Anda di halaman 1dari 6

Laity Qonitah (3125136335)

Aljabar Abstrak

Permutasi Ganjil dan Genap

Sebelum kita menuju pengertian permutasi genap dan ganjil, kita harus mengetahui terlebih
dahulu beberapa hal. Pada subbab kedua sebelumnya, teorema 3.2.5 mengatakan bahwa
setiap permutasi pada 𝑆𝑛 adalah perkalian dari transposisi. Dekomposisi ini ternyata tidak
tunggal atau bisa dibilang banyak kemungkinan dari bentuk tranposisi yang dapat dibuat.

Contoh 1. Misal 𝜎 = (15243). Dua bentuk 𝜎 dapat ditulis sebagai perkalian transposisi yaitu
𝜎 = (13)(14)(12)(15)
Dan
𝜎 = (12)(34)(23)(12)(23)(34)(45)(34)(23)(12)
Contoh 2. Misal 𝜎 = (13)(132)(243). Cycle ini tidak disjoint. Bentuk 𝜎 sebagai perkalian
transposisi yaitu
𝜎 = (24)
dan
𝜎 = (13)(12)(13)(23)(24)

Jika ditulis secara umum 𝜎 ∈ 𝑆𝑛 adalah


𝜎 = 𝜏1 𝜏2 … 𝜏𝑟
dimana 𝜏𝑖 adalah transposisi dan 𝑟 adalah banyaknya transposisi. Walaupun dekomposisi
dari permutasi 𝜎 yaitu perkalian transposisi atau 𝜏𝑖 tidak tunggal, tetapi paritas dari
banyaknya transposisi pada dekomposisi 𝜎 tunggal.
Sebagai contoh, pada contoh 1 permutasinya terbentuk dari 4 dan 10 transposisi, keduanya
itu genap. Pada contoh 2 permutasinya dapat ditulis dari 1 dan 5 transposisi yang keduanya
ganjil.

Dari penjelasan diatas, kita memiliki definisi sebagai berikut.

Definisi. Jika permutasi 𝜎 ∈ 𝑆𝑛 disebut permutasi ganjil jika 𝜎 adalah perkalian transposisi
sebanyak bilangan ganjil, dan disebut permutasi genap jika 𝜎 adalah perkalian transposisi
sebanyak bilangan genap.

Teorema 1. Sebuah permutasi 𝑆𝑛 , adalah permutasi ganjil atau genap, tetapi tidak bisa
keduanya.
Bukti. Andaikan 𝜎 = 𝜎1 𝜎2 … 𝜎𝑚 = 𝜏1 𝜏2 … 𝜏𝑛 , dimana 𝑚 genap. Harus ditunjukkan bahwa 𝑛
juga bilangan genap. Invers dari 𝜎 −1 adalah 𝜎𝑚 … 𝜎1 . Karena
𝑒 = 𝜎𝜎𝑚 … 𝜎1 = 𝜏1 … 𝜏𝑛 𝜎𝑚 … 𝜎1 .

Berarti inversnya berjumlah ganjil (m+n). Kontradiksi dengan permutasi identitas 𝑒 ditulis
sebagai perkalian sejumlah 𝑟 transposisi,
𝑒 = 𝜏1 𝜏2 … 𝜏𝑟
maka 𝑟 adalah bilangan genap. Saya akan membuktikan dengan kontradiksi.
Misal 𝑟 adalah ganjil. Di dalam buku teks, kita tahu bahwa 𝜏 ∗ (𝑓(𝑥)) = (−1)𝑟 𝑓(𝑥). Karena
𝜏1 𝜏2 … 𝜏𝑟 sebuah transposisi sejumlah bilangan ganjil, itu akan menjadikan 𝜏 ∗ (𝑓(𝑥)) =
(−1)𝑟 𝑓(𝑥) = −𝑓(𝑥). Ini kontradiksi; jika 𝑒 dan 𝜏1 𝜏2 … 𝜏𝑟 adalah permutasi yang sama,
seharusnya akan menghasilkan 𝑓(𝑥) itu sendiri. Oleh karena itu, identitas tidak dapat ditulis
dengan transposisi dengan sejumlah bilangan ganjil.
Terbukti bahwa Sebuah permutasi 𝑆𝑛 , adalah permutasi ganjil atau genap, tetapi tidak bisa
keduanya.

