Anda di halaman 1dari 420

Hak Cipta  pada Penulis dan dilindungi Undang-undang

Hak Penerbitan pada Penerbit Universitas Terbuka


Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi
Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten - Indonesia

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun, tanpa izin dari penerbit

Edisi Kesatu
Cetakan pertama, Agustus 2009 Cetakan keenam, September 2015
Cetakan kedua, November 2011
Cetakan ketiga, Juni 2014
Cetakan keempat, September 2014
Cetakan kelima, Maret 2015

Penulis : Drs. H. Soekarto, M.Si.


Penelaah Materi : Dra. Ari Juliana, M.A.
Pengembang Desain Innstruksional : 1. Dra. Ari Juliana, M.A.
2. Yudith A. Frans, S. Sos.

Dersain Cover & Ilustrator : Zulkarnaini


Lay-Outer : Supriantanto
Copy Editor : Nining S.

658.155
SOE SOEKARTO, H
m Materi pokok manajemen resiko dan asuransi; 1 – 9 /
ADBI4211/ 3 sks / H. Soekarto. -- Cet.6; Ed.1 --.
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2015.
423 hal.: ill., 21 cm.
ISBN: 978-979-011-459-3

1. manajemen resiko
I. Judul
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: RISIKO DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Risiko ............................................................................... 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.20
Rangkuman ………………………………….................................... 1.21
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.23

Kegiatan Belajar 2:
Beban Risiko dalam Masyarakat ....................................................... 1.25
Latihan …………………………………………............................... 1.32
Rangkuman ………………………………….................................... 1.34
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.34

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 1.36


KONSEP DAN ISTILAH PENTING ……………………………… 1.37
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 1.38

MODUL 2: RUANG LINGKUP ASURANSI 2.1


Kegiatan Belajar 1:
Konsep Asuransi dan Syarat Risiko yang Diasuransikan .................. 2.3
Latihan …………………………………………............................... 2.16
Rangkuman ………………………………….................................... 2.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.20

Kegiatan Belajar 2:
Tipe, Manfaat, dan Biaya Asuransi .................................................... 2.22
Latihan …………………………………………............................... 2.44
Rangkuman ………………………………….................................... 2.46
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.46
iv

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 2.49


KONSEP DAN ISTILAH PENTING ……………………………… 2.50
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 2.51

MODUL 3: RUANG LINGKUP MANAJEMEN RISIKO 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Manajemen Risiko .............................................................................. 3.3
Latihan …………………………………………............................... 3.11
Rangkuman ………………………………….................................... 3.13
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.14

Kegiatan Belajar 2:
Pengendalian Risiko ........................................................................... 3.16
Latihan …………………………………………............................... 3.40
Rangkuman ………………………………….................................... 3.41
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.43

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 3.46


KONSEP DAN ISTILAH PENTING ……………………………… 3.47
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 3.48

MODUL 4: MANAJEMEN RISIKO KEUANGAN 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Manajemen Risiko Keuangan dan Perusahaan .................................. 4.3
Latihan …………………………………………............................... 4.25
Rangkuman ………………………………….................................... 4.29
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.30

Kegiatan Belajar 2:
Analisis Keuangan dan Penggunaan Teknologi dalam Manajemen
Risiko ................................................................................................. 4.32
Latihan …………………………………………............................... 4.45
Rangkuman ………………………………….................................... 4.46
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.47

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 4.49


KONSEP DAN ISTILAH PENTING …………………………….. 4.50
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 4.51
v

MODUL 5: INDIRECT LOSS COVERAGE 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Karakteristik Pokok Kerugian Tidak Langsung ................................. 5.2
Latihan …………………………………………............................... 5.24
Rangkuman ………………………………….................................... 5.25
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.26

Kegiatan Belajar 2:
Nontime Element Contracts ................................................................ 5.29
Latihan …………………………………………............................... 5.34
Rangkuman ………………………………….................................... 5.34
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.35

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 5.39


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 5.44

MODUL 6: PRINSIP-PRINSIP HUKUM DALAM ASURANSI 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Prinsip-prinsip Perjanjian Asuransi .................................................... 6.3
Latihan …………………………………………............................... 6.20
Rangkuman ………………………………….................................... 6.22
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.24

Kegiatan Belajar 2:
Dasar Hukum Kontrak Asuransi ........................................................ 6.26
Latihan …………………………………………............................... 6.36
Rangkuman ………………………………….................................... 6.38
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.39

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 6.41


KONSEP DAN ISTILAH PENTING ............................................... 6.42
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 6.43

MODUL 7: PERJANJIAN KONTRAK ASURANSI 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Bagian Dasar dan Ketentuan Kontrak Asuransi (1) ........................... 7.3
Latihan …………………………………………............................... 7.12
vi

Rangkuman ………………………………….................................... 7.14


Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.15

Kegiatan Belajar 2:
Ketentuan dari Kontrak Asuransi (2) ................................................. 7.17
Latihan …………………………………………............................... 7.30
Rangkuman ………………………………….................................... 7.36
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.37

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 7.39


KONSEP DAN ISTILAH PENTING …………………………….. 7.40
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 7.41

MODUL 8: BENTUK-BENTUK PERUSAHAAN ASURANSI


DAN SISTEM PEMASARANNYA 8.1
Kegiatan Belajar 1:
Kondisi yang Memungkinkan Berkembangnya Perusahaan Asuransi 8.3
Latihan …………………………………………............................... 8.11
Rangkuman ………………………………….................................... 8.12
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.12

Kegiatan Belajar 2:
Saluran Distribusi dalam Asuransi ..................................................... 8.16
Latihan …………………………………………............................... 8.25
Rangkuman ………………………………….................................... 8.26
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.27

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 8.30


KONSEP DAN ISTILAH PENTING ……………………………… 8.35
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 8.36

MODUL 9: ASURANSI TRANPORTASI LAUT 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengembangan Ide Asuransi Terkait dengan Hazard di Bidang
Transportasi ........................................................................................ 9.2
Latihan …………………………………………............................... 9.8
Rangkuman ………………………………….................................... 9.8
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.9
vii

Kegiatan Belajar 2:
Klasifikasi Polis Asuransi Transportasi Laut ..................................... 9.12
Latihan …………………………………………............................... 9.23
Rangkuman ………………………………….................................... 9.23
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.24

Kegiatan Belajar 3:
The Sue and Labor Clause ................................................................. 9.28
Latihan …………………………………………............................... 9.43
Rangkuman ………………………………….................................... 9.44
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 9.45

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 9.48


KONSEP DAN ISTILAH PENTING ……………………………… 9.55
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 9.56
ix

Tinjauan Mata Kuliah

S etiap manusia dalam kehidupannya akan menghadapi risiko ketidak-


pastian akan terjadinya suatu peristiwa tertentu yang dapat mendatang-
kan kerugian, misalnya peristiwa gagalnya bisnis yang sedang dijalankan,
peristiwa terserang penyakit tertentu, peristiwa bencana alam, bahkan sampai
dengan peristiwa kematian. Terjadinya peristiwa-peristiwa ini sudah dapat
dipastikan akan menimbulkan kerugian yang sangat besar bagi setiap anggota
keluarga yang bersangkutan. Salah satu cara yang sering digunakan orang
untuk mengurangi kerugian yang mungkin diderita adalah melalui program
asuransi. Asuransi merupakan salah satu cara bagi seseorang/keluarga untuk
mengembalikan keadaannya sama seperti keadaan sebelum terjadi kerugian.
Bahan ajar mata kuliah Manajemen Risiko dan Asuransi (ADBI4211)
membahas mengenai risiko, cara pengelolaan risiko, asuransi dan segala
unsurnya mulai dari manfaat asuransi, hal-hal yang dapat diasuransikan,
prinsip-prinsip yang mengikat kegiatan perasuransian, sampai pada saluran
pemasarannya. Buku Materi Pokok (BMP) Manajemen Risiko dan Asuransi
(ADBI4211) dibagi dalam 9 modul, yaitu sebagai berikut.
Modul 1 Risiko dalam Kehidupan Masyarakat
Modul ini membahas mengenai bermacam risiko yang ada dalam
kehidupan masyarakat. Modul ini merupakan dasar bagi
mahasiswa untuk dapat memahami keseluruhan modul yang ada
dalam BMP Manajemen Risiko dan Asuransi (ADBI4211). Hal-
hal yang dibahas dalam modul ini, antara lain mengenai pengertian
risiko, kategori dasar risiko, serta beban risiko dalam masyarakat.
Modul 2 Ruang Lingkup Asuransi
Modul ini membahas mengenai seluk-beluk asuransi, ruang
lingkup dari asuransi, tipe-tipe asuransi, dan manfaat yang
diperoleh masyarakat apabila mengikuti program asuransi.
Modul 3 Ruang Lingkup Manajemen Risiko
Modul ini membahas mengenai cara-cara untuk mengelola dan
mengendalikan risiko.
Modul 4 Manajemen Risiko Keuangan
Modul ini membahas secara lebih jauh tentang risiko, yaitu
mengenai manajemen risiko keuangan perusahaan, metode
x

meramalkan kerugian, serta penggunaan teknologi dalam


manajemen risiko.
Modul 5 Penutupan Atas Kerugian Tak Langsung
Tidak semua polis asuransi mau menanggung hal-hal tidak
langsung yang berkenaan dengan terjadinya kerugian, melainkan
hanya kerugian langsung (direct loss) yang terjadi pada objek
asuransi saja yang tercover oleh asuransi. Oleh karena itu, modul
ini membahas mengenai karakteristik dasar dari kerugian tidak
langsung yang bisa dijamin oleh pihak asuransi.
Modul 6 Prinsip-prinsip Asuransi
Untuk mencegah terjadinya tindak kejahatan/penipuan dalam
kegiatan perasuransian maka diperlukan aturan-aturan dasar yang
mengikat pihak asuransi dan pihak konsumen. Modul ini
membahas mengenai prinsip-prinsip perjanjian dan dasar hukum
dalam kegiatan perasuransian.
Modul 7 Perjanjian Kontrak Asuransi
Modul ini membahas mengenai bentuk dan isi dari suatu kontrak
asuransi dan segala hal yang termuat dalam suatu kontrak asuransi.
Modul 8 Bentuk-bentuk Perusahaan Asuransi dan Sistem Pemasarannya
Agar suatu kegiatan asuransi dapat berhasil dan dikenal oleh
masyarakat banyak maka sangat diperlukan bantuan dari semua
anggota dalam organisasi yang berperan sebagai tenaga pemasar.
Modul ini membahas mengenai kondisi yang memungkinkan bagi
berkembangnya suatu perusahaan asuransi serta saluran distribusi
yang digunakan dalam memasarkan asuransi tersebut.
Modul 9 Asuransi Transportasi Laut (Ocean Marine Insurance)
Modul terakhir ini membahas mengenai asuransi transportasi laut
serta segala klausul-klausul yang mengaturnya.

Setelah mempelajari keseluruhan materi mata kuliah Manajemen Risiko


dan Asuransi (ADBI4211), mahasiswa diharapkan mampu menyusun
kebijakan manajemen risiko dan asuransi, baik untuk individual maupun
organisasi. Adapun skema hubungan antara kompetensi umum dan
kompetensi khusus dari materi BMP Manajemen Risiko dan Asuransi dapat
dilihat pada gambar berikut ini.
Peta Kompetensi
Manajemen Risiko dan Asuransi/ADBI4211/3sks
xi
Modul 1

Risiko dalam Kehidupan Masyarakat


Drs. Soekarto, M.Si.

PEN D A HU L UA N

“Tatkala kita mengambil risiko, kita bertaruh terhadap hasil yang akan
diperoleh dari keputusan yang telah kita buat, meskipun kita tidak
mengetahui kepastian hasil seperti apa yang akan kita peroleh”.

Peter L. Berstein
Against the Gods, The Remarkable Story of Risk

Megan berusia 24 tercatat sebagai perawat yang bekerja pada


komunitas rumah sakit di Dallas, Texas. Setelah bekerja dua shift, dia
mengemudi pulang dalam hujan badai yang mengaburkan mata. Seorang
pengemudi mabuk melintasi garis pembatas, menabrak bagian depan
mobil Megan, dan meninggal seketika. Megan lebih beruntung, Dia hidup
tetapi tidak mampu untuk bekerja selama 6 bulan. Selama itu dia
mengeluarkan tagihan pengobatan lebih dari USD150,000 dan
kehilangan sekitar USD20,000 dari gajinya.

Kecelakaan tragis Megan menunjukkan secara jelas bahwa kita hidup


dalam dunia yang penuh risiko. Tragedi yang sama terjadi setiap hari.
Pengemudi mobil atau motor meninggal atau mengalami luka parah
dalam kecelakaan mobil. Pemilik rumah kehilangan rumah dan harta
benda miliknya karena terjadinya suatu bencana alam seperti
kebakaran, banjir, angin topan, dan gempa bumi. Beberapa orang
mengalami tagihan pengobatan yang besar dan kehilangan
pendapatannya karena sakit misalnya penyakit hati, kanker, dan AIDS.
Bahkan individu yang lain menghadapi kebangkrutan keuangan karena
kelalaian yang merugikan seseorang dan tidak dapat melunasi tanggung
jawabnya.

Modul ini mendiskusikan risiko dan ancaman di dalam masyarakat.


Topik yang didiskusikan meliputi pengertian risiko, tipe–tipe utama dari
risiko yang mengancam jaminan keuangan manusia, dan metode dasar dalam
menangani risiko.
1.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu untuk:


1. menjelaskan pengertian risiko;
2. membedakan antara risiko murni (pure risk) dan risiko spekulatif
(speculative risk);
3. mengidentifikasi hal pokok yang terkait dengan risiko murni yang
berhubungan dengan beban ekonomi;
4. menjelaskan bagaimana risiko menjadi beban masyarakat;
5. mengakses situs internet untuk mendapatkan dan menganalisis informasi
yang berhubungan dengan permasalahan risiko.
 ADBI4211/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Risiko

T idak ada definisi tunggal dari risiko. Ahli ekonomi, ahli ilmu
pengetahuan sosial, teoretikus risiko, ahli statistik, dan aktuaris
(penaksir), masing-masing mempunyai konsep risiko tersendiri. Secara
tradisional, risiko didefinisikan sebagai perihal yang berkaitan dengan
ketidakpastian. Berdasarkan pada konsep ini, risiko didefinisikan di sini
sebagai ketidakpastian atau kemungkinan terjadinya suatu peristiwa yang
mengakibatkan kerugian yang tidak diinginkan/tidak diduga. Sebagai contoh,
risiko terbunuh dalam kecelakaan mobil terjadi karena adanya ketidakpastian.
Risiko menderita penyakit kanker paru–paru bagi perokok terjadi karena
adanya ketidakpastian.
Meskipun risiko didefinisikan sebagai ketidakpastian dalam modul ini,
karyawan dalam industri sering menggunakan istilah risiko untuk
mengidentifikasi harta atau jiwa yang diasuransikan. Jadi, dalam industri
asuransi adalah hal biasa untuk mendengar pernyataan, seperti “pengemudi
itu berisiko buruk” atau “gedung itu memiliki risiko yang tidak dapat
diterima.”
Ketika risiko didefinisikan sebagai ketidakpastian, beberapa penulis
membuat perbedaan yang teliti antara risiko objektif dan risiko subjektif.

A. RISIKO OBJEKTIF

Risiko objektif didefinisikan sebagai variasi relatif dari kerugian aktual


dari kerugian yang diperkirakan. Sebagai contoh, asumsikan bahwa asuransi
kerugian (property insurer) memiliki nilai pertanggungan 10.000 rumah,
diasuransikan selama periode tertentu, dan dengan rata–rata 1% atau
100 rumah terbakar setiap tahunnya meskipun sebenarnya jarang terjadi
100 rumah akan terbakar setiap tahun. Dalam beberapa tahun, sedikitnya
90 rumah mungkin terbakar, di lain tahun sebanyak 110 rumah mungkin
terbakar. Jadi, ada variasi 10 rumah dari jumlah 100 yang diperkirakan, atau
ada variasi sebesar 10%. Variasi yang berhubungan dengan kerugian aktual
dari kerugian yang diperkirakan disebut sebagai risiko objektif.
Penurunan risiko objektif sebagai jumlah dari peningkatan exposures
(objek yang mungkin terkena risiko). Lebih spesifiknya, variasi risiko
1.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

objektif berbanding terbalik dengan akar pangkat dua dari sejumlah kasus
yang diamati. Pada contoh sebelumnya, 10.000 rumah telah diasuransikan,
dan risiko objektif adalah 10/100 atau 10%. Sekarang, asumsikan bahwa satu
juta rumah diasuransikan. Jumlah yang diperkirakan dari rumah yang akan
terbakar sekarang adalah 10.000, tetapi variasi dari kerugian aktual dengan
kerugian yang diperkirakan hanya 100, sekarang risiko objektif 100/10.000
atau 1%. Jadi, akar pangkat dua dari jumlah rumah, meningkat dari 100 pada
contoh awal, ke 1.000 pada contoh kedua (10 kali), risiko objektif diturunkan
sebesar satu persepuluh dari level sebelumnya.
Risiko objektif dapat diukur secara statistik dengan suatu pengukuran
dari dispersi, seperti standar deviasi atau koefisien dari variasi. Oleh karena
risiko objektif dapat diukur maka hal ini menjadi konsep yang sangat
bermanfaat bagi asuransi atau manajer risiko perusahaan. Sebagai jumlah dari
peningkatan exposure, asuransi dapat memprediksi pengalaman kerugian di
masa depan dengan lebih akurat karena hal tersebut dapat disandarkan pada
hukum bilangan besar (law of large numbers). Hukum bilangan besar
menyebutkan bahwa sebagai jumlah dari peningkatan unit exposure, lebih
singkatnya pengalaman kerugian aktual akan mendekati pengalaman
kerugian yang diperkirakan. Contohnya, sepanjang jumlah rumah yang
diamati meningkat, yang terbesar adalah derajat ketelitian dalam peramalan
proporsi dari rumah yang akan terbakar. Hukum bilangan besar akan
didiskusikan lebih lengkap dalam modul berikutnya.

B. RISIKO SUBJEKTIF

Risiko Subjektif didefinisikan sebagai ketidakpastian yang didasarkan


pada kondisi mental seseorang atau keadaan pikiran. Sebagai contoh, seorang
pelanggan yang peminum berat dalam suatu bar mungkin akan dengan bodoh
mencoba untuk menyetir pulang. Pengemudi ini mungkin bimbang bahwa dia
akan sampai di rumah dengan selamat tanpa ditangkap oleh polisi karena
mengemudi dengan mabuk. Kebimbangan mental inilah yang disebut risiko
subjektif.
Dampak dari berbagai risiko subjektif tergantung pada individunya. Dua
orang dalam situasi yang sama dapat memiliki persepsi yang berbeda
mengenai risiko dan mungkin perilaku mereka akan berubah sesuai dengan
hal tersebut. Jika individu mengalami ketidakpastian mental yang baik
mengenai suatu peristiwa kerugian, perilaku individu tersebut mungkin akan
 ADBI4211/MODUL 1 1.5

terpengaruh. Risiko subjektif yang tinggi sering menghasilkan perilaku


konservatif dan bijaksana, sedangkan risiko subjektif yang rendah mungkin
menghasilkan perilaku yang kurang konservatif. Sebagai contoh, pengemudi
mobil yang sebelumnya ditangkap karena mengemudi sambil mabuk
menyadari bahwa dia terlalu banyak mengonsumsi alkohol. Pengemudi itu
mungkin akan mengganti kerugian untuk ketidakpastian mentalnya dengan
mencari orang lain untuk menyetir mobilnya pulang atau dengan memanggil
taksi. Pengemudi lain mungkin dengan situasi yang sama mungkin merasa
meremehkan risiko tertangkap. Pengemudi kedua ini mungkin menyetir
dengan lebih sembarangan dan dengan cara yang ugal-ugalan.

C. KEMUNGKINAN TERJADINYA KERUGIAN

Kemungkinan terjadinya kerugian berhubungan dekat dengan konsep


dari risiko. Kemungkinan terjadinya kerugian didefinisikan sebagai peluang
suatu kejadian yang akan terjadi. Seperti risiko, “probabilita” memiliki dua
aspek objektif dan subjektif.

1. Probabilita Objektif
Probabilita objektif berkaitan dengan frekuensi hubungan jangka
panjang dari suatu peristiwa yang didasarkan pada asumsi dari jumlah yang
tidak terbatas dari observasi dan tidak ada perubahan dari kondisi yang
mendasari. Probabilita objektif dapat ditentukan melalui dua cara. Pertama,
mereka dapat menentukan dengan pemikiran deduktif. Probabilita tersebut
dapat disebut sebagai priori probabilities. Contohnya, probabilita dalam
mendapatkan kepala dari lemparan koin yang diseimbangkan secara
sempurna adalah ½ karena terdapat 2 sisi dan hanya 1 sisi kepala. Demikian
juga probabilita munculnya angka 6 dengan satu dadu adalah 1/6 karena
terdapat 6 sisi dan hanya satu sisi yang memiliki 6 titik pada dadu tersebut.
Kedua, probabilita objektif dapat ditentukan dengan pemikiran induktif,
daripada deduksi (pengambilan kesimpulan). Sebagai contoh, probabilita
bahwa seseorang yang berumur 21 akan meninggal sebelum berumur 26,
tidak dapat ditarik kesimpulan secara logika. Bagaimanapun dengan analisis
yang teliti dari pengalaman mortalitas terdahulu, asuransi jiwa dapat
memperkirakan probabilitas kematian dan menjual polis asuransi jiwa selama
5 tahun yang diberikan pada umur 21 tahun.
1.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2. Probabilita Subjektif
Probabilita subjektif adalah perkiraan kepribadian seseorang dalam
kesempatan terjadinya kerugian. Kebutuhan probabilitas subjektif tidak
serupa dengan probabilitas objektif. Contohnya, orang-orang yang membeli
tiket lotre pada hari ulang tahunnya mungkin mempercayai hari itu sebagai
hari keberuntungannya dan menaksir terlalu tinggi kesempatan kecil dari
kemenangan yang akan diperolehnya. Faktor–faktor dari berbagai variasi
(yang luas) dapat memengaruhi probabilita subjektif termasuk umur
seseorang, gender (jenis kelamin), kecerdasan, pendidikan, dan penggunaan
alkohol.
Sebagai tambahan, perkiraan seseorang mengenai kerugian berbeda dari
probabilita objektif karena mungkin terdapat keambiguan probabilita yang
dirasakan. Contohnya, asumsikan ada mesin slot pada kasino judi
membutuhkan 3 lemon untuk menang. Seseorang yang bermain dengan
mesin tersebut mungkin merasa probabilita untuk menang cukup tinggi.
Akan tetapi, di sana terdapat sepuluh simbol di setiap gulungannya dan hanya
satu yang lemon, probabilita objektif untuk mendapatkan jackpot dengan
3 lemon sangat kecil. Asumsikan bahwa setiap putaran gulungan tidak
tergantung dari yang lainnya, probabilitas bahwa semuanya 3 akan
menunjukkan secara serentak bahwa lemon adalah hasil dari probabilitas
pribadi mereka (1/10  1/10  1/10 = 1/1000). Pengetahuan ini
menguntungkan bagi pemilik kasino (tempat perjudian), yang mengetahui
bahwa sebagian besar penjudi bukan ahli statistik yang terlatih dan sampai
saat itu mungkin mereka menaksir terlalu tinggi probabilita objektif dari
kemenangan.

D. PERBEDAAN KEMUNGKINAN TERJADINYA KERUGIAN


DENGAN RISIKO

Kemungkinan terjadinya kerugian dapat dibedakan dari risiko objektif.


Kemungkinan terjadinya kerugian adalah probabilitas suatu peristiwa yang
menyebabkan terjadinya kerugian. Risiko objektif merupakan variasi relatif
kerugian aktual dari kerugian yang diperkirakan. Kemungkinan terjadinya
kerugian mungkin serupa untuk dua kelompok yang berbeda, tetapi risiko
objektif mungkin cukup berbeda. Sebagai contoh, asumsikan bahwa
pengasuransi harta benda (property insurer) mempunyai 10.000 rumah yang
diasuransikan di Los Angeles dan 1.000 rumah yang diasuransikan di
 ADBI4211/MODUL 1 1.7

Philadelphia dan kesempatan terjadinya risiko di setiap kota adalah 1%. Jadi,
rata-rata 100 rumah akan terbakar setiap tahunnya pada masing-masing kota.
Bagaimanapun juga, jika variasi tahunan terhadap kerugian berkisar antara
75125 di Philadelphia, tetapi hanya 90110 di Los Angeles, risiko objektif
yang lebih besar adalah di Philadelphia meskipun kesempatan terjadinya
risiko di kedua kota adalah sama.

E. PERIL DAN HAZARD

Istilah Peril dan Hazard seharusnya tidak dikacaukan dengan konsep


risiko yang telah didiskusikan sebelumnya.

1. Peril
Peril didefinisikan sebagai penyebab kerugian. Apabila rumah Anda
terbakar karena api, perilnya atau penyebabnya yaitu api. Apabila mobil
Anda rusak dalam tabrakan dengan mobil yang lain, tabrakan adalah perilnya
atau penyebab kerugiannya. Peril yang umum yang menyebabkan kerusakan
harta benda, meliputi kebakaran, petir/kilat, angin topan, hujan es, tornado,
gempa bumi, pencurian, dan perampokan.

2. Hazard
Hazard adalah kondisi yang menimbulkan atau meningkatkan
kesempatan terjadinya kerugian. Terdapat tiga tipe pokok Hazard, yaitu
sebagai berikut.

a. Physical hazard
Physical Hazard adalah kondisi fisik yang meningkatkan kesempatan
terjadinya kerugian. Contoh dari physical hazard, meliputi jalan yang licin
yang meningkatkan kemungkinan terjadinya kecelakaan mobil, jaringan
listrik yang kurang baik pada sebuah bangunan yang meningkatkan
kemungkinan terjadinya kebakaran, dan penguncian pintu yang kurang baik
akan meningkatkan kemungkinan terjadinya kerugian pencurian.

b. Moral hazard
Moral hazard adalah ketidakjujuran atau perilaku yang kurang baik pada
seseorang yang meningkatkan frekuensi atau kerugian yang hebat. Contoh
dari moral hazard, meliputi pemalsuan kecelakaan untuk mendapatkan
1.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

asuransi, pengajuan tuntutan yang curang, memperbanyak jumlah tuntutan,


dan dengan sengaja membakar barang dagangan yang tidak terjual yang
diasuransikan.
Moral hazard terjadi pada seluruh bentuk asuransi dan hal tersebut sulit
untuk dikontrol. Seseorang yang tidak jujur sering kali merasionalisasikan
tindakan mereka berdasarkan “perusahaan asuransi mempunyai banyak
uang”. Pandangan ini tidak benar karena asuransi dapat membayar tuntutan
hanya dengan mengumpulkan premi dari hal lain yang diasuransikan. Oleh
karena adanya moral hazard, premi-premi lebih tinggi untuk setiap orang.
Asuransi berusaha untuk mengontrol moral hazard dengan memilah
secara hati-hati dari para pelamar asuransi dan dengan berbagai ketentuan
kebijakan, seperti pemotongan, penangguhan waktu, pengeluaran-
pengeluaran, dan pasal-pasal tambahan.

c. Morale hazard
Beberapa penulis asuransi menggambarkan perbedaan yang halus antara
Moral Hazard dengan Morale Hazard. Moral Hazard berkenaan dengan
ketidakjujuran tertanggung yang meningkatkan frekuensi atau kerugian yang
hebat. Morale Hazard adalah kecerobohan atau kelalaian terhadap kerugian
karena adanya asuransi. Beberapa tertanggung ceroboh atau lalai terhadap
kerugian karena mereka memiliki asuransi. Contoh dari Morale Hazard,
antara lain meninggalkan kunci mobil di dalam mobil yang terkunci, yang
meningkatkan terjadinya pencurian; meninggalkan pintu yang tidak terkunci
sehingga memberikan kesempatan pencuri untuk masuk; dan memindah jalur
secara tiba-tiba di jalan raya antarkota yang ramai sekali atau di jalan tol
(jalan bebas hambatan) tanpa memberikan tanda. Tindakan yang ceroboh
seperti ini meningkatkan kemungkinan terjadinya kerugian.

F. KATEGORI DASAR RISIKO

Risiko dapat diklasifikasikan pada beberapa kategori yang berbeda.


Kategori utama dari risiko adalah (1) Risiko murni dan spekulatif (pure and
speculative risks), dan (2) Risiko fundamental dan khusus (fundamental and
particular risks).
 ADBI4211/MODUL 1 1.9

1. Risiko Murni dan Spekulatif


Risiko murni didefinisikan sebagai suatu situasi di mana hanya ada
kemungkinan terjadi kerugian atau tidak terjadi kerugian. Satu-satunya akibat
yang mungkin adalah kerugian dan murni (tidak terjadi kerugian). Contoh
dari risiko yang murni, meliputi kematian dini, kecelakaan yang berhubungan
dengan pekerjaan, biaya medis yang besar, serta kerusakan harta benda
karena kebakaran, halilintar, banjir dan gempa bumi.
Risiko spekulatif didefinisikan sebagai suatu situasi di mana baik
keuntungan maupun kerugian mungkin terjadi. Sebagai contoh, apabila Anda
memperoleh 100 bagian saham umum, Anda akan mendapatkan keuntungan
apabila harga saham tersebut meningkat tetapi akan mengalami kerugian jika
harganya turun. Contoh lain dari risiko spekulatif, yaitu bertaruh dalam
pacuan kuda, menanamkan modal pada bisnis real estate, dan terjun ke
dalam bisnis pribadi. Dalam situasi ini, baik keuntungan maupun kerugian
mungkin terjadi.
Hal ini penting untuk membedakan antara risiko murni dan risiko
spekulatif karena tiga alasan. Pertama, private insurer (asuransi jiwa)
umumnya hanya menerima pertanggungan risiko murni. Dengan
perkecualian yang pasti, risiko spekulatif dianggap tidak dapat diasuransikan,
dan teknik lain untuk mengatasi dengan risiko harus dilakukan (suatu
perkecualian, yaitu bahwa beberapa asuransi akan menanggung investasi
portfolio institusi dan obligasi pemerintah terhadap kerugian).
Kedua, hukum bilangan besar dapat diterapkan lebih mudah pada risiko
murni daripada risiko spekulatif. Hukum bilangan besar sangat penting
karena memungkinkan para pengusaha asuransi untuk meramalkan
pengalaman kerugian di masa yang akan datang. Sebaliknya, hal ini
umumnya lebih sulit untuk menerapkan hukum bilangan besar pada risiko
spekulatif untuk memprediksi pengalaman kerugian di masa yang akan
datang. Sebuah perkecualian adalah risiko spekulatif dari judi, di mana para
operator casino (tempat perjudian) dapat menerapkan hukum bilangan besar
dengan cara yang paling efisien.
Ketiga, masyarakat mungkin mendapatkan keuntungan dari risiko
spekulatif meskipun terjadi kerugian, tetapi hal ini merugikan jika risiko
murni ada dan terjadi kerugian. Sebagai contoh, sebuah perusahaan mungkin
mengembangkan teknologi baru dalam memproduksi komputer-komputer
yang tidak mahal. Akibatnya, beberapa pesaing mungkin terpaksa mengalami
kebangkrutan. Meskipun bangkrut, masyarakat memperoleh manfaat karena
1.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

komputer-komputer tersebut diproduksi dengan harga yang murah.


Bagaimanapun juga, masyarakat pada dasarnya tidak mendapatkan
keuntungan ketika terjadi kerugian dari risiko murni, seperti banjir atau
gempa bumi yang menghancurkan suatu daerah.

2. Risiko Fundamental dan Khusus


Risiko fundamental adalah sebuah risiko yang memengaruhi seluruh
perekonomian atau sejumlah besar orang-orang atau kelompok-kelompok
dalam kehidupan ekonomi, sebagai contoh inflasi yang tinggi, putaran
pengangguran, dan perang karena sejumlah besar individu terpengaruh.
Risiko dari bencana alam adalah merupakan risiko fundamental yang
penting. Angin topan, angin tornado, gempa bumi, banjir, serta kebakaran
hutan dan padang rumput dapat mengakibatkan miliaran dolar kerusakan
harta benda dan kematian dalam jumlah besar. Sebagai contoh, pada tahun
1999, angin topan Flyod mengakibatkan USD1.8 miliar dalam kerusakan
yang diasuransikan dan merupakan bencana alam dengan biaya yang paling
besar ke-lima dalam sejarah USA (Lihat Tabel 1.1). Pada tahun 1998, angin
topan Georges menyebabkan kerugian asuransi sebesar USD2.9 miliar. Pada
tahun 1992, angin topan Andrew, bencana alam dengan biaya paling besar
yang pernah terjadi di USA, menghancurkan sebelah selatan Florida dan
menyebabkan kerusakan yang diasuransikan sebesar USD15.5 miliar, di
mana mengakibatkan kerusakan sejumlah harta benda yang diasuransikan.
Banjir dan gempa bumi juga menyebabkan kerusakan harta benda yang
sangat besar. Pada tahun 1997, banjir yang sangat hebat melanda Grand
Forks, Dakota Utara, USA memorak-porandakan ribuan rumah dan
bangunan, yang mengakibatkan jutaan dolar kerusakan harta benda dan
penderitaan pribadi yang sangat besar. Pada tahun 1994, gempa bumi terbesar
yang terjadi di Northridge, California, USA menyebabkan miliaran dolar
kerusakan harta benda dan korban jiwa yang sangat besar. Kebakaran padang
rumput dan semak-semak, serta longsor yang kerap terjadi, sering
mengakibatkan kerusakan harta yang sangat besar.
Berlawanan dengan risiko fundamental, risiko khusus (particular risk)
adalah risiko yang hanya memengaruhi individu dan bukan seluruh
masyarakat, sebagai contoh pencurian mobil, perampokan bank dan
kebakaran tempat tinggal. Hanya individu yang mengalami kerugian tersebut
yang terpengaruh, bukan seluruh kegiatan perekonomian masyarakat.
Pembedaan antara risiko fundamental dan khusus adalah penting karena
bantuan pemerintah mungkin dibutuhkan untuk mengasuransikan risiko
 ADBI4211/MODUL 1 1.11

fundamental. Asuransi sosial dan program asuransi pemerintah sebaik


jaminan pemerintah dan subsidi, mungkin dibutuhkan untuk memastikan
asuransi risiko fundamental di Amerika Serikat. Contohnya, risiko dari
pengangguran umumnya tidak dapat diasuransikan oleh pengasuransi pribadi,
tetapi dapat diasuransikan secara umum oleh program kompensasi
pengangguran di negara bagian. Sebagai tambahan, asuransi terhadap risiko
banjir yang disubsidi oleh pemerintah federal tersedia bagi perusahaan bisnis
dan perseorangan, di area rawan banjir.

Tabel 1.1.
Sepuluh Jenis Angin Topan di Amerika Serikat yang Memakan Biaya Kerugian
Paling Besar (hanya Kerugian Tertanggung)

Perkiraan Kerugian
Angin
Waktu Terjadi Tempat yang Diasuransikan
Topan
(dalam USD)
Andrew 2326 Agustus 1992 Florida, Lousiana, Missisipi 15,500,000,000
Hugo 1718, 2122 U.S Virgin Islands, Puerto Rico, 4,195,000,000
September 1989 Georgia, South Carolina, North
Carolina, Virginia
Georges 2128 September 1998 U.S Virgin Island, Puerto Rico, 2,900,000,000
Alabama, Florida, Lousiana,
Missisipi
Opal 4 Oktober 1995 Florida, Alabama, Georgia, 2,100,000,000
South Carolina, North Carolina,
Tennessee
Floyd 15 September 1999 Florida, Georgia, South 1,800,000,000
Carolina, North Carolina,
Virginia, Maryland, Delaware,
New Jersey, New York,
Connecticut, Massachusetts,
Maine
Iniki 11 September 1992 Kauhai dan Oahu, Hawaii 1,600,000,000
Fran 5 September 1996 South Carolina, North Carolina, 1,600,000,000
Virginia, Maryland, West
Virginia, Pennsylvania, Ohio
Marilyn 1516 September 1995 U.S Virgin Island, Puerto Rico 875,000,000
Frederic 1214 September 1979 Missisipi, Alabama, Lousiana, 752,000,000
Florida, Tennessee, Kentucky,
West Virginia, Ohio,
Pennsylvania, New York
Alicia 1720 Agustus 1983 Texas 675,000,000
Sumber: Insurance Information Institute.
1.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

G. JENIS-JENIS RISIKO MURNI

Jenis-jenis risiko murni yang utama dapat menimbulkan kegelisahan


keuangan yang besar, meliputi (1) risiko-risiko pribadi, (2) risiko-risiko harta
benda, dan (3) risiko-risiko pertanggungjawaban.

1. Risiko Pribadi
Risiko-risiko pribadi adalah risiko-risiko yang memengaruhi individu
secara langsung dengan melibatkan kemungkinan kerugian yang menyeluruh
atau pengurangan pendapatan, pengeluaran ekstra, dan penipisan modal
keuangan. Ada 4 risiko-risiko pribadi yang utama yaitu sebagai berikut.

a. Risiko kematian dini


Kematian dini dapat didefinisikan sebagai kematian kepala rumah tangga
dengan kewajiban keuangan yang tidak terpenuhi. Kewajiban ini dapat
meliputi ketergantungan pada bantuan, hipotek yang harus dilunasi atau
anak-anak untuk dididik. Apabila ada keluarga yang masih hidup menerima
penggantian penghasilan dengan jumlah yang tidak cukup dari sumber yang
lain atau mempunyai ketidakcukupan modal keuangan untuk mengganti
penghasilan yang hilang, mereka mungkin mengalami kesulitan keuangan.
Kematian dini dapat menyebabkan masalah keuangan hanya apabila
orang yang meninggal tergantung pada bantuan atau meninggal dengan
ketidakpuasan terhadap kewajiban keuangan. Meskipun demikian, kematian
pada anak yang berusia 10 tahun bukan “merupakan kematian dini” dalam
pengertian ekonomi.
Terdapat sekurang kurangnya empat pengeluaran sebagai akibat dari
kematian dini kepala rumah tangga. Pertama, nilai kehidupan manusia dari
seorang kepala keluarga tidak ada sama sekali. Human life value (Nilai
kehidupan manusia) didefinisikan sebagai nilai sekarang dari bagian keluarga
dari pendapatan pencari nafkah yang meninggal di masa yang akan datang.
Kerugian ini dapat menjadi substansial; sebenarnya human life value
potensial dari sebagian besar lulusan perguruan tinggi dapat dengan mudah
melebihi USD500,000. Kedua, pengeluaran tambahan mungkin diadakan
untuk biaya pemakaman, tagihan pengobatan yang tidak diasuransikan, biaya
surat wasiat dan penyelesaian kepemilikan tanah. Ketiga karena pendapatan
yang tidak cukup, beberapa keluarga mungkin memiliki masalah dalam
menyelesaikan pembayaran atau menutupi pengeluaran (lihat Insight 1.1).
 ADBI4211/MODUL 1 1.13

Akhirnya, kepastian biaya nonekonomi juga dikeluarkan, termasuk kesedihan


emosional, kehilangan panutan dan pemberian nasihat, serta bimbingan bagi
anak-anak.

b. Risiko dari pendapatan yang tidak mencukupi selama pensiun


Risiko utama yang dihubungkan dengan umur yang tua adalah
pendapatan yang tidak mencukupi selama masa pensiun. Sebagian besar
pekerja di United States maupun di Indonesia pensiun sebelum usia 65 tahun.
Ketika mereka pensiun, mereka kehilangan pendapatannya. Kecuali apabila
mereka mempunyai modal keuangan yang mencukupi yang dapat diperoleh
atau mempunyai akses ke sumber lain terhadap penghasilan pensiunan,
seperti jaminan sosial atau rumah pribadi, mereka akan menghadapi
kegelisahan keuangan selama masa pensiun.
Bagaimanakah orang lanjut usia yang berusia 65 tahun ke atas,
mencukupi keuangannya? Dalam menjawab pertanyaan ini merupakan suatu
kesalahan apabila mengasumsikan bahwa orang-orang yang sudah lanjut usia
adalah kaya, dan juga salah apabila mengasumsikan bahwa orang-orang yang
sudah lanjut usia adalah miskin. Orang-orang yang lanjut usia secara
ekonomi terdiri dari bermacam-macam golongan, dan total pendapatan uang
mereka jauh dari keseragaman. Pada tahun 1998, sekitar 18% dari rumah
tangga dengan anggota keluarga yang lanjut usia yang berumur 65 tahun ke
atas menerima pendapatan kurang dari USD10,000. Pembedaan yang lain,
yaitu 8% dari anggota keluarga yang lanjut usia yang menerima pendapatan
USD75,000 atau lebih. Rata-rata pendapatan untuk anggota keluarga yang
lanjut usia hanya USD21,589. Jumlah ini relatif lebih rendah dan umumnya
tidak cukup bagi pensiunan yang mempunyai tambahan pengeluaran yang
penting, seperti tagihan pengobatan yang tinggi yang tidak diasuransikan,
atau biaya perawatan jangka panjang pada fasilitas perawatan atau pajak
harta benda yang tinggi.
1.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Contoh Kasus 1.1.


Berita Buruk untuk Para Janda

Sebagian besar masyarakat berpikir bahwa mereka mempunyai


asuransi jiwa yang mencukupi sehingga mereka yang beruntung dapat
hidup dengan baik. Tetapi mereka mungkin membohongi diri mereka
sendiri setidaknya berdasarkan pada penelitian baru yang disponsori
oleh LIMRA International, penelitian yang lengkap dari suatu industri
asuransi.
Penelitian tersebut memperlihatkan keadaan keuangan para lelaki
dan wanita yang kehilangan pasangannya “sebelum waktunya” (antara
usia 25 sampai 54 tahun). “Para janda mempunyai masalah dalam
menyelesaikan pembayaran atau menutupi pengeluaran” ujar Cheryl
Retzloff, seorang direktur proyek. Meskipun para wanita menerima
lebih dari dua kali lipat rata-rata keuntungan kematian yang
dibayarkan pada para lelaki (USD162,600 dibanding USD73,100)
para janda lebih banyak melaporkan permasalahan keuangan, rata-
rata, keuntungan kematian bagi para janda kira-kira 3 kali dari total
pendapatan rumah tangga; Para janda diperkirakan hanya menerima
1 tahun pendapatan rumah tangga, yang menarik, orang yang
beruntung umumnya menghabiskan keuntungan asuransi untuk
kebutuhan jangka pendek, seperti, melunasi hutang-hutang, atau
membayar uang muka hipotek.
LIMRA mengatakan bahwa perwakilan asuransi perlu melakukan
analisis kebutuhan dengan lebih teliti khususnya bagi para istri.
Apabila potensi pendapatan para istri lebih terbatas, perwakilan
tersebut seharusnya menganjurkan ulasan dengan level yang lebih
tinggi dan meyakinkan hal ini menutupi biaya-biaya yang
berhubungan dengan kematian (pemakaman, biaya pengobatan,
ditambah akses untuk manfaat-manfaat kesehatan).
Sumber: Diadaptasi dari “More Bad News for Widows”, On Investing (Fall
1999: 14).

Sebagai tambahan, banyak pekerja yang tidak menyimpan cukup uang


untuk masa pensiunnya yang menyenangkan. A Wall Street Journal/NBC
meneliti orang-orang dewasa pada akhir tahun 1997 menunjukkan bahwa
banyak para pekerja yang tidak siap secara keuangan untuk pensiun.
Penelitian tersebut mengungkapkan bahwa 57% pekerja tidak mem-
perhitungkan atau tidak mengetahui berapa banyak yang harus mereka
simpan setiap tahunnya untuk masa pensiun dan 55% menyebutkan bahwa
mereka tidak puas dengan jumlah uang yang mereka simpan. Bagi para
 ADBI4211/MODUL 1 1.15

pekerja, tabungan mereka sangat kecil dan tidak mencukupi. Survei tersebut
menunjukkan bahwa pekerja yang menabung untuk hari tua, 26% sudah
menabung tidak lebih dari USD1,000 (lihat Gambar 1.1).
Berapa jumlah uang yang Anda simpan untuk pensiun? (ditanyakan
kepada beberapa penabung)
11%
Kurang dari $10,000
26%
$10,000 - $50,000
19%
$50,000 - $100,000

Lebih dari $100,000

Tidak Tahu

16%
28%

Sumber: “Gauging the Generations”, The Wall Street Journal. (December


12, 1997: R1).

Gambar 1.1.
Retirement Savings (Tabungan Pensiun)

c. Risiko kesehatan yang kurang baik


Kesehatan yang kurang baik merupakan risiko pribadi yang penting
lainnya. Risiko kesehatan yang kurang baik, meliputi pembayaran tagihan
yang cukup besar dan kehilangan pendapatan. Biaya untuk operasi yang
besar banyak mengalami peningkatan dalam beberapa tahun terakhir ini.
Sebagai contoh, suatu operasi pembedahan jantung dapat memakan biaya
lebih dari USD400,000 dan biaya untuk kecelakaan yang mengakibatkan
kelumpuhan yang membutuhkan bermacam-macam operasi besar, operasi
plastik, serta pemulihan dapat melebihi USD500,000. Sebagai tambahan,
perawatan jangka panjang di panti asuhan dapat memakan biaya USD50,000
atau lebih setiap tahun. Meskipun orang-orang ini mempunyai asuransi
kesehatan yang mencukupi, tabungan pribadi dan modal keuangan atau
pendapatan dari sumber lain untuk membayar pengeluaran-pengeluaran,
mereka akan mengalami kesulitan keuangan. Secara khusus, ketidak-
mampuan beberapa orang dalam membayar tagihan pengobatan yang cukup
besar merupakan penyebab penting dari kebangkrutan pribadi.
Kehilangan pendapatan adalah penyebab utama lain dari kesulitan
keuangan apabila terjadi kelumpuhan. Pada suatu kasus kelumpuhan jangka
1.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

panjang, terdapat kerugian besar dari pendapatan, tagihan pengobatan yang


dikeluarkan, keuntungan pegawai yang mungkin hilang atau menurun,
tabungan yang sering kali dihabiskan, dan seseorang harus merawat orang
yang cacat.
Sebagian besar pegawai jarang berpikir mengenai konsekuensi keuangan
dari kelumpuhan jangka panjang. Probabilitas menjadi lumpuh sebelum usia
65 tahun adalah lebih tinggi daripada yang dipercayai pada umumnya,
khususnya remaja yang berusia muda. Bagi individu yang berusia 25 tahun,
Daftar Komisaris yang Lumpuh pada tahun 1985 menunjukkan probabilitas
menjadi lumpuh total selama 90 hari atau lebih, sebelum usia 65 tahun adalah
54%. Kehilangan pendapatan selama kelumpuhan dalam jangka panjang
dapat menyiksa secara keuangan. Meskipun orang yang lumpuh memiliki
asuransi pendapatan untuk kecacatan, konsekuensi keuangannya dapat
menjadi besar jika penanggung asuransi menolak untuk membayar tagihan.

d. Risiko dari pengangguran


Risiko dari pengangguran adalah ancaman besar lainnya terhadap
jaminan keuangan. Pengangguran dapat diakibatkan dari penurunan
perputaran bisnis, perubahan secara struktural dan teknologi dalam
perekonomian, serta faktor musiman dan ketidaksempurnaan dalam angkatan
tenaga kerja.
Bagaimanapun, pengangguran dapat menjadi masalah yang serius karena
adanya kecenderungan kepentingan yang besar. Untuk menekan biaya tenaga
kerja, perusahaan yang besar dan tenaga kerja mereka secara tetap dikurangi,
karyawan yang semakin bertambah untuk sementara dikontrak atau bekerja
paruh waktu untuk menurunkan biaya tenaga kerja, serta jutaan dari
pekerjaan telah hilang dari negara asing dikarenakan persaingan global.
Bagaimanapun alasannya, pengangguran dapat menyebabkan
kegelisahan ekonomi sekurang kurangnya melalui tiga hal. Pertama,
karyawan kehilangan pendapatannya dan keuntungannya meskipun ada
pendapatan yang cukup untuk mengganti atau tabungan yang lalu yang dapat
diambil, para karyawan yang menganggur akan gelisah secara keuangan.
Kedua, dikarenakan kondisi ekonomi, karyawan mungkin hanya dapat
bekerja separuh waktu. Pendapatan yang dikurangi mungkin tidak mencukupi
segala sesuatu yang menjadi kebutuhan karyawan. Ketiga, apabila lamanya
pengangguran diperpanjang selama periode waktu yang lama, tabungan yang
lalu mungkin akan habis terpakai.
 ADBI4211/MODUL 1 1.17

2. Risiko Harta Benda


Seseorang yang memiliki harta benda akan dihadapkan pada risiko
kerusakan harta benda mereka atau kerugian dari berbagai macam penyebab.
Barang yang tidak bergerak (real estate) dan harta benda milik pribadi dapat
rusak atau hancur dikarenakan oleh api, halilintar, angin tornado, angin
topan, dan banyak penyebab lainnya. Terdapat dua tipe pokok dari kerugian
yang dihubungkan dengan perusakan atau pencurian harta benda, yaitu direct
loss dan indirect atau consequential loss.

a. Direct loss
Direct loss didefinisikan sebagai kerugian keuangan yang diakibatkan
dari kerusakan fisik, penghancuran atau pencurian harta benda. Sebagai
contoh, apabila Anda memiliki restoran yang hancur karena kebakaran,
kerusakan fisik dari restoran tersebut diketahui sebagai direct loss.

b. Indirect atau consequential loss


Indirect Loss adalah kerugian keuangan yang diakibatkan secara tidak
langsung dari peristiwa kerusakan fisik langsung atau kerugian pencurian.
Jadi, sebagai tambahan pada kerugian kerusakan fisik, restoran akan
kehilangan seluruh laba selama beberapa bulan selagi restoran dibangun
kembali. Kehilangan laba dapat menjadi consequential loss, yaitu kehilangan
uang sewa, kerugian penggunaan gedung, dan kehilangan pasar lokal.
Biaya ekstra adalah tipe lain dari kerugian tidak langsung atau
consequential. Sebagai contoh, andaikan Anda memiliki kertas koran, bank
dan perusahaan susu. Apabila terjadi kerugian, Anda harus melanjutkan
untuk beroperasi tanpa menghiraukan biaya. Sebaliknya, Anda akan
kehilangan pelanggan yang beralih pada pesaing. Hal tersebut mungkin
memerlukan pengaturan operasi sementara pada beberapa lokasi alternatif
dan biaya ekstra yang sangat besar akan dikeluarkan.

3. Risiko Pertanggungjawaban
Risiko Pertanggung jawaban adalah tipe penting lain dari risiko murni
yang harus dihadapi seseorang. Di bawah sistem yang sah, Anda dapat
dikenai penahanan menurut hukum apabila melakukan sesuatu yang
mengakibatkan luka pada tubuh atau kerusakan harta seseorang. Pengadilan
hukum mungkin memerintahkan untuk membayar kerugian yang besar
terhadap seseorang yang telah Anda rugikan.
1.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Masyarakat United States of America (USA atau Amerika) adalah


kelompok masyarakat yang sudah terbiasa melakukan tuntutan hukum dan
tuntutan perkara. Pengemudi mobil dapat dikenai penahanan secara hukum
karena menjalankan kendaraannya dengan lalai; petugas kapal dan pemilik
danau dapat dikenai penahanan secara hukum karena menyebabkan luka pada
tubuh penumpang kapal, perenang, dan pemain ski air. Pemilik dari anjing
yang besar yang menyebabkan luka berat pada anak kecil khususnya yang
mudah diserang dapat dituntut perkara yang berat (lihat Contoh Kasus 1.2).
Perusahaan bisnis dapat dituntut secara hukum karena produk yang tidak
sempurna yang merugikan dan melukai pelanggan; ahli fisika, pengacara,
akuntan insinyur dan profesional yang lain dapat dituntut oleh pasien atau
klien karena bertindak tanpa bukti atau malapraktek. Sebagai tambahan, tipe
baru dari tuntutan hukum dapat ditimbulkan secara terus-menerus, contohnya
seorang pendeta harus berhadapan dengan tuntutan hukum yang diajukan
oleh anggota gereja karena memberikan nasihat yang tidak benar.
Risiko pertanggung jawaban adalah suatu kepentingan yang besar untuk
beberapa alasan. Pertama, tidak ada batas atas maksimum untuk menghargai
sejumlah kerugian. Anda dapat dituntut untuk berapa pun jumlahnya.
Sebaliknya, apabila Anda memiliki harta benda terdapat batas maksimum
dari kerugian. Contohnya, apabila mobil Anda sebenarnya bernilai sebesar
USD10,000, kerugian kerusakan maksimum fisiknya sebesar USD10,000,
kecuali jika Anda lalai dan menyebabkan kecelakaan yang mengakibatkan
luka parah yang serius pada tubuh pengemudi lain, Anda dapat dituntut
berapa pun jumlahnya (USD50,000, USD500,000 atau USD1 juta atau lebih)
oleh seseorang yang telah Anda rugikan.
Kedua, hak gadai dapat dikenakan pada pendapatan Anda dan aset modal
untuk memenuhi keputusan menurut undang-undang. Contohnya, asumsikan
Anda telah merugikan seseorang dan pengadilan memerintahkan untuk
membayar kerusakan pada orang yang dirugikan. Jika Anda tidak dapat
membayar denda, hak gadai boleh dikenakan pada pendapatan dan aset
modal untuk memenuhi denda. Apabila Anda melaporkan kebangkrutan
untuk menghindari pembayaran keputusan, nama Anda akan memburuk.
Ketiga, biaya pembelaan akan sangat besar. Jika Anda tidak mempunyai
asuransi pertanggungjawaban, biaya untuk menyewa pengacara untuk
pembelaan dapat mengejutkan. Apabila gugatan berlanjut ke pengadilan,
biaya pengacara, dan biaya hukum yang lain dapat menjadi besar.
 ADBI4211/MODUL 1 1.19

Contoh Kasus 1.2.


Penganiayaan Rotweiller terhadap Bocah Berusia 4 Tahun
di Halaman Belakang

Kejadian setelah Rottweiler yang bernama Grizzly secara ganas


menyerang dan menyebabkan luka parah seorang bocah Omaha yang
berumur 4 tahun yang bermain di belakang halaman pada hari Senin,
anjing tersebut mencoba untuk menyerang petugas kepolisian.
Petugas yang bernama Robert Hauptman menembak anjing
tersebut 4 kali sebelum benar-benar mati. Binatang itu, dengan berat
sekitar 100 pounds, menyerang setelah ditembak 2 kali kata
Hauptman pada saat diwawancara.
Pemilik anjing disebutkan oleh petugas pengontrol binatang
menyembunyikan anjing berbahaya dan gagal dalam mengendalikan
anjingnya. Masing-masing merupakan pelanggaran dari peraturan kota
dan menerima hukuman selama 6 bulan penjara dan denda USD500.
Ketika Hauptman datang di rumah itu, dia melihat bocah itu tidak
sadar terbaring di lantai dapur, pendarahan secara hebat dari dua
gigitan pada kepala dan tangannya, kata Hauptman. Dia juga
mengatakan paramedis bekerja keras untuk menyelamatkan hidup
bocah itu.
Dia tidak memiliki pilihan lain kecuali menembak Rottweiler
yang sedang menyerang. “Aku melihat apa yang telah anjing tersebut
lakukan pada bocah itu” kata Hauptman. “Aku mengira dia tidak
bermaksud menjilatku. Anjing itu harus dimusnahkan”.
Menurut polisi, bocah itu sedang bermain di belakang rumahnya
ketika anjing tersebut yang sedang menjaga tempat tinggalnya di
utara, datang melalui lubang di pagar yang memisahkan tanahnya,
kemudian anjing tersebut melukai bocah tersebut.
Ibu bocah tersebut berada di dalam rumahnya dan tidak
menyadari adanya penyerangan tersebut. Dia kemudian memanggil
911 ketika dia menemukan anaknya di halaman belakang. Polisi tidak
mengetahui berapa lama penyerangan itu terjadi.
Perkumpulan perlindungan manusia dan hewan Nebraska di
bagian Omaha, sebelumnya tidak memiliki laporan mengenai Grizzly
atau alamat rumahnya, kata Darcy Beck, perwakilan juru bicara.
Beberapa pemilik anjing mendapatkan anjing penjaga yang besar
dari daerah, seperti keturunan Rottweilers atau Shepard, dan kemudian
memindahkannya ke halaman rumah mereka, kata dia “kemudian kita
memiliki kecelakaan yang menunggu untuk terjadi” kata Beck.
Anjing penjaga merasa terpancing, dia berkata, meskipun ada
orang yang berjalan pulang dan terus mendekati pagar. Alasan lain
1.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

bagi anjing untuk menyerang termasuk kegagalan anjing untuk pergi


menyelesaikan pelatihan kepatuhan dengan anjingnya atau
bersosialisasi agar anjing tersebut merasa nyaman di sekitar anak
kecil, tetangga dan teman, kata Beck.
Perkumpulan perlindungan manusia dan hewan Nebraska di
Omaha menerima laporan sekitar 1000 anjing menggigit setiap
tahunnya, ujar Beck.
Di seluruh negara, sejumlah anjing menggigit yang membutuhkan
perhatian medis meningkat sebanyak 37% antara tahun 1986 dan
1996, mencapai 800.000 ekor, hal itu berdasarkan Pusat Pencegahan
dan Pengawasan Luka nasional, sebuah bagian dari pemerintah federal
untuk Pusat Pengawasan dan Pencegahan Penyakit. Pada waktu yang
sama, jumlah anjing peliharaan meningkat sebanyak 2%.
Sumber: Diadaptasi dari Tony Heinzl, ”Boy in Critical Condition, Dog is Shot
Four Times After Charging Officer”, Omaha World Herald. (March
16, 1999, 12).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
A. Pertanyaan Review
1) Jelaskan dengan singkat pengertian dari risiko!
2) Bagaimana perbedaan antara risiko objektif dengan risiko subjektif ?
3) Definisikan kemungkinan terjadinya kerugian!
4) Bedakan antara probabilitas objektif dengan probabilitas subjektif!
5) Definisikan peril, hazard, physical hazard, moral hazard, dan morale
hazard!
6) Jelaskan perbedaan antara risiko murni dan risiko spekulatif dan antara
risiko fundamental dan risiko particular (khusus)!
7) Identifikasi tipe utama dari risiko murni yang dihubungkan dengan
kesulitan finansial yang besar!

B. Pertanyaan Aplikasi
1) Perserikatan Asuransi menerima suatu aplikasi untuk menyediakan
asuransi hak milik pada susunan tempat tinggal yang ditempatkan dekat
suatu penyulingan minyak pada bagian industri dari kota besar. Dalam
mempertimbangkan asuransi hak milik ini, hak milik perusahaan
 ADBI4211/MODUL 1 1.21

asuransi dikaitkan dengan risiko, hazard, dan kemungkinan terjadinya


kerugian.
a) Uraikan beberapa risiko di mana susunan tempat tinggal dibuka!
b) Bandingkan dan bedakan moral hazard dan morale hazard yang
berkaitan dengan asuransi hak milik pada susunan tempat tinggal.
Beri contoh masing-masing!
2) Asumsikan bahwa kesempatan terjadinya kerugian adalah 3% untuk dua
armada truk yang berbeda. Jelaskan bagaimana kemungkinan bahwa
risiko objektif untuk kedua armada dapat berbeda meskipun
kemungkinan terjadinya kerugian adalah serupa!
3) Identifikasi jenis-jenis dari kerugian finansial yang tampaknya akan
terjadi dari setiap bagian berikut ini.
a) Seseorang dengan lalai melukai pengendara mobil lain dalam
kecelakaan mobil.
b) Suatu rumah makan yang tutup selama enam bulan karena angin
topan.
c) Suatu keluarga yang kepala keluarganya meninggal secara dini.
d) Seorang pengacara yang gagal dalam mengajukan laporan yang sah
tepat pada waktunya terhadap kliennya.
e) Seorang penyewa yang apartemennya terbakar api.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab soal-soal latihan di atas, Anda harus mempelajari


kembali Kegiatan Belajar 1, tentang Pengertian Risiko.

R A NG KU M AN

Tidak ada definisi tunggal dari risiko. Risiko dalam modul ini
didefinisikan sebagai ketidakpastian atau kemungkinan terjadinya suatu
peristiwa yang mengakibatkan kerugian yang tidak diinginkan/tidak
diduga. Risiko juga dapat diartikan sebagai (1) variabilitas pada
pendapatan masa depan, (2) kemungkinan terjadinya kerugian,
(3) kemungkinan dari penyimpangan yang merugikan dari hasil yang
diinginkan atau diharapkan, (4) variasi dalam hasil yang mungkin yang
ada dalam situasi yang ditentukan, dan (5) kemungkinan bahwa suatu
kesatuan sentient dapat membuat suatu kerugian.
1.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Risiko objektif adalah variasi relatif dari kerugian aktual terhadap


kerugian yang diharapkan. Risiko subjektif adalah ketidakpastian
didasarkan pada kondisi mental individu atau keadaan pikiran.
Kemungkinan terjadinya kerugian didefinisikan sebagai probabilitas
suatu peristiwa yang akan terjadi; di mana hal ini tidak sama dengan
risiko.
Peril didefinisikan sebagai penyebab kerugian. Hazard adalah
kondisi yang menciptakan atau meningkatkan kemungkinan dari
kerugian. Ada tiga jenis utama dari hazard, yaitu (1) Physical Hazard
adalah suatu kondisi fisik yang timbul yang meningkatkan kesempatan
munculnya kerugian, (2) Moral Hazard adalah ketidakjujuran atau
kerusakan karakter individu yang meningkatkan kemungkinan kerugian,
(3) Morale Hazard adalah kecerobohan atau pengabaian suatu kerugian
karena keberadaan asuransi.
Kategori dasar dari risiko, meliputi (1) Risiko murni dan spekulatif,
(2) Risiko fundamental dan khusus (particular). Risiko murni adalah
risiko di mana hanya terdapat kemungkinan terjadinya kerugian atau
tidak ada kerugian. Risiko spekulatif adalah risiko di mana baik
keuntungan atau kerugian mungkin terjadi. Risiko fundamental yaitu
risiko yang memengaruhi keseluruhan perekonomian atau sejumlah
besar orang atau kelompok dalam perekonomian, seperti inflasi,
peperangan atau resesi. Risiko khusus (particular) adalah suatu risiko
yang memengaruhi hanya individu tertentu dan bukan seluruh
masyarakat atau negara.
Jenis-jenis risiko murni yang dapat mengancam keamanan keuangan
individu, antara lain (1) Risiko pribadi, (2) Risiko harta benda, dan
(3) Risiko pertanggungjawaban. Risiko pribadi adalah risiko yang secara
langsung memengaruhi individu. Risiko harta benda memengaruhi
individu yang memiliki harta benda. Jika harta benda rusak atau hilang,
dua jenis kerugian utama yang dihasilkan adalah kerugian langsung
terhadap harta benda (direct loss), dan Kerugian tidak langsung atau
consequential (indirect or consequential loss).
Risiko pertanggungjawaban sangat penting karena tidak ada batas
maksimum pada sejumlah kerugian, dan jika seseorang harus membayar
kerusakan, hak gadai dapat dikenakan pada pendapatan dan aset untuk
memenuhi keputusan yang sah; biaya pembelaan hukum yang besar dan
upah pengacara mungkin juga akan dikeluarkan.
 ADBI4211/MODUL 1 1.23

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Petunjuk:
A. Jika (1) dan (2) benar.
B. Jika (1) dan (3) benar.
C. Jika (2) dan (3) benar.
D. Jika (1), (2), dan (3) benar.

1) Risiko dapat didefinisikan ....


(1) variabilitas pada pendapatan masa depan
(2) kemungkinan terjadinya kerugian
(3) kemungkinan dari penyimpangan yang merugikan dari hasil yang
diinginkan atau diharapkan

2) Risiko pribadi yang utama, meliputi risiko ....


(1) kematian dini
(2) ketidakcukupan penghasilan selama pensiun
(3) kesehatan yang tidak baik

3) Kerugian langsung adalah suatu kerugian keuangan yang diakibatkan


oleh ....
(1) kerusakan fisik
(2) pembinasaan
(3) pencurian harta benda

4) Kerugian tidak langsung atau consequential adalah kerugian keuangan


yang dihasilkan secara tidak langsung, antara lain dari peristiwa ....
(1) kerusakan fisik langsung
(2. kerugian pencurian
(3) kerusakan gedung kebakaran

5) Jenis-jenis risiko murni yang dapat mengancam keamanan keuangan


individu, antara lain risiko ....
(1) pribadi
(2) harta benda
(3) pertanggungjawaban
1.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 1 1.25

Kegiatan Belajar 2

Beban Risiko dalam Masyarakat

K ehadiran risiko mengakibatkan beberapa ketidaknyamanan dalam


masyarakat dan berpengaruh pada bidang ekonomi. Risiko memiliki
tiga pokok beban dalam masyarakat, yaitu sebagai berikut.
1. Ukuran dari dana darurat yang harus disisihkan.
2. Masyarakat dipisahkan dari beberapa barang dan jasa yang dapat
berperan mengurangi kerugian.
3. Kekuatiran dan ketakutan.

1. Dana Darurat yang Besar


Adalah bijaksana untuk mengumpulkan dana sampingan untuk keadaan
darurat. Bagaimanapun juga, tidak adanya asuransi, individu dan perusahaan
bisnis akan menaikkan ukuran dari dana darurat untuk membayar kerugian
yang tidak diharapkan. Sebagai contoh, asumsikan Anda telah membeli
rumah seharga USD100,000 dan ingin menghitung dana untuk memperbaiki
apabila rumah mengalami kerusakan yang disebabkan oleh kebakaran, hujan
es, angin topan atau beberapa peril lainnya. Tanpa asuransi, Anda seharusnya
menyimpan sekurang kurangnya USD20,000 per tahun untuk biaya
pembangunan yang cukup dalam periode yang relatif pendek. Meskipun
kerugian terjadi lebih awal dan dana untuk keadaan darurat mungkin tidak
mencukupi untuk membayar kerugian. Apabila Anda seseorang yang
memperoleh pendapatan menengah, Anda akan merasa kesulitan untuk
menabung. Dalam berbagai peristiwa sejumlah besar yang harus ditabung,
arus konsumsi yang menghabiskan harus dikurangi, akan mengakibatkan
standar yang rendah bagi kehidupan.

2. Kerugian dari Beberapa Barang dan Jasa


Beban kedua dari risiko, yaitu bahwa masyarakat dipisahkan dari
beberapa barang dan jasa yang dapat berperan mengurangi risiko. Contohnya,
dikarenakan risiko dari pertanggung jawaban perkara hukum, banyak
perusahaan menghentikan produksi beberapa barang. Contoh yang dapat
diberikan antara lain adalah: Terdapat lebih kurang 250 perusahaan di dunia
yang dapat memproduksi vaksin anak-anak; sekarang hanya sejumlah kecil
perusahaan memproduksi vaksin, berhak ikut ambil bagian dalam ancaman
1.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

pertanggungjawaban perkara hukum. Perusahaan lain menghentikan


memproduksi beberapa produk, termasuk produk askes, helm football,
silicon-gel yang diimplant di dada, dan beberapa peralatan pengontrol
kelahiran.

3. Kekhawatiran dan Ketakutan


Beban yang terakhir dari risiko adalah kekhawatiran dan ketakutan pada
saat akan memulai suatu aktivitas. Contoh yang banyak dapat meng-
ilustrasikan adalah kegelisahan mental dan ketakutan yang disebabkan oleh
risiko. Orang tua mungkin terlalu takut jika anak remajanya atau anak
perempuannya menempuh perjalanan darat dalam cuaca yang buruk karena
risiko kecelakaan pada jalan yang licin dapat terjadi. Beberapa penumpang
pada jet komersial mungkin menjadi nervous sekali dan ketakutan apabila jet
tersebut mengalami guncangan yang besar selama penerbangan. Siswa
remaja memerlukan nilai C pada perkuliahan untuk lulus, mungkin memasuki
ruang ujian terakhirnya dengan perasaan khawatir dan ketakutan.

A. METODE DALAM MENANGANI RISIKO

Apabila kita diserang stres lebih awal, risiko menjadi beban tidak hanya
pada individu, tetapi juga terhadap masyarakatnya. Jadi, hal itu penting untuk
memeriksa beberapa teknik untuk menyelesaikan permasalahan dari risiko.
Terdapat 5 metode utama dalam menangani risiko yaitu sebagai berikut.

1. Menghindari Kerugian
Menghindari adalah salah satu cara untuk menangani risiko. Sebagai
contoh, Anda dapat menghindari risiko dirampok di area yang tingkat
kriminalnya tinggi dengan menjauhi area tersebut. Anda dapat menghindari
risiko perceraian dengan cara tidak menikah dan perusahaan bisnis dapat
menghindari risiko dituntut karena produk tidak sempurna dengan cara tidak
memproduksi produk tersebut.
Bagaimanapun, tidak seluruh risiko harus dihindari. Sebagai contoh,
Anda dapat menghindari risiko kematian atau kelumpuhan dalam kecelakaan
pesawat dengan cara mengurangi untuk terbang. Akan tetapi, pilihan ini
praktis atau merugikan? Alternatifnya, yaitu mengemudi atau naik bis atau
kereta api (sering kali tidak menarik). Meskipun risiko dari kecelakaan
 ADBI4211/MODUL 1 1.27

pesawat terjadi, catatan keamanan dari penerbangan udara komersial adalah


baik, dan terbang adalah risiko yang beralasan untuk diasumsikan.

2. Mengontrol Kerugian
Mengontrol kerugian adalah metode penting lainnya untuk menangani
risiko. Mengontrol kerugian terdiri dari beberapa aktivitas yang mengurangi
frekuensi dan kerugian yang besar. Jadi, mengontrol kerugian memiliki dua
tujuan utama, yaitu mencegah kerugian dan mengurangi kerugian.

a. Mencegah kerugian
Mencegah kerugian dimaksudkan untuk mengurangi probabilitas dari
kerugian agar frekuensi dari kerugian dapat dikurangi. Contoh yang banyak
dari pencegahan kerugian individu dapat diberikan. Kecelakaan mobil dapat
dikurangi jika pengemudi mobil menaati peraturan mengemudi yang aman
dan mengemudi secara hati-hati. Sejumlah serangan jantung dapat dikurangi
apabila seseorang mengontrol berat badan, tidak merokok, dan diet secara
sehat.
Mencegah kerugian juga penting untuk perusahaan bisnis. Sebagai
contoh, ledakan ketel uap dapat dicegah dengan memeriksa secara periodik
dengan perencanaan. Kecelakaan di tempat kerja dapat dikurangi dengan
eliminasi dari kondisi kerja yang tidak aman dan dengan pelaksanaan kerja
yang keras dalam menerapkan peraturan keselamatan; dan kebakaran dapat
dicegah dengan cara melarang pekerja untuk merokok di mana terdapat
bahan yang mudah terbakar. Singkatnya, tujuan dari mencegah kerugian
adalah untuk mencegah kemungkinan terjadinya kerugian.

b. Mengurangi kerugian
Usaha untuk mengurangi kerugian secara tepat dapat mengurangi
frekuensi terjadinya kerugian, sebelum kerugian itu benar-benar terjadi. Jadi,
tujuan kedua dari mengendalikan kerugian adalah untuk mengurangi
besarnya kerugian setelah terjadi. Sebagai contoh, department store dapat
menginstall sistem penyiraman sehingga api akan segera cepat dipadamkan
sehingga dapat mengurangi kerugian. Tumbuhan dapat digunakan sebagai
material penahan api untuk meminimalkan kerusakan kebakaran, pintu, api,
dan dinding api dapat digunakan untuk mencegah kebakaran yang meluas,
dan sistem peringatan masyarakat dapat menurunkan sejumlah kerugian dan
korban jiwa dari tornado yang mendekat.
1.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Dari inti pandangan dalam masyarakat, mengendalikan kerugian


merupakan kebutuhan yang sangat tinggi karena dua alasan. Pertama, biaya
tidak langsung dari kerugian dapat meluas dan beberapa hal dapat dengan
mudah melebihi biaya langsung. Sebagai contoh, pegawai terluka pada waktu
bekerja. Sebagai tambahan untuk bertanggung jawab terhadap biaya medis
pekerja dan beberapa persen pendapatan (biaya langsung), perusahaan
mungkin mengeluarkan biaya tidak langsung yang cukup besar; mesin
mungkin mengalami kerusakan dan harus diperbaiki; lini perakitan mungkin
harus dihentikan; biaya-biaya dikeluarkan dalam pelatihan seorang pekerja
baru untuk menggantikan pekerja yang terluka; serta suatu kontrak mungkin
dibatalkan karena barang-barang tidak dikirimkan tepat waktunya. Untuk
mencegah terjadinya kerugian, biaya tidak langsung dan biaya langsung
dikurangi.
Kedua, biaya sosial dari kerugian dikurangi. Sebagai contoh, asumsikan
bahwa pekerja dalam contoh awal meninggal karena kecelakaan. Masyarakat
dipisahkan selamanya dari beberapa barang dan jasa yang dapat diproduksi
oleh pekerja yang meninggal tersebut. Keluarga pekerja kehilangan
pendapatan pekerja dan mungkin mengalami duka cita yang mendalam dan
kesulitan keuangan. Pekerja secara pribadi mengalami sakit yang hebat dan
menderita sebelum meninggal. Singkatnya, biaya sosial ini dapat dikurangi
melalui program pengendalian kerugian yang efektif.

3. Retensi
Retensi merupakan metode ketiga dalam menangani risiko. Individu atau
perusahaan bisnis mempertahankan seluruh atau sebagian dari risiko yang
diberikan. Retensi risiko dapat menjadi aktif atau pasif.

a. Retensi aktif
Retensi risiko aktif diartikan bahwa individu secara sadar mengetahui
akan risiko dan dengan bebas merencanakan untuk mempertahankan seluruh
atau bagian dari hal tersebut. Sebagai contoh, suatu pengendara motor
berharap untuk mempertahankan risiko dari suatu kerugian benturan kecil
dengan membeli suatu polis asuransi kendaraan sebesar USD250 atau lebih
tinggi. Suatu pemilik rumah boleh mempertahankan suatu bagian kecil dari
risiko kerusakan pada rumah dengan membeli polis kepemilikan rumah
dengan pengurangan yang besar. Suatu perusahaan bisnis boleh dengan bebas
mempertahankan risiko dari pencurian picik oleh karyawan, pencurian di
 ADBI4211/MODUL 1 1.29

toko atau produksi cacat dari barang-barang yang tidak tahan lama. Dalam
kasus ini, suatu keputusan sadar dibuat untuk mempertahankan sebagian atau
keseluruhan dari risiko yang ditentukan.
Retensi risiko aktif digunakan untuk dua alasan yang utama. Pertama,
hal tersebut dapat menyimpan uang. Asuransi mungkin tidak dibeli sama
sekali atau mungkin saja dibeli dengan suatu pengurangan; cara yang
manapun, hal tersebut sering menghemat dalam jumlah yang besar dari biaya
asuransi. Kedua, risiko boleh dengan sengaja dipertahankan karena asuransi
perdagangan tidak tersedia atau tidak dapat menghasilkan.

b. Retensi pasif
Risiko dapat juga ditahan dengan pasif. Risiko tertentu mungkin tanpa
diketahui dipertahankan karena ketidaktahuan, pengabaian atau kemalasan.
Retensi pasif sangat berbahaya jika risiko yang dipertahankan memiliki
potensi untuk menghancurkan keuangan Anda. Sebagai contoh, banyak para
pekerja dengan pendapatan yang diperoleh tidak diasuransikan terhadap
risiko dari total jangka panjang dan kelumpuhan secara permanen di bawah
rencana pendapatan kelumpuhan baik secara perorangan maupun kelompok.
Bagaimanapun, konsekuensi keuangan yang kurang baik dari kelumpuhan
total dan permanen biasanya lebih menyiksa daripada kematian dini. Oleh
karena itu, seseorang yang tidak mengasuransikan terhadap risiko ini
menggunakan teknik dari retensi risiko yang paling berbahaya dan cara yang
tidak tepat.
Secara ringkas, retensi risiko merupakan teknik penting untuk
menangani risiko, khususnya pada program manajemen risiko perusahaan
yang modern. Retensi risiko, bagaimanapun juga sesuai terutama untuk risiko
yang berfrekuensi tinggi, kerugian yang rendah di mana kerugian potensial
relatif kecil. Kecuali dalam keadaan yang tidak biasa, retensi risiko tidak
perlu digunakan untuk mempertahankan frekuensi yang rendah, risiko
kerugian yang tinggi, seperti risiko dari biaya pengobatan yang besar,
kelumpuhan jangka panjang atau suatu perkara pengadilan.

4. Transfer Nonasuransi
Transfer nonasuransi adalah teknik lain untuk penanganan risiko. Risiko
ditransfer pada pihak selain dari perusahaan asuransi. Suatu risiko dapat
ditransfer dengan beberapa metode, antara lain sebagai berikut.
1.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

a. Perpindahan risiko dengan kontrak


Risiko yang tidak dikehendaki dapat ditransfer dengan kontrak. Sebagai
contoh, risiko kerusakan televisi atau stereo set dapat ditransfer pada
pengecer dengan membeli suatu kontrak jasa, yang membuat pedagang
eceran bertanggung jawab untuk semua perbaikan setelah garansi berakhir.
Risiko dari suatu peningkatan sewa dapat ditransfer pada pemilik tanah
dengan lease jangka panjang. Risiko dari peningkatan harga dalam biaya-
biaya konstruksi dapat ditransfer pada tukang bangunan dengan memiliki
harga tetap dalam kontrak.
Akhirnya, suatu risiko dapat ditransfer dengan suatu klausul jaminan-
keamanan. Sebagai contoh, apabila suatu pabrik perancah memasukkan
suatu klausul jaminan-keamanan dalam kontrak dengan pedagang eceran,
pedagang eceran setuju untuk menjaga keamanan pabrik jika seandainya
perancah roboh dan seseorang terluka.

b. Hedging risiko harga


Hedging risiko harga merupakan contoh lain dari perpindahan risiko.
Hedging adalah suatu teknik untuk memindahkan risiko dari fluktuasi harga
yang tidak menguntungkan kepada spekulator dengan perjanjian membeli
dan menjual di masa yang akan datang pada suatu bursa yang terorganisasi,
seperti Chicago Board of Trade atau New York Stock Exchange.
Sebagai contoh, portfolio manajer mengenai dana pensiun mungkin
memegang posisi yang besar dalam U.S Treasury bonds (saham) jangka
panjang. Jika tingkat bunga meningkat, nilai dari treasury bonds akan
menurun. Untuk hedging risiko itu, portfolio manajer dapat menjual U.S
treasury bonds di masa depan. Asumsikan bahwa tingkat bunga naik, seperti
yang diharapkan dan harga saham menurun. Nilai dari kontrak di masa depan
akan menurun, yang akan memungkinkan portofolio manajer untuk membuat
penggantian kerugian pembelian dengan harga yang rendah. Laba yang
diperoleh dari posisi penjualan di masa depan akan sebagian atau sepenuhnya
diimbangi penurunan nilai pasar dari treasury bonds. Tentu saja, pasar tidak
selalu bergerak sesuai dengan yang diharapkan dan hedging mungkin tidak
cocok. Biaya-biaya transaksi juga terjadi. Bagaimanapun, dengan hedging,
portfolio manajer dapat mengurangi kerugian potensial harga saham jika
tingkat bunga naik.
 ADBI4211/MODUL 1 1.31

c. Persatuan dari perusahaan bisnis (perseroan)


Persatuan adalah contoh lain dari transfer risiko. Jika suatu perusahaan
merupakan perusahaan perorangan, aset pribadi pemilik dapat diambil oleh
kreditur untuk pembayaran hutang perusahaan itu. Jika persatuan perusahaan
berupa perseroan, aset pribadi tidak dapat diambil oleh kreditor untuk
membayar kewajiban perusahaan. Pada pokoknya, dengan persatuan
kewajiban dari pemegang saham terbatas dan risiko dari perusahaan yang
memiliki aset yang tidak cukup untuk membayar kewajiban bisnis
dipindahkan kepada kreditur.

5. Asuransi
Bagi kebanyakan orang, asuransi adalah metode yang paling praktis
untuk menangani risiko utama. Walaupun asuransi pribadi memiliki beberapa
karakteristik, tiga karakteristik utama harus ditekankan. Pertama, transfer
risiko digunakan karena risiko murni ditransfer ke asuransi. Kedua, teknik
pencarian pendapat umum (pooling) digunakan untuk membedakan kerugian
dari yang kecil sampai ke seluruh kelompok sehingga rata-rata kerugian
digantikan untuk kerugian nyata. Akhirnya, risiko mungkin dikurangi dengan
penerapan hukum bilangan besar di mana asuransi dapat memprediksi
pengalaman kerugian di masa yang akan datang dengan ketelitian yang besar.

B. SUMBER-SUMBER DARI INTERNET (LAMAN)

1. ARIA Web adalah website dari American Risk and Insurance


Association. ARIA adalah asosiasi perkumpulan yang pertama dari
lulusan dan profesional manajemen risiko dan asuransi. ARIA adalah
penerbit dari “The Journal of Risk and Insurance” dan “Risk
Management and Insurance Review”. Jaringan ini disediakan untuk
penelitian, pembelajaran dan situs risiko dan asuransi yang lain.
Kunjungi situs ini di http://www.aria.org/.
2. The Federal Emergency Management Agency (FEMA) adalah
perwakilan federal yang berhubungan dengan bencana alam. Misinya,
yaitu mengurangi kerugian jiwa dan harta benda dan menjaga prasarana
umum secara komprehensif, didasari risiko, program darurat manajemen
mengenai keringanan, keadaan siap siaga, tanggapan, dan perbaikan.
Kunjungi situs ini di http://fema.gov/.
1.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

3. Insurance Information Institute adalah asosiasi perdagangan yang


menyediakan bagi konsumennya mengenai informasi kerugian bencana
besar, meliputi angin topan, banjir, gempa bumi, kobaran api, dan
bencana alam lainnya. Kunjungi situs ini di http://www.iii.org/.
4. Risk Mail memperbolehkan orang di seluruh dunia untuk berpartisipasi
dalam diskusi “no hold barred” (tidak ada halangan yang mengikat)
mengenai risiko dan asuransi. Arsip Risk Mail berisi komentar-komentar
sebelumnya pada topik risiko dan asuransi. Jaringan ini disediakan untuk
situs akademis dan profesional lain. Kunjungi situs ini di
http://www.riskmail.isu.edu.
5. Society for Risk Analysis (SRA) menyediakan forum terbuka bagi
seluruh orang yang tertarik pada analisis risiko, meliputi penaksiran
risiko, manajemen risiko, dan kebijakan yang berhubungan dengan
risiko. SRA mempertimbangkan ancaman dari fisik, peralatan kimia dan
biologi, serta dari berbagai aktivitas manusia dan kejadian alam. SRA
adalah multidisiplin dan internasional. Kunjungi situs ini di
http://www.sra.org.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
A. Pertanyaan Review
1) Mengapa risiko murni berbahaya terhadap masyarakat?
2) Apa perbedaan antara kerugian langsung (direct loss) dan kerugian tidak
langsung (indirect) atau consequential?
3) Uraikan dengan singkat lima metode utama dalam menangani risiko.
Beri contoh pada masing-masing metode!

B. Pertanyaan Aplikasi
1) Beberapa metode tersedia untuk menangani risiko. Bagaimanapun,
teknik tertentu lebih sesuai daripada yang lain dalam situasi yang
ditentukan.
a) (1) Perlukah retensi digunakan dalam situasi di mana frekuensi
kerugian dan kerugian yang besar sedang tinggi? Jelaskan
jawaban Anda!
 ADBI4211/MODUL 1 1.33

(2) Jelaskan mengapa mengendalikan kerugian merupakan metode


yang sangat diinginkan untuk menangani risiko!
b) Jelaskan mengapa kemungkinan terjadinya kerugian dan risiko
bukan merupakan hal yang sama!
2) Sarah mengoperasikan suatu pegadaian di kota besar. Tokonya terletak
pada area yang tingkat kriminalnya tinggi, dan biaya yang mahal untuk
asuransi pencurian mengancam eksistensi bisnisnya. Suatu asosiasi
perdagangan menunjukkan bahwa beberapa metode selain dari asuransi
dapat digunakan untuk menangani exposure pencurian. Identifikasi dan
ilustrasikan tiga metode nonasuransi yang berbeda yang dapat digunakan
pada exposure ini.

C. Aplikasi Kasus
Tyrone adalah senior dari suatu perguruan tinggi di jurusan jurnalisme.
Dia memiliki Ford 1988 dengan jarak mil yang tinggi yang memiliki nilai
pasar sekarang sebesar USD900. Nilai penggantian sekarang dari pakaiannya,
pesawat televisi, stereo set dan harta benda pribadi lainnya dalam apartemen
sewa totalnya USD5,000. Dia memakai kontak lensa yang dapat dibuang,
yang harganya USD200 untuk persediaan enam bulan. Dia juga memiliki
kasur air dalam apartemen sewanya dan telah mengalami kebocoran di masa
lalu. Sebagai seseorang yang gemar berlari, Tyrone berlari lima mil setiap
hari di taman umum yang dekat yang memiliki reputasi sebagai daerah yang
sangat berbahaya karena adanya penyalur obat, sejumlah besar penyerangan
dan pembegalan, dan mengemudi dengan tembak menembak. Orang tua
Tyrone kedua-duanya bekerja untuk membantunya membayar uang kuliah.
Untuk Setiap risiko dan exposure kerugian berikut ini, identifikasi teknik
manajemen risiko yang sesuai yang dapat digunakan untuk persoalan
exposure. Jelaskan jawaban Anda!
1) Kerusakan fisik pada Ford 1988 karena suatu benturan dengan
pengendara mobil yang lain.
2) Penuntutan pertanggung jawaban perkara terhadap Tyrone sebagai akibat
dari kelalaian mengoperasikan kendaraannya.
3) Total kehilangan pakaian, televisi, stereo, dan harta benda milik pribadi
dikarenakan jilatan api dalam dapur di apartemen sewanya.
4) Hilangnya salah satu lensa kontak.
5) Kebocoran kasur air yang menyebabkan kerusakan harta benda dalam
apartemen.
1.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

6) Penyerangan fisik terhadap Tyrone oleh anggota geng yang bertransaksi


obat di taman di mana Tyrone berlari.
7) Hilangnya uang kuliah dari ayah Tyrone yang dibunuh oleh pengemudi
mabuk dalam kecelakaan mobil.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab soal-soal latihan di atas, Anda harus mempelajari


kembali Kegiatan Belajar 2, tentang Beban Risiko dalam Masyarakat.

R A NG KU M AN

Kehadiran risiko mengakibatkan beberapa ketidaknyamanan dalam


masyarakat dan menambah beban dalam masyarakat, setidaknya dalam
bentuk (1) Jumlah dana darurat yang harus disisihkan, (2) Pemisahan
masyarakat dari beberapa barang dan jasa yang dapat berperan
mengurangi risiko atau kerugian, dan (3) Kekuatiran dan ketakutan pada
saat akan memulai suatu aktivitas.
Risiko pertanggung jawaban sangat penting karena tidak ada batas
maksimum pada sejumlah kerugian dan jika seseorang harus membayar
kerusakan, hak gadai dapat dikenakan pada pendapatan dan aset untuk
memenuhi keputusan yang sah; biaya pembelaan hukum yang besar dan
upah pengacara mungkin juga akan dikeluarkan.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

Petunjuk:
A. Jika (1) dan (2) benar.
B. Jika (1) dan (3) benar.
C. Jika (2) dan (3) benar.
D. Jika (1), (2), dan (3) benar.

1) Risiko membawa beban utama pada masyarakat dalam bentuk ....


(1) ukuran dari dana darurat harus dinaikkan
(2) masyarakat dipisahkan dari beberapa barang dan jasa
(3) khawatir dan takut pada awalnya
 ADBI4211/MODUL 1 1.35

2) Ada sejumlah metode utama dalam menangani risiko, antara lain ....
(1) mengontrol kerugian
(2) retensi
(3) transfer nonasuransi

3) Berikut ini adalah yang termasuk kerugian tidak langsung ....


(1) kerugian penggunaan harta benda
(2) kerugian hilangnya sewa
(3) kerugian biaya ekstra

4) Direct loss merupakan kerugian keuangan yang diakibatkan oleh ....


(1) kehilangan laba
(2) kerusakan fisik
(3) pencurian harta benda

5) Indirect loss adalah kerugian keuangan yang diakibatkan secara tidak


langsung dari peristiwa kerusakan fisik langsung. Contoh indirect loss
adalah ....
(1) biaya ekstra
(2) kehilangan uang sewa
(3) pencurian harta benda

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) D 1) D
2) D 2) D
3) D 3) D
4) A 4) D
5) D 5) D
 ADBI4211/MODUL 1 1.37

Konsep dan Istilah Penting

Risiko Transfer nonasuransi


Direct loss (kerugian langsung) Probabilitas objektif
Risiko fundamental Risiko objektif
Hazard Risiko particular (khusus)
Hedging Peril
Klausul jaminan keamanan Risiko pribadi
Nilai hidup manusia Physical Hazard
Incorporation Kematian dini
Indirect atau Consequential loss Risiko harta benda
Hukum dari jumlah yang besar Risiko murni
Risiko pertanggungjawaban Retensi
Pengendalian kerugian Risiko spekulatif
Moral Hazard Probabilitas subjektif
Morale Hazard Risiko subjektif
1.38 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Daftar Pustaka

Bernstein, Peter L. (1996). Against the Gods, The Remarkable Story of Risk.
New York: John Wilwy & Son, Inc.

Crowe, Robert M. and Ronald C. Horn. (1967). “The Meaning of Risk.”


Journal of Risk and Insurance. 34 (September 1967).

Head, George L. (1967). “An Alternative to Defining Risk as Uncertainty.”


Journal of Risk and Insurance. 34 (June 1967).

Graham, Ellen. (1997). “Dreams of Cushy Retirement Clash with Meager


Savings.” The Wall Street Journal. December 12, 1997: R1.

Graves, Edward E., ed. (1998). McGill’s Life Insurance. 2nd ed. Bryn Mawr,
PA: The American College.

Rejda, George E. (1979). “Risk and Its Treatment: Changing Societal


Consequences.” Annuals of The American Academy of Political and
Social Science. 443 (May 1979).

Rejda, George E. (1999). Social Insurance and Economic Security. 6th Ed.
Chapter 1. Upper Saddle River, NJ: Prentice Hall.

Rejda, George E. (2008). Prinsiples of Risk Management and Insurance.


Boston, MA.: Pearson Education, Inc.

U.S. Census Bureau. (1998). Current Population Reports.

U.S. Government Printing Office. (1999). Money Income in the United


States. Washington, DC: US. Government Printing Office.
Modul 2

Ruang Lingkup Asuransi


Drs. Soekarto, M.Si.

PEN D A HU L UA N

“Asuransi: Permainan modern yang banyak akal dari kesempatan di


mana pemainnya diizinkan untuk memperoleh kepastian kenyamanan
bahwa dia mengalahkan seseorang yang memegang daftar.”

Ambrose Bierce
Against the Gods, The Remarkable Story of Risk

Jennifer dan Mark lulus dari Universitas Midwestern yang besar,


menikah dan pindah ke Phoenix, Arizona. Seperti pasangan yang
menikah lainnya, mereka ingin menyimpan uang untuk down payment
(pembayaran uang muka) sebuah rumah. Singkatnya, setelah mereka
pindah pada sebuah apartemen sewa, pencuri menerobos ke dalam
rumahnya dan mencuri sebuah televisi set yang baru, stereo tape,
kamera, perhiasan, barang-barang perak, dan uang penyimpanan dalam
kotak perhiasan. Total kerugiannya sebesar USD7.200. Pasangan
tersebut tidak memiliki asuransi. Akibatnya, cita-cita mereka
mengumpulkan pembayaran uang muka untuk rumah mengalami
pengunduran yang serius. Apa yang salah? Pasangan tersebut membuat
kesalahan yang serius dalam perhitungan yang tidak memadai terhadap
risiko dan asuransi dalam rencana keuangan mereka.

Bagi sebagian besar orang, asuransi adalah teknik yang paling penting
untuk menangani risiko. Konsekuensinya, Anda harus memahami bagaimana
kerja asuransi. Modul ini mendiskusikan karakteristik dasar dari asuransi,
persyaratan dari risiko yang diasuransikan, tipe utama dari asuransi, dan
keuntungan bagi masyarakat serta biaya masyarakat dalam asuransi.
Setelah mempelajari Modul 2 ini, Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan pengertian dan karakteristik asuransi dasar dari asuransi;
2. menjelaskan hukum bilangan besar;
3. menguraikan persyaratan dari risiko yang dapat diasuransikan dari
pandangan pengasuransi pribadi;
2.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

4. mengidentifikasi keutamaan risiko yang dapat diasuransikan dan risiko


yang tidak dapat diasuransikan dalam masyarakat;
5. menguraikan tipe-tipe utama dari asuransi;
6. menjelaskan keuntungan bagi masyarakat dan pengeluaran masyarakat
dalam asuransi;
7. mengakses situs internet dan memperoleh kutipan premi dan risiko yang
umumnya dibeli konsumen.
 ADBI4211/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Konsep Asuransi dan Syarat Risiko yang


Diasuransikan

A. DEFINISI ASURANSI

Tidak ada definisi tunggal dari asuransi. Asuransi dapat didefinisikan


dari sudut pandang beberapa disiplin ilmu, meliputi hukum, ekonomi,
sejarah, ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan penafsiran sebelum
penetapan asuransi, teori risiko, dan sosiologi. Akan tetapi, setiap definisi
tersebut kemungkinan tidak akan dijelaskan pada point ini. Malah sebaliknya,
kita akan menjelaskan beberapa elemen yang lazim disajikan secara tipikal
dalam beberapa rencana asuransi. Bagaimanapun juga, sebelum memproses,
definisi dari asuransi (salah satu yang menangkap karakteristik dasar dari
rencana asuransi yang tepat) harus ditentukan.
Setelah pembelajaran yang teliti, Comission on Insurance Terminology
of the American Risk and Association (Bulletin of the Commission on
Insurance Terminology of the American Risk and Insurance Association,
October 1965) mendefinisikan asuransi sebagai pooling (penyatuan) dari
kerugian yang tidak disengaja dengan mentransfer risiko tersebut pada
penanggung asuransi, yang menyetujui untuk mengganti kerugian
tertanggung terhadap kerugian tersebut, untuk menyediakan keuntungan yang
berupa uang pada peristiwa tersebut atau memberikan pelayanan yang
berhubungan dengan risiko. Meskipun definisi ini mungkin tidak diterima
oleh seluruh sarjana asuransi, hal ini berguna untuk menganalisa elemen yang
lazim dari rencana asuransi yang tepat.

B. KARAKTERISTIK DASAR DARI ASURANSI

Berdasarkan definisi tersebut, suatu program asuransi atau penyusunan


khusus memiliki karakteristik yang pasti. Hal tersebut, meliputi berikut ini.

1. Penyatuan dari Kerugian (Pooling of Losses)


Penyatuan atau pembagian kerugian merupakan pokok dari asuransi.
Pooling (penyatuan) adalah penyebaran dari kerugian yang terjadi oleh
2.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

sedikit dari keseluruhan kelompok, yang dalam prosesnya, rata-rata kerugian


disubstitusikan untuk kerugian aktual. Sebagai tambahan, penyatuan meliputi
pengelompokan dari jumlah yang besar dari unit exposure sehingga hukum
bilangan besar dapat dioperasikan untuk memberikan prediksi substansial
yang akurat terhadap kerugian di masa depan. Idealnya, seharusnya terdapat
sejumlah besar dari persamaan, tetapi unit exposure yang serupa tidak terlalu
dipentingkan sebagai subjek terhadap peril yang sama. Jadi, yang termasuk
pooling adalah (a) pembagian dari kerugian oleh seluruh kelompok, dan
(b) prediksi mengenai kerugian di masa depan dengan beberapa ketelitian
didasarkan pada hukum bilangan besar.
Dengan memperhatikan konsep awal pembagian kerugian, diasumsikan
bahwa 1000 petani di Kansas bagian tenggara menyetujui bahwa jika ada
rumah petani rusak atau hancur karena kebakaran, anggota lain dari
kelompok akan mengganti kerugian, atau menutupi biaya aktual dari petani
yang mengalami kerugian. Asumsikan juga bahwa setiap rumah bernilai
USD100,000 dan dalam rata-rata setiap rumah terbakar setiap tahun. Tidak
adanya asuransi, kerugian maksimum setiap petani adalah USD100,000 jika
rumah terbakar. Bagaimanapun penyatuan dari kerugian, dapat disebarkan ke
seluruh kelompok, dan apabila salah satu petani memiliki total kerugian,
jumlah yang harus dibayar setiap petani hanya USD100 (USD100,000/1000).
Dampaknya, teknik pooling menghasilkan substitusi dari kerugian rata-rata
sebesar USD100 untuk kerugian aktual sebesar USD100,000.
Sebagai tambahan, dengan pooling (penyatuan) atau mengombinasikan
pengalaman kerugian dari sejumlah unit exposure, penanggung asuransi
mungkin dapat memprediksi kerugian yang akan datang dengan ketelitian
yang tinggi. Dari sudut pandang penanggung asuransi jika kerugian yang
akan datang dapat diprediksikan, risiko objektif dapat dikurangi. Jadi,
karakteristik lain sering ditemukan dalam banyak hal dari asuransi yaitu
pengurangan risiko yang didasarkan pada hukum bilangan besar.
Hukum bilangan besar menyatakan bahwa semakin besar jumlah
exposure, semakin dekat hasil sesungguhnya yang diperoleh dengan
kemungkinan hasil yang diperkirakan jika jumlah exposure tidak terbatas
(Robert I. Mehr dan Sandra G. Gustavson, Life Insurance: Theory and
Practice, 4th ed. Plano, TX: Business Publications, 1987: 31).
Sebagai contoh, apabila Anda melemparkan koin yang seimbang ke
udara, probabilitas apriori mendapatkan gambar kepala adalah 0,5. Jika
Anda melemparkan koin hanya 10 kali, Anda mungkin akan mendapatkan
 ADBI4211/MODUL 2 2.5

kepala 8 kali. Meskipun probabilitas yang diamati mendapatkan gambar


kepala adalah 0,8, probabilitas yang nyata masih 0,5. Jika koin dilemparkan
satu juta kali, bagaimanapun jumlah aktual dari gambar kepala akan kira-kira
500.000. Jadi, semakin banyak jumlah lemparan secara random, hasil
aktualnya akan mendekati hasil yang diharapkan.
Ilustrasi praktis dari hukum bilangan besar adalah prediksi USA National
Safety Council’s dari sejumlah pengendara motor yang akan meninggal
selama liburan akhir pekan. Dengan mengamati jumlah pengendara di jalan,
National Safety Council dapat memprediksi dengan seksama dari sejumlah
pengendara motor yang akan meninggal selama liburan akhir pekan pada
tanggal 4 Juli (hari kemerdekaan Amerika Serikat). Sebagai contoh,
500700 pengendara motor mungkin diperkirakan akan meninggal selama
akhir pekan pada sekitar tanggal 4 Juli. Meskipun pengendara motor tidak
dapat diidentifikasi, jumlah kematian bagi kelompok pengendara motor
secara keseluruhan dapat diprediksi dengan tepat.
Akan tetapi, bagi beberapa asuransi, penaksir asuransi jarang mengetahui
kebenaran dari probabilitas dan nilai kerugian. Oleh karena itu, estimasi dari
frekuensi rata-rata dan rata-rata nilai kerugian harus didasarkan pada
pengalaman kerugian sebelumnya. Jika terdapat sejumlah besar dari unit
exposure, pengalaman kerugian aktual dari masa lalu mungkin menjadi
perkiraan yang baik mengenai kerugian yang akan datang. Sebagai catatan,
perubahan risiko objektif berbanding terbalik dengan akar pangkat dua dari
sejumlah kasus pada pengamatan; sebagai jumlah dari peningkatan exposure,
variasi (perbedaan) relatif dari kerugian aktual dari kerugian yang diharapkan
akan menurun. Jadi, asuransi dapat memprediksi kerugian yang akan datang
dengan derajat ketepatan yang tinggi sebagai jumlah dari peningkatan
exposure. Konsep ini penting karena asuransi harus menarik premi yang akan
mencukupi untuk membayar seluruh kerugian dan pengeluaran selama
periode polis. Semakin rendah derajat dari risiko objektif, semakin besar
kepercayaan yang dimiliki oleh asuransi bahwa pembayaran premi aktual
akan mencukupi untuk membayar seluruh tagihan dan pengeluaran serta
menyediakan margin untuk laba.

2. Pembayaran Kerugian yang Tidak Disengaja


Karakteristik kedua dari asuransi pribadi adalah pembayaran kerugian
secara kebetulan. Kerugian yang tidak disengaja adalah salah satu yang tidak
dapat diramalkan dan tidak diharapkan dan terjadi sebagai akibat dari
2.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

perubahan. Dengan kata lain, kerugian harus secara kebetulan. Hukum


bilangan besar didasarkan pada asumsi bahwa kerugian tidak disengaja dan
terjadi secara sembarangan. Sebagai contoh, seseorang mungkin tergelincir
pada trotoar yang licin dan patah kaki. Kerugian akan menjadi tidak
disengaja.

3. Perpindahan Risiko
Perpindahan risiko adalah elemen penting yang lain dari asuransi.
Dengan pengecualian dari asuransi pribadi (Asuransi Pribadi/Self-Insurance
didiskusikan pada Manajemen Risiko), rencana asuransi yang benar selalu
melibatkan perpindahan risiko. Arti perpindahan risiko, yaitu risiko murni
dipindahkan dari tertanggung ke penanggung asuransi, yang secara tipikal
berada dalam posisi keuangan yang kuat untuk membayar kerugian dari
tertanggung. Dari sudut pandang individu, risiko murni yang dipindahkan
secara tipikal pada penanggung asuransi termasuk risiko dari kematian dini,
kesehatan yang buruk, kelumpuhan, kerusakan, dan pencurian harta benda
dan tanggung jawab hukum.

4. Penggantian Kerugian
Karakteristik terakhir dari asuransi adalah penggantian kerugian dari
terjadinya kerugian. Penggantian kerugian diartikan bahwa tertanggung
dipulihkan pada posisi keuangan yang diperkirakan, sebelum terjadinya
peristiwa kerugian. Jadi, apabila rumah Anda terbakar karena api, asuransi
polis kepemilikan rumah akan mengganti kerugian Anda atau memulihkan
Anda pada posisi sebelumnya. Jika Anda menuntut karena kelalaian
pengoperasian dari kendaraan, polis asuransi pertanggung jawaban kendaraan
akan membayar jumlah yang secara legal harus Anda bayar. Demikian pula,
jika Anda menjadi lumpuh secara serius, polis asuransi pendapatan
kelumpuhan akan memulihkan sekurang kurangnya dari upah yang hilang.

C. PERSYARATAN DARI RISIKO YANG DIASURANSIKAN

Perusahaan asuransi biasanya hanya mengasuransikan risiko murni.


