Anda di halaman 1dari 92

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Sdr. A DAN Sdr.

F POST
OPERASI APENDISITIS DENGAN NYERI AKUT DIRUANG
KANTHIL 2 RSUD KARANGANYAR

DISUSUN OLEH :
GURUH ADHI PUTRO
NIM. P14079

PROGRAM STUDI D3 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI


ILMU KESEHATAN KUSUMA HUSADA SURAKARTA
2017
ASUHAN KEPERAWATAN PADA Sdr. A DAN Sdr. F POST
OPERASI APENDISITIS DENGAN NYERI AKUT DIRUANG
KANTHIL 2 RSUD KARANGANYAR

Karya Tulis Ilmiah


Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan
Dalam Menyelesaikan Program Diploma 3 Keperawatan

DISUSUN OLEH :

GURUH ADHI PUTRO


P14079

PROGRAM STUDI D3 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI


ILMU KESEHATAN KUSUMA HUSADA SURAKARTA
2017

i
SURAT PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Guruh Adhi Putro

NIM : P14079

Program studi : D3 Keperawatan

Judul Karya Tulis Ilmiah : Asuhan Keperawatan Pada Sdr. F dan Sdr. A Post Operasi
Apendisitis Dengan Nyeri Akut Di ruang Kanthil 2 RSUD
Karanganyar

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa Tugas Akhir yang saya tulis benar - benar hasil
karya saya sendiri, bukan merupakan pengambilan tulisan atau pikiran orang lain yang saya
akui sebagai tulisan atau pikiran saya sendiri.

Apabila di kemudian hari dapat di buktikan bahwa Tugas Akhir ini adalah hasil
jiplakan, maka saya bersedia menerima sanksi atas perbuatan tersebut sesuai dengan
ketentuan akademik yang berlaku.

Surakarta, 09 Agustus 2017

Yang Membuat Pernyataan

ii
MOTTO

Sebuah tugas atau pekerjaan akan selalu menjadi sebuah beban, Jika itu hanya
dipikirkan. Sebuah cita-cita juga adalah beban, Jika itu hanya angan-angan.

iii
LEMBAR PESETUJUAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Sdr. A DAN Sdr. F POST


OPERASI APENDISITIS DENGAN NYERI AKUT DI RUANG
KANTHIL 2 RSUD KARANGANYAR

Diajukan sebagai salah satu syarat guna memperoleh gelar

Ahli Madya Keperawatan (AMd. Kep)

Oleh:

GURUH ADHI PUTRO

P14079

Surakarta, 09 Agustus 2017

Menyetujui,

Pembimbing

Mellia Silvy Irdianty, S.Kep, MPH


NIK. 201690157

iv
LEMBAR PENETAPAN DEWAN PENGUJI

Telah Di Uji Pada Tanggal : 09 Agustus 2017

Dewan Penguji :

Ketua :

1. Mellia Silvy Irdianty, S.Kep, MPH ( )


NIK. 201690157

Anggota :

2. Joko Kismanto, S.Kep.,Ns ( )


NIK. 200670020

v
HALAMAN PENGESAHAN

Karya Tulis Ilmiah ini diajukan oleh


Nama : Guruh Adhi Putro
NIM : P14079
Program studi : D3 Keperawatan
Judul Karya Tulis Ilmiah : Asuhan Keperawatan Pada Sdr. F dan Sdr. A Post
Operasi Apendisitis Dengan Nyeri Akut Di ruang
Kanthil 2 RSUD Karanganyar

Telah diajukan dan di pertahankan di hadapan


Dewan Penguji Karya Tulis Ilmiah
Prodi D3 Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta

Di tetapkan di : STIKes Kusuma Husada Surakarta


Hari / tanggal : Rabu, 09 Agustus 2017
DEWAN PENGUJI

Ketua : Mellia Silvy Irdianty, S.Kep, MPH ( )


NIK. 201690157

Anggota : Joko Kismanto, S.Kep.,Ns ( )


NIK. 200670020

Mengetahui,
Ketua Program Studi D3 Keperawatan

STIKes Kusuma Husada Surakarta

vi
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa karena
berkat, rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis
Ilmiah dengan judul “Asuhan keperawatan Pada Sdr. A dan Sdr. F Post Operasi
Apendisitis Dengan Nyeri Akut di Ruang kanthil 2 RSUD Karanganyar.”

Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini penulis banyak mendapat


bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini
penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya
kepada yang terhormat:

1. Wahyu Rima Agustin, S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku Ketua STIKes yang telah


memberikan kesempatan untuk dapat menimba ilmu di STIKes Kusuma Husada
Surakarta.
2. Meri Oktariani, S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku Ketua Program Studi D3
Keperawatan yang telah memberikan kesempatan untuk dapat menimba ilmu di
STIKes Kusuma Husada Surakarta.
3. Erlina Windyastuti, S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku Sekretaris Program Studi D3
Keperawatan yag telah memberikan kesempatan dan arahan untuk dapat
menimba ilmu di STIKes Kusuma Husada Surakarta.
4. Mellia Silvy Irdianty, S.Kep, MPH , selaku dosen pembimbing sekaligus
sebagai penguji yang telah membimbing dengan cermat, memberikan masukan-
masukan, inspirasi, perasaan nyaman dalam bimbingan serta memfasilitasi
demi sempurnanya studi kasus ini.
5. Joko Kismanto, S.Kep.,Ns, selaku dosen penguji yang telah membimbing
dengan cermat, memberikan masukan-masukan, inspirasi, perasaan nyaman
dalam bimbingan serta memfasilitasi demi sempurnanya studi kasus ini.
6. Semua dosen Program Studi D3 Keperawatan STIKes Kusuma Husada
Surakarta yang telah memberikan bimbingan dengan sabar dan wawasannya
serta ilmu yang bermanfaat.

vii
7. Kedua orang tuaku, bapak Santoso, SE, MM dan Ibu Sri Suwarni, S.pd yang
selalu menjadi inspirasi dan memberikan semangat untuk menyelesaikan
pendidikan.
8. Teman-teman Mahasiswa Program Studi D3 Keperawatan STIKes Kusuma
Husada Surakarta dan berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan satu-persatu,
yang telah memberikan dukungan moril dan spiritual.
Semoga laporan studi kasus ini bermanfaat untuk perkembangan ilmu
keperawatan dan kesehatan. Amin.

Surakarta, 09 Agustus 2017

Penulis

viii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................................i


PERNYATAAN TIDAK PLAGIATISME ....................................................................ii
MOTTO ........................................................................................................................ iii
LEMBAR PERSETUJUAN ..........................................................................................iv
LEMBAR PENETAPAN DEWAN PENGUJI...............................................................v
LEMBAR PENGESAHAN ...........................................................................................vi
KATA PENGANTAR ..................................................................................................vii
DAFTAR ISI..................................................................................................................ix
DAFTAR GAMBAR .....................................................................................................xi
DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................................xii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang...........................................................................................1
1.2 Batasan Masalah ........................................................................................3
1.3 Rumusan Masalah .....................................................................................4
1.4 Tujuan Penulisan .......................................................................................4
1.5 Manfaat Penulisan .....................................................................................5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tinjauan teori
2.1.1 Definisi 7
2.1.2 Jenis-jenis apendisitis .................................................................... 7
2.1.3 Etiologi .......................................................................................... 8
2.1.4 Patofisiologi ................................................................................... 8
2.1.5 Pathway........................................................................................ 11
2.1.6 Manifestasi klinis ......................................................................... 12
2.1.7 Komplikasi................................................................................... 13
2.1.8 Pemeriksaan penunjang ............................................................... 13
2.1.9 Penatalaksaan............................................................................... 14
2.2 Asuhan Keperawatan
2.2.1 Pengkajian.................................................................................... 16
1) Identitas Klien ........................................................................ 16
2) Keluhan Utama....................................................................... 17

ix
3) Riwayat Penyakit Sekarang ................................................... 18
4) Riwayat Penyakit Dahulu ...................................................... 19
5) Riwayat Kesehatan Keluarga ................................................ 19
6) Keadaan Lingkungan............................................................. 19
7) Pola Fungsi Kesehatan .......................................................... 20
8) Pemeriksaan Fisik.................................................................. 23
2.2.2 Diagnosa Keperawatan ............................................................... 25
2.2.3 Intervensi Keperawatan .............................................................. 26
2.2.4 Implementasi .............................................................................. 32
2.2.5 Evaluasi ...................................................................................... 33
BAB III METODE PENELITIAN
3.1 Desain Penelitan ................................................................................... 35
3.2 Batasan Istilah....................................................................................... 35
3.3 Partisipan .............................................................................................. 35
3.4Lokasi dan Waktu penelitian ................................................................... 35
3.5 Pengumpulan Data ................................................................................ 36
3.6 Uji Keabsahan Data .............................................................................. 36
3.7 Analisa Data.......................................................................................... 37
BAB IV HASIL STUDI KASUS
4.1 Hasil ...................................................................................................... 38
4.1.1 Gambaran Lokasi Pengambilan Data ......................................... 38
4.1.2 Pengkajian .................................................................................. 39
BAB V PEMBAHASAN
5.1 Pembahasan .......................................................................................... 70
5.1.1 Pengkajian ................................................................................. 70
5.1.2 Diagnosis Keperawatan .............................................................. 72
5.1.3 Rencana Keperawatan. ............................................................... 73
5.1.4 Implementasi Keperawatan ........................................................ 74
5.1.5 Evaluasi ...................................................................................... 76
BAB VI KESIMPULAN
6.1 Kesimpulan ........................................................................................... 77
6.1.1 Pengkajian Keperawatan. ........................................................... 77
6.1.2 Diagnosa Keperawatan ............................................................... 78
6.1.3 Intervensi Keperawatan .............................................................. 78
6.1.4 Implementasi Keperawatan ........................................................ 78
6.1.5 Evaluasi Keperawatan ................................................................ 79
6.2 Saran .................................................................................................... 79
DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1.5 Pathway Apendisitis...............................................................................11


Gambar 4.1.1 Gambaran Lokasi Pengambilan Data .....................................................38
Gambar 4.1.2 Genogram pasien 1.................................................................................40
Gambar 4.1.2 Genogram pasien 2.................................................................................41

xi
LAMPIRAN

Lampiran 1. Lembar Konsultasi


Lampiran 2. Daftar Riwayat Hidup
Lampiran 3. Lembar Audience
Lampiran 4. Jurnal Tindakan
Lampiran 5. Asuhan Keperawatan

xii
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Penyakit apendisitis merupakan penyebab nyeri abdomen akut yang paling

sering ditemukan di bidang bedah (Shiddiq. dkk, 2012). Apendisitis memiliki

potensi untuk terjadinya komplikasi parah jika tidak segera diobati,seperti

perforasi atau sepsis, dan bahkan dapat menyebabkan kematian (Zulfikar. dkk,

2015).

WHO menyatakan angka mortalitas akibat apendisitis adalah 21.000 jiwa,

di mana populasi laki-laki lebih banyak dibandingkan perempuan. Angka

mortalitas apendisitis sekitar 12.000 jiwa pada laki-laki dan sekitar 10.000 jiwa

pada perempuan. Di Amerika Serikat terdapat 70.000 kasus apendisitis setiap

tahunnya. Kejadian apendisitis di Amerika memiliki insiden1-2 kasus per

10.000 anak per tahunya antara kelahiran sampai umur 4 tahun. Kejadian

apendisitis meningkat 25 kasus per 10.000 anak per tahunnya antara umur 10-

17 tahun di Amerika Serikat (WHO, 2010). Jumlah pasien yang menderita

penyakit apendisitis di Indonesia berjumlah sekitar 27% dari jumlah penduduk

di Indonesia. Jawa tengah tahun 2009, jumlah kasus apendisitis dilaporkan

sebanyak 5.980 dan 177 diantaranya menyebabkan kematian. Apendisitis

umumnya penyakit pada usia belasan tahun dan awal 20-an dengan penurunan

setelah usia 30 tahun (depkes, 2009).

Dampak dari apendisitis terhadap kebutuhan dasar manusia diantaranya

kebutuhan dasar cairan, karena penderita mengalami demam tinggi sehingga

pemenuhan cairan berkurang. Kebutuhan dasar nutrisi berkurang karena pasien

1
2

apendisitis mengalami mual, muntah, dan tidak nafsu makan. Kebutuhan rasa

nyaman penderita mengalami nyeri pada abdomen karena peradangan yang

dialami dan personal hygine terganggu karena penderita mengalami

kelemahan. Kebutuhan rasa aman, penderita mengalami kecemasan karena

penyakit yang dideritanya (Ellizabeth, 2008).

The National Research Council (NRC) apendiktomi yang melibatkan

pembukaan usus bagian bawah termasuk dalam klasifikasi pembedahan bersih

terkontaminasi, diperlukan pemberian antibiotika profilaksis antimikroba pre-

operasi untuk mencegah infeksi luka operasi yang merupakan komplikasi

utama dari apendektomi (Katzung, 2004 dalam Zulfikar.dkk, 2013). Bila saat

operasi ditemukan perforasi maka pemberian antibiotik akan diperpanjang

sebagai terapi, pemberian antibiotik harus rasional sesuai dengan indikasi

kemudian jenis, dosis, waktu, jalur dan lama pemberian harus memenuhi

kaidah ilmu farmakologi dan disiplin ilmu lain yang bersangkutan sehingga

tidak menimbulkan efek negatif misalnya resistensi kuman (Edgar dan

Andrew, 2000 dalam Zulfikar.dkk, 2015).

Penatalaksanaan nyeri biasanya digunakan manajemen secara farmakologi

atau obat-obatan diantaranya yaitu analgesic, macam analgesic sendiri dibagi

menjadi dua yaitu, analgesic ringan (aspirin atau salisilat, parasetamol,

NSAID) dan analgesic kuat (morfin, petidin, metadon). Sedangkan tindakan

secara non farmakologi yaitu berupa tekhnik distraksi (tehnik distraksi visual,

distraksi pendengaran, distraksi pernafasan, distraksi intelektual, imajinasi

terbimbing)dan relaksasi (nafas dalam, meditasi, pijatan, music dan aroma

terapi) dan tekhnik stimulasi kulit. Teknik stimulasi kulit yang digunakan
3

adalah kompres dingin ataupun kompres hangat. Tindakan paliatif harus

dilakukan sebelum penggunan obat-obatan, tinjauan lain selain lebih ekonomis

adalah kontrol nyeri lebih adekuat dan tidak ada efek samping (Tamsuri, 2007).

Teknik relaksasi nafas dalam adalah teknik melakukan nafas dalam, nafas

lambat dan bagaimana menghembuskan nafas secara perlahan (Smeltzer &

Bare, 2002 dalam Hapsari dan Anasari, 2013). Selain melakukan nafas dalam,

klien diarahkan untuk berkonsentrasi pada daerah yang mengalami ketegangan

otot (potter & pery, 2005 dalam Hapsari dan Anasari, 2013). Relaksasi secara

umum sebagai metode yang paling efektif terutama pada pasien yang

mengalami nyeri (National Safety Council, 2003 dalam Hapsari dan Anasari,

2010).

Angka kejadian penyakit apendisitis merupakan 10 besar urutan yang ada

di RSUD Karanganyar yang berada di Provinsi Jawa Tengah. Berdasarkan

uraian diatas peneliti tertarik untuk melakukan studi kasus dengan melakukan

asuhan keperawatan pada klien 1 dan klien 2 dalam pemberian relaksasi nafas

dalam dengan apendisitis.

