Anda di halaman 1dari 30

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Tujuan

Tujuan dilakukan percobaan ini diantaranya agar dapat ditentukan panjang


gelombang merah (Hα), turqoise (Hβ) dan biru (Hγ) sebagai bagian dari deret balmer
atom hidrogen, berdasarkan spektrum cahaya hasil difraksi lampu balmer. Dapat
ditentukan besar energi transisi perkuit berdasarkan panjang gelombang merah (Hα),
turqoise (Hβ) dan biru (Hγ).
1.2 Tinjauan Pustaka
J.J Balmer melakukan manipulasi numerik terhadap harga harga frekuensi garis
spektrum emisi hidrogen selama berbulan – bulan dan pada tahun 1885 berhasil
menerbitkan hasil temuannya. Rumus yang ditemukan oleh balmer yaitu dapat
menghitung hampir pasti harga frekuensi 4 garis terang pada spektrum emisi hidrogen :

............. persamaan 1.1


Harga frekuensi 4 garis hidrogen dapat ditentukan oleh persamaan balmer dengan memilih
nf = 2 dan ni = 3, 4, 5, 6. Hasil dari perhitungan balmer yaitu

Tabel 1.1 Hasil perhitungan balmer

Berdasarkan rumus balmer dapat dipahami bahwa bermacam macam diagram energi
pancaran atau serapan cahaya harus berkaitan dengan penurunan atau kenaikan energi
atom (Jumini,2018)
Rumus Balmer dapat diturunkan oleh Bohr dengan tepat. Untuk deret Balmer (z=1)

.............. Persamaan 1.2


Dihasilkan
Terletak pada daerah cahaya tampak (Jumini,2018)
Hidrogen hanya memiliki satu atom yang mengelilingi intinya. Hidrogen merupakan
atom yang sederhana, spektrumnya juga paling sederhana. Spektrum sebagian besar atom
menunjukkan regalaritas yang jelas. Jarak antara garis garis dalam spektrum menurun
secara teratur.

Gambar 1.1 Deret Balmer untuk Hidrogen


Pada tahun 1885 Balmer dapat menunjukkan bahwa empat garis dalam bagian yang terlihat
dari spektrum hidrogen memiliki panjang gelombang yang sesuai dengan rumus pada
persamaan 1.2. pada persamaan 1.2 nilai ni yang diambil yaitu 3, 4, 5, 6 untuk 4 garis
cahaya tampak. R adalah konstanta Rydberg yang nilainya sebesar R=1,0974 x 10 -7 /m.
Rangkaian deret balmer ini meluas ke wilayah uv, berakhir pada panjang gelombang 365
nm seperti yang ditunjukkan pada gambar 1.1 (Giancoli,2005)
Dalam plasma dengan kerapatan elektron yang cukup rendah, deret Balmer yang lebih
tinggi dapat berguna untuk menentukan ne karena penyerapannya tidak diserap sendiri
melainkan jauh lebih luas. Hal ini berarti bahwa kontribusinya terhadap pelebaran
keseluruhan secara signifikan lebih jelas dalam kasus Hγ dari pada dalam kasus Hα dan
Hβ. Akibatnya yaitu pelebarannya berkontribusi jauh lebih sedikit pada lebar keseluruhan
yang mengurangi kesalahan dalam pengukuran perluasan dan pelebarannya.
BAB II
METODOLOGI

2.1 Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang digunakan dalam percobaan ini diantaranya lima buah pengait,
satu buah lensa fokus +50mm, satu buah slide, satu buah kisi (1/600) mm, satu buah plat,
satu buah lampu balmer, satu buah power supply, satu buah penggaris, dan satu buah rel
penyangga.
2.2 Tata Laksana Percobaan
Lensa fokus +50 mm dipasang ke pengait 1. Layar dipasang ke pengait 5. Celah slide
dibuka dengan lebar >0mm. Slide dipasang pada pengait2. Lensa fokus +100 mm dipasang
ke pengait 3. Kisi (1/600) mm dipasang ke penyangga kisi. Penyangga kisi dipasang ke
pengait 4. Lampu balmer dinyalakan dengan ditekan tombol saklar power supply. Jika
difraksi cahaya belum muncul, dimungkinkan terdapat kesalahan rangkaian pada langkah
sebelumnya. Bentuk difraksi cahaya dicari yang paling bagus dengan digeser geser
posisismlensa. Besar lebar celah dan jarak antar pengait diukur. Digunakan penggaris
untuk pengukuran simpangan difraksi per gelombang yang terjadi terhadap terang pusat.
BAB III
ANALISA DAN PEMBAHASAN

3.1 Data Hasil Percobaan


3.1.1 Data Hasil Praktikum

L (m) Hα -x(m) Hβ - x(m) Hγ -x(m)


0,05 0,02 0,015 0,012
0,1 0,041 0,033 0,028
0,15 0,066 0,047 0,046
0,20 0,083 0,065 0,058
0,25 0,0106 0,081 0,074

3.1.2 Data Hasil Simulasi

L (m) Hα -x(m) Hβ - x(m) Hγ -x(m)


0,05 0,022 0,017 0,014
0,1 0,043 0,031 0,027
0,15 0,065 0,046 0,042
0,20 0,085 0,062 0,055
0,25 0,0108 0,076 0,069