Bagaimanapun juga tidak semua risiko murni diasuransikan. Persyaratan
yang pasti biasanya harus dipenuhi sebelum risiko murni dapat diasuransikan
secara pribadi. Dari sudut pandang pengasuransi idealnya terdapat enam
persyaratan dari risiko yang diasuransikan.
 ADBI4211/MODUL 2 2.7

1. Sejumlah Besar dari Unit Exposure


Persyaratan pertama dari risiko yang diasuransikan adalah sejumlah
besar dari unit exposure. Idealnya harus terdapat kelompok besar yang serupa
secara kasar, tetapi tidak perlu serupa unit exsposure sebagai subjek pada
peril yang sama atau kelompok dari peril. Sebagai contoh, jumlah besar dari
susunan tempat tinggal di kota dapat dikelompokkan bersama yang bertujuan
untuk menyediakan asuransi harta benda pada tempat tinggal.
Tujuan dari persyaratan pertama adalah untuk memungkinkan
pengasuransi memprediksi kerugian yang didasarkan pada hukum bilangan
besar. Data kerugian dapat disusun setiap waktu dan kerugian dari kelompok
secara keseluruhan dapat diprediksi dengan seksama. Biaya kerugian
kemudian dapat disebarkan ke seluruh tertanggung dalam kelompok
pertanggungan.

2. Kerugian secara Kebetulan dan Tidak Disengaja


Persyaratan kedua yaitu bahwa kerugian harus secara kebetulan dan
tidak disengaja. Idealnya kerugian seharusnya tidak disengaja dan di luar
kontrol tertanggung. Jadi, jika individu dengan sengaja menyebabkan
kerugian baik pria maupun wanita seharusnya tidak diganti kerugian atas
kehilangannya.
Persyaratan dari kerugian secara kebetulan dan tidak disengaja adalah
penting karena dua alasan. Pertama, apabila kerugian tidak disengaja telah
dibayar, moral hazard akan meningkat secara substansial, dan akibatnya
premi akan meningkat. Peningkatan yang besar dalam premi secara relatif
dapat mengakibatkan semakin sedikit orang-orang yang membeli asuransi,
dan penanggung asuransi mungkin tidak memiliki jumlah yang cukup dari
unit exposure untuk memprediksi kerugian di masa yang akan datang.
Kedua, kerugian harus secara kebetulan karena hukum bilangan besar
didasarkan pada kejadian acak dari peristiwa. Kerugian yang disengaja bukan
merupakan kejadian acak karena tertanggung mengetahui kapan kerugian
akan terjadi. Jadi, prediksi dari pengalaman yang akan datang mungkin
tingkat ketelitiannya sangat tidak akurat jika sejumlah besar dari kerugian
yang disengaja atau tidak acak terjadi.

3. Kerugian yang Dapat Ditentukan dan Diukur


Persyaratan ketiga adalah bahwa kerugian harus dapat ditentukan dan
diukur. Hal ini berarti penyebab, waktu, tempat, dan jumlah dari kerugian
2.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

harus pasti. Asuransi jiwa dalam banyak kasus memenuhi persyaratan


tersebut dengan mudah. Penyebab dan waktu kematian dapat ditentukan
dengan mudah, serta jika seseorang diasuransikan, jumlah yang dihadapi dari
polis asuransi jiwa adalah jumlah yang dibayar.
Beberapa kerugian, bagaimanapun sulit untuk ditentukan dan diukur.
Sebagai contoh, dalam polis pendapatan-kelumpuhan, penanggung berjanji
untuk membayar keuntungan setiap bulan pada seseorang yang lumpuh jika
ketentuan dari kelumpuhan yang dinyatakan dalam polis tersebut terpenuhi.
Beberapa penuntut yang tidak jujur mungkin dengan sengaja memalsukan
penyakit atau luka untuk mengumpulkan atau menagih dari penanggung
asuransi. Meskipun jika klaim itu sah, penanggung asuransi masih harus
menentukan apakah tertanggung memenuhi pernyataan ketentuan
kelumpuhan dari polis. Penyakit dan kelumpuhan merupakan kesubjektifan
yang sangat tinggi, dan peristiwa yang sama dapat memengaruhi dua orang
yang cukup berbeda. Sebagai contoh, dua orang akuntan yang diasuransikan
di bawah kontrak pendapatan-kelumpuhan yang terpisah mungkin terluka
dalam kecelakaan mobil dan keduanya mungkin digolongkan sebagai
kelumpuhan secara total. Seorang akuntan, bagaimanapun mungkin
dikehendaki menjadi lebih kuat dan tetap melanjutkan bekerja. Jika akuntan
tersebut menjalani rehabilitasi dan melanjutkan untuk bekerja, keuntungan
pendapatan-kelumpuhan akan berakhir. Sementara itu, akuntan lain mungkin
akan meneruskan untuk menerima keuntungan pendapatan-kelumpuhan
menurut ketentuan-ketentuan dari polis. Singkatnya, hal ini sulit untuk
menentukan kapan seseorang benar-benar lumpuh. Bagaimanapun, seluruh
kerugian idealnya harus dapat ditentukan dan diukur.
Tujuan dasar dari persyaratan ini adalah untuk memungkinkan
penanggung asuransi menentukan apakah kerugian dipenuhi dengan polis,
dan jika telah dipenuhi, berapa banyak yang harus dibayar. Sebagai contoh,
Shannon memiliki mantel bulu yang mahal yang diasuransikan di bawah
polis kepemilikan rumah. Hal itu membuat banyak pertentangan pada
pengasuransi jika pencuri mendobrak masuk ke dalam rumah dan mencuri
mantelnya atau mantel tersebut hilang karena suaminya menyimpannya di
perusahaan dry cleaning (pencucian baju) tetapi lupa memberitahukannya.
Kerugian dipenuhi pada contoh awal tetapi tidak pada contoh kedua.
 ADBI4211/MODUL 2 2.9

4. Kerugian yang Bukan merupakan Bencana Besar


Persyaratan keempat bahwa idealnya kerugian bukan merupakan
bencana yang besar. Hal ini berarti bahwa proporsi yang besar dari unit
exsposure seharusnya tidak mendatangkan kerugian pada waktu yang sama.
Seperti pernyataan sebelumnya, pooling adalah penting dalam asuransi. Jika
sebagian besar atau seluruh dari unit exposure dalam golongan yang
ditentukan secara simultan mendatangkan kerugian maka teknik pooling
gagal dan tidak dapat dilaksanakan. Premi harus dinaikkan ke level
penghalang, dan teknis asuransi menjadi rencana yang tidak dapat terus
berjalan di mana kerugian yang sedikit, menyebar ke seluruh kelompok atau
grup.
Penanggung asuransi idealnya mengharapkan untuk menghindari seluruh
kerugian bencana yang besar. Dalam dunia nyata, hal ini tidak mungkin
karena kerugian bencana yang besar, misalnya diakibatkan oleh banjir, angin
ribut, angin topan, gempa bumi, dan kebakaran hutan secara periodik.
Untungnya, beberapa pendekatan tersedia untuk mengatasi permasalahan dari
kerugian bencana yang besar. Pertama, reinsurance (reasuransi) dapat
digunakan di mana perusahaan asuransi diganti kerugiannya oleh reinsurers
(reasuransi) untuk kerugian bencana yang besar. Reinsurance (reasuransi)
adalah perpindahan sebagian atau seluruhnya dari asuransi semula yang
diambil oleh satu penanggung asuransi ke penanggung asuransi yang lain.
Reinsurer kemudian bertanggung jawab untuk membayar bagian
kerugiannya.
Kedua, penanggung asuransi dapat menghindari konsentrasi (pemusatan)
dari risiko dengan menyebarkan perlindungannya ke seluruh area geografis
yang luas. Pemusatan dari kerugian exposure pada area geografi seperti
banjir yang sering terjadi, angin tornado, dan angin ribut dapat
mengakibatkan kerugian periodik bencana yang besar. Jika kerugian
exposure disebarkan secara geografi, kemungkinan dari kerugian bencana
yang besar dapat dikurangi.
Akhirnya, instrumen keuangan yang baru, sekarang tersedia untuk
menghadapi kerugian bencana yang besar. Instrumen ini termasuk obligasi
dan opsi jual yang sangat merugikan pada Chicago Board of Trade (bursa
saham).
2.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

5. Perhitungan Kemungkinan Terjadinya Kerugian


Persyaratan penting lainnya, yaitu bahwa kemungkinan terjadinya
kerugian harus diperhitungkan. Penanggung asuransi harus dapat
memperhitungkan frekuensi rata-rata dan nilai rata-rata dari kerugian yang
akan datang dengan teliti. Persyaratan ini penting supaya premi yang tepat
dapat dibebankan dan mencukupi untuk membayar seluruh tagihan dan
pengeluaran dan mendapatkan laba selama periode polis.
Beberapa kerugian, bagaimanapun juga sulit untuk diasuransikan karena
kemungkinan terjadinya kerugian tidak dapat diperkirakan secara tepat dan
kemungkinan besar kerugian bencana yang besar terjadi. Sebagai contoh,
banjir, peperangan, dan siklus pengangguran terjadi pada dasar yang tidak
beraturan, dan sulit untuk memprediksi frekuensi rata-rata dan nilai dari
kerugian. Jadi, tanpa bantuan dari pemerintah, kerugian ini akan sulit bagi
private carriers (penanggung pribadi) untuk mengasuransikan.

6. Premi harus Mungkin secara Ekonomi


Persyaratan terakhir adalah bahwa premi harus mungkin secara ekonomi.
Tertanggung harus mampu membayar premi. Sebagai tambahan, bagi
asuransi agar menarik pembelian, premi yang dibayarkan pada pokoknya
harus kurang dari nilai yang tercantum atau sejumlah dari polis tersebut.
Untuk memiliki premi yang mungkin secara ekonomi, kemungkinan
terjadinya kerugian harus relatif rendah. Suatu pandangan yaitu bahwa
apabila kemungkinan terjadinya kerugian lebih dari 40%, biaya polis akan
melebihi jumlah yang harus dibayar penanggung asuransi dalam kontrak.
Sebagai contoh, penanggung asuransi dapat menerbitkan USD1,000 polis
asuransi jiwa terhadap seorang laki-laki yang berusia 99 tahun, tetapi premi
murni mungkin sekitar USD980, dan jumlah tambahan untuk pengeluaran
mungkin harus ditambahkan. Total premi mungkin melebihi jumlah yang
harus dibayar asuransi (Robert I. Mehr, Emerson Cammack, dan Terry Rose,
Principles of Insurance, 8th ed. Homewood, IL: Richard D. Irwin, 1985:
3637).
Berdasarkan persyaratan tersebut, risiko pribadi, risiko harta benda, dan
risiko kelumpuhan dapat diasuransikan secara pribadi karena persyaratan dari
risiko yang dapat diasuransikan biasanya dapat dipenuhi. Sebaliknya, banyak
risiko pasar yang meliputi risiko perubahan harga yang merugikan pada
bahan mentah, perubahan level harga yang umum (inflasi), perubahan selera
konsumen, teknologi baru dan peningkatan persaingan dari para pesaing;
 ADBI4211/MODUL 2 2.11

risiko keuangan, meliputi risiko perubahan harga yang merugikan pada biaya
keamanan, perubahan merugikan pada tingkat bunga, dan ketidakmampuan
untuk meminjam pada saat yang baik; risiko produksi yang meliputi
kekurangan bahan mentah, penipisan sumber daya alam, dan permasalahan
teknik dalam produksi; dan risiko politik yang meliputi risiko peperangan,
penggulingan pemerintahan, regulasi pemerintahan yang merugikan, dan
nasionalisasi pekerja asing yang bermusuhan dengan pemerintah, biasanya
tidak diasuransikan oleh pengasuransi pribadi. Risiko-risiko ini tidak dapat
diasuransikan karena beberapa alasan. Pertama, mereka spekulatif dan
menjadi sulit untuk mengasuransikan secara pribadi. Kedua, kemungkinan
besar dari masing-masing untuk menimbulkan kerugian bencana yang besar
adalah tinggi; hal ini benar sekali terutama terhadap risiko politik, seperti
risiko peperangan. Akhirnya, perhitungan dari premi yang tepat untuk
beberapa risiko tersebut mungkin sulit karena kemungkinan terjadinya
kerugian tidak dapat diperkirakan secara tepat. Sebagai contoh, asuransi yang
melindungi kerugian terhadap pengecer dikarenakan oleh perubahan selera
dari konsumen, misalnya perubahan gaya, biasanya tidak tersedia. Data
kerugian yang teliti tidak tersedia, dan tidak terdapat cara yang akurat untuk
menghitung premi. Biaya premi mungkin atau tidak mungkin cukup untuk
membayar seluruh kerugian dan pengeluaran. Ketika pengasuransi pribadi
berusaha mencari profit, risiko tertentu tidak dapat diasuransikan karena
kemungkinan dari kerugian yang besar.

D. DUA PENERAPAN: RISIKO KEBAKARAN DAN


PENGANGGURAN

Anda akan memahami lebih jelas mengenai persyaratan dari risiko yang
diasuransikan jika Anda dapat menerapkan persyaratan pada risiko yang
spesifik. Sebagai contoh, pertimbangan risiko kebakaran terhadap tempat
tinggal pribadi. Risiko ini dapat diasuransikan secara pribadi karena
persyaratan untuk risiko yang dapat diasuransikan biasanya telah terpenuhi.
2.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

1. Risiko Kebakaran sebagai Risiko yang Dapat Diasuransikan

Apakah Risiko Kebakaran Memenuhi


Persyaratan
Persyaratan?
1. Sejumlah besar dari unit Ya. Terdapat unit exposure yang banyak.
exposure
2. Kerugian secara kebetulan dan Ya. Dengan pengecualian untuk pembakaran rumah
tidak disengaja. dengan sengaja, beberapa kerugian kebakaran
adalah secara kebetulan dan tidak disengaja.
3. Kerugian dapat ditentukan dan Ya. Jika terdapat perselisihan terhadap jumlah yang
diukur. dibayar, polis asuransi harta benda memiliki
ketentuan untuk memecahkan perselisihan.
4. Bukan merupakan kerugian Ya. Meskipun kebakaran yang besar telah terjadi,
bencana yang besar. seluruh unit exposure biasanya tidak terbakar pada
saat yang bersamaan.
5. Perhitungan kemungkinan Ya. Kesempatan terjadinya kebakaran dapat
terjadinya kerugian. diperhitungkan, dan rata-rata nilai kerugian
kebakaran dapat diperkirakan terlebih dahulu.
6. Premi harus mungkin secara Ya. Tarif premi per USD100 dari asuransi
ekonomi. kebakaran relatif rendah.

Pertimbangan lanjutan dari risiko pengangguran, di mana biasanya tidak


dapat diasuransikan secara pribadi pada waktu sekarang. Sebaik apakah
risiko dari pengangguran memenuhi persyaratan untuk risiko yang dapat
diasuransikan? Seperti diterangkan dalam tabel berikut, risiko pengangguran
sama sekali tidak memenuhi persyaratan.

2. Risiko Pengangguran sebagai Risiko yang Dapat Diasuransikan

Persyaratan Apakah Risiko Pengangguran Memenuhi Persyaratan?


1. Sejumlah besar dari unit Tidak memenuhi sama sekali. Meskipun terdapat jumlah
exposure. pengangguran yang besar, untuk memprediksi
pengangguran sangat sulit karena adanya tipe yang
berbeda dari pengangguran dan tenaga kerja.
2. Kerugian secara Tidak. Proporsi yang besar dari pengangguran adalah hak
kebetulan dan tidak individu yang secara sukarela keluar dari pekerjaan
disengaja. mereka.
 ADBI4211/MODUL 2 2.13

Persyaratan Apakah Risiko Pengangguran Memenuhi Persyaratan?


3. Kerugian dapat Tidak memenuhi sama sekali. Level dari pengangguran
ditentukan dan diukur. dapat ditentukan, tetapi pengukuran kerugian adalah sulit.
Beberapa pengangguran tidak sukarela meskipun
beberapa pengangguran sukarela.
4. Bukan merupakan Tidak. Resesi nasional yang hebat atau depresi kondisi
kerugian bencana yang bisnis lokal dapat mengakibatkan bencana yang besar.
besar.
5. Perhitungan Tidak. Tipe berbeda dari pengangguran biasanya sangat
kemungkinan terjadinya tidak menentu untuk memperkirakan kemungkinan
kerugian. terjadinya kerugian secara akurat.
6. Premi harus mungkin Tidak. Pemilihan kerugian, moral hazard, dan
secara ekonomi. kemungkinan terjadinya bencana besar dapat
mengakibatkan premi kurang menarik.

Pertama, memprediksi pengangguran adalah sulit karena perbedaan tipe


pengangguran dan tenaga kerja. Ada tenaga kerja profesional, tenaga kerja
dengan keterampilan tinggi, semi terampil, tidak terampil, tenaga kerja
berkerah biru dan berkerah putih. Selain itu, tingkat pengangguran berubah
secara signifikan dengan jabatan, umur, gender (jenis kelamin), pendidikan,
status pernikahan, kota, negara, dan oleh sekumpulan faktor, termasuk
program pemerintah, dan kebijakan ekonomi yang sering kali berubah. Juga,
durasi dari perubahan pengangguran meluas di antara kelompok atau grup
yang berbeda. Sebagai tambahan karena jumlah tenaga kerja yang besar
dapat menjadi pengangguran pada waktu yang sama, kemungkinan besar
kerugian yang besar terjadi. Oleh karena tipe yang berbeda dari
pengangguran terjadi secara tidak teratur maka sulit untuk memperhitungkan
kemungkinan terjadinya kerugian secara tepat. Oleh karena alasan tersebut,
risiko pengangguran biasanya tidak dapat diasuransikan secara pribadi, tetapi
hal itu dapat diasuransikan oleh program asuransi sosial.

E. PILIHAN YANG MERUGIKAN DAN ASURANSI

Ketika asuransi telah terjadi, penanggung asuransi harus menghadapi


permasalahan dari pilihan yang merugikan. Pilihan yang merugikan adalah
kecenderungan dari seseorang dengan rata-rata kemungkinan terjadinya
kerugian yang lebih tinggi untuk mencari asuransi dengan tarif standar (rata-
rata), yang jika tidak dikontrol oleh penanggung asuransi, hasilnya lebih
tinggi daripada level kerugian yang diharapkan. Sebagai contoh, pilihan yang
2.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

merugikan dapat diakibatkan oleh pengemudi berisiko tinggi yang mencari


asuransi dengan tarif standar, seseorang dengan permasalahan kesehatan
yang serius yang mencari asuransi jiwa atau kesehatan dengan tarif yang
standar dan perusahaan bisnis yang telah berulangkali dirampok atau dicuri
akan mencari asuransi kejahatan dengan tarif standar. Jika permintaan untuk
asuransi dengan rata-rata lebih tinggi dari kemungkinan terjadinya kerugian
berhasil memperoleh pemenuhan dengan tarif standar, kami menyatakan
bahwa asuransi “dipilih untuk rugi”. Jika tidak dikontrol oleh penanggung
asuransi, pilihan yang merugikan dapat mengakibatkan level kerugian yang
lebih tinggi daripada yang diharapkan.
Meskipun pilihan yang merugikan tidak dapat dieliminasi sama sekali,
hal itu dapat dikontrol oleh ketelitian asuransi. Underwriting (penanggung
asuransi) berkenaan dengan proses dalam memilih dan mengklasifikasikan
pelamar (calon tertanggung) untuk asuransi. Pelamar yang memenuhi standar
underwriting dapat diterima asuransi dengan tarif standar. Jika standar
persyaratan asuransi tidak terpenuhi, asuransi dibatalkan atau premi ekstra
harus dibayar. Penanggung asuransi sering kali menjual asuransi pada
pelamar yang memiliki rata-rata kemungkinan terjadinya kerugian yang lebih
tinggi, tetapi beberapa pelamar harus membayar premi yang tinggi.
Permasalahan dalam pemilihan risiko muncul ketika pelamar dengan rata-rata
kemungkinan terjadinya kerugian yang lebih tinggi berhasil dalam menutup
kontrak asuransi dengan tarif standar atau rata-rata.
Ketentuan kebijakan juga digunakan untuk mengontrol pemilihan risiko.
Contohnya, ketentuan bunuh diri dalam asuransi jiwa dan ketentuan kondisi
yang telah ada sebelumnya dalam asuransi kesehatan. Ketentuan kebijakan
ini didiskusikan terakhir dengan lebih detail dalam teks ketika kontrak
asuransi yang spesifik dianalisis.

F. PERBANDINGAN ASURANSI DENGAN JUDI

Asuransi sering dirancukan dengan perjudian. Padahal terdapat dua


perbedaan yang penting di antaranya pertama, perjudian menimbulkan risiko
spekulatif yang baru, sementara asuransi merupakan teknik untuk menangani
risiko murni yang telah ada sebelumnya. Jadi, apabila Anda bertaruh
USD300 pada pacuan kuda, timbul risiko spekulatif yang baru, tetapi jika
Anda membayar USD300 pada asuransi untuk asuransi kebakaran, risiko
 ADBI4211/MODUL 2 2.15

kebakaran telah terjadi dan ditransfer pada asuransi dengan sebuah kontrak.
Tidak ada risiko baru yang ditimbulkan dari transaksi tersebut.
Perbedaan yang kedua antara asuransi dan perjudian, yaitu bahwa
perjudian tidak produktif dalam masyarakat karena keuntungan dari
pemenang diperoleh dengan cara mengorbankan yang kalah. Sebaliknya,
asuransi selalu produktif dalam masyarakat karena tidak ada asuransi maupun
tertanggung yang ditempatkan pada posisi di mana keuntungan dari
pemenang diperoleh dengan cara mengorbankan yang kalah. Asuransi dan
tertanggung keduanya memiliki kepentingan yang lazim terhadap
pencegahan kerugian. Kedua, pihak menang jika kerugian tidak terjadi. Lebih
jauh, transaksi perjudian tidak pernah memulihkan yang kalah pada posisi
keuangannya sebelum terjadi kekalahan. Sebaliknya, kontrak asuransi
mengembalikan keuangan tertanggung seluruhnya atau sebagian jika terjadi
kerugian.

G. PERBANDINGAN ASURANSI DENGAN HEDGING

Pada Modul 1 kita mendiskusikan konsep dari Hedging, di mana risiko


dapat ditransfer kepada spekulator melalui kontrak pembelian pada masa
mendatang. Kontrak asuransi, bagaimanapun juga tidak sama dengan
hedging. Meskipun kedua tekniknya sama dalam hal risiko yang dapat
ditransfer dengan kontrak dan tidak ada risiko baru yang timbul, namun
terdapat beberapa perbedaan penting, di antaranya pertama, transaksi
asuransi, meliputi transfer risiko yang dapat diasuransikan karena persyaratan
risiko yang dapat diasuransikan biasanya dapat dipenuhi. Bagaimanapun
juga, hedging merupakan teknik untuk menangani risiko yang tidak dapat
diasuransikan secara tipikal (khas), seperti proteksi (perlindungan) terhadap
penurunan harga produk pertanian dan bahan mentah. Kedua, asuransi dapat
mengurangi risiko objektif dari asuransi dengan penggunaan hukum bilangan
besar. Selama jumlah unit exposure meningkat, prediksi asuransi terhadap
kerugian pada masa mendatang lebih tepat karena variasi relatif kerugian
yang terjadi dari kerugian yang diharapkan akan menurun. Jadi, banyak
transaksi asuransi mengurangi risiko objektif. Sebaliknya, hedging secara
tipikal hanya, meliputi risk transfer (perpindahan risiko). Risiko fluktuasi
harga yang merugikan ditransfer pada spekulator yang percaya bahwa
mereka dapat memperoleh keuntungan karena pengetahuan yang unggul
mengenai kondisi pasar. Risiko yang ditransfer, tidak dikurangi, dan prediksi
kerugian biasanya tidak didasarkan pada hukum bilangan besar.
2.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan karakteristik utama dari rencana asuransi secara typikal.
2) Mengapa teknik pooling (penyatuan) perlu sekali dalam asuransi?
3) Jelaskan hukum bilangan besar dan tunjukkan bagaimana hukum
bilangan besar dapat digunakan oleh asuransi untuk memperkirakan
kerugian yang akan datang!
4) Jelaskan persyaratan utama dari risiko yang dapat diasuransikan!
5) Mengapa sebagian besar risiko pasar, risiko keuangan, risiko produksi
dan risiko politik dianggap tidak dapat diasuransikan oleh asuransi
pribadi?
6) Bagaimana perbedaan asuransi dengan judi dan hedging?
7) Meskipun tidak ada risiko yang secara keseluruhan memenuhi semua
persyaratan ideal dari risiko yang dapat diasuransikan, beberapa risiko
lebih memenuhi persyaratan tersebut dibanding lainnya.
a) Identifikasi persyaratan ideal dari risiko yang dapat diasuransikan!
b) Bandingkan dan bedakan antara tabrakan mobil dengan perang
ditinjau dari sebaik mana mereka memenuhi persyaratan risiko yang
diasuransikan!
8) Kemungkinan besar pilihan yang merugikan timbul dalam segala kaitan
asuransi. Mengasuransikan adalah salah satu teknik yang digunakan
untuk mengontrol pilihan yang merugikan.
a) Jelaskan pengertian dari “pilihan yang merugikan”!
b) Mengapa asuransi mengkhawatirkan pilihan yang merugikan?
c) Jelaskan bagaimana asuransi dapat digunakan untuk mengontrol
pilihan yang merugikan!
9) Terdapat definisi yang bermacam-macam dari asuransi. Berdasarkan
definisi asuransi yang dinyatakan sebelumnya, indikasikan apakah setiap
jaminan berikut ini dipertimbangkan dalam asuransi.
a) Sebuah televisi dijamin oleh pabrik terhadap kerusakan selama
90 hari.
b) Satu set ban baru diasuransikan oleh pabrik terhadap kerusakan
jalan sepanjang 50,000 mil.
 ADBI4211/MODUL 2 2.17

c) Pendiri rumah baru memberikan garansi 10 tahun terhadap


kerusakan struktur dari rumah tersebut.
d) Penjamin menyetujui untuk membayar sisa pinjaman jika peminjam
yang sebenarnya gagal dalam pembayaran.
e) Sejumlah besar kelompok pemilik rumah setuju untuk membayar
kerugian terhadap rumah yang terbakar selama setahun karena
kebakaran.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Karakteristik utama dari suatu rencana asuransi, meliputi:


a) Pooling of losses (penyatuan dari kerugian);
b) Pembayaran dari kerugian yang tidak disengaja (secara kebetulan);
c) Perpindahan risiko;
d) Penggantian kerugian.
2) Pooling atau penyatuan adalah penyebaran dari kerugian yang terjadi
oleh sedikit dari keseluruhan kelompok. Dengan adanya pooling maka
kerugian yang terjadi dapat dibagi rata ke semua kelompok, di samping
itu perusahaan asuransi dapat memprediksi mengenai kerugian di masa
depan dengan didasarkan pada hukum bilangan besar.
3) Hukum bilangan besar (The Law of Large Numbers), menyatakan bahwa
semakin besar jumlah perorangan yang ikut membayar jaminan dalam
suatu kelompok maka semakin pasti risiko yang diperkirakan merupakan
beban perorangan atau semakin banyak nasabah yang masuk dalam
perusahaan asuransi, semakin aman risiko yang akan ditanggung oleh
perusahaan asuransi. Dalam hal ini, risiko menjadi lebih kecil karena
terbagi rata pada jumlah peserta yang masuk asuransi.
4) Persyaratan utama risiko yang diasuransikan dari sudut pandang
pengasuransi adalah sebagai berikut.
a) Harus terdapat sejumlah besar dari unit exposure.
b) Kerugian harus secara kebetulan dan tidak disengaja.
c) Kerugian bukan merupakan bencana yang besar.
d) Kerugian harus dapat ditentukan dan diukur.
e) Kemungkinan terjadinya kerugian harus diperhitungkan.
f) Premi harus mungkin secara ekonomi.
5) Risiko pasar, risiko keuangan, risiko produksi, dan risiko politik
biasanya tidak diasuransikan oleh pengasuransi pribadi dengan alasan,
2.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

yaitu pertama, pada dasarnya risiko-risiko ini bersifat spekulatif


sehingga sulit untuk diasuransikan secara pribadi; kedua, masing-masing
risiko ini tinggi kemungkinannya untuk menimbulkan bencana kerugian
yang besar; ketiga, kemungkinan terjadinya kerugian tidak dapat
diperkirakan secara tepat.
6) Perbedaan asuransi dengan judi dan hedging
Perbedaan asuransi dengan judi, yaitu (a) perjudian menimbulkan risiko
spekulatif yang baru, sedangkan asuransi merupakan teknik untuk
menangani risiko murni yang telah ada sebelumnya; (b) perjudian tidak
produktif dalam masyarakat karena keuntungan dari pemenang diperoleh
dengan cara mengorbankan yang salah, sedangkan asuransi selalu
produktif dalam masyarakat, asuransi, dan pihak tertanggung memiliki
kepentingan yang lazim terhadap pencegahan kerugian.
7) Persyaratan ideal dari risiko yang dapat diasuransikan adalah harus
terdapat sejumlah besar dari unit exposure, kerugian harus secara
kebetulan dan tidak disengaja, kerugian bukan merupakan bencana yang
besar, kerugian harus dapat ditentukan dan diukur, kemungkinan
terjadinya kerugian harus diperhitungkan, serta premi harus mungkin
secara ekonomi.
8) Pilihan yang merugikan adalah kecenderungan dari seseorang dengan
rata-rata kemungkinan terjadinya kerugian yang lebih tinggi untuk
mencari asuransi dengan tarif standar (rata-rata), yang jika tidak
dikontrol oleh penanggung asuransi, hasilnya lebih tinggi daripada level
kerugian yang diharapkan.
9) Asuransi adalah pooling (penyatuan) dari kerugian yang tidak disengaja
dengan mentransfer risiko tersebut pada penanggung asuransi, yang
menyetujui untuk mengganti kerugian tertanggung terhadap kerugian
tersebut, untuk menyediakan keuntungan yang berupa uang pada
peristiwa tersebut atau memberikan pelayanan yang berhubungan dengan
risiko

R A NG KU M AN

Tidak ada definisi tunggal dari asuransi, bagaimanapun juga rencana


asuransi secara typical mengandung empat elemen, yaitu penyatuan
kerugian, pembayaran kerugian secara kebetulan, perpindahan risiko,
 ADBI4211/MODUL 2 2.19

dan penggantian kerugian. Penyatuan adalah bahwa sebagian kecil


kerugian disebarkan ke seluruh kelompok dan kerugian rata-rata
disubstitusikan pada kerugian aktual. Kerugian secara kebetulan tidak
dapat diramalkan dan tidak disangka-sangka dan terjadi sebagai akibat
dari peristiwa. Perpindahan risiko melibatkan perpindahan dari risiko
murni kepada asuransi. Penggantian kerugian adalah bahwa korban
kerugian dipulihkan sepenuhnya atau sebagian dengan pembayaran,
perbaikan atau penggantian oleh asuransi.
Hukum bilangan besar menyatakan bahwa semakin besar jumlah
exposure, semakin dekat hasil yang sesungguhnya dari yang mungkin
diharapkan. Hukum bilangan besar memungkinkan asuransi mem-
perkirakan kerugian yang akan datang dengan penuh ketelitian.
Terdapat beberapa persyaratan ideal dari risiko yang dapat
diasuransikan, yaitu harus terdapat sejumlah besar dari unit exposure,
kerugian harus secara kebetulan dan tidak disengaja, kerugian harus
dapat ditentukan dan diukur, kerugian bukan merupakan bencana yang
besar, kemungkinan terjadinya kerugian harus diperhitungkan, dan premi
harus mungkin secara ekonomi. Risiko pribadi, risiko harta benda, dan
risiko pertanggungjawaban dapat diasuransikan secara pribadi karena
persyaratan untuk risiko yang dapat diasuransikan biasanya dapat
dipenuhi. Bagaimanapun juga, risiko pasar, risiko keuangan, risiko
produksi, dan risiko politik biasanya tidak dapat diasuransikan karena
persyaratan tersebut sulit untuk dipenuhi.
Pertimbangan karena kerugian merupakan kecenderungan dari
seseorang untuk menutup kontrak asuransi dengan tarif standar, di mana
jika tidak dikontrol oleh asuransi akan mengakibatkan level kerugian
yang lebih tinggi daripada yang diharapkan.
Asuransi tidak sama dengan perjudian. Perjudian menciptakan risiko
spekulatif yang baru, sebaliknya asuransi menutup kontrak risiko murni
yang sudah ada. Selain itu, judi tidak produktif terhadap masyarakat
karena pemenang memperoleh pendapatan dari pengeluaran yang kalah.
Asuransi selalu produktif dalam masyarakat karena baik tertanggung
maupun asuransi menang jika kerugian tidak terjadi. Asuransi juga tidak
sama dengan hedging. Asuransi melibatkan perpindahan dari risiko
murni, sebaliknya hedging melibatkan perpindahan dari risiko spekulatif.
Selain itu, asuransi mungkin mengurangi risiko objektif karena hukum
bilangan besar. Hedging biasanya hanya melibatkan perpindahan risiko
dan tidak mengurangi risiko.
2.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu karakteristik dasar dari asuransi adalah ....


A. pemisahan antara kerugian yang disengaja dan yang tidak disengaja
B. perpindahan risiko kepada penanggung asuransi
C. perpindahan risiko kepada tertanggung asuransi
D. penyatuan kerugian-kerugian yang disengaja

2) Hukum bilangan besar didasarkan pada asumsi bahwa pembayaran


kerugian dilakukan pada kerugian yang ....
A. dapat diramalkan
B. telah diharapkan sebelumnya
C. terjadi dengan disengaja
D. terjadi secara sembarangan

3) Dari sudut pandang pengasuransian terdapat enam persyaratan dari risiko


yang diasuransikan, antara lain ....
A. kerugian merupakan bencana besar
B. kerugian tidak dapat diukur
C. terjadinya kerugian dapat diramalkan
D. terdapat sejumlah besar dari unit exposure

4) Jenis risiko yang sering diasuransikan oleh perusahaan asuransi adalah


risiko ....
A. murni
B. objektif
C. spekulatif
D. subjektif

Petunjuk: Untuk soal nomor 5)


Pilihlah:
A. Apabila pernyataan pertama dan kedua benar dan mempunyai
hubungan sebab akibat.
B. Apabila pernyataan pertama dan kedua benar, tetapi tidak
mempunyai hubungan sebab akibat.
C. Apabila salah satu dari kedua pernyataan benar.
D. Apabila kedua pernyataan salah.
 ADBI4211/MODUL 2 2.21

5) Salah satu persyaratan penting dari risiko yang diasuransikan adalah


kemungkinan terjadinya kerugian harus dapat diperhitungkan.
Sebab
Perhitungan frekuensi rata-rata dari kerugian berdampak pada penentuan
besarnya beban premi asuransi yang harus dibayar tertanggung.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 2

Tipe, Manfaat, dan Biaya Asuransi

A. TIPE-TIPE ASURANSI

Asuransi dapat diklasifikasi sebagai asuransi pribadi atau asuransi


pemerintah. Asuransi pribadi, selama ini, dapat diklasifikasikan ke dalam
asuransi jiwa dan kesehatan, serta asuransi harta benda dan kelumpuhan.
Asuransi pemerintah dapat diklasifikasi ke dalam program asuransi sosial dan
seluruh rencana asuransi pemerintah yang lain. Jadi, tipe utama dari asuransi,
baik pribadi maupun umum, dapat digolongkan sebagai berikut.
1. Asuransi pribadi
a. Asuransi jiwa dan kesehatan.
b. Asuransi harta benda dan kelumpuhan.
2. Asuransi Pemerintah
a. Asuransi sosial.
b. Asuransi pemerintah lainnya.

1. Asuransi Pribadi

a. Asuransi jiwa dan kesehatan


Berdasarkan data ACLI Life Insurance Fact Book 1999, diketahui bahwa
di akhir tahun 1998 jumlah total asuransi jiwa Amerika Serikat sebesar 1563
(Washington DC: American Council of Life Insurance, 1999: 78). Asuransi
jiwa ini penting sekali dalam menyediakan jaminan keuangan bagi individu
dan keluarga.
Asuransi jiwa memberi santunan kematian kepada ahli waris yang
ditunjuk ketika tertanggung meninggal. Santunan kematian ditujukan untuk
biaya pengeluaran pemakaman, tagihan pengobatan yang tidak diasuransikan,
pajak kepemilikan tanah dan pengeluaran-pengeluaran lain yang diakibatkan
oleh kematian. Santunan kematian juga dapat direncanakan untuk
menyediakan pembayaran secara periodik pada tanggungan almarhum.
Sebagai tambahan, asuransi jiwa, dan kesehatan juga menyediakan program
jaminan kesehatan kelompok dan individu terhadap biaya pengobatan
penyakit atau luka-luka. Akhirnya, kedua tipe asuransi juga menjamin
kehilangan penghasilan selama masa kelumpuhan.
 ADBI4211/MODUL 2 2.23

b. Asuransi kerugian harta benda dan pertanggung jawaban hukum


Berdasarkan The I.I.I Fact Book 2000 diketahui bahwa pada akhir tahun
1997, 3366 asuransi kerugian harta benda dan pertanggung jawaban hukum
telah beroperasi di Amerika Serikat (New York, NY: Insurance Information
Institute, h.1.6).
Asuransi kerugian harta benda dan pertanggung jawaban hukum dapat
diklasifikasikan dari tipe-tipe asuransi dari program yang dijual. Tipe utama
dari asuransi berdasarkan program yang terjual, antara lain berikut ini.
1) Asuransi kebakaran dan sejenisnya
Asuransi kebakaran menutupi kontrak kerugian atau kerusakan pada real
estate dan harta benda pribadi disebabkan oleh kebakaran, kilat atau
sejenisnya. Peril lain dapat ditambahkan, seperti badai, hujan es,
tornado, dan perusakan. Kerugian tidak langsung juga dapat ditutup,
meliputi kerugian dari profit dan sewa, serta pengeluaran ekstra yang
dikeluarkan sebagai akibat dari kerugian gangguan bisnis.
2) Asuransi kelautan
a) Ocean marine
Marine Insurance (asuransi kelautan) sering dikenal dengan
asuransi transportasi karena menjamin barang dalam transit terhadap
sebagian besar risiko murni yang dikaitkan dengan transportasi.
Asuransi laut dibedakan ke dalam Ocean Marine Insurance dan
Inland Marine Insurance. Ocean Marine Insurance menyediakan
perlindungan bagi segala macam pelayaran kapal di samudra dan
muatannya. Perjanjian dapat juga tertulis untuk memenuhi
pertanggung jawaban hukum dari pemilik dan perusahaan ekspedisi.
b) Inland marine
Inland Marine Insurance menyediakan perlindungan untuk barang
yang diangkut di pedalaman. Perlindungan ini meliputi impor,
ekspor, pengangkutan domestik dan di tengah perjalanan (sebagai
contoh jembatan, terowongan dan saluran). Sebagai tambahan,
Inland Marine Insurance melindungi harta benda pribadi, seperti
benda seni, perhiasan, dan pakaian yang terbuat dari bulu binatang.
3) Asuransi korban kecelakaan
Asuransi korban kecelakaan adalah bidang yang luas dari asuransi dan
menjamin apa saja yang tidak dilindungi oleh asuransi kebakaran,
kelautan, dan jiwa.
2.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

a) Asuransi kendaraan
Asuransi kendaraan menjamin pertanggungjawaban hukum yang
ditimbulkan dari kepemilikan atau pengoperasian kendaraan dan
juga menyediakan asuransi kerusakan fisik pada kendaraan, asuransi
pembayaran pengobatan, dan perlindungan terhadap pengemudi
yang tidak diasuransikan.
b) Asuransi pertanggungjawaban hukum
Asuransi pertanggungjawaban umum menjamin pertanggung-
jawaban hukum yang timbul dari kerusakan harta benda atau luka-
luka pada tubuh orang lain. Pertanggungjawaban hukum mungkin
timbul dari kepemilikan harta benda atau properti bisnis, penjualan
atau distribusi produk, pabrik atau pengoperasian kontrak perjanjian
dan pelayanan jasa.
c) Asuransi perampokan dan pencurian
Asuransi pencurian dan perampokan menjamin kerugian harta
benda, uang, dan keamanan yang disebabkan oleh pencurian,
perampokan, pembegalan dan peril kejahatan lainnya.
d) Ganti rugi tenaga kerja
Asuransi kompensasi pekerja menjamin pekerja dari kecelakaan
kerja atau penyakit. Asuransi membayar tagihan pengobatan,
penggunaan santunan kelumpuhan dan santunan kematian terhadap
tanggungan pekerja yang kematiannya berkaitan dengan pekerjaan.
e) Asuransi kaca
Glass insurance (asuransi kaca) menyediakan jaminan yang luas
untuk perusakan kaca pada gedung yang dilindungi.
f) Asuransi mesin dan ketel
Asuransi ketel dan mesin merupakan jaringan komersial dengan
spesialisasi tingkat tinggi yang menjamin peralatan ketel, turbin,
generator, dan peralatan penghasil daya.
g) Asuransi nuklir
Asuransi nuklir menyediakan perlindungan terhadap kerugian yang
diakibatkan oleh kecelakaan nuklir.
h) Asuransi kerugian hasil panen
Asuransi kerugian hasil panen menjamin kerugian hasil panen yang
disebabkan oleh hujan badai es dan peril yang lain.
 ADBI4211/MODUL 2 2.25

i) Asuransi kesehatan
Asuransi kesehatan sama pada perlindungan yang disediakan oleh
asuransi jiwa dan kesehatan yang juga dijual oleh asuransi korban
kecelakaan.
j) Macam-macam kerugian yang lain
Macam-macam jaringan yang lain termasuk asuransi kerugian tidak
langsung, yang menjamin kerugian keuangan yang disebabkan oleh
kegagalan yuridis pada title real estate, dan asuransi kredit yang
menjamin pabrik dan tengkulak terhadap kerugian yang disebabkan
oleh rekening penerimaan yang tidak terkumpul.
4) Asuransi kerugian serbaneka (asuransi jaringan multiple)
Asuransi jaringan multiple mengombinasikan perlindungan harta benda
dan korban (kecelakaan) ke dalam suatu kontrak. Seluruh bagiannya
sudah melalui perundang-undangan jaringan multiple yang mem-
perbolehkan asuransi untuk mempertanggungkan jenis kebakaran dan
korban (kecelakaan) dalam satu kontrak. Sebagai contoh, polis
kepemilikan rumah menggabungkan asuransi kebakaran dan peril-peril
yang lain dengan asuransi pertanggungjawaban dalam satu kontrak.
5) Surat kesetiaan dan jaminan asuransi
Surat pertanggungan kesetiaan menyediakan perlindungan terhadap
kerugian yang disebabkan oleh ketidakjujuran atau perilaku karyawan
yang curang, seperti penggelapan dan pencurian uang. Surat
pertanggungan jaminan menyediakan kompensasi moneter jika terjadi
kegagalan pada seseorang yang ditanggung untuk melakukan tindakan
tertentu, seperti kegagalan kontraktor untuk membangun gedung tepat
pada waktunya.

2. Asuransi Pemerintah
Banyak program asuransi pemerintah yang beroperasi pada saat ini.
Asuransi pemerintah dapat dibagi menjadi program asuransi sosial dan
program asuransi pemerintah lainnya.

a. Asuransi sosial
Program asuransi sosial merupakan program asuransi pemerintah
dengan karakteristik tertentu yang membedakan mereka dari rencana asuransi
pemerintah lainnya. Program ini dibiayai sepenuhnya atau sebagian besar
oleh kontribusi yang diperoleh dari pegawai, atasan atau keduanya, dan tidak
2.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

mengutamakan pendapatan umum pemerintah. Kontribusi ini umumnya


ditujukan untuk dana khusus yang disimpan terpisah dari rekening
pemerintah biasa, keuntungannya selanjutnya dibayar dari dana ini. Sebagai
tambahan, hak untuk menerima keuntungan biasanya diperoleh dari atau
dihubungkan pada kontribusi penerima di waktu lampau atau perlindungan di
bawah program; keuntungan dan kontribusi umumnya berubah-ubah di antara
ahli waris menurut pendapatan mereka sebelumnya, tetapi keuntungannya
dititikberatkan pada persetujuan kelompok dengan pendapatan rendah. Selain
itu, beberapa program asuransi sosial diwajibkan; beberapa pegawai dan
atasan yang dilindungi diwajibkan oleh hukum untuk membayar kontribusi
dan berpartisipasi dalam program ini. Akhirnya, kondisi yang memenuhi
syarat dan hak-hak untuk menerima keuntungan, biasanya diatur secara tepat
dalam perundang-undangan, memberikan sedikit ruang untuk kebijaksanaan
administratif dalam pemberian keuntungan (George E.Rejda, Social
Insurance and Economic Security, 6th ed. Upper Saddle River, NJ: Prentice
Hall, 1999: 11).
Sebagai pembanding, program asuransi sosial utama di Amerika Serikat
meliputi berikut ini.
1) Usia lanjut, orang yang sehat, dan asuransi kelumpuhan (keamanan
sosial).
2) Pengobatan.
3) Asuransi pengangguran.
4) Pembayaran tenaga kerja.
5) Asuransi kelumpuhan sementara.
6) Undang-undang pengunduran diri pada perusahaan kereta api.
7) Undang-undang asuransi pengangguran pada perusahaan kereta api.

Usia lanjut, orang yang sehat dan asuransi kelumpuhan, biasanya dikenal
dengan keamanan sosial adalah program pemeliharaan pendapatan yang
berarti guna menyediakan jaminan bagi kehidupannya karena kelumpuhan
individu dan keluarga yang memenuhi persyaratan.
Pengobatan adalah bagian dari program keamanan sosial dan menutupi
pengeluaran pengobatan bagi sebagian orang yang berusia 65 tahun ke atas
dan orang cacat yang berusia di bawah 65 tahun.
Program asuransi pengangguran menyediakan santunan tunai secara
mingguan bagi pegawai yang memenuhi syarat yang mengalami
pengangguran yang tidak diinginkan dalam jangka pendek. Keuntungan dari
 ADBI4211/MODUL 2 2.27

santunan pengangguran yang dibayar teratur, biasanya dibayar sampai


26 minggu setelah persyaratan pengunduran diri terpenuhi. Santunan juga
diperpanjang dan mungkin tersedia bagi pegawai yang menganggur yang
menghabiskan santunannya secara teratur.
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, asuransi tenaga kerja
melindungi pegawai terhadap kecelakaan kerja atau penyakit. Meskipun
asuransi tenaga kerja merupakan jaringan terhadap korban kecelakaan yang
ditawarkan oleh asuransi pribadi, hal tersebut juga merupakan kondisi
penting dari asuransi sosial.
Sebagai tambahan, asuransi kelumpuhan sementara yang diwajibkan,
yang terdapat di 5 negara bagian Amerika Serikat (California, Hawai, New
Jersey, New York, dan Rhode Island), Puerto Rico, dan industri kereta api,
menyediakan penggantian sebagian gaji yang mungkin hilang karena
kelumpuhan sementara di luar pekerjaan. Undang-undang Pengunduran Diri
Perusahaan Kereta Api menyediakan santunan pengunduran diri, santunan
survivor, dan santunan pendapatan kelumpuhan pada pegawai perusahaan
kereta api yang memenuhi persyaratan tertentu. Akhirnya, Undang-undang
Asuransi Pengangguran Perusahaan Kereta Api menyediakan santunan
pengangguran dan penyakit terhadap pegawai perusahaan kereta api.

b. Perusahaan asuransi pemerintah lainnya


Program asuransi pemerintah lainnya terdapat pada level federal
(pemerintah) dan negara bagian. Bagaimanapun juga, program ini tidak
mempunyai perbedaan karakteristik dari program asuransi sosial. Program
asuransi pemerintahan yang penting, meliputi Sistem Pengunduran Diri
Pegawai Pemerintahan, Sistem Pengunduran Diri Pelayanan Jasa Sipil,
program asuransi jiwa yang bermacam-macam bagi veteran, asosiasi asuransi
dalam menerima dan menyimpan rekening pada bank komersial
(perdagangan), serta simpan pinjam (Perusahaan Asuransi Deposit
Pemerintah), asuransi bencana banjir pemerintah, asuransi hasil panen
pemerintah dan banyak program lainnya.
Program asuransi pemerintah juga terdapat pada negara bagian. Program
ini, meliputi Biaya Hidup Negara Bagian Wisconsin, program asuransi title
pada sejumlah kecil negara bagian dan Biaya Asuransi Kendaraan Maryland.
Sebagai tambahan, dana kompensasi tenaga kerja kompetitif dan monopoli
beroperasi pada beberapa negara bagian. Akhirnya, mayoritas negara bagian
memiliki persatuan asuransi kesehatan khusus yang membuat asuransi
2.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

kesehatan tersedia bagi orang yang tidak dapat diasuransikan atau tidak
memenuhi syarat kesehatan.

B. MANFAAT ASURANSI BAGI MASYARAKAT

Keuntungan ekonomi dan sosial yang utama dari asuransi, meliputi


berikut ini.

1. Penggantian terhadap Kerugian


Penggantian kerugian memperbolehkan individu dan keluarga untuk
berada pada posisi keuangan sebelum terjadi kerugian. Sebagai akibatnya,
mereka dapat mengurus keamanan keuangannya karena dipulihkan baik
sebagian maupun seluruhnya setelah terjadinya kerugian dan tertanggung
mungkin tidak banyak menggunakan pertolongan publik atau kesejahteraan
sosial atau mencari bantuan keuangan dari kerabat atau teman.
Penggantian kerugian bagi perusahaan bisnis juga menjamin
kelangsungan perusahaan dan pegawai untuk terus bekerja mencari nafkah.
Supplier terus menerima order dan pelanggan masih dapat menerima barang
dan jasa yang mereka inginkan. Masyarakat juga untung karena pajak dasar
tidak memberatkan. Singkatnya, fungsi dari penggantian kerugian
memberikan kontribusi yang besar bagi keluarga dan stabilitas perusahaan
dan hal itu merupakan salah satu keuntungan dalam bidang sosial dan
ekonomi yang penting dalam asuransi.

2. Mengurangi Kekhawatiran dan Ketakutan


Manfaat kedua dari asuransi adalah mengurangi kekhawatiran dan
ketakutan. Hal ini benar, baik sebelum maupun sesudah terjadinya kerugian.
Sebagai contoh, apabila kepala keluarga memiliki jumlah yang cukup dari
asuransi jiwa, mereka mungkin sedikit khawatir terhadap keamanan
keuangan dari tanggungan mereka jika terjadi kematian dini; seorang
tertanggung dalam kelumpuhan jangka panjang tidak perlu khawatir terhadap
kerugian pendapatan jika terjadi penyakit serius atau kecelakaan; dan pemilik
harta benda yang merupakan tertanggung merasa tenang karena mereka tahu
bahwa mereka akan dilindungi jika terjadi kerugian. Kekhawatiran dan
ketakutan juga berkurang setelah terjadinya kerugian karena tertanggung
mengetahui bahwa mereka memiliki asuransi yang akan membayar
kerugiannya.
 ADBI4211/MODUL 2 2.29

3. Sumber Dana Investasi


Industri asuransi merupakan sumber dana yang penting dari investasi
modal dan akumulasi. Premi dikumpulkan untuk membayar kerugian dan
dana tidak diperlukan untuk membayar kerugian yang mendesak, serta
pengeluaran dapat dipinjamkan pada perusahaan bisnis. Dana ini biasanya
diinvestasikan pada pusat perbelanjaan, rumah sakit, pabrik, pembangunan
perumahan dan mesin, serta peralatan yang baru. Investasi meningkatkan
persediaan masyarakat pada barang modal dan meningkatkan pertumbuhan
ekonomi dan tenaga kerja yang tinggi. Asuransi juga menginvestasikan pada
investasi sosial (masyarakat), seperti perumahan, panti jompo, dan proyek
pengembangan ekonomi. Sebagai tambahan karena total persediaan dana
yang dapat dipinjamkan ditingkatkan oleh pembayaran di muka dari premi
asuransi, biaya modal pada perusahaan bisnis yang meminjam lebih rendah
daripada ketiadaan asuransi.

4. Pencegahan Kerugian
Perusahaan asuransi terlibat secara aktif dalam banyak program
pencegahan kerugian dan juga mempekerjakan berbagai macam personil
pencegahan kerugian, termasuk penjaga keamanan dan para ahli pencegahan
kebakaran, keselamatan pekerjaan dan kesehatan, serta pertanggungjawaban
produk. Beberapa aktivitas pencegahan kerugian yang penting, di mana
asuransi harta benda dan pertanggungjawaban mendukung sepenuhnya,
meliputi hal-hal sebagai berikut.
a. Keselamatan jalan raya dan penurunan kematian pengendara mobil.
b. Pencegahan kebakaran.
c. Penurunan kelumpuhan yang berkaitan dengan pekerjaan.
d. Pencegahan pencurian kendaraan.
e. Pencegahan dan penyelidikan kerugian pembakaran rumah dengan
sengaja.
f. Pencegahan produk cacat yang dapat merugikan penggunanya.
g. Pencegahan ledakan ketel uap.
h. Program pendidikan dalam pencegahan kerugian.

5. Peningkatan Kredit
Keuntungan terakhir adalah bahwa asuransi mempertinggi kredit
seseorang. Asuransi membuat risiko kredit yang lebih baik bagi peminjam
karena asuransi menjamin nilai jaminan peminjam atau memberikan
2.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

kepastian yang lebih tinggi bahwa pinjaman akan dibayar kembali. Sebagai
contoh, ketika sebuah rumah dibeli, lembaga pemberi pinjaman biasanya
mensyaratkan asuransi harta benda pada rumah tersebut sebelum pinjaman
hipotek diberikan. Asuransi harta benda melindungi tingkat bunga keuangan
pemberi pinjaman jika harta benda tersebut rusak atau hancur. Sama halnya
dengan perusahaan bisnis yang mencari pinjaman sementara untuk hari raya
atau bisnis musiman mungkin diwajibkan untuk mengasuransikan inventaris-
nya sebelum pinjaman diberikan. Jika sebuah mobil baru dibeli dan dibiayai
oleh bank atau lembaga pemberi pinjaman lainnya, asuransi kerusakan fisik
pada mobil tersebut mungkin diperlukan sebelum pinjaman diberikan. Jadi,
asuransi dapat meningkatkan kredit seseorang.

C. BIAYA ASURANSI DALAM MASYARAKAT

Meskipun industri asuransi menyediakan keuntungan sosial dan ekonomi


yang besar bagi masyarakat, biaya sosial asuransi juga harus diketahui. Biaya
sosial yang utama dari asuransi, meliputi sebagai berikut.

1. Biaya Melakukan Bisnis


Salah satu biaya yang penting adalah biaya untuk melakukan bisnis.
Asuransi menggunakan sumber daya ekonomi yang langka (tanah, tenaga
kerja, modal, dan perusahaan bisnis) dalam menyediakan asuransi bagi
masyarakat. Dalam kaitannya dengan keuangan, beban pengeluaran harus
ditambahkan pada premi murni untuk menutupi biaya yang dikeluarkan
perusahaan dalam operasinya sehari-hari. Beban pengeluaran adalah jumlah
yang diperlukan untuk membayar seluruh pengeluaran, termasuk komisi,
biaya administrasi umum, pajak premi negara bagian, serta pengeluaran
akuisisi dan pemberian uang bagi sesuatu hal yang tidak terduga dan profit.
Penjualan dan biaya administrasi dari asuransi harta benda dan pertanggung
jawaban menghabiskan 25 sen dari setiap premi dolar, di mana biaya operasi
dari rekening asuransi jiwa sekitar 11% dari total pengeluaran (ACLI Fact
Book 1999, Table 7.1: 100; The I.I.I Fact Book 2000: 1.8). Akibatnya, biaya
total bagi masyarakat meningkat. Sebagai contoh, asumsikan bahwa suatu
negara kecil tanpa asuransi harta benda memiliki rata-rata USD100 juta
kerugian kebakaran setiap tahun. Asumsikan juga bahwa asuransi harta benda
nantinya menjadi ada, beban pengeluaran sebesar 35% dari kerugian. Jadi,
biaya total pada negara ini meningkat hingga USD135 juta.
 ADBI4211/MODUL 2 2.31

Bagaimanapun juga, biaya tambahan ini dapat dibenarkan untuk


beberapa alasan. Pertama, dari sudut pandang tertanggung, ketidakpastian
mengenai pembayaran dari kerugian yang harus dipenuhi, berkurang karena
adanya asuransi. Kedua, biaya untuk melakukan bisnis tidak perlu dibuang
percuma karena asuransi ikut serta dalam berbagai macam aktivitas
pencegahan kerugian. Akhirnya, industri asuransi menyediakan pekerjaan
bagi jutaan orang tenaga kerja di Amerika Serikat. Bagaimanapun juga
karena sumber daya ekonomi digunakan untuk menyediakan asuransi bagi
masyarakat, biaya ekonomi yang nyata dikeluarkan.

2. Tuntutan yang Curang


Biaya kedua dari asuransi diperoleh dari pengajuan klaim yang curang.
Contoh klaim yang curang meliputi hal-hal sebagai berikut.
a. Kecelakaan mobil yang palsu atau dilakukan untuk mengumpulkan
keuntungan.
b. Penuntut yang tidak jujur yang melakukan penipuan kecelakaan dengan
tergelincir dan jatuh.
c. Pemalsuan Pencurian, perampokan atau tindakan perusakan yang
dilaporkan pada asuransi.
d. Tuntutan asuransi kesehatan yang salah yang diajukan untuk
mengumpulkan keuntungan.
e. Pemegang polis yang tidak jujur yang mengambil polis asuransi jiwa
pada tertanggung yang nantinya dilaporkan telah meninggal (lihat contoh
kasus).

Contoh kasus 2.1:


Wanita yang Dikenai Sanksi Akibat Penipuan Asuransi

Seorang wanita berumur 60 tahun dipenjara selama 2 tahun


karena membuat penipuan asuransi di mana dia membeli 79 polis
asuransi, kemudian berharap untuk menagih dengan menuntut bahwa
suaminya telah meninggal.
Bonnie McCaslin dari Hastings, Neb mencoba untuk mengajukan
klaim kurang lebih 20 polis. Dia akan menerima USD1,86 juta jika
dia berhasil.
Pria yang diklaim sebagai suaminya yang telah meninggal adalah
mantan suaminya, Timothy, seorang agen asuransi di California. Dia
tidak terlibat dalam penipuan mantan istrinya. Dokumen pengadilan
2.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

mengindikasikan bahwa McCaslin atau anaknya Michael, 31 tahun,


lupa nama mantan suaminya pada formulir pendaftaran.
McCaslins tidak mendapatkan uang dari rencananya. Mereka
mencoba untuk mendapatkan sertifikat kematian bagi Timothy
McCaslin dari berbagai rumah sakit dan pegawai yang memeriksa
penyebab kematian, menyatakan bahwa pria tersebut meninggal
karena bencana alam seperti gempa bumi dan angin topan.
Bonnie McCaslin dan pengacaranya, Shannon O’Connor,
menyusun persetujuan pembelaan dengan kantor pengacara USA.
O’Connor mengatakan bahwa hukuman dua tahun itu pantas
mengingat keanehan bahwa penipuan tersebut berhasil. “rencana
tersebut menggelikan pada awalnya di mana mereka (perusahaan
asuransi) tidak pernah kehilangan uang sepeser pun”. O’Connor
berkata setelah Hakim Distrik (wilayah) USA Joseph Bataillon
memvonis McCaslin.
McCaslin telah menjalani sebagian hukuman penjara karena
melakukan sumpah palsu dan melanggar pembebasan bersyarat
dengan penipuan asuransi. Hukuman penjara pemerintah dan negara
bagian akan dijalankan bersamaan.

Sumber: Diadaptasi dari Rick Ruggles, “Woman Sentenced In Insurance


Scam,” Omaha World Herald (Februari 27, 1998:13).

Tindakan curang yang semakin bertambah banyak adalah mungkin.


Contoh kecurangan dari asuransi, antara lain berikut ini.
a. Membuat tagihan yang curang
1) Bersandiwara atau memalsu kecelakaan kendaraan.
2) Bersandiwara atas kecelakaan tergelincir dan jatuh.
3) Klaim yang palsu dari produk luar negeri untuk makanan atau
minuman.
4) Memalsukan kematian untuk mengumpulkan keuntungan.
5) Membunuh untuk memperoleh keuntungan.
6) Perampokan palsu, pencurian atau berbuat kerusakan.
7) Membakar rumah dengan sengaja atau merusakkan air (ledeng)
dengan sengaja.
8) Bersandiwara atas pencurian sebuah kendaraan.
9) Bersandiwara atas kecelakaan pemilik rumah atau perampokan.
b. Terlalu melebih-lebihkan sejumlah kerugian
1) Melebih-lebihkan luka-luka pada badan dalam kecelakaan mobil.
 ADBI4211/MODUL 2 2.33

2) Menaikkan nilai barang yang diambil dari pencurian atau


perampokan.
3) Melebih-lebihkan tuntutan untuk kerusakan kecil pada roda yang
bengkok.
4) Penyedia pengobatan yang menaikkan jumlah tagihan atau kode
prosedur pengobatan.
c. Penyajian fakta yang keliru untuk menerima pembayaran
1) Tagihan kerusakan yang terjadi sebelumnya dikeluarkan pada
kecelakaan yang sekarang.
2) Tagihan kerusakan kendaraan ketika tidak ada yang terjadi.
3) Tagihan untuk luka kecil yang mengakibatkan kelumpuhan sebagian
atau seluruhnya.
4) Menerima pembayaran kelumpuhan dan bekerja di tempat lain.
d. Kekeliruan dalam menerima pembayaran
1) Tagihan kelumpuhan yang tidak benar.
2) Menyediakan perawatan pengobatan yang tidak perlu.
3) Pembayaran untuk tes pengobatan yang tidak dilaksanakan.
4) Upcoding (menaikkan) pengobatan dengan cara memberikan pil
generik dan memungut biaya untuk merek ternama.
5) Pemberian keterangan untuk luka pribadi dari dokter, pengacara dan
penuntut.
e. Kekeliruan dalam memperoleh polis atau premi rendah
1) Penyajian informasi kesehatan yang keliru pada asuransi jiwa dan
kemudian mengajukan tuntutan yang tidak benar.
2) Penyajian yang keliru pada nama, tanggal lahir atau nomor
keamanan sosial dan kemudian mengajukan tuntutan yang tidak
benar.
f. Kecurangan orang dalam pada asuransi
1) Agen atau asuransi mengantongi premi, kemudian tidak
menerbitkan polis atau menerbitkan polis palsu.
2) Agen atau asuransi memalsukan polis, sertifikat, kartu identitas atau
map.
3) Agen atau asuransi membuat catatan yang salah pada dokumen atau
pernyataan.

Pembayaran dari beberapa tuntutan yang curang mengakibatkan semakin


tingginya premi terhadap seluruh tertanggung. Adanya asuransi juga
2.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

mendorong beberapa tertanggung dengan sengaja menyebabkan kerugian


untuk mencari keuntungan dari asuransi. Biaya sosial ini dirasakan secara
langsung dalam masyarakat.

3. Tagihan yang Melambung


Biaya dari asuransi yang lain berkaitan dengan pengajuan tuntutan yang
melambung atau “berlebihan”. Meskipun kerugian disebabkan secara tidak
sengaja oleh tertanggung, jumlah dolar dari tuntutan mungkin melebihi
kerugian keuangan aktual. Contoh dari tagihan yang melambung meliputi
hal-hal sebagai berikut.
a. Pengacara bagi penggugat yang menuntut ganti rugi yang tinggi yang
melebihi kerugian ekonomi yang sebenarnya dari korban.
b. Tertanggung menaikkan jumlah kerusakan pada tuntutan kerusakan
dalam tabrakan mobil sehingga pembayaran asuransi akan menutupi
tabrakan yang sudah dikurangi.
c. Orang lumpuh sering berpura-pura sakit untuk mengumpulkan
keuntungan pendapatan kelumpuhan untuk waktu yang lama.

Tuntutan yang melambung harus diakui sebagai biaya sosial yang


penting bagi asuransi. Premi harus ditingkatkan untuk membayar kerugian
ekstra. Akibatnya, disposable income (pendapatan yang dapat dibuang) dan
konsumsi barang dan jasa yang lain dapat dikurangi.

4. Biaya Tuntutan yang Curang dan Melambung


Beberapa organisasi telah berusaha untuk memperkirakan biaya tuntutan
asuransi yang curang dan melambung. Pada tahun 1996, sebuah studi dari
Conning and Company memperkirakan bahwa penggelapan merugikan
seluruh industri asuransi, termasuk sektor asuransi jiwa dan kesehatan,
USD120 miliar pada tahun 1995. Sektor asuransi kesehatan dihitung hampir
80% dari total tuntutan yang curang (USD95 miliar). Penelitian Conning juga
memperkirakan bahwa 25% dari kerugian kompensasi tenaga kerja
diakibatkan oleh kecurangan; dalam asuransi pertanggungjawaban kendaraan
dan kerusakan fisik, kecurangan dilaporkan sebesar 10% dari kerugian.
(Insurance Fraud, New York: Insurance Information Institute, updated
August 1998)
Penelitian yang lain dari Insurance Research Council (IRC)
menunjukkan bahwa sepertiga dari seluruh asuransi kendaraan dengan
 ADBI4211/MODUL 2 2.35

tuntutan luka-luka pada badan termasuk beberapa bagian dari kecurangan,


tetapi hanya tiga persen tuntutan kecurangan yang mutlak diakibatkan oleh
penipuan kecelakaan mobil dan luka-luka. Sisa tuntutan luka-luka pada badan
termasuk “berlebihan (hal yang tidak perlu)” atau pernyataan yang dilebih-
lebihkan tentang luka-luka dalam kecelakaan yang sebenarnya. Ketika
diwujudkan ke dalam dolar, bagian yang curang dari tuntutan ini berjumlah
1720 sen dari setiap premi dolar yang dibayarkan (Insurance Fraud, 1998).

5. Sikap Publik terhadap Kecurangan


Penelitian nasional baru-baru ini yang disponsori oleh Insurance
Research Council (IRC) menemukan bahwa banyak orang Amerika memiliki
sikap yang lemah dan serba memperbolehkan terhadap penggelapan asuransi.
Lebih dari sepertiga orang Amerika (36%) percaya bahwa sudah sepantasnya
untuk terlalu keras menekankan klaim asuransi untuk menyusun pembayaran
premi di masa lampau, kenaikan yang sangat tinggi dari 19% yang diperoleh
seperti pada tahun 1993. 40% dari responden percaya bahwa sudah
sepantasnya mengisi klaim asuransi untuk mengganti kerugian dari yang
sudah dikurangi yang mungkin harus dibayar, lebih dari 23% di tahun 1993
(Insurance Fraud, 1998).
Menurut Daniel Hays (Approval of Claim Padding Doubles: Survey,
“National Underwriter, Property & Casulaty/ Risk & Benefits Management
ed., February 2, 1998: 8) ada dua poin yang dapat membantu menjelaskan
pandangan ini. Pertama, banyak orang Amerika yang nampaknya memiliki
perasaan berhak terhadap asuransi. Pandangannya, yaitu “Saya membayar
premi, dan saya berhak untuk mendapatkan sebanyak mungkin dari
perusahaan”. Kedua, pengurangan telah dinaikkan dan banyak penuntut yang
mungkin mengisi tuntutannya ketika mereka menghadapi prospek
pembayaran dengan pengurangan yang banyak.
Tren utama yang mengganggu adalah sikap lemah dan serba
memperbolehkan dari orang Amerika yang berusia muda. Penelitian IRC
menemukan bahwa 63% dari responden yang berusia 1824 tahun percaya
bahwa sudah sepantasnya mengisi klaim asuransi untuk menyusun
pembayaran premi sebelumnya dan 57% dari responden yang lebih muda
mempercayai bahwa sudah sepantasnya mengisi klaim untuk memperoleh
kembali dari yang sudah dikurangi (Hays, 1998: 8).
Kesimpulannya, keuntungan sosial dan ekonomi dalam asuransi
biasanya lebih banyak daripada biaya sosial. Asuransi mengurangi
2.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

kekhawatiran dan ketakutan; fungsi penggantian kerugian memberikan


kontribusi yang besar bagi stabilitas ekonomi dan sosial; keamanan finansial
bagi individu dan perusahaan dilindungi; dan dari sudut pandang asuransi,
risiko objektif dalam ekonomi dapat dikurangi. Biaya sosial asuransi dapat
dianggap sebagai pengorbanan yang harus dilakukan masyarakat untuk
memperoleh keuntungan.

D. DASAR STATISTIK DAN HUKUM BILANGAN BESAR DALAM


ASURANSI

Dalam aktivitas organisasi nonindustri, aplikasi dari probabilita dan


statistik lebih penting daripada dalam industri asuransi. Penaksir akuntansi
secara konstan menghadapi penjualan ketika menentukan premi untuk
membiayai penutupan; premi harus cukup tinggi untuk menutupi kerugian
yang diharapkan dan pengeluaran, tetapi sedikit cukup untuk menyisakan
persaingan dengan biaya/ongkos premi dengan perusahaan asuransi lain.
Penaksir menerapkan analisis statistik untuk menentukan level kerugian yang
diharapkan dan deviasi yang diharapkan dari level kerugian ini. Dikarenakan
oleh penerapan dari hukum bilangan besar, perusahaan asuransi mengurangi
risiko dari hasil/akibat yang merugikan.
Beberapa konsep statistik yang penting bagi asuransi, meliputi
probabilitas, central tendency (kecenderungan utama), dan dispersi.
Selanjutnya, kita menguji/memeriksa hukum bilangan besar (asal mulanya
dan bagaimana perusahaan asuransi menerapkannya untuk mengurangi
risiko).

a. Probabilitas dan statistik


Untuk menentukan kerugian yang diharapkan, penaksir asuransi
menerapkan analisa probabilitas dan statistik untuk memberikan situasi
kerugian. Probabilitas dari kejadian adalah frekuensi relatif jangka panjang
yang mudah dari kejadian, memberikan jumlah yang tidak terbatas dari
percobaan dengan tidak ada perubahan dalam kondisi yang mendasari.
Probabilitas dari beberapa kejadian dapat ditentukan tanpa eksperimen.
Sebagai contoh, apabila koin yang “adil” dilambungkan ke udara,
probabilitas dari koin akan muncul “kepala” 50% dan probabilitas akan
muncul bagian belakang juga 50%. Probabilitas yang lain, seperti
probabilitas dari kematian selama tahun yang ditentukan atau probabilitas
 ADBI4211/MODUL 2 2.37

terlibat atau dilibatkan dalam kecelakaan mobil, dapat diprediksi dari data
kerugian masa lalu.
Cara yang tepat dari kejadian yang diringkas dan probabilitas adalah
dengan distribusi probabilitas. Distribusi probabilitas menyajikan daftar
peristiwa yang dapat terjadi dan probabilitas yang sesuai dari setiap kejadian
yang terjadi. Distribusi probabilitas mungkin mempunyai ciri-ciri tersendiri,
artinya bahwa itu hanya hasil yang jelas, yang mungkin, atau kelanjutan,
artinya bahwa hanya hasil di atas tingkat dari hasil yang mungkin terjadi.
Contohnya, Jumlah dari run score pada pertandingan baseball merupakan
pengukuran diskret sebagai gerakan parsial yang tidak dapat dinilai.
Kecepatan dan temperatur merupakan pengukuran berkelanjutan sebagai
seluruh nilai di atas range (bentang) dari nilai yang dapat terjadi.
Distribusi probabilitas digolongkan menjadi 2 pengukuran yang penting;
central tendency (kecenderungan utama) dan dispersi. Meskipun terdapat
beberapa pengukuran dari Central Tendency, pengukuran yang paling sering
digunakan adalah rata-rata () atau nilai yang diharapkan (Expected Value
atau EV) dari distribusi. Pengukuran lain dari central tendency
(kecenderungan utama), yaitu median, di mana observasi menengah pada
distribusi probabilitas dan cara di mana observasi sering terjadi. Rata-rata
atau nilai yang diharapkan, diketahui dari mengalikan setiap pendapatan
dengan probabilita dari kejadian, dan menghitung hasil produk:

 or EV   X i Pi

Sebagai contoh, asumsikan bahwa penaksir memperkirakan probabilitas


di bawah ini dari kerugian yang bermacam-macam untuk beberapa risiko:

Amount of Probability
XiPi
Loss (Xi) of Loss (Pi)
USD 0  .30 = USD 0
USD 360  .50 = USD 180
USD 600  .20 = USD 120
 Xi Pi = USD 300

Jadi, kita dapat menyatakan bahwa rata-rata atau kerugian yang


diharapkan yang diberikan oleh distribusi probabilitas adalah USD300.
2.38 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Meskipun nilai rata-rata mengindikasikan central tendency, hal itu tidak


menyatakan apapun pada kita mengenai hal-hal yang tidak mengandung
risiko (riskiness) atau dispersi dari distribusi. Anggap probabilitas kerugian
dari kedua distribusi adalah:

Amount of Probability
XiPi
Loss (Xi) of Loss (Pi)
USD225  .40 = USD 90
USD350  .60 = USD210
 Xi Pi = USD300

Distribusi ini juga memiliki nilai kerugian rata-rata (Mean) sebesar


USD300. Bagaimanapun, distribusi yang pertama lebih berisiko karena
bentang dari hasil yang mungkin adalah dari USD0 sampai dengan USD600.
Dengan distribusi kedua, hasil pendapatan yang mungkin adalah hanya
USD125 (USD350 - USD225), jadi kita lebih percaya pada hasil dengan
distribusi kedua.
Dua pengukuran standar dari dispersi digunakan untuk menggolongkan
variabilitas atau dispersi dari nilai mean (rata-rata). Pengukuran ini adalah
varian (σ2) dan standar deviasi (σ). Varian dari distribusi probabilitas adalah
jumlah dari selisih dikuadratkan antara pendapatan yang mungkin dengan
nilai yang diharapkan, dipengaruhi dengan probabilitas dari pendapatan
σ2 =  Pi (Xi – EV)2.
Jadi, varian adalah rata-rata kuadrat deviasi antara penghasilan yang
mungkin dan mean karena varian berada dalam “unit yang dikuadratkan”.
Adalah penting untuk menggunakan akar pangkat dua dari varian sehingga
pengukuran central tendency dan dispersi berada dalam unit yang sama. Akar
pangkat dua dari varian adalah standar deviasi. Varian dan standar deviasi
dari distribusi pertama adalah sebagai berikut.
 2  .30(0  300) 2  .50(360  300) 2  .20(600  300) 2
 27, 000  1,800  18, 000
 46,800
  46.800  216.33
 ADBI4211/MODUL 2 2.39

Untuk distribusi kedua, varian dan standar deviasi adalah:


 2  .40(225  300)2  .50(360  300)2  .60(350  300)2
 2, 250  1,500
 3, 750
  3.750  61.24

Jadi, selama mean dari dua distribusi adalah sama, standar deviasi secara
signifikan berbeda. Standar deviasi yang lebih tinggi, yang berhubungan
dengan mean, dihubungkan dengan ketidakpastian dari kerugian yang lebih
besar. Oleh karena itu, risiko lebih tinggi. Standar deviasi yang rendah, yang
berhubungan dengan mean, dihubungkan dengan sedikit ketidakpastian dari
kerugian; oleh karena itu, risiko lebih rendah.
Dua distribusi probabilitas yang digunakan dalam diskusi dari central
tendency dan dispersi mengalami “ketidaktentuan” hanya dalam tiga dan dua
pendapatan yang mungkin berturut-turut dapat terjadi. Sebagai tambahan,
level kerugian yang spesifik berhubungan pada probabilitas yang ditentukan.
Dalam praktiknya, memperkirakan frekuensi dan kehebatan dari kerugian
adalah sulit. Asuransi dapat menggunakan data kerugian aktual dan teori
distribusi kerugian dalam memperkirakan kerugian. Beberapa distribusi
teoritis yang umum, seperti distribusi binomial dan distribusi poisson, yang
dapat digunakan untuk memperkirakan kerugian. Distribusi umum yang lain
yaitu distribusi normal yang akan didiskusikan pada modul selanjutnya

b. Hukum bilangan besar


Meskipun karakteristik dari populasi diketahui dengan kepastian,
sebagian besar perusahaan asuransi tidak mengasuransikan populasi. Lebih
baik, mereka memilih sampel dari populasi dan mengasuransikan sampel.
Secara nyata, hubungan antara parameter populasi dan karakteristik dari
sampel (mean dan standar deviasi) adalah penting bagi asuransi karena
pengalaman aktual mungkin bermacam-macam secara signifikan dari
populasi parameter. Karakteristik dari distribusi sampel membantu dalam
mengilustrasikan hukum bilangan besar, dasar matematika dari asuransi.
Hal ini dapat terlihat pada kerugian rata-rata dari sampel acak dari
sejumlah n unit exposure yang akan mengikuti distribusi normal dikarenakan
oleh Central Limit Theorem (teorema batas sentral). Central Limit Theorem
menyatakan:
2.40 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Apabila Anda mengambil sampel acak dari n observasi dari sembarang


populasi dengan mean μx dan standar deviasi σx dan n cukup besar,
distribusi dari sampel mean kira-kira akan normal, dengan mean dari
distribusi sama pada mean populasi  x   x  , dan standar kesalahan
dari sampel mean  x  sama pada standar deviasi dari populasi  x 
 
dibagi dengan akar pangkat dua dari n   x   x /  . Perkiraan ini
menjadi makin bertambah akurat seiring dengan ukuran sampel (n)
meningkat.

Central Limit Theorem memiliki 2 implikasi yang penting bagi asuransi.


Pertama, hal ini jelas bahwa distribusi sampel dari mean tidak bergantung
pada distribusi populasi, dibuktikan dengan n yang cukup besar. Dengan kata
lain, tanpa memperhatikan distribusi populasi (bimodal, unimodal, sistematis,
condong ke kanan, condong ke kiri, dan seterusnya), distribusi dari sampel
mean akan mendekati distribusi normal seperti ukuran sampel yang
meningkat. Hasil ini ditunjukkan pada grafik berikut.

Gambar 2.1.
Sampling Distribution versus Sample Size

Distribusi normal adalah simetris, kurva berbentuk lonceng. Hal tersebut


didefinisikan sebagai mean dan standar deviasi dari distribusi. Sekitar 68%
persen dari ketidakakuratan distribusi tidak lebih dari satu standar deviasi
dari rata-rata, dan sekitar 95% dari ketidakakuratan distribusi tidak lebih dari
dua standar deviasi dari rata-rata tersebut. Kurva normal memiliki banyak
penerapan statistik (tes hipotesis, interval kepercayaan dan sebagainya), dan
lebih mudah digunakan.
Kedua, penerapan yang penting dari Central Limit Theorem bagi
asuransi adalah bahwa standar error (kesalahan) dari distribusi sampel mean
 ADBI4211/MODUL 2 2.41

menurun seiring dengan ukuran sampel meningkat. Mengingat kembali


bahwa standar error didefinisikan sebagai berikut.

 x  x / n

Dengan kata lain, standar error dari sampel distribusi mean loss
(kerugian rata-rata) sama dengan standar deviasi dari populasi dibagi dengan
akar dari ukuran sampel tersebut. Oleh karena standar populasi independen
(berdiri sendiri) dari ukuran sampel, standar error dari distribusi sampling
(  x ) dapat dikurangi hanya dengan menaikkan ukuran sampel. Sebagai
contoh, asuransi memilih sampel untuk diasuransikan dari suatu populasi
yang memiliki mean loss sebesar USD500 dan standar deviasi sebesar
USD350 dapat mengurangi standar error dari distribusi sampling hanya
dengan mengasuransikan lebih banyak unit:

n x
10 110.67

100 35.060

1000 11.07

10,000 3.50

Hasil ini ditunjukkan dalam grafik berikut.

Gambar 2.2.
Standard Error of the Sampling Distribution versus Sample Size
2.42 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Contoh singkat menunjukkan penerapan dari hukum bilangan besar.


Asumsikan, berdasarkan kerugian awal untuk kategori tertentu bahwa
asuransi mengharapkan 40 pengemudi diambil sampel dari 100 pengemudi
dalam kategori tertentu untuk melaporkan klaim kerugian fisik selama
setahun. Lebih jauh, asumsikan lebih lanjut bahwa perkiraan standar deviasi
adalah 20 pengemudi.
Asuransi kedua menanggung jumlah perlindungan asuransi pada
10.000 pengemudi pada kategori ini. Ternyata, risiko pertanggungan bagi
asuransi kedua lebih besar bagi 10.000 unit yang dapat melaporkan kerugian.
Apabila tingkat kerugian tidak berubah, asuransi kedua harus mengharapkan
4000 kerugian (40  10.000) untuk terjadi. Bagaimanapun juga, standar
deviasi tidak meningkat secara proporsional. Lebih lanjut, standar deviasi
hanya meningkat oleh faktor dari 10200. Risiko pertanggungan bagi
asuransi adalah sama terhadap jumlah unit yang diasuransikan (n)
dilipatgandakan dengan standar error dari distribusi rata-rata kerugian  x .
Mengingat bahwa  x adalah sama terhadap  x  x / n , kita dapat
menulis kembali pernyataan untuk risiko pertanggungan adalah:
n x  x  n x  x / n  n x  x Sementara asuransi kedua meningkatkan
exposure terhadap kerugian dengan mengasuransikan sampel yang lebih
besar, prediksi dari hasil juga meningkat.
Koefisien variasi (CV) merupakan gabungan statistik yang meng-
ekspresikan standar deviasi sebagai persentase dari nilai yang diharapkan.
Bagi asuransi pertama CV-nya sebesar .50 (20/40). Bagi asuransi kedua CV-
nya hanya .05 (200/4000). Pada kasus pertama, 95% dari distribusi dari
kerugian yang diharapkan (dua standar deviasi) terletak antara 0 dan
80 kerugian, dengan rata-rata sebesar 40. Bagi asuransi kedua, 95% dari
distribusi terletak antara 3600 dan 4400, dengan rata-rata sebesar 4000.
Jelasnya, risiko per unit pada kasus kedua dikurangi dengan mengasuransikan
sampel yang lebih besar.
Perusahaan asuransi bergerak pada bisnis kerugian (mereka
mengharapkan beberapa kerugian terjadi). Deviasinya antara kerugian aktual
dan kerugian yang diharapkan yang merupakan perhatian utama. Dengan
mengasuransikan sampel yang besar, asuransi menurunkan risiko sasarannya.
Kebenarannya, yaitu “keselamatan dalam angka” bagi asuransi.
 ADBI4211/MODUL 2 2.43

E. SUMBER-SUMBER DARI INTERNET (LAMAN)

1. The American Insurance Association (AIA) memimpin asosiasi asuransi


perdagangan property dan asuransi korban. Mewakili lebih dari 375
perusahaan yang menulis premi di atas USD60 miliar setiap tahunnya.
Daftar situs ini juga menyediakan publikasi, mengatur naskah dalam
penerbitan penting dalam asuransi property dan asuransi korban,
(memberikan) keterangan, menyediakan jaringan yang berhubungan
dengan asuransi dan nama dari komisaris asuransi di seluruh negara.
Kunjungi situs ini di http://www.aiadc.org//.
2. The Insurance Information Institute (III) adalah situs yang
mengagumkan untuk memperoleh informasi mengenai asuransi property
dan pertanggungjawaban. III menyediakan informasi yang tepat pada
waktunya bagi konsumen mengenai asuransi kendaraan, kepemilikan
rumah dan bisnis, kepatuhan dari klaim dan membangun kembali setelah
terjadinya bencana yang besar, dan cara untuk menyimpan uang. Situs
ini juga mengandung latar belakang yang penting dan informasi dari
media terbaru, termasuk televisi, Koran dan radio. Kunjungi situs ini di
http://www.iii.org/.
3. Insurance News Network menyediakan informasi yang tepat pada
waktunya bagi konsumen mengenai perkembangan baru dalam asuransi
kendaraan, rumah, jiwa, dan kesehatan. Situs ini juga menampung
keluhan, informasi yang berkaitan dengan perkara hukum, jaringan
dengan situs lainnya dan forum bagi pembaca. Insurance News Network
adalah sumber yang unggul dari latar belakang yang penting. Kunjungi
situs ini di http://www.insure.com/.
4. InsWeb mengoperasikan pasar asuransi secara online yang
memungkinkan bagi konsumen untuk mendapatkan kutipan dari
berbagai produk asuransi, meliputi kendaraan, kepemilikan rumah dan
asuransi sewa, persyaratan asuransi dan asuransi kesehatan bagi
individu. Situs ini juga menyediakan keterangan, kutipan mengenai
saham dan informasi keuangan lainnya, profil suatu perusahaan dan surat
keterangan mengenai pelayanan perbelanjaan pada InsWeb. Secara
keseluruhan, hal itu merupakan sumber yang baik sekali sebagai
informasi bagi konsumen. Kunjungi situs ini di http://www.insweb.com.
5. The Life and Health Insurance Foundation for Education (LIFE) adalah
organisasi nonprofit yang ditujukan untuk kebutuhan pertumbuhan
2.44 Manajemen Risiko dan Asuransi 

publik mengenai informasi asuransi jiwa, kesehatan, dan ketidak-


mampuan (kelumpuhan). LIFE juga menekankan pada peraturan penting
yang dilakukan oleh agen dalam membantu individu, keluarga dan
perusahaan bisnis untuk menemukan bahwa produk asuransi tersebut
adalah yang terbaik dalam pemenuhan kebutuhan mereka. Situs ini
menyediakan pengenalan konsep asuransi dan terminologinya. Aktuaris
asuransi jiwa memperkirakan sejumlah asuransi jiwa yang dibutuhkan
dengan cara menanyakan sejumlah pertanyaan interaktif. Kunjungi situs
ini di http ://life-line.org/.
6. The National Association of Mutual Insurance Companies adalah
asosiasi perdagangan yang menyajikan beberapa perusahaan asuransi,
meliputi asuransi harta benda dan asuransi jiwa. Kunjungi situs ini di
http ://www.namic.org.
7. Quicken Insurance adalah satu dari informasi asuransi terbaik dari situs
pembelian di internet. Situs ini menyediakan informasi mengenai
asuransi jiwa, kesehatan, kendaraan, kepemilikan rumah, pendapatan
ketika mengalami kelumpuhan dan pemeliharaan jangka panjang, sama
baik dengan tunjangan hidup. Situs ini menawarkan ulasan informasi dan
kutipan, ditambah dengan perwakilan (agen) penyerahan atau mencatat
data secara langsung dari pengasuransi utama. Kunjungi situs ini di
http://www.quickeninsurance.com.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Identifikasikan dasar utama dari asuransi pribadi dan asuransi
pemerintah!
2) Jelaskan program asuransi sosial dalam asuransi pemerintah!
3) Bagaimana manfaat asuransi bagi masyarakat?
4) a) Jelaskan bagaimana asuransi pribadi mempunyai dampak terhadap:
(1) penggantian kerugian.
(2) peningkatan kredit.
(3) akumulasi modal dan investasi.
b) Salah satu kritik dari asuransi pribadi menyatakan bahwa “asuransi
pribadi tidak dapat dibenarkan secara ekonomi karena industri
 ADBI4211/MODUL 2 2.45

asuransi menggunakan sumber daya ekonomi yang langka untuk


menyediakan tambahan barang dan jasa bagi masyarakat”. Apakah
Anda setuju atau tidak setuju dengan pernyataan ini? Jelaskan
jawaban Anda!
5) Jelaskan biaya sosial dalam asuransi bagi masyarakat!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tipe utama dari asuransi, baik pribadi maupun umum, dapat digolongkan
sebagai berikut.
a) Asuransi pribadi
(1) Asuransi jiwa dan kesehatan.
(2) Asuransi harta benda dan kelumpuhan.
b) Asuransi Pemerintah
(1) Asuransi sosial.
(2) Asuransi pemerintah lainnya.
2) Program asuransi sosial merupakan program asuransi pemerintah dengan
karakteristik tertentu yang membedakan program ini dari rencana
asuransi pemerintah lainnya. Program ini dibiayai sepenuhnya atau
sebagian besar oleh kontribusi yang diperoleh dari pegawai, atasan atau
keduanya, dan tidak mengutamakan pendapatan umum pemerintah
3) Manfaat asuransi bagi masyarakat, antara lain:
a) penggantian terhadap kerugian;
b) mengurangi kekhawatiran dan ketakutan;
c) sumber dari dana investasi;
d) pencegahan kerugian;
e) peningkatan kredit;
4) Asuransi pribadi berdampak terhadap:
a) penggantian kerugian, dengan adanya asuransi maka individu dan
keluarga yang mengalami kerugian akan berada kembali pada posisi
keuangan sebelum terjadi kerugian;
b) peningkatan kredit, dengan adanya asuransi maka risiko suatu
pinjaman tidak dikembalikan menjadi kecil karena asuransi
menjamin nilai jaminan peminjam;
c) akumulasi modal dan investasi, premi-premi asuransi yang
dibayarkan oleh tertanggung apabila tidak diperlukan untuk
2.46 Manajemen Risiko dan Asuransi 

membayar kerugian yang mendesak, biasanya diinvestasikan pada


sektor-sektor ekonomi/bisnis.
5) Biaya sosial yang utama dari asuransi, meliputi berikut ini.
a) Biaya melakukan bisnis.
b) Tuntutan yang curang.
c) Tuntutan yang melambung.

R A NG KU M AN

Asuransi dapat diklasifikasikan ke dalam asuransi pribadi dan


pemerintah. Asuransi pribadi terdiri dari asuransi jiwa dan kesehatan dan
asuransi harta benda dan pertanggungjawaban. Asuransi pemerintah
meliputi asuransi sosial dan program asuransi pemerintah lainnya.
Keuntungan yang utama dari asuransi terhadap masyarakat adalah
adanya penggantian terhadap kerugian, mengurangi kekhawatiran dan
ketakutan, sumber dari dana investasi, pencegahan kerugian, serta
peningkatan kredit.
Asuransi memerlukan beberapa biaya sosial untuk masyarakat, yang
meliputi biaya untuk melakukan bisnis, tuntutan yang curang, dan
tuntutan yang melambung (dilebih-lebihkan).

TES F OR M AT IF 2

Petunjuk: Untuk soal nomor 1) sampai 3)


A. Jika (1) dan (2) benar.
B. Jika (1) dan (3) benar.
C. Jika (2) dan (3) benar.
D. Jika (1), (2), dan (3) benar.

1) Tipe asuransi pribadi, antara lain asuransi ....


(1) harta benda
(2) jiwa
(3) tenaga kerja

2) Tipe asuransi pemerintah, meliputi asuransi ....


(1) bencana banjir pemerintah
(2) pengangguran
(3) sosial
 ADBI4211/MODUL 2 2.47

3) Program asuransi sosial dibiayai oleh kontribusi yang diperoleh dari ....
(1) atasan dari suatu perusahaan
(2) pegawai dari suatu perusahaan
(3) pendapatan umum pemerintah

Petunjuk: Untuk soal nomor 4) dan 5) pilihlah satu jawaban yang


paling tepat

4) Contoh klaim yang curang dalam asuransi adalah ....


A. kecelakaan mobil yang disengajakan
B. orang lumpuh yang berpura-pura sakit untuk mendapatkan
keuntungan pendapatan kelumpuhan dalam jangka waktu yang lama
C. pengacara bagi penggugat yang menuntut ganti rugi yang tinggi
melebihi kerugian ekonomi sebenarnya dari korban
D. tertanggung menaikkan jumlah kerusakan pada tuntutan kerusakan
dalam tabrakan mobil

5) Pembayaran dari beberapa tuntutan yang curang mengakibatkan


makin ....
A. banyak risiko yang ditanggung perusahaan asuransi
B. sedikit risiko yang ditanggung perusahaan asuransi
C. rendah premi terhadap semua pertanggungan
D. tinggi premi terhadap semua pertanggungan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
2.48 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 2 2.49

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B 1) A
2) D 2) D
3) D 3) A
4) A 4) A
5) A 5) D
2.50 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Konsep dan Istilah Penting

Pilihan yang merugikan Asuransi jaringan multiple


Asuransi korban (kecelakaan) Ocean Marine Insurance
Biaya pengeluaran Penyatuan
Obligasi/surat tanggungan kesetiaan Asuransi harta benda dan
dan jaminan pertanggungjawaban
Kerugian secara kebetulan Reinsurance (reasuransi)
Penggantian kerugian Persyaratan dari risiko yang dapat
diasuransikan
Inland Marine Insurance Perpindahan risiko
Asuransi Asuransi sosial
Hukum bilangan besar Penanggung asuransi
Asuransi jiwa dan kesehatan
 ADBI4211/MODUL 2 2.51

Daftar Pustaka

Gibbons, Robert J., George E. Redja, and Michael W. Elliot. (1992).


Insurance Perspectives. Chapters 1 and 2. Malvern, PA: American
Institute for Chartered Property Casualty Underwriters.

Insurance Fraud Prevention Division, Nebraska Department of Insurance.


(1998). Annual Report. Lincoln, NE: Nebraska Department of Insurance.

Insurance Information Institute. (1988). Insurance Fraud. New York:


Insurance Information Institute, updated August 1998.

Rejda, George E., Constance M. Luthardt, Cheryl L. Ferguson, and Donald


R. Oakes. (2000). Personal Insurance. 4th ed. Chapter 1. Malvern, PA:
Insurance Institute of America.

Smith, Barry D. dan Eric A. Wiening. (1994). How Insurance Works. 2nd ed..
Malvern, PA: Insurance Institute of America.
Modul 3

Ruang Lingkup Manajemen Risiko


Drs. Soekarto, M.Si.

PEN D A HU L UA N

“Intisari dari manajemen risiko berada pada pemaksimalan area di


mana kita memiliki beberapa kendali atas hasil selagi meminimalkan
area di mana kita secara absolut tidak memiliki kendali atas hasil…”

Petrus L. Bernstein
Against the Gods, The Remarkable Story of Risk

Lukens Lumber adalah perusahaan menengah yang mengoperasikan


beberapa gudang penyimpanan kayu dan toko perangkat keras (hardware) di
Seattle, Washington, USA (Amerika Serikat). Dalam tahun-tahun belakangan
ini, sejumlah pekerja yang terluka dalam pekerjaan dan pencurian oleh
karyawan meningkat. Konsultan manajemen merekomendasikan bahwa
perusahaan mengadakan program manajemen risiko untuk mengatasi
permasalahan ini. Manajemen risiko adalah proses yang mengidentifikasi
loss exposure/potensi kerugian (situasi atau keadaan yang memungkinkan
timbulnya kerugian, terlepas dari apakah kerugian terjadi atau tidak) yang
dihadapi oleh perusahaan dan menggunakan sejumlah metode, termasuk
asuransi, untuk menangani exposure itu. Setelah menerapkan program
tersebut, Lukens Lumber melihat hasil yang dramatis. Kecelakaan yang
berhubungan dengan pekerjaan berkurang, dan pencurian oleh karyawan
menurun. Keuntungan perusahaan juga meningkat.
Secara jelas, Lukens Lumber diuntungkan dari program manajemen
risiko. Beberapa kelompok juga mengakui manfaat dari manajemen risiko.
Saat ini, manajemen risiko digunakan secara luas oleh perusahaan yang
berbadan hukum, tenaga kerja yang kecil, petani, serta pemerintahan lokal
dan negara bagian di USA. Bahkan pelajar memperoleh keuntungan dari
manajemen risiko pribadi.
Modul 3 ini, menguraikan manajemen risiko dan mendiskusikan asas-
asas (prinsip dasar) dari manajemen risiko tradisional. Modul selanjutnya
3.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

mendiskusikan beberapa topik lanjutan pada manajemen risiko. Topik yang


dibicarakan pada modul ini, meliputi pengertian dari manajemen risiko,
tujuan manajemen risiko, langkah-langkah dalam proses manajemen risiko,
dan teknik untuk memperlakukan potensi kerugian (loss exposure). Modul ini
menarik kesimpulan melalui diskusi mengenai manajemen risiko pribadi.
Setelah mempelajari Modul 3 ini, Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan pengertian atau batasan tentang manajemen risiko;
2. menjelaskan sasaran dari manajemen risiko;
3. menjabarkan langkah-langkah dalam proses manajemen risiko;
4. membedakan antara kontrol risiko dan risiko pembiayaan sebagai teknik
utama untuk memperlakukan loss exposure (potensi kerugian);
5. menerapkan prinsip-prinsip dari manajemen risiko pada program
manajemen risiko pribadi;
6. mengakses situs internet dan memahami topik yang berhubungan dengan
manajemen risiko perdagangan (komersial).
 ADBI4211/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Manajemen Risiko

M anajemen risiko adalah proses untuk mengidentifikasi loss exposure


(potensi kerugian) yang dihadapi suatu perusahaan dan untuk memilih
teknik yang tepat untuk memperlakukan exposure tersebut. Di masa lalu,
manajer risiko biasanya hanya mempertimbangkan loss exposure murni yang
dihadapi oleh perusahaan. Bagaimanapun, pembaharuan bentuk dari
manajemen risiko menimbulkan pertimbangan kepastian risiko spekulatif
yang baik. Modul ini hanya mendiskusikan perlakuan terhadap risiko murni
atau kerugian murni dari exposure.
Manajemen risiko sebaiknya tidak keliru dengan manajemen asuransi.
Manajemen risiko adalah konsep yang luas, meliputi seluruh teknik untuk
memperlakukan loss exposure sebagai tambahan pada asuransi. Dalam hal
ini, banyak manajer risiko termasuk dalam organisasi profesional yang
dikenal sebagai Risk and Insurance Management Society (RIMS). RIMS
mempromosikan prinsip-prinsip manajemen risiko dan membantu manajer
risiko dalam penerapan dari teknik alternatif untuk memperlakukan loss
exposure.

A. SASARAN MANAJEMEN RISIKO

Manajemen risiko memiliki sasaran yang penting. Sasaran tersebut dapat


diklasifikasikan dalam (1) preloss objectives, dan (2) postloss objectives.

1. Preloss Objectives (Sasaran Sebelum Terjadi Kerugian)


Sasaran penting sebelum terjadinya kerugian, meliputi ekonomi,
penurunan kekhawatiran, dan memenuhi kewajiban yang sah.
Sasaran yang pertama, yaitu bahwa perusahaan harus mempersiapkan
untuk kerugian potensial dalam banyak hal ekonomi. Persiapan ini, meliputi
analisis dari biaya program keselamatan, pembayaran premi asuransi, dan
biaya yang dihubungkan dengan teknik-teknik yang berbeda untuk
menangani risiko.
Sasaran yang kedua, yaitu penurunan kekhawatiran. Kepastian loss
exposure dapat menyebabkan ketakutan dan kekhawatiran yang besar
terhadap manajer risiko dan para eksekutif utama. Sebagai contoh, ancaman
3.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dalam perkara hukum yang merupakan bencana besar dari produk yang tidak
sempurna dapat menyebabkan kekhawatiran yang besar daripada kerugian
kecil dari kebakaran yang kecil. Manajer risiko, bagaimanapun,
menginginkan untuk meminimalkan kekhawatiran dan ketakutan yang
dihubungkan dengan seluruh loss exposure.
Sasaran terakhir adalah untuk memenuhi kewajiban yang sah. Sebagai
contoh, peraturan perundangan pemerintah mungkin mewajibkan perusahaan
untuk memasang perlengkapan keselamatan (pengaman) untuk melindungi
pekerja dari kecelakaan, menempatkan sisa material yang berbahaya secara
tepat, dan memberi label produk pada konsumen secara tepat. Manajer risiko
harus melihat bahwa kewajiban yang sah ini dipenuhi.

2. Postloss Objectives (Sasaran Setelah Terjadinya Kerugian)


Sasaran penting setelah terjadinya kerugian, meliputi kelangsungan
hidup, melanjutkan operasi, stabilitas dari pendapatan, pertumbuhan yang
berkelanjutan, dan pertanggungjawaban pada masyarakat.
Sasaran postloss yang paling penting, yaitu kelangsungan hidup dari
perusahaan. Kelangsungan hidup berarti setelah terjadinya kerugian,
perusahaan dapat memulai sedikit bagian dari operasinya dalam beberapa
periode yang layak.
Sasaran postloss yang kedua, yaitu untuk meneruskan operasinya. Bagi
beberapa perusahaan, kemampuan untuk beroperasi setelah kerugian sangat
penting. Sebagai contoh, fasilitas umum perusahaan harus melanjutkan untuk
menyediakan jasa. Bank, toko roti, pabrik susu, dan perusahaan kompetitif
harus melanjutkan operasinya setelah terjadi kerugian.
Sasaran postloss yang ketiga, yaitu stabilitas pendapatan. Pendapatan
tiap bagian dapat dipertahankan apabila perusahaan melanjutkan operasinya.
Bagaimanapun, perusahaan mungkin mengeluarkan biaya tambahan yang
besar untuk mencapai tujuannya (seperti beroperasi di lokasi yang lain), dan
stabilitas pendapatan yang sempurna mungkin tidak bisa tercapai.
Sasaran postloss yang lain, yaitu pertumbuhan yang berkelanjutan dari
perusahaan. Perusahaan dapat mengembangkan pertumbuhan produk baru
dan pasar atau dengan memperoleh atau bergabung dengan perusahaan yang
lain. Oleh karena itu, manajer risiko harus mempertimbangkan dampak
bahwa kerugian akan memengaruhi kemampuan perusahaan untuk tumbuh.
Akhirnya, sasaran dari pertanggungjawaban terhadap masyarakat, yaitu
untuk meminimalkan dampak bahwa kerugian akan memengaruhi seseorang
 ADBI4211/MODUL 3 3.5

dan masyarakat. Kerugian hebat dapat bersifat merugikan yang memengaruhi


tenaga kerja, supplier, kreditor, dan masyarakat pada umumnya. Sebagai
contoh, kerugian hebat yang menutup suatu pabrik di kota kecil dalam
periode yang lama dapat menyebabkan kesulitan ekonomi yang sangat tinggi
dalam kota tersebut.

B. LANGKAH-LANGKAH DALAM MANAJEMEN RISIKO

Proses manajemen risiko meliputi empat langkah, yaitu (1) identifikasi


kerugian potensial, (2) evaluasi kerugian potensial, (3) memilih teknik yang
tepat untuk memperlakukan loss exposure, dan (4) menerapkan dan
melaksanakan program tersebut (lihat Gambar 3.1; Sumber: Rejda, 2008: 43).
Setiap langkah tersebut didiskusikan secara rinci pada bagian selanjutnya.

Mengidentifikasi Kerugian Potensial

Menganalisis Kerugian Potensial

Memilih Teknik yang Tepat untuk


Menangani Loss Exposure
1. Pengendalian Risiko
 Pencegahan
 Pengendalian kerugian
2. Pembiayaan risiko
 Retensi
 Transfer nonasuransi
 Asuransi perdagangan

Penerapan dan Monitoring Program


Manajemen Risiko

Gambar 3.1.
Langkah-langkah dalam Proses Manajemen Risiko
3.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

C. MENGIDENTIFIKASI POTENSI KERUGIAN

Langkah pertama dari proses manajemen risiko, yaitu mengidentifikasi


seluruh loss exposure mayor (yang utama) dan minor (yang kecil). Langkah-
langkah ini, meliputi analisis yang saksama dari seluruh kerugian potensial.
Kerugian exposure yang penting berhubungan dengan hal berikut ini.

1. Loss Exposure dari Harta Benda


a. Gedung, pabrik, bangunan lain.
b. Furniture, perlengkapan, dan persediaan.
c. Perlengkapan Electronic Data Processing (EDP); software komputer.
d. Inventaris.
e. Rekening penerimaan, arsip, dan dokumen berharga.
f. Pesawat terbang, boat (perahu), dan perlengkapan kendaraan
perusahaan.

2. Loss Exposure dari Kewajiban (Tanggung Jawab Hukum)


a. Produk yang tidak sempurna.
b. Polusi lingkungan (tanah, air, udara, dan suara).
c. Gangguan seksual dari karyawan, diskriminasi terhadap karyawan,
pemberhentian karyawan yang tidak sah (melanggar undang-undang).
d. Alasan dan kewajiban umum dari loss exposure.
e. Kewajiban yang timbul dari sarana transportasi perusahaan.
f. Penyalahgunaan transmisi internet dan e-mail, transmisi bahan yang
bersifat pornografi.
g. Kewajiban direktur dan pegawai yang relevan.

