Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM

BIOFISIKA

“PUSH-UP"

Oleh Kelompok 6 :

1. Titis Nurmadhani (16312241029)


2. Rizki Oktavia (16312241033)
3. Bella Dwi Utami (16312241035)
4. Risha Kurnia D H (16312241039)
5. Mukti Syarifah (16312241040)
Pendidikan IPA /A 2016

JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2019

A. JUDUL
Push-Up

B. TUJUAN
Menghitung gaya reaksi lantau pada telapak tangan ketika seseorang melakukan push-up.

C. DASAR TEORI
1. Gaya
Gaya adalah dorongan atau tarikan yang diberikan pada suatu benda. Besar gaya
dapat diukur dengan alat yang disebut dinamometer. Satuan gaya dinyatakan dalam
Newton (N).
Gaya menyebabkan benda diam menjadi bergerak, benda bergerak menjadi lebih
cepat atau lebih lambat. Dalam hal ini gaya menyebabkan perubahan gerak benda. Selain
itu gaya juga dapat menyebabkan perubahan bentuk, misalnya plastisin yang ditekan akan
berubah bentuk.
Jenis-jenis gaya
Jenis-jenis gaya dapat muncul karena adanya kerja otot, gravitasi bumi,
kelistrikan, atau kemagnetan. Sebuah gaya selalu dikerjakan oleh satu benda kepada
benda lain. Gaya yang terjadi pada dua buah benda yang bersentuhan secara langsung
disebut gaya sentuh atau gaya kontak. Terdapat juga gaya yang bekerja pada benda
dengan tidak bersentuhan secara langsung. Gaya semacam ini disebut gaya kerja dengan
jarak antara atau gaya aksi jarak jauh. Satu contoh dari gaya jenis ini adalah gaya tarik
bumi atau gaya gravitasi bumi. Jenis-jenis gaya menurut Zainuri (2011: 1-4) adalah
sebagai berikut:
a. Gaya magnet
Kekuatan yang menarik jarum, paku, atau benda logam lainnya yang ada
disekitarnya. Magnet memiliki dua kutub yaitu kutub utara dan selatan. Bentuk
magnet beragam ada yang berbentuk jarum, ada yang berbentuk huruf
“U”, berbentuk silinder, berbentuk lingkaran dan ada yang berbentuk
batang.

b. Gaya listrik statis

Kekuatan yang dimiliki benda yang bermuatan listrik untuk menarik benda-
benda disekitarnya. Untuk melihat adanya gaya listrik statis, bisa dicoba dengan
mengosok-gosok penggaris pada rambut kering kita, kemudian dekatkan pada
sobekkan kertas, maka sobekkan kertas tersebut akan menempel pada penggaris.
Penggaris bisa menarik potongan kertas dengan gaya listrik statis.

c. Gaya otot
Kekuatan yang dihasilkan oleh otot manusia. Gaya ini sering dilakukan pada
saat kita mengangkat beban atau sedang senam di sekolah. Apabila kita sering
melakukan olahraga maka otomu akan bertambah besar dan kuat.

d. Gaya gravitasi bumi

Kekuatan bumi untuk menarik benda lain ke bawah. Bila kita melempar benda
ke atas, baik dari kertas, pensil atau benda lain maka semua benda itu akan jatuh ke
bawah. Berbeda bila di luar angkasa para astronot tidak merasakan gaya gravitasi,
akibatnya mereka akan melayang-layang bila berada di luar angkasa.

e. Gaya Pegas

Kekuatan yang ditimbulkan oleh karet atau pegas yang diregangkan. Misalnya
saat bermain panahan, karet mampu mendorong anak panah terlontar dengan cepat
dan jauh.

f. Gaya Gesekan

Bila kedua benda saling bergesekkan, maka antara keduanya akan muncul gaya
gesek. Gaya gesek bisa menguntungkan dan merugikan. Bila kita berjalan di jalan
yang kering, antara sepatu dan jalan akan muncul gaya gesek. Gaya gesek ini
membantu kita untuk bisa berjalan. Bayangkan bila jalanan licin, maka gaya
geseknya akan kecil dan kita akan kesulitan untuk berjalan.