Definisi. Misal 𝐴𝑛 adalah semua permutasi genap dan 𝐴𝑛 adalah subgrup dari 𝑆𝑛 . 𝐴𝑛 adalah
alternating grup dengan derajat 𝑛.

Untuk menunjukkan 𝐴𝑛 adalah subrup dari 𝑆𝑛 .


Pertama, 𝐴𝑛 tertutup, jika 𝜎, 𝜏 ∈ 𝐴𝑛 , artinya bahwa 𝜎 dan 𝜏 adalah permutasi genap. Akan
ditunjukkan bahwa 𝜎, 𝜏 ∈ 𝐴𝑛 𝜎𝜏 adalah permutasi genap. Andaikan 𝜎 = 𝜎1 𝜎2 … 𝜎𝑚 , 𝜏 =
𝜏1 𝜏2 … 𝜏𝑛 dengan m dan n genap, maka 𝜎𝜏 = 𝜎1 𝜎2 … 𝜎𝑚 𝜏1 𝜏2 … 𝜏𝑛 , karena (m+n) adalah
genap. Jadi, terbukti bahwa 𝜎, 𝜏 ∈ 𝐴𝑛 𝜎𝜏 adalah permutasi genap.
Selanjutnya adalah invers. Jika 𝜎 ∈ 𝐴𝑛 artinya bahwa 𝜎 adalah permutasi genap maka akan
ditunjukkan 𝜎 −1 ∈ 𝐴𝑛 artinya 𝜎 −1 adalah permutasi genap. 𝜎 −1 = (𝜎1 𝜎2 … 𝜎𝑚 )−1 =
𝜎𝑚 −1 𝜎𝑚−1 −1 … 𝜎2 −1 𝜎1 −1 = 𝜎𝑚 𝜎𝑚−1 … 𝜎1 karena 𝜎𝑖 −1 = 𝜎𝑖 . Oleh karena itu kita dapat lihat
bahwa paritas 𝜎𝑖 −1 dan 𝜎𝑖 sama. Jadi, terbukti bahwa jika 𝜎 ∈ 𝐴𝑛 maka 𝜎 −1 ∈ 𝐴𝑛 .

Contoh 3. Contoh sederhana 𝑆3 = {𝑒, (123), (132), (23), (13), (12)}


Perkalian dari 𝑆3 adalah
𝑒 (123) (132) (23) (13) (12)
𝑒 𝑒 (123) (132) (23) (13) (12)
(123) (123) (132) 𝑒 (12) (23) (13)
(132) (132) 𝑒 (123) (13) (12) (23)
(23) (23) (13) (12) 𝑒 (123) (132)
(13) (13) (12) (23) (132) 𝑒 (123)
(12) (12) (23) (13) (123) (132) 𝑒

𝐴𝑛 = {𝑒, (123), (132)}


𝑒 adalah permutasi genap
(123) = (13)(12) adalah permutasi genap
(132) = (12)(13) adalah permutasi genap

Teorema 2. 𝐴𝑛 , alternating grup dengan derajat 𝑛, adalah subgrup normal dari 𝑆𝑛


Bukti. 𝐴𝑛 dikatakan subgrup normal jika 𝜎 ∈ 𝐴𝑛 berlaku 𝜌−1 𝜎𝜌 ∈ 𝐴𝑛 untuk setiap 𝜌 ∈ 𝑆𝑛 . Kita
telah mengetahui diatas, bahwa paritas 𝜌𝑖 −1 dan 𝜌𝑖 sama dan 𝜎 adalah permutasi genap jadi
𝜌−1 𝜎𝜌 adalah permutasi genap. Terbukti 𝜌−1 𝜎𝜌 ∈ 𝐴𝑛 .