3. Loss Exposure dari Pendapatan Bisnis


a. Kerugian pendapatan.
b. Melanjutkan biaya setelah terjadinya kerugian.
c. Pengeluaran tambahan.
d. Kerugian pendapatan bisnis yang tidak menentu.

4. Loss Exposure dari Sumber Daya Manusia


a. Kematian atau kelumpuhan dari karyawan utama.
b. Pengunduran diri atau pengangguran.
c. Kecelakaan yang berhubungan dengan pekerjaan atau penyakit yang
dialami oleh pekerja.
 ADBI4211/MODUL 3 3.7

5. Loss Exposure dari Kejahatan


a. Pembegalan, perampokan, dan pencurian.
b. Pencurian oleh karyawan dan ketidakjujuran.
c. Penipuan dan penggelapan.
d. Kejahatan exposure internet dan komputer.

6. Loss Exposure dari Kesejahteraan Karyawan


a. Kelalaian dalam memenuhi peraturan pemerintah.
b. Pelanggaran dari tanggung jawab keuangan.
c. Rencana exposure jaminan sosial dan kesehatan serta pensiun.
d. Kelalaian dalam membayar keuntungan yang dijanjikan.

7. Loss Exposure dari Luar Negeri


a. Pabrik, harta benda perusahaan, dan inventaris.
b. Risiko mata uang luar negeri.
c. Penculikan personil yang penting.
d. Risiko politik.

Seorang manajer risiko memiliki beberapa sumber informasi di mana dia


(baik perempuan atau laki-laki) dapat menggunakannya untuk meng-
identifikasi loss exposure yang terdahulu. Hal tersebut meliputi berikut ini.
1. Daftar pertanyaan analisis risiko. Daftar pertanyaan mengharuskan
manajer risiko untuk menjawab sejumlah pertanyaan yang meng-
identifikasikan loss exposure yang utama dan loss exposure yang kecil.
2. Pemeriksaan fisik. Suatu pemeriksaan fisik gedung/bangunan perusahaan
dan operasinya dapat mengidentifikasi loss exposure yang utama.
3. Flowcharts (grafik aliran). Flowcharts yang menunjukkan aliran
produksi dan pengiriman yang dapat memperlihatkan kemacetan
produksi di mana kerugian dapat menyebabkan konsekuensi keuangan
yang memberatkan perusahaan.
4. Rekening keuangan. Analisis dari rekening keuangan dapat
mengidentifikasi modal utama yang harus dilindungi.
5. Kerugian data historis. Data kerugian lembur historis dan departemen
dapat menjadi tidak terhingga nilainya untuk mengidentifikasi loss
exposure yang utama.

Sebagai tambahan, manajer risiko harus mengikuti perkembangan


kecenderungan industri dan perubahan pasar yang dapat menciptakan loss
exposure yang baru dan memerlukan perhatian. Permasalahan manajemen
risiko yang utama, meliputi biaya kompensasi pekerja yang meningkat,
3.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dampak dari penggabungan dan konsolidasi oleh asuransi dan perantara,


meningkatkan biaya litigasi (perkara), risiko pembiayaan terhadap pasar
modal, meningkatkan pergerakan klaim kecelakaan yang berulang, dan
banyak persoalan lainnya (lihat Contoh Kasus 3.1).

Contoh Kasus 3.1.


Apakah yang Merupakan Persoalan Utama yang Dihadapi
Manajer Risiko?

Perhatian utama dari manajer risiko adalah penggambaran


kecenderungan industri dan perubahan pasar, menurut survei tahunan
yang dilakukan Risk & Insurance’s terhadap perusahaan yang besar.
Sesungguhnya, persoalan yang tidak terlalu penting pada tahun
sebelumnya sekarang berada pada puncak kekhawatiran manajer
risiko. Dua persoalan utama, yaitu meningkatnya biaya kompensasi
tenaga kerja dan dampak dari konsolidasi perusahaan asuransi dan
perantara (lihat grafik).
Biaya kompensasi tenaga kerja menjadi perhatian utama dari
seluruh manajer risiko. Sesungguhnya 74,2% menempatkan persoalan
ini sebagai perhatian yang utama. Peningkatan jumlah manajer risiko
yang khawatir mengenai biaya kompensasi tenaga kerja meng-
gambarkan perhatian tentang putaran kemungkinan dalam pasar yang
lunak. Biaya kerugian pada saat enam tahun rendah dan setelah empat
tahun tarif yang dikurangi dilanjutkan, faktor modifikasi pengalaman
diharapkan meningkat, mendorong ke arah kenaikan premi.
Konsolidasi perusahaan asuransi atau perantara juga diduduki
sebagian besar di antara manajer risiko, dengan 58% responden yang
mengindikasikan bahwa persoalan ini menjadi persoalan utama di
antara perhatian mereka
Risiko pembiayaan terhadap pasar modal merupakan perhatian
utama lainnya dari manajer risiko, yaitu sekitar 51,6%. Sekali lagi,
perhatian ini mengikuti kecenderungan industri. Asuransi dan pasar
modal bersatu dan peralatan untuk mengubah aset menjadi sekuritas
pasar menjadi lebih normal.
Risiko dan Asuransi mengundang manajer risiko pada
perusahaan-perusahaan besar untuk menilai pentingnya berbagai
permasalahan. Responden diminta untuk menilai tujuh belas
permasalahan dengan skala 1 hingga 5, dimulai dari biaya kompensasi
pekerja sampai perubahan peraturan pengunduran diri.
 ADBI4211/MODUL 3 3.9

Top Risk Management Concerns

Workers compensation costs 74.2


58
Increasing litigation costs, tort reform 54.8
51.6
Increasing repetitive motion injury claims 51.6
48.4
Insurance/reinsurance carrier solvency 45.2
45.2
Product liability legislation/reform 41.9
41.9
Environmental liability 38.7
38.7
Availability/high cost of other insurance/reinsurance lines 35.5
35.5
Disability management 32.3
22.6
Retirement benefit rule changes 9.7

0 10 20 30 40 50 60 70 80
Percent

D. EVALUASI KERUGIAN POTENSIAL

Langkah kedua dari proses manajemen risiko adalah mengevaluasi dan


mengukur dampak dari kerugian terhadap perusahaan. Langkah ini meliputi
perkiraan frekuensi potensial dan nilai kerugian. Frekuensi kerugian
mengacu pada kemungkinan jumlah dari kerugian yang mungkin terjadi
selama periode waktu tertentu yang diberikan. Nilai kerugian mengacu pada
ukuran kemungkinan dari kerugian yang mungkin terjadi.
Ketika manajer risiko memperkirakan frekuensi dan nilai dari kerugian
untuk setiap tipe dari loss exposure, kerugian exposure yang bermacam-
macam dapat dinilai menurut kepentingan relatif. Sebagai contoh, loss
exposure dengan potensi kebangkrutan perusahaan jauh lebih penting dalam
suatu program manajemen risiko daripada exposure dengan kerugian
potensial yang kecil.
Sebagai tambahan, frekuensi relatif dan nilai dari setiap loss exposure
harus diperkirakan supaya manajer risiko dapat memilih teknik yang paling
baik atau mengkombinasikan teknik, untuk menangani setiap exposure.
Sebagai contoh, apabila kerugian tertentu terjadi secara teratur dan hampir
dapat diramalkan, hal tersebut dapat dianggarkan di luar pendapatan
perusahaan dan diperlakukan sebagai pengeluaran operasi yang normal. Jika
3.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

pengalaman kerugian tahunan dari tipe tertentu dari exposure berfluktuasi


secara luas, bagaimanapun pendekatan yang berbeda sepenuhnya diperlukan.
Meskipun manajer risiko harus mempertimbangkan baik frekuensi
kerugian maupun nilai kerugian, yang lebih penting, yaitu nilai kerugian
karena satu kerugian bencana besar dapat memusnahkan perusahaan. Oleh
karena itu, manajer risiko juga harus mempertimbangkan seluruh kerugian
yang dapat diakibatkan oleh satu peristiwa. Baik kerugian maksimum yang
mungkin dan kerugian maksimum yang dapat terjadi harus diperkirakan.
Maximum possible loss (kerugian maksimum yang mungkin terjadi), yaitu
kerugian terburuk yang mungkin dapat terjadi pada perusahaan selama
hidupnya. Maximum probable loss (kerugian maksimum yang berpeluang
terjadi), yaitu kerugian terburuk yang sepertinya mungkin terjadi. Sebagai
contoh, apabila pabrik dihancurkan secara total oleh banjir, manajer risiko
memperkirakan biaya penggantian, pemindahan puing-puing, biaya
pemugaran, dan biaya lain yang totalnya sebesar USD10 juta. Jadi, kerugian
maksimum yang mungkin terjadi sebesar USD 10 juta. Manajer risiko juga
memperkirakan bahwa banjir menyebabkan lebih dari USD 8 juta kerusakan
terhadap pabrik sehingga tidak mungkin banjir seperti itu tidak terjadi lebih
dari sekali dalam 50 tahun. Manajer risiko mungkin memilih untuk
menghindari peristiwa yang jarang terjadi. Jadi, bagi manajer risiko, kerugian
maksimum yang berpeluang terjadi sebesar USD8 juta.
Kerugian yang merupakan bencana besar sulit untuk diprediksi karena
jarang terjadi. Bagaimanapun, kemungkinan besar yang berdampak pada
perusahaan harus diberi prioritas yang tinggi, sebaliknya kerugian tertentu,
seperti kerugian kerusakan fisik pada mobil dan truk, yang terjadi dengan
frekuensi yang lebih besar, biasanya relatif kecil dan dapat diprediksi dengan
keakuratan yang lebih besar.

E. PEMILIHAN TEKNIK YANG TEPAT UNTUK


MEMPERLAKUKAN LOSS EXPOSURE

Langkah ketiga dalam proses manajemen risiko adalah memilih teknik


yang terbaik untuk memperlakukan loss exposure. Teknik ini dapat
diklasifikasikan secara luas baik sebagai pengendalian risiko atau
pembiayaan (Head and Horn II, 1997: 34–44; and C. Arthur Williams Jr., et
al., 1981:Chapters 2–3).
 ADBI4211/MODUL 3 3.11

Pengendalian risiko mengacu pada teknik untuk menurunkan frekuensi


dan kehebatan dari kerugian yang terjadi secara kebetulan. Pembiayaan
risiko mengacu pada teknik yang menyediakan biaya kerugian yang terjadi
secara kebetulan setelah pengendalian. Banyak manajer risiko menggunakan
kombinasi dari teknik tersebut untuk memperlakukan setiap loss exposure.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
A. Pertanyaan Review
1) Definisikan manajemen risiko. Bagaimana manajemen risiko berbeda
dari manajemen asuransi?
2) Jelaskan tujuan dari program manajemen risiko baik sebelum maupun
sesudah terjadinya kerugian!
3) Jelaskan langkah-langkah dalam proses manajemen risiko!
4) Bagaimana manajer risiko mengidentifikasi kerugian potensial?
Bagaimana manajer risiko mengevaluasi dan menganalisis setiap
kerugian potensial?

B. Pertanyaan Aplikasi
1) The High-Rise Corporation membuat dan menjual tangga dan perancah
yang digunakan oleh perusahaan konstruksi. Produk ini dijual kepada
lebih dari 1000 retailer independen di United States. Manajemen
memerhatikan bahwa perusahaan dapat menuntut jika satu dari
produknya tidak sempurna dan seseorang terluka. Oleh karena biaya dari
asuransi pertanggungjawaban hukum produk meningkat, perusahaan
mencari cara untuk mengendalikan loss exposure-nya.
a) Jelaskan setiap langkah dalam proses manajemen risiko.
b) Untuk setiap teknik manajemen risiko berikut ini, uraikan tindakan
spesifik yang menggunakan teknik tersebut yang mungkin
membantu dalam memperlakukan kerugian pertanggungjawaban
produk pada High-Rise Corporation.
(1) Penghindaran.
(2) Pencegahan Kerugian.
(3) Pengurangan Kerugian.
(4) Transfer Nonasuransi.
3.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

c)
Captive insurers merupakan pendekatan populer di mana banyak
perusahaan besar menggunakannya untuk membiayai loss exposure
yang ditangani sendiri. Jelaskan keuntungan menggunakan captive
insurer dalam program manajemen risiko!
2) City Bus Corporation menyediakan transportasi bus sekolah pada
Lancaster County. City Bus memiliki 50 bus yang ditempatkan di tiga
kota berbeda dalam wilayah tersebut. Perusahaan menghadapi
persaingan dari dua perusahaan bus yang besar yang beroperasi di area
yang sama. Jajaran sekolah umum dan sekolah pribadi biasanya
menyerahkan kontrak pada penawar yang terendah, tetapi tingkat
pelayanan dan seluruh penampilannya juga dipertimbangkan.
a) Uraikan dengan jelas langkah-langkah dalam proses manajemen
risiko yang seharusnya diikuti oleh manajer risiko dari City Bus.
b) Identifikasi loss exposure utama yang dihadapi oleh City Bus.
c) Untuk setiap loss exposure yang diidentifikasi pada (b), identifikasi
teknik manajemen risiko atau kombinasi dari teknik yang dapat
digunakan untuk menangani exposure.
d) Uraikan beberapa sumber pembiayaan untuk membayar kerugian
jika metode retensi digunakan dalam program manajemen risiko.
e) Identifikasi departemen lain dari City Bus yang juga dapat dilibatkan
pada program manajemen risiko.
3) Jennifer adalah junior perguruan tinggi (mahasiswa tingkat satu) yang
mengambil jurusan Administrasi Bisnis. Dia bertempat tinggal di asrama
perguruan tinggi dan memiliki teman sekamar Karen. Jennifer memiliki
pekerjaan part-time untuk membantu membayar berbagai pengeluaran,
tetapi orang tuanya membayar biaya kuliahnya. Kedua orang tuanya
harus bekerja untuk membayar biaya kuliahnya. Sebagai tambahan dari
lemari pakaiannya yang luas, buku dan persediaan untuk kursus, dan
barang pribadinya, Jennifer memiliki stereo yang mahal, television set,
dan terompet yang dimainkannya sebagai anggota dari band perguruan
tingginya. Dia juga memiliki mobil sport terbaru yang dikemudikannya
ke dan dari pekerjaan part-time-nya serta ke pantai dan gunung di mana
dia suka berselancar dan bermain ski. Jennifer dan Karen sering
mengunjungi bar perguruan tinggi lokal pada hari Jumat malam di mana
mereka minum dan bersantai setelah seminggu yang berat dari kuliah
dan bekerja. Jennifer kadang-kadang minum secara berlebihan, tetapi dia
tidak mengizinkan Karen untuk mengemudi pulang ke asrama.
 ADBI4211/MODUL 3 3.13

a) Uraikan secara jelas langkah-langkah dalam proses manajemen


risiko personal.
b) Identifikasi risiko murni utama atau loss exposure pada Jennifer
yang berkaitan dengan setiap hal berikut ini.
(1) Risiko personal.
(2) Risiko harta benda.
(3) Risiko tanggung jawab hukum.
c) Berkaitan dengan setiap risiko murni atau loss exposure yang
disebutkan pada butir b), identifikasi teknik manajemen risiko
personal yang tepat yang dapat digunakan untuk memperlakukan
exposure.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab soal-soal latihan di atas, Anda harus mempelajari


kembali Kegiatan Belajar 1, tentang Manajemen Risiko.

R A NG KU M AN

Manajemen risiko adalah proses untuk mengidentifikasi loss


exposure yang dihadapi oleh organisasi dan untuk memilih teknik yang
paling tepat. Manajemen risiko memiliki beberapa tujuan penting.
Preloss objectives (sasaran sebelum terjadinya kerugian) termasuk
tujuan dari ekonomi, penurunan dari kekhawatiran, dan memenuhi
kewajiban yang sah. Postloss objectives (sasaran setelah terjadinya
kerugian), meliputi kelangsungan hidup perusahaan, kelanjutan operasi,
stabilitas dari pendapatan, pertumbuhan yang berkelanjutan, dan
pertanggungjawaban secara sosial.
Terdapat empat langkah dalam proses manajemen risiko, yaitu
(1) kerugian potensial harus diidentifikasi, (2) kerugian potensial harus
dievaluasi dalam kaitannya dengan frekuensi dan kehebatan dari
kerugian, (3) metode yang tepat untuk memperlakukan loss exposure
harus dipilih, dan (4) program manajemen risiko harus diimplementasi-
kan dan dilaksanakan secara baik.
Pengendalian risiko mengacu pada teknik yang mengurangi
frekuensi dan nilai dari kerugian yang terjadi secara kebetulan. Teknik
pengendalian risiko yang utama termasuk penghindaran dan
pengendalian risiko.
3.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu teknik pengendalian risiko adalah penghindaran. Keuntungan


utama dari teknik ini adalah ....
A. dapat mengurangi biaya kompensasi tenaga kerja
B. kesempatan terjadinya kerugian dikurangi sampai nol jika exposure
tidak pernah diperoleh
C. pemotongan biaya perusahaan di atas 20%
D. perusahaan akan mampu menghindari exposure yang berkaitan
dengan kematian.

2) Langkah pertama dari proses manajemen risiko adalah mengidentifikasi


seluruh kerugian potensial (loss exposure) dari kesejahteraan karyawan,
meliputi ....
A. kerugian pendapatan
B. pengunduran diri atau pengangguran
C. pelanggaran dan tanggung jawab keuangan
D. penipuan dan penggelapan.

Petunjuk: Untuk soal nomor 3) sampai 5)


A. Jika (1) dan (2) benar.
B. Jika (1) dan (3) benar.
C. Jika (2) dan (3) benar.
D. Jika (1), (2), dan (3) benar.

3) Sasaran manajemen risiko sebelum terjadi kerugian meliputi ....


(1) ekonomi
(2) penurunan kekhawatiran
(3) pemenuhan kewajiban yang sah

4) Maksud dari manajemen risiko adalah ....


(1) pemakaian prinsip-prinsip manajemen risiko dalam penerapan
teknik alternatif untuk memperlakukan loss exposure
(2) pemilihan teknik yang tepat dalam memperlakukan loss exposure
(3) proses untuk mengidentifikasi loss exposure yang dihadapi oleh
perusahaan
 ADBI4211/MODUL 3 3.15

5) Potensi kerugian (loss exposure) dari pendapatan bisnis, meliputi ....


(1) kerugian pendapatan
(2) pengeluaran tambahan
(3) pengunduran diri atau pengangguran

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 2

Pengendalian Risiko

P engendalian risiko mengacu pada teknik untuk menurunkan frekuensi


kerugian yang terjadi secara kebetulan. Sementara itu, pembiayaan
risiko mengacu pada teknik yang menyediakan biaya kerugian yang terjadi
secara kebetulan setelah pengendalian. Pada umumnya manajer risiko
menggunakan kombinasi dari teknik tersebut untuk memperlakukan setiap
potensi kerugian.

A. PENGENDALIAN RISIKO

Sebagaimana telah diuraikan di muka, pengendalian risiko meliputi


teknik yang mencegah kerugian dari terjadinya atau mengurangi kehebatan
dari kerugian setelah terjadinya kerugian. Teknik pengendalian risiko yang
utama meliputi hal-hal sebagai berikut.

1. Penghindaran
Penghindaran, yaitu kerugian terhadap exposure tertentu yang tidak
pernah diperoleh atau loss exposure yang ada yang dapat dihindarkan.
Sebagai contoh, kerugian bencana banjir dapat dihindari dengan tidak
membangun pabrik baru di dataran banjir. Perusahaan yang berkaitan dengan
farmasi yang memasarkan obat-obatan dengan sisi dampak yang berbahaya
dapat menarik obat tersebut dari pasar.
Keuntungan utama dari penghindaran, yaitu bahwa kesempatan
terjadinya kerugian dikurangi sampai nol jika loss exposure tidak pernah
diperoleh. Sebagai tambahan, apabila loss exposure dihindarkan,
kemungkinan terjadinya kerugian berkurang atau tereliminasi karena
aktivitas atau produk yang dapat menyebabkan kerugian telah dihindarkan.
Penghindaran, mungkin masih meninggalkan perusahaan dengan sisa
pertanggungjawaban exposure penjualan dari produk yang terdahulu.
Penghindaran, memiliki dua kerugian utama, yaitu pertama, perusahaan
mungkin tidak akan mampu untuk menghindari kematian dini dari eksekutif
utama. Kedua, hal itu mungkin tidak dapat dikerjakan dengan mudah atau
dilaksanakan untuk menghindari exposure. Sebagai contoh, perusahaan cat
dapat menghindari meningkatnya kerugian dari produksi cat. Akan tetapi,
 ADBI4211/MODUL 3 3.17

tanpa memproduksi cat, bagaimanapun juga, perusahaan tidak dapat


berbisnis.

2. Pengendalian Kerugian
Pengendalian kerugian memiliki dua dimensi, yaitu pencegahan
kerugian dan penurunan kerugian. Pencegahan kerugian mengacu pada
tindakan yang mengurangi frekuensi dari kerugian yang khusus. Sebagai
contoh, tindakan untuk mengurangi kecelakaan truk termasuk pemeriksaan
pengemudi, tidak ada toleransi bagi alkohol, penyalahgunaan obat-obatan dan
pelaksanaan yang ketat dari peraturan keamanan. Tindakan untuk
mengurangi penuntutan perkara dari produk yang tidak sempurna termasuk
pemasangan dari peralatan keselamatan (pengaman) pada produk yang
berbahaya, pemasangan label berbahaya pada produk berbahaya, dan institusi
untuk memeriksa pengendalian mutu.
Penurunan kerugian mengacu pada tindakan untuk mengurangi
kehebatan dari kerugian setelah kerugian itu terjadi. Contohnya, termasuk
pemasangan dari sistem penyemprotan air otomatis yang dengan segera
memadamkan api; pemisahan dari unit exposure sehingga satu kerugian tidak
dapat merusak secara bersamaan seluruh unit exposure, seperti memiliki
gudang dengan inventaris pada lokasi yang berbeda; rehabilitasi untuk
kecelakaan yang berhubungan dengan pekerjaan; dan membatasi sejumlah
uang pada tempat kerja.
Pengendalian kerugian efektif terutama dalam mengurangi kecelakaan
yang berhubungan dengan pekerjaan dan penyakit yang mengakibatkan
tagihan kompensasi tenaga kerja menjadi mahal. Penyelidikan oleh
perusahaan asuransi menunjukkan bahwa program pengendalian kerugian
pada pokoknya dapat mengurangi biaya kompensasi tenaga kerja (lihat
Contoh Kasus 3.2.).
3.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Contoh Kasus 3.2.


Program Pengendalian Kerugian dapat Memotong
Biaya Kompensasi Tenaga Kerja

Program pengendalian kerugian dapat memotong keseluruhan


biaya perusahaan di atas 20 persen, menurut penyelidikan Wausau
Ins. Co.
The Wausau, Wis. – pusat perusahaan mengatakan sekitar
40 persen atau USD 1 miliar dari bisnis yang dilaporkan dianalisis
dengan penyelidikan. Laporan yang menentukan dipisahkan, satu ke
dalam pelayanan dengan pengendalian kerugian dan satu lagi tidak.
Wausau mengatakan bahwa untuk seluruh tenaga kerja yang
memuaskan pelanggan, pengendalian kerugian mengurangi frekuensi
klaim 12 persen, jumlah rata-rata kerugian sebesar 9 persen dan
keseluruhan biaya sebesar 20 persen.
Ketika hanya pelanggan pasar dengan sukarela dimasukkan,
keseluruhan penghematan biaya sebesar 40 persen, kata perusahaan.
Pelayanan pengendalian kerugian untuk Wausau memasukkan
satu atau lebih dari berbagai teknik yang meliputi:
1. Pelayanan keselamatan dan kesehatan.
2. Taksiran ergonomic.
3. Model program keselamatan.
4. Model kesehatan yang berhubungan dengan pekerjaan.
5. Konsultan manajemen yang berhubungan dengan tingkah laku.
6. Kesehatan perindustrian dan sampel udara.
7. Identifikasi dan perlindungan hazard dan analisis kerugian.

Dalam mempelajari laporan, perusahaan menyatakan hasilnya


per USD1 juta dari dasar daftar gaji. Penelitian menemukan bahwa
setiap perusahaan dengan USD1 milion daftar gaji (biasanya sekitar
30 pekerja), jumlah tahunan dari klaim kompensasi tenaga kerja
dijumlah sekitar tiga setengah dengan pengendalian kerugian. Jumlah
itu juga ditambah untuk rata-rata jumlah klaim, di mana peningkatan
dari USD1,881 untuk hal tersebut dengan pengendalian kerugian
sampai USD2,062 untuk perusahaan tanpa pengendalian kerugian.
Total annual costs untuk kerugian sebesar USD6,627 ketika
pengendalian kerugian dilibatkan dan USD8,234 ketika tidak
dilibatkan.
Dalam membuat analisis, rekening nonservice dibatasi pada hal
tersebut pada bagian dan industri yang sama sebagai rekening yang
dilayani. Penelitian ini menyatakan bahwa pengaruh dari ukuran polis
 ADBI4211/MODUL 3 3.19

belum jelas, tetapi beberapa perbedaan dapat dimasukkan pada


ukuran polis yang ditampilkan. Mereka mencatat bahwa ukuran rata-
rata untuk rekening yang dilayani sebesar USD 5.7 juta dibandingkan
pada USD 1.7 juta untuk rekening nonservice.
Rekening yang besar, kata mereka, mungkin memiliki lebih dari
yang mereka miliki dalam tindakan pengendalian kerugian rumah.
Bagaimanapun, mereka mencatat bahwa rekening sebesar USD 1 juta
merupakan probabilita yang lebih tinggi daripada tidak ada klaim
rekening yang akan mencapai USD 10 juta. Rekening nonservice
mungkin diharapkan untuk mempunyai kecenderungan yang
menurun, sedikitnya untuk frekuensi tagihan, kata pelapor.
Bill Mech, Wausau’s vice president bagi pelayanan analisis
kerugian dan pengendalian kerugian, mengatakan bahwa penelitian
dilakukan karena “kami ingin meyakinkan pemegang polis bahwa
kami memperoleh cara untuk memperbaiki kerugian yang
digambarkan.” Sebelum melakukan penelitian, dia berkata
perusahaan sudah mengetahui bahwa pengendalian kerugian
membuat perbedaan, tetapi perbedaan itu hanya memiliki cerita
kesuksesan individu dan anekdot.
Sumber: Diadaptasi dari Daniel Hayes, “Worker’s Comp Loss Control Savings
Cited,“, National Underwriter, Property & Casualty/Risk &
Benefits Management ed., (April 20, 1998: 28).

B. RISIKO KEUANGAN

Seperti dinyatakan sebelumnya, risiko keuangan mengacu pada teknik


yang menyediakan dana kerugian setelah terjadinya kerugian. Teknik risiko
keuangan yang utama, meliputi hal-hal sebagai berikut.
1. Retensi.
2. Transfer nonasuransi.
3. Asuransi perdagangan.

1. Retensi
Retensi berarti bahwa perusahaan menahan sebagian atau keseluruhan
dari kerugian yang dapat mengakibatkan kerugian yang diderita. Retensi
dapat menjadi aktif maupun pasif. Retensi risiko aktif berarti bahwa
perusahaan mengetahui loss exposure dan merencanakan untuk menahan
sebagian atau keseluruhan dari hal tersebut, seperti kerugian tabrakan
kendaraan armada perusahaan. Retensi pasif adalah kegagalan untuk
3.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

mengidentifikasi loss exposure, kegagalan untuk bertindak atau


mengabaikan. Sebagai contoh, manajer risiko mungkin gagal untuk
mengidentifikasi seluruh aset perusahaan yang dapat dirusakkan oleh gempa
bumi.
Retensi dapat digunakan secara efektif dalam program manajemen risiko
dengan kondisi (William, et al.;1998:125–126): Pertama, tidak ada metode
lain yang tersedia untuk perlakuan. Perusahaan asuransi mungkin tidak mau
menutup tipe-tipe risiko tertentu yang dijamin atau perlindungan mungkin
terlalu mahal. Transfer nonasuransi mungkin tidak tersedia. Sebagai
tambahan meskipun pencegahan kerugian dapat mengurangi frekuensi
kerugian, seluruh kerugian tidak dapat dieliminasi. Pada kasus ini, retensi
merupakan metode yang tersisa. Jika exposure tidak dapat diasuransikan atau
dipindahkan, maka hal itu harus diretensi.
Kedua, kemungkinan kerugian yang terburuk tidak serius. Sebagai
contoh, kerugian kerusakan fisik pada kendaraan dalam sebuah armada
perusahaan besar tidak akan membangkrutkan perusahaan jika kendaraan
dipisahkan oleh jarak yang lebar dan kelihatannya tidak akan merusakkan
secara keseluruhan.
Terakhir, kerugian diprediksikan terlalu tinggi. Retensi dapat digunakan
secara efektif bagi klaim kompensasi tenaga kerja, kerugian kerusakan fisik
pada kendaraan, dan kerugian pencurian. Berdasarkan pada pengalaman masa
lalu, manajer risiko dapat memperkirakan kisaran kemungkinan dari
frekuensi dan kehebatan dari kerugian aktual. Jika sebagian kerugian berada
di antara kisaran tersebut, mereka dapat menganggarkan di luar pendapatan
perusahaan.

2. Menentukan Level Retensi


Jika retensi digunakan, manajer risiko harus menentukan level retensi
perusahaan, di mana sejumlah kerugian dolar akan ditahan atau ditanggung
sendiri oleh perusahaan. Perusahaan yang kuat secara keuangan dapat
memiliki level retensi yang tinggi daripada yang memiliki posisi keuangan
yang lemah.
Meskipun sejumlah metode dapat digunakan untuk menentukan level
retensi, hanya dua metode yang diringkas di sini. Pertama, perusahaan dapat
menentukan kerugian maksimum yang tidak diasuransikan yang dapat
menangkap/menahan tanpa memengaruhi secara merugikan pendapatan
perusahaan. Suatu perkiraan peraturan bahwa retensi maksimum dapat diset
 ADBI4211/MODUL 3 3.21

sebesar 5% dari pendapatan tahunan perusahaan sebelum pajak dari operasi


yang dilakukan sekarang.
Kedua, perusahaan dapat menentukan retensi maksimum sebagai
persentase dari modal kerja bersih perusahaan, sebagaimana antara 1 dan 5
persen. Meskipun metode ini tidak menggambarkan posisi keuangan
perusahaan secara keseluruhan untuk menahan kerugian, hal tersebut
merupakan kemampuan tindakan perusahaan untuk membiayai kerugian.

3. Pembayaran Kerugian
Jika retensi digunakan, manajer risiko harus memiliki beberapa metode
untuk membayar kerugian. Metode yang biasa digunakan, sebagai berikut.
a. Pendapatan bersih di waktu sekarang. Perusahaan dapat membayar
kerugian di luar pendapatan bersih di waktu sekarang dan
memperlakukan kerugian sebagai pengeluaran untuk tahun tersebut.
Sejumlah besar dari kerugian dapat melebihi pendapatan di waktu
sekarang dan aset lainnya kemudian dapat diuangkan untuk membayar
kerugian.
b. Cadangan yang tidak terkumpul. Cadangan yang tidak terkumpul, yaitu
rekening tata buku yang diisi dengan kerugian aktual atau kerugian yang
diharapkan dari exposure yang diberikan.
c. Cadangan yang terkumpul. Cadangan yang terkumpul, yaitu penyisihan
dana yang cukup untuk membayar kerugian. Cadangan yang terkumpul
tidak digunakan secara luas oleh tenaga kerja pribadi karena dana
mungkin menghasilkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi dengan
digunakannya dalam bisnis tersebut. Juga, kontribusi terhadap cadangan
yang terkumpul tidak dikurangi pajak pendapatan. Kerugian merupakan
pajak yang dikurangi ketika dibayarkan.
d. Lini kredit. Lini kredit dapat diadakan oleh bank dan dana yang
dipinjamkan mungkin dipergunakan untuk membayar setelah terjadinya
kerugian. Bunga harus dibayarkan terhadap pinjaman tersebut,
bagaimanapun, pembayaran bunga dapat memperburuk permasalahan
cash-flow (aliran uang) yang mungkin dimiliki perusahaan.
e. Captive insurer. Captive insurer dapat juga digunakan untuk membayar
kerugian. Captive insurer adalah perusahaan asuransi yang dimiliki dan
dibentuk oleh perusahaan induk yang bertujuan untuk mengasuransikan
loss exposure perusahaan induk. Jika captive insurer hanya dimiliki oleh
satu induk perusahaan, seperti korporasi, hal itu disebut pure captive.
3.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Jika captive dimiliki oleh beberapa induk perusahaan, disebut


association atau group captive. Sebagai contoh, perusahaan yang
menjadi asosiasi perdagangan boleh memiliki captive insurer. Banyak
captive insurers dilokasikan di Karibia karena adanya iklim teratur yang
menyenangkan, persyaratan modal yang rendah, dan pajak yang rendah
di daerah tersebut.
Captive insurer dibentuk karena beberapa alasan, antara lain sebagai
berikut ini.
1) Kesulitan dalam memperoleh asuransi. Perusahaan induk mungkin
memiliki kesulitan dalam memperoleh tipe-tipe tertentu asuransi
dari bisnis yang dilakukan oleh perusahaan asuransi, sehingga
membentuk asuransi sendiri untuk memenuhi kebutuhan tersebut.
Pola ini khususnya tepat bagi perusahaan global yang mungkin tidak
mampu untuk mendapatkan perlindungan tertentu dari asuransi,
termasuk asuransi pertanggungjawaban hukum dan risiko politik.
Pembentukan captive juga dapat mengurangi biaya asuransi karena
biaya pengoperasian yang rendah, menghindari komisi untuk agen
dan perantara, serta perolehan bunga pada investasi premi dan
cadangan yang sebaliknya dapat diterima oleh bisnis yang dilakukan
oleh perusahaan asuransi.
2) Stabilitas yang lebih besar dari pendapatan. Captive insurer dapat
menyediakan stabilitas yang lebih besar dari pendapatan, hal itu
disebabkan karena dampak yang merugikan dari adanya fluktuasi
pada pendapatan perusahaan dikurangi.
3) Akses yang lebih mudah untuk reasuransi. Captive insurer memiliki
akses yang lebih mudah untuk reasuransi, karena banyak reasuransi
akan menyetujui hanya dengan perusahaan asuransi dan tidak
dengan yang tertanggung.
4) Pusat laba. Captive asuransi dapat menjadi sumber dari laba jika
asuransi kelompok yang lain sama baik dalam menyediakan asuransi
terhadap perusahaan induk dan cabangnya. Tabel 3.2 memberikan
beberapa contoh bisnis utama dari pemilik captive dan bermacam-
macam tipe dari pertanggungan asuransi oleh captive insurers.
5) Perlakuan pajak dari captives. Seperti peraturan yang umum,
pembayaran premi terhadap induk - tunggal captive bukan
merupakan pengurangan pajak. The Internal Revenue Service
memperlihatkan bahwa tidak ada perpindahan risiko yang
 ADBI4211/MODUL 3 3.23

substansial terhadap penanggung asuransi yang berlangsung, dan


premi yang dibayarkan sama dengan kontribusi pada cadangan self-
insurance yang bukan merupakan pengurangan pajak pendapatan.
Bagaimanapun terdapat beberapa pengecualian. Di tahun 1991,
pengadilan memutuskan sejumlah kasus bahwa premi yang
dibayarkan oleh captive merupakan pengurangan pendapatan pajak
jika captive juga memiliki jumlah yang signifikan dari bisnis dengan
perusahaan yang bukan anggota atau pihak ketiga yang tidak
berhubungan. Pada tahun 1992, pertimbangan pengadilan
pemerintahan memutuskan bahwa korporasi dapat mengurangi
premi yang dibayarkan pada captive asuransi jika captive
perusahaan asuransi memperoleh sedikitnya 30% dari bisnisnya dari
pihak ketiga yang tidak berhubungan. Pada tahun 1997, rangkaian
keputusan membolehkan pengurangan untuk pembayar pajak dalam
kondisi tertentu, meliputi perusahaan perseroan; pengurangan yang
diperbolehkan oleh keputusan yaitu untuk klaim yang belum dibayar
diambil di tahun di mana kerugian terjadi. Perlakuan pajak dari
captive tidak sepenuhnya diselesaikan pada waktu sekarang dan
merupakan persoalan yang berkelanjutan.

Tabel 3.2.
Contoh dari Pengendalian Bisnis Captive Pihak Ketiga

Bisnis Utama dari Pemilik Captive Tipe-tipe dari Pertanggungjawaban Asuransi


Bank dan organisasi keuangan Kredit asuransi jiwa, kesehatan dan kelumpuhan,
konsumen. asuransi hipotek (gadai), asuransi title, asuransi
harta benda dan kendaraan.
Pedagang eceran. Kredit asuransi jiwa, kesehatan dan kelumpuhan,
jaminan yang diperpanjang.
Perusahaan telepon selular. Cell phone (telepon selular), perlindungan.
Perusahaan asuransi jiwa. Kesalahan dan kelalaian.
Pabrik kendaraan. Saluran pribadi untuk kendaraan, jaminan yang
diperpanjang.
Organisasi franchise. Harta benda franchise dan asuransi korban
(kecelakaan).
Perwakilan asuransi. Partisipasi dalam bisnis klien.
Pabrik komputer. Pemulihan bencana alam.
Pabrik. Distributor dan supplier muatan, jaminan yang
diperpanjang.
Organisasi dengan pengeluaran modal Gulungan pembungkus untuk korban
yang signifikan untuk bangunan dan (kecelakaan) dan harta benda
3.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Bisnis Utama dari Pemilik Captive Tipe-tipe dari Pertanggungjawaban Asuransi


membentuk kembali.
Penerbit kartu kredit. Kredit asuransi jiwa, kesehatan dan kelumpuhan,
kendaraan untuk mobil sewa (pernyataan
pelepasan tuntutan kerusakan tabrakan-collision
damage waiver), kecelakaan travel, kehilangan
bagasi, jaminan yang diperpanjang.
Sistem perawatan kesehatan. Kemampuan dokter profesional, Physician
professional liability, kemampuan profesional
untuk berafiliasi.
Rupa-rupa. Joint ventures (usaha patungan).
Perusahaan transportasi. Pengemudi yang independen, kecelakaan yang
berhubungan dengan pekerjaan, kerusakan fisik,
perlindungan muatan konsumen.
Kontraktor umum. Perlindungan subkontraktor.
Sumber: Arthur Koritzinsky, “Enterprise Risk Management Fuels Captive
Surge,” National Underwriter, Risk financing & Insurance Renewal
Report (October 26, 1998:s – 21).

4. Self-Insurance
Diskusi kita mengenai retensi tidak akan lengkap tanpa laporan singkat
dari self-insurance. Ketentuan dari self-insurance biasanya digunakan oleh
manajer risiko untuk menguraikan aspek-aspek dari program manajemen
risiko. Bagaimanapun, self-insurance merupakan istilah yang tidak cocok
karena secara teknis bukan asuransi, dan risiko murni tidak dipindahkan pada
perusahaan asuransi. Self-insurance merupakan bentuk yang spesial dari
retensi yang direncanakan, di mana sebagian atau keseluruhan dari loss
exposure yang diderita diretensi sendiri oleh perusahaan. Nama yang lebih
baik untuk self-insurance adalah self-fund (pendanaan bagi diri sendiri), di
mana dinyatakan dengan lebih jelas ide dari kerugian yang dikumpulkan dan
dibayar oleh perusahaan.
Self-insurance digunakan secara luas dalam asuransi kompensasi tenaga
kerja. Self-insurance juga digunakan oleh tenaga kerja untuk menyediakan
kesehatan kelompok, gigi, mata, dan resep obat yang bermanfaat bagi tenaga
kerja. Perusahaan sering menggunakan manfaat asuransi kesehatan diri bagi
kelompoknya karena mereka dapat menyimpan uang dan mengendalikan
biaya perawatan pengendalian kesehatan (lihat Contoh Kasus 3.3.).
Akhirnya, rencana self-insurance biasanya dilindungi oleh beberapa tipe
asuransi pencegahan kerugian yang membatasi kelebihan biaya dari saku
tenaga kerja terhadap satu kerugian yang melebihi batas tertentu.
 ADBI4211/MODUL 3 3.25

Contoh Kasus 3.3.


Latar Belakang dari Self-Insurance

Selama 25 tahun yang lalu, para atasan di Amerika Serikat


meningkat ke arah metode alternatif yang lain dalam menangani
risiko keuangan ketika perlindungan asuransi tradisional telah gagal
memenuhi kebutuhan mereka. Untuk menyediakan asuransi bagi
kelompok perawatan kesehatan, kompensasi tenaga kerja, asuransi
harta benda, sejumlah kesatuan dari orang-orang pribadi dan publik
yang melindungi keseluruhan atau sebagian dari risiko mereka
sendiri; karena itu, mereka melakukan self-insurance atau self-fund
(pendanaan bagi dirinya).
Sekarang ini, lebih dari perencanaan perawatan kesehatan
dibiayai secara langsung oleh atasan daripada oleh perusahaan
asuransi tradisional. Peningkatan dramatik dari self-insurance atau
self-fund untuk perawatan kesehatan, yaitu diakibatkan oleh
kesadaran dari atasan yang mengeliminasi (menyisihkan) perusahaan
asuransi dari pihak ketiga untuk perlindungan utama yang
mengizinkan mereka untuk memotong biaya tanpa mengurangi
manfaat. Lebih jauh, dengan menggunakan peraturan manajemen
yang aktif, majikan dapat lebih responsif terhadap kebutuhan
perawatan kesehatan karyawan mereka.

Keuntungan dari Self-Insurance

Beberapa keuntungan dari self-insurance adalah sebagai berikut.


1. Menyimpan uang.
2. Menawarkan fleksibilitas yang lebih besar.
3. Lebih responsif terhadap kebutuhan atasan.
4. Merupakan kebebasan membiayai risiko dari pilihan.
5. Bagi atasan, yang didukung oleh perencanaan keuntungan,
menawarkan keseragaman peraturan.
6. Menciptakan pengendalian klaim yang lebih besar.
7. Mengurangi atau mengeliminasi penipuan atau penyalahgunaan.
8. Membantu untuk mengendalikan keseluruhan penggunaan.
9. Permintaan terhadap penyedia mutu.
10. Menyediakan kesempatan untuk mendapat statistik tagihan yang
berarti.
11. Menawarkan efisiensi administrasi dan kreatif dalam memproses
data tagihan elektronik.
Sumber: Dicetak kembali dengan izin dari Self-Insurance Institute of
America (SIIA). @SIIA.All right reserved. (1-800-851-7789)
3.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

5. Risk Retention Group (Kelompok Retensi Risiko)


Di Amerika Serikat, peraturan perundangan pemerintah pusat ditetapkan
pada tahun 1981 dan 1986 yang mengizinkan atasan, kelompok perdagangan,
unit pemerintahan, dan pihak lain untuk membentuk kelompok retensi risiko
bagi kelompok terhadap pertanggungjawaban produk self insurance dan
asuransi pertanggungjawaban perdagangan lainnya (kecuali kompensasi
tenaga kerja). Risk Retention Group adalah kelompok captive yang menjamin
tanggung jawab hukum bisnis dan produk bagi atasan yang memiliki
kesulitan untuk mendapatkan perusahaan asuransi yang menjamin risiko
semacam itu. Sebagai contoh, sekelompok pengemudi taksi mungkin
menemukan asuransi tanggung jawab hukum untuk menjamin kegiatannya,
tetapi terlalu mahal untuk biaya polisnya. Mereka dapat mengasuransikan
exposure kerugian tanggung jawab hukum mereka secara umum dengan
membentuk kelompok retensi terhadap risiko yang dihadapinya.

a. Keuntungan dan kerugian dari retensi


Teknik retensi memiliki keuntungan dan kerugian dalam program
manajemen risiko. Sejumlah keuntungan utamanya, yaitu sebagai berikut
(Williams, Jr., et al.:126–133).
1) Menyimpan uang. Perusahaan dapat menyimpan uang dengan jangka
waktu yang lama jika kerugian aktual lebih sedikit daripada bagian
kerugian dari premi asuransi.
2) Biaya yang rendah. Pelayanan yang disediakan oleh asuransi mungkin
disediakan perusahaan dengan biaya yang lebih rendah. Beberapa biaya
mungkin dikurangi, termasuk biaya kerugian penyesuaian, biaya
administrasi umum, komisi dan biaya perantara, biaya pengendalian
kerugian, pajak dan ongkos, dan laba asuransi.
3) Mendorong pencegahan kerugian. Oleh karena exposure ditangani secara
retensi, mungkin terdapat insentif yang lebih besar dari pencegahan
kerugian.
4) Cash flow (aliran uang) yang meningkat. Aliran uang mungkin
meningkat karena perusahaan dapat menggunakan dana yang secara
normal akan dibayarkan pada asuransi pada awal periode perlindungan.
 ADBI4211/MODUL 3 3.27

Teknik retensi, memiliki beberapa kelemahan, antara lain sebagai


berikut.
1) Kemungkinan kerugian yang lebih tinggi. Kerugian yang diderita oleh
perusahaan mungkin lebih besar daripada pembayaran premi asuransi.
Singkatnya, mungkin terdapat penguapan yang besar dalam pengalaman
kerugian perusahaan.
2) Kemungkinan biaya yang lebih tinggi. kemungkinan biaya yang
sesungguhnya lebih tinggi. Tenaga ahli dari luar seperti ahli keamanan
mungkin harus disewa. Perusahaan asuransi mungkin mampu
menyediakan pengendalian kerugian dan pelayanan klaim yang sedikit
mahal.
3) Kemungkinan pajak yang tinggi. Pajak pendapatan mungkin juga
menjadi lebih tinggi. Premi yang dibayar pada penanggung asuransi
merupakan pengurangan pendapatan pajak. Bagaimanapun juga,
apabilaretensi digunakan hanya nilai kerugian yang benar-benar
dibayarkan, di luar batas kerugian yang ditentukan. Kontribusi terhadap
cadangan yang dikumpulkan bukan merupakan pengurangan pajak
pendapatan.

b. Transfer nonasuransi
Transfer nonasuransi merupakan teknik pembiayaan lain untuk risiko.
Transfer nonasuransi, yaitu metode yang berbeda dari asuransi di mana
risiko murni dan konsekuensi potensial keuangannya dipindahkan ke pihak
lain. Sebagai contoh, transfer nonasuransi, meliputi kontrak, leases (sewa
menyewa), dan hold-harmless agreements (persetujuan perolehan
keamanan). Misalnya, suatu kontrak perusahaan dengan perusahaan
konstruksi untuk membangun sebuah pabrik baru dapat menetapkan bahwa
perusahaan konstruksi bertanggung jawab terhadap kerusakan apa pun dari
pabrik ketika sedang dibangun. Sebuah perusahaan persewaan komputer
dapat menetapkan perawatan, perbaikan, dan kerugian kerusakan fisik pada
komputer yang merupakan tanggung jawab dari perusahaan komputer. Atau
sebuah perusahaan dapat memasukkan ketentuan (jaminan) keamanan dalam
kontrak, di mana satu pihak bertanggung jawab terhadap kepentingan pihak
lain. Jadi, perusahaan penerbitan dapat memasukkan ketentuan (jaminan)
keamanan dalam kontrak, di mana pengarang, dan bukan penerbit, dapat
menuntut tanggung jawab jika penerbit digugat atas plagiat.
3.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Dalam program manajemen risiko, transfer nonasuransi memiliki


beberapa keuntungan (Williams, et al., 1998:103104) antara lain sebagai
berikut.
1) Manajer risiko dapat memindahkan suatu kerugian potensial yang secara
komersial tidak dapat diasuransikan.
2) Transfer nonasuransi sering kali mengeluarkan biaya yang sedikit
daripada asuransi.
3) Kerugian potensial mungkin dipindahkan ke seseorang yang lebih
memiliki posisi yang baik untuk melakukan pengendalian kerugian.

Bagaimanapun juga, transfer nonasuransi memiliki beberapa kerugian


yang apabila diringkas adalah sebagai berikut.
1) Transfer dari kerugian mungkin gagal karena bahasa dalam kontrak
bersifat ambigu (mengandung dua arti). Juga, mungkin tidak terdapat
pengadilan yang dapat ditiru untuk interpretasi dari kontrak yang dibuat
untuk menyesuaikan dengan situasi yang bersangkutan.
2) Jika suatu kelompok di mana kerugian potensial dipindahkan kepadanya
tidak mampu untuk membayar kerugian, perusahaan masih bertanggung
jawab terhadap klaim.
3) Transfer nonasuransi mungkin tidak selalu menurunkan biaya asuransi,
karena asuransi mungkin tidak memberikan kredit untuk transfer
tersebut.

c. Asuransi perdagangan
Asuransi perdagangan juga digunakan dalam program manajemen risiko.
Asuransi tepat untuk loss exposure yang memiliki probabilita yang rendah
dari kerugian, tetapi memiliki nilai kerugian yang tinggi.
Jika manajer risiko menggunakan asuransi untuk memperlakukan loss
exposure tertentu, lima bidang utama harus ditekankan, yaitu sebagai berikut
(Williams, et al., 1998:107–123, 146–151).
1) Pemilihan perlindungan asuransi.
2) Pemilihan perusahaan asuransi.
3) Negosiasi persyaratan.
4) Penyebaran informasi yang berhubungan dengan kontrak asuransi.
5) Review periodik dari program tersebut.
 ADBI4211/MODUL 3 3.29

Pertama, manajer risiko harus memilih perlindungan asuransi yang


dibutuhkan. Perlindungan yang dipilih harus tepat untuk mengasuransikan
loss exposure utama yang diidentifikasi pada langkah pertama. Untuk
menentukan perlindungan yang dibutuhkan, manajer risiko harus memiliki
pengetahuan khusus tentang kontrak asuransi tanggung jawab hukum dan
harta benda.
Manajer risiko juga harus menentukan jika deductible diperlukan dan
batas luasnya dari nilai kerugian. Deductible adalah ketentuan di mana
jumlah yang spesifik dikurangi dari pembayaran kerugian yang tidak bisa
dibayar. Deductible digunakan untuk mengeliminasi tagihan yang kecil dan
biaya administrasi yang mengatur klaim ini. Sebagai hasilnya, tabungan
premi yang substansial dimungkinkan. Pada intinya, deductible merupakan
bentuk dari retensi risiko.
Banyak program manajemen risiko mengombinasikan teknik retensi
yang didiskusikan sebelumnya dengan asuransi perdagangan. Dalam
menentukan ukuran dari deductible, perusahaan mungkin memutuskan
retensi hanya sebagian kecil secara relatif dari kemungkinan kerugian
maksimum. Penanggung asuransi biasanya menyesuaikan klaim apa pun, dan
hanya kerugian yang melebihi deductible yang dibayarkan.
Pendekatan lain adalah Excess Insurance. Sebuah perusahaan mungkin
kuat keuangannya dan menginginkan menanggung sendiri secara
proporsional terhadap kemungkinan kerugian maksimum. Dalam rencana
excess insurance, perusahaan asuransi tidak berpartisipasi dalam kerugian
sampai sejumlah kelebihan kerugian aktual dari perusahaan diputuskan untuk
ditangani sendiri. Batas retensi mungkin diatur pada kerugian maksimum
yang berpeluang terjadi (bukan kerugian maksimum yang mungkin terjadi).
Sebagai contoh, batas retensi sebesar USD 1 juta yang boleh ditetapkan untuk
satu kerugian kebakaran pada pabrik yang bernilai USD 25 juta. USD 1 juta
akan dipandang sebagai kerugian maksimum yang berpeluang terjadi. Tidak
seperti kejadian pada kerugian total, perusahaan akan menanggung USD 1
juta pertama dari kerugian, dan asuransi perdagangan akan membayar sisanya
sebesar USD 24 juta.
Kedua, manajer risiko harus memilih asuransi atau beberapa asuransi.
Terdapat beberapa faktor yang penting ditentukan di sini, termasuk kekuatan
keuangan dari asuransi, pelayanan manajemen risiko yang disediakan oleh
asuransi, dan biaya, serta persyaratan perlindungan. Kekuatan keuangan
asuransi ditentukan dengan ukuran dari kelebihan pemilik polis, hasil
3.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

pertanggungjawaban dan investasi, kecukupan cadangan untuk pertanggung-


jawaban yang belum terselesaikan, tipe-tipe dari pertanggungjawaban
asuransi, dan mutu dari manajemen. Beberapa publikasi perdagangan tersedia
bagi manajer risiko untuk menentukan kekuatan keuangan terhadap asuransi
yang khusus. Satu dari tingkat perwakilan yang paling penting, yaitu A.M
Best Company, di mana penilaiannya terhadap asuransi didasarkan pada
kekuatan keuangan mereka secara relatif.
Manajer risiko juga harus mempertimbangkan ketersediaan pelayanan
manajemen risiko dalam memilih asuransi yang khusus. Seorang agen
asuransi atau perantara dapat menyediakan informasi yang diinginkan yang
memerhatikan ketersediaan pelayanan manajemen risiko dari asuransi yang
berbeda. Pelayanan ini, meliputi pelayanan pengendalian kerugian, bantuan
dalam mengidentifikasi loss exposure, dan pelayanan penyesuaian klaim.
Biaya dan persyaratan dari perlindungan asuransi harus dipertimbangkan
secara baik. Seluruh faktor lain yang tetap sama, manajer risiko akan memilih
untuk membeli asuransi dengan harga yang mungkin paling rendah. Banyak
manajer risiko akan meminta penawaran premi yang kompetitif dari beberapa
asuransi untuk mendapatkan perlindungan yang penting dan pelayanan
dengan harga yang paling rendah.
Ketiga, setelah satu atau lebih asuransi dipilih, persyaratan dari kontrak
asuransi harus dinegosiasikan. Jika polis dicetak, pengesahan dan formulir
digunakan, manajer risiko dan asuransi harus menyetujui dokumen yang akan
terbentuk dari dasar kontrak. Jika naskah polis yang disusun secara spesifik
ditulis oleh perusahaan, bahasa dan arti dari ketentuan kontrak harus jelas
bagi kedua belah pihak. Naskah polis adalah salah satu yang didesain secara
spesifik bagi perusahaan untuk memenuhi kebutuhan spesifik dan
persyaratannya.
Dalam banyak kasus, berbagai pelayanan manajemen risiko asuransi
harus tersedia secara jelas dinyatakan dalam kontrak. Akhirnya, apabila
perusahaan bertambah besar, premi mungkin dinegosiasikan antara
perusahaan dan asuransi. Dalam banyak kasus, agen atau perantara akan
dilibatkan dalam negosiasi tersebut.
Sebagai tambahan, informasi yang memerhatikan perlindungan asuransi
harus disebarkan ke bagian lain dari perusahaan. tenaga kerja dan manajer
harus diinformasikan mengenai perlindungan asuransi, berbagai dokumen
yang harus disimpan, pelayanan manajemen risiko yang akan disediakan oleh
penanggung asuransi, dan perubahan dalam hazard yang dapat meng-
 ADBI4211/MODUL 3 3.31

akibatkan pengeskoran. Pertanggungjawaban seseorang dalam melaporkan


kerugian juga harus diinformasikan. Perusahaan harus mematuhi ketentuan
polis yang memerhatikan bagaimana pembentukan klaim yang akan
diberikan dan seberapa penting bukti dari kerugian yang harus
dipresentasikan.
Akhirnya, program asuransi harus direview secara periodik. Review ini
penting khususnya ketika perusahaan telah mengubah operasi bisnisnya atau
dilibatkan dalam merger dan akuisisi dengan perusahaan lain. Review ini
meliputi analisis dari hubungan agen dan perantara, perlindungan yang
dibutuhkan, penyediaan pelayanan pengendalian dari kerugian, apakah klaim
dibayar tepat pada waktunya, dan sejumlah faktor lain. Termasuk keputusan
dasar adalah bahwa kontrak asuransi harus direview secara periodik.

6. Keuntungan dari Asuransi


Penggunaan asuransi perdagangan dalam program manajemen risiko
memiliki keuntungan tertentu (William, et al., 1981:108–116), antara lain
sebagai berikut.
a. Perusahaan akan diganti kerugiannya setelah terjadinya kerugian.
Perusahaan dapat melanjutkan operasinya dan mungkin mengalami
sedikit atau tidak mengalami fluktuasi pendapatan.
b. Ketidakpastian berkurang, yang mengizinkan perusahaan untuk
memperpanjang perencanaan masa depannya. Kekhawatiran dan
ketakutan berkurang bagi manajer dan tenaga kerja, yang diperlukan
untuk meningkatkan produktivitas dan prestasi mereka.
c. Asuransi dapat menyediakan pelayanan manajemen risiko yang bernilai,
seperti pelayanan pengendalian kerugian, analisis exposure untuk
mengidentifikasi loss exposure, dan penyesuaian klaim.
d. Premi asuransi merupakan pengurangan pajak pendapatan sebagai
pengeluaran bisnis.

7. Kerugian dari Asuransi


Penggunaan asuransi juga mengandung sejumlah kerugian tertentu dan
biaya, antara lain sebagai berikut.
a. Pembayaran premi merupakan biaya utama, karena premi terdiri dari
komponen untuk membayar kerugian, sejumlah pengeluaran, dan
pemberian uang untuk laba dan kemungkinan. Juga, terdapat opportunity
cost (biaya kesempatan). Dalam teknik retensi yang telah didiskusikan
3.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

sebelumnya, premi dapat diinvestasikan atau digunakan dalam bisnis


sampai diperlukan untuk membayar tagihan. Jika asuransi digunakan,
premi harus dibayar di muka.
b. Pertimbangan waktu dan tenaga harus digunakan dalam negosiasi dalam
perlindungan asuransi. Satu atau lebih asuransi harus dipilih, masa polis
dan premi harus dinegosiasikan, perusahaan harus bekerja sama dengan
aktivitas pengendalian kerugian dari asuransi, serta bukti dari kerugian
harus diajukan pada asuransi yang mengikuti kerugian.
c. Manajer risiko mungkin mempunyai insentif yang kecil untuk mengikuti
program pengendalian kerugian karena asuransi akan membayar tagihan
jika terjadi kerugian. Seperti sikap lemah terhadap pengendalian
kerugian dapat meningkatkan sejumlah kerugian yang tidak
diasuransikan.

C. METODE YANG HARUS DIGUNAKAN

Dalam menentukan metode yang tepat atau metode untuk menangani


risiko, matriks dapat digunakan untuk menggolongkan berbagai loss
exposure menurut frekuensi dan nilainya. Matriks ini dapat berguna dalam
menentukan metode manajemen risiko apa yang harus digunakan. (lihat
Tabel 3.3).
Potensi kerugian pertama, digolongkan baik dengan frekuensi yang
rendah maupun nilai yang rendah dari kerugian. Satu contoh dari tipe
exposure ini adalah “akan terjadi pencurian yang potensial dari kamus milik
sekretaris”. Tipe dari exposure ini dapat ditangani dengan baik oleh retensi,
karena terjadinya kerugian tidak sering dan, ketika kerugian terjadi, hal
tersebut jarang menyebabkan bahaya keuangan.
Tipe kedua, dari exposure lebih serius. Kerugian sering terjadi, tetapi
nilainya relatif rendah. Contoh dari tipe exposure, meliputi kerugian
kerusakan fisik dari kendaraan, klaim kompensasi tenaga kerja, pencurian,
dan makanan yang busuk. Pengendalian kerugian harus digunakan di sini
untuk mengurangi frekuensi kerugian. Sebagai tambahan, kerugian terjadi
secara teratur dan dapat diprediksi, teknik retensi juga dapat digunakan.
Bagaimanapun juga, kerugian yang kecil pada suatu jumlah yang dapat
dicapai oleh level yang cukup besar selama periode satu tahun, kelebihan
asuransi dapat dipertimbangkan.
 ADBI4211/MODUL 3 3.33

Tipe ketiga, dari exposure dapat dipenuhi oleh asuransi. Seperti sudah
dinyatakan sebelumnya, asuransi adalah yang paling cocok untuk frekuensi
rendah, nilai kerugian yang tinggi. Nilai kerugian yang tinggi artinya bahwa
bencana besar yang potensial dapat terjadi, sementara probabilita yang kecil
dari kerugian mengindikasikan bahwa dengan cara asuransi mungkin secara
ekonomi dapat dipertimbangkan. Contoh dari tipe exposure ini, meliputi
kebakaran, ledakan, bencana alam, dan pertanggungjawaban hukum. Manajer
risiko juga dapat mengombinasikan dari retensi dan asuransi perdagangan
untuk menangani exposure ini.
Tipe keempat, merupakan tipe exposure yang paling serius, yaitu
digolongkan baik frekuensi yang besar maupun nilai yang tinggi. Tipe dari
exposure ini dapat ditangani dengan baik melalui penghindaran. Sebagai
contoh, pengemudi truk yang diyakini mengemudi dengan mabuk mungkin
melamar pekerjaan ke perusahaan truk. Jika pengemudi dipekerjakan dan
melukai atau membunuh seseorang ketika sedang dalam pengaruh alkohol,
perusahaan akan menghadapi penuntutan perkara hukum yang sangat besar.
Exposure ini dapat ditangani dengan penghindaran. Pengemudi tersebut
seharusnya tidak dipekerjakan.

Tabel 3.3.
Risk Management Matrix (Matriks Manajemen Risiko)

Frekuensi Teknik Manajemen


Tipe Kerugian Nilai Kerugian
Kerugian Risiko yang Tepat
1 Rendah Rendah Retensi
2 Tinggi Rendah Pengawasan kerugian dan retensi
3 Rendah Tinggi Asuransi
4 Tinggi Tinggi Penghindaran

D. PENERAPAN DAN PELAKSANAAN PROGRAM MANAJEMEN


RISIKO

Pada poin ini, kita telah mendiskusikan tiga dari empat langkah proses
manajemen risiko. Langkah keempat yaitu penerapan dan pelaksanaan
program manajemen risiko. Langkah ini dimulai dari pernyataan polis.

1. Pernyataan Polis Manajemen Risiko


Pernyataan polis manajemen risiko penting untuk memiliki program
manajemen risiko yang efektif. Pernyataan ini menguraikan tujuan
3.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

manajemen risiko dari perusahaan, sebaik pada polis perusahaan dengan


memerhatikan perhatian kerugian dari exsposure. Hal itu juga mendidik
eksekutif pada level puncak dalam memerhatikan proses manajemen risiko,
memberikan kekuasaan lebih besar pada perusahaan, dan menyediakan
standar untuk menilai prestasi manajer risiko.
Sebagai tambahan, pedoman manajemen risiko mungkin dikembangkan
dan digunakan dalam program. Pedoman diuraikan dalam suatu detail
program manajemen risiko dari perusahaan dan dapat berguna sekali untuk
melatih pekerja baru yang berpartisipasi dalam program. Penulisan dari
pedoman juga memaksa manajer risiko untuk menetapkan secara saksama
terhadap tanggung jawabnya, tujuannya dan teknik yang tersedia.

2. Kerja Sama dengan Departemen Lain


Manajer risiko tidak bekerja sendirian. Departemen fungsional lain
dalam perusahaan sangat penting dalam mengidentifikasi loss exposure
murni dan metode dalam memperlakukan exposure. Departemen ini dapat
bekerja sama dalam proses manajemen risiko dengan cara berikut ini.
a. Accounting. Pengendalian pelaporan internal dapat mengurangi penipuan
dan pencurian uang oleh karyawan.
b. Finance. Informasi dapat disediakan untuk menunjukkan bagaimana
kerugian dapat mengacaukan laba dan aliran kas, serta dampaknya
kerugian akan terlihat dalam lembar kerja dan laba serta pernyataan
kerugian.
c. Marketing. Pengemasan yang akurat dapat mencegah
pertanggungjawaban perkara hukum. Prosedur distribusi yang aman
dapat mencegah kecelakaan.
d. Production. Pengendalian mutu dapat mencegah produksi dari barang
yang cacat dan pertanggungjawaban perkara hukum. program
pengamanan yang efektif dalam pabrik dapat mengurangi luka dan
kecelakaan.
e. Human resources. Departemen ini mungkin bertanggung jawab pada
program keuntungan tenaga kerja, program pensiun, program keamanan,
penyewaan perusahaan, promosi dan kebijakan pemecatan.

Daftar ini mengindikasikan bagaimana proses manajemen risiko terlibat


dalam keseluruhan perusahaan. Memang, tanpa kerja sama yang aktif dari
berbagai departemen lain, program manajemen risiko akan gagal.
 ADBI4211/MODUL 3 3.35

3. Review Periodik dan Evaluasi


Untuk menjadi efektif, program manajemen risiko harus direview dan
dievaluasi secara periodik untuk menentukan apakah tujuan sudah dicapai.
Khususnya, biaya manajemen risiko, program keamanan dan program
pencegahan kerugian harus dimonitor secara hati-hati. Arsip kerugian juga
harus diuji untuk menemukan berbagai perubahan dalam frekuensi dan nilai
kerugian. Akhirnya, manajer risiko harus menentukan apakah polis
manajemen risiko telah dilaksanakan dalam keseluruhan perusahaan, dan
apakah manajer risiko menerima kerja sama total dari departemen lain yang
menyelesaikan fungsi manajemen risiko.

E. MANAJEMEN RISIKO PRIBADI

Prinsip-prinsip dari manajemen risiko perusahaan juga dapat digunakan


untuk suatu program manajemen risiko pribadi. Manajemen risiko pribadi
mengacu pada identifikasi risiko murni yang dihadapi oleh individu atau
keluarga dan untuk memilih teknik yang paling tepat untuk memperlakukan
risiko tersebut. Manajemen risiko pribadi juga mempertimbangkan metode
lain untuk menangani risiko sebagai tambahan terhadap asuransi.

Langkah-langkah dalam Manajemen Risiko Pribadi


Program manajemen risiko meliputi empat langkah, yaitu (a) identifikasi
kerugian potensial, (b) evaluasi kerugian potensial, (c) memilih teknik yang
tepat untuk menangani kerugian, dan (d) review program secara periodik.

a. Identifikasi kerugian potensial


Langkah pertama, yaitu mengidentifikasi seluruh kerugian potensial
yang dapat menyebabkan permasalahan keuangan yang serius. Kerugian
keuangan yang sangat besar dapat dihasilkan dari hal-hal sebagai berikut.
1) Risiko pribadi
(a) Kerugian pendapatan yang diperoleh dari suatu keluarga karena
kematian dini dari kepala keluarga.
(b) Pendapatan dan aset keuangan yang tidak mencukupi pada waktu
pengunduran diri.
(c) Rekening pengobatan yang besar dan kerugian pendapatan selama
masa kelumpuhan yang diperpanjang.
(d) Kerugian pendapatan yang diperoleh dari pengangguran.
3.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2) Risiko harta benda


(1) Kerusakan fisik langsung terhadap rumah dan harta benda pribadi
yang dikarenakan kebakaran, kilat, angin topan, gempa bumi, dan
penyebab lainnya.
(2) Kerugian tidak langsung yang dihasilkan dari kerugian kerusakan
fisik langsung, termasuk pengeluaran ekstra, perpindahan ke
apartemen atau rumah lain selama periode dari rekonstruksi,
kerugian dari persewaan, dan kerugian penggunaan gedung atau
harta benda.
(3) Pencurian harta benda yang bernilai, termasuk uang dan surat-surat
berharga, perhiasan dan pakaian dari bulu binatang, karya seni dan
lukisan, kamera, peralatan komputer, koin dan koleksi prangko dan
barang antik.
(4) Kerugian kerusakan fisik langsung terhadap mobil, sepeda motor,
dan kendaraan lain dari kerugian tabrakan.
(5) Pencurian mobil, sepeda motor atau kendaraan lain.
3) Risiko pertanggungjawaban
(1) Pertanggungjawaban yang sah yang timbul dari tindakan pribadi
yang menyebabkan luka pada tubuh atau kerusakan harta benda
pada orang lain.
(2) Pertanggungjawaban yang sah yang timbul dari fitnah, pencemaran
nama baik, fitnah terhadap karakter, dan exposure yang serupa.
(3) Pertanggungjawaban yang sah yang timbul dari kelalaian
pengoperasian dari mobil, perahu, atau kendaraan rekreasi.
(4) Pertanggungjawaban yang sah dari bisnis atau aktivitas profesional.
(5) Pembayaran dari upah pengacara dan biaya pembela yang sah
lainnya.

b. Evaluasi kerugian potensial


Langkah kedua, yaitu memperkirakan frekuensi dan kehebatan dari
kerugian potensial sehingga teknik yang tepat dapat digunakan untuk
menangani risiko ini. Sebagai contoh, kemungkinan rumah Anda akan
dihancurkan secara total oleh kebakaran, tornado atau angin topan relatif
kecil, tetapi nilai dari kerugian dapat menjadi bencana yang besar. Beberapa
kerugian sebaiknya diasuransikan karena adanya bencana besar yang
potensial. Pada sisi lain, apabila frekuensi kerugian tinggi, tetapi nilai
kerugian rendah, beberapa kerugian sebaiknya tidak diasuransikan (seperti
 ADBI4211/MODUL 3 3.37

goresan dan penyok kecil pada mobil Anda). Teknik lainnya, seperti retensi
lebih tepat untuk menangani tipe kerugian yang kecil ini. Sebagai contoh,
kerugian kerusakan fisik kecil pada mobil Anda dapat diretensi dengan
asuransi tabrakan yang dapat dikurangi.

c. Memilih teknik yang tepat untuk menangani kerugian


Langkah ketiga, yaitu memilih teknik yang tepat untuk menangani setiap
kerugian potensial. Metode utama untuk menangani kerugian potensial yaitu
penghindaran, pengendalian kerugian, retensi, transfer nonasuransi, dan
asuransi.
1) Penghindaran
Penghindaran merupakan satu metode untuk menangani kerugian
potensial. Sebagai contoh, Anda dapat menghindari pembegalan di area
yang tingkat kriminalnya tinggi dengan menjauhi area tersebut, dan
Anda dapat menghindari kerugian dari penjualan rumah pada pasar real
estate yang minus (miskin) dengan menyewakan sebagai ganti membeli.
2) Pengendalian kerugian
Pengendalian kerugian mengacu pada aktivitas yang menurunkan baik
frekuensi maupun nilai dari kerugian. Sebagai contoh, Anda dapat
mengurangi risiko dari kecelakaan dengan mengemudi di bawah batas
kecepatan, mengambil kursus mengemudi yang aman, dan mengemudi
dengan berhati-hati. Pencurian kendaraan dapat dicegah dengan
mengunci mobil, memindahkan kunci dari kontak, dan memasang
peralatan anti pencuri.
Pengendalian kerugian juga bertujuan untuk mengurangi nilai kerugian.
Sebagai contoh, memakai helm untuk mengurangi keparahan dari luka
pada kepala akibat kecelakaan sepeda motor. Memakai sabuk pengaman
mengurangi keparahan dari luka pada kecelakaan mobil. Memiliki alat
pemadam kebakaran sebagai alasan untuk mengurangi kehebatan dari
kebakaran.
(a) Retensi
Retensi berarti bahwa Anda meretensi sebagian atau keseluruhan
dari kerugian jika peristiwa itu akan terjadi. Seperti dinyatakan
sebelumnya, retensi risiko dapat menjadi aktif atau pasif. Retensi
risiko aktif berarti Anda mengetahui risiko dan merencanakan untuk
meretensi sebagian atau keseluruhan dari risiko tersebut. Sebagai
contoh, Anda dapat meretensi kerugian tabrakan yang kecil terhadap
3.38 Manajemen Risiko dan Asuransi 

mobil Anda dengan membeli polis asuransi tabrakan dengan cara


deductible. Demikian juga, Anda dapat meretensi sebagian dari
kerugian terhadap rumah Anda atau harta benda pribadi dengan
membeli polis kepemilikan dengan cara deductible.
(b) Risiko juga dapat diretensi secara pasif karena ketidaktahuan, sikap
acuh tak acuh atau kemalasan
Perbuatan ini dapat berbahaya jika retensi risiko dapat menghasilkan
kerugian bencana besar. Sebagai contoh, banyak pekerja tidak
diasuransikan terhadap risiko dari kelumpuhan jangka panjang,
meskipun konsekuensi keuangan yang merugikan dari kelumpuhan
permanen jangka panjang biasanya lebih memberatkan daripada
konsekuensi keuangan dari kematian dini. Jadi, pekerja yang tidak
diasuransikan terhadap risiko ini menggunakan metode retensi yang
sangat berbahaya, apalagi dengan cara yang tidak sesuai.
(c) Transfer nonasuransi
Transfer nonasuransi merupakan metode selain asuransi, di mana
risiko murni ditransfer pada pihak lain selain asuransi. Sebagai
contoh, risiko dari kerusakan persewaan harta benda dapat ditransfer
pada penyewa dengan mengharuskan membayar uang tanggungan
kerusakan dan dengan memasukkan ketentuan pertanggungjawaban
penyewa terhadap kerusakan dalam kepemilikan sewa menyewa.
Demikian juga, risiko dari televisi yang cacat dapat ditransfer pada
pengecer dengan membeli kontrak jaminan yang diperpanjang yang
membuat pengecer bertanggung jawab terhadap pekerja dan
perbaikan setelah jaminan berakhir.
(d) Asuransi. Dalam program manajemen risiko pribadi, sebagian besar
orang lebih mempercayakan pada asuransi sebagai metode utama
dalam menangani risiko.

d. Review program secara periodik


Langkah terakhir, yaitu review program manajemen risiko pribadi
secara periodik. Sedikitnya setiap dua atau tiga tahun, Anda harus
menentukan apakah seluruh risiko utama dilindungi secara cukup. Anda juga
dapat mereview program Anda pada peristiwa besar dalam hidup Anda,
seperti perkawinan, kelahiran anak, membeli rumah, perubahan pekerjaan
atau kematian suami/istri dari anggota keluarga.
 ADBI4211/MODUL 3 3.39

F. SUMBER-SUMBER INTERNET

1. The Captive Insurance Companies Association adalah organisasi yang


menyebarkan informasi ke perusahaan yang menggunakan metode
captive untuk memecahkan permasalahan asuransi. Klaim-klaim
organisasi yang berupa situs jaringan, memungkinkan manajer risiko,
pengusaha, para siswa dan setiap orang yang memiliki ketertarikan
dalam alternatif teknik perpindahan risiko untuk menemui rekan sekerja,
bertanya tentang segala sesuatu mengenai pengalaman terbaik dalam
bidangnya, dan menemukan sumber daya yang dibutuhkan. Kunjungi
situs ini di http://www.captive.com.
2. IFIC Risk Watch menyediakan pengantar yang meliputi banyak hal
mengenai manajemen risiko keuangan dari The International Finance &
Commodities Institute. Situs ini mengajarkan pembaca terhadap
dokumen resmi yang paling bernilai dalam subyek ini. Sejalan dengan
daftar manajemen risiko, situs ini juga meliputi perpustakaan dokumen
secara teratur, kumpulan pembelajaran kasus manajemen risiko, dan
istilah-istilah teknik dalam manajemen risiko. Kunjungi situs ini di
http://risk.ifci.ch/index.htm.
3. The Nonprofit Risk Management Center adalah organisasi yang
mengadakan penelitian dan pendidikan tentang persoalan manajemen
risiko dan asuransi yang merupakan perhatian yang khusus terhadap
organisasi nonprofit. Organisasi ini menerbitkan surat kabar, publikasi
yang mudah dibaca, dan laporan informasi yang singkat (yang disebut
riskfacts atau lembar risiko) atas pertanyaan yang sering ditanyakan yang
berhubungan dengan manajemen risiko dan asuransi. Organisasi ini juga
menawarkan pelayanan konsultasi dan audit risiko. Kunjungi situs ini di
http://www.nonprofitrisk.org.
4. The Public Risk Management Association adalah organisasi yang
mewakili manajer risiko dari unit pemerintahan negara bagian dan lokal
di USA. Organisasi ini menyediakan pelatihan dan pendidikan yang
praktis bagi manajer risiko dalam sektor publik, menerbitkan majalah,
surat kabar, dan persoalan yang detail -publikasi yang spesifik; serta
menyediakan penyuntingan- pembaharuan-pembaharuan pada perundang
undangan dan peraturan pemerintah pusat. Kunjungi situs ini di
http://wwwprimacentral.org.
3.40 Manajemen Risiko dan Asuransi 

5. The Risk and Insurance Management Society (RIMS) adalah asosiasi


profesional di United States untuk manajer risiko dan pembeli yang
berbadan hukum dari asuransi. RIMS menyediakan forum diskusi
mengenai persoalan manajemen risiko yang umum, mendukung aktivitas
pencegahan kerugian, dan memberikan pengetahuan pada perusahaan
asuransi mengenai kebutuhan asuransi dari anggotanya. RIMS memiliki
bagian lokal di kota utama. Kunjungi situs ini di
http://www.rims.org.
6. The Self Insurance Institute of America adalah asosiasi nasional yang
mempromosikan self-insurance (asuransi jiwa) sebagai alternatif metode
untuk kerugian pembiayaan. Organisasi ini menerbitkan artikel - artikel
yang bersifat teknis pada self-insurance, mengadakan konferensi
pendidikan, dan mempromosikan ke legislatif dan peraturan
perundangan dalam industri self-insurance baik pada level pemerintahan
maupun negara bagian. Kunjungi situs ini di http://www.siia.org.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut ini!
A. Pertanyaan Review
1) Bedakan antara pengendalian risiko dan pembiayaan risiko sebagai
teknik utama untuk memperlakukan loss exposure. Berikan masing-
masing contohnya!
2) Kondisi apa yang harus dipenuhi sebelum retensi digunakan dalam
program manajemen risiko?
3) Definisikan captive insurer dan jelaskan mengapa captive insurer
dibentuk!
4) Apakah self-insurance sama dengan asuransi? Jelaskan!
5) Berikan beberapa contoh dari transfer nonasuransi.
6) Jelaskan faktor dasar yang harus dipertimbangkan manajer risiko jika
asuransi perdagangan digunakan dalam program manajemen risiko.

B. Pertanyaan Aplikasi
1) Gem Corporation memiliki sales persons dan karyawan di Amerika
Serikat (USA) yang mengemudikan mobil perusahaan. Ben Kimtehe,
 ADBI4211/MODUL 3 3.41

manajer risiko dari Gem Corporation, telah merekomendasikan pada


manajemen perusahaan bahwa perusahaan sebaiknya menerapkan
program retensi sebagian untuk kerugian tabrakan terhadap mobil
perusahaan.
a) Uraikan faktor yang sebaiknya dipertimbangkan oleh Gem
Corporation dalam memutuskan apakah kerugian tabrakan
sebaiknya memakai metode retensi sebagian terhadap mobil
perusahaan!
b) Jika program retensi sebagian diterapkan, jelaskan berbagai metode
yang dapat digunakan oleh Gem Corporation untuk membayar
kerugian tabrakan apa pun terhadap mobil perusahaan!
c) Jelaskan keuntungan dan kerugian dari retensi sebagian pada Gem
Corporation!
d) Berikan contoh metode transfer nonasuransi yang dapat digunakan
oleh perusahaan dalam program manajemen risikonya!
2) Luis baru ditetapkan sebagai kepala departemen manajemen risiko dari
Gates Manufacturing. Tindakan pertamanya sebagai manajer risiko,
yaitu mempersiapkan pernyataan formal kebijakan manajemen risiko.
a) Keuntungan apa yang dapat diharapkan diterima perusahaan dari
pernyataan formal kebijakan manajemen risiko yang baik?
b) Uraikan teknik yang berbeda yang dapat digunakan oleh Luis untuk
mengidentifikasi kerugian risiko murni perusahaan!
c) Jelaskan keuntungan dan kerugian dari penggunaan asuransi
perdagangan dalam program manajemen risiko perusahaan!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab soal-soal latihan di atas, Anda harus mempelajari


kembali Kegiatan Belajar 2, tentang Pengendalian Risiko.

R A NG KU M AN

Pengendalian risiko mengacu pada teknik yang mengurangi


frekuensi dan nilai dari kerugian yang terjadi secara kebetulan. Teknik
pengendalian risiko yang utama termasuk penghindaran dan
pengendalian risiko.
3.42 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Pembiayaan risiko mengacu pada teknik yang menyediakan


pembiayaan terhadap kerugian yang terjadi secara kebetulan setelah
terjadinya peristiwa. Teknik pembiayaan risiko yang utama termasuk
retensi, transfer nonasuransi, dan asuransi perdagangan.
Penghindaran adalah bahwa loss exposure tidak pernah diperoleh
atau loss exposure yang ada ditinggalkan. Pencegahan kerugian mengacu
pada tindakan yang mengurangi frekuensi dari risiko yang khusus.
Pengurangan risiko mengacu pada tindakan untuk mengurangi nilai dari
kerugian setelah terjadinya kerugian.
Retensi artinya bahwa perusahaan menanggung sendiri sebagian
atau keseluruhan dari kerugian yang dapat mengakibatkan loss exposure
yang diderita. Teknik ini dapat digunakan jika tidak ada metode lain dari
perlakuan yang tersedia, kemungkinan kerugian terburuk tidak serius,
dan kerugian dapat diprediksi secara baik. Kerugian dapat dibayarkan di
luar pendapatan bersih sekarang dari perusahaan; cadangan yang tidak
terkumpul atau yang terkumpul dapat disusun untuk membayar kerugian;
bermacam kredit dengan bank dapat menyediakan dana untuk membayar
kerugian atau perusahaan dapat membentuk captive insurer.
Keuntungan dari retensi, yaitu menabung uang terhadap premi
asuransi, pembiayaan yang rendah, insentif yang besar untuk pencegahan
kerugian, dan peningkatan aliran kas. Kerugian utama mungkin
merupakan kerugian yang lebih tinggi yang melebihi komponen
kerugian dalam premi asuransi, kemungkinan pengeluaran tinggi jika
pengendalian kerugian dan klaim personil harus digaji dan kemungkinan
pajak yang tinggi.
Captive insurer merupakan asuransi yang dimiliki dan dibentuk oleh
perusahaan induk yang bertujuan menjamin loss exposure perusahaan
induk. Captive insurers dibentuk karena kesulitan dalam memperoleh
asuransi. dia juga dapat menyediakan stabilitas yang besar dari
pendapatan; akses terhadap asuransi lebih mudah; dan captive insurers
dapat menjadi pusat laba.
Self-insurance atau self-fund (pendanaan diri) merupakan bentuk
spesial dari retensi yang direncanakan dengan sebagian atau seluruh loss
exposure yang diberikan yang ditanggung sendiri oleh perusahaan.
Transfer nonasuransi merupakan metode yang berbeda dari asuransi
di mana risiko murni dan konsekuensi finansial ditransfer pada pihak
lain. Transfer nonasuransi memiliki beberapa keuntungan. Manajer
risiko mungkin dapat memindah beberapa exposure yang tidak
diasuransikan; transfer nonasuransi mungkin membutuhkan biaya yang
lebih sedikit daripada asuransi; dan kerugian potensial mungkin
dipindahkan pada seseorang dalam posisi yang lebih baik untuk
melakukan pengendalian kerugian. Selain itu juga terdapat beberapa
 ADBI4211/MODUL 3 3.43

kerugian. Transfer kerugian potensial mungkin gagal karena bahasa


dalam kontrak ambigu; perusahaan masih bertanggung jawab terhadap
kerugian jika pihak di mana kerugian potensial dipindahkan padanya
tidak mampu untuk membayar kerugian; dan penanggung asuransi
mungkin tidak memberikan premi kredit yang cukup untuk perpindahan.
Asuransi perdagangan juga dapat digunakan pada program
manajemen risiko. Penggunaan dari asuransi melibatkan pilihan dari
perlindungan asuransi, penyebaran informasi menyangkut perlindungan
asuransi, dan review periodik dari program asuransi.
Keuntungan asuransi yang utama, meliputi penggantian kerugian
setelah terjadinya kerugian, mengurangi ketidakpastian, ketersediaan
dari pelayanan manajemen risiko yang bernilai, dan pajak pendapatan
yang dikurangi dari premi. Kerugian utama dari asuransi termasuk biaya
dari asuransi, waktu, dan tenaga yang harus dikeluarkan dalam
menegosiasikan asuransi, dan sikap lemah yang mungkin terhadap
pengendalian risiko karena adanya asuransi.
Program manajemen risiko harus diimplementasikan dan
dilaksanakan secara tepat. Upaya ini, meliputi persiapan dari pernyataan
polis manajemen risiko, kerja sama yang tertutup dengan individu dan
departemen lain, serta review periodik dari seluruh program manajemen
risiko. Prinsip-prinsip dari manajemen risiko perusahaan juga dapat
diterapkan pada program manajemen risiko personal.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Captive insurer adalah ....


A. perusahaan asuransi yang dimiliki dan dibentuk oleh perusahaan
induk dengan tujuan untuk mengasuransikan loss exposure
perusahaan induk
B. perusahaan menahan sebagian atau keseluruhan dari kerugian yang
dapat terjadi
C. sasaran manajemen risiko sebelum dan setelah terjadinya kerugian
D. sumber informasi dari manajer risiko yang digunakan untuk
mengidentifikasi loss exposure

2) Asuransi perdagangan digunakan dalam program manajemen risiko untuk


menutupi loss exposure yang memiliki ....
A. probabilita rendah dan nilai kerugian rendah
B. probabilita rendah, namun nilai kerugian tinggi
3.44 Manajemen Risiko dan Asuransi 

C. probabilita tinggi, namun nilai kerugian rendah


D. probabilita tinggi dan nilai kerugian tinggi

3) Tindakan pencegahan kerugian dalam teknik pengendalian kerugian


mengacu pada tindakan untuk ....
A. meminimalisir kerugian terburuk yang mungkin terjadi
B. mengurangi frekuensi dari kerugian yang khusus
C. mengurangi kehebatan dari kerugian setelah terjadinya kerugian
D. menyediakan biaya kerugian yang terjadi secara kebetulan setelah
pengendalian

Petunjuk: Untuk soal nomor 4) dan 5)


A. Jika (1) dan (2) benar.
B. Jika (1) dan (3) benar.
C. Jika (2) dan (3) benar.
D. Jika (1), (2), dan (3) benar.

4) Langkah kedua dari proses manajemen risiko adalah mengevaluasi dan


mengukur dampak dari kerugian terhadap perusahaan. Langkah ini,
meliputi perkiraan ....
(1) biaya kompensasi kerugian
(2) frekuensi potensial
(3) nilai kerugian

5) Keuntungan dari digunakannya transfer nonasuransi adalah ....


(1) biaya yang dikeluarkan lebih sedikit jika dibandingkan dengan
penggunaan asuransi
(2) kerugian potensial yang secara komersial tidak dapat diasuransikan,
dapat dipindahkan ke pihak lain
(3) perusahaan tidak lagi memiliki tanggung jawab atas klaim jika
kerugian potensial sudah dipindahkan ke pihak lain

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 ADBI4211/MODUL 3 3.45

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.46 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B 1) A
2) C 2) B
3) D 3) B
4) C 4) C
5) A 5) A
 ADBI4211/MODUL 3 3.47

Konsep dan Istilah Penting

Association atau Group Captive Transfer nonasuransi


Penghindaran Manajemen risiko pribadi (personal)
Captive insurer Pure captive
Nilai dari kerugian Retensi
Deductible Tingkatan retensi
Excess insurance Pengendalian risiko
Loss exposure (potensi kerugian) Pembiayaan risiko
Frekuensi kerugian Manajemen risiko
Pengendalian kerugian Pedoman manajemen risiko
Loss reduction Risk management policy statement
Naskah polis Risk retention group
Maximum possible loss Self-insurance
Maximum probable loss Single parent captive (pure captive)
3.48 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Daftar Pustaka

Harrington, Scott E., dan Gregory R. Niehaus. (2004). Risk Management and
Insurance. Boston, MA: Irwin/McGraw-Hill.

Head, George L., ed. (1995). Essential of Risk Control. 3rd ed. Vols.1 and 2.
Malvern, PA: Insurance Institute of America.

Head, George L., Michael W. Elliot, dan James D. Blinn. (1996). Essentials
of Risk Control. 3rd ed. Malvern, PA: Insurance Institute of America.

Head, George L., dan Horn II, Stephen. (1997). Essentials of Risk
Management. 3rd ed. Vols. 1 and 2. Malvern, PA: Insurance Institute of
America.

Mehr Robert I., dan Hedges, Bob A. (1974). Risk Managements: Concepts
and Applications. Homewood, IL: Richard D. Irwin, Inc.

Rejda, George E. (2008). Principles of Risk Management and Insurance.


Boston, MA: Pearson Education, Inc.

Wiening, Eric A. (2002). Foundations of Risk Risk Management and


Insurance. Malvern, PA: American Institute for Chartered Property
Casualty Underwriters/Insurance Institute of America.

Williams, C. Arthur Jr., et al. (1981). Principles of Risk Management and


Insurance, 2nd ed., Vol. I. Malvern, PA: American Institute for Property
and Liability Underwrites.

Williams, C. Arthur, Jr., Michael L. Smith, dan Peter C. Young. (1998). Risk
Management and Insurance. 8th ed. Boston, MA: Irwin/McGraw-Hill.

Vaughan, Emmet J. (1997). Risk Management. New York: John Wiley &
Sons, Inc.
Modul 4

Manajemen Risiko Keuangan


Drs. Soekarto, M.Si.

PEN D A HU L UA N

“Bidang manajemen risiko mengalami perubahan yang sangat besar.


Para manajer risiko harus memahami pasar uang dan dapat secara
efektif menggabungkan analisis kuantitatif dan teknologi dalam program
manajemen risiko mereka.”

Millicent W. karyawan, CPCU, Manajer Risiko, Industri Mueller

Universal Holdings (UH) adalah suatu kelompok yang terdiri dari


16 perusahaan terpisah. UH telah mengikuti strategi “pertumbuhan melalui
akuisisi”, membeli perusahaan di mana para eksekutif UH percaya bahwa
mereka belum menyadari potensi mereka yang sebenarnya. Oleh karena
perusahaan yang diperoleh adalah besar dan beroperasi di sektor-sektor
ekonomi yang berbeda, tiap perusahaan bertanggung jawab pada program
manajemen risikonya sendiri.
Northeast Petroleum (NP), yang diakuisisi UH yang terakhir, memiliki
dan mengoperasikan suatu instalasi penyulingan dan 78 stasiun pusat
pelayanan. Perusahaan tersebut juga menjual pemanas minyak kepada lebih
dari 40.000 perusahaan dan pelanggan setempat di empat negara bagian di
sebelah timur laut. NP belum pernah mempekerjakan “seorang manajer
risiko”. Sebagai gantinya, fungsi manajemen risiko telah dilakukan terutama
oleh pejabat keuangan perusahaan selama waktu yang diizinkan. Jumlah
jaminan asuransi telah diperbarui setiap tahun, dengan sedikit perhatian yang
diberikan kepada kerugian perusahaan yang terjadi, tuntutan, lingkup jumlah
jaminan asuransi, dan biaya asuransi. Tidak lama setelah pembelian NP oleh
UH, Tom Bryan diberi jabatan penuh sebagai manajer risiko perusahaan yang
pertama. Tom telah diinstruksikan untuk mengembangkan suatu patokan
program manajemen risiko untuk NP.
Seperti yang dibahas pada Modul 3 (Ruang Lingkup Manajemen
Risiko), tugas Tom sebagai manajer risiko akan melibatkan lebih dari sekedar
menutup kontrak asuransi. Ia harus mengidentifikasi kerugian yang terjadi
4.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

yang dihadapi oleh perusahaan, meneliti kerugian itu, memilih dan


menerapkan suatu kombinasi langkah treatment (perlakuan) risiko, dan
memonitor hasil dari program manajemen risiko. Fakta bahwa NP belum
pernah mempunyai seorang manajer risiko dan sifat alami dari pekerjaan NP
bergabung untuk menyediakan suatu kesempatan yang baik sekali bagi Tom
untuk menerapkan beberapa kemajuan metode manajemen risiko dalam
program yang ia rencanakan.
Modul ini berdasar pada diskusi manajemen risiko pada Modul 3. Topik
yang dibahas meliputi lingkup yang berubah dari manajemen risiko, ilmu
dinamika pasar asuransi, peramalan kerugian, analisis keuangan di dalam
pengambilan keputusan manajemen risiko, dan penerapan teknologi dalam
program manajemen risiko.
Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan ruang lingkup yang luas dari manajemen risiko, mencakup
manajemen risiko keuangan dan manajemen risiko perusahaan;
2. menguraikan dampak dari pertanggungjawaban konsolidasi dan siklus
dalam industri asuransi pada praktik manajemen risiko;
3. menjelaskan metode yang digunakan seorang manajer risiko untuk
meramalkan kerugian;
4. menunjukkan bagaimana analisis keuangan dapat diterapkan dalam
pengambilan keputusan pada manajemen risiko;
5. menguraikan bagaimana teknologi digunakan dalam program
manajemen risiko;
6. mengakses suatu lokasi internet dan memperoleh informasi tentang iklan
manajemen risiko.
 ADBI4211/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Manajemen Risiko Keuangan dan


Perusahaan

S ecara tradisional, manajemen risiko terbatas dalam lingkup kerugian


murni yang terjadi, mencakup risiko hak milik, risiko kewajiban, dan
risiko pegawai (personalia). Suatu kecenderungan yang menarik dimunculkan
pada tahun 1990, bagaimanapun juga sejumlah perusahaan mulai
memperluas lingkup manajemen risiko untuk memasukkan risiko keuangan
spekulatif. Akhir-akhir ini beberapa perusahaan sudah berjalan selangkah
lebih maju mengembangkan program manajemen risiko mereka untuk
mempertimbangkan semua risiko yang dihadapi oleh organisasi tersebut.

A. MANAJEMEN RISIKO KEUANGAN

Perusahaan menghadapi sejumlah risiko keuangan yang spekulatif.


Risiko manajemen keuangan mengacu pada identifikasi, analisis, dan
perlakuan risiko keuangan yang spekulatif. Risiko ini meliputi hal-hal berikut
ini.

1. Risiko Harga Komoditas


Risiko harga komoditas adalah risiko kehilangan uang (kerugian) jika
harga suatu komoditas berubah. Para produsen dan para pemakai bahan
pokok menghadapi risiko harga komoditas. Sebagai contoh, anggap suatu
pekerjaan agrikultur/pertanian yang hendak mempunyai beribu-ribu gantang
butir padi pada waktu panen. Pada saat panen, harga dari bahan pokok
mungkin telah meningkat atau berkurang, tergantung pada permintaan dan
penawaran untuk butir padi. Oleh karena tempat penyimpanan yang kecil
tersedia untuk hasil panen, butir padi harus dijual dengan harga pasar yang
sekarang sekalipun harganya rendah. Dengan cara yang sama, para pemakai
dan distributor bahan-bahan pokok menghadapi risiko harga komoditas.
Anggaplah suatu perusahaan gandum telah berjanji untuk mengirimkan
500.000 kotak gandum dengan harga yang disetujui dalam waktu enam bulan
dalam hal itu, harga butir padi bahan pokok yang diperlukan untuk
4.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

menghasilkan gandum mungkin meningkat atau berkurang, mengubah


profitabilitas/keuntungan dari transaksi.

2. Risiko Tingkat Suku Bunga


Lembaga keuangan peka terutama terhadap risiko tingkat bunga. Risiko
tingkat bunga adalah risiko kerugian yang disebabkan oleh pergerakan
tingkat bunga yang kurang baik. Sebagai contoh, anggaplah suatu bank telah
meminjamkan uang pada tingkat bunga tertentu kepada para pembeli rumah
dengan hipotek di bawah 15 dan 30 tahun. Jika tingkat suku bunga
meningkat, bank tersebut harus membayar lebih tinggi atas deposito selama
hipotik terkunci pada biaya yang lebih rendah. Sama halnya dengan suatu
badan hukum mungkin mengeluarkan surat obligasi sekaligus/berturut-turut
manakala tingkat suku bunga tinggi. Untuk menjual surat obligasi pada nilai
nominal mereka ketika dikeluarkan, tingkat kupon suku bunga harus sama
dengan tingkat pengembalian yang diinginkan investor. Jika tingkat suku
bunga kemudian mengalami penurunan, perusahaan masih harus membayar
kupon tingkat suku bunga yang lebih tinggi.

3. Tingkat Risiko Kurs/Nilai Tukar Mata Uang


Tingkat nilai tukar mata uang adalah nilai di mana mata uang milik suatu
negara mungkin dikonversi menjadi mata uang negara lain. Sebagai contoh,
satu dolar Kanada mungkin bernilai sama dengan dua pertiga dari satu US
dolar (USD). Pada tingkat nilai tukar mata uang ini, satu US dolar mungkin
dikonversi menjadi 1½ (tiga per dua) dolar Kanada.
Perusahaan-perusahaan US yang mempunyai operasi internasional peka
terhadap risiko nilai tukar mata uang. Risiko nilai tukar mata uang adalah
risiko hilangnya nilai yang disebabkan oleh perubahan pada tingkat di mana
mata uang suatu negara mungkin dikonversi menjadi mata uang negara lain.
Sebagai contoh, suatu perusahaan US menghadapi risiko nilai tukar mata
uang ketika perusahaan tersebut setuju untuk menerima sejumlah mata uang
asing tertentu di masa datang sebagai pembayaran untuk suatu hasil
pekerjaan atau komoditas (bahan pokok). Demikian juga, perusahaan US
dengan operasi/pekerjaan asing juga akan menghadapi suatu risiko
pendapatan oleh karena nilai tukar yang berubah-ubah. Ketika suatu
perusahaan US menghasilkan laba yang datang dari luar, keuntungan itu
harus diubah kembali ke US dolar. Ketika US dolar menguat (yaitu
mempunyai suatu nilai yang tinggi sehubungan dengan suatu mata uang
 ADBI4211/MODUL 4 4.5

asing), mata uang asing membeli lebih sedikit US dolar dan oleh karena itu
pendapatan perusahaan lebih rendah. Suatu US dolar yang lemah (yaitu yang
mempunyai suatu nilai yang rendah sehubungan dengan suatu mata uang
asing) berarti bahwa keuntungan yang datang dari luar dapat ditukar dengan
jumlah US dolar yang lebih besar dan oleh karenanya pendapatan perusahaan
lebih tinggi.

B. MENGELOLA RISIKO KEUANGAN

Pemisahan tradisional dari risiko spekulatif dan risiko murni


mengandung arti bahwa bagian bisnis yang berbeda tersebut menunjukkan
risiko ini. Risiko murni ditangani oleh manajer risiko melalui retensi risiko,
perpindahan risiko, dan kontrol kerugian. Risiko spekulatif ditangani oleh
bagian keuangan melalui “Contract Provisions” dan “instrumen pasar
modal”. Contoh dari Contract Provisions menunjuk risiko keuangan yang
meliputi semua hak-hak yang penting dalam surat-surat berharga yang
mengizinkan surat berharga dengan tingkat bunga yang tinggi dapat dicabut
sebelum waktunya dan menyesuaikan tingkat bunga yang berlaku dengan
kondisi perekonomian. Berbagai pendekatan pasar modal juga digunakan,
mencakup pilihan mengontrak, kontrak awal, kontrak yang akan datang, dan
tukar-menukar tingkat suku bunga (Lihat pembahasan tentang investasi untuk
suatu penjelasan yang terperinci mengenai instrumen pasar modal ini).
Sebagai contoh, penghasil butir padi yang disebut sebelumnya dapat
membendung risiko harga komoditas dengan menggunakan kontrak yang
akan datang atau hedging.

Contoh Hedging sebagai salah satu cara menangani risiko harga komoditas:
Steve adalah seorang penanam jagung yang menaksir bahwa pada bulan
Mei produksi jagungnya berjumlah total 20.000 gantang jagung, dengan
keseluruhan hasil panen yang dapat dicapai pada bulan Desember. Dengan
mengecek harga kontrak-kontrak yang akan datang, ia memberitahukan
bahwa harga jagung pada bulan Desember adalah USD 2,90 per gantang.
Steve bermaksud melakukan hedging terhadap risiko harga jagung yang akan
menurun pada waktu panen dan dapat juga oleh penggunaan yang sesuai
dengan kontrak-kontrak yang akan datang. Karena kontrak jagung yang akan
datang diperdagangkan 5.000 unit gantang, Steve akan menjual empat
kontrak dalam jumlah total mungkin 20.000 gantang di pasar yang akan
4.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

datang. Pada bulan Desember, ia akan membeli kembali empat kontrak untuk
menutup kerugian dari pekerjaannya yang akan datang. Seperti ditunjukkan
di bawah ini, tidak menjadi masalah apakah harga jagung telah meningkat
atau menurun. Dengan menggunakan kontrak-kontrak yang akan datang dan
mengabaikan biaya transaksi, Steve telah mengunci pendapatan total sebesar
USD58,000. Jika harga pasar dari jagung turun sampai USD2.50 per gantang
pada bulan Desember:

Pendapatan dari penjualan jagung: 20,000 x USD2.50 = USD50,000


Penjualan 4 kontrak sebesar USD2.90 pada bulan Mei USD58,000
Pembelian 4 kontrak sebesar USD2.50 pada bulan Desember USD50,000
Keuntungan pada transaksi yang akan datang USD8,000
Pendapatan total USD58,000
Jika harga pasar dari jagung meningkat sampai USD3.00 per gantang pada bulan
Desember:
Pendapatan dari penjualan jagung: 20,000 x USD3.00 = USD60,000
Penjualan 4 kontrak sebesar USD2.90 pada bulan Mei USD58,000
Pembelian 4 kontrak sebesar USD3.00 pada bulan Desember USD60,000
Kerugian pada transaksi yang akan datang (USD2,000)
Pendapatan total USD58,000

Sumber: Diadaptasi dari George E. Redja dan Michael J. McNamara, Personal


Financial Planning (Addison-Wesley Educational Publishers, 1998:
554).

Sepanjang tahun 1990-an, beberapa perusahaan mulai mengambil suatu


pandangan yang holistik menyangkut risiko murni dan spekulatif yang
dihadapi oleh organisasi, mengharapkan untuk mencapai penghematan biaya
dan solusi pemecahan risiko yang lebih baik dengan mengombinasikan
ulasan untuk kedua jenis risiko. Pada tahun 1997, Honeywell menjadi
perusahaan pertama yang mengadakan “program risiko yang terintegrasi”
dengan American International Group/AIG (Carolyn T. Geer, “Who Needs
Derivatives ?”, Majalah Forbes, 21 April 1997).
Suatu program risiko yang terintegrasi adalah suatu teknik penanganan
risiko yang mengombinasikan penutupan risiko murni dan spekulatif dalam
kontrak yang sama. Pada waktu itu, Honeywell menghasilkan lebih dari
sepertiga laba luar negeri. Program risiko yang terintegrasi miliknya
 ADBI4211/MODUL 4 4.7

menyajikan hak milik dan jaminan asuransi tradisional, seperti halnya


pemenuhan untuk risiko tingkat nilai tukar uang.
Menyadari fakta yang ada bahwa mereka melakukan risiko ini bersama-
sama, beberapa organisasi sudah menciptakan suatu posisi baru. The Chief
Risk Officer (CRO) bertanggung jawab untuk menangani risiko spekulatif
dan murni yang dihadapi oleh organisasi itu. Kombinasi tanggung jawab
dalam satu area mengizinkan perlakuan yang menyangkut risiko digabungkan
dan sering juga dilakukan dengan cara yang lebih ekonomis. Sebagai contoh,
manajer risiko mungkin memperhatikan kerugian yang disebabkan oleh
kurang baiknya perubahan dalam nilai tukar. Kerugian apa pun, dengan
sendirinya, tidak boleh merugikan organisasi jika perusahaan mempunyai
suatu neraca yang kuat. Kejadian dari kedua macam kerugian, bagaimanapun
juga, mungkin sangat mengganggu bisnis. Suatu program manajemen risiko
yang terintegrasi dapat dirancang untuk mempertimbangkan kedua
ketidaktentuan dengan memasukkan a double trigger option (suatu pilihan
tindakan ganda). A double trigger option adalah suatu ketentuan yang
menyediakan pembayaran hanya jika dua kerugian yang ditetapkan terjadi.
Pembayaran tersebut akan dibuat hanya jika ada suatu tuntutan yang besar
terhadap hak milik dan terjadi suatu kerugian nilai tukar yang besar. Biaya
penutupan seperti itu lebih murah daripada memperlakukan masing-masing
risiko secara terpisah.