2. Usaha
Usaha (W) yang dilakukan oleh gaya konstan pada sebuah benda didefinisikan
sebagai perkalian antara komponen gaya sepanjang arah perpindahan dengan besarnya
perpindahan. Secara matematis, usaha yang dilakukan gaya yang searah dengan
perpindahannya adalah:
W = F. s
dengan F = gaya (N)
s = perpindahan (m)
W = usaha (N.m atau Joule)
(Rahayukusuma, 2014: 7)
3. Momen Gaya (Torsi)
Gaya dapat menghasilkan torsi (momen gaya) yang menyebabkan suatu benda
berotasi apabila garis kerja gaya tersebut tidak melalui poros atau as (bagian tengah) dari
pusat rotasi. Namun apabila gaya berupa tarikan atau dorongan yang diberikan arahnya
menuju poros atau as, maka gaya tersebut hanya akan menyebabkan benda bergeser atau
bergerak translasi, sebagaimana terlihat pada Gambar 1 sebagai berikut:

Gambar 1. (a) Gaya yang menyebabkan gerak rotasi dan (b) Gaya yang tidak
menyebabkan gerak rotasi (Purwoko, 2009: 166)
Torsi merupakan perkalian vektor (cross product) antara vektor posisi ��dan vektor
gaya ��yang secara matematis dapat ditulis sebagai berikut:
��=����atau |�|=|�||�|sin �
dengan � adalah sudut yang dibentuk antara vektor posisi ��dengan vektor gaya ��.
Gambar 2 menunjukkan jarak tegak lurus yang ditarik dari sumbu putar ke garis kerja
gaya yang disebut sebagai lengan momen (�), dimana besar lengan momennya adalah:
�= � sin �

Dari persamaan (1) dan (2) akan didapatkan persamaan sebagai berikut:
�=��

Gambar 2. Lengan momen ditarik dari sumbu putar (Purwoko, 2009: 168)
Tanda untuk menunjukkan arah torsi ditentukan berdasarkan ketentuan jika
putarannya searah jarum jam, maka torsi bernilai negatif (–) dan jika putarannya
berlawanan arah jarum jam maka torsi bernilai positif (+).

4. Kesetimbangan torka
Kesetimbangan adalah suatu kondisi benda dengan resultan gaya dan resultan
momen gaya sama dengan nol. Kesetimbangan biasa terjadi pada:

a. Benda yang diam (statik), contoh: semua bangunan gedung, jembatan, pelabuhan,
dan lain-lain.
b. Benda yang bergerak lurus beraturan (dinamik), contoh: gerak meteor di ruang
hampa, gerak kereta api di luar kota, elektron mengelilingi inti atom, dan lain-lain.

Dalam hukum II Newton, jika terdapat gaya total yang bekerja pada sebuah benda
(benda dianggap sebagai partikel tunggal), maka benda akan bergerak lurus, di mana arah
gerakan benda = arah gaya total. Untuk membuat sebuah benda diam, maka gaya total
harus = 0. Gaya total = Jumlah semua gaya yang bekerja pada benda.

Syarat-syarat sebuah benda dalam keadaan setimbang/diam menurut Halliday (2010:


333) adalah:

a. Jumlah semua gaya yang bekerja pada benda harus sama dengan nol.
b. Jumlah semua torsi yang bekerja pada benda harus sama dengan nol.

Ketika seorang melakukan push-up pada lantai, seperti dalam gambar dibawah tangan
orang itu menekan pada lantai dengan gaya tertentu. menurut hukum ketiga Ne$ton!
lantai memberikan reaksi ke atas dengan gaya yang sama, misalnya F. Gaya reaksi ini
bekerja pada orang tersebut.

Gambar. Gaya pada saat Push-Up

Sumber: Tim Penyusun Praktikum Biofisika, 2016: 10

Dengan menggunakan syarat keseimbangan torsi, maka kita dapat menghitung


gaya reaksi F. Misalkan massa orang adalah m, jarak antara telapak kaki sampai pusat
berat adalah L1, jarak antara telapak kaki sampai telapak tangan adalah L2 (Tim
Penyusun Praktikum Biofisika, 2016: 10).

5. Otot-otot yang terbentuk pada saat melakukan push-up


Otot manusia bekerja dengan cara berkontraksi sehingga otot akan
memendek,mengeras dan bagian tengahnya menggelembung (membesar). Karena
memendek makatulang yang dilekati oleh otot tersebut akan tertarik atau terangkat.
Kontraksi satu macamotot hanya mampu untuk menggerakkan tulang kesatu arah
tertentu. Agar tulang dapatkembali ke posisi semula, otot tersebut harus mengadakan
relaksasi dan tulang harusditarik ke posisi semula. Untuk itu harus ada otot lain yang
berkontraksi yang merupakankebalikan dari kerja otot pertama. Jadi, untuk
menggerakkan tulang dari satu posisi keposisi yang lain, kemudian kembali ke posisi
semula diperlukan paling sedikit dua macam otot dengan kerja yang berbeda.
yaitu otot pectoralis major dan pectoralis minor.

