Anda di halaman 1dari 16

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Tn.

E DENGAN MASALAH
UTAMA ISOLASI SOSIAL : MENARIK DIRI DI RUANG
AMARTA RSJD SURAKARTA

KARYA TULIS ILMIAH


Diajukan Guna Melengkapi Tugas-Tugas dan Memenuhi
Syarat-Syarat Untuk Menyelesaikan Program
Pendidikan Diploma III Keperawatan

Disusun oleh :
Dhanu Bekti Praseptyana
J200100080

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2013
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
Jl. A. Yani Tromol Pos 1 Pabelan, Kartasura, Telp. (0271) 717417 Fax: 715448 Surakarta 57102
Website: http://www.ums.ac.id Email: ums@ums.ac.id

Surat Persetujuan Artikel Publikasi Ilmiah

Yang bertanda tangan dibawah ini pembimbing skripsi/tugas akhir:


Nama : Arif Widodo, A.Kep, M.Kes
NIK : 630

Telah membaca dan mencermati naskah artikel publikasi ilmiah, yang merupakan
ringkasan skripsi/tugas akhir dari mahasiswa:

Nama : Dhanu Bekti Praseptyana


NIM : J200100080
Program Studi : DIII Keperawatan
Judul KTI : ASUHAN KEPERAWATAN PADA Tn. E DENGAN
MASALAH UTAMA ISOLASI SOSIAL : MENARIK DIRI
DI RUANG AMARTA RSJD SURAKARTA

Naskah artikel tersebut, layak dan dapat disetujui untu k dipu blikasikan.
Demikian persetujuan dibuat, semoga dapat digunakan seperlunya.

Surakarta, 11 Juli 2013


Pembimbing

Arif Widodo, A.Kep, M.Kes


NIK: 630
ASUHAN KEPERAWATAN PADA Tn. E DENGAN MASALAH
UTAMA ISOLASI SOSIAL : MENARIK DIRI DI RUANG
AMARTA RSJD SURAKARTA
(Dhanu Bekti Praseptyana, 50 halaman, 2013)
ABSTRAK

Latar Belakang : Dewasa ini sering kita jumpai masalah- masalah yang harus kita
hadapi, masalah tersebut bisa berasal dari faktor- faktor internal dan eksternal.
dan respon seorang individu terhadap setresor berfariasi sesuai dengan kondisi
masing-masing. salah satu respon perilaku yang muncul adalah isolasi sosial yang
merupakan salah satu gejala negatife pasien psikotik.

Tujuan : Untuk mendapatkan gambaran tentang proses keperawatan pada klien


dengan kerusakan interaksi sosial : menarik diri. Meliputi: pengkajian, menegakkan
diagnosa, intervensi, implementasi dan evaluasi keperawatan diruang Amarta RSJD
Surakarta.
Hasil : Setelah dilakukan pengkajian, diagnosa yang muncul adalah halusinasi
pendengaran berhubungan dengan isolasi social, isolasi sosial:menarik diri
berhubungan dengan harga diri rendah, harga diri rendah berhubungan dengan koping
individu tidak efektif . Setelah dilakukan penatalaksanaan asuhan keperawatan dari
TUK 1 sampai 6, diharapkan klien dapat memahami dan mengulang kembali dari apa
yang telah diajarkan. Tetapi tidak semua, sesuai dengan intervensi keperawatan,
dikarenakan dari pihak keluarga belum sempat menjenguk klien dan berpartisipasi
secara langsung, sehingga TUK 6 belum bisa dilaksanakan.

Kesimpulan : Berdasarkan hasil penulisan tersebut, maka penulis menyimpulkan.


Dalam melaksanakan asuhan keperawatan pada klien dengan isolasi sosial:menarik
diri, terdapat beberapa data pada konsep teori, tetapi tidak muncul dalam resume
keperawatan. Komunikasi terapeutik dapat mendorong pasien lebih kooperatif dan
dapat menciptakan suasana nyaman dan tenang. Di sini peran perawat dan keluarga
sangat penting, karena dapat membantu dalam proses penyembuhan klien.

Kata Kunci : Isolasi social, gangguan jiwa.


NURSING CARE TO Tn. E WITH SOCIAL ISOLATION
PULL AWAY IN THE HOSPITAL AMARTA
REGIONAL MENTAL SURAKARTA
(Dhanu Bekti Praseptyana, 50 pages, 2013)
ABSTRACT

Background: Nowadays we often encounter the problems we face, the problem could
come from factors internal and external. And the response of an individual to setresor
varies according to the condition of each. One behavioral responses that emerged was
that social isolation isone of the symptoms of psychotic patients negative.

