Anda di halaman 1dari 388

Buku Guru Fisika Kelas XII i

Buku Guru Fisika


untuk SMA/MA Kelas X Peminatan Matematika dan Ilmu-Ilmu
Alam
Penulis : Pujianto, Supardianningsih, Risdiyani Chasanah
Penyunting/Editor : Adip Ma’rifu Sururi, Dhara Nurani, Rinawan Abadi
Perancang Desain Kover : Zein Mustaghfir, Rahmat Isnaini
Pembuat Kover : Sumartono
Penata Tata Letak/Layouter : Agus Suyono, C. Sutarni, Heru Suhartono, Retno Bintari,
Titik
Setyawati
Ilustrator/Juru Gambar : Arif Nursahid, Galih Wahyu Suseno, Jarot Raharjo,
Sumartono
Pemeriksa dan Pengoreksi Tata Letak : Budi Waluyo, Rahmat Isnaini, Budi Santosa
Sumber Foto Kover : https://www.flickr.com/photos/noodlefish/6333242022/in/
photostream/
Pengoreksi Ketikan : Sawitri
Pengendali Mutu : Risdiyani Chasanah
Penanggung Jawab Produksi : Sriyono

© Hak cipta dilindungi undang-undang, 2016 pada Pujianto, Supardianningsih, Risdiyani Chasanah
dan hak penerbitan pada PT Intan Pariwara, Anggota IKAPI Nomor 016/JTE/79, Nomor Kode
Penerbitan: IP/221/2016.
Dilarang mencetak ulang, menyimpan dalam sistem retrival, atau memindahkan dalam bentuk apa
pun dan dengan cara bagaimanapun, elektronik, mekanik, fotokopi, rekaman, dan sebagainya, tanpa
izin tertulis dari penerbit. Kode file: IP3_FIS10_PG16.

PT Intan Pariwara

Jalan Ki Hajar Dewantara, Kotak Pos 111, Klaten 57438, Indonesia,


Telp. (0272) 322441, Fax (0272) 322607, e-mail: intan@intanpariwara.co.id
Layanan Konsumen: 0272 - 310 - 1515, e-mail: cs@intanpariwara.co.id
Perpustakaan Nasional RI–Katalog dalam Terbitan (KDT)
Pujianto
Fisika untuk SMA/MA Kelas X Peminatan Matematika dan Ilmu-Ilmu Alam (Buku Guru)/ Pujianto,
Supardianningsih, Risdiyani Chasanah; Editor, Adip Ma’rifu Sururi, Dhara Nurani, Rinawan Abadi.–Klaten:
PT Intan Pariwara, 2016.
iv + 196 hlm; 17,6 X 25 cm.
ISBN: 978-979-28-1580-1 (no. jil. lengkap)
ISBN: 978-979-28-1581-8 (jil. 1)
1. Fisika–Studi dan Pengajaran.
I. Fisika untuk SMA/MA Kelas X Peminatan Matematika dan Ilmu-Ilmu Alam (Buku Guru).
II. Pujianto, Supardianningsih, Risdiyani Chasanah.
III. Adip Ma’rifu Sururi, Dhara Nurani, Rinawan Abadi.
ii Buku Guru Fisika Kelas XII
530
Dikisahkan Rose DeWitt Bukater, salah sorang penumpang Titanic, menceritakan
dengan detail detik-detik menjelang tenggelamnya kapal pesiar nan mewah Titanic. Tidak
ada secuil pun peristiwa yang luput dari penuturannya. Mengapa nenek Rose mampu
menceritakan dengan detail peristiwa yang terjadi 60 tahun silam? Karena Rose DeWit
Bukater muda mengalami peristiwa tersebut. Peristiwa yang sangat mencekam itu
terekam kuat dalam memorinya. Kisah Rose dengan kapal Titanic memberi pesan bahwa
seseorang tidak akan pernah melupakan peristiwa yang mengesankan dalam hidupnya.
Pesan ini berlaku umum. Apa kaitannya kisah ini dengan dunia pendidikan?
Proses belajar identik dengan proses menanamkan pengetahuan dan nilai-nilai ilmiah
dalam diri peserta didik. Agar pengetahuan dan nilai-nilai tersebut tertanam dengan kuat,
proses pembelajaran harus melibatkan peserta didik secara aktif. Dengan melibatkan
peserta didik dalam mencari dan menemukan pengetahuan, peserta didik akan
memiliki pengalaman bereksplorasi dan bereksperimen. Salah satu pembelajaran
yang direkomendasikan untuk mencapai tujuan tersebut yaitu pembelajaran berbasis
kegiatan (activity based learning).
Buku Guru Fisika X ini merupakan buku panduan bagi guru dalam mengajarkan
buku Fisika X yang disusun menggunakan prinsip pembelajaran berbasis kegiatan. Buku
guru ini berisi langkah-langkah pembelajaran yang dilakukan guru agar hasil
belajar optimal. Sekadar mengingatkan bahwa dalam melaksanakan pembelajaran
berbasis kegiatan, guru diharapkan menahan diri dalam memberi pengetahuan atau
materi. Sebaiknya guru lebih banyak memotivasi dan memfasilitasi agar peserta didik
aktif menemukan atau mencari tahu. Sebagai motivator tugas guru memberi dorongan
dan semangat agar peserta didik tergugah untuk mengikuti pembelajaran dengan
sungguh- sungguh. Tugas guru sebagai fasilitator, guru harus menyediakan sarana dan
prasarana demi suksesnya pembelajaran. Kesuksesan pembelajaran salah satunya ditandai
dengan hasil belajar yang memuaskan.
Sebagian besar isi Buku Guru Fisika X untuk SMA/MA berupa petunjuk pelaksanaan
pembelajaran dalam mengajarkan materi yang ada di buku Fisika X untuk SMA/MA.
Namun demikian, bukan berarti petunjuk dalam buku ini merupakan harga mati. Bapak
atau Ibu Guru dapat mengubah atau memodifikasi jika memang tidak sesuai dengan
kondisi sekolah. Sebagai contoh ada bahan praktikum yang tidak tersedia di sekolah maka
guru dapat mencari alternatif bahan pengganti, asalkan tujuan praktikum dapat tercapai.
Contoh lain ketika terbatasnya fasilitas internet. Menghadapi hal ini guru dapat
mengunduh bahan yang dimaksud terlebih dahulu, bisa video atau artikel, kemudian
dibahas secara klasikal. Tidak ada kata sukar jika kita mau berusaha. Semoga hadirnya
buku guru ini dapat membantu Bapak atau Ibu Guru mengoptimalkan pelaksanaan
Kurikulum 2013 yang telah disempurnakan. Selamat mengajar!
Klaten, Maret 2016
Penyusun
Buku Guru Fisika Kelas XII iii
Kata Pengantar ........................................................................................................................ iii

Daftar Isi ................................................................................................................................... iv

Daftar Gambar dan Daftar Tabel ........................................................................................ v

Petunjuk Umum Pembelajaran ........................................................................................... 1


Bab I Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan Kerja .................. 29

Bab II Besaran Fisika dan Pengukurannya .................................................................... 43

Bab III Vektor ........................................................................................................................ 57

Bab IV Gerak Lurus ............................................................................................................. 73

Bab V Analisis Vektor pada Gerak Parabola ................................................................ 89

Bab VI Gerak Melingkar dan Penerapannya .................................................................. 107

Ulangan Akhir Semester 1 .................................................................................................... 117

Bab VII Dinamika Partikel .................................................................................................. 119

Bab VIII Hukun Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler .................................. 147

Bab IX Usaha dan Energi .................................................................................................... 167

Bab X Momentum, Impuls, dan Tumbukan ................................................................. 187

Bab XI Getaran Harmonis .................................................................................................. 205

Ulangan Akhir Semester 2 .................................................................................................... 221

Glosarium ................................................................................................................................. 222

Indeks .................................................................................................................................... 224

Daftar Konstanta Alam .......................................................................................................... 225

Daftar Pustaka ......................................................................................................................... 226

iv Buku Guru Fisika Kelas XII


Daftar Gambar
Gambar 2.1 Pengamatan hasil pengukuran ................................................................................. 48
Gambar 2.2 Grafik m – V ................................................................................................................. 51
Gambar 3.1 Penentuan sinus, cosinus, dan tangen ..................................................................... 60
Gambar 3.2 Penguraian vektor ...................................................................................................... 60
Gambar 3.3 Jarak dan perpindahan .............................................................................................. 62
G
Gambar 3.4 Penguraian vektor B ................................................................................................. 62
G
Gambar 3.5 Resultan vektor Y ...................................................................................................... 64
JG
Gambar 3.6 Resultan vektor Z ...................................................................................................... 64
Gambar 3.7 Sistem setimbang ........................................................................................................ 67
Gambar 3.8 Penguraian vektor ...................................................................................................... 67
Gambar 3.9 Arah vektor hasil perkalian silang dua vektor ...................................................... 72
Gambar 4.1 Arah pita ketik ke kanan ........................................................................................... 79
Gambar 4.2 Arah pita ketik ke kiri ................................................................................................ 80
Gambar 4.3 Gerak mobil ke kanan ................................................................................................ 80
Gambar 4.4 Gerak mobil ke kiri ..................................................................................................... 80
Gambar 4.5 Grafik s–t pada GLBB ................................................................................................. 82
Gambar 4.6 Grafik v–t pada GLBB ................................................................................................ 82
Gambar Arah kecepatan sudut dengan menggunakan konsep tangan kanan ............... 110
Gambar 7.1 Pasangan gaya aksi-reaksi ........................................................................................ 126
Gambar 7.2 Diagram gaya .............................................................................................................. 129
JG
Gambar 7.3 Balok tetap diam ketika ditarik dengan gaya F .................................................... 131
Gambar 7.4 Grafik gaya gesek ....................................................................................................... 131
Gambar 8.1 Galaksi spiral ............................................................................................................... 164
Gambar 8.2 Galaksi elips ................................................................................................................. 164
Gambar 8.3 Galaksi tidak beraturan ............................................................................................. 164
Gambar 9.1 Gerak Parabola ............................................................................................................ 180
Gambar 9.2 Gerak Roller Coaster ..................................................................................................... 180
Gambar 9.3 Bandul Matematis ....................................................................................................... 180
Gambar 9.4 Gerak pemain ski es ................................................................................................... 181
Gambar 10.1 Sebelum tumbukan ..................................................................................................... 197
Gambar 10.2 Setelah tumbukan ....................................................................................................... 197
Gambar 10.3 Peralatan inovatif hukum Kekekalan Momentum ................................................ 201
Gambar 10.4 (a) Bola 1 dilepas dengan kecepatan v; (b) Bola 5 bergerak dengan kecepatan v ... 201
1
Gambar 10.5 (a) Bola 1 dilepas dengan kecepatan v; (b) Bola 4 dan 5 bergerak dengan kecepatan
2
v 202

Buku Guru Fisika Kelas XII v


Gambar 11.1 Gaya-gaya pada ayunan sederhana ........................................................................ 209
Gambar 11.2 Getaran pada pegas .................................................................................................... 209
Gambar 11.3 Grafik T 2 terhadap m pada gerak harmonis pegas ............................................... 213
Gambar 11.4 Grafik T 2 terhadap A pada ayunan matematis ....................................................... 215
Gambar 11.5 Grafik T 2 terhadap A pada ayunan matematis ....................................................... 216

Daftar Tabel
Tabel 1.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian ................................................. 30
Tabel 1.2 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 41
Tabel 2.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian ................................................. 44
Tabel 2.2 Dimensi Besaran Turunan ............................................................................................... 47
Tabel 2.3 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 56
Tabel 3.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian ................................................. 58
Tabel 3.2 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 72
Tabel 4.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian ................................................. 74
Tabel 4.2 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 88
Tabel 5.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian ................................................. 90
Tabel 5.2 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 106
Tabel 6.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian ................................................. 108
Tabel 6.2 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 115
Tabel 7.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian ................................................. 120
Tabel 7.2 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 146
Tabel 8.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian ................................................. 148
Tabel 8.2 Percepatan Gravitasi di Pemukaan Matahari, Bulan, dan Planet-Planet ................. 154
Tabel 8.3 Jarak Rata-Rata Planet dari Matahari dan Periode Revolusi Planet ......................... 157
Tabel 8.4 Kelajuan Lepas dari Permukaan Matahari, Bulan, dan Planet-Planet ..................... 159
Tabel 8.5 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 166
Tabel 9.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian ................................................. 168
Tabel 9.2 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 186
Tabel 10.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian ................................................. 188
Tabel 10.2 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 203
Tabel 11.1 KD, Cara Penyampaian KD, dan Indikator Pencapaian ............................................. 206
Tabel 11.2 Penilaian Pembelajaran .................................................................................................... 220

vi Buku Guru Fisika Kelas XII


A. Pendahuluan
Diberlakukannya Kurikulum 2013 berdampak pada pola penyajian buku teks
pelajaran. Buku Guru Fisika Kelas X untuk SMA/MA ini merupakan buku yang tidak
dapat dipisahkan dari Buku Siswa Fisika Kelas X untuk SMA/MA. Buku Guru ini
disusun untuk membantu guru dalam mengoperasionalkan buku siswa. Dengan
demikian, dalam Buku Guru Fisika Kelas X untuk SMA/MA sebagian besar berisi
petunjuk guru dalam mengajar menggunakan Buku Siswa, proses pembelajaran, dan
teknik penilaiannya.
Dalam buku siswa terdapat beberapa kegiatan yang mengajak siswa untuk
terlibat langsung dalam pembelajaran. Siswa tidak hanya membaca materi melainkan
mampu mengontruksi dan merefleksi materi yang sudah dipelajari. Adapun isi
kegiatan yang terdapat dalam buku siswa sebagai berikut.
1. Mari Bereksplorasi
Kegiatan ini berupa kegiatan sederhana yang dilakukan di kelas secara
berkelompok. Kegiatan ini bisa memiliki prosedur atau siswa yang merancang
kegiatan yang akan dilakukan. Dalam kegiatan ini ada proses mengamati, menanya,
mendiskusikan, mengambil kesimpulan, dan mengomunikasikan.
2. Tugas Mandiri
Kegiatan ini dilakukan di rumah secara individu maupun kelompok. Jika ada
tugas yang memerlukan pengawasan orang tua, guru sebaiknya mengirimkan
pemberitahuan kepada orang tua untuk mengawasi kegiatan siswa di rumah.
3. Mari Bereksperimen
Kegiatan ini berisi eksperimen yang membutuhkan waktu panjang dan
dilakukan secara berkelompok di laboratorium. Kegiatan ini mengandung prosedur
yang jelas dan dikehendaki laporan resmi dari siswa secara individu.
4. Review
Berisi soal untuk mengingat materi yang telah dipelajari sebelumnya. Soal
berupa uraian yang bisa dikerjakan di rumah maupun di sekolah.
5. Apresiasi Ilmuwan
Berisi ulasan tentang ilmuwan yang berhubungan dengan materi yang
dipelajari. Di ulasan tersebut dijelaskan tentang jasa-jasa ilmuwan dan sikap yang
perlu dicontoh oleh siswa agar berhasil mewujudkan tujuan yang ingin dicapai.
6. Bertindak Kreatif
Berisi tindakan kreatif yang dapat dilakukan siswa sebagai penerapan dari
materi yag telah dipelajari. Di bagian ini bisa berupa pertanyaan yang memicu
siswa untuk berpikir lebih lanjut atau berupa penerapan dari materi yang telah
dipelajari. Fitur ini dapat juga digunakan sebagai refleksi pembelajaran. Guru dapat
mengajak siswa berdiskusi mengenai kemungkinan-kemungkinan jawaban pada
fitur ini untuk membuka pemikiran siswa.

Buku Guru Fisika Kelas X 1


7. Tugas Proyek
Tugas ini dikerjakan secara berkelompok dan waktu pengerjaannya lebih dari
satu minggu. Hasilnya bisa berupa alat, makalah, maupun skema suatu alat. Jika
kegiatan ini mengharuskan siswa melakukan kunjungan ke suatu tempat,
sebaiknya
guru memberitahukan kepada orang tua agar ikut memantau kegiatan yang
dilakukan siswa.
8. Evaluasi
Berisi soal pilihan ganda dan uraian sebagai latihan di akhir bab. Soal ini bisa
digunakan sebagai latihan sebelum diadakan ulangan harian. Jika guru ingin
membuat soal sendiri, guru dapat melihat soal di fitur ini kemudian
mengubahnya
menjadi soal bentuk lain. Sebagai contoh soal berikut.

Elevator bermassa 250 kg semula dalam keadaan diam, kemudian digerakkan


ke atas dengan percepatan 2 m/s2. Jika percepatan gravitasi 9,8 m/s2,
tegangan tali penarik elevator sebesar . . . N.
a. 1.800 d. 3.600
b. 2.950 e. 3.800
c. 3.000

Soal di atas menghendaki tegangan tali penarik elevator. Persamaan yang


G G G
digunakan adalah T − w = m a .
Guru dapat membuat beberapa soal dari kasus ini. Besaran yang ditanyakan
dapat diganti dengan massa elevator atau percepatan gerak elevator. Salah satu
variasi soal yang mungkin sebagai berikut.

Elevator bermassa 200 kg dalam keadaaan diam, kemudian digerakkan


G
dan mengalami percepatan a ke bawah. Tegangan tali penarik elevator
2 2
sebesar 1.600 N. Jika percepatan gravitasi 9,8 m/s , nilai a sebesar . . . m/s .
a. 1,2 d. 2,0
b. 1,5 e. 2,2
c. 1,8

9. Refleksi
Merupakan bentuk refleksi secara global yang menghubungkan
kesempurnaan
ciptaan Tuhan dengan buatan atau hasil karya manusia yang tidak sempurna.
Fitur
ini menghubungkan sisi afektif terhadap penerapan materi yang dipelajari.
10. Penilaian Diri
Berupa lembar ceklist sebagai ukuran siswa dalam memahami materi yang
telah
dipelajari dalam satu bab. Guru dapat memeriksa penilaian diri setiap siswa.
Tawarkan beberapa solusi bantuan kepada siswa yang memiliki kekurangan
dalam
memahami materi yang dipelajari.

2 Petunjuk Umum Pembelajaran


Buku Guru Fisika Kelas X memuat dua bagian utama yaitu bagian pertama
berupa petunjuk umum pembelajaran dan bagian kedua berupa petunjuk teknis
pembelajaran. Sistematika buku guru dengan susunan sebagai berikut.

I. Petunjuk Umum Pembelajaran II. Petunjuk Teknis Pembelajaran

A. Pendahuluan A. Pendahuluan
B. Ruang Lingkup Mata Pelajaran B. Kompetensi Inti, Kompetensi Dasar, dan
Fisika Indikator Pencapaian
C. Tujuan Pembelajaran C. Tujuan Pembelajaran
D. Strategi, Metode, dan Media D. Materi Pembelajaran
Pembelajaran Fisika E. Alat dan Bahan, Media, dan Sumber Belajar
E. Media dan Proses Pembelajaran F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran
F. Penilaian Proses dan Hasil G. Kegiatan Belajar Mengajar
Belajar Fisika H. Petunjuk Pengerjan Proyek
G. Kompetensi dan Materi Pokok I. Remedial dan Pengayaan
dalam Fisika J. Penilaian
K. Rangkuman

Dengan sistematika penyajian seperti dicantumkan di atas diharapkan buku ini


dapat membantu guru mengantarkan peserta didik meraih kompetensi yang
diharapkan, baik kompetensi lulusan maupun kompetensi inti.
Standar Kompetensi Lulusan (SKL) SMA/MA
Dimensi Kualifikasi Kemampuan

Sikap Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap orang beriman, berakhlak mulia,
berilmu, percaya diri, dan bertanggung jawab dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri
sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.

Pengetahuan Memiliki pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif dalam


ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan budaya dengan wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab serta dampak fenomena
dan kejadian.

Keterampilan Memiliki kemampuan pikir dan tindak yang efektif dan kreatif dalam ranah
abstrak dan konkret sebagai pengembangan dari yang dipelajari di
sekolah secara mandiri.

Kompetensi Inti Kurikulum 2013 untuk SMA/MA


Kurikulum ini memuat kompetensi (1) Kompetensi sikap spiritual, (2) sikap sosial,
(3) pengetahuan, dan (4) keterampilan. Kompetensi pengetahuan dan keterampilan
sebagai berikut.

Kompetensi Inti 3 Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual,


prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan
kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.

Kompetensi Inti 4 Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah
secara mandiri, dan mampu menggunakan metode sesuai kaidah
keilmuan.

Buku Guru Fisika Kelas X 3


Pembelajaran merupakan proses pengembangan potensi dan pembangunan
karakter setiap peserta didik sebagai hasil dari sinergi antara pendidikan yang
berlangsung di sekolah, keluarga, dan masyarakat. Proses tersebut memberikan
kesempatan kepada peserta didik untuk mengembangkan potensi mereka menjadi
kemampuan yang semakin lama semakin meningkat dalam sikap (spiritual dan
sosial), pengetahuan, dan keterampilan sebagai bekal hidup dan untuk
bermasyarakat, berbangsa, serta berkontribusi pada kesejahteraan hidup umat
manusia.
Peran keluarga sangat penting dalam proses pembelajaran sehingga tidak dapat
sepenuhnya digantikan oleh sekolah. Hal ini karena keluarga merupakan tempat
pertama bersemainya bibit sikap (spiritual dan sosial), pengetahuan, dan
keterampilan peserta didik. Oleh karena itu, keterjalinan, keterpaduan, dan
konsistensi antara keluarga, sekolah, dan masyarakat harus diupayakan dan
diperjuangkan secara terus-menerus karena tripusat pendidikan tersebut sekaligus
menjadi sumber belajar yang saling menunjang.

B. Ruang Lingkup Mata Pelajaran Fisika


Fisika merupakan ilmu pengetahuan tentang gejala alam yang dituangkan
berupa fakta, konsep, prinsip, dan hukum yang teruji kebenarannya dan melalui suatu
rangkaian kegiatan dalam metode ilmiah. Fisika yang merupakan bagian dari sains,
memiliki karakteristik yang sama dengan sains lainnya. Sebagai sains, fisika lahir dan
berkembang melalui pengamatan dan eksperimen yang merupakan langkah-langkah
dalam kerja ilmiah. Semua materi diajarkan kepada siswa melalui pendekatan ilmiah
(scientific ap- proach), dalam hal ini siswa lebih banyak diarahkan kepada ”mencari
tahu” bukan
”diberi tahu”.
Dalam Kurikulum 2013, mata pelajaran Fisika untuk Kelas X SMA/MA
(Peminatan
Matematika dan Ilmu-Ilmu Alam) memuat materi berikut.
1. Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan kerja
2. Besaran Fisika dan Pengukurannya.
3. Vektor
4. Gerak Lurus
5. Analisis Vektor pada Gerak Parabola
6. Gerak Melingkar dan Penerapannya
7. Dinamika Partikel
8. Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler
9. Usaha dan Energi
10. Momentum, Impuls, dan Tumbukan
11. Getaran Harmonis

C. Tujuan Pembelajaran
Kurikulum 2013 dirancang untuk menciptakan keseimbangan antara
pengembangan sikap spiritual, sosial, rasa ingin tahu, kreativitas, dan kerja sama
dengan kemampuan intelektual dan psikomotorik. Tujuan pembelajaran Fisika
SMA/MA sebagai berikut.
1. Menambah keimanan peserta didik dengan menyadari hubungan keteraturan,
keindahan alam, dan kompleksitas alam dalam jagat raya terhadap kebesaran
Tuhan yang menciptakannya.
4 Petunjuk Umum Pembelajaran
2. Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti;
cermat; tekun; ulet; hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif
dan peduli lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi
sikap ilmiah dalam melakukan percobaan dan berdiskusi.
3. Menghargai kerja individu dan kelompok dalam aktivitas sehari-hari sebagai
wujud implementasi melaksanakan percobaan dan melaporkan hasil percobaan.
4. Memupuk sikap ilmiah yaitu jujur, obyektif, terbuka, ulet, kritis dan dapat
bekerjasama dengan orang lain.
5. Mengembangkan pengalaman untuk menggunakan metode ilmiah dalam
merumuskan masalah, mengajukan dan menguji hipotesis melalui percobaan,
merancang dan merakit instrumen percobaan, mengumpulkan, mengolah, dan
menafsirkan data, serta mengomunikasikan hasil percobaan secara lisan dan
tertulis.
6. Mengembangkan kemampuan bernalar dalam berpikir analisis induktif dan
deduktif dengan menggunakan konsep dan prinsip fisika untuk menjelaskan
berbagai peristiwa alam dan menyelesaian masalah baik secara kualitatif
maupun kuantitatif.

D. Strategi, Model, dan Media Pembelajaran Fisika


Strategi dan metode pembelajaran yang digunakan dalam mata pelajaran Fisika
Kurikulum 2013 sebagai berikut.
1. Strategi dan Model Discovery dalam Pembelajaran Fisika
Sesuai dengan ruang lingkup fisika dan perkembangan usia siswa SMA,
pembelajaran fisika yang baik seharusnya menggunakan model pembelajaran
yang menekankan pembelajaran melalui pengamatan langsung,
menginterferensi, dan mengomunikasikan hasil pengamatan. Pembelajaran
semacam itu dikenal dengan model discovery.
Model discovery (penemuan terbimbing) adalah proses mental .yang
mengharuskan siswa mengasimilasikan suatu konsep atau suatu prinsip. Model
ini menempatkan guru sebagai fasilitator, guru membimbing siswa ketika
diperlukan. Dalam model ini siswa didorong untuk berpikir sendiri, sehingga
dapat
”menemukan” prinsip umum berdasarkan bahan atau data yang telah
disediakan oleh guru. Seberapa jauh guru memberi bimbingan kepada siswa,
tergantung pada kemampuannya dan materi yang sedang dipelajari.
Dalam rangka menemukan sendiri suatu prinsip atau konsep, guru dapat
berperan sebagai motivator. Dalam aksinya, guru dituntut dapat memberi kail
kepada siswa bukan memberi ikan. Dengan cara demikian, kegiatan
pembelajaran akan menjadi kegiatan yang bermakna bagi siswa dalam rangka
”menemukan” pengetahuan. Contoh kegiatannya sebagai berikut.

Buku Guru Fisika Kelas X 5


Hukum II Newton
A. Pendahuluan 2. Lepaskan beban dan hidupkan
Hukum II Newton membahas ticker timer secara bersamaan
tentang hubungan antara gaya, sehingga kereta bergerak.
massa, dan percepatan pada benda. 3. Amati jarak antartitik dari awal
Praktikum ini bertujuan sampai akhir perekaman.
membuktikan hubungan gaya, Selanjutnya, matikan ticker
massa, dan per- cepatan pada gerak timer setelah beban sampai di
benda. lantai.
4. Potonglah pita setiap 5 ketukan
B. Apa yang Diperlukan?
dan tempelkan pada kertas
1. Kereta dinamika/troli 2 buah
milimeter sehingga tersusun
2. Ticker timer 1 buah
suatu diagram dan lukislah
3. Pita kertas 1 gulung
garisnya. Gambarlah hasilnya
4. Katrol 1 buah
pada hasil pengamatan.
5. Papan luncur 1 buah
5. Ulangi langkah 1–4 dengan
6. Catu daya/sumber tegangan
mengganti beban menjadi
1 buah 400 gram dan 600 gram.
7. Benang secukupnya
8. Beban 200 gram, 400 gram, dan D. Pertanyaan dan Diskusi
600 gram Diskusikan bersama kelompok Anda
pertanyaan-pertanyaan berikut.
C. Apa yang Harus Dilakukan? 1. Apa yang terjadi pada jarak
1. Rangkailah alat dan bahan antartitik dari awal sampai
seperti gambar berikut. akhir perekaman?
c d
2. Bandingkan grafik kecepatan troli
b
a e dari tiap-tiap percobaan. Ber-
f dasarkan grafik tersebut,
diskusikan dengan kelompok
Anda. Apakah hubungan antara
g gaya dan percepatan gerak
benda?
Sumber: Dokumen
Penerbit
E. Unjuk Kreativitas
Ulangi praktikum, tetapi meng-
Gambar 7.3 Rangkaian percobaan Hukum gunakan beban yang tergantung
II
Newton tetap, sedangkan jumlah troli
Keterangan:
berubah. Gunakan 1 buah troli,
a . Pita kertas kemudian 2 buah troli untuk
b. Catu daya membandingkan. Buatlah grafik
c. Ticker timer kecepatan gerak troli seperti pada
d . Kereta dinamika/troli
e. Benang praktikum. Bagaimanakah hu-
f . Katrol bungan massa dan percepatan
g. Beban gerak benda?

6 Petunjuk Umum Pembelajaran


Di kegiatan ini, siswa diminta merangkai alat percobaan sesuai prosedur yang
ada. Dalam metode ini siswa diharapkan dapat memperoleh data hasil percobaan dan
dapat memenuhi tujuan yang diinginkan dari percobaan. Peran guru sebagai
penyedia alat dan mengondisikan agar siswa bekerja dengan sungguh-sungguh.
Usahakan guru tidak terlalu banyak membantu siswa saat memperoleh data.
2. Strategi dan Model Inquiry dalam Pembelajaran Fisika
Sund (2009) mengatakan bahwa penggunaan discovery dalam batas-batas tertentu
adalah baik untuk kelas-kelas rendah, sedangkan inquiry baik untuk siswa-siswa di kelas
yang lebih tinggi. Bagi sekolah yang peserta didiknya mempunyai kemampuan tinggi
dapat menerapkan model inquiry dalam pembelajaran fisika. Inquiry adalah kemampuan
mengajukan pertanyaan dan mengidentifikasi penyelesaian masalah. Oleh karena itu,
dalam pembelajaran seharusnya guru lebih banyak mengajukan pertanyaan open ended
dan lebih banyak merangsang diskusi antarsiswa. Pertanyaan yang open ended memiliki
jawaban atau penyelesaian lebih dari satu. Pertanyaan atau masalah jenis ini memberi
ruang bagi siswa agar dapat membuat keputusan sendiri, terbuka, kreatif, dan
memberikan beberapa solusi penyelesaian. Setelah guru mengundang siswa untuk
mengajukan masalah yang erat hubungannya dengan topik yang akan diajarkan, siswa
akan terlibat dalam kegiatan inquiry.
Pada saat siswa melakukan kegiatan inquiry, guru melakukan observasi terhadap
kinerja siswa, seperti presentasi siswa di kelas, interaksi dengan teman, penggunaan
komputer, dan penggunaan alat-alat laboratorium. Guru juga mempunyai hasil kerja
siswa secara individual meliputi draft pertanyaan penelitian, kritik dari siswa lain, dan
jurnal siswa. Observasi kinerja siswa dan hasilnya merupakan sumber data bagi guru
untuk membuat inferensi pemahaman siswa tentang inquiry ilmiahnya. Contoh kegiatan
inquiry seperti berikut.
Menentukan Nilai Percepatan Gravitasi
1. Pengamatan
Amatilah gerak jatuh bebas untuk menentukan nilai percepatan gravitasi.
2. Prosedur
a. Dengan menggunakan persamaan h = 1 gt2 , buktikan bahwa nilai g lebih
2
kurang 9,8 m/s2.
b. Rancanglah kegiatan ini dengan kelompok Anda.
3. Diskusi
a. Apa yang mengakibatkan nilai g yang Anda peroleh bisa berbeda?
b. Mungkinkah ketelitian alat berpengaruh terhadap hasilnya?
4. Kesimpulan dan Laporan
Tuliskan proses dan hasil kesimpulan dari kegiatan yang Anda lakukan
dengan urutan yang jelas. Presentasikan hasil yang Anda peroleh di kelas.

Guru membahas hasil kerja siswa. Apapun hasil yang dicapai, guru tidak boleh
menyalahkan. Sikap yang tepat adalah memberi masukan dan komentar yang
membangun. Diskusikan kesulitan dan kendala dalam melakukan kegiatan ini.

Buku Guru Fisika Kelas X 7


3. Strategi dan Model Problem Based Learning dalam Pembelajaran Fisika
Problem Based Learning adalah pembelajaran yang menjadikan masalah
sebagai dasar atau basis bagi siswa untuk belajar. Pada model problem based
learning, pembelajaran dimulai dengan mengajukan masalah, pertanyaan, atau
teka-teki, yang menjadikan siswa ingin belajar menyelesaikannya.
Pembelajaran ini menggunakan pendekatan pembelajaran yang berpusat
pada siswa, yang menggunakan masalah-masalah yang tidak terstruktur,
masalah-masalah dunia nyata, atau masalah-masalah simulasi yang kompleks
sebagai titik awal untuk memulai proses pembelajaran. Para siswa memerlukan
tambahan pengetahuan baru sebelum mereka dapat menyelesaikan masalah
tersebut. Pembelajaran ini tidak sekadar mencoba atau mencari jawaban yang
sudah pasti benar. Namun, para siswa dituntut menganalisis masalah,
mengumpulkan informasi yang diperlukan, mengenali penyelesaian yang
mungkin, menilai beberapa pilihan, dan menarik kesimpulan. Contoh kegiatan
problem based learning pada buku ini dapat dilihat pada kegiatan berikut.
Ruang Lingkup Fisika
1. Pengamatan
Lakukan pengamatan dengan teliti dan objektif mengenai peristiwa-
peristiwa yang ditunjukkan dalam gambar-gambar berikut.

Sumber: Dokumen Penerbit Sumber: Dokumen Penerbit

Gambar 1.2 Ruang lingkup fisika

2. Prosedur
Catatlah peristiwa-peristiwa pada gambar tersebut.
3. Diskusi
Dengan memperhatikan gambar tersebut, diskusikan bersama kelompok
untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
a. Apakah hakikat Fisika?
b. Apa saja yang dipelajari dalam Fisika?

8 Petunjuk Umum Pembelajaran


c. Sebagai bagian dari IPA, apa saja ciri-ciri Fisika?
d. Fisika memiliki ruang lingkup sangat luas sehingga Fisika memiliki
cabang-cabang ilmu secara khusus. Jelaskan cabang-cabang Fisika
yang Anda ketahui!
4. Kesimpulan dan Laporan
Buatlah laporan hasil diskusi dan kumpulkan kepada guru Anda.
Presentasikan hasil diskusi Anda di kelas.

Pada kegiatan ini, siswa diminta mengamati kegiatan dalam foto/gambar.


Dari gambar yang disajikan, siswa diharapkan dapat menjawab pertanyaan
kemudian menarik kesimpulan. Guru hanya bertugas mengawasi siswa saat
berdiskusi dengan teman sekelompoknya. Guru juga memberi umpan balik
agar siswa dapat memperdalam pemahaman mereka tentang kegiatan yang
telah mereka lakukan.
4. Sistem dan Model Project Based Learning dalam Pembelajaran Fisika
Project Based Learning merupakan model pembelajaran yang melibatkan
kerja proyek. Pembelajaran ini menuntut siswa untuk merancang proyek dan
melakukan kegiatan investigasi. Permasalahan yang diambil sebaiknya sesuai
dengan dunia nyata. Setelah mengetahui tema tugas proyek, siswa harus
membuat perencanaan untuk menyelesaikan tugas tersebut serta mengetahui
alat dan bahan yang diperlukan untuk membantu penyelesaian proyek.
Siswa dan guru sebaiknya membuat jadwal dalam menyelesaikan proyek.
Berikan batas waktu dalam setiap pengerjaan proyek. Tugas guru adalah
memantau aktivitas siswa saat pengerjaan proyek. Setelah tugas selesai, guru
melakukan penilaian untuk mengevaluasi hasil siswa dan memberi umpan balik
tentang hasil yang sudah dicapai. Di akhir pembelajaran, siswa dan guru
melakukan refleksi terhadap aktivitas dan hasil proyek yang sudah dilakukan.
Proses refleksi dilakukan baik secara individu maupun kelompok. Pada tahap
ini siswa diminta untuk mengungkapkan perasaan dan pengalamannya
selama menyelesaikan tugas proyek. Tugas proyek pada bab ini dicontohkan
sebagai berikut.

Carilah informasi mengenai penerapan gerak melingkar dalam


teknologi. Informasi bisa berupa alat yang memanfaatkan gerak melingkar
maupun teknologi yang menggunakan hubungan roda-roda. Datangilah
tempat yang memanfaatkan teknologi gerak melingkar. Apakah teknologi-
teknologi tersebut dapat meringankan pekerjaan manusia? Bagaimana
prinsip kerja alat-alat tersebut? Buatlah makalah berdasarkan informasi
yang Anda dapatkan. Gambarlah skema alat-alat tersebut dalam makalah
yang Anda buat.

Buku Guru Fisika Kelas X 9


Dalam menyelesaikan tugas ini ada kemungkinan siswa mencari data saat
hari libur atau di luar jam sekolah. Berikan surat pemberitahuan kepada orang
tua tentang kegiatan siswa dan meminta bantuan orang tua untuk ikut
mengawasi kegiatan siswa selama proyek berlangsung. Dalam contoh di atas,
siswa diminta mengunjungi suatu tempat. Ada baiknya guru memberi surat
pengantar yang meminta izin kepada pihak pemilik agar siswa dapat
memperoleh akses yang diperlukan.
5. Pembelajaran Berbasis Scientific
Dalam melaksanakan pembelajaran fisika dengan pendekatan scientific,
metode discovery sangat tepat untuk diterapkan. Siswa dalam pembelajaran
fisika melakukan eksplorasi dalam bentuk mengamati (observing),
menghubung- hubungkan fenomena (associating), menanya atau merumuskan
masalah (question- ing), dan melakukan percobaan (experimenting) atau
pengamatan lanjutan dengan menerapkan metode inquiry, serta
mengkomunikasikan hasil penelitian. Pada pembelajaran scientific peran guru
bukan hanya pada proses pembelajaran, melainkan juga pada penilaian.

E. Media dan Proses Pembelajaran


1. Media Pembelajaran
Media pembelajaran adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk
menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang
pikiran, perasaan, perhatian, dan minat siswa sedemikian rupa sehingga terjadi
proses belajar. Media pembelajaran sebagai alat bantu dalam proses belajar
dan pembelajaran merupakan suatu kenyataan yang tidak bisa dipungkiri
keberadaannya.
a. Lingkungan Sekitar
Lingkungan sekitar dapat digunakan sebagai media pembelajaran.
Sebagai contoh mengamati kondisi lingkungan pada pembahasan materi
tentang pemanasan global.
b. Gambar, Grafik, dan Tabel
Gambar dapat digunakan untuk menjelaskan diagram bebas benda.
Grafik dapat digunakan untuk menjelaskan hubungan gaya, perpindahan,
dan usaha materi usaha dan energi. Tabel dapat digunakan untuk
membedakan titik balik dan titik seimbang pada materi gerak harmonis.

10 Petunjuk Umum Pembelajaran


c. Laboratorium dan Peralatannya
Laboratorium digunakan untuk proses pembelajaran yang menuntut
peserta didik melakukan praktikum yang membutuhkan peralatan
laboratorium. sebagai contoh kegiatan eksperimen pada pembahasan
getaran harmonis, teori kinetik gas, dan fluida dinamis. Dalam melakukan
praktikum, keselamatan dan keamanan harus diperhatikan, baik untuk
siswa maupun lingkungan.
d. Media Elektronik (Audio,Video, dan Audio-Video)
Media elektronik, misalnya media audio-video sangat efektif untuk
menjelaskan sejumlah konsep yang sulit divisualisasikan, misalnya orbit
geostasioner dan gas ideal. Jenis media ini bisa diunduh di berbagai situs
edukasi, membuat sendiri, atau membeli paket CD pembelajaran yang
banyak dijual di pasaran.
e. Media Presentasi
Saat presentasi, siswa membutuhkan alat misal OHP, Proyektor, atau
LCD. Jika di sekolah tidak memiliki peralatan yang disebutkan, siswa
menyiapkan copy materi yang ingin disampaikan dan membagikannya ke
teman sekelas.
f. Media Internet
Sering kali kertas dalam buku tidak mampu memuat banyak informasi
karena terbatasnya halaman. Oleh karena itu, media internet menjadi senjata
ampuh untuk mengatasi kekurangan buku teks. Berbagai pengetahuan
dapat diperoleh dari beberapa situs. Namun, perlu dipastikan keamanan
internet dari penggunaan yang tidak semestinya. Jika sekolah bisa
menyediakan fasilitas internet, akan jauh lebih baik karena dapat diawasi
penggunaannya.
2. Proses Pembelajaran
Pembelajaran perlu menggunakan prinsip: (1) berpusat pada peserta didik,
(2) mengembangkan kreativitas peserta didik, (3) menciptakan kondisi
menyenangkan dan menantang, (4) bermuatan nilai, etika, estetika, logika, dan
kinestetika, dan (5) menyediakan pengalaman belajar yang beragam melalui
penerapan berbagai strategi dan metode pembelajaran yang menyenangkan,
kontekstual, efektif, efisien, dan bermakna. Sesuai prinsip-prinsip tersebut
pembelajaran Fisika SMA Kurikulum 2013 yang sesuai adalah menggunakan
pendekatan saintifik. Pendekatan ini mempunyai tahapan 5M, yaitu mengamati,
menanya, mencoba/melakukan/eksperiman, mengasosiasikan/menalar, dan
mengomunikasikan. Penjelasan mengenai penerapan pembelajaran dengan
pendekatan saintifik dapat dilihat pada tabel berikut.

Buku Guru Fisika Kelas X 11


Tabel: Keterkaitan antara Langkah Pembelajaran dengan Kegiatan Belajar dan Maknanya

Langkah
Pembelajaran Kegiatan Belajar Siswa Kegiatan Guru
Kegiatan Belajar

Mengamati Mengamati dengan indra Guru sebagai fasilitator dalam kegiatan pengamatan.
misal membaca, mendengar, Siswa dituntut aktif dan guru melakukan
menyimak, melihat, me- penilaian keaktifan dan rasa ingin tahu siswa.
nonton dengan bantuan
alat maupun tidak.

Menanya Membuat dan mengaju- Guru perlu memahami kriteria pertanyaan dan teknik
kan pertanyaan tentang bertanya yang baik (lihat catatan)
informasi yang tidak di-
pahami dari apa yang di-
amati atau pertanyaan
untuk mendapatkan infor-
masi tambahan tentang
apa yang diamati (dimulai
dari pertanyaan faktual
sampai ke pertanya an
yang bersifat hipotetik)
dalam melakukan eks-
perimen.

Mengumpulkan – Membaca sumber lain 1 ) Guru hendaknya merumuskan tujuan


informasi/ selain buku teks. eksperimen yang akan dilaksanakan.
eksperimen – Mengamati objek/ 2 ) Guru bersama peserta didik mempersiapkan per-
kejadian. lengkapan yang dipergunakan.
– Aktivitas. 3 ) Perlu memperhitungkan tempat dan waktu.
– Wawancara dengan 4 ) Guru menyediakan kertas kerja untuk
narasumber. pengarahan kegiatan.
5 ) Guru membicarakan masalah yang akan
dijadikan eksperimen.
6 ) Membagi lembar kerja kepada peserta didik.
7 ) Peserta didik melaksanakan eksperimen dengan
bimbingan guru.
8 ) Guru mengumpulkan hasil kerja peserta didik
dan mengevaluasinya, apabila dianggap perlu
didiskusikan secara klasikal.

Mengasosiasikan/ – Mengolah informasi 1 ) Guru menyusun bahan pembelajaran


mengolah infor- yang sudah dikumpu- dengan tuntutan kurikulum.
masi yang sudah lkan baik terbatas dari 2 ) Guru tidak banyak menerapkan metode ceramah.
dikumpulkan hasil kegiatan Tugas utama guru memberi instruksi singkat
mengumpulkan/eks- tetapi jelas dengan disertai contoh-contoh, baik
perimen maupun hasil dilakukan sendiri maupun dengan cara simulasi.
dari kegiatan 3 ) Bahan pembelajaran disusun secara berjenjang
mengamati dan atau hierarkis, dimulai dari yang sederhana
kegiatan mengum- (persyaratan rendah) sampai pada yang
pulkan informasi. kompleks (persyaratan tinggi).

12 Petunjuk Umum Pembelajaran


Langkah
Pembelajaran Kegiatan Belajar Siswa Kegiatan Guru
Kegiatan Belajar

– Pengolahan informasi 4 ) Kegiatan pembelajaran berorientasi pada


yang dikumpulkan dari hasil yang dapat diukur dan diamati.
yang bersifat menambah 5 ) Setiap kesalahan harus segera dikoreksi
keluasan dan keda- atau diperbaiki.
laman sampai kepada 6 ) Perlu dilakukan pengulangan dan latihan
pengolahan informasi agar perilaku yang diinginkan dapat
yang bersifat mencari menjadi kebiasaan atau pelaziman.
solusi dari berbagai 7 ) Evaluasi atau penilaian didasari atas
sumber yang memiliki perilaku yang nyata atau autentik.
pendapat yang berbeda 8 ) Guru mencatat semua kemajuan peserta
sampai kepada yang didik untuk kemungkinan memberikan
bertentangan. tindakan perbaikan.

Mengomunikasikan Menyampaikan hasil peng- Menerapkan pembelajaran kolaboratif kewenangan


amat an dan kesimpulan guru dan fungsi guru lebih bersifat direktif
berdasarkan hasil analisis atau manajer belajar. Sebaliknya, peserta didiklah
secara lisan, tertulis, atau yang harus lebih aktif. Peserta didik berinteraksi
media lainnya. dengan empati, saling menghormati, dan
menerima keku- rangan atau kelebihan masing-
masing.

Catatan:
Dalam melakukan kegiatan menanya seorang guru perlu memperhatikan dua
hal yang penting berikut.
a. Kriteria pertanyaan yang baik
Kriteria pertanyaan yang baik adalah singkat dan jelas, menginspirasi
jawaban, memiliki fokus, bersifat probing atau divergen, bersifat validatif atau
penguatan, memberi kesempatan peserta didik untuk berpikir ulang,
merangsang peningkatan tuntutan kemampuan kognitif, dan merangsang
proses interaksi.
b. Tingkatan pertanyaan
Pertanyaan guru yang baik dan benar menginspirasi peserta didik untuk
memberikan jawaban yang baik dan benar pula. Guru harus memahami
kualitas pertanyaan sehingga menggambarkan tingkatan kognitif rendah
hingga tingkatan yang lebih tinggi. Bobot pertanyaan yang menggambarkan
tingkatan kognitif disajikan dalam tabel berikut.
3. Panduan Pengelolaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) di Sekolah
Kesehatan dan keselamatan kerja (K3) tidak hanya diberlakukan di
perusahaan atau industri, di sekolah pun K3 sangat penting untuk diperhatikan.
a. K3 di ruang laboratorium
1) Ruang laboratorium perlu dibangun sedemikian rupa sehingga aman
dan nyaman untuk melakukan kegiatan.
2) Di ruang laboratorium tersedia alat keselamatan kerja, misalnya tabung
pemadam kebakaran.

Buku Guru Fisika Kelas X 13


3) Di ruang laboratorium tersedia tempat pembuangan sampah organik,
sampah anorganik, dan limbah kimia.
4 ) Laboratorium perlu mempunyai tempat penyimpan alat dan bahan
yang aman.
5) Laboratorium perlu mempunyai kotak obat yang berisi obat-obatan
untuk pertolongan pertama saat terjadi kecelakaan kerja.
6) Laboratorium perlu mempunyai tata tertib yang jelas tentang
penggunaan alat, bahan, dan ruang laboratorium.
b. K3 di ruang kelas
1) Ruang kelas harus nyaman sebagai tempat melakukan aktivitas belajar
mengajar.
2) Setiap ruang kelas sebaiknya menyediakan tempat khusus untuk
menyimpan obat-obatan ringan untuk memberikan pertolongan
pertama saat terjadi kecelakaan kerja atau terhadap siswa yang
mengalami gangguan kesehatan ringan.
3) Alat peraga yang menempel di dinding ruang kelas harus terbuat dari
bahan yang ramah lingkungan dan tidak mengganggu kesehatan.
4) Alat tulis yang digunakan guru sebaiknya tidak menimbulkan
gangguan kesehatan pada siswa.
5) Media pembelajaran yang menggunakan listrik harus aman saat
digunakan. Oleh karena itu, alat listrik harus dipastikan aman sebelum
digunakan.

F. Sistem Evaluasi Pembelajaran Fisika


Penilaian hasil belajar siswa mencakup penilaian sikap, pengetahuan, dan
keterampilan. Ketiga ranah penilaian ini harus dilakukan secara berimbang agar
dapat digunakan untuk menentukan posisi relatif peserta didik terhadap standar
yang telah ditetapkan.
1. Penilaian Sikap
Penilaian sikap bertujuan mengetahui capaian dan membina perilaku serta
budi pekerti peserta didik sesuai butir-butir sikap dalam Kompetensi Dasar (KD)
pada Kompetensi Inti Sikap Spiritual (KI-1) dan Kompetensi Inti Sikap Sosial (KI-
2). Pada mata pelajaran Fisika, KD pada KI-1 dan KD pada KI-2 dirumuskan
secara umum dan terakumulasi menjadi satu KD pada KI-1 dan satu KD pada
KI-2.
Penilaian sikap merupakan bagian dari pembinaan dan penanaman/
pembentukan sikap spiritual dan sikap sosial peserta didik yang menjadi tugas
dari setiap pendidik. Penanaman sikap diintegrasikan pada setiap pembelajaran
KD dari KI-3 dan KI-4. Selain penilaian oleh pendidik, dapat dilakukan penilaian
diri (self assessment) dan penilaian antarteman (peer assessment) dalam rangka
pembinaan dan pembentukan karakter peserta didik. Hasil kedua penilaian ini
dapat dijadikan sebagai salah satu data untuk konfirmasi hasil penilaian sikap
oleh pendidik. Hasil penilaian sikap selama periode satu semester ditulis dalam
bentuk deskripsi yang menggambarkan perilaku peserta didik.

14 Petunjuk Umum Pembelajaran


a. Teknik Penilaian Sikap
1) Observasi
Dalam melakukan penilain sikap diasumsikan bahwa setiap
peserta didik pada dasarnya berperilaku baik sehingga yang perlu
dicatat
hanya perilaku yang sangat baik (positif) atau kurang baik (negatif) yang
berkaitan dengan indikator sikap spiritual dan sikap sosial. Instrumen
yang digunakan dalam observasi berupa lembar observasi atau jurnal.
Contoh format dan pengisian jurnal (lembar observasi) untuk penilaian
sikap sosial oleh guru mata pelajaran.

Format 1
Nama Satuan Pendidikan :...
Tahun Pelajaran :...
Kelas/Semester : . . ./. . .
Mata Pelajaran : Fisika

Butir Pos/
No. Waktu Nama Kejadian/Perilaku Tindak Lanjut
Sikap Neg

1. 15/8/2016 Rama Membiarkan air Tanggung – Dipanggil untuk


keran tetap mengalir jawab menutup keran.
setelah selesai meng- Dilakukan
gunakan pembinaan.

2. 12/8/2016 Martha Melapor kepada Jujur + Diberi apresiasi/


pendidik bahwa dia pujian atas
memecahkan gelas kejujurannya.
kimia tanpa sengaja Diingatkan agar
ketika sedang mela- lain kali lebih
kukan praktikum berhati-hati

3. 12/8/2016 Aldo Membantu mem- Gotong + Diberi apresiasi/


bersihkan royong pujian

gelaskimia yang
dipecah- kan oleh
4. 3/9/2016 Beny Menyajikan Percaya + Diberi apresiasi/
hasildiskusi diri pujian
kelompok dan
menjawab sang-
gahan kelompok
lain dengan tegas
menggunakan argu-
mentasi yang logis
dan relevan
5. 14/10/2016 Cyntia Tidak mengum- Disiplin – Ditanya alasan-
pulkan tugas nyatidakmengum-
pulkan tugas,
agar selanjutnya
selalumengumpul-
kan tugas

Buku Guru Fisika Kelas X 15


Contoh jurnal penilaian sikap spiritual yang dibuat guru guru mata
pelajaran
Format 2
Nama Satuan Pendidikan :...
Tahun Pelajaran :...
Kelas/Semester : . . ./. . .
Mata Pelajaran :...
Butir Pos/
No. Waktu Nama Kejadian/Perilaku Tindak Lanjut
Sikap Neg

1. 12/7/2016 Bagus Memberi salam se- Ketakwaan + Diberi apresiasi/


tiap mengawali dis- dan pujian
kusi baik kepada toleransi
teman sesama
agama maupun
kepada teman
yang beda agama

Rangga Tidak serius dalam Ketakwaan – Ditegur dan di-


berdoa sebelum bina
memulai pelajaran

2. 27/8/2016 Bahar Suka mencela teman Ketakwaan – Ditegur dan di-


yang mempunyai bina
kekurangan (kelainan
fisik)

Andre M eng k oo r d in as i Kemanusiaan + Diberi apresiasi/


teman sekelas dalam pujian
menggalang ban-
tuan untuk korban
bencana alam

3. 15/9/2016 Mutia Mengajak temannya Ketakwaan + Diberi apresiasi/


berdoa sebelum dan pujian
sesudah melakukan
kegiatan praktikum

4. 17/12/2016 Aldi Menjadi ketua Ketakwaan + Diberi apresiasi/


panitia peringatan pujian
hari
besar keagamaan di
sekolah
5. 20/12/2016 Ringgo M e n y a n g g a h Toleransi – Ditegur dan di-
pendapat temannya beragama bina agar meng-
saat diskusi karena hormati penda-
menggunakan dasar pat dari agama
kitab atau agama beda agama
yang dianutnya

16 Petunjuk Umum Pembelajaran


Contoh jurnal penilaian sikap spiritual yang dibuat guru BK atau wali
kelas

Format 3
Nama Satuan Pendidikan : . . .
Kelas/Semester : . . ./. . .
Tahun Pelajaran : . . ./. . .
Butir Pos/
No. Waktu Nama Kejadian/Perilaku
Sikap Neg

1. 12/7/2016 Bagus Tidak mengikuti sholat Jum'at Ketakwaan –


yang dilak-sanakan di sekolah

Rangga Mengganggu teman yang Toleransi –


sedang berdoa sebelum makan beragama
siang di kantin

2. 27/8/2016 Bahar Menjadi imam sholat dzuhur di Ketakwaan +


musala sekolah

Andre Mengingatkan teman untuk Toleransi +


sholat zuhur di musala sekolah beragama

3. 15/9/2016 Mutia Mengajak temannya berdoa Ketakwaan +


sebelum bertanding basket di
lapangan sekolah

4. 17/12/2016 Aldi Menjadi ketua panitia peringat- Ketakwaan +


an hari besar keagamaan di
sekolah

5. 20/12/2016 Ringgo Membantu teman Toleransi +


mempersiapkan perayaan beragama
keagamaan yang berbeda
dengan agamanya di sekolah

2) Penilaian Diri
Penilaian diri dilakukan dengan cara meminta peserta didik untuk
mengemukakan kelebihan dan kekurangan dirinya dalam berperilaku.
Contoh lembar penilaian diri menggunakan daftar cek (checklist) pada
waktu kegiatan kelompok.

Buku Guru Fisika Kelas X 17


Format 4
Nama :...
Kelas/Semester : . . ./. .
.
Petunjuk:
1. Bacalah baik-baik setiap pernyataan dan berilah tanda ✔ pada
kolom
yang sesuai dengankeadaan dirimu yang sebenarnya.
2. Serahkan kembali format yang sudah kamu isi kepada bapak/ibu
guru.
No. Pernyataan Ya Tidak

Selama kegiatan kelompok, saya:

1. Mengusulkan ide kepada kelompok

2. Sibuk mengerjakan tugas saya sendiri

3. Tidak berani bertanya karena malu ditertawakan

4. Menertawakan pendapat teman

5. Aktif mengajukan pertanyaan dengan sopan

6. Melaksanakan kesepakatan kelompok, meskipun tidak sesuai


dengan pendapat saya

3) Penilaian Antarteman
Penilaian antarteman paling cocok dilakukan pada saat peserta
didik melakukan kegiatan kelompok. Setiap peserta didik diminta
mengamati/menilai dua orang temannya. Sebaliknya, dia juga dinilai
oleh dua orang teman lainnya dalam satu kelompok.
Contoh instrumen penilaian (lembar pengamatan) antarteman (peer
assessment) menggunakan daftar cek (checklist) pada waktu kerja
kelompok.
Format 5
Petunjuk:
1. Amati perilaku 2 orang temanmu selama mengikuti kegiatan
kelompok.
2. Isilah kolom yang tersedia dengan tanda cek (✔) jika temanmu
menunjukkan perilaku yang sesuai dengan pernyataan untuk
indikator yang kamu amati atau tanda strip (–) jika temanmu tidak
menunjukkan perilaku tersebut.
3. Serahkan hasil pengamatan kepada bapak/ibu pendidik.

18 Petunjuk Umum Pembelajaran


Nama Teman : 1. . . .
2. . . .
Nama Penilai : . . .
Kelas/Semester : . . ./. .
.
No. Pernyataan Teman 1 Teman 2

1. Teman saya mengajukan pertanyaan dengan sopan

2. Teman saya mengerjakan kegiatan sesuai pembagian


tugas dalam kelompok

3. Teman saya mengemukakan ide untuk menyelesaikan


masalah

4. Teman saya memaksa kelompok untuk menerima usulnya

5. Teman saya menyela pembicaraan teman kelompok

6. Teman saya menjawab pertanyaan yang diajukan teman


lain

7. Teman saya menertawakan pendapat teman yang aneh

8. Teman saya melaksanakan kesepakatan kelompok


meskipun tidak sesuai dengan pendapatnya

2. Penilaian Pengetahuan
Penilaian pengetahuan merupakan penilaian untuk mengukur kemampuan
peserta didik berupa pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan
metakognitif, serta kecakapan berpikir tingkat rendah sampai tinggi. Penilaian ini
berkaitan dengan ketercapaian Kompetensi Dasar pada KI-3 yang dilakukan oleh
guru mata pelajaran. Penilaian pengetahuan dilakukan dengan berbagai teknik
penilaian.
a. Tes Tertulis
Tes tertulis adalah tes dengan soal dan jawaban disajikan secara tertulis
untuk mengukur atau memperoleh informasi tentang kemampuan peserta
tes. Tes tertulis menuntut respons dari peserta tes yang dapat dijadikan
sebagai representasi dari kemampuan yang dimiliki. Instrumen tes tertulis
dapat berupa soal pilihan ganda, isian, jawaban singkat, benar-salah,
menjodohkan, dan uraian.
b. Tes Lisan
Tes lisan merupakan pemberian soal/pertanyaan yang menuntut peserta
didik menjawab secara lisan, dan dapat diberikan secara klasikal ketika
pembelajaran. Jawaban peserta didik dapat berupa kata, frase, kalimat
maupun paragraf. Tes lisan menumbuhkan sikap peserta didik untuk berani
berpendapat.

