Anda di halaman 1dari 34

HUBUNGAN POLA ASUH ORANG TUA DENGAN KENAKALAN

REMAJA DI SMPN 1 PALANG TUBAN

PROPOSAL

OLEH :
RECHA MAULIDDAH
NIM: 13.06.2.149.0660

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN NAHDLATUL ULAMA TUBAN
2017

i
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ............................................................................................ i

DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii

BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2 Identifikasi Masalah ................................................................................. 2

1.3 Rumusan Masalah .................................................................................... 3

1.4 Tujuan Penelitian ...................................................................................... 3

1.4.1 Tujuan Umum ................................................................................... 3

1.4.2 Tujuan Khusus .................................................................................. 3

1.5 Manfaat Penelitian .................................................................................... 3

1.5.1 Bagi Peneliti ...................................................................................... 3

1.5.2 Bagi Institusi ..................................................................................... 4

1.5.3 Bagi Masyarakat................................................................................ 4

1.6 Ruang Lingkup Penelitian ........................................................................ 4

1.6.1 Ruang Lingkup Waktu ...................................................................... 4

1.6.2 Ruang Lingkup Tempat..................................................................... 4

1.6.3 Ruang Lingkup Materi ...................................................................... 4

1.7 Orisinilitas Penelitian ............................................................................... 5

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................. 6

2.1 Konsep Remaja......................................................................................... 6

2.1.1 Definisi Remaja ................................................................................. 6

2.1.2 Remaja dan Batasannya .................................................................... 6

2.1.3 Karakteristik Masa Remaja ............................................................... 7

ii
2.2 Konsep Kenakalan Remaja....................................................................... 9

2.2.1 Definisi Kenakalan Remaja .............................................................. 9

2.2.2 Jenis-Jenis Kenakalan Remaja .......................................................... 9

2.2.3 Faktor yang Mempengaruhi Kenakalan Remaja ............................. 10

2.3 Konsep Pola Asuh Orang Tua ................................................................ 11

2.3.1 Definisi Pola Asuh .......................................................................... 11

2.3.2 Jenis-Jenis Pola Asuh ...................................................................... 12

2.3.3 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pola Asuh ............................... 15

BAB 3 KERANGKA KONSEP ........................................................................... 17

3.1 Kerangka Konsep Penelitian .................................................................. 17

3.2 Hipotesis Penelitian ................................................................................ 18

BAB 4 METODOLOGI PENELITIAN................................................................ 19

4.1 Desain Penelitian .................................................................................... 19

4.2 Pendekatan Waktu Pengumpulan Data .................................................. 19

4.3 Kerangka Kerja ....................................................................................... 20

Gambar 4.1 Kerangka Kerja Penelitian Hubungan Pola Asuh Orang Tua
dengan Kenakalan Remaja di SMPN 1 Palang Tuban Tahun 2016. ................ 20

4.4 Identifikasi Variabel ............................................................................... 21

4.4.1 Variabel Independen ....................................................................... 21

4.4.2 Variabel Dependen .......................................................................... 21

4.5 Definisi Operasional Variabel ................................................................ 22

4.6 Sampling Desain ..................................................................................... 23

4.6.1 Populasi Penelitian .......................................................................... 23

4.6.2 Sampel Penelitian ............................................................................ 23

4.6.3 Besar Sampel ................................................................................... 23

4.6.4 Tehnik Sampling ............................................................................. 24

iii
4.7 Pengumpulan dan Analisa Data.............................................................. 24

4.7.1 Instrumen ........................................................................................ 24

4.7.2 Pengumpulan Data .......................................................................... 24

4.7.3 Analisa Data .................................................................................... 25

4.8 Etika Penelitian....................................................................................... 27

4.8.1 Informed Consent (Lembar Persetujuan) ........................................ 27

4.8.2 Confidentiality (Kerahasiaan) ......................................................... 28

4.8.3 Anominity (Tanpa Nama) ................................................................ 28

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 29

iv
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Di Indonesia masalah kenakalan yang dilakukan oleh para remaja sudah

mencapai tingkat yang cukup meresahkan bagi masyarakat. Masa remaja

(adolescence) merupakan masa perkembangan transisi antara masa anak dan masa

dewasa yang mencakup perubahan biologis, kognitif, dan sosial-emosional

(Santrock, 2003). Pada fase ini remaja sangatlah rentan mengalami masalah

psikososial yang merupakan pemicu terjadinya kenakalan remaja (juvenile

deliquency). Kenakalan remaja dapat dikaitkan dari kemungkinan pola asuh orang

tua yang tidak sesuai dengan kebutuhan perkembangan remaja. Pola asuh orang

tua merupakan interaksi antara orang tua dengan anaknya selama mengadakan

pengasuhan. Setiap pola asuh memberi kontribusi terhadap perilaku remaja.

Kontribusi yang diberikan dapat berupa positif maupun negatif.

Hasil studi pendahuluan yang dilakukan peneliti pada 20 Oktober 2016

terhadap 7 siswa SMPN 1 Palang menunjukkan adanya perilaku kecenderungan

kenakalan remaja pada umumnya. Dari 7 (100%) siswa, diantaranya 5 siswa

(71%) pernah merokok sembunyi-sembunyi, memalak uang, membolos sekolah,

dan keluyuran hingga larut malam.

