Anda di halaman 1dari 18

Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X Dimensi Tiga.

yogazsor 137
Dimensi Tiga Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X

138 yogazsor
Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X Dimensi Tiga.

8. DIMENSI TIGA
Dimensi tiga atau bangun ruang yang telah dipelajari terdiri dari kubus, balok, prisma, limas, bola,
tabung, dan kerucut. Pada kelas X ini akan dipelajari tentang jarak dan sudut pada dimensi tiga,
khususnya pada kubus, balok dan limas.

A. KUBUS, BALOK DAN LIMAS

1. Kubus. 2. Balok.
Kubus di atas mempunyai : Balok dengan panjang AB = p, BC = l, dan
1. Rusuk sebanyak 12 yang panjangnya CG = t, mempunyai :
sama : AB = BC = CG = … 1. Luas permukaan = 2(pl  pt  lt )
2. Bidang sisi sebanyak 6 : ABCD = BCGF = 2. Volume = plt
DCGH = …
3. Diagonal ruang sebanyak 4 : AG = CE = 3. Panjang diagonal ruang = p2  l 2  t 2
HB = DF.
4. Bidang diagonal sebanyak 6 : ACGE = 3. Limas.
BDHF = CDEF = … Limas disini bisa limas segi empat, limas segi
tiga atau yang lainnya.
Kubus dengan panjang rusuk a mempunyai : 1. Luas permukaan = Luas alas + luas sisi
1. Panjang diagonal sisi = a 2 tegak (segitiga)
1
2. Panjang diagonal ruang = a 3 2. Volume =  Luas alas  tinggi
3
3. Luas permukaan = 6a2
4. Luas bidang diagonal = a2 2
5. Volume = a3

B. KEDUDUKAN GARIS, TITIK DAN BIDANG


1. Kedudukan titik terhadap garis. 3. Kedudukan garis terhadap garis.
Titik P terletak pada garis h jika melalui Garis g dan h berhimpit jika semua titik pada
titik P. garis g terletak pada garis h, dan sebaliknya.

Titik P di luar garis h jika garis h tidak melalui Garis g dan h Garis g dan h sejajar
titik P. berpotongan jika jika kedua garis
memiliki satu titik tersebut tidak mem-
potong. punyai titik potong.

2. Kedudukan titik terhadap bidang.


Titik P di bidang  Titik P di luar bidang
jika bidang  melalui  jika bidang  tidak
titik P. melalui titik P.
Garis g dan h
bersilangan jika
kedua garis tersebut
tidak berpotongan,
tidak sejajar dan
tidak sebidang.
yogazsor 139
Dimensi Tiga Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X
4. Kedudukan bidang terhadap bidang. 5. Kedudukan garis terhadap bidang.
Bidang  dan  berhimpit jika kedua bidang Garis g terletak Garis g sejajar dengan
tersebut punya daerah persekutuan. pada bidang  jika bidang  jika terdapat
paling sedikit dua garis pada bidang 
titik garis g terletak yang sejajar dengan
pada bidang . garis g.

Bidang  dan  sejajar jika kedua bidang


tersebut tidak mempunyai titik/garis/bidang
persekutuan.
Garis g menembus bidang  jika garis g tidak
terletak pada bidang  dan tidak sejajar dengan
bidang . Atau pasti mempunyai titik tembus
terhadap bidang .

Bidang  dan  berpotongan jika kedua


bidang tersebut tidak sejajar.

C. PROYEKSI
1. Proyeksi Titik. 2. Proyeksi garis.
Proyeksi titik P ke garis h adalah menarik Proyeksi dari garis AB ke garis CD adalah
garis tegak lurus dari titik P ke garis h. tarik ujung-ujung garis AB ke garis CD
dengan garis tegak lurus.

Proyeksi titik P ke bidang  adalah menarik


garis tegak lurus dari titik P ke bidang . Proyeksi dari garis AB ke bidang  adalah
tarik ujung-ujung garis AB ke bidang 
dengan garis tegak lurus.

140 yogazsor
Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X Dimensi Tiga.

D. MENCARI JARAK TITIK, GARIS DAN BIDANG


1. Jarak Antar Dua Titik. 6. Jarak Dua Bidang yang Sejajar.
Jarak dua bidang  dan  adalah garis tegak
lurus yang menembus kedau bidang
tersebut.

Bila diketahui sisi mendatar dan sisi tegak,


maka jarak titik A ke B adalah AB  x 2  y 2 .
Bila diketahui koordinat titik A dan B, maka
jarak titik A ke B adalah
AB  (x2  x1 )2  (y2  y1 )2 . Contoh
1. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan
2. Jarak Titik ke Garis. panjang sisi 4 cm. Tentukan jarak titik B
Jarak titik P ke garis h sama dengan jarak ke garis EC.
titik P ke hasil proyeksinya (P’) yaitu PP’. Jawab :

3. Jarak Titik ke Bidang.


Jarak titik P ke bidang  sama dengan jarak
titik P ke hasil proyeksinya (P’), yaitu PP’. Jika mencari jarak B ke EC, maka
terdapat segitiga siku-siku EBC. Jarak
B ke EC adalah BB’. EB merupakan
diagonal sisi, dan EC merupakan
diagonal ruang. Dengan konsep luas
segitiga dapat diperoleh :
LEBC  LEBC
1 1
 EB  BC   EC  BB
4. Jarak Dua Garis Sejajar. 2 2
Mencari jarak garis g dan h dengan cara 4 2  4  4 3  BB
membuat garis lain yang memotong tegak 4 2 4 4 6
BB  
lurus garis g dan h, titik potong itulah jarak 4 3 3
garis g dan h.
4 6
Jadi jarak titik B ke garis EC adalah cm.
3