Buku Guru Fisika Kelas X 19


Contoh pertanyaan untuk tes lisan dalam pembelajaran.
Mata Pelajaran : Fisika
Kelas/Semester : X/1
Tahun Pelajaran : . . .
Kompetensi Dasar:
3.1 Menerapkan hakikat ilmu Fisika, metode ilmiah, dan keselamatan kerja
di
laboratorium serta peran fisika dalam kehidupan.
Indikator Soal:
1. Siswa mampu menyebutkan cabang Fisika yang berhubungan dengan
informasi yang diberikan.
2. Siswa mampu menjelaskan keselamatan kerja di laboratorium fisika.
Pertanyaan:
1. Jelaskan cabang-cabang Fisika yang Anda ketahui!
2. Nuklir memiliki manfaat bagi perkembangan teknologi dan penyediaan
energi listrik. Selain memiliki manfaat, nuklir juga memiliki bahaya.
Termasuk cabang ilmu Fisika apakah materi tentang nuklir?
3. Apa yang perlu dilakukan saat melakukan praktikum tentang arus
searah
berkaitan dengan keselamatan kerja di laboratorium?
c. Penugasan
Penugasan adalah pemberian tugas kepada peserta didik untuk
mengukur dan/atau meningkatkan pengetahuan. Penugasan yang
digunakan untuk mengukur pengetahuan (assessment of learning) dapat
dilakukan setelah proses pembelajaran, sedangkan penugasan yang
digunakan untuk meningkatkan pengetahuan (assessment for learning)
diberikan sebelum dan/atau selama proses pembelajaran. Penugasan dapat
berupapekerjaan rumah dan/atau proyek yang dikerjakan secara individu
atau kelompok sesuai dengan karakteristik tugas. Penugasan lebih
ditekankan pada pemecahan masalah atau tugas produktif lainnya.
Contoh penugasan
Format 6
Mata Pelajaran : Fisika
Kelas/Semester : X/1
Tahun Pelajaran : . . ./. . .
Kompetensi Dasar:
3.2 Menerapkan prinsip-prinsip pengukuran besaran fisis, ketepatan,
ketelitian
dan angka penting, serta notasi ilmiah.
Indikator:
Menyelidiki besaran-besaran fisika di lingkungan sekitar.
Rincian tugas:
1. Pergilah ke pasar tradisional di sekitar tempat tinggal Anda, lalu
amatilah
peristiwa pengukuran yang terjadi di tempat tersebut.
2. Catatlah nama besaran yang diukur, alat ukur, cara mengukur, dan
satuan
yang digunakan dalam bentuk tabel.
20 Petunjuk Umum Pembelajaran
3. Lakukan pengamatan yang sama pada kegiatan Posyandu atau
peristiwa lain di sekitar Anda, kemudian catatlah dengan teliti nama
besaran yang diukur, alat ukur, cara mengukur, dan satuan yang
digunakan.
4. Berdasarkan kegiatan yang telah Anda lakukan, jelaskan pengertian
besaran dan satuan.
5. Cermati kembali besaran dan satuan yang Anda peroleh. Adakah satuan
yang tidak baku? Jelaskan perbedaan satuan baku dan tidak baku!
6. Buatlah laporan lalu kumpulkan kepada guru Anda.
Contoh rubrik penilaian laporan tugas
Mata Pelajaran : Fisika
Kriteria Skor Indikator

Pendahuluan 4 Memuat: (1) pendahuluan (2) tujuan pembuatan laporan (3) latar
belakang masalah (4) hasil pengamatan dan pembahasan
(5) kesimpulan
3 Memuat tujuan dan 3 dari 4 butir lainnya
2 Memuat tujuan dan 2 dari 4 butir lainnya
1 Tidak memuat tujuan penyusunan laporan, ada salah satu atau
lebih dari 4 butir lainnya
0 Tidak memuat tujuan dan 4 butir lainnya

Pelaksanaan 4 Tujuan pembuatan laporan dan latar belakang masalah dijelaskan


dengan lengkap dan tepat
3 Tujuan pembuatan laporan dan latar belakang masalah
tidak dijelaskan dengan lengkap tetapi tepat
2 Tujuan pembuatan laporan dan latar belakang masalah
tidak dijelaskan dengan lengkap dan masih kurang tepat
1 Tujuan pembuatan laporan dan latar belakang masalah
tidak dijelaskan dengan lengkap dan tidak tepat
Kesimpulan 4 Terkait dengan pelaksanaan tugas dan ada saran untuk perbaikan
penugasan berikutnya yang feasible
3 Terkait dengan pelaksanaan tugas dan ada saran untuk perbaikan
penugasan berikutnya tetapi kurang feasible
2 Terkait dengan pelaksanaan tugas tetapi tidak ada saran
1 Tidak terkait dengan pelaksanaan tugas dan tidak ada saran

Ta m p i l a n 4 Laporan rapi dan menarik, dilengkapi cover dan foto/gambar


laporan
3 Laporan rapi dan menarik, dilengkapi cover atau foto/gambar
2 Laporan dilengkapi cover atau foto/gambar tetapi kurang rapi atau
kurang menarik
Keterbacaan 1 Laporan kurang rapi dan kurang menarik, tidak dilengkapi cover
dan foto/gambar
4 Mudah dipahami, pilihan kata tepat, dan ejaan semua benar
3 Mudah dipahami, pilihan kata tepat, beberapa ejaan salah
2 Kurang dapat dipahami, pilihan kata kurang tepat, dan beberapa
ejaan salah
1 Tidak mudah dipahami, pilihan kata kurang tepat, dan banyak
ejaan yang salah

Buku Guru Fisika Kelas X 21


Contoh pengisian hasil penilaian tugas

Skor
No. Nama Jumlah
Penda- Pelak- Ke- Keter- Nilai
Tampilan Skor
huluan sanaan simpulan bacaan

1. Adi 4 2 2 3 3 14 70

2. Yayan 4 3 3 3 3 16 80

3. Damar 3 3 3 4 2 15 75

Keterangan:
• Skor ma ksimal = banyaknya kriteria x skor tertinggi setiap kriteria
Pada contoh di atas, skor maksimal = 5 × 4 = 20
jumlah skor perolehan × 100%
• Nilai tugas = jumlah skor maksimal

14
Pada contoh di atas nilai tugas Adi = ×100% = 70.
20
d. Observasi
Observasi selama proses pembelajaran selain dilakukan untuk penilaian
sikap, juga dapat dilakukan untuk penilaian pengetahuan, misalnya pada
waktu diskusi atau kegiatan kelompok. Teknik ini merupakan cerminan dari
penilaian autentik.
Contoh format observasi terhadap diskusi kelompok
Format 7
Pernyataan/Indikator

Nama Gagasan Kebenaran Konsep Ketepatan Istilah ...

Y T Y T Y T Y T

Heri

Isna

Afi

Keterangan:
Diisi tanda cek (✔): Y = ya/benar/tepat. T = tidak tepat.
Hasil observasi digunakan untuk mendeteksi kelemahan/kekuatan
penguasaan kompetensi pengetahuan dan memperbaiki proses
pembelajaran khususnya pada indikator yang belum muncul.

22 Petunjuk Umum Pembelajaran


3. Penilaian Keterampilan
Dalam pelaksanaan penilaian kinerja perlu disiapkan format observasi dan
rubrik penilaian untuk mengamati perilaku peserta didik dalam melakukan
praktik atau produk yang dihasilkan.
a. Penilaian Unjuk Kerja/Kinerja/Praktik
Penilaian unjuk kerja/kinerja/praktik perlu mempertimbangkan hal-hal
berikut.
1) Langkah-langkah kinerja yang perlu dilakukan peserta didik untuk
menunjukkan kinerja dari suatu kompetensi.
2) Kelengkapan dan ketepatan aspek yang akan dinilai dalam kinerja
tersebut.
3) Kemampuan-kemampuan khusus yang diperlukan untuk
menyelesaikan tugas.
4) Kemampuan yang akan dinilai tidak terlalu banyak, sehingga dapat
diamati.
5) Kemampuan yang akan dinilai selanjutnya diurutkan berdasarkan
langkahlangkah pekerjaan yang akan diamati.
Contoh penilaian kinerja/praktik
Format 8
Mata Pelajaran : Fisika
Kelas/Semester : X/2
Tahun Pelajaran : . . ./. . .
Kompetensi Dasar:
4.7 Melakukan percobaan berikut presentasi hasilnya terkait interaksi gaya
serta hubungan gaya, massa, dan percepatan dalam gerak lurus serta
makna fisisnya.
Indikator:
Siswa melakukan percobaan untuk menyelidiki hubungan antara gaya, massa,
dan percepatan pada gerak benda.

Kriteria Skor Indikator

Persiapan 3 Pemilihan alat dan bahan tepat


(Skor maks = 3)
2 Pemilihan alat atau bahan tepat

1 Pemilihan alat dan bahan tidak tepat

0 Tidak menyiapkan alat dan/atau bahan

Pelaksanaan 3 Merangkai alat tepat dan rapi


(Skor maks = 7)
2 Merangkai alat tepat atau rapi

1 Merangkai alat tidak tepat dan tidak rapi

0 Tidak membuat rangkaian alat

2 Langkah kerja dan waktu pelaksanaan tepat

Buku Guru Fisika Kelas X 23


Kriteria Skor Indikator

1 Langkah kerja atau waktu pelaksanaan tepat

0 Langkah kerja dan waktu pelaksanaan tidak tepat

2 Memperhatikan keselamatan kerja dan kebersihan

1 Memperhatikan keselamatan kerja atau kebersihan

0 Tidak memperhatikan keselamatan kerja dan kebersihan

Hasil 3 Mencatat dan mengolah data dengan tepat


(Skor maks = 6)
2 Mencatat atau mengolah data dengan tepat

1 Mencatat dan mengolah data tidak tepat

0 Tidak mencatat dan mengolah data

3 Simpulan tepat

2 Simpulan kurang tepat

1 Simpulan tidak tepat

0 Tidak membuat simpulan

Laporan 3 Sistematika sesuai dengan kaidah penulisan dan isi


(Skor maks = 3) laporan benar

2 Sistematika sesuai dengan kaidah penulisan atau isi


laporan benar

1 Sistematika tidak sesuai dengan kaidah penulisan dan


isilaporan tidak benar

0 Tidak membuat laporan

Rubrik penilaian kinerja/praktik Fisika


Skor Jumlah
No. Nama Skor Nilai
Persiapan Pelaksanaan Hasil Laporan

1. Adi 3 5 4 2 14 74

2. Pandu 3 5 3 3 13 74

3. Yunita 2 4 4 2 12 63

Keterangan:
• Skor maksimal = jumlah skor tertinggi setiap kriteria
Pada contoh di atas, skor maksimal = 3 + 7 + 6 + 3 = 19

24 Petunjuk Umum Pembelajaran


jumlah skor perolehan × 100%
• Nilai tugas = jumlah skor maksimal
14
Pada contoh di atas nilai tugas Adi = ×100% = 73,68 (dibulatkan menjadi 74).
19
Pada penilaian kinerja dapat diberikan pembobotan pada aspek yang dinilai,
misalnya persiapan 20%, pelaksanaan dan hasil 50%, dan pelaporan 30%.
b. Penilaian Proyek
Penilaian proyek merupakan kegiatan penilaian terhadap suatu tugas
meliputi kegiatan perancangan, pelaksanaan, dan pelaporan yang harus
diselesaikan dalam periode/waktu tertentu. Tugas tersebut berupa suatu
investigasi mulai dari perencanaan, pengumpulan data, pengorganisasian,
pengolahan, dan penyajian data.
Contoh Penilaian Proyek
Format 9
Mata Pelajaran : Fisika
Kelas/Semester : X/2
Tahun Pelajaran : . . ./. . .
Kompetensi Dasar:
4.8 Menyajikan karya mengenai gerak satelit buatan yang mengorbit bumi,
pemanfaatan dan dampak yang ditimbulkannya dari berbagai sumber
informasi.
Indikator:
Siswa mampu membuat karya tulis terkait dengan manfaat dan dampak
satelit
buatan yang mengorbit bumi.
Rumusan tugas proyek:
Buatlah karya tulis terkait dengan satelit buatan manusia yang mengorbit
bumi.
Tulisan terkait dengan pemanfaatan dan dampak dari adanya satelit tersebut.
Anda dapat mencari materi terkait dari pelbagai sumber baik cetak maupun
online. Susunlah karya tulis itu dalam format sesuai petunjuk guru.
Contoh rubrik penilaian proyek
No. Aspek Skor Maks

1. Perencanaan: 6
Latar Belakang (tepat = 3; kurang tepat = 2; tidak tepat = 1)
Rumusan masalah (tepat = 3; kurang tepat = 2; tidak tepat = 1)

2. Pelaksanaan: 12
a. Pengumpulan data/informasi (akurat = 3; kurang akurat = 2; tidak
akurat = 1)
b. Kelengkapan data (lengkap= 3; kurang lengkap = 2; tidak lengkap =
1)
c. Pengolahan dan analisis data (sesuai = 3; kurang sesuai = 2; tidak
sesuai = 1)
d. Kesimpulan (tepat = 3; kurang tepat = 2; tidak tepat = 1)

Buku Guru Fisika Kelas X 25


No. Aspek Skor Maks

3. Pelaporan hasil: 12
a. Sistematika laporan (baik = 3; kurang baik = 2; tidak baik = 1)
b. Penggunaan bahasa (sesuai kaidah= 3; kurang sesuai kaidah = 2;
tidaksesuai kaidah = 1)
c. Penulisan/ejaan (tepat = 3; kurang tepat = 2; Tidak tepat/banyak
kesalahan =1)
d. Tampilan (menarik= 3;kurang menarik= 2;tidak menarik= 1)

Skor maksimal 30
Cara penilaian:
jumlah skor perolehan × 100%
Nilai proyek = jumlah skor maksimal
Aspek penilaian dapat diberi pembobotan, misalnya perencanaan 20%,
pelaksanaan 40%, dan pelaporan 40%.
c. Produk
Penilaian produk meliputi penilaian kemampuan peserta didik
membuat produk-produk, teknologi, dan seni, seperti: makanan (contoh:
tempe, kue, asinan, baso, dan nata de coco), pakaian, sarana kebersihan
(contoh: sabun, pasta gigi, cairan pembersih dan sapu), alat-alat teknologi
(contoh: adaptor ac/dc dan bel listrik), hasil karya seni (contoh: patung,
lukisan, dan gambar), dan barang-barang terbuat dari kain, kayu, keramik,
plastik, atau logam.
Contoh Penilaian Produk
Format 10
Mata Pelajaran : Fisika
Kelas/Semester : X/2
Nama Proyek : Merancang Peralatan Sederhana Menyerupai Pembangkit
Listrik Tenaga Air
Nama Peserta Didik : Kelas :
Skor**
No. Aspek*
1 2 3 4
1. Perencanaan Bahan

2. Proses Pembuatan
a. Persiapan alat dan bahan
b. Teknik pengolahan
c. K3 (Keamanan, Keselamatan dan Kebersihan)

3. Hasil Produk
a. Bentuk fisik
b. Kelengkapan bahan
c. Ketahanan/keawetan

Total Skor

* Aspek yang dinilai disesuaikan dengan jenis produk yang dibuat


** Skor diberikan tergantung dari ketepatan dan kelengkapan jawaban
yang
diberikan. Semakin lengkap dan tepat jawaban, semakin tinggi perolehan
skor.

26 Petunjuk Umum Pembelajaran


d. Penilaian Portofolio
Portofolio merupakan penilaian berkelanjutan berdasarkan kumpulan
informasi yang bersifat reflektif-integratif yang menunjukkan perkembangan
kemampuan peserta didik dalam satu periode tertentu. Ada beberapa tipe
portofolio yaitu portofolio dokumentasi, portofolio proses, dan portofolio
pameran. Pendidik dapat memilih tipe portofolio sesuai dengan karakteristik
kompetensi dasar dan/atau konteks mata pelajaran.
Pada akhir suatu periode, hasil karya tersebut dikumpulkan dan dinilai
oleh pendidik bersama peserta didik. Berdasarkan hasil penilaian tersebut,
pendidik dan peserta didik dapat menilai perkembangan kemampuan
peserta didik dan terus melakukan perbaikan. Dengan demikian, portofolio
dapat memperlihatkan perkembangan kemajuan belajar peserta didik
melalui karyanya.
Sumber: Permendikbud No 53 tahun 2015 tentang Standar Penilaian Kurikulum 2013.

G. Kompetensi dan Materi Pokok dalam Fisika


1. Jenis Kompetensi di Kurikulum 2013
Dalam Kurikulum 2013 terdapat istilah Kompetensi Inti (KI) dan
Kompetensi Dasar (KD). Kompetensi Inti (KI) merupakan gambaran mengenai
kompetensi utama yang dikelompokkan ke dalam aspek sikap, pengetahuan, dan
keterampilan (afektif, kognitif, dan psikomotor) yang harus dipelajari siswa
untuk suatu jenjang sekolah, kelas, dan mata pelajaran. Kompetensi Inti harus
menggambarkan kualitas yang seimbang antara pencapaian hard skills dan soft
skills.
Kompetensi Dasar (KD) merupakan kompetensi setiap mata pelajaran
untuk setiap kelas yang diturunkan dari Kompetensi Inti. Kompetensi Dasar
adalah konten atau kompetensi yang terdiri atas sikap, pengetahuan, dan
keterampilan yang bersumber pada kompetensi inti yang harus dikuasai siswa.
Kompetensi tersebut dikembangkan dengan memperhatikan karakteristik siswa,
kemampuan awal, serta ciri dari suatu mata pelajaran.
Pada mata pelajaran Fisika Kompetensi Dasar (KD) diorganisasikan ke
dalam empat Kompetensi Inti (KI). KI 1 berkaitan dengan sikap diri terhadap
Tuhan Yang Maha Esa, KI 2 berkaitan dengan karakter diri dan sikap sosial, KI 3
berisi KD tentang pengetahuan terhadap materi ajar, dan KI 4 berisi KD tentang
penyajian pengetahuan.
KI 1, KI 2, dan KI 4 harus dikembangkan dan ditumbuhkan melalui proses
pembelajaran setiap materi pokok yang tercantum dalam KI 3. KI 1 dan KI 2
tidak diajarkan langsung (direct teaching), tetapi diajarkan secara tidak langsung
(indirect teaching) pada setiap kegiatan pembelajaran.
Penilaian untuk mengetahui keberhasilkan pembelajaran dilakukan terhadap
Kompetensi Dasar pada KI 1 sampai 4. Penilaian tertulis dan pencapaian
ketuntasan minimimal terutama pada kompetensi dasar pada KI 3 dan KI 4.
Penilaian KI 1 dan KI 2 dapat dilakukan saat proses pembelajaran. Guru dapat
menilai sikap siswa untuk mendapatkan profile sikap siswa serta memberikan
bantuan untuk mengubah sikap negatif (misalnya apatis, pasif, menyerahkan
sepenuhnya pada anggota kelompok lain, dan lain-lain) menjadi positif. Selain
itu, saat pembelajaran, guru dapat menilai keterampilan siswa, baik keterampilan
berpikir maupun keterampilan psikomotorik.

Buku Guru Fisika Kelas X 27


2. Materi Pokok dan Alokasi Waktu
Dalam kurikulum 2013, mata pelajaran Fisika untuk kelas X masuk dalam
struktur kurikulum peminatan (Kelompok Peminatan Matematika dan Ilmu-Ilmu
Alam) dengan alokasi per minggu 3 jam tatap muka. Pembagian alokasi waktu
pembelajaran dapat dilihat dalam tabel berikut.
Semester 1
No. Materi Pokok Alokasi Waktu (Jam Pelajaran)

1. Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan 6


Kerja

2. Fisika dan Pengukurannya. 6

3. Vektor 9

4. Gerak Lurus 12

5. Analisis Vektor pada Gerak Parabola 12

6. Gerak Melingkar dan Penerapannya 6

Jumlah 51 Jam Pelajaran

Semester 2

No. Materi Pokok Alokasi Waktu (Jam Pelajaran)

1. Dinamika Partikel 14

2. Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler 10

3. Usaha dan Energi 12

4. Momentum, Impuls, dan Tumbukan 12

5. Getaran Harmonis 12

Jumlah 60 Jam Pelajaran

28 Petunjuk Umum Pembelajaran


Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan Kerja
• Fisika dan Peranan dalam Kehidupan
• Metode Ilmiah dan Keselamatan Kerja
Fisika dan Peranan Metode Ilmiah
dalam Kehidupan dan Keselamatan Kerja

• Melakukan pengamatan untuk • Melakukan pengamatan untuk


mengetahui ruang lingkup Fisika. menjelaskan metode ilmiah fisika dalam
• Menjelaskan cabang Fisika dalam kehidupan.
peristiwa yang ditemui. • Menjelaskan konsep metode ilmiah
untuk mengetahui jenis kawat.
• Menjelaskan konsep keselamatan
kerja pada pengukuran kalor.

• Menganalisis konsep yang berhubungan dengan Fisika


dan peranannya dalam kehidupan.
• Menggunakan metode ilmiah dan keselamatan kerja
ketika melakukan kegiatan.

A. Pendahuluan
Fisika banyak bermanfaat bagi kehidupan manusia. Berbagai hal dalam
kehidupan banyak menggunakan konsep Fisika. Sebagai contoh penerapan Fisika
dalam bidang kedokteran dan kesehatan, bidang pertanian, bidang transportasi, bidang
industri, bidang komunikasi, dan bidang energi. Penerapan Fisika dalam bidang
kedokteran dan kesehatan seperti penemuan rontgen untuk mendeteksi patah tulang
dan penemuan laser untuk memecah batu ginjal dalam tubuh manusia. Penerapan
Fisika dalam bidang pertanian membantu kerja petani. Penerapan Fisika dalam
bidang transportasi seperti penemuan kereta maglev dan penemuan konsep tekanan
dalam ruang tertutup sehingga membantu menciptakan konsep mesin berbahan bakar
minyak. Penerapan Fisika dalam bidang industri diterapkan pada scanning ultrasonik
dan penggunanaan sonar dalam bidang kelautan. Sementara itu, penerapan Fisika
dalam bidang komunikasi terdapat

Buku Guru Fisika Kelas X 29


pada fiber optik dan penggunaan gelombang elektromagnetik untuk telepon
genggam. Adapun pada bidang energi yaitu terciptanya generator dan sel surya yang
membantu manusia memudahkan memperoleh energi.
Bab ini bertujuan membantu siswa dalam memahami Fisika, penerapan Fisika,
metode ilmiah, dan keselamatan kerja di laboratorium. Dalam bab ini terdapat dua
subbab yaitu Fisika dan Peranan dalam Kehidupan serta Metode Ilmiah dan
Keselamatan Kerja. Subbab pertama menjelaskan tentang hakikat Fisika dan peranan
Fisika bagi kehidupan manusia, sedangkan subbab kedua menjelaskan tentang
metode ilmiah dan keselamatan kerja.
Apabila siswa mempelajari bab ini, siswa akan mengetahui berbagai hal yang
berhubungan dengan fisika serta penerapannya, metode ilmiah, dan keselamatan
kerja ketika di laboratorium.

B. KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian


Tabel 1.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian

Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

3.1 Menerapkan hakikat ilmu • Dicapai melalui kegiatan • Menjelaskan hakikat Fisika.
Fisika, metode ilmiah, dan pembelajaran di kelas dan • Menjelaskan peranan Fisika
keselamatan kerja di labo- di luar kelas melalui ke- bagi kehidupan manusia.
ratorium serta peran fisika giatan Mari Bereksplorasi, • Menjelaskan metode ilmiah.
dalam kehidupan. Review, dan Tugas Mandiri. • Menjelaskan keselamatan
kerja ketika di laboratorium.

4.1 Membuat prosedur kerja • Dicapai melalui kegiatan • Menerapkan metode ilmiah
ilmiah dan keselamatan Mari Bereksplorasi dan dan keselamatan kerja baik
kerja misalnya pada peng- Tugas Mandiri. di dalam sekolah maupun
ukuran kalor. di luar sekolah.
• Membuat prosedur kerja
ilmiah dan keselamatan
kerja.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini, siswa mampu:
1. memahami hakikat Fisika;
2. memahami peranan Fisika dalam kehidupan;
3. memahami metode ilmiah dalam belajar Fisika;
4. memahami keselamatan kerja di laboratorium;
5. membuat prosedur kerja ilmiah dan keselamatan kerja.

D. Materi Pembelajaran
1. Fisika dan Peranan dalam Kehidupan
2. Metode Ilmiah dan Keselamatan Kerja

30 Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan Kerja


E. Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar
1. Alat dan Bahan
a. Kertas
b. Alat tulis
c. Gambar
2. Media Pembelajaran
a. Media presentasi
b. Gambar
c. Benda-benda di sekitar
3. Sumber Belajar
a. Fisika: Penerapannya dalam Bidang Medis, oleh Prof. Dr. Kisminarto,
Univer- sitas Gadjah Mada, tahun 2007.
b. Penerapan Fisika dalam Kehidupan, oleh Kuncoro Asih Nugroho, M. Pd,
Uni- versitas Negeri Yogyakarta, tahun 2006
c. Pengembangan Model Pembelajaran Fisika Berbasis Empat Pilar Pendidikan
Melalui Outdoor-Inquiry untuk Menumbuhkan Kebiasaan Bekerja Ilmiah,
oleh Budi Susetyo, Universitas Negeri Semarang, tahun 2008.

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan Pembelajaran
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Problem Based Learning
b. Discovery
3. Metode Pembelajaran
a. Diskusi
b. Tanya Jawab
c. Demonstrasi

G. Kegiatan Belajar Mengajar

1. Pertemuan I (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan pertama bertujuan memahami konsep Fisika dan peranan
dalam kehidupan. Dalam mempelajarinya, siswa akan membahas tentang
hakikat Fisika dan peranan Fisika dalam kehidupan manusia. Hal yang perlu
disiapkan oleh guru sebelum mengajar yaitu memahami tentang kegiatan
Apersepsi yang berhubungan dengan penggunaan termometer, Mari
Bereksplorasi tentang ruang lingkup Fisika, serta materi hakikat Fisika dan
peranan Fisika dalam kehidupan manusia. Selain itu, guru menyiapkan
gambar yang berhubungan dengan kegiatan apersepsi dan kegiatan
Mari Bereksplorasi: Ruang Lingkup Fisika.

Buku Guru Fisika Kelas X 31


b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning dan
Discovery
2) Metode Pembelajaran: Diskusi,Tanya Jawab, Demonstrasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memulai pembelajaran dengan mengajak siswa berdiskusi
tentang kegiatan Apersepsi. Guru menjelaskan berbagai konsep yang
berhubungan dengan penerapan Fisika dalam kehidupan manusia.
Ketika mengajarkan tentang Apersepsi, guru akan mengerti
pemahaman siswa terhadap Fisika dan penerapannya.
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Ruang Lingkup
Fisika.
Guru mengingatkan siswa untuk bersikap aktif dalam berdiskusi.
(1) Mengamati
Mengamati gambar percobaan menggunakan mikroskop dan
pemeriksaan kandungan menggunakan USG.
(3) Menanya
(a) Menanyakan makna hakikat Fisika.
(b) Menanyakan berbagai hal yang dipelajari dalam Fisika.
(c) Menanyakan ciri-ciri Fisika.
(d) Menanyakan cabang-cabang Fisika.
(3) Mengumpulkan Informasi
(a) Mendiskusikan makna hakikat Fisika.
(b) Mendiskusikan berbagai hal yang dipelajari dalam Fisika.
(c) Mendiskusikan ciri-ciri Fisika.
(d) Mendiskusikan cabang-cabang Fisika.
(4) Mengasosiasikan
Menyimpulkan ruang lingkup Fisika yang berhubungan dengan
kehidupan manusia.
(5) Mengomunikasikan
Menuliskan laporan hasil diskusi dan mempresentasikannya di
depan kelas.
Catatan:
Guru membawa gambar yang didemonstrasikan atau gambar
tersebut
digandakan dan dibagikan kepada siswa. Melalui kegiatan ini, guru
dapat membantu memberi pemahaman siswa tentang ruang lingkup
Fisika. Sikap siswa yang dapat dinilai yaitu kerja sama, keaktifan,
dan pemahaman siswa tentang materi tersebut.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas kembali
materi yang telah dipelajari, mengajak menyelesaikan kegiatan
Bertindak Kreatif subbab A, dan memberikan kesimpulan terhadap
pertemuan pertama yang membahas tentang Fisika dan peranannya
dalam kehidupan. Guru memberitahukan siswa untuk mengerjakan
tugas Review dan dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya.

32 Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan Kerja


c. Kunci Jawaban
1) Apersepsi
Termometer adalah alat untuk mengukur suhu. Sebagai contoh
adalah
termometer badan. Termometer badan bekerja berdasarkan prinsip
pemuaian. Suhu dan pemuaian merupakan salah satu pokok bahasan
yang dibahas dalam ilmu Fisika. Banyak alat yang menggunakan konsep
Fisika seperti tensimeter yaitu alat yang digunakan untuk mengukur
tekanan darah manusia dan USG adalah alat yang salah satu fungsinya
digunakan untuk mengetahui kondisi janin dalam kandungan.
Termometer, tensimeter, dan USG sangatlah bermanfaat dalam bidang
kedokteran. Fisika memiliki banyak cabang seperti mekanika, fisika
kuantum, mekanika fluida, elektronika, elektrostatis, bioelektromagnetik,
dan fisika kedokteran (fisika medis).
2) Mari Bereksplorasi: Ruang Lingkup Fisika
Hakikat Fisika adalah ilmu berdasarkan gejala alam yang dijelaskan
melalui fakta, konsep, prinsip, dan hukum. Fisika dapat dibuktikan
kebenarannya melalui suatu rangkaian kegiatan sesuai metode ilmiah.
Fisika akan mempelajari berbagai gejala alam pada kehidupan sehari-
hari
yang akan dibahas sesuai dengan metode ilmiah untuk mengungkap
kebenarannya. Ciri-ciri Fisika yaitu mempunyai objek kajian yang nyata,
dikembangkan berdasarkan pengalaman atau percobaan, sistematis, logis,
konsisten, dan objektif. Fisika memiliki ruang lingkup yang sangat luas.
Oleh karena itu, terdapat banyak cabang-cabang Fisika. Cabang-cabang
Fisika tersebut seperti mekanika yang membahas tentang gerak pada
Fisika,
mekanika fluida yang membahas fluida (yang berupa cairan dan gas),
dan
optika geometris yang membahas tentang cahaya.

2. Pertemuan II (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kedua bertujuan membahas tentang metode ilmiah dan
keselamatan kerja. Pertemuan kedua ini guru akan membahas tentang soal
review pertemuan pertama, membahas kegiatan Bertindak Kreatif,
membahas Mari Bereksplorasi: Metode Ilmiah Fisika dalam Kehidupan,
membahas materi tentang metode ilmiah, berdiskusi tentang keselamatan
kerja, dan membahas kegiatan Tugas Mandiri tentang konsep keselamatan
kerja. Langkah yang harus dilakukan oleh guru untuk persiapan mengajar
yaitu mempelajari tentang Review subbab A, mempelajari kegiatan Mari
Bereksplorasi, mempelajari materi metode ilmiah dan keselamatan kerja,
dan mempelajari kegiatan Tugas Mandiri: Keselamatan Kerja pada
Praktikum tentang Kalor.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning dan Discovery
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas, Diskusi, Tanya Jawab,
Demonstrasi.
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memulai pelajaran dengan menanyakan pemahaman siswa
setelah membahas subbab A pada pertemuan sebelumnya dan
Buku Guru Fisika Kelas X 33
kegiatan Bertindak Kreatif subbab A. Selanjutnya, guru mengajak
siswa membahas soal Review subbab A. Kegiatan selanjutnya guru
mengajar tentang Mari Bereksplorasi: Metode Ilmiah Fisika dalam
Kehidupan, materi metode ilmiah dan keselamatan kerja, serta
membahas tentang kegiatan Tugas Mandiri.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru berdiskusi dengan siswa membahas soal Review subbab
A.
(2) Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Metode
Ilmiah
Fisika dalam Kehidupan. Guru meminta siswa untuk saling
bekerja sama dan bersikap aktif ketika melakukan kegiatan
tersebut. Guru dapat menyiapkan peralatan berupa termometer
dan tensimeter.
(a) Mengamati
Mengamati kegiatan-kegiatan yang ditunjukkan oleh gambar
pengukuran suhu badan menggunakan termometer dan
pengukuran tekanan darah menggunakan tensimeter. Pada
pengukuran suhu badan akan diperoleh data suhu badan
setiap siswa. Sementara itu, ketika siswa melakukan
pengukuran tekanan darah, siswa akan memperoleh data
tekanan sistolik dan tekanan diastolik.
(b) Menanya
(1) Menanyakan suhu manusia dalam kondisi sehat.
(2) Menanyakan tekanan darah manusia dalam kondisi
sehat.
(3) Menanyakan suhu dan tekanan darah siswa lain.
(c) Mengumpulkan Informasi
(1) Mencari tahu suhu manusia normal dari literatur.
(2) Mencari tahu tekanan darah manusia normal dari
literatur.
(3) Menganalisis kondisi suhu dan tekanan darah siswa
lain.
(d) Mengasosiasikan
Menuliskan dan menyimpulkan hasil pengamatan suhu dan
tekanan darah.
(e) Mengomunikasikan
Menulis hasil pengamatan dalam bentuk laporan dan
mengomunikasikan di depan kelas
Catatan:
Kegiatan ini membutuhkan beberapa termometer dan tensimeter.
Jika peralatan sekolah untuk melakukan kegiatan tersebut tidak
mencukupi, guru dapat mendemonstrasikan di depan kelas dan
melakukan pengukuran suhu dan tekanan darah siswa secara
bergantian. Melalui kegiatan ini, guru dapat menilai siswa dari
sikap kerjasama, keaktifan, dan pemahaman tentang metode
ilmiah yang diterapkan dalam kegiatan Mari Bereksplorasi.

34 Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan Kerja


(3) Guru mengajak siswa untuk menyelesaikan kegiatan Tugas
Mandiri yang berhubungan dengan keselamatan kerja.
Kegiatan ini dikerjakan secara individu berupa analisa
permasalahan yang berhubungan dengan keselamatan kerja.
Hasilnya dituliskan pada kertas dan dikumpulkan kepada
guru.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas materi
yang telah dipelajari bersama. Guru meminta siswa untuk mengerja-
kan Review dan kegiatan Bertindak Kreatif subbab A untuk
dibahas
pada pertemuan selanjutnya
c. Kunci Jawaban
1) Bertindak Kreatif Subbab A
Peristiwa gerhana matahari total merupakan peristiwa luar angkasa yang
dipelajari dalam ilmu fisika. Gerhana matahari terjadi ketika bulan di
antara
bumi dan matahari sehingga bulan menutupi cahaya matahari yang
menuju
bumi. Gerhana matahari dipelajari dalam ilmu astronomi/kosmologi.
Astronomi adalah ilmu yang mempelajari tentang perbintangan dan
benda-benda luar angkasa. Kejadian benda-benda luar angkasa susah
diamati dengan mata telanjang. Akan tetapi, kejadian tersebut dapat
diamati dengan bantuan alat seperti teropong. Teropong adalah alat
optik
yang berguna untuk melihat benda dengan letaknya sangat jauh.
Teropong
juga dipelajari dalam fisika khususnya optika geometris.
2) Review Subbab A
1. Seorang pembalap tidak terlepas dari penerapan ilmu fisika.
Pembalap
akan mengatur kecepatan dan percepatan motornya untuk
memenangkan balapan. Ketika di tikungan, pembalap
memperhatikan
sudut kemiringan dan gaya sentripetal supaya dia tidak
terpelanting.
Sementara itu, mesin motor yang dinaikinya menerapkan konsep
hukum termodinamika. Adapun ban sepeda motornya akan
memiliki
gesekan setiap melakukan pergerakan.
2. Fisika merupakan bagian dari ilmu pengetahuan alam sehingga
memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
a. mempunyai objek kajian berupa benda konkret (nyata dan ada)
b. dikembangkan berdasarkan pengalaman atau percobaan yang
disengaja
c. sistematis
d. menggunakan cara berfikir logis dan konsisten
e. hasil kajiannya bersifat objektif
3. Peralatan-peralatan kedokteran yang menerapkan ilmu fisika seperti
sinar rontgen yang digunakan untuk mendeteksi patah tulang, sinar
laser yang digunakan untuk memecah batu ginjal, dan penggunaan
USG untuk mengetahui kondisi janin dalam kandungan.
Buku Guru Fisika Kelas X 35
3) Mari Bereksplorasi: Metode Ilmiah Fisika dalam Kehidupan
Kegiatan Mari Bereksplorasi: Metode Ilmiah Fisika dalam
Kehidupan bertujuan memberikan pemahaman dasar kepada siswa
tahapan-tahapan metode ilmiah ketika menganalisis suatu permasalahan.
Dalam kegiatan ini, siswa dihadapkan dalam suatu permasalahan tentang
analisa suhu dan tekanan darah setiap siswa. Siswa akan mengetahui
suhu dan tekanan darah dirinya serta teman-temannya dengan
melakukan
kegiatan pengukuran berdasarkan konsep Fisika. Selanjutnya siswa juga
mengetahui suhu dan tekanan darah temannya dan menyimpulkan
sementara kondisi teman-temannya. Adapun langkah yang memudahkan
siswa untuk menyimpulkan hasil akhir tentang kondisi teman-temannya,
siswa dapat membuka literatur suhu dan tekanan darah manusia sehat.
Suhu manusia normal berada diantara 36,5°C–37,5°C. Suhu tubuh
normal bisa berubah sepanjang hari. Biasanya, suhu terendah terjadi
pada
pagi hari dan akan naik 0,6°C pada sore hari. Aktivitas yang Anda
lakukan
sehari-hari juga bisa memengaruhi suhu tubuh. Contohnya ketika Anda
berolahraga di hari yang panas, suhu tubuh dapat naik 0,6°C. Sementara
itu, tekanan darah normal antara 120/80 mmHg hingga 140/85 mmHg.
Jika tekanan darah di bawah angka tersebut berarti dikatakan mengalami
tekanan darah rendah. Jika tekaan darah di atas angka tersebut berarti
dikatakan mengalami tekanan darah tinggi.
4) Tugas Mandiri: Keselamatan Kerja pada Praktikum tentang Kalor
Pengukuran kalor tentunya perlu memperhatikan keselamatan kerja
ketika melakukan percobaan. Hal-hal yang perlu diperhatikan antara
lain:
a) Mengambil alat-alat yang digunakan percobaan dengan seizin
petugas laboratorium.
b) Menggunakan alat dan bahan sesuai petunjuk praktikum.
c) Bertanya kepada petugas laboratorium jika tidak mengetahui cara
penggunaan alat.
d) Mengenali letak peralatan keselamatan kerja untuk membantu dalam
mengatasi jika terjadi kecelakaan kerja.
e) Menggunakan jas praktikum.
f) Tidak bermain-main ketika melakukan kegiatan.
g) Usahakan untuk tidak sendirian di ruang laboratorium supaya jika
terjadi kecelakaan dapat dibantu dengan segera.
h) Jika terjadi kerusakan atau kecelakaan, sebaiknya segera melaporkan-
nya ke petugas laboratorium.
i) Mengetahui cara pemakaian alat darurat seperti pemadam kebakaran,
eye shower, respirator, dan alat keselamatan kerja yang lainnya.

3. Pertemuan III (2 × 45 menit)


a. Persiapan Mengajar
Pertemuan ketiga membahas tentang kegiatan review subbab B dan
membahas soal evaluasi bab ilmu fisika dalam kehidupan. Guru
menyiapkan jawaban tentang review subbab B dan membahas soal evaluasi
bab ilmu Fisika dalam kehidupan.
36 Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan Kerja
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning dan Discovery
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memulai pelajaran dengan menanyakan pemahaman siswa
tentang metode ilmiah dan keselamatan kerja.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru mengajak siswa menyelesaikan kegiatan Review Subbab
B.
(2) Guru mengajak siswa menyelesaikan kegiatan Bertindak
Kreatif.
(3) Guru membahas soal evaluasi.
c) Kegiatan Penutup
Guru menjelaskan pentingnya ilmu fisika bagi kehidupan manusia.
c. Kunci Jawaban
1) Review Subbab B
1. Jika ingin mengetahui jenis logam dapat dilakukan pengujian meng-
gunakan konsep pemuaian. Langkah-langkah yang harus dilakukan
sebagai berikut.
a. Identifikasi masalah dan studi pendahuluan: penentuan jenis
logam.
b. Perumusan masalah: menanyakan bentuk masing-masing kawat
logam.
c. Pengumpulan informasi: menjelaskan bentuk masing-masing
kawat logam.
d. Hipotesis: memberikan jawaban sementara tentang masing-
masing logam berdasarkan bentuknya.
e. Melakukan eksperimen: melakukan eksperimen dengan
memanaskan logam sehingga logam memuai. Berdasarkan
hasil
pemuaian logam akan diketahui panjang logam awal dan
panjang logam akhir.
f. Melakukan analisa data: data panjang logam awal, panjang
logam akhir, dan perubahan suhu akan diketahui nilai
koefisien
pemuaian panjangnya. Koefisien pemuaian panjang dapat
ditentukan dengan persamaan l = l0(1 + αΔT ). Nilai koefisien
panjang yang dihitung dapat dicocokkan sesuai buku literatur
sehingga akan diketahui jenis logam yang digunakan.
g. Pengambilan kesimpulan: melalui hasil percobaan dan data
literatur dapat ditentukan jenis logam yang digunakan.
2. Sikap ilmiah sangat diperlukan dalam menyelesaikan kegiatan
ilmiah.
Hal ini untuk mendapatkan hasil yang sesuai dengan tahapan-
tahapan metode ilmiah. Sikap-sikap ilmiah antara lain mampu
membedakan opini serta fakta, memiliki rasa ingin tahu, berani
mencoba, jujur terhadap fakta, terbuka dan fleksibel, berpendapat
secara ilmiah, kritis, peduli lingkungan, bertanggung jawab, ulet,
gigih,
dan bekerjasama.
Buku Guru Fisika Kelas X 37
3. Keselamatan kerja sangatlah diperlukan ketika praktikum karena
untuk menjaga keseluruhan unsur yang terkait subjek (praktikan)
ataupun objek (peralatan dan ruang praktikum).
2) Bertindak Kreatif
Jika menemukan empat jenis kawat logam panjang dengan jenis berbeda-
beda dan ingin diketahui jenis-jenisnya dapat dilakukan kegiatan metode
ilmiah. Tahapan kegiatan sebagai berikut.
a) Identifikasi masalah dan studi pendahuluan: penentuan jenis kawat
logam.
b) Perumusan masalah: menanyakan bentuk masing-masing kawat
logam.
c) Pengumpulan informasi: menjelaskan bentuk masing-masing kawat
logam.
d) Hipotesis: memberikan jawaban sementara tentang masing-masing
logam berdasarkan bentuknya.
e) Melakukan eksperimen: melakukan eksperimen dengan
menghubungkan sumber listrik dan diketahui kuat arus yang
mengalir
pada kawat tersebut. Selanjutnya dari tegangan dari sumber listrik
dan kuat arus hasil pengukuran akan diketahui nilai hambatannya.
Selanjutnya diukur panjang dan luas penampang kawat dengan
menggunakan alat ukur panjang.
f) Melakukan analisa data: nilai hambatan, panjang kawat, dan luas
penampang kawat dapat digunakan untuk mengetahui hambatan
jenis kawat. Hambatan jenis kawat dapat ditentukan dengan
l
persamaan R = ρ sehingga nilai hambatan jenisnya (ρ) diketahui.
A
Siswa kemudian membuka buku literatur untuk mengetahui jenis
kawat yang digunakan.
g) Pengambilan kesimpulan: melalui hasil percobaan dan data literatur
dapat ditentukan jenis kawat logam yang digunakan.
3) Evaluasi
A. Pilihan Ganda
1. b
2. a
3. b
4. b
5. d
6. a
7. c
8. b
9. c
10. a

38 Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan Kerja


B. Uraian
1. Gunung Kelud yang meletus dapat dipelajari dengan ilmu
Geofisika. Geofisika adalah ilmu yang mempelajari bumi dengan
prinsip-prinsip Fisika. Dalam geofisika terdapat seismologi,
vulkanologi, dan geodinamika. Gunung berapi adalah gunung
yang terbentuk jika magma dari perut bumi naik ke permukaan.
Sebelum terjadinya gunung berapi terbentuklah gunung akibat
pengaruh pergerakan antarlempeng. Dalam geofisika terdapat
geodinamika. Geodinamika adalah ilmu yang mempelajari
pergerakan antarlempeng bumi. Sebelum gunung berapi
meletus,
para ahli dapat memperkirakan gunung akan meletus dan
gempa
akibat gunung akan meletus. Hal ini akan dipelajari dalam
vulkanologi. Vulkanologi adalah ilmu yang mempelajari tentang
gunung berapi. Ketika gunung berapi akan meletus, terjadilah
gempa. Gempa yang terjadi dinamakan gempa vulkanik. Gempa
akan dipelajari dalam seismologi.
2. Cabang-cabang Fisika medis sebagai berikut.
a. Biomekanika meliputi gaya dan hukum fluida dalam tubuh.
b. Bioakustik mempelajari bunyi dan efeknya pada sel hidup/
manusia.
c. Biooptik mempelajari mata dan penggunaan alat-alat optik.
d. Biolistrik mempelajari sistem listrik pada sel hidup
terutama
pada jantung manusia.
3. Contoh penelitian yang menjelaskan penerapan Fisika di
bidang energi sebagai berikut.
a. Penemuan sel surya yang dapat digunakan untuk
membuat baterai tenaga surya dan pembangkit listrik
tenaga surya.
b. Pembangkit listrik tenaga air.
c. Pembangkit listrik tenaga angin.
4. Langkah kerja berdasarkan metode ilmiah sebagai berikut.
a. Identifikasi masalah dan studi pendahuluan: penentuan
percepatan gravitasi bumi di suatu daerah.
b. Perumusan masalah: menanyakan nilai percepatan gravitasi
yang telah ditetapkan secara umum.
c. Pengumpulan informasi: menjelaskan nilai percepatan
gravitasi yang telah ditetapkan secara umum.
d. Hipotesis: memberikan jawaban sementara tentang nilai
percepatan gravitasi.
e. Melakukan eksperimen: melakukan eksperimen dengan
mengukur jumlah getaran dan waktu yang tercatat
Buku Guru Fisika Kelas X 39
f. Melakukan analisa data: data jumlah getaran, waktu yang
tercatat, panjang tali dapat dihubungkan dengan
persamaan:
l
T = 2π g

t l
= 2π g
n

2 l
⎛ t⎞
⎜⎝ n ⎜⎠ = (2π )2 g

2
⎛ 2π n ⎞
g= ⎝⎜ t ⎜⎠
l
g. Pengambilan kesimpulan: melalui hasil perhitungan dan
dibandingkan data literatur akan memperoleh data
percepatan gravitasi suatu tempat.
5. Jika berhubungan dengan listrik yang harus dilakukan untuk
keselamatan kerja sebagai berikut.
a. Menggunakan alat pelindung diri yang sesuai, antara lain:
sepatu bot dari bahan karet atau berisolasi dan tidak
diperkenankan dengan kaki telanjang.
b. Memastikan tangan dan kaki tidak dalam kondisi basah
pada waktu bekerja yang berhubungan dengan instalasi
listrik.
c. Memasang/memberi tanda bahaya pada setiap peralatan
instalasi listrik yang mengandung risiko atau bahaya.
d. Memastikan sistem pentanahan (grounding) untuk panel
atau instalasi listrik yang dipergunakan untuk bekerja
sudah terpasang dengan baik.
e. Melakukan pemeriksaan secara rutin terhadap panel atau
instalasi listrik lainnya, bila petugas pemeriksa
menemukan pintu panel dalam keadaan terbuka atau tidak
terkunci maka petugas tersebut harus memeriksa keadaan
panel tersebut dan segera mengunci.
f. Memeriksa kondisi kabel listrik, jika menemukan kabel
listrik dalam kondisi terkelupas atau sambungan tidak
dibalut dengan isolasi harus segera diperbaiki dengan
membungkus kabel listrik tersebut dengan bahan isolator.
g. Menempatkan dan mengatur sedemikian rupa terhadap
jaringan atau instalasi listrik untuk menghindari terjadinya
kecelakaan kerja akibat listrik.
h. Menyesuaikan ukuran dan kualitas kabel listrik yang
dipergunakan disesuaikan dengan kebutuhan.

40 Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan Kerja


H. Program Remedial dan Pengayaan
1. Remedial
Jika terdapat siswa yang memiliki nilai kurang dari KKM, guru wajib
membuat program remedial. Program remedial yang diprogramkan berupa
pembuatan rangkuman materi dan pembuatan makalah. Sementara itu, bagi
siswa yang memenuhi KKM, siswa dapat mempelajari dan diajak membahas
materi pengayaan.
2. Pengayaan
Pentingnya Keselamatan Kesehatan Kerja (K3) di Laboratorium
Kesehatan dan keselamatan kerja (K3) merupakan salah satu sarana atau
instrumen yang dapat memberikan proteksi pada pekerja, perusahaan,
lingkungan hidup, dan masyarakat sekitar dari bahaya akibat kecelakaan kerja.
Perlindungan tersebut merupakan hak asasi yang wajib dipenuhi oleh
perusahaan. Terdapat tiga hal utama yang menjadi prinsip dasar Kesehatan dan
Keselamatan Kerja (K3) yang perlu untuk diperhatikan yaitu:
a. upaya kesehatan dan keselamatan kerja (K3);
b. status kesehatan pekerja;
c. pengkajian bahaya potensial lingkungan kerja.
Upaya K3 merupakan sebuah usaha penyerasian antara kapasitas kerja,
beban kerja dan lingkungan kerja agar setiap pekerja dapat bekerja secara sehat
tanpa membahayakan dirinya maupun masyarakat sekelilingnya agar
diperoleh produktivitas kerja yang optimal. Sementara itu, status kesehatan
pekerja dipengaruhi oleh empat faktor berikut.
a. Lingkungan kerja.
b. Perilaku pekerja.
c. Pelayanan kesehatan kerja.
d. Faktor herediter (genetik).
Adapun pengkajian bahaya potensial lingkungan kerja adalah mengkaji
kemungkinan kecelakaan yang terjadi baik disengaja maupun tidak disengaja
sehingga dapat diatasi secepat mungkin dan mampu menyelamatkan baik
pelaku maupun lingkungan sekitarnya.

I. Penilaian
Tabel 1.2 Penilaian Pembelajaran
No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Format Penilaian

1. Kompetensi Sikap Spiritual Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5


dan Sikap Sosial

2. KD 3.1 dan KD 4.1 Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Format 6–8
Praktik dan Tes
Unjuk Kerja

3. KD 3.1 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda Lembar Evaluasi/


dan Uraian Ulangan Harian

4. Kumpulan Tugas Mandiri Portofolio Panduan Lembar


dan Laporan Kegiatan Penyusunan Penilaian
Portofolio Portofolio

Buku Guru Fisika Kelas X 41


J. Rangkuman
1. Fisika dalam kehidupan merupakan pokok bahasan yang diajarkan kepada siswa
untuk pemahaman pemanfaatan Fisika dalam kehidupan sehari-hari.
Pembelajaran yang cocok untuk mempelajarinya adalah problem based learning.
Melalui berbagai permasalahan yang disajikan oleh guru, siswa akan terlatih
berpikir kritis dan memahami penerapan ilmu Fisika.
2. Pembelajaran Fisika dalam kehidupan dapat dipelajari oleh siswa dengan
kegiatan eksplorasi sehingga siswa dan guru dapat mendiskusikan bersama-
sama untuk membahas setiap permasalahan.
3. Siswa harus juga memahami dan menerapkan konsep metode ilmiah dan
keselamatan kerja.

42 Ruang Lingkup Fisika, Metode Ilmiah, dan Keselamatan Kerja


Besaran Fisika dan Pengukurannya
• Besaran-Besaran Fisika
• Pengukuran Besaran-Besaran Fisika
Menjelaskan besaran fisika dan pengukurannya
Menjelaskan jenis-jenis besaran fisika
menggunakan alat ukur yang tepat

• Melakukan studi eksplorasi besaran- • Melakukan pengukuran menggunakan


besaran fisika dalam kehidupan berbagai alat ukur.
• Melakukan diskusi informasi besaran • Melakukan diskusi informasi kesalahan-
pokok dan turunan, besaran skalar kesalahan dalam pengukuran, angka
dan vektor, serta analisis dimensi. penting, notasi ilmiah, dan ketidakpastian
hasil pengukuran.
• Eksperimen menentukan massa jenis
benda dengan pengukuran berulang.
• Diskusi informasi analisis data
hasil pengukuran, ketelitian dan ketepatan
hasil pengukuran, serta pembuatan grafik
hasil pengukuran.

Menjelaskan hakikat fisika dan prinsip-prinsip


pengukuran meliputi ketepatan, ketelitian, dan aturan
angka penting

A. Pendahuluan
Pembelajaran fisika diawali dari aktivitas yang ada di awal bab ini. Foto aktivitas
penimbangan beras di pasar dapat menggambarkan secara singkat isi dari bab ini
yaitu mengenai pengukuran secara ilmiah.
Dalam bab ini akan dibahas mengenai besaran-besaran fisika dan
pengukurannya. Dalam pengukuran besaran fisika, hal-hal yang perlu diperhatikan
adalah ketelitian alat ukur yang digunakan dan ketidakpastian dalam pengukuran.
Oleh karena itu, ketidakpastian dalam pengukuran dan notasi ilmiah juga akan
dibahas dengan tuntas dalam bab ini.

Buku Guru Fisika Kelas X 43


Guru sebaiknya menerapkan model pembelajaran Problem Based Learning dan
Discovery dalam pembelajaran bab Besaran Fisika dan Pengukurannya. Guru
memberikan pengantar kepada siswa untuk memberikan motivasi belajar.
Selanjutnya, siswa diarahkan untuk melakukan kegiatan observasi dan berdiskusi
dengan teman kelompoknya dalam proses menemukan konsep.
Dimensi sikap ilmiah yang diharapkan dimiliki siswa yaitu siswa dapat
menerap- kan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat,
tekun, hati- hati, bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif, inovatif, dan peduli
lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam
melakukan percobaan dan berdiskusi. Tekankan kepada siswa agar selalu
menghargai pendapat orang lain saat berdiskusi. Dalam pelaksanaan praktikum
seringkali ditemukan kesalahan- kesalahan sehingga hasil yang diperoleh tidak
sesuai dengan yang diharapkan. Sebagai contoh, percepatan gravitasi bumi sebesar
9,8 m/s2. Akan tetapi, dari hasil percobaan siswa memperoleh percepatan gravitasi
bumi sebesar 9,6 m/s2 atau 10 m/s2. Sebagai guru, Anda tidak boleh menyalahkan
hasil percobaan siswa. Terangkan kepada siswa bahwa dalam setiap pengukuran
seringkali terjadi kesalahan-kesalahan, baik kesalahan yang ditimbulkan oleh
pengamat maupun kesalahan yang ditimbulkan oleh alat yang digunakan. Untuk
menghindari kesalahan-kesalahan tersebut, anjurkan siswa agar mengulangi setiap
pengukuran yang dilakukan agar mendapat data yang akurat. Tekankan kepada
siswa agar memiliki sikap teliti dan objektif dalam melakukan pengukuran
sehingga data yang diperoleh akurat. Sikap ini sangat diperlukan dalam
melaksanakan pengukuran dalam bab-bab selanjutnya.
Dalam kehidupan sehari-hari, seringkali ditemukan kesalahan-kesalahan
pengukuran. Sebagai contoh gula pasir yang tertulis 1 kg ternyata hanya 950 gram
ketika ditimbang di rumah. Kesalahan tersebut dapat disebabkan oleh pedagang yang
tidak teliti dalam mengukur atau pedagang yang sengaja mengurangi timbangan agar
mendapat keuntungan berlipat ganda. Tekankan kepada siswa bahwa mengurangi
timbangan adalah hal yang tidak baik karena merugikan orang lain. Ajaklah siswa agar
selalu jujur dalam segala tingkah laku, baik di sekolah maupun dalam kehidupan
sehari-hari.
Miskonsepsi pengetahuan yang sering ditemui dalam bab ini yaitu mengenai
satuan ons dan pound yang terdapat dalam pertemuan II. Guru harus menekankan
kepada siswa standar pengukuran yang benar agar tidak terjadi miskonsepsi.

B. KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian


Tabel 2.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian

Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

3 . 2 Menerapkan prinsip- • Dicapai melalui kegiatan • Menjelaskan besaran,


prinsip pengukuran Tugas Mandiri, Mari satuan, dan alat ukur
besaran fisis, ketepatan, Bereksplorasi, Mari ber- serta cara menggunakan-
ketelitian dan angka eksperimen, Review, dan nya pada peristiwa sehari-
penting, serta notasi Bertindak Kreatif untuk hari melalui penyelidikan.
ilmiah. dapat memahami dan • Menjelaskan besaran pokok,
menerapkan besaran dan besaran turunan, dan
pengukurannya. dimensi besaran tersebut.

44 Besaran Fisika dan Pengukurannya


Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

• Menjelaskan pengukuran
besaran-besaran fi sika,
alat ukut yang sesuai, dan
cara penggunaannya.
• Menjelaskan penggunaan
angka penting, notasi ilmiah,
dan ketidakpastian dalam
pengukuran untuk melapor-
kan hasil pengukuran.

4 . 2 Menyajikan hasil • Dicapai melalui kegiatan • Melakukan pengukuran


pengukur- an besaran Mari Bereksplorasi dan besaran-besaran fi sika
fi sis berikut ketelitiannya Mari Bereksperimen. menggunakan alat ukur
dengan meng- gunakan yang sesuai.
peralatan dan teknik • Melakukan pengukuran
yang tepat serta berulang untuk menge-
mengikuti kaidah angka tahui massa jenis benda
penting untuk suatu serta mencari ketidak-
penyelidikan ilmiah. pastiannya.
• Menyajikan hasil peng-
ukuran beserta ketidak-
pastiannya dalam bentuk
laporan.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini, siswa mampu:
1. menganalisis besaran-besaran fisika dan dimensinya;
2. melakukan pengukuran besaran-besaran fisika menggunakan alat ukur yang tepat;
3. menganalisis hasil pengukuran berdasarkan notasi ilmiah dan angka penting;
4. menganalisis ketidakpastian pengukuran tunggal dan berulang;
5. menjelaskan ketelitian dan ketepatan hasil pengukuran;
6. mengolah data dan menyajikannya dalam bentuk grafik.

D. Materi Pembelajaran
1. Besaran-Besaran Fisika
2. Penguiuran Besaran-Besaran Fisika

E. Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar


l. Alat dan Bahan
a. Batu dan kelereng
b. Neraca digital
c. Neraca Ohauss
d. Neraca sama lengan
e. Mistar
f. Jangka sorong
g. Mikrometer sekrup

Buku Guru Fisika Kelas X 45


2. Media Pembelajaran
a. Gambar
b. Video
c. Peristiwa di sekitar
3. Sumber Belajar
a. Buku 1 Fisika untuk Sains dan Teknik, bab Fisika dan Pengukurannya, oleh
Serway dan Jewet
b. Fisika X, bab Besaran dan Satuan, oleh Edi Istiyono

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan Pembelajaran
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Problem Based Learning
b. Discovery
4. Metode Pembelajaran
a. Pemberian Tugas dan Resitasi
b. Diskusi
c. Eksperimen

G. Kegiatan Belajar Mengajar


1. Pertemuan I (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan pertama ini membahas besaran fisika dan dimensinya. Guru
membahas tugas mandiri yang telah dilakukan siswa.
Materi untuk Guru
Dalam pertemuan ini, guru akan menemui berbagai satuan yang
digunakan
dalam kehidupan sehari-hari baik satuan baku maupun satuan tidak baku.
Guru harus berhati-hati dalam menjelaskan satuan-satuan tersebut. Sebagai
contoh penggunaan satuan kaki, depa, atau jengkal yang merupakan satuan
tidak baku dari besaran panjang.
Selain itu, hal yang sering menjadi miskonsepsi dalam pengukuran
massa
yaitu penggunaan satuan ons dan pound. Satu ons tidak sama dengan 100
gram dan 1 pound tidak sama dengan 500 gram. Berikut konversi satuan yang
benar mengenai kedua satuan massa tersebut.
1 ounce/ons/onza= 28,35 gram (bukan 100 gram)
1 pound = 453 gram (bukan 500 gram)
1 pound = 16 ounce (bukan 5 ons)
Guru harus berhati-hati dalam menjelaskan satuan-satuan tersebut
sehingga tidak terjadi miskonsepsi pada siswa. Guru dapat mencari artikel
mengenai miskonsepsi tersebut dan menjelaskannya kepada siswa.

46 Besaran Fisika dan Pengukurannya


b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru meminta beberapa siswa untuk mempresentasikan tugasnya
di
depan kelas.
b) Kegiatan Inti
(1) Siswa dibimbing oleh guru mendiskusikan pertanyaan-
pertanyaan yang terdapat dalam kegiatan Tugas Mandiri:
Eksplorasi Besaran-Besaran Fisika. Guru mengarahkan siswa
agar terbuka dan kritis dalam berdiskusi dan menyampaikan
pendapat.
Catatan untuk Guru:
Besaran yang diperoleh siswa pasti beranekaragam. Kelompok-
kan besaran-besaran tersebut ke dalam besaran pokok dan
besaran
turunan. Ingatkan kembali siswa mengenai besaran pokok dan
besaran turunan yang telah mereka pelajari sewaktu SMP.
Tambahkan pengetahuan mengenai dimensi besaran. Guru juga
menjelaskan mengenai besaran skalar dan besaran vektor.
(2) Guru memberikan contoh soal menganalisis dimensi besaran
fisika. Siswa mendiskusikan Tugas Mandiri: Dimensi Besaran
Turunan secara berkelompok.
c) Kegiatan Penutup
Lakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas kembali materi
yang
telah dipelajari. Mintalah siswa untuk menjawab pertanyaan-
pertanyaan dalam fitur Bertindak Kreatif.
c. Kunci Jawaban
Tugas Mandiri: Dimensi Besaran Turunan
Tabel 2.2 Dimensi Besaran Turunan
No. Besaran Turunan Satuan Internasional (SI) Dimensi

1. Luas m2 [L] 2
2. Kecepatan m/s [L][T] –1
3. Percepatan m/s 2 [L][T] –2
4. Berat kg ms–2 [M][L][T] –2
5. Volume m3 [L] 3
6. Gaya kg m/s 2 [M][L][T] –2
7. Usaha kg m2/s 2 [M][L] 2 [T] –2
8. Daya kg m2/s 3 [M][L] 2 [T] –3
9. Massa jenis kg/m 3 [M][L] –3

2. Pertemuan II (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pada pertemuan kedua ini siswa melakukan pengukuran menggunakan
berbagai alat ukur. Kegiatan ini dilaksanakan di ruang laboratorium. Alat
dan bahan yang harus dipersiapkan guru antara lain neraca digital, neraca
sama lengan, neraca ohaus, batu atau kelereng, mistar, jangka sorong, dan
mikrometer
Buku Guru Fisika Kelas X 47
sekrup. Jika jumlah alat hanya sedikit, aturlah agar siswa melakukan
kegiatan pengukuran secara bergantian. Guru juga dapat menyediakan alat
ukur lainnya. Tujuan pembelajaran ini agar siswa dapat menggunakan
berbagai alat ukur. Materi untuk guru:
Hal-hal yang perlu diperhatikan guru dalam kegiatan pengukuran
sebagai berikut. Guru hendaknya menekankan kepada siswa agar
memperhatikan posisi nol alat yang digunakan sebelum memulai
pengukuran. Untuk pengukuran panjang, ujung benda awal berimpit
dengan angka nol. Untuk pengukuran massa, posisi neraca setimbang saat
tidak ada benda di piring beban. Jika belum setimbang, kalibrasikan dengan
memutar sekrup kalibrasi. Dalam pengukuran, posisi mata harus tegak lurus
dengan skala yang ditunjuk, untuk menghindari paralaks. Perhatikan
gambar berikut.
(b)
Keterangan:
(a) (c) Cara pembacaan (a) dan (c) salah karena
dapat menimbulkan kesalahan paralaks. Cara
pembacaan (b) adalah cara yang benar.

