Anda di halaman 1dari 201

Buku Putih Sanitasi (BPS)

kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Program Percepatan Pembangunan Sanitasi (PPSP)


Tahun 2013

BUKU PUTIH SANITASI


KABUPATEN KEPAHIANG
PROVINSI BENGKULU

Disiapkan oleh:
POKJA SANITASI KABUPATEN KEPAHIANG

19
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

BUPATI KEPAHIANG

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Puji syukur saya panjatkan Kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan limpahan
Rahmat serta Hidayah-Nya sehingga dapat menyelesaikan penyusunan Buku Putih Sanitasi
Kabupaten Kepahiang
Dalam rangka Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman, diperlukan upaya
penanganan sanitasi yang lebih terencana, terukur, terintegrasi dan sistematis. Penyusunan
Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang ini difasilitasi oleh fasilitator Program Percepatan
Pembangunan Sanitasi Permukiman, pemerintah tingkat pusat, provinsi maupun daerah
bersama Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Berbasis Masyarakat
Kabupaten Kepahiang.
Buku Putih Sanitasi kepahiang merupakan potret kondisi sanitasi kabupaten saat ini
yang menggambarkan tingkat layanan, potensi dan permasalahan sektor sanitasi di
Kabupaten Kepahiang. Sektor sanitasi yang tertuang di buku ini mencakup sub sektor
limbah cair, limbah padat (persampahan), drainase dan air bersih. Sanitasi merupakan
salah satu aspek pembangunan yang memiliki fungsi menunjang tingkat kesejahteraan
masyarakat karena berkaitan erat dengan kesehatan, pola hidup, kondisi permukiman dan
lingkungan.
Saya menyampaikan apresiasi atas dipublikasikannya Buku Putih Sanitasi
Kabupaten Kepahiang sebagai acuan perencanaan Strategi Sanitasi Kabupaten. Besar
harapan saya adanya respon positif dari berbagai pihak dalam rangka meningkatkan derajat
kesehatan dan kualitas Kabupaten Kepahiang
Semoga Allah SWT memberikan bimbingan dan kekuatan agar kita dapat
memberikan kontribusi dan manfaat yang optimal untuk kebaikan dan kesejahteraan
masyarakat Kabupaten Kepahiang keseluruhan. Wabillahitaufik Walhidayah,
Wassalam’alaikum Wr.Wb.

Kepahiang, Desember 2013


Bupati Kepahiang

H. BANDO AMIN C KADER, MM

20
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Kata Sambutan

Assalamu’alaikum Wr.Wb.,

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah berkenan melimpahkan berkah
dan karunia-Nya kepada seluruh masyarakat Kabupaten Kepahiang, sehingga telah
dapat disusun dan disajikan dokumen Draf Buku Putih Sanitasi Kabupaten
Kepahiang.
Disusunnya dokumen Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang tahun 2013
ini dimaksudkan untuk mengetahui sejauh mana upaya-upaya yang telah dilakukan
didalam penanganan permasalahan sanitasi khususnya penanganan sub sektor
limbah domestik, persampahan, drainase lingkungan, air bersih, dan Pola Hidup
Bersih dan Sehat (PHBS). Adapun tujuan disusunnya Buku Putih Sanitasi
Kabupaten Kepahiang ini adalah untuk mengajak semua pihak menyamakan
persepsi dan cara pandang berkaitan dengan sektor sanitasi sehingga didalam
penanganannya yang dituangkan dalam dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten/Kota
(SSK) dapat lebih efektif dan terpadu.
Dokumen Buku Putih Sanitasi ini bersifat dinamis,dan dapat diperbaharui
secara berkala, mengingat dinamika pertumbuhan suatu daerah yang tentunya
akan berdampak pada kondisi sanitasinya. Dokumen Buku Putih Sanitasi ini
diharapkan menjadi panduan bagi semua pihak yang terlibat didalam pembangunan
sanitasi di Kabupaten Kepahiang
Pada kesempatan ini tidak lupa kami sampaikan ucapan terima kasih dan
penghargaan kepada seluruh anggota Pokja Sanitasi Kabupaten Kepahiang yang
telah mampu mewujudkan adanya dokumen penting ini, sekaligus diharapkan
dokumen Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang ini dapat disempurnakan dan
dioperasionalkan dalam upaya-upaya penanganan permasalahan sanitasi di
Kabupaten Kepahiang.
Menyadari akan keterbatasan pemikiran dan kemampuan yang ada pada
Pokja Sanitasi Kabupaten Kepahiang, maka pada ruang ini tidak lupa kami

21
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

harapkan saran, masukan, dan kritikan dari semua pihak yang bersifat konstruktif
demi terwujudnya upaya penyempurnaan dokumen Buku Putih Sanitasi ini.
Semoga dokumen Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang ini dapat
disempurnakan dan dioperasionalkan serta bermanfaat bagi semua pihak. Amin.

Wassalaamu’alaikum Wr. Wb
Kepahiang , Desember 2013
KEPALA BAPPEDA KEPAHIANG

R.A DENNI,SH,MM
Pembina Utama Muda
NIP. 19671029 199403 1 008

22
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Daftar Isi

Kata Pengantar Bupati Kepahiang ............................................................................................................ i


Kata Sambutan Kepala Bappeda Kabupaten Kepahiang
……………………………………….....ii
Daftar Isi ..................................................................................................................................................... iii
Daftar Tabel ................................................................................................................................................ iv
Daftar Peta .................................................................................................................................................. vi
Daftar Gambar ......................................................................................................................................... vii
Bab 1: Pendahuluan............................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang..................................................................................................... 1
1.2 Landasan Gerak................................................................................................... 3
1.3 Maksud dan Tujuan .............................................................................................. 8
1.4 Metodologi .......................................................................................................... 9
1.5 Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain ............................ 11
Bab 2: Gambaran Umum Wilayah Kabupaten Kepahiang ................................................................ 19
2.1 Geografis, Administratif, dan Kondisi Fisik .............................................................. 19
2.2 Demografi ......................................................................................................... 24
2.3 Keuangan dan Perekonomian Daerah ................................................................... 26
2.4 Tata Ruang Wilayah ........................................................................................... 30
2.5 Sosial dan Budaya.............................................................................................. 33
2.6 Kelembagaan Pemerintah Daerah ........................................................................ 25
Bab 3: Profil Sanitasi Wilayah ............................................................................................................. 47
3.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene .................................. 48
3.1.1 Tatanan Rumah Tangga.................................................................................................................... 48
3.1.2 Tatanan Sekolah ................................................................................................................................ 54
3.2 Pengelolaan Air Limbah Domestik......................................................................... 66
3.2.1 Kelembagaan..................................................................................................................................... 66
3.2.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan ......................................................................................................... 69
3.2.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK ...................................................................................................... 73
3.2.4 “Pemetaan” Media.............................................................................................................................. 80
3.2.5 Partisipasi Dunia Usaha ..................................................................................................................... 81
3.2.6 Pendanaan dan Pembiayaan.............................................................................................................. 82
3.2.7 Isu strategis dan permasalahan mendesak ......................................................................................... 82
3.3 Pengelolaan Persampahan ................................................................................... 83
3.3.1 Kelembagaan..................................................................................................................................... 85
3.3.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan ......................................................................................................... 88
3.3.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK ...................................................................................................... 93
3.3.4 “Pemetaan” Media.............................................................................................................................. 95
3.3.5 Partisipasi Dunia Usaha ..................................................................................................................... 96
3.3.6 Pendanaan dan Pembiayaan.............................................................................................................. 96
3.3.7 Isu strategis dan permasalahan mendesak ......................................................................................... 97
3.4 Pengelolaan Drainase Lingkungan ........................................................................ 98
3.4.1 Kelembagaan..................................................................................................................................... 99

23
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

3.4.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan ....................................................................................................... 102


3.4.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK .................................................................................................... 103
3.4.4 “Pemetaan” Media........................................................................................................................... 107
3.4.5 Partisipasi Dunia Usaha ................................................................................................................... 107
3.4.6 Pendanaan dan Pembiayaan............................................................................................................ 108
3.4.7 Isu strategis dan permasalahan mendesak ....................................................................................... 109
3.5 Pengelolaan Komponen Terkait Sanitasi ............................................................... 109
3.5.1 Pengelolaan Air Bersih .................................................................................................................... 110
3.5.2 Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga............................................................................... 112
3.5.3 Pengelolaan Limbah Medis .............................................................................................................. 112
Bab 4: Program Pengembangan Sanitasi Saat Ini dan yang Direncanakan .................................. 114
4.1 Promosi Higiene Sanitasi ................................................................................... 114
4.2 Peningkatan Pengelolaan Air Limbah Domestik ..................................................... 115
4.3 Peningkatan Pengelolaan Persampahan ............................................................... 116
4.4 Peningkatan Pengelolaan Drainase Lingkungan..................................................... 117
4.5 Peningkatan Komponen Terkait Sanitasi .............................................................. 117
Bab 5: Indikasi Permasalahan dan Posisi Pengelolaan Sanitasi .................................................... 120
5.1 Area Berisiko Sanitasi ........................................................................................ 120
5.2 Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat Ini .................................................................... 129

24
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Daftar Tabel

No Tabel
1 2.1 Daerah Aliran Sungan (DAS) di Wilayah Kab./kota
2 2.2 Nama, luas wilayah per-Kecamatan dan jumlah kelurahan
3 2.3 Jumlah dan kepadatan penduduk saat ini dan proyeksinya untuk 5 tahun
4 2.4 Ringkasan realisasi APBD 5 tahun terakhir
5 2.5 Ringkasan anggaran sanitasi dan belanja modal sanitasi per penduduk 5 tahun
terakhir
6 2.6 Data mengenai ruang fiskal Kabupaten/Kota 5 tahun terakhir
7 2.7 Data perekonomian umum daerah 5 tahun terakhir
8 2.8 Fasilitas pendidikan yang tersedia di Kabupaten/Kota
9 2.9 Jumlah penduduk miskin per kecamatan
10 2.10 Jumlah rumah per kecamatan
11 3.1 Rekapitulasi Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah/pesantren (tingkat sekolah:
SD/MI/SMP/MTs/SMA/MA/SMK) (toilet dan tempat cuci tangan)
12 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (tingkat sekolah: SD/MI/SMP/MTs/SMA/MA/SMK)
(pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene)
13 3.3 Peta Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Air Limbah
Domestik
14 3.4 Peta Peraturan Air Limbah Domestik Kabupaten/Kota
15 3.5 Diagram Sistem Sanitasi pengelolaan air limbah domestik
16 3.6 Sistem pengelolaan air limbah yang ada di Kabupaten/Kota
17 3.7 Pengelolaan sarana jamban keluarga dan MCK oleh Masyarakat
18 3.8 Kondisi sarana MCK
19 3.9 Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat
20 3.10 Kegiatan komunikasi yang ada di Kabupaten/Kota
21 3.11 Media komunikasi yang ada di Kabupaten/Kota
22 3.12 Kerjasama terkait Sanitasi
23 3.13 Daftar Mitra Potensial
24 3.14 Penyedia layanan air limbah domestik yang ada di Kabupaten/Kota
25 3.15 Ringkasan pendapatan dan belanja dari subsektor pengelolaan air limbah domestik
26 3.16 Peta Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan
Persampahan
27 3.17 Peta Peraturan Persampahan Kabupaten/Kota
28 3.18 Diagram Sistem Sanitasi pengelolaan persampahan
29 3.19 Sistem pengelolaan persampahan yang ada di Kabupaten/Kota
30 3.20 Pengelolaan persampahan di tingkat kelurahan/kecamatan
31 3.21 Pengelolaan persampahan di tingkat kabupaten/kota
32 3.22 Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat
33 3.23 Kegiatan komunikasi yang ada di Kabupaten/Kota
34 3.24 Media komunikasi yang ada di Kabupaten/Kota
35 3.25 Kerjasama terkait Sanitasi
36 3.26 Daftar Mitra Potensial

25
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

37 3.27 Penyedia layanan pengelolaan persampahan yang ada di Kabupaten/Kota


38 3.28 Ringkasan pendapatan dan belanja dari subsektor pengelolaan persampahan
39 3.29 Peta Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Drainase Lingkungan
40 3.30 Peta Peraturan Drainase Lingkungan Kabupaten/Kota
41 3.31 Diagram Sistem Sanitasi pengelolaan drainase lingkungan
42 3.32 Sistem pengelolaan drainase yang ada di Kabupaten/Kota
43 3.33 Kondisi drainase lingkungan di tingkat kecamatan/kelurahan
44 3.34 Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat
45 3.35 Kegiatan komunikasi yang ada di Kabupaten/Kota
46 3.36 Media komunikasi yang ada di Kabupaten/Kota
47 3.37 Kerjasama terkait Sanitasi
48 3.38 Daftar Mitra Potensial
49 3.39 Penyedia layanan pengelolaan drainase lingkungan yang ada di Kabupaten/Kota
50 3.40 Ringkasan pendapatan dan belanja dari subsektor pengelolaan drainase
51 3.41 Sistem Penyediaan dan Pengelolaan Air Bersih Kabupaten/Kota
52 3.42 Pengelolaan limbah industri rumah tangga kabupaten/kota
53 3.43 Pengelolaan limbah medis di fasilitas-fasilitas kesehatan
54 4.1 Rencana program dan kegiatan PHBS dan Promosi Higiene tahun n+1
55 4.2 Kegiatan PHBS dan Promosi Higiene yang sedang berjalan
56 4.3 Rencana program dan kegiatan pengelolaan air limbah domestik tahun n+1
57 4.4 Kegiatan pengelolaan air limbah domestik yang sedang berjalan
58 4.5 Rencana program dan kegiatan pengelolaan persampahan saat ini (tahun n+1)
59 4.6 Kegiatan pengelolaan persampahan yang sedang berjalan
60 4.7 Rencana program dan kegiatan pengelolaan drainase saat ini (tahun n+1)
61 4.8 Kegiatan pengelolaan drainase yang sedang berjalan
62 4.9 Rencana program dan kegiatan saat ini (n+1)
63 4.10 Kegiatan yang sedang berjalan
64 5.1 Area berisiko sanitasi dan penyebab utamanya

No Peta
1 2.1 Peta Administrasi Kabupaten/Kota dan Cakupan Wilayah Kajian
2 2.2 Rencana pusat layanan Kabupaten/Kota
3 2.3 Rencana pola ruang Kabupaten/Kota
4 3.1 Peta cakupan layanan pengelolaan air limbah domestik
5 3.2 Peta lokasi infrastruktur utama pengelolaan air limbah domestik
6 3.3 Peta cakupan layanan persampahan
7 3.4 Peta lokasi infrastruktur utama pengelolaan persampahan
8 3.5 Peta jaringan drainase Kabupaten/Kota (atau peta zone drainase)
9 3.6 Peta cakupan layanan air bersih (atau peta jaringan PDAM)
10 5.1 Peta area berisiko sanitasi

26
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Daftar Gambar

No Gambar

1 2.1 Struktur organisasi pemerintah daerah Kabupaten/Kota

27
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

DAFTAR ISTILAH

APBD : Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah


ASKESKIN : Asuransi Kesehatan Keluarga Miskin
BAB : Buang Air Besar
Bappeda : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
BKKBN : Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional
BLT : Bantuan Langsung Tunai
BOD : Biological Oxygen Demand
BORDA : Bremen Overseas Research and Development Agency
BPS : Badan Pusat Statistik
CI : Confidence Interval
CL : Confidence Level
CSR : Corporate Social Responsibility
CTPS : Cuci Tangan Pakai Sabun
DBD : Demam Berdarah Dengue
DLH : Dinas Lingkungan Hidup
DPRD : Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
DSCR : Debt-Service Coverage Ratio
DSS : Diagram Sistem Sanitasi
EHP : Environmental Health Project
EHRA : Environment and Health Risk Assessment
Enu : Enumerator (petugas pengumpulan data)
FGD : Focus Group Discussion
GIS : Geographical Information System
HU : Hidran Umum
IPAL : Instalasi Pengolahan Air Limbah
IPLT : Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja
Kemenkes : Kementerian Kesehatan
KFM : Kebutuhan Fisik Minimum
KK : Kepala Keluarga
KSM : Kelompok Swadaya Masyarakat
LH : Lingkungan Hidup
LNP : Lembaga Non Pemerintah
LSM : Lembaga Swadaya Masyarakat
MCK : Mandi Cuci Kakus
MDGs : Millennium Development Goals
Monev : Monitoring dan Evaluasi

28
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

MPA : Methodology for Participatory Assessment


Musrenbang : Musyawarah Perencanaan Pembangunan
NGO : Non-Governmental Organization
NSPK : Norma, Standar, Pedoman dan Kriteria
Ortala : Organisasi dan Tata Laksana
PDAM : Perusahaan Daerah Air Minum
PDRB : Produk Domestik Regional Bruto
PHBS : Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
PKK : Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga
PMJK : Partisipasi Masyarakat, Jender, dan Kemiskinan
PNS : Pegawai Negeri Sipil
Pokja : Kelompok Kerja
Posyandu : Pos Pelayanan Terpadu
PRA : Participatory Rapid Assessment
PT : Perguruan Tinggi
RDTRK : Rencana Detail Tata Ruang Kota
Renstra : Rencana Strategis
RKPD : Rencana Kerja Pemerintah Daerah
RPH : Rumah Pemotongan Hewan
RPJMD : Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
RT : Rukun Tetangga
RTRW : Rencana Tata Ruang Wilayah
RW : Rukun Warga
SANIMAS : Sanitasi Berbasis Masyarakat
SD : Sekolah Dasar
SDM : Sumber Daya Manusia
Sekda : Sekretaris Daerah
SKPD : Satuan Kerja Perangkat Daerah
SMA : Sekolah Menengah Atas
SMP : Sekolah Menengah Pertama
Spv : Supervisor pengumpulan data
SR : Sambungan Rumah
SSK : Strategi Sanitasi Kota/Kabupaten
TPA : Tempat Pengolahan Akhir
TPS : Tempat Penampungan Sementara
TTPS : Tim Teknis Pembangunan Sanitasi
Tupoksi : Tugas Pokok dan Fungsi

29
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

UMR : Upah Minimum Regional


Unicef : United Nations Children’s Fund
USAID : United States Agency for International Development
WHO : World Health Organization

30
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

BAB I PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang

Kabupaten Kepahiang merupakan daerah pemekaran dari Kabupaten Rejang Lebong


pada Tahun 2003. Sebagai daerah pemekaran Kabupaten Kepahiang masih termasuk
Kabupaten yang tertinggal termasuk dalam hal sanitasi. Menyadari kondisi tersebut
Pemerintah Daerah Kabupaten Kepahiang melakukan berbagai upaya untuk keluar dari status
daerah tertinggal melalui kegiatan pembangunan. Namun keterbatasan sumber daya yang ada
mengharuskan Pemerintah Daerah untuk melakukan berbagai terobosan termasuk mengikuti
Program Percepatan Pembangunan Sanitasi (PPSP) yang digulirkan oleh Pemerintah Pusat.
Kondisi Sanitasi Kabupaten Kepahiang saat ini dapat dikatakan belum memiliki
landasan atau pijakan yang baik dalam pembangunan sanitasi. Penanganan sanitasi masih
bersifat parsial oleh SKPD-SKPD yang ada. Program-program sanitasi belum bersinergi satu
dengan yang lain. Bahkan sanitasi belum dianggap sebagai hal penting dan perlu
diprioritaskan baik oleh eksekutive maupun legislative. Sehingga tidak jarang program
pembangunan sanitasi tidak diajukan oleh SKPD yang terkait dengan sanitasi. Kalaupun
diajukan oleh SKPD sering kali program tersebut tidak disetujui oleh pihak legislative. Hal
ini tergambar juga dari besaran dana yang dipergunakan untuk pembangunan sanitasi yang
tidak signifikan. Padahal sanitasi merupakan cermin budaya suatu bangsa dan sangat
berpengaruh terhadap kesehatan dan perekonomian masyarakat.
Oleh sebab itu tidaklah mengherankan kalau dalam beberapa tahun terakhir Kabupaten
Kepahiang belum mendapat penghargaan adipura dari pemerintah pusat. Hal ini karena
masih minimnya perhatian Pemerintah terhadap sanitasi. Sanitasi memegang peranan yang
sangat penting dalam penilaian adipura. Oleh sebab itu Pemerintah Daerah Kabupaten
Kepahiang dan pihak legislative harus benar-benar serius memperhatikan permasalahan
sanitasi ini jika ingin memperoleh piala adipura yang sesungguhnya.
Dalam rangka menghasilkan suatu kondisi kabupten yang memiliki sanitasi yang baik
maka Pemerintah Daerah Kabupaten Kepahiang perlu memiliki dokumen perencanaan
sanitasi yang baik. Sebagai langkah awal penyusunan dokumen tersebut perlu adanya suatu

31
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

dokumen Buku Putih Sanitasi (BPS) Kabupaten Kepahiang yang menggambarkan tentang
keadaan sanitasi Kabupaten Kepahiang saat ini. Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang
ini disusun oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Kepahiang melalui Kelompok Kerja Sanitasi
Kabupaten Kepahiang. Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten Kepahiang dibentuk melalui
Surat Keputusan Bupati Kepahiang Nomor 400-172 Tahun 2013 tentang Kelompok Kerja
Sanitasi Kabupaten Kepahiang. Kelompok Kerja Sanitasi Kabupaten Kepahiang yang telah
dibentuk tersebut merupakan kelompok kerja lintas sector yang terdiri dari beberapa SKPD
yaitu Sekretariat Daerah, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda), Dinas
kesehatan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pendapatan Pengelolaan Keungan dan Aset
Daerah (DPPKAD), Badan Lingkungan Hidup Daerah, BPMMPPKB, Dinas Perhubungan
Komunikasi Informatika Kebudayaan dan Pariwisata. Dalam melaksanakan tugas
penyusunan Buku Putih Sanitasi ini Pokja Sanitasi Kabupaten Kepahiang didampingi oleh
Fasilitator Kabupaten yang disediakan oleh Satker PPLP Dinas Pekerjaan Umum Propinsi
Bengkulu. Buku Putih Sanitasi yang disusun ini berskala wilayah Kabupaten Kepahiang yang
terdiri atas 8 (delapan) Kecamatan serta berdasarkan pada data empiris dan hasil kajian
EHRA dan Study Spesifik lainnya.
Diharapkan dengan tersusunnya Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang akan
tergambar dengan jelas tentang kondisi sanitasi Kabupaten Kepahiang saat ini. Dengan
adanya dokumen tersebut Pemerintah Daerah Kabupaten Kepahiang dapat merumuskan
Strategi Sanitasi Kabupaten/Kota (SSK) Kabupaten Kepahiang yang selanjutnya
diimplementasikan dalam Memorandum Program Sanitasi (MPS) Kabupaten Kepahiang.
Selanjutnya program kegiatan yang telah dirumuskan dalam MPS akan dimasukkan dalam
RPJMD Kabupaten Kepahiang Priode 2015 -2019.

1.2. Landasan Gerak


1.2.1. Pengertian Sanitasi

Pembangunan sanitasi permukiman didefinisikan sebagai upaya peningkatan pengelolaan


air limbah domestik, sampah rumah tangga, dan drainase lingkungan yang layak dan
berkelanjutan, mulai dari tingkat rumah tangga, hingga sistem pengelolaan di tingkat

32
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

kabupaten/kota. Dengan demikian sanitasi permukiman dalam Program PPSP dibagi ke


dalam tiga subsektor:

1. Air limbah domestik, yaitu limbah cair rumah tangga yang mencakup limbah black water
dan grey water. Limbah black water adalah limbah cair yang dihasilkan dari wc rumah
tangga, yakni berupa urin, tinja, air pembersih anus, air guyur, dan materi pembersih atau
materi lainnya. Limbah grey water adalah limbah cair dari berbagai aktivitas yang
berlangsung di dapur dan kamar mandi rumah tangga, yakni mandi, mencuci pakaian atau
peralatan makan. Penanganan air limbah domestik harus mempertimbangkan kaitan
antara pengelolaan air limbah domestik yang aman dan pengelolaan air minum
khususnya dalam pengamanan sumber daya air. Black water (air tinja/limbah padat) yaitu
air tinja yang tercemar tinja, umumnya berasal dari WC. Volumenya dapat cair atau
padat, umumnya orang dewasa menghasilkan 1.5 liter air tinja/hari. Air ini mengandung
bakteri coli yang berbahaya bagi kesehatan, oleh sebab itu harus disalurkan melalui
saluran tertutup ke arah pengolahan/penampungan. Air tinja bersama tinjanya disalurkan
ke dalam septic tank. Septic tank dapat berupa 2 atau 3 ruangan yang dibentuk oleh beton
bertulang sederhana. Air yang sudah bersih dari pengolahan ini barulah dapat disalurkan
ke saluran kota, atau lebih baik lagi dapat diresapkan ke dalam tanah sebagai bahan
cadangan air tanah.
2. Penanganan persampahan atau limbah padat yaitu penanganan sampah yang dihasilkan
oleh masyarakat, baik yang berasal dari rumah tangga, pasar, restoran dan lain
sebagainya yang ditampung melalui TPS atau transfer depo ke Tempat Pemrosesan Akhir
(TPA).
3. Penanganan drainase kota adalah memfungsikan saluran drainase sebagai penggelontor
air kota dan mematuskan air permukaan.

Pengertian sanitasi dari beberapa sumber adalah sebagai berikut :


 Sanitasi adalah usaha pengawasan terhadap semua faktor lingkungan fisik manusia yang
mempengaruhi atau mungkin mempengaruhi sehingga merugikan pertumbuhan fisik,
kesehatan dan kelangsungn hidupnya (WHO)1).

33
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

 Sedangkan pengertian Sanitasi menurut panduan TTPS Sanitasi juga diartikan sebagai
usaha untuk memastikan pembuangan kotoran manusia, cairan limbah, dan sampah
secara higienis yang akan berkontribusi pada kebersihan dan lingkungan hidup yang
sehat baik di rumah maupun lingkungan sekitarnya.
Ruang lingkup penanganan Sanitasi dalam program PPSP adalah sebagai berikut:
1. Pengelolaan air limbah terdiri atas:
- Pengolahan On Site menggunakan sistem septik-tank dengan peresapan ke tanah
dalam penanganan limbah rumah tangga, septic tank komunal, MCK Plush, MCK
Sanimas dan IPLT.
- Pengelolaan Off Site adalah pengolahan limbah rumah tangga yang dilakukan melalui
perpipaan secara terpusat melalui IPAL.
2. Penanganan persampahan atau limbah padat yaitu penanganan sampah yang dihasilkan
oleh masyarakat, baik yang berasal dari rumah tangga, pasar, restoran dan lain sebagainya
yang ditampung melalui TPS atau transfer depo ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA).
3. Penanganan drainase kota adalah memfungsikan saluran drainase yang melingkupi
drainase pemukiman yang meliputi system saluran primer, saluran sekunder dan tersier
sebagai penggelontor air kota dan memutuskan air permukaan.

1.2.2. Cakupan Wilayah Kajian


Berdasarkan hasil kesepakatan pada saat Kick Of Metting atau sosialiasi awal Program
PPSP di Kabupaten Kepahiang yang dilaksanakan tanggal 18 April 2013 di Aula Badan
Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Kepahiang disepakati cakupan
wilayah kajian Buku Putih Sanitasi (BPS) Kabupaten Kepahiang dan Strategi Sanitasi
Kabupaten (SSK) adalah seluruh wilayah Kabupaten Kepahiang terdiri atas 8 Kecamatan
yang terbagi dalam 117 Desa Kelurahan. Untuk study EHRA dilakukan dengan methode
cluster, sampel diambil secara acak (random) di 33 Desa/Kelurahan di 7 (tujuh) Kecamatan
dengan jumlah responden sebanyak 1320 orang kecuali Kecamatan Seberang Musi dengan
pertimbangan jumlah penduduk yang masih rendah.

34
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

1.2.3. Visi dan Misi Kabupaten


Berdasarkan evaluasi dan analisa kondisi daerah yang telah diuraikan dalam dokumen
RPJMD Kabupaten Kepahiang Periode 2011-2015 pada bab II, dapat diketahui bahwa
Pembangunan Kabupaten Kepahiang tahun 2011 – 2015 merupakan kelanjutan
pembangunan kurun waktu sebelumnya, yang menitik beratkan pada Industri, Pertanian dan
Pariwisata sebagai sektor pemacu pembangunan sektor-sektor lainnya guna meningkatkan
kesejahteraan rakyat dengan peningkatan pada kualitas sumberdaya manusia pelaku
pembangunan di Kabupaten Kepahiang. Isu – isu daerah yang muncul akibat adanya
permasalahan dan kebutuhan yang dihadapi oleh masyarakat, apabila tidak ditangani akan
menimbulkan situasi dan kondisi sosial, ekonomi, fisik/lingkungan yang tidak layak secara
kualitatif/normatif atau kuantitatif. Guna mengatasi hal – hal tersebut, maka ditetapkan Visi
Pembangunan Daerah Tahun 2011 – 2015 yang merupakan cita-cita yang ingin dicapai, yaitu
: ”Kabupaten Kepahiang Terdepan Dalam Industri dan Pariwisata Berbasis Pertanian
dan Sumber Daya Manusia”.
Visi tersebut dijabarkan lebih lanjut ke dalam misi yang akan menjadi tanggungjawab
seluruh lapisan masyarakat Kabupaten Kepahiang yang terdiri dari aparatur pemerintah
daerah, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, Organisasi Politik, Organisasi Sosial
Kemasyarakatan, Lembaga Swadaya Masyarakat, Organisasi Profesi, Lembaga Pendidikan,
Dunia Usaha, dan Tokoh Masyarakat untuk mencapai cita-cita masa depan (Tujuan Daerah).
Upaya mewujudkan kesejahteraan masyarakat perlu ditunjang situasi dan kondisi
yang aman, nyaman dan tertib yang perlu didukung dan menjadi tanggung jawab oleh
seluruh pemangku kepentingan, sehingga penciptaan daya saing daerah dalam mencapai
kemandirian daerah dapat cepat terwujud, namun dalam konteks penyusunan Buku Putih
Sanitasi ini misi-misi yang ditampilkan adalah yang terkait dengan sanitasi yaitu:
Misi Ke 2. Meningkatkan Kesadaran Hukum Masyarakat
Misi Kedua ini lebih lanjut disebut sebagai misi Pembangunan bidang hukum. Adapun
dalam meningkatkan kesadaran hukum masyarakat langkah-langkah yang akan dilaksanakan
adalah sebagai berikut :
a. Meningkatkan penegakan hukum dan mewujudkan kepastian hukum secara konsisten,
adil dan tidak diskriminatif.

35
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

b. Menyusun dan menerapkan Perda beserta ketentuan pelaksanaan


c. Meningkatkan pengawasan, Pembinaan dan penegakan hukum
d. Meningkatkan lingkungan yang aman, nyaman dan tertib

Misi ke 5. Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia Melalui Pengembangan


sarana dan Prasarana Pendidikan dan Perluasan Kesempatan Belajar Bagi
Masyarakat.
Misi ini lebih lanjut disebut sebagai misi Pembangunan Bidang Sosial Budaya,
merupakan upaya Kabupaten Kepahiang dalam membangun sumberdaya manusia yang
sehat, cerdas, produktif dan kompetitif. Upaya tersebut dilakukan melalui :
a. Membangun dan mengembangkan fasilitas pelayanan dasar pendidikan, kesehatan dan
informasi secara merata bagi masyarakat.
b. Meningkatkan kualitas pelayanan masyarakat dengan memenuhi hak-hak dasar melalui
pelayanan pendidikan dan kesehatan yang berkualitas.

Misi ke 6. Memanfaatkan dan Mengelola Sumber Daya Alam (SDA) Secara Optimal
dan Berkelanjutan.
Pemanfaatan sumber daya alam di Kabupaten Kepahiang semata-mata untuk
kemakmuran masyarakat, serta pengelolaan tersebut secara terencana dan berkelanjutan
dengan memperhatikan daya dukung lingkungan, dengan menitik beratkan pada :
a. Meningkatkan dan memadukan usaha di bidang pertanian, perkebunan, perikanan,
peternakan dan kehutanan dengan non pertanian
b. Mempertajam prioritas perencanaan, penelitian, pengembangan dan rekayasa Iptek yang
berorientasi pada permintaan dan kebutuhan masyarakat dalam pengelolaan SDA.
c. Meningkatkan pengelolaan lingkungan hidup yang “alami” (asri, lestari, aman, nyaman
dan indah).

Misi ke 8. Meningkatkan Pemberdayaan Masyarakat Secara Berkeadilan


Pembangunan tidak akan berhasil tanpa peran serta masyarakat secara aktif, Kabupaten
Kepahiang memiliki kebijakan – kebijakan dalam memberdayakan masyarakat sebagai
berikut:

36
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

a. Meningkatkan peran serta masyarakat secara langsung dan meningkatkan koordinasi


pembangunan desa.
- Meningkatkan keberdayaan masyarakat desa
- Meningkatkan kapasitas aparatur pemerintah desa
- Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam membangun desa
- Menyelenggarakan system informasi keberdayaan masyarakat
b. Mengembangkan system perekonomian pedesaan
- Melaksanakan pembinaan dan fasilitasi pengelolaan keuangan desa
c. Melaksanakan pengembangan lembaga ekonomi desa.

Misi ke 9. Membangun Kehidupan Sosial Budaya Masyarakat yang Berkeadilan


Pembangunan kehidupan sosial budaya masyarakat yang berkeadilan ditempuh melalui
kebijakan:
a. Meningkatkan kualitas hidup dan peran serta perempuan serta perlindungan hukum bagi
perempuan dan anak
b. Menciptakan lingkungan yang aman, tertib dan nyaman serta penigkatan wawasan
kebangsaan masyarakat
c. Meningkatkan kapasitas institusi agama dan adat untuk berperan aktif dalam pembinaan
masyarakat
d. Meningkatkan penanganan, pelayanan dan rehabilitasi masalah sosial.

1.2.4. Tujuan Penataan Ruang Daerah


Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Kepahiang Nomor 12 Tahun 2012 tentang
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kepahiang Tahun 2012-2032 Penataan ruang
kabupaten bertujuan mewujudkan pemanfaatan ruang kabupaten untuk kesejahteraan,
keadilan, bertaqwa, demokratis terdepan dalam industri, pariwisata, yang berbasis pada
pertanian dan sumberdaya manusia serta mitigasi bencana.
1.3. Maksud dan Tujuan

Maksud penyusunan Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang untuk menggambarkan


profil sanitasi (sanitation mapping) atau gambaran secara lebih lengkap yang

37
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

menggambarkan kondisi sanitasi Kabupaten Kepahiang dengan cara melakukan beberapa


studi, antar lain Studi Penilaian Resiko Kesehatan Lingkungan (Environmental Health Risk
Assesment/ EHRA), Study Pemetaan Media, Study Keuangan Daerah, Study PMJK dan SSA.
Tujuan dari penyusunan dokumen Buku Putih Sanitasi ini adalah :
1. Melakukan analisis dari kondisi dan potensi yang ada di Kabupaten Kepahiang serta
melakukan identifikasi strategi dan langkah pelaksanaan kebijakan dalam pembangunan
sanitasi.
2. Menghasilkan kebijakan daerah terkait sanitasi yang sesuai dengan kondisi dan
kemampuan Pemerintah Daerah berdasarkan kesepakatan seluruh lintas pelaku
(stakeholder) Kabupaten Kepahiang
3. Sebagai pedoman dalam pengambilan keputusan dan pengorganisasian pelaksanaan
pembangunan sanitasi secara efektif, efisien, sistematis, terpadu dan berkelanjutan.
4. Memberikan informasi sarana sanitasi yang ada saat ini;
5. Menyediakan data sebagai dasar analisis situasi dilihat dari segala aspek, sehingga zona
sanitasi prioritas dapat ditetapkan berdasarkan urutan potensi resiko kesehatan lingkungan
/area resiko sanitasi
6. Memberikan informasi bagi seluruh pihak yang berkepentingan dalam bersinergi dan
menjalankan perannya untuk berpartisipasi dalam pembangunan sanitasi ke depan;
7. Memberikan bahan dasar penetapan kebijakan daerah dalam pengelolaan sanitasi di masa
yang akan datang berdasarkan target prioritas yang disepakati bersama.
1.4.Metodologi

Untuk lebih memahami proses dan kegiatan penyusunan Buku Putih ini secara
menyeluruh, akan disajikan beberapa hal penting yang berkaitan dengan aspek metodologi
yang digunakan dalam penulisan ini yang secara singkat dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Metode Penyusunan
Penyusunan Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang menggunakan data primer dan
data sekunder.

38
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

a. Berdasarkan data primer (narasumber, yang terdiri dari beragam posisi yang berkaitan
dengan tugas dinas/kantor terkait untuk klarifikasi data-data, pihak swasta, masyarakat
sipil, dan tokoh masyarakat, data hasil study EHRA).
b. Berdasarkan data sekunder (arsip dan dokumen yang berkaitan dengan aktivitas program
masing-masing dinas/kantor terkait baik langsung maupun tidak langsung, misalnya yang
berupa data statistik, proposal, laporan, foto dan peta).
Untuk mendukung data sekunder tersebut juga dilakukan beberapa survai terkait dengan
pengelolaan sanitasi seperti: Enviromental Health Risk Assesment (EHRA), survai peran
media dalam perencanaan sanitasi, survai kelembagaan, survai keterlibatan pihak swasta
dalam pengelolaan sanitasi, survai keuangan, serta survai peran serta masyarakat dan gender.
2. Tahapan Penyusunan
Tahapan penyusunan Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang adalah sebagai berikut:
1. Internalisasi dan Penyamaan Persepsi
Tahap ini diawali dengan pembentukan Pokja Sanitasi Kabupaten Kepahiang melalui
Surat Keputusan Bupati Kepahiang Nomor 400-172 Tahun 2013. Selanjutnya Pokja
Sanitasi Kabupaten Kepahiang melakukan penyamaan persepsi tentang pentingnya
pembangunan sanitasi di Kabupaten Kepahiang. Langkah berikutnya Pokja menyusun
rencana kerja dan melakukan Kick of meeting pada tanggal 18 April 2013 yang
menghasilkan beberapa kesepakatan seperti: Rencana Kerja, Pembagian tugas anggota
pokja dan cakupan wilayah kajian.
2. Penyiapan Profil Wilayah
Tahap ini diawali dengan mengidentifikasi kebutuhan data sekunder, selanjutnya
penanggungjawab mengumpulkan seluruh data yang diperlukan untuk menyusun Buku
Putih Sanitasi. Adapun data-data yang dikumpulkan adalah: Kondisi Geografis,
Administratif, hidrologi, demografi, perekonomian dan keuangan daerah, kondisi social
dan budaya, tata ruang serta institusi dan kelembagaan pemerintah daerah. Selanjutnya
data-data tersebut dikompilasi sehingga disajikan pada BAB II Buku Putih Sanitasi
Kabupaten Kepahiang.
3. Penilaian Profil Sanitasi

39
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Kegiatan ini diawali dengan pemetaan sanitasi yang ada pada saat ini (Existing) dan
dilanjutkan dengan menilai tingkat layanan dan cakupan sanitasi di Kabupaten
Kepahiang. Pemetaan ini menggambarkan alur lengkap perjalanan limbah mulai dari
timbulnya / diproduksinya limbah hingga dibuang kembali ke lingkungan mencakup: Air
Limbah Domistik, pesampahan dan drainase lingkungan. Hal ini dilakukan melalui study
SSA, EHRA, Pemetaan Keuangan dan Perekonomian Daerah, Kajian Komunikasi dan
Pemetaan Media serta survey PMHSJK. Disamping itu pokja juga mengidentifikasi isu-
isu strategis dan permasalahan sanitasi yang mendesak.
4. Penetapan Areal Beresiko
Kegiatan ini diawali dengan penilaian awal pokja terhadap wilayah Kabupaten
Kepahiang yang diperkirakan memiliki resiko sanitasi. Penilaian ini didasarkan pada
indicator yang disepakati, data sekunder dan persepsi SKPD. Disamping itu Pokja
Sanitasi juga menilai areal beresiko berdasarkan hasil studi EHRA yang dilaksanakan
oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang.
5. Finalisasi Buku Putih
Tahap ini diawali dengan penilaian seluruh anggota Pokja Sanitasi terhadap Draft awal
Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang, hasil penilaian tersebut selanjutnya dilakukan
pembahasan dan diskusi guna penyempurnaan Draft Buku Putih Sanitasi Kabupaten
Kepahiang. Setelah Buku Putih Sanitasi selesai diperbaiki selanjutnya Pokja membuat
Ringkasan Eksekutif. Buku Putih dikonsultasikan ke Ketua Pokja dan Ketua Bidang
untuk dilakukan konsultasi public. Hasil konsultasi public tersebut dijadikan sebagai
bahan penyempurnaan dan perbaikan Buku Putih Sanitasi Kabupaten dan setelah
diperbaiki dilakukan penandatanganan Buku Putih Sanitasi oleh Bupati Kabupaten
Kepaahiang.
Gambar berikut menjelaskan tahapan penyusunan buku putih sanitasi Kota.

40
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Gambar 1.1 Tahap Penyusunan Buku Putih

1.5. Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain


1.5.1. Dasar Hukum

Di dalam penyusunan Buku Putih Sanitasi Kabupaten Kepahiang mengacu pada beberapa
peraturan perundang-undangan yang berlaku di tingkat nasional/ pusat maupun daerah.
Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman di Kabupaten Kepahiang
didasarkan pada aturan-aturan dan produk hukum yang meliputi :
A. Undang-undang:
1. Undang-Undang No.5 /1962 Tentang Perusahaan Daerah
2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 1966 Tentang Hygiene.
3. Undang-Undang No.11/1974 Tentang Pengairan
4. Undang-Undang No.5/1990 Tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan
Ekosistemnya

41
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

5. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan


Pemukiman.
6. Undang-Undang No.17/2003 Tentang Keuangan Negara
7. Undang-Undang No.1/2004 Tentang Perbendaharaan Negara
8. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumber Daya Air.
9. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 Tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
10. Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah.
11. Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah.
12. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2007 Tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025.
13. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.
14. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sampah
15. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup
16. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan
17. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2012 Tentang Perumahan dan
Kawasan Permukiman.

B. Peraturan Pemerintah :
1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan
Air.
2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 1990 Tentang Pengendalian
Pencemaran Air.
3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai.
4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 1999 Tentang Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan.
5. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 74 tahun 2001 Tentang Pengelolaan
Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun.

42
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

6. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan


Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air.
7. Peraturan Pemerintah No.6 /2006 Tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah
8. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 Tentang Pengembangan Sistim Penyediaan
Air Minum.
9. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah.
10. Peraturan Pemerintah No. 65 Tahun 2005 Tentang Standar Pelayanan Minimum.
11. Peraturan Pemerintah Nomor 38 tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota.
12. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2010 Tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang dan Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2010-2014.

C. Peraturan Presiden :
1. Peraturan Presiden No.67/2005 Tentang Kerjasama Pemerintah Dengan Badan Usaha
Dalam Penyediaan Infrastruktur
2. Peraturan Presiden No.8/2006 Tentang Perubahan Keempat Atas Keputusan Presiden
Nomor 80 Tahun 2003 Tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah
3. Peraturan Presiden No.12/2008 Tentang Dewan Sumber Daya Air
4. Peraturan Presiden No.29/2009 Tentang Pemberian Jaminan dan Subsidi Bunga Oleh
Pemerintah Pusat Dalam Rangka Percepatan Penyediaan Air Minum

D. Keputusan Presiden :
1. Keputusan Presiden No.9/1999 Tentang Pembentukan Tim Koordinasi Kebijaksanaan
Pendayagunaan Sungai & Pemeliharaan Kelestarian Daerah Sungai
2. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2000 Tentang Badan
Pengendalian Dampak Lingkungan.
3. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 Tentang Tim
Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air.