1.2 Batasan Masalah

Dari data latar belakang di atas di dapatkan batasan masalah yang dapat

diangkat yaitu tentang Asuhan Keperawatan Pada Klien Sdr. F dan Sdr. A Post

Operasi Apendisitis Dengan Nyeri Akut Diruang Kanthil 2 RSUD

Karanganyar.
4

1.3 Rumusan Masalah

Bagaimana perbedaan Asuhan Keperawatan Pada Klien Sdr. F dan Sdr. A

Post Operasi Apendisitis Dengan Nyeri Akut Diruang Kanthil 2 RSUD

Karanganyar.

1.4 Tujuan Penelitian

1.4.1 Tujuan umum

Tujuan umum dari penelitian yang dilakukan adalah untuk

mengetahui Asuhan Keperawatan Pada Klien Sdr. F dan Sdr. A Post

Operasi Apendisitis Dengan Nyeri Akut Diruang Kanthil 2 RSUD

Karanganyar.

1.4.2 Tujuan Khusus

Tujuan khusus dari penelitian ini adalah:

1) Untuk melakukan pengkajian pada klien dengan nyeri apendisitis.

2) Mampu untuk merumuskan diagnosa keperawatan pada klien

dengan nyeri apendisitis.

3) Untuk menyusun rencana asuhan keperawatan pada klien yang

mengalami penyakit apendisitis di RSUD Karanganyar.

4) Untuk melaksanakan tindakan keperawatan pada klien yang

mengalami penyakit apendisitis di RSUD Karanganyar.

5) Untuk mengevaluasi pada yang mengalami penyakit apendisitis di

RSUD Karanganyar.
5

1.5 Manfaat

Melalui penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi beberapa pihak :

1) Teoritis

a) Sebagai wacana untuk mengetahui sejauh mana pelaksanaan asuhan

keperawatan dengan nyeri pada klien yang mengalami apendisitis akut.

b) Sebagai wacana untuk studi kasus berikutnya terutama dalam Asuhan

Keperawatan pada klien Sdr. F dan Sdr. A post operasi apendisitis

dengan nyeri akut diruang kanthil 2 RSUD Karanganyar

2) Praktis

a) Bagi Perawat

Sebagai bahan masukan dan evaluasi yang diperlukan khususnya dalam

praktek pelayanan keperawatan dengan nyeri apendisitis.

b) Bagi Rumah Sakit

c) Hasil studi ini bisa menjadi masukan bagi pelayanan di rumah sakit agar

dapat meningkatkan mutu pelayanan dengan Asuhan Keperawatan

pada klien Sdr. F dan Sdr. A post operasi apendisitis dengan nyeri akut

diruang kanthil 2 RSUD Karanganyar

c) Bagi Institusi Pendidikan

Sebagai referensi dan menambah wawasan khususnya para mahasiswa

khususnya yang berkaitan dengan asuhan keperawatan dengan nyeri

pada penyakit apendisitis dalam pemberian relaksasi nafas dalam.

d) Bagi peneliti lain

Hasil penelitian diharapkan dapat dipakai sebagai data dasar untuk

penelitian lebih lanjut.


6

e) Bagi Klien

Sebagai sumber informasi mengenai penyakit apendisitis akut.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Apendisitis

2.1.1 Definisi

Apendisitis adalah peradangan yang terjadi pada apendiks

vermiformis, dan merupakan penyebab abdomen akut yang paling

sering. Apendiks disebut juga umbai cacing. Istilah usus buntu yang

selama ini dikenal dan digunakan dimasyaralat kurang tepat, karena

yang merupakan usus buntu sebenarnya adalah sekum (Wijaya dan

Putri, 2013).

2.1.2 Jenis apendisitis

1. Apendisitis akut adalah timbulnya tanda dan gejala klinis yang

mendadak dari apendisitis.

2. Apendisitis berulang adalah serangan berulang apendisitis akut

insidennya adalah 15 sampai 25%.

3. Apendisitis grumbling adalah serangan berulang grede ringan kolik,

muntah pada kasus yang masuk rumah sakit berulang, dan dapat

sembuh sendiri.

4. Apendisitis simpleks adalah jika durasi gejala klinis kurang dari 48

jam atau pencitraan/imaging tidak menunjukan adanya atau

flegmon.

5. Apendisitis komplikata adalah apendisitis akut dengan perforasi atau

abses/flegmon yang besar.

7
8

6. Pseudoapendisitis adalah ileitis akut menyerupai apendisitis setelah

infeksi yersinis. Hal ini juga dapat disebabkan oleh penyakit crohn.

7. Apendisitis stump adalah suatu peradangan dan infeksi tunggul

apendiks, jika tunggul yang besar ditinggalkan (kasus pasca-bedah).

Keadaan ini mungkin memerlukan apendiktomi stump. Basis

apendiks perlu diligali dan dipotong untuk mencegah komplikasi ini

(lebih sering terjadi pada apendiktomi laparoskopi) (Shenoy dan

Nileshwar, 2104).

2.1.3 Etiologi atau penyebab

1. Ulserasi pada mukosa

2. Obstruksi pada colon oleh fecalit (faeses yang keras)

3. Pemberian barium

4. Berbagai macam penyakit cacing

5. Tumor

6. Striktur karena fibrosis pada dinding usus (Wijaya dan Putri, 2013)

2.1.4 Patofisiologi

Studi epidemiologi menunjukkan peran kebiasaan makan makanan

rendah serat dan pengaruh konstipasi terhadap timbulnya apendisitis.

Konstipasi akanmenaikkan tekanan intrasekal, yang berakibat

timbulnya sumbatan fungsional apendiks dan meningkatnya

pertumbuhan kuman flora kolon biasa (Sjamsuhidayat, 2005 dalam

Muttaqin, 2011).

Kondisi obstruksi akan meningkatkan tekanan intraluminal dan

peningkatan perkembangan bakteri. Hal lainakan terjadi peningkatan


9

kogesti dan penurunan perfusi pada dinding apendiks yang berlanjut

pada nekrosis dan inflamasi apendiks (Atassi, 2002 dalam Muttaqin,

2011).

Pada fase ini, pasien akan mengalami nyeri pada area periumbilikal.

Dengan berlanjutnya proses inflamasi, maka pembentukan eksudat

akan terjadi pada permukaan serosa apendiks. Ketika eksudat ini

berhubungan dengan parietal peritoneum, maka intensitas nyeri yang

khas akan terjadi (Santacroce, 2009)

Dengan berlanjutnya proses obstruksi, bakteri akan berproliferasi

dan meningkatkan tekanan intraluminal dan membentuk infiltrat pada

mukosa dinding apendiks yang disebut dengan apendisitis mukosa,

dengan manisfestasi ketidaknyamanan abdomen. Adanya penurunan

perfusi pada dinding akan menimbulkan iskemia dan nekrosis disertai

peningkatan tekanan intraluminal yang disebut apendisitis nekrosis,

juga akan meningkatkan resiko perforasi dari apendiks. Proses

fagositosis terhadap respons perlawanan pada bakteri memberikan

manifestasi pembentukan nanah atau abses yang terakumulasi pada

lumen apendiks yang disebut dengan apendisitis supuratif.

Sebenarnya tubuh juga melakukan usaha pertahanan untuk

membatasi proses peradangan ini dengan cara menutup apendiks

dengan omentum dan usus halus sehingga terbentuk massa

periapendikular. Perforsi dengan cairan inflamasi dan bakteri masuk

kerongga abdomen lalu memberikan respons inflamasi permukaan

peritoneum atau terjadi peritonitis. Apabila perforasi apendiks disertai


10

dengan material abses,maka akan memberikan manifetasi nyeri lokal

akibat akumulasi abses dan kemudian juga akan memberikan respons

peritonitis. Manifestasi yang khas dari perforasi apendiks adalah nyeri

hebat yang tiba-tiba datang pada abdomen kanan bawah (Tzanakis,

2005 dalam Muttaqin, 2011).


11

2.1.5 Pathway

Material Hiperplasia folikel Parasit Kebiasaan diet rendah serat


apendikolit limfoid submukosa dan pengaruh konstipasi

Obstruksi pada Fakalit (material garam


lumen apendekael kalsium,debris fekal)
Iskemia dan nekrosis
dinding disertai peningkatan Apendisitis nekrosis Peningkatan tekanan intraluminal dan
tekanan intraluminal Apendisitis supuratif peningkatan perkembangan bakteri

Perforasi massa Apendisitis Peningkatan kongesti dan penurunan


periapendikular peritonitis kronis/rekuren perfusi pada dinding apendiks

Intervensi bedah Respons lokal saraf Apendisitis akut


apendektomi terhadap inflamasi

Preoperatif Pascaoperatif Nyeri Gangguan Respon


gastrointestinal sistemik

Respons psikologis Peningkatan


Post de Kerusakan Mual, muntah,
misiinterpretasi perawatan suhu tubuh
antree pasca jaringan kembung,
dan penatalaksan
bedah pascabedah diare,
pengobatanaan
anoreksia
Hipertermi
Resiko Perubahan
infeksi pola nutrisi Asupan
Kecemasan
pascabedah nutrisi tidak
pemenuhan
adekuat
informasi

Ketidak
seimbangan
nutrisi
kurang dari
kebutuhan

Gambar 2.1 Pathway apendisitis (Muttaqin dan Sari, 2011)


12

2.1.6 Manifestasi Klinis

Tanda awal : nyeri mulai diepigastrum/region umbilikus disertai mual

dan anoreksia:

a. Nyeri pndah ke kanan bawah (yang akan menetap dan diperberat bila

berjalan atau batuk) dan menunjukkan tanda rangsangan peritoneum

lokal dititik Mc. Burney : nyeri tekan, nyeri lepas, defans muskuler.

b. Nyeri rangsangan peritoneum tidak langsung.

c. Nyeri pada kuadran kanan bawah saat kuadran kiri bawah ditekan

(rovsing sign)

d. Nyeri kanan bawah bila ditekan disebelah kiri dilepas (Blumberg).

e. Nyeri kanan bawah bila peritoneum bergerak seperti nafas dalam,

berjalan, batuk, mengedan.

f. Nafsu makan menurun

g. Demam yang tidak terlali tinggi

h. Biasanya terdapat konstipasi, tapi kadang-kandang terjadi diare.

Gejala-gejala permulaan pada apendisitis yaitu nyeri atau

perasaan tidak enak sekitar umbilikus diikuti oleh anoreksia, nausea

dan muntah, gejala ini umumnya berlangsung lebih dari 1 atau 2

hari. Dalam beberapa jam nyeri bergeser kuadran kanan bawah dan

mungkin terdapat nyeri tekan sekitar titik marginal cost.

Burney, kemudian dapat timbul spasme otot dan nyeri lepas.

Biasanya ditemukan demam ringan dan leukosit meningkat bila

rupture apendiks terjadi nyeri sering sekali hilang secara dramatis

untuk sementara (Wijaya dan Putri, 2013).


13

2.1.7 Komplikasi

Komplikasi utama apendisitis adalah perforasi apendiks yang dapat

berkembang menjadi peritonitis atau abses. Insidensi periorasi 10-32%.

Perforasi terjadi 24 jam setelah awitan nyeri. Gejala mencakup demam

dengan suhu 37,7oC atau lebih tinggi, penampilan toksik dan nyeri

abdomen atau nyeri tekan abdomen yang kontinyu (Haryono, 2012).

2.1.8 Pemeriksaan Penunjang

1. Hitung WBC/lekosit total hampir selalu meningkat diatas 10.000

sel/mm3, pada sebagian besar pasien (95%). Jumlah leukosit yang

sangat tinggi (> 20.000/mm3) memberi kesan kearah apendisitis

komplikata dengan gangren atau perforasi.

2. Foto polos abdomen posisi tegak dilakukan untuk

mengesampingkan adanya perforasi dan obstruksi intestinalis.

Pemeriksaan ini mungkin menunjukkan dilatasi lengkung usus

halus pada fosa iliaka dekstra.

3. Ultrasonografi abdomen untuk mengesampingkan penyebab lain

yang mencakup penyebab ginekologik. Ultrasonografi dapat

memperlihatkan organ tubular aperistaltik dan tidak mengempis

dengan dinding tabung yang tebal. Pemeriksaan ultrasonografi

dapat digunakan untuk menunjukkan adanya nyeri tekan oleh

probe ultrasonografi (sensitivitas 85%, spesifitas 90%).

4. CT scan merupakan pemeriksaan pilihan (sensitivitas 90%,

spesifisitas 90%). Protein C-reaktif meningkat pada setiap kelainan

peradangan seperti Apendisitis (Shenoy dan Nileshwar, 2014).


14

2.1.9 Penatalaksanaan

Penatalaksaan appendixitis menurut andra & Yessie, 2013:

1. Sebelum operasi

a. Observasi

Dalam 8-12 jam setelah timbulnya keluhan, tanda dan gejala

appendixitis sering kali belum jelas, dalam keadaan ini observasi

katat perlu dilakukan. Pasien diminta melakukan tirah baring dan

dipuasakan. Laksatif tidak boleh diberikan bila dicurigai adanya

appendixitis ataupun perioritas lainnya. Pemeriksaan abdomen

dan rectal serta pemeriksaan darah (leukosit dan hitung jenis)

diulang secara periodic, foto abdomen dan toraks tegak dilakukan

untuk mencari memungkinan adanya penyulit lain. Pada

kebanyakan kasus, diagnose ditegakkan dengan lokalisasi nyeri

di daerah kanan bawah dalam 12 jam setelah timbulnya keluhan.

b. Antibiotik

Appendixitis tanpa komplikasi biasanya tidak perlu di

berikan antibiotik, kecuali appendixitis ganggrenosa atau

appendixitis perporasi. Penundaan tindak bedah sambil

memberikan antibiotic dapat mengakibatkan abses atau perporasi.

2. Operasi

a. Apendiktomi.

b. Appendiks di buang, jika appendiks mengalami perporasi bebas,

maka abdomen dicuci dengan garam fisiologis dan antibiotika.


15

c. Abses appendiks diobati dengan antibiotika IV, massanya

mungkin mengecil, atau abses mungkin memerlukan drainase

dalam jangka waktu beberapa hari. Apendiktomi dilakukan bila

operasi elektif sesudah 6 minggu sampai 3 bulan.

3. Pasca operasi

Dilakukan observasi tanda-tanda vital untuk mengetahui

terjadinya perdarahan di dalam, syok, hipertermia atau gangguan

pernapasan, angkat sonde lambung, bila pasien sudah sadar,

sehingga aspirasi cairan lambung dapat dicegah, baringkan pasien

dalam posisi fowler. Pasien dikatakn baik bila dalam 12 jam tidak

terjadi gangguan, selama itu pasien dipuasakan, bila tindakan

operasi lebih besar, misalnya pada perforasi atau peritonitis umum,

puasa diteruskan sampai fungsi usus kembali normal. Satu hari

pasca operasi pasien dianjurkan untuk duduk tegak di tempat tidur

selama 2 x 30 menit. Hari kedua dapat dianjurkan untuk duduk di

luar kamar. Hari ke tujuh jahitan diangkat dan pasien di perboleh

pulang

2.2 Asuhan Keperawatan

2.2.1 Pengkajian

Menurut Nikmatur & Saiful, 2016:

Tanggal/jam masuk rumah sakit: Diisi dengan tanggal-bulan-tahun dan

jam masuk rumah sakit

Ruang: jelas (Ruang Kanthil 2)


16

Nomor Register: jelas (sesuai rekam medic rumah sakit/puskesmas)

Diagnosis Medis: diisi dengan diagnosis yang ditegakkan oleh tim

medis

Tanggal Pengkajian: Untuk keperluan pembelajaran, mahasiswa

diminta untuk menuliskan tanggal-bulan-tahun dan jam pengkajian

dengan asumsi bahwa tidak selalu pengkajian dilakukan bersamaan

dengan waktu klien masuk rumah sakit

1. Identitas

Nama: Untuk pembelajaran, nama ditulis dengan inisial dan diikuti

dengan label status klien

Wanita : - Sudah kawin Nyonya (Ny.)