a. Otot Pectoralis Major


Otot pectoralis major ini merupakan salah satu otot yang utama ada di dada. Otot
pektoralis major berfungsi untuk memutar lengan. Otot ini berbentuk kipas, berada
pada facies anterior dinding thorax dan axilla, Berorigo pada (a) pars medialis
claviculae, bagian otot ini disebut pars clavicularis atau caput clavicularis, (b) facies
anterior sternum dan costa II – VII, bagian ini disebut pars sternocostalis, bertenu
dengan pihak sebelah pada linea mediana, dan (c) pars abdominalis yang melekat
pada aponeurosis m.obliquus externus abdominis. Insertio otot inimelekat pada crista
tuberculis majoris humeri dengan perantaraan suatu tendo yang serabut-serabutnya
bersilangan membentuk huruf “U”. Serabut dari pars clavicularis membentuk kaki
depan huruf U tersebut (berada di bagian caudal) dan serabutserabut dari pars
sternocostalis dan pars abdominalis membentuk kaki posterior dari huruf U yang
dimaksud (berada di bagian cranial) (Harfiah, 2016: 3).
b. Otot pektoralis minor
Otot pectiralis minor adalah otot tipis beberntuk segitiga (triangular) berada di
posterior dari otot pectoralis major. Otot pektoralis minor berfungsi untuk menarik
bahu kebawah dan menaikkan tulang belikat.

Latihan untuk melatih otot dada dengan push-up memiliki dua mekanisme
gerak, yaitu gerakan kompon dan gerakan isolasi. gerakan kompon (compound
movement) dalam latihan beban adalah gerakan yang dalam pelaksanaannya
melibatkan lebih dari satu otot yang bekerja.
Gerakan kompon ini memungkinkan kita mengangkat beban lebih berat dan
melatih lebih banyak otot dengan melakukan lebih sedikit jenis latihan, sehingga
latihan dapat lebih efisien dan lebih singkat. Dengan bisa mengangkat beban lebih
berat, maka otot akan terstimulasi untuk berkembang lebih besar dan lebih kuat
dibanding sebelumnya (muscle builder movement). Jadi gerakan kompon ini
merupakan gerakan yang dianjurkan untuk lebih banyak dilakukan jika latihan
bertujuan untuk menambah massa otot.
Gerakan isolasi (isolation movement) dalam latihan beban adalah jenis
gerakan yang dalam pelaksanaannya hanya melibatkan 1 otot utama saja. Gerakan ini
memungkinkan kita memberi tekanan yang lebih besar pada otot utama dibanding
dengan gerakan kompon sehingga dapat membuat otot lebih terdefinisi (shaping
movement). Karena hanya otot utama saja yang bekerja, maka gerakan isolasi ini
tidak memungkinkan untuk dapat mengangkat beban seberat pada gerakan kompon.
Gerakan isolasi juga dapat membantu meningkatkan pertumbuhan otot terutama pada
bagian yang pertumbuhannya lebih lambat dibanding dengan pertumbuhan otot
lainnya (weak point) (Grepeth, 2011).
D. METODE PRAKTIKUM
a. Tempat dan Waktu Percobaan
Tempat : Laboratorium IPA 2 FMIPA UNY
Waktu : Rabu, 20 Maret 2019

b. Alat dan Bahan


1. Neraca
2. Meteran (alat ukur panjang)
3. Naracoba

c. Langkah kerja
E. DATA HASIL PERCOBAAN
mb L3
No Praktikan Wb (N) L1 (m) L2 (m) h (m)
(kg) (m)

1 Titis 45 450 0,93 1,09 0,16 0,46

2 Rizki 54 540 0,97 1,2 0,23 0,51

3 Bella 50 500 0,95 1,07 0,12 0,51

4 Risha 39 390 0,94 1,08 0,14 0,49

5 Mukti 43 430 0,87 1,02 0,15 0,47


Keterangan :

mb : massa benda (kg)

wb : berat benda (N)

L1 : jarak antara pusar sampai telapak kaki (m)

L2 : jarak posisi push-up antara telapak tangan penopang sampai telapak kaki
(m)

