan bakar bekas reaktor ternal TB dan HC lebih tinggi dari
aktivitas HEU. Walaupun demikian level aktivitasnya masih tergolong rendah.
Dengan demikian potensi bahaya radiasi eksterna pada fabrikasi bahan bakar
reaktor nuklir dapat diabaikan.

b. Potensi bahaya radiasi interna


Potensi bahaya radiasi interna selama fabrikasi bahan bakar nuklir dapat muncul
pada proses konversi serta proses pembuatan pelet bahan bakar maupun pembuatan coated
partikel.Potensi bahaya tersebut muncul dalam bentuk serbuk atau senyawa-senyawa bahan
bakar nuklir yang kemungkinan bocor dan terlepas ke lingkungan
122
c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki
Potensi bahaya kekritisan tidak dikehendaki dapat timbul dalam menangani HEU,
RU hasil reprosesing bahan bakar bekas reaktor termal HC atau TB serta RPu. Hal ini
karena material-material ini mengandung isotop fisil (U-235, U-233 atau Pu-239) dalam
konsentrasi tinggi.

d. Potensi bahaya kimia


U dan Pu dapat membentuk senyawa kimia yang bersifat racun. Potensi bahaya
kimia timbul karena adanya kemungkinan kebocoran pada fasilitas-fasilitas yang
menangani U dan Pu.

e. Potensi bahaya lainnya


Potensi bahaya mekanik timbul akibat pengoperasian peralatan mekanik dan mesin-
mesin. Misal peralatan untuk mencetak pelet bahan bakar atau elemen bahan bakar.
Disamping itu terdapat juga potensi bahaya elektrik terkait dengan pengoperasian mesin-
mesin yang menggunakan listrik bertegangan tinggi.

7. Potensi bahaya pada instalasi penyimpanan sementara bahan bakar siap pakai
Setelah fabrikasi dan sebelum digunakan pada reaktor nuklir, perangkat atau
elemen bahan bakar nuklir siap pakai biasanya ditampung terlebih dahulu. Penampungan
ini terdapat pada lokasi fabrikasi bahan bakar nuklir maupun pada reaktor nuklir yang
menggunakannya.

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Perangkat atau elemen bahan bakar nuklir yang belum digunakan kemungkinan
mengandung HEU, LEU, DU, uranium alam, torium, RU, RTh, RPu. Bahan bakar nuklir
yang belum digunakan masih belum mengandung produk fisi. Aktivitas HEU, LEU, DU,
uranium alam, torium, RU, RTh, RPu jauh lebih rendah daripada aktivitas produk fisi.
Dengan demikian potensi bahaya radiasi eksterna pada fabrikasi bahan bakar
reaktor nuklir dapat diabaikan.

b. Potensi bahaya radiasi interna


Potensi bahaya radiasi interna selama penyimpanan muncul karena adanya
kemungkinan kebocoran kelongsong atau elemen bahan bakar. Potensi bahaya tersebut
muncul dalam bentuk serbuk atau senyawa-senyawa bahan bakar nuklir yang kemungkinan
bocor dan terlepas ke lingkungan

c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki


Potensi bahaya kekritisan tidak dikehendaki dapat muncul pada fasilitas
penyimpanan perangkat bahan bakar fisil siap pakai. Hal ini karena bahan bakar reaktor
nuklir fisil memang sudah dirancang untuk mampu mencapai kondisi kritis. Sementara itu
bahan bakar fertil tidak mungkin mencapai kondisi kritis sehingga potensi bahaya
kekritisan tidak dikehendaki tidak ada pada instalasi penyimpanan bahan bakar fertil.

d. Potensi bahaya kimia


U dan Pu dapat membentuk senyawa kimia yang bersifat racun. Potensi bahaya
kimia timbul karena adanya kemungkinan kebocoran pada fasilitas-fasilitas yang
menangani U dan Pu.
123
e. Potensi bahaya lainnya
Instalasi penyimpanan bahan bakar siap pakai biasanya dioperasikan pada suhu dan
tekanan rendah. Proses pendinginan untuk mengambil kalor terkait dengan aktivitas bahan
bakar siap pakai yang cukup rendah biasanya cukup dilakukan dengan sirkulasi alam.
Dengan demikian, potensi bahaya termal dan mekanik dapat diabaikan. Potensi bahaya
listrik cukup kecil karena instalasi ini biasanya tidak memerlukan peralatan listrik
bertegangan tinggi secara masif.

8. Potensi bahaya pada pengoperasian reaktor nuklir


Reaktor nuklir merupakan sistem yang paling kompleks dari semua fasilitas nuklir.
Reaktor nuklir memuat material bahan bakar nuklir yang telah dirancang untuk mampu
mencapai kondisi kritis. Masih ditambah lagi dengan sejumlah bahan bakar untuk
mendapatkan kondisi superkritis tertentu (excess reactivity). Beberapa desain reaktor nuklir
(moda burner atau LC) memiliki reaktivitas lebih cukup tinggi pada masa awal periode
refuelingnya untuk melampaui kondisi kritis serempak (prompt critical).
Setelah mengalami reaksi fisi, pada bahan bakar nuklir terbentuk produk fisi yang
memiliki aktivitas hingga ribuan kali aktivitas bahan bakar yang belum dipakai. Produk fisi
ini tersusun dari ribuan nuklida dari puluhan jenis unsur dengan aneka ragam sifat fisik
(padat, gas, volatil) dan kimia (reaktif, beracun, korosif, erosif, abrasif, inert).
Reaktor daya nuklir sudah tentu harus beroperasi pada suhu cukup tinggi sehingga
memungkinkan potensi bahaya termal. Beberapa desain (kelompok LWR, HWR, SCWR,
VHTR) harus menggunakan pendingin bertekanan tinggi sehingga memunculkan potensi
bahaya mekanik. Desain LWR, HWR, SCWR memiliki karakteristik interaksi termal
mekanik (suhu, tekanan, aliran fluida) yang cukup kompleks sehingga memunculkan
fenomena aliran pendingin yang komplek pada saat terjadi gangguan.
Beberapa desain reaktor nuklir menggunakan pendingin ketika terlepas ke
lingkungan menghasilkan senyawa toksid (beracun), misalnya LFR dan LFBWR dengan
pendingin Pb-Bi serta MFR, AHTR, MSR dan PCMSR dengan pendingin yang
mengandung Be.
Beberapa desain reaktor nuklir menggunakan pendingin yang bersifat korosif,
misalnya LFR dan LFBWR dengan pendingin Pb-Bi serta SCR dengan pendingin Na.
Beberapa desain reaktor nuklir juga menggunakan pendingin yang bersifat reaktif debfab
reaksi kimia yang bersifat eksotermik ketika bereaksi dengan air atau udara, misalnya SCR
dengan pendingin Na.
Oleh sebab itu, pengoperasian reaktor nuklir memberikan potensi bahaya paling
beragam dengan skala paling besar dibandingkan dengan berbagai fasilitas nuklir lainnya.
Potensi-potensi bahaya ini juga muncul pada tahap-tahap pemindahan bahan bakar,
misalnya dari instalasi penyimpanan bahan bakar siap pakai untuk dimuatkan ke reaktor
nuklir dan pada saat dikeluarkan dari reaktor nuklir sebagai bahan bakar bekas untuk
ditampung ke instalasi penampungan sementara bahan bakar bekas.

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Setelah mengalami reaksi fisi, pada bahan bakar nuklir terbentuk produk fisi yang
memiliki aktivitas hingga ribuan kali aktivitas bahan bakar yang belum dipakai. Hal ini
menimbulkan potensi bahaya radiasi interna berskala cukup besar.

b. Potensi bahaya radiasi interna


Akumulasi produk fisi merupakan potensi bahaya radiasi interna jika terjadi
kebocoran dan terlepas ke lingkungan.
124
c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki
Reaktor nuklir memuat material bahan bakar nuklir yang telah dirancang untuk
mampu mencapai kondisi kritis. Masih ditambah lagi dengan sejumlah bahan bakar untuk
mendapatkan kondisi superkritis tertentu (excess reactivity). Beberapa desain reaktor nuklir
(moda burner atau LC) memiliki reaktivitas lebih (excess reactivity) cukup tinggi pada
masa awal periode refuelingnya untuk melampaui kondisi kritis serempak (prompt
critical). Semua ini mampu menimbulkan potensi bahaya kekritisan tak dikehendaki jika
sistem pengendalian dan kompensasi reaktivitas mengalami gangguan atau kegagalan

d. Potensi bahaya kimia


Potensi bahaya kimia muncul akibat akumulasi produk fisi ditinjau dari berbagai
sifat kimianya. Hal ini karena sebagian produk fisi ini secara kimia kemungkinan bersifat
reaktif, korosif, abrasif, erosif atau beracun. Penggunaan berbagai material teras reaktor
yang mungkin bersifat reaktif, toksid, korosif, erosif atau abrasif juga merupakan salah
satu faktor adanya potensi bahaya kimia.

e. Potensi bahaya lainnya


Disamping itu, terdapat potensi bahaya lainnya seperti :
- potensi bahaya termal akibat pengoperasian pada suhu tinggi
- potensi bahaya mekanik akibat pengoperasian pada tekanan tinggi pada beberapa desain
reaktor nuklir
- potensi bahaya listrik terkait dengan pengoperasian mesin-mesin yang menggunakan
listrik bertegangan tinggi seperti generator listrik, motor-motor pompa sirkulasi dan
sebagainya.

9. Potensi bahaya pada instalasi penyimpanan sementara bahan bakar bekas


Setelah masa pakai dalam reaktor nuklir habis, perangkat atau elemen bahan bakar
dikeluarkan dari reaktor nuklir dan dianggap sebagai perangkat atau elemen bahan bakar
bekas. Bahan bakar bekas ini selanjutnya ditampung dalam instalasi penampungan bahan
bakar bekas untuk dilakukan proses berikutnya.
Jika digunakan siklus bahan bakar terbuka, bahan bakar bekas ini selanjutnya akan
dipindahkan ke instalasi penyimpanan akhir bahan bakar bekas. Jika digunakan siklus
tertutup atau reprosesing, maka bahan bakar bekas ini selanjutnya dikirimkan ke instalasi
reprosesing bahan bakar.
Biasanya ada dua macam instalasi penampungan bahan bakar bekas, yaitu :
- instalasi penampungan bahan bakar bekas pada gedung reaktor nuklir
- instalasi penampungan bahan bakar bekas di luar gedung reaktor nuklir
- instalasi penampungan bahan bakar bekas pada instalasi reprosesing bahan bakar bekas
Instalasi penampungan bahan bakar bekas dalam gedung reaktor nuklir berfungsi
untuk menampung bahan bakar bekas segera setelah dikeluarkan dari reaktor nuklir.
Instalasi ini dirancang untuk mampu menyimpan bahan bakar bekas selama beberapa tahun
operasi reaktor nuklir. Tujuan dari penampungan ini adalah untuk menunggu supaya
aktivitas bahan bakar bekas tersebut mengalami penurunan.
Setelah aktivitas menurun bahan bakar bekas dipindahkan ke lokasi penampungan
sementara di luar gedung reaktor atau langsung ke instalasi penyimpanan akhir atau
dikirim ke instalasi reprosesing bahan bakar bekas. Potensi bahaya muncul pada instalasi
penampungan sementara maupun pada saat pemindahan bahan bakar bekas.

125
Instalasi penampungan bahan bakar bekas pada instalasi reprosesing bahan bakar
bekas berguna untuk menampung bahan bakar bekas pada instalasi itu sebelum
reprosesing dilakukan.

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Bahan bakar nuklir bekas mengandung aktinida sisa dan produk fisi dengan
aktivitas ribuan kali daripada aktivitas bahan barar siap pakai. Semua ini merupakan
potensi bahaya radiasi eksterna

b. Potensi bahaya radiasi interna


Potensi bahaya radiasi interna selama penyimpanan muncul karena adanya
kemungkinan kebocoran kelongsong atau elemen bahan bakar sehingga terjadi kebocoran
material radiaktif terutama produk fisi yang memiliki aktivitas tinggi. Potensi bahaya
tersebut muncul dalam bentuk serbuk atau senyawa-senyawa bahan bakar nuklir yang
kemungkinan bocor dan terlepas ke lingkungan

c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki


Bahan bakar bekas reaktor nuklir non pembiak harus dikeluarkan dari reaktor
nuklir karena tidak mampu lagi untuk mempertahankan kondisi kritis reaktor tersebut.
Dengan demikian, potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki dari penampungan
bahan bakar bekas reaktor non pembiak tidak akan ada.
Sementara itu gabungan bahan bakar bekas fertil maupun fisil reaktor pembiak
justru berkemungkinan untuk memiliki reaktitas total melebihi reaktifitas bahan bakar baru
(bahan bakar siap pakai) akubat peningkatan kandungan nuklida fisil. Oleh karena itu
instalasi penampungan bahan bakar bekas reaktor pembiak memiliki potensi bahaya
kekritisan yang tidak dikehendaki.

d. Potensi bahaya kimia


U dan Pu dapat membentuk senyawa kimia yang bersifat racun. Potensi bahaya
kimia timbul karena adanya kemungkinan kebocoran pada fasilitas-fasilitas yang
menangani U dan Pu.

e. Potensi bahaya lainnya


Instalasi penyimpanan bahan bakar siap pakai biasanya dioperasikan pada suhu dan
tekanan rendah. Proses pendinginan untuk mengambil kalor terkait dengan aktivitas bahan
bakar siap pakai yang cukup rendah biasanya cukup dilakukan dengan sirkulasi alam.
Dengan demikian, potensi bahaya termal dan mekanik dapat diabaikan. Potensi bahaya
listrik cukup kecil karena instalasi ini biasanya tidak memerlukan peralatan listrik
bertegangan tinggi secara masif.