8 9

Sumber: Dokumen Penerbit


Gambar 2.1 Pengamatan hasil pengukuran

b. Proses Belajar Mengajar


1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Pemberian Tugas dan Resitasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru menyediakan alat dan bahan yang diperlukan. Guru
menjelaskan terlebih dahulu cara menggunakan jangka sorong dan
mikrometer sekrup agar siswa tidak melakukan kesalahan yang
dapat
merusakkan alat.
b) Kegiatan Inti
Siswa melaksanakan kegiatan Mari Bereksplorasi: Bagaimana Kita
Mengukur? sesuai dengan prosedur yang terdapat di buku siswa,
lalu mendiskusikannya secara berkelompok.
(1) Mengamati
Mengamati proses dan objek yang sedang diukur dengan cermat
dan teliti.
(2) Menanya
(a) Menanyakan perbedaan hasil pengukuran dengan alat ukur
yang berbeda.
(b) Menanyakan faktor-faktor yang memengaruhi perbedaan
hasil pengukuran.

48 Besaran Fisika dan Pengukurannya


(3) Mengumpulkan Informasi
Mendiskusikan jawaban dari pertanyaan yang disampaikan dan
melakukan studi literatur.
(4) Mengasosiasikan
Menyimpulkan jawaban terkait dengan permasalahan
pengukuran menggunakan beragam alat ukur.
(5) Mengomunikasikan
Membuat laporan terkait dengan aktivitas yang dilakukan dan
dikumpulkan kepada guru.
Guru membantu siswa dalam melakukan aktivitas ini.
Catatan:
Gunakan variasi alat ukur sesuai dengan alat ukur yang tersedia
di laboratorium sekolah. Semakin banyak variasi alat ukur
semakin bagus.
c) Kegiatan Penutup
Guru memberi tugas rumah pada siswa untuk mengerjakan Tugas
Mandiri: Pengukuran Tunggal dan mempelajari pengukuran
berulang sebagai bekal untuk melaksanakan praktikum pada
pertemuan berikutnya. Sebelum pembelajaran selesai, siswa
mengumpulkan tugas Review Subbab 4.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Bagaimana Kita Mengukur?
Siswa akan mendapatkan hasil pengukuran yang berbeda apabila
menggunakan alat ukur yang berbeda. Hal ini disebabkan ketelitian tiap-
tiap alat tidaklah sama. Sebagai contoh, ketelitian mistar 1 mm, ketelitian
jangka sorong 0,1 mm, dan ketelitian mikrometer sekrup 0,01 mm.
Hasil pengukuran yang diperoleh antara siswa satu dengan siswa
lainnya juga bisa berbeda meskipun benda dan alat ukur yang
digunakan
sama. Hal ini disebabkan adanya ketidakpastian dalam pengukuran.
Ketidakpastian ini dapat ditimbulkan oleh kesalahan umum maupun
kesalahan sistematis dan kesalahan acak.
2) Review Subbab A
1. Besaran pokok adalah besaran yang berdiri sendiri dengan satuan
tertentu dan tidak tersusun oleh besaran lain.
Besaran turunan adalah besaran yang tersusun dari besaran lain, baik
tersusun langsung dari besaran pokok maupun besaran turunan yang
lain.
2. a. Untuk menganalisis kesetaraan atau kesamaan dua besaran
yang sepintas berbeda.
b. Untuk menganalisis kebenaran suatu persamaan yang
menyatakan hubungan-hubungan antara berbagai besaran.
3. a. |a| = [L][T]–2
b. |Q| = [L]3T–1
c. |W| = [M][L]2[T–2]

Buku Guru Fisika Kelas X 49


4. |k| = [M][T]–2
5. a. |A| = [L][T]–3
b. |B| = [L][T]–2
c. |C| = [L][T]–1
3. Pertemuan III (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pada pertemuan ketiga ini siswa melaksanakan kegiatan eksperimen
menentukan massa jenis kelereng dan batu yang dilakukan secara berulang.
Hal-hal yang perlu dipersiapkan guru antara lain batu dan kelereng
sejumlah kelompok praktikum, neraca, gelas ukur berisi air, dan jangka
sorong/ mikrometer sekrup.
Usahakan agar setiap kelompok memiliki alat-alat yang lengkap
sehingga kegiatan praktikum dapat berjalan dengan lancar. Apabila jumlah
peralatan yang disediakan sekolah terbatas, aturlah agar siswa dapat
menggunakan peralatan secara bergantian. Guru juga dapat membedakan
benda-benda yang diukur massa jenisnya dalam praktikum. Dengan
demikian, siswa akan mengetahui massa jenis benda-benda lain dan
perbedaan massa jenisnya.
Catatan untuk Guru
Dalam membuat grafik, guru harus menekankan kepada siswa bahwa
tidak semua titik dilalui oleh grafik. Ada titik yang berada di atas grafik, dan
ada pula titik yang berada di atas grafik. Jadi, tekankan kepada siswa agar
selalu mencantumkan data apa adanya saat praktikum. Kegiatan praktikum
atau penelitian merupakan kegiatan ilmiah yang harus
dipertanggungjawabkan
kebenarannya sehingga data yang disajikan harus sesuai kenyataan.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen, Pemberian Tugas dan Resitasi,
Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan menjelaskan cara
melaporkan
hasil pengukuran yang terdiri dari pengukuran tunggal,
pengukuran
berulang, dan pengukuran tidak langsung. Guru juga menjelaskan
penyajian dan pengolahan data. Guru menjelaskan contoh soal
pengukuran berulang.
b) Kegiatan Inti
Siswa melaksanakan kegiatan Mari Bereksperimen: Menentukan
Massa Jenis Benda secara berkelompok sesuai dengan petunjuk
praktikum yang terdapat di buku siswa.
(1) Mengamati
Mengamati alat ukur yang akan digunakan.
(2) Menanya
Menanyakan jenis pengukuran yang dilakukan dan
perbedaannya.
50 Besaran Fisika dan Pengukurannya
(3) Mengumpulkan Informasi
(a) Mengambil data sesuai prosedur kerja.
(b) Mencari persamaan untuk menentukan massa jenis.
(4) Mengasosiasikan
Mengolah data, mendiskusikan, lalu mengambil kesimpulan dari data
yang diperoleh.
(5) Mengomunikasikan
Membuat laporan dan mempresentasikan hasilnya.
c) Kegiatan Penutup
Guru meminta siswa menjawab pertanyaan dalam fitur Bertindak Kreatif,
lalu guru memberikan tugas kepada siswa untuk mengerjakan Review
subbab B dan Tugas Mandiri: Membuat Grafik.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksperimen: Menentukan Massa Jenis Benda
a) Pengukuran massa menggunakan neraca dan pengukuran volume batu
menggunakan gelas ukur berisi air termasuk pengukuran langsung. Siswa
memperoleh hasil yang diharapkan secara langsung dari alat ukur yang
digunakan sehingga pengukuran tersebut termasuk pengukuran langsung.
Pengukuran volume kelereng termasuk pengukuran tidak langsung karena
siswa harus mengukur diameter kelereng terlebih dahulu, lalu menghitung
volumenya menggunakan rumus matematika. Pengukuran massa jenis
benda
juga termasuk pengukuran tidak langsung.
b) Tiap-tiap pengukuran diulangi sebanyak lima kali sehingga termasuk
pengukuran berulang. Ketidakpastian hasil pengukuran diperoleh dengan
mencari deviasi standar dari tiap-tiap pengukuran. Pengukuran volume
dilakukan secara tidak langsung. Oleh karena itu, ketidakpastiannya
diperoleh
dengan cara pengukuran tidak langsung dari pengukuran berulang.
c) Ketidakpastian yang diperoleh tidak sama dengan ketidakpastian alat ukur
karena pengukuran dilakukan secara berulang sehingga lebih teliti.
d) Hasil pengukuran dilaporkan dengan menyajikan rata-rata pengukuran
dan ketidakpastiannya seperti berikut.
x = x + Δx m (g)
2) Tugas Mandiri: Membuat Grafik 50
Σxi 10 + 20 + 30 + 40 + 40
x0 = n = 50 = 30
5 30

y0 = Σyi 7, 9 + 15, 8 + 23, 7 + 31, 6 +


= 23,72
39, 6
n = 20
5
Δy 30 − 23, 7 6, 3 g
m = tan θ = = = 3 10
Δx g 10 cm
3
40 − 30 cm V (cm3)
= 0,63 g/cm3 10 20 30 40 50
n = titik potong grafik terhadap sumbu Y = Gambar 2.2 Grafik m – V
0
y = mx + n = 0,63x + 2
Grafik berbentuk garis lurus dengan persamaan y = 0,16x + 2
y adalah massa alkohol (gram), x adalah volume alkohol (cm3), dan m adalah
kemiringan grafik (g/cm3). Kemiringan massa jenis tersebut dinamakan massa
jenis alkohol (g/cm3).

Buku Guru Fisika Kelas X 51


3) Tugas Mandiri: Pengukuran Tunggal
Hasil pengukuran tunggal dinyatakan sebagai berikut.
X = x0 ±
Δx
Mistar memiliki skala terkecil 1 mm sehingga ketidakpastian
pengukuran menggunakan mistar adalah 0,5 mm atau 0,05 cm. Jadi,
apabila hasil peng- ukuran dinyatakan dalam cm, hasil pengukuran yang
dinyatakan memiliki dua tempat desimal. Begitu pula pengukuran
menggunakan jangka sorong yang memiliki skala terkecil 0,1 mm atau
0,01 cm. Ketidakpastian peng- ukuran tunggal menggunakan jangka
sorong adalah 0,005 cm dan hasil pengukurannya memiliki 3 tempat
desimal jika dinyatakan dalam cm. Mikrometer sekrup memiliki skala
terkecil 0,01 mm sehingga ketidakpastian pengukuran tunggal
menggunakan mikrometer sekrup adalah 0,005 mm.
4) Review Subbab B
1. a. Hasil pembacaan = 6,100 ± 0,005 mm
b. Hasil pembacaan = 5,560 ± 0,005 cm
c. Hasil pembacaan = 7,600 ± 0,005 mm
2. a. 5 AP d. 2 AP
b. 4 AP e. 3 AP
c. 2 AP
3. a. 7,86
b. 4,6
c. 16
4. 747 ± 3 cm2
5. 22,2 ± 0,1 mA
5) Evaluasi
a. Pilihan Ganda
1. c 6. c
2. a 7. b
3. e 8. c
4. d 9. a
5. b 10. c
b. Uraian
1. Gaya termasuk besaran turunan karena tersusun dari besaran massa
dan percepatan. Usaha termasuk besaran turunan karena tersusun dari
besaran gaya dan jarak. Massa termasuk besaran pokok karena tidak
tersusun dari besaran apa pun. Momentum termasuk besaran turunan
karena tersusun dari besaran massa dan kecepatan. Panjang termasuk
besaran pokok karena tidak berasal dari besaran apa pun.
ΣF
3. a. a~ atau a = k ΣF , jika k tidak berdimensi, maka
m m
[L]
F
[T]
2 =1
[M]
F = [M][L][T]–2
ML kgm
b. 2 = 2
T s
atau 1 newton = 1 kg m/s2

52 Besaran Fisika dan Pengukurannya


5. Besaran Jenis Besaran

Massa Pokok
Energi Turunan
Momentum Turunan
Suhu Pokok
Kecepatan Turunan

7. a. 155,24 × 2,29 = 355,4996 ≈ 355


↓ ↓ ↓
5 AP 3 AP 3 AP

b. 467,59 : 8,15 = 57,373 ≈ 57,4


↓ ↓ ↓
5 AP 3 AP 3 AP
c. 7,99 – 2,22 + 12,6777
= 18,4477 ≈ 18,45 (hanya memiliki satu angka taksiran)
d. 0,1167 × 8,1188 = 0,9474696 ≈ 0,9475
↓ ↓ ↓
4 AP 5 AP 4 AP

9. a. Luas lingkaran dengan r = 4,5 cm (2 angka penting)


22
L = πr2 = (4,5 cm)2 = 63,64 cm2 = 64 cm2 (2 angka penting)
7
b. Volume balok berukuran 3,12 mm (3 angka penting) × 0,357 mm (3
angka penting) × 3,4 mm (2 angka penting)
V = (3,12 × 0,357 × 3,4) mm3
= 3,787056 mm3
= 3,8 mm3 (2 angka penting)
c. Panjang sisi miring segitiga siku-siku dengan sisi 4,22 cm (3 angka
penting)
dan 7,3 cm (2 angka penting)
2 2
s = (4, 22 cm) + (7,3 cm) = 8,4 cm
Jadi, sisi miring segitiga siku-siku memiliki panjang 8,4 cm.

H. Program Remedial dan Pengayaan


1. Remedial
Siswa yang belum memenuhi KKM diminta melakukan remediasi dengan
mengerjakan soal berikut.
1. Tentukan satuan dan dimensi dari besaran-besaran berikut!
a. Kecepatan
b. Gaya
Jawaban:
a. Kecepatan = jarak
waktu
m
satuan =
s
dimensi = [L][T]–1

Buku Guru Fisika Kelas X 53


b. Gaya = massa × percepatan
satuan = kg m/s2 atau N
dimensi = [M][L][T]–2
2. Energi terdiri dari energi potensial dan energi kinetik. Tentukan satuan dan
dimensi dari kedua besaran tersebut!
Jawaban:
Dimensi energi dapat dicari dari energi kinetik
1
E =2
mv k
2
satuan = kg(m/s)2 = kg m2/s2
dimensi = [M][L]2[T]–2
Dimensi energi juga dapat dicari dari energi potensial;
Ep = m g
h
satuan = kg(m/s2)(m) = kg m2/s2
Dimensi = [M][L]2[T]–2
3. Laporkan hasil pengukuran berikut beserta ketidakpastiannya!

45
6 7
40
6,5 7,5
35

Jawaban:
Skala utama = 7,5 mm = 7,50 mm
Skala nonius = 40(0,01 mm) = 0,40 mm
––––––––––––––––––––––––––––––– +
Hasil pengukuran = 7,90 mm
Ketidakpastian
1
= skala terkecil = 0,005 mm
2
Pelaporan = x ± Δx
= 7,90 ± 0,005 mm
= 7,900 ± 0,005 mm
4. Sebuah partikel bergerak dengan persamaan posisi x = At – Bt3, x dalam
meter dan t dalam sekon. Tentukan dimensi A dan B!
Jawaban:
x m
a. A= =
t s
[A] = [L][T]–1
x
b. B= 3 =
m
t s
3

[B] = [L][T]–3
Jadi, dimensi A = [L][T]–1 dan dimensi B = [L][T]–3.

54 Besaran Fisika dan Pengukurannya


5. Kolam Pak Ali berukuran panjang 10,5 m dan lebar 3,0 m. Tentukan luas
kolam
Pak Ali berdasarkan aturan angka penting.
Jawaban:
Diketahui: p = 10,5 m (3 AP)
A = 3,0 m (2 AP)
Ditanyakan: L
Jawab:
L = p × A = 10,5 m × 3,0 m = 31,50 m2 = 32 m2
Angka penting luas kolam mengikuti angka penting terkecil yaitu 2 AP
sehingga
luasnya 32 m2.
2. Materi Pengayaan
Analisis Data secara Numerik dengan Metode Kuadrat Terkecil
(Regresi Linear)
Jika hasil pengamatan atau percobaan berupa pasangan data, yaitu (x1, y2),
(x2, y2), . . . (xn, yn), selain dapat dianalisis dengan metode grafis, dapat juga
dianalisis dengan metode numerik. Salah satu metode numerik yang biasa
digunakan yaitu metode kuadrat terkecil. Dengan metode ini diharapkan
diperoleh kesalahan yang paling kecil. Metode kuadrat terkecil yang paling
sederhana yaitu regresi linear. Dengan metode ini pasangan data dihubungkan
dengan fungsi linear yang berupa garis lurus. Persamaan garis dinyatakan:
y = a0 + a1x
Keterangan:
a0 = konstanta
a1 = kemiringan (gradien) garis lurus
Nilai a0 dan a1 dihitung dengan:
a0 = –y – a1–x
n n n
n ∑ xi yi − ∑ xi ∑
yi
i =1 i =1 i =1
a1 =
n
⎛ n ⎞
n ∑ xi2 − ⎜ ∑ xi ⎜
i =1 ⎝ i =1 ⎠
Jika ingin diperoleh persamaan regresi dengan mempertimbangkan ralat
pengukuran, dapat dihitung ralat untuk y, a0, dan a1 sebagai berikut.
n
∑ (yi − a1x1 − a0 )
Δy = i =1
n−2

n
∑ xi
Δa0 = (Δy) 2 i =1
2
n
⎛ n ⎞
n ∑ xi − ⎜ ∑ xi ⎜
i =1 ⎝ i =1 ⎠

Δa1 = (Δy)2 n
2
n ⎛ n ⎞
n ∑ xi − ⎜ ∑ xi ⎜
i =1 ⎝ i =1 ⎠
Sumber: Edi Istiyono, 2006

Buku Guru Fisika Kelas X 55


I. Penilaian
Tabel 2.3 Penilaian Pembelajaran
No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Format Penilaian

1. Kompetensi Sikap Spiritual Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5


dan Sikap Sosial

2. KD 3.2 dan KD 4.2 Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Format 6–8
Praktik dan Unjuk
Kerja

3. KD 3.2 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda Lembar Evaluasi/


dan Uraian Ulangan Harian

4. Kumpulan Tugas Mandiri Portofolio Panduan Lembar


dan Laporan Kegiatan Penyusunan Penilaian
Portofolio Portofolio

J. Rangkuman
1. Fisika merupakan bagian ilmu pengetahuan yang mempelajari benda-benda
konkret.
Pembelajaran yang cocok untuk mempelajari fisika dan peranannya bagi
kehidupan
yaitu problem based learning. Melalui permasalahan-permasalahan yang disajikan
guru, siswa akan terlatih untuk berpikir kritis dalam mempelajari fisika dan
peranannya bagi kehidupan serta mengagumi kebesaran Tuhan yang telah
menciptakan alam semesta beserta isinya.
2. Besaran-besaran fisika dan satuannya dipelajari siswa melalui kegiatan eksplorasi
besaran-besaran fisika yang dilakukan di lingkungan sekitar. Selanjutnya, guru
bersama-sama siswa mendiskusikan besaran-besaran fisika dan satuannya dalam
pembelajaran. Siswa diharapkan dapat melakukan pengukuran besaran-besaran
fisika. Oleh karena itu, model pembelajaran yang tepat yaitu discovery. Melalui
metode
tersebut, siswa akan terbiasa memiliki sikap-sikap ilmiah yang baik. Siswa
melakukan pengukuran besaran panjang, massa, dan waktu secara berkelompok,
serta mempelajari ketelitian dan kesalahan dalam pengukuran.
3. Siswa harus dapat menyajikan hasil pengukuran baik pengukuran tunggal
maupun
pengukuran berulang dan menghitung ketidakpastiannya berdasarkan aturan
angka
penting. Siswa juga harus dapat membuat grafik dari hasil percobaannya.
56 Besaran Fisika dan Pengukurannya
Vektor
• Mengenal Vektor
• Operasi Vektor
Menjelaskan vektor Menjelaskan operasi vektor

• Menjelaskan notasi vektor • Menjelaskan penjumlahan


• Menjelaskan besar vektor vektor secara geometris
• Menjelaskan penguraian • Menjelaskan penjumlahan
vektor vektor secara analitis
• Menjelaskan penjumlahan
vektor berdasarkan komponen vektor
satuan

Menerapkan prinsip penjumlahan vektor dengan pendekatan geometri

A. Pendahuluan
Untuk menjelaskan materi tentang besaran vektor, sebaiknya guru menggunakan
model pembelajaran Problem Based Learning dan Discovery. Sebelum melakukan
kegiatan pembelajaran, sebaiknya guru memberikan pengantar tentang vektor yang
dapat memotivasi pembelajaran siswa. Jika siswa telah termotivasi dalam belajar,
siswa diarahkan melakukan kegiatan observasi dan diskusi dengan temannya untuk
lebih memahami konsep vektor.
Pada awal maupun akhir pembelajaran, guru menjelaskan melalui contoh
penerapan vektor dalam kehidupan sehari-hari sehingga siswa mengerti bahwa
vektor mempunyai peranan dalam kehidupan. Misal perjalanan dari satu daerah ke
daerah lain merupakan suatu vektor perpindahan. Pengetahuan tentang vektor
saat ini dikembangkan pada aplikasi GPS dan radar untuk menentukan posisi kita.
Dari aplikasi tersebut kita dapat menentukan jauhnya perpindahan posisi yang
dilakukan atau letak daerah yang dituju.
Adapun ketika mengajar, siswa diajak bereksplorasi dan melakukan perhitungan
vektor supaya siswa menerapkan perilaku ilmiah seperti berperilaku jujur dalam
melakukan kegiatan eksplorasi, disiplin dalam mengerjakan setiap tugas,
menanamkan sikap gotong royong, kerja sama, toleransi, dan berbicara secara santun
ketika kerja kelompok.

Buku Guru Fisika Kelas X 57


Saat pembahasan vektor sering terjadi miskonsepsi pengetahuan pada
penggunaan sudut-sudut istimewa dan penguraian vektor sumbu x dan sumbu y di
pertemuan I. Guru sebaiknya memberikan pemahaman tentang penggunaan
sudut ketika menguraikan vektor pada sumbu X dan sumbu Y.

B. KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian


Tabel 3.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian

Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian
Kompetensi Dasar

3 . 3 Menerapkan prinsip • Dicapai melalui kegiatan • Menjelaskan besaran


penjumlahan vektor pembelajaran di labora- vektor, notasi vektor, dan
sebidang torium, di luar labora- komponen-komponen
torium, di kelas melalui vektor.
kegiatan Mari Bereksplo- • Menjelaskan penjumlahan
rasi, Tugas Mandiri, vektor sebidang melalui
Bertindak Kreatif, dan pendekatan geometri.
Review sehingga siswa • Menghitung besaran dan
mampu mengoperasikan arah resultan vektor
vektor dengan metode sebidang secara analitis
poligon, jajargenjang, dan
penguraian ke arah
sumbu X dan Y.

4 . 3 Merancang percobaan • Dicapai melalui kegiatan • Merencanakan dan melak-


untuk menentukan re- Tugas Mandiri dan sanakan percobaan pen-
sultan vektor sebidang Bertindak Kreatif, dan jumlahan vektor sebidang.
(misalnya perpindahan) Mari Bereksperimen • Menyajikan laporan ekspe-
beserta presentasi hasil untuk merancang per- rimen tentang penjumlah-
dan makna fisisnya. cobaan dan menentukan an vektor dengan metode
resultan vektor sebidang. penguraian.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini siswa mampu:
1. menggambarkan dan menentukan komponen-komponen vektor;
2. menjumlahkan vektor secara geometris;
3. menjumlahkan vektor secara analitis;
4. menjumlahkan vektor berdasarkan vektor satuan.

D. Materi Pokok
1. Mengenal Vektor
2. Operasi Vektor

E. Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar


1. Alat dan Bahan
a. Kertas atau buku strimin (kertas berpetak)
b. Mistar
c. Busur derajat

58 Besaran Vektor
d. Statif
e. Neraca
f. Katrol
g. Beban m1, m2, dan m3.
2. Media Belajar
a. Gambar
b. Video atau animasi pembelajaran
c. Benda-benda di sekitar
3. Sumber Belajar
a. Fisika untuk Sains dan Teknik Bab Vektor, halaman 85 Serway dan Jewet
b. Fisika untuk SMA/MA Kelas X Bab Vektor, halaman 59 Marthen Kanginan
c. Fisika Mengungkap Fenomena Alam, Bab Besaran dan Satuan, Subbab
Penjumlahan dan Perkalian Vektor, halaman 23 Hartanto dan Reza Widya
Satria

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan Pembelajaran
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Problem Based Learning
b. Discovery
3. Metode Pembelajaran
a. Diskusi
b. Eksperimen
c. Pemberian Tugas dan Resitasi

G. Kegiatan Belajar Mengajar


1. Pertemuan I (3 × 45 Menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan pertama bertujuan mengenalkan besaran vektor kepada siswa.
Dalam pertemuan ini diharapkan siswa memahami perpindahan sebagai
vektor, kecepatan sebagai vektor, dan gaya sebagai vektor. Hal-hal yang
harus disiapkan oleh guru dalam melakukan pengajaran sebagai berikut.
Materi untuk Guru:
1) Guru menyiapkan video kegiatan tarik tambang. Video tersebut untuk
ditanyakan kepada siswa terkait hubungan dengan materi vektor. Jika
di sekolah tersebut tidak ada media berupa video, guru dapat
menggunakan gambar yang terdapat di dalam buku teks siswa untuk
didiskusikan bersama siswa.
2) Guru menyiapkan materi vektor untuk dijelaskan kepada siswa.
Adapun kegiatan lain yang harus dilakukan oleh guru yaitu mengajak
siswa melaksanakan kegiatan eksplorasi secara berkelompok.
3) Guru menyiapkan materi tentang notasi vektor, besar vektor, dan
penguraian vektor. Adapun yang perlu ditekankan oleh guru kepada
siswa supaya tidak terjadi miskonsepsi sebagai berikut.

Buku Guru Fisika Kelas X 59


a) Penggunaan sudut-sudut istimewa
0° 30° 37° 45° 53° 60° 90°
1 3 4
Sin 0 2 5
1
2 2 5
1
2 3
1
4 3
Cos 1 1
2 3 5 21 5
1 0
2 2
3 4
Tan 0 ~
3 4
1 3 3

Berdasarkan penggunaan sudut-


sudut istimewa, guru menyiapkan
materi tentang aturan sinus, cosinus, r
dan tangen. Adapun pemahaman y
secara singkat sebagai berikut.
θ
y
sinus θ = x
r
Sumber: Dokumen Penerbit
cosinus θ =x
Gambar 3.1 Penentuan
r sinus, cosinus, dan tangen

tangen θ = y
x
b) Penguraian Vektor
Guru menyiapkan materi proses penguraian vektor ke dalam
sumbu X dan sumbu Y. Adapun contoh penguraian vektor dalam
arah sumbu X dan sumbu Y seperti berikut ini.

G
F G
2 F2y
α
G
F1y F
θ 1

G G
F3x F4x
α θ
G β γ G
F2x F1x

G β G
F F3y
3
G γ G
F4y F
4

Sumber: Dokumen Penerbit

Gambar 3.2 Penguraian vektor


G G G G
F1x = F cos θ F3x = F cos β
G G1 G G3
F1y = F sin θ F3y = F sin β
G G1 G G3
F2x = F2 cos α F4x = F cos γ
G G G G4
F2y = F2 sin α F4y = F4 sin γ

60 Besaran Vektor
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Demonstrasi dan Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru membuka pertemuan pertama dengan mengajak siswa
mengamati gambar apersepsi. Dalam gambar itu terlihat dua tim
tarik
tambang sedang melakukan aktivitas yang sangat terkait dengan
besaran vektor. Guru menekankan peristiwa ini pada kondisi ketika
sebuah tim harus bergerak berlawanan arah dengan gaya tarik yang
mereka lakukan. Kondisi inilah yang akan digunakan untuk
menjelaskan inti dari besaran vektor, yaitu besaran yang tidak hanya
dihitung dari besarnya, tetapi juga arahnya.
b) Kegiatan Inti
Guru meminta siswa untuk mendemonstrasikan kegiatan Mari
Bereskplorasi: Menyelidiki Perpindahan sebagai Vektor. Tujuan
kegiatan ini untuk membedakan jarak dan perpindahan. Jarak
adalah
contoh dari besaran scalar, sementara vekor adalha contoh dari
besarn
vektor.
(1) Mengamati
Mengamati jarak dan perpindahan berdasarkan gerakan objek.
Objek berpindah dengan panjang lintasan dan arah lintasan
yang
ditentukan.
(2) Menanyakan
(a) Menanyakan perbedaan antara jarak dan perpindahan.
(b) Menanyakan besar dari jarak tempuh dan perpidahan.
(c) Menanyakan besaran yang termasuk skalar dan besaran
yang termasuk vektor.
(d) Menanyakan resultan vektor perpindahan yang dilakukan
objek.
(3) Mengasosiasi
Menganalisis jarak dan perpindahan yang dilakukan objek
kemudian menjawab pertanyaan pada poin diskusi berdasarkan
hasil analisis yang dilakukan secara berkelompok.
(4) Mengomunikasikan
Melaporkan hasil diskusi kemudian menyampaikan hasilnya di
depan kelas dalam forum diskusi.
Catatan: Kegiatan ini dilakukan di luar kelas. Jika tidak memungkin-
kan, kegiatan dapat diubah dengan alat peraga seperti
mobil
mainan. Ingatkan siswa untuk bekerja sama dengan baik
selama kegiatan berlangsung. Metode demonstrasi dapat
diganti dengan membagi kelas menjadi beberapa kelompok
yang terdiri dari 4–5 orang siswa supaya siswa lebih aktif
mengembangkan kreativitas dalam menentukan arah
perpindahan.
Buku Guru Fisika Kelas X 61
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran yang telah dilakukan, lalu
memberikan tugas Review dan dikumpulkan pada pertemuan
selanjutnya.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Perpindahan sebagai Vektor
Jarak yang ditempuh A = 2 m + 4 m + 5 m = 11 m
Siswa A
G
A1 = 2m

U

A2 = 4
G
RA
m
G

G
A3 = 5m

Sumber: Dokumen Penerbit

Gambar 3.3 Jarak dan perpindahan

G G G
1 2
2 2
Perpindahan A = RA = (A3 − A ) + A

= (5 − 2)2 + 4 2 m 9 + 16 m = 5 m
=
Jarak termasuk besaran skalar karena dihitung berdasarkan panjang lintasan
yang ditempuh dan tidak memperhatikan arah.
Perpindahan termasuk besaran vektor karena dihitung dengan
memperhatikan arah gerak dari posisi awal dan akhir.
Vektor-vektor yang dikerjakan A:
G
A1 = 2 m ke timur
G
A2 = 4 m ke selatan
G
A3 = 5 m ke barat
Resultan vektor yang dikerjakan A merupakan vektor yang ditarik dari posisi
awal A ke posisi akhir A. Resultan vektor A merupakan perpindahan siswa
A.
G
Resultan vektor yang dikerjakan A adalah RA = 5 meter.
G
RAx = –3 m Y
G
RAy = –4 m
Siswa B
G G 1 G
B x = B cos 30° = 10( 3 )m= 5 3 m G
By B = 10 m
2
G G 1
By = B sin 30° = )m= 5m
10(
2 30°
G X
Bx
Sumber: Dokumen Penerbit
G
Gambar 3.4 Penguraian vektor B

62 Besaran Vektor
2. Pertemuan II ( 3 × 45 Menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kedua bertujuan mengajarkan materi operasi vektor. Materi
operasi vektor yang diajarkan seperti penjumlahan dan pengurangan vektor.
Hal-hal yang harus dipahami dan disiapkan oleh guru sebagai berikut.
1) Guru menyiapkan materi tentang penjumlahan vektor secara geometris.
Anda sebaiknya mempersiapkan kegiatan eksplorasi materi
penjumlahan
vektor serta dengan metode poligon dan metode jajargenjang.
2) Guru menyiapkan materi berupa penjumlahan vektor secara analitis.
Guru menyiapkan pertanyaan soal yang berhubungan dengan
pertemuan kemarin terkait penguraian vektor di sumbu X maupun
sumbu Y. Adapun kegiatan guru selanjutnya, guru sebaiknya
menyiapkan persoalan penjumlahan vektor untuk dikerjakan
menggunakan metode poligon, metode jajargenjang, dan metode
analitis untuk dibandingkan hasilnya.
3) Guru mempelajari materi penjumlahan dan pengurangan vektor
berdasarkan komponen vektor satuan.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based
Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan sedikit mengulas materi yang
telah disampaikan dalam pertemuan sebelumnya. Hal ini penting
untuk mengingatkan siswa agar siap menerima materi yang masih
terkait dengan besaran vektor.
b) Kegiatan Inti
Guru meminta siswa melukiskan vektor bidang dalam kertas
milimeter
block. Kegiatan ini bertujuan untuk melatih keterampilan siswa
dalam
menentukan resultan vektor secara polygon dan jajargenjang.
Setelah
itu mencocokkannya dengan metode analitis.
(1) Mengamati
Mengamati dua buah vektor yang diresultankan dengan
metode
polygon dan jajargenjang.
(2) Menanyakan
(a) Menanyakan panjang vektor resultan dari metode polygon
dan jajargenjang.
(b) Menanyakan perbandingan vektor resultan dengan metode
geometri dan analitis.
(3) Mengasosiasi
Menganalisis vektor dengan metode geometri dan analitis, lalu
membandingkan hasilnya.
(4) Mengomunikasikan
Melaporkan hasil analisis secara individu dan mempresentasi-
kannya di depan kelas dalam forum diskusi kelas. Seluruh
siswa
harus aktif terlibat.

Buku Guru Fisika Kelas X 63


Catatan: Kegiatan ini bertujuan untuk menyelidiki resultan dua
buah vektor. Guru menekankan siswa untuk teliti dan
cermat dalam melukis vektor. Jika pelukisan vektor benar,
maka akan diperoleh resultan yang sama besar antara
metode geometri dan analitis. Jika tidak ada ketas
berpetak/milimeter block dapat menggunakan kertas HVS
atau dapat pula dikerjakan di buku tulis masing-masing
siswa.
c) Kegiatan Penutup
Lakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas kembali materi
yang
telah dipelajari. Siswa mengumpulkan tugas Review (subbab A).
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Resultan Vektor
G
a) K G
Y

Sumber: Dokumen Penerbit


G
60° Gambar 3.5 Resultan vektor Y
G
L
G G G
Y = K + L
2 2
Y = 5 +3 + (2)(3)(5)(cos 60°)

= 25 + 9 + 30 ×2 ( 1
)
= 49 = 7 satuan
G
Jadi, vektor resultan Y sebesar 7 satuan.
G
b) Z G
K

Sumber: Dokumen Penerbit


JG
120° 60° Gambar 3.6 Resultan vektor Z
G G
–L L
G G G
Z = K –L
2 2
Z = 5 +3 + (2)(5)(3) cos 120°)
= 25 + 9 − 15
= 19
= 4,36
G
Jadi, vektor Z sebesar 4,36 satuan.

64 Besaran Vektor
Hasil penjumlahan vektor menggunakan metode poligon dan
jajargenjang memberikan hasil yang sama yaitu 7 cm. Hasil tersebut
juga dibuktikan dengan penjumlahan vektor secara analitis.
2) Review (subbab A)
G
F1 = 30 N
1. a.
G
F2 = 50 N
b.

c.

G
F3 = 40 N

2. Y
25 2
X
0 45°

vG = m/s
50

25 2

G
v = 25 2 iˆ – 25 2
G
v = ( 25 2 , – 25 2 )
JG JG
3. F1x = 30 N F 1y = 30 3 N
JG JG
F 2 x = 10 3 F 2 y = –10 N
N JG
JG
4. a. F1 = 30 + 30 3 ˆj F1 = (30, 30 3 )
iˆ JG
JG N
b. F 2 = 10 3 – 10 ˆj F2 = (10 3 , –10)
iˆ N
G
5. a. v = 13 m/s
G
b. x = 25 m

4. Pertemuan III (3 × 45 Menit)


a. Persiapan Mengajar
Pertemuan ketiga bertujuan melakukan penjumlahan vektor menggunakan
metode eksperimen. Guru membentuk kelompok siswa untuk
melaksanakan eksperimen. Guru sebaiknya berkoordinasi dengan petugas
laboratorium IPA

Buku Guru Fisika Kelas X 65


untuk mempersiapkan alat seperti statif, neraca, katrol, busur derajat,
benang/ senar, dan beban. Jika sekolah tidak memiliki beban yang terukur
massanya, dapat digunakan batu kerikil yang dimasukkan dalam kantong
plastik kecil lalu ditimbang sesuai dengan massa yang dibutuhkan. Adapun
hal lain yang harus disiapkan oleh guru berupa format laporan eksperimen.
b. Kegiatan Pembelajaran
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Sebelum mengawali pembelajaran, menjelaskan latar belakang dan
tujuan kegiatan Mari Bereksperimen yaitu menjumlahkan vektor
dengan metode geometris dan analisis secara penguraian. Guru
menjelaskan petunjuk pelaksanaan praktikum secara umum dan
membagi siswa ke dalam beberapa kelompok.
b) Kegiatan Inti
Guru meminta siswa melakukan praktikum dengan alat-alat di
laboratorium. Praktikum ini akan menghitung vektor gaya dengan
cara menguraikan.
(1) Mengamati
Mengamati vektor gaya yang bekerja pada massa. Gaya yang
bekerja adalah gaya tegangan tali dan gaya berat.
(2) Menanyakan
(a) Menanyakan skema vektor gaya yang bekerja pada benda
sesuai percobaan.
(b) Menanyakan bentuk penguraian vektor gaya pada sumbu X
dan Y.
(c) Menanyakan resultan gaya yang bekerja pada sumbu X dan
Y.
(3) Mengumpulkan informasi
Mengumpulkan informasi tentang cara menguraikan vektor
pada
literatur yang ada. Vektor bidang diuraikan ke sumbu X dan Y.
(4) Mengasosiasi
Menganalisis resultan gaya pada sistem gaya. Vektor gaya yang
berbentuk poligon diuraikan. Setelah itu menyelidiki apakah
gaya
yang bekerja sama dengan nol.
(5) Mengomunikasikan
Membuat laporan resmi dari kegiatan praktikum yang memuat
judul, tujuan, alat dan bahan, cara kerja, hasil percobaan,
pembahasan, dan kesimpulan. Siswa kemudian mempresentasi-
kan laporan merekas di depan kelas pada pertemuan
selanjutnya.
c) Kegiatan Penutup
Lakukan refl eksi pembelajaran dengan membahas kegiatan
eksperimen yang telah dilakukan. Tunjukkan kesalahan-kesalahan
percobaan yang mungkin dilakukan siswa. Jelaskan kepada siswa
mengenai hasil praktikum yang diharapkan. Hal ini dilakukan agar
siswa memahami tujuan dari kegiatan yang telah dilaksanakan.
66 Besaran Vektor
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksperimen
a) Hasil Pengamatan
No. Beban Sudut
G
1. w1 = β =
G
2. w2 = γ =
G
3. w3 = α=
G G
b) Kesimpulan w
1
w
1
G
w1
Berdasarkan persamaan sinus,
sin β
α
wG 2 G
w 3
γ β
= = .
sin γ sin α
Buktikan persamaan tersebut
dengan data yang diperoleh.
Oleh karena sistem dalam keadaan G
setimbang ΣF = 0, yang berarti w
1
bahwa ΣF0 = dan ΣFy = 0. Sumber: Dokumen Penerbit
Gambar 3.7 Sistem setimbang
G G
w w
G G G
w = w cos (β – 90°) w2y G
2x 2 w2
G G
G w
w = w 2x 1y
1x α
G G
w w
G G G G
w = w sin (β – 90°) w1x β w2x
2y 2 γ
G G G
w 1y + w 2y = w3

2) Bertindak Kreatif
Arah tarikan yang paling efektif G
w
adalah 3

searah (membentuk sudut 0° sudut Sumber: Dokumen Penerbit


satu Gambar 3.8 Penguraian vektor

sama lain). Tarikan adalah v ektor


gay a. Jika kedua gaya searahG ( FA
G
dan FB) maka resultan gayanya
lebih besar sehingga usaha yang
dihasilkan juga lebih besar.
3) Review
1. R= 97 N
G
2. R =5
⎛ 4⎞
θ = tan–1 ⎜ ⎜=
⎝3⎠
53,1°

Buku Guru Fisika Kelas X 67


4) Evaluasi
A. Pilihan Ganda
1. b 6. d
2. c 7. d
3. d 8. c
4. c 9. c
5. a 10. a
B. Uraian
1. U
Gv
y

G
v

α
G
vx T
Sudut antara arah timur laut dan arah utara sebesar 45° sehingga:
vG = vG cos α = 20 cos 45° = 10 2
x
G G
v = v sin α = 20 sin 45° = 10 2
y
Jadi, kecepatan ke arah timur 10 2 m/s dan ke arah utara juga
10 2 m/s.
G G G
3. vR v 12 + v22 m/s
R =

= 10 2 + 5 2 m/s

= 5 5 m/s

Jadi, kecepatan Hasan 5 5 m/s.


G G
5. F 1x = F 1 cos 30° = 10 N ⎛⎜ 1 3 ⎞⎠⎜ = 5 3 m/s

G G
F 1y = F 1 sin 30° = 10 N (1 2 ) = 5 N
G G
F 2x = F 2 cos 60° = 5 N (1 ) = 2,5 N
2
G G
F 2y = F 2 sin 60° = 5 N ⎛⎜ 1 3 ⎞⎠⎜ = 2,5 3 N

G G2 G 2 GG
7. R = F1 + F2 + 2F1 F2 cos 120°

2 2 1
= (60) + (40) + 2(60)(40)(− )
2

= 20 7
Jadi, resultan kedua gaya sebesar 20 7 N.

68 Besaran Vektor
9.

2 2
R = A + B + 2AB cos α
2 2
= (20, 0) + (35, 0) + 2(20, 0)(35, 0) cos 60° ≈ 48,2 km
Resultan jarak yang ditempuh mobil 48,2 km.

H. Program Remedial dan Pengayaan


1. Remedial
1. Diketahui vektor perpindahan A dan B berikut!
G
A = 15 m G
B = 15 m

60°

Tentukan resultan A + B dengan metode jajargenjang.


Jawaban:
B
Skala = 3 cm : 15 m
= 1 cm : 5 m
G G
Panjang A + B = 4,4 cm
G G
A + B = 4,4(5 m)
= 22 m
60°
A

2. Vektor gaya 20 N membentuk sudut 30° terhadap sumbu X. Gambarkan


vektor tersebut dalam bidang Cartesius dan tentukan komponen vektor
terhadap sumbu X dan Y!

Buku Guru Fisika Kelas X 69


Jawaban: Y

F x = F cos G
F
G
y F = 20 N
30°
⎛ 1 ⎞
= 20 N ⎜⎝ 2 3⎜⎠

G G 30°
F y = F sin 30° G X
F
x
= 20 N ( 21 ) = 10 N
3. Fikri berkendara dengan sepeda motor ke timur sejauh 10 km, lalu berbelok
ke selatan sejauh 7 km. Setelah beristirahat 10 menit, Fikri melanjutkan
perjalanan ke timur sejauh 14 km. Berdasarkan data tersebut, gambarlah
vektor perjalanan Fikri dan tentukan jarak dan perpindahan yang dilakukan!
Jawaban:
G
x = 10 km
1
G
x2 = 7 km
G
RA

G
x = 14 km
3

a. Jarak = 10 km + 7 km + 14 km = 31
km b. Perpindahan
G 2 2
R = (10 + 14) + 7 km
= 576 + 49 km = 25 km
4. Diketahui vektor:
G
A = 4 iˆ + 2
G
B = 5 iˆ + 3 ˆj
Tentu kan:
G G G G
a. A + B b. A – B
Jawab an:
G G
a. A + B = (4 + 5) iˆ + (2 + 3) ˆj = 9 iˆ + 5
G G
b. A – B = (4 – 5) + (2 – 3) ˆj = – iˆ –

5. Puluhan siswa peserta Ujian Nasional di SD Hegarwaras di Desa
Sukamanah, Cianjur harus menyeberangi sungai selebar 80 meter untuk
sampai di sekolah. Para siswa rata-rata berenang untuk menyeberangi
sungai tersebut. Anggap kecepatan siswa berenang 14 m/s dan kuat arus
sungai 2 m/s. Jika siswa menyeberang dengan tegak lurus terhadap arus
sungai, berapa kecepatan berenang siswa?
Jawaban:
G
vR = vG s2 + Gv2a
2 2
= (14 m/s) + (2 m/s) = 10 2
Jadi, resultan kecepatan siswa berenang 10 2 N.

70 Besaran Vektor
2. Pengayaan
Apabila memungkinkan guru dapat memberikan materi pengayaan kepada
siswa untuk menambah wawasan. Materi sebaiknya dipelajari yaitu tentang
perkalian vektor baik cross product maupun dot product. Materi tersebut sebagai
bahan pengayaan dalam pembelajaran vektor. Secara garis besar ada dua macam
perkalian vektor.
1) Perkalian noktah (titik) dua vektor atau perkalian skalar atau perkalian
dalam vektor (dot product).
2) Perkalian silang dua vektor atau perkalian vektor atau perkalian luar (cross
product).
Pada materi penjumlahan vektor telah dibahas mengenai vektor dimensi
dua. Vektor dimensi tiga terbentuk dari tiga komponen yang saling tegak lurus,
yaitu: komponen pada arah x, y, dan z dengan vektor satuan berturut-turut iˆ , ˆj
, dan kˆ .
1) Perkalian Noktah (Titik) Dua Vektor (Dot Product)
G
Apabila ada 2 vektor masing-masing a = a x iˆ + a yˆj + z
kˆ dan
G
a
b = bx iˆ + by ˆj + bz dikalikan noktah akan diperoleh besaran skalar.

G G
a • b = s = axbx + ayby + azbz

G G
a • b = ab cos θ

dengan:
G G
a = a = besar a
G G
b = b = besar b
G G
θ = sudut antara a dan b
2) Perkalian Silang Dua Vektor (Cross Product)
G G
aApabila 2 vektor masing-masing = a i + ˆ + a k dan b = b i +
j
+b k
b
a ˆ ˆ ˆ ˆ
x y z x y z
G
dikalikan silang akan diperoleh vektor lain c .
G G G
a × b = c
G
aG × b = (aybz – azby) iˆ + (azbx – axbz) ˆj + (axby – aybx) kˆ

Aturan perkalian silang


iˆ × iˆ = iˆ × ˆj = ˆj × = – kˆ
0 kˆ iˆ
ˆj × ˆj = 0 ˆj × kˆ = kˆ × ˆj = – iˆ
i ˆ

kˆ × kˆ = k ˆ × iˆ iˆ × k ˆ = –
0 =

Besar vektor hasil kali silang:


G G G
a × b = c = ab sin θ

Buku Guru Fisika Kelas X 71


Perhatikan Gambar 3.3. Arah G
G c
G
c tegak lurus bidang a dan
G
vektor
G b
b , serta mengikuti aturan sekrup
G G G
kanan yang diputar dari a ke b . θ a
Jika putaran searah jarum jam, ber-
G
arti c masuk bidang gambar.
(a)
Namun, jika putaran berlawanan
G
jarum jam c keluar bidang G
gambar. a

θ G
b

G
c (b)

Sumber: Dokumen Penerbit


Gambar 3.9 Arah vektor hasil
perkalian silang dua vektor

I. Penilaian
Tabel 3.2 Penilaian Pembelajaran
No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Instrumen Format Penilaian

1. Kompetensi Sikap Spiritual Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5


dan Sikap Sosial

2. KD 3.3 dan KD 4.3 Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Format 6–8
Praktik dan Tes
Unjuk Kerja

3. KD 3.3 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda Lembar


dan Uraian Evaluasi/
Ulangan Harian

4. Kumpulan Tugas Mandiri Portofolio Panduan Lembar Penilai-


dan Laporan Kegiatan Penyusunan an Portofolio
Portofolio

J. Rangkuman
1. Kegiatan-kegiatan pada bab Vektor menuntut siswa mampu mendeskripsikan
vektor, mampu melakukan penjumlahan vektor sebidang dengan metode
poligon, dan jajargenjang.
2. Siswa dituntut mampu merancang vektor perpindahan sehingga memperdalam
pemahamannya terhadap konsep jarak dan perpindahan.
3. Siswa mampu menganalisis vektor dan menentukan resultannya dengan metode
penguraian vektor. Guru menekankan pentingnya kecermatan dalam
mengidentifikasi vektor yang bekerja pada sebuah benda dan jeli dalam
menentukan vektor komponennya dengan memperhatikan sudut yang dibentuk.

72 Besaran Vektor
Gerak Lurus
• Gerak Lurus Beraturan dan Gerak Lurus Berubah Beraturan
• Gerak Jatuh Bebas
Menjelaskan gerak lurus beraturan
Menjelaskan gerak jatuh bebas
dan gerak lurus berubah
beraturan

• Menjelaskan definisi gerak dengan • Menjelaskan kecepatan gerak


mengamati perubahan posisi pada benda yang jatuh bebas berdasarkan
pensil dan buku bentuk- nya
• Menjelaskan gerakan benda di • Melakukan kegiatan gerak jatuh bebas
meja datar dan di papan miring untuk menentukan percepatan gravitasi
• Menjelaskan gerak lurus berubah
beraturan pada troli

Menjelaskan besaran-besaran fisis pada gerak


lurus dengan kecepatan konstan dan gerak lurus
dengan percepatan konstan

A. Pendahuluan
Bab Gerak Lurus menjelaskan tentang gerak benda tanpa mencari tahu
penyebabnya. Bab ini terdiri atas dua subbab yaitu Gerak Lurus Beraturan dan Gerak
Lurus Berubah Beraturan serta Gerak Jatuh Bebas. Subbab pertama membahas
mengenai gerak lurus beraturan dan gerak lurus berubah beraturan. Subbab kedua
membahas mengenai gerak jatuh bebas dan gerak yang melibatkan gerak jatuh bebas.
Dalam kehidupan sehari-hari, kelajuan dan kecepatan memiliki arti sama.
Namun, dalam fisika terdapat perbedaan (Serway, 2009). Guru memberikan
penjelasan kepada siswa agar berhati-hati saat mengerjakan soal yang melibatkan
besaran kelajuan dan kecepatan. Seringkali siswa lupa tentang penggunaan kecepatan
dan kelajuan. Ingatkan kepada siswa bahwa kecepatan merupakan besaran vektor,
sedangkan kelajuan merupa- kan besaran skalar. Begitu juga dengan jarak dan
perpindahan. Siswa sering menganggap jarak sama dengan perpindahan. Guru
harus sering mengingatkan siswa mengenai perbedaan besaran yang terkait pada
gerak lurus ini.

Buku Guru Fisika Kelas X 73


Dalam setiap kegiatan siswa diharapkan dapat bersikap jujur dalam menuliskan
data, teliti dalam pengukuran, bertanggung jawab, berkomunikasi dengan baik saat
menyampaikan kesimpulan, dan disiplin melaksanakan setiap kegiatan. Siswa juga
diharapkan memiliki rasa ingin tahu, kreatif, dan inovatif.
Di bab ini disajikan beberapa materi untuk membantu siswa menemukan konsep
yang diminta oleh KI 3 dan KI 4. Pada KD 3, siswa diharapkan dapat menjelaskan
besaran-besaran yang terdapat dalan gerak lurus dengan kecepatan konstan dan
gerak lurus dengan percepatan konstan. Pada KD 4, siswa diharapkan dapat
menyajikan hasil pengukuran menggunakan peralatan yang tepat dan dapat
menyajikan grafik gerak lurus beraturan dan gerak lurus berubah beraturan. Selain
itu, siswa memahami makna fisis dari grafik yang dibuat.

B. KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian


Tabel 4.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian

Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

3 . 4 Menganalisis • Dicapai dengan diskusi • Menjelaskan definisi gerak


besaran- besaran fisis kelas dan diskusi kelompok lurus.
pada gerak lurus dengan melalui kegiatan Tugas • Menjelaskan perbedaan
kecepatan konstan dan Mandiri, Mari bereksplo- jarak dan perpindahan serta
gerak lurus dengan rasi, Mari bereksperimen, kelajuan dan kecepatan.
percepatan kon- stan Bertindak Kreatif, Refleksi, • Menganalisis perbedaan
berikut makna dan Review. gerak lurus dengan kecepat-
fisisnya. an dan percepatan konstan.
• Menggunakan persamaan
gerak lurus beraturan dan
gerak lurus berubah ber-
aturan dengan tepat.
• Menjelaskan definisi gerak
jatuh bebas.
• Menjelaskan gerak yng
melibatkan gerak jatuh
bebas.
• Menggunakan persamaan
gerak jatuh bebas dan gerak
yang melibatkan gerak
jatuh bebas dengan tepat.

• Dicapai dengan kegiatan • Merangkai alat percobaan


4 . 4 Menyajikan data dan di dalam laboratorium sesuai prosedur.
grafi k hasil percobaan dan di dalam laboratorium • Merancang kegiatan
untuk menyelidiki sifat melalui Mari Bereksplorasi per- cobaan gerak jatuh
gerak benda yang bergerak dan Mari Bereksperimen. bebas.
lurus dengan kecepatan • Menyajikan data dan
konstan dan bergerak grafi k percobaan untuk
lurus dengan percepatan menyelidiki sifat gerak
konstan berikut makna benda.
fisisnya.

74 Gerak Lurus
C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini siswa mampu:
1. menjelaskan pengertian benda bergerak;
2. menjelaskan perbedaan jarak dan perpindahan;
3. menjelaskan perbedaan kelajuan dan kecepatan;
4. mejelaskan perbedaan gerak dengan kecepatan konstan dan gerak dengan
percepatan konstan;
5. menggunakan persamaan gerak lurus beraturan dalam menyelesaiakan persoalan;
6. menggunakan persamaan gerak lurus berubah beraturan dalam menyelesaikan
persoalan;
7. menggunakan persamaan gerak yang melibatkan gerak jatuh bebas dalam
menyelesaikan persoalan;
8. menggambar grafik gerak lurus.

D. Materi Pembelajaran
1. Gerak Lurus
2. Gerak Jatuh Bebas

E. Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar


1. Alat dan Bahan
a. Buku g. Stopwatch
b. Pensil h. Troli
c. Mobil mainan i. Rel
d. Meja datar j. Statif
e. Papan miring k. Kertas
f. Penggaris atau rol meter atau mistar l. Koin
2. Sumber Belajar
a. OSN Fisika SMA oleh Marthen Kanginan
b. Fisika Mengungkapkan Fenomena Alam kelas X, bab Gerak, oleh Hartanto
dan
Reza Widya Satria
c. Physics For Scientists and Engineers, Motion in One Dimension (23–57),
R.A. Serway

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan:
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Problem Based Learning
b. Discovery
c. Inquiry
3. Metode Pembelajaran
a. Diskusi
b. Eksperimen
c. Tanya Jawab
d. Demonstrasi
e. Pemberian Tugas dan Resitasi

Buku Guru Fisika Kelas X 75


G. Kegiatan Belajar Mengajar
1. Pertemuan I (3 × 45 Menit)
a. Persiapan Mengajar
Pada pertemuan ini akan dibahas mengenai definisi gerak dan gerak
lurus. Guru menyiapkan buku dan dua pensil sebagai alat peraga.
Materi untuk Guru
Di Indonesia sering terjadi kecelakaan yang meminta banyak korban.
Mulai
dari kecelakaan kereta api hingga kecelakaan mobil di jalan tol. Meskipun
sudah ada batas kecepatan yang harus dipatuhi, seringkali para pengguna
jalan menyepelekan sehingga kecelakaan tidak bisa dihindari. Di jalan tol
tertentu biasanya diberi peringatan mengenai batas kecepatan karena lintasan
yang rawan. Pengendara yang mengantuk, hilang kesadaran, atau terburu-
buru biasanya mengemudi dengan kecepatan di atas batas yang telah
ditentukan sehingga bisa mengakibatkan kecelakaan. Menilik dari beberapa
kejadian itu, sebenarnya berapakah batas kecepatan yang dianggap aman?
Menjalankan kendaraan dengan kecepatan rendah (kurang dari
60 km/jam) di jalan yang dipenuhi dengan kendaraan lain yang melaju
dengan
kecepatan tinggi (di atas 100 km/jam) sangat berbahaya. Sebaliknya, melaju
dengan kecepatan tinggi di jalan yang dipenuhi kendaraan lain yang berjalan
dengan kecepatan rendah, juga sangat berbahaya. Oleh karena itu,
berkendaralah sesuai dengan kecepatan kendaraan lain. Jadi, yang terpenting
bukan berkendara dengan kecepatan tinggi atau kecepatan rendah, tetapi
sesuaikan laju kendaraan dengan laju kendaraan lain.
Batas kecepatan minimum yang ditetapkan dan batas kecepatan
maksimum yang diizinkan harus dipatuhi oleh semua pengendara kendaraan
bermotor sehingga kecelakaan lalu lintas dapat diminimalkan. Misal batas
kecepatan minimum 60 km/jam di ruas jalan tol dalam kota dan luar kota,
sedangkan batas kecepatan maksimum 80 km/jam di ruas tol dalam kota dan
100 km/jam di ruas tol luar kota.
Jarak aman dengan kendaraan lain adalah 1–2 sekon. Jika kendaraan
melaju
80 km/jam, selang waktu 1–2 sekon itu sama dengan 22–44 meter. Jika
kendaraan melaju 100 km/jam, selang waktu 1–2 sekon itu sama dengan
28–56 meter. Dalam kenyataan sehari-hari, dengan mudah ditemui
pelanggaran
terhadap tanda dan rambu lalu lintas. Mulai dari truk yang melaju di lajur
kanan, mobil atau bus mendahului dari bahu jalan, atau mobil, bus, dan truk
melaju dengan kecepatan rendah di lajur paling kanan, sampai banyaknya
kendaraan yang mengabaikan jarak aman dalam berkendara. Jarak
antarkendaraan, terutama di jalan tol, hanya 3–5 meter, padahal jarum
spidometer menunjukkan kecepatan 80–100 km/jam. Akibatnya, begitu mobil
yang berada di depan berhenti secara mendadak, tabrakan beruntun tidak
dapat
dihindari.
Dengan materi tambahan ini, guru dapat memberikan manfaat
mempelajari
gerak lurus kepada siswa. Ingatkan bahaya mengenai penggunaan kendaraan
pada usia siswa yang masih di bawah umur.
76 Gerak Lurus
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Pemberian Tugas dan Resitasi,
Demonstrasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru meminta siswa menyiapkan alat-alat yang diperlukan untuk
melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Apa yang Dimaksud
dengan Gerak?
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Apa yang
Dimaksud dengan Gerak?
(1) Mengamati
Mengamati gerak semu saat berkendara dan melihat pohon-
pohon bangunan di sekitar bergerak.
(2) Menanya
(a) Menanya benda dimaksud diam dan bergerak.
(b) Menanya acuan yang dipakai untuk menyebut benda diam
dan bergerak.
(3) Mengumpulkan Informasi
(a) Melakukan kegiatan sesuai prosedur.
(b) Mengumpulkan informasi lalu menghubungkannya dengan
kegiatan yang dilakukan
(4) Mengasosiasi
Mendiskusikan dengan anggota kelompok untuk mendefinisikan
benda bergerak atau diam.
(5) Mengomunikasikan
Menyampaikan hasil diskusi ke depan kelas.
Catatan:
Kegiatan ini dapat dilakukan dalam kelompok tersendiri atau
demonstrasi. Sikap yang perlu dinilai adalah keaktifan siswa saat
melakukan percobaan dan diskusi.
c) Kegiatan Penutup
Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok. Pada pertemuan
selanjutnya, setiap kelompok diminta membawa papan dan mobil
mainan.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Apa yang Dimaksud dengan Gerak?
Jika pensil B dijadikan sebagai titik acuan, dikatakan pensil A bergerak
terhadap pensil B. Jika buku dijadikan sebagai titik acuan, dikatakan pensil A
bergerak terhadap buku. Dari sini dapat disimpulkan bahwa benda
dikatakan
bergerak jika posisinya berubah terhadap suatu titik acuan yang telah
ditentukan.
Tumbuhan juga melakukan gerak, tetapi tidak sama seperti hewan
ataupun
manusia. Gerak pada tumbuhan sangat terbatas dan pengamatannya
memerlukan waktu minimal sehari untuk dapat melihat gerakannya.
Gerakan
Buku Guru Fisika Kelas X 77
pada tumbuhan biasanya hanya dilakukan pada bagian-bagian tertentu
misalnya, bagian ujung tunas dan ujung akar. Gerakan pada bagian ini dapat
diamati dengan adanya pertumbuhan tanaman ke arah tertentu. Contoh
yang mudah diamati adalah merambatnya sulur mentimun. Jika kita
menancapkan sebatang kayu di dekat tanaman mentimun, selang beberapa
waktu kayu tersebut akan dibelit oleh sulur mentimun. Sementara gerakan
pada akar yaitu menembus tanah menuju tempat yang lembap dan berair.
Guru menjelaskan kekuasaan Tuhan yang menciptakan semua
makhluk- nya bergerak. Partikel-partikel pada zat padat juga bergerak
meskipun tidak terlihat atau tidak dapat dirasakan. Bahkan galaksi kita dan
galaksi di sekitar kita pun bergerak. Guru mengingatkan siswa agar selalu
beriman kepada
Tuhan yang telah menciptakan dunia dan isinya dengan sangat sempurna.

2. Pertemuan II (3 × 45 Menit)
a. Persiapan Mengajar
Guru menyiapkan beberapa alat ukur jarak (penggaris atau rol meter) dan
alat ukur waktu (stopwatch) untuk melakukan Mari Bereksplorasi: Apa
Beda Gerakan Benda di Meja Datar dan Papan Miring?
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran:
Discovery
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi, Tanya
Jawab, Demonstrasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru meminta siswa untuk berkumpul sesuai kelompoknya dan
menyiapkan alat yang akan digunakan untuk melakukan kegiatan
Mari Bereksplorasi: Samakah Gerakan Benda di Meja Datar dan
Papan Miring?
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Samakah Gerakan
Benda di Meja Datar dan Papan
Miring?
(1) Mengamati
Mengamati gerakan orang naik sepeda di jalan datar dan jalan
menurun.
(2) Menanya
(a) Menanya pengaruh perbedaan lintasan terhadap gerakan
benda.
(b) Memprediksi gerak benda berdasarkan lintasan.
(3) Mengumpulkan Informasi
Melakukan percobaan sesuai prosedur dan mencari informasi
tambahan bahan diskusi.
(4) Mengasosiasi
Mendiskusikan hasil kegiatan dan menghubungkannya dengan
informasi yang diperoleh, lalu menyimpulkan gerakan benda di
lintasan yang berbeda.