3.2 Perhitungan
3.2.1 Praktikum
3.2.1.1 Hα

L (m) X (m) 1/d (nm) Sin ѳ λ (nm) |λ-λ| 2 E(ev) x 10-17


0,05 0,02 1667 0,371 619,11 547,67 0,032
0,1 0,041 1667 0,379 632,38 102,59 0,031
0,15 0,066 1667 0,403 671,36 832,59 0,029
0,20 0,083 1667 0,383 638,97 12,559 0,031
0,25 0,0106 1667 0,390 650,73 67,578 0,030
𝑑𝑥
 λn =
1 √(𝐿)2 +(𝑥)2
1667 .0,02
λ1 = = 619,11 nm
1 √(0,005)2 +(0,02)2
1667 .0.041
λ2 = = 632,38 nm
1 √(0,1)2 +(0,041)2
1667 .0,066
λ3 = = 671,36 nm
1 √(0,15)2 +(0,066)2
1667 .0,083
λ4 = = 638,97 nm
1 √(0,2)2 +(0,083)2
1667 .0,106
λ5 = = 650,73 nm
1 √(0,25)2 +(0,106)2
𝛴𝜆 3212,55
 λ rata rata = = = 642,51 nm
𝑛 5

 |λ-λ|2
|619,11 - 642,51 |2 = 547,67 nm2
|632,38 - 642,51 |2 = 109,59 nm2
|671,36 - 642,51 |2 = 832,59 nm2
|638,97 - 642,51 |2 = 12, 56 nm2
|650,73 - 642,51 |2 = 67,58 nm2
𝛴|𝜆−𝜆|2 156,99
 δλ = √ 𝑛(𝑛−1) = √5 95−1) = 8,84 nm

𝑛𝜆
 Sin ѳ = 𝑑
1 .619,11
Sin ѳ = = 0,371
1667
1 .632,38
Sin ѳ = = 0,379
1667
1 .671,36
Sin ѳ = = 0,403
1667
1 .638,97
Sin ѳ = = 0,383
1667
1 .642,51
Sin ѳ = = 0,390
1667
𝑥
 Ѳn = arc tan 𝐿
0,02
Ѳ1 = arc tan 0,05 = 21,80 o
0,041
Ѳ2 = arc tan = 22,29 o
0,1
0,066
Ѳ3 = arc tan = 23,75 o
0,15
0,083
Ѳ4 = arc tan = 22,54 o
0,2
0,106
Ѳ5 = arc tan = 22,98 o
0,25
ℎ𝑐
 E= 𝜆
(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )
E1 = = 3,21 x 10-9 ev
619,11 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E2 = = 3,14 x 10-9 ev
632,38 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E3 = = 2,96 x 10-9 ev
671,36 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E4 = = 3,11 x 10-9 ev
638,97 x 10 −9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E5 = = 3,05 x 10-9 ev
650,73 x 10−9

3.2.1.2 Hβ

L (m) X (m) 1/d (nm) Sin ѳ λ (nm) |λ-λ| 2 E(ev) x 10-17


0,05 0,017 1667 0,287 479,008 716,68 0,041
0,1 0,031 1667 0,313 522,40 276,29 0,038
0,15 0,046 1667 0,298 498,43 53,99 0,039
0,20 0,062 1667 0,309 515,24 89,616 0,038
0,25 0,076 1667 0,308 513,81 64,513 0,038

𝑑𝑥
 λn =
1 √(𝐿)2 +(𝑥)2
1667.0,017
λ1 = = 479,008 nm
1 √(0,005)2 +(0,017)2
1667 . 0,031
λ2 = = 522,40 nm
1 √(0,1)2 +(0,031)2
1667 .0,046
λ3 = = 498,43 nm
1 √(0,15)2 +(0,046)2
1667 .0,062
λ4 = = 515,24 nm
1 √(0,2)2 +(0,062)2
1667 .0,076
λ5 = = 513,81 nm
1 √(0,25)2 +(0,076)2

𝛴𝜆 3212,55
 λ rata rata = = = 505,78 nm
𝑛 5

 |λ-λ|2
|479,008 - 505,78 |2 = 716,68 nm2
|522,40 - 505,78 |2 = 276,23 nm2
|498,43 - 505,78 |2 = 53,99 nm2
|515,24 - 505,78 |2 = 89,62 nm2
|513,81 - 505,78 |2 = 64,51 nm2
𝛴|𝜆−𝜆|2 1201,042
 δλ = √ 𝑛(𝑛−1) = √ = 7,75 nm
5(5−1)
𝑛𝜆
 Sin ѳ = 𝑑
1 .479,008
Sin ѳ = = 0,287
1667
1 .522,40
Sin ѳ = = 0,313
1667
1 .498,43
Sin ѳ = = 0,299
1667
1 .515,24
Sin ѳ = = 0,309
1667
1 .513,81
Sin ѳ = = 0,308
1667
𝑥
 Ѳn = arc tan 𝐿
0,012
Ѳ1 = arc tan = 16,69 o
0,05
0,031
Ѳ2 = arc tan = 18,26 o
0,1
0,046
Ѳ3 = arc tan = 17,39 o
0,15
0,062
Ѳ4 = arc tan = 18,00 o
0,2
0,076
Ѳ5 = arc tan = 17,95 o
0,25
ℎ𝑐
 E= 𝜆
(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )
E1 = = 0,041 x 10-17 ev
479,008 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E2 = = 0,038 x 10-17 ev
522,40 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E3 = = 0,039 x 10-17 ev
498,43 x10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E4 = = 0,038 x 10-17 ev
515,24 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E5 = = 0,039 x 10-17 ev
513,81 x 10−9

