Anda di halaman 1dari 284

PEMERINTAH KABUPATEN GARUT

DINAS PERUMAHAN, TATA RUANG DAN CIPTA KARYA

DRAFT MATERI TEKNIS


RENCANA TATA RUANG WILAYAH (RTRW)
KABUPATEN GARUT
TAHUN 2011-2003
31

TAHUN 2011
MATERI TE
M EKNIS
Re
encana Tata
a Ruang Willayah Kabup
paten Garut 2011 – 203
31

K
Kata Peng
ganta
ar

D
okumen n ini merup
pakan mate eri teknis Re
encana Tatta Ruang WWilayah Kabbupaten
Garut Tahun
T 2011-2031. Disu
usun sejalann dengan perkembang gan yang adda, baik
itu dise
ebabkan ad danya peng garuh eksteernal (peru
ubahan yanng terjadi di luar
Ka
abupaten Garut)
G mauppun adanya bahan yang terjadi
a pengaruh faktor internal (perub
di dalam wilayah Kabupaten Garu ut) menyeb babkan arahhan struktu
ur ruang daan pola
uang dalam RTRW Kab
ru bupaten Garrut tahun 2001 perlu disesuaikan
d UU No. 26 Tahun
20
007 tentang g Penataan Ruang. Sehhingga perluunya meninnjau kembali terhadap Produk
Re
encana Tata a Ruang Wiilayah Kabuupaten Garuut Tahun 20 ang telah disahkan
001-2011 ya
m
menjadi Peraaturan Daerrah No. 4 Tahun
T 2002. Selain UU
U No. 26 Tahun 2007 tentang
t
Pe
enataan Ruang
R yang menjadi pedoman n dalam penyusuna an dokume en ini,
diantaranya:
n PU No. 16 Tahun 2009 tentang Pe
1. Permen enyusunan RTRW
edoman Pe
Kabupa
aten.
2. Permenn PU No. 11
1/PRT/M/20 009 tentang
g Pedoman Persetujuan
n Substansi Dalam
Penetapan Rancangan Peratturan Daera ah Tentangg RTRW Prrovinsi dan RTRW
Kabupaaten/Kota Beserta
B Renccana Renca
ana Rincinya
a.
Dookumen inii berisi Penndahuluan, Tujuan, Ke an Strategi Penataan Ruang,
ebijakan, da
Reencana Struuktur Ruan ng, Rencana ang, Rencana Kawasan Strategiss, serta
a Pola Rua
Arrahan Pemaanfaatan da an Pengenddalian Pema
anfaatan Ruuang. Akhirn
nya Rencan na Tata
Ruuang Wilayyah diharap pkan menjaadi pedoman bagi seluuruh pemangku kepen ntingan
da
alam pellaksanaan pembanggunan di berbaggai sekto
or/bidang, serta
m
mengakomod dasikan pembagian peran denga an kabupatten/kota daan bersifatt saling
m
melengkapi as dengan Rencana Pembangun
serta selara nan Jangkaa Panjang Daerah
(R
RPJPD).

Garrut, Agustu
us 2011

Pem
merintah K
Kabupaten Garut

Pemerintah Kabupa
aten Garut i
MATERI TE
M EKNIS
Re
encana Tata
a Ruang Willayah Kabup
paten Garut 2011 – 203
31

D ar Isii
Dafta

ata Penga
Ka antar ........................................................................................... i
Daftar Isi...................................................................................................... ii
el .................................................................................................
Daftar Tabe vi
Daftar Gam
mbar ............................................................................................. ix

BA
AB I PEND
DAHULUAN
N
1.1 Lata
ar Belakang ................................................................................ I-1
1.2 Dasa
ar Hukum Penyusunan
P n RTRW Kab
bupaten Garrut .......................... I-5
1.2.1 Undang-Undang ................................................................... I-5
2 Peratura
1.2.2 an Pemerinttah .......................................................... I-6
1.2.3
3 Keputussan Presiden
n/Menteri ................................................ I-7
1.3 Tinja
auan Kebija
akan.......................................................................... I-8
1.3.1 Undang-Undang No
omor 26 Tahun 2007 Tentang
T Pen
nataan
Ruang ................................................................................. I-8
2 Rencana
1.3.2 a Tata Ruan
ng Wilayah Nasional ................................. I-8
1.3.3
3 Rencana
a Tata Ruan
ng Wilayah Provinsi Jaw
wa Barat ................. I-9
1.3.3.1 Rencana Struktur
S Rua
ang ......................................... I-9
1.3.3.2 Rencana Pola
P Pemanffaatan Ruan
ng .......................... I-18
1.4 Proffil Wilayah Kabupaten
K G
Garut ....................................................... I-26
h .............................................................
1.4.1 Fisik Dasar Wilayah I-26
2 Sumberd
1.4.2 daya Alam .................
. .............................................. I-40
1.4.3
3 Kawasan
n Rawan Be
encana .................................................... I-47
1.4.4
4 Kependu
udukan ..................................................................... I-50
1.4.5
5 Ekonom
mi Wilayah .................................................................. I-56
1.4.6
6 Sarana dan
d Prasara
ana Wilayah
h ............................................. I-62
1.4.7
7 Sistem Tranportasi
T .............................................................. I-69
1.5 Isu-Isu Strategis ............................................................................. I-73

Pemerintah Kabupa
aten Garut ii
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

BAB II TUJUAN, KEBIJAKAN, STRATEGI DAN KONSEP


2.1 Tujuan Penataan Ruang ............................................................... II-1
2.2 Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Kabupaten ............ II-5

BAB III RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH


3.1 Rencana Pengembangan Sistem Perkotaan..................................... III-1
3.2 Rencana Jaringan Transportasi ...................................................... III-5
3.2.1 Rencana Jaringan Jalan ...................................................... III-5
3.2.2 Rencana Pengembangan Terminal....................................... III-9
3.2.3 Rencana Perkeretaapian ..................................................... III-11
3.2.4 Rencana Pengembangan Transportasi Laut .......................... III-12
3.2.5 Rencana Pengembangan Transportasi Udara ....................... III-12
3.3 Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah .................................. III-12
3.3.1 Rencana Sistem Jaringan Listrik .......................................... III-12
3.3.2 Rencana Sistem Jaringan Air Bersih ..................................... III-14
3.3.3 Rencana Sistem Jaringan Irigasi .......................................... III-14
3.3.4 Rencana Sistem Jaringan Telekomunikasi ............................ III-15
3.3.5 Rencana Sistem Pengelolaan Persampahan .......................... III-16
3.3.6 Prasarana Pengelolaan Limbah ............................................ III-19
3.4 Rencana Pengembangan Sarana Sosial Ekonomi ............................. III-23
3.4.1 Rencana Pengembangan Sarana Perumahan........................ III-23
3.4.2 Rencana Pengembangan Sarana Pendidikan ........................ III-24
3.4.3 Rencana Pengembangan Sarana Kesehatan ......................... III-25
3.4.4 Rencana Pengembangan Sarana Perdagangan ..................... III-26

BAB IV RENCANA POLA PEMANFAATAN RUANG


4.1 Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung........................................... IV-1
4.1.1 Kawasan Perlindungan Kawasan Bawahannya ...................... IV-1
4.1.2 Kawasan Perlindungan Setempat......................................... IV-3
4.1.3 Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya ... IV-5
4.1.4 Kawasan Rawan Bencana ................................................... IV-12
4.2 Rencana Pola Pemanfaatan Kawasan Budidaya ............................... IV-19
4.2.1 Kawasan Budidaya yang Diberi Fungsi Lindung .................... IV-19
4.2.2 Kawasan Budidaya Pertanian .............................................. IV-20

Pemerintah Kabupaten Garut iii


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

4.2.3 Kawasan Pertambangan ..................................................... IV-26


4.2.4 Kawasan Pariwisata ............................................................ IV-30
4.2.5 Kawasan Permukiman ........................................................ IV-32
4.3 Manajemen dan Mitigasi Bencana .................................................. IV-36
4.3.1 Manajemen Bencana .......................................................... IV-37
4.3.2 Mitigasi Bencana ................................................................ IV-38

BAB V RENCANA KAWASAN STRATEGIS


5.1 Kawasan Strategis Nasional ........................................................... V-1
5.2 Kawasan Strategis Provinsi ............................................................ V-2
5.3 Kawasan Strategis Kabupaten ........................................................ V-2
5.3.1 Kawasan yang Memiliki Nilai Strategis Ekonomi Yang
Berpengaruh Terhadap Pertumbuhan Ekonomi..................... V-2
5.3.2 Kawasan Budidaya Maupun Lindung yang Memiliki Nilai
Strategis Sosial Budaya....................................................... V-3
5.3.3 Kawasan Yang Memiliki Nilai Strategis Fungsi dan Daya
Dukung Lingkungan Hidup .................................................. V-4

BAB VI ARAHAN PEMANFAATAN RUANG


6.1 Prioritas Pemanfaatan Ruang ......................................................... VI-1
6.1.1 Prioritas Pemanfaatan Kawasan Lindung .............................. VI-2
6.1.2 Prioritas Pemanfaatan Kawasan Budidaya ............................ VI-5
6.2 Tahapan Pelaksanaan Pembangunan ............................................. VI-10
6.3 Indikasi Program Pembangunan ..................................................... VI-11
6.4 Indikasi Program Prioritas .............................................................. VI-50
6.5 Kelembagaan Dalam Pelaksanaan Pembangunan ............................ VI-51
6.6 Aspek Pembiayaan Pembangunan .................................................. VI-55

BAB VII ARAHAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG


7.1 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi ................................................ VII-1
7.1.1 Kedudukan Peraturan Zonasi .............................................. VII-2
7.1.2 Tata Cara Penyusunan Peraturan Zonasi .............................. VII-5
7.1.3 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Struktur Ruang .............. VII-9

Pemerintah Kabupaten Garut iv


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

7.1.4 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Pola Ruang.................... VII-14


7.1.5 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kawasan Strategis ......... VII-21
7.2 Pedoman Pemanfaatan Ruang Kawasan Lindung dan Budidaya ....... VII-22
7.3 Ketentuan Umum Perizinan............................................................ VII-28
7.4 Ketentuan Umum Insentif dan Disinsentif ....................................... VII-29
7.4.1 Insentif .............................................................................. VII-29
7.4.2 Disinsentif .......................................................................... VII-31
7.4.3 Jenis Insentif dan Disinsentif ............................................... VII-38
7.4.4 Prosedur Pengenaan Insentif dan Disinsentif........................ VII-39
7.4.5 Kondisi yang Diperlukan ..................................................... VII-42
7.4.6 Kompensasi ....................................................................... VII-42
7.5 Arahan Sanksi ............................................................................... VII-30

Pemerintah Kabupaten Garut v


MATERI TE
M EKNIS
Re
encana Tata
a Ruang Willayah Kabup
paten Garut 2011 – 203
31

D ar Ta
Dafta abel

Ta
abel I.1 Sistem Perkotaan di Provinsi Jawa Barat Tah
hun 2009-20
029 ....... I-12
Ta
abel I.2 n Penangan
Penetapan dan Arahan nan Kawasan Strategis
wa Barat Ta
Provinsi Jaw ahun 2009-2029 ...................................... I-14
Ta
abel I.3 Ketinggian Tanah Kab
bupaten Garrut .......................................... I-26
Ta
abel I.4 Luas Wilayah Kabupatten Garut Menurut
M Keccamatan .................. I-27
Ta
abel I.5 Luas Kawasan Hutan Menurut
M Fu
ungsinya dan BKPH Tah
hun 2007 I-40
Ta
abel I.6 Lokasi dan Debit Mata
a Air di Kabu
upaten Garu
ut Tahun 20
009 ....... I-43
Ta
abel I.7 otensi Bahan Tambang
Sebaran Po g di Kabupatten Garut ................ I-44
Ta
abel I.8 Lokasi Bahaya Geraka
an Tanah di Kabupaten Garut .................... I-48
Ta
abel I.9 wasan Gemp
Lokasi Kaw pa Bumi di Kabupaten
K G
Garut ..................... I-48
Ta
abel I.10 Jumlah dan
n Perkemba
angan Penduduk di Kab
bupaten Garut
Menurut Ke
ecamatan Tahun
T 2003--2008 ..................................... I-51
Ta
abel I.11 Distribusi dan
d Kepadattan Pendud
duk Kabupatten Garut
Menurut Ke
ecamatan Tahun
T 2008 .............................................. I-52
Ta
abel I.12 PDRB Kabu
upaten Garu
ut Atas Dasa
ar Harga Be
erlaku Tahu
un
2003-2008 (Juta Rp) ................................................................. I-57
Ta
abel I.13 upaten Garu
PDRB Kabu ut Atas Dasa
ar Harga Ko
onstan Tahu
un
2003-2008 (Juta Rp) ................................................................. I-57
Ta
abel I.14 mbuhan Eko
Laju Pertum onomi Kabu
upaten Garu
ut Tahun
2003-2008 (%) ........................................................................ I-58
Ta
abel I.15 ngan Pendapatan Perka
Perkemban apita Kabup
paten Garutt Atas
Dasar Harg
ga Berlaku dan
d Harga Konstan
K Tah
hun 2002-2
2008 ...... I-59
Ta
abel I.16 Jumlah dan
n Sebaran Sarana
S Pend
didikan Men
nurut Kecam
matan
di Kabupaten Garut Ta
ahun 2008 ............................................... I-63
Ta
abel I.17 n Sebaran Sarana
Jumlah dan S Kese
ehatan Manurut Kecam
matan
di Kabupaten Garut Ta
ahun 2008 ............................................... I-64
Ta
abel I.18 n Sebaran Sarana
Jumlah dan S Perd
dagangan Menurut
M
Kecamatan
n di Kabupatten Garut Tahun
T 2008 .............................. I-65

Pemerintah Kabupa
aten Garut vi
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

Tabel I.19 Jumlah Pelanggan Menurut Kecamatan Tahun 2008 ................. I-66
Tabel I.20 Kondisi Jaringan Irigasi di Kabupaten Garut Tahun 2008 ........... I-67
Tabel I.21 Kapasitas Sentral Telepon dan Jumlah Line In Services
Menurut Jenis Pelanggan di Kabupaten Garut Tahun 2004 ........ I-67
Tabel I.22 Jumlah Desa Berlistrik, Pelanggan dan Daya Tersambung
Menurut Kecamatan di Kabupaten Garut Tahun 2008 ............... I-68
Tabel I.23 Perkembangan Sarana dan Prasarana Pengelolaan
Persampahan Kabupaten Garut Tahun 2007-2008 .................... I-69
Tabel I.24 Kondisi Jaringan Jalan Kabupaten Garut ................................... I-69
Tabel I.25 Rekapitulasi Jembatan UPTD Dinas Bina Marga Wilayah
I s/d IX Tahun 2009 ............................................................... I-70
Tabel I.26 Jumlah dan Sebaran Terminal di Kabupaten Garut .................... I-71
Tabel I.27 Jumlah Penumpang Kereta Api ................................................ I-71
Tabel III.1 Rencana Pengembangan Sistem Pusat-Pusat Permukiman
di Kabupaten Garut................................................................. III-3
Tabel III.2 Persyaratan Teknis Jalan ......................................................... III-6
Tabel III.3 Proyeksi Kebutuhan Prasarana Listrik di Kabupaten Garut
Tahun 2014-2029 ................................................................... III-13
Tabel III.4 Persyaratan Lokasi Sarana Pendidikan ..................................... III-24
Tabel III.5 Rencana Kebutuhan Sarana Pendidikan di Kabupaten Garut
Tahun 2014-2029 ................................................................... III-24
Tabel III.6 Persyaratan Lokasi Sarana Kesehatan ...................................... III-25
Tabel III.7 Rencana Kebutuhan Sarana Kesehatan di Kabupaten Garut
Tahun 2014-2029 ................................................................... III-26
Tabel III.8 Rencana Kebutuhan Sarana Perdagangan di Kabupaten
Garut Tahun 2014-2029 .......................................................... III-27
Tabel IV.1 Rencana Luas dan Sebaran Kawasan Lindung Menurut Jenis
di Kabupaten Garut................................................................. IV-15
Tabel IV.2 Overlap Kawasan Perlindungan Geologi Dengan Kawasan
Peruntukan Lainnya di Kabupaten Garut .................................. IV-16
Tabel IV.3 Kisaran Lereng Optimum Kegiatan Pembangunan ..................... IV-19
Tabel IV.4 Rencana Luas dan Sebaran Kawasan Budidaya Menurut Jenis
di Kabupaten Garut................................................................. IV-32

Pemerintah Kabupaten Garut vii


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

Tabel V.1 Indikasi Kawasan Strategis Kabupaten Garut ............................ V-4


Tabel VI.1 Indikasi Program Pembangunan Kabupaten Garut .................... VI-13
Tabel VI.2 Sektor Strategis (Unggulan) Kabupaten Garut .......................... VI-51
Tabel VI.3 Jenis dan Asal Dana Pembiayaan Tiap Sektor Pembangunan ..... VI-59
Tabel VII.1 Ketentuan Pemanfaatan Ruang Berdasarkan Fungsi Kawasan ... VII-23
Tabel VII.2 Pengendalian Pemanfaatan Ruang di Kabupaten Garut
Menurut Pembangunan Kawasan Pada Kawasan Lainnya .......... VII-26
Table VII.3 Penerapan Mekanisme Insentif dan Disinsentif ......................... VII-33
Tabel VII.4 Jenis Insentif dan Disinsentif ................................................... VII-39
Tabel VII.5 Sanksi Penertiban Langsung Pada Pemanfaatan Ruang Yang
Tidak Sesuai Dengan Rencana ................................................. VII-43

Pemerintah Kabupaten Garut viii


MATERI TE
M EKNIS
Re
encana Tata
a Ruang Willayah Kabup
paten Garut 2011 – 203
31

D ar Ga
Dafta amba
ar

ambar 1.1
Ga Peta Renccana Strukttur Ruang Provinsi
P Jawa Barat ................... I-13
Ga
ambar 1.2 Peta Renccana Kawassan Strategiis Provinsi Jawa
J Barat .............. I-17
Ga
ambar 1.3 Peta Renccana Pola Ruang
R Provinsi Jawa Ba
arat ......................... I-24
Ga
ambar 1.4 Peta Kebiijakan Pola Ruang Prov
vinsi Jabar Terhadap
T
Kabupate
en Garut .................................................................... I-25
Ga
ambar 1.5 ministrasi Wiilayah ......................................................
Peta Adm I-28
Ga
ambar 1.6 Peta Kon
ntur ........................................................................... I-29
Ga
ambar 1.7 Peta Ketin
nggian Wila
ayah ........................................................ I-30
Ga
ambar 1.8 Peta Kem
miringan Lere
eng ......................................................... I-31
Ga
ambar 1.9 Peta Intensitas Curah Hujan................................................... I-36
Ga
ambar 1.10
0 Peta Pola Aliran Sung
gai .......................................................... I-37
Ga
ambar 1.11
1 Peta Geollogi .......................................................................... I-38
Ga
ambar 1.12
2 Peta Jeniss Tanah .................................................................... I-39
Ga
ambar 1.13
3 Peta Pote
ensi Ekosiste
em Laut dan Pesisir Ka
abupaten Ga
arut ....... I-42
Ga
ambar 1.14
4 Peta Sum
mberdaya Airr ............................................................. I-45
Ga
ambar 1.15
5 Peta Pote
ensi Pertamb
bangan ................................................... I-46
Ga
ambar 1.16
6 Peta Kaw
wasan Rawan
n Bencana ............................................... I-49
Ga
ambar 1.17
7 Peta Tipo
ologi Pendud
duk ......................................................... I-53
Ga
ambar 1.18
8 Peta Kepa
adatan Pend
duduk Tahu
un 2008 ................................... I-54
Ga
ambar 1.19
9 Struktur Penduduk
P M
Menurut Um
mur di Kabup
paten Garutt
Tahun 20
008 ........................................................................... I-55
ambar 1.20
Ga 0 Struktur Penduduk
P M
Menurut Jen
nis Kelamin di Kabupate
en
Garut Tah
hun 2008 .................................................................. I-55
ambar 1.21
Ga 1 Perkemba
angan Indekk Pembangunan Manusia (IPM)
Kabupate
en Garut Tah
hun 2004-2
2008 ........................................ I-56
ambar 1.22
Ga 2 Peta Jarin
ngan Jalan Kabupaten
K Garut...................................... I-72
Ga
ambar 3.1 Peta Renccana Strukttur Ruang Wilayah
W .................................... III-4
Ga
ambar 3.2 Peta Renccana Prasarrana Wilaya
ah ............................................ III-22

Pemerintah Kabupa
aten Garut ix
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

Gambar 3.3 Pengelolaan Limbah Industri dan Pertambangan .................... III-23


Gambar 4.1 Peta Rencana Kawasan Lindung ............................................ IV-18
Gambar 4.2 Peta Rencana Kawasan Budidaya .......................................... IV-34
Gambar 4.3 Peta Rencana Pola Ruang ..................................................... IV-35
Gambar 4.4 Siklus Manajemen Bencana ................................................... IV-37
Gambar 4.5 Siklus Pengurangan Resiko Berbasis Masyarakat/Komunitas .... IV-40
Gambar 4.6 Peta Rawan Bencana ............................................................ IV-42
Gambar 5.1 Peta Rencana Kawasan Strategis ........................................... V-7
Gambar 6.1 Skema Implementasi RTRW Kabupaten Garut ........................ VI-54
Gambar 7.1 Kaitan Rencana Tata Ruang dan Peraturan Zonasi .................. VII-2
Gambar 7.2 Kedudukan Peraturan Zonasi Dalam Sistem Penataan Ruang
Kota .................................................................................... VII-3
Gambar 7.3 Kerangka Umum Pengendalian Bangunan .............................. VII-4

Pemerintah Kabupaten Garut x


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Bab

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

D
alam rangka melaksanakan pembangunan daerah, telah diupayakan adanya
keterpaduan pembangunan sektoral dan wilayah/daerah. Wujud
operasionalnya secara terpadu diselenggarakan melalui pendekatan wilayah
yang tertuang dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) yang
komprehensif dan bersinergi dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
dan Provinsi. Semakin pesatnya perkembangan suatu wilayah/daerah yang dicirikan
dengan lajunya pembangunan yang beraneka ciri dan sifat kehidupan perkotaan,
maka diperlukan suatu pengarahan, penelitian, perencanaan dan pengembangan
untuk tertib dalam pengembangan suatu wilayah/daerah sebagai suatu unsur
pendukung pembangunan yang lebih luas lagi.
Sejalan dengan hal tersebut di atas, diperlukan suatu dokumen formal berupa
“Rencana Tata Ruang Wilayah” yang bertujuan mengatur pemanfaatan ruang secara
efektif dan efisien. Hal ini sesuai dengan Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007
tentang Penataan Ruang, bahwa setiap Kabupaten/Kota perlu menyusun rencana tata
ruangnya sebagai arahan pelaksanaan pembangunan daerahnya.
Selain itu, dengan penerapan desentralisasi dan otonomi daerah sebagaimana
ditetapkan dalam Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah, bahwa kewenangan pelaksanaan pembangunan termasuk pelaksanaan
perencanaan tata ruang wilayah kabupaten/kota berada pada Pemerintah Kabupaten
dan Pemerintah Kota. Kewenangan yang begitu besar pada pemerintah daerah
diperkuat oleh adanya suatu Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang
Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Provinsi sebagai Daerah Otonom, maka

Pemerintah Kabupaten Garut I-1


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota bertanggung jawab


terhadap kegiatan penataan ruang di wilayahnya masing-masing. Sesuai dengan
paradigma baru yang berkembang, penataan ruang daerah ini harus menjadi alat
yang dapat mengurangi kesenjangan pertumbuhan antar wilayah, menterpadukan
antar sektor dan mensinkronisasikan program pembangunan yang berwawasan
lingkungan dan berkelanjutan.
Dilihat dari sudut pandang lain, dengan adanya dinamika perkembangan faktor
internal maupun eksternal, rencana tata ruang dapat terpengaruhi efektivitasnya.
Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang mengarahkan
perlunya peninjauan kembali terhadap Produk Rencana Tata Ruang Wilayah yang
bersangkutan.
Saat ini Kabupaten Garut telah memiliki RTRW Kabupaten Garut Tahun 2001-2011
dan telah disahkan menjadi Peraturan Daerah No.4 Tahun 2002. Tetapi sejalan
dengan perkembangan yang ada, baik itu disebabkan adanya pengaruh eksternal
(perubahan yang terjadi di luar Kabupaten Garut) maupun adanya pengaruh faktor
internal (perubahan yang terjadi di dalam wilayah Kabupaten Garut) menyebabkan
arahan pemanfaatan dan struktur ruang yang tertuang di dalam RTRW Kabupaten
Garut tahun 2001 perlu direvisi. Faktor eksternal yang sangat mempengaruhi
sehingga perlu dilakukan revisi terhadap RTRW Kabupaten Garut Tahun 2001 adalah
adanya perubahan kebijakan tata ruang dalam skala nasional dan regional (Provinsi
Jawa Barat) yang tertuang dalam RTRW Provinsi Jawa Barat Tahun 2009-2029. Dan
berdasarkan ketentuan peraturan terkait penataan ruang, bahwa RTRW minimal lima
tahun sekali perlu di evaluasi kembali.
Perubahan kebijakan skala nasional yang berpengaruh adalah :
1. UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang.
2. PP No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional.
3. Permen PU No. 16 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW
Kabupaten.
4. Permen PU No. 11/PRT/M/2009 tentang Pedoman Persetujuan Substansi Dalam
Penetapan Rancangan Peraturan Daerah Tentang RTRW Provinsi dan RTRW
Kabupaten/Kota Beserta Rencana Rencana Rincinya.

Adapun beberapa kebijakan yang menjadi isu penting dalam RTRWP Jawa Barat dan
mempengaruhi struktur ruang Kabupaten Garut secara keseluruhan adalah sebagai
berikut:
Adanya kebijaksanaan pengembangan infrastruktur untuk wilayah bagian selatan
sangat dibatasi mengingat perkembangan wilayah ini perlu dikendalikan karena
sebagian besar fungsi pemanfaatan ruangnya bersifat lindung. Selanjutnya,
pengembangan infrastruktur wilayah ini akan diprioritaskan pada pembentukan
struktur tata ruang yang lebih terintegrasi agar peran pusat pertumbuhan dapat
berjalan dengan optimal. Hal ini karena salah satu kendala tidak terbentuknya
struktur tata ruang pada masa lalu adalah faktor tidak terintegrasinya sistem
jaringan infrastruktur yang menghubungkan Fakta dan Analisis fungsi pusat
pertumbuhan utama dengan daerah hinterlandnya.

Pemerintah Kabupaten Garut I-2


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Perubahan sistem kota-kota di Provinsi Jawa Barat. Perubahan ini berupa


pengaturan sistem kota-kota di wilayah utara dan tengah serta mengembangkan
secara terbatas sistem kota-kota di wilayah selatan. Arahan ini ditetapkan
mengingat pembagian wilayah pengembangan pada masa lalu dengan struktur
yang direncanakan tidak menciptakan integrasi pusat pertumbuhan maupun
wilayah yang seharusnya dilayani. Kebijakan ini lebih diorientasikan pada
pembentukan struktur tata ruang yang lebih terintegrasi, melalui pembentukan
pusat pertumbuhan dengan fungsi yang dapat menciptakan keseimbangan
perkembangan wilayah utara dan tengah. Pada wilayah selatan yang
pemanfaatan ruangnya didominasi oleh fungsi lindung, pengembangan sistem
kotanya tidak diarahkan pada sistem yang saling berinteraksi secara langsung
namun lebih diorientasikan untuk berinteraksi dengan pusat pertumbuhan yang
berada di wilayah tengah.

Faktor internal yang mempengaruhi terjadinya pergeseran struktur ruang di


Kabupaten Garut yaitu berupa perubahan pola pemanfaatan lahan maupun
munculnya kebijakan baru di Kabupaten Garut setelah tersusunnya RTRW Kabupaten
Garut. Beberapa faktor internal yang mempengaruhi perubahan struktur ruang
Kabupaten Garut antara lain:
Adanya produk-produk kebijaksanaan pembangunan Kabupaten Garut yang
baru yang dalam penyusunan RTRW Kabupaten Garut yang lama belum
dipertimbangkan, misalnya RPJMD Kabupaten Garut tahun 2009 - 2014 dan
Renstra dinas lainnya yang terkait secara spasial.
Adanya perkembangan-perkembangan kegiatan pembangunan baru di
Kabupaten Garut, baik program-program yang dilaksanakan oleh swasta
maupun Pemerintah Pusat/Provinsi/Kabupaten yang belum terakomodasi
bahkan tidak sesuai lagi dengan substansi rencana dalam RTRW Kabupaten
Garut.
Pada awal tahun 2004 dilaksanakan pemekaran wilayah kecamatan sebanyak 2
kecamatan, sehingga jumlah kecamatan menjadi 42 kecamatan dan 424
desa/kelurahan dengan luas wilayah 311.007,50 Ha.
Penetapan 45% Kawasan Lindung di Jawa Barat, dimana Kabupaten Garut
termasuk kedalam rencana penetapan kawasan lindung tersebut sebesar 81,39
%.
Munculnya tuntutan dan tantangan di masa yang akan datang seiring dengan
terjadinya paradigma baru pembangunan. Paradigma baru ini menuntut
terwujudnya good governance yang pada dasarnya mengedepankan peranan
masyarakat melalui prinsip-prinsip demokratisasi, akuntabilitas, transparansi,
dan partisipasi. Dengan demikian, RTRW Kabupaten Garut diharapkan tidak lagi
hanya melihat kepentingan pemerintah saja, tetapi lebih mengakomodasi
kepentingan masyarakat dengan mengimplementasikan prinsip-prinsip tersebut
mulai dari proses perencanaan hingga pengendalian.
Telah terjadi perubahan tata guna lahan di titik-titik tertentu (G. Mandalawangi,
Hutan Sancang) pada kawasan-kawasan yang berfungsi lindung. Kawasan
lindung merupakan areal yang dominan di wilayah Kabupaten Garut. Perubahan

Pemerintah Kabupaten Garut I-3


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

tata guna lahan di kawasan tersebut pada umumnya perubahan tata guna lahan
berupa hutan lindung menjadi areal pertanian musiman dan perkebunan.
Kondisi ini mengakibatkan tingkat erosi dan kekritisan lahan meningkat tajam,
atau akan memberi dampak berarti pada daerah hilirnya.
Potensi sumber daya air di Kabupaten Garut yang besar belum dapat
dimanfaatkan secara optimal untuk menunjang kegiatan pertanian, industri, dan
kebutuhan domestik. Pelayanan irigasi sampai saat ini dipandang belum
optimal, hal ini terlihat masih adanya 39.827,70 Ha areal sawah yang belum
terlayani dengan air irigasi dalam rangka peningkatan produktivitas pertanian,
disamping menurunnya kapasitas infrastruktur sumber daya air dan daya
dukung lingkungan serta terhambatnya aliran sungai karena sedimentasi yang
tinggi. Kondisi jaringan irigasi sepanjang tahun 2008, saluran daerah irigasi
pemerintah dalam kondisi rusak berat 27 km, dan saluran daerah irigasi desa
yang berada dalam kondisi rusak berat 1.635,26 km.

Memperhatikan berbagai perkembangan tersebut, maka RTRW Kabupaten Garut yang


telah ditetapkan perlu ditinjau ulang dan direvisi. Upaya ini tiada lain dimaksudkan
agar langkah-langkah antisipasi didalam menghadapi tantangan masa depan dapat
lebih disiapkan terutama dalam mewujudkan Visi dan Misi Kabupaten Garut.
Selain kondisi-kondisi di atas yang menjadi latar belakang disusunnya Revisi RTRW
Kabupaten Garut, ada beberapa isu lain yang perlu dipertimbangkan dalam Rencana
Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut yaitu sebagai berikut:
Kebijakan menuju perluasan otonomi daerah yang membawa implikasi terhadap
posisi dan fungsi rencana tata ruang dalam perkembangan pembangunan
menurut hirarki pemerintahan. Rencana tata ruang wilayah Kabupaten Garut
perlu diposisikan secara tepat pada arah kebijaksanaan tersebut, sehingga
mampu berperan sebagai instrumen pencapaian tujuan pembangunan melalui
pembentukan ruang kabupaten.
Perkembangan kondisi perekonomian nasional yang mendorong orientasi
pembangunan daerah menuju sektor pertanian dan kawasan perdesaan dengan
pendekatan ekonomi kerakyatan. Reorientasi mendorong dikembangkannya
paradigma perencanaan pembangunan yang mengurangi ketergantungan pada
trickle down effect pusat pertumbuhan berbasis sektor industri dan sektor
tersier di kawasan perkotaan serta pilihan basis perekonomian pada sektor
pertanian dengan penajaman komoditi yang tangguh terhadap perubahan pasar
global. Perubahan paradigma ini juga sejalan dengan fungsi Kabupaten Garut
sebagai salah satu daerah penyangga dengan fungsi utama sebagai daerah
konservasi. Kabupaten Garut dengan letak geografis dan morfologinya
menjadikan sebagian besar peruntukan lahannya merupakan kawasan yang
berfungsi lindung. Oleh karena itu konsep pengembangan tata ruang Kabupaten
Garut harus disesuaikan dengan fungsi dan peran kabupaten terhadap wilayah
yang lebih luas di sekitarnya.
Pelestarian lingkungan hidup merupakan isu yang perlu dipertimbangkan dalam
RTRW Kabupaten Garut, terutama menyangkut okupasi kawasan lindung dan

Pemerintah Kabupaten Garut I-4


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

masalah perubahan tata guna lahan di kawasan hutan lindung yang


berpengaruh secara langsung terhadap pola DAS di Kabupaten Garut.
Ketidak-seimbangan pertumbuhan (imbalance growth) antar wilayah di
Kabupaten Garut (wilayah utara-selatan). Ketidak-seimbangan pertumbuhan
akan mempertajam kesenjangan kesejahteraan sosial-ekonomi yang dapat
mengganggu ketertiban proses pembangunan, dimana asas demokratisasi
ruang dan sinergi wilayah perlu melandasi RTRW Kabupaten Garut dalam
mengatasi kesenjangan antar wilayah tersebut.

1.2 Dasar Hukum Penyusunan RTRW Kabupaten Garut


Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut dilandasi oleh peraturan
dan perundang-undangan sebagai berikut :

1.2.1 Undang-Undang
1. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok
Agraria;
2. Undang-undang Nomor 11 Tahun 1967 tentang Pokok-pokok Pertambangan;
3. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1984 tentang Perindustrian;
4. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam
Hayati dan Ekosistemnya;
5. Undang-undang Nomor 9 Tahun 1990 tentang Kepariwisataan;
6. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya;
7. Undang-undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman;
8. Undang-undang Nomor 15 Tahun 1992 tentang Penerbangan;
9. Undang-undang Nomor 21 Tahun 1992 tentang Pelayaran;
10. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan
Hidup;
11. Undang-undang Nomor 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi;
12. Undang-undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan;
13. Undang-undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara;
14. Undang-undang Nomor 20 Tahun 2002 tentang Ketenagalistrikan;
15. Undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumberdaya Air;
16. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2004 tentang Perkebunan;
17. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional;
18. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;
19. Undang-undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan;
20. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
21. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah;
22. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan.
23. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup.

Pemerintah Kabupaten Garut I-5


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

24. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian


Pangan Berkelanjutan;
25. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Permukiman.

1.2.2 Peraturan Pemerintah


1. Peraturan Pemerintah Nomor 77 Tahun 2001 tentang Irigasi;
2. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 1985 tentang Jalan;
3. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1985 tentang Perlindungan Hutan;
4. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 1990 tentang Jalan Tol;
5. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 tentang Sungai;
6. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan
Kewajiban, serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam
Penataan Ruang;
7. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam
dan Kawasan Pelestarian Alam;
8. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian
Pencemaran dan/atau Perusakan Laut;
9. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan;
10. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta
untuk Penataan Ruang Wilayah;
11. Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah
dan Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom;
12. Peraturan Pemerintah Nomor 108 Tahun 2000 tentang Tata Cara
Pertanggungjawaban Kepala Daerah;
13. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2001 tentang Penyelenggaraan
Dekonsentrasi;
14. Peraturan Pemerintah Nomor 52 Tahun 2001 tentang Pelaksanaan Tugas
Pembantuan;
15. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhanan;
16. Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2001 tentang Kebandarudaraan;
17. Peraturan Pemerintah Nomor 77 Tahun 2001 tentang Irigasi;
18. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2002 tentang Tata Hutan dan
Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan, Pemanfaatan Hutan, dan
Penggunaan Kawasan Hutan;
19. Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2004 tentang Perencanaan Hutan;
20. Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2004 tentang Perlindungan Hutan;

Pemerintah Kabupaten Garut I-6


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

21. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2004 tentang Pedoman Pembinaan


dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah;
22. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional;
23. Peraturan Pemerintah Nomor15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang.

1.2.3 Keputusan Presiden/Menteri


1. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan
Lindung;
2. Keputusan Presiden Nomor 33 Tahun 1991 tentang Penggunaan Tanah Bagi
kawasan Industri;
3. Keputusan PreseidenNomor 55 Tahun 1993 tentang Pengadaan Tanah Bagi
Pelaksanaan Pembangunan Pemerintahan Daerah;
4. Keputusan Presiden Nomor 62 Tahun 2000 tentang Koordinasi Penataan
Ruang Nasional;
5. Keputusan Presiden Nomor 74 Tahun 2001 tentang Tata Cara Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah;
6. Keputusan Presiden Nomor 34 Tahun 2003 tentang Kebijakan Nasional di
Bidang Pertanahan;
7. Keputusan Presiden Nomor 34 Tahun 2005 tentang Perubahan Atas Peraturan
Pemerintah No.10 Tahun 1969 tentang Penyediaan dan Pemanfaatan Tenaga
Listrik;
8. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 8 Tahun 1998 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang di Daerah;
9. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor
327/KPTS/M/2003 tentang Penetapan 6 (enam) Pedoman Bidang Penataan
Ruang;
10. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 147 Tahun 2004 tentang Pedoman
Koordinasi Penataan Ruang Daerah;
11. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah;
12. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2009 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten;
13. Permen PU No. 11/PRT/M/2009 tentang Pedoman Persetujuan Substansi
Dalam Penetapan Rancangan Peraturan Daerah Tentang RTRW Provinsi dan
RTRW Kabupaten/Kota Beserta Rencana Rencana Rincinya

Pemerintah Kabupaten Garut I-7


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

1.3 Tinjauan Kebijakan


1.3.1 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang
Menurut Undang-Undang Penataan Ruang, Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten
adalah termasuk dalam hirarki rencana umum tata ruang, dengan hirarkinya adalah
sebagai berikut:
1. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional.
2. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi.
3. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota.

Sedangkan rencana rinci tata ruang terdiri atas:


1. Rencana Tata Ruang Pulau/Kepulauan dan Rencana Tata Ruang Kawasan
Strategis Nasional.
2. Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi.
3. Rencana Detail Tata Ruang Kabupaten/Kota dan Rencana Tata Ruang
Kawasan Strategis Kabupaten/Kota.

Muatan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten adalah:


1. Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten.
2. Rencana struktur ruang wilayah kabupaten yang meliputi sistem perkotaan di
wilayahnya yang terkait dengan kawasan perdesaan dan sistem jaringan
prasarana wilayah kabupaten.
3. Rencana pola ruang wilayah kabupaten yang meliputi kawasan lindung
kabupaten dan kawasan budi daya kabupaten.
4. Penetapan kawasan strategis kabupaten.
5. Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten yang berisi indikasi program
utama jangka menengah lima tahunan, dan
6. Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten yang berisi
ketentuan umum peraturan zonasi, ketentuan perizinan, ketentuan insentif
dan disinsentif, serta arahan sanksi.

1.3.2 Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional


Tinjauan terhadap RTRW Nasional dimaksudkan untuk mengetahui arahan
pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten Garut dalam konstelasi lebih luas.Dengan
demikian, kebijakan, arahan dan strategi pemerintah pusat terhadap pengaturan
ruang di wilayah Kabupaten Garut dan sekitarnya dapat disiapkan oleh Pemerintah
Kabupaten Garut, sehingga tidak terjadi tumpang tindih pemanfaatan ruang dan
kewenangan dalam merealisasikan rencana tersebut. Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional yang disahkan melalui Peraturan Pemerintah No. 26 tahun 2008 bertujuan
untuk mewujudkan :

Pemerintah Kabupaten Garut I-8


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Ruang wilayah nasional yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan;


Keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan;
Keterpaduan perencanaan tata ruang wilayah nasional, provinsi, kabupaten/
kota;
Keterpaduan pemanfaatan ruang darat, ruang laut dan ruang udara, termasuk
ruang di dalam bumi, dalam Kerangka Negara kesatuan Republik Indonesia;
Pemanfaatan sumberdaya alam secara berkelanjutan bagi peningkatan
kesejahteraan masyarakat;
Keseimbangan dan keserasian perkembangan antar wilayah;
Keseimbangan dan keserasian kegiatan antar sektor;
Pertahanan dan keamanan negara yang dinamis serta integrasi nasional.

Mengacu RTRW Nasional (PP No. 26 Tahun 2008), diketahui bahwa Kabupaten Garut
mempunyai fungsi sebagai berikut:
1. Dalam Rencana Struktur Sistem Pusat-pusat Permukiman, kota-kota di
Kabupaten Garut termasuk Kota garut sebagai ibu kota kabupaten tidak memiliki
fungsi dan peran dalam lingkup nasional baik itu PKN maupun PKW.
2. Termasuk kedalam Kawasan Lindung Nasional berupa Cagar Alam Gunung
Papandayan (I/B/3 : pengembangan Cagar Alam dan Cagar Alam Laut ), Cagar
Alam Leuweung Sancang (II/B/3 : pengembangan Cagar Alam dan Cagar Alam
Laut)dan pengembangan kawasan Cagar Alam kawah kamojang (II/B/3 :
pengembangan Cagar Alam dan Cagar Alam Laut).
3. Merupakan salah satu kabupaten yang termasuk kedalam Kawasan Andalan
Priangan Timur-Pangandaran, dimana sektor unggulan yang akan dikembangkan
adalah pertanian (II/A/2 : pengembangan kawasan andalan untuk pertanian),
industri (IV/D/2 : pengembangan kawasan andalan untuk industri pengolahan),
perkebunan (II/B/2 : pengembangan kawasan andalan untuk perkebunan),
pariwisata (II/E/2 : pengembangan kawasan andalan untuk priwisata) dan
perikanan (II/F/2 : pengembangan kawasan andalan untuk perikanan).
 