10. Potensi bahaya pada instalasi reprossing bahan bakar bekas


Teknologi reaktor nuklir maju akan didomonasi oleh reaktor nuklir pembiak (TB
atau FB) atau realtor nuklir HC. Reaktor nuklir LC dibangun untuk tujuan tertentu. Untuk
memaksimalkan penggunaan bahan bakar nuklir, bahan bakar bekas reaktor nuklir
sebelumnya direprosesing untuk dapat digunakan bagai reaktor nuklir setelahnya.
Bahan bakar bekas setelah diterima oleh instalasi reprosesing biasanya biasanya
ditampung terlebih dahulu pada instalasi penampungan bahan bakar bekas yang ada pada
instalasi reprosesing bahan bakar bekas sebelum reprosesing dilakukan.

126
Reprossing bahan bakar bekas diawali dengan pembongkaran bahan bakar bekas
tersebut. Pembongkaran ini dimaksudkan untuk memisahkan material bahan bakar dengan
komponen material non bahan bakar (kelongsong pada bahan bakar berbentuk batang atau
grafitdan SiC pada bahan bakar coated particle. Komponen non bahan bakar dianggap
telah terkonnaminasi material radioaktif danditangani sebagai limbah nuklir radioaktif non
bahan bakar.
Ada dua macam reprosesing bahan bakar, yaitu :
- reprosesing bahan bakar tanpa pemisahan unsur aktinida
- reprosesing bahan bakar dengan pemisahan unsur aktinida.
Reprosesing bahan bakar bekas tanpa pemisahan unsur aktinida hanya digunakan
pada siklus bahan bakan LC Extended Cycle (DUPIC). Dalam hal ini, setelah dilakukan
pembongkatan bahan bakar bekas dan material bahan bakar dipisahkan dari konponen non
bahan bakar, maka material bahan bakar dijadikan serbuk (untuk prosesDUPIC dengan
menggunakan metode oreox, yaitu dengan mengoksidasi dan mereduksi beberapa kali).
Pada saat proses serbuk (oreox) ini, komponen-komponen volatil produk fisi yang terdapat
dalam bahan bakar bekas tersebut terlepas dan selanjutnya ditampung untuk ditangani
sebagai limbah gas radioaktif.
Selanjutnya dilakukan fabrikasi bahan bakar untuk dipakai oleh reaktor berikutnya
yaitu HWR / AHWR. Gambar 56 menunjukkan reprosesing bahan bakar behas tanpa
pemisahan unsur aktinida.

Gambar 56. Diagram skematik reprosesing bahan bakar bekas reaktor nuklir tanpa
pemisahan unsur aktinida

Reprosesing bahan bakar dengan pemisahan unsur aktinida merupakan reprosesing


yang secara umum digunakan pada berbagai siklus bahan bakar. Pada reprosesing dengan
pemisahan unsur aktinida, setelah pembongkatan bahan bakar bekas dan material bahan
bakar dipisahkan dari komponen non bahan bakar, maka pada material bahan bakar
dilakukan pemisahan unsur aktinida.
Jika yang direprosesing adalah bahan bakar bekas reaktor termal LC atau bahan
bakar bekas reaktor cepat FB, maka pemisahan menghasilkan Pu (recovered Pu) yang
didominasi oleh Pu fisil (Pu-239), U (recovered U yang banyak mengandung U-238),
aktinida minor (MA) serta produk fisi (FP). Bilamana dipandang perlu, dilakukan
pemisahan MA.
Jika yang direprosesing adalah bahan bakar bekas reaktor termal HC atau bahan
bakar bekas reaktor termal TB, maka pemisahan menghasilkan U (recovered U) yang
didominasi oleh U-233, Th (recovered Th yang banyak mengandung Th-232), aktinida
minor (MA) serta produk fisi (FP).
MA yang dapat diambil ditangani sebagai limbah radioaktif sedangkan MA yang
dapat diambil (RMA / Recovered minor actinida) digabungkan pada fabrikasi bahan bakar
127
fertil untuk dibakar dalam reaktor nuklir. Hal ini bertujuan untuk meminimalkan limbah
aktinida berumur paruh panjang.
RTh akan direfabrikasi menjadi bahan bakar fertil reaktor terrmal HC atau TB. RPu
akan direfabrikasi menjadi bahan bakar fisil berbagai jenis reaktor (LC, HC, TB dan FB).
RU hasil reprosesing bahan bakar bekas reaktor HC dan TB banyak mengandung U-233,
dan akan direfabrikasi sebagai bahan bakar fisil untuk reaktor HC dan TB. RU hasil
reprosesing bahan bakar bekas reaktor LC dan FB banyak mengandung U-238. RU ini
dapat direfabrikasi menjadi bahan bakar fertil reaktor FB atau diumpankan ke proses
pengkayaan.
Sebelum dilakukan proses lebih lanjut, RU, RTh, RPu, RMA dikonversi menjadi
bentuk senyawa kimia sesuai dengan proses berikutnya. Jika digunakan sebagai bahan
bakar reaktor yang berupa oksida, nitrida, karbida, fluorida maka material-material tersebut
harus dikonversi menjadi senyawa-senyawa antara yang mudah untuk dijadikan oksida,
nitridam karbida atau fluorida. Jika akan diumpankan ke proses pengkayaan, maka RU
harus dikonversi menjadi UF6. Gambar 57 menunjukkan diagram skematik reprosesing
bahan bakar bekas reaktor nuklir dengan pemisahan unsur aktinida.

Gambar 57. Diagram skematik reprosesing bahan bakar bekas reaktor nuklir secara umum
(dengan pemisanan unsur aktinida)

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Bahan bakar nuklir bekas sebelum reprosesing mengandung aktinida sisa dan
produk fisi dengan aktivitas ribuan kali daripada aktivitas bahan bakar siap pakai.
Demikian juga produk fisi yang telah dipisahkan dari bahan bakar bekas. Sementara itu,
material bahan bakar yang telah dipisahkan dari produk fisi memiliki aktivitas jauh lebih
rendah daripada aktivitas pruduk fisi, akan tetapi aktivitasnya masih lebih tinggi daripada
aktivitas bahan bakar siap pakai. Semua ini merupakan potensi bahaya radiasi eksterna.

128
b. Potensi bahaya radiasi interna
Potensi bahaya radiasi interna muncul pada saat proses pembongkaran bahan bakar
bekas berupa material radioaktif volatil atau dalam bentuk debu. Potensi ini juga muncul
pada saat pemisahan aktinida, pembentukan serbuk bahan bakar maupun pada saat
konversi kimia. Demikian juga pada saat penanganan limbah produk fisi.

c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki


Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki timbul pada fase-fase
penanganan bahan bahan yang mengandung material fisil dalam jumlah yang cukup untuk
menghasilkan kondisi kritis seperti misalnya pada konversi material bahan bakar fisil.

d. Potensi bahaya kimia


Th, MA, U dan Pu dapat membentuk senyawa kimia yang bersifat racun. Potensi
bahaya kimia timbul karena adanya kemungkinan kebocoran pada fasilitas-fasilitas yang
menangani U dan Pu.

e. Potensi bahaya lainnya


Potensi bahaya listrik muncul terkait dengan pengoperasian mesin-mesin yang
menggunakan listrik bertegangan tinggi seperti generator listrik, motor-motor pompa
sirkulasi dan sebagainya.

11. Potensi bahaya pada instalasi pengolahan limbah nuklir


Limbah nuklir adalah semua material nuklir (bahan bakar nuklir maupun material
radioaktif non bahan bakar nuklir) yang tidak dimaksudkan untuk digunakan lagi. Semua
material yang telah terkontaminasi oleh material nuklir juga disebut limbah nuklir. Limbah
nuklir memiliki potensi bahaya nuklir seperti radiasi (interma maupun eksterna) dan
bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki.
Dalam teknologi dan industri nuklir, limbah nuklir tidak boleh dibuang ke
lingkungan tanpa dilakukan pengolahan. Pengolahan bertujuan untuk memisahkan
komponen limbah yang berupa material dengan potensi bahaya nuklir cukup besar
terhadap komponen limbah yang tidak memiliki potensi bahaya nuklir signifikan.
Untuk material limbah yang memiliki aktivitas tinggi (bahan bakar bekas yang
dianggap limbah dan produk fisi), diperlukan penyimpanan sementara dengan tujuan untuk
menunggu hingga aktivitasnya turun mencapai di bawah batas level yang memungkinkan
untuk pemrosesan berikutnya.
Komponen material limbah yang memiliki potensi bahaya nuklir besar selanjutnya
diimobilisasi dan dikungkung (dengan sementasi atau vitrifikasi) supaya tidak mudah
terlepas ke lingkungan dan menimbulkan potensi bahaya radiasi interna. Selanjutnya
material limbah yang sudah diimobilisasi ini dimasukkan dalam suatu wadah berperisai
radiasi untuk pengurangi potensi bahaya radiasi eksterna. Karena peluruhan radiasi
menghasilkan energi berupa kalor, maka untuk menjaga integritasnya, wadah ini harus
mampu mendisipasikan kalor ke lingkungan, tetapi mengungkung material radioaktif dan
menurunkan paparan radiasi ke lingkungan.
Dengan demikian fungsi dari wadah berperisai radiasi adalah :
- mengungkung material radioaktif (mengurangi potensi bahaya radiasi interna)
- menurunkan paparan radiasi ke lingkungan (mengurangi potensi bahaya radiasi
eksterna)
- mendisipasikan kalor peluruhan ke lingkungan

129
Komponen material limbah yang tidak memiliki potensi bahaya nuklir signifikan
dapat digunakan ulang untuk proses pengolahan limbah berikutnya. Jika tidak mungkin
digunakan ulang, maka komponen ini dapat dilepaskan ke lingkungan setelah mengalami
pengenceran untuk memastikan bahwa konsentrasi sisa-sisa material yang berpotensi
bahaya nuklir bernilai di bawah nilai konsentrasi ambang keselamatan (berarti dilepas ke
lingkungan secara aman).
Dengan demikian, hanya limbah dengan aktivitas atau konsentrasi sangat rendah
yang berupa gas atau terlarut dalam air saja yang dilepas ke lingkungan setelah diencerkan.
Limbah lainnya seelalu dikemas dalam kontainer berperisai radiasi untuk mengungkung
material limbah serta menurunkan intensitas paparan radiasi eksterna ke lingkungan.
Gambar 58 menunjukkan diagram skematik pengolahan berbagai jenis limbah
nuklir. Bahan bakar bekas dianggap sebagai limbah nuklir hanya jika siklus bahan bakar
yang digunakan adalah siklus terbuka. Keseluruhan teknologi reaktor maju seharusnya
tidak dikembangkan dengan siklus bahan bakar terbuka tetapi sebaiknya dikembangkan
dengan siklus bahan bakar tertutup. Pada siklus bahan bakar tertutup, bahan bakar bekas
direprosesing untuk dimanfaatkan kembali pada reaktor nuklir berikutnya. Maka, siklus
bahan bakar nuklir tertutup hanya menghasilkan limbah nuklir non bahan bakar bekas.

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Bahan bakar nuklir bekas sebelum reprosesing mengandung aktinida sisa dan
produk fisi dengan aktivitas ribuan kali daripada aktivitas bahan bakar siap pakai.
Demikian juga limbah produk fisi yang telah dipisahkan dari bahan bakar bekas. Semua ini
merupakan potensi bahaya radiasi eksterna.

b. Potensi bahaya radiasi interna


Potensi bahaya radiasi interna muncul pada saat proses yang menangani limbah
HLW (filterisasi, destilasi, ekstraksi, sementasi, vitrifikasi, kompaksi).

c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki


Bahan bakar bekas reaktor LC serta bahan bakar fertil bekas reaktor HC, TB dan
FB sudah jelas tidak akan mungkin mencapai kondisi kritis dalam, bahkan jika terendam
air. Bahan bakar bekas reaktor LC dapat menjadi kritis jika terendam air berat, tetapi hal
seperti ini terlalu kecil kemungkinannya untuk terjadi. Dengan demikian potensi bahaya
kekritisan yang tidak dikehendaki dalam hal ini dapat dianggap tidak ada.
Bahan bakar fisil bekas reaktor HC, TB, FB memiliki kemungkinan untuk
mencapai kekritisan jika dalam lingkungan air atau modferator lainnya. Dengan demikian
hal ini merupakan potensi bahaya kekritisan.
Sementara itu, limbah nuklir non bahan bakar nuklir sudah jelas tidak mungkin
dapat mencapai kondisi kritis sehingga potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki
dalam hal ini tidak ada.

d. Potensi bahaya kimia


Potensi bahaya kimia timbul akibat penggunaan berbagai bahan kimia dalam proses

e. Potensi bahaya lainnya


Potensi bahaya listrik muncul terkait dengan pengoperasian mesin-mesin yang
menggunakan listrik bertegangan tinggi seperti generator listrik, motor-motor pompa
sirkulasi dan sebagainya.