C. MANAJEMEN RISIKO PERUSAHAAN

Dengan didukung oleh kesuksesan risiko keuangan manajemen,


beberapa organisasi sedang mempertimbangkan langkah logis yang
berikutnya. Manajemen risiko perusahaan adalah suatu program manajemen
risiko yang menyeluruh yang menunjuk suatu risiko murni dari suatu
organisasi, risiko spekulatif, risiko strategis, dan risiko operasional. Risiko
spekulatif dan risiko murni telah digambarkan sebelumnya. Risiko strategis
mengacu pada ketidakpastian mengenai sasaran hasil dan tujuan organisasi,
dan kekuatan organisasi, kelemahan, peluang, dan ancaman. Risiko
operasional adalah risiko yang mengembangkan operasi bisnis ke luar,
termasuk hal-hal seperti memproduksi produk dan menyediakan jasa ke
pelanggan. Dengan mengemas semua risiko ini di dalam program tunggal,
suatu kerja sama mulai menetapkan satu risiko melawan risiko yang lain, dan
di dalam prosesnya mengurangi risiko keseluruhan. Selama risiko
4.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dikombinasikan di dalam program, tidak dengan sempurna dihubungkan


secara positif, kombinasi pendapatan mengurangi risiko. Tentu saja, apabila
sebagian dari risiko secara negatif dihubungkan, risiko dapat dikurangi
dengan mantap.
Pertimbangkan operasi NP, sebagai contoh. Sepanjang musim panas,
perusahaan setuju untuk mengirimkan minyak yang dipanaskan pada musim
gugur dengan suatu harga yang spesifik. Antara musim panas dan tanggal
penyerahan, harga minyak yang dipanaskan mungkin meningkat.
Mempertimbangkan risiko ini saja, Tom Bryant boleh memutuskan untuk
menggunakan masa depan kontrak minyak yang dipanaskan untuk memagari
risiko harga perusahaan. Operasi bisnis lain dari NP, yang meliputi 78 pusat
pelayanan, bagaimanapun juga menyediakan suatu posisi batasan alami. Jika
harga bahan bakar meningkat sepanjang bulan pada musim panas itu, NP
akan mencari uang melalui pusat pelayanan operasinya, tetapi kehilangan
uang menutupi perjanjian pengiriman minyak yang dipanaskan. Demikian
juga, jika harga minyak yang dipanaskan dan bensin jatuh antara musim
panas dan musim gugur itu, NP akan mencari uang dengan mengirimkan
minyak yang dipanaskan dengan harga yang lebih tinggi dibanding dengan
harga pasar minyak yang dipanaskan manakala penjualan bensin tidak
mungkin menguntungkan. Untuk lebih jelasnya perhatikan cuplikan artikel
berikut.

Batasan Risiko Akhir

Kapten Kirk dari Star Trek akan menghargai isyarat itu. Suatu
kelompok perintis penjamin asuransi (pengasuransi) melakukan
terobosan terhadap batasan yang baru, menjual polis asuransi secara
menyeluruh yang menutupi risiko perusahaan tidak seperti asuransi
yang lain di masa lalu. Menyatakan hormat kepada bintang pesawat
ruang angkasa voyager, mereka telah menamakan strategi perintis,
“manajemen risiko perusahaan”.
Setengah lusin perusahaan disebut di dalam langkah-langkah
akhir dalam membeli kebijakan baru, dengan Canada’s United Grain
Growers and Dayton, Ohio (pusat Mead Corp.) berakhir dalam
beberapa minggu berikutnya. Perusahaan ini sedang mencari-cari
suatu sistem risiko pemindahan yang menyeluruh, salah satu yang
disebutkan tidak hanya hak milik dan pendapatan biasa mereka, tetapi
keuangan mereka, strategi, dan risiko operasional juga.
 ADBI4211/MODUL 4 4.9

Manajemen risiko perusahaan adalah solusinya, kata mereka. “Ini


adalah suatu sistem dalam mengidentifikasi, meneliti, mengukur, dan
membandingkan suatu cakupan luas dari risiko, dan kemudian
memindahkannya di dalam berkas yang tunggal”, kata Doug Oliver,
wakil ketua dari perusahaan keuangan di New York, berdasarkan
risiko keuangan AIG, suatu divisi dari American International Group.
Pendapatan dapat meliputi cuaca, harga pasar dari gas alam, kredit
tanpa membayar, dan kewajiban gadai dari suatu dewan direktur,
catatnya.
Daripada memindahkan risiko seperti itu secara individu dengan
instrumen (alat) yang berbeda -pendekatan tradisional- exposure
tersebut dikelompokkan bersama-sama dan di-transfer dalam suatu
tempat (wadah) kepada seorang pengasuransi. Dengan melakukan
pendekatan ini, biaya-biaya pemindahan risiko lebih sedikit untuk
para pembeli karena risiko-risiko tersebut sering tidak dihubungkan;
maka dari itu, kemungkinan dari semua itu menyebabkan kerugian
yang jarang terjadi di dalam suatu periode penanggalan yang
ditentukan. “Selama Anda dapat meletakkan risiko yang tidak
dihubungkan dengan sempurna secara bersama-sama, seperti risiko
kebakaran yang terjadi pada waktu yang sama, di mana ada suatu
pergerakan yang kurang baik pada suatu mata uang asing dan suatu
kemerosotan dalam hak keadilan pasar, Anda mengurangi
keseluruhan risiko dan, demikian juga biaya-biaya pemindahan
risiko”, jelas Oliver.
Ambil kasus Mead Corp (Perusahaan Minuman Keras).
Perusahaan tersebut merencanakan untuk mengakhiri suatu perjanjian
dengan AIG untuk polis asuransi tunggal yang menampung suatu
aturan luas dari exposure-nya, mencakup hak milik/kebiasaan,
pertukaran devisa, tingkat bunga, dan berbagai risiko harga
komoditas. Mead mengantisipasi dengan menyelamatkan sedikitnya
20 persen biaya sebelumnya, yaitu program pemindahan risiko
tradisional.

1. Penyembuh Holistik
Manajemen risiko perusahaan adalah kesimpulan yang logis dari suatu
perjalanan ke arah suatu jenis sistem pemindahan risiko yang baru. Ada
sebuah teori yang telah lama menyebarluaskan posisi-posisi offsetting
(menutup kerugian) yang alami yang tumbuh manakala risiko
dikombinasikan dalam sarana perpindahan tunggal. Para penjamin asuransi
mengambil teori ini dan mengujinya, mengembangkan bermacam-macam
polis asuransi hak milik dan kecelakaan pada awal tahun 1990-an.
4.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Menyangkut pasar “sulit” dari dekade sebelumnya, pelanggan


perusahaan asuransi mencari jalan yang lebih hemat untuk memindahkan
risiko, dan berbagai macam kebijakan yang baru, ditulis dalam tiga sampai
lima tahun pada kontrak dasar, hanya daftarnya saja.
Pada pertengahan tahun 1997, Honeywell mengambil langkah perintis
yang berikutnya, menambahkan devisa pendapatan ke berbagai macam
kebijakannya. Dengan demikian, dia menandai pertama kalinya suatu
exposure keuangan ditransfer melalui suatu wadah risiko asuransi. The
Minneapolis, berdasarkan Global Controls Company, berkata bahwa ia
sedang mempertimbangkan untuk menambahkan exposure lain dari
perusahaan kepada portfolio risikonya yang terintegrasi, mencakup fluktuasi
tingkat bunga dan kejadian-kejadian yang kurang baik.
Mead and United Grain Growers (UGG) adalah dua dari enam
perusahaan yang mengambil langkah akhir, suatu wadah mencakup hampir
tiap-tiap risiko dalam menghadapi perusahaan-perusahaan. Winnipeg, pusat
UGG, sebagai contoh, bekerja dengan perantaranya, London, pusat Willis
Corron, mengidentifikasi 32 risiko di luar risiko-risiko hazard yang biasanya.
“Proses tersebut melibatkan sekitar 20 orang penting UGG dari berbagai
bagian dalam perusahaan”, kata Carl Groth, wakil ketua dan direktur senior
Willis Corron dari New York (pusat divisi alternatif pemindahan risiko).
“Kita memprioritaskan risiko dan memilih enam untuk portfolio tersebut.
Hal ini termasuk kredit, cuaca, lingkungan, counterparty exposure (suatu
kelalaian dari suatu peristiwa nonkredit), inventarisasi dan berbagai komoditi
biji-bijian, seperti gandum dan gerst (semacam gandum yang dipakai untuk
membuat bir). Kita memadukan risiko-risiko ini dengan risiko hak
milik/kecelakaan biasa perusahaan”.
Posisi offsetting yang ditawarkan dengan wadah risiko-risiko yang tidak
berhubungan sepertinya menjadi alasan utama mengapa metode transfer
(perpindahan) risiko perusahaan menarik anggota perusahaan.

2. Proses
Dalam kaitannya dengan fakta bahwa suatu jumlah yang besar dari
exposure yang berbeda sepenuhnya diikat bersama-sama dalam suatu wadah
perusahaan risiko, tidak ada dua kebijakan yang mirip. Tingkatan dari retensi
self-insured juga bervariasi, dicocokkan dengan selera pengambilan risiko
yang khusus dari tiap pembeli. Singkatnya, strategi adalah penyesuaian
 ADBI4211/MODUL 4 4.11

kebiasaan yang jauh sekali dari ketidaktetapan dasar polis asuransi atau
derivatif umum.
Bagian pertama dari suatu proses manajemen risiko perusahaan
melibatkan diskusi terperinci dengan berbagai pimpinan bagian perusahaan
karena sebagian besar perusahaan yang tersusun secara paling tradisional,
bagian yang berbeda mengatur risiko berbeda. Seorang asisten pejabat
keuangan perusahaan memonitor risiko nilai tukar mata uang asing, pedagang
komoditasnya mengatur risiko komoditas, dan manajer risiko mengawasi
exposure hak milik.
Setelah berbagi informasi pada strategi, keuangan, operasional, dan
risiko-risiko hazard yang berbeda dalam menghadapi perusahaan, langkah
yang berikutnya adalah mengambil risiko yang paling bermanfaat dari
pendekatan jabatan. “Kuncinya di sini adalah memilih risiko-risiko yang
paling sedikit dihubungkan”, kata Groth.
Bagian dari proses ini melibatkan perhitungan risiko. Perantara dan
asuransi menggunakan apa yang disebut value-at-risk (VAR), teknik yang
dikembangkan oleh industri perbankan untuk menghitung jumlah risiko pada
setiap area. Semua risiko dikurangi secara matematis menjadi suatu bilangan
pembagi, yang disebut suatu unit risiko, yang memperbolehkan perbandingan
antara satu dengan yang lain. Suatu latihan membantu menentukan portofolio
risiko yang paling menguntungkan untuk memegang pasar.
Kebanyakan, perantara mencari sumber perpindahan tunggal, yang lebih
disukai adalah suatu perusahaan asuransi, menurut Groth. Meskipun
demikian, portfolio tersebut dapat diambil oleh pasar modal atau diuraikan
menjadi lapisan-lapisan berbeda yang tersebar antarbeberapa perusahaan
asuransi dan bank investasi. Pada sebagian besar program, termasuk program
milik UGG dan Mead, terletak pada urutan teratas yang penting dari self-
insurance perusahaan, yang ditentukan oleh proses perhitungan risiko.
Sifat dasar manajemen risiko perusahaan yang kompleks menjelaskan,
dalam hal ini mengapa hanya setengah lusin perusahaan yang disebut sedang
dalam proses pembelian kebijakan seperti itu. Alasan yang lain untuk
penerimaan yang lamban adalah pasar asuransi “mudah” (soft insurance)
yang berlarut-larut dan pasar derivatif yang bersemangat. Yang terakhir
adalah ketakutan perusahaan. “mengapa kita bekerja sebarangan dengan
sesuatu yang baru manakala apa sedang kita kerjakan berjalan dengan baik”,
kata salah seorang manajer risiko.
4.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

3. Stabilitas Pendapatan
Berada pada pusat manajemen risiko perusahaan adalah suatu keinginan
perusahaan yang nyata untuk memelihara atau meningkatkan nilai pemegang
saham. Analis Wall Street cenderung untuk menghukum penaksiran
perusahaan yang gagal dalam memenuhi perkiraan pendapatan triwulan.
Dengan memindahkan risiko yang menciptakan keadaan yang mudah
berubah untuk pendapatan perusahaan, nilai saham distabilkan.

Akankah perusahaan asuransi dan reasuransi lain melompat ke


perusahaan bandwagon? “Anda memerlukan keahlian yang tinggi,
berkisar antara pengetahuan tentang risiko hak milik dan kecelakaan
hingga pasar modal strategi”, kata Oliver dari AIG.
Pasar juga harus mempunyai ukuran yang substansial dalam
menerima risiko broad-based seperti itu. “Anda menginginkan suatu
perusahaan yang berhasil dengan jumlah saldo yang cukup besar
untuk mengeluarkan beratus juta dolar dari kapasitas Anda jika
bangunan-bangunan yang diasuransikan terbakar habis, kenaikan
harga minyak, dan hak kekayaan pasar cenderung mengalami
penurunan pada keadaan yang sama”, Oliver menambahkan,
“Walaupun hal tersebut tidak dapat dipercaya, planet tersebut dapat
menghadapi Anda”. Kapten Kirk akan mengerti.
Sumber: Russ Banham, “The Final Frontier of Risk”, Reactions (1999:
2022).

D. DINAMIKA PASAR ASURANSI

Ketika kerugian pada hak milik dan kewajiban tidak dieliminasi melalui
penghindaran risiko, kerugian yang terjadi harus dibiayai dengan berbagai
cara. Manajer risiko harus memilih antara dua metode penyediaan dana
kerugian: retensi risiko dan perpindahan risiko. Kerugian yang diretensi
dapat dikeluarkan dari pendapatan sekarang, dari cadangan kerugian, dengan
meminjam, atau dengan cara captive. Perpindahan risiko mengubah beban
dalam mengganti kerugian kepada pihak yang lain, yang paling sering adalah
suatu hak milik atau pertanggungjawaban asuransi. Keputusan mengenai
retensi risiko atau untuk memindahkannya harus mempertimbangkan
kondisi-kondisi dalam pasar asuransi. Dua faktor penting yang harus
dipertimbangkan adalah sebagai berikut.
 ADBI4211/MODUL 4 4.13

1. Siklus Asuransi (Underwriting)


Selama bertahun-tahun, suatu pola teladan siklis telah diamati di dalam
sejumlah hasil pertanggungjawaban dan profitabilitas tindakan-tindakan pada
hak milik dan pertanggungjawaban industri asuransi. Pola yang siklis dalam
mengikat aturan underwriting, tingkatan premi, dan profitabilitas dikenal
sebagai siklus underwriting. Pasar asuransi hak milik dan pertanggung-
jawaban berubah-ubah antara periode standar pertanggungjawaban yang ketat
dan premi yang tinggi, disebut pasar asuransi “sulit”, dan periode dari standar
pertanggungjawaban yang bebas dan premi rendah, disebut pasar asuransi
“mudah”.
Sejumlah ukuran dapat digunakan untuk memastikan status dari siklus
pertanggungjawaban. Rasio yang dikombinasikan adalah rasio
(perbandingan) kerugian yang dibayarkan ditambah premi. Jika
perbandingannya lebih besar dari 1 (atau 100%), operasi pertanggung-
jawaban tidak menguntungkan. Jika perbandingannya kurang dari 1 (atau
100%), perusahaan asuransi mendapatkan keuntungan pada pelaksanaan
underwriting.
Para manajer risiko harus mempertimbangkan tingkat tarif premi
sekarang dan standar pertanggungjawaban ketika membuat retensi mereka
dan keputusan perpindahan. Manakala pasar menjadi “mudah”, asuransi
dapat dibeli pada terminologi baik (sebagai contoh, premi yang lebih rendah,
pemenuhan lebih luas, dan pemindahan pengeluaran). Pada pasar “sulit”, hak
milik lebih digunakan sebab beberapa pemenuhan asuransi terbatas pada
ketersediaan atau mungkin tidak dapat menghasilkan keuntungan. Pasar
“mudah” yang dilanjutkan pada akhir tahun 1990-an, sebagai contoh,
memimpin beberapa manajer risiko untuk menutup kontrak-kontrak asuransi
majemuk dalam suatu usaha untuk mempertahankan hubungan yang baik.
Apa yang menyemodulkan fluktuasi harga di dalam pasar asuransi hak
milik dan pertanggungjawaban? Walaupun sejumlah penjelasan telah
ditawarkan (untuk suatu tinjauan ulang yang terbaru dari literatur pada
penyebab siklus pertanggungjawaban, lihat Renbao Chen, Kie Ann Wong,
dan Hong Chew Lee, “Underwriting Cycles in Asia”, Journal of Risk and
Insurance, 1999, Vol. 66, No. 1, 2947), dua faktor nyata memengaruhi
harga asuransi hak milik dan pertanggungjawaban dan keputusan
pertanggungjawaban.
4.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Gambar 4.1.
Diagram Combined Ratio for All Lines of Property and Liability Insurance,
19541998

a. Kapasitas industri asuransi


Di dalam industri asuransi, kapasitas mengacu pada tingkat yang relatif
dari surplus. Surplus adalah perbedaan antara aset asuransi dengan
kewajibannya. Ketika industri asuransi hak milik dan pertanggungjawaban
berada pada suatu posisi surplus yang kuat, perusahaan asuransi dapat
mengurangi premi dan melonggarkan standar pertanggungan asuransi, sebab
mereka mempunyai suatu dasar untuk mendukung jika pertanggungan
asuransi membuktikan hasil yang kurang menarik. Dengan fleksibilitas
modal keuangan dan sifat industri asuransi yang kompetitif, asuransi lainnya
sering meniru jika perusahaan asuransi mengambil langkah ini. Dengan
meningkatnya kompetisi, premi dikurangi lebih lanjut, dan standar
pertanggungan diterapkan kurang ketat. Asuransi kerugian mulai meningkat
untuk para pengasuransi, sebab premi yang tidak mencukupi telah
dibebankan kepada risiko yang lebih rendah. Faktor eksternal (seperti gempa
bumi, angin topan, dan penyerahan pertanggungjawaban yang besar) dapat
meningkatkan mutu tuntutan, memperburuk masalah. Asuransi kerugian
mengurangi posisi surplus asuransi; dan pada beberapa titik, premi harus
diangkat dan standar asuransi diperketat untuk memulihkan surplus yang
kosong. Tindakan ini akan mendorong kembalinya keuntungan asuransi,
 ADBI4211/MODUL 4 4.15

yang membantu mengisi posisi surplus. Manakala surplus yang cukup telah
pulih, pengasuransi sekali lagi menjadi mampu mengurangi premi dan
mengendurkan standar pertanggungjawaban asuransi, menyemodulkan siklus
diulangi.

b. Perputaran investasi
Apakah Anda akan menjual asuransi jika untuk setiap dolar yang Anda
kumpulkan dalam premi, Anda mengharapkan untuk membayar 78 sen
kerugian dan 26 sen biaya (pengeluaran)? Tingkat Payout itu akan
mendorong ke arah hilangnya 4 sen per dolar premi yang dikumpulkan. Hak
milik dan pertanggungan asuransi perusahaan dapat, dan sering juga menjual
jumlah jaminan asuransi pada kerugian yang diharapkan, mengharapkan
untuk mengimbangi kerugian asuransi dengan pendapatan investasi. Pada
kenyataannya, perusahaan asuransi ada pada dua kegiatan, yaitu
mempertanggungjawabkan risiko dan menginvestasikan premi. Jika
perusahaan asuransi mengharapkan hasil investasi yang baik, mereka dapat
menjual jaminan asuransi mereka pada nilai premi yang lebih rendah,
mengharapkan untuk mengimbangi kerugian asuransi dengan pendapatan
investasi. Banyak orang mengatakan tingkat perputaran yang tinggi pada
bagian hak dalam portfolio investasi perusahaan asuransi adalah sebagai
faktor utama pendukung pasar “mudah” yang diperpanjang pada tahun
1990-an.

2. Konsolidasi di Dalam Industri Asuransi


Tahun 1990-an merupakan periode konsolidasi yang besar di dalam
industri jasa keuangan. Konsolidasi berarti kombinasi organisasi bisnis
melalui merger (penggabungan) dan penerimaan. Sejumlah kecenderungan
konsolidasi telah mengubah pasar asuransi untuk para manajer risiko.

a. Merger industri asuransi dan akuisisi


Dengan struktur pasar dari hak milik dan pertanggungjawaban industri
asuransi (banyak perusahaan, yang merupakan penghalang yang relatif
rendah untuk masuk memberikan fleksibilitas dari modal dan produk yang
cukup homogen), jumlah yang lebih besar dari konsolidasi perusahaan
asuransi pada tahun 1990-an tidak boleh mempunyai efek-efek yang besar
pada kegiatan manajer risiko. Para manajer risiko sebaiknya memperhatikan,
4.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

bagaimanapun juga bahwa pasar dihuni oleh sebagian kecil organisasi


asuransi yang besar, mandiri sebagai hasil konsolidasi.

b. Merger broker asuransi dan akuisisi


Konsolidasi dari broker asuransi pasti mempunyai konsekuensi yang
sangat besar untuk para manajer risiko. Broker asuransi adalah para perantara
yang menghadirkan pembeli asuransi. Para broker asuransi mencoba untuk
menempatkan bisnis klien mereka dengan para perusahaan asuransi. Jelasnya,
seorang manajer risiko ingin memperoleh jaminan asuransi dan jasa terkait di
bawah terminologi keuangan yang paling baik yang tersedia. Secara berkala,
para manajer risiko menghubungi beberapa broker asuransi dan agen asuransi
dalam usaha untuk memperoleh tawaran pemenuhan asuransi yang
kompetitif. Dengan jumlah yang besar, broker asuransi nasional telah
merosot secara signifikan di tahun-tahun terakhir karena konsolidasi. Sebagai
contoh, sebelum konsolidasi baru-baru ini, seorang manajer risiko bisa
memperoleh tawaran pemenuhan asuransi melalui Sedgwick Group, Johnson
Higgins, dan Marsh & Mclennan. Sebagai hasil konsolidasi, tiga besar ini,
broker yang mandiri (independen) kini tinggal Marsh & Mclennon
Companies, Inc. Broker asuransi besar yang lain telah dimerger
(digabungkan) dengan atau didapatkan oleh broker asuransi lain yang baik
(untuk daftar dari “Representative Mergers or Acquisitions of Insurance
Brokers during the 19th Century”, lihat “Broker Consolidation-Where Is It
Heading?” oleh Petrus Godfrey, Risk Management, 1998:1022).

c. Persilangan industri konsolidasi


Konsolidasi dalam arena jasa keuangan tidak terbatas pada broker
asuransi dan perusahaan asuransi. Batasan-batasan yang memisahkan antara
institusi dengan fungsi penyimpanan dan institusi yang merupakan
pertanggungjawaban risiko masih samar-samar. Citigroup menyediakan
contoh terbaik dari cross-consolidation (konsolidasi silang) ini. Citigroup
meliputi Citibank, Travelers Insurance Group, Smith Barney, dan beberapa
operasi jasa keuangan yang lain. Baru-baru ini, US Office of Thrit
Supervision (Kantor Pengawasan Penghematan US) menerima beberapa
wewenang perusahaan asuransi untuk mulai bekerja pada kegiatan perbankan
(“Four Insurers Gain Federal Bank Carter”, oleh Alex Maurice, National
Underwriter, Property and Casualty/Risk and Benefits Management,
1999:19, 50). Di masa mendatang, hal itu mungkin menjadi hal yang biasa
 ADBI4211/MODUL 4 4.17

bagi para perusahaan asuransi untuk menawarkan suatu broud array


(penanaman modal) dari jasa keuangan kepada mereka yang merupakan
policyowners (pemilik polis), mencakup peminjaman, perbankan, dan jasa
investasi.

E. PERAMALAN KERUGIAN

Manajer risiko harus mempunyai beberapa indikasi yang menyangkut


frekuensi kerugian organisasi dan kepelikan ketika memilih suatu metode
perlakuan risiko. Walaupun sejarah kerugian menyediakan informasi yang
berharga, tidak ada jaminan bahwa kerugian di masa mendatang akan
mengikuti kecenderungan kerugian di masa lampau. Para manajer risiko
dapat menggunakan beberapa teknik untuk membantu meramalkan tingkat
kerugian. Teknik-teknik yang dapat digunakan, antara lain berikut ini.

1. Analisis Probabilitas
Kemungkinan terjadinya kerugian adalah kemungkinan di mana suatu
peristiwa yang kurang baik akan terjadi. Probabilitas (P) tentang peristiwa
seperti itu sama dengan banyaknya peristiwa yang mungkin terjadi (X) dibagi
oleh banyaknya unit exposure (N). Jadi, pada sebuah armada yang
mempunyai 500 kendaraan dan rata-rata 100 kendaraan mengalami
kerusakan fisik setiap tahun, kemungkinan suatu sarana yang akan cepat
rusak pada tahun yang telah ditentukan adalah:

P (kerusakan fisik) = 100/500 = .20 atau 20%

Beberapa kemungkinan dari peristiwa-peristiwa dapat dengan mudah


disimpulkan, sebagai contoh, kemungkinan suatu uang logam akan muncul
“bagian atas” atau “bagian bawah”. Sebagai contoh lain, kemungkinan bahwa
seorang pria berumur 50 tahun akan meninggal sebelum mencapai umur
60 tahun, dapat diperkirakan dari data kerugian utama.
Manajer risiko juga harus mempunyai kaitan dengan karakteristik dari
peristiwa yang sedang dianalisis. Beberapa peristiwa berdiri sendiri
(independen). Suatu peristiwa berdiri sendiri jika kejadiannya tidak
memengaruhi kejadian dari peristiwa yang lain. Sebagai contoh, asumsikan
bahwa suatu bisnis mempunyai fasilitas produksi di Louisiana dan Virginia,
dan kemungkinan terjadinya kebakaran pada bangunan di Louisiana adalah
4.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

5% dan kemungkinan terjadi kebakaran pada bangunan di Virginia adalah


4%. Nyatanya, kejadian dari salah satu peristiwa ini tidak memengaruhi
kejadian dari peristiwa yang lain. Jika peristiwa-peristiwa berdiri sendiri,
kemungkinan peristiwa-peristiwa tersebut akan terjadi bersama-sama adalah
produk dari kemungkinan individu. Jadi, kemungkinan kedua fasilitas
produksi tersebut akan rusak oleh kebakaran adalah:

P (kebakaran pada bangunan di Louisiana) × P (kebakaran pada bangunan di


Virginia) = P (kebakaran pada kedua bangunan) .04 × .05 = .002 atau .2%

Peristiwa-peristiwa yang lain tidak berdiri sendiri (dependen). Jika dua


atau lebih peristiwa tidak berdiri sendiri, kejadian dari satu peristiwa
memengaruhi kejadian dari peristiwa lainnya. Jika dua bangunan terletak
berdekatan bersama-sama dan salah satu bangunan terbakar, kemungkinan
bangunan yang lain akan terbakar meningkat. Sebagai contoh, asumsikan
kemungkinan individu dari suatu kerugian akibat kebakaran pada bangunan
manapun adalah 3%. Kemungkinan bahwa bangunan yang kedua akan
mengalami kebakaran seperti kebakaran pada bangunan yang pertama,
bagaimanapun juga, mungkin 40%. Kemudian apa yang merupakan
kemungkinan dari dua kejadian kebakaran? Ini adalah suatu kemungkinan
bersyarat yang sama dengan kemungkinan dari peristiwa pertama dikalikan
dengan kemungkinan dari peristiwa kedua yang diberikan di mana peristiwa
yang pertama telah terjadi:

 kebakaran pada bangunan kedua 


P ( kebakaran pada bangunan pertama )   
 kebakaran pada bangunan pertama 

= P (kedua kebakaran)
.03 × .40 = .012 atau 1.2%

Peristiwa-peristiwa bisa juga terpisah satu sama lain. Peristiwa-peristiwa


terpisah satu sama lain jika kejadian dari satu peristiwa menghalangi kejadian
dari peristiwa yang kedua/yang lain. Sebagai contoh, jika suatu bangunan
hancur oleh api, bangunan tersebut bisa juga tidak hancur oleh banjir.
Kemungkinan-kemungkinan yang terpisah satu sama lain (mutually exclusive
promodulilities) adalah tambahan. Jika kemungkinan bahwa suatu bangunan
akan hancur oleh api adalah 2% dan kemungkinan bahwa suatu bangunan
 ADBI4211/MODUL 4 4.19

akan hancur oleh banjir adalah 1 persen maka kemungkinan suatu bangunan
akan hancur baik oleh api maupun banjir adalah:

P (api menghancurkan bangunan) + P (banjir menghancurkan


bangunan) = P (banjir atau api menghancurkan bangunan)
.02 + .01 = .03 atau 3%

Jika peristiwa-peristiwa yang berdiri sendiri tidak terpisah satu sama lain
maka lebih dari satu peristiwa bisa terjadi. Ketelitian harus digunakan tidak
untuk double-count ketika menentukan kemungkinan di mana sedikitnya satu
peristiwa akan terjadi. Sebagai contoh, apabila kemungkinan dari kerusakan
akibat kebakaran ringan (minor) adalah 4% dan kemungkinan akibat banjir
kecil (minor) adalah 3% maka kemungkinan sedikitnya salah satu dari
peristiwa ini terjadi adalah:

P (kebakaran ringan) + P (banjir kecil) - P (kebakaran dan banjir kecil) =


P (sedikitnya satu peristiwa) .04 + .03 - (.04) × (.03) = .0688 atau 6.88%

Menentukan kemungkinan-kemungkinan kepada individu dan peristiwa


yang terjadi bersamaan dan meneliti kemungkinan-kemungkinan tersebut
dapat membantu manajer risiko di dalam perumusan suatu perencanaan
laporan risiko.

2. Analisis Regresi
Analisis regresi adalah suatu metode untuk menggolongkan hubungan
antara dua atau lebih variabel dan kemudian menggunakan karakterisasi ini
sebagai prediktor. Variabel-variabel yang tidak berdiri sendiri, di hipotesis
untuk menjadi fungsi dari satu atau lebih variabel yang berdiri sendiri. Tidak
sulit untuk membayangkan hubungan-hubungan yang akan diminati oleh para
manajer risiko di mana satu variabel bergantung pada variabel yang lain.
Pertimbangkan hak upah para pekerja adalah logis untuk mengadakan
hipotesa bahwa banyaknya tuntutan upah para pekerja harus secara positif
dihubungkan dengan beberapa variabel yang mewakili pekerjaan (sebagai
contoh, banyaknya karyawan, daftar gaji atau jam kerja). Demikian juga, kita
mengharapkan banyaknya tuntutan kerusakan fisik untuk suatu sarana
transportasi untuk meningkatkan ukuran dari peningkatan sarana transportasi
4.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

atau sebagai jumlah jarak yang ditempuh setiap tahun oleh peningkatan
sarana transportasi.
Panel yang pertama pada Diagram II menyediakan data daftar gaji
tahunan perusahaan dalam ribuan dolar dan kesesuaian jumlah tuntutan upah
para pekerja sepanjang tahun. Dalam panel kedua pada Diagram II,
banyaknya klaim digambar (dengan grafik) berlawanan terhadap daftar gaji.
Analisis regresi menyediakan koordinat garis yang terbaik sesuai dengan
angka-angka pada grafik tersebut. Garis ini akan memperkecil penjumlahan
dari selisih kuadrat angka-angka dari garis tersebut. Hubungan yang kami
hipotesakan adalah sebagai berikut:

Jumlah tuntutan upah pekerja = B0 + {B1 × Daftar gaji (dalam ribuan)}

di mana:
B0 = suatu konstanta
B1 = koefisien dari variabel yang berdiri sendiri.

Hasil dari regresi yang disajikan pada akhir Diagram II diperoleh dengan
menggunakan software spreadsheet. Koefisien determinasi (penentuan),
R-Square, dengan bentang dari 01 dan mengukur kecocokan model. Suatu
angka R-Square yang nilainya mendekati 1 menunjukkan bahwa model
tersebut melakukan suatu pekerjaan yang baik dalam memprediksi nilai Y.
Dengan mengganti daftar gaji yang diperkirakan untuk tahun depan (dalam
ribuan), manajer risiko menaksir bahwa 509 tuntutan upah pekerja akan
terjadi pada tahun berikutnya.
 ADBI4211/MODUL 4 4.21

Gambar 4.2.
Diagram Relationship Between Payroll and Number of Workers
Compensation Claims

F. PERAMALAN MENGGUNAKAN DISTRIBUSI KERUGIAN

Alat lain yang bermanfaat untuk risiko bagi para manajer risiko adalah
peramalan kerugian yang berdasarkan distribusi kerugian. Distribusi
kerugian adalah suatu kemungkinan distribusi dari kerugian yang bisa terjadi.
Peramalan dengan menggunakan distribusi kerugian bekerja dengan baik jika
sejarah kerugian cenderung mengikuti suatu distribusi yang ditetapkan dan
sampel yang besar. Dengan mengetahui parameter yang menetapkan
distribusi kerugian (sebagai contoh rata-rata, simpangan baku, dan frekuensi
kejadian) memungkinkan manajer risiko untuk menaksir banyaknya
peristiwa, kepelikan, dan interval kepercayaan. Banyaknya distribusi
kerugian dapat digunakan, tergantung pada pola kerugian.
Manajer risiko boleh menggunakan distribusi kemungkinan untuk
membantu dalam mengukur kerugian exposure. Beberapa distribusi tersedia,
termasuk yang normal, binomial, exponensial, dan distribusi Poisson.
Pemilihan distribusi sering didasarkan pada sejarah kerugian yang dahulu,
4.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

terutama ketika jumlah kerugian n besar. Kita akan menguji aplikasi dari
distribusi normal, yang mungkin digunakan di dalam banyak situasi.
Distribusi normal adalah suatu kurva lengkung yang simetris yang
diringkas oleh dua buah parameter, yaitu nilai yang diharapkan dan
simpangan baku (m dan s berturut-turut dalam diskusi berikut). Area di
bawah suatu kurva normal adalah sama dengan 1, dengan 50% distribusi
pada sisi yang lain dari nilai yang diharapkan itu. Berdasarkan nilai-nilai m
dan s, dan suatu tabel “area di bawah kurva normal”, kemungkinan dari suatu
peristiwa (x) dapat diperkirakan berdasarkan pada variabel standar z:

xm
z
s

Beberapa contoh akan menunjukkan bagaimana distribusi kemungkinan


dapat digunakan oleh seorang manajer risiko di dalam penaksiran tingkat
kerugian.

Contoh 4.1.
Andaikan jumlah kerugian hak milik terkait dengan distribusi secara
normal dengan rata-rata (m) sama dengan 16 dan simpangan baku (s) sama
dengan 4. Berapakah kemungkinan banyaknya kerugian antara 16 dan 21?

21  16
z  1.25
4

Mengacu pada tabel di bawah, kemungkinan yang sesuai untuk suatu variabel
standar 1.25 adalah 39.44 persen. Oleh karena itu, kemungkinan antara 16
dan 21 kerugian hak milik yang berhubungan dengan cuaca terjadi hampir 40
persen.

Contoh 4.2.
Asumsikan bahwa banyaknya tuntutan kerusakan fisik pada sarana
transportasi didistribusikan secara normal dengan rata-rata 400 dan
simpangan baku 75. Apakah kemungkinan dari angka kerugian kerusakan
fisik dari sarana transportasi antara 425 dan 475?
 ADBI4211/MODUL 4 4.23

475  400
z  1.00; kemungkinan yang sesuai, dilihat di tabel adalah
75
425  400
3413, dan z   0.33; kemungkinan yang sesuai, dilihat di tabel
75
adalah 1293. P (angka kerugian antara 425 dan 475) = .3413 - .1293 = .2120.

Contoh 4.3.
Asumsikan bahwa angka kerugian didistribusikan secara normal dengan
m = 33 dan s = 8. Apakah kemungkinannya bahwa yang lebih sedikit
dibanding 21 akan terjadi?
21  33
z  1.50; kemungkinan yang sesuai dilihat dari tabel kurva
8
normal adalah .4332. Kurangilah nilai ini dari .50 (separuh kurva normal),
kemungkinannya adalah .0668.

Contoh 4.4.
Suatu aplikasi yang menarik dan berhubungan yang menggunakan kurva
yang normal melibatkan x tertentu berdasarkan pada kemungkinan
diasumsikan. Sebagai contoh, asumsikan bahwa kerugian didistribusikan
secara normal dengan m = 500 dan s = 100. Di atas berapa nilai x agar 10
persen yang tertinggi dari seluruh nilai x turun?
Kita mengetahui bahwa area di sebelah kanan dari nilai x adalah .10.
Seperti yang ditunjukkan pada modul ini mengenai kemungkinan antara nilai
yang diharapkan dan x, kita harus melihat isi dari modul tersebut untuk nilai z
yang sesuai, yaitu 40. Nilai z pada area ini kira-kira 1.28. Dengan
menyubstitusikan semua nilai-nilai yang sudah diketahui kembali ke
pernyataan kita untuk z, kita dapat memecahkan untuk x:

x  500
1.28  , x  500  (1.28 100), x  628
100

10% teratas dari semua tuntutan adalah yang lebih tinggi dibanding 628.
4.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Tabel
Area di Bawah Kurva Normal (Satu Sisi)

z .00 .01 .02 .03 .04 .05 .06 .07 .08 .09

0.0 .0000 .0040 .0080 .0120 .0160 .0199 .0239 .0279 .0319 .0359
0.1 .0398 .0438 .0478 .0517 .0557 .0596 .0636 .0675 .0714 .0753
0.2 .0793 .0832 .0871 .0910 .0948 .0987 .1026 .1064 .1103 .1141
0.3 .1179 .1217 .1255 .1293 .1331 .1368 .1406 .1443 .1480 .1517
0.4 .1554 .1591 .1628 .1664 .1700 .1736 .1772 .1808 .1844 .1879

0.5 .1915 .1950 .1985 .2019 .2054 .2088 .2123 .2157 .2190 .2224
0.6 .2257 .2291 .2324 .2357 .2389 .2422 .2454 .2486 .2517 .2549
0.7 .2580 .2611 .2642 .2673 .2704 .2734 .2764 .2794 .2823 .2852
0.8 .2881 .2910 .2939 .2967 .2995 .3023 .3051 .3078 .3106 .3133
0.9 .3159 .3186 .3212 .3238 .3264 .3289 .3315 .3340 .3365 .3389

1.0 .3413 .3438 .3461 .3485 .3508 .3531 .3554 .3577 .3599 .3621
1.1. .3643 .3665 .3686 .3708 .3729 .3749 .3770 .3790 .3810 .3830
1.2 .3849 .3869 .3888 .3907 .3925 .3944 .3962 .3980 .3997 .4015
1.3 .4032 .4049 .4066 .4082 .4099 .4115 .4131 .4147 .4162 .4177
1.4 .4192 .4207 .4222 .4236 .4251 .4265 .4279 .4292 .4306 .4319

1.5 .4332 .4345 .4357 .4370 .4382 .4394 .4406 .4418 .4429 .4441
1.6 .4452 .4463 .4474 .4484 .4495 .4505 .4515 .4525 .4535 .4545
1.7 .4554 .4564 .4573 .4582 .4591 .4599 .4608 .4616 .4625 .4633
1.8 .4641 .4649 .4656 .4664 .4671 .4678 .4686 .4693 .4699 .4706
1.9 .4713 .4719 .4726 .4732 .4738 .4744 .4750 .4756 .4761 .4767

2.0 .4772 .4778 .4783 .4788 .4793 .4798 .4803 .4808 .4812 .4817
2.1 .4821 .4826 .4830 .4834 .4838 .4842 .4846 .4850 .4854 .4857
2.2 .4861 .4864 .4868 .4871 .4875 .4878 .4881 .4884 .4887 .4890
2.3 .4893 .4896 .4898 .4901 .4904 .4906 .4909 .4911 .4913 .4916
2.4 .4918 .4920 .4922 .4925 .4927 .4929 .4931 .4932 .4934 .4936
2.5 .4938 .4940 .4941 .4943 .4945 .4946 .4948 .4949 .4951 .4952

2.6 .4953 .4955 .4956 .4957 .4959 .4960 .4961 .4962 .4963 .4964
2.7 .4965 .4966 .4967 .4968 .4969 .4970 .4971 .4972 .4973 .4974
2.8 .4974 .4975 .4976 .4977 .4977 .4978 .4979 .4979 .4980 .4981
2.9 .4981 .4982 .4982 .4983 .4984 .4984 .4985 .4985 .4986 .4986
3.0 .4987 .4987 .4987 .4988 .4988 .4989 .4989 .4989 .4990 .4990
 ADBI4211/MODUL 4 4.25

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan tiga risiko keuangan spekulatif yang mungkin dipertimbangkan
oleh seorang manajer risiko!
2) Bagaimana perbedaan manajemen risiko perusahaan dengan manajemen
risiko tradisional?
3) Great West State (GWS) adalah suatu perusahaan jalan kereta api yang
beroperasi di wilayah barat Amerika Serikat. Juanita Salazar adalah
manajer risiko GWS. Di bawah pimpinan ketua eksekutif pegawai
perusahaan, dia sedang mencari jalan untuk menangani risiko perusahaan
dengan cara yang lebih hemat. CEO menekankan bahwa Juanita perlu
mempertimbangkan tidak hanya risiko murni, tetapi juga risiko
keuangan. Juanita menemukan bahwa satu-satunya risiko keuangan
penting yang dihadapi oleh organisasi tersebut adalah risiko harga
komoditas, yaitu risiko dari suatu peningkatan yang signifikan pada
harga minyak bakar untuk lokomotif perusahaan itu. Suatu tinjauan
ulang menyangkut statement pendapatan dan pengeluaran perusahaan
menunjukkan bahwa tahun lalu sekitar 16% dari pengeluarannya
berhubungan dengan minyak bakar.
Junita juga diminta untuk menentukan apakah instalasi dari sistem alat
penyemprot air yang baru di pusat bangunan perusahaan akan diberikan.
Biaya untuk proyek tersebut adalah USD40,000. Dia menaksir proyek
akan menyediakan suatu arus dana bersih after tax USD25,000 setiap
tahun selama tiga tahun, dengan arus dana yang pertama ini pada satu
tahun kemudian sejak hari ini.
GWS sedang mempertimbangkan untuk mengembangkan rutenya
meliputi Colorado, New Mexico, Texas, dan Oklahoma. Perusahaan
khawatir mengenai banyaknya kejadian kereta api yang keluar dari rel
yang mungkin terjadi. Juanita menjalankan suatu regresi dengan “beribu-
ribu mil perjalanan lokomotif GWS” sebagai variabel yang berdiri
sendiri dan “jumlah kejadian kereta api keluar dari rel” sebagai variabel
yang tidak berdiri sendiri . Hasil dari regresi adalah sebagai berikut:
Y = 2.31 + . 022X
4.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Dengan perluasan, kereta GWS akan menempuh kira-kira 640,000 mil


tahun depan.
a) Mengenai risiko harga bahan bakar minyak:
(1) Diskusikan bagaimana Juanita dapat menggunakan kontrak
masa mendatang untuk membatasi risiko harga.
(2) Diskusikan bagaimana suatu double-trigger, rencana
manajemen risiko yang terintegrasi bisa dilakukan.
b) Apa yang merupakan nilai bersih saat ini (NPV) dari proyek sistem
alat penyemprot air, andaikan tingkat pengembalian yang diperlukan
oleh investor GWS adalah 10%?
c) Berapa banyak kejadian kereta keluar dari rel yang seharusnya
diharapkan Juanita tahun depan, andaikan hasil regresi dapat
dipercaya dan GWS berjalan lebih dulu dengan rencana perluasan?
(petunjuk: berhati-hatilah dengan faktor skala ketika mempertimbangkan
variabel yang berdiri sendiri.)
4) Apa yang dimaksud dengan siklus pertanggungjawaban? Bedakanlah
antara pasar asuransi “sulit” dengan pasar asuransi “mudah”.
5) Dalam pasar asuransi “sulit”, suatu perusahaan manufaktur memutuskan
untuk mengasuransikan secara pribadi kerugian exposure gaji para
pekerjanya. Perusahaan menyewa pihak ketiga untuk mengurus tuntutan
gaji para pekerjanya. Walaupun risiko tersebut sedang diasuransikan
secara pribadi, manajer risiko menuntut pengurus pihak ketiga untuk
memelihara arsip dengan sangat teliti. Ketika ditanya mengapa arsip
yang terperinci sangat penting, manajer risiko menjawab, “untuk
bercerita dengan suatu perusahaan asuransi tahun depan”. Apa maksud
manajer risiko tersebut?
6) Apa yang dimaksud dengan “konsolidasi” di dalam industri asuransi?
7) Mengapa peramalan kerugian sangat diperlukan ketika membuat suatu
keputusan tentang mempertahankan atau memindahkan kerugian
exposure? Teknik Apa yang dapat dilakukan oleh seorang manajer risiko
untuk meramalkan kerugian yang akan terjadi di masa yang akan
datang?
8) Apakah bahayanya apabila menggunakan kerugian masa lampau secara
sederhana untuk menaksir kerugian yang akan datang?
9) Program manajemen risiko yang terintegrasi adalah hal yang baru bagi
para manajer risiko dan perusahaan asuransi yang menawarkan program
seperti itu. Keahlian tambahan apa, di samping pengetahuan tentang
 ADBI4211/MODUL 4 4.27

asuransi hak milik dan pertanggungjawaban, yang harus dimiliki suatu


perusahaan asuransi untuk menawarkan produk-produk manajemen
risiko yang terintegrasi?
10) Seorang manajer risiko mengasuransikan secara pribadi risiko hak milik
untuk satu tahun. Pada tahun berikutnya, walaupun tidak ada kerugian
yang terjadi, manajer risiko menutup kontrak asuransi hak milik untuk
menunjukkan risiko tersebut. Penjelasan apa yang terbaik untuk
perubahan pada bagaimana risiko tersebut ditangani walaupun tidak ada
kerugian yang terjadi?
11) Mengapa merger (penggabungan) perdagangan asuransi dan penerimaan
mempunyai suatu pengaruh yang lebih besar pada para manajer
perusahaan daripada melakukan merger perusahaan asuransi hak milik
dan pertanggungjawaban dan penerimaan?
12) Terry Smith adalah manajer risiko Gotham City. Satu bangunan yang
sangat diperhatikannya adalah Hexagon, yaitu sebuah arena
(gelanggang) baru yang terletak di suatu dataran banjir dekat sungai.
“The Hex” memakan waktu tiga tahun untuk membangun dengan biaya
USD60 juta. Terry telah menentukan kemungkinan-kemungkinan berikut
untuk beberapa peristiwa yang dapat terjadi sepanjang tahun yang akan
datang:

Kebakaran besar yang menghancurkan The Hex O,50%

Kebakaran kecil yang merusak The Hex 4,00%

Pencurian perabotan The Hex yang muncul di mana kebakaran kecil 30,00%
telah terjadi
Banjir besar yang menghancurkan The Hex 0,50%

Banjir kecil yang merusak The Hex 2,00%

Apakah kemungkinan dari peristiwa-peristiwa berikut yang terjadi pada


tahun ini?
a) Kebakaran besar atau banjir besar akan menghancurkan The Hex.
b) Kebakaran kecil akan merusak The Hex dan, setelah The Hex rusak
oleh kebakaran, pencurian perabotan akan terjadi.
c) Baik kebakaran kecil maupun banjir kecil akan merusak The Hex.
d) Kebakaran kecil, banjir kecil atau keduanya akan merusak The Hex.
4.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Risiko keuangan spekulatif, meliputi:


a) Risiko harga komoditas.
b) Risiko tingkat bunga.
c) Risiko kurs/nilai tukar mata uang.
2) Manajemen risiko perusahaan adalah suatu program manajemen risiko
yang menyeluruh yang menunjuk suatu risiko murni dari suatu
organisasi, risiko spekulatif, risiko strategis, dan risiko operasional.
Sedangkan secara tradisional, manajemen risiko terbatas dalam lingkup
kerugian murni yang terjadi, mencakup risiko hak milik, risiko
kewajiban, dan risiko pegawai (personalia).
3) A double trigger option adalah suatu ketentuan yang menyediakan
pembayaran hanya jika dua kerugian yang ditetapkan terjadi. Nilai bersih
saat ini/net present value adalah jumlah nilai-nilai sekarang dari arus
dana yang akan datang dikurangi biaya-biaya rancangan. Untuk lebih
jelasnya lihat contoh dari hedging dan pembahasan tentang analisis
regresi.
4) Siklus Underwriting adalah Pola yang siklis dalam mengikat aturan
underwriting, tingkatan premi, dan profitabilitas dikenal sebagai. Pasar
Asuransi “Sulit” adalah pasar asuransi hak milik dan
pertanggungjawaban berubah-ubah antara periode standar pertanggung-
jawaban yang ketat dan premi yang tinggi, sedangkan pasar asuransi
“mudah” adalah periode dari standar pertanggungjawaban yang bebas
dan premi rendah.
5) Arsip-arsip yang berkaitan dengan kerugian exposure gaji sangat
berguna bagi pihak asuransi yang ditunjuk oleh perusahaan dalam
melakukan peramalan kerugian/risiko yang mungkin terjadi di masa
mendatang.
6) Konsolidasi berarti kombinasi organisasi bisnis melalui merger
(penggabungan) dan penerimaan.
7) Beberapa teknik yang dapat digunakan untuk meramalkan tingkat
kerugian, antara lain:
a) Analisis probabilitas.
b) Analisis regresi.
c) Peramalan dengan menggunakan distribusi kerugian.
 ADBI4211/MODUL 4 4.29

8) Bahaya apabila sebuah perusahaan menggunakan kerugian masa lampau


secara sederhana untuk menaksir kerugian masa mendatang adalah
kerugian yang diramalkan sesuai kerugian yang terjadi masa lampau
tersebut mungkin tidak terjadi seperti yang telah diramalkan.
9) Suatu program risiko yang terintegrasi adalah suatu teknik penanganan
risiko yang mengombinasikan penutupan risiko murni dan spekulatif
dalam kontrak yang sama.
10) Ketika kerugian pada hak milik dan kewajiban tidak dieliminasi melalui
penghindaran risiko, kerugian yang terjadi dapat dibiayai dengan
berbagai cara di antaranya metode penyediaan dana kerugian: retensi
risiko dan perpindahan risiko.
11) Merger perdagangan asuransi (broker) dan akuisisi memberikan
konsekuensi yang sangat besar untuk para manajer risiko, sebab para
broker asuransi merupakan perantara yang menghadirkan pembeli
asuransi.
12) Lihat pembahasan tentang analisis probabilitas.

R A NG KU M AN

Manajemen risiko keuangan adalah pengenalan, analisis, dan


laporan dari risiko keuangan spekulatif. Risiko yang demikian meliputi
risiko harga komoditas, risiko tingkat suku bunga, dan risiko tingkat
pertukaran mata uang. Suatu program risiko yang terintegrasi adalah
suatu teknik perlakuan risiko yang mengombinasikan jaminan asuransi
untuk risiko murni dan risiko spekulatif dalam kontrak yang sama.
Manajemen risiko perusahaan adalah suatu program manajemen risiko
menyeluruh yang menunjuk suatu risiko murni organisasi, spekulatif,
strategis, dan operasional.
Suatu pola yang siklis yang disebut siklus pertanggungjawaban
asuransi telah diamati di dalam pertanggungjawaban asuransi yang
keras, tingkatan premi, dan profitabilitas pada hak milik dan industri
pertanggungan asuransi. Pada pasar asuransi “sulit”, premi tinggi dan
standar pertanggungjawaban asuransi ketat. Pada pasar asuransi
“mudah”, premi rendah dan standar pertanggungjawaban asuransi
longgar. Dua faktor penting yang memengaruhi pembayaran perusahaan
asuransi hak milik kerugian dan pertanggungjawaban asuransi dan
keputusan pertanggungjawaban asuransi adalah tingkatan kapasitas di
4.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dalam industri asuransi dan keuntungan dari investasi (penanaman


modal).
Industri asuransi telah mengalami konsolidasi melalui merger
(penggabungan) perusahaan asuransi, merger perdagangan asuransi, dan
persilangan konsolidasi industri.
Para manajer risiko dapat menggunakan sejumlah teknik untuk
meningkatkan ramalan kerugian. Teknik ini, meliputi analisis
probabilitas, analisis regresi, dan peramalan dengan menggunakan
distribusi kerugian. Ketika menganalisis peristiwa-peristiwa,
karakteristik dari peristiwa tersebut harus dipertimbangkan. Peristiwa-
peristiwa mungkin dapat berdiri sendiri, tidak dapat berdiri sendiri
(tergantung) atau terpisah satu sama lain. Analisis regresi adalah suatu
metode untuk menggolongkan hubungan yang terjadi antara dua atau
lebih variabel dan kemudian menggunakan karakterisasi ini sebagai
prediktor.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Bagian keuangan suatu perusahaan akan menangani risiko spekulatif


melalui ....
A. contract provisions dan instrument pasar modal
B. instrument pasar modal dan perpindahan risiko
C. perpindahan risiko dan retensi risiko
D. retensi risiko dan contract provisions

2) Maksud dari program risiko yang terintegrasi adalah suatu teknik


penanganan risiko dalam satu kontrak yang sama, yang
mengombinasikan penutupan atas risiko ....
A. murni dan spekulatif
B. murni dan strategis
C. operasional dan strategis
D. spekulatif dan strategis

3) Keputusan mengenai retensi risiko dilakukan dengan memper-


timbangkan kondisi-kondisi dalam pasar asuransi, antara lain ....
A. hukum bilangan besar
B. rasio yang dikombinasikan
C. siklus underwriting
D. standar pertanggungan
 ADBI4211/MODUL 4 4.31

4) Salah satu faktor yang memengaruhi harga asuransi hak milik dan
pertanggungjawaban adalah ....
A. hukum bilangan besar
B. pengembalian investasi
C. rasio perhitungan kerugian
D. standar pertanggungan asuransi

5) Rasio yang dikombinasikan adalah rasio kerugian yang dibayarkan


ditambah dengan ....
A. nilai investasi
B. premi
C. standar pertanggungan
D. tingkat pengembalian

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 2

Analisis Keuangan dan Penggunaan


Teknologi dalam Manajemen Risiko

A. ANALISIS KEUANGAN DI DALAM PENGAMBILAN


KEPUTUSAN MANAJEMEN RISIKO

Para manajer risiko harus membuat sejumlah keputusan penting,


mencakup apakah untuk mempertahankan atau memindahkan pendapatan
kerugian, di mana tawaran jumlah jaminan asuransi adalah yang terbaik, dan
apakah untuk menanam modal dalam proyek kendali kerugian. Dasar suatu
keputusan manajer risiko adalah ilmu ekonomi sederhana, pertimbangan
biaya-biaya dan keuntungan-keuntungan dari suatu tindakan untuk melihat
apakah hal tersebut ada pada kepentingan ekonomi dari perusahaan dan para
pemegang saham. Analisis keuangan dapat diberlakukan untuk membantu di
dalam pengambilan keputusan manajemen risiko. Untuk membuat keputusan
yang melibatkan cash-flow (arus dana) di dalam periode waktu yang berbeda,
manajer risiko harus menggunakan nilai waktu analisis uang.

B. NILAI WAKTU UANG

Oleh karena keputusan manajemen risiko mungkin akan melibatkan arus


dana di dalam periode waktu yang berbeda, nilai waktu dari uang harus
dipertimbangkan. Nilai waktu uang berarti bahwa ketika menilai arus dana
di dalam periode waktu yang berbeda, kapasitas pendapatan bunga harus
diperhitungkan. Dolar yang diterima hari ini lebih berharga daripada dolar
yang diterima setahun kemudian dari hari ini, sebab dolar yang diterima hari
ini dapat diinvestasikan dengan seketika untuk mendapat bunga. Oleh karena
itu, ketika mengevaluasi arus dana pada periode waktu yang berbeda, penting
untuk melakukan penyesuaian nilai-nilai dolar untuk menaksir pendapatan
bunga.
Suatu diskusi lebih lanjut pada nilai waktu uang adalah di luar lingkup
modul ini, Kami akan membatasi pembahasan pada penaksiran arus dana
tunggal.
 ADBI4211/MODUL 4 4.33

Seandainya Anda membuka rekening bank hari ini dan menyimpan


USD100. Nilai rekening hari ini present value (nilai sekarang) adalah
USD100. Lebih lanjut lagi, asumsikan bahwa bank akan membayar bunga
sebesar 5%, berlipat ganda setiap tahun pada rekening Anda. Berapa sisa
rekening satu tahun kemudian dari hari ini? Pada saat itu, Anda akan
mendapatkan uang semula USD100, ditambah dengan tambahan 5% dari
USD100 atau USD5 dalam bunga:
USD100 + (USD100 × .05) = USD105

Faktor yang anda dapatkan:


USD100 × (1+ .05) = USD105

Jadi, apabila Anda mengalikan nilai awal (nilai sekarang atau PV) dengan 1
ditambah tingkat suku bunga (i) maka Anda akan mendapatkan jumlah uang
pada satu tahun kemudian dari hari ini (nilai yang akan datang, atau FV):

PV × (1+ i) = FV

Jika Anda ingin mengetahui rekening sisa setelah dua tahun, dengan
sederhana, kalikan sisanya pada akhir tahun pertama dengan 1 ditambah
tingkat suku bunga. Dengan cara ini, kita dapatkan rumusan yang sederhana
untuk nilai yang akan datang dari jumlah uang saat ini:

PV (1 + i)n = FV, di mana n adalah periode waktu

Pada tahun kedua, Anda tidak hanya akan mendapatkan bunga pada
setoran awal, tetapi Anda juga akan mendapat bunga USD5 yang Anda
dapatkan pada periode yang pertama. Oleh karena Anda mendapatkan suku
bunga dari suku bunga (bunga majemuk), pengoperasian di mana nilai
sekarang dikonversikan (diubah) ke dalam nilai yang akan datang disebut
compounding (penggabungan).
Compounding juga bekerja sebaliknya. Asumsikan bahwa Anda
mengetahui nilai dari dana yang akan datang, tetapi Anda ingin mengetahui
bagaimana nilai arus dana hari ini, disesuaikan dengan nilai waktu uang
tersebut. Pembagian kedua persamaan gabungan dengan (1  i) n menghasil-
kan pernyataan sebagai berikut:
4.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

FV
PV 
1  i 
n

Jadi, apabila Anda ingin mengetahui nilai sekarang dari beberapa jumlah
uang yang akan datang, bagilah jumlah uang yang akan datang dengan 1
ditambah tingkat suku bunga, dinaikkan sebanyak periode. Cara ini
membawa suatu nilai yang akan datang kembali ke nilai sekarang disebut
discounting (pemotongan).

C. APLIKASI ANALISIS KEUANGAN

Pada banyak contoh, nilai waktu uang dapat diterapkan di dalam


pengambilan keputusan manajemen risiko. Kita akan mempertimbangkan dua
aplikasi yaitu sebagai berikut.

1. Menganalisis Penawaran Jumlah Jaminan Asuransi


Asumsikan bahwa Tom Bryant bermaksud membeli asuransi hak milik
suatu bangunan. Ia sedang meneliti dua penawaran jumlah jaminan asuransi.
Penawaran tersebut adalah dari perusahaan asuransi yang sebanding, dan
banyaknya jumlah jaminan asuransi adalah sama. Premi dan pengurangan,
bagaimanapun juga, berbeda. Jumlah jaminan asuransi pada perusahaan
asuransi A memerlukan premi tahunan sebesar USD90,000 dengan USD5000
setiap pengurangan tuntutan. Jumlah jaminan asuransi pada perusahaan
asuransi B memerlukan premi tahunan sebesar USD35,000 dengan
USD10,000 setiap pengurangan tuntutan. Tom merasa ragu apakah tambahan
USD55,000 di dalam premi dijamin untuk memperoleh pengurangan yang
lebih rendah. Penggunaan sebagian dari metode peramalan kerugian baru saja
diuraikan, Tom memprediksi kerugian berikut ini akan terjadi:

Jumlah Kerugian yang Diterima Ukuran Kerugian yang Diterima


12 USD5000
6 USD10,000
2 Lebih dari USD10,000
n = 20

Penawaran jumlah jaminan asuransi manakah yang seharusnya dipilih


oleh Tom, berdasarkan pada jumlah tuntutan yang diharapkan, berdasarkan
pada banyaknya klaim dan pentingnya tuntutan yang diharapkan? Untuk
 ADBI4211/MODUL 4 4.35

sederhananya, asumsikan bahwa premi dibayar pada awal tahun, kerugian


dan pengurangan dibayar pada akhir tahun, dan 5% sebagai tingkat suku
bunga (potongan).
Dengan penawaran dari perusahaan asuransi A, pengeluaran tunai yang
diharapkan Tom dalam satu tahun akan menjadi USD5000 pertama dari
20 kerugian yang masing-masing adalah USD5000 atau lebih, untuk total
pengurangan USD100,000. Nilai sekarang dari pembayaran ini adalah:

100, 000
PV   $95, 238
1  .05
1

Nilai sekarang dari total pembayaran diharapkan (USD90,000 premi asuransi


pada awal tahun ditambah dengan nilai sekarang dari pengurangan) akan
menjadi USD185,238.
Dengan penawaran dari perusahaan asuransi B, pengeluaran tunai yang
diharapkan Tom untuk pengurangan pada akhir tahun akan menjadi:
(USD5000 × 12) + (USD10,000 × 2) = USD140,000

Nilai sekarang dari pengurangan pembayaran ini adalah:


140, 000
PV   $133,333
1  .05
1

Nilai sekarang dari total pembayaran yang diharapkan (USD35,000


premi asuransi pada awal tahun ditambah dengan nilai sekarang dari
pengurangan pembayaran) akan menjadi USD168,333. Oleh karena nilai-
nilai sekarang yang dihitung mewakili nilai-nilai pengeluaran tunai saat ini,
Tom seharusnya memilih penawaran dari perusahaan asuransi B karena hal
itu dapat memperkecil nilai sekarang dari pengeluaran tunai.

2. Keputusan Investasi Loss-Control (Pengendalian Kerugian)


Investasi Loss-Control dilakukan dalam suatu usaha untuk mengurangi
frekuensi dan kepelikan kerugian. Investasi-investasi seperti itu dapat
dianalisis dari suatu perspektif penganggaran modal dengan memanfaatkan
nilai waktu dari analisis uang. Penganggaran modal adalah suatu metode
untuk menentukan rancangan penanaman modal yang seharusnya dijalankan
oleh suatu perusahaan. Hanya rancangan-rancangan yang bermanfaat bagi
4.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

organisasi keuangan yang seharusnya diterima. Jika modal yang tersedia


tidak mencukupi untuk menjalankan semua rancangan yang bisa diterima
maka penganggaran modal dapat membantu manajer risiko dalam
menentukan pengaturan yang optimal dari rancangan-rancangan untuk
dipertimbangkan.
Sejumlah teknik penganggaran modal antara lain meliputi nilai waktu
uang, tingkat pengembalian internal, tingkat pengembalian akuntansi, dan
metode pembayaran kembali. Nilai sekarang bersih lebih disukai sebab
menggunakan nilai waktu uang, menggunakan ukuran arus dana yang sesuai,
dan menyediakan jawaban 1 sen dan 1 dolar yang mudah ditafsirkan. Metode
yang meliputi nilai waktu uang, seperti nilai bersih saat ini (Net Present
Value atau NPV) harus digunakan. NPV dari suatu rancangan adalah jumlah
nilai-nilai sekarang dari arus dana yang akan datang dikurangi biaya-biaya
rancangan. Ukuran arus dana yang relevan mempertimbangkan penerimaan
tunai dan pengeluaran tunai. Penanaman modal mengalami penurunan nilai
dari waktu ke waktu dan perusahaan diizinkan untuk mengalokasikan
sebagian dari pengurangan nilai setiap tahun sebagai biaya penyusutan sebab
penyusutan bukan merupakan biaya tunai, serta tidak mempertimbangkan
suatu pengeluaran tunai. Penyusutan harus dipertimbangkan, bagaimanapun
juga, ketika menentukan kewajiban pajak tahunan. Arus dana dihasilkan oleh
peningkatan pendapatan dan pengurangan biaya. Arus dana dipotong pada
suatu tingkat suku bunga yang mempertimbangkan tingkat pengembalian
yang diperlukan oleh para penyalur modal organisasi dan kemungkinan risiko
dari rancangan tersebut. NPV yang positif menghasilkan suatu peningkatan
nilai pada perusahaan dan NPV yang negatif akan mengurangi nilai pada
perusahaan jika investasi dibuat.
Sebagai contoh, Tom Bryant telah mencatat suatu kecenderungan yang
menyulitkan di dalam dasar pikiran tuntutan-tuntutan pertanggungjawaban
yang dihubungkan dengan beberapa pusat pelayanan NP. Tuntutan pelindung
untuk kerugian dalam lingkungan kerja (sebagai contoh luka-luka akibat
tergelincir dan jatuh di dekat pompa gas), dan mereka sudah menggugat NP
untuk luka-luka mereka. Tom telah memutuskan untuk menginstal sistem
pengawasan kamera pada beberapa “masalah” pusat pelayanan dengan biaya
USD85,000 untuk setiap sistem. Ia mengharapkan masing-masing sistem
pengawasan menghasilkan suatu arus dana bersih USD40,000 setiap tahun
selama tiga tahun. Nilai sekarang dari USD40,000 per tahun selama tiga
tahun yang dipotong pada tingkat suku bunga yang sesuai (kita
 ADBI4211/MODUL 4 4.37

mengasumsikan 8%) adalah USD103,084. Oleh karena itu, NPV dari proyek
ini adalah:
NPV = PV dari arus dana yang akan datang - biaya proyek
= USD103,084 - USD85,000
= USD18,084

Selama proyek tersebut mempunyai nilai bersih saat ini yang positif,
investasi bisa diterima.
Walaupun biaya proyek pada umumnya dikenal dengan beberapa
kepastian, arus dana yang akan datang hanya memperkirakan keuntungan
yang akan diperoleh dengan menanam modal dalam proyek tersebut.
Keuntungan ini bisa diperoleh dalam bentuk peningkatan pendapatan,
pengurangan biaya atau kombinasi antara keduanya. Walaupun beberapa
pendapatan dan pengeluaran yang berhubungan dengan proyek mudah
diukur, nilai-nilai yang lain (seperti kinerja karyawan, pengurangan sakit dan
penderitaan, persepsi publik perusahaan, dan hilangnya produktivitas ketika
seorang pekerja baru digaji untuk menggantikan pekerja berpengalaman yang
terluka) dapat membuktikan kesulitan untuk bertindak.

D. PENGGUNAAN TEKNOLOGI DI DALAM PROGRAM


MANAJEMEN RISIKO

Diskusi kita mengenai topik manajemen risiko tidak akan lengkap tanpa
suatu diskusi yang singkat menyangkut aplikasi dari teknologi ke program
manajemen risiko. Kita akan menguraikan diskusi kita ke dalam dua
komponen yaitu sebagai berikut.

1. Sistem Informasi Manajemen Risiko


Kunci yang penting bagi para manajer risiko adalah data manajemen
risiko yang akurat dan dapat diterima. Sistem Informasi Manajemen Risiko
(SIMR) adalah suatu database yang terkomputerisasi yang mengizinkan
manajer risiko untuk menyimpan dan menganalisis data manajemen risiko
dan menggunakan data tersebut untuk memprediksi tingkat kerugian di masa
mendatang. Sistem informasi manajemen risiko mungkin adalah bantuan
yang baik bagi para manajer risiko di dalam pengambilan keputusan. Sistem
seperti itu dipasarkan oleh sejumlah penjual atau mereka mungkin
mengembangkannya di rumah.
4.38 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Sistem informasi manajemen risiko mempunyai berbagai kegunaan.


Dengan memandang pendapatan hak milik, database bisa meliputi suatu
daftar dari hak milik suatu badan hukum dan karakteristik dari hak milik
tersebut (konstruksi, kepemilikan, perlindungan, dan pendapatan), polis
asuransi hak milik, masa pemenuhan asuransi, arsip kerugian, catatan pada
sarana transportasi (termasuk tanggal pembelian, sejarah tuntutan, dan arsip
pemeliharaan), dan data lain. Dari segi kewajiban, database boleh berisi
suatu daftar tuntutan-tuntutan, status tuntutan individu (menunggu keputusan,
penyimpanan, di dalam proses pengadilan, banding atau ditutup), tuntutan
bersejarah, basis pendapatan (daftar gaji, jumlah sarana transportasi, jumlah
karyawan, dan seterusnya), dan jumlah jaminan asuransi pertanggung-
jawaban dan masa pemenuhan jaminan asuransi.
Organisasi dengan banyak karyawan sering menemukan sistem
informasi manajemen risiko yang sangat membantu di dalam pekerjaan
karyawan, terutama pada tuntutan gaji para karyawan. Sebagai contoh, suatu
bisnis dengan fasilitas produksi ke luar negeri boleh mengasuransikan diri
program gaji para pekerjanya, tetapi menggaji pihak ketiga untuk mengurus
program tersebut. Sebagai tambahan terhadap tuntutan penyelesaian, pihak
ketiga tersebut boleh menyediakan arsip tuntutan yang terperinci kepada
perusahaan yang menjadi bagian dari database perusahaan itu. Berbekal data
ini, manajer risiko dapat melaksanakan sejumlah analisis, seperti
pemeriksaan banyaknya kerugian akibat daerah geografi, dengan jenis
kerugian atau bagian tubuh (sebagai contoh, luka cabik atau punggung),
dengan klasifikasi pekerjaan dan nomor identifikasi karyawan. Analisis
seperti itu bisa dinyatakan, sebagai contoh, bahwa tingkat kerugian lebih
besar di Barat daya atau sejumlah kecil karyawan memiliki jumlah tuntutan
yang tinggi. Selanjutnya, manajer risiko boleh menggunakan hasil
pengukuran efektivitas investasi loss-control (pengendalian kerugian) dan
mengarahkan usaha-usaha pengendalian kerugian tambahan. Arsip-arsip gaji
para pekerja yang akurat juga penting jika perusahaan tersebut memutuskan
untuk membeli asuransi pribadi, sebab hasil yang lalu harus
didokumentasikan untuk memperoleh premi yang lebih rendah dari para
perusahaan asuransi.

2. Aplikasi Teknologi yang Lain


Tiga aplikasi teknologi yang lain, yang menjamin perundingan/
pembicaraan adalah website manajemen risiko, internet manajemen risiko,
 ADBI4211/MODUL 4 4.39

dan perencanaan (pemetaan) risiko. Beberapa perusahaan manajemen risiko


telah membuat website mereka sendiri, yang meliputi jawaban atas
“pertanyaan-pertanyaan yang sering ditanyakan” (Frequently Ask Questions
atau FAQs) dan sangat banyak informasi yang lain. Sebagai tambahan,
beberapa organisasi sudah memperluas website manajemen risiko tradisional
ke dalam suatu internet manajemen risiko. Internet adalah suatu Website
dengan kemampuan penelitian/penyelidikan yang dirancang untuk pengguna
yang terbatas dan internal/orang dalam (lihat “Net Working”, oleh Mark
Dorn, Risk Management, 1999: 4144). Sebagai contoh, software (suatu
perangkat lunak) perusahaan yang mensponsori perdagangan menunjukkan
pada banyak tempat terjadinya peristiwa setiap tahun yang mungkin
menggunakan suatu internet manajemen risiko untuk membuat informasi
tersedia bagi pihak-pihak yang berkepentingan di dalam perusahaan itu.
Melalui internet, para karyawan dapat memperoleh daftar prosedur yang
dirumuskan oleh perusahaan manajemen risiko bersama dengan seperangkat
format yang harus ditandatangani dan disimpan sebelum peristiwa dapat
terjadi (seperti persetujuan yang tidak merugikan).
Beberapa organisasi sudah mengembangkan atau sedang
mengembangkan “perencanaan (Pemetaan) risiko” yang canggih. Peta
Perencanaan risiko adalah jaringan yang memperinci frekuensi potensial
dan risiko-risiko besar yang dihadapi oleh organisasi itu. Susunan
perencanaan (peta) ini memerlukan para manajer risiko untuk meneliti
masing-masing risiko yang dihadapi organisasi tersebut sebelum
menggambarnya di atas peta itu. Penggunaan peta risiko bervariasi dari
grafik pendapatan yang sederhana sampai memanfaatkan analisis simulasi
untuk menaksir skenario kerugian yang mungkin. Sebagai tambahan terhadap
hak milik, kewajiban, dan pendapatan pribadi, risiko keuangan dan risiko lain
di bawah payung besar “risiko perusahaan” mungkin termasuk dalam peta
risiko.
Pemetaan risiko adalah suatu langkah yang logis dalam upaya untuk
menetapkan suatu program manajemen risiko perusahaan. Berikut ini
diuraikan manfaat dan penggunaan peta risiko.
4.40 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Pemetaan Risiko: Alat-alat Perdagangan

Suatu alat manajemen risiko yang menyimpan bunga yang tinggi


antarpara manajer risiko belakangan ini adalah peta risiko. Peta risiko
adalah grafik yang memungkinkan para manajer risiko memetakan
suatu kemungkinan kerugian exposure yang kebetulan terjadi dan
karakteristik kerugian.
Susunan peta risiko adalah suatu proses yang mempunyai nilai
hakiki yang tinggi. Risiko-risiko menghadapi organisasi harus ditaksir
dan diinventarisir secara hati-hati. Untuk sampai pada kemungkinan
yang dapat dipercaya dan perkiraan kerugian, manajer risiko sering
membutuhkan suatu pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana
proses kerugian bekerja. Susunan sumber-sumber informasi, baik
internal maupun eksternal organisasi perlu dipertanyakan (diragukan).
Semua usaha ini memberikan suatu pemahaman yang lebih kepada
manajer risiko tentang risiko yang timbul pada organisasinya.
Mengingat bagaimana risiko timbul pada organisasi, bertindak
adalah kunci untuk memahami bagaimana cara mengaturnya.
Karakteristik dari perilaku ini ditentukan oleh kemungkinan dan
kerugian konsekuensi keuangan. Peta risiko membuat karakteristik ini
menjadi jelas. Untuk lebih memahami perilaku dari exposure dalam
menghadapi organisasi dan bagaimana kita dapat berhubungan sangat
baik dengan perilaku tersebut, kita harus membuat dinamika
pemetaan risiko. Sekali lagi kita mengidentifikasi perilaku dinamis
ini, kita dapat mencapainya dan menguji strategi manajemen
alternatif. Model perilaku dari kerugian secara kebetulan selama
waktu yang berdasarkan pada kemungkinan atau karakteristik
kerugian dari kerugian ini dikenal sebagai simulasi. Dengan
menggunakan latihan memetakan risiko untuk menyediakan masukan
langsung ke dalam latihan simulasi, kita telah mengganti peta risiko
ke dalam suatu sumber data yang bermanfaat untuk susunan program
manajemen risiko.
Suatu peta risiko sederhana ditunjukkan di dalam diagram.
Kemungkinan kerugian tahunan ditunjukkan pada satu sumbu, dan
konsekuensi kerugian moneter ditunjukkan pada sumbu lainnya.
Sebagai contoh, kemungkinan tahunan dari suatu kerugian
transportasi sejumlah USD100,000 ditaksir pada 0,1 (satu kerugian
tiap 10 tahun). Perkiraan kemungkinan dan konsekuensi untuk
berbagai exposure yang menghampiri organisasi pada umumnya
dikombinasikan pada peta, memberikan kepada pengamat perspektif
yang penuh pada risiko yang dihadapi oleh organisasi, seperti halnya
 ADBI4211/MODUL 4 4.41

relativitas mereka. Kemungkinan dan perkiraan kerugian


dihubungkan dengan tiap-tiap pendapatan yang datang dari berbagai
sumber, termasuk data penetapan asuransi, penyelidikan teknik, dan
pendapat ahli.

Risiko Simulasi
Simulasi adalah proses fenomena perkiraan dunia nyata dalam
suatu tempat yang diatur. Hasil akhir dari simulasi manajemen risiko
adalah suatu gambaran bagaimana kita mungkin mengira kerugian
yang kebetulan muncul menghampiri organisasi yang berkembang
dari waktu ke waktu.
Masukan kepada model simulasi adalah kemungkinan dan
konsekuensi kerugian yang secara kebetulan menghampiri organisasi
tersebut. Informasi ini disajikan melalui peta risiko. Angka-Angka
acak kemudian digunakan untuk membuat ulang gambaran kerugian
dalam berbagai tahun ke masa mendatang. Untuk setiap kemungkinan
exposure, jumlah acak yang dihasilkan sesuai dengan kemungkinan
itu.
Dengan jumlah perhitungan angka yang tercantum, jelas nyata
bahwa simulasi yang terbaik dilakukan dengan menggunakan
komputer. Ketersediaan program spreadsheet desktop yang tersebar
luas dapat menempatkan kekuatan simulasi di tangan hampir semua
manajer risiko. Pemetaan risiko dan lingkungan simulasi dapat
diintegrasikan (digabungkan) dengan cara ini.

Perencanaan Program
Bagaimana cara ini membuat kita semakin dekat kepada
pemanfaatan peta risiko untuk menyusun program riil (nyata)
manajemen risiko? Dengan menggunakan simulasi, sekarang kita
dapat menempatkan program manajemen risiko pengganti pada
pengujian. Untuk melakukannya, kita menerapkan struktur
manajemen risiko potensial kepada simulasi kerugian dan mengamati
efek jangka panjangnya.
Rencana manajemen risiko alternatif dipuji oleh berbagai
kepentingan, mencakup pedagang asuransi, konsultan, perusahaan
asuransi, dan berbagai perantara keuangan. Kombinasi peta
risiko/pendekatan simulasi mengizinkan kita untuk memisahkan
berbagai macam tuntutan keunggulan, perselisihan yang sering
terjadi, pada sebagian besar penawaran.
Dengan menciptakan simulasi di dalam suatu lingkungan yang
mudah diatur, seperti suatu program komputer spreadsheet yang
populer, kita dapat menyediakan suatu model yang terperinci
4.42 Manajemen Risiko dan Asuransi 

menyangkut susunan risiko organisasi kepada kelompok yang


mungkin menawarkan susunan manajemen risiko yang tinggi. Sedikit
demi sedikit perbandingan rencana pengganti dapat juga dibuat
dengan menggunakan pendekatan ini. Semua penawaran dengan cara
ini dibuat untuk bersaing di bawah kriteria umum.

Peta Risiko yang Lebih Baik


Suatu hasil sampingan yang bermanfaat dari kombinasi pemetaan
risiko dan simulasi yang berdasarkan pada pemetaan ini adalah bahwa
kita dapat memproses untuk menyusun peta risiko yang dapat lebih
dipercaya. Peta risiko sering didasarkan pada pendapat ahli. Pendapat-
pendapat ini mungkin tidak selalu sesuai dengan kehidupan nyata.
Untuk menduga seberapa baik yang mereka lakukan, kita bisa
menjalankan simulasi berdasarkan pada masukan ini dan
mencocokkannya/ menyesuaikannya dengan kehidupan nyata.
Apakah simulasi kelihatan baik? Jika demikian, kita mungkin
mempunyai suatu kecocokkan yang sangat baik antara pendapat dan
kenyataan. Jika tidak, kita dapat meminta untuk mengevaluasi ulang
pendapat kita.
Dalam kaitannya dengan sifat yang kompleks pada kerugian
pendapatan dan ketiadaan kepercayaan data statistik yang nampak
sebagai poin dari peta tersebut pada umumnya lebih baik ditentukan
sebagai cakupan atau interval. Pada perkiraan interval ini dapat
disadari bahwa dalam membuat peta risiko yang menggunakan
pendapat tenaga ahli, pendapat-pendapat tersebut mungkin sangat
tidak pasti.
Simulasi memperbolehkan kita untuk menduga hasil dari
berbagai kemungkinan di dalam perkiraan ini. Susunan program
pengganti dapat dinilai dari ketidakpastian ini. Peta risiko dapat
dibuat dengan cara ini untuk lebih mencerminkan dengan teliti
ketidakpastian yang dilibatkan dalam tafsiran dan aplikasi mereka.

Teori di Dalam Praktiknya


Peta risiko adalah alat teoritis yang sangat baik untuk manajer
risiko, dikombinasikan dengan simulasi, alat teoritis ini dapat dengan
mudah diubah ke dalam suatu pembantu keputusan praktis.
Kombinasi dari peta risiko dan simulasi menyediakan suatu kerangka
yang lebih beraneka ragam untuk tafsiran program manajemen risiko
dibanding ukuran ringkasan yang sederhana. Pemetaan risiko yang
dikombinasikan dengan simulasi menunjukkan pada kita apa yang ada
di belakang ringkasan ini, jadi memungkinkan kita untuk
berhubungan dengan perwujudan yang sebenarnya dan efek dari
 ADBI4211/MODUL 4 4.43

risiko.
Pada hakikatnya, peta risiko/kombinasi simulasi menyediakan
suatu laboratorium yang sesungguhnya untuk manajer risiko yang
bekerja, membiarkan dia membuat program yang lebih baik untuk
berhubungan dengan risiko. Hal itu memberikan suatu platform
sederhana untuk percobaan dan uji coba gagasan, seperti halnya suatu
sarana transportasi untuk penyebaran gagasan ini. Dengan bantuan
peralatan yang siap sedia, seperti desktop komputer dan program
spreadsheet, pada akhirnya kita memperoleh suatu penggabungan
teori yang bermanfaat dan aplikasi praktis.

Sumber: Diadaptasi dari Mark Jablonski, “Risk Maps: Tools of The Trade.”
Risk & Insurance, (1999: 3336).

E. SUMBER-SUMBER DARI INTERNET

1. The Captive Insurance Company Association adalah suatu organisasi


yang menyebarkan informasi kepada perusahaan-perusahaan yang
menggunakan metode captive insurer untuk memecahkan masalah
asuransi perusahaan. Organisasi tersebut menyatakan bahwa Lokasi
jaringannya memungkinkan para manajer risiko, pemilik perusahaan,
para siswa, dan seseorang yang berminat pada teknik pemindahan risiko
4.44 Manajemen Risiko dan Asuransi 

alternatif untuk menjumpai rekan kerja, menanyakan tentang segala


sesuatu menyangkut tenaga ahli yang terbaik di dalam suatu bidang, dan
menemukan sumber-sumber yang diperlukan. Kunjungilah situs ini di
http://www.captive.com.
2. Ific Risk Watch menyajikan suatu pengenalan menyeluruh kepada
manajemen risiko keuangan dari Institut Keuangan & Perdagangan
Internasional. Situs ini mendidik pembaca pada dokumen resmi yang
paling berharga pada bagian pokok ini. Bersama dengan suatu daftar
nama manajemen risiko, situs ini juga meliputi suatu perpustakaan
dokumen-dokumen pengatur, suatu koleksi studi kasus tentang
manajemen risiko, dan daftar istilah manajemen risiko. Kunjungilah situs
ini di http://risk.ifci.ch/index.htm.
3. The Non Profit Risk Management Centre adalah suatu organisasi yang
melakukan pendidikan dan penelitian (riset) pada manajemen risiko dan
masalah asuransi yang menjadi perhatian khusus pada organisasi yang
tidak mencari keuntungan. Organisasi ini menerbitkan suatu laporan
berkala, publikasi yang mudah dibaca, dan berisi keterangan singkat
(yang disebut riskfacts) atas pertanyaan yang sering ditanyakan yang
berhubungan dengan manajemen risiko dan asuransi. Organisasi ini juga
menawarkan jasa konsultasi dan audit risiko. Kunjungilah situs ini di
http://www.nonprofitrisk.org.
4. The Public Risk Management Association adalah suatu organisasi yang
mewakili para manajer risiko dari negara bagian dan unit pemerintah
lokal. Organisasi ini menyediakan pendidikan dan pelatihan praktis
untuk para manajer risiko di dalam sektor publik; menerbitkan suatu
majalah, laporan berkala, dan merinci penerbitan khusus; dan
menyediakan potongan kecil dari pembaharuan perundang-undangan dan
peraturan pemerintah pusat. Kunjungilah situs ini di
http://www.primacentral.org.
5. The Risk and Insurance Management Society (RIMS) adalah asosiasi
tenaga-tenaga profesional di Amerika Serikat untuk para manajer dan
perusahaan/badan hukum yang menutup kontrak asuransi. RIMS
menyediakan suatu forum untuk diskusi tentang persoalan umum dari
manajemen risiko, mendukung aktivitas pencegahan kerugian, dan
memberitahukan kepada para penjamin asuransi tentang kebutuhan
asuransi bagi para anggotanya. RIMS mempunyai cabang lokal di kota
besar. Kunjungilah situs ini di http://www.rims.org.
 ADBI4211/MODUL 4 4.45

6. The Self-Insurance Institute of America adalah suatu asosiasi nasional


yang mempromosikan asuransi jiwa sebagai suatu metode alternatif
untuk menjamin keuangan. Organisasi ini menerbitkan artikel teknis
pada asuransi jiwa, menyelenggarakan konferensi bidang pendidikan,
dan mempromosikan minat asuransi jiwa secara teratur dan legislatif
pada pemerintah pusat dan tingkat negara bagian. Kunjungilah situs ini
di http://www.siia.org.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Mengapa analisis nilai waktu uang digunakan dalam pengambilan
keputusan manajemen risiko?
2) Apa yang akan menjadi efek dari mengabaikan nilai waktu uang ketika
membuat keputusan manajemen risiko? Apakah yang menjadi nilai
bersih saat ini dari suatu hasil investasi pengendalian kerugian yang
sebenarnya untuk pemilik organisasi?
3) Variabel apa yang sulit untuk diukur ketika menganalisis investasi di
dalam proyek pengendalian kerugian?
4) Apakah yang dimaksud dengan sistem informasi manajemen risiko
(SIMR)? Bagaimana cara membedakan suatu website manajemen risiko
dengan suatu internet manajemen risiko?
5) Jenis informasi apa yang dapat diperoleh dari suatu database manajemen
tuntutan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Analisis nilai waktu dari uang digunakan dalam pengambilan keputusan


manajemen risiko sebab dalam kegiatannya sehari-hari manajer risiko
harus membuat sejumlah keputusan penting yang berkaitan dengan
mempertahankan atau memindahkan pendapatan kerugian. Dalam
pengambilan keputusan keuangan ini, manajer risiko mungkin akan
melibatkan arus dana di dalam periode waktu yang berbeda sehingga
nilai waktu dari uang harus dipertimbangkan.
4.46 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2) Hal yang menjadi efek dari mengabaikan nilai waktu uang ketika
manajer membuat keputusan manajemen risiko dalam suatu investasi
adalah nilai investasi pada tahun mendatang tidak sesuai dengan hasil
yang diharapkan perusahaan. Hal yang menjadi nilai bersih saat ini dari
suatu hasil investasi pengendalian kerugian adalah jumlah nilai-nilai
sekarang dari arus dana yang akan datang dikurangi biaya-biaya.
3) Variabel yang sulit diukur ketika menganalisis investasi di dalam proyek
pengendalian kerugian adalah nilai-nilai yang lain, mencakup kinerja
karyawan, pengurangan sakit dan penderitaan, persepsi publik
perusahaan, dan hilangnya produktivitas ketika seorang pekerja baru
digaji untuk menggantikan pekerja berpengalaman yang terluka.
4) Sistem Informasi Manajemen Risiko (SIMR) adalah suatu database yang
terkomputerisasi yang mengizinkan manajer risiko untuk menyimpan
dan menganalisis data manajemen risiko dan menggunakan data tersebut
untuk memprediksi tingkat kerugian di masa mendatang. Internet adalah
suatu Website dengan kemampuan penelitian/penyelidikan yang
dirancang untuk pengguna yang terbatas dan internal/orang dalam.
5) Informasi yang dapat diperoleh dari suatu database manajemen tuntutan
antara lain: daftar tuntutan-tuntutan, status tuntutan individu, tuntutan
bersejarah, basis pendapatan, jumlah jaminan asuransi pertanggung-
jawaban dan masa pemenuhan jaminan asuransi.

R A NG KU M AN

Dalam menganalisis arus dana pada periode berbeda, manajer risiko


harus mempertimbangkan nilai waktu uang. Mengubah nilai sekarang ke
nilai yang akan datang disebut compounding (penggabungan);
menentukan nilai sekarang dari jumlah yang akan datang disebut
discounting (pemotongan). Para manajer risiko dapat menerapkan
analisis nilai waktu uang dalam berbagai macam situasi, mencakup
penawaran jumlah jaminan asuransi dan analisis investasi kontrol
kerugian.
Suatu sistem informasi manajemen risiko (SIMR) adalah suatu
database yang terkomputerisasi yang memungkinkan para manajer
risiko untuk menyimpan dan meneliti data manajemen risiko dan
menggunakan data yang demikian itu untuk meramalkan/memprediksi
kerugian yang akan datang. Para manajer risiko boleh menggunakan
website, internet, dan peta risiko dalam program manajemen risikonya.
 ADBI4211/MODUL 4 4.47

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam menilai arus dana dalam periode waktu yang berbeda harus
memperhatikan ....
A. biaya yang dikeluarkan
B. hasil investasi modal dalam proyek kendali kerugian
C. kapasitas pendapatan bunga
D. tawaran jumlah jaminan asuransi

2) Investasi loss-control (pengendalian kerugian) dilakukan dalam suatu


usaha untuk mengurangi frekuensi dan kepelikan kerugian yang
dianalisis melalui perspektif penganggaran modal. Yang dimaksud
dengan penganggaran modal adalah metode yang digunakan untuk
menentukan ....
A. jumlah nilai sekarang dari arus dana yang akan diinvestasikan
dikurangi biaya pendapatan bunga
B. nilai arus dana/modal di dalam periode waktu yang berbeda
C. rancangan penanaman modal yang seharusnya dijalankan oleh suatu
perusahaan
D. suku bunga dari bunga majemuk, di mana nilai sekarang
dikonversikan ke dalam nilai yang akan datang

3) Sistem informasi manajemen risiko dari sisi pendapatan hak milik


meliputi informasi mengenai ....
A. basis pendapatan
B. jumlah jaminan asuransi pertanggungjawaban
C. polis asuransi hak milik
D. status tuntutan individu

4) Sistem informasi manajemen dari sisi kewajiban, meliputi informasi


mengenai ....
A. basis pendapatan
B. catatan kerugian
C. catatan pada sarana transportasi
D. polis asuransi hak milik
4.48 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Petunjuk: Untuk soal nomor 5)


A. Jika (1) dan (2) benar.
B. Jika (1) dan (3) benar.
C. Jika (2) dan (3) benar.
D. Jika (1), (2), dan (3) benar.

5) Perencanaan risiko adalah jaringan yang merinci ....


(1) frekuensi potensial risiko
(2) program manajer risiko perusahaan
(3) risiko besar yang dihadapi perusahaan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 4 4.49

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) C
2) A 2) C
3) C 3) C
4) B 4) A
5) B 5) B
4.50 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Konsep dan Istilah Penting

Kapasitas Pedagang asuransi


Penganggaran modal Pasar asuransi “mudah”
Chief Risk Officer (CRO atau Kepala Pasar asuransi “sulit”
staf risiko)
Rasio (perbandingan) yang Program risiko yang terintegrasi
dikombinasikan
Risiko harga komoditas Risiko tingkat suku bunga
Compounding (penggabungan) Internet
Konsolidasi Distribusi kerugian
Risiko tingkat kurs mata uang Nilai saat ini (NPV)
Peristiwa yang berdiri sendiri Analisis regresi
Peristiwa yang tidak berdiri sendiri Sistem informasi manajemen risiko
(SIMR)
Pemotongan Peta risiko
Pilihan Double-Trigger (tindakan Surplus
ganda)
Manajemen risiko perusahaan Nilai waktu uang
Risiko keuangan manajemen Siklis pertanggungjawaban
 ADBI4211/MODUL 4 4.51

Daftar Pustaka

Banhan, Russ. (1999). “Kit and Caboodle-Understanding the Skepticism


about Enterprise Risk Management” dalam CFO-The Magazine For
Senior Financial Executives, April 1999.

Harrington, Scott E., and Gregory R. Niehaus. (1999). Risk Management and
Insurance. Boston, MA: Irwin/McGraw-Hill.

Thornhill, Wil, and Amy Derksen. (1998). “A United Approach: Creating


Integrated Risk Plans”, dalam Risk Management, August 1998.

Vaughan, Emment J. (1997). Risk Management. New York, NY: John Willey
and Sons.

William, C. Arthur, Jr., Michael L. Smith, and Peter C. Young. (1998). Risk
Management and Insurance. 8th ed. Boston, MA: Irwin/McGraw-Hill.
Modul 5

Indirect Loss Coverage


Drs. Soekarto, M.Si.

PEN D A HU L UA N

D alam kontrak Fire Insurance atau Asuransi Kebakaran (untuk


memahami secara lebih mendalam Asuransi Kebakaran, Silakan Anda
membaca buku Asuransi Kebakaran, karangan E.J. Kaihatu atau Gunarto)
maka penutupan yang dilakukan oleh asuransi ini adalah atas kerugian-
kerugian langsung (direct loss) yang disebabkan oleh peril yang dinyatakan
secara tegas oleh kebakaran baik yang secara langsung mengenai objek yang
diasuransikan ataupun karena adanya kaitan yang tidak terputus sehingga
menyebabkan objek yang diasuransikan tersebut mengalami kerusakan.
Direct loss policies atau kebijakan polis-polis atas kerugian langsung
tidak akan memberikan penutupan atas kerugian-kerugian yang disebabkan
oleh peril yang dipertanggungkan apabila peril tersebut tidak menyebabkan
timbulnya kerusakan secara langsung atas objek yang diasuransikan.
Kerugian-kerugian seperti ini yang dalam istilah asuransi disebut dengan
“Consequential loss” atau kerugian tidak langsung yang disebabkan oleh
peril yang diasuransikan, dapat ditambahkan ke dalam polis asuransi
kebakaran dengan jalan “endorsement” sehingga atas kerugian tidak langsung
ini juga dapat diperoleh penutupan asuransi.
Dengan mempelajari Modul 5 ini, Anda diharapkan mampu
mengidentifikasi Karakteristik Pokok Kerugian Tidak Langsung atau Indirect
Loss Coverage berikut Pengklasifikasian Kontrak Kerugian Tidak Langsung.
Setelah mempelajari seluruh materi modul ini, secara saksama Anda
diharapkan mampu:
1. menjelaskan tentang konsep Indirect Loss Coverage;
2. mengidentifikasi Karakteristik Pokok Kerugian Tidak Langsung;
3. mengklasifikasi Kontrak Kerugian Tidak Langsung yang didasarkan
pada Time Element dan Non Time Element.
5.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 1

Karakteristik Pokok Kerugian


Tidak Langsung

H akikat dari kerugian tidak langsung ini mungkin akan lebih mudah
dipahami apabila kita menggunakan sebuah contoh sederhana sebagai
berikut. Misalnya, seorang pengusaha golongan menengah mengalami
kebakaran atas pabrik yang diasuransikannya sehingga dia terpaksa menutup
pabrik tersebut selama 2 bulan untuk mengadakan perbaikan-perbaikan yang
diperlukan agar pabrik tersebut dapat bekerja seperti semula. Dengan adanya
kebakaran tersebut maka dia akan mendapatkan ganti rugi atas kerugian
langsung yang disebabkan oleh kebakaran tersebut, tetapi tidak demikian
halnya atas kerugian tidak langsung yang disebabkan oleh kebakaran
tersebut. Polis asuransi kebakaran yang dimilikinya akan menutup kerugian
atas bahan baku, barang dalam proses, barang jadi maupun biaya-biaya
reparasi atas gedung dan mesin.
Akan tetapi, pengusaha tersebut juga menyadari bahwa setelah reparasi
atas pabrik tersebut selesai dilaksanakan dia mengharapkan agar aktivitas
usahanya dapat berjalan seperti sebelum terjadinya kebakaran. Oleh karena
itu, dia harus tetap mempertahankan sejumlah pekerja tertentu yang
mempunyai peranan kunci dalam perusahaannya, misalnya tenaga penjualan,
teknis. Apa tindakan yang harus ditempuhnya untuk bisa mempertahankan
tenaga-tenaga inti tersebut? Tentu saja dengan tetap membayar gaji mereka
secara penuh sekalipun mereka tidak bekerja seperti biasanya.
Di samping biaya-biaya seperti di atas ada pula biaya lain seperti pajak,
premi asuransi, bunga pinjaman, biaya listrik, dan depresiasi yang harus tetap
dibayar tanpa memandang berapa pun volume operasi perusahaan.
Selanjutnya, dia juga tidak akan dapat memperoleh keuntungan atas barang-
barang jadi yang tidak dapat dijualnya karena sudah rusak dimakan api
ataupun atas barang-barang jadi yang mungkin dijualnya secara normal
selama masa perbaikan tersebut seandainya terjadi bahaya kebakaran.
Jumlah total kerugian-kerugian ini dapat mencapai jumlah yang sangat
besar sehingga tidak mustahil dia tidak dapat melanjutkan usahanya. Untuk
mengatasi adanya kerugian tidak langsung seperti inilah yang telah
menyebabkan timbulnya kontrak area “Consequential loss”.
 ADBI4211/MODUL 5 5.3

Pentingnya penutupan atas kerugian tidak langsung ini telah lama


dikenal dalam bidang “personel insurance”. Asuransi jiwa misalnya
dimaksudkan untuk memberikan pendapatan yang hilang karena
meninggalnya pihak pencari nafkah dalam keluarga, dan disssability income
insurance dimaksudkan untuk memberikan pendapatan sebagai akibat adanya
cacat total dari pihak tertanggung. Sekalipun demikian, dalam property
insurance kerugian tidak langsung ini belum begitu memasyarakat seperti
halnya dalam bentuk asuransi di atas walaupun sebenarnya kerugian yang
ditimbulkannya jauh lebih besar.
Sebagai contoh, dalam suatu studi mengenai 21 kasus kerugian atas
pabrik baja, sebanyak 15 kasus kerugian tidak langsung ternyata lebih besar
dari pada kerugian langsung. Atas kerugian-kerugian fisik yang menderita
telah diberikan ganti rugi sekitar USD 2,654,000 atau sekitar 7 kali lebih
besar.
Jumlah total kerugian-kerugian ini dapat mencapai jumlah yang sangat
besar tidak mustahil dia tidak dapat melanjutkan usahanya. Untuk mengatasi
adanya kerugian tidak langsung seperti inilah yang telah menyebabkan
timbulnya kontrak atas Consequential loss.
Dalam kasus yang lain, kerugian langsung hanya mencapai USD 750,
sedangkan kerugian tidak langsung yang disebabkan oleh peril yang
diasuransikan berjumlah USD 5,000. Terdapat pula kasus di mana kerugian
langsung berjumlah USD 32,511, sementara kerugian tidak langsung jauh
berada di atasnya, yaitu sebesar USD 481,634. Sekalipun tidak terdapat data
yang komprehensif mengenai besarnya premi atas kerugian tidak langsung,
tetapi tidak perlu dipertanyakan bahwa jumlahnya hanya menduduki porsi
yang kecil dari keseluruhan premi asuransi kebakaran.
Alasan utama mengapa asuransi atas kerugian tidak langsung yang
mempunyai peranan yang tidak kecil dalam dunia usaha ini tidak begitu
memasyarakat adalah karena kompleksnya teknik penentuan besarnya
penutupan atas kerugian ini. Di samping itu, agen-agen perusahaan asuransi
sendiri juga mengalami kesulitan dalam memahami kerugian tidak langsung
ini secara mendalam dan oleh karena itu mereka tidak mampu untuk
memberikan penjelasan kepada klien akan pentingnya arti penutupan atas
kerugian tidak langsung ini. Penyebab lainnya dari kegagalan
memasyarakatkan kerugian tidak langsung ini adalah karena sulitnya
menentukan secara tepat berapa jumlah kerugian yang sebenarnya diderita.
Dalam kenyataan, bukanlah hal yang aneh apabila kita melihat bahwa
5.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

perusahaan asuransi mengalami kesulitan dalam meyakinkan pihak


konsumen bahwa kerugian tidak langsung ini benar-benar ada dan dapat
diasuransikan.
Secara umum, kerugian tidak langsung ini dapat dikelompokkan ke
dalam 2 kategori (Basic Characteristics of Consequential Loss), yaitu
(1) time element (penutupan atas dasar waktu); dan (2) nontime element
(penutupan yang tidak didasarkan atas waktu).
Penutupan yang didasarkan atas time element adalah kontrak-kontrak
yang mengukur kerugian tidak langsung dalam jumlah uang (rupiah) untuk
setiap unit waktu yang berlalu sampai dengan objek yang diasuransikan
tersebut selesai diperbaiki. Contoh yang paling baik dari penutupan
berdasarkan time element ini dikenal dengan istilah business interruption
insurance di mana kerugian diukur berdasarkan jumlah keuntungan serta
biaya-biaya yang tetap harus dikeluarkan selama periode yang dibutuhkan
untuk mereparasi atau mengganti barang yang rusak tersebut. Sedangkan
penutupan atas “nontime element” adalah kerugian-kerugian yang
pengukurannya tidak didasarkan atas berlalunya waktu tetapi diukur dengan
cara lain.
Salah satu contoh, di antaranya “temperature damage insurance”
(asuransi atas kerusakan yang disebabkan oleh perubahan temperature) di
mana pengukuran kerugiannya didasarkan atas nilai barang yang rusak
karena api (kebakaran) telah menghancurkan saluran listrik gudang pendingin
sehingga “property” yang disimpan di dalamnya mengalami kerusakan
sebagai akibat meningkatnya temperatur.

A. KLASIFIKASI KONTRAK KERUGIAN TIDAK LANGSUNG


(CLASSIFICATION OF CONSEQUENTIAL LOSS CONTRACTS)

Kontrak atas kerugian tidak langsung ditulis dalam bentuk endorsement


terhadap polis asuransi kebakaran yang sudah distandarisasi. Peril-peril yang
diasuransikan termasuk kebakaran dan extended coverage. Peril dalam
bentuk huru-hara, kerusuhan massa, vandalisme mungkin pula diasuransikan.
Dengan demikian, apabila interruption of business atau kerugian-kerugian
tidak langsung lainnya disebabkan oleh peril-peril yang disebutkan dalam
polis maka pihak tertanggung akan mendapatkan ganti kerugian.
Pembahasan berikut ini adalah mengenai jenis penutupan yang
didasarkan atas “time element” dan “nontime element”, yaitu sebagai berikut.
 ADBI4211/MODUL 5 5.5

1. Time Element Contracts


a. Business interruption.
b. Contingent business interruption.
c. Extra expense.
d. Additional living expense.
e. Rental value.
f. Leasehold interest.
g. Excess rental value.

2. Nontime Element Contracts


a. Profit.
b. Account receivable.
c. Temperature damage.
d. Rain insurance.