3.2.1.3 Hγ

L (m) X (m) 1/d (nm) Sin ѳ λ (nm) |λ-λ| 2 E(ev) x 10-17


0,05 0,012 1667 0,233 389,03 4083,97 0,051
0,1 0,028 1667 0,269 449,47 12,01 0,044
0,15 0,046 1667 0,293 488,75 1282,28 0,406
0,20 0,058 1667 0,278 464,30 129,08 0,043
0,25 0,074 1667 0,284 473,14 408,08 0,042
𝑑𝑥
 λn =
1 √(𝐿)2 +(𝑥)2
1667 . 0,012
λ1 = = 389,03 nm
1 √(0,005)2 +(0,012)2
1667 .0,028
λ2 = = 449,47 nm
1 √(0,1)2 +(0,028)2
1667 .0,046
λ3 = = 488,75 nm
1 √(0,15)2 +(0,046)2
1667 .0,058
λ4 = = 464,30 nm
1 √(0,2)2 +(0,058)2
1667 .0,074
λ5 = = 473,14 nm
1 √(0,25)2 +(0,074)2

𝛴𝜆 2264,69
 λ rata rata = = = 452,94 nm
𝑛 5

 |λ-λ|2
|389,03 - 452,94 |2 = 4083,98 nm2
|449,47 - 452,94 |2 = 12,01 nm2
|488,75 - 452,94 |2 = 1282,28 nm2
|464,30 - 452,94 |2 = 129,08 nm2
|473,14 - 452,94 |2 = 408,08 nm2
𝛴|𝜆−𝜆|2 5915,44
 δλ = √ 𝑛(𝑛−1) = √ 5(5−1) = 17,19 nm

𝑛𝜆
 Sin ѳ = 𝑑
1 .389,03
Sin ѳ = = 0,233
1667
1 .449,47
Sin ѳ = = 0,269
1667
1 488,75.
Sin ѳ = = 0,293
1667
1 .464,30
Sin ѳ = = 0,278
1667
1 473,14.
Sin ѳ = = 0,204
1667
𝑥
 Ѳn = arc tan 𝐿
0,012
Ѳ1 = arc tan = 13,49o
0,05
0,028
Ѳ2 = arc tan =15,64o
0,1
0,046
Ѳ3 = arc tan =17,05o
0,15
0,058
Ѳ4 = arc tan 0,2
= 16,17o
0,074
Ѳ5 = arc tan =16,48o
0,25
ℎ𝑐
 E= 𝜆
(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )
E1 = = 0,051 x 10-17 ev
389,03 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E2 = = 0,044 x 10-17 ev
449,47 𝑥 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E3 = = 0,041 x 10-17 ev
488,75 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E4 = = 0,043 x 10-17 ev
464,30 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E5 = = 0,042 x 10-17 ev
473,14 x 10−9

3.2.2 Simulasi
3.2.2.1 Hα

L (m) X (m) 1/d (nm) Sin ѳ λ (nm) |λ-λ| 2 E(ev) x 10-17


0,05 0,022 1667 0,975 1625,55 598375,96 0,102
0,1 0,043 1667 0,395 658,511 37437,42 0,030
0,15 0,065 1667 0,397 662,81 35791,79 0,029
0,20 0,085 1667 0,391 652,03 39986,94 0,030
0,25 0,0108 1667 0,396 661,09 36444,89 0,030

𝑑𝑥
 λn =
1 √(𝐿)2 +(𝑥)2
1667 . 0,022
λ1 = = 1625,55 nm
1 √(0,005)2 +(0,022)2
1667 .0,043
λ2 = = 658,511 nm
1 √(0,1)2 +(0,043)2
1667 .0,065
λ3 = = 662,81 nm
1 √(0,15)2 +(0,065)2
1667 .0,085
λ4 = = 652,03 nm
1 √(0,2)2 +(0,085)2
1667 .0,0108
λ5 = = 661,09 nm
1 √(0,25)2 +(0,0108)2
𝛴𝜆 4259,99
 λ rata rata = = = 851,99 nm
𝑛 5

 |λ-λ|2
|1625,55 - 851,99 |2 = 598375,96 nm2
|658,511 - 851,99 |2 = 37437,42 nm2
|662,81 - 851,99 |2 = 35791,79 nm2
|652,03- 851,99 |2 = 39986,94 nm2
|661,09 - 851,99 |2 = 36444,89 nm2
𝛴|𝜆−𝜆|2 748037
 δλ = √ 𝑛(𝑛−1) = √ 5(5−1) =