L3 : jarak antara pusar sampai bahu (m)

h : ketinggian rata-rata terangkat tubuh (m)

g : 10 m/s2
F. ANALISIS DATA
G. PEMBAHASAN
Praktikum dengan judul Push-Up yang memiliki tujuan untuk menghitung gaya
reaksi lantai pada telapak tangan ketika seseorang melakukan push up dan menghitung
gaya reaksi lantai pada kaki ketika seseorang melakukan push up. Praktikum ini
dilaksanakan di Laboratorium Komputer IPA FMIPA UNY pada hari Rabu, tanggal 20
Maret 2019. Praktikum ini menggunakan alat dan bahan seperti neraca, meteran dan alat
tulis dan dengan 5 orang sebagai naracoba. Neraca sendiri digunakan untuk mengukur
massa praktikan, sedangkan meteran digunakan untuk mengukur jarak antara pusar
sampai telapak kaki, mengukur jarak antara telapak tangan penopang sampai telapak
kaki, dan mengukur ketinggian rata-rata terangkatnya tubuh saat melakukan push-up
serta alat tulis yang digunakan untuk mencatat hasil praktikum pada tabel.

Langkah awal yang dilakukan adalah menimbang massa praktikan menggunakan


neraca. Kemudian menghitung gaya berat badan (W) menggunakan rumus W = m.g (g =
10 m/s2 ). Setelah itu, mengukur jarak antara pusar sampai telapak kaki badan praktikan
dan jarak antara telapak tangan penopang sampai telapak kaki badan praktikan.
Selanjutnya praktikan memulai push-up dan memulai mengukur ketinggian rata-rata
tubuh badan praktikan pada saat terangkat. Terakhir, mengulangi langkah 1 s.d. 4 untuk
praktikan yang lain. Push-up yang kami dilakukan yaitu dengan menguatkan otot-otot
tubuh, baik otot lengan, bisep, trisep, bahu dan dada. Posisi awal pada push-up diawali
dengan posisi tidur tengkurap dengan tangan disisi kanan dan kiri badan. Kemudian
badan didorong ke atas dengan kekuatan tangan. Posisi kaki dan badan tetap lurus atau
tegap. Setelah itu, badan diturunkan dengan tetap menjaga kondisi badan dan kaki tetap
lurus. Badan turun tanpa menyentuh lantai atau tanah. Pada praktikum ini, pusar
merupakan pusat berat pada naracoba.

Menurut Sadoso (1994:44) gerakan dan sikap pus up adalah badan menghadap
lantai dengan siku lurus, kedua telapak tangan terpisah selbar bahu. Push up yang kami
lakukan merupakan contoh dari penerapan Hukum III Newton. Setiap gaya mekanik
selalu muncul berpasangan sebagai akibat saling tindak antara dua benda. Menurut
Davidovits (2008:2), pusat gravitasi yang menjadi titik kesetimbangan tubuh manusia
dalam posisi tegak kira-kira 56 % dari tinggi orang tersebut dan diukur dari telapak kaki,
sehingga posisinya berada di sekitar pusar.

Pada praktikum ini, praktikan mengukur jarak antara pusar sampai telapak kaki
naracoba. Panjang yang diperoleh dari hasil pengukuran ini merupakan panjang L1.
Setelah L1 diperoleh,maka praktikan mengukur panjang L2 yaitu panjang telapak Pusat
kesetimbangan tangan penompang sampai telapak kaki naracoba. Kemudian praktikan
menghitung ketinggian rata-rata terangkatnya tubuh nilai h (dengan melakukan
pengulangan sebnayak 4 kali dan menghitung nilai rata-ratanya). Panjang L3 diperoleh
dari hasil pengurangan antara L1 dan L2. Pengukuran dilakukan dengan 5 naracoba yang
memiliki hasil analisis yang berbeda-beda. Berdasarkan praktikum yang dilakukan
praktikan diperoleh hasil sebagai berikut :