78 Gerak Lurus
(5) Mengomunikasikan
Menyampaikan hasil diskusi ke depan kelas.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan meminta siswa
menjawab pertanyaan pada fitur Bertindak Kreatif subbab A. Guru
menilai sikap rasa ingin tahu siswa dan kreativitas saat menjawab
pertanyaan.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Apa Beda Gerak Benda di Meja Datar dan Papan
Miring?
Meja datar dan papan miring termasuk lintasan lurus, sehingga
kedua
gerakan termasuk dalam gerak lurus. Gerak mobil mainan di meja datar
memiliki kecepatan yang tidak berubah. Gerak ini termasuk dalam gerak
lurus beraturan. Gerak mobil di papan miring memiliki kecepatan yang
berubah beraturan. Kecepatannya berubah karena memiliki percepatan
konstan. Gerak mobil mainan di papan miring tergolong gerak lurus
berubah beraturan.
2) Bertindak Kreatif
Diperlukan banyak informasi untuk menjawab pertanyaan di fitur
ini. Perlintasan kereta api yang akan dibangun tentu memiliki manfaat
misalnya transportasi menjadi lebih lancar. Akibatnya, distribusi barang
juga diharapkan semakin cepat. Akan tetapi kendala berupa sifat tanah
dan keadaan geografi juga akan menambah biaya pembangunan. Siswa
diminta mencari tambahan info tentang dampak pembangunan
perlintasan
kereta api terhadap transportasi yang sudah ada sebelumnya.

3. Pertemuan III (3 × 45 Menit)


a. Persiapan Mengajar
Guru menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan untuk melakukan
kegiatan Mari Bereksperimen: Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB).
Materi untuk Guru
Sampaikan kepada siswa cara pembacaan ticker timer yang benar.
Miskonsepsi yang sering terjadi adalah membaca titik pada pita dari kiri ke
kanan, padahal pembacaan yang benar tergantung dari arah gerak pita ketik.
Jika arah pita ketik ke kanan, pembacaan dari kanan ke kiri.
GLBB dipercepat
F
GLBB diperlambat
F

GLB
F

Sumber: Dokumen Penerbit


Gambar 4.1 Arah pita ketik ke kanan

Buku Guru Fisika Kelas X 79


Jika arah pita ketik ke kiri, pembacaan dari kiri ke kanan
GLBB diperlambat
F
GLBB dipercepat
F
GLB
F
Sumber: Dokumen Penerbit
Gambar 4.2 Arah pita ketik ke kiri

Di soal Ujian Nasional pernah ditanyakan tentang gerak mobil dari jejak
tetesan oli. Prinsipnya hampir sama dengan ticker timer, hanya saja
pembacaan titik searah dengan gerak mobil.
Pembacaan gerak mobil yang bergerak ke kanan digambarkan sebagai
berikut.

GLBB diperlambat

GLBB dipercepat

GLB

Sumber: Dokumen Penerbit


Gambar 4.3 Gerak mobil ke kanan

Pembacaan gerak mobil yang bergerak ke kiri digambarkan sebagai berikut.

GLBB dipercepat

GLBB diperlambat

GLB

Sumber: Dokumen Penerbit


Gambar 4.4 Gerak mobil ke kiri

b. Proses Belajar Mengajar


1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen, Pemberian Tugas dan Resitasi,
Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengajak siswa menuju laboratorium dan menyiapkan alat
dan bahan yang akan digunakan. Guru membagi kelompok sesuai
dengan alat yang tersedia.

80 Gerak Lurus
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksperimen: Gerak Lurus
Berubah Beraturan (GLBB).
(1) Mengamati
Mengamati benda yang bergerak di bidang miring licin.
(2) Menanya
Menanya karakteristik gerak lurus berubah beraturan.
(3) Mengumpulkan Informasi
(a) Melakukan percobaan gerak lurus berubah beraturan sesuai
prosedur.
(b) Mengumpulkan informasi yang berhubungan dengan gerak
lurus berubah beraturan.
(4) Mengasosiasi
(a) Mendiskusikan hasil praktikum, lalu menghubungkannya
dengan informasi yang diperoleh.
(b) Menyimpulkan karakteristik gerak lurus berubah
beraturan.
(5) Mengomunikasikan
Mempresentasikan laporan sementara di depan kelas.
Catatan:
Saat melakukan kegiatan ini diperlukan kerja sama dan
kesungguhan.
Guru menilai sikap siswa saat kegiatan berlangsung.
c) Kegiatan Penutup
Guru meminta siswa melakukan Tugas Mandiri: Mana yang Lebih
Cepat Sampai di Tanah? di rumah dan membuat resumenya.
Resume Tugas Mandiri dan laporan kegiatan hari ini dikumpulkan
pada pertemuan selanjutnya.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksperimen: Gerak Lurus Berubah Beraturan (GLBB)
Gerak lurus berubah beraturan adalah gerak lurus yang memiliki kecepatan
berubah terhadap waktu dan memiliki percepatan tetap.
Pada gerak lurus berubah beraturan berlaku persamaan:
1
s =2 v t +
at t 0 2
1 at2 .
Oleh karena v0 = 0, persamaannya menjadi st = Percepatan dapat dicari
2
2s
dengan persamaan a = 2 . Mencari kecepatan akhir bola dapat
t
menggunakan
2s 2s
persamaan vt = at = 2 ·t=
t t
Keterangan:
st = jarak (m)
v 0 = kecepatan awal benda = 0 (pada percobaan, benda mula-mula dalam keadaan
diam)
vt = kecepatan benda saat t (pada percobaan, merupakan kecepatan benda sampai di
ujung
bidang) (m/s)
a = percepatan benda (m/s2)

Buku Guru Fisika Kelas X 81


Grafik s–t dan v–t pada GLBB dapat terlihat seperti gambar di bawah ini.

s v

v0

t t
0 0
Gambar 4.5 Grafik s–t pada Gambar 4.6 Grafik v–t pada GLBB
GLBB

Jika hasil grafik yang digambarkan oleh siswa tidak seperti gambar di
atas, guru sebaiknya tidak menyalahkan. Berikan faktor yang
mengakibatkan hasil menjadi tidak sesuai. Misal alat yang tidak presisi atau
pengukuran yang tidak akurat. Bimbing siswa untuk belajar menemukan
faktor-faktor yang meng- akibatkan percobaan mereka tidak sesuai dengan
hasil percobaan.

4. Pertemuan IV (3 × 45 Menit)
a. Persiapan Mengajar
Guru menyiapkan bahan diskusi dan bahan materi mengenai gerak jatuh
bebas. Pada pertemuan ini guru dapat menjelaskan keterlibatan percepatan
gravitasi dalam gerak jatuh bebas, gerak vertikal ke atas, dan gerak vertikal
ke bawah. Jika benda mengalami gerak jatuh bebas dan gerak vertikal ke
bawah, benda mengalami percepatan gravitasi yang bernilai positif.
Akibatnya benda akan bergerak semakin cepat dengan percepatan konstan
yaitu 9,8 m/s2. Jika benda mengalami gerak vertikal ke atas, benda akan
mengalami percepatan gravitasi yang bernilai negatif. Hal ini karena arah
gerak benda berlawanan dengan gaya tarik bumi. Akibatnya, gerak benda
semakin lambat dengan perlambatan konstan yaitu 9,8 m/s2.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning dan
Inquiry
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi,
Diskusi
3) Langkah-Langkah
Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru meminta siswa mengumpulkan resume Tugas Mandiri:
Mana yang Lebih Cepat Sampai di Tanah? dan melihat hasilnya.
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Menentukan Nilai
Percepatan Gravitasi.
(1) Mengamati
Mencermati persamaan yang digunakan untuk menentukan
nilai
percepatan gravitasi.
(2) Menanya
Menanyakan besaran yang harus dicari untuk mendapat nilai
percepatan gravitasi.

82 Gerak Lurus
(3) Mengumpulkan Informasi
Melakukan percobaan sesuai rancangan dan mengambil data
percobaan.
(4) Mengasosiasi
Mengolah data percobaan, lalu menyimpulkan hasilnya.
(5) Mengomunikasikan
Mempresentasikan hasil kegiatan dimulai dari persamaan yang
digunakan, rancangan percobaan, dan hasil yang diperoleh.
c) Kegiatan Penutup
Guru meminta siswa menjawab pertanyaan pada fitur Bertindak
Kreatif subbab B. Setelah itu, guru meminta siswa mengerjakan
soal Review di subbab A dan subbab B di rumah.
c. Kunci Jawaban
1) Tugas Mandiri: Mana yang Lebih Cepat Sampai di Tanah?
Saat kertas berukuran 20 cm × 20 cm dijatuhkan bersamaan dengan
koin, koin akan lebih dahulu sampai di tanah. Hal ini karena hambatan
udara pada koin lebih kecil daripada kertas.
Saat kertas dibentuk seperti koin, koin dan kertas akan jatuh
bersamaan karena hambatan keduanya sama. Kesimpulannya, benda
yang memiliki ukuran sama meskipun memiliki massa yang berbeda
akan jatuh ke tanah secara bersamaan. Hal ini karena kedua benda
memperoleh percepatan yang sama yaitu percepatan gravitasi yang
bernilai 9,8 m/s2.
2) Mari Bereksplorasi: Menentukan Nilai Percepatan Gravitasi
Nilai g bisa saja berbeda karena alat yang digunakan dan hambatan
udara yang tidak dapat diabaikan. Jika percobaan dilakukan di ruang
hampa udara, keakuratan akan lebih tinggi. Penggunaan alat dan
pengambilan data juga memengaruhi hasil percobaan. Penggunaan
alat saat pengambilan data yang tidak teliti mengakibatkan data
memiliki ketelitian yang kurang sehingga memengaruhi hasil akhir. Alat
yang digunakan juga memengaruhi hasil pengukuran. Jika alat yang
digunakan presisi, hasil akan lebih akurat dan mendekati nilai g
menurut literatur.
3) Review (Subbab A)
G
1. v = 3,083 m/s, v = 1,25 m/s
2. 9,6 menit
3. 300 m
4. a. 10 sekon b. 40 m
5. a. 200 cm dari P b. 350 cm
4) Review (Subbab B)
1. 2,070 m
2. 4 10 m/s
3. 2s
4. 10 2 m/s
5. 5,42 m/s

Buku Guru Fisika Kelas X 83


5) Evaluasi
A. Pilihan Ganda
1. e 6. e
2. c 7. e
3. b 8. d
4. e 9. c
5. a 10. b
B. Uraian
s1 36 km
1. a. v1 = = 2 jam
= 18 km/jam
t1
Saat 36 km pertama, kelajuan burung adalah 18 km/jam.
b. v2 = s2 = 24 km = 16 km/jam
t2 1, 5 jam
Sisa perjalanan ditempuh dengan kelajuan 16 km/jam.
stotal 60 km 60 km
c. v= = = = 17,14 km/jam
t1 + (2 + 1, 5) jam 3, 5 jam
t2
Kelajuan rata-rata seluruh perjalanan 17,14 km/jam.
3. Pada detik ke-5 posisi anak berada 5 m dari tempat semula.
Saat t = 5 s sampai t = 15, anak berhenti sehingga tetap berada 5
m dari tempat semula. Saat t = 15 s sampai t = 20 s, anak berada
15 m dari tempat semula. Saat t = 20 s sampai t = 27 s, anak
berhenti tetap berada 15 m dari tempat semula. Saat t = 27 s
sampai t = 30 s, anakberbalik dan berada di posisi 5 m dari
tempat semula. Saat t
= 30 s sampai t = 40 s, anak berhenti. Saat t = 40 s sampai t = 45
s, anak berbalik dan kembali ke tempat semula.
1
5. s = v 0t + 2 at2
1
52 = v0(5) + (–4,8)(5)2
2
52 = 5v0 – 60
5v 0 = 112
v 0 = 22,4
v t2 = v02 + 2as
vt2 = (22,4)2 + 2(–4,8)(52) = 501,76 – 499,2
v t= 2, 56 = 1,6
Kelajuan truk setelah menempuh jarak 52 m adalah 1,6 m/s
7. a. vt = 2 s = gt = (9,8 m/s2)(2 s) = 19,6 m/s
1 2 1
b. Δh = gt = (9,8 m/s 2 )(2 s)2 = (4,9 m/s 2)(4 s2 ) = 19,6 m
2 2
h ′ = h – Δh = (147 – 19,6) m = 127,4 m
c. vtanah = 2 gh
2
= 2(9, 8 m/s )(147 m) = 2.881, 2 m 2/s2 = 53,7 m/s
2h 2(147 m)
d. t= g
= 2 = 30 s
2
≈ 5,47 s
9, 8 m/s

84 Gerak Lurus
H. Program Remedial dan Pengayaan
1. Remedial
Siswa yang tidak memenuhi KKM diminta untuk mengikuti program remedial.
Siswa diminta mengerjakan soal yang lebih mudah. Contoh soal yang dapat
digunakan seperti berikut ini.
1. Putri berlari mengelilingi lapangan yang berbentuk lingkaran dengan
panjang diameter 140 m. Dia mampu menempuh 2,5 kali putaran dalam
waktu 5 menit. Tentukan kelajuan dan kecepatan Putri saat berlari!
Jawaban:

D = 140 m
140 m

22
Jarak = 2,5πD (2,5)( 7 )(140 m)
= 1.100 m
Perpindahan = 0,5πd

= (0,5( 22 )(140 m) = 220 m


7
jarak 1.100 m
Kelajuan = =
waktu 5 menit
1.100 m
= = 3,66 m/s
300 s
perpindahan
Kecepatan = waktu
220 m
= 300 s = 0,73 m/s

2. Sebuah truk menempuh 40 m dalam waktu 8,5 s sembari memperlambat


geraknya sebesar 0,5 m/s2 sehingga kelajuan akhir 2,8 m/s. Tentukan
kelajuan awal gerak truk!
Jawaban:
Diketahui: s = 40 m
t = 8,5 s
vt = 2,8 m/s
a = –0,5 m/s2
Ditanyakan: v 0
Jawab:
1
s= v t+
2
0at 2
1 (–0,5)(8,5)2
40 = v0(8,5) +
2
40 = 8,5v0 – 18,0625
8,5 v0 = 58,0625
58, 0625
v0 = = 6,83
8, 5
Kelajuan awal gerak truk 6,83 m/s.

Buku Guru Fisika Kelas X 85


3. Tika mengendarai mobil dengan kecepatan 36 km/jam ke arah utara. Oleh
karena ada halangan di depannya, Tika harus mengerem mobilnya sehingga
mobil mengalami perlambatan sebesar 5 m/s2 hingga berhenti. Berapa lama
jarak yang ditempuh mobil Tika sejak pengereman hingga berhenti?
Jawaban:
Diketahui: v 0 = 36 km/jam
= 10 m/s
a = 5 m/s2
vt = 0
Ditanyakan: s
Jawab:
vt2 = v02 + 2as
0 = (10 m/s)2 – 2(5 m/s2)(s)
10s m/s2 = 100 m2/s2
2 2
100 m /s
s= 2
10 m/s
= 10 m
Jarak yang ditempuh Tika dari pengereman hingga berhenti 10 m.
4. Material sebuah gedung jatuh dari ketinggian 98 m. Saat material berada
53,9 m dari tanah, berapa lama material telah bergerak?
Jawaban:
Diketahui: h = 98 m
h ′ = 78,4 m
Ditanyakan: t
Jawab:
1
h – h′ = 2 gt2
1
(98 – 53,9) m = (9,8 m/s2 ) t 2
2
44, 1 m
t2 = 4, 9 m/s 2 = 9 s2
t= 3s
Material telah bergerak selama 3 s.
5. Saat berlibur ke Bali, Nunung mencoba bungee jumping. Nunung
menjatuhkan diri dari ketinggian 50 meter. Jika percepatan gravitasi 9,8 m/s2,
tentukan jarak yang ditempuh pada detik ke-1, ke-2, dan ke-3!
Jawaban:
Diketahui: h = 50 m
g = 9,8 m/s2
t1 = 1 s
t2 = 2 s
t3 = 3 s
Ditanyakan: h1, h2, dan h3

86 Gerak Lurus
Jawab:
1 1
2 2 2
h1 = gt1 = (9,8 m/s )(1 s) = 4,9 m
2 2
1 1
h2 = gt22 = (9,8 m/s 2)(2 s)2 = 19,6 m
2 2
1 1
h3 = gt32 = (9,8 m/s 2 )(3 s)2 = 44,1 m
2 2
2. Pengayaan
Program pengayaan dilakukan bersamaan dengan remediasi. Siswa yang tidak
mengikuti remediasi, mengikuti program pengayaan. Siswa diminta
mengerjakan soal OSK 2006 berikut ini.
Sebuah koin dijatuhkan ke dalam sumur. Jika waktu total dari koin mulai
dijatuhkan sampai terdengar bunyi pantulan bahwa koin telah menyentuh
permukaan air adalah T, dan kecepatan gelombang suara v serta percepatan
gravitasi g, nyatakan kedalaman permukaan air sumur dalam T, v, dan g.
Jawaban:
Diketahui: waktu total koin jatuh dari A ke B (tAB) tambah waktu pantul bunyi
dari B ke A (tBA) adalah T → ditulis tAB + tBA = T
Ditanyakan: kedalaman permukaan air sumur h dan T, v, dan
g
Jawab:
1) Tinjau gerak jatuh bebas koin dari posisi A (bibir sumur) sampai ke B
(permukaan
air sumur).
1
Δs = v0 t + 2 at2
Di sini Δs = AB = h, vA = 0, t = tAB, dan a = g

1 2h
sehingga h = 0 + g t2AB → tAB = g
2
2) Tinjau perambatan bunyi pantul dari B ke A dengan kecepatan bunyi v.
s = v t → BA = v t BA → h = v tBA → tBA =h
v
3) Substitusi kedua persamaan di atas ke tAB + tBA = T sehingga diperoleh
2h h 2
g + = T →1 h g h –T= 0
v v
+

Misal h = x atau h = x2 maka persamaan bisa ditulis


1 2 2
x + g x–T= 0
v
Persamaan di atas adalah persamaan kuadrat dengan variabel x dengan
koefisien-koefisien
1 2
a= , b= g , dan c = –T
v

2 1 2 4T
D = b2 – 4ac = g – 4( )(–T) = g
+
v v

Buku Guru Fisika Kelas X 87


2
− ± 2 2 2 v + 4 gT
+ − ±
4T
−b ± D g g v g gv
x= 2a
= 2 ⎛⎜ 1⎞ = 2

⎝ 2⎠ v

Kuadratkan kedua luas diperoleh


2 2v+4gT ⎛2v+4gT⎞
+ ± 2 ⎝⎜2
g gv g g v ⎠⎜
x2 = h = 4
2
v

Dengan menyederhanakan ruas kanan diperoleh


2 2
v
h= + vT±
v
2 + 2vT
g g g
v

I. Penilaian
Tabel 4.2 Penilaian Pembelajaran
No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Format Penilaian

1. Kompetensi Sikap Spiritual Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5


dan Sikap Sosial

2. KD 3.4 dan KD 4.4 Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Format 6–8
Praktik dan Unjuk
Kerja

3. KD 3.4 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda Lembar Evaluasi/


dan Uraian Ulangan Harian

4. Kumpulan Tugas Mandiri Portofolio Panduan Lembar


dan Laporan Kegiatan Penyusunan Penilaian
Portofolio Portofolio

J. Rangkuman
1. Kegiatan-kegiatan pada gerak lurus menuntut kemampuan siswa agar teliti
dalam melakukan pengukuran. Guru harus menekankan kepada siswa
pentingnya ketelitian dalam pengukuran yang dilakukan.
2. Gerak lurus beraturan memiliki kecepatan konstan, sedangkan gerak lurus
berubah beraturan memiliki percepatan konstan. Siswa harus dapat membuat
grafik s–t dan v–t pada jenis kedua gerakan tersebut. Meskipun dalam kegiatan
siswa tidak mendapatkan gambar grafik yang benar, di akhir pembelajaran
guru harus memberikan gambar grafik yang benar agar siswa lebih paham.
3. Di setiap kegiatan mungkin hasilnya tidak sesuai teori. Tugas guru adalah
mengungkapkan faktor-faktor yang mengakibatkan percobaan menjadi tidak
sesuai. Misal penggunaan alat ukur panjang yang tidak presisi atau
ketidaktelitian penggunaan alat ukur waktu.

88 Gerak Lurus
Materi yang Dipelajari

• Gerak dengan Analisis Vektor


• Gerak Parabola
Menyelidiki Gerak dengan
Menyelidiki Gerak Parabola
Analisis Vektor

• Menyelidiki analisis • Menyelidiki gerak para-


vektor dimensi tiga pada bola.
gerak benda. • Menganalisis lintasan
• Menganalisis vektor gerak parabola, vektor
satuan dan vektor posisi. kecepatan gerak parabola,
• Menyelidiki pemanfaatan dan vektor posisinya
vektor pada GPS. setiap saat.
• Menganalisis perpindahan, • Menyelidiki waktu naik
kecepatan, dan percepatan dan waktu turun pada
menggunakan vektor. gerak parabola.
• Menganalisis penggunaan
turunan dan integral untuk
menentukan besaran-
besaran pada gerak lurus.

Menganalisis gerak parabola menggunakan vektor berikut makna fisisnya


serta menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

A. Pendahuluan
Pembahasan tentang gerak partikel pada garis lurus telah dijelaskan di bab
sebelumnya. Gerak lurus yang terdiri dari gerak benda pada lintasan lurus mendatar
(sumbu X) dan gerak vertikal (gerak vertikal ke atas, gerak vertikal ke bawah, dan
gerak jatuh bebas) merupakan gerak dimensi satu. Pembahasan gerak pada bab ini
akan diperluas sampai dengan gerak benda pada bidang datar (dimensi dua). Contoh
gerak dimensi dua yang dipelajari pada bab ini yaitu gerak parabola. Untuk
menganalisis gerak dimensi dua diperlukan pengetahuan tentang vektor yang juga
telah dipelajari di kelas X. Besaran-besaran pada gerak dimensi dua diuraikan pada
dua buah sumbu koordinat yang saling tegak lurus. Sebagai contoh kecepatan benda
pada gerak parabola

Buku Guru Fisika Kelas X 89


diuraikan ke sumbu X dan sumbu Y, dengan vektor satuan untuk sumbu X adalah iˆ
dan vektor satuan untuk sumbu Y adalah ˆj . Pada pembahasan tersebut, persamaan
posisi, kecepatan, dan percepatan dinyatakan dalam fungsi waktu. Pengetahuan
tentang turunan dan integral sangat diperlukan untuk menentukan besaran-besaran
tersebut.
Setelah mempelajari bab ini, siswa diharapkan dapat mengembangkan ilmu
pengetahuan dan teknologi tentang gerak, misalnya perangkat GPS yang dapat
menentukan posisi, kecepatan, arah, dan waktu secara bersamaan. Guru
menganjurkan
siswa agar mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai wujud rasa
syukur
terhadap Tuhan Yang Maha Esa sesuai dengan ajaran agama yang dianut.
Model pembelajaran yang digunakan sebaiknya metode discovery, inquiry, dan
project
based learning. Ajaklah siswa untuk menemukan persamaan-persamaan pada gerak
parabola dan gerak melingkar melalui kegiatan eksplorasi. Arahkan siswa agar selalu
berpikir kritis dalam menganalisis peristiwa gerak dalam kehidupan sehari-hari.
Melalui
metode pembelajaran tersebut, siswa dapat menerapkan perilaku ilmiah misalnya
memiliki rasa ingin tahu, teliti, objektif, jujur, terbuka, kritis, bertanggung jawab, dan
peduli lingkungan dalam aktivitas sehari-hari. Tekankan kepada siswa agar selalu
menghargai pendapat orang lain saat berdiskusi. Anjurkan siswa agar berani
mengemukan pendapat dan pertanyaan saat berdiskusi dengan sopan.

B. KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian


Tabel 5.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Penilaian
Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

3 . 5 Menganalisis gerak • Dicapai melalui kegiatan • Menganalisis vektor kece-


para- bola dengan pembelajaran di labora- patan awal gerak parabola.
menggunakan vektor torium, di kelas, dan di • Menganalisis vektor kece-
berikut makna fisisnya luar kelas melalui kegiatan patan dan vektor posisi
dan penerapan- nya Mari Bereksplorasi, Tugas setiap saat pada gerak
dalam kehidupan sehari- Mandiri, Bertindak Kreatif, parabola.
hari. Review, dan Refl eksi • Menganalisis titik tertinggi
sehingga peserta didik dan jarak terjauh gerak
mampu menganalisis gerak parabola.
parabola menggunakan • Menjelaskan vektor satuan
vektor dan penerapannya. dan vektor posisi pada
gerak dimensi dua dan
dimensi tiga.
• Menganalisis vektor
per- pindahan, kecepatan,
dan percepatan pada
benda.
4 . 5 Mempresentasikan • Dicapai melalui kegiatan • Melakukan penyelidikan
hasil percobaan gerak Mari Bereksplorasi dan tentang gerak parabola
parabola dan maka presentasi hasil kegiatan dan mempresentasikan
fisisnya. tersebut. hasilnya.
90 Analisis Vektor pada Gerak Parabola
C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini, siswa mampu:
1. menentukan vektor kecepatan awal gerak parabola;
2. menentukan vektor kecepatan dan vektor posisi setiap saat pada gerak parabola;
3. menentukan titik tertinggi dan jarak terjauh gerak parabola;
4. menjelaskan vektor satuan dan vektor posisi pada gerak dimensi dua;
5. menentukan vektor perpindahan, kecepatan, dan percepatan pada gerak dimensi
dua.

D. Materi Pembelajaran
1. Gerak Parabola
2. Gerak dengan Analisis Vektor

E. Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar


1. Alat dan Bahan
a. Kelereng e. Stopwatch
b. Katapel f. Penggaris
c. Rol meter g. Jangka
d. Busur derajat
2. Media Pembelajaran
a. Animasi c. Gambar
b. Video d. Benda-benda di sekitar
3. Sumber Belajar
a. Fisika XI untuk SMA dan MA, bab Gerak, oleh Edi Istiyono
b. Fisika untuk Sains dan Teknik Jilid 1, bab Gerak Dua Dimensi, oleh Serway
dan
Jewet

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan Pembelajaran
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Discovery
b. Inquiry
c. Project Based Learning
d. Problem Based Learning
3. Metode Pembelajaran
a. Diskusi
b. Eksperimen
c. Tanya Jawab
d. Demonstrasi
e. Pemberian Tugas dan Resitasi
f. Proyek
g. Latihan

Buku Guru Fisika Kelas X 91


G. Kegiatan Belajar Mengajar
1. Pertemuan I (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan pertama bertujuan agar siswa dapat menganalisis gerak
dimensi dua menggunakan vektor. Kegiatan pembelajaran berupa kegiatan
eksplorasi yang dilakukan di dalam kelas.
Guru juga dapat menggunakan animasi atau video pembelajaran lain
dalam kegiatan pengamatan untuk menjelaskan gerak dimensi tiga. Adapun
kegiatan selanjutnya dapat menggunakan prosedur di buku siswa. Dengan
menggunakan video atau animasi, pembelajaran akan lebih mengasyikkan.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning,
Discovery
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Pemberian Tugas dan Resitasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan menjelaskan gambar
apersepsi tentang lintasan gerak bola saat ditendang berbentuk
parabola dan termasuk gerak dimensi dua.
b) Kegiatan Inti
(1) Siswa melaksanakan kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki
Analisis Vektor pada Gerak Benda secara berkelompok.
Kegiatan
ini bertujuan menumbuhkan pemahaman tentang penggunaan
vektor untuk menganalisis gerak benda. Guru mengingatkan
siswa agar mempelajari kembali materi vektor dan gerak lurus
yang telah dipelajari di kelas X. Guru mengarahkan siswa agar
terbuka dan kritis saat berdiskusi, menghargai pendapat orang
lain, dan sopan dalam mengajukan pertanyaan atau pendapat.
(a) Mengamati
Mengamati gerak dimensi dua pada gambar.
• Alternatif media: mengamati video atau animasi gerak
dimensi dua.
• Alternatif strategi: percobaan ini menggunakan model
problem based learning. Model dapat diganti inquiry
dengan meminta siswa membuat gambar sendiri untuk
menyelidiki vektor dimensi dua.
(b) Menanya
Menanya penggunaan vektor untuk menentukan vektor
posisi dimensi dua.
(c) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan vektor posisi, kecepatan, dan percepatan
pada gerak dimensi dua pada gerak lurus. Memprediksi
posisi, kecepatan, dan percepatan gerak lurus pada waktu
tertentu.

92 Analisis Vektor pada Gerak Parabola


(d) Mengasosiasi
Mendiskusikan fungsi persamaan vektor posisi, kecepatan,
dan
percepatan gerak benda. Selanjutnya, menyimpulkan hasil
kegiatan.
(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan hasil kegiatan Mari Bereksplorasi.
(2) Guru memberikan contoh soal penggunaan vektor pada besaran
posisi, kecepatan, dan percepatan.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, kemudian memberikan
Tugas Mandiri: GPS (Global Positioning
System).
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Analisis Vektor pada Gerak Benda
a. Posisi awal (0, 0)
Posisi akhir siswa A
Sumbu X = 3 satuan
Sumbu Y = 4 satuan
Jika dinyatakan dengan vektor, posisi akhir siswa A yaitu A(3, 4) satuan
G
atau A = 3iˆ + 4 ˆj
satuan.
Posisi akhir siswa B
Sumbu X = 4 satuan
Sumbu Y = 3 satuan
Jika dinyatakan dengan vektor, posisi akhir siswa B dinyatakan dengan
G
B(4, 3) satuan atau B = 4iˆ + 3 ˆj
satuan.
b. Perpindahan A
G G G
Δ rA = r2 − r1
G
= A –0

= ( 3iˆ + 4 ˆj ) – 0

= 3iˆ + 4 ˆj
Besar perpindahan A:
G
|Δ rA | = 32 + 4 2 = 5 satuan
Perpindahan B:
G G G G
Δ rB = r2 − r1 – B – 0

= ( 4iˆ + 3 ˆj ) – 0

= 4iˆ + 3 ˆj
Besar perpindahan B:
G 2 2
|Δ rB | = 4 + 3 = 5 satuan

Buku Guru Fisika Kelas X 93


2. Pertemuan II (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kedua melanjutkan pembahasan tentang analisis vektor untuk
gerak. Pada pertemuan ini kegiatan pembelajaran berupa diskusi kelas tentang
kecepatan rata-rata dan kecepatan sesaat yang dilangsungkan di dalam kelas.
Alternatif pembelajaran yang dapat dilakukan guru yaitu guru
menunjuk salah satu kelompok untuk mempresentasikan Tugas Mandiri di
depan kelas. Kelompok tersebut selanjutnya memimpin diskusi kelas tentang
kecepatan rata- rata dan kecepatan sesaat. Guru berfungsi sebagai fasilitator
dan meluruskan diskusi apabila pembahasan tidak sesuai yang diharapkan.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Siswa mengumpulkan Tugas Mandiri: GPS (Global Positioning
System). Guru membahas tugas tersebut. GPS merupakan peralatan
yang dapat menginformasikan letak, kecepatan, arah, dan waktu
secara akurat. Saat ini peralatan GPS dapat ditemukan pada
smartphone, mobil, dan kendaraan modern.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru memberikan pertanyaan mengenai perbedaan kecepatan
dan kelajuan yang telah dipelajari pada bab sebelumnya.
(2) Guru meminta siswa menjelaskan kecepatan rata-rata
menggunakan vektor.
(3) Guru menanyakan pengertian limit fungsi pada pelajaran
Matematika dan mengelaborasikannya untuk menjelaskan
kecepatan sesaat.
(4) Guru menjelaskan contoh soal kecepatan rata-rata dan
kecepatan
sesaat.
(5) Dengan cara yang sama, guru menjelaskan percepatan rata-rata
dan percepatan sesaat menggunakan vektor.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, kemudian meminta siswa
mengerjakan soal-soal pada pertemuan Review subbab A untuk
dibahas pada pertemuan selanjutnya.
3. Pertemuan III (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan ketiga bertujuan agar siswa memahami penggunaan turunan
dan integral untuk menentukan besaran-besaran dalam gerak. Guru
memberi- kan contoh fungsi dalam matematika, lalu meminta siswa untuk
menurunkan fungsi matematika tersebut.

94 Analisis Vektor pada Gerak Parabola


Contoh:
f(x) = 3x2 + 4x +6
df (x)
= 6x + 4
dx
Materi untuk Guru
Turunan fungsi dalam matematika dijelaskan sebagai berikut.
1) Turunan fungsi konstan
Jika f(x) = c, dengan c adalah konstanta real, maka f '(x) = 0.
2) Turunan fungsi identitas
Jika f(x) = x (fungsi identitas), maka turunan f(x) adalah f '(x) = 1.
3) Turunan fungsi pangkat
Jika f(x) = axn, dengan a ≠ 0, a adalah konstanta real, dan n bilangan real,
maka turunan f(x) adalah f '(x) = anxn – 1.
Persamaan turunan tersebut dapat diaplikasikan pada pelajaran Fisika.
Akan tetapi, persamaan besaran dalam Fisika merupakan fungsi waktu f(t).
Sebagai contoh kecepatan adalah turunan pertama dari fungsi posisi.
Adapun percepatan adalah turunan kedua dari fungsi posisi dan turunan
pertama dari fungsi kecepatan.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Inquiry
2) Metode Pembelajaran: Tanya Jawab, Diskusi, Latihan
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengingatkan kembali persamaan kecepatan sesaat dan
percepatan sesaat. Guru menanyakan cara menentukan persamaan
posisi jika diketahui persamaan kecepatan atau percepatannya. Guru
menanyakan kepada siswa cara menentukan persamaan kecepatan
jika diketahui percepatannya.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru meminta siswa menjelaskan cara menentukan persamaan
posisi jika diketahui persamaan kecepatannya.
(2) Guru membahas jawaban siswa dan mendiskusikan penggunaan
integral untuk menentukan persamaan posisi dari persamaan
kecepatan.
(3) Guru menjelaskan contoh soal penggunaan integral untuk
menentukan persamaan posisi dari persamaan kecepatan.
(4) Dengan cara yang sama, guru meminta siswa menjelaskan
penggunaan integral untuk menentukan persamaan kecepatan
dari persamaan percepatan.
(5) Guru meminta siswa mengerjakan beberapa soal Review
subbab
A dan membahasnya bersama siswa.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, kemudian meminta
siswa
menentukan posisi suatu tempat menggunakan vektor yang
terdapat
pada Bertindak Kreatif. Anjurkan siswa agar terbiasa menggunakan
vektor untuk menunjukkan tempat-tempat dalam kehidupan sehari-
hari sehingga lebih mudah ditemukan.

Buku Guru Fisika Kelas X 95


c. Kunci Jawaban
Review Subbab A
G G
1. Δ x = −5iˆ dan Δy = 5 ˆj
3. a. 10 m/s;
b. 5 m/s
5. a. (4 + 3t) m/s2;
b. 4 m/s2;
c. 10 m/s2

4. Pertemuan IV (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan keempat bertujuan agar siswa dapat menganalisis gerak
parabola. Lakukan kegiatan eksplorasi di luar ruangan, misalnya di lapangan
sekolah atau tempat lapang yang lainnya. Bagilah siswa ke dalam beberapa
kelompok dan usahakan agar setiap kelompok dapat melakukan kegiatan
eksplorasi. Siapkan alat dan bahan sebelum pembelajaran dimulai. Guru
dapat meminta siswa membawa alat dan bahan seperti katapel dan kelereng
dari rumah.
Alternatif pembelajaran lain yang dapat dilakukan yaitu kegiatan
pengamatan berupa mengamati demonstrasi gerak parabola menggunakan
slang air seperti dalam tugas mandiri. Dengan demikian, lintasan parabola
sama dengan lintasan air yang mengalir melalui slang. Adapun prosedur
yang lain sama dengan di buku siswa.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen, Demonstrasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan mendiskusikan corner
kick
pada permainan sepak bola yang terdapat pada apersepsi awal bab
di buku siswa.
b) Kegiatan Inti
(1) Siswa melaksanakan kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki
Gerak Parabola secara berkelompok. Kegiatan ini bertujuan
agar
siswa dapat menemukan sendiri persamaan-persamaan pada
gerak parabola. Dengan mempraktikkan gerak parabola, siswa
memperoleh pengalaman nyata dalam mempelajari gerak
parabola. Dalam menganalisis persamaan pada gerak parabola,
guru meminta siswa agar memantapkan keterampilan dalam
menguraikan vektor pada tiap-tiap sumbu koordinat. Tekankan
siswa agar berhati-hati dalam melakukan kegiatan eksplorasi
sehingga tidak membahayakan orang lain. Arahkan siswa agar
terbuka dan kritis saat berdiskusi, menghargai pendapat orang
lain, dan sopan dalam mengajukan pertanyaan atau pendapat.

96 Analisis Vektor pada Gerak Parabola


(a) Mengamati
Mengamati lintasan gerak kelereng yang dilempar meng-
gunakan katapel di lapangan melalui eksperimen.
Alternatif: mengamati demonstrasi gerak parabola meng-
gunakan slang air.
(b) Menanya
(i) Menanyakan bentuk lintasan, jarak tempuh, dan arah
kecepatan kelereng.
(ii) Menanyakan cara menganalisis vektor posisi, vektor
kecepatan, dan percepatan gerak kelereng.
(c) Mengumpulkan informasi
Mengumpulkan informasi tentang hubungan posisi,
kecepatan, dan percepatan gerak parabola. Memprediksi
posisi dan kecepatan berdasarkan pengolahan data
percobaan, serta mencari pengaruh sudut elevasi terhadap
ketinggian dan jarak tempuh.
(d) Mengasosiasi
(i) Mendiskusikan persamaan-persamaan posisi dan
kecepatan setiap saat.
(ii) Mendiskusikan persamaan posisi dan kecepatan saat
mencapai tinggi maksimum dan jarak terjauh.
(iii) Menghubungkan besaran-besaran pada gerak parabola.
(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan hasil kegiatan analisis vektor pada gerak
parabola.
(2) Guru mengajak siswa membuka website yang berisi tentang
simulasi gerak peluru. Selain itu, mintalah siswa untuk
mengamati lintasan gerak parabola secara langsung dengan
melaksanakan Tugas Mandiri: Gerak Parabola Menggunakan
Slang Air di rumah masing-masing apabila kegiatan ini belum
dilakukan di sekolah.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, kemudian memberikan
Tugas Mandiri: Mengukur Waktu Naik dan Waktu Turun pada
Gerak Vertikal yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya.
Guru
menjelaskan Tugas Proyek di akhir bab yang harus dikerjakan
siswa
tentang pengendalian lalu lintas udara. Tugas Proyek tersebut
dipresentasikan pada pertemuan terakhir apabila kegiatan ini
belum
dilaksanakan di sekolah.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Gerak Parabola
Saat ditembakkan secara vertikal, lintasan kelereng tidak berbentuk
parabola. Hal ini disebabkan kelereng hanya bergerak di sepanjang sumbu Y.
Adapun saat dilempar secara horizontal, lintasan kelereng berbentuk setengah
parabola. Hal ini disebabkan tidak ada kecepatan awal di sumbu Y sehingga
jenis gerak di sumbu Y adalah gerak jatuh bebas.

Buku Guru Fisika Kelas X 97


Saat ditembakkan dengan sudut elevasi tertentu, lintasan kelereng
berbentuk parabola. Kecepatan kelereng terdiri atas kecepatan di sumbu X
dan sumbu Y. Jenis gerak di sumbu X adalah GLB karena tidak ada
percepatan yang bekerja di sumbu X. Adapun jenis gerak di sumbu Y adalah
GLBB. Pada saat naik, gerak kelereng diperlambat oleh percepatan
gravitasi bumi. Sebaliknya, setelah mencapai tinggi maksimum, kelereng
turun kembali ke tanah karena adanya percepatan gravitasi bumi. Gabungan
gerak di sumbu X dan sumbu Y tersebut menyebabkan lintasan gerak
kelereng berbentuk parabola.
Sudut elevasi memengaruhi besar kecepatan awal di sumbu X dan besar
kecepatan awal di sumbu Y. Akibatnya, tinggi maksimum dan jarak tempuh
di sumbu X juga terpengaruh. Hal ini telah dijelaskan di persamaan
kecepatan dan posisi di buku siswa.
5. Pertemuan V (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kelima bertujuan membahas hasil eksplorasi siswa yang
telah dilakukan sebelumnya. Kegiatan pembelajaran berupa kegiatan diskusi
yang dilakukan di dalam kelas.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Pemberian Tugas dan Resitasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan membahas kembali
kegiatan yang dilakukan pada pertemuan pertama.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru meminta beberapa kelompok untuk mempresentasikan
hasil
kegiatan eksplorasi dan membahasnya dalam diskusi kelas.
(2) Guru mengelaborasikan hasil eksplorasi untuk membahas
persamaan-persamaan pada gerak parabola.
(3) Guru membahas Tugas Mandiri: Gerak Parabola
Menggunakan
Slang Air yang telah dikerjakan siswa di rumah. Dalam
melaku-
kan penilaian hasil Tugas Mandiri, guru harus memperhatikan
kebenaran data yang diperoleh. Guru juga harus
memperhatikan
kemampuan siswa dalam menyampaikan hasil tugas mandiri.
(4) Guru meminta beberapa siswa mempresentasikan Tugas
Mandiri:
Mengukur Waktu Naik dan Waktu Turun pada Gerak Vertikal.
Berdasarkan hasil tersebut siswa akan memahami bahwa waktu
naik pada gerak parabola sama dengan waktu turunnya apabila
jarak tempuh naik sama dengan jarak tempuh ketika turun.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, kemudian mengajukan
pertanyaan-pertanyaan yang terdapat pada Bertindak Kreatif.
Melalui
pertanyaan-pertanyaan tersebut siswa akan terlatih berpikir kritis.
Guru
meminta siswa mengerjakan soal latihan pada Review subbab B.
98 Analisis Vektor pada Gerak Parabola
c. Kunci Jawaban
1) Tugas Mandiri: Mengukur Waktu Naik dan Waktu Turun pada Gerak
Vertikal
GLBB diperlambat (gerak
naik)
Kecepatan awal:
vx(0) = v0 cos θ
vy(0) = v0 sin θ
Di titik tertinggi
vy = 0
vy(0) – gtnaik = 0
v0 sin θ – gtnaik = 0
G
tnaik = v0 sin θ
G
g
G
0
2 2
hmaks = v sin θ
G
2g
GLBB dipercepat (gerak
turun) Kecepatan benda:
vy = 0
vx = v0 cos θ
Oleh karena vy = 0, benda bergerak jatuh bebas tanpa kecepatan awal.
1
hmaks = gt2turun
2
2 2
v0 sin θ 1
= g
2g 2 turun
G 2 2
v0 sin θ
t = G2
turun g
G
v 0 sin θ
tturun = G
g
G
Jadi, tnaik = tturun = v0 sin
G
θ
g
2) Review Subbab B
1. 14 m
3. 250 m
8. Pertemuan VI (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pada pertemuan ini siswa mempresentasikan Tugas Proyek tentang
pengendalian lalu lintas udara.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Project Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Proyek, Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru meminta setiap kelompok untuk mempersiapkan proyek
yang akan mereka presentasikan. Guru menjelaskan langkah-
langkah
presentasi.

Buku Guru Fisika Kelas X 99


b) Kegiatan Inti
Siswa mempresentasikan hasil kerja mereka. Guru memberikan
kesempatan kepada siswa lain untuk mengajukan pertanyaan-
pertanyaan mengenai proyek yang dipresentasikan. Guru melakukan
penilaian proyek.
c) Kegiatan Penutup
Guru memberikan penghargaan kepada tiap-tiap kelompok
yang
telah melaksanakan proyek dengan baik. Guru melakukan refleksi
pembelajaran, lalu meminta siswa mengerjakan soal-soal Evaluasi
sebagai latihan ulangan harian.
c. Kunci Jawaban
1) Evaluasi
A. Pilihan ganda
1. e 6. a
2. d 7. d
3. c 8. a
4. c 9. d
5. c 10. b
B. Uraian
1
1. y = v0 sin θ t – g t2
2

176,4 = v0( 1 )(2) – 1


(9,8)(2)2
2 2
176,4 = v0 – 19,6
v 0 = 196
Jadi, kecepatan awal peluru 196 m/s.
1 1
3. yt = v0 sin θ t – = ( 20 2 )( 1 2 )(1) – = 15,1
2 (9,8)(1)
2 2
2 2
gt
Ketinggian bola setelah 1 s adalah 15,1 m.
G G 2
dr (t) = d(12t − t + 3)
5. a. v(t) = = 12 – 2t
dt dt
G = 12 + 2(0) = 12
v(0)
Jadi, kecepatan awal partikel 12 m/s.
G G
b. a (t) = dv(t) = d(12 − 2t) = –2
dt dt
Percepatan bertanda negatif artinya partikel mengalami
perlambatan sebesar 2 m/s2.
G
c. v(4) = 12 – 2(4) = 12 – 8 = 4
Kecepatan partikel saat t = 4 s adalah 4 m/s.
G
G dr (t)
7. a. v(t) = dt
2 2
G d((1, 5 m/s )t + (0, 5 m/s)t − 8)
v(t) = dt
= (3,0 m/s2 )t + 0,5 m/s
G
G dv(t)
a(t) = dt

100 Analisis Vektor pada Gerak Parabola


G 2
a (t) = d((3, 0 m/s )t + (0, 5
m/s))
= 3,0 m/s2
dt
Percepatan benda tetap yaitu 3,0 m/s2.
G
b. v(5) = (3,0 m/s2)(5 s) + 0,5 m/s = 15,5 m/s
Kecepatan benda setelah t = 5 s adalah15,5 m/s.
2h
9. t =
g

2(490 m)
= 2
9, 8 m/s

980 m
= 2
9, 8 m/s

2
= 100 s
= 10 s
xPP′ = v0t
= (25 m/s)(10 s)
= 250 m
Jadi, jarak xPP′ adalah 250 m.

H. Petunjuk Pengerjaan Proyek


1. Isi Proyek
Proyek ini bertujuan agar siswa memahami manfaat analisis vektor untuk
gerak dalam kehidupan sehari-hari. Siswa diharapkan memahami prinsip
kerja pengendalian lalu lintas udara.
2. Latar Belakang
Tidak seperti lalu lintas darat, pengendalian lalu lintas udara memerlukan
teknologi tinggi. Pengendali lalu lintas harus mengetahui posisi dan arah gerak
pesawat setiap saat. Pengendali juga harus mengatur waktu landing dan waktu
take off. Berdasarkan latar belakang ini, siswa perlu menganalisis penggunaan
vektor dalam lalu lintas udara.
3. Hasil yang Akan Dicapai
Setelah melakukan tugas proyek ini, siswa diharapkan dapat menjelaskan
penggunaan vektor untuk menganalisis gerak benda.
4. Cara Mengerjakan
Bagilah siswa ke dalam beberapa kelompok. Jelaskan tata cara mengerjakan
proyek dengan jelas. Jika memungkinkan, mintalah siswa untuk melakukan studi
lapangan ke bandara. Sebelumnya, buatlah surat tugas izin studi lapangan ke
bandara dari sekolah dan berikan surat pemberitahuan studi lapangan ke orang
tua siswa. Selanjutnya, mintalah siswa untuk melakukan studi literatur dari buku
ensiklopedia atau internet tentang pengendalian lalu lintas udara beserta
laporannya. Laporan tersebut dipresentasikan pada pertemuan terakhir bab ini.

Buku Guru Fisika Kelas X 101


I. Program Remedial dan Pengayaan
Pada akhir bab, siswa diberi ulangan harian. Hasil tes dianalisis untuk
mengetahui tingkat ketercapaian KKM dan mengidentifikasi indikator-indikator yang
belum dikuasai siswa. Bagi siswa yang belum mencapai KKM, diberikan program
remedial berupa soal- soal. Adapun siswa yang telah mencapai KKM diberi
program pengayaan yaitu pemberian tugas yang lebih menantang. Pelaksanaan
program remedial dan pengayaan dilaksanakan dalam waktu yang bersamaan.
1. Remedial
1. Bola ditendang dengan sudut elevasi 45°. Apabila kecepatan awal bola 20
m/s, tentukan jarak terjauh yang dicapai bola saat menyentuh tanah! (g = 10
m/s2) Diketahui: θ = 45°
v 0 = 20 m/s
g = 10 m/s2
Ditanyakan: R
Jawab:
2 2
v0 sin 2θ (20 m/s) sin 90°
R= g = 2
(10 m/s ) = 40 m
Jadi, jarak terjauh yang dicapai bola 40 m.
2. Burhan mengendarai sepeda motor ke arah tenggara selama 2 jam sehingga
berada pada posisi (100 km, 50 km). Tuliskan persamaan kecepatan rata-rata
sepeda motor Burhan tersebut (arah timur sumbu X, arah selatan sumbu Y)!
Jawaban:
G
Diketahui: Δr = (100 km)+ (50 km)
Δt = 2 jam
G
Ditanyakan: vrt
Jawab:
G
ˆ
vG rt = Δr = (100 km)i + (50 km)ˆj = (50 km/jam) iˆ + (25 km/jam) ˆ j
Δt 2 jam 2 jam

Jadi, persamaan kecepatan rata-rata sepeda motor Burhan


G
vrt = (50 km/jam)iˆ + (25 km/jam)ˆj .
3. Sebuah pesawat memiliki kecepatan ke arah sumbu X dan sumbu Y.
ˆ
Persamaan- nya berturut-turut vx(t) = 5t iˆ dan vy(t) = (4t2 + 8t) j , vx dan vy
dalam m/s, dan t dalam sekon. Tentukan besar dan arah kecepatan pesawat
saat t = 1 s! Jawaban:
Diketahui: vx(t) = 5t iˆ
vy(t) = (4t2 + 8t) iˆ
t = 1s
G
Ditanyakan: v(1) dan arah

102 Analisis Vektor pada Gerak Parabola


Jawab:
vx (1) = 5(1) = 5 iˆ

vy(1) = (4(1)2 + 8(1)) iˆ = 12 iˆ
G 2
|v(1)| vx
2
+ vy = 5 2 + 12 2 = 13
=
vy 12
tan θ = vx
= 5
⎛ 12 ⎞
θ = tan–1 ⎜⎝ 5 ⎜⎠ = 67,4°
Kecepatan pesawat 13 m/s dengan arah 67,4°.
4. Sebuah partikel di pinggiran roda berputar sebanyak 900 putaran dalam 1
menit. Tentukan kecepatan sudut rata-rata roda!
Jawaban:
Diketahui: Δθ = 900 putaran
Δt = 1 menit = 60 s
Ditanyakan: ωrt
Jawab:
Δθ = 900 putaran × 2π rad/putaran = 1.800π rad
Δθ
ωrt = = 1.800π rad
Δt
60 s
= 30π rad/s
Kecepatan sudut rata-rata 30π rad/s.
5. Posisi sudut sebuah titik yang melingkar dinyatakan sebagai θ(t) = (0,5t4 –
0,1t3), θ dalam rad, dan t dalam sekon. Tentukan percepatan sudut saat t = 2 s!
Jawaban:
Diketahui: θ(t) = (0,5t4 – 0,1t3)
t = 2s
Ditanyakan: α(2)
Jawab:
dθ (t)
ω(t) = dt
4 3
d(0, 5t − 0, 1t )
= dt
= 2,0t3 – 0,3t2
dω (t)
α(t) = dt
3 2
d(2, 0t − 0, 3t )
= dt
= 6,0t2 – 0,6t
α(2) = ((6,0)(2)2 – (0,6)(2)) = 22,8
Percepatan sudut saat t = 2 s sebesar 22,8 rad/s2.

Buku Guru Fisika Kelas X 103


2. Pengayaan
1. Bola dilemparkan ke atas dengan sudut elevasi 30° dari sebuah gedung
setinggi
40 m. Kecepatan awal bola 20 m/s. Apabila angin bertiup horizontal dengan
arah yang sama dengan bola sehingga bola mengalami percepatan ax = 0,5
m/s2, tentukan:
a. waktu yang diperlukan bola mencapai tanah;
b. kelajuan bola sebelum mencapai tanah. (anggap g = 10 m/s2)
Jawaban:
Diketahui: y 0 = 40 m
v 0 = 20 m/s
θ = 30°
ax = 0,5 m/s2
g = 9,8 m/s2
Ditanyakan: a. tu dara
G
b. |v|
Jawab:
a. Komponen kecepatan awal bola:
vx(0) = v0 cos θ = (20 m/s) cos 30° = 17,2 m/s
vy(0) = v0 sin θ = (20 m/s) sin 30° = 10 m/s
Ketika mencapai tanah, y = 0.
1
y = y0 + v0 sin θ t – 2 gt2
1 1
0 = 40 + (20)( )t – (10)t2
2 2
2
0 = 40 + 10t – 5t
2
t – 2t – 8 = 0
(t – 4)(t + 2) = 0
t = 4 atau t = –2
Jadi, waktu bola mencapai tanah selama 4 sekon.
b. Gerak dalam arah x dan y saling independen satu sama lain. Dengan
demikian, angin tidak memengaruhi gerak vertikal. Angin
menyebabkan kecepatan dalam arah x menjadi meningkat. Besar
kecepatan bola saat menyentuh tanah:
v x = vx(0) + ax t
= 17,2 m/s + (0,5 m/s2)(4 s)
= 19,2 m/s
vy = vy(0) – gt
= 10 m/s – (10 m/s2)(4 s)
= –30 m/s

v = vx2 + vy2

2 2
= (19, 2 m/s) + (−30 m/s)
= 35,6 m/s
Jadi, kecepatan bola mencapai tanah 35,6 m/s.

104 Analisis Vektor pada Gerak Parabola


2. Pemain ski bergerak melewati papan dengan v0
kelajuan horizontal 20 m/s seperti gambar di
α
samping.
Lereng pendaratan melandai dengan sudut y d
30°.
a. Di bagian lereng manakah pemain ski
x
mendarat?
b. Apabila pemain ski memiringkan lompatannya sehingga lompatan ski
melengkung ke atas dengan sudut elevasi tertentu, berapakah sudut
elevasi yang harus dilakukan agar pemain ski dapat memaksimalkan
jangkauan lompatannya? (anggap g = 10 m/s)
Jawaban:
Diketahui: v 0 = 20 m/s
α = 30°
g = 10 m/s2
Ditanyakan: a. d
b. θ
Jawab:
a. Jarak tempuh pemain ski:
x = v0 t = (20 m/s)t
1 1
2 2 2
y= gt = (10 m/s )t
2 2
Dari segitiga siku-siku pada pendaratan diperoleh persamaan:
x = d cos α
y = d sin α
Dari keempat persamaan di atas diperoleh:
d sin 30° = 5t2
d cos 30° = 20t
–––––––––––– :
tan 30° = 1 t
4
1
0,577 = t
4
t = 2,31
d sin 30° = 5t2
2
5t 2
d= sin 30 = 5(2, 31)
= 53,36 m
1
2

Jadi, pemain ski akan mendarat pada lereng dengan jarak 53,36 m dari
peluncurannya.
b. Jika pemain ski memiliki komponen kecepatan awal ke atas, pemain ski
akan berada di udara untuk jangka waktu yang lebih lama sehingga
dapat menempuh jarak lebih jauh. Akan tetapi, dengan memiringkan
vektor kecepatan awal ke atas, komponen kecepatan pada arah sumbu X
menjadi berkurang. Untuk itu diperlukan sudut optimum agar jarak
lompatan menjadi lebih jauh. Sudut optimum pada gerak parabola dari
pembahasan sebelumnya yaitu 45°. Adapun sudut optimum pada
lompatan ski juga berjumlah 45°.

Buku Guru Fisika Kelas X 105


Dengan demikian, sudut elevasi pemain ski:
θ + α = 45°
θ = 45° – α
= 45° – 30°
= 15°
Jadi, sudut elevasi pemain ski agar memperoleh lompatan terjauh 15°.

J. Penilaian
Tabel 5.2 Penilaian Pembelajaran
No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Format Penilaian
1. Kompetensi Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5
SikapSpiritual dan
Sikap Sosial

2. KD 3.5 dan KD 4.5 Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Praktik Format 6–8
dan Unjuk Kerja

3. KD 3.5 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda dan Lembar Evaluasi/


Uraian Ulangan Harian

4. Kumpulan Portofolio Panduan Penyusunan Lembar Penilaian


TugasMandiri dan Portofolio Portofolio
Laporan Kegiatan

5. Hasil Tugas Proyek Proyek Penilaian Proyek Format 9

K. Rangkuman
1. Pembelajaran tentang Analisis Vektor pada Gerak Parabola merupakan perluasan
materi Gerak Lurus. Pada bab ini, dipelajari gerak dimensi dua menggunakan
vektor yaitu pada gerak parabola.
2. Model pembelajaran yang digunakan yaitu problem based leraning, discovery,
inquiry, dan project based learning. Siswa diharapkan dapat menemukan sendiri
persamaan- persamaan pada gerak parabola dan gerak melingkar melalui
kegiatan eksplorasi. Siswa diharapkan menerapkan perilaku ilmiah saat
pembelajaran dan menghargai pendapat orang lain serta santun dalam
berdiskusi.

106 Analisis Vektor pada Gerak Parabola


Gerak Melingkar dan Penerapannya
• Gerak Melingkar
• Gerak Melingkar Beraturan
Menjelaskan gerak melingkar Menjelaskan penerapan gerak melingkar

• Menjelaskan besaran-besaran dalam gerak • Menjelaskan hubungan roda-roda


melingkar. dan persamaan yang berlaku.
• Menjelaskan persamaan dalam • Menjelaskan hubungan roda-roda
gerak melingkar beraturan. dalam teknologi.
• Menggunakan persamaan-
persamaan untuk menyelesaikan
permasalahan yang melibatkan gerak
melingkar.

Menjelaskan besaran fisis pada gerak melingkar dengan


laju konstan dan penerapannya dalam teknologi

A. Pendahuluan
Untuk menjelaskan materi Gerak Melingkar dan Penerapannya, digunakan
empat model pembelajaran yaitu Inquiry, Problem Based Learning, Discovery, dan
Project Based Learning. Melalui ketiga metode tersebut, siswa diajak lebih aktif dalam
kegiatan diskusi, kegiatan eksplorasi, tugas mandiri, eksperimen, serta contoh
teknologi yang menerapkan prinsip gerak melingkar. Dalam melakukan berbagai
kegiatan tersebut, kepada siswa ditanamkan sikap untuk menyadari kebesaran Tuhan
yang mengatur fenomena gerak melingkar dalam kehidupan sehari-hari.
Berbagai fenomena gerak melingkar dalam kehidupan dapat diajarkan melalui
kegiatan eksplorasi maupun eksperimen. Sebelum memulai pembelajaran guru dapat
memberikan contoh tentang penerapan gerak melingkar agar siswa tertarik. Misalnya
gerak melingkar titik di pinggir roda atau gerak jarum jam. Selain itu, siswa dapat
diberikan apersepsi tentang teknologi yang menggunakan roda-roda. Manfaat
kegiatan tersebut untuk mengajak siswa berperilaku ilmiah dalam mempelajari
fenomena gerak melingkar serta menghargai kerja individu maupun kelompok.
Materi gerak melingkar terdapat miskonsepsi tentang arah gerak dan arah kecepatan
sudut yang akan dijelaskan pada pertemuan I.

Buku Guru Fisika Kelas X 107


B. KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian
Tabel 6.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian

Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

3.6 Menganalisis besaran fisis • Dicapai melalui kegiatan • Menjelaskan besaran-


pada gerak melingkar pembelajaran pada Tugas besaran dalam gerak me-
dengan laju konstan (tetap) Mandiri, Mari Bereksplorasi, lingkar.
dan penerapannya dalam Bertindak Kreatif, Refleksi, • Menjelaskan persamaan
kehidupan sehari-hari. dan Review agar siswa dalam gerak melingkar
dapat menganalisis peris- beraturan.
tiwa pada gerak melingkar. • Menggunakan persamaan-
persamaan untuk menye-
lesaikan permasalahan
yang melibatkan gerak
melingkar.
• Menjelaskan hubungan
roda-roda dan persamaan
yang berlaku.
• Menjelaskan hubungan
roda-roda dalam teknologi.

4 . 6 Melakukan percobaan • Dicapai dengan kegiatan • Menentukan besaran-


berikut presenteasi hasil- di dalam laboratorium besaran gerak melingkar
nya tentang gerak meling- atau di luar laboratorium melalui percobaan.
kar, makna fisis dan pe- melalui Tugas Mandiri, • Menyajikan data besaran
manfaatannya. Mari Bereksplorasi, Mari yang terkait dengan hubung-
Bereksperimen, dan Tugas an roda-roda.
Proyek. • Menyajikan makalah dan
skema mengenai teknologi
yang menerapkan gerak
melingkar dalam hubungan
roda-roda.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini siswa diharapkan mampu:
1. menjelaskan besaran-besaran dalam gerak melingkar;
2. menggunakan persamaan gerak melingkar beraturan dalam menyelesaikan
permasalahan;
3. menjelaskan hubungan roda-roda dan penerapannya dalam kehidupan;
4. menyajikan makalah dan skema mengenai penerapan gerak melingkar dalam
teknologi roda-roda.