43
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

4. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 83 Tahun 2002 Tentang Perubahan Atas
Keputusan Presiden Nomor 123/2001 Tentang Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Air
5. Keputusan Presiden No.63/2003 Tentang Badan Kebijaksanaan dan Pengendalian
Pembangunan Perumahan dan Permukiman Nasional (BKP4N).

E. Peraturan Menteri Republik Indonesia :


1. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 45/PRT/1990 Tentang Pengendalian Mutu
Air Pada Sumber-Sumber Air
2. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 416/1992 Tentang Persyaratan
dan Pengawasan Kualitas Air.
3. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 69/PRT/1995 Tentang Pedoman Teknis
Mengenai Dampak Lingkungan Proyek Bidang Pekerjaan Umum.
4. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 294/PRT/M/2005 Tentang Badan
Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
5. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 Tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri
Nomor 59 Tahun 2007
6. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20 Tahun 2006 Tentang Kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
7. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 21 Tahun 2006 Tentang Kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan
8. Peraturan Menteri Dalam Negeri No.5/2007 Tentang Pedoman Penataan Lembaga
Kemasyarakatan
9. Peraturan Menteri Keuangan No.169/PMK.07/2008/2008 Tentang Tata Cara Penyaluran
Hibah Kepada Pemerintah Daerah
10. Peraturan Menteri Dalam Negeri No.22/2009 Tentang Petunjuk Teknis Tata Cara
Kerjasama Daerah
11. Permen PU No14/PRT/M/2010 Tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan
Umum dan Penataan Ruang

44
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

F. Keputusan Menteri :
1. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 35/MENLH/7/1995
Tentang Program Kali Bersih.
2. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 269/1996 Tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan UKL dan UPL Departemen Pekerjaan Umum.
3. Keputusan Menteri Negara lingkungan Hidup No 337/1996 Tentang Petunjuk Tata
Laksana UKL dan UPL Departemen Pekerjaan Umum.
4. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum No.41/KPTS/1997/1997 Tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan Analisis Dampak Lingkungan Proyek Air Bersih
5. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 829/Menkes/1999 Tentang
Persyaratan Kesehatan Perumahan.
6. Keputusan Menteri Perkenomian No.14/M-Ekon/12/2001 Tentang Arahan Kebijakan
Nasional Sumber Daya Air
7. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2001
Tentang Jenis Usaha dan atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi Dengan AMDAL.
8. Keputusan Menteri Dalam Negeri No.50/2001 Tentang Pedoman Pemberdayaan
Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A)
9. Kepmen Kimpraswil 534/KPTS/M/2001 Tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang
Penataan Ruang, Perumahan dan Permukiman.
10. Keputusan Menteri Kimpraswil No.409/KPTS/2002 Tentang Pedoman Kerjasama
Pemerintah dan Badan Usaha Swasta Dalam Penyelenggaraan Dan Atau Pengelolaan Air
Minum Dan Sanitasi
11. Keputusan Menteri Kesehatan No.907/Menkes/SK/VII/2002 Tentang Syarat-syarat Dan
Pengawasan Kualitas Air Minum
12. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.37/2003 Tentang Metoda Analisis Kualitas
air Permukaan dan Pengambilan Contoh Air Permukaan
13. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.110/2003 Tentang Pedoman Penetapan Daya
Tampung Beban Pencemaran Air pada Sumber Air

45
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

14. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.111/2003 Tentang Pedoman Mengenai Syarat
dan Tata Cara Perizinan Serta Pedoman Kajian Pembuangan Air Limbah ke Air atau
Sumber Air
15. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 112 Tahun 2003
Tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik.
16. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.114/2003 Tentang Pedoman Pengkajian
Untuk Menetapkan Kelas Air
17. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.115/2003 Tentang Pedoman Penentuan Status
Mutu Air
18. Keputusan Menteri Keuangan No.298/KMK/02/2003 Tentang Pedoman Penyediaan
Dana Pengelolaan Irigasi Kabupaten/Kota
19. Keputusan Menteri Kesehatan No.942/Menkes/SK/VII/2003 Tentang Pedoman
Persyaratan Hygiene Sanitasi Makanan Jajanan Jasaboga
20. Keputusan Menteri Kesehatan No.1098/Menkes/SK/VII/2003 Tentang Persyaratan
Hygiene Sanitasi Rumah Makan & Restoran
21. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1205/Menkes/Per/X/2004
Tentang Pedoman Persyaratan Kesehatan Pelayanan Sehat Pakai Air (SPA).
22. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 45/KPTS/M/2005 Tentang Pedoman
Pemberdayaan Penanggung Jawab Teknik Badan Usaha Jasa Konstruksi Kualifikasi
Kecil.
23. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.45/2005 Tentang Pedoman Penyusunan
Laporan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL), Dan Rencana
Pemantauan Lingkungan Hidup
24. Keputusan Menteri Keuangan No.518/KMK.01/2005 Tentang Pembentukan Komite
Pengelolaan Risiko Atas Penyediaan Infrastruktur
25. Kepmen PU Nomor 21 Tahun 2006 Tentang Kebijakan dan Strategi Nasional
Pengelolaan Persampahan.
26. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 852/Menkes/SK/IX/2008
Tentang Strategi Nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM).

46
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

G. Instruksi Menteri :
Keputusan Kepala Badan Pembinaan Konstruksi dan Investasi No.28/KPTS/KE/2003
Tentang Prosedur dan Tata Cara Pelaksanaan Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha
Swasta Dalam Penyelenggaraan dan/atau Pengelolaan Sub Sektor Air Minum dan/atau
Sanitasi.
H. Peraturan Daerah Kabupaten Kepahiang
1. Peraturan Daerah Kabupaten Kepahiang Nomor Tahun 2010 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Kepahiang periode 2010 -2015.
2. Peraturan Daerah Kabupaten Kepahiang Nomor 08 Tahun 2012 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Kabupaten Kepahiang Periode 2012 -2032.

1.5.2. Hubungan Buku Putih Sanitasi dengan Dokumen Perencanaan Lain


a. Hubungan Buku Putih Sanitasi dengan RPJMD
RPJMD sebagai penjabaran dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
dipergunakan sebagai sumber dasar bagi penyusunan Buku Putih Sanitasi. Oleh karena itu,
Buku Putih Sanitasi ini merupakan penjabaran operasional dari RPJMD khususnya yang
berkaitan dengan pembangunan sanitasi yang bersifat lintas sektor, komprehensif,
berkelanjutan dan partisipatif sesuai dengan konsep dasar pemikiran RPJMD. Munculnya isu
kerusakan lingkungan, ketidaksesuaian penggunaan lahan dengan prinsip-prinsip penataan
ruang, maupun tumpang tindih penataan ruang menjadikan pengelolaan tata ruang kota yang
berkelanjutan dan berwawasan lingkungan dijadikan sebagai Misi keenam Pembangunan
Pemerintahan Kabupaten Kepahiang untuk periode 2010-2015 yang tertuang dalam RPJMD.
b. Hubungan Buku Putih Sanitasi dengan Renstra SKPD
Renstra SKPD sebagai penjabaran dari RPJMD juga dipergunakan sebagai bahan
penyusunan Buku Putih Sanitasi. Renstra SKPD dipergunakan sebagai dasar dari penyusunan
Buku Putih Sanitasi ini maka implementasi pembangunan sanitasi menjadi bagian yang tidak
terpisahkan dari kegiatan SKPD yang terkait dengan sanitasi.

47
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

c. Hubungan Buku Putih Sanitasi dengan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Kepahiang
RTRW dipergunakan sebagai salah satu bahan dasar bagi penyusunan Buku Putih
Sanitasi, dimana untuk rencana tahun 2012 perkiraan jumlah penduduk dan volume sektor
sanitasi diperhitungkan sesuai dengan perkiraan dan prediksi dalam RTRW. Buku Putih
Sanitasi mengarah pada operasionalisasi teknis urusan khusus sanitasi dari RTRW, agar pada
saat pengendalian pemanfaatan ruang wilayah terlaksana pula implementasi dari Buku Putih
Sanitasi.
d. Hubungan Buku Putih Sanitasi dengan Rencana Aksi Daerah (RAD) Millenium
Development Goals (MDGs)
Salah satu tujuan disusunnya Buku Putih Sanitasi adalah memberikan bahan dasar
penetapan kebijakan daerah dalam pengelolaan sanitasi di masa yang akan datang
berdasarkan target prioritas yang disepakati bersama yang tertuang dalam Rencana Aksi
Daerah (RAD) Millenium Development Goals (MDGs). Pencapaian target Goal 7
berdasarkan salah satu indikator, yaitu : Rumah tangga yang memanfaatkan akses sanitasi
dasar (pengolahan air limbah, pengelolaan sampah, sistem drainase) pada tahun 2017
meningkat menjadi 81% dari tahun 2010 sebesar 76,17%;

48
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH

2.1. Geografis, Administrasi dan Kondisi Fisik

Kabupaten Kepahiang merupakan salah satu kabupaten pemekaran yang dibentuk


berdasarkan Undang – Undang Nomor 39 Tahun 2003 pada tanggal 7 Januari yang
diresmikan oleh Menteri Dalam Negeri di Jakarta. Kabupaten Kepahiang memiliki luas
wilayah ± 66.500 Ha, yang terletak pada posisi 1010 55’ 19’’ Bujur Timur dan 020 43’07’’ –
030 46’ 48’’ Lintang Selatan. Beriklim tropis dengan curah hujan rata – rata 233,5 mm/bulan,
dengan jumlah bulan kering selama 3 bulan dan selebihnya bulan basah. Kelembaban nisbi
rata – rata 85,21 persen dan suhu rata – rata 23,870 C dengan suhu maksimum 29,870 dan
suhu minimum 19,650 C. Kabupaten Kepahiang secara administratif memiliki batas
wilayah sebagai berikut :
 Sebelah Utara berbatasan dengan Kecamatan Curup, Kecamatan Sindang Kelingi dan
Kecamatan Padang Ulak Tanding Kabupaten Rejang Lebong.
 Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Ulu Musi Empat Lawang, Provinsi
Sumatera Selatan.
 Sebelah Selatan berbatasan dengan Kecamatan Taba Penanjung, Kabupaten Bengkulu
Tengah
 Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Pagar Jati, Kabupaten Bengkulu Tengah dan
Kecamatan Bermani Ulu, Kabupaten Rejang Lebong.
Kabupaten Kepahiang terletak pada dataran tinggi pegunungan Bukit Barisan yang
sebagian besar daerahnya berada pada ketinggian antara 500 meter sampai dengan 1.000
meter diatas permukaan laut (dpl). Memiliki relief tanah yang didominasi daerah perbukitan
dengan kemiringan lahan cukup tajam dan curam (diatas 40 %), terutama yang termasuk jalur
pegunungan Bukit Barisan.

Seluruh air hujan yang jatuh dalam wilayah Kabupaten Kepahiang masuk ke Daerah
Aliran Sungai (DAS) Musi.

49
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 2.1. Daerah Aliran Sungai di Kabupaten Kepahiang


Nama DAS Luas
Sub DAS Musi 66.500 Ha
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Kepahiang
Keadaan tersebut sebagaimana tergambar dalam peta Daerah Aliran Sungai Kabupaten
Kepahiang sebagai berikut:

50
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Peta 2.1. Daerah Aliran Sungai di Kabupaten Kepahiang

51
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Wilayah Kabupaten Kepahiang seluas 66,500 Ha yang terdiri dari delapan


kecamatan dan merupakan daerah perkebunan dan pertanian. Kecamatan yang paling luas
adalah Kecamatan Bermani Ilir seluas 16.391 Ha (24,6 %) dari total keseluruhan luas
wilayah Kabupaten Kepahiang, sedangkan wilayah yang terkecil adalah Kecamatan
Merigi dengan luas 2.418 Ha (3,6 %) dari total luas wilayah Kabupaten Kepahiang. Untuk
luas wilyah kecamatan lainnya yakni Kecamatan Tebat Karai seluas 7.688 Ha (11,56 %),
Kecamatan Ujan Mas seluas 9.308 Ha (13,99 %). Kecamatan Kepahiang seluas 7.192 Ha
(10,81 %). Kecamatan Kebawetan seluas 6.331 Ha (9,52 %). Kecamatan Muara Kemumu
seluas 9.507 Ha (14,30 %),serta Kecamatan Seberang Musi seluas 7.665 Ha (11,56 %).
Bila ditinjau dari struktur tanah, wilayah Kabupaten Kepahiang dapat dirinci sebagai
berikut : berbukit seluas 19.030 hektar (28,20 persen), bergelombang sampai berbukit
seluas 2 7.065 hektar (40,70 persen), datar sampai bergelombang seluas 20.405 hektar
(31,10 persen).

Pembagian Wilayah Adminitrasi Kabupaten Kepahiang adalah sebagai berikut:

52
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Gambar 2.2. Peta Wilayah Administrasi Kabupaten Kepahiang

53
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Wilayah Kecamatan-kecamatan dalam wilayah Kabupaten Kepahiang tersebut


selanjutnya dibagi dalam wilayah desa dan kelurahan. Jumlah seluruh desa dan kelurahan dalam
wilayah Kabupaten Kepahiang 110 Desa/Kelurahan, adapun distribusinya adalah sebagai berikut:

Tabel 2.2. Jumlah Penduduk, Luas Wilayah dan Kepadatan Penduduk, Berdasarkan
Kecamatan di Kabupaten Kepahiang
Jumlah
Jumlah
No Nama Kecamatan Luas (Km2) Penduduk
Desa/Kelurahan
(Jiwa)
1. Kepahiang 18 71,92 40.474
2. Ujan Mas 17 93,08 19.291
3. Bermani Ilir 18 163,91 13.577
4. Tebat Karai 14 76,88 12.464
5. Muara Kemumu 11 95,07 12.459
6. Seberang Musi 10 76,65 6.406
7. Kabawetan 14 63,31 10.604
8. Merigi 8 24,18 9.736
Jumlah 110 665,00 125.011
Sumber : Indikator Ekonomi Kabupaten Kepahiang. Tahun 2010,BPS.
2.2. Demografi

Penduduk Kabupaten Kepahiang sampai dengan bulan 2010 berjumlah 125.011 jiwa
yang terdiri dari sebanyak 60.971 jiwa perempuan (49,77 %) dan sebanyak 64.040 jiwa Laki-
laki (51,23%), dengan tingkat pertumbuhan penduduk sebesar 2,54 % per tahun dan tingklat
kepadatan penduduk rata-rata 194 jiwa per km2. Secara umum tingkat kepadatan penduduk di
Kabupaten Kepahiang masih relatif sangat rendah dibanding dengan daerah lainnya,
dikarenakan perbandingan antara jumlah penduduk dan luas wilayah masih sangat kecil. Selain
itu penyebaran pemukiman penduduk masih terkonsentrasi pada daerah perkotaan atau daerah
pusat kegiatan ekonomi. Gambaran Penduduk Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada table
berikut:

54
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 2.3. Jumlah Penduduk dan Kepadatannya


Kecamatan Jumlah Penduduk (Th) Jumlah KK (Th) Tingkat pertumbuhan Kepadatan penduduk
(th) (th/km2)
2009 2010 2011 2009 2010 2011 2009 2010 2011 2009 2010 2011
Kepahiang 40,474 40,985 42,026 9,839 4,760 5,834 2,54 2,54 2,54 562 569 584
Ujan Mas 19,291 19,559 20,065 4,544 3,213 4,123 2,54 2,54 2,54 207 210 215
Bermani Ilir 13,577 13,832 14,183 3,502 2,657 2,54 2,54 2,54 82 84 86
Tebat Karai 12,464 12,286 12,598 2,963 3,175 3,173 2,54 2,54 2,54 162 159 163
Muara 12,459 12,569 12,888 3,877 2,330 2,326 2,54 2,54 2,54 131 129 132
Kemumu
Seberang 6,406 6,512 6,677 1,910 1,564 1,564 2,54 2,54 2,54 83 84 87
Musi
Kabawetan 10,604 10,765 11,083 2,794 2,091 2,901 2,54 2,54 2,54 167 170 174
Merigi 9,736 9,899 10,150 2,394 2,090 2,094 2,54 2,54 2,54 402 409 419

Sumber: BPS, Kepahiang dalam angka 2010,2011,2012


Jumlah penduduk Kabupaten Kepahiang pada tahun 2018 diproyeksi 154.496 Jiwa.
Proyeksi ini menggunakan rumus sebagai berikut:

Pt = Po (1 + r)t
Keterangan:
Pt : Jumlah Penduduk pada akhir tahun (2018)
Po : Jumlah Penduduk pada awal tahun (2010)
r : Angka Pertumbuhan penduduk (2,54 %)
t : Waktu

55
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 2.4. Jumlah Penduduk Saat Ini dan Proyeksnya

Proyeksi Jumlah Penduduk


Kecamatan
2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018
Muara
Kemumu 12,569 12,888 13,216 13,551 13,895 14,248 14,610 14,981 15,362

Bermani Ilir 13,832 14,183 14,544 14,913 15,292 15,680 16,078 16,487 16,906

Seberang Musi 6,512 6,677 6,847 7,021 7,199 7,382 7,570 7,762 7,959

Tebat Karai 12,286 12,598 12,918 13,246 13,583 13,928 14,281 14,644 15,016

Kepahiang 40,985 42,026 43,093 44,188 45,310 46,461 47,641 48,852 50,092

Kabawetan 10,765 11,038 11,319 11,606 11,901 12,203 12,513 12,831 13,157

Ujan Mas 19,559 20,056 20,565 21,088 21,623 22,172 22,736 23,313 23,905

Merigi 9,899 10,150 10,408 10,673 10,944 11,222 11,507 11,799 12,099

Jumlah 126,407 129,618 132,910 136,286 139,748 143,297 146,937 150,669 154,496

Ket : *) sebelum Pemekaran Kecamatan.


Sumber: KDA tahun 2010, dan hasil analisis, BPS.

2.2. Keuangan dan Perekonomian Daerah

2.2.1. Keuangan Daerah

Sumber pendanaan dalam rangka pembangunan daerah sebagian besar masih berasal dari
Anggaran Pemerintah. Dari peraturan perundangan yang ada, sumber pendapatan daerah terdiri
atas Pendapatan Asli Daerah, Dana Perimbangan dan lain-lain pendapatan yang sah.
Anggaran belanja didukung dengan adanya kepastian tersedianya penerimaan dalam
jumlah yang cukup. Semua penerimaan dan pengeluaran daerah dalam setiap tahun anggaran
harus dimasukkan dalam ABPD dan dilakukan melalui Rekening Kas Umum Daerah.
Dalam mengalokasikan belanja daerah, dilakukan secara adil dan merata dengan tujuan
agar relatif dapat dinikmati oleh seluruh kelompok masyarakat tanpa diskriminasi khususnya
dalam pemberian layanan umum.
Permasalahan pengelolaan belanja daerah meliputi :

56
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

a. Masih rendahnya kemampuan keuangan daerah khususnya PAD. Sehingga masih sangat
bergantung kepada Pemerintah Pusat terutama dalam hal ketersediaan Dana Alokasi Umum
(DAU) dan Dana Alokasi Khusus (DAK).
b. Adanya ketidaksinkronan berbagai peraturan pengelolaan keuangan daerah dan perubahan
peraturan yang sering berubah.
c. Pengelola keuangan daerah belum didukung oleh sumberdaya manusia yang memadai.
Adapun perkembangan belanja selama 2006-2010 sebagai berikut :
Tabel 2.5 Perkembangan Realisasi Belanja Daerah Tahun 2008-2012
No Realisasi Anggaran 2008 2009 2010 2011 1012 Rata-rata
pertumbuhan
A Pendapatan 352.273.634.927 364.641.691.911,3 397.358.048.672,31 405.300.638.075,84 486.066.538,974,32 26.758.580.809
a.1 Pendapatan Asli daerah 9.580.618.400 11.943.947,476,5 15.097.300.000 15.961.744.606,11 13.306.845.000 745.245.320
a.1.1 Pajak Daerah
a.1.2 Retribusi Daerah
a.1.3 Hasil Pengolahan Kekayaan
daerah yang dipisahkan
a.1.4 Lain-lain pendapatan daerah 4.238.984.466 3.594.873.270,69 48.463.538.923 2.664.750.549 39.036.523.794,22 6.959.507.866
yang sah
a.2 Dana Perimbangan (Transfer) 302.326.167.846 301.156.127.034,8 349.597.704.025,72 321.400.318.612,10 433.723.170.180.10 26.279.400.467
3
a.2.1 Dana Bagi Hasil -
a.2.2 Dana Alokasi Umum -
a.2.3 Dana Alokasi Khusus -
a.3 Lain-lain Pednapatan Yang
sah
a.3.1 Hibah -
a.3.2 Dana Darurat -
a.3.3 Dana Bagi hasil pajak dari
propinsi kepada Kabupaten
a.3.4 Dana Penyesuaian dan dana
otonomi khusus
a.3.5 Bantuan Keuangan dari
propinsi/pemerintah daerah
lainnya
B Belanja 340.944.397.492 396.252.714.846 415.196.073.443,68 407.345.012.263,84 550.483.598.432,70 41.907.840.188
b.1. Belanja Tidak Langsung 121.890.770.731,41 188.226.949.146,84 247.535.036.551,70 25.128.853.164
Belanja Pegawai/ personalia 105.179.720.795,41 118.305.397.779 131.405.579.866,62 167.373.675.146,84 235.708.036.551,70 26.105.663.151
Bunga 0 300.000.000 60.000.000
Belanja Hibah 96.600.000 4.346.199.500 12.882.000.000 6.530.814.000 3.540.000.000 688.680.000
Belanja Bantuan Sosial 3.000.000.000 887.993.443 1.355.000.000 1.400.000.000 4.487.000.000 297.400.000
Belanja Bagi Hasil 0
Belanja Bantuan Keuangan 10.875.000.000 8.146.567.000 10.922.460.000 10.922.460.000 1.500.000.000 (1.875.000.000)
Belanja Tak Terduga 3.150.000.000 2.000.000.000 (230.000.000)
b.2. Belanja Langsung 267.402.306.071 219.118.063.117 302.948.561.881.
Belanja Pegawai 15.342.000.731 19.741.820.318 23.587.055.492 1.649.010.952
Belanja Barang dan Jasa 43.843.733.702 74.050.413.429,62 88.544.406.381 8.940.134.536
Belanja Modal 208.216.571.638 178.123.264.691. 135.485.661.969 125.325.829.369,38 190.817.100.008
C Pembiayaan 37.055.441.939,41 2.044.374.188 15.801.934.962,87 (4.250.701.395)
Surplus/Depisit Anggaran (37.055.441.939,41) (2.044.374.188) (64.417.059.458,38) (5.472.323.504)
Sumber: APBD Kabupaten Kepahiang Tahun 2008-2012

57
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Dari APBD Kabupaten Kepahiang tersebut besaran dana yang dialokasikan untuk pendanaan
disektor sanitasi pada SKPD adalah sebagai berikut:
Tabel 2.6. Rekapitulasi Realisasi Belanja Sanitasi SKPD Kabupaten Kepahiang Tahun 2010-2012.

Tahun Rata Rata


No SKPD Pertumbuhan
2010 2011 2012

DINAS KESEHATAN
1
38,065,400 1,188,012,150 158,537,310 2,977.65
Investasi
1.a
38,065,400 1,118,579,650 119,136,310 2,793.90
Operasional/Pemeliharaan
1.b
- 69,432,500 39,401,000 (43.25)
DINAS PEKERJAAN UMUM
2
6,935,649,214 16,864,409,703 10,866,437,400 125.37
Investasi
2.a
6,935,649,214 8,945,408,328 10,866,437,400 39.71
Operasional/Pemeliharaan
2.b
- 7,919,001,375 - -
Badan Lingkungan Hidup
3
929,879,000 1,000,019,190 2,476,982,000 81.39
Investasi
3.a
929,879,000 1,000,019,190 1,101,484,000 12.62
Operasional/Pemeliharaan
3.b
- - 1,375,498,000 -
Kantor Kebersihan
4
7,961,372,100 53,019,000 1,140,525,000 926.25
Investasi
4.a
438,727,100 53,019,000 38,550,000 (101.56)
Operasional/Pemeliharaan
4.b 7,522,645,000 - 1,101,975,000 (85.35)

Belanja Sanitasi
5
15,864,965,714 19,105,460,043 14,642,481,710 8.75
Pendanaan Investasi Sanitasi Total
6
8,342,320,714 11,117,026,168 12,125,607,710 37.80
Pendanaan OM
7
7,522,645,000 7,988,433,875 2,516,874,000 (28.05)
Belanja Langsung
8 90,244,520,367 79,722,451,432 77,234,203,674 (13.22)
Proporsi Belanja Sanitasi-Belanja Langsung
9 17.58 23.96 18.96 25.87
Proporsi Belanja Investasi Sanitasi-Belanja Sanitasi
10 52.58 58.19 82.81 31.82
Proporsi OM Sanitasi-Total Belanja Sanitasi
11 47.42 41.81 17.19 (41.26)
Sumber: APBD Kabupaten Kepahiang Tahun 2010-2012

Belanja Sanitasi di Kabupaten Kepahiang jika dibandingkan dengan jumlah penduduk Kabupaten
Kepahiang masih tergolong kecil rata-rata selama tiga tahun terakhir hanya sebesar Rp. 127.691,-.
Namun dari tahun ketahun terus mengalami fluktuasi. Gambaran belanja sanitasi perkapita Kabupaten
Kepahiang selama tiga tahun terakhir adalah sebagai berikut:

58
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 2.7. Belanja Sanitasi Perkapita Kabupaten Kepahiang Tahun 2010-2012

Deskripsi 2010 2011 2012 Ratarata


No

Total Belanja Sanitasi 15,864,965,714 19,105,460,043 14,642,481,710 16,537,635,822


1

Jumlah Penduduk 126,407.00 129,618.00 132,910.00 129,645


2
Belanja Sanitasi/Kapita
3 125,507.02 147,398.20 110,168.40 127,691
Sumber: APBD Kabupaten Kepahiang dan Kepahiang Dalam Angka (BPS), hasil olah.

2.2.2. Perekonomian Daerah

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan gambaran kemampuan suatu


daerah dalam mengelola sumber daya alam dan indikator faktor produksi lainnya untuk
memberikan nilai tambah yang diperoleh dari seluruh aktifitas perekonomian disuatu daerah.
perkembangan PDRB mulai tahun 2006 - 2009, kinerja perekonomian Kabupaten Kepahiang
dari tahun ke tahun mengalami peningkatan namun pada tahun 2009 mengalami penurunan yang
mungkin disebabkan oleh kenaikan bahan bakar pada tahun tersebut.

Tabel 2.8. PDRB dan Pertumbuhan PDRB Kabupaten Kepahiang Kurun Waktu 2006 - 2009
1. TAHUN 2. ADHB 3. ADHK
4. Nilai (ribu) 5. Pertumbuhan 6. Nilai (ribu) 7. Pertumbuhan
(%) (%)
8. 2006 9. 983.887.000 10. 11.99 11. 595.272.000 12. 5.42
13. 2007 14. 1.101.967.000 15. 12.00 16. 633.248.000 17. 6.38
18. 2008 19. 1.258.642.000 20. 14.22 21. 667.782.000 22. 5.45
23. 2009 24. 1.379.710.000 25. 9.62 26. 698.525.000 27. 4.60
(sumber : BPS Kabupaten Kepahiang)
Tabel 2.9. PDRB Per Kapita Kabupaten Kepahiang Tahun 2006 – 2009
Tahun PDRB Perkapita (Rp)
Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan
2006 8,563,805 5,181,279
2007 9,428,029 5,417,840
2008 10,674,056 5,663,201
2009 11,602,977 5,874,401
(sumber : BPS Kabupaten Kepahiang)
Secara umum, tingkat pendapatan penduduk Kabupaten Kepahiang tahun 2009 yang
tercermin dari nilai PDRB perkapita atas dasar harga berlaku mengalami peningkatan bila
dibandingkan dengan PDRB perkapita tahun 2008. Bila pada tahun 2008 PDRB perkapita
59
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

penduduk Kabupaten Kepahiang sebesar 10.674.056 rupiah, maka pada tahun 2007 terjadi
pertumbuhan hingga menjadi 11.602.977 rupiah. Apabila dibandingkan dengan nasional, maka
tingkat PDRB perkapita penduduk Kabupaten Kepahiang masih berada di bawah rata – rata
nasional, yaitu sebesar 24.261.805,20 rupiah pada tahun 2009.

Sementara itu bila ditinjau dari harga konstan, maka tingkat pendapatan atau nilai riil
PDRB perkapita penduduk Kabupaten Kepahiang pada tahun 2009 mengalami pertumbuhan
sebesar 3,73 persen bila dibandingkan dengan tahun 2008 yakni dari 5.663.201 rupiah menjadi
5.874.401 rupiah.

Perkembangan pendapatan regional perkapita Kabupaten Kepahiang atas dasar harga


berlaku pada tahun 2008 sebesar 8.593.312 rupiah menjadi 9.797.044 rupiah pada tahun 2009
berarti naik riil sebesar 14,01 persen sedangkan pendapatan regional perkapita atas dasar harga
konstan 2000 sebesar 4.561.968 rupiah pada tahun 2008 menjadi 4.729.569 rupiah pada tahun
2009 yang berarti terjadi kenaikan sebesar 3,73 persen.

2.3. Tata Ruang Wilayah

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kepahiang di dasarkan pada Peraturan Daerah
Kabupaten Kepahiang Nomor 08 Tahun 2012 tentang Rencana tata Ruang Wilayah Kabupaten
Kepahiang Periode 2012 – 2032. Struktur ruang Kabupaten Kepahiang dibentuk oleh:

1. Pusat Kegiatan Wilayah Promosi (PKWp)


Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Provinsi Bengkulu tahun 2010-2030,
ibukota Kabupaten Kepahiang yaitu Kota Kepahiang (kecamatan Kepahiang) ditetapkan
sebagai Pusat Kegiatan Wilayah Promosi. Hal ini berdasarkan kriteria penilaian sebagai
kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat kegiatan industri,
perdagangan dan jasa yang melayani skala provinsi atau beberapa kabupaten; dan/atau
kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul transportasi yang
melayani skala provinsi atau beberapa kabupaten.
Berdasarkan kondisi saat ini dan juga melihat kebutuhan pada saat mendatang, Kota
Kepahiang tidak dapat dipisahkan dari fungsinya sebagai pusat kegiatan perkonomian bagi
Kabupaten Kepahiang dan beberapa kabupaten di wilayah Provinsi Bengkulu. Dengan

60
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

semua fasilitas yang ada khususnya untuk menunjang perekonomian dan sebagai pusat
koleksi dan distribusi hasil pertanian dan perkebunan dan hasil sumberdaya alam lain di
Kabupaten Kepahiang, untuk itu perlu ditingkatkan pelayanannya dengan memperbaiki dan
menyempurnakan sistem pelayanan sesuai dengan fungsi yang diembannya.
Beberapa fasilitas yang mendukung Kota Kepahiang sebagai PKWp, meliputi:
 Perkantoran Kabupaten;
 Pelayanan dan jasa penunjang kegiatan pemerintahan;
 Pusat pemerintahan kabupaten.
 Pusat perdagangan dan jasa dengan skala pelayanan beberapa kabupaten.
 Simpul transportasi untuk beberapa kabupaten .
 Pusat kegiatan Pertanian dan Perkebunan (teh) skala wilayah.
 Pariwisata Alam.
2. Pusat Kegiatan Lokal (PKL)
Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Bengkulu ditetapkan bahwa ada 1 (satu)
Pusat Kegiatan Lokal (PKL) di Kabupaten Kepahiang yang melayani wilayah di Kabupaten
Kepahiang, Pusat Kegiatan Lokal tersebut ditetapkan di Kecamatan Bermani Ilir yaitu Kota
Keban Agung.
Kota Keban Agung berfungsi sebagai pusat perkantoran kecamatan, yang melayani beberapa
kecamatan yang ada di Kabupaten Kepahiang, Kota Keban Agung memiliki fungsi pelayanan
perdagangan dan jasa. Beberapa fasilitas yang mendukung Kota Keban Agung sebagai PKL
pusat primer dengan fungsi jasa dan pemerintahan meliputi:
 Perkantoran Kecamatan;
 Pusat Pemerintahan Kecamatan;
 Pusat Perdagangan dan jasa skala lokal;
 Pusat Pertanian dan Perkebunan karet, kelapa sawit, kopi dan kelapa skala lokal.

3. Pusat Kegiatan Lokal Promosi (PKLp)


Pusat kegiatan yang dipromosikan untuk masa mendatang ditetapkan sebagai PKL
promosi (dengan notasi PKLp);

61
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Pusat Kegiatan Lokal Promosi (PKLp) ditentukan berdasarkan analisis kebutuhan ruang
kawasan perkotaan di Provinsi Bengkulu, sehingga ditetapkan PKL bagi Kabupaten
Kepahiang adalah Kecamatan Bermani Ilir dengan Pusat Kegiatan Lokal promosi (PKLp)
Kota Ujan Mas Atas (Kecamatan Ujan Mas). Pusat kegiatan yang dapat dipromosikan
menjadi PKLp hanya pusat pelayanan kawasan (PPK);

4. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK)


Merupakan pusat kegiatan yang melayani wilayah skala Kecamatan. Pada tingkat pusat
pelayanan kawasan ini, Kabupaten Kepahiang terdiri dari 2 pusat, yaitu Penanjung Panjang
di Kecamatan Tebat Karai, serta Durian Depun di Kecamatan Merigi. Beberapa fasilitas
yang diperlukan untuk mendukung Pusat Pelayanan Kawasan meliputi:
 Pemerintahan, yaitu seluruh instansi tingkat kecamatan;
 Perdagangan, yaitu pusat grosir, pusat pertokoan dan warung;
 Transportasi yaitu, sistem transportasi yang melayani transportasi antar wilayah;
 Pendidikan, yaitu sampai pendidikan SMA;
 Kesehatan yaitu fasilitas puskesmas, poliklinik, dan rumah sakit bersalin;
 Fasilitas-fasilitas yang berfungsi untuk pelayanan dengan skala wilayah kecamatan.

5. Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)


PPL di Kabupaten Kepahiang ditetapkan pada;
 Kota Batu Kalung di Kecamatan Muara Kemumu;
 Kota Tangsi Baru di Kecamatan Kabawetan;
 Kota Lubuk Saung di Kecamatan Seberang Musi.
2.4. Sosial dan Budaya
2.4.1. Pendidikan
Di tahun 2009, persentase jumlah penduduk berusia 15 tahun ke atas yang dapat
membaca dan menulis adalah sebesar 94% yang diasumsikan sebagai angka melek huruf, angka
tersebut meningkat bila dibandingkan pada tahun 2008 yang terhitung sebesar 92%.

62
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

APM menurut jenjang pendidikan adalah untuk mengukur banyaknya usia sekolah yang
bersekolah tepat pada waktu dalam suatu jenjang pendidikan dari setiap 100 penduduk usia
sekolah, yaitu SD 7 – 12 tahun, SLTP 13 – 15 tahun dan SLTA 16 – 18 tahun.

Sejak pelaksanaan otonomi daerah, penyelenggaraan pendidikan diserahkan ke


Kabupaten/Kota. Tujuan sebenarnya untuk meningkatkan keberhasilan dalam pembangunan
bidang pendidikan. Kebijakan untuk pemerataan dan perluasan akses pendidikan dilakukan
melalui penguatan berbagai program diantaranya adalah penyediaan sarana dan prasarana
pendidikan. Peningkatan partisipasi masyarakat di bidang pendidikan tentunya harus di ikuti
dengan berbagai peningkatan penyediaan sarana fisik pendidikan dan tenaga pendidik yang
memadai.

Tabel 2.9. Fasilitas Pendidikan yang tersedia di Kabupaten Kepahiang


Sarana Pendidikan
Kecamatan Umum Agama
SD SMP SMA SMK MI MTs MAN
Muara Kemumu 8 4 1 2 2
Bermani Ilir 16 5 1 1
Seberang Musi 8 2 1 1
Tebat karai 12 3 1
Kepahiang 25 6 2 2 1 1
Kabawetan 10 3 1
Ujan Mas 11 4 1 1
Merigi 6 2 1 1 1 1
Sumber: BPS, Kepahiang Dalam Angka 2012
2.4.2. Tingkat Kemiskinan

Data di bidang kependudukan yang dipublikasi oleh BPS Propinsi Kabupaten Kepahiang
menunjukkan bahwa jumlah penduduk miskin atau Keluarga Miskin di Kabupaten
Kepahiang cenderung masih tinggi yaitu sekitar 11.496 kepala keluarga atau sekitar 35%
dari jumlah keseluruhan kepala keluarga di Kabupaten Kepahiang. Angka ini lebih tinggi
jika dibandingkan dengan rata-rata provinsi Bengkulu dan Nasional.
Pada tahun 2005, persentase penduduk diatas garis kemiskinan Kabupaten Kepahiang
adalah sebesar 82,92%. Pada akhir tahun 2009, angka tersebut meningkat menjadi 83,4%
yang menunjukan adanya peningkatan kesejahteraan masyarakat Kabupaten Kepahiang
walaupun angka tersebut tidak terlalu signifikan.