5. Jarak Antara Garis dan Bidang yang Sejajar.


Mencari jarak garis g ke bidang  dengan
cara menarik sebuah titik dari garis g ke
bidang , sehingga garis tersebut tegak lurus
dengan garis g dan bidang .

yogazsor 141
Dimensi Tiga Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X

E. MENCARI SUDUT
1. Sudut Antara Garis dan Bidang. Contoh
Diketahui garis AB menembus bidang  di A,
dan B’ adalah proyeksi titik B di bidang . 1. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan
Sudut antara garis AB dan bidang  adalah panjang sisi 4 cm. Jika titik O merupakan
BAB’ = . titik perpotongan diagonal AC dan BD,
maka tentukan sudut antara bidang EOH
dan bidang FOG.
Jawab :

2. Sudut Antara Garis Bersilangan.


Diketahui garis g dan h saling bersilangan.
Oleh karena itu, geser salah satu garis,
sehingga kedua garis saling berpotongan.
Titik potong tersebut merupakan sudut
antara garis g dan h.

Misal titik P adalah titik tengah garis EH


dan titik Q adalah titik tengah garis FG.
Dengan phytagoras maka diketahui
3. Sudut Antara Dua Bidang. OP  OQ  42  22  2 6 cm.
Diketahui garis l adalah garis berpotongan Untuk mencari sudut antara bidang EOH
bidang  dan . Garis g merupakan garis dan bidang FOG maka diperlukan
yang tegak lurus terhadap garis l dan garis h segitiga POQ. Sehingga :
merupakan garis yang tegak lurus terhadap PQ2  PO2  QO2  2  PO  PQ  cos 
garis l. Sudut antara bidang  dan  adalah
42  (2 6)2  (2 6)2  2  2 6  2 6  cos 
perpotongan garis g dan h.
16  24  24  48  cos 
24  24  16 32 2
cos    
48 48 3
2
  arccos  
3
Jadi, sudut antara bidang EOH dan bidang
2
FOG adalah arccos   .
3

142 yogazsor
Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X Dimensi Tiga.

F. IRISAN BANGUN RUANG


Bidang irisan adalah sebuah bidang yang Contoh
sisinya memotong bidang bangun ruang
sehingga bangun ruang tersebut terbagi 4. Buat garis perpanjangan yang
menjadi dua bagian. melalui XZ. Garis tersebut
memotong garis EH di titik T dan
Contoh
garis GH di titik S.
1. Diberikan kubus ABCD.EFGH. Titik P, Q 5. Irisan kubus ABCD.EFGH adalah
dan R adalah titik tengah dari AE, BC dan bidang yang melalui PUQRST.
CG. Tentukan irisan yang melaui titik
PQR.
Jawab :
Langkah-langkah:
1. Buat garis perpanjangan yang
melalui QR dan garis perpanjangan
yang melalui FG. Kedua garis akan
berpotongan di titik X.
2. Buat garis perpanjangan yang
melalui FB dan garis perpanjangan
yang melalui QR. Kedua garis akan
berpotongan di titik Y.
3. Buat garis perpanjangan yang
melalui PY dan garis perpanjangan
yang melaluli FE. Kedua garis akan
berpotongan di titik Z. Garis PY
memotong garis AB di titik U.

Latihan Konsep 8.F

Diketahui AC merupakan sisi miring pada segitiga siku-siku di A, jika :


1. AB = 12 cm, BC = 16 cm , tentukan AC. 4. AB =14 cm, AC = 47 cm, tentukan BC.
2. AB = 8 cm, AC = 12 cm, tentukan BC. 5. BC = 16 cm, AC = 30 cm, tentukan AB.
3. AC = 45 cm, BC = 15 cm, tentukan AB.