D. Materi Pembelajaran
1. Gerak Melingkar
2. Penerapan Gerak Melingkar

108 Gerak Melingkar dan Penerapannya


E. Alat, Media, dan Sumber Belajar
1. Alat dan Bahan
a. Tali
b. Benda pemberat
c. Stopwatch
d. Sepeda
e. Penggaris atau rol meter
2. Media Pembelajaran
a. Gambar
b. Peristiwa di sekitar
c. Benda-benda di sekitar
3. Sumber Belajar
a. Fisika Mengungkap Fenomena Alam Kelas X, bab Gerak, oleh Hartanto dan
Rita Widya Satria
b. Sains Fisika Kelas X, Edi Istiyono

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Problem Based Learning
b. Discovery
c. Inquiry
3. Metode Pembelajaran
a. Diskusi
b. Tanya Jawab
c. Eksperimen
d. Pemberian Tugas dan Resitasi

G. Kegiatan Belajar Mengajar


1. Pertemuan I (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan pertama membahas tentang gerak melingkar. Pada
pertemuan pertama, sebaiknya guru mempersiapkan materi yang akan
diajarkan, semisal gambar mesin jam analog, peralatan untuk kegiatan
eksplorasi, video animasi, dan materi untuk tugas proyek. Video animasi
yang dibutuhkan berupa animasi gerak melingkar yang dapat di download di
internet. Animasi diperlihatkan kepada siswa supaya siswa mau berpikir
kritis dan memiliki rasa ingin tahu tentang peristiwa-peristiwa yang
berhubungan dengan gerak melingkar. Apabila di sekolah tidak ada media
yang digunakan untuk menampilkan video animasi, guru dapat
menggunakan media gambar untuk menjelaskan materi.
Buku Guru Fisika Kelas X 109
Pada pertemuan I, guru akan dihadapkan dengan miskonsepsi arah
kecepatan sudut. Penggambaran arah kecepatan sudut yang tepat
digambarkan sesuai gambar berikut.

Sumber: Serway, 2004


Gambar Arah kecepatan sudut dengan menggunakan konsep tangan kanan

Guru harus dapat menjelaskan kepada siswa bahwa arah kecepatan


sudut berbeda dengan arah gerak benda. Arah gerak kecepatan sudut
menggunakan aturan tangan kanan, empat jari yang menekuk sebagai arah
gerak benda sedangkan ibu jari yang berdiri sebagai arah kecepatan sudut.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Inquiry, Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi, dan Latihan
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru meminta siswa menyiapkan alat dan bahan untuk melakukan
kegiatan Mari Bereksplorasi: Besaran dalam Gerak Melingkar.
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Besaran dalam Gerak
Melingkar.
(1) Mengamati
Mengamati gerak melingkar saat memutar tali.
(2) Menanya
Menanya besaran yang akan diperoleh saat memutar tali.
(3) Mengumpulkan Informasi
(a) Melakukan percobaan sesuai dengan prosedur untuk
memperolah besaran.
(b) Mencari referensi tentang defitrasi besaran pada gerak
melingkar.
(4) Mengasosiasi
(a) Mendiskusikan pertanyaan-pertanyaan dengan anggota
kelompoknya.
(b) Menghubungkan hasil kegiatan dengan definisi besaran
pada gerak melingkar lalu membuat kesimpulan.
(5) Mengomunikasikan
Menyampaikan hasil kegiatan di kelas.
c) Kegiatan Penutup
(1) Guru meminta siswa menjawab pertanyaan pada fitur Bertindak
Kreatif dan Review di Subbab A.

110 Gerak Melingkar dan Penerapannya


(2) Guru meminta siswa mengerjakan Tugas Mandiri: Simulasi
Gerak Melingkar dan Tugas Mandiri: Gaya Sentripetal untuk
dikumpulkan pada pertemuan kedua.
(3) Guru meminta siswa mengerjakan Tugas Proyek untuk
dibahas pada pertemuan ketiga.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Besaran dalam Gerak Melingkar
Besaran yang ditemukan siswa sesuai dengan gerakan yang mereka
lakukan. Persamaan besaran dapat dilihat di buku siswa.
2) Review (Subbab A)
1. T = 84,33 menit
2. v = 0,24 m/s
3. v = 29,8 m/s
2π π
4. ωj = =
43.200 21.600
2π π
ωm = =
3.600 1.800
ωd = 2 =π
60 30

5. T= sekon
3

2. Pertemuan II (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kedua membahas tentang penerapan gerak melingkar dalam
kehidupan. Dalam pertemuan ini, Guru menyiapkan materi tentang
hubungan roda-roda. Anda sebaiknya menekankan kepada siswa supaya
bersungguh- sungguh dalam memahami konsep hubungan roda-roda.
Kegiatan yang dapat memantapkan wawasan siswa, Guru bisa menyiapkan
kegiatan Eksperimen dan Tugas Mandiri. Kegiatan eksperimen dan tugas
mandiri bertujuan agar siswa berperilaku ilmiah dalam memecahkan
masalah.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning,
Discovery
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen, Pemberian Tugas dan Resitasi, serta
Latihan
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru meminta siswa mengumpulkan Tugas Mandiri: Mengamati
Hubungan Roda-Roda.
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksperimen: Menyelidiki
Hubungan Roda-Roda.
(1) Mengamati
Mengamati hubungan roda-roda pada sepeda.

Buku Guru Fisika Kelas X 111


(2) Menanya
(a) Menanya hubungan jari-jari terhadap kecepatan sudut dan
kecepatan linear.
(b) Menanya pengaruh posisi roda terhadap kecepatan.
(3) Mengumpulkan Informasi
Melakukan praktikum sesuai prosedur untuk memperoleh data.
(4) Mengasosiasi
Mengolah data dan menghubungkan hasilnya dengan teori
yang
dipelajari.
(5) Mengomunikasikan
Mempresentasikan hasil sementara di depan kelas.
c) Kegiatan Penutup
Guru mengingatkan siswa bahwa pertemuan selanjutnya siswa
harus
mengumpulkan dan mempresentasikan Tugas Proyek. Sebagai
refleksi, guru meminta siswa mengungkapkan pendapatnya pada
pertanyaan Bertindak Kreatif dan mengerjakan Review Subbab B.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksperimen: Menyelidiki Hubungan Roda-Roda Sepeda
Gir belakang sepusat dengan roda belakang sepeda sehingga kecepatan
sudut, periode, dan frekuensi keduanya sama. Gir belakang dan gir
depan
dihubungkan dengan rantai sehingga kecepatan linear keduanya sama.
2) Review (Subbab B)
1. Oleh karena RA < RB, kecepatan sudut roda gigi A lebih besar
daripada kecepatan sudut roda gigi B.
2. v = 40 cm/s
3. ωA = 60 rad/s
4. vB : vC = 1 : 3
5. RB = 12 cm
3) Bertindak Kreatif
Saat menanjak lebih nyaman menyetel ke gir yang menghasilkan putaran
pendek-pendek dan ringan. Gir depan kecil dan gir belakang besar akan
menghasilkan kayuhan yang ringan.
3. Pertemuan III (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Guru menyiapkan materi untuk membahas hasil Tugas Proyek yang
dikerjakan siswa.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Project Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Tanya Jawab
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Siswa mengumpulkan hasil dari tugas yang mereka lakukan.
112 Gerak Melingkar dan Penerapannya
b) Kegiatan Inti
(1) Siswa menyampaikan hasil pengerjaan Tugas Proyek.
(2) Guru memberi kesempatan siswa lain untuk bertanya dan
memberi tambahan kepada tiap-tiap kelompok.
c) Kegiatan Penutup
Guru mengingatkan minggu depan akan diadakan ulangan harian.
Minta siswa mengerjakan soal Evaluasi sebagai latihan.
c. Kunci Jawaban
1) Evaluasi
a. Pilihan ganda
1. e 6. c
2. a 7. b
3. c 8. b
4. d 9. d
5. c 10. e
b. Uraian
n
1. a. ω = 2π
t
2π (2.760)
= rad/s
60
= 92π rad/s
Kecepatan sudut gerak partikel 92π rad/s.
b. v =ωR
= (92π rad/s)(0,1 m)
= 9,2π m/s
Kecepatan linear gerak partikel 9,2π m/s.
t n
3. T= f =
n t

1s 12
= =
12 1s
= 0,083 s = 12 Hz
v = ωR
= 2πfR
= (2π)(12 Hz)(0,08 m) = 1,92π m/s
Periode, frekuensi, dan kecepatan linear baling-baling berturut-
turut 0,083 s, 12 Hz, dan 1,92π m/s.
5. αs = ω 2R
= (5 rad/s)2(0,2 m) = 5 m/s2
Jadi, percepatan sentripetal roda adalah 5 m/s2.
ω5 n1
7. ω1
= =
n4
5

Jika ω2 merupakan laju linear persneling lima dan laju linear


mobil sebanding dengan kecepatan sudut roda penggerak
beban sehingga
v5 = v1 = 4(4 m/s) = 16
m/s.

Buku Guru Fisika Kelas X 113


9. Kecepatan linear roda D:
v D = ωD RD = (36 rad/s)(8 cm) = 288 cm/s
Roda D dan roda C bersinggungan, maka:
vC = vD = 288 cm/s
Roda C dan roda B dihubungkan dengan sabuk, maka:
vB = vC = 288 cm/s
Kecepatan sudut roda B:
vB 288 cm/s
ωB = RB
= = 36 rad/s
8 cm
Roda A dan B sepusat, maka:
ωA = ωB = 36 rad/s
Laju linear roda A:
v A = ωA RA = (36 rad/s)(20 cm) = 720 cm/s
Jadi, laju linear roda A adalah 720 cm/s.

H. Program Remedial dan Pengayaan


1. Remedial
Setelah mengadakan ulangan harian, diketahui siswa yang belum mencapai
KKM. Siswa yang belum mencapai KKM mengikuti program Remedial. Soal
berikut dapat digunakan sebagai program remediasi.
1. Mobil balap melewati lintasan yang berbentuk lingkaran yang memiliki jari-
jari 250 m. Jika mobil bergerak dengan kelajuan tetap 45 m/s, tentukan
kecepatan sudutnya!
Jawaban:
v
ω= = 45 m/s
= 0,18 rad/s
R 250 m
Kecepatan sudut mobil balap sebesar 0,18 rad/s.
2. Dua buah roda berturut-turut berjari-jari 6 cm dan 18 cm. Kedua roda
dihubungkan dengan sabuk. Jika roda pertama (jari-jari 6 cm) melakukan 24
putaran setiap menit, berapa putaran setiap menit yang dilakukan roda
kedua? Jawaban
v 1 = v2
2πf1R1 = 2πf2R2
R1
f2 = R2 f1 =6 cm (24 rpm) = 8 rpm
18 cm

3. Kecepatan linear suatu titik yang terletak di pinggir roda adalah 0,5π m/s.
Jika roda tersebut berputar dengan periode 2 sekon, hitunglah jari-jari roda!
Jawaban:
v
R= = vT
= (0, 5π m/s)(2 s)
ω 2π 2π
= 0,5 m
Jadi, jari-jari roda tersebut 0,5 m.

114 Gerak Melingkar dan Penerapannya


4. Perhatikan gambar di samping!
Kedua roda gigi pada gambar
berputar. Banyaknya gigi roda A
dan roda B berturut-turut 12 dan
A B
36. Jika kecepatan sudut roda B
sebesar ω rad/s, hitunglah
kecepatan sudut roda gigi A!
Jawaban:
ωA nB
ωB
=n
A
ω B nB
ωA = nA
= 3ω
Jadi, kecepatan sudut roda gigi A adalah 3ω.
5. Tiga buah roda A, B, dan C terpasang seperti gambar di bawah ini.

A B C

Panjang jari-jari roda A, B, dan C berturut-turut 12 cm, 8 cm, 16 cm. Jika


roda B memerlukan waktu 0,4 sekon untuk melakukan satu putaran,
tentukan kecepatan linear ketiga roda tersebut!
Jawaban:
2π 2π
ωB = TB =
0,4 s
= 5π rad/s
v B = ωBRB = (5π)(0,08) m/s = 0,4π m/s
Roda B dan roda C sepusat sehingga ωC = ωB = 5π rad/s
v C = ωCRC = (5π)(0,16) m/s = 0,8 m/s
Roda C dan Roda A dihubungkan dengan rantai sehingga vA = vC = 0,8
m/s.
2. Materi Pengayaan
Program pengayaan diberikan kepada siswa yang sudah memenuhi KKM.
Siswa diminta mengunduh berkas tentang prinsip kerja kincir air yang
berhubungan dengan gerak melingkar. Siswa membaca artikel tersebut dan
membuat ringkasan.

I. Petunjuk Pengerjaan Proyek


1. Isi Proyek
Proyek ini bertujuan untuk mengetahui penerapan ataupun teknologi di
masyarakat yang menggunakan prinsip gerak melingkar ataupun hubungan
roda- roda. Siswa mendatangi tempat yang memanfaatkan gerak melingkar dan
hubungan roda-roda, kemudian malakukan wawancara terhadap pemilik atau
pekerjanya.
2. Latar Belakang
Di sekitar kita ada teknologi yang memanfaatkan prinsip gerak melingkar
dan hubungan roda-roda. Terkadang kita tidak tahu cara kerja alat dan teknologi
tersebut. Dengan mendatangi tempat-tempat yang memanfaatkan teknologi
ini, siswa

Buku Guru Fisika Kelas X 115


diharapkan dapat mengembangkan teknologi yang lebih baik dan lebih
memahami penerapan gerak melingkar pada kehidupan.
3. Hasil yang Akan Dicapai
Hasil yang akan dicapai berupa makalah tentang kegunaan teknologi yang
mereka datangi. Makalah disertai dengan kebermanfaatan teknologi dalam
membantu manusia dan cara kerja teknologi tersebut. Selain itu, siswa
menggambarkan skema dari teknologi yang mereka datangi.
4. Cara Mengerjakan
Siswa mendatangi tempat yang menerapkan gerak melingkar atau
hubungan roda-roda. Teknologi sesuai dengan daerah masing-masing. Setelah
itu, siswa meminta izin untuk melakukan penelitian di tempat tersebut untuk
menggali cara kerja yang digunakan. Siswa dapat melakukan wawancara kepada
pemilik ataupun pekerja. Siswa juga meminta izin untuk menggambar skema alat
atau teknologi yang mereka teliti.

J. Penilaian
Tabel 6.2 Penilaian Pembelajaran

No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Format Penilaian

1. Kompetensi Sikap Spiritual Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5


dan Sikap Sosial

2. KD 3.6 dan KD 4.6 Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Format 6–8
Praktik dan Unjuk
Kerja

3. KD 3.6 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda Lembar Evaluasi/


dan Uraian Ulangan Harian

4. Kumpulan Tugas Mandiri Portofolio Panduan Lembar


dan Laporan Kegiatan Mari Penyusunan Penilaian
Bereksplorasi Portofolio Portofolio

5. Hasil Tugas Proyek Proyek Penilaian Proyek Format 9

K. Rangkuman
1. Gerak melingkar merupakan suatu kejadian fisika yang dapat diterapkan dalam
kehidupan. Dalam mempelajari materi ini dibutuhkan tiga model pembelajaran
antara lain Inquiry, Problem Based Learning, dan Discovery.
2. Model Inquiry disajikan dalam bentuk kegiatan bertindak kreatif dan kegiatan
tugas mandiri.
3. Model Problem Based Learning disajikan dalam bentuk kegiatan bereksplorasi.
4. Model Discovery dalam materi ini diterapkan ketika siswa melakukan kegiatan
eksperimen.

116 Gerak Melingkar dan Penerapannya


Sumbu Y:
F2y = F2 cos 30°
1
= (20 N)( 2 3)

= 15 3 N
Resultan gaya:
ΣF = F – F – F
A. Pilihan Ganda
1. b 11. b 21. b
2. c 12. c 22. d
3. b 13. b 23. b
4. e 14. a 24. d
5. e 15. d 25. d x 1 2x 3x
= (20 – 10 – 15) N
6. d 16. e 26. b
= –5 N
7. a 17. d 27. b ΣFy = F2y –
8. b 18. c 28. c
F3y
9. c 19. d 29. d
10.
B. bUraian 20. d 30. b = ( 10 3 – 15 3 ) N
1. Ilmu-ilmu fisika yang akan diterapkan
= –5 3 N
2 2
oleh Pak Arnold sebagai teknisi, yaitu: ΣFy = ∑ F + ∑ F
a. teknik elektro, x y
2 2
b. elektronika, = (−5) + (−5 3 ) N
c. elektrostatis, dan
d. elektrodinamis. = 25 + 75 N
3. Diketahui: F1 = F2 = 20 N = 100 N
F3 = 30 N
= 10 N
θ1 = 30°
Jadi, resultan ketiga vektor sebesar 10
θ2 = 60°
N.
Ditanyakan: R
Jawab: 5. Diketahui: a = 5 m/s2
Sumbu X: v t = 360 km/jam = 100 m/s
F1 = 20 N t = 5 sekon
F2x = F2 sin θ1 Ditanyakan: v 0
= (20) sin 30° Jawab:
v 0 = vt – at
2
= (20)( 1 ) = 100 m/s – (5 m/s )(5 s)
2 = (100 – 25) m/s
= 10 N = 75 m/s
F3x = F3 cos θ2 Jadi, kecepatan pesawat mula-mula
= (30) cos 60° 75 m/s.
= (30)( 1 )
2

Buku Guru Fisika Kelas X 117


7. Diketahui: θ = 37° 9. Diketahui: ω = 5p rad/s
sin 37° = 0,6 ⇒ cos 37° R = 10 cm = 0,1 m
= 0,8 Ditanyakan: as
v 0 = 126 km/jam = 35 m/s Jawab:
t = 0,5 s a s = ω2 R
2
g = 9,8 m/s = (5π rad/s)2(0,1 m)
Ditanyakan: vx dan vy
= 25π2 (rad/s)2 (0,1 m)
Jawab:
v x = v0 cos θ = 2,5π2 m/s2
= (35 m/s) cos 37° Jadi, percepatan sentripetal roda
tersebut 2,5π2 m/s2.
= (35 m/s)(0,8)
= 28 m/s
vy = v0 sin θ – g t
= (35 m/s)(0,6) – (9,8 m/s2)(0,5 s)
= 21 m/s – 4,9 m/s
= 16,1 m/s
Jadi, kecepatan peluru di sumbu X
sebesar 28 m/s, sedangkan kecepatan
peluru di sumbu Y sebesar 16,1 m/s.
118 Ulangan Akhir Semester 1
Dinamika Partikel
• Hukum-Hukum Newton
• Penerapan Hukum-Hukum Newton
Membuktikan hukum I, Menjelaskan dinamika partikel
II, dan III Newton menggunakan hukum Newton

• Menyelidiki sifat kelembaman benda • Menjelaskan gaya-gaya yang bekerja


berdasarkan hukum I Newton pada benda dan menggambar
melalui kegiatan eksplorasi diagram gaya pada benda bebas
• Menyelidiki hubungan gaya, massa, dan • Menyelidiki gaya gesek statis dan kinetis
percepatan benda berdasarkan melalui kegiatan eksplorasi
hukum II Newton melalui kegiatan • Menentukan koefisien gesekan statis dan
eksplorasi dan eksperimen kinetis melalui eksperimen
• Menyelidiki hukum III Newton melalui • Melakukan diskusi informasi untuk
kegiatan eksplorasi menganalisis masalah dinamika partikel

Menjelaskan hubungan gaya, massa, dan gerakan benda


pada gerak lurus menggunakan hukum-hukum
Newton dan mengaplikasikannya pada permasalahan
sehari-hari

A. Pendahuluan
Dinamika gerak lurus merupakan bagian dari ilmu Fisika yang mempelajari
tentang
gerak benda dengan memperhatikan penyebab gerak yaitu gaya. Oleh karena benda
dianggap sebagai partikel, bab ini diberi judul Dinamika Partikel. Dalam bab
sebelumnya,
Anda telah mengajarkan kepada siswa mengenai kinematika gerak, yaitu cabang
fisika
yang mempelajari tentang gerak tanpa memedulikan penyebab terjadinya gerak
benda.
Kinematika gerak dan dinamika partikel masuk dalam tema besar mekanika, yaitu
cabang
ilmu Fisika yang mempelajari tentang gerak.
Newton menyatakan hukum-hukumnya tentang gerak benda yang terdiri dari
hukum I Newton tentang kelembaman/inersia, hukum II Newton, dan hukum III
Newton. Ketiga hukum Newton tersebut dapat diaplikasikan dalam berbagai
permasalahan dinamika partikel dalam kehidupan.

Buku Guru Fisika Kelas X 119


Model pembelajaran yang cocok diterapkan dalam bab Dinamika Partikel antara
lain problem based learning, discovery, dan inquiry. Siswa melaksanakan kegiatan
Mari Bereksplorasi untuk menyelidiki hukum I, II, dan III Newton. Guru sebaiknya
menjelaskan kepada siswa bahwa kegiatan pembelajaran bertujuan untuk mendorong
sikap siswa agar bertambah keimanannya dengan menyadari keteraturan dan
kompleksitas alam dan jagad raya terhadap Tuhan yang telah menciptakannya.
Sebagai contoh mengenai percepatan gravitasi bumi. Benda-benda di bumi akan
selalu jatuh ke permukaan bumi. Dengan adanya gaya gravitasi tersebut, benda-benda
di bumi akan tetap berada di permukaan bumi meskipun bumi selalu berotasi dan
bergerak mengelilingi matahari.
Dimensi sikap ilmiah yang diharapkan dimiliki siswa yaitu siswa dapat
menerapkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat,
tekun, hati-hati, bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif, inovatif dan peduli
lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam
melakukan percobaan dan berdiskusi. Sebagai contoh, siswa harus jujur dan teliti
dalam melaksanakan praktikum. Tidak hanya dalam bab pengukuran, ketelitian dan
akurasi data sangat diperlukan dalam setiap kegiatan ilmiah. Dengan akurasi
yang tinggi, kegiatan ilmiah tersebut dapat dipertanggungjawabkan. Kerja sama
dan tanggung jawab dalam setiap kegiatan kelompok juga diperlukan agar memberikan
hasil yang maksimal. Melalui kegiatan kelompok tersebut, diharapkan siswa dapat
menghargai pendapat orang lain, berani mengemukakan pendapat, dan selalu
berpikir kritis dalam menyelesaikan permasalahan.
Miskonsepsi yang sering ditemui pada bab Dinamika Partikel yaitu mengenai
gaya gesek statis. Miskonsepsi yang sering terjadi adalah siswa menganggap bahwa
gaya gesek statis selalu lebih besar daripada gaya gesek kinetis (fs > fk) karena koefisien
gesekan statis selalu lebih besar daripada koefisien gesekan kinetis (ms > mk).
Memang benar bahwa koefisien gesekan statis selalu lebih besar daripada koefisien
gesekan kinetis (ms > mk). Akan tetapi, gaya gesek statis memiliki nilai tidak tetap.
Besar gaya gesek statis bergantung pada gaya tarik yang diberikan pada benda dan
akan mencapai maksimum pada saat akan bergerak. Langkah-langkah yang harus
dilakukan guru agar tidak terjadi miskonsepsi akan dibahas pada pertemuan V.

B. KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian


Tabel 7.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian

Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

3 . 7 Menganalisis • Dicapai melalui kegiatan • Menjelaskan hukum


interaksi gaya serta pembelajaran di labora- I Newton berdasarkan
hubungan antara gaya, torium, di kelas, dan di pen- dekatan scientific
massa, dan gerakan luar kelas melalui kegiatan approach.
benda pada gerak Mari Bereksplorasi, Mari • Menjelaskan hukum II
lurus. Bereksperimen, Tugas Newton tentang hubungan
Mandiri, Bertindak Kreatif, antara gaya, massa, dan
Review, dan Tugas Proyek percepatan gerak benda
sehingga siswa mampu melalui penyelidikan.
menganalisis permasa- • Menjelaskan hukum III
lahan dinamika partikel. Newton tentang gaya aksi-
reaksi melalui penyelidikan.
• Menganalisis berbagai
macam gaya yang bekerja
pada benda melalui ke-
giatan.

120 Dinamika Partikel


Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

• Menjelaskan faktor-
faktor yang
memengaruhi gaya
gesekan melalui penyeli-
dikan.
• Menganalisis permasa-
lahan dinamika partikel
menggunakan hukum
Newton melalui kegiatan
diskusi.
4 . 7 Melakukan • Dicapai melalui kegiatan • Menyajikan laporan dan
percobaan berikut Mari Bereksplorasi dan mempresentasikan prak-
presentasi hasil- nya Mari Bereksperimen be- tikum hukum I dan II
terkait interaksi gaya serta presentasi hasilnya. Newton.
serta hubungan gaya, • Menyajikan laporan dan
massa, dan percepatan mempresentasikan prak-
dalam gerak lurus serta tikum menentukan koe-
makna fisisnya. fisien gesekan statis dan
kinetis pada bidang mi-
ring.
• Menyajikan laporan dan
mempresentasikan kegiatan
menyelidiki diagram gaya
pada peristiwa orang me-
nimba air.
• Menyajikan laporan dan
mempresentasikan hasil
percobaan gerak melingkar
vertikal dan ayunan konis.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini siswa mampu:
1. menjelaskan hukum I Newton dan mengidentifikasi penerapannya dalam
kehidupan
sehari-hari;
2. menjelaskan hukum II Newton dan mengidentifikasi penerapannya dalam
kehidupan sehari-hari;
3. menjelaskan hukum III Newton dan mengidentifikasi penerapannya dalam
kehidupan sehari-hari;
4. menganalisis hubungan antara gaya, massa, dan gerakan benda melalui
percobaan;
5. menentukan koefisien gesekan statis dan gesekan kinetik melalui percobaan;
6. menganalisis permasalahan dinamika partikel menggunakan hukum Newton.

D. Materi Pembelajaran
1. Hukum-Hukum Newton
2. Penerapan Hukum-Hukum Newton
Buku Guru Fisika Kelas X 121
E. Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar
1. Alat dan Bahan
a. Gelas
b. Kertas HVS
c. Dua buah bola yang berbeda ukuran
d. Dua buah kereta dinamika/troli
e. Ticker timer
f. Pita kertas
g. Katrol
h. Papan luncur
i. Catu daya/sumber tegangan
j. Benang
k. Beban 200 g, 400 g, dan 600 g
l. Dua timbangan roti
m. Dua balok kayu berbeda ukuran
n. Neraca pegas
o. Papan kayu sepanjang 2 m
p. Neraca digital
q. Busur derajat
r. Papan tumpuan
2. Media Pembelajaran
a. Video atau animasi pembelajaran
b. Gambar
c. Benda-benda di sekitar
3. Sumber Belajar
a. Fisika Kelas X Semester 1 untuk SMA dan MA, bab Dinamika Partikel, oleh
Edi
Istiyono
b. Fisika untuk Sains dan Teknik Jilid 1, bab Gerak Melingkar dan Penerapan
Lain dari Hukum-Hukum Newton, oleh Serway dan Jewet

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Problem Based Learning
b. Discovery
c. Inquiry
3. Metode Pembelajaran
a. Eksperimen
b. Diskusi
c. Tanya Jawab
d. Pemberian Tugas dan Resitasi
e. Demonstrasi

122 Dinamika Partikel


G. Kegiatan Belajar Mengajar
1. Pertemuan I (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pembelajaran pada pertemuan pertama bertujuan agar siswa memahami
hukum I Newton dan hukum II Newton. Sebelum pembelajaran dimulai,
guru hendaknya menyiapkan beberapa alat dan bahan yang diperlukan
dalam kegiatan Mari Bereksplorasi, antara lain kertas dan gelas untuk
mempelajari hukum I Newton serta bola basket serta bola tenis untuk
mempelajari hukum II Newton. Guru dapat menggunakan benda lain untuk
memperagakan hukum I misalnya batu, tempat pensil, atau penghapus
papan tulis. Guru dapat memanfaatkan benda-benda di sekitar untuk
memperagakan hukum I New- ton. Agar percobaan berhasil benda (gelas,
batu, atau penghapus) harus cukup berat. Sebaiknya guru mencoba kegiatan
ini terlebih dahulu untuk menentukan seberapa berat benda yang diperlukan.
Kegiatan eksplorasi menyelidiki hukum II Newton juga dapat dilaksanakan
di luar kelas, misalnya di lapangan sepak bola sekolah. Dengan mengganti
tempat dan tata cara pembelajaran, siswa akan tetap antusias dan tidak cepat
bosan dalam mengikuti pembelajaran.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Tanya Jawab, Eksperimen, serta
Pemberian
Tugas dan Resitasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan menceritakan sejarah
penemuan hukum Newton yang merupakan penyempurnaan teori-
teori ilmuwan gerak pada zaman dahulu.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru menunjuk beberapa siswa untuk mendemonstrasikan
kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Hukum I Newton.
(a) Mengamati
Mengamati hukum I Newton tentang kelembaman benda.
(b) Menanya
Menanya kondisi gelas saat kertas ditarik cepat dan secara
perlahan.
(c) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan sifat kelembaman benda.
(d) Mengasosiasi
Menyimpulkan hukum I Newton.
(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan laporan hasil diskusi.
Alternatif pembelajaran: gelas dapat diganti dengan media lain,
misalnya tumpukan koin atau kaleng susu.
Catatan: sikap yang harus dinilai adalah kerja sama
antaranggota
kelompok dan keaktifan siswa dalam berdiskusi.
Buku Guru Fisika Kelas X 123
(2) Kegiatan selanjutnya dalam pertemuan ini adalah Mari
Bereksplorasi: Menyelidiki Hukum II Newton. Sebelum kegiatan
dimulai, guru menanyakan hubungan antara gaya, massa, dan
gerakan benda pada gerak lurus. Pertanyaan tersebut digunakan
untuk memotivasi siswa agar lebih antusias dalam mempelajari
hukum II Newton.
(a) Mengamati
Mengamati gerak dua buah bola berbeda massa dan ukuran.
(b) Menanya
Menanya hubungan gaya, massa, dan percepatan gerak bola.
(c) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan hukum II Newton tentang
gerak.
(d) Mengasosiasi
Menyimpulkan hukum II Newton.
(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan laporan hasil diskusi.
Alternatif pembelajaran: guru dapat mengganti bola dengan balok
atau benda lain yang berbeda massa.
(3) Guru memberikan Tugas Mandiri: Massa dan Berat kepada siswa.
Arahkan siswa agar memiliki sikap tekun, jujur, dan bertanggung
jawab saat mengerjakan tugas. Tugas mandiri ini dikerjakan di luar
jam pelajaran sehingga guru dapat melanjutkan ke materi
selanjutnya
secara langsung. Tugas ini dikumpulkan pada pertemuan
berikutnya.
c) Kegiatan Penutup
Lakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas kembali materi
yang
telah dipelajari. Guru memberikan tugas rumah kepada siswa untuk
mengerjakan Tugas Mandiri: Menyelidiki Pasangan Gaya Aksi-Reaksi
sebagai pretes untuk mempelajari hukum III Newton.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Hukum I Newton
Ketika kertas ditarik perlahan, gelas akan ikut bergerak bersama kertas.
Hal
ini disebabkan gaya yang bekerja pada kertas berlangsung lama sehingga ikut
menarik gelas. Akan tetapi, ketika kertas ditarik dengan cepat, gelas akan
tetap
pada posisi semula dan tidak ikut bergerak. Hal ini disebabkan gaya yang
bekerja
pada kertas berlangsung sangat singkat sehingga tidak memengaruhi gelas.
Dalam hal ini gelas mempertahankan keadaannya semula. Kecenderungan
suatu
benda untuk mempertahankan keadaannya dinamakan kelembaman/inersia.
2) Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Hukum II Newton
Bola yang bermasa lebih kecil (bola tenis) akan menempuh lintasan
yang
lebih jauh daripada bola yang bermassa besar (bola basket) ketika dilempar
dengan
gaya yang sama. Hal ini membuktikan bahwa percepatan yang dialami bola
tenis lebih besar daripada percepatan yang dialami bola basket. Dengan
demikian,
percepatan yang dialami benda berbanding terbalik dengan massanya.
Ketika salah satu bola dilempar dengan gaya yang lebih besar, bola akan
menempuh lintasan yang lebih jauh daripada lintasan semula. Hal ini
membuktikan bahwa percepatan yang dialami benda sebanding dengan
besar
gaya yang diberikan. Semakin besar gaya yang diberikan pada bola, bola
akan
menempuh lintasan yang semakin jauh. Begitu pula sebaliknya, apabila gaya
yang diberikan kecil, jarak tempuh benda semakin dekat.

124 Dinamika Partikel


Telah dijelaskan sebelumnya bahwa benda akan terus bergerak apabila
tidak ada gaya yang menghambat geraknya. Akan tetapi, benda akan selalu
mengalami gaya hambat ketika bergerak, misalnya gaya hambat oleh udara
maupun gaya hambat oleh permukaan benda yang bersentuhan. Gaya
hambat ini dinamakan gaya gesekan. Gaya gesekan akan dijelaskan lebih
lanjut dalam subbab selanjutnya. Jadi, bola lama-kelamaan akan berhenti
karena adanya gaya gesekan.
2. Pertemuan II (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kedua masih membahas hukum Newton, yaitu hukum III
Newton. Sebelum pembelajaran dimulai, guru menyiapkan dua timbangan roti
untuk memperagakan hukum III Newton tentang gaya aksi-reaksi. Apabila
guru tidak memungkinkan menggunakan dua timbangan roti, guru dapat
menggunakan balon karet untuk memperagakan hukum III Newton. Siswa
diminta meniup balon karet tersebut hingga membesar, kemudian melepaskan
balon tersebut sehingga dapat meluncur. Guru meminta siswa menjelaskan gaya-
gaya yang menyebabkan balon dapat meluncur. Gaya yang bekerja pada balon
merupakan gaya aksi-reaksi. Balon mengeluarkan gaya ke belakang, kemudian
balon terdorong ke depan. Kedua gaya tersebut merupakan pasangan gaya aksi-
reaksi. Jelaskan kepada siswa gaya aksi- reaksi pada balon diterapkan dalam
peristiwa peluncuran roket.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Demonstrasi, serta Pemberian Tugas dan
Resitasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan mendemonstrasikan hukum
III Newton pada dua buah timbangan roti.
b) Kegiatan Inti
(1) Siswa mengamati dengan teliti dan objektif skala yang ditunjukkan
kedua timbangan.
(2) Siswa mendiskusikan pertanyaan-pertanyaan yang terdapat dalam
kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Hukum III Newton
dengan
santun. Arahkan siswa agar terbuka dan kritis dalam berdiskusi.
(a) Mengamati
Mengamati gaya aksi-reaksi pada dua buah timbangan.
(b) Menanya
Menanya skala yang ditunjukkan oleh kedua timbangan.
(c) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan penyebab kedua timbangan menunjukkan skala
yang sama meskipun tidak diberi beban.
(d) Mengasosiasi
Menyimpulkan hukum III Newton tentang gaya aksi-reaksi.
(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan laporan hasil diskusi.
Catatan: sikap yang harus dinilai yaitu sikap dan keaktifan siswa
dalam berdiskusi dan menyampaikan pendapat.
Buku Guru Fisika Kelas X 125
(3) Guru meminta siswa mendiskusikan Tugas Mandiri: Menyelidiki
Pasangan Gaya Aksi-Reaksi yang terdapat di buku siswa.
(4) Guru membahas tugas tersebut bersama-sama siswa.
c) Kegiatan Penutup
Lakukan refleksi pembelajaran dengan meminta siswa menjawab
pertanyaan-pertanyaan pada fitur Bertindak Kreatif. Setelah pembelajaran
selesai, siswa mengumpulkan Tugas Mandiri: Massa dan Berat, lalu
guru
memberikan tugas siswa untuk mengerjakan soal Review subbab A
sebagai
pekerjaan rumah dan dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Hukum III Newton
Pada skala yang ditunjukkan kedua timbangan roti sama karena
merupakan pasangan gaya aksi-reaksi. Timbangan bagian atas menekan
timbangan di bawahnya sehingga jarum skalanya menyimpang. Oleh karena
mendapat gaya aksi, timbangan bagian bawah memberikan gaya reaksi yang
sama besar pada timbangan bagian atas. Akibatnya, jarum skala timbangan
atas juga menunjukkan skala yang sama dengan timbangan bawah.
2) Tugas Mandiri: Massa dan Berat
Massa dan berat merupakan besaran yang berbeda. Perbedaan massa dan
berat
dijelaskan dalam tabel berikut.
Massa Berat

1. Menyatakan banyak zat pada benda. Menyatakan besar gaya tarik bumi
pada benda.
2. Di semua tempat nilainya sama. Harganya tergantung besar g setempat.
3. Termasuk besaran skalar. Termasuk besaran vektor.
4. Satuan SI: kilogram (kg). Satuan SI: newton (N).
5. Dapat diukur menggunakan neraca Dapat diukur menggunakan neraca
Ohauss. pegas atau dinamometer.

3) Tugas Mandiri: Menyelidiki Pasangan Gaya Aksi-Reaksi


Gambar kegiatan yang dilakukan oleh Randy sebagai berikut.

A
JG B
JG FRB
FBR JG JG
FBA FAB

Sumber: Dokumen Penerbit


Gambar 7.1 Pasangan gaya aksi-reaksi
JG
Pada gambar tersebut, Randy mendorong balok dengan gaya FRB ke kanan.
Berdasarkan hukum III Newton, akan timbul gaya reaksi yang berlawanan
JG
arah dengan gaya yang diberikan Randy. Gaya reaksi tersebut yaitu F BR yang
berarah ke kiri yang sama besar. Antara kedua balok juga terjadi gaya aksi-
JG
reaksi. Balok A mengerjakan gaya ke balok B ( FA ), demikian pula balok B
JG
memberikan gaya reaksi pada balok A ( F BA).

126 Dinamika Partikel


3. Pertemuan III (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pada pertemuan ketiga ini siswa melaksanakan kegiatan eksperimen
menyelidiki hubungan antara gaya, massa, dan percepatan gerak benda
berdasarkan hukum Newton. Pertemuan ini dilaksanakan di ruang
laboratorium. Hal-hal yang perlu diperhatikan guru antara lain mengecek
kelengkapan alat dan bahan yang diperlukan. Guru harus menghitung
peralatan yang tersedia sehingga dapat menentukan jumlah kelompok
dalam setiap kelas. Apabila jumlah peralatan yang disediakan terbatas,
aturlah sehingga siswa dapat melaksanakan praktikum secara bergantian.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen, Pemberian Tugas dan Resitasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan menjelaskan latar
belakang dan tujuan kegiatan eksperimen. Guru menjelaskan
petunjuk
pelaksanaan praktikum secara umum dan membagi siswa ke dalam
beberapa kelompok.
b) Kegiatan Inti
Siswa melaksanakan kegiatan Mari Bereksperimen: Hukum II
Newton sesuai dengan prosedur yang terdapat di buku siswa.
(1) Mengamati
Mengamati gerak kereta dinamika untuk mencari hubungan
antara gaya, massa, dan percepatan gerak benda.
(2) Menanya
Menanya hubungan antara gaya dan percepatan gerak benda,
serta hubungan antara massa dan percepatan gerak benda.
(3) Mengumpulkan informasi
Menganalisis pola ticker timer yang terbentuk dan
mendiskusikan
kecepatan troli pada tiap-tiap percobaan. Selanjutnya,
mendiskusikan hubungan antara gaya, massa, dan percepatan
benda.
(4) Mengasosiasi
Menyimpulkan hukum II Newton berdasarkan hasil percobaan.
(5) Mengomunikasikan
Mempresentasikan hasil percobaan.
c) Kegiatan Penutup
Lakukan refleksi pembelajaran dengan membahas kegiatan
eksperimen yang telah dilakukan. Tunjukkan kesalahan-kesalahan
percobaan yang mungkin dilakukan siswa. Jelaskan kepada siswa
mengenai hasil praktikum yang diharapkan. Hal ini dilakukan agar
siswa memahami tujuan dari kegiatan yang telah dilaksanakan.
Guru
meminta siswa mengumpulkan tugas Review subbab A, lalu
memberikan
Tugas Mandiri: Menyelidiki Gerak Jatuh Bebas.
Buku Guru Fisika Kelas X 127
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksperimen
Penambahan beban yang digantung pada troli, berarti penambahan
gaya yang bekerja pada troli. Besarnya percepatan yang timbul pada troli
sebanding dengan sudut kecondongan grafik. Semakin banyak massa
yang
digantung troli akan bergerak semakin cepat sehingga sudut
kecondongan
grafik semakin besar. Hal ini berarti percepatan benda sebanding dengan
besar gaya yang diberikan atau dapat ditulis sebagai berikut.
G JG
a ~ F
Pada percobaan selanjutnya, penambahan jumlah troli berarti
penambahan massa troli. Pada beban gantung yang sama, penambahan
massa troli mengakibatkan troli bergerak lebih lambat. Percepatan 2
buah troli lebih kecil daripada percepatan 1 buah troli. Hal ini berarti
percepatan benda berbanding terbalik dengan massanya atau dapat
ditulis sebagai berikut.
G
a ~ 1
m
Berdasarkan kedua penjelasan tersebut dapat disimpulkan bahwa
percepatan benda sebanding dengan besarnya gaya yang diberikan dan
berbanding terbalik dengan massanya. Hal ini sesuai dengan hukum II
Newton yang dapat dituliskan dalam bentuk persamaan berikut.
JG
G F JG G
a = atau =m
m
F a
2) Review Subbab A
1. Massa merupakan sifat intrinsik suatu benda dan tidak dipengaruhi
oleh lingkungan tempat benda berada. Massa menjelaskan kuatnya
daya tahan benda untuk menolak terjadinya perubahan dalam
kecepatannya. Semakin besar massa benda, benda sukar dipercepat
atau diubah geraknya. Sebaliknya, semakin kecil massa benda,
benda
akan semakin mudah digerakkan. Dengan demikian, kelembaman
atau inersia benda ditentukan oleh massa benda.
2. Pernyataan tersebut benar karena benda yang diam juga terjadi
karena
percepatan benda bernilai nol.
3. Percepatan truk kontainer ketika dimuati barang sebesar 8 m/s2.
4. Gaya kontak antara kedua balok 2 N.
5. Benda akan membalik saat t2 = 7 sekon (setelah bergerak 15 s) dan
s = 525 m.
4. Pertemuan IV (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Subbab kedua membahas aplikasi hukum Newton untuk menyelesaikan
permasalahan dinamika partikel. Pada pertemuan ini akan dibahas
mengenai berbagai gaya yang bekerja pada benda antara lain gaya berat,
gaya normal, dan gaya tegangan tali. Guru dapat menyajikan peristiwa-
peristiwa yang melibatkan gaya berat, gaya normal, dan gaya tegangan tali
melalui berbagai media pembelajaran. Apabila sekolah menyediakan media
presentasi, guru dapat mencari video atau animasi pembelajaran mengenai
materi tersebut.

128 Dinamika Partikel


Dengan menggunakan media presentasi, siswa akan lebih mudah
memahami gaya-gaya tersebut. Guru juga dapat menggunakan gambar atau
benda-benda di sekitar sebagai media pembelajaran. Gunakan katrol untuk
menjelaskan gambar yang terdapat di buku siswa tersebut.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based
Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Tanya Jawab, serta Pemberian Tugas dan
Resitasi
3) Langkah-Langkah
Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru membahas Tugas Mandiri: Menyelidiki Gerak Jatuh
Bebas.
Guru melakukan tanya jawab mengenai kecepatan gerak benda dan
percepatan yang dialaminya.
b) Kegiatan Inti
Guru memberikan permasalahan kepada siswa mengenai orang
sedang menimba air melalui katrol seperti digambarkan di buku
siswa
pada kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Diagram Gaya.
(1) Mengamati
Mengamati peristiwa orang menimba air menggunakan katrol
tetap.
(2) Menanya
Menanya gaya-gaya yang bekerja pada peristiwa tersebut dan
menggambarkan diagram gayanya.
(3) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan gaya berat dan gaya tegangan tali serta
menghitung nilainya.
(4) Mengasosiasi
Menyimpulkan gaya berat dan gaya tegangan tali pada
peristiwa
orang menimba air.
(5) Mengomunikasikan
Mempresentasikan hasil diskusi.
Catatan: sikap yang harus dinilai adalah sikap siswa dalam ber-
diskusi meliputi kemampuan mengemukakan pendapat, menghargai
pendapat orang lain, dan sopan santun dalam berdiskusi.
c) Kegiatan Penutup
Guru memberikan Tugas Mandiri: Menganalisis Gaya
Tegangan
Tali pada siswa dan dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Diagram Gaya JG JG
Ketika orang menimba air menggunakan T T
JG 2 JG1
T2
katrol, T1
JG
o rang tersebut memberikan gaya pada tali F
JG
sebesar JG
w
F sehingga ember berisi air dapat naik ke atas.
Pada
peristiwa tersebut gaya gesekan dan massa tali
diabaikan sehingga tidak memengaruhi gerak
benda. Ember berisi air adalah beban bermassa
JG
sehingga memiliki berat (gaya berat = w Sumber: Dokumen Penerbit
). Gambar 7.2 Diagram
gaya

Buku Guru Fisika Kelas X 129


JG
Ketika tali ditarik dengan gaya F, akan timbul gaya tegangan tali
JG
yang
bekerja di sepanjang tali. Gaya tegangan tali T1 bekerja pada katrol dan
bekerja
pada beban. Kedua gaya tersebut memiliki besar yang sama tetapi
berlawanan
arah sehingga merupakan gaya aksi-r e aksi. Begitu pula pada tali yang
J Gtali T bekerja pada katrol dan
ditarik orang tersebut. Gaya tegangan 2
orang dan memiliki nilai yang sama sehingga merupakan gaya aksi-
reaksi.
Jawaban pertanyaan c sebagai berikut.
Diketahui: m = 3 kg
JG
9,8 m/s2
gJG =JG
JG
Ditanyakan: w , T, F
Jawab:
JG JG
w = m g = (3 kg)(9,8 m/s2) = 29,4 N
Oleh kare n a beban bergerak dengan kelajuan tetap, persamaan yang
J G Σ F = 0 (hukum I Newton).
berlaku adalah
Persamaan gaya pada beban:
JG JG JG JG
w – T1 = 0 sehingga w = T1
P ersa maan gaya pada katr ol:
JG JG JG JG JG
T1 – T2 = 0 sehingga T1 = T2 =
T
P ersa maan gaya pad a
JG JG J G JG JG JG
ora ng:
JG
F – T2 = 0 sehingga F = T2
Berdasarkan ketiga persamaan tersebut, w = f = T = 29,4 N.
2) Tugas Mandiri: Menyelidiki Gerak Jatuh Bebas
Benda akan mengalami gerak jatuh bebas saat tali dipotong.
Percepatan yang dialami benda adalah percepatan gravitasi bumi.
Hubungan antara gerak jatuh bebas dan hukum II NJGewton sebagai
G
berikut.
F=m a
JG JG
w =m g
Gaya yang bekerja pada benda adalah gaya berat, sedangkan
percepatan yang dialami benda adalah percepatan gravitasi bumi.
5. Pertemuan V (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kelima ini membahas mengenai gaya gesekan dan gaya
normal. Alat dan bahan yang perlu dipersiapkan oleh guru antara lain dua
buah balok yang berbeda massanya dan neraca pegas.
Miskonsepsi yang sering terjadi adalah siswa menganggap bahwa gaya
gesek statis selalu lebih besar daripada gaya gesek kinetis (fs > fk) karena
koefisien gesekan statis selalu lebih besar daripada koefisien gesekan kinetis
(ms > mk). Memang benar bahwa koefisien gesekan statis selalu lebih besar
daripada koefisien gesekan kinetis (μs > μk). Akan tetapi, gaya gesek statis
memiliki nilai yang tidak tetap. Besar gaya gesek statis bergantung pada
gaya tarik yang diberikan pada benda dan akan mencapai maksimum pada
saat akan bergerak. Hal ini dapat dibuktikan pada saat balok ditarik dengan
gaya yang kecil, dinamometer menunjukka n angka yang kecil pula. Oleh
J G
karena balok tetap diam, hukum I Newton (Σ F = 0 ) berlaku pada keadaan
tersebut.

130 Dinamika Partikel


Gaya yang diberikan sama dengan gaya gesek yang dialami balok.
Perhatikan gambar berikut.
G
a = 0
JG
fs
F

Sumber: Dokumen Penerbit


JG
Gambar 7.3 Balok tetap diam ketika ditarik dengan gaya F
JG
Σ F =0
JG J G
F – fs = 0
JG JG
F = fs

Ketika gaya tarik diperbesar tetapi balok masih diam di atas meja,
persamaan di atas masih berlaku pada balok. Dengan demikian, gaya gesek
statis memiliki nilai yang tidak tetap, bergantung gaya tarik yang diberikan.
Gaya gesek statis akan mencapai maksimum ketika balok tepat akan
bergerak. Persamaan yang berlaku saat balok tepat akan bergerak sebagai
berikut.
JG
ΣF = 0
JG JG
F – fs =0
maks

JG JG JJG
F = fs = μs N
maks

JJG
N adalah gaya normal yang dialami balok dan μs adalah koefisien gesekan
statis (koefisien gesekan yang berlaku saat benda diam).
Setelah balok bergerak, gaya gesek yang bekerja pada benda adalah gaya
gesek kinetis. Gaya gesek kinetis dirumuskan sebagai berikut.
JG JJG
f k = μk N
JJG
N adalah gaya normal yang dialami G
f
balok G
fs
dan μk adalah koefisien gesekan kinetis maks

(koefisien gesekan yang berlaku saat


benda telah bergerak).
Gaya gesek yang dialami benda saat G G
bergerak lebih kecil daripada gaya gesek f = μ N
k k
statis maksimum. Grafik gaya gesek
yang bekerja pada benda dari keadaan Daerah Daerah
diam hingga bergerak digambarkan statis kinetis
sebagai berikut. Sumber: Dokumen
Penerbit
Gambar 7.4 Grafik gaya gesek

Buku Guru Fisika Kelas X 131


b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen, Pemberian Tugas dan Resitasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru menunjuk beberapa siswa untuk mendemonstrasikan
kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Gaya Gesek.
b) Kegiatan Inti
(1) Mengamati
Siswa mengamati dengan teliti dan objektif gaya yang
diperlukan
hingga balok bergerak dan mencatat hasil pengamatannya.
(2) Menanya
Menanya jenis-jenis gaya gesek.
(3) Mengumpulkan informasi
Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk mendiskusi-
kan pertanyaan-pertanyaan dan menyelesaikan permasalahan-
permasalahan dengan santun. Arahkan siswa agar terbuka dan
kritis dalam berdiskusi.
(4) Mengasosiasi
Menyimpulkan jenis-jenis gaya gesek beserta keuntungan dan
kerugiannya.
(5) Mengomunikasikan
Guru meminta beberapa kelompok untuk mempresentasikan
hasil
diskusi mereka dan membahasnya bersama siswa lainnya.
Dalam
membahas hasil diskusi, guru juga melakukan tanya jawab
dengan siswa mengenai gaya gesek, dan gaya normal, peman-
faatan gaya gesek dan kerugian-kerugian yang ditimbulkan
gaya
gesek.
c) Kegiatan Penutup
Guru memberikan tugas rumah kepada siswa untuk
mempelajari
analisis dinamika partikel menggunakan hukum Newton dan
mengerjakan Review subbab B. Tugas tersebut dikumpulkan pada
pertemuan selanjutnya. Sebelum pembelajaran ditutup, guru
meminta
siswa mengumpulkan Tugas Mandiri: Menganalisis Gaya Tegangan
Tali.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Gaya Gesek
Gaya gesek yang dialami benda bergantung pada tingkat kekasaran
permukaan benda. Semakin kasar suatu permukaan, gaya gesek yang
akan
dialami benda akan semakin besar. Besaran yang menyatakan tingkat
kekasaran suatu permukaan dinamakan koefisien gesekan. Besar
koefisien
gesekan statis dan kinetis akan dipelajari siswa melalui kegiatan mari
bereksperimen.
132 Dinamika Partikel
Pada kegiatan selanjutnya, gaya gesek yang dialami benda akan
semakin besar ketika massa benda diperbesar. Hal ini disebabkan benda
menjadi semakin berat sehingga gaya tekan yang diberikan permukaan
pada benda semakin besar. Gaya tekan ini dinamakan gaya normal.
Gaya normal selalu tegak lurus dengan permukaan benda. Jadi, faktor-
faktor yang memengaruhi gaya gesek antara lain tingkat kekasaran
permukaan dan besarnya gaya tekan permukaan yang di alami benda
(gaya normal).
Berbagai macam ban dibuat beralur agar gaya gesek yang dialami
ban semakin besar. Gaya gesekan inilah yang menggerakkan ban
sehingga dapat berputar dan melaju di permukaan jalan. Apabila
permukaan ban menjadi aus, ban akan selip ketika melaju di jalan yang
licin. Kondisi ban yang aus sangat membahayakan pengemudi karena
laju kendaraan menjadi tidak terkendali.
Olahraga ski membutuhkan permukaan licin agar pemain ski dapat
meluncur dengan cepat. Dengan permukaan licin tersebut, gaya
gesekan yang dialami papan ski semakin kecil sehingga papan mudah
meluncur. Permukaan es merupakan permukaan yang sangat licin
sehingga gaya gesekan menjadi semakin kecil. Olahraga ski tidak dapat
dilakukan di tempat berpasir karena permukaannya kasar sehingga
gaya gesekan yang dialami sangat besar.
2) Tugas Mandiri: Menganalisis Gaya Tegangan Tali
Diketahui: mA = 5 kg
mB = 3 kg
mC = 2 kg
JG
= 1 0N
J JG
Ditanyakan: TAB : TAC
Jaw ab:
JG G
Σ F = Σm a JJG JJG JJG
JG G NA NB NC
F = (mA + mB + mC) a
G JG JG J
10
a N = (5 kg + 3 kg + 2 kg) TAB TBC F
G A B C
10 N = (10 kg) a
G 10 N
a = = 1 m/s 2 J
w
JG JG
10 kg A
wB w
C

Diagram bebas benda A (a)


G
a
JG G
A
JG
TAB
ΣF =m a
JG G
TA = mA a = (5 kg)(1 m/s2) = 5 N
(b)
Diagram bebas benda C

JG JG
T BC C F

(c)
Sumber: Dokumen Penerbit
Gambar 7.5 (a) Diagram gaya; (b) dan (c) Diagram bebas benda

Buku Guru Fisika Kelas X 133


JG G
Σ F = Σm a
JG JG G
F – TBC = mC a
J
10 N – TB = (2 kg)(1 m/s2)
JG
10 N – TB = 2 N
JG
T = 10 N – 2 N = 8 N
JG JG BC
TAB : TBC = 5 : 8.
JG JG
Jadi, perbandingan tegangan tali antara TAB dan TBC adalah 5 : 8.
6. Pertemuan VI (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pada pertemuan ini siswa melaksanakan kegiatan eksperimen
menentukan koefisien gesekan statis dan kinetis antara balok dan
permukaan papan kayu. Pertemuan ini dilaksanakan di ruang
laboratorium. Hal-hal yang perlu diperhatikan guru antara lain mengecek
kelengkapan alat dan bahan yang diperlukan. Guru harus menyiapkan
papan kayu sesuai dengan jumlah kelompok serta alat dan bahan lainnya
sesuai dengan petunjuk praktikum.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru menjelaskan latar belakang dan tujuan kegiatan
eksperimen.
Guru menjelaskan petunjuk pelaksanaan praktikum secara umum
dan membagi siswa ke dalam beberapa kelompok.
b) Kegiatan Inti
Siswa melaksanakan kegiatan Mari Bereksperimen:
Menentukan Koefisien Gesekan Statis dan Kinetis sesuai dengan
prosedur yang terdapat di buku siswa.
(1) Mengamati
Mengamati gaya gesek pada bidang miring.
(2) Menanya
Menanya sudut kritis pada saat balok tepat akan bergerak.
(3) Mengumpulkan informasi
Menganalisis gaya gesek serta menentukan koefisien gesekan
statis dan kinetis.
(4) Mengasosiasi
Menyimpulkan koefisien gesek statis dan kinetis papan.
(5) Mengomunikasikan
Mempresentasikan hasil percobaan.
Catatan: sikap yang harus dinilai yaitu kerja sama antaranggota
kelompok, ketepatan dan ketelitian dalam melakukan praktikum,
kelengkapan alat, dan kebersihan ruang laboratorium setelah
kegiatan
selesai.

134 Dinamika Partikel


c) Kegiatan Penutup
Lakukan refleksi pembelajaran dengan membahas kegiatan
eksperimen yang telah dilakukan. Tunjukkan kesalahan-kesalahan
percobaan yang mungkin dilakukan siswa. Jelaskan kepada siswa
mengenai hasil praktikum yang diharapkan. Hal ini dilakukan agar
siswa memahami tujuan dari kegiatan yang telah dilaksanakan.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksperimen: Menentukan Koefisien Gesekan Statis dan Kinetis
Untuk memperoleh koefisien gesekan antara balok dengan papan, guru
mengulas kembali hukum II Newton. Gaya yang bekerja pada balok adalah
JG JJG
JG berat (m ), gaya normal (
gaya ), dan gaya gesek statis ). Gaya-gaya ini
( g N fs
saling menyeimbangkan balok saat diam. Gaya-gaya pada balok
digambarkan seperti di bawah ini.
JJG
N
JG
fs

JG
m g sin θ
JG
m g cos θ
JG
mg θ

Oleh karena balok dalam keadaan seimbang, hukum I Newton yang


bekerja pada balok:
JG JG G
(1) Σ F x = mJGg sin θ – f s = m a x = 0
JG JJG
(2) Σ F y = N – mJGg cos θ = mGa y = 0
Dari kedua persamaan di atas diperoleh bahwa:
JG
f s = m JG
g sin θ
JJG JG
N = m g cos
Pada saat sudut bidang miring diperbesar hingga balok akan tergelincir,
gaya gesek statis telah mencapai maksimum. Sudut θ pada keadaan ini
disebut sudut kritis θC. Dengan demikian, koefisien gesekan statis balok
dengan papan sebagai berikut.
JG
Gaya gesek statis maksimum ketika balok tepat akan bergerak ( f smaks):
JG JJG
fs = μs N
maks
JG
mJGg sin θ = μs m g cos θC

sin θ
μs = cos θ
= tan θC

Buku Guru Fisika Kelas X 135


Sebagai contoh, ketika balok tepat akan bergerak pada θC = 20°,
koefisien gesek statis balok adalah μs = tan 20° = 0,364. Balok akan
bergerak dipercepat ketika θ > θC. Setelah balok berg erak, gaya gesek
J JJG
yang dialami balok adalah gaya gesek kinetis ( f k = μk N). Gaya gesek
kinetis ini lebih kecil daripada gaya gesek statis maksimum. Untuk
memperoleh nilai
koefisien gesekan kinetiks (μk ), sudut θ diperkecil sehingga balok
bergerak
G
dengan kecepatan tetap ( a x = 0). Dengan cara yang sama seperti pada
saat
balok tepat akan bergerak, diperoleh hasil bahwa μk = tan θC′.
Sudut θC′ selalu lebih kecil daripada θC.
5. Pertemuan VII (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pada pertemuan ini siswa mempelajari gaya sentripetal dan analisis
masalah dinamika partikel menggunakan hukum Newton.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery, Inquiry
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen, Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memimpin diskusi tentang gaya sentripetal kemudian
dilanjutkan dengan kegiatan Mari Bereksplorasi: Menganalisis
Hukum II Newton pada Gerak Melingkar.
b) Kegiatan Inti
(1) Siswa melaksanakan kegiatan Mari Bereksplorasi: Menganalisis
Hukum II Newton pada Gerak Melingkar.
(a) Mengamati
Mengamati gerak melingkar vertikal dan ayunan konis.
(b) Menanya
Menanya diagram gaya pada bandul saat berada di
puncak,
di dasar, dan di tepi lintasan. Menanya diagram gaya pada
ayunan konis.
(c) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan persamaan gaya sentripetal dan tegangan
tali.
(d) Mengasosiasi
Menyimpulkan persamaan gaya sentripetal dan tegangan
tali pada tiap-tiap posisi.
(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan hasil kegiatan.
(2) Guru meminta siswa mendiskusikan analisis masalah dinamika
partikel pada benda-benda yang dihubungkan melalui katrol,
benda-benda pada bidang miring, dan berat benda di dalam lift.
(3) Guru meminta beberapa siswa untuk menjelaskan analisis
dianamika partikel tersebut di depan kelas.
Catatan: Guru melakukan penilaian sikap siswa selama kegiatan
pembelajaran berlangsung. Sikap yang perlu dinilai saat kegiatan
136 Dinamika Partikel
eksplorasi adalah kerja sama antaranggota kelompok, kemampuan
dalam berdiskusi dan menyampaikan pendapat, serta sopan santun
dalam berdiskusi.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas
kembali
materi yang telah dipelajari. Guru meminta siswa mengerjakan
soal-
soal Review subbab B dan soal-soal Evaluasi sebagai latihan di
rumah.
c. Kunci Jawaban
1) Review Subbab B
1. Ga = 0,7
J G
T = 21 N
2. 8,70 sekon

3. 4,9 2 m/s2
4. 4,0 N
5. 5,14 N
2) Evaluasi
A. Pilihan Ganda
1. d 6. b
2. c 7. b
3. c 8. a
4. a 9. c
5. a 10. e
B. Uraian
1. Berdasarkan hukum I Newton, apabila resultan gaya yang
bekerja pada benda sama dengan nol, benda yang mula-mula
diam akan tetap diam, sedangkan benda yang mula-mula
bergerak dengan kecepatan tetap akan tetap bergerak dengan
kecepatan tetap. Oleh karena tidak ada gaya yang bekerja
pada benda, benda tidak
G
mengalami percepatan ( a = 0).
JG
3. Diketahui: F = 28 N μk = 0,4
JG
m = 5 kg g = 9,8 m/s2
G
Ditanyakan: percepatan benda ( a )
Jawab: JJG
N
JG G
JG J = m aG
Σ
F JG
G
F fk = m
– F = 28 N
JG a
JJG G JG
JG F – k JG
μ N =m a fk
G
F – μk m g = m a
G G JG
G F − μk m g w
a = m
28 − (0,4)(5)(9,8) 8, 4
=
5 m/s2 = 5 = 1,68 m/s2
m/s2
Percepatan benda 1,68 m/s2.