Pola asuh orang tua merupakan salah satu faktor yang mempunyai peranan

penting dalam pembentukan kepribadian anak, dimana keluarga adalah

lingkungan yang pertama kali menerima kehadiran anak. Keadaan kehidupan

keluarga bagi seorang anak dapat dirasakan melalui sikap dari orang yang sangat

1
dekat dan berarti baginya. Dengan kata lain, pola asuh orang tua akan

mempengaruhi perilaku anaknya. Dalam mengasuh anaknya orang tua

dipengaruhi oleh budaya yang ada di lingkungannya. Di samping itu, orang tua

juga diwarnai oleh sikap-sikap tertentu dalam memelihara, membimbing, dan

mengarahkan anak. Sikap tersebut tercermin dalam pola pengasuhan kepada

anaknya yang berbeda-beda, karena orang tua mempunyai pola pengasuhan

tertentu. Penggunaan pola asuh tertentu ini memberikan sumbangan dalam

mewarnai perkembangan terhadap bentuk-bentuk perilaku tertentu pada anaknya.

Salah satu perilaku yang muncul dapat berupa perilaku agresif yang berujung

pada kenakalan yang dilakukan remaja.

Berdasarkan fenomena di atas, orang tua diharapkan dapat menerapkan

bentuk pola asuh yang tepat sesuai dengan kebutuhan perkembangan remaja,

sehingga dapat memberikan konstribusi yang positif pada sikap dan perilaku

remaja.

1.2 Identifikasi Masalah

Karakteristik perkembangan yang normal terjadi pada remaja dalam

menjalankan tugas perkembangannya mencapai identitas diri, antara lain: menilai

diri secara objektif dan merencanakan untuk mengaktualisasikan kemampuannya.

Pada hakikatnya, setiap orang tua menginginkan anaknya tumbuh dan

berkembang dengan baik. Pola asuh orang tua menjadi sangat penting dalam

proses perkembangan dan pertumbuhan anak baik secara fisik maupun psikis.

Untuk itu orang tua membimbing, mendorong dan memotivasi anak untuk hal-hal

yang positif agar terwujudnya perilaku yang positif bagi anak.

2
Hasil wawancara dan observasi yang dilakukan peneliti pada 20 Oktober

2016 terhadap 7 siswa SMPN 1 Palang menunjukkan adanya perilaku

kecenderungan kenakalan remaja pada umumnya. Dari 7 (100%) siswa,

diantaranya 5 siswa (71%) pernah merokok sembunyi-sembunyi, memalak uang,

membolos sekolah, dan keluyuran hingga larut malam.

1.3 Rumusan Masalah

Rumusan masalah penelitian ini adalah “Adakah hubungan pola asuh

orang tua dengan kenakalan remaja di SMPN 1 Palang?”

1.4 Tujuan Penelitian

1.4.1 Tujuan Umum

Mengetahui hubungan pola asuh orang tua dengan kenakalan remaja di

SMPN 1 Palang.

1.4.2 Tujuan Khusus

1) Mengidentifikasi gambaran pola asuh orang tua di SMPN 1 Palang.

2) Mengidentifikasi gambaran kenakalan remaja di SMPN 1 Palang.

3) Menganalisis hubungan pola asuh orang tua dengan kenakalan remaja di

SMPN 1 Palang.

1.5 Manfaat Penelitian

1.5.1 Bagi Peneliti

Sebagai pengalaman dan pelatihan bagi penulis dalam mengadakan suatu

penelitian serta mengkaji teori dari pendidikan dan belajar menemukan

permasalahan yang ada di lapangan.

3
1.5.2 Bagi Institusi

Sebagai masukan bagi pendidikan dalam mengembangkan kurikulum mata

ajar keperawatan komunitas dan keluarga.

1.5.3 Bagi Masyarakat

Sebagai masukan bagi masyarakat dan diharapkan peran serta masyarakat

terutama bagi orang tua dalam memberikan pola asuh yang efektif bagi anak

remaja.

1.6 Ruang Lingkup Penelitian

1.6.1 Ruang Lingkup Waktu

Penelitian ini akan dilaksanakan pada Bulan Februari Tahun 2017

1.6.2 Ruang Lingkup Tempat

Penelitian ini akan dilaksanakan di SMPN 1 Palang.

1.6.3 Ruang Lingkup Materi

Penelitian ini mencakup materi tentang pola asuh dan kenakalan remaja.

4
1.7 Orisinilitas Penelitian

No Nama Judul Tahun


1 Yoga Hardani Hubungan Pola Asuh Orang Tua dengan 2014
Prasetiyo Kenakalan Remaja (Juvenile Delinquency)
di Desa Cendoro Rw.04 Kecamatan Palang
Kabupaten Tuban
2 Arif Febrianto Hubungan Teman Sebaya dengan 2015
Kenakalan Remaja (Juvenile Delinquency)
di SMK Taruna Jaya Prawira Tuban

3 Priyo Cahyono Hubungan Kekerasan Emosional Orang Tua 2015


dengan Kenakalan Remaja di SMK Taruna
Jaya Prawira Tuban
4 Rizqi Romdhoni Hubungan antara Peran Orang Tua dengan 2015
Kenakalan Remaja (Juvenile Delinquency)
di SMK Taruna Jaya Prawira Tuban

Tabel 1.1 Orisinilitas penelitian proposal skripsi Hubungan Pola Asuh


Orang Tua dengan Kenakalan Remaja di SMPN 1 Palang
Tuban.

5
BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Remaja

2.1.1 Definisi Remaja

Remaja didefinisikan sebagai masa peralihan dari masa kanak-kanak ke

dewasa (Nursalam, 2009). Hal senada diungkapkan oleh Santrock (2003) bahwa

remaja (adolescence) diartikan masa perkembangan transisi antara masa anak dan

masa dewasa yang mencakup perubahan biologis, kognitif, dan sosial-emosional.