1. Naracoba 1 (Titis) memiliki massa sebesar 45 kg, panjang L1 sebesar 0,93


m, panjang L2 sebesar h 1,09 m, L3 sebesar 0,16 m dan ketinggian h sebesar ah
0,46 m. Berdasarkan data yang diperoleh maka dapat dihitung wb adalah 450.
2. Naracoba 2 (Rizki) memiliki massa sebesar 54 kg, panjang L1 sebesar
0,97 m, panjang L2 sebesar 1,20 m, L3 sebesar 0,23 m dan ketinggian sebesar
0,51 m. Berdasarkan data yang diperoleh maka dapat dihitung wb adalah 540 N.
3. Naracoba 3(Bella) memiliki massa sebesar 50 kg, panjang L1 sebesar h
0,95 m, panjang L2 sebesar 1,07 m, L3 sebesar 0,12 m dan ketinggian h sebesar
0,51 m. Berdasarkan data yang diperoleh maka dapat dihitung wb adalah 500 N.
4. Naracoba 4 (Risha) memiliki massa sebesar 39 kg, panjang L1 sebesar
0,94 m, panjang L2 sebesar 1,08 m, L3 sebesar 0,14 m dan ketinggian h sebesar h
0,49 m. Berdasarkan data yang diperoleh maka dapat dihitung wb adalah 390 N.
5. Naracoba 5 (Mukti) memiliki massa 43 kg, panjang L1 sebesar 0,87 m,
panjang L2 sebesar 1,02 m, L3 sebesar 0,15 m dan ketinggian rata-rata 0,47 m.
berdasarkan analisis diperoleh nilai gaya berat naracoba sebesar 430 N.
Berdasarkan praktikum, telapak tangan dan kaki memberikan gaya dengan
menekan lantai ketika melakukan push up.seperti pada Gambar 1. Saat tangan
memberikan tekanan maka tangan tersebut menerima gaya keatas sebesar Ft (Gaya
pada tangan) dari lantai dan saat kaki memberikan tekanan maka kaki akan menerima
gaya dari lantai sebesar Fk (Gaya kaki). Hal ini sesuai berdasarkan literatur Hukun III
Newton yang berbunyi “Ketika dua benda berinteraksi, gaya pada kedua benda yang
berasal dari satu sama lain selalu sama magnitudonya dan berlawanan arah” (Irawan, F
dan Sandiyudha. 2018). Menurut hukum III Newton ini, lantai memberikan reaksi ke
atas dengan gaya yang sama, misalnya F. Gaya reaksi ini bekerja pada naracoba
tersebut, sehingga dapat dirumuskan debagai berikut:

Faksi = - Freaksi

Benda berada dalam kesetimbangan, total torsi terhadap titik apa pun bernilai nol.
Untuk suatu benda yang berada dalam keseimbangan, baik jumlah gaya maupun
jumlah torsi yang bekerja pada benda secara terpisah menjadi nol. Jika total torsi tidak
nol, benda tidak seimbang dan akan berotasi dalam pengertian total torsi yang tidak
nol beraksi padanya. Titik berat merupakan titik dimana benda akan berada dalam
keseimbangan rotasi (tidak mengalami rotasi).

Dengan menggunakan prinsip kesetimbangan torsi ini maka dalam praktikum ini
dapat dihitung gaya reaksi lantai pada telapak tangan dan gaya pada kaki ketika
seseorang push-up. Dengan perhitungan Στ = 0, atau total torsi adalah nol. Dengan
demikian untuk mencari gaya reaksi lantai pada telapak tangan dan gaya reaksi lantai
pada kaki untuk masing-masing naracoba dapat diperoleh dengan persamaan:

a. Gaya reaksi pada tangan

Στ = 0

(Wb . L1) – ( Ft . L2) = 0

(Wb . L1) = ( Ft . L2)


b. Gaya reaksi pada kaki

ΣƮ = 0

(Wb . L3) – ( Fk . L2) = 0

(Wb . L3) = ( Fk . L2)

Berdasarkan persamaan di atas, maka diperoleh hasil analisis gaya reaksi F oleh
tangan (Ft) pada setiap naracoba secara berturut-turut yaitu: pada naracoba 1 sebesar
383,94 N, naracoba 2 sebesar 436,5 N, naracoba 3 sebesar 443,925 N , naracoba 4
sebesar 339,444 N, dan naracoba 5 sebesar 366,765 N.

Pada praktikum ini, gaya reaksi pada kaki (Fk) yang dihasilkan oleh setiap
naracoba yaitu sebesar; pada naracoba 1 sebesar 66,06 N , naracoba 2 sebesar 103,5
N, naracoba 3 sebesar 56,075 N, naracoba 4 sebesar 50,556 N dan naracoba 5 sebesar
63,235 N . Pada praktikum ini, gaya reaksi yang paling besar dihasilkan oleh naracoba
2 sebesar 103,5 N dan gaya reaksi yang paling kecil dihasilkan oleh naracoba 4
sebesar 50,556 N.