1.3.3 Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Barat
1.3.3.1 Rencana Struktur Ruang
A. Rencana Pengembangan Sistem Perkotaan
Berdasarkan kebijakan pengembangan sistem kota-kota di Jawa Barat, Kabupaten
Garut tidak diarahkan sebagai PKN dan PKW. Kabupaten Garut dalam hal ini Kota
Garut dan Kota Pameungpeuk diarahkan sebagai Pusat Kegiatan Lokal Perkotaan (PKL
perkotaan), Ranca Buaya diarahkan sebagai Pusat Kegiatan Wilayah Provinsi (PKWp),
Cikajang dan Bungbulang diarahkan berfungsi sebagai Pusat Kegiatan Lokal
perdesaan (PKL perdesaan).
Pusat Kegiatan Wilayah-Provinsi (PKWp) adalah kawasan perkotaan yang berpotensi
pada bidang tertentu dan memiliki pelayanan skala provinsi atau beberapa
kabupaten/kota serta berperan sebagai penyeimbang dalam pengembangan wilayah

Pemerintah Kabupaten Garut I-9


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

provinsi.Fasilitas minimum yang tersedia di PKWp adalah sesuai fasilitas minimum


untuk PKW, serta diusulkan menjadi PKW.
Penetapan PKL perkotaan diarahkan pada pertimbangan teknis bahwa kota-kota yang
ditetapkan memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai kawasan perkotaan dengan
kegiatan-kegiatan yang berciri perkotaan, seperti industri, permukiman perkotaan,
perdagangan dan jasa serta lainnya.
PKL pedesaan diarahkan untuk menjadi pusat kegiatan koleksi dan distribusi bagi
wilayah-wilayah belakangnya dan ditetapkan sebagai kawasan yang dapat
dikembangkan secara terbatas untuk kegiatan industri berbasis pertanian.
Untuk lebih jelasnya mengenai peran Kabupaten Garut dalam sistem Perkotaan
Provinsi Jawa Barat dapat dilihat pada Tabel I.1.

B. Rencana Pengembangan Infrastruktur Wilayah


Rencana pengembangan infrastruktur wilayah terdiri dari pengembangan infrastruktur
jalan dan perhubungan, pengembangan infrastruktur sumberdaya air dan irigasi
berbasis DAS, pengembangan infrastruktur energi dan kelistrikan, pengembangan
infrastruktur telekomunikasi dan pengembangan infrastruktur permukiman.
1. Rencana Pengembangan Infrastruktur Jalan dan Perhubungan meliputi:
a. Pembangunan jalan lintas Jawa Barat bagian selatan, jalur lintas selatan ini
melewati Cibalong, Pameungpeuk, Cikelat, Mekarmukti dan
Caringin/Rancabuaya.
b. Peningkatan status jalan lintas selatan Jawa Barat tersebut menjadi jalan
nasional.
c. Penyelesaian penanganan jalan dan jembatan di Garut bagian selatan.
d. Pembangunan jalan poros tengah di jalur Bandung-Pangalengan-Rancabuaya
sebagai jalan dengan fungsi Kolektor Primer. Jaringan jalan ini menghubungkan
Rancabuaya - Cisewu - Talegong - Pangalengan - Bandung.
e. Peningkatan Terminal Tipe A di Garut Kota, rehabilitasi terminal Pameungpeuk
menjadi tipe B dan peningkatan terminal Cikajang menjadi terminal tipe C.
f. Optimalisasi Pelabuhan Pameungpeuk.
2. Rencana Pengembangan Prasarana Sumberdaya Air dan Irigasi meliputi:
a. Pembangunan Daerah Irigasi Leuwigoong.
b. Pengembangan infrastruktur pengendali banjir.
c. Peningkatan kondisi jaringan irigasi.
3. Rencana Pengembangan Prasarana Energi dan Kelistrikan meliputi:
a. Pengembangan pemanfaatan sumber energi panas bumi Kawah Drajat, Kawah
Kamojang, Papandayan, Cilayu, Ciarinem, Cikuray dan Guntur Masigit di
Kabupaten Garut
b. Mengembangkan pemanfaatan sumber-sumber energi listrik mikrohidro di Kab.
Garut (Kec. Bungbulang, Cihurip dan Cikelet), serta Kabupaten Cianjur

Pemerintah Kabupaten Garut I - 10


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

(Kec. Cigugur, Cidaun dan Naringgul), tenaga surya, serta tenaga angin di
wilayah perdesaan potensial serta belum terjangkau oleh sistem jaringan listrik.
4. Rencana Pengembangan Prasarana Telekomunikasi meliputi:
a. Pengembangan infrastruktur telekomunikasi ditujukan untuk membuka akses
wilayah-wilayah yang belum terjangkau dan terlayani oleh jaringan
telekomunikasi. Rencana pembangunan infrastruktur telekomunikasi diarahkan
untuk mengembangkan fasilitas telekomunikasi di perdesaan wilayah Jabar
Selatan, Kabupaten Cianjur (Kec. Pagelaran, Cikadu dan Naringgul), Kabupaten
Kuningan (Kec. Pasawahan, Mandiracan), Kab. Indramayu (Kec. Gantar, Terisi),
serta Kabupaten Garut (Kec. Talegong dan Pamulihan).
b. Pengembangan Cyber Province.
5. Rencana Pengembangan Permukiman meliputi:
a. Pengembangan kasiba/lisiba di Kabupaten Tasikmalaya, Kabupaten Ciamis dan
Kabupaten Garut;
b. Pengembangan sistem pelayanan air bersih di Kabupaten Garut;
c. Penataan kawasan permukiman perdesaan dengan prinsip konservasi dan
penanggulangan bencana;
d. Pembangunan sarana olah raga dan pusat kegiatan belajar;
e. Pembangunan Puskesmas.

C. Wilayah Pengembangan (WP) dan Kawasan Khusus (KK)


a. Kabupaten Garut diarahkan untuk kegiatan pertanian dan industri pengolahan
pertanian, perikanan dan industri pengolahan perikanan, wisata alam dan minat
khusus, serta kegiatan pertambangan mineral logam dan non logam.
b. Rancabuaya di Kabupaten Garut diarahkan sebagai PKWp dengan sarana dan
prasarana minimal yang terintegrasi, serta kegiatan wisata minat khusus.

D. Rencana Penetapan Kawasan Strategis Provinsi Jawa Barat


1. Kawasan Strategis Nasional yang ada di Kabupaten Garut
a. Kawasan fasilitas uji terbang roket Pameungpeuk (I/D/1),
Rehabilitasi/Revitalisasi Kawasan.
b. Kawasan stasiun pengamat dirgantara Pameungpeuk (I/D/2),
Pengembangan/peningkatan kualitas kawasan
2. Kawasan Strategis Provinsi Jawa Barat
a. KSP Garut Selatan
Mengembangkan Kota Garut Selatan secara terbatas sesuai daya dukung
lingkungan.
Mengembangkan wisata IPTEK.
b. KSP panas bumi Kamojang-Darajat-Papandayan
Pemanfaatan SDA energi yang ramah lingkungan dan berkelanjutan.
Sinergitas dengan pengembangan wilayah sekitar.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 11


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel I.1
Sistem Perkotaan di Provinsi Jawa Barat Tahun 2009-2029
PKL
NO KAB./KOTA PKN PKNP PKW PKWp PKL PERDESAAN
PERKOTAAN
1. Kota Bekasi
2. Kab Bekasi Kawasan
3. Kota Bogor Perkotaan
4. Kab Bogor Bodebek
5. Kota Depok
6. Kota Sukabumi
Sukabumi
7. Kab Palabuhanratu Palabuhanratu Jampang kulon ,
Sukabumi Sagaranten,
Jampang tengah
8. Kab Cianjur Cianjur Sukanagara
Sindangbarang
9. Kab Cikopo- Purwakarta Wanayasa
Purwakarta Cikampek Plered
10. Kab Karawang Rengasdengklok
Karawang Cilamaya
11. Kota
Bandung
12. Kab Soreang Ciwidey, Banjaran
Bandung Majalay, Ciparay
Cicalengka ,
Rancaekek
Kawasan Cilengkrang
Perkotaan
13. Kab Ngamprah Cililin
Bandung
Bandung Padalarang
Raya
Barat Cisarua
Lembang
14. Kota Cimahi Cimahi
15. Kab Sumedang Tanjungsari,
Sumedang Wado,Tomo,
Conggeang
16. Kab Subang Pamanukan Ciasem, Pagaden
Subang Kalijati
Jalan Jagak Pusakanagara
17. Kab Indramayu Jatibarang Karangampel
Indramayu Kandanghaur
Patrol
Gantar
18. Kota Cirebon
19. Kab Cirebon Sumber Arjawinangun
Cirebon Palimanan
Lemahabang
Ciledug
20. Kab Kadipaten Majalengka Kertajati
Majalengka Jatiwangi
Rajagaluh
Cikijing
Talaga
21. Kab Kuningan Cilimus
Kuningan Ciawigebang
Luragung
Kadugede
22. Kab Garut Rancabuaya Garut Cikajang,
Pameungpeuk Bungbulang
23. Kota Tasikmalaya
Tasikmalaya
24. Kab Singaparna Karangnunggal
Tasikmalaya
25. Kab Ciamis Pangandaran Pangandaran Ciamis Kawali
Banjarsari Cijeungjing
Cikoneng
Rancah
Panjalu
Pamarican,Cijulang
26. Kota Banjar Banjar
Sumber: RTRW Provinsi Jawa Barat Tahun 2009-2029

Pemerintah Kabupaten Garut I - 12


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.1
Peta Rencana Struktur Ruang Provinsi Jawa Barat

Pemerintah Kabupaten Garut I - 13


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel I.2
Penetapan dan Arahan Penanganan Kawasan Strategis Provinsi Jawa Barat
Tahun 2009-2029

No Kepentingan KSP Kriteria Arahan Penanganan

1. Pertahanan dan 16. KSP Pulau Nusa Kawasan pulau terluar yang Penanganan kegiatan pengamanan
Keamanan Manuk- memiliki fungsi pertahanan dan konservasi pulau
Tasikmalaya keamanan

2. Pertumbuhan 4. KSP Jonggol Alternatif pusat pelayanan • Pengembangan perkotaan mandiri


ekonomi publik tingkat Nasional • Peningkatan pelayanan publik
tingkat nasional
5. KSP Pangandaran Kawasan yang diprioritaskan • Mengembangkan kegiatan wisata
dan sekitarnya menjadi kawasan yang dapat pesisir dan minat khusus
mendorong perekonomian dan • Menjaga kelestarian lingkungan
pantai
mengurangi ketimpangan
• Meningkatkan aksesibilitas dan
perekonomian Jawa Barat sarana penunjang wisata
6. KSP Sukabumi Kawasan yang diprioritaskan • Mengembangkan kawasan
bagian selatan menjadi kawasan yang dapat agromarine bisnis dan wisata minat
dsk mendorong perekonomian dan khusus
• Menjaga kelestarian lingkungan
mengurangi ketimpangan
pantai
perekonomian Jawa Barat • Meningkatkan aksesibilitas dan
sarana penunjang wisata
7. KSP Koridor • Kawasan yang • Berpotensi sebagai kawasan
Bekasi-Cikampek diprioritaskan menjadi ekonomi untuk persaingan di
kawasan yang dapat tingkat regional
mendorong perekonomian • Perlu sinergitas infrastruktur
Jawa Barat • Perlu sinergitas pembangunan
• Penurunan kualitas antar daerah
lingkungan • Perlu dikendalikan agar tidak
merambah kawasan lahan basah
8. KSP koridor • Kawasan yang • Mengembangkan kawasan wisata
Purwakarta- diprioritaskan menjadi terpadu dan agroindustri
Padalarang kawasan yang dapat • Pengembangan Technopark dan
mendorong perekonomian perkantoran
Jawa Barat • Mengoptimalkan pemanfaatan
• Penurunan kualitas Waduk Jatiluhur dan Cirata untuk
lingkungan kegiatan pariwisata & kegiatan
khusus sesuai daya dukungnya
9. KSP pertanian • Kawasan yang potensial • Merupakan daerah lumbung padi
berlahan basah menimbulkan masalah yang nasional
dan beririgasi bersifat lintas • Mempertahankan luasan lahan
teknis Pantura kabupaten/kota, bersifat sawah
Jawa Barat fisik lingkungan dan • Meningkatkan pendapatan petani
ekonomi dengan program multiaktivitas
• Kawasan potensial alih agribisnis dan perbaikan irigasi
fungsi lahan • Memperkecil resiko banjir dan
kekeringan
10. KSP Bandara Kawasan yang diprioritaskan • Mengembangkan bandara &
Internasional menjadi kawasan yang dapat aerocity
Jawa Barat dan mendorong perekonomian • Mengintegrasikan dengan
Kertajati pengembangan wilayah
Jawa Barat
Aerocity disekitarnya
• Kerjasama dengan pihak swasta
11. KSP Koridor Kawasan yang diprioritaskan • Mengembangkan kawasan
Bandung- menjadi kawasan yang dapat agroindustri
Cirebon mendorong perekonomian • Memanfaatkan hasil pertanian
sebagai bahan olahan industri yang
Jawa Barat
dikembangkan

Pemerintah Kabupaten Garut I - 14


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

No Kepentingan KSP Kriteria Arahan Penanganan

12. KSP Perbatasan Kawasan yang terletak di • Peningkatan infrastruktur


Jawa Barat- perbatasan provinsi dan • Menyelarasan struktur dan pola
Jawa Tengah membutuhkan sinergitas ruang, serta arah pengembangan
wilayah agar terintegrasi dan saling
koordinasi penanganan lintas
mendukung dengan kawasan
kabupaten/kota, baik yang tetangga
bersifat fisik lingkungan,
kebencanaan dan ekonomi
18. KSP Kilang Kawasan yang diprioritaskan • Mengembangkan kawasan
Minyak menjadi kawasan yang dapat agroindustri
Balongan mendorong perekonomian • Memanfaatkan hasil pertanian
sebagai bahan olahan industri yang
Jawa Barat
dikembangkan

3. Sosial dan budaya 14. KSP Pendidikan Kawasan yang memiliki • Pengembangan kawasan
Jatinangor potensi pengembangan yang pendidikan tinggi, melalui
bersifat lintas kabupaten/kota revitalisasi kawasan, penataan
lingkungan sekitar, peningkatan
aksesibilitas menuju kawasan
dalam mendukung peningkatan
fungsi kawasan sebagai kawasan
pendidikan
• Pengembangan pembangunan
vertikal
17. KSP Pusat • Kawasan yang memiliki nilai • Pelestarian cagar budaya
Pemerintahan sejarah dan vital untuk • Peningkatan citra kawasan
Gedung Sate dipertahankan sebagai
simbol Jawa Barat
• Pusat pemerintahan provinsi

4. Pendayagunaan 13. KSP Kawasan yang memiliki nilai Melarang adanya kegiatan yang
sumber daya alam Observatorium sejarah dan pengembangan mengganggu berfungsinya
dan/atau teknologi Bosscha ilmu pengetahuan dan observatorium
tinggi teknologi untuk dipertahankan
keberadaannya
20. KSP panas bumi Kawasan yang memiliki • Pemanfaatan SDA energi yang
Wayang Windu potensi pengembangan panas ramah lingkungan dan
bumi yang bersifat lintas berkelanjutan
• Sinergitas dengan pengembangan
kabupaten/kota yang
wilayah sekitar
memerlukan pengelolaan
kawasan secara terpadu dan
serasi
21. KSP panas Kawasan yang memiliki • Pemanfaatan SDA energi yang
bumi potensi pengembangan ramah lingkungan dan
Kamojang- panas bumi yang bersifat berkelanjutan
• Sinergitas dengan
Darajat- lintas kabupaten/kota
pengembangan wilayah
Papandayan yang memerlukan sekitar
pengelolaan kawasan
secara terpadu dan serasi
22. KSP Panas Bumi Kawasan yang memiliki • Pemanfaatan SDA energi yang
dan potensi pengembangan panas ramah lingkungan dan
Pertambangan bumi yang bersifat lintas berkelanjutan
• Sinergitas dengan pengembangan
Mineral Gunung kabupaten/kota yang
wilayah sekitar
Salak-Pongkor memerlukan pengelolaan
kawasan secara terpadu dan
serasi

Pemerintah Kabupaten Garut I - 15


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

No Kepentingan KSP Kriteria Arahan Penanganan

23. KSP Panas Bumi Kawasan yang memiliki • Pemanfaatan SDA energi yang
Sangkanhurip potensi pengembangan panas ramah lingkungan dan
bumi yang bersifat lintas berkelanjutan
• Sinergitas dengan pengembangan
kabupaten/kota yang
wilayah sekitar
memerlukan pengelolaan
kawasan secara terpadu dan
serasi
24. KSP Panas Bumi Kawasan yang memiliki • Pemanfaatan SDA energi yang
Gunung Gede- potensi pengembangan panas ramah lingkungan dan
Pangrango bumi yang bersifat lintas berkelanjutan
• Sinergitas dengan pengembangan
kabupaten/kota yang
wilayah sekitar
memerlukan pengelolaan
kawasan secara terpadu dan
serasi

5. Fungsi dan daya 1. KSP Bandung Kawasan yang potensial • Rehabilitasi dan revitalisasi fungsi
dukung lingkungan Utara menimbulkan masalah yang konservasi kawasan
hidup bersifat lintas kabupaten/kota, • Pembatasan dan pengendalian
pembangunan
bersifat fisik lingkungan dan
kebencanaan
2. KSP Hulu Sungai Kawasan yang potensial Rehabilitasi dan revitalisasi fungsi
Citarum menimbulkan masalah yang konservasi kawasan
bersifat lintas kabupaten/kota,
bersifat fisik lingkungan dan
kebencanaan
3. KSP Bogor- Kawasan yang potensial • Rehabilitasi dan revitalisasi
Puncak-Cianjur menimbulkan masalah yang kawasan
bersifat lintas kabupaten/kota, • Pembatasan dan pengendalian
pembangunan
bersifat fisik lingkungan dan
• Konservasi kawasan sebagai
kebencanaan kawasan resapan air dan kawasan
perlindungan alam plasma nutfah.
12. KSP Garut Kawasan yang potensial • Mengembangkan Kota Garut
Selatan dsk menimbulkan masalah Selatan secara terbatas sesuai
yang bersifat lintas daya dukung lingkungan
• Mengembangkan wisata IPTEK
kabupaten/kota, bersifat
fisik lingkungan dan
kebencanaan
19. KSP Pesisir • Kawasan yang • Pengendalian pemanfaatan SDA
Pantura membutuhkan sinergitas yang melebihi daya dukung
koordinasi penanganan lingkungan
lintas kabupaten/kota, • Rehabilitasi/revitalisasi kawasan
bersifat fisik lingkungan dan hutan mangrove
kebencanaan • Pengembangan/ peningkatan
• Kawasan daratan kegiatan ekonomi pesisir
(kecamatan) sepanjang • Peningkatan kualitas pemukiman
pesisir pantai serta perairan nelayan
pantai sepanjang 12 mil laut
dari pasang tertinggi
Sumber: RTRW Provinsi Jawa Barat Tahun 2009-2029

Pemerintah Kabupaten Garut I - 16


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.2
Peta Rencana Kawasan Strategis Provinsi Jawa Barat

Pemerintah Kabupaten Garut I - 17


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

1.3.3.2 Rencana Pola Pemanfaatan Ruang


Rencana pola ruang wilayah provinsi meliputi rencana pola ruang kawasan lindung
dan arahan pengembangan kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis provinsi.

A. Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung


Usulan hutan lindung terdiri atas hutan produksi dan hutan produksi terbatas yang
diusulkan diubah statusnya menjadi hutan lindung, serta lahan milik masyarakat yang
berada di sekitar kawasan hutan negara. Rencana pola ruang kawasan lindung
Provinsi Jawa Barat Tahun 2029adalah:
Menetapkan kawasan lindung provinsi seluas 45% dari luas seluruh wilayah
daerah yang meliputi kawasan lindung hutan dan kawasan lindung di luar
kawasan hutan, serta ditargetkan untuk dicapai pada tahun 2018. Kawasan yang
berfungsi lindung di dalam kawasan hutan terdiri atas hutan konservasi dan
hutan lindung. Kawasan yang berfungsi lindung di luar kawasan hutan terdiri dari
kawasan lainnya di luar hutan yang menunjang fungsi lindung, baik di wilayah
darat maupun laut.
Mempertahankan kawasan-kawasan resapan air atau kawasan yang berfungsi
hidrorologis untuk menjamin ketersediaan sumberdaya air.
Mengendalikan pemanfaatan ruang di luar kawasan hutan sehingga tetap
berfungsi lindung.

Berdasarkan rencana penetapan kawasan lindung di Provinsi Jawa Barat, Kabupaten


Garut merupakan salah satu daerah/wilayah yang termasuk kedalam rencana
penetapan kawasan lindung Jawa Barat tersebut. Adapun kawasan lindung Provinsi
Jawa Barat yang berkenaan dengan Kabupaten Garut adalah sebagai berikut :
1. Kawasan yang memberikan perlindungan bagi kawasan bawahannya
Kawasan Hutan Berfungsi Lindung
Terletak di Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH): Bogor, Sukabumi, Cianjur,
Purwakarta, Bandung Utara, Bandung Selatan, Garut, Tasikmalaya, Ciamis,
Sumedang, Majalengka, Indramayu dan Kuningan.

2. Kawasan Perlindungan Setempat


Kawasan Sempadan Pantai
Kawasan sempadan pantai di Provinsi Jawa Barat tersebar antara lain di : Kab.
Bekasi, Kab. Karawang, Kab. Sukabumi, Kab. Cianjur, Kab. Subang, Kab. Garut,
Kab. Tasikmalaya, Kab. Ciamis, Kab. Cirebon, Kab. Indramayu, Kota Cirebon
Kawasan Sempadan Sungai
Kawasan sempadan sungai Provinsi Jawa Barat terletak di seluruh daerah aliran
sungai yang terdapat di setiap kabupaten/kota di Provinsi Jawa Barat.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 18


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Kawasan Sekitar Danau/Situ


Kawasan sekitar danau/situ di Provinsi Jawa Barat yang berkenaan dengan
Kabupaten Garut adalah kawasan sekitar Situ Bagendit.

3. Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya


Kawasan Cagar Alam
Kawasan Cagar Alam Provinsi Jawa Barat yang berkenaan dengan Kabupaten
Garut adalah CA Papandayan (perluasan), CA Kawah Kamojang, CA Talaga Bodas
dan CA Leuweung Sancang.
Kawasan Suaka Alam Laut dan Perairan Lainnya
Kawasan suaka alam laut Provinsi Jawa Barat yang berkenaan dengan Kabupaten
Garut adalah Suaka Alam Laut Leuweung Sancang.
Taman Wisata Alam
Taman wisata alam Provinsi Jawa Barat yang berkenaan dengan Kabupaten
Garut adalah Taman Wisata Alam Kawah Kamojang, Taman Wisata Alam
Papandayan dan Taman Wisata Alam Talaga Bodas.
Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan
Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahun Provinsi Jawa Barat yang berkenaan
dengan Kabupaten Garut adalah Kawasan Cagar Budaya Candi Cangkuang.
Kawasan Perlindungan Plasma Nutfah
Kawasan perlindungan plasma nutfah Provinsi Jawa Barat yang berkenaan
dengan Kabupaten Garut adalah kawasan perlindungan plasma nutfah
Cimapang/Rancabuaya.
Taman Buru
Taman Buru Gunung Masigit Kareumbi terletak di Kabupaten Bandung, Garut,
dan Sumedang.
Kawasan Terumbu Karang
Kawasan terumbu karang Provinsi Jawa Barat yang berkenaan dengan Kabupaten
Garut terdapat di Santolo, Cilauteureun sampai Cagar Alam sancang, Cikelet.

4. Kawasan Konservasi Geologi Karst


Kawasan konservasi geologi karst Provinsi Jawa Barat tersebar hampir di setiap
kabupaten/kota, antara lain : Kabupaten Bogor, Kabupaten Sukabumi, Kabupaten
Cianjur, Kabupaten Karawang, Kabupaten Bekasi, Kabupaten Purwakarta,
Kabupaten Cirebon, Kabupaten Bandung Barat, Kabupaten Garut, Kabupaten
Tasikmalaya, dan Kabupaten Ciamis.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 19


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

5. Kawasan Rawan Bencana Alam


Rawan Bencana Gunung Api
Kawasan rawan bencana gunung api di Provinsi Jawa Barat yang terdapat di
Kabupaten Garut adalah Kawasan Gunung Papandayan, Kawasan Gunung
Galunggung, Kawasan Gunung Guntur, Kawasan Gunung Kawah Manuk, dan
Kawasan Gunung Kawah Kamojang.
Rawan Bencana Gempa Bumi
Tersebar di daerah rawan gempa bumi Bogor-Puncak-Cianjur, daerah rawan
gempa bumi Sukabumi-Padalarang-Bandung, daerah rawan gempa bumi
Purwakarta-Subang-Majalengka, daerah rawan gempa bumi Garut-Tasikmalaya-
Ciamis.
Rawan Gerakan Tanah
Kab. Bogor, Kab. Cianjur, Kab. Sukabumi, Kab. Purwakarta, Kab. Subang, Kab.
Bandung, Kab. Bandung Barat, Kab. Sumedang, Kab. Garut, Kab. Tasikmalaya,
Kab. Ciamis, Kab. Majalengka, dan Kab. Kuningan.
Rawan Tsunami
Kawasan rawan bencana tsunami di Provinsi Jawa Barat tersebar di Kab. Ciamis,
Kab. Tasikmlaya, Kab. Garut, Kab. Cianjur, dan Kab. Sukabumi.
Rawan Tanah Longsor
Kawasan rawan tanah longsor di Provinsi Jawa Barat tersebar di Kab. Bogor, Kab.
Sukabumi, Kab. Cianjur, Kab. Bandung, Kab. Garut, Kab. Purwakarta, Kab.
Sumedang, Kab. Tasikmalaya, Kab. Ciamis, Kab. Majalengka, Kab. Kuningan, dan
Kab. Cirebon.

B. Rencana Pemanfaatan Ruang Kawasan Budidaya


Kebijakan rencana pola ruang kawasan budidaya di Provinsi Jawa Barat adalah:
1. Pengembangan Kawasan Budidaya Hutan di Kabupaten Garut tersebar hampir di
setiap kecamatan yang terdapat di Kabupaten Garut.

2. Pengembangan Kawasan Budidaya Non Hutan


a. Pengembangan kawasan sawah irigasi teknis pada lahan sawah produktif di
Kabupaten garut, terutama yang terdapat di Kecamatan Garut Kota, Tarogong
Kidul, Banyuresmi, Wanaraja, Pangatikan, Sukawening, Cibatu, Kersamanah,
Leuwigoong, Cibiuk, Leles dan Malangbong.
b. Pengembangan Kawasan Budidaya Perkotaan
Arah pengembangan kawasan industri di Kabupaten Garut terdapat di Garut
Kota.
Arah pengembangan kawasan perdagangan dan jasadiarahkan pada PKN,
PKW, PKL Perkotaan dan PKL Perdesaan.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 20


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Arah pengembangan kawasan permukiman di Provinsi Jawa Barat diarahkan


pada pengembangan permukiman vertikal dan horizontal. Jenis permukiman
vertikal dikembangkan di kawasan perkotaan PKN, sedangkan permukiman
horozontal dikembangkan pada kawasan permukiman PKW dan PKL.
Sehubungan dengan fungsinya adalah sebagai PKL maka pengembangan
permukiman di Kabupaten Garut lebih diarahkan pada pengembangan
permukiman horizontal.
Arah Pengembangan Kawasan Pariwisata
Pengembangan kawasan pariwisata di Jawa Barat yang berkenaan denngan
Kabupaten Garut diarahkan pada kawasan wisata agro yang terdapat di
seluruh Kabupaten Garut serta pengembangan kawasan eko wisata di
Rancabuaya.

3. Pengembangan Kawasan Budidaya Perdesaan


a. Arah Pengembangan Kawasan Permukiman
Pengembangan kawasan permukiman perdesaan diarahkan pada
pengembangan ruang permukiman horizontal dengan mempertimbangkan
kegiatan dalam kawasan perdesaan, mencakup kegiatan pertanian, perkebunan,
kehutanan, peternakan, perikanan, pengelolaan sumberdaya alam, pelayanan
jasa pemerintahan, pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi.
b. Arah Pengembangan Kawasan Agribisnis
Penataan agribisnis yang ada.
Perbaikan subsistem agribisnis yang bermasalah.
Revitalisasi agribisnis untuk pembangunan ekonomi.
Mengubah proporsi peran agribisnis dalam struktur PDRB Provinsi Jawa
Barat.
Realokasi sumber daya, pendanaan, dan wilayah pertumbuhan agribisnis.
c. Arah Pengembangan Kawasan Wisata Perdesaan
Pengembangan kepariwisataan diarahkan pada peningkatan keunggulan daya
tarik wisata di wilayah perdesaan melalui pengembangan produk wisata yang
unik, tradisional dan mencerminkan jati diri masyarakat Jawa Barat yang
berakar pada alam dan budaya, peningkatan kinerja objek dan daya tarik wisata
yang berdaya saing serta pemanfaatan potensi sumber daya alam secara
berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Selain itu, dilakukan juga
peningkatan pengembangan pariwisata berbasis masyarakat (community based
development) serta kualitas sarana dan prasarana pariwisata dengan standar
internasional.
d. Arah Pengembangan Kawasan Pertambangan
Pengembangan kawasan pertambangan di perdesaan dilakukan dengan
menjaga kualitas lingkungan sehingga kemantapan sektor pertambangan yang
sudah tercapai terus terjaga dan ditingkatkan sehingga pada tahapan ini adalah

Pemerintah Kabupaten Garut I - 21


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

masa pemeliharaan pasokan pertambangan, mantapnya desa mandiri


pertambangan, mantapnya kemampuan masyarakat dalam pembangunan
sektor pertambangan.
e. Arah Pengembangan Kawasan Industri Kecil Menengah (IKM)
Aspek industri diarahkan untuk meningkatkan konsolidasi dan jejaring
(networking), melalui peningkatan peran sektor industri kecil dan menengah
(IKM), Industri Kreatif, IKM berorientasi ekspor dan IKM berbasis sumberdaya
lokal serta ramah lingkungan, dalam struktur industri, peningkatan kemitraaan
antar industri, dan peningkatan tumbuhnya industri-industri andalan masa
depan Jawa Barat sebagai kekuatan penggerak pertumbuhan ekonomi. Arahan
pengembangan kawasan IKM dilakukan dengan penataan sentra-sentra industri
yang sudah ada dengan tetap menjaga aspek ramah lingkungan.
f. Arah Pengembangan Kawasan Budidaya Perikanan
Pengembangan kawasan perikanan dilakukan pada wilayah yang dapat
dimanfaatkan untuk kegiatan pengembangan kawasan budidaya air tawar,
pengembangan kawasan budidaya air payau, pengembangan kawasan budidaya
air laut, dan pengembangan kawasan industri pengolahan perikanan. Kegiatan
pada kawasan budidaya perikanan didorong untuk tidak mengganggu
kelestarian lingkungan hidup.
g. Arah Pengembangan Kawasan Perkebunan
Meningkatkan pembangunan lintas sektor dan subsektor, serta kegiatan
ekonomi sekitarnya.
Meningkatkan pendapatan daerah.
Meningkatkan kesempatan kerja masyarakat setempat.
Mendorong terciptanya keterkaitan sektor hulu dan hilir perkebunan yang
dapat menstimulasi pengembangan ekonomi wilayah.
Meningkatkan nilai ekspor.
Mendukung keberlanjutan ekosistem di wilayah sekitarnya, terutama yang
berfungsi lindung.
h. Arah Pengembangan Kawasan Peternakan
Pengembangan kawasan peternakan diselenggarakan dalam rangka mencukupi
kebutuhan pangan, barang dan jasa asal hewan secara mandiri, berdaya saing
dan berkelanjutan, bagi peningkatan kesejahteraan peternak dan masyarakat
sekitarnya. Pengembangan kawasan peternakan dapat dilaksanakan secara
tersendiri dan/atau terintegrasi dengan budidaya tanaman pangan, hortikultura,
perkebunan, perikanan, kehutanan, dan bidang lainnya yang terkait.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 22


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

4. Pengembangan Kawasan Pesisir dan Laut


a. Arah Pengembangan Kawasan Permukiman
Wilayah pesisir utara, dilaksanakan melalui pengembangan kawasan
permukiman yang dilengkapi sarana dan prasarana dasar serta berada di luar
kawasan kerusakan pesisir dan rawan bencana pesisir.
Wilayah pesisir selatan, dilaksanakan melalui penataan kawasan permukiman
berbasis mitigasi bencana, serta peningkatan pelayanan sarana dan
prasarana dasar permukiman yang terintegrasi.
b. Arah Pengembangan Kawasan Bisnis Kelautan
Mengembangkan kawasan di bidang perikanan laut, meliputi:
Mengembangkan kawasan di bidang pertambangan dengan memperhatikan
faktor nilai tambah, potensi bahan galian, faktor pembatas, dayadukung dan
dayatampung lingkungan serta kebijakan Pemerintah.
c. Arah Pengembangan Kawasan Wisata di Wilayah Pesisir
Mengembangkan kawasan wisata bahari di wilayah pesisir selatan yang
ditetapkan berdasarkan perwilayahan pengembangan pariwisata secara
nasional, meliputi pengembangan Kawasan Pantai Pangandaran, Kawasan
Palabuhanratu, dan Pantai Rancabuaya.
d. Pengembangan Kawasan Perikanan
Pengembangan kawasan budidaya air tawar.
Pengembangan kawasan budidaya air payau.
Pengembangan kawasan budidaya air laut, dan
Pengembangan kawasan industri pengolahan perikanan.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 23


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.3
Peta Rencana Pola Ruang Provinsi Jawa Barat

Pemerintah Kabupaten Garut I - 24


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.4
Peta Kebijakan Pola Ruang Provinsi Jabar Terhadap Kabupaten Garut

Pemerintah Kabupaten Garut I - 25


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

1.4 Profil Wilayah Kabupaten Garut


1.4.1 Fisik Dasar Wilayah
A. Geografis dan Administrasi
Kabupaten Garut terletak di Provinsi Jawa Barat bagian Selatan pada koordinat
6056'49'' - 7045'00'' Lintang Selatan dan 107025'8'' - 10807'30'' Bujur Timur. Secara
administrasi Kabupaten Garut terdiri dari 42 kecamatan, 424 desa/kelurahan dengan
luas wilayah 311.007,50 Ha.Secara administratif wilayah Kabupaten Garut memiliki
batas wilayah sebagai berikut:
Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Bandung dan Kabupaten
Sumedang.
Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Tasikmalaya.
Sebelah Selatan berbatasan dengan Samudera Indonesia.
Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Bandung dan Kabupaten Cianjur.

B. Topografi
Karakteristik topografi Kabupaten Garut sebelah Utara
terdiri dari dataran tinggi dan pegunungan, sedangkan
bagian Selatan sebagian besar permukaannya memiliki
tingkat kecuraman yang terjal dan di beberapa tempat
labil. Wilayah yang berada pada ketinggian 500-1000 mdpl
terdapat di Kecamatan Pakenjeng dan Pamulihan dan
wilayah yang berada pada ketinggian 1000-1500 mdpl
terdapat di Kecamatan Cikajang, Pakenjeng-Pamulihan,
Cisurupan dan Cisewu. Wilayah yang terletak pada ketinggian 100-500 mdpl terdapat
di kecamatan Cibalong, Cisompet, Cisewu, Cikelet dan Bungbulang serta wilayah
yang terletak di dataran rendah pada ketinggian kurang dari 100 mdpl terdapat di
Kecamatan Cibalong dan Pameungpeuk.

Tabel I.3
Ketinggian Tanah Kabupaten Garut
No Ketinggian (mdpl) Luas (Ha) %
1 0 - 25 9.758,84 3,14
2 25 -100 18.238,22 5,86
3 100 - 500 59.858,89 19,25
4 500 - 1000 135.847,57 43,68
5 > 1000 87.303,98 28,07
Total 311.007,50 100,00
Sumber: Garut dalam angka, 2008

Pemerintah Kabupaten Garut I - 26


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel I.4
Luas Wilayah Kabupaten Garut Menurut Kecamatan
Luas Jumlah Desa/
No Kecamatan
(Ha) Kelurahan
1 Cisewu 16.075,17 7 desa
2 Caringin 11.470,10 5 desa
3 Talegong 10.795,09 7 desa
4 Bungbulang 17.075,98 12 desa
5 Mekarmukti 4.303,21 4 desa
6 Pamulihan 11.504,26 5 desa
7 Pekenjeng 19.117,78 12 desa
8 Cikelet 17.674,52 9 desa
9 Pameungpeuk 4.683,33 7 desa
10 Cibalong 22.054,63 10 desa
11 Cisompet 17.376,67 11 desa
12 Peundeuy 5.382,35 6 desa
13 Singajaya 5.346,81 9 desa
14 Cihurip 5.467,18 4 desa
15 Banjarwangi 12.179,95 11 desa
16 Cikajang 10.687,45 11 desa
17 Cilawu 7.987,88 18 desa
18 Bayongbong 4.630,17 17 desa
19 Cigedug 3.332,93 5 desa
20 Cisurupan 9.207,72 16 desa
21 Sukaresmi 3.218,01 6 desa
22 Samarang 5.534,16 12 desa
23 Pasirwangi 5.349,92 12 desa
24 Tarogong Kidul 2.030,16 7 desa 5 Kelurahan
25 Tarogong Kaler 5.084,88 12 desa 1 Kelurahan
26 Garut Kota 3.001,58 11 Kelurahan
27 Karangpawitan 5.511,81 16 desa 4 Kelurahan
28 Wanaraja 2.246,19 8 desa
29 Pangatikan 2.093,07 8 desa
30 Sucinaraja 3.371,66 7 desa
31 Sukawening 3.798,70 11 desa
32 Karangtengah 2.857,03 4 desa
33 Banyuresmi 4.563,41 15 desa
34 Leles 7.455,57 12 desa
35 Leuwigoong 2.318,66 8 desa
36 Cibatu 3.877,68 11 desa
37 Kersamanah 2.478,13 5 desa
38 Cibiuk 2.199,71 5 desa
39 Kadungora 3.892,17 14 desa
40 Bl Limbangan 8.564,09 14 desa
41 Selaawi 3.662,39 7 desa
42 Malangbong 10.600,47 23 desa
Total 311.007,50 424 desa/kelurahan
Sumber : Garut Dalam Angka 2008 dan Kecamatan Dalam Angka 2008.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 27


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Pemerintah Kabupaten Garut I - 28


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.6 Peta Kontur

Pemerintah Kabupaten Garut I - 29


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.7 Peta Ketinggian Wilayah

Pemerintah Kabupaten Garut I - 30


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Pemerintah Kabupaten Garut I - 31


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

C. Klimatologi
Secara umum iklim di wilayah Kabupaten Garut dapat dikategorikan sebagai daerah
beriklim tropis basah (humid tropical climate) karena termasuk tipe Af sampai Am dari
klasifikasi iklim Koppen. Berdasarkan studi data sekunder, iklim dan cuaca di daerah
Kabupaten Garut dipengaruhi oleh tiga faktor utama, yaitu : pola sirkulasi angin
musiman (monsoonal circulation pattern), topografi regional yang bergunung-gunung
di bagian tengah Jawa Barat dan elevasi topografi di Kabupaten Bandung. Curah
hujan rata-rata harian di sekitar Garut berkisar antara 13,6 mm/hari - 27,7 mm/hari
dengan bulan basah 9 bulan dan bulan kering 3 bulan, sedangkan di sekeliling daerah
pegunungan mencapai 3.500-4.000 mm/hari. Variasi temperatur bulanan berkisar
antara 24ºC - 27ºC. Besaran angka penguap keringatan (evapotranspirasi) menurut
Iwaco-Waseco (1991) adalah 1.572 mm/tahun. Selama musim hujan, secara tetap
bertiup angin dari Barat Laut yang membawa udara basah dari Laut Cina Selatan dan
bagian barat Laut Jawa. Pada musim kemarau, bertiup angin kering bertemperatur
relatif tinggi dari arah Australia yang terletak di tenggara.

D. Hidrologi
Berdasarkan arah alirannya, sungai-sungai di wilayah Kabupaten Garut dibagi menjadi
dua daerah aliran sungai (DAS) yaitu Daerah Aliran Utara yang bermuara di Laut Jawa
dan Daerah Aliran Selatan yang bermuara di Samudera Indonesia. Daerah aliran
selatan pada umumnya relatif pendek, sempit dan berlembah-lembah dibandingkan
dengan daerah aliran utara. Daerah aliran utara merupakan DAS Cimanuk Bagian
Utara, sedangkan daerah aliran selatan merupakan DAS Cikaengan dan Sungai Cilaki.
Wilayah Kabupaten Garut terdapat 38 buah sungai dengan anak sungainya dengan
panjang seluruhnya 1.403,35 Km. Berdasarkan interpretasi citra landsat Zona
Bandung, nampak bahwa pola aliran sungai yang berkembang di wilayah dataran
antar gunung Garut Utara menunjukkan karakter mendaun, dengan arah aliran utama
berupa Sungai Cimanuk menuju ke Utara. Aliran Sungai Cimanuk dipasok oleh
cabang-cabang anak sungai yang berasal dari lereng pegunungan yang
mengelilinginya. Secara individual, cabang-cabang anak sungai tersebut merupakan
sungai-sungai muda yang membentuk pola pengaliran sub-paralel, yang bertindak
sebagai subsistem dari DAS Cimanuk.

E. Geologi
1. Fisiografi
Secara Fisiografi daerah pemetaan termasuk dalam Zona Pegunungan Selatan Jawa
Barat dan Zona Bandung.
a. Zona Pegunungan Selatan
Merupakan dataran tinggi (plateau) yang membentang dengan arah barat - timur
mulai dari Teluk Pelabuhanratu sampai Nusakambangan dengan lebar kurang lebih
50 kilometer dan merupakan sayap geantiklin Jawa.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 32


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

b. Zona Bandung
Merupakan suatu jalur pegunungan memanjang mulai dari Teluk Pelabuhan ratu di
sebelah barat, terus ke Sukabumi melalui Cimandiri, kemudian melalui Cianjur,
Bandung, Garut, Tasikmalaya dan terakhir di Segara Anakan di pantai selatan Jawa
yang telah hancur (rusak) sesudah atau selama pelengkungan pada Zaman
Tersier. Zona ini secara geologi tidak mudah dibedakan terhadap Zona Bogor dan
sebagian bear telah ditutupi oleh endapan Gunung api Resen. Zona ini di bagian
utara maupun selatannya dibatasi oleh deretan gunung api.

