Anda di halaman 1dari 14

Tugas RMK

RISET AKUNTANSI BERBASIS PASAR MODAL(MBAR)


“The Influnce Of Creative Accounting On The Credibility Of Accounting
Reports” Dan “Investors Sentiment And Accruals Anomaly: European
Evidence”

Disusun Oleh :

KELOMPOK II

FACRUL FAHRIS A062181003

SAFRIA SYARIFUDDIN A062181009

LA ODE ABDUL RAKHMAN A062181016

PASCASARJANA PROGRAM STUDI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS HASANUDDIN
2019
THE INFLUNCE OF CREATIVE ACCOUNTING ON THE CREDIBILITY
OF ACCOUNTING REPORTS

Essien Akpanuko
Departemen Akuntansi
Universitas Uyo, Uyo
Nigeria
akpanukoessien@gmail.com

Prof Ntiedo J. Umoren


Departemen Perbankan dan Keuangan
Universitas Uyo, Uyo
Nigeria

A.PENDAHULUAN
Kegagalan perusahaan ekonomi telah menimbulkan sejumlah
pertanyaan kredibilitas tentang Akuntansi sebagai Sistem otentikasi dan
keandalan laporannya dalam mencapai keputusan manajemen dan investasi
yang optimal. Runtuhnya Enron, World.Com, BCCI, Dana Pensiun Robert
Maxwell, Global Crossing, Adelphia, Tyco, dan matinya Arthur Andersen,
salah satu firma akuntansi "Lima Besar" adalah kasus-kasus tertentu
(Cadbury's Report, 1992; Ramly dan Rashid, 2010, McColgan, 2001; Khan,
2011; Li dan Broshko, 2006; dan Heath dan Norman, 2004).
Kasus-kasus tersebut membuktikan tanpa keraguan bahwa laporan
keuangan yang disajikan oleh manajemen kepada publik dan disertifikasi
oleh auditor adalah representasi yang keliru dari posisi sebenarnya dari
perusahaan. Para akuntan, manajemen dan auditor didakwa melakukan
manipulasi, tidak adil dan salah mengartikan fakta dan angka untuk
mencapai hasil semu dan mengabaikan misrepresentasi tersebut untuk
mengeluarkan opini bersih kepada manajemen tersebut.
Ditengah krisis dan kegagalan bisnis dan akibat hilangnya reputasi
untuk profesi akuntansi, banyak studi telah dilakukan pada praktik
akuntansi 'kreatif' ini, manipulasi, representasi ulang dan motivasi mereka
(Beshiru & Izedonmi, 2014, Fizza & Qaisar, 2015 ). Beberapa menyalahkan
insiden manipulasi kreatif ini pada ketidakmampuan Prinsip Akuntansi yang
Dapat Diterima Secara Umum (GAAP) dan mengabaikan atau mendukung
mereka yang memanfaatkan celah atau kekurangan GAAP. diterbitkan
didasarkan pada buku yang telah dimasak dengan lembut atau dipanggang
sepenuhnya. Angka-angka yang diberikan dua kali setahun kepada
masyarakat yang berinvestasi telah diubah untuk melindungi yang bersalah.
Ini adalah tipuan terbesar sejak kuda Troya.
B.PEMBAHASAN
Konsep Kreativitas dan Akuntansi Kreatif
Menguji kreativitas sebagai sebuah konsep. Bagian kedua meneliti
definisi dan bentuk akuntansi kreatif dan berbagai praktik yang termasuk
dalam definisi tersebut. Ini mempertimbangkan motivasi untuk praktik
semacam itu. Ini dimaksudkan untuk memberikan dasar untuk menilai
kreativitas dan pembenaran untuk kreativitas akuntansi.
a. Konsep Kreativitas
Lebih dari 60 definisi kreativitas yang berbeda dapat ditemukan dalam
literatur psikologis (Taylor, 1988). Akar etimologis dari kata dalam bahasa Inggris