- Belum kawin Nona (Nn./Sdri)

Laki-laki : - Sudah kawin Tuan (Tn.)

- Belum kawin Saudara ( Sdr)

Anak : Umur 1-12 tahun Anak (An.)

Bayi : Umur 0-12 bulan Bayi (By.)

Umur : Ditulis umur dalam satuan hari, bulan, tahun

Jenis Kelamin : Laki-laki - Perempuan

Agama : Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha

Suku/Bangsa : Jawa, Madura, Batak, dan lain-lain / WNI, WNA

Bahasa : Bahasa pengantar sehari-hari yang paling sering digunakan

klien

Pekerjaan : Bidang pekerjaan, profesi, status, atau sesuai dengan

pekerjaan klien
17

Pendidikan : Pendidikan terakhir klien

Status : Kawin/tidak kawin, Janda/Duda, di bawah umur

Alamat : Untuk keperluan pembelajaran, alamat ditulis secara

singkat

Suami/Istri/Orangtua : Coret yang tidak perlu, kemudian diisi nama,

umur, pekerjaan, dan alamat. Untuk keperluan pembelajaran, nama

ditulis inisial dan alamat ditulis secara singkat

Penanggung Jawab : Diisi nama orang/perusahaan dan alamat.

Untuk keperluan pembelajaran, nama orang ditulis inisial dan alamat

ditulis secara singkat.

2. Keluhan Utama

Keluhan utama ditulis singkat jelas, dua atau tiga kata yang

merupakan keluhan yang membuat klien meminta bantuan

pelayanan kesehatan. Dalam beberapa literature, diterangkan bahwa

keluhan utama adalah alas an klien masuk rumah sakit. Untuk

pembelajaran, mahasiswa pada saat awal melakukan pengkajian

sering tidak bersamaan dengan saat klien masuk rumah sakit

(pengkajian dilakukan setelah beberapa hari klien masuk rumah

sakit), keluhan utama diisi dengan keluhan yang dirasakan klien saat

mahasiswa melakukan pengkajian. Ada juga format yang membagi

item ini menjadi dua bagian, yaitu (1) alasan masuk rumah sakit ;

dan (2) keluhan utama/keluhan saat pengkajian.

3. Riwayat penyakit sekarang


18

Riwayat penyakit sekarang merupakan penjelasan dari

permulaan klien merasakan keluhan sampai dengan dibawa ke

rumah sakit. Untuk pembelajaran, bila pengkajian dilakukan tidak

bersamaan dengan saat klien masuk rumah sakit, penjelasan pada

riwayat penyakit sekarang dilanjutkan sampai dengan saat

mahasiswa melakukan pengkajian. Upaya yang telah dilakukan

adalah upaya-upaya yang telah dilakukan klien, keluarga dalam

kaitannya usaha untuk mengurangi keluhan yang terjadi, baik yang

rasional maupun irrasional. Terapi yang telah dilakukan diisi hanya

untuk pembelajaran, yaitu bila pengkajian dilakukan beberapa

waktu setelah klien masuk rumah sakit. Semua terapi medis beserta

tindakannya termasuk juga tindakan keperawatan yang telah

dilakukan selama klien dalam masa perawatan di rumah sakit.

4. Riwayat penyakit dahulu

Diisi dengan riwayat penyakit yang diderita klien yang

berhubungan dengan penyakit saat ini atau penyakit yang mungkin

dapat dipengaruhi atau memengaruhi penyakit yang diderita klien saat

ini. Bila klien pernah menjalani operasi, perlu dikaji tentang waktu

operasi, jenis operasi, jenis anastesi, dan kesimpulan akhir setelah

operasi

5. Riwayat kesehatan keluarga

Riwayat kesehatan keluarga dihubungkan dengan

kemungkinan adanya penyakit keturunan, kecenderungan alergi


19

dalam satu keluarga, dan penyakit yang menular akibat kontak

langsung maupun tak langsung antar-anggota keluarga.

Genogram : genogram pada umumnya ditulis dalam tiga

generasi sesuai dengan kebutuhan. Artinya, bila klien adalan seorang

nenek atau kakek, genogram dibuat dua generasi ke bawah. Bila klien

adalan anak- anak, genogram bias dibuat dua generasi ke atas. Dapat

juga dibuat satu generasi keatas dan satu generasi kebawah. Penyakit

menular dalam keluarga garis yang menunjukkan anggota keluarga

yang berada dalam satu rumah harus dituliskan

6. Keadaan lingkungan

Diisi dengan factor-faktor lingkungan yang merupakan yang

dapat dilihat dalam beberapa aspek: (1) sebagai sumber pengeluaran;

(2) adanya polusi udara; (3) pencemaran lingkungan yang lain; (4)

perubahan iklim; (5) situasi dan kondisi lingkungan yang

meningkatkan risiko trauma (dipilih sesuai dengan penyakit yang

diderita klien).

2.2.2 Pola Fungsi Kesehatan

1. Pola persepsi dan tata laksana kesehatan

Diisi dengan persepsi klien atau keluarga terhadap konsep

sehat sakit dan upaya klien atau keluarga dalam bentuk pengetahuan,

sikap, dan perilakuyang menjadi gaya hidup klien atau keluarga


20

untuk mempertahankan kondisi sehat. Miskonsepsi tentang sehat

sakit hendaknya dideskripsikan dengan singkat dan jelas.

2. Pola Nutrisi dan Metabolisme

Diisi dengan kebiasaan klien dalam memenuhi kebutuhan

nutrisi sebelum sakit sampai dengan saat sakit (saat ini ) yang

meliputi: jenis makanan dan minuman yang dikonsumsi, frekuensi

makan, porsi makan yang dihabiskan, makanan selingan, makanan

yang disukai, alergi makanan, dan makanan pantangan. Keluhan

yang berhubungan dengan mual, muntah, dan kesulitan menelan

dibuatkan diskripsi singkat dan jelas. Bila diperlukan, lakuan

pengkajian terhadap pengetahuan klien/keluarga tentang diet yang

harus diikuti serat bila ada larangan adat atau agama pada suatu

makanan tertentu.

3. Pola Eliminasi

Diisi dengan eliminasi alvi (buang air besar) dan eliminasi

uri (buang air kecil). Pola eliminasi menggambarkan keadaan

eliminasi klien sebelum sakit sampai dengan saat sakit (saat ini),

yang meliputi: frekuensi, konsistensi, warna, bau, adanya darah, dll.

Bila ditemukan adanya pada eliminasi, hendaknya dibuatkan

deskripsi singkat dan jelas tentang keluhan yang dimaksud.

4. Pola Aktivitas dan Kebersihan Diri

Diisi dengan aktvitas rutin yang dilakukan klien sebelum

sakit sampai saat sakit mulai dari bangun tidur sampai tidur kembali,

termasuk penggunaan waktu senggang. Mobilitas selama sakit


21

dilihat dan aktivitas perawatan diri, seperti makan-minum, mandi,

toileting, berpakaian, berhias, dan penggunaan instrument.

5. Pola Istirahat Tidur

Diisi dengan kualitas dan kuantitas istirahat tidur klien sejak

sebelum sakit sampai saat sakit (saat ini), meliputi jumlah jam tidur

siang dan malam, penggunaan alat pengantar tidur, perasaan klien

sewaktu bangun tidur dan kesulitan atau masalah tidur: sulit jatuh

tidur, sulit tidur lama, tidak bugar saat terbangun, terbangun dini,

atau tidak bias melanjutkan tidur.

6. Pola Kognisi dan Persepsi Sensori

Diisi dengan kemampuan klien berkomunikasi (berbicara

dan mengerti pembicaraan) status mental dan orientasi, kemampuan

pengindraan yang meliputi: indra penglihatan, pendengaran,

penciuman, perabaan, dan pengecapan.

7. Pola Konsep Diri

Diisi pada hanya klien yang sudah dapat mengungkapkan

perasaan yang berhubungan dengan kesadaran akan dirinya yang

meliputi: gambaran diri, ideal diri, harga diri, peran diri, identitas

diri.

8. Pola Peran-Berhungan

Diisi dengan hubungan klien dengan anggota keluarga,

masyarakat pada umumnya, perawat, dan tim kesehatan yang lain,


22

termasuk juga pola komunikasi yang digunakan klien dalam

berhubungan dengan orang lain.

9. Pola Seksual dan Seksualitas

Diisi sesuai dengan tugas perkembangan psikoseksual. Usia

remaja-dewasa-lansia dikaji berdasarkan jenis kelaminnya.

10.Pola Mekanisme Koping

Diisi dengan mekanisme koping yang biasa digunakan klien

ketika menghadapi masalah/konflik/stress/kecemasan. Bagaimana

klien mengambil keputusan (sendiri/dibantu)? Apakah ada

perubahan dalam 6 bulan terakhir dalam kehidupannya?

11.Pola Nilai dan Kepercayaan

Diisi dengan nilai-nilai dan keyakinan klien terhadap sesuatu

dan menjadi sugesti yang amat kuat sehingga memengaruhi gaya

hidup klien, dan berdampak pada kesehatan klien. Termasuk, juga

praktik ibadah yang dijalankan klien sebelum sakit sampai saat sakit.

Untuk mengkaji pola ini, sebaiknya perawat yang melakukan

pengkajian seagama dengan klien sehingga mampu mendapatkan

data yang lengkap.

2.2.2 Pemeriksaan Fisik

1. Status Kesehatan Umum

Keadaan/penampilan umum: lemah, sakit ringan, sakit berat, gelisah

dan rewel

Kesadaran: dapat diisi dengan tingkat kesadaran secara kualitatif

(GCS)
23

Tanda-tanda vital: Tensi, nadi, suhu, dan RR

Berat badan: Sebelum sakit, sesudah sakit, dan BB ideal

2. Analisa keseimbangan cairan

a. Intake: Minuman, makanan, air metabolism, infus dan trandfusi

dalam satuan cc

b. Out put: Urine, feses, muntah drainage, NGT, perdarahan, diare,

dan insensible water loss dalam satuan cc

Keseimbangan cairan= total intake – total out put

3. Analisa kecukupan nutrisi

a. Kebutuhan (kkal) Kebutuhan diperhitungkan dengan rumus:

1) BB 0-10 kg= 100 kkal/kgBB/hari

2) BB 11-20= 1000 kkal + 50 kkal/kgBB/hari

3) BB>20 kg= 1500 kkal + 20 kkal/kgBB/hari

Dewasa:

a) Normal= 25-30 kcal/kgBB/hari

b) Stress ringan= 30-35 kcal/kgBB/hari

c) Stress sedang= 35-40 kcal/kgBB/hari

d) Stress berat= 40-45 kcal/kgBB/hari

b. Masukan (kkal)

Keseimbangan nutrisi= Masukan-Kebutuhan

4. Integument secara umum

Diisi dengan warna dan perubahan pada kulit

5. Kepala

a. Rambut : warna, distribusi, kebersihan, kuku, ketombe


24

b. Muka : kelopak mata, warna, kebersihan, jerawat, luka

c. Mata : kelopak mata, konjungtiva, pupil, sclera, lapang pandang,

bola mata, dan ketajaman penglihatan

d. Hidung : kebersihan, sekresi, dan pernapasan cuping hidung

e. Mulut : bibir, mukosa mulut, lidan, dan tonsil

f. Gigi : jumlah, karies, gusi, dan kebersihan

g. Telinga : kebersihan, sekresi, dan pemeriksaan pendengaran

6. Leher

Pembesaran kelenjar limfe, tiroid, posisi trachea, distensi vena

jugoralis, kaku kuduk

7. Dada

a. Inspeksi : bentuk dada, ekspansi dada, gerakan dada, ictus cordis,

penggunaan otot bantu pernapasan

b. Palpasi : nyeri, bengkak, pulsasi, ekspansi dinding dada, dll

c. Perkusi : perhatikan intensitas, nada, kualitas, bunyi, dan vibrasi

yang dihasilkan

d. Auskultasi : suara napas, suara napas tambahan, dan suara jantung

8. Abdomen

a. Inspeksi : warna, striae, jaringan perut, lesi, kemerahan,

umbilicus, dan garis bentuk abdomen

b. Auskultasi : frekuensi, nada, dan intensitas bising usus

c. Palpasi : rasakan adanya spasme otot, nyeri tekan, dan adanya

massa

d. Perkusi : dengarkan bunyi yang dihasilkan


25

9. Ektremitas

a. Kekuatan otot

b. Range of motion

c. Perabaan akral

d. Perubahan bentuk tulang

e. Capillary refill time (normal >3 detik)

f. Edema pitting dengan derajat kedalaman

10.Anus genetalia: kebersihan dan sesuai prioritas pengkajian

11.Neurologis (Gasgow Coma Scale)

Membuka mata (1-4), respon verbal/bicara (1-5), respon

motoric/gerakan (1-6)

2.2.2 Diagnosa Keperawatan

Menurut Awan & Rini, 2015

1. Diagnose pre-operasi

a. Ansietas berhubungan dengan adanya perubahan status kesehatan

b. Nyeri akut berhubungan dengan peradangan pada appendiks

2. Diagnose post-operasi

a. Kerusakan integritas jaringan kulit berhubungan dengan

perlukaan bekas operasi dari program medikasi

b. Nyeri akut berhubungan dengan perlukaan pada bekas operasi

prosedur medikasi

c. Risiko infeksi berhubungan dengan menurunnya pertahanan

tubuh primer dan sekunder yang tidak adekuat akibat prosedur

invasive
26

2.2.3 Intervensi Keperawatan

Menurut Aan dan Rini, 2015

1. Pre-operasi

a. Ansietas berhubungan dengan adanya perubahan status kesehatan

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama

diharapkan kecemasan hilang atau berkurang.

Kriteria hasil :

1) Pasien mengatakan perasaan cemasnya berkurang atau hilang.

2) Terciptanya lingkungan yang aman dan nyaman bagi pasien.

3) Pasien tampak rileks.

4) Tanda – tanda vital dalam batas normal : Tekanan darah

120/80 mmHg, Nadi 80-100x/menit, Pernapasan 18-

24x/menit, Suhu 36,5-37oC

5) Keluarga atau orang terdekat dapat mengenal dan

mengklarifikasi rasa takut.

6) Pasien mendapat informasi yang akurat, serta prognosis dan

pengobatan dan klien mendapat dukungan dari keluarga

terdekat.

Intervensi:

Pengurangan kecemasan (5820)

a) Gunakan pendekatan yang tenang dan menyakinkan

Rasional : Agar tercipta hubungan saling percaya


27

b) Berikan informasi factual terkait diagnosis, perawatan dan

prognosis

Rasional : Memberikan informasi terkait diagnosis,

perawatan dan prognosis

c) Dorong keluarga untuk mendampingi klien dengan cara

yang tepat

Rasional : Agar tidak terjadi kecemasan yang berlanjut

d) Atur penggunaan obat-obatan untuk mengurangi

kecemasan secara tepat

Rasional : Memberikan obat yang tepat untuk mengurangi

kecemasan

b. Nyeri akut berhubungan dengan agen cedera biologis

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan nyeri berkurang

atau hilang.

Kriteria Hasil:

1) Pasien mengatakan nyeri hilang atau berkurang dengan

skala 0 – 3.

