Anda di halaman 1dari 18

1.

Dalam pengolahan data mikroseismik, data yang diperlukan adalah file hasil rekaman dari seismogram,
dan data keterangan seismogram berupa nama stasiun, koodinat seismogram (longitude – latitude dan
easting – northing), dan elevasi seismogram

2. Kemudian Data koordinat dapat di plot di software Google Eart seperti pada gambar dibawah untuk
mengetahui lokasi seismogram.
3. Untuk mengolah data seismogram dengan metode HVSR (Horizontal to Vertical Spectral Ratio), maka
digunakan software Geopsy.

4. Kemudian pada Software Geopsy, dibuka menu File, dan dipilih Preferences.
5. Kemudian dibuka tab Viewers, lalu diatur parameter data sesuai kebutuhan pengolahan data (seperti
menambah koordinat seismogram dengan menambah Reciever X, Y, dan Z). Jika sudah selesai dipilih OK.

6. Kemudian, pada menu file dipilih Import SInyal – File.


7. Kemudian dipilih data seismogram, kemudian dipilih Open.

8. Maka data akan muncul pada bagian Files, untuk menampilkan data, di blok semua data, kemudian di
drag ke tool Graphic.
9. Kemudian untuk menampilkan parameter seismogram, data pada Files di drag ke tool Table.

10. Kemudian untuk mengatur koordinat lokasi seismogram, dipilih menu Edit – Set Recievers.
11. Kemudian pada tabel yang muncul, field X dimasukan data easting, Y dengan data Northing, dan Z
dengan data elevasi. Kemudian dipilih OK.

12. Kemudian, untuk menampilkan kandungan frekuensi dari data, di dipilih menu view, kemudian dipilih
Frequency (amplitude).
13. Hasilnya seperti pada gambar dibawah. Selanjutnya dari kandungan frekuensi ini, dapat dianalisa
frekuensi yang ingin diolah sesuai dengan literatur (frekuensi yang ingin diolah pada percobaan ini adalah
sinyal yang memiliki frekuensi kurang dari 1 Hz, yang merupakan sinyal asli dari bumi dan bukan noise).

14. Kemudian untuk analisa HVSR, di drag salah satu data ke tool H/V, kemudian pada H/V toolbox yang
muncul, diatur waktu data yang ingin diolah. Kemudian dimasukkan length sebagai lebar window yang
ingin diolah (pada percobaan digunakan 50 s/window). Kemudian dicentang Anti-Triggering on raw signal
dan Anti-triggering on filtered signal.
15. Kemudian pada tab Filter, digunakan Low Pass dengan value 1 Hz (karena ingin diolah data yang
memiliki frekuensi < 1 Hz). Digunakan jenis filter Butterworth filter.

16. Selanjutnya pada tombol select, dipilih auto untuk melakukan proses windowing secara otomatis
sesuai pengaturan window yang telah dibuat sebelumnya. Akan muncul jumlah window (pada gambar
muncul 119 window). Kemudian di pilih Start untuk memulai proses HVSR sesuai parameter yang telah
diatur.
17. Maka akan muncul hasil analisa HVSR seperti pada gambar dibawah. Kemudian untuk melihat
frekuensi dominan dan nilai amplitudo, di arahkan cursor ke grafik HVS dan akan muncul nilai f0 dan A0.
Data f0 dan A0 ini dicatat dan disimpan dalam software Microsoft Excel. Langkah HVSR ini dilakukan untuk
semua data yang dimiliki.

18. Data HVSR yang telah didapat pada semua seismogram, disimpan pada Microsoft Excel dan
diintegrasikan dengan data sebelumnya (stasiun, koordinat, elevasi). Kemudian dihitung nilai Indeks
Kerentanan seismik (Kg) dengan persamaan Kg=A02/fo.
19. Kemudian data yang telah didapat tadi, dimasukan ke software Surfer (New Worksheet)

20. Kemudian, pada menu Data, dipilih Assign XYZ Columns


21. Kemudian dimasukkan data koordinat dan elevasi sesuai dengan kolom datanya. Lalu dipilih OK.

22. Kemudian pada menu Data, dipilih Assign Coordinate System.


23. Kemudian dipilih Projected System – UTM – Asia – Indonesia – UTM Zone 49 S. Dipilih OK.

24. Kemudian pada menu File, dipilih save. Dimasukkan nama file dan dipilih save.
25. Kemudian pada menu Grid, dipilih Data.

26. Dimasukkan data yang tadi disimpan, dan dipilih Open


27. Kemudian dimasukan X dengan kolom Easting, Y dengan kolom Northing, dan Z dengan kolom Indeks
Kerentanan Seismik. Digunakan Gridding Method dengan Minimum Curvature (Metode ini digunakan
untuk jumlah data yang kurang dari 1000 data, jika lebih, digunakan metode Kriging untuk mendapatkan
hasil yang lebih baik). Kemudian dipilih OK.

28. Kemudian dipilih OK untuk menyelesaikan gridding.


29. Kemudian untuk menampilkan hasil gridding, dipilih menu File – New - Plot

30. Kemudian dipilih menu Map – Contour Map.


31. Kemudian dipilih file hasil gridding data, lalu dipilih Open.

32. Maka akan muncul peta kerentanan seismik hasil gridding sebelumnya. Untuk mengatur tampilan
peta, pada Property manager dicentang Fill Contour dan dirubah Fill Color sesuai keinginan (pada
percobaan digunakan Gravity), kemudian dicentan Color Scale untuk menampilkan skala warna. Lalu
untuk menambahkan judul peta digunakan tool Text.
33. Kemudian untuk menampilkan peta Kerentanan Seismik pada Google Earth, pada menu File dipilih
Export.

34. Kemudian dimasukan nama peta sesuai keinginan, kemudian dipilih format yaitu KML. Lalu dipilih
Save.
35. Kemudian dibuka software Google Earth, pada menu File dipilih Open, kemudian dipilih file yang tadi
telah disimpan. Maka akan muncul peta kerentanan seismik sesuai pada Google Earth. Setelah itu data
siap untuk diinterpretasikan