63
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 2.10. Jumlah penduduk Miskin Per Kecamatan


No Nama Kecamatan Jumlah Keluarga Miskin (KK)
1 Kepahiang 1.885
2 Ujan Mas 1.410
3 Merigi 697
4 Kabawetan 820
5 Seberang Musi 716
6 Tebat Karai 868
7 Bermani Ilir 1.163
8 Muara Kemumu 1.464
(Sumber : Dinas kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Kepahiang)

2.4.2. Perumahan dan Permukiman


Sebagian perumahan di Kabupaten Kepahiang dibangun secara swadaya oleh
masyarakat. Pembangunan Perumahan oleh pengembang masih tergolong sedikit kurang lebih
baru terdapat 8 kompleks perumahan. Oleh sebab itu pertumbuhan perumahan dan permukiman
di Kabupaten Kepahiang tidak terencana dengan baik. Sehingga pada beberapa tempat
pembuangan air limbah tidak memiliki saluran drainase.
Perumahan masyarakat tersebar di seluruh wilayah kecamatan. Pada umumnya didirikan
di sepanjang jalan utama dan jalan utama desa. Hal ini terkait erat dengan mata pencaharian
penduduk sebagai petani. Secara keseluruhan di Kebupaten Kepahiang terdapat 29.023 buah
rumah (berdasarkan data dari profil Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang Tahun 2011).
Adapun penyebaran rumah di kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada Tabel dibawah ini:
Tabel 2.16. Distribusi Rumah Per Kecamatan
No Kecamatan Jumlah Rumah (unit)
1 Kepahiang 6.717
2 Ujan Mas 5.465
3 Merigi 2.157
4 Kabawetan 2.649
5 Seberang Musi 1.583
6 Tebat Karai 3.932
7 Bermani Ilir 3.076
8 Muara Kemumu 3.444
Sumber: Dinas Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang Tahun 2011
2.5. Kelembagaan Pemerintah Daerah
Organisasi Pemerintah Daerah Kabupaten Kepahiang yang terlibat dalam kegiatan Program
Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) Kabupaten Kepahiang adalah sebagai berikut:

64
DINAS KESEHATAN

DINAS PEKERJAAN UMUM

sebagai berikut:
DINAS SOSIAL TENAGA
KERJA DAN TRANSMIGRASI

DINAS PENDAPATAN
DAERAH

DINAS KEBUDAYAAN
PARIWISATA DAN
PERHUBUNGAN
BUPATI

DAERAH
SEKRETARIS

BADAN PERENCANAAN
WAKIL BUPATI

PEMABNGUNAN DAERAH

BADAN LINGKUNGAN HIDUP


DAERAH

BADAN PEMBERDAYAAN
MASYARAKAT,
PEMBERDAYAAN
PEREMPUAN DAN KELUARGA
BERENCANA
Adapun struktur organisasi/kelembagaan Pemerintah Daerah Kabupaten Kepahiang adalah

KANTOR KEBERSIHAN DAN


PERTAMANAN
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

65
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

66
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

BUPATI LAMPIRAN I : PERATURAN DAERAH


STRUKTUR ORGANISASI
SEKRETARIAT DAERAH KABUPATEN
KABUPATEN KEPAHIANG KEPAHIANG
WAKIL BUPATI NOMOR : 05 Tahun 2008
TANGGAL : 25 Juni 2008

SEKRETARIS DAERAH

SISTENPEMERINTAHAN DAN ASISTEN PEREKONOMIAN DAN ASISTEN ADMINISTRASI UMUM KELOMPOK


JABATAN

KESEJAHTERAAN RAKYAT PEMBANGUNAN FUNGSIONAL

GIAN BAGIAN
BAGIAN BAGIAN BAGIAN HUKUM
BAGIAN
BAGIAN BAGIAN BAGIAN BAGIAN BAGIAN HUMAS
ORGANISASI DAN
erintah KESEJAHTERA ADMINISTRASI DAN ADMINISTRASI ADMINISTRASI DAN PROTOKOL
Umum AN RAKYAT KEMASYARAKATA PERUNDANG- ADMINISTRASI SUMBER DAYA PEREKONOMIAN KEUANGAN UMUM TATA LAKSANA
N UNDANGAN PEMBANGUNA ALAM
N

bagian Subbagian Subbagian Subbag Produk Subbagian Perencanaan


Subbagian Pertanian,
Subbagian Koperasi, Subbagian Subbagian Tata Usaha Subbagian Subbagian
Kesatuan Bangsa Peternakan, dan Perpustakaan
nistrasi Pendidikan, Hukum dan Pembangunan, Perkebunan dan UKM, dan Penanaman Anggaran Analisis Jabatan Pengumpulan
erintah Kesejahteraan dan Politik dan Perundangan penelitian dan Modal Informasi
Kehuatanan
Perlindungan pengembangan
erah sosial Rakyat

Subbagian
bagian Subbagian Tenaga Subbagian Advokasi Subbagian Subbagian Subbagian Subbagian Protokoler
Subbagian
Subbagian dan Penyuluhan Subbagian Pekerjaan Subbagian
omi dan Kerja dan Umum Statistik dan Perindustrian dan Perbendaharaan Rumah Tangga Kelembagaan Pemberitaan
Pemuda dan hukum Pertambangan dan
ngkat Transmigrasi Perhubungan
Energi Perdagangan
Olahraga
erah

bagian Subbagian
dudukan Subbagian Subbagian evaluasi, Subbagian Subbagian Subbagian Subbagian Subbagian Subbagian
ria dan Keluarga Pemberdayaan Sistem jaringan Kebudayaan dan Lingkungan Hidup Badan Usaha Pembukuan dan Perlengkapan Ketatalaksanaan
Berencana dan Masyarakat Dokumen dan Pariwisata dan Perikanan Verifikasi dan Pengelolaan
asama
Agama Informasi Hukum
aset daerah

47
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Lampiran 2: Struktur Organisasi Bappeda KEPALA BADAN


Nomor : 02 Tahun 2013 R.A.DENNI, SH, MM
Tanggal : 25 Januari 2013

KELOMPOK JABATAN SEKRETARIS


FUNGSIONAL M. SALIHIN, S.Hut, M.Si

Plt. KASUBBAG PENYUSUNAN KASUB BAGIAN KEUANGAN KASUB BAGIAN


PROGRAM, DOKUMENTASI UMUM DAN KEPEGAWAIAN
DAN INFORMASI
Andi Suryawan, SE
Citra Yustika Rini, SE

Rofen Andiansyah, SE -Merry Harleni, SE


Himawan, SE Periyan Iskandar,Amd -Usar Faizi, SH
Refi Arianti, SE -Sapto Mulyadi
Eva Susanti -Siska Yulianda
Falery Eko. S
-Darmawi
-Husni - Ade Irawan

KEPALA BIDANG PENELITIAN KEPALA BIDANG EKONOMI DAN KEPALA BIDANG S0SIAL KEPALA BIDANG FISIK
DAN PENGEMBANGAN PENANAMAN MODAL DAN PELAYANAN DASAR DAN PRASARANA
PIISMAN, SE, M.Si Jan Johanes.D, S.Sos Grota .N.H, S.Sos, MM IWAN ZAMZAM. K, SH

Plt. KASUB BIDANG KASUB BIDANG KASUB BIDANG KASUB BIDANG KASUB BIDANG SUMBER KASUB BIDANG KASUB BIDANG TATA KASUB BIDANG
PENELITIAN, STATISTIK, PENGEMBANGAN SISTEM PEREKONOMIAN KERJASAMA DAN DAYA MANUSIA KESEJAHTERAAN RUANG, PEMUKIMAN PRASARANA WILAYAH DAN
DAN PENGOLAHAN DATA PERENCANAAN DAN PENANAMAN SOSIAL DAN DAN AMDAL PENGEMBANGAN
MONITORING EVALUASI Julian Muda Parsah,
ELEKTRONIK MODAL Yecin Apriana, SH, MA KEBUDAYAN Mulyadi, S.Hut KAWASAN
Purwoko Adi N, SE SST
Irwan Alfian, ST Hj. Ledia Eka Dedi Sukrizal,ST
Restu.SP, SE Deva Yurita.A, SP

Rahmad Hidayat, S.Kom Sri Mulyati, SE Tri Deni P,SE Desvia Auritza, SE Deni trivianto, SE Ervan Bidul, SE Dendi, S.Sos
Delima Isnaini, S.Si Yulianti,S.Si Misnawati, SE Linda Kasuma,A.Md Sri Wahyuni Winoyansyah,S.Ip Dodi Idwan, SE Rahmayani, SH
Indo Wijaya Kasman Hadi Nopiardi, S.Sos Desi Susianti Nyimas Ade
Surni Agustini

48
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

STRUKTUR ORGANISASI DINAS KESEHATAN KABUPATEN KEPALA KEPALA DINAS


KEPAHIANG

KELOMPOK JABATAN SEKRETARIS


FUNGSIONAL

SUB BAGIAN UMUM DAN SUB BAGIAN KEPEGAWAIAN SUBBAG KEUANGAN DAN
PERLENGKAPAN VERIFIKASI

BIDANG PROGRAM DAN BIDANG YANKESPAR BIDANG BINA PENGENDALIAN PENYAKIT DAN BIDANG BINA MASYARAKAT
AKREDIATASI PEYEHATAN LINGKUNGAN

SEKSI PROMOSI SEKSI PELAYANAN KESEHATAN DASAR


DAN JAMINAN KESEHATAN SEKSI PROMKES DAN
PERENCANAAN SEKSI PENGAMATAN
UKBM
DAN PENCEGAHAN
PENYAKIT

SEKSI PELAYANAN RUJUKAN


SEKSI PENDATAAN DAN LABORATURIUM SEKSI PENGENDALIAN
PENYAKIT SEKSI GIZI MASYARAKAT
DAN INFORMASI

SEKSI PELAYANAN FARMASI


DAN PERBEKALAN SEKSI PENYEHATAN
SEKSI AKREDITASI KESEHATAN LINGKUNGAN
DAN EVALUASI SEKSI KESEHATAN IBU,
ANAK DAN KB

UPTD

49
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

STRUKTUR ORGANISASI DINAS PEKERJAAN KEPALA KEPALA DINAS


UMUM KABUPATEN KEPAHIANG

KELOMPOK JABATAN SEKRETARIS


FUNGSIONAL

KASUB BAGIAN SUB BAGIAN KEPEGAWAIAN SUBBAG KEUANGAN


UMUM PERLENGKAPAN

BIDANG PROGRAM BIDANG BINA MARGA BIDANG PENGAIRAN BIDANG CIPTA KARYA

SEKSI SEKSI JALAN


PERENCANAAN DAN SEKSI PENGAIRAN SEKSI PERUMAHAN DAN
PROGRAM IRIGASI DAN PEMUKIMAN
SUMBERDAYA AIR

SEKSI JEMBATAN
SEKSI EVALUASI SEKSI OPRASIONAL DAN
PEMELIHARAAN SEKSI TATA RUANG DAN
DAN PELAPORAN LINGKUNGAN

SEKSI PERALATAN DAN


PEMELIHARAAN TANGGA
SEKSI PERIZINAN DARURAT SEKSI SUNGAI DAN
RAWA
DAN JASA SEKSI SARANA AIR
KONTRUKSI BERSIH DAN SANIMAS

UPTD

50
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

STRUKTUR ORGANISASI DINAS PENDAPATAN, KEPALA KEPALA DINAS


PENGELOLAAN KEUANGAN, DAN ASET DAERAH
KABUPATEN KEPAHIANG

KELOMPOK JABATAN SEKRETARIS


FUNGSIONAL

KASUB BAGIAN SUB BAGIAN KEUANGAN SUBBAG PERENCANAAN


UMUM DAN KEPEGAWAIAN

BIDANG PENDAPATAN BIDANG KIEUANGAN BIDANG ASET DAERAH SEKSI PEMBUKUAN DAN
PELAPORAN

SEKSI SEKSI ANGGARAN


SEKSI VERIFIKASI
PENDAFTARAN DAN SEKSI ADMINITRASI
PENDAPATAN ASET

SEKSI
SEKSI PERBENDAHARAA SEKSI PEMANFAATAN
SEKSI PEMBUKUAN
PENDAFTARAN DAN N DAN PENGENDALAN
PENDATAAN

SEKSI KAS
DAERAH
SEKSI PENAGIHAN
SEKSI MUTASI ASET
DAN PENDAPATAN SEKSI PEMANFAATAN
DAERAH LAINNYA DAN PENGENDALAN

UPTD

51
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

STRUKTUR ORGANISASI
BADAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT, PEMBERDAYAAN PEREMPUAN
DAN KELUARGA BERENCANA

KEPALA BADAN

KELOMPOK JABATAN
SEKRETARIAT
FUNGSIONAL

Sub Bagian Umum Sub Bagian Sub Bagian


dan Kepegawaian Perencanaan dan Keuangan
Pelaporan

Bidang Pemberdayaan Bidang Pemberdayaan Bidang Pemberdayaan Bidang Keluarga


Pemerintahan Usaha Ekonomi Perempuan Berencana
Kelurahan/Desa Dan Masyarakat
Sosial Budaya

Sub.Bidang Pembinaan Sub.Bidang Usaha Ekonomi Sub.Bidang Sub.Bidang Pelayanan


Aparatur, Pembangunan Keuangan Mikro Dan Peningkatan,Perlindungan Penanggulangan Dan
Kelurahan/Desa Penanggulangan Kualitas Hidup Perempuan, Evaluasi Analisa Program Kb
Kemiskinan Anak Dan Lansia

Sub.Bidang Pembinaan Sub.Bidang Teknologi Tepat Sub. Bidang Pengembangan


Sub.Bidang Pengarustamaan Inst. Masyarakat,Ketahanan
Sosial Budaya, Guna Dan Konservasi
Gender,Perlindungan Anak, Keluarga, Advokasi Dan Kie
Kelembagaan Dan Gotong Simber Daya Alam
Data Dan Informasi
Royong Kelurahan/Desa

UPT

52
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

STRUKTUR ORGANISASI BADAN LINGKUNGAN HIDUP KEPALA BADAN


KABUPATEN KEPAHIANG

KELOMPOK JABATAN SEKRETARIS


FUNGSIONAL

SUB BAGIAN SUB BAGIAN PERENCANAAN SUB BAGIAN KEUANGAN


UMUM DAN PELAPORAN

BIDANG PENGENDALIAN KERUSAKAN BIDANG ANALISIS DAMPAK BIDANG PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN
LINGKUGAN LINGKUNGAN DAN PRASARANA DAMPAK LINGKUNGAN

SUB BIDANG PENGENDALIAN SUB BIDANG ANALIS DAMPAK BIDANG PENGAWASAN DAN
KERUSAKAN LAHAN DAN TATA LINGKUNGAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN
AIR

SUB BIDANG PENGENDALIAN SUB BIDANG SARANA DAN SUB BIDANG PENGENDALIAN DAN
KERUSAKAN KEANEKARAGAMAN PRASARANA TEKNOLOGI DAN PENCEMARAN LINGKUNGAN
HAYATI KEMITRAAN

UPT

53
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

STUKTUR ORGANISASI KANTOR KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN


KABUPATEN KEPAHIANG

KEPALA KANTOR

KELOMPOK JABATAN
FUNGSIONAL SUB BAGIAN
TATA USAHA

SEKSI SEKSI SEKSI


KEBERSIHAN KEINDAHAN DAN PERTAMANAN PERALATAN DAN
PENGAWASAN

54
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

STRUKTUR ORGANISASI DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI INFORMATIKA KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA


(DISHUBKOMINFOBUDPAR)
KEPALA DINAS
KELOMPOK JABATAN
SEKRETARIAT
FUNGSIONAL

SUBBAG SUBBAG UMUM SUBBAG


KEUANGAN & PERLENGKAPAN KEPEGAWAIAN

BIDANG LALU LINTAS BIDANG TEKNIK SARANA BIDANG KOMUNIKASI BIDANG BIDANG BIDANG
DAN ANGKUTAN PRASARANA DAN INFORMATIKA PERENCANAAN KEBUDAYAAN PARIWISATA

SEKSI PENGEMBANGAN
SEKSI TEKNIK PENGUJIAN SEKSI DESIMINASI INFORMATIKA SEKSI PERENCANAAN SEKSI PENGEMBANGAN
SEKSI LALU LINTAS OBJEK DAN DAYA TARIK
KENDARAAN BERMOTOR DAN KOMUNIKASI PUBLIK DAN PROGRAM SENI DAN BUDAYA
WISATA

SEKSI INFORMASI,
SEKSI PRASARANA SEKSI PENGOLAHAN SEKSI PROMOSI DAN
SEKSI ANGKUTAN PENGEMBANGAN TELEMATIKA SEKSI PEMBINAAN ADAT
PERHUBUNGAN DATA DAN PELAPORAN PEMASARAN PARIWISATA
DAN TELEKOMUNIKASI

SEKSI PEMBINAAN DAN SEKSI SUMBER DAYA,


SEKSI MONITORING SEKSI SEJARAH SEKSI BINA USAHA JASA
SEKSI DALOPS PENGEMBANGAN PERANGKAT POS DAN
DAN EVALUASI KEPURBAKALAAN PARIWISATA
MODA TRANSFORTASI INFORMATIKA

UPTD

55
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

BAB III PROFIL SANITASI WILAYAH

Secara umum penanganan sanitasi di Kabupaten Kepahiang belum berjalan sebagaimana yang
diharapkan. Pada saat ini penanganan masalah sanitasi hanya dilakukan oleh Pemerintah Daerah
Kabupaten Kepahiang sedangkan pihak swasta dan masyarakat belum memberikan perhatian yang serius
terhadap permasalahan sanitasi. Namun kesadaran tersebut telah mulai tumbuh, hal ini terlihat dari
beberapa pihak bank yang telah membantu menyediakan sarana dan prasarana persampahan. Disamping
itu juga dapat dilihat mulai adanya kelompok masyarakat yang membentuk bank sampah seperti di Desa
Sidodadi dan Yayasan Sehasen.
Pembiayaan sanitasi di Kabupaten Kepahiang baru sebatas penanganan persampahan dan drainase,
sedangkan air limbah belum ada pembiayaan yang yang dianggarkan oleh SKPD selama lima tahun
terakhir. Pembiayaan masih fluktuatif namun secara umum terjadi peningkatan. Kondisi pembiayaan
sanitasi selama lima tahun terakhir dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 3.1 Perhitungan Pendanaan Sanitasi oleh APBD Kab Kepahiang Tahun 2009. – 2013
Belanja Sanitasi (Rp.x 1000) Rata-rata
Uraian Pertumbuha
No 2009 2010 2011 2012 2013
n
1 Belanja Sanitasi ( 1.1 + 1.2 + 1.3 + 1.4 )
1.1 Air Limbah Domestik - - - - - 0
-
1.2 Sampah rumah tangga 8.891.251,100 1.053.038,190 3.617.507 1.757.914.70
0

1.3 Drainase lingkungan - 6.935.649,2 16.864.409, 10.866.437, 125.37


14 703 400
1.4 PHBS - 2,977.65
38,065,400 1,188,012,150 158,537,310
2 Dana Alokasi Khusus ( 2.1 + 2.2 + 2.3 )
2.1 DAK Sanitasi -
2.2 DAK Lingkungan Hidup
2.3 DAK Perumahan dan Permukiman -
3 Pinjaman/Hibah untuk Sanitasi -
4 Bantuan Keuangan Provinsi untuk Sanitasi -
8.75
Belanja APBD murni untuk Sanitasi (1-2-3) 15.864.965,7 19.105.460,0 14.642.481,7
14 43 10
274.511.557, 281.620.808,39 219.118.063,11 302.948.561,88
Total Belanja Langsung
233 5 7 1
% APBD murni terhadap Belanja Langsung 78,42 69.27 67.82 53.79 55.03
Sumber data: DPPKAD Kabupaten Kepahiang APBD Kab Kepahiang Tahun 2009-2013
SKPD yang menangani sanitasi Kabupaten Kepahiang belum menginventarisir potensi retribusi
sanitasi sehingga berdampak pada pendapatan dari sector sanitasi. Pada saat ini realisasi retribusi sanitasi

47
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

beru diperoleh dari sector persampahan. Realisasi retribusi persampahan dari tahun ke tahun terus
meningkat.
Tabel 3.2 Realisasi dan Potensi retribusi Sanitasi per Kapita
Retribusi Sanitasi Tahun (Rp x 1000) Pertumbuh
No SKPD
2009 2010 2011 2012 2013 an (%)
1 Retribusi Air Limbah
1.a Realisasi retribusi - - - - -
1.b Potensi retribusi - - - - -
2 Retribusi Sampah
2.a Realisasi retribusi 135.000 143.890 144.398 - - -
2.b Potensi retribusi - - - - -
3 Retribusi Drainase
3.a Realisasi retribusi - - - - -
3.b Potensi retribusi - - - - -
Total Realisasi Retribusi Sanitasi
4 135.000 143.890 144.398 - -
(1a+2a+3a)
Total Potensi Retribusi Sanitasi
5 - - - - - -
(1b+2b+3b)
Proporsi Total Realisasi –
6 - - - - - -
Potensi Retribusi Sanitasi (4/5)
Sumber :DPPKAD Kabupaten Kepahiang dalam Peraturan bupati tentang realisasi penjabaran APBD Kabupaten Kepahiang TA 2009-20012.
Keterngan: Peraturan Bupati tentang realisasi penjabaran APBD Kabupaten Kepahiang TA 20012 masih dalam proses penetapan.

3.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene

Perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) dapat diterjemahkan sebagai kumpulan perilaku yang
dipraktekkan atas dasar kesadaran dari hasil pembelajaran, yang menjadikan seseorang atau keluarga
dapat menolong diri sendiri di bidang kesehatan dan mampu berperan aktif dalam mewujudkan kesehatan
masyarakat.

3.1.1 Tatanan Rumah Tangga

Kegiatan Komunikasi / Promosi Higiene yang telah dan sedang dilaksanakan berdasarkan hasil
survey media habit dan prilaku hygiene dan sanitasi pada saat ini dapat dilihat pada gambar berikut:

Grafik Sumber Informasi Sanitasi Belum Tersedia

Gambar 3.1. Grafik Sumber Informasi Sanitasi

48
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Penyuluhan Sanitasi di Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada gambar berikut:

Grafik Penyuluhan Sanitasi tidak tersedia

Gambar 3.2. Grafik Penyuluhan Sanitasi

Penyuluhan sanitasi di Kabupaten Kepahiang sudah dilakukan namun kegiatan tersebut belum
dilakukan pengolahan data dengan baik oleh SKPD Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang.

Penyampaian pesan-pesan sanitasi di Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada gambar berikut:

Grafik Penyampai Pesan Sanitasi tidak tersedia

Gambar 3.2. Grafik Penyuluhan Sanitasi

Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di tatanan rumah tangga sebagaimana hasil studi EHRA
yang dilakukan dengan mengambil sampel sebanyak 33 (tiga puluh tiga) desa/kelurahan di Kabupaten
Kepahiang dapat dilihat dari perilaku Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) di lima waktu penting, lantai dan
dinding jamban yang bebas dari tinja, jamban bebas dari kecoa dan lalat, keberfungsian penggelontor,
ketersediaan sabun di jamban, pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air, serta perilaku
buang air besar di sungai (BABS). Untuk kondisi CTPS di lima waktu penting di Kabupaten Kepahiang,
dapat dilihat sebagaimana pada grafik .

 Praktek Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) pada 5 Waktu penting


Pencemaran tinja/ kotoran manusia (feces) adalah sumber utama dari virus,bakteri dan patogen lain
penyebab diare. Jalur pencemaran yang diketahui sehingga cemaran dapat sampai ke mulut manusia
termasuk balita adalah melalui 4F yakni fluids (air), fields (tanah), flies (lalat),dan fingers (jari/tangan).
Jalur ini memperlihatkan bahwa salah satu upayaprevensi cemaran yang sangat efektif dan efisien adalah
perilaku manusia yangmemblok jalur fingers. Ini bisa dilakukan dengan mempraktekkan cuci tangan pakai
sabun di waktu-waktu yang tepat.
Pada Grafik dibawah ini dapat dilihat gambaran Prilaku Cuci Tangan Pakai Sabun di Kab Kepahiang :
49
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

98
96

100 80
2
4 Claster 1
50
20 Claster 2
Claster 3
Tidak
Ya

CTPS di lima waktu penting

Gambar 3.4 Grafik CTPS di lima waktu penting


Dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan yang ditanyakan ke responden yakni sebelum ke toilet,
menceboki bayi, setelah buang air besar, sebelum dan sesudah makan, sebelum menyuapkan anak,
sebelum menyiapkan makanan, setelah memegang hewan serta sebelum sholat, rata-rata jawaban
responden mengatakan tidak mencuci tangan dengan sabun. Dari aktivitas rutin di atas umumnya
responden hanya mencuci tangan dengan air tanpa sabun, bahkan ada sebagian kecil yang tidak mencuci
tangan samasekali dalam sebelum atau sesudah melaksanakan aktivitas tersebut. Kondisi demikian
menunjukan bahwa masyarakat belum memahami manfaat bersih dan akibat bila tangan dalam tidak
bersih (terkontaminasi kuman) yang bisa menimbulkan penyakit, seperti diare, cacingan, dan lain-lain.

58
51 53
60 47 49
42
50
40 Claster 1
30
Claster 2
20
10 Claster 3

Ya, BABS Tidak


Perilaku BABS

Gambar 3.5 Grafik Persentase Penduduk yang melakukan BABS


Kondisi perilaku rumah tangga buang air besar di sungai (BABS) di Kabupaten Kepahiang dapat
dilihat pada grafik,Dari data pada grafik di dapat kondisi bahwa rumah tangga yang menjawab buang air
besar di sungai (BABS) yang terbanyak adalah desa/kelurahan yang masuk di dalam klaster 2 sebesar 58
%, sedangkan rumah tangga yang tidak melakukan buang air besar di sungai (BABS) terbanyak adalah di

50
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

desa/kelurahan yang masuk di dalam kalster 3 sebesar 53 %. Namun secara umum rumah tangga yang
menjadi responden pada masing-masing klaster sebagian besar melakukan buang air besar di sungai
(BABS).
Tingginya angka BABS ini sesuai dengan fakta di lapangan bahwa sebagian besar masyarakat buang
air besar masih ditemui masyarakat yang menggunakan jamban yang pembuangannya langsung ke sungai,
juga ada yang menggunakan cubluk yang berada di kebun atau pekarangan belakang rumah, di
selokan/parit/got dan juga di lubang galian. Hal ini sudah barang tentu masyarakat tersebut tidak mencuci
tangannya dengan sabun dan ini menunjukan masih rendahnya kesadaran masyarakat akan kesehatan dan
kebersihan.

82 82
90
80 66
70
60
Claster 1
50
34
40 Claster 2
30 18 18 Claster 3
20
10
-
Ya,Tercemar Tidak tercemar
Pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air

Gambar 3.6 Grafik Pengelolaan Air Minum (pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan
air).
Kondisi terjadinya pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air di Kabupaten
Kepahiang, dapat dilihat pada grafik.Dari data pada ini, di dapat kondisi bahwa rumah tangga yang
menjawab tidak terjadi pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air yang terbanyak adalah
di desa/kelurahan yang masuk di dalam klaster 3 dan 2 sebesar 82%, sedangkan rumah tangga yang
menjawab terjadi pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air yang terbanyak adalah di
desa/kelurahan yang berada di cluster 1 sebesar 34 %.

51
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

100%
90% 32 13 14 32 18 17 2
.2 2
80% 2 2
70% .0 19 13
60% 2 21 21 23
50% 17
40% 40 2
10 .2 11 16 7
30% 7
20% 20
10% 11 14 23 18 1
0% .0

Claster 1 Claster 2 Claster 3 Kepahiang

Gambar 3.7 Grafik Pengolahan Sampah Setempat


Pengelolan sampah rumah tangga dilakukan oleh responden adalah dengan dibakar sebesar 32 %
sedangkan dibuang ke sungai 18 %, dibuang ke lahan kosong/kebun 17%, dikumpulkan dalam keranjang
sampah sebelum diangkut ke TPS 14 %, dibuang dalam lubang galian dan dibakar 13%,dibuang dan
dibukur di lobang galian, sampah dibiarkan saja berserakan 2%.
Pengangkutan sampah didefinisikan sebagai bentuk membawa sampah dari sumber dan atau dari
tempat penampungan sampah sementara atau dari TPS menuju ke tempat pengolahan sampah terpadu atau
tempat pemrosesan akhir.

31 % 69 %
42 %
58% Claster 1
100 49 %
52 % Claster 2
Claster 3

Ya
Tidak
Pencemaran karena SPAL

Gambar 3.8 Grafik Pencemaran Karena SPAL

52
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

SPAL yang tidak memenuhi syarat kesehatan dapat mencemari lingkungan di sekitarnya dan juga
mempengaruhi kualitas air dari sumur gali , berikut ini hasil analisa Pencemaran karena SPAL di atas.
Pencemaran Karena SPAL tertinggi di claster 1 49%, dan terendah di claster 3 yaitu 31 %.

3.1.2 Tatanan Sekolah


Kondisi Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di tatanan sekolah di kabupaten Kepahiang
dapat diihat pada table 3.1 dan 3. 2 dibawah ini. Dari tabel 3.1 di di bawah, terlihat bahwa kondisi fasilitas
sanitasi yang meliputi toiliet/WC dan tempat cuci tangan yang ada di SD di wilayah kabupaten
Kepahiang telah didukung dengan ketersedian sarana air bersih menggunakan air bersih dari PDAM,
sumur gali dan penampungan air hujan, diantara 78% tidak dilengkapi dengan fasilitas cuci tangan dan
ketersediaan sabun pencuci tangan. Dengan demikian 22% dari sekolah yang ada telah dilengkapi dengan
fasilitas yang dimaksud. Selanjutnya dapat juga kita ketahui bahwa ketersediaan fasilitas sanitasi
toilet/WC antara jumlah guru dengan jumlah murid belum seimbang.

53
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 3.4 Kondisi sarana Sanitasi di Sekolah

54
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Sumber Air Bersih Jumlah Jumlah Tempat Pembuangan Air Kotor PAS
Jumlah Persedian Siapa Yang membersihakan Toilet
No Nama Sekolah Jumlah Guru Toilet / WC WC Cuci
Siswa Sabun
PDAM SPT SGL Guru Murid Dari Toilet Dari Talang Kamar Mandi Air Hujan Tangan
Siswa Guru Pesuruh

1 SDN 01 Kepahiang 506 19 PDAM 3 5 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
2 SDN 02 Kepahiang 661 24 PDAM 3 6 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
3 SDN 03 Kepahiang 437 21 PDAM 2 4 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
4 SDN 04 Kepahiang 680 26 PDAM 3 4 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
5 SDN 05 Kepahiang 174 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
6 SDN 06 Kepahiang 60 11 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
7 SDN 07 Kepahiang 43 9 SGL 1 1 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
8 SDN 08 Kepahiang 298 17 PDAM 2 4 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
9 SDN 09 Kepahiang 405 23 PDAM 2 5 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
10 SDN 10 Kepahiang 212 13 SGL 2 3 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
11 SDN 11 Kepahiang 259 12 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
12 SDN 12 Kepahiang 175 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
13 SDN 13 Kepahiang 109 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
14 SDN 14 Kepahiang 92 11 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
15 SDN 15 Kepahiang 270 11 SGL 2 3 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
16 SDN 16 Kepahiang 147 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
17 SDN 17 Kepahiang 300 13 SGL 1 3 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
18 SDN 18 Kepahiang 80 11 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
19 SDN 19 Kepahiang 132 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
20 SDN 20 Kepahiang 155 11 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
21 SDN 21 Kepahiang 75 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
22 SDN 22 Kepahiang 125 9 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
23 SD Muh 5 Kepahiang 104 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh

55
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

24 SD IT 122 9 SGL 2 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh


25 SDN 01 Ujan Mas 311 12 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
26 SDN 02 Ujan Mas 236 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
27 SDN 03 Ujan Mas 102 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
28 SDN 04 Ujan Mas 323 16 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
29 SDN 05 Ujan Mas 114 9 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
30 SDN 06 Ujan Mas 459 13 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
31 SDN 07 Ujan Mas 298 15 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
32 SDN 08 Ujan Mas 85 11 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
33 SDN 09 Ujan Mas 138 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
34 SDN 10 Ujan Mas 157 9 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
35 SDN 11 Ujan Mas 95 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
36 SD Muh 2 Ujan Mas 55 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
37 SDN 01 Tebat Karai 61 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
38 SDN 02 Tebat Karai 79 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
39 SDN 03 Tebat Karai 134 7 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
40 SDN 04 Tebat Karai 162 7 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
41 SDN 05 Tebat Karai 115 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
42 SDN 06 Tebat Karai 108 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
43 SDN 07 Tebat Karai 204 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
44 SDN 08 Tebat Karai 83 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
45 SDN 09 Tebat Karai 205 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
46 SDN 10 Tebat Karai 68 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
47 SDN 11 Tebat Karai 73 9 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
48 SD N 12 Tebat Karai 136 9 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
49 SDN 01 Bermani Ilir 120 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh

56
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

50 SDN 02 Bermani Ilir 176 5 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
51 SDN 03 Bermani Ilir 184 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
52 SDN 04 Bermani Ilir 60 1 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
53 SDN 05 Bermani Ilir 79 5 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
54 SDN 06 Bermani Ilir 140 5 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
55 SDN 07 Bermani Ilir 130 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
56 SDN 08 Bermani Ilir 109 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
57 SDN 09 Bermani Ilir 175 4 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
58 SDN 10 Bermani Ilir 134 4 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
59 SDN 11 Bermani Ilir 79 3 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
60 SDN 12 Bermani Ilir 114 5 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
61 SDN 13 Bermani Ilir 46 2 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
62 SDN 14 Bermani Ilir 93 4 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
63 SDN 15 Bermani Ilir 85 3 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
64 SDN 16 Bermani Ilir 127 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
65 SDN 01 Merigi 110 11 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
66 SDN 02 Merigi 146 11 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
67 SDN 03 Merigi 81 11 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
68 SDN 04 Merigi 155 13 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
69 SDN 05 Merigi 147 11 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
70 SDN 06 Merigi 251 14 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
71 SDN 01 Kabawetan 172 6 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
72 SDN 02 Kabawetan 92 7 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
73 SDN 03 Kabawetan 185 6 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
74 SDN 04 Kabawetan 157 9 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
75 SDN 05 Kabawetan 120 7 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh

57
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

76 SDN 06 Kabawetan 151 8 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
77 SDN 07 Kabawetan 101 10 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
78 SDN 08 Kabawetan 94 11 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
79 SDN 09 Kabawetan 125 4 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
80 SDN 10 Kabawetan 100 8 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
81 SDN 01 Seberang Musi 60 8 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
82 SDN 02 Seberang Musi 75 8 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
83 SDN 03 Seberang Musi 253 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
84 SDN 04 Seberang Musi 104 8 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
85 SDN 05 Seberang Musi 128 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
86 SDN 06 Seberang Musi 79 7 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
87 SDN 07 Seberang Musi 92 4 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
88 SDN 08 Seberang Musi 92 7 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
89 SDN 01 Muara Kemumu 231 4 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
90 SDN 02 Muara Kemumu 202 3 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
91 SDN 03 Muara Kemumu 119 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
92 SDN 04 Muara Kemumu 237 5 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
93 SDN 05 Muara Kemumu 66 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
94 SDN 06 Muara Kemumu 119 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
95 SDN 07 Muara Kemumu 66 4 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
96 SDN 08 Muara Kemumu 35 - SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
97 SD Muhammadiyah 06 MK 104 6 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
98 SD Muhammadiyah 07 MK 87 6 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh

Sumber Data: Dinas Dikpora Kabupaten Kepahiang

58
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 3.5. Kondisi Sarana Sanitasi Sekolah (Tingkat Sekolah: SD/SMP/SMA) (Pengelolaan Sampah dan Pengetahuan Higiene ) Kabupaten Kepahiang

59
Apakah ada dana utk air
Apakah pengetahuan ttg Higiene dan sanitasi bersih/sanitasi/ pend.higiene Cara Pengelolaan Sampah Tempat buangan air kotor
diberikan
Kapan Tangki Kondisi
No Nama Sekolah Ya, saat Ya, saat mata Tidak Ya Tidak Dikumpulkan Dipisahkan Dibuat Dari Toilet Dari Kamar septik Higiene
pertemuan/peny pelajaran Pernah Kompos Mandi dikosongkan sekolah
uluhan tertentu Penjas dikelas

Sekolah Dasar ( SD )
1 SDN 01 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Bagus
2 SDN 02 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Bagus
3 SDN 03 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Bagus
4 SDN 04 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
5 SDN 05 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
6 SDN 06 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
7 SDN 07 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
8 SDN 08 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
9 SDN 09 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
10 SDN 10 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
11 SDN 11 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
12 SDN 12 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
13 SDN 13 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
14 SDN 14 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
15 SDN 15 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
16 SDN 16 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
17 SDN 17 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
18 SDN 18 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
19 SDN 19 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Bagus
20 SDN 20 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus

60
21 SDN 21 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
22 SDN 22 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
23 SD Muh 5 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
24 SD IT Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
25 SDN 01 Ujan Mas Ya
26 SDN 02 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
27 SDN 03 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
28 SDN 04 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
29 SDN 05 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
30 SDN 06 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
31 SDN 07 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
32 SDN 08 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
33 SDN 09 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
34 SDN 10 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
35 SDN 11 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
36 SD Muh 2 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
37 SDN 01 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
38 SDN 02 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
39 SDN 03 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
40 SDN 04 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
41 SDN 05 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
42 SDN 06 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
43 SDN 07 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
44 SDN 08 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
45 SDN 09 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
46 SDN 10 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
47 SDN 11 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus 61
48 SD N 12 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
49 SDN 01 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
50 SDN 02 Bermani Ilir
51 SDN 03 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
52 SDN 04 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
53 SDN 05 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
54 SDN 06 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
55 SDN 07 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
56 SDN 08 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
57 SDN 09 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
58 SDN 10 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
59 SDN 11 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
60 SDN 12 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
61 SDN 13 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
62 SDN 14 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
63 SDN 15 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
64 SDN 16 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
65 SDN 01 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
66 SDN 02 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
67 SDN 03 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
68 SDN 04 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
69 SDN 05 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
70 SDN 06 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
71 SDN 01 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
72 SDN 02 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
73 SDN 03 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
74 SDN 04 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
75 SDN 05 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
76 SDN 06 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
77 SDN 07 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
78 SDN 08 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus

62
79 SDN 09 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus Sumber: Dinas
80 SDN 10 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus Pendidikan Pemuda
81 SDN 01 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus dan Olahraga Kab.
82 SDN 02 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus Kepahiang Tahun

83 SDN 03 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus 2013

84 SDN 04 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus


85 SDN 05 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
86 SDN 06 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
87 SDN 07 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
88 SDN 08 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
89 SDN 01 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
90 SDN 02 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
91 SDN 03 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
92 SDN 04 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
93 SDN 05 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
94 SDN 06 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
95 SDN 07 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
96 SDN 08 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
97 SD Muhammadiyah 06 MK Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
98 SD Muhammadiyah 07 MK Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus

63
Kondisi sarana sanitasi di tingkat SD,sebagimana tabel diatas menperlihatkan bahwa secara
keseluruhan murid/siswa telah mendapat pelajaran tentang higiene dan sanitasi baik pada saat
mendapatkan mata pelajaran pendidikan jasmani dan pertemuan/penyuluhan, serta telah dilakukan
penanganan sampah dengan cara dikumpulkan di TPS-TPS sekolah. Sedangkan pendanaan khusus untuk
penyediaan air bersih dan sanitasi sekolah tidak alokasi oleh masing-masing sekolah di setiap tingkatan,
demikian pula terhadap pengelolaan limbah (septik tank) belum pernah dilakukan penyedotan sama sekali
oleh masing-masing sekolah yang bersangkutan. Secara keseluruhan kondisi hiegene sekolah disetiap
tingkatan tergambar : 30% bagus dan 70% kurang bagus.

3.2 Pengelolaan Air Limbah Domestik

Air limbah sebagaimana tertulis dalam Buku Referensi Opsi Sistem dan Teknologi Sanitasi adalah air
yang dihasilkan dari aktivitas manusia yang mengandung zat-zat yang dapat mempengaruhi kualitas
lingkungan.

3.2.1 Kelembagaan

Instansi Pemerintah Kabupaten Kepahiang yang menangani dan terkait dalam pengelolaan air
limbah antara lain : Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan, Dinas Kesehatan, Kantor Kebersihan
Pertamanan dan Penataan Pasar, serta Kantor Lingkungan Hidup.

Adapun mengenai peta pemangku kepentingan dan peta peraturan pengelolaan air limbah domestik di
Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada tabel 3.3 dan 3.4 di bawah ini.

64
Tabel 3.6: Daftar Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Air Limbah
Domestik di Kabupaten Kepahiang
PEMANGKU KEPENTINGAN

FUNGSI PemerintahKabupaten/Kota Swasta Masyarakat

PERENCANAAN
Menyusun target pengelolaan air limbah domestik skala PU & Kebersihan dan Pertamanan,BLH - -
kab/kota
Menyusun rencana program air limbah domestik dalam rangka PU & Kebersihan,BLH - -
pencapaian target
Menyusun rencana anggaran program air limbah domestik PU & Kantor Kebersihan, BLHKP - -
dalam rangka pencapaian target
PENGADAANSARANA
Menyediakan sarana pembuangan awal air limbah domestik PU,BLHKP,kebersihan - √
Membangun sarana pengumpulan dan pengolahan awal Kebersihan - √
(TangkiSeptik)
Menyediakan sarana pengangkutan dari tangki septik ke Kebersihan dan Pertamanan - -
IPLT(truk
Membangun tinja)jaringan atau saluran pengaliran limbah dari Kebersihan dan PPPertamanan,BLH,PU - -
sumber ke IPAL(pipakolektor)
Membangun sarana IPLTdanatauIPAL Kebersihan dan - -
PENGELOLAAN Pertamanan,Kesehatan,BLH
Menyediakan layanan penyedotan lumpur tinja Kantor Kebersihan dan Pertamananan - -
MengelolaIPLTdanatauIPAL Kantor Kerbersihan dan Pertamanan - -
Melakukan penarikan retribusi penyedotan lumpur tinja Kebersihan dan Pertamanan - -
Memberikan izin usaha pengelolaan air limbah domestik,dan .BLH - -
atau penyedotan air limbah domestik
Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis bangunan - - -
(tangkiseptik, dan saluran drainase lingkungan) dalam
pengurusan IMB
PENGATURANDANPEMBINAAN
Mengatur prosedur penyediaan layanan air limbah domestik Kantor Kebersihan dan pertamanan - -
(pengangkutan,personil,peralatan,dll)
Melakukan sosialisasi peraturan,danpembinaan dalam hal - - -
pengelolaan
Memberikanair limbah
sanksi domestik
terhadap pelanggaran pengelolaan air - - -
limbah domestik
MONITORINGDANEVALUASI
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target Kantor Kebersihan dan pertamanan,BLH, - -
pengelolaan air limbah domestik skala kab/kota PU
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas -PU - -
infrastruktur sarana pengelolaan air limbah domestik
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas DPPU - -
layanan air limbah domestic, dan atau menampung serta
mengelola keluhan atas layanan air limbah domestik
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap baku mutu air Kantor LH - -
limbah domestik Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Sumber:Pokja
Tabel 3.7 : Daftar Peraturan Air Limbah Domestik Kabupaten Kepahiang
Ketersediaan Pelaksanaan Ket
Peraturan ada tidak Efektif belum efektif tidak efektif
(sebutkan) ada dilaksanakan dilaksanakan dilaksanakan
AIR LIMBAH DOMESTIK

Target capaian pelayanan pengelolaan air limbah domestik - tidak - - -


di Kabupaten ini ada
Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam - tidak - - -
penyediaan layanan pengelolaan air limbah domestik ada
65
Kewajiban dan saksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam - tidak - - -
memberdayakan masyarakat dan badan usaha dalam ada
pengelolaan air limbah domestik
Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat dan atau - tidak - - -
pengembang untuk menyediakan sarana pengelolaan air ada
limbah domestik dihunian rumah
Kewajiban dan sanksi bagi industri rumah tangga untuk - tidak - - -
menyediakan sarana pengelolaan air limbah domestik ada
ditempat usaha
Kewajiban dan saksi bagi kantor untuk menyediakan sarana - tidak - - -
pengelolaan air limbah domestik di tempat usaha ada
Kewajiban penyedotan air limbah domestik untuk - tidak - - -
masyarakat, industri, rumah tangga dan kantor pemilik tengki ada
septik
Retribusi penyedotan air limbah domestik Perda Nomor tidak Efektif - -
5 Tahun ada
2011 tentang
Retribusi
Jasa Umum
Tatacara perizinan untuk kegiatan pembuangan air limbah - tidak - - -
domestik bagi kegiatan pemukiman, usaha rumah tangga ada
dan perkantoran
Sumber:Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013

66
Dalam pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Kepahiang pada tabel di atas terlihat bahwa
peraturan-peraturan yang diterbitkan belum mengatur secara khusus dan detail mengingat Perda yang ada
masih mengatur secara umum tentang gangguan dan izin mendirikan bangunan, disamping itu juga belum
dijabarkan melalui peraturan bupati atau keputusan bupati yang mengatur tentang air limbah domestik
Selanjutnya juga implementasi dari pada peraturan daerah dan keputusan bupati belum dapat dilaksanakan
secara efektif mengingat keterbatasan kerangka regulasi di atas dan ketersediaan anggaran dalam
penerapan peraturan dimaksud.

3.2.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan

Sebagaimana pengelompokan air limbah domestik yang terbagi ke dalam kelompok Black Water
dan Grey Water. Jenis sarana pengelolaan air limbah domestik black water yang bersumber dari kotoran
manusia, yang digunakan rumah tangga di Kabupaten Kepahiang antara lain toilet siram, pipa saluran
pembuangan, tangki septik serta jamban cemplung.
Sedangkan untuk grey water yang bersumber dari air bekas mandi dan cuci. Untuk air limbah jenis
grey water ini pada umumnya masih menggunakan saluran/parit sebagai tempat pembuangan tanpa
adanya pengolahan terlebih dahulu, semisal bak perangkap lemak.
Tinja merupakan bahan buangan yang timbul karena adanya kehidupan manusia sebagai mahluk
individu maupun mahluk sosial. Tinja juga merupakan bahan buangan yang sangat dihindari oleh manusia
karena dapat mengakibatkan bau yang sangat menyengat dan sangat menarik perhatian serangga,
khususnya lalat, dan berbagai hewan lain seperti anjing, ayam, dan tikus. Apabila pembuangan tinja tidak
ditangani sebagaimana mestinya,maka dapat mengakibatkan terjadinya pencemaran permukaan tanah
serta air tanah, yang berpotensi menjadi penyebab timbulnya penularan berbagai macam penyakit saluran
pencemaan.
Tangki Septik adalah bak kedap air yang terbuat dari beton, fbreglass, PVC atau plastik, untuk
penampungan dan pengolahan black water dan grey water. Merupakan tangki pengendapan dan proses
anaerobik untuk mengurangi padatan dan material organik. Pada grafik dibawah menunjukkan saluran
akhir pembuangan tinja.

67
50.0 44.4
37.9
40.0

30.0

20.0
9.3
10.0 4.4
1.3 1.9 .5 .3
.0
Cluster 1
Cluster2
Cluster 3
Kepahiang

Gambar 3.9 Grafik Tempat Penyaluran Akhir Tinja


Dari 61.2% Keluarga yang memiliki Jamban Pribadi, hanya 9.3 % yang memiliki tangki septic,
yang paling banyak saluran akhir tinja memakai cubluk/lobang tanah 44.4%, ada juga saluran
pembuangan tinja ke sungai 4.4%, ke drainase 1.9%, dengan pipa sewer 1.3%.

96 %

4% 94 %
6% 98 %

2%

Tidak
Ya Claster 1
Tangki septik suspek aman Claster 2
Claster 3

Gambar 3.10 Grafik Persentase Tangki Septik Suspek Aman dan Tidak Aman
Keadaan Tangki septic sangat mempengaruhi kualitas lingkungan di rumah tangga, itu itu studi
EHRA menetapkan Tangki Septik sebagai salah satu variable yang disurvei , analisa data EHRAdiperoleh
hasil seperti Grafik. Dari 9.3 % keluarga yang memiliki Tangki Septik di Kab. kepahiang, masih ada 6 %
tangki septik nya tidak aman yaitu di daerah claster 2, pada claster 1 juga masih terdapat 2% tangki septic
yang tidak aman.
Peta 3.1: Peta Cakupan Layanan Pengelolaan Air Limbah Domestik
68
[Peta Tidak tersedia)
Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang, 2013
Pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Kepahiang masih bersifat on-site individual dan
untuk layanan pengelolaan air limbah secara off-site belum tersedia, sehingga peta layanan terhadap sistim
off-site belum dapat dipetakan.

Peta 3.2: Peta Lokasi Infrastruktur Utama Pengelolaan Air Limbah Domestik
(peta tidak tersedia)

Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang, 2013


Infastruktur pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Kepahiang yang masih secara on-site
individual berupa WC/Jamban pribadi hampir merata di seluruh wilayah Kabupaten Kepahiang, bahkan
disebagian wilayah masih ditemukan kegiatan BABS di masyarakat. Sedangkan yang secara on-site
komunal berupa MCK Komunal terdapat di sejumlah titik di hampir setiap ibukota kecamatan, terutama
sebagai fasilitas umum. Untuk sistem off-site belum di Kabupaten Kepahiang belum terbangun, sehingga
tidak bisa dimunculkan dalam peta di atas.

Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Air Limbah Domestik di Kabupaten Kepahiang tersaji pada tabel
3.5 di bawah ini.
Tabel 3.8: Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Air Limbah Domestik

Pengumpulan & (semi) Daur Ulang dan


Pengangkutan /
User Interface Penampungan/ Pengolahan Akhir atau pembuangan
Produk Input Pengaliran
Pengolahan Aawal Terpusat Akhir
(A) (B) (C) (D) (E)
Air Limbah
Domistik:
BlacK Water Sungai - - - Sungai
Black Water WC Septi Tank Truck Tinja Lubang Kompos Lahan Pertanian
Black Water WC Septi Tank Drainase Air Tanah
Lingkungan
Grey Water Tempat Cuci dan - Drainase - Sungai
Kamar Mandi Lingkungan
Grey Water Tempat Cuci dan Tanah - - Air Tanah
kamar mandi
Grey Water Tempat Cuci dan - Drainase Air Tanah
kamar mandi Lingkungan
Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang, 2013

Untuk penanganan limbah Black Water sebagian sudah menggunakan tanki septic dan sebagian
masih menggunakan jamban sehingga limbah langsung dibuang ke sungai. Limbah ini sama sekali tidak
dialirkan ke Instalasi Pengolah Limbah Tinja (IPLT)/daur ulang, hal ini dikarenakan sampai saat ini
daerah belum memiliki IPLT baik utuk skala domestic apalagi skala wilayah. Sedangkan
69
untuk penangan limbah Grey Water, umumnya limbah dialirkan ke saluran/selokan bahkan ke sungai
tanpa dialirkan ke septiktank/IPL khusus limbah mandi, cuci dan cuci piring.
Tabel 3.9:Sistem Pengelolaan Air Limbah yang ada di Kabupaten Kepahiang
Teknologi yang Jenis Data
Kelompok Fungsi (Perkiraan) Nilai Data Sumber Data
digunakan Sekunder
A B C d E

User Interface WC Jongkok Jumlah (kuantitas) 35.791 WC BLH

Grey water KK tersambung 14.529 KK


BLH
Black Water KK Tersambung 19.515 KK

Penampungan Awal Tangki Septik Jumlah (kuantitas) 19.515 Tangki BLH

Pembuangan Daur Sungai Musi,air


Sungai
ulang durian,
Sungai,Sempiang,air
langkap,sungai
belimbing
Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang, 2013
Dari tabel di atas, sebagaimana Laporan Sanitasi Dasar per kecamatan di Kabupaten Kepahiang
yang dirilis oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang Tahun 2012 menunjukan bahwa terdapat 19.515
rumah yang termasuk kategori jamban keluarga sehat dari 35.791 rumah yang diperiksa. Sedangkan untuk
WC Komunal belum ada.
3.2.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK

Prasarana jamban keluarga semesti diupayakan oleh masyarakat itu sendiri. Akan tetapi seiring
dengan masih rendahnya tingkat kesadaran masayarakat terhadap pengelolaan air limbah domestik
(prasarana Buang Air Besar) membuat pemerintah turut mengambil langkah kebijakan untuk
membangunan sarana tersebut, baik berupa sarana komunal mau pun melalui penyuluhan. Pengadaan
prasarana jamban keluarga sebagian merupakan sumbangan dari Pemerintah Kabupaten Kepahiang
melalui berbagai sumber pendanaan baik dari APBN, APBD Propinsi Bengkulu, APBD Kabupaten, antara
lain melalui program PNPM. Adapun Pengelolaan jamban keluarga menjadi tanggungjawab penduduk
yang memakainya. Sistem pengolahan air limbah umumnya pengolahan setempat (on-site system) baik
secara individual (jamban keluarga) maupun komunal (MCK) dengan fasilitas dan pelayanan dari satu
atau beberapa bangunan, yang pengelolaannya diselesaikan secara setempat atau di lokasi sumber, seperti:
tangki septik (septic tank) dan paket pengolahan skala kecil.
Secara keseluruhan, peranserta masyarakat dan gender dalam penanganan limbah cair di
Kabupaten Kepahiang dalam pengolahan air limbah belum maksimal, masih mengandalkan kegiatan atau
proyek dari Pemerintah, baik penyediaan sarana prasarana maupun perawatannya. Gambaran mengenai

70
kesadaran masyarakat dan PMJK dalam pengelolaan air limbah domestik dapat dilihat pada tabel 3.7, 3.8
dan 3.9 di bawah ini.

71
Tabel 3.10: Pengelolaan Sarana Jamban Keluarga dan MCK oleh Masyarakat

Jumlah Jumlah MCK Jumlah Sanimas


Tahun
Tahun Sanimas
Kecamatan MCK
Pddk miskin Jamban Dikelo Dikelo Dikelola Dikelo Dikelol Dikelola Dikelola Dibangun
RT RW Dikelola CBO Dibangun
(2010) Keluarga* la RT la RW Lainnya la RT a RW CBO Lainnya

Bermani Ilir 19 Desa - 1.163 - - 265 - - - - - - -


Tebat karai 15 Desa - 868 - - - - - - - - - -
Kepahiang 18 Desa - 1.885 - - 345 - - - - - - -

Seberang Musi 10 Desa - 716 - - - - - - - - - -


Muara Kemumu 11 Desa - 1.484 - - - - - - - - - -

Kabawetan 14 Desa - 820 - - 1200 - - - - - - -

Ujan mas 17 Desa - 1.410 - - 270 - - - - - - -

Merigi 8 Desa - 697 - - 335 - - - - - - -

Jumlah 112 Desa - 9043 - - 2415 - - - - - - -


Sumber: Dinas Kesehatan,PU Kabupaten Kepahiang, 2013
Dari tabel di atas, jumlah jamban keluarga yang tercantum adalah merupakan hasil inspeksi sanitasi tahun 2010-2011 yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang terhadap 51.233
jamban keluarga yang diperiksa dengan hasilnya jamban keluarga sehat sebesar 32.864 jamban keluarga. Sedangkan MCK yang dikelola oleh kelompok masyarakat (CBO) berjumlah sebanyak 116
MCK, sementara untuk Sanimas tidak ada.

72
Tabel 3.11: Kondisi Sarana MCK
Sumber Air Jumlah Ada biaya Tempat Buang Air Kotor Kapan Tangki
Jumlah Jumlah Fas Cuci Persediaan
Kamar pemakaian Tangki Saptik
No Lokasi MCK Pemakai PDAM/air bersih SPT SGL Toilet/ WC Tangan Sabun Cubluk
Mandi MCK Septik dikosongkan
MCK
S K T S K T S K T
1 Kec. Bermani Ilir
Muara Langkap 50 √ 2 √
Keban Agung 75 √ 2 √
Kembang Sri 100 √ 2 √
2 Kec. Kepahiang
Sidodadi 45 √ 2 √
3 Kec. Ujan Mas
Suro Bali 80 √ 2 √
4 Kec. Kepahiang
Imigrasi Permu 85 √ 2 √
5 Kec. Kabawetan
Suka Sari 100 √ 2 √
6 Kec. Kepahiang
Permu 80 √ 2 √
7 Kec. Kepahiang
Ds. Suka Merindu 70 √ 2 √
8 Kec. Kepahiang
Ds. Kelobak 65 √ 2 √
9 Kec. Ujan Mas
Ds. Suro Baru 70 √ 2 √
10 Kec. Merigi
Ds. Durian Depun 85 √ 2 √

73
11 Kec. Bermani Ilir
Ds. Limbur Baru 40 √ 2 √
12 Kec. Ujan Mas
Ds. Pekalongan 50 √ 2 √
Ds. Meranti jaya 50 √ 2 √
Ds. Bumi sari 50 √ 2 √
Ds. Tanjung Alam 50 √ 2 √
13 Kec. Merigi
Ds. Taba Mulan 50 √ 2 √
Ds. Pulegeto 50 √ 2 √
Ds. Sp Kota Bingin 50 √ 2 √
Ds. Lb Penyamun 50 √ 2 √
Ds. Bukit Barisan 50 √ 2 √
14 Kec Kabawetan
- Ds. Tugu Rejo 150 √ 4 √
- Ds. Mekar Sari 160 √ 4 √
- Ds. Suka Sari 160 √ 4 √
- Ds. Bandung Baru 160 √ 4 √
15 Kec Kabawetan
- Ds. Tugu Rejo 150 √ 4 √
- Ds. Mekar Sari 160 √ 4 √
- Ds. Suka Sari 160 √ 4 √
Bandung Baru 160 √ 4 √

Keterangan:
L = laki-laki S = selalu tersedia air Y = ya SPT = Sumur pompa tangan

74
P = perempuan T = tidak ada persediaan air T = tidak SGL = Sumur gali
K = kadang-kadang
Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Kepahiang, 2013
Tabel 3.12; Daftar Program /Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat

Kondisi Sarana Saat Ini Aspek PMJK


Nama program/ Pelaksanaan
No Komponen Tahun Mulai
Proyek/Layanan /PJ Fungsi Tidak Berfungsi Rusak PM JDR MBR

1 Airlimbah Domestik DAK BIDANG


: Onsite Komunal INFRASTRUKTUR
PRASARANA DAN
SARANA SANIMAS

Kec. Bermani Ilir

- Ds. Muara Langkap Kontrak 2008 √ √


- Ds. Keban Agung Kontrak 2008 √ √
- Ds. Kebang Sri Kontrak 2008 √ √
Kec. Kepahiang
2
- Ds. Sidodadi Kontrak 2008 √ √
Kec. Ujan Mas
3
- Ds. Suro Bali Swakelola 2008 √ √
Kec. Kepahiang
4
- Ds. Imigrasi Permu Swakelola 2008 √ √
Kec. Kabawetan
5
- Ds. Suka Sari Swakelola 2008 √ √
6 Kec. Kepahiang
75
- Ds. Permu Swakelola 2008 √ √

Kec. Kepahiang
7
Ds. Suka Merindu Swakelola 2009 √ √
Kec. Kepahiang
8
Ds. Kelobak Swakelola 2009 √ √
9 Kec. Ujan Mas
Ds. Suro Baru Swakelola 2009 √ √
Kec. Merigi
10
Ds. Durian Depun Swakelola 2009 √ √
Kec. Bermani Ilir
11
Ds. Limbur Baru Swakelola 2009 √ √
Airlimbah Domestik Kec. Ujan Mas
: Onsite Komunal
Ds. Pekalongan Kontrak 2010 √ √
Ds. Meranti jaya Kontrak 2010 √ √
12
Ds. Bumi sari Kontrak 2010 √ √
Ds. Tanjung Alam Kontrak 2010 √ √
Ds. Daspetah 2 Kontrak 2010 √ √
Ds. Ujan Mas Atas Kontrak 2010 √ √
Kec. Merigi Kontrak
Ds. Taba Mulan Kontrak 2010 √ √
13 Ds. Pulegeto Kontrak 2010 √ √
Ds. Sp Kota Bingin Kontrak 2010 √ √
Lubuk Penyamun Kontrak 2010 √ √
Ds. Bukit Barisan Kontrak 2010 √ √

14 Kec Kabawetan

76
- Ds. Tugu Rejo Swakelola 2011 √ √

- Ds. Mekar Sari Swakelola 2011 √ √

- Ds. Suka Sari Swakelola 2011 √ √

- Ds. Bandung Baru Swakelola 2011 √ √

15 Kec Kabawetan

- Ds. Tugu Rejo Swakelola 2013 √ √

- Ds. Mekar Sari Swakelola 2013 √ √

- Ds. Suka Sari Swakelola 2013 √ √

- Ds. Bandung Baru Swakelola 2013 √ √


Keterangan: PM = Pemberdayaan MasyarakatJDR = JenderMBR= Masyarakat Berpenghasilan Rendah
Sumber: BPM, PP, KB Kab. Kepahiang, 2013

77
Menyadari kondisi dan permasalahan penanganan limbah yang ada di tengah masyarakat
sebagaimana uraian diatas, Pemerintah Daerah secara simultan melalui program kegiatan yang dibiayai
APBD maupun APBN melalui program PNPM P2DTK, PNPM Mandiri dan MCK Plus/SLBM sejak
tahun 2009 sampai dengan sekarang telah berupaya membangun sejumlah fasilitas/sarana berupa MCK
Komunal yang dibangun di lingkungan fasilitas umum, seperti mesjid, musholla, sekolah, pasar desa dan
Poskesdes. Walaupun fasilitas yang dibangun belum mampu memenuhi kebutuhan penanganan limbah
secara memadai namun fasilitas tersebut telah dimanfaatkan oleh masyarakat dan menjadi motivasi bagi
masyarakat untuk membangun fasilitas sejenis di lingkungan tempat tinggal masing-masing. Disamping
itu juga adanya dukungan dari pihak BUMN dan swasta (perusahaan yang ada di daerah) dalam
membangunan fasiltas penangan limbah sebagai wujud pertanggungjawaban dan kepedulian mereka
sebagaimana yang diatur dalam ketentuan pelaksanaan CSR (Corporate Social responsibility).
3.2.4 “Pemetaan” Media
Tabel 3.13: Kegiatan komunikasi terkait komponen air limbah
Dinas Tujuan Khalayak Pembelajar
No Kegiatan Tahun Pesan kunci
pelaksana kegiatan sasaran an
Setiap 5 tahun Pencemaran
Pelayanan Memberikan Masyarakat,
2007- Ktr. Kebersihan dilakukan air tanah
1. Penyedotan pelayanan kantor dan
2013 dan pertamanan penyedotan
Tinja masyarakat perusahaan
tinja
Sosialisasi Pengelolaan Pengelolaan
Meningkatkan
pengelolaan air 2008- Perusahaan, air limbah yang air limbah
2. BLH kesadaran
limbah yang 2013 Sekolah benar
masyarakat
benar
Meningkatkan Ber-PHBS-lah Nilai dan
Sosialisasi 2008- kesadaran Masyarakat, manfaat
3. Dinas Kesehatan
PHBS 2013 masyarakat Sekolah hidup bersih
untuk PHBS dan sehat
Peningkatan Pengelolaan
Sosialisasi Meningkatkan
Kader PKK, Sanitasi sanitasi
Sepuluh 2007- TP PKK, pengelolaan
4. BKL, Rumah Tangga rumah
Program Pokok 2013 BPMPD sanitasi rumah
Dasawisma tangga yang
PKK tangga
baik
Sumber:Dinas Perhubungan, Komunikasi, Informasi, Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Kepahiang,
2013

78
Tabel 3.14: Media komunikasi dan kerja sama terkait komponen air limbah
No Nama Media Khalayak Pendanaan Isu yang Diangkat Pesan Kunci Efektivitas

Pengelolaan limbah, Keterlibatan Positif


Artikel,
Radar Hidup bersih dan Masyarakat dalam
1. Society, Kedalamannya
Kepahiang sehat, Jamban Pemanfaatan dan
Headline memadai
Keluarga, MCK pemeliharaan Sanitasi
Positif
Cuci Tangan Pakai Mendorong
2. Radio Talk Show Sabun, 3M, 3R, Pentingnya Sangat
Penyedotan Tinja, Peningkatan Sanitasi mendalam dan
Partisipatif
Pengelolaan limbah,
Hidup bersih dan Positif
Peran serta
Website sehat, Jamban
Kolom masyarakat dalam Kedalamannya
3. www.Kepahiang. Keluarga, MCK, Cuci
Berita pengelolaan air memadai dan
go.id Tangan Pakai Sabun,
limbah yang benar Partisipatif
3M, 3R, Penyedotan
Tinja
Sumber: Dinas Perhubungan, Komunikasi, Informasi, Kebudayaan dan Pariwisata SKab. Kepahiang,
2013
Kegiatan lain yang juga diilaksanakan pemerintah daerah dalam penangan masalah limbah,
diantarnya melalui penyediaan kendaraan penyedot limbah tinja, penyuluhan-penyuluhan dalam bentuk
sosialisasi atau berita di surat kabar, radio maupun di internet, demo mencuci tangan pakai sabun di setiap
sebelum melakukan 5 (lima) aktivitas penting dengan melibatkan pihak swasta, serta mengikuti
perlombaan PHBS di tingkat propinsi dan nasional.
3.2.5 Partisipasi Dunia Usaha

Keterlibatan dunia usaha di sub sektor pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Kepahiang
sampai saat ini belum ada. Pengelolaan air limbah domestik masih dikelola oleh pemerintah kabupaten
melalui Kantor Kebersihan dan Pertamanan.
Tabel 3.15 Penyedia Layanan Air Limbah Domestik Yang Ada Di Kabupaten Kepahiang
Tahun mulai Potensi Kerjasama
No Nama Provider Jenis kegiatan/Kontribusi terhadap sanitasi
operasi
c d e
a b
- -
- Data Tidak Tersedia
Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kab. Kepahiang, 2013

3.2.6 Pendanaan dan Pembiayaan

Pendanaan dan pembiayan sub sektor pengelolaan air limbah domestik masih bersumber dari
APBD dan juga APBN. Gambaran ringkasan pendapatan dan beanja dari sub sektor pengolalaan air
limbah domestik dapat dilihat pada tabel 3.16 di bawah ini.
79
Tabel 3.16 Rekapitulasi Realisasi Pendanaan Sanitasi Komponen Air Limbah Domistik
Rata-rata Pertumbuha
No Subsektor/S 2009 2010 2011 2012 2013*)
n (%)**
A b C d E F g h i
1 Pendanaan -
- - - - -
Investasi Air Limbah -
2 Pendanaan OM Yg Tidak ada Investasi Air
dialokasikan dlm -Limbah - - - - - -
APBD
3
- - - - - -
Perkiraan Biaya OM -
Sumber data: Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Kepahiang

Dari Tabel di atas terlihat bahwa Pemerintah Kabupaten Kepahiang belum melakukan investasi
pada sub sektor sanitasi air limbah.
Tabel 3.17 Realisasi dan Potensi Retribusi Air Limbah (Rp.000,-)
Rata- Pertumbuhan (%)
No Subsektor/SKPD 2009 2010 2011 2012
rata
A B C d e F g h
A Retribusi air limbah(sedot tinja) - - - - - -
B Potensi Retribusi - data tidak
- tersedia
- - - -
Sumber:Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang, 2013
Dari tabel di atas terlihat sub sektor pengelolaan air limbah domestik pada tahun 2009 sampai
2012 di Kabupaten Kepahiang tidak ada retribusi dan potensi retribusi dibidang air limbah.
3.2.7 Isu strategis dan permasalahan mendesak

Isu strategis dan permasalahan mendesak di sub sektor air limbah domestik yang dihadapi
Kabupaten Kepahiang, sebagai berikut:

Tabel 3.18 Permasalahan Mendesak dan Isu Strategis

Permasalahan Mendesak Isu Strategis

1. Aksebilitas pengelolaan air limbah pemukiman sangat 1. Belum terbangunnya saluran air
minim limbah dari rumah masyarakat ke
2. Minimnya pemeliharaan rutin dan perbaikan pengelolaan saluran sekunder
air limbah pemukiman yang ada 2. Belum terpeliharanya saluran air
3. Air limbah dipemukiman banyak yang terbuang limbah yang telah ada
kelingkungan atau meresap ke tanah tanpa mengalami 3. Belum tersedianya pengelolaan air
pengolahan terlebih dahulu limbah pemukiman perkotaan dan
4. Sebagian besar fasilitas pengelolaan air limbah setempat jaringan pendukungnya
masih belum memenuhi standar teknis yang ditetapkan 4. Belum tersedianya kerangka
5. Pada saat ini pengelolaan air limbah belum memiliki regulasi daerah yang mengatur
aturan yang jelas, siapa berbuat apa, bagaimana, tentang pengelolaan air limbah
bilamana serta tidak adanya ketentuan sanksi yang tegas pemukiman
terhadap para pembuang air limbah yang tidak aman. 5. Belum tersedianya dana yang
80
6. Masih sangat minimnya alokasi anggaran dalam cukup untuk mengelola air limbah
pengelolaan air limbah pemukimandikarenakan rendahnya pemukiman.
skala prioritas penanganan pengelolaan air limbah
pemukiman di daerah

3.3 Pengelolaan Persampahan


Pengelolaan sampah di Kabupaten Kepahiang dilakukan melalui beberapa tahap yaitu:

1. Pewadahan

Wadah yang digunakan oleh penghasil sampah pada daerah permukiman dan perkantoran
umumnya adalah bin sampah, tong sampah, kardus bekas dan lain-lain. Pada daerah pasar, wadah yang
digunakan umumnya bin plastik, kantong plastik, keranjang bekas dan sebagian langsung menumpuk
sampai di sekitar kios. Wadah sampah untuk rumah tangga yang tidak terletak di sepanjang jalan utama,
disediakan oleh pemilik rumah (penghasil sampah). Jenis wadah yang digunakan bervariasi, seperti kadus
bekas, keranjang bekas, bak sampah permanen, bin sampah dan lain-lain. Sampah jalan yang telah disapu
akan dimasukkan ke tong sampah yang ada di pinggir jalan.

2. Pengumpulan
Saat ini ada empat pola pengumpulan sampah yang teridentifikasi di Kabupaten Kepahiang,
Pola Pertama, pelaksanaan pengumpulan sampah dari wadah sampah ke TPS dilaksanakan oleh penghasil
sampah. Pola komunal ini terdapat pada sebagian besar daerah permukiman yang berada di sekitar jalur
pengangkutan sampah. Masyarakat penghasil sampah memindahkan sampah yang dihasilkannya ke suatu
tempat yang berfungsi sebagai TPS, dapat berupa pelataran terbuka dan bak sampah.
Pola Kedua, pelaksanaan pengumpulan dilakukan oleh petugas dengan menggunakan gerobak sampah.
Selanjutnya sampah dengan gerobak dibawa ke TPS terdekat.
Pola Ketiga, dijumpai pada sebagian besar wilayah permukiman yang belum mendapat pelayanan
pengangkutan sampah dari Pemerintah. Pada pola ini masyarakat langsung mengumpulkan sampahnya ke
tempat terbuka untuk ditimbun, dibuang secara terbuka, atau dibakar.
Penyapuan sampah jalan, dilaksanakan pengelola (petugas penyapu jalan) dan dikumpulkan langsung ke
TPS yang terdapat di sekitar daerah penyapuan jalan atau ditumpuk dipinggir jalan untuk kemudian
langsung diangkut oleh truk pengangkut sampah ke TPA sampah.
3. Pemindahan
TPS yang digunakan saat ini ada 2 (dua) jenis, yaitu:

81
a. Bak sampah yang terbuat dari pasangan bata dengan kapasitas tampung sekitar 4 m3.Ada 2 (dua0 jenis
bak sampah, yaitu bak sampah dengan tutup dan bak sampah tanpa tutup. Bak sampah terdapat di
sekitar pasar dan juga permukiman. Sampah yang ditampung pada bak sampah pasangan bata ini kan
diangkut dengan truk dump.
b. Pelataran terbuka, ada beberapa pelataran terbuka yang dijadikan sebagai tempat terbuka yang
dijadikan sebagai tempat penampungan sampah sementara. Sampah dari TPS jenis ini diangkut
dengan dump truk.
4. Pengangkutan
Alat angkut yang digunakan saat ini hanya ada satu jenis, yaitu truk dump. Jumlah dump truk yang
dioperasikan saat ini ada 8 unit dengan kapasitas angkut 6 m3. Seluruh dump truk dioperasikan setiap hari
oleh beberapa orang sopir dan petugas sampah (setiap truk dioperasikan rata-rata 5 petugas sampah) yang
bertugas memindahkan sampah dari bin sampah dan bak sampah ke dalam truk dump dan membongkar
sampah dari truk ke TPA sampah.
5. Tempat Pemroses Akhir
Tempat Pemroses Akhir (TPA) sampah Kabupaten Kepahiang terletak di TPA Muara Langkap.
Lokasi TPA terletak di desa Muara langkap kecamatan bermani ilir. Morfologi lahan berupa dataran.
Pengoperasian saat ini masih dilakukan secara open dumpung, dan akan menuju ke sistem control landfill
pada tahun 2013.n. Luas lahan TPA Muara Langkap sekitar 4 Ha.
6. Daur ulang dan Pengomposan
Pelaksanaan daur ulang oleh pihak kelompok masyarakat atau perorangan dalam rangka peningkatan
pendapatan sudah dilaksanakan di Kabupaten Kepahiang. Pelaksanaan daur ulang dilakukan di sumber
sampah dan di TPA sampah. Daur ulang dilakukan oleh pemulung, sedangkan pengomposan belum
efektif dilakukan baik secara perorangan maupun kelompok.

3.3.1 Kelembagaan

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah
dan Perda Nomor 20 tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Organisasi Lembaga Teknis Daerah
Kabupaten Kepahiang, Pengelolaan persampahan di Kabupaten Kepahiang saat ini berada di bawah
pengelolaan oleh Kantor Kebersihan,danPertamanan

Peta Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Persampahan dan Peta
Peraturan Persampahan Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada tabel 3.16 dan 3.17 di bawah ini.

82
Tabel 3.19 Daftar Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Persampahan
PEMANGKU KEPENTINGAN
FUNGSI Pemerintah
Swasta Masyarakat
Kabupaten/Kota
PERENCANAAN
 Menyusun target pengelolaan sampah skala kab/kota, Kantor Kebersihan dan - -
Pertamanan
 Menyusun rencana program persampahan dalam Kantor Kebersihan - -
rangka pencapaian target Pertamanan dan BLH
 Menyusun rencana anggaran program persampahan Kantor Kebersihan - -
dalam rangka pencapaian target Pertamanan dan BLH
PENGADAAN SARANA
 Menyediakan sarana pewadahan sampah di sumber Kantor Kebersihan dan √ √
sampah Pertamanan
 Menyediakan sarana pengumpulan (pengumpulan dari Kantor Kebersihan dan - -
sumber sampah ke TPS) Pertamanan
 Membangun sarana Tempat Penampungan Sementara Kantor Kebersihan dan - -
(TPS) Pertamanan
 Membangun sarana pengangkutan sampah dari TPS ke Kantor Kebersihan dan - -
Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Pertamanan
 Membangun sarana TPA Kantor Kebersihan dan - -
Pertamanan
 Menyediakan sarana komposting Kantor Kebersihan dan - -
Pertamanan dan BLH
PENGELOLAAN
 Mengumpulkan sampah dari sumber ke TPS Kantor Kebersihan dan - √
Pertamanan
 Mengelola sampah di TPS Kantor Kebersihan dan - √
Pertamanan
 Mengangkut sampah dari TPS ke TPA Kantor Kebersihan dan -
Pertamanan
 Mengelola TPA Kantor Kebersihan dan - -
Pertamanan
 Melakukan pemilahan sampah* √
 Melakukan penarikan retribusi sampah Utk RT melalui PDAM, - Kerjasama Kantor
Kebersihan
pertamanan
 Memberikan izin usaha pengelolaan sampah Kantor Kebersihan dan - --
Pertamanan dan BLH
PENGATURAN DAN PEMBINAAN
 Mengatur prosedur penyediaan layanan sampah (jam Kantor Kebersihan dan -
pengangkutan, personil, peralatan, dll) Pertamanan
 Melakukan sosialisasi peraturan, dan pembinaan dalam hal Kantor Kebersihan dan - -
pengelolaan sampah Pertamanan
 Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan Kantor Kebersihan dan - -
sampah Pertamanan
MONITORING DAN EVALUASI
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target Kantor Kebersihan dan - -
pengelolaan sampah skala kab/kota Pertamanan dan BLH
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas Kantor Kebersihan dan - -
infrastruktur sarana pengelolaan persampahan Pertamanan dan BLH
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap Kantor Kebersihan dan - -
efektivitas layanan persampahan, dan atau menampung Pertamanan dan BLH
serta mengelola keluhan atas layanan persampahan
Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kab. Kepahiang, 2013

83
Tabel 3.20: Daftar Peraturan Persampahan Kabupaten Kepahiang
Peraturan Ketersediaan Pelaksanaan Keterangan
ada (sebutkan) tidak ada Efektif dilaksanakan belum efektif tidak efektif
dilaksanakan dilaksanakan
PERSAMPAHAN
Target capaian pelayanan pengelolaan persampahan di Kabupaten ini - tidak ada - - -
Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam penyediaan layanan pengelolaan - tidak ada - - -
sampah
Kewajiban dan saksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam memberdayakan masyarakat dan - tidak ada - - -
badan usaha dalam pengelolaan sampah
Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat untuk mengurangi sampah, menyediakan tempat Perda Nomor 21 Tahun 2005 tidak ada Efektif - -
sampah dihunian rumah dan membuang ke TPS tentang Ketertiban dan
Ketenteraman
Kewajiban dan sanksi bagi Kantor/unit usaha di kawasan komersial / Fasilitas sosial / - tidak ada - - -
Fasilitas umum untuk mengurangi sampah, menyediakan tempat sampah, dan membuang
ke TPS.
Pembagian kerja pengumpulan sampah dari sumber ke TPS, dari TPS ke TPA, pengelolaan - tidak ada - - -
di TPA, dan pengaturan waktu pengangkutan sampah dari TPS ke TPA.
Kerjasama Pemerintah Kabupaten dengan swasta atau pihak lain dalam pengelolaan - tidak ada - - -
sampah
Retribusi sampah atau kebersihan Perda Nomor 5 Tahun 2011 tidak ada Efektif - -
TentangRetribusi Jasa Umum

Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kab. Kepahiang, 2013

84
Dalam pengelolaan sampah di Kabupaten Kepahiang pada tabel di atas terlihat bahwa sampai
dengan saat ini belum ada peraturan daerah yang mengatur secara khusus, sehingga pengaturannya masih
mengacu kepada peraturan-peraturan yang digunakan sebagaimana penanganan air limbah di atas. Namun
demikian Pemkab telah menyusun raperda tentang Pengelolaan Sampah secara khusus yang direncanakan
pada akhir tahun ini akan diajukan ke DPRD Kabupaten Kepahiang untuk mendapatkan
persetujuan.Selama ini dalam pengelolaannya baru mempedomani keputusan Kepala Kantor Kebersihan
Pertaman Kab. Kepahiang.

3.3.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan

Pada saat ini ada empat pola pelayanan persampahan yang diperlakukan di Kabupaten Kepahiang,
yaitu untuk rumah tangga, jalan dan pasar, yaitu:
a. Pola pelayanan individual tidak langsung untuk rumah tangga: sampah dikumpulkan oleh penghasil
sampah pada wadah (kantong plastk, keranjang bekas, tong sampah, bin sampah, dan lain-lain)
kemudian petugas memindahkan ke TPS. Selanjutnya setelah truk datang, sampah dipindahkan ke
dalam truk dan kemudian diangkut ke TPA sampah.
b. Pola pelayanan komunal untuk rumah tangga: sampah dikumplkan oleh penghasil sampah pada
wadah (kantong plastk, keranjang bekas, tong sampah, bin sampah, dan lain-lain) kemudian petugas
memindahkan ke TPS. Selanjutnya setelah truk datang, sampah dipindahkan ke dalam truk dan
kemudian diangkut ke TPA sampah.
c. Pola pelayanan untuk sampah jalan: sampah jalan disapu oleh Pengelola (petugas) kemudian
tumpukan sampah tersebut dipindahkan ke dalam truk pengangkut dan diangkut oleh Pengelola
(petugas) ke TPA sampah.
d. Pola pelayanan untuk pasar: sampah pasar disapu dan dikumpulkan oleh pengelola (petugas)
kemudian dikumpulkan ke bak sampah yang tersedia di sekitar lokasi pasar dan selanjutnya diangkut
oleh pengelola (petugas) ke TPA sampah.

85
100.0 100.0
100.0

80.0 66.7

60.0
33.3
40.0
Cluster 1
20.0
.0 .0 Cluster2
.0
Cluster 3
Tiap hari Tidak pernah
Kepahiang
Seberapa sering petugas mengangkut sampah dari rumah?

Gambar 3.18 Frekwensi Pengangkutan Sampah Oleh Petugas


Dari Grafik diatas dapat dilihat bahwa seberapa sering Petugas Mengangkutan Sampah di Cluster 1 setiap
hari 100 %, tetapi di claster 2 jawabanya tidak pernah 100 %, dan secara keseluruhan dari hasil analisa
data di Kab. Kepahiang hanya 33.3 % Responden memberi jawaban setiap hari Petugas Mengangkut
sampah dan 66,7% Responden menjawab tidak pernah Petugas menangkut sampah.
Pemilahan sampah Rumah Tangga sebelum dibuang ke TPS atau diangkut oleh Petugas
Pengangkut Sampah merupakan langkah sederhana yang dapat dilakukan setiap rumah tangga sebagai
kunci awal kegiatan 3R, kegiatan pemilahan sampah ini dapat membantu proses petugas penangkut
sampah untuk proses selanjutnya di TPA . Berikut adalah grafik pemilahan sampah yang dilakukan oleh
responden

100.0 86.9
86.8
80.3
Cluster 1
50.0
19.7 Cluster2
13.2
13.1 Cluster 3
.0
Ya Tidak
C3. Apakah ibu melakukan pemilahan sampah di
rumah sebelum dibuang?

Gambar 3.12 Grafik Praktek Pemilahan Sampah Oleh Rumah Tangga

86
Gambaran mengenai sistem dan cakupan pelayanan pengelolaan persampahan dapat dilihat
pada Peta 3.3 dan 3.4 di bawah ini.

87
Peta 3.3 Peta Cakupan Layanan Persampahan

PETA PELAYANAN
PERSAMPAHAN

KABUPATEN KEPAHIANG

Keterangan :
Pelayanan sampah

Jalan

Sungai/anak sungai

Desa/pemukiman

88

KEBTA
KAB. KEPAHIANG
KANTOR KEBERSI
DAN PERTAMANA

KABUPATEN
KEPAHIANG

Peta 3.4 Peta Lokasi Infrastruktur Utama Pengelolaan Persampahan

Peta tidak tersedia

Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kabupaten. Kepahiang, 2013

89
Tabel 3.21 Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Persampahan
Input User Interface Pengumpulan Penampungan Pengangkutan (Semi) Daur Ulang /
Setempat Sementara Pengolahan Pemrosesan
(TPS) Akhir Terpusat Akhir
Sampah An Rumah Tangga Keranjang Pinggir Jalan Motor Sampah/ TPA TPA
Organik Sampah Truck sampah
Rumah Tangga Keranjang Lubang - Penimbunan Tanah
Sampah Sampah
Rumah Tangga Keranjang - Pemulung Pengusaha Pabrik
Sampah Barang Bekas
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Sungai
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Pinggir Jalan
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Lingkungan
Sampah Rumah Tangga Keranjang Pinggir Jalan Motor Sampah/ TPA TPA
Organik Sampah Truck sampah
Rumah Tangga Keranjang Lubang - Penimbunan Tanah
Sampah Sampah
Rumah Tangga Keranjang - Motor Sampah/ Pengomposan Kebun dan
Sampah Truck sampah lahan Pertanian
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Sungai
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Pinggir Jalan
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Lingkungan
Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kabupaten Kepahiang, 2013

Diagram sistem sanitasi pengelolaan persampahan di atas menunjukan rangkaian jalur pola
pelayanan persampahan di Kabupaten Kepahiang sebagaimana telah disampaiakan di atas. Dari tabel
diagram sistem sanitasi tersebut diatas dijelaskan bahwa untuk timbulan sampah kemudian dikumpulkan
di tempat sampah dan ada juga yang mengumpulkan sampah dihalaman rumah masing-masing. Setelah
dikumpulkan, kemudian sampah yang ada diangkut dengan gerobak pengangkut sampah, mobil dan motor
pengangkutan sampah yang akan dibawa ke tempat pemrosesan akhir. Tetapi bagi masyarakat tertentu
ada juga yang melakukan pembuangan sampah pada tingkan akhir dengan melakukan pembakaran,
penimbunan dan ada juga yang melakukan pembuangan langsung ke sungai.

Di wilayah KabupatenKepahiang, sistem pengelolaan persampahan dilakukan dengan teknologi


yang sederhana. Dan baru akan tahapan pelaksanaan di tahun 2013 berupa peningkatan TPA menjadi
Control Landfill. Untuk jenis dan jumlah dari sarana persampahan yang ada dapat dilihat pada tabel 3.22
dibawah ini:

Tabel 3.22: Sistem Pengelolaan Persampahan yang ada di Kabupaten Kepahiang


(Perkira
Teknologi yang
Kelompok Fungsi Jenis Data Sekunder an) Nilai Sumber Data
digunakan
Data
A b c d E
User Interface Tempat Sampah Tong Sampah 200 liter 250 Kantor Kebersihan dan
Pertamanan
Pengumpulan Tempat Sampah 1. Tong Sampah 200 250 Kantor Kebersihan dan
setempat liter Pertamanan
2. Tong Sampah 40

90
Organik & An
Organik Tiang
Tanam
3. Gerobak Sampah 2
4. Container Sampah 2

Penampungan TPS Lokasi 61Titik Kantor Kebersihan dan


sementara Pertamanan
Pengangkutan Dump Truk Unit 8 Kantor Kebersihan dan
Pertamanan
Light Truk Unit 2 Kantor Kebersihan dan
Pertamanan
Amroll truk Unit 2 Kantor Kebersihan dan
Pertamanan
Motor Roda Tiga Unit 1 Kantor Kebersihan dan
Pertamanan
(Semi) Pengolahan Pemisahan jenis Pengumpul 5 Kantor Kebersihan dan
akhir terpusat sampah Pertamanan
Pembuangan TPA (Open TPA Muara Langkap 4 Ha
akhir/Daur Ulang Dumping,
ditimbun,
composting, daur
ulang, dibakar))
Sumber : Kantor Kebersihan dan Pertamanan kabupaten Kepahiang

3.3.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK


Pengelolaan persampahan di kota Kepahiang masih didominasi oleh Kantor Kantor Kantor
Kebersihan dan Pertamanan,BLHKP Pertamanan,BLHKP Pertamanan Kabupaten Kepahiang, belum
melibatkan pihak swasta kemudian sampah yang ada di rumah tangga belum dilakukan pemilahan sampah
organik dan non organik, termasuk pemilahan sampah di TPA hanya dilakukan oleh para pemulung.
Demikian pula sampah yang ada khususnya sampah organik umumnya masih belum dilakukan upaya
mengurangi (reduce), menggunakan kembali (reuse) dan mendaur ulang (recylce). Hal ini menunjukan
bahwa seluruh sampah yang ada langsung diangkut dan dibuang ke TPA. Dalam skala kecil memang ada
dilakukan pengolahan sampah organik menjadi kompos melalui dukungan beberapa instansi terkait seperti
Dinas Pertanian, BP4K dan Kantor Kantor Kebersihan dan Pertamanan,BLHKP Pertamanan,BLHKP
Pertamanan Kabupaten Kepahiang yang bertujuan hanya untuk memenuhi kebutuhan sebagian kecil
petani untuk memupuk kegiatan usaha taninya. Kondisi tersebut dapat dilihat pada tabel 3.20, 3.21, dan
3.22 di bawah ini.
Tabel 3.23 Pengelolaan Persampahan di Tingkat Kelurahan/Kecamatan

Dikelola oleh Sektor


Dikelola Pihak
Dikelola oleh Masyarakat Formal di tingkat Keterangan
Swasta
Jenis kegiatan Kelurahan/Kecamatan
RT RW
L P L P L P L P
Pengumpulan sampah dari - - - - Yayasan - - -
rumah KaryaSepa
kat Sido
dadi

91
Pemilahan sampah di TPS - - - - - Yayasan - - - Pemulung
KaryaSepa
kat
Pengangkutan Sampah ke - - - - -
TPS
Pengangkutan sampah ke - - - - - - - -
TPA
Pemilahan sampah di TPA - - - - Yayasan - - - Pemulung
sehasen,K
arya
sepakat
- - - - - - - -
Sumber: Kantor Kebersihan dan pertamanan Kab. Kepahiang, 2013
Tabel 3.24 Pengelolaan Persampahan di Tingkat Kabupaten Kepahiang

Dikelola oleh Dikelola oleh Dikelola oleh Sektor Dikelola Pihak


Jenis Kegiatan Kabupaten/Kota Masyarakat Formal di Tingkat Swasta
L P L P L P L P
Pengumpulan sampah dari rumah - - 5 - - - - -
Pemilahan sampah di TPS - - - - - - - -
Pengangkutan Sampah ke TPS - - 5 - - - - -
Pengangkutan sampah ke TPA 61 - 1 - - - - -
Pemilahan sampah di TPA - - - - - - - -
Para Penyapu Jalan - 37 - - - - - -

Sumber: Kantor Kebersihan dan PertamananKab. Kepahiang, 2013

Tabel 3.25: Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat


Kondisi Sarana Saat
Aspek PMJK
ini
Sub Nama Program / Tahun
No Pelaksana/PJ M
Sektor Proyek / Layanan Mulai Fun Tidak Rus JD
PM B
gsi Fungsi ak R
R
Persam
pahan
1. Pelatihan Pengolahan Kantor kebersihan dan 2008 V - - V V V
Sampah Rumah pertamanan
Tangga
2. Pelatihan Pengolahan Dipertan, BP4K,Kantor 2009- V - - V V V
Kompos kebersihan dan 2013
pertamanan
3. Pelatihan Pengolahan Kantor Kebersihan dan 2010 V - - V V V
3R pertamanan,PU
Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kab. Kepahiang, 2013

3.3.4 “Pemetaan” Media

92
Tabel 3.26: Kegiatan Komunikasi terkait persampahan di Kabupaten Kepahiang
Dinas Tujuan Khalayak Pesan
No Kegiatan Tahun Pembelajaran
pelaksana kegiatan sasaran kunci
Meningkatkan Ber-PHBS- Nilai dan
2008- Dinas kesadaran Masyarakat, lah manfaat hidup
1. Sosialisasi PHBS
2013 Kesehatan masyarakat Sekolah bersih dan
untuk PHBS sehat
Meningkatkan Peningkatan Pengelolaan
Kader PKK,
Sosialisasi Sepuluh 2007- TP PKK, pengelolaan Sanitasi sanitasi rumah
2. BKL,
Program Pokok PKK 2013 BPMPD,, sanitasi Rumah tangga yang
Dasawisma
rumah tangga Tangga baik
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Tabel 3.27: Media komunikasi dan Kerjasama terkait komponen persampahan di Kabupaten
Kepahiang
N Isu yang
Nama Media Jenis Acara Pesan Kunci Pendapat Media
o Diangkat
Radar Kepahiang, Artikel, Keterlibatan Masyarakat dalam Positif
Hidup bersih dan
1. Kepahiang Society, Pemanfaatan dan pemeliharaan Kedalamannya
sehat
Ekspres Headline Sanitasi memadai
Cuci Tangan Positif
Mendorong Pentingnya
2. Radio Talk Show Pakai Sabun, 3M, Kedalamannya
Peningkatan Sanitasi
3R. memadai
Positif
Website Peran serta masyarakat dalam
Kolom Hidup bersih dan Kedalamannya
3. www.Kepahiang. pengelolaan persampahan yang
Berita sehat, 3M, 3R, memadai dan
go.id benar
Partisipatif
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Dalam pelayanan persampahan di Kota Kepahiang, diantaranya melalui penyediaan dan penambahan
kendaraan pengangkut sampah, penambahan petugas penyapu jalan dan pengangkut sampah, serta
penyuluhan-penyuluhan dalam bentuk sosialisasi atau berita di surat kabar, radio maupun di internet.
Pemberian pelayanan penanganan sampah selama ini sudah cukup memadai ditandai dengan telah 2 kali
Kota Kepahiang meraih Piala Adipura. Ini merupakan motivasi bagi masyarakat bersama pemerintah
daerah untuk meningkatkan Kantor Kebersihan dan Pertamanan,BLHKP.
3.3.5 Partisipasi Dunia Usaha
Partisipasi dunia usaha tergolong masih rendah dalam penyedia layanan pengelolaan persampahan
di Kabupaten Kepahiang. Dari tabel 3.27 terlihat bahwa baru sekitar 5 (lima) pihak swasta dengan jenis
kegiatan pengumpul barang bekas jenis plastik, besi dan kertas yang telah beroperasi sejak tahun 2005.
Tabel 3.28 Penyedia Layanan Pengelolaan Persampahan yang ada di Kabupaten Kepahiang

No Nama Provider Tahun mulai operasi Jenis kegiatan


a B C d
1 Yayasan Sepakat 2007 Pengumpul barang bekas jenis plastik, besi & kertas
2 Yayasan Sehasen 2007 Pengumpul barang bekas jenis plastik, besi & kertas
Sumber: Kantor Kebersihan dan pertamanan Kab. Kepahiang, 2013

93
3.3.6 Pendanaan dan Pembiayaan
Untuk pendanaan dan pembiayaan sub sektor pengelolaan persampahan dapat dilihat pada tabel 3.28 di
bawah ini.
Tabel 3.29: Rekapitulasi Realisasi Pendanaan Sanitasi Komponen Persampahan X 1000
Rata-rata Pertumbuha
No Subsektor/S 2009 2010 2011 2012 2013*)
n (%)**
A B C d E F g h i
Pendanaan
Investasi 839.734 76.500 49.363 - - 321.865 -91,41
Persampahan
Pendanaan OM Yg
dialokasikan dlm 1.115.707,5 1.387.886,1 1.478.452 - - 1.327.348 32,51
APBD
Perkiraan Biaya OM - - -
*) target PAD
**) Pertumbuhan dihitung hingga tahun 2011
Sumber: Penjabaran APBD dan Kantor Kebersihan dan pertamanan Kabupaten Kepahiang

Dari tabel di atas, belanja pengelolaan persampahan dari tahun 2009-2011 terus menunjukkan
peningkatan, dari Rp.1.115.707,5 ditahun 2008 menjadi Rp. 1.478.452- di tahun 2011. Rata-rata besaran
belanja pengelolaan persampahan sebesar Rp. 1.327.348- dengan tingkat pertumbuhan sebesar 32,51%.

