Anda di halaman 1dari 8

2/18/2017 DESAIN RBW

1   Lainnya    Blog Berikut» Buat Blog   Masuk

DESAIN RBW
Ass. Wr.Wb Segala sesuatu yang tertuang dalam catatan kecil blog ini adalah karya (inspirasi) dari para
tauladan­tauladan yang telah membagi ilmunya untuk orang lain, tanpa mengharap balas jasa (tidak
dikomersilkan). Adapun maksud dan tujuan catatan yang tertuang dalam blog ini merupakan sumbangsih
pribadi bagi yang memerlukan ataupun sekedar pembelajaran bersama tentang apa yang dituliskan.

Email address... Submit

Kamis, 16 Februari 2017 Waktu Berkunjung

waletrajawali@gmail.com

ْ
‫ِﻲ‬
‫ﺍﻟﺭﺣ‬ 
‫ِﻥ ﱠ‬ ‫ْﺣ‬
‫َﻣ‬‫ﺍﻟﺭ‬ 
‫ﷲ ﱠ‬  ّ‫ْﺳﻡ‬
ِ ِ‫ِﺑ‬
Alhamdulillah...  seiring  perkembangan  dan  kemajuan  zaman,  semakin  mudah
mendapatkan  informasi  dan  berbagi  apa  saja  yang  ingin  dibagi.  Kembali  ke
individu  masing­masing,  apa  saja  kiranya  yang  pantas  untuk  dibagi,  yang
sekiranya  hal  tersebut  bisa  bermanfaat  untuk  orang  lain  sebagai  pencari
“informasi”.

Jika  kita  meluangkan  sedikit  waktu  untuk  mencoba  masuk  dan  menjelajah Cari Blog Ini
internet  dengan  menggunakan  komputer  ataupun  gadget  yang  kita  punya
sambil  mengetikkan  kata  “burung  walet”  atau  sejenisnya  yang  berhubungan Telusuri
dengan burung walet tentu sangat banyak tersaji informasi. Dari desain gedung
walet,  suara  walet  sampai  dengan  tetek  bengek  kata  walet  disajikan.  Yang Pengikut
menjadi  permasalahan  ragam  informasi  yang  telah  disajikan  tersebut  tidak
adanya jaminan akan hasil yang kita harapkan. Pengikut (5)

Saya  bingung  sendiri  bagaimana  cara  mengungkapkan  kata­kata  yang  pantas


untuk itu, karena saya bukan ahli untuk menyusun kata­kata. Yang saya ketahui
Ikuti
selama  ini  kurang  tepat  jika  membangun  gedung  walet  itu  harus  selalu  gelap
bahkan tidak boleh ada cahaya yang masuk...! juga harus memiliki kelembaban
yang pas, ukuran yang ideal, ukuran pintu antar ruang yang harus lebar sekian Posting
tinggi sekian...! Waduuhh.... pusing gara­gara bangunan walet.
▼  2017 (2)
Oke....cukup  membualnya...(belagak  spt  komentator  bola  saja).  Hari  ini  saya ▼  Februari 2017 (2)
sampaikan  sedikit  hal  berkenaan  dengan  peningkatan  populasi  walet  pada waletrajawali@gmail.com ‫َﻥ‬ْ
‫ﱠﺣﻣ‬ ّ‫ْﺳﻡ‬
‫ﺍﻟﺭ‬ ِ
‫ﷲ‬  ِ‫ﺑ‬...
ِ
gedung walet yang kurang produktif. BERSABAR DAN BERSYUKUR

