Anda di halaman 1dari 9

JAWABAN

TUGAS 1
HUKUM PAJAK

NAMA : WIBISONO SUDIRMAN

NIM : 031200805

KELAS :-

UPBJJ UT : TANJUNGPINANG

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS TERBUKA
1. Jelaskan pemahaman Saudara tentang:
a) Pajak
b) Manfaat Pajak
c) Kedudukan Hukum Pajak
d) Hukum Pajak Internasional dan Sumber Hukum Pajak Internasional

Jawaban
a)Pajak adalah pungutan wajib yang dibayar rakyat untuk negara dan akan digunakan untuk
kepentingan pemerintah dan masyarakat umum. Rakyat yang membayar pajak tidak akan
merasakan manfaat daripajak secara langsung, karena pajak digunakan untuk kepentingan
umum, bukan untuk kepentingan pribadi

b)-Membiayai pengeluaran-pengeluaran negara, seperti: pengeluaran yang bersifat self liquiditing,


contohnya: pengeluaran untuk proyek produktif barang ekspor.
-Membiayai pengeluaran reproduktif, seperti: pengeluaran yang memberikan keuntungan
ekonomis bagi masyarakat, contohnya: pengeluaran untuk pengairan dan pertanian.
-Membiayai pengeluaran yang bersifat tidak self liquiditing dan tidak reproduktif, contohnya:
pengeluaran untuk pendirian monumen dan objek rekreasi.
-Membiayai pengeluaran yang tidak produktif, contohnya: pengeluaran untuk membiayai
pertahanan negara atau perang dan pengeluaran untuk penghematan di masa yang akan datang
yaitu pengeluaran untuk anak yatim piatu.

c) hukum pajak merupakan bagian dari hukum administrasi negara yang merupakan segenap
peraturan hukum yang mengatur segala cara kerja dan pelaksanaan serta wewenang dari lembaga-
lembaga negara serta aparaturnya dalam melaksanakan tugas administrasi negara.

d) Teicher memberikan kesimpulan bahwa dalam hukum pajakinternasional dalam arti


luas termasuk sebagai berikut
-hukum pajak internasional dan nasional;
-hukum yang mengatur perjanjian pajak untuk mencegah pajak ganda danlain-lain perjanjian
internasional;c
-bagian dari hukum antar bangsa yaitu :
i. peraturan hukum yang mengandung soal-soal pajak dalam hukuminternasional / antar
bangsa yang diakui secara umum
ii. keputusan pengadilan internasional Den Haag yang memuat soal-soal perpajakan;
iii. apa yang telah berkembang sebagai hukum pajak pada masyarakatinternasional (tertentu)
seperti supranationales steuerrecht.

2. Jelaskan secara umum tentang Ketentuan Umum Perpajakan di Indonesia


Jawaban
ketentuan umum dan tata cara perpajakan terbaru dalam Hak dan kewajiban Wajib Pajak dan
Fiskus menurut UU KUP diantaranya adalah :
Kewajiban Wajib Pajak :
• Mendaftarkan diri pada kantor DJP dan kepadanya diberikan Nomor Pokok Wajib Pajak
(NPWP)
• Mengisi dan menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) dengan benar, lengkap, jelas, dan
menandatanganinya.
• Membayar atau menyetor pajak yang terutang.
• Membayar pajak yang terutang berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan
perpajakan, dengan tidak menggantungkan pada adanya surat ketetapan pajak.
• Menyelenggarakan pembukuan atau pencatatan.
• Apabila diperiksa wajib :
• memperlihatkan dan/atau meminjamkan buku atau catatan, dokumen yang menjadi
dasarnya, dan dokumen lain yang berhubungan dengan penghasilan yang diperoleh,
kegiatan usaha, pekerjaan bebas Wajib Pajak, atau objek yang terutang pajak;
• memberikan kesempatan untuk memasuki tempat atau ruang yang dipandang perlu
dan memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan;
• memberikan keterangan yang diperlukan.
Hak Wajib Pajak :
• Membetulkan SPT yang telah disampaikan.
• Mengajukan permohonan perpanjangan jangka waktu penyampaian SPT.
• Mengajukan permohonan pengembalian kelebihan pajak.
• Mengangsur atau menunda pembayaran pajak.
• Mengajukan gugatan.
• Mengajukan keberatan.
• Mengajukan permohonan banding
Kewajiban Fiskus (DIRJEN PAJAK) :
• Menerbitkan surat ketetapan pajak (skp) setelah melakukan pemeriksaan.
• Memberi keputusan atas permohonan pembetulan Surat Keputusan Keberatan, Surat
Ketetapan Pajak, Surat Keputusan Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak (SKK,
SKP, SKPPKP).
• Menerbitkan Surat Keputusan Pemberian Imbalan Bunga (SKPIB).
• Memberi keputusan atas keberatan yang diajukan WP.
• Memegang rahasia jabatan.
Hak Fiskus :
1. Menerbitkan Surat Tagihan Pajak (STP).
2. Menerbitkan Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan (SKPKBT).
3. Melakukan pemeriksaan.
4. Melakukan penyegelan tempat atau ruangan tertentu.
5. Mengurangi atau menghapus sanksi administrasi dalam hal sanksi tersebut dikenakan
karena kekhilafan WP atau bukan karena kesalahannya.
6. Mengurangi atau membatalkan ketetapan pajak yang tidak benar.