2) Ekspresi wajah rileks

3) Tanda-tanda vital dalam batas normal : Tekanan darah

120/80 mmHg, Nadi 80-100x/menit, Pernapasan 18-

24x/menit, Suhu 36,5-37,5oC

Intervensi:

Pain management (1400)


28

a) Mengkaji karakteristik nyeri

Rasional : Untuk mengetahui karakteristik nyeri

b) Ajarkan teknik relaksasi

Rasional : Untuk mengurangi nyeri

c) Ajarkan metode distraksi

Rasionail : Untuk mengurangi nyeri

d) Berikan kesempatan waktu istirahat bila terasa nyeri dan

berikan berikan posisi yang nyaman

Rasional : Memberikan kenyamanan pada pasien

e) Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian analgetik

Rasional : Untuk memberikan terapi yang tepat

Vital sign monitoring (6680)

a) Monitor tekanan darah, nadi, suhu dan pernapasan

Rasional : Untuk mengetahui tekanan darah, nadi, suhu dan

pernapasan

b) Identifikasi penyebab dan perubahan vital sign

Rasional : Untuk mengetahui penyebab dan perubahan vital

sign

2. Post-operasi

a. Kerusakan integritas jaringan kulit berhubungan dengan

perlukaan bekas operasi dari program medikasi

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan

kerusakan integritas kulit dapat teratasi.


29

Kriteria hasil:

1) Integritas kulit yang baik bias dipertahankan

2) Tidak ada luka/lesi pada kulit

3) Perfusi jaringan baik

4) Menunjukan terjadinya proses penyembuhan luka

Intervensi:

Pengecekan kulit (3590)

a) Observasi kondisi luka operasi dengan tepat

Rasional : Mengetahui kondisi luka operasi

b) Monitor kulit adanya ruam dan lecet

Rasional : Untuk mengetahui adanya ruam dan lecet

c) Monitor sumber tekan dan gesekan

Rasional : Untuk mengetahui adanya sumber tekan dan

gesekan

d) Periksa kulit dan selaput lender terkait dengan adanya

kemerahan, kehangatan ekstremitas, edema atau drainase

Rasional : Untuk mengecek kondisi kulit

e) Lakukan langkah-langkah untuk mencegah kerusakan lebih

lanjut

Rasional : Mencegah kerusakan kulit lebih lanjut

b. Nyeri akut berhubungan dengan perlukaan pada bekas operasi

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan nyeri berkurang

atau hilang.
30

Kriteria Hasil:

1) Pasien mengatakan nyeri hilang atau berkurang dengan skala

0 – 3.

2) Ekspresi wajah rileks

3) Tanda-tanda vital dalam batas normal : Tekanan darah

120/80mmHg, Nadi 80-100x/menit, Pernapasan 18-

24x/menit, Suhu 36,5-37,5oC

Intervensi:

Pain management (1400)

a) Mengkaji karakteristik nyeri

Rasional : Mengetahui karakteristik nyeri

b) Ajarkan teknik relaksasi

Rasional : Mengurangi nyeri

c) Ajarkan metode distraksi

Rasional : Mengurangi nyeri

d) Berikan kesempatan waktu istirahat bila terasa nyeri dan

berikan posisi yang nyaman

Rasional : Memberikan kenyamanan pada pasien

e) Kolaborasikan dengan dokter dalam pemberian analgetik

Rasional : Untuk memberi terapi yang tepat

Vital sign manitoring (6680)

a) Monitor tekanan darah, nadi, suhu dan pernapasan

Rasional : Untuk mengetahui tekanan darah, nadi, suhu, dan

pernapasan
31

b) Identifikasi penyebab dan perubahan vital sign

Rasional : Untuk mengetahui penyebab dan perubahan vital

sign

c. Risiko infeksi berhubungan dengan menurunnya pertahanan

tubuh primer dan sekunder yang tidak adekuat akibat prosedur

infasif

Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan risiko infeksi

dapat teratasi

Kriteria hasil:

1) Tidak ada tanda-tanda infeksi di daerah luka

2) Tanda-tanda vital dalam batas normal : Tekanan darah

120/80mmHg, Nadi 80-100x/menit, Pernapasan 18-

24x/menit, Suhu 36,5-37,5oC

Intervensi:

Kontrol infeksi (6540)

a) Ajarkan pasien dan keluarga mengenai tanda dan gejala infeksi

dan kapan harus melaporkannya kepada penyedia perawatan

kesehatan

Rasional : Agar keluarga pasien dapat melaporkan tanda

infeksin segera

b) Ganti peralatan perawatan per pasien sesuai protocol institusi

Rasional : Untuk mencegah infeksi

c) Ajarkan cara cuci tangan

Rasional : Untuk mengajarkan cara cuci tangan yang benar


32

d) Pastikan teknik perawatan luka yang tepat

Rasional : Agar luka cepat sembuh dan tidak terjadi infeksi

e) Berikan terapi antibiotik yang sesuai

Rasional : Mempercepat penyembuhan luka

2.2.3 Implementasi

Pelaksanaan adalah pemberian asuhan keperawatan secara nyata

berupa serangkaian kegiatan sistimatis berdasarkan perencanaan untuk

mencapai hasil yang optimal. Pada tahap ini perawat menggunakan

segala kemampuan yang dimiliki dalam melaksanakan tindakan

keperawatan terhadap klien baik secara umum maupun secara khusus

pada klien appendiktomi. Pada pelaksanaan ini perawat melakukan

fungsinya secara independen, interdependen, dan dependen.

Pada fungsi independen adalah mencakup dari semua keiatan yang

diprakarsai oleh perawat itu sendiri sesuai dengan kemampuan dan

ketrampilan yang dimilikinya. Pada fungsi interdependen adalah

dimana fungsi yang dilakukan dengan bekerja sama dengan

profesi/disiplin ilmu yang lain dalam perawatan maupun pelayanan

kesehatan. Sedangkan fungsi dependen adalah fungsi yang dilksanakan

oleh perawat berdasarkan atas pesan orang lain (Sugeng & Weni, 2010).

2.2.4 Evaluasi

Untuk mengetahui pencapaian tujuan dalam asuhan keperawatan

yang telah dilakukan pada klien perlu dilakukan evaluasi dengan

mengajukan pertanyaan sebagai berikut:


33

Menurut International Association for Study of Pain (IASP) (1979)

nyeri adalah sensor subyektif dan emosional yang tidak menyenangkan

yang dapat terkait dengan kerusakan jaringan aktual maupun potensial,

atau menggambarkan kondisi terjadinya kerusakannya (Ana Zakiyah,

2015 hal 5)

Menurut smelter dan bare (2002) dalam judha.dkk, (2012), nyeri

adalah alasan utama seseorang untuk mencari bantuan perawatan

kesehatan.

Menurut ana zakiyah (2015) klasifikasi nyeri berdasarkan lokasi dan

sumber, antara lain :

1. Nyeri somatik superficial (kulit)

Nyeri kulit berasal dari stuktur-stuktur superficial kulit dan jaringan

subkutis

2. Nyeri somatik dalam

Nyeri somatik dalam mengacu kepada nyeri yang berasal dari otot,

tendon, ligamen, tulang, sendi dan arteri.

Teknik relaksasi nafas dalam adalah teknik melakukan nafas

dalam,nafas lambat dan bagaimana menghembuskan nafas secara

perlahan (Smeltzer & Bare, 2002 dalam Hapsari dan Anasari, 2013).

Relaksasi secara umum sebagai metode yang paling efektif terutama

pada pasien yang mengalami nyeri (National Safety Council, 2003

dalam Hapsari dkk, 2010).


BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Dasar Penelitian

Desain yang digunakan adalah studi kasus, yaitu studi yang mengeksplorasi

suatu masalah atau fenomena dengan batasan terperinci, memiliki pengambilan

data yang mendalam dan menyertakan berbagai sumber informasi. Studi kasus

dibatasi oleh waktu dan tempat, serta kasus yang dipelajari berupa peristiwa,

aktivitas atau individu. Studi kasus ini adalah studi untuk mengekplorasi

masalah asuhan keperawatan dengan nyeri pada klien yang mengalami

apendisitis akut di RSUD Karanganyar, Jawa Tengah.

3.2 Batasan Istilah

Batasan istilah (atau dalam versi kuantitatif disebut sebagai definisi

operasional) adalah pernyataan yang menjelaskan istilah-istilah kunci yang

menjadi fokus studi kasus yaitu Asuhan keperawatan pada klien yang

mengalami apendisitis akut di RSUD Karangayar, Jawa Tengah.

3.3 Partisipan

Partisipan dalam studi kasus adalah 2 klien (2 kasus) dengan masalah

keperawatan dan diagnosis medis yang sama yaitu klien yang mengalami nyeri

apendisitis akut.

3.4 Lokasi dan Waktu Penelitian

Penyelenggaraaan asuhan keperawatan pada klien yang mengalami

apendisitis akut dilaksanakan di RSUD Karanganyar, Jawa Tengah selama 2

minggu pada tanggal 22 Mei - 3 Juni 2017. Asuhan keperawatan dengan nyeri

34
35

pada klien dengan post op Apedisitis yang terdiri dari Pengkajian, Diagnosis,

Perencanaan Keperawatan (intervensi), Implementasi, Evaluasi.

3.5 Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data yang digunakan :

1. Wawancara (hasil anamnesis berisi tentang identitas klien, keluhan utama,

riwayat penyakit sekarang, riawyat penyakit dahulu, riawyat penyakit

keluarga, riwayat kesehatan lingkungan. Pola kesehatan fungsional yang

meliputi 11 pola gordon (Pola persepsi dan pemeliharaan kesehatan, pola

nutrisi dan metabolik, pola eliminasi, pola aktivitas dan latihan, pola

istirahat tidur, pola kognitif-perseptual, pola istirahat tidur, pola persepsi

konsep diri, pola hubungan peran, pola mekanisme koping, pola nilai dan

keyakinan.

2. Observasi dan pemeriksaan fisik yang meliputi pemeriksaan Head To Toe

dengan pendekatan IPPA (Inspeksi, Palpasi, Perkusi, Auskultasi).

3. Studi Dokumentasi yang meliputi dari pemeriksaan diagnostik dan

penunjang lainnya.

3.6 Uji Keabsahan Data

Uji keabsahan data dimaksudkan untuk menguji kualitas data atau informasi

yang diperoleh sehingga menghasilkan data dengan validitas tingggi.

Disamping integritas peneliti (karena peneliti menjadi instrumen utama), uji

keabsahan data dilakukan dengan memperpanjang waktu pengamatan/tindakan,

sumber innformasi tambahan menggunakan triangulasi dari tiga sumber data

utama yaitu klien, perawat dan keluarga klien yang berkaitan dengan masalah

yang diteliti.
36

3.7 Analisis Data

Analisi data dilakukan oleh peneliti adalah :

1. Pengumpulan data

Data dikumpulksn dari hasil WOD (wawancara, observasi, studi

dokumentasi). Hasil ditulis dalam bentuk catatan lapangan, catatan

terstruktur dalam bentuk catatan asuhan keperawatan.

2. Mereduksi data

Data hasil wawancara yang terkumpul dalam bentuk catatan lapangan

dijadikan satu dalam bentuk transkrip dan dikelompokkan menjadi data

subjektif dan data objektif, dianalisis berdasarkan hasil pemeriksaan

diagnostik kemudian dibandingkan nilai normal.

3. Penyajian data

Penyajian data dapat dilakukan dengan tabel, gambar, bagan maupun teks

naratif. Kerahasiaan dari klien dijamin dengan jalan mengaburkan identitas

dari klien.

4. Kesimpulan

Dari data yang disajikan, kemudian data dibahas dan dibandingkan dengan

hasil penelitian terdahulu dan secaa teoritis dengan perilaku kesehatan.

Penarikan kesimpulan dilakukan dengan metode induksi. Data yang

dikumpulkan terkait dengan data pengkajian, diagnosis, perencanaan,

tindakan, dan evaluasi keperawatan.


BAB IV

HASIL STUDI KASUS

4.1 Hasil

4.1.1 Gambaran Lokasi Pengambilan Data

Rumah sakit umum daerah karanganyar merupakan salah satu dari

sekian banyak rumah sakit yang bertipe C. Rumah sakit ini terletak di jln.

Laksda Yos Sudarso, Bejen, Kab Karangayar, Jawa Tengah indonesia

57716. Layanan yang tersedia di rumah sakit ini terdiri dari Instalasi Gawat

Darurat (IGD), Instalasi rawat inap, Instalasi rehabilitasi medik, Instalasi

farmasi, Hemodialisa, Poliklinik, Ambulance, ICU, dan Bedah.

Ruang kanthil 1 dan Ruang kanthil 2 merupakan ruang rawat inap

dalam hal perawatan bedah di RSUD Karanganyar. Ruang kanthil 1 ini

37
38

adalah ruang khusus penyakit bedah khususnya rawat inap perempuan dan

sedangkan ruang kanthil 2 merupakan ruangan penyakit bedah juga namun

diperuntukkan untuk laki-laki.

4.1.2 Pengkajian

Fokus pengkajian adalah identitas klien, hasil pemeriksaan fisik,

keluhan utama dan riwayat penyakit ( sekarang, dahulu dan keluarga yang

di sertai dengan genogram). Presentasi hasil dalam KTI dengan teknik

uraian atau tabel.

1. Identitas klien

Tanggal
26 juli 2017 30 juli 2017
Pengkajian
IDENTITAS
Klien 1 Klien 2
KLIEN
Nama Sdr. F Sdr. A
Alamat Tegari, karanganyar Geneng, Karanganyar

Umur 22 Tahun 24 Tahun


Agama Islam Islam
Pendidikan SMA SMA
Pekerjaan - SWASTA
Status Belum Kawin Belum Kawin
perkawinan
Identitas
Penanggung Klien 1 Klien 2
Jawab
Nama Ny. N Ny. S
Alamat Tegari, Karanganyar Geneng, Karanganyar
Umur 36 Tahun 58 Tahun
Agama Islam Islam SD
Pendidikan SMA Petani
Pekerjaan Ibu rumah tangga Ibu klien
Hubungan Ibu klien
dengan klien
2. Riwayat Penyakit

RIWAYAT
Klien 1 Klien 2
PENYAKIT
Keluhan Nyeri pada luka operasi Nyeri pada luka operasi
Utama
Riwayat Klien datang ke IGD Klien datang ke IGD RSUD
Penyakit RSUD pada tanggal 24-5- pada tanggal 28-5-2017 jam
Sekarang 2017 jam 11.00 WIB 09.00 WIB klien datang ke
39

klien datang di IGD IGD menyatakan nyeri perut


mengatakan nyeri pada bagian kanan bawah muntah
perut bagian kanan (+) mual (+) pusing (-) batuk
bawah, muntah 4x (+) TTV = TD = 110/70
demam + nyeri setelah mmHg N = 76x/menit S =
BAK = TTV = Td = 36,50C RR = 20x/menit. Dari
120/80 mmHg N = IGD RSUD Karanganyar
80x/menit R = 26x/menit dipindah keruang kanthil I
S = 36,50C. Dari IGD no 19 TD = 110/70 mmHg N
RSUD Karanganyar = 76x/menit S = 36,50C RR
dipindah keruang kanthil = 20x/menit. Dan dilakukan
I no 18 TD = 120/80 operasi apendisitis pada
mmHg N = 80x/menit S = tanggal 29 mei 2017
360C R = 24x/menit. Dan
dilakukan operasi
apendisitis pada tanggal
26 mei 2017
Klien mengatakan tidak Klien mengatakan tidak ada
Riwayat
ada riwayat penyakit riwayat penyakit
Penyakit
sebelumnya dan baru sebelumnya dan baru
Dahulu
pertama kali dioperasi pertama operasi
Klien menyatakan Klien menyatakan didalam
didalam keluarganya keluarganya tidak
Riwayat tidak mempunyai mempunyai penyakit yang
kesehatan penyakit yang menurun menurun maupun menular
keluarga maupun menular dan dan keluarga selalu menjaga
keluarga selalu menjaga kesehatannya
kesehatannya
Klien menyatakan tinggal Klien menyatakan tinggal
Riwayat
diperdesaan dan tinggal diperdesaan dan tinggal
Kesehatan
dilingkungan yang bersih dilingkungan yang bersih dan
Lingkungan
dan jauh dari pabrik jauh dari pabrik