yogazsor 143
Dimensi Tiga Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X

Latihan Ulangan 7

A. Berilah tanda silang (x) huruf a, b, c, d, atau e pada jawaban yang paling benar!

1. Diketahui balok ABCD.EFGH dan pasangan 6. Pada kubus ABCD.EFGH, besar kosinus sudut
garis : antara garis AH dan bidang BFHD adalah ….
(1) BH dan AC (3) AD dan BC 1 1
a. 3 d. 6
(2) BC dan EF (4) HG dan BD 3 2
Pasangan ruas garis yang bersilangan 1 e. 6
adalah …. b. 2
2
a. (1), (2) dan (3) d. (1), (2) dan (4) 1
b. (1), (3) dan (4) e. semua benar c. 6
3
c. (2), (3) dan (4)
7. Perhatikan gambar berikut.
2. Pada kubus ABCD.EFGH diketahui hubungan
antargaris sebagai berikut:
1) AC dan EG sejajar
2) AC dan HF bersilangan
3) BD dan HD tegak lurus
4) EG dan HF berpotongan
Pernyataan yang benar adalah ….
a. 1, 2, dan 3 d. 4 saja
b. 1 dan 3 e. Semua benar
c. 2 dan 4
Jarak titik T ke bidang BDG adalah ....
2
3. Dalam kubus ABCD.EFGH pernyataan berikut a. 4 3 cm d. 3 cm
benar, kecuali .... 3
b. 3 2 cm
a. garis AB terletak pada bidang alas 1
c. 2 3 cm e. 2 cm
b. titik G terletak pada bidang atas 2
c. garis GC memotong bidang alas dan
bidang atas 8. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk-
d. garis AB sejajar dengan garis DC dan rusuknya 10 cm. Jarak titik F ke garis AC
tegak lurus terhadap bidang atas adalah ….
e. bidang ABFE tegak lurus dengan bidang a. 3 6 cm d. 10 2 cm
alas dan bidang atas b. 5 2 cm e. 10 6 cm
c. 5 6 cm
4. Jika diketahui kubus ABCD.EFGH dengan
panjang rusuk 12 cm, maka jarak antara titik
9. Pada kubus ABCD.EFGH, besar sudut antara
A ke bidang BDE adalah ….
garis AH dan DG adalah ….
a. 12 3 cm d. 4 3 cm a. 30⁰ d. 75⁰
b. 6 3 cm e. 4 2 cm b. 45⁰ e. 90⁰
c. 6 2 cm c. 60⁰

5. Pada kubus ABCD.EFGH dengan panjang 10. Pada kubus PQRS.TUVW dengan rusuk-
rusuk 6 cm, diketahui titik P terletak pada rusuknya 4 cm, maka besar sudut antara
pertengahan garis AE dan titik Q terletak garis PV dan bidang SQV adalah ….
pada garis HG dengan HQ : QG = 2 : 1. Jarak 2 3
a. arccos 2 d. arccos 2
titik P ke Q adalah …. 3 4
a. 61 cm d. 4 61 cm 2 3
b. arcsin 2 e. arcsin 2
b. 2 61 cm e. 6 61 cm 3 4
2
c. 3 61 cm c. arc tan 2
3
144 yogazsor
Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X Dimensi Tiga.
11. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang 16. Ditentukan kubus ABCD.EFGH dengan
rusuknya 2a. Jika P titik tengah BF dan Q titik panjang rusuk a, tangen sudut antara CG
tengah EH, maka panjang PQ adalah …. dengan bidang BDG adalah ….
a. a 3 d. a 6 1
a. 2 d. 3
b. 2a e. 3a 2 2
c. a 5 1
b. 3 e. 6
2
12. Pada kubus ABCD.EFGH, P adalah titik c. 2
tengah FG dan Q adalah titik tengah EH. Jika
 adalah sudut antara bidang ABGH dan 17. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang
bidang ABPQ, maka tangen  adalah …. rusuk 10 cm. Cosinus sudut antara garis GC
1 2 dengan bidang BGD adalah ….
a. d.
4 6 1 1
a. 6 d. 3
10 3 3 3
b. e. 1 1
10 6 b. 3 e. 2
1 2 3
c. 1
3 c. 2
2
13. Diketahui kubus ABCD.EFGH. Titik tengah sisi
AB, BF dan FG diberi simbol X, Y, dan Z. 18. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang
Besar XYZ adalah …. rusuk 6 cm dan T adalah titik tengah CG.
a. 60 d. 140 Jarak titik E ke BT adalah ….
b. 90 e. 150 3 18
a. 5 d. 10
c. 120 5 5
9
14. Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Jarak b. 5 e. 5 5
5
titik H ke DF adalah …. 18
c. 5
5

19. Diketahui limas segitiga beraturan T.ABC


dengan panjang rusuk 6 cm. Nilai kosinus
garis TC dan bidang ABC adalah ….
1 1
a. 3 d. 2
6 2
a. 3 5 cm d. 2 3 cm
1 1
b. 2 6 cm e. 3 cm b. 2 e. 3
3 2
c. 6 cm 1
c. 3
3
15. Panjang rusuk kubus ABCD.EFGH pada
gambar di bawah adalah 6 cm. Jarak titik E 20. Garis g tegak lurus bidang v dan w mem-
ke bidang BDG adalah …. bentuk sudut lancip dengan bidang v. Jika w
memotong v menurut suatu garis s, maka
proyeksi g pada w ….
a. bersilang tegak lurus dengan g
b. tegak lurus pada v
c. tegak lurus pada s
d. sejajar dengan v
e. sejajar dengan s
a. 3 cm d. 4 3 cm
b. 2 3 cm e. 6 3 cm
c. 3 3 cm
yogazsor 145
Dimensi Tiga Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X
21. Pada kubus ABCD.EFGH dengan panjang 27. Pada bidang empat T.ABC diketahui ABC
rusuk 6 cm. Titik P dan Q berturut-turut segitiga sama sisi, rusuk TA tegak lurus
merupakan pusat bidang EFGH dan ABCD. bidang alas. Jika panjang rusuk alas 10 cm
Jarak antara garis QF dengan DP adalah …. dan tinggi limas 15 cm, maka jarak titik A ke
3 bidang TBC adalah ….
a. 3 d. 2
2 a. 5 cm d. 5 3 cm
b. 2 3
e. 3 2 b. 5,5 cm e. 10 3 cm
c. 3 3 c. 7,5 cm