Tabel 3.30. Realisasi dan Potensi retribusi sampah x 1000

Rata-rata Pertumbuha
No SKPD 2009 2010 2011 2012 2013*)
n (%)**
A b C d E F g h i
Realisasi Retribusi
135.000 143.890 144.398 141.096 6,96
sampah
Potensi Retribusi - - - - -

3.3.7 Isu strategis dan permasalahan mendesak

Isu strategis dan permasalahan mendesak di sub sektor persamaphan yang yang dihadapi Kabupaten
Kepahiang sebagai berikut :

Tabel 3.31 Permasalahan Mendesak dan Isu Strategis

Permasalahan Mendesak Isu Strategis


- Banyak permukiman yang berada dalam - Keterbatasan prasarana dan sarana dalam
wilayah cakupan layanan persampahan pada pengelolaan sampah ( alat berat,truk ) dan lain-
saat ini belum memiliki TPS sehingga sampah lain
menumpuk pada pinggir jalan. - TPA Muara Langkap yang ada sekarang masih

94
- Penimbunan sampah di TPA muara langkap bersifat open dumping, belum sanitary landfill;
hanya dilakukan beberapa kali dalam satu - Keberadaan TPA yang jauh dari sebahagian
bulan karena ketiaan alat berat. besar ibu kota kecamatan
- Keberadaan TPA yang jauh meningkatkan - Kesadaran masyarakat yang masih rendah di
biaya operasional pengangkutan disamping itu dalam pemanfaatan limbah sampah menjadi
waktu tempuh yang cukup lama. barang bernilai ekonomis
- Banyak sampah yang memiliki nilai ekonomis - Masih rendahnya peran serta pihak swasta
tetapi tidak dimanfaatkan oleh masyarakat dalam pengelolaan persampahan
sehingga hal ini meningkatkan volume - Rendahnya alokasi pendanaan APBD terkait
sampah yang harus diangkut dan diolah di pengelolaan persampahan
TPA. - Minimnya sarana dan prasarana persampahan
- Penanganan sampah pada saat ini hanya yang ada di permukiman masyarakat, khususnya
dilaksanakan oleh pemerintah saja sedangkan permukiman yang dibangun oleh pihak swasta.
dana yang tersedia terbatas.

3.4. Pengelolaan Drainase Lingkungan

Drainase sebagaimana tertuang dalam Buku Referensi Opsi Sistem dan Teknologi Sanitasi adalah
prasarana yang berfungsi mengalirkan air permukaan ke badan penerima air dan atau ke bangunan resapan
buatan.Jaringan drainase merupakan salah satu prasarana penting dalam mewujudkan lingkungan yang
bersih dan sehat. Perencanaan jaringan drainase terutama ditujukan untuk mengatasi permasalahan
limpasan/aliran air hujan di permukaan agar tidak menimbulkan genangan atau banjir.

Saluran drainase yang ada menerima tidak hanya air hujan, tetapi juga air buangan (limbah) rumah
tangga dan limbah industri. Hujan yang jatuh di suatu wilayah kemungkinan besar terkontaminasi,
manakala air itu memasuki dan melintas atau berada pada lingkungan permukiman tersebut. Sumber
kontaminasi berasal dari udara (asap, debu, uap, gas dan lain-lain), bangunan dan/atau permukaan tanah
dan limbah domestik (rumah tangga) yang mengalir bersama air hujan. Setelah melewati lingkungan
permukiman, air hujan, dengan atau tanpa limbah domestik, membawa polutan ke badan air.

Kerugian yang ditimbulkan oleh genangan dan luapan air permukaan tidak hanya berakibat pada
aspek kenyamanan lingkungan (terutama pada pasca banjir) atau terganggunya aktifitas kehidupan
penduduk dan kegiatan kawasan secara umum, tetapi juga berpotensi menimbulkan kerusakan pada badan
jalan yang sudah dibangun dengan biaya yang tidak sedikit.

95
3.4.1 Kelembagaan
Di Kabupaten Kepahiang, institusi yang berwenang dalam pengelolaan drainase (baik operator
maupun regulator) adalah Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan (PU) Kabupaten
Kepahiang. Sedangkan untuk pemeliharaan dan pembersihan ditangani oleh Kantor Kebersihan
Pertamanan.
Peta pemangku kepentingan dan peta peraturan dalam pembangunan serta pengelolaan drainase
lingkungan dapat dilihat pada tabel 3.29 dan 3.30 di bawah ini.
Tabel 3.32: Daftar Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Drainase
Lingkungan Kabupaten Kepahiang

PEMANGKU KEPENTINGAN
FUNGSI
Pemerintah Kabupaten Swasta Masyarakat
PERENCANAAN
 Menyusun target pengelolaan drainase lingkungan skala kab/kota PU, - -

 Menyusun rencana program drainase lingkungan dalam rangka PU, - -


pencapaian target
 Menyusun rencana anggaran program drainase lingkungan dalam PU, - -
rangka pencapaian target
PENGADAAN SARANA
 Menyediakan / membangun sarana drainase lingkungan PU - -
PENGELOLAAN
 Membersihkan saluran drainase lingkungan BLHKP,PU,Kebersihan - √
dan pertamanan
 Memperbaiki saluran drainase lingkungan yang rusak PU,
 Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis bangunan PU
(saluran drainase lingkungan) dalam pengurusan IMB

PENGATURAN DAN PEMBINAAN


 Menyediakan advis planning untuk pengembangan kawasan Bappeda, PU - -
permukiman, termasuk penataan drainase lingkungan di wilayah
yang akan dibangun
 Memastikan integrasi sistem drainase lingkungan (sekunder) PU,
dengan sistem drainase sekunder dan primer
 Melakukan sosialisasi peraturan, dan pembinaan dalam hal PU, BLH - -
pengelolaan drainase lingkungan
 Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan drainase PU, BLH - -
lingkungan
MONITORING DAN EVALUASI
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target PU, BLH, Bappeda - -
pengelolaan drainase lingkungan skala kab/kota
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas PU,BLH - -
infrastruktur sarana pengelolaan drainase lingkungan
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas layanan PU,BLHKP - -
drainase lingkungan, dan atau menampung serta mengelola
keluhan atas kemacetan fungsi drainase lingkungan

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Kepahiang, 2013

96
Tabel 3.33: Peta Peraturan Drainase Lingkungan Kabupaten Kepahiang
Ketersediaan Pelaksanaan
Peraturan Efektif Belum Efektif Keterangan
Ada Tidak Ada Tidak Efektif Dilaksanakan
Dilaksanakan Dilaksanakan
DRAINASE LINGKUNGAN
 Target capaian pelayanan pengelolaan drainase - RIPJM, Renstra Pu - - √ - -
lingkungan di Kab/Kota ini
 Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kab/Kota dalam - Perda APBD setiap - - √ - -
menyediakan drainase lingkungan tahun anggaran
 Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kab/Kota dalam - √ - - - -Belum ada perda/perbup
memberdayakan masyarakat dalam pengelolaan
drainase lingkungan
 Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat dan atau -Perda IMB - √ - -
pengembang untuk menyediakan sarana drainase -Kontrak dengan
lingkungan, dan menghubungkannya dengan sistem developer
drainase sekunder
 Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat untuk -Perda IMB - √ - -
memelihara sarana drainase lingkungan sebagai
saluran air hujan
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013

97
3.4.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan
Kondisi saluran drainase eksisting di wilayah Kabupaten Kepahiang secara keseluruhan masih
didominasi oleh saluran tanah, sementara saluran dengan pasangan batu terutama terdapat di jalan-jalan
utama ibu kota kabupaten dan dibeberapa pemukiman. Saluran drainase yang ada di pusat Ibu kota
Kabupaten, Kota Kepahiang, terutama di sekitar pusat pertokoan/ pasar berupa saluran terbuka dan
tertutup yang dilengkapi dengan street inlet seperti yang ditemukan di sepanjang jalur tiga Jalan Lintas
Sumatera yang menuju ke Kabupaten Empat Lawang. Disepanjang jalan menuju Kabupaten Rejang
Lebong yang berada di wilayah administrasi Kecamatan Kepahiang sudah terlayani oleh saluran drainase
yang sudah memiliki konstruksi namun beberapa masih menggunakan saluran tanah.

Di beberapa ruas saluran, terutama ruas saluran yang melalui permukiman padat dan pusat
kegiatan masyarakat cenderung kurang terpelihara dan banyak sampah, yang apabila musim hujan akan
sangat mengganggu proses pengaliran air. Saluran drainase yang terdapat di wilayah permukiman
sebagian besar dapat ditemukan di wilayah Ibu Kota kabupaten mengingat tingkat kepadatan
penduduknya sangat tinggi dibandingkan dengan wilayah lainnya di kabupaten Kepahiang. Kondisi sistem
drainase tidak terlepas adanya bangunan pelengkap oleh sebab itu bangunan pelengkap ini harus menjadi
satu sistem yang menunjang untuk mengalirkan air secara cepat tanpa menjadi penghambat. Bangunan
pelengkap Street inlet tidak berfungsi secara optimal akibat tersumbat oleh sampah dan
timbunan/endapan tanah.

Hal lain bahwa tingkat kepedulian masyarakat dalam perencanaan, pembangunan, dan
pemeliharaan drainase lingkungan masih sangat rendah, tidak jarang ditemui saluran drainase yang ada
bersifat multi fungsi, di antaranya sebagai tempat pembuangan sampah dan air limbah. Kondisi ini
memacing terjadinya genangan dan banjir dibeberapa tempat khususnya pada lingkungan permukiman
dataran rendah dan padat, utamanya desa-desa yang ada di sepanjang aliran sungai.

Tabel 3.34: Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Drainase Lingkungan

Produk Input User Intrface Pengumpulan & Pengangkutan Pengolahan Daur Ulang dan/atau
Penampungan / / pengaliran Akhir Terpusat pembuangan akhir
pengolahan awal
Air Cucian Tempat Cuci - Saluran - Sungai
Dapur Piring Drainase
Air Untuk Kamar mandi - Saluran - Sungai
Mandi Drainase
Air Cucian Pembuangan Air - Saluran - Sungai
Pakaian Cucian Drainase
Atap Talang - Saluran - Sungai
Bangunan Drainase

98
Halaman - Saluran - Sungai
Drainase
Jalan - Saluran - Sungai
Drainase
Ruang Publik - Saluran - Sungai
Drainase
Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Kepahiang

Sistem pengelolaan drainase di Kabupaten Kepahiang untuk mengaliri intensitas air yang
ditimbulkan oleh hujan dan pembuangan air limbah oleh rumah tangga tidak dapat diperoleh hingga
tulisan ini sebagaimana terlihat pada tabel 3.35 berikut ini.

Tabel 3.35: Sistem Pengelolaan Drainase Yang Ada di Kabupaten Kepahiang

Jenis Data (Perkiraan)


Kelompok Fungsi Teknologi yang digunakan Sumber Data
Sekunder Nilai Data
Saluran Tersier Saluran terbuka dan terbuka - - Dinas PU
Saluran Sekunder Sal terbuka dan tertutup - - Dinas PU
Saluran Primer Alam - - Dinas PU
Jumlah - -
Sumber : Dinas PU Kabupaten Kepahiang Tahun 2013
Gambaran mengenai jaringan drainase lingkkungan di Kabupaten Kepahiang tidak bisa
dimunculkan di dalam peta dikarenakan tidak diperolehnya data mengenai kondisi jaringan drainase yang
ada, sehingga hanya bisa ditampilkan peta administrasi Kabupaten Kepahiang sebagimana peta 3.5 di
bawah ini.
Peta 3.5. Peta Jaringan Drainase Kabupaten Kepahiang

Peta Tidak Tersedia

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Kepahiang, 2013

3.4.3 Kesadaran Masyarakat dan PMHSJK

Tingkat kepedulian masyarakat tentang pentingnya drainase bagi penyehatan lingkungan


permukiman di Kabupaten Kepahiangtergolong masih rendah. Hal ini tercermin dari kondisi riil
dilapangan, dimana kepemilikan prasarana dan tingkat pengelolaan saluran drainase lingkungan masih

99
jauh diharapkan. pada lingkup perdesaan, sistem prasarana saluran drainase belum memenuhi harapan,
sebagian besar lingkungan permukiman desa sudah memiliki saluran sekunder dan rata-rata berada pada
sisi kiri-kanan jalan utama, namun sistem pengalirannya rata-rata belum terstruktur atau tidak terencana
dengan baik. Sebagian besar desa tidak memiliki saluran tersier, sistem penyaluran air hujan dialirkan dari
talang/atap rumah ke persil, lalu ke saluran tersier, sekunder hingga ke saluran akhir (sungai, laut), tidak
jarang ditemui sistem pembuangan akhirnya tidak jelas, tidak ada koneksi yang terpadu antara sistem
saluran tersier ke saluran sekunder, dari saluran sekunder ke saluran primer, sistem pengolahan akhir
belum tersedia. Kondisi saluran drainase di lingkungan permukiman desa sebagian besar berupa saluran
sederhana atau maksimal semi permanen.

Peningkatan peranserta masyarakat yang diharapkan dan dekat dengan kegiatan kesehatan adalah
kader Posyandu. Kader Posyandu merupakan kader yang mempunyai hubungan yang cukup dekat dengan
masyarakat khususnya para ibu rumah tangga yang kesehariannya selalu melakukan aktifitas yang
berhubungan dengan saluran drainase. Para kader Posyandu bisa diharapkan untuk memberikan
bimbingan terhadap para ibu rumah tangga didalam hal memberikan informasi betapa pentingnya kegiatan
menjaga saluran drainase yang telah ada. Apabila Kegiatan ini dapat berjalan sesuai dengan yang
diharapkan maka prosentase saluran drainase dalam kondisi buruk dapat menurun. Sehingga dari segi
kesehatan, kualitas kesehatan masyarakat dapat meningkat.

Pada kondisi tertentu masih banyak rumah yang tidak memiliki drainase, limpahan air hujan dan
limbah rumah tangga di alirkan ditanah-tanah kosong yang berada di belakang rumah membentuk
kubangan-kubangan berupa genangan air.Adapun kondisi drainase yang ada di Kabupaten Kepahiang
dapat dilihat pada tabel 3.36.di bawah ini.

100
Tabel 3.36: Kondisi Drainase Lingkungan Di Tingkat Kecamatan/Kelurahan
Pembersihan
Bangunan
Kodisi Drainase darinase
Jumlah Pengelolaan Oleh Di atas
Saat ini Tidak
Rutin saluran
Kecamatan Rutin
Masyarakat
Pemerintah Tidak
RT RW Lancar Mampet L P L P Kelurahan (RT/RW) Swasta Ada
Kota Ada
L P
Kec. Kepahiang √ √ √ √ √

Kec. Ujan Mas √ √ √ √ √

Kec. Merigi √ √ √ √ √

Kec. Kaba Wetan √ √ √ √ √

Kec. Tebat Karai √ √ √ √ √

Kec. Sebrang
√ √ √ √ √
Musi

Kec. Bermani Ilir √ √ √ √ √

Kec. Muara
√ √ √ √ √
Kemumu

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Kepahiang, 2013


Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Berdasarkan kondisi drainase lingkungan yang di jumpai di lapangan sebagaimana table 3.33 di
atas ketersediaan saluran drainase baru ada pada wilayah perkotaan Kepahiang dan sebagian kecil berada
pada ibukota-ibukota kecamatan. Saluran drainase yang ada di Kota Kepahiang umumnya terdapat pada
sisi jalan arteri dan kolektor, sedangkan pada jalan lingkungan masih banyak yang belum dilengkapi
dengan saluran drainasenya. Sampai dengan saat ini Kota Kepahiang belum memiliki saluran drainase
primer yang menghubungkan saluran sekunder dan tersier untuk diteruskan ke sungai. Pemeliharaan
sejumlah saluran drainase yang ada masih mengandalkan tenaga buruh dari kantor Kebersihan dan
pertamanan Kab. Kepahiang, sedangkan partisipasi dari masyarakat sekitar lokasi saluran drainase
dirasakan masih sangat minim sekalli. Selanjutnya keberadaan saluran drainase pada wilayah perdesaan
jarang ditemui kecuali pada ruas jalan propinsi dan kabupaten yang melintasi, bahkan untuk jalan desa
tidak didukung dengan adanya saluran drainase. Namun demikian melalui program PNPM P2DTK dan
Mandiri Perdesaan ada dibangun beberapa saluran drainase pada jalan desa sesuai dengan kebutuhan
rencana masyarakat desa yang bersangkutan.
Tabel 3.37: Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat

Nama Kondisi Sarana Saat ini Aspek PMJK


N Program / Tahun
Sub Sektor Pelaksana/PJ Tidak JD MB
o Proyek / Mulai Fungsi Rusak PM
Layanan Fungsi R R
1 Drainase PNPM Masyarakat/ 2009- V V V V
Lingkungan P2DTK Bappeda, PU 2013
2 Drainase PNPM MP Masyarakat/ 2009- V V V V
Lingkungan Bappeda, 2013
BPMPD
Keterangan:
PM = Pemberdayaan MasyarakatJDR = JenderMBR= Masyarakat Berpenghasilan Rendah
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Adapun program/proyek drainase lingkungan yang berbasis masyarakat di Kabupaten Kepahiang
telah diadakan melalui program PNPM P2DTK dan PNPM Mandiri Perdesaan. Kegiatan tersebut telah
berlangsung sejak tahun 2009 dimana kondisi sarana saat ini berfungsi baik serta telah melibatkan aspek
pemerdayaan masyarakat, jender dan keberpihakan terhadap masyarakat berpenghasilan rendah.

47
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

3.4.4 “Pemetaan” Media


Tabel 3.38: Kegiatan Komunikasi terkait komponen drainase lingkungan

Dinas Khalayak
No Kegiatan Tahun Tujuan kegiatan Pesan kunci Pembelajaran
pelaksana sasaran
Meningkatkan Ber-PHBS- Nilai dan manfaat
Sosialisasi 2008- Dinas kesadaran Masyarakat, lah hidup bersih dan
1.
PHBS 2013 Kesehatan masyarakat untuk Sekolah sehat
PHBS
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Tabel 3.39: Media Komunikasi dan kerja sama terkait komponen drainase lingkungan

Jenis Isu yang


No Jenis Media Khalayak Pendanaan Pesan Kunci Efektifitas
Acara Diangkat
Artikel, Dinas Peningkatan Positif
Masyarakat
Radar Society, Kesehatan Kesadaran
1. Kabupaten PHBS Kedalamannya
Kepahiang Kab. Masyarakat
Headline Kepahiang memadai
Kepahiang dalam PHBS
Peningkatan Positif
Talk Show, Masyarakat
Radio Kesadaran
2. Sekilas Kabupaten KPDT PHBS Kedalamannya
Rapindo Masyarakat
Berita Kepahiang memadai
dalam PHBS
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Kerjasama terkait sanitasi sub sektor drainase lingkungan hingga saat ini belum terdapat di
Kabputen Kepahiang, sehingga tabel di atas tidak bisa terisi
Demikian pula halnya keberadaan mitra potensial, baru sebatas pada kegiatan pada sub sektor
persampahan. Sehingga kedepannya nanti diharapkan peran pihak swasta selaku mitra potensial dapat juga
diarahkan kepada kegiatan sub sektor drainase lingkungan.

3.4.5 Partisipasi Dunia Usaha


Sampai saat ini partisipasi dunia usaha untuk penyediaan layanan pengelolaan drainase lingkungan
di Kabupaten Kepahiang belum ada. Pengelolaan masih ditangani oleh Dinas Pekerjaan Umum dan
Perumahan serta Kantor Kebersihan Pertaman dan Penataan Pasar Kabuapaten Kepahiang.

48
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 3.40: Penyedia Layanan Pengelolaan Drainase Lingkungan yang ada di Kabupaten/Kota

No Nama Provider Tahun mulai operasi Jenis kegiatan


A B C D

-Tidak Tersedia data - -

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Kepahiang, 2013

3.4.6 Pendanaan dan Pembiayaan


Dilihat dari sisi pendapatan daerah yang bersumber dari sub sektor drainase, hingga saat ini belum
ada diperoleh pendapatan yang bersumber dari sub sektor drainase. Rata-rata belanja drainase lingkungan
dari 2008 – 2013 sebesar Rp. 465.423.070,- dengan tingkat pertumbuhan sebesar …. Sebagaimana terlihat
pada tabel 3.40 di bawah ini.
Tabel 3.41: Rekapitulasi realisasi Pendanaan Komponen Drainase Lingkungan (dalam Rp.1 000)

Pertumbuh
No Subsektor/SKPD 2009 2010 2011 2012 2013 Rata-rata
an (%)
A Belanja Investasi
554.131,6 2.368.924 - - 1.462.527 327,5
Drainase
1.060.642,
B OM - 1.068.738,6 1.052.546 - - -1,51
3

Sumber: DPPKAD Kab. Kepahiang, 2013


Tabel 3.42. Realisasi dan potensi Retribusi Drainase Lingkungan
Rata-rata Pertumbuha
No SKPD 2009 2010 2011 2012 2013*)
n (%)**
A B C d E F g h I
Realisasi Retribusi
- Data Tidak Tersedia
Drainase
Potensi Retribusi - - -
Sumber: DPPKAD Kab. Kepahiang, 2013

3.4.7 Isu strategis dan permasalahan mendesak

Isu strategis dan permasalahan mendesak terkait pengelolaan drainase di kabupaten Kepahiang
dapat dijabarkan sebagai berikut:

49
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 3. 43. Permasalahan Mendesak dan Isu Strategis

Permasalahan Mendesak Isu Strategis


 Pembangunan saluran drainase pada saat ini dilakukan  Belum adanya target pengelolaan drainase skala
bersifat sporadis dan insedetil pada tempat-tempat kabupaten/kota
tertentu saja sehingga pada saat curah hujan diatas  Diperlukannya DED drainase skala kabupaten
normal banyak wilayah yang tergenang  Belum terintegrasinya sistem drainase lingkungan(saluran
 Banyak saluran drainase pemukiman yang tidak Skunder) dengan saluran Primer
terhubung dengan saluran sekunder sehingga  Penyediaan sarana dan prasarana drainase lingkungan yang
menyebabkan penggenangan pada beberapa tempat. sangat minim sehingga sering terjadinya genangan akibat
 Banyak saluran drainase yang rusak dan tertimbun tanah curah hujan yang tinggi
karena tidak dipelihara.  Minimnya pemeliharaan rutin dan perbaikan drainase yang ada
 Dalam pembangunan saluran drainase masyarakat  Minimnya pengelolaan drainase yang melibatkan masyarakat
disekitar lokasi kegiatan jarang dilibatkan akibatnya  Belum tersedianya drainase primer perkotaan dan jaringan
perhatian masyarakat terhadap saluran drainase rendah. pendukungnya
 Saluran drainase yang ada pada saat ini tidak memiliki  Masih belum adanya pemisahan antara saluran drainase
saluran primer tetapi langsung dibuang ke sungai. dengan air limbah domestik
 Saluran drainase yang ada pada saat ini banyak  Belum seimbangnya panjang jalan dengan panjang drainase
digunakan sebagai saluran air limbah. pendukung (primer)
 Banyak jalan di kabupaten kepahiang yang tidak memiliki  Belum tersedianya kerangka regulasi daerah yang mengatur
saluran drainase akibatnya jalan cepat rusak. tentang pengelolaan drainase
 Belum adanya perda yang mengatur penanganan saluran  Masih sangat minim alokasi anggaran dalam pengelolaan
drainase. drainase

3.5 Pengelolaan Komponen Terkait Sanitasi

Selain ketiga sub sektor di atas, pengeloaan komponen terkait sanitasi diantaranya pengelolaan air
bersih, pengelolaan air limbah industri rumah tangga dan pengelolaan limbah medis.

3.5.1 Pengelolaan Air Bersih


Sistem penyediaan dan pengelolaan air bersih di kabupaten Kepahiangyang dikelola oleh
perusahaan daerah dalam hal ini PDAM Tirta Kepahiang dapat dilihat pada tabel 3.41 di bawah ini.

50
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 3.44: Sistem Penyediaan dan Pengelolaan Air Bersih

No Uraian Satuan Sistem Perpipaan Ket


1 Pengelola PDAM Tirta Kepahiang
2 Tingkat Layanan 50%
3 Kapasitas Produksi 15 l/detik
4 Kapasitas Terpasang - Lt/detik
5 Jumlah Sambungan Rumah Tangga ( Total ) 3.740 Unit
6 Jumlah Kran Air 36 Unit
7 Kehilangan Air (UFW) 20%
8 Restribusi/Tarif (rumah tangga) Rp. 4200-13.500,-/M3
9 Jumlah pelanggan per kecamatan:
Muara Kemumu -
Bermani Ilir 430 Pelanggan
Tebat Karai 1010 Pelanggan
Kepahiang 2119 Pelanggan
Seberang Musi 0 Pelanggan
Kabawetan -
Ujan Mas -
Merigi -
Sumber: PDAM Tirta Kepahiang, 2013
Dalam mendukung penanganan permasalahan sanitasi di Kabupaten Kepahiang, diantara melalui
pelayanan sarana air bersih yang dikelola oleh PDAM Tirta Kepahiang, yang saat ini cakupan
pelayanan masih sangat kecil sebesar 50% dengan kapasitas produksi sebesar 15 liter/detik . PDAM
baru mampu melayani 3 (Tiga ) ibukota kecamatan. Kondisi demikian tentunya sangat berpengaruh
terhadap dukungan penerapan sanitasi oleh masyarakat yang keberhasilannya sangat bergantung
kepada ketersediaan air bersih di lingkungan tempat tinggalnya.
Ketersediaan air bersih pada desa/kelurahan dan kecamatan yang belum dilayani oleh PDAM, diatasi
melalui pembangunan Sumur Gali dan perpipaan baik yang dibangun oleh pemerintah dalam skala
kecil maupun yang dibangun secara swadaya oleh masyarakat, sebagai contoh untuk wilayah di daerah
dataran tinggi atau perbukitan sarana air bersih yang digunakan berupa perpipaan dan di dataran
rendah menggunakan sumur gali.
Peta 3.6 Peta Cakupan Layanan Air Bersih

Peta Tidak Tersedia

Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013

51
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

95.8 95.6 95.6 95.9 95.7


100.0
80.0
60.0
40.0
20.0 4.2 4.4 4.4 4.1
.0
Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak
Air sumur gali tdk Air sumur gali tdk Air sumur gali tdk Air sumur gali tdk Air sumur
Cluster 1 terlindungi (Minum) terlindungi (Masak) terlindungi (Cuci terlindungi (Cuci gali tdk
piring&gelas) pakaian) terlindungi
Cluster2 (Gosok
gigi)
Cluster 3
Kepahiang

Salah satu SAB yang banyak digunakan keluarga adalah SAB sumur gali tidak terlindung dalam survey
EHRA diperoleh data mengenai pengolahan SAB sumur gali tidak terlindung. Yang digunakan untk
kegiatan sehari-hari seperti grafik 20 . dalam penggunaan SAB sumur gali tidak terlindung yang dilakukan
pengolah seperti memberikan kaporit masih rendah < 5%
Grafik 20. Pengolahan Sumur gali Tidak terlindung

3.5.2 Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga


Tabel 3.45: Pengelolaan Limbah Industri Rumah Tangga Kabupaten Kepahiang

Jenis Industri Jumlah Industri


Lokasi (Kecamatan) Jenis Pengolahan Kapasitas (m3/hari)
Rumah Tangga Rumah Tangga
Tempe Tahu Taba tebelet,Pasar 8 Bak Penampung 1
ujung,kuto rejo,Sidodadi Limbah
Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang

52
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Pengelolaan limbah industri rumah tangga yang terdapat di kabupaten Kepahiang sebagaimana
tabel di atas pada umumnya masyarakat pemilik industri rumah tangga tersebut tidak melakkukan
pengolahan limbah sebagaimana mestinya, dimana limbah yang ada langsung disalurkan dan dibuang ke
bak penampung tanpa dilakukan pengolahan sebelum dialirkan ke drainase/sungai. Kondisi demikian
menunjukan masih rendahnya kesadaran dan kepedulian mereka dalam meminimalisir jumlah dan dampak
limbah yang mereka hasilkan terhadap peningkatan kualitas lingkungan yang sehat di sekitarnya.

3.5.3 Pengelolaan Limbah Medis


Limbah medis yang dihasilkan dari fasilitas kesehatan seperti rumah sakit dan klinik masih belum
semuanya tertangani. Saat ini penanganan limbah medis berupa sampah medis di RSUD Kepahiang
dengan menggunakan incenerator.
Tabel 3.46. Pengelolaan Limbah Medis Di Fasilitas-Fasilitas Kesehatan
Jenis Pengolahan Limbah Kapasitas
Nama Fasilitas Kesehatan Lokasi
Medis (m3/hari)
RSUD Kepahiang Kec. Kepahiang Incenerator 1 m3/hari,
Puskesmas Durian depun Kec. Durian Depun Incenerator terpusat di
Puskesmas Cugung lalang Cugung Lalang Incenerator RSUD
Puskemas ujan mas Ujan Mas Incenerator Kabupaten
Puskemas klobak Klobak Incenerator Kepahiang
Puskemas kabawetan Kabawetan Incenerator
Puskemas Bukit sari Bukit Sari Incenerator
Puskemas Pasar Kepahiang Pasar ke;pahiang Incenerator
Puskemas talang babatan Lubuk Saung Incenerator
Puskemas Tebat karai Tebat karai Incenerator
Puskemas Nanti Agung Nanti Agung Incenerator
Puskemas keban Agung Keban Agung Incenerator
Puskemas Embong Ijuk Embong Ijuk Incenerator
Puskemas Muara langkap Muara langkap Incenerator
Puskemas batu bandung Batu bandung Incenerator
Sumber:Dinas Kesehatan Kab. Kepahiang, 2013
Untuk Puskesmas Semua Puskesmas di kab Kepahiang, sampah medis dikirim ke RSUD untuk
dibakar menggunakan incinerator.

53
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

BAB III PROFIL SANITASI WILAYAH

Secara umum penanganan sanitasi di Kabupaten Kepahiang belum berjalan sebagaimana yang
diharapkan. Pada saat ini penanganan masalah sanitasi hanya dilakukan oleh Pemerintah Daerah
Kabupaten Kepahiang sedangkan pihak swasta dan masyarakat belum memberikan perhatian yang serius
terhadap permasalahan sanitasi. Namun kesadaran tersebut telah mulai tumbuh, hal ini terlihat dari
beberapa pihak bank yang telah membantu menyediakan sarana dan prasarana persampahan. Disamping
itu juga dapat dilihat mulai adanya kelompok masyarakat yang membentuk bank sampah seperti di Desa
Sidodadi dan Yayasan Sehasen.
Pembiayaan sanitasi di Kabupaten Kepahiang baru sebatas penanganan persampahan dan drainase,
sedangkan air limbah belum ada pembiayaan yang yang dianggarkan oleh SKPD selama lima tahun
terakhir. Pembiayaan masih fluktuatif namun secara umum terjadi peningkatan. Kondisi pembiayaan
sanitasi selama lima tahun terakhir dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 3.1 Perhitungan Pendanaan Sanitasi oleh APBD Kab Kepahiang Tahun 2009. – 2013
Belanja Sanitasi (Rp.x 1000) Rata-rata
Uraian Pertumbuha
No 2009 2010 2011 2012 2013
n
1 Belanja Sanitasi ( 1.1 + 1.2 + 1.3 + 1.4 )
1.1 Air Limbah Domestik - - - - - 0
-
1.2 Sampah rumah tangga 8.891.251,100 1.053.038,190 3.617.507 1.757.914.70
0

1.3 Drainase lingkungan - 6.935.649,2 16.864.409, 10.866.437, 125.37


14 703 400
1.4 PHBS - 2,977.65
38,065,400 1,188,012,150 158,537,310
2 Dana Alokasi Khusus ( 2.1 + 2.2 + 2.3 )
2.1 DAK Sanitasi -
2.2 DAK Lingkungan Hidup
2.3 DAK Perumahan dan Permukiman -
3 Pinjaman/Hibah untuk Sanitasi -
4 Bantuan Keuangan Provinsi untuk Sanitasi -
8.75
Belanja APBD murni untuk Sanitasi (1-2-3) 15.864.965,7 19.105.460,0 14.642.481,7
14 43 10
274.511.557, 281.620.808,39 219.118.063,11 302.948.561,88
Total Belanja Langsung
233 5 7 1
% APBD murni terhadap Belanja Langsung 78,42 69.27 67.82 53.79 55.03
Sumber data: DPPKAD Kabupaten Kepahiang APBD Kab Kepahiang Tahun 2009-2013
SKPD yang menangani sanitasi Kabupaten Kepahiang belum menginventarisir potensi retribusi
sanitasi sehingga berdampak pada pendapatan dari sector sanitasi. Pada saat ini realisasi retribusi sanitasi
beru diperoleh dari sector persampahan. Realisasi retribusi persampahan dari tahun ke tahun terus
meningkat.

54
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 3.2 Realisasi dan Potensi retribusi Sanitasi per Kapita


Retribusi Sanitasi Tahun (Rp x 1000) Pertumbuh
No SKPD
2009 2010 2011 2012 2013 an (%)
1 Retribusi Air Limbah
1.a Realisasi retribusi - - - - -
1.b Potensi retribusi - - - - -
2 Retribusi Sampah
2.a Realisasi retribusi 135.000 143.890 144.398 - - -
2.b Potensi retribusi - - - - -
3 Retribusi Drainase
3.a Realisasi retribusi - - - - -
3.b Potensi retribusi - - - - -
Total Realisasi Retribusi Sanitasi
4 135.000 143.890 144.398 - -
(1a+2a+3a)
Total Potensi Retribusi Sanitasi
5 - - - - - -
(1b+2b+3b)
Proporsi Total Realisasi –
6 - - - - - -
Potensi Retribusi Sanitasi (4/5)
Sumber :DPPKAD Kabupaten Kepahiang dalam Peraturan bupati tentang realisasi penjabaran APBD Kabupaten Kepahiang TA 2009-20012.
Keterngan: Peraturan Bupati tentang realisasi penjabaran APBD Kabupaten Kepahiang TA 20012 masih dalam proses penetapan.
3.4 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene

Perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) dapat diterjemahkan sebagai kumpulan perilaku yang
dipraktekkan atas dasar kesadaran dari hasil pembelajaran, yang menjadikan seseorang atau keluarga
dapat menolong diri sendiri di bidang kesehatan dan mampu berperan aktif dalam mewujudkan kesehatan
masyarakat.

3.4.1 Tatanan Rumah Tangga

Kegiatan Komunikasi / Promosi Higiene yang telah dan sedang dilaksanakan berdasarkan hasil
survey media habit dan prilaku hygiene dan sanitasi pada saat ini dapat dilihat pada gambar berikut:

Grafik Sumber Informasi Sanitasi Belum Tersedia

Gambar 3.1. Grafik Sumber Informasi Sanitasi

Penyuluhan Sanitasi di Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada gambar berikut:


55
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Grafik Penyuluhan Sanitasi tidak tersedia

Gambar 3.2. Grafik Penyuluhan Sanitasi

Penyuluhan sanitasi di Kabupaten Kepahiang sudah dilakukan namun kegiatan tersebut belum
dilakukan pengolahan data dengan baik oleh SKPD Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang.

Penyampaian pesan-pesan sanitasi di Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada gambar berikut:

Grafik Penyampai Pesan Sanitasi tidak tersedia

Gambar 3.2. Grafik Penyuluhan Sanitasi

Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di tatanan rumah tangga sebagaimana hasil studi EHRA
yang dilakukan dengan mengambil sampel sebanyak 33 (tiga puluh tiga) desa/kelurahan di Kabupaten
Kepahiang dapat dilihat dari perilaku Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) di lima waktu penting, lantai dan
dinding jamban yang bebas dari tinja, jamban bebas dari kecoa dan lalat, keberfungsian penggelontor,
ketersediaan sabun di jamban, pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air, serta perilaku
buang air besar di sungai (BABS). Untuk kondisi CTPS di lima waktu penting di Kabupaten Kepahiang,
dapat dilihat sebagaimana pada grafik .

 Praktek Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) pada 5 Waktu penting


Pencemaran tinja/ kotoran manusia (feces) adalah sumber utama dari virus,bakteri dan patogen lain
penyebab diare. Jalur pencemaran yang diketahui sehingga cemaran dapat sampai ke mulut manusia
termasuk balita adalah melalui 4F yakni fluids (air), fields (tanah), flies (lalat),dan fingers (jari/tangan).
Jalur ini memperlihatkan bahwa salah satu upayaprevensi cemaran yang sangat efektif dan efisien adalah
perilaku manusia yangmemblok jalur fingers. Ini bisa dilakukan dengan mempraktekkan cuci tangan pakai
sabun di waktu-waktu yang tepat.
Pada Grafik dibawah ini dapat dilihat gambaran Prilaku Cuci Tangan Pakai Sabun di Kab Kepahiang :

56
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

98
96

100 80
2
4 Claster 1
50
20 Claster 2
Claster 3
Tidak
Ya

CTPS di lima waktu penting

Gambar 3.4 Grafik CTPS di lima waktu penting


Dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan yang ditanyakan ke responden yakni sebelum ke toilet,
menceboki bayi, setelah buang air besar, sebelum dan sesudah makan, sebelum menyuapkan anak,
sebelum menyiapkan makanan, setelah memegang hewan serta sebelum sholat, rata-rata jawaban
responden mengatakan tidak mencuci tangan dengan sabun. Dari aktivitas rutin di atas umumnya
responden hanya mencuci tangan dengan air tanpa sabun, bahkan ada sebagian kecil yang tidak mencuci
tangan samasekali dalam sebelum atau sesudah melaksanakan aktivitas tersebut. Kondisi demikian
menunjukan bahwa masyarakat belum memahami manfaat bersih dan akibat bila tangan dalam tidak
bersih (terkontaminasi kuman) yang bisa menimbulkan penyakit, seperti diare, cacingan, dan lain-lain.

58
51 53
60 47 49
42
50
40 Claster 1
30
Claster 2
20
10 Claster 3

Ya, BABS Tidak


Perilaku BABS

Gambar 3.5 Grafik Persentase Penduduk yang melakukan BABS


Kondisi perilaku rumah tangga buang air besar di sungai (BABS) di Kabupaten Kepahiang dapat
dilihat pada grafik,Dari data pada grafik di dapat kondisi bahwa rumah tangga yang menjawab buang air
besar di sungai (BABS) yang terbanyak adalah desa/kelurahan yang masuk di dalam klaster 2 sebesar 58
%, sedangkan rumah tangga yang tidak melakukan buang air besar di sungai (BABS) terbanyak adalah di

57
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

desa/kelurahan yang masuk di dalam kalster 3 sebesar 53 %. Namun secara umum rumah tangga yang
menjadi responden pada masing-masing klaster sebagian besar melakukan buang air besar di sungai
(BABS).
Tingginya angka BABS ini sesuai dengan fakta di lapangan bahwa sebagian besar masyarakat buang
air besar masih ditemui masyarakat yang menggunakan jamban yang pembuangannya langsung ke sungai,
juga ada yang menggunakan cubluk yang berada di kebun atau pekarangan belakang rumah, di
selokan/parit/got dan juga di lubang galian. Hal ini sudah barang tentu masyarakat tersebut tidak mencuci
tangannya dengan sabun dan ini menunjukan masih rendahnya kesadaran masyarakat akan kesehatan dan
kebersihan.

82 82
90
80 66
70
60
Claster 1
50
34
40 Claster 2
30 18 18 Claster 3
20
10
-
Ya,Tercemar Tidak tercemar
Pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air

Gambar 3.6 Grafik Pengelolaan Air Minum (pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan
air).
Kondisi terjadinya pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air di Kabupaten
Kepahiang, dapat dilihat pada grafik.Dari data pada ini, di dapat kondisi bahwa rumah tangga yang
menjawab tidak terjadi pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air yang terbanyak adalah
di desa/kelurahan yang masuk di dalam klaster 3 dan 2 sebesar 82%, sedangkan rumah tangga yang
menjawab terjadi pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air yang terbanyak adalah di
desa/kelurahan yang berada di cluster 1 sebesar 34 %.

58
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

100%
90% 32 13 14 32 18 17 2
.2 2
80% 2 2
70% .0 19 13
60% 2 21 21 23
50% 17
40% 40 2
10 .2 11 16 7
30% 7
20% 20
10% 11 14 23 18 1
0% .0

Claster 1 Claster 2 Claster 3 Kepahiang

Gambar 3.7 Grafik Pengolahan Sampah Setempat


Pengelolan sampah rumah tangga dilakukan oleh responden adalah dengan dibakar sebesar 32 %
sedangkan dibuang ke sungai 18 %, dibuang ke lahan kosong/kebun 17%, dikumpulkan dalam keranjang
sampah sebelum diangkut ke TPS 14 %, dibuang dalam lubang galian dan dibakar 13%,dibuang dan
dibukur di lobang galian, sampah dibiarkan saja berserakan 2%.
Pengangkutan sampah didefinisikan sebagai bentuk membawa sampah dari sumber dan atau dari
tempat penampungan sampah sementara atau dari TPS menuju ke tempat pengolahan sampah terpadu atau
tempat pemrosesan akhir.