3. Jelaskan hak dan kewajiban Wajib Pajak dan Fiskus dalam UU KUP
Jawaban
Hak-hak Wajib Pajak

Hak-hak Wajib Pajak yang diatur dalam undang-undang perpajakan adalah sebagai berikut :

1. Hak untuk mendapatkan pembinaan dan pengarahan dari fiskus


Hak ini merupakan konsekuensi logis dari sistem self assessment yang mewajibkan Wajib
Pajak untuk menghitung, memperhitungkan, dan membayar pajaknya sendiri. Untuk dapat
melaksanakan sistem tersebut tentu hal dimaksud merupakan prioritas dari seluruh hak Wajib
Pajak yang ada.

2. Hak untuk membetulkan Surat Pemberitahuan (SPT)


Wajib Pajak dapat melakukan pembetulan SPT apabila terdapat kesalahan atau kekeliruan,
dengan syarat belum melampaui jangka waktu 2 (dua) tahun sesudah berakhirnya masa pajak,
bagian tahun pajak, atau tahun pajak dan fiskus belum melakukan tindakan pemeriksaan.

3. Hak untuk memperpanjang waktu penyampaian SPT


Wajib Pajak dapat mengajukan permohonan penundaan penyampaian SPT ke Dirjen Pajak
dengan dengan menyampaikan alasan-alasan secara tertulis sebelum tanggal jatuh tempo.

4. Hak untuk menunda atau mengangsur pembayaran pajak


Wajib Pajak dapat mengajukan permohonan penundaan atau pengangsuran pembayaran
pajak kepada Dirjen Pajak secara tertulis disertai alasan-alasannya. Penundaan ini tidak
menghilangkan sanksi bunga.

5. Hak memperoleh kembali kelebihan pembayaran pajak


Wajib pajak yang mempunyai kelebihan pembayaran pajak dapat mengajukan permohonan
pengambilan atau restitusi. Setelah melalui proses pemeriksaan akan diterbitkan Surat Ketetapan
Pajak Lebih Bayar (SKPLB).

6. Hak mengajukan keberatan dan banding


Wajib Pajak yang merasa tidak puas atas ketetapan pajak yang telah diterbitkan dapat
mengajukan keberatan kepada Kepala Kantor Pelayanan Pajak (KPP) tempat WP terdaftar. Jika
Wajib Pajak tidak puas dengan keputusan keberatan, Wajib pajak dapat mengajukan banding ke
Pengadilan Pajak.

7. Hak-hak Wajib Pajak lainnya


Wajib pajak mempunyai hak-hak berikut :
a. Mengajukan permintaan untuk membetulkan, mengurangi atau membebaskan diri dari
ketetapan pajak, apabila ada kesalahan tulis, kesalahan menghitung tarif atau kesalahan dalam
menentukan dasar penetapan pajak.
b. Mengajukan keberatan kepada kepala inspeksi pajak setempat terhadap ketentuan pajak yang
dianggap terlalu berat.
c. Mengajukan banding kepada Majelis Pertimbangan Pajak, apabila keberatan yang diajukan
kepada kepala inspeksi tidak terpenuhi.
d. Meminta mengembalikan pajak (retribusi), meminta pemindahbukuan setoran pajak ke pajak
lainnya, atau setoran tahun berikutnya.
e. Mengajukan gugatan perdata atau tuntutan pidana jika ada petugas pajak yang menimbulkan
kerugian atau membocorkan rahasia perusahaan/pembukuan sehingga menimbulkan kerugian
pada wajib pajak.

c. Kewajiban Wajib Pajak

Kewajiban Wajib Pajak yang diatur dalam undang-undang perpajakan adalah sebagai
berikut :

1. Kewajiban untuk mendaftarkan diri


Pasal 2 Undang-Undang KUP menegaskan bahwa setiap Wajib Pajak wajib mendaftarkan
diri pada Direktorat Jenderal Pajak yang wilayah kerjanya meliputi tempat tinggal atau tempat
kedudukan Wajib Pajak dan kepadanya diberikan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Khusus
terhadap pengusaha yang dikenakan pajak berdasarkan undang-undang PPN, wajib melaporkan
usahanya untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak (PKP).