130
Gambar 58. Diagram skematik pengolahan berbagai jenis limbah nuklir

12. Potensi bahaya pada instalasi penyimpanan limbah akhir


Instalasi penyimpanan limbah akhir adalah instalasi untuk menyimpan limbah
nuklir (material radioaktif, baik bahan bakar bekas maupun non bahan bakar bekas) yang
dipandang tidak akan digunakan lagi untuk jangka waktu sangat lama. Tujuan
penyimpanan ini adalah terjaminnya tiga fungsi, yaitu :
- mengimobilisasi material limbah

131
- menahan radiasinya
- menjaga kemampuan disipasi kalor peluruhan untuk menjamin integritas sistem.
Penyimpanan akhir harus mampu melakukan ketiga fungsi tersebut hingga tingkat
bahaya nuklir limbah menjadi sama dengan tingkat bahaya material radioaktif alam
(distandarkan pada tingkat bahaya bijih uranium).
Hanya limbah dengan aktivitas atau konsentrasi sangat rendah yang berupa gas atau
terlarut dalam air saja yang dilepas ke lingkungan setelah diencerkan. Limbah lainnya
seelalu dikemas dalam kontainer berperisai radiasi untuk mengungkung material limbah
serta menurunkan intensitas paparan radiasi eksterna ke lingkungan. Limbah nuklir dalam
kemasan ini selanjutnya disimpan pada instalasi penyimpanan limbah akhir.
Walaupun limbah nuklir yang disimpan sudah dalam kondisi terkemas dalam
kontainer, instalasi penyimpanan limbah akhir juga dirancang untuk mempunyai fungsi
yang sama dengan kontainer, yaitu :
- mengimobilisasi material limbah
- menahan radiasinya
- menjaga kemampuan disipasi kalor peluruhan untuk menjamin integritas sistem.
Hal ini bertujuan supaya jika kontainer mengalami kerusakan, instalasi
penyimpanan limbah akhir mampu melakukan fungsi sebagaimana kontainer (prinsip
hambatan ganda / multiple barrier).
Instalasi penyimpanan limbah akhir adalah berupa terowongan di bawah
permukaan bumi yang dibangun pada formasi geologis batuan kedap air. Batuan kedap
serta formasi geologis yang dipilih akan berfungsi sebagai penghalang alami (natural
barrier) bagi terlepasnya zat radioaktif ke lingkungan yang dapat membahayakan
ekosistem (air tanah, vegetasi dan akhirnya manusia).
Permukaan dalam terowongan harus dilapisi dinding beton. Hal ini akan berfungsi
sebagai penghalang buatan (penghalang terekayasa / engineered barrier) bagi terlepasnya
zat radioaktif ke lingkungan yang dapat membahayakan ekosistem (air tanah, vegetasi dan
akhirnya manusia).

a. Potensi bahaya radiasi eksterna


Potensi bahaya radiasi eksterna terdapat pada material radioaktif yang disimpan.
Potensi ini muncul jika terjadi kerusakan pada perisai radiasi kontainer

b. Potensi bahaya radiasi interna


Potensi bahaya radiasi eksterna terdapat pada material radioaktif yang disimpan.
Potensi ini muncul jika terjadi kerusakan pada kontainer

c. Potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki


Bahan bakar bekas reaktor LC dapat menjadi kritis jika terendam air berat, tetapi
hal seperti ini terlalu kecil kemungkinannya untuk terjadi. Bahan bakar fisil bekas reaktor
HC, TB, FB memiliki kemungkinan untuk mencapai kekritisan jika dalam lingkungan air
atau modferator lainnya. Akan tetapi material bahan bakar bekas dikemas dalam kondisi
subkritis, dengan demikian potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki dapat
diabaikan. limbah nuklir non bahan bakar nuklir sudah jelas tidak mungkin dapat mencapai
kondisi kritis sehingga potensi bahaya kekritisan yang tidak dikehendaki dalam hal ini
tidak ada.
d. Potensi bahaya kimia dan lainnya
Potensi bahaya kimia dan potensi bahaya lainnya relatif santag kecil.

132
C. PRINSIP KESELAMATAN FASILITAS NUKLIR NON REAKTOR NUKLIR

1. Prinsip keselamatan umum


Fasilitas nuklir non reaktor nuklir meliputi :
- instalasi penambangan (mining) uranium atau torium
- instalasi pengolahan (milling) uranium atau torium
- instalasi konversi yellow cake menjadi UF6 untuk proses pengkayaan uranium
- instalasi pengkayaan uranium
- instalasi penyimpanan limbah DU
- instalasi fabrikasi bahan bakar nuklir
- instalasi penyimpanan bahan bakar nuklir siap pakai
- instalasi reprossing bahan bakar nuklir
- instalasi penyimpanan sementara bahan bakar bekas
- instalasi pengolahan limbah HLW produk fisi dan limbah nuklir lainnya
- instalasi penyimpanan limbah akhir
Fasilitas-fasilitas tersebut menangani material-material dengan potensi bahaya
nuklir (potensi bahaya radiasi eksterna, potensi bahaya radiasi interna dan potensi bahaya
kekritisan) serta potensi bahaya lainnya (potensi bahaya kimian termal, mekanik, listrik)
sesuai dengan penggunaan bahan kimia, peralatan, sistem kelistrikan dan sebagainya.
Keselamatan merupakan aspek yang berupa desain, usaha atau langkah-langkah
yang berkaitan dengan :
- pencegahan kecelakaan
- mitigasi kecelakaan
- meringankan akibat kecelakaan

2. Prinsip keselamatan terhadap bahaya radiasi eksterna


Kecelakaan radiasi eksterna adalah paparan radiasi eksterna kepada obyek, sistem
atau manusia yang seharusnya tidak mendapatkan paparan tersebut.

a. Pencegahan kecelakaan radiasi eksterna


Pencegahan kecelakaan adalah berupa langkah, prosedur atau desain untuk
menghindari paparan tersebut. Ada tiga prinsip utama dalam rangka mencegah kecelakaan
radiasi eksterna, yaitu :
- perisai radiasi
- jarak
- waktu
Perisai radiasi
Semua peralatan yang menangani berbagai material radioaktif harus diberi perisai
radiasi yang cukup sehingga semua obyek, sistem atau manusia yang seharusnya tidak
mendapatkan paparan dan berada di luar peralatan tersebut tidak menerima paparan radiasi
melebihi batas ambang keselamatan.
Peralatan yang menangani material radioaktif dengan intensitas tinggi antara lain :
- instalasi penyimpanan bahan bakar bekas
- peralatan pembongkaran bahan bakar bekas
- peralatan pengolahan limbah HLW
- reaktor nuklir
- peralatan pengemasan bahan bakar bekas
- peralatan pengemasan limbah HLW

133
Perisai radiasi dapat diberikan secara individual pada masing masing peralatan.
Atau dapat juga berbagai peralatan yang terkait dengan suatu proses dikumpulkan dan
dilokasikan dalam suatu ruang berperisai radiasi (hot cell).
Jarak
Untuk hal-hal tertentu di mana pemasangan perisai radiasi sulit dilakukan, maka
sumber radiasi harus dijaga pada jarak tertentu dari obyek, sistem atau manusia yang
seharusnya tidak mendapatkan paparan. Pada jarak tersebut, paparan radiasi bernilai di
bawah batas ambang keselamatan. Peralatan yang menangani material radioaktif dengan
aktivitas tinggi seharusnya dioperasikan secara remote (dari jarak jauh)
Waktu
Jika terdapat keharusan bagi operator untuk berada dekat dengan peralatan yang
menangani material radioaktif, maka waktu keberadaan operator harus dibatasi sehingga
dosis akumulatif yang diterimanya masih di bawah nilai batas keselamatan.

b. Mitigasi dan meringankan dampak kecelakaan radiasi eksterna


Mitigasi dan meringankan dampak kecelakaan radiasi eksterna dilakukan dengan :
- prosedur
- sistem kendali
- hambatan ganda
Prosedur
Prosedur berupa aturan-aturan pengoperasian dalam rangka menhingdari paparan
radiasi yang tidak dibutuhkan.
Sistem kendali
Sistem kendali peralatan harus dirancang sedemikian sehingga sistem akan
mengembalikan ke keadaan aman jika terjadi kesalahan / kerusakan / kegagalan yang
menyebabkan terjadinya paparan radiasi yang tidak dikehendaki.
Hambatan ganda
Hambatan ganda dalam hal ini berupa perisai radiasi berlapis sehingga kerusakan
pada perisai radiasi sebelumnya dikompensasi oleh perisai radiasi berikutnya.

3. Prinsip keselamatan terhadap bahaya radiasi interna


Kecelakaan radiasi interna adalah segala kejadian yang menyebabkan material
radioaktif terlepas ke lingkungan dengan aktivitas di atas nilai ambang keselamatan.

a. pencegahan terhadap kecelakaan radiasi interna


Pencegahan kecelakaan adalah berupa langkah, prosedur atau desain untuk
menghindari pelepasan tersebut
Ada tiga prinsip utama dalam rangka mencegah kecelakaan radiasi eksterna, yaitu :
- pengungkungan
- waktu (penundaan / delay)
- pengenceran
Pengungkungan
Semua material radioaktif harus ditangani dalam wadah tertutup. Berbagai proses
tersebut misalnya pembongkaran bahan bakar bekas, pembuatan pelet bahan bakar,
pembuatan perangkat atau elemen bahan bakar, kompaksi limbah padat, sementasi atau
vitrifikasi limbah, insinerasi limbah.
Berbagai peralatan seperti tangki, reaktor kimia, alat ekstraksi, alat destilasi, alat
untuk pengkayaan uranium alat-alat pemisahan lainnya yang menangani material radioaktif
harus sekaligus berfungsi sebagai pengungkung material yang ditanganinya. Kebocoran
134
pada pemipaan, sambungan-sambungan, katup-katup harus diminimalkan. Disamping
harus memiliki kemampuan untuk mengungkung, peralatan-peralatan tersebut
dikelompokkan berdasarkan perannya dalam proses dan selanjutnya harus dilokasikan di
dalam hot cell. Dengan demikian jika terjadi kebocoran, maka material yang bocor tersebut
masih berada di dalam hot cell. Hal ini sesuai dengan prinsip hambatan ganda (multiple
barrier concept).
Instalasi penampungan bahan bakar bekas juga harus mampu mengungkung
material yang terdapat di dalamnya.
Berbagai proses yang menungkinkan penyebaran material radioaktif dalam bentuk
gas, uap atau debu harus dilakukan dalam hot cell.
Hot cell disamping berfungsi sebagai pengungkung material radioaktif (mencegah
kecelakaan radiasi interna) juga berfungsi sebagai perisai radiasi (mencegah kecelakaan
radiasi eksterna).
Waktu (penundaan / delay)
Dalam beberapa keadaan, material radioaktif yang harus ditangani memiliki
aktivitasyang sangat tinggi sehingga melampaui kemampuan peralatan yang akan
memprosesnya dalam menangani aspek-aspek yang berkaitan dengan keselamatan radiasi.
Contoh dalam hal ini adalah bahan bakar bekas yang baru dikeluarkan dari reaktor nuklir
atau limbah produk fisi terkonsentrasi yang baru dihasilkan oleh instalasi reprosesing
bahan bakar bekas.
Dalam hal seperti ini, material tersebut disimpan sementara dan dibiarkan
mengalami peluruhan hingga aktivitasnya turun mencapai level yang mampu ditangani
oleh peralatan proses berikutnya. Hal ini disebut sebagai penundaan (delay). Fasilitas
penampung untuk penundaan ini juga harus berupa fasilitas tertutup yang mampu
mengungkung material radioaktif yang ditunda pemrosesannya, mampu berfungsi sebagai
perisai radiasi serta mampu mendisipasikan kalor peluruhan ke lingkungan. Fasilitas ini
dapat juga berupa tangki, hot cell atau kolam penyimpan dengan pendinginan.
Pengenceran
Semua limbah radioaktif diusahakan untuk pada akhirnya dikemas dalam suatu
kontainer berperisai radiasi yang mampu memberikan tiga fungsi yaitu :
- mengimobilisasi material limbah
- menahan radiasinya
- menjaga kemampuan disipasi kalor peluruhan untuk menjamin integritas sistem.
Akan tetapi terdapat beberapa limbah radioaktif dalam bentuk larutan atau gas yang
sulit untuk dikemas dalam kontainer, sehingga harus dilepaskan ke lingkungan. Biasanya
limbah-limbah seperti ini aktivitasnya tergolong sangat rendah. Akan tetapi jika
aktivitasnya masih dianggap tinggi, maka terlebih dahulu harus dilakukan penundaan
(delay) sehingga aktivitasnya berkurang.
Selanjutnya pembuang ke lingkungan harus dilakukan dengan jaminan bahwa
konsentrasi material radioaktif yang terdapat dalam limbah yang akan dibuang bernilai di
bawah batas ambang konsentrasi yang dianggap aman. Untuk itu dilakukan pengenceran
dengan mencampur limbah tersebut dengan material inert. Limbah gas diencerkan dengan
mencampur dengan udara dan limbah larutan diencerkan dengan mencampur dengan air.
Setelah pengenceran, limbah tersebut dapat dilepaskan ke lingkungan. Limbah gas
aktivitas sangat rendah yang sudah diencerkan dilepaskan melalui cerobong tinggi
sehingga udara lingkungan mengencerkan lebih lanjut. Limbah cair aktivitas sangat rendah
yang sudah diencerkan dilekaskan ke badan air yang cukup besar untuk pengenceran lebih
lanjut.

135
b. Mitigasi dan meringankan dampak kecelakaan radiasi interna
Mitigasi dan meringankan dampak kecelakaan radiasi interna dilakukan dengan :
- prosedur
- sistem kendali
- hambatan ganda
Prosedur
Prosedur berupa aturan-aturan pengoperasian dalam rangka menghindari pelepasan
material radioaktif dari kungkungannya.
Sistem kendali
Sistem kendali peralatan harus dirancang sedemikian sehingga sistem akan
mengembalikan ke keadaan aman jika terjadi kesalahan / kerusakan / kegagalan yang
menyebabkan terjadinya pelepasan material radioaktif dari kungkungannya.
Hambatan ganda
Hambatan ganda dalam hal ini berupa kungkungan berlapis sehingga kerusakan
pada kungkungan sebelumnya dikompensasi oleh kungkungan berikutnya. Contohnya
adalah meletakkan alat-alat proses material radioaktif dalam hot cell.