𝑛𝜆
 Sin ѳ = 𝑑
1 .1625,55
Sin ѳ = = 0,975
1667
1 658,511.
Sin ѳ = = 0,395
1667
1 .662,81
Sin ѳ = = 0,397
1667
1 .652,03
Sin ѳ = = 0,391
1667
1 .661,09
Sin ѳ = = 0,396
1667
𝑥
 Ѳn = arc tan 𝐿
0,022
Ѳ1 = arc tan = 77,19o
0,05
0,043
Ѳ2 = arc tan = 23,27o
0,1
0,065
Ѳ3 = arc tan = 23,43o
0,15
0,085
Ѳ4 = arc tan = 23,02o
0,2
0,0108
Ѳ5 = arc tan = 23,36o
0,25
ℎ𝑐
 E= 𝜆
(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )
E1 = = 0,0122 x 10-17 ev
1625,55 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E2 = = 0,0301 x 10-17 ev
658,511 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E3 = = 0,0299 x 10-17 ev
662,81 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E4 = = 0,0304 x 10-17 ev
652,03 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E5 = = 0,03007 x 10-17 ev
661,09 x 10−9
3.2.2.2 Hβ

L (m) X (m) 1/d (nm) Sin ѳ λ (nm) |λ-λ| 2 E(ev) x 10-17


0,05 0,017 1667 0,959 1599,26 7872,4 0,012
0,1 0,031 1667 0,296 493,59 47705,44 0,040
0,15 0,046 1667 0,293 488,74 49847,14 0,040
0,20 0,062 1667 0,296 493,59 47705,44 0,040
0,25 0,076 1667 0,290 484,85 51598,82 0,041

𝑑𝑥
 λn =
1 √(𝐿)2 +(𝑥)2
1667 .0,017
λ1 = = 1599,26 nm
1 √(0,005)2 +(0,017)2
1667 .0,031
λ2 = = 493,59 nm
1 √(0,1)2 +(0,031)2
1667.0,046
λ3 = = 488,74 nm
1 √(0,15)2 +(0,046)2
1667 .0,062
λ4 = = 493,59 nm
1 √(0,2)2 +(0,062)2
1667 .0,076
λ5 = = 484,85 nm
1 √(0,25)2 +(0,076)2

𝛴𝜆 3560,062
 λ rata rata = = = 712,01 nm
𝑛 5

 |λ-λ|2
|1599,26 -712,01 |2 = 787212,4 nm2
|493,59 - 712,01 |2 = 47705,44 nm2
|488,74 - 712,01 |2 = 49847,14 nm2
|493,59 -712,01 |2 = 47705,44 nm2
|484,85 -712,01 |2 = 51598,82 nm2
𝛴|𝜆−𝜆|2 984069,2
 δλ = √ 𝑛(𝑛−1) = √ = 221,81 nm
5(5−1)

𝑛𝜆
 Sin ѳ = 𝑑
1 .1599,26
Sin ѳ = = 0,959
1667
1 .493,59
Sin ѳ = = 0,296
1667
1 .488,74
Sin ѳ = = 0,293
1667
1 .493,59
Sin ѳ = = 0,296
1667
1 .484,85
Sin ѳ = = 0,290
1667
𝑥
 Ѳn = arc tan 𝐿
0,017
Ѳ1 = arc tan = 73,61o
0,05
0,031
Ѳ2 = arc tan = 17,22o
0,1
0,046
Ѳ3 = arc tan = 17,04o
0,15
0,062
Ѳ4 = arc tan = 17,22o
0,2
0,076
Ѳ5 = arc tan = 16,91o
0,25
ℎ𝑐
 E= 𝜆
(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )
E1 = = 0,012 x 10-17 ev
1599,26 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E2 = = 0,040 x 10-17 ev
493,59 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E3 = = 0,040 x 10-17 ev
488,74 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E4 = = 0,040 x 10-17 ev
493,59 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E5 = = 0,041 x 10-17 ev
484,85 x 10−9

3.2.2.3 Hγ

L (m) X (m) 1/d (nm) Sin ѳ λ (nm) |λ-λ| 2 E(ev) x 10-17


0,05 0,014 1667 0,941 1569,88 813606,36 0,012
0,1 0,027 1667 0,260 434,53 54453,40 0,046
0,15 0,042 1667 0,269 449,47 47702,67 0,044
0,20 0,055 1667 0,265 442,01 51015,74 0,043
0,25 0,069 1667 0,266 443,50 50343,19 0,043

𝑑𝑥
 λn =
1 √(𝐿)2 +(𝑥)2
1667 .0,014
λ1 = = 1569,88 nm
1 √(0,005)2 +(0,014)2
1667 .0,027
λ2 = = 434,53 nm
1 √(0,1)2 +(0,027)2
1667 .0,042
λ3 = = 449,47 nm
1 √(0,15)2 +(0,042)2
1667 .0,055
λ4 = = 442,01 nm
1 √(0,2)2 +(0,055)2
1667 .0,069
λ5 = = 443,50 nm
1 √(0,25)2 +(0,069)2

𝛴𝜆 339,41
 λ rata rata = = = 667,88 nm
𝑛 5

 |λ-λ|2
|1569,88 - 667,88 | = 813606,36 nm2
|434,53- 667,88 | = 54453,40 nm2
|449,47- 667,88 | = 47702,67 nm2
|442,01- 667,88 | = 51015,74 nm2
|443,50- 667,88 | = 50343,19 nm2
𝛴|𝜆−𝜆|2 1017121
 δλ = √ =√ = 225,51 nm
𝑛(𝑛−1) 5(5−1)