Genogram :

Gambar 4.1 Genogram pasien 1


40

Keterangan :

: Laki-laki/perempuan meninggal

: Perempuan

: Laki-laki

: Hubungan

: Klien

: Tinggal serumah

Genogram :

Gambar 4.2 Genogram pasien 2

Keterangan :
: Laki-laki/perempuan meninggal

: Perempuan

: Laki-laki

: Hubungan

: Klien

: Tinggal serumah
41

3. Pola Kesehatan Fungsional Gordon

POLA Klien 2
Klien 1
KESEHATAN
Klien mengatakan sehat itu Klien mengatakan sehat itu
Pola Persepsi
tidak sakit dan klien menjaga sangatlah berharga, dan mahal
dan
pola hidup yang sehat dan harganya
Pemeliharaan
pola hidup dengan makanan
Kesehatan
yang sehat
Sebelum sakit : Sebelum sakit :
Frekuensi : 2x1 sehari, Frekuensi : 3x1 sehari minum : 7-
minum : 6-7 gelas (200cc) 8 gelas (100cc)
Jenis : nasi, sayur, lauk Jenis : nasi, lauk pauk, buah,
pauk, buah, minum : air minum : air putih
putih Porsi : 1 porsi
Porsi : sedang (1 porsi) Keluhan : -
Keluhan : -
Selama sakit :
Pola Nutrisi
Selama sakit : Frekuensi : 3x1 sehari (bubur)
Frekuensi : 3x1 sehari Minum : 5-6 gelas (200cc)
(bubur) Jenis : bubur, minum susu, air
Minum : 5-6 gelas (250cc) putih
Jenis : bubur, minum susu, Porsi : ½ porsi
air putih Keluhan : tidak nafsu makan

Porsi : ½ porsi
Keluhan : tidak nafsu makan
a. BAB a. BAB
Sebelum sakit : Sebelum sakit :
Frekuensi BAB : (3 hari1x) Frekuensi BAB : (4 hari 1x)
Konsistensi : lunak Konsistensi : lunak berbentuk
berbentuk Warna : kuning kecoklatan
Warna : coklat Keluhan: feses keluar hanya
Keluhan : nyeri saat sedikit
mengeluarkan feses
Selama sakit :
Selama sakit : Frekuensi BAB : (2 hari 1x)
Frekuensi BAB : (2 hari 1x) Konsistensi : lunak berbentuk
Konsistensi : lunak Warna : kuning
Pola Eliminasi berbentuk Keluhan : -
Warna : kuning kecoklatan
Keluhan : - b. BAK
Sebelum sakit :
b. BAK Frekuensi BAK : 5-6x/sehari
Sebelum sakit : Jumlah urine : 1000cc
Frekuensi BAK : 4-5x/hari Warna: kuning
Jumlah urine : 900cc Keluhan: -
Warna: kuning
Keluhan: -
Selama sakit :
Frekuensi BAK : -, Terpasan DC
Selama sakit : Jumlah urine : 1700cc
42

Frekuensi BAK : terpasan Warna : kuning pekat


DC Keluhan : -
Jumlah urine : 1600cc
Warna : kuning pucat
Keluhan : -
Sebelum sakit
Klien mengatakan tidur Gambar 4.5 Pola Aktivitas Dan
siang kurang lebih 2 jam, Latihan
malam 7-8 jam, dan tidak
ada keluhan
Pola Aktivitas Selama sakit
Dan Latihan Klien mengatakan tidur
siang jika diberi obat dan
kurang lebih 2 jam tidur
malam kurang lebih 6 jam
kadang-kadang terbangun
pada tengah malam
Sebelum sakit Sebelum sakit
Klien mengatakan Klien mengatakan tidur siang
mempunyai hubungan yang kurang 1- 2 jam, malam 7-8 jam
baik dengan keluarga dan dan tidak ada keluhan
sekitarnya, komunikasi Selama sakit
tidak terganggu, dan kelima Klien mengatakan siang tidur 1-2
panca indra dapat berfungsi jam, malam 5-6 jam kadang-
dengan baik kadang terbangun merasakan
Pola Istirahat-
Selama sakit nyeri
Tidur
Klien mengatakan
mempunyai hubungan yang
baik dengan keluarga dan
sekitarnya, komunikasi
tidak terganggu, dan kelima
panca indra dapat berfungsi
dengan baik

Sebelum sakit Sebelum sakit


Klien mengatakan Klien mengatakan hubungan
bersyukur sudah diberikan keluarga dan sekitarnya baik,
kesehatan dan panjang komunikasi tidak terganggu, dan
umur. Pasien tidak tahu kelima panca indra dapat
kalau pasien mengalami berfungsi dengan baik, pasien
sakit Apediksitis. tidak tahu bahwa akan mengalami
sakit seperti ini sebelumnya pasien
Pola Kognitif Selama sakit hanya merasakan sakit perut biasa.
Perseptual Klien mengatakan selalu
menganggap apa yang telah Selama sakit
terjadi merupakan takdir Setelah selesai dilakukan opresai
dari allah, pasien pasien mengeluhkan nyeri di
mengatakan setalah di bagian luka bekas operasi nyeri
lakukan oprasi pasien seperti mililit lilit.
merasakan nyeri melilit lilit
dan panas di bagian luka
bekas jahitan.
43

Sebelum sakit Sebelum sakit


-Identitas Diri : klien di -Identisas Diri : klien di keluarga
keluarga berstatus sebagai berstatus sebagai anak ke pertama
anak -Peran Diri : klien di keluarga
-Peran Diri : klien di berperan sebagai anak dari satu
keluarga berperan sebagai orang adik
kakak dari 2 orang adik -Ideal Diri : klien sudah bekerja
-Ideal Diri : klien berharap menjadi karyawan swasta dan
dapat mempunyai pekerjaan sudah merencanakan untuk
yang mapam untuk menikah
membantu ekonomi -Harga Diri : klien mengatakan
keluarga sangat dekat dengan semua
-Harapan Diri : klien selalu keluarganya dan sering
berkonsultasi kepada mengadakan acaran bersama
keluarga apalah ada seperti Arisan keluarga atau
masalah. Rekreasi bersama.
Pola Persepsi
Konsep Diri Selama sakit Selama sakit
-Identitas Diri : klien di -Identitas Diri : klien di keluarga
keluarga berstatus sebagai berstatus sebagai anak pertama
anak -Peran Diri : selama sakit dalam
-Peran Diri : selama sakit memenuhi kebutuhan
klien tidak bisa bermain individualnya klien di bantu oleh
dengan adik adiknya keluarganya
-Ideal Diri : klien berharap -Idela Diri : Klien mengatakan
untuk segera sembuh dari ingin segera pulang dari RS dan
sakitnya dan melakukan ingin segera sembuh
pekerjaan seperti biasaanya -Harapan Diri : selama sakit
-Harapan Diri : klien tetap komunikasi klien dengan orang
berkomunikasi baik dengan orang terdekatnya tetap berjalan
keluarganya dan banyak dengan baik.
temannya yang menjenguk
selama klien sakit dan
memberi dukungan.
Sebelum sakit Sebelum sakit
Klien mengatakan belum Klien mengatakan hubungan
menikah dan masih duduk dengan keluarga baik, pasien juga
dibangku SMA, tidak mengikuti gotong royong dan
mempunyai masalah perkumpulan
Pola Hubungan
reproduksi Selama sakit
Peran
Selama sakit Pasien mengatakan hubungan
Klien mengatakan belum keluarga tetap baik
menikah dan masih duduk
dibangku SMA, terpasang
kateter
Sebelum sakit Sebelum sakit
Klien mengatakan tidak Klien mengatakan belum menikah
Pola
mempunyai masalah dengan dan sudah bekerja, tidak
Seksualitas
siapapun mempunyai masalah reproduksi
Reproduksi
Selama sakit Selama sakit
44

Klien mengatakan tidak Klien mengatakan belum menikah


mempunyai masalah dengan dan sudah bekerja, terpasang
siapapun di RS selama sakit kateter
ini
Sebelum sakit Sebelum sakit
Klien mengatakan beragama Klien mengatakan apabila dalam
islam dan selalu beribadah 5 keluarga ada permasalahan selalu
waktu dan menerima apa diselesaikan dengan musyawarah
yang diberikan Allah SWT Selama sakit
Pola Selama sakit Klien mengatakan selama sakit ini
Mekanisme Klien mengatakan beragama keluarga selalu bermusyawarah
Koping islam dan selalu berdoa untuk membantu pasien
kepada Allah SWT untuk
diberikan kesembuhan dan
menerima dengan ikhlas apa
yang telah Allah SWT
berikan
Sebelum sakit
Klien mengatakan beragama
islam, jarang beribadah
Pola Nilai Dan
Keyakinan
Selama sakit
Klien mengatakan beragama islam
dan selalu berdoa kepada Allah
untuk diberikan kesembuhan

Pola aktifitas dan latihan


Klien 1

Kemampuan Sebelum Sakit Selama Sakit


Perwatan Diri
0 1 2 3 4 0 1 2 3 4

Makan/minum V V

Mandi V V

Toileting V V

Berpakaian V V

Mobilitas V V
ditempat tidur
Berpindah V V

Ambulasi/ROM V V

Klien 2

Sebelum Sakit Selama Sakit


45

Kemampuan 0 1 2 3 4 0 1 2 3 4
Perawatan Diri
Makan/minum V V

Mandi V V

Toileting V V

Berpakaian V V

Mobilitas V V
ditempat tidur
Berpindah V V

Ambulasi/ROM V V

Keterangan :
0 : mandiri
1 : dengan alat bantu
2 : dibantu orang lain
3 : dengan alat dan dibantu orang lain
4 : ketergantungan total

4. Pemeriksaan Fisik

PEMERIKSAAN FISIK
Klien 1 Klien 2
1. Keadaan/penampilan umum 1. Keadaan/penampilan umum
a. Kesadaran : Composmentis a. Kesadaran : Composmentis
b. Tanda-tanda vital b. Tanda-tanda vital
− Tekanan darah : − Tekanan darah : 110/80mmHg
110/80mmHg − Nadi
− Nadi Frekuensi : 76x/menit
Frekuensi : 80x/menit Irama : teratur
Irama : teratur Kekuatan : sedang
Kekuatan : sedang − Pernafasan
46

− Pernafasan Frekuensi : 20x/menit


Frekuensi : 24x/menit Irama : teratur
Irama : teratur − Suhu : 360C
− Suhu : 36,50C 2. Kepala
2. Kepala Bentuk kepala : mesochepal, ukuran
Bentuk kepala : mesochepal, normal
ukuran normal Kulit kepala : bersih tidak ada lesi
Kulit kepala : bersih tidak ada Rambut : hitam
lesi 3. Muka
Rambut : hitam panjang a. Mata
3. Muka Palbepra : tidak ada edema
a. Mata Konjungtiva : tidak anemis
Palbepra : tidak ada Sclera : tidak ikterik
endema Pupil : isokor
Konjungtiva : tidak Diameter Ki/Ka : kurang lebih
anemis 3mm/3mm (simetris)
Sclera : tidak ikterik Reflek terhadap cahaya : +
Pupil : isokor Penggunaan alat bantu : -
Diameter Ki/Ka : kurang
lebih 3mm/3mm b. Hidung : bersih, tidak ada polip
(simetris) dan tidak ada secret didalam
Reflek terhadap cahaya : + hidung
Penggunaan alat bantu : - c. Mulut : bersih, simetris,
d. Gigi : bersih, simetris
b. Hidung : bersih, tidak ada e. Telinga : simetris ka/ki,
polip, tidak ada secret bersih
didalam hidung, dan tidak
memakai O2 4. Leher : tidak ada pembesaran kelenjar
c. Mulut : bersih, simetris, thypoid
tidak ada lumen 5. Dada (Thorax)
d. Gigi : bersih, simetris, − Paru-Paru
putih, tidak ada lumen Inspeksi : kanan kiri simetris
e. Telinga : simetris Ki/Ka, Palpasi : perubahan ka/ki tidak ada
bersih nyeri tekan
4. Leher : leher tidak ada nyeri Perkusi : sonor pada lapang dada
tekan dan tidak ada
pembesaran kelenjar thypoid Auskultasi : tidak ada suara
5. Dada (Thorax) tambahan
− Paru-Paru − Jantung
Inspeksi : kanan kiri simetris Inspeksi : ictus cordis tidale timpale
Palpasi : perubahan Ka/Ki Palpasi : ictus cordis teraba di mid
tidak ada nyeri tekan clavicula
Perkusi : sonor pada semua Perkusi : bunyi pekak
lapang dada Auskultasi : reguler, terdengar
Auskultasi : tidak ada suara suara lup-dup
tambahan whezzing dan 6. Abdomen
ronchi Inspeksi : simetris datar, tidak ada
− Jantung pembesaran ada luka jahitan kanan
Inspeksi : ictus cordis tidale bawah
tampale Auskultasi : peristaltik 15x/menit
Palpasi : ictus cordis teraba Perkusi : tympani
di mid clavicula
47

Perkusi : bunyi pekak Palpasi : ada nyeri tekan perut


Auskultasi : reguler, bagian kanan bawah kuadran IV
terdengar suara lup-dup dengan skala 8
6. Abdomen 7. Genetalia : terpasang DC, jenis
Inspeksi : simetris datar, kelamin laki-laki
tidak ada pembesaran ada 8. Rectum : tidak terkaji
luka jahitan kanan bawah 9. Ekstremitas
Auskultasi : peristaltik c. Atas
15x/menit Kelainan otot ka/ ki : 4/5 terpasang
Perkusi : tympani infus RL dikanan
Palpasi : ada nyeri tekan ROM kanan dan kiri : aktif, tidone
perut bagian kanan bawah kaku
kuadran IV dengan skala 7 Perubahan bentuk tulang : tidak ada
7. Genetalia : terpasang selang perubahan bentuk tulang
DC, jenis kelamin perempuan Perabaan akral : hangat
8. Rectum : tidak dikaji Pitting edema : tidak terdapat
9. Ekstremitas pitting edema
a. Atas d. Bawah
Kelainan otot ka/ ki : 4/5 Kelainan otot ka/ ki : 4/4
(terpasang infus RL ROM ka/ki : aktif, tidak kaku
dikanan) Perubahan bentuk tulang : tidak ada
ROM kanan dan kiri : aktif, perubahan
tidone kaku Perabaan akral : hangat
Perubahan bentuk tulang : Pittung edema : tidak terdapat
tidak ada perubahan bentuk pitting edema
tulang
Perabaan akral : hangat Ket :
Pitting edema : tidak 0 : tidak bisa bergerak sama sekali
terdapat pitting edema 1 : tidak konstraksi, otot tetapi tidak
b. Bawah bergerak
Kelainan otot ka/ ki : 2/2
2 : hanya dapat bergerak supinasi,
ROM ka/ki : simetris ka/ki
Perubahan bentuk tulang : pronasi, obduksi, aduksi
tidak ada perubahan bentuk 3 : mampu melawan gravitasi
tulang 4 : mampu menahan tahanan ringan
Perabaan akral : hangat 5 : pergerakan penuh
Pitting edema : tidak
terdapat pitting edema
Ket :
0 : tidak bisa bergerak sama
sekali
1 : tidak konstraksi, otot tetapi
tidak bergerak
2 : hanya dapat bergerak
supinasi, pronasi, obduksi,
aduksi
3 : mampu melawan gravitasi
4 : mampu menahan tahanan
ringan
5 : pergerakan penuh
48