dan sebagian besar bahasa Eropa lainnya berasal dari kreatus Latin, secara harfiah
"telah tumbuh." Kreativitas adalah proses yang melibatkan generasi ide atau
konsep baru, atau asosiasi baru antara ide atau konsep yang ada, dan
pembuktiannya menjadi produk yang memiliki kebaruan dan orisinalitas.
Kreativitas mengarah pada peningkatan modal, dan produk-produk kreatif
dilindungi oleh undang-undang kekayaan intelektual.
"Kelas kreatif" dipandang oleh sebagian orang sebagai pendorong penting
ekonomi modern. Dalam bukunya tahun 2002, The Rise of the Creative Class,
ekonom Richard Florida mempopulerkan gagasan bahwa daerah dengan
konsentrasi tinggi para profesional kreatif seperti pekerja teknologi tinggi,
seniman, musisi, dan orang-orang kreatif dan sebuah kelompok yang ia sebut
sebagai "bohemian tinggi, "cenderung memiliki tingkat perkembangan ekonomi
yang lebih tinggi.
b. Kreativitas Akuntansi: Makna, Bentuk dan Praktek
Istilah akuntansi kreatif tidak ditemukan dalam standar atau
peraturan akuntansi atau prosedur untuk praktiknya dijabarkan. Definisi
yang dipertimbangkan adalah seperti yang dikemukakan oleh pengamat dan
praktisi. Definisi akuntansi kreatif bervariasi, dan termasuk yang berikut:
1. "Peredam fluktuasi yang disengaja tentang" beberapa tingkat pendapatan
dianggap normal untuk perusahaan "(Barnea et al. 1976).
2. Setiap tindakan pada bagian manajemen yang memengaruhi pendapatan
yang dilaporkan dan yang tidak memberikan keuntungan ekonomi yang
nyata bagi organisasi dan mungkin, dalam jangka panjang, dapat
merugikan '(Merchant dan Rockness, 1994).
3. ‘Suatu proses yang melibatkan pemilihan berulang pengukuran akuntansi
atau aturan pelaporan dalam pola tertentu, yang efeknya adalah untuk
melaporkan aliran pendapatan dengan variasi yang lebih kecil dari tren
daripada yang seharusnya muncul '(Copeland, 1968).
4. 'Proses memanipulasi angka-angka akuntansi dengan mengambil
keuntungan dari celah-celah dalam aturan akuntansi dan pilihan
pengukuran dan praktik pengungkapan di dalamnya untuk mengubah
laporan keuangan dari apa yang seharusnya, menjadi apa yang lebih
disukai oleh para penyiap yang ingin melihat dilaporkan', dan proses
oleh transaksi mana yang terstruktur sehingga menghasilkan hasil
akuntansi yang diperlukan daripada melaporkan transaksi secara netral
dan konsisten ”(Naser, 1993 p. 59)
5. Schipper (1989) mengamati bahwa accounting akuntansi kreatif ’dapat
disamakan dengan management manajemen pengungkapan’, ‘dalam arti
intervensi yang bertujuan dalam proses pelaporan keuangan’.
Largay, 2002; Mulford & Comiskey, 2002; Diana, Bogdana, Liliana
& Popa, 2014 berpendapat, Konsekuensi ini bermanifestasi karena enam
bidang utama kelemahan atau celah dalam regulasi dan praktik akuntansi,
yaitu:
1. fleksibilitas regulasi,
2. kelangkaan regulasi,
3. ruang lingkup penilaian manajerial berkenaan dengan asumsi tentang
masa depan,
4. waktu beberapa transaksi,
5. penggunaan transaksi buatan
6. akhirnya reklasifikasi dan penyajian angka-angka keuangan.