𝑛𝜆
 Sin ѳ = 𝑑
1 .1569,88
Sin ѳ = = 0,941
1667
1 .434,53
Sin ѳ = = 0,261
1667
1 449,47.
Sin ѳ = = 0,269
1667
1 442,01.
Sin ѳ = = 0,265
1667
1 .443,50
Sin ѳ = = 0,266
1667
𝑥
 Ѳn = arc tan 𝐿
0,014
Ѳ1 = arc tan = 70,35o
0,05
0,027
Ѳ2 = arc tan = 15,11 o
0,1
0,042
Ѳ3 = arc tan = 15,64 o
0,15
0,055
Ѳ4 = arc tan = 15,37 o
0,2
0,069
Ѳ5 = arc tan = 15,49 o
0,25
ℎ𝑐
 E= 𝜆
(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )
E1 = = 0,012 x 10-17 ev
1569,88 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E2 = = 0,046 x 10-17 ev
434,53 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E3 = = 0,044 x 10-17 ev
449,47 𝑥 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E4 = = 0,043 x 10-17 ev
442,01 x 10−9

(6,626 𝑥 10−34 ) (3 𝑥 108 )


E5 = = 0,043 x 10-17 ev
443,50 x 10−9
3.3 Grafik
3.3.1 Praktikum
3.3.1.1 Hα

𝛴𝐿 0,75
 −
𝑥 = = = 0,15 m
𝑛 5
𝛴𝑥 0,316
 −
𝑦 = = = 0,063 m
𝑛 5
∆𝑦 𝑦2−𝑦1 0,073−0,05
 Tan ѳ = ∆𝑥 = 𝑥2−𝑥1 = 0,175−0,11 = 0,354

 Ѳ = arc tan ѳ = 19,49o


 Sin ѳ = Sin 19,49o = 0,33
𝑔 1667
 −
𝜆 = 𝑛 sin ѳ = x 0,33 = 550,1 nm
1
𝑦𝑏−𝑦𝑎 0,065−0,052
 𝐾𝑟 −𝜆 = x 100% = 𝑥 100% = 10,3 %
2−
𝑦 2 .0,063

 𝛿 −𝜆 = −
𝜆 . 𝐾𝑟 −𝜆 = 550,1 x 10,3% = 56,66 nm
 𝜆= −
𝜆 ± 𝛿 −𝜆 = 550,1 ± 56,66 𝑛𝑚
3.3.1.2 Hβ

𝛴𝐿 0,075
 −
𝑥 = = = 0,15 m
𝑛 5
𝛴𝑥 0,241
 −
𝑦 = = = 0,048 m
𝑛 5
∆𝑦 𝑦2−𝑦1 0,056−0,04
 Tan ѳ = ∆𝑥 = 𝑥2−𝑥1 = 0,175−0,125 = 0,32

 Ѳ = arc tan ѳ = 17,74o


 Sin ѳ = Sin 17,74o = 0,304
𝑔 1667
 −
𝜆 = 𝑛 sin ѳ = x 0,304 = 506,77 nm
1
𝑦𝑏−𝑦𝑎 0,049−0,046
 𝐾𝑟 −𝜆 = x 100% = 𝑥 100% = 3,12 %
2−
𝑦 2 .0,048

 𝛿 −𝜆 = −
𝜆 . 𝐾𝑟 −𝜆 = 506,77 . 3,12% = 15,84 nm
 𝜆= −
𝜆 ± 𝛿 −𝜆 = 506,77 ± 15,84 𝑛𝑚
3.3.1.3 Hγ

𝛴𝐿 0,75
 −
𝑥 = = = 0,15 nm
𝑛 5
𝛴𝑥 0,218
 −
𝑦 = = = 0,045 nm
𝑛 5
∆𝑦 𝑦2−𝑦1 0,059−0,034
 Tan ѳ = ∆𝑥 = 𝑥2−𝑥1 = = 0,357
0,2−0,13

 Ѳ = arc tan ѳ = 19,65o


 Sin ѳ = Sin 19,65o = 0,366
𝑔 1667
 −
𝜆 = 𝑛 sin ѳ = x 0,366 = 560,11
1
𝑦𝑏−𝑦𝑎 0,046−0,042
 𝐾𝑟 −𝜆 = x 100% = 𝑥 100% = 4,44%
2−
𝑦 2 .0,045

 𝛿 −𝜆 = −
𝜆 . 𝐾𝑟 −𝜆 = 560,11 x 4,4% = 24,89
 𝜆= −
𝜆 ± 𝛿 −𝜆 = 560,11 ± 24,89 𝑛𝑚
3.3.2 Simulasi
3.3.2.1 Hα

𝛴𝐿 0,75
 −
𝑥 = = = 0,15 m
𝑛 5
𝛴𝑥 0,323
 −
𝑦 = = = 0,064 m
𝑛 5
∆𝑦 𝑦2−𝑦1 0,085−0,054
 Tan ѳ = ∆𝑥 = 𝑥2−𝑥1 = = 0,413
0,2−0,125

 Ѳ = arc tan ѳ = 22,44o


 Sin ѳ = Sin = 0,382
𝑔 1667
 −
𝜆 = 𝑛 sin ѳ = x 0,382 = 636,79 nm
1
𝑦𝑏−𝑦𝑎 0,066−0,062
 𝐾𝑟 −𝜆 = x 100% = 𝑥 100% = 3,16 %
2−
𝑦 2 .0,064