Dari definisi-defini yang dijelaskan diatas, terdapat aturan sedehan untuk perkalian
permutasi, yaitu

1. Perkalian dua permutasi genap adalah genap.


2. Perkalian dua permutasi ganjil adalah genap.
3. Perkalian antara permutasi genjil dan permutasi genap adalah ganjil.

1
Teorema 3. Untuk 𝑛 > 1, 𝐴𝑛 adalah subgrup normal dari 𝑆𝑛 dengan order 2 𝑛!

Bukti.(pembuktian masih bingung)


Contoh 4. Pada contoh 3, kita dapatkan |𝐴𝑛 | = 3, sebelumnya dengan menggunakan
1 1 1
teorema |𝐴𝑛 | = 2 𝑛! = 2 6! = 2 (3.2) = 3

MASALAH-MASALAH
1. Tentukan paritas pada setiap permutasi

1 2 3 4 5 6 7 8 9 
a)  = 
 2 4 5 1 3 7 8 9 6

= 1 2 4 3 5 6 7 8 9 

= 1 41 2 3 5 6 9  6 8 6 7 

Terdapat perkalian k = 6 transposisi. The sign of  is  1 =  1 = 1 , jadi


k 6

the parity of this permutation is even.


b)  = 1 2 3 4 5 6 7 8 9

= 1 61 51 41 31 2  7 9  7 8

Terdapat perkalian k = 7 transposisi. The sign of  is  1  1


k 7
= = 1 ,

jadi the parity of this permutation is odd.

c)  = 1 2 3 4 5 61 2 3 4 5 7 

Sebelum dibuat transposisi, terlebih dahulu mengubah  menjadi disjoint


cycles.

 = 1 3 5 7 2 4 6

= 1 61 41 21 7 1 51 3

Terdapat perkalian k = 6 transposisi. The sign of  is  1 =  1 = 1 , jadi


k 6

the parity of this permutation is even.

d)  = 1 21 2 3 4 5 5 6 81 7 9 

Sebelum dibuat transposisi, terlebih dahulu mengubah  menjadi disjoint


cycles.

 = 1 7 9 2 3 5 6 8 4

= 1 91 7  2 35 45 85 6 

Terdapat perkalian k = 6 transposisi. The sign of  is  1 =  1 = 1 , jadi


k 6

the parity of this permutation is even.

2. Jika 𝝈 adalah sebuah 𝒌-cycle, tunjukkan bahwa 𝝈 adalah permutasi ganjil jika 𝒌
genap dan permutasi genap jika 𝒌ganjil.

Kita dapat tulis  adalah sebuah k -cycle sebagai perkalian k 1 transposisi


  1 2 ... k   (1 k )(1 k 1 )...(1 2 )
Jadi, jika  memiliki k -cycle dengan k genap atau 2n , dapat ditulis sebagai
perkalian transposisi 2n 1(ganjil) maka  adalah permutasi ganjil. Dan jika jika 
memiliki k -cycle dengan k ganjil atau 2n 1, dapat ditulis sebagai perkalian
tranposisi (2n  1)  1 = 2( n  1) (genap) maka  adalah permutasi genap.
3. Buktikan bahwa 𝝈 dan 𝝉−𝟏 𝝈𝝉, untuk suatu 𝝈, 𝝉 ∈ 𝑺𝒏 , pada paritas yang sama.

Andaikan 𝜎 = 𝜎1 𝜎2 … 𝜎𝑡 , 𝜏 = 𝜏1 𝜏2 … 𝜏𝑘 . Akan ditunjukkan 𝜎 dan 𝜏 −1 𝜎𝜏 memiliki