Buku Guru Fisika Kelas X 137


5. Diketahui: m A = 10 kg μs = 0,2
JG 2
mB = 5 kg g = 9,8 m/s
Ditanyakan: massa balok (mC)
Jawab:
U ntuk gaya normal pada benda A dan C di atas meja:
JGJ
= mAJGg + mCJG g
JJG JG
N = (mA + mC) g
JG JJG
f s = μs N
= μs (mA + mC) JG
g
= 0,2 (10 + mC)(9,8)
= (19,6 + 1,96mC) . . . . (i)
Tinjau diagram bebas balok B dan A JG
T
A
sebagai satu sistem:
JG JG
Σ F = 0 JG JG JG fs JG
JG T
mB g – T + T – f s = 0
G JG
mB Jg = f s
JG B
f = (5 kg)(9,8
J Gs
m/s2) JG
mB g
f s = 49 N . . . . (ii)
Meng gabungkan persamaan (i) dan
JG
(ii):
f s = 19,6 + 1,96mC
49 = (19,6 + 1,96mC)
49 - 19,6
mC = = 15
1,96
Jadi, massa minimal benda C adalah 15 kg.
7. Diketahui: m = 80 kg
JJG
N = 1.000 N
JG
g = 9,8 m/s2
G
Ditanyakan: a
Jawab:
JG
w = (80 kg)(9,8 m/s2) = 784 N
JJG JG JJG JG G
Oleh karena N > w , lift bergerak ke atas N– w =ma.
sehingga
JJG JG G
N– w =m a
G JJG G
N mg
a = −
m
(1.000 − 784) N
=
80 kg

= 2,7 m/s2
Jadi, percepatan gerak lift 2,7 m/s2.
138 Dinamika Partikel
JG
G F
9. a =
m1 + m2 +
m3
= JG
F
4m + 2m + 3m
= JG
F
JG 9m JG
⎛ F ⎞ 4 JG
G
F 12 = m1 a = (4m) ⎜ ⎜ = F
⎝ m⎠ 9
9
JG G JG
JG
2
F 23 = (m1 + m2) a = (6m)⎛ ⎜ F ⎜⎞ = F
⎝ m⎠ 3
9
JG 4
JG
F 12 F9 2
JG
F 23
=2 JG
3=
3
F
JG
Jadi, nilai perbandingan gaya kontak antara balok 1 dan 2 ( F 12) dan
JG
gaya
kontak antara balok 2 dan 3 ( F 23) adalah 2 : 3.

H. Program Remedial dan Pengayaan


Setelah dilakukan ulangan harian, guru menganalisis nilai siswa sehingga
diketahui ketercapaian KKM. Siswa diberi program pengayaan jika nilai ulangan
harian berada di atas KKM. Jika siswa belum mencapai KKM, guru memberi program
Remedial, yaitu dengan mengerjakan soal-soal remedial. Sementara siswa
mengerjakan remedial, siswa yang berada di atas KKM diberi pengayaan berupa soal-
soal.
1. Soal Remedial
1. Mesin mobil balap mampu menghasilkan gaya dorong 10.000 N. Massa
mobil beserta pembalapnya 900 kg. Berapa percepatan mobil balap itu jika
gesekan terhadap angin dan jalan 1.000 N?
Jawaban:
JG
Diketahui: F = 10.000 N
JG
f k = 1.000 N
m = 900 kg
G
Ditanyakan: a
Jawab:
JG
ΣF
aG =
m
JG JG
F − fk
= m
10.000 N − 1.000 N
= 900 kg

9.000 N
= 900 kg

= 10 m/s2
Percepatan mobil balap 10 m/s2.

Buku Guru Fisika Kelas X 139


2. Balok bermassa 2 kg yang semula diam ditarik sepanjang bidang datar yang licin oleh
JG
gaya horizontal F . Diketahui percepatan gravitasi bumi 9,8 m/s2.
a. Hitunglah gaya normal balok!
b. Hitunglah gaya yang dibutuhkan sehingga balok bergerak, jika kecepatan setelah
2
s adalah 4 m/s!
Jawaban:
Diketahui: m = 2 kg G
JG v = 4 m/s
2
g = 9,8 m/s t = 2s
JJG
Ditanyakan: a. N
JG
b. F
Jawab:
JG
a. ΣFy= 0
JJG JG
N – w =0
JJG JG
N = w
JG
=mg
= (2 kg)(9,8 m/s2) = 19,6 N
Jadi, gaya normal balok 19,6 N.
G v − JJG
v t 0 N
b. a= t

4 m/s − 0 JG
= F
2s
= 2 m/s2
JG G JG
w
F =m a
= (2 kg)(2 m/s2)
= 4N
Jadi, gaya yang dibutuhkan 4 N.
3. Balok A bermassa 4,5 kg terletak di atas lantai yang licin tanpa
gesekan. Balok B yang bermassa 3 kg diletakkan di atas balok A. B
JG
Berapa gaya normal balok A terhadap lantai? ( g = 9,8 m/s2)

Diketahui: mA = 4,5 kg
mB = 3 kg
JJG
Ditanyakan: NAL
J a wab:
J JG JG A
N = w benda
JJG JG JG
N AL = mB g + mA g
= (3 kg)(9,8 m/s2) + (4,5 kg)(9,8 m/s2)
= 73,5 N
Jadi, gaya normal balok A terhadap lantai 73,5 N.

140 Dinamika Partikel


4. Benda diberi gaya seperti gambar berikut.
JG JG
F2 = 10 F1 = 50 N
N

Apabila massa benda 5 kg dan koefisien gesekan antara benda dan lantai 0,2,
berapakah
JG
percepatan yang dialami benda? ( g = 9,8 m/s2)
Jawaban:
Diketahui: m = 5 kg
μ k = 0,2
JG 2
g = 9,8 m/s
JG
F1 = 50 N ke kanan
JG
F2 = 10 N ke kiri
Ditanyakan: a
Jawab:
Diagram benda bebas
N

JG JG
F1 F2
JG
fk
JG
w
JG G JG
Benda bergerak sepanjang sumbu X sehingga Σ F x = m a dan Σ Fy = 0.
JG
Σ Fy = 0
JJG JG
N– w =0
JJG JG
N = w
JG
= m g = (5 kg)(9,8 m/s2) = 49 N
JG G
ΣFx = m a
JG JG JG G
F1 – F2 – f k = m a
JG JG JJG G
F1 – F2 – μ N = m a
G
50 N – 10 N – 0,2(49 N) = (5 kg) a
G 30, 2 N
a = 5 kg = 6,04 m/s2
Jadi, percepatan benda 6,04 m/s2.

Buku Guru Fisika Kelas X 141


5. Benda terletak di suatu bidang miring dengan kemiringan 45°. Apabila
massa
JG
benda 12 kg dan g = 9,8 m/s2, berapakah besar gaya normal benda tersebut?
Jawaban:
Diketahui: m = 12 kg
JG 2
g = 9,8 m/s
JG JG 2
= m g = (12 kg)(9,8 m/s ) = 117,6 N
J
Ditanyakan: w
Ja w ab: JG
J G JJ
Σ Fy= 0 N G
JJG J N
JG
– w cos α = 0 fk
JJG J
N = w cos α
α
JG
= (117,6 N)cos 45° w cos α
= (117,6 N)( 1 2 JG
w
2 45°
)

= 58,8 2 N
Gaya normal benda sebesar 58,8 2 N.
2. Soal Pengayaan
1. Perhatikan gambar berikut!
T1
A

T2 T3

T4

Diketahui massa A = 50 kg, massa B = 30 kg, dan percepatan gravitasi bumi


10 m/s2. Kedua katrol licin dan massanya diabaikan. Apabila koefisien
gesek statis antara balok A dan lantai 0,25, sedangkan koefisien gesek
kinetisnya 0,2, apa yang harus dilakukan agar sistem berada dalam
keseimbangan? Jawaban:
Diketahui: mA = 50 kg
mB = 20 kg
g = 10 m/s2
ms = 0,25
mk = 0,2
Ditanyakan: perlakuan agar sistem seimbang
Jawab:
Untuk mengetahui kondisi sistem, Anda harus menentukan terlebih dahulu
resultan gaya yang bekerja pada sistem. Gaya-gaya yang bekerja pada sistem
digambarkan sebagai berikut.

142 Dinamika Partikel


NA

T1

f
T2 T3
wA

T4

wB

NA = wA = mA g = 50 kg(10 m/s2) = 500 N


wB = mB g = 30 kg(10 m/s2) = 300 N
f s = ms NA = 0,25(500 N) = 125 N
fk = mk NA = 0,2(500 N) = 100 N
Oleh karena wB > fs, sistem bergerak.
Agar sistem tidak bergerak, gesekan antara balok A dengan lantai harus
diperbesar. Hal ini dapat dilakukan dengan memperbesar massa balok A atau
dengan memperbesar koefisien gesek statis antara balok A dengan lantai.
Memperbesar massa balok A:
f s = μ NA
150 = 0,25 mA g
150 = 0,25 mA(10)
150 = 2,5 mA
60 = mA
Jadi, balok A diganti 60 kg agar sistem seimbang.
Memperbesar koefisien gesekan:
f s = μ NA
150 = ms mA g
150 = ms(50)(10)
150 = 500ms
0,3 = ms
Jadi, agar sistem seimbang koefisien gesek statis diperbesar menjadi 0,3.
2. Sebuah balok mula-mula diam lalu dikenai gaya seperti gambar berikut.
F2 = 20 2
N
F1 = 10 45°
5 kg
N

Apabila koefisien gesek statis antara balok dan lantai 0,4, sedangkan koefisien
gesek kinetis balok dengan lantai 0,2, bagaimana kondisi balok tersebut? (g = 10
m/s2)

Buku Guru Fisika Kelas X 143


Jawaban:
Diketahui: m = 5 kg
F1 = 10 N
F2 = 20 2 N
ms = 0,4
mk = 0,2
g = 10 m/s2
Ditanyakan: kondisi balok
Jawab:
Diagram gaya pada balok:
F2y
F2 = 20 2 N
N
F1 = 10 N 45°
F 2x

f
mg

F2x = F2 cos 45°


1
= (20 2 N)( 2 2 )
= 20 N
F2y = F2 sin 45°
1
= (20 2 N)( 2 2 )
= 20 N
N + F2y = m g
N = m g – F2y
= (5 kg)(10 m/s2) – 20 N
= 30 N
fsmaks = ms N
= (0,4)(30 N)
= 12 N
f k = mk N
= (0,2)(30 N)
= 6N
Benda akan bergerak jika gaya yang diberikan lebih besar daripada gaya gesek
statis maksimum. Gaya yang diberikan ke benda yaitu:
SFx = F2x – F1
= 20 N – 10 N
= 10 N
Oleh karena SFx lebih kecil daripada gaya gesek statis maksimum, benda tetap
diam seperti semula.

144 Dinamika Partikel


3. Perhatikan gambar berikut!
A B

T1 T2

Diketahui massa balok A, B, dan C sama besar, yaitu 5 kg. Sistem berada
dalam keseimbangan. Apabila massa katrol diabaikan dan katrol licin,
diperoleh pernyataan sebagai berikut.
(1) msA = msB = 0,5
(2) T1 = T2 = 50 N
(3) wC = TA = TB
(4) wC = fA +
fB
Berdasarkan gambar tersebut, manakah pernyataan yang benar? (g = 10
m/s2)
Jawaban:
Diketahui: mA = mB = mC = 5
kg
g = 10 m/s2
Massa katrol diabaikan dan licin sehingga tidak terjadi gerak
rotasi.
Ditanyakan: kesimpulan kondisi sistem
Jawab:
NA NB
T1 T2
A B
fA fB
wA T1 T
2 wB
C

wC

Katrol licin sehingga T1 = T2 = T


ΣF = 0
fA + fB = w C . . . (nomor 4
benar) T1 T2
Benda C:
ΣFC = 0
wC
T1 + T2 – wC= 0
T1 + T2 = wC
2T = 50 N T
T = 25 N fA

Jadi, T1 = T2 = 25 N
(nomor 2 dan 3 salah)

Buku Guru Fisika Kelas X 145


Benda A:
ΣFA = 0
fA – T = 0
mANA =
T
T
mA =
NA

25 N
= = 0,5
50 N
NA = NB dan T1 = T2 = T
Jadi, mA = mB = 0,5 (nomor (1) benar)
Jadi, pernyataan yang benar ditunjukkan nomor (1) dan (4).

I. Penilaian
Tabel 7.2 Penilaian Pembelajaran

No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Format Penilaian


1. Kompetensi Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5
SikapSpiritual dan
Sikap Sosial
2. KD 3.7 dan KD 4.7 Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Praktik Format 6–8
dan Tes Unjuk Kerja
3. KD 3.7 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda dan Lembar Evaluasi/
Uraian Ulangan Harian
4. Kumpulan Portofolio Panduan Penyusunan Lembar Penilaian
TugasMandiri, Portofolio Portofolio
Laporan Kegiatan
Mari
Bereksplorasi, dan
Laporan Praktikum

J. Rangkuman
1. Dinamika partikel merupakan bagian dari ilmu Fisika yang mempelajari tentang
gerak benda dengan memperhatikan penyebab gerak yaitu gaya.
2. Model pembelajaran yang cocok untuk mempelajari hukum I Newton tentang
kelembaman/inersia, hukum II Newton, dan hukum III Newton yaitu problem
based learning, dan discovery. Siswa membuktikan hukum-hukum Newton melalui
kegiatan eksplorasi dan eksperimen dalam pembelajaran. Melalui model
pembelajaran tersebut siswa akan memahami fisika secara nyata, tidak hanya
sebatas pengetahuan dan hafalan rumus-rumus. Siswa juga terlatih
mengembangkan sikap ilmiah seperti tekun, teliti, jujur, dan bertanggung jawab
selama kegiatan pembelajaran.
3. Setelah mempelajari bab ini diharapkan siswa dapat mengaplikasikan hukum-
hukum Newton tersebut dalam berbagai permasalahan dinamika partikel dalam
kehidupan sehari-hari.

146 Dinamika Partikel


Materi yang Dipelajari
• Hukum Newton tentang Gravitasi
• Hukum-Hukum Kepler tentang Gerak Planet
Mendiskusikan Hukum Newton tentang
Gravitasi Mendiskusikan Hukum-Hukum Kepler

• Menyelidiki gaya gravitasi pada • Melakukan studi pustaka tentang


benda- benda di bumi. gerak planet dalam tata surya.
• Melakukan studi pustaka tentang • Mendiskusikan hukum I Kepler tentang
keteraturan objek dalam tata surya karena bentuk lintasan planet.
adanya gaya gravitasi. • Mendiskusikan hukum II Kepler
• Mendiskusikan gaya gravitasi umum dan tentang kelajuan planet saat mengelilingi
kuat medan gravitasi. matahari.
• Menyelidiki kuat medan gravitasi di • Mendiskusikan hukum III Kepler
permukaan planet. tentang periode revolusi planet.
• Menentukan percepatan gravitasi pada • Menjelaskan kesesuaian hukum Kepler
objek-objek dalam tata surya. dan hukum Newton tentang gravitasi.
• Menjelaskan energi potensial gravitasi dan • Melakukan studi pustaka tentang
potensial gravitasi. satelit buatan dan kegunaannya.
• Mendiskusikan kehidupan astronaut di • Mendiskusikan kelajuan satelit mengorbit
stasiun luar angkasa. planet dan kelajuan lepas dari suatu
planet.
• Menentukan kelajuan lepas dari
objek- objek dalam tata surya.
• Mendiskusikan permasalahan satelit
buatan dan inovasi pembuatan satelit.

Menjelaskan keteraturan gerak planet dalam tata surya berdasarkan


hukum Newton dan menjelaskan pemanfaatan satelit buatan yang
mengorbit bumi dan permasalahan yang ditimbulkannya.

A. Pendahuluan
Alam semesta merupakan objek yang sangat besar. Bumi merupakan salah satu
planet anggota tata surya yang memiliki kehidupan. Matahari sebagai pusat tata
surya dikelilingi planet-planet beserta satelitnya, asteroid, dan komet. Planet-
planet dalam tata surya bergerak mengelilingi matahari dalam orbit masing-
masing. Kumpulan asteroid berada di antara planet Mars dan Yupiter sehingga
disebut juga sabuk asteroid. Adapun komet mengelilingi matahari dengan orbit yang
sangat elips.

Buku Guru Fisika Kelas X 147


Di ruang angkasa juga terdapat meteoroid, yaitu benda langit yang bergerak tidak
beraturan karena berasal dari pecahan asteroid, komet atau benda langit lainnya. Objek-
objek dalam tata surya tersusun secara teratur dan seimbang. Pembahasan mengenai tata
surya dan keteraturannya menunjukkan betapa besar kekuasaan Tuhan yang telah
menciptakan alam semesta dengan keteraturan objek di dalamnya. Hal tersebut juga
menunjukkan betapa kecil manusia sebagai makhluk ciptaan Tuhan dibandingkan
dengan kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa sehingga dapat menambah keimanan dan
ketakwaan kepada Tuhan.
Guru sebaiknya menggunakan model pembelajaran Problem Based Learning,
Discovery, dan Project Based Learning dalam bab ini. Ajaklah siswa untuk berpikir
kritis mengenai fenomena-fenomena alam mengenai gravitasi dan gerak benda-benda
langit lainnya. Pada subbab hukum Newton tentang gravitasi membahas interaksi
antara benda-benda bermassa. Newton menemukan adanya gaya gravitasi secara
tidak disengaja. Gaya gravitasi tersebut merupakan jawaban penyebab gerak jatuhnya
benda-benda di permukaan bumi, serta membuka wawasan mengenai keteraturan
objek dalam tata surya. Planet-planet dapat tetap berada pada orbitnya karena adanya
gaya tarik-menarik dengan matahari yang disebut gaya gravitasi umum. Selanjutnya,
gerak planet mengelilingi matahari dan gerak satelit dibahas dalam subbab hukum-
hukum Kepler. Pada subbab tersebut siswa diharapkan dapat mencari informasi
secara mandiri mengenai satelit buatan yang telah diluncurkan serta kegunaannya,
dan dapat menjelaskan satelit yang berada di orbit geostasioner.
Dimensi sikap ilmiah yang dimiliki siswa yaitu siswa dapat menerapkan perilaku
ilmiah misalnya memiliki rasa ingin tahu, objektif, jujur, terbuka, kritis, dan peduli
lingkungan dalam aktivitas sehari-hari sebagai implementasi sikap dalam berdiskusi.
Tekankan kepada siswa agar selalu menghargai pendapat orang lain saat berdiskusi.
Anjurkan siswa agar berani mengemukan pendapat dan pertanyaan saat berdiskusi.
Miskonsepsi yang sering terjadi pada bab ini yaitu perbedaan antara gaya
gravitasi yang dialami suatu benda dan gaya gravitasi umum, serta perbedaan antara
energi potensial yang dimiliki benda dan energi potensial gravitasi. Guru harus
menjelaskan secara rinci agar tidak terjadi miskonsepsi pada siswa.

B. KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian


Tabel 8.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian

Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian
Kompetensi Dasar

3.8 Menganalisis keteraturan Dicapai melalui kegiatan Mari • Menjelaskan keteraturan


gerak planet dalam tata Bereksplorasi, Tugas Mandiri, gerak dalam tata surya
surya berdasarkan hukum- Review, dan Bertindak Kreatif berdasarkan hukum New-
hukum Newton. sehingga memahami hukum ton tentang gravitasi.
Newton tentang gravitasi dan • Menentukan gaya gravitasi
hukum Kepler. yang dialami suatu benda.
• Menentukan kuat medan
gravitasi atau percepatan
gravitasi pada permukaan
planet dalam tata surya.
• Menentukan percepatan
gravitasi pada ketinggian
tertentu di atas planet.

148 Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler


Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian
Kompetensi Dasar

• Menentukan energi
potensial gravitasi dan
potensial gravitasi.
• Menjelaskan gerak edar
planet mengelilingi mata-
hari berdasarkan hukum-
hukum Kepler.
• Menerapkan hukum III
Kepler untuk menganalisis
periode revolusi planet.
• Menentukan kelajuan satelit
dan kelajuan lepas dari
suatu planet dan benda
langit lainnya.
• Menjelaskan satelit buatan
yang telah diluncurkan serta
kegunaannya.

4.8 Menyajikan karya me- Dicapai melalui Tugas Proyek. • Menjelaskan manfaat dan
ngenai gerak satelit buatan dampak gerak satelit buatan,
yang mengorbit bumi, lalu mempresentasikannya
pemanfaatan dan dampak di kelas.
yang ditimbulkannya dari
berbagai sumber informasi.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini, siswa mampu:
1. menjelaskan hukum Newton tentang gravitasi;
2. menentukan gaya gravitasi yang dialami suatu benda;
3. menentukan kuat medan gravitasi atau percepatan gravitasi pada permukaan
planet
dan pada ketinggian tertentu di atas planet;
4. menentukan energi potensial gravitasi dan potensial gravitasi;
5. menjelaskan hukum-hukum Kepler;
6. menerapkan hukum III Kepler untuk menganalisis periode revolusi planet;
7. menentukan kelajuan satelit dan kelajuan lepas dari suatu planet dan benda langit
lainnya;
8. menjelaskan satelit buatan yang telah diluncurkan serta kegunaannya.

D. Materi Pembelajaran
1. Hukum Newton tentang Gravitasi
2. Hukum-Hukum Kepler dan Gerak Satelit

E. Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar


1. Alat dan Bahan
Seperangkat media presentasi
Buku Guru Fisika Kelas X 149
2. Media Pembelajaran
a. Media presentasi
b. Benda-benda di sekitar
c. Gambar
d. Animasi
3. Sumber Belajar
a. Fisika Kelas XI, Edy Istiyono, halaman 71–81
b. Rahasia di Balik Satelit, oleh Colin Utley

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Problem Based Learning
b. Discovery
c. Project Based Learning
3. Metode Pembelajaran
a. Diskusi
b. Eksperimen
c. Tanya Jawab
d. Pemberian Tugas dan Resitasi
e. Latihan
G. Kegiatan Belajar Mengajar
1. Pertemuan I (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan pertama bertujuan memberikan pemahaman kepada siswa
tentang keteraturan objek-objek dalam tata surya karena adanya gaya
gravitasi. Siswa mendiskusikan keteraturan gerak dalam tata surya secara
aktif. Adapun guru berperan sebagai motivator dan fasilitator sehingga
kegiatan pembelajaran dapat berlangsung lancar. Setelah pembelajaran
selesai, siswa diharapkan bertambah keimanan dan ketakwaannya kepada
Tuhan Yang Maha Esa yang telah menciptakan alam semesta beserta
keteraturan gerak di dalamnya. Guru mengajak siswa agar selalu
mengamalkan ajaran agama yang dianut sebagai wujud iman dan takwa
kepada Tuhan Yang Maha Esa.
Guru juga dapat menggunakan alternatif pembelajaran yang lain.
Sebagai contoh guru meminta siswa secara mandiri mendiskusikan gaya
gravitasi. Tunjuklah beberapa siswa mempresentasikan materi di depan
kelas dan memimpin diskusi kelas tentang gaya gravitasi. Guru berperan
sebagai fasilitator dalam pembelajaran.
Materi untuk Guru
Gravitasi ibarat lem yang merekatkan alam semesta (Chris Woodford,
2006). Gaya gravitasi ada di mana-mana. Gaya yang tidak kasat mata ini
mengakibatkan benda-benda jatuh ke bumi, dan juga membuat bintang-

150 Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler


bintang dan planet-planet tetap bergerak melingkar dalam gerakan kosmis yang
tidak berkesudahan. Gaya gravitasi menyebabkan terjadinya pasang surut air
laut serta mempertahankan manusia agar tidak terlempar dari bumi ketika bumi
berotasi.
Gaya gravitasi mirip dengan magnetisme. Magnet yang sangat kuat dapat
menarik mobil atau bahkan truk dan pesawat terbang. Meskipun lebih lemah
daripada magnetisme, gaya gravitasi dapat bekerja pada jarak yang tidak
terbatas. Bumi yang berjarak 150 juta km dari matahari dapat berada tetap pada
orbitnya mengelilingi matahari dan tidak terlempar ke luar angkasa. Begitu pula
dengan planet Neptunus yang merupakan planet terluar dalam tata surya tetap
bergerak melingkar pada orbitnya mengelilingi matahari.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Tanya Jawab
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan mendiskusikan Satelit
Palapa dan memberikan pertanyaan-pertanyaan yang terdapat dalam
apersepsi di buku siswa.
b) Kegiatan Inti
(1) Siswa melaksanakan kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki
Gaya Gravitasi secara berkelompok. Arahkan siswa agar terbuka
dan kritis saat berdiskusi, menghargai pendapat orang lain, dan
sopan dalam mengajukan pertanyaan atau pendapat.
(a) Mengamati
(i) Mengamati gerak jatuh bebas akibat pengaruh gravitasi.
(ii) Melakukan studi literatur tentang tata surya, anggota tata
surya, dan keseimbangan yang terjadi di dalamnya.
Alternatif strategi: Kegiatan ini dapat dilakukan dengan strategi
problem based learning dengan cara guru memberi contoh
kejadian-
kejadian yang berkaitan tentang peristiwa yang melibatkan gaya
gravitasi. Setelah itu guru memberi pertanyaan-pertanyaan dan
siswa dituntut untuk dapat menjawab pertanyaan-pertanyan
yang diajukan guru.
(b) Menanya
Menanya pemikiran dirinya penyebab gerakan planet sangat
teratur dan planet-planet tidak saling bertabrakan satu sama
lain berdasarkan hukum Newton tentang gravitasi.
(c) Mengumpulkan informasi
(i) Mendiskusikan konsep gaya gravitasi dan kuat medan
gravitasi berdasarkan hukum Newton.
(ii) Membuat perbandingan tentang gerak bumi, bulan,
matahari, dan planet lain dalam tata surya.
(d) Mengasosiasikan
Mengulas besaran-besaran yang memengaruhi gaya gravitasi
dan kuat medan gravitasi.
Buku Guru Fisika Kelas X 151
(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan hasil diskusi kelompok dan membahasnya
bersama guru dan siswa lainnya. Kegiatan ini akan menjadikan
siswa mengenal lebih nyata mengenai pengaruh gaya gravitasi
terhadap sesuatu. Gunakan benda yang tidak berbahaya untuk
dijatuhkan atau dilempar.
(2) Guru memimpin diskusi kelas mengenai gaya gravitasi di alam
semesta yang terdiri dari bermacam-macam galaksi. Diskusikan
bersama siswa tentang alam semesta yang semakin meluas dan
kemungkinan-kemungkinan yang terjadi apabila galaksi saling
bertabrakan. Guru memberikan contoh soal mengenai gaya
gravitasi umum.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, lalu meminta siswa
mempelajari materi tentang percepatan gravitasi pada suatu planet.
Guru memberikan Tugas Mandiri: Menyelidiki Percepatan Gravitasi
di Permukaan Planet dan Tugas Proyek membuat miniatur tata surya
yang terdapat di akhir bab. Guru menjelaskan bahwa tugas tersebut
dikumpulkan di akhir pertemuan pada bab ini.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Gaya Gravitasi
1 ) Benda-benda di sekitar permukaan bumi selalu jatuh menuju ke pusat bumi
karena adanya gaya tarik (gravitasi) bumi. Benda-benda tersebut berada di
dalam medan gravitasi bumi sehingga selalu jatuh ke pusat bumi. Kuat
medan gravitasi paling besar berada di permukaan bumi. Semakin jauh dari
permukaan bumi, kuat medan gravitasi semakin kecil. Bulan tidak jatuh ke
bumi karena tidak berada di dalam medan gravitasi bumi.
2 ) Matahari termasuk bintang dan berada di pusat tata surya. Adapun planet-
planet bergerak mengelilingi matahari pada orbit masing-masing. Bumi
termasuk salah satu planet dalam tata surya. Dengan demikian, bumi
bergerak mengelilingi matahari yang disebut dengan gerak revolusi bumi.
Selain mengelilingi matahari, bumi juga berotasi (berputar pada porosnya).
Arah rotasi bumi dari barat ke timur sehingga orang-orang di bumi seolah-
olah melihat matahari bergerak dari timur ke barat.
3 ) Tiap-tiap planet bergerak dalam orbit masing-masing. Planet-planet tersebut
tidak pernah bertabrakan satu sama lain karena adanya gaya tarik-menarik
antara tiap-tiap planet ke matahari yang disebut gaya gravitasi umum. Gaya
gravitasi tersebut berperan sebagai gaya sentripetal sehingga tiap-tiap planet
tetap berada pada orbitnya.
4 ) Gaya gravitasi umum antara dua buah benda bermassa dipengaruhi oleh
massa tiap-tiap benda dan jarak pisah antara dua buah benda tersebut.

2. Pertemuan II (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kedua membahas tentang percepatan gravitasi di permukaan
planet dan percepatan gravitasi di ketinggian tertentu. Kegiatan pembelajaran
berupa diskusi di dalam kelas. Selain itu, guru juga dapat meminta siswa untuk

152 Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler


mempraktikkan kembali Tugas Mandiri menyelidiki percepatan gravitasi
di permukaan planet. Dengan demikian pembelajaran berlangsung
mengasyikkan.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru meminta siswa untuk mempersiapkan Tugas Mandiri
dari pertemuan sebelumnya.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru meminta beberapa siswa untuk membacakan laporan
Tugas Mandiri: Menyelidiki Percepatan Gravitasi di
Permukaan Planet.
(2) Guru memimpin diskusi kelas untuk membahas tugas mandiri
tersebut.
(3) Guru memberikan contoh soal mengenai percepatan gravitasi
pada permukaan planet.
(4) Guru membahas percepatan gravitasi pada ketinggian h di atas
planet.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, lalu memberikan Tugas
Mandiri: Menentukan Percepatan Gravitasi di Permukaan
Matahari, Bulan dan Planet-Planet dalam Tata Surya dan meminta
siswa mengerjakan soal-soal pada Review akhir subbab A untuk
dibahas pada pertemuan selanjutnya.

c. Kunci Jawaban
Tugas Mandiri: Menyelidiki Percepatan Gravitasi di Permukaan Planet
Besar percepatan gravitasi yang dialami semua benda pada permukaan
planet adalah sama. Selembar bulu burung dan batu yang dijatuhkan dari
ketinggian yang sama dalam tabung hampa udara akan mencapai dasar
tabung secara bersamaan. Akan tetapi, dalam kehidupan sehari-hari batu
akan sampai ke tanah terlebih dahulu daripada bulu burung apabila kedua
benda tersebut dijatuhkan dari ketinggian yang sama pada saat bersamaan.
Hal ini bukan berarti karena percepatan gravitasi yang dialami kedua benda
berbeda nilainya. Bulu burung mengalami gesekan udara yang lebih besar
sehingga terhambat dan memerlukan waktu lebih lama untuk sampai ke
permukaan bumi.
3. Pertemuan III (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan ketiga membahas mengenai percepatan gravitasi di
permukaan matahari, bulan, dan planet-planet dalam tata surya. Sebelum
memulai pembelajaran guru sebaiknya mempersiapkan informasi tentang
matahari dan planet-planet dalam tata surya.
Buku Guru Fisika Kelas X 153
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru meminta siswa untuk mempersiapkan tugas mandiri dari
pertemuan sebelumnya.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru memimpin diskusi kelas untuk membahas Tugas
Mandiri: Menentukan Percepatan Gravitasi di Permukaan
Matahari, Bulan, dan Planet-Planet dalam Tata Surya.
(2) Guru meminta siswa menjelaskan perbedaan percepatan
gravitasi di permukaan matahari, bulan, dan planet-planet lain
dalam tata surya. Guru melakukan penilaian unjuk kerja siswa
tentang cara menyampaikan pendapat dan keaslian gagasan
siswa. Selain itu, kesopanan dalam berdiskusi juga diperhatikan.
(3) Guru memimpin diskusi kelas tentang energi potensial
gravitasi dan potensial gravitasi.
(4) Guru memberikan contoh soal mengenai energi potensial
gravitasi.
(5) Guru meminta beberapa siswa mengerjakan soal-soal Review
subbab A di depan kelas, lalu membahasnya bersama siswa
lainnya.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refl eksi pembelajaran dengan mengajukan
pertanyaan-pertanyaan yang terdapat pada Bertindak Kreatif, lalu
meminta siswa mempelajari materi selanjutnya.
c. Kunci Jawaban
1) Tugas Mandiri: Menentukan Percepatan Gravitasi di Permukaan
Matahari, Bulan, dan Planet-Planet dalam Tata Surya
Tabel 8.2 Percepatan Gravitasi di Pemukaan Matahari, Bulan, dan Planet-Planet

No. Nama Massa (kg) Jari-Jari Rata-Rata (m) Percepatan Gravitasi di


Permukaan (m/s2)

1. Matahari 1,991 × 1030 6,96 × 108 274,14


2. Merkurius 3,18 × 10 23 2,43 × 106 3,59
3. Venus 4,88 × 10 24 6,06 × 106 8,86
4. Bumi 5,98 × 10 24 6,37 × 106 9,83
5. Mars 6,42 × 10 23 3,37 × 106 3,77
6. Jupiter 1,90 × 10 27 6,99 × 107 25,94
7. Saturnus 5,68 × 10 26 5,85 × 107 11,07
8. Uranus 8,68 × 10 25 2,33 × 107 10,66
9. Neptunus 1,03 × 10 26 2,21 × 107 14,07
10. Bulan 7,36 × 10 22 1,74 × 106 1,62

Sumber: Fisika untuk Sains dan Teknik, Serway Jewet

154 Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler


2) Bertindak Kreatif
Seperti halnya di bumi, astronaut menghirup oksigen dan
melepaskan karbon dioksida. Untuk keperluan tersebut, astronaut
menggunakan alat yang berfungsi mengambil karbon dioksida dari
tubuhnya dan menjaga kadar oksigen. Air merupakan benda yang berat
sehingga membutuhkan biaya yang mahal untuk meluncurkannya ke
luar angkasa. Oleh karena itu, stasiun luar angkasa modern menghemat
air dengan mendaur ulang air yang digunakan. Makanan di ruang
angkasa berupa makanan kering beku. Akan tetapi, makanan yang
mudah remuk harus dihindari karena remahan makanan yang
melayang-layang di ruang stasiun angkasa dapat masuk ke
perlengkapan listrik atau terhirup oleh astronaut. Di ruang angkasa,
astronaut melayang sehingga membuat astronaut mudah tidur dengan
nyaman di ruang angkasa. Untuk menghindari astronaut melayang ke
seluruh penjuru stasiun luar angkasa, astronaut tidur di dalam kantong
tidur yang diikat ke dinding.
3) Review Subbab A
1. 3 : 5
2. 5,5 m/s2
2
Gm
3. 5
r2
4. 5,7 × 107 J
5. a. 4,35 m/s2
b. 1,09 m/s2
c. 0,61 m/s2

4. Pertemuan IV (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan keempat ini, siswa menyelidiki hukum-hukum Kepler
tentang gerak planet. Siswa melakukan kegiatan eksplorasi mengenai
hukum-hukum Kepler dengan melakukan pengamatan dan studi literatur.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Tanya Jawab
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memberikan apersepsi dengan mengajukan pertanyaan-
pertanyaan mengenai tata surya, anggota tata surya dan gerakan
planet mengelilingi matahari. Guru menjelaskan tujuan
pembelajaran yaitu agar siswa memahami hukum-hukum Kepler.
Dalam kegiatan diskusi, guru melakukan penilain sikap dan
penilaian
unjuk kerja terhadap siswa. Perhatikan kemampuan siswa dalam
menyampaikan pendapat.
Buku Guru Fisika Kelas X 155
b) Kegiatan Inti
(1) Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki
Hukum-Hukum Kepler secara berkelompok. Arahkan siswa
agar terbuka dan kritis saat berdiskusi, menghargai pendapat
orang lain, dan sopan dalam mengajukan pertanyaan atau
pendapat.
(a) Mengamati
Mengamati gerak semu matahari lalu melakukan studi
literatur tentang bentuk lintasan planet, jarak rata-rata
planet dari matahari, dan periode revolusi planet.
Alternatif strategi: Model diubah menjadi inquiry dengan
menampilkan simulasi atau video tentang hukum-hukum
Kepler, lalu siswa diminta menganalisa dan menuliskan
inti dari pengamatan yang mereka lakukan.
(b) Menanya
Menanyakan pemikiran dirinya tentang faktor-faktor yang
memengaruhi gerakan planet mengelilingi matahari.
(c) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan hukum-hukum Kepler tentang bentuk
orbit planet, kelajuan revolusi, dan periode revolusi.
(d) Mengasosiasikan
Mendiskusikan kesesuaian hukum Newton tentang
gravitasi dan hukum Kepler tentang gerak planet.
(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan hasil diskusi kelompok tentang
hukum-hukum Kepler. Kegiatan ini akan memberikan
informasi kepada siswa mengenai pola gerak benda langit
terhadap benda lain. Guru dapat menyarankan siswa agar
melakukan pengamatan terhadap matahari, bintang, atau
planet lain.
(2) Guru mengelaborasikan gerak planet mengelilingi matahari
menjelaskan gerak satelit mengorbit planet dan kelajuan lepas
dari suatu planet.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, lalu meminta siswa
melakukan Tugas Mandiri: Menyelidiki Satelit Buatan di Bumi
dan Pemanfaatannya serta Tugas Mandiri: Menentukan
Kelajuan Lepas dari Permukaan Matahari, Bulan, dan Planet-
Planet dalam Tata Surya untuk dikumpulkan pada pertemuan
selanjutnya.

156 Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler


c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Hukum-Hukum Kepler
Tabel 8.3 Jarak Rata-Rata Planet dari Matahari dan Periode Revolusi Planet
No. Nama Planet Jarak Rata-Rata Planet dari Periode Revolusi Planet (sekon)
Matahari (meter)

1. Merkurius 5,79 × 1010 7,60 × 106


2. Venus 1,08 × 1011 1,94 × 107
3. Bumi 1,496 × 1011 3,156 × 107
4. Mars 2,28 × 1011 5,94 × 107
5. Jupiter 7,78 × 1011 3,74 × 108
6. Saturnus 1,43 × 1012 9,35 × 108
7. Uranus 2,87 × 1012 2,64 × 109
8. Neptunus 4,50 × 1012 5,22 × 109

Sumber: Fisika untuk Sains dan Teknik, Serway Jewet

Jawaban:
1. Periode revolusi planet dipengaruhi oleh jarak rata-rata planet dari
matahari. Berdasarkan tabel di atas, semakin jauh dari matahari, periode
revolusi planet semakin besar.
2. Orbit planet berbentuk elips dengan matahari berada di salah satu titik
fokus elips.
3. Kelajuan planet mengelilingi matahari memiliki nilai yang bervariasi.
Semakin dekat ke matahari, kelajuan planet semakin besar.
4. Hukum-hukum Kepler telah dijelaskan di buku siswa.

5. Pertemuan V (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan ini kelima ini bertujuan agar siswa dapat menjelaskan data
dan informasi tentang satelit buatan yang mengorbit bumi dan
permasalahan yang ditimbulkannya.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning dan Project Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi, Latihan,
Proyek
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memberikan apersepsi dengan mengingatkan kembali Satelit
Palapa milik Indonesia.
b) Kegiatan Inti
(1) Siswa mempresentasikan makalah tentang manfaat dan
dampak satelit buatan yang mengorbit bumi.
(2) Guru berperan sebagai fasilitator dalam pembelajaran.
(3) Guru memberikan pertanyaan-pertanyaan yang terdapat
dalam Bertindak Kreatif dan mengarahkan siswa agar
mengembangkan kreativitas dan inovasi untuk mendesain
satelit.
Buku Guru Fisika Kelas X 157
(4) Guru meminta siswa mencoba mengerjakan Review subbab B lalu
dibahas di kelas. Selanjutnya, minta siswa mengerjakan soal
Evaluasi sebagai latihan menghadapi ulangan harian.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, lalu meminta siswa
mengumpulkan Tugas Mandiri: Menentukan Kelajuan Lepas dari
Permukaan Matahari, Bulan, dan Planet-Planet dalam Tata Surya. Guru
meminta siswa mempelajari kembali materi yang telah dipelajari untuk
persiapan ulangan harian. Pada akhir pembelajaran, siswa mengumpulkan
Tugas Proyek membuat miniatur tata surya. Guru membahas kelebihan
dan kekurangan miniatur tata surya hasil karya siswa.
c. Kunci Jawaban
1) Tugas Mandiri: Menyelidiki Satelit Buatan di Bumi dan Pemanfaatannya
Jenis-jenis satelit ruang angkasa
1. Satelit astronomi, yaitu satelit yang digunakan untuk mengamati planet,
galaksi, dan objek angkasa yang sangat jauh. Contoh: Seri Satelit Pe-
gasus, Seri Explorer , dan Satelit Astronomi Inframerah (SAIM).
2. Satelit pengamat bumi, yaitu satelit yang dirancang khusus untuk
mengamati bumi untuk pengamatan lingkungan, meteorologi, dan
pembuatan peta. Contoh: Seri Satelit Landsat, Seri Satelit Vanguard,
Satelit Magsat, serta Seri Explorer 1, 2, dan 12.
3. Satelit pengamat matahari, yaitu satelit yang dirancang khusus untuk
mengamati matahari. Contoh: Explorer, Pioner, Helios 1 dan 2, serta
Solar Max.
4. Satelit komunikasi, yaitu satelit dibuat dengan tujuan telekomunikasi
menggunakan radio pada frekuensi gelombang mikro. Contoh: Satelit
Palapa (Indonesia), Anik (Kanada), Molniya (Uni Soviet), dan beberapa
satelit milik Amerika Serikat (Telsar, Sinkom, dan Early Bird).
5. Satelit navigasi, yaitu satelit yang dibuat untuk menentukan lokasi
sebuah titik di permukaan bumi. Contoh: GPS (Amerika Serikat) dan
Glonass (Rusia).
6. Satelit militer, yaitu satelit pengamat bumi atau satelit komunikasi yang
digunakan untuk tujuan militer atau mata-mata. Contoh: Midas
(Amerika Serikat) dan Cosmos 954 (Rusia).
7. Satelit cuaca, yaitu satelit yang digunakan untuk mengamati cuaca dan
iklim bumi. Contoh: TIROS 1 dan Nimbus 6.
8. Satelit tenaga surya, yaitu satelit yang menggunakan transmisi tenaga
gelombang mikro untuk menyorotkan tenaga surya kepada antena
sangat besar di bumi sehingga dapat digunakan untuk menggantikan
sumber tenaga konvensional. Contoh: Ikaros (Jepang).
9. Stasiun angkasa, yaitu satelit yang dirancang sebagai tempat tinggal
manusia di luar angkasa. Stasiun ruang angkasa juga digunakan untuk
mempelajari efek jangka panjang penerbangan luar angkasa terhadap
tubuh manusia dan untuk penelitian ilmiah. Contoh: stasiun ruang
angkasa internasional (ISS).

158 Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler


10. Satelit miniatur adalah satelit yang ringan dan kecil. Satelit miniatur
dikelompokkan menjadi satelit mini (200–500 kg), satelit mikro (10–200
kg), dan satelit nano (kurang dari 10 kg). Contoh: satelit miniatur
CubeSat yang digunakan untuk berbagai misi seperti observasi bumi,
fotografi, dan demonstrasi teknologi.
Satelit dapat ditempatkan pada ketinggian orbit yang bervariasi. Satelit
yang berada pada orbit geostasioner memiliki kelajuan sama dengan
kelajuan rotasi bumi. Dengan demikian, satelit geostasioner dapat berada
tetap di atas suatu tempat. Guru dapat mencari informasi lebih lanjut
tentang orbit geostasioner dengan berselancar di internet.
2) Bertindak Kreatif
Meluncurkan objek ke luar angkasa memerlukan biaya sangat mahal.
Semakin besar massa satelit, biaya yang diperlukan semakin mahal.
Berdasarkan hal tersebut, satelit sebaiknya terbuat dari bahan yang ringan
seperti titanium, aluminium, atau magnesium.
Satelit harus bisa menahan perubahan suhu yang sangat besar. Sisi satelit
yang menghadap matahari dapat mencapai 150°C, sedangkan sisi yang berada
di bawah bayangan matahari dapat mencapai –200°C. Permukaan yang
menghadap ke matahari dilapisi ubin kaca. Ubin kaca ini memantulkan panas
matahari dan mengeluarkan panas yang dihasilkan oleh perlengkapan satelit.
Adapun permukaan lainnya dibungkus dengan lapisan material ganda.
Lapisan luar dilapisi logam tipis (biasanya dari emas) sehingga terlihat seperti
cermin. Lapisan ini berfungsi memantulkan kembali panas matahari ke luar
angkasa. Adapun lapisan dalam dibuat dari selimut panas yang tebal. Hal ini
bertujuan agar dapat mempertahankan panas saat satelit tidak mendapat
cahaya matahari. Agar dapat beroperasi dalam jangka waktu lama, satelit
dilengkapi dengan sel surya sebagai sumber daya saat beroperasi.
3) Tugas Mandiri: Menentukan Kelajuan Lepas dari Permukaan Matahari,
Bulan, dan Planet-Planet dalam Tata Surya
Tabel 8.4 Kelajuan Lepas dari Permukaan Matahari, Bulan, dan Planet-Planet
No. Nama Kelajuan Lepas (km/s)

1. Matahari 618
2. Merkurius 4,3
3. Venus 10,3
4. Bumi 11,2
5. Mars 5,0
6. Jupiter 60
7. Saturnus 36
8. Uranus 22
9. Neptunus 24
10. Bulan 2,3

Sumber: Fisika untuk Sains dan Teknik, Serway Jewet

4) Review Subbab B
1. Jika jari-jari orbit satelit lebih kecil daripada jari-jari orbit geostasioner,
kelajuan orbit satelit akan melampaui kelajuan rotasi bumi. Akibatnya,
kita tidak dapat mengatur arah gerak satelit.
3. 6,3 km/s
5. 1,504 x 108 m
Buku Guru Fisika Kelas X 159
5) Evaluasi
A. Pilihan Ganda
1. d 6. d
2. e 7. b
3. d 8. a
4. c 9. a
5. c 10. a
B. Uraian
1. B
A C

B
16 m FAC F 9m

x a–x

FAC = FBC
mA mC
G mrB m2C
rAC2
=G BC

mA mB
(rAC )2 = (rBC )2
16m 9m
x
2 = (a − x)
2

4
x= a
7
4
Jadi, planet C berada sejauh a dari planet A.
7
3. Diketahui: m = 80 kg g = 9,8 m/s2
h = 10 km R = 6.370 km
Ditanyakan: a. w′
b. Δw
Jawab:
w′ g′
a. = g
w
2
w′ R ⎞
= ⎜⎛ ⎜
mg ⎝ R + h⎠

⎛ 6.370 ⎞ 2
w′ = ⎜
⎝ 6.370 + 10⎠ (80 kg)(9,8 m/s2) = 781,5 N
Jadi, berat pria tersebut menjadi 781,5
N. b. w = m g = (80 kg)(9,8 m/s2) =
784 N
× 100% = 784
Δw − 781, 5
Penyusutan = × 100% = 0,318%
w 784
Jadi, berat pria tersebut menyusut 0,318%.
5. Diketahui: R = 6.370 km = 6,37 × 106 m
g = 9,8 m/s2
G = 6,67 × 10–11 Nm2/kg2
Ditanyakan: M

160 Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler


Jawab:
M
g= G 2
R
2 6 2 2
R g (6, 37 × 10 m) (9, 8 m/s
M = G = 5,96 × 1024 kg
)
= 11 2 2
(6, 67 × 10 − Nm /kg
)
Jadi, massa bumi sebesar 5,96 × 1024 kg.
7. Diketahui: Rp = 4RB
M p = 9MB
g B = 9,8 2

m/s
Ditanyakan: g p
Jawab:
2 2
gP M ⎛ RB ⎞ 9MB ⎛ RB ⎞ 9
⎜ 4R⎜ = 16
P
=M ⎜ ⎜ =
gB B ⎝ RP ⎠ MB ⎝ B ⎠

9
gP = gB = 9 (9,8 m/s2 ) = 5,5 m/s2
16 16
Jadi, percepatan gravitasi planet tersebut sebesar 5,5 m/s2.

9. Diketahui: Rx : Ry = 9 : 16
Tx = 135
hari
Ditanyakan: Ty
Jawab:
2 3
⎛ Ty ⎞ ⎛ Ry ⎞
⎜ ⎜ = ⎜ ⎜
⎝ Tx ⎠ ⎝ Rx ⎠
3
⎛ Ry ⎞ 2 3
⎛ 16 ⎞ 2
T y= T x ⎜R ⎜ = (135 hari) ⎝⎜ 9 ⎜⎠
= 320 hari
⎝ x ⎠

Jadi, periode planet Y mengelilingi matahari selama 320 hari.

H. Petunjuk Pengerjaan Proyek


1. Isi Proyek
Siswa membuat karya tulis terkait dengan manfaat dan dampak satelit
buatan yang mengorbit bumi. Karya tulis dapat bersumber dari berbagai media
seperti buku, majalah, dan media online.
2. Latar Belakang
Satelit adalah benda yang secara gerakan akan mengorbit benda lain. Satelit
buatan merupakan benda buatan manusia yang dibuat untuk mengorbit ke bumi
untuk keperluan tertentu.
3. Hasil yang Akan Dicapai
Siswa mampu menjelaskan manfaat dan dampak dari keberadaan satelit
buatan.

Buku Guru Fisika Kelas X 161


4. Cara Mengerjakan
Bagilah siswa menjadi beberapa kelompok dengan anggota 4–5 orang.
Jelaskan waktu pengerjaan tugas proyek, yaitu mulai dari awal memasuki bab
hukum Newton dan dikumpulkan di akhir pembelajaran pada bab ini. Carilah
referensi dari berbagai sumber.

I. Program Remedial dan Pengayaan


Berdasarkan analisis hasil tes, siswa yang belum memenuhi KKM diberi program
remedial berupa soal-soal. Adapun siswa yang telah mencapai KKM diberi program
pengayaan. Program remedial dan pengayaan diberikan bersama di luar jam
pelajaran.
1. Soal Remedial
1. Perhatikan gambar berikut.
m

2m 3m
2a

Tentukan besar gaya gravitasi yang dialami benda 2m!


Jawaban:
Diketahui: m1 = m m
m2 =
2m m3 = a
3m r12 = F 21
a
r23 = 2a F23
G
Ditanyakan: | F2m | 2m 3m
2a
Jawab:
G m1m2 m(2m) 2
F21 = G =G = 2 Gm2
r212 a
2
a
G m2 m3 (2m)(3m) Gm
2
F23 = G r 2 = G (2a)2 = 1,5 2
23 a

G ⎛ 2
Gm ⎞ ⎛
2
2 2 2
2 2
| F2m | = F21 + F23 = ⎜ ⎜ + ⎜ 1,Gm ⎞ ⎜ Gm
= 2,5 2
2 5
2 2

⎝ a ⎠ ⎝ a ⎠ a
2
m
Jadi, gaya gravitasi yang dialami benda 2m sebesar 2,5G a 2 .
2. Planet X diketahui memiliki jari-jari sebesar 0,5 kali jari-jari bumi dan
memiliki massa 0,2 kali massa bumi. Apabila percepatan gravitasi bumi 9,8
m/s2, berapakah percepatan gravitasi di planet X?
Jawaban:
Diketahui: RX = 0,5R
M X = 0,2MB
g = 9,8 m/s2
Ditanyakan: gX

162 Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler


Jawab:
2
gX ⎛ M X⎞ ⎛ R B⎞
g = ⎜ ⎜⎜

⎝ M B ⎠ ⎝ RX

2
⎛ ⎞
g ⎛ 0, 2 M ⎞ R
X
= B ⎜ ⎜
9, 8 m/s
2 ⎜ ⎜ 1
⎝ MB ⎜⎠ ⎝ R ⎜ ⎠
2

g X = (0,2)(4)(9,8 m/s2 ) = 7,84 m/s2


Jadi, percepatan gravitasi di planet X sebesar 7,84 m/s2.
3. Pilot bermassa 70 kg berada di dalam pesawat yang terbang pada ketinggian
1
R di atas permukaan bumi. Apabila percepatan gravitasi di permukaan
2
bumi 9,8 m/s2, berapakah berat pilot di dalam pesawat pada ketinggian
tersebut?
Jawaban:
Diketahui: m = 70 kg
1
h = R
2
g = 9,8 m/s2
Ditanyakan: ωh
Jawab:
ωh = m g
2
R ⎞
= m ⎛⎜ ⎜ g
⎝ R + h⎠
2
⎛ ⎞
⎜ ⎜
= (70 kg) R1 (9,8 m/s2)
⎜ ⎜
⎝ R +2 R ⎠
= 304,9 N
1
Jadi, berat pilot pada ketinggian R sebesar 304,9 N.
2
4. Percepatan gravitasi di permukaan suatu planet sebesar 25,9 m/s2. Apabila
jari-jari planet 70.000 km, berapakah kelajuan lepas dari planet tersebut?
Jawaban:
Diketahui: g = 25,9 m/s2
R = 70.000 km = 7 × 107 m
Ditanyakan: v t
Jawab:
vt = 2 gR
2 7
= 2(25, 9 m/s )(7 × 10 m)
= 60,2 km/s
Jadi, kelajuan lepas dari planet tersebut 60,2 km/s.
5. Perbandingan periode revolusi satelit A dan B terhadap sebuah planet sebesar
1 : 8. Apabila jari-jari orbit satelit A 10.000 km, berapakah jari-jari orbit satelit B?
Jawaban:
Diketahui: TA : TB = 1 : 8
RA = 10.000 km
Ditanyakan: RB

Buku Guru Fisika Kelas X 163


Jawab:
2 3
⎛ TA ⎞ ⎛ R ⎞A
⎜ T ⎜ = ⎜R ⎜
⎝ B ⎠ ⎝ B ⎠
2 3
⎛1⎞ ⎛ 10.000 ⎞
⎜⎝ 8 ⎜⎠ = ⎜ R ⎜
⎝ B ⎠
2
⎛ 1 ⎞3 10.000
⎜ 8⎜ = RB
⎝ ⎠

1 10.000
= RB
4
R B = 40.000
Jadi, jari-jari orbit satelit B adalah 40.000 km.
2. Pengayaan
Galaksi di Alam Semesta
Manusia telah mempelajari astronomi selama ratusan ribu tahun. Banyak
hal yang telah ditemukan mengenai sifat sistem tata surya kita dan hal lain yang
tersembunyi di alam semesta. Akan tetapi, hingga saat ini masih banyak rahasia
ruang angkasa yang belum ditemukan sehingga penyelidikan mengenai alam
semesta selalu dikembangkan.
Saat ini, dipercaya bahwa alam semesta dan semua yang ada di dalamnya
berasal dari ledakan besar (big bang) yang terjadi sekitar 10.000 hingga 15.000
juta tahun yang lalu (Bryson Gore, 2007). Ledakan sangat dahsyat tersebut
mengakibatkan alam semesta terus-menerus meluas karena seluruh atom,
bintang, dan galaksi saling menjauhi satu sama lain. Galaksi-galaksi yang
berjarak
1 miliar tahun cahaya dari bumi bergerak menjauh dari bumi dengan kecepatan
20 juta meter per detik.
Para ilmuwan memperkirakan bahwa alam semesta terdiri dari lebih dari
100 miliar galaksi. Galaksi-galaksi ini terlihat mirip dengan bintang. Akan tetapi,
sebenarnya galaksi terdiri dari kumpulan gas, debu, dan miliaran bintang. Galaksi
dikelompokkan menjadi tiga macam, yaitu galaksi spiral, galaksi elips, dan
galaksi
tidak beraturan seperti diperlihatkan pada Gambar 8.1, 8.2, dan 8.3.

Sumber: wikimedia.org Sumber: www.noao.ed u Sumber: wikipedia.org

Gambar 8.1 Galaksi spiral Gambar 8.2 Galaksi elips Gambar 8.3 Galaksi tidak beraturan

164 Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler


a) Galaksi Spiral
Galaksi spiral terbentuk karena bola gas berputar mengempis akibat
gaya
gravitasi. Galaksi spiral berbentuk datar dan terlihat seperti telur dadar atau
piza. Contoh galaksi spiral yaitu galaksi tempat tinggal kita yang dinamakan
Galaksi Bima Sakti.
b) Galaksi Elips
Galaksi elips terbentuk ketika galaksi-galaksi spiral saling bertabrakan.
Hanya ada sedikit putaran pada galaksi elips sehingga tidak memipih seperti
bentuk galaksi spiral.
c) Galaksi Tidak Beraturan
Galaksi tidak beraturan terjadi ketika sebuah galaksi hampir bertabrakan
dengan galaksi lainnya.
Para astronom menemukan bahwa Galaksi Bima Sakti terletak dalam sebuah
gugusan dengan 6 atau 7 galaksi lainnya. Gugusan ini terdiri dari galaksi spiral,
galaksi elips, dan galaksi tidak beraturan. Adapun jarak antargalaksi dalam
gugusan tersebut sekitar tiga juta tahun cahaya. Gugusan galaksi terdekat
berikutnya berada sekitar 50 juta tahun cahaya. Gaya gravitasi antargalaksi
dalam sebuah gugusan dapat mengubah posisi galaksi-galaksi tersebut dan
bahkan dapat menyebabkan galaksi-galaksi saling bertabrakan.
Setiap galaksi memiliki sebuah lubang hitam di dalamnya. Ketika sebuah
galaksi terbentuk, bagian pusatnya menjadi sangat rapat dan membentuk sebuah
bintang yang sangat besar. Bintang tersebut dapat membentuk lubang hitam jika
massanya 5 kali lebih besar daripada massa matahari. Saat gas hidrogen telah
berubah seluruhnya menjadi helium, bintang mulai mengerut dan inti bintang
memadat dan memanas hingga miliaran derajat celsius. Bintang meledak dalam
sebuah ledakan supernova sehingga bagian luarnya terlempar ke luar angkasa.
Adapun bagian inti yang sangat padat dan sangat besar menghasilkan gaya
gravitasi yang sangat kuat. Akibatnya, inti tersebut semakin mengempis dan
tidak dapat dilihat seperti membentuk lubang hitam.
Gaya gravitasi dari lubang hitam sangat kuat, bahkan berkas cahaya tidak
dapat lolos dari lubang hitam. Pada tahun 1990-an, astronom menemukan bahwa
bintang-bintang yang berada di dekat pusat sebuah galaksi bergerak lebih cepat
daripada yang diperkirakan. Hal tersebut membuktikan bahwa sebagian besar
materi pasti terkumpul di pusat galaksi membentuk lubang hitam sehingga
manghasilkan gaya gravitasi yang cukup kuat untuk menjaga bintang-bintang
tetap pada orbitnya.
Contoh soal pengayaan:
Sebuah pesawat ruang angkasa akan mengorbit di ketinggian 330 km. Jika semua
konstruksinya selesai, berat di bumi 4,9 × 106 N. Berapa berat pesawat saat berada
di orbitnya?
Penyelesaian:
Pertama kali dihitung massa pesawat.
6
F 4, 9 × 10 N
m = = 2 = 5 × 105 kg
g 9, 8 m/s

Buku Guru Fisika Kelas X 165


GM
g = 2
(R + h)
−11 2 2 24
(6, 67 × 10 N m /kg )(5, 98×10 kg)
= 6 6 2
(6, 37 × 10 m + 0, 33 × 10 m)
13
39, 8866 × 10 N
= 6 2
(6, 7 × 10 m)
≈ 8,88 m/s2
worbit= m g
= (5 × 105 kg) (8,88 m/s2)
= 4,44 × 106 N

J. Penilaian
Tabel 8.5 Penilaian Pembelajaran
No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Format Penilaian
1. Kompetensi Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5
SikapSpiritual dan
Sikap Sosial
2. KD 3.8 dan KD 4.8 Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Praktik Format 6–8
dan Unjuk Kerja

3. KD 3.8 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda dan Lembar Evaluasi/


Uraian Ulangan Harian
4. Kumpulan Tugas Portofolio Panduan Penyusunan Lembar Penilaian
Mandiri dan Laporan Portofolio Portofolio
Kegiatan

5. Hasil Tugas Proyek Proyek Penilaian Proyek Format 9

K. Rangkuman
1. Pembelajaran bab hukum Newton tentang gravitasi dan hukum-hukum Kepler
bertujuan agar siswa dapat memahami keteraturan gerak planet dalam tata surya
sehingga bertambah keimanannya terhadap kebesaran Tuhan Yang Maha Esa
yang telah menciptakannya.
2. Guru sebaiknya mengajak siswa untuk berpikir kritis terhadap fenomena-
fenomena alam tentang gravitasi dan keteraturan gerak dalam tata surya. Ajaklah
siswa untuk mengembangkan pemikirannya tentang alam semesta yang terdiri
atas miliaran galaksi dan kemungkinan-kemungkinan yang dapat terjadi di alam.