5. Hasil Pemeriksaan Diagnostik

Klien 1
Jenis Hasil Nilai Satuan Netoda
pemeriksaan Rujukan

Hematologi

Hemoglobin 12,2 12-16 6/% Colometric

Hematokrit 34,5 32,00- Vol% Analyzer Calculates


44,00
Leukosit 5,3 /mm3 Impedance
5-10
Trombosit 197 Mm3 Impedance
150-300
MPV 8,6 FL
6,5-12,00
PDW 15,1
9,0-17,0
Eritrosit 3,78 Juta/uI Impedance
4,00-5,00
INDEX

MCV 91,3 FI Analyzer Calculates


MCH 32,3 82,0-92,0 Pgg “
27,0-31,0
MCHC 35,4 % “
32,0-37,0
HITUNG
JENIS gran
52,6 % Impedance
% Limfosit 50,0-70,0
39,4 % “
% Monosit 25,0-40,0
8,0 %
% Limfosit 3,0-9,0
2,1 Ribu/uI “
# Monosit 1,25-4,0
0,4 Ribu/uI
# Gran # 0,30-1,00
2,8 Ribu/uI “
RDW 2,50-7,00
14,1 FI Analyzer Calculates
CT
04’00” Menit
BT 2-8
02’00” Menit
1-3
49

GULA
DARAH 63 Mg/100 GOD-PAP
70-150 ml
Glukosa
darah
sewaktu
0,84 Mg/100 Jaffe
GINJAL 0,5-0,9 ml
25 Mg/dl Modif-Berhelot
Creatinin 10-50

Ureum

IMUNO- Non
SEROLOGI reaktive
Non
reaktive
HBs Ag

USG

Jenis USG Penjelasan

Ren DX PCS normal batas kortak dan medule


normal bentuk posisi normal

Ren Sn PCS normal batas kortak dan medule


normal bentuk posisi normal

Ureter Tidak jelas

Hepar Struktur echoprenchim dan V porta dan V


hepatika normalukura normal
efusulpleurae (-)

GB Dinding normal, lumen normal batu (-)


sludge (-) tidak tampak sumbatan disaluran
empedu intra hepatis

Pankreas dan aorta Tak tampak kelainan

Area ML burney Tampak lesi hypoechoil, nyeri tekan tepas


proba (+)

Pada pemeriksaan USG abdomen : tampak


Kesan adanya tanda-tanda proses radang direglo
ML burney (appendiksitis susbalut)

Klien 2
Jenis Hasil Satuan Rujukan Netoda
Pemeriksaan
Hematologi
50

Hemoglobin 14,1 6/% 14-18 Colometric

Hematrokit 40,7 Vol% 42,00-52,00 Analyzer


Calculates
Leukosit 20,8 /mm3 5-10
Impedance
Trombosit 283 Mm3 150-300
Impedance
Eritrosit 4,56 Juta/uI 4,50-5,500
Impedance
MPV 7,3 FL 6,5-12,00

PDW 14,3 9,0-17,0

INDEX

MCU 89,3 FI 82,0-92,0


PG Analyzer
MCH 30,9 % 27,0-31,0 Calculates

MCHC 34,6 32,0-37,0 “


%
Hitung jenis % “

Gran 82,1 % 50,0-70,0


Ribu/uI
Limfosit 11,7 Ribu/uI 25,0-40,0 Impedance

Monosit 6,2 Ribu/uI 3,0-9,0 “


FI
Limfosit # 2,4 1,25-4,0

Monosit # 1,3 Mg/1ooml 0,30-1,00 “

Gran # 17,1 2,50-7,00

RDW 12,8

GULA “
DARAH
106 70-150
Glukosa
sewaktu GOD PAP
6. Terapi Medis

Klien 1

Jenis Terapi Dosis bd & Fungsi & farmakologi


kandungan
51

Cairan IV :
Infus RI 20 20tpm Cairan kritaloid -untuk menambah
tpm cairan
Obat
parenteral
-Ceftriaxon 1gr/12 jam Selfalospin & -untuk mencegah
(2x2gr) seftriakson infeksi berat yang
disebabkan oleh
bakteri gram positif
maupun negatif yang
resisten
-Ranitidine 50mg/12 Ranitidine
jam hydrochioride -untuk mnegurangi
(2xlamp) jumlah asam lambung
dalam perut
-Metronidazol (500gr/8 Antimikroba
jam) -mengobati berbagai
3x1 macam infeksi yang
disebabkan oleh
mikroorganisme
protozoa dan bakteria
- anaerob
Dexketoprofen 25 ml/8 jam Anti implamasi
(drip) 3x1 non steroid -meredakan rasa sakit
setelah operasi

Klien 2

gol &
Jenis Terapi Dosis Fungsi & farmakologi
kandungan
Cairan IV :
Infus RI 20 20tpm Cairan kritaloid -untuk menambah
tpm cairan
OBH Batuk
-Ceftriaxon 50ml/8 jam Selfalospin & -meredakan batuk
seftriakson

-Ranitidine 1gr/12 jam Ranitidine -untuk mencegah


2x1 hydrochioride infeksi berat yang
disebabkan oleh
bakteri
gram positif maupun
negatif yang resisten
-Metronidazol 50mg/12 Antimikroba
jam -untuk mnegurangi
2x1 jumlah asam lambung
dalam perut.
52

Dexketoprofen (500gr/8 Anti implamasi


(drip) jam) non steroid -mengobati berbagai
3x125 ml/8 macam infeksi yang
jam disebabkan oleh
3x1 mikroorganisme
protozoa dan bakteria
anaerob
-meredakan rasa sakit
setelah operasi

7. Analisa Data

Diagnosa
Data Masalah Etiologi
keperawatan
Klien 1
Ds : Nyeri akut Agen cidera Nyeri akut b.d agen
Klien mengatakan fisik cidera fisik
nyeri pada bagian
bawah kanan
P : klien mengatakan
nyeri saat bergerak
postop App
Q : klien mnegatakan
nyeri seperti melilit-
lilit
R : klien mnegatakan
nyeri bagian perut
kanan bawah
S : skala nyeri 7
T : klien mnegatakan
nyeri terus menerus

Do :
TD : 130/80 mmHg
N : 80x/menit
S : 360C
RR : 24x/menit
-Klien tampak
melindungi area nyeri
-Klien tampak
meringis kesakitan
-Klien tampak
gelisah
Ds : Resiko Tindakan Resiko infeksi b.d
Klien mengatakan infeksi invasif tindakan invasif
sudah dilakukan
tindakan operasi
Do :
Terdapat luka pasif
operasi apendiktomy
8 cm (tindakan
invasif)
53

Ds : Intoleransi Kelemahan Intoleransi aktivitas


Klien mengatakan aktivitas fisik b.d kelemahan fisik
lemah dibagian
ekstremitas bawah
dan letih untuk
melakukan aktivitas
karena ekstremitas
terganggu
Do :
-Klien terlihat lemah
-Aktivitas dibantu
oleh anggota
keluarganya seperti
ambulansi atau
berpindah tempat
Klien 2
Ds : Nyeri akut Agen cidera Nyeri akut b.d agen
Klien mengatakan fisik cidera fisik
nyeri pada perut
bagian bawah kanan
P : klien mengatakan
nyeri saat bergerak
Q : klien mengatakan
nyeri seperti melilit-
lilit
R : klien mengatakan
nyeri bagian perut
kanan bawah
S : skala nyeri 8
T : klien mnegatakan
nyeri terus menerus
Do :
TTV = TD = 130/90
mmHg
N = 100x/menit
S = 36,50C
RR = 20x/menit
-Klien tampak
melindungi area nyeri
-Klien tampak
meringis kesakitan
-Klien tampak
gelisah
Ds : Resiko Tindakan Resiko infeksi b.d
Klien menagatakan infeksi invasif tindakan invasif
sudah dilakukan
Do :
Terdapat luka pasif
operasiapendiktomy
8 cm (tindakan
invasif)
54

8. Diagnosis Keperawatan

Klien 1

1. Nyeri akut b.d Agen cidera fisik

2. Resiko infeksi b.d tindakan invasif

3. Intoleransi aktivitas b.d kelemahan fisik

Klien 2

1. Nyeri akut b.d agen cidera fisik

2. Resiko infeksi b.d tindakan invasif

9. Perencanaan Keperawatan
Dx INTERVENSI
KRITERIA HASIL
Keperawatan
Klien 1

Setelah dilakukan tindakan 1. Monitoring TTV


keperawatan selama 3 x 24 klien
jam diharapkan masalah 2. Kaji skala nyeri
nyeri akut teratasi dengan 3. Observasi lokasi
KH : nyeri, karakteristik,
1. Melaporkan dan kualitas nyeri
bahwa nyeri 4. Kolaborasikan
berkurang dengan pemberian analgesik
menggunakan dengan dokter
skala nyeri 5. Ajarkan teknik
2. Mengatakan rasa relaksasi nafas
nyaman setelah dalam
nyeri berkurang
3. TTV dalam batas
normal
Setelah dilakukan tindakan 1. Observasi tanda-
keperawatan 3 x 24 jam tanda vital
klien tidak mengalami 2. Ajarkan cara
infeksi dengan KH : menghindari infeksi
1. Jumlah leukosit 3. Berikan terapi
dalam batas antibiotik dengan
normal kolaborasi dokter
2. Klien bebas dari 4. Monitor adanya
tanda dan gejala luka
infeksi
55

Setelah dilakukan tindakan 1. Kaji kemampuan


keperawatan selama 3x24 untuk melakukan
jam klien mampu tugas klien
melakukan aktivitas secara 2. Observasi TTV
mandiri dengan KH : 3. Ubah posisi klien
1. Mampu berpindah dengan membantu
tanpa dibantu keadaan klien
2. Mampu 4. Anjurkan klien
melakukan untuk ikut serta
aktivitas secara dalam aktivitas
mandiri tanpa
bantuan
Klien 2

Setelah dilakukan tindakan 1. Monitoring TTV


keperawatan selama 3 x 24 klien
jam diharapkan masalah 2. Kaji skala nyeri
nyeri akut teratasi dengan 3. Observasi lokasi
KH : nyeri, karakteristik,
1. Melaporkan dan kualitas nyeri
bahwa nyeri 4. Kolaborasikan
berkurang dengan pemberian analgesik
menggunakan dengan dokter
skala nyeri 5. Ajarkan teknik
2. Mengatakan rasa relaksasi nafas
nyaman setelah dalam
nyeri berkurang
TTV dalam batas normal
Setelah dilakukan tindakan 1. Observasi tanda-tanda
keperawatan 3 x 24 jam vital
klien tidak mengalami 2. Ajarkan cara
infeksi dengan KH : menghindari infeksi
1. Jumlah leukosit 3. Berikan terapi antibiotik
dalam batas dengan kolaborasi
normal dokter
2. Klien bebas dari 4. Monitor adanya luka
tanda dan gejala
infeksi

i. Tindakan Keperawatan
Diagnosa
Implementasi Respon
keperawatan
Klien 1

Dx 1 Memonitoring TTV Ds : klien mengatakan


bersedia diperiksa TTV nya
Do : TTV : TD :
130/80mmHg
N : 80x/menit
S : 360C
56

RR : 24x/menit
Mengkaji skala
nyeri Ds : klien mengatakan
bersedia
Mengobservasi Do : skala nyeri 7
lokasi karakteristik
dan kualitas nyeri Ds : klien mengatakan mau
dilakukan pemeriksaan
kualitas nyeri
P : klien mengatakan nyeri
saat bergerak
Q : klien mengatakan nyeri
seperti melilit lilit
R : klien mengatakan nyeri
dibagian perut kanan
bawah, terdapat luka
sayatan post op apendik
6cm
Mengkolaborasikan S : skala nyeri 7
pemberian T : klien mengatakan nyeri
analgesik dengan terus menerus
dokter Do :
Dexketoptofen -klien tampak melindungi
(25mg) IV area nyeri
-klien tampak meringis
kesakitan
Memonitoring TTV -klien tampak gelisah

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do :
-obat sudah masuk melalui
Mengkaji skala IV
nyeri -klien tampak meringis
kesakitan

Mengobservasi Ds : klien mengatakan


lokasi karakteristik bersedia
dan kualitas nyeri Do : TTV : TD : 150/menit
N : 80x/menit
S : 360C
RR : 22x/menit

Ds : klien mengatakan
besedia
Do : skala nyeri 5

Ds : klien mengatakan
bersedia
Mengkolaborasikan P : klien mengatakan nyeri
pemberian saat bergerak
analgesik dengan
57

dokter Q : klien mengatakan nyeri


Dexketoptofen seperti melilit lilit
(25g) R : klien mengatakan nyeri
dibagian perut kanan
Mengajarkan teknik bawah, terdapat luka
relaksasi nafas sayatan post op apendik
dalam 6cm
S : skala nyeri 5
T : klien mengatakan nyeri
Memonitoring TTV hilang timbul
Do :
-klien tampak agak rileks
-klien tampak tidak gelisah

Ds : klien mengatakan
Mengkaji skala bersedia
nyeri Do :obat sudah masuk
melalui selang IV

Mengobservasi
lokasi karakteristik Ds = pasien mengatakan
dan kualitas nyeri bersedia
Do = pasien tampak
mempraktekan

Ds = klien mengatakan
bersedia
Do = TTV = TD =
120/menit
N = 80x/menit
S = 360C
RR = 20x/menit

Mengajarkan teknik Ds = klien mengatakan


relaksasi nafas bersedia
dalam Do = skala nyeri 2

Ds = klien mengatakan
bersedia
P = klien mengatakan nyeri
saat bergerak berkurang
Q = klien mengatakan nyeri
sudah tidak melilit lilit
R = klien mengatakan nyeri
dibagian perut kanan bawah
S = skala nyeri 2
T = klien mengatakan nyeri
sudah agak hilang
Do =
-klien tampak tidak
kesakitan
-klien rileks
58

Ds : pasien mengatakan
bersedia
Do : pasien tampak
mempraktekan
Dx 2 Memonitoring TTV Ds : klien mengatakan
bersedia diperiksa TTV nya
Do : TTV : TD :
Mengajarkan cara 130/80mmHg
menghindari N : 80x/menit
infeksi S : 360C
RR : 24x/menit
Memberikan terapi
antibiotik dengan Ds : klien mengatakan mau
kolaborasi dokter mendengarkan edukasi cara
Memonitoring TTV menghindari infeksi
Do : klien mampu
menjelaskan kembali apa
Memonitor adanya saja yang dilakukan untuk
luka menghindari infeksi
Memonitoring TTV

Ds : klien mengatakan
Memonitor adanya bersedia diberikan terapi
luka post op antibiotik
appendik Do : antibiotik masuk
melalui selang IV

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : TTV : TD : 150/menit
N : 80x/menit
S : 360C
RR : 22x/menit

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : tidak terdapat tanda
tanda infeksi

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : TTV : TD : 120/menit
N : 80x/menit
S : 360C
RR : 20x/menit
59

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : tidak terdapat adanya
tanda-tanda infeksi
Dx 3 Memonitoring TTV Ds : klien mengatakan
bersedia diperiksa TTV nya
Do : TTV : TD :
130/80mmHg
N : 80x/menit
S : 360C
RR : 24x/menit