4. Prinsip keselamatan terhadap bahaya kekritisan tak dikehendaki


Berbagai fasilitas nuklir harus menangani material yang mengandung bahan bakar
fisil. Pada fasilitas ini terdapat kemungkinan terjadinya kecelakaan kekritisan yang tidak
dikehendaki.
Berbagai fasilitas nuklir yang memiliki potensi bahaya kekritisan tak dikehendaki
adalah :
- fasilitas penyimpanan bahan bakar siap pakai (untuk reaktor LC) atau pasilitas
penyimpanan bakan bakar fisil siap pakai (untuk reaktor HC, TB, FB)
- fasilitas penyimpanan bahan bakar bekas reaktor TB, FB
- fasilitas yang menangani LEU, HEU, RPu, dan RU dari bahan bakar bekas reaktor HC
atau TB (tangki, alat ekstraksi dan sebagainya).
- fasilitas konversi kimia HEU, LEU, RPu, dan RU dari bahan bakar bekas reaktor HC
atau TB.
- fasilitas fabrikasi bahan bakar fisil
Kecelakaan kekritisan menyebabkan terjadinya kondisi superkritis tak terkontrol.
Kondisi superkritis ini menyebabkan terjadinya reaksi fisi berantai. Energi kalor yang
ditimbulkan akhirnya merusak integritas fasilitas sehingga kehilangan kemampuannya
untuk menjadi pengungkung material radioaktif maupun sebagai perisai radiasi.
Setelah fasilitas yang bersangkutan mengalami kerusakan dan integritas material
radioaktif rusak, kondisi kekritisan tidak dapat terus berlanjut (menjadi sub kritis). Dengan
demikian kecelakaan kekritisan menjadi potensi bahaya karena memicu kecelakaan
berikutnya baik kecelakaan nuklir (kecelakaan radiasi interna maupun eksterna) maupun
non nuklir (termal, mekanik dan kemungkinan diikuti kecelakaan kimia).

a. pencegahan terhadap kecelakaan kekritisan tak dikehendaki


Pencegahan terhadap kecelakaan kekritisan tak dikehendaki dilakukan dengan
mencegah terjadinya kondisi kritis atau superkritis secara :
- material
- geometri
Pencegahan kondisi kritis dari aspek material
Sedapat mungkin, material fisil ditangani dalam bentuk senyawa kimia, campuran
atau larutan yang memiliki nilai kritikalitas takhingga kurang daripada satu (k∞ < 1).
136
Pencegahan kondisi kritis dari aspek geometri
Jika penanganan dalam bentuk senyawa kimia campuran atau larutan yang
memiliki nilai k∞ < 1 tidak dapat dilakukan, maka bentuk geometri peralatan terkait
(tangki, reaktor kimia, alat ekstraksi dan sebagainya) harus dirancang sehingga nilai
kritikalitas efektif kurang daripada satu (k < 1).

b. Mitigasi kecelakaan kritikalitas tak dikehendaki


Mitigasi dilakukan dengan sesegera mungkin menghentikan berlangsungnya
kondisi kritis (superkritis) yang telah terjadi sebelum terjadi kerusakan atau menimbulkan
kecelakan berikutnya (kecelakaan radiasi interna dan eksterna maupun kecelakaan non
nuklir (termal, mekanik, kimia)). Hal ini dilakukan dengan dua cara, yaitu :
- secara alami (pasif)
- dengan aksi tertentu (aktif)
Mitigasi kecelakaan kritikalitas secara alami (pasif)
Mitigasi kecelakaan kritikalitas secara alami (pasif) didasarkan pada sifat nuklir
material. Hal ini dapat dilakukan pada material yang memiliki sifat keselamatan melekat
(inherent safe) seperti koefisien reaktivitas suhu atau koefisien reaktivitas void
(pengurangan densitas) yang bernilai negatif. Material berupa senyawa kimia, campuran
atau larutan yang digunakan untuk menangani material yang mengandung bahan bakar fisil
harus diusahakan untuk memiliki sifat seperti ini.
Pada saat terjadi kondisi superkritis maka akan terjadi reaksi fisi berantai serta
terjadi pembangkitan kalor, suhu material akan turun atau material akan mengalami
ekspansi sehingga densitasnya turun (void bertambah). Pada marerial yang bersifat
inherent safe, kenaikan suhu atau void material akan menurunkan nilai kekritisan. Jika
penurunan ini cukup besar, maka fasilitas tersebut menjadi subkritis.
Mitigasi kecelakaan kritikalitas dengan aksi tertentu (aktif)
Mitigasi kecelakaan kritikalitas secara aktif dilakukan dengan melakukan aksi-aksi
untuk menurunkan nilai kekritisan material pada fasilitas nuklir yang bersangkutan
sehingga menjadi sub kritis. Berbagai aksi yang dilakukan adalah :
- memasukkan material penyerap neutron dalam bentuk padat atau injeksi larutan atau
campuran yang mengandung material penyerap neutron
- menumpahkan (dump) sebagian material yang ditangani sehingga masa material yang
mengandung bahan bakar fertil yang ada dalam fasilitas nuklir bernilai di bawah masa
kritis. Tumpahan ditampung dalam wadah yang juga didesain supaya sub kritis.

5. Prinsip keselamatan terhadap potensi bahaya non nuklir


Prinsip keselamatan terhadap potensi bahaya non nuklir (termal, kimia, mekanik,
listrik) adalah sama dengan teknologi non nuklir.

D. PRINSIP KESELAMATAN REAKTOR NUKLIR, APLIKASI PADA REAKTOR


NUKLIR MAJU

1. Tingkatan-tingkatan kondisi transient dalam pengoperasian reaktor nuklir


Kondisi transient adalah kondisi yang menyebabkan terjadinya perubahan nilai
parameter operasi reaktor nuklir seperti reaktivitas, suhu, laju aliran pendingin dan tekanan
terhadap nilai operasi normalnya.
Ada tiga macam tingkat kondisi transient, yaitu :
- kondisi transient yang dikehendaki

137
- kondisi transient yang dapat diantisipasi tanpa mematikan reaktor (Antisipated
Transient Without Shutdown / ATWS)
- kondisi transient yang tidak dapat diantisipasi kecuali dengan mematikan reaktor

a. Kondisi transient yang dikehendaki


Kondisi transient yang dikehendaki adalah kondisi transient yang berkaitan dengan
pengaturan daya reaktor nuklir. Nilai perubahan parameter (terhadap nilai parameter
tersebut pada operasi normal) dalam hal ini dibatasi cukup kecil sebatas yang diijinkan
bagi perubahan daya reaktor dan masih jauh di bawah nilai batas keselamatan operasi dan
nilai batas keselamatan desain.
Kondisi transient semacam ini masih berada dalam rentang kemampuan sistem
pengaturan daya reaktor tanpa memerlukan aksi dari sistem keselamatan apapun.

b. Kondisi transient kondisi transient yang dapat diantisipasi tanpa mematikan reaktor
(Antisipated Transient Without Shutdown / ATWS)
Kondisi transient yang dapat diantisipasi tanpa mematikan reaktor (ATWS) adalah
kondisi transient dengan nilai perubahan parameter lebih tinggi daripada nilai perubahan
parameter pada kondisi transien yang dikehendaki, tetapi juga masih di bawah nilai batas
keselamatan operasi dan nilai batas keselamatan desain.
Ketika kondisi transient semacam ini terjadi, maka reaktor memiliki sistem
keselamatan yang dapat bekerja tanpa harus mematikan reaktor. Sebagai contoh, pada
reaktor berpendingin air ringan (LWR, kelompok SCWR), kenaikan tekanan pada level
tertentu dapat diantisipasi dengan pembukaan katup pengaman non permanen. Uap yang
keluar dari katup tersebut ditampung, diembunkan dan diumpankan kembali ke bejana
reaktor oleh sistem feed and bleed.

c. Kondisi transient yang tidak dapat diantisipasi kecuali dengan mematikan reaktor
Kondisi transient semacam ini adalah kondisi transient dengan nilai perubahan
parameter melebihi nilai batas keselamatan operasi tetapi masih di bawah nilai batas
keselamatan desain. Dalam kondisi seperti ini, reaktor nuklir harus dimatikan (shutdown)
karena kondisi ini dianggap akan mengarah kepada terjadinya kecelakaan.
Gambar 59 menunjukkan tingkatan-tingkatan kondisi transient.

2. Kecelakaan reaktor nuklir ditinjau dari penyebabnya


Pada uraian sebelumnya, kecelakaan ditinjau dari sisi potensi bahaya. Dalam
tinjauan ini, kecelakaan nuklir dapat dibedakan menjadi kecelakaan radiasi eksterna,
kecelakaan radiasi interna dan kecelakaan kekritisan yang tidak dikehendaki. Sementara
itu kecelakaan non nuklir meliputi kecelakaan kimia, kecelakaan termal, kecelakaan
mekanik dan kecelakaan listrik.
Dalam Sub Bab ini, kecelakaan reaktor nuklir ditinjau dari sudut pandang lain,
yaitu dari sisi penyebab dominan yang memicu kepada kecelakaan berikutnya dengan
konsekuensi terparah. Konsekuensi terparah dalam kecelakaan reaktor nuklir adalah
kecelakaan radiasi interna, yaitu terlepasnya sejumlah besar material radioaktif yang
semula terkungkung dalam teras reaktor atau sistem primer menjadi tersebar dari
kungkungan tersebut.
Secara umum untuk semua desain reaktor nuklir, dari sisi penyebabnya, kecelakaan
reaktor nuklir dikelompokkan menjadi dua macam, yaitu :
- kecelakaan kenaikan daya tak terkendali (Power Excursion Accident)
- kecelakaan kehilangan kemampuan pengambilan kalor
138
Kecelakaan kehilangan kemampuan pendingin dibedakan menjadi :
- kecelakaan kehilangan aliran pendingin (Loss of Flow Accident / LOFA)
- kecelakaan kehilangan pendingin (Loss of Coolant Accident / LOCA)
- kecelakaan kehilangan pelesap kalor (Loss of Heat Sink Accident / LHSA)

Gambar 59 Tingkatan-tingkatan kondisi transient reaktor nuklir secara umum

a. Kecelakaan kenaikan daya tak terkendali (Power Excursion Accident)


Kecelakaan ini tidak lain adalah kecelakaan kritikalitas tak dikehendaki yang
terjadi dalam reaktor nuklir. Kecelakaan ini membuat reaktor menjadi super kritis dan
mengalami kenaikan daya tanpa dikehendaki.
Kenaikan daya ini tidak dapat diimbangi oleh kemampuan sistem pendingin dalam
mengambil kalor yang dibangkitkan teras sehingga teras reaktor mengalami pemanasan
berlebih (overheating) yang perpotensi mampu merusak teras reaktor. Kerusakan teras
reaktor ini akan menghilangkan kemampuan teras tersebut dalam mengungkung material
radioaktif di dalamnya sehingga akan terjadi pelepasan material radioaktif keluar dari teras
reaktor.

b. Kecelakaan kehilangan aliran pendingin (Loss of Flow Accident / LOFA)


Kecelakaan kehilangan aliran pendingin (LOFA) adalah kondisi di mana aliran
pendingin menjadi berkurang dari aliran pendingin yang diperlukan untuk mengambil
kalor secara setimbang dengan kalor yang dibangkitkan oleh teras reaktor. Kecelakaan
139
kehilangan pendingin timbul akibat kegagalan sistem pompa pendingin primer atau
sumbatan aliran pada pipa atau saluran pendingin primer.
Berkurangnya kemampuan pendingin untuk mengambil kalor menyebabkan teras
reaktor mengalami pemanasan berlebih (overheating) yang perpotensi mampu merusak
teras reaktor. Kerusakan teras reaktor ini akan menghilangkan kemampuan teras tersebut
dalam mengungkung material radioaktif di dalamnya sehingga akan terjadi pelepasan
material radioaktif keluar dari teras reaktor.

c. Kecelakaan kehilangan pendingin (Loss of Coolant Accident / LOCA)


Kecelakaan kehilangan pendingin adalah kecelakaan yang terjadi berkaitan dengan
pecahnya pipa pendingin primer atau kebocoran pada bejana atau tangki primer reaktor.
Kerusakan pipa dan kebocoran bejana / tangki reaktor menyebabkan pendingin mengalir
keluar dari teras reaktor dan teras reaktor menjadi kekurangan fluida pendingin.
Perbedaan LOCA dengan LOFA adalah bahwa pada LOFA, fluida pendingin tetap
berada dalam teras reaktor dengan jumlah massa yang cukup hanya saja laju alirnya tidak
mencukupi untuk mengambil kalor yang dibangkitkan teras reaktor secara berimbang.
Pada LOCA, sejumlah (sejumlah besar) masa pendingin benar-benar keluar dari teras
reaktor.
Berkurangnya massa pendingin dalam teras tentu saja berakibat berkurangnya
kemampuan pendingin untuk mengambil kalor. Hal ini akan menyebabkan teras reaktor
mengalami pemanasan berlebih (overheating) yang perpotensi mampu merusak teras
reaktor. Kerusakan teras reaktor ini akan menghilangkan kemampuan teras tersebut dalam
mengungkung material radioaktif di dalamnya sehingga akan terjadi pelepasan material
radioaktif keluar dari teras reaktor.
LOCA dapat terjadi sebagai akibat dari LOFA dan kecelakaan ekskursi daya karena
dalam kedua jenis kecelakaan tersebut akan terjadi overheating dan sering diikuti dengan
overpressure (kenaikan tekanan melebihi batas kemampuan material) yang dapat merusak
sistem pemipaan pendingin primer.
d. Kecelakaan kehilangan pelesap kalor (Loss of Heat Sink Accident / LHSA)
Kecelakaan kehilangan pelesap kalor (LHSA) adalah kecelakaan yang terjadi
sebagai akibat kegagalan sistem sekunder (sistem konversi energi) yang meliputi alat
penukar kalor, turbin, generator, pompa umpan, kompresor dan peralatan lain dalam sistem
sekunder. Kegagalan ini mengakibatkan sistem sekunder tidak mampu mengambil kalor
dari sistem primer sehingga kalor terakumulasi pada sistem primer atau teras reaktor.
Akumulasi kalor pada teras reaktor akan menyebabkan teras reaktor mengalami
pemanasan berlebih (overheating) yang perpotensi mampu merusak teras reaktor.
Kerusakan teras reaktor ini akan menghilangkan kemampuan teras tersebut dalam
mengungkung material radioaktif di dalamnya sehingga akan terjadi pelepasan material
radioaktif keluar dari teras reaktor.
LHSA dapat menyebabkan LOCA karena LHSA akan menyebabkan overheating
dan sering diikuti dengan overpressure (kenaikan tekanan melebihi batas kemampuan
material) yang dapat merusak sistem pemipaan pendingin primer.