2.1.2 Remaja dan Batasannya

Batasan usia remaja yang umum digunakan oleh para ahli adalah antara 12

hingga 21 tahun. Rentang waktu usia remaja ini biasanya dibedakan atas tiga,

yaitu 12-15 tahun (masa remaja awal), 15-18 tahun (masa remaja pertengahan),

dan 18-21 tahun (masa remaja akhir) (Unayah & Sabarisman, 2015).

1) Remaja Awal (12-15 Tahun)

Pada masa ini, remaja mengalami perubahan fisik yang sangat

pesat dan perkembangan intelektual yang sangat signifikan, sehingga

minat anak pada dunia luar sangat besar. Pada fase ini, remaja tidak mau

dianggap kanak-kanak lagi, tetapi belum bisa meninggalkan pola kanak-

kanaknya. Selain itu, pada masa ini remaja sering merasa sunyi, ragu-ragu,

tidak stabil, tidak puas, dan merasa kecewa (Setyoso, 2013).

2) Remaja Pertengahan (15-18 Tahun)

Remaja pada masa ini masih kekanak-kanakan, tetapi masa ini pula

telah timbul unsur baru dalam diri remaja, yaitu kesadaran akan

6
kepribadian dan kehidupan badaniah. Remaja mulai menentukan nilai-nilai

tertentu dan melakukan perenungan terhadap pemikiran filosofis dan etis.

Perasaan yang penuh keraguan pada masa remaja awal akan mulai hilang

dan tergantikan dengan kemantapan pada diri sendiri. Rasa percaya diri

pada remaja menimbulkan kesanggupan pada dirinya untuk melakukan

penilaian terhadap tingkah laku yang dilakukannya. Selain itu, pada masa

ini remaja sudah menemukan jati dirinya.

3) Remaja Akhir (18-21 Tahun)

Pada masa ini, remaja sudah mantap dan stabil. Remaja sudah

mengenal dirinya dan ingin hidup dengan pola hidup yang digariskan

sendiri dengan keberanian. Remaja mulai memahami arah hidupnya dan

menyadari tujuan hidupnya. Remaja sudah mempunyai pendirian tertentu

berdasarkan satu pola yang jelas yang baru ditemukannya.

2.1.3 Karakteristik Masa Remaja

Karakteristik perkembangan yang normal terjadi pada remaja dalam

menjalankan tugas perkembangannya mencapai identitas diri, antara lain: menilai

diri secara objektif dan merencanakan untuk mengaktualisasikan kemampuannya.

Dengan demikian, pada fase ini, seorang remaja akan:

1) Menilai rasa identitas pribadi.

2) Menngkatkan minat pada lawan jenis.

3) Menggabungkan perubahan seks sekunder ke dalam citra tubuh.

4) Memulai perumusan tujuan okupasional.

5) Memulai pemisahan diri dari otoritas keluarga.

7
Sedangkan menurut Hurlock (1999) (dalam Unayah & Sabarisman, 2015)

ciri-ciri masa remaja adalah sebagai berikut:

1) Masa remaja sebagai periode yang penting, karena perkembangan fisik,

mental yang cepat dan penting dan adanya penyesuaian mental dan

pembentukan sikap, nilai dan minat baru.

2) Masa remaja sebagai periode peralihan, adanya suatu perubahan sikap dan

perilaku dari anak-anak ke menuju dewasa.

3) Masa remaja sebagai periode perubahan, karena ada 5 perubahan yang

bersifat universal yaitu perubahan emosi, tubuh, minat dan pola perilaku, dan

perubahan nilai.

4) Masa remaja sebagai usia bermasalah, karena pada masa kanak-kanak

masalah-masalahnya sebagian besar diselesaikan oleh guru dan orang tua

sehingga kebanyakan remaja kurang berpengalaman dalam mengatasi

masalah.

5) Masa remaja sebagai masa mencari identitas, karena remaja berusaha untuk

menjelaskan siapa dirinya, apa peranannya.

6) Masa remaja sebagai usia yang menimbulkan ketakutan, karena adanya

anggapan stereotip budaya bahwa remaja adalah anak-anak yang tidak rapih,

yang tidak dapat dipercaya dan cenderung merusak, menyebabkan orang

dewasa harus membimbing dan mengawasi.

7) Masa remaja sebagai masa yang tidak realistik. Karena remaja melihat dirinya

sendiri dan orang lain sebagaimana yang diinginkan dan bukan sebagaimana

adanya terlebih dalam cita-cita.

8) Masa remaja sebagai ambang masa dewasa, karena remaja mulai memusatkan

diri pada perilaku yang dihubungkan dengan orang dewasa.

8
2.2 Konsep Kenakalan Remaja

2.2.1 Definisi Kenakalan Remaja

Kenakalan remaja (juvenile delinquency) merujuk pada berbagai perilaku,

mulai dari perilaku yang tidak dapat diterima secara sosial (seperti berbuat onar di

sekolah), status pelanggaran (melarikan diri dari rumah), hingga tindakan kriminal

(seperti pencurian) (Santrock, 2007). Dalam pengertian yang lebih luas tentang

kenakalan remaja ialah perbuatan/kejahatan/pelanggaran yang dilakukan oleh

anak remaja yang bersifat melawan hukum, anti sosial, anti susila, dan menyalahi

norma-norma agama (Sudarsono, 2004).

2.2.2 Jenis-Jenis Kenakalan Remaja

Bentuk-bentuk kenakalan remaja dibagi menjadi empat jenis yaitu

(Sarwono, 2006):

1) Kenakalan yang menimbulkan korban fisik pada orang lain, seperti:

perkelahian, memiliki dan membawa benda yang membahayakan orang

lan dan lain-lain.