Mengkaji Ds : klien mengatakan


kemampuan untuk aktivitas masih dibantu
melakukan tugas anggota keluarga
klien Do : klien tampak masih
lemah
Ds : klien mengatakan mau
Mengubah posisi dirubah posisinya miring
klien kanan dan kiri
Ds : klien mengatakan sulit
untuk melakukan aktivitas
Mengajarkan klien Do : klien tampak sulit
untuk ikut serta untuk bergerak
dalam aktivitas Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : TTV : TD : 150/menit
N : 80x/menit
Memonitoring TTV S : 360C
RR : 22x/menit

Ds : klien mengatakan mau


untuk dirubah posisinya
Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : klien tampak
Mengubah posisi menggerakan kakinya
klien Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : TTV : TD : 120/menit
Mengajarkan klien N : 80x/menit
untuk ikut serta S : 360C
dalam aktivitas RR : 20x/menit

Memonitoring TTV Ds : klien mengatakan mau


diubah posisinya
Do :
-klien mau untuk diubah
miring kanan kiri dan
duduk
-klien tampak mandiri
60

Mengubah posisi Ds : klien mengatakan


klien miring, duduk mengerti
Do : klien mampu
melakukan aktivitas secara
mandiri

Mengajarkan klien
untuk ikut serta
dalam aktivitas
Klien 2

Dx 1 Memonitoring TTV Ds : klien mengatakan


bersedia
Do : TTV : TD :
130/90mmHg
N : 100x/menit
S : 36,50C
Mengkaji skala RR : 20x/menit
nyeri
Ds : klien mengatakan
Mengobservasi bersedia
lokasi karakteristik Do : skala nyeri 8
dan kualitas nyeri
Ds : klien mengatakan
bersedia
P : klien mengatakan nyeri
saat bergerak
Q : klien mengatakan nyeri
seperti melilit lilit
R : klien mengatakan nyeri
dibagian perut kanan
bawah, terdapat luka
sayatan post op apendik
Mengkolaborasikan
8cm
pemberian
S : skala nyeri 8
analgesik dengan
T : klien mengatakan nyeri
dokter
terus-menerus
Dexketoptofen
Do :
(25mg) IV
-klien tampak melindungi
Memonitoring TTV area nyeri
-klien tampak meringis
kesakitan
-klien tampak gelisah

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do :
61

-obat sudah masuk melalui


selang IV
-klien tampak meringis
kesakitan

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : TTV : TD :
Mengkolaborasikan 120/90mmHg
pemberian N : 100x/menit
analgesik dengan S : 360C
dokter RR : 20x/menit

-Dexketoprofen Ds : klien mengatakan


(25mg) bersedia
Do : skala nyeri 5
Mengajarkan
teknik relaksasi Ds : klien mengatakan
nafas dalam bersedia
P : klien mengatakan nyeri
Memonitoring TTV saat bergerak
Q : klien mengatakan nyeri
seperti melilit lilit
R : klien mengatakan nyeri
dibagian perut kanan
Mengkaji skala bawah, terdapat luka
nyeri sayatan post op apendik
8cm
Mengobservasi
S : skala nyeri 5
lokasi karakteristik
T : klien mengatakan nyeri
dan kualitas nyeri hilang timbul
Do :
-klien tampak agak rileks
-klien tampak tidak gelisah

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : obat sudah masuk
melalui selang IV
Mengajarkan
teknik relaksasi
nafas dalam

Ds : pasien mengatakan
bersedia
62

Do : pasien tampak
mempraktekan

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : TTV : TD :
120/80mmHg
N : 100x/menit
S : 360C
RR : 20x/menit

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : skala nyeri 2

Ds : klien mengatakan
bersedia
P : klien mengatakan nyeri
saat bergerak berkurang
Q : klien mengatakan nyeri
sudah tidak melilit lilit
R : klien mengatakan nyeri
dibagian perut kanan
bawah, tedapat luka sayatan
post op apendik 8cm
S : skala nyeri 2
T : klien mengatakan nyeri
sudah agak hilang
Do :
-klien tampak tidak
kesakitan, rileks

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : pasien tampak
mempraktekan
63

Dx 2 Memonitoring TTV Ds : klien mengatakan


bersedia
Do : TTV : TD :
130/90mmHg
Mengajarkan cara N : 100x/menit
menghindari infeksi S : 36,50C
RR : 20x/menit
Memberikan terapi
antibiotik dengan Ds : klien mengatakan mau
kolborasi dokter mendengarkan edukasi cara
Memonitor adanya menghindari infeksi
luka Do : klien mampu
menjelaskan kembali apa
saja yang dilakukan untuk
Memonitoring TTV menghindari infeksi

Ds : klien mengatakan
bersedia diberikan terapi
antibiotik
Do : antibiotik masuk
Memonitor adanya melalui selang IV
luka Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : luka tampak masih
Memonitoring TTV baru

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : TTV : TD :
120/90mmHg
Memonitor adanya N : 100x/menit
luka post op S : 360C
appendiktis RR : 20x/menit

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : tidak terdapat tanda-
tanda infeksi

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : TTV : TD :
120/80mmHg
N : 100x/menit
S : 360C
RR : 20x/menit

Ds : klien mengatakan
bersedia
Do : tidak terdapat adanya
tanda-tanda infeksi
64

ii. Evaluasi Keperawatan


Evaluas
Hari 1 Hari 2 Hari 3
i
Klien 1 S : klien mengatakan S : klien mengatakan S : klien
Dx 1 nyeri pada bagian nyeri berkurang mengatakan
perut bawah kanan P : klien mengatakan nyeri sudah
P : klien mengatakan nyeri saat bergerak berkurang
nyeri saat bergerak Q : klien mengatakan P : klien
Q: klien mengatakan nyeri melilit-lilit mengatakan
nyeri seperti melilit sudah berkurang nyeri saat
lilit R : klien mengatakan bergerak
R : klien mengatakan nyeri dibagian kanan berkurang
nyeri pada perut bawah Q : klien
bagian kanan bawah S : skala nyeri 5 mnegatakan
S : skala nyeri 7 T : klien mengatakan nyeri sudah
T : klien mengatakan nyeri hilang timbul tidak melilit
nyeri terus-menerus O: lilit
O: -TTV: TD R : klien
TTV:TD : :120/90mmhg S: mengatakan
120/80mmHg S : 360C 37.50C N: 90x/menit nyeri
N : 80x/menit RR : RR: 22x/menit dibagian
24x/menit -klien sudah agak bawah perut
-Klien tampak rileks kanan tidak
melindungi area nyeri -klien tampak sudah laginyeri
A : masalah belum tidak gelisah berat
teratasi A : masalah teratasi S : skala nyeri
P : lanjutan intervensi sebagian 2
1. Monitoring P : lanjutan intervensi T : klien
TTV klien 1. Kaji skala mengatakan
2. Kaji skala nyeri nyeri cuma
nyeri 2. Observasi sedikit
3. Observasi lokasi nyeri 0:
lokasi nyeri 3. Kolaborasika -klien tampak
dan n pemberikan nyaman
karakteristik analgesik -skala nyeri 2
nyeri 4. Monitoring -TTV : TD :
4. Kolaborasika TTV 120/80
n pemberian 5. Ajarkan mmHg S :
analgesik teknik 360C N :
dengan dokter relaksasi 80x/menit
5. Ajarkan nafas dalam RR :
teknik 20x/menit
relaksasi
napas dalam
Dx 2 S: klien mengatakan S : klien mengatakan S : klien
sudah dilakukan sudah dilakukan mengatakan
tindakan operasi operasi sudah operasi
O: O: 2 hari yang
- TTV: - TTV: lalu dan
TD:110/90mmhg S: TD:120/70mmhg S: sudah
65

37.50C N: 90x/menit 36.0C N: 80x/menit dilakukan


RR: 22x/menit RR: 20x/menit pembedahan
-terdapat luka diperut -terdapat luka diperut O:
kanan bawah bagian kanan bawah TTV: TD
-luka tampak masih -leukosit 5,3 :120/80mmh
baru (10^3/uL) g S: 35.90C
-leukosit 5,3 A : masalah teratasi N: 86x/menit
(10^3/uL) sebagian RR:
A : masalah belum P : lanjutan intervensi 23x/menit
teratasi 1. Cek leukosit -leukosit : 5,3
P :lanjutkan intervensi 2. Berikan cara (10^3/uL)
1. Cek leukosit untuk -tidak tampak
2. Berikan cara menghindari gejala infeksi
menghindari infeksi -luka kering
infeksi 3. Berikan terapi A : masalah
3. Berikan terapi antibiotik teratasi
antibiotik P : hentikan
4. Monitoring intervensi
adanya luka

Dx 3 S : klien mengatakan S : klien mengatakan S : klien


sulit untuk digerakan sudah bisa miring ke mengatakan
dan melakukan kiri sudah tidak
aktivitas O: terasa lagi
0: TTV: TD dibagian kaki
TTV: TD :120/80mmhg S: dan sudah
:130/70mmhg S: 38.0C N: 92x/menit tidak luka
36.0C N: 79x/menit RR: 24x/menit O:
RR: 24x/menit -klien terlihat dibantu TTV: TD
-klien tampak lemas untuk miring ke kiri :120/70mmh
-klien tampak sulit -klien bisa g S: 37.20C
untuk mengerakan keduanya N: 85x/menit
bergerak A : masalah teratasi RR:
-klien tampak sulit sebgian 23x/menit
berpindah P : lanjutan intervensi -klien tampak
tempat 1. Ubah posisi mampu
A : masalah belum klien berpindah
teratasi Ajarkan klien untuk tempat tanpa
P : lanjutan interversi ikut serta dalam dibantu
1. Kaji aktivitas -klien tampak
kemampuan sudah tidak
untuk lemah
melakukan -klien
tugas klien mampu
2. Ubah posisi secara
klien mandiri
3. Ajarkan klien melakukan
ikut serta aktivitas
dalam A : masalah
aktivitas teratasi
P : hentikan
intervensi
66

-klien pulang
Klien 2 S : klien mengatakan S : klien mengatakan S : klien
Dx 1 nyeri pada bagian nyeri berkurang mengatakan
perut bawah kanan P : klien mengatakan nyeri sudah
P : klien mengatakan nyeri berkurang berkurang
nyeri saat bergerak Q : klien mengatakan P : klien
Q : klien mengatakan nyeri melilit lilit sudah mnegatakan
nyeri seperti melilit berkurang nyeri saat
lilit R : klien mengatakan bergerak
R : klien mnegatakan nyeri dibagian kanan berkurang
nyeri pada perut bawah Q : klien
bagian kanan bawah S : skala nyeri mengatakan
S : skala nyeri T : klien mengatakan nyeri sudah
T : klirn mengatakan nyeri hilang timbul tidak melilit
nyeri terus-menerus O: lilit
O : TTV : TD TTV: TD R : klien
:130/80mmHg :130/70mmhg S: 370C mengatakan
S :36oC N: 93x/menit RR: nyeri
N :90x/menit 19x/menit dibagian
RR :18x/menit -klien sudah agak bawah perut
-klien tampak rileks kanan tidak
melindungi area nyeri -klien tampak sudah lagi nyeri
A : masalah belum tidak gelisah berat
teratasi A : masalah teratasi S : skala nyeri
P : lanjutkan sebagian T : klien
intervensi P : lanjutkan mengatakan
1. Monitoring intervensi nyeri Cuma
TTV klien 1. Kaji skala sedikit
2. Kaji skala nyeri O:
nyeri 2. Observasi -klien tampak
3. Observasi skala nyeri nyaman
lokasi nyeri 3. Kolaborasika -skala nyeri
dan n pemberian -TTV : TD
karakteristik analgesik :120/90
nyeri 4. Monitoring S :36oC
4. Kolaborasika TTV N
n pemberian 5. Ajarkan :100x/menit
analgesik teknik RR
dengan dokter relaksasi :18x/menit
5. Ajarkan nafas dalam A : masalah
teknik teratasi
relaksasi P : hentikan
nafas dalam intervensi

Dx 2 S : klien mengatakan S : klien mengatakan S : klien


sudah dilakukan sudah dilakukan mengatakan
tindakan operasi tindakan operasi sudah operasi
O: O: 2 hari yang
TTV: TD TTV: TD lalu dan
:120/90mmhg S: :130/80mmhg S: sudah
37.50C N: 90x/menit 38.20C N: 85x/menit dilakukan
RR: 22x/menit RR: 20x/menit pembedahan
67

-terdapat luka diperut -terdapat luka diperut O:


kanan bawah bagian kanan bawah TTV: TD
-luka tampak masih -leukosit :130/80mmh
baru A : masalah teratasi g S: 370C N:
-leukosit 5,3 sebagian 92x/menit
(10^3/uL) P : lanjutkan RR:
A : masalah belum intervensi 19x/menit
teratasi 1. Cek leukosit -leukosit
P : lanjutan intervensi 2. Berikan cara -tidak tampak
1. Cek leukosit menghindari gejala infeksi
2. Berikan cara infeksi -luka kering
menghindari 3. Berikan terapi A : masalah
infeksi antibiotik teratasi
3. Berikan terapi P : hentikan
antibiotik intervensi
4. Monitoring
adanya luka
BAB V

PEMBAHASAN

5.1 Pembahasan

Pada bab ini penulis akan membahas tentang asuhan keperawatan

pada Sdr.A dan Sdr.F yang dilaksanakan pada tanggal 22 Mei 2017-24 Mei

2017 dengan masalah keperawatan nyeri akut dengan etiologi kehilangan

cairan aktif.

5.1.1 Pengkajian

Pengkajian terdiri dari pengumpulan informasi subjektif dan

objektif (misalnya tanda vital, wawancara pasien atau keluarga,

pemeriksaan fisik) dan informasi riwayat pasien pada rekam medik.

Perawat juga mengumpulkan informasi tentang kekuatan (untuk

mengidentifikasi peluang promosi kesehatan) dan resiko (area

perawat dapat mencegah atau potensi masalah yang dapat ditunda

(Herdman & Shigemi Kamitsuru, 2015).

Pada pengkajian umum didapatkan perbedaan antara Sdr.A

dan Sdr.F pada pola makan pasien, Sdr.A sering mengkonsumsi

makanan berserat , dan untuk Sdr. F tidak suka mengkonsumsi

makanan berserat. Pada penelitian jurnal dari Sjamsuhidayat, 2005

dalam Muttaqin, 2011. Kebiasaan makan makanan rendah serat dan

pengaruh konstipasi terhadap timbulnya apendisitis. Dari kedua

pasien Sdr.A sering mengkonsumsi makanan berserat dan Sdr.F

tidak seringmengkonsumsi makanan berserat. Pola BAB dari klien

68
69

1 BAB Sebelum sakit Frekuensi BAB : (3 hari1x) Konsistensilunak

berbentuk, Warna : coklat, Keluhan nyeri saat mengeluarkan feses.

Selama sakit Frekuensi BAB (2 hari 1x) Konsistensilunak

berbentuk, Warna kuning kecoklatan, Keluhan tidak ada keluhan.

Pada pasien 2 BAB Sebelum sakit Frekuensi BAB (4 hari

1x) Konsistensi lunak berbentuk, Warna kuning kecoklatan,

Keluhan feses keluar hanya sedikit, Selama sakit Frekuensi BAB

(2 hari 1x), Konsistensi lunak berbentuk, Warna kuning Keluhan

tidak ada keluhan. Penyakit radang usus buntu ini umumnya

disebabkan oleh infeksi bakteri, namun faktor pencetusnya ada

beberapa kemungkinan yang sekarang belum dapat diketahui

secara pasti.

Diantaranya faktor penyumbatan (Obstruksi) pada lapisan

saluran (Lumen) apendik oleh timbunan tinja atau feses yang keras

(Fekalit), hyperlasia (pembesaran) jaringan limpoid, penyakit

cacing, parasit, benda asing dalam tubuh, cancer primer dan

Striktur (Arman, 2010).

