Anda di halaman 1dari 5

Ulkus Diabetes, Cara Perawatan Luka

Diabetes

Ulkus diabetes adalah luka terbuka atau luka yang paling sering terjadi di bagian bawah kaki
pada kira-kira 15 persen pasien diabetes. Dari mereka yang menderita tukak kaki, enam persen
akan dirawat di rumah sakit akibat infeksi atau komplikasi terkait ulkus lainnya.
Diabetes adalah penyebab utama amputasi ekstremitas nontraumatik di Amerika Serikat, dan
sekitar 14 sampai 24 persen pasien diabetes yang mengembangkan tukak kaki memiliki
amputasi. Penelitian, bagaimanapun, telah menunjukkan bahwa perkembangan ulkus kaki
dapat dicegah.
Siapa yang Bisa Mendapatkan Ulkus Diabetik?
Siapapun yang menderita diabetes bisa mengalami ulkus kaki. Penduduk asli Amerika, orang
Afrika Amerika, Hispanik dan pria yang lebih tua lebih cenderung mengembangkan bisul.
Orang yang menggunakan insulin memiliki risiko lebih tinggi terkena ulkus kaki, seperti juga
penderita diabetes, mata, dan penyakit jantung terkait diabetes. Kelebihan berat badan dan
penggunaan alkohol dan tembakau juga berperan dalam perkembangan ulkus kaki.
Bagaimana bentuk Ulkus Kaki Diabetik?
Ulkus terbentuk karena kombinasi faktor, seperti kurangnya rasa di kaki, sirkulasi yang buruk,
kelainan bentuk kaki, iritasi (seperti gesekan atau tekanan), dan trauma, serta durasi diabetes.
Pasien yang menderita diabetes selama bertahun-tahun dapat mengembangkan neuropati,
berkurangnya atau kurangnya rasa di kaki karena kerusakan saraf yang disebabkan oleh
peningkatan kadar glukosa darah dari waktu ke waktu. Kerusakan saraf seringkali bisa terjadi
tanpa rasa sakit dan orang mungkin bahkan tidak sadar akan masalahnya. Dokter podiatri
Anda dapat menguji kaki untuk neuropati dengan alat sederhana dan tanpa rasa sakit yang
disebut monofilamen.
Penyakit vaskular dapat menyulitkan ulkus kaki, mengurangi kemampuan tubuh untuk
menyembuhkan dan meningkatkan risiko infeksi. Ketinggian glukosa darah dapat mengurangi
kemampuan tubuh untuk melawan infeksi potensial dan juga menghambat penyembuhan.
Berapakah Nilai Mengobati Ular Kaki Diabetik?
Begitu ulkus diperhatikan, segera dapatkan perawatan medis podi- atrik. Ulkus kaki pada
pasien diabetes harus diobati karena beberapa alasan seperti, mengurangi risiko infeksi dan
amputasi, memperbaiki fungsi dan kualitas hidup, dan mengurangi biaya perawatan
kesehatan.
Bagaimana Seharusnya Ulkus Kaki Diabetik Diobati?
Tujuan utama pengobatan ulkus kaki adalah untuk mendapatkan penyembuhan sesegera
mungkin. Semakin cepat penyembuhannya, semakin kecil kemungkinan terjadinya infeksi.
Ada beberapa faktor kunci dalam pengobatan yang tepat dari ulkus kaki diabetik :
 Pencegahan infeksi.
 Mengambil tekanan dari area tersebut, disebut "off-loading."
 Melepaskan kulit dan jaringan mati, disebut "debridement."
 Menerapkan obat atau dressing ke borok.
 Mengelola glukosa darah dan masalah kesehatan lainnya.
Tidak semua ulkus terinfeksi; Namun jika dokter podiatri Anda mendiagnosis infeksi, program
pengobatan antibiotik, perawatan luka, dan kemungkinan rawat inap akan diperlukan.
Ada beberapa faktor penting untuk mencegah tukak agar tidak terinfeksi :
 Jaga kadar glukosa darah di bawah kontrol ketat.