31 % 69 %
42 %
58% Claster 1
100 49 %
52 % Claster 2
Claster 3

Ya
Tidak
Pencemaran karena SPAL

Gambar 3.8 Grafik Pencemaran Karena SPAL

59
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

SPAL yang tidak memenuhi syarat kesehatan dapat mencemari lingkungan di sekitarnya dan juga
mempengaruhi kualitas air dari sumur gali , berikut ini hasil analisa Pencemaran karena SPAL di atas.
Pencemaran Karena SPAL tertinggi di claster 1 49%, dan terendah di claster 3 yaitu 31 %.

3.4.2 Tatanan Sekolah


Kondisi Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di tatanan sekolah di kabupaten Kepahiang
dapat diihat pada table 3.1 dan 3. 2 dibawah ini. Dari tabel 3.1 di di bawah, terlihat bahwa kondisi fasilitas
sanitasi yang meliputi toiliet/WC dan tempat cuci tangan yang ada di SD di wilayah kabupaten
Kepahiang telah didukung dengan ketersedian sarana air bersih menggunakan air bersih dari PDAM,
sumur gali dan penampungan air hujan, diantara 78% tidak dilengkapi dengan fasilitas cuci tangan dan
ketersediaan sabun pencuci tangan. Dengan demikian 22% dari sekolah yang ada telah dilengkapi dengan
fasilitas yang dimaksud. Selanjutnya dapat juga kita ketahui bahwa ketersediaan fasilitas sanitasi
toilet/WC antara jumlah guru dengan jumlah murid belum seimbang

60
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Sumber Air Bersih Jumlah Jumlah Tempat Pembuangan Air Kotor PAS
Jumlah Persedian Siapa Yang membersihakan Toilet Tabel
No Nama Sekolah Jumlah Guru Toilet / WC WC Cuci
Siswa Sabun
PDAM SPT SGL Guru Murid Dari Toilet Dari Talang Kamar Mandi Air Hujan Tangan 3.4
Siswa Guru Pesuruh

1 SDN 01 Kepahiang 506 19 PDAM 3 5 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh Kondisi
2 SDN 02 Kepahiang 661 24 PDAM 3 6 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh sarana
3 SDN 03 Kepahiang 437 21 PDAM 2 4 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
Sanitasi
4 SDN 04 Kepahiang 680 26 PDAM 3 4 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
di
5 SDN 05 Kepahiang 174 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
6 SDN 06 Kepahiang 60 11 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh Sekolah
7 SDN 07 Kepahiang 43 9 SGL 1 1 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
8 SDN 08 Kepahiang 298 17 PDAM 2 4 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
9 SDN 09 Kepahiang 405 23 PDAM 2 5 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
10 SDN 10 Kepahiang 212 13 SGL 2 3 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
11 SDN 11 Kepahiang 259 12 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
12 SDN 12 Kepahiang 175 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
13 SDN 13 Kepahiang 109 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
14 SDN 14 Kepahiang 92 11 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh

61
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

15 SDN 15 Kepahiang 270 11 SGL 2 3 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
16 SDN 16 Kepahiang 147 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
17 SDN 17 Kepahiang 300 13 SGL 1 3 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
18 SDN 18 Kepahiang 80 11 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
19 SDN 19 Kepahiang 132 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
20 SDN 20 Kepahiang 155 11 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
21 SDN 21 Kepahiang 75 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
22 SDN 22 Kepahiang 125 9 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
23 SD Muh 5 Kepahiang 104 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman ada ada Pesuruh
24 SD IT 122 9 SGL 2 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
25 SDN 01 Ujan Mas 311 12 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
26 SDN 02 Ujan Mas 236 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
27 SDN 03 Ujan Mas 102 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
28 SDN 04 Ujan Mas 323 16 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
29 SDN 05 Ujan Mas 114 9 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
30 SDN 06 Ujan Mas 459 13 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
31 SDN 07 Ujan Mas 298 15 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
32 SDN 08 Ujan Mas 85 11 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
33 SDN 09 Ujan Mas 138 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
34 SDN 10 Ujan Mas 157 9 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
35 SDN 11 Ujan Mas 95 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
36 SD Muh 2 Ujan Mas 55 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
37 SDN 01 Tebat Karai 61 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
38 SDN 02 Tebat Karai 79 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
39 SDN 03 Tebat Karai 134 7 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
40 SDN 04 Tebat Karai 162 7 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh

62
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

41 SDN 05 Tebat Karai 115 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
42 SDN 06 Tebat Karai 108 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
43 SDN 07 Tebat Karai 204 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
44 SDN 08 Tebat Karai 83 10 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
45 SDN 09 Tebat Karai 205 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
46 SDN 10 Tebat Karai 68 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
47 SDN 11 Tebat Karai 73 9 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
48 SD N 12 Tebat Karai 136 9 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
49 SDN 01 Bermani Ilir 120 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
50 SDN 02 Bermani Ilir 176 5 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
51 SDN 03 Bermani Ilir 184 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
52 SDN 04 Bermani Ilir 60 1 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
53 SDN 05 Bermani Ilir 79 5 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
54 SDN 06 Bermani Ilir 140 5 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
55 SDN 07 Bermani Ilir 130 8 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
56 SDN 08 Bermani Ilir 109 6 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
57 SDN 09 Bermani Ilir 175 4 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
58 SDN 10 Bermani Ilir 134 4 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
59 SDN 11 Bermani Ilir 79 3 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
60 SDN 12 Bermani Ilir 114 5 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
61 SDN 13 Bermani Ilir 46 2 SGL 1 2 Septik tank siring Septik tank halaman Pesuruh
62 SDN 14 Bermani Ilir 93 4 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
63 SDN 15 Bermani Ilir 85 3 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
64 SDN 16 Bermani Ilir 127 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
65 SDN 01 Merigi 110 11 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
66 SDN 02 Merigi 146 11 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh

63
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

67 SDN 03 Merigi 81 11 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
68 SDN 04 Merigi 155 13 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
69 SDN 05 Merigi 147 11 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
70 SDN 06 Merigi 251 14 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
71 SDN 01 Kabawetan 172 6 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
72 SDN 02 Kabawetan 92 7 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
73 SDN 03 Kabawetan 185 6 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
74 SDN 04 Kabawetan 157 9 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
75 SDN 05 Kabawetan 120 7 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
76 SDN 06 Kabawetan 151 8 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
77 SDN 07 Kabawetan 101 10 PDAM 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
78 SDN 08 Kabawetan 94 11 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
79 SDN 09 Kabawetan 125 4 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
80 SDN 10 Kabawetan 100 8 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
81 SDN 01 Seberang Musi 60 8 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
82 SDN 02 Seberang Musi 75 8 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
83 SDN 03 Seberang Musi 253 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
84 SDN 04 Seberang Musi 104 8 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
85 SDN 05 Seberang Musi 128 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
86 SDN 06 Seberang Musi 79 7 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
87 SDN 07 Seberang Musi 92 4 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
88 SDN 08 Seberang Musi 92 7 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
89 SDN 01 Muara Kemumu 231 4 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
90 SDN 02 Muara Kemumu 202 3 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
91 SDN 03 Muara Kemumu 119 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
92 SDN 04 Muara Kemumu 237 5 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh

64
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

93 SDN 05 Muara Kemumu 66 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh Sumber
94 SDN 06 Muara Kemumu 119 2 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh Data:
95 SDN 07 Muara Kemumu 66 4 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh Dinas
96 SDN 08 Muara Kemumu 35 - SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
Dikpora
Kabupat
97 SD Muhammadiyah 06 MK 104 6 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh
en
98 SD Muhammadiyah 07 MK 87 6 SGL 1 2 Septik tank Siring Septik tank halaman Pesuruh Kepahia
ng

Tabel 3.5. Kondisi Sarana Sanitasi Sekolah (Tingkat Sekolah: SD/SMP/SMA) (Pengelolaan Sampah dan Pengetahuan Higiene ) Kabupaten Kepahiang

65
Apakah ada dana utk air
Apakah pengetahuan ttg Higiene dan sanitasi bersih/sanitasi/ pend.higiene Cara Pengelolaan Sampah Tempat buangan air kotor
diberikan
Kapan Tangki Kondisi
No Nama Sekolah Ya, saat Ya, saat mata Tidak Ya Tidak Dikumpulkan Dipisahkan Dibuat Dari Toilet Dari Kamar septik Higiene
pertemuan/peny pelajaran Pernah Kompos Mandi dikosongkan sekolah
uluhan tertentu Penjas dikelas

Sekolah Dasar ( SD )
1 SDN 01 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Bagus
2 SDN 02 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Bagus
3 SDN 03 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Bagus
4 SDN 04 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
5 SDN 05 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
6 SDN 06 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
7 SDN 07 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
8 SDN 08 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
9 SDN 09 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
10 SDN 10 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
11 SDN 11 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
12 SDN 12 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
13 SDN 13 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
14 SDN 14 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
15 SDN 15 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
16 SDN 16 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
17 SDN 17 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
18 SDN 18 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
19 SDN 19 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Bagus
20 SDN 20 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus

66
67
21 SDN 21 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
22 SDN 22 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
23 SD Muh 5 Kepahiang Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
24 SD IT Ya Ya - - Tidak √ - - - √ Tidak Pernah Kurang Bagus
25 SDN 01 Ujan Mas Ya
26 SDN 02 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
27 SDN 03 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
28 SDN 04 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
29 SDN 05 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
30 SDN 06 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
31 SDN 07 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
32 SDN 08 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
33 SDN 09 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
34 SDN 10 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
35 SDN 11 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
36 SD Muh 2 Ujan Mas Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
37 SDN 01 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
38 SDN 02 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
39 SDN 03 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
40 SDN 04 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
41 SDN 05 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
42 SDN 06 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
43 SDN 07 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
44 SDN 08 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
45 SDN 09 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
46 SDN 10 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
47 SDN 11 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus 68
48 SD N 12 Tebat Karai Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
49 SDN 01 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
50 SDN 02 Bermani Ilir
51 SDN 03 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
52 SDN 04 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
53 SDN 05 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
54 SDN 06 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
55 SDN 07 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
56 SDN 08 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
57 SDN 09 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
58 SDN 10 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
59 SDN 11 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
60 SDN 12 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
61 SDN 13 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
62 SDN 14 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
63 SDN 15 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
64 SDN 16 Bermani Ilir Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
65 SDN 01 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
66 SDN 02 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
67 SDN 03 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
68 SDN 04 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
69 SDN 05 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
70 SDN 06 Merigi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
71 SDN 01 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
72 SDN 02 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
73 SDN 03 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
74 SDN 04 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
75 SDN 05 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
76 SDN 06 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
77 SDN 07 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
78 SDN 08 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus

69
79 SDN 09 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus Sumber: Dinas
80 SDN 10 Kabawetan Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus Pendidikan Pemuda
81 SDN 01 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus dan Olahraga Kab.
82 SDN 02 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus Kepahiang Tahun

83 SDN 03 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus 2013

84 SDN 04 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus


85 SDN 05 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
86 SDN 06 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
87 SDN 07 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
88 SDN 08 Seberang Musi Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
89 SDN 01 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
90 SDN 02 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
91 SDN 03 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
92 SDN 04 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
93 SDN 05 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
94 SDN 06 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
95 SDN 07 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
96 SDN 08 Muara Kemumu Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
97 SD Muhammadiyah 06 MK Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus
98 SD Muhammadiyah 07 MK Ya Ya - - Tidak Dikumpulkan - - - √ Tidak Pernah Bagus

70
Kondisi sarana sanitasi di tingkat SD,sebagimana tabel diatas menperlihatkan bahwa secara
keseluruhan murid/siswa telah mendapat pelajaran tentang higiene dan sanitasi baik pada saat
mendapatkan mata pelajaran pendidikan jasmani dan pertemuan/penyuluhan, serta telah dilakukan
penanganan sampah dengan cara dikumpulkan di TPS-TPS sekolah. Sedangkan pendanaan khusus untuk
penyediaan air bersih dan sanitasi sekolah tidak alokasi oleh masing-masing sekolah di setiap tingkatan,
demikian pula terhadap pengelolaan limbah (septik tank) belum pernah dilakukan penyedotan sama sekali
oleh masing-masing sekolah yang bersangkutan. Secara keseluruhan kondisi hiegene sekolah disetiap
tingkatan tergambar : 30% bagus dan 70% kurang bagus.

3.5 Pengelolaan Air Limbah Domestik

Air limbah sebagaimana tertulis dalam Buku Referensi Opsi Sistem dan Teknologi Sanitasi adalah air
yang dihasilkan dari aktivitas manusia yang mengandung zat-zat yang dapat mempengaruhi kualitas
lingkungan.

3.5.1 Kelembagaan

Instansi Pemerintah Kabupaten Kepahiang yang menangani dan terkait dalam pengelolaan air
limbah antara lain : Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan, Dinas Kesehatan, Kantor Kebersihan
Pertamanan dan Penataan Pasar, serta Kantor Lingkungan Hidup.

Adapun mengenai peta pemangku kepentingan dan peta peraturan pengelolaan air limbah domestik di
Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada tabel 3.3 dan 3.4 di bawah ini.

71
Tabel 3.6: Daftar Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Air Limbah Domestik di Kabupaten Kepahiang
PEMANGKU KEPENTINGAN

FUNGSI PemerintahKabupaten/Kota Swasta Masyarakat

PERENCANAAN
Menyusun target pengelolaan air limbah domestik skala kab/kota PU & Kebersihan dan Pertamanan,BLH - -
Menyusun rencana program air limbah domestik dalam rangka pencapaian target PU & Kebersihan,BLH - -
Menyusun rencana anggaran program air limbah domestik dalam rangka pencapaian target PU & Kantor Kebersihan, BLHKP - -
PENGADAANSARANA
Menyediakan sarana pembuangan awal air limbah domestik PU,BLHKP,kebersihan - √
Membangun sarana pengumpulan dan pengolahan awal (TangkiSeptik) Kebersihan - √
Menyediakan sarana pengangkutan dari tangki septik ke IPLT(truk tinja) Kebersihan dan Pertamanan - -
Membangun jaringan atau saluran pengaliran limbah dari sumber ke IPAL(pipakolektor) Kebersihan dan PPPertamanan,BLH,PU - -
Membangun sarana IPLTdanatauIPAL Kebersihan dan Pertamanan,Kesehatan,BLH - -
PENGELOLAAN
Menyediakan layanan penyedotan lumpur tinja Kantor Kebersihan dan Pertamananan - -
MengelolaIPLTdanatauIPAL Kantor Kerbersihan dan Pertamanan - -
Melakukan penarikan retribusi penyedotan lumpur tinja Kebersihan dan Pertamanan - -
Memberikan izin usaha pengelolaan air limbah domestik,dan atau penyedotan air limbah domestik .BLH - -
Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis bangunan (tangkiseptik, dan saluran drainase - - -
lingkungan) dalam pengurusan IMB
PENGATURANDANPEMBINAAN
Mengatur prosedur penyediaan layanan air limbah domestik (pengangkutan,personil,peralatan,dll) Kantor Kebersihan dan pertamanan - -

Melakukan sosialisasi peraturan,danpembinaan dalam hal pengelolaan air limbah domestik - - -


Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan air limbah domestik - - -
MONITORINGDANEVALUASI
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target pengelolaan air limbah domestik skala Kantor Kebersihan dan pertamanan,BLH, PU - -
kab/kota
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas infrastruktur sarana pengelolaan air limbah -PU - -
domestik

Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas layanan air limbah domestic, dan atau DPPU - -
menampung serta mengelola keluhan atas layanan air limbah domestik

72
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap baku mutu air limbah domestik Kantor LH - -

Sumber:Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013


Tabel 3.7 : Daftar Peraturan Air Limbah Domestik Kabupaten Kepahiang
Peraturan Ketersediaan Pelaksanaan Keterangan
ada (sebutkan) tidak ada Efektif dilaksanakan belum efektif dilaksanakan tidak efektif dilaksanakan
AIR LIMBAH DOMESTIK

Target capaian pelayanan pengelolaan air limbah domestik - tidak ada - - -


di Kabupaten ini
Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam - tidak ada - - -
penyediaan layanan pengelolaan air limbah domestik
Kewajiban dan saksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam - tidak ada - - -
memberdayakan masyarakat dan badan usaha dalam
pengelolaan air limbah domestik
Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat dan atau - tidak ada - - -
pengembang untuk menyediakan sarana pengelolaan air
limbah domestik dihunian rumah
Kewajiban dan sanksi bagi industri rumah tangga untuk - tidak ada - - -
menyediakan sarana pengelolaan air limbah domestik
ditempat usaha
Kewajiban dan saksi bagi kantor untuk menyediakan sarana - tidak ada - - -
pengelolaan air limbah domestik di tempat usaha
Kewajiban penyedotan air limbah domestik untuk - tidak ada - - -
masyarakat, industri, rumah tangga dan kantor pemilik tengki
septik
Retribusi penyedotan air limbah domestik Perda Nomor 5 Tahun tidak ada Efektif - -
2011 tentang Retribusi
Jasa Umum
Tatacara perizinan untuk kegiatan pembuangan air limbah - tidak ada - - -
domestik bagi kegiatan pemukiman, usaha rumah tangga
dan perkantoran
Sumber:Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013

73
Dalam pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Kepahiang pada tabel di atas terlihat bahwa
peraturan-peraturan yang diterbitkan belum mengatur secara khusus dan detail mengingat Perda yang ada
masih mengatur secara umum tentang gangguan dan izin mendirikan bangunan, disamping itu juga belum
dijabarkan melalui peraturan bupati atau keputusan bupati yang mengatur tentang air limbah domestik
Selanjutnya juga implementasi dari pada peraturan daerah dan keputusan bupati belum dapat dilaksanakan
secara efektif mengingat keterbatasan kerangka regulasi di atas dan ketersediaan anggaran dalam
penerapan peraturan dimaksud.

3.5.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan

Sebagaimana pengelompokan air limbah domestik yang terbagi ke dalam kelompok Black Water
dan Grey Water. Jenis sarana pengelolaan air limbah domestik black water yang bersumber dari kotoran
manusia, yang digunakan rumah tangga di Kabupaten Kepahiang antara lain toilet siram, pipa saluran
pembuangan, tangki septik serta jamban cemplung.
Sedangkan untuk grey water yang bersumber dari air bekas mandi dan cuci. Untuk air limbah jenis
grey water ini pada umumnya masih menggunakan saluran/parit sebagai tempat pembuangan tanpa
adanya pengolahan terlebih dahulu, semisal bak perangkap lemak.
Tinja merupakan bahan buangan yang timbul karena adanya kehidupan manusia sebagai mahluk
individu maupun mahluk sosial. Tinja juga merupakan bahan buangan yang sangat dihindari oleh manusia
karena dapat mengakibatkan bau yang sangat menyengat dan sangat menarik perhatian serangga,
khususnya lalat, dan berbagai hewan lain seperti anjing, ayam, dan tikus. Apabila pembuangan tinja tidak
ditangani sebagaimana mestinya,maka dapat mengakibatkan terjadinya pencemaran permukaan tanah
serta air tanah, yang berpotensi menjadi penyebab timbulnya penularan berbagai macam penyakit saluran
pencemaan.
Tangki Septik adalah bak kedap air yang terbuat dari beton, fbreglass, PVC atau plastik, untuk
penampungan dan pengolahan black water dan grey water. Merupakan tangki pengendapan dan proses
anaerobik untuk mengurangi padatan dan material organik. Pada grafik dibawah menunjukkan saluran
akhir pembuangan tinja.

74
50.0 44.4
37.9
40.0

30.0

20.0
9.3
10.0 4.4
1.3 1.9 .5 .3
.0
Cluster 1
Cluster2
Cluster 3
Kepahiang

Gambar 3.9 Grafik Tempat Penyaluran Akhir Tinja


Dari 61.2% Keluarga yang memiliki Jamban Pribadi, hanya 9.3 % yang memiliki tangki septic,
yang paling banyak saluran akhir tinja memakai cubluk/lobang tanah 44.4%, ada juga saluran
pembuangan tinja ke sungai 4.4%, ke drainase 1.9%, dengan pipa sewer 1.3%.

96 %

4% 94 %
6% 98 %

2%

Tidak
Ya Claster 1
Tangki septik suspek aman Claster 2
Claster 3

Gambar 3.10 Grafik Persentase Tangki Septik Suspek Aman dan Tidak Aman
Keadaan Tangki septic sangat mempengaruhi kualitas lingkungan di rumah tangga, itu itu studi
EHRA menetapkan Tangki Septik sebagai salah satu variable yang disurvei , analisa data EHRAdiperoleh
hasil seperti Grafik. Dari 9.3 % keluarga yang memiliki Tangki Septik di Kab. kepahiang, masih ada 6 %
tangki septik nya tidak aman yaitu di daerah claster 2, pada claster 1 juga masih terdapat 2% tangki septic
yang tidak aman.
Peta 3.1: Peta Cakupan Layanan Pengelolaan Air Limbah Domestik
75
[Peta Tidak tersedia)
Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang, 2013
Pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Kepahiang masih bersifat on-site individual dan
untuk layanan pengelolaan air limbah secara off-site belum tersedia, sehingga peta layanan terhadap sistim
off-site belum dapat dipetakan.

Peta 3.2: Peta Lokasi Infrastruktur Utama Pengelolaan Air Limbah Domestik
(peta tidak tersedia)

Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang, 2013


Infastruktur pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Kepahiang yang masih secara on-site
individual berupa WC/Jamban pribadi hampir merata di seluruh wilayah Kabupaten Kepahiang, bahkan
disebagian wilayah masih ditemukan kegiatan BABS di masyarakat. Sedangkan yang secara on-site
komunal berupa MCK Komunal terdapat di sejumlah titik di hampir setiap ibukota kecamatan, terutama
sebagai fasilitas umum. Untuk sistem off-site belum di Kabupaten Kepahiang belum terbangun, sehingga
tidak bisa dimunculkan dalam peta di atas.

Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Air Limbah Domestik di Kabupaten Kepahiang tersaji pada tabel
3.5 di bawah ini.
Tabel 3.8: Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Air Limbah Domestik

Pengumpulan & (semi) Daur Ulang dan


Pengangkutan /
User Interface Penampungan/ Pengolahan Akhir atau pembuangan
Produk Input Pengaliran
Pengolahan Aawal Terpusat Akhir
(A) (B) (C) (D) (E)
Air Limbah
Domistik:
BlacK Water Sungai - - - Sungai
Black Water WC Septi Tank Truck Tinja Lubang Kompos Lahan Pertanian
Black Water WC Septi Tank Drainase Air Tanah
Lingkungan
Grey Water Tempat Cuci dan - Drainase - Sungai
Kamar Mandi Lingkungan
Grey Water Tempat Cuci dan Tanah - - Air Tanah
kamar mandi
Grey Water Tempat Cuci dan - Drainase Air Tanah
kamar mandi Lingkungan
Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang, 2013

Untuk penanganan limbah Black Water sebagian sudah menggunakan tanki septic dan sebagian
masih menggunakan jamban sehingga limbah langsung dibuang ke sungai. Limbah ini sama sekali tidak
dialirkan ke Instalasi Pengolah Limbah Tinja (IPLT)/daur ulang, hal ini dikarenakan sampai saat ini
daerah belum memiliki IPLT baik utuk skala domestic apalagi skala wilayah. Sedangkan
76
untuk penangan limbah Grey Water, umumnya limbah dialirkan ke saluran/selokan bahkan ke sungai
tanpa dialirkan ke septiktank/IPL khusus limbah mandi, cuci dan cuci piring.
Tabel 3.9:Sistem Pengelolaan Air Limbah yang ada di Kabupaten Kepahiang
Teknologi yang Jenis Data
Kelompok Fungsi (Perkiraan) Nilai Data Sumber Data
digunakan Sekunder
A B C d E

User Interface WC Jongkok Jumlah (kuantitas) 35.791 WC BLH

Grey water KK tersambung 14.529 KK


BLH
Black Water KK Tersambung 19.516 KK

Penampungan Awal Tangki Septik Jumlah (kuantitas) 19.515 Tangki BLH

Pembuangan Daur Sungai Musi,air


Sungai
ulang durian,
Sungai,Sempiang,air
langkap,sungai
belimbing
Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang, 2013
Dari tabel di atas, sebagaimana Laporan Sanitasi Dasar per kecamatan di Kabupaten Kepahiang
yang dirilis oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang Tahun 2012 menunjukan bahwa terdapat 19.515
rumah yang termasuk kategori jamban keluarga sehat dari 35.791 rumah yang diperiksa. Sedangkan untuk
WC Komunal belum ada.
3.5.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK

Prasarana jamban keluarga semesti diupayakan oleh masyarakat itu sendiri. Akan tetapi seiring
dengan masih rendahnya tingkat kesadaran masayarakat terhadap pengelolaan air limbah domestik
(prasarana Buang Air Besar) membuat pemerintah turut mengambil langkah kebijakan untuk
membangunan sarana tersebut, baik berupa sarana komunal mau pun melalui penyuluhan. Pengadaan
prasarana jamban keluarga sebagian merupakan sumbangan dari Pemerintah Kabupaten Kepahiang
melalui berbagai sumber pendanaan baik dari APBN, APBD Propinsi Bengkulu, APBD Kabupaten, antara
lain melalui program PNPM. Adapun Pengelolaan jamban keluarga menjadi tanggungjawab penduduk
yang memakainya. Sistem pengolahan air limbah umumnya pengolahan setempat (on-site system) baik
secara individual (jamban keluarga) maupun komunal (MCK) dengan fasilitas dan pelayanan dari satu
atau beberapa bangunan, yang pengelolaannya diselesaikan secara setempat atau di lokasi sumber, seperti:
tangki septik (septic tank) dan paket pengolahan skala kecil.
Secara keseluruhan, peranserta masyarakat dan gender dalam penanganan limbah cair di
Kabupaten Kepahiang dalam pengolahan air limbah belum maksimal, masih mengandalkan kegiatan atau
proyek dari Pemerintah, baik penyediaan sarana prasarana maupun perawatannya. Gambaran mengenai

77
kesadaran masyarakat dan PMJK dalam pengelolaan air limbah domestik dapat dilihat pada tabel 3.7, 3.8
dan 3.9 di bawah ini.

78
Tabel 3.10: Pengelolaan Sarana Jamban Keluarga dan MCK oleh Masyarakat

Jumlah Jumlah MCK Jumlah Sanimas


Tahun
Tahun Sanimas
Kecamatan MCK
Pddk miskin Jamban Dikelo Dikelo Dikelola Dikelo Dikelol Dikelola Dikelola Dibangun
RT RW Dikelola CBO Dibangun
(2010) Keluarga* la RT la RW Lainnya la RT a RW CBO Lainnya

Bermani Ilir 19 Desa - 1.163 - - 265 - - - - - - -


Tebat karai 15 Desa - 868 - - - - - - - - - -
Kepahiang 18 Desa - 1.885 - - 345 - - - - - - -

Seberang Musi 10 Desa - 716 - - - - - - - - - -


Muara Kemumu 11 Desa - 1.484 - - - - - - - - - -

Kabawetan 14 Desa - 820 - - 1200 - - - - - - -

Ujan mas 17 Desa - 1.410 - - 270 - - - - - - -

Merigi 8 Desa - 697 - - 335 - - - - - - -

Jumlah 112 Desa - 9043 - - 2415 - - - - - - -


Sumber: Dinas Kesehatan,PU Kabupaten Kepahiang, 2013
Dari tabel di atas, jumlah jamban keluarga yang tercantum adalah merupakan hasil inspeksi sanitasi tahun 2010-2011 yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Kepahiang terhadap 51.233
jamban keluarga yang diperiksa dengan hasilnya jamban keluarga sehat sebesar 32.864 jamban keluarga. Sedangkan MCK yang dikelola oleh kelompok masyarakat (CBO) berjumlah sebanyak 116
MCK, sementara untuk Sanimas tidak ada.

79
Tabel 3.11: Kondisi Sarana MCK
Sumber Air Jumlah Ada biaya Tempat Buang Air Kotor Kapan Tangki
Jumlah Jumlah Fas Cuci Persediaan
Kamar pemakaian Tangki Saptik
No Lokasi MCK Pemakai PDAM/air bersih SPT SGL Toilet/ WC Tangan Sabun Cubluk
Mandi MCK Septik dikosongkan
MCK
S K T S K T S K T
1 Kec. Bermani Ilir
Muara Langkap 50 √ 2 √
Keban Agung 75 √ 2 √
Kembang Sri 100 √ 2 √
2 Kec. Kepahiang
Sidodadi 45 √ 2 √
3 Kec. Ujan Mas
Suro Bali 80 √ 2 √
4 Kec. Kepahiang
Imigrasi Permu 85 √ 2 √
5 Kec. Kabawetan
Suka Sari 100 √ 2 √
6 Kec. Kepahiang
Permu 80 √ 2 √
7 Kec. Kepahiang
Ds. Suka Merindu 70 √ 2 √
8 Kec. Kepahiang
Ds. Kelobak 65 √ 2 √
9 Kec. Ujan Mas
Ds. Suro Baru 70 √ 2 √
10 Kec. Merigi
Ds. Durian Depun 85 √ 2 √

80
11 Kec. Bermani Ilir
Ds. Limbur Baru 40 √ 2 √
12 Kec. Ujan Mas
Ds. Pekalongan 50 √ 2 √
Ds. Meranti jaya 50 √ 2 √
Ds. Bumi sari 50 √ 2 √
Ds. Tanjung Alam 50 √ 2 √
13 Kec. Merigi
Ds. Taba Mulan 50 √ 2 √
Ds. Pulegeto 50 √ 2 √
Ds. Sp Kota Bingin 50 √ 2 √
Ds. Lb Penyamun 50 √ 2 √
Ds. Bukit Barisan 50 √ 2 √
14 Kec Kabawetan
- Ds. Tugu Rejo 150 √ 4 √
- Ds. Mekar Sari 160 √ 4 √
- Ds. Suka Sari 160 √ 4 √
- Ds. Bandung Baru 160 √ 4 √
15 Kec Kabawetan
- Ds. Tugu Rejo 150 √ 4 √
- Ds. Mekar Sari 160 √ 4 √
- Ds. Suka Sari 160 √ 4 √
Bandung Baru 160 √ 4 √

Keterangan:
L = laki-laki S = selalu tersedia air Y = ya SPT = Sumur pompa tangan

81
P = perempuan T = tidak ada persediaan air T = tidak SGL = Sumur gali
K = kadang-kadang
Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Kepahiang, 2013
Tabel 3.12; Daftar Program /Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat

Kondisi Sarana Saat Ini Aspek PMJK


Nama program/ Pelaksanaan
No Komponen Tahun Mulai
Proyek/Layanan /PJ Fungsi Tidak Berfungsi Rusak PM JDR MBR

1 Airlimbah Domestik DAK BIDANG


: Onsite Komunal INFRASTRUKTUR
PRASARANA DAN
SARANA SANIMAS

Kec. Bermani Ilir

- Ds. Muara Langkap Kontrak 2008 √ √


- Ds. Keban Agung Kontrak 2008 √ √
- Ds. Kebang Sri Kontrak 2008 √ √
Kec. Kepahiang
2
- Ds. Sidodadi Kontrak 2008 √ √
Kec. Ujan Mas
3
- Ds. Suro Bali Swakelola 2008 √ √
Kec. Kepahiang
4
- Ds. Imigrasi Permu Swakelola 2008 √ √
Kec. Kabawetan
5
- Ds. Suka Sari Swakelola 2008 √ √
6 Kec. Kepahiang
82
- Ds. Permu Swakelola 2008 √ √

Kec. Kepahiang
7
Ds. Suka Merindu Swakelola 2009 √ √
Kec. Kepahiang
8
Ds. Kelobak Swakelola 2009 √ √
9 Kec. Ujan Mas
Ds. Suro Baru Swakelola 2009 √ √
Kec. Merigi
10
Ds. Durian Depun Swakelola 2009 √ √
Kec. Bermani Ilir
11
Ds. Limbur Baru Swakelola 2009 √ √
Airlimbah Domestik Kec. Ujan Mas
: Onsite Komunal
Ds. Pekalongan Kontrak 2010 √ √
Ds. Meranti jaya Kontrak 2010 √ √
12
Ds. Bumi sari Kontrak 2010 √ √
Ds. Tanjung Alam Kontrak 2010 √ √
Ds. Daspetah 2 Kontrak 2010 √ √
Ds. Ujan Mas Atas Kontrak 2010 √ √
Kec. Merigi Kontrak
Ds. Taba Mulan Kontrak 2010 √ √
13 Ds. Pulegeto Kontrak 2010 √ √
Ds. Sp Kota Bingin Kontrak 2010 √ √
Lubuk Penyamun Kontrak 2010 √ √
Ds. Bukit Barisan Kontrak 2010 √ √

14 Kec Kabawetan

83
- Ds. Tugu Rejo Swakelola 2011 √ √

- Ds. Mekar Sari Swakelola 2011 √ √

- Ds. Suka Sari Swakelola 2011 √ √

- Ds. Bandung Baru Swakelola 2011 √ √

15 Kec Kabawetan

- Ds. Tugu Rejo Swakelola 2013 √ √

- Ds. Mekar Sari Swakelola 2013 √ √

- Ds. Suka Sari Swakelola 2013 √ √

- Ds. Bandung Baru Swakelola 2013 √ √


Keterangan: PM = Pemberdayaan MasyarakatJDR = JenderMBR= Masyarakat Berpenghasilan Rendah
Sumber: BPM, PP, KB Kab. Kepahiang, 2013

84
Menyadari kondisi dan permasalahan penanganan limbah yang ada di tengah masyarakat
sebagaimana uraian diatas, Pemerintah Daerah secara simultan melalui program kegiatan yang dibiayai
APBD maupun APBN melalui program PNPM P2DTK, PNPM Mandiri dan MCK Plus/SLBM sejak
tahun 2009 sampai dengan sekarang telah berupaya membangun sejumlah fasilitas/sarana berupa MCK
Komunal yang dibangun di lingkungan fasilitas umum, seperti mesjid, musholla, sekolah, pasar desa dan
Poskesdes. Walaupun fasilitas yang dibangun belum mampu memenuhi kebutuhan penanganan limbah
secara memadai namun fasilitas tersebut telah dimanfaatkan oleh masyarakat dan menjadi motivasi bagi
masyarakat untuk membangun fasilitas sejenis di lingkungan tempat tinggal masing-masing. Disamping
itu juga adanya dukungan dari pihak BUMN dan swasta (perusahaan yang ada di daerah) dalam
membangunan fasiltas penangan limbah sebagai wujud pertanggungjawaban dan kepedulian mereka
sebagaimana yang diatur dalam ketentuan pelaksanaan CSR (Corporate Social responsibility).
3.2.4 “Pemetaan” Media
Tabel 3.13: Kegiatan komunikasi terkait komponen air limbah
Dinas Tujuan Khalayak Pembelajar
No Kegiatan Tahun Pesan kunci
pelaksana kegiatan sasaran an
Setiap 5 tahun Pencemaran
Pelayanan Memberikan Masyarakat,
2007- Ktr. Kebersihan dilakukan air tanah
1. Penyedotan pelayanan kantor dan
2013 dan pertamanan penyedotan
Tinja masyarakat perusahaan
tinja
Sosialisasi Pengelolaan Pengelolaan
Meningkatkan
pengelolaan air 2008- Perusahaan, air limbah yang air limbah
2. BLH kesadaran
limbah yang 2013 Sekolah benar
masyarakat
benar
Meningkatkan Ber-PHBS-lah Nilai dan
Sosialisasi 2008- kesadaran Masyarakat, manfaat
3. Dinas Kesehatan
PHBS 2013 masyarakat Sekolah hidup bersih
untuk PHBS dan sehat
Peningkatan Pengelolaan
Sosialisasi Meningkatkan
Kader PKK, Sanitasi sanitasi
Sepuluh 2007- TP PKK, pengelolaan
4. BKL, Rumah Tangga rumah
Program Pokok 2013 BPMPD sanitasi rumah
Dasawisma tangga yang
PKK tangga
baik
Sumber:Dinas Perhubungan, Komunikasi, Informasi, Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Kepahiang,
2013
Tabel 3.14: Media komunikasi dan kerja sama terkait komponen air limbah
No Nama Media Khalayak Pendanaan Isu yang Diangkat Pesan Kunci Efektivitas

Pengelolaan limbah, Keterlibatan Positif


Artikel,
Radar Hidup bersih dan Masyarakat dalam
1. Society, Kedalamannya
Kepahiang sehat, Jamban Pemanfaatan dan
Headline memadai
Keluarga, MCK pemeliharaan Sanitasi
Positif
Cuci Tangan Pakai Mendorong
2. Radio Talk Show Sabun, 3M, 3R, Pentingnya Sangat
Penyedotan Tinja, Peningkatan Sanitasi mendalam dan
Partisipatif
Pengelolaan limbah,
Hidup bersih dan Positif
Peran serta
Website sehat, Jamban
Kolom masyarakat dalam Kedalamannya
3. www.Kepahiang. Keluarga, MCK, Cuci
Berita pengelolaan air memadai dan
go.id Tangan Pakai Sabun,
limbah yang benar Partisipatif
3M, 3R, Penyedotan
Tinja
Sumber: Dinas Perhubungan, Komunikasi, Informasi, Kebudayaan dan Pariwisata SKab. Kepahiang,
2013
Kegiatan lain yang juga diilaksanakan pemerintah daerah dalam penangan masalah limbah,
diantarnya melalui penyediaan kendaraan penyedot limbah tinja, penyuluhan-penyuluhan dalam bentuk
sosialisasi atau berita di surat kabar, radio maupun di internet, demo mencuci tangan pakai sabun di setiap

85
sebelum melakukan 5 (lima) aktivitas penting dengan melibatkan pihak swasta, serta mengikuti
perlombaan PHBS di tingkat propinsi dan nasional.
3.2.5 Partisipasi Dunia Usaha

Keterlibatan dunia usaha di sub sektor pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Kepahiang
sampai saat ini belum ada. Pengelolaan air limbah domestik masih dikelola oleh pemerintah kabupaten
melalui Kantor Kebersihan dan Pertamanan.
Tabel 3.15 Penyedia Layanan Air Limbah Domestik Yang Ada Di Kabupaten Kepahiang
Tahun mulai Potensi Kerjasama
No Nama Provider Jenis kegiatan/Kontribusi terhadap sanitasi
operasi
c d e
a b
- -
- Data Tidak Tersedia
Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kab. Kepahiang, 2013

3.2.6 Pendanaan dan Pembiayaan

Pendanaan dan pembiayan sub sektor pengelolaan air limbah domestik masih bersumber dari
APBD dan juga APBN. Gambaran ringkasan pendapatan dan beanja dari sub sektor pengolalaan air
limbah domestik dapat dilihat pada tabel 3.16 di bawah ini.

Tabel 3.16 Rekapitulasi Realisasi Pendanaan Sanitasi Komponen Air Limbah Domistik
Rata-rata Pertumbuha
No Subsektor/S 2009 2010 2011 2012 2013*)
n (%)**
A b C d E F g h i
1 Pendanaan -
- - - - -
Investasi Air Limbah -
2 Pendanaan OM Yg Tidak ada Investasi Air
dialokasikan dlm -Limbah - - - - - -
APBD
3
- - - - - -
Perkiraan Biaya OM -
Sumber data: Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Kepahiang

Dari Tabel di atas terlihat bahwa Pemerintah Kabupaten Kepahiang belum melakukan investasi
pada sub sektor sanitasi air limbah.
Tabel 3.17 Realisasi dan Potensi Retribusi Air Limbah (Rp.000,-)
Rata- Pertumbuhan (%)
No Subsektor/SKPD 2009 2010 2011 2012
rata
A B C d e F g h
A Retribusi air limbah(sedot tinja) - - - - - -
B Potensi Retribusi - data tidak
- tersedia
- - - -
Sumber:Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang, 2013
Dari tabel di atas terlihat sub sektor pengelolaan air limbah domestik pada tahun 2009 sampai
2012 di Kabupaten Kepahiang tidak ada retribusi dan potensi retribusi dibidang air limbah.
3.2.7 Isu strategis dan permasalahan mendesak

Isu strategis dan permasalahan mendesak di sub sektor air limbah domestik yang dihadapi
Kabupaten Kepahiang, sebagai berikut:

Tabel 3.18 Permasalahan Mendesak dan Isu Strategis

Permasalahan Mendesak Isu Strategis

 Aksebilitas pengelolaan air limbah pemukiman sangat minim  Belum terbangunnya saluran air limbah
 Minimnya pemeliharaan rutin dan perbaikan pengelolaan air dari rumah masyarakat ke saluran
limbah pemukiman yang ada sekunder

86
 Air limbah dipemukiman banyak yang terbuang kelingkungan  Belum terpeliharanya saluran air
atau meresap ke tanah tanpa mengalami pengolahan terlebih limbah yang telah ada
dahulu  Belum tersedianya pengelolaan air
 Sebagian besar fasilitas pengelolaan air limbah setempat masih limbah pemukiman perkotaan dan
belum memenuhi standar teknis yang ditetapkan jaringan pendukungnya
 Pada saat ini pengelolaan air limbah belum memiliki aturan yang  Belum tersedianya kerangka regulasi
jelas, siapa berbuat apa, bagaimana, bilamana serta tidak daerah yang mengatur tentang
adanya ketentuan sanksi yang tegas terhadap para pembuang pengelolaan air limbah pemukiman
air limbah yang tidak aman.  Belum tersedianya dana yang cukup
 Masih sangat minimnya alokasi anggaran dalam pengelolaan air untuk mengelola air limbah
limbah pemukimandikarenakan rendahnya skala prioritas pemukiman.
penanganan pengelolaan air limbah pemukiman di daerah

3.6 Pengelolaan Persampahan


Pengelolaan sampah di Kabupaten Kepahiang dilakukan melalui beberapa tahap yaitu:

1. Pewadahan

Wadah yang digunakan oleh penghasil sampah pada daerah permukiman dan perkantoran
umumnya adalah bin sampah, tong sampah, kardus bekas dan lain-lain. Pada daerah pasar, wadah yang
digunakan umumnya bin plastik, kantong plastik, keranjang bekas dan sebagian langsung menumpuk
sampai di sekitar kios. Wadah sampah untuk rumah tangga yang tidak terletak di sepanjang jalan utama,
disediakan oleh pemilik rumah (penghasil sampah). Jenis wadah yang digunakan bervariasi, seperti kadus
bekas, keranjang bekas, bak sampah permanen, bin sampah dan lain-lain. Sampah jalan yang telah disapu
akan dimasukkan ke tong sampah yang ada di pinggir jalan.