166 Hukum Newton tentang Gravitasi dan Hukum Kepler


Materi yang Dipelajari
• Konsep Usaha dan Energi
• Hubungan Antara Usaha dan Energi
• Hukum Kekekalan Energi Mekanik
Hubungan Antara
Konsep Usaha dan Energi Hukum Kekekalan Energi Mekanik
Usaha dan Energi

• Melakukan studi • Melakukan studi • Melakukan studi eksplorasi


eksplorasi konsep dari usaha eksplorasi tentang tentang hukum Kekekalan
dan energi. hubungan antara Energi Mekanik.
• Menentukan dan usaha dan energi. • Menganalisis hukum Keke-
menjelaskan • Menyelesaika n kalan Energi Mekanik pada
jenis usaha bernilai positif, permasalahan berbagai peristiwa.
usaha bernilai negatif, dan tentang hubungan • Menyelesaikan tugas proyek
usaha bernilai nol. tentang energi.
antara usaha dan
• Melakukan studi • Menyelesaikan permasalahan
energi.
eksplorasi tentang hukum Kekekalan
tentang energi kinetik. Energi Mekanik.
• Melakukan studi
eksplorasi
tentang energi potensial gravi-
tasi dan energi.
• Menyelesaikan
permasalahan
yang berhubungan dengan
usaha dan energi.

• Menganalisis konsep energi, usaha, hubungan usaha dan per-


ubahan energi, serta hukum Kekekalan Energi untuk
menyelesai- kan permasalahan gerak dalam kejadian sehari-
hari.
• Memecahkan masalah menggunakan metode ilmiah terkait
dengan konsep gaya dan kekekalan energi.

A. Pendahuluan
Pembelajaran usaha dan energi bermanfaat bagi siswa. Dalam pembelajaran ini,
siswa akan memahami konsep serta penerapan usaha dan energi. Sebagai contoh
PLTA menerapkan konsep usaha dan energi. Pada mulanya kincir digerakkan
menggunakan air terjun sehingga bergerak. Kincir yang berputar akan
mengggerakkan kumparan pada generator. Kumparan generator yang bergerak
akan menghasilkan listrik yang bermanfaat bagi kehidupan manusia. Bab usaha
dan energi bertujuan menganalisis

Buku Guru Fisika Kelas X 167


konsep energi, usaha, hubungan usaha dan perubahan energi, serta hukum
Kekekalan Energi Mekanik. Adapun tujuan yang lain adalah memecahkan masalah
menggunakan metode ilmiah terkait dengan konsep gaya dan kekekalan energi.
Dalam bab ini terdapat tiga subbab yaitu konsep usaha dan energi, hubungan antara
usaha dan energi, dan hukum Kekekalan Energi. Subbab pertama menjelaskan tentang
konsep usaha dan energi, berbagai macam energi, energi kinetik, dan energi potensial.
Sementara itu, subbab kedua menjelaskan hubungan antara usaha dan energi yang
meliputi hubungan antara usaha dan energi kinetik serta hubungan antara usaha dan
energi potensial. Adapun pada subbab ketiga menjelaskan hukum Kekekalan Energi
Mekanik dan penerapannya.
Dengan mempelajari materi ini siswa diharapkan mengagumi ciptaan Tuhan
berupa energi yang bermanfaat dalam kehidupan manusia. Siswa juga diharapkan
memiliki sikap rasa ingin tahu, kreatif, dan inovatif. Selain itu, siswa diharapkan
objektif dalam menulis data, teliti dalam pengukuran, disiplin dalam mengerjakan
tugas, bertanggung jawab, jujur, dan berkomunikasi dengan baik saat
mengungkapkan pendapat serta mengajukan pertanyaan.
Pada bab ini disajikan beberapa materi yang membantu siswa untuk menemukan
konsep sesuai KI 3 dan KI 4. Pada KI 3, siswa diharapkan dapat menganalisis konsep
energi, usaha, hubungan usaha dan perubahan energi, serta hukum Kekekalan Energi
untuk menyelesaikan permasalahan gerak dalam kejadian sehari-hari. Pada KI 4,
siswa diharapkan memecahkan masalah menggunakan metode ilmiah terkait
yang berhubungan dengan usaha, energi, dan hukum Kekekalan Energi.

B. KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian


Tabel 9.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian

Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

3 . 9 Menganalisis konsep • Dicapai melalui kegiatan • Menjelaskan konsep usaha


energi, usaha (kerja), pembelajaran di labora- dan energi.
hubungan usaha (kerja) torium, di kelas, dan di • Menganalisis hubungan
dan perubah- an energi, luar kelas melalui kegiatan usaha dan perubahan
hukum Keke- kalan Mari Bereksplorasi, Mari energi.
Energi, serta penera- Bereksperimen, Tugas Ke- • Menyelesaikan permasa-
pannya dalam peristiwa lompok, dan Tugas Mandiri, lahan gerak dalam kejadian
sehari-hari. sehingga peserta didik sehari-hari yang berhu-
mampu memahami konsep bungan dengan hukum
usaha dan energi. kekekalan energi.

• Dicapai dengan melaku- • Mengaplikasikan hukum


4 . 9 Mengajukan gagasan penye- kan kegiatan pada Tugas Kekekalan Energi Mekanik
lesaian masalah gerak Proyek. pada PLTA sederhana dan
dalam kehidupan sehari- mempresentasikan hasil-
hari dengan menerapkan nya.
metode ilmiah, konsep
energi, usaha (kerja), dan
hukum Kekekalan Energi.

168 Usaha dan Energi


C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini, siswa mampu:
1. menjelaskan konsep usaha dan energi;
2. memahami usaha bernilai positif, negatif, dan nol;
3. menganalisis energi potensial (gravitasi dan pegas) dan energi kinetik;
4. menjelaskan hubungan antara usaha dan energi;
5. menjelaskan berbagai masalah yang berhubungan dengan usaha dan energi;
6. menjelaskan hukum Kekekalan Energi Mekanik;
7. menyelesaikan berbagai masalah keseharian yang berhubungan dengan hukum
Kekekalan Energi Mekanik.

D. Materi Pembelajaran
1. Konsep Usaha dan Energi
2. Hubungan Antara Usaha dan Energi
3. Hukum Kekekalan Energi Mekanik

E. Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar


1. Alat dan Bahan
a. Kertas f. Statif k. Gambar pergerakan
b. Alat tulis g. Pegas l. Kincir
benda
c. Kantung plastik h. Beban bermassa m. Dinamo
d. Pasir i. Sepeda n. Kabel
e. Bola j. Papan kayu panjang o. Multimeter
2. Media Pembelajaran
a. Media presentasi
b. Internet pada kolom tautan
c. Gambar
d. Benda-benda di sekitar
3. Sumber Belajar
a. Fisika untuk Sains dan Teknik, bab Energi dan Perpindahannya, oleh
Raymond
A. Serway dan John W. Jewwet, Jr
b. Fisika Mengungkap Fenomena Alam untuk Kelas XI SMA/MA, bab Usaha
dan
Energi, oleh Hartanto dan Reza Widya Satria
c. Fisika Kelas XI untuk SMA dan MA, bab Usaha dan Energi, oleh Edi Istiyono

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan Pembelajaran
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Problem Based Learning
b. Inquiry
c. Discovery
Buku Guru Fisika Kelas X 169
3. Metode Pembelajaran
a. Diskusi c. Tanya jawab
b. Eksperimen d. Demonstrasi

G. Kegiatan Belajar Mengajar


1. Pertemuan I (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pembelajaran pertemuan pertama bertujuan menjelaskan konsep usaha.
Konsep usaha yang dimaksud adalah pengertian usaha, usaha yang
dipengaruhi
sudut perpindahan, serta usaha bernilai positif, negatif, dan nol. Hal-hal yang
perlu disiapkan oleh guru adalah mempelajari tentang materi usaha dan
mem-
persiapkan peralatan yang digunakan untuk kegiatan Mari Bereksplorasi:
Kegiatan Usaha dan Energi.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Tanya Jawab, Demonstrasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memulai pembelajaran dengan mengajak siswa berdiskusi
tentang kegiatan Apersepsi serta menjelaskan kepada siswa materi
yang akan dipelajari. Selain itu, guru menjelaskan tujuan dari
pembelajaran. Hal yang akan diperoleh guru yaitu pemahaman dasar
siswa tentang usaha dan en ergi.
b) Kegiatan Inti
(1) Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Kegiatan
Usaha dan Energi. Guru mengingatkan peserta didik untuk
bekerja sama, jujur, dan objektif.
(a) Mengamati
Mengamati kegiatan memindahkan kantong yang berisi
pasir untuk menjelaskan konsep usaha dan energi.
(b) Menanya
(i) Menanyakan hubungan antara beban dan tingkat
kelelahan.
(ii) Menanyakan hubungan antara perpindahan dan
tingkat kelelahan.
(c) Mengumpulkan Informasi
(i) Mendiskusikan hubungan antara beban dan tingkat
kelelahan.
(ii) Mendiskusikan hubungan antara perpindahan dan
tingkat kelelahan.
(iii) Mendiskusikan pengaruh energi terhadap usaha.
(d) Mengasosiasikan
Menyimpulkan energi dan usaha yang dipengaruhi beban,
perpindahan, serta tingkat kelelahan.

170 Usaha dan Energi


(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan serta menuliskan laporan pengamatan
kegiatan Mari Bereksplorasi: Kegiatan Usaha dan Energi.
Catatan:
Apabila di area tersebut tidak ada pasir, siswa dapat
mengganti-
nya dengan air. Melalui kegiatan ini, siswa dapat mengetahui
pengaruh usaha dan energi. Sementara itu, guru dapat menilai
berdasarkan sikap kerja sama, keaktifan, dan pemahaman siswa
tentang usaha dan energi.
(2) Guru mengajak berdiskusi dengan siswa tentang pengertian
usaha dan pengaruh sudut terhadap besarnya usaha. Guru
juga dapat menilai keaktifan siswa ketika menjelaskan
pendapatnya tentang konsep usaha.
(3) Guru mengajak siswa mempelajari contoh persoalan tentang
usaha.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas
kembali materi yang telah dipelajari dan memberikan kesimpulan
terhadap kegiatan Mari Bereksplorasi yang telah dilakukan. Guru
memberi- tahukan kepada siswa untuk melakukan Tugas
Mandiri: Usaha Bernilai Positif, Negatif, dan Nol. Selain itu,
siswa diberitahukan supaya mempelajari materi tentang energi.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Kegiatan Usaha dan Energi
Energi merupakan faktor yang dibutuhkan untuk melakukan usaha.
Jika tidak ada energi, seseorang tidak mampu untuk melakukan usaha.
Berdasarkan kegiatan yang dilakukan siswa, energi yang digunakan
ditunjukkan melalui tingkat kelelahan. Semakin berat beban yang
diangkat,
semakin besar tingkat kelelahan serta usaha yang dibutuhkan. Sementara
itu, semakin jauh beban dipindahkan, semakin besar tingkat kelelahan
serta usaha yang dibutuhkan.

2. Pertemuan II (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pembelajaran pertemuan kedua bertujuan menjelaskan tentang energi.
Kegiatan-kegiatannya seperti mempelajari bentuk-bentuk energi berdasarkan
sumbernya, mempelajari energi kinetik, dan mempelajari energi potensial
gravitasi. Adapun yang harus dipersiapkan oleh Bapak/Ibu Guru berupa
materi
energi serta mempersiapkan peralatan yang dibutuhkan dalam kegiatan Mari
Bereksplorasi: Energi Kinetik dan Mari bereksplorasi: Energi Potensial
Gravitasi.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Inquiry, Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi, Tanya
Jawab, Demonstrasi
Buku Guru Fisika Kelas X 171
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memulai pembelajaran dengan menanyakan siswa berupa
materi yang diperoleh pada pertemuan pertama. Kemudian guru
meminta siswa untuk mengumpulkan kegiatan Tugas Mandiri:
Usaha
Bernilai Positif, Negatif, dan Nol dan dibahas secara bersama-
sama.
Adapun kegiatan selanjutnya, guru meminta siswa untuk mencerita-
kan tentang energi.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru berdiskusi dengan siswa untuk mempelajari bentuk-
bentuk energi berdasarkan sumbernya.
(2) Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Energi Kinetik.
Guru meminta siswa untuk saling bekerja sama dan aktif dalam
melakukan kegiatan tersebut.
(a) Mengamati
Mengamati pergerakan kelereng untuk mengetahui konsep
energi kinetik.
(b) Menanya
(i) Menanyakan pengaruh gaya terhadap pergerakan
kelereng.
(ii) Menanyakan hubungan antara energi kinetik pada
kelereng dan pergerakan kelereng.
(iii) Menanyakan pengaruh massa kelereng terhadap energi
kinetik pada kelereng.
(c) Mengumpulkan Informasi
(i) Mendiskusikan pengaruh gaya terhadap pergerakan
kelereng.
(ii) Mendiskusikan hubungan antara energi kinetik pada
kelereng dan pergerakan kelereng.
(iii) Mendiskusikan pengaruh massa kelereng terhadap
energi kinetik pada kelereng.
(d) Mengasosiasikan
Menuliskan serta menyimpulkan hasil pengamatan yang
berhubungan dengan energi kinetik.
(e) Mengomunikasikan
Menuliskan seluruh hasil pengamatan dan mempresen-
tasikan hasilnya di depan kelas.
Catatan:
Alternatif peralatan jika tidak terdapat kelereng dapat diganti
dengan batu kecil. Melalui kegiatan ini, guru membantu siswa
dalam memahami hubungan antara energi kinetik, massa, dan
kecepatan benda. Guru dapat menilai siswa melalui sikap kerja
sama dan keaktifan serta pemahamannya tentang energi
kinetik.

172 Usaha dan Energi


(3) Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Energi
Potensial Gravitasi. Guru meminta siswa untuk saling bekerja
sama dan aktif dalam melakukan kegiatan tersebut.
(a) Mengamati
Mengamati pergerakan kelereng yang dijatuhkan dari
ketinggian tertentu untuk mengetahui konsep energi
potensial gravitasi.
(b) Menanya
Menanyakan pengaruh massa serta ketinggian kelereng
terhadap energi potensial kelereng.
(c) Mengumpulkan Informasi
Mendiskusikan pengaruh massa serta ketinggian kelereng
terhadap energi potensial kelereng.
(d) Mengasosiasikan
Menulis serta menyimpulkan hasil pengamatan yang
berhubungan dengan energi potensial.
(e) Mengomunikasikan
Menulis seluruh hasil pengamatan dan mempresentasikan
hasilnya di depan kelas.
Catatan:
Alternatif peralatan jika tidak terdapat kelereng diganti dengan
batu kecil. Hal yang akan diperoleh melalui kegiatan ini berupa
pengaruh massa dan ketinggian terhadap energi potensial
gravitasi. Guru dapat menilai siswa melalui sikap bekerja sama,
keaktifan, dan pemahaman terhadap energi potensial gravitasi.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas
materi yang telah dipelajari bersama. Guru meminta siswa untuk
mempelajari energi potensial pada pegas untuk dibahas pada
pertemuan selanjutnya.
c. Kunci Jawaban
1) Tugas Mandiri: Usaha Bernilai Positif, Negatif, dan
Nol
Ketika siswa mendorong meja hingga bergeser, kegiatan tersebut
menunjukkan usaha bernilai positif. Hal ini disebabkan arah pergerakan
benda searah dengan gaya yang bekerja. Sementara itu, jika bola
digelindingkan di pasir, bola akan melambat sehingga bola berhenti.
Bola
berhenti diakibatkan adanya gaya gesek. Bola yang bergerak di atas pasir
menunjukkan bentuk usaha bernilai negatif. Hal ini disebabkan arah
pergerakan bola berlawanan dengan gaya. Adapun ketika siswa
mendorong tembok sekuat tenaga, tembok tidak akan berpindah. Hal ini
menunjukkan bahwa usaha bernilai nol. Usaha bernilai nol jika gaya
yang
diberikan pada benda tidak mengakibatkan benda berpindah atau gaya
yang diberikan pada benda tegak lurus dengan arah perpindahan.
Buku Guru Fisika Kelas X 173
2) Mari Bereksplorasi: Energi Kinetik
Energi kinetik adalah energi yang dimiliki benda pada saat bergerak.
Energi kinetik dipengaruhi oleh massa benda dan kecepatan benda. Ketika
kelereng diam kemudian disentil, kelereng memiliki energi kinetik. Semakin
besar gaya yang dilakukan pada kelereng, semakin besar energi kinetik
kelereng. Sementara itu, semakin besar massa kelereng, semakin besar pula
energi kinetik yang dimiliki oleh kelereng.
3) Mari Bereksplorasi: Energi Potensial Gravitasi
Energi potensial gravitasi adalah energi yang dimiliki benda dan
dipengaruhi oleh massa benda, percepatan gravitasi, dan posisi benda.
Semakin besar massa yang dijatuhkan, semakin besar pula energi potensial
yang dihasilkan dan ditandai semakin dalam lubang pada pasir. Sementara
itu, semakin tinggi posisi benda yang dijatuhkan, semakin besar energi
potensial yang dihasilkan dan ditandai semakin dalam lubang pada pasir.

3. Pertemuan III (2 × 45 menit)


a. Persiapan Mengajar
Pada pembelajaran pertemuan ketiga bertujuan untuk membahas tentang
energi
potensial pegas dan contoh permasalahan yang berhubungan dengan energi.
Hal-
hal yang harus disiapkan pada pertemuan ketiga berupa peralatan yang
dibutuhkan untuk kegiatan Mari Bereksplorasi: Energi Potensial Pegas.
Siapkan
juga media presentasi yang dibutuhkan.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning dan Discovery
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Tanya Jawab, Demonstrasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran:
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memulai pelajaran dengan mengulas kembali materi-materi
yang diajarkan pada pertemuan sebelumnya. Selain itu, guru meminta
mengumpulkan resume hasil kegiatan Mari Bereksplorasi: Energi
Kinetik
dan Mari Bereksplorasi: Energi Potensial Gravitasi.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru mengajak siswa untuk melakukan kegiatan Mari
Bereksplorasi: Energi Potensial Pegas. Guru mengingatkan
supaya siswa saling bekerja sama dan bersikap objektif dengan
hasil yang diperoleh.
(a) Mengamati
Mengamati perubahan panjang pegas berdasarkan massa
benda
serta konstanta pegas untuk memahami konsep energi
potensial
pegas.
(b) Menanya
(i) Menanyakan faktor-faktor yang memengaruhi energi
potensial pegas.
(ii) Menanyakan perubahan panjang pegas yang terjadi jika
massa beban diubah.
(iii) Menanyakan perubahan panjang pegas yang terjadi jika
konstanta pegas diubah.
174 Usaha dan Energi
(c) Mengumpulkan Informasi
(i) Mendiskusikan faktor-faktor yang memengaruhi energi
potensial pegas.
(ii) Mendiskusikan perubahan panjang pegas yang terjadi
jika massa berubah.
(iii) Mendiskusikan perubahan panjang pegas yang terjadi
jika konstanta pegas diubah.
(d) Mengasosiasikan
Mengolah hasil yang diperoleh dan menyimpulkan hasil
pengamatan.
(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan serta membuat laporan hasil
pengamatan.
Catatan:
Model pembelajaran dapat diganti dengan inqury. Caranya
dengan memberi pengantar siswa tentang pegas yang memiliki
konstanta berbeda-beda. Guru memberi pertanyaan tentang
hubungan konstanta pegas dengan energi potensialnya. Dari
pertanyaan itu, siswa diminta untuk merancang kegiatan untuk
mencari hubungan besaran tersebut.
(2) Guru mengajak siswa untuk mendiskusikan contoh persoalan
dan soal Review subbab A.
(3) Guru mengajak siswa untuk berpikir untuk kegiatan Bertindak
Kreatif pada subab A.
(4) Guru memberitahukan kepada siswa untuk mencoba tugas
Review subbab A dan dibahas di kelas.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas
materi yang telah dipelajari. Guru menginformasikan kepada siswa
adanya Tugas Proyek yang dikumpulkan dan dibahas pada
pertemuan keenam.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Energi Potensial Pegas
Energi potensial pegas adalah energi yang dimiliki benda karena
sifat
elastis pegas. Energi potensial pegas dipengaruhi oleh konstanta pegas,
perubahan panjang, dan massa benda yang menggantung pada pegas.
Ketika massa yang menggantung pada pegas semakin besar, perubahan
panjang pegas semakin besar. Adapun jika konstanta pegas yang
digunakan lebih besar, perubahan panjang pada pegas akan semakin
kecil.
2) Review Subbab A
1. Ep = 1,764 × 10–2 joule 2. W = 284,4 joule 3. W = 41,5 joule
3) Bertindak Kreatif
Alat yang digunakan untuk memudahkan melakukan usaha disebut
pesawat sederhana. Jenis pesawat sederhana antara lain tuas, bidang
mir-
ing, katrol, dan roda bergandar. Adapun contoh penerapan dalam
kehidupan sehari-hari yaitu pemanfaatan katrol untuk mengambil air.
Buku Guru Fisika Kelas X 175
4. Pertemuan IV (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pembelajaran pertemuan keempat bertujuan mempelajari hubungan antara
usaha dan energi. Hal-hal yang harus disiapkan oleh guru berupa peralatan-
peralatan yang dibutuhkan dalam kegiatan Mari Bereksplorasi: Hubungan
Antara
Usaha dan Energi. Selain itu, guru mempelajari materi hubungan antara usaha
dan energi sehingga dapat didiskusikan bersama dengan seluruh siswa.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Tanya Jawab, Demonstrasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memulai pelajaran dengan menjelaskan tujuan pembelajaran.
Guru menjelaskan secara singkat kegiatan yang akan dilakukan dalam
pertemuan ini.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru mengajak siswa untuk melakukan kegiatan Mari
Bereksplorasi: Hubungan Antara Usaha dan Energi. Guru
meminta siswa untuk bekerja sama sehingga mengetahui hubungan
antara usaha dan energi. (a) Mengamati
Mengamati hubungan antara usaha dan energi yang terjadi pada
pergerakan bola yang dijatuhkan dari atas dan kelereng yang
disentil.
(b) Menanya
(i) Menanyakan energi yang memengaruhi pergerakan bola
yang mengenai plastisin.
(ii) Menanyakan energi yang memengaruhi pergerakan
kelereng
yang menumbuk kelereng lain.
(iii) Menanyakan hubungan antara usaha dan energi.
(c) Mengumpulkan Informasi
(i) Mendiskusikan energi yang memengaruhi pergerakan bola.
(ii) Mendiskusikan energi yang memengaruhi pergerakan
kelereng.
(iii) Mendiskusikan hubungan antara usaha dan energi.
(d) Mengasosiasikan
Mengumpulkan hasil diskusi sehingga mengetahui hubungan
antara usaha dan energi.
(e) Mengomunikasikan
Mempresentasikan serta menuliskan laporan hasil pengamatan
hubungan antara usaha dan energi.
Catatan:
Hal yang akan diperoleh dari kegiatan ini yaitu siswa mengetahui
hubungan antara usaha dan energi. Guru akan mendapatkan
laporan
hasil pengamatan siswa sehingga dapat digunakan untuk sistem
penilaiannya. Selain itu, guru menilai siswa melalui keaktifan, sikap
bekerja sama, serta wawasannya terhadap hubungan usaha dan
energi.
176 Usaha dan Energi
(2) Guru mengajak siswa berdiskusi tentang hubungan antara
usaha dan energi kinetik serta hubungan antara usaha dan enegi
potensial.
(3) Guru mengajak siswa untuk berdiskusi tentang Bertindak
Kreatif
dan Review subbab B.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas
kembali materi yang telah dipelajari dan memberikan kesimpulan
terhadap kegiatan yang telah dilakukan. Guru memberikan tugas
kepada siswa untuk membaca materi tentang hubungan antara
usaha dan energi.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Hubungan Antara Usaha dan Energi
Energi diperlukan dalam melakukan usaha. Oleh karena itu, dapat
dikatakan bahwa usaha merupakan perubahan energi. Bola yang
dijatuhkan dari suatu ketinggian kemudian mengenai plastisin
menunjukkan adanya usaha yang ditandai perubahan energi potensial.
Hal ini dibuktikan dengan perubahan bentuk plastisin. Sementara itu,
kelereng yang disentil dan mengakibatkan kelereng lain bergerak
menunjukkan usaha yang diakibatkan perubahan kinetik.
2) Bertindak Kreatif
Jalan di perbukitan dibuat berputar-putar dan naik perlahan
disebab-
kan gaya yang dibutuhkan untuk mencapai puncak menjadi kecil. Hal
itu
akan memudahkan kendaraan mencapai ke atas bukit. Sementara itu,
jika
jalan dibuat lurus menanjak, gaya yang diperlukan semakin besar dan
menyusahkan kendaraan untuk mencapai puncak. Adapun contoh
penerapan hubungan usaha dan energi berupa seseorang mendorong
kotak
pada bidang miring yang menunjukkan usaha memindahkan benda
dengan menerapkan perubahan energi potensial dan energi kinetik.
Contoh
peralatan yang dapat dibuat oleh siswa seperti pemanfaatan katrol.
3) Review Subbab B
1. 19,6 joule
2. 6,25 joule
3. 750 N

5. Pertemuan V ( 2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pada pertemuan kelima bertujuan menjelaskan hukum Kekekalan Energi
Mekanik. Dalam menjelaskan hukum Kekekalan Energi Mekanik dapat
dilakukan dengan kegiatan Mari Bereksplorasi: Penerapan Hukum
Kekekalan Energi Mekanik pada peristiwa benda jatuh bebas. Adapun hal-
hal yang perlu disiapkan berupa peralatan-peralatan yang dibutuhkan untuk
kegiatan Mari Bereksplorasi dan materi hukum Kekekalan Energi Mekanik
beserta penerapannya.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Tanya Jawab, Demonstrasi
Buku Guru Fisika Kelas X 177
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru menanyakan kepada siswa tentang kesulitan yang dialami
saat mempelajari pertemuan sebelumnya. Selanjutnya, guru memulai
pertemuan dengan menjelaskan tujuan pembelajaran dan indikator
yang akan dicapai pada bab ini.
b) Kegiatan Isi
(1) Guru mengajak siswa untuk melakukan kegiatan Mari
Bereksplorasi: Hukum Kekekalan Energi Mekanik. Guru
meminta siswa untuk saling bekerja sama serta objektif dalam
menentukan hasilnya.
(a) Mengamati
Mengamati pergerakan bola di atas bidang miring sehingga
mengetahui prinsip hukum Kekekalan Energi Mekanik pada
bola.
(b) Menanya
(i) Menanyakan energi yang terjadi pada bola yang
bergerak
di atas bidang miring.
(ii) Menanyakan hukum Kekekalan Energi maknik yang
terjadi pada bola.
(c) Mengumpulkan Informasi
(i) Mendiskusikan energi yang terjadi pada bola yang
bergerak di atas bidang miring sehingga mengetahui
energi yang memengaruhi di setiap posisi.
(ii) Mendiskusikan hukum Kekekalan Energi maknik yang
terjadi pada bola.
(d) Mengasosiasikan
Menyimpulkan hasil diskusi sehingga mengetahui prinsip
hukum Kekekalan Energi Mekanik pada bola.
(e) Mengomunikasikan
Menuliskan laporan hasil pengamatan dan mempresen-
tasikan hasilnya di depan kelas.
Catatan:
Model diganti inquiry dengan cara siswa diminta mengamati
peristiwa yang menurut mereka dapat dijadikan contoh dalam
hukum Kekekalan Energi Mekanik kemudian menganalisis dan
menuliskan kesimpulannya.
(2) Guru mengajak siswa berdiskusi tentang hukum Kekekalan
Energi
Mekanik terutama pada peristiwa benda jatuh bebas.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas
kembali materi yang telah disampaikan dan mengingatkan siswa
untuk mencoba kegiatan Tugas Mandiri: Menganalisis Hukum
Kekekalan Energi Mekanik pada peristiwa sehari-hari dan
dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya. Selain itu, guru juga
mengingatkan bahwa batas akhir penyelesaikan Tugas Proyek
dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya.

178 Usaha dan Energi


c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Hukum Kekekalan Energi Mekanik
Pada bidang miring berlaku hukum Kekekalan Energi Mekanik. Ketika
bola berada di posisi tertinggi bidang miring, energi kinetiknya minimal,
sedangkan energi potensialnya maksimal. Sementara itu, ketika bola berada
di
posisi dasar bidang miring, bola memiliki energi kinetik maksimal dan energi
potensialnya minimal. Jadi, jika dituliskan dengan bentuk hukum Kekekalan
Energi Mekanik sebagai berikut.
EM = EM
puncak dasar
Epmaksimal + Ek = Ep + Ekmaksimal
minimal minimal

6. Pertemuan VI (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pembelajaran pertemuan keenam bertujuan untuk menjelaskan penerapan
hukum Kekekalan Energi Mekanik dalam kehidupan sehari-hari. Dalam
pertemuan ini, guru memberikan contoh penerapan hukum Kekekalan
Energi
melalui berbagai persoalan.

b. Proses Belajar Mengajar


1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Proyek, Diskusi, Tanya Jawab
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memulai pembelajaran dengan menjelaskan tujuan pem-
belajaran. Kegiatan selanjutnya, guru meminta siswa untuk
mengumpulkan resume kegiatan Tugas Mandiri berupa hukum
Kekekalan Energi Mekanik. Guru meminta beberapa siswa mem-
presentasikan hasilnya di depan kelas. Guru meminta siswa untuk
aktif dalam berdiskusi.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru meminta siswa mempresentasikan hasil Tugas Proyek.
Guru meminta siswa untuk aktif dan santun ketika berdiskusi.
(2) Guru mengajak siswa membahas Bertindak Kreatif subbab C
dan Tautan.
(3) Guru berdiskusi dengan siswa untuk mempelajari contoh soal
dan Review Subbab C.
(4) Guru mengajak siswa membahas soal Evaluasi.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas
materi pelajaran yang telah diajarkan dan mengarahkan kepada
siswa untuk selalu bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas
nikmat berupa energi. Guru memberitahukan kepada siswa
bahwa pertemuan selanjutnya digunakan untuk ulangan harian.
Dalam mempersiapkan ulangan harian, siswa dapat mencoba
kegiatan evaluasi.

Buku Guru Fisika Kelas X 179


c. Kunci Jawaban
1) Tugas Mandiri
a) Gerak Parabola
Pada gerak parabola, B
benda memiliki energi kinetik
maksimum, dan energi poten- A C
sial benda bernilai minimum. Sumber: Dokumen Penerbit
Di Gambar 9.1 Gerak Parabola
titik B, energi kinetik benda
berkurang dari semula,
sedang-
kan energi potensial benda bertambah. Adapun di titik C, energi
kinetik benda bernilai maksimum, sedangkan energi potensial
benda minimum.
b) Gerak Roller Coaster
Pada gambar di samping
ditunjukkan lintasan roller A
coaster. Ketika roller coaster di
titik A, roller coaster memiliki C
energi potensial maksimum,
sedangkan energi kinetik roller
coaster bernilai minimum. Pada
saat roller coaster di titik B, B
Sumber: Dokumen Penerbit
roller coaster memiliki energi
potensial maksimum, Gambar 9.2 Gerak Roller Coaster
sedangkan energi kinetik
bernilai minimum.
Sementara itu, ketika roller coaster di titik C, energi potensial roller
coaster
bertambah dan energi kinetik roller coaster berkurang.
c) Gerak Bandul Matematis
Pada gambar di samping
ditunjukkan gambar bandul
matematis. Ketika bandul disim-
pangkan di titik A, bandul akan
memiliki energi potensial
maksimum dan energi kinetik
minimum. Ketika bandul bera-
da di titik B, tali bandul lurus
vertikal ke bawah sehingga
energi potensial minimum dan A C
energi kinetik maksimum. B
Selanjutnya, bandul berada di Sumber: Dokumen Penerbit
titik C, bandul memiliki energi Gambar 9.3 Bandul Matematis
potensial akan bernilai maksi-
mum dan energi kinetik mini-
mum.

180 Usaha dan Energi


d) Gerak Pemain Ski Es

C
Sumber: Dokumen Penerbit

Gambar 9.4 Gerak pemain ski es

Gambar di atas menunjukkan gambar pemain ski es yang


meluncur dari titik A–C. Pada puncak bukit es, pemain ski es
memiliki energi potensial maksimum dan energi kinetik minimum.
Ketika pemain ski es meluncur ke bawah, energi potensial menurun
dan energi kinetik meningkat. Selanjutnya pemain ski es berada di
titik terendah, energi potensial minimum dan energi
kinetiknya maksimum.
2) Tugas Proyek
Kincir yang bilah-bilahya terkena air mengalir, kincir akan berputar.
Kincir yang berputar merupakan contoh energi kinetik. Jika kincir
terhubung
dengan dinamo sehingga dinamo mengalami pergerakan akan
dihasilkan
energi listrik. Ketika dinamo dihubungkan dengan multimeter akan
ditunjukkan pergerakan jarum multimeter yang berpindah dari posisi
semula.
3) Review Subbab C
1. 1, 4 10 m/s
2. 75 joule
3. 17,4 joule
4) Bertindak Kreatif
Ketinggian awal roller coaster minimal 2,5 jari-jari lintasan lingkaran
vertikalnya. Hal ini terjadi akibat pengaruh hukum Kekekalan Energi
Mekanik. Jika ketinggian awal 2,5 jari-jari lintasan lingkaran, energi
kinetik
pada saat di posisi tertinggi jari-jari lingkaran bernilai maksimal
sehingga
dapat berputar penuh. Adapun orang yang bermain ski es, memilih
pegunungan yang tinggi dan dimulai dari atas disebabkan ketika posisi
menurun, pemain ski es nilai energi kinetiknya bertambah.
5) Evaluasi
A. Pilihan Ganda
1. c 6. c
2. d 7. b
3. e 8. e
4. a 9. d
5. c 10. e
Buku Guru Fisika Kelas X 181
B. Uraian
1. E M = EM
A B
E p + E k = Ep + Ek
A A B B
E k = 0 + Ek
B B
EM = E M = mgR
A

Benda bergerak dari B ke C


W = ΔEk
W = E k – Ek
akhir awal

–fs = E k C– E kB
–fs = 0 – mgR
fs = mgR
(1 N)(0,25) = (1 × 10–1 kg)(10 m/s2)R
R = 0,25 m
Jadi, jari-jari bidang lengkung adalah 0,25 m.
3. Pada titik A A
2
mv
ΣF =
R
mvA2
T+w = R
Supaya dapat berputar, nilai T
adalah nol, berarti persamaan
di atas menjadi:
mvA2
w= R
vA2 = gR
Laju bandul di titik terendah v
B
EM = E M
A B
E p + E k = Ep + Ek
A A B B
1 1
mghA + mvA2 = mghB + mvB2
2 2
1 1
2gR + gR = vB2
2 2

vB = 5 gR
vB = 5(10 m/s2 )(0, 5 m)
vB = 5 m/s
Jadi, laju di titik terendah sebesar 5 m/s.

182 Usaha dan Energi


5. w = ΔEk
Fs = E k – Ek
akhir awal

–(f + w sin θ) s = 0 – Ek
awal
1
(μ w cos θ + w sin θ) s = 2

mv
2
1 2 θ
μ gs cos θ + gs sin θ = 2
v f

A h w
1
μk gs + gs = v2 θ
s s 2

1 v2
μkgl + gh =
2
v = 2( μk gl + gh)
Jadi, kecepatan minimum agar mobil mencapai puncak adalah
2( μk gl + gh) .
7. w = ΔEk
Fs = E k – Ek
akhir awal

–(f + w)h = 0 – Ek
awal
(f + w)h = E
kawal
1
(f + w)h = mv2
2
2
mv
h=
2( f + w)
m(2v0 2 )
= 2( f + mg)
2mv0 2
= f
m( g + m )
2v0 2
= f
g(1 + m )
2
2v0
Jadi, tinggi maksimum bola yang dilemparkan adalah f .
g(1 + m )
−GMm
9. Ep = R1
1
11 24
−(6, 37 × 10 − )(6, 0 × 10 )
Ep1 = 6
(75) (6, 37 × 10 )
Ep = –4,73 × 109 joule
1
−GMm
Ep = R2
2

Buku Guru Fisika Kelas X 183


24
−(6, 37 × 10 −11 )(6, 0 × 10 )
(75)
Ep = 6
2 (9, 55 × 10 )
Ep = –3,16 × 109 joule
2

W = ΔEp
W = Ep – Ep
2 1

W = –3,16 × 109 joule – (–4,73 × 109 joule)


W = 1,57 × 109 joule
Jadi, usaha yang terjadi pada satelit sebesar 1,57 × 109 joule.

H. Petunjuk Pengerjaan Proyek


1. Isi Proyek
Proyek ini merupakan aplikasi ilmu yang telah siswa pelajari berupa usaha
dan energi. Dalam proyek ini, siswa merancang peralatan sederhana menyerupai
pembangkit listrik tenaga air. Tugas proyek ini menuntut kreativitas dan inovasi
siswa dalam mengerjakan proyek yang berhubungan dengan energi.
2. Latar Belakang
Energi tidak dapat diciptakan dan tidak dapat dimusnahkan melainkan
mengalami perubahan bentuk. Pembangkit listrik tenaga air menerapkan
perubahan energi kinetik melalui pergerakan air dan diubah menjadi energi
listrik.
3. Hasil yang Akan Dicapai
Hasil yang akan dicapai berupa proses pengerjaan yang disajikan dalam
laporan pengamatan sehingga siswa memahami adanya perubahan energi dan
hukum Kekekalan Energi. Selain itu, juga produk berupa prototipe Pembangkit
Listrik Tenaga Air.
4. Cara Mengerjakan
Proyek ini dikerjakan di luar jam pelajaran secara berkelompok. Guru
memantau perkembangan tugas proyek di setiap akhir pembelajaran supaya
berjalan dengan lancar. Tekankan kepada siswa untuk saling bekerja sama dalam
mengerjakan Tugas Proyek.

I. Program Remedial dan Pengayaan


1. Remedial
Jika terdapat siswa yang memiliki nilai kurang dari KKM, guru wajib
membuat program remedial. Program remedial yang diprogramkan berupa
pembelajaran kelompok dengan tutor sebaya, pembuatan rangkuman materi,
dan pembuatan makalah. Belajar kelompok dengan tutor sebaya diharapkan
memudahkan siswa untuk berdiskusi tentang hal-hal yang tidak dimengerti.
Pembuatan rangkuman materi berguna untuk mengulas materi yang telah
diajarkan. Adapun pembuatan makalah berguna untuk menambah wawasan
siswa. Sementara itu, siswa yang sudah memenuhi KKM dapat mempelajari
materi pengayaan pada uraian berikut.

184 Usaha dan Energi


2. Pengayaan
Helikopter menolong seorang korban banjir. Helikopter berada pada ketinggian
2L menurunkan tangga tali untuk membantu korban banjir. Korban memanjat
tangga tali dengan percepatan ax relatif terhadap tangga tali. Helikopter diam di
tempat dan menarik tangga tali dengan percepatan ay. Jika massa tali diabaikan,
massa korban m, percepatan gravitasi g, dan anggap tali diam saat korban mulai
memanjat, hitunglah usaha korban untuk naik ke helikopter dalam m, g, ax, ay,
dan L!
Penyelesaian:
Percepatan orang:
aorang = ax + ay
Waktu yang dibutuhkan orang untuk memanjat:
1
s = v0 + 2 at2
1
2L = (0)t + (ax + ay)t2
2
1
2L = (a + ay)t2
2 x
t2 = 4L
(ax + ay )

Jika helikopter diam dan percepatan orang memanjat ax, panjang tali yang
dipanjat orang adalah:
1 2
s= v0t + at
2
1 ⎛ 4L ⎞
s1 = 0(t) + a ⎜
2 x +a ⎜
a ⎝ x y ⎠

s1 = ax 2L
ax + ay

Usaha korban untuk naik ke helikopter:


ΣF = ma
F – w = m(ax + ay)
F = w + m(ax + ay)
F = mg + m(ax + ay)
F = m(g + ax + ay)
w = ∫ F dy
s1
= ∫ m(g + ax + ay) dy
0
= m(g + ax + ay)(s1 – 0)
= m(g + ax + ay)(s1)

= m(g + ax + ay)⎛⎜ ax ⎞ 2L
ax + ay⎜
⎝ ⎠

Buku Guru Fisika Kelas X 185


J. Penilaian
Tabel 9.2 Penilaian Pembelajaran
No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Format Penilaian

1. Kompetensi Sikap Spiritual Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5


dan Sikap Sosial

2. Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Format 6–8


KD 3.9 dan KD 4.9 Praktik dan Tes
Unjuk Kerja

3. KD 3.9 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda Lembar Evaluasi/


dan Uraian Ulangan Harian

4. Kumpulan Tugas Mandiri Portofolio Panduan Penilaian


dan Laporan Kegiatan Penyusunan Portofolio
Portofolio

5. Hasil Tugas Proyek Proyek Penilaian Produk Format 10

K. Rangkuman
1. Usaha dan energi merupakan besaran fisika yang mempelajari kegiatan sehari-
hari. Pembelajaran yang cocok untuk mempelajarinya adalah problem based
learning. Melalui berbagai permasalahan yang disajikan oleh guru, siswa terlatih
berpikir kritis dan mengagumi hasil ciptaan Tuhan berupa energi dan usaha.
2. Pembelajaran usaha dan energi membutuhkan praktik di laboratorium sehingga
dengan menggunakan model inquiry, siswa mengetahui dengan mempraktikkan-
nya secara langsung untuk mengetahui nilai dari usaha.
3. Pembelajaran usaha dan energi dapat dipelajari siswa dengan kegiatan eksplorasi
sehingga siswa dan guru dapat mendiskusikan bersama-sama untuk membahas
tentang usaha dan energi.
4. Siswa harus dapat menganalisis hukum Kekekalan Energi Mekanik yang
diterapkan dalam berbagai kejadian dalam kehidupan sehari-hari.

186 Usaha dan Energi


Materi yang Dipelajari
• Momentum dan Impuls
• Tumbukan
Menyelidiki Konsep Mendeskripsikan Jenis-Jenis Tumbukan
Momentum dan
Impuls

• Menyelidiki momentum benda • Menyelidiki sifat-sifat tumbukan.


bergerak. • Menyelidiki dan mendeskripsikan
• Mendeskripsikan hukum tumbukan lenting sempurna.
Kekekalan • Mendeskripsikan tumbukan lenting
Momentum. sebagian.
• Mendeskripsikan teorema • Mendeskripsikan tumbukan tidak lenting
momentum sama sekali.
impuls. • Mendiskusikan ayunan balistik untuk
• Menyelidiki timbulnya gaya menghitung kecepatan peluru.
dorong • Mendeskripsikan penerapan peristiwa
pada roket. tumbukan untuk mendesain bumper
• Mendiskusikan hukum II Newton kendaraan.
dalam bentuk momentum.
• Mendiskripsikan penerapan
momen-
tum dan impuls dalam kegiatan
olahraga.

Menerapkan konsep momentum dan impuls, serta


hukum
Kekekalan Momentum dalam kehidupan sehari-hari.

A. Pendahuluan
Interaksi antara dua buah benda atau lebih pada gerak benda selalu melibatkan
momentum dan impuls. Sebagai contoh ketika memukul bola biliar menggunakan
stik dan terjadinya tumbukan antara bola biliar satu dengan lainnya. Saat memukul
bola biliar, pemain memberikan gaya pada bola biliar melalui stik. Gaya tersebut
bekerja pada bola dalam waktu yang singkat sehingga disebut gaya impulsif. Impuls
yang diberikan pada bola mengubah momentumnya sehingga bola bergerak.
Selanjutnya, bola putih mengenai bola lain dan terjadi tumbukan.

Buku Guru Fisika Kelas X 187


Konsep momentum dan impuls sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia.
Dengan memahami konsep momentum dan impuls, manusia dapat mendesain
peralatan yang bermanfaat dan tidak membahayakan penggunanya. Sebagai contoh
ketika mendesain helm, bagian dalam helm dilapisi spons atau gabus. Hal tersebut
bertujuan memperlama kontak kepala dengan helm saat terjadi benturan sehingga
gaya impulsif yang bekerja pada kepala tidak terlalu besar. Lain halnya saat
mendesain palu. Palu terbuat dari besi yang keras sehingga saat digunakan untuk
menancapkan paku, selang waktu kontak antara palu dengan paku menjadi semakin
kecil. Akibatnya, gaya impulsif yang ditimbul- kan menjadi semakin besar. Banyak
sekali manfaat momentum impuls dalam kehidupan. Anjurkan siswa agar menerapkan
pengetahuan yang dimilikinya untuk mengembangkan teknologi sehingga
bermanfaat untuk umat manusia. Tekankan siswa agar tidak memanfaatkan
pengetahuan yang dimiliki untuk berbuat jahat atau merugikan orang lain karena
tidak sesuai dengan ajaran agama yang dianut.
Guru sebaiknya menggunakan model pembelajaran Discovery, Problem Based
Learning, dan Project Based Learning dalam bab ini. Ajaklah siswa untuk berpikir kritis
tentang peristiwa-peristiwa yang melibatkan momentum dan impuls. Mintalah siswa
untuk menganalisis peristiwa-peristiwa tersebut sehingga diperoleh konsep
momentum dan impuls serta persamaannya. Adapun proyek yang harus dikerjakan
siswa yaitu membuat roket air sederhana. Dengan melakukan proyek tersebut, siswa
akan memahami prinsip kerja roket yang sesungguhnya. Pada subbab tumbukan,
siswa dilatih untuk menemukan jenis-jenis tumbukan secara mandiri melalui kegiatan
eksplorasi.
Dimensi sikap ilmiah yang diharapkan dimiliki siswa yaitu siswa dapat
menerap- kan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat,
tekun, hati- hati, bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif, inovatif, dan peduli
lingkungan) dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam
melakukan percobaan dan berdiskusi. Tekankan kepada siswa agar selalu
menghargai pendapat orang lain saat berdiskusi. Dalam pelaksanaan praktikum
seringkali ditemukan kesalahan- kesalahan sehingga hasil yang diperoleh tidak
sesuai dengan yang diharapkan. Tekankan kepada siswa agar memiliki sikap teliti
dan objektif dalam melakukan pengukuran sehingga data yang diperoleh akurat.

B. KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian


Tabel 10.1 KD, Cara Pencapaian KD, dan Indikator Pencapaian

Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

3.10 Menerapkan konsep mo- • Dicapai melalui pembe- • Memformulasikan konsep


mentum dan impuls, lajaran di kelas dan di momentum dan impuls.
serta hukum Kekekalan laboratorium pada saat • Menerapkan hukum Ke-
Momentum dalam ke- membahas kegiatan Mari kekalan Momentum dalam
hidupan sehari-hari. Bereksplorasi, Tugas berbagai persoalan fisika.
Mandiri, Review, Refleksi, • Menjelaskan teorema
dan Bertindak Kreatif. mo- mentum impuls.
• Menjelaskan hukum II
Newton dalam bentuk
momentum.
• Menjelaskan timbulnya
gaya dorong pada roket.

188 Momentum, Impuls, dan Tumbukan


Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian

• Menyelidiki tumbukan
lenting sempurna, tumbuk-
an lenting sebagian, dan
tumbukan tidak lenting
sama sekali.

4.10 Menyajikan hasil peng- • Dicapai melalui kegiatan • Mempresentasikan hasil


ujian penerapan hukum Mari Bereksplorasi di kegiatan tentang sifat-
Kekekalan Momentum, laboratorium dan Tugas sifat tumbukan, yaitu
misalnya bola jatuh Proyek. pada bola yang dijatuh-
bebas ke lantai dan roket kan ke lantai dan
sederhana. tumbukan dua buah
mobil mainan.
• Mendesain, memodifikasi,
dan mempresentasikan
hasil proyek pembuatan
roket air sederhana.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini, siswa mampu:
1. memformulasikan konsep momentum dan impuls dalam berbagai peristiwa;
2. menerapkan hukum Kekekalan Momentum untuk menyelesaikan permasalahan
fisika;
3. menerapkan teorema momentum dan impuls untuk menyelesaikan permasalahan
fisika;
4. menjelaskan timbulnya gaya dorong pada roket dan menentukan nilainya;
5. menyelesaikan permasalahan tumbuhan lenting sempurna, tumbukan lenting
sebagian, dan tumbukan tidak lenting sama sekali.

D. Materi Pembelajaran
1. Konsep Momentum dan Impuls
2. Tumbukan

E. Alat dan Bahan, Media, dan Sumber Belajar


1. Alat dan Bahan
a. Bola berbeda ukuran 2 buah
b. Kardus 4 buah
c. Balon berbeda ukuran 3 buah
d. Bola bekel
e. Bola kasti
f. Mobil mainan listrik 2 buah
2. Media Pembelajaran
a. Animasi
b. Perangkat komputer dan proyektor
c. Gambar
d. Benda-benda sekitar
Buku Guru Fisika Kelas X 189
3. Sumber Belajar
a. Fisika Mengungkap Fenomena Alam untuk Kelas XI SMA/MA, bab
Momentum
dan Impuls, oleh Hartanto dan Reza Widya Satria
b. Fisika Kelas XI untuk SMA/MA, bab Momentum dan Impuls, oleh Edi
Istiyono
c. Fisika untuk Sains dan Teknik Jilid 1, bab Momentum Linier dan Tumbukan,
oleh Serway dan Jewet

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan Pembelajaran
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Discovery
b. Problem Based Learning
c. Project Based Learning
d. Inquiry
3. Metode Pembelajaran
a. Diskusi
b. Eksperimen
c. Tanya Jawab
d. Demonstrasi
e. Pemberian Tugas dan Resitasi

G. Kegiatan Belajar Mengajar


1. Pertemuan I ( 2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan pertama bertujuan memberikan pemahaman kepada siswa
tentang konsep momentum. Siswa melakukan kegiatan eksplorasi secara
berkelompok di laboratorium. Sebelum pembelajaran, guru sebaiknya mem-
persiapkan alat dan bahan yang diperlukan dalam kegiatan eksplorasi
seperti dua bola berbeda ukuran dan empat buah kardus.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen, Diskusi, dan Tanya Jawab
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan mendiskusikan permainan
biliar dan memberikan pertanyaan-pertanyaan yang terdapat dalam
apersepsi di buku siswa.
b) Kegiatan Inti
Siswa melaksanakan kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki
Momentum Benda Bergerak secara berkelompok. Tujuan dari
kegiatan
ini untuk menunjukkan bahwa benda bermassa m bergerak dengan
kecepatan v memiliki momentum sebesar p = mv. Guru menyiapkan
dua buah bola berbeda ukuran, misal bola kasti dan bola sepak,
serta
empat buah kardus kosong.
190 Momentum, Impuls, dan Tumbukan
(1) Mengamati
Mengamati perilaku benda yang memiliki massa berbeda dan
bergerak dengan kecepatan bervariasi. Dalam percobaan siswa
harus dapat menganalisis pengaruh kecepatan dan massa benda
terhadap mmomentum yang dihasilkan. Arahkan siswa agar
terbuka dan kritis saat berdiskusi, menghargai pendapat orang
lain,
dan sopan dalam mengajukan pertanyaan atau pendapat.
(2) Menanya
Menanyakan hubungan antarbesaran dalam kasus momentum.
(3) Mengumpulkan Informasi
Mengumpulkan informasi kemudian berhipotesis nilai
momentum sebanding dengan massa dan kecepatan gaya.
(4) Mengasosiasi
Menganalisis setiap gejala untuk menjawab pertanyaan pada
poin diskusi.
(5) Mengomunikasikan
Siswa menyampaikan hasil pengamatannya di depan kelas.
Guru
menekankan kepada siswa supaya setiap siswa aktif dalam
diskusi. Guru memberikan penilaian sikap dan keaktifan siswa.
Catatan: Jika tidak ada bola yang dimaksud, alternatif bola yang
digunakan bisa bola tenis dan bola bekel, serta menggunakan
kardus
bekas kemasan obat.
Sikap yang dinilai dalam pertemuan ini antara lain kerja sama
antaranggota kelompok, ketelitian dan kecermatan dalam melakukan
percobaan, serta proses diskusi dan penyampaian gagasan siswa.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, lalu meminta siswa
mempelajari momentum, impuls, dan tumbukan secara mandiri.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Momentum Benda Bergerak
1) Saat bola kecil bergerak dengan kecepatan lambat, bola akan segera
berhenti setelah menumbuk tumpukan kardus. Setelah kecepatan bola
diperbesar, momentum bola semakin bertambah. Hal ini dibuktikan
dengan ada beberapa kardus yang roboh. Dengan demikian dapat
disimpulkan bahwa momentum benda bergerak sebanding dengan
kecepatannya.
2) Ketika bola besar dilemparkan dengan sedikit gaya, tumpukan kardus
akan roboh. Beberapa kardus akan ikut terseret gerakan bola setelah
bertumbukan. Hal ini membuktikan bahwa massa yang besar
memberikan momentum yang besar pula. Dengan demikian, massa bola
sebanding dengan momentum bola.
3) Momentum yaitu ukuran kesulitan suatu benda untuk dihentikan.
Momentum benda merupakan hasil kali massa benda dan kecepatannya.
Berdasarkan kegiatan tersebut, benda-benda yang bergerak selalu
memiliki
momentum. Momentum benda akan semakin besar ketika kecepatan
benda
semakin cepat. Semakin besar momentum suatu benda, benda semakin
susah untuk dihentikan. Besaran lain yang memengaruhi momentum
Buku Guru Fisika Kelas X 191
benda yaitu massa benda. Benda yang bermassa besar akan memiliki
momentum yang lebih besar daripada benda yang bermassa kecil ketika
kedua benda bergerak dengan kecepatan yang sama.
2. Pertemuan II (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kedua bertujuan memberikan pemahaman kepada siswa
tentang hukum Kekekalan Momentum. Kegiatan pembelajaran berupa diskusi
kelas tentang orang memanah. Guru memberikan pertanyaan-pertanyaan
kepada siswa sehingga siswa berpikir kritis untuk menyelesaikan per-
masalahan orang memanah.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi , Tanya Jawab
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengingatkan kembali konsep momentum pada pertemuan
sebelumnya.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru memimpin diskusi kelas tentang orang memanah. Guru
memberikan pertanyaan-pertanyaan untuk menentukan kecepat-
an pemanah terdorong ke belakang saat melepaskan anak
panah.
Siswa harus mampu memecahkan masalah atas pertanyaan
yang
diajukan guru. Guru dapat mengarahkan siswa untuk mengingat
kembali materi momentum pada pembahasan sebelumnya.
Arahkan siswa agar terbuka dan kritis saat berdiskusi,
menghargai pendapat orang lain, dan sopan dalam mengajukan
pertanyaan atau pendapat.
(2) Guru membahas hasil diskusi siswa serta menjelaskan hukum
Kekekalan Momentum pada peristiwa tersebut.
(3) Guru meminta siswa menentukan kecepatan pemanah terdorong
ke belakang menggunakan hukum Kekekalan Momentum
kemudian membahasnya bersama siswa lainnya.
(4) Guru memberikan pertanyaan tentang kemungkinan yang akan
terjadi jika pemanah menembakkan anak panah dengan sudut
elevasi tertentu. Guru meminta beberapa siswa menjawab
pertanyaan tersebut dan menjelaskan pengaruh sudut elevasi
terhadap kecepatan pemanah terdorong ke belakang. Selama
proses diskusi berlangsung, guru mengamati keaktifan siswa
dan
memberikan penilaian sikap.
(5) Guru memberikan contoh soal penerapan hukum Kekekalan
Momentum.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, kemudian meminta siswa
mengerjakan Tugas Mandiri: Menyelidiki Gaya Dorong pada Roket
untuk dibahas pada pertemuan selanjutnya.

192 Momentum, Impuls, dan Tumbukan


3. Pertemuan III (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan ketiga ini membahas impuls dan hukum II Newton dalam
bentuk momentum. Kegiatan pembelajaran berupa diskusi kelas. Guru
membahas Tugas Mandiri: Menyelidiki Gaya Dorong pada Roket untuk
menjelaskan hukum II Newton dalam bentuk momentum.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery, Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan mendiskusikan gaya impulsif
yang bekerja pada saat pemain memukul bola biliar.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru memimpin diskusi kelas tentang teorema Impuls Momen-
tum. Dalam melakukan diskusi, diperlukan sikap proaktif dan
ingin tahu yang tinggi supaya siswa memahami konsep dengan
benar dan mampu menerapkannya pada berbagai kasus. Untuk
menguji pemahaman siswa, guru memberikan pertanyaan-
pertanyaan yang terdapat pada Bertindak Kreatif tentang
aplikasi momentum impuls dalam kehidupan sehari-hari serta
memberikan contoh soal tentang teorema Impuls Momentum
beserta
penyelesaiannya dengan melibatkan siswa sebagai penyumbang
ide.
(2) Guru meminta siswa mempresentasikan Tugas Mandiri:
Menyelidiki Gaya Dorong pada Roket. Guru menyiapkan
balon
karet sebagai media demo bagi kelompok yang presentasi serta
menyiapkan media presentasi berupa perangkat komputer dan
proyektor.
(3) Guru memimpin diskusi kelas membahas tugas tersebut dan
mengelaborasikannya untuk menjelaskan hukum II Newton
dalam bentuk momentum.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, lalu meminta siswa
mengerjakan soal-soal Review Subbab A.
c. Kunci Jawaban
1) Tugas Mandiri: Menyelidiki Gaya Dorong pada Roket
Balon yang berukuran besar dapat menampung gas lebih banyak.
Dengan demikian gaya dorong yang ditimbulkan semakin besar
sehingga
dapat menempuh jarak yang semakin tinggi.
Timbulnya gaya dorong pada roket identik dengan timbulnya gaya
dorong balon seperti kegiatan yang telah dilakukan. Pada kegiatan
tersebut,
massa sistem berubah sehingga momentumnya berubah.
Buku Guru Fisika Kelas X 193
Ketika jepitan pada mulut balon dibuka, udara di dalam balon
keluar dengan cepat melalui mulut balon. Perubahan massa udara
dalam balon
Δm
tiap satuan waktu ( ) menyebabkan terjadinya perubahan momentum
Δt
tiap satuan waktu ( Δmv = Δp ). Perubahan momentum tiap satuan waktu
Δt Δt
menyebabkan timbulnya gaya dorong pada balon. Hal ini dapat
dijelaskan
berdasarkan teorema Impuls Momentum.
2) Bertindak Kreatif
Orang yang melakukan lompat jauh atau lompat tinggi selalu
menekuk
lututnya saat mendarat. Hal tersebut bertujuan untuk memperlama
selang
waktu kontak Δt. Sesaat sebelum menyentuh tanah, kelajuan pelompat
sebesar – 2 gh . Perubahan momentum pelompat akan memberikan
impuls pada kaki pelompat. Gaya impulsif yang dialami kaki pelompat
sebesar
I Δp m 2 gh
F = = = . Dengan memperlama selang waktu kontak, gaya
Δt Δt Δt
impulsif yang dialami pelompat akan semakin kecil. Jika pelompat
mendarat dengan posisi lutut lurus, gaya impulsif rata-rata yang dialami
menjadi sangat besar. Hal ini dapat mengakibatkan patah tulang pada
kaki pelompat.
3) Review Subbab A
1. 30.000 kg m/s
3. 0,125 m/s
5. 80 g

4. Pertemuan IV ( 2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pada pertemuan ini siswa menyelidiki jenis-jenis tumbukan. Guru
sebaiknya mempersiapkan alat dan bahan yang diperlukan sebelum
pembelajaran.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Discovery, Inquiry
2) Metode Pembelajaran: Eksperimen, Diskusi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengawali pembelajaran dengan mendiskusikan tumbukan-
tumbukan antarbenda dalam kehidupan sehari-hari. Guru menanya-
kan kepada siswa tentang jenis-jenis tumbukan untuk merangsang
rasa ingin tahu siswa.
b) Kegiatan Inti
Siswa melaksanakan kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki
Sifat-
Sifat Tumbukan secara berkelompok. Kegiatan ini bertujuan untuk
menunjukkan kepada siswa tentang macam-macam tumbukan. Jenis
tumbukan ini diidentifikasi dengan melihat perilaku kedua benda
setelah terjadi tumbukan.