 Biarkan borok bersih dan dibalut.
 Bersihkan luka setiap hari, gunakan pembalut luka atau perban.
 Jangan berjalan tanpa alas kaki.
Untuk penyembuhan optimal, borok, terutama yang ada di bagian bawah kaki, harus "tidak
terpasang." Pasien mungkin diminta mengenakan alas kaki khusus, atau penjepit, coran
khusus, atau menggunakan kursi roda atau kruk. Perangkat ini akan mengurangi tekanan dan
iritasi pada daerah ulkus dan membantu mempercepat proses penyembuhan.
Ilmu perawatan luka telah meningkat secara signifikan selama sepuluh tahun terakhir. Pikiran
lama "biarkan udara masuk ke sana" sekarang diketahui berbahaya bagi penyembuhan. Kita
tahu bahwa luka dan bisul sembuh lebih cepat, dengan risiko infeksi lebih rendah, jika tetap
tertutup dan lembab. Penggunaan kekuatan betadine penuh, peroksida, pusaran air dan
perendaman tidak disarankan, karena hal ini dapat menyebabkan komplikasi lebih lanjut.
Pengelolaan luka yang tepat mencakup penggunaan dressing dan obat yang dioleskan secara
topikal. Ini berkisar dari garam normal sampai produk lanjut, seperti faktor pertumbuhan,
pembalut maag, dan pengganti kulit yang terbukti sangat efektif dalam penyembuhan ulkus
kaki.
Agar luka sembuh ada sirkulasi yang cukup ke daerah yang mengalami ulserasi. Ahli penyakit
kaki Anda dapat menentukan tingkat sirkulasi dengan tes noninvasive.
Mengontrol Glukosa Darah
Pengendalian glukosa darah yang ketat sangat penting selama pengobatan ulkus kaki diabetes.
Bekerja sama dengan dokter atau ahli endokrinologi untuk mencapai hal ini akan
meningkatkan penyembuhan dan mengurangi risiko komplikasi.
Pilihan Bedah
Mayoritas ulkus kaki yang tidak terinfeksi diobati tanpa operasi; Namun, bila gagal,
manajemen bedah mungkin tepat. Contoh perawatan bedah untuk menghilangkan tekanan
pada area yang terkena dampak termasuk pencukuran atau eksisi tulang dan koreksi berbagai
kelainan bentuk, seperti hammertoes, bunions, atau bony "bumps."
Faktor Penyembuhan
Waktu penyembuhan tergantung pada berbagai faktor, seperti ukuran dan lokasi luka, tekanan
pada luka dari berjalan atau berdiri, pembengkakan, sirkulasi, kadar glukosa darah, perawatan
luka, dan apa yang sedang diaplikasikan pada luka. Penyembuhan mungkin terjadi dalam
beberapa minggu atau membutuhkan beberapa bulan.
Bagaimana Bisakah Bisul Kaki Dicegah?
Cara terbaik untuk mengobati ulkus diabetes adalah dengan mencegah perkembangannya
terlebih dahulu. Pedoman yang disarankan termasuk melihat seorang ahli penyakit kaki secara
teratur. Dia dapat menentukan apakah Anda berisiko tinggi terkena tukak kaki dan
menerapkan strategi untuk pencegahan.
Anda berisiko tinggi jika Anda :
 Memiliki neuropati,
 Memiliki sirkulasi yang buruk,
 Memiliki deformitas kaki (yaitu bunion, palu kaki),
 Memakai sepatu yang tidak pantas,
 Memiliki gula darah yang tidak terkontrol
Mengurangi faktor risiko tambahan, seperti merokok, minum alkohol, kolesterol tinggi, dan
peningkatan glukosa darah penting dalam pencegahan dan pengobatan ulkus kaki diabetes.
Mengenakan sepatu dan kaus kaki yang tepat akan jauh mengurangi risiko. Dokter ahli
penyakit kaki Anda bisa memberikan panduan dalam memilih sepatu yang tepat.