22. Diketahui kubus ABCD.EFGH, rusuk-rusuknya 28. Diketahui prisma tegak ABC.DEF dengan
10 cm. Jarak titik F ke garis AC adalah …. luas bidang dasar 15 cm2. Luas segitiga
a. 3 5 cm d. 10 2 cm DBC = 25 cm2, panjang BC = 5 cm. Tinggi
b. 5 2 cm e. 10 6 cm prisma tersebut adalah ….
a. 8 cm d. 14 cm
c. 5 6 cm
b. 10 cm e. 16 cm
c. 12 cm
23. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang
rusuk 12 cm. Titik P terletak 29. Pada kubus ABCD.EFGH, jika P adalah titik
pada perpanjangan rusuk DC sehingga tengah rusuk CG, maka perbandingan antara
CP : DP = 1 : 3. Jarak titik P dengan bidang volum P.BCD dengan volum kubus adalah ….
BDHF adalah … cm. a. 1:12 d. 3 : 8
a. 6 2 d. 16 2 b. 2 : 9 e. 1 : 8
b. 9 2 e. 18 2 c. 2 : 3
c. 12 2
30. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk
24. Panjang rusuk kubus ABCD.EFGH adalah 12 cm. M pada pertengahan EG, jarak E ke
12 cm. Jika P titik tengah CG, maka jarak titik garis AM adalah ….
P ke HB adalah …. a. 4 2 d. 6 3
a. 8 5 cm d. 6 2 cm b. 4 3 e. 6 6
b. 6 5 cm e. 6 cm c. 6 2
c. 6 3 cm
31. Perhatikan gambar kubus dibawah ini!
25. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang
rusuk 8 cm. Jarak titik H dan garis AC
adalah ….
a. 8 3 cm d. 4 3 cm
b. 8 2 cm e. 4 2 cm
c. 4 6 cm
Jarak bidang ACH dan bidang BEG adalah ….
26. Kubus ABCD.EFGH mempunyai panjang a. 3 3 cm d. 3 cm
rusuk a cm. Titik K pada perpanjangan DA b. 3 2 cm e. 2 2 cm
1
sehingga KA  KD. Jarak titik K ke bidang c. 2 3 cm
3
BDHF adalah …. 32. Panjang sisi kubus ABCD.EFGH adalah b. Jika
1 3  adalah sudut antara sisi FG dan bidang
a. a 2 cm d. a 3 cm
4 4 BGE, maka tan  adalah ….
3 5 a. 3 1
b. a 2 cm e. a 3 cm d. 3
4 4 4
b. 2
2 1
c. a 3 cm 1 e. 2
3 c. 3 2
2
146 yogazsor
Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X Dimensi Tiga.
33. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang 38. Pada limas segiempat beraturan T.ABCD
rusuk 4 cm. Titik P adalah titik potong AH yang semua rusuknya sama panjang. Sudut
dengan ED dan titik Q adalah titik potong FH antara garis TA dan bidang ABCD adalah ….
dengan EG. Jarak titik B dengan garis PG a. 15 d. 60
adalah …. b. 30 e. 75
a. 22 d. 19 c. 45
b. 21 e. 3 2
39. Diketahui balok ABCD.EFGH dengan rusuk
c. 2 5
AB = 10 cm, BC = 5 cm dan CG = 10 cm. Jika
titik P pada pertengahan AB dan titik Q pada
34. Garis-garis h dan k pada bidang V dengan pertengahan CG, maka kosinus sudut yang
h  k. Garis g tegak lurus V, maka : dibentuk oleh PQ dengan alas adalah ….
(1) Ada bidang melalui g dan sejajar h 1 2
(2) Ada garis memotong g, sejajar V dan a. 3 d. 6
2 3
tegak lurus h
(3) g  h dan g  k b. 3 e. 3 2
(4) Ada bidang yang tegak lurus g dan tegak 1
c. 6
lurus h 3
Pernyataan yang benar adalah ….
a. (1), (2), (3) d. (4) 40. Diketahui limas segiempat beraturan
b. (1), (3) e. benar semua T.ABCD. Panjang rusuk alas 6 cm, dan rusuk
c. (2), (4) tegak 12 cm. Nilai kosinus sudut antara TA
dengan bidang alas adalah ….
35. Diketahui kubus ABCD.EFGH. Nilai sinus 1 1
a. 2 d. 2
sudut antara CH dan bidang BDHF adalah …. 4 2
1 1 1 1
a. d. 3 b. e. 3
2 2 2 2
1 1
b. 3 e. 3 c. 3
3 3
1
c. 2
2 41. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang
rusuk a cm. Besar sudut yang dibentuk
36. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang antara garis BE dan bidang BDHF adalah ….
rusuk a satuan panjang. Titik T adalah titik a. 30 d. 90
tengah rusuk HG. Jika  adalah sudut antara b. 45 e. 135
TB dan ABCD, maka nilai tan  adalah …. c. 60
1 2
a. d. 3 42. Garis a tegak lurus bidang A dan garis b
2 3
tegak lurus pada bidang B. Jika c adalah garis
2
b. 5 e. 2 potong A dan B , maka ….
5
a. a tegak lurus pada b
c. 1
b. b tegak lurus pada a
c. c tegak lurus pada a dan b
37. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang
d. a tegak lurus pada c
rusuk 4 cm. Titik P pada pertengahan CG.
e. a dan b berpotongan
Jika  sudut antara bidang BDG dengan
bidang BDP, maka nilai cos  adalah ….
43. Diketahui limas beraturan T.ABCD dengan
1 2
a. 2 d. 2 tinggi 3 cm dan panjang AB = 6 cm. Besar
6 3
sudut antara TAD dan alas adalah ….
1 2
b. 6 e. 6 a. 30 d. 90
6 3
b. 45 e. 120
1
c. 2 c. 60
2
yogazsor 147
Dimensi Tiga Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X
44. Diketahui bidang empat T.ABC. TA = TB = 5, 48. Pada limas beraturan T.ABCD dengan sisi
TC = 2, CA = CB = 4, AB = 6. Jika  sudut alas 10 cm. Sudut antara sisi tegak TAD
antara TC dan bidang TAB, maka cos  dengan alas ABCD adalah , dengan
adalah …. cos  = 0,5. Tinggi limas adalah ….
15 9 a. 5 2 cm d. 10 2 cm
a. d.
16 16 b. 5 3 cm e. 10 3 cm
13 7
b. e. c. 5 6 cm
16 16
11 49. Sebuah kotak berbentuk balok dengan
c.
16 volume 750 cm3 . Perbandingan panjang,
lebar dan tinggi balok itu 3 : 2 : 1. Ke dalam
45. Diketahui balok ABCD.EFGH,  adalah sudut balok itu dimasukan kubus dengan panjang
antara bidang ACH dengan bidang ABCD, dan rusuk 5 cm. Banyaknya kubus yang dapat
t adalah jarak D ke AC. Jarak D ke bidang dimasukkan kedalam kotak itu adalah ….
ACH adalah …. a. 6 kubus d. 16 kubus
1
a. sin d. t sin b. 10 kubus e. 20 kubus
t c. 12 kubus
1
b. cos  e. t tan
t 50. Perbandingan panjang rusuk kubus
1 ABCD.EFGH dengan panjang rusuk kubus
c. tan
t KLMN.PQRS adalah 1 : 3. Jumlah luas per-
mukaan kedua kubus adalah 240 cm2 , maka
46. Diketahui limas segiempat beraturan T.ABCD perbandingan volume ABCD.EFGH dengan
dengan AB  6 2 cm dan AT = 10 cm. volume KLMN.PQRS adalah ….
Apabila P titik tengah CT, maka jarak P ke a. 2 : 3 d. 1 : 3
diagonal sisi BD adalah …. b. 1 : 27 e. 1 : 2
a. 7 cm d. 3 2 cm c. 1 : 9
b. 6 cm e. 2 3 cm
c. 5 cm