3. Kejadian awal pemicu kecelakaan


Kejadian awal pemicu kecelakaan adalah kejadian-kejadian yang dapat memicu
terjadinya kecelakaan. Sebagai contoh, kesalahan operator atau komputer dalam
menggerakkan batang kendali dapat memicu kecelakaan ekskursi daya. Gangguan pada
pompa dan sumbatan aliran dapat memicu LOFA. Impak mekanik atau kerusakan pada
sistem pada pipa pendingin primer serta kenaikan suhu atau tekanan dapat memicu LOCA.
140
Kegagalan turbin, pompa umpan, alat penukar kalor, kompresor pada sistem sekunder atau
kehilangan beban tiba-tiba dapat memicu terjadinya LHSA.

4. Propagasi kecelakaan
Propagasi kecelakaan adalah perambatan suatu kecelakaan menuju kepada
kecelakaan berikutnya yang memiliki konsekuensi lebih parah. Sebagai contoh kecelakaan
ekskursi daya akan menyebabkan kenaikan daya reaktor dan selanjutnya teras akan
mengalami overheating hingga mengalami kerusakan.
Kecelakaan LOFA, LOCA dan LHSA akan menyebabkan kenaikan daya reaktor
dan selanjutnya teras akan mengalami overheating hingga mengalami kerusakan.
Kecelakaan LHSA dan LOFA dapat juga menyebabkan kecelakaan LOCA dan selanjutnya
teras akan mengalami overheating hingga mengalami kerusakan. Selanjutnya kerusakan
teras akan menyebabkan terlepasnya material radioaktif dari teras reaktor.

5. Mitigasi kecelakaan
Mitigasi kecelakaan adalah langkah-langkah atau aksi suatu sistem yang bertujuan
untuk menghentikan propagasi kecelakaan. Jika langkah atau aksi mitigasi sukses
melakukan fungsinya, maka propagasi kecelakaan dihentikan dan keseluruhan sistem
reaktor nuklir mencapai kondisi gagal tetapi selamat, yaitu suatu kondisi di mana reaktor
nuklir tudak lagi mampu beroperasi secara normal (dalam keadaan shutdown dan
mengalami kerusakan) tetapi semua material radioaktif sepenuhnya terkungkung.
Gambar 60 menunjukkan diagram propagasi berbagai jenis kecelakaan pada desain
reaktor nuklir secara umum dan langkah-langkah atau aksi mitigasi.

6. Sistem keselamatan reaktor nuklir


Sistem keselamatan reaktor nuklir adalah semua sistem yang berfungsi untuk
mencegah terjadinya kecelakaan dan melakukan aksi mitigasi jika terjadi kecelakaan
terjadi serta meringankan akibat kecelakaan.
Pada Gambar 60, dapat dilihat bahwa sistem keselamatan reaktor nuklir meliputi
komponen-komponen sebagai berikut :
- desain teras reaktor nuklir dengan sifat keselamatan melekat (inherent safe)
- sistem kendali dengan menggunakan sistem interlock untuk mengoreksi kesalahan
- sistem shutdown
- sistem pendingin post shutdown
- sistem pendingin teras darurat
- sistem keselamatan pengungkung reaktor (core catcher, sistem pendingin pengungkung,
sistem supresi tekanan, sistem pengumpul debris teras)
- sistem pelepasan material radioaktif pada gedung pengungkung reaktor (sistem filter
dan cerobong)
- jari-jari eksklusi

141
Gambar 60. Diagram skematik propagasi kecelakaan pada desain reaktor nuklir secara
umum dan langkah-langkah mitigasinya

142
7. Kehandalan sistem keselamatan reaktor nuklir

a. Pengertian kehandalan sistem keselamatan


Kehandalan sistem keselamatan nuklir ditentukan oleh kehandalan dari komponen-
komponen sistem keselamatan yang meliputi :
- desain teras reaktor nuklir dengan sifat keselamatan melekat (inherent safe)
- kehandalan sistem kendali dengan menggunakan sistem interlock untuk mengoreksi
kesalahan
- kehandalan sistem shutdown
- kehandalan sistem pendingin post shutdown
- kehandalan sistem pendingin teras darurat
- kehandalan sistem keselamatan pengungkung reaktor (core catcher, sistem pendingin
pengungkung, sistem supresi tekanan, sistem pengumpul debris teras)
- kehandalan sistem pelepasan material radioaktif pada gedung pengungkung reaktor
(sistem filter dan cerobong)
Kehandalan dari masing-masing komponen diartikan sebagai kecilnya peluang
kegagalan komponen-komponen tersebut dalam melakukan aksinya masing-masing terkait
dengan pencegahan dan mitigasi kecelakaan serta dalam meringankan akibat kecelakaan.

b. Kehandalan sistem keselamatan pada reaktor hingga generasi


Teknologi reaktor nuklir yang telah berkembang hingga generasi 3+ telah
dilengkapi dengan sistem keselamatan yang handal. Dengan keselamatan yang handal ini,
peluang terjadinya kecelakaan yang menyebabkan kerusakan teras reaktor (kecelakaan
level 2) adalah sekitar 10-6 reaktor tahun untuk nilai rerata bagi semua reaktor generasi 3
dan generasi 3+. Artinya dalam satu tahun kecelakaan semacam itu terjadi pada satu dari
satu juta reaktor atau untuk satu reaktor nuklir, kecelakaan tersebut terjadi dengan peluang
satu kali dalam satu juta tahun.
Angka ini merupakan angka probabilitas statistik didasarkan pada evaluasi PSA
(Probabilistic Safety Assesment), yang dilakukan dengan mengevaluasi kehandalan sistem
keselamatan. Kecelakaan hingga terjadi kerusakan teras reaktor terjadi jika sistem
pendingin post shutdown atau sistem pendingin darurat gagal berfungsi.
Kecelakaan hingga terjadi pelepasan zat radioaktif dalam jumlah besar ke
lingkungan (large release, sebagaimana yang terjadi pada reaktor nuklir Chernobyl) terjadi
jika terjadi kecelakaan hingga kerusakan teras terjadi dan selanjutnya diikuti oleh
kegagalan sistem keselamatan gedung pengungkung reaktor. Peluang terjadinya
kecelakaan semacam ini secara rerata bagi reaktor nuklir generasi 3 dan generasi 3+
adalah sekitar10-9. Artinya dalam satu tahun kecelakaan semacam itu terjadi pada satu dari
satu milyar reaktor atau untuk satu reaktor nuklir, kecelakaan tersebut terjadi dengan
peluang satu kali dalam satu milyar tahun.
Dengan demikian, berdasarkan PSA teknologi reaktor nuklir generasi sekarang
(generasi 3 dan generasi 3+) telah dilengkapi dengan sistem keselamatan yang handal. Hal
ini telah terbukti bahwa tidak ada reaktor nuklir generasi 3 dan generasi 3+ yang
mengalami kecelakaan pada teras reaktor dan sistem primernya.
Kecelakaan hingga terjadi kerusakan teras tetapi tidak sampai terjadi pelepasan zat
radioaktif ke lingkungan hanya dialami oleh satu reaktor nuklir jenis PWR yaitu reaktor
nuklir Three Mile Islands unit 2 yang termasuk reaktor generasi 2. Kecelakaan ini menjadi
alasan untuk melakukan redesain sistem keselamatan reaktor nuklir sehingga menjadi
sebagaimana yang diaplikasikan pada reaktor nuklir generasi 3 dan generasi 3+

143
Kecelakaan Kecelakaan hingga terjadi kerusakan teras dan sampai terjadi pelepasan
zat radioaktif ke lingkungan hanya dialami oleh satu reaktor nuklir dari jenis LWGR yaitu
reaktor nuklir Chernobyl unit 4. Akan tetapi reaktor tersebut tidak didesain dengan sistem
keselamatan yang memadai.

c. Aspek yang dianggap sebagai permasalahan bagi sistem keselamatan reaktor maju
Yang dianggap merupakan masalah adalah bahwa sistem keselamatan reaktor
nuklir sekarang masih dianggap sangat komplek, melibatkan banyak komponen dan belum
sepenuhnya semuanya beraksi secara pasif, walaupun desain reaktor generasi 3+
menggunakan lebih banyak komponen keselamatan yang beraksi secara pasif
dibandingkan dengan pada reaktor nuklir generasi sebelumnya.
Kompleksitas dan banyaknya komponen yang harus terlibat sistem keselamatan ini
berdampak pada peningkatan biaya kontruksi reaktor nuklir serta biaya perawatan dan
pengetesan komponen-komponen tersebut.

8. Sistem keselamatan reaktor nuklir maju

a. Tujuan redesain sistem keselamatan


Walaupun sistem keselamatan reaktor nuklir generasi 3 dan generasi 3+ telah
sangat handal, akan tetapi pada reaktor nuklir generasi 4 (reaktor maju), sistem
keselamatan ini perlu di desain ulang (redesain). Tujuan redesain sistem keselamatan bagi
reaktor maju adalah :
- meningkatkan kehandalan
- melakukan simplifikasi
Peningkatan kehandalan
Peningkatan kehandalah perlu dilakukan berkaitan dengan proyeksi ke depan di
mana reaktor nuklir akan berperan menggantikan sebagian besar peran sumber daya energi
konvensional (batubara, minyak dan gas bumi) baik sebagai pembangkit listrik maupun
aplikasi kogenerasi untuk kepentingan industri dan penyediaan bahan bakar (hidrogen)
sebagai pengganti bahan bakar konvensional.
Penggunaan reaktor nuklir untuk keperluan kogenerasi membutuhkan
pembangunan reaktor nuklir dekat dengan instalasi yang akan menggunakan energi termal
reaktor nuklir tersebut. Peran reaktor nuklir sebagai pengganti sebagian besar penggunaan
sumber daya energi konvensional akan meningkatkan jumlah reaktor nuklir hingga sepuluh
kali atah lebih dari jumlah reaktor nuklir sekarang.
Semuanya ini menimbulkan problema kebutuhan lahan yang diperlukan untuk
operasi reaktor nuklir. Cara yang paling signifikan untuk mereduksi kebutuhan lahan bagi
pengoperasian reaktor nuklir adalah dengan mereduksi jari-jari eksklusi.
Reduksi jari-jari eksklusi hanya dapat dilakukan dengan meningkatkan kehandalan
sistem keselamatan reaktor nuklir yaitu mengurangi peluang terjadinya kecelakaan jenis
apapun hingga terjadi large release dan semakin meringankan akibat kecelakaan.
Simplifikasi
Simplifikasi sistem keselamatan berarti mereduksi secara signifikan jumlah
komponen yang harus dilibatkan dalam sistem keselamatan reaktor nuklir. Simplifikasi
tidak boleh dilakukan dengan mengorbankan kehandalan sistem keselamatan, bahkan
simplifikasi ini justru harus meningkatkan kehandalan sistem keselamatan.
Simplifikasi bertujuan untuk mereduksi biaya sistem keselamatan yang meliputi
biaya pembangunannya serta biaya perawatan dan pengeteasnnya. Secara keseluruhan

144
simplifikasi bertujuan untuk mereduksi biaya pembangkitan daya reaktor nuklir sehingga
menjadi semakin kompetitif.

b. Aspek-aspek penting dalam redesain sistem keselamatan reaktor maju


Dalam redesain sistem keselamatan reaktor maju, harus terjadi sinergi antara
simplikasi sistem keselamatan dengan peningkatkan kehandalan sistem keselamatan
tersebut. Redesain dengan arah kepada simplifikasi dan sekaligus peningkatan kehandalan
dilakuan pada semua komponen keselamatan, yang meliputi :
- teras reaktor nuklir
- sistem kendali
- sistem shutdown
- sistem pendingin post shutdown
- sistem pendingin teras darurat
- sistem keselamatan pengungkung reaktor (core catcher, sistem pendingin pengungkung,
sistem supresi tekanan, sistem pengumpul debris teras)
- sistem pelepasan material radioaktif pada gedung pengungkung reaktor (sistem filter
dan cerobong)
Redesain dilakukan dengan mengarah kepada :
- optimalisasi sifat keselamatan melekat
- aplikasi “all passive concept”

c. Optimalisasi sifat keselamatan melekat


Optimalisasi sifat keselamatan melekat dilakukan dalam mendesain teras reaktor
nuklir. Optimalisasi sifat keselamatan melekat dilakukan dengan aplikasi dua hal secara
bersama-sama, yaitu :
- mendesain teras reaktor dengan reaktivitas lebih bahan bakar sekecil mungkin
- mendesain teras reaktor dengan koefisien umpan balik reaktivitas daya (suhu, void,
entalpi) yang negatif

d. Minimasi reaktivitas lebih bahan bakar


Minimasi reaktivitas lebih bahan bakar adalah merancang reaktor nuklir dengan
bahan bakar yang memiliki reaktivitas lebih aktual bahan bakar sangat kecil.
Reaktivitas lebih aktual adalah reaktivitas lebih total dari bahan bakar reaktor
nuklir pada kondisi operasi normal yaitu reaktivitas lebih yang timbul dari material fisil
(dalam campuran dengan material fertil) bahan bakar yang telah dikompensasi dengan
material racun dapat bakar (jika diperlukan) yang sekaligus dicampurkan dalam bahan
bakar.
Dengan demikian reaktivitas lebih aktual bahan bakar adalah reaktivitas yang
dihasilkan bahan bakar jadi yang memerlukan kompensasi dengan menggunakan cara
kompensasi selain bahan bakar (dengan batang kendali atau chemical shim). Sementara itu,
reaktivitas lebih yang dapat ditimbulkan oleh material fisil (dalam campuran dengan
material fertil) bahan bakar saja disebut sebagai aktivitas lebih potensial bahan bakar.
Sedapat mungkin reaktivitas lebih aktual bahan bakar kurang dari nilai reaktivitas
lebih reaktor untuk mencapai kondisi kritis serempak (prompt critical), walaupun hal ini
tidak menjadi keharusan.
Jika reaktifitas lebih aktual bahan bakar dapat dirancang kurang dari nilai
reaktivitas lebih untuk prompt critical, maka kecelakaan ekskursi daya cepat tidak
mungkin terjadi dan pembatasan pergerakan batang kendali (sistem kendali) tidak