Perhatikan beberapa hal berikut :
►  2016 (1)
­     Mengubah sebagian tata ruang/ partisi/ sekat yang sebelumnya telah dibuat,
misal ; ada sekat ruangan yang tidak layak lagi untuk dipertahankan karena ►  2014 (1)
suhu  ruangan  dianggap  tidak  stabil  (akibat  sekat  yang  agak  sempit),  maka ►  2012 (1)
sekat tersebut harus dilepas agar ruang bisa lebih luas dan walet bisa lebih
leluasa.  Bila  dimungkinkan  mengubah  sebagian  sekat  yang  terpasang  full
Desain RBW
dari sirip sampai lantai menjadi skat gantung, sekitar 40 cm dari papan sirip.
(contoh bisa dilihat dari gambar postingan saya sebelum ini).
­      Berkesimbungan,  minimal  1  (satu)  bulan  sekali  melakukan  pembersihan
kotoran  walet  yang  menutupi  lantai.  Bisa  menyemprotkan  air  secukupnya
kepermukaan lantai yang telah selesai dibersihkan, tujuannya agar debu dari
kotoran  cepat  turun  dan  tidak  mengganggu  walet  ketika  masuk  gedung
sesudah dibersihkan (tidak mutlak).
­          Membasmi hama dalam gedung walet (Kecoa, Tokek, Tikus, Semut, dll)
­          Menambahkan speaker (tweeter) pada sirip­sirip yang dirasa kurang diminati  
burung walet untuk bersarang.
­                  Periksa,  kemungkinan  papan  sirip  rusak,  berjamur  atau  bahannya  tidak
disukai walet, maka segera lakukan penggantian sirip. 1
­     Mengontrol sound system (mesin walet) dan segera mengganti speaker yang
rusak atau tidak mengeluarkan suara.
Tak kenal maka tak sayang
­                    Membuat  pakan  walet  sederhana  dan  ditempatkan  tepat  dibawah  lubang
turun walet (void). rajawali walet 
Ikuti 23
CATATAN KECIL :
Berdasarkan  pengalaman,  biasanya  walet  tidak  meningkat  jumlahnya  atau Lihat profil lengkapku
ada sebagian papan sirip yang tidak disarangi oleh walet sebab kebanyakan
peternak  walet  lokal  juga  tidak  memperhatikan  lantai  walet  yang  tembus/
berlubang  sehingga  kotoran  walet  di  atasnya  turun  menembus  ke  papan
sirip  dibawah  lantai  dan  mengenai  sarang  walet  yg  sudah  ada.  Ini  biasa
terjadi pada lantai kayu yang diatasnya tidak dilapis apa­apa.

Demikian  masukan  dan  saran  saya  untuk  pembaca  yang  mungkin

http://waletrajawali.blogspot.co.id/ 1/8
2/18/2017 DESAIN RBW
mengalami  masalah  dengan  bangunan  waletnya.  Intinya  burung  walet  itu
tidak punya masalah, tetapi justru bangunan atau pemilik bangunan itu yang
bermasalah. Hiiiii..... tersenyum sendiri.

Burung  walet  sudah  pasti  punya  NALURI  (Insting),  pun  kita  sudah  pasti
punya  AKAL...!  Naluri  tidak  bisa  menaklukan  Akal,  tetapi  sebaliknya....
selamat berkarya.

Wallahualam bissawab...

Diposkan oleh rajawali walet di 12.38.00 
Reaksi:  lucu (0) menarik (0) keren (0)
1 komentar   Link ke posting ini 

+1   Rekomendasikan ini di Google

BERSABAR DAN BERSYUKUR
ْ
‫ِﻲ‬
‫ﺍﻟﺭﺣ‬ 
‫َﻥ ﱠ‬ ‫ْﺣﻣ‬
ِ ّ‫ْﻡ‬
‫ﺍﻟﺭ‬ ِ
‫ﷲ ﱠ‬  ‫ِﺑﺳ‬
ِ
‫َﻛﺎُﺗ‬
‫ُﻪ‬ ‫َﺭ‬
َ َ‫ ﷲ‬ ‫ُﺔ‬
‫ﻭﺑ‬ ِ ‫ْﺣ‬
‫َﻣ‬‫َﺭ‬
‫ﻭ‬ َ‫ُﻛ‬
‫ْﻡ‬ ‫َﻠ‬
‫ْﻳ‬‫ُﻡَﻋ‬َ
‫َﻟﺳ‬
‫ﱠﻼ‬ ‫ﺍ‬