47. Jika bidang  sejajar bidang  dan bidang 


memotong bidang , maka pernyataan yang
benar adalah …
a. Bidang  sejajar bidang 
b. Bidang  tidak memotong bidang 
c. Garis potong pada  dan  saling tegak
lurus
d. Garis potong pada  dan  saling
bersilangan
e. Bidang  memotong bidang 

148 yogazsor
Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X Dimensi Tiga.

Latihan Ujian 8

A. Berilah tanda silang (x) huruf a, b, c, d, atau e pada jawaban yang paling benar!

1. (EBTANAS 1999/IPA) 5. (EBTANAS 2003/IPA)


Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Pada gambar kubus ABCD.EFGH, titik-titik K,
Panjang proyeksi AH pada bidang ACGE L dan M berturut-turut merupakan titik
adalah …. tengah BC, CD dan CG. Jarak antara bidang
AFH dengan bidang KLM adalah ….
a. 5 3 cm
b. 5 2 cm
5
c. 6 cm
2
5
d. 3 cm
2
5
e. 2 cm a. 2 3 cm d. 6 3 cm
2
b. 4 3 cm e. 7 3 cm
2. (EBTANAS 2000/IPA)
c. 5 3 cm
Diketahui kubus ABCD.EFGH. Titik P, Q, R
pertengahan rusuk AD, BC dan CG. Irisan
6. (UAN 2004/IPA)
bidang yang melalui P, Q dan R dengan
Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang
kubus berbentuk …. rusuk 12 cm. K adalah titik tengah rusuk AB.
a. segiempat sembarang Jarak titik K ke garis HC adalah ….
b. segitiga d. 9 2 cm
a. 4 6 cm
c. jajaran genjang
b. 6 3 cm e. 6 5 cm
d. persegi
e. persegi panjang c. 5 6 cm

3. (EBTANAS 2000/IPA) 7. (UN 2006/IPA)