 𝛿 −𝜆 = −
𝜆 . 𝐾𝑟 −𝜆 = 636,79 . 3,16% = 19,89
 𝜆= −
𝜆 ± 𝛿 −𝜆 = 636,79 ± 19,89 𝑛𝑚
3.3.2.2 Hβ

𝛴𝐿 0,75
 −
𝑥 = = = 0,15 m
𝑛 5
𝛴𝑥 0,232
 −
𝑦 = = = 0,046
𝑛 5
∆𝑦 𝑦2−𝑦1 0,061−0,035
 Tan ѳ = ∆𝑥 = 𝑥2−𝑥1 = = 0,371
0,2−0,13

 Ѳ = arc tan ѳ = 20,35o


 Sin ѳ = Sin 20,35o = 0,348
𝑔 1667
 −
𝜆 = 𝑛 sin ѳ = x 0,348 = 580,12 nm
1
𝑦𝑏−𝑦𝑎 0,048−0,044
 𝐾𝑟 −𝜆 = x 100% = 𝑥 100% = 4,35 %
2−
𝑦 2 .0,046

 𝛿 −𝜆 = −
𝜆 . 𝐾𝑟 −𝜆 =580,12 . 4,35% = 25,22 nm
 𝜆= −
𝜆 ± 𝛿 −𝜆 = 580,12 ± 25,22 nm
3.3.1.3 Hγ

𝛴𝐿 0,75
 −
𝑥 = = = 0,15 m
𝑛 5
𝛴𝑥 0,207
 −
𝑦 = = = 0,041 m
𝑛 5
∆𝑦 𝑦2−𝑦1 0,048−0,03
 Tan ѳ = ∆𝑥 = 𝑥2−𝑥1 = 0,175−0,14 = 0,514

 Ѳ = arc tan ѳ = 27,20o


 Sin ѳ = Sin 27,20o = 0,457
𝑔 1667
 −
𝜆 = 𝑛 sin ѳ = x 0,457 = 761,82 nm
1
𝑦𝑏−𝑦𝑎 0,042−0,040
 𝐾𝑟 −𝜆 = x 100% = 𝑥 100% = 2,45%
2−
𝑦 2 .0,041

 𝛿 −𝜆 = −
𝜆 . 𝐾𝑟 −𝜆 = 761,82 . 2,45% = 18,58
 𝜆= −
𝜆 ± 𝛿 −𝜆 = 761,82 ± 18,58 nm
3.4 Pembahasan
3.4.1 Analisa Prosedur
3.4.1.1 Fungsi Alat
Peralatan yang digunakan dalam percobaan ini diantaranya lima buanh pengait,
lensa fokus +50mm, satu buah slide, kisi 91/600) mm, layar, lampu balmer, power
supply, penggaris, rel penyangga, lensa fokus +100 mm. Peralatan tersebut memiliki
fungsi masing – masing. Lima buah pengait sebagai tempat dipasangnya lensa, layar,
slide, dan kisi agar dapat berdiri tegak. Lensa fokus +50mm untuk memfokuskan cahaya,
satu buah slide untuk memotong cahaya yang telah difokuskan. Kisi (1/600) mm untuk
membuat cahaya terdifraksi sehingga pada layar terlihat pola spektrum cahaya. Layar
sebagai tempat terbentuknya pola hasil difraksi. Lampu balmer berfungsi sebagai sumber
cahaya yang akan ditentukan panjang gelombangnya dari spektrum hasil difraksinya.
Power supply sebagai sumber tegangan. Penggaris sebagai pengukur jarak cahaya yang
terdifraksi terhadap terang pusat. Rel penyangga sebagai penyangga dan agar alat alat
yang dipasang pada pengait diatas rel penyangga dapat digeser geser sesuai jarak yang
ditentukan, pada rel penyangga terdapat meteran agar jarak antar alat dapat diukur. Lensa
fokus +100 mm untuk memfokuskan cahaya setelah dipotong oleh slide (sebelum
terdifraksi.