Alhamdulillahi  rabbilalaamiin...  Allah  SWT  masih  memberikan  umur  dan  kesehatan  sampai  saat

ini.  Terima  kasih  bagi  yang  telah  berkunjung  ke  halaman  sederhana  ini.  Memang  blog  ini  tidak

umum  sebagaimana  biasanya  blog  yang  ternama  dengan  pengunjung  ribuan  karena  suguhan

informasi yang juga waaahhh....! Pada blog ini hanya terdapat sedikit informasi dan monoton yang

menampilkan  gambar  atau  pokok  bahasan  mengenai  Bangunan  Gedung  Walet  dan  Burung

Walet.  Jika  pada  catatan  terdahulu  kebetulan  ada  atau  memang  mengikuti  dan  menerapkan

sebahagian  dari  catatan  tersebut,  tetapi  sampai  saat  ini  belum  menuai  hasil  dari  maksud  dan
tujuan,  saya  pribadi  mohon  maaf,  mohon  ridho.  Semua  perlu  proses...  harus  memiliki  kesabaran
yang extra dan rasa syukur, pada intinya tidak ada yang sempurna melainkan Al Haq. 

Pada kesempatan kali ini, saya ingin share beberapa desain gambar bangunan RBW dengan jenis

ukuran  yang  berbeda,  yang  mana  kesemuanya  gambar  tersebut  telah  diwujudkan/  dibangun  oleh

teman dan kolega saya. Alhamdulillah juga, ada yang sdh menikmati hasilnya dan sebagian masih

berproses karena masih baru. 

Tampak Kanan

Tampak Kiri

http://waletrajawali.blogspot.co.id/ 2/8
2/18/2017 DESAIN RBW

Diposkan oleh rajawali walet di 09.51.00 
Reaksi:  lucu (0) menarik (1) keren (0)
0 komentar   Link ke posting ini 

+1   Rekomendasikan ini di Google

Rabu, 13 Januari 2016

SUARA PANGGIL DAN INAP, MILIK PRIBADI
https://www.facebook.com/bokapnya.syafira 

Alhamdulillah, kali ini saya sempatkan untuk mencoret­coret kembali blog yang sdh lama tidak
terurus. Ringkas dan padat, to the point...... saya ingin berbagi SUARA WALET (Panggil) dan
(Inap). Semoga bermanfaat bagi anda yg sengaja atau tidak sengaja berkunjung ke blog saya.
Mohon ketika selesai unduh agar memberikan komentar pada tempat yg telah disediakan (agar
saya tau bahwa ada orang bisa menikmati apa yg saya bagikan) heeeee.....

OK...monggo dimanfaatkan, jika tidak berkenan atau merasa tidak cocok dgn keinginan anda,
mohon maaf.

Jangan lupa membuka RAR gunakan password dibawah ini.
PASSWORD RAR : waletrajawali@gmail.com 

Download SUARA PANGGIL : http://www.4shared.com/rar/nUErOGEWba/Bahaur_Original.html 
Download SUARA INAP : http://www.4shared.com/rar/GQHL5KJ0ce/01_Track_1.html

Diposkan oleh rajawali walet di 22.03.00 
Reaksi:  lucu (1) menarik (10) keren (2)
23 komentar   Link ke posting ini 

+14   Rekomendasikan ini di Google

Rabu, 17 Desember 2014

Asalamualaikum wr.wb, 

Kembali saya hadirkan sedikit informasi yang mungkin juga bermanfaat bagi kita
semua, mengenai peningkatan populasi walet dan sarang walet. Cara ini yang
telah  kami  terapkan  dalam  perawatan  dan  pelaksanaan  pada  RBW  yang  kami
miliki. 

Hal  paling  mendasar  dan  harus  diperhatikan  untuk  RBW  adalah  sebagai

http://waletrajawali.blogspot.co.id/ 3/8
2/18/2017 DESAIN RBW
berikut: 
­ LMB (lubang masuk burung) yang ideal untuk lintas akses masuk burung walet
kedalam RBW secara umum memiliki ukuran Tinggi 40 cm, Lebar 80 cm. Dan
arah LMB agar menghadap lintas pulang koloni walet tersebut.
  