Area-area ini dibahas pada gilirannya:
1) Fleksibilitas pengaturan. Peraturan akuntansi sering memungkinkan
pilihan kebijakan; misalnya, sehubungan dengan penilaian aset (Standar
Akuntansi Internasional mengizinkan pilihan antara membawa aset tidak
lancar baik dalam jumlah yang direvaluasi atau disusutkan biaya
historis). Badan usaha dapat, secara sah, mengubah kebijakan
akuntingnya. Seperti yang ditunjukkan oleh Schipper (1989), perubahan
seperti itu mungkin relatif mudah untuk diidentifikasi pada tahun
perubahan, tetapi jauh lebih mudah dilihat setelahnya.
2) Kelangkaan regulasi. Beberapa area tidak sepenuhnya diatur. Misalnya,
ada (saat ini) sangat sedikit persyaratan wajib sehubungan dengan
akuntansi untuk opsi saham. Di sebagian besar negara, seperti Spanyol
misalnya, peraturan akuntansi di beberapa bidang terbatas: misalnya,
pengakuan dan pengukuran kewajiban pensiun dan aspek-aspek tertentu
akuntansi untuk instrumen keuangan.
3) Manajemen memiliki ruang lingkup yang cukup untuk estimasi dalam
area diskresioner. Manajemen dapat menggunakan posisi diskresioner
mereka untuk mendapatkan posisi keuangan dan stabilitas yang mereka
asumsikan. Sebagai contoh, para manajer dapat memutuskan kenaikan
atau pengurangan provisi untuk kredit macet. McNichols dan Wilson
(1988), misalnya, memeriksa elemen diskresioner dan nondiskresioner
dari pemberian kredit macet.
4) Pengaturan Waktu dari Beberapa Transaksi: Transaksi asli juga dapat
diatur waktunya untuk memberikan kesan yang diinginkan dalam akun.
Waktu dari beberapa transaksi menawarkan kepada manajemen peluang
untuk meningkatkan pendapatan, ketika laba operasi tidak memuaskan,
dan untuk menciptakan kesan yang diinginkan dalam akun. Saham yang
ada dalam warisan perusahaan, yang memiliki nilai signifikan lebih
tinggi dibandingkan dengan nilai historis, dapat dijual hanya ketika laba
operasi tidak memuaskan. Sebagai contoh, anggaplah sebuah bisnis
memiliki investasi dengan biaya historis yang dapat dengan mudah dijual
dengan harga penjualan yang lebih tinggi, menjadi nilai saat ini. Para
manajer bisnis bebas memilih di tahun mana mereka menjual investasi
dan karenanya meningkatkan laba dalam akun.
5) Penggunaan Transaksi Buatan: Transaksi buatan dapat dimasukkan ke
dalam, untuk memanipulasi jumlah neraca dan untuk memindahkan laba
di antara periode akuntansi. Ini dicapai dengan memasuki dua atau lebih
transaksi terkait dengan pihak ketiga yang berkewajiban, biasanya bank.
Sebagai contoh, seandainya pengaturan dibuat untuk menjual aset ke
bank kemudian menyewakan kembali aset itu selama sisa masa
manfaatnya. Harga jual di bawah 'penjualan dan penyewaan kembali'
dapat dinaikkan di atas atau di bawah nilai aset saat ini, karena
perbedaannya dapat dikompensasi dengan kenaikan atau pengurangan
sewa.
6) Reklasifikasi dan penyajian angka keuangan: Reklasifikasi dan penyajian
angka keuangan relatif kurang dieksplorasi dalam literatur. Namun,