3.4.1.2 Fungsi Perlakuan


Percobaan diawali dengan dirangkai alat sesuai dengan prosedur yaitu lensa, slide,
kisi dan layar dipasang ke pengait sehingga percobaan dapat dilakukan. Ketika lampu
balmer dinyalakan cahaya akan difokuskan oleh lensa kemudian dipotong oleh slide dan
difokuskan kembali sebelum terdifraksi. Posisi lensa digeser geser agar didapatkan
bentuk cahaya terdifraksi yang paling bagus. Percobaan dilakukan dalam ruangan yang
gelap. Hal ini agar cahaya yang terdifraksi dapat teramati dengan jelas. Pada layar akan
nampak cahaya yang terdifraksi berupa spektrum merah, turqoise, dan biru. Pada
percobaan ini dilakukan lima kali. Pengambilan data dengan jarak kisi ke layar berbeda –
beda yaitu 5 cm, 10 cm, 15 cm, 20 cm dan 25 cm. Hal ini agar didapatkan variasi data
dan sebagai perbandingan sehingga diperoleh hasil yang lebih akurat. Pengambilan data
dilakukan dengan diukur cahaya terang pusat ke cahaya yang terdifraksi berupa spektrum
berupa warna merah, turqoise, dan biru. Hasil data yang didapat kemudian digunakan
untuk menentukan panjang gelombang spektrum cahaya hasil difraksi yaitu merah,
turqoise dan biru.
3.4.2 Analisa Hasil
Percobaan deret balmer yang telah dilakukan didapatkan hasil data yaitu jarak kisi ke
layar dan jarak cahaya yang terdifraksi terhdapa terang pusat untuk masing masing
spektrum yaitu merah, turqoise dan biru. Data yang didapat ini kemudian digunakan
untuk menentukan panjang gelombang merah, turqoise dan biru serta menentukan besr
energi transisi berdasarkan panjang gelombang tersebut. Pada percobaan praktikum untuk
spektrum merah nilai panjang gelombang yang didapatkan mendekati nilai panjang
gelombang pada literatur sebesar 656,3 nm, sedangkan dari hasil perhitungan panjang
gelombang rata rata sebesar 642,51 nm, tidak berbeda jauh dari nilai panjang gelombang
literatur. Untuk turqoise panjang gelombang yang didapat dari hasil perhitungan tidak
berbeda jauh dari panjang gelombang pada literatur sebesar 486,1 nm, dari perhitungan
didapatkan panjang gelombang rata rata 505,78 nm. Untuk spektrum biru didapatkan
panjang gelombang yang tidak berbeda jauh juga dari nialai panjang gelombang pada
literatur, dimana panjang gelombang biru menurut literatur sebesar 434,1 nm
(Giancoli,2005)
Pada percobaan simulasi untuk spektrum merah panjang gelombang yang
diperoleh dari hasil perhitungan berbeda jauh dari panjang gelombang literatur. Begitu
juga untuk panjang gelombang turqoise dan biru nilai panjang gelombang yang
didapatkan dari hasil perhitungan berbeda jauh dari literatur. Nilai panjang gelombang
yang didapat pada hasil simulasi ini kurang akurat. Hal ini dimungkinkan karena
kurangnya ketelitian pada saat melakukan pengambilan data.
Munculnya garis garis spektrum yang teramati pada spektrum atom hidrogen
adalah swbagai akibat terjadinya transisi elektronik antara dua tingkat energi. Oleh
karena spektrum garis ini adalah spektrum emisi maka ∆E = E(tinggi) – E(rendah).
Dengan kata lain transisi elektron dari tingkat energi lebih tinggi ke tingkat energi yang
lebih rendah. Jika suatu elektron turun dari tingkat 3 ke tingkat 2, tampak sinar merah.
Hal ini menyebabkan spektrum hidrogen berwarna merah. Spektrum warna yang muncul
menunjukkan adanya transisi elektron atau perpindahan elektron dari lintasan elektron
tertentu ke lintasan elektron yang lain. Spektrum warna yang berbeda menunjukkan
perpindahan elektron yang berbeda pula.
Dari nilai panjang gelombang yang didapatkan kemudian digunakan untuk
menentukan besar energi transisinya untuk percobaan praktikum didapatkan besar energi
transisi spektrum biru lebih besar dari spektrum turqoise dan merah. Energi pada
spektrum turqoise lebih besar dari spektrum merah. Sehingga spektrum merah energinya
paling kecil. Hasil yang didapat ini sesuai dengan rumusan energi (E = hc/λ) bahwa nilai
energi berbanding terbalik dengan nilai panjang gelombang. Panjang gelombang merah
lebih besar dari turqoise dan biru, pada perhitungan diperoleh energi spektrum merah
paling kecil dari turqoise dan biru, pada perhitungan ini diperoleh energi spektrum merah
paling kecil dari turqoise dan biru. Secara berturut turut nilai panjang gelombang dari
yang paling besar ke yang kecil yaitu spektrum merah, turqoise dan biru. Untuk besar
energi transisi secara berturut turut dari yang paling besar ke yang paling kecil yaitu dari
spektrum biru, turqoise, dan merah. Pada percobaan simulasi didapatkan energi transisi
secara berturut turut dari yang paling besar ke yang kecil yaitu dari spektrum biru,
turqoise dan merah. Hasil yang didapat ini juga sesuai dengan rumusan energi (E = hc/λ)
panjang gelombang berbanding terbalik dengan energi. Semakin besar panjang
gelombang energinya semakin kecil.
Hasil sata yang didapat kemudian dibuat grafik antara jarak kisi ke layar (L)
dan jarak cahaya yang terdifraksi terhadap terang pusat (x). Dimana jarak kisi ke layar
sebagai sumbu x dan jarak cahaya yang terdifraksi terhadap terang pusat sebagai sumbu
y. Dari hasil grafik untuk percobaan praktikum pada spektrum merah nilai panjang
gelombang yang didapatkan jauh dari panjang gelombang dari literatur. Hasil yang
didapatkan dari grafik kurang akurat dibandingkan hasil perhitungan. Nilai kr yang
diperoleh juga agak besar yaitu 10,3%. Pada spektrum turqoise hasil panjang gelombang
dari grafik hampir sama dengan panjang gelombang dari perhitungan. Nilai kr pada grafik
lumayan kecil yaitu 3,12%. Hasil panjang gelombang dari grafik dan perhitungan,
keduanya mendekati nilai panjang gelombang pada literatur. Pada spektrum biru nilai
panjang gelombang hasil grafik jauh dari nilai padaliteratur. Hasil perhitungan juga
berbeda jauh dari hasil grafik. Nilai panjang gelombang dari hasil grafik ini kurang akurat
dibanding hasil perhitungan.
Untuk percobaan simulasi pada spektrum merah nilai panjang gelombang hasil
grafik mendekati nilai pada literatur, nilai kr yang diperoleh lumayan kecil sebesar
3,16%. Hasil dari grafik ini sama dengan hasil perhitungan yaitu mendekati nilai literatur,
namun dari hasil perhitungan ada beberapa nilai panjang gelombang yang terlampau jauh
dari literatur. Untuk spektrum turqoise hasil grafik nilai panjang gelombangnya jauh dari
nilai literatur, begitu juga untuk hasil perhitungan ada satu nilai yang terlampau jauh dari
nilai pada literatur. Pada spektrum biru nilai panjang gelombang hasil grafik ini jauh dari
nilai panjang gelombang pada literatur, hasil yang didapat ini tidak akurat. Untuk hasil
perhitungan beberapa nilai panjang gelombang mendekati nilai literatur dan terdapat satu
nilai yang terlampau cukup jauh dari literatur.
Deret spektrum hidrogen terdiri dari 5 deret. Pertama yitu deret lyman,
Theodore Lyman mempelajari spektrum ultraviolet dari atom hidrogen tereksitasi dengan
listrik. Deret Lyman adalah deret pertama dari garis emisi hidrogen yang merupakan
deret garis pada daerah ultraviolet. Garis makin rapat satu sama lain dengan naiknya
frekuensi. Akhirnya, garis makin rapat dan tidk mungkin diamati satu persatu sehingga
terlihat seperti spektrum kontinu. Garis garis tersebut tampak sedikit gelap pada ujung
kanan tiap spektrum. Deret Lyman berisi spektrum transisi elektron dari kulit lebih besar
dari atau sama dengan 2 ke kulit 1.