Setelah menganalisis besar gaya, praktikan juga mengukur adanya ketinggian


pusat berat tubuh naracoba saat melakukan push-up. Dengan adanya ketinggian ini
maka walaupun dalam keadaan setimbang, saat melakukan push-up naracoba
mengalami perpindahan. Perpindahan ini dilihat dari ketinggian pusat berat naracoba
dalam mengangkat tubuhnya ketika push-up. Dari perpindahan ini maka praktikan
dapat menghitung usaha yang dilakukan naracoba saat push-up, karena telah diketahui
masing-masing gaya yang bekerja pada setiap naracoba. Dari gaya yang diperoleh
tersebut, dapat diketahui mengenai usaha yang dilakukan praktikan untuk push-up.
Usaha menurut ilmu fisika dijelaskan, usaha yang dilakukan oleh sebuah gaya
didefinisikan sebagai hasil kali gaya dengan perpindahan benda yang searah dengan
gaya. Dalam hal ini, gaya yang bekerja pada saat push-up menyebabkan perpindahan
posisi sejauh h (ketinggian pusat berat). Usaha diberi lambang W. sehingga
perhitungan dapat dilakukan dengan rumus :

W=F×h

Dari persamaan tersebut dapat dihitung usaha yang dilakukan oleh masing-masing
naracoba, diperoleh data pada naracoba 1 melakukan usaha sebesar 176,61 Joule, pada
naracoba 2 sebesar 226,402 joule, pada naracoba 3 sebesar 226,402 joule, naracoba 4
sebesar 166,327 joule dan naracoba 5 sebesar 172,38 joule.

Berdasarkan data tersebut dapat diketahui bahwa gaya reaksi lantai pada telapak
tangan dan ketinggian pusat berat berbanding lurus dengan usaha yang dilakukan
praktikan. Artinya semakin besar gaya reaksi lantai pada telapak tangan dan ketinggian
pusat beratnya atau perpindahannya maka akan semakin besar pula usaha yang
dilakukan.

Dalam analisis pada praktikum ini, praktikan juga melakukan pembuktian terkait
besar gaya berat (W) yang senilai dengan jumlah 2 gaya reaksi yang bekerja yaitu
gaya aksi reaksi pada tangan. Pada suatu benda dalam keadaan setimbang maka gaya
yang bekerja di sumbu y sama dengan nol, persamaanya sebagai berikut :

Fk + Ft = W

Dari persamaan tersebut praktikan berhasil membuktikan bahwa gaya berat yang
diperoleh dari penjumlahan gaya reaksi yang bekerja pada tangan dan kaki sama
dengan gaya berat yang didapatkan dengan cara persamaan W= m.g.

H. KESIMPULAN
1) Gaya pada tangan naracoba saat push-up dapat dihitung dengan rumus
keseimbangan torka pada titik keseimbangan ( ΣƮ = 0), yaitu F= mendapatkan hasil
bahwa semakin besar hasil perkalian berat beban naracoba (wb) dan jarak pusar
dengan telapak kaki (L1) dibagi jarak tangan ke pusar (L2).

2) Gaya pada kaki naracoba saat push-up dapat dihitung dengan rumus
keseimbangan torka pada titik keseimbangan ( ΣƮ = 0) , yaitu F= mendapatkan hasil
bahwa semakin besar hasil perkalian berat beban naracoba (wb) dan jarak tangan ke
pusar (L2) dibagi L3(selisih antara L1 dan L2).

3) Usaha yang dilakukan naracoba dapat dihitung dengan W = F h mendapatkan


hasil bahwa semakin besar gaya reaksi lantai pada telapak tangan dan ketinggian
pusat beratnya atau perpindahannya maka akan semakin besar pula usaha yang
dilakukan.

I. DAFTAR PUSTAKA

Grepeth. 2011. Mengenal Otot Dada dan Gerakan Latihan Beban untuk Melatihnya.
Diakses pada http://fitnes.com

Halliday, dkk. 2010. Fisika Jilid 1. Jakarta: Erlangga.

Harfiah. 2016. Myologi Ext Superior dan Inferior. Makassar: UNHAS.

Purwoko, dan Ferdi. 2009. Fisika. Jakarta: Yudhistira.

Rahayukusuma. 2014. Menerapkan Konsep Usaha dan Energi. Malang: Universitas


Brawijaya. Diakses dari http://rahayukusuma.lecture.ub.ac.id/files/2014/09/6-
Energi-Gaya-dan-Usaha.pdf

Tim Penyusun Praktikum Biofisika. 2016. Biofisika. Yogyakarta: UNY.

Zainuri, M. 2011. Gaya dan Gerak. Surabaya: Universitas Airlangga.


K. LAMPIRAN