penelitian oleh Gramlich et al. (2001) menunjukkan bahwa perusahaan
dapat terlibat dalam manipulasi neraca untuk mereklasifikasi kewajiban
untuk memperlancar likuiditas yang dilaporkan dan rasio leverage. Jenis
khusus dari praktik akuntansi kreatif berkaitan dengan penyajian angka-
angka keuangan, berdasarkan pada titik referensi kognitif. Seperti yang
dijelaskan oleh Niskanen dan Keloharju (2000): idea ide di balik perilaku
ini adalah bahwa manusia dapat merasakan untung, katakanlah, 301 juta
sebagai abnormal lebih besar daripada keuntungan 298 juta '. Penelitian
mereka dan yang lainnya (mis. Van Caneghem, 2002) telah
mengindikasikan bahwa beberapa pemijatan kecil terhadap angka
memang terjadi untuk mencapai titik referensi yang signifikan.
C. METODOLOGI PENELITIAN
Penelitian ini mengadopsi desain penelitian survei / deskriptif dan
analitik. Tujuannya adalah untuk meninjau literatur terkait secara luas,
mengumpulkan data primer dari praktisi, menarik kesimpulan tentang subjek
melalui analisis statistik deskriptif perusahaan multinasional di Nigeria dan
menilai pengaruh global praktik ini terhadap pemalsuan laporan akuntansi
dan kegagalan perusahaan.
Delapan puluh (80) akuntan dipilih secara strategis untuk studi ini
dari berbagai perusahaan bisnis Multinasional di Nigeria. Ukuran sampel 80
akuntan profesional di perusahaan-perusahaan ini secara hukum didasarkan
pada perjanjian mereka untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Angket
Terstruktur digunakan untuk pengumpulan data dengan pertanyaan tertutup,
sederhana, pilihan ganda dan pertanyaan terbuka tentang subjek penelitian.
Data yang dikumpulkan ditabulasi dan dianalisis menggunakan statistik
deskriptif.
Data yang diperoleh digunakan dalam validasi pertanyaan penelitian.
Hipotesis diuji menggunakan data sekunder. Jumlah perusahaan yang gagal
dan tingkat kegagalan yang dilaporkan di seluruh dunia digunakan sebagai
variabel dependen. Proporsi faktor akuntansi kreatif terhadap total faktor
yang berkontribusi terhadap kegagalan perusahaan akan digunakan sebagai
variabel independen dalam menguji hipotesis. Hipotesis penelitian divalidasi
menggunakan analisis regresi dan korelasi. Modelnya adalah CF = a +
b1CAP + e. Di mana: CF adalah Kegagalan Perusahaan, CAP adalah Praktik
Akuntansi Kreatif, b1 adalah koefisien dan e adalah faktor kesalahan.
D.ANALISIS DATA DAN DISKUSI TEMUAN
Para responden mengembalikan semua kuesioner dalam bentuk yang
bisa digunakan. Responden adalah 42% adalah perempuan 58% laki-laki dan
semua memiliki kualifikasi Profesional Akuntansi. 83,5% responden
memiliki pengalaman pelaporan lebih dari 20 tahun sementara 16,5%
memiliki pengalaman pelaporan kurang dari 20 tahun. Demografi responden
mengungkapkan kekayaan pengalaman dan keahlian mereka dalam bidang
studi. Tanggapan yang diperoleh diatur untuk memenuhi tujuan penelitian.
a. Apakah akuntansi kreatif merupakan Tantangan Etis Utama?
Akuntansi kreatif adalah masalah etika utama bahkan di Nigeria. Ini