Diketahui limas segiempat beraturan Diketahui kubus ABCD.EFGH.
dari pernyataan berikut :
T.ABCD. Panjang rusuk tegak 11 cm dan (1) AG tegak lurus CE.
panjang rusuk alas 2 2 cm. Sudut antara (2) AH dan GE bersilangan.
bidang TAD dan TBC adalah , maka (3) EC tegak lurus bidang BDG.
cos  .... (4) Proyeksi DG pada bidang ABCD
3 1 adalah CG.
a. 11 d. 3 Yang benar adalah ….
11 2 a. (1) dan (2) d. (1) dan (3)
5 8 b. (2) dan (3) e. (2) dan (4)
b. e.
9 9 c. (3) dan (4)
2
c. 14
9 8. (UN 2008/IPA)
Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang
4. (EBTANAS 2001/IPA) rusuk 6 cm. Jika sudut antara diagonal AG
Diketahui limas segiempat beraturan dengan bidang alas adalah , maka sin 
T.ABCD. Panjang rusuk AB = 3 cm dan TA = 6 adalah ….
cm. Jarak titik B dan rusuk TD adalah …. 1 1
a. 3 d.
1 4 2 2
a. 14 d. 14 1
3 3 b. 2 1
2 e. 2
2 3
b. 14 e. 2 14 1
3 c. 3
3
c. 14

yogazsor 149
Dimensi Tiga Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X
9. (UN 2007/IPA) 14. (UN 2013/IPA)
Diketahui sebuah kubus ABCD.EFGH. Besar Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk
sudut yang dibentuk oleh garis BG dengan a cm. Sudut  adalah sudut antara bidang
bidang BDHF adalah …. BEG dan bidang EFGH. Nilai dari tan  ....
a. 90 d. 30 1
b. 60 e. 15 a. 6 d. 2
3
c. 45 1
b. 3 e. 2
2
10. (UN 2009/IPA) 1
c. 3
Balok ABCD.EFGH dengan panjang AB = BC = 3
3 cm dan AE = 5 cm. P terletak pada AD
sehingga AP : PD = 1 : 2 dan Q pada FG 15. (UN 2013/IPA)
sehingga FQ : QG = 2 : 1. Jika  adalah sudut Nilai cosinus sudut antara bidang ABC dan
antara PQ degan ABCD, maka tan  .... ABD dari gambar segi-4 beraturan berikut
1 1 adalah ….
a. 5 d. 14
2 7
1 1
b. 5 e. 35
10 7
1
c. 10
2

11. (UN 2010/IPA)


Diketahui kubus ABCD.EFGH. Nilai kosinus
sudut antara CF dan bidang ACH adalah …. 1 1
a. d. 2
1 2 10 4
a. 3 d. 3
6 3 1 2
b. 10 e. 2
1 10 3
b. 3 e. 3
3 1
c.
1 3
c. 3
2
16. (UN 2014/IPA)
12. (UN 2011/IPA) Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk
Diketahui prisma segitiga tegak ABC.DEF. 9 cm. Jika titik T terletak pada pertengahan
Panjang AB = 4 cm, BC = 6 cm, AC  2 7 cm garis HF, jarak titik A ke garis CT adalah ….
dan CF = 8 cm. Volume prisma tersebut a. 5 3 cm d. 6 6 cm
adalah …. b. 6 2 cm e. 7 3 cm
a. 96 3 cm3 d. 48 3 cm3 c. 6 3 cm
b. 96 2 cm3 e. 48 2 cm3
c. 96 cm3 17. (UN 2014/IPA)
Kubus ABCD.EFGH memiliki rusuk 4 cm.
13. (UN 2012/IPA) Sudut antara AE dan bidang AFH adalah .
Diketahui limas beraturan T.ABCD dengan Nilai sin  ....
rusuk alas 2 cm dan rusuk tegak 3 cm. 1 2
a. 2 d. 2
Nilai tangen sudut antara garis TD dan 2 3
bidang alas ABCD adalah …. 1 3
b. 3 e. 3
1 2 4
a. 2 d. 2 1
4 c. 3
1 3
b. 2 e. 2 2
2
2
c. 2
3
150 yogazsor
Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X Dimensi Tiga.
18. (SPMB 2002/IPA) 22. (SPMB 2005/IPA)
Bidang V dan W berpotongan tegak lurus Diberikan balok ABCD.EFGH dengan AB = 12
sepanjang garis g. Garis l membentuk sudut cm, BC = 4 cm, CG = 3 cm. Jika sudut antara
45 dengan V dan 30 dengan W. Sinus AG dengan bidang ABCD adalah x, maka
sudut antara g dan l adalah …. sin x  cos x  ....
1 1
a. d. 3
2 3
2 2
b. e.
2 3
3
c.
2
a.
6 4 10  4
19. (SPMB 2003/IPA) d.
13 13
Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang 14
rusuk a cm. Jika S merupakan proyeksi titik C b. 4 10  3
13 e.
pada bidang AFH, maka jarak titik A ke titik S 13
43
adalah …. c.
1 13
a. a 3 cm d. a 2 cm
3 23. (SPMB 2006/IPA)
1 Bidang U dan bidang V berpotongan pada
b. a 6 cm e. a 3 cm
3 garis g dengan sudut . Titik P berada pada
2
c. a 6 cm bidang U dan berjarak 2 10 dari garis g. Jika
3
1
tan  , maka jarak titik P ke bidang V
20. (SPMB 2004/IPA) 3
Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang adalah ….
rusuk a. P dan Q masing-masing merupakan 2
a. d. 2 5
titik tengah AB dan CD, sedangkan R 3
merupakan titik perpotongan EG dan FH. b. 1 e. 3
Jarak titik R ke bidang EPQH adalah …. c. 2
a a
a. d. 5 24. (SPMB 2007/IPA)
5 5
Diberikan kubus ABCD.EFGH, perbandingan
a a
b. e. 2 luas permukaan kubus ABCD.EFGH dengan
3 2 permukaan limas H.ACF adalah ….
a
c. a. 5 :2 d. 2 :1
2
b. 2: 5 e. 3 :1
21. (SPMB 2005/IPA) c. 3: 2
Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang
rusuk 2. Jika P titik tengah HG, Q titik tengah 25. (SNMPTN 2008/IPA)
FG, R titik tengah PQ dan BS adalah proyeksi Satuan limas beraturan T.PQRS dengan TP =
BR pada bidang ABCD, maka panjang BS = …. TQ = TR = TS = 21 cm dan PQRS adalah
1 suatu persegi dengan panjang sisi 6 cm.
a. 14 d. 1
2 Besar sudut antar bidang TQR dan bidang
1 1 alas sama dengan ….
b. 10 e. 2
2 2 a. 30 d. 75
1 b. 45 e. 90
c. 6
2 c. 60