145
diperlukan. Hal ini akan menyederhanakan sistem kendali reaktor. Jika hal ini tidak dapat
tercapai, maka diperlukan pembatasan pergerakan batang kendali (sistem kendali).

e. Minimasi reaktivitas lebih bahan bakar pada reaktor nuklir yang menggunakan sistem
pengisian bahan bakar on line (on line refueling system) sekaligus sistem reprosesing
bahan bakar on line
Pada reaktor nuklir yang menggunakan sistem pengisian bahan bakar on line (on
line refueling system) sekaligus sistem reprosesing bahan bakar on line, seperti MSR atau
PCMSR, maka kondisi reaktivitas lebih sangat kecil (mendekati nol, atau sangat jauh di
bawah reaktivitas lebih untuk terjadinya prompt critical) sangat mudah untuk dicapai
dengan mengatur umpan bahan bakar fisil dan fertil serta mengatur kemampuan sistem
reprosesing bahan bakar on line.

f. Minimasi reaktivitas lebih bahan bakar pada reaktor nuklir yang menggunakan sistem
pengisian bahan bakar on line (on line refueling system)
Beberapa desair reaktor menggunakan konsep on line refueling. Reaktor nuklir
generasi pertama atau kedua yang menggunakan konsep ini adalah MAGNOX, AGR,
LWGR, PHWR-CANDU, THTR-300 dan ATR. Reaktor generasi 3 yang menggunakan
konsep ini adalah CANDU-6. Reaktor nuklir generasi 3+ yang menggunakan konsep ini
adalah CANDU-9. Reaktor nuklir generasi NTD yang menggunakan konsep ini adalah
CANDU-ACR dan PBMR. Sedangkan reaktor nuklir maju yang menggunakan konsep ini
adalah CANDU-X (AHWR) serta VHTR, AHTR, GFR yang menggunakan elemen bahan
bakar berbentuk bola.
Desain reaktor jenis ini menggunakan reaktivitas lebih sangat kecil. Pengaturan
reaktivitas lebih dilakukan dengan mengatur keluar masuknya bahan bakar pada saat
refueling.

g. Minimasi reaktivitas lebih bahan bakar pada reaktor nuklir yang menggunakan sistem
pengisian bahan bakar off line (off line refueling system)
Sebagian besar desain reaktor nuklir menggunakan konsep off line refueling. Dalam
hal ini bahan bakar dimuatkan dalam teras reaktor untuk waktu yang cukup lama (beberapa
tahun) dan reaktor harus mampu mempertahankan kondisi kritis selama waktu tersebut.
Desain reaktor maju yang menggunakan konsep ini adalah SCWR, ISWR, SNWR, SCFR,
ISFR, SCR, GCFR, LFR, MFR, LFBWR serta VHTR, AHTR, GFR yang menggunakan
elemen bahan bakar berbentuk blok prisma segienam.
Pada reaktor yang dioperasikan dengan CR sangat dekat dengan 1 (HC, TB atau
FB) maka reaktivitas lebih potensial bahan bakar yang cukup rendah dapat dipertahankan
sepanjang usia teras reaktor (periode refueling). Penggunaan racun dapat bakar (burnable
poisson) untuk mencapai reaktivitas lebih aktual rendah tidak diperlukan.
Untuk reaktor HC dengan CR tidak terlalu dekat dengan 1, diperlukan sedikit
burnable poison. Semakin jauh CR dari 1, lebih banyak burnable poison diperlukan.
Jika CR semakin rendah, misal pada reaktor yang dioperasikan dengan moda LC,
maka penggunaan burnable poison saja tidak cukup sehingga diperlukan mekanisme
kompensasi lainnya seperti chemical shim atau batang kendali kompensasi. Penggunaan
kedua macam cara ini memberi peluang kepada kegagalan disamping meningkatkan
kompleksitas pengendalian reaktor. Desain teras dengan CR rendah juga berarti efisiensi
penggunaan bahan bakar rendah. Oleh sebab itu, desain reaktor maju dengan CR rendah
sebaiknya dihindari kecuali untuk penggunaan tertentu yang memang mengharuskan
desain reaktir maju dengan CR rendah.
146
h. Umpan balik daya negatif
Disamping teras harus didesain dengan reaktivitas lebih aktual bahan bakar yang
kecil, bersamaan dengan itu teras harus didesain sedemikian sehingga memiliki koefisien
reaktifitas umpan balik daya negatif. Kenaikan daya reaktor menyebabkan kenaikan entapli
pendingin, kenaikan suhu pendingin, kenaikan void pendingin (penurunan densitas
pendingin). Oleh karena itu, teras reaktor harus didesain untuk memiliki koefisien
reaktivitas umpan balik suhu, void atau entalpi pendingin yang bernilai negatif.
Dengan sifat seperti itu, kenaikan daya reaktor akan menurunkan reaktivitas dan
berkecenderungan untuk mestabilkan tingkat daya reaktor.
Desain teras reaktor dengan reaktivitas lebih aktual bahan bakar rendah serta
umpan balik daya negatif mampu menghindari kecelakaan ekskursi daya.

i. Aplikasi “all passive concept”


All passive concept adalah suatu konsep untuk membuat semua sistem mitigasi
kecelakaan beraksi secara pasif. Pengertian sistem pasif adalah sistem yang beraksi dengan
berdasarkan hukum alam semata tanpa memerlukan aksi-aksi dari peralatan yang
direkayasa oleh manusia. Sementara itu sistem yang beraksi dengan memerlukan peralatan
yang direkayasa oleh manusia disebut sistem aktif.
Sebagai contoh sistem aliran pendingin dengan semata-mata terjadi karena sirkulasi
alam merupakan aliran pendingin yang bersifat pasif karena tidak memerlukan aksi dari
sistem pompa (yaitu peralatan yang direkayasa oleh manusia). Sistem aliran pendingin
yang menggunakan pompa merupakan sistem aktif.
Dengan demikian, all passive concept meliputi :
- sistem shutdown yang pasif (passive shutdown system)
- sistem pendingin post shutdown yang pasif (passive post shutdown cooling system)
- sistem pendingin teras darurat yang pasif (passive emergency core cooling system)
- sistem pendingin dan sistem supresi tekanan pengungkung yang pasif
- sistem filter pelepasan material radioaktif yang pasif
Beberapa desain reaktor nuklir generasi 3+ telah memiliki sebagian besar sistem
keselamatan pasif. SBWR dan PWR seri AP (senuanya termasuk reaktor nuklir generasi
3+) telah dilengkapi dengan sistem pendingin post shutdown yang pasif, sistem pendingin
teras darurat yang pasif serta sistem pendingin dan sistem supresi tekanan pengungkung
yang pasif.
Sistem pelepasan material radioaktif memang sejak desain reaktor generasi 2 sudah
bersifat pasif. Biasanya yang belum dapat diaplikasikan adalah sistem shutdown pasif.
Sistem pasif memiliki keunggulan dibandingkan dengan sistem aktif karena tidak
tergantung pada kehandalan peralatan yang direkayasa manusia. Sebagai contoh, sistem
aliran pendingin aktif memerlukan pompa sedangkan pompa berpeluang mengalami
kegagalan. Kegagalan pompa berakibat pada kegagalan aliran pendingin. Sementara itu
sistem aliran pendingin pasif semata-mata berdasarkan hukum alam yang tidak pernah
mengalami kegagalan. Kegagalan sistem aliran pendingin aktif disebabkan oleh kegagalan
pompa atau sumbatan aliran. Kegagalan sistem pendinginan pasif hanya disebabkan oleh
sumbatan aliran. Dengan demikian sistem pasif memiliki sebab kegagalan yang lebih
sedikit daripada sistem aktif sehingga sistem pasif lebih handal daripada sistem aktif.
Sistem aliran pendingin pasif tidak memerlukan pompa, sehingga juga tidak
memerlukan sistem kelistrikan untuk mensuplai daya listrik untuk mensuplai pompa. Pada
reaktor sekarang, daya listrik untuk pompa aliran pendingin post shutdown dan pompa
aliran pendingin teras darurat serta pompa untuk sistem pendingin pengungkung diperoleh
dari generator diesel keselamatan dan sistem listrik pendukung (trafo, sistem switch,
147
baterai, sistem bus dan kabel). Jika digunakan sistem pendingin post shutdown yang pasif,
sistem pendingin teras darurat yang pasif serta sistem pendingin dan sistem supresi tekanan
pengungkung yang pasif, maka generator diesel keselamatan dan sistem pendukungnya
tidak lagi diperlukan. Hal ini merupakan contoh sinergi antara simplifikasi dan
peningkatan kehandalan.

j. Sistem shutdown pasif


Desain teras reaktor dengan reaktivitas lebih aktual bahan bakar rendah serta
umpan balik daya negatif mampu menghindari atau memitigasi kecelakaan ekskursi daya.
Oleh karena itu, sistem shutdown lebih difungsikan untuk memitigasi kecelakaan level
pertama lainnya, yaitu LOFA, LOCA dan LHSA.
Sistem shutdown pasif adalah sifat dari teras reaktor yang menyebabkan kecelakaan
LOFA, LOCA atau LHSA masing-masing dapat menyebabkan reaktor shutdown (mati)
tanpa memerlukan aksi dari sistem shutdown terekayasa (enginered shutdown system).
Sebaliknya sistem shutdown aktif adalah sistem yang terekayasa untuk menjalankan fungsi
shutdown (misalnya batang kendali untuk shutdown).
Desain teras reaktor dengan reaktivitas lebih aktual bahan bakar rendah serta
umpan balik daya negatif memungkinkan sistem shutdown pasif dapat diaplikasikan.
Dengan sistem shutdown pasif, peluang kegagalan sistem shutdown pada saat terjadi
kecelakaan LOFA, LOCA dan LHSA dapat dieliminasi, berarti kehandalan dapat
ditingkatkan di samping juga simplifikasi sistem shutdown.

k. Sistem pendingin teras post shutdown pasif


Sistem pendingin post shutdown adalah sistem pendingin yang berfungsi untuk
mengambil kalor peluruhan radioaktif dari teras reaktor setelah reaktor mati (shutdown).
Sistem pendingin post shutdown pasif bekerja dengan menggunakan sirkulasi alam
sedangkan sistem pendingin post shutdown aktif bekerja dengan menggunakan pompa
sirkulasi.
Sistem aliran pendingin pasif memiliki keunggulan karena lebih handal karena
peluang kegagalan akibat kegagalan pompa dapat dihilangkan sehingga kegagalan hanya
disebabkan oleh sumbatan aliran. Pada sistem aliran pendingin aktif, kegagalan disebabkan
oleh kegagalan pompa atau sumbatan aliran.
Sistem pendingin post shutdown pasif juga memberikan simplifikasi berupa tidak
diperlukannya mesin diesel darurat serta sistem kelistrikan pendukung.

l. Sistem pendingin teras darurat pasif


Sistem pendingin teras darurat adalah sistem pendingin yang berfungsi untuk
mengambil kalor peluruhan radioaktif dari teras reaktor setelah sistem pendingin utama
tidak berfungsi akibat LOCA.. Sistem pendingin teras darurat pasif bekerja dengan
menggunakan sirkulasi alam sedangkan sistem pendingin teras darurat aktif bekerja dengan
menggunakan pompa sirkulasi.
Sistem aliran pendingin pasif memiliki keunggulan karena lebih handal karena
peluang kegagalan akibat kegagalan pompa dapat dihilangkan sehingga kegagalan hanya
disebabkan oleh sumbatan aliran. Pada sistem aliran pendingin aktif, kegagalan disebabkan
oleh kegagalan pompa atau sumbatan aliran.
Sistem pendingin teras darurat pasif juga memberikan simplifikasi berupa tidak
diperlukannya mesin diesel darurat serta sistem kelistrikan pendukung.

148
m. Sistem keselamatan gedung pengungkung reaktor yang pasif
Sistem keselamatan gedung pengungkung reaktor adalah sistem keselamatan yang
harus berfungsi setelah terjadi kecelakaan yang menyebabkan teras reaktor nuklir
mengalami kerusakan dan material radioaktif keluar dari teras reaktor nuklir.
Sistem keselamatan gedung pengungkung reaktor harus mampu :
- menampung material yang keluar dari teras reaktor
- menjaga tekanan gedung akibat ekspansi material volatil yang keluar dari teras reaktor
(supresi tekanan)
- mendinginkan material teras yang telah tertampung.
Semuanya ini harus mampu dilakukan oleh sistem keselamatan tersebut untuk
mencegah kerusakan gedung pengungkung sehingga gedung tersebut mampu
mengungkung material di dalamnya.
Sistem pendingin memegang peranan penting karena sistem ini bertujuan untuk
mencegah kenaikan suhu (atau juga tekanan) untuk mencegah kerusakan gedung. Pada
desain reaktor maju, sistem pendingin gedung pengungkung reaktor harus diusahakan
untuk dapat bekerja secara pasif (dengan sirkulasi alam) untuk meningkatkan kehandalan
dan untuk simplifikasi.