2. Bentang Alam
Bentang alam daerah pemetaan dapat dibagi 4 (empat) satuan morfologi yaitu :
a. Satuan Morfologi Kerucut Gunung api
Satuan ini menempati bagian puncak dari Gunung api Kracak, Gunung Cikuray dan
Gunung Papandayan. Daerah ini mempunyai ketinggian diatas 2.000 meter dari >
40 %, berlembah sempit. Pola aliran sungai memancar (radier) bersumber dari
puncak gunung, dengan ordo sungai 1, kerapatan sungai tinggi hingga sangat
tinggi. Batuan penyusun satuan ini adalah lahar, lava andesit dan breksi vulkanik.
b. Satuan Morfologi Perbukitan Berelief Kasar
Daerah ini mempunyai ketinggian antara 500 hingga 1.865 mdpl. Karakteristik
yang umum dijumpai pada satuan ini relief sangat kasar, berlembah sempit dan
lereng terjal hingga curam. Kemiringan lereng berkisar antara 15 % hingga > 40
%. Pola aliran sungai berbentuk sub-dendritik dan sebagian sub-paralel. Batuan
penyusun satuan ini adalah endapan vulkanik tua yang terdiri dari breksi vulkanik,
lava andesit, tufa gelas, bongkah-bongkah andesit - basal.
c. Satuan Morfologi Perbukitan Berelief Halus
Sebagian satuan ini menempati bagian utara, tengah dan selatan daerah
pemetaan. Dicirikan dengan kemiringan lereng berkisar antara 2 hingga 15 %,
lembah-lembah agak landai dan sungai-sungai mempunyai gradien rendah hingga
sedang. Pola aliran sungai mempunyai bentuk dendritik hingga sub-paralel. Batuan
penyusun satuan ini berupa endapan volkanik muda dan endapan Tersier.
d. Satuan Morfologi Pedataran
Satuan ini menempati dataran Bandung, dataran Pangalengan dan dataran Garut.
Bentangan alamnya menunjukkan relief datar dan setempat landai dengan
kemiringan lereng < 2 % dan lebih dari 15 %. Morfologinya menunjukan kontur
sangat jarang hingga jarang, ketinggian dataran Pangalengan berkisar antara
1.300-1.400 meter, dataran Bandung berkisar antara 800 - 900 meter dan dataran
Garut berkisar antara 700-800 meter diatas permukaan laut. Aliran sungai
umumnya dendritik dan sebagian anastomatik. Batuan penyusun satuan ini berasal
dari hasil rombakan batuan yang lebih tua dan diendapkan sebagai endapan
alluvial dan kipas alluvial.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 33


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

3. Statigrafi
Berdasarkan peta geologi yang disusun oleh M. Alzwar dkk (1989), dan Silitonga
(1973) yaitu masing-masing peta geologi lembar Garut dan Bandung, daerah
pemetaan tersusun oleh batuan vulkanik, batuan sedimen dan batuan terobosan.
Batuan yang tertua dan tersingkap di daerah pemetaan adalah lava dan breksi
andesit, serta tufa yang terpropilitisasi. Sisipan batu gamping yang dijumpai berumur
Oligosen Akhir hingga bagian Awal Miosen Tengah. Batuan-batuan tersebut termasuk
kedalam Formasi Jampang (Tomj). Propilitisasi tersebut disebabkan oleh terobosan
diorit kuarsa yang berumur bagian akhir Mosen Tengah (Tmdi). Batuan yang muda
adalah batuan-batuan vulkanik yang berumur kuarter.

4. Struktur Geologi
Dari peta geologi yang disusun oleh Alzwar dkk, (1989) struktur geologi yang
dijumpai di daerah pemetaan adalah lipatan, sesar dan kekar. Lipatan yang terbentuk
berarah sumbu barat laut-timur tenggara pada Formasi Bentang dan utara barat laut-
selatan tenggara pada Formasi jampang. Perbedaan arah sumbu ini disebabkan oleh
perbedaan tahapan dan intensitas tektonika pada kedua satuan tersebut.
Sesar yang dijumpai adalah sesar normal dan sesar geser, berarah lurus yang
umumnya dari barat daya-timur laut. Sesar ini melibatkan batuan-batuan Tersier dan
Kuarter, sehingga disebutkan bahwa sesar tersebut sesar muda. Dari pola arahnya
diperkirakan bahwa gaya tektoniknya berasal dari sebaran selatan-utara dan diduga
terjadi paling tidak Oligosen Akhir-Miosen Awal (Sukendar, 1974 dikutip oleh Alzwar,
1989). Maka dapat diduga bahwa mungkin sebagian sesar tersebut merupakan
pengaktifan sesar lama yang terjadi sebelumnya. Kekar, umumnya terjadi pada
batuan yang berumur lebih tua, seperti contohnya pada batuan Formasi Jampang dan
diorit kuarsa.
Tektonik yang terjadi di daerah pemetaan pada Zaman Tersier sangat dipengaruhi
oleh penunjaman Lempeng Samudera Hindia ke bawah Lempeng Asia Tenggara.
Penunjaman yang terjadi pada Oligosen Akhir-Miosen Awal/Tengah menghasilkan
kegiatan gunung api bersusunan andesit, dibarengi dengan sedimentasi karbonat di
laut dangkal. Sedimentasi terjadi pada lereng di bawah laut, kegiatan magmatik
diakhiri dengan penerobosan diorite kuarsa pada akhir Miosen Tengah mengakibatkan
pemropilitan pada Formasi Jampang. Setelah terjadi perlipatan, pengangkatan dan
erosi, maka terjadi kegiatan magmatik yang menghasilkan kegunung apian.
Pada Plio Plistosen kegiatangunung api kembali terjadi dan disusul oleh serangkaian
kegiatan gunung api Kuarter Awal sekarang yang tersebar luas di bagian tengah dan
utara daerah pemetaan.

F. Kondisi Tanah
Jenis tanah di wilayah Kabupaten Garut meliputi jenis tanah aluvial, asosiasi andosol,
asosiasi litosol, asosiasi mediteran, asosiasi podsolik, dan asosiasi regosol. Dimana
jenis tanah tersebut memiliki sifat-sifat tertentu yang dapat menjadi suatu potensi

Pemerintah Kabupaten Garut I - 34


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

maupun kendala dalam pemanfaatan lahan tertentu.Berikut adalah sifat-sifat tanah


berdasarkan jenis tanah di wilayah Kabupaten Garut:
Tanah Aluvial, jenis tanah ini secara umum tergolong ke dalam sub group entisols
terbentuk pada daerah dengan bentuk fisiografi dataran banjir. Bahan-bahan
endapan yang dibawa oleh sungai kemudian diendapkan dan terakumulasi pada
daerah ini. Sifat-sifat tanahnya kemudian banyak dipengaruhi oleh jenis bahan
endapan tersebut. Proses pengendapan yang berlangsung berulang-ulang
menyebabkan tanah yang terbentuk berlapis-lapis. Khususnya pada daerah yang
relatif dekat dengan sungai, lapisan-lapisan tersebut tidak mencirikan suatu
horison tertentu. Lapisan-lapisan tanah tersebut umumnya bervariasi baik warna
maupun distribusi besar butir bahan penyusunnya. Endapan yang
pembentukannya dipengaruhi oleh aktivitas laut memiliki karakteristik yang lebih
spesifik dari pada bahan yang terbentuk semata-mata hanya oleh endapan
sungai.
Tanah Andosol, jenis tanah ini umumnya berwarna hitam, memiliki penampang
yang berkembang, dengan horizon-A yang tebal, gembur dan kaya bahan
organik. Sifat fisiknya baik, dengan kelulusan sedang. Sifat kimia sedang, peka
terhadap erosi. Batuan asal adalah andesit, tufa andesit dan dasit. Di wilayah
Indonesia pada umumnya, jenis tanah ini banyak terpakai untuk tanaman
perdagangan karena kaya akan bahan organik, N dan K, tetapi miskin akan
fosfor.
Tanah Litosol, jenis tanah ini biasa disebut “laterit”. Penampang umumnya tebal,
tanah atasnya mengandung beberapa persen bahan organik. Berwarna coklat,
kuning, hingga kemerahan. Bersifat berbutir, teguh, mantap, mengandung
kaolinit, bersifat tidak plastis, dan dapat diolah pertanian sepanjang tahun.
Secara kimia tanah, jenis tanah ini miskin hara, pH rendah (4,5 - 5,0), unsur N
miskin sehingga perlu pemupukan sempurna untuk pertanian. Jenis tanah ini
bersifat meniris, tahan terhadap erosi.
Tanah Podsolik, jenis tanah ini bersifat gembur dan mempunyai perkembangan
penampang. Cenderung tidak seberapa mantap dan teguh, peka terhadap
pengikisan. Dari segi kimia, jenis tanah ini asam dan miskin, lebih asam dan lebih
miskin dari tanah latosol. Untuk keperluan pertanian, jenis tanah ini perlu
pemupukan lengkap dan tindak pengawetan. Untuk jenis tanah podsolik coklat
biasanya dipakai untuk hutan lindung.
Tanah Regosol, jenis tanah ini terbentuk dari bahan induk abu dan pasir vulkan
intermedier. Bentuk wilayahnya berombak sampai bergunung. Tanah Regosol
belum jelas menempatkan perbedaan horizon-horizon. Tekstur tanah ini biasanya
kasar, tanpa ada struktur tanah, konsistensi lepas sampai gembur dan keasaman
tanah dengan pH sekitar 6-7.
Tanah Mediteran, jenis tanah ini mempunyai lapisan solum yang cukup tebal,
teksturnya agak bervariasi lempung sampai liat, dengan struktur gumpal
bersudut, sedang konsisntensinya adalah gempur sampai teguh. Kandungan
bahan organik umumnya rendah sampai sangat rendah.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 35


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Pemerintah Kabupaten Garut I - 36


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Pemerintah Kabupaten Garut I - 37


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

eta Pola Aliran Sungai

Pemerintah Kabupaten Garut I - 38


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

1.4.2 S
u
m
b
e
r
d
a
y
a

A
l
a
m
A. S
u
m
b
er
d
a
y
a
H
u
ta
n
Luas
kawas
an
hutan
di
Kabup
aten
Garut
pada
tahun
2009
meng
acu
pada
KEPM
ENHU

Pemerintah Kabupaten Garut I - 39


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

T Nomor195/KPTS/II/2003 yaitu sebesar 81.510,65 Ha atau 26,21% dari luas


Kabupaten Garut. Luas hutan tersebut terdiri dari hutan lindung 75.944,13 (24,42%),
hutan produksi terbatas 5.400,42 Ha (1,74%), Hutan Produksi tetap seluas 166,10 Ha
(0,05). Sedangkan untuk produksi hasil hutan bukan kayu menurut BKPH dan jenis
tahun 2009 tercatat mempunyai beberapa jenis produksi seperti produksi getah pinus,
getah damar, rotan, rumput gajah dan serabut pakis.
Jumlah produksi terbesar terdapat pada jenis produksi getah pinus sebesar 412,022
ton/tahun dan disusul oleh jenis produksi berupa rotan dengan jumlah produksi
sebesar 85.680 batang/tahun. Gangguan keamanan hutan yang terjadi selama kurun
waktu tahun 2007 berupa masalah pencurian pohon dan perusakan tanaman. Tahun
2007 tercatat 1.605 pohon telah di curi yang di susul dengan perusakan tanaman
dengan jumlah 130.264 batang. Dengan kondisi seperti itu, maka ke depan perlu di
perhatikan mengenai aspek keamanan di dalam pengelolaan hutan mengingat potensi
sumber daya hutan yang sangat besar.

Tabel I.5
Luas Kawasan Hutan Menurut Fungsinya
Tahun 2009
% Terhadap
No Nama Kawasan Luas (Ha)
Luas Wilayah
1 Hutan Lindung 75.944,13 24,42
2 Hutan Produksi Terbatas 5.400,42 1,74
3 Hutan Produksi Tetap 166,1 0,05
Total 81.510,65 26,21
Sumber : Dinas Kehutanan Kabupaten Garut.

B. Sumberdaya Pesisir dan Kelautan


1. Mangrove, Padang Lamun dan Estuaria
Dengan posisi geografis yang terletak di Jawa Barat selatan, 17 Desa di 7 wilayah
Kecamatan pada Kabupaten Garut bagian Selatan berbatasan langsung dengan
Samudera Indonesia. Dimana panjang garis pantai Kabupaten Garut adalah sekitar +
80 Km sehingga Kabupaten Garut memiliki potensi wilayah kelautan yang tersedia
sebanyak 80 km x 12 mil teritorial dan 80 km x 12 km ZEE.
Berdasarkan data dari Dinas Peternakan, Perikanan dan Kelautan Kabupaten Garut,
bahwa di wilayah pesisir selatan Kabupaten Garut terdapat 50,9 Ha hutan mangrove.
Hutan mangrove di Kabupaten Garut bagian selatan tersebar di tujuh belas tempat.
Hampir seluruh daerah tersebut mempunyai potensi hutan mangrove.
Sebaran lamun di perairan Garut bagian selatan sangat terbatas sekali dengan luas
tutupan mulai dari berupa kelompok-kelompok kecil sampai dengan hanya 5%.
Kedalaman tempat tumbuh lamun pada saat air sedang surut adalah berkisar antara
0,2 - 0,8 meter. Padang Lamun di Kabupaten Garut tersebar di sepuluh tempat, tiga
tempat di wilayah Cikelet dan 7 tempat tersebar di wilayah yang mempunyai potensi
padang lamun. Padang Lamun paling luas terdapat di Desa/Kel. Sancang yaitu 52 ha
sedangkan yang paling sedikit terdapat di Cikelet dan Pamalayan yaitu hanya 0,5 ha.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 40


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Selain hutan mangrove dan padang lamun, di pesisir pantai Kabupaten Garut bagian
selatan juga terdapat ekosisem laut berupa tumbuhan estuaria dengan luas
seluruhnya 24 Ha.

2. Terumbu Karang
Secara umum jenis/tipe terumbu karang yang ada di wilayah pesisir Garut bagian
selatan adalah berupa terumbu karang tipe (fringing reef) dengan rataan terumbu
(reef flat) yang melebar dan tubir (reef slope) yang tidak begitu tajam, gosong-
gosong karang yang tersebar (patchy reef) dengan bentuk rataan terumbu dan slope
yang tidak begitu berbeda dengan terumbu karang tepi.
Wilayah pesisir Kabupaten Garut bagian selatan memiliki terumbu karang dengan luas
seluruhnya 525 Ha yang tersebar di sepuluh tempat, tiga di daerah cikelet dan
sisanya tersebar di beberapa wilayah bagian Garut Selatan.

3. Perikanan Tangkap
Wilayah perairan laut di Kabupaten Garut merupakan daerah potensial yang kaya
akan jenis-jenis ikan. Disamping itu, daerah ini juga terdapat kekayaan laut lain
seperti udang windu di Desa Mekarsari Kecamatan Cibalong, udang karang/lobster di
Desa Pamalayan Kecamatan Cikelet dan Desa Mancagahar Kecamatan Pameungpeuk,
ikan hias laut di Kampung Manalusu Desa Cigadog Kecamatan Cikelet dan rumput laut
di Desa Pamalayan Kecamatan Cikelet dan Desa Mancagahar Kecamatan
Pameungpeuk. Untuk memudahkan pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya
perikanan, berdasarkan kesepakatan para pakar, peneliti dan praktisi perikanan maka
telah ditetapkan pembagian wilayah yang dikenal dengan WPP (Wilayah Pengelolaan
Perikanan) dengan mempertimbangkan aspek biologi dan lingkungan sumberdaya
ikan. Terdapat 9 (sembilan) WPP yang telah ditetapkan yaitu : WPP 1 (Selat Malaka),
WPP 2 (Laut Cina Selatan); WPP 3 (Laut Jawa), WPP 4 (Laut Flores dan Selat
Makassar), WPP 5 (Laut Banda), WPP 6 (Laut Arafura), WPP 7 (Laut Seram dan Teluk
Tomini), WPP 8 (Laut Sulawesi dan Samudera Pasifik), dan WPP 9 (Samudera Hindia).
Wilayah yang diusahakan untuk perikanan tangkap adalah seluas 0-4 mil dengan
produksi perikanan tangkap wilayah teritorial sebesar 10.000 ton/tahun dan wilayah
ZEE sebesar 21.703,3 ton/tahun.

Gambar 1.13 Peta Potensi Ekosistem Laut dan PesisirKabupaten Garut

Pemerintah Kabupaten Garut I - 41


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

C. Sumberdaya Air

Pemerintah Kabupaten Garut I - 42


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Berdasarkan kondisi geologi dan morfologi, serta mengacu pada Peta Hidrogeologi
Lembar Bandung skala 1 : 25.000 (Sutrisno, 1983) dan Peta Hidrogeologi Kabupaten
Garut (IWACO, 1990) makasumberdaya air di Kabupaten Garut dibagi menjadi:
Potensi Air Tanah Baik
Air tanah dangkal di daerah dataran Garut mempunyai kedalaman berkisar antara
4 hingga 6 meter, sedangkan didataran Pangalengan berkisar antara 2 hingga 4
meter, dibawah tanah setempat dan secara umum kedalamannya kurang dari 15
meter. Fluktuasi air tanah ini berkisar kurang lebih 2 meter, litologi akuifer berupa
material lepas, pasir, kerikil, dan bongkah batuan dengan sistem akuifer melalui
ruang antar butir.
Potensi Air Tanah Sedang
Air tanah pada daerah ini umumnya menempati bagian perbukitan dan sebagian
dataran, terletak pada bagian tengah hingga utara dari daerah pemetaan.
Potensi Air Tanah Setempat Produktif
Air tanah pada daerah ini menempati bagian tubuh gunung api dan perbukitan.
Litologi akuifer terdapat pada batuan gunung api yaitu dengan sistem ruang antar
butir dan celahan. Daerah ini mempunyai kemiringan lereng yang terjal, sehingga
air hujan yang jatuh akan meresap kedalam lapisan akuifer, dan akumulasi air
tanah baru akan terbentuk, atau dapat dikatakan sebagian daerah resapan.
Potensi Air Tanah Kecil dan Sulit Untuk Dikembangkan
Air tanah ini menempati daerah perbukitan diselatan daerah pemetaan, umumnya
didominasi oleh batuan tua tersier.Litologi akuifer berasal dari batuan sedimen dan
metamorfosa melalui sistem ruang antar butir, wilayah ini sulit dikembangkan air
tanahya karena produktivitasnya sangat kecil, disamping kondisi bentang alam
yang berbukit-bukit.

Tabel I.6
Lokasi dan Debit Mata Air di Kabupaten Garut
Tahun 2009
Debit
No Lokasi Litologi
(liter/detik)
1 Cikembul 100 Batuan gunung api
2 Bunianta 1 Tufa
3 Babakan Nengneng 2 Tufa
4 Cipapar 300 Breksi
5 Cipancar 300 Breksi
6 Ciburial 100 Breksi
7 Panenjur 20 Breksi
8 Citiis 200 Breksi
9 Cibuyutan 700 Breksi dan lava
10 Jambang Kulon 200 Breksi
11 Jambang Wetan 140 Breksi
12 Cibolerang 10 Breksi
Sumber : Dinas SDAP Kabupaten Garut, 2009.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 43


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

D. Sumberdaya Pertambangan
Bahan tambang yang terdapat di Kabupaten Garut dan potensial untuk dikembangkan
adalah berupa bahan galian golongan C dan beberapa bahan lain, yaitu emas, pasir
besi, bijih besi, belerang, batubara, batu templek, kaolin, obsidian, pasir dan sirtu,
batu andesit, tanah liat, batu gamping, batu ½ permata, granit dan mangan yang
tersebar di seluruh kecamatan di Kabupaten Garut. Kontribusi bahan tambang dalam
perekonomian Kabupaten Garut pada tahun 2007 adalah sebesar 0,13%.Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel I.7
Sebaran Potensi Bahan Tambang di Kabupaten Garut
Bahan
No Lokasi (Kecamatan) Daerah Prospek
Galian
1 Emas dmp Pamulihan, Pakenjeng, Talegong , Cisewu, Ciarinem, Cijahe,
Caringin, Banjarwangi, Cikajang, Peundeuy, Cijaringao, Sukul, Pasirgaru
Singajaya, Cibalong, Cisompet, Bungbulang,
Mekarmukti, Wanaraja, Karangpawitan
2 Pasir Besi Cibalong, Pameungpeuk, Cikelet, Pakenjeng, Cimerak, Sayang heulang,
Caringin, Mekarmukti Cibera, Citanggeuleuk,
Cijayana, Ranca buaya
3 Bijih Besi Cibalong, Cikelet, Bungbulang Banyuasih, Ciawitali,
Caringin Cileuleuy, Cikabunan
4 Belerang Cisurupan, Wanaraja Papandayan,Talagabodas
5 Batubara Singajaya, Cibalong. Girimukti, Dahu
6 Batu Templek Cisewu, Caringin Loa, Sukarame
7 Kaolin Malangbong Karaha, Citeras,
8 Obsidian Pasir Wangi G. Kiamis
9 Pasir & Sirtu Tarogong Kaler, Samarang, Leles G. Guntur, Cikatomas,
Haruman
10 Batu Andesit Cisewu, Cikajang, Pakenjeng
11 Tanah Liat Bayongbong
12 Batu Gamping Caringin Cikabunan
13 Batu ½ Caringin, Cisewu, Bungbulang G.Kencana, Cilubang
permata Cisompet, Pameungpeuk Cipicung, Sinarjaya
Pakenjeng Kiarapayung, Tj. Jaya
14 Granit Bungbulang Gunamekar
15 Mangan Cibalong, Cisompet Cicuri, Jatisari
Sumber : Dinas SDAP Kabupaten, 2009.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 44


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.14 Peta Sumberdaya Air

Pemerintah Kabupaten Garut I - 45


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.15 Peta Potensi Pertambangan

Pemerintah Kabupaten Garut I - 46


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

1.4.3 Kawasan Rawan Bencana


Kawasan rawan bencana adalah kawasan yang sering atau berpotensi tinggi
mengalami bencana alam. Tujuan perlindungan kawasan ini adalah untuk melindungi
manusia dan kegiatannya dari bencana yang disebabkan oleh alam maupun secara
tidaklangsung oleh perbuatan manusia. Kriteria untuk kawasan ini adalah daerah
yang diindentifikasi sering dan berpotensi tinggi mengalami bencana alam seperti
pengikisan/erosi tanah, gerakan tanah, bahaya gunung api dan kegempaan.

a. Erosi
Erosi adalah suatu proses terkikisnya batuan atau tanah oleh air yang umumnya
terjadi pada daerah-daerah yang bervegetasi jarang atau terbuka, berlereng agak
terjal hingga terjal dan mempunyai sifat fisik tanah atau batuan gembur. Jenis
erosi yang dijumpai di daerah pemetaan adalah berupa erosi permukaan dan erosi
pada alur sungai. Erosi permukaan terjadi pada lereng-lereng pegunungan seperti
dibagian utara komplek G. Mandalawangi, G. Haruman, G. Kaledong, G. Karacak,
G. Guntur dan G. Papandayan. Daerah-daerah yang berpotensi tinggi akan
terjadinya erosi permukaan juga dapat menimpa lokasi baru yang dibuka untuk
permukiman, terutama di daerah yang berlereng agak terjal hingga terjal.
Demikian juga dengan adanya penebangan tanaman keras disekitarnya akan
mempercepat proses terjadinya erosi permukaan, sehingga dapat pula merusak
badan-badan jalan yang belum diperkeras.
Alur erosi umunya terjadi pada tebing-tebing sungai seperti disepanjang Sungai
Cimanuk serta anak-anak sungainya. Dengan adanya penggalian pasir di dasar
sungai atau tebing-tebing sungai, dapat menambah intensitas erosi sungai. Kedua
proses erosi tersebut diatas umumnya dijumpai di daerah pemetaan dalam dimensi
kecil.

b. Gerakan tanah
Gerakan tanah adalah suatu proses perpindahan masa batuan atau tanah dari
tempat tinggi ketempat yang lebih rendah. Faktor-faktor yang mempengaruhi
terjadinya gerakan tanah antara lain: bentuk topografi, jenis dan sifat fisik batuan
dan tanah pelapukan, iklim (curah hujan), struktur dari perlapisan tanah atau
batuan, kegempaan, vegetasi dan aktivitas manusia.Jenis gerakan tanah yang
terdapat di Kabupaten Garut adalah :
Longsor di Desa Ngamplang Kecamatan Cilawu dan di Kampung Cipelah
Kecamatan Cisurupan, tahun 1996.
Reruntuhan batu yang sering terjadi di bagian utara, barat dan selatan yaitu
dikomplek perbukitan G. Limbung, G. Mandalawangi dan lain-lain. Runtuhan
batu pada tebing-tebing sungai dijumpai pada beberapa tempat di sepanjang
Sungai Cmanuk dan anak-anak sungainya yang cukup besar.
Banjir bandang yang sering terjadi dilereng-lereng pegunungan seperti di
bagian barat G. Kracak, G. Guntur dan G. Pamorotan.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 47


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel I.8
Lokasi Bahaya Gerakan Tanah di Kabupaten Garut
No Kecamatan Desa Potensi Bencana
Cisompet Depok, Panyidangan,
1 Sukanegara, Sukamukti,
Cikondang
Singajaya Mekarwangi, Sukawangi,
2 Sawahkupa, Pancasura,
Singajaya, Ciudian
Talegong Sukamulya, Sukamaju,
3 Sukalaksana, Cibungur, Banjir bandang
Genteng.
Pekenjeng Pasirlangu, Wangunjaya,
4
Sukamulya, Depok
5 Cisurupan Mekarjaya
6 Bayongbong Sindangsari, Bayongbong
7 Cisewu Sukamaju, Salam, Cipicung
8 Cilawu Kolot, Mangkurakyat.
Sumber : Penyusunan Perencanaan Ruang Kawasan Bencana Provinsi Jabar, 2009.

c. Bahaya Gunung Api


Di daerah pemetaan terdapat beberapa gunung api yang tergolong masih aktif
seperti : Gunung Guntur dan Gunung Papandayan, yang tercatat beberapa kali
mengalami letusan. Letusan ini tentunya akan mengeluarkan material-material
yang diendapkan langsung maupun melalui udara berupa lontaran dan merupakan
bahaya bagi daerah itu sendiri serta daerah sekitarnya.

d. Kegempaan
Berdasarkan catatan pada penyelidikan terdahulu, daerah pemetaan telah
mengalami beberapa gempa tektonik. Gempa terakhir yang cukup besar terjadi
pada tanggal 2 Nopember 1979 mengakibatkan korban jiwa sebanyak 26 orang
meninggal dunia serta 211 orang luka berat dan ringan akibat tertimpa reruntuhan
bangunan. Episentrum gempa terdapat pada 81’ 25” LS dan 108º 00’ 00” BT. Lebih
kurang 185 km selatan Kota Garut dengan kedalaman 100 km dan berkekuatan
6,4 Skala Richter.

Tabel I.9
Lokasi Kawasan Gempa Bumi
di Kabupaten Garut
No Kabupaten Lokasi (Kecamatan)
1 Leles
2 Cibatu
Garut
3 Cileungsing
4 Cisurupan
Sumber: Penyusunan Perencanaan Ruang
Kawasan Bencana Provinsi Jabar, 2009

Pemerintah Kabupaten Garut I - 48


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Pemerintah Kabupaten Garut I - 49


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

1.4.4 Kependudukan
Kependudukan dengan segala karakteristiknya yang mencakup jumlah, komposisi dan
distribusi penduduk, selalu menjadi masalah yang harus selalu diperhatikan dalam
proses pembangunan. Jumlah penduduk yang besar dapat menjadi modal
pembangunan bila kualitasnya baik, namun bila kualitasnya rendah dapat menjadi
beban pembangunan.
 
A. Kuantitas dan Pertumbuhan Penduduk
Penduduk Kabupaten Garut pada tahun 2008 adalah 2.345.108 jiwa yang tersebar di
42 Kecamatan, sedangkan pada tahun 2003 jumlah penduduk Kabupaten Garut
berjumlah 2.173.623 jiwa. Dengan demikian selama kurun waktu 6 tahun, penduduk
Kabupaten Garut bertambah sekitar 171.485 jiwa atau mempunyai laju pertumbuhan
penduduk rata-rata sebesar 1,53 % pertahun.
Dilihat dari jumlah penduduk perkecamatan ternyata pada tahun 2008 kecamatan
yang mempunyai jumlah penduduk tertinggi berturut-turut yaitu Kecamatan Garut
Kota, Malangbong dan Karangpawitan yaitu masing-masing berjumlah 126.867jiwa
(5,41 %), 114.074jiwa (4,86%) dan 110.270jiwa (4,70%).

B. Komposisi dan Kualitas Penduduk


Kepadatan penduduk dapat dilihat dari perbandingan jumlah penduduk dengan luas
wilayah suatu daerah. Jumlah penduduk Kabupaten Garut tahun 2008 sebesar
2.345.108 jiwa dengan luas wilayah 311.007,50 Ha, maka kepadatan penduduknya
adalah 8 jiwa/Ha, terlihat tidak ada peningkatan kepadatan penduduk dibandingkan
dengan tahun sebelumnya. Dilihat dari kepadatan penduduk per Kecamatan pada
tahun 2008, Kecamatan Tarogong Kidul dan Garut Kota merupakan daerah terpadat
penduduknya yaitu masing-masing berjumlah sebesar 47 jiwa/Ha dan 42 jiwa/Ha,
sedangkan kepadatan terendah terdapat di Kecamatan Cisewu, Pamulihan Cikelet dan
Cibalongyaitu masing-masing berjumlah 2 jiwa/Ha. Dilihat dari distribusi penduduk
Kabupaten Garut tahun 2008, terlihat bahwa kecamatan yang mempunyai distribusi
penduduk terbesar adalah Kecamatan Garut Kota, Malangbong dan Kecamatan
Karangpawitan yang masing-masing distribusinya sebesar 5,41 %, 4,86 % dan 4,70
%.
Penduduk menurut umur di Kabupaten Garut pada tahun 2008 menunjukkan
kelompok umur 0-14 dan 15-49 tahun memiliki jumlah yang paling besar yaitu
masing-masing berjumlah 774.625 jiwa dan 1.235.466 jiwa sedangkan yang paling
sedikit adalah kelompok umur lebih besar dari 50 tahun yaitu berjumlah 335.217 jiwa
Penduduk menurut jenis kelamin di Kabupaten Garut pada tahun 2008 menunjukkan
bahwa penduduk jenis kelamin laki-laki lebih banyak dari pada perempuan dengan
jumlah penduduk laki-laki 1.192.199 jiwa (50,84%) dan jumlah penduduk perempuan
1.152.909 jiwa (49,16 %) dengan rata-rata sex ratio 103,51.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 50


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel I.10
Jumlah dan Perkembangan Penduduk di Kabupaten Garut
Menurut Kecamatan Tahun 2003-2008
Jumlah Penduduk (Jiwa) Rata-Rata
No Kecamatan Pertumbuhan
2003 2004 2005 2006 2007 2008 (%)
1 Cisewu 30.444 31.361 31.858 32.397 32.943 33.498 1,93
2 Caringin 26.641 27.443 27.878 28.304 28.720 29.142 1,81
3 Talegong 28.372 29.226 29.689 30.179 30.671 31.171 1,90
4 Bungbulang 54.608 56.253 57.144 58.080 58.993 59.920 1,87
5 Mekarmukti 13.847 14.264 14.490 14.720 14.943 15.170 1,84
6 Pamulihan 16.155 16.641 16.905 17.184 17.459 17.738 1,89
7 Pakenjeng 56.936 58.651 59.580 60.486 61.356 62.238 1,80
8 Cikelet 34.903 35.954 36.524 37.104 37.665 38.234 1,84
9 Pameungpeuk 34.444 35.482 36.044 36.670 37.281 37.902 1,93
10 Cibalong 36.111 37.199 37.788 38.388 38.973 39.567 1,84
11 Cisompet 46.135 47.524 48.277 49.072 49.848 50.636 1,88
12 Peundeuy 21.227 21.867 22.213 22.561 22.879 23.202 1,80
13 Singajaya 41.005 42.240 42.909 43.598 44.270 44.953 1,86
14 Cihurip 15.939 16.419 16.679 16.943 17.205 17.471 1,85
15 Cikajang 66.503 68.506 69.591 70.671 71.705 72.754 1,81
16 Banjarwangi 51.855 53.417 54.263 55.081 55.873 56.676 1,79
17 Cilawu 90.267 92.986 94.459 96.029 97.539 99.073 1,88
18 Bayongbong 81.672 84.132 85.465 86.835 88.125 89.435 1,83
19 Cigedug 32.881 33.871 34.408 34.936 35.441 35.953 1,80
20 Cisurupan 82.941 85.440 86.793 88.141 89.467 90.813 1,83
21 Sukaresmi 31.330 32.274 32.785 33.300 33.784 34.275 1,81
22 Samarang 63.254 65.159 66.191 67.225 68.209 69.207 1,82
23 Pasirwangi 54.773 56.422 57.316 58.183 58.978 59.784 1,77
24 Tarogong Kidul 87.338 89.969 91.394 92.848 94.306 95.787 1,86
25 Tarogong Kaler 72.337 74.516 75.696 76.937 78.130 79.342 1,87
26 Garut Kota 115.469 118.947 120.831 122.807 124.823 126.867 1,90
27 Karangpawitan 100.672 103.704 105.347 107.031 108.638 110.270 1,84
28 Wanaraja 40.190 41.400 42.056 42.760 43.448 44.148 1,90
29 Pangatikan 34.475 35.513 36.076 36.658 37.207 37.765 1,84
30 Sucinaraja 24.394 25.129 25.527 25.949 26.369 26.795 1,90
31 Sukawening 47.486 48.916 49.691 50.517 51.302 52.100 1,87
32 Karangtengah 15.639 16.110 16.365 16.623 16.861 17.102 1,80
33 Banyuresmi 73.132 75.335 76.528 77.777 78.963 80.167 1,85
34 Leles 67.035 69.054 70.148 71.271 72.338 73.421 1,84
35 Leuwigoong 40.109 41.317 41.972 42.660 43.330 44.011 1,87
36 Cibatu 63.842 65.765 66.807 67.910 69.010 70.128 1,90
37 Kersamanah 32.193 33.163 33.688 34.232 34.774 35.325 1,87
38 Cibiuk 27.437 28.263 28.711 29.169 29.599 30.036 1,83
39 Kadungora 76.103 78.395 79.637 80.931 82.213 83.515 1,88
40 Bl. Limbangan 70.219 72.334 73.480 74.636 75.759 76.899 1,83
41 Selaawi 35.157 36.216 36.790 37.368 37.951 38.544 1,86
42 Malangbong 104.257 107.397 109.098 110.802 112.425 114.074 1,82
Total 2.173.623 2.204.174 2.239.091 2.274.973 2.309.773 2.345.108 1,53
Sumber : Hasil Analisis, 2009.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 51


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel I.11
Distribusi dan Kepadatan Penduduk Kabupaten Garut
Menurut Kecamatan Tahun 2008
Jumlah Distribusi Kepadatan
Nama Luas
No Penduduk Penduduk Penduduk
Kecamatan (Ha)
(Jiwa) (%) (Jiwa/Ha)
1 Cisewu 16.075,17 33.498 1,43 2
2 Caringin 11.470,10 29.142 1,24 3
3 Talegong 10.795,09 31.171 1,33 3
4 Bungbulang 17.075,98 59.920 2,56 4
5 Mekarmukti 4.303,21 15.170 0,65 4
6 Pamulihan 11.504,26 17.738 0,76 2
7 Pekenjeng 19.117,78 62.238 2,65 3
8 Cikelet 17.674,52 38.234 1,63 2
9 Pameungpeuk 4.683,33 37.902 1,62 8
10 Cibalong 22.054,63 39.567 1,69 2
11 Cisompet 17.376,67 50.636 2,16 3
12 Peundeuy 5.382,35 23.202 0,99 4
13 Singajaya 5.346,81 44.953 1,92 8
14 Cihurip 5.467,18 17.471 0,74 3
15 Banjarwangi 12.179,95 56.676 2,42 5
16 Cikajang 10.687,45 72.754 3,10 7
17 Cilawu 7.987,88 99.073 4,22 12
18 Bayongbong 4.630,17 89.435 3,81 19
19 Cigedug 3.332,93 35.953 1,53 11
20 Cisurupan 9.207,72 90.813 3,87 10
21 Sukaresmi 3.218,01 34.275 1,46 11
22 Samarang 5.534,16 69.207 2,95 13
23 Pasirwangi 5.349,92 59.784 2,55 11
24 Tarogong Kidul 2.030,16 95.787 4,08 47
25 Tarogong Kaler 5.084,88 79.342 3,38 16
26 Garut Kota 3.001,58 126.867 5,41 42
27 Karangpawitan 5.511,81 110.270 4,70 20
28 Wanaraja 2.246,19 44.148 1,88 20
29 Pangatikan 2.093,07 37.765 1,61 18
30 Sucinaraja 3.371,66 26.795 1,14 8
31 Sukawening 3.798,70 52.100 2,22 14
32 Karangtengah 2.857,03 17.102 0,73 6
33 Banyuresmi 4.563,41 80.167 3,42 18
34 Leles 7.455,57 73.421 3,13 10
35 Leuwigoong 2.318,66 44.011 1,88 19
36 Cibatu 3.877,68 70.128 2,99 18
37 Kersamanah 2.478,13 35.325 1,51 14
38 Cibiuk 2.199,71 30.036 1,28 14
39 Kadungora 3.892,17 83.515 3,56 21
40 Bl Limbangan 8.564,09 76.899 3,28 9
41 Selaawi 3.662,39 38.544 1,64 11
42 Malangbong 10.600,47 114.074 4,86 11
Kabupaten Garut 311.007,50 2.345.108 100,00 8
Sumber : Hasil Analisis, 2009

Pemerintah Kabupaten Garut I - 52


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.17 Peta Tipologi Penduduk

Pemerintah Kabupaten Garut I - 53


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Pemerintah Kabupaten Garut I - 54


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.19
Struktur Penduduk Menurut Umur di Kabupaten Garut
Tahun 2008
75+
70-74
65-69
60-64
55-59
50-54
45-49
40-44
35-39
30-34
25-29
20-24
15-19
10-14
5-9
0-4
150.000 100000 50000 0 0 50000 100000 150.000
Laki-Laki Perempuan

Gambar 1.20
Struktur Penduduk Menurut Jenis Kelamin
di Kabupaten GarutTahun 2008

Sumber : Hasil Analisis, 2009.

C. Sosial
Pembangunan daerah bidang sosial budaya dan kehidupan beragama
berkaitandengankualitasmanusiadanmasyarakatKabupaten Garut.Kondisi tersebut
tercermin pada kuantitas penduduk dan kualitas penduduk seperti pendidikan,
kesehatan, pemberdayaan perempuan, pemuda, olah raga, seni budaya, dan
keagamaan. PembangunankualitashiduppendudukKabupaten
Garuttetapmenjadiprioritas
pembangunandaerah.Perkembangankualitassumberdayamanusia(SDM)Kabupaten
Garut menunjukkan perkembangan yang semakin membaik. Hal tersebut antara lain
ditunjukkan dengan pencapaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM). IPM dihitung
berdasarkan tiga indikator yaitu Indeks Pendidikan, Indeks Kesehatan,

Pemerintah Kabupaten Garut I - 55


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

danIndeksDayaBeli.PadaTahun2008,IPMKabupaten Garutmencapaiangka70,61 poin,


meningkatsebesar0,62 poinatau
0,89%dibandingkantahunsebelumnyayaitusebesar69,99 poin. Dalam rentang waktu
tahun 2004-2008, IPM Kabupaten Garut meningkat sebesar 3,31 poin atau 4,92%
dari angka 67,3 poin pada Tahun 2004 menjadi 70,61 poin pada Tahun 2008.

Gambar 1.21
Perkembangan Indek Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Garut
Tahun 2004-2008

Sumber : Hasil Analisis, 2009.

1.4.5 Ekonomi Wilayah


A. Struktur dan Laju Pertumbuhan Ekonomi
Salah satu indikator dalam melihat struktur ekonomi suatu daerah, dapat dilihat dari
bagaimana kondisi Pendapatan Domestik Regional Brutonya. Produk Domestik
Regional Bruto (PDRB) merupakan dasar pengukuran atas nilai tambah yang mampu
diciptakan akibat adanya berbagai aktivitas ekonomi dalam suatu wilayah. Data PDRB
tersebut menggambarkan kemampuan suatu daerah dalam mengelola sumber daya
alam dan sumber daya manusia yang dimiliki.
Sektor yang memiliki kontribusi terbesar dalam struktur ekonomi Kabupaten
Garutadalah Sektor pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan pada tahun
2008 sektor ini memberikan sumbangan nilai tambah sebesar Rp. 9.291,93 miliar atas
dasar harga berlaku dan Rp. 4.606,53 miliar atas dasar harga konstan. Kondisi
tersebut dapat dipahami, karena sebagian besar wilayah kabupaten Garut masih
tampak didominasi oleh sektor pertanian.
Hal ini terlihat dari sebagian besar penduduknya bemata pencaharian di sektor ini
serta sebagian besar lahan di wilayah Kabupaten Garut digunakan untuk kegiatan di
sektor pertanian yang hampir mencapai ¾ dari total luas wilayah di Kabupaten Garut.
Selain sektor pertanian, sektor yang cukup dominan di Kabupaten Garut adalah
perdagangan, hotel dan restoran. Di sepanjang tahun 2008 sektor perdagangan, hotel
dan restoran mampu menciptakan nilai tambah (atas dasar harga berlaku) sebesar

Pemerintah Kabupaten Garut I - 56


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Rp. 5.444,53 miliar atau mengalami kenaikan Rp. 806,59 miliar dari tahun
sebelumnya.