3. Time Element Contracts

a. Business interruption insurance


Business intruption insurance ini dilaksanakan untuk memberikan
pengembalian (ganti rugi) kepada tertanggung atas keuntungan yang hilang
serta biaya tetap yang harus dikeluarkan karena rusaknya “property” yang
diasuransikan yang disebabkan oleh peril yang disebutkan dalam polis.
Secara umum hal ini adalah kontrak ganti rugi sehingga dengan demikian
salah satu masalah penting dalam asuransi ini adalah meminta pemahaman
pihak perusahaan atas metode yang digunakan dalam penentuan jumlah
kerugian yang pada dasarnya tergantung pada kejadian-kejadian di masa
yang akan datang. Mengingat bahwa masa yang akan datang tersebut penuh
dengan ketidakpastian sehingga sering kali masalah ini menjadi sangat
kompleks.

1) Ciri-ciri dasar business interruption insurance (basic characteristic of


business interruption insurance)
Kontrak business interruption insurance memiliki sejumlah provisi
fundamental yang sering kali merupakan sumber timbulnya salah satu
pengertian. Polis ini akan memberikan ganti rugi kepada pihak
tertanggung menurut kondisi-kondisi sebagai berikut.
5.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

a)Harus terdapat kerusakan fisik atas properti yang diasuransikan yang


disebabkan oleh kebakaran atau oleh peril yang disebutkan dalam
polis.
b) Harus terdapat “Penghentian usaha” (perusahaan tidak dapat bekerja
untuk sementara waktu) dan penghentian tersebut harus disebabkan
oleh peril yang disebutkan dalam polis (bukan disebabkan oleh hal-
hal lain seperti pemogokan atau kekurangan bahan baku).
c) Selama masa penghentian usaha harus dapat dipastikan bahwa
perusahaan akan terus melaksanakan aktivitasnya seandainya tidak
terjadi kejadian yang disebabkan oleh peril yang disebutkan dalam
polis.
d) Peril tersebut harus terjadi dalam masa kontrak asuransi serta pada
tempat seperti yang dijelaskan dalam polis.
e) Selama masa penghentian usaha, apabila tidak terjadi pada tingkat
seperti yang di jelaskan peril yang disebutkan dalam polis,
perusahaan akan terus memperoleh keuntungan dan mengeluarkan
biaya-biaya yang diperlukan.
Apabila perusahaan mengalami kebangkrutan tepat pada saat atau sesaat
sebelum terjadinya peril yang diasuransikan maka akan timbul
pertanyaan sehubungan dengan apakah keuntungan akan terus diterima.
Apabila dapat dipastikan bahwa perusahaan tidak akan memperoleh
keuntungan apa pun sekalipun kegiatan usahanya tidak dihentikan maka
tidak ada kerugian sesungguhnya yang timbul dari sumber tersebut dan
dengan demikian tidak akan ada ganti rugi karena perusahaan tidak
kehilangan keuntungan.
2) Business interruption value
Nilai dari kerugian yang diderita dapat diukur dengan beberapa metode
yang berbeda, tetapi ide pokoknya adalah menguji atau menganalisis
laporan keuangan perusahaan dan dari laporan ini diambil berbagai
macam sumber pendapatan serta biaya-biaya yang dapat diasuransikan.
Sebagai contoh dari salah satu teknik tersebut adalah sebagai berikut.

Total penghasilan kotor dari berbagai sumber karena pemakaian gedung yang
diasuransikan Rp ..............
Dikurangi dengan:
Biaya material yang digunakan
dalam proses produksi (atau harga pokok
 ADBI4211/MODUL 5 5.7

barang yang dijual perusahaan dagang)


Biaya supplies ............................ Rp ...........
Pajak Penjualan .......................... Rp ...........
Kerugian piutang (bad debt)........ Rp ...........
Upah* ........................................... Rp ..........
__________ +
Total ............................ Rp ........... __________-
Keuntungan dan biaya tetap lain Rp ................

Dengan perkataan lain, penentuan insurable value dilakukan dengan


jalan mengurangi semua biaya-biaya yang bersifat variabel, yaitu biaya-
biaya yang tidak akan dikeluarkan apabila perusahaan tidak beroperasi,
yang disebabkan karena peril yang disebutkan dalam polis, dikurangi
dari penghasilan kotor yang diperoleh. Saldonya merupakan insurable
value (nilai yang dapat diasuransikan) dan merupakan dasar dalam
penentuan kerugian. Dalam yurisdiksi-yurisdiksi tertentu dikenal suatu
bentuk yang disebut “agreed amount endorsement” yang berarti pihak
tertanggung menyetujui apabila terjadi “business interruption” dia
bersedia menerima perhitungan di atas sebagai estimasi terbaik atas
keuntungan serta biaya-biaya pada masa yang akan datang dan jumlah
kerugian diperhitungkan atas dasar ini. Dengan demikian, “endorsement”
ini dapat mengeliminasi argumentasi mengenai berapa kemungkinan
jumlah keuntungan dan biaya-biaya pada masa yang akan datang.
3) Coinsurance
Pentingnya penentuan “business interruption value” (atau kadang-
kadang pula disebut “use and occupancy value” karena keseluruhan nilai
dianggap sebagai akibat dari penggunaan dan ditempatinya gedung dan
rusak tersebut) akan semakin terasa apabila disadari bahwa sebagian
besar bentuk “businees interruption” mengandung “coinsurance clause”.
Persyaratan mengenai “coinsurance” ini bervariasi dari 50% ke atas
tergantung dari jumlah penutupan yang diinginkan. Apabila suatu
perusahaan memutuskan untuk mengambil bentuk “coinsurance” 50%
maka hal ini berarti bahwa paling tidak harus memiliki sejumlah 50%
dari nilai “insurable value” per tahunnya. Apabila jumlah ini tidak
dipenuhi maka perusahaan akan menjadi “coinsurer” (co-penanggung).

*
apabila diinginkan dapat diasuransikan untuk jangka waktu terbatas.
5.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Untuk memperjelas pengertian “coinsurers” di atas marilah kita tinjau


ilustrasi berikut.
Perusahaan “X” menanggung beban tetap dan keuntungan pada tahun
sebelumnya berjumlah Rp96.000.000,00. Misalnya, pada saat polis
dikeluarkan pertama kali jumlah “insurable value” hanya sebesar
Rp80.000.000,00 dan dengan “coinsurable” sebesar 50% berarti pada
saat ini perusahaan hanya memiliki “business interruption insurance”
sebesar Rp40.000.000,00. Seandainya terjadi penghentian kegiatan
perusahaan selama 3 bulan (karena peril yang diasuransikan) dan dengan
mengasumsikan rate yang sama dari bulan ke bulan maka berarti
kerugian yang diderita sebesar Rp 24.000.000 (3/12 × Rp96.000.000,00).
Apakah perusahaan akan mendapatkan ganti rugi atas keseluruhan
kerugian yang diderita tersebut? Jawab yang pasti adalah tidak karena
perusahaan tidak memiliki “coinsurance” sebesar yang disyaratkan oleh
“coinsurance clause”.
Dari informasi di atas kita mengetahui bahwa perusahaan hanya
memiliki “business interruption insurance” sebesan Rp40.000.000,00
(50% × Rp96.000.000,00).
Dalam kasus ini maka jumlah ganti rugi yang akan diterima oleh
perusahaan hanya sebesar Rp20.000.000,00 (40/48 × Rp24.000.000,00).
Untuk menghindari “coinsurance penalties” (denda karena kurangnya
business interruption yang dimiliki dalam kasus di state sebesar
Rp4.000.000,00) maka pihak tertanggung jawab harus memperhatikan
bahwa “agreed amount endosemen” merupakan bagian- dari polis yang
dimilikinya, atau kalau perlu sebaiknya perusahaan memiliki jumlah
“business interruption insurance” yang lebih besar, misalnya 10 atau
15% di atas yang disyaratkan “coinsurance clause”. Hal ini ditujukan
untuk memberikan margin atau betas keamanan apabila keadaan
perusahaan membaik selama tahun berjalan.
4) Berapa asuransi yang seharusnya dimiliki
Pertanyaan yang selalu timbul sehubungan dengan business interruption
adalah “berapa besarkah jumlah asuransi yang seharusnya dimiliki oleh
perusahaan?” (how much insurance should be carried?) jawabnya
tergantung pada keyakinan atau perkiraan perusahaan tentang berapa
jumlah maksimum kerugian yang mungkin dialami.
Bentuk-bentuk coinsurance yang tersedia memungkinkan pihak
tertanggung untuk memiliki paling tidak 50% dari insurance value per
 ADBI4211/MODUL 5 5.9

tahunnya. Akan tetapi, apabila perusahaan mempunyai alasan yang kuat


untuk meyakini bahwa paling tidak dibutuhkan waktu 1 tahun untuk
mengembalikan perusahaan ke dalam keadaan operasi yang normal
maka tentu saja perusahaan tersebut sebaiknya memiliki asuransi sebesar
nilai insurable value.
Pada umumnya, asuransi yang tersedia tidak lebih dari nilai insurable
value selama 1 tahun. Perlu diingat di sini bahwa perusahaan-perusahaan
yang operasinya sangat tergantung pada musim maka tidak mustahil
hasil operasi selama beberapa bulan tersebut saja dapat merupakan
bagian terbesar atau bahkan keseluruhan dari keuntungan yang diperoleh
selama 1! tahun. Apabila peril terjadi sesaat sebelum musim operasi
dimulai (walau mungkin periode puncak operasi tersebut hanya 3 bulan)
maka mungkin keseluruhan atau sebagian besar dari keuntungan selama
tahun tersebut akan hilang, sedangkan beban tetap (fixed cost) harus
tetap dikeluarkan.
Dalam situasi seperti ini tentu saja dibenarkan apabila perusahaan
memiliki asuransi atas keuntungan dan biaya tetap selama 1 tahun penuh.
Polis tersebut tidak menetapkan persyaratan bahwa kehilangan
keuntungan dan biaya tetap tersebut harus terjadi dalam waktu-waktu
tertentu. sepanjang hal tersebut tidak melebihi jangka normal untuk
mengembalikan keadaan gedung dan operasi perusahaan seperti semula.
Di lain pihak kerugian tersebut mungkin hanya sebagian saja (partial
loss), apabila perusahaan tidak menghentikan keseluruhan usahanya, jadi
masih beroperasi sebagian,maka ganti rugi pun dapat diperoleh atas
partial loss tersebut. Apabila dibutuhkan waktu 1 tahun untuk
mengembalikan perusahaan ke dalam keadaan normal dan perusahaan
terpaksa mengurangi sebanyak 25% dari operasi yang normal maka ganti
rugi yang diberikan adalah 25% dari insurable value per tahun dengan
asumsi bahwa operasi perusahaan selama setahun berjalan merata (tidak
musiman).
5) Pengeluaran biaya untuk mengurangi kerugian (incurring expense to
reduse loss)
Sering kali penyelesaian reparasi dapat dipercepat dengan jalan
mengeluarkan biaya-biaya yang lebih besar dari pada biaya yang normal
dikeluarkan. Misalnya, peralatan-peralatan tertentu mungkin harus
dikirim melalui pesawat terbang ataupun dengan jalan memberikan upah
yang lebih besar bagi pekerja yang bekerja di atas waktu yang normal
5.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

(upah lembur). Apabila biaya-biaya ini dapat mempercepat penyelesaian


perbaikan yang sedang dilaksanakan maka atas biaya-biaya tersebut akan
diberikan ganti rugi oleh pihak penanggung sepanjang jumlah totalnya
tidak melebihi jumlah yang seharusnya dibayar oleh pihak penanggung
seandainya biaya tersebut tidak dikeluarkan. Dengan demikian, apabila
jangka waktu normal untuk menyelesaikan perbaikan adalah 3 bulan
tetapi dengan mengeluarkan biaya ekstra sebesar Rp3.000.000,00 jangka
waktu penyelesaian dapat diperpendek menjadi dua bulan maka pihak
penanggung akan mengganti biaya sebesar Rp3.000.000,00 tersebut
sepanjang kerugian per bulan yang disebabkan karena hilangnya
keuntungan dan biaya-biaya tetap lainnya tidak melebihi
Rp3.000.000,00.
6) Special provisions
Polis untuk business intrruption membatasi jumlah ganti rugi sampai
dengan sepanjang jangka waktu normal yang dibutuhkan untuk
mengembalikan keadaan property yang rusak ke dalam kondisi operasi
normal sehingga kualitas servis. Produk yang sama seperti sebelum
terjadinya kerusakan dapat diperoleh. Pihak tertanggung diberikan
tambahan batas waktu maksimum 30 hari untuk memproses,bahan baku
yang rusak sampai dengan tingkat pengerjaan yang sama seperti sebelum
terjadinya kerusakan, tetapi ganti rugi seperti ini tidak diberikan untuk
barang-barang jadi.
Apabila dibangun gedung yang lebih besar untuk mengganti gedung
yang rusak maka jumlah ganti rugi akan disesuaikan dengan panjangnya
waktu yang. Dibutuhkan untuk membangun gedung yang sama besarnya
dengan gedung yang rusak tersebut.
7) Forma available
Bentuk yang paling umum dari business interruption insurance adalah
Gross Earning Form dan Two Item Form. Perbedaan utama dari kedua
bentuk ini terletak dalam pendekatan. yang dilakukan dalam menentukan
insurable value dan persyaratan-persyaratan mengenai coinsurance.
a) Gross earning form
Gross earning Form ini terjadi dari 2 jenis, yaitu satu untuk risiko-
risiko yang mungkin terjadi dalam perusahaan-perusahaan yang
bergerak dalam bidang usaha perdagangan, dan yang lainnya untuk
risiko-risiko yang mungkin dihadapi dalam perusahaan industri
(manufacturing firm). Untuk yang digunakan dalam perusahaan
 ADBI4211/MODUL 5 5.11

dagang, gross earning didefinisikan sebagai hasil total penjualan


serta penghasilan-penghasilan lainnya dikurangi dengan harga
pokok barang yang dijual dan biaya-biaya material and supplies
ataupun biaya atas jasa pihak luar perusahaan, di mana biaya-biaya
ini tidak akan dikeluarkan apabila terjadi business interruption atau
penghentian usaha. Untuk lebih jelasnya, jumlah gross earning
tersebut dapat dilibat dalam bentuk laporan sebagai berikut.

Hasil penjualan ....................................... Rp ....................


Pendapatan lain-lain .................................... Rp .................... +
Total penghasilan ....................................... Rp ....................
Dikurangi: Harga pokok barang yang dijual Rp .................... -
Rp ....................
Dikurangi:
Biaya material Rp .................
Biaya supplies Rp .................
Biaya untuk pihak luar Rp .................
Biaya lain-lain Rp ................. +
Total ..................................... Rp .................... -
Gros earning Rp ....................

Definisi ini sesuai dengan konsep umum dalam akuntansi mengenai


pengertian gross earning bagi retailer dan wholesaler. Konsep ini
cukup sederhana dan mudah dimengerti, dan karena alasan inilah
bentuk gross earning ini yang paling banyak digunakan. Dikatakan
sederhana karma dalam penentuan besarnya insurable value, kita
hanya perlu menentukan gross earning seperti dalam cara di atas.
Bentuk ini menetapkan bahwa untuk menghindari coinsurance
penalties maka paling tidak dibutuhkan business interruption
insurance sebesar 50% dari gross earning.
Dari perjalanan di atas dapat dilihat bahwa gross earning form ini
dimaksudkan untuk menutup keseluruhan biaya-biaya tetap dan
keuntungan. “Ordinary payroll” dan biaya-biaya variabel sejenis
lainnya pada umumnya tidak akan dikeluarkan apabila perusahaan
menghentikan usahanya.
5.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Dengan demikian, biaya-biaya tersebut bukan merupakan elemen


yang membentuk jumlah kerugian yang akan diberikan ganti rugi.
Hal ini selanjutnya berarti bahwa asuransi yang dimiliki didasarkan
atas nilai yang tidak akan pernah diberikan ganti rugi menurut
persyaratan yang ditetapkan dalam polis. Untuk memperbaiki
kondisi ini maka dikembangkanlah suatu bentuk lain, yaitu two item
form.
b) Two item form
Dalam ketentuan yang ditetapkan dalam bentuk two item form ini
maka dari laporan rugi laba perusahaan perlu dipisahkan
keseluruhan pos-pos biaya tetap dan keuntungan perusahaan, di
mana jumlah ini dapat diasuransikan sebagai kelompok asuransi
Item I (Insurance Item I), dan selanjutnya pihak tertanggung dapat
pula memperoleh penutupan atas ordinary payroll (maksimum
90 menit) dalam kelompok asuransi item II (Insurance Item II).
Ordinary payroll sering kali harus tetap dibayar untuk jangka waktu
tertentu/terbatas sekalipun perusahaan tidak menjalankan aktivitas-
aktivitas usahanya tanpa adanya penundaan (karena tidak adanya
tenaga) apabila kerusakan-kerusakan yang dialami telah selesai
diperbaiki. Dalam two item form ini minimum coinsurance
ditetapkan sebesar 80%, sedangkan dalam gross earning form
sebesar 50%.
Perbedaan jumlah premi antara gross earning form dengan two item
form mungkin sangat kecil atau tidak berarti bagi sebagian
tertanggung, tetapi mungkin pula berarti besar tertanggung lainnya,
tertanggung pada jumlah ordinary payroll yang ingin diasuransikan
tersebut.
Mengingat bahwa penentuan besarnya insurable value secara tepat
lebih sulit dilaksanakan dalam two item form dan juga kesulitan
dilaksanakan yang dialami oleh agen perusahaan asuransi sendiri
serta para konsumen maka bentuk two form ini sudah jarang
digunakan. Ada sejumlah aturan baru yang dibuat yang
memungkinkan dikeluarkan ordinary payroll dari bentuk gross
earning form. Dengan adanya aturan ini, dapat diperoleh hasil yang
sama seperti yang diperoleh dalam two item form dan dalam
kenyataannya jauh lebih mudah dimengerti. Apabila ordinary
payroll dikeluarkan dari gross earning dengan menggunakan cara
 ADBI4211/MODUL 5 5.13

perhitungan yang baru maka jumlah coinsurance yang disyaratkan


akan dinaikkan dari minimum sebesar 50% menjadi 80%.
Untuk mengilustrasikan bagaimana sejumlah kerugian tertentu
ditangani dalam kedua bentuk perhitungan di atas, gross earning
from dan two item from, kita dapat menggunakan laporan rugi laba
dari sebuah perusahaan dagang sebagai berikut.
Penjualan Rp20.000.000
Harga pokok barang yang dijual Rp10.000.000 -
Gross earning Rp10.000.000
Biaya-biaya
- Ordinary payroll Rp4.800.000
- Biaya tetap Rp4.200.000
Total Rp9.000.000
Laba bersih Rp1.000.000

Menurut gross earning from, jumlah insurable value adalah sebesar


Rp10.000.000,00, dan jumlah minimum asuransi yang harus
dimiliki adalah sebesar Rp5.000.000,00, (50% × 10.000.000).
Pedagang di atas mungkin saja melakukan klaim untuk item-item
seperti ordinary payroll apabila diinginkan pada saat terjadinya
business interruption, akan tetapi biasanya dia tidak akan
melakukan hal tersebut. Dengan demikian, dia harus meng-
asuransikan 50% dari jumlah biaya tetap dan keuntungan selama 1
tahun sekalipun mungkin dia memperkirakan bahwa periode
penghentian usaha tersebut (business interruption) tidak akan lebih
dari 3 bulan, misalnya.
Dengan menggunakan two item form, nilai insurable value untuk
item I adalah sebesar Rp5.200.000,00, yaitu jumlah tetap dan laba
bersih (Rp4.200.000,00 + Rp1.000.000,00). Mengingat bahwa
dalam bentuk ini disyaratkan jumlah coinsurance paling tidak
sebesar 80% maka pihak tertanggung harus membayar premi atas
insurance value sebesar Rp4.160.000,00 (80% × Rp5.200.000,00).
Apabila kedua bentuk di atas diperbandingkan satu sama lain maka
tampak bahwa dalam two item form pihak tertanggung di atas dapat
menekan jumlah premi yang dibayarnya, kecuali jika dia menginginkan
untuk tetap membayar biaya ordinary payroll dan lain-lainnya dalam
masa penghentian usaha tersebut. Apabila pedagang tersebut bermaksud
5.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

untuk melakukan hal ini maka dia dapat mengasuransikan ordinary


payroll untuk jangka waktu maksimum 90 hari berdasarkan kategori
asuransi Item II.
Tiga bulan ordinary payroll, (90 hari) akan berjumlah Rp1.200.000,00,
(3/12 × Rp4.800.000,00), dan 80% dari jumlah ini berarti Rp960.000,00.
Dengan demikian insurance value akan meningkat menjadi
Rp5.120.000,00, (Rp4.160.000,00 + Rp960.000,00).

Dengan melihat penjelasan-penjelasan yang diberikan di atas maka dapat


disimpulkan bahwa apabila pedagang tersebut bermaksud untuk
mengasuransikan ordinary payroll maka mungkin akan lebih baik dia
menggunakan gross earning form karena dia mempunyai pilihan untuk
melakukan klaim atas ordinary payroll tersebut dalam keadaan terjadinya
penghentian usaha. Sebaliknya apabila dia tidak ingin memasukkan ordinary
payroll maka dia akan dapat menekan jumlah premi dengan two item form.
Seperti sudah disebutkan di atas, pedagang tersebut dapat memenuhi tujuan
yang terakhir ini dan tetap menggunakan gross earning from karena aturan
baru yang ditetapkan memungkinkannya untuk mengeluarkannya ordinary
payroll dalam perhitungan gross earning form. Apabila dia melalukan hal ini
maka saat yang sama jumlah minimum coinsurance yang disyaratkan akan
dinaikkan menjadi 80%.
Dalam kasus manapun maka kita harus mengadakan perbandingan
secara teliti dari kedua metode di atas. Rate yang ditentukan akan bervariasi
sesuai dengan jumlah coinsurance dan jumlah ordinary payroll yang akan
ditutup.

b. Contingent business interruption insurance


Kadang-kadang suatu perusahaan terpaksa menghentikan kegiatan
usahanya untuk sementara waktu yang bukan disebabkan oleh peril yang
merusak pabriknya, tetapi peril yang terjadi memaksa pabrik pihak supplier
tidak dapat melanjutkan usahanya, ataupun karena peril yang menimpa pihak
langganan utama perusahaan. Misalnya, pabrik tekstil terpaksa menghentikan
usahanya karena supplier kapasnya mengalami kebakaran ataupun sebuah
pabrik mobil terpaksa menghentikan usahanya karena pihak supplier bajanya
mengalami kebakaran.
Kerugian yang dialami di sini mungkin tidak kalah besar dibandingkan
dengan kebakaran yang terjadi atas pabrik sendiri karena mungkin
 ADBI4211/MODUL 5 5.15

dibutuhkan waktu selama beberapa bulan untuk memperoleh supplier lain


yang dapat memenuhi kebutuhannya. Demikian pula misalnya apabila
langganan terpenting perusahaan membatalkan pesanannya karena terjadinya
kebakaran ataupun peril lain yang telah memorak-porandakan pabriknya
sehingga pihak supplier (perusahaan) terpaksa menghentikan usahanya.
Untuk menghadapi timbulnya kemungkinan seperti ini maka timbullah
spa yang disebut continget business interruption. Business interruption yang
biasa yang dijelaskan sebelumnya tidak akan menutup kerugian seperti ini
karena peril yang terjadi tidak menyebabkan kerusakan langsung atas
property pihak tertanggung. Cara perhitungan insurable value untuk
contingentt business interruption sama seperti yang dilakukan untuk dalam
business interruption insurance.
Mengingat bahwa penghentian usaha pihak supplier sering kali hanya
menyebabkan menurunnya operasi perusahaan pihak tertanggung maka
insurable value-pun akan dapat ditekan.
Contingent business interruption insurance tentu saja dimaksudkan
untuk menutup kerugian-kerugian yang terjadi hanya apabila pengurangan
volume usaha perusahaan diakibatkan oleh terjadinya peril yang
diasuransikan dan bukannya oleh sebab-sebab yang lain. Dengan demikian,
ganti rugi baru akan diberikan hanya apabila terdapat kaitan yang langsung
antara property pihak supplier yang rusak sebagai akibat dari peril yang
diasuransikan dengan pengurangan volume kegiatan perusahaan pihak
tertanggung. Polis ini ditulis terpisah dari polis asuransi kebakaran yang
biasa.

c. Extra expense insurance


Ada jenis-jenis perusahaan tertentu, misalnya perusahaan surat kabar,
public utility, bank, dealer bahan bakar sebagainya yang tidak mungkin atau
tidak dapat secara langsung menutup usahanya sekalipun terjadi kerusakan
atas pabriknya/perusahaan sehingga mereka terpaksa menggunakan fasilitas
lain. Apabila perusahaan-perusahaan seperti ini menghentikan usahanya akan
dapat mengganggu kepentingan masyarakat umum atau mungkin pemasaran-
nya akan diambil alih oleh perusahaan lain. Apabila perusahaan ini tidak
menghentikan kegiatan-kegiatan usahanya (misalnya dengan menggunakan
fasilitas lain) maka polis business interruption insurance tidak akan menutup
kerugian-kerugian yang ditimbulkan oleh pemakaian fasilitas lain tersebut.
Kita mengetahui bahwa dengan menggunakan fasilitas lain, misalnya untuk
5.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

menyewa gedung baru bagi para stafnya, membeli alat-alat transportasi


ataupun upah lembur bagi para karyawan merupakan yang tidak kecil
jumlahnya untuk menutup biaya-biaya seperti ini di mana perusahaan tidak
menghentikan usahanya maka dibuatkan extra expense policy. Dalam
sejumlah extra expense policy jumlah allowance dibatasi sedemikian rupa
sehingga tidak lebih dari 100% dari jumlah polis yang dapat dibayarkan
sekaligus (dalam bulan-bulan tertentu) dan jumlah totalnya harus
didistribusikan selama 3 bulan.
Pengertian extra expense policy ini jangan dikacaukan dengan expense to
reduce loss coverage (biaya yang dikeluarkan untuk mengurangi penutupan
kerugian misalnya dengan mempercepat waktu penyelesaian perbaikan) yang
dikeluarkan sehubungan dengan business interruption policy. Extra expense
insurance ditujukan khusus untuk memberikan ganti rugi atas biaya-biaya
ekstra operasi yang disebabkan adanya kerusakan fisik dari fasilitas yang
dimiliki. Sedangkan expense to reduce loss coverage ditujukan untuk
memberikan pengembalian (ganti rugi) atas biaya-biaya ekstra yang
dikeluarkan untuk mempercepat penyelesaian pabrik dalam masa terjadinya
business interruption.
Expense to reduce loss coverage juga ditulis dalam hubungannya dengan
extra expence insurance, dan pembayaran hanya dilakukan apabila biaya-
biaya yang dikeluarkan untuk mengurangi jumlah ganti rugi, yang apabila
tidak maka akan dibayar sebagai extra expense policy. Hal ini dapat
merupakan insentif bagi pihak tertanggung untuk kembali secepatnya ke
dalam keadaan yang normal.

d. Additional living expense insurance


Sejalan dengan extra expense insunrance dalam perusahaan adalah
penutupan yang dikenal dengan istilah Additional Living Expense Insurance
yang ditujukan bagi penilik rumah yang harus mengeluarkan living cost yang
lebih tinggi dari biasanya apabila dia harus dipisahkan dari rumahnya sendiri
karena terjadinya kebakaran atau peril-peril lain yang disebutkan dalam polis.
polis ini ditulis sebagai perluasan (extension) dari asuransi tempat tinggal
yang umum (dwelling contents form), dan dimaksudkan untuk memberikan
ganti rugi atas selisih antara living cost yang tinggi di tempat yang baru
misalnya hotel, dengan living cost yang normal dikeluarkannya. Ganti rugi
ini meliputi jangka waktu selama tertanggung tinggal di tempat sementara
dan akan berakhir sampai dengan selesainya pembangunan kembali
 ADBI4211/MODUL 5 5.17

rumahnya yang rusak ataupun apabila dia sudah mendiami tempat tinggal
baru yang permanen. Dengan demikian apabila tertanggung biasanya
mengeluarkan living cost sebesar Rp100.000,00 per bulan, tetapi terpaksa
mengeluarkan biaya sebesar Rp250.000,00 per bulan selama bertempat
tinggal di sebuah hotel dengan akomodasi yang relatif sama seperti yang
dimiliki sebelumnya maka polis tersebut akan memberikan ganti sebesar
Rp150.000,00 per bulan sampai dengan rumah tempat tinggal dapat didiami
kembali atau sampai dia memperoleh rumah sebagai tempat tinggal yang
permanen.
Ada polis-polis additional living expense tertentu yang menetapkan batas
tertentu, jumlah pengembalian per bulannya, misalnya 1/12 dari nilai polis,
sedangkan polis lainnya tidak menetapkan batasan tertentu tersebut.
Pada umumnya terdapat limitasi secara menyeluruh yang menyatakan
bahwa jumlah additional living expense tersebut tidak boleh lebih dari 10%
dari nilai polis. Hal ini bukanlah merupakan tambahan asuransi, tetapi
merupakan aplikasi dari polis yang dimiliki yang dimaksudkan untuk
memenuhi tujuan-tujuan tertentu.

e. Rental value insurance


Rental value insurance atau yang sering disebut dengan rent insurance
merupakan jenis penutupan yang hampir sama dengan business interruption
insurance tetapi ditujukan untuk individu-individu yang secara normal tidak
akan memiliki polis business interruption insurance. Insurable interest dalam
rent insurance ini dapat diilustrasikan dengan contoh berikut ini.
Sebagai contoh, Tuan Hamid menyewa sebuah gedung dengan syarat
bahwa sekalipun gedung tersebut mengalami kerusakan karena kebakaran
baik sebagian ataupun keseluruhan, jumlah sewa harus tetap dibayar sampai
dengan akhir masa kontrak. Jelasnya, sekalipun bahaya kebakaran atau
bahaya-bahaya,lain yang diasuransikan menyebabkan Tuan Hamid tidak
dapat menempati gedung tersebut, tetapi dia harus tetap membayar sewa.
Kerugian yang dideritanya dapat diasuransikan dalam rent insurance.
Di lain pihak, Tuan Dono menyewa sebuah gedung untuk kegiatan
usahanya, dengan syarat bahwa apabila terjadi kebakaran sehingga gedung
tersebut tidak dapat digunakannya maka tidak perlu melanjutkan pembayaran
sewa atas gedung tersebut. Dalam hal terjadinya kebakaran, Tuan Dono tidak
akan mengalami kerugian sewa, tetapi pemilik gedung akan mengalami
5.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

kerugian atau kehilangan pendapatan sewa atau gedung tersebut dan untuk
ini, dia dapat mengasuransikannya dalam rent insurance.
Apa pun persyaratan yang ditetapkan dalam kontrak sewa tersebut, tetapi
yang jelas apabila terjadi kebakaran atau peril lain yang diasuransikan maka
ada pihak yang akan menderita kerugian, pihak-pihak yang menggunakan
rental insurance ini antara lain orang-orang yang menggantungkan diri pada
pendapatan sewa atas apartemen atau gedung lainnya, pemilik real estate
yang sumber pendapatannya dari penyewaan real estate tersebut, perusahaan
yang menyewakan sebagian gedungnya kepada perusahaan lain.
Sehubungan dengan hal ini timbul suatu pertanyaan apakah rent
insurance tersebut tidak merupakan duplikat dari dalam business dari
penutupan yang diberikan dalam business interruptionn policy?
Jawaban yang paling tepat dari pertanyaan tersebut adalah itu
tergantung. Artinya tergantung pada apakah business interruption insurance
memperhitungkan pendapatan sewa tersebut sebagai bahagian dari
pendapatan yang diasuransikan atau tidak. Apabila pendapatan sewa sudah
diperhitungkan dalam total pendapatan perusahaan maka perusahaan yang
bersangkutan tidak perlu membeli polis rent insurance tersendiri. Sekalipun
kadang-kadang pembelian polis tersebut secara terpisah (satu untuk business
interruption insurance dan satu untuk rent insurance) akan dapat
memberikan keuntungan kepada pihak tertanggung karena adanya cost
saving (penghematan biaya) yang mungkin diperoleh karena adanya
perbedaan dalam cara perhitungan rate dalam kedua kontrak tersebut.
Masalah pendapatan sewa ini yang dapat mempunyai peranan yang
sangat penting bagi sementara pihak tidak boleh diabaikan begitu saja dalam
program asuransi secara keseluruhan.

1) Forms of rent insurance


Rent insurance pada umumnya ditulis dalam salah satu dari ketiga
bentuk berikut ini.
a) Bentuk yang pertama dari rent insurance adalah untuk memberikan
pengembalian atau ganti rugi atas kehilangan pendapatan sewa
untuk suatu periode tertentu, biasanya 12 bulan.
b) Bentuk yang kedua dimaksudkan untuk memberikan ganti rugi
selama masa normal untuk membangun kembali gedung yang rusak.
Dalam hal ini, tidak disertai dengan limit waktu tertentu.
 ADBI4211/MODUL 5 5.19

c) Bentuk yang ketiga tidak menunjukkan referensi terhadap limit


waktu tertentu, tetapi menunjukkan bahwa lebih dari 1/12 dari
jumlah asuransi yang dibayar setiap bulannya. Dengan demikian,
misalnya jumlah asuransi adalah sebesar Rp1.200.000,00 maka tidak
lebih dari Rp1.00.00,00 yang dapat dibayarkan setiap bulannya.
Apabila jumlah kerugian setiap bulannya adalah Rp50.000,00 maka
jumlah pembayaran yang diberikan kepada tertanggung setiap
bulannya adalah sebesar Rp50.000,00 sampai nilai asuransi tersebut
habis, yang berarti membutuhkan waktu selama 24 bulan.
2) Comon elements in rent insurance form
Dalam ketiga bentuk rent insurance tersebut di atas terdapat sejumlah
elemen tertentu yang sama di antaranya. Keseluruhan bentuk tersebut
merupakan kontrak ganti rugi jumlahnya tidak akan pernah melebihi
jumlah kerugian yang sesungguhnya Dengan demikian, dalam polis-
polis tersebut akan dinyatakan bahwa semua biaya-biaya yang tidak.
akan dikeluarkan selama gedung tidak dihuni harus dikurangi dari
jumlah pendapatan sewa. Sebagai contoh, Tuan Ridwan memperoleh
penghasilan dari penyewaan gedungnya sebesar Rp1.200.000,00/tahun
,dan di samping itu dia harus mengeluarkan biaya-biaya untuk
pembersihan gedung dan sebagainya sebanyak Rp200.000,00/tahun.
Apabila terjadi kebakaran yang menyebabkan dia kehilangan pendapatan
sewa selama 1 tahun maka dia harus mengurangi biaya pembersihan dan
lain-lain tersebut dari jumlah total kerugian (sewa yang tidak dapat
diperoleh) karena biaya-biaya tersebut tidak akan dikeluarkan selama
gedung tidak ditempati (gedung sedang diperbaiki). Dengan demikian,
jumlah ganti rugi yang diperolehnya hanya sebesar Rp1.000.000,00.
Demikian pula halnya apabila dia terpaksa meninggalkan rumah yang
ditempatinya karena terjadinya kebakaran di mana diperkirakan bahwa
sewa rumah tersebut Rp150.000,00/bulan dan untuk biaya-biaya
pemeliharaan diperkirakan sebesar Rp10.000,00 per bulan (biaya ini
tidak akan dikeluarkan selama rumah tersebut tidak ditempati) maka
untuk ini dia hanya akan memperoleh ganti rugi sebesar Rp140.000,00.
Kesemua bentuk rent insurance membatasi pemberian penutupan sejak
terjadinya kebakaran sampai dengan diselesaikannya perbaikan gedung,
peril yang diasuransikan harus terjadi dalam periode yang dicakup oleh
polis, tetapi periode kerugian pendapatan sewa dapat melebihi periode
jatuh temponya polis. Apabila periode kerugian tersebut diperpanjang
5.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

karena adanya aturan-aturan dari pemerintah daerah setempat


sehubungan dengan pengonstruksian gedung maka jumlah kerugian
selama periode perpanjangan tersebut tidak akan ditutup oleh polis yang
dimiliki.
Rent form tersebut mungkin ditujukan untuk:
a) Memberikan ganti rugi tanpa memandang apakah gedung tersebut
digunakan (ditempati) atau tidak pada saat terjadinya kebakaran,
atau
b) ganti rugi hanya akan diberikan apabila pada saat terjadinya
kebakaran gedung tersebut ditempati.
Sekalipun bentuk rentet only (hanya apabila gedung ditempati pada saat
terjadinya kebakaran) biasanya lebih murah tetapi bentuk ini kurang
memuaskan karena mungkin saja gedung tersebut tidak ditempati untuk
sementara waktu pada waktu terjadinya kebakaran sehingga dengan
demikian pemilik gedung akan menderita kerugian dengan tidak
diberikannya ganti rugi hanya karena pada saat terjadinya kebakaran
gedung tersebut tidak ditempati.
Rental value insurance yang diperuntukkan bagi dwelling form biasanya
ditujukan untuk menutup kerugian yang diderita oleh pemilik baik
gedung tersebut ditempati ataupun tidak. Rent form biasanya, berisi
klausul yang ditujukan untuk menghindari timbulnya underinsurance,
misalnya rent form yang menetapkan batas jumlah pembayaran bulanan
atas dasar persentase tertentu dari total nilai asuransi. Dengan demikian,
apabila dalam polis disebutkan bahwa jumlah pembayaran setiap
bulannya tidak akan melebihi 1/12 dari nilai asuransi maka pihak
tertanggung didorong untuk membeli tambahan limit lainnya sehingga
apabila terjadi kebakaran yang menyebabkan gedung tidak bisa
ditempati dia akan bisa menerima ganti rugi secara penuh. Untuk
memperjelas hal ini marilah kita melihat contoh berikut ini.
Tuan A. Kadir memiliki sebuah gedung yang disewakan sebesar
Rp200.000,00/bulan atau Rp2.400.000,00/tahun. Dia memperkirakan
bahwa maksimum kerugian yang diderita adalah sebesar Rp800.000,00
karena sekalipun gedung tersebut rusak berat, tetapi untuk mem-
perbaikinya membutuhkan waktu yang tidak lebih dari 4 bulan
(maksimum kerugian 4 × Rp200.000,00, Rp800.000,00). Akan tetapi,
apabila dia hanya memiliki asuransi sebesar Rp800.000,00 maka ganti
rugi per bulan yang dapat diterimanya hanya sebesar Rp66.667,00
 ADBI4211/MODUL 5 5.21

(1/12 × Rp800.000,00). Untuk mendapatkan ganti rugi sepenuhnya, yaitu


sebesar Rp200.000,00 per bulan maka dia harus memiliki asuransi
senilai Rp2.400.000,00 (1/12 × Rp2.400.000,00 = Rp200.000,00).
Polis yang tidak mengandung pembatasan seperti di atas biasanya
disertai dengan coinsurance clause yang berkisar antara 60100%. Pihak
tertanggung dapat memperoleh keuntungan atas rate yang ditetapkan
dengan menggunakan coinsurance, tetapi dia diharapkan untuk memiliki
asuransi paling tidak sebesar persentase tertentu yang sudah ditetapkan
dari nilai sewa tahunan hal ini dimaksudkan untuk menghindarkan dari
kemungkinan menjadi coinsure. Apabila sewa tahunan sebesar
Rp2.000.000,00 dan polis tersebut disertai dengan coinsurance clause
sebesar 80% maka pihak tertanggung paling tidak harus memiliki
penutupan asuransi senilai Rp1.600.000,00. Apabila jumlahnya kurang
dari Rp1.600.000,00 maka dia harus menanggung sebagian dari partiall
loss yang terjadi (coinsurer).
Dengan semakin banyaknya digunakan coinsurance Clonse dalam rent
insurance menyebabkan bentuk time to rebuild (bentuk polis yang
didasarkan atas waktu untuk membangun kembali gedung yang rusak))
menjadi kurang disukai karena kesulitan dalam mengestimasikan secara
tepat berapa lama yang dibutuhkan untuk memperbaiki gedung yang
rusak tersebut. Di samping itu juga adanya konsekuensi underinsurance
serta kemungkinan terkena coinsurance penalties.
Pengaturan secara khusus dalam rent insurance dapat dilakukan
bilamana penyewaan gedung dilakukan secara musiman. Misalnya,
rumah peristirahatan di tepi pantai (yang disewakan) dapat diasuransikan
berdasarkan suatu kondisi bahwa ganti rugi,akan diberikan hanya apabila
periode bidak ditempatinya rumah tersebut pada bulan-bulan tertentu di
musim panas.

f. Leasehold interest insurance


Leasehold, dapat didefinisikan sebagai interest atas real property yang
diciptakan melalui kontrak (lease) yang memberikan hak kepada penyewa
untuk menikmati dan menggunakan property tersebut selama suatu jangka
waktu tertentu. Leasehold mungkin sangat menguntungkan bagi pihak
penyewa karena adanya perubahan kondisi perusahaan, perbaikan gedung
serta manajemen dari perusahaan real estate sehingga sewanya berada di atas
sewa menurut kontrak lease.
5.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Sebagai contoh:
Toko Serba Ada “Kenanga” menandatangani kontrak lease selama
20 tahun atas gedung yang digunakannya sekarang dengan jumlah sewa
sebesar Rp12.000.000,00/tahun. Adanya peningkatan nilai inilah yang
menciptakan apa yang disebut leasehold interest atau leasehold value.
Sehubungan dengan situasi yang disajikan di atas, masalah asuransi
apakah yang timbul apabila terjadi kerugian sewa (lease) karena terjadinya
kebakaran ataupun peril lain atas gedung Toko Serba Ada Kenanga sehingga
tidak dapat digunakan lagi dan terpaksa toko tersebut harus menAndatangani
kontrak lease yang baru yang sewanya telah meningkat dari
Rp12.000.000,00/ tahun menjadi Rp15.000.000,00/tahun (peningkatan
sebesar Rp3.000.000,00/ tahun).
Sangat umum, dijumpai dalam kontrak lease yang menyatakan bahwa
kontrak tersebut menjadi batal atau dapat dibatalkan apabila gedung yang
ditempati mengalami kebakaran baik atas keseluruhan gedung ataupun
sebesar persentase tertentu dari bagian terpenting dari gedung tersebut atau
apabila kerusakan yang dialami begitu parah sehingga tidak dapat diperbaiki
dalam beberapa hari saja. Kerugian yang timbul dari sumber inilah yang
dapat diasuransikan dalam bentuk asuransi yang dikenal dengan istilah
Leasehold Interest Insurance.
Dengan menggunakan ilustrasi di depan maka perusahaan asuransi akan
memberikan ganti rugi Rp3.000.000,00/tahun untuk jangka waktu kontrak
yang jatuh tempo. Misalnya, jangka waktu kontrak lease di atas adalah
20 tahun dan apabila baru digunakan selama 5 tahun maka jumlah pengganti
yang diberikan adalah untuk jangka waktu 15 tahun @ Rp3.000.000,00/
tahun.
Dengan mempertimbangkan faktor bunga, polis tersebut menentukan
bahwa jumlah kerugian adalah merupakan nilai sekarang (present value) dari
keseluruhan penggantian sebesar Rp3.000.000,00/tahun pada tingkat bunga
sebesar 4%/tahun.
Untuk mempermudah pihak tertanggung mengetahui berapa jumlah ganti
rugi untuk setiap rupiah leasehold interest value maka dalam form ini
disertakan tabel present value. Pada saat polis ini ditulis maka nilai lease
tersebut harus diestimasikan dan hal ini akan dinyatakan sebagai the face
snort of policy atau nilai polis.
Dengan berlalunya waktu makas jumlah kewajiban pihak tertanggung
akan semakin mengecil karena sisa periode kontrak semakin pendek. Oleh
 ADBI4211/MODUL 5 5.23

karena itu, premi dihitung berdasarkan nilai rata-rata leasehold value


sepanjang masa kontrak lease tersebut.
Leasehold value mungkin akan berubah dari waktu ke waktu, sama
seperti halnya dengan perubahan-perubahan yang terjadi setiap harinya atas
nilai saham biasa perusahaan yang diperjualbelikan di bursa-bursa modal
yang resmi. Sekalipun tidak terdapat pasar untuk real estate ataupun lease
yang dapat menginformasikan fluktuasi-fluktuasi yang terjadi, tetapi
diragukan bahwa perubahan-perubahan tersebut memang dan harus
diestimasikan secara berkala sehingga leasehold interest insurance tersebut
dapat tetap aktual. Pengestimasian tersebut harus dilakukan oleh seorang
penilai/juru taksir yang sudah berpengalaman luas paling tidak sekali dalam
setahun pada saat polis tersebut diperbaharui (renewed).
Di samping bentuk-bentuk di atas ada pula bentuk interest dalam
property yang lain yang diakibatkan dari kerugian leasehold. Misalnya pihak
leasee (penyewa) yang menjadi pihak tertanggung mungkin mengeluarkan
sejumlah uang tertentu, katakanlah sebesar Rp1.000.000,00 untuk melakukan
perbaikan atau remodeling bagian luar gedung yang disewanya tersebut.
Kebakaran terjadi di bagian gedung sehingga kontrak interest tersebut
dibatalkan. Dalam hal ini berarti pihak penyewa akan menderita kerugian
sebesar Rp1.000.000,00 karena perbaikan-perbaikan yang dilakukannya
tersebut akan kembali kepada pihak gedung pada akhir masa kontrak.
Kerugian yang diderita oleh pihak penyewa bukanlah sebagai akibat
langsung dari kebakaran, tetapi hanya merupakan akibat tidak langsung yang
menyebabkan kontrak sewa tersebut dibatalkan. Kerugian tidak langsung ini
tidak ditutup dalam polis asuransi kebakaran yang biasa. Untuk menutup
kerugian seperti ini dapat diasuransikan dalam leasehold interest insurance
yang mencakup pemberian ganti rugi atas, penyewa, perbaikan-perbaikan
gedung, dan remodeling.
Bentuk kerugian lain yang sejenis yang juga dapat diasuransikan dalam
leasehold interest insurance adalah kerugian atas persekot sewa (prepaid
rent) yang tidak dapat dikembalikan apabila terjadi pembatalan kontrak lease.
Dalam sebagian besar dalam hal terjadinya kebakaran atau kerusakan atas
gedung terletak dalam pihak lessor (yang menyewakan atau pemilik gedung).
Apabila pihak lessor tidak membatalkan kontrak tersebut maka berarti tidak
ada kerugian. Dengan demikian, pihak lessor tidak akan mendapat ganti rugi.
Polis tersebut menyatakan bahwa apabila pihak leasee yang membatalkan
kontrak maka tidak akan ada ganti rugi. Biasanya apabila rental value dari
5.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

gedung tersebut telah meningkat maka sangat mungkin pihak lessor akan
membatalkan kontrak dalam hal terjadinya kebakaran. Dengan adanya
pembatalan kontrak ini dia masih akan tetap dapat menyewakan gedung
tersebut kepada penyewa yang lama, misalnya atas dasar sewa bulanan, tetapi
dengan jumlah sewa yang lebih tinggi. Dalam kasus,seperti itu maka pihak
penanggung akan membayar ganti rugi sebesar selisih sewa antara sewa yang
baru dengan sewa yang lama. Apabila pihak leasor tidak membatalkan
kontrak tersebut maka pihak penyewa akan menderita kerugian karena
gedung tersebut tidak dapat digunakan sampai dengan diselesaikannya
perbaikan yang dilaksanakan dan dapat ditempati kembali. Dalam keadaan
seperti ini leasehold interest policy akan memberikan ganti rugi atas kerugian
yang disebabkan karena tidak dapat ditempatinya gedung tersebut sampai
dengan selesai diperbaiki.

g. Excess rental value insurance


Misalkan rental value property telah menurun sejak saat Ditanda-
tanganinya kontrak lease maka dalam hal ini bukan pihak lessee yang
menderita kerugian, sebaliknya pihak lessor apabila terjadi pembatalan
kontrak karena terjadinya kebakaran atau peril-peril lain yang diasuransikan.
Dalam hal ini, polis yang dikenal dengan istilah excess rental value dapat
digunakan untuk menutup kerugian pihak lessor atau pemilik gedung.
Penutupan yang diberikan dalam polis ini sejalan dengan penutupan yang
diberikan kepada pihak lessee dalam leasehold interest insurance.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut ini!
1) Diskusikan dengan rekan Anda hakikat dari kontrak Consequential loss!
2) Jelaskan secara singkat perbedaan antara time element dan non time
element!
3) Sebutkan ciri-ciri dasar dari Business Interruption Insurance!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab latihan tersebut di atas, pelajari lebih dahulu dengan


baik atau teliti Kegiatan Belajar 1. Jika ada hal-hal yang belum dipahami
silakan diskusikan dengan teman atau tutor Anda.
 ADBI4211/MODUL 5 5.25

R A NG KU M AN

Kontrak asuransi yang digunakan untuk menutup kerugian tidak


langsung atau consequential loss diklasifikasikan dalam 2 kategori utama,
yaitu time element dan nontime element coverage. Time element policy
mengukur jumlah kerugian dalam hubungannya dengan periode waktu
tertentu, sedangkan nontime element menggunakan dasar pengukuran yang
lain dalam penentuan besarnya kerugian.
Kerugian tidak langsung ini sering kali jumlahnya legih besar daripada
kerugian atas properti yang terkena kerusakan langsung oleh kebakaran
ataupun peril-peril yang lain. Sekalipun asuransi atas kerugian tidak
langsung ini sering kali diabaikan.
Salah satu bentuk yang paling penting dari time element coverage
adalah business interruption insurance yang ditujukan untuk memberikan
ganti rugi kepada pihak tertanggung atas hilangnya keuntungan serta biaya-
biaya tetap yang harus dikeluarkan karena terjadinya penghentian usaha
yang disebabkan oleh peril yang disebutkan dalam polis.
Kontrak-kontrak time element yang lain adalah (1) contingent business
interruption yang ditujukan untuk memberikan ganti rugi kepada pihak
tertanggung karena supplier atau pembeli utamanya mengalami kebakaran
atau peril-peril lain yang diasuransikan sehingga perusahaan tertanggung
terpaksa menghentikan kegiatan usahanya; (2) extra expense insurance
ditujukan untuk memberikan ganti rugi, bilamana terjadi peril yang
disebutkan dalam polis sekalipun perusahaan tidak menutup usahanya;
(3) aditional living expense ditujukan untuk memberikan ganti rugi atas
tingginya living cost di tempat yang baru sehubungan dengan terjadinya
peril yang menyebabkan pihak tertanggung harus pindah dari rumah
tersebut; (4) rental value insurance ditujukan untuk memberikan ganti rugi
atas kerugian sewa bilamana kebakaran atau peril lain menyebabkan
gedung tersebut tidak dapat diantisipati; (5) leasehold interest ditujukan,
untuk memberikan ganti rugi kepada pihak lessee karena dibatalkannya
kontrak lease sebelum saat jatuh tempo karena terjadinya kebakaran atau
peril lain yang diasuransikan; serta (6) excess rental value ditujukan untuk
memberikan ganti rugi kepada pemilik gedung yang kehilangan sewa yang
menguntungkan karena terjadinya kebakaran atau peril lain yang
diasuransikan.
5.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kontrak-kontrak yang mengatur kerugian tidak langsung dalam jumlah


uang (rupiah) untuk setiap unit waktu yang berlalu sampai dengan objek
yang diasuransikan tersebut selesai diperbaiki adalah penutupan yang
didasarkan atas ....
A. time element
B. non time element
C. business interruption insurance
D. temperature damage insurance

2) Ganti rugi kepada tertanggung atas keuntungan yang hilang serta biaya
tetap yang harus dikeluarkan karena rusaknya properti yang
diasuransikan yang disebabkan oleh peril yang disebutkan dalam polis
pada umumnya dilaksanakan dengan ....
A. business interruption insurance
B. contingent business interruption
C. extra expense
D. rental value

3) Penentuan insurable value dilakukan dengan jalan mengurangi semua


biaya variabel dikurangi dari penghasilan yang diperoleh, yang dimaksud
dengan insurable value adalah ....
A. nilai yang dapat diasuransikan
B. nilai yang akan diasuransikan
C. saldo dari pengurangan penghasilan kotor dikurangi biaya variabel
D. nilai yang tidak dapat diasuransikan

4) Dalam yurisdiksi-yurisdiksi tertentu dikenal suatu bentuk di mana pihak


tertanggung setuju apabila terjadi business interuption, bersedia
menerima perhitungan sebagai estimasi atas keuntungan dan biaya-biaya
serta jualah kerugian. Bentuk tersebut dikenal sebagai ....
A. rain insurance
B. agreed amount exporsement
C. account receivable
D. temperature damage
 ADBI4211/MODUL 5 5.27

5) Lembaran tersendiri yang memuat keterangan tambahan pada polis dan


kemudian diletakkan pada polis serta dianggap sebagai bagian yang tidak
terpisahkan dari polis yang bersangkutan disebut ....
A. coinsurance elmme
B. rental value
C. business interruption
D. endorsement

6) Hasil total penjualan serta penghasilan-penghasilan lainnya dikurangi


dengan harga pokok barang-barang yang dijual dan biaya-biaya material
dan supplies disebut ....
A. two item form
B. coinsurance
C. gross earning
D. gross earning form

7) Jenis penutupan yang ditujukan untuk individu-individu yang secara


normal tidak akan memiliki polis business interruption disebut ....
A. rent insurance
B. coinsurance
C. endorsement
D. coinsurance clause

8) Interest atas real property yang diciptakan melalui kontrak (lease) yang
memberikan hak penyewa untuk menikmati dan menggunakan properti
tersebut selama sesuatu waktu tertentu disebut ....
A. rental value
B. rain insurance
C. leasehold interest insurance
D. insurable value

9) Kalau rental value insurance, property telah menurun sejak saat


ditandatangani kontrak lease maka dalam hal ini bukan pihak lease yang
menderita kerugian melainkan pihak ....
A. leasor
B. lessee
C. lessor maupun pihak lessee
D. insuranse
5.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

10) Untuk menutup kerugian yang diderita oleh pemilik gedung, baik
gedung tersebut ditempati ataupun tidak biasanya dengan rental value
insurance yang diperuntukkan bagi ....
A. dwelling form
B. rent form
C. gross evening form
D. two item form

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 5 5.29

Kegiatan Belajar 2

Nontime Element Contracts

S eperti sudah dijelaskan sebelumnya ada sejumlah bentuk consequential


losses (kerugian tidak langsung) yang tidak diukur sebagai fungsi
berlakunya waktu. Nontime element contract digunakan untuk
mengasuransikan kerugian-kerugian yang ditimbulkan oleh bahaya
kebakaran tetapi kerugian tersebut tidak dapat diukur berdasarkan jumlah
kerusakan langsung yang disebabkan oleh kebakaran ataupun berlalunya
waktu. Contoh-contoh dari time element contract adalah sebagai berikut.

A. PROFIT INSURANCE

Profit insurance berbeda dengan business interruption insurance karma


dalam business interruption insurance penutupan yang dilakukan adalah atas
keuntungan yang diperkirakan akan diterima pada masa yang akan datang
seandainya tidak terjadi kebakaran atau peril-peril lain yang diasuransikan
yang telah menyebabkan rusaknya properti yang diasuransikan. Sebaliknya,
profit insurance menutup kerugian atau hilangnya kesempatan untuk
memperoleh keuntungan atas barang-barang yang telah selesai diproduksi
oleh perusahaan, tetapi masih belum sangat dijual (kerusakan atas persediaan
barang jadi).
Misalkan sebuah pabrik refrigerator mengalami kebakaran. Di antara
property yang rusak yang disimpan dalam gudang terdapat persediaan barang
jadi (regrigerator) dengan nilai penjualan sebesar Rp10.000.000,00, di mana
di dalamnya termasuk keuntungan sebesar Rp2.000.000,00. Polis asuransi
kebakaran yang biasa hanya akan memberikan ganti rugi atas total biaya
produksi yang telah dikeluarkan, yaitu sebesar Rp8.000.000,00 dan polis
business interruptioan insurance tidak akan menutup kerugian atas hilangnya
keuntungan sebesar Rp2.000.000,00, tersebut karena polis business
interruption hanya ditujukan untuk menutup keuntungan yang hilang selama
masa penghentian karena terjadinya kebakaran atau peril-peril yang lain
disebutkan dalam polis bukan atas barang-barang yang telah selesai
diproduksi pada saat itu.
Untuk dapat memperoleh ganti rugi atas hilangnya keuntungan sebesar
Rp2.000.000,00, tersebut maka pihak pabrikan harus memiliki polis profit
5.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

insurance. Profit insurance ini mempunyai peranan vital. Seandainya pihak


pabrikan dapat dengan segera mengganti barang jadi tersebut dengan jumlah
biaya yang sama maka dia akan dapat merealisir keuntungan yang diharapkan
tersebut dari barang-barang yang baru, akan tetapi dalam keadaan seperti ini
hampir dapat dipastikan bahwa barang-barang baru tersebut tidak -akan dapat
disediakan tepat pada saat pasar membutuhkannya. Dengan demikian,
barang-barang yang sudah siap untuk dikirimkan kepada pihak pembeli yang
membutuhkannya untuk memenuhi penjualan yang sifatnya musiman (rusak
dimakan api) mungkin tidak akan dapat dicari gantinya di tempat lain untuk
dapat merealisir sebagaimana yang diharapkan.
Bentuk asuransi ini pada umumnya ditujukan kepada pihak pabrikan
(industri) dan bukannya pedagang. Seorang pedagang akan dapat
memperoleh perlindungan yang sama melalui business interrupption
insurance usaha yang dilakukannya adalah menjual barang jadi dan polis
tersebut ditujukan untuk menutup kerugian karena hilangnya keuntungan
serta biaya-biaya tetap dari penjualan di masa yang akan datang.
Apabila aturan-aturan yang berlaku memperkenankan maka seorang
pabrikan dapat pula mengasuransikan barang-barangnya berdasarkan harga
'jualnya dan bukannya berdasarkan harga atau nilai ganti rugi ataupun biaya
produksinya. Dalam keadaan seperti ini tentu saja profit insurance tidak
diperlukan karena dalam nilai barang yang diasuransikan sudah tercakup
keuntungan yang diharapkan. Profit insurance ini hanya menutup kerugian
karena hilangnya keuntungan atas barang jadi dan tidak termasuk barang-
barang yang sedang dalam proses pengerjaan, di mana yang terakhir ini
termasuk dalam prosedur penentuan jumlah kerugian dalam business
interruption insurance.

B. ACCOUNT RECEIVABLE INSURANCE

Account receivable insurance atau asuransi atas piutang dagang


dimaksudkan untuk memberikan ganti rugi kepada pihak tertanggung atas
kerugian-kerugian yang timbul karena dia tidak mampu atau tidak berhasil
menagih piutang-piutangnya dari para debitur (piutang tidak berjaminan)
sehubungan dengan adanya kebakaran yang telah memusnahkan semua
catatan-catatan tentang piutang. Terjadinya kebakaran atau bahaya-bahaya
lainnya dapat menyebabkan pihak tertanggung tidak mungkin membuktikan
adanya hutang pihak debitur karena semua catatan transaksi telah musnah
 ADBI4211/MODUL 5 5.31

sehingga tidak mustahil ada sejumlah debitur yang tidak mau mengakui
adanya hutang tersebut. Sekalipun tidak tertutup kemungkinan bahwa masih
ada debitur yang mau mengakui adanya hutang-hutang mereka, tetapi
kerugian yang ditimbulkan oleh debitur-debitur yang tidak jujur tersebut
merupakan kerugian tidak langsung yang disebabkan oleh kebakaran atau
peril yang lain.
Account receivable insurance ditulis sebagai all risk coverage
(penutupan atas semua risiko yang terjadi terhadap piutang) hanya dengan
pengecualian terhadap risiko yang ditimbulkan oleh peperangan dan
ketidaksetiaan partner utama atau pejabat penting perusahaan. Pihak
tertanggung disyaratkan untuk memasukkan deposit premi dan melaporkan
jumlah piutang yang ada setiap bulan. Audit/pemeriksaan yang dilakukan
pada akhir tahun akan menentukan jumlah premi yang sesungguhnya. Di
samping itu, catatan-catatan mengenai piutang mungkin disyaratkan untuk
disimpan dalam sebuah lemari besi.
Ganti rugi account receivable insurance ditujukan terhadap berikut ini.
1. Piutang-piutang yang tidak tertagih di mana alasan satu-satunya adalah
terjadinya kerusakan atau hilangnya catatan-catatan mengenai piutang,
dikurangi dengan taksiran atas kerugian piutang (bad debt expense) yang
normal dan dikurangi pula dengan piutang-piutang yang dapat
dinyatakan kembali atau dibuktikan berdasarkan metode atau catatan-
catatan lain.
2. Bunga atas pinjaman yang perlu dilakukan karena terjadinya kerugian
tersebut.
3. Kelebihan (excess) biaya-biaya pengumpulan piutang di atas biaya yang
normal dikeluarkan atau biaya-biaya yang wajar dikeluarkan untuk
membuktikan kembali piutang perusahaan.

Untuk menentukan jumlah kerugian apabila tidak terdapat catatan-


catatan mengenai piutang maka harus diproyeksikan dari data akuntansi
tahun-tahun sebelumnya dengan mengadakan beberapa penyesuaian
(adjustment) terhadap fluktuasi-fluktuasi musiman. Rate yang diletakkan
dalam penutupan ini didasarkan atas rate terjadinya kebakaran atau bahaya-
bahaya lain dalam wilayah yang bersangkutan.
5.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

C. TEMPERATURE DAMAGE INSURANCE

Dalam beberapa jenis usaha perusahaan, seperti bakeries, cold storage


plant ataupun greenhouse, masalah penjagaan temperatur tertentu sangat vital
untuk menghindari terjadinya kerugian. Kebakaran mungkin merusak saluran
listrik (power) dan sebelum dapat diperbaiki maka meningkat atau
menurunnya temperatur dapat menyebabkan kerugian yang besar sekalipun
tidak terjadi kerugian langsung, yang disebabkan oleh kebakaran.
Kerugian seperti ini pada umumnya tidak ditutup oleh polis asuransi
kebakaran yang biasa, tetapi peranannya sangat penting dan oleh karena itu
tidak boleh diabaikan. Dalam beberapa aturan tertentu, asuransi untuk
penutupan kerugian tidak langsung yang disebabkan oleh kebakaran seperti
ini dapat diperoleh dengan jalan endorsement yang dikenal dengan istilah
consequential loss assumption clause. Klausul ini memperluas kerugian-
kerugian yang pada umumnya ditutup dalam polis asuransi kebakaran yang
biasa.
Perlu diperhatikan di sini bahwa harus terjadi kerusakan yang
sesungguhnya atas properti yang diasuransikan yang disebabkan oleh
terjadinya kebakaran atau bahaya-bahaya lain yang diasuransikan. Apabila
seseorang dengan sengaja menutup saluran power sehingga menimbulkan
kerugian atas barang yang diasuransikan maka dalam hal ini tidak akan
diberikan ganti rugi. Demikian pula halnya dengan kerusakan atas peralatan-
peralatan yang tidak terkait langsung dengan objek yang diasuransikan tidak
akan diberikan ganti rugi.

D. RAIN INSURANCE

Hujan memang jarang mengakibatkan kerusakan langsung terhadap


properti, sekalipun demikian apabila hujan lebat turun terus-menerus dapat
menyebabkan timbulnya banjir yang pada akhirnya juga mengakibatkan
kerusakan terhadap properti, tetapi biasanya penutupan atas kerugian seperti
ini tidak diberikan oleh perusahaan asuransi swasta. Dari sisi yang lain, hujan
itu sendiri mungkin dapat mengakibatkan kerugian tidak langsung karena
dengan turunnya hujan tersebut dapat mengurangi jumlah keuntungan yang
diterima oleh promotor kegiatan-kegiatan yang dilakukan di lapangan
terbuka. Rain insurance ditujukan untuk menutup kehilangan keuntungan dan
biaya-biaya tetap lain yang disebabkan oleh hujan, kepada seseorang yang
 ADBI4211/MODUL 5 5.33

mempunyai kepentingan finansial atas kegiatan atau atraksi-atraksi yang


kesuksesannya sangat tergantung pada cuaca yang baik. Rain insurance ini
ditujukan untuk menutup bermacam-macam kebutuhan. Salah satu di
antaranya adalah digunakan untuk menutup kerugian biaya-biaya tetap dan
biaya-biaya lain apabila kegiatan yang sudah dijadwalkan dibatalkan atau
ditunda karena turunnya hujan. Ada juga bentuk yang ditujukan untuk
menutup biaya tetap dan hilangnya keuntungan yang diperkirakan akan
diperoleh baik sebagian ataupun seluruhnya karena dengan turunnya hujan
menyebabkan jumlah pengunjung jauh berkurang. Dalam bentuknya yang
lain, asuransi ini ditujukan untuk membayar sejumlah ganti rugi apabila turun
hujan dalam jumlah tertentu yang sudah ditetapkan sebelumnya, misalnya X
nun. Di samping itu, ada pula yang ditujukan untuk memberikan ganti rugi
kepada promotor yang harus mengembalikan tiket yang sudah dijual apabila
kegiatan yang akan dilaksanakan terpaksa dibatalkan karena hujan.
Rain insurance ini adalah kontrak mengenai ganti rugi dan mengandung
sejumlah limitasi. Pada umumnya, ganti rugi yang diberikan tidak dapat
melebihi jumlah tertentu yang sudah ditetapkan sebelumnya atas keuntungan
yang diharapkan dan tidak lebih dari 100% dari biaya-biaya tetap.
Keuntungan-keuntungan pada tahun sebelumnya sering kali digunakan
sebagai pedoman dalam penentuan jumlah penutupan yang diperoleh dan
pihak penanggung akan memberikan ganti rugi sebesar selisih antara
keuntungan yang diharapkan dengan keuntungan yang sesungguhnya
diperoleh (misalnya kegiatan tetap dilaksanakan tetapi karena turunnya hujan
jumlah pengunjung menjadi jauh berkurang). Pembayaran ganti rugi yang
dilakukan mungkin tergantung pada jumlah curah hujan tertentu, misalnya
50 milimeter, yang didasarkan atas pengukuran oleh Jawatan yang
berwenang.
Hujan tersebut harus turun dalam periode yang disebutkan dalam polis,
yang biasanya 3 atau 4 jam sebelum kegiatan dilaksanakan dan terus
berlangsung sepanjang hari. Rain insurance harus mulai berlaku paling tidak
7 hari sebelum kegiatan yang direncanakan dilaksanakan, dan sekali
dikeluarkan tidak dapat dibatalkan lagi. Provisi ini melindungi pihak
tertanggung dari pembatalan ganti rugi yang diterimanya apabila"terjadi
ancaman turunnya hujan, dan melindungi pihak penanggung dari adanya
tuntutan pihak tertanggung yang meminta kembali premi yang sudah
dibayarnya apabila dia, pihak tertanggung, meramalkan bahwa hujan tidak
5.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

akan jadi turun dan berusaha untuk membatalkan kontrak yang sudah
ditandatangani sesaat sebelum kegiatan dilaksanakan.
Rate dalam rain insurance tergantung pada. sejumlah faktor, semakin
panjang jangka waktu yang dicakup oleh kontrak tersebut semakin besar
premi yang dikeluarkan, dan pada umumnya di daerah-daerah di mana curah
hujannya lebih banyak akan ditetapkan premi yang lebih tinggi. Di samping
itu, semakin besar jumlah minimum curah hujan yang disyaratkan dalam
polis semakin rendah rate yang ditetapkan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Profit insurance berbeda dengan Business Interruption. Jelaskan dengan
contoh sehingga nampak jelas perbedaannya!
2) Diskusikan dengan rekan Anda tentang manfaat dan tujuan dari:
a) account receivable insurance;
b) temperature damage insurance;
c) rain insurance.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab soal-soal latihan di atas, Anda harus mempelajari


kembali Kegiatan Belajar 2, tentang Nontime Element Contracts.

R A NG KU M AN

Contoh-contoh dari nontime element contracts adalah sebagai


berikut.
1. Profit insurance yang ditujukan untuk memberikan ganti rugi
kepada tertanggung atas hilangnya keuntungan atas barang jadi yang
belum sempat dijual.
2. Account receivable insurance ditujukan untuk memberikan ganti
rugi karena kegagalan menagih piutang karena kebakaran telah
menyebabkan hilangnya catatan-catatan yang membuktikan tentang
adanya tagihan perusahaan kepada langganan.
 ADBI4211/MODUL 5 5.35

3. Temperature damage ditujukan untuk memberikan ganti rugi karena


terjadinya perubahan temperatur yang disebabkan oleh peril yang
disebutkan dalam polis sehingga barang yang diasuransikan
mengalami kerusakan.
4. Rain insurance ditujukan untuk memberikan ganti rugi atas
hilangnya keuntungan dan biaya-biaya tetap yang disebabkan oleh
turunnya hujan sehingga kegiatan yang direncanakan terpaksa
dibatalkan ataupun karena turunnya hujan jumlah pengunjung yang
diharapkan jauh berkurang.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Penutupan kerugian atau hilangnya kesempatan untuk memperoleh


keuntungan atas barang-barang yang telah selesai diproduksi oleh
perusahaan, tetapi masih belum dijual (kerusakan atas persediaan barang
jadi) disebut ....
A. temperature damage insuranced
B. rain insurance
C. profit insurance
D. main insurance

2) Account receivable insurance dimaksudkan untuk memberikan ganti rugi


kepada pihak tertanggung atas kerugian-kerugian yang timbul karena
tidak berhasil menagih pada debitur sehubungan dengan adanya
kebakaran yang telah memusnahkan semua catatan-catatan piutang.
Risiko yang dikecualikan dalam account receivable tersebut adalah
risiko karena ....
A. peperangan
B. ketidaksetiaan partner utama
C. peperangan dan risiko karena ketidaksetiaan partner utama atau
pejabat penting perusahaan
D. ketidaksetiaan

3) Jenis perusahaan, seperti bakeries, cold storage plant ataupun green


house, tidak ditutup oleh polis asuransi kebakaran yang biasa. Dalam
beberapa aturan tertentu dapat diperoleh dengan jalan endorsement yang
dikenal dengan istilah ....
A. consequential loss assumption clause
B. temperature damage insurance
5.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

C. rain insurance
D. profit insurance

4) Kerugian-kerugian yang ditimbulkan oleh bahaya kebakaran tetapi


kerugian tersebut tidak dapat diukur berdasarkan jumlah kerusakan
langsung yang disebabkan oleh kebakaran ataupun berlalunya waktu
diasuransikan dengan menggunakan ....
A. nontime elethent contract
B. time element contract
C. nontime element contract dan time element contract
D. fire insurance

5) Bentuk asuransi profit insurance ditujukan kepada pihak pabrikan


(industri) dam bukannya pedagang karena seorang pedagang akan
memperoleh perlindungan yang semua melalui ....
A. profit insurance
B. temperature damage insurance
C. business interruption insurance
D. main insurance

6) Penutupan untuk menutup kehilangan keuntungan dan biaya-biaya tetap


lain yang disebabkan oleh hujan kepada seseorang yang mempunyai
kepentingan finansial atas kegiatan atau atraksi yang kesuksesannya
sangat tergantung pada cuaca baik disebut ....
A. main insurance
B. rain insurance
C. temperature damage insurance
D. profit insurance

7) Rain insurance adalah kontrak mengenai ganti rugi dan mengandung


sejumlah limitasi. Pedoman yang dipakai dalam penentuan jumlah
penutupan adalah ....
A. keuntungan-keuntungan pada tahun sebelumnya
B. keuntungan yang diharapkan
C. keuntungan yang diharapkan dan tidak lebih dari 100% dari biaya
tetap
D. keuntungan pada tahun sebelumnya dan keuntungan yang
diharapkan
 ADBI4211/MODUL 5 5.37

8) Rain insurance harus mulai berlaku paling tidak 7 hari sebelum kegiatan
yang direncanakan dilaksanakan dan sekali dikeluarkan tidak dapat
dibatalkan lagi. Provisi tersebut akan melindungi ....
A. pihak tertanggung
B. pihak penanggung
C. pihak tertanggung dan pihak penanggung
D. objek asuransi

9) Penutupan untuk menutup keuntungan yang hilang selama masa


penghentian usaha karena terjadinya kebakaran atau peril-peril lain yang
disebutkan dalam polis bukan atas barang-barang yang telah selesai
diproduksi pada saat itu disebut ....
A. temperature damage insurance
B. business interruption insurance
C. profit insurance
D. main insurance

10) Bentuk asuransi profit insurance pada umumnya ditujukan kepada


pihak ....
A. pabrikan/industri
B. pedagang
C. pabrikan dan pedagang
D. masyarakat/individu

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
5.38 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 5 5.39

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Secara umum, kerugian tidak langsung dikelompokkan menjadi
2 kategori, yaitu time element dan nontime element. Penutupan yang
didasarkan pada time element adalah kontrak-kontrak yang
mengukur kerugian tidak langsung dalam jumlah uang (rupiah)
untuk setiap unit waktu yang berlalu sampai dengan objek yang
diasuransikan tersebut selesai diperbaiki. Contohnya, business
interruption insurance di mana kerugian diukur berdasarkan jumlah
keuntungan serta biaya-biaya tetap yang. harus dikeluarkan selama
periode yang dibutuhkan untuk mereparasi atau mengganti barang
yang rusak tersebut.
2) A. Dalam kontrak ganti rugi ini pihak asuransi meminta pemahaman
pihak perusahaan atas metode yang digunakan dalam penentuan
jumlah kerugian yang pada dasarnya tergantung pada kejadian-
kejadian di masa yang akan datang. Mengingat masa yang Akan
datang penuh dengan ketidakpastian maka masalahnya akan
kompleks. Seperti halnya masalah yang mungkin timbul adalah
penentuan berapa besarnya keuntungan yang mungkin diperoleh
pada masa yang akan datang karena perusahaan mengalami
kebangkrutan tepat pada saat atau sesaat sebelum terjadinya peril
diasuransikan. Dalam hal ini, misalnya perusahaan tidak
memperoleh keuntungan meskipun tetap beroperasi bagaimana jalan
keluarnya? Tentunya tidak ada ganti rugi karena tidak ada kerugian
sesungguhnya dan perusahaan pada saat mengasuransikan juga
kehilangan keuntungan.
3) A. Insurable value atau nilai yang dapat diasuransikan dan merupakan
dasar dalam penentuan kerugian adalah merupakan hasil dari biaya-
biaya variabel yaitu biaya-biaya yang tidak akan dikeluarkan apabila
perusahaan tidak beroperasi yang disebabkan karena peril yang
disebutkan dalam polis dikurangi dari penghasilan kotor yang
diperoleh.
4) B. Agreed amount endorsement adalah suatu bentuk dalam yuridiksi-
yuridiksi tertentu yang berarti pihak tertanggung menyetujui apabila
terjadi business interruption. Dia bersedia menerima perhitungan
5.40 Manajemen Risiko dan Asuransi 

semua biaya variabel dikurangi dari penghasilan kotor yang


diperoleh sebagai estimasi terbaik atas keuntungan serta biaya-biaya
pada masa yang akan datang dan jumlah kerugian yang
diperhitungkan atas dasar perhitungan di atas.
5) D. Ada kalanya setelah pembuatan polis asuransi selesai ternyata
diketahui keterangan-keterangan yang kurang lengkap atau kurang
tepat dicantumkan maka keterangan tersebut dapat dicantumkan
sebagai tambahan untuk melengkapi polis berupa lembaran
tersendiri.
6) D. Gross earning form terjadi dari 2 jenis, yaitu untuk risiko yang
mungkin terjadi dalam perusahaan yang bergerak dalam bidang
usaha perdagangan dan yang kedua risiko yang dihadapi dalam
manufacturing form. Untuk yang digunakan dalam perusahaan
dagang, gross earning didefinisikan, yaitu hasil total penjualan
ditambah pendapatan lain dikurangi harga pokok penjualan dan
biaya-biaya di mana biaya-biaya ini tidak dikeluarkan apabila terjadi
business interruption atau penghentian usaha.
7) A. Jika gedung disewakan dan terjadi kebakaran maka si penyewa tidak
rugi apabila ada syarat jika terjadi kebakaran sewa tidak perlu
dilanjutkan pembayarannya tetapi bagi si pemilik gedung akan rugi
atau kehilangan pendapatan sewa, dan untuk ini si pemilik dapat
mengasuransikannya dalam rent insurance. Orang-orang yang
menggunakan rental insurance ini adalah pihak-pihak yang
menggantungkan diri pada pendapatan sewa.
8) C. Kontrak lease dapat dibatalkan apabila gedung yang ditempati
mengalami kebakaran baik atas keseluruhan gedung ataupun sebesar
persentase dari bagian terpenting dari gedung tersebut atau apabila
kerusakan yang dialami begitu parah sehingga tidak dapat diperbaiki
dalam beberapa hari saja. Kerugian yang timbul dari sumber inilah
yang dapat diasuransikan dalam bentuk asuransi yang dikenal
dengan istilah Leasehold Interest Insurance.
9) A. Apabila terjadi pembatalan kontrak padahal kontrak lease sudah
ditandatangani maka pihak lesserlah yang rugi. Dalam hal ini, polis
excess rental value dapat digunakan untuk menutup kerugian pihak
lesser atau pemilik gedung . Penutupan ini sejalan dengan penutupan
yang diberikan kepada pihak lease dalam leasehold Interest
Insurance.
 ADBI4211/MODUL 5 5.41

10) A. Rental value insurance yang diperuntukkan bagi dwelling form


biasanya ditujukan untuk menutup kerugian yang diderita oleh
pemilik gedung baik gedung tersebut ditempati ataupun tidak. Hal
ini ada hubungannya dengan rent form yang mungkin ditujukan
untuk memberikan gantinya tanpa memandang apakah,gedung
tersebut ditempati atau tidak pada waktu terjadinya kebakaran atau
ganti rugi hanya akan diberikan pada saat terjadi kebakaran gedung
tersebut ditempati.

Tes Formatif 2
1) C. Bentuk asuransi profit insurance biasanya ditujukan untuk/kepada
pihak pabrikan (industri) dan bukan pedagang karena polis tersebut
ditujukan untuk menutup kerugian karena hilangnya keuntungan
serta biaya-biaya tetap dari penjualan di masa yang akan datang.
Yang artinya penutupan kerugian ini untuk hilangnya keuntungan
atas barang jadi itu tidak termasuk barang-barang yang sedang
dalam proses pengerjaan.
2) C. Account receivable insurance atau asuransi atas piutang dagang
yang ditulis sebagai all risk coverage atau penutupan semua risiko
yang terjadi terhadap piutang dengan pengecualian terhadap risiko
yang ditimbulkan oleh peperangan dan ketidaksetiaan partner utama
atau pejabat penting perusahaan. Untuk menentukan jumlah
kerugian apabila tidak terdapat catatan-catatan mengenai piutang
maka harus diproyeksikan dari data akuntansi tahun-tahun
sebelumnya dengan mengadakan beberapa adjustment terhadap
fluktuasi-fluktuasi musiman.
3) A. Consequential loss assumption clause adalah suatu istilah dalam
endorsement untuk memperoleh penutupan kerugian tidak langsung
yang disebabkan oleh kebakaran karma meningkat atau menurunnya
temperatur yang dapat menyebabkan kerugian yang besar.
4) A. Penutupan atas nontime element adalah penutupan untuk kerugian-
kerugian yang pengukurannya tidak didasarkan atas berlakunya
waktu tetapi diukur dengan cara lain, contohnya temperature
damage insurance (asuransi atas kerusakan yang disebabkan oleh
perusakan karena temperatur) di mana pengukurannya kerugian
didasarkan atas nilai barang yang rusak karena api (kebakaran) telah
menghancurkan saluran Listrik “gudang pendingin” sehingga
5.42 Manajemen Risiko dan Asuransi 

properti yang disimpan di dalamnya mengalami kerusakan sebagai


akibat meningkatnya temperatur.
5) C. Business interruption insurance adalah asuransi yang melindungi
seorang pedagang. Usaha yang dilakukan pedagang adalah menjual
barang jadi dan polis tersebut ditujukan untuk menutup kerugian
karena hilangnya keuntungan serta biaya-biaya tetap dari penjualan
di masa yang akan datang.
6) B. Rain insurance ditujukan untuk menutup bermacam-macam
kebutuhan. Biasanya penutupan atas kerugian karena banjir tidak
ditutup oleh perusahaan asuransi swasta. Salah satu contoh kerugian
yang ditutup oleh rain insurance adalah kerugian biaya tetap, dan
biaya-biaya lain apabila kegiatan yang sudah dijadwalkan dibatalkan
atau ditunda karena turunnya hujan. Rain insuirance harus mulai
berlaku paling tidak 7 hari sebelum kegiatan yang direncanakan
dilaksanakan dan sekali dikeluarkan tidak dapat dibatalkan lagi.
7) A. Penentuan jumlah penutupan pada rain insurance berpedoman pada
keuntungan-keuntungan pada tahun sebelumnya. Sedangkan ganti
rugi yang diberikan tidak dapat melebihi jumlah tertentu yang sudah
ditetapkan sebelumnya atas keuntungan yang diharapkan dan tidak
lebih dari 100% dari biaya-biaya tetap. Kalau kegiatan tetap
dilaksanakan tetapi karena turunnya hujan jumlah pengunjung jauh
berkurang, mungkin pembayaran ganti rugi didasarkan pada jumlah
curah hujan yang pengukurannya dilakukan oleh jawatan yang
berwenang atau besarnya ganti rugi sebesar selisih antara
keuntungan yang diharapkan dengan keuntungan yang
sesungguhnya diperoleh.
8) C. Dengan adanya penyebutan aturan kalau rain insurance harus mulai
berlaku paling tidak 7 hari sebelum kegiatan yang direncanakan
dilaksanakan dan sekali dikeluarkan tidak dapat dibatalkan lagi serta
hujan tersebut harus turun dalam periode yang disebutkan dalam
polis, yang biasanya 3 atau 4 jam sebelum kegiatan dilaksanakan
dan terus berlangsung sepanjang hari maka provisi tersebut akan
melindungi tertanggung maupun penanggung. Pihak tertanggung
dilindungi dari pembatalan ganti rugi yang diterimanya apabila
terjadi ancaman turunnya hujan dan pihak penanggung dilindungi
dari adanya tuntutan pihak tertanggung yang meminta kembali
premi yang telah dibayarkannya apabila pihak tertanggung
 ADBI4211/MODUL 5 5.43

meramalkan bahwa hujan tidak akan jadi turun dan berusaha


membatalkan kontrak yang sudah ditandatangani sesaat sebelum
kegiatan dilaksanakan.
9) B. Business interruption insurance untuk menutup keuntungan yang
diperkirakan akan diterima pada masa yang akan datang seandainya
tidak terjadi kebakaran atau peril-peril lain yang diasuransikan yang
telah menyebabkan rusaknya properti yang diasuransikan. Polis
business interruption hanya ditujukan untuk menutup keuntungan
yang hilang selama masa penghentian usaha karena terjadinya
kebakaran atau peril-peril yang lain yang disebutkan dalam polis
bukan atas barang-barang yang telah selesai diproduksi pada saat-
saat itu.
10) A. Profit insurance menutup kerugian atau hilangnya kesempatan
untuk memperoleh keuntungan atas barang-barang yang telah selesai
diproduksi oleh perusahaan, tetapi masih belum sempat dijual
(kerusakan atas persediaan barang jadi). Oleh karena itu, pada
umumnya ditujukan pada pihak pabrikan/industri karena tidak
mungkin pedagang memproses barang menjadi barang jadi, tetapi
pedaganglah yang siap menjual barang jadi yang merupakan
dagangannya.
5.44 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Daftar Pustaka

Gibbons, Robert J., George E. Rejda, and Michael W. Elliot. (1992).


Insurance Perspectives. Malvern, PA: American Institute for Chartered
Property Casualty Underwriters.

Insurance Fraud Prevention Division, Nebraska Department of Insurance.


(1998). Annual Report. Lincoln, NE: Nebraska Department of Insurance.

Insurance Information Institut. (1998). Insurance Fraud. New York:


Insurance Information Institute.

Rejda, George E., Constance M. Luthardt, Cheryl L. Ferguson, and Donald


R. Oakes. (2000). Personal Insurance. 4th ed. Malvern, PA: Insurance
Institute of America.

Rejda, George E. (2008). Principles of Risk Management and Insurance. 10th


Edition. Boston, MA.: Pearson Education, Inc.

Smith, Barry D. and Eric A. Wiening. (1994). How Insurance Works. 2nd ed.
Malvern, PA: Insurance Institute of America.
Modul 6

Prinsip-prinsip Hukum dalam Asuransi


Drs. Soekarto, M.Si.

PEN D A HU L UA N

“Pendidikan yang terkait dalam fungsi penting dari bisnis asuransi


ditujukan untuk memahami sifat-sifat dasar dari hukum asuransi.”
Edwin W. Patterson
Essentials of Insurance Law, 2nd ed.

Richard seorang warga negara Amerika Serikat berusia 26 tahun


memiliki masalah serius dengan minuman keras. Dia baru saja pindah ke
negara bagian lain di USA dan mengajukan permohonan untuk
memperoleh asuransi kendaraan pada negara bagian tersebut. Dalam
permohonannya dia menyatakan bahwa dia tidak menggunakan alkohol,
tidak pernah didenda karena pelanggaran dalam mengemudikan
kendaraan, dan tidak pernah melakukan pelanggaran selain melanggar
tiket lalu lintas. Faktanya, Richard pernah dikenai tiga hukuman untuk
mengemudi sambil mabuk dan pernah terlibat dalam beberapa
kecelakaan lalu lintas. Polis telah diterbitkan. Segera setelah itu,
Richard terlibat kecelakaan di mana pengemudi lain tewas. Keluarga
pengemudi yang meninggal dunia menuntut Richard untuk pelanggaran
tersebut. Setelah menginvestigasi klaim tersebut, penanggung asuransi
Richard mengetahui bahwa sebelumnya dia pernah dihukum karena
mengemudi sambil mabuk. Penanggung asuransi membatalkan
pertanggungannya karena Richard membuat beberapa materi
pernyataan yang tidak benar. Perkenalan Richard dengan hukum
asuransi sangat memakan biaya dan menyedihkan.
Seperti yang diketahui Richard, hukum asuransi memiliki konsekuensi
yang penting setelah terjadinya kerugian. Ketika Anda membeli
asuransi, Anda berharap pelunasan untuk kerugian yang dilindungi.
Hukum asuransi dan ketentuan kontraktual menentukan apakah Anda
dapat memperoleh (ganti rugi) dan berapa banyak yang akan
dibayarkan. Kontrak asuransi merupakan dokumen hukum kompleks
yang menggambarkan peraturan umum dari hukum dan hukum asuransi.
Jadi, Anda dapat memahami dengan jelas prinsip-prinsip dasar hukum
yang mendasari kontrak asuransi.
6.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Modul ini mendiskusikan prinsip-prinsip dasar hukum di mana kontrak


asuransi berdasarkan pada hukum tersebut, persyaratan hukum bagi kontrak
asuransi yang sah, dan karakteristik hukum dari kontrak asuransi yang
membedakannya dengan tipe-tipe kontrak lainnya. Modul ini menyimpulkan
mengenai diskusi hukum dari agen dan aplikasinya terhadap agen asuransi.
Setelah mempelajari seluruh materi Modul 6 ini secara tuntas, Anda
diharapkan mampu:
1. menjelaskan prinsip-prinsip dasar hukum yang ada dalam kontrak
asuransi, termasuk prinsip dari indemnity, insurable interest,
subrogation, dan utmost good faith;
2. menunjukkan bagaimana konsep hukum dari representation,
concealment dan warranty (jaminan) mendukung prinsip dari utmost
good faith;
3. menggambarkan persyaratan dasar kontrak asuransi yang benar;
4. menunjukkan bagaimana kontrak asuransi berbeda dari kontrak lainnya;
5. menunjukkan hukum keagenan dan bagaimana hal tersebut
memengaruhi tindakan dari agen asuransi;
6. mengakses situs internet yang menyediakan informasi bagi konsumen
mengenai hukum asuransi.
 ADBI4211/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Prinsip-prinsip Perjanjian Asuransi

P rinsip-prinsip dasar hukum dalam perjanjian asuransi yang akan dibahas


pada Kegiatan Belajar 1 ini adalah prinsip dari Indemnity, Insurable
Interest, Subrogation, Utmost good faith, Representation, Concealment, dan
Warranty.

A. PRINSIP INDEMNITY

Prinsip indemnity merupakan salah satu dari prinsip hukum yang


terpenting dalam asuransi. Prinsip dari indemnity menyatakan bahwa
penanggung asuransi menyetujui untuk membayar tidak lebih dari jumlah
sebenarnya dari kerugian. Dengan kata lain, tertanggung tidak boleh
mengambil keuntungan dari kerugian. Sebagian besar kontrak asuransi
property dan pertanggungjawaban merupakan kontrak indemnity. Jika
kerugian yang diasuransikan terjadi, penanggung asuransi sebaiknya tidak
membayar lebih dari jumlah sebenarnya dari kerugian. Meskipun demikian,
kontrak dari indemnity bukan berarti bahwa seluruh kerugian yang
diasuransikan selalu dibayar penuh. Oleh karena adanya deductible, jumlah
dolar yang dibayar akan dibatasi dan karena adanya ketentuan kontraktual
lainnya, jumlah yang dibayar mungkin lebih sedikit daripada kerugian
sebenarnya.
Prinsip dari indemnity memiliki dua tujuan fundamental. Tujuan
pertama, yaitu untuk mencegah tertanggung memperoleh keuntungan dari
kerugian. Sebagai contoh, apabila rumah Kristin diasuransikan sebesar
USD100,000 dan sebagian kerugian sebesar USD20,000 terjadi, prinsip dari
indemnity akan dilanggar jika USD100,000 dibayarkan padanya. Dia akan
memperoleh keuntungan dari asuransi.
Tujuan kedua, untuk menurunkan moral hazard. Jika tertanggung yang
tidak jujur dapat memperoleh keuntungan dari kerugian, mungkin mereka
dengan sengaja menyebabkan kerugian dengan maksud untuk mendapatkan
ganti rugi asuransi. Jika pembayaran kerugian tidak melebihi jumlah
sebenarnya dari kerugian, godaan untuk menjadi tidak jujur akan berkurang.
6.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

1. Actual Cash Value


Konsep dari actual cash value (nilai tunai sebenarnya) melandasi prinsip
indemnity. Dalam asuransi property, metode dasar untuk mengganti kerugian
tertanggung didasarkan pada nilai tunai sebenarnya dari property yang rusak
pada saat terjadi kerugian. Pengadilan telah menggunakan tiga metode utama
untuk menentukan actual cash value, yaitu sebagai berikut.

a. Biaya ganti rugi dikurangi depresiasi


Dalam peraturan ini, actual cash value didefinisikan sebagai biaya ganti
rugi dikurangi depresiasi. Peraturan ini digunakan secara tradisional untuk
menentukan actual cash value dari property dalam asuransi property. Hal ini
mempertimbangkan inflasi dan depresiasi dari nilai property terhadap waktu.
Biaya ganti rugi merupakan biaya saat ini untuk memperbaiki property yang
rusak dengan material jenis dan kualitas yang baru. Depresiasi merupakan
deductible untuk kerusakan fisik yang diakibatkan oleh kecelakaan, umur,
dan keusangan ekonomi.
Sebagai contoh, Shannon memiliki lemari favorit yang terbakar dalam
suatu kebakaran. Asumsikan dia membeli lemari lima tahun yang lalu, lemari
tersebut didepresiasi sebesar 50%, dan lemari yang sama saat ini seharga
USD1,000. Dalam peraturan actual cash value, Shannon akan memperoleh
USD500 terhadap kerugian karena biaya ganti ruginya sebesar USD1,000,
dan depresiasinya sebesar USD500 atau 50%. Jika dia dibayar biaya ganti
rugi penuh sebesar USD1,000 prinsip dari indemnity akan dilanggar karena
dia akan menerima nilai dari sebuah lemari baru seharga lima tahun lalu.
Singkatnya, pembayaran sebesar USD500 menunjukkan ganti rugi terhadap
kerugian dari lemari lima tahun yang lalu. Gambaran ini dapat diringkas
sebagai berikut.
Biaya ganti rugi = USD1,000
Depresiasi = USD500 (Lemari didepresiasi sebesar 50%)
Nilai tunai aktual = Biaya Ganti Rugi - Depresiasi
USD500 = USD1000 - USD500

b. Nilai harga pasar yang berlaku


Beberapa pengadilan telah mengatur bahwa nilai harga pasar yang
berlaku harus digunakan untuk menentukan actual cash value dari kerugian.
Nilai harga pasar yang berlaku adalah harga yang disepakati oleh pembeli
dan penjual dalam pasar bebas.
 ADBI4211/MODUL 6 6.5

Nilai harga pasar yang berlaku dari gedung mungkin di bawah actual
cash value yang berdasarkan pada biaya ganti rugi dikurangi depresiasi.
Perbedaan ini diberikan karena beberapa alasan, yang meliputi lokasi yang
miskin, tetangga yang buruk atau keusangan ekonomi dari gedung. Sebagai
contoh, di kota besar rumah yang besar dalam area tempat tinggal yang tua
sering memiliki nilai pasar yang tinggi di bawah biaya ganti rugi dikurangi
depresiasi. Jika terjadi kerugian, nilai harga pasar yang berlaku mungkin
menggambarkan secara lebih akurat nilai dari kerugian. Dalam suatu kasus,
gedung dinilai seharga USD170,000, berdasarkan pada peraturan actual cash
value gedung tersebut memiliki nilai pasar hanya seharga USD65,000 ketika
kerugian terjadi. Pengadilan mengatur bahwa actual cash value dari property
sebaiknya didasarkan pada nilai harga pasar yang berlaku sebesar
USD65,000 daripada sebesar USD170,000 (Jefferson Insurance Company of
New York v. Superior Court of Alameda Country, 1970: 2d 880).

c. Peraturan mengenai bukti yang luas


Banyak negara bagian sekarang menggunakan peraturan mengenai bukti
yang luas untuk menentukan actual cash value dari kerugian. Peraturan
mengenai bukti yang luas artinya bahwa penentuan dari actual cash value
sebaiknya memasukkan seluruh faktor yang relevan yang akan digunakan
oleh ahli untuk menentukan nilai dari property. Faktor yang relevan meliputi
biaya ganti rugi dikurangi depresiasi, nilai harga pasar yang berlaku, nilai
sekarang dari pendapatan yang diperkirakan pada property, perbandingan
penjualan dari property yang sama, pendapat dari (ahli) penaksir, dan
sejumlah faktor lainnya.
Meskipun peraturan actual cash value digunakan dalam asuransi
property, metode berbeda digunakan dalam tipe-tipe lainnya dalam asuransi.
Dalam asuransi pertanggungjawaban, penanggung asuransi membayar penuh
sampai batas polis dari sejumlah kerusakan di mana tertanggung diwajibkan
secara sah untuk membayar karena menyebabkan luka-luka pada badan atau
kerusakan property terhadap orang lain. Dalam asuransi jiwa, jumlah yang
dibayar ketika tertanggung meninggal merupakan nilai yang tercantum dalam
polis. Dalam asuransi bisnis pendapatan, jumlah yang dibayar biasanya
didasarkan pada kerugian dari profit ditambah dengan biaya yang
berkelanjutan ketika bisnis bangkrut karena adanya kerugian dari peril yang
diasuransikan.
6.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2. Pengecualian terhadap Prinsip Indemnity


Terdapat beberapa pengecualian yang penting dalam prinsip indemnity.
Hal tersebut, meliputi berikut ini.

a. Polis yang dinilai


Polis yang dinilai adalah suatu pembayaran jumlah yang tercantum
dalam asuransi ketika kerugian total terjadi. Polis yang dinilai biasanya
digunakan untuk mengasuransikan barang antik, kerajinan seni, lukisan yang
langka, dan pusaka keluarga. Oleh karena kesulitan dalam menentukan nilai
sebenarnya dari property pada saat terjadi kerugian, tertanggung, dan
penanggung asuransi keduanya menyetujui nilai dari property ketika polis
pertama diterbitkan. Sebagai contoh, Anda mungkin memiliki jam antik yang
bernilai yang dimiliki oleh nenek Anda. Asumsikan bahwa jam tersebut
seharga USD10,000 sekarang dan diasuransikan sebesar jumlah tersebut. Jika
jam tersebut hancur total dalam kebakaran, Anda akan dibayar sebesar
USD10,000 dan bukan sebesar nilai tunai sebenarnya. Oleh karena jumlah
yang dibayar mungkin melebihi nilai tunai sebenarnya, prinsip indemnity
akan dilanggar.

b. Hukum dari polis yang dinilai


Hukum dari polis yang dinilai merupakan pengecualian lain dari prinsip
indemnity (sebagai contoh polis yang dinilai bersumber dari negara bagian di
Amerika Serikat, yaitu Arkansas, Florida, Georgia, Kansas, Lousiana,
Minnesota, Mississippi, Missouri, Montana, Nebraska, New Hampshire,
North Dakota, Ohio, South Carolina, South Dakota, Tennessee, Texas, West
Virginia, dan Wisconsin). Peril tertentu di mana hukum dari polis yang
dinilai diterapkan, berbeda di setiap negara bagian di USA. Hukum di suatu
negara bagian hanya melindungi kebakaran; negara bagian lainnya
melindungi kebakaran, kilat, angin topan, dan tornado, serta beberapa negara
bagian memasukkan seluruh peril yang diasuransikan. Sebagai tambahan,
hukum umumnya diterapkan hanya pada property yang nyata, dan kerugian
yang terjadi harus total. Sebagai contoh, gedung diasuransikan sebesar
USD200,000 mungkin memiliki actual cash value sebesar USD175,000. Jika
kerugian total dari kebakaran terjadi, jumlah yang tercantum sebesar
USD200,000 akan dibayarkan. Oleh karena tertanggung akan memperoleh
ganti rugi lebih dari actual cash value, prinsip dari indemnity akan dilanggar.
 ADBI4211/MODUL 6 6.7

Tujuan awal dari hukum polis yang dinilai adalah untuk melindungi
tertanggung dari perbedaan pendapat dengan penanggung asuransi jika agen
dengan sengaja menanggung property yang melebihi batas untuk
mendapatkan komisi yang tinggi. Setelah kerugian total, penanggung
asuransi mungkin menawar lebih sedikit dari jumlah yang tercantum di mana
pemilik polis telah membayar premi pada tanah di mana gedung
diasuransikan. Akan tetapi, pentingnya dari hukum polis yang dinilai telah
menurun dari waktu ke waktu karena inflasi dalam nilai property telah
membuat asuransi yang melebihi batas mengurangi masalah. Asuransi di
bawah harga sekarang menjadi masalah besar karena mengakibatkan premi
tidak mencukupi bagi penanggung asuransi dan perlindungan yang tidak
memadai bagi tertanggung.
Walaupun mengurangi pentingnya hal tersebut, hukum polis yang dinilai
dapat mendorong ke arah asuransi yang melebihi batas dan meningkatkan
moral hazard. Beberapa bangunan tidak diperiksa secara fisik sebelum
diasuransikan. Jika penanggung asuransi gagal untuk memeriksa bangunan
untuk tujuan penilaian, akan mengakibatkan terjadinya overinsurance dan
kemungkinan terjadinya moral hazard. Tertanggung mungkin tidak
memperhatikan mengenai pencegahan kerugian atau mungkin dengan
sengaja menyebabkan kerugian untuk memperoleh keuntungan dari asuransi.
Meskipun hukum dari polis yang dinilai menyediakan pembelaan bagi
penanggung asuransi ketika terjadi penipuan yang mencurigakan, pengajuan
bukti harus diserahkan oleh penanggung asuransi untuk membuktikan
maksud penipuan tersebut. Membuktikan penipuan acapkali menyulitkan.
Sebagai contoh, dalam kasus yang lalu, sebuah rumah diiklankan untuk dijual
seharga USD1800 dan telah diasuransikan sebesar USD10,000 dalam polis
asuransi kebakaran. Setelah enam bulan berlalu, rumah tersebut hancur total
karena kebakaran. Penanggung asuransi menyangkal pertanggungjawaban
berdasarkan pada penggambaran tanah yang keliru dan adanya penipuan.
Pertimbangan pengadilan memerintahkan sejumlah uang yang tertera dalam
asuransi dibayarkan, hal tersebut mengacu pada tidak adanya pencegahan
dari perusahaan dalam memeriksa property untuk menentukan nilai, dan
pernyataan tertanggung mengenai nilai dari rumah merupakan pernyataan
opini, bukan penyajian faktanya (Gamel v. Continental Ins. Co., 463 S.W. 2 nd
590, 1971). Sebagai tambahan untuk informasi yang memperhatikan hukum
polis yang dinilai, mahasiswa yang tertarik dapat berkonsultasi pada Fire
6.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Casualty & Surety Bulletins, Fire and Marine Volume, Misc. Property
section, Cincinnati: National Underwriter Company).

c. Biaya ganti rugi asuransi


Biaya ganti rugi asuransi merupakan pengecualian ketiga dari prinsip
indemnity. Biaya ganti rugi asuransi artinya yaitu tidak terdapat pengurangan
untuk depresiasi dalam menentukan jumlah yang dibayarkan untuk kerugian.
Sebagai contoh, asumsikan atap rumah Anda telah berumur lima tahun dan
memiliki nilai guna selama 20 tahun. Atap tersebut dirusak oleh tornado,
rekening biaya ganti ruginya sebesar USD10,000. Dalam peraturan actual
cash value, Anda hanya akan menerima USD7500 (USD10,000-USD2,500 =
USD7,500). Dalam biaya ganti rugi polis, Anda akan menerima USD10,000
sepenuhnya (dikurangi deductible yang dapat diterapkan). Oleh karena Anda
menerima nilai dari atap yang baru sebagai pengganti atap yang berumur
lima tahun, prinsip dari indemnity secara teknis dilanggar.
Biaya ganti rugi asuransi didasarkan pada pengakuan bahwa pembayaran
dengan actual cash value masih dapat mengakibatkan kerugian yang
substansial pada tertanggung karena sedikit orang yang menganggarkan
terjadinya depresiasi. Sebagai contoh, Anda harus membayar sebesar
USD2,500 untuk mengembalikan atap yang rusak karena yang seperempat
didepresiasi. Untuk menyelesaikan masalah ini, ganti rugi biaya asuransi
dapat digunakan untuk mengasuransikan rumah, gedung, serta property
perusahaan dan pribadi.

d. Asuransi jiwa
Asuransi jiwa merupakan pengecualian lain dari prinsip indemnity.
Kontrak asuransi jiwa bukan merupakan kontrak indemnity, tetapi merupakan
polis yang dinilai yang membayar sejumlah uang yang ditetapkan pada ahli
waris atas meninggalnya tertanggung. Prinsip indemnity sangat sulit
diterapkan dalam asuransi jiwa untuk alasan yang nyata bahwa peraturan
actual cash value (biaya ganti rugi dikurangi depresiasi) tidak berarti dalam
menentukan nilai hidup manusia. Lebih jauh, untuk merencanakan tujuan
pribadi dan perusahaan, seperti kebutuhan untuk menyediakan jumlah
tertentu untuk pendapatan bulanan ketika pemberi nafkah meninggal, jumlah
tertentu dari asuransi jiwa harus diperoleh sebelum terjadi kematian. Untuk
alasan inilah, polis asuransi jiwa merupakan pengecualian dari prinsip
indemnity.
 ADBI4211/MODUL 6 6.9

B. PRINSIP INSURABLE INTEREST

Prinsip dari insurable interest merupakan prinsip hukum penting lainnya.