194 Momentum, Impuls, dan Tumbukan


(1) Mengamati
Melakukan pengamatan sesuai prosedur jenis tumbukan yang
terjadi antara bola dengan kardus dan antarmobil mainan.
Arahkan siswa agar terbuka dan kritis saat berdiskusi,
menghargai pendapat orang lain, dan sopan dalam mengajukan
pertanyaan atau pendapat.
Alternatif: Media dapat diganti dengan video atau animasi.
Setelah mengamati animasi, tanyakan kepada siswa tentang
asumsi yang mereka dapat.
(2) Menanya
Menanyakan sifat-sifat tumbukan berdasarkan gejala yang
diamati.
(3) Mengumpulkan Informasi
Mengumpulkan informasi yang berhubungan dengan sifat-sifat
tumbukan. Kegiatan ini diharapkan siswa dapat berasumsi
bahwa tumbukan ada tiga macam, yaitu tumbukan lenting
sempurna, tumbukan lenting sebagian, dan tumbukan tak
lenting.
(4) Mengasosiasi
Menganalisis setiap gejala dan menyimpulkan sesuai dengan
kegiatan yang dilakukan. Selama diskusi, guru mengamati
keaktifan setiap siswa dan memberikan penilaian sikap.
(5) Mengomunikasikan
Mengumpulkan laporan kemudian guru memimpin diskusi
kelas
membahas tugas tersebut dan mengelaborasikannya untuk
menjelaskan jenis-jenis tumbukan beserta sifatnya.
Catatan: Guru dapat mengganti metode pembelajaran menjadi
Inguiry.
Guru meminta siswa menyiapkan alat dan bahan sendiri tentang
jenis
dan sifat-sifat tumbukan. Siswa secara mandiri melakukan
percobaan,
lalu mempresentasikan jenis-jenis dan sifat-sifat tumbukan.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, kemudian meminta siswa
melakukan Tugas Mandiri: Menyelidiki Tumbukan Lenting
Sempurna sebagai pekerjaan rumah.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Sifat-Sifat Tumbukan
1. Tumbukan antara bola bekel dengan lantai lebih lenting daripada
tumbukan antara bola kasti dengan lantai. Hal ini dibuktikan dengan
jumlah pantulan bola bekel lebih banyak daripada jumlah pantulan bola
kasti. Adapun jenis tumbukan kedua bola tersebut termasuk tumbukan
lenting sebagian.
2. Apabila kedua mobil bergerak bersama-sama dengan kecepatan yang
sama setelah bertumbukan, jenis tumbukan yang terjadi yaitu tumbukan
tidak lenting sama sekali.
Buku Guru Fisika Kelas X 195
3. Energi kinetik bola bekel dan bola kasti berkurang setelah bertumbukan.
Hal ini dibuktikan dengan ketinggian pantul kedua bola semakin lama
semakin rendah dan akhirnya berhenti memantul.
4. Ada kemungkinan energi kinetik benda yang bertumbukan tidak
berubah.
Hal ini terjadi apabila tumbukan yang terjadi lenting sempurna.
Tumbukan
antaratom gas dan tumbukan antarpartikel atomik termasuk tumbukan
lenting sempurna.
5. Dengan demikian, jenis-jenis tumbukan antara lain tumbukan lenting
sempurna, tumbukan lenting sebagian, dan tumbukan tidak lenting
sama sekali.

5. Pertemuan V (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kelima membahas tumbukan lenting sempurna dengan lebih
rinci. Kegiatan pembelajaran berupa diskusi kelas.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi, Tanya
Jawab
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengingatkan kembali jenis-jenis tumbukan pada pertemuan
sebelumnya.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru memimpin diskusi kelas tentang hukum Kekekalan
Energi
dan hukum Kekekalan Momentum yang berlaku pada
tumbukan
lenting sempurna. Diskusi kelas berupa pematangan konsep
tentang tumbukan lenting sempurna. Pembahasan dapat
diperjelas dengan memberikan contoh kasus pada permainan
biliar, karambol, bisa juga tumbukan dua bola bekel yang
bergerak
mendekat dengan arah berlawanan.
(2) Guru membahas Tugas Mandiri: Menyelidiki Tumbukan
Lenting Sempurna. Guru memberi tambahan penjelasan
keterkaitan hukum Kekekalan Momentum dalam kasus
tumbukan
lenting sempurna. Penjelasan dilanjutkan dengan pembahasan
tumbukan lenting sebagian. Guru menanyakan koefisien restitusi
pada tiap-tiap jenis tumbukan.
(3) Guru memberikan contoh soal tumbukan lenting sempurna.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, kemudian meminta siswa
mengerjakan Review subbab B sebagai pekerjaan rumah.
c. Kunci Jawaban
1) Tugas Mandiri: Menyelidiki Tumbukan Lenting Sempurna
1. Pada tumbukan lenting sempurna berlaku hukum Kekekalan
Momen- tum dan hukum Kekekalan Energi Kinetik.

196 Momentum, Impuls, dan Tumbukan


Hukum Kekekalan Momentum:
m1v1 + m2v2 = m1v1′ + m2v2′
m1(v1 – v1′) = m2(v2′ – v2) . . . . (1)
Hukum Kekekalan Energi Kinetik:
1 1 1 1
m1v12 + m2v22 = m1v1′2 + m2v2′2
2 2 2 2
m1(v12 – v1′2) = m2(v2′2 – v22)
m1(v1 + v1′)(v1 – v1′) = m2(v2′ + v2)(v2′ – v2) . . . . (2)
Persamaan (2) dibagi dengan persamaan (1):
m1(v1 + v1′)(v1 – v1′) = m2(v2′ + v2)(v2′ – v2)
m1(v1 – v1′) = m2(v2′ – v2)
––––––––––––––––––––––––––––––––––– :
(v1 + v1′) = (v2′ + v2)
v1 – v2 = –(v1′ – v2′)
Δv = –Δv′
Koefisien restitusi:
′ Δv′
e = – Δv = – =1
Δv −Δv′
2. Kedua bola identik sehingga m1 = m2 = m
v2 = 0
v1 =
v

Gambar 10.1 Sebelum tumbukan


v1′ = 0 v2′ = v

Gambar 10.2 Setelah tumbukan

p awal = mv1 + mv2 p = mv1′ + mv2′


akhir
= mv + m(0) = mv + m(0)
= mv = mv
1 1
Ek = mv12 + mv22 Ek = mv12 + mv2′2
awal 2 2 akhir
1 1 1 1
= 2 + m(0)2 = m(0)2 +
2 mv 2 2
2
mv
2
1 1
2
= 2 mv =
2
mv
2
Pada tumbukan tersebut momentum awal sistem sama dengan momen-
tum akhir setelah tumbukan. Begitu pula dengan energi kinetik sistem
sebelum tumbukan sama dengan energi kinetik setelah tumbukan.
Dengan
demikian, tumbukan tersebut termasuk tumbukan lenting sempurna.

Buku Guru Fisika Kelas X 197


2) Review Subbab B
1. 0,8
3. 1.001 m/s
5. vA = – 5 m/s, vB = 10 m/s
3 3
6. Pertemuan VI ( 2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan keenam membahas tumbukan tidak lenting sama sekali dan
aplikasinya pada ayunan balistik. Kegiatan pembelajaran dilakukan di
dalam kelas.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Diskusi, Tanya Jawab
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru mengingatkan kembali jenis-jenis tumbukan pada pertemuan
sebelumnya.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru memimpin diskusi kelas tentang tumbukan lenting
sebagian
dan tumbukan tidak lenting sama sekali. Guru menanyakan
kecepatan benda jatuh saat menyentuh tanah. Guru
menanyakan
hubungan antara kecepatan benda dan ketinggian maksimum
pantulan bola untuk mengetahui koefisien restitusi pada bola
yang memantul.
(2) Guru menjelaskan tumbukan tidak lenting sama sekali, lalu
guru
menanyakan cara mengukur kecepatan peluru.
(3) Siswa mendiskusikan aplikasi tumbukan tidak lenting sama
sekali pada ayunan balistik.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran, mengingatkan siswa untuk
mempersiapkan Tugas Proyek yang harus dipresentasikan pada
pertemuan selanjutnya. Guru melakukan refleksi pembelajaran, lalu
meminta siswa mengerjakan soal-soal Evaluasi.
c. Kunci Jawaban
Evaluasi
A. Pilihan Ganda
1. e 6. e
2. e 7. d
3. a 8. c
4. d 9. c
5. b 10. b

198 Momentum, Impuls, dan Tumbukan


B. Uraian
1. msvs′ + mpvp′ = msvs + mpvp
(5 kg)vs′ + (0,01 kg)(200 m/s) = (5 kg)(0) + (0,01 kg)
(0) (5 kg) vs′ + 2 kg m/s = 0
(5 kg) vs′ = –2 kg m/s
2
v s′ = – m/s
5
v s ′ = –0,4 m/s
Jadi, senapan bergerak ke belakang dengan kecepatan 0,4 m/s.

h2
3. e = h1

h
2
e2 = h1
h2 0, 5
h1 = e1
2 (0, 5 m)m = 10,3 meter
=
= (0, 22)
2 0, 0484

Jadi, tinggi pohon kelapa 10,3 meter.


5. I = F Δt
= m Δv
= 0,25 kg (v2 – v1)
= 0,25 kg (0 – 8 m/s)
= –2 kg m/s
= –2 Ns
Jadi, besar impuls yang terjadi sebesar 2 Ns.
7. p 1 = p2
mgvg + mdvd = (mg + md) v

(0,5 kg)(20 m/s) + (0,2 kg)(0 m/s) = (0,5 + 0,2) kg v′
10 kg m/s = (0,7 kg) v′
10 kg m/s
v′= 0, 7 kg

= 14,3 m/s
Jadi, kecepatan kedua benda setelah tumbukan 14,3 m/s.

9. e= – v′
v

0,8 = – v′
5 m/s
v ′ = –4 m/s
Tanda negatif artinya kecepatan bola berlawanan arah dengan
kecepatan awal. Jadi, kecepatan pantulan bola sebesar 4 m/s.

Buku Guru Fisika Kelas X 199


7. Pertemuan VII (2 × 45 menit)
a. Persiapan Mengajar
Pada pertemuan ini siswa mempresentasikan Tugas Proyek tentang
roket
air sederhana.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran: Project Based Learning
2) Metode Pembelajaran: Proyek, Diskusi, dan Demonstrasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru meminta setiap kelompok untuk mempersiapkan proyek yang
akan mereka presentasikan. Guru menjelaskan langkah-langkah
presentasi.
b) Kegiatan Inti
Siswa mempresentasikan hasil kerja berupa roket air sederhana.
Guru
memberikan kesempatan kepada siswa lain untuk mengajukan
pertanyaan-pertanyaan mengenai proyek yang dipresentasikan. Guru
melakukan penilaian proyek.
c) Kegiatan Penutup
Guru memberikan penghargaan kepada tiap-tiap kelompok yang
telah
melaksanakan proyek dengan baik.

H. Petunjuk Pengerjaan Proyek


1. Isi Proyek
Tugas proyek ini berisi pembuatan roket air sederhana. Siswa diminta untuk
mendesain dan membuat roket air sederhana secara berkelompok.
2. Latar Belakang
Berdasarkan hukum III Newton, prinsip kerja roket berdasarkan gaya aksi-
reaksi. Roket memberikan gaya dorong berupa semburan gas, selanjutnya gas
tersebut memberikan gaya reaksi ke roket. Tugas proyek ini bertujuan agar siswa
memahami timbulnya gaya dorong roket tersebut.
3. Hasil yang Akan Dicapai
Setelah melakukan tugas proyek ini, siswa diharapkan dapat memahami
timbulnya gaya dorong pada roket sebenarnya. Semakin banyak semburan yang
dikeluarkan, perubahan momentum pada roket semakin besar. Akibatnya, gaya
dorong yang ditimbulkan juga semakin besar.
4. Cara Mengerjakan
Proyek ini dikerjakan siswa secara berkelompok di luar jam pelajaran.
Anjurkan siswa agar mengembangkan kreativitas dan inovasinya sehingga
menghasilkan roket air yang memuaskan. Berikan bimbingan kepada siswa
secara rutin saat mengerjakan proyek dan tekankan siswa agar saling bekerja
sama saat mengerjakan proyek.

200 Momentum, Impuls, dan Tumbukan


I. Program Remedial dan Pengayaan
1. Remedial
Pada akhir bab, siswa diberi ulangan harian. Hasil tes dianalisis untuk
mengetahui tingkat ketercapaian KKM dan mengidentifikasi indikator-indikator
yang belum dikuasai siswa. Bagi siswa yang belum mencapai KKM diberikan
program remedial yaitu mempelajari materi yang belum dikuasai dengan
bimbingan guru. Pelaksanaan remedial dilakukan di luar jam pelajaran, misalnya
30 menit setelah jam sekolah selesai.
2. Pengayaan
Bagi siswa yang telah mencapai KKM
diberi program pengayaan yaitu pemberian
tugas yang lebih menantang. Pelaksanaan
pengayaan dan remedial dilaksanakan dalam
waktu yang bersamaan.
Materi Pengayaan
Perhatikan peralatan inovatif yang
menerapkan konsep hukum Kekekalan
Momentum dan hukum Kekekalan Energi
Kinetik pada Gambar 10.3. Alat tersebut Sumber: Fisika untuk Sains dan Teknik Serway Jewet

terdiri atas lima buah bola keras dan identik Gambar 10.3 Peralatan inovatif hukum
Kekekalan Momentum
yang digantung dengan tali sama panjang.
Perhatikan Gambar 10.4a dan b. Ketika bola 1 ditarik dan dilepaskan (gambar a),
terjadi tumbukan mendekati lenting sempurna sehingga bola 5 akan bergerak (gambar
b). Jika bola 1 dan 2 ditarik dan dilepaskan, bola 4 dan 5 yang akan bergerak dan
seterusnya.

1 v 5 v
2 3 4 5 1 2 3 4

(a) (b)
Sumber: Dokumen Penerbit

Gambar 10.4
a . Bola 1 dilepas dengan kecepatan v
b. Bola 5 bergerak dengan kecepatan v

Buku Guru Fisika Kelas X 201


Dengan menerapkan hukum Kekekalan Momentum dan hukum Kekekalan
Energi
Kinetik, diskusikan pertanyaan berikut bersama kelompok Anda dengan santun.
1 v 4 5 1
v
2 3 4 5 1 2 3 2

(a) (b)
Sumber: Dokumen Penerbit
Gambar 10.5
a . Bola 1 dilepas dengan kecepatan v
1
b. Bola 4 dan 5 bergerak dengan kecepatan 2 v

1. Mungkinkah ketika bola 1 dilepaskan, maka bola 4 dan 5 akan bergerak dengan
kelajuan setengah dari kelajuan bola 1 seperti Gambar 10.5a dan b?
2. Bayangkan jika bola 4 dan 5 direkatkan sehingga tidak dapat terpisah dan harus
bergerak bersama.
a. Berapakah kelajuan bola 4 dan 5 setelah bertumbukan apabila bola 1 berhenti
setelah menumbuk bola 2?
b. Berapakah kelajuan tiap-tiap bola jika bola 1 memantul kembali setelah
bertumbukan lenting sempurna?
Kunci Jawaban:
1. Momentum awal bola 1 = mv
Momentum akhir bola 4 dan 5 = m(1 v) + m(1 v) = mv
2 2
Dengan demikian momentum sistem adalah konstan.
1
Energi kinetik awal = 2 mv2
1 1 1
Energi kinetik akhir = m( v)2 + m( 1 v)2
2 2 2 2
1 1
2
= 8 mv +
2
1 2 mv
8
= mv
4
Dengan demikian, energi kinetik sistem tidak kekal.
Jadi, ketika bola 1 dilepaskan maka bola 4 dan 5 tidak mungkin bergerak dengan
1
kelajuan v karena energi kinetik sistem tidak kekal. Satu-satunya cara agar
2
energi
kinetik sistem kekal yaitu satu bola harus bergerak ketika satu bola dilepaskan
atau
dua bola harus bergerak ketika dua bola dilepaskan.

202 Momentum, Impuls, dan Tumbukan


2. a. Apabila bola 4 dan 5 direkatkan, bola 4 dan 5 harus bergerak dengan
yang sama. Akibatnya, tumbukan yang terjadi bukanlah tumbukan lenting
kecepatan
sempurna karena kinetik sistem tidak kekal. Apabila bola 1 berhenti setelah
menumbuk bola 2, hukum kekekalan momentum yang terjadi sebagai
berikut.
p awal = p
akhir
mv = mv′ + mv′
1
v′= v
2
Dengan demikian, kelajuan bola 4 dan 5 menjadi 1 v.
2
b. Apabila bola 1 memantul kembali setelah bertumbukan, hukum Kekekalan
Momentum yaitu:
p awal = p
akhir
mv = mv1′ + 2mv4.5 . . . 1)
Hukum Kekekalan Energi Kinetik:
E = Ek
k awal akhir
1 1 1
mv 2 = mv1′2 + (2m)v4.52 . . . 2)
2 2 2
Dengan menggabungkan persamaan 1) dan 2) diperoleh:
v4.5 = 2 v
3

v 1′ = – 1 v
3
J. Penilaian
Tabel 10.2 Penilaian Pembelajaran
No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Instrumen Format Penilaian

1. Kompetensi Sikap Spiritual Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5


dan Sikap Sosial

2. KD 4.10 dan KD 3.10 Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Format 6–8
Praktik dan Unjuk
Kerja

3. KD 3.10 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda Lembar


dan Uraian Evaluasi/
Ulangan Harian

4. Tugas Proyek Proyek Penilaian Produk Format 10

5. Kumpulan Tugas Mandiri Portofolio Panduan Lembar Penilaian


dan Laporan Kegiatan Penyusunan Portofolio
Portofolio

Buku Guru Fisika Kelas X 203


K. Rangkuman
1. Pembelajaran bab momentum, impuls, dan tumbukan bertujuan agar siswa dapat
mendeskripsikan momentum dan impuls, hukum Kekekalan Momentum, serta
menerapakannya dalam kehidupan sehari-hari. Penerapan momentum dan
impuls dalam kehidupan akan memberikan manfaat bagi kehidupan manusia
sesuai dengan ajaran agama yang dianut.
2. Model pembelajaran yang digunakan yaitu discovery, problem based learning, dan
project based learning.
3. Sikap ilmiah yang diharapkan dimiliki siswa yaitu dapat menerapkan perilaku
ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, objektif, jujur, teliti, cermat, tekun, hati-hati,
bertanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif, dan inovatif) dalam melakukan
percobaan dan berdiskusi. Selain itu, siswa diharapkan selalu menghargai
pendapat orang lain dan sopan saat berdiskusi.

204 Momentum, Impuls, dan Tumbukan


Materi yang Dipelajari
• Getaran Harmonis
• Persamaan Gerak Harmonis
Mengenal Getaran Harmonis dan Menjelaskan Persamaan
Besaran-Besaran yang Terkait Getaran Harmonis

• Menjelaskan pengertian getaran • Menjelaskan besaran yang


harmonis. me- mengaruhi gerak harmonis.
• Menjelaskan gerak dan besaran • Menjelaskan hubungan
yang terkait dengan gerak harmonis antarbesaran pada getaran
pada bandul matematis dan pegas. harmonis pegas-massa dan ayunan
matematis.

Menjelaskan karakteristik besaran-besaran fisis pada


gerak harmonis dan menerapkan persamaan gerak
harmonis dalam pemecahan masalah.

A. Pendahuluan
Bab Gerak Harmonis dipelajari untuk mengenalkan gerak harmonis dan besaran-
besaran yang terkait. Selain untuk mengenalkan contoh-contoh gerak harmonis dalam
kehidupan sehari-hari, bab ini juga berisi tentang persamaan-persamaan gerak harmonis
seperti simpangan, kecepatan, dan percepatan. Bab Gerak Harmonis terdiri atas dua
subbab. Subbab pertama berisi penjelasan tentang gerak harmonis dan besaran-
besarannya. Pada subbab kedua membahas tentang persamaan dari besaran-besaran
tersebut.
Guru memulai mengenalkan bab ini dengan memberikan berbagai contoh yang
terkecil dengan gerak harmonik. Dalam buku ini siswa dikenalkan dengan penemuan
terbaru para ilmuwan yaitu robot kecil yang berbentuk lalat. Pola gerakan sayap
robot menjadi bahan diskusi menarik untuk memulai mengawali bab ini.

Buku Guru Fisika Kelas X 205


Pada bab ini disajikan beberapa materi yang membantu siswa untuk menemukan
konsep sesuai KI 3 dan KI 4. Pada KD 3.4 dan KD 4.4, siswa diharapkan dapat
menganalisis konsep dan karakteristik gerak harmonis dan persamaan-persamaan
yang terkait.

B. KD, Cara Penyampaian KD, dan Indikator Pencapaian


Tabel 11.1 KD, Cara Penyampaian KD, dan Indikator Pencapaian

Cara Pencapaian
Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian
Kompetensi Dasar

3.11 Menganalisis hubungan Dicapai melalui kegiatan • Menjelaskan definisi gerak


antara gaya dan getaran Mari Bereksplorasi, Tugas harmonis.
dalam kehidupan sehari- Mandiri, Bertindak Kreatif. • Menjelaskan besaran-
hari. besaran terkait fenomena
gerak harmonis.
• Menjelaskan karakteristik
gerak harmonis pada
bandul matematis dan
pegas.
• Menggunakan persamaan
simpangan, kecepatan, dan
percepatan dengan tepat.

4.11 Melakukan percobaan Dicapai melalui kegiatan • Menyimpulkan karakteris-


getaran harmonis pada Mari Bereksplorasi, Mari tik gerak harmonis pada
ayunan sederhana dan Berekspereimen, Bertindak ayunan bandul dan pegas
atau getaran pegas berikut Kreatif, dan Tugas Proyek. lalu mempresentasikan
presentasi serta makna hasilnya.
fisisnya. • Merangkai alat sesuai
dengan prosedur kerja.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini, siswa mampu:
1. menjelaskan konsep getaran harmonis;
2. menjelaskan berbagai besaran yang terkait getaran harmonis;
3. membedakan penyebab gerak harmonis pada ayunan bandul dan pegas;
4. menjelaskan dan menggunakan persamaan yang terkait getaran harmonis;
5. menjelaskan energi yang terkandung dalam gerak harmonis.

D. Materi Pembelajaran
1. Getaran Harmonis
2. Persamaan Gerak Harmonis

E. Alat, Bahan, Media, dan Sumber Belajar


1. Alat dan Bahan
a. Penggaris plastik f. Bandul
b. Benang jahit g. Stopwatch
c. Beban h. Mistar
d. Statif i. Tali
e. Pegas

206 Getaran Harmonis


2. Media Pembelajaran
a. Gambar
b. Animasi
c. Benda-benda di sekitar
d. Media presentasi
3. Sumber Belajar
a. Fisika Kelas XI, bab Gaya dan Pengaruhnya, oleh Edi Istiyono
b. Kompetensi Fisika XI, bab Getaran, oleh Siswanto dan Sukaryadi

F. Pendekatan, Model, dan Metode Pembelajaran


1. Pendekatan Pembelajaran
Scientific Approach
2. Model Pembelajaran
a. Problem Based Learning
b. Inquiry
c. Discovery
3. Metode Pembelajaran
a. Diskusi
b. Eksperimen
c. Tanya jawab
d. Demonstrasi
e. Pemberian tugas dan resitasi
f. Latihan
g. Proyek

G. Kegiatan Belajar Mengajar


1. Pertemuan I (2 × 45 Menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan pertama dari materi getaran harmonis diawali dengan
kegiatan eksperimen menyelidiki gaya pemulih pada getaran. Siswa
melakukan kegiatan eksperimen secara berkelompok di ruang laboratorium.
Sebelum pembelajaran dimulai, guru sebaiknya mempersiapkan alat dan
bahan yang diperlukan dengan mengoordinasi kepada petugas lab. Alat dan
bahan yang diperlukan antara lain bandul, statif, tali, dan pegas. Apabila
alat dan bahan terbatas, guru dapat mengganti kegiatan eksperimen dengan
kegiatan demonstrasi. Guru meminta beberapa siswa untuk
mendemonstrasikan kegiatan di depan kelas sehingga semua siswa dapat
mengamati dengan jelas.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran : Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran : Eksperimen, Diskusi, Demonstrasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran:
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru menjelaskan aplikasi getaran harmonis dalam teknologi
yaitu robot lalat (robo-fly). Selanjutnya, guru menanyakan getaran
harmonis yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari misalnya
seorang
Buku Guru Fisika Kelas X 207
anak bermain ayunan di taman sekolah. Guru melanjutkan kegiatan
belajar mengajar dengan mengajak siswa untuk melakukan
kegiatan Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Gaya Pemulih pada
Getaran. Kegiatan ini bertujuan agar siswa memahami penyebab
terjadinya getaran harmonis dan menentukan gaya pemulih pada
getaran harmonis melalui kegiatan pengamatan.
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Getaran
Harmonis Sederhana sesuai dengan prosedur kegiatan. Guru
menyarankan siswa untuk saling bekerja sama dengan teman satu
kelompoknya. Guru melakukan penilaian unjuk kerja kegiatan
eksplorasi meliputi persiapan alat, cara kerja, serta hasil yang
diperoleh. Guru juga melakukan sikap siswa dalam berdiskusi
meliputi keaktifan siswa dalam berdiskusi serta kesopanan dalam
menyampaikan pendapat/ pertanyaan.
(1) Mengamati
Mengamati getaran pada ayunan sederhana dan getaran pegas
melalui eksperimen berkelompok. Alternatif: mengamati
demonstrasi getaran pada ayunan sederhana dan getaran pegas.
(2) Menanya
Menanyakan gaya pemulih pada getaran ayunan sederhana dan
getaran pada pegas.
(3) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan besar dan arah gaya pemulih menggunakan
vektor-vektor gaya yang bekerja pada ayunan dan pegas.
(4) Mengasosiasikan
Mengolah hasil kegiatan untuk dapat menjawab pertanyaan-
pertanyaan yang diajukan dan memberikan kesimpulan sesuai
dengan hasil kegiatan.
(5) Mengomunikasikan
Menulis hasil kegiatan dalam bentuk laporan kemudian mem-
presentasikannya di depan kelas. Siswa akan memperoleh
gambaran awal mengenai contoh gerak harmonik yang akan
mereka pelajari. Guru dapat mencari contoh-contoh lain yang
familiar dan mudah difahami oleh siswa.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas kembali
materi yang dipelajari dan memberikan kesimpulan terhadap
kegiatan
yang telah dilakukan. Guru meminta siswa mengerjakan Tugas
Mandiri: Gerak Harmonis pada Bandul dan Pegas untuk dibahas
pada pertemuan selanjutnya.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Menyelidiki Gaya Pemulih pada Getaran
Bandul mendapat gaya ke kiri ketika disimpangkan ke kanan.
Sebaliknya,
bandul kembali lagi ke kanan ketika berada di sebelah kiri titik seimbang.
Begitu
pula gaya pemulih pada pegas. Gaya pemulih selalu berlawanan arah dengan
simpangannya.

208 Getaran Harmonis


Gaya pemulih dan gaya-gaya lain yang
bekerja pada bandul digambarkan seperti di
samping.
θ
Pembahasan Hasil Percobaan:
Diketahui: m = 100 g = 0,1 kg x A
g = 9,8 m/s2
A = 30 cm = 0,3 m
y = 10 cm = 0,1 m y
Ditanyakan: Fp
Jawab:
y
mg cos θ
Fp = –mg sin θ = –mg mg
A mg
2 0, 1 m Sumber: Dokumen Penerbit
= –(0,1 kg)(9,8 m/s )
0, 3 m Gambar 11.1 Gaya-gaya pada
= –0,327 N ayunan sederhana
Jadi, gaya pemulih pada bandul –0,327 N.
Gaya pemulih pada pegas digambarkan
di samping.
Pembahasan Hasil Percobaan:
A = x = 3 cm = 0,03 m
Fp = –k
x
= –k (0,03)
A = –0,03k
Gaya pemulih yang bekerja –0,03k N.
Oleh karena simpangan berarah ke bawah,
gaya pemulih berarah ke atas.
Sumber: Dokumen Penerbit

Gambar 11.2 Getaran pada


pegas

2. Pertemuan II (2 × 45 Menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kedua dari materi getaran harmonis diawali dengan
pembahasan Tugas Mandiri: Gerak Harmonis pada Bandul dan Pegas.
Kegiatan ini mem- perdalam materi getaran harmonis dengan membahas
kembali gaya pemulih sebagai salah satu besaran yang memengaruhi
getaran harmonis. Guru menyiapkan gambar ilustrasi sesuai buku siswa.
Guru dapat mengganti ilustrasi dengan gambar yang lain jika hal itu
diperlukan untuk menambah pemahaman siswa.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran : Inquiry, Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran : Pemberian Tugas dan Resitasi, Diskusi, Latihan
3) Langkah-Langkah Pembelajaran:

Buku Guru Fisika Kelas X 209


a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memulai pembelajaran dengan menjelaskan gaya
pemulih yang bekerja pada getaran harmonis. Penjelasan
tentang gaya pemulih ini lebih mudah jika disajikan dalam
ilustrasi seperti yang terdapat pada kegiatan Tugas Mandiri.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru meminta siswa untuk menjelaskan hasil Tugas Mandiri:
Gerak Harmonis pada Bandul dan Pegas.
(2) Guru meminta siswa membuka fitur Tautan agar siswa
memiliki gambaran materi tentang gerak harmonis pada
ayunan bandul dan pegas.
(3) Guru meminta siswa untuk melakukan kegiatan Bertindak
Kreatif dan mengerjakan soal pada Review subbab A.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas
kembali materi yang dipelajari dan memberikan kesimpulan
terhadap kegiatan yang telah dilakukan.
c. Kunci Jawaban
1) Review Subbab A:
a) Getaran harmonik adalah gerak suatu benda secara bolak-balik
melalui suatu titik keseimbangan tertentu dengan jumlah getaran
setiap detik yang selalu konstan. Contoh getaran harmonis dalam
kehidupan sehari-hari adalah gerak pegas, gerak sayap serangga,
dan ayunan bandul pada jam dinding.
b) Gerak benda dengan lintasan X disebut sebagai amplitudo.
c) Meregang dan memampat pada pegas yaitu gerak yang terjadi pada
pegas ketika melakukan getaran harmonis. Meregang yaitu kondisi
ketika pegas lebih panjang dibanding posisi setimbang sedangkan
memampat terjadi ketika pegas pada posisi lebih pendek dibanding
posisi setimbang.
2) Bertindak Kreatif
Jika jam bandul berjalan lebih lambat, hal yang dapat dilakukan
adalah
dengan memperpendek pendulumnya. Hal ini dapat meningkatkan
periode di antara detikan.

3. Pertemuan III (2 × 45 Menit)


a. Persiapan Mengajar
Pertemuan ketiga dimulai untuk membahas subbab kedua yaitu
Persamaan Gerak Harmonis. Guru memastikan laboratorium internet dalam
keadaan tidak digunakan untuk melakukan kegiatan.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran : Discovery
2) Metode Pembelajaran : Demonstrasi, Diskusi

210 Getaran Harmonis


3) Langkah-Langkah Pembelajaran:
a) Kegiatan Pendahuluan
Pada pertemuan ini akan dibahas tentang persamaan gerak
harmonis.
Kegiatan diawali dengan penjelasan macam-macam besaran pada
gerak harmonis oleh guru.
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Besaran yang
Memengaruhi Getaran Harmonis sesuai dengan prosedur kegiatan.
Guru menganjurkan siswa untuk saling bekerja sama dengan teman
satu kelompok. Guru menilai sikap siswa saat melakukan kegiatan.
Penilaian meliputi keaktifan siswa saat berdiskusi dan kesopanan
dalam menyampaikan pendapat/pertanyaan.
(1) Mengamati
Mengamati gerak harmonik pada ayunan.
(2) Menanya
(a) Menanyakan faktor yang memengaruhi nilai simpangan
dan kecepatan gerak benda.
(b) Menanyakan pengaruh perubahan besaran kecepatan
terhadap nilai simpangan.
(3) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan kegiatan dan memberikan hipotesis terkait hasil
kegiatan. Jika akses internet di sekolah kurang memadai, guru
harus mencari jaringan internet di tempat lain, lalu
mengunduh-
nya di komputer sehingga bisa dijalankan secara offline di
sekolah.
(4) Mengasosiasikan
Mengolah hasil kegiatan untuk dapat menjawab
pertanyaan-
pertanyaan yang diajukan dan memberikan kesimpulan sesuai
dengan hasil kegiatan.
(5) Mengomunikasikan
Menulis hasil kegiatan dalam bentuk laporan kemudian
mempresentasikannya di depan kelas. Kegiatan ini akan
mengenalkan kepada siswa mengenai beragam besaran yang
terkait dengan gerak harmonik.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas
kembali materi yang dipelajari dan memberikan kesimpulan
terhadap kegiatan yang telah dilakukan. Guru meminta siswa
belajar karena pada pertemuan berikutnya akan diadakan pretest
sebelum praktikum getaran pada pegas.
c. Kunci Jawaban
1) Mari Bereksplorasi: Gerak Harmonis Sederhana
a) Kecepatan dan simpangan gerak harmonis dipengaruhi oleh
frekuensi getaran dan amplitudo.
Buku Guru Fisika Kelas X 211
b) Pengaruh perubahan besaran terhadap kecepatan dan simpangan
sebagai berikut.
1) Semakin besar amplitudo dan frekuensi, nilai simpangan dan
kecepatan semakin besar.
2) Semakin besar damping, amplitudo pada titik yang jauh dari
pusat getaran semakin cepat meluruh.
3) Semakin besar tension, panjang gelombang semakin besar.
c) Percepatan gerak semakin besar jika perubahan kecepatan setiap
satuan waktu semakin besar.

4. Pertemuan IV (2 × 45 Menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan keempat dimulai dengan pembahasan tentang periode dan
frekuensi getaran harmonis pada pegas. Guru menyiapkan instrumen
percobaan untuk melakukan kegiatan Mari Bereksperimen: Getaran
Harmonis Pegas-Massa. Guru menyiapkan soal untuk pretest.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran : Discovery
2) Metode Pembelajaran : Eksperimen, Diskusi, Demonstrasi
3) Langkah-Langkah Pembelajaran:
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memberikan beberapa soal pretest kepada siswa untuk
menguji kesiapan siswa untuk melaksanakan percobaan. Guru
menjelaskan tujuan pembelajaran, yaitu agar siswa dapat menemu-
kan sendiri hubungan antara massa beban terhadap periode/
frekuensi getar pegas.
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksplorasi: Getaran
Harmonis Pegas-Massa. Guru menekankan siswa untuk saling
bekerja
sama dengan teman satu kelompok. Guru mengamati kerja siswa
dan
melakukan penilaian unjuk kerja. Guru juga melakukan penilaian
sikap terkait keaktifan dalam berdiskusi serta kesopanan dalam
menyampaikan gagasan/pendapat.
(1) Mengamati
Mengamati gerak dan bentuk pegas ketika diberi beban serta
disimpangkan melalui eksperimen atau demonstrasi.
(2) Menanya
Menanyakan hubungan antara massa beban terhadap periode/
frekuensi ayunan pegas.
(3) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan kegiatan Mari Bereksperimen dan memberikan
hipotesis tentang hubungan antara massa beban terhadap
periode/frekuensi getaran pegas.

212 Getaran Harmonis


(4) Mengasosiasikan
Mengolah data percobaan ke dalam grafik, menentukan per-
samaan grafik, serta menginterpretasikan data dan grafik untuk
menentukan hubungan antara massa beban terhadap periode/
frekuensi getaran pegas.
(5) Mengomunikasikan
Menulis hasil kegiatan dalam bentuk laporan, lalu mempresentasi-
kannya di depan kelas. Aktivitas pada bagian ini akan
memudah-
kan siswa dalam memahami penerapan gerak harmonis pada
pegas dengan beban bermassa tertentu.
c) Kegiatan Penutup
Guru melakukan refleksi pembelajaran dengan mengulas
kembali
percobaan getaran pada pegas dan memberikan kesimpulan
terhadap
kegiatan yang telah dilakukan. Guru memberi tahu siswa pada
pertemuan berikutnya akan dilakukan percobaan kembali tentang
getaran pada ayunan matematis.
c. Kunci Jawaban
Mari Bereksplorasi: Gerak Harmonis Pegas-Massa
1) Grafik hubungan kuadrat periode (T 2) terhadap massa (m).
T 2(s2)
m (gram)
Sumber: Dokumen Penerbit

Gambar 11.3 Grafik T 2 terhadap


m pada gerak harmonis pegas
2) Hubungan massa dengan periode ayunan yaitu kuadrat periode ayunan
(T 2) sebanding dengan massa benda, sesuai dengan penurunan rumus
berikut.
m
T = 2π
k
2 2
T = 4π m
k
2
T2=
4π m ⇒ T2 ∞m
k
3) Hubungan massa dengan frekuensi ayunan yaitu kuadrat frekuensi
ayunan berbanding terbalik dengan massa. Perhatikan penurunan
persamaan berikut.
2

T2 = k
m
1 2 2
( f
) = 4π m
k
1 2 1
f
2 = 4π m ⇒ f
2 ∞m
k

Buku Guru Fisika Kelas X 213


5. Pertemuan V (2 × 45 Menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan kelima akan membahas tentang karakteristik ayunan
sederhana. Guru menyiapkan beberapa set instrumen percobaan ayunan
sederhana di laboratorium fisika. Kelas dibagi menjadi beberapa kelompok.
Satu kelompok terdiri atas 4–5 siswa.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran : Discovery
2) Metode Pembelajaran : Diskusi, Eksperimen
3) Langkah-Langkah Pembelajaran:
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru memberikan pengantar singkat tentang ayunan matematis
dan memberi pengarahan teknis percobaan. Guru menjelaskan
tujuan
pembelajaran yaitu agar siswa menemukan sendiri pengaruh
panjang
tali terhadap periode/frekuensi getaran ayunan sederhana.
b) Kegiatan Inti
Siswa melakukan kegiatan Mari Bereksperimen: Ayunan
Sederhana (Ayunan Matematis) sesuai dengan prosedur kegiatan.
Guru melakukan penilaian unjuk kerja dan penilaian sikap siswa
saat melakukan kegiatan eksperimen. Sikap yang perlu dinilai adalah
kerja sama, keaktifan, dan ketelitian siswa.
(1) Mengamati
Mengamati gerak ayunan sederhana (ayunan matematis) melalui
eksperimen.
(2) Menanya
(a) Menanyakan bentuk grafik hubungan antara panjang tali
dengan periode ayunan matematis.
(b) Menanyakan nilai gradien yang didapatkan dari grafik
tersebut.
(3) Mengumpulkan informasi
Mendiskusikan kegiatan Mari Bereksperimen dan memberikan
hipotesis terkait hasil kegiatan.
(4) Mengasosiasikan
Mengolah data hasil percobaan ke dalam grafik, menentukan
persamaan grafik, serta menginterpretasikan data dan grafik
untuk menentukan hubungan antara massa dan panjang tali
terhadap periode ayunan matematis.
(5) Mengomunikasikan
Menulis hasil kegiatan dalam bentuk laporan, lalu mem-
presentasikannya di depan kelas. Siswa akan lebih memahami
penerapan gerak harmonis dalam ayunan matematis dan semua
yang berkait dengan besaran yang ada.
c) Kegiatan Penutup
Guru mengulas kembali percobaan ayunan matematis.

214 Getaran Harmonis


c. Kunci Jawaban
Mari Bereksperimen: Ayunan Sederhana (Ayunan Matematis)
1) Grafik hubungan panjang tali (A) dengan kuadrat periode ayunan (T 2).
T 2 (s2)

T y2

θ
A (m)
Ax
Sumber: Dokumen Penerbit

Gambar 11.4 Grafik T 2 terhadap A


pada ayunan matematis

2) Gradien grafik antara panjang tali (A) dengan periode (T 2) dapat


ditentukan dengan menentukan harga θ, yaitu:
Ax
tan θ = Ty2
Andaikan Ax = 20 cm dan T2y = 12 s , maka kemiringan grafik sebagai
berikut.
0, 2
tan θ = = 0,2
1
θ = arc tan 0,2 = 11,3°

6. Pertemuan VI (2 × 45 Menit)
a. Persiapan Mengajar
Pertemuan keenam membahas mengenai materi energi yang
terkandung dalam benda yang melakukan gerak harmonis. Guru
menyiapkan bahan ajar terkait materi yang akan didiskusikan.
b. Proses Belajar Mengajar
1) Model Pembelajaran : Problem Based Learning
2) Metode Pembelajaran : Diskusi, Tanya Jawab, Latihan
3) Langkah-Langkah Pembelajaran:
a) Kegiatan Pendahuluan
Guru menyiapkan bahan ajar berupa materi energi dalam
getaran
harmonis. Guru dapat memperdalam materi yang akan disampaikan
dengan menggunakan buku referensi seperti buku Fisika
Universitas.
b) Kegiatan Inti
(1) Guru memimpin diskusi kelas tentang besaran-besaran energi
yang terkait dengan gerak harmonis. Kegiatan diskusi diawali
dengan mengajukan pertanyaan tentang persamaan energi
potensial, energi kinetik, dan energi mekanik. Guru memberikan
contoh soal kepada siswa sebagai sarana untuk memperdalam
pemahaman terhadap materi yang disampaikan.

Buku Guru Fisika Kelas X 215


(2) Guru meminta siswa melakukan kegiatan Bertindak Kreatif.
Diperlukan sikap rasa ingin tahu mencari informasi tambahan
untuk melakukan kegiatan ini. Selain itu, sikap kreatif dan
inovatif.
(3) Setelah kegiatan diskusi selesai, guru mengajak siswa untuk
mengerjakan Review subbab B. Guru meminta siswa menuliskan
jawaban Review subbab B di papan tulis untuk dibahas bersama.
c) Kegiatan Penutup
Guru mengingkatkan siswa tentang laporan praktikum ayunan
matematis untuk dikumpulkan pada pertemuan berikutnya.
c. Kunci Jawaban
1) Bertindak Kreatif
Percepatan gravitasi dapat dibuktikan dengan percobaan ayunan
matematis. Dengan mengambil data T 2 terhadap A sehingga diperoleh
persamaan:
2
2A 4π
T 2 = 4π g
⇒ T2 A T 2 (s2)
g
=
Berdasarkan persamaan tersebut dapat
dibuat grafik seperti gambar di ΔT 2
samping.
ΔT 2
tan θ =
ΔA
Nilai tan θ merupakan kemiringan/slope θ
grafik. Pada persamaan grafik, nilai A (m)
Ax
2
gradien adalah m = 4π . Andaikan nilai Sumber: Dokumen Penerbit
g Gambar 11.5 Grafik T 2
tan θ diperoleh c, maka nilai percepatan terhadap A pada ayunan
gravitasi dapat diperoleh dengan matematis
persamaan:
2 2
c = 4π ; g = 4π
g c

2) Review subbab B
1. a. Di titik setimbang benda memiliki energi kinetik maksimum
dan energi potensial minimun, sehingga nilai kecepatan
v0 = Aω = 200p mm/s = 0,2 m/s
a0 = –Aω2 = –2 × 104 mm/s = –20 m/s
b. Di titik maksimum benda memiliki energi potensial
maksimum
dan energi kinetik minimum sehingga nilai kecepatan vm = 0
dan
c. am = 0.
y(t) = A sin ωt = 2 sin 2π (50)t = 2 sin 100pt
Persamaan kecepatan
v(t) = Aω cos ωt = 2(100π) cos 100πt = 200π cos 100πt
Persamaan percepatan
a(t) = –Aω2 sin ωt = –2(100π)2 sin 100πt = –2 × 104 sin 100πt
dengan y(t), v(t), dan a(t) dalam mm dan t dalam sekon.

216 Getaran Harmonis


3. mpvp = mbvb
0,05(2) = 0,85vb
0,1 = 0,85vb
0, 85
vb =
0, 1
= 8,5 m/s
1
E= m v2
2 b b
1
= (0,85)(8,5)2
2

= 30,7 J
Di titik maksimum, Ek = 0
E = Ek + Ep
1
E= 0+ kA2
2
1
30,7 = (1.000)A2
2
61,4 = 500A2
61, 4
A2 = 500

A = 0, 1228
= 0,35 m = 35 cm
1 1
kA2 = mω2A2
2 2
1.000 = 0,05(2πf)2
1.000 = 0,05(22)(3,14)2f 2
1.000 = 0,05(4)(9,86)f 2
f 2 = 507,10
f = 507, 1
= 22,5 Hz
Jadi, amplitudo getaran 35 cm dan frekuensi getaran 22,5 Hz.
5. kx : ky = 2 : 5.

3) Evaluasi
A. Pilihan ganda
1. c 3. c 5. d 7. b 9. d
2. e 4. b 6. a 8. d 10. e

Buku Guru Fisika Kelas X 217


B. Uraian
1. Ek → 1 Ep
3
Ek = 1 E
3
1
= 3
(18 × 10–4 mω2)
= 6 × 10–4 mω2
Ep = 1 mω2 A2
2
1
= 2
mω2(6 × 10–2)2
1
= 2
mω2 36 × 10–4
= 18 × 10–4 mω2 joule
1
6 × 10–4 mω2 = 2
mω2 A2
−4 2
6 × 10 mω
A2 = 2
0, 5mω

−4
A= 12 × 10
= 2 × 10–2 3 m
= 2 3 cm
1
Jadi, simpangan pada saat Ek = 3 E p adalah 2 3 cm.
3. T1 = T2
A1
2π g1 = 2π
A2
g2
A1
= A2
10 9, 8
9,8A1 = 10A2
9, 8 A
A2 =
10 1
A 2 = 0,98A1
A 2 = 0,98A1 × 100%
= 98%A1
Jadi, perubahan panjang ayunan bandul supaya periode jam
bandul tetap adalah 100% – 98% = 2%.
5. ΔA = A1 – A10
= (100,02 – 100) cm
= 0,02 cm
= 2 × 10–4 m

218 Getaran Harmonis


F = kx
3,6 = k(2 × 10–3)
k= 3, 6
4
2 × 10 −
= 1,8 × 104
= 18.000 N/m
FA 0
E= AΔA

3, 6(1)
=
3 × 10−6 (2× 10−4 )
3, 6
=
6 × 10 −10
= 0,6 × 1010
= 6 × 109 N/m2
Jadi, tetapan gaya dan modulus elastis kawat berturut-turut
adalah 18.000 N/m dan 6 × 109 N/m2.

H. Program Remedial dan Pengayaan


1. Remedial
Remedial diperuntukkan bagi siswa yang nilainya kurang. Program
remedial dilakukan dengan membuat kelompok belajar dengan bantuan tutor
sebaya. Tutor sebaya adalah siswa dengan memiliki kepahaman tentang materi
gerak harmonis yang ditunjuk oleh guru. Tutor sebaya berguna untuk
menjelaskan materi- materi yang telah diajarkan oleh guru. Setelah siswa belajar
dengan tutor sebaya, siswa yang ikut program remedial diminta untuk membuat
rangkuman materi tentang gerak harmonis.
2. Pengayaan
Sebuah bandul diberi simpangan θ derajat dan berayun dengan periode T detik.
Apa yang terjadi dengan periode ayunan bandul tersebut jika diberi simpangan
2θ derajat? (di mana θ < 5°)
Jawab:
Dalam soal telah kita peroleh periode ayunan bandul untuk sudut θ kecil (θ < 5°)
L
adalah T = 2π g .

Periode ini diperoleh dengan menganggap bahwa untuk sudut simpang yang
kecil
(< 10°) maka bisa diambil pendekatan x = Lθ dan sin = θ dalam rad.
Jika diberi simpangan 2θ (2θ < 10° sebab θ < 5°), anggap x = Lθ dan sin = θ tetap
berlaku sehingga tetap diperoleh persamaan untuk menentukan periode ayunan
L
sebagai T = 2π dengan L adalah panjang tali dan g adalah percepatan gravitasi
g

tempat percobaan dilakukan. Oleh karena waktu ayunan tidak dipengaruhi oleh
simpangan θ, periode bandul hampir tetap ketika sudut simpangan bandul
diubah dari θ (< 5°) menjadi 2θ (10°).

Buku Guru Fisika Kelas X 219


I. Penilaian
Tabel 11.2 Penilaian Pembelajaran
No. Peruntukan Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Format Penilaian
1. Kompetensi Pengamatan Sikap Penilaian Sikap Format 1–5
SikapSprititual dan
Sikap Sosial
2. KD 3.11 dan KD Tes Unjuk Kerja Penilaian Tes Praktik Format 6–8
4.11 dan Tes Unjuk Kerja
3. KD 3.11 Tes Tertulis Tes Pilihan Ganda dan Lembar Evaluasi/
Uraian Ulangan Harian
4. Kumpulan Portofolio Panduan Penyusunan Lembar Penilaian
TugasMandiri dan Portofolio Portofolio
Lapor- an
Praktikum

J. Rangkuman
1. Getaran harmonis merupakan materi pelajaran yang terkait dengan gerak benda
yang bersifat bolak-balik melewati suatu titik keseimbangan. Guru harus
menjelaskan besaran-besaran terkait gerak harmonis seperti periode, frekuensi,
dan menjelaskan proses satu kali getaran.
2. Persamaan yang terkait dengan getaran harmonis adalah penyederhanaan pola
getaran harmonis dalam hubungan-hubungan antar besaran dalam getaran
harmonis benda. Guru membimbing siswa dalam menurunkan persamaan
simpangan menjadi kecepatan dan percepatan.
3. Siswa diharapkan mengetahui penerapan-penerapan teori getaran harmonis
yang diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.

220 Getaran Harmonis


A. Pilihan ganda Roda A dan roda B dihubungkan
dengan sabuk
1. b 11. b 21. b
vA = vB
2. e 12. c 22. c
vB 0, 3π m/s
3. b 13. b 23. d ω A= = = 1,2π rad/s
RA 0, 25 m
4. c 14. a 24. d
Jadi, kecepatan sudut roda A 1,2π rad/s.
5. d 15. e 25. e
6. e 16. e 26. c 7. Diketahui: Tx : Ty = 8 : 27
7. c 17. a 27. d Rx = 20.000 km
8. d 18. a 28. e
9. c 19. c 29. e Ditanyakan: Ry
10. b 20. d 30. d Jawab:
2 3
⎛ Tx ⎞ ⎛ R ⎞x
B. Uraian ⎜ ⎜ ⎜ ⎜
⎜T ⎜ = ⎜R ⎜
⎝ y⎠ ⎝ y ⎠
1. Skala tetap = 1,5 cm 3
Skala nonius = (4 × 0,01) cm = 0,04 cm ⎛ 8 ⎛ 20.000 ⎞
⎜ ⎜
Hasil hitungan ⎞
2 ⎜ Ry ⎜
⎝ ⎠
= 1,5 cm + 0,04 cm = 1,54 cm ⎜⎝ 27 ⎠ ⎜ =
20.000
2

Ketidakpastian ⎛⎜ 8⎜ ⎞ 3=
⎝ 27 ⎠ Ry

= 1 × ketelitian 4 20.000
2 = Ry
9
1
= × 0,01 cm 180.000
2 Ry = 4
= 0,005 cm Ry = 45.000
Jadi, hasil pengukuran diameter dalam
pada cincin adalah (1,540 ± 0,005) cm. Jadi, jari-jari orbit satelit y sebesar
45.000 km.
5. Diketahui: RA = 25 cm
9. Diketahui: mm = mp = 100 gram
R B = 15
cm
R C = 40 cm = 0,1 kg
ω C = 60 rpm = 2π vm = 0
rad/s v ′ = 0,2 m/s
Ditanyakan: ωA Ditanyakan: vp
Jawab: Jawab:
ωC = ω B mmvm = mpvp = (mm +
vB mp)v′
2π = RB
(0,1)(0) + (0,1)vp = (0,1 + 0,1)(0,2)
vB = 2π rad/s (0,15 m) = 0,3π
0,1vp = 0,04
m/s
vp = 0,4 ms
Jadi, kecepatan bola putih sebesar
0,4 m/s.

Buku Guru Fisika Kelas X 221


angka pasti : angka yang ditunjukkan pada skala alat ukur dengan nilai yang
ada angka penting : angka hasil pengukuran yang terdiri atas angka pasti dan angka
terakhir yang ditaksir
angka taksiran : angka hasil pengukuran yang diperoleh dengan memperkirakan
nilainya
besaran : sesuatu yang diukur dan memiliki besar (nilai)
besaran pokok : besaran yang satuannya telah ditetapkan lebih dahulu
besaran turunan : besaran yang diturunkan dari satu atau lebih besaran pokok
dimensi besaran : cara besaran tersusun dari besaran-besaran pokok
dinamika : cabang mekanika yang mempelajari gerakan benda-benda akibat
gaya yang bekerja padanya
gaya gesek : gaya yang menentang arah gerak benda pada suatu permukaan
yang saling bersentuhan dan besarnya tergantung kondisi
permukaan yang saling bersentuhan tersebut
gaya gesek kinetik : gaya gesek yang bekerja pada benda apabila benda tersebut
bergerak terhadap benda lain
gaya gesek statis : gaya gesekan yang bekerja saat benda dalam keadaan diam
gaya reaksi : gaya yang ditimbulkan oleh suatu benda yang merupakan per-
lawanan terhadap gaya aksi yang ditimbulkan oleh benda lain
yang saling bersentuhan
gaya sentripetal : gaya yang memberikan percepatan memusat pada suatu partikel
atau benda
gerak : peristiwa perubahan letak benda/materi/sistem terhadap titik
acuan tertentu
inersia : kecenderungan benda untuk mempertahankan keadaannya
jarak : panjang lintasan yang ditempuh benda yang bergerak
kecepatan : kelajuan yang disertai arah
kecepatan linear : kecepatan yang arahnya selalu menyinggung lintasan linear dan
tegak lurus jari-jari lingkaran
kecepatan sudut : perubahan lintasan sudut tiap satuan waktu
kedudukan : letak suatu materi yang dinyatakan terhadap suatu titik
sembarang
(titik acuan)

222 Glosarium
kelajuan : cepat lambatnya perubahan jarak terhadap waktu dan merupakan
besaran skalar yang nilainya selalu positif sehingga tidak me-
medulikan arah. Kelajuan dapat diukur dengan menggunakan
spidometer
koefisien gesek kinetis : koefisien gesek ketika benda sudah
bergerak koefisien gesek statis : koefisien gesek ketika benda
masih diam
mengukur : kegiatan membandingkan sesuatu yang diukur dengan besaran
sejenis yang ditetapkan sebagai satuan
percepatan : perubahan kecepatan tiap satuan waktu
percepatan sentripetal : percepatan pada gerak melingkar dengan arah menuju pusat
lingkaran
perpindahan : perubahan letak suatu benda atau sistem dengan memperhatikan
arah perubahan letaknya
rahang sorong : bagian dari jangka sorong yang dapat digeser-geser dan terdapat
skala 10 bagian yang disebut skala nonius
rahang tetap : bagian dari jangka sorong yang tetap dan terdapat skala utama
suhu : besaran yang menyatakan derajat panas suatu benda
tahun cahaya : jarak yang ditempuh cahaya selama satu tahun perjalanan. Satuan
jarak yang umumnya digunakan untuk ukuran jarak benda-benda
langit
vektor : besaran yang memiliki besar dan arah
Buku Guru Fisika Kelas X 223
Indeks Subjek
A I
alat ukur, 17, 19, 20, 24–26, 28, 53, 56, 146, inersia, 67, 72, 76, 90
147, 149
alat ukur waktu, 56, 66 J
jarak, 21, 29, 30, 38, 46–48, 52–56, 59, 63–65,
B 72, 100, 105, 113, 157, 168, 171, 173, 175,
besaran pokok, 19, 23, 26, 29 177, 179, 180, 182–184, 188
besaran skalar, 17, 23, 38, 39, 54, 74
besaran turunan, 19, 23, 26, 29 M
besaran vektor, 16, 23, 33–38, 41, 50, 54, 74 massa, 3, 4, 17, 20, 23, 25, 26, 28–30, 32, 43,
60, 67, 69, 70, 72, 73, 74–78, 80, 85–89,
D 105, 107, 126, 134, 135, 139–143, 152–
dimensi, 17–20, 23, 29, 30–32, 39, 68, 105 154, 159, 160

E N
energi kinetik, 24, 31 notasi ilmiah, 17, 20, 25, 31
energi potensial, 31, 109, 111, 112, 117, 122, notasi vektor, 33–36, 38, 50
124, 126, 127
P
F perpindahan, 32, 33, 36–38, 46–48, 52–55, 64,
fokus, 9, 24, 168, 173, 174, 179, 180, 182 108, 145–148, 155, 156, 161
frekuensi, 97, 98, 100
S
G satuan, 18, 19, 22, 23, 26, 30–33, 35, 39, 41,
gaya aksi, 69, 72–74, 77 49, 74, 105
gaya gesek, 67, 68, 78, 79, 80, 82, 83
gaya normal 70, 76, 78, 79, 80, 82, 84, 96, 88
gaya sentripetal, 107 Indeks Pengarang
gerak jatuh bebas, 51–53, 59, 60, 75, 76, 77

H Istiyono, Edi, 27
hukum I Newton, 67, 70–72, 77, 78, 83, 90 Serway, Raymond A. dan John W. Jewet, Jr.,
hukum II Newton 67, 70–72, 75–77, 82, 90 54, 94, 115

224 Indeks
Glosarium
Besaran atau Konstanta Simbol Nilai

Laju cahaya (GEM) di ruang hampa c 3 × 108 m/s


Kontanta gravitasi umum G 6,67 × 10–11 Nm2/kg2
Konstanta Planck h 6,63 × 10–34 Js
Bilangan Avogadro NA 6,02 × 1023 partikel/mol
Konstanta gas R 8,315 J/mol K = 0,082 atm liter/mol K
Konstanta Boltzmann k 1,38 × 10–23 J/K
Konstanta Stefan-Boltzmann σ 5,67 × 10–8 W/m2K4
Konstanta Wien C 2,898 × 10–3 mK
Magneton Bohr μB 9,27 × 10–24 J/T
Muatan elektron e 1,6 × 10–19 C
Permitivitas di ruang hampa ε0 8,85 × 10–12 C2/Nm2
Permeabilitas μ0 4π × 10–7 Tm/A
Massa elektron 9,11 × 10–31 kg
me
Massa proton 1,6726 × 10–27 kg
mp
Massa neutron 1,6749 × 10–27 kg
mn
Satuan massa atom (1 sama) 1,6605 × 10–27 kg
u
Konstanta Rydberg 1,097 × 10–7 m–1
R
Buku Guru Fisika Kelas X 225
Assidiq, Abdul Kahfi. 2009. Kamus Lengkap Fisika. Yogyakarta: Panji Pustaka
Charles Chew and Leong See Cheng. 1994. Comprehensive Physics For ’O’ Level Science.
Singapore: Federal Publications.
Clark, John O.E. 2009. Materi Fisika! Volume 4 Cahaya. Bandung: Pakar Raya.
Departemen Pendidikan Nasional. 2013. Lampiran Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 69 Tahun
2013 tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah. Jakarta:
Pusat Kurikulum dan Perbukuan Balitbang Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia.
Foo Seng Teek, Yee Cheng Teik, Lee Beng Hin, Lee Cheng Xi, and Chong Geok Chuan. 2010. Success
Physics SPM. Selangor: Oxford Fajar Sdn, Bhd.
Hamdani. 2011. Strategi Belajar Mengajar. Bandung: Pustaka Setia.
Hartanta dan Reza Widya Satria. 2006. Fisika Mengungkap Fenomena Alam untuk Kelas X. Klaten: Cempaka
Putih.
Hewit, Paul G., Suzanne Lyons, John Suchocki, and Jennifer YEH. 2007. Conceptual Integrated Science.
San Fransisco: Pearson Education, Inc.
Istiyono, Edi. 2006. Fisika Kelas X untuk SMA/MA. Klaten: Intan Pariwara.
Istiyono, Edi. 2007. Fisika Kelas XI untuk SMA/MA. Klaten: Intan Pariwara.
Jackson, Tom. 2009. Cahaya dan Warna. Bandung: Pakar Raya.
Loo Wan Yong, Loo Kwok Wai, and See Toh Weng Fong. 2004. Physics Insights. Singapore: Pearson
Education Asia Pte. Ltd.
Maglof, Lisa. 2009. Panas dan Energi. Bandung: Pakar Raya.
McCarthy, Thomas., Dinah Zike, Deborah Lillie, and Margaret K. Zorn. 2005. Glencoe Science: Motion,
Forces, and Energy. USA: National Geographic.
Morais, Gabriel Lionel. 2009. ’O’ Level Physics Workout Multiple-Choice Questions 2nd Edition.
Singapore: Pearson Education South Asia Pte Ltd.
Morais, Gabriel Lionel. 2009. ’O’ Level Physics Workout. Singapore: Pearson Longman.
Nainggolan, Sahat. 2008. Latihan Soal-Soal Fisika SMA. Jakarta: Kawan Pustaka.
Poh Liong Yong, Lee Beng Hin, and Jonathan Wong. 2010. Ace Ahead STPM Text Physics Volume 1.
Selangor: Oxford Fajar Sdn, Bhd.
Radin, Shelden H. dan Robert T. Folk. 1982. Physics for Scientist and Engineers. New Jersey: Prentice–
Hall.
Redaksi Kawan Pustaka. 2005. Rangkuman Rumus Matematika, Fisika, dan Kimia SMA. Jakarta: Kawan
Pustaka.
Serway, Raymond A. dan John W. Jewet, Jr. 2009. Fisika untuk Sains dan Teknik. Jakarta: Salemba
Teknika.
Setyawan, L. H. 2004. Fisika Bergambar. Bandung: Pakar Raya.
Siswanto dan Sukaryadi. 2009. BSE Kompetensi Fisika Kelas X untuk SMA/MA. Jakarta: Pusat Perbukuan
Departemen Pendidikan Nasional.
Siswanto dan Sukaryadi. 2009. BSE Kompetensi Fisika Kelas XI untuk SMA/MA. Jakarta: Pusat Perbukuan
Departemen Pendidikan Nasional.
Slavin, Robert E. 2008. Cooperative Learning Teori, Riset dan Praktik. Bandung: Nusa Media.
Tipler, P. A. 1991. Physics for Scientists and Engineers. California: World Publisher. Inc.
Trianto. 2010. Mendesain Model Pembelajaran Inovatif-Progresif. Jakarta: Prenada Media Grup.
Utley, Colin. 2006. Rahasia di Balik Kereta Api Berkecepatan Tinggi. Bandung: Pakar Raya.
Wilardjo, L. dan Murniati. 2002. Kamus Fisika. Jakarta: Balai Pustaka.
Young, H. D. dan Roger A. Freedman. 1999. University Physics. New York: Adison-Wesley Publishing
Company.

226 Buku Guru Fisika Kelas X


Glosarium