Objective: To get an overview of the nursing process to clients with impaired social
interaction: withdrawal. Includes assessment, diagnosis, intervention, implementation
and evaluation of nursing at Amarta room in the hospital Surakarta.

Results: After the assessment, diagnosis emerges is auditory hallucinations associated


with social isolation, social isolation: withdrawal associated with low self esteem,
low self-esteem associated with ineffective individual coping. After the management
of nursing care of special purpose 1 to 6, expected client can understand and repeat
back from what has been taught. But not all, according to the nursing intervention,
because of the family has not had time to visit clients and participate directly, so
special purpose 6 can not be implemented.

Conclusion: Based on the results of the writing, the authors conclude. In


implementing nursing care to clients with social isolation: withdrawal, there are few
data on theoretical concepts, but does not appear in the resume nursing. Therapeutic
communication can encourage more cooperative patients and can create a
comfortable atmosphere and quiet. Here the role of the nurse and the family is very
important, because it can help in the healing process of the client
.
Keywords: social isolation, mental disorder.
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Dewasa ini sering kita jumpai masalah- masalah yang harus kita

hadapi, masalah tersebut bisa berasal dari faktor- faktor internal dan

eksternal. dan respon seorang individu terhadap setresor berfariasi sesuai dengan

kondisi masing-masing. salah satu respon perilaku yang muncul adalah isolasi

sosial yang merupakan salah satu gejala negatife pasien psikotik. (Keliat. 2002).

Gangguan jiwa adalah bentuk gangguan dan kekacauan fungsi mental atau

kesehatan mental yg disebabkan oleh kegagalan mereaksinya mekanisme adaptasi

dari fungsi-fungsi kejiwaan terhadap stimulus ekstern dan ketegangan-ketegangan

sehingga muncul gangguan fungsi atau gangguan struktur dari suatu bagian, suatu

organ, atau sistem kejiwaan mental (Erlinafsiah, 2010).

Menurut data World Health Organization (WHO), masalah gangguan

kesehatan jiwa di seluruh dunia memang sudah menjadi masalah yang sangat

serius. WHO memperkirakan ada sekitar 450 juta orang di dunia yang

mengalami gangguan kesehatan jiwa. Berdasarkan data statistik tersebut yang

mengalami gangguan mental, sekitar satu juta orang di antaranya meninggal

karena bunuh diri setiap tahunnya. Angka ini lumayan kecil jika dibandingkan

dengan upaya bunuh diri dari para penderita kejiwaan yang mencapai 20 juta

jiwa setiap tahunnya.


Menurut WHO, jika 10 persen dari populasi mengalami masalah

kesehatan jiwa maka harus mendapat perhatian karena termasuk rawan kesehatan

jiwa. Sejalan dengan paradigma sehat yang dicanangkan Departemen Kesehatan

yang lebih menekankan upaya proaktif-melakukan pencegahan daripada

menunggu di rumah sakit- kini orientasi upaya kesehatan jiwa lebih pada

pencegahan (preventif) dan promotif. Upaya itu melibatkan banyak profesi,

selain psikiater/dokter juga perawat, psikolog, sosiolog, antropolog, guru, ulama,

jurnalis, dan lainnya. Penanganan kesehatan jiwa bergeser dari hospital base

menjadi community base.

Menurut data Departemen Kesehatan tahun 2007, jumlah penderita

gangguan jiwa di Indonesia saat ini, mencapai lebih dari 28 juta orang, dengan

kategori gangguan jiwa ringan 11,6 persen dari populasi dan 0,46 persen

menderita gangguan jiwa berat. Direktur Bina Kesehatan Jiwa Kementerian

Kesehatan, Diah Setia Utami mengatakan bahwa laporan yang diterima saat ini

baru 2.378 jiwa, karena yang mengirimkan data baru 16 provinsi, artinya masih

separo yang melaporkan dan itu belum seluruhnya. Maka perkirakan jumlahnya

mencapai 18 ribuan.(Nova 2013).