­  LAL  (lubang  antar  lantai/void/lubang  turun)  pada  umumnya  tidak  memiliki
ukuran yang pasti, tetapi menyesuaikan luas lintasan ruangan yang digunakan
burung  walet  untuk  turun.  Contoh  :  Luas  lintasan  ruangan  untuk  turun  burung
walet 3 m x 3m, maka dapat dibuat LAL dengan ukuran 1,5 m x 2 m.

­  SEKAT  (dinding  pembatas)  bisa  menggunakan  kain  hitam  tebal  (mampu


menahan  bias  cahaya)  atau  menggunakan  triplek/  plywood  kasar.  Tidak  mesti
harus  dengan  dinding  permanen  dari  batako/  bata.  Yang  penting  posisi
pemasangan  sekat  yang  tepat,  tidak  mengganggu  lintasan  burung.  Karena
fungsi  utama  sekat  itu,  untuk  mengurangi  intensitas  cahaya  dan  mengarahkan
burung  masuk,  juga  berfungsi  sebagai  arah  pantulan  suara  dari  tweeter  inap.
Kalau  ada  alasan  untuk  menyesatkan  burung  walet,  itu  dirasa  kurang  tepat
(walet tidak bisa sesat).

­ LAR (lubang antar ruang) dibuat pada dinding sekat/ pembatas antar ruangan.
Ini diperlukan jika bangunan RBW itu memiliki ukuran yang luas. Misalnya : 6 m
x 12 m atau 8 m x 15 m. Tanpa LAR pun tidak masalah.

­  TWEETER  (speaker)  menggunakan  produk  umum  pasaran  yg  banyak  dan


biasa digunakan oleh peternak walet umumnya (Audax). Namun yang harus di
perhatikan yaitu cara pemasangannya. PENTING : Tweeter memiliki alur (­) dan
(+)  pada  belakangnya,  jangan  tertukar  memasang  kabel  menuju  arah  mesin
pemanggil.  Kemudian  Arah  hadap  tweeter  tersebut  supaya  satu  arah  menuju
LAL, jangan berlawanan antara tweeter.

PAPAN  SIRIP    (tempat  walet  membuat  sarang)  gunakanlah  papan  dari  kayu
­ 

yang  baik,  kuat,  kering  dan  diketam  kasar  tidak  halus,  jika  terlanjur  diketam
halus,  bisa  ditempelkan  gabus/  strofoam  pada  bagian  bawah  untuk
memudahkan  walet  mencengkram.  Jenis  kayu  yang  baik  untuk  sirip  :  Kayu
Nyatu,  Kayu  Meranti,  Kayu  Lanan.  sebelumnya  harus  melalui  proses
perendaman/ pencucian selama kurang lebih 1 bulan, begitu juga untuk proses
pengeringannya. Papan sirip tidak perlu disemprot aroma perangsang.

­ VENTILASI  (lubang  angin)  buatlah  ventilasi  udara  seperlunya,  sesuaikan


dengan  luas  ruangan  gedung  anda.  atur  sedemikian  rupa  sehingga  ventilasi
juga  bisa  berfungsi  sebagai  sirkulasi  pergantian  udara,  jadi  bukan  hanya
sekedar untuk masuk udara saja tetapi bisa mengganti udara didalam ruangan
sebab itu akan berpengaruh pada suhu ruangan.

­  KELEMBABAN  (suhu  udara  ruangan)  umumnya  walet  menyukai  udara  yg


lembab, jadi untuk menciptakan kelembaban itu cukup dengan membuat kolam
pada lantai dasar RBW, tepatnya pada lintas turun burung. Bila diperlukan bisa
juga memberi kolam buatan dengan bak plastik pada tengah ­ tengah ruangan
RBW pada setiap lantai/ tingkatnya.

­  AROMA  (bau  dalam  ruangan)  untuk  RBW  yang  baru  ini  diperlukan  secara
rutin,  minimal  1  minggu  sekali  selama  6  bulan  pertama  untuk  memberikan
aroma  dengan  cara  menabur  kotoran  walet  kelantai  dekat  dinding  RBW,
kemudian  membasahinya  dengan  air  secukupnya  (semprot).  Atau  dengan
aroma produk RBW yg sudah dijual bebas (bahan kotoran walet). 