2) Kenakalan yang menimbulkan korban materi, seperti: perusakan,

pencurian, pencopetan, pemerasan, dan lain-lain.

3) Kenakalan sosial yang tidak menimbulkan korban di pihak orang lain.

Kenakalan yang bersifat anti sosial, yakni perbuatan atau tingkah laku

yang bertentangan dengan nilai atau norma sosial yang ada di lingkungan

hidupnya (Gunarsa, 2007). Kenakalan amoral dan anti sosial tidak diatur

oleh undang-undang sehingga tidak dapat dikategorikan sebagai

pelanggaran hukum seperti: berbohong, atau memutarbalikkan kenyataan

dengan tujuan menipu diri sendiri, pelacuran, penyalahgunaan obat,

9
berpakaian tidak pantas, keluyuran atau pergi sampai larut malam, dan

bergaul dengan teman yang dapat menimbulkan pengaruh negatif.

4) Kenakalan yang melawan status, misalnya mengingkari status anak

sebagai pelajar dengan cara membolos, mengingkari status orang tua

dengan cara minggat dari rumah atau membantah perintah mereka.

Menurut bentuknya, Sunarwiyati S (1985) membagi kenakalan remaja

kedalam tiga tingkatan (Sarwirini, 2011):

1) Kenakalan biasa, seperti suka berkelahi, suka keluyuran, membolos

sekolah, pergi dari rumah tanpa pamit.

2) Kenakalan yang menjurus pada pelanggaran dan kejahatan seperti

mengendarai sepera motor tanpa SIM, mengambil barang orang tua tanpa

ijin.

3) Kenakalan khusus seperti penyalahgunaan narkotika, hubungan seks diluar

nikah, pemerkosaan dan lain-lain.

2.2.3 Faktor yang Mempengaruhi Kenakalan Remaja

Perilaku ‘nakal’ remaja bisa disebabkan oleh faktor dari remaja itu sendiri

(internal) maupun faktor dari luar (eksternal) (Unayah & Sabarisman, 2015).

1) Faktor Internal

a) Krisis identitas

Perubahan biologis dan sosiologis pada diri remaja

memungkinkan terjadinya dua bentuk integrasi. Pertama, terbentuknya

perasaan akan konsistensi dalam kehidupannya. Kedua, tercapainya

identitas peran. Kenakalan remaja terjadi karena remaja gagal

mencapai masa integrasi kedua.

10
b) Kontrol diri yang lemah

Remaja yang tidak bisa mempelajari dan membedakan tingkah

laku yang dapat diterima dengan yang tidak dapat diterima akan

terseret pada perilaku ‘nakal’. Begitupun bagi mereka yang telah

mengetahui perbedaan dua tingkah laku tersebut, namun tidak bisa

mengembangkan kontrol diri untuk bertingkah laku sesuai dengan

pengetahuannya.

2) Faktor Eksternal

a) Keluarga

Perceraian orang tua, tidak adanya komunikasi antar anggota

keluarga, perselisihan antar anggota keluarga serta pola asuh orang tua

yang tidak sesuai dengan kebutuhan perkembangan anak bisa memicu

perilaku negatif pada remaja. Pendidikan yang salah di keluarga pun,

seperti terlalu memanjakan anak, memberikan pendidikan agama, atau

penolakan terhadap eksistensi anak, bisa menjadi penyebab terjadinya

kenakalan remaja.

b) Teman sebaya yang kurang baik.

c) Komunitas/lingkungan tempat tinggal yang kurang baik.

2.3 Konsep Pola Asuh Orang Tua

2.3.1 Definisi Pola Asuh

Pola asuh adalah pola pengasuhan anak yang berlaku dalam keluarga,

yaitu bagaimana keluarga membentuk perilaku generasi berikut sesuai dengan

norma dan nilai yan baik dan sesuai dengan kehidupan masyarakat (Hardywinoto

& Setiabudhi, 2003)

11
Santrock (2007) mengatakan yang dimaksud dengan pola asuh adalah cara

atau metode pengasuhan yang digunakan oleh orang tua agar anak-anaknya dapat

tumbuh menjadi individu-individu yan dewasa secara sosial.

Sedangkan Gunarsa (2007) mengungkapkan bahwa pola asuh adalah suatu

gaya mendidik yang dilakukan oleh orang tua untuk membimbing dan mendidik

anak-anaknya dalam proses interaksi yang bertujuan memperoleh suatu perilaku

yang diinginkan.

2.3.2 Jenis-Jenis Pola Asuh

Berdasarkan hasil penelitian Diana Baumrind (dalam Santrock, 2007)

terdapat empat jenis gaya pengasuhan orang tua yang berkaitan dengan berbagai

aspek yang berbeda dari perilaku remaja yaitu otoritarian, otoritatif, mengabaikan,

dan memanjakan.

1) Pengasuhan orang tua yang bergaya otoritarian (authoritarian parenting)

Adalah gaya yang bersifat menghukum dan membatasi di mana

orang tua sangat berusaha agar remaja mengikuti pengarahan yang

diberikan dan menghormati pekerjaan dan usaha-usaha yang telah dilaukan

orang tua. Orang tua otoritarian menetapkan batasan-batasa dan kendali

yang tegas terhadap remaja dan kurang memberikan peluang kepada

mereka untuk berdialog secara verbal. Pengasuhan orang tua yang bersifat

otoritarian berkaitan dengan perilaku remaja yang tidak kompeten. Remaja

yang dibesarkan oleh orang tua yang otoritarian sering kali cemas terhadap

perbandingan sosial, kurang memperlihatkan inisiatif, dan memiliki

keterampilan berkomunikasi yang buruk.