dikuatkan oleh tanggapan di mana 61% responden menyatakan bahwa
masalah manipulasi informasi keuangan oleh klien, menyajikan masalah
etika bagi para profesional akuntansi di Nigeria .
b. Seberapa Kreatif Praktik Ini?
Dalam menjawab pertanyaan ini, kami membandingkan kualitas,
karakteristik dan motivasi kreativitas dengan konsep kreativitas sebagaimana
diterapkan dalam akuntansi. Kami mempertimbangkan pertama motivasi,
kedua orisinalitas, ketiga harapan tidak diketahui dan terakhir konsekuensi
ekonomi positif.
c. Pengaruh Kreativitas Negatif Ini Dalam Mendiskreditkan Laporan
Akuntansi
Keberadaan dan pendalaman praktik-praktik ini dengan tingkat
legitimasi yang diberikan telah mendorong kreativitas yang lebih negatif dan
lebih banyak lagi yang akan ditemukan terlepas dari tingkat regulasi. Schiff
(1993: 94-95) mengidentifikasi enam strategi umum lainnya yang digunakan
oleh akuntan di perusahaan untuk mewakili kembali operasi perusahaan:
a. menyembunyikan kewajiban pensiun,
b. mengkapitalisasi biaya alih-alih menghapusnya,
c. menyadari dan meningkatkan piutang atau persediaan versus penjualan,
d. arus kas negatif,
e. mengkonsolidasikan pendapatan dan kekayaan bersih afiliasi, dan
f. mengikuti praktik yang tampaknya konservatif dalam situasi sebaliknya.
d. Konsekuensi dari praktik akuntansi kreatif
Konflik kepentingan di antara berbagai kelompok kepentingan mewakili
penyebab sesungguhnya dari akuntansi kreatif: para manajer tertarik untuk
membayar pajak dan dividen lebih sedikit, pemegang saham dalam mendapatkan
dividen yang lebih tinggi, karyawan untuk mendapatkan gaji yang lebih baik dan
bagian laba yang lebih tinggi, otoritas untuk mengumpulkan lebih banyak pajak.
e.Faktor-Faktor Lain Yang Melengkapi Kreativitas Akuntansi Negatif.
Selain dari praktik kreatif, yang diharuskan oleh konflik kepentingan
antara pemilik (pemegang saham) dan Manajer, ada faktor-faktor lain yang
mendorong pemalsuan dan kesalahan representasi operasi perusahaan dalam
laporan akuntansi.
E.KESIMPULAN DAN REKOMENDASI
Menganalisis beberapa langkah yang dapat membantu mengurangi
ruang lingkup praktik akuntansi kreatif, mengidentifikasi, jika berlaku,
perkembangan terkini dalam Standar Akuntansi Internasional (IAS). IAS
akan menjadi standar untuk semua perusahaan yang terdaftar di Nigeria
mulai 2012. Namun peneliti menyatakan dengan pasti bahwa semakin
banyak atau semakin banyak peraturan akan mengarah pada lebih banyak
celah dan manipulasi yang lebih baik.
Obat mujarab terletak pada akuntan dan manajer yang memutuskan
untuk melakukan apa yang benar. Apa yang benar harus ditentukan oleh
implikasi ekonomi jangka panjang dari tindakan tersebut. Ini menuntut lebih
banyak kreativitas dan kebajikan sejati daripada kepatuhan terhadap
peraturan dan regulasi yang tidak perlu atau tidak berlaku. Amabile et al
(2005) dan Amabile (1996, 1998) telah menyarankan bahwa bahkan profesi
ini dapat mengambil manfaat dari aplikasi etis pemikiran kreatif.
INVESTORS SENTIMENT AND ACCRUALS ANOMALY: EUROPEAN
EVIDENCE