9. Sistem keselamatan pada PCMSR

a. Sifat-sifat PCMSR
PCMSR dijadikan sebagai contoh dalam aplikasi sistem keselamatan. PCMSR
merupakan salah satu jenis reaktor maju yang menggunakan bahan bakar dalam bentuk
cair dan pendingin juga dalam bentuk cair. PCMSR dioperasikan dengan moda TB
(thermal breeder) dengan menggunakan U-233 sebagai bahan bakar fisil dan Th-232
sebagai bahan bakar fertil. Bahan bakar dan pendingin keduanya disirkulasikan.
Penggunaan bahan bakar cair memungkinkan PCMSR mengaplikasikan konsep on
line refueling dan sekaligus on line fuel reprocessing. Dengan aplikasi kedua konsep ini,
reaktivitas lebih bahan bakar aktual pada saat reaktor beroperasi dapat dibuat sangat kecil
tanpa menggunakan burnable poison.
Dalam kondisi teras setimbang, PCMSR memiliki koefisien reaktivitas void
negatif. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 61. Dalam kondisi teras setimbang, PCMSR
memiliki koefisien reaktivitas suhu. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 62.
Hal ini menunjukkan bahwa PCMSR memiliki sifat keselamatan melekat (inherent
save), yaitu koefisien umpan balik daya yang bernilai negatif. Ditambah dengan reaktivitas
lebih bahan bakar aktual yang sangat kecil, maka kecelakaan exkursi daya tidak mungkin
terjadi.
Kecelakaan yang mungkin terjadi pada PCMSR adalah :
- LOFFA (Loss of Fuel Flow Accident)
- LOCFA (Loss of Coolant Flow Accident)
- LHSA (Loss of Heat Sink Accident)
- LOFLA (Loss of Fuel Accident)
- LOCA (Loss of Coolant Accident)
Efek dari berbagai kecelakaan ini telah disimulasikan dalam bentuk perhitungan
numerik. Pada berbagai kecelakaan ini, grafit sebagai moderator dan struktur tidak akan
meleleh.

149
Gambar 61. Hubungan kekritisan terhadap void bahan bakar pada PCMSR

Gambar 62. Nilai k (kekritisan) pada PCMSRsebagai fungsi suhu zona yang berubah
suhunya, sementara suhu zona lainnya tetap sebesar 1373 K
150
b. Perhitungan dinamika reaktor
Reaktivitas lebih teras pada kondisi operasi daya penuh sangat kecil, yaitu 0,0018.
Nilai ini lebih kecil daripada fraksi neutron tunda untuk U-233 (sebesar 0,0026). Ditambah
dengan koefisien reaktivitas suhu yang negative, maka “prompt critical” tidak akan pernah
terjadi pada PCMSR saat beroperasi pada daya penuh.
Simulasi dinamika reaktor dengan demikian hanya dilakukan pada kondisi
kehilangan aliran bahan bakar (Loss of Fuel Flow Accident = LOFFA), kehilangan aliran
pendingin (Loss of Coolant Flow Accident = LOCFA) dan kehilangan kemamnpuan
pengambilan kalor (Loss of Heat Sink Accident = LHSA).
Pada simulasi ketiga kecelakaan ini, reactor pertama kali di-start dengan daya nol
(zero power) dan dibiarkan mencapai kondisi kritis pada suhu dan laju aliran yang telah
ditentukan untuk mencapai daya tertentu. Dalam hal ini, laju aliran bahan bakar dan
pendingin masing-masing sebesar 10000 kg/s dan suhu pendingin masuk sebesar 1273 K.
Dalam hal ini, reaktor mampu mencapai daya sebesar 1200 MWth.
Simulasi kecelakaan kehilangan aliran bahan bakar (LOFFA)
Setelah 430 detik dari saat start, dilakukan perubahan laju alir bahan bakar dari
10000 kg/s menjadi 1500 kg/s sementara suhu masukan dan laju aliran pendingin tetap.
Daya reaktor dalam hal ini turun menjadi 600 MWth. Hal ini dapat dilihat pada Gambar
63. Gambar ini menunjukkan bahwa daya reaktor mampu mengikuti kondisi aliran bahan
bakar dengan selamat.

Gambar 63. Daya PCMSR sebagai fungsi waktu mengikuti penurunan laju aliran bahan
bakar dari 10000 kg/s menjadi 1500 kg/s

Simulasi kecelakaan kehilangan aliran pendingin (LOCFA)


Setelah 430 detik dari saat start, dilakukan perubahan laju alir pendingin dari 10000
kg/s menjadi 1800 kg/s sementara suhu masukan dan laju aliran bahan bakar. Daya reaktor
dalam hal ini turun menjadi 300 MWth. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 64. Gambar ini
151
menunjukkan bahwa daya reaktor mampu mengikuti kondisi aliran pendingin dengan
selamat.

Gambar 64. Daya PCMSR sebagai fungsi waktu mengikuti penurunan laju aliran
pendingin dari 10000 kg/s menjadi 1800 kg/s

Simulasi kecelakaan kehilangan kemampuan pembuangan kalor (LHSA)


Setelah 430 detik dari saat start, dilakukan suhu masukan bahan bakar dari 1273 K
menjadi 1318 K sementara laju aliran bahan bakar dan pendingin tetap. Daya reaktor
dalam hal ini turun menjadi 160 MWth. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 65. Gambar ini
menunjukkan bahwa daya reaktor cenderung menuju shutdown jika terjadi kenaikan suhu
cukup besar.

Gambar 65. Daya PCMSR sebagai fungsi waktu mengikuti kenaikan suhu masukan
pendingin dari 1273 K menjadi 1318 K

152
Pada PCMSR, kecelakaan LOCA berakibat pada ketidakmampuan transfer kalor
dari bahan bakar ke pendingin sehingga memiliki efek seperti kecelakaan LHSA.
Sedangkan kecelakaan LOFLA berakibat terpisahnya bahan bakar dari moderator sihingga
reaktor sudah pasti akan shutdown. Bahan bakar yang tumpah ditampung dalam tangki
penampungan bahan bakar tanpa moderator yang dilengkapi dengan sistem pendinginan
pasif. Hal ini berfungsi sebagai sistem pendingin post shutdown dan sekaligus sistem
pendingin teras darurat yang pasif.
Berdasarkan hasil perhitungan, dapat disimpulkan bahwa telah berhasil diperoleh
desain PCMSR yang mampu beroperasi sebagai reaktor pembiak pada suhu tinggi. Hal ini
ditandai dengan bahwa desain PCMSR mampu mencapai nilai k sedikit di atas 1 dan nilai
CR lebih dari satu pada suhu operasi 1373 K (1100 ºC).
Disamping itu, desain PCMSR bersifat selamat melekat (inherent save), karena
memiliki koefisien reaktivitas void bahan bakar keseluruhan yang bernilai negatif dan juga
koefisien reaktivitas suhu bahan bakar keseluruhan yang bernilai negatif.
Simulasi dinamika menunjukkan bahwa dengan PCMSR dapat secara selamat
menurunkan dayanya mengikuti kehilangan aliran bahan bakar, kehilangan aliran
pendingin dan kehilangan kemampuan pengambilan kalor.
Berdasarkan simulasi tersebut dapat ditunjukkan bahwa kecelakaan LOFFA,
LOCFA, LHSA, LOFLA dan LOCA selalu membawa reaktor dalam ke dalam kondisi
shutdown, sehingga PCMSR memiliki sistem shutdown pasif.

c. Aplikasi konsep hambatan ganda (multiple barrier)


Sekalipun PCMSR menggunakan bahan bakar cair, PCMSR menerapkan konsep
hambatan ganda (multiple barrier). Teras reaktor dengan struktur grafit merupakan
hambatan (penghalang) pertama bagi terlepasnya material radioaktif. Teras reaktor
ditempatkan di dalam hot box, yaitu ruang dengan dinding beton dan permukaan dalamnya
berlapis grafit.
Jika terjadi tumpahan bahan bakar dari teras, bahan bakar tersebut ditampung pada
tangki penampung tumpahan bahan bakar yang terdapat di bawah teras dan masih di dalam
hot box. Tangki penampung ini tidak dilengkapi moderator dan dindingnya berupa berlapis
grafit yang diberi campuran boron. Hal ini membuat bahan bakar tidak akan dapat
mencapai kondisi kritis pada tangki penampung. Sistem pendinginan pasif pada hot box
akan mengambil kalor peluruhan bahan bakar dan mendinginkan bahan bakar secara
perlahan. Struktur grafit tidak akan meleleh pada suhu leburan garam bahan bakar. Dengan
demikian sistem hot box berfungsi sebagai hambatan kedua bagi pelepasan material
radioaktif ke lingkungan.
Hot box ditempatkan di dalam gedung reaktor yang dirancang supaya mampu
melindungi hot box dari impak luar. Gedung reaktor dilengkapi sistem removal kalor untuk
mendisipasikan kalor dari hot box ke lingkungan. Maka gedung reaktor merupakan
penghalang ketiga bagi pelepasan material radioaktif ke lingkungan.

153
BAB V. KEAMANAN REAKTOR NUKLIR DAN TEKNOLOGI REAKTOR
NUKLIR MAJU

1. Penyalahgunaan material nuklir


Pada dasarnya, material bahan bakar nuklir semestinya duunakan sebagai bahan
bakar reaktor nuklir untuk menghasilkan energi dan neutron untuk berbagai keperluan
(produksi isotop, radiografi neutron, pengetesan material, pelatihan dan sebagainya).
Semuanya itu dipergunakan untuk kesejahteraan umat manusia.
Sedangkan material radioaktif non bahan bakar nuklir semestinya digunakan untuk
berbagai keperluak iradiasi dan keperluan yang bermanfaat bagi umat manusia.
Oleh sebab itu semua penggunaan material bahan bakar nuklir dan material
radioaktif non bahan bakar nuklir selain untuk keperluan di atas disebut sebagai
penyalahgunaan.

2. Keamanan reaktor dan fasilitas nuklir


Kemananan reaktor nuklir dan fasilitas nuklir pada dasarnya adalah keamanan
bahan bakar nuklir dan material radioaktif non bahan bakar nuklir. Keamanan bahan bakar
nuklir meliputi semua langkah, prosedur, peraturan atau sistem yang berkait dengan
penggunaan bahan bakar nuklir dan material radioaktif non bahan bakar nuklir untuk
mencegah dari penyalahgunaannya.

3. Peluang penyalahgunaan material bahan bakar nuklir dalam sistem teknologi


reaktor nuklir maju sebagai senjata nuklir fisi
Material bahan bakar fisil (U-233, U-235, Pu-239) dapat disalahgunakan untuk
pembuatan senjata nuklir fisi sedangkan material radioaktif lainnya dapat disalahgunakan
untuk pembuatan senjata radioaktif.
Material bahan bakar fisil yang dapat disalahgunakan berbentuk HEU (banyak
mengandung U-235), RPu (banyak mengandung Pu-239) dan RU hasil reprosesing bahan
bakar bekas reaktor nuklir HC atau TB (banyak mengandung U-233).
Instalasi nuklir yang memungkinkan material-material tersebut diambil dan
disalahgunakan untuk pembuatan senjata nuklir fisi antara lain :
- instalasi pengkayaan uranium
- instalasi reprosesing bahan bakar bekas reaktor LC atau FB
- instalasi reprosesing bahan bakar bekas reaktor HC atau TB

a. Penyalahgunaan pada instalasi pengkayaan uranium


Instalasi pengkayaan uranium sebaiknya tidak didesain untuk menghasilkan HEU.
Dengan kata lain, penggunaan siklus bahan bakar nuklir yang menggunakan HEU sebagai
material fisil awal (siklus HC Open Cycle dan siklus TB Direct Cycle) sebaiknya dihindari.
Dengan demikian, jika diperlukan material fisil awal untuk memulai berbagai
siklus reaktor maju (HC, TB atau FB), sebaiknya dimulai dengan reaktor LC. Jadi reaktor
nuklir LC dalam sistem teknologi reaktor maju diperlukan dalam kontek seperti ini.
Uranium diperkaya untuk dijadikan bahan bakar bagi reaktor LC. Dalam hal ini
tingkat pengkayaan hanya cukup sampai level LEU sehingga penggunaan HEU dapat
dihindari.
Instalasi pengkayaan uranium dengan demikian dioperasikan cukup untuk
menghasilkan LEU. Dalam hal ini penyalahgunaan berupa pengoperasian instalasi
pengkayaan uranium yang seharusnya hanya menghasilkan LEU disalahgunakan untuk
menghasilkan HEU dan selanjutnya HEU ini dipergunakan untuk membuat senjata nuklir.
154
Walaupun demikian hal ini bukan sesuatu yang mudah. Untuk menghasilkan LEU dengan
tingkat pengkayaan 5 % diperlukan sekitar 2000 alat sentrifugasi yang disusun bertingkat
(kaskade). Sementara itu untuk menghasilkan HEU yang dapat dipergunakan sebagai
senjata nuklir fisi diperlukan sekitar 30000 alat sentrifugasi yang disusun bertingkat
(kaskade).
Jika dalam kondisi tertentu penggunaan HEU dalam sistem teknologi reaktor maju
tidak dapat dihindari, maka diperlukan instalasi pengkayaan uranium yang mampu
menghasilkan HEU. Penyalahgunaan dapat terjadi dalam bentuk pengambilan HEU hasil
pengkayaan dan selanjutnya digunakan untuk membuat senjata nuklir fisi.

b. Penyalahgunaan pada instalasi reprosesing bahan bakar bekas reaktor nuklir LC dan FB
Bahan bakar bekas reaktor nuklir LC dan FB memiliki kandungan utama U dan
terdapat Pu.
RU dari bahan bakar bekas reaktor LC didominasi oleh U-238 dan sekitar 0,2 % -
0,3 % U-235 (bahan bakar bekas reaktor PHWR) atau 0,7 % - 0,9 % U-235 (bahan bakar
bekas reaktor LWR). RPu pada bahan bakar bekas reaktor LC terdiri dari sekitar 60 % Pu-
239, 24 % Pu-240, 12 % Pu-241 serta 4 % Pu-242. Terdapat variasi tergantung nilai burn-
up bahan bakar bekas tersebut. Kandungan Pu fisil (Pu-239 dan Pu-241) pada bahan bakar
bekas LWR kurang lebih sekitar 0,7 % dari seluruh aktinida.
RU dari bahan bakar bekas reaktor FB didominasi oleh U-238 dan Pu pada bahan
bakar bekas reaktor FB didominasi oleh Pu-239.
Reprosesing bahan bakar bekas reaktor LC menghasilkan RU yang dapat
digunakan untuk bahan bakar reaktor PHWR, diumpankan ke proses pengkayaan atau
dijadikan bahan bakar fertil reaktor FB. Sedangkan RPu yang dihasilkan dari reprosesing
dapat digunakan sebagai bahan bakar fisil awal untuk reaktor HC dan TB serta sebagai
bahan bakar fisil untuk reaktor FB.
Reprosesing bahan bakar bekas reaktor FB menghasilkan RU yang dipergunakan
sebagai bahan bakar fertil reaktor FB. Sedangkan RPu yang dihasilkan dari reprosesing
dapat digunakan sebagai bahan bakar fisil awal untuk reaktor HC dan TB serta sebagai
bahan bakar fisil untuk reaktor FB.
Material yang dapat disalahgunakan dalam hal ini adalah RPu yang dapat
disalahgunakan sebagai senjata nuklir fisi.