12
2) Pengasuhan orang tua yang bergaya otoritatif (authoritative parenting)

Adalah gaya pengasuhan yang mendorong remaja agar mandiri

namun masih membatasi dan mengendalikan aksi-aksi mereka. Orang tua

dengan gaya pengasuhan otoritatif memberikan kesempatan kepada anak-

anaknya untuk berdialog secara verbal. Di samping itu orang tua juga

bersikap hangat dan mengasuh. Pengasuhan orang tua yang bersifat

otoritatif berkaitan dengan perilaku remaja yang kompeten secara sosial.

Para remaja dari orang tua biasanya mandiri dan memiliki tanggung jawab

sosial.

3) Pengasuhan orang tua yang bergaya melalaikan (neglectful parenting)

Adalah sebuah gaya di mana orang tua tidak terlibat dalam

kehidupan remaja. Pengasuhan orang tua yang bersifat lalai berkaitan

dengan perilaku remaja yan tidak kompeten secara sosial, memperlihatkan

pengendalian diri yang buruk dan tidak menyikapi kebebasan dengan baik.

4) Pengasuhan orang tua yang bergaya memanjakan (indulgent parenting)

Adalah suatu gaya pengasuhan di mana orang tua sangat terlibat

dalam kehidupan remajanya namun hanya memberikan sedikit tuntunan

atau kendali terhadap mereka. Orang tua yang memanjakan membiarkan

remajanya melakukan apa pun yang mereka inginkan. Akibatnya, remaja

tersebut tidak pernah belajar untuk mengendalikan perilakunya sendiri dan

selalu berharap agar kemauannya diikuti. Pengasuhan orang tua yang

memanjakan berkaitan dengan rendahnya kompetensi sosial remaja,

khususnya yang menyangkut pengendalian diri.

13
Jenis pola asuh menurut Hurlock juga Hardy dan Heyes, yaitu pola asuh

otoriter, pola asuh demokratis, pola asuh permisif (Fathi, 2011).

1) Pola Asuh Otoriter

Orang tua yang memiliki pola asuh jenis ini berusaha membentuk,

mengendalikan, dan mengevaluasi perilaku serta sikap anak berdasarkan

serangkaian standar mtlak, nilai-nilai kepatuhan, menghormati otoritas,

kerja, tradisi, tidak saling memberi dan menerima dalam komunikasi

verbal. Orangtua kadang-kadang menolak anak dan sering menerapkan

hukuman (Widyarini, 2009).

Pola asuh otoriter cenderung membatasi perilaku kasih sayang,

sentuhan, dan kelekatan emosi orang tua dengan anak, sehingga antara

orang tua dan anak seakan memiliki dinding pembatas. Studi yang

dilakukan oleh Fagan menunjukkan bahwa ada keterkaitan antara faktor

keluarga dan tingkat kenakalan seorang anak (Fathi, 2011).

2) Pola Asuh Demokratis

Pola asuh demokratis adalah suatu bentuk pola asuh yang

memperhatikan dan menghargai kebebasan anak, namun kebebasan itu

tidak mutlak dan dengan bimbingan yang penuh pengertian antara orang

tua dan anak. Dengan kata lain, pola asuh demokratis ini memberikan

kebebasan kepada anak untuk mengemukakan pendapat, melakukan apa

yang diinginkannya dengan tidak melewati batas-batas atau aturanaturan

yang telah ditetapkan orang tua. Orang tua juga selalu memberikan

bimbingan dan arahan dengan penuh pengertian terhadap anak mana yang

14
boleh dilakukan dan mana yang tidak. Hal tersebut dilakukan orang tua

dengan lemah lembut dan penuh kasih sayang.

3) Pola Asuh Permisif

Tipe orang tua yang mempunyai pola asuh permisif cenderung

selalu memberikan kebebasan pada anak tanpa memberikan kontrol sama

sekali. Anak sedikit sekali dituntut untuk suatu tangung jawab, tetapi

mempunyai hak yang sama seperti orang dewasa. Anak diberi kebebasan

untuk mengatur dirinya sendiri dan orang tua tidak banyak mengatur

anaknya.

2.3.3 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pola Asuh

Adapun faktor yang mempengaruhi pola asuh anak adalah (Edward, 2006)

1) Pendidikan orang tua

Pendidikan dan pengalaman orang tua dalam perawatan anak akan

mempengaruhi persiapan mereka menjalankan pengasuhan. Ada beberapa

cara yan dapat dilakukan untuk menjadi lebih siap dalam menjalankan

peran pengasuhan antara lain, terlibat aktif dalam setiap pendidikan anak,

mengamati segala sesuatu dengan beorientasi pada masalah anak,

mengamati segala sesuatu dengan berorientasi pada masalah anak, selalu

berupaya menyediakan waktu untuk anak-anak dan menilai perkembangan

fungsi keluarga dan kepercayaan anak.

Hasil riset dari Sir Godfrey Thomson menunjukkan bahwa

pendidikan diartian sebagai pengaruh lingkungan atas individu untuk

menghasilkan perubahan-perubahan yang tetap atau permanen di dalam

kebiasaan tingkah laku, pikiran dan sikap. Orang tua yang sudah

15
mempunyai pengalaman sebelumnya dalam mengasuh anak akan lebih

siap menjalankan peran asuh, selain itu orang tua akan lebih mampu

mengamati tanda-tanda pertumbuhan dan perkembangan yang normal.