Francisca Beer
Universitas Negeri California San Bernardino,
San Bernardino, California, AS

Badreddine Hamdi,
Universitas Burgundy
UFR Droit et Sciences Économique et Politique
Dijon, Prancis

Mohamed Zouaoui
Universitas Burgundy,
Dijon, Prancis

Latar Belakang
Teori keuangan tradisional mendalilkan bahwa harga pasar
sepenuhnya dan sempurna mencerminkan semua informasi yang tersedia.
Behavioris menantang asumsi ini dengan membahas implikasi bias kognitif
investor pada proses pembentukan harga. Libby et al. (2002) dan Barber dan
Odean (2008), misalnya, menetapkan bahwa investor dan profesional
keuangan fokus pada beberapa rangsangan yang menonjol dan akibatnya
lebih cenderung mengabaikan bagian dari informasi yang relevan. Evaluasi
informasi selektif investor berpotensi menjelaskan mengapa mereka menilai
perusahaan berdasarkan kinerja pendapatan mereka daripada pada semua
variabel keuangan yang tersedia.
Makalah ini berkontribusi pada literatur yang ada dalam beberapa cara.
Pertama, penelitian kami memperkaya studi Ali dan Gurun (2009) yang
menunjukkan bagaimana sentimen investor mengarah ke ukuran perhatian
investor terbatas dan bagaimana ukuran perhatian terbatas ini berdampak
pada pasar A.S. Kedua, penelitian kami melengkapi penelitian sebelumnya
dengan menunjukkan pentingnya tingkat sentimen dalam memahami
anomali akrual di Eropa. Heterogenitas dan keragaman negara-negara Eropa
terutama menguntungkan untuk perluasan analisis sebelumnya karena
memungkinkan untuk penyelidikan pengaruh faktor kelembagaan negara-
negara Eropa dan budaya nasional pada hubungan antara anomali akrual dan
sentimen investor. Sejauh pengetahuan kami, tidak ada penelitian dalam
literatur keuangan yang mengeksplorasi efek moderat dari faktor budaya dan
kelembagaan pada hubungan antara anomali akrual dan sentimen investor.
Ketiga, area geografis baru memungkinkan juga untuk penilaian ketahanan
sentimen investor sebagai penjelasan perilaku untuk anomali akrual. Seperti
yang disarankan oleh Bossaerts dan Hillion (1999), mencapai kesimpulan
yang sama ketika menggunakan kumpulan data baru dan area geografis
lainnya memperkuat fakta bahwa hasil sebelumnya tidak insidentil. Selain
itu, untuk memotivasi analisis kami dalam pengaturan non-A.S, kami
merujuk pada bukti dari Green et al. (2011) yang mengindikasikan matinya
anomali akrual di pasar A.S., sementara penelitian lain menunjukkan bahwa
anomali akrual tidak hanya masih bertahan tetapi besarnya tidak menurun
seiring waktu di Eropa (Papanastasopoulos dan Tsiritakis, 2015).

Tujuan Penelitian : Menguji apakah sentimen investor mempengaruhi anomali


akrual di negara-negara Eropa.

Metode Penelitian : Studi kami mencakup semua saham biasa yang


terdaftar di bursa saham utama 15 negara Eropa untuk periode 1994-2014.
Negara-negara yang termasuk dalam penelitian ini adalah Belgia, Republik
Ceko, Denmark, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Irlandia, Italia,
Belanda, Portugal, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Inggris. Kami
mengekstraksi data pengembalian saham dan data keuangan perusahaan dari
Datastream / Basis data Worldscope. Untuk membersihkan data
pengembalian, kami menerapkan layar yang sama yang dianjurkan oleh Ince
dan Porter (2006) dengan menghapus saham sen, saham dengan kapitalisasi
pasar yang sangat rendah, dan saham dengan perilaku pengembalian yang
tidak realistis.
Mirip dengan penelitian sebelumnya yang meneliti akrual, kami
mengecualikan perusahaan keuangan (kode SIC 6000-6999) dan utilitas
(kode SIC 4900-4999) dari sampel kami. Kami mengecualikan perusahaan
dengan nilai book-to-market dalam 1 persen atas dan bawah. Kami juga
mengecualikan pengamatan tahun perusahaan dengan total aset non-positif
dan nilai buku ekuitas, karena variabel-variabel ini digunakan untuk
menstandarisasi variabel lain dan dengan demikian tidak boleh nol atau
negatif. Set lengkap data yang diinginkan diperlukan untuk pengamatan
tahun perusahaan untuk dimasukkan dalam sampel kami. Akhirnya, semua
perusahaan dengan akhir tahun fiskal selain 31 Desember dikeluarkan dari
sampel untuk menghindari efek ekonomi yang membingungkan dalam
analisis empiris. Persyaratan data kami menghasilkan sampel akhir yang
terdiri dari 54.572 pengamatan per tahun untuk 4.787 perusahaan Eropa.
Kami memperoleh indikator integritas pasar kami dari Leuz et al.
(2003) dan data untuk indeks akrual dari Hung (2001) [3]. Variabel budaya
tentang individualisme dan penghindaran ketidakpastian dipinjam dari
Hofstede [4]. Data yang terkait dengan faktor kelembagaan dan budaya
nasional konstan selama periode penelitian.