2. Kewajiban mengisi dan menyampaikan Surat Pemberitahuan


Pasal 3 ayat (1) Undang-Undang KUP menegaskan bahwa setiap Wajib Pajak wajib
mengisi Surat Pemberitahuan (SPT) dalam bahasa Indonesia serta menyampaikan ke kantor pajak
tempat Wajib Pajak terdaftar.

3. Kewajiban membayar atau menyetor pajak


Kewajiban membayar atau menyetor pajak dilakukan di kas negara melalui kantor pos atau
bank BUMN/BUMD atau tempat pembayaran lainnya yang ditetapkan Menteri Keuangan.

4. Kewajiban membuat pembukuan atau pencatatan


Bagi Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas dan
Wajib Pajak badan di Indonesia diwajibkan membuat pembukuan Pencatatan dilakukan oleh
Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usahanya atau pekerjaan bebas yang
diperbolehkan menghitung penghasilan neto dengan menggunakan Norma Penghitungan Neto dan
Wajib Pajak orang pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas.

5. Kewajiban menaati pemeriksaan pajak


Terhadap Wajib Pajak yang diperiksa, harus menaati ketentuan dalam rangka pemeriksaan
pajak, misalnya Wajib Pajak memperlihatkan dan/atau meminjamkan buku atau catatan dan
dokumen lain yang berhubungan dengan penghasilan yang diperoleh; memberi kesempatan atau
memasuki tempat ruangan yang dipandang perlu dan memberi bantuan guna kelancaran
pemeriksaan; serta memberikan keterangan yang diperlukan oleh pemeriksa pajak.

6. Kewajiban melakukan pemotongan atau pemungutan pajak


Wajib Pajak yang bertindak sebagai pemberi kerja atau penyelenggara kegiatan wajib
memungut pajak atas pembayaran yang dilakukan dan menyetorkan ke kas negara. Hal ini sesuai
dengan prinsip witholding system.

7. Kewajiban membuat faktur pajak


Setiap Pengusaha Kena Pajak wajib membuat faktur pajak untuk setiap penyerahan Barang
Kena Pajak atau Jasa Kena Pajak. Faktur Kena Pajak yang dibuat merupakan bukti adanya
pemungutan pajak yang dilakukan oleh PKP.

8. Kewajiban dalam Hal Diperiksa


Untuk menguji kepatuhan Wajib Pajak dalam memenuhi kewajiban perpajakannya,
Direktur Jenderal Pajak dapat melakukan pemeriksaan terhadap Wajib Pajak. Pelaksanaan
pemeriksaan dilakukan dalam rangka menjalankan fungsi pengawasan terhadap Wajib Pajak yang
bertujuan untuk meningkatkan kepatuhan Wajib Pajak.

Kewajiban Fiskus
1. Kewajiban untuk membina Wajib Pajak Dilakukan dengan berbagai upaya seperti pemberian
penyuluhan, konseling, pemberitahuan pengetahuan perpajakan melalui media massa maupun
secara langsung.
2. Kewajiban menerbitkan Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar (SKPLB).
3. Merahasiakan Data Wajib Pajak (Pasal 34 UU KUP)
4. Kewajiban melakukan Putusan

Pembinaan Terhadap Wajib Pajak


Ø Sehubungan dengan penerapan self assessment system, DJP wajib melakukan pembinaan
terhadap WP seperti dalam hal:
· Pelaksanaan pembukuan/pencatatan.
· Penghitungan besarnya pajak.
· Pelaporan kewajiban pajak.
· Pembuatan Faktur Pajak.
· Administrasi perpajakan.