Gangguan jiwa terdiri dari beberapa macam salah satunya adalah menarik

diri,yaitu suatu keadaan dimana seseorang dalam keadaan kesepian karena orang

lain menyatakan sikap yang negatif dan mengancam,sehingga seseorang akan

melakukan percobaan untuk menghindari interaksi dengan orang lain, dan


menghindari hubungan dengan orang lain.(Kusumawati dan Hartono,2010)

Menurut hasil laporan Rekam Medik RSJD Surakarta didapatkan data

dari bulan Januari-April 2013 tercatat jumlah pasien rawat inap (915) orang

dengan masalah keperawatan yang berbeda-beda. Data pada ruang Amarta RSJD

Surakarta selama bulan April 2013 tercatat pasien dengan perilaku kekerasan

sebanyak 235 pasien, halusinasi sebanyak 609 pasien, Harga diri rendah(HDR)

sebanyak 83 pasien, Isolasi sosial sebanyak 132 pasien, dan Defisit perawatan

diri (DPD) sebanyak 279 pasien.

Berdasarkan hal-hal di atas yaitu tingginya angka penderita gangguan

jiwa dan gangguan isolasi sosial yang menempati urutan ketiga terbanyak di

Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta, maka penulis tertarik untuk mengangkat

masalah ini menjadi masalah keperawatan utama yaitu isolasi sosial

menarik diri pada klien Tn. E di ruangan Amarta RSJD Surakarta.

B. Rumusan Masalah

Dalam penulisan laporan ini identifikasi masalahnya adalah bagaimana

aplikasi asuhan keperawatan pada klien dengan masalah keperawatan utama

kerusakan interaksi sosial : Menarik diri diruang Amarta RSJD Surakarta.

C. Tujuan Penulisan

1. Tujuan Umum

Untuk mendapatkan gambaran tentang proses keperawatan pada klien

dengan kerusakan interaksi sosial : Menarik diri diruang Amarta RSJD

Surakarta.
2. Tujuan Khusus

a. Dapat melakukan pengkajian, analisa data,

merumuskan masalah keperawatan, membuat pohon masalah,

menetapkan diagnosa keperawatan pada klien dengan kerusakan

interaksi sosial : menarik diri di ruang Amarta RSJD Surakarta.

b. Dapat menyusun perencanaan tindakan keperawatan untuk memenuhi

kebutuhan klien dan mengatasi masalah klien.

c. Dapat mengimplementasikan rencana tindakan keperawatan yang

nyata sesuai dengan diagnosa keperawatan yang telah ditegakkan.

d. Untuk dapat menilai hasil (mengevaluasi) tindakan keperawatan yang

telah dilakukan.

e. Dapat melakukan pendokumentasian keperawatan.

f. Mahasiswa dapat membandingkan antara teori dengan praktik.

D. Manfaat Penulisan

1. Akademik, memperkaya khasanah keilmuan kesehatan umumnya,

dan bidang kesehatan jiwa khususnya

2. Praktis, bagi perawat dapat sebagai media pembelajaran dan sebagai.

salah satu pemecahan sebuah permasalahan yang berkaitan dengan

gangguan kesehatan jiwa pada pasien Menarik diri

3. Mengetahui gejala-gejala perilaku yang dialami klien dengan masalah

keperawatan utama isolasi sosial : menarik diri.


TINJAUAN TEORI

Isolasi sosial adalah suatu gangguan hubungan interpersonal yang terjadi

akibat adanya kepribadian yang tidak fleksibel yang menimbulkan perilaku mal

adaptifdan menganggu fungsi seseorang dalam hubungan social. (Yosep 2007)

Isolasi sosial adalah keadaan dimana individu mrngalami penurunan atau

bahkan sama sekali tidah mampu berinteraksi dengan orang laindi sekitarnya.

Pasien mungkin merasa ditolak, tidak ditarima kesepian, dan tidak mampu

membina hubungan yang berarti dengan orang lain.(Keliat.2011)

Menarik diri adalah suatu sikap dimana individu menghindari diri dari

interaksi dengan orang lain. Individu merasa bahwa ia kehilangan hubungan

akrabdan tidak mempunyai kesempatan untuk membagi perasaan dengan orang

lainyang dimanifestasikan dengan sikap memisahkan diri, tidak ada perhatian, dan

tidak sanggupmembagi pengamatan dengan orang lain.(Fitria 2009)

Dari beberapa pengertian diatas didapatkan kesimpulan bahwa individu

yang mengalami kerusakan interaksi sosial : menarik diri mengalami gangguan

dan kesulitan dalam berhubungan dengan orang lain dan tidak mempunyai

kesempatan untuk berbagi rasa, pikiran, dan kegagalan yang berdampak pada

individu lebih senang untuk menyendiri dan mencoba menghindari berinteraksi

dergan orang lain.