Prinsip dari insurable interest menyatakan bahwa tertanggung harus berada
dalam posisi rugi secara keuangan jika terjadi kerugian atau mengalami
sesuatu yang merugikan atau kerusakan jika terjadi kerugian. Sebagai contoh,
Anda memiliki insurable interest pada mobil Anda karena mungkin Anda
akan menderita kerugian secara keuangan apabila mobil Anda dirusak atau
dicuri. Anda memiliki insurable interest pada barang pribadi Anda, seperti
televisi atau Video Casette Recorder (VCR) karena Anda mungkin menderita
kerugian keuangan jika barang tersebut rusak atau hancur.

1. Tujuan dari Insurable Interest


Agar dapat memiliki kekuatan hukum, seluruh kontrak asuransi harus
didukung adanya insurable interest. Kontrak asuransi harus didukung dengan
insurable interest karena alasan sebagai berikut.

a. Insurable interest penting untuk mencegah perjudian


Jika insurable interest tidak diwajibkan, kontrak akan menjadi kontrak
perjudian dan akan bertentangan dengan kepentingan publik (public interest).
Sebagai contoh, Anda dapat mengasuransikan harta benda atau lainnya dan
berharap untuk memperoleh kerugian yang lebih awal. Anda sama halnya
dengan mengasuransikan jiwa seseorang dan berharap kematiannya lebih
awal.

b. Insurable interest mengurangi moral hazard


Jika insurable interest tidak diwajibkan, orang yang tidak jujur dapat
memperoleh kontrak asuransi property dari property orang lain dan
kemudian dengan sengaja menyebabkan kerugian untuk menerima ganti
ruginya. Akan tetapi, apabila tertanggung berpendirian untuk tidak rugi
secara finansial, tidak ada yang didapat dengan menyebabkan kerugian. Jadi,
moral hazard dikurangi. Dalam asuransi jiwa, persyaratan insurable interest
mengurangi dorongan untuk membunuh tertanggung yang bertujuan untuk
mendapatkan keuntungan.
6.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

c. Untuk mengukur sejumlah kerugian tertanggung dalam asuransi


property.
Sebagian besar kontrak property merupakan kontrak dari indemnity, dan
suatu pengukuran perlindungan merupakan insurable interest dari
tertanggung. Jika pembayaran kerugian tidak melebihi jumlah dari satu
insurable interest, hal tersebut akan mendukung prinsip dari indemnity.

Contoh dari Insurable Interest:


Beberapa situasi yang memenuhi persyaratan insurable interest akan
didiskusikan pada bagian ini. Hal tersebut membantu untuk membedakan
antara insurable interest dalam asuransi property dan pertanggungjawaban
serta insurable interest pada asuransi jiwa.

2. Asuransi Property dan Pertanggungjawaban


Kepemilikan dari property dapat mendukung insurable interest karena
kepemilikan dari property akan rugi secara keuangan jika property mereka
rusak atau hancur. Kesanggupan bertanggung jawab secara hukum juga
dapat mendukung insurable interest. Sebagai contoh, perusahaan dry-
cleaning memiliki insurable interest untuk property konsumen karena
perusahaan mungkin bertanggung jawab secara hukum terhadap kerusakan
barang konsumen dikarenakan kelalaian dari perusahaan.
Kreditor yang dilindungi memiliki insurable interest sama baiknya.
Bank komersial atau institusi penyimpanan dan peminjaman yang
meminjamkan uang untuk pembelian rumah memiliki insurable interest
dalam perjanjian property. Property menyediakan jaminan untuk hipotek,
jadi jika gedung rusak, jaminan dari pinjaman tersebut dikurangi. Bank yang
membuat pinjaman inventaris bagi perusahaan bisnis memiliki insurable
interest dalam persediaan barang karena barang merupakan jaminan dari
pinjaman. Akan tetapi, pengadilan telah mengatur hal-hal yang tidak
dilindungi atau dijamin, atau pada umumnya, kreditor biasanya tidak
memiliki insurable interest pada property debitur (Patterson, Essentials of
Insurance Law, 1957:109–111, 114, 154–159).
Terakhir, hak kontraktual dapat mendukung insurable interest. Jadi,
perusahaan bisnis memiliki kontrak untuk membeli barang dari luar negeri
dengan kondisi bahwa barang tersebut sampai dengan selamat di Amerika
Serikat, memiliki insurable interest pada barang tersebut karena adanya
kerugian terhadap keuntungan jika barang dagangan tersebut tidak sampai.
 ADBI4211/MODUL 6 6.11

3. Asuransi Jiwa
Pertanyaan dari insurable interest tidak ada ketika Anda membeli
asuransi jiwa dalam kehidupan pribadi Anda. Hukum mempertimbangkan
persyaratan insurable interest untuk dipenuhi ketika seseorang dengan
sukarela membeli asuransi jiwa bagi orang lain baik pria atau wanita. Jadi,
Anda dapat membeli asuransi jiwa sebanyak yang Anda mampu, subyek
dalam pertanggungan asuransi mengatur mengenai jumlah maksimal asuransi
yang dapat dipertanggungkan untuk setiap jiwa. Juga, ketika melamar
asuransi jiwa untuk diri Anda sendiri, Anda dapat menentukan siapa saja
yang menjadi ahli waris. Ahli waris tidak disyaratkan untuk memiliki
insurable interest dalam hidup Anda (Buist M. Anderson, Anderson on Life
Insurance, 1991: 361).
Jika Anda berharap untuk membeli polis asuransi jiwa untuk kehidupan
orang lain, bagaimanapun Anda harus memiliki insurable interest pada
kehidupan orang tersebut. Kedekatan ikatan darah atau perkawinan akan
memenuhi persyaratan insurable interest pada asuransi jiwa. Sebagai contoh,
seorang suami dapat membeli polis asuransi jiwa bagi kehidupan istrinya dan
dianggap sebagai ahli warisnya. Demikian juga, seorang istri dapat
mengasuransikan suaminya dan dianggap sebagai ahli warisnya. Seorang
kakek atau nenek dapat memperoleh polis asuransi jiwa bagi kehidupan
cucunya. Akan tetapi, jauhnya hubungan keluarga tidak akan mendukung
insurable interest. Sebagai contoh, keponakan tidak dapat mengasuransikan
satu dengan lainnya kecuali kalau terdapat hubungan yang berkaitan dengan
uang (pecuniary).
Jika terdapat kepentingan yang berkaitan dengan uang (pecuniary
interest), persyaratan untuk memperoleh asuransi jiwa dapat dipenuhi.
Meskipun orang tersebut tidak ada ikatan darah atau perkawinan, seseorang
mungkin rugi secara finansial dikarenakan kematian seseorang. Sebagai
contoh, perusahaan dapat mengasuransikan kehidupan dari pelayan toko yang
terkenal karena keuntungan perusahaan mungkin menurun jika pelayan
tersebut meninggal. Suatu mitra bisnis dapat mengasuransikan jiwa dari mitra
kerjanya untuk memperoleh keuntungan mitra tersebut ketika dia meninggal.

4. Saat Insurable Interest Harus Ada


Dalam asuransi property, insurable interest harus ada pada saat terjadi
kerugian. Terdapat dua alasan untuk persyaratan tersebut. Pertama, sebagian
besar kontrak asuransi property merupakan kontrak indemnity. Jika insurable
6.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

interest tidak ada pada saat terjadinya kerugian, kerugian finansial tidak akan
terjadi. Karena itu, prinsip dari indemnity akan dilanggar jika terjadi
pembayaran. Sebagai contoh, apabila Mark menjual rumahnya pada Susan
dan terjadi kebakaran sebelum asuransi rumah tersebut dibatalkan, Mark
tidak dapat menerima ganti rugi karena tidak memiliki insurable interest atas
property tersebut. Susan juga tidak dapat menerima ganti rugi tersebut karena
dia tidak tertera sebagai tertanggung dalam polis.
Kedua, Anda mungkin tidak memiliki insurable interest pada property
tersebut ketika kontrak ditulis pertama kali, tetapi mungkin berharap
memiliki insurable interest di masa depan, pada saat kerugian mungkin
terjadi. Sebagai contoh, pada asuransi angkutan laut, umumnya dalam
mengasuransikan muatan yang dikembalikan, menggunakan kontrak yang
disertakan sebelum keberangkatan kapal. Akan tetapi, polis mungkin tidak
melindungi barang sebelum berada di atas kapal sebagai barang yang
diasuransikan. Meskipun insurable interest tidak ada ketika kontrak ditulis
pertama kali, Anda masih dapat menerima ganti rugi jika Anda memiliki
insurable interest pada barang saat terjadinya kerugian.
Sebaliknya, dalam asuransi jiwa persyaratan insurable interest harus
dipenuhi hanya pada saat permulaan dari polis, bukan pada saat
meninggalnya. Asuransi jiwa bukan merupakan kontrak indemnity, tetapi
merupakan polis yang dinilai sebagai sejumlah pembayaran tertentu pada saat
tertanggung meninggal. Oleh karena ahli waris hanya memiliki klaim yang
sah untuk menerima manfaat dari polis, ahli waris sebaiknya tidak
menunjukkan kerugian yang disebabkan oleh kematian tertanggung. Sebagai
contoh, apabila Michelle mengambil polis asuransi jiwa suaminya dan
kemudian bercerai, dia berhak terhadap pembayaran polis atas kematian
bekas suaminya jika dia menyimpan asuransi yang masih berlaku.
Persyaratan insurable interest harus dipenuhi hanya pada saat permulaan dari
kontrak.

C. PRINSIP SUBROGATION

Prinsip dari subrogation sepenuhnya mendukung prinsip indemnity.


Subrogation artinya substitusi (penggantian) penanggung asuransi sebagai
pengganti tertanggung yang bertujuan untuk meminta ganti rugi dari pihak
ketiga untuk menutupi kerugian yang dilindungi oleh asuransi. Oleh karena
itu, penanggung asuransi berhak untuk memperoleh ganti rugi atas kerugian
 ADBI4211/MODUL 6 6.13

yang diberikan pihak ketiga yang lalai terhadap tertanggung. Sebagai contoh,
asumsikan bahwa pengemudi mobil yang lalai gagal berhenti saat lampu
merah dan menabrak mobil Megan, yang menyebabkan kerusakan sejumlah
USD5,000. Jika Megan memiliki asuransi tabrakan pada mobilnya,
perusahaan akan membayar ganti rugi kerusakan fisik mobil tersebut
(dikurangi deductible) dan kemudian berusaha memperoleh ganti rugi dari
pengemudi lalai yang menyebabkan kecelakaan. Sebagai alternatif, Megan
dapat berusaha untuk memperoleh ganti rugi secara langsung dari pengemudi
mobil yang lalai tersebut untuk mengganti kerusakan pada mobilnya.
Subrogation tidak dapat diterapkan jika pembayaran kerugian tidak
diberikan. Akan tetapi, apabila kemungkinan ganti rugi diberikan,
tertanggung memberikan hak yang sah pada penanggung asuransi untuk
memperoleh ganti rugi kerusakan yang disebabkan pihak ketiga yang lalai.

1. Tujuan dari Subrogation


Subrogation memiliki tiga tujuan dasar. Pertama, subrogation mencegah
tertanggung untuk memperoleh ganti rugi dua kali untuk kerugian yang
sama. Tidak adanya subrogation, tertanggung dapat memperoleh ganti rugi
dari penanggung asuransi dan dari orang yang menyebabkan kerugian.
Prinsip dari indemnity mungkin akan dilanggar karena tertanggung akan
memperoleh keuntungan dari kerugian.
Kedua, subrogation digunakan untuk meminta pertanggungjawaban
orang yang bersalah terhadap terjadinya kerugian. Dengan menggunakan hak
subrogation, penanggung asuransi dapat memperoleh keuntungan dari orang
yang lalai yang menyebabkan kerugian.
Terakhir, subrogation membantu untuk menekan tarif asuransi.
Perlindungan subrogation dapat dicerminkan pada proses penentuan tarif
yang cenderung untuk menekan tarif ke bawah apabila tidak terdapat
subrogation.

2. Pentingnya Subrogation
Anda perlu mengingat lima akibat penting dari prinsip subrogation,
yaitu sebagai berikut.
a. Peraturan umum, yaitu dengan menggunakan hak subrogation,
penanggung asuransi hanya berhak pada jumlah yang telah dibayar
dalam polis (James J. Lorimer, et al., The Legal Environment of
Insurance, 1987: 376).
6.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Beberapa tertanggung mungkin tidak memperoleh ganti rugi sepenuhnya


setelah terjadi kerugian karena nilai kontrak asuransi yang tidak
mencukupi, ketentuan deductible atau pengeluaran yang sah dalam usaha
mengganti kerugian dari pihak ketiga yang lalai. Banyak polis sekarang
ini memiliki ketentuan yang menyatakan bahwa perlindungan
subrogation digunakan bersama sama antara tertanggung dengan
penanggung asuransi.
Tidak adanya ketentuan dari polis manapun, pengadilan menggunakan
peraturan yang berbeda dalam menentukan bagaimana perlindungan
subrogation digunakan bersama. Suatu pandangan umum yang dipegang
yaitu tertanggung harus dibayar sepenuhnya untuk mengganti kerugian;
penanggung asuransi kemudian berhak terhadap apa pun sisa
pembayaran untuk kepentingan asuransi, dan sisanya diberikan pada
tertanggung. Sebagai contoh, Andrew memiliki rumah senilai
USD100,000 yang diasuransikan hanya sebesar USD80,000 dalam polis
kepemilikan rumah. Asumsikan bahwa rumah tersebut hancur total
dalam kebakaran dikarenakan tukang listrik salah memasang kabel.
Penanggung asuransi akan membayar sebesar USD80,000 pada Andrew
dan kemudian berusaha memperoleh ganti rugi dari tukang listrik yang
lalai tersebut. Setelah menggunakan hak subrogation terhadap tukang
listrik yang lalai, asumsikan bahwa penanggung asuransi memiliki ganti
rugi bersih sebesar USD50,000 (setelah dikurangi pengeluaran yang
sah). Andrew akan menerima USD20,000 dan penanggung asuransi
dapat menggunakan sisanya sebesar USD30,000.
b. Tertanggung tidak dapat menghalangi hak subrogation penanggung
asuransi. Tertanggung tidak dapat melakukan apa pun setelah terjadi
kerugian yang memberikan hak penanggung asuransi untuk meneruskan
terhadap pihak ketiga yang lalai. Sebagai contoh, jika tertanggung
melepaskan haknya untuk menuntut pihak yang lalai, hak untuk
memperoleh ganti rugi dari penanggung asuransi terhadap kerugian juga
dilepaskan. Kasus ini dapat terjadi jika tertanggung membiarkan
kesalahan dalam kecelakaan kendaraan atau berusaha untuk menyelesai-
kan kerugian tabrakannya dengan pengemudi yang lalai tanpa
persetujuan dari penanggung asuransi. Jika hak subrogation penanggung
asuransi dilanggar oleh pengemudi yang lalai akan berdampak
merugikan bagi asuransi, dan hak tertanggung untuk memperoleh ganti
rugi dari penanggung asuransi juga hilang.
 ADBI4211/MODUL 6 6.15

c. Penanggung asuransi dapat melepaskan hak subrogation dalam kontrak.


Untuk memenuhi keperluan khusus seorang tertanggung, perusahaan
asuransi mungkin melepaskan hak subrogation dengan ketentuan yang
berdasarkan perjanjian untuk kerugian yang belum terjadi. Sebagai
contoh, untuk menyewakan sebuah rumah apartemennya, pemilik tanah
mungkin menyetujui untuk membebaskan penyewa dari pertanggung-
jawaban potensial jika bangunan tersebut rusak. Jika penanggung
asuransi dari pemilik tanah melepaskan hak subrogation-nya dan jika
penyewa dengan lalai membuat kebakaran, penanggung asuransi akan
mengganti kerugian pemilik tanah terhadap kerugian tersebut, tetapi
tidak dapat memperoleh ganti rugi dari penyewa karena hak
subrogation-nya telah dilepaskan.
Penanggung asuransi mungkin memutuskan untuk tidak menggunakan
hak subrogation setelah terjadinya kerugian. Biaya hukum mungkin
melebihi ganti rugi yang mungkin diberikan, tuntutan balik untuk
menentang tertanggung atau penanggung asuransi mungkin diajukan
oleh pihak yang bersalah; penanggung asuransi mungkin berharap untuk
menghindari keadaan yang menyulitkan tertanggung atau perusahaan
asuransi mungkin berharap untuk memelihara hubungan masyarakat
yang baik (C. Arthur Wlliams, Jr., George L. Head, Ronald C. Horn, and
G. Williams Glendenning, Principles of Risk Management and
Insurance, 1981: 228).
d. Subrogation tidak berlaku pada asuransi jiwa dan sebagian besar kontrak
asuransi kesehatan pribadi. Asuransi jiwa bukan merupakan kontrak
indemnity, dan subrogation hanya memiliki relevansi pada kontrak
indemnity. Kontrak asuransi kesehatan individu biasanya tidak
mengandung ketentuan subrogation (Kelompok kontrak asuransi
kesehatan mungkin berisi mengenai ketentuan subrogation).
e. Penanggung asuransi tidak dapat meminta ganti rugi (subrogate) dari
tertanggungnya sendiri. Jika penanggung asuransi dapat memperoleh
kembali pembayaran ganti rugi untuk kerugian yang diasuransikan dari
tertanggung, tujuan dasar dari pembelian asuransi akan dilanggar.
6.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

D. PRINSIP UTMOST GOOD FAITH

Kontrak asuransi didasarkan pada prinsip utmost good faith, yaitu derajat
yang tinggi dari kejujuran yang dibebankan pada kedua belah pihak terhadap
kontrak asuransi yang dibebankan pada pihak lain pada kontrak lainnya.
Prinsip ini memiliki akar sejarah pada asuransi angkutan laut. Penanggung
asuransi angkutan laut harus menempatkan kepercayaan yang baik dalam
pernyataan yang dibuat oleh pelamar untuk asuransi yang menyangkut
muatan untuk dikirimkan. Harta benda yang diasuransikan mungkin tidak
secara visual diperiksa dan kontrak mungkin disusun pada lokasi
pemberhentian yang jauh dari muatan dan toko. Jadi, prinsip dari utmost
good faith ditentukan pada derajat kejujuran yang tinggi dari pelamar
asuransi.
Prinsip dari utmost good faith didukung oleh tiga doktrin penting yang
sah, yaitu representations, concealment, dan warranty. Adapun
penjelasannya secara rinci adalah sebagai berikut.

1. Representations
Representations merupakan pernyataan yang dibuat oleh pelamar
asuransi. Sebagai contoh, apabila Anda melamar untuk asuransi jiwa, Anda
mungkin ditanya mengenai umur, berat badan, tinggi badan, pekerjaan,
riwayat kesehatan, riwayat keluarga, dan pertanyaan relevan lainnya.
Jawaban Anda pada pertanyaan tersebut disebut representations.
Arti legal dari representation adalah kontrak asuransi dapat dibatalkan
berdasarkan keputusan dari penanggung asuransi jika representation
(a) material, (b) false (false), (c) relied on by the insurer (didasarkan pada
penanggung asuransi) (John F. Dobbyn, Insurance Law, 1989: 157). Material
berarti bahwa jika penanggung asuransi mengetahui fakta yang sebenarnya,
polis tidak akan diterbitkan atau akan diterbitkan pada persyaratan
(terminologi) yang berbeda. False berarti bahwa pernyataan salah atau
menyesatkan (tidak benar). Reliance berarti bahwa penanggung asuransi
berdasar pada penyajian yang keliru. Dalam menerbitkan polis pada premi
yang ditetapkan.
Sebagai contoh, Scott melamar untuk asuransi jiwa dan menyatakan
dalam surat lamarannya bahwa dia tidak berkunjung ke dokter selama lima
tahun terakhir. Padahal, pada enam bulan awal, dia menjalani operasi kanker
paru-paru. Pada kasus ini, dia telah membuat pernyataan salah (false) dan
 ADBI4211/MODUL 6 6.17

material, dan polis dapat dibatalkan berdasarkan kehendak penanggung


asuransi. Jika Scott meninggal tak lama setelah polis tersebut diterbitkan,
katakanlah tiga bulan, perusahaan dapat menyangkal klaim kematian
berdasarkan pada penyajian material yang salah. Contoh Kasus 6.1.
menyediakan penerapan tambahan dari prinsip legal ini.
Jika pelamar asuransi mengeluarkan pendapat atau keyakinan yang
belakangan diketahui tidak benar, penanggung asuransi harus membuktikan
bahwa pelamar berbicara curang dan bermaksud untuk menipu perusahaan
sebelum menyangkal pembayaran klaimnya. Sebagai contoh, asumsikan
bahwa Anda ditanya apakah Anda memiliki tekanan darah tinggi ketika Anda
mengajukan permohonan untuk memperoleh asuransi kesehatan, dan Anda
menjawab tidak terhadap pertanyaan tersebut. Jika penanggung asuransi
nantinya mengetahui bahwa Anda memiliki tekanan darah tinggi, harus
terbukti terlebih dahulu bahwa Anda bermaksud untuk menipu perusahaan,
sebelum menyangkal pembayaran klaim. Jadi, pernyataan pendapat atau
keyakinan harus terbukti curang sebelum penanggung asuransi menolak
membayar klaim.
Terakhir, ketidaksengajaan misrepresentation (penyajian yang keliru)
dari fakta material jika didasarkan pada keputusan penanggung asuransi, juga
membuat kontrak tidak berlaku lagi. Mayoritas pendapat pengadilan
menetapkan bahwa penyajian yang keliru dari fakta material dapat
mengakibatkan pembatalan kontrak.
6.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Contoh Kasus 6.1.


Misrepresentation pada Fakta Material Memperbolehkan Penanggung
Asuransi untuk Membatalkan Pertanggungjawaban

Fakta Legal
Kirk melamar untuk memperoleh polis asuransi jiwa. Dia
menyatakan dalam surat permohonannya bahwa dia tidak pernah
merokok. Faktanya, dia telah merokok selama 13 tahun, dan beberapa
bulan sebelum dia mengajukan permohonan asuransi, dia telah
merokok kira-kira 10 batang rokok setiap hari. Setelah 10 bulan
berlalu, Kirk meninggal karena alasan yang tidak berhubungan
dengan merokok. Ahli warisnya mengajukan klaim untuk santunan
kematian. Ketika menyelidiki klaim tersebut, penanggung asuransi
menemukan bahwa Kirk merokok dan pembayaran dibatalkan karena
adanya misrepresentation (penyajian yang keliru) dalam material.
Penanggung asuransi meminta pembatalan polis dan mengembalikan
premi yang telah dibayar. Berdasarkan pada fakta yang terdahulu,
dapatkah penanggung asuransi Kirk membatalkan pertanggung-
jawabannya karena pernyataan Kirk yang tidak benar ?

Keputusan Pengadilan
Pengadilan yang berwenang memutuskan bahwa polis batal
karena tertanggung diketahui membuat pernyataan yang salah
mengenai material. Penanggung asuransi tidak harus membayar
klaim.*
Sumber: *New York Life Insurance Co. v.Johnson, United States Court of
Appeals, Third Circuit, 1991, 923 F. 2nd 279; Gaylord A. Jentz et
al., West Business Law, Alternate Edition, 6th ed. (Minneapolis, St.
Paul, MN: West Publishing Company, 1994:1021).

2. Concealment
Doktrin dari concealment juga mendukung prinsip dari utmost good
faith. Concealment adalah kegagalan yang disengaja dari pelamar asuransi
dalam mengungkapkan fakta material pada penanggung asuransi.
Concealment merupakan hal yang sama seperti nondisclosure
(penyembunyian), yaitu pelamar asuransi dengan sengaja menyembunyikan
informasi material dari penanggung asuransi. Efek legal dari concealment
material sama seperti misrepresentation, yaitu kontrak dibatalkan
berdasarkan keputusan dari penanggung asuransi.
 ADBI4211/MODUL 6 6.19

Untuk menyangkal klaim yang didasarkan pada concealment,


penanggung asuransi nonmarine harus membuktikan dua hal, yaitu (a) fakta
yang disembunyikan telah diketahui oleh tertanggung sebagai material, dan
(b) tertanggung berniat untuk menipu penanggung asuransi (James J. Loriner,
et al., The Legal Environment of Insurance, 1993: 115–116). Sebagai contoh,
Joseph DeBellis melamar polis asuransi jiwa untuk hidupnya. Lima bulan
setelah polis diterbitkan, dia dibunuh. Nama yang tertera dalam sertifikat
kematiannya diketahui sebagai Joseph DeLuca, nama sebenarnya.
Penanggung asuransi menyangkal pembayaran dengan dasar bahwa Joseph
telah menyembunyikan fakta material dengan tidak mengungkapkan identitas
sebenarnya dan bahwa dia memiliki catatan kriminal yang banyak.
Berdasarkan bukti dari penanggung asuransi, pengadilan menyatakan bahwa
concealment yang disengaja dari identitas sebenarnya berupa material dan
merupakan pelanggaran kewajiban dari kepercayaan (good faith) (James J.
Loriner, et al., 1993: 115–116).
Doktrin dari concealment diterapkan dalam peraturan yang lebih ketat
dalam asuransi perairan samudra. Penanggung asuransi perairan samudra
tidak diwajibkan untuk membuktikan bahwa concealment itu disengaja.
Pelamar diwajibkan untuk mengungkapkan seluruh fakta material yang
bersinggungan pada properti yang diasuransikan. Kekurangtahuan pelamar
pada fakta materialnya tidak memiliki konsekuensi apa pun. Jadi,
penanggung asuransi perairan samudra dapat berhasil menyangkal
pembayaran dari klaim jika dapat menunjukkan fakta material yang
disembunyikan.

3. Warranty
Doktrin dari warranty juga menggambarkan prinsip utmost good faith.
Warranty merupakan statement fakta atau kesanggupan yang dibuat oleh
tertanggung, yang merupakan bagian dari kontrak asuransi dan harus benar
jika penanggung asuransi bertanggung jawab atas kontrak tersebut (Joseph L.
Frascona, Business Law, The Legal Environment, Text and Cases, 1987:
1006). Sebagai contoh, dalam pertukaran bagi premi yang dikurangi, pemilik
dari toko minuman keras menyetujui untuk menjamin bahwa alarm sistem
pencurian dan perampokan akan dioperasikan secara terus-menerus.
Ketentuan (klausa) yang menggambarkan jaminan menjadi bagian dari
kontrak.
6.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Dalam kondisi paling tepat yang didasarkan pada common law (hukum
yang lazim digunakan), warranty merupakan doktrin legal yang ketat.
Pelanggaran apa pun terhadap warranty, baik kecil atau yang bukan termasuk
material, memperbolehkan penanggung asuransi untuk menyangkal
pembayaran terhadap klaim. Walaupun begitu, pengadilan dan perundang-
undangan telah meringankan dan memodifikasi doktrin common law yang
ketat pada warranty. Beberapa modifikasi dari doktrin diringkas sebagai
berikut.
a. Pernyataan yang dibuat oleh pelamar untuk asuransi dipertimbangkan
sebagai representations (gambaran) dan bukan warranties (jaminan).
Jadi, penanggung asuransi tidak dapat menyangkal pertanggungjawaban
terhadap kerugian jika penggambaran yang keliru bukan merupakan
material.
b. Beberapa pengadilan akan menafsirkan pelanggaran dari warranty
dengan bebas (liberally) dalam suatu kasus di mana pelanggaran kecil
memengaruhi risiko hanya sementara atau remeh.
c. Undang-undang mengenai “peningkatan hazard” telah ditetapkan, yang
menyatakan bahwa perusahaan tidak dapat menyangkal klaim kecuali
apabila pelanggaran warranty meningkatkan hazard.
d. Undang-undang yang telah ditetapkan memperbolehkan tertanggung
untuk memperoleh ganti rugi, kecuali apabila pelanggaran dari warranty
benar-benar meningkatkan kerugian.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
A. Pertanyaan Review
1) Jelaskan prinsip-prinsip dari indemnity! Bagaimana konsep dari actual
cash value mendukung prinsip dari indemnity?
2) Tunjukkan bagaimana polis dinilai, biaya ganti rugi asuransi, dan
asuransi jiwa merupakan pengecualian dari prinsip indemnity?
3) Apa yang dimaksud dengan insurable interest? Kenapa insurable
interest harus ada disetiap kontrak asuransi?
4) Jelaskan prinsip-prinsip dari subrogation! Mengapa subrogation
digunakan?
 ADBI4211/MODUL 6 6.21

5) Jelaskan prinsip-prinsip dari utmost good faith! Bagaimana doktrin-


doktrin hukum dari representations, concealment, dan jaminan
mendukung prinsip-prinsip dari utmost good faith?

B. Pertanyaan Aplikasi
1) Scott meminjam sejumlah USD500,000 dari Bank Gateway untuk
membeli kapal penangkap ikan. Dia menyimpan kapalnya di dermaga
yang dimiliki oleh Marina Company. Dia menggunakan kapal tersebut
untuk memperoleh pendapatan dengan memancing. Scott juga memiliki
kontrak dengan perusahaan Blue Fin Fishing untuk mengangkut udang
dari satu pelabuhan ke pelabuhan lainnya.
a) Apakah setiap pihak yang bersangkutan memiliki insurable interest
terhadap Scott atau propertinya? Jika ada insurable interest, jelaskan
adanya interest dari.
(1) Bank Gateway.
(2) Marina Company.
(3) Perusahaan Blue Fin Fishing.
b) Jika Scott tidak memiliki kapal tetapi mengoperasikan kapal atas
nama perusahaan Blue Fin Fishing, apakah dia memiliki insurable
interest terhadap kapal tersebut? Jelaskan!
2) Pengemudi yang mabuk menerobos lampu merah dan menabrak mobil
Kristen. Biaya perbaikan mobil tersebut sebesar USD5000. Dia memiliki
asuransi tabrakan pada mobilnya dengan deductible sebesar USD250.
a) Dapatkah Kristen memperoleh ganti rugi dari penanggung asuransi
dan pengemudi yang lalai? Jelaskan jawaban Anda!
b) Jelaskan bagaimana subrogation mendukung prinsip indemnity!
3) a) Representations dan jaminan ada dalam berbagai kontrak, tetapi hal
tersebut khususnya sangat penting dalam kontrak asuransi. Jelaskan
perbedaan antara representations dan jaminan yang ada dalam
kontrak asuransi, dan berikan contoh masing-masing.
b) Asuransi merupakan kontrak conditional. Jelaskan arti dari istilah
tersebut!
c) Jelaskan beberapa tambahan karakteristik dari kontrak asuransi yang
membedakannya dengan kontrak-kontrak lain!
6.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

C. Kasus Aplikasi
Carmine membeli tempat pelayanan mobil dari Ben. Harga pembelian
meliputi gedung, peralatan, dan aktiva lainnya. Bisnis ini dibiayai oleh
Bank National, yang memegang hipotek gedung tersebut. Carmine juga
mengubah salah satu teras perbaikan mobil menjadi restoran siap saji.
Ketika Carmine mengajukan asuransi property pada bisnisnya, dia tidak
mengatakan pada perusahaan asuransinya mengenai restorannya karena
preminya akan secara substansial meningkat. Enam bulan setelah bisnis
tersebut dijalankan, sebuah mobil terbakar dan merusak seluruh atap dari
teras area pelayanan tersebut.
1) Apakah setiap pihak yang bersangkutan memiliki insurable interest
pada bisnis pada saat terjadinya kebakaran?
a) Ben.
b) Carmine.
c) National Bank.
2) Ben mengatakan pada Carmine dia dapat menyimpan uangnya dengan
mengambil asuransi milik Ben daripada membeli polis yang baru.
Apakah hal tersebut tepat bagi Carmine untuk mengambil alih asuransi
Ben tanpa memberitahukan pada penanggung asuransi Ben? Jelaskan!
3) Investigasi terhadap kebakaran menyatakan bahwa pemilik mobil
mengetahui tangki gasnya mengalami kebocoran, tetapi informasi ini
tidak dikatakan pada Carmine ketika mobil tersebut dibawa untuk
diservis. Jelaskan bagaimana subrogation diterapkan dalam kasus ini.
4) Apakah Carmine harus menunjukkan utmost good faith ketika dia
mengajukan permohonan asuransi property untuk bisnisnya? Jelaskan!
5) Dapatkah penanggung asuransi Carmine menyangkal untuk mengganti
kerugian kebakaran dengan berdasarkan pada material concealment?
Jelaskan!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab soal-soal latihan di atas, Anda harus mempelajari


kembali Kegiatan Belajar 1, tentang Prinsip-prinsip Perjanjian Asuransi.

R A NG KU M AN

Prinsip dari indemnity menyatakan bahwa penanggung asuransi


menyetujui untuk membayar tidak lebih dari jumlah sebenarnya dari
kerugian. Dengan kata lain, tertanggung tidak boleh mengambil
 ADBI4211/MODUL 6 6.23

keuntungan dari kerugian. Terdapat beberapa pengecualian terhadap


prinsip dari indemnity. Pengecualian ini termasuk polis yang dinilai,
hukum polis yang dinilai, biaya ganti rugi asuransi, dan asuransi jiwa.
Prinsip dari insurable interest berarti bahwa penanggung asuransi
harus berada dalam posisi rugi secara keuangan jika terjadi kerugian,
atau harus mengakibatkan berbagai kerusakan jika terjadi kerugian.
Seluruh kontrak asuransi harus didukung oleh insurable interest untuk
memiliki kekuatan hukum. Terdapat tiga tujuan dari persyaratan
insurable interest, yaitu (1) untuk mencegah perjudian, (2) untuk
mengurangi moral hazard, dan (3) untuk mengukur sejumlah kerugian
tertanggung dalam asuransi property.
Dalam asuransi property dan pertanggungjawaban, kepemilikan dari
property, kesanggupan bertanggung jawab secara hukum, kreditor yang
dilindungi, dan hak kontraktual dapat mendukung persyaratan insurable
interest. Dalam asuransi jiwa, pertanyaan dari insurable interest tidak
ada ketika seseorang membeli asuransi jiwa untuk dirinya. Akan tetapi,
jika asuransi jiwa dibeli untuk hidup orang lain, harus terdapat insurable
interest dalam kehidupan orang tersebut (in that’s person life).
Hubungan cinta, kasih sayang, darah, dan perkawinan atau hubungan
yang berkaitan dengan uang akan memenuhi persyaratan insurable
interest dalam asuransi jiwa.
Dalam asuransi property, persyaratan insurable interest harus
dipenuhi pada saat terjadinya kerugian. Dalam asuransi jiwa, persyaratan
insurable interest harus dipenuhi hanya pada saat permulaan polis.
Prinsip dari subrogation berarti penanggung asuransi berhak
memperoleh ganti rugi dari pihak ketiga yang lalai untuk membayar
kerugian yang dibuatnya terhadap tertanggung. Tujuan dari subrogation
yaitu mencegah tertanggung memperoleh ganti rugi dua kali untuk
kerugian yang sama, untuk meminta pertanggungjawaban pihak yang
lalai terhadap terjadinya kerugian, dan untuk menekan tarif asuransi. Jika
penanggung asuransi menggunakan hak subrogation, tertanggung
biasanya harus memperoleh ganti rugi secara penuh sebelum
penanggung asuransi meminta sejumlah ganti rugi dari pihak ketiga yang
lalai. Juga, tertanggung tidak dapat melakukan apa pun yang dapat
menghalangi hak subrogation penanggung asuransi. Akan tetapi,
penanggung asuransi dapat melepaskan hak subrogation-nya dalam
kontrak baik sebelum atau sesudah terjadinya kerugian. Terakhir,
subrogation tidak dapat diterapkan dalam asuransi jiwa dan sebagian
besar kontrak asuransi kesehatan individu.
Prinsip dari utmost good faith, yaitu derajat yang tinggi dari
kejujuran yang dibebankan pada kedua belah pihak terhadap kontrak
asuransi yang dibebankan pada pihak lain pada kontrak lainnya.
6.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Doktrin legal dari representations, concealment, dan warranty


mendukung prinsip dari utmost good faith. Representations, yaitu
pernyataan yang dibuat oleh pelamar asuransi. Penanggung asuransi
dapat menyangkal pembayaran terhadap klaim jika representations
berupa material, false, dan relied on by the insurer (berdasarkan
keputusan penanggung asuransi) dalam menerbitkan polis pada premi
yang ditetapkan. Dalam kasus pernyataan keyakinan atau opini,
penyajian yang keliru harus terbukti salah sebelum penanggung asuransi
dapat membatalkan klaim. Concealment dari fakta material memiliki
dampak yang sama sebagai penyajian yang keliru, kontrak dapat
dibatalkan berdasarkan keputusan dari penanggung asuransi.
Warranty merupakan statement fakta atau kesanggupan yang dibuat
oleh tertanggung, yang merupakan bagian dari kontrak asuransi dan
harus benar jika penanggung asuransi bertanggung jawab atas kontrak
tersebut Berdasarkan pada common law, pelanggaran terhadap warranty
walaupun jika karena kelalaian, memperbolehkan penanggung asuransi
untuk menyangkal pembayaran klaim. Ketatnya doktrin common law
pada warranty telah dimodifikasi dan diperhalus oleh keputusan
pengadilan dan undang-undang.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Tujuan awal dari hukum polis yang dinilai dalam prinsip indemnity
adalah untuk melindungi tertanggung dari perbedaan pendapat dengan
penanggung asuransi. Di sisi lain hukum ini dapat mendorong terjadinya
peningkatan ....
A. moral hazard
B. morale hazard
C. peril
D. physics hazard

2) Kontrak asuransi dapat dibatalkan jika pernyataan yang dibuat oleh


pelamar asuransi ....
A. tidak benar atau salah
B. bergantung pada keputusan tertanggung asuransi
C. pelanggaran warranty tidak meningkatkan hazard
D. tertanggung tidak melakukan atau mempromosikan sesuatu yang
tidak sah
 ADBI4211/MODUL 6 6.25

3) Pada asuransi jiwa, persyaratan interest harus dipenuhi pada saat ....
A. kontrak berakhir
B. permulaan dari polis
C. terjadi kerugian
D. tertanggung meninggal

4) Pada asuransi property, insurable interest harus ada pada saat ....
A. kontrak berakhir
B. permulaan dari polis
C. terjadi kerugian
D. tertanggung meninggal

5) Warranty dalam prinsip utmost good faith adalah ....


A. fakta yang disembunyikan telah diketahui oleh tertanggung sebagai
material
B. kegagalan yang disengaja dari pelamar asuransi dalam
mengungkapkan fakta material pada penanggung asuransi
C. pernyataan yang dibuat oleh pelamar asuransi berkaitan dengan
data-data dan fakta pribadi
D. statement fakta atau kesanggupan yang dibuat oleh tertanggung
untuk bertanggung jawab atas kondisi tertentu yang berkaitan
dengan kontrak asuransi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 2

Dasar Hukum Kontrak Asuransi

P olis asuransi didasarkan pada hukum kontrak. Agar dapat secara sah
dilaksanakan, kontrak asuransi harus memenuhi empat persyaratan
dasar, yaitu penawaran dan penerimaan (offer and acceptance), pertimbangan
(consideration), pihak yang kompeten (competent parties), dan tujuan yang
sah (legal purpose).

A. PERSYARATAN KONTRAK ASURANSI

1. Penawaran dan Penerimaan


Persyaratan pertama untuk menyetujui kontrak asuransi, yaitu harus
terdapat penawaran dan penerimaan (Offer and Acceptance) dalam
persyaratannya. Dalam sebagian besar kasus, pelamar asuransi membuat
penawaran dan perusahaan menerima atau menolak penawaran tersebut.
Agen hanya mencari atau mengundang calon tertanggung untuk membuat
penawaran. Persyaratan dari penawaran dan penerimaan dapat dijelaskan
dengan lebih detail dengan membuat perbedaan yang teliti antara asuransi
property dan pertanggungjawaban dengan asuransi jiwa.
Dalam asuransi property dan pertanggungjawaban, penawaran dan
penerimaan dapat secara lisan atau tulisan. Tidak adanya undang-undang
yang secara spesifik melarang, kontrak asuransi secara lisan adalah sah
(dapat dibenarkan). Agar lebih mudah digunakan, sebagian besar kontrak
asuransi berbentuk tulisan. Pelamar asuransi mengisi formulir permohonan
dan membayar premi pertama (atau berjanji untuk membayar premi pertama).
Langkah ini merupakan penawaran. Agen kemudian menerima penawaran
atas nama perusahaan asuransi. Dalam asuransi property dan pertanggung
jawaban, agen biasanya memiliki kuasa untuk mewakili perusahaan dengan
menggunakan binder. Binder merupakan kontrak asuransi sementara dan
dapat berbentuk lisan maupun tulisan. Binder mewajibkan perusahaan segera
menerima formulir permohonan terlebih dahulu dan menerbitkan polis. Jadi,
kontrak asuransi dapat efektif dengan segera karena agen menerima
penawaran atas nama perusahaan. Prosedur ini biasanya diikuti oleh jenis-
jenis pertanggungan pribadi dalam asuransi property dan pertanggung
jawaban, termasuk polis kepemilikan rumah dan asuransi kendaraan.
 ADBI4211/MODUL 6 6.27

Bagaimanapun dalam beberapa kasus, agen tidak diberi kuasa untuk


mewakili perusahaan dan formulir permohonan harus dikirimkan ke
perusahaan asuransi untuk disetujui. Perusahaan mungkin menerima
penawaran dan menerbitkan polis atau menolak formulir permohonan.
Dalam asuransi jiwa, prosedur yang diikuti berbeda. Agen asuransi jiwa
tidak memiliki kuasa untuk mewakili perusahaan asuransi. Oleh karena itu,
formulir permohonan untuk asuransi jiwa selalu ditulis, dan pelamar harus
mendapat persetujuan oleh penanggung asuransi sebelum asuransi jiwa
berlaku. Prosedur biasa bagi pelamar, yaitu mengisi surat lamaran dan
membayar premi pertama. Tanda terima (kuitansi) premi bersyarat kemudian
diberikan pada pelamar. Sebagian besar tanda terima bersyarat umum
merupakan “tanda terima (kuitansi) premi untuk dapat diasuransikan”. Jika
pelamar diketahui dapat diasuransikan sesuai dengan standar normal
pertanggungjawaban penanggung asuransi, asuransi jiwa menjadi efektif
sejak tanggal yang tertera dalam surat permohonan. Beberapa penerimaan
yang dapat diasuransikan menjadikan asuransi jiwa efektif sejak tanggal yang
tertera dalam surat permohonan atau tanggal dari pemeriksaan kesehatan,
boleh menggunakan yang mana saja tetapi yang paling akhir (belakangan).
Sebagai contoh, asumsikan bahwa Aaron membuat permohonan untuk
polis asuransi jiwa sebesar USD100,000 pada hari Senin. Dia mengisi surat
permohonan, membayar premi pertama, dan menerima kuitansi premi
bersyarat dari agennya. Pada Selasa pagi, dia melakukan pemeriksaan fisik,
dan pada Selasa sore, dia tewas dalam kecelakaan perahu. Surat permohonan
dan premi akan tetap diteruskan pada perusahaan asuransi, seperti jika dia
masih hidup. Jika dia diketahui dapat diasuransikan menurut peraturan
pertanggungjawaban penanggung asuransi, asuransi jiwanya diberlakukan,
dan USD100,000 akan dibayarkan pada ahli warisnya.
Bagaimanapun, apabila pelamar untuk asuransi jiwa tidak membayar
premi pertama ketika surat lamaran telah diisi, ketentuan peraturan yang
berbeda diterapkan. Sebelum asuransi jiwa diberlakukan, polis harus
diterbitkan dan dikirimkan pada pelamar, premi pertama harus dibayar, dan
pelamar harus dalam kondisi kesehatan yang baik ketika polis terkirim.
Beberapa penanggung asuransi juga menghendaki bahwa tidak boleh ada
perawatan medis sementara di antara submission (kepatuhan) pada surat
permohonan dan pengiriman polis. Persyaratan ini dipertimbangkan untuk
menjadi “persyaratan keteladanan”, dalam kata lain harus diisi sebelum
asuransi jiwa berlaku (Edward E. Graves, ed., McGil’s Life Insurance, 1994:
789).
6.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2. Consideration
Persyaratan kedua dari kontrak asuransi yang sah adalah consideration.
Consideration mengacu pada nilai yang diberikan oleh masing-masing pihak
pada pihak lain. Consideration tertanggung (insured's consideration) adalah
pembayaran premi pertama (atau berjanji untuk membayar premi pertama)
ditambah persetujuan untuk mematuhi persyaratan yang ditentukan di dalam
polis. Consideration penanggung asuransi (insurer's consideration) adalah
kesanggupan untuk melakukan beberapa hal seperti yang ditentukan dalam
polis. Termasuk dalam perjanjian ini, yaitu membayar kerugian dari peril
yang diasuransikan, menyediakan jasa tertentu, seperti pencegahan kerugian
dan jasa keamanan atau membela tertanggung dalam suatu tuntutan perkara
hukum.

3. Pihak yang Kompeten (Competent Parties)


Persyaratan ketiga dari kontrak asuransi yang sah, yaitu setiap pihak
harus cakap secara hukum. Artinya, pihak yang berkepentingan harus
memiliki kapasitas hukum untuk ikut serta dalam ikatan kontrak. Sebagian
besar orang dewasa cakap secara hukum untuk ikut serta dalam kontrak
asuransi, tetapi terdapat pengecualian. Orang gila, orang mabuk, dan
perusahaan yang bertindak di luar jangkauan kekuasaannya tidak dapat ikut
serta dalam pelaksanaan kontrak asuransi. Orang yang belum dewasa
biasanya tidak cakap secara hukum untuk ikut serta dalam ikatan kontrak;
tetapi sebagian besar menyatakan telah menyusun undang-undang yang
mengizinkan orang yang belum dewasa, seperti remaja berusia 15 tahun,
untuk ikut serta dalam kontrak asuransi jiwa atau asuransi kesehatan yang
sah.

4. Tujuan yang Sah (Legal Purpose)


Persyaratan terakhir yaitu bahwa kontrak harus digunakan untuk tujuan
yang sah. Kontrak asuransi yang mendorong atau mempromosikan sesuatu
yang tidak sah (illegal) atau tindakan yang tidak bermoral (immoral) akan
bertentangan dengan kepentingan publik dan tidak dapat dilaksanakan.
Sebagai contoh, penjual obat bius dan obat-obatan terlarang lainnya tidak
dapat membeli polis asuransi properti yang akan menanggung penyitaan
obat-obatan tersebut oleh polisi. Tipe dari kontrak asuransi ini jelas tidak
dapat dilaksanakan karena mempromosikan aktivitas ilegal yang
bertentangan dengan kepentingan publik.
 ADBI4211/MODUL 6 6.29

B. PERBEDAAN KARAKTERISTIK LEGAL DALAM KONTRAK


ASURANSI

Kontrak asuransi memiliki perbedaan karakteristik legal yang


membuatnya berbeda dengan kontrak legal lainnya. Beberapa perbedaan
karakteristik legal telah sebelumnya didiskusikan. Seperti catatan
sebelumnya, sebagian besar kontrak asuransi properti dan pertanggung
jawaban merupakan kontrak indemnity (penggantian kerugian); seluruh
kontrak asuransi harus didukung dengan insurable interest, dan kontrak
asuransi berdasarkan pada utmost good faith. Perbedaan karakteristik legal
lainnya yaitu sebagai berikut.

1. Aleatory Contract
Kontrak asuransi cenderung aleatory daripada commutative. Kontrak
aleatory adalah suatu di mana nilai ditukar mungkin tidak sama tetapi
tergantung pada peristiwa yang tidak pasti. Bergantung pada suatu kebetulan
(untung-untungan) satu pihak mungkin menerima nilai di luar proporsi nilai
yang diberikan. Sebagai contoh, asumsikan Lorri membayar premi sebesar
USD500 dari USD100,000 untuk asuransi kepemilikan terhadap rumahnya.
Jika rumah tersebut hancur total karena kebakaran segera setelahnya, dia
akan menerima jumlah yang besar melebihi premi yang dibayarkan. Di sisi
lain, pemilik rumah mungkin membayar premi tepat waktu selama beberapa
tahun dan tidak pernah menderita kerugian.
Sebaliknya, kontrak perdagangan lainnya merupakan commutative.
Kontrak commutative merupakan suatu di mana nilai ditukar oleh kedua
belah pihak yang sama secara teoritis. Sebagai contoh, pembeli real estate
biasanya membayar harga yang dianggap sama terhadap nilai properti.
Meskipun inti dari kontrak aleatory merupakan untung-untungan atau
peristiwa dari beberapa kejadian secara kebetulan, kontrak asuransi bukan
merupakan kontrak judi. Judi menciptakan risiko spekulatif baru yang tidak
ada sebelum transaksi. Asuransi, bagaimanapun merupakan teknik untuk
menangani risiko murni yang sudah ada sebelumnya. Meskipun judi dan
asuransi bersifat aleatory, kontrak asuransi bukan merupakan kontrak judi
karena tidak ada risiko baru yang diciptakan.
6.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2. Kontrak Unilateral (Unilateral Contract)


Asuransi merupakan kontrak unilateral. Kontrak unilateral maksudnya
bahwa hanya satu pihak yang melaksanakan perjanjian secara sah. Dalam hal
ini, hanya penanggung asuransi yang melaksanakan perjanjian secara sah
untuk membayar tagihan atau menyediakan pelayanan lain terhadap
tertanggung. Setelah premi pertama dibayarkan dan asuransi dibuat,
tertanggung tidak dapat dipaksa untuk membayar premi atau untuk mematuhi
ketentuan polis. Meskipun tertanggung harus terus membayar premi untuk
memperoleh ganti rugi, dia tidak dapat dipaksa secara sah untuk melakukan
hal tersebut. Akan tetapi, apabila premi dibayar, penanggung asuransi harus
menerimanya dan harus melanjutkan untuk menyediakan perlindungan yang
dijanjikan dalam kontrak.
Sebaliknya, sebagian besar kontrak perdagangan bersifat bilateral.
Masing-masing pihak melaksanakan perjanjian yang sah terhadap pihak
lainnya. Jika salah satu pihak gagal untuk melaksanakannya, pihak lainnya
dapat menuntut perbuatannya atau dapat menggugat kerusakan yang terjadi
dikarenakan pelanggaran kontrak.

3. Kontrak Bersyarat (Conditional Contract)


Kontrak asuransi merupakan kontrak bersyarat, di mana kewajiban
penanggung asuransi untuk membayar tagihan yang tergantung pada apakah
tertanggung atau ahli warisnya memenuhi seluruh persyaratan polis.
Persyaratan polis merupakan ketentuan yang disisipkan dalam polis yang
merubah atau membatasi wewenang terhadap kesanggupan penanggung
asuransi untuk mempertanggungkan. Persyaratan ini membebankan
kewajiban tertentu pada tertanggung jika baik wanita atau pria menghendaki
untuk memperoleh keuntungan dari kerugian. Penanggung asuransi tidak
diwajibkan untuk membayar klaim jika persyaratan dari polis tidak dipenuhi.
Meskipun tertanggung tidak dipaksa untuk mematuhi persyaratan polis,
tertanggung (baik pria maupun wanita) harus mematuhinya agar tidak
memperoleh keuntungan dengan cara curang. Sebagai contoh, dalam polis
kepemilikan rumah, tertanggung harus memberitahukan dengan segera
mengenai kerugian. Jika tertanggung menunda karena waktu yang tidak
beralasan dalam melaporkan kerugian, penanggung asuransi dapat menolak
membayar klaim berdasarkan pada persyaratan polis yang dilanggar.
 ADBI4211/MODUL 6 6.31

4. Kontrak Pribadi (Personal Contract)


Dalam asuransi properti, asuransi merupakan kontrak pribadi (personal
contract), artinya kontrak berada di antara tertanggung dan penanggung
asuransi. Lebih tegasnya, kontrak asuransi properti tidak mengasuransikan
properti, tetapi mengasuransikan pemilik property apabila terjadi kerugian.
Pemilik dari properti yang diasuransikan mendapat ganti rugi apabila
propertinya rusak atau hancur. Oleh karena kontraknya pribadi, pelamar
asuransi harus disetujui oleh penanggung asuransi dan harus memenuhi
ketentuan standar asuransi yang berkaitan dengan karakter, moral, dan kredit.
Kontrak asuransi properti biasanya tidak dapat diserahkan pada pihak
lain tanpa izin dari penanggung asuransi. Jika properti itu dijual pada orang
lain, pemilik baru mungkin tidak disetujui oleh penanggung asuransi. Jadi,
persetujuan penanggung asuransi biasanya diwajibkan sebelum polis asuransi
properti secara sah diserahkan pada pihak lain. Sebaliknya, polis asuransi
jiwa dapat diserahkan dengan bebas pada orang lain tanpa persetujuan
penanggung asuransi karena penyerahan tersebut biasanya tidak merubah
risiko dan meningkatkan kemungkinan kematian.
Sebaliknya, pembayaran untuk kerugian properti dapat diserahkan pada
pihak lain tanpa persetujuan penanggung asuransi. Meskipun, persetujuan
penanggung asuransi tidak diwajibkan, kontrak mungkin mewajibkan bahwa
penanggung asuransi harus diberi tahu mengenai penyerahan peralihan pada
pihak lain.

5. Contract of Adhesion
Kontrak adhesi (contract of adhesion), artinya bahwa tertanggung harus
menerima keseluruhan dari kontrak, dengan seluruh persyaratan dan
ketentuannya. Penanggung asuransi menyusun dan mencetak polis asuransi,
dan tertanggung umumnya harus menerima isi keseluruhan dokumen dan
tidak dapat menuntut persyaratan tertentu harus ditambahkan, dihilangkan
atau kontrak ditulis ulang untuk disesuaikan dengan tertanggung. Meskipun
kontrak dapat diubah dengan penambahan dari pengesahan (endorsement)
atau bentuk, pengesahan, dan bentuk disusun oleh penanggung asuransi.
Untuk memperbaiki ketidakseimbangan yang ada, seperti situasi, pengadilan
telah mengatur bahwa ambiguitas atau ketidakpastian dalam kontrak
ditafsirkan bertentangan dengan penanggung asuransi. Jika polis itu ambigu,
tertanggung memperoleh keuntungan dari keragu-raguan tersebut.
6.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Peraturan umum bahwa ambiguitas dalam kontrak asuransi ditafsirkan


bertentangan dengan penanggung asuransi diperkuat dengan prinsip dari
pengharapan yang layak (principle of reasonable expectations). Prinsip dari
pengharapan yang layak menyatakan bahwa tertanggung berhak memperoleh
perlindungan dalam polis, baik pria atau wanita dengan pengharapan yang
layak untuk memperoleh perlindungan tersebut, dan agar dapat efektif,
exclusions atau pembatasan harus jelas, terencana dan dapat dimengerti
(Lorimer, et al., The Legal Environment of Insurance, 1987: 402–403).
Beberapa pengadilan telah mengatur bahwa tertanggung berhak atas
perlindungan yang layak mereka harapkan untuk dimiliki, dan pembatasan
teknis dalam kontrak seharusnya bukan merupakan suatu perangkap
tersembunyi. Sebagai contoh, dalam suatu kasus, penanggung asuransi
menolak untuk membela tertanggung dengan alasan bahwa polis meniadakan
tindakan kesengajaan. Pengadilan mengatur bahwa penanggung asuransi
bertanggung jawab terhadap biaya pembelaan. Tertanggung memiliki
pengharapan yang layak bahwa biaya pembelaan diasuransikan dalam polis
karena polis mengganti rugi berbagai tipe dari tindakan yang disengaja
(Lorimer, et al., The Legal Environment of Insurance, 1987: 403).

C. HUKUM DAN AGEN ASURANSI

Kontrak asuransi biasanya dijual oleh agen yang mewakili perusahaan


asuransi. Agen merupakan seseorang yang memiliki kekuasaan untuk
bertindak atas nama orang lain. Perusahaan asuransi adalah pihak
tindakannya diambil alih. Jika Patrick memiliki kewenangan untuk
mengumpulkan, membuat atau mengakhiri kontrak atas nama Asuransi Apex
Fire, dia akan menjadi agen dan Asuransi Apex Fire akan menjadi
pimpinannya.

D. PERATURAN UMUM DARI AGEN

Tiga peraturan penting dari hukum menentukan tindakan dari agen dan
hubungannya dengan tertanggung (Edward E. Graves, McGil’s Life
Insurance, 1994: 805–808), yaitu sebagai berikut.
 ADBI4211/MODUL 6 6.33

1. Tidak Ada Asumsi dari Hubungan Keagenan


Tidak ada anggapan bahwa seseorang secara sah dapat bertindak sebagai
agen untuk orang lain. Beberapa bukti nyata dari berbagai hubungan
peragenan seharusnya ada. Sebagai contoh, seseorang yang menyatakan
sebagai seorang agen bagi penanggung asuransi kendaraan mungkin
mengumpulkan premi dan kemudian melarikan diri dengan membawa dana
tersebut. Penanggung asuransi tidak bertanggung jawab secara hukum
terhadap tindakan seseorang jika tidak melakukan sesuatu untuk menciptakan
kesan bahwa terdapat hubungan keagenan. Akan tetapi, jika seseorang
memiliki tanda pengenal, buku tarif, dan formulir aplikasi yang diberikan
oleh penanggung asuransi maka hal tersebut dapat diasumsikan bahwa agen
secara sah bertindak atas nama penanggung asuransi tersebut.

2. Kewenangan untuk Mewakili Perusahaan


Seorang agen harus diberi wewenang untuk mewakili perusahaan.
Kewenangan agen dapat diperoleh dari tiga sumber, yaitu (a) express powers
(kewenangan melalui pernyataan); (b) implied powers (kewenangan secara
tidak langsung); dan (c) apparent authority (kekuasaan yang nyata).
Express powers merupakan kewenangan yang secara khusus diberikan
pada agen. Kewenangan ini biasanya dinyatakan dalam persetujuan keagenan
(agency agreement) antara agen dengan perusahaan. Persetujuan keagenan
mungkin tidak memberikan kewenangan tertentu. Sebagai contoh, agen
asuransi jiwa mungkin diberi kewenangan untuk mengumpulkan pelamar
asuransi dan mengadakan pemeriksaan fisik. Kewenangan tertentu, seperti
hak untuk memperpanjang waktu pembayaran dari premi atau hak untuk
merubah ketentuan kontrak dalam polis, mungkin tidak diberikan.
Agen juga memiliki implied powers. Implied powers mengacu pada
kewenangan dari agen untuk melaksanakan seluruh tindakan-tindakan
penting yang diperlukan untuk memenuhi tujuan dari persetujuan keagenan.
Sebagai contoh, agen mungkin memiliki kewenangan melalui pernyataan
(express authority) untuk mengirimkan polis asuransi pada klien. Hal tersebut
menunjukkan bahwa agen juga memiliki kewenangan secara tidak langsung
untuk menerima premi yang pertama.
Terakhir, agen mungkin mewakili perusahaan dengan apparent
authority. Jika agen bertindak dengan kewenangan yang nyata untuk
melakukan hal-hal tertentu dan pihak ketiga dengan mudah percaya bahwa
agen bertindak dalam ruang lingkup yang sesuai dan layak, perusahaan dapat
6.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

membatasi tindakan agen tersebut. Pihak ketiga harus menunjukkan hanya


bahwa mereka telah melakukan hak menentukan dalam memutuskan
kekuasaan agen berdasarkan pada kekuasaan agen yang sebenarnya atau
menyangkut perusahaan. Sebagai contoh, seorang agen untuk asuransi
kendaraan mungkin acapkali memberikan tambahan waktu bagi kliennya
untuk membayar premi yang melampaui batas waktu. Jika penanggung
asuransi tidak memberikan hak ini secara jelas kepada agen dan tidak
mengambil tindakan apa pun untuk menangani pelanggaran dari polis
perusahaan, hal tersebut nantinya tidak dapat menyangkal pertanggung
jawaban kerugian berdasarkan bahwa agen tidak memiliki kewenangan untuk
memberikan tambahan waktu. Penanggung asuransi pertama kali sebaiknya
memberitahukan pada seluruh pemilik polis mengenai pembatasan
kewenangan agen.

3. Pertanggungjawaban Perusahaan Asuransi terhadap Tindakan dari


Agen
Peraturan terakhir dari hukum keagenan yaitu bahwa perusahaan
asuransi bertanggung jawab terhadap seluruh tindakan agen ketika mereka
bertindak di dalam ruang lingkup kekuasaannya. Pertanggungjawaban ini
juga meliputi tindakan yang curang, kelalaian, dan misrepresentation
(penyajian yang keliru).
Sebagai tambahan, pengetahuan dari agen diasumsikan juga menjadi
pengetahuan perusahaan asuransi yang berkaitan dengan permasalahan dalam
lingkup hubungan keagenan. Sebagai contoh, apabila agen asuransi jiwa
mengetahui bahwa pelamar asuransi jiwa adalah pencandu alkohol,
kenyataan ini dipersalahkan pada perusahaan asuransi meskipun agen secara
sengaja mengabaikan informasi ini dalam surat permohonan asuransi. Jadi,
jika perusahaan asuransi menerbitkan polis, nantinya perusahaan tidak dapat
menyangkal keabsahan polis berdasarkan pada adanya ketergantungan
alkohol dan penyembunyian (concealment) fakta material.
 ADBI4211/MODUL 6 6.35

E. WAIVER (SURAT PERNYATAAN MELEPASKAN HAK) DAN


ESTOPPEL (PENGHENTIAN)

Doktrin dari waiver dan estoppel memiliki relevansi langsung terhadap


hukum keagenan dan kewenangan dari agen asuransi. Arti praktis dari
konsep ini yaitu bahwa penanggung asuransi secara hukum mungkin
diharuskan untuk membayar klaim yang biasanya tidak harus dibayar.
Waiver didefinisikan sebagai kerelaan melepaskan hak yang diketahui
sah secara hukum. Jika penanggung asuransi sukarela melepaskan haknya
yang sah dalam kontrak, nantinya tidak dapat menyangkal pembayaran klaim
oleh tertanggung dengan alasan bahwa haknya telah dilanggar. Sebagai
contoh, asumsikan bahwa penanggung asuransi menerima surat permohonan
asuransi di kantor rumahnya dan dalam surat permohonannya terdapat
jawaban yang tidak komplit atau ada yang kosong. Penanggung asuransi
tidak menghubungi pelamar untuk memperoleh tambahan informasi dan
kemudian polis diterbitkan. Nantinya penanggung asuransi tidak dapat
menyangkal pembayaran klaim berdasarkan pada surat permohonan yang
tidak komplit. Dampaknya, penanggung asuransi telah melepaskan haknya
yang sah dalam persyaratan bahwa surat permohonan harus lengkap.
Istilah hukum dari estoppel diperoleh berabad abad yang lalu dari hukum
umum di Inggris. Estoppel terjadi ketika penggambaran fakta dibuat oleh satu
orang ke orang lainnya yang layak dipercayakan pada orang tersebut sampai
sedemikian rupa sehingga akan menjadi tidak adil untuk memperbolehkan
orang pertama menyangkal kebenaran dari penggambaran tersebut (Edwin
W. Patterson, Essentials of Insurance Law, 1957: 495–496). Lebih mudahnya
jika seseorang membuat pernyataan pada orang lain yang kemudian
dipandang layak untuk dipercaya sehubungan dengan kerugiannya, orang
pertama nantinya tidak dapat menyangkal pernyataan yang telah dibuat.
Hukum dari estoppel dirancang untuk mencegah orang merubah pikirannya
terhadap kerugian dari pihak lain. Sebagai contoh, asumsikan bahwa premi
asuransi kendaraan Richard harus dibayar. Dia menelepon agennya dan
meminta tambahan waktu. Agennya menyatakan jangan khawatir. Ada
sepuluh hari masa tenggang untuk premi yang terlambat. Jika Richard
mendapat kecelakaan selama masa yang disebut masa tenggang, penanggung
asuransi tidak dapat menyangkal pertanggungjawaban kerugian berdasarkan
bahwa premi tidak dibayar pada waktu itu. Dampaknya, penanggung asuransi
akan dihentikan, atau dicegah dari penyangkalan pembayaran klaim. Richard
6.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

layak mempercayakan pada pernyataan yang dibuat oleh agennya, dan


penanggung asuransi nantinya tidak dapat merubah terhadap kerugian
Richard.

F. SUMBER-SUMBER DARI INTERNET

1. America's LawLinks merupakan pedoman sumber hukum yang


komprehensif bagi pengacara maupun konsumen. Situs ini memiliki
“Legal Subjects Index”. Klik pada “Insurance law” untuk mencari
berbagai topik hukum yang relevan bagi konsumen asuransi. Kunjungi
situs ini di http://www.lawlinks.com/.
2. Legal Information Institute dari Sekolah Hukum Cornell menyediakan
informasi yang detail mengenai berbagai topik hukum, termasuk hukum
asuransi. Berbagai topik hukum disusun secara alfabet dalam “Law
About…..” Klik pada “Insurance” untuk mencari perundang-undangan
asuransi pemerintah dan negara bagian, keputusan pengadilan yang
terbaru dalam asuransi, serta daftar lain yang terkait . Kunjungi situs ini
di http://www.law.cornell.edu/.
3. Nolo.com Pedoman sumber informasi bantuan hukum pribadi bagi
konsumen, termasuk berbagai topik hukum asuransi. Pada bagian “Legal
Encyclopedia”, klik “Insurance” untuk topik asuransi bagi konsumen.
Kunjungi situs ini di http://www.nolo.com/.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
A. Pertanyaan Review
1) Sebutkan empat ketentuan yang harus dipenuhi untuk memiliki kontrak
asuransi yang sah!
2) Kontrak asuransi memiliki perbedaan karakteristik hukum yang
membedakannya dari berbagai kontrak. Jelaskan karakteristik ini!
3) Jelaskan tiga peraturan umum dari agen yang menentukan tindakan agen
dan hubungannya dengan tertanggung!
4) Sebutkan berbagai sumber dari kekuasaan yang memungkinkan agen
untuk mewakili perusahaan asuransi!
5) Apa arti dari waiver dan estoppel?
 ADBI4211/MODUL 6 6.37

B. Pertanyaan Aplikasi
1) a) Representations dan jaminan ada dalam berbagai kontrak, tetapi hal
tersebut khususnya sangat penting dalam kontrak asuransi. Jelaskan
perbedaan antara representations dan jaminan yang ada dalam
kontrak asuransi, dan berikan contoh masing-masing!
b) Asuransi merupakan kontrak conditional. Jelaskan arti dari istilah
tersebut!
c) Jelaskan beberapa tambahan karakteristik dari kontrak asuransi yang
membedakannya dengan kontrak-kontrak lain!
2) Persyaratan untuk menyusun kontrak asuransi yang sah yaitu bahwa
kontrak harus memiliki tujuan yang sah.
a) Sebutkan tiga faktor, selain dari persyaratan tujuan yang sah, yang
penting untuk menyusun kontrak asuransi yang mengikat!
b) Tunjukkan bagaimana setiap tiga persyaratan pada bagian a)
dipenuhi ketika pelamar mengajukan polis asuransi kendaraan!
c) Pada setiap kasus berikut ini, indikasikan apakah seseorang cakap
secara hukum untuk mengajukan kontrak asuransi yang sah.
(1) Pria berusia 15 tahun yang mengajukan asuransi untuk
hidupnya.
(2) Wanita yang telah menikah berusia 21 tahun yang melamar
untuk polis kendaraan dan nama tertanggungnya.
(3) Wanita berusia 21 tahun yang mengisi surat lamaran asuransi
jiwa ketika sedang mabuk.
(4) Pria berusia 21 tahun yang dihukum karena mengemudi sambil
mabuk dan telah dibatalkan oleh penanggung asuransi.
3) Nicole mengajukan permohonan untuk memperoleh polis asuransi
kesehatan. Dia memiliki penyakit liver yang kronis dan berbagai
permasalahan kesehatan lainnya. Dia dengan terus terang
memperlihatkan fakta sebenarnya yang berkaitan dengan riwayat
kesehatannya pada agen asuransi, tetapi agen tidak memasukkan seluruh
fakta ke dalam surat permohonannya. Bahkan, agen menyatakan bahwa
akan mengasuransikan fakta material dengan surat yang terpisah kepada
departemen pertanggungjawaban asuransi, tetapi agen tidak melengkapi
dengan fakta material tersebut kepada perusahaan asuransi, dan kontrak
diterbitkan dalam bentuk standar. Klaim terjadi segera sesudah itu.
Setelah menginvestigasi klaim tersebut, penanggung asuransi
menyangkal pembayaran klaimnya. Nicole melawan bahwa perusahaan
6.38 Manajemen Risiko dan Asuransi 

seharusnya membayar klaim tersebut karena dia menjawab dengan jujur


seluruh pertanyaan ketika ditanya oleh agen.
a) Dengan dasar apa perusahaan asuransi menyangkal untuk membayar
klaim tersebut?
b) Doktrin legal apa yang dapat digunakan oleh Nicole untuk
mendukung argumennya bahwa klaim tersebut harus dibayar?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab soal-soal latihan di atas, Anda harus mempelajari


kembali Kegiatan Belajar 2, tentang Dasar Hukum Kontrak Asuransi.

R A NG KU M AN

Untuk memiliki kontrak asuransi yang sah, harus memenuhi empat


persyaratan, yaitu (1) harus terdapat penawaran dan penerimaan;
(2) pertimbangan yang harus diubah; (3) setiap pihak dalam kontrak
harus cakap secara hukum; dan (4) kontrak harus memiliki tujuan yang
sah.
Kontrak asuransi memiliki perbedaan karakteristik legal yang jelas.
Kontrak asuransi berupa aleatory contract adalah suatu perjanjian di
mana nilai tukar mungkin tidak sama, tetapi tergantung pada peristiwa
yang tidak pasti. Kontrak asuransi berupa unilateral karena hanya
penanggung asuransi yang melaksanakan perjanjian (secara sah) yang
memiliki kekuatan hukum. Kontrak asuransi adalah bersyarat
(conditional) karena kewajiban penanggung asuransi untuk membayar
klaim tergantung pada apakah tertanggung atau ahli warisnya telah
memenuhi seluruh ketentuan dari polis. Kontrak asuransi properti adalah
personal contract antara tertanggung dengan penanggung asuransi dan
tidak dapat diserahkan secara sah pada pihak lain tanpa persetujuan
penanggung asuransi. Polis asuransi jiwa dengan bebas diserahkan tanpa
persetujuan dari penanggung asuransi. Terakhir, asuransi adalah contract
of adhesion, yang artinya tertanggung harus menerima keseluruhan dari
kontrak, dengan seluruh persyaratan dan ketentuannya jika terdapat
ambiguitas dalam kontrak, hal tersebut akan ditafsirkan bertentangan
dengan penanggung asuransi.
Tiga peraturan umum dari keagenan yang mengatur tindakan agen
dan hubungannya dengan tertanggung adalah (1) tidak ada asumsi dari
hubungan keagenan, (2) agen harus mempunyai kewenangan untuk
 ADBI4211/MODUL 6 6.39

mewakili perusahaan, dan (3) perusahaan asuransi bertanggung jawab


terhadap tindakan agennya yang berada dalam lingkup kekuasaannya.
Agen dapat mewakili perusahaan asuransi dengan berdasarkan pada
express powers (kewenangan melalui pernyataan), implied powers
(kewenangan secara tidak langsung), dan apparent authority (kekuasaan
secara nyata).
Berdasarkan pada doktrin hukum dari waiver dan estoppel,
penanggung asuransi mungkin diharuskan untuk membayar klaim yang
biasanya tidak harus dibayar.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kontrak adhesi adalah ....


A. hanya satu pihak yang melaksanakan perjanjian secara sah
B. kewajiban penanggung asuransi untuk membayar tagihan tergantung
pada kesanggupan tertanggung atau ahli warisnya memenuhi
persyaratan polis
C. persetujuan penanggung asuransi diwajibkan sebelum polis asuransi
secara sah diserahkan kepada pihak lain
D. tertanggung menerima keseluruhan dari kontrak dengan seluruh
persyaratan dan ketentuannya

2) Consideration atau pertimbangan tertanggung adalah ....


A. kesanggupan untuk melakukan beberapa hal seperti ditentukan
dalam polis
B. pembayaran premi pertama ditambah persetujuan untuk mematuhi
persyaratan yang ditentukan di dalam polis
C. tertanggung harus memiliki kapasitas hukum untuk ikut serta dalam
kontrak asuransi
D. tertanggung tidak melakukan atau mempromosikan sesuatu yang
tidak sah (ilegal)

3) Asuransi merupakan kontrak unilateral. Suatu kontrak disebut kontrak


unilateral apabila ....
A. hanya satu pihak yang melaksanakan perjanjian secara sah
B. kewajiban penanggung asuransi untuk membayar tagihan tergantung
pada kesanggupan tertanggung atau ahli warisnya memenuhi
persyaratan polis
6.40 Manajemen Risiko dan Asuransi 

C. persetujuan penanggung asuransi diwajibkan sebelum polis asuransi


secara sah diserahkan kepada pihak lain
D. tertanggung menerima keseluruhan dari kontrak dengan seluruh
persyaratan dan ketentuannya

4) Express power merupakan kewenangan yang secara khusus diberikan


kepada agen dan merupakan persetujuan antara agen dan perusahaan.
Berdasarkan pada express power, seorang agen dapat ....
A. memberikan perpanjangan waktu pembayaran premi kepada
tertanggung asuransi
B. melakukan pemeriksaan fisik terhadap pelamar asuransi
C. mengubah besarnya premi yang harus dibayar tertanggung asuransi
D. mengubah ketentuan kontrak dalam polis asuransi

5) Kewenangan seorang agen asuransi dapat diperoleh dari sejumlah


sumber sebagai berikut ini, kecuali....
A. Express power (kewenangan melalui pernyataan)
B. implied powers (kewenangan secara tidak langsung)
C. concealment (penyembunyian)
D. apparent authority (kekuasaan yang nyata)

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 6 6.41

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) D
2) A 2) B
3) B 3) A
4) C 4) B
5) D 5) C
6.42 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Konsep dan Istilah Penting

Actual cash value Fakta material


Kontrak aleatory Penawaran dan penerimaan
Apparent authority (kewenangan Kepentingan yang berkaitan dengan
yang nyata) uang (Pecuniary interest)
Binder Kontrak pribadi
Peraturan penyajian bukti yang Prinsip dari indemnity
luas
Kontrak commutative Prinsip dari insurable interest
Concealment Prinsip dari pengharapan yang layak
Kontrak conditional (Kontrak Prinsip dari utmost good faith
bersyarat)
Penerimaan premi bersyarat Biaya ganti rugi asuransi
Pertimbangan Representations (Penyajian)
Contract of adhesion Subrogation
Estoppel Kontrak unilateral
Kewenangan melalui pernyataan Polis yang dinilai
Nilai harga pasar yang berlaku Hukum polis yang dinilai
Kewenangan secara tidak langsung Waiver (surat pernyataan melepaskan
hak)
Penyajian yang benar Jaminan
Tujuan legal Pihak yang cakap secara hukum
 ADBI4211/MODUL 6 6.43

Daftar Pustaka

Anderson, Buist M. (1991). Life Insurance. Boston: Little Brown.

Crawford, Muriel L. (1998). Life and Health Insurance Law. 8th ed. Boston:
Irwin/McGraw-Hill.

Dobbyn, John F. (1989). Insurance Law. 2nd ed. St. Paul, MN: West
Publishing Company.

Dobbyn, John F. (1989). Insurance Law in a Nutshell. 2nd ed. St. Paul, MN:
West Publishing Company.

Frascona, Joseph L. (1987). Business Law: The Legal Environment, Text and
Cases. 3rd ed. Dubuque, Iowa: William C. Brown.

Graves, Edward E., ed. (1994). McGill’s Life Insurance. Bryn Mawr, PA:
The American College.

Graves, Edward E., dan Burke A. Chritensen, eds. (1997). McGill’s Legal
Aspects of Life Insurance. Bryn Mawr, PA: The American College.

Keeton, Robert E., dan Alan I. Widiss (1988). Insurance Law: A Guide to
Fundamental Principles, Legal Doctrines, and Commercial Practices.
Student edition. St. Paul, MN: West Publishing Company.

Lorimer, James J., et al. (1987). The Legal Environment of Insurance. 3rd ed.
vol 1. Malvern, PA: American Institute for Property and Liability
Underwriters.

Lorimer, James J., et al. (1993). The Legal Environment of Insurance. 4th ed.
Vols 1 and 2. Malvern, PA: American Institute for Chartered Property
Casualty Underwritters.

____. (1970). Jefferson Insurance Company of New York. Superior Court of


Alameda Country.
6.44 Manajemen Risiko dan Asuransi 

____. (1971). Gamel V. Continental Insurance Co. 2nd Ed. Fire Casualty &
Surety Bulletins. Fire and Marine Volume. Misc. Property section.
Cincinnati: National Underwriter Company.

Patterson, Edwin W. (1957). Essentials of Insurance Law. 2nd ed. New York:
McGraw–Hill.

Wiening, Eric, dan Donald S. Malecki. (1992). Insurance Contract Analysis.


Malvern, PA: American Institute for Chartered Property Casualty
Underwriters.

Williams, C. Arthur Jr., George L. Head, Ronald C. Horn, dan G. Williams


Glendenning. (1981). Principles of Risk Management and Insurance. 2nd
ed., Vol.2. Malvern, PA: American Institute for Property and Liability
Underwritters.

Catatan:
Fire Casualty & Surety Bulletins. Fire and Marine Volume. Cincinnati:
National Underwriter Company. Buletin ini berisi kasus-kasus yang
menarik yang memperhatikan mengenai arti dari actual cash value,
insurable interest, dan konsep hukum lainnya.
Modul 7

Perjanjian Kontrak Asuransi


Drs. Soekarto, M.Si.

PEN D A HU L UA N

“Kontrak asuransi adalah salah satu dari penemuan paling penting dari
pemikiran manusia di jaman modern ini.”

Edwin B. Patterson,
Essentials of Insurance Law, 2nd ed.

Kelsi, berumur 25 tahun, baru saja lulus dari perguruan tinggi dan
menerima pekerjaan sebagai analis pemasaran pada perusahaan
nasional yang besar di Orlando, Florida. Dia memperoleh polis
kepemilikan rumah yang meliputi hak milik pribadinya dalam apartemen
yang disewakan. Polis tersebut berisi sejumlah batasan pada jenis-jenis
tertentu dari hak milik. Kemudian, seorang pencuri menerobos
apartemen Kelsi dan mencuri koleksi koin seharga USD5,000. Kelsi
sangat sedih ketika agennya mengatakan padanya, polis kepemilikan
rumah hanya akan membayar USD200 untuk kerugian tersebut. Dia
membuat kesalahan yang umum dengan tidak membaca polis
kepemilikan rumahnya dan memahami batasan mengenai jenis-jenis
tertentu dari hak milik.
Kelsi tidak sendirian. Sebagian besar orang tidak membaca atau
memahami ketentuan kontrak yang tampak dalam polis asuransi
mereka. Individu biasanya memiliki beberapa polis asuransi, yang
meliputi asuransi kendaraan dan kepemilikan rumah seperti halnya
asuransi jiwa dan kesehatan. Polis ini merupakan dokumen sah yang
kompleks yang mencerminkan prinsip-prinsip sah yang didiskusikan
dalam Prinsip-prinsip hukum perjanjian.

Walaupun kontrak asuransi tidak serupa, kontrak asuransi tersebut berisi


ketentuan kontrak yang serupa. Modul ini mendiskusikan bagian-bagian
dasar dari suatu polis asuransi, pengertian dari “insured”, “exclusions”,
“deductibles”, “coinsurance”, dan ketentuan asuransi lainnya. Memahami
topik ini akan memberikan Anda suatu dasar untuk pemahaman yang lebih
7.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

baik mengenai kontrak asuransi spesifik yang akan didiskusikan kemudian


dalam pembahasan.
Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu:
1. mengidentifikasi komponen dasar dari beberapa kontrak asuransi;
2. menjelaskan arti “tertanggung” dalam suatu kontrak asuransi;
3. menguraikan jenis-jenis umum dari deductibles yang tampak dalam
kontrak asuransi;
4. menjelaskan bagaimana coinsurance bekerja dalam suatu kontrak
asuransi hak milik (harta benda);
5. menunjukkan bagaimana coinsurance bekerja dalam suatu kontrak
asuransi kesehatan;
6. menjelaskan apa yang terjadi apabila lebih dari satu kontrak asuransi
melindungi kerugian yang sama;
7. mengakses suatu situs Internet dan memperoleh informasi dari
konsumen mengenai jenis-jenis produk asuransi yang spesifik.
 ADBI4211/MODUL 7 7.3

Kegiatan Belajar 1

Bagian Dasar dan Ketentuan


Kontrak Asuransi (1)

W
1.
alaupun sangat rumit, kontrak asuransi umumnya dapat dibagi
menjadi komponen sebagai berikut.
Pernyataan (Declarations).
2. Definisi (Definitions).
3. Persetujuan Asuransi (Insuring Agreement).
4. Exclusions.
5. Kondisi (Conditions).
6. Ketentuan yang bermacam-macam.

Semua kontrak asuransi tidak perlu berisi enam komponen untuk


disajikan di sini, penggolongan itu memberikan kerangka sederhana dan
cocok untuk menganalisis sebagian besar kontrak asuransi.

1. Pernyataan (Declarations)
Declarations adalah bagian pertama dari suatu kontrak asuransi.
Declarations adalah pernyataan yang menyediakan informasi mengenai hak
milik atau aktivitas yang dapat diasuransikan. Informasi yang terdapat dalam
declarations digunakan untuk mempertanggungkan dan menilai tujuan untuk
mengidentifikasi hak milik atau aktivitas yang dapat diasuransikan.
Declarations umumnya dapat ditemukan pada halaman pertama polis atau
disisipkan dalam polis.
Dalam asuransi hak milik (kerugian), halaman declarations biasanya
mengandung informasi mengenai identifikasi dari penanggung asuransi,
nama dari tertanggung, lokasi dari hak milik, periode pertanggungan, jumlah
asuransi, jumlah premi, ukuran dari deductible (jika ada), dan informasi lain
yang relevan. Dalam asuransi jiwa walaupun halaman pertama dari polis
secara teknis tidak disebut halaman declarations, halaman tersebut berisi
nama tertanggung, umur, jumlah premi, tanggal penerbitan, dan nomor polis.
7.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

2. Definisi (Definitions)
Kontrak asuransi biasanya berisi bagian atau halaman dari definitions.
Kata kunci atau ungkapan memiliki tanda kutip (“…”) di sekitarnya atau
yang bercetak tebal. Contohnya, penanggung sering dikenal sebagai “kita”,
“kami” atau “kita/kami”. Tertanggung dikenal sebagai “kamu” dan “(milik)
mu”. Tujuan berbagai definisi tersebut untuk mengartikan secara jelas
maksud dari kata kunci atau ungkapan sehingga perlindungan polis dapat
ditentukan dengan mudah.

3. Persetujuan Asuransi (Insuring Agreement)


Insuring agreement adalah inti dari suatu kontrak asuransi. Insuring
agreement meringkas kesanggupan pokok dari penanggung. Penanggung
asuransi, dengan kata lain, setuju untuk melakukan hal-hal tertentu, seperti
membayar kerugian dari peril tertanggung, menyediakan jasa tertentu (seperti
jasa pencegahan-kerugian) atau menyetujui untuk membela tertanggung
dalam pertanggungjawaban perkara hukum. Insuring agreement juga
menguraikan mengenai kesanggupan penanggung asuransi serta keadaan di
mana kerugian dilindungi (diganti rugi).
Ada dua format dasar insuring agreement pada asuransi hak milik dan
pertanggungjawaban, yaitu (a) named perils coverage (perlindungan risiko
tertentu), dan (b) all risks coverage (perlindungan seluruh risiko). Dalam
named perils coverage hanya risiko yang tertera secara rinci dalam polis
tersebut yang dipenuhi. Jika suatu peril tidak tertera secara rinci maka peril
tersebut tidak memperoleh ganti rugi. Sebagai contoh, dalam polis
kepemilikan rumah, hak milik pribadi dilindungi dari api, kilat, angin topan,
dan risiko tertentu lain yang tertera. Hanya kerugian yang disebabkan oleh
risiko ini yang dipenuhi. Kerusakan banjir tidak dipenuhi sebab banjir tidak
terdaftar dalam peril.
Dalam polis all risks coverage (juga disebut suatu polis risiko terbuka),
semua kerugian diganti rugi kecuali kerugian yang secara spesifik tidak
termasuk dalam ketentuan tersebut. Jika kerugian termasuk dalam polis maka
akan diganti rugi (dilindungi). Sebagai contoh, bagian kerusakan fisik dari
polis kendaraan pribadi akan mengganti kerugian pada kendaraan yang
diasuransikan. Jadi, apabila perokok membakar seluruh kain pelapis, atau
seekor beruang dalam taman nasional merusakkan kap vinyl dari kendaraan
yang diasuransikan, kerugian tersebut akan diganti rugi karena kerugian itu
termasuk dalam polis.
 ADBI4211/MODUL 7 7.5

Ganti rugi “all-risks” umumnya lebih disukai daripada ganti rugi “named
perils” karena perlindungan yang diberikan lebih luas dengan gap lebih
sedikit. Jika kerugian tertera dalam polis maka akan diganti rugi. Sebagai
tambahan, pengajuan bukti yang kuat diserahkan pada penanggung asuransi
untuk menyangkal suatu klaim. Untuk menyangkal suatu klaim, penanggung
asuransi harus membuktikan bahwa kerugian tersebut tidak tercantum di
dalam polis. Sebaliknya pada kontrak “named-perils” pengajuan bukti
diserahkan pada tertanggung untuk menunjukkan bahwa kerugian
disebabkan oleh peril tertentu yang tertera dalam kontrak.
Banyak penanggung asuransi dan penilaian organisasi telah menghapus
kata “all” pada bentuk polis “all-risks” atau dengan menggunakan istilah
yang khusus. Dalam polis kepemilikan rumah yang diatur oleh Insurance
Service Office (Kantor Pelayanan Asuransi), ungkapan risk of direct loss to
property (risiko dari kerugian langsung property) sekarang digunakan untuk
mengganti istilah “all-risks”. Bagaimanapun, istilah ini ditafsirkan untuk
menunjukkan bahwa seluruh kerugian dilindungi (akan diganti rugi) kecuali
beberapa kerugian yang secara spesifik tidak tercantum. Demikian juga
Insurance Service Office (Kantor Pelayanan Asuransi) telah menyusun
format penyebab khusus kerugian yang digunakan dalam asuransi properti
perdagangan. Sekali lagi, istilah ini ditafsirkan untuk menunjukkan bahwa
seluruh kerugian diganti rugi kecuali beberapa kerugian yang tidak tertera
dalam polis. Penghapusan dari beberapa referensi “all-risks” diharapkan
dapat mencegah penciptaan harapan yang tidak beralasan di antara pemilik
polis bahwa polis akan mengganti rugi seluruh kerugian meskipun kerugian
tersebut tidak tertera dalam polis.
Asuransi jiwa merupakan contoh lain dari polis “all-risks”. Banyak
kontrak asuransi jiwa yang melindungi seluruh penyebab dari kematian baik
yang disebabkan oleh kecelakaan atau penyakit. Penyebab utama, yaitu
bunuh diri selama dua tahun pertama dari kontrak; penyebab tertentu pada
hazard penerbangan, seperti penerbangan militer, badai debu yang muncul
tiba-tiba atau olahraga udara; dan pada beberapa kontrak, terjadinya kematian
disebabkan oleh perang.

4. Exclusions
Exclusions adalah bagian dasar yang lain dari kontrak asuransi. Terdapat
tiga jenis utama dari pengeluaran (peniadaan), yaitu excluded peril (peril
7.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

yang ditiadakan), excluded losses (kerugian yang ditiadakan), dan excluded


property (property yang ditiadakan).
Excluded Peril (peril yang ditiadakan). Kontrak mungkin meniadakan
peril tertentu atau penyebab kerugian. Dalam polis kepemilikan rumah, peril
dari banjir, gempa bumi, dan radiasi nuklir atau kontaminasi radioaktif tidak
dimasukkan secara khusus. Pada bagian kerusakan fisik dari polis kendaraan
pribadi, secara khusus tabrakan ditiadakan jika mobil digunakan sebagai
sarana transportasi umum. Pada polis pendapatan kelumpuhan, peril dari
perang ditiadakan.
Excluded losses (kerugian yang ditiadakan). Tipe-tipe tertentu dari
kerugian mungkin akan ditiadakan. Sebagai contoh, pada polis kepemilikan
rumah, kegagalan dari tertanggung untuk melindungi harta benda setelah
terjadinya kerugian ditiadakan. Dalam hal pertanggungjawaban pribadi pada
polis kepemilikan rumah, pertanggungjawaban perkara hukum yang timbul
dari pengoperasian mobil ditiadakan. Pertanggungjawaban kerugian
profesional juga ditiadakan; polis pertanggungjawaban profesional yang
khusus dibutuhkan dalam mengganti rugi exposure ini.
Excluded property (properti yang ditiadakan). Kontrak mungkin
meniadakan atau membatasi wewenang dalam perlindungan properti tertentu.
Sebagai contoh, dalam polis kepemilikan rumah, tipe-tipe tertentu dari
property harta benda ditiadakan, seperti mobil, pesawat terbang, binatang,
burung, dan ikan. Dalam polis asuransi pertanggungjawaban, properti lain
yang berada dalam perlindungan, pengendalian, dan pemeliharaan dari
tertanggung umumnya ditiadakan.

Pertimbangan untuk peniadaan


Menurut C. Arthur Williams Jr., George L. Head, Ronald C. Horn, and
G. William Glendenning, 1981: 52–56, peniadaan penting karena adanya
alasan sebagai berikut.

1) Beberapa peril dipertimbangkan untuk tidak diasuransikan


Peniadaan adalah penting karena peril mungkin dipertimbangkan untuk
tidak diasuransikan oleh asuransi perdagangan. Peril yang diberikan
mungkin menyimpang secara substansial dari persyaratan dari risiko
yang dapat diasuransikan, seperti didiskusikan pada Modul 2. Sebagai
contoh, banyak kontrak asuransi properti dan pertanggungjawaban
meniadakan kerugian untuk peristiwa bencana besar seperti perang atau
 ADBI4211/MODUL 7 7.7

exposure terhadap radiasi nuklir. Kontrak asuransi jiwa juga meniadakan


kerugian yang berada di bawah kendali langsung dari tertanggung,
seperti kesengajaan dan luka yang diakibatkan diri sendiri. Akhirnya,
prediksi turunnya nilai properti, seperti kerusakan yang diakibatkan
kecelakaan dan sifat buruk yang melekat tidak dapat diasuransikan.
“Sifat buruk yang melekat” mengacu pada penghancuran atau perusakan
dari properti tanpa campur tangan yang nyata dari luar, seperti
kecenderungan dari buah untuk membusuk dan kecenderungan berlian
untuk retak.
2) Adanya (kehadiran) hazard yang luar biasa
Peniadaan juga digunakan karena adanya hazard yang luar biasa.
Hazard merupakan kondisi yang meningkatkan kesempatan terjadinya
kerugian atau kehebatan dari kerugian. Oleh karena meningkatnya
hazard yang luar biasa, kerugian mungkin ditiadakan. Sebagai contoh,
premi untuk asuransi pertanggungjawaban dalam polis kendaraan pribadi
didasarkan pada asumsi bahwa mobil tersebut secara normal digunakan
untuk pribadi dan rekreasi dan bukan sebagai kendaraan umum. Jika
mobil digunakan sebagai kendaraan umum untuk disewa maka
kesempatan terjadinya kecelakaan, dan mengakibatkan pertanggung-
jawaban perkara hukum akan menjadi lebih tinggi. Oleh karena itu,
apabila menyediakan perlindungan bagi sarana transportasi umum pada
tarif premi yang sama bagi keluarga dapat mengakibatkan premi tidak
mencukupi bagi penanggung asuransi dan diskriminasi tarif yang tidak
adil dan bertentangan terhadap tertanggung lain yang tidak meng-
gunakan kendaraannya sebagai sarana transportasi umum.
3) Perlindungan disediakan oleh kontrak-kontrak yang lain
Peniadaan juga penting karena perlindungan disediakan dengan lebih
baik oleh kontrak yang lain. Peniadaan digunakan untuk menghindari
duplikasi perlindungan dan sebagai batas perlindungan polis yang telah
direncanakan sebaik mungkin untuk menyediakan perlindungan tersebut.
Sebagai contoh, mobil tidak dimasukkan dalam polis kepemilikan rumah
karena hal tersebut dilindungi dalam polis kendaraan pribadi dan kontrak
asuransi kendaraan yang lain. Jika kedua polis melindungi kerugian yang
sama maka akan terdapat duplikasi yang tidak perlu.
4) Permasalahan moral hazard
Sebagai tambahan, properti tertentu ditiadakan karena adanya moral
hazard atau kesulitan dalam menentukan dan mengukur sejumlah
7.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

kerugian. Sebagai contoh, kontrak kepemilikan rumah khususnya


membatasi perlindungan sejumlah uang sebesar USD200. Jika sejumlah
uang yang diasuransikan tidak dibatasi, akan meningkatkan klaim yang
curang. Jadi, peniadaan digunakan karena adanya moral hazard.
5) Perlindungan tidak dibutuhkan oleh tertanggung secara khusus
Terakhir, peniadaan digunakan karena perlindungan tidak diperlukan
oleh tertanggung secara khusus. Sebagai contoh, sebagian besar pemilik
rumah tidak memiliki pesawat pribadi. Untuk mengasuransikan pesawat
sebagai properti pribadi dalam polis kepemilikan rumah akan menjadi
sangat tidak adil terhadap mayoritas besar tertanggung yang tidak
memiliki pesawat karena premi akan menjadi sangat tinggi.

5. Conditions
Conditions merupakan bagian penting lainnya dari kontrak asuransi.
Conditions merupakan ketentuan dalam polis yang membatasi persyaratan
dan wewenang kesanggupan penanggung asuransi untuk menanggung.
Dampaknya, conditions menentukan kewajiban tertentu bagi tertanggung.
Jika kondisi polis tidak dipenuhi, penanggung asuransi dapat menolak untuk
membayar klaim. Kondisi polis yang umum meliputi pemberitahuan pada
penanggung asuransi jika terjadi kerugian, melindungi properti setelah
terjadinya kerugian, mengajukan bukti kerugian pada penanggung asuransi,
dan bekerja sama dengan penanggung asuransi dalam pertanggungjawaban
gugatan.

6. Berbagai Macam Ketentuan


Kontrak asuransi juga mengandung sejumlah macam ketentuan. Dalam
asuransi properti dan pertanggungjawaban, berbagai ketentuan diantaranya
mengacu pada cancellation (pembatalan), subrogation, persyaratan jika
terjadi kerugian, penetapan polis dan ketentuan asuransi yang lain. Dalam
asuransi jiwa dan kesehatan, ketentuan khususnya meliputi perpanjangan
waktu, pengembalian kembali polis yang lewat batas waktunya, dan
pernyataan usia yang salah. Detail dari ketentuan ini didiskusikan selanjutnya
pada teks ketika kontrak asuransi yang spesifik dianalisis.
 ADBI4211/MODUL 7 7.9

A. DEFINISI TERTANGGUNG

Kontrak asuransi khususnya mengandung definisi “tertanggung” di


dalam polis. Kontrak harus menunjukkan orang atau seseorang di mana
perlindungan disediakan. Beberapa kemungkinan terkait pada seseorang yang
diasuransikan dalam polis. Pertama, beberapa polis hanya menanggung satu
orang. Sebagai contoh, dalam banyak kontrak asuransi jiwa dan kesehatan,
hanya satu orang yang disebut sebagai tertanggung secara spesifik dalam
polis.
Kedua, polis mungkin mengandung definisi formal dari named insured
(tertanggung yang disebutkan). Named insured, yaitu orang atau seseorang
yang disebutkan dalam bagian pernyataan dalam polis. Sebagai contoh,
named insured dalam polis kepemilikan rumah meliputi nama yang tertera
dalam halaman pernyataan serta pasangannya jika tinggal dalam satu rumah
tangga yang sama. Jadi, Kathy mungkin termasuk named insured dalam polis
kepemilikan rumah. Suaminya juga termasuk named insured selama dia
tinggal pada rumah tangga yang sama.
Polis mungkin juga melindungi pihak lain meskipun mereka tidak secara
spesifik disebutkan dalam polis tersebut. Contohnya, sebagai tambahan
dalam named insured, polis kepemilikan rumah melindungi sanak famili
yang tinggal dengan named insured atau pasangan dan orang lain di bawah
usia 21 tahun yang berada dalam pemeliharaan tertanggung, seperti anak
kecil dalam rumah penampungan. Polis kepemilikan rumah juga melindungi
sanak famili yang sedang menghadiri kuliah dan jauh dari rumah. Polis
kendaraan pribadi melindungi named insured serta pasangannya, sanak
famili, dan orang lain yang menggunakan kendaraan dengan seizin named
insured (lihat contoh kasus) berikut ini.

Contoh kasus:
Apakah Anda Diasuransikan Ketika Mengemudikan
Mobil Orang Lain?

Mahasiswa perguruan tinggi sering mengemudikan mobil yang


dimiliki oleh temannya atau teman sekamarnya. Apakah Anda
diasuransikan ketika mengemudikan mobil orang lain? Untuk
menjawab pertanyaan tersebut, kita harus menjelaskan definisi dari
tertanggung yang ada dalam polis kendaraan pribadinya, yang dibaca
sebagai “tertanggung” seperti digunakan dalam bagian ini berarti:
7.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

1. Anda atau “anggota keluarga” lain untuk kepemilikan, perawatan,


atau penggunaan kendaraan apa pun atau “trailer”.
2. Orang lain yang menggunakan “kendaraan Anda yang
diasuransikan”.
3. Bagi “kendaraan Anda yang diasuransikan”, orang lain atau
organisasi yang hanya berkaitan dengan pertanggungjawaban
hukum untuk tindakan atau kelalaian dari orang di mana
perlindungannya diberikan pada bagian ini.
4. Untuk kendaraan apa pun atau “trailer” yang berbeda dari
“kendaraan Anda yang diasuransikan”, orang lain atau organisasi
yang hanya berkaitan dengan pertanggungjawaban hukum untuk
tindakan atau kelalaian dari Anda atau “anggota keluarga” di
mana perlindungan diberikan dalam bagian ini. Ketentuan ini
diterapkan hanya jika orang atau organisasi tidak memiliki atau
menyewa kendaraan atau “trailer”.

Mike adalah nama tertanggung pada polis kendaraan pribadi yang


berisi ketentuan di atas. Anak perempuannya, Patti, tinggal di asrama
selama sekolah di mana dia mengikuti kuliah yang jauh dari rumah.
Meskipun dia tidak tinggal di rumah, dia umumnya memenuhi syarat
sebagai anggota keluarga karena dia tinggal di asrama sementara, dan
dia menganggap rumah kedua orang tuanya sebagai alamat tempat
tinggalnya yang permanen.
Patti mengemudikan Ford milik Mike dan didaftar pada halaman
pernyataan dalam polis Mike. Karena dia merupakan anggota
keluarga, dia diasuransikan selama mengemudikan Ford karena dalam
polis ditentukan sebagai “tertanggung”. Apa yang terjadi jika Patti
mengizinkan pacarnya untuk mengemudikan Fordnya? Meskipun
pacarnya bukan anggota keluarga, namun dia memenuhi syarat
sebagai “orang lain yang menggunakan kendaraan yang
diasuransikan”. Pacarnya termasuk tertanggung.
Bagaimana jika Patti mengemudikan mobil teman sekamarnya?
Asumsikan bahwa dia anggota keluarga dalam polis ayahnya. Patti
termasuk tertanggung ketika mengemudikan mobil manapun,
termasuk milik teman sekamarnya.
Andaikan Patti terlibat dalam kecelakaan mobil ketika
mengemudikan mobilnya dalam darmawisata yang disponsori oleh
perguruan tingginya sebagai bagian dari pelajaran kuliahnya. Pihak
yang terluka menuntut baik Patti maupun perguruan tingginya. Patti
secara jelas diasuransikan dan dilindungi. Apakah perguruan tingginya
juga sebagai “tertanggung” dalam polis Patti? Ya. pengertian dari
tertanggung secara luas melindungi terhadap orang manapun atau
 ADBI4211/MODUL 7 7.11

organisasi yang bertanggung jawab secara sah untuk tindakan atau


kelalaian apa pun yang disebabkan oleh tertanggung. Jadi, perguruan
tinggi dipertimbangkan sebagai tertanggung. Penanggung asuransi
Patti diwajibkan untuk membela perguruan tingginya dalam
menghadapi gugatan.
Sumber: Diadaptasi dari Eric A. Wiening and Donald S. Malecki, Insurance
Contract Analysis (1992: 175176).

Singkatnya, kontrak menyediakan perlindungan yang luas berkaitan


dengan sejumlah orang yang diasuransikan dalam polis.