Tabel I.12
PDRB Kabupaten Garut Atas Dasar Harga Berlaku
Tahun 2003-2008 (Juta Rp)
Tahun Distribusi
No Lapangan Usaha 2008
2003 2004 2005 2006 2007*) 2008**)
(%)
Pertanian. Peternakan.
1 5.195.171,21 5.741.482,67 6.855.144,05 7.612.539,36 8.485.344,15 9.291.933,22 45,64
Kehutanan dan Perikanan
Pertambangan dan
2 13.640,04 14.379,74 16.518,84 19.190,31 23.812,20 26.492,27 0,13
Penggalian
3 Industri Pengolahan 789.971,55 753.272,41 885.286,58 1.057.247,17 1.222.345,41 1.529.299,94 7,51
4 Listrik. Gas dan Air Bersih 47.143,08 53.064,25 61.708,42 72.213,42 79.393,98 85.066,76 0,42
5 Bangunan/ Konstruksi 257.466,55 267.740,64 311.670,19 368.904,36 444.964,04 534.886,76 2,63
Perdagangan. Hotel dan
6 2.517.659,93 2.789.721,06 3.464.614,01 4.114.360,47 4.599.333,71 5.444.530,04 26,74
Restoran
7 Angkutan dan Komunikasi 290.472,53 331.283,90 439.573,89 586.912,43 626.688,58 750.607,83 3,69
Keuangan. Persewaan dan
8 237.580,44 423.776,47 528.470,26 582.296,49 582.633,50 686.387,21 3,37
Jasa Perusahaan
9 Jasa-jasa 718.644,32 949.063,79 1.134.891,66 1.476.617,37 1.650.708,32 2.011.632,49 9,88
Total 10.067.749,65 11.323.784,93 13.697.877,90 15.890.281,38 17.715.223,89 20.360.836,52 100,00
Sumber: PDRB Kabupaten Garut, 2009
*) angka perbaikan
**) angka sementara
Tabel I.13
PDRB Kabupaten Garut Atas Dasar Harga Konstan
Tahun 2003-2008 (Juta Rp)
Tahun Distribusi
No Lapangan Usaha 2008
2003 2004 2005 2006 2007*) 2008**)
(%)
Pertanian. Peternakan.
1 4.129.101,91 4.093.827,96 4.273.831,95 4.288.059,19 4.454.980,60 4.606.534,23 46,00
Kehutanan dan Perikanan
Pertambangan dan
2 10.606,52 10.665,92 10.842,97 11.479,99 12.644,15 12.979,45 0,13
Penggalian
3 Industri Pengolahan 575.942,23 514.038,08 540.520,21 586.622,28 633.128,85 690.726,16 6,90
4 Listrik. Gas dan Air Bersih 37.483,98 39.198,35 41.060,27 44.329,47 47.836,68 50.748,73 0,51
5 Bangunan/ Konstruksi 216.013,35 220.253,90 226.729,36 245.604,58 260.998,06 275.975,39 2,76
Perdagangan. Hotel dan
6 2.058.160,25 2.143.411,01 2.249.295,52 2.427.097,78 2.586.022,17 2.720.501,55 27,17
Restoran
7 Angkutan dan Komunikasi 230.401,67 242.629,46 255.173,40 270.842,05 282.598,97 292.442,68 2,92
Keuangan. Persewaan dan
8 207.799,32 367.350,61 351.278,07 360.015,60 348.396,89 374.977,86 3,74
Jasa Perusahaan
9 Jasa-jasa 628.384,98 787.070,14 819.678,75 894.756,96 936.522,10 986.410,13 9,85
Total 8.093.894,21 8.418.445,43 8.768.410,50 9.128.807,90 9.563.128,47 10.013.304,18 100,00
Sumber: PDRB Kabupaten Garut, 2009
*) angka perbaikan
**) angka sementara

Pemerintah Kabupaten Garut I - 57


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Perekonomian Kabupaten Garut pada tahun 2008 di tandai oleh pertumbuhan sebesar
4,71 %. Jika di bandingkan dengan tahun sebelumnya pertumbuhan ekonomi di
tahun 2007 sedikit mengalami penurunan, yakni sebesar 0,05 point, dimana pada
tahun sebelumnya perekonomian di Kabupaten Garut mampu tumbuh sebesar 4,76
%.
Perkembangan positif dari perekonomian di Kabupaten Garut tersebut tidak lepas dari
peningkatan kinerja pada sektor yang sangat dominan di wilayah ini, yaitu sektor
pertanian dan perdagangan, hotel dan restoran yang mampu tumbuh masing-masing
sebesar 3,40 % dan 5,20 %. Jika diamati lebih jauh, pada tahun 2008 tampak hampir
seluruh sektor ekonomi di Kabupaten Garut memperlihatkan kinerja yang cukup
menggembirakan. Peningkatan kinerja tertinggi terjadi pada sektor industri
pengolahan yang mampu tumbuh sebesar 9,10 %, sedangkan terendah terjadi pada
sektor pertambangan dan penggalianyaitu 2,65 %.

Tabel I.14
Laju Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Garut
Tahun 2003-3007 (%)
Laju Pertumbuhan Ekonomi (%)
No Lapangan Usaha 2003- 2004- 2005- 2006- 2007-
2004 2005 2006 2007 2008
1 Pertanian 3,62 4,4 0,33 3,89 3,40
2 Pertambangan dan Penggalian 0,56 1,66 5,87 10,14 2,65
3 Industri Pengolahan 5,27 5,15 8,53 7,93 9,10
4 Listrik. Gas dan Air Bersih 4,57 4,75 7,96 7,91 6,09
5 Bangunan/ Konstruksi 1,96 2,94 8,33 6,27 5,74
6 Perdagangan. Hotel dan Restoran 4,14 4,94 7,9 6,55 5,20
7 Angkutan dan Komunikasi 5,31 5,17 6,14 4,34 3,48
8 Keuangan. Persewaan dan Jasa Perusahaan 8,53 -4,38 2,49 -3,23 7,63
9 Jasa-jasa 3,06 4,14 9,16 4,67 5,33
Total 4,01 4,16 4,11 4,76 4,71
Sumber: PDRB Kabupaten Garut, 2009

B. Pendapatan Perkapita
Pendapatan perkapita yang merupakan gambaran daya beli masyarakat, sering
digunakan sebagai indikator kesejahteraan masyarakat secara makro. Semakin tinggi
pendapatan yang diterima penduduk berarti tingkat kesejahteraannya bertambah
baik. Perhitungan pendapatan perkapita di Kabupaten Garut berdasarkan PDRB atas
dasar harga berlaku belum sepenuhnya menggambarkan peningkatan dari daya beli
masyarakat. Karena pada PDRB perkapita yang di hitung atas dasar harga berlaku,
selain masih terkandung inflasi yang sangat berpengaruh terhadap daya beli, juga
karena pola distribusi dari pendapatan regional Kabupaten Garut tidak mutlak merata.
Sedangkan perkembangan PDRB perkapita yang di hitung atas dasar harga konstan
lebih menggambarkan perkembangan secara riil dari pendapatan perkapita yang
diterima oleh penduduk. Hal yang perlu di garis bawahi adalah walaupun pendapatan
perkapita pada tahun 2008 meningkat relatif tinggi yaitu 13,20 %, namun daya beli
masyarakat secara riil hanya meningkat beberapa persen saja yang hal ini tercermin

Pemerintah Kabupaten Garut I - 58


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

dari peningkatan PDRB perkapita yang dihitung atas dasar harga konstan. Kondisi
tersebut mencerminkan tingginya inflasi yang terjadi pada tahun bersangkutan
sehingga mengoreksi peningkatan daya beli yang di akibatkan oleh meningkatnya
pendapatan yang diterima.

Tabel I.15
Perkembangan Pendapatan Perkapita Kabupaten Garut
Atas Dasar Harga Berlaku dan Harga Konstan
Tahun 2002-2008 (Rupiah)
Harga Kenaikan Harga Kenaikan
Tahun
Berlaku % Konstan %
2002 4.336.308 10,14 3684.100 2,25
2003 4.617.847 6,49 3723.688 1,07
2004 5.137.426 11,25 3819.318 2,57
2005 6.117.609 19,08 3916.058 2,53
2006 6.984.822 14,18 4012.710 2,47
2007*) 7.669.678 9,80 4140.287 3,18
2008**) 8.682.259 13,20 4.269.869 3,13
Sumber: PDRB Kabupaten Garut, 2009.
*) angka perbaikan.
**) angka sementara.

C. Peran dan Produksi Sektoral


1. Pertanian
Tanaman Pangan
Dengan ketersediaan lahan sawah dan darat berupa tanah untuk keperluan
budidaya tanaman semusim yang cukup luas menjadikan Kabupaten Garut
sebagai daerah yang mengembangkan aktifitas perekonomian berbasiskan
sumber daya alam (pertanian), sebagaimana ditunjukkan oleh pemanfaatan
lahan untuk kepentingan sektor pertanian yang didominasi oleh tanaman padi
sawah (106.204 ha), jagung (55.852 ha), ubi kayu (24.364 ha), pada tahun
2008.
Kabupaten Garut dikenal sebagai salah satu sentra penghasil sayuran di Jawa
Barat yang mensuplai kebutuhan sayuran kota-kota besar seperti Bandung dan
Jakarta. Jenis-jenis sayuran yang dihasilkan dari daerah ini adalah kentang,
kubis, petsai, kacang merah, cabe besar, tomat, dan lain-lain, yang berasal dari
Kecamatan Cikajang, Cisurupan, Samarang dan Pasirwangi.
Pada kelompok tanaman buah-buahan pada tahun 2008, pisang menempati
jumlah terbesar, yaitu 7.244.472 pohon, diikuti mangga 222.192 pohon. Mangga
dan pisang hampir dijumpai di setiap kecamatan. Populasi alpukat terbanyak
terdapat di Kecamatan Cisurupan, Karangpawitan dan Banyuresmi. Untuk
tanaman pisang terbanyak tumbuh di Kecamatan Cilawu, Cikelet, Cibalongdan
Peundeuy. Pepaya banyak ditemukan di Kecamatan Karangpawitan, Cilawu,
Peundeuy, dan Malangbong. Sedangkan sebagai sentra jeruk siam adalah
Kecamatan Samarang, Pasirwangi, Cisurupan dan Sukaresmi.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 59


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Perkebunan
Perkebunan yang terdapat di kabupaten Garut dikelola oleh Perkebunan Besar
Negara dan perkebunan rakyat yang diusahakan oleh rumah tangga petani
dengan luasan sempit dan jenis tanaman yang dibudidayakan lebih beragam
dengan komoditi paling banyak ditanam adalah teh, tembakau, kelapa, akar
wangi, aren, cengkeh (jenis perkebunan rakyat).
Sedangkan untuk perkebunan Besar Negara (PTPN) jenis perkebunan yang di
kelola adalah berupa jenis tanaman teh, karet, kakao, dan kina, serta Perkebunan
Besar Swasta dengan komoditi kelapa sawit, teh dan karet. Jenis perkebunan
yang paling dominan di hasilkan dari jenis perkebunan besar negara adalah
berupa teh dan karet. Sedangkan untuk jenis perkebunan besar swasta jenis
komoditi yang banyak di hasilkan adalah kelapa sawit.
Peternakan
Kabupaten Garut dalam bidang peternakan terkenal dengan domba Garutnya.
Semua jenis ternak, kecuali sapi perah, populasinya mengalami peningkatan
selama 5 tahun terkhir. Pada tahun 2008 populasi tertinggi ditunjukkan oleh
ternak domba, diikuti kambing, kerbau, sapi perah dan sapi potong.
Dibandingkan dengan tahun 2007, populasi sapi potong mengalami penurunan
yang signifikan.
Perikanan
Kabupaten Garut memiliki potensi sumberdaya perikanan yang meliputi budidaya
air tawar, budidaya air payau, dan laut serta penangkapan di perairan umum dan
laut. Dari 42 kecamatan yang terdapat di Kabupaten Garut, 7 kecamatan berada
di pesisir pantai selatan Garut. Oleh karenanya masyarakat yang berada di
wilayah tersebut dapat memanfaatkan potensi laut untuk aktivitas budidaya
perikanan dan penangkapan ikan. Adapun 35 kecamatan lain pada umumnya
memiliki potensi pembudidayaan ikan di air tawar dan perairan umum.

2. Industri Pengolahan
kegiatan sektor industri di Kabupaten Garut, masih didominasi oleh industri kecil dan
menengah, yang pada umumnya merupakan industri rumah tangga. Potensi Industri
kecil yang menjadi komoditas andalan Kabupaten Garut terdiri dari industri
penyamakan kulit, jaket kulit, industri batik, sutera alam, dodol, minyak akar wangi
dan industri kerajinan anyaman bambu. Dari berbagai komoditi yang ada, tercatat
beberapa diantaranya telah menembus pasar ekspor seperti: teh hitam, teh hijau,
karet, bulu mata palsu, minyak akar wangi, jaket kulit, kulit tersamak dan kain sutera.
Sektor industri di Kabupaten Garut belum berkembang secara optimal dikarenakan
oleh faktor-faktor eksternal dan internal. Faktor eksternal yang paling menonjol
mempengaruhi perkembangan sektor industri adalah:
a. Krisis ekonomi yang berkepanjangan yang berimbas pada rendahnya daya beli
masyarakat.
b. Adanya ketergantungan yang tinggi dari sektor industri terhadap bahan-bahan
penolong dan jasa dari luar daerah.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 60


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

c. Belum optimalnya upaya pemberdayaan usaha kecil dan menengah, serta


belum tertatanya kelembagaan pengaturan persaingan usaha secara sehat
dan efektif.

Permasalahan di sisi internal terlihat dalam:


a. Kurangnya penguasaan teknologi industri, disamping kurangnya pengetahuan
desain, pengendalian mutu, dan penganekaragaman produk.
b. Terbatasnya aspek permodalan.
c. Jangkauan pemasaran masih terbatas.
d. Informasi pemasaran masih rendah, serta aktivitas promosi masih kurang.
e. Aspek kewirausahaan belum dijiwai sepenuhnya oleh para pelaku usaha.
f. Masih rendahnya kesadaran terhadap kelestarian lingkungan tercermin dari
pembuangan hasil proses produksi yang kurang menghiraukan keadaan
lingkungan di sekitarnya.

3. Perdagangan
Perkembangan usaha perdagangandi Kabupaten Garut ditandai dengan keragaman
komoditas dan nilai ekspor. Jenis komoditas yang diekspor terdiri dari teh hitam, teh
hijau, karet, bulu mata palsu, minyak akar wangi, jaket kulit, kulit tersamak dan kain
sutera dengan negara tujuan ekspor yaitu: USA, Inggris, Belanda, Rusia, Mesir,
Jepang, Singapura, Irak, Iran, Srilanka, India, Korea, Kanada, Jerman, Taiwan,
Thailand, Vietnam dan Malaysia.
Di tengah pelaksanaan otonomi daerah dan diberlakukannya AFTA (Asean Free Trade
Area), Kabupaten Garut menghadapi berbagai masalah yang harus segera ditangani
baik dalam jangka pendek, menengah maupun jangka panjang. Permasalahan yang
masih nampak menonjol antara lain:
1. Sistem perdagangan belum berjalan secara optimal, yang tercermin dari pola
aliran barang dari Kabupaten Garut masih berkisar di seputar lokal, Jawa Barat
dan luar Jawa Barat.
2. Sampai saat ini sektor perdagangan masih mengandalkan produk-produk hasil
pertanian dan industri kecil, menengah. Oleh karena itu perlu diupayakan faktor-
faktor pendukung aktivitas perdagangan.
3. Terbatasnya jangkauan pemasaran karena kurangnya informasi pasar.
4. Produk yang dihasilkan oleh pengusaha di Kabupaten Garut pada umumnya
belum memenuhi selera pasar baik dalam diversifikasi maupun desain.
5. Masih terbatasnya investor dari luar, baik asing maupun dalam negeri yang
menanamkan modal dalam kegiatan agribisnis, agroindustri, pariwisata dan
sektor-sektor lainnya.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 61


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

4. Pariwisata
Dalam rangka upaya pengembangan wilayah yang lebih merata, peranan pariwisata
menjadi sangat penting, mengingat panjangnya mata rantai kegiatan usaha
kepariwisataan. Kegiatan-kegiatan yang dimaksud meliputi: biro perjalanan,
pengangkutan, perhotelan, restoran pemandu wisata/pramuwisata, kerajinan rakyat,
kesenian daerah, pemeliharan dan pengembangan obyek wisata. Rantai kegiatan
pariwisata ini jelas akan membutuhkan hasil-hasil pertanian, peternakan, perikanan,
kerajinan cinderamata, bahan dan alat bangunan. Dengan demikian pengembangan
sektor pariwisata dapat menggerakkan sektor-sektor ekonomi lainnya atau dengan
kata lain sektor ini mempunyai imbas secara multisektoral.Permasalahan
pengembangan pariwisata yang dihadapi, meliputi:
Belum memadainya sarana komunikasi dan pemasaran produk wisata.
Belum optimalnya peran serta para pengusaha/swasta dalam mendukung
kegiatan kepariwisataan.
Masih terpusatnya kegiatan wisata pada lokasi-lokasi wisata tertentu.
Masih kurangnya rambu-rambu petunjuk jalan ke arah obyek-obyek wisata
potensial.
Belum memadainya sarana infrastruktur untuk mendukung pengembangan
obyek wisata potensial.
Masih kurangnya mutu pelayanan dan atraksi wisata bagi para wisatawan.
Pengelolaan beberapa Kawasan Wisata belum tertangani secara komprehensif
dan berkelanjutan.

1.4.6 Sarana dan Prasarana Wilayah


A. Sarana Sosial Ekonomi
1. Sarana Pendidikan
Di wilayah Kabupaten Garut telah tersedia sarana
pendidikan mulai dari TK sampai dengan perguruan
tinggi. Untuk Perguruan Tinggi, Kabupaten Garut
memiliki jumlah mahasiswa sekitar 3.000 orang lebih dan
dosen sekitar 250 orang yang tersebar ke dalam
perguruan tinggi di wilayah Kabupaten Garut.

2. Sarana Kesehatan
Kabupaten Garut memiliki 2 unit rumah sakit meliputi
rumah sakit umum dan TNI. Selain itu juga terdapat
sarana kesehatan non rumah sakit meliputi puskesmas
dan balai pengobatan serta penyedia obat dan alat
kesehatan seperti apotek dan toko obat.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 62


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel I.16
Jumlah dan Sebaran Sarana Pendidikan Menurut Kecamatan
di Kabupaten Garut Tahun 2008
Sarana Pendidikan (unit)
No Kecamatan
TK SD SLTP SMU PT
1 Cisewu 18 34 6 3 -
2 Caringin 46 23 4 1 -
3 Talegong 9 26 7 3 -
4 Bungbulang 18 53 7 3 -
5 Mekarmukti 11 12 3 0 -
6 Pamulihan 6 13 1 0 -
7 Pakenjeng 7 49 6 3 -
8 Cikelet 4 46 6 3 -
9 Pameungpeuk 5 32 11 5 -
10 Cibalong 8 36 5 0 -
11 Cisompet 6 52 5 1 -
12 Peundeuy 2 29 5 2 -
13 Singajaya 6 33 5 2 -
14 Cihurip 1 14 2 0 -
15 Cikajang 19 43 8 3 -
16 Banjarwangi 3 40 4 1 -
17 Cilawu 13 72 11 5 -
18 Bayongbong 28 65 13 6 -
19 Cigedug 1 21 2 0 -
20 Cisurupan 33 50 10 5 -
21 Sukaresmi 4 20 4 1 -
22 Samarang 16 38 4 2 -
23 Pasirwangi 10 36 7 3 -
24 Tarogong Kidul 37 43 16 20 -
25 Tarogong Kaler 30 42 9 5 -
26 Garut kota 31 84 17 12 3
27 Karangpawitan 28 79 13 8 -
28 Wanaraja 8 31 5 2 -
29 Sucinaraja 5 22 4 0 -
30 Pangatikan 9 27 5 2 -
31 Sukawening 14 50 7 3 -
32 Karangtengah 1 19 3 1 -
33 Banyuresmi 34 58 15 3 -
34 Leles 16 53 9 5 -
35 Leuwigoong 9 31 6 1 -
36 Cibatu 34 52 14 7 -
37 Kersamanah 10 30 7 4 -
38 Cibiuk 24 20 5 2 -
39 Kadungora 35 57 11 7 -
40 Bl. Limbangan 34 52 15 9 -
41 Selaawi 20 28 9 2 -
42 Malangbong 40 86 15 6 -
Jumlah 693 1.701 321 151 3
Sumber : Kabupaten Garut dalam angka, 2009.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 63


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel I.17
Jumlah dan Sebaran Sarana Kesehatan Manurut Kecamatan
di Kabupaten Garut Tahun 2008
No Kecamatan RS Puskesmas BP BKIA Apotik Toko Obat
1 Cisewu - 4 1 1 - -
2 Caringin - 4 6 1 - -
3 Talegong - 4 - 1 - -
4 Bungbulang - 6 5 1 - 5
5 Mekarmukti - 4 - 1 - -
6 Pamulihan - 4 6 2 - -
7 Pakenjeng - 9 1 1 - -
8 Cikelet - 7 5 2 - -
9 Pameungpeuk - 5 3 1 - 1
10 Cibalong - 6 2 1 - -
11 Cisompet - 10 7 1 - 2
12 Peundeuy - 5 5 1 - -
13 Singajaya - 4 2 1 - -
14 Cihurip - 5 4 1 - -
15 Cikajang - 5 19 1 3 3
16 Banjarwangi - 4 3 1 - -
17 Cilawu - 7 6 2 - -
18 Bayongbong - 5 7 2 1 -
19 Cigedug - 3 3 1 1 -
20 Cisurupan - 5 2 2 1 -
21 Sukaresmi - 3 3 1 - -
22 Samarang - 3 2 1 - 1
23 Pasirwangi - 4 7 2 - -
24 Tarogong Kidul 1 7 20 3 6 1
25 Tarogong Kaler - 9 5 3 7 3
26 Garut kota 1 9 15 3 8 12
27 Karangpawitan - 10 4 2 - 1
28 Wanaraja - 5 11 3 1 3
29 Sucinaraja - 2 - - - -
30 Pangatikan - 3 - - - -
31 Sukawening - 5 4 3 - -
32 Karangtengah - 3 11 1 - -
33 Banyuresmi - 4 6 3 1 -
34 Leles - 7 7 2 - 2
35 Leuwigoong - 6 9 1 - -
36 Cibatu - 5 15 1 2 -
37 Kersamanah - 5 5 1 - 2
38 Cibiuk - 2 - 1 - -
39 Kadungora - 5 10 2 1 4
40 Bl. Limbangan - 8 2 1 - 2
41 Selaawi - 2 1 1 - -
42 Malangbong - 11 5 2 1 -
Jumlah 2 230 219 272 67 48
Sumber : Kabupaten Garut dalam angka, 2009

Pemerintah Kabupaten Garut I - 64


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

3. Fasilitas Ekonomi
Dalam upaya menumbuh-kembangkan aktivitas
perdagangan, pemerintah Kabupaten Garut telah
melakukan berbagai upaya baik yang bersifat regulatif
maupun penyediaan dan pengembangan sarana dan
prasarana perdagangan.Kegiatan perdagangan di
Kabupaten Garut ditopang oleh 19 pasar desa dengan
jumlah toko sebanyak 6.953 yang tersebar di beberapa
wilayah di Kabupaten Garut.
Tabel I.18
Jumlah dan Sebaran Sarana Perdagangan Menurut Kecamatan
di Kabupaten Garut Tahun 2008
No Kecamatan Pasar Toko Warung PKL Pedagang
1 Cisewu - - - - -
2 Caringin - - - - -
3 Talegong - - - - -
4 Bungbulang - - - - -
5 Mekarmukti - - - - -
6 Pamulihan - - - - -
7 Pakenjeng - - - - -
8 Cikelet - - - - -
9 Pameungpeuk 1 680 88 19 319
10 Cibalong - - - - -
11 Cisompet - - - - -
12 Peundeuy - - - - -
13 Singajaya - - - - -
14 Cihurip - - - - -
15 Cikajang 1 541 321 120 536
16 Banjarwangi - - - - -
17 Cilawu 2 67 83 92
18 Bayongbong 3 1.027 56 172 316
19 Cigedug - - - - -
20 Cisurupan 1 157 52 33 173
21 Sukaresmi - - - - -
22 Samarang 1 484 146 466
23 Pasirwangi - - - - -
24 Tarogong Kidul 1 1969 2504 428 2350
25 Tarogong Kaler - - - - -
26 Garut kota 3 - 1345 - 920
27 Karangpawitan - - - - -
28 Wanaraja 1 503 210 200 811
29 Sucinaraja - - - - -
30 Pangatikan - - - - -
31 Sukawening - - - - -
32 Karangtengah - - - - -
33 Banyuresmi - - - - -
34 Leles 1 326 82 7 288
35 Leuwigoong - - - - -
36 Cibatu 1 286 286
37 Kersamanah - - - - -
38 Cibiuk - - - - -
39 Kadungora 1 596 92 50 250
40 Bl. Limbangan 1 383 18 157 512
41 Selaawi - - - - -
42 Malangbong 1 220 141 120 378
Jumlah 19 6.953 5.278 1.452 7.697
Sumber : Kabupaten Garut dalam angka, 2009

Pemerintah Kabupaten Garut I - 65


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

B. Prasarana Wilayah
1. Air Bersih
Beberapa kecamatan di wilayah Kabupaten Garut telah dilayani air bersih perpipaan
yang dikelola oleh PDAM Kabupaten Garut. Banyaknya pemakaian air dan
produktivitas pelayanan air minum di Kabupaten garut dapat dilihat padatabel di
bawah ini.
Tabel I.19
Jumlah Pelanggan Menurut Kecamatan
Tahun 2008
Jumlah Jumlah
No Kecamatan
Pelanggan Pemakaian (m3 )
1 Pameungpeuk 1.002 13.477
2 Cisurupan 1.456 25.419
3 Samarang 945 16.288
4 Tarogong Kidul 559 7.779
5 Tarogong Kaler 1.118 19.137
6 Garut Kota 13.076 257.122
7 Karangpawitan 3.261 19.783
8 Wanaraja 803 14.345
9 Banyuresmi 744 6.259
10 Leuwigoong 459 97.415
11 Cibatu 805 10.558
Jumlah 24.288 487.582
Sumber : Kabupaten Garut dalam angka, 2009.

2. Irigasi
Potensi sumber daya air di Kabupaten Garut yang besar
belum dapat dimanfaatkan secara optimal untuk
menunjang kegiatan pertanian, industri, dan kebutuhan
domestik. Pelayanan irigasi sampai saat ini dipandang
belum optimal, hal ini terlihat masih adanya 39.827,70 Ha
areal sawah yang belum terlayani.

3. Energi/Kelistrikan
Upaya pemenuhan kebutuhan energi listrik masyarakat
terus dilakukan dengan peningkatan cakupan pelayanan
listrik. Sampai tahun 2008, desa yang sudah menikmati
aliran listrik di Kabupaten Garut sebanyak 418 Desa atau
Kelurahan (96,70%) dari 424 buah Desa/Kelurahan di
Kabupaten Garut, dengan asumsi tidak seluruh kampung
di desa tersebut mendapat pelayanan listrik. Kecamatan
yang masih sedikit dalam mendapat pelayanan aliran

Pemerintah Kabupaten Garut I - 66


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

listrik adalah Kecamatan Mekarmukti, Cihurip dan Kecamatan Karang tengah dimana
masing-masing wilayah baru melayani 4 desa saja.
4. Telekomunikasi
Pada tahun 2004, di Kabupaten Garut telah terjadi perkembangan kapasitas line
telepon yang tersedia menjadi 34.970 SST dari tahun sebelumnya sebesar 30.478
SST dengan line in service sebesar 32.831 SST dari 28.556 SST pada tahun 2003.
Lebih jelas lihat Tabel di bawah ini.

Tabel I.20
Kondisi Jaringan Irigasi di Kabupaten Garut Tahun 2008
Daerah Irigasi
No Keterangan Daerah Irigasi Pemerintah Daerah Irigasi Desa
2007 % 2008 % 2007 % 2008 %
Panjang Saluran 490 - 490 - 4.808 - 21.213 -
(km)
Areal (Ha.) 12.237 - 11.086 - 35.866 - 7.339 -
A SALURAN (Km):
1 - Baik 331,00 67,56 401 81,84 2.435,37 50,65 2456,583 51,09
2 - Rusak Berat 77,00 77 27 5,51 1.656,48 34,43 1635,267 34,00
3 - Rusak Ringan 82,00 82 62 12,65 716,15 14,91 716,150 14,91
B BANGUNAN BENDUNG (buah):
1 - Baik 23 100 - - 572 47,59 639 53,16
2 - Rusak Berat - - - - 304 25,29 237 19,72
3 - Rusak Ringan - - - - 326 27,12 326 27,12
C BANGUNAN AIR (buah):
1 - Baik 775 62,45 800 64,47 3.070 51,08 315 52,43
2 - Rusak Berat 290 23 265 21,35 2,555 42,51 2474 41,16
3 - Rusak Ringan 176 14 176 14,18 385 6,41 385 6,41
D PINTU (buah):
1 - Baik 354 75,64 - - 16 40,96 - -
2 - Rusak Berat 83 17,73 - - 12 20,34 - -
3 - Rusak Ringan 25 5,34 - - 11 18,64 - -
Sumber : Dinas SDAP Kabupaten Garut, 2008.

Tabel I.21
Kapasitas Sentral Telepon dan Jumlah Line In Services
Menurut Jenis Pelanggan Di Kabupaten Garut Tahun 2004 (SST)
Line In Service
Kav
No Kecamatan Subscriber Line Public Phone
Sentral Wartel TUT Jumlah
Bisnis Residen Sosial TUC TUK TUKS TUP
1 Pameungpeuk 1.252 55 1.126 4 1 - - - 24 - 1.210
2 Cisompet 248 7 199 1 - - - - 4 - 211
3 Cikajang 2.104 189 1.754 6 5 - - 3 43 - 2.000
4 Garut Kota 17.936 1.983 14.168 74 112 4 7 46 377 - 16.771
5 Wanaraja 4.350 73 3.854 9 4 1 - 7 111 - 4.059
6 Cibatu 2.104 50 1.952 10 1 - - 10 43 - 2.066
7 Kadungora 3.618 98 3.350 4 3 - - 50 95 - 3.600
8 Bl. Limbangan 1.610 74 1.335 37 5 1 - 11 70 - 1.533
9 Malangbong 1.748 88 1.199 11 - - - 17 68 - 1.383
Jumlah 34.970 2.615 28.937 156 131 6 7 144 835 0 32.831
Sumber : PT Telkom, Kandatel Garut, 2004

Pemerintah Kabupaten Garut I - 67


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel I.22
Jumlah Desa Berlistrik, Pelanggan dan Daya Tersambung
Menurut Kecamatan di Kabupaten Garut Tahun 2008
Daya
Desa Jumlah
No Kecamatan Tersambung
Berlistrik Pelanggan
(KVA)
1 Cisewu 5 1.633 1.092.450
2 Caringin 5 1.490 862.400
3 Talegong 6 584 347.700
4 Bungbulang 11 6.699 3.915.450
5 Mekarmukti 4 989 557.400
6 Pamulihan 5 852 611.650
7 Pakenjeng 12 3.831 2.247.700
8 Cikelet 7 3.007 2.080.100
9 Pameungpeuk 7 7.262 5.200.650
10 Cibalong 7 3.721 2.373.250
11 Cisompet 11 5.524 3.210.950
12 Peundeuy 6 2.274 1.318.000
13 Singajaya 9 6.194 3.827.150
14 Cihurip 4 1106 808.350
15 Cikajang 11 16.583 13.010.400
16 Banjarwangi 11 2.474 1.512.500
17 Cilawu 18 13.019 9.250.450
18 Bayongbong 17 12.664 8.489.100
19 Cigedug 5 2.617 1.554.950
20 Cisurupan 16 8.645 5.583.350
21 Sukaresmi 6 3.468 2.007.150
22 Samarang 12 6.775 4.462.750
23 Pasirwangi 12 7.393 2.624.950
24 Tarogong Kidul 12 18.237 17.321.350
25 Tarogong Kaler 10 12.716 9.773.750
26 Garut kota 11 21.617 22.807.350
27 Karangpawitan 13 11.075 8.027.350
28 Wanaraja 23 19.590 12.697.000
29 Sucinagara 7 252 150.150
30 Pangatikan 8 339 232.000
31 Sukawening 11 8.262 5.217.050
32 Karangtengah 4 2.991 1.754.000
33 Banyuresmi 14 16.691 14.632.975
34 Leles 12 9.598 6.220.700
35 Leuwigoong 8 3.942 2.455.800
36 Cibatu 11 15.360 8.803.300
37 Kersamanah 5 3.445 2.251.950
38 Cibiuk 5 2.633 1.676.350
39 Kadungora 14 9.461 6.043.400
40 Bl. Limbangan 14 8.767 5.657.750
41 Selaawi 7 4.700 2.789.750
42 Malangbong 22 8.271 5.529.200
Jumlah 418 308.626 227.318.073
Sumber : Kabupaten Garut dalam angka, 2009.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 68


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

5. Persampahan
Sistem pengelolaan persampahan di Kabupaten Garut
dilakukan oleh pemerintah melalui Badan Lingkungan
Hidup dan Kebersihan UPTD TPA dan UPTD TPS di
dalamnya, selain itu ada sektor swata yang melakukan
pengelolaan persampahan, serta pengelolaan yang
dilakukan secara swadaya oleh masyarakat dengan
bantuan dari LSM-LSM yang ada. Jumlah timbulan sampah
yang dihasilkan di Kabupaten Garut yaitu sebanyak 1.022
m3/hari dan total sampah terangkut per harinya sebanyak 695 m3/hari.TPA yang
ada di Kabupaten Garut adalah TPA Pasir Bajing, TPA Pasir Bajing.
Tabel I.23
Perkembangan Sarana dan Prasarana Pengelolaan Persampahan
Kabupaten Garut Tahun 2007-2008
Tahun Perkembangan
No Jenis Fasilitas
2007 2008 Unit %
1 Kapasitas sampah Kota Garut (m3/hari) 986 986 0 0
2 TPA (unit) 1 1 0 0
3 TPS (unit) 54 55 1 1,85
4 Kendaraan dinas (unit) 36 36 0 0
5 Angkutan sampah (unit) 25 25 0 0
6 Daya angkut sampah (m3/hari) 284,2 284,2 0 0
7 Roda sampah besar (unit) 35 75 40 114,3
8 Roda sampah kecil (unit) 15 37 22 146,7
9 Tong sampah (buah) 400 500 100 25
10 Bin Container (buah) 30 40 10 33,33
11 Tong sampah gantung (unit) 70 80 10 14,29
Sumber: BLHK, Kabupaten Garut, 2008

1.4.7 Sistem Tranportasi


A. Prasarana Jalan dan Jembatan
Perpindahan orang dan barang yang terjadi di Kabupaten
Garut sampai saat ini masih dominan menggunakan
prasarana transportasi jalan, kondisi ini di mungkinkan
karena prasarana tersebut masih di pandang lebih banyak
keuntungannya seperti, dalam hal aksesbilitas dan
mobilitas. Secara umum jaringan jalan ditinjau dari ciri
fisik dan lalu lintasnya belum sesuai dengan ciri yang di
tetapkan dalam UU No.38 tahun 2004, tentang jalan.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 69


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel I.24
Kondisi Jaringan Jalan Kabupaten Garut Tahun 2008
Panjang jalan (Km)
No Kondisi Jumlah
Jalan Negara Jalan Provinsi Jalan Kabupaten
1 Baik 30,08 82,10 273,82 386,00
2 Sedang - 220,40 539,05 759,45
3 Rusak - - 236,29 236,29
4 Rusak berat - - - -
Total 30,08 302,5 1.161,34 1.493,92
Sumber: Dinas Perhubungan, 2009

Prasarana transportasi yang merupakan jaringan jalan di Kabupaten Garut meliputi


panjang jalan mencapai 1.493,92 Km yang berdasarkan statusnya terdiri dari jalan
negara dengan panjang 30,08 km, jalan provinsi dengan panjang 302,5Km dan jalan
Kabupaten dengan panjang 1.161,34Km.
Jumlah jembatan di Kabupaten Garut mencapai 275 buah dengan total panjang
sebesar 2.101 m. Jembatan yang ada tersebut lebih dari setengahnya dalam kondisi
memprihatinkan dan perlu segera ada penataan agar tidak menghambat laju
perekonomian masyarakat setempat (sumber PU Bina Marga, 2006).

Tabel I.25
Rekapitulasi Jembatan UPTD Dinas Bina Marga Wil. I s/d IX Tahun 2009
Jenis Jembatan
Panjang Bangunan Bangunan Atas
No Nama UPTD Bina Marga Banyak
(m) Bawah (Temb. (Rangka /
Batu/Beton) Lantai)
1 UPTD Bina Marga Wilayah I Garut Kota 31 bh 258,70 31 bh 29 bh / 3 bh
2 UPTD Bina Marga Wilayah II Tarogong 21 bh 118,90 21 bh 21 bh / 0 bh
3 UPTD Bina Marga Wilayah III Leles 18 bh 84,40 18 bh 18 bh / 0 bh
4 UPTD Bina Marga Wilayah IV Limbangan 21 bh 118,90 21 bh 18 bh / 3 bh
5 UPTD Bina Marga Wilayah V Cibatu 29 bh 116,40 29 bh 29 bh / 0 bh
6 UPTD Bina Marga Wilayah VI 41 bh 313,80 41 bh 36 bh / 5 bh
Banyongbong
7 UPTD Bina Marga Wilayah VII Cikajang 57 bh 356,80 57 bh 54 bh / 3 bh
8 UPTD Bina Marga Wilayah VIII 57 bh 733,50 57 bh 50 bh / 7 bh
Pameungpeuk
9 UPTD Bina Marga Wilayah IX Bungbulang 53 bh 351,00 53 bh 48 bh / 5 bh
Jumlah 275 bh 2.101 m - -
Sumber: Dinas Bina Marga, 2009

B. Terminal
Di wilayah Kabupaten Garut telah tersedia terminal bus dan non bus masing-masing
berjumlah 3 unit. Selain itu juga tersedia sub terminal bus berjumlah 2 unit dan sub
terminal nonbus berjumlah 9 unit. Untuk lebih jelasnya jumlah terminal dan sub
terminal di wilayah Kabupaten Garut dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

C. Kereta Api
Prasarana transportasi yang berupa jaringan jalan rel (KA) di Kabupaten Garut,
ditinjau dari penyebarannya tidak merata hanya melintasi kecamatan tertentu saja

Pemerintah Kabupaten Garut I - 70


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

seperti Kecamatan Kadungora, Malangbong, Cibatu dan Kota Garut. Kecamatan


tersebut berada di daerah utara Kabupaten Garut.
Lintasan rel yang melewati Kabupaten Garut merupakan lintasan regional pulau Jawa
untuk bagian selatan (Jakarta, Bandung, Tasik, Banjar, Jogya, Solo dan Surabaya).
Lintasan yang menghubungkan Kota Garut dengan lintasan regional pulau Jawa di
hubungkan dengan koridor rel Kota Garut dengan Kota Cibatu, koridor tersebut untuk
saat ini tidak diaktifkan berhubung belum layak recara ekonomis. Kondisi lintasan
regioanl pulau jawa sampai saat ini masih dalam keadaan baik, lintasan tersebut di
fasilitasi oleh satu jalur tunggal, sedangkan lintasan yang menghubungkan Garut
Cibatu kondisi lintasan dalam keadaan rusak dan tidak terpelihara.

Tabel I.26
Jumlah dan Sebaran Terminal di Kabupaten Garut
Terminal Sub Terminal
No Kecamatan
Bus Nonbus Bus Nonbus
1 Tarogong Kidul 1 1 - -
2 Samarang - - - 1
3 Kadungora - - - 1
4 Cibatu - - - 1
5 Malangbong 1 1 1 1
6 Bayongbong - - - 1
7 Bl. Limbangan 1 1 1 1
8 Pameungpeuk - - 1
9 Bungbulang - - - 1
10 Cikajang - - - 1
Jumlah 3 3 2 9
Sumber: Dinas Perhubungan Kabupaten Garut, 2008

Tabel I.27
Jumlah Penumpang Kereta Api
Jumlah (orang)
No Jalur
Kedatangan Berangkat
1 Cibatu menuju bandung (barat) 2.654 2.345
2 Cibatu menuju tasik (timur) 1.860 1.765
Jumlah 4.514 4.110
Sumber: PT. KAI, 2006

Pemerintah Kabupaten Garut I - 71


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 1.22 Peta Jaringan Jalan Kabupaten Garut

Pemerintah Kabupaten Garut I - 72


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

1.5 Isu-Isu Strategis


Isu-isu strategis pengembangan wilayah di Kabupaten Garut antara lain sebagai
berikut :
1. Masih terdapat ketimpangan antar bagian wilayah utara yang relatif lebih maju
dengan wilayah di bagian selatan Kabupaten Garut. Hal tersebut berdasarkan
indikator jaringan jalan, aksesibilitas, fasilitas sosial ekonomi.
2. Kabupaten Garut merupakan salah satu kabupaten yang termasuk ke dalam
Wilayah Pengembangan Priangan Timur - Pengandaran. Adapun peran yang di
emban Kabupaten Garut dalam wilayah pengembangan tersebut adalah sebagai
salah satu sentra kegiatan pertanian, industri pengolahan pertanian, perikanan,
industri pengolahan perikanan, wisata alam, pertambangan mineral logam dan non
logam.
3. Adanya kebijakan rencana infrastruktur Jabar Selatan terhadap Kabupaten Garut
bagian Selatan, yaitu :
Rencana jaringan jalan Lintas Jabar Selatan yang melewati Pameungpeuk -
Cikelet-Rancabuaya dan Rencana jaringan jalan yang menghubungkan
Rancabuaya - Cisewu-Talegong-Bandung.
Pengembangan rumah sakit tipe B di Pameungpeuk.
Rencana pembangunan terminal tipe B (Pameungpeuk), peningkatan sub
terminal menjadi terminal tipe C (Cikajang).
Pengembangan rumah sakit tipe B di Pameungpeuk.
Rencana pelabuhan laut (pengumpan) di Pameungpeuk, serta peningkatan
kualitas Pelabuhan Cilauteureun (Santolo) di Cikelet.
4. Dalam RTRW Provinsi Jawa Barat Tahun 2009-2029, Rancabuaya ditetapkan
statusnya sebagai PKWp (Pusat Kegiatan Wilayah promosi).
5. Di Kabupaten Garut terdapat kawasan strategis yang telah ditetapkan sebagai
kawasan strategis nasional yaitu Kawasan fasilitas uji terbang roket Pameungpeuk,
Kawasan stasiun pengamat dirgantara Pameungpeuk, serta kawasan strategis
provinsi yaitu kawasan strategis panas bumi Kamojang-Darajat-Papandayan,
kawasan strategis ekonomi Pameungpeuk yang diprioritaskan menjadi kawasan
yang dapat mendorong perekonomian Jawa Barat
6. Kabupaten Garut di dalam RTRWP Jawa Barat ditetapkan 78,7% wilayahnya
ditetapkan sebagai kawasan lindung. Penetapan luas kawasan lindung ini
merupakan permasalahan tersendiri bagi pengembangan Kabupaten Garut. Hal
tersebut dikarenakan penetapan kawasan yang berfungsi lindung berarti juga
membatasi kawasan yang berfungsi budidaya.
7. Kabupaten Garut memiliki potensi pengembangan pada sektor pertanian dan
perkebunan melalui pengembangan kawasan berbasis pertanian (agropolitan),
serta potensi untuk mengembangkan kawasan perikanan secara mandiri melalui
pengembangan kota perikanan (minapolitan).