­  RUMAH  MONYET  (Ruang  masuk  &  putar  burung  walet  sebelum  menempati
papan  sirip)  kebanyakan  orang  mengatakan  ini  tempat  bermainnya  walet.
Ukuran  ideal  untuk  rumah  monyet  ini  adalah  3  m  x  3  m  dengan  tinggi  2,5  m,
apabila  lebih  kecil  dari  itu  bedakan  ketinggiannya,  misalnya  2  m  x  3  m  maka
buat saja tingginya 2 m agar walet cepat melintas turun.

­ SUARA (Panggil dan Inap yang compatible) gunakan kombinasi suara Panggil
dan  Inap  yg  serasi,  bagaimana  suara  yang  serasi?  yang  ada  induknya,
anaknya, dan suara walet bercumbu.

Kesimpulan :

Untuk  diketahui,  bahwa  semua  catatan  diatas  merupakan  pengalaman  real  di  lapangan.
Berdasarkan  dari  RBW  yang  kami  miliki.  Alhamdulillah  sampai  saat  ini  RBW  kami  mampu
menghasilkan  7­8  kg  Sarang  walet  dengan  kualitas  yg  bagus  (putih,  tebal,  sedikit  bulu).  Kami
buka  pakat  atau  konsultan  walet,  hanya  sekedar  berbagi  pengalaman,  untuk  dijadikan
pengetahuan bersama.

ini pola pemasangan papan sirip yang ideal dengan jaraka antar sirip adalah 40 cm s/d 50
Partisi tidak saya buat, karena ruangan yg ada pada RBW kami lepas, populasi walet sdh banyak.

Gambar. 1

http://waletrajawali.blogspot.co.id/ 4/8
2/18/2017 DESAIN RBW

 cm. 

Ini contoh kolam untuk mengatasi hawa panas, guna menciptakan suhu lembab yang ideal.
Ukuran tinggi kolam 60 cm s/d 70 cm. Luasnya sesuaikan dengan lintasan ruang turun burung
walet. Gambar.2 

Diposkan oleh rajawali walet di 13.38.00 
Reaksi:  lucu (0) menarik (4) keren (4)
4 komentar   Link ke posting ini 

+1   Rekomendasikan ini di Google

Kamis, 19 Juli 2012

Apa itu Walet..???

Induk Walet yang siap bertelur

Walet Anak beranjak dewasa sedang belajar terbang

http://waletrajawali.blogspot.co.id/ 5/8
2/18/2017 DESAIN RBW

Anakan walet 

Sarang Walet yang sudah melalui proses cuci sarang (pembersihan)

WALET Aerodramus fuciphagus: BURUNG DENGAN MORPHOLOGI
TUBUH YANG FUNGSIONAL
Thursday, 22 March 2012 00:56 administrator
There are no translations available.

Hampir seluruh masyarakat Indonesia pernah mendengar kata sarang burung. 
Kata sarang burung yang dimaksud adalah sarang burung walet.   Sarang walet
sepenuhnya dibuat dari air liurnya dan dapat dimakan oleh manusia karena
tidak beracun; oleh karena itu burung ini juga diberi nama “Edible­nest Swiftlet”. 
Nama ilmiah burung walet adalah Aerodramus fuciphagus (Thunberg, 1812). 

Spesies ini diberi nama Aerodramus yang artinya berenang di udara karena
kelincahannya terbang.  Sedangkan nama fuciphagus karena pada saat
ditemukan species ini sering terlihat beterbangan di ujung buih laut sehingga
dikira merupakan pemakan rumput laut; padahal spesies ini sepenuhnya adalah
pemakan serangga tebang.  Di Indonesia, spesies ini memiliki beberapa nama,
antara lain lawet dan layang­layang goa.  Disebut layang­layang goa karena
secara alami spesies ini beristirahat dan berbiak di dalam goa. 