2) Lingkungan

Lingkungan banyak mempengaruhi perkembangan anak, maka

tidak mustahil jika lingkungan juga ikut serta mewarnai pola-pola

pengasuhan yang diberikan orang tua terhadap anaknya.

3) Budaya

Sering kali orang tua mengikuti cara-cara yang dilakukan oleh

masyarakat dalam mengasuh anak, kebiasaan-kebiasaan masyarakat

disekitarnya dalam mengasuh anak. Karena pola-pola tersebut dianggap

berhasil dalam mendidik anak kearah kematangan. Orang tua

mengharapkan kelak anaknya dapat diterima dimasyarakat dengan baik,

oleh karena itu kebudayaan atau kebiasaan masyarakat dalam mengasuh

anak juga mempengaruhi setiap orang tua dalam memberikan pola asuh

terhadap anaknya.

16
BAB 3

KERANGKA KONSEP

3.1 Kerangka Konsep Penelitian

Kerangka konsep merupakan model konseptual yang berkaitan dengan

bagaimana seorang peneliti menyusun teori atau menghubungkan secara logis

beberapa faktor yang dianggap penting untuk masalah (Hidayat, 2010).

Faktor-faktor yang
mempengaruhi kenakalan
remaja (Unayah & Sabarisman,
2015) :
1) Faktor Internal
Pola asuh orang tua:
a) Krisis identitas
1) Otoriter
b) Kontrol diri yang lemah
2) Demokratis
2) Faktor Eksternal
3) Permisif
a) Keluarga
b) Teman sebaya
c) Komunitas/lingkurang
Kenakalan remaja

Ringan Sedang Berat

Keterangan :

= diteliti

= tidak diteliti

Gambar 3.1 Kerangka Konsep Penelitian Hubungan Pola Asuh Orang Tua
dengan Kenakalan Remaja di SMPN 1 Palang Tuban Tahun
2016.

17
Dari gambar 3.1, kenakalan remaja dipengaruhi oleh faktor internal dan

faktor eksternal. Salah satu faktor eksternal ini adalah keluarga berupa pola asuh.

Setiap keluarga biasanya memiliki pola asuh yang berbeda-beda meliputi pola

asuh otoriter, demokratis, maupun permisif. Setiap pola asuh yang diberikan akan

mempengaruhi sikap dan perilaku yang dilakukan oleh remaja, dari perilaku

positif sampai perilaku negatif yang berakibat pada kenakalan remaja.

3.2 Hipotesis Penelitian

Hipotesis adalah jawaban sementara dari rumusan masalah atau

pertanyaan penelitian (Nursalam, 2013). Dari kerangka konsep penelitian di atas

dapat dikemukakan hipotesis penelitian sebagai berikut:

H1 : Ada hubungan pola asuh orang tua dengan kenakalan remaja di SMPN 1

Palang Tuban.

18
BAB 4

METODOLOGI PENELITIAN

4.1 Desain Penelitian

Dalam penelitian ini, menggunakan penelitian deskriptif korelasional yaitu

mengkaji hubungan antara dua variabel yaitu variabel independen (pola asuh oran

tua) dan variabel dependen (kenakalan remaja).

4.2 Pendekatan Waktu Pengumpulan Data

Penelitian ini menggunakan pendekatan penelitian Cross Sectional, yaitu

jenis penelitian yang menekankan waktu pengukuran/observasi data variabel

independen dan dependen hanya satu kali pada satu saat. Variabel independen dan

dependen dinilai secara simultan pada suatu saat, jadi tidak ada tindak lanjut

(Nursalam, 2013).

19
4.3 Kerangka Kerja
Populasi Penelitian
Seluruh siswa kelas VIII di SMPN 1 Palang Tuban pada tahun 2016
dengan jumlah 104 siswa.

Sampling
Simple random Sampling

Sampel
Siswa kelas VIII di SMPN 1 Palang Tuban sebanyak 83
siswa

Cross Sectional

Variabel Independen: Variabel Dependen


Pola Asuh Orang Tua Kenakalan Remaja

Pengumpulan Data: Kuesioner

Pengolahan Data: Editing,


Coding, Scoring, Tabulasi

Analisa Data
Koefisien Kontingensi

Hasil dan Kesimpulan

Gambar 4.1 Kerangka Kerja Penelitian Hubungan Pola Asuh Orang Tua
dengan Kenakalan Remaja di SMPN 1 Palang Tuban Tahun
2016.

20
4.4 Identifikasi Variabel

Variabel adalah perilaku atau karakteristik yang memberikan nilai beda

terhadap sesuatu (benda, manusia, dan lain-lain) (Nursalam, 2013).

4.4.1 Variabel Independen

Variabel bebas (independent variable) adalah suatu variabel yang variasi

nilainya akan mempengaruhi nilai variabel yang lain (Mustafa, 2009). Variabel

independen atau dalam penelitian ini adalah pola asuh orang tua.

4.4.2 Variabel Dependen

Variabel terikat (dependent variabel) adalah suatu variabel yang variasi

nilainya dipengaruhi atau dijelaskan oleh variasi nilai variabel lain (Mustafa,

2009). Variabel dependen dalam penelitian ini adalah kenakalan remaja.

21
4.5 Definisi Operasional Variabel

Definisi operasional adalah definisi berdasarkan karakteristik diamati dari sesuatu yang didefinisikan tersebut (Nursalam, 2013).

Tabel 4.1 Definisi Operasional Variabel Hubungan Pola Asuh Orang Tua dengan Kenakalan Remaja di SMPN 1

Palang Tuban Tahun 2016.