Pemerintah Kabupaten Garut I - 73


 
 
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

8. Kabupaten Garut memiliki sumber daya berupa bahan galian C, gas alam dan
sumber daya geologi lainnya, lokasi tersebut tersebar di beberapa wilayah. Dengan
pengelolaan yang tepat sumber daya tersebut akan memberikan kontribusi
terhadap PAD Kabupaten Garut.
9. Perubahan tata guna lahan di titik-titik tertentu (G. Mandalawangi, Hutan Sancang)
pada kawasan-kawasan yang berfungsi lindung. Kawasan lindung merupakan areal
yang dominan di wilayah Kabupaten Garut. Perubahan tata guna lahan di kawasan
tersebut pada umumnya perubahan tata guna lahan berupa hutan lindung menjadi
areal pertanian musiman dan perkebunan. Kondisi ini mengakibatkan tingkat erosi
dan kekritisan lahan meningkat tajam, atau akan memberi dampak berarti pada
daerah hilirnya.

Pemerintah Kabupaten Garut I - 74


 
 
M
MATERI TE
EKNIS
Re
encana Tata Ruang Wilayah Kabupate
en Garut 2011
1 – 2031

Bab

TTUJUANN, KEB
BIJAK
KAN DAAN
S TEGI PENAT
STRAT P TAAN RUANG
R G

2..1 Tujuan Penataan Ruan


ng

R
encana Tatta Ruang Wilayah
W diha
arapkan meenjadi pedooman bagi seluruh
s
pemangku kepentinga an dalam pelaksanaan
p n pembang gunan di be erbagai
sektor/bida
ang, serta mengakom modasikan pembagian n peran dengan
d
kabupaten//kota dan bersifat saaling melen
ngkapi sertaa selaras dengan
d
Rencana Pembangun
P nan Jangka a Panjang Daerah (RPJPD). Tujuan
pe
embanguna an jangka panjang
p tah
hun 2005–2 2025 adalah mewujud dkan bangsa yang
m
maju, mandiri, dan ad dil sebagai landasan bagi tahap pembang gunan berikutnya
m
menuju massyarakat adil dan makkmur dalamm Negara Kesatuan
K R
Republik Inddonesia
erdasarkan Pancasila dan
be d Undang
g-Undang Dasar
D Negara Republikk Indonesia Tahun
19
945.

Pe
enataan Ruuang diarahhkan untuk mewujudka an peningkkatan daya dukung dan daya
ta
ampung linggkungan seerta pengem mbangan wilayah
w yang
g terencanaa dan terin
ntegrasi
an
ntar sektor secara sinergis, serassi dan berk
kelanjutan. Visi Kabup
paten Garutt dalam
RPPJPD Tahunn 2005-20255 yaitu:

“Mew
wujudkan Kabupaten
en Garut Ya
ang Maju, Sejahtera
a, Adil dan
n
Berwa
awasan Lin
ngkungan”.

In
ndikasi terw
wujudnya pe encapaian Visi
V Pemba
angunan Ka
abupaten Garut Tahun
n 2005-
20
025, ditandaai dengan:

1. Majuu; ditunjukkkan dengan keberada aan Kabuppaten Garutt sebagai daerah


otono
om yang mampu
m meenggali, memanfaatka an dan me engelola se
egenap
poten
nsi sumberd daya yang dimiliki se mal untuk digunakan dalam
ecara optim
prose
es pemban ngunan sehingga ma asyarakat Kabupaten Garut memiliki
m

paten Garut
Pemerintah Kabup II - 1
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

kemampuan dalam membangun struktur ekonomi yang tangguh dan


pertumbuhan ekonomi yang bernilai tambah tinggi.
2. Adil; diindikasikan dengan terselenggaranya prinsip pembangunan
berkelanjutan yang mengedepankan prinsip-prinsip demokrasi, peran-serta
masyarakat, pemerataan dan keadilan, sehingga meminimalkan konflik sosial
dan kesenjangan sebagai upaya mewujudkan terciptanya pola pembangunan
yang dapat dirasakan oleh seluruh masyarakat Kabupaten Garut.
3. Sejahtera; dimanifestasikan dengan terwujudnya masyarakat yang berakhlak
mulia, sehat, cerdas dan produktif, menguasai ilmu pengetahuan dan
teknologi serta mampu memainkan peran dan fungsi sebagai subjek dan objek
dalam pembangunan yang berkelanjutan.
4. Berwawasan Lingkungan; ditunjukkan dengan terwujudnya pembangunan
berkelanjutan yang mengoptimalkan manfaat sumber daya alam dan sumber
daya manusia dengan cara menserasikan aktivitas manusia dengan
kemampuan daya dukung sumber daya alam dan lingkungan untuk
menopangnya.
Dalam mempertimbangkan misi yang diemban oleh pemerintah Kabupaten Garut,
rencana tata ruang wilayah Kabupaten Garut disusun dengan pertimbangan untuk
mengarahkan pembangunan di Kabupaten Garut dengan memanfaatkan ruang
wilayah secara berdaya guna, berhasil guna, serasi, seimbang dan berkelanjutan
dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan mempertahankan
keamanan.
Selain itu juga, Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut juga disusun dengan
pertimbangan untuk mewujudkan keterpaduan antar sektor, daerah, dan masyarakat
sehingga Rencana Tata Ruang Wilayah merupakan arahan lokasi investasi yang
dilaksanakan pemerintah, masyarakat, maupun swasta. Dengan pertimbangan seperti
diatas, maka Revisi RTRW Kabupaten Garut ini disusun berdasarkan:
1. Pemanfaatan ruang guna semua kepentingan secara terpadu, berdaya guna dan
berhasil guna, serasi, selaras, seimbang serta lestari dan berkelanjutan.
2. Keterbukaan, persamaan, keadilan dan perlindungan hukum.
Beberapa dasar pertimbangan dalam perumusan tujuan penataan ruang Kabupaten
Garut adalah sebagai berikut:
1. Kesenjangan wilayah bagian Utara dengan wilayah bagian Selatan Kabupaten
Garut.
2. Pengembangan wilayah Kabupaten Garut perlu menekankan pula keserasian
dan keseimbangan antara pembangunan pada wilayah hulu dengan wilayah
hilir, antara wilayah daratan (main-land) dengan wilayah pesisir, serta antara
kawasan lindung dan kawasan budidaya.
3. Berdasarkan RTRWN, terdapatnya rencana pengembangan jalan tol Cileunyi -
Sumedang - Dawuan - Palimanan yang akan mempengaruhi perkembangan
wilayah bagian Utara Kabupaten Garut seperti Kecamatan Malangbong,
Selaawi, dan Bl. Limbangan karena adanya peningkatan aksesibiltas dibagian
utara.

Pemerintah Kabupaten Garut II - 2


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

4. Rencana pengembangan kawasan andalan Priangan Timur-Pengandaran di


wilayah Provinsi Jawa Barat guna mendorong pertumbuhan ekonomi bagi
kawasan tersebut maupun kawasan sekitarnya telah membuka peluang bagi
wilayah Kabupaten Garut untuk mengembangkan sektor-sektor unggulan
terutama agribisnis dan pariwisata.
5. Telah terjadi perubahan kebijakan eksternal yaitu adanya Revisi RTRW
Provinsi Jawa Barat tahun 2009-2029.
6. Kebijakan mengenai penetapan kawasan lindung di Jawa Barat sebesar 45%,
dimana kawasan lindung di Kabupaten Garut ditetapkan sebesar 81,39%
merupakan yang terbesar di Jawa Barat diantaranya meliputi Kawasan
Lindung Nasional Cagar Alam Gunung Papandayan, Cagar Alam Leuweung
Sancang, pengembangan Kawasan Taman Buru Nasional Masigit Kereumbi
dan lokasi lainnya akan berdampak pada perubahan pola pemanfaatan ruang
secara luas di wilayah Kabupaten Garut.
7. Adanya perubahan sistem kota-kota dalam RTRW Provinsi Jawa Barat dimana
Rancabuaya (Kecamatan Caringin) ditetapkan sebagai PKWp dan PKL meliputi
Perkotaan Garut, Pameungpeuk, Cikajang, Bungbulang.
8. Terdapatnya pengembangan jalur lintas Jawa Barat Selatan yang akan
mempengaruhi perkembangan kawasan yang dilintasi jalur tersebut karena
adanya peningkatan aksesibilitas dibagian selatan.
9. Terdapatnya Kawasan Strategis Nasional yaitu Fasilitas Uji Terbang Roket dan
Pengamat Dirgantara Pameungpeuk.
10. Kabupaten Garut merupakan salah satu kabupaten yang termasuk kedalam
kabupaten minapolitan air tawar dengan pusat kegiatan berada di Kecamatan
Sukawening dan sub kegiatan berada di Kecamatan Leles, Kadungora, dan
Malangbong.

Selanjutnya dengan merujuk kepada Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten, disusun


dengan pertimbangan bahwa wilayah Kabupaten Garut pada dasarnya tidak terlepas
dari kedudukan dan perannya dalam lingkup wilayah yang lebih luas baik dalam
lingkup Nasional maupun wilayah Provinsi Jawa Barat, isu-isu strategis, dan dengan
memperhatikan visi pembangunan Kabupaten Garut tahun 2005-2025 maka tujuan
penataan ruang Kabupaten Garut adalah sebagai berikut:

“Mewujudkan Garut Sebagai Kabupaten Konservasi Yang Didukung Oleh


Agribisnis, Pariwisata, dan Kelautan”

Pernyataan di atas memiliki makna :


Konservasi adalah bahwa kenyataannya wilayah Kabupaten Garut sebagian besar
wilayahnya berdasarkan kriteria fisik (Keppres 32 Tahun 1990 Tentang Kawasan
Lindung) berfungsi lindung. Namun demikian kawasan yang dapat dikembangkan
untuk kegiatan budidaya pemanfaatan lahannya harus memiliki produktivitas yang

Pemerintah Kabupaten Garut II - 3


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

tinggi. Sehingga memiliki dampak ekonomi yang signifikan terhadap Kabupaten


Garut.

Agribisnis adalah meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui usaha rakyat di


bidang pertanian, memiliki daya saing, berbasis kerakyatan dan berkelanjutan. Hal ini
dilakukan sesuai prinsip sustainable development bahwa pemanfaatan sumberdaya
selain memenuhi kebutuhan sekarang juga dapat menjamin terpenuhinya kebutuhan
generasi mendatang.

Pariwisata adalah mengembangkan orientasi ekonomi yang berbasis wisata alam


dan wisata budaya yang memanfaatkan panorama alam, sumber daya alam dan
budaya dalam rangka menunjang perekonomian daerah.

Kelautan adalah mengembangkan ekonomi yang berbasis kelautan baik itu di sektor
pariwisata maupun perikanan dan hasil laut lainnya.

Perwujudan penataan ruang Kabupaten Garut dilakukan dalam rangka mencapai


sasaran tersebut antara lain dengan prioritas:
a. Peningkatan infrastruktur wilayah terutama jaringan jalan yang menghubungkan
simpul-simpul pertumbuhan di bagian selatan dengan PKN, PKW dan PKL.
b. Peningkatan sektor-sektor unggulan di Kabupaten Garut dengan mengoptimalkan
sumber daya yang ada dengan tetap memperhatikan daya dukung lingkungan.
c. Peningkatan fungsi dan peran kota di kawasan Selatan Garut untuk
mengembangkan kawasan Selatan yang relatif kurang berkembang
(pengembangan Rancabuaya dan Pameungpeuk, Cikajang, Bungbulang, Cibatu
dan Singajaya).
• Pemantapan fungsi Rancabuaya sebagai PKWp perlu ditunjang dengan
pengembangan infrastruktur minimal yang harus dimiliki PKW.
• Pengembangan fungsi Cikajang dan Bungbulang sebagai PKL perlu ditunjang
dengan pengembangan infrastruktur yang mendukung konsep agropolitan.
• Selain itu pengembangan fungsi Singajaya sebagai PKL promosi juga perlu
didukung oleh pengembangan infrastruktur yang mendukung konsep
agropolitan.
d. Pengembangan kawasan yang memiliki potensi untuk tumbuh pesat serta yang
berkedudukan cukup strategis di bagian utara Garut sebagai antisipasi adanya
jalan arteri primer dan rencana pengembangan jalan tol Cileunyi - Sumedang -
Dawuan - Palimanan.
e. Pengembangan fungsi Malangbong, Kadungora dan Cibatu sebagai PKL Perkotaan
promosi perlu ditunjang dengan pengembangan infrastruktur minimal yang harus
dimiliki PKL.
f. Memantapkan kawasan lindung dan pengembangan kawasan budidaya yang
mendukung fungsi lindung terkait dengan kebijkan RTRWP Jawa Barat tahun

Pemerintah Kabupaten Garut II - 4


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

2009-2029 mengenai penetapan kawasan lindung Jawa Barat sebesar 45%,


(kawasan lindung di Kabupaten Garut ditetapkan 81,39%).
Pengembangan sistem pusat-pusat pelayanan serta proritas pengembangannya
diarahkan pada terbentuknya Rencana StrukturRuang yang kompak, berhirarki,
terpadu dan seimbang.

Adapun sasaran dari tujuan penataan ruang Kabupaten Garut adalah:


1. Terwujudnya ruang wilayah Kabupaten Garut yang produktif, berkualitas,
berkelanjutan dengan tetap memperhatikan kaidah konservasi.
2. Mewujudkan struktur ruang kabupaten yang hirarkis dan seimbang.
3. Mewujudkan keterpaduan pemanfaatan dan pengendalian ruang wilayah
kabupaten dalam rangka perlindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak
negatif terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang.
4. Berkembangnya Kabupaten Garut melalui pemanfaatan potensi dan peluang
pengembangan wilayah, yaitu agribisnis, pariwisata dankelautan.
5. Mengurangi kesenjangan perkembangan wilayah (Regional
inequalities/imbalance) antara wilayah bagian utara dengan wilayah bagian
selatan.
6. Meningkatkan perekonomian wilayah melalui optimalisasi pemanfaatan sumber
daya secara berkelanjutan.
7. Meningkatkan integrasi wilayah antar kecamatan.
8. Terwujudnya keterpaduan penataan ruang wilayah Kabupaten Garut dengan
wilayah berbatasan.

2.2 Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Kabupaten

Kebijakan dan strategi perencanaan tata ruang disusun dalam rangka mewujudkan
tujuan, yaitu : Kabupaten Garut sebagai kabupaten konservasi yang didukung oleh
agribisnis, pariwisata dan kelautan.

Kebijakan penataan ruang meliputi:


1. peningkatan fungsi pelestarian kawasan lindung;
2. pengembangan agribisnis yang berkelanjutan;
3. pengembangan pariwisata berbasis potensi lokal;
4. pengelolaan wilayah pesisir dan laut yang terpadu dan berkelanjutan;
5. peningkatan kualitas dan jangkauan prasarana dan sarana wilayah;
6. pengembangan pusat kegiatan;
7. pengendalian kegiatan pada kawasan rawan bencana; dan
8. peningkatan fungsi kawasan pertahanan dan keamanan negara.

Pemerintah Kabupaten Garut II - 5


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

2.2.1 Strategi Penataan Ruang Wilayah Kabupaten


1. Peningkatan fungsi pelestarian kawasan lindung
Untuk meningkatkan fungsi pelestarian kawasan lindung, strategi yang dilakukan
meliputi :
a. mempertahankan kawasan lindung yang telah ditetapkan;
b. meningkatkan rehabilitasi dan konservasi lahan;
c. memulihkan secara bertahap kawasan lindung yang telah mengalami
penurunan fungsi;
d. meningkatkan produksi dan pengelolaan hasil hutan kayu dan non kayu yang
sesuai dengan kaidah konservasi;
e. meningkatkan potensi sumberdaya alam dan buatan di kawasan lindung
dengan pengembangan agrowisata dan ekowisata; dan
f. meningkatkan jasa lingkungan.

2. Pengembangan agribisnis yang berkelanjutan


Untuk meningkatkan fungsi pengembangan agribisnis yang berkelanjutan,
strategi yang dilakukan meliputi :
a. meningkatkan produktivitas pertanian tanaman pangan, hortikultura,
perkebunan, kehutanan, peternakan dan perikanan;
b. mengembangkan kawasan agropolitan dan minapolitan;
c. mengembangkan budidaya peternakan pada kawasan permukiman
perdesaan;
d. mengembangkan pertanian terpadu ramah lingkungan;
e. mengembangkan kawasan perikanan budidaya;
f. mengembangkan agribisnis pada sentra-sentra produksi; dan
g. mengembangkan pusat pemasaran hasil komoditas Kabupaten pada kawasan
perkotaan dan objek wisata.

3. Pengembangan pariwisata berbasis potensi lokal,


Untuk mengembangkan pariwisata, strategi yang dilakukan meliputi:
a. mengembangkan satuan kawasan wisata dengan objek unggulan wisata
alam, budaya dan buatan.
b. mengembangkan industri pariwisata yang berdaya saing dan ramah
lingkungan;
c. meningkatkan kualitas sarana dan prasarana penunjang kepariwisataan; dan
d. meningkatkan kualitas perlindungan, pengembangan, dan pemanfaatan
warisan budaya mengembangkan agrowisata

4. Pengelolaan wilayah pesisir dan laut yang terpadu dan berkelanjutan


Untuk mengembangkan wilayah pesisir dan laut, strategi yang dilakukan meliputi:
a. mengembangkan perikanan tangkap;
b. mengembangkan budidaya perikanan;
c. mengoptimalkan fungsi hutan bakau;
d. mengembangkan budidaya laut;
e. mengendalikan pencemaran di kawasan pesisir dan laut; dan
f. merehabilitasi kawasan pelestarian ekologi pesisir dan kawasan perlindungan
bencana pesisir.

Pemerintah Kabupaten Garut II - 6


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

5. Peningkatan kualitas dan jangkauan prasarana dan sarana wilayah


Untuk meningkatkan kualitas dan jangkauan prasarana dan sarana wilayah
dilakukan dengan strategi meliputi:
a. mengembangkan jalan penghubung perkotaan dan perdesaan;
b. reaktivasi dan mengoptimalkan sistem jaringan kereta api;
c. mengoptimalkan pendayagunaan dan pengelolaan prasarana sumberdaya
air;
d. mengembangkan sumberdaya energi listrik dan meningkatkan infrastruktur
pendukung;
e. mengembangkan pembangkit listrik berskala kecil berbasis energi
setempat;
f. meningkatkan jangkauan pelayanan telekomunikasi;
g. mengembangkan sistem pengelolaan persampahan skala regional dan
lokal; dan
h. mengembangkan alokasi prasarana dan sarana fisik, sosial, dan ekonomi
sesuai fungsi dan terintegrasi dengan struktur ruang wilayah.

6. Pengembangan pusat kegiatan


Pengembangan pusat kegiatan dilakukan dengan strategi meliputi:
a. mengembangkan PKL di wilayah utara dengan fungsi utama jasa dan
perdagangan, pemerintahan, dan permukiman perkotaan;
b. mengembangkan kawasan PKL di wilayah selatan dengan fungsi utama
agribisnis, kelautan, permukiman, pariwisata, dan konservasi;
c. mengembangkan PPK secara seimbang dalam konteks pelayanan dan
pertumbuhan wilayah;
d. mengembangkan PPL yang memiliki skala pelayanan PKL - PPL dan
menunjang PPK;
e. mempercepat perwujudan pengembangan Kecamatan Mekarmukti untuk
mengemban sebagai rencana ibukota/pusat pemerintahan daerah
pemekaran; dan
f. mengembangkan keterkaitan antar pusat pelayanan.

7. Pengendalian kegiatan pada kawasan rawan bencana


Pengendalian kegiatan pada kawasan rawan bencana dilakukan dengan strategi
meliputi:
a. mengendalikan pembangunan fisik pada kawasan rawan bencana;
b. memanfaatkan penggunaan teknologi mitigasi bencana;
c. mengembangkan kawasan budidaya yang dapat mempertahankan kawasan
dari dampak bencana gerakan tanah berupa tanah longsor dan banjir;
d. mengembangkan dan meningkatkan kualitas jalur evakuasi bencana;
e. menetapkan kawasan evakuasi bencana;
f. meningkatkan infrastruktur pada kawasan rawan bencana

8. Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan Negara


Untuk meningkatkan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan Negara
dilakukan dengan strategi meliputi:
a. mendukung penetapan Kawasan Strategis Nasional dengan fungsi khusus
Pertahanan dan Keamanan;

Pemerintah Kabupaten Garut II - 7


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 – 2031

b. mengembangkan kegiatan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar


Kawasan Strategis Nasional untuk menjaga fungsi Pertahanan dan
Kemanan;
c. mengembangkan Kawasan Lindung dan/atau Kawasan Budidaya tidak
terbangun disekitar Kawasan Strategis Nasional dengan kawasan budidaya
terbangun;
d. turut serta menjaga dan memelihara aset-aset pertahanan.

Pemerintah Kabupaten Garut II - 8


M
MATERI TE
EKNIS
Re
encana Tata Ruang Wilayah Kabupate
en Garut 2011
1 - 2031

.
Bab

R ANA STTRUKTTUR RUANG


RENCA R G

3..1 Renc
cana Peng
gembangan Sistem
m Perkota
aan

D
alam menetapkan
m n hirarki pusat
p pelay
yanan di Kabupaten
K G
Garut selaiin diuji
dengann menggun nakan mettoda skalog gram dan indeks sentralitas te erbobot
(weigh
hted centralality indexess), juga me elihat fungsi dan perran kota te
erhadap
kawasaan di sekitarnya.
Beerdasarkan hasil an nalisis meenggunakann metode skalogram dan konsep
pe
engembang gan tata ruaang wilayah
h Kabupateen Garut maka
m rencanna pengemb bangan
sisstem pusat--pusat pemukiman di wilayah
w bupaten Garrut adalah ssebagai berikut :
Kab
1.. Kota deengan fungsi sebagai Pusat Keg ayah promosi (PKWp) yaitu
giatan Wila
Rancabuuaya di Keccamatan Ca aringin. Pusat Kegiata
an Wilayah promosi (PKWp)
(
adalah kawasan
k pe
erkotaan yaang berpote ensi pada bidang
b terte
entu dan memiliki
m
pelayana
an skala pro
ovinsi atau beberapa kabupaten//kota serta berperan sebagai
s
penyeimbang dalamm pengemba angan wilay
yah provinsii.
Fasilitas minimum yang
y tersediia di PKWp adalah:
ubungan : Pelabuhan
a. Perhu n udara, dann/atau pelabuhan laut dan/atau te
erminal
tipe B.
b. Ekono
omi : Pasar indu
uk regional.
c. Keseh
hatan : Rumah sakit umum tiipe B.
d. Pendidikan : Perguruann tinggi.

2.. Kota den


ngan fungsi sebagai Puusat Kegiata
an Lokal (PK
KL) dibagian
n utara kab
bupaten
Garut yaitu
y Kecammatan Garu ut Kota dan Tarogo ong Kidul sebagai ka awasan
perkotaa
an yang melayani
m wilayah kabu upaten. Sebagai Pusa at Kegiatan
n Lokal
Perkotaa
an (PKL), pe
eran dan fungsi Perkota
aan Garut diarahkan
d se
ebagai:

Pemerrintah Kabupaten Garut III - 1


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Pusat administrasi pemerintahan kabupaten.


Pusat perdagangan, jasa, dan pemasaran skala kabupaten.
Pusat pelayanan sosial ekonomi skala kabupaten.
Pusat pelayanan transportasi regional.
Pusat pengolahan.
Pusat pendidikan tinggi.
Selain Perkotaan Garut, kawasan perkotaan yang berfungsi sebagai Pusat
Kegiatan Lokal (PKL) di bagian selatan kabupaten Garut adalah Perkotaan
Pameungpeuk. Peran dan fungsi Pameungpeuk adalah:
Pusat administrasi pemerintahan kecamatan.
Pusat perdagangan, jasa, dan pemasaran skala kawasan.
Pusat pelayanan sosial ekonomi skala kawasan (beberapa kecamatan).
Pusat pelayanan transportasi skala kawasan/regional.
3. Perkotaan dengan fungsi sebagai Pusat Kegiatan Lokal (PKL) dibagian selatan
kabupaten Garut dengan ciri perdesaan yaitu Perkotaan Cikajang dan Perkotaan
Bungbulang.
Pusat administrasi pemerintahan kecamatan.
Pusat perdagangan, jasa, dan pemasaran skala kawasan.
Pusat pelayanan sosial ekonomi skala kawasan (beberapa kecamatan).
Pusat pelayanan transportasi skala kawasan/regional.
4. PKL promosi merupakan kawasan perkotaan yang dipromosikan sebagai PKL di
kemudian hari. Dasar pertimbangan mempromosikan sebuah perkotaan menjadi
PKLp adalah peran perkotaan tersebut melayani beberapa kecamatan atau
perkotaan tersebut merupakan pusat kegiatan pada kawasan strategis
kabupaten.
Perkotaan dengan fungsi PKL promosi (PKLp) di Kabupaten Garut diarahkan di
Perkotaan Kadungora, Malangbong, Singajaya dan Cibatu dengan peran dan
fungsi sama dengan PKL.
5. Perkotaan dengan fungsi sebagai Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) yaitu
perkotaan yang melayani wilayah hinterlandnya. Perkotaan sebagai Pusat
Pelayanan Kawasan (PPK) yaitu perkotaan diluar PKWp, PKL berfungsi minimal
sebagai PPK. Peran dan fungsi PPK diarahkan sebagai:
Pusat administrasi pemerintahan kecamatan.
Pusat perdagangan, jasa, dan pemasaran skala kecamatan.
Pusat pelayanan sosial ekonomi skala kecamatan.
Pusat pelayanan transportasi skala kecamatan.

Lebih jelasnya mengenai rencana pengembangan sistem pusat-pusat kegiatan di


wilayah Kabupaten Garut dapat dilihat pada Tabel III.1 dan Gambar3.1 dibawah
ini.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 2


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel III.1
Rencana Pengembangan Sistem Pusat-Pusat Kegiatan
di Kabupaten Garut
No Fungsi Kota Lokasi Fungsi Kota ArahanRTRWP
1 PKW Kec. Caringin, Desa • Pusat perdagangan, jasa, dan pemasaran PKWp
Purbayani (Rancabuaya) skala provinsi atau beberapa
kabupaten/kota.
• Pusat pelayanan sosial ekonomi skala
provinsibeberapa kabupaten/kota.
• Pusat pelayanan transportasi skala
provinsi/regional.
2 PKL perkotaan Garut Kota + Pusat • Pusat administrasi pemerintahan PKL perkotaan
Tarogong Kidul Kota kabupaten.
Garut • Pusat perdagangan, jasa, dan pemasaran
skala kabupaten.
• Pusat pelayanan sosial ekonomi skala
kabupaten.
• Pusat pelayanan transportasi regional.
• Pusat pengolahan.
• Pusat pendidikan tinggi.
3 Pameungpeuk • Pusat administrasi pemerintahan PKL perkotaan
4 PKL perdesaan Cikajang kecamatan. PKL perdesaan
5 Bungbulang • Pusat perdagangan, jasa, dan pemasaran PKL perdesaan
6 PKLp Kadungora skala kawasan. -
7 Malangbong • Pusat pelayanan sosial ekonomi skala -
8 Singajaya kawasan (beberapa kecamatan). -
• Pusat pelayanan transportasi skala
9 Cibatu -
kawasan/regional.
10 PPK Leuwigoong • Pusat administrasi pemerintahan -
11 Bayongbong kecamatan. -
12 Bl Limbangan • Pusat perdagangan, jasa, dan pemasaran -
13 Banjarwangi skala kecamatan. -
14 Wanaraja • Pusat pelayanan sosial ekonomi skala -
15 Samarang kecamatan. -
• Pusat pelayanan transportasi skala
16 Cisurupan -
kecamatan.
17 Leles -
18 Cilawu -
19 Tarogong Kaler -
20 Banyuresmi -
21 Karangpawitan -
22 Cisompet -
23 Kersamanah -
24 Cigedug -
25 Cisewu -
26 Pekenjeng -
27 Cikelet -
28 Peundeuy -
29 Sukaresmi -
30 Pasirwangi -
31 Sukawening -
32 Karangtengah -
33 Selaawi -
34 Talegong -
35 Cibiuk -
36 Pamulihan -
37 Cibalong -
38 Cihurip -
39 Sucinaraja -
40 Mekarmukti -
41 Pangatikan -
Sumber : Hasil Rencana, 2011.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 3


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 3.2 Rencana Struktur Ruang Wilayah

Pemerintah Kabupaten Garut III - 4


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

3.2 Rencana Jaringan Transportasi


Pengembangan sistem transportasi darat di Kabupaten Garut untuk mendukung
terwujudnya struktur ruang yang kompak dan berfungsi sebagai penghubung antara
pusat-pusat kegiatan dan kawasan yang mempunyai fungsi primer, sekunder hingga
ke kawasan permukiman.
Rencana pengembangan sistem transportasi darat di wilayah Kabupaten Garut adalah
sebagai berikut :

3.2.1 Rencana Jaringan Jalan


Penetapan Fungsi Jaringan Jalan
Undang-Undang No. 38 tahun 2004 Tentang Jalan dan Peraturan Pemerintah No. 34
Tahun 2006 Tentang Jalan mengatur mengenai fungsi dan peranan dari jaringan jalan.
Dalam undang-undang tersebut, berdasarkan fungsinya jalan dibagi menjadi sistem
jaringan jalan primer dan sistem jaringan jalan sekunder. Sedangkan dalam
peranannya sistem jaringan jalan dapat dikelompokkan arteri, kolektor dan lokal.
Dalam Rencana pengembangan fungsi jalan di wilayah Kabupaten Garut akan
mengacu kepada undang-undang dan peraturan pemerintah tersebut.
Sistem jaringan jalan primer disusun berdasarkan rencana tata ruang dan pelayanan
distribusi barang dan jasa untuk pengembangan semua wilayah di tingkat nasional,
dengan menghubungkan semua simpul jasa distribusi yang berwujud pusat-pusat
kegiatan sebagai berikut:
a. Menghubungkan secara menerus pusat kegiatan nasional, pusat kegiatan wilayah,
pusat kegiatan lokal sampai ke pusat kegiatan lingkungan; dan
b. Menghubungkan antar pusat kegiatan nasional.

Fungsi jalan pada sistem jaringan primer dibedakan atas arteri primer, kolektor primer,
lokal primer dan lingkungan primer.
a. Jalan arteri primer menghubungkan secara berdaya guna antarpusat kegiatan
nasional atau antara pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan wilayah.
b. Jalan kolektor primer menghubungkan secara berdaya guna antara pusat kegiatan
nasional dengan pusat kegiatan lokal, antarpusat kegiatan wilayah, atau antara
pusat kegiatan wilayah dengan pusat kegiatan lokal.
c. Jalan lokal primer menghubungkan secara berdaya guna pusat kegiatan nasional
dengan pusat kegiatan lingkungan, pusat kegiatan wilayah dengan pusat kegiatan
lingkungan, antarpusat kegiatan lokal, atau pusat kegiatan lokal dengan pusat
kegiatan lingkungan, serta antarpusat kegiatan lingkungan.
d. Jalan lingkungan primer menghubungkan antarpusat kegiatan di dalam kawasan
perdesaan dan jalan di dalam lingkungan kawasan perdesaan.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 5


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Sistem jaringan jalan sekunder disusun berdasarkan rencana tata ruang wilayah
kabupaten/kota dan pelayanan distribusi barang dan jasa untuk masyarakat di dalam
kawasan perkotaan yang menghubungkan secara menerus kawasan yang mempunyai
fungsi primer, fungsi sekunder kesatu, fungsi sekunder kedua, fungsi sekunder ketiga, dan
seterusnya sampai ke persil.
Fungsi jalan pada sistem jaringan sekunder dibedakan atas arteri sekunder, kolektor
sekunder, lokal sekunder, dan lingkungan sekunder.
a. Jalan arteri sekunder menghubungkan kawasan primer dengan kawasan sekunder
kesatu, kawasan sekunder kesatu dengan kawasan sekunder kesatu, atau
kawasan sekunder kesatu dengan kawasan sekunder kedua.
b. Jalan kolektor sekunder menghubungkan kawasan sekunder kedua dengan
kawasan sekunder kedua atau kawasan sekunder kedua dengan kawasan
sekunder ketiga.
c. Jalan lokal sekunder menghubungkan kawasan sekunder kesatu dengan
perumahan, kawasan sekunder kedua dengan perumahan, kawasan sekunder
ketiga dan seterusnya sampai ke perumahan.
d. Jalan lingkungan sekunder menghubungkan antarpersil dalam kawasan perkotaan.

Dalam pengembangan hirarki jalan berdasarkan fungsinya di Kabupaten Garut akan


berpedoman kepada karakteristik jalan menurut fungsinya yang telah ditetapkan dalam
persyaratan teknis jalan pada Peraturan Pemerintah No. 34 tahun 2006 Tentang jalan.
Persyaratan teknis jalan menurut PP tersebut adalah seperti yang terlihat pada tabel
berikut:

Tabel III.2
Persyaratan Teknis Jalan
Hal-Hal yang Perlu
No Fungsi Jalan Karakteristik
Diperhatikan
A Fungsi Primer
1 Arteri Primer Lebar 11 m Kecepatan Minimal 60 km/jam
2 Kolektor Primer Lebar 9 m Kecepatan Minimal 40 km/jam
3 Lokal Primer Lebar 7,5 m Kecepatan Minimal 20 km/jam
4 Lingkungan Primer Lebar 3,5 m Kecepatan Minimal 15 km/jam
B Fungsi Sekunder
1 Arteri Sekunder Lebar 11 m Kecepatan Minimal 30 km/jam
2 Kolektor Sekunder Lebar 9 m Kecepatan Minimal 20 km/jam
3 Lokal Sekunder Lebar 7,5 m Kecepatan Minimal 10 km/jam
4 Lingkungan Sekunder Lebar 6,5 m Kecepatan Minimal 10 km/jam
Sumber : UU No. 38 Tahun 2004 Tentang Jalan,
PP No. 34 Tahun 2006 Tentang Jalan

Pemerintah Kabupaten Garut III - 6


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Berdasarkan konsep penetapan sistem jaringan jalan primer dan sekunder dalam undang-
undang dan peraturan pemerintah serta merujuk kepada Kepmen Kimpraswil No.375
tahun 2004, RTRWN dan RTRWP Jawa Barat, rencana penetapan dan pengembangan
sistem jaringan jalan di wilayah Kabupaten Garut adalah sebagai berikut :
1. Rencana jaringan jalan nasional meliputi pembangunan jalan tol, pemantapan ruas
arteri primer dan peningkatan ruas arteri primer berupa rencana peningkatan ruas
jalan strategis nasional.
a. Pembangunan jalan tol berupa pembangunan Jalan Tol Cileunyi – Nagreg –
Ciamis – Banjar (Kadungora – Malangbong).
b. Pemantapan ruas arteri primer berupa pemantapan ruas jalan Batas
Kabupaten Bandung/Garut – Batas Kabupaten Tasikmalaya/Garut.
c. Peningkatan ruas arteri primer berupa rencana peningkatan jalan raya
strategis nasional meliputi :
1. Cilaki – Rancabuaya – Cijayana;
2. Cijayana – SP. Cilauteureun;
3. SP. Cilauteureun – Pameungpeuk; dan
4. Pameungpeuk – Cikaengan.
2. Rencana jaringan jalan provinsi meliputi pemantapan ruas jalan kolektor primer
dan peningkatan ruas jalan menjadi kolektor primer 2 (dua).
a. Pemantapan ruas jalan kolektor primer terdiri dari:
1. Batas Bandung/Garut – Garut;
2. Garut-Batas Garut/Tasikmalaya;
3. Kadungora (Leles) – Batas Bandung/Garut (Cijapati);
4. Garut – Cikajang;
5. Cikajang – Pameungpeuk;
6. Cikajang – Sumadra;
7. Sumadra – Bungbulang;
8. Kadungora (Leles) – Cibatu – Sasakbeusi;
9. Cukul (Batas Bandung/Garut) – Rancabuaya;
10. Otista;
11. Cimanuk;
12. Raya Cikajang (Cikajang);
13. Raya Pameungpeuk (Pameungpeuk);
14. Pameungpeuk – Cilauteureun;
15. Suherman (Garut);
16. Merdeka (Garut);
17. Bratayudha (Garut);
18. Ciledug (Garut); dan
19. Malangbong – Batas Garut/Sumedang

b. Peningkatan status ruas jalan menjadi kolektor primer 2 (dua) terdiri dari:
1. Bungbulang – Sukarame;
2. Bungbulang – Cijayana;
3. Singajaya – Toblong – Sumadang;
4. Singajaya – Taraju (Kabupaten Tasikmalaya);
5. Pamegatan – Singajaya; dan
6. Cibatarua (Cileuleuy) – Sumadra.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 7


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

3. Rencana untuk jaringan jalan kabupaten meliputi pembangunan ruas jalan dan
peningkatan ruas jalan.
a. Pembangunan ruas jalan terdiri dari:
1. Bandung/Garut Km 48,4 (Masjid Iqro) – Kampung Soga;
2. Kampung Soga – Kampung Nangkaleah;
3. Kampung Cileungsing – Kampung Citiis;
4. Kampung Citiis – Tegal Jambu;
5. Lingkar Pasar Cibatu; dan
6. By Pass Garut; dan
7. By Pass Garut – Cibatu.

b. Peningkatan ruas jalan terdiri dari:


1. Sukamerang – Cibatu;
2. Cihuni – Sukawening;
3. Sukawening – Cinta;
4. Cibodas – Cikandang;
5. Pangauban – Cipaganti;
6. Wanaraja – Talaga Bodas;
7. Cipicung – Wanaraja;
8. Ciparay – Cihurip;
9. Cisandaan – Pakenjeng Lama;
10. Genteng – Munjul;
11. Ciparay – Godog;
12. Kadungora – Tanggulun;
13. Cibulu – Sarjambe;
14. Leles – Cangkuang;
15. Rapuhan/Lolohan – Cikonde (Situs Cangkuang);
16. Tarogong – Ciparay;
17. Tarogong – Tanjung;
18. Hampor – Cipanas;
19. Tanjung – Citiis;
20. Citiis – Pasawahan;
21. Margamukti – Nagreg;
22. Limbangan – Margamukti;
23. Cisurupan – Papandayan;
24. Ciawi – Majasari; dan
25. Cimurah – Rel Kereta Api.

4. Rencana peningkatan jalan desa berupa peningkatan fungsi ruas jalan menjadi
kolektor primer 4 (empat) yang meliputi :
a. Cilangir – Kampung Ciawi (Majasari);
b. Kampung Lame – Kampung Jatitugu (Mekarsari);
c. Kampung Muara (Sekarwangi) – Kampung Pangkalan;
d. Kampung Pangkalan – Kampung Jatisari/Ciwalur (Mekarasih);
e. Raksaguna (Talagasari – Hegarsari);
f. Mandalawangi (Hegarsari – Rancasalak);

Pemerintah Kabupaten Garut III - 8


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

g. Industri (Tutugan Haruman);


h. Tutugan – Sayuran (Haruman);
i. Nangkaleah – Sayuran (Margaluyu);
j. Nangkaleah Lebak (Cangkuang);
k. Kampung Cipicung (Cipicung);
l. Rel Kereta Api Cimurah (Cimurah) – Kampung Cibuluh;
m. Kampung Babakan – Kampung Bojong (Wanamekar);
n. Baru Dua;
o. Cinagara; dan
p. Kampung Naringgul – Kampung Rancabango (Rancabango).

Penetapan dimensi jalan di wilayah Kabupaten Garut mengacu kepada Peraturan


Perencanaan Geometrik Jalan, Direktorat Jenderal Bina Marga Departemen Pekerjaan
Umum, yaitu :
Jalan arteri primer, ROW 40 meter,
Jalan kolektor primer, ROW 40 meter,
Jalan lokal primer, ROW 22 meter,
Jalan arteri sekunder, ROW 20 meter,
Jalan kolektor sekunder, ROW 20 meter,
Jalan lokal sekunder, ROW 6 - 12 meter.

Sedangkan lebar badan jalan yang diarahkan mengacu kepada Peraturan Pemerintah
No.34 tahun 2006 tentang Jalan adalah sebagai berikut :
Jalan arteri primer lebar minimum 11 m.
Jalan kolektor primer lebar minimum 9 m.
Jalan lokal primer lebar minimum 7,5 m.
Jalan arteri sekunder lebar minimum 11 m.
Jalan kolektor sekunder lebar minimum 9 m.
Jalan lokal sekunder lebar minimum 7,5 m.

3.2.2 Rencana Pengembangan Terminal


Terminal Penumpang adalah prasarana transportasi jalan untuk keperluan
menurunkan dan menaikkan penumpang, perpindahan intra dan/atau antar moda
transportasi serta mengatur kedatangan dan pemberangkatan kendaraan umum.
Tipe terminal yang akan diterapkan sesuai dengan tipologi terminal yang diatur oleh
Keputusan Menteri Perhubungan No. 31 tahun 1995, dengan batasan adalah sebagai
berikut :

Pemerintah Kabupaten Garut III - 9


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

™ Terminal Tipe A, melayani kendaraan umum untuk angkutan antar kota antar
provinsi dan atau angkutan lintas batas negara, angkutan antar kota dalam
provinsi, angkutan kota dan angkutan pedesaan.
™ Terminal Tipe B, melayani kendaraan umum untuk angkutan antar kota dalam
provinsi, angkutan kota dan angkutan perdesaan.
™ Terminal Tipe C, melayani angkutan pedesaan.

Rencana pengembangan terminal di wilayah Kabupaten Garut sebagai berikut :


a. pembangunan terminal penumpang tipe A di Perkotaan Garut untuk melayani
kendaraan umum angkutan antar kota antar provinsi, angkutan kota dalam
provinsi, angkutan kota dan angkutan pedesaan;
b. pembangunan terminal penumpang tipe B di Rancabuaya Kecamatan Caringin
untuk melayani angkutan antar kota dalam provinsi, angkutan kota dan
angkutan perdesaan;
c. pemantapan terminal penumpang tipe B di Kecamatan Cikajang, Kecamatan
Pameungpeuk, Kecamatan Malangbong dan Kecamatan Balubur Limbangan;
d. pemantapan menjadi terminal penumpang tipe C meliputi:
1. Kecamatan Bungbulang;
2. Kecamatan Samarang;
3. Kecamatan Kadungora;
4. Kecamatan Cibatu;
5. Kecamatan Bayongbong;
6. Kecamatan Cisewu;
7. Kecamatan Singajaya; dan
8. Kecamatan Peundeuy.