Ø Penerbitan SKPLB
· Jika dalam suatu masa pajak, atau tahun pajak ternyata menurut penghitungan WP terjadi
lebih bayar, WP dapat mengajukan permohonan pengembalian kelebihan pembayaran tersebut
(restitusi).
· Setelah melalui proses penelitian/pemeriksaan oleh Fiskus, bila ternyata menurut ketentuan
UU Perpajakan memang lebih bayar, maka Fiskus akan menerbitkan SKPLB untuk pengembalian
lebih bayar pajak.
Ø Kerahasiaan Data Wajib Pajak
Atas data WP yang ada dan disampaikan kepada Fiskus, dirahasiakan untuk kepentingan di
luar DJP.

Ø Kewajiban Melaksanan Putusan


Putusan Pengadilan Pajak harus dilaksanakan oleh Pejabat yang berwenang dalam jangka
waktu 30 (tiga puluh) hari terhitung sejak tanggal diterima putusan. (Pasal 88 ayat (2) UU No. 14
Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak)
Hak Fiskus
1. Menerbitkan NPWP dan NPPKP secara jabatan
2. Menerbitkan Surat Ketetapan Pajak (STP, SKPKB, SKPKBT)
3. Menerbitkan Surat Paksa dan Melaksanakan Penyitaan
4. Melakukan Pemeriksaan dan Penyegelan
5. Menghapuskan atau Mengurangkan Sanksi Administrasi
6. Melakukan Penyidikan
7. Hak Melakukan Pencegahan
8. Hak Melakukan Penyanderaan

1. Menerbitkan NPWP dan NPPKP secara jabatan:


· Sesuai dengan self assessment system, apabila WP atau Pengusaha Kena Pajak tidak
melakukan kewajibannya untuk mendaftarkan diri dan atau melaporkan usahanya ke kantor pajak,
maka DJP berhak untuk menerbitkan NPWP/NPPKP secara jabatan.
· Hal ini dilakukan apabila berdasarkan data yang diperoleh oleh kantor pajak ternyata Wajib
Pajak atau pengusaha kena pajak telah memenuhi syarat untuk memperoleh NPWP dan
dikukuhkan sebagai PKP.

2. Menerbitkan Surat Ketetapan Pajak:


Kantor Pelayanan Pajak (KPP) berhak menerbitkan surat ketetapan pajak (berupa STP, SKPKB,
SKPKBT, SPPT) sebagai dasar hukum besarnya penetapan pajak yang harus dibayar WP.

3. Menerbitkan Surat Paksa dan Melaksanakan Penyitaan:


Dalam hal WP tidak melunasi utang pajak setelah jatuh tempo pembayaran, fiskus berhak untuk
menerbitkan surat paksa dalam waktu yang ditentukan. Apabila dalam waktu tsb WP belum juga
melunasi, maksa fiskus menindaklanjutinya dengan melaksanakan penyitaan.

4. Melakukan Pemeriksaan dan Penyegelan:


Fiskus melakukan pemeriksaan dalam rangka menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban
perpajakan dan untuk tujuan lain. Sedangkan penyegelan terhadap tempat atau ruangan dilakukan
untuk mengamankan atau mencegah hilangnya pembukuan, catatan atau dokumen yang
diperlukan.

5. Menghapuskan atau Mengurangkan Sanksi Administrasi


Pengurangan atau penghapusan sanksi administrasi dilakukan apabila Surat Keputusan
Pembetulan, Surat Keputusan Pengurangan/Pembatalan Ketetapan Pajak yang tidak benar atau
Surat Keputusan Keberatan, Putusan Banding, atau Putusan Peninjauan Kembali, yang
mengakibatkan pajak yang masih harus dibayar berkurang atau dibatalkan.

6. Melakukan Penyidikan :
Penyidikan dilakukan apabila WP diduga melakukan tindak pidana perpajakan. Penyidikan ini
dilaksanakan oleh Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) yang ada di DJP. Apabila terbukti
melakukan tindak pidana perpajakan, maka akan dibawa ke pengadilan untuk ditindaklanjuti

7. Melakukan Pencegahan:
Hak melakukan pencegahan terhadap WP untuk pergi ke luar negeri. Pencegahan dilakukan
apabila WP mempunyai utang pajak sekurang-kurangnya Rp 100 juta dan diragukan itikad baiknya
dalam melunasi utang pajaknya.

8. Melakukan Penyanderaan
Hak melakukan penyanderaan terhadap WP atau Penanggung Pajak di tempat tertentu.
Penyanderaan dilakukan apabila WP atau Penanggung Pajak mempunyai utang pajak sekurang-
kurangnya Rp 100 juta dan diragukan itikad baiknya dalam melunasi utang pajaknya.

Anda mungkin juga menyukai