2. Pengumpulan
Saat ini ada empat pola pengumpulan sampah yang teridentifikasi di Kabupaten Kepahiang,
Pola Pertama, pelaksanaan pengumpulan sampah dari wadah sampah ke TPS dilaksanakan oleh penghasil
sampah. Pola komunal ini terdapat pada sebagian besar daerah permukiman yang berada di sekitar jalur
pengangkutan sampah. Masyarakat penghasil sampah memindahkan sampah yang dihasilkannya ke suatu
tempat yang berfungsi sebagai TPS, dapat berupa pelataran terbuka dan bak sampah.
Pola Kedua, pelaksanaan pengumpulan dilakukan oleh petugas dengan menggunakan gerobak sampah.
Selanjutnya sampah dengan gerobak dibawa ke TPS terdekat.
Pola Ketiga, dijumpai pada sebagian besar wilayah permukiman yang belum mendapat pelayanan
pengangkutan sampah dari Pemerintah. Pada pola ini masyarakat langsung mengumpulkan sampahnya ke
tempat terbuka untuk ditimbun, dibuang secara terbuka, atau dibakar.
Penyapuan sampah jalan, dilaksanakan pengelola (petugas penyapu jalan) dan dikumpulkan langsung ke
TPS yang terdapat di sekitar daerah penyapuan jalan atau ditumpuk dipinggir jalan untuk kemudian
langsung diangkut oleh truk pengangkut sampah ke TPA sampah.
3. Pemindahan
TPS yang digunakan saat ini ada 2 (dua) jenis, yaitu:
c. Bak sampah yang terbuat dari pasangan bata dengan kapasitas tampung sekitar 4 m3.Ada 2 (dua0 jenis
bak sampah, yaitu bak sampah dengan tutup dan bak sampah tanpa tutup. Bak sampah terdapat di
sekitar pasar dan juga permukiman. Sampah yang ditampung pada bak sampah pasangan bata ini kan
diangkut dengan truk dump.

87
d. Pelataran terbuka, ada beberapa pelataran terbuka yang dijadikan sebagai tempat terbuka yang
dijadikan sebagai tempat penampungan sampah sementara. Sampah dari TPS jenis ini diangkut
dengan dump truk.
4. Pengangkutan
Alat angkut yang digunakan saat ini hanya ada satu jenis, yaitu truk dump. Jumlah dump truk yang
dioperasikan saat ini ada 8 unit dengan kapasitas angkut 6 m3. Seluruh dump truk dioperasikan setiap hari
oleh beberapa orang sopir dan petugas sampah (setiap truk dioperasikan rata-rata 5 petugas sampah) yang
bertugas memindahkan sampah dari bin sampah dan bak sampah ke dalam truk dump dan membongkar
sampah dari truk ke TPA sampah.
5. Tempat Pemroses Akhir
Tempat Pemroses Akhir (TPA) sampah Kabupaten Kepahiang terletak di TPA Muara Langkap.
Lokasi TPA terletak di desa Muara langkap kecamatan bermani ilir. Morfologi lahan berupa dataran.
Pengoperasian saat ini masih dilakukan secara open dumpung, dan akan menuju ke sistem control landfill
pada tahun 2013.n. Luas lahan TPA Muara Langkap sekitar 4 Ha.
6. Daur ulang dan Pengomposan
Pelaksanaan daur ulang oleh pihak kelompok masyarakat atau perorangan dalam rangka peningkatan
pendapatan sudah dilaksanakan di Kabupaten Kepahiang. Pelaksanaan daur ulang dilakukan di sumber
sampah dan di TPA sampah. Daur ulang dilakukan oleh pemulung, sedangkan pengomposan belum
efektif dilakukan baik secara perorangan maupun kelompok.

3.3.1 Kelembagaan

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah
dan Perda Nomor 20 tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Organisasi Lembaga Teknis Daerah
Kabupaten Kepahiang, Pengelolaan persampahan di Kabupaten Kepahiang saat ini berada di bawah
pengelolaan oleh Kantor Kebersihan,danPertamanan

Peta Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Persampahan dan Peta
Peraturan Persampahan Kabupaten Kepahiang dapat dilihat pada tabel 3.16 dan 3.17 di bawah ini.
Tabel 3.19 Daftar Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Persampahan
PEMANGKU KEPENTINGAN
FUNGSI Pemerintah
Swasta Masyarakat
Kabupaten/Kota
PERENCANAAN
 Menyusun target pengelolaan sampah skala Kantor Kebersihan - -
kab/kota, dan Pertamanan
 Menyusun rencana program persampahan dalam Kantor Kebersihan - -
rangka pencapaian target Pertamanan dan BLH
 Menyusun rencana anggaran program Kantor Kebersihan - -
persampahan dalam rangka pencapaian target Pertamanan dan BLH
PENGADAAN SARANA
 Menyediakan sarana pewadahan sampah di Kantor Kebersihan √ √
sumber sampah dan Pertamanan
 Menyediakan sarana pengumpulan (pengumpulan Kantor Kebersihan - -
dari sumber sampah ke TPS) dan Pertamanan
 Membangun sarana Tempat Penampungan Sementara Kantor Kebersihan dan - -
(TPS) Pertamanan
 Membangun sarana pengangkutan sampah dari TPS Kantor Kebersihan dan - -
ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Pertamanan
 Membangun sarana TPA Kantor Kebersihan dan - -
Pertamanan
 Menyediakan sarana komposting Kantor Kebersihan dan - -
Pertamanan dan BLH
PENGELOLAAN
 Mengumpulkan sampah dari sumber ke TPS Kantor Kebersihan dan - √
Pertamanan
88
PEMANGKU KEPENTINGAN
FUNGSI Pemerintah
Swasta Masyarakat
Kabupaten/Kota
 Mengelola sampah di TPS Kantor Kebersihan dan - √
Pertamanan
 Mengangkut sampah dari TPS ke TPA Kantor Kebersihan dan -
Pertamanan
 Mengelola TPA Kantor Kebersihan dan - -
Pertamanan
 Melakukan pemilahan sampah* √
 Melakukan penarikan retribusi sampah Utk RT melalui PDAM, - Kerjasama Kantor
untuk perusahaan, Kebersihan
perdagangan, pertokoan pertamanan dengan
dan perkantoran pengelolaa pasar
langsung dijemput perdesaan
 Memberikan izin usaha pengelolaan sampah Kantor Kebersihan dan - --
Pertamanan dan BLH
PENGATURAN DAN PEMBINAAN
 Mengatur prosedur penyediaan layanan sampah (jam Kantor Kebersihan dan -
pengangkutan, personil, peralatan, dll) Pertamanan
 Melakukan sosialisasi peraturan, dan pembinaan dalam Kantor Kebersihan dan - -
hal pengelolaan sampah Pertamanan
 Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan Kantor Kebersihan dan - -
sampah Pertamanan
MONITORING DAN EVALUASI
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian Kantor Kebersihan dan - -
target pengelolaan sampah skala kab/kota Pertamanan dan BLH
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap Kantor Kebersihan - -
kapasitas infrastruktur sarana pengelolaan dan Pertamanan dan
persampahan BLH
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap Kantor Kebersihan - -
efektivitas layanan persampahan, dan atau dan Pertamanan dan
menampung serta mengelola keluhan atas layanan BLH
persampahan
Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kab. Kepahiang, 2013

89
Tabel 3.20: Daftar Peraturan Persampahan Kabupaten Kepahiang
Peraturan Ketersediaan Pelaksanaan Keterangan
ada (sebutkan) tidak ada Efektif dilaksanakan belum efektif tidak efektif
dilaksanakan dilaksanakan
PERSAMPAHAN
Target capaian pelayanan pengelolaan persampahan di Kabupaten ini - tidak ada - - -
Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam penyediaan layanan pengelolaan - tidak ada - - -
sampah
Kewajiban dan saksi bagi Pemerintah Kabupaten dalam memberdayakan masyarakat dan - tidak ada - - -
badan usaha dalam pengelolaan sampah
Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat untuk mengurangi sampah, menyediakan tempat Perda Nomor 21 Tahun 2005 tidak ada Efektif - -
sampah dihunian rumah dan membuang ke TPS tentang Ketertiban dan
Ketenteraman
Kewajiban dan sanksi bagi Kantor/unit usaha di kawasan komersial / Fasilitas sosial / - tidak ada - - -
Fasilitas umum untuk mengurangi sampah, menyediakan tempat sampah, dan membuang
ke TPS.
Pembagian kerja pengumpulan sampah dari sumber ke TPS, dari TPS ke TPA, pengelolaan - tidak ada - - -
di TPA, dan pengaturan waktu pengangkutan sampah dari TPS ke TPA.
Kerjasama Pemerintah Kabupaten dengan swasta atau pihak lain dalam pengelolaan - tidak ada - - -
sampah
Retribusi sampah atau kebersihan Perda Nomor 5 Tahun 2011 tidak ada Efektif - -
TentangRetribusi Jasa Umum

Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kab. Kepahiang, 2013

90
Dalam pengelolaan sampah di Kabupaten Kepahiang pada tabel di atas terlihat bahwa sampai
dengan saat ini belum ada peraturan daerah yang mengatur secara khusus, sehingga pengaturannya masih
mengacu kepada peraturan-peraturan yang digunakan sebagaimana penanganan air limbah di atas. Namun
demikian Pemkab telah menyusun raperda tentang Pengelolaan Sampah secara khusus yang direncanakan
pada akhir tahun ini akan diajukan ke DPRD Kabupaten Kepahiang untuk mendapatkan
persetujuan.Selama ini dalam pengelolaannya baru mempedomani keputusan Kepala Kantor Kebersihan
Pertaman Kab. Kepahiang.

3.3.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan

Pada saat ini ada empat pola pelayanan persampahan yang diperlakukan di Kabupaten Kepahiang,
yaitu untuk rumah tangga, jalan dan pasar, yaitu:
e. Pola pelayanan individual tidak langsung untuk rumah tangga: sampah dikumpulkan oleh penghasil
sampah pada wadah (kantong plastk, keranjang bekas, tong sampah, bin sampah, dan lain-lain)
kemudian petugas memindahkan ke TPS. Selanjutnya setelah truk datang, sampah dipindahkan ke
dalam truk dan kemudian diangkut ke TPA sampah.
f. Pola pelayanan komunal untuk rumah tangga: sampah dikumplkan oleh penghasil sampah pada
wadah (kantong plastk, keranjang bekas, tong sampah, bin sampah, dan lain-lain) kemudian petugas
memindahkan ke TPS. Selanjutnya setelah truk datang, sampah dipindahkan ke dalam truk dan
kemudian diangkut ke TPA sampah.
g. Pola pelayanan untuk sampah jalan: sampah jalan disapu oleh Pengelola (petugas) kemudian
tumpukan sampah tersebut dipindahkan ke dalam truk pengangkut dan diangkut oleh Pengelola
(petugas) ke TPA sampah.
h. Pola pelayanan untuk pasar: sampah pasar disapu dan dikumpulkan oleh pengelola (petugas)
kemudian dikumpulkan ke bak sampah yang tersedia di sekitar lokasi pasar dan selanjutnya diangkut
oleh pengelola (petugas) ke TPA sampah.

91
100.0 100.0
100.0

80.0 66.7

60.0
33.3
40.0
Cluster 1
20.0
.0 .0 Cluster2
.0
Cluster 3
Tiap hari Tidak pernah
Kepahiang
Seberapa sering petugas mengangkut sampah dari rumah?

Gambar 3.18 Frekwensi Pengangkutan Sampah Oleh Petugas


Dari Grafik diatas dapat dilihat bahwa seberapa sering Petugas Mengangkutan Sampah di Cluster 1 setiap
hari 100 %, tetapi di claster 2 jawabanya tidak pernah 100 %, dan secara keseluruhan dari hasil analisa
data di Kab. Kepahiang hanya 33.3 % Responden memberi jawaban setiap hari Petugas Mengangkut
sampah dan 66,7% Responden menjawab tidak pernah Petugas menangkut sampah.
Pemilahan sampah Rumah Tangga sebelum dibuang ke TPS atau diangkut oleh Petugas
Pengangkut Sampah merupakan langkah sederhana yang dapat dilakukan setiap rumah tangga sebagai
kunci awal kegiatan 3R, kegiatan pemilahan sampah ini dapat membantu proses petugas penangkut
sampah untuk proses selanjutnya di TPA . Berikut adalah grafik pemilahan sampah yang dilakukan oleh
responden

100.0 86.9
86.8
80.3
Cluster 1
50.0
19.7 Cluster2
13.2
13.1 Cluster 3
.0
Ya Tidak
C3. Apakah ibu melakukan pemilahan sampah di
rumah sebelum dibuang?

Gambar 3.12 Grafik Praktek Pemilahan Sampah Oleh Rumah Tangga

92
Gambaran mengenai sistem dan cakupan pelayanan pengelolaan persampahan dapat dilihat
pada Peta 3.3 dan 3.4 di bawah ini.

93
Peta 3.3 Peta Cakupan Layanan Persampahan

PETA PELAYANAN
PERSAMPAHAN

KABUPATEN KEPAHIANG

Keterangan :
Pelayanan sampah

Jalan

Sungai/anak sungai

Desa/pemukiman

94

KEBTA
KAB. KEPAHIANG
KANTOR KEBERSI
DAN PERTAMANA

KABUPATEN
KEPAHIANG

Peta 3.4 Peta Lokasi Infrastruktur Utama Pengelolaan Persampahan

Peta tidak tersedia

Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kabupaten. Kepahiang, 2013

95
Tabel 3.21 Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Persampahan
Input User Interface Pengumpulan Penampungan Pengangkutan (Semi) Daur Ulang /
Setempat Sementara Pengolahan Pemrosesan
(TPS) Akhir Terpusat Akhir
Sampah An Rumah Tangga Keranjang Pinggir Jalan Motor Sampah/ TPA TPA
Organik Sampah Truck sampah
Rumah Tangga Keranjang Lubang - Penimbunan Tanah
Sampah Sampah
Rumah Tangga Keranjang - Pemulung Pengusaha Pabrik
Sampah Barang Bekas
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Sungai
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Pinggir Jalan
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Lingkungan
Sampah Rumah Tangga Keranjang Pinggir Jalan Motor Sampah/ TPA TPA
Organik Sampah Truck sampah
Rumah Tangga Keranjang Lubang - Penimbunan Tanah
Sampah Sampah
Rumah Tangga Keranjang - Motor Sampah/ Pengomposan Kebun dan
Sampah Truck sampah lahan Pertanian
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Sungai
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Pinggir Jalan
Rumah Tangga Kantong Plastik - - - Lingkungan
Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kabupaten Kepahiang, 2013

Diagram sistem sanitasi pengelolaan persampahan di atas menunjukan rangkaian jalur pola
pelayanan persampahan di Kabupaten Kepahiang sebagaimana telah disampaiakan di atas. Dari tabel
diagram sistem sanitasi tersebut diatas dijelaskan bahwa untuk timbulan sampah kemudian dikumpulkan
di tempat sampah dan ada juga yang mengumpulkan sampah dihalaman rumah masing-masing. Setelah
dikumpulkan, kemudian sampah yang ada diangkut dengan gerobak pengangkut sampah, mobil dan motor
pengangkutan sampah yang akan dibawa ke tempat pemrosesan akhir. Tetapi bagi masyarakat tertentu
ada juga yang melakukan pembuangan sampah pada tingkan akhir dengan melakukan pembakaran,
penimbunan dan ada juga yang melakukan pembuangan langsung ke sungai.

Di wilayah KabupatenKepahiang, sistem pengelolaan persampahan dilakukan dengan teknologi


yang sederhana. Dan baru akan tahapan pelaksanaan di tahun 2013 berupa peningkatan TPA menjadi
Control Landfill. Untuk jenis dan jumlah dari sarana persampahan yang ada dapat dilihat pada tabel 3.22
dibawah ini:

Tabel 3.22: Sistem Pengelolaan Persampahan yang ada di Kabupaten Kepahiang


(Perkira
Teknologi yang
Kelompok Fungsi Jenis Data Sekunder an) Nilai Sumber Data
digunakan
Data
A b c d E
User Interface Tempat Sampah Tong Sampah 200 liter 250 Kantor Kebersihan dan
Pertamanan
Pengumpulan Tempat Sampah 1. Tong Sampah 200 250 Kantor Kebersihan dan
setempat liter Pertamanan
2. Tong Sampah 40

96
Organik & An
Organik Tiang
Tanam
3. Gerobak Sampah 2
4. Container Sampah 2

Penampungan TPS Lokasi 61Titik Kantor Kebersihan dan


sementara Pertamanan
Pengangkutan Dump Truk Unit 8 Kantor Kebersihan dan
Pertamanan
Light Truk Unit 2 Kantor Kebersihan dan
Pertamanan
Amroll truk Unit 2 Kantor Kebersihan dan
Pertamanan
Motor Roda Tiga Unit 1 Kantor Kebersihan dan
Pertamanan
(Semi) Pengolahan Pemisahan jenis Pengumpul 5 Kantor Kebersihan dan
akhir terpusat sampah Pertamanan
Pembuangan TPA (Open TPA Muara Langkap 4 Ha
akhir/Daur Ulang Dumping,
ditimbun,
composting, daur
ulang, dibakar))
Sumber : Kantor Kebersihan dan Pertamanan kabupaten Kepahiang

3.3.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK


Pengelolaan persampahan di kota Kepahiang masih didominasi oleh Kantor Kantor Kantor
Kebersihan dan Pertamanan,BLHKP Pertamanan,BLHKP Pertamanan Kabupaten Kepahiang, belum
melibatkan pihak swasta kemudian sampah yang ada di rumah tangga belum dilakukan pemilahan sampah
organik dan non organik, termasuk pemilahan sampah di TPA hanya dilakukan oleh para pemulung.
Demikian pula sampah yang ada khususnya sampah organik umumnya masih belum dilakukan upaya
mengurangi (reduce), menggunakan kembali (reuse) dan mendaur ulang (recylce). Hal ini menunjukan
bahwa seluruh sampah yang ada langsung diangkut dan dibuang ke TPA. Dalam skala kecil memang ada
dilakukan pengolahan sampah organik menjadi kompos melalui dukungan beberapa instansi terkait seperti
Dinas Pertanian, BP4K dan Kantor Kantor Kebersihan dan Pertamanan,BLHKP Pertamanan,BLHKP
Pertamanan Kabupaten Kepahiang yang bertujuan hanya untuk memenuhi kebutuhan sebagian kecil
petani untuk memupuk kegiatan usaha taninya. Kondisi tersebut dapat dilihat pada tabel 3.20, 3.21, dan
3.22 di bawah ini.
Tabel 3.23 Pengelolaan Persampahan di Tingkat Kelurahan/Kecamatan

Dikelola oleh Sektor


Dikelola Pihak
Dikelola oleh Masyarakat Formal di tingkat Keterangan
Swasta
Jenis kegiatan Kelurahan/Kecamatan
RT RW
L P L P L P L P
Pengumpulan sampah dari - - - - Yayasan - - -
rumah KaryaSepa
kat Sido
dadi

97
Pemilahan sampah di TPS - - - - - Yayasan - - - Pemulung
KaryaSepa
kat
Pengangkutan Sampah ke - - - - -
TPS
Pengangkutan sampah ke - - - - - - - -
TPA
Pemilahan sampah di TPA - - - - Yayasan - - - Pemulung
sehasen,K
arya
sepakat
- - - - - - - -
Sumber: Kantor Kebersihan dan pertamanan Kab. Kepahiang, 2013
Tabel 3.24 Pengelolaan Persampahan di Tingkat Kabupaten Kepahiang

Dikelola oleh Dikelola oleh Dikelola oleh Sektor Dikelola Pihak


Jenis Kegiatan Kabupaten/Kota Masyarakat Formal di Tingkat Swasta
L P L P L P L P
Pengumpulan sampah dari rumah - - 5 - - - - -
Pemilahan sampah di TPS - - - - - - - -
Pengangkutan Sampah ke TPS - - 5 - - - - -
Pengangkutan sampah ke TPA 61 - 1 - - - - -
Pemilahan sampah di TPA - - - - - - - -
Para Penyapu Jalan - 37 - - - - - -

Sumber: Kantor Kebersihan dan PertamananKab. Kepahiang, 2013

Tabel 3.25: Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat


Kondisi Sarana Saat
Aspek PMJK
ini
Sub Nama Program / Tahun
No Pelaksana/PJ M
Sektor Proyek / Layanan Mulai Fun Tidak Rus JD
PM B
gsi Fungsi ak R
R
Persam
pahan
1. Pelatihan Pengolahan Kantor kebersihan dan 2008 V - - V V V
Sampah Rumah pertamanan
Tangga
2. Pelatihan Pengolahan Dipertan, BP4K,Kantor 2009- V - - V V V
Kompos kebersihan dan 2013
pertamanan
3. Pelatihan Pengolahan Kantor Kebersihan dan 2010 V - - V V V
3R pertamanan,PU
Sumber: Kantor Kebersihan dan Pertamanan Kab. Kepahiang, 2013

98
3.3.4 “Pemetaan” Media

Tabel 3.26: Kegiatan Komunikasi terkait persampahan di Kabupaten Kepahiang


Dinas Khalayak Pesan
No Kegiatan Tahun Tujuan kegiatan Pembelajaran
pelaksana sasaran kunci
Meningkatkan Ber-PHBS- Nilai dan
2008- Dinas kesadaran Masyarakat, lah manfaat hidup
1. Sosialisasi PHBS
2013 Kesehatan masyarakat untuk Sekolah bersih dan
PHBS sehat
Peningkatan Pengelolaan
Sosialisasi Meningkatkan Kader PKK,
2007- TP PKK, Sanitasi sanitasi rumah
2. Sepuluh Program pengelolaan sanitasi BKL,
2013 BPMPD,, Rumah tangga yang
Pokok PKK rumah tangga Dasawisma
Tangga baik
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Tabel 3.27: Media komunikasi dan Kerjasama terkait komponen persampahan di Kabupaten
Kepahiang
N Jenis Isu yang
Nama Media Pesan Kunci Pendapat Media
o Acara Diangkat
Radar Kepahiang, Artikel, Keterlibatan Masyarakat dalam
Hidup bersih dan Positif
1. Kepahiang Society, Pemanfaatan dan pemeliharaan
sehat Kedalamannya memadai
Ekspres Headline Sanitasi
Cuci Tangan
Talk Mendorong Pentingnya Positif
2. Radio Pakai Sabun, 3M,
Show Peningkatan Sanitasi Kedalamannya memadai
3R.
Website Peran serta masyarakat dalam Positif
Kolom Hidup bersih dan
3. www.Kepahiang. pengelolaan persampahan yang Kedalamannya memadai
Berita sehat, 3M, 3R,
go.id benar dan Partisipatif
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Dalam pelayanan persampahan di Kota Kepahiang, diantaranya melalui penyediaan dan penambahan
kendaraan pengangkut sampah, penambahan petugas penyapu jalan dan pengangkut sampah, serta
penyuluhan-penyuluhan dalam bentuk sosialisasi atau berita di surat kabar, radio maupun di internet.
Pemberian pelayanan penanganan sampah selama ini sudah cukup memadai ditandai dengan telah 2 kali
Kota Kepahiang meraih Piala Adipura. Ini merupakan motivasi bagi masyarakat bersama pemerintah
daerah untuk meningkatkan Kantor Kebersihan dan Pertamanan,BLHKP.
3.3.5 Partisipasi Dunia Usaha
Partisipasi dunia usaha tergolong masih rendah dalam penyedia layanan pengelolaan persampahan
di Kabupaten Kepahiang. Dari tabel 3.27 terlihat bahwa baru sekitar 5 (lima) pihak swasta dengan jenis
kegiatan pengumpul barang bekas jenis plastik, besi dan kertas yang telah beroperasi sejak tahun 2005.

99
Tabel 3.28 Penyedia Layanan Pengelolaan Persampahan yang ada di Kabupaten Kepahiang

No Nama Provider Tahun mulai operasi Jenis kegiatan


a B C d
1 Yayasan Sepakat 2007 Pengumpul barang bekas jenis plastik, besi & kertas
2 Yayasan Sehasen 2007 Pengumpul barang bekas jenis plastik, besi & kertas
Sumber: Kantor Kebersihan dan pertamanan Kab. Kepahiang, 2013

3.3.6 Pendanaan dan Pembiayaan


Untuk pendanaan dan pembiayaan sub sektor pengelolaan persampahan dapat dilihat pada tabel 3.28 di
bawah ini.
Tabel 3.29: Rekapitulasi Realisasi Pendanaan Sanitasi Komponen Persampahan X 1000
Rata-rata Pertumbuha
No Subsektor/S 2009 2010 2011 2012 2013*)
n (%)**
A B C d E F g h i
Pendanaan
Investasi 839.734 76.500 49.363 - - 321.865 -91,41
Persampahan
Pendanaan OM Yg
dialokasikan dlm 1.115.707,5 1.387.886,1 1.478.452 - - 1.327.348 32,51
APBD
Perkiraan Biaya OM - - -
*) target PAD
**) Pertumbuhan dihitung hingga tahun 2011
Sumber: Penjabaran APBD dan Kantor Kebersihan dan pertamanan Kabupaten Kepahiang

Dari tabel di atas, belanja pengelolaan persampahan dari tahun 2009-2011 terus menunjukkan
peningkatan, dari Rp.1.115.707,5 ditahun 2008 menjadi Rp. 1.478.452- di tahun 2011. Rata-rata besaran
belanja pengelolaan persampahan sebesar Rp. 1.327.348- dengan tingkat pertumbuhan sebesar 32,51%.

Tabel 3.30. Realisasi dan Potensi retribusi sampah x 1000

Rata-rata Pertumbuha
No SKPD 2009 2010 2011 2012 2013*)
n (%)**
A b C d E F g h i
Realisasi Retribusi
135.000 143.890 144.398 141.096 6,96
sampah
Potensi Retribusi - - - - -

3.3.7 Isu strategis dan permasalahan mendesak

Isu strategis dan permasalahan mendesak di sub sektor persamaphan yang yang dihadapi Kabupaten
Kepahiang sebagai berikut :

100
Tabel 3.31 Permasalahan Mendesak dan Isu Strategis

Permasalahan Mendesak Isu Strategis


- Banyak permukiman yang berada dalam wilayah - Keterbatasan prasarana dan sarana dalam
cakupan layanan persampahan pada saat ini belum pengelolaan sampah ( alat berat,truk ) dan
memiliki TPS sehingga sampah menumpuk pada lain-lain
pinggir jalan. - TPA Muara Langkap yang ada sekarang
- Penimbunan sampah di TPA muara langkap hanya masih bersifat open dumping, belum
dilakukan beberapa kali dalam satu bulan karena sanitary landfill;
ketiaan alat berat. - Keberadaan TPA yang jauh dari sebahagian
- Keberadaan TPA yang jauh meningkatkan biaya besar ibu kota kecamatan
operasional pengangkutan disamping itu waktu - Kesadaran masyarakat yang masih rendah
tempuh yang cukup lama. di dalam pemanfaatan limbah sampah
- Banyak sampah yang memiliki nilai ekonomis menjadi barang bernilai ekonomis
tetapi tidak dimanfaatkan oleh masyarakat - Masih rendahnya peran serta pihak swasta
sehingga hal ini meningkatkan volume sampah dalam pengelolaan persampahan
yang harus diangkut dan diolah di TPA. - Rendahnya alokasi pendanaan APBD
- Penanganan sampah pada saat ini hanya terkait pengelolaan persampahan
dilaksanakan oleh pemerintah saja sedangkan dana - Minimnya sarana dan prasarana
yang tersedia terbatas. persampahan yang ada di permukiman
masyarakat, khususnya permukiman yang
dibangun oleh pihak swasta.

3.4. Pengelolaan Drainase Lingkungan

Drainase sebagaimana tertuang dalam Buku Referensi Opsi Sistem dan Teknologi Sanitasi adalah
prasarana yang berfungsi mengalirkan air permukaan ke badan penerima air dan atau ke bangunan resapan
buatan.Jaringan drainase merupakan salah satu prasarana penting dalam mewujudkan lingkungan yang
bersih dan sehat. Perencanaan jaringan drainase terutama ditujukan untuk mengatasi permasalahan
limpasan/aliran air hujan di permukaan agar tidak menimbulkan genangan atau banjir.

Saluran drainase yang ada menerima tidak hanya air hujan, tetapi juga air buangan (limbah) rumah
tangga dan limbah industri. Hujan yang jatuh di suatu wilayah kemungkinan besar terkontaminasi,
manakala air itu memasuki dan melintas atau berada pada lingkungan permukiman tersebut. Sumber
kontaminasi berasal dari udara (asap, debu, uap, gas dan lain-lain), bangunan dan/atau permukaan tanah

101
dan limbah domestik (rumah tangga) yang mengalir bersama air hujan. Setelah melewati lingkungan
permukiman, air hujan, dengan atau tanpa limbah domestik, membawa polutan ke badan air.

Kerugian yang ditimbulkan oleh genangan dan luapan air permukaan tidak hanya berakibat pada
aspek kenyamanan lingkungan (terutama pada pasca banjir) atau terganggunya aktifitas kehidupan
penduduk dan kegiatan kawasan secara umum, tetapi juga berpotensi menimbulkan kerusakan pada badan
jalan yang sudah dibangun dengan biaya yang tidak sedikit.

3.4.1 Kelembagaan
Di Kabupaten Kepahiang, institusi yang berwenang dalam pengelolaan drainase (baik operator
maupun regulator) adalah Bidang Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan (PU) Kabupaten
Kepahiang. Sedangkan untuk pemeliharaan dan pembersihan ditangani oleh Kantor Kebersihan
Pertamanan.
Peta pemangku kepentingan dan peta peraturan dalam pembangunan serta pengelolaan drainase
lingkungan dapat dilihat pada tabel 3.29 dan 3.30 di bawah ini.
Tabel 3.32: Daftar Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Drainase
Lingkungan Kabupaten Kepahiang

PEMANGKU KEPENTINGAN
FUNGSI
Pemerintah Kabupaten Swasta Masyarakat
PERENCANAAN
 Menyusun target pengelolaan drainase lingkungan skala PU, - -
kab/kota
 Menyusun rencana program drainase lingkungan dalam PU, - -
rangka pencapaian target
 Menyusun rencana anggaran program drainase lingkungan PU, - -
dalam rangka pencapaian target
PENGADAAN SARANA
 Menyediakan / membangun sarana drainase lingkungan PU - -
PENGELOLAAN
 Membersihkan saluran drainase lingkungan BLHKP,PU,Kebersihan - √
dan pertamanan
 Memperbaiki saluran drainase lingkungan yang rusak PU,
 Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis PU
bangunan (saluran drainase lingkungan) dalam pengurusan
IMB
PENGATURAN DAN PEMBINAAN
 Menyediakan advis planning untuk pengembangan kawasan Bappeda, PU - -
permukiman, termasuk penataan drainase lingkungan di
wilayah yang akan dibangun
 Memastikan integrasi sistem drainase lingkungan (sekunder) PU,
dengan sistem drainase sekunder dan primer
 Melakukan sosialisasi peraturan, dan pembinaan dalam hal PU, BLH - -
pengelolaan drainase lingkungan

102
PEMANGKU KEPENTINGAN
FUNGSI
Pemerintah Kabupaten Swasta Masyarakat
 Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan PU, BLH - -
drainase lingkungan
MONITORING DAN EVALUASI
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target PU, BLH, Bappeda - -
pengelolaan drainase lingkungan skala kab/kota
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas PU,BLH - -
infrastruktur sarana pengelolaan drainase lingkungan
 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas PU,BLHKP - -
layanan drainase lingkungan, dan atau menampung serta
mengelola keluhan atas kemacetan fungsi drainase
lingkungan
Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Kepahiang, 2013

103
Tabel 3.33: Peta Peraturan Drainase Lingkungan Kabupaten Kepahiang
Ketersediaan Pelaksanaan
Peraturan Efektif Belum Efektif Keterangan
Ada Tidak Ada Tidak Efektif Dilaksanakan
Dilaksanakan Dilaksanakan
DRAINASE LINGKUNGAN
 Target capaian pelayanan pengelolaan drainase - RIPJM, Renstra Pu - - √ - -
lingkungan di Kab/Kota ini
 Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kab/Kota dalam - Perda APBD setiap - - √ - -
menyediakan drainase lingkungan tahun anggaran
 Kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah Kab/Kota dalam - √ - - - -Belum ada perda/perbup
memberdayakan masyarakat dalam pengelolaan
drainase lingkungan
 Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat dan atau -Perda IMB - √ - -
pengembang untuk menyediakan sarana drainase -Kontrak dengan
lingkungan, dan menghubungkannya dengan sistem developer
drainase sekunder
 Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat untuk -Perda IMB - √ - -
memelihara sarana drainase lingkungan sebagai
saluran air hujan
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013

104
3.4.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan
Kondisi saluran drainase eksisting di wilayah Kabupaten Kepahiang secara keseluruhan masih
didominasi oleh saluran tanah, sementara saluran dengan pasangan batu terutama terdapat di jalan-jalan
utama ibu kota kabupaten dan dibeberapa pemukiman. Saluran drainase yang ada di pusat Ibu kota
Kabupaten, Kota Kepahiang, terutama di sekitar pusat pertokoan/ pasar berupa saluran terbuka dan
tertutup yang dilengkapi dengan street inlet seperti yang ditemukan di sepanjang jalur tiga Jalan Lintas
Sumatera yang menuju ke Kabupaten Empat Lawang. Disepanjang jalan menuju Kabupaten Rejang
Lebong yang berada di wilayah administrasi Kecamatan Kepahiang sudah terlayani oleh saluran drainase
yang sudah memiliki konstruksi namun beberapa masih menggunakan saluran tanah.

Di beberapa ruas saluran, terutama ruas saluran yang melalui permukiman padat dan pusat
kegiatan masyarakat cenderung kurang terpelihara dan banyak sampah, yang apabila musim hujan akan
sangat mengganggu proses pengaliran air. Saluran drainase yang terdapat di wilayah permukiman
sebagian besar dapat ditemukan di wilayah Ibu Kota kabupaten mengingat tingkat kepadatan
penduduknya sangat tinggi dibandingkan dengan wilayah lainnya di kabupaten Kepahiang. Kondisi sistem
drainase tidak terlepas adanya bangunan pelengkap oleh sebab itu bangunan pelengkap ini harus menjadi
satu sistem yang menunjang untuk mengalirkan air secara cepat tanpa menjadi penghambat. Bangunan
pelengkap Street inlet tidak berfungsi secara optimal akibat tersumbat oleh sampah dan
timbunan/endapan tanah.

Hal lain bahwa tingkat kepedulian masyarakat dalam perencanaan, pembangunan, dan
pemeliharaan drainase lingkungan masih sangat rendah, tidak jarang ditemui saluran drainase yang ada
bersifat multi fungsi, di antaranya sebagai tempat pembuangan sampah dan air limbah. Kondisi ini
memacing terjadinya genangan dan banjir dibeberapa tempat khususnya pada lingkungan permukiman
dataran rendah dan padat, utamanya desa-desa yang ada di sepanjang aliran sungai.

Tabel 3.34: Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Drainase Lingkungan

Produk Input User Intrface Pengumpulan & Pengangkutan Pengolahan Daur Ulang dan/atau
Penampungan / / pengaliran Akhir Terpusat pembuangan akhir
pengolahan awal
Air Cucian Tempat Cuci - Saluran - Sungai
Dapur Piring Drainase
Air Untuk Kamar mandi - Saluran - Sungai
Mandi Drainase
Air Cucian Pembuangan Air - Saluran - Sungai
Pakaian Cucian Drainase
Atap Talang - Saluran - Sungai
Bangunan Drainase

105
Halaman - Saluran - Sungai
Drainase
Jalan - Saluran - Sungai
Drainase
Ruang Publik - Saluran - Sungai
Drainase
Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Kepahiang

Sistem pengelolaan drainase di Kabupaten Kepahiang untuk mengaliri intensitas air yang
ditimbulkan oleh hujan dan pembuangan air limbah oleh rumah tangga tidak dapat diperoleh hingga
tulisan ini sebagaimana terlihat pada tabel 3.35 berikut ini.

Tabel 3.35: Sistem Pengelolaan Drainase Yang Ada di Kabupaten Kepahiang

Jenis Data (Perkiraan)


Kelompok Fungsi Teknologi yang digunakan Sumber Data
Sekunder Nilai Data
Saluran Tersier Saluran terbuka dan terbuka - - Dinas PU
Saluran Sekunder Sal terbuka dan tertutup - - Dinas PU
Saluran Primer Alam - - Dinas PU
Jumlah - -
Sumber : Dinas PU Kabupaten Kepahiang Tahun 2013
Gambaran mengenai jaringan drainase lingkkungan di Kabupaten Kepahiang tidak bisa
dimunculkan di dalam peta dikarenakan tidak diperolehnya data mengenai kondisi jaringan drainase yang
ada, sehingga hanya bisa ditampilkan peta administrasi Kabupaten Kepahiang sebagimana peta 3.5 di
bawah ini.
Peta 3.5. Peta Jaringan Drainase Kabupaten Kepahiang

Peta Tidak Tersedia

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Kepahiang, 2013

3.4.3 Kesadaran Masyarakat dan PMHSJK

Tingkat kepedulian masyarakat tentang pentingnya drainase bagi penyehatan lingkungan


permukiman di Kabupaten Kepahiangtergolong masih rendah. Hal ini tercermin dari kondisi riil
dilapangan, dimana kepemilikan prasarana dan tingkat pengelolaan saluran drainase lingkungan masih

106
jauh diharapkan. pada lingkup perdesaan, sistem prasarana saluran drainase belum memenuhi harapan,
sebagian besar lingkungan permukiman desa sudah memiliki saluran sekunder dan rata-rata berada pada
sisi kiri-kanan jalan utama, namun sistem pengalirannya rata-rata belum terstruktur atau tidak terencana
dengan baik. Sebagian besar desa tidak memiliki saluran tersier, sistem penyaluran air hujan dialirkan dari
talang/atap rumah ke persil, lalu ke saluran tersier, sekunder hingga ke saluran akhir (sungai, laut), tidak
jarang ditemui sistem pembuangan akhirnya tidak jelas, tidak ada koneksi yang terpadu antara sistem
saluran tersier ke saluran sekunder, dari saluran sekunder ke saluran primer, sistem pengolahan akhir
belum tersedia. Kondisi saluran drainase di lingkungan permukiman desa sebagian besar berupa saluran
sederhana atau maksimal semi permanen.

Peningkatan peranserta masyarakat yang diharapkan dan dekat dengan kegiatan kesehatan adalah
kader Posyandu. Kader Posyandu merupakan kader yang mempunyai hubungan yang cukup dekat dengan
masyarakat khususnya para ibu rumah tangga yang kesehariannya selalu melakukan aktifitas yang
berhubungan dengan saluran drainase. Para kader Posyandu bisa diharapkan untuk memberikan
bimbingan terhadap para ibu rumah tangga didalam hal memberikan informasi betapa pentingnya kegiatan
menjaga saluran drainase yang telah ada. Apabila Kegiatan ini dapat berjalan sesuai dengan yang
diharapkan maka prosentase saluran drainase dalam kondisi buruk dapat menurun. Sehingga dari segi
kesehatan, kualitas kesehatan masyarakat dapat meningkat.

Pada kondisi tertentu masih banyak rumah yang tidak memiliki drainase, limpahan air hujan dan
limbah rumah tangga di alirkan ditanah-tanah kosong yang berada di belakang rumah membentuk
kubangan-kubangan berupa genangan air.Adapun kondisi drainase yang ada di Kabupaten Kepahiang
dapat dilihat pada tabel 3.36.di bawah ini.

107
Tabel 3.36: Kondisi Drainase Lingkungan Di Tingkat Kecamatan/Kelurahan
Pembersihan
Bangunan
Kodisi Drainase darinase
Jumlah Pengelolaan Oleh Di atas
Saat ini Tidak
Rutin saluran
Kecamatan Rutin
Masyarakat
Pemerintah Tidak
RT RW Lancar Mampet L P L P Kelurahan (RT/RW) Swasta Ada
Kota Ada
L P
Kec. Kepahiang √ √ √ √ √

Kec. Ujan Mas √ √ √ √ √

Kec. Merigi √ √ √ √ √

Kec. Kaba Wetan √ √ √ √ √

Kec. Tebat Karai √ √ √ √ √

Kec. Sebrang
√ √ √ √ √
Musi

Kec. Bermani Ilir √ √ √ √ √

Kec. Muara
√ √ √ √ √
Kemumu

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Kepahiang, 2013


Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Berdasarkan kondisi drainase lingkungan yang di jumpai di lapangan sebagaimana table 3.33 di
atas ketersediaan saluran drainase baru ada pada wilayah perkotaan Kepahiang dan sebagian kecil berada
pada ibukota-ibukota kecamatan. Saluran drainase yang ada di Kota Kepahiang umumnya terdapat pada
sisi jalan arteri dan kolektor, sedangkan pada jalan lingkungan masih banyak yang belum dilengkapi
dengan saluran drainasenya. Sampai dengan saat ini Kota Kepahiang belum memiliki saluran drainase
primer yang menghubungkan saluran sekunder dan tersier untuk diteruskan ke sungai. Pemeliharaan
sejumlah saluran drainase yang ada masih mengandalkan tenaga buruh dari kantor Kebersihan dan
pertamanan Kab. Kepahiang, sedangkan partisipasi dari masyarakat sekitar lokasi saluran drainase
dirasakan masih sangat minim sekalli. Selanjutnya keberadaan saluran drainase pada wilayah perdesaan
jarang ditemui kecuali pada ruas jalan propinsi dan kabupaten yang melintasi, bahkan untuk jalan desa
tidak didukung dengan adanya saluran drainase. Namun demikian melalui program PNPM P2DTK dan
Mandiri Perdesaan ada dibangun beberapa saluran drainase pada jalan desa sesuai dengan kebutuhan
rencana masyarakat desa yang bersangkutan.
Tabel 3.37: Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat

Nama Kondisi Sarana Saat ini Aspek PMJK


N Program / Tahun
Sub Sektor Pelaksana/PJ Tidak JD MB
o Proyek / Mulai Fungsi Rusak PM
Layanan Fungsi R R
1 Drainase PNPM Masyarakat/ 2009- V V V V
Lingkungan P2DTK Bappeda, PU 2013
2 Drainase PNPM MP Masyarakat/ 2009- V V V V
Lingkungan Bappeda, 2013
BPMPD
Keterangan:
PM = Pemberdayaan MasyarakatJDR = JenderMBR= Masyarakat Berpenghasilan Rendah
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Adapun program/proyek drainase lingkungan yang berbasis masyarakat di Kabupaten Kepahiang
telah diadakan melalui program PNPM P2DTK dan PNPM Mandiri Perdesaan. Kegiatan tersebut telah
berlangsung sejak tahun 2009 dimana kondisi sarana saat ini berfungsi baik serta telah melibatkan aspek
pemerdayaan masyarakat, jender dan keberpihakan terhadap masyarakat berpenghasilan rendah.

120
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

3.4.4 “Pemetaan” Media


Tabel 3.38: Kegiatan Komunikasi terkait komponen drainase lingkungan

Dinas Khalayak
No Kegiatan Tahun Tujuan kegiatan Pesan kunci Pembelajaran
pelaksana sasaran
Meningkatkan Ber-PHBS- Nilai dan manfaat
Sosialisasi 2008- Dinas kesadaran Masyarakat, lah hidup bersih dan
1.
PHBS 2013 Kesehatan masyarakat untuk Sekolah sehat
PHBS
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Tabel 3.39: Media Komunikasi dan kerja sama terkait komponen drainase lingkungan

Jenis Isu yang


No Jenis Media Khalayak Pendanaan Pesan Kunci Efektifitas
Acara Diangkat
Artikel, Dinas Peningkatan Positif
Masyarakat
Radar Society, Kesehatan Kesadaran
1. Kabupaten PHBS Kedalamannya
Kepahiang Kab. Masyarakat
Headline Kepahiang memadai
Kepahiang dalam PHBS
Peningkatan Positif
Talk Show, Masyarakat
Radio Kesadaran
2. Sekilas Kabupaten KPDT PHBS Kedalamannya
Rapindo Masyarakat
Berita Kepahiang memadai
dalam PHBS
Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013
Kerjasama terkait sanitasi sub sektor drainase lingkungan hingga saat ini belum terdapat di
Kabputen Kepahiang, sehingga tabel di atas tidak bisa terisi
Demikian pula halnya keberadaan mitra potensial, baru sebatas pada kegiatan pada sub sektor
persampahan. Sehingga kedepannya nanti diharapkan peran pihak swasta selaku mitra potensial dapat juga
diarahkan kepada kegiatan sub sektor drainase lingkungan.