Menurut standar Ditjen Perhubungan Darat mengenai standar luas terminal, luas
lahan terminal Tipe A adalah seluas 46.988 m2, Tipe B kebutuhan lahan seluas 34.510
m2, dan Tipe C kebutuhan lahan seluas 10.926 m2.
Arahan pengembangan dan peningkatan pelayanan fasilitas terminal untuk masing-
masing tipe terminal adalah sebagai berikut :
a. Fasilitas Terminal Tipe A meliputi :
™ Jalur pemberangkatan dan kedatangan
™ Tempat parkir
™ Kantor Terminal
™ Tempat tunggu
™ Menara pengawas
™ Loket penjualan karcis
™ Rambu-rambu dan papan-papan informasi
™ Peralatan parkir pengantar atau taksi

Pemerintah Kabupaten Garut III - 10


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

b. Fasilitas Terminal Tipe B meliputi :


™ Jalur pemberangkatan dan kedatangan
™ Tempat parkir
™ Kantor Terminal
™ Tempat tunggu
™ Menara pengawas
™ Loket penjualan karcis
™ Rambu-rambu dan papan-papan informasi
™ Peralatan parkir pengantar atau taksi
c. Fasilitas Terminal Tipe C meliputi :
™ Jalur pemberangkatan dan kedatangan
™ Kantor Terminal
™ Tempat tunggu
™ Loket penjualan karcis
™ Rambu-rambu dan papan-papan informasi

Selain itu direncanakan pula pembangunan terminal barang di Kecamatan Leles dan
pembangunan rest area terpadu di Kecamatan Balubur Limbangan. Adapun dalam
upaya peningkatan keselamatan dalam bertransportasi akan dilaksanakan optimalisasi
alat pengawasan, pengendalian dan pengamanan serta optimalisasi unit pengujian
kendaraan bermotor di Kecamatan Tarogong Kidul.

3.2.3 Rencana Jaringan Perkeretaapian


Lintasan rel yang melewati Kabupaten Garut merupakan lintasan regional pulau Jawa
untuk bagian selatan (Jakarta, Bandung, Tasikmalaya, Banjar, Jogya, Solo dan
Surabaya). Jalur kereta api ini melewati Kabupaten Garut pada stasiun Kadungora,
Malangbong, Cibatu dan Leuwigoong.
Sejalan dengan RTRWP Jawa Barat, rencana pengembangan jaringan kereta api di
Kabupaten Garut berfungsi sebagai penghubung antar PKN, serta antara PKN dengan
PKNp dan PKWp. Untuk mengoptimalkan pelayanan transportasi kereta api ini maka
sebagai alternatif transportasi umum masal yang melayani pergerakan eksternal dan
mengurangi beban jaringan jalan raya diperlukan peningkatan kapasitas pelayanan di
stasiun-stasiun yang ada saat ini yaitu Stasiun Leles (Kadungora), Malangbong, Cibatu
dan Leuwigoong.
a. pengembangan jaringan perkeretaapian meliputi:
1. pengembangan sistem jaringan kereta api Bandung – Garut –
Tasikmalaya; dan
2. reaktivasi jalur kereta api Cikajang-Cibatu.
b. untuk mendukung rencana reaktivasi jalur kereta api Cikajang – Cibatu maka
akan dilaksanakan peningkatan kapasitas pelayanan stasiun berupa reaktivasi
dan renovasi stasiun Garut Kota, stasiun Samarang dan stasiun Cikajang.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 11


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

3.2.4 Rencana Pengembangan Transportasi Laut


Terkait dengan rencana pengembangan wilayah melalui keterkaitan fungsional antar
Wilayah Pengembangan (WP) dan Kawasan Khusus (KK) seperti yang diamanatkan
dalam RTRWP Jawa Barat, maka peningkatan infrastruktur wilayahmutlak dilakukan.
Untuk mendukung rencana tersebut, optimalisasi Pelabuhan Pameungpeuk di
Kecamatan Pameungpeuk perlu melihat penataan pelabuhan dalam satu kesatuan
tatanan pelabuhan nasional guna mewujudkan penyelenggaraan pelabuhan yang
handal, yang berkemampuan tinggi, menjamin efisiensi nasional dan mempunyai
daya saing global dalam rangka menunjang pembangunan nasional dan daerah.Tata
Kepelabuhan Nasional sesuai dengan PP No.69/2001 tentang kepelabuhan dilakukan
dengan memperhatikan tata ruang wilayah, sistem transportasi nasional,
pertumbuhan ekonomi, pola/jalur pelayan angkutan laut nasional dan internasional,
kelestarian lingkungan, keselamatan pelayaran, standardisasi nasional, kriteria, dan
norma.
Rencana sistem jaringan transportasi laut di Kabupaten Garut yaitu pembangunan
Pelabuhan Pengumpan di Kecamatan Caringin dan Kecamatan Pakenjeng.
3.2.5 Rencana Pengembangan Transportasi Udara

Rencana sistem jaringan transportasi udara yang akan dilaksanakan adalah


peningkatan Bandar Udara Khusus yang melayani penerbangan umum berada di
Kecamatan Cikelet. Saat ini Bandar udara tersebut berada di bawah kewenangan
Angakatan Udara dengan operasional berada dalam wewenang LAPAN.

3.3 Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah


3.3.1 Rencana Sistem Jaringan Listrik
Energi listrik PLN di Kabupaten Garut pada tahun 2007 tercatat dengan daya
terpasangsebesar 210.989.975 KVA yang melayani 296.751 pelanggan. Adapun Energi
listik non PLN yang dinikmati masyarakat Kabupaten Garut terdiri dari Pembangkit Listrik
Tenaga Diesel (PLTD) 26 unit, Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) 60 unit,
Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) sebanyak 7 unit.
Hasil analisis menunjukan bahwa kebutuhan energi listrik di Kabupaten Garut sampai akhir
tahun 2029 untuk melayani kegiatan domestik sebesar 731.078.368 watt dan kegiatan
non domestik sebesar 219.323.510 watt. Lebih jelas mengenai kebutuhan prasarana
listrik, lihat Tabel III.3. di bawah ini.
Untuk melayani kebutuhan energi listrik pada masa yang akan datang perlu
dipertimbangkan sumber-sumber energi alternatif untuk membantu energi listrik PLN.
Energi listrik yang bersumber dari pembangkit listrik non PLN perlu ditingkatkan
pelayanannya dan dikembangkan pada daerah-daerah yang saat ini belum terlayani
seperti di Desa Cimahi Kecamatan Caringin, Desa Cikarang Kecamatan Cisewu dan Desa
Purwajaya Kecamatan Peundeuy.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 12


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel III.3
Proyeksi Kebutuhan Prasarana Listrik di Kabupaten Garut
Tahun 2014-2029
Kebutuhan Listrik (watt)
No Uraian
2014 2019 2024 2029
I Kebutuhan Domestik
a. Rumah Kecil 276.724.631 298.912.745 321.100.859 343.288.973
b. Rumah Sedang 199.856.678 215.881.427 231.906.176 247.930.925
c. Rumah Besar 112.739.664 121.779.266 130.818.868 139.858.470
d. Jml KebutuhanDomestik 589.320.973 636.573.438 683.825.903 731.078.368

II Kebutuhan Non Domestik


a. Fasilitas Sosial Ekonomi (20%) 117.864.195 127.314.688 136.765.181 146.215.674
b. Penerangan Jalan (10 %) 58.932.097 63.657.344 68.382.590 73.107.837
c. Jumlah Kebutuhan Non Domestik 176.796.292 190.972.031 205.147.771 219.323.510
Total Jumlah Kebutuhan 766.117.265 827.545.469 888.973.674 950.401.878
Sumber : Hasil Analisis, 2010.

Berdasarkan hal tersebut diatas, maka arahan pengembangan listrik di wilayah Kabupaten
Garut adalah sebagai berikut :
(1) Jaringan transmisi tenaga listrik meliputi:
a. pembangunan Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) meliputi:
1. Kecamatan Pamulihan;
2. Kecamatan Pakenjeng;
3. Kecamatan Cikelet;
4. Kecamatan Pameungpeuk;
5. Kecamatan Pasirwangi;
6. Kecamatan Samarang;
7. Kecamatan Tarogong Kaler;
8. Kecamatan Tarogong Kidul;
9. Kecamatan Garut Kota; dan
10. Kecamatan Cilawu.
b. penambahan dan perbaikan jaringan listrik meliputi seluruh kecamatan; dan
c. optimalisasi pelayanan listrik meliputi seluruh kecamatan.

(2) Jaringan prasarana tenaga listrik meliputi:


a. pembangunan gardu induk berada di Perkotaan Garut;
b. pembangunan gardu distribusi berada di seluruh kecamatan; dan
c. peningkatan kapasitas pembangkit listrik terdiri dari:
1. PLTP Darajat berada di Kecamatan Pasirwangi; dan
2. PLTP Kamojang berada di Kecamatan Samarang.

(3) Jaringan pembangkit listrik terbarukan meliputi:


a. pengembangan pemanfaatan sumber energi panas bumi berupa
Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) meliputi:
1. pembangunan PLTP Gunung Papandayan berada di Kecamatan
Cisurupan;
2. pembangunan PLTP Cilayu berada di Kecamatan Cisewu;
3. pembangunan PLTP Ciarinem berada di Kecamatan Pakenjeng;

Pemerintah Kabupaten Garut III - 13


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

4. pembangunan PLTP Gunung Guntur Masigit berada di Kecamatan


Tarogong Kaler;
5. pembangunan PLTP Karaha Bodas berada di Kecamatan Karangtengah;
dan
6. pembangunan PLTP Talaga Bodas berada di Kecamatan Wanaraja.
b. pengembangan pemanfaatan sumber energi air skala kecil berupa
Pembangkit Listrik Tenaga Piko Hidro, Mikro Hidro, dan Mini Hidro berada di
wilayah pengelolaan Sungai Ciwulan – Cilaki dan Sungai Cimanuk –
Cisanggarung.

3.3.2 Rencana Sistem Jaringan Air Bersih


Penyediaan air bersih ditujukan untuk memenuhi kebutuhan penduduk, dimana
kebutuhan air bersih secara garis besar terbagi menjadi kebutuhan domestik (rumah
tangga) dan non domestik (kegiatan sosial ekonomi serta pelayanan umum lainnya).
Berdasarkan hasil analisis kebutuhan air bersih di wilayah Kabupaten Garut untuk
kebutuhan domestik pada tahun 2029 adalah sebesar 228.859.315 liter/hari.
Sedangkan kebutuhan non domestik adalah sebesar 45.771.863 liter/hari.
Rencana pengembangan air bersih di wilayah Kabupaten Garut adalah :
Penanganan lingkungan di wilayah sekitar sumber air bersih.
Untuk kawasan perkotaan diarahkan pengembangan jaringan air bersih sistem
perpipaan dengan target 80 % penduduk kawasan perkotaan dapat terlayani.

Untuk kawasan perdesaan dilakukan dengan pengelolaan air bersih yang berbasis
masyarakat. Pengelolaan air bersih berbasis masyarakat adalah pengelolaan yang
menempatkan masyarakat sebagai pengambil keputusan dan penanggung jawab,
pengelola adalah masyarakat dan/atau lembaga yang ditunjuk oleh masyarakat, yang
tidak memerlukan legalitas formal serta penerima manfaat diutamakan pada
masyarakat setempat, dengan sumber investasi berasal dari mana saja (kelompok,
masyarakat, pemerintah, swasta ataupun donor).

3.3.3 Rencana Sistem Jaringan Irigasi


Sistem prasarana pengairan/irigasi merupakan salah satu prasarana yang cukup
penting dalam pengembangan kawasan budidaya pertanian, terutama untuk
mendukung kegiatan pertanian tanaman pangan lahan basah. Hal ini untuk mensuplai
kebutuhan air yang cukup banyak ke areal persawahan, karena air tersebut
merupakan kebutuhan pokok bagi kegiatan pertanian tersebut, sehingga dapat
meningkatkan produktivitas pertanian.
Rencana pengembangan prasarana irigasi di wilayah Kabupaten Garut diwujudkan
dalam bentuk wilayah-wilayah pengairan, baik pengembangan prasarana irigasi
teknis, setengah teknis. Secara garis besar pengembangan sistem prasarana irigasi
akan dikembangkan pada :
a. pembangunan jaringan irigasi teknis berupa Daerah Irigasi (DI) terletak di:

Pemerintah Kabupaten Garut III - 14


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

1. DI Leuwigoong berada di Kecamatan Banyuresmi;


2. DI Leuwileuksa berada di Kecamatan Caringin;
3. DI Sentragoyang berada di Kecamatan Pakenjeng;
4. DI Ciakar berada di Kecamatan Pakenjeng;
5. DI Cikaengan II berada di Kecamatan Peundeuy; dan
6. DI Cimanuk II berada di Kecamatan Tarogong Kidul.
b. peningkatan pengelolaan jaringan irigasi dalam DI kewenangan Kabupaten;
dan
c. rehabilitasi pada bangunan dan saluran irigasi primer, sekunder dan tersier
dalam DI kewenangan kabupaten.

3.3.4 Rencana Sistem Jaringan Telekomunikasi


Pengembangan prasarana telekomunikasi diarahkan untuk melayani kebutuhan jasa
telekomunikasi berupa telepon (selular maupun non selular), faxsimile, telegram dan
lainnya di wilayah perkotaan dan kawasan yang secara ekonomi akan tumbuh dan
berkembang. Pengembangan jaringan telepon non selular direncanakan menjangkau
seluruh pusat kota kecamatan, maupun pengembangan kegiatan industri dan
pengembangan permukiman baru. Untuk wilayah yang sulit dijangkau dengan
menggunakan sistem kabel diarahkan pengembangan sistem Ultraphone (Wireless
Local Loop), sistem BTS (Based Tranceiper Sistem), atau teknologi CDMA.
Pengembangan prasarana telekomunikasi di wilayah Kabupaten Garut ditujukan untuk
dapat melayani minimal 80% kebutuhan satuan sambungan telepon di kawasan
perkotaan serta 30% penduduk di wilayah perdesaan. Dari hasil analisis proyeksi
kebutuhan Satuan Sambungan Telepon (SST) di wilayah Kabupaten Garut sampai
tahun 2029 adalah sebanyak 231.402 pelanggan untuk rumah tangga atau perumahan
yang terbagi kedalam 50.858 SST untuk rumah tipe besar, 114.430 SST untuk tipe rumah
kecil dan sedang. Sedangkan untuk total kebutuhan non domestik yang terbagi kedalam 2
jenis kebutuhan yaitu kegiatan sosial ekonomi dan telepon umum adalah 49.586 SST dan
16.529 SST untuk telepon umum.
Untuk mengembangkan pelayanan telekomunikasi, diarahkan Pihak Pemerintah
Daerah Kabupaten Garut untuk melakukan pola kerjasama dengan pihak swasta. Saat
ini pihak PT. Telkom telah mengembangkan bentuk-bentuk pola kemitraan dengan
Pemerintah diantaranya adalah pola BOT (Built, Operate, Transfer), pola kompensasi,
pola hibah murni, dan pola pembangunan USO (Universal Service Obligation). Pada
pola pembangunan USO, peran pihak Pemerintah Daerah akan sangat menonjol,
mengelola dana USO agar terjadi pemerataan untuk penyediaan layanan
telekomunikasi bagi masyarakat baik wilayah yang menguntungkan maupun tidak.
Pemanfaatan USO sebenarnya diperuntukkan bagi daerah-daerah yang jika dilakukan
investasi di daerah tersebut tidak memberikan pengaruh langsung terhadap profit.
Tetapi memberikan pengaruh sangat luas terhadap hal lainnya seperti akan langsung
memicu aktivitas ekonomi masyarakat. Dari sudut investor akan mendapatkan
kepastian tentang potensi demand sehingga dengan sendirinya akan bisa
membangun desain atau sistem yang customized dan skala investasi pun akan lebih
pasti.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 15


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

3.3.5 Rencana Sistem Pengelolaan Persampahan


Konsep rencana pengelolaan sampah perlu dibuat dengan tujuan untuk
mengembangkan suatu sistem pengelolaan sampah yang modern, dapat diandalkan
dan efisien dengan teknologi yang ramah lingkungan. Dalam sistem tersebut harus
dapat melayani seluruh penduduk, meningkatkan standar kesehatan masyarakat dan
memberikan peluang bagi masyarakat dan pihak swasta untuk berpartisipasi aktif.
Pendekatan yang diusulkan dalam rencana pengelolaan sampah di Kabupaten Garut
adalah “meningkatkan sistem pengelolaan sampah yang dapat memenuhi tuntutan
dalam paradigma baru pengelolaan sampah”. Untuk itu perlu dilakukan usaha untuk
mengubah cara pandang “sampah dari bencana menjadi berkah”. Hal ini penting
karena pada hakikatnya pada timbunan sampah itu kadang-kadang masih
mengandung komponen-komponen yang sangat bermanfaat dan memiliki nilai
ekonomi tinggi namun karena tercampur secara acak maka nilai ekonominya hilang
dan bahkan sebaliknya malah menimbulkan bencana yang dapat membahayakan
lingkungan hidup.
Sistem manajemen persampahan yang diarahkan harus merupakan sistem
manajemen yang berbasis pada masyarakat yang dimulai dari pengelolaan sampah di
tingkat rumah tangga. Setiap rumah tangga memisahkan sampah mereka ke dalam
tiga tempat (tong) sampah. Masing-masing diisi oleh sampah organik, anorganik yang
dapat didaur ulang (seperti : gelas, plastik, besi, kertas dan sebagainya). Sampah
plastik dikumpulkan kemudian dikirim ke industri yang mengolah sampah plastik.
Demikian halnya sampah kertas dikumpulkan kemudian dikirim ke industri pengolah
kertas. Sedangkan sampah organik disatukan untuk kemudian dikomposkan untuk
digunakan sebagai pupuk pertanian. Industri pengolah bahan sampah menjadi bahan
baku dibuat pada skala kawasan, bisa terdiri dari 1 kecamatan atau beberapa
kecamatan. Hal ini untuk memangkas jalur transportasi agar menjadi lebih efisien.
Dari bahan baku kemudian dibawa ke industri pengolah yang lebih besar lagi yang
dapat menerima bahan baku dari masing-masing kawasan. Di tempat ini bahan baku
yang diterima dari masing-masing kawasan diolah menjadi barang yang bernilai
ekonomis tinggi.
Para pemulung dapat ditingkatkan harkat dan martabatnya menjadi mitra tetap pada
industri kecil pengolah bahan sampah menjadi bahan baku. Dana untuk membayar
imbalan dari para pegawai/petugas yang terlibat dalam kebersihan dapat diperoleh
dari : iuran warga (retribusi tetap dilakukan) ditambah dari hasil keuntungan dari
pemrosesan bahan sampah.
Dalam rencana pengelolaan sampah ini perlu ada metode pengolahan sampah yang
lebih baik, peningkatan peran serta dari lembaga-lembaga yang terkait dalam
meningkatkan efisiensi dan efektivitas pengelolaan sampah, meningkatkan
pemberdayaan masyarakat, peningkatan aspek ekonomi yang mencakup upaya
meningkatkan retribusi sampah dan mengurangi beban pendanaan pemerintah serta
peningkatan aspek legal dalam pengelolaan sampah.
Teknologi yang diusulkan adalah kombinasi tepat guna yang meliputi teknologi
pengomposan, teknologi penanganan plastik, teknologi pembuatan kertas daur ulang.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 16


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

“Teknologi Pengolahan Sampah Terpadu menuju Zero Waste” yang merupakan


teknologi yang ramah lingkungan.
Untuk dapat mencapai hal tersebut Pemerintah Kabupaten Garut harus melakukan
beberapa usaha, diantaranya :
1. Melakukan perubahan paradigma dari tujuan membuang menjadi memanfaatkan
kembali untuk mendapatkan keuntungan;
2. Perbaikan dalam sistem manajemen pengelolaan sampah secara keseluruhan. Untuk
mencapai keberhasilan tersebu, perlu didukung oleh faktor-faktor input berupa
sarana, prasarana dan kelembagaan produksi, distribusi, pemasaran, pengolahan dan
lainnya.
Pengelolaan sampah diarahkan pada pengelolaan sampah yang terkoordinasi dan
terpadu. Dimana operasional pengelolaan persampahan meliputi sub sistem
operasional yang meliputi :
Sistem pewadahan,
Sistem pengumpulan,
Sistem pemindahan,
Sistem pengangkutan,
Sistem pembuangan akhir.

Sedangkan tata cara pemilihan lokasi Tempat Pembuangan Akhir yang diarahkan
mengacu kepada SKSLI Tahun 1991 yaitu sebagai berikut :
TPA tidak boleh berlokasi di sungai, laut dan danau,
TPA tidak boleh terdapat pada zona bahaya (gempa, longsor, dsb),
Lokasi TPA tidak boleh mempunyai muka air tanah kurang dari 3 meter,
Kelulusan tanah/tingkat peresapan air di lokasi TPA tidak boleh lebih besar
dari 10 - 60 cm,
Jarak TPA terhadap sumber air minum harus lebih besar dari 100 meter di
hilir aliran,
Kemiringan lereng kurang dari 20%,
Tidak boleh di daerah lindung/cagar alam dan tidak boleh di daerah banjir,

Sebagaimana diamanatkan Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan


Sampah Alternatif sistem pengolahan sampah di TPA minimal berupa Sanitary Landfill
(Pembuangan Secara Sehat)
Sanitary Landfill merupakan tempat pembuangan diatas tanah dimana sampah
diisikan ke dalam area tertentu, dipadatkan dan kemudian ditutup setiap harinya.
Keunggulan dari sistem sanitary landfill dibandingkan dengan sistem open
dumping adalah sebagai berikut :
Tidak mengeluarkan bau,

Pemerintah Kabupaten Garut III - 17


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Umur penggunaan relatif panjang karena sampah dipadatkan, volume


menjadi sedikit.
Aman dari segi kesehatan karena serangga dan rodentia tidak dapat
berkembang biak dengan baik.
Setelah habis waktu pemakaian lahan bekas sanitary landfill dapat
digunakanuntuk kepentingan lain.

Sistem pengelolaan prasarana persampahan akan meliputi :


a. optimalisasi Tempat Pengelolaan Sampah Sementara (TPSS) di PKL, PKLp, PPK
dan PPL;
b. pengembangan Pengelolaan Persampahan dengan metoda recycle, reuse, reduce
(3R) dan sistem pengomposan;
c. pengurangan sampah semaksimal mungkin dimulai dari sumbernya;
d. optimalisasi Tempat Pengelolaan dan Pemrosesan Akhir Sampah (TPPAS)
Regional Legok Nangka Kabupaten Bandung melayani wilayah di utara
Kabupaten;
e. revitalisasi dan penataan Tempat Pengelolaan dan Pemrosesan Akhir Sampah
(TPPAS) Pasir Bajing berada di Kecamatan Banyuresmi;
f. pembangunan Tempat Pengelolaan dan Pemrosesan Akhir Sampah (TPPAS)
dengan cakupan wilayah di utara Kabupaten berada di Kecamatan Malangbong;
dan
g. pembangunan Tempat Pengelolaan dan Pemrosesan Akhir Sampah (TPPAS)
dengan cakupan wilayah di selatan Kabupaten terletak di:
1. Kecamatan Cikajang; dan
2. Kecamatan Pakenjeng.

Rencana sistem pengelolaan persampahan di Kabupaten Garut dibagi dalam 3 (tiga)


zona penanganan, dimana setiap zona meliputi beberapa kecamatan, dimana untuk
semua zona dilayani oleh 1 (satu) TPPASLegok Nangka Nagreg, Kabupaten Bandung.
a. Zona 1 dilayani oleh TPPAS Regional di Legok Nangka, Kecamatan Nagreg
Kabupaten Bandung, meliputi:
1. Kecamatan Balubur Limbangan;
2. Kecamatan Selaawi;
3. Kecamatan Malangbong;
4. Kecamatan Kersamanah;
5. Kecamatan Cibatu;
6. Kecamatan Cibiuk;
7. Kecamatan Karangtengah;
8. Kecamatan Sukawening;
9. Kecamatan Leuwigoong;
10. Kecamatan Kadungora;
11. Kecamatan Banyuresmi;
12. Kecamatan Pangatikan;
13. Kecamatan Wanaraja; dan
14. Kecamatan Leles

Pemerintah Kabupaten Garut III - 18


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

b. Zona 2 dilayani oleh TPPAS Pasirbajing Kecamatan Banyuresmi dan TPPAS


Regional di Legok Nangka, Kecamatan Nagreg Kabupaten Bandung, meliputi:
1. Kecamatan Sucinaraja;
2. Kecamatan Karangpawitan;
3. Kecamatan Tarogong Kaler;
4. Kecamatan Samarang;
5. Kecamatan Tarogong Kidul;
6. Kecamatan Garut Kota;
7. Kecamatan Cilawu;
8. Kecamatan Bayongbong;
9. Kecamatan Pasirwangi;
10. Kecamatan Sukaresmi;
11. Kecamatan Cisurupan; dan
12. Kecamatan Cigedug.

c. Zona 3, meliputi:
1. Wilayah Timur dilayani TPPAS Kecamatan Cikajang, meliputi:
a) Kecamatan Cikajang;
b) Kecamatan Banjarwangi;
c) Kecamatan Singajaya;
d) Kecamatan Peundeuy;
e) Kecamatan Cibalong;
f) Kecamatan Cihurip;
g) Kecamatan Cisompet;
h) Kecamatan Pameungpeuk; dan
i) Kecamatan Cikelet.

2. Wilayah Barat dilayani TPPAS Kecamatan Pakenjeng, meliputi:


a) Kecamatan Talegong;
b) Kecamatan Cisewu;
c) Kecamatan Caringin;
d) Kecamatan Pakenjeng;
e) Kecamatan Pamulihan;
f) Kecamatan Bungbulang; dan
g) Kecamatan Mekarmukti.

3.3.6 Prasarana Pengelolaan Limbah


Limbah adalah buangan yang dihasilkan dari suatu proses produksi baik industri
maupun domestik. Rencana pengelolaan limbah di Kabupaten Garut terdiri dari:
a. revitalisasi Instalasi Pengelolaan Air Limbah (IPAL) di Sukaregang Kelurahan Kota
Wetan berada di Kecamatan Garut Kota;
b. pembangunan IPAL Terpadu di Kampung Copong Kelurahan Sukamentri
Kecamatan Garut Kota;
c. revitalisasi Instalasi Pengolahan Limbah Tinja (IPLT) berada di Bojonglarang
Kelurahan Sukamentri Kecamatan Garut Kota;

Pemerintah Kabupaten Garut III - 19


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

d. peningkatan penanggulangan pencemaran dan kerusakan lingkungan pada


kawasan peruntukan industri; dan
e. peningkatan akses pengelolaan air limbah baik sistem on site maupun off site
(terpusat) di perkotaan maupun perdesaan.

A. Pengelolaan Limbah Rumah Tangga dan Lingkungan Perumahan


Sistem pengelolaan limbah rumah tangga dan permukiman diarahkan
pengembangannya pada sistem pengelolaan limbah terpadu dengan dibangunnya
sarana IPAL (instalasi pengelolaan air limbah) dan IPLT (instalasi pengolahan limbah
tinja) pada tiap kelompok-kelompok permukiman diseluruh kawasan permukiman,
dengan metode pendekatan ini diharapkan dapat mengurangi pencemaran
lingkungan terhadap air tanah dan udara. Rencana sistem pengelolaan limbah rumah
tangga dan permukiman diarahkan pada sistem pengelolaan limbah terpadu dengan
revitalisasi sarana Instalasi Pengelolaan Air Limbah (IPAL) di Sukaregang Kecamatan
Garut Kota dan pembangunan Instalasi Pengolahan Limbah Tinja (IPLT) di
Bojonglarang Kecamatan Garut Kota.

B. Pengelolaan Limbah Industri dan Pertambangan


Berdasarkan karakteristiknya limbah industri dapat dibagi menjadi 4 (empat) bagian :
Limbah cair biasanya dikenal sebagai entitas pencemar air. Komponen
pencemaran air pada umumnya terdiri dari bahan buangan padat, bahan
buangan organik, dan bahan buangan anorganik.
Limbah padat.
Limbah gas dan partikel.
Limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun). Merupakan sisa suatu usaha atau
kegiatan yang mengandung bahan berbahaya dan atau beracun yang karena
sifat, konsentrasinya dan jumlahnya secara langsung maupun tidak langsung
dapat mencemarkan, merusak, dan dapat membahayakan lingkungan hidup,
kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta makhluk hidup lainnya.
Pengelolaan Limbah B3 adalah rangkaian kegiatan yang mencakup reduksi,
penyimpanan, pengumpulan, pengangkutan, pemanfaatan, pengolahan, dan
penimbunan limbah B3. Pengelolaan limbah B3 ini bertujuan untuk mencegah,
menanggulangi pencemaran dan kerusakan lingkungan, memulihkan kualitas
lingkungan tercemar dan meningkatan kemampuan dan fungsi kualitas
lingkungan.

Tujuan dari pengelolaan limbah industri dan pertambangan, terutama yang termasuk
dalam kategori limbah B3 adalah untuk mencegah dan menanggulangi pencemaran
dan/atau kerusakan lingkungan hidup yang diakibatkan oleh limbah B3 serta
melakukan pemulihan kualitas lingkungan yang sudah tercemar sehingga kembali ke
fungsi awalnya. Pengelolaan limbah B3 sesuai dengan PP 19/1994 dan
disempurnakan dengan PP 12/1995. Kemudian diganti dengan PP 18/1999 yang
selanjutnya disempurnakan dengan PP 85/1999. Menurut PP 18/99 jo PP 85/99,

Pemerintah Kabupaten Garut III - 20


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

pengertian limbah B3 : “setiap limbah yang mengandung bahan berbahaya dan/atau


beracun yang karena sifat dan/atau konsentrasinya dan/atau jumlahnya, baik secara
langsung maupun tidak langsung dapat merusak dan/atau mencemarkan lingkungan
hidup dan/atau dapat membahayakan kesehatan manusia”. Terdapat beberapa hal
yang perlu diperhatikan dalam upaya pengelolaan industri dan hasil limbahnya (B3)
terutama di Kabupaten Garut diperlukan pendekatan melalui :
1) Penerapan “produksi bersih dan minimisasi limbah” bagi industri. Teknologi
end pipe treatment yang dipakai yang sebenarnya merupakan teknologi kuno
(sunset technology) yang telah lama ditinggalkan oleh negara-negara maju.
Konsep clean technology melalui minimisasi limbah industri dengan
modelreduce; recycle; reused; recovery dan recuperation.
2) Pembenahan sistem hukum dan peraturan yang telah ada, untuk limbah yang
dihasilkan maupun untuk lintas batas limbah B3. Peraturan yang ada seperti
AMDAL masih jauh dari mencukupi untuk melakukan pengelolaan terhadap
limbah, khususnya limbah B3. Sedangkan untuk lintas batas limbah B3,
Indonesia sebenarnya telah meratifikasi Konvensi Basel melalui Kepres No.
61/1993 tentang Pengesahan Convension on The Control of Transboundary
Movements of Hazardous Wastes and Their Disposal.
3) Melakukan evaluasi, inventarisasi dan pengembangan terhadap sumberdaya
yang dimiliki.
4) Transparansi informasi kepada masyarakat luas, sehingga ada partisipasi aktif
dari masyarakat untuk ikut serta dalam usaha pelestarian lingkungan hidup.
Salah satunya adalah sosialisasi informasi mengenai limbah B3. Dengan begitu
ada keterlibatan seluruh stakeholders secara seimbang dan aktif untuk
memecahkan setiap persoalan lingkungan hidup.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 21


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 3.3
Peta Rencana Prasarana Wilayah

Pemerintah Kabupaten Garut III - 22


M
MATERI TE
EKNIS
Re
encana Tata Ruang Wilayah Kabupate
en Garut 2011
1 - 2031

Gambar 3.4
Penge
elolaan Lim
mbah Industtri dan Perttambangan
n

3..4 Renc
cana Peng
gembangan Sarana Sosial Ekonomi
E
3..4.1 Renc
cana Penge
embangan
n Sarana Perumahan
P n
Sa
alah satu kebutuhan
k pokok man nusia adalah h mendapa atkan rumah dan lingk kungan
ya
ang nyaman. Rumah adalah tem mpat bernau ung dan be erlindung d dari bahaya
a tetapi
ju
uga sebagai tempat untuk
u beristtirahat, berrkumpul sessama angg gota keluargga dan
te
empat menyyimpan seluruh fasilittas kehidup pannya. Saa at ini ruma ah juga beerfungsi
un
ntuk menun njukkan stattus sosial ekkonomi suatu keluarga a. Arti fisik p
perumahan,, dalam
ko
onteks yangg diperluas disebut pem mukiman, yaitu
y tempatt tinggal an nggota masy yarakat
da
an individu--individu yaang biasanyya hidup dalam
d ikatan perkawin nan atau keeluarga
be
eserta berbagai fasilita
as pendukungnya. Peru umahan me enjadi temp pat untuk tu
umbuh,
hidup, berinnteraksi, perlindunga
p an dari gangguan,
g dan fung gsi lainnyaa bagi
pe
enghuninya.
Ju
umlah dan kondisi perumahan yang ada di Kabupaten
K Garut pada
a umumnya a sudah
cu
ukup mema adai, menuurut data tingkat
t kesejahteraan keluarga pada tahun n 2007
te
ercatat seba
anyak 588.0 ga. Perkiraan kebutuha
093 Keluarg an rumah dii Kabupaten
n Garut

Pemerrintah Kabupaten Garut III - 23


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

pada tahun sampai tahun 2029 yaitu sebanyak 635.720 unit rumah dengan luas
lahan sebesar 190.716.096 m2. Hal ini berarti sampai akhir tahun perencanaan sudah
cukup memadai hanya tinggal penambahan sekitar 47.627 unit.

3.4.2 Rencana Pengembangan Sarana Pendidikan


Ketersediaan sarana pendidikan berupa gedung sekolah, ruang kelas, serta tenaga
pengajar merupakan salah satu faktor penting dalam upaya pengembangan kawasan,
khususnya apabila dikaitkan dengan penyediaan sumberdaya manusia yang
berkualitas. Sebagai faktor penting, sarana pendidikan diupayakan sedemikian rupa
sehingga dapat terjangkau oleh setiap penduduk sehingga perlu dipertimbangkan
kedekatan jarak antara lokasi fasilitas dengan konsentrasi penduduk.

Tabel III.6
Persyaratan Lokasi Sarana Pendidikan
No Sarana Pendidikan Lokasi
1 TK Di tengah-tengah kelompok permukiman, taman-taman
2 SD/MI Di tengah-tengah kelompok permukiman, taman-taman
3 SLTP/Sederajat Di luar kelompok permukiman dengan pencapaian
maksimum 1.000 m dari permukiman atau digabung
dengan fasilitas pendidikan lain
4 SMU/Sederajat Di luar kelompok permukiman dengan pencapaian
maksimum 1.000 m dari permukiman atau digabung
dengan fasilitas pendidikan lain
Sumber : SNI 03-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan.

Pada dasarnya tingkat pelayanan sarana pendidikan yang terdapat di Kabupaten


Garut masih belum memadai, kecuali sarana pendidikan berupa SD. Oleh karena itu
rencana pengembangan sarana pendidikan di Kabupaten Garut diarahkan pada pada
peningkatan kuantitas sarana pendidikan yang dibarengi dengan penyediaan tenaga
pengajar baik dari segi kuantitas maupun dari segi kualitas tenaga pengajar.
Sehingga akan tercapai kualitas dan kuantitas sumberdaya manusia yang akan
membangun Kabupaten Garut menjadi kabupaten yang lebih maju di masa yang akan
datang.
Tabel III.7
Rencana Kebutuhan Sarana Pendidikan di Kabupaten Garut
Tahun 2014-2029
Kebutuhan Sarana dan Lahan (Unit/m2)
Jenis
2014 2019 2024 2029
Sarana
Lahan Lahan Lahan Lahan
Unit Unit Unit Unit
(m2) (m2) (m2) (m2)
TK 2.050 1.024.906 2.214 1.107.084 2.379 1.189.262 2.543 1.271.441
SD 1.601 3.202.831 1.730 3.459.638 1.858 3.716.445 1.987 3.973.252
SLTP 534 4.804.247 577 5.189.457 619 5.574.668 662 5.959.878
SMU 534 6.672.565 577 7.207.580 619 7.742.594 662 8.277.608
Perguruan Tinggi 21 - 23 - 25 - 26 -
Sumber : Hasil Analisis, 2009.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 24


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Arahan pengembangan sarana pendidikan di Kabupaten Garut meliputi:


a. Menempatkan sarana pendidikan setingkat Taman Kanak-kanak (TK), Sekolah
Dasar (SD) dan SLTP di setiap kecamatan (PKW, PKL, dan PPK).
b. Menempatkan sarana pendidikan setingkat SMU di setiap PKL dan PPK yang
dianggap perlu dikembangkan sarana pendidikan setingkat SMU dengan
pertimbangan jarak terhadap PKL yang terdekat.
c. Menempatkan sarana pendidikan setingkat Perguruan Tinggi (PT) di :
1. Kecamatan Caringin;
2. Kecamatan Tarogong Kaler;
3. Kecamatan Tarogong Kidul;
4. Kecamatan Cikelet; dan
5. Kecamatan Leles.

3.4.3 Rencana Pengembangan Sarana Kesehatan


Salah satu kunci yang menentukan kualitas sumber daya manusia dapat dilihat dari
tingkat kesehatannya. Tingkat pelayanan kesehatan yang baik sangat membutuhkan
ketersediaan sarana kesehatan dan tenaga medis yang memadai. Sarana kesehatan
selain merupakan pelayanan kesejahteraan fisik masyarakat juga merupakan
instrumen teknis dalam upaya pengendalian dan perkembangan penduduk. Sarana
kesehatan sangat penting karena secara langsung menyentuh kehidupan masyarakat,
tanpa memandang status sosial dan golongan. Pada dasarnya setiap orang memiliki
hak dan kebutuhan yang sama terhadap pelayanan sarana kesehatan ini.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam perencanaan penyediaan pelayanan kesehatan
di Kabupaten Garut antara lain terlayaninya kebutuhan kesehatan masyarakat baik
dari sisi jumlah maupun persebarannya, terutama berorientasi pada penyesuaian
dengan pola konsentrasi pemukiman penduduk. Pemenuhan kebutuhan sarana
kesehatan tersebut perlu juga didukung oleh penyediaan akses yang baik
berdasarkan jangkauan pelayanan sarana kesehatan yang bersangkutan.

Tabel III.8
Persyaratan Lokasi Sarana Kesehatan
No Jenis Fasilitas Lokasi
1 Balai Pengobatan Di tengah-tengah kelompok permukiman tidak menyeberang jalan lingkungan
2 BKIA + Rumah Di tengah-tengah kelompok permukiman tidak menyebrang jalan lingkungan
Bersalin
3 Puskesmas Di Pusat lingkungan, mengelompok dengan pelayanan sosial
4 Praktek Dokter Di tengah-tengah kelompok permukiman tidak menyebrang jalan lingkungan
5 Rumah Sakit Di luar kelompok permukiman dengan pencapaian maksimum 1.000 m dari
Umum permukiman atau digabung dengan fasilitas pendidikan lain
Sumber : SNI 03-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan.

Arahan pengembangan sarana kesehatan di Kabupaten Garut adalah :


1. pembangunan Rumah Sakit terletak di:
a) peningkatan rumah sakit umum daerah Dr. Slamet berada di Kecamatan
Tarogong Kidul;

Pemerintah Kabupaten Garut III - 25


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

b) pembangunan rumah sakit umum daerah dan swasta terletak di:


1) PKWp Rancabuaya;
2) PKL Perkotaan Garut;
3) PKL Pameungpeuk;
4) Kecamatan Balubur Limbangan;
5) Kecamatan Cikajang; dan
6) Kecamatan Karangpawitan.
c) pembangunan rumah sakit jiwa dan rumah sakit paru berada di Kecamatan
Cikajang.
2. peningkatan Puskesmas Dengan Tempat Perawatan (DTP) menjadi rumah sakit
tipe C tersebar di seluruh kecamatan.

Tabel III.9
Rencana Kebutuhan Sarana Kesehatan di Kabupaten Garut
Tahun 2014-2029
Kebutuhan Sarana dan Lahan (Unit/m2)
Jenis Sarana 2014 2019 2024 2029
Lahan Lahan Lahan Lahan
Unit Unit Unit Unit
(m2) (m2) (m2) (m2)
Rumah Sakit 10 875.582 11 948.150 12 1.020.719 13 1.093.287
Puskesmas 85 204.981 92 221.417 99 237.852 106 254.288
B. Pengobatan 1.025 307.472 1.107 332.125 1.189 356.779 1.271 381.432
BKIA 85 256.227 92 276.771 99 297.316 106 317.860
Apotik 85 21.352 92 23.064 99 24.776 106 26.488
Toko Obat 85 21.352 92 23.064 99 24.776 106 26.488
Sumber : Hasil Analisis, 2009.

3.4.4 Rencana Pengembangan Sarana Perdagangan


Sarana perdagangan dan jasa merupakan salah satu sarana yang penting dalam
menunjang kegiatan perekonomian di suatu wilayah. Melalui sarana perdagangan
itulah kegiatan perekonomian menjadi berjalan.
Rencana pengembangan sarana perdagangan di Kabupaten Garut diprioritaskan pada
pembangunan pasar pada kecamatan-kecamatan yang belum memiliki pasar, dimana
lokasi penempatan pasar tersebut disesuaikan dengan SNI 03-1733-2004 tentang
Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan. Untuk lebih jelasnya
dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 26


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel III.10
Rencana Kebutuhan Sarana Perdagangan di Kabupaten Garut
Tahun 2014-2029
Kebutuhan Sarana dan Lahan
(Unit/m2)
Jenis
2014 2019 2024 2029
Sarana
Lahan Lahan Lahan Lahan
Unit Unit Unit Unit
(m2) (m2) (m2) (m2)
Pasar 85 854.088 92 922.570 99 991.052 106 1.059.534
Toko 1.025 3.074.718 1.107 3.321.253 1.189 3.567.787 1.271 3.814.322
Warung 10.249 1.024.906 11.071 1.107.084 11.893 1.189.262 12.714 1.271.441
Sumber : Hasil Analisis, 2009.

Arah pengembangan sarana perdagangan adalah sebagai berikut:


a. Penempatan sarana perdagangan berupa toko dan warung tersebar di setiap
kecamatan (PPK).
b. Penempatan sarana perdagangan berupa pasar skala kawasan tersebar di setiap
Pusat Kegiatan Kawasan (PPK).
c. Penempatan sarana perdagangan berupa pasar skala regional dan provinsi
tersebar di setiap Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) dan Pusat Kegiatan Lokal (PKL).

Adapun kawasan perdagangan dan jasa terpusat meliputi:


a. kawasan perdagangan terletak di:
1. Kecamatan Garut Kota; dan
2. Kecamatan Tarogong Kidul.

b. kawasan jasa terdiri atas:


1. perkantoran berada di PKL Perkotaan Garut; dan
2. perbankan berada di PKL Perkotaan Garut.