Belajar bagaimana memeriksa kaki Anda sangat penting dalam memperhatikan masalah
potensial sedini mungkin. Periksa kaki Anda setiap hari - terutama di antara jari kaki dan luka,
luka memar, retak, lecet, kemerahan, bisul, dan tanda kelainan apapun. Setiap kali Anda
mengunjungi penyedia layanan kesehatan, lepaskan sepatumu dan kaus kaki agar kaki Anda
bisa diperiksa. Setiap masalah yang ditemukan harus dilaporkan kepada ahli penyakit kaki
Anda sesegera mungkin, tidak peduli bagaimana "sederhana" itu tampak bagi Anda.
Kunci sukses penyembuhan luka adalah perawatan medis podiatrik reguler untuk memastikan
"standar standar" perawatan berikut :
 Menurunkan gula darah
 Debridemen luka yang tepat
 Mengobati infeksi apapun
 Mengurangi gesekan dan tekanan
 Memulihkan aliran darah yang adekuat
Pepatah lama, "satu ons pencegahan bernilai satu pon penyembuhan" tidak pernah
sesempurna saat mencegah ulkus kaki diabetes.
Tips Diabetes
Jika Anda Memiliki Diabetes Sudah. . . MELAKUKAN:
 Cuci kaki setiap hari. Menggunakan sabun ringan dan air suam-suam kuku, basuh kaki
Anda di pagi hari atau sebelum tidur setiap malam. Keringkan dengan hati-hati dengan
handuk lembut, terutama di antara jari-jari kaki, dan debu kaki Anda dengan bedak
untuk menyemprotkan kelembaban. Jika kulit kering, gunakan krim pelembab yang
bagus setiap hari, tapi hindari mendapatkannya di antara jari-jari kaki.
 Periksa kaki dan jari kaki setiap hari. Periksa kaki Anda setiap hari untuk luka, memar,
luka atau perubahan pada kuku kaki, seperti penebalan atau perubahan warna. Jika
usia atau faktor lain menghambat pemeriksaan diri, mintalah seseorang untuk
membantu Anda, atau gunakan cermin.
 Menurunkan berat badan. Orang dengan diabetes umumnya kelebihan berat badan,
yang hampir dua kali lipat risiko komplikasi.
 Kenakan kaos kaki tebal dan lembut. Kaus kaki yang terbuat dari campuran akrilik
sangat sesuai, tapi hindari kaus kaki yang sudah diperbaiki atau yang memiliki jahitan,
yang bisa diikat sehingga bisa melepuh atau luka kulit lainnya.
 Berhenti merokok. Tembakau dapat berkontribusi pada masalah peredaran darah,
yang dapat sangat mengganggu pada penderita diabetes.
 Potong kuku kaki lurus di seberang. Jangan pernah memotong sudut, atau lancip, yang
bisa memicu kuku kaki yang tumbuh ke dalam. Gunakan papan ampelas untuk
mengeluarkan sudut tajam atau snags dengan lembut. Jika kuku Anda sulit dipangkas,
mintalah bantuan ahli penyakit kaki Anda.
 Olahraga. Sebagai sarana untuk menjaga berat badan turun dan memperbaiki sirkulasi,
berjalan adalah salah satu latihan terbaik untuk penderita diabetes. Berjalan juga
merupakan kondisioner yang sangat baik untuk kaki Anda. Pastikan memakai sepatu
atletik yang sesuai saat berolahraga. Tanyakan dokter ahli penyakit kaki Anda apa yang
terbaik untuk Anda.
 Lihat dokter podiatri Anda. Pemeriksaan rutin oleh dokter podiatri Anda-setidaknya
setiap tahun-adalah cara terbaik untuk memastikan kaki Anda tetap sehat.
 Jadilah benar diukur dan dipasang setiap kali Anda membeli sepatu baru. Sepatu
sangat penting bagi penderita diabetes karena sepatu yang kurang pas dilibatkan dalam