Variabel Definisi Indikator Alat Ukur Skala Data Skala/Kode


Operasional
Variabel Pola perilaku 1) Pola asuh otoriter Kuesioner Nominal Otoriter = 3
Independen: Pola yang diterapkan 2) Pola asuh demokratis Demokratis = 2
Asuh Orang Tua orang tua dalam 3) Pola asuh permisif Permisif = 1
mengasuh anak.
Variabel Perilaku 1) Kenakalan yang menimbulkan Kuesioner Ordinal Berat = 3
Dependen: menyimpang korban fisik pada orang lain. Sedang = 2
Kenakalan Remaja yang dilakukan 2) Kenakalan yang menimbulkan Ringan = 1
oleh remaja. korban materi.
3) Kenakalan sosial yang tidak
menimbulkan korban dipihak
orang lain.
4) Kenakalan yang melawan
status sebagai siswa.

22
4.6 Sampling Desain

4.6.1 Populasi Penelitian

Populasi dalam penelitian adalah subyek (misalnya manusia, klien) yang

memenuhi kriteria yang telah ditetapkan (Nursalam, 2013). Populasi penelitian ini

adalah seluruh siswa kelas VIII di SMPN 1 Palang Tuban sebanyak 104 siswa.

Kriteria inklusi untuk populasi penelitian adalah:

1) Siswa laki-laki kelas VIII usia 14-15 tahun.

2) Tinggal bersama orang tua.

3) Menandatangani lembar persetujuan menjadi responden.

4.6.2 Sampel Penelitian

Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yan dimiliki oleh

populasi (Sugiyono, 2014).

Sampel penelitian ini adalah sebagian siswa kelas VIII di SMPN 1 Palang.

4.6.3 Besar Sampel

N
n= ₂
1+N (d)

Diketahui: N = 104

d = (0,05)2

Jadi: n = _____104______

1+104 (0,05)2

n = 83 orang

Jadi besar sampel dalam penelitian ini adalah sebesar 83 orang responden.

23
4.6.4 Tehnik Sampling

Teknik sampling merupakan cara-cara yang ditempuh dalam pengambilan

sampel, agar memperoleh sampel yang benar-benar sesuai dengan keseluruhan

subyek penelitian (Nursalam, 2013).

Jenis sampling dalam penelitian ini menggunakan “probability” sampling

yaitu ”simple random sampling”, yaitu pemilihan ini diseleksi secara acak, jika

sampling frame kecil, nama bisa ditulis pada secarik kertas, diletakkan di kotak,

diaduk, dan diambil secara acak setelah setelah semua terkumpul (Nursalam,

Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan: Pendekatan Praktis Edisi 3, 2013).

Dalam penelitian ini cara pengambilan sampel di lapangan dengan

menuliskan kode responden dikertas kecil, diletakan di kotak, diaduk, dan diambil

secara acak. Kertas yang diambil tadi yang dipergunakan sebagai bahan penelitian

yang dijadikan sebagai responden.

4.7 Pengumpulan dan Analisa Data

4.7.1 Instrumen

Instrumen adalah alat bantu peneliti dalam kegiatan pengukuran obyek

atau variabel, dengan kata lain instrumen adalah alat pengukur variabel (Mustafa,

2009). Dalam pengumpulan data pada penelitian ini, instrumen yang digunakan

adalah berupa Kuisioner.

4.7.2 Pengumpulan Data

Pengumpulan data adalah suatu proses pendekatan kepada subyek dan

proses pengumpulan karaktersitik subyek yang diperlukan dalam suatu penelitian

(Nursalam, 2013).

24
Proses pengumpulan data pada penelitian ini berawal dari observasi daerah

yang akan diteliti, kemudian meminta ijin kepada pihak – pihak terkait, setelah itu

peneliti memberikan Inform Concent pada siswa kemudian diminta untuk mengisi

kuisioner dan setelah data terkumpul data langsung diolah untuk mendapatkan

hasil penelitian.

4.7.3 Analisa Data

Analisa data merupakan bagian terpenting untuk mencapai tujuan dimana

tujuan pokok penelitian adalah menjawab pertanyaan - pertanyaan penelitian

dalam mengungkapkan fenomena (Nursalam, 2013).

Setelah data penelitian terkumpul semua, maka dilakukan pengolahan data

dengan menggunakan tahap sebagai berikut:

1) Editing

Editing adalah kegiatan menyeleksi data yang masuk dari

pengumpulan data melalui kuesioner, setelah kuesioner dikumpulkan

kemudian peneliti melakukan pemeriksaan terhadap jawaban yang telah

diberikan, dan tidak ada kuesioner yang tidak terisi. Hal ini dilakukan

setelah semua data yang dikumpulkan melalui kuesioner dan observasi

yang diisi langsung oleh responden.

2) Coding

Yaitu memberi kode pada data dengan merubah kata-kata menjadi

angka. Yaitu dengan memberi kode:

a) Usia siswa:

Kode 1: untuk usia 14 tahun

Kode 2: untuk usia 15 tahun

25
b) Tipe pola asuh orang tua:

Kode 1: untuk Otoriter

Kode 2: untuk Demokratis

Kode 3: untuk Permisif

c) Tingkat kenakalan remaja

Kode 1: untuk nakal

Kode 2: untuk tidak nakal

3) Scoring

Yaitu menentukan skor atau nilai untuk item pertanyaan dan

menentukan nilai terendah dan tertinggi.

a) Skor 1 untuk jawaban Tidak

b) Skor 2 untuk jawaban Jarang

c) Skor 3 untuk jawaban Sering

4) Tabulating

Tabulasi data merupakan langkah memasukkan data berdasarkan

hasil penggalian data di lapangan (Santoso, 2009). Hal ini dilakukan

setelah editing, koding, dan skoring selesai dilakukan. Kemudian data

tersebut dimasukan ke dalam tabel tabulasi untuk analisa lebih lanjut.