Pemerintah Kabupaten Garut III - 27


M
MATERI TE
EKNIS
Re
encana Tata Ruang Wilayah Kabupate
en Garut 2011
1 - 2031

Bab

R ANA PO
RENCA OLA RUANG
R G

4..1 Renc
cana Pola
a Ruang Kawasan
K Lindung

P
enetapa
an kawasan n lindung di
d Kabupatten Garut akan
a meng
gacu pada kriteria
kawasan lindung yang ditettapkan dalam Keppre es 32 Tahun 1990 tentang
t
kawasan lindung.. Dimana kriteria kaawasan lindung berd
dasarkan Keppres
K
ut adalah:
tersebu

4..1.1 Kawa
asan Perlin
ndungan Kawasan
K Bawahann
B ya
1.. Kawasan Hutan
H Lindu
ung
i. Perlindungan terhadap kaw
wasan huta
an lindung dilakukan untuk mencegah
dinya erosi, bencana banjir,
terjad b sedimentasi da an menjaga a fungsi hid
drologis
tanahh untuk mennjamin terse
edianya unssur hara tan
nah dan air permukaann.
ii. Kriteria Penetapa
an
ƒ Kawasan huta an dengan faktor-fakttor lereng lapangan, jenis tanah,, curah
hujjan yang melebihi
m nilaii skor >175.
ƒ Kawasan huta
an yang mempunyai lerreng lapang
gan di atas 40%.
ƒ Kawasan huta
an yang mempunyai ke
etinggian 2.000 meter a
atau lebih.
2.. Kawasan Bergambut
B
i. Perlindungan terrhadap kaw
wasan bergambut dilakukan untu
uk mengendalikan
hidrologi wilayah
h, yang berrfungsi seba
agai penam
mbat air dan
n pencegah banjir,
serta melindungi ekosistem yang khas di kawasann yang bersa
angkutan.

paten Garut
Pemerintah Kabup IV - 1
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

ii. Kriteria Penetapan


Kriteria kawasan bergambut adalah tanah bergambut dengan ketebalan 3
meter atau lebih yang terdapat di bagian hulu sungai dan rawa. Kawasan
bergambut yang memenuhi kriteria ini dinyatakan sebagai kawasan lindung.
3. Kawasan Resapan Air
i. Perlindungan terhadap kawasan resapan air dilakukan untuk memberikan
ruang yang cukup bagi resapan air hujan pada daerah tertentu untuk
keperluan penyediaan kebutuhan air tanah dan penanggulangan banjir, baik
untuk kawasan bawahannya maupun kawasan yang bersangkutan.
ii. Kriteria Penetapan
Kriteria kawasan resapan air adalah curah hujan yang tinggi, struktur tanah
yang mudah meresapkan air dan bentuk geomorfologi yang mampu
meresapkan air hujan secara besar-besaran.

Untuk menetapkan kawasan lindung berupa kawasan yang memberikan perlindungan


terhadap kawasan bawahannya, dalam Hal ini adalah hutan lindung yang diperlukan
untuk mencegah erosi, bencana banjir, serta menjaga fungsi hidrologis tanah dalam
menjamin ketersediaan unsur hara tanah dan air tanah, berdasarkan kriteria yang
telah ditetakan pada Keppres No. 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan
Lindung diatas.
Berdasarkan hasil analisis, kawasan yang memberikan perlindungan terhadap
kawasan bawahannya di wilayah Kabupaten Garut adalah hutan lindung. Rencana
pemantapan hutan lindung di wilayah Kabupaten Garut didasarkan sebagai berikut :
1) Hasil analisis yang mengacu kepada kriteria Keppres No. 32 Tahun 1990 tentang
Pengelolaan Kawasan Lindung, Pasal 8(delapan) yang menyebutkan kriteria
penentuan kawasan hutan lindung sebagai berikut :
a. Kawasan hutan dengan faktor-faktor lereng lapangan, jenis tanah, curah hujan
yang memiliki skor >175.
b. Kawasan hutan yang mempunyai lereng lapangan 40% atau lebih.
c. Kawasan hutan yang mempunyai ketinggian di atas permukaan laut 2.000
meter atau lebih.
Penentuan skor pada ketentuan poin a dilakukan terhadap Satuan Peta Lahan
(SPL) yang telah disuperimpose, yaitu Peta Jenis Tanah, Kemiringan Lahan, dan
Curah Hujan.
2) Kebijakan RTRW Provinsi Jawa Barat 2009-2029 yang mengarahkan kawasan
lindung di Kabupaten Garut adalah 81,39% dari luas kabupaten.
3) Peta Kawasan Hutan dan Perairan Provinsi Jawa Barat, Departemen Kehutanan,
berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 195/Kpts-II/2003, Tanggal 4
Juli 2003.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 2


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Rencana kawasan hutan lindung di Kabupaten Garut mencapai 75.928,37 Ha yang


tersebar di 35 (tiga puluh lima) kecamatan sebagai berikut :
1. Kecamatan Cisewu;
2. Kecamatan Caringin;
3. Kecamatan Talegong;
4. Kecamatan Bungbulang;
5. Kecamatan Pamulihan;
6. Kecamatan Pekenjeng;
7. Kecamatan Cikelet;
8. Kecamatan Cisompet;
9. Kecamatan Peundeuy;
10. Kecamatan Singajaya;
11. Kecamatan Cihurip;
12. Kecamatan Banjarwangi;
13. Kecamatan Cikajang;
14. Kecamatan Cilawu;
15. Kecamatan Bayongbong;
16. Kecamatan Cigedug;
17. Kecamatan Cisurupan;
18. Kecamatan Sukaresmi;
19. Kecamatan Samarang;
20. Kecamatan Pasirwangi;
21. Kecamatan Tarogong Kaler;
22. Kecamatan Garut Kota;
23. Kecamatan Karangpawitan;
24. Kecamatan Pangatikan;
25. Kecamatan Sucinaraja;
26. Kecamatan Sukawening;
27. Kecamatan Karangtengah;
28. Kecamatan Leles;
29. Kecamatan Cibatu;
30. Kecamatan Kersamanah;
31. Kecamatan Cibiuk;
32. Kecamatan Kadungora;
33. Kecamatan Bl Limbangan;
34. Kecamatan Leuwigoong; dan
35. Kecamatan Malangbong.

4.1.2 Kawasan Perlindungan Setempat


1. Sempadan Pantai
i. Perlindungan terhadap sempadan pantai dilakukan untuk melindungi wilayah
pantai dari kegiatan yang mengganggu kelestarian fungsi pantai.
ii. Kriteria Penetapan

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 3


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Kriteria sempadan pantai adalah daratan sepanjang tepian yang lebarnya


proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik pantai minimal 100 meter titik
pasang tertinggi ke arah darat.

Kabupaten Garut bagian Selatan memiliki garis pantai 73,25 km yang melintasi
Kecamatan Cibalong, Pameungpeuk, Cikelet, Pakenjeng, Mekarmukti,
Bungbulang, dan Caringin. Dengan menggunakan kriteria sempadan pantai yang
terdapat pada pasal 14 Keppres No. 32 Tahun 1990, yang menyatakan bahwa
sempadan pantai adalah sepanjang tepian yang lebarnya proporsional dengan
bentuk dan kondisi fisik pantai minimal 100 meter dari titik pasang tertinggi ke
arah darat, sempadan pantai yang teridentifikasi di Kabupaten Garut seluas 709
ha.

2. Sempadan Sungai
i. Perlindungan terhadap sungai dilakukan untuk melindungi sungai dari kegiatan
manusia yang dapat mengganggu dan merusak kualitas air sungai, kondisi
fisik pinggir dan dasar sungai serta mengamankan aliran sungai.
ii. Kriteria Penetapan
• Sekurang-kurangnya 100 meter kiri-kanan sungai besar dan 50 meter kiri
kanan anak sungai di luar kawasan permukiman.
• Untuk sungai di kawasan permukiman berupa sempadan sungai yang
diperkirakan cukup untuk dibangun jalan inspeksi antara 10 - 15 meter.

Dari hasil analisis berdasarkan Keppres No. 32 Tahun 1990 pasal 16 didapatkan
kawasan yang sesuai dengan kriteria untuk sempadan sungai di Kabupaten Garut
adalah seluas 5.946 Ha yang tersebar di seluruh kecamatan.

3. Kawasan Sekitar Danau/Situ


i. Perlindungan terhadap kawasan sekitar danau/situ untuk melindungi
danau/situ dari kegiatan budidaya yang dapat mengganggu kelestarian fungsi
danau/situ.
ii. Kriteria Penetapan
Kriteria kawasan sekitar danau/situ adalah daratan sepanjang tepian
danau/situ yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi danau/situ
antara 50-100 meter dari titik pasang tertinggi ke arah darat.

Berdasarkan kriteria tersebut di wilayah Kabupaten Garut teridentifikasi kawasan


sekitar danau seluas 165 Ha.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 4


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

4. Kawasan Sekitar Mata Air


i. Perlindungan terhadap kawasan sekitar mata air dilakukan untuk melindungi
mata air dari kegiatan budidaya yang dapat merusak kualitas dan kondisi fisik
kawasan di sekitarnya.
ii. Kriteria Penetapan
Kawasan mata air adalah daratan sekurang-kurangnya dengan radius (jari-
jari) 200 meter di sekitar mata air.

Berdasarkan identifikasi terhadap mata air yang terdapat di wilayah Kabupaten


Garut didapatkan luas kawasan perlindungan terhadap mata air yaitu seluas 229
Ha yang terletak di :
a. Kecamatan Garut Kota;
b. Kecamatan Wanaraja;
c. Kecamatan Karangpawitan;
d. Kecamatan Tarogong Kaler;
e. Kecamatan Samarang;
f. Kecamatan Banyuresmi;
g. Kecamatan Leles;
h. Kecamatan Kadungora;
i. Kecamatan Cibatu;
j. Kecamatan Malangbong;
k. Kecamatan Sukawening;
l. Kecamatan Bayongbong;
m. Kecamatan Cisurupan;
n. Kecamatan Cilawu;
o. Kecamatan Cikajang;
p. Kecamatan Banjarwangi;
q. Kecamatan Singajaya;
r. Kecamatan Peundeuy;
s. Kecamatan Cisompet;
t. Kecamatan Cibalong;
u. Kecamatan Cikelet;
v. Kecamatan Bungbulang;
w. Kecamatan Pekenjeng;
x. Kecamatan Talegong; dan
y. Kecamatan Pamulihan.

5. Kawasan RTH Perkotaan


Ruang terbuka hijau (RTH) kawasan perkotaan berupa RTH sebesar 30 (tiga
puluh persen) dari luas kawasan perkotaan di Kabupaten Garut.

4.1.3 Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya


1. Kawasan Suaka Alam dan Keanekaragaman Hayati

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 5


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

i. Perlindungan terhadap kawasan suaka alam dilakukan untuk melindungi


keanekaragaman hayati, tipe ekosistem, gejala dan keunikan alam bagi
kepentingan plasma nutfah, ilmu pengetahuan dan pembangunan pada
umumnya.
ii. Kriteria Penetapan Kawasan suaka alam terdiri atas cagar alam dan suaka
marga satwa yaitu sebagai berikut:
Kriteria Cagar Alam, adalah:
Kawasan yang mempunyai keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa
serta tipe ekosistemnya.
Mewakili formasi biota tertentu dan/atau unit-unit penyusunnya.
Mempunyai kondisi alam baik biota maupun fisiknya masih asli dan tidak
atau belum diganggu manusia.
Mempunyai luas dan bentuk tertentu agar menunjang pengelolaan yang
efektif dengan daerah penyangga yang cukup luas.
Mempunyai ciri khas dan dapat merupakan satu-satunya contoh di suatu
daerah serta keberadaannya memerlukan konservasi.
Kriteria Suaka Marga Satwa, adalah:
Kawasan yang ditunjuk merupakan tempat hidup dan perkembangbiakan
dari satu jenis satwa yang perlu dilakukan upaya konservasinya.
Memiliki keanekaragaman dan populasi satwa yang tinggi.
Merupakan tempat dan kehidupan bagi satwa migran tertentu.
Mempunyai luas yang cukup sebagai habitat jenis satwa yang
bersangkutan.

2. Kawasan Suaka Alam Laut dan Perairan lainnya termasuk Keanekaragaman


Hayati
i. Perlindungan terhadap kawasan suaka alam laut dan perairannya dilakukan
untuk melindungi keanekaragaman biota, tipe ekosistem, gejala keunikan alam
bagi kepentingan kelestarian plasma nutfah dan pengembangan ilmu
pengetahuan.
ii. Kriteria Penetapan
Kriteria kawasan suaka alam laut dan perairan lainnya adalah kawasan berupa
perairan laut, perairan darat, wilayah pesisir, muara sungai, gugusan karang
yang mempunyai ciri khas berupa keanekaragaman dan/atau keunikan
ekosistem.

3. Kawasan Pantai Berhutan Bakau termasuk Keanekaragaman Hayati


i. Perlindungan terhadap kawasan pantai berhutan bakau sebagai pembentuk
ekosistem hutan bakau dan tempat berkembangbiaknya biota laut di samping

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 6


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

sebagai pelindung pantai dari pengikisan air laut serta pelindung usaha
budidaya di belakangnya.
ii. Kriteria Penetapan
Kriteria kawasan pantai berhutan bakau adalah minimal 130 kali nilai rata-rata
perbedaan air pasang tertinggi dan terendah tahunan diukur dari garis air
surut terendah ke arah darat.

4. Kawasan Pelestarian Alam termasuk Keanekaragaman Hayati


i. Perlindungan terhadap kawasan pelestarian alam yang terdiri dari taman
nasional, taman hutan raya, dan taman wisata alam dilakukan untuk
pengembangan pendidikan, rekreasi, dan pariwisata serta peningkatan
kualitas lingkungan sekitarnya dan perlindungan dari pencemaran.
ii. Kriteria Penetapan
Kriteria taman nasional, taman hutan raya dan taman hutan wisata adalah
kawasan berhutan atau bervegetasi tetap yang memiliki tumbuhan dan satwa
yang beragam, memiliki arsitektur bentang alam (landscape) yang baik,
memiliki akses yang baik untuk keperluan pariwisata, perlindungan sistem
penyangga kehidupan, pelestarian keanekaragaman Hayati dan ekosistemnya
serta pemanfaatan secara lestari.

5. Taman Buru termasuk Keanekaragaman Hayati


i. Untuk melindungi kawasan dan ekosistemnya serta kelangsungan perburuan
satwa.
ii. Kriteria Penetapan
Areal yang ditetapkan mempunyai luas yang cukup dan tidak
membahayakan secara teknis.
Merupakan habitat satwa buru yang dikembangbiakkan sehingga
memungkinkan perburuan secara teratur dengan mengutamakan segi
rekreasi, olah raga, dan kelestarian satwa.

6. Cagar Biosfer termasuk Keanekaragaman Hayati


i. Perlindungan terhadap cagar biosfer dilakukan untuk melindungi ekosistem
inti, ekosistem inti, dan/atau ekosistem yang telah mengalami degradasi dari
gangguan kerusakan seluruh unsur-unsur alamnya untuk kepentingan
penelitian dan pendidikan.
ii. Kriteria Penetapan
Kawasan yang mempunyai ekosistem yang masih alami dan kawasan yang
sudah mengalami degradasi, modifikasi, dan/atau binaan.
Mempunyai komunitas alam yang unik langka dan indah.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 7


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Merupakan landscape (bentang alam) yang cukup luas yang mencerminkan


interaksi antara alam dengan manusia beserta kegiatannya secara
harmonis.
Tempat bagi penyelenggaraan pemantauan perubahan-perubahan ekologi
melalui kegiatan penelitian dan pendidikan.

7. Daerah Pengungsian Satwa


i. Perlindungan terhadap daerah pengungsian satwa dilakukan untuk melindungi
daerah dan ekosistemnya bagi kehidupan satwa yang sejak semula menghuni
areal tersebut.
ii. Kriteria Penetapan
Areal yang ditunjuk merupakan habitat satwa yang sejak semula menghuni
daerah tersebut.
Mempunyai luas tertentu yang memungkinkan berlangsungnya proses
hidup dan kehidupan serta berkembang biaknya satwa tersebut.

8. Daerah Perlindungan Plasma Nutfah


i. Perlindungan terhadap daerah perlindungan plasma nutfah dilakukan untuk
melindungi daerah dan ekosistemnya beserta keadaan flora dan faunanya
untuk pelestarian keberadaannya.
ii. Kriteria Penetapan
Areal yang memiliki jenis plasma nutfah tertentu yang belum terdapat di
dalam kawasan konservasi yang telah ditetapkan.
Merupakan areal tempat pemindahan satwa sebagai tempat kehidupan
baru bagi satwa tersebut.
Mempunyai luas tertentu yang memungkinkan kelangsungan proses
pertumbuhan jenis plasma nutfah tersebut.

9. Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan


i. Perlindungan terhadap kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan
dilakukan untuk melindungi kekayaan budaya bangsa berupa peninggalan-
peninggalan sejarah, bangunan arkeologi dan monumen nasional, serta
keanekaragaman bentukan geologi yang berguna untuk pengembangan ilmu
pengetahuan dari ancaman kepunahan yang disebabkan oleh kegiatan alam
maupun manusia.
ii. Kriteria Penetapan
Kriteria kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan adalah tempat serta
ruang di sekitar bangunan bernilai budaya tinggi, situs purbakala, dan
kawasan dengan bentukan geologi tertentu yang mempunyai manfaat tinggi
untuk ilmu pengetahuan.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 8


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya di Kabupaten Garut
berupa :
a. Cagar Alam
Kabupaten Garut memiliki Cagar Alam Gunung Papandayan, Leuweung
Sancang dan Talaga Bodas. Ketiga kawasan ini ditetapkan dengan mengacu
pada kriteria seperti tercantum pada pasal 23 Keppres N0 30 Tahun 1990
sebagai berikut :
Kawasan yang ditunjuk mempunyai keanekaragaman jenis tumbuhan dan
satwa dan tipe ekosistemnya,
Mewakili formasi biota tertentu dan/atau unit-unit penyusun,
Mempunyai kondisi alam, baik biota maupun fisiknya yang masih asli dan
tidak atau belum diganggu manusia,
Mempunyai luas dan bentuk tertentu agar menunjang pengelolaan yang
efektif dengan daerah penyangga yang cukup luas,
Mempunyai ciri khas dan dapat merupakan satu-satunya contoh di suatu
daerah serta keberadaannya memerlukan upaya konservasi.
Gunung Papandayan yang terletak di kecamatan Cisurupan ditetapkan sebagai
cagar alam berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan. Surat Keputusan
Menteri Kehutanan yang terakhir dikeluarkan untuk keperluan tersebut adalah
Surat Keputusan Menteri Kehutanan No. 226 tanggal 7 Agustus 1982, yang
menetapkan luasan Cagar Gunung Papandayan seluas 6.807 Ha. Namun
seiring dengan berjalannya waktu, pada tahun 2006 luasan Cagar Gunung
Papandayan berkurang menjadi 4.000 Ha (Sumber : BKSDA Jawa Barat II,
2006) yang disebabkan sebagian kawasan ini telah berubah fungsi.
Di kawasan ini dari jenis flora didominasi pohon Suagi (Vaccinium valium) dan
Edelweis (AnapHalis javanica), sedangkan bentuk vegetasi lainnya adalah
Puspa (Schima walichii), Saninten (Castanopsis argentea), Kihujan
(Engelhardia spicata), Jamuju (Podocaspus imbricatus), Pasang (Quercus sp),
Manglid (Magnolia glauca). Sedangkan Satwa liar yang ada adalah : Babi
Hutan (Sus vitatus), Trenggiling (Manis javanica), Kijang (Muntiacus muntjak),
Lutung (Trachypitecus auratus) dan beberapa jenis burung seperti : Walik
(Treron griccipilla), Kutilang (Pycononotus aurigaste) dan lain-lain
Kawasan hutan Telaga Bodas yang berada di Kecamatan Wanaraja ditetapkan
sebagai Cagar Alam berdasarkan Gb tanggal 12-3-1935 Nomor : 17 Stbl 104
dengan luas 285 Ha. Selanjutnya pada tanggal 15-2-1978 berdasarkan Surat
Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 98/Kpts/Um/2/1978 sebagian Cagar
Alam Telaga Bodas seluas 23,85 Ha diubah statusnya menjadi Taman Wisata
Alam (TWA), sehingga luas cagar alamnya hanya menjadi seluas 261,15 Ha.
Pada kawasan ini ditemukan antara lain Puspa (Schima walichii), Saninten
(Castanea argentea), Pasang (Quercus platycorpa), Suagi (Vaccinium
varingifolium), Manglid (Magnolia sp) dan lain-lain. Adapun satwa liar yang
hidup dalam kawasan ini adalah Macan Kumbang (Panthera pardus), Kera
Ekor Panjang (Macaca fascicularis), Kijang (Muntiacus muntjak), Trenggiling

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 9


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

(Manis javanicus), Tupai (Callaciurus notatus), Burung Kadanca (Ducula sp),


Burung Walet (Collocalia vulvonorum), Burung Puyuh (Tumix suscitator),
Burung Saeran (Discusrus macrocaspus) dan lain-lain.
Cagar Alam Kamojang di kecamatan Samarang ditetapkan Berdasarkan Surat
Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 170/Kpts/Um/3/1979, tanggal 13-3-
1979,dimana hutan pegunungan seluas 8.000 Ha ditunjuk sebagai Cagar
Alam seluas 7.500 Ha dan Taman Wisata Alam seluas 500 Ha. Kemudian
dengan Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : 110/Kpts-11/90 tanggal
14 Maret 1990, CA dan TWA Kamojang ditetapkan seluas 8.286 Ha (CA 7.805
Ha), dimana sekitar ± 2.036 Ha bagian dari kawasan ini berada di wilayah
Kabupaten Garut (Sumber : BKSDA Jawa Barat II, 2011).
Jenis-jenis pohon yang banyak terdapat di kawasan ini adalah : Jamuju
(Podocarpus imbricatus), Puspa (Schima walichii), Saninten (Castanopsis
tungurut), Pasang (Quercus sp) dan lain lain. Sedangkan jenis tumbuhan
bawah didominasi oleh jenis Cantigi (Vaccinium sp) dan jenis liana dan epiphyt
adalah Rotan (Calamus sp), Seuseureuhan (Piper aduncum), Pungpurutan
(Urena lobata), Hangosa (Amoemun dealatum), Kandaka (Dryanaria sp),
Benalu(Diplazium esculenteum) dan lain lain. Satwa liar yang ada di kawasan
ini antara lain : Babi hutan (Sus vitatus), Kijang (Muntiacus muntjak), Macan
Tutul (Panthera pardus), Musang (Paradoxurus hertnaproditus), Trenggiling
(Manis javanicus), Sudii (Presbytis comata), Lutung (Trachypithecus auratus),
Ayam hutan (Gallus guilus), Burung Belibis (Anas sp), Burung Kuntul (Egretta
sp) dan lain-lain. Juga terdapat beberapa jenis ikan hidup di sungai-sungai.
Kawasan hutan Leuweung Sancang yang berada di Kecamatan Cibalong
ditetapkan sebagai cagar alam seluas 2.157 Ha. Setelah dilakukan perhitungan
kembali melalui penetapan tapal batas tahun 2010 didapat luas yaitu 2.313,90
Ha. Berdasarkan Surat keputusan Menteri Pertanian, Nomor 370/Kpts/Um/6/
1978 tanggal 9 Juni 1978. Adanya terumbu karang dengan kondisi masih
cukup baik yang berada di perairan pantai CA. Leuweung Sancang, maka
berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : 682/Kpts-11/90
tanggal 17 Nopember 1990, perairan pantai tersebut seluas 1.150 Ha ditunjuk
sebagai Cagar Alam Laut Sancang.
Jenis flora yang ada dalam kawasan ini adalah : Pahlalar (Dipterocaipus sp),
yaitu merupakan pohon yang terdapat satu-satunya di Pulau Jawa dari famili
Dipterocarpaceae, Kaboa (Lumnftzera racemosa), yaitu tumbuhan yang kHas
di Sancang, Warejit (Excoecoria ocha) adalah pohon yang mengandung racun
dan berbahaya bagi manusia. Rumput-rumputan (Gramineceae) dan lain-lain
Satwa liar yang hidup dalam kawasan ini adalah Banteng (Bos sondaicus),
Rusa (Cervus timorensis), Merak (Pavo muticus), Burung Julang (Aceros
undulatus), Macan Tutul (Panthera pardus) dan lain-lain.
b. Taman Wisata Alam
Penetapan Taman Wisata Alam berdasarkan kriteria pasal 29 Keppres 32
tahun 1990 yang menyatakan bahwa taman nasional, taman hutan raya,
taman nasional dan taman wisata alam adalah kawasan berhutan atau
bervegetasi tetap yang memiliki tumbuhan dan satwa yang beragam, memiliki

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 10


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

arsitektur bentang alam yang baik dan memiliki akses yang baik untuk
keperluan pariwisata.
Berdasarkan kritera tersebut Kabupaten Garut memiliki Taman Wisata Alam
Gunung Guntur seluas 250 Ha di Kecamatan Tarogong sesuai dengan
Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : 274/Kpts-II/1999 tanggal 7 Mei 1999,
Gunung Papandayan seluas 225 Ha atas dasar Surat Keputusan Menteri
Kehutanan Nomor : 226/Kpts11/1990 tanggal 8-5-1990dan Talaga Bodas
23,85 Ha sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Pertanian Nomor :
98/Kpts/Um/2/1978.Selain itu di Kabupaten Garut juga terdapat Curug Citiis
yang merupakan salah satu kawasan lindung nasional.
c. Kawasan Suaka Alam Laut dan Perairan lainnya
Penetapan Kawasan Suaka Alam Laut dan Perairan Leuweung Sancang
mengikuti kriteria yang termuat pada pasal 25 Keppres No. 32 Tahun 1990,
yang menyatakan Kawasan Suaka Alam Laut dan Perairan adalah kawasan
berupa perairan laut, perairan darat, wilayah pesisir muara sungai, gugusan
karang dan atol yang mempunyai ciri khas berupa keragaman dan/atau
keunikan ekosistem.Mengacu pada kriteria tersebut maka kawasan pantai di
bagian Selatan, yaitu Leuweung Sancang seluas 1.150 Ha ditetapkan sebagai
cagar alam laut.
d. Kawasan Pantai Berhutan Bakau termasuk Keanekaragaman Hayati
Penetapan kawasan pantai berhutan bakau mengikuti kriteria Keppres No. 32
Tahun 1990, yang menyatakan kawasan pantai berhutan bakau adalah
minimal 130 kali nilai rata-rata perbedaan air pasang tertinggi dan terendah
tahunan diukur dari garis air surut terendah ke arah darat.
Mengacu pada kriteria, maka kawasan pantai berhutan bakau seluas 103 Ha
meliputi hutan mangrove yang berlokasi di wilayah Kecamatan Pameungpeuk
seluas 63,57 Ha dan hutan mangrove yang berlokasi di wilayah Kecamatan
Bungbulang seluas 40,30 Ha ditetapkan sebagai kawasan berfungsi lindung.
e. Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan
Penetapan kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan mengikuti kriteria
Keppres No. 32 Tahun 1990, yang menyatakan Kawasan Cagar Budaya dan
Ilmu Pengetahuan adalah tempat serta ruang di sekitar bangunan bernilai
budaya tinggi, situs purbakala, dan kawasan dengan bentukan geologi
tertentu yang mempunyai manfaat tinggi untuk ilmu pengetahuan.
Mengacu pada kriteria tersebut maka keberadaan Candi Cangkuang yang
terletak di Desa Cangkuang Kecamatan Leles, Makam Keramat Godog terletak
di Desa Lebak Agung Kecamatan Karangpawitan, Makam Keramat Linggaratu
terletak di Kecamatan Karangpawitan, Makam Keramat Cinunuk terletak di
Desa Cinunuk Kecamatan Wanaraja, Cagar Budaya Ciburuy berada di Desa
Ciburuy Kecamatan Bayongbong ditetapkan sebagai kawasan cagar budaya
dan ilmu pengetahuan.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 11


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

f. Kawasan Lindung di wilayah Laut


Berdasarkan data ekosistem laut dan pesisir, di wilayah laut Kabupaten Garut
teridentifikasi kawasan yang berfungsi lindung yaitu sebagai berikut :
Kawasan Terumbu Karang
Kawasan terumbu karang dijumpai di wilayah laut Kecamatan
Pameungpeuk seluas kurang lebih 509 Ha dan di wilayah laut Kecamatan
Bungbulang seluas 16 Ha. Jenis ikan atau binatang meliputi blustun,
botana, kepe-kepe, yuyu, dan lain-lain.
Padang Lamun
Kawasan padang lamun dijumpai di wilayah laut Kecamatan Pameungpeuk
seluas kurang lebih 68 Ha dan di wilayah laut Kecamatan Bungbulang
seluas 7 Ha. Jenis tanaman meliputi sargasum, tumbinaria, dan lain-lain.

4.1.4 Kawasan Rawan Bencana


Perlindungan terhadap kawasan rawan bencana alam dilakukan untuk melindungi
manusia dan kegiatannya dari bencana yang disebabkan oleh alam maupun secara
tidak langsung oleh perbuatan manusia. Kriteria Penetapan Kriteria kawasan rawan
bencana alam adalah kawasan yang diidentifikasi sering dan berpotensi tinggi
mengalami bencana alam seperti letusan gunung berapi, gempa bumi, dan tanah
longsor serta gelombang pasang dan banjir.
a. Gerakan tanah
Gerakan tanah adalah suatu proses perpindahan masa batuan atau tanah dari tempat
tinggi ketempat yang lebih rendah. Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya
gerakan tanah antara lain: bentuk topografi, jenis dan sifat fisik batuan dan tanah
pelapukan, iklim (curah hujan), struktur dari perlapisan tanah atau batuan,
kegempaan, vegetasi dan aktivitas manusia.
Jenis gerakan tanah yang terdapat di daerah pemetaan adalah berupa longsoran
tanah (earth slide), runtuhan batuan (rock fall) serta aliran tanah dan batu (banjir
bandang).
Longsoran
Di daerah pemetaan, longsoran sebagai akibat bergeraknya bahan permukaan
yang relatif kurang kompak dan mudah lepas dengan ketebalan berkisar 2 sampai
5 meter, bersifat gembur mudah menyerap air, berlereng agak terjal hingga terjal,
dan mempunyai vegetasi jarang. Hal demikian akan menyebabkan berkurangnya
kekuatan geser bahan permukaan sehingga akhirnya terjadi pergeseran tanah atau
longsoran.
Di daerah pemetaan longsor sering mengakibatkan korban manusia maupun harta
benda, seperti yang pernah terjadi di Desa Ngamplang Kecamatan Cilawu dan di
Kampung Cipelah Kecamatan Cisurupan, tahun 1996 yang lalu. Proses terjadinya
longsoran di Kampung Cipelah tersebut sangat dipengaruhi oleh sifat fisik tanah
lapukan, berupa tufa pasiran dengan ketebalan sekitar 2 sampai 4 meter,
mengandung kerakal dan boulder batuan beku, sedangkan pada bagian atasnya

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 12


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

titik jenuh air tertinggi, bergeraknya tanah tersebut oleh gaya beratnya sendiri
yang jenuh air, akibatnya lapisan tanah penutup tersebut tidak mampu menahan
beban yang semakin berat pada saat mengalami titik jenuh air tertinggi, sehingga
kemudian terjadi longsoran. Bahan longsoran telah menutup jalan raya dan
menyeret rumah penduduk yang berada di bawah jalan sebelah timur. Daerah-
daerah lain yang telah mengalami longsor atau daerah-daerah yang berpotensi
longsor.
Untuk menanggulangi bahaya longsoran ini perlu dibuat lereng yang landai,
membuat sengketan (teras-teras) pengaturan aliran permukaan, penanaman
tanaman keras atau penghutanan kembali pada daerah yang rawan longsor.
Runtuhan batu (rock fall)
Runtuhan batu umunya terjadi pada batuan vulkanik seperti breksi, lahar, lapili
tufa dan aglomerat, karena adanya lereng yang terjal, mempunyai vegetasi yang
jarang, batuan banyak mengandung kekar-kekar dan telah mengalami lapuk
lanjut. Pada musim hujan air menyerap kedalam rekahan-rekahan atau rongga-
rongga dan akan mempercepat lepasnya komponen batuan dari ikatan masa
dasarnya sehingga batuan lepas dan runtuh oleh gaya beratnya sendiri.
Di daerah pemetaan, runtuhan batu sering terjadi di bagian utara, barat dan
selatan yaitu dikomplek perbukitan G. Limbung, G. Mandalawangi dan lain-lain.
Runtuhan batu pada tebing-tebing sungai dijumpai pada beberapa tempat di
sepanjang Sungai Cimanuk dan anak-anak sungainya yang cukup besar.
Untuk penanggulangan bahaya longsor ini, perlu dibuat sengkedan (tera-teras),
bronjong-bronjong serta penanaman tanaman keras pada daerah yang rawan
longsor.
Aliran tanah dan batu (banjir bandang)
Jenis gerakan tanah ini biasa dikenal sebagai banjir bandang (debris avalanche).
Proses terjadinya tidak jauh berbeda dengan proses terjadinya longsoran dan
runtuhan batu, tetapi pergerakannya bisa perlahan ataupun mendadak dengan
kecepatan tinggi dan material yang bergerak terdiri dari tanah serta batu
bercampur dengan air atau Lumpur. Di daerah pemetaan banjir banding sering
terjadi dilereng-lereng pegunungan seperti di bagian barat G. Kracak, G. Guntur
dan G. Pamorotan. Pada umumnya daerah tersebut bervegatasi jarang dan tanah
penutup bersifat lepas, akibat hujan yang terus menerus akan membuat tanah
tersebut menjadi jenuh air dan bergerak ke arah yang lebih rendah bercampur
dengan batu dan lumpur.

b. Bahaya Gunung Api


Di daerah pemetaan terdapat beberapa gunung api yang tergolong masih aktif seperti
: Gunung Guntur dan Gunung Papandayan, yang tercatat beberapa kali mengalami
letusan. Letusan ini tentunya akan mengeluarkan material-material yang diendapkan
langsung maupun melalui udara berupa lontaran dan merupakan bahaya bagi daerah
itu sendiri serta daerah sekitarnya.
Gunung Guntur

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 13


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gunung Guntur pada saat ini dianggap sebagai masa istirahat setelah letusan
terakhir yang merupakan letusan sangat besar pada tahun 1847 mengakibatkan
beberapa kampung hancur, namun sewaktu waktu mungkin saja dapat terjadi
letusan besar yang sangat membahayakan daerah sekitarnya, sebab kadang-kdang
masih terlihat kepulan-kepulan uap dan gas yang keluar dari kepundannya. Dalam
keterangan peta, daerah bahaya adalah daerah yang diduga akan terlanda banjir
lahar dan lontaran material pada saat terjadi letusan.
Gunung Papandayan
Gunung Papandayan juga tercatat beberapa kali mengalami periode letusan yaitu
pada tahun 1.772, tahun 1.925 dan terakhir pada tanggal 15 dan 16 Agustus
1942.Daerah bahaya gunung api Papandayan ini dapat dikelompokan menjadi 3
kelompok yaitu:
• Daerah bahaya I : Daerah kemungkinan besar akan dilanda oleh bahaya aliran
piroklastika, aliran debu, aliran lava pijar eflata serta lahar panas.
• Daerah bahaya II : Daerah yang meliputi aliran sungai yang berhulu pada tepi
kawah, sehingga pada musim hujan daerah tersebut akan terlanda oleh lahar
dingin atau bahaya sekunder lainnya.
• Daerah Bahaya III : Daerah yang diperkirakan akan terkena lontaran bom
vulkanik dan elfata lainnya, beberapa daerah yang merupakan lembah sungai
dapat dilalui aliran lahar.
Kegempaan
Berdasarkan catatan pada penyelidikan terdahulu, daerah pemetaan telah
mengalami beberapa gempa tektonik. Gempa terakhir yang cukup besar terjadi
pada tanggal 2 Nopember 1.979 mengakibatkan korban jiwa sebanyak 26 orang
meninggal dunia serta 211 orang luka berat dan ringan akibat tertimpa reruntuhan
bangunan. Episentrum gempa terdapat pada 81’ 25” LS dan 108º 00’ 00” BT. Lebih
kurang 185 km selatan Kota Garut dengan kedalaman 100 Km. Dan berkekuatan
6,4 Skala Richter.Berdasarkan penafsiran peta Bourger Jawa Madura (Untung,
1974) dinyatakan di selatan Jawa Barat terdapat jalur lemah dari sesar yang
mempunyai integritas tinggi jika gempa bumi terjadi pada jalur gempa.

c. Perlindungan Geologi Karst


Kawasan karst adalah kawasan batuan karbonat yang memperlihatkan bentang
alamdan fenomena karst (eksokarst dan endokarst) sebagai hasil proses pelarutan
batuannya. Diantaranya, bukit dan lembah yang khas, dolina, gua alam dan aliran
sungai bawah tanah. Pemanfaatan ruang kawasan karst didasarkan pada aspek
geologinya dapatdikelompokkan menjadi kawasan lindung dan kawasan budidaya.
Kawasan geologi karst di Kabupaten Garut terdapat di Kecamatan Singajaya dan
termasuk ke dalam klasifikasi kawasan lindung karst dengan luas kawasan sekitar
35,03 Ha atau sekitar 0,01 % dari luas wilayah Kabupaten Garut.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 14


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel IV.1
Rencana Luas dan Sebaran Kawasan Lindung Menurut Jenis
di Kabupaten Garut
Jenis Pemanfaatan
No Luas (Ha) Proporsi % Lokasi
Ruang
Kawasan Hutan Tersebar di tiap kecamatan kecuali, Cibalong, Bl.
1. 75.928,37 24,41
Lindung Limbangan, Selaawi, dan Tarogong Kidul
2. kawasan yang 54.922,10 17,60 Tersebar di seluruh kecamatan
memberikan
perlindungan
terhadap kawasan
bawahannya
(resapan air)
3. kawasan 9.809,03 3,15
perlindungan a. Bungbulang, Caringin, Cibalong, Cikajang,
setempat Malangbong, Mekarmukti, Pakenjeng.
a. Sempadan
pantai 709,28
Ha b. Sungai besar:
b. Sempadan Cimanuk, Cisaat, Cipancar, Cikokok, Cikaengan,
sungai 5.946,75 Cimerak, Cibabalukan, Cijeruk, Cipangisian,
Ha. Cibako, Cipalawah, Cikolomberan, Cilauteureun,
Cipalebuh, Ciawi, Cisanggiri, Cibaregbeg, Cibera,
Cikawung, Cimari, Citeureup, Cicadas, Cimangke,
Cipasarangan, Cikarang, Cikandang, Cicalengka,
Cianda, Cirpompang, Cijayana, Ciseureuh,
Citanggeuleuk, Cipancong, Cihideung, Cilayu,
Cilaki, Cikidang, Cikawung.
Sungai Kecil :
Cihideung, Cileueuy, Cibuluh, Cibarengkok, Ciawi
Gombong, Ciparukpuk, Cibeureum Leutik,
Cidayeuh, Cigunung, Cigarukgak, Cipeuteuy,
Cilegong, Cisarua, Cisarana, Cipamulyan, Ciawi
Malang, Cisaat, Ciruum, Cibodas, Cikamiri,
Cikamojang, Ciseupan, Citepus, Ciroyom,
Cimaragas, Cipeujeuh, Ciwalen, Cigulampeng,
Cibeureum, Cisangkan, Cimalaka, Cisumangke,
Cipari, Cisangkan, Citameng, Cikareo, Cimuara,
Cijangkar Merang, Cipicung, Cilebakjero, Cicaban,
Cisaat, Cipaingan, Cileunca, Cideres, Cigunung
Agung, Cisalak, Cijeruk, Cipanyiriban, Cigangsa,
Cilumbung, Ciudian, Cimanyal, Cisinga, Ciujung,
Citap, Cigarunggang, Citamiang, Cipangramatan,
Cibatu, Cibadak, Cilimbung, Cibentang, Ciogong,
Cibatuk, Cisarua, Cikaso, Carinem, Cipapandayan,
Cipanengen, Cihanjuang, Cikawung, Cigunung
Herang, Cisodong Tengah, Cinunjang, Cigunung
Karang, Cihikeu, Cibalubur, Cikalong, Cibodas,
Cilayu Wetan, Cicalengka, Cipilang, Cikasur,
Cibanagara, Cibadak, Cikasur, Citatal, Cikahuripan,
Cilumbu, Cipicung, Citengah, Ciparanggong,
Cikarang, Cikawung , Cingugu, Cipahimpunan
c. Sekitar c. Banyuresmi, Leles dan danau/situ alam lainnya.
danau/situ 165
Ha.
d. Sekitar mata air d. Seluruh Kecamatan.
229 Ha.
e. RTH 2.759 Ha. e. Perkotaan Garut, Cikajang, Bungbulang dan
Pameungpeuk.
4. kawasan suaka alam, 13.171,12 4,23
pelestarian alam dan
cagar budaya a. Cibalong, Karangpawitan, Cisurupan, Samarang.
a. C A 11.418,05
Ha b. Karangpawitan, Cisurupan, Tarogong Kaler.
b. TWA 498,85 Ha
c. CA Laut 1.150 c. Cibalong
Ha
d. Mangrove d. Pameungpeuk dan Bungbulang.
103,87 Ha.
5. kawasan rawan 96.394,20 30,99
bencana alam a. Tersebar di semua kecamatan kecuali Kecamatan
a. Gerakan Cigedug dan Kersamanah.
tanah/longsor

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 15


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Jenis Pemanfaatan
No Luas (Ha) Proporsi % Lokasi
Ruang
70.842, 10 Ha b. Banyuresmi, Bayongbong, Cibiuk, Cigedug, Cikajang,
b. Gunung api Cisupuran, Garut Kota, Kadungora, Karangpawitan,
2.1576,60 Ha Leles, Leuwigoong, Pakenjeng, Pamulihan,
Pangatikan, Samarang, Sucinaraja, Tarogong Kaler,
Tarogong Kidul, Wanaraja.
c. Tsunami c. Bungbulang, Caringin, Cibalong, Cikelet,
3.975,50 Ha Mekarmukti, Pakenjeng, Pameungpeuk

6. kawasan lindung 56,25 0,01 Singajaya


geologi
7. kawasan lindung 3.347,60 1,08
lainnya
a. Taman Buru a. Selaawi.
2.747,6 Ha.
b. Terumbu b. Pameungpeuk dan Bungbulang.
Karang 527 Ha.
c. Padang Lamun c. Pameungpeuk dan Bungbulang.
75 Ha.
Jumlah 253.628,67 81,55
Sumber : Hasil Rencana, 2011

Tabel IV.2
Overlap Kawasan Perlindungan Geologi Dengan
Kawasan Peruntukan Lainnya di Kabupaten Garut
No Pemanfaatan Lahan Kawasan Rawan Bencana Luas (Ha) %
1 Hutan Konservasi KLNH-Rawan Gunung Api 129,57 0,04
KLNH-Rawan Tsunami 144,51 0,05
KLNH-Resapan Air 404,72 0,13
Total 678,80 0,22
2 Hutan Lindung KLNH-Rawan Gerakan Tanah 3.496,82 1,12
KLNH-Rawan Gunung Api 2.203,77 0,71
KLNH-Resapan Air 6.708,39 2,16
Total 12.408,98 3,99
3 Sempadan Pantai KLNH-Rawan Gerakan Tanah 0,13 0,00
KLNH-Rawan Tsunami 140,72 0,05
Total 140,85 0,05
4 Sempadan Sungai KLNH-Rawan Gerakan Tanah 2.336,18 0,75
KLNH-Rawan Gunung Api 403,41 0,13
KLNH-Rawan Tsunami 532,35 0,17
KLNH-Resapan Air 518,94 0,17
Total 3.790,88 1,22
5 Hutan Produksi KLNH-Rawan Gerakan Tanah 26,76 0,01
KLNH-Resapan Air 45,01 0,01
Total 71,77 0,02
6 Hutan Produksi Terbatas KLNH-Rawan Gerakan Tanah 2.332,81 0,75
KLNH-Rawan Tsunami 6,16 0,00
KLNH-Resapan Air 500,18 0,16
Total 2.839,16 0,91
7 Perikanan Budidaya KLNH-Rawan Gerakan Tanah 23,85 0,01
KLNH-Rawan Tsunami 1,16 0,00
Total 25,01 0,01
8 Perkebunan KLNH-Rawan Gerakan Tanah 15.705,92 5,05
KLNH-Rawan Gunung Api 2.183,74 0,70
KLNH-Rawan Tsunami 689,29 0,22
KLNH-Resapan Air 6.456,99 2,08
Total 25.035,94 8,05
9 Permukiman Pedesaan KLNH-Rawan Gerakan Tanah 4.100,04 1,32
KLNH-Rawan Gunung Api 2.984,12 0,96
KLNH-Rawan Tsunami 204,84 0,07
KLNH-Resapan Air 5.221,40 1,68
Total 12.510,40 4,02
10 Permukiman Perkotaan KLNH-Rawan Gerakan Tanah 918,65 0,30
KLNH-Rawan Gunung Api 1.258,82 0,40

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 16


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

No Pemanfaatan Lahan Kawasan Rawan Bencana Luas (Ha) %


KLNH-Rawan Tsunami 198,77 0,06
KLNH-Resapan Air 2.181,48 0,70
Total 4.557,73 1,47
11 Pertanian Lahan Basah KLNH-Rawan Gerakan Tanah 23.848,02 7,67
KLNH-Rawan Gunung Api 5.367,23 1,73
KLNH-Rawan Tsunami 1.978,82 0,64
KLNH-Resapan Air 14.487,72 4,66
Total 45.681,79 14,69
12 Pertanian Lahan Kering KLNH-Rawan Gerakan Tanah 19.547,36 6,29
KLNH-Rawan Gunung Api 7.092,85 2,28
KLNH-Rawan Tsunami 290,43 0,09
KLNH-Resapan Air 17.227,69 5,54
Total 44.158,32 14,20
13 Peternakan KLNH-Rawan Gerakan Tanah 47,79 0,02
KLNH-Rawan Gunung Api 40,29 0,01
KLNH-Rawan Tsunami 37,19 0,01
KLNH-Resapan Air 45,58 0,01
Total 170,86 0,05
Jumlah Total 152.070,48 48,90
Sumber : Hasil Overlay.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 17


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 4.1 Peta Rencana Kawasan Lindung

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 18


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

4.2 Rencana Pola Pemanfaatan Kawasan Budidaya


Kawasan budidaya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumberdaya alam, sumberdaya
manusia, dan sumberdaya buatan. Kriteria yang digunakan untuk penentuan kawasan
ini terdiri dari kriteria teknis sektoral dan kriteria ruang.
Berikut ini terdapat beberapa ketentuan untuk menghasilkan kesesuaian lahan untuk
mengetahui kawasan yang termasuk ke dalam kawasan budidaya :

Tabel IV.3
Kisaran Lereng Optimum Kegiatan Pembangunan
Kelas Sudut Lereng (%)
No Peruntukan
0-3 3-8 5-10 10-15 15-30 30-70 >70
1 Rekreasi Umum X X X X X X X
2 Bangunan Terhitung X X X X X
3 Penggunaan Kota Umum X X X
4 Jalan Kota X X X
5 Sistem Septik X X
6 Perumahan Konvensional X X X X
7 Pusat-pusat Perdagangan X X
8 Jalan Raya X X
9 Lapangan Terbang X
10 Jalan Lain X X X X
Sumber : Skala Maberry (1972)

Dari tabel diatas dapat teridentifikasi potensi-potensi yang sesuai dan cocok untuk
menunjang kegiatan penduduk di wilayah perencanaan, dengan kriteria sebagai
berikut :
¾ Kawasan potensi adalah kawasan yang sesuai dan cocok untuk dikembangkan
bagi berbagai kegiatan, dengan kisaran lereng 0 - 15 %.
¾ Kawasan kendala adalah kawasan yang sesuai dan cocok untuk pengembangan
kegiatan-kegiatan tertentu (seperti rekreasi umum dan bangunan terhitung) yang
dapat dikembangkan dengan bantuan teknologi atau persyaratan-persyaratan
teknis, dengan kisaran lerengnya 15 - 40 %.
¾ Kawasan limitasi adalah kawasan yang tidak berpotensi untuk pengembangan
kegiatan budidaya, dengan kisaran lerengnya> 40 %.