Aerodramus fuciphagus terdapat di daerah tropis, mulai dari Kep Andaman
sampai ke pulau Hainan dan pulau Sumbawa.  Luasnya daerah sebaran serta
keterikatan hidup suatu populasi terhadap satu goa menyebabkan terbentuk
beberapa sub­spesies.  Di Indonesia terdapat 3 sub­spesies, yaitu
(1) Aerodramus fuciphagus vestitusyang di Sumatera, Belitung dan Kalimantan;
(2) Aerodramus fuciphagus perplexus yang terdapat di Kep Maratua;
dan Aerodramus fuciphagus fuciphagus yang terdapat di Jawa, Kangean, Bali,
Lombok dan Sumbawa.

Walet merupakan salah satu burung yang berukuran kecil, sedikit lebih kecil dari
ibu jari tangan manusia dewasa.  Panjang tubuh, dari ujung paruh ke ujung ekor
berkisar antara 9 sampai 12 cm.  Paruh berwarna hitam keabu­abuan, orang­
orangan mata berwarna hitam, sedangkan kakinya berwarna hitam keabu­
abuan.  Kaki kecil hampir tidak kelihatan menjadikan kelompok ini seolah­olah
tidak berkaki.  Oleh karena seolah­olah tidak berkaki maka familia Apodidae (=
tidak berkaki).  Di dalam goa dapat dikatakan tidak ada cabang atau pun ranting
tumbuhan untuk hinggap, oleh karena itu Aerodramus harus beristirahat di
dalam goa dengan cara menggantung di dinding goa dengan bantuan kakinya. 
Perubahan ini menjadikan kaki tersesuaikan untuk menggantung di dinding goa
sehingga tidak dapat lagi dipakai untuk hinggap.  Ketidak­mampuannya untuk
hinggap menyebabkan setiap kali perlu beristirahat dalam mencari
pakan Aerodramus harus kembali ke dalam goa.  Namun kemilikan sayap
panjang dan sempit, ekor panjang dan menggarpu
menyebabkan Aerodramus sangat efisien  dalam memanfaatkan energi untuk
terbangnya.  Efisiensi ini ditambah dengan tubuhnya yang ringan hanya sekitar
7 gram.  Sayap serta ekor sepit namun panjang juga meningkatkan
kemampuannya dalam mengejar serangga terbang untuk dimakan.  Untuk
mengurangi kegagalan dalam menyambar serangga pakan, walet memiliki
paruh yang terlihat kecil namun dengan bukaan paruh yang lebar dan dilengkapi
dengan liur lengket.  Warna bulu tubuh umumnya hitam kecoklatan.

Aerodramus merupakan satu di antara hanya dua genus burung yang memiliki
kemampuan ber­echolokasi.  Dengan kemampuan ber­echolokasi walet dapat
terbang dan mengenal lekuk­lekuk rongga di dalam goa yang gelap total. 
Pemilihan tempat tinggal di dalam goa dengan terang cahaya kurang dari 2 lilin
diduga sebagi cara untuk menhindarkan diri dari sergapan pemangsa yang
umumnya hanya dapat melihat dalam tempat dengan terang cahaya lebih dari 2
lilin.  Dengan demikian, secara alami, walet beristirahat dan berbiak di dalam

http://waletrajawali.blogspot.co.id/ 6/8
2/18/2017 DESAIN RBW
goa.  Oleh karena kebanyakan goa berada di kawasan karst dan kawasan karst
kebanyakan berada di dataran rendah maka walet hanya dapat hidup di dataran
rendah.  Walaupun sebagai penghuni goa, walet harus tetap mencari serangga
pakan di luar goa.  Pola mencari pakan di luar goa dan membuang sebagian
kotorannya di dalam goa ternyata merupakan salah satu peran penting walet
terhadap kelestarian ekosistem goa; walet merupakan salah satu pemasok gizi
dan energi bagi ekosistem goa yang tidak memiliki “produsen”.  Energi dan gizi
ini sangat diperlukan untuk menjaga keanekaragaman hayati khas goa. 
Punahnya walet dari suatu goa dapat menyebabkan hancurnya ekosistem goa
beserta semua potensinya.  Proses karstifikasi (= proses pelarutan sebagian
senyawa yang terdapat di kawasan karst) sangat memerlukan air sehingga
lembab nisbi udara di dalam goa karst yang masih aktif cukup tinggi.  Hal ini
menyebabkan telur walet tersesuaikan dengan lembab nisbi lingkungan yang
cukup tinggi.  Rusaknya tata­air di kawasan goa karst akan sangat berpengaruh
bagi kelangsungan regenerasi walet.  Selain itu, pengambilan bahan galian C di
sekitar kawasan goa walet dapat merusak pencahayaan dan lembab nisbi goa
sehingga dapat menyebabkan walet meninggalkan goa.   Di Indonesia, di goa­
goa tempat tinggal alaminya, populasi walet sudah semakin rendah sebagai
akibat pengunduhan sarang yang tidak memperhatikan kelestariannya.