B. ENDORSEMENT DAN RIDERS

Kontrak asuransi acapkali mengandung endorsement (pengabsahan) dan


riders (pasal tambahan). Istilah endorsement dan riders acapkali dapat
dipertukarkan dan menunjuk pada pengertian yang sama. Dalam asuransi
properti dan pertanggungjawaban, endorsement ditulis sebagai ketentuan
yang ditambahkan, dihapus dari, atau memodifikasi ketentuan pada kontrak
aslinya. Dalam asuransi kesehatan dan jiwa, riders merupakan dokumen
yang merubah atau mengganti polis aslinya.
Terdapat beberapa endorsement (pengabsahan) dalam asuransi properti
dan pertanggungjawaban yang dimodifikasi, diperpanjang atau ketentuan
yang dihapus yang ada dalam polis asli. Sebagai contoh, polis kepemilikan
rumah meniadakan perlindungan terhadap gempa bumi. Akan tetapi,
endorsement gempa bumi dapat ditambahkan untuk melindungi kerusakan
dari gempa bumi atau dari pergeseran bumi.
Dalam asuransi jiwa dan kesehatan, banyak riders (pasal tambahan)
dapat ditambahkan untuk menaikkan atau menurunkan keuntungan,
menghapus persyaratan (waive of condition) terhadap perlindungan yang ada
dalam polis asli atau merubah polis dasarnya. Sebagai contoh, rider
penghapusan premi dapat ditambahkan pada polis asuransi jiwa. Jika
tertanggung kemudian menjadi lumpuh, seluruh premi di masa depannya
dihapuskan setelah periode eliminasi selama 6 bulan, selama tertanggung
tetap lumpuh sesuai dengan persyaratan dalam rider (pasal tambahan).
Suatu endorsement yang dikaitkan pada kontrak, biasanya lebih
diutamakan daripada persyaratan apa pun yang bertentangan dalam kontrak,
kecuali kalau hukum atau peraturan menghendaki bahwa polis standar
digunakan atau polis yang mengandung beberapa ketentuan. Endorsement
7.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

tidak dapat digunakan untuk mengelakkan tujuan dari perundang-undangan


dengan memodifikasi istilah dari polis standar atau dengan merubah kata-
kata dari ketentuan yang diwajibkan. Jika endorsement bertentangan dengan
hukum atau perundang-undangan, polis dibaca dan diterapkan sebagaimana
endorsement tersebut tidak ada (Williams, et al., 1981: 60–61).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Uraikan bagian dasar dari kontrak asuransi!
2) Identifikasi tipe-tipe utama dari exclusions yang khususnya ditemukan
dalam kontrak asuransi. Mengapa exclusions digunakan oleh
penanggung asuransi?
3) Definisikan istilah dari conditions. Apakah arti dari bagian conditions
terhadap tertanggung?
4) Bagaimana kontrak asuransi melindungi orang lain yang tidak secara
spesifik tertera dalam polis?
5) Apakah yang dimaksud dengan endorsement (pengesahan) dan riders
(pasal tambahan)? Jika endorsement bertentangan dengan ketentuan
polis, bagaimana solusi permasalahannya?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Bagian dasar dari suatu kontrak asuransi terdiri dari berikut ini.
a) Pernyataan (Declarations) adalah pernyataan yang menyediakan
informasi mengenai hak milik atau aktivitas yang dapat
diasuransikan.
b) Definisi (Definitions) merupakan bagian dalam asuransi yang
mengartikan secara jelas maksud dari kata kunci atau ungkapan
sehingga perlindungan polis dapat ditentukan dengan mudah.
c) Persetujuan asuransi (Insuring agreement) merupakan inti dari suatu
kontrak asuransi, yang berisi uraian mengenai kesanggupan
penanggung asuransi serta keadaan di mana kerugian dilindungi
(diganti rugi).
 ADBI4211/MODUL 7 7.13

d) Exclusions adalah bagian dasar yang lain dari kontrak asuransi yang
mencakup excluded peril (peril yang ditiadakan), excluded losses
(kerugian yang ditiadakan), dan excluded property (properti yang
ditiadakan).
e) Kondisi (conditions) merupakan ketentuan dalam polis yang
membatasi persyaratan dan wewenang kesanggupan penanggung
asuransi untuk menanggung.
f) Ketentuan yang bermacam-macam, di antaranya mengacu pada
cancellation (pembatalan), subrogation, persyaratan jika terjadi
kerugian, penetapan polis dan ketentuan asuransi yang lain. Dalam
asuransi jiwa dan kesehatan ketentuan khususnya meliputi
perpanjangan waktu, pengembalian kembali polis yang lewat batas
waktunya, dan pernyataan usia yang salah.
2) Tipe-tipe utama dari exclusions adalah excluded peril (peril yang
ditiadakan), excluded losses (kerugian yang ditiadakan), dan excluded
property (properti yang ditiadakan). Exclusions ini penting, dengan
alasan (a) adanya beberapa peril dipertimbangkan untuk tidak di-
asuransikan, (b) adanya hazard yang luar biasa, (c) adanya perlindungan
yang disediakan oleh kontrak yang lain, (d) permasalahan moral hazard,
dan (e) perlindungan tidak dibutuhkan tertanggung secara khusus.
3) Definisi (Definitions) merupakan bagian dalam asuransi yang
mengartikan secara jelas maksud dari kata kunci atau ungkapan sehingga
perlindungan polis dapat ditentukan dengan mudah.
4) Kontrak atau polis asuransi juga melindungi pihak lain meskipun mereka
tidak secara spesifik disebutkan dalam polis tersebut, dalam hal ini
kontrak menyediakan perlindungan yang luas berkaitan dengan sejumlah
orang yang diasuransikan dalam polis.
5) Dalam asuransi properti dan pertanggungjawaban, endorsement ditulis
sebagai ketentuan yang ditambahkan, dihapus dari atau memodifikasi
ketentuan pada kontrak aslinya. Dalam asuransi kesehatan dan jiwa,
riders merupakan dokumen yang merubah atau mengganti polis aslinya.
Apabila endorsement bertentangan dengan ketentuan polis maka
endorsement lebih diutamakan daripada persyaratan apa pun dalam
kontrak, kecuali kalau hukum atau peraturan menghendaki polis standar
yang digunakan.
7.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

R A NG KU M AN

Kontrak asuransi umumnya dibagi ke dalam bagian declarations


(pernyataan); definitions (definisi), insuring agreement (persetujuan
asuransi), exclusions, conditions (kondisi), dan miscellaneous provisions
(ketentuan yang bermacam macam). Declarations merupakan
pernyataan mengenai properti atau aktivitas untuk diasuransikan.
Halaman declarations atau modul yang mendefinisikan kata kunci atau
ungkapan sehingga perlindungan dalam polis dapat ditentukan dengan
lebih mudah. Insuring agreement meringkas kesanggupan dari
penanggung asuransi. Terdapat dua tipe dasar dari Insuring agreement,
yaitu named-perils coverage (perlindungan peril yang tertera) dan all-
risks coverage (perlindungan “seluruh-risiko”).
Seluruh polis mengandung satu atau lebih exclusions. Terdapat tiga
tipe utama dari exclusions, yaitu excluded perils (peril yang ditiadakan),
excluded losses (kerugian yang ditiadakan), dan excluded property
(properti yang ditiadakan). Exclusions penting karena beberapa alasan.
Peril mungkin dipertimbangkan untuk tidak ditanggung oleh
penanggung asuransi pribadi, extraordinary hazards (hazard yang luar
biasa) yang mungkin terjadi, perlindungan yang disediakan oleh kontrak
lain, meningkatnya moral hazard, dan perlindungan tidak dibutuhkan
oleh tertanggung secara khusus.
Conditions (kondisi) merupakan ketentuan dalam polis yang
membatasi persyaratan dan wewenang kesanggupan penanggung
asuransi untuk menanggung. Kondisi menentukan kewajiban pada
tertanggung jika baik pria atau wanita mengharapkan untuk memperoleh
keuntungan dari kerugian.
Berbagai macam ketentuan pada asuransi pertanggungjawaban dan
asuransi properti, meliputi cancellation (pembatalan), subrogation,
persyaratan jika terjadi kerugian, penetapan polis, dan ketentuan asuransi
yang lain. Kontrak juga mengandung definisi dari “tertanggung”.
Kontrak mungkin melindungi hanya satu orang, atau melindungi orang
lain sama baiknya meskipun mereka tidak secara spesifik disebut dalam
polis.
Endorsement (pengabsahan) dan riders (pasal tambahan) ditulis
sebagai ketentuan yang ditambahkan, dihapus dari atau memodifikasi
ketentuan pada kontrak aslinya. Pengesahan biasanya lebih diutamakan
daripada persyaratan apa pun yang bertentangan dalam kontrak di mana
endorsement dilampirkan.
 ADBI4211/MODUL 7 7.15

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pernyataan adalah bagian pertama dari suatu kontrak asuransi, yang


berisi informasi mengenai ....
A. aktivitas yang dapat diasuransikan
B. definisi yang digunakan dalam polis
C. kerugian yang ditiadakan
D. kesanggupan pokok dari penanggung

2) Persetujuan asuransi merupakan komponen kontrak asuransi yang


menguraikan tentang ....
A. aktivitas yang dapat diasuransikan
B. kerugian yang ditiadakan
C. kesanggupan pokok dari asuransi
D. persyaratan dan wewenang kesanggupan penanggung asuransi

3) Conditions (kondisi) merupakan ketentuan dalam polis yang


menguraikan tentang ....
A. aktivitas yang dapat diasuransikan
B. kerugian yang ditiadakan
C. kesanggupan pokok dari asuransi
D. persyaratan dan wewenang kesanggupan penanggung asuransi

Petunjuk: Untuk soal nomor 4)


A. Jika (1) dan (2) benar.
B. Jika (1) dan (3) benar.
C. Jika (2) dan (3) benar.
D. Jika (1), (2), dan (3) benar.

4) Komponen-komponen dalam kontrak asuransi, antara lain ....


(1) kondisi
(2) pernyataan
(3) pertanyaan
7.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Petunjuk: Untuk soal nomor 5), Pilihlah:


A. Apabila pernyataan pertama dan kedua benar dan mempunyai
hubungan sebab akibat.
B. Apabila pernyataan pertama dan kedua benar, tetapi tidak
mempunyai hubungan sebab akibat.
C. Apabila salah satu dari kedua pernyataan benar.
D. Apabila kedua pernyataan salah.

5) Persetujuan asuransi dengan format named perils coverage lebih disukai


oleh para nasabah asuransi.
Sebab
Perlindungan yang diberikan dalam format named perils coverage
mencakup semua kerugian yang terjadi, kecuali kerugian yang secara
spesifik tidak termasuk dalam polis asuransi.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 7 7.17

Kegiatan Belajar 2

Ketentuan dari Kontrak Asuransi (2)

A. DEDUCTIBLES

Deductible merupakan ketentuan polis umum lainnya. Deductible, yaitu


ketentuan di mana jumlah tertentu dikurangi pembayaran kerugian total
yang sebaliknya harus dibayar. Deductible biasanya terdapat pada kontrak
asuransi properti, kesehatan, dan kendaraan. Deductible tidak digunakan
dalam asuransi jiwa karena kematian tertanggung selalu merupakan kerugian
total, dan deductible akan dengan mudah menurunkan jumlah yang dihadapi
asuransi. Juga, deductible umumnya tidak digunakan pada asuransi
pertanggungjawaban pribadi karena penanggung asuransi harus menyediakan
pembelaan yang sah, meskipun terhadap klaim yang kecil. Penanggung
asuransi ingin untuk dilibatkan dalam dolar pertama dari kerugian sehingga
dapat meminimalisasi pertanggungjawaban akhir apabila terjadi klaim. Juga,
pengurangan premi yang dihasilkan dari deductible yang berasal dari
berbagai macam asuransi pertanggungjawaban pribadi pihak ketiga relatif
kecil (Williams, et al., 1981: 201).

B. TUJUAN DARI DEDUCTIBLES

Deductible memiliki beberapa tujuan penting, yaitu:


1. mengeliminasi klaim yang kecil;
2. mengurangi premi;
3. mengurangi moral dan morale hazard.

Deductible mengeliminasi klaim kecil yang mahal untuk ditangani dan


diproses. Sebagai contoh, penanggung asuransi dapat dengan mudah
mengeluarkan biaya sebesar USD100 atau lebih dalam memproses klaim
sebesar USD50. Oleh karena deductible mengeliminasi klaim yang kecil,
biaya penyelesaian (pengurusan) kerugian asuransi berkurang.
Deductible juga digunakan untuk menurunkan premi yang dibayarkan
oleh tertanggung. Oleh karena deductible mengeliminasi klaim yang kecil,
premi dapat dikurangi secara substansial. Asuransi bukan merupakan teknik
yang tepat untuk membayar kerugian yang kecil yang dapat dianggarkan
7.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dengan lebih baik di luar pendapatan pribadi atau bisnis. Asuransi digunakan
untuk mengganti rugi peristiwa bencana yang besar, seperti biaya pengobatan
sebesar USD250,000 atau lebih pada keadaan sakit. Ganti rugi asuransi
terhadap kerugian bencana besar dapat diperoleh secara lebih ekonomis jika
deductible digunakan. Konsep penggunaan premi asuransi untuk membayar
kerugian besar daripada kerugian kecil sering disebut sebagai large-loss
principle (prinsip kerugian besar). Tujuannya, yaitu untuk mengganti
kerugian besar yang dapat mengganggu individu secara finansial dan
meniadakan kerugian kecil yang dapat dianggarkan di luar pendapatan
individu.
Faktor lain tetap sama, deductible yang besar lebih baik daripada yang
lebih kecil. Sebagai contoh, banyak pengendara mobil memiliki polis
asuransi kendaraan yang memuat deductible sebesar USD250 untuk kerugian
tabrakan daripada deductible sebesar USD500 atau lebih. Mereka tidak
mengetahui seberapa mahal tambahan asuransi itu sebenarnya. Sebagai
contoh, asumsikan Anda dapat memperoleh asuransi tabrakan terhadap mobil
Anda dengan deductible sebesar USD250 pada premi tahunan sebesar
USD600, sementara itu terdapat polis dengan deductible sebesar USD500
pada premi tahunan sebesar USD525. Jika Anda memilih deductible sebesar
USD250 daripada deductible sebesar USD500, Anda akan memiliki
tambahan sebesar USD250 pada asuransi tabrakan, tetapi Anda harus
membayar tambahan sebesar USD75 pada premi tahunan. Dengan
menggunakan analisis keuntungan biaya yang mudah, Anda membayar
tambahan sebesar USD75 untuk tambahan sebesar USD250 dari asuransi,
yang secara relatif kenaikannya lebih mahal dalam asuransi. Ketika dianalisis
dengan cara ini, deductible yang besar lebih disukai daripada deductible yang
kecil.
Terakhir, deductible digunakan oleh penanggung asuransi untuk
mengurangi moral dan morale hazard. Beberapa tertanggung yang tidak
jujur mungkin dengan sengaja menyemodulkan kerugian untuk memperoleh
keuntungan dari asuransi. Deductible menurunkan moral hazard karena
tertanggung tidak memperoleh keuntungan jika terjadi kerugian.
Deductible juga digunakan untuk menurunkan morale hazard. Morale
hazard adalah pengabaian yang disebabkan karena asuransi, yang
meningkatkan kesempatan terjadinya kerugian. Deductible mendorong orang
lebih berhati-hati untuk memperhatikan pemeliharaan properti mereka dan
mencegah terjadinya kerugian.
 ADBI4211/MODUL 7 7.19

C. DEDUCTIBLE DALAM ASURANSI PROPERTI

Pengurangan berikut ini umumnya ditemukan dalam kontrak asuransi


properti.

1. Straight Deductible (Pengurangan Lurus)


Dengan straight deductible, tertanggung harus membayar sejumlah
tertentu dari kerugian sebelum penanggung asuransi diwajibkan untuk
melakukan pembayaran. Seperti umumnya, deductible diterapkan pada setiap
kerugian. Sebuah contoh dapat diperoleh dari asuransi tabrakan kendaraan.
Misalnya, asumsikan bahwa Tanya memiliki asuransi tabrakan pada Toyota
barunya, dengan deductible sebesar USD500. Jika kerugian tabrakan sebesar
USD7000, dia hanya akan menerima sebesar USD6500.

2. Aggregate Deductible (Pengurangan Rata-rata)


Aggregate deductible acapkali digunakan pada asuransi properti
perdagangan, di mana seluruh kerugian yang dilindungi, yang terjadi dalam
setahun ditambahkan bersamaan sampai mencapai level tertentu. Jika total
kerugian yang dilindungi di bawah aggregate deductible, penanggung
asuransi tidak membayar apa pun. Sekali deductible dipenuhi, seluruh
kerugian kemudian akan dibayar secara keseluruhan. Sebagai contoh,
asumsikan bahwa kontrak asuransi properti mengandung aggregate
deductible sebesar USD1000 selama setahun kalender. Jika kerugian sebesar
USD500 terjadi pada bulan Januari, penanggung asuransi tidak membayar
apa pun. Jika kerugian terjadi sebesar USD2000 di bulan Februari,
penanggung asuransi akan membayar sebesar USD1500. Pada poin ini,
aggregate deductible sebesar USD1000 telah dipenuhi selama setahun. Jika
kerugian sebesar USD5000 terjadi bulan Maret, kerugian dibayar penuh.
Kerugian yang dilindungi lainnya yang terjadi selama setahun juga akan
dibayar penuh.

D. DEDUCTIBLE DALAM ASURANSI KESEHATAN

Dalam asuransi kesehatan, deductible dapat dinyatakan dalam istilah


mata uang atau waktu. Beberapa deductible yang umumnya digunakan pada
asuransi kesehatan adalah sebagai berikut.
7.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

1. Deductible Tahun Kalender


Deductible tahun kalender merupakan tipe dari aggregate deductible
yang terdapat pada biaya dasar pengobatan dan kontrak asuransi pengobatan
yang utama. Biaya pengobatan yang memenuhi syarat diakumulasi selama
setahun kalender dan jika melebihi jumlah deductible, penanggung asuransi
harus membayar keuntungan yang dijanjikan dalam kontrak. Sekali
deductible terpenuhi selama setahun kalender, tidak ada tambahan deductible
yang dibebankan pada tertanggung.

2. Deductible dalam Koridor


Karyawan dengan rencana dasar biaya pengobatan sering berharap untuk
menambah keuntungan dasar dengan keuntungan pengobatan utama.
Deductible dalam koridor merupakan deductible yang dapat digunakan untuk
mengintegrasikan rencana dasar biaya pengobatan dengan tambahan rencana
biaya pengobatan utama. Deductible dalam koridor harus dipenuhi sebelum
rencana pengobatan utama membayar keuntungan lainnya.
Deductible dalam koridor diterapkan hanya pada biaya pengobatan yang
memenuhi syarat yang tidak diasuransikan dengan rencana biaya pengobatan
dasar. Sebagai contoh, asumsikan Janet memiliki asuransi biaya pengobatan
sebesar USD10,000 dan sebesar USD8000 dibayar dengan rencana biaya
pengobatan dasar. Jika tambahan rencana biaya pengobatan mengandung
deductible dalam koridor sebesar USD200, rencana tambahan akan menutupi
sisanya sebesar USD1800 dari biaya, subyek terhadap pembatasan manapun
atau ketentuan coinsurance mungkin dapat diterapkan.

3. Periode Eliminasi
Deductible juga dapat dinyatakan sebagai periode eliminasi. Periode
eliminasi, yaitu periode waktu yang ditentukan pada saat permulaan dari
kerugian selama tidak ada keuntungan dari asuransi yang dibayarkan. Periode
eliminasi ini cocok diterapkan untuk kerugian tunggal yang terjadi pada
waktu yang sama, seperti kerugian dari pendapatan kerja. Periode eliminasi
umumnya digunakan dalam kontrak pendapatan kelumpuhan menggantikan
pendapatan kelumpuhan bagi pekerja yang biasanya memiliki periode
eliminasi 30, 60 atau 90 hari atau lebih lama.
 ADBI4211/MODUL 7 7.21

E. COINSURANCE

Coinsurance merupakan ketentuan kontraktual yang sering muncul


dalam kontrak asuransi properti. Hal ini sangat cocok diterapkan dalam
kontrak asuransi properti perdagangan.

1. Sifat Dasar dari Coinsurance


Ketentuan dari coinsurance dalam kontrak asuransi properti mewajibkan
tertanggung untuk mengasuransikan properti sebesar persentase yang
ditetapkan dari nilai asuransinya. Jika persyaratan dari coinsurance tidak
dapat dipenuhi pada saat terjadi kerugian, tertanggung harus membagi
kerugian sebagai coinsurer. Nilai yang diasuransikan dari properti adalah
nilai tunai aktual (actual cash value), biaya penggantian, atau beberapa nilai
lain yang diuraikan dalam ketentuan penilaian (penaksiran) dari polis (Eric
A. Wiening and Donald S. Malecki, Insurance Contract Analysis (1992:
294). Jika tertanggung menginginkan untuk memperoleh keuntungan
keseluruhan dari kerugian, persyaratan coinsurance harus dipenuhi.
Sebaliknya, tertanggung akan dihukum jika sebagian kerugian terjadi.
Rumus dari coinsurance digunakan untuk menentukan jumlah yang
dibayar untuk menutupi kerugian. Rumus dari coinsurance adalah sebagai
berikut:

jumlah yang diterima asuransi


 kerugian  jumlah yang dilindungi
jumlah yang ditentukan asuransi

Sebagai contoh, asumsikan bahwa gedung perniagaan memiliki nilai


tunai aktual (actual cash value) sebesar USD500,000, dan oleh pemiliknya
hanya diasuransikan sebesar USD300,000. Jika ketentuan coinsurance yang
ada dalam polis sebesar 80% maka jumlah yang ditentukan asuransi
didasarkan pada nilai tunai aktual, yaitu sebesar USD400,000 (80% X
USD500,000). Jika polis biaya penggantian digunakan, jumlah yang
ditentukan asuransi akan didasarkan pada biaya penggantian. Jadi, apabila
terjadi kerugian sebesar USD10,000, hanya USD7500 yang akan dibayar
oleh penanggung asuransi. Situasi ini dapat diilustrasikan sebagai berikut.
7.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

USD300,000
 USD10,000  USD7500
USD400,000

Sebagai tertanggung hanya ada tiga-perempat dari jumlah yang


ditentukan asuransi pada waktu kerugian, hanya tiga-perempat dari kerugian,
atau USD7500, yang akan dibayar. Oleh karena ketentuan dari coinsurance
tidak dipenuhi, tertanggung harus menyangga sejumlah sisa dari kerugian.
Akhirnya, dalam menerapkan rumus coinsurance, dua poin tambahan
harus diingat. Pertama, jumlah yang dibayar tidak dapat melebihi jumlah
kerugian aktual meskipun itu hasil dari prosedur rumus coinsurance. Hal ini
dapat terjadi jika jumlah yang diterima asuransi lebih besar daripada jumlah
yang ditentukan asuransi. Kedua, jumlah maksimum yang dibayar untuk
berbagai kerugian dibatasi oleh jumlah yang dihadapi asuransi.

2. Tujuan dari Coinsurance


Tujuan pokok dari coinsurance, yaitu untuk mencapai keadilan dalam
tarif (equity in rating). Sebagian besar kerugian asuransi properti adalah
sebagian bukan kerugian total. Akan tetapi, apabila setiap penanggung
asuransi hanya menanggung sebagian kerugian daripada total kerugian, tarif
premi untuk setiap USD100 dari asuransi akan lebih tinggi. Tarif ini tidak
adil bagi tertanggung yang berharap untuk mengasuransikan propertinya pada
tarif total. Sebagai contoh, apabila semua orang mengasuransikan pada tarif
total, asumsikan bahwa tarif premi murni untuk asuransi kebakaran adalah 6
sen untuk setiap USD100 dari asuransi, abaikan biaya dan profit dari
asuransi.

Contoh:

Asuransi pada Nilai Total

Asumsikan bahwa 10.000 gedung masing-masing dinilai sebesar


USD75000 dan diasuransikan pada nilai total sebesar USD750 juta untuk
asuransi kebakaran. Berikut ini kerugian kebakaran yang terjadi:

2 kerugian total = USD150,000


30 kerugian sebagian masing-masing sebesar USD10,000 = USD300,00
 ADBI4211/MODUL 7 7.23

Total kerugian kebakaran yang dibayar oleh penanggung asuransi


USD450,000
USD450, 000
Tarif Premi Murni =
USD750, 000, 000
= 6 sen per USD100 dari asuransi

Bagaimanapun, setiap pemilik properti mengasuransikan hanya sebagian


kerugian, tarif premi murni asuransi kebakaran akan meningkat dari 6 sen per
USD100 ke 10 sen per USD100. Tarif ini akan tidak adil terhadap pemilik
properti yang ingin mengasuransikan gedungnya pada tarif total. Jika
perlindungan total yang diminta, tertanggung akan membayar tarif yang lebih
tinggi sebesar 10 sen, di mana kita memperhitungkan pada awalnya hanya
bernilai 6 sen. Tarif ini akan menjadi tidak adil. Jadi, apabila persyaratan
coinsurance dipenuhi, tertanggung menerima tarif diskon, dan pemilik polis
yang ditanggung dikenai penerapan rumus asuransi.

Asuransi untuk Sebagian Nilai

Asumsikan bahwa 10,000 gedung yang dinilai masing-masing sebesar


USD75,000 dan diasuransikan untuk sebagian nilai total sebesar USD375
juta untuk asuransi kebakaran. Berikut ini kerugian kebakaran yang terjadi:
2 kerugian total (USD150,000) penanggung asuransi hanya membayar
USD75,000
30 kerugian masing-masing sebesar USD10,000 membayar USD300,000
Total kerugian kebakaran yang dibayar oleh penanggung asuransi
USD375,000
USD375,000
Tarif premi murni 
USD375,000,000
= 10 sen per USD100 dari asuransi.

Sebagai suatu alternatif pada coinsurance tingkat tarif dapat digunakan,


di mana tarif diskon akan diberikan sebagai jumlah asuransi terhadap nilai
yang ditingkatkan. Bagaimanapun, sistem ini membutuhkan keakuratan
penilaian setiap properti untuk menetapkan jumlah tertentu dari asuransi,
yang akan menjadi sangat mahal bagi penanggung asuransi. Di samping itu,
metode yang akurat tidak akan memuaskan jika fluktuasi nilai properti terlalu
7.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

besar selama periode polis. Untuk alasan ini, rumus coinsurance digunakan
daripada daftar tingkat tarif untuk mencapai keadilan dalam tarif.

3. Permasalahan dari Coinsurance


Beberapa permasalahan praktis meningkat ketika ketentuan dari
coinsurance ada dalam kontrak. Pertama, inflasi dapat menyebabkan
hukuman coinsurance yang serius jika jumlah dari asuransi tidak
ditingkatkan secara periodik terhadap inflasi. Tertanggung mungkin
memenuhi ketentuan coinsurance ketika polis mulai berjalan; bagaimanapun
inflasi harga dapat meningkatkan biaya penggantian dari properti. Akibatnya,
tertanggung mungkin tidak mempunyai jumlah yang ditentukan asuransi pada
saat terjadi kerugian dan baik pria maupun wanita akan dikenai hukuman jika
terjadi kerugian. Jadi, apabila ketentuan coinsurance timbul, jumlah yang
diterima asuransi sebaiknya dievaluasi secara periodik untuk menentukan
apakah ketentuan dari coinsurance dipenuhi.
Kedua, tertanggung dapat memperoleh penalty coinsurance jika nilai
properti berfluktuasi terlalu besar selama periode polis. Sebagai contoh,
mungkin terdapat peningkatan yang substansial pada nilai inventaris
dikarenakan adanya pengiriman barang yang tidak diharapkan. Jika terjadi
kerugian, tertanggung mungkin tidak memiliki asuransi yang mencukupi
untuk menghindari hukuman coinsurance. Solusi untuk permasalahan ini
yaitu memilih perlindungan nilai yang telah disepakati, di mana penanggung
asuransi menyetujui untuk meminjamkan jumlah yang seharusnya diterima
asuransi yang terdapat dalam persyaratan coinsurance. Solusi lainnya yaitu
bentuk pelaporan, di mana nilai properti dilaporkan secara periodik pada
penanggung asuransi.
Ketiga, apabila terjadi kerugian yang kecil, tertanggung mungkin
memperoleh kesulitan keuangan jika baik pria dan wanita disyaratkan untuk
membayar inventaris fisik dari barang yang tidak rusak atau yang rusak
dengan maksud untuk menentukan apakah persyaratan dari coinsurance telah
dipenuhi. Dalam ketentuan peniadaan inventaris, tertanggung dibebaskan
dari kewajiban untuk membayar inventaris fisik dari barang yang tidak rusak
jika kerugian kurang dari 2% dari jumlah asuransi.
 ADBI4211/MODUL 7 7.25

F. COINSURANCE DALAM ASURANSI KESEHATAN

Kontrak asuransi kesehatan acapkali berisi ketentuan coinsurance, yang


secara teknis disebut percentage participation clause (ketentuan persentase
partisipasi). Secara khusus, polis pengobatan utama biasanya memiliki
ketentuan coinsurance yang mensyaratkan tertanggung untuk membayar
persentase tertentu dari asuransi biaya pengobatan yang melebihi deductible.
Rencana khususnya mensyaratkan tertanggung untuk membayar 20 atau 25%
dari biaya perlindungan yang melebihi deductible. Sebagai contoh,
asumsikan bahwa Megan memiliki asuransi biaya pengobatannya sebesar
USD50,500, dan dia memiliki polis pengobatan utama dengan deductible
sebesar USD500 dan memiliki 8020 ketentuan coinsurance. Penanggung
asuransi membayar 80% dari rekening yang melebihi deductible atau sebesar
USD40,000 dan Megan membayar 20% atau sebesar USD100,000 (ditambah
deductible).
Tujuan dari coinsurance dalam asuransi kesehatan, yaitu (1) untuk
mengurangi premi; dan (2) untuk mencegah pemanfaatan yang berlebihan
(overutilization) dari keuntungan polis. Oleh karena tertanggung membayar
sebagian dari biaya, premi dikurangi. Di samping itu, pasien tidak akan
meminta pelayanan pengobatan yang paling mahal jika baik pria atau wanita
membayar sebagian dari biaya.

G. KETENTUAN ASURANSI LAINNYA

Ketentuan asuransi lainnya, khususnya disajikan dalam kontrak asuransi


pertanggungjawaban dan properti serta kontrak asuransi kesehatan.
Ketentuan ini diterapkan ketika lebih dari satu kontrak melindungi kerugian
yang sama. Tujuan dari ketentuan ini yaitu untuk mencegah perolehan
keuntungan dari asuransi dan mencegah pelanggaran dari prinsip indemnity
(penggantian kerugian). Jika tertanggung dapat memperoleh keuntungan
jumlah total dari kerugian dari setiap penanggung asuransi, akan terdapat
perolehan keuntungan dari asuransi dan secara substansial meningkatkan
terjadinya moral hazard. Beberapa tertanggung yang tidak jujur akan sengaja
menyebabkan kerugian sehingga dapat memperoleh keuntungan ganda.
Beberapa ketentuan asuransi yang penting lainnya dalam asuransi
properti dan pertanggungjawaban, meliputi (1) pro rata liability (ketentuan
pertanggungjawaban pro rata); (2) contribution by equal shares (kontribusi
7.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dengan pembagian yang sama); dan (3) primary and excess insurance
(asuransi utama dan asuransi cadangan).

1. Pertanggungjawaban Pro Rata (Pro Rata Liability)


Pertanggungjawaban pro rata adalah istilah umum untuk ketentuan yang
diterapkan ketika dua atau lebih polis dengan tipe yang sama melindungi
kepentingan asuransi (insurable interest) yang sama dalam properti. Setiap
bagian kerugian yang ditanggung asuransi didasarkan pada proporsi dari
jumlah total yang ditanggung oleh asuransi properti. Sebagai contoh,
asumsikan bahwa Luis memiliki gedung dan berharap untuk
mengasuransikannya sebesar USD200,000. Untuk alasan mempertanggung-
kan, penanggung asuransi membatasi jumlah asuransi yang akan ditanggung
pada properti tersebut. Asumsikan bahwa seorang agen menempatkan
asuransi sebesar USD100,000 dengan perusahaan A, USD50,000 dengan
perusahaan B, dan USD50,000 dengan perusahaan C, dengan total sebesar
USD200,000. Jika terjadi kerugian sebesar USD10,000, setiap perusahaan
hanya akan membayar bagian pro rata dari kerugian (lihat contoh). Jadi, Luis
akan memperoleh keuntungan sebesar USD10,000 untuk kerugian dan bukan
sebesar USD30,000.

Contoh:
Contoh Pertanggungjawaban Pro Rata

USD100,000
Perusahaan A atau 1  USD10,000  USD5000
USD200,000 2
USD50,000
Perusahaan B atau 1  USD10,000  USD2500
USD200,000 4
USD50,000
Perusahaan C atau  1  USD10,000  USD2500
USD200,000 4
Total kerugian yang dibayarkan = USD10,000

Tujuan dasar dari ketentuan pertanggungjawaban pro rata adalah untuk


mempertahankan prinsip indemnity (penggantian kerugian) dan untuk
mencegah perolehan keuntungan dari asuransi. Dalam contoh awal, apabila
ketentuan pertanggungjawaban pro rata tidak dilaksanakan, tertanggung akan
 ADBI4211/MODUL 7 7.27

memperoleh USD10,000 dari setiap penanggung asuransi, atau total sebesar


USD30,000 dari USD10,000 kerugian.

2. Kontribusi dengan Pembagian yang Sama (Contribution By Equal


Shares)
Kontribusi dengan pembagian yang sama merupakan tipe lain dari
ketentuan asuransi yang acapkali ditemukan dalam kontrak asuransi
pertanggungjawaban. Setiap penanggung asuransi membagi kerugian secara
sama rata, sampai bagian yang dibayar oleh setiap penanggung asuransi sama
dengan batasan terendah dari pertanggungjawaban dalam polis apa pun, atau
sampai nilai total kerugian dibayarkan. Sebagai contoh, asumsikan bahwa
jumlah asuransi yang disediakan oleh perusahaan A, B, dan C berturut turut
adalah sebesar USD100,000, USD200,000 dan USD300,000. Jika terjadi
kerugian sebesar USD150,000, setiap penanggung asuransi membayar bagian
yang sama atau USD50,000 lihat contoh berikut ini.

Contoh:
Kontribusi dengan Pembagian yang Sama (Contoh 1)

Jumlah dari kerugian = USD150,000


Jumlah dari Kontribusi dengan Total yang
Asuransi Pembagian yang Sama Dibayarkan
Perusahaan A USD 100,000 USD 50,000 USD 50,000
Perusahaan B USD 200,000 USD 50,000 USD 50,000
Perusahaan C USD 300,000 USD 50,000 USD 50,000

Bagaimanapun, apabila terjadi kerugian sebesar USD500,000 berapa


banyak setiap penanggung asuransi akan membayar? Pada kasus ini, setiap
penanggung asuransi akan membayar jumlah yang sama sampai batas polis
habis. Sisa dari penanggung asuransi kemudian selanjutnya dibagi sama rata
pada sisa dari jumlah kerugian sampai setiap penanggung asuransi telah
membayar batasan dari polisnya secara penuh, atau sampai nilai total dari
kerugian dibayarkan. Jadi, perusahaan A akan membayar sebesar
USD100,000, perusahaan B akan membayar sebesar USD200,000, dan
perusahaan C akan membayar USD200,000 (lihat contoh). Jika terjadi
kerugian sebesar USD600,000, perusahaan C akan membayar sisanya sebesar
USD100,000.
7.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Contoh:
Kontribusi dengan pembagian yang sama (Contoh 2)

Jumlah dari kerugian = USD500,000


Jumlah dari Kontribusi dengan Total yang
Asuransi Pembagian yang Sama Dibayarkan
Perusahaan A USD 100,000 USD 100,000 USD 100,000
Perusahaan B USD 200,000 USD 100,000 + USD 100,000 USD 200,000
Perusahaan C USD 300,000 USD 100,000 + USD 100,000 USD 200,000

3. Asuransi Utama dan Asuransi Cadangan (Primary and Excess


Insurance)
Primary and excess insurance merupakan jenis lain dari ketentuan
asuransi lainnya. Penanggung asuransi utama membayar pertama dan
penanggung asuransi cadangan hanya membayar setelah batas polis dalam
polis utama sudah terpenuhi.
Asuransi kendaraan merupakan contoh yang baik dari asuransi utama
dan asuransi cadangan. Sebagai contoh, asumsikan bahwa Bob kadang-
kadang mengemudikan mobil Jill. Polis Bob memiliki batas pertanggung-
jawaban asuransi sebesar USD100,000 per orang untuk pertanggungjawaban
terhadap luka pada badan seseorang. Polis Jill memiliki batas sebesar
USD50,000 per orang untuk pertanggungjawaban terhadap luka pada badan
seseorang. Jika Bob dengan lalai menyebabkan luka pada pengemudi mobil
lainnya ketika mengemudikan mobil Jill maka kedua polis akan mengganti
kerugian. Peraturan normalnya, yaitu asuransi pertanggungjawaban pada
mobil yang dipinjamkan adalah asuransi utama dan asuransi lainnya
dipertimbangkan sebagai cadangan. Jadi, apabila pengadilan memerintahkan
Bob untuk membayar kerusakan sebesar USD75,000, polis Jill merupakan
yang utama dan membayar USD50,000 pertama. Polis Bob merupakan
cadangan dan membayar sisanya sebesar USD25,000.
Coordination of benefit provision (koordinasi dari ketentuan
keuntungan) dalam kelompok asuransi kesehatan merupakan contoh lain dari
asuransi utama dan asuransi cadangan. Ketentuan ini didesain untuk
mencegah asuransi yang berlebihan dan duplikasi keuntungan jika seseorang
dilindungi oleh lebih dari satu rencana kelompok asuransi kesehatan.
Mayoritas dari negara bagian telah mengadopsi sebagian atau
keseluruhan dari koordinasi dari ketentuan keuntungan yang dikembangkan
oleh National Association of Insurance Commissioners (NAIC).
 ADBI4211/MODUL 7 7.29

Peraturannya kompleks dan hanya dua dari peraturan tersebut yang


didiskusikan di sini. Pertama, perlindungan bagi karyawan umumnya
diutamakan untuk melindungi sebagai suatu tanggungan. Sebagai contoh,
asumsikan bahwa Jack dan Kelly McVay keduanya bekerja, dan masing-
masing diasuransikan sebagai tanggungan di bawah rencana asuransi
kelompok kesehatan lainnya. Jika Jack mengeluarkan biaya pengobatan yang
ditanggung asuransinya, polisnya membayar pertama sebagai asuransi utama.
Kemudian Dia mengajukan biaya yang tidak dibayar kembali (seperti
deductible dan pembayaran coinsurance) terhadap penanggung asuransi
Kelly. Asuransi Kelly kemudian diberlakukan sebagai asuransi cadangan.
Tidak lebih dari 100% biaya pengobatan yang memenuhi syarat dibayarkan
oleh kedua asuransi tersebut.
Kedua, peraturan hari lahir berlaku terhadap tertanggung dalam keluarga
di mana orang tuanya menikah dan tidak bercerai. Dalam peraturan ini,
rencana untuk orang tua yang hari lahirnya terjadi lebih dulu selama setahun
merupakan yang utama. Sebagai contoh, asumsikan bahwa hari lahir Kelly
adalah bulan Januari, dan hari ulang tahun Jack adalah pada bulan Juli. Jika
kedua anaknya dirawat di rumah sakit, asuransi Kelly merupakan yang
utama. Rencana Jack akan menjadi cadangan. Tujuan dari peraturan hari lahir
yaitu untuk mengeliminasi diskriminasi gender dengan memerhatikan
perlindungan terhadap tertanggung.

H. SUMBER-SUMBER DARI INTERNET

1. The New York State Insurance Department menerbitkan sejumlah


publikasi bagi konsumen berdasarkan pada kontrak asuransi yang dapat
dipesan secara on-line. Penerbitan ini sangat membantu dalam
memahami berbagai ketentuan kontrak dan perlindungannya yang
tampak dalam asuransi jiwa, kesehatan, kendaraan dan kepemilikan
rumah. Kunjungi situs ini di http://www.ins.state.ny.us/.
2. The State of Wisconsin Office of the Commissioner of Insurance juga
menyediakan sejumlah penerbitan dan pedoman bagi konsumen
mengenai kontrak asuransi yang spesifik. Pedoman dan penerbitan ini
sangat membantu dalam memahami ketentuan kontrak dan
perlindungannya dalam asuransi jiwa, kesehatan, kendaraan, dan
kepemilikan rumah. Kunjungi situs ini di
http://badger.state.wi.us/agencies/oci/oci_home.htm.
7.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

3. The Insurance Information Institute menerbitkan perjanjian pokok


konsumen yang berhubungan dengan asuransi hak milik dan
pertanggungjawaban. Penerbitan ini dapat membantu Anda memahami
ketentuan kontrak dan perlindungannya yang ada dalam asuransi
kepemilikan rumah, kendaraan, tanggung jawab hukum, dan asuransi
banjir. Kunjungi situs ini di http://www.iii.org/.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Mengapa deductible ada dalam kontrak asuransi? Sebutkan beberapa
deductible umum yang ditemukan dalam kontrak asuransi!
2) Jelaskan bagaimana ketentuan coinsurance dijalankan dalam asuransi
properti! Mengapa coinsurance digunakan?
3) Uraikan ketentuan khusus dari coinsurance (ketentuan persentase
partisipasi) dalam polis pengobatan utama?
4) Apa tujuan dari ketentuan asuransi lainnya? Berikan contoh dari
ketentuan pro rata liability (pertanggungjawaban pro rata) dan
kontribusi dengan pembagian sama rata!
5) Tunjukkan bagaimana pernyataan dalam polis yang berkaitan dengan
asuransi utama dan asuransi cadangan dapat mencegah duplikasi
keuntungan dari polis?
6) Jason memiliki pesawat terbang bagus yang diterbangkannya pada akhir
minggu. Dia kecewa ketika Anda menginformasikan padanya bahwa
pesawat terbang tidak termasuk sebagai properti pribadi dalam polis
kepemilikan rumah. Sebagai tertanggung, dia merasa bahwa pesawat
terbangnya harus dilindungi sama seperti properti pribadi yang
dimilikinya.
a) Jelaskan dasar pemikiran untuk tidak memasukkan tipe-tipe tertentu
dari properti seperti pesawat terbang dalam polis kepemilikan
rumah!
b) Jelaskan beberapa alasan tambahan mengapa exclusions ada dalam
kontrak asuransi!
 ADBI4211/MODUL 7 7.31

7) a) Sebuah perusahaan manufaktur mengeluarkan kerugian yang


ditanggung sebagai berikut, selama tahun polis saat ini:

Kerugian Jumlah dari Kerugian


A USD2500
B USD3500
C USD10,000

Berapa banyak perusahaan penanggung asuransi akan membayar


setiap kerugian jika polis memuat tipe deductible berikut ini?
(1) Straight deductible (pengurangan yang lurus) sebesar USD100.
(2) Aggregate deductible (pengurangan rata-rata) tahunan sebesar
USD15,000.
b) Jelaskan koordinasi dari ketentuan keuntungan yang secara khusus
ditemukan dalam perencanaan kelompok biaya pengobatan!
8) Karen memiliki gudang kecil yang diasuransikan sebesar USD200,000
pada polis asuransi properti perdagangan. Polis tersebut mengandung
ketentuan coinsurance sebesar 80%. Gudang tersebut rusak terbakar
dengan tingkat kerugian sebesar USD50,000. Nilai tunai aktual dari
gudang tersebut pada saat terjadi kerugian sebesar USD500,000.
a) Berapa pertanggungjawaban penanggung asuransi, jika ada, untuk
kerugian ini? Tunjukkan perhitungan Anda.
b) Asumsikan bahwa Karen memperoleh USD500,000 dari asuransi
kebakaran gudang pada saat terjadi kerugian. Jika jumlah kerugian
sebesar USD10,000, berapa banyak yang dapat dia peroleh?
c) Jelaskan teori dasar pemikiran dari coinsurance dalam kontrak
asuransi properti!
9) Alex memiliki gedung perkantoran niaga yang diasuransikan pada tiga
kontrak asuransi properti. Dia memiliki asuransi sebesar USD100,000
dari perusahaan A, USD200,000 dari perusahaan B, dan USD200,000
dari perusahaan C.
a) Jika terjadi kerugian sebesar USD100,000, berapa banyak yang akan
diperoleh Alex dari setiap penanggung asuransi ? Jelaskan jawaban
Anda!
b) Apa tujuan dari ketentuan asuransi lain yang acapkali ditemukan
dalam kontrak asuransi?
10) a) Asumsikan bahwa klaim pertanggungjawaban sebesar USD60,000
ditanggung oleh dua kontrak asuransi pertanggungjawaban. Polis A
7.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

memiliki batas sebesar USD100,000 dari pertanggungjawaban untuk


suatu klaim, sementara Polis B memiliki batas sebesar USD25,000
dari pertanggungjawaban. Kedua kontrak bersedia untuk
berkontribusi dengan pembagian yang sama (contribution by equal
shares).
(1) Berapa banyak kontribusi setiap penanggung asuransi terhadap
klaim ini? Jelaskan jawaban Anda!
(2) Jika tagihan tersebut hanya sebesar USD10,000, berapa banyak
yang akan dibayar oleh setiap penanggung asuransi?
b) Asumsikan bahwa Mike mengemudikan mobil Donna dengan
izinnya dan dengan lalai menyebabkan luka pada orang lain ketika
mengemudikan mobilnya. Mike memiliki kontrak asuransi
kendaraan dengan batas pertanggungjawaban asuransi sebesar
USD100,000 per orang untuk pertanggungjawaban luka pada badan
seseorang. Donna memiliki polis yang sama dengan batas
pertanggungjawaban sebesar USD50,000 per orang.
(1) Jika pengadilan memberikan keputusan pertanggungjawaban
sebesar USD75,000 terhadap Mike, berapa banyak yang dibayar
dari setiap penanggung asuransi?
(2) Jika keputusan pengadilan sebesar USD200,000, berapa banyak
yang harus dibayar oleh setiap penanggung asuransi?
11) Joshua memiliki motor boat yang menabrak dan merusak boat lain yang
berlabuh di pelabuhan. Ketika kecelakaan terjadi, teman Joshua, Zoe,
yang mengoperasikan motor boat tersebut. Pemilik dari boat yang rusak
meminta Zoe untuk membayar kerusakan tersebut. Joshua terdaftar
sebagai named-insured dalam halaman pernyataan dari polis
pertanggungjawaban kepemilikan motor boat. Polis Joshua meliputi
ketentuan berikut ini.
a) Apa yang Ditanggung
“Kami” akan membayar seluruh biaya di mana “tertanggung”
diwajibkan secara sah untuk membayar ganti rugi terhadap luka
pada badan atau kerusakan properti yang timbul dari kepemilikan,
pemeliharaan atau penggunaan pada perahu yang digambarkan.
b) Apa yang Tidak Ditanggung
“Kami” tidak menanggung pertanggungjawaban yang timbul dari
kepemilikan, pemeliharaan atau penggunaan perahu yang
digambarkan sebagai berikut.
 ADBI4211/MODUL 7 7.33

(1) Hal yang diakibatkan karena tindakan kesengajaan oleh


tertanggung.
(2) Pada seseorang di mana mereka terseret oleh perahu yang
digambarkan, sebagai pemain ski air, aquaplaners atau olahraga
air yang sama.
c) Definisi
(1) Kata “Anda” dan “milik Anda” berarti orang yang disebutkan
dalam Declarations (pernyataan).
(2) Kata “Kami”, “Kita”, dan “Milik Kita” berarti perusahaan yang
menyediakan asuransi.
(3) “Luka pada Badan” berarti kecelakaan pada badan, atau
penyakit terhadap seseorang.
(4) “Tertanggung” berarti “Anda” dan:
(a) Pasangan (suami/istri) “Anda”;
(b) Kerabat “Anda” jika tinggal dalam rumah tangga Anda.
(c) Seseorang yang mengoperasikan kapal yang diasuransikan
dengan izin dari “Anda”.
(d) “Kerusakan Properti” berarti luka pada atau kerusakan
pada properti. Hal ini meliputi kerugian penggunaan.
Pertanyaan:
a) Ketentuan di atas mengacu pada kapal yang digambarkan. Sebutkan
bagian polis yang akan menggambarkan motor boat milik Joshua!
b) Jelaskan apakah polis Joshua akan menyediakan perlindungan klaim
terhadap Zoe. Sebutkan ketentuan polis yang relevan dengan situasi
ini!
c) Pemilik dari boat yang rusak menggunakan boat-nya sebagai alat
transportasi bagi konsumen untuk memancing pada laut yang dalam.
Pemilik juga menuntut Zoe untuk bertanggung jawab terhadap
kerugian pendapatannya sementara kapalnya diperbaiki. Jelaskan
apakah polis Joshua akan membayar pendapatan dari kerugian!
d) Asumsikan bahwa pemain ski yang diseret oleh motor boat Joshua
terluka karena kelalaian dari Joshua. Jika pemain yang terluka
menuntut Joshua karena lukanya, apakah Joshua akan dilindungi
oleh polisnya ? Jelaskan!
7.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Deductible ada dalam kontrak asuransi dengan tujuan untuk:


(a) mengeliminasi klaim yang kecil, (b) mengurangi premi, dan
(c) mengurangi moral dan morale hazard. Beberapa deductible yang
sering ditemukan dalam kontrak asuransi adalah sebagai berikut.
a) Deductibles dalam asuransi properti, mencakup straight deductible
(pengurangan lurus) dan aggregate deductible (pengurangan rata-
rata).
b) Deductibles dalam asuransi kesehatan, yaitu deductible tahun –
kalender, deductible dalam koridor, dan periode eliminasi
(penantian).
2) Ketentuan dari coinsurance dalam kontrak asuransi properti mewajibkan
tertanggung untuk mengasuransikan properti sebesar persentase yang
ditetapkan dari nilai asuransinya. Jika persyaratan dari coinsurance tidak
dapat dipenuhi pada saat terjadi kerugian, tertanggung harus membagi
kerugian sebagai coinsurer. Coinsurance digunakan dengan tujuan untuk
mencapai keadilan dalam tarif (equity in rating).
3) Polis pengobatan utama biasanya memiliki ketentuan coinsurance yang
mensyaratkan tertanggung untuk membayar persentase tertentu dari
asuransi biaya pengobatan yang melebihi deductible (percentage
participation clause). Rencana khususnya mensyaratkan tertanggung
untuk membayar 20 atau 25% dari biaya perlindungan yang melebihi
deductible.
4) Ketentuan asuransi lainnya diterapkan ketika lebih dari satu kontrak
melindungi kerugian yang sama. Tujuan dari ketentuan asuransi lainnya
adalah untuk mencegah perolehan keuntungan dari asuransi dan
mencegah pelanggaran dari prinsip indemnity (penggantian kerugian).
a) Pertanggungjawaban pro rata adalah istilah umum untuk ketentuan
yang diterapkan ketika dua atau lebih polis dengan tipe yang sama
melindungi kepentingan asuransi (insurable interest) yang sama
dalam properti.
b) Kontribusi dengan pembagian yang sama merupakan tipe lain dari
ketentuan asuransi yang acapkali ditemukan dalam kontrak asuransi
pertanggungjawaban, dalam hal ini setiap penanggung asuransi
membagi kerugian secara sama rata, sampai bagian yang dibayar
oleh setiap penanggung asuransi sama dengan batasan terendah dari
 ADBI4211/MODUL 7 7.35

pertanggungjawaban dalam polis apa pun atau sampai nilai total


kerugian dibayarkan
5) Pernyataan dalam polis yang berkaitan dengan asuransi utama dan
asuransi cadangan menyatakan bahwa penanggung asuransi utama
membayar pertama, dan penanggung asuransi cadangan hanya
membayar setelah batas polis dalam polis utama sudah terpenuhi.
6) Peniadaan adalah penting karena peril mungkin dipertimbangkan untuk
tidak diasuransikan oleh asuransi perdagangan. Peniadaan juga
digunakan karena adanya hazard yang luar biasa. Dalam kasus Jason,
perlindungan untuk pesawat terbang dipisahkan dari polis kepemilikan
rumah karena perlindungan untuk pesawat terbang disediakan dengan
lebih baik oleh kontrak lain. Peniadaan ini untuk menghindarkan
duplikasi perlindungan. Properti tertentu ditiadakan karena adanya moral
hazard atau kesulitan dalam menentukan dan mengukur sejumlah
kerugian. Dalam kasus kepemilikan pesawat terbang, peniadaan dalam
kontrak kepemilikan rumah digunakan karena perlindungan tidak
diperlukan oleh tertanggung secara khusus.
7) Dalam straight deductible tertentu dari kerugian sebelum penanggung
asuransi diwajibkan untuk melakukan pembayaran. Aggregate deductible
acapkali digunakan pada asuransi properti perdagangan, di mana seluruh
kerugian yang dilindungi, yang terjadi dalam setahun ditambahkan
bersamaan sampai mencapai level tertentu. Deductible tahun kalender
merupakan tipe dari aggregate deductible terdapat pada biaya dasar
pengobatan dan kontrak asuransi pengobatan yang utama. Biaya
pengobatan yang memenuhi syarat diakumulasi selama setahun kalender,
dan sekali melebihi jumlah deductible, penanggung asuransi harus
membayar keuntungan yang dijanjikan dalam kontrak.
8) Lihat petunjuk no. 2).
9) Lihat petunjuk no. 4).
10) Lihat petunjuk no. 4).
11) Polis Joshua memuat:
a) “Kami” akan membayar seluruh biaya di mana “tertanggung”
diwajibkan secara sah untuk membayar ganti rugi terhadap luka
pada badan atau kerusakan properti yang timbul dari kepemilikan,
pemeliharaan atau penggunaan pada perahu yang digambarkan.
b) “Tertanggung” berarti “Anda” dan:
(1) Pasangan (suami/istri) “Anda”.
7.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

(2) Kerabat “Anda” jika tinggal dalam rumah tangga Anda.


(3) Seseorang yang mengoperasikan kapal yang diasuransikan
dengan izin dari “Anda”.
(4) “Kerusakan Properti” berarti luka pada atau kerusakan pada
properti. Hal ini meliputi kerugian penggunaan.
c) Lihat petunjuk jawaban no. 11a)
d) “Kami” tidak menanggung pertanggungjawaban yang timbul dari
kepemilikan, pemeliharaan, atau penggunaan perahu yang
digambarkan sebagai berikut.
(1) Hal yang diakibatkan karena tindakan kesengajaan oleh
tertanggung.
(2) Pada seseorang di mana mereka terseret oleh perahu yang
digambarkan, sebagai pemain ski air, aquaplaners atau olahraga
air yang sama.

R A NG KU M AN

Deductible, yaitu ketentuan di mana jumlah tertentu dikurangi


pembayaran kerugian total yang sebaliknya harus dibayar. Deductible
digunakan untuk mengeliminasi klaim yang kecil, untuk mengurangi
premi, dan untuk mengurangi moral dan morale hazard. Contoh dari
deductible, meliputi straight deductible (pengurangan yang lurus),
aggregate deductible (pengurangan rata-rata), calendar-year deductible
(deductible tahun kalender), deductible dalam koridor, dan periode
eliminasi (penantian).
Ketentuan coinsurance dalam asuransi properti mewajibkan
tertanggung untuk mengasuransikan properti sebesar persentase yang
ditetapkan pada nilai tunai aktual pada waktu kerugian. Jika persyaratan
coinsurance tidak dipenuhi pada saat terjadinya kerugian, tertanggung
harus membagi kerugian sebagai coinsurer. Tujuan fundamental dari
coinsurance adalah untuk mencapai keadilan dalam tarif (equity in
rating). Ketentuan coinsurance (percentage participation clause atau
ketentuan persentase partisipasi) biasanya ditemukan pada polis
pengobatan utama. Ketentuan khususnya mewajibkan penanggung
asuransi untuk membayar 80% dari biaya perlindungan yang melebihi
deductible dan tertanggung membayar 20%.
Ketentuan asuransi lainnya disajikan dalam banyak kontrak
asuransi. Ketentuan ini diterapkan ketika lebih dari satu polis melindungi
kerugian yang sama. Tujuan dari ketentuan ini yaitu untuk mencegah
 ADBI4211/MODUL 7 7.37

perolehan keuntungan dari asuransi dan mencegah pelanggaran dari


indemnity (prinsip penggantian kerugian). Beberapa ketentuan asuransi
penting lainnya meliputi ketentuan pertanggungjawaban pro rata,
kontribusi dengan pembagian yang sama, dan asuransi utama dan
asuransi cadangan.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam kontrak asuransi properti berdasarkan ketentuan dari coinsurance,


tertanggung diwajibkan untuk mengasuransikan properti sebesar
persentase yang ditetapkan dari ....
A. nilai asuransi
B. nilai kerugian
C. total pertanggungan
D. total premi

2) Dalam ketentuan peniadaan inventaris, tertanggung dibebaskan dari


kewajiban membayar inventaris fisik dari barang yang tidak rusak jika
kerugian yang diderita kurang dari ....
A. 2% dari jumlah asuransi
B. 5% dari jumlah asuransi
C. 7% dari jumlah asuransi
D. 10% dari jumlah asuransi

3) Polis pengobatan utama biasanya memiliki ketentuan coinsurance yang


mengisyaratkan tertanggung untuk membayar persentase tertentu dari
asuransi biaya pengobatan yang melebihi ....
A. besarnya biaya pengobatan
B. deductible
C. premi
D. total pertanggungan
7.38 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Petunjuk: Untuk soal nomor 4) sampai 5)


A. Jika (1) dan (2) benar.
B. Jika (1) dan (3) benar.
C. Jika (2) dan (3) benar.
D. Jika (1), (2), dan (3) benar.

4) Nilai yang diasuransikan dari properti, antara lain ....


(1) nilai tunai aktual
(2) biaya penggantian
(3) biaya premi

5) Tujuan coinsurance dalam asuransi kesehatan adalah ....


(1) mencegah pemanfaatan berlebihan dari keuntungan polis
(2) mengeliminasi klaim yang kecil
(3) mengurangi premi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADBI4211/MODUL 7 7.39

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) A
2) C 2) A
3) D 3) B
4) A 4) A
5) D 5) B
7.40 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Konsep dan Istilah Penting

Agregate Deductible (Pengurangan Equity in rating (Keadilan dalam tarif)


rata-rata)
Polis “all-risks” Exclusions
Calendar-year deductible Insuring Agreement
(Deductible tahun kalender)
Ketentuan coinsurance Prinsip kerugian yang besar.
Kondisi Named- insured (tertanggung tertentu)
Contributions by equal shares Named-perils policy (polis peril tertentu)
(Kontribusi dengan pembagian
sama rata)
Koordinasi dari ketentuan Ketentuan asuransi lainnya.
keuntungan
Corridor deductibel (deductible Ketentuan persentase partisipasi
dalam koridor) (coinsurance).
Declarations (pernyataan) Primary insurance (asuransi utama) dan
excess insurance (asuransi cadangan)
Deductible Pro rata liability (pertanggungjawaban
pro rata)
Periode eliminasi Straight deductible (pengurangan yang
lurus)
Endorsement (pengesahan) dan
riders (pasal tambahan)
 ADBI4211/MODUL 7 7.41

Daftar Pustaka

Anderson, Buist M. (1991). Anderson on Life Insurance. Boston: Little,


Brown. See also Anderson on Life Insurance–1996 suplement.

Crawford, Muriel L. (1998). Life and Health Insurance Law. 8th ed. Boston:
Irwin/McGraw-Hill.

Dobbyn, John F. (1989). Insurance Law in a Nutshell. 2nd ed. St. Paul, MN:
West Publishing Company.

Keeton, Robert E., and Alan I. Widiss (1998). Insurance Law: A Guide to
Fundamental Principles, Legal Doctrines, and Commercial Practice.
Student Edition. St.Paul, MN: West Publishing Company.

Lorimer, James J., et al. (1993). The Legal Environment of Insurance. 4th ed.
Vols. 1 and 2. Malvern, PA: American Institute for Property and
Liability Underwriters.

Wiening, Eric A. (1998). Reading an Insurance Policy. The CPCU handbook


of Insurance Policies. 3rd ed. Malvern, PA: American Institute for
CPCU/Insurance Institute of America.

Wiening, Eric A., and Donald S. Malecki (1992). Insurance Contract


Analysis. Malvern, PA: American Institute for Chartered Property
Casualty Underwriters.

Williams, C. Arthur Jr., George L. Head, Ronald C. Horn, dan G. Williams


Glendenning. (1981). Principles of Risk Management and Insurance. 2nd
ed., Vol.2. Malvern, PA: American Institute for Property and Liability
Underwritters.
Modul 8

Bentuk-bentuk Perusahaan Asuransi


dan Sistem Pemasarannya
Drs. Soekarto, M.Si.

PEN D A HU L UA N

B ilamana seseorang membeli satu tablet aspirin ataupun sekilo buah apel,
jarang sekali dia mempertanyakan sifat dari institusi (kalau memang
pihak penjual dapat dikatakan sebagai suatu institusi), yang bertanggung
jawab atas produk tersebut, dan juga dia tidak mempunyai alasan yang kuat
untuk melakukan hal tersebut. Akan tetapi, apabila seseorang bermaksud
untuk membeli jasa seorang pengacara ataupun seorang dokter maka dia akan
sangat tertarik atau berkepentingan dengan kualifikasi dari orang dengan
siapa dia akan mengadakan konsultasi tersebut.
Demikian pula halnya bilamana seseorang bermaksud untuk membeli
jasa asuransi, apakah seharusnya dia memiliki pengetahuan mengenai
lembaga atau perusahaan yang menyediakan jasa tersebut? Pembahasan
dalam modul ini menunjukkan bahwa sebelum membeli jasa yang disediakan
oleh perusahaan asuransi maka sudah seharusnya calon nasabah atau
konsumen memiliki pengetahuan, paling tidak yang mendasar mengenai
lembaga tersebut.
Sifat dari perusahaan asuransi serta sistem pendistribusian yang
digunakannya akan sangat memengaruhi baik biaya maupun kualitas dari
service yang dapat diberikan. Apabila seseorang mempercayakan keamanan
pendapatan dan keluarganya kepada sebuah perusahaan asuransi maka dia
harus melakukan pengamatan secara teliti tentang karakteristik dari
perusahaan asuransi tersebut.
Secara umum, setelah mempelajari Modul 8 ini Anda diharapkan mampu
menganalisis bentuk-bentuk asuransi dan sistem pemasarannya. Secara
khusus, setelah menyelesaikan seluruh materi modul ini Anda diharapkan
mampu:
8.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

1. menganalisis bentuk-bentuk perusahaan asuransi dan sistem


pemasarannya;
2. mengidentifikasi kondisi-kondisi yang memungkinkan berkembangnya
perusahaan asuransi;
3. menjelaskan macam-macam saluran distribusi dalam asuransi.
 ADBI4211/MODUL 8 8.3

Kegiatan Belajar 1

Kondisi yang Memungkinkan


Berkembangnya Perusahaan Asuransi

B entuk lembaga-lembaga asuransi ditentukan oleh keadaan ekonomi dan


lingkungan di mana mereka tumbuh dan menjadi dewasa. Paling tidak
terdapat 3 kondisi yang diperlukan sebelum perusahaan asuransi swasta dapat
berkembang dengan baik, yaitu sebagai berikut.

1. Sistem Ekonomi Haruslah Berbentuk Sistem Perekonomian Bebas


Asuransi tidak akan tumbuh dalam suatu kondisi di mana tidak terdapat
unsur risiko. Sekalipun asuransi juga tumbuh di negara-negara di mana alat-
alat produksi dimiliki dan dikuasai oleh negara serta keputusan-keputusan
yang berkenaan dengan perekonomian hanya dibuat oleh beberapa orang
pejabat yang berada di pusat, tetapi perusahaan asuransi tersebut tidak pernah
dipandang sebagai lembaga yang mempunyai peranan yang cukup besar
sebagai alat ekonomi tersendiri yang dapat dimanfaatkan untuk mengurangi
risiko. Pemerintah dalam negara seperti ini menanggung sebagian besar
risiko, dan dalam artian khusus dapat dipandang sebagai perusahaan asuransi
raksasa.

2. Masyarakat yang Sudah Berkembang dan Industrialisasi


Perusahaan-perusahaan asuransi tidak dapat berkembang, berbunga, dan
berbuah dalam masyarakat yang keadaan perekonomiannya masih bergerak
dalam bidang pertanian (agricultural-society) ataupun dalam negara-negara
di mana tingkat industrialisasinya masih rendah.
Kebenaran dari pernyataan di atas bukannya karena dalam negara
tersebut tidak terdapat risiko, tetapi mereka (perusahaan-perusahaan asuransi)
tidak dapat berkembang sampai ke tingkat yang diperlukan untuk mendukung
sistem perekonomian yang terorganisir dengan baik.
Dalam masyarakat pertanian, individu-individu relatif cenderung untuk
berdiri sendiri, bersedia untuk menanggung lebih banyak risiko dibandingkan
dengan masyarakat yang sudah menggunakan teknologi dan industrialisasi
tinggi. Di samping itu, dalam masyarakat pertanian ketergantungan mereka
akan uang tidak sebesar ketergantungan masyarakat-masyarakat yang
8.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

perekonomiannya sudah maju. Sebagian besar kebutuhan pertanian dapat


disediakan sendiri di tempat mereka sehingga tidak terlalu banyak transaksi-
transaksi perdagangan.
Adanya peril yang memusnahkan tanaman-tanaman mereka tidak akan
menyebabkan para petani kehabisan bahan makanan sama sekali karena
tanaman-tanaman ataupun petani yang lain akan dapat membantu mereka
dalam menutup kebutuhan sehari-hari. Apabila rumah tempat tinggal mereka
terkena bencana kebakaran, para tetangga mungkin dengan sukarela tanpa
diminta akan memperbaiki atau mengganti rumah yang terbakar tersebut
sekalipun tanpa imbalan uang.
Akan tetapi sebaliknya dalam masyarakat yang sudah berkembang dan
industrialisasinya sudah tinggi, pekerja-pekerja yang produktif menggantung-
kan diri pada pendapatan mereka yang berupa uang. Pekerjaan-pekerjaan
yang dilakukan biasanya sudah terspesialisasi sehingga terjadinya peril yang
mengganggu pendapatan atau harta kekayaan mereka acapkali berupa
pukulan ekonomi yang berat. Bantuan dari tetangga pada umumnya tidak
mungkin diperoleh. Dalam masyarakat seperti ini standard of living
merupakan akibat dari pertukaran antara hasil tenaga kerja yang satu dengan
yang lainnya. Pertukaran ini, meliputi pengiriman barang-barang antara
tempat yang satu dengan tempat yang lainnya yang jaraknya cukup jauh
sehingga menimbulkan lebih banyak risiko dibandingkan dengan perusahaan-
perusahaan yang tidak bergerak di bidang industri. Sebagai akibatnya, dalam
masyarakat industri metode-metode untuk menangani risiko ikut berkembang
dengan baik sehingga usaha-usaha di bidang asuransi ini pun tumbuh
bagaikan jamur di musim hujan.

3. Peraturan perundang-undangan harus diorganisir dengan baik,


ditetapkan secara fair serta sudah diketahui dan dimengerti oleh
masyarakat
Sebagai suatu lembaga, perusahaan asuransi akan dapat tumbuh dengan
sangat baik dalam kondisi di mana peraturan-peraturan diorganisir secara
baik, dikenal oleh semua pihak dan dapat diterapkan secara fair. Keadilan
dalam penerapan perundang-undangan merupakan faktor pokok yang sangat
penting untuk berhasilnya program asuransi yang mantap karena penerapan
asuransi tersebut dilakukan melalui kontrak-kontrak yang sifatnya mengikat.
Dalam kondisi seperti pengaruh politik sangat kuat, sering terjadi
peperangan ataupun revolusi, dan ketidakjujuran yang menimbulkan
 ADBI4211/MODUL 8 8.5

ketidakadilan dalam dunia peradilan maka asuransi tidak akan dapat


berkembang dengan baik.
Ketidakpastian tindakan dapat diramalkan sebagai suatu kejadian yang
insidental. Bahkan sekalipun dapat diramalkan, secara instingtif tampaknya
jelas bahwa apabila pihak penanggung tidak mempunyai keyakinan bahwa
hak-hak yang dimilikinya seperti yang tercantum dalam kontrak akan dapat
dijalankan sebagaimana mestinya maka dia tidak akan dapat bertahan dalam
bidang usaha asuransi ini. Sebagai contoh, peperangan mungkin dapat
mengganggu sistem moneter dalam suatu perekonomian sehingga perusahaan
asuransi tidak dapat memenuhi kewajiban-kewajibannya. Di Jepang
misalnya, akibat dari Perang Dunia II menyebabkan perusahaan-perusahaan
asuransi jiwa di negara tersebut harus di reorganisasi secara total.
Pertumbuhan asuransi yang luar biasa di Amerika Serikat seperti yang
kita lihat dewasa ini disebabkan karena adanya tiga faktor yang disebutkan di
atas. Dengan alasan yang sama kita bisa melihat mengapa asuransi tidak
berkembang dengan baik di beberapa negara, seperti Uni Soviet, India, Cina,
beberapa negara Eropa, dan sebagian besar negara-negara Amerika Latin.

A. BIDANG USAHA ASURANSI

Dengan melakukan pengklasifikasian berdasarkan bentuk penutupan


yang diberikan, bidang usaha asuransi (the Field of Insurance) ini biasanya
dibagi ke dalam 2 bagian, yaitu sebagai berikut.

1. Personal Insurance (Personal Coverage)


Personal Insurance (personal coverage) atau penutupan asuransi atas
individu-individu adalah asuransi yang berkaitan langsung dengan individu.
Dalam bidang personal coverage ini, risiko yang dipertanggungkan adalah
kemungkinan terganggunya pendapatan yang diterima oleh seorang individu
yang disebabkan oleh beberapa peril. Ada 4 macam peril yang ditutup dalam
personal coverage berikut ini, dan asuransi dibuat untuk masing-masing peril
di bawah ini.
a. Kematian (death).
b. Kecelakaan dan sakit (accidents and sickness).
c. Pengangguran (unemployment).
d. Karena umur tua (old age).
8.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Perusahaan asuransi swasta cenderung untuk mengkhususkan diri dalam


2 peril yang pertama, sedangkan perusahaan asuransi milik negara pada
2 peril yang terakhir. Sekalipun demikian, asuransi pemerintah juga
menawarkan sejumlah tertentu asuransi atas masing-masing peril di atas,
sementara perusahaan asuransi swasta tidak memberikan asuransi atas
pengangguran dan hanya sejumlah kecil (terbatas) asuransi atas hari tua
melalui unsur penabungan (saving feature) dalam polis asuransi jiwa.

2. Property Insurance (property coverage)


Property insurance ditujukan terhadap peril-peril yang mungkin
menghancurkan property atau harta kekayaan. Penutupan asuransi ini
berbeda dengan personal coverage karena personal coverage menutup peril
yang mungkin menghindarkan atau menghalangi seseorang untuk
memperoleh pendapatan dengan mana dia akan mengakumulasi harga
kekayaannya di masa yang akan datang, sedangkan property insurance
menutup harta kekayaan yang sudah dimiliki pada saat ini. Jenis-jenis
propety insurance, misalnya saja asuransi kebakaran, asuransi pengangkutan
darat dan laut, liability, casuality and surety insurance. Istilah general
insurance acapkali digunakan untuk menunjuk pada property insurance,
sementara personal insurance disebut pula dengan istilah life and health
insurance (asuransi jiwa dan kesehatan).

B. BENTUK-BENTUK PERUSAHAAN ASURANSI SWASTA

Perusahaan asuransi swasta acapkali diklasifikasikan berdasarkan segala


pengaturan yang berkenaan dengan hak pemilikan atas perusahaan. Ada 4
bentuk umum yang dikenal, yaitu sebagai berikut.

1. Stock Company
Stock company adalah perusahaan yang diorganisir yang tujuan usahanya
adalah untuk mencari keuntungan (profit making) dalam bidang asuransi.
Peraturan-peraturan yang berlaku akan menetapkan beberapa jumlah minimal
modal dan reserve yang harus dimiliki oleh perusahaan ini yang akan
digunakan untuk mengganti kerugian-kerugian yang mungkin terjadi dan
sebagai jaminan atau proteksi atas dana pemegang polis yang telah dibayar
dalam bentuk premi bayar di muka.
 ADBI4211/MODUL 8 8.7

Operasi-operasi yang dilaksanakan oleh stock company dalam property


insurance ini biasanya melalui sistem pengorganisasian yang berdiri sendiri
(indenpendent). Beberapa stock companies untuk jenis-jenis asuransi tertentu
membayar dividen kepada para pemegang polisnya, dan stock company tidak
pernah mengeluarkan polis yang “assesable” yang artinya pihak tertanggung
akan dikenakan tambahan premi apabila perusahaan asuransi mengalami
kerugian yang besar. Para pemegang saham merupakan pihak yang
menanggung segala risiko yang terjadi, tetapi mereka juga menikmati segala
keuntungan yang dapat diperoleh oleh perusahaan.

2. Mutual Company
Mutual company didirikan dan dimiliki oleh para pemegang polis
sebagai suatu perusahaan yang bertujuan tidak mencari keuntungan
(nonprofit organization) dan di dalam perusahaan ini tidak terdapat
pemegang saham.
Sesuai dengan tujuannya yang tidak mencari keuntungan maka di dalam
perusahaan ini tidak akan terdapat keuntungan karena setiap kelebihan
pendapatan akan dikembalikan kepada para pemegang polis, yang dalam hal
ini adalah pemilik perusahaan, dalam bentuk dividen; ataupun digunakan
untuk mengurangi jumlah premium. Perusahaan ini dikelola oleh Dewan
Direktur (Broad of Directors) yang dipilih oleh para pemegang polis.
Ada beberapa bentuk atau bidang usaha dari mutual company ini, yang
terpenting, di antaranya berikut ini.
a. Class mutual: Class mutual ini beroperasi hanya dalam bentuk atau kelas
asuransi tertentu saja, misalnya dalam bidang peralatan pertanian (farm
property), penggergajian kayu, dan pabrik.
b. Farm mutual: Apabila harta kekayaan yang dijamin - berkenaan dengan
harta kekayaan pertanian (farm property) maka kelompok ini disebut
farm mutual.
c. Factory mutual: Suatu bentuk class mutual yang mengkhususkan diri
dalam mengasuransikan pabrik-pabrik. Organisasi ini secara khusus
terkenal dengan penekanannya pada aktivitas pencegahan kerugian (loss
prevention activities). Masing-masing anggota harus memenuhi standar
keamanan (safety) yang cukup tinggi. Sebelum dapat diterima sebagai
anggota kelompok ini dibutuhkan jumlah persekot premi (premi yang
dibayar di muka) yang jumlahnya cukup besar, lebih besar daripada
jumlah kerugian-kerugian yang diperkirakan, dan jumlah yang tidak
8.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dibutuhkan akan dikembalikan kepada para pemegang polis pada akhir


tahun. Factory mutual biasanya tidak menangani risiko-risiko yang kecil
karena biaya-biaya penginspeksian, engineering service, survey dan
biaya-biaya konsultasi yang relatif tinggi yang disediakan oleh
organisasi dengan tujuan untuk mencegah timbulnya kerugian.
d. General writing mutual: Kemungkinan jenis mutual yang paling banyak
dikenal dalam property insurance adalah general writing mutual. Jenis
mutual ini menerima berbagai jenis tertanggung, artinya tidak
mengkhususkan diri dalam bidang tertentu. General writing insurance
mensyaratkan persekot premium yang dihitung dengan dasar yang sama
seperti dalam stock insurer.

3. Reciprocal
Reciprocal atau yang dikenal pula dengan istilah interinsurance
exchange, berbeda dengan mutual bukan dalam konsep dasarnya. Baik
mutual maupun reciprocal dibentuk dengan maksud untuk membuat kontrak
asuransi bagi para pemegang polis at cost, artinya tidak ada keuntungan yang
diperoleh oleh perusahaan dan tidak ada pemegang saham yang akan
diberikan kompensasi, dan kedua bentuk asuransi, ini (mutual dan
reciprocal) pemiliknya adalah para pemegang polis.
Akan tetapi dalam legal control dan persyaratan modalnya, reciprocal
berbeda dengan mutual company. Dalam reciprocal, pemilik perusahaan
(pemegang polis menunjuk seseorang atau suatu badan yang dikenal dengan
istilah attorney-in-fact untuk mengoperasikan perusahaan tersebut sedangkan
dalam mutual company, pemegang polis memilih Dewan Direktur untuk
mengelola (to manage) perusahaan. Mutual adalah suatu bentuk perusahaan
asuransi dengan jumlah modal tertentu, sedangkan dalam reciprocal tidak
demikian halnya.

4. Lloyds Association
Lloyds association adalah suatu organisasi dari individu-individu yang
bersatu untuk underwrite risiko atas dasar kerja sama (cooperative basis).
Ciri terpenting dari Lloyds association adalah bahwa masing-masing individu
menanggung risiko atas namanya sendiri dan tidak mengikat organisasi atas
segala kewajiban-kewajibannya. Masing-masing underwriter dalam Lloyds
association bertanggung jawab atas segala kerugian-kerugian yang sudah
bersedia ditanggungnya sampai dengan keseluruhan harta pribadinya, kecuali
 ADBI4211/MODUL 8 8.9

menyatakan bahwa kerugian yang akan ditanggungnya hanya sampai jumlah


yang terbatas/tertentu saja.
Lloyds association mempunyai persamaan dengan reciprocal karena
dalam kedua bentuk organisasi ini masing-masing individu adalah merupakan
pihak penanggung. Sekalipun demikian, tidak selalu seorang anggota menjadi
pihak tertanggung seperti halnya dalam reciprocal. Dengan perkataan lain,
Lloyds association adalah organisasi yang mengarah pada usaha untuk
mencari keuntungan dan masing-masing anggota selalu merupakan pihak
penanggung. Reciprocal terdiri dari individu-individu yang mencari jalan
untuk memperoleh asuransi at cost dan masing-masing anggotanya menjadi
pihak penanggung dan tertanggung dalam waktu yang bersamaan.
Ada 2 bentuk Lloyds association, yaitu sebagai berikut.

a. London Lloyd's
The Lloyds of London adalah salah satu di antara perusahaan-perusahaan
asuransi terkenal di dunia dan pada dasarnya merupakan salah satu bentuk
pertama dari aktivitas perasuransian. Diperkirakan bahwa London Lloyds ini
mulai beroperasi pada tahun 1688 di London, Inggris yang merupakan
kelompok pedagang yang secara informal berusaha untuk menanggung
risiko-risiko pengangkutan di laut (marine risk) sementara mereka duduk
sambil minum kopi di Lloyds Coffee House. Operasi yang mereka jalankan
tersebar ke seluruh dunia dan kegiatan mereka yang paling besar adalah di
Amerika Serikat dalam apa yang dikenal dengan istilah “surplus line
market”. Dalam pasar ini terdapat risiko-risiko yang oleh penanggung lokal
telah ditolak karena satu atau lain alasan. Usaha-usaha yang dijalankan oleh
Lloyds dijual melalui para broker yang sudah terdaftar yang diberikan
kekuasaan untuk mewakili mereka di tempat tersebut. Di keseluruhan negara
bagian Amerika Serikat kecuali Illionis dan Kentucky, Lloyds of London
tidak diperkenankan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan di segala bidang
kecuali dalam “surplus line market”.
Terdapat sekitar 3.600 anggota Lloyds of London yang beroperasi
melalui kelompok yang dikenal dengan nama “general agen” yang mengikat
masing-masing individu underwriter dalam berbagai macam risiko yang
ditawarkan kepadanya. Perlu ditekankan di sini bahwa Lloyds of London
tidaklah bertanggung jawab kepada pemegang polis atas risiko-risiko yang
ditanggung oleh masing-masing underwriter yang menjadi anggotanya.
Sekalipun demikian, perusahaan (Lloyds of London) menetapkan standar
8.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

yang ketat terhadap keanggotaan para anggotanya dan belum pernah kejadian
di mana perusahaan ini gagal memenuhi kewajibannya. Terdapat sejumlah
dana yang sengaja diciptakan untuk mendukung kewajiban para underwriter
apabila pada suatu saat mereka berada dalam keadaan insolvent.

b. American Lloyds
American Lloyds diperkenankan untuk beroperasi di sebagian besar
negara bagian Amerika Serikat. Pada umumnya, hanya jenis-jenis asuransi
tertentu saja yang diperkenankan untuk ditangani oleh Lloyds ini, misalnya
kebakaran, ocean marine, pengangkutan darat, dan asuransi mobil. Masing-
masing anggota disyaratkan untuk memiliki modal sendiri sejumlah tertentu
dan untuk melindungi para pemegang polis biasanya disyaratkan sejumlah
deposit minimal yang harus disetorkan.
American Lloyds tidak menikmati reputasi kemampuan keuangan seperti
apa yang diperoleh oleh Lloyds of London. Dalam masa-masa yang lalu
sudah menjadi kebiasaan di mana anggota dari American Lloyds ini untuk
membatasi jumlah tanggung jawab individu antara lain mereka, atau apabila
tidak demikian maka mereka tidak akan menanggung risiko yang sangat
besar. Jumlah reserve yang dimiliki tidak memadai dan kegagalan mereka
dalam memenuhi kewajiban bukanlah hal yang jarang terjadi. Di beberapa
negara bagian seperti New York, pendirian asosiasi Lloyds yang baru tidak
diperkenankan lagi.

C. PENTINGNYA PERUSAHAAN ASURANSI SWASTA

Pentingnya peranan ke-empat bentuk perusahaan asuransi swasta yang


sudah diuraikan di muka dalam hubungannya dengan jumlah premi yang
dimiliki dapat dilihat dalam tabel berikut ini.

Tabel
Jumlah Premi dari Empat Jenis Asuransi dalam Property Liability

Premi yang Tercatat


Persentase dari Total
Jenis Asuransi (jutaan dolar)
1931 1960 1931 1960
Stock companies USD1,531 USD10,527 80% 70,3%
Mutual companies USD261 USD3,899 14% 26,0%
Reciprocal USD31 USD523 2% 3,0%
Lloyd Association USD2 USD23 - 0,2%
Total USD1,831 USD14,972 100% 100%
 ADBI4211/MODUL 8 8.11

Selama periode 19311960, stock companies mengalami penurunan


persentase atas jumlah total premi dalam property insurance, sementara
mutual insurance mengalami peningkatan sebesar 85% (26,0 - 14)/ 14 
100%. Akan tetapi, 70% dari property insurance masih dikuasai oleh stock
company, sementara reciprocal dan Lloyds sekalipun mengalami
pertumbuhan yang cukup berarti, tetapi masih memiliki persentase yang kecil
dari total jumlah premi.
Dalam bidang life insurance, mutual company memegang peranan
penting. Dalam tahun 1957, mutual company menguasai 63% dari total premi
dalam perusahaan asuransi jiwa. Pada masa sebelumnya, yaitu pada tahun
1950, mutual companies menguasai sekitar 70% dan sisanya 30% dikuasai
oleh stock companies. Dari sini tampak bahwa dalam bidang asuransi jiwa
mutual companies mengalami sedikit penurunan atau mengalami kekalahan
dibandingkan dengan stock companies.
Secara singkat dapat dikatakan bahwa dalam bidang property insurance,
stock companies memegang peranan utama; sementara dalam life insurance
justru mutual companieslah yang sangat berperan. Dalam kedua bidang
asuransi ini, baik stock companies maupun mutual companies mengalami
penurunan dalam penguasaan pasar.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Mengapa perusahaan asuransi dapat lebih berkembang pada masyarakat
yang struktur perekonomiannya lebih bersifat industri? Diskusikan
argumentasi Anda dengan rekan-rekan Anda!
2) Berdasarkan bentuk penutupan yang diberikan, bidang usaha asuransi
dapat diklasifikasi menjadi dua bagian, jelaskan dasar logika yang
melatarbelakangi pengklasifikasian tersebut!
3) Perusahaan asuransi swasta acapkali diklasifikasikan berdasarkan
pengaturan yang berkenaan dengan hak pemilikan atas perusahaan. Atas
dasar itu ada berapa bentuk umum yang Anda kenal? Diskusikan dengan
rekan Anda!
4) Ada beberapa bentuk bidang usaha dari mutual company, jelaskan yang
Anda ketahui!
8.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab Latihan 1 ini, silakan Anda membaca kembali materi


dari Kegiatan Belajar 1 dengan cermat. Kemudian jika Anda masih ragu,
silakan Anda mendiskusikan jawaban Anda dengan teman-teman atau tutor
Anda.

R A NG KU M AN

Bentuk lembaga-lembaga asuransi ditentukan oleh keadaan ekonomi


dan lingkungan di mana mereka dapat tumbuh dan berkembang. Ada
minimal tiga kondisi yang dapat memengaruhi perkembangan asuransi
yaitu sistem perekonomian yang bebas, masyarakat yang sudah
berkembang dan merupakan masyarakat industri, serta peraturan
perundang-undangan yang diorganisir secara baik dan diterapkan secara
jujur serta diketahui oleh masyarakat.
Bidang usaha asuransi pada umumnya dibagi menjadi dua bagian
utama, yaitu Personal Insurance dan Property insurance. Ada empat
macam risiko yang ditutup dalam asuransi personal, yaitu (1) kematian,
(2) kecelakaan dan sakit, (3) pengangguran, dan (4) usia tua. Pada
asuransi kerugian (property), meliputi risiko-risiko kebakaran,
pengangkutan, tanggung gugat dan kekayaan (harta benda).
Bentuk-bentuk perusahaan asuransi pada umumnya adalah (1) stock
company, (2) mutual company, (3) reciprocal, dan (4) lloyds association.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Perusahaan asuransi dipandang sebagai lembaga yang mempunyai


peranan yang cukup besar sebagai alat ekonomi tersendiri yang dapat
dimanfaatkan untuk mengurangi risiko. Hal tersebut dapat terjadi pada
suatu negara yang menganut sistem perekonomian ....
A. bebas
B. tidak bebas
C. di mana alat-alat produksi dikuasai oleh negara
D. di mana keputusan dilakukan oleh beberapa pejabat
 ADBI4211/MODUL 8 8.13

2) Dalam masyarakat pertanian, individu-individu relatif cenderung untuk


berdiri sendiri, bersedia untuk menanggung lebih banyak risiko
dibandingkan dengan masyarakat yang sudah menggunakan teknologi
dan industrialisasi. Dalam kondisi yang bagaimana perusahaan asuransi
dapat berkembang lebih baik?
A. Dalam masyarakat pertanian (agriculture society).
B. Dalam suatu negara yang tingkat industrinya masih rendah.
C. Dalam masyarakat industri yang mempunyai teknologi tinggi.
D. Dalam masyarakat pertanian dan industri.

3) Berhasilnya program asuransi yang mantap karena penerapan asuransi


dilakukan melalui kontrak-kontrak yang sifatnya mengikat, artinya ....
A. tumbuh pesatnya perusahaan asuransi jika peraturan-peraturan
organisasi diatur/diorganisir secara baik
B. keguncangan politik mendorong timbulnya perusahaan asuransi
C. peperangan akan mendorong tumbuh pesatnya perusahaan asuransi
D. ketidakjujuran dari tertanggung akan mendorong pesatnya
organisasi/perusahaan asuransi

4) Risiko yang terjadi disebabkan oleh kematian, kecelakaan dan sakit,


pengangguran, serta karena umur tua termasuk pada bidang usaha
asuransi ....
A. personnel insurance
B. property insurance
C. liability insurance
D. non marine insurance

5) Property insurance ditujukan terhadap peril-peril yang mungkin


menghancurkan harta kekayaan. Penutupan asuransi ini berbeda dengan
personal insurance. Perbedaannya terletak pada ....
A. macam peril yang merupakan sebab terjadinya risiko
B. objek pertanggungan
C. harta kekayaan yang diasuransikan
D. peril dan objek pertanggungan

6) Beberapa stock companies untuk jenis-jenis asuransi tertentu membayar


dividen kepada para pemegang polisnya dan stock company tidak pernah
mengeluarkan polis yang assesable. Maksud dari polis yang assesable
adalah ....
A. tertanggung akan dikenakan tambahan premi apabila perusahaan
asuransi rugi
8.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

B. tertanggung tidak dikenakan tambahan premi bila perusahaan


asuransi rugi
C. perusahaan asuransi membayar dividen pada tertanggung
D. tertanggung akan menikmati keuntungan dari perusahaan asuransi

7) Mutual company bertujuan tidak mencari keuntungan karena itu dalam


perusahaan tidak akan terdapat keuntungan karena setiap kelebihan
pendapatan akan dikembalikan kepada para pemegang polis, yang
dimaksud dengan pemegang polis adalah ....
A. tertanggung
B. pemegang saham
C. pemilik perusahaan
D. pembayar premi

8) Inter insurance exchange dibentuk dengan maksud untuk membuat


kontrak asuransi bagi para pemegang polis “at cost”, artinya ....
A. tidak ada kentungan yang diperoleh perusahaan
B. tidak ada penegang saham
C. mencari kentungan yang kemudian diberikan sebagai kompensasi
kepada para pemegang saham
D. tidak ada keuntungan perusahaan dan tidak ada pemegang saham

9) Organisasi yang mengarah pada usaha untuk mencari keuntungan demi


masing-masing anggota selalu merupakan pihak penanggung disebut ....
A. Reciprocal
B. Mutual company
C. Lloyds association
D. Stock company

10. Lloyds association mempunyai persamaan dengan reciprocal karena


dalam kedua bentuk organisasi ini masing-masing individu merupakan
pihak penanggung. Perbedaannya terletak pada ....
A. anggota sebagai penanggung dalam Lloyds association dan sebagai
penanggung sekaligus tertanggung dalam reciprocal
B. anggota sebagai penanggung dan tertanggung dalam Lloyds
association dan sebagai penanggung dan tertanggung dalam
reciprocal
C. tertanggung dan penanggung
D. anggota sebagai tertanggung dalam Lloyds association dan sebagai
tertanggung maupun penanggung dalam reciprocal
 ADBI4211/MODUL 8 8.15

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
8.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 2

Saluran Distribusi dalam Asuransi

S aluran distribusi dalam perusahaan asuransi akan dapat dipahami dengan


baik apabila kita melihat saluran distribusi yang digunakan dalam
pemasaran barang-barang berujud (tangible products).
Saluran distribusi untuk barang-barang berujud merupakan jalur-jalur
yang ditempuh dalam pemindahan hak milik barang-barang dari produsen ke
konsumen. Sekalipun tidak selalu, tetapi biasanya jalur yang ditempuh dalam
pemindahan fisik barang-barang tersebut akan sama dengan jalur yang
ditempuh dalam pemindahan hak milik barang. Hal penting yang perlu
diingat sehubungan dengan pendistribusian barang adalah bahwa hal tersebut
menunjuk pada pemindahan hak milik atas barang dalam perjalanannya
menuju kepada konsumen. Cara yang paling efisien dalam pendistribusian ini
tetap merupakan topik yang terus-menerus dikaji dalam bidang pemasaran
karena jumlah biaya yang dibutuhkan untuk menyalurkan barang tersebut
biasanya meliputi jumlah yang sangat besar. Beberapa hasil penelitian
menunjukkan bahwa rata-rata sebesar 5060% dari uang yang dikeluarkan
oleh konsumen adalah menutup biaya pemasaran dari produk produsen.
Tampaknya demikian pula halnya dengan biaya pendistribusian jasa-jasa
asuransi dan oleh karenanya perlu dianalisis dengan teliti. Dalam dunia
perusahaan yang bersaing secara bebas maka bentuk-bentuk saluran
distribusi yang digunakan ditentukan oleh metode mana yang dianggap
paling efisien, paling kecil biayanya, dan mempunyai peluang yang sangat
besar untuk memaksimalkan tujuan jangka panjang produsen. Hal ini berarti
pula bahwa konsumen akan membayar harga terendah dari produk yang
dipasarkan.
Bentuk yang paling umum dijumpai dalam pendistribusian hardware
product adalah dari produsen ke wholesaler, ke retailer dan akhirnya ke
konsumen. Saluran distribusi seperti ini dikenal dengan istilah “saluran
panjang” atau saluran tidak langsung (long or indirect channel of
distribution) di mana paling tidak dua middlemen, yang menjadi pemilik dari
barang tersebut. Wholesaler dan retailer adalah pengusaha-pengusaha yang
berdiri sendiri, menanggung risiko atas operasi-operasi yang dilaksanakan,
menanamkan modal dalam persediaan, memiliki hak sepenuhnya atas
 ADBI4211/MODUL 8 8.17

barang-barang yang disalurkan (dibeli), dan menjualnya kembali dengan cara


yang paling menguntungkan atau yang dapat meminimalkan kerugian.
Dalam pendistribusian barang-barang tertentu seperti peralatan-peralatan
kantor misalnya, wholesaler akan diabaikan dan barang-barang yang dijual
akan berpindah tangan dari produsen ke retailer dan ke konsumen. Ada
sejumlah jenis barang yang bergerak langsung dari produsen ke konsumen
tanpa melalui tenaga perantara (middlemen), tetapi langsung dari tangan
produsen ke konsumen yang pelaksanaannya acapkali dilakukan oleh tenaga
penjualan (salesman) dengan cara door to door sales. Bentuk pendistribusian
seperti ini disebut dengan istilah saluran distribusi langsung (direct channel
of distribution).
Dalam bidang usaha perasuransian terdapat sejumlah cara pengaturan
yang mungkin dilakukan untuk mendistribusikan kontrak-kontrak asuransi di
mana pengaturan tersebut dapat disamakan dengan saluran yang ditempuh
dalam penyaluran barang-barang berujud. Misalnya, perusahaan asuransi
jiwa biasanya mengambil jalan yang pendek dan langsung, sementara
asuransi harta kekayaan (property insurance) lebih melibatkan middlemen di
dalamnya.
Dalam beberapa jenis property insurance, khususnya automobile
insurance, dalam tahun-tahun terakhir ini lebih menekankan pada
penggunaan saluran langsung. Beberapa di antara alasan dari perkembangan
ini akan diterangkan di bawah ini.

A. DISTRIBUSI LANGSUNG

Saluran distribusi yang digunakan dalam asuransi jiwa biasanya bersifat


langsung. Salesman yang disebut dengan “agen” atau “underwriter”
menghubungi para konsumen atau nasabah dan melaporkan secara langsung
kepada pihak penanggung atau perusahaan asuransi ataupun kepada seorang
perantara (intermediary) perusahaan asuransi. Kekuasaan seorang agen atau
underwriter adalah terbatas dan tidak dapat disebut sebagai middlemen yang
berdiri sendiri karena pada dasarnya dia adalah karyawan yang bekerja
berdasarkan kontrak dan berada dalam bimbingan serta pengawasan pihak
penanggung ataupun wakilnya yang telah diberi kuasa.
General agent dalam asuransi jiwa adalah individu yang biasanya
dipekerjakan di suatu wilayah untuk menyewa, melatih, dan mengawasi
agen-agen yang berada di wilayah tersebut. General agent kadang-kadang
8.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

mengumpulkan premi dan penyetorannya ke kantor pusat perusahaan.


Biasanya general agent hanya mewakili satu perusahaan asuransi saja dan
pada umumnya bekerja atas dasar gaji dan komisi tertentu, kadang-kadang
pula hanya atas dasar komisi saja. General agent bukanlah middlemen yang
berdiri sendiri seperti halnya seorang wholesaler karena general agent
tidaklah mempunyai kekuasaan untuk mengontrol pengeluaran-pengeluaran
serta persyaratan-persyaratan dalam kontrak yang diperjanjikan. General
agent tidak memiliki kontrol atas jumlah premi dan dia tidak pula melakukan
investasi dalam persediaan. Dia tidak memiliki (bukan menjadi pemilik) dari
usaha-usaha yang dijalankannya dan dia tidak mempunyai kekuasaan untuk
melakukan pengawasan atas pemegang polis apabila dia telah meninggalkan
perusahaan di mana dia bekerja.
Sistem saluran distribusi langsung dalam asuransi jiwa telah berkembang
karena adanya sejumlah faktor utama, yaitu sebagai berikut.

1. Kepentingan Pihak Penanggung untuk Mengawasi secara Ketat


Polis yang Telah Dikeluarkan
Pihak penanggung perlu mempertahankan pengawasan yang ketat atas
polis yang telah dikeluarkannya karena sifatnya yang sangat kompleks,
jangka waktunya yang panjang, serta karena adanya persyaratan-persyaratan
hukum yang timbul antara pihak penanggung dan pihak tertanggung. Untuk
dapat melakukan pengawasan yang ketat seperti ini maka saluran distribusi
yang paling tepat untuk digunakan adalah saluran distribusi langsung.

2. Kepentingan Pihak Penanggung untuk Mengawasi secara Ketat


Promosi Penjualan dan Persaingan yang Dihadapi
Tingkat persaingan dalam asuransi jiwa sangat tinggi. Polis-polis yang
dikeluarkan oleh perusahaan-perusahaan yang bergerak dalam bidang
asuransi jiwa ini mempunyai persamaan dalam sifatnya. Oleh karena itu,
ekstra promosi dan persaingan dari segi kelebihan kemampuan penjualan
para agen acapkali merupakan alasan yang menimbulkan perbedaan antara
perusahaan yang maju dengan cepat dengan yang tidak. Pihak penanggung
dapat melakukan pengawasan yang cukup besar atas faktor-faktor ini dengan
menggunakan saluran distribusi langsung.
 ADBI4211/MODUL 8 8.19

3. Kejarangan Nasabah Membeli Polis Asuransi Jiwa


Tidak ada alasan yang kuat bagi perusahaan asuransi jiwa untuk
menawarkan berbagai macam kontrak seperti halnya yang terjadi dalam
property insurance. Seorang nasabah biasanya jarang atau tidak selalu
membeli polis asuransi jiwa, jarang membutuhkan service, serta sangat
sedikit kontrak yang harus dilakukan dengan agen dalam kegiatan sehari-hari
sehubungan dengan endorsement polis, kebutuhan akan informasi, serta hal-
hal lain yang sejenis. Hal ini tidaklah dimaksudkan bahwa para agen
perusahaan asuransi jiwa tidak memberikan service apabila calon nasabah
telah menandatangani kontrak asuransi jiwa tersebut dia selalu bersiap sedia
berdiri sebagai individu di wilayah tertentu dan mewakili perusahaan di mana
dia bekerja untuk melayani para nasabah, menjawab pertanyaan-pertanyaan
mereka, serta menulis surat ke perusahaan demi kepentingan pihak nasabah.
Akan tetapi, service seperti ini tidaklah selalu menyita waktu sehingga
perusahaan asuransi disyaratkan untuk menyediakan, penggunaan terbaik dari
waktu seorang agen adalah untuk mencari nasabah bagi perusahaannya.

4. Kemampuan Agen Meningkatkan Taraf Hidupnya melalui Usaha


yang Bersifat Spesialisasi
Agen-agen dalam perusahaan asuransi jiwa biasanya menemukan bahwa
sangat mungkin untuk memperbaiki taraf hidupnya dengan jalan
mengkhususkan diri dalam bidangnya daripada harus melakukan berbagai
macam kegiatan dalam perusahaan asuransi. Asuransi adalah merupakan
bidang usaha yang sangat kompleks. Untuk menyesuaikan asuransi jiwa
terhadap kebutuhan khusus seorang individu membutuhkan service
profesional dari seorang agen. Pengetahuan yang mendalam mengenai bidang
kegiatannya merupakan syarat yang dibutuhkan untuk dapat memperbaiki
kualitas penjualan jasa yang baik. Pada umumnya agen tidak akan menjadi
ahli dalam berbagai jenis kegiatan asuransi, tetapi justru hanya
mengkhususkan diri dalam bidang tertentu saja. Mengingat bahwa para agen
biasanya menemukan bahwa satu perusahaan asuransi jiwa saja sudah
menawarkan berbagai macam bentuk asuransi jiwa yang dibutuhkan oleh
calon nasabah, dan di samping itu juga karena agen ingin menghindarkan diri
dari keruwetan prosedur dalam berbagai perusahaan asuransi maka biasanya
dia hanya mewakili satu perusahaan saja.
Situasi seperti ini membutuhkan saluran distribusi yang bersifat langsung
karena masing-masing perusahaan asuransi akan dapat menjual polisnya
8.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dalam jumlah yang memadai di suatu wilayah dengan biaya terendah dengan
jalan mempekerjakan agen dalam wilayah tersebut sebagai wakil perusahaan.
Dengan demikian, tidak dibutuhkan tenaga middlemen lain untuk menangani
produk perusahaan.

B. SALURAN DISTRIBUSI TIDAK LANGSUNG (AMERICAN


AGENCY SYSTEM)

Saluran distribusi yang digunakan oleh mayoritas property insurance


adalah bersifat tidak langsung. Dalam hal ini, berarti digunakannya tenaga
middlemen, wholesaler dan retailer dalam pendistribusian produk berujud,
untuk menjual produk perusahaan. Sistem ini dikenal dengan istilah
American Agency System.
Dalam property insurance, middlemen yang dapat dipersamakan dengan
wholesaler dalam pendistribusian produk berujud disebut sebagai general
agent, sementara retailer disebut dengan local agent. Istilah-istilah ini jangan
dikacaukan dengan istilah yang sama yang digunakan dalam asuransi jiwa.

1. General Agent
General agent dalam property insurance biasanya memiliki keleluasaan
yang cukup besar dalam pendistribusian kontrak asuransi. Sekalipun dia
bukan menjadi “pemilik” produk yang dijualnya seperti halnya wholesaler
yang menjadi pemilik barang-barang yang dibelinya dari produsen, tetapi
general agent memiliki “incidents of ownership” yang dapat digunakan
untuk mencapai maksud yang sama seperti adanya hak kepemilikan yang
sesungguhnya. Sebagai contoh, dalam kasus-kasus khusus general agent
dapat membuat variasi atas persyaratan kontrak, dia memiliki kekuasaan
untuk merundingkan harga kontrak, sepanjang aturan yang berlaku
membenarkan, dan dia mempunyai kekuasaan atas persyaratan-persyaratan
pendistribusian dengan local agent. Hubungannya dengan perusahaan
acapkali dilakukan lewat bank dan atas jasa-jasanya dia akan diberikan
kompensasi berdasarkan suatu jumlah atau rate yang telah disetujui
sebelumnya. Dia hampir memiliki hak kontrol seperlunya atas transaksi-
transaksi yang telah dilakukannya dan memandang pihak penanggung
(perusahaan asuransi yang diwakilinya) sebagai sumber pembayaran
kerugian, bertanggung jawab atas dana para pemegang polis, memenuhi
persyaratan hukum yang berlaku, pengaturan hal-hal yang berkenaan dengan
 ADBI4211/MODUL 8 8.21

reinsurance dan yang sejenisnya. Seperti halnya wholesaler, general agent


biasanya mewakili beberapa perusahaan asuransi.

2. Local agent
Seperti halnya general agent, local agent dapat disamakan dengan
middlemen yang berdiri sendiri dalam property insurance. Dikenal sebagai
retailer dalam pendistribusian barang-barang berujud, dia mengadakan
kontak yang terakhir dengan nasabah dan pada umumnya mewakili
1020 perusahaan asuransi. Kepadanya diberikan formulir-formulir yang
dibutuhkan dan diberikan kekuasaan untuk menulis kontrak-kontrak asuransi
yang selanjutnya menyerahkannya kepada pihak tertanggung. Local agent
mempunyai hak atas transaksi yang dilakukannya dalam artian dia
mempunyai hak yang sah untuk melihat arsip-arsip para nasabah dan
melaksanakan perubahan-perubahan kontrak. Apabila perubahan kontrak
tersebut ditolak oleh pihak penanggung maka biasanya local agent akan
memperbaharuinya dengan perusahaan yang lain. Local agent bekerja atas
dasar komisi dan dia bertanggung jawab untuk mengumpulkan premi dan
menyetorkannya ke perusahaan setelah dia memotong komisi untuk dirinya.

C. SISTEM KANTOR CABANG (THE BRANCH OFFICE SYSTEM)

Adakalanya perusahaan asuransi tidak bekerja melalui general agent


tetapi berhubungan secara langsung dengan local agent ataupun mendirikan
kantor cabang di suatu wilayah yang akan mengadakan hubungan langsung
dengan local agent. Pengaturan seperti ini dikenal dengan istilah “the branch
office system”. Hal ini sama dengan kantor cabang penjualan dalam
pendistribusian barang-barang berujud. Sistem ini memungkinkan adanya
kontrol yang lebih besar oleh pihak penanggung atas pendistribusian
kontraknya daripada menggunakan jasa general agent.
Pentingnya untuk diperhatikan di sini bahwa sekalipun general agent
dapat diganti, tetapi pada dasarnya fungsinya saja yang dipindahkan ke
tangan kantor cabang, dan mungkin dengan biaya yang lebih murah. Kantor
cabang melaksanakan tugas-tugas yang sama seperti yang dilakukan oleh
general agent, tetapi tentu saja kantor cabang hanya mewakili satu
perusahaan asuransi saja sedangkan general agent mewakili beberapa
perusahaan asuransi. Hal ini berarti bahwa dengan sistem kantor cabang
maka perhatian lebih dapat dipusatkan pada masalah yang dihadapi oleh satu
8.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

perusahaan saja. Di samping itu, mengingat bahwa manajer kantor cabang


bekerja atas dasar gaji tertentu maka pengawasan atas aktivitas-aktivitasnya
dapat dilakukan secara lebih cermat dibandingkan dengan penggunaan
general agent.

D. DIRECT WRITING

Seperti telah disinggung di atas, dalam beberapa jenis property


insurance penggunaan tenaga middlemen yang berdiri sendiri telah banyak
ditinggalkan dan kontrak-kontrak perusahaan lebih banyak dipasarkan secara
langsung dari pihak penanggung kepada pihak tertanggung baik dengan
ataupun tanpa perantara. Tidak dapat dipungkiri ada sejumlah kecil asuransi
yang penjualan kontraknya dilakukan secara langsung dengan jalan
melakukan penjualan melalui surat (tanpa agen) dan seluruh perundingan
akan dilakukan antara pihak penanggung sendiri dengan pihak tertanggung.
Sekalipun demikian, dalam banyak hal perusahaan akan mempekerjakan
seseorang yang akan mewakilinya untuk melaksanakan transaksi-transaksi
usaha, melakukan pengisian formulir, dan secara umum bertindak selaku
wakil perusahaan yang mengadakan kontrak langsung dengan nasabah.
Perusahaan asuransi yang menggunakan pendistribusian seperti ini disebut
sebagai “direct writing”.