Hasil : Tabel 1 menggambarkan beberapa statistik deskriptif untuk


variabel akrual, sentimen dan variabel kontrol yang digunakan dalam
penelitian untuk semua negara. Ukuran perusahaan rata-rata dalam sampel
kami adalah € 855,97 juta, dengan median pada € 44,5 juta. Rasio book-to-
market rata-rata adalah 0,852, sedangkan ROA rata-rata adalah 0,5%. Mirip
dengan penelitian sebelumnya, total akrual rata-rata negatif karena biaya
penyusutan.Tabel 2 menyajikan hasil regresi Fama-MacBeth Model (3).
Hasil dalam tabel dapat dibandingkan untuk semua karakteristik yang
dipelajari. Hasil dari uji Fisher menunjukkan bahwa model umumnya
signifikan. Mirip dengan penelitian sebelumnya, kami menemukan bahwa
koefisien untuk variabel book-to-market dan return sebelumnya adalah
positif dan signifikan. Temuan konsisten dengan penjelasan bahwa faktor
risiko menjelaskan setidaknya sebagian dari anomali akrual. Kami juga
menemukan bahwa koefisien β2t untuk variabel akrual adalah negatif dan
signifikan. Temuan ini, yang juga konsisten dengan penelitian sebelumnya,
menunjukkan adanya kesalahan harga akrual dalam sampel internasional
kami (LaFond, 2005; Pincus et al., 2007). Namun, kami mengamati bahwa
koefisien β5t untuk variabel interaktif antara akrual dan variabel dummy
adalah negatif tetapi tidak signifikan. Hasil ini mengkonfirmasi bahwa ketika
sentimen investor tidak diperhitungkan, tidak ada banyak perbedaan dalam
kesalahan harga akrual antara perusahaan yang sulit dinilai dan arbitrase
relatif terhadap mereka yang lebih mudah menilai dan arbitrase. Kami juga
menemukan bahwa koefisien untuk variabel dummy adalah positif dan
signifikan. Temuan ini menunjukkan bahwa perusahaan yang sulit untuk
dinilai dan sulit untuk arbitrase salah dihargai oleh pasar, karena perusahaan-
perusahaan ini menghadapi asimetri informasi penting dan memiliki biaya
transaksi yang lebih tinggi.

Kesimpulan : Dalam studi ini, kami menganalisis sampel 54.572


pengamatan perusahaan-tahun dari 15 negara Eropa untuk periode antara
1994 dan 2014. Sejalan dengan bukti terbaru dari AS, kami menunjukkan
bahwa sentimen investor menjelaskan akrual kesalahan harga di negara-
negara Eropa. Efeknya diucapkan untuk saham yang penilaiannya sangat
subjektif dan sulit untuk arbitrase. Secara khusus, kami menemukan bahwa
mispricing per unit akrual untuk saham yang sulit dinilai dan sulit arbitrase
lebih besar pada periode ketika sentimen investor tinggi daripada pada
periode ketika sentimen investor rendah.
Dalam analisis empiris berikutnya, kami menguji apakah perbedaan
dalam integritas pasar dan budaya di seluruh negara menjelaskan besarnya
kesalahan harga akrual. Hasil kami menunjukkan bahwa kedua faktor
kelembagaan dan faktor budaya memiliki kekuatan penjelas untuk anomali
akrual di negara-negara Eropa yang dijadikan sampel. Secara khusus, kami
menemukan bahwa sentimen investor menjelaskan kesalahan harga akrual di
negara-negara yang ditandai dengan melemahnya hak pemegang saham luar,
penegakan hukum yang lebih rendah, perkembangan pasar ekuitas yang
lebih rendah, dan penyisihan akuntansi akrual yang lebih tinggi, serta di
negara-negara di mana perilaku kawanan-suka dan perilaku reaksi
berlebihan kuat.