3.4.5 Partisipasi Dunia Usaha


Sampai saat ini partisipasi dunia usaha untuk penyediaan layanan pengelolaan drainase lingkungan
di Kabupaten Kepahiang belum ada. Pengelolaan masih ditangani oleh Dinas Pekerjaan Umum dan
Perumahan serta Kantor Kebersihan Pertaman dan Penataan Pasar Kabuapaten Kepahiang.
Tabel 3.40: Penyedia Layanan Pengelolaan Drainase Lingkungan yang ada di Kabupaten/Kota

No Nama Provider Tahun mulai operasi Jenis kegiatan


A B C D
-Tidak Tersedia data - -
Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Kepahiang, 2013

121
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

3.4.6 Pendanaan dan Pembiayaan


Dilihat dari sisi pendapatan daerah yang bersumber dari sub sektor drainase, hingga saat ini belum
ada diperoleh pendapatan yang bersumber dari sub sektor drainase. Rata-rata belanja drainase lingkungan
dari 2008 – 2013 sebesar Rp. 465.423.070,- dengan tingkat pertumbuhan sebesar …. Sebagaimana terlihat
pada tabel 3.40 di bawah ini.
Tabel 3.41: Rekapitulasi realisasi Pendanaan Komponen Drainase Lingkungan (dalam Rp.1 000)

Pertumbuh
No Subsektor/SKPD 2009 2010 2011 2012 2013 Rata-rata
an (%)
A Belanja Investasi
554.131,6 2.368.924 - - 1.462.527 327,5
Drainase
1.060.642,
B OM - 1.068.738,6 1.052.546 - - -1,51
3

Sumber: DPPKAD Kab. Kepahiang, 2013


Tabel 3.42. Realisasi dan potensi Retribusi Drainase Lingkungan
Rata-rata Pertumbuha
No SKPD 2009 2010 2011 2012 2013*)
n (%)**
A B C d E F g h I
Realisasi Retribusi
- Data Tidak Tersedia
Drainase
Potensi Retribusi - - -
Sumber: DPPKAD Kab. Kepahiang, 2013

3.4.7 Isu strategis dan permasalahan mendesak

Isu strategis dan permasalahan mendesak terkait pengelolaan drainase di kabupaten Kepahiang
dapat dijabarkan sebagai berikut:

122
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 3. 43. Permasalahan Mendesak dan Isu Strategis

Permasalahan Mendesak Isu Strategis

 Pembangunan saluran drainase pada saat ini dilakukan  Belum adanya target pengelolaan drainase skala
bersifat sporadis dan insedetil pada tempat-tempat kabupaten/kota
tertentu saja sehingga pada saat curah hujan diatas  Diperlukannya DED drainase skala kabupaten
normal banyak wilayah yang tergenang  Belum terintegrasinya sistem drainase lingkungan(saluran
 Banyak saluran drainase pemukiman yang tidak Skunder) dengan saluran Primer
terhubung dengan saluran sekunder sehingga  Penyediaan sarana dan prasarana drainase lingkungan yang
menyebabkan penggenangan pada beberapa tempat. sangat minim sehingga sering terjadinya genangan akibat
 Banyak saluran drainase yang rusak dan tertimbun tanah curah hujan yang tinggi
karena tidak dipelihara.  Minimnya pemeliharaan rutin dan perbaikan drainase yang ada
 Dalam pembangunan saluran drainase masyarakat  Minimnya pengelolaan drainase yang melibatkan masyarakat
disekitar lokasi kegiatan jarang dilibatkan akibatnya  Belum tersedianya drainase primer perkotaan dan jaringan
perhatian masyarakat terhadap saluran drainase rendah. pendukungnya
 Saluran drainase yang ada pada saat ini tidak memiliki  Masih belum adanya pemisahan antara saluran drainase
saluran primer tetapi langsung dibuang ke sungai. dengan air limbah domestik
 Saluran drainase yang ada pada saat ini banyak  Belum seimbangnya panjang jalan dengan panjang drainase
digunakan sebagai saluran air limbah. pendukung (primer)
 Banyak jalan di kabupaten kepahiang yang tidak memiliki  Belum tersedianya kerangka regulasi daerah yang mengatur
saluran drainase akibatnya jalan cepat rusak. tentang pengelolaan drainase
 Belum adanya perda yang mengatur penanganan saluran  Masih sangat minim alokasi anggaran dalam pengelolaan
drainase. drainase

3.5 Pengelolaan Komponen Terkait Sanitasi

Selain ketiga sub sektor di atas, pengeloaan komponen terkait sanitasi diantaranya pengelolaan air
bersih, pengelolaan air limbah industri rumah tangga dan pengelolaan limbah medis.

3.5.1 Pengelolaan Air Bersih


Sistem penyediaan dan pengelolaan air bersih di kabupaten Kepahiangyang dikelola oleh
perusahaan daerah dalam hal ini PDAM Tirta Kepahiang dapat dilihat pada tabel 3.41 di bawah ini.

123
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel 3.44: Sistem Penyediaan dan Pengelolaan Air Bersih

No Uraian Satuan Sistem Perpipaan Ket


1 Pengelola PDAM Tirta Kepahiang
2 Tingkat Layanan 50%
3 Kapasitas Produksi 15 l/detik
4 Kapasitas Terpasang - Lt/detik
5 Jumlah Sambungan Rumah Tangga ( Total ) 3.740 Unit
6 Jumlah Kran Air 36 Unit
7 Kehilangan Air (UFW) 20%
8 Restribusi/Tarif (rumah tangga) Rp. 4200-13.500,-/M3
9 Jumlah pelanggan per kecamatan:
Muara Kemumu -
Bermani Ilir 430 Pelanggan
Tebat Karai 1010 Pelanggan
Kepahiang 2119 Pelanggan
Seberang Musi 0 Pelanggan
Kabawetan -
Ujan Mas -
Merigi -
Sumber: PDAM Tirta Kepahiang, 2013
Dalam mendukung penanganan permasalahan sanitasi di Kabupaten Kepahiang, diantara melalui
pelayanan sarana air bersih yang dikelola oleh PDAM Tirta Kepahiang, yang saat ini cakupan
pelayanan masih sangat kecil sebesar 50% dengan kapasitas produksi sebesar 15 liter/detik . PDAM
baru mampu melayani 3 (Tiga ) ibukota kecamatan. Kondisi demikian tentunya sangat berpengaruh
terhadap dukungan penerapan sanitasi oleh masyarakat yang keberhasilannya sangat bergantung
kepada ketersediaan air bersih di lingkungan tempat tinggalnya.
Ketersediaan air bersih pada desa/kelurahan dan kecamatan yang belum dilayani oleh PDAM, diatasi
melalui pembangunan Sumur Gali dan perpipaan baik yang dibangun oleh pemerintah dalam skala
kecil maupun yang dibangun secara swadaya oleh masyarakat, sebagai contoh untuk wilayah di daerah
dataran tinggi atau perbukitan sarana air bersih yang digunakan berupa perpipaan dan di dataran
rendah menggunakan sumur gali.

Peta 3.6 Peta Cakupan Layanan Air Bersih

Peta Tidak Tersedia

124
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Sumber: Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013

95.8 95.6 95.6 95.9 95.7


100.0
80.0
60.0
40.0
20.0 4.2 4.4 4.4 4.1
.0
Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak
Air sumur gali tdk Air sumur gali tdk Air sumur gali tdk Air sumur gali tdk Air sumur
Cluster 1 terlindungi (Minum) terlindungi (Masak) terlindungi (Cuci terlindungi (Cuci gali tdk
piring&gelas) pakaian) terlindungi
Cluster2 (Gosok
gigi)
Cluster 3
Kepahiang

Salah satu SAB yang banyak digunakan keluarga adalah SAB sumur gali tidak terlindung dalam survey
EHRA diperoleh data mengenai pengolahan SAB sumur gali tidak terlindung. Yang digunakan untk
kegiatan sehari-hari seperti grafik 20 . dalam penggunaan SAB sumur gali tidak terlindung yang dilakukan
pengolah seperti memberikan kaporit masih rendah < 5%
Grafik 20. Pengolahan Sumur gali Tidak terlindung

3.5.2 Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga


Tabel 3.45: Pengelolaan Limbah Industri Rumah Tangga Kabupaten Kepahiang

Jenis Industri Jumlah Industri


Lokasi (Kecamatan) Jenis Pengolahan Kapasitas (m3/hari)
Rumah Tangga Rumah Tangga
Tempe Tahu Taba tebelet,Pasar 8 Bak Penampung 1
ujung,kuto rejo,Sidodadi Limbah
Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Kepahiang
Pengelolaan limbah industri rumah tangga yang terdapat di kabupaten Kepahiang sebagaimana
tabel di atas pada umumnya masyarakat pemilik industri rumah tangga tersebut tidak melakkukan

125
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

pengolahan limbah sebagaimana mestinya, dimana limbah yang ada langsung disalurkan dan dibuang ke
bak penampung tanpa dilakukan pengolahan sebelum dialirkan ke drainase/sungai. Kondisi demikian
menunjukan masih rendahnya kesadaran dan kepedulian mereka dalam meminimalisir jumlah dan dampak
limbah yang mereka hasilkan terhadap peningkatan kualitas lingkungan yang sehat di sekitarnya.

3.5.4 Pengelolaan Limbah Medis


Limbah medis yang dihasilkan dari fasilitas kesehatan seperti rumah sakit dan klinik masih belum
semuanya tertangani. Saat ini penanganan limbah medis berupa sampah medis di RSUD Kepahiang
dengan menggunakan incenerator.
Tabel 3.46. Pengelolaan Limbah Medis Di Fasilitas-Fasilitas Kesehatan
Jenis Pengolahan Limbah Kapasitas
Nama Fasilitas Kesehatan Lokasi
Medis (m3/hari)
RSUD Kepahiang Kec. Kepahiang Incenerator 1 m3/hari,
Puskesmas Durian depun Kec. Durian Depun Incenerator terpusat di
Puskesmas Cugung lalang Cugung Lalang Incenerator RSUD
Puskemas ujan mas Ujan Mas Incenerator Kabupaten
Puskemas klobak Klobak Incenerator Kepahiang
Puskemas kabawetan Kabawetan Incenerator
Puskemas Bukit sari Bukit Sari Incenerator
Puskemas Pasar Kepahiang Pasar ke;pahiang Incenerator
Puskemas talang babatan Lubuk Saung Incenerator
Puskemas Tebat karai Tebat karai Incenerator
Puskemas Nanti Agung Nanti Agung Incenerator
Puskemas keban Agung Keban Agung Incenerator
Puskemas Embong Ijuk Embong Ijuk Incenerator
Puskemas Muara langkap Muara langkap Incenerator
Puskemas batu bandung Batu bandung Incenerator
Sumber:Dinas Kesehatan Kab. Kepahiang, 2013
Untuk Puskesmas Semua Puskesmas di kab Kepahiang, sampah medis dikirim ke RSUD untuk
dibakar menggunakan incinerator.

126
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

BAB IV. PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN


YANG DIRENCANAKAN

Bab ini menjelaskan rencana detail program dan kegiatan untuk tahun 2014 (n+1), dan program
serta kegiatan sanitasi yang sedang berjalan saat ini (tahun 2013) yang dilakukan oleh kota, provinsi, pusat
maupun oleh masyarakat, donor, dsb.
Data program dan kegiatan yang sedang berjalan tahun 2013 diperoleh dari laporan APBD
Kabupaten Kepahiang Tahun 2013. Sedangkan data program dan kegiatan yang direncanakan tahun 2014
diperoleh dari buku KUA dan PPASTahun 2014, dimana pada akhir bulan Agustus Tahun 2013 ini telah
di Paripurnakan di DPRD Kabupaten Kepahiang.
4.1. Promosi Higiene dan Sanitasi (Prohisan)
Tabel 4.1. Rencana Program dan Kegiatan Promosi Higiene dan Sanitasi Tahun 2014
No Nama Program/Kegiatan Satuan Volume Indikasi Sumber SKPD Sumber
Biaya Pendanaan / Penanggung Dokumen
(Rp x Pembiayaan Jawab Perencanaan
1000)
1 Program Promosi Kesehatan dan Kecamatan 8 77.527,5 APBD II Dinas KUA PPAS
Pemberdayaan Masyarakat Kesehatan
Kegiatan Pengembangan Media
Promosi dan Informasi Sadar
Hidup Sehat
2 Program Promosi Kesehatan dan Siswa 3.000 14.960 APBD II Dinas KUA PPAS
Pemberdayaan Masyarakat Kesehatan
Kegiatan Penyuluhan PHBS di
Tatanan Sekolah
3 Program Promosi Kesehatan dan Orang 200 52.000 APBD II Dinas KUA PPAS
Pemberdayaan Masyarakat Kesehatan
Kegiatan Peningkatan Pendidikan
Tenaga Penyuluh Kesehatan
4 Program Pengembangan Sekolah, 50 94.457 APBD II Dinas KUA PPAS
Lingkungan Sehat TTU Kesehatan
Kegiatan Pengkajian dan
Pengembangan Lingkungan Sehat

Tabel 4.2. Kegiatan Promosi Higiene dan Sanitasi Yang Sedang Berjalan
No Nama Program/Kegiatan Satuan Volume Indikasi Sumber Lokasi Pelaksana
Biaya Pendanaan / Kegiatan Kegiatan
(Rp x Pembiayaan
1000)
1. Penyluhan PHBS masyarakat ditatanan DAU 4 SD, 2 Dinas
sekolah 11.132,5 Pesantren, 6 Kebersihan
SMP, 8
SMA
2. Pengembangan Lingkungan Sehat DAU Sekolah, Dinas
94.457 Tempat- Kebersihan
tempat
Umum

127
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

3. Program Pembangunan Saluran 12 bulan 2.965.10 DAU Kabupaten Dinas


Drainase/Gorong-gorong 4 Kepahiang Pekerjaan
Umum
4. Program Pengembangan dan 12 bulan 6.791.56 DAU, DAK Kabupaten Dinas
Pengolahan Jaringan Irigasi, Rawa, 5,1 Kepahiang Pekerjaan
dan Jaringan Pengairan Lainnya Umum
5. Program Pengembangan Kinerja 12 bulan 1.044.45 DAU, DAK Kabupaten Dinas
Pengelolaan Air Minum dan Air 1,5 Kepahiang Pekerjaan
Limbah Umum
6. Program Pembangunan Infrastruktur 12 bulan 1.428.74 DAU, DAK Kabupaten Dinas
Desa (Pembangunan Sarana dan 7,3 Kepahiang Pekerjaan
Prasarana Air Bersih Pedesaan) Umum
7. Penyusunan Kebijakan Pengendalian 12 bulan DAU Kabupaten Badan
dan perusakan Lingkungan (Sarana 50.000 Kepahiang Lingkungan
dan Prasarana Operasional Hidup
Laboraturium)

4.2. Peningkatan Pengelolaan Air Limbah dan Domestik


Tabel 4.3. Rencana Program dan Kegiatan Pengelolaan Air Limbah dan Domestik Tahun 2014
No Nama Program/Kegiatan Satuan Volume Indikasi Sumber SKPD Sumber
Biaya (Rp Pendanaan / Penanggung Dokumen
x 1000) Pembiayaan Jawab Perencanaan
1 Program Pengembangan Kinerja
Pengelolaan Air Minum dan Air
Limbah
Kegiatan Rehabilitasi Drainase Paket 1 9.781.540 APBD II Dinas KUA PPAS
Pemukiman dan Sanimas Pekerjaan
Umum

Tabel 4.4. Kegiatan Pengelolaan Air Limbah dan Domestik Yang Sedang Berjalan
No Nama Program/Kegiatan Satuan Volume Indikasi Sumber Lokasi Pelaksana
Biaya (Rp x Pendanaan / Kegiatan Kegiatan
1000) Pembiayaan
1. Program Pengembangan Sekolah 50 94,457 DAU Sekolah, Dinas
Lingkungan Sehat TTU TTU (Pasar, Kesehatan
Tempat
Ibadah,
Hotel,
Terminal,
Salon)
2. Program Pembangunan Saluran 2,965,104 DAU Dinas
Drainase/Gorong-gorong Pekerjaan
Umum
3. Program Pengembangan dan 6,791,565,1 DAU, DAK Dinas
Pengolahan Jaringan Irigasi, Rawa, Pekerjaan
dan Jaringan Pengairan Lainnya Umum
4. Program Pengembangan Kinerja 1,044,451,5 DAU, DAK Dinas
Pengelolaan Air Minum dan Air Pekerjaan
Limbah Umum
5. Program Pembangunan 1,428,747,3 DAU, DAK Dinas
Infrastruktur Desa (Pembangunan Pekerjaan
Sarana dan Prasarana Air Bersih Umum
Pedesaan)
6. Penyusunan Kebijakan bln 12 50,000 DAU Badan
Pengendalian dan perusakan Lingkungan
Lingkungan (Sarana dan Prasarana Hidup
Operasional Laboraturium)

128
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

4.3. Peningkatan Pengelolaan Persampahan


Tabel 4.5. Rencana Program dan Kegiatan Pengelolaan Persampahan Tahun 2014
No Nama Program/Kegiatan Satuan Volume Indikasi Sumber SKPD Sumber
Biaya (Rp x Pendanaan / Penanggung Dokumen
1000) Pembiayaan Jawab Perencanaan
1 Program Pelayanan Administrasi
Perkantoran
- Kegiatan Intensifikasi dan
Ekstensifikasi PAD Bidang Kegiata 1 12.500 APBD II Kantor KUA PPAS
Retribusi Pelayanan n Kebersihan
Persampahan dan
- Kegiatan Penyediaan Jasa Orang 160 1.928.000 Pertamanan
Tenaga Kontrak
2 Program Peningkatan Sarana dan
Prasarana Aparatur
Kegiatan Peningkatan Operasi dan Tahun 1 308.826,641 APBD II Kantor KUA PPAS
Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Kebersihan
Persampahan dan
Pertamanan
3 Program Pengembangan Kinerja
Pengelolaan Persampahan
Kegiatan Peningkatan Operasi dan Tahun 1 50.000 APBD II Badan KUA PPAS
Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Lingkungan
Persampahan Hidup
Tabel 4.6. Kegiatan Pengelolaan Persampahan Yang Sedang Berjalan
No Nama Program/Kegiatan Satuan Volume Indikasi Sumber Lokasi Pelaksana
Biaya (Rp Pendanaan / Kegiatan Kegiatan
x 1000) Pembiayaan
1. Program Pengembangan Kinerja bulan 12 DAU Kabupaten Kantor
Pengelolaan Persampahan 192,530 Kepahiang Kebersihan
dan
Pertamanan
2. Peningkatan Operasi dan bulan 12 80,000 DAU Kabupaten Badan
Pemeliharaan Prasarana dan Sarana Kepahiang Lingkungan
Persampahan Hidup

4.4. Peningkatan Pengelolaan Drainase Lingkungan


Tabel 4.7. Rencana Program dan Kegiatan Pengelolaan Drainase Lingkungan Tahun 2014
No Nama Program/Kegiatan Satuan Volu Indikasi Sumber SKPD Sumber
me Biaya (Rp x Pendanaan / Penanggung Dokumen
1000) Pembiayaan Jawab Perencanaan
1 Program Pembangunan Saluran
Drainase / Goorong-gorng
- Kegiatan Perencanaan Saluran Dokumen 1 213.616 APBD II Dinas KUA PPAS
Drainase Tertutup / Trotoar Pekerjaan
- Pembangunan Saluran Paket 6 11.554.038 Umum
Drainase Tertutup / Trotoar

Tabel 4.8. Kegiatan Pengelolaan Drainase Lingkungan Yang Sedang Berjalan


No Nama Program/Kegiatan Satuan Volume Indikasi Sumber Lokasi Pelaksana
Biaya (Rp x Pendanaan / Kegiatan Kegiatan
1000) Pembiayaan
1. Program Pembangunan Saluran 12 bulan 2,965,104 DAU Kabupaten Dinas
Drainase/Gorong-gorong Kepahiang Pekerjaan
Umum

129
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

2. Program Pengembangan dan 12 bulan 6,791,565,1 DAU, DAK Kabupaten Dinas


Pengolahan Jaringan Irigasi, Rawa, Kepahiang Pekerjaan
dan Jaringan Pengairan Lainnya Umum

4.5. Peningkatan Komponen Terkait Sanitasi


Tabel 4.9. Rencana Program dan Kegiatan Komponen Terkait Sanitasi Tahun 2014
No Nama Program/Kegiatan Satuan Volume Indikasi Sumber SKPD Sumber
Biaya (Rp x Pendanaan / Penanggung Dokumen
1000) Pembiayaan Jawab Perencanaan
1 Program Perencanaan Kabupa 1 90.000 APBD II Bappeda KUA PPAS
Pengembangan Kota-Kota ten
Menengah dan Besar
Kegiatan Percepatan Pembangunan
Sanitasi Permukiman (PPSP)

2 Program Pembangunan KUA PPAS


Infrastruktur Pedesaan
Kegiatan Pembangunan Sarana dan Paket 1 119.856 APBD II Dinas
Prasarana Air Bersih Pedesaan Pekerjaan
Umum
3 Program Pengendalian Pencemaran APBD II BLH KUA PPAS
dan Perusakan Lingkungan Hidup
- Kegiatan Koordinasi Penilaian
Kota Sehat/Adipura Tahun 1 250.000
- Pemantauan Kualitas
Lingkungan Tahun 1 55.000
- Penyusunan Kebijakan
Pengendalian dan Perusakan Tahun 1 75.000
Lingkungan (Sarana dan
Prasarana Laboratorium)

4 Program Peningkatan Kualitas dan APBD II BLH KUA PPAS


Akses Informasi Sumber Daya
Alam dan Lingkungan Hidup
- Kegiatan Peningkatan Edukasi Sekolah 5 103.545,470
dan Komunikasi Masyarakat di
Bidang Lingkungan Hidup
(Adiwiyata)
- Menyusun Status Lingkungan Tahun 1 75.000
Hidup Daerah
- Sosialisasi Pembuatan Tahun 1 140.000
Dokumen Amdal,UKL,UPL
dan SPPL

Tabel 4.10. Kegiatan Pengelolaan Komponen Terkait Sanitasi Yang Sedang Berjalan
No Nama Program/Kegiatan Satuan Volume Indikasi Sumber Lokasi Pelaksana
Biaya (Rp x Pendanaan / Kegiatan Kegiatan
1000) Pembiayaan
1. Kegiatan Penyuluhan PHBS bulan 12 11.132.5 APBD SD, SMP, Dinas
masyarakat di tatanan Sekolah SMA, Kesehatan
Pesantren
2. Program Pengembangan bulan 12 94.475 APBD 20 sekolah, Dinas
Lingkungan Sehat 30 TTU, Kesehatan
3. Pelayanan pencegahan dan bulan 12 32.194 APBD masyarakat Dinas
penanggulangan penyakit menular Kesehatan

130
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

4. Pencegahan penularan Penyakit bulan 12 92.553,65 APBD masyarakat Dinas


endemic dan epidemik Kesehatan

5. Pengembangan media promosi dan bulan 12 72.102,6 APBD masyarakat Dinas


informasi sadar hidup sehat Kesehatan

6. Program Pembangunan Jalan dan bulan 12 APBD masarakat Dinas


Jembatan 13.669.335,1 Pekerjaan
Umum
7. Program rehabilitasi/pemeliharaan bulan 12 APBD/APB masarakat Dinas
Jalan dan jembatan 51.145.799,6 N Pekerjaan
Umum
8. Pembangunan Sarana dan bulan 12 1.428.747,3 APBD/APB masarakat Dinas
prasarana air bersih N Pekerjaan
Umum
9. Rehabilitasi Drainase Pemukiman bulan 12 1.044.451,5 APBD/APB masarakat Dinas
dan sanimas N Pekerjaan
Umum
10. Penyusunan Rancangan Perda bulan 12 300.000 APBD Kabupaten Bappeda
tentang RDTR Ibukota Kabupaten Kepahiang
Kepahiang
11. Percepatan Pembangunan Sanitasi bulan 12 122.000 APBD Kabupaten Bappeda
Permukiman Kepahiang
12. Koordinasi Perencanaan bulan 12 275.425 APBD Kabupaten Bappeda
Pengembangan Rumah Kepahiang
13 Kegiatan Peningkatan operasi dan bulan 12 80.000 APBD Kabupaten Badan
. pemeliharaan prasarana dan sarana Kepahiang Lingkungan
persampahan Hidup
14. Program Pengendalian bulan 12 2.063.737,3 APBD/APB Kabupaten Badan
Pencemaran dan Perusakan N Kepahiang Lingkungan
Lingkungan Hidup Hidup
15. Pengelolaan Ruang Terbuka Hijau bulan 12 86.420 APBD Kabupaten Badan
Kepahiang Lingkungan
Hidup
16. Program Pengelolaan Ruang bulan 12 505.275 APBD Kabupaten Kantor
Terbuka Hijau Kepahiang Kebersihan
dan
Pertamanan

131
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

BAB .V INDIKASI PERMASALAHAN DAN POSISI


PENGELOLAAN SANITASI

5.1 Area Berisiko Sanitasi

Risiko sanitasi adalah terjadinya penurunan kualitas hidup, kesehatan, bangunan dan atau

lingkungan akibat rendahnya akses terhadap layanan sektor sanitasi dan perilaku hidup bersih dan sehat.

Penentuan area risiko sanitasi di Kabupaten Kepahiang dilakukan dengan cara pemberian skoring

pada desa/kelurahan berdasarkan beberapa indikator yang berasal dari data sekunder, studi EHRA dan

persepsi SKPD. Indikator-indikator yang digunakan merupakan hasil kesepakatan pokja, yaitu:

a. Persepsi SKPD merupakan penilaian secara subyektif dari masing masing institusi yang menjadi

anggota Pokja Sanitasi Kabupaten Kepahiang terhadap kondisi sanitasi di setiap desa/kelurahan, antara

lain:

1. Dinas Kesehatan menilai berdasarkan tidak tersedianya sarana CTPS, masih ada warga yang

BABS, terdapat jentik nyamuk di sekitar rumah, kandang ternak berdampingan dengan rumah,

tidak tersedia tempat sampah di sekitar rumah, terdapat genangan air di sekitar lingkungan

permukiman, kesulitan akses air bersih, sarana jamban belum leher angsa dan tempat

penampungan tinja berupa cubluk.

2. Bappeda menilai berdasarkan tidak adanya petugas pengangkut sampah dari permukiman ke TPS,

sampah dibuang di saluran, belum terakses air bersih PDAM, mata air terbuka/tidak dilindungi,

sumur belum ada bibir sumurnya, rata-rata penduduknya kurang mampu, air buangan rumah

menggenang (comberan), sampah menumpuk berhari-hari dan tidak ada petugas pengangkut

sampah.

132
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

3. Dinas PU dan Perumahan menilai berdasarkan ada tidaknya jaringan drainase yang terbangun di

permukiman, badan drainase masih tanah sehingga resapan air tidak terarah, dimensi drainase

tidak sesuai volume air, drainase tersumbat sampah, limbah rumah tangga mengalir ke halaman

sehingga mencemari sumur gali/tangan, kurangnya kesadaran masyarakat akan bahaya limbah,

belum terakses air bersih PDAM, topografi lingkungan yang datar bahkan cekung menjadi

penyebab timbulnya genangan.

4. Kantor Kebersihan, Pertamanan dan Penataan Pasar menilai berdasarkan ada tidaknya peran serta

masyarakat dalam mengelola sampah, masih banyaknya lingkungan yang tidak memiliki petugas

pengangkut sampah dari rumah ke TPS, kurangnya jumlah petugas dan armada pengangkut

sampah, bak penampungan sampah/TPS belum tersedia atau belum memadai dengan volume

sampah, cara memilah sampah belum dipahami dengan benar.

5. Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa melihat berdasarkan ada tidaknya

kelembagaan di desa/kelurahan yang mengelola sanitasi di lingkungannya, minimnya kesadaran

warga untuk menjaga higienitas lingkungannya, kepemilikan jamban pribadi rendah, saluran

drainase banyak yang mampet, saluran air tidak permanen (hanya parit-parit kecil), masih adanya

kondisi dimana jarak antara sumur gali dengan MCK kurang dari 10 meter, masyarakat belum

menyadari pentingnya pengelolaan sampah dengan benar (pola 3R).

6. Kantor Lingkungan Hidup melihat berdasarkan kondisi tercemar atau tidaknya air baku rumah
tangga, masih ditemukan warga BAB di pekarangan atau sungai, pembuangan sampah rumah
tangga masih tercampur dan dibuang sembarangan, ditemukan saluran drainase tidak tertutup dan
ada genangan air di jalan, lingkungan kotor (kurang dijaga kebersihannya),
b. Studi EHRA merupakan data primer yang diambil dari 1320 responden (ibu rumah tangga) yang
tersebar di 22 (dua puluh dua) desa/kelurahan sampel. Beberapa hasil studi EHRA tersebut dipilih dan
disepakati oleh Pokja SanitasiKabupaten Kepahiang sebagai indikator penentuan area risiko sanitasi,
yaitu:
133
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

1. Sumber air minum


2. Air Limbah Domestik
3. Persampahan
4. Banjir/Genangan
5. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

c. Data sekunder merupakan data yang sudah tersedia di instansi terkait di Kabupaten Kepahiang sebagai
indikator untuk menentukan kondisi area risiko sanitasi, antara lain:

1. Sarana PDAM yaitu cakupan pelayanan PDAM berupa sambungan rumah dibandingkan dengan
total populasi.
2. Data rumah tangga miskin PPLS 2008 hal ini menunjukkan data tentang keluarga miskin.
3. Akses terhadap kepemilikan jamban pribadi, hal ini berkaitan dengan orang tidak memiiki akses
terhadap jamban pribadi memiliki peluang (risiko) lebih besar terkena penyakit, misalnya diare.
4. Kepadatan penduduk sebagai indikasi banyaknya limbah domestik dan sampah yang dihasilkan,

sempitnya lahan, biasanya dihuni oleh masyarakat menengah ke bawah.

134
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Tabel. 5.1. Area Berisiko dan Penyebab Utama

AREA WILAYAH
NO PENYEBAB UTAMA
BERISIKO PRIORITAS
RISIKO 4
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
Bermani
1. Kembang Sri Domestik, Genangan Air, PHBS,
Ilir
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
2. Pagar Agung Domestik, Genangan Air, PHBS,
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
3. Talang Pito Domestik, Genangan Air, PHBS,
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
4. Talang Sawah Domestik, Genangan Air, PHBS,
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
5. Kota Agung
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
6. Embong Ijuk Domestik, Genangan Air, PHBS,
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
7. Limbur Lama
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
8. Cinta Mandi
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
9. Keban Agung Domestik, Genangan Air, PHBS,
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
10. Gunung Agung
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
11. Embong Sido
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
12. Taba Baru
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
13. Batu Belarik
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
14. Bukit Menyan
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
15. Sosokan Cinta Mandi Domestik, Genangan Air, PHBS,
Sampah

135
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

KK Miskin, Air Bersih, Limbah


16. Muara Langkap Domestik, Genangan Air, PHBS,
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
17. Air Raman
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
18. Langgar Jaya
Domestik, PHBS, Sampah
Seberang KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
19. Benuang Galing
Musi Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
20. Air Selimang
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik,
21. Tebat Laut
Genangan Air, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
22. Taba Padang
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
23. Lubuk Sahung
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
24. Temdak
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
25. Kandang
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
26. Cirebon Baru
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, , PHBS,
27. Talang Gelompok
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
28. Air Pesi
Sampah
Tebat KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
29. Tertik
karai Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
30. Taba Air Pauh
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
31. Penanjung Panjang
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
32. Peraduan Binjai
Domestik, PHBS, Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
33. Talang Karet
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
34. Tebat Karai
Sampah
KK MiskinLimbah Domestik, PHBS,
35. Taba Sating
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
36. Nanti Agung
Sampah

136
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,


37. Karang Tengah
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, , PHBS,
38. Tapak Gedung
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah
39. Tebing Penyamun
Domestik, , PHBS, Sampah

KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,


40. Sinar Gunung
Genangan Air, PHBS, Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
41. Taba Saling
Sampah
Penanjung Panjang KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
42 Atas Sampah
Kabaweta KK Miskin,Limbah Domestik, PHBS,
43. Suka Sari
n Sampah
KK Miskin,Limbah Domestik, PHBS,
44. Bukit Sari
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
45. Tangsi Duren
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
46. Tangsi Baru
Sampah
KK Miskin, Limbah DomestikPHBS,
47. Pematang Donok
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
48. Babakan Bogor
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
49. Barat Wetan
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik PHBS,
50. Air Sempiang
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
51. Tugu Rejo
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
52. Bandung Baru
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
53. Sido Makmur
Sampah
KK Miskin,Limbah Domestik, PHBS,
54. Sumber Sari
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
55. Mekar Sari
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
56. Kepahiang Indah
PHBS, Sampah
57. Kepahiang Tabat Monok KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
KK Miskin, Limbah DomestikPHBS,
58. Kelilik
Sampah
137
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

59. Imigrasi Permu KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.


60. Permu KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
61. Pasar Ujung KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
62. Karang Endah
Genangan Air, PHBS, Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
63. Westkust
Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
64. Kampung Bogor
Sampah
65. Pensiunan KK MiskinLimbah Domestik, PHBS.
KK Miskin, Limbah Domestik, Genangan
66. Pasar Kepahiang
Air, PHBS.
67. Dusun Kepahiang KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
68. Kuterejo KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
69. Karang Anyar
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
70. Taba Tebelet
PHBS.
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
71. Pelangkian
PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
72. Klobak
PHBS.
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
73. Pagar Gunung
PHBS.
KK Miskin Limbah Domestik, PHBS,
74. Sukamerindu
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
75. Ujan Mas Daspetah I
PHBS.
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
76. Daspetah II
PHBS.
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
77. Ujan Mas Bawah
Genangan Air, PHBS, Sampah
78. Ujan Mas Atas KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
79. Suro Lembak KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
80. Suro Ilir KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS
81. Suro Muncar KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
82. Suro baru KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
83. Pekalongan KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
84. Pungguk Meranti KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
85. Bumi Sari KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
86. Cugung Lalang
Sampah

138
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

KK Miskin, Limbah Domestik, Genangan


87. Suro Bali
Air, PHBS, Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, Genangan
88. Tanjung Alam
Air, PHBS, Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
89. Pungguk Beringang
Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
90. Meranti Jaya
Genangan Air, PHBS.
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
91. Air Hitam
Genangan Air, PHBS, Sampah

KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,


92. Merigi Lubuk Penyamun
Genangan Air, PHBS, Sampah
KK Miskin, Limbah Domestik, Genangan
93. Bukit Barisan
Air, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
94. Duren Depun
Genangan Air, PHBS, Sampah
95. Pulo Geto KK Miskin, Limbah Domestik, , PHBS.
96. Taba Mulan KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
97. Simpang Kota Bingin KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS,
98. Batu Ampar
Sampah
99. Pulo Geto KK Miskin, Limbah Domestik, PHBS.
Muara KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
100. Limbur Baru
Kemumu PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
101 Batu Kalung
PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
102 Sosokan Baru
Genangan Air, PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
103 Sosokan Taba
PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
104 Batu Bandung
PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
105 Talang Tige
PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
106 Rena Kurung
PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
107 Warung Pojok
PHBS, Sampah
Pematang Danau Air KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
108 Les PHBS, Sampah

139
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,


109 Air Punggur
PHBS, Sampah
KK Miskin, Air Bersih, Limbah Domestik,
110 Damar Kencana
PHBS, Sampah
Sumber :Pokja Sanitasi Kab. Kepahiang, 2013

Berdasarkan hasil scoring penetapan area berisiko sanitasi di Kabupaten Kepahiang diperoleh 3 (tiga)

klasifikasi yaitu antara lain :

1. Warna Merah tingkat risiko sanitasi sangat tinggi sebanyak Desa/Kelurahan

2. Warna Kuning tingga risiko sanitasi tinggi sebanyak Desa/Kelurahan

3. Warna Biru tingkat risiko sanitasi sedang sebanyak Desa/kelurahan

Dari uraian di atas, tergambar bahwa prosentase wilayah desa/kelurahan yang berisiko sanitasi

sangat tinggi di Kabupaten Kepahiang sebesar 55, 19%, untuk prosentase wilayah desa/kelurahan yang

berisiko tinggi sebesar 35,85%, sedangkan prosentase wilayah desa/kelurahan yang berisiko sedang hanya

sebesar 8,96%.

140
Peta 5.1 Area Beresiko Sanitasi Kabupaten Kepahiang

141
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Dari Peta area berisiko sanitasi di atas, tergambar bahwa terdapat beberapa kecematan yang

wilayah desa/kelurahannya sebagian besar masuk dalam kategori area berisiko sanitasi tinggi antara lain

Kecamatan Bermani Ilir, Muara Kemumu, Kabawetan, Kepahiang dan beberapa desa di kecamatan Ujan

Mas dan Merigi. Wilayah yang masuk kategori berisiko sedang antara lain kecamatan Tebat Karai,

Seberang Musi, Ujan Mas dan Merigi. Desa masuk didalam kategori area berisiko sanitasi rendah satu

desa di Kecamatan Kepahiang yaitu Desa Tebat Monok dan Beberapa Desa di Kecamatan Ujan Mas dan

Merigi.

5.2 Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat Ini

Pengelolaan sanitasi di Kabupaten Kepahiang pada saat ini sudah berjalan. Pengelolaan sanitasi

tersebut mencakup aspek air limbah, persampahan, drainase dan prohisan. Namun untuk mengetahui

posisi pengelolaan sanitasi saat ini maka Pokja Sanitasi Kabupaten Kepahiang melakukan analisis SWOT

(Strengths (S), Weaknesses (W), Opportunities (O) dan Threat (T). Dalam melakukan analisis SWOT ini

Pokja mengidentifikasi faktor internal yang terdiri atas kekuatan (S) dan kelemahan (W), dan faktor

eksternal yang terdiri atas peluang (O) dan ancaman (T). Selanjutnya factor – factor tersebut dianalisa

dengan USG (Urgen, Seriusness dan Growt) dengan pembobotan methode Likert. Kemudian dilakukan

pembobotan terhadap faktor-faktor tersebut terhadap nilai dukungan (ND) dan nilai keterkaitannya (NK)

terhadap aspek sanitasi yang dianalisa. Hasil dari matrikulasi tersebut diperoleh Total nilai bobot (TNB)

yang merupakan nilai dari masing-masing factor internal dan eksternal. Selanjutnya factor internal berada

pada sumbu X dan factor eksternal berada pada sumbu Y, sehingga dapat dibuat grafik pengelolaan

sanitasi pada saat ini di Kabupaten Kepahiang. Hasil analisis SWOT tersebut selanjutnya dipaparkan

berikut ini.
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

5.2.1 Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat ini komponen air limbah domistik

Posisi pengelolaan sanitasi saat ini komponen air limbah domistik dapat dilihat pada gambar

berikut ini:
Y
Kuadran IV
Kuadran I

X
(14.5, -9.5)
Kuadran III
Kuadran II

Gambar 5.1. Posisi Pengelolaan Sanitasi saat ini komponen air limbah domistik

Dari gambar tersebut diketahui bahwa posisi pengelolaan air limbah domistik pada saat ini berada

pada Kuadran II dengan nilai titik Koordinat (14.5 , - 9.5). Pada posisi tersebut kondisi SKPD pengelola

sanitasi di Kabupaten Kepahiang memiliki kekuatan yang lebih dominan dibandingkan dengan kelemahan

yang ada namun memilik ancaman atau tantangan dalam pelaksanaan pengelolaan sanitasi. Untuk itu

strategi yang dapat dilakukan adalah dipersifikasi atau perluasan upaya untuk mengatasi ancaman atau

tantangan yang ada.

5.2.2 Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat ini komponen persampahan

Posisi pengelolaan sanitasi saat ini komponen persampahan dapat dilihat pada gambar berikut ini:
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Y
Kuadran IV
Kuadran I

(9, -8.6)
Kuadran III
Kuadran II

Gambar 5.2. Posisi Pengelolaan Sanitasi saat ini komponen Persampahan

Gambar 5.2 Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat ini komponen persampahan

Dari gambar tersebut diketahui bahwa posisi pengelolaan persampahan pada saat ini berada pada
Kuadran II dengan nilai titik Koordinat (9 , - 8.6). Pada posisi tersebut kondisi SKPD pengelola sanitasi
persampahan di Kabupaten Kepahiang memiliki kekuatan yang lebih dominan dibandingkan dengan
kelemahan yang ada namun memilik ancaman atau tantangan dalam pelaksanaan pengelolaan sanitasi.
Untuk itu strategi yang dapat dilakukan adalah dipersifikasi atau perluasan upaya untuk mengatasi
ancaman atau tantangan yang ada.
5.2.3 Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat ini komponen drainase lingkungan

Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat ini komponen drainase lingkungan dapat dilihat pada grafik

berikut ini:

6
Y
7 Kuadran IV
Kuadran I
8
(24.66, 17.77)
9 X

10
Kuadran III
11
Kuadran II
12

13
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013

Gambar 5.3. Posisi Pengelolaan Sanitasi saat ini komponen drainase lingkungan

Dari gambar tersebut diketahui bahwa posisi pengelolaan drainase lingkungan pada saat ini berada

pada Kuadran I dengan nilai titik Koordinat (24.66 , 17.77). Pada posisi tersebut kondisi SKPD pengelola

sanitasi di Kabupaten Kepahiang memiliki kekuatan yang lebih dominan dibandingkan dengan kelemahan

yang ada, disamping itu juga memiliki peluang yang baik dalam pelaksanaan pengelolaan sanitasi. Untuk

itu strategi yang dapat dilakukan adalah ekspansi yaitu memanfaatkan kekuatan dan peluang untuk

melaksanakan pengelolaan drainase.

5.2.4 Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat ini komponen promosi higine sanitasi tatanan rumah tangga

Posisi pengelolaan sanitasi komponen promosi higiene sanitasi rumah tangga dapat dilihat pada

grafik dibawah ini:

5
Y
6 Kuadran IV
Kuadran I
7

8 X

9
(25, -7.84)
10
Kuadran III
11 Kuadran II

12

Gambar 5.4. Posisi Pengelolaan Sanitasi saat ini komponen promosi higiene sanitasi rumah tangga

Dari gambar tersebut diketahui bahwa posisi pengelolaan promosi higiene sanitasi rumah tangga
pada saat ini berada pada Kuadran II dengan nilai titik Koordinat (25 , - 7.86). Pada posisi tersebut kondisi
SKPD pengelola sanitasi di Kabupaten Kepahiang memiliki kekuatan yang lebih dominan dibandingkan
dengan kelemahan yang ada namun memilik ancaman atau tantangan dalam pelaksanaan pengelolaan
sanitasi. Untuk itu strategi yang dapat dilakukan adalah dipersifikasi atau perluasan upaya untuk
mengatasi ancaman atau tantangan yang ada.
Buku Putih Sanitasi (BPS)
kabupaten KEPAHIANG
TAHUN 2013