yogazsor 151
Dimensi Tiga Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X
26. (SNMPTN 2009/IPA) 31. (SNMPTN 2012/IPA)
Diberikan balok ABCD.EFGH dengan AB = Diketahui kubus ABCD.EFGH. Jika  adalah
2BC = 2AE = 2 cm. Panjang AH adalah …. sudut antara bidang ACF dan alas ABCD,
1 d. 2 cm maka sin  cos   ....
a. cm
2 3 2 3 1
b. 1 cm e. 3 cm a. d.
6 2
c. 2 cm 3 1 3  2
b. e.
5 6
27. (SNMPTN 2010/IPA)
Balok ABCD.EFGH mempunyai panjang rusuk 2 1
c.
AB = 4 cm, BC = 3 cm dan AE 3 cm. Bidang 3
CFH memotong balok menjadi 2 bagian
dengan perbandingan volumenya adalah …. 32. (SNMPTN 2012/IPA)
a. 1: 3 d. 2 : 3 Diberikan bidang empat beraturan T.ABC
b. 1: 5 e. 3 : 5 dengan panjang sisi 6. Jarak dari titik T ke
c. 1 : 6 bidang ABC adalah ….
a. 2 3 d. 33
28. (SNMPTN 2010/IPA)
b. 6 e. 2 6
Diketahui limas beraturan T.ABCD dengan
panjang rusuk 6 cm. Titik P pada CT sehingga c. 3 2
TP : PC = 2 : 1. Jarak P ke bidang BDT
adalah …. 33. (SNMPTN 2013/IPA)
a. 1 3
Diberikan bidang empat beraturan T.ABC
d.
b. 2 dengan panjang rusuk a. Jika titik P adalah
e. 2 2 titik tengah rusuk BC, maka jarak titik P ke
c. 2
garis AT adalah ….
29. (SNMPTN 2011/IPA) a a
a. 2 d. 3
Diketahui limas T.ABC dengan TA tegak lurus 4 2
bidang ABC. Panjang rusuk, AB, AC, BC dan a a
b. 2 e. 3
TA berturut-turut adalah 3 cm, 4 cm, 5 cm 3 3
9 a
dan cm. Jika  sudut antara bidang BCT c. 2
5 2
dengan bidang ABC, maka nilai cos 
adalah …. 34. (SNMPTN 2014/SAINTEK)
4 9 Diberikan kubus ABCD.EFGH dengan panjang
a. d.
5 25 rusuk 2p. Titik-titik P, Q dan R masing-masing
3 12 adalah titik tengah FB, FG dan AD. Luas
b. e. penampang irisan bidang yang melalui P, Q
5 25
6 dan R dan kubus ABCD.EFGH adalah ….
c.
25 a. 6 p2 3 d. 3p2 2
b. 3p2 3 3 p2
30. (SNMPTN 2011/IPA) e.
c. p2 3 6
Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang
rusuknya 2a. Jika titik P berada pada
perpanjangan garis HG sehingga HG = GP,
maka jarak titik G ke garis AP adalah ….
a 2a
a. 6 d. 3
6 3
a 2a
b. 3 e. 6
3 3
a
c. 6
3
152 yogazsor
Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X Dimensi Tiga.
35. (UM UGM 2004/IPA) 39. (UM UGM 2005/IPA)
ABCD adalah empat persegi panjang pada Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk a.
bidang horisontal dan ADEF adalah empat P adalah titik pada perpanjangan AE
persegi panjang pada bidang vertikal. 1
sehingga PE  a. Jika bidang PBD
Panjang AF = 3 m, BC = 4 m dan CE = 7 m. 2
Jika  dan  berturut-turut sudut antara BE memotong bidang alas EFGH sepanjang QR,
dengan bidang ABCD dan bidang ADEF, maka maka QR  ....
tan  tan   .... 1 1
a. a d. a 2
3 4 3 2
a. d.
35 21 1 2
b. a e. a 2
4 5 2 3
b. e. 1
35 21 c. a 2
5 3
c.
35
40. (UM UGM 2008/IPA)
36. (UM UGM 2004/IPA) Pada kubus ABCD.EFGH, P pada EG sehingga
EP = 3PG. Jika jarak E ke garis AP adalah a,
Pada kubus ABCD.EFGH, titik P pada AE
maka rusuk kubus tersebut adalah ….
dengan 3AP = PE, dan  adalah sudut antara
a
PH dan BC. Nilai sin  .... a. 15 d. a 2
2 3 3
a. d. 4a a
10 4 b. e. 5
3 2
4 3
b. e. a
41 5 c. 17
3
2
c.
3 41. (UM UGM 2009/IPA)
Diketahui limas segi empat beraturan
37. (UM UGM 2005/IPA) T.ABCD dengan panjang rusuk AB adalah a.
Diketahui limas segi empat T.ABCD dengan Jika  adalah sudut antara bidang TAB dan
rusuk-rusuk tegak 15 cm, bidang alasnya 3
ABCD berbentuk persegi panjang dengan ABCD dengan sin  , maka panjang rusuk
5
AB = 10 cm dan BC = 12 cm. Jika  adalah TA adalah ….
sudut antara bidang TAB dengan bidang alas a a
ABCD, maka sin  .... a. 44 d. 41
8 9
2 1 a a
a. 19 d. 82 b. 42 e. 41
5 10 8 8
1 2 a
b. 78 e. 21 c. 41
10 5 10
4
c. 5
5 42. (UM UGM 2010/IPA)
Diketahui kubus ABCD.EFGH, dengan
38. (UM UGM 2006/IPA) panjang rusuk a. Titik P pada perpanjangan
Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang DH sehingga DP = 2DH. Jarak titik F ke bidang
rusuk 4 cm. TItik P pada rusuk AE dengan PAC adalah ….
AP = 3 cm. Q titik tengah AB. Luas segitiga 2a
a. d. a
HPQ adalah …. 3
1 1 1 3a
a. 53 cm2 d. 53 cm2 b. a 2 e.
2 3 2 2
b. 53 cm2 2 1
e. 53 cm2 c. a 3
c. 2 53 cm 2 3 2