paritas yang sama. Dapat ditulis 𝜏 −1 = (𝜏1 𝜏2 … 𝜏𝑘 )−1 = 𝜏𝑘 −1 𝜏𝑘−1 −1 … 𝜏2 −1 𝜏1 −1 =
𝜏𝑘 𝜏𝑘−1 … 𝜏1 karena 𝜏𝑖 −1 = 𝜏𝑖 maka paritas dari 𝜏𝑖 −1 dan 𝜏𝑖 sama yaitu (−1)𝑘 . Ada
beberapa kemungkinan:
 Jika 𝜎 memiliki paritas genap, 𝜏𝑖 −1 dan 𝜏𝑖 memiliki paritas genap, maka
𝜏 −1 𝜎𝜏, dengan 𝜎𝜏 adalah genap, 𝜏 −1 𝜎𝜏 adalah genap
 Jika 𝜎 memiliki paritas ganjil, 𝜏𝑖 −1 dan 𝜏𝑖 memiliki paritas ganjil, maka 𝜏 −1 𝜎𝜏
dengan 𝜎𝜏 adalah genap, 𝜏 −1 𝜎𝜏 adalah ganjil.
 Jika 𝜎 memiliki paritas ganjil, 𝜏𝑖 −1 dan 𝜏𝑖 memiliki paritas genap, maka 𝜏 −1 𝜎𝜏
dengan 𝜎𝜏 adalah ganjil, 𝜏 −1 𝜎𝜏 adalah ganjil.
 Jika 𝜎 memiliki paritas genap, 𝜏𝑖 −1 dan 𝜏𝑖 memiliki paritas ganjil, maka 𝜏 −1 𝜎𝜏
dengan 𝜎𝜏 adalah ganjil, 𝜏 −1 𝜎𝜏 adalah genap.
Dari kemungkinan-kemungkinan yang saya buat diatas, terbukti bahwa 𝜎 dan 𝜏 −1 𝜎𝜏,
untuk suatu 𝜎, 𝜏 ∈ 𝑆𝑛 , pada paritas yang sama.

5. Misalkan kamu diberikan permutasi


1 2 3 4 5 6 7 8 9 
 
3 1 2 7 8 9 6

dalam S 9 , dimana pemetaan 5 dan 4 hilang, adalah permutasi genap. Apa

seharusnya pemetaan 5 dan 4?


Memiliki 2 kemungkinan
 4  4 dan 5  5 , atau
 4  5 dan 5  4

Jika pemetaan 5 dan 4 hilang, permutasi yang kita miliki adalah (132)(6789) =
(12)(13)(69)(68)(67) permutasi ganjil. Supaya permutasi diatas menjadi permutasi
ganjil, maka kemungkinan yang dapat diambil adalah kemungkinan kedua 4  5 dan
5  4 , akibatnya (132)(45)(6789) = (12)(13)(45)(69)(68)(67) permutasi genap.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 
Jadi, permutasinya adalah  .
3 1 2 5 4 7 8 9 6

6. Jika n  3 , tunjukkan bahwa setiap elemen di An perkalian dari 3-cycles.


Setiap elemen di An adalah permunatsi genap, dimana terbentuk dari banyaknya

transposisi berjumlah genap. Akan dibuktikan bahwa setiap elemen di 𝐴𝑛 dapat


dibuat menjadi 3-cycle untuk 𝑛 ≥ 3.
Saya akan membuktikannya dengan mengubah 2 transposisi menjadi 3-cycle. Misal,
Jika 𝜏1 dan 𝜏2 memiliki angka yang sama sebagai contoh 𝜏1 = (𝑎𝑏) dan 𝜏2 = (𝑎𝑐),
maka 𝜏1 𝜏2 = (𝑎𝑏)(𝑎𝑐) = (𝑎𝑐𝑏). Jika 𝜏1 dan 𝜏2 memiliki angka yang berbeda sebagai
contoh 𝜏1 = (𝑎𝑏) dan 𝜏2 = (𝑐𝑑), maka 𝜏1 𝜏2 = (𝑎𝑏)(𝑐𝑑) = (𝑑𝑎𝑐)(𝑎𝑏𝑑).
Jadi, terbukti untuk 𝑛 ≥ 3, setiap elemen di 𝐴𝑛 adalah perkalian 3-cycle.

Anda mungkin juga menyukai