Sarang walet yang mutlak terbuat dari air liurnya dan diketahui memiliki daya
pengobatan menyebabkan sarang walet memiliki nilai jual sangat tinggi.  Pada
awalnya, sarang walet hanya diketahui memiliki daya pembugar tubuh bagi
manusia serta penurun panas saat sakit.  Pada beberapa dekade terakhir,
diketahui bahwa beberapa senyawa yang terkandung di dalam sarang walet
memiliki daya menahan pertumbuhan sel kanker serta memperkuat ketahanan
tubuh bagi  penderita HIV.  Tingginya manfaat sarang walet menyebabkan
benda ini sangat dicari dan menjadi berharga tinggi.  Nilai jual yang sangat
tinggi menyebabkan kebanyakan sarang walet dipanen sebelum anaknya dapat
terbang meninggalkan sarang.  Akibatnya, reproduksi reproduksi walet tidak
terjadi.  Pengambilan sarang walet dari goa­goa alam tanpa menghiraukan
kesinambungan reproduksi sangat mengancam kelestariannya.

Aerodramus dapat terbang di dalam gelapnya goa karena memiliki kemampuan
echolokasi.  Echolokasi adalah kemampuan untuk menemukan dan
menentukan jarak adanya obyek di dekatnya dengan memancarkan suara dan
menganalisis echo ke telinganya menjadi gambaran jarak.  Di bumi kita ini
diketahui hanya ada 2 kelompok burung yang memiliki kemampuan echolokasi,
yaitu “the Oilbird” atau “Guacharo” Steatornis caripensis (Caprimulgiformes,
Steatornithidae) dari Amerika Selatan bagian utara dan Trinidad, serta “cave
swiftlets” dari marga Aerodramus (Apodiformes, Apodidae) dari kawasan Indo­
Pacifik.  Kedua kelompok burung tersebut memiliki kemampuan “cavernicolous”,
mempergunakan echolokasi untuk menemukan jalan mereka di dalam goa yang
gelap dengan aman sehingga kebanyakan dari mereka dapat bersarang dan
beristirahat di tempat gelap total.   Echolokasi tidak terlihat dipakai dalam
mencari pakan.  “Oilbird” mencari makan buah­buahan dan biji­bijian (= “nuts”)
pada malam hari dengan memanfaatkan penglihatannya, sehingga mereka
dapat terbang tanpa suara keluar dari goa.  Aerodramusmakan serangga,
kemungkinan dengan memanfaatkan penglihatannya.  Aerodramus juga telah
diteliti dan ternyata mampu menyambar serangga pakan yang sedang terbang
pada malam hari dengan penerangan buatan.  Pengukuran sensitivitas
echolokasinya menunjukkan bahwa sungguh mereka tidak dapat menemukan
sasaran seperti serangga terbang di tempat gelap total.

Suara Aerodramus tidak sama dengan ultrasonic (frekuensi sangat tinggi) yang
dikeluarkan secara teratur sebagaimana bunyi yang kebanyakan dikeluarkan
oleh kelelawar.  Echolokasi burung dengan jelas dapat ditangkap oleh terdengar
manusia sebagai suatu rangkaian, atau gemeretuk atau bunyi kejutan yang
tajam. 