c. Penyalahgunaan pada instalasi reprosesing bahan bakar bekas reaktor HC atau TB


Reprosesing bahan bakar bekas reaktor HC atau TB menghasilkan RTh yang
didominasi oleh Th-232 dan RU yang didominasi oleh U-233. RTh selanjutnya digunakan
sebagai bahan bakar fertil reaktor nuklir HC atau TB sedangkan RU selanjutnya digunakan
sebagai bahan bakar fisil reaktor HC atau TB.
Material yang dapat disalahgunakan dalam hal ini adalah RU yang dapat
disalahgunakan sebagai senjata nuklir fisi.

d. Tidak mungkin menghindari penggunaa HEU sekaligus menghindari reprosesing bahan


bakar untuk menghasilkan siklus bahan bakar tertutup bagi reaktor maju.
Karena keterbatasan ketersediaan sumber daya bahan bakar nuklir di alam, maka
teknologi reaktor maju secara keseluruhan harus menggunakan siklus bahan bakar tertutup.
Dalam hal ini siklus TB atau FB harus mendominasi penggunaan reaktor maju. Untuk
mendapatkan siklus TB atau FB, tidak mungkin menghindari penggunaan HEU sekaligus
menghindari reprosesing bahan bakar.

155
Untuk menghindari reprosesing bahan bakar reaktor LC atau FB, dapat digunakan
siklus TB Direct Cycle. Akan tetapi penggunaan siklus ini memerlukan HEU sebagai
material fisil awal. Jika reaktor yang digunakan selain MSR / PCMSR, tetap diperlukan
reprosesing bahan bakar bekas reaktor TB.
Jika digunakan siklus TB End Cycle, diperlukan reprosesing bahan bakar bekas
reaktor LC atau FB. Jika reaktor yang digunakan selain MSR / PCMSR, diperlukan juga
reprosesing bahan bakar bekas reaktor TB.
Jika digunakan siklus FB End Cycle, selalu diperlukan reprosesing bahan bakar
bekas reaktor LC dan juga reprosesing bahan bakar bekas reaktor FB.
Tabel 18 menunjukkan kebutuhan penggunaan HEU dan reprosesing bahan bakar
bekas untuk menghasilkan siklus bahan bakar tertutup dengan menggunakan sistem
teknologi reaktor maju.

Tabel 18. Kebutuhan penggunaan HEU dan reprosesing bahan bakar bekas pada berbagai
siklus bahan bakar tertutup reaktor maju
Kebutuhan Kebutuhan reprosesing bahan bakar bekas
Siklus bahan bakar tertutup
penggunaan Reaktor HC
reaktor maju Reaktor LC Reaktor FB
HEU atau TB
TB Direct Cycle dengan MSR /
ya tidak tidak
PCMSR
TB Direct Cycle dengan selain
ya tidak ya
MSR / PCMSR
TB End Cycle dengan MSR /
tidak ya (salah satu) tidak
PCMSR
TB End Cycle dengan selain
tidak ya (salah satu) ya
MSR / PCMSR
FB End Cycle tidak ya ya tidak

Dengan demikian untuk menghasilkan siklus bahan bakar tertutup dalam sistem
teknologi reaktor maju, tidak mungkin dihindari penggunaan instalasi nuklir di mana
material fisil (HEU, RPu atau RU hasil reprosesing bahan bakar bekas reaktor HC atau TB)
dapat disalahgunakan sebagai senjata nuklir fisi.
Hal yang dapat dilakukan adalah dengan mengamankan instalasi-instalasi tersebut
dari penyalahgunaan material-material fisil yang dihasilkan sebagai senjata nuklir fisi.

4. Peluang penyalahgunaan material radioaktif selain sebagai senjata nuklir fisi


dalam sistem teknologi reaktor nuklir maju
Material radioaktif yang dimaksudkan yellow cake, DU, UF LEU, HEU, RU, RPu,
RTh, RMA, limbah produk fisi dan limbah nuklir lainnya. Secara keseluruhan semua
material-muncul ini dapat disalahgunakan sebagai senjata radioaktif non fisi. Secara
keseluruhan, material-material ini muncul dalam semua instalasi nuklir yang terlibat dalam
sistem teknologi reaktor nuklir maju, yaitu :
- instalasi penambangan (mining) uranium atau torium
- instalasi pengolahan (milling) uranium atau torium
- instalasi konversi yellow cake menjadi UF6 untuk proses pengkayaan uranium
- instalasi pengkayaan uranium
- instalasi penyimpanan limbah DU
- instalasi fabrikasi bahan bakar nuklir
- instalasi penyimpanan bahan bakar nuklir siap pakai
156
- reaktor nuklir
- instalasi reprossing bahan bakar nuklir
- instalasi penyimpanan sementara bahan bakar bekas
- instalasi pengolahan limbah HLW produk fisi dan limbah nuklir lainnya
- instalasi penyimpanan limbah akhir

5. Metoda pengamanan
Berdasarkan uraian sebelumnya, telah jelas bahwa dalam sistem teknologi reaktor
maju, tidak mungkin menghindari sama sekali produksi material yang dapat
disalahgunakan untuk membuat senjata nuklir. Material yang mengandung bahan bakar
fisil seperti HEU, RPu, RU hasil reprosesing bahan bakar bakar reaktor HC atau TB tidak
dapat semuanya dihindari penggunaannya. Material-material ini dapat digunakan untuk
membuat senjata nuklir fisi.
Sementara itu, semua material nuklir yang terkait dengan semua proses bahan bakar
dan limbah nuklir dalam semua instalasi nuklir dalam sistem teknologi reaktor maju dapat
disalahgunakan untuk membuat senjata radioaktif.
Oleh sebab itu, diperlukan metoda pengamanan untuk mencegah penyalahgunaan
tersebut. Metoda pengamanan ini meliputi :
- proses
- prosedur dan hukum

a. Metoda pengamanan dalam aspek proses


Metode pengamanan dalam aspek proses adalah mengusahakan supaya dalam
setiap proses bahan bakar dan limbah nuklir selalu terdapat kesulitan (hambatan /
penghalang / barrier) untuk memisahkan material yang dapat disalahgunakan (misalnya
material fisil).
Ada beberapa macam penghalang, yaitu :
- penghalang komposisi isotop
- penghalang kimia / proses
- penghalang fisik
penghalang komposisi isotop
Dalam hal ini, diusahakan agar material fisil tercampur dengan material fertil pada
unsur yang sama dengan komposisi yang tidak memungkinkan untuk digunakan sebagai
senjata nuklir fisi. Sebagai contoh U harus dalam campuran U-235 dan U-238 dengan
komposisi yang tidak memungkinkan untuk dijadikan sebagai senjata nuklir fisi (fraksi
mol U-235 atau pengkayaan harus kurang daripada 20 %). Pu harus dalam campuran Pu
fisil dengan Pu fertil dengan komposisi yang tidak memungkinkan untuk dijadikan sebagai
senjata nuklir fisi.
Tujuan dari hal ini adalah supaya material fisil tidak dapat diambil dengan cara
kimia tetapi harus menggunakan metode pemisahan isotop yang jauh lebih sulit.
penghalang kimia
Penghalang komposisi isotop merupakan penghalang terbaik untuk mencegah
pengambilan material fisil yang dapat dijadikan sebagai senjata nuklir fisi. Akan tetapi hal
ini hanya dapat diterapkan pada siklus bahan bakar LC. Pada teknologi reaktor maju, hal
ini tidak dapat sepenuhnya diterapkan.
Reaktor HC, TB dan FB memerlukan bahan bakar fisil dengan kandungan material
fisil yang tinggi. Material-material ini diperoleh daru proses pengkayaan uranium (HEU)
maupun dari reperosesing bahan bakar bekas (RPu untuk reaktor LC atau FB, RU untuk

157
reaktor HC atau TB). Penggunaan sebagai material fisil tidak menungkinkan untuk
dicampurkan dengan material fertil dari unsur yang sama.
Bahan bakar reaktor FB terdiri dari campuran material fisil Pu-239 dengan material
fertil U-238, yaitu beda unsur. Bahan bakar reaktor HC dan TB terdiri dari material fisil U-
235 (HEU) atau RPu atau U-233 dengan bahan bakar fertil Th-232, yaitu juga beda unsur.
Oleh karena itu, tidak diperlukan metode pemisahan isotop yang sulit untuk
memisahkan material fisil dengan material fertil yang terdapat pada bahan bakar bekas
reaktor HC, TB atau FB pada saat reprosesing bahan bakar.
Karena penghalang komposisi isotop tidak dapat diaplikasikan, maka diperlukan
penghalang kimia / proses.
Sebagai contoh, bahan bakar MSR / PCMSR merupakan campuran U-233 dan Th-
232 dalam bentuk garam fluoride. Garam fluoride berbentuk padat pada suhu lingkungan
sehingga menyulitkan proses pengambilan U-233. Garam menjadi cair pada suhu tinggi.
Ekstraksi untuk mengambil U (di dominasi U-233) hanya dapat dilakukan dengan
menggunakan larutan logam cair Bi-Li yang dilakukan pada suhu tinggi. Semua itu akan
memberikan kesulitan untuk mengambil U dari garam flouride.
penghalang fisik
Selain penghalang-penghalang yang telah disebutkan di atas, perlu ditambah lagi
dengan penghalang fisik, yaitu kontainer. Semua material nuklir ketika dipindahkan dari
satu instalasi nuklir ke instalasi nuklir lainnya harus dalam kontainer yang dilengkapi
dengan seal (segel). Seal diberikan segera setelah material nuklir dimasukkan pada
kontainer pada instalasi nuklir asal dan hanya boleh dibuka dengan suatu kewenangan
(authority) tertentu setelas sampai di instalasi nuklir tujuan. Bilamana perlu bentuk dan
cara membuka seal dibuat sangat unik sehingga hanya dapat dibuka dengan alat khusus
yang hanya dapat dioperasikan oleh petugas yang mendapatkan kewenangan.
Kontainer untuk pemindahan material nuklir ini disamping berfungsi dalam aspek
keamanan juga harus dirancang untuk mampu memberikan fungsi keselamatan, yaitu :
- mengimobilisasi dan mengungkung material radioaktif supaya tidak lolos ke lingkungan
- menahan radiasinya
- mendisipasi kalor peluruhan ke lingkungan untuk menjamin integritas sistem.

b. Metoda pengamanan dalam aspek prosedur dan hukum


Metode pengamanan dalam aspek proses bertujuan untuk mempersulit pengambilan
material nuklir oleh pihak-pihak yang tidak memiliki kewenangan dan kemudian
menyalahgunakannya.
Walaupun telah diusahakan berbagai kesulitan bagi penyalahgunaan material
nuklir, tetap saja hal tersebut dapat diterobos. Untuk itu, perlu metode pengamanan dalam
aspek prosedur dan hukum.
Metode pengamanan dalam aspek prosedur dan hukum meliputi peraturan-
peraturan serta prosedur-prosedur yang bertujuan untuk :
- memastikan bahwa semua material nuklir ditangani dengan kewenangan yang benar
- memastikan akuntabilitas semua material nuklir
- memastikan bahwa semua material nuklir ditangani dengan prosedur yang benar dari
aspek keselamatan dan keamanan (kewenangan, akuntabilitas)
- mengatur konsekuensi dari semua pelanggaran yang mengarah kepada penyalahgunaan
material nuklir

158
REFERENSI

a. World Energy Resources and Consumption – Wikipedia, free encyclopedia


b. IEA – Interrnational Energy agency (2006)
c. Coal - From Wikipedia, the free encyclopedia
d. Oil Reserves - From Wikipedia, the free encyclopedia
e. Oil & Gas Journal, January, 2007
f. US Energy Information Authority, September, 2007
g. BP Stastitical Review of World Energy, June 2006
h. Pemerintah Republik Indonesia, Blue Print Pengelolaan Energi Nasional 2005 – 2025, ,
Jakarta, 2005
i. Rahn, F.J., Adamantiades, A.G., Kenton, J.E., Braun, C., 1984, A Guide to Nuclear
Power Technology: A Resource for Decision Making, John Wiley & Sons, New York.
j. Murray, R.L., 2000, Nuclear Energy: An Introduction to the Concepts, Systems, and
Applications of Nuclear Processes, Butterworth-Heinneman, New York.
k. US DOE, 1993, DOE Fundamental Handbook: Nuclear Physics and Reactor Theory
Vol. I and II, DOE-HDBK-1019/1-93, Washington D.C.
l. Bodansky, D., 2004, Nuclear Energi: Principles, Practice and Prospects, Springer-
Verlag, New York.+
m. University of Chicago, 2004, The Economic Future of Nuclear Power, Chicago, Il.
n. Massachusetts Institute of Technology, 2003, The Future of Nuclear Power: An
Interdisciplinary MIT Study, Cambridge, Mass.
o. Shultis, J.K., Faw, R.E., 2002, Fundamentals of Nuclear Science and Engineering,
Marcel Dekker, Inc., New York.

159

Beri Nilai