Apediksitis hanya dapat di obati dengan melalui oprasi

untuk memperlancar kembali saluran dalam pengolahan maknanan,

dan menganjurkan klien yang sudah melakukan oprasi apediksitis

untuk menjaga pola makan dan memilih makanan yang tepat.

Kemudian pengkajian umum kedua didapatkan perbedaan antara

klien 1 dengan klien 2 yaitu skala nyeri klien 1 skala nyeri 6

sedangkan klien 2 skala nyeri 8. Menurut Potter & Perry, 2005


70

dalam Ummami Vanesa Indri & Darwin Karin dkk 2014 Nyeri

merupakan suatu kondisi yang lebih sekedar sensasi tunggal yang

disebabkan oleh stimulus tertentu. Nyeri bersifat subjektif dan dan

sangat bersifat individual. Dari kedua klien terdapat perbedaan

sekala nyeri tapi keduannya skala nyerinya masih bisa di turunkan.

5.1.2 Diagnosis Keperawatan

Diagnosa keperawatan adalah penilaian klinis tentang respon

manusia terhadap gangguan kesehatan atau proses kehidupan atau

kerentanan respon dari seorang individu, keluarga, kelompok atau

komunitas (Heardman & Shigemi Kamitsuru, 2015).

Berdasarkan kasus yang dialami Sdr.A dan Sdr.F, dapat

ditemukan masalah yaitu nyeri akut . Sesuai dengan teori menurut

NANDA (2015 - 2017) bahwa batsasan karakteristik diagnosa nyeri

akut yaitu bukti nyeri dengan menggunakan standar daftar periksa

nyeri untuk pasien yang tidak dapat mengungkapkannnya,

diaforesis, dilatasi pupil, Ekspresi wajah nyeri ( mis mata kurang

bercahaya, tampak kacau, gerakan mata berpencar atau tetap pada

satu fokus, meringis Adapun batasan karakteristik yang ditemukan

penulis yaitu berfokus ) dengan pola PQRST bertujuan untuk

mengetahui karakteristik nyeri pada pasien. Nyeri perlu dikaji

karena nyeri bersifat objektif tidak ada dua individu yang mengalami

nyeri yang sama dan tidak ada dua kejadian nyeri yang menghasilkan

respon atau perasaan yang identik pada seorang individu (Potter dan

Perry, 2005).
71

Kaji tanda-tanda vital pada pasien untuk mengetahui tekanan

darah, nadi, suhu dan respirasi pasien. Beri posisi nyaman (supinasi)

untuk mengalihkan rasa nyeri dan pasien lebih rileks. Ajarkan terapi

relaksasi nafas dalam untuk mengurangi rasa nyeri, salah satu

metode untuk mengatasi nyeri secara non-farmakologis adalah

terapi relaksasi nafas dalam (Asmadi, 2008 dalam Nurhayati,

2015). Relaksasi merupakan suatu keadaan dimana seseorang

merasakan bebas mental dan fisik dari ketegangan dan stress.

Teknik relaksasi bertujuan agar individu dapat mengontrol diri

ketika terjadi 30 rasa ketegangan dan stres yang membuat

individu merasa dalam kondisi yang tidak nyaman (Potter &

Perry, 2005 dalam Nurhayati, 2015).

Pada kekurangan volume cairan yaitu membran mukosa

kering, penurunan turgor kulit, kulit kering, peningkatan konsentrasi

urine, haus, penurunan berat badan tiba-tiba, kelemahan. Penulis

menetapkan diagnosa keperawatan nyeri akut berhubungan dengan

luka operasi, etiologi ini sesuai dengan teori menurut NANDA

(2015-2017).

5.1.3 Rencana Keperawatan

Intervensi keperawatan (perencanaan keperawatan)

merupakan suatu perawatan yang dilakukan perawat berdasarkan

penilaian klinis dan pengetahuan perawat untuk meningkatkan

outcome pasien atau klien. Intervensi keperawatan mencakup baik

perawatan langsung dan tidak langsung yang ditujukan pada


72

individu, keluarga dan masyarakat, serta orang-orang dirujuk oleh

perawat, dirujuk oleh dokter maupun pemberi pelayanan kesehatan

lainnya (Bulechek, et al 2015).

Berdasarkan kasus yang dialami Sdr.A dan Sdr.F dengan

masalah keperawatan nyeri akutrencana tindakan keperawatan

dilakukan adalah (1) melakukan Observasi TTV untuk mengetahui

dan memonitor keadaan umum klien (2) melakukan pengkajian nyeri

secara konprehensif untuk menentukan perawatan yang teppat pada

klien saat nyeri sedikit teratasi (Arif dan Hardi, 2015). (3) Teknik

relaksasi nafas dalam dapat menurunkan ketegangan fisiologis dan

teknik ini dapat dilakukan dengan berbaring, teknik ini dapat

dilakukan dengan baik apabila fikiran pasien tenang posisi

kenyamanan pasien dan keadaan lingkungan yang mendukung.

Dengan cara menarik nafas pelan seiring dengan respirasi udara pada

paru (Asmidi, 2008). Dan (4) kolaborasi dengan tenaga kesehatan

lain pemberian obat (Arif dan Hardi, 2015).

5.1.4 Implementasi Keperawatan

Implementasi keperawatan merupakan catatan tentang

tindakan yang diberikan kepada klien. Pencataan mencakup

tindakan keperawatan yang diberikan baik secara mandiri maupun

kolaboratif, serta pemenuhan kriteria hasil terhadap tindakan yang

diberikan kepada klien (Hutahean, 2010).

Penulis melakukan 4tindakan keperawatan sesuai dengan

intervensi yang sudah ditetapkan. Implementasi yang pertama yaitu


73

mengobservasi tanda-tanda vital dengan tujuan untuk mengetahui

kondisi klien. Implementasi yang kedua yaitu melakukan

pengkajian nyeri secara konprehensif dengan tujuan untuk

mengetahui skala nyeri pada klien dan untuk menentukan tindakan

yang sesuai dengan kondisi yang sesuai pada klien (Arif dan Hardi,

2015)

Implementasi yang dilakukan selama tiga hari, hari

pertamamemonitoring TTV untuk mengetahui keadaan umum

klien, kedua melakukan pengkajian nyeri secara konprehensif

untuk menentukan perawatan yang tepat pada klien saat nyeri

sedikit teratasi (Arif dan Hardi, 2015) yang ketiga yaitu Teknik

relaksasi nafas dalam dengan tujuan menurunkan ketegangan

fisiologis dan teknik ini dapat dilakukan dengan berbaring, teknik

ini dapat dilakukan dengan baik apabila fikiran pasien tenang posisi

kenyamanan pasien dan keadaan lingkungan yang mendukung.

Dengan cara menarik nafas pelan seiring dengan respirasi udara

pada paru (Asmidi, 2008). keempat yaitu kolaborasi dengan tenaga

kesehatan lain pemberian obat dengan tujuan untuk menentukan

pengobatan yang sesuai dengan klien (Arif dan Hardi,2015).

5.1.5 Evaluasi

Keefektifan tindakan keperawatan dan pencapaian hasil yang

teridentifikasi terus dievaluasi sebagai penilaian status klien.

Evaluasi harus terjadi di setiap langkah proses keperawaan

(Herdman & Shigemi Kamitsuru, 2015).


74

Dari hasil evaluasi yang penulis lakukan didapatkan data

subyektif yaitu Sdr.A mengatakan badan segar dan rileks, data

obyektifnya klien tampak rileks, tenang, `tekanan darah 120/80

MmHg, nadi 100 x/m, respirasi 20 x/m, suhu 36oC. Nyeri akut

teratasi. Hasil evaluasi yang penulis lakukan didapatkan data

subyektif yaitu Sdr.F mengatakan badan segar, rileks. Data

obyektifnya klien tampak rileks, tenang, tekanan darah 110/90

MmHg, nadi 80 x/m, respirasi 20 x/m, suhu 36oC. Nyeri akut

teratasi.
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

Pada bab ini penulis akan menyimpulkan proses keperawatan dari

pengkajian, penentuan diagnosis, perencanaan, implementasi dan evaluasi

tentang asuhan keperawatan pada klien (Sdr. A) dan (Sdr. F) dengan masalah

nyeri akut berhungan dengan agen cidera fisik di bangsal Khantil 2 RSUD

Karanganyar dengan memberikan tindakan keperawatan relaksasi nafas dalam

untuk menurunkan nyeri yang dirasakan pasien.

6.1.1. Pengkajian keperawatan

Penulis melakukan pengkajian terhadap 2 klien yang berbeda dengan

diagnosa yang sama. Dari hasil pengkajian yang telah dilakukan penulis pada

tanggal 26 Mei 2017 didapatkan data : data subyektif dari klien (Sdr.A) di

dapat dari pengkajian P : klien mengatakn nyeri saat bergerak Q : klien

mengatakan nyeri seperti melilit lilit R : klien mengatakan nyeri dibagian perut

bagian kanan bawah S : skala nyeri 8 T : klien mengatakan nyeri terus menerus.

Data Objektif klien tampak melindungi area nyeri, klien tampak meringis

kesakitan, klien tampak gelisah. Pada klien 2 (Sdr.F) di dapat dari pengkajian

P : klien mengatakan mau dilakukan pemeriksaan nyeri Q : klien mengatakan

nyeri seperti melilit-lilit R : klien mengatakan nyeri dibagian perut kanan

bawah S : skala nyeri 7 T : klien mengatakan nyeri terus menerus. Data Objektif

klien (Sdr.A) klien tampak melindungi area nyeri, klien tampak meringis

kesakitan, klien kooperatif.

75
76

6.1.2 Diagnosa Keperawatan

Hasil perumusan masalah yang penulis angkat sesuai dengan

pengkajian keperawatan yang telah penulis lakukan yaitu nyeri akut

berhubungsn dengan agen cidera fisik.

6.1.3 Intervensi Keperawatan

Intervensi yang dilakukan pada klien 1 (Sdr.A) dan klien 2 (Sdr.F) pada

diagnosa nyeri akut berhubungan dengan agen cidera fisik di harapkan kedua

klien (Sdr.A) dan (Sdr.F) ketika diberikan tindakan keperawatan rileksasi nafas

dalam bertujuan untuk menurunklan nyeri yang di rasakan oleh klien. Dengan

hasil yang di harapkan dari kedua klien mampu menunjukkan perubahan dalam

penurunan nyeri yang dirasakan.

6.1.4 Implementasi Keperawatan

Asuhan keperawatan yang diberikan pada kedua klien klien 1 (Sdr. A)

dan klien 2 (Sdr.F) yaitu Penulis melakukan 4 tindakan keperawatan sesuai

dengan intervensi yang sudah ditetapkan. Implementasi yang pertama yaitu

mengobservasi tanda-tanda vital dengan tujuan untuk mengetahui kondisi

klien. Implementasi yang kedua yaitu melakukan pengkajian nyeri secara

konprehensif dengan tujuan untuk mengetahui skala nyeri pada klien dan untuk

menentukan tindakan yang sesuai dengan kondisi yang sesuai pada klien.

Implementasi yang ketiga yaitu Teknik relaksasi nafas dalam dengan tujuan

menurunkan ketegangan fisiologis dan teknik ini dapat dilakukan dengan

berbaring, teknik ini dapat dilakukan dengan baik apabila fikiran pasien tenang

posisi kenyamanan pasien dan keadaan lingkungan yang mendukung. Dengan


77

cara menarik nafas pelan seiring dengan respirasi udara pada paru. keempat

yaitu kolaborasi dengan tenaga kesehatan lain pemberian obat dengan tujuan

untuk menentukan pengobatan yang sesuai dengan klien.

6.1.5 Evaluasi keperawatan

Dari hasil evaluasi yang penulis lakukan didapatkan data subyektif

yaitu Sdr.A mengatakan badan segar dan rileks, data obyektifnya klien tampak

rileks, tenang, tekanan darah 120/80 MmHg, nadi 100 x/m, respirasi 20 x/m,

suhu 36oC. Nyeri akut teratasi. Hasil evaluasi yang penulis lakukan didapatkan

data subyektif yaitu Sdr.F mengatakan badan segar, rileks. Data obyektifnya

klien tampak rileks, tenang, tekanan darah 110/90 MmHg, nadi 80 x/m,

respirasi 20 x/m, suhu 36oC. Nyeri akut teratasi.

6.2 SARAN

a. Bagi instansi pelayanan kesehatan (Rumah sakit)

Diharapkan dapat memberikan pelayanan kepada pasien dengan lebih

optimal dan mempertahankan hubungan kerjasama baik antara tim

kesehatan maupun klien sehingga dapat meningkatkan mutu pelayanan

asuhan keperawatan yang optimal pada umumnya.

b. Bagi institusi pendidikan

Diharapkan lebih meningkatkan mutu pelayanan pendidikan yang

berkualitas dan profesional sehingga dapat menghasilkan perawat-

perawat yang trampil, inovatif dan profesional yang mampumemberikan

asuhan keperawatan sesuai dengan kode etik perawat.


78

c. Bagi pasien dan keluarga

Diharapkan dapat sebagai sumber referensi dalam memberikan pilihan

terhadap persiapan dengan masalah Apediksitis dengan memberikan

tindakan rileksasi nafas dalam untuk menurunkan nyeri.

d. Bagi penulis

Diharapkan dapat meningkatkan kualitas kesehatan khususnya pada

penderita Apediksitis, baik individu, keluarga dan masyarakat serta dapat

menjadi pegangan atau manfaat bagi penulis untuk meningkatkan

pengetahuan dalam perawatan klien yang mengalami Apediksitis.


DAFTAR PUSTAKA

Aan dan Rini. 2015. Diagnosis Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta : Salemba
Medika.

Bulecheck, et al Nursing Intervention Clasification (NIC). Edisi 6. 2016. Elsevier.


Singapore.

Depkes RI. 2009. Prevalensi Apendisitis Di Jawa Tengah. Indonesia.

Edgar W, dan Andrew TR. Immunology Applied Basic Science For Basic Surgycal
Training.USA : Churcill livingstone 2000 : 106-200 dalam
Zulfikar.dkk, 2013.

Elizabeth J.Corwin. 2008. Buku Saku Patofisiologi Corwin. Jakarta : Aditya media.

Haryono. 2012. Keperawatan medikal bedah sistem pencernaan. Yogyakarta ;


Gosyen Publishing.

Herdman T Heather. 2015. Nanda International Inc Diagnosis Keperawatan


Definiisi & Klasifikasi 2015-2017. Jakarta. EGC

Hutahean, Serri. 2010. Konsep dan Dokumentasi Proses Keperawatan. Jakarta :


TIM

Katsung BG. Dasar dan Klinik Farmakologi.Edisi8. Jakarta : salemba Medika ;


2004 dalam zulfikar.dkk, 2013.

Moorhead, et al. 2016. Nursing Outcome Classification. (NOC). Edisi 5. Elsevier


Singapore

Nikmatur Rohmah & Saiful walid. 2016. Proses Keperawatan Teori dan Aplikasi.
Jogjakarta : AR-Ruzz media.

Potter, P.A., Perry, A.G.2005. Buku Ajar Fundametal Keperawatan, Konsep,


Proses dan Praktik. Edisi 4. Volume 2. Jakarta : Buku Kedokteran
EGC.

Shenoy dan Nileswar. 2014. Buku Ajar Ilmu Bedah Jilid Dua. Tagerang Selatan ;
Karisma Publishing Group.

Shiddiq.dkk, 2012. Suhu Tubuh Nilai Granulosit Praoperasi Pasien Apendisitis


Akut Berkomplikasi DiRSUD Dokter Soeharjo Pontianak