4.2.1 Kawasan Budidaya yang Diberi Fungsi Lindung


a. Hutan Produksi Tetap
Suatu wilayah hutan dinyatakan memenuhi syarat untuk ditetapkan sebagai
hutan produksi tetap jika memiliki score fisik wilayah (dengan 3 variabel : kelas
lereng, jenis tanah dan intensitas hujan) <125 (SK Menteri Pertanian
683/kpts/um/8/1981 Tanggal 8 Agustus 1981). Kawasan hutan produksi tetap
dapat memberikan manfaat :

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 19


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Mendorong perkembangan sektor atau kegiatan ekonomi di sekitarnya;


Meningkatkan fungsi lindung;
Meningkatkan upaya pelestarian sumberdaya hutan;
Meningkatkan pendapatan masyarakat terutama di daerah setempat;
Meningkatkan pendapatan daerah dan nasional.

Rencana pengembangan hutan produksi tetap di wilayah Kabupaten Garut adalah


seluas 166 ha diarahkan di Kecamatan Selaawi, Cibalong dan Cisompet.

b. Hutan Produksi Terbatas


Pengelolaam terhadap kawasan hutan produksi terbatas dilakukan untuk
memanfaatkan ruang beserta sumberdaya hutan dengan cara tebang pilih dan
tanam untuk menghasilkan hasil hutan bagi kepentingan negara, masyarakat,
industri dan ekspor dengan tetap memelihara kelestarian lingkungan dan
keanekaragaman. Suatu wilayah hutan sesuai untuk hutan produksi terbatas jika
memiliki score fisik wilayah 125-175 sesuai SK Menteri Pertanian
683/kpts/um/8/1981.
Kawasan yang secara ruang apabila digunakan sebagai budidaya hutan alam
dapat memberikan manfaat :
Mendorong perkembangan sektor atau kegiatan ekonomi di sekitarnya;
Meningkatkan fungsi lindung;
Meningkatkan upaya pelestarian sumberdaya hutan;
Meningkatkan pendapatan masyarakat terutama di daerah setempat;
Meningkatkan pendapatan daerah dan nasional.

Rencana pengembangan hutan produksi terbatas di Kabupaten Garut adalah


5.416 Ha yang diarahkan di Kecamatan Cikelet, Cibalong, Cisompet,
Pameungpeuk, Caringin dan Malangbong.

4.2.2 Kawasan Budidaya Pertanian


a. Kawasan Pertanian Tanaman Pangan
Pengelolaan pertanian lahan basah dilakukan untuk memanfaatkan potensi lahan
yang sesuai untuk lahan basah dalam menghasilkan produksi pangan, dengan
tetap memperhatikan kelestarian lingkungan untuk mewujudkan pembangunan
yang berkelanjutan.
Kawasan yang diperuntukan bagi tanaman pangan lahan basah dimana
pengairannya dapat diperoleh secara alami maupun teknis. Kawasan yang sesuai
untuk tanaman pangan lahan basah adalah yang mempunyai sistem atau potensi
pengembangan perairan yang memiliki :

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 20


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Ketinggian < 1000 m;


Kelerengan < 40 %;
Kedalaman efektif lapisan tanah lapisan atas tanah > 30 cm.

Rencana kawasan pertanian tanaman pangan di Kabupaten Garut direncanakan


di seluruh kecamatan dengan luas total kawasan seluas 44.708 Ha. Kawasan ini
pertanian tanaman pangan ini merupakan lahan pertanian pangan berkelanjutan.
Komoditas pertanian tanaman pangan terdiri atas komoditas utama meliputi padi,
jagung, kedelai, kacang tanah, kacang hijau, ubi kayu, dan ubi jalar dan
komoditas tanaman pangan alternatif sesuai dengan potensi daerah.

b. Kawasan Hortikultura
Kawasan pertanian hortikultura di Kabupaten Garut direncanakan hampir disetiap
kecamatan, dengan luas total kawasan seluas 37.409 Ha.
Peruntukan hortikultura berupa buah-buahan dan sayur-sayuran.

Komoditas buah-buahan meliputi :


a. mangga;
b. pisang;
c. nanas;
d. pepaya;
e. jambu air;
f. rambutan;
g. durian;
h. jeruk;
i. alpukat;
j. belimbing;
k. jambu biji;
l. nangka;
m. salak;
n. sawo;
o. sukun;
p. sirsak;
q. melon;
r. semangka;
s. blewah;
t. kedondong; dan
u. duku.

Komoditas sayur-sayuran meliputi :


a. bawang merah;
b. cabe;
c. ketimun;

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 21


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

d. tomat;
e. kacang merah;
f. terong;
g. bayam;
h. kacang panjang;
i. kangkung;
j. petai; dan
k. melinjo.

c. Kawasan Perkebunan
Kawasan perkebunan adalah Kawasan yang diperuntukan bagi tanaman
tahunan/perkebunan yang menghasilkan baik pangan dan bahan baku industri.
Kawasan perkebunan di Kabupaten Garut direncanakan hampir disetiap
kecamatan, dengan luas total kawasan seluas 56.940 Ha.
a. Perkebunan Rakyat (PR) dengan luas kurang lebih 31.240 (tiga puluh satu
ribu dua ratus empat puluh) hektar tersebar di seluruh kecamatan terdiri
dari:
1. tanaman semusim dengan luas kurang lebih 7.381 (tujuh ribu tiga
ratus delapan puluh satu koma satu dua) hektar dengan komoditas
meliputi:
a. Akar wangi terletak di Kecamatan Samarang, Bayongbong, Leles,
Pasirwangi, Cilawu, dan Tarogong Kaler;
b. Haramay terletak di Kecamatan Wanaraja;
c. Nilam terletak di Kecamatan Pakenjeng, Caringin, Cisewu,
Cisompet, Talegong dan Cikelet;
d. Panili terletak di Kecamatan Cihurip, Pakenjeng, Talegong, dan
Cisewu;
e. Tembakau terletak di Kecamatan Leles, Tarogong Kaler, Cilawu,
Wanaraja, Pangatikan, Samarang, Bayongbong, Karangpawitan,
Karangtengah, Sukawening, Sukaresmi, Leuwigoong, Cibiuk,
Banyuresmi, Cibatu, Kadungora, Pasirwangi, dan Balubur
Limbangan;
f. Tebu terletak di Kecamatan Pameungpeuk, Cikelet, Pakenjeng,
Mekarmukti, Bungbulang, dan Caringin; dan
g. Aneka Tanaman Pangan terletak di seluruh kecamatan.

2. tanaman tahunan dengan luas kurang lebih 23.859 (dua puluh tiga ribu
delapan ratus lima puluh sembilan) hektar dengan komoditas meliputi:
a. Aren terletak di Kecamatan Cilawu, Cihurip, Cisompet, Singajaya,
Peundeuy, Bungbulang, Banjarwangi, Caringin, Cisewu, Talegong,
Cikajang dan Mekarmukti;
b. Cengkeh terletak di Kecamatan Cikelet, Cibalong, Pakenjeng,
Cisewu, Talegong, Mekarmukti, Caringin, Malangbong,
Bungbulang, Banjarwangi, Pameungpeuk, Cihurip, Selaawi,
Kersamanah, dan Cisompet;
c. Kapok/Randu terletak di Kecamatan Bungbulang, Cisewu, Leles,
dan Talegong;

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 22


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

d. Karet terletak di Kecamatan Cikelet, Cisompet, Pakenjeng,


Pameungpeuk, Mekarmukti, Malangbong, Cibalong, Peundeuy,
dan Caringin;
e. Kayumanis terletak di Kecamatan Cilawu, Cikajang, dan Cigedug;
f. Kelapa terletak di Kecamatan Cikelet, Cibalong, Pakenjeng,
Cisewu, Talegong, Mekarmukti, Caringin, Singajaya, Bungbulang,
Malangbong, Balubur Limbangan, Banjarwangi, Pameungpeuk,
Peundeuy, Selaawi, Kadungora, Cibatu, Cibiuk, Leuwigoong,
Kersamanah, dan Cisompet;
g. Kepala Sawit terletak di Kecamatan Cibalong, Mekarmukti dan
Caringin;
h. Kemiri Sunan terletak di Cibatu, Wanaraja, Sukawening,
Karangpawitan, Malangbong, Balubur Limbangan, Cihurip,
Cisompet, Banyuresmi dan Karangtengah;
i. Kina terletak di Kecamatan Cikajang, Cigedug, Cilawu, dan
Cisurupan;
j. Kopi terletak di Kecamatan Cikajang, Cisompet, Cisewu, Smarang,
Sukaresmi, Talegong, Pasirwangi, Cisurupan, Caringin, Cigedug,
Cilawu, Bungbulang, Bayongbong, Malangbong, Karangpawitan,
Sukawening, Karangtengah, Banjarwangi, Peundeuy, Pamulihan,
Pakenjeng, Cihurip, Leles, Kadungora; Selaawi; Cikelet dan Garut
Kota;
k. Lada terletak di Kecamatan Caringin, Cisewu, Talegong,
Mekarmukti, dan Malangbong;
l. Pala terletak di Kecamatan Cihurip, Pakenjeng, Cikelet,
Malangbong, Cisewu, dan Talegong;
m. Pinang terletak di Kecamatan Cisewu, Pakenjeng, Talegong,
Cihurip, dan Singajaya;
n. Teh terletak di Kecamatan Cigedug, Cisurupan, Talegong,
Singajaya, Malangbong, Banjarwangi, Peundeuy, Cilawu, dan
Pakenjeng; dan
o. Aneka Tanaman Tahunan terletak di Kecamatan Mekarmukti,
Cikelet, Cisewu, Caringin, dan Cibatu.

b. Perkebunan Besar (PB) berupa tanaman tahunan dengan luas kurang lebih
25.700 (dua puluh lima ribu tujuh ratus) hektar meliputi:
1. Perkebunan Besar Swasta (PBS) dengan luas kurang lebih 12.798 (dua
belas ribu tujuh ratus sembilan puluh delapan) hektar terletak di:
a) Kecamatan Cikelet;
b) Kecamatan Pakenjeng;
c) Kecamatan Bungbulang;
d) Kecamatan Cisompet;
e) Kecamatan Banjarwangi;
f) Kecamatan Cigedug; dan
g) Kecamatan Cikajang.

Komoditas PBS yaitu :


a. Teh terletak di Kecamatan Cikajang, Banjarwangi, Cigedug, dan
Cisompet;

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 23


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

b. Kelapa sawit terletak di Kecamatan Cikelet; dan


c. Karet terletak di Kecamatan Cikelet, Pakenjeng, Cisompet dan
Bungbulang.

2. Perseroan Terbatas Perkebunan (PTP) dengan luas kurang lebih 12.902


(dua belas ribu sembilan ratus dua) hektar terletak di:
a) Kecamatan Cisompet;
b) Kecamatan Cikajang;
c) Kecamatan Cilawu;
d) Kecamatan Cibalong; dan
e) Kecamatan Pamulihan.
Komoditas Perseroan Terbatas Perkebunan (PTP) meliputi :
a. Karet terletak di Kecamatan Cisompet dan Cibalong;
b. Teh terletak di Kecamatan Cikajang dan Cilawu;
c. Kakao terletak di Kecamatan Cisompet; dan
d. Kina terletak di Kecamatan Cilawu.

d. Kawasan Peternakan
Kawasan peternakan adalah kawasan yang diperuntukan bagi peternakan hewan
besar dan padang penggembalaan ternak. Pengelolaan kawasan ini dilakukan
untuk memanfaatkan lahan yang sesuai untuk kegiatan peternakan dalam
menghasilkan produksi peternakan seperti bibit dan hasil ternak (daging dan
susu) dengan tetap memperhatikan kelestarian lingkungan untuk mewujudkan
pembangunan yang berkelanjutan.

Kawasan peruntukan peternakan berupa kawasan untuk pengembangan


peternakan seluas kurang lebih 42.000 (empat puluh dua ribu) hektar termasuk di
dalamnya lahan pengangonan seluas 2.084 (dua ribu delapan puluh empat)
hektar meliputi:
a. kawasan sub sektor hulu (off farm);
b. kawasan sub sektor budidaya (on farm);
c. kawasan sub sektor hilir (off farm);

Kawasan sub sektor hulu (off farm) meliputi kawasan hijauan makanan ternak
(HMT) dan industri pengolahan pakan ternak.

Kawasan hijauan makanan ternak (HMT) tersebar di 27 kecamatan:


1. Kecamatan Cisewu;
2. Kecamatan Caringin;
3. Kecamatan Talegong;
4. Kecamatan Bungbulang;
5. Kecamatan Mekarmukti;
6. Kecamatan Pamulihan;
7. Kecamatan Pakenjeng;
8. Kecamatan Cikelet;
9. Kecamatan Pameungpeuk;

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 24


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

10. Kecamatan Cibalong


11. Kecamatan Cisompet;
12. Kecamatan Peundeuy;
13. Kecamatan Singajaya;
14. Kecamatan Cihurip;
15. Kecamatan Cikajang;
16. Kecamatan Banjarwangi;
17. Kecamatan Cilawu;
18. Kecamatan Bayongbong;
19. Kecamatan Cigedug;
20. Kecamatan Cisurupan;
21. Kecamatan Sukaresmi;
22. Kecamatan Samarang;
23. Kecamatan Pasirwangi:
24. Kecamatan Karangtengah;
25. Kecamatan Balubur Limbangan;
26. Kecamatan Selaawi; dan
27. Kecamatan Malangbong.

Industri pengolahan pakan ternak tersebar di:


1. Kecamatan Caringin;
2. Kecamatan Pameungpeuk;
3. Kecamatan Cikajang;
4. Kecamatan Cilawu;
5. Kecamatan Bayongbong;
6. Kecamatan Karangpawitan;
7. Kecamatan Wanaraja;
8. Kecamatan Banyuresmi;
9. Kecamatan Balubur Limbangan;
10. Kecamatan Malangbong;
11. Kecamatan Cisurupan;
12. Kecamatan Cibalong; dan
13. Kecamatan Garut Kota.

Kawasan sub sektor budidaya (on farm) terdiri atas budidaya ternak besar
ruminansia, ternak kecil (domba dan kambing), unggas, itik dan aneka ternak.

Budidaya ternak besar ruminansia terdiri atas:


1. sapi potong pembibitan tersebar di:
a. Kecamatan Cisewu;
b. Kecamatan Caringin;
c. Kecamatan Talegong;
d. Kecamatan Bungbulang;
e. Kecamatan Mekarmukti;
f. Kecamatan Pakenjeng;
g. Kecamatan Cikelet;
h. Kecamatan Pameungpeuk;
i. Kecamatan Cibalong

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 25


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

j. Kecamatan Cisompet;
k. Kecamatan Peundeuy;
l. Kecamatan Singajaya;
m. Kecamatan Cihurip;
n. Kecamatan Banjarwangi;
o. Kecamatan Balubur Limbangan; dan
p. Kecamatan Selaawi.
2. sapi potong penggemukan tersebar di:
a. Kecamatan Tarogong Kidul;
b. Kecamatan Tarogong Kaler;
c. Kecamatan Garut Kota;
d. Kecamatan Karangpawitan;
e. Kecamatan Wanaraja;
f. Kecamatan Sucinaraja;
g. Kecamatan Pangatikan;
h. Kecamatan Sukawening;
i. Kecamatan Karangtengah;
j. Kecamatan Banyuresmi;
k. Kecamatan Leles;
l. Kecamatan Leuwigoong;
m. Kecamatan Cibatu;
n. Kecamatan Kersamanah;
o. Kecamatan Cibiuk;
p. Kecamatan Kadungora; dan
q. Kecamatan Malangbong.
3. sapi perah tersebar di:
a. Kecamatan Cisewu;
b. Kecamatan Talegong;
c. Kecamatan Cisompet;
d. Kecamatan Singajaya;
e. Kecamatan Cihurip;
f. Kecamatan Cikajang;
g. Kecamatan Banjarwangi;
h. Kecamatan Cilawu;
i. Kecamatan Bayongbong;
j. Kecamatan Cigedug;
k. Kecamatan Cisurupan;
l. Kecamatan Sukaresmi;
m. Kecamatan Samarang; dan
n. Kecamatan Pasirwangi.
4. kerbau pembibitan tersebar di:
a. Kecamatan Cisewu;
b. Kecamatan Caringin;
c. Kecamatan Talegong;
d. Kecamatan Bungbulang;
e. Kecamatan Mekarmukti;
f. Kecamatan Pamulihan;
g. Kecamatan Pakenjeng;

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 26


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

h. Kecamatan Cikelet;
i. Kecamatan Pameungpeuk;
j. Kecamatan Cibalong
k. Kecamatan Cisompet;
l. Kecamatan Peundeuy;
m. Kecamatan Singajaya;
n. Kecamatan Cihurip;
o. Kecamatan Banjarwangi;
p. Kecamatan Cilawu;
q. Kecamatan Bayongbong;
r. Kecamatan Leles;
s. Kecamatan Cibatu;
t. Kecamatan Kadungora;
u. Kecamatan Balubur Limbangan;
v. Kecamatan Selaawi; dan
w. Kecamatan Malangbong.

Budidaya ternak kecil terdiri atas:


1. domba pembibitan tersebar di seluruh kecamatan;
2. domba pembesaran tersebar di seluruh kecamatan;
3. kambing pembibitan tersebar di:
a. Kecamatan Cisewu;
b. Kecamatan Caringin;
c. Kecamatan Talegong;
d. Kecamatan Bungbulang;
e. Kecamatan Mekarmukti;
f. Kecamatan Pamulihan;
g. Kecamatan Pakenjeng;
h. Kecamatan Cikelet;
i. Kecamatan Pameungpeuk;
j. Kecamatan Cibalong
k. Kecamatan Cisompet;
l. Kecamatan Peundeuy;
m. Kecamatan Singajaya;
n. Kecamatan Cihurip;
o. Kecamatan Cikajang;
p. Kecamatan Banjarwangi;
q. Kecamatan Cilawu;
r. Kecamatan Bayongbong;
s. Kecamatan Cigedug;
t. Kecamatan Cisurupan;
u. Kecamatan Sukaresmi;
v. Kecamatan Samarang; dan
w. Kecamatan Pasirwangi.
4. kambing pembesaran tersebar di seluruh kecamatan; dan
5. kambing persusuan tersebar di:
a. Kecamatan Cisewu;
b. Kecamatan Caringin;

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 27


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

c. Kecamatan Talegong;
d. Kecamatan Bungbulang;
e. Kecamatan Mekarmukti;
f. Kecamatan Pamulihan;
g. Kecamatan Pakenjeng;
h. Kecamatan Cihurip;
i. Kecamatan Cikajang;
j. Kecamatan Banjarwangi;
k. Kecamatan Cilawu;
l. Kecamatan Bayongbong;
m. Kecamatan Cigedug;
n. Kecamatan Cisurupan;
o. Kecamatan Cikelet;
p. Kecamatan Pameungpeuk;
q. Kecamatan Sukaresmi;
r. Kecamatan Samarang;
s. Kecamatan Wanaraja;
t. Kecamatan Sucinaraja;
u. Kecamatan Pangatikan;
v. Kecamatan Kersamanah; dan
w. Kecamatan Malangbong.

Budidaya unggas terdiri atas:


1. ayam buras backyard farming tersebar di seluruh kecamatan;
2. ayam ras pembesaran tersebar di:
a. Kecamatan Cilawu;
b. Kecamatan Bayongbong;
c. Kecamatan Cigedug;
d. Kecamatan Cisurupan;
e. Kecamatan Sukaresmi;
f. Kecamatan Samarang;
g. Kecamatan Pasirwangi;
h. Kecamatan Tarogong Kidul;
i. Kecamatan Tarogong Kaler;
j. Kecamatan Garut Kota;
k. Kecamatan Karangpawitan;
l. Kecamatan Wanaraja;
m. Kecamatan Sucinaraja;
n. Kecamatan Pangatikan;
o. Kecamatan Sukawening;
p. Kecamatan Karangtengah;
q. Kecamatan Banyuresmi;
r. Kecamatan Leles;
s. Kecamatan Leuwigoong;
t. Kecamatan Cibatu;
u. Kecamatan Kersamanah;
v. Kecamatan Cibiuk;
w. Kecamatan Kadungora;

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 28


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

x. Kecamatan Balubur Limbangan;


y. Kecamatan Selaawi; dan
z. Kecamatan Malangbong.
3. ayam ras petelur tersebar di:
a. Kecamatan Cisewu;
b. Kecamatan Caringin;
c. Kecamatan Talegong;
d. Kecamatan Bungbulang;
e. Kecamatan Mekarmukti;
f. Kecamatan Pamulihan;
g. Kecamatan Pakenjeng;
h. Kecamatan Cikelet;
i. Kecamatan Pameungpeuk;
j. Kecamatan Cibalong
k. Kecamatan Cisompet;
l. Kecamatan Peundeuy;
m. Kecamatan Singajaya;
n. Kecamatan Cihurip;
o. Kecamatan Cikajang;
p. Kecamatan Banjarwangi;
q. Kecamatan Cilawu;
r. Kecamatan Bayongbong;
s. Kecamatan Cigedug;
t. Kecamatan Cisurupan;
u. Kecamatan Sukaresmi;
v. Kecamatan Samarang; dan
w. Kecamatan Pasirwangi.

Budidaya itik tersebar di:


1. Kecamatan Banyuresmi;
2. Kecamatan Leles;
3. Kecamatan Leuwigoong;
4. Kecamatan Cibiuk;
5. Kecamatan Kadungora;
6. Kecamatan Bungbulang;
7. Kecamatan Mekarmukti;
8. Kecamatan Balubur Limbangan;
9. Kecamatan Selaawi; dan
10. Kecamatan Malangbong.

Budidaya aneka ternak tersebar di seluruh kecamatan.

Kawasan sub sektor hilir (off farm) meliputi pasar hewan, rumah potong hewan
(RPH):
a. pasar hewan tersebar di:
1. Kecamatan Bayongbong;
2. Kecamatan Tarogong Kidul;
3. Kecamatan Cibalong

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 29


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

4. Kecamatan Bungbulang;
5. Kecamatan Garut Kota;
6. Kecamatan Talegong;
7. Kecamatan Pameungpeuk;
8. Kecamatan Cikajang;
9. Kecamatan Wanaraja; dan
10. Kecamatan Balubur Limbangan.
b. rumah potong hewan (RPH) tersebar di:
1. Kecamatan Caringin;
2. Kecamatan Pameungpeuk;
3. Kecamatan Cikajang;
4. Kecamatan Samarang;
5. Kecamatan Tarogong Kidul;
6. Kecamatan Banyuresmi;
7. Kecamatan Cibatu;
8. Kecamatan Kadungora;
9. Kecamatan Karangpawitan;
10. Kecamatan Wanaraja;
11. Kecamatan Cibalong; dan
12. Kecamatan Balubur Limbangan.
c. rumah potong hewan (RPH) tersebar di:
1. Kecamatan Garut Kota
2. Kecamatan Karangpawitan;
3. Kecamatan Malangbong;
4. Kecamatan Pameungpeuk;
5. Kecamatan Leles;
6. Kecamatan Cikajang;
7. Kecamatan Banyuresmi; dan
8. Kecamatan Cikelet.

Lahan pengangonan tersebar di:


a. Kecamatan Cisewu;
b. Kecamatan Talegong;
c. Kecamatan Bungbulang;
d. Kecamatan Pakenjeng;
e. Kecamatan Cikelet;
f. Kecamatan Pameungpeuk;
g. Kecamatan Cibalong;
h. Kecamatan Singajaya;
i. Kecamatan Cikajang;
j. Kecamatan Banjarwangi;
k. Kecamatan Cilawu;
l. Kecamatan Cisurupan;
m. Kecamatan Tarogong Kaler;
n. Kecamatan Garut Kota;
o. Kecamatan Leles;
p. Kecamatan Cibatu;
q. Kecamatan Kadungora;

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 30


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

r. Kecamatan Balubur Limbangan;


s. Kecamatan Selaawi; dan
t. Kecamatan Malangbong.

b. Kawasan Perikanan
Rencana pengembangan lahan untuk perikanan dan budidaya laut di wilayah
Kabupaten Garut meliputi :
1) Perikanan Budidaya
Rencana pengembangan perikanan budidaya di wilayah Kabupaten Garut
didasarkan pada potensi dan sasaran pengembangan perikanan budidaya
yang akan dikembangkan oleh Dinas Peternakan, Perikanan dan Kelautan
Kabupaten Garut yaitu meliputi :
Pembenihan yang dikembangkan hampir di seluruh wilayah kecamatan
kecuali Kecamatan Pasirwangi, Selaawi, Karangtengah, Cigedug,
Sukaresmi, Mekarmukti dan Caringin.
Pembesaran ikan yang diarahkan pengembangannya di seluruh
kecamatan.
Pembesaran ikan hias diarahkan pengembangannya di wilayah Kecamatan
Garut Kota, Karangpawitan, Wanaraja, Pangatikan, Tarogong Kaler,
Tarogong Kidul, Banyuresmi, Pasirwangi, Kadungora, Bayongbong,
Cisurupan.
Pembesaran Udang Galah diarahkan pengembangannya di wilayah
Karangpawitan, Sucinaraja, Tarogong Kidul, Samarang dan Cilawu.
Sawah ikan dengan pola tumpangsari dan penyelang yang dikembangkan
di seluruh kecamatan kecuali Kecamatan Tarogong Kidul dan Kecamatan
Mekarmukti.
Perikanan Tambak diarahkan pengembangannya di wilayah Kecamatan
Cibalong, Pameungpeuk, Cikelet, Pakenjeng, Bungbulang, dan Caringin.
2) Perikanan Tangkap
Rencana pengembangan perikanan tangkap di wilayah Kabupaten Garut
meliputi :
Perikanan tangkap di situ/rawa yang diarahkan di Kecamatan Banyuresmi,
Leles, Pameungpeuk, Cibalong, Bungbulang, Cisewu dan Pekenjeng.
Perikanan tangkap di sungai yang diarahkan di Kecamatan Garut Kota,
Karangpawitan, Wanaraja, Pangatikan, Sucinaraja, Samarang, Bl.
Limbangan, Sukawening, Bayongbong, Cisurupan, Singajaya,
Pameungpeuk, Cibalong, Bungbulang, Cisewudan Pekenjeng.
Perikanan tangkap di laut diarahkan di wilayah Kecamatan Pameungpeuk,
Cibalong, Pakenjeng, Mekarmukti, Cikelet, Bungbulang dan Caringin.
3) Prasarana perikanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c terdiri
dari:

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 31


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

pembangunan Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) di Kecamatan Cikelet;


dan
pembangunan Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) terletak di:
1. Kecamatan Caringin;
2. Kecamatan Mekarmukti;
3. Kecamatan Pakenjeng; dan
4. Kecamatan Cibalong.

4) Budidaya laut sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d meliputi:


rumput laut dengan luas kurang lebih 340 (tiga ratus empat puluh) hektar
terletak di:
a. Kecamatan Pameungpeuk;
b. Kecamatan Caringin;
c. Kecamatan Cikelet;
d. Kecamatan Pakenjeng; dan
e. Kecamatan Cibalong.
tambak udang dengan luas kurang lebih 1.000 (seribu) hektar terletak di:
a. Kecamatan Cibalong;
b. Kecamatan Pameungpeuk; dan
c. Kecamatan Cikelet.
mangrove sepanjang kurang lebih 50 (lima puluh) kilometer terletak di:
a. Kecamatan Cibalong;
b. Kecamatan Pameungpeuk;
c. Kecamatan Cikelet;
d. Kecamatan Pakenjeng;
e. Kecamatan Mekarmukti;
f. Kecamatan Bungbulang; dan
g. Kecamatan Caringin.

4.2.3 Kawasan Pertambangan


Rencana pengembangan kawasan pertambangan dilakukan untuk memanfaatkan
potensi sumber daya mineral dan bahan galian yang dimiliki Kabupaten Garut untuk
sebesar-besarnya kesejahteraan masyarakat, dengan tetap memelihara sumber daya
tersebut sebagai cadangan pembangunan yang berkelanjutan (sustainable) dan tetap
memperhatikan kaidah-kaidah kelestarian lingkungan (environmental friendly).
Rencana pengembangan kawasan pertambangan di wilayah Kabupaten Garut adalah
sebagai berikut :
a. Pasir dan Sirtu
Rencana pengembangan pertambangan bahan galian dan sirtu diarahkan di
Kecamatan Leuwigoong, Samarang, Garut, Banyuresmi, Tarogong, Leles dan
Cibatu. Bahan galian pasir dan sirtu di wilayah ini umumnya telah dimanfaatkan
oleh penduduk setempat maupun pengusaha dengan memiliki Surat izin
Pertambangan Daerah.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 32


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Selain itu pemanfaatan potensi sumber daya mineral bahan galian golongan C
juga diarahkan pada daerah yang dianggap menempati daerah layak tambang
oleh Pusat Pengembangan Teknologi Mineral, 1987 yaitu di Kecamatan
Banyuresmi (17.310 m3/tahun), Kecamatan Samarang (3.850 m3/tahun) dan
Kecamatan Cibatu (7.455 m3/tahun).
Kendala lingkungan yang perlu dipertimbangkan dalam menambang bahan galian
ini adalah :
Endapan pasir pada endapan alluvium biasanya mempunyai kedudukan muka
air tanah yang sangat dangkal, sehingga perlu dibatasi kedalaman
penambangan.
perlu adanya reklamasi pada bekas kubangan galian yang dianggap cukup
luas.
Perlu dilakukan pengkajian lebih rinci pada penambangan bahan galian dekat
mata air.
Endapan pasir dan sirtu pada daerah perbukitan perlu pengelolaan teknik
penambangan yang baik sehingga bekas material galian tambang tidak mudah
terbawa oleh aliran permukaan.

b. Tanah Urug
Pertambangan tanah urug diarahkan pengembangannya di Kecamatan Leles,
Banyuresmi dan Leuwigoong.
Kegunaan tanah urug antara lain untuk pengisian atau bahan timbunan rencana
bangunan jalan, gedung maupun bendungan.
Pengembangan daerah tanah urug dihindari di daerah peladangan dan
pemukiman penduduk untuk menghidari konflik kepentingan dan diarahkan pada
bukit-bukit kecil terisolasi sehingga apabila sudah rata dapat dimanfaatkan untuk
perumahan atau peladangan.

c. Lempung
Pengembangan pertambangan bahan galian lempung diarahkan Desa Cihonje,
Sukabandung, Banyuresmi dan Sukarame. Pengembangan daerah pertambangan
lempung dihindari di daerah peladangan dan pemukiman penduduk untuk
menghidari konflik kepentingan dan diarahkan pada bukit-bukit kecil terisolasi
sehingga apabila sudah rata dapat dimanfaatkan untuk perumahan atau
peladangan

d. Batu belah
Pengembangan pertambangan batubelah diarahkan di Kecamatan Bungbulang,
Kadungora, Leles dan Cisewu. Batu belah dari batuan intrusi, tersebar secara
setempat-setempat membentuk bukit kecil terisolasi seperti G. Susuhu, G. Anggar
dan G. Lumbung. Bahan galian ini mempunyai mutu cukup baik dan dapat
digunakan sebagai alas jalan dan fondasi bangunan.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 33


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

e. Batu apung
Pengembangan pertambangan batu apung diarahkan di Desa Nagreg, Kecamatan
Balubur Limbangan.
f. Perlit
Pengembangan pertambangan perlit diarahkan di Gunung Kiamis, Kecamatan
Samarang.

g. Belerang
Manfaat belerang ini dapat digunakan sebagai bahan pembuat pupuk, bahan
peledak, bahan penunjang industri tekstil, karet, pestisida, kertas, obat-obatan
dan lain-lain. Pengembangan pertambangan belerang diarahkan di Gunung
Papandayan.

h. Obsidian
Rencana pengembangan pertambangan bahan galian obsidian diarahkan di
Gunung Kiamis. Berdasarkan data dari hasil penyelidikan Direktorat Sumber Daya
Mineral, 1974, cadangan obsidian ini di Gunung Kiamis diperkirakan 24 juta m3.

i. Toseki
Pengembangan pertambangan toseki diarahkan di daerah timur laut Gunung
Mandalagiri, Kecamatan Cikajang.

j. Batu Silika
Pengembangan pertambangan batu silika diarahkan di Pr. Sayangheulang,
Kecamatan Bungbulang yang terdapat di Lembah dan dasar sungai. Kegunaan
batu silica untuk batu hias pada bangunan-bangunan.Penambangan telah
dilakukan oleh masyarakat setempat, namun karena bahan galian ini terdapat di
sungai dan lembah maka untuk tidak merusak lingkungan perlu diberlakukan
aturan yang mengatur cara penambangannya.

Rencana Kawasan peruntukan pertambangan meliputi:


a. kawasan pertambangan batuan;
b. kawasan pertambangan mineral logam;
c. kawasan pertambangan mineral bukan logam;
d. kawasan pertambangan panas bumi; dan
e. kawasan pertambangan minyak dan gas bumi.

Kawasan pertambangan batuan Kawasan pertambangan batuan terletak di:


a. Kecamatan Leuwigoong;
b. Kecamatan Samarang;
c. Kecamatan Garut Kota;

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 34


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

d. Kecamatan Bayongbong;
e. Kecamatan Banyuresmi;
f. Kecamatan Leles;
g. Kecamatan Cibatu;
h. Kecamatan Pamulihan;
i. Kecamatan Cibalong;
j. Kecamatan Pameungpeuk;
k. Kecamatan Mekarmukti;
l. Kecamatan Balubur Limbangan;
m. Kecamatan Cikelet;
n. Kecamatan Cisompet;
o. Kecamatan Bungbulang;
p. Kecamatan Sucinaraja;
q. Kecamatan Pakenjeng;
r. Kecamatan Cisewu; dan
s. Kecamatan Talegong.

Kawasan pertambangan mineral logam terletak di:


a. Kecamatan Cikajang;
b. Kecamatan Pamulihan;
c. Kecamatan Pakenjeng;
d. Kecamatan Bungbulang;
e. Kecamatan Caringin;
f. Kecamatan Mekarmukti;
g. Kecamatan Cisompet;
h. Kecamatan Cikelet;
i. Kecamatan Cibalong;
j. Kecamatan Pameungpeuk;
k. Kecamatan Singajaya;
l. Kecamatan Banjarwangi;
m. Kecamatan Peundeuy;
n. Kecamatan Cisewu; dan
o. Kecamatan Talegong.

Kawasan pertambangan mineral bukan logam terletak di:


a. Kecamatan Samarang;
b. Kecamatan Cibatu;
c. Kecamatan Pamulihan;
d. Kecamatan Cibalong;
e. Kecamatan Pameungpeuk;
f. Kecamatan Mekarmukti;
g. Kecamatan Caringin;
h. Kecamatan Cisurupan;
i. Kecamatan Cikajang;
j. Kecamatan Balubur Limbangan;
k. Kecamatan Cikelet;
l. Kecamatan Cisompet;
m. Kecamatan Bungbulang;

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 35


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

n. Kecamatan Pasirwangi;
o. Kecamatan Pakenjeng;
p. Kecamatan Cisewu; dan
q. Kecamatan Talegong.

Kawasan pertambangan panas bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d
terletak di:
a. Kecamatan Talegong;
b. Kecamatan Cisurupan;
c. Kecamatan Sukaresmi;
d. Kecamatan Bayongbong;
e. Kecamatan Cilawu;
f. Kecamatan Samarang;
g. Kecamatan Leles;
h. Kecamatan Leuwigoong;
i. Kecamatan Kadungora;
j. Kecamatan Balubur Limbangan;
k. Kecamatan Selaawi;
l. Kecamatan Malangbong;
m. Kecamatan Kersamanah;
n. Kecamatan Sukawening;
o. Kecamatan Karangtengah;
p. Kecamatan Cibiuk;
q. Kecamatan Cibatu;
r. Kecamatan Pangatikan;
s. Kecamatan Sucinaraja;
t. Kecamatan Cigedung;
u. Kecamatan Tarogong Kaler; dan
v. Kecamatan Tarogong Kidul.

Kawasan pertambangan minyak dan gas bumi terletak di:


a. Kecamatan Cisewu;
b. Kecamatan Caringin;
c. Kecamatan Bungbulang;
d. Kecamatan Mekarmukti;
e. Kecamatan Pakenjeng;
f. Kecamatan Cikelet;
g. Kecamatan Pameungpeuk;
h. Kecamatan Cisompet;
i. Kecamatan Cihurip;
j. Kecamatan Peundeuy;
k. Kecamatan Cibalong; dan
l. Kecamatan Singajaya.

Pengembangan Kawasan Peruntukan pertambangan dalam bentuk wilayah


pertambangan terdiri atas:
1. Wilayah Usaha Pertambangan (WUP);
2. Wilayah Pertambangan Rakyat (WPR);

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 36


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

3. Wilayah Kerja Pertambangan Panas Bumi; dan


4. Wilayah Kerja Minyak dan Gas Bumi