1. The American Agency System akan Memudar


Pihak-pihak penanggung beserta para agennya yang melaksanakan
sistem saluran distribusi tidak langsung telah lama mempertanyakan
kemungkinan jangka panjang dari usaha-usaha mereka karena pelaksanaan
pendistribusian melalui direct writer tampak jelas memberikan prospek yang
baik. Telah banyak pendapat yang menyatakan bahwa agency system telah
memudar dan hanya masalah waktu saja kapan sistem direct writer akan
mengambil alih atau menggantikan agency system sepenuhnya. Sebelum
pandangan radikal seperti ini kita terima ada baiknya kita meninjau terlebih
dahulu aspek-aspek ekonomis dari agency system.

2. Keuntungan Agency System bagi Konsumen (Nasabah)


Agency System telah tumbuh karena jasanya dibutuhkan untuk
menyalurkan produk perusahaan asuransi secara efisien. Agency System
merupakan cara yang efisien untuk membeli polis perusahaan asuransi,
 ADBI4211/MODUL 8 8.23

khususnya bagi business consumers (konsumennya berupa perusahaan-


perusahaan) karena nasabah seperti ini mungkin akan mengeluarkan sejumlah
besar uang untuk berbagai macam asuransi yang dibutuhkannya. Untuk
melakukan transaksi-transaksi yang mencakup berbagai macam asuransi ini
dengan jalan mengadakan perundingan langsung dengan masing-masing
perusahaan asuransi tersebut merupakan pekerjaan yang sangat melelahkan
dan membutuhkan waktu yang tidak sedikit. Untuk mengetahui sejumlah
besar hal secara terperinci dan untuk memiliki kemampuan teknis yang
diperlukan untuk melaksanakan transaksi-transaksi tersebut secara baik tanpa
bantuan tenaga agen tampaknya mustahil untuk terlaksana. Hal ini dapat
dipahami lebih baik apabila kita membandingkan masalah yang dihadapi oleh
konsumen dalam membeli polis asuransi dengan masalah pembelian barang
yang dihadapi oleh retailer. Retailer tersebut mungkin memerlukan ratusan
atau bahkan ribuan macam barang dalam tokonya.
Apabila dia dipaksa untuk mengadakan kontak langsung dengan
salesmen dari setiap produsen maka mungkin kita tidak memiliki waktu
yang tersisa untuk menjalankan usahanya karena dia harus melayani atau
berbicara dengan sejumlah besar salesmen daripada produsen tersebut.
Independent agent yang mewakili beberapa perusahaan dan secara terus-
menerus menerima informasi dari perusahaan-perusahaan tersebut akan dapat
secara efisien memberikan bantuan profesional kepada para konsumennya.
Pihak konsumen akan dapat menerima bantuan yang sangat berharga dari
agennya pada saat terjadinya kerugian. Seorang agen akan membantu pihak
konsumen dengan memberikan data mengenai kerugian yang diderita dan
akan menjadi pembela mereka apabila ternyata perusahaan tidak mau
mengakui kerugian tersebut. Di samping itu agen akan dapat membantu
pihak konsumen untuk membuat perencanaan secara menyeluruh mengenai
program asuransi yang dibutuhkannya.

3. Keuntungan Agency System bagi Perusahaan Asuransi


Agency system ini dapat timbul juga karena hal tersebut memberikan
keuntungan bagi perusahaan asuransi. Sebagian besar perusahaan asuransi
berpendapat bahwa tidaklah ekonomis dan mereka tidak menginginkan untuk
mengganti seorang agen atau lebih di suatu wilayah, seperti apa yang
dilakukan dalam asuransi jiwa, dengan harapan agar agen tersebut hanya
mewakili perusahaannya saja (satu perusahaan asuransi saja) untuk
8.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

melakukan keseluruhan aktivitas usaha yang akan dikembangkan oleh


perusahaan asuransi tersebut dalam wilayah yang bersangkutan.
Ada sejumlah alasan mengapa hal tersebut demikian. Pertama, kapasitas
finansial perusahaan asuransi adalah terbatas untuk dapat menangani
kesusahan aktivitas yang ditawarkan kepadanya dalam satu wilayah atau
lokasi industri karena adanya kekhawatiran mengenai tindak tersebut atau
terkonsentrasinya risiko. Dengan adanya kekhawatiran ini maka perusahaan
asuransi akan menolak tawaran tersebut, para agen akan kehilangan komisi,
dan di samping itu tentu saja konsumen akan mencari ke sana kemari dalam
usahanya untuk menemukan perusahaan asuransi yang bersedia memberikan
penutupan kepadanya. Hal ini dapat disederhanakan apabila agen mewakili
beberapa perusahaan asuransi dan dengan demikian akan dapat memasarkan
produk-produk yang ditanganinya.
Kedua, sekalipun perusahaan asuransi menerima keseluruhan transaksi
yang ditawarkan kepadanya, tetapi masih diragukan apakah seorang agen
akan dapat memperoleh gaji yang memadai untuk menopang hidupnya
seperti apabila dia menangani beberapa perusahaan asuransi. Potensi
konsumen yang mencari pelayanan asuransi dalam suatu wilayah adalah
terbatas dan akan terbagi di antara beberapa perusahaan asuransi. Oleh
karena itu, agen yang mewakili satu perusahaan asuransi saja tidak akan
dapat memperoleh pendapatan yang memadai, dan karenanya tidak akan
bersedia untuk melakukan hal tersebut.
Ketiga, bilamana sebuah perusahaan asuransi memasuki wilayah baru
maka paling tidak harus disediakan sejumlah minimum service kepada
konsumen, klaim-klaim harus ditangani, pengumpulan premi, pemberian
kredit, dan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh para
konsumen. Perusahaan asuransi diharapkan untuk melakukan sejumlah besar
hal secara mendetail yang sangat mungkin tidak akan dapat dilakukannya
secara langsung. Selanjutnya, perusahaan asuransi tidak akan mampu
menunggu pelaksanaan hal di atas melalui wakilnya yang digaji tetap sampai
dengan volume usaha di wilayah tersebut sudah cukup besar untuk dapat
menutup biaya-biaya yang diperlukan. Dengan demikian, untuk menangani
hal-hal tersebut diperlukan jasa agen, dan tampaknya perusahaan tidak akan
bersedia merusak, goodwill para pemegang polis dan agen dengan
penggantian sistem peragenan yang digunakan dengan sistem direct writing.
 ADBI4211/MODUL 8 8.25

4. Bagaimana Kemungkinan Perkembangan Agency System dan Direct


System
Direct writing menunjukkan pertumbuhan yang pesat dalam wilayah di
mana terdapat pasaran yang luas (a mass market), atas produk-produk yang
sudah distandarisasi yang tidak banyak membutuhkan service secara kontinu.
Mengingat bahwa kondisi ini tidak muncul dalam seluruh bidang
perasuransian, khususnya dalam industrial market (pasar yang melayani
industri) maka sangat diragukan apakah direct writing tersebut akan mampu
menguasai keseluruhan pasar yang tersedia. Memang harus diakui bahwa
dalam beberapa jenis perasuransian, direct writing system ini telah
mengambil alih service-service yang selama ini dilaksanakan oleh agen.
Akan tetapi tampaknya mustahil independent agency system akan digantikan
oleh direct system secara total, kecuali property insurance mengonsentrasi-
kan usahanya dalam satu bidang saja, tidak seperti yang terjadi pada saat ini
serta jika kondisi-kondisi lain yang dibutuhkan juga timbul (walaupun hal ini
tampaknya tidak mungkin),
Sebagai gambaran, berikut ini adalah pendapat yang dikemukakan oleh
seorang penguasa sebagai berikut: “Agency system ditekan untuk melakukan
penghematan-penghematan biaya, direct writer ditekan untuk memberikan
service yang lebih banyak. Hasil akhirnya mungkin bukan hilangnya salah
satu di antara mereka dalam sistem pemasaran yang penuh dengan persaingan
ini, tetapi justru perbaikan-perbaikan dalam keduanya.”

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sistem “saluran distribusi langsung” dalam asuransi jiwa banyak
digunakan dan telah berkembang karena beberapa faktor yang utama.
Jelaskan tentang hal tersebut dan diskusikan dengan rekan Anda!
2) Dalam property insurance banyak digunakan saluran distribusi tidak
langsung. Sehubungan dengan itu, Anda mengenal lembaga perantara
yang disebut general agent dan local agent. Uraikan secara singkat
tentang keduanya!
8.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

3) Diskusikan dengan rekan Anda aspek-aspek ekonomis dari agency


system. Lebih dari itu uraikan pula secara singkat kemungkinan
perkembangan Agency System dan Direct System!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab Latihan 2 ini, silakan Anda membaca kembali materi


dari Kegiatan Belajar 2 dengan cermat. Kemudian jika Anda masih ragu,
silakan Anda mendiskusikan jawaban Anda dengan teman-teman atau dengan
tutor Anda.

R A NG KU M AN

Pada umumnya ada dua bentuk metode distribusi dalam asuransi,


yaitu saluran distribusi langsung yang banyak dipergunakan pada
asuransi jiwa dan “saluran distribusi tidak langsung” yang banyak
digunakan pada asuransi kekayaan/kerugian.
Pada asuransi jiwa banyak memakai sistem saluran distribusi
langsung karena pertimbangan (1) pihak penanggung untuk selalu
melakukan pengawasan secara ketat atas polis yang dikeluarkan,
(2) pihak penanggung untuk melakukan pengawasan secara ketat atas
promosi serta persaingan yang dihadapi, (3) kejarangan masyarakat
membeli polis asuransi jiwa, dan (4) kemampuan seorang agen untuk
meningkatkan taraf hidupnya melalui usaha yang bersifat spesialisasi.
Dalam property insurance, middlemen yang dapat dipersamakan
dengan wholesaler dalam pendistribusian produk berujud disebut
sebagai general agent, sementara retailer disebut dengan local agent.
 ADBI4211/MODUL 8 8.27

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Saluran distribusi dalam perusahaan asuransi akan dapat dipahami


dengan baik apabila kita melihat saluran distribusi yang digunakan
dalam pemasaran barang-barang berujud (tangible products). Maksud
dari saluran distribusi untuk tangible products adalah merupakan jalur-
jalur yang ditempuh ....
A. dalam pemindahan hak milik (title of product) barang-barang dari
produsen ke konsumen
B. dari produsen ke konsumen
C. dari produsen ke wholesalers
D. dari produsen ke retailer

2) Dalam asuransi jiwa individu yang biasanya dipekerjakan di suatu


wilayah untuk menyewa, melatih dan mengawasi agar agen yang berada
di wilayah tersebut, kadang-kadang mengumpulkan premi dan
menyetorkannya ke kantor pusat perusahaan, dan pada umumnya bekerja
atas dasar gaji dan komisi tertentu disebut ....
A. general agent
B. middlemen
C. wholesaler
D. underwriter

3) Saluran distribusi yang digunakan dalam asuransi jiwa biasanya bersifat


langsung. Maksud dari saluran distribusi langsung adalah ....
A. dari produsen ke wholesaler kemudian terus ke retailer selanjutnya
ke konsumen, yang berarti ada dua middlemen dalam saluran
tersebut
B. dari produsen ke retailer kemudian ke konsumen, dalam saluran ini
ada satu middlemen
C. dari produsen langsung ke konsumen, dalam saluran ini tanpa
adanya middlemen
D. dari produsen ke wholesaler kemudian terus ke konsumen yang
berarti ada dua middlemen
8.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

4) Agen atau underwriter tidak dapat disebut sebagai middlemen yang


berdiri sendiri. Oleh karena itu, kekuasaan yang dimilikinya ....
A. terbatas
B. tidak terbatas
C. tidak mempunyai kekuasaan
D. mempunyai kekuasaan penuh

5) Saluran distribusi yang digunakan oleh mayoritas property insurance


adalah bersifat tidak langsung. Sistem ini dikenal dengan istilah ....
A. general agent system
B. american agency system
C. local agent system
D. the branch office system

6) Meskipun general agent dalam property insurance bukan menjadi


pemilik produk yang dijualnya seperti halnya wholesaler yang menjadi
pemilik barang-barang yang dibelinya dari produsen, tetapi general
agent memiliki ....
A. local agent system
B. the branch office system
C. insidents of ownership
D. american agent system

7) Local agent dapat disamakan dengan middlemen yang berdiri sendiri


dalam property insurance. Dalam pendistribusian barang-barang berujud
dikenal sebagai ....
A. wholesaler
B. retailer
C. konsumen
D. produsen

8) Adakalanya perusahaan asuransi mendirikan kantor cabang di suatu


wilayah yang akan mengadakan hubungan langsung dengan local agent.
Pengaturan seperti ini dikenal dengan istilah ....
A. direct writing
B. agency system
C. the branch office system
D. direct system
 ADBI4211/MODUL 8 8.29

9) Ada sejumlah kecil asuransi yang penjualan kontraknya dilakukan secara


langsung dengan jalan melakukan penjualan melalui surat (tanpa agen).
Perusahaan asuransi yang menggunakan pendistribusian seperti itu
disebut sebagai ....
A. direct writing
B. agency system
C. the branch office system
D. direct system

10) Telah banyak pendapat yang mengatakan bahwa agency system telah
memudar dan hanya masalah waktu saja kapan sistem direct writer akan
mengambil alih atau menggantikan agency system sepenuhnya. Betulkah
kesimpulan tersebut?
A. betul karena direct system memberikan prospek yang baik
B. tidak betul karena kemungkinan direct system dan agency system
akan berkembang sesuai dengan situasi dan kondisi
C. betul karena agency system sangat efisien bagi business consumers
D. tidak betul karena direct system tanpa menggunakan tenaga
middlemen

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
8.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Salah satu kondisi yang diperlukan sebelum perusahaan asuransi
swasta dapat berkembang dengan baik, yaitu bahwa sistem
perekonomian yang dianut oleh negara tersebut haruslah berbentuk
sistem perekonomian bebas. Meskipun asuransi dapat juga tumbuh
pada suatu negara di mana alat-alat produksinya dimiliki dan
dikuasai oleh negara dan keputusan-keputusan hanya dibuat oleh
beberapa orang pejabat yang ada di pusat.
2) C. Dalam masyarakat yang sudah berkembang dan menggunakan
teknologi dan industrialisasi tinggi mempunyai ketergantungan yang
sangat akan uang. Oleh karena itu, berpikir untuk mengalihkan
risikonya terhadap pihak lain, berbeda dengan masyarakat pertanian
yang bersedia menanggung lebih banyak risiko karena sebagian
besar kebutuhan dapat disediakan sendiri.
3) A. Dalam suatu perusahaan yang mempunyai peraturan-peraturan yang
diorganisir dengan baik dan dikenal oleh semua pihak serta
diterapkan secara fair akan mendorong tumbuh pesatnya suatu
perusahaan. Apalagi dalam perusahaan asuransi hal tersebut
mempunyai pengaruh yang kuat atas kemajuan/berkembangnya
perusahaan mengingat dalam perusahaan asuransi ada dua pihak
yang terlibat yaitu tertanggung dan penanggung serta adanya
prinsip-prinsip yang ada harus ditunjang oleh perjanjian yang
mengikat dan tegas secara hukum.
4) A. Dalam personal insurance yang merupakan penyebab terjadinya
risiko ada 4 macam peril yaitu kematian, kecelakaan dan sakit,
pengangguran, serta karena umur tua. Kalau risiko terjadi karena
sebab tersebut maka pendapatan yang diperoleh individu-individu
akan terganggu. Terganggunya pendapatan inilah yang ditanggung
oleh personal insurance, tentunya terganggunya pendapatan tersebut
disebabkan 4 macam peril tersebut. Dalam hal ini, perusahaan
asuransi mengkhususkan diri pada peril kematian dan kecelakaan/
sakit sedang perusahaan asuransi milik negara pada pengangguran
dan karena umur tua.
 ADBI4211/MODUL 8 8.31

5) D. Dalam property insurance, perilnya: kebakaran (yang disebabkan


antara lain oleh api atau petir), gelombang laut dan lain-lainnya yang
membawa kerusakan pada harta benda. Dalam personal insurance,
perilnya, yaitu kematian, kecelakaan/sakit, pengangguran, umur tua
yang menimpa individu objek pertanggungan. Dalam property
insurance harta kekayaan yang dimiliki pada saat membuat kontrak
dan personal insurance orangnya/individu menyangkut pendapatan/
harta kekayaan yang akan datang.
6) A. Stock company adalah perusahaan yang diorganisir di mana tujuan
usahanya adalah untuk mencari keuntungan. Jika mendapatkan
kerugian besar perusahaan ini tidak pernah mengenakan tambahan
premi kepada para tertanggungnya. Begitupun masih ada beberapa
perusahaan yang membayar dividen kepada para pemegang
polisnya.
7) C. Dalam mutual company pemegang polis adalah sebagai pemilik
perusahaan, tetapi dalam perusahaan ini tidak terdapat pemegang
saham. Dalam perusahaan ini tidak terdapat keuntungan dan setiap
kelebihan pendapatan dikembalikan kepada pemegang polis yang
digunakan untuk mengurangi premium dan dalam bentuk dividen.
Pengelolanya adalah dewan direktur.
8) D. Interinsurance exchange (reciprocal) mempunyai konsep dasar
yang sama dengan mutual company yaitu tidak ada keuntungan yang
diperoleh oleh perusahaan, dan tidak ada pemegang saham yang
akan diberikan kompensasi. Pemilik perusahaan adalah pemegang
polis. Beda antara keduanya adalah yang mengoperasikan
perusahaan dan persyaratan modal.
9) C. Dalam Lloyds association setiap individu yang menjadi anggota
adalah selaku penanggung artinya masing-masing individu yang
bergabung menanggung risiko atas namanya sendiri, setiap individu
bertanggung jawab atas segala kerugian-kerugian yang terjadi atas
namanya.
10) A. Dalam Lloyds association semua anggota selaku underwriter yang
bertanggung jawab pada risiko-risiko yang dipikulnya. Dalam
reciprocal, anggota menjadi penanggung dan tertanggung dalam
waktu yang bersamaan.
8.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Tes Formatif 2
1) A. Hal penting yang harus diingat sehubungan dengan pendistribusian
barang adalah bahwa hal tersebut menunjukkan pada pemindahan
hak milik atas barang dalam perjalanannya menuju kepada
konsumen. Biasanya jalur yang ditempuh dalam pemindahan fisik
barang-barang akan sama dengan jalur yang ditempuh dalam
pemindahan hak milik barang.
2) A. General agent biasanya banyak mewakili satu perusahaan asuransi
saja dan kadang-kadang bekerja hanya atas dasar komisi. Bedanya
dengan general agent dalam property insurance sehubungan dengan
ini adalah: kalau general agent dalam property insurance mewakili
beberapa (lebih dari satu) perusahaan asuransi. General agent tidak
memiliki kontrol atas jumlah premi karena bukan pemilik dari
usaha-usaha yang dijalankannya. General agent bukan seorang
middlemen yang berdiri sendiri, seperti wholesaler karena tidak
mempunyai kekuasaan untuk mengontrol pengeluaran-pengeluaran
serta persyaratan-persyaratan dalam kontrak yang dijanjikannya.
3) A. Saluran distribusi langsung adalah saluran dari produsen ke
konsumen tanpa melalui tenaga perantara (middlemen) yang
pelaksanaannya dilakukan oleh tenaga penjual (salesman) dengan
cara door to door sales. Salesman yang disebut dengan agen atau
underwriter menghubungi para konsumen atau nasabah dan
melaporkan secara langsung kepada pihak penanggung ataupun
kepada seorang perantara (intemediary) perusahaan asuransi.
4) A. Kekuasaan seorang agen atau underwriter adalah terbatas karena itu
tidak dapat disebut sebagai middlemen yang berdiri sendiri karena
pada dasarnya dia adalah karyawan yang bekerja berdasarkan
kontrak dan berada dalam bimbingan serta pengawasan pihak
penanggung ataupun wakilnya yang telah diberi kuasa.
5) B. Saluran distribusi yang digunakan oleh mayoritas property
insurance adalah memakai tenaga middlemen, yaitu wholesaler dan
retailer. Wholesaler disebut sebagai general agent, dan retailer
disebut sebagai local agent. General agent ini biasanya memiliki
kekuasaan yang cukup besar dalam pendistribusian kontrak asuransi
den mewakili beberapa perusahaan asuransi.
 ADBI4211/MODUL 8 8.33

6) C. Incidents of ownership dapat digunakan untuk mencapai maksud


yang sama seperti adanya hak kepemilikan yang sesungguhnya.
Dalam kasus-kasus yang khusus general agent dapat memiliki
kekuasaan untuk merundingkan harga kontrak dan persyaratan-
persyaratan pendistribusian agen lokal sepanjang aturan yang
berlaku membenarkan. General agent merupakan wakil perusahaan
asuransi dan yang telah disetujui sebelumnya. General agent
bertanggung jawab atas dana pare pemegang polis yang memenuhi
persyaratan hukum yang berlaku, pengaturan hal-hal yang
berkenaan dengan reinsurance dan sejenisnya.
7) B. Agen lokal diberi kekuasaan untuk mewakili kontrak-kontrak
asuransi yang kemudian menyerahkan kepada pihak tertanggung.
Dalam pendistribusiannya agen lokal mengadakan kontrak yang
terakhir dengan nasabah. Mempunyai hak yang sah melihat arsip
para nasabah dan melaksanakan perubahan-perubahan kontrak.
Apabila kontrak ditolak maka akan diperbaharui dengan perusahaan
asuransi yang lain. Agen lokal bekerja atas dasar komisi dan
bertanggung jawab untuk mengumpulkan premi dan menyetorkan ke
perusahaan setelah memotong komisi untuk dirinya.
8) C. The branch office system sama dengan kantor cabang penjualan
dalam pendistribusian barang-barang berujud. Sistem ini
memungkinkan adanya kontrol yang lebih besar oleh pihak
penanggung atas pendistribusian kontraknya dengan menggunakan
jasa general agent. Pada dasarnya fungsi dari general agent
dipindahkan ke kantor cabang karena tugas-tugas yang dilaksanakan
kantor cabang sama dengan general agent bedanya kantor cabang
hanya mewakili satu perusahaan saja, di mana manajernya bekerja
atas dasar gaji. Oleh karena itu, lebih efisien dengan kantor cabang
karena pengawasan dalam aktivitas-aktivitasnya dapat dilakukan
secara cermat.
9) A. Dalam beberapa jenis property insurance, penggunaan tenaga
middlemen yang berdiri sendiri telah banyak ditinggalkan dan
kontrak-kontrak perusahaan lebih banyak dipasarkan secara
langsung dari pihak penanggung kepada pihak tertanggung baik
dengan ataupun tanpa perantara. Perusahaan asuransi yang
penjualan kontraknya dilakukan secara langsung seluruh
perundingannya akan dilakukan antara pihak penanggung sendiri
8.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dengan pihak tertanggung, atau ada seseorang yang mewakilinya


untuk melaksanakan transaksi-transaksi usaha, dan melakukan
pengisian formulir.
10) B. Meskipun dalam beberapa jenis perasuransian direct writing system
mengambil alih services yang selama ini dilakukan oleh agen bukan
berarti memudarnya agency system karena meskipun direct writing
menunjukkan pertumbuhan yang pesat dalam wilayah di mana
terdapat pasaran yang luas atas produk-produk yang distandarisasi
yang tidak membutuhkan service secara kontinu. Oleh karena
kondisi ini tidak muncul pada seluruh bidang perasuransian,
khususnya dalam industrial market maka sangat diragukan apakah
direct writing mampu menguasai keseluruhan pasar yang tersedia.
 ADBI4211/MODUL 8 8.35

Konsep dan Istilah Penting

Tangible product Reinsurance


Sistem perekonomian bebas (free Incidents of ownership
system economics)
Stock company Agen lokal (local agent)
Mutual company Branch office system
Inter insurance exchange Property insurance
(reciprocal)
Lloyds association Tenaga perantara (Middlemen)
General agent Direct writing system
perantara (intemediary) Agency system
8.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Daftar Pustaka

Bickelhaupt, David L. (1979). General Insurance. Illinois: Richard D. Irwin,


Inc. Homewood.

Greene, Mark R. (1962). Risk and Insurance. Cincinnati-Ohio: South-Eastern


Publishing Co.

Magee, John H. (1960). General Insurance. Illinois:Richard D. Irwin, Inc.


Homewood.

Mehr dan Cammark. Hasymi. (1981). Dasar-dasar Asuransi. Jakarta: Balai


Aksara.

Mehr dan Cammark. Hasymi. (1981). Manajemen Asuransi. Jakarta: Balai


Aksara.

Mehr, Robert I. Cammark, Emerson. (1976). Principles of Insurance. Illinois:


Richard D. Irwin, Inc. Homewood.

Mowbray, Albert. H. Blanchard, Ralph H. (1961). Insurance Its Theory and


Practice in the United States. New York: Mc.Graw Hill Book Company
Inc.
Modul 9

Asuransi Transportasi Laut


Drs. Soekarto, M.Si.

PEN D A HU L UA N

T ransportation Insurance (Asuransi Transportasi) atau dalam dunia


asuransi dikenal dengan istilah Marine Insurance adalah berkenaan
dengan barang-barang dalam transit atau barang-barang yang ditangani oleh
perusahaan pengangkutan. Asuransi ini dibagi ke dalam 2 klasifikasi pokok,
yaitu Ocean Marine dan Inland Marine Insurance.
Ocean Marine Insurance berkenaan dengan asuransi atas risiko yang
timbul di laut. Inland Marine Insurance, meliputi risiko-risiko yang mungkin
timbul dalam transportasi di darat. Inland Marine Insurance tidak hanya
terbatas pada risiko-risiko yang mungkin timbul dalam pengangkutan di
danau, sungai, serta pengangkutan air yang ada di darat lainnya (Inland
Waterways), tetapi juga meliputi risiko-risiko yang mungkin timbul dalam
transportasi darat lainnya, seperti pengangkutan dengan kereta api, bus, dan
truk.
Dalam proses perkembangannya, Inland Marine Insurance telah
semakin luas mencakup berbagai bentuk polis yang meliputi segala macam
transportasi yang secara pasti risikonya tidak termasuk dalam kategori Ocean
Marine Insurance.
Setelah selesai mempelajari modul ini, secara umum Anda diharapkan
mampu menjelaskan konsep dan manfaat asuransi transportasi dalam
kegiatan usaha business.
Setelah menyelesaikan modul ini, secara khusus Anda diharapkan
mampu:
1. menjelaskan konsep asuransi transportasi;
2. menjelaskan pengertian konsep Ocean Marine Insurance dan Inland
Marine Insurance;
3. mengidentifikasikan klasifikasi Polis Asuransi Pengangkutan Laut;
4. membedakan tentang The Sue and Labor Clause.
9.2 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 1

Pengembangan Ide Asuran si Terkait


dengan Hazard di Bidang Transportasi

P ara sejarawan asuransi mengatakan bahwa asuransi terhadap ocean


marine risk mendahului segala bentuk asuransi risiko lainnya. Polis
ocean marine insurance yang pertama kali adalah terhadap kerugian total
(total loss) atas alat pengangkutan di laut (vessel).
Langkah pertama dalam proses evaluasinya meletakkan kewajiban dalam
tangan pihak penanggung atas sebagian kerugian (partial loss) yang
ditimbulkan oleh bahaya di laut atas barang-barang yang diasuransikan
sementara barang tersebut berada di atas kapal, sekalipun pada akhirnya
kapal tersebut bisa tiba di pelabuhan tujuan. Dengan berlalunya waktu, pihak
pengirim menyadari bahwa sekalipun mereka melindungi barang-barang
yang dikirim tersebut dengan asuransi sementara barang tersebut berada di
atas kapal, tetapi total loss bisa pula timbul, misalnya karena kebakaran pada
saat barang-barang tersebut berada di dok (pelabuhan) baik pelabuhan asal
maupun di pelabuhan tempat tujuan, kemungkinan timbulnya kerugian
tersebut sama bahayanya dengan total loss sementara kapal berada di laut.
Dengan demikian, perluasan pertama dari ocean marine insurance
adalah mengasuransikan kargo (barang-barang) yang dikirim sementara
berada di dok ataupun di dermaga (pengertian dok di sini tidak hanya berarti
tempat reparasi kapal, tetapi juga tempat untuk menaikkan dan menurunkan
barang di atau dari kapal).
Perkembangan selanjutnya mengefektifkan penutupan asuransi mulai
dari gudang tempat pemberangkatan sampai dengan di gudang tempat tujuan.
Bentuk asuransi yang terakhir menggunakan klausul yang disebut Varehouse
to warehouse Clause.

A. RUANG LINGKUP ASURANSI TRANSPORTASI LAUT

Kegiatan-kegiatan dari perusahaan asuransi yang bergerak dalam bidang


ocean marine insurance sangat terspesialisasi dan pada umumnya
dilaksanakan oleh perusahaan-perusahaan asuransi yang sudah sangat besar,
salah satu contoh yang paling jelas dari perusahaan tersebut adalah Lloyd's of
 ADBI4211/MODUL 9 9.3

London Ocean marine insurance mengkhususkan diri dalam penanggungan


terhadap kerugian-kerugian yang ditimbulkan oleh marine perils (kecelakaan
di laut), meliputi berikut ini.
1. Kapal.
2. Barang-barang (cargo) dan benda-benda bergerak lainnya yang dapat
terkena marine perils.
3. Pendapatan-pendapatan, seperti freight, passage money, commissions,
profit atau segala sesuatu yang berkenaan dengan uang yang dapat
diancam oleh marine perils.
4. Liability atau kewajiban-kewajiban yang ditanggung oleh pemilik
ataupun pihak-pihak lain yang bertanggung jawab atas risiko yang
ditimbulkan oleh marine perils.

Istilah-istilah yang digunakan dalam ocean marine insurance untuk


kapal adalah “hull insurance”, untuk barang-barang yang diangkut oleh kapal
disebut “cargo insurance”, sedangkan “freight insurance” berkenaan dengan
pembayaran atas pengangkutan kargo, dan “protection and indemnity
insurance” untuk pertanggungan terhadap kewajiban-kewajiban pemilik atau
pihak-pihak lain yang bertanggung jawab (liability coverage).

B. KONTRAK YANG DIKEMBANGKAN UNTUK MENCAKUP


RISIKO PENGANGKUTAN DI DARAT

Pada umumnya, ocean marine insurance dewasa ini ditulis untuk


melindungi barang-barang (kargo) yang berada dalam pengangkutan (transit)
dan meliputi segala kemungkinan bahaya baik yang timbul dalam
pengangkutan di darat (pengangkutan di darat yang selanjutnya diteruskan
dengan pengangkutan air) maupun pengangkutan air mulai dari gudang asal
sampai dengan gudang tempat tujuan.
Sebenarnya tujuan utama pihak penanggung adalah khusus untuk
menanggung risiko-risiko yang mungkin timbul di laut, tetapi adanya
perluasan penutupan sehingga mencakup pula pengangkutan di darat
dimaksudkan agar pemilik barang mengetahui bahwa penutupan asuransi
tersebut bermula sejak barang meninggalkan tangannya sampai dengan
tibanya di tangan pihak penerima. Dengan demikian, disertakannya risiko-
risiko yang mungkin timbul dalam pengangkutan di darat ke dalam kontrak
ocean marine insurance adalah untuk lebih memberikan rasa aman serta
9.4 Manajemen Risiko dan Asuransi 

memudahkan pemilik karena barang-barang yang dikirim tersebut ditutup


oleh satu polis. Sekalipun demikian, perkembangan selanjutnya dari asuransi
yang menyangkut “land perils” (kecelakaan dalam pengangkutan di darat)
telah melahirkan cabang baru dalam dunia asuransi yang disebut “Inland
Marine Insurance”.

C. KLAUSUL PERIL TRANSPORTASI LAUT MODERN

Bentuk-bentuk penutupan ocean marine insurance yang berlaku dewasa


ini di Amerika Serikat adalah atas berikut ini.
1. Kebakaran.
2. Kecelakaan di laut.
3. Kecelakaan-kecelakaan lain yang diinginkan oleh pihak tertanggung.

War risk atau risiko-risiko yang ditimbulkan oleh peperangan masih


tetap tampak termuat dalam peril clause untuk hull policy (polis asuransi
kapal), tetapi biasanya risiko-risiko yang ditimbulkan oleh peperangan ini
tidak dicakup oleh polis asuransi yang dikeluarkan untuk menutup kerugian-
kerugian yang ditimbulkan karena kebakaran ataupun karena kecelakaan di
laut. Kerugian karena adanya peperangan ini dikeluarkan dalam kedua polis
di atas karena adanya klausal dalam polis tersebut yang berbunyi “free of
capture and seizure” (tidak termasuk penangkapan dan penyitaan). Dengan
demikian, apabila penutupan atas kerugian yang ditimbulkan oleh
peperangan tersebut diinginkan maka dapat ditulis sebuah polis tersendiri
yang menunjukkan secara terperinci kecelakaan-kecelakaan karena
peperangan yang akan ditutup serta kondisi-kondisi yang berkenaan dengan
kontrak khusus tersebut.

D. IMPLIED WARRANTIES

Dalam pembahasan mengenai ocean marine insurance maka sangat


penting untuk dipahami doktrin mengenai “implied warranties”. Warranties
tersebut jarang sekali dimasukkan ke dalam polis karena sekalipun tidak
diekspresikan atau dinyatakan secara jelas, warranties tersebut sudah dengan
sendirinya termasuk atau merupakan bagian dari perjanjian bersama.
Seperti halnya warranty yang lain, implied warranties harus diikuti atau
berlaku secara ketat dan mereka merupakan kondisi pendahulu sebelum
 ADBI4211/MODUL 9 9.5

timbulnya kewajiban pada pihak penanggung. Apabila kondisi tersebut tidak


dipenuhi atau dilanggar maka kontrak tersebut menjadi batal.
Beberapa hal di antara implied warranties yang dianggap penting adalah
sebagai berikut.

1. Seaworthiness
Pihak penanggung atau perusahaan asuransi mempunyai hak untuk
mengharapkan bahwa kapal yang diasuransikan adalah layak atau sudah
memenuhi persyaratan untuk melakukan pelayaran (seaworthy). Secara
umum, kapal tersebut harus berada dalam keadaan baik, diperlengkapi
dengan alat-alat yang dibutuhkan dalam pelayaran dengan jumlah yang
memadai untuk menghadapi bahaya-bahaya yang dapat diantisipasikan
sebelumnya, barang-barang muatan diatur secara baik dan tidak melebihi
kapasitas angkut kapal, jumlah makanan, air, dan bahan bakar yang memadai
serta seorang kapten yang kompeten.

2. Deviation
Dalam warranty ini tersirat pengertian bahwa kapal yang diasuransikan
tidak berubah atau beralih (deviate atau deviasi) dari kondisi-kondisi
pelayaran yang biasa ditempuh, misalnya dalam hal jumlah muatan dan jalur
yang ditempuh. Hal ini didasarkan pada suatu alasan bahwa pihak
penanggung memiliki pengetahuan yang memadai mengenai kondisi
pelayaran yang ditempuh agar dapat memperkirakan risiko-risiko yang
mungkin terjadi. Adanya peralihan dari kondisi yang normal ditempuhnya
akan dapat meningkatkan risiko.

3. Legality
Tersirat dalam warranty ini bahwa baik pihak penanggung harus menaati
peraturan-peraturan atau hukum yang berlaku dan sepanjang masih dapat
dikontrol maka kegiatan-kegiatan yang dilakukan harus sesuai dengan
hukum.

E. AVERAGE

Sehubungan dengan kerugian-kerugian yang mungkin timbul dalam


marine insurance acapkali kita menemui istilah “average”. Menurut asal
katanya (etimologi) istilah “average” ini tidaklah jelas. Kata tersebut berasal
9.6 Manajemen Risiko dan Asuransi 

dari bahasa Prancis “avarie” yang berarti kerugian (loss) atau kerusakan
(damage).
A general average loss adalah kerugian yang terjadi dalam pelayaran
tertentu, sedangkan istilah particular average digunakan untuk menunjuk
pada sebagian kerugian. Sementara penulis ada yang menyebut istilah yang
terakhir ini dengan “partial loss”.
Apabila sesuai syarat-syarat yang sudah disetujui, pihak penanggung
akan menanggung sejumlah persentase tertentu dari setiap kerugian yang
diderita maka jumlah yang menjadi tanggungannya tersebut dinamakan
“deductible average”. Sebaliknya, apabila menurut kontrak ditentukan bahwa
penanggung atau perusahaan asuransi bertanggung jawab atas kerugian hanya
apabila kerugian tersebut mencapai persentase tersebut disebut “average
limitation”. Dengan demikian, apabila kerugian yang diderita tidak mencapai
persentase tertentu dari nilai barang yang diasuransikan maka pihak
penanggung tidak akan memberikan ganti rugi, sedangkan apabila limit
tersebut telah dicapai maka pihak penanggung akan membayar semua
kerugian tanpa adanya potongan apa pun. Untuk hal ini kadang-kadang pula
digunakan istilah “franchise” yang berarti persentase minimum jumlah
kerugian (persentase minimum dari nilai barang yang dipertanggungkan)
yang harus dicapai sebelum pihak tertanggung mendapatkan ganti rugi secara
penuh tanpa potongan.

F. AVERAGE DAN COINSURANCE

Dalam perkembangan ocean marine insurance, polis-polis dikeluarkan


untuk suatu jumlah premi tertentu dan jumlah penutupan oleh perusahaan
asuransi diharapkan sebesar “the face value of the policy” (nilai penggantian
seperti yang tertera dalam polis).

Contoh:
Jumlah ganti rugi dalam kontrak yang disetujui adalah sebesar
Rp100.000,00 dan apabila terjadi kerugian (berapa pun besarnya) jumlah
penutupan atau ganti rugi juga sebesar Rp100.000,00. Pengertian seperti
inilah yang banyak diterima umum, namun apakah demikian yang
sebenarnya?
Jumlah penutupan tadi tidak mempunyai pengaruh apa pun apabila
terjadi kerugian secara total (total loss). Akan tetapi, apabila barang yang
 ADBI4211/MODUL 9 9.7

diasuransikan tersebut tidak mengalami kerugian total atau hanya terjadi


partial loss maka perusahaan asuransi hanya mempunyai kewajiban untuk
membayar sebagian saja dari jumlah kerugian tersebut sesuai dengan
proporsi nilai penutupan terhadap nilai barang yang diasuransikan.

Untuk lebih jelasnya marilah kita lihat contoh berikut ini.


Contoh:
Satu unit kargo yang bernilai Rp500.000,00 diasuransikan sebesar
Rp250.000,00 (nilai ganti rugi yang disetujui dalam kontrak). Apabila karena
sesuatu hal timbul kerugian sebesar Rp100.000,00 maka sekalipun dengan
jumlah penutupan sebesar Rp250.000,00 jumlah ganti rugi yang akan
diberikan tidaklah seluruhnya, tetapi hanya sebesar 50% dari kerugian
tersebut, yaitu sebesar Rp50.000,00. Hal ini disebabkan karena persentase
jumlah penutupan terhadap nilai karang yang diasuransikan adalah sebesar
50% (Rp250.000,00 : Rp 500.000,00).
Dengan demikian, dalam hal terjadinya partial loss maka pihak
tertanggung harus menutup sendiri sisa penutupan yang tidak ditutup oleh
perusahaan asuransi, kecuali apabila nilai asuransi sama dengan nilai barang
yang diasuransikan (full insurance to value).
Prinsip ini sudah berlaku secara umum dalam marine insurance dan
dilaksanakan secara universal sehingga pencantumannya dalam kontrak
dianggap tidak perlu.

G. INSURABLE INTEREST

Seperti halnya dengan asuransi kebakaran dan asuransi-asuransi yang


lain maka dalam ocean marine insurance ini pun pihak tertanggung harus
mempunyai kepentingan (interest) terhadap objek yang diasuransikan
(subject of insurance). Interest tersebut harus mengalami risiko dan ganti rugi
nama pihak penanggung mempunyai kewajiban diukur dari kerugian yang
diderita.
Bilamana valued policy yang digunakan maka polis tersebut mempunyai
pengaruh yang mengikat atas nilai yang sudah disetujui oleh kedua pihak.
Tertanggung tidak harus mempunyai interest sebesar total nilai dari barang
yang diasuransikan ataupun mereka tidak harus mempunyai interest pada saat
kontrak dimulai. Sudah dianggap cukup oleh polis, dan yang paling penting,
interest tersebut harus ada pada saat kerugian terjadi.
9.8 Manajemen Risiko dan Asuransi 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Dalam marine insurance pada dasarnya dapat dibagi dalam dua
klasifikasi pokok. Sebutkan dan uraikan jawaban Anda!
2) Ocean marine insurance mengkhususkan diri dalam pertanggungan
terhadap kerugian-kerugian yang ditimbulkan oleh marine perils.
Sebutkan beberapa contoh bentuk-bentuk pertanggungan asuransi
tersebut!
3) Apa yang Anda ketahui tentang implied warranties dalam pembahasan
Ocean Marine Insurance. Diskusikan dengan rekan Anda!
4) Jelaskan perbedaan antara General average loss dengan Particular
average dalam marine insurance!

Petunjuk Jawaban Latihan

Sebelum Anda menjawab latihan ini, pelajari dengan cermat materi


Kegiatan Belajar 1 ini baru kemudian Anda menjawab latihan ini. Apabila
mungkin, silakan Anda diskusikan dengan teman-teman atau tutor Anda.

R A NG KU M AN

Ocean Marine Insurance mengkhususkan diri dalam pertanggungan


terhadap kerugian-kerugian yang ditimbulkan oleh Marine Perils
(Kecelakaan di laut) yang meliputi (1) Hull Insurance, (2) cargo
insurance, (3) freight insurance, dan (4) protection and indemnity
insurance/liability coverage.
Implied Warranties jarang sekali dimasukkan ke dalam polis namun
merupakan persyaratan utama sebelum timbulnya kewajiban pihak
penanggung. Beberapa di antara implies warranties yang dianggap
penting adalah (1) seaworthiness, (2) deviation, dan (3) legality.
A general average loss adalah kerugian yang terjadi dalam
pelayaran, sedangkan particular average digunakan untuk menunjuk
pada sebagian kerugian yang juga sering disebut partial loss.
 ADBI4211/MODUL 9 9.9

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Ocean marine insurance untuk kapal adalah ....


A. hull insurance
B. cargo insurance
C. freight insurance
D. protection and indemnity insurance

2) Dalam ocean marine insurance, barang-barang yang diangkut oleh kapal


disebut ....
A. hull insurance
B. cargo insurance
C. freight insurance
D. protection and indemnity insurance

3) Dalam ocean marine insurance, yang berkenaan dengan pembayaran


atas pengangkutan kargo disebut ....
A. hull insurance
B. cargo insurance
C. freight insurance
D. protection and indemnity insurance

4) Dalam ocean marine insurance, pertanggungan terhadap kewajiban-


kewajiban pemilik atau pihak-pihak lain yang bertanggung jawab
(liability coverage) disebut ....
A. hull insurance
B. cargo insurance
C. freight insurance
D. protection and indeanity insurance

5) Pihak asuransi mempunyai hak untuk mengharapkan bahwa kapal yang


diasuransikan adalah layak atau sudah memenuhi persyaratan untuk
melakukan pelayaran. Layak/Laik laut disebut pula dengan istilah ....
A. legality
B. seaworthiness
C. deviation
D. implied Warranties
9.10 Manajemen Risiko dan Asuransi 

6) Dalam ocean marine insurance, apabila ditentukan batas tanggung jawab


yang menjadi beban tertanggung jika jumlah kerugian lebih dari batas
maka penanggung akan mengganti sepenuhnya. Hal ini merupakan ....
A. deductible
B. molest
C. seaworthiness
D. franchises

7) Terkadang dalam suatu pertanggungan laut penanggung hanya akan


mengganti kerugian di atas jumlah yang telah ditentukan. Pertanggungan
tersebut dikenal dengan ....
A. molest
B. deductible
C. franchises
D. seaworthiness

8) Ketentuan yang wajib dipenuhi oleh tertanggung akan tetapi tidak


tercantum dalam polis karena hal itu dianggap sebagai suatu keharusan
yang sudah wajib dipenuhi dan diketahui tertanggung disebut ....
A. implied warranties
B. empress warranties
C. seaworthiness
D. legality

9) Dalam Ocean marine insurance, pihak tertanggung harus mempunyai


interest terhadap objek yang diasuransikan. Hal tersebut termasuk dalam
prinsip ....
A. subrogation
B. insurable interest
C. indemnity
D. utmost goodfaith

10) Perusahaan asuransi hanya mempunyai kewajiban untuk membayar


sebagian saja dari jumlah kerugian dengan proporsi nilai penutupan
terhadap nilai barang yang diasuransikan. Kerugian sebagian disebut
dengan isilah ....
A. partial loss
B. total loss
C. loss
D. total and partial loss
 ADBI4211/MODUL 9 9.11

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
9.12 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 2

Klasifikasi Polis Asuransi Transportasi Laut

P
1.
olis yang digunakan dalam ocean marine insurance diklasifikasikan ke
dalam 4 kelompok yang didasarkan interest yang dapat ditutup, yaitu:
hull,
2. cargo,
3. liability, dan
4. freight.

Selanjutnya, polis-polis tersebut dapat dibagi atau diklasifikasikan atas


dasar waktu ataupun atas dasar pelayaran (time policy atau voyage policy).
Hull policy, meliputi bermacam-macam bentuk alat pengangkutan laut
atas nama marine insurance tersebut ditulis. Ada sejumlah subdivisi dalam
klasifikasi hull ini yang pada dasarnya dikaitkan dengan bentuk risiko
tertentu, misalnya ocean steamer (kapal api), sailing vessel (kapal layar),
builder risk (risiko sehubungan dengan tempat pembuatan kapal), port risk
policy (risiko-risiko yang dapat terjadi di pelabuhan), fleet policy (polis untuk
armada kapal laut) dan yang sejenisnya.
Polis yang digunakan untuk menutup liability risk mungkin termasuk
dalam polis yang disebut di atas yang tujuannya adalah untuk menutup risiko
atas liability, misalnya collision (tabrakan kapal) ataupun running down
clause (risiko karena kapal tidak dapat digunakan). Cargo policy mungkin
dibuat untuk menutup kerugian atas suatu pelayaran tertentu atau mungkin
pula ditulis dalam bentuk floating ataupun open forms yang artinya
penutupan asuransi atas barang dalam kelas tertentu sampai dengan jumlah
tertentu dengan penjelasan yang terperinci mengenai provisi untuk jenis
barang tertentu yang diasuransikan beserta nilai dari barang tersebut.
Freight policy ditujukan untuk melindungi pihak tertanggung dari
kerugian nilai uang yang akan diterimanya sebagai akibat dari bahaya-bahaya
yang dicakup dalam polis apabila dia tidak mampu menyelesaikan
pengiriman barang dan tidak mampu menutup kerugian yang ditimbulkan
oleh bahaya tersebut. Penutupan atas freight ini mungkin pula dimasukkan
dalam polis yang ditujukan untuk menutup interest-interest yang lain.
Voyage policy mencakup hal-hal yang berkenaan dengan pelayaran yang
disebutkan dalam polis, sementara time policy ditujukan untuk memberikan
 ADBI4211/MODUL 9 9.13

ganti rugi selama suatu periode tertentu. Sebagian besar polis-polis dalam
ocean marine insurance berbentuk valued yang artinya bahwa kedua belah
pihak, penanggung dan tertanggung, pada saat kontrak dibuat telah sepakat
atas nilai dari barang-barang yang diasuransikan dan untuk seterusnya nilai
tersebut dicantumkan dalam polis. Unvalued policy berarti bahwa nilai dari
barang-barang yang diasuransikan akan ditentukan setelah terjadi peristiwa
yang menimbulkan kerugian. Polis dalam bentuk yang kedua ini jarang
digunakan dalam ocean marine insurance.

A. SINGLE VESSEL AND FLEET POLICY

Sebuah kapal mungkin dimiliki oleh beberapa orang atau mungkin pula
hanya dimiliki oleh seorang saja. Tidak jarang pula terjadi di mana seorang
dapat memiliki sejumlah hak atas beberapa kapal.
Membeli saham-saham atas kapal tidak berbeda dengan pembelian
saham-saham dari perusahaan-perusahaan yang bergerak dalam bidang usaha
yang lain seperti yang dikenal dewasa ini. Acapkali terjadi masing-masing
kapal diasuransikan secara terpisah atas nama pemilik-pemiliknya tanpa
memandang bahwa mereka juga mempunyai interest atas sejumlah kapal
yang lainnya. Praktik seperti ini sangat umum kita jumpai dewasa ini.
Dengan semakin majunya dunia perkapalan serta semakin banyaknya
perusahaan-perusahaan besar yang tidak hanya mengoperasikan satu kapal
saja tetapi mungkin berpuluh-puluh kapal dalam bentuk suatu armada telah
menyebabkan perusahaan-perusahaan tersebut menyadari bahwa peng-
asuransian kapal dalam bentuk satu armada di dalam satu polis mempunyai
keuntungan-keuntungan tertentu. Keuntungan utama dari bentuk asuransi
armada ini adalah karena dapat diikutsertakannya kapal-kapal yang sudah tua
dan mungkin kurang dapat diterima oleh pihak penanggung apabila
diasuransikan secara sendiri-sendiri pada jumlah premi yang lebih rendah.
Apabila kapal-kapal yang sudah tua tersebut diasuransikan secara sendiri-
sendiri maka kemungkinan pihak perusahaan asuransi tidak dapat
menerimanya atau kalaupun dapat diterima maka jumlah premi yang harus
dibayar akan jauh lebih tinggi karena risiko yang dihadapi oleh perusahaan
tersebut juga jauh lebih besar. Dengan demikian, jelas kiranya bahwa dengan
menggunakan fleet policy maka terbuka kemungkinan bagi pemilik kapal
untuk mengasuransikan kapal-kapal yang sudah tua pada tingkat premi yang
9.14 Manajemen Risiko dan Asuransi 

lebih rendah (dalam hal ini jumlah premi atas kapal tua tersebut sama dengan
kapal-kapal yang baru) apabila kapal tersebut diasuransikan secara terpisah.
Kapal-kapal yang dioperasikan dalam satu kesatuan armada acapkali
dimiliki secara terpisah oleh beberapa perusahaan, tetapi untuk dapat
memperoleh keuntungan dari fleet policy maka akan dibuat sedemikian rupa
sehingga kapal-kapal tersebut seolah-olah dimiliki oleh satu perusahaan saja.
Untuk dapat mencapai tujuan tersebut maka para pemilik kapal akan
membentuk satu organisasi di mana organisasi yang baru ini merupakan
pemilik dari armada kapal tersebut. Di samping itu, akan dibentuk pula satu
perusahaan lainnya yang akan mengoperasikan armada tersebut. Bentuk
badan hukum seperti ini mempunyai efek yang dapat membatasi jumlah
liability claim apabila terjadi kecelakaan atas salah satu kapal dalam armada
dan menempatkan kapal-kapal yang lainnya di luar jangkauan pihak penuntut
(claimants). Armada-armada yang diorganisir atas dasar ini membutuhkan
apa yang disebut single vessel coverage.

B. HULL AVERAGE CLAUSES

Hull policy ditulis dengan maksud untuk memberikan baik average


limitation maupun deductible average. Bentuk average yang banyak
dijumpai membatasi kewajiban pihak penanggung dalam penutupan yang
berbentuk minimum franchise, biasanya 3% atau paling tinggi 5%.
Apabila diinginkan jumlah yang lebih besar untuk menunjukkan jumlah
minimum atas mana dapat diklaim maka biasanya bukan persentasenya yang
diubah/dinaikkan, tetapi dalam polis tersebut akan disertakan klausul
mengenai jumlah lumpsum yang diinginkan (tambahan atas jumlah minimum
yang diinginkan).
Bilamana yang digunakan adalah deductible average maka jumlah yang
diinginkan oleh kedua belah pihak dapat ditulis dalam kontrak di mana
jumlah tersebut dapat berkisar dari beberapa ribu sampai beberapa juta rupiah
tergantung pada risiko dan jumlah kerugian yang bersedia ditanggung. Perlu
diingat di sini bahwa dalam deductible average pengurangan tersebut
dilakukan dari kerugian yang dialami, sedangkan dalam bentuk minimum
franchise, tidak akan ada klaim yang dilakukan kecuali apabila kerugian
tersebut mencapai suatu limit yang sudah ditentukan. Apabila limit tersebut
sudah dicapai maka jumlah kerugian akan ditutup sepenuhnya.
 ADBI4211/MODUL 9 9.15

C. BUILDER'S RISK COVERAGE

Polis untuk builder's risk coverage ini meliputi bahaya-bahaya yang


mungkin timbul dalam pembuatan atau pengkonstruksian kapal. Polis
tersebut berlaku sejak peletakan lunas kapal dan biasanya berlaku untuk
periode satu tahun, tetapi mungkin pula untuk keseluruhan estimasi masa
pembuatan kapal. Penutupan tersebut akan berakhir apabila telah jatuh tempo
atau apabila pembuatan kapal telah rampung lebih awal dari jangka waktu
yang disetujui atau pada saat disampaikan kepada pemiliknya.
Builder's risk policy akan memberikan ganti rugi area kemungkinan-
kemungkinan bahaya seperti yang tercakup dalam hull policy dan tidak hanya
penutupan atas kapal itu sendiri, tetapi juga alat pengatrol, persenjataan,
amunisi, artileri, mesin kapal, mesin-mesin yang lain, ketel uap, boat serta
peralatan dan perlengkapan kapal lainnya. Di samping itu juga mencakup
semua peralatan yang berada di darat, seperti gudang, bengkel, dok, dermaga,
dan galangan kapal yang digunakan dalam pembuatan kapal. Polis tersebut
digunakan untuk menutup kemungkinan kerugian terhadap hal-hal yang
disebutkan atas bahaya kebakaran dan dapat pula dimasukkan risiko yang
mungkin terjadi pada saat kapal diturunkan ke laut atau melakukan
peluncuran pertama. Di samping itu, tercakup pula general average dan
salvage charge serta liability risk yang terdapat dalam klausul collision dan P
& I (Protection and Indemnity clause). Polis tersebut tidak akan menutup
kerugian-kerugian yang ditimbulkan karena adanya pemogokan, huru-hara,
gempa bumi ataupun peperangan. Selanjutnya, kerusakan kapal karena
adanya penundaan pengerjaan tidak ditutup, demikian pula halnya dengan
kerusakan terhadap ketel uap, mesin, dan material yang belum ke tempat di
mana pembuatan kapal dilaksanakan.

D. CARGO INSURANCE

Ada 2 cara untuk melakukan ocean marine insurance atas cargo, yaitu:
1. Single risk insurance - hal ini sudah jarang digunakan, dan
2. Open cargo insurance.

Apabila seseorang jarang melakukan pengiriman barang maka dia dapat


membeli polis yang hanya menutup barang-barang yang dikirim dalam
pelayaran tertentu saja. Sebaliknya, bagi seseorang yang sering melakukan
9.16 Manajemen Risiko dan Asuransi 

pengiriman barang dari waktu ke waktu maka dia dapat membeli open cargo
insurance. Bentuk asuransi open cargo ini secara otomatis menutup semua
pengiriman barang di mana pihak tertanggung mempunyai kepentingan dan
polis tersebut berlaku sejak saat atau tanggal penandatanganan kontrak.
Open cargo insurance ini dibuat untuk mempermudah pihak eksportir
maupun importir yang terus-menerus melakukan pengiriman barang selama
tahun berjalan. Acapkali barang-barang yang akan mereka terima (importir)
telah dikirimkan terlebih dahulu sebelum mereka menerima pemberitahuan
tertulis untuk itu. Demikian pula, misalnya dengan pihak eksportir yang
barang-barangnya sudah berada di pelabuhan dan langsung dinaikkan ke atas
kapal sebelum dia menerima pemberitahuan untuk itu. Untuk dapat
memberikan perlindungan asuransi secara otomatis terhadap kasus-kasus
seperti di atas maka dibuatlah asuransi dalam bentuk open cargo insurance.
Seperti yang disebutkan di atas, polis tersebut mungkin diperuntukkan
bagi barang-barang yang dikirim (eksportir) maupun untuk barang-barang
yang diimpor, dan asuransi tersebut akan berlaku sesuai dengan label yang
diberikan dalam polis, yaitu impor atau ekspor.
Kedua bentuk polis tersebut hampir serupa satu sama lain dan hanya
perlu dimodifikasi sedikit untuk membedakan kepentingan pihak importir
dan eksportir. Sebagai ilustrasi, dalam polis untuk barang-barang yang
diekspor, dibuat provisi bagi pihak tertanggung untuk dapat diberikan
sertifikat asuransi sehingga dia dapat dengan segera memberikan bukti-bukti
bahwa barang-barang yang dikirimkannya telah diasuransikan secara open
cargo. Di lain pihak, polis untuk barang-barang yang diimpor sudah cukup
luas untuk menunjukkan adanya penutupan asuransi sekalipun pihak
tertanggung tidak mengetahui sebelumnya apakah barang tersebut telah
dikirimkan.
Sejak saat kontrak ditandatangani (asuransi mulai efektif) polis tersebut
berlaku untuk semua pengiriman barang-barang yang akan diterima oleh
pihak tertanggung atau pihak-pihak sepanjang dalam diri pihak tertanggung
terdapat insurable interest (kepentingan yang dapat diasuransikan).
Pengasuransian secara open policy untuk barang-barang yang diimpor
harus dilaporkan kepada perusahaan sebagaimana yang disyaratkan dalam
polis. Hal ini mengingat karena polis tersebut secara otomatis menutup
pengiriman barang untuk pihak tertanggung sehingga tidaklah mustahil
apabila terdapat sejumlah barang yang terkena risiko sebelum diketahui baik
oleh pihak tertanggung maupun oleh pihak penanggung. Tibanya kapal
 ADBI4211/MODUL 9 9.17

dengan selamat di tempat tujuan tidaklah membebaskan pihak tertanggung


dari kewajiban untuk melaporkan hal tersebut kepada pihak penanggung dan
membayar premi-premi yang masih terutang.
Keseluruhan pengiriman barang ditutup sejak timbulnya kepentingan
pihak tertanggung dan selanjutnya dia berkewajiban untuk membayar semua
premi atas pengiriman barang-barang yang dicakup dalam kontrak tersebut.
Dalam asuransi yang berbentuk open policy ini tidak diperlukan polis -
tersendiri untuk setiap pengiriman barang karena yang diasuransikan adalah
kepentingan pihak tertanggung atas keseluruhan barang-barang yang akan
dikirimkan selama satu periode, biasanya satu tahun.
Cargo policy kadang-kadang ditulis sebelum adanya insurable interest
pihak tertanggung atas barang-barang yang akan dikirimkan.
Akan tetapi, yang pokok adalah bahwa pihak tertanggung harus
mempunyai interest pada saat terjadinya kerugian. Sekalipun demikian,
dalam hal tidak adanya insurable interest dari pihak tertanggung maka polis
dapat dibuat untuk menutup pengiriman-pengiriman barang di mana pihak
tertanggung berada di bawah instruksi untuk mengasuransikan barang-barang
tersebut bagi pihak lainnya

E. COLLISION LIABILITY

Kerusakan atas kapal yang diasuransikan sebagai akibat dari terjadinya


tabrakan (collision) dengan kapal lain merupakan salah satu peril yang
ditutup dalam marine insurance policy. Polis yang tidak disertai dengan
provisi khusus tidak dapat digunakan untuk menutup liability pihak pemilik
kapal yang diasuransikan atas kerusakan-kerusakan yang dialami oleh kapal
lain dengan mana kapalnya bertabrakan. Untuk menutup liability tersebut
maka dalam hull policy disertai klausul mengenai collision atau runningdown
clause.
Tujuan utama dari klausul ini pada saat pertama kali disertakan dalam
hull policy (sekarang kadang-kadang masih juga ditawarkan) adalah untuk
menyatakan kewajiban pihak penanggung agar membayar sebanyak tiga
perempat (3/4) atas kerusakan yang diderita oleh kapal lain dengan mana
kapal yang diasuransikan bertabrakan. Dengan demikian, berarti bahwa
sebesar seperempat (1/4) dari kerusakan tersebut harus ditutup sendiri oleh
pemilik kapal yang diasuransikan dan hal ini dikenal dengan istilah 3/4
R.D.C. clause. Dalam kasus yang lain, apabila persyaratan dalam klausul
9.18 Manajemen Risiko dan Asuransi 

tersebut menyatakan bahwa pihak penanggung akan menutup kerugian yang


diderita oleh kapal lain tersebut secara keseluruhan maka klausul ini dikenal
dengan istilah 4/4 R.D.C. clause. Dalam hal di mana kedua kapal yang
bertabrakan tersebut sama-sama bertanggung jawab (sama-sama bersalah)
maka liability untuk masing-masing kapal tersebut.
Klausul mengenai collision ini dibatasi hanya untuk pemberian ganti rugi
terhadap kerusakan fisik kapal lain beserta freight dan cargonya dengan
mana kapal yang diasuransikan bertabrakan dan termasuk pula kerugian-
kerugian yang diderita karena tidak dapat digunakannya kapal lain tersebut.
Klausul ini tidak mencakup liability atas kerusakan barang-barang yang
diangkut oleh kapal yang diasuransikan ataupun atas individu-individu yang
berada di atasnya, kerusakan terhadap dok, dermaga dan lain-lainnya yang
sejenis. Risiko-risiko yang disebut terakhir ini dapat ditutup oleh polis
asuransi yang disebut Protection and Indemnity Insurance.
Dalam pembicaraan di atas kita hanya melihat kasus tabrakan antara dua
buah kapal yang pemiliknya berlainan. Kalau kita mencoba meninjau dari sisi
yang lain di mana tabrakan yang terjadi tersebut adalah atas armada kapal
yang dimiliki bersama, apakah collision clause di atas masih dapat
digunakan.
Suatu prinsip dasar dalam liability law menyatakan bahwa seseorang
tidak akan dapat memperoleh ganti rugi atas kerusakan dalam tabrakan dua
buah kapal yang dimilikinya sendiri karena dia tidak dapat menuntut dirinya
sendiri sebagai pihak yang melakukan kesalahan. Dalam klausul collision
yang biasa pihak perusahaan asuransi tidak berkewajiban untuk melakukan
pembayaran apa pun.
Kerugian yang terjadi karena bertabrakannya dua buah kapal yang
dimiliki sendiri dapat ditutup dengan klausul sister ship clause. Hal ini
menunjukkan bahwa dalam hal terjadinya tabrakan atas dua buah kapal yang
dimiliki sendiri maka pihak tertanggung akan memiliki hak yang sama seperti
yang terdapat dalam polis di mana pihak yang satunya tidak memiliki
kepentingan atas kapal yang diasuransikan. Dengan perkataan lain, dalam hal
ini kapal tersebut dianggap seolah-olah dimiliki oleh dua orang.
 ADBI4211/MODUL 9 9.19

F. PROTECTION AND INDEMNITY INSURANCE

Risiko-risiko dikeluarkan dari klausul yang lain dan menemukan cara


penutupannya dalam collision clause dibuat sedemikian rupa untuk
menetapkan suatu limit sejauh mana pihak perusahaan asuransi bersedia
menanggung collision liability. Akan tetapi, tuntutan-tuntutan yang timbul
(demand) menunjukkan adanya kebutuhan akan penutupan yang lebih
komprehensif. Sebagai akibat dari hal ini, collision liability yang ditutup
dalam R.D.C. clause dapat diperluas dengan polis protection and indemtity
yang dikenal dengan istilah P & I Insurance. Untuk penutupan ini biasanya
dinyatakan dalam polis tersendiri, sekalipun dalam kasus tertentu hal tersebut
disertakan dalam hull policy, tentu saja dengan persetujuan kedua belah
pihak.
P & I Insurance memberikan perlindungan terhadap liability secara
komprehensif atas kerugian-kerugian yang tidak termasuk dalam hull
collision liability. Seperti disebutkan di atas, collision clause yang pertama
kali dibuat menunjukkan bahwa pihak penanggung akan menutup 3/4 dari
collision liability yang diderita. Risiko-risiko lain seperti kematian, luka-luka
serta kerusakan-kerusakan atas dok, dermaga, dan lain-lainnya yang sejenis
tidak termasuk dalam polis ini. Ketentuan ini masih berlaku sampai sekarang.
R.D.C. clause yang ditulis hanya untuk menutup 3/4 bagian dari liability
pemilik kapal. Hal ini menyebabkan pemilik-pemilik kapal berusaha mencari
jalan untuk membagi atau menanggung bersama sisa kerugian yang belum
ditutup oleh perusahaan asuransi tersebut, yaitu sebesar 1/4 bagian. Sebagai
realisasi dari usaha tersebut mereka berkelompok bersama dalam suatu club.
Pemilik-pemilik kapal yang telah bersatu ini memberikan kontribusi atas
biaya-biaya yang dikeluarkan oleh club tersebut dan juga kontribusi atas
kerugian-kerugian yang dialami atas dasar tonase yang dilindungi oleh club.
Sekalipun R.D.C. clause dewasa ini mungkin ditulis atas dasar 4/4 yang
artinya perusahaan asuransi akan membayar secara keseluruhan kerugian
yang diderita, tetapi risiko-risiko yang mungkin menimpa individu serta
property tetap tidak termasuk dalam klausul ini sehingga masih banyak
macam liability yang harus ditanggung oleh pemilik kapal yang tidak
dilindungi oleh asuransi.
Dengan semakin berkembangnya aturan-aturan tentang kewajiban
perusahaan (majikan) maka pihak pemilik kapal semakin menyadari perlunya
perlindungan asuransi selain yang diberikan dalam R.D.C. clause. Asuransi-
9.20 Manajemen Risiko dan Asuransi 

asuransi tambahan tersebut pertama kali diberikan oleh club yang disebutkan
di atas yang diorganisir untuk menanggung 1/4 bagian dari liability yang
tidak ditutup dalam R.D.C. clause. Ketiga club tersebut mulai menanggung
liability atas kecelakaan-kecelakaan yang dialami oleh individu maka hal
inilah yang merupakan batu dasar dari P & I Insurance.
Proteksi atau perlindungan yang diberikan sangatlah terspesialisasi yang
berkenaan dengan marine legal liability yang dapat timbul dalam
pengoperasian kapal. Polis tersebut melindungi dan memberikan ganti rugi
(protection and indeminity) kepada pemilik kapal sehubungan dengan legal
liability sebagai pemilik dan pihak yang mengoperasikan kapal yang
diasuransikan tersebut.
Polis tersebut mencakup liability terhadap:
1. crew members (awak kapal);
2. persons other than employees (orang-orang lain selain pekerja);
3. cargo (barang-barang yang diangkut oleh kapal);
4. other vessels and fixed object (kapal-kapal dan objek tetap yang lain);
5. miscellaneous claims including liability of customs or other fine or
penalties (klaim lain-lain termasuk liability untuk pihak Bea & Cukai
serta denda-denda lainnya).

G. LIABILITY TO CREW MEMBERS

Hal ini ditunjukkan untuk memberikan penutupan atas liability pihak


tertanggung terhadap kecelakaan atau kematian awak kapal, dan hal ini
sangat berbeda dengan kontrak-kontrak liability lainnya karena negligence
(kelalaian atau kecerobohan) bukanlah merupakan kondisi yang mendahului
timbulnya liability. Seorang anak buah kapal yang mengalami kecelakaan
atau sakit pada saat melakukan pelayaran berhak untuk menerima gaji sampai
dengan akhir pelayaran serta biaya-biaya pemeliharaan, pengobatan, dan
biaya transportasi.
Di depan sudah dikatakan bahwa sekalipun kelalaian atau kecerobohan
bukan merupakan kondisi yang menyebabkan timbulnya kerugian, tetapi
pihak pemilik tidaklah bertanggung jawab atas kecelakaan-kecelakaan yang
dialami oleh awak kapal yang disebabkan karena tingkah lakunya yang tidak
pantas. Apabila luka-luka atau sakit yang diderita begitu parah sehingga
awak kapal tersebut harus ditinggalkan di pelabuhan asing (atau pelabuhan
lain) maka pemilik kapal berkewajiban untuk memberikan biaya transportasi
 ADBI4211/MODUL 9 9.21

sampai ke pelabuhan di mana dia mulai mengikuti pelayaran tersebut.


Apabila luka atau sakit yang diderita tersebut disebabkan oleh kelalaian atau
kesembronoan pihak kapal maka dia dapat menuntut pemilik kapal.

H. PERSONS OTHER THAN EMPLOYEES

Liability pihak kapal terhadap individu-individu selain pekerja atas luka-


luka atau kematian ditutup oleh polis ini. Perlindungan tersebut mencakup
klaim yang dilakukan oleh penumpang, buruh pelabuhan dan pihak-pihak
lain yang mungkin sedang bekerja atau berada di atas kapal. Di samping itu,
klaim dari individu yang mengalami kecelakaan dalam insiden tabrakan
kapal juga ditutup. Singkatnya, polis tersebut adalah untuk menutup
kecelakaan yang dialami oleh individu-individu selain pekerja kapal yang
menimbulkan liability pihak pemilik kapal.

I. CARGO

Semua tanggung jawab pemilik kapal atas kerusakan barang-barang


yang diangkutnya ditutup oleh polis ini. Kerusakan kargo acapkali timbul
bilamana kapal tidak berada dalam kondisi yang baik untuk mengangkut
kargo tersebut atau mungkin pula karena kargo tersebut tidak diletakkan/
disimpan secara baik.
Ada sejumlah aturan yang memberikan kekebalan tertentu terhadap
klaim atas kerusakan kargo, tetapi apabila kerusakan tersebut disebabkan
karena kelalaian pihak kapal maka pemilik kargo dapat melanjutkan
tuntutannya dan memperoleh ganti rugi atas kerugian-kerugian yang
dideritanya. Semua klaim yang timbul karena tidak baiknya tempat
penyimpanan, kontaminasi, ketidaklayakan kapal untuk melaut serta
kekurangan-kekurangan lainnya ditutup oleh asuransi ini.

J. OTHER VESSELS AND FIXED OBJECT

Pada sejumlah pengecualian sehubungan dengan dok, dermaga, dan lain-


lainnya yang sejenis yang membatasi proteksi dalam R.D.C. clause,
kerusakan atas kapal lain di mana kapal yang dipertanggungkan bertanggung
jawab tetapi kerusakan tersebut tidak disebabkan karena tabrakan antara
kapal yang diasuransikan dengan kapal lainnya yang juga ditutup oleh
9.22 Manajemen Risiko dan Asuransi 

asuransi ini. Demikian pula halnya dengan kerusakan atas dok, dermaga, dan
jembatan juga ditutup. Apabila kapal yang dioperasikan kapal lainnya
tenggelam atau bertabrakan dengan kapal yang ketiga maka kapal yang
dioperasikan secara sembrono tersebut yang bertanggung jawab atas
kerusakan-kerusakan yang dialami.

K. MISCELLANEOUS CLAIMS

Liability terhadap Bea & Cukai, imigrasi atau denda-denda yang lain
karena adanya pelanggaran hukum di mana pihak pemilik atau agen kapal
yang bertanggung jawab ditutup oleh asuransi ini. Apabila pemilik kapal
menderita kerugian karena adanya perubahan tujuan dengan maksud untuk
mendaratkan pihak yang mengalami kecelakaan atau sakit maka polis
tersebut mencakup biaya-biaya pelabuhan, asuransi, bahan bakar,
penyimpanan barang, dan provisi-provisi yang dikonsumsi sebagai akibat
dari perubahan tersebut. Biaya-biaya yang tidak terduga (extraordinary
expenses) yang dikeluarkan karena karantina juga ditutup.
P & I Policy mencakup sister ship clause yang sama seperti yang
terdapat dalam R.D.C. clause. Lebih dari itu, tidak seperti halnya polis
liability yang biasa, policy P & I ini menutup kerusakan atas properti apabila
properti tersebut milik pihak tertanggung dan polis ini ditulis atas dasar
deductible average.

L. FREIGHT POLICY

Polis yang dikeluarkan untuk menutup freight biasanya juga dibuat


dengan tujuan untuk menutup sejumlah interest tertentu. Dalam hull policy
misalnya, freight interest tersebut dimasukkan dan dalam hubungannya
dengan cargo policy, freight tersebut dimasukkan dalam penilaian barang.
Kiranya jelas, bahwa apabila sebuah kapal yang sedang melakukan pelayaran
mengalami kerugian total maka juga berarti kerugian atas freight yang akan
diperoleh. Hal ini disebabkan karena freight tidak akan dibayar sebelum
cargo sampai ke tangan pihak penerimanya. Oleh karena itulah, dalam
praktik yang umum kita jumpai freight tersebut akan dimasukkan ke dalam
asuransi hull untuk suatu pelayaran.
Dalam kasus pengiriman cargo maka biaya-biaya pengiriman akan
merupakan nilai barang di pelabuhan tujuan. Oleh karena itu, dalam “cargo
 ADBI4211/MODUL 9 9.23

shipment” atau pengiriman cargo sudah merupakan kebiasaan untuk


memasukkan biaya pengiriman atau freight ke dalam nilai barang di
pelabuhan pemberangkatan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Polis yang digunakan dalam ocean marine insurance diklasifikasi
menjadi 4 kelompok. Sebutkan dan uraikan seperlunya!
2) Diskusikan dengan rekan Anda tentang:
a) Polis yang didasarkan atas waktu (time policy).
b) Polis yang didasarkan atas pelayaran (voyage policy).
3) Uraikan singkat apa yang Anda ketahui tentang:
a) Single vessel and fleet policy.
b) Hull average clauses.
c) Builder's risk coverage.
d) Collision liability.
e) Protection and Indemnity Insurance
f) Liability to crew members.

Petunjuk Jawaban Latihan

Sebelum Anda menjawab Latihan 2 ini, pelajari sekali lagi dengan


cermat materi Kegiatan Belajar 2 ini, baru kemudian Anda menjawab latihan
ini. Bila mungkin, silakan Anda diskusikan dengan teman-teman atau tutor
Anda.

R A NG KU M AN

Polis yang digunakan dalam Ocean Marine Insurance diklasifikasi


menjadi 4 kelompok yang didasarkan atas kepentingan hull, cargo,
liability, dan freight.
Hull policy diperuntukkan untuk alat pengangkutan laut atas nama
Marine Insurance. Pengklasifikasian asuransi hull (kerangka kapal) ini
meliputi kapal api, kapal layar, risiko sehubungan dengan kapal di
9.24 Manajemen Risiko dan Asuransi 

galangan kapal, risiko-risiko yang mungkin terjadi pada kapal tatkala


berlabuh maupun polis untuk armada kapal laut.
Cargo insurance dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu sebagai
berikut.
1. Single Risk Insurance, policy asuransi yang dipergunakan hanya
menutup barang-barang yang dikirim dalam pelayaran tertentu saja.
2. Open cargo insurance dipergunakan untuk mempermudah pihak
exportir maupun importir yang terus-menerus melakukan
pengiriman barang selama tahun berjalan.

Liability Risk, tujuannya untuk menutup risiko atas tanggung gugat


misalnya karena tabrakan kapal atau karena risiko kapal tak dapat
digunakan.
Freight policy ditujukan untuk melindungi pihak tertanggung dari
kerugian nilai uang yang akan diterimanya sebagai akibat bahaya-bahaya
yang dicakup policy tersebut, misalnya ongkos angkut tidak akan dibayar
sebelum barang sampai ke tangan pihak penerima.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Polis yang digunakan dalam ocean marine insurance diklasifikasikan ke


dalam 4 kelompok yang didasarkan atas interest yang dapat ditutup,
yaitu hull, cargo, liability dan freight. Selanjutnya, polis-polis tersebut
dapat dibagi atau diklasifikasikan menjadi ....
A. time policy
B. voyage policy
C. time policy dan voyage policy
D. floating policy, open cover, time policy, dan voyage policy

2) Collision (tabrakan kapal) ataupun running down clause (risiko karena


kapal tidak dapat digunakan) termasuk pada ....
A. builder's risk
B. port risk policy
C. liability risk
D. fleet risk
 ADBI4211/MODUL 9 9.25

3) Cargo policy mungkin dibuat untuk menutup kerugian atas suatu


pelayaran tertentu atau mungkin pula ditulis dalam bentuk floating
ataupun open forms. Maksud dari floating atau open forms adalah ....
A. penutupan asuransi atas barang dalam kelas tertentu dengan jumlah
tertentu
B. penutupan asuransi atas barang dalam kelas tertentu
C. penutupan asuransi atas barang dalam kelas tertentu sampai dengan
jumlah tertentu dengan penjelasan yang terperinci mengenai provisi
untuk jenis barang tertentu yang diasuransikan beserta nilainya
D. penutupan asuransi atas barang

4) Sebagian besar polis-polis dalam ocean marine insurance berbentuk


“valued”. Maksud dari valued adalah ....
A. penanggung dan tertanggung pada saat kontrak dibuat telah sepakat
atas nilai dari barang-barang yang diasuransikan dan nilai tersebut
dicantumkan dalam polis
B. penanggung telah sepakat atas nilai dari barang-barang yang
ditanggungnya dan nilai tersebut dicantumkan dalam polis
C. penanggung dan tertanggung sepakat atas nilai-nilai dari barang-
barang yang diasuransikan
D. tertanggung telah sepakat atas nilai Sari barang-barang yang
dipertanggungkan dan nilai tersebut dicantumkan dalam polis

5) Bahwa nilai dari barang-barang yang diasuransikan akan ditentukan


setelah terjadi peristiwa yang menimbulkan kerugian disebut ....
A. valued policy
B. agreed valued
C. unvalued policy
D. insured value

6) Polis yang menutup pertanggungan kapal selama waktu pembangunan


disebut ....
A. floating policy
B. voyage plicy
C. time policy
D. builder's risk policy
9.26 Manajemen Risiko dan Asuransi 

7) Polis yang dikeluarkan untuk menutup freight biasanya juga dibuat


dengan tujuan untuk menutup sejumlah interest tertentu. Maksud dari
freight adalah ....
A. ongkos kapal untuk pengiriman barang
B. ongkos pembongkaran barang dari kapal
C. ongkos penerusan barang sampai tempat tujuan
D. ongkos kapal pembongkaran dan penerusan barang

8) Apabila seseorang jarang melakukan pengiriman barang maka orang


tersebut dapat membeli polis yang hanya menutup barang-barang yang
dikirim dalam pelayaran tertentu saja. Sebaliknya, bagi seseorang yang
sering melakukan pengiriman barang dari waktu ke waktu dapat
membeli ....
A. single risk insurance
B. open cargo insurance
C. single risk insurance dan open cargo insurance
D. freight insurance

9) Dengan menggunakan fleet policy maka terbuka kemungkinan bagi


pemilik kapal untuk mengasuransikan kapal-kapal yang sudah tua pada
tingkat premi yang rendah. Maksud dari fleet policy adalah polis untuk
asuransi kapal ....
A. yang sudah tua
B. dalam bentuk satu armada
C. yang masih baru
D. dengan tingkat premi yang rendah

10) Kapal-kapal yang dioperasikan, dalam satu kesatuan armada acapkali


dimiliki secara terpisah oleh beberapa perusahaan, tetapi untuk dapat
memperoleh keuntungan dari fleet policy maka akan dibuat sedemikian
rupa sehingga kapal-kapal tersebut seolah-olah dimiliki oleh satu
perusahaan saja. Armada-armada yang diorganisir tersebut memerlukan
apa yang disebut ....
A. fleet policy
B. hull average clduses
C. single vesel coverage
D. builder's risk coverage
 ADBI4211/MODUL 9 9.27

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
9.28 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Kegiatan Belajar 3

The Sue and Labor Clause

T elah disinggung sebelumnya dalam bagian peril clause bahwa dalam hal
terjadinya malapetaka atau kerugian maka pihak tertanggung atau
wakilnya diperkenankan dan diwajibkan untuk mengambil langkah-langkah
untuk mencegah, membatasi atau mengurangi kerugian. Klausul tersebut
dikenal dengan istilah the sue and labor clause yang tidak hanya memberikan
hak istimewa (privilege) kepada tertanggung (tanpa mengurangi hak-haknya
yang sudah ada sebelumnya) untuk mengambil langkah-langkah yang
sewajarnya untuk meminimumkan atau mencegah kerugian, tetapi juga
menyerahkan kepadanya untuk sepenuhnya melaksanakan hal tersebut.
Klausul ini dalam kenyataannya merupakan kontrak independen dan
digunakan sebagai collateral agreement tersendiri dan terpisah dari provisi
untuk pemberian ganti rugi atas kerugian atau kerusakan yang ditimbulkan
oleh peril yang disebutkan dalam polis.
Pembayaran yang dilakukan kepada pihak tertanggung untuk biaya-biaya
yang terjadi dalam “sue and labor clause” tidak dipandang sebagai partial
loss, dan oleh karena itu bukan merupakan subjek dari pembatasan persentase
yang dapat diterapkan dalam average clause tertentu. Selanjutnya, dapat pula
direncanakan bahwa dalam hal terjadinya kerugian total atau total loss maka
jumlah kompensasi yang diberikan dalam sue and labor clause kadang-
kadang berada atau melebihi nilai polis.
Untuk dapat melakukan klaim dalam sue and labor clause maka
pengeluaran-pengeluaran yang digunakan untuk mencegah kerugian atas
mana pihak perusahaan asuransi bertanggung jawab harus benar-benar telah
dilakukan dan langkah-langkah yang diambil terhadap properti atas mana
kompensasi di klaim haruslah tindakan yang dilakukan oleh pihak
tertanggung atau agennya.
Uang yang dikeluarkan dan dapat diterima kembali dalam sue and labor
clause harus benar-benar digunakan untuk menyelamatkan barang-barang
yang diasuransikan dari kerusakan-kerusakan yang disebabkan oleh peril
yang disebutkan dalam polis.
Dalam praktik yang berlaku selama ini misalnya, uang yang dikeluarkan
untuk mempertahankan diri atas gugatan sehubungan dengan adanya
tabrakan (collision suit) di mana collision tersebut tercakup dalam polis
 ADBI4211/MODUL 9 9.29

tidaklah termasuk dalam ruang lingkup sue and labor clause. Demikian pula
halnya dengan uang yang dikeluarkan untuk menyelamatkan properti dari
peril yang tidak tercantum dalam polis atau yang tidak termasuk dalam
lingkup klausul ini.

A. NEGLIGENCE CLAUSE

Peril lain yang dicakup dalam ocean marine insurance berkenaan dengan
kelalaian (negligence) dan kesalahan navigasi. Secara sepintas maksud dari
klausul ini tidaklah jelas karena biasanya kelalaian atau kecerobohan tidaklah
meletakkan beban kepada pihak penanggung.
Maksud dari klausul ini adalah untuk mencantumkan kelalaian dalam
daftar dari peril yang dipertanggungkan sehingga pihak penanggung akan
bertanggung jawab bilamana kelalaian tersebut merupakan “proximate
clause” dari kerugian yang diderita.
Untuk memperjelas situasi ini, sebagai akibat dari kelalaian seorang anak
buah kapal yang secara tidak sengaja telah menyebabkan kapal terbakar maka
polis tersebut akan menutup kerugian yang diderita apabila kapal tersebut
diasuransikan atas bahaya kebakaran. Akan tetapi, apabila misalnya kapal
tidak memiliki bahan bakar yang memadai sehingga kapten kapal tersebut
terpaksa harus membakar sebagian perabot atau perlengkapan kapal
(misalnya kursi kapal) agar kapal tersebut bisa sampai ke pelabuhan maka hal
ini tidaklah termasuk kebakaran yang dimaksudkan dalam marine policy.
Kelalaian untuk menyediakan bahan bakar dalam jumlah yang memadai
adalah merupakan “proximate clause” dari kerugian yang diderita dan
kelalaian seperti ini dicakup dalam klausul ini.

B. LIMITATION TO PERIL CLAUSE

Kontrak ocean marine insurance ditujukan hanya untuk menutup


kerugian-kerugian yang sifatnya insidental dan berada di luar kontrol pihak
tertanggung. Dengan demikian, pihak penanggung tidaklah bertanggung
jawab atas kerugian-kerugian yang disebabkan karena berkembangnya niat
buruk atau karena metode pelayaran yang tidak pada tempatnya. Hal ini
berarti bahwa kerugian-kerugian yang disebabkan karena kebocoran kapal
yang sudah diketahui sebelum berangkat ataupun adanya perembesan air ke
dalam kapal tidak termasuk dalam peril clause ini lebih khusus lagi, hal ini
9.30 Manajemen Risiko dan Asuransi 

merupakan titik penting yang acapkali dikemukakan transportation


insurance, bahwa polis tersebut tidak mencakup “wear and tear” yang
disebabkan karena packing atau unpacking atau karena “vibration” (getaran-
getaran) yang terjadi atas kapal.
Tes mengenai apakah ada kewajiban dalam polis dapat ditemukan
dengan jalan menentukan apakah penyebab kerugian tersebut hanya kejadian
yang kebetulan saja ataukah karena kejadian yang sifatnya luar biasa.
Apabila penyebab kerugian tersebut adalah hal-hal yang sifatnya normal atau
biasa terjadi dalam pelayaran kapal yang mungkin sudah dapat diperkirakan
terlebih dahulu maka pihak penanggung tidak bertanggung jawab. Pemisahan
antara kejadian-kejadian yang sifatnya insidental, kebetulan dan tidak dapat
diperkirakan sebelumnya haruslah ditetapkan secara jelas.

C. LOST OR NOT LOST

Kalimat yang berbunyi “to insured lost or not lost” muncul dalam masa-
masa awal dari polis ocean marine insurance. Hal ini disebabkan karena (di
antara penyebab-penyebab lainnya) terbatasnya fasilitas komunikasi sehingga
mustahil untuk mengetahui status yang pasti dari barang yang diasuransikan.
Menurut persyaratan yang tertera dalam klausul ini, pihak tertanggung
tetap dilindungi apabila barang yang diasuransikan tersebut hilang sekalipun
sebelum asuransi tersebut efektif (berlaku). Fase tersebut terus berlanjut
dalam kontrak ocean modern dewasa ini dan khususnya sangat berguna bagi
importir barang-barang dagangan. Setelah diterimanya pemberitahuan bahwa
barang-barang telah dikirimkan kepadanya maka dia dapat dengan segera
menyediakan asuransi, tetapi apabila karena sesuatu hal barang-barang
tersebut rusak sebelum polis asuransi dimulai pihak perusahaan asuransi tetap
bertanggung jawab. Kondisi yang penting untuk dapat berlakunya klausul ini
dapat ditemukan dalam persyaratan yang ditetapkan, yaitu bahwa pihak
penanggung telah memiliki semua informasi yang ada.

D. AT AND FROM

Polis-polis biasanya menunjukkan bahwa asuransi akan menutup “at and


from” (pada dan dari). Sebagai contoh, polis tersebut mungkin ditulis sebagai
berikut: PADA DAN DARI JAKARTA KE MAKASAR.
 ADBI4211/MODUL 9 9.31

Kata “pada” yang tercantum dalam polis menunjukkan adanya


perlindungan atau proteksi atas risiko di pelabuhan pemberangkatan,
sedangkan kata “dari” menunjukkan penutupan risiko setelah kapal
diberangkatkan. Pengombinasian kedua kata tersebut mempunyai efek untuk
menutup risiko tidak hanya di pelabuhan pemberangkatan tetapi juga atas
kapalnya. Dengan tidak mencantumkan kata “pada” menunjukkan bahwa
kapal telah berlayar sebelum adanya asuransi (kapal yang berlayar tersebut
tidak dilindungi oleh asuransi).
Polis yang dibuat untuk satu pelayaran tertentu biasanya menunjukkan
bahwa asuransi akan terus berkelanjutan dan berakhir sampai dengan tibanya
barang yang diasuransikan secara selamat. Dalam kasus “pada dan dari” atau
polis yang mencantumkan kata “dari” atas penutupan hull (kapal)
menunjukkan bahwa asuransi tersebut akan berakhir 24 jam setelah kapal tiba
dan ditambat di pelabuhan tujuan. Periode 24 jam tersebut tidak dimulai
sebelum kapal tertambat dan penambatan tersebut harus dalam keadaan yang
baik (safe).

E. STRIKES, RIOT, AND CIVIL COMMOTION

Kontrak ocean marine insurance tidak mencakup kerugian-kerugian


yang disebabkan karena adanya strike (pemogokan), riot (huru-hara), dan
civil commotion (kerusuhan masyarakat). Untuk menghindari kemungkinan
yang membingungkan dalam memasukkan sumber kerugian ini ke dalam
kerugian-kerugian yang dicakup dalam “war risk” (risiko yang timbul karena
adanya peperangan) maka biasanya akan disertakan klausul yang dikenal
dengan istilah “S.R. & C.C. Clause”, yang menyatakan: “Warranted free of
loss or damage caused by strikers, locked out workmen, persons taking party
in labor distrubances, riots, or civil commotions” (tidak termasuk kerugian
atau kerusakan yang disebabkan karena adanya pemogokan atau dari orang-
orang yang mengambil bagian dalam pemberontakan pekerja, huru-hara
ataupun kerusuhan masyarakat).
Untuk barang-barang yang disimpan di darat, adanya huru-hara atau
kerusuhan masyarakat ini merupakan penyebab timbulnya kerugian yang
sangat jelas. Bahaya-bahaya atau kerugian ini tentu saja berbeda dengan
bahaya yang ditimbulkan karena adanya peperangan. Dalam keadaan aman
(tidak ada peperangan) di mana barang-barang mungkin dikirimkan di bawah
asuransi yang berisi klausul “dari gudang ke gudang” (warehouse to
9.32 Manajemen Risiko dan Asuransi 

warehouse) maka tidaklah mustahil dapat timbul kerugian-kerugian yang


disebabkan karena adanya tindakan-tindakan pemogokan, huru-hara, ataupun
kerusuhan lainnya. Ocean marine insurance tidak mencakup risiko-risiko
yang ditimbulkan oleh peril tersebut, tetapi apabila diinginkan maka dapat
dimasukkan sebagai bagian dari perjanjian khusus antar pihak tertanggung
dan penanggung

F. THE MEMORANDUM CLAUSE

Sudah lama disadari bahwa dalam kontrak ocean marine insurance yang
luas tersebut, pihak penanggung akan selalu diganggu oleh klaim atas
kerugian-kerugian kecil bilamana barang-barang yang ditutup oleh asuransi
tersebut mudah mengalami kerusakan.
Usaha untuk mengatasi masalah tersebut telah dilakukan sejak awal
tahun 1749 dengan menambahkan klausul ke dalam polis dalam bentuk
catatan atau memorandum yang menunjukkan bahwa pihak penanggung
dibebaskan dari kewajiban ganti rugi atas barang-barang tertentu apabila
terjadi partial loss. Untuk barang-barang lainnya yang tidak terlalu mudah
rusak pihak penanggung tidak memberikan ganti rugi apabila kerugian
tersebut tidak mencapai persentase tertentu dari nilai barang yang
diasuransikan. Besarnya persentase tersebut tentu saja harus disetujui oleh
kedua belah pihak. Sebelum kerugian mencapai persentase yang sudah
disetujui bersama tersebut maka tidak akan timbul kewajiban pada pihak
penanggung, tetapi apabila titik minimum tersebut telah dicapai maka
kerugian yang diderita akan diganti sepenuhnya oleh pihak penanggung.
Persentase dalam memorandum ini dikenal dengan istilah “average
limitation”.
Dalam persyaratan “Lloyd's policy”, memorandum clause tidak berlaku
apabila kapal terdampar, dan dewasa ini memorandum clause sudah jarang
dijumpai dalam polis cargo karena tujuan yang sama dapat diperoleh melalui
klausul “Free of Particular Average” seperti yang akan dibahas berikut ini.

G. FREE OF PARTICULAR AVERAGE (FPA)

Mengingat bahwa memorandum clause tidak cukup spesifik untuk dapat


memenuhi situasi dan daripada memperluas atau memodifikasi memorandum
clause tersebut maka suatu klausul tertentu dapat dikaitkan dengan polis yang
 ADBI4211/MODUL 9 9.33

menunjukkan limitasi yang lebih spesifik. Misalnya, sejumlah polis asuransi


tertentu dikeluarkan dengan maksud ganti rugi akan diberikan hanya apabila
terjadi kerugian total (total loss). Dalam keadaan seperti ini maka F.P.A.
Clause akan diikutsertakan bersama polis yang menunjukkan bahwa atas
partial loss apa pun tidak akan diberikan ganti rugi.
Di bawah ini akan diberikan sebuah contoh mengenai klausul yang
dikenal dengan nama Free of Particular Average American Condition
(FPAAC), klausul ini mencakup jettison dan washing overboard (membuang
sebagian muatan untuk meringankan dan menyelamatkan kapal).
Dalam klausul ini dijelaskan bahwa pihak asuransi tidak bertanggung
jawab atas kerugian yang disebabkan oleh jettison dan washing overboard
serta kerugian-kerugian lain, kecuali jika kerugian tersebut disebabkan
karena tenggelam, terdampar, terbakar ataupun tabrakan. Klausul ini
khususnya digunakan apabila pihak penanggung bersedia mengeluarkan polis
untuk menutup kerugian atas barang-barang yang dikirimkan melalui kapal
yang penempatannya diletakkan di atas dek kapal. Untuk pengiriman barang
di bawah/di dalam dek kapal biasanya ditutup dengan klausul sebagai Free of
Particular Average under 3% unless the vessel be standed, sunk, burned, or
collision, each package separately insured. Klausul ini mempunyai efek yang
membebaskan pihak penanggung dari pembayaran ganti rugi yang jumlahnya
kecil (3%), tetapi apabila kerugian masing-masing paket mencapai 3% dari
nilai masing-masing paket tersebut maka ganti rugi dibayar sepenuhnya dan
kerugian tersebut tidak disebabkan terdampar, tenggelam, terbakar, ataupun
tabrakan. Klausul yang kedua ini mengikuti aturan Free of Particular
Average English Condition (FPAEC) dan merupakan klausul yang banyak
digunakan.
Menurut klausul American Condition, pihak asuransi tidak bertanggung
jawab atas partial loss, kecuali apabila kerugian tersebut disebabkan oleh
peril yang disebutkan dalam polis. Menurut klausul English Condition,
perusahaan asuransi bertanggung jawab apabila salah satu korban yang
disebutkan dalam polis telah terjadi selama pelayaran berlangsung tanpa
memandang apakah hal tersebut merupakan penyebab kerugian yang
sesungguhnya atau bukan.
9.34 Manajemen Risiko dan Asuransi 

H. JANSON CLAUSE

Menurut persyaratan yang ditetapkan dalam berbagai bentuk FPA,


kerugian-kerugian akan dibayar tanpa adanya potongan apabila kerugian
tersebut mencapai nilai tertentu yang disebutkan dalam polis. Akan tetapi,
tidak demikian halnya dalam Janson Clause karena sebagian kerugian
tersebut akan ditanggung oleh pihak tertanggung. Klausul ini menunjukkan
bahwa hanya kerugian di atas jumlah yang sudah disetujui saja yang akan
ditutup oleh pihak penanggung.
Sebagai contoh, untuk suatu barang yang bernilai sebesar
Rp5.000.000,00 diasuransikan dengan menggunakan Janson Clause sebesar
5% maka apabila terjadi kerugian sebesar Rp300.000,00 pihak asuransi
hanya akan memberikan ganti rugi sebesar Rp50.000,00 (Rp300.000,00 - 5%
× Rp5.000.000,00). Menurut klausul ini, Sebesar 5% dari nilai barang dapat
dikurangkan dari jumlah kerugian yang diderita dan selebihnya akan ditutup
oleh perusahaan asuransi.

I. CANCELLATION AND PREMIUM CREDIT

Mengingat sifat dari ocean marine insurance maka adanya pembatalan


polis dan pengembalian sebagian premi dapat menimbulkan situasi yang
tidak adil. Misalnya, kita semua sudah mengetahui bahwa untuk suatu jumlah
premi tertentu perusahaan asuransi telah menyediakan dirinya untuk
menanggung risiko yang dapat terjadi dalam suatu pelayaran maka
keseluruhan premi tersebut akan menjadi pendapatannya. Apabila sesaat
setelah berangkat kapal tersebut hilang (lost) yang disebabkan oleh kejadian
yang tidak disebutkan dalam polis maka pihak asuransi tidak mempunyai
kewajiban baik untuk memberikan ganti rugi ataupun mengembalikan
sebagian premi yang telah diterimanya. Demikian pula halnya apabila terjadi
pemindahan hak milik (transfer of ownership), perusahaan asuransi tidak
berkewajiban untuk mengembalikan sebagian premi tersebut.
Di lain pihak, perusahaan asuransi tidak dibenarkan untuk membatalkan
kontrak asuransi apabila kontrak tersebut, telah ditandatangani oleh kedua
belah pihak. Apabila pihak perusahaan asuransi dapat mengikuti
perkembangan-perkembangan yang membahayakan dan diperkenankan
untuk membatalkan kontrak yang telah disetujui tersebut maka dapat dilihat
dengan jelas bahwa pemilik kapal ataupun pemilik barang yang
 ADBI4211/MODUL 9 9.35

diasuransikan akan berada dalam posisi di mana asuransi yang baru tidak
akan dapat diperoleh atau kalaupun dapat maka preminya, jauh sangat besar.
Sejauh manakah aturan tersebut dapat dilaksanakan? Apabila pada saat
polis dikeluarkan kedua belah pihak tidak mengetahui bahwa kapal telah tiba
dengan selamat maka pihak pemegang polis atau tertanggung tidak akan
menerima pengembalian premi. Sebaliknya, apabila pihak penanggung atau
perusahaan asuransi sudah mengetahui bahwa kapal telah tiba dengan
selamat maka dalam kondisi seperti ini dia tidak berhak atas premi tersebut
dan harus dikembalikan kepada pihak tertanggung.
Sekalipun hal di atas merupakan aturan yang sifatnya mendasar, tetapi
dalam praktiknya terdapat sejumlah klausul yang disertakan dalam polis yang
menunjukkan modifikasi tertentu. Misalnya, apabila pemilik kapal yang
dipertanggungkan menjual kapalnya kepada pihak lain maka dapat
ditambahkan klausul yang menunjukkan jumlah pengembalian premi yang
akan dilakukan oleh perusahaan asuransi, di mana jumlah pengembalian
tersebut dapat diatur per bulan ataupun per dua bulannya, tergantung
persetujuan kedua belah pihak.
Di samping itu, sering juga dijumpai klausul yang menyatakan bahwa
apabila kapal tidak dapat dioperasikan karena harus diperbaiki atau karena
alasan-alasan lain maka dapat diberikan penggantian premi untuk 15 atau
30 hari berturut-turut selama kapal berada di pelabuhan.
Sedangkan untuk penundaan pemberangkatan kapal yang sedang
beroperasi (kapal tersebut tidak berada dalam keadaan rusak ataupun lain-
lainnya sehingga tidak dapat beroperasi) tidak termasuk dalam klausul ini
sehingga premi tidak perlu dikembalikan. Untuk dapat tercakup dalam
persyaratan yang ditetapkan menurut klausul ini maka kapal harus ditarik dari
operasinya karena alasan-alasan yang pasti, misalnya harus diperbaiki atau
karena tidak ada kegiatan (lack of business).

J. ASSIGNMENT

Polis ocean marine insurance dapat dipindahtangankan (assignable)


kecuali apabila dalam persyaratan kontrak hal tersebut secara tegas tidak
diperbolehkan. Proteksi yang diberikan dalam polis marine insurable hanya
diberikan kepada pihak atas mana polis tersebut dikeluarkan. Pemindahan
tangan tidak mempunyai efek apa pun karena tidak terdapat insurable interest
kecuali apa yang diasuransikan tersebut berpindah tangan.
9.36 Manajemen Risiko dan Asuransi 

Pemindahtanganan tersebut mungkin akan diliputi oleh keragu-raguan


apabila interest pihak penerima akan sangat mengubah karakter risiko, tentu
saja dengan asumsi bahwa apa yang diasuransikan tersebut tidak dirusak
dengan sengaja. Dengan demikian, apabila misalnya sesudah kerugian yang
dinyatakan dapat ditutup oleh polis asuransi pihak pemegang polis
bermaksud untuk melimpahkan kekuasaan/hak bertindaknya kepada orang
lain maka dia dapat melakukan hal tersebut sepenuhnya.
Polis untuk marine cargo insurance dibuat sedemikian rupa untuk
memungkinkan pemindahtanganan sebelum terjadinya kerugian serta tidak
perlu adanya persetujuan terlebih dahulu dari pihak perusahaan. Persyaratan
tersebut tercakup dalam polis sehingga pemindahtanganan dapat dilakukan
dengan jalan menulis asuransi “on account of whom it may concern”.
Dalam hubungannya dengan hull policy di mana pihak penanggung
dapat melihat besarnya peranan moral hazard maka pihak penanggung dapat
membuat klausul yang menyatakan bahwa asuransi tersebut menjadi batal
apabila dipindahtangankan tanpa terlebih dahulu ada persetujuan dari
penanggung.

K. EXPRESS WARRANTIES

Doktrin mengenai implied warranties telah disinggung di depan yaitu


yang berkenaan dengan:
1. seaworthiness,
2. deviation, dan
3. legality.

Implied warranties ini tidak perlu dan jarang sekali dinyatakan dalam
polis karena menurut hukum, sekalipun tanpa adanya pernyataan dari kedua
belah pihak hal tersebut sudah dengan sendirinya merupakan bagian
perjanjian.
Express warranties dinyatakan dalam polis dengan maksud untuk
menutup situasi khusus, tetapi sekalipun demikian warranties ini jarang
ditemukan dalam kontrak penutupan barang. Dalam usahanya untuk
membatasi kewajiban-kewajiban yang timbul dalam open policy, pihak
penanggung kadang-kadang menyatakan pembatasan tersebut sebagai
berikut.
 ADBI4211/MODUL 9 9.37

“Warranted no more than USD100.000 by any one steamer” (dijamin


tidak lebih dari USD100.000 untuk setiap kapal).
Express warranties ini merupakan hal yang umum dijumpai dalam hull
policy.

Di muka sudah disebutkan bahwa warranty harus memenuhi aturan-


aturan yang ditetapkan oleh dan apabila terjadi pelanggaran terhadap
warranty tersebut maka pihak penanggung dibebaskan dari semua kewajiban
sejak saat pelanggaran tersebut terjadi tetapi tidak membebaskannya dari
semua kewajiban-kewajiban yang timbul sebelum saat pelanggaran tersebut.
Warranty ini acapkali dijumpai dalam polis yang berkenaan dengan
tanggal pelayaran, posisi kapal, jumlah kru (awak kapal), dan dalam masa
peperangan maka sudah umum untuk memberikan warranty bahwa kapal
akan berlayar di bawah perlindungan armada yang dipersenjatai. Di samping
itu dalam masa peperangan, acapkali juga ditemui warranty mengenai
nationality (kebangsaan) serta netralitas kapal.
Selembar warranty kadang-kadang pula digunakan apabila pihak
penanggung menginginkan agar pihak tertanggung menanggung sebagian
dari kerugian yang diderita, yaitu dengan mencantumkan kalimat sebagai
berikut: “Warranted USD .... uninsured” (sejumlah Rp .... tidak dilindungi
asuransi).

Contoh:
Satu unit kargo yang bernilai Rp10.000.000,00 diasuransikan dengan
polis kargo yang memuat klausul sejumlah Rp2.500.000,00 tidak dilindungi<