yogazsor 153
Dimensi Tiga Modul Matematika SMA Insan Cendekia Kelas X
43. (UM UGM 2013/IPA) 47. (SIMAK UI 2010/IPA)
Diketahui limas beraturan T.ABCD dengan Diberikan prisma tegak segitiga siku-siku
alas berbentuk persegi dan tinggi limas ABC.DEF dengan alas segitiga ABC siku-siku
2 3 cm. Jika T’ proyeksi T pada bidang alas di B. Panjang rusuk tegak prisma 2 2
dan titik P adalah perpotongan garis berat satuan, panjang AB = panjang BC = 4 satuan.
segitiga TBC, maka panjang sisi alas limas Maka jarak A ke EF adalah … satuan.
agar T’P tegak lurus segitiga TBC adalah …. a. 4 d. 2 6
a. 2 cm d. 3 cm b. 4 2 e. 4 6
b. 6 cm e. 4 cm c. 4 3
c. 8 cm
48. (SIMAK UI 2011/IPA)
44. (UM UGM 2014/IPA) Diberikan kubus ABCD.EFGH dengan panjang
Sebuah prisma ABCD.EFGH memiliki alas rusuk 2 cm. Titik P terletak pada rusuk FG
berbentuk persegi. Titik T adalah titik tengah sehingga FP = 2PG. Jika  adalah bidang
 irisan kubus yang melalui titik B, D dan P,
diagonal HF. Jika EAT  dan volume maka luas bidang  adalah … cm2.
6
prisma tersebut 4 6 , maka tinggi prisma 8 3
a. 22 d. 22
adalah …. 9 9
6 1
a. 6 3 b. 22 e. 22
d. 9 9
b. 3 2
5
2 c. 22
c. 2 e. 9
2
49. (SIMAK UI 2012/IPA)
45. (SIMAK UI 2009/IPA) Diberikan bidang empat A.BCD dengan
Kubus ABCD.EFGH mempunyai rusuk 5 cm. BC tegak lurus BD dan AB tegak lurus bidang
Titik M adalah perpotongan antara AF dan
BCD. Jika BC = BD = a 2 cm, dan AB = a cm,
BE. Jika N adalah titik tengah EH, maka jarak
maka sudut antara bidang ACD dan BCD
antara BH dan MN sama dengan ….
sama dengan ….
1
a. 6 d. 6  3
2 a. d.
5 6 4
b. 6 1
6 e. 6  
3 b. e.
2 4 2
c. 6
3 
c.
3
46. (SIMAK UI 2013/IPA)
Diberikan suatu limas segiemapt beraturan 50. (SIMAK UI 2014/IPA)
T.ABCD dengan sisi tegak berupa segitiga Diberikan kubus ABCD.EFGH. Titik R terletak
sama sisi. Titik Q terletak di sisi TA, dimana pada rusuk EH sedemikian sehingga
perbandingan TQ : QA = 1 : 2, sedangkan titik ER = 3RH dan titik S berada di tengah
R terletak di sisi TC, dengan perbandingan rusuk FG. Bidang  melalui titik R, S dan A.
TR : RC = 2 : 1. Jika titik S terletak di sisi TB, Jika U adalah titik potong antara bidang 
dimana RS sejajar CB, besar sudut TSQ dan rusuk BF, dan  adalah sudut yang
adalah …. terbentuk antara garis RS dan AU, maka
  tan  ....
a. d.
2 5 18 5
  a. d.
b. e. 12 12
3 6 26
21
 b. e.
c. 12 12
4
24
c.
12

154 yogazsor