Frekuensi suara berkisar antara

­       1 kHz sampai sekitar

­       12 kHz (dengan puncak 2­4 kHz)

­       pada Steatornis dan dari 1­2 kHz sampai

­       7­16 kHz (energi utama 2­7 kHz) pada berbagai spesies Aerodramus. 

Selama terbang di tempat gelap total, suara klik terpancar secara terus menerus
dengan perulangan 3 sampai 20 kali per detik, perulangan yang lebih sering
dipakai pada saat mendarat atau mengatasi rintangan.  Susunan suara klik
berbeda pada masing­masing spesies sehingga hanya dengan mendengarkan
pola klik maka seseorang yang terlatih dapat menentukan bahwa di antara
burung yang sedang beterbangan terdapat walet di antaranya.

Beberapa suara klik dari spesies anggota genus Aerodramus telah dipelajari
secara mendalam; secara ringkas terdapat 2 perbedaan nyata dari “impuls”
suara, masing­masing terakhir sekitar 1 ms (milisekon) dan terpisah 5­16 ms;
impuls pertama kurang kuat (“intensif”) dari pada yang ke dua. 

http://waletrajawali.blogspot.co.id/ 7/8
2/18/2017 DESAIN RBW
Klik rangkap agak menyerupai echolokasi dari kelelawar pemakan
buah Rousettus (2 impuls dengan “intensitas” yang serupa, masing­masing 20­
30 ms tetapi dengan frekuensi suara 10­65 kHz).  Kadang­kadang 3 klik dapat
dihasilkan oleh Aerodramus vanikorensis granti. 
Pada Steatornis dan Aerodramus maximus, bagaimanapun, setiap klik singkat
dari hentakan cepat sekitar 5­8 impuls dalam selang waktu 20 ms.  Perbedaan
nyata dari kedua pola belum diperoleh tetapi kemungkinan setiap “provider”
lebih rinci informasinya tentang target kemudian dapat memperoleh dari
“impuls” tunggal.

Mekanisme klik secara umum belum diketahui.  Pada kelelawar pemakan
buah Rousettus, impuls rangkap dihasilkan oleh lidah dan ini mungkin juga
terjadi pada burung.  Namun ada kemungkinan yang lain, bahwa asal suara dari
salah satu bagian saluran pernafasan, seperti “syrinx”.  Bagaimanapun mereka
menghasilkan suara; suara terlihat keluar dari paruh yang terbuka.  Walaupun
selalu ber­echolokasi tetapi kaki Aerodramus vanikorensis dapat memegang
berbagai bahan tumbuhan untuk sarangnya.  Oleh karena itu walaupun tinggal
dan berbiak di dalam goa gelap Aerodramus vanikorensis dapat menyusun
sarangnya dari bahan tumbuhan dengan perekat sedikit air liurnya.  Lain halnya
dengan Aerodramus fuciphagus; kaki spesies ini tidak memiliki kemampuan
untuk membawa bagian­bagian tumbuhan bahan sarang sedangkan paruhnya
tetap harus terbuka untuk menghasilkan suara klik sehingga Aerodramus
fuciphagus terpaksa harus membuat sarangnya mutlak dari air liurnya.   

Telinga satwa yang memanfaatkan echolokasi merupakan penerima dari sistem
olah karena itu kegunaan alat pendengar pada jenis ini sangat menarik.  Burung
umumnya tidak mendengar frekuensi tinggi (tidak sama dengan mamalia pada
umumnya) dan baru diobservasi dan memberi kesan bahwa Steatornis  tidak
terkecuali.  Bagian dalam telinga dan bagian pendengaran pada otak keduanya
menunjukkan kepekaan lebih luas, dari 250 Hz sampai 8 kHz dengan puncak
yang kuat pada 2 kHz. 

Penulis: Mas Noerdjito

Diposkan oleh rajawali walet di 10.05.00 
Reaksi:  lucu (0) menarik (4) keren (1)

0 komentar     +2   Rekomendasikan ini di Google

Beranda

Langganan: Entri (Atom)

Rajawali Walet ­ Indonesia ­ Kalimantan Tengah. Template Sederhana. Diberdayakan oleh Blogger.

http://waletrajawali.blogspot.co.id/ 8/8