setengah masalah yang menyebabkan amputasi. Karena ukuran dan bentuk kaki bisa
berubah seiring berjalannya waktu, setiap orang harus mengukur kaki mereka dengan
sepatu berpengalaman setiap kali mereka membeli sepasang sepatu baru.Sepatu baru
harus nyaman pada saat mereka dibeli dan tidak memerlukan periode "break-in",
meski sebaiknya kita memakainya untuk jangka waktu yang singkat. Sepatu harus
memiliki bagian atas kulit atau kanvas, sesuai dengan panjang dan lebar kaki, biarkan
ruang bagi jari kaki bergoyang-goyang bebas, dan empuk dan kokoh.
 Jangan bertelanjang kaki. Bahkan di rumah Anda sendiri. Barefoot yang berjalan di
luar sangat berbahaya karena kemungkinan luka, terjatuh, dan infeksi. Saat di rumah
pakai sandal. Jangan pernah bertelanjang kaki.
 Jangan memakai sepatu hak tinggi, sandal, dan sepatu dengan ujung jari telunjuk.
Jenis alas kaki ini dapat memberi tekanan yang tidak semestinya pada bagian kaki dan
berkontribusi terhadap gangguan tulang dan sendi, serta ulkus diabetes. Selain itu,
sepatu toed dan sandal terbuka dengan tali antara dua jari kaki pertama juga harus
dihindari.
 Jangan minum berlebihan. Alkohol dapat menyebabkan neuropati (kerusakan saraf)
yang merupakan salah satu konsekuensi diabetes. Minum dapat mempercepat
kerusakan yang terkait dengan penyakit ini, membuat lebih banyak saraf, dan
meningkatkan kemungkinan untuk menghadapi luka atau luka yang tampaknya kecil.
 Jangan memakai apapun yang terlalu ketat di sekitar kaki. Panty hose, panty girdle,
paha-tinggi atau setinggi lutut bisa menyempitkan sirkulasi ke kaki dan kaki Anda. Jadi
bisa kaus kaki baju pria kalau elastis terlalu ketat.
 Jangan pernah mencoba untuk menghilangkan kapalan, jagung atau kutil sendiri.
Persiapan komersial dan over-the-counter yang menghilangkan kutil atau jagung harus
dihindari karena bisa membakar kulit dan menyebabkan kerusakan yang tak
tergantikan pada kaki penderita diabetes. Jangan pernah mencoba untuk memotong
kapalan dengan pisau cukur atau instrumen lainnya karena risiko memotong diri
terlalu tinggi, dan luka semacam itu seringkali dapat menyebabkan ulkus dan laserasi
yang lebih serius. Lihat dokter podiatri Anda untuk mendapatkan bantuan dalam kasus
ini.
Dokter ahli bedah / ahli penyakit kaki pistik Anda telah dilatih secara khusus dan ekstensif
dalam diagnosis dan perawatan semua perilaku kondisi kaki. Pelatihan ini mencakup semua
sistem dan struktur kaki dan kaki yang terkait secara rumit termasuk sistem neurologis,
peredaran darah, kulit, dan sistem muskuloskeletal, yang meliputi tulang, sendi, ligamen,
tendon, otot, dan saraf.
Diabetes
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab
penulis.Laporkan tulisan
Tim Editor

Suka

Bagikan
Baca Lainnya

Peran Habbatussauda Untuk Mengobati Diabetes


Habbatussauda Untuk Mengobati Diabetes

Habbasyifa Syifa

25 Mei 2018

Bukan Hanya 2 Jenis, Diabetes Kini Ada 5 Jenis


Kelima jenis diabetes ini mungkin akan mengubah cara dokter meresepkan obat untuk
penderita diabetes.

kumparanSAINS

5 Maret 2018
Diabetes Membuat Orang Cepat Mengantuk, Ini Alasannya
Kontrol gula darah yang buruk biasanya menyebabkan gula darah tinggi, yang dapat
menimbulkan rasa cepat mengantuk.