TINJAUAN KASUS

A. Pengkajian

Pengkajian dilakukan pada tanggal 29 April 2013 di ruang Amarta Rumah Sakit

Jiwa Daerah Surakarta dengan data diperoleh dari pasien perawat lain dan rekam medis.

1. Identitas

Nama : Tn. E

Umur : 38 Tahun

Jenis Kelamin : Laki-laki

Suku : Jawa/ Indonesia

Agama : Katolik

Status : Cerai

Pendidikan : SMA

Alamat : Wonogiri

No. Rrd : 049XX

Diagnosa Medis : Skizofrenia

Tanggal Masuk : 27 April 2013

2. Alasan Masuk Rumah Sakit

Keluarga mengatakan kurang lebih 4 tahun ini perilaku pasien kacau, sering

makan sambil berdiri, mandi berlama-lamaan, susah tidur, tertawa sendiri, jarang

bergaul, sering berdiam diri di kamar. Pasien tidak bekerja, kemudian oleh ibunya

dibawa ke RSJD Surakarta.

3. Faktor Predisposisi

a) Pernah mengalami gangguan jiwa di masa lalu :


Pasien tidak pernah mengalami gangguan jiwa di masa lalu.

b) Pengobatan sebelumnya :

Pasien tidak pernah menjalani pengobatan jiwa di masa lalu.

c) Pasien tidak pernah mengalami trauma sebelumnya :

Pasien tidak pernah mengalami aniaya fisik sebelumnya, seksual kekerasan

dalam rumah tangga.

d) Riwayat keluarga :

Keluarga tidak ada yang menderita gangguan jiwa.

e) Pengalaman masa lalu yang tidak menyenangkan :

Pasien pernah mengalami pengalaman tidak menyenangkan dalam hidupnya.

Pasien bercerai dengan istrinya dan berpisah dengan anak kandung satu-satunya.

4. Faktor Prosipitasi

Klien mengatakan sedih kenapa banyak orang yang membicarakannya

karena kegagalan dalam rumah tangganya dan merasa dikucilkan karena tidak punya

pekerjaan.

5. Pemeriksaan Fisik

Tanda vital

Tekanan darah : 130/ 90 mmHg

Nadi : 86 x/ menit

Suhu : 36,7 oC

Respirasi : 20 x/ menit

TB : 160 cm
BB : 59 kg

Keluhan Fisik : pasien mengatakan tidak ada keluhan fisik

B. Data Fokus

1. Data Subjektif

a. Klien mengatakan sering terbayang-bayang perkataan orang yg menghina rumah

tangganya,bayangan itu muncul saat klien sendiri  3 menit.

b. Klien mengatakan malas untuk berinteraksi dengan orang lain, dan lebih suka

menyendiri dan berdiam diri,klien tidak suka bergaul.

c. Klien mengatakan malas untuk memulai pembicaraan terlebih dahulu dengan

orang lain.

d. Klien mengatakan malu dan bila ada masalah hanya diam.

e. Klien mengatakan dirinya tidak semangat.

2. Data Objektif

a. Klien terlihat sering berdiam diri.

b. Klien sering menyendiri di tempat tidur.

c. Kontak mata klien kurang saat diajak berkomunikasi.

d. Klien hanya berbicara saat ditanya.

e. Klien jarang berinteraksi dengan orang lain.

f. Afek tumpul.

g. Bicara pelan, nada rendah.


HASIL PENELITIAN

Dari diagnose utama yaitu isolasi social. Dari TUK 1 bina hubungan

saling percaya, TUK 2 mendiskusikan penyebab menarik diri, TUK 3

mendiskusikan dengan klien tentang manfaat berhubungan sosial dan kerugian

menarik diri, TUK 4 memberi motivasi dan membantu klien untuk berkenalan

secara bertahap dan TUK 5 mendiskusikan dengan klien tentang perasaannya

setelah berhubungan sosial, tercapai karena klien dapat memahami dan dapat

mengulang kembali dari apa yang telah didiskusikan bersama. Tetapi criteria

evaluasi belum tercapai semua dan belum sesuai dengan intervensi keperawatan,

dikarenakan dari pihak keluarga belum sempat menjenguk klien dan berpartisipasi

secara aktif dalam peran serta keluarga sebagai pendukung untuk mengatasi

perilaku menarik diri, sehingga disini TUK 6 belum bisa dilaksanakan.

SIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Setelah dilakukan asuhan keperawatan yang dilaksanakan selama tiga hari

di ruangan Amarta RSJD SURAKARTA. Dengan menggunakan proses

keperawatan yang dimulai dari pengkajian, diagnose keperawatan, pelaksanaan

dan evaluasi keperawatan maka ditarik kesimpulan:


1. Dalam melakukan asuhan keperawatan pada klienn di dapat beberapa masalah

yaitu kerusakan interaksisosial : menarik diri berhubungan dengan harga diri

rendah.

2. Melaksanakan asuhan keperawatan pada klien khususnya dengan isolasi

social data yang didapat pada resum keperawatan tetapi tidak ada pada konsep

teori adalah sikap dan perhatian yang tidak sesuai dengan usia.

3. Melaksanakan asuhan keperawatan pada klien khususnya dengan isolasi

social, klien sangat membutuhkan kehadiran keluarga sebagai pendukung

yang mengerti keadaan dan permasalahan dirinya. Dan peran serta yang

bersangkutan (penyebab klien menarik diri) harus bisa merubah perilakunya.

Disamping itu perawat atau petugas kesehatan juga membutuhkan kehadiran

keluarga dalam memberikan data yang diperlukan dan membina kerjasama

dalam memberi perawatan pada klien. Dalam hal ini penulis dapat

menyimpulkan bahwa peran serta keluarga merupakan factor penting dalam

proses penyembuhan klien.

B. Saran

Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan pada pasien dengan

diagnose kerusakan interaksi social : menarik diri berhubungan dengan harga diri

rendah maka ada beberapa saran yang diharapkan berguna dan dapat dijadikan

masukan kearah yang lebih baik

1. Bagi perawat
Dalam proses keperawatan hendaknya slalu menerapkan ilmu dan kiat

keperawatan sehingga dapat menerapkan tindakan keperawatan secara

paripurna .

2. Bagi klien

Hendaknya sering berinteraksi dan sosialisasi dengan orang lkain agar dapat

mengungkapkan perasaan dan menambah teman.

3. Bagi keluarga

Hendaknya yang anggota keluarganya pernah mengalami gangguan

kejiwaan khususnya menarik diri disarankan untuk selalu memberikan

pengawasan dan kontrol rarutin setelah dilakukan perawatan di rumah sakit.

4. Bagi rumah sakit

Banyak klien di rumah sakit jiwa yang jarang dikunjungi keluarga,

hendaknya pihak rumah sakit ikut menghimbau keluarga dalam proses

perawatan klien dan meningkatkan kwalitas npelayanan, sehimgga dalan

memberikan asuhan keperawatan pada klien dengan gangguan jiwa, trutama

isolasi sosial : menarik diri bias berjalan secara maksimal.

5. Bagi instansi pendidikan

Semoga karya ini dapat memudahkan untuk mengembangkan asuhan

keperawatan jiwa.
DAFTAR PUSTAKA

Direja, Ade Herman Surya. 2011. Buku Asuhan Keperawatan Jiwa. Nuha Medika,
Yogyakarta.

Erlinafsiah. 2010. Modal Perawat Dalam Praktik Keperawayan Jiwa. Trans Info
Media, Jakarta.

Fitria, Nita. Dkk. 2013. Laporan Pendahuluan Tentang Masalah Psikososial.


Salemba Medika, Jakarta.

Fitria, Nita. 2009. Prinsip Dasar dan Aplikasi Penulisan Laporan Pendahukuan dan
Stratrgi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan. Salemba Medika, Jakarta.

http://www.dnet.net.id/kesehatan/beritasehat/detail.php.id=2254

Keliat, Budu Anna. 2011. Keperawatan Kesehatan Jiwa Komunitas. EGC, Jakarta.

Keliat, Budu Anna. 2004. Keperawatan Jiwa Terapi Aktifitas Kelompok. EGC,
Jakarta.

Keliat , Budu Anna. 2005. Proses Keperawatan Kesehatan Jiwa. EGC. Jakarta.3

Kusuma, Farida dan Hartono, Yudi. 2010. Buku Ajar Keperawatan Jiwa. Salemba
Medika, Jakarta.

Nanda, 2012. Diagnosa Keperawatan : Definisi dan Klasifikasi 2012-2014. Buku


Kedokteran : EGC.

Nurjannah. I. 2004. Pedoman Pada Gangguan Jiwa. MocoMedia. Yogyakarta.

Rekam Medik, Rumah Sakit Jiwa Daerah Surakarta.2013.

Yosep, Iyus. 2007. Keperawatan Jiwa. PT. Refika Aditama, Bandung.