5) Analisa Data

Setelah data diperoleh, data akan di masukkan ke dalam tabulasi

data dan dianalisa dengan uji analisa Koefisien Kontingensi dengan SPSS

Statistics 23 dan taraf kesalahan 5%.

26
Cara penarikan kesimpulan:

a) Jika p value > 0,05 maka Ho diterima, artinya tidak ada hubungan

antara variable – variable tersebut.

b) Jika p value ˂ 0,05 maka H1 diterima, artinya ada hubungan antara

variable – variable tersebut.

Kemudian untuk mengintrepretasikan data berdasarkan subvariabel

diteliti menurut (Arikunto, 2006) dikategorikan dengan kriteria :

a) Seluruhnya : 100%

b) Hampir seluruhnya : 76% - 99%

c) Sebagian besar : 51% - 75%

d) Setengahnya : 50%

e) Hampir setengahnya : 26% - 49%

f) Sebagian kecil : 1% - 25%

g) Tidak satupun : 0%

4.8 Etika Penelitian

Dalam melakukan penelitian peneliti mengajukan ijin kepada responden

yang digunakan sebagai tempat untuk melakukan pengambilan sampel. Setelah itu

peneliti melakukan penelitian dengan menggunakan etika sebagai berikut :

4.8.1 Informed Consent (Lembar Persetujuan)

Lembar persetujuan diberikan kepada responden yang akan diteliti dan

telah memenuhhi kriteria dengan disertai judul penelitian dan manfaatnya. Bila

subjek menolak, maka peneliti tidak memaksa dan tetap menghormati hak-hak

mereka.

27
4.8.2 Confidentiality (Kerahasiaan)

Kerahasian informasi yang telah dikumpulkan dari subyek dijamin

kerahasiaannya oleh peneliti. Hanya kelompok data tertentu saja yang akan

disajikan atau dilaporkan pada hasil riset.

4.8.3 Anominity (Tanpa Nama)

Nama dari subyek tidak perlu dicantumkan pada lembar pengumpulan

data, untuk mengetahui keikutsertaan, peneliti cukup dengan menuliskan nomor

kode pada masing-masing lembar pengumpulan data.

28
DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, S. (2006). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta:


Rineka Cipta.
Edward, D. C. (2006). Ketika Anak Sulit Diatur: Panduan Orangtua untuk
Mengubah Masalah Perilaku Anak. Bandung: PT Mirzan Utama.
Fathi, B. (2011). Mendidik Anak dengan Al Quran Sejak Janin. Jakarta: Grasindo.
Gunarsa, S. D. (2008). Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Jakarta:
Gunung Mulia.
Gunarsa, S. D. (2007). Psikologi Remaja. Jakarta: BPK Gunung Mulia.
Hardywinoto, & Setiabudhi, T. (2003). Anak Unggul Berotak Prima. Jakarta: PT
Gramedia Pustaka Utama.
Hidayat, A. A. (2010). Metode Penelitian Kebidanan dan Tehnik Analisa Data.
Jakarta: Salemba Medika.
Mustafa, Z. E. (2009). Mengurai Variabel hingga Instrumentasi. Yogyakarta:
Graha Ilmu.
Nursalam. (2009). Keperawatan Kesehatan Komunitas: Teori dan Praktik dalam
Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.
Nursalam. (2013). Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan: Pendekatan Praktis
Edisi 3. Jakarta: Salemba Medika.
Santoso, S. (2009, Februari 05). Materi II: Tabulasi Data. Dipetik Oktober 22,
2016, dari Reyog City: http://ssantoso.blogspot.com
Santrock, J. W. (2003). Adolescence: Perkembangan Remaja, edisi keenam.
Jakarta: Penerbit Erlangga.
Santrock, J. W. (2007). Perkembangan Anak Edisi 7 Jilid 2. Jakarta: Penerbit
Erlangga.
Santrock, J. W. (2007). Remaja Edisi 11 Jilid 2. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Sarwirini. (2011). Kenakalan Anak (Juvenile Deliquency): Kausalitas dan Upaya
Penanggulangannya. Perspektif Volume XVI No. 4 , 244-251.
Sarwono, W. S. (2006). Psikologi Remaja. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

29
Setiawan, A. (2015). Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kenakalan Remaja di
Desa Kapur Kecamatan Sungai Raya Kabupaten Kubu Raya. Sociodev,
Jurnal S-1 Ilmu Sosiatri Volume 4 Nomor 3 , 10.
Setyoso, T. A. (2013). Bukan Arek Mbeling. Jakarta: Indie Book Corner.
Sudarsono. (2004). Kenakalan Remaja. Jakarta: Rineka Cipta.
Sugiyono. (2014). Statistika untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta.
Suparyanto. (2011). Desain Penelitian Pra Eksperimen. Dipetik Oktober 22,
2016, dari dr Suparyanto: http://dr-suparyanto.blogspot.com
Unayah, N., & Sabarisman, M. (2015). Fenomena Kenakalan Remaja dan
Kriminalitas. Sosio Informa Vol. 1 No. 02 , 121-140.
Widyarini, M. M. (2009). Psikologi Populer: Relasi Orang Tua & Anak. Jakarta:
Elex Media Komputindo.

30

Beri Nilai