........... persamaan 3.1


Deret Balmer, pada percobaan spektrum cahaya dari atom hidrogen terlihat 4
garis dari cahaya tampak yaitu merah,cyan, biru dan violet. Ke empat cahaya itu memiliki
panjang gelombang yang sesuai dengan emisi foton oleh transisi elektron tereksitasi ke
tingkat kuantum yang dijelaskan oleh bilangan kuantum utama n = 2. Jika suatu elektron
turun dari tingkat 3 ke tingkat 2 tampak sinar merah. Hal ini menyebabkan spektrum
hidrogen berwarna merah. Johannes Rydberg menyederhanakan persamaan balmer
sehingga dapat diterapkan untuk memperkirakan panjang panjang gelombang beberapa
garis pada spektrum emisi hidrogen. Konstanta Rydberg yakni 1,097 x 10-7 /m . deret
Balmer berisi spektrum transisi elektron dari kulit n lebih besar dari atau sama dengan 3
menuju kulit n = 2.

.............. persamaan 3.2


Deret Paschen merupakan sederet garis pada spektrum inframerah atom
hidrogen. Deret Paschen berisi spektrum transisi elektron dari kulit n lebih besar dari atau
sama dengan 4 menuju kulit 3.

............. persamaan 3.3


Deret Bracket ditemukan oleh Bracket pada tahun 1992. Deret Bracket berisi
spektrum transisi elektron dari kulit n lebih besar dari atau sama dengan 5 ke kulit n = 4

.............. persamaan 3.4


Deret Pfund, setelah Bracket menemukan spektrum tepat diatas sinar
inframerah, Pfund menemukan spektrum dibatas jauh sinar inframerah. Deret Pfund
berisi spektrum transisi elektron dari kulit n lebih besar dari atau sama dengan 6 ke kulit
5.
............. persamaan 3.5
Transisi elektron yang menghasilkan deret Hidrogen dapat digambarkan sebagai berikut

Gambar 3.1 Transisi elektron untuk deret Hidrogen.


BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa cahaya
hasil difraksi menghasilkan bentuk spektrum merah, turqoise dan biru, dari bentuk
spektrum tersebut memiliki panjang gelombang yang berbeda beda. Munculnya garis
spektrum yang teramati pada spektrum atom hidrogen adalah sebagai akibat terjadinya
transisi dua tingkat energi. Spektrum warna yang berbeda menunjukkan perpindahan
elektron pada tingkat yang berbeda pula. Dari nilai panjang gelombang yang dihasilkan
kemudian digunakan untuk menentukan besar energi transisinya. Spektrum yang
memiliki panjang gelombang besar, energi transisinya kecil. Sebaliknya, spektrum yang
memiliki panjang gelombang kecil, energi transisinya lebih besar. Panjang gelombang
berbanding terbalik dengan energi transisinya.
4.2 Saran
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan disarankan agar praktikan
memahami terlebih dahulu materi percobaan dan teliti dalam pengambilan data.
Daftar Pustaka

Burnecka, Jolanta. Zynicki, Wieslaw. Welna, Maja. Jamroz, Piotr. 2016. Electron Density
from Balmer Series Hydrogen Lines and Ionization Temperatures in Inductively
Species. Journal Of Spectroscopy. 1-9.
Giancoli, Douglas. 2005. Physics Principles With Applications. New Jersey : Upper Saddle
River
Jumini, Sri. 2018. Fisika Inti. Wonosobo : CV Mangku Bumi Media.
LAMPIRAN
(Giancoli, 2005)
(Jumini, 2018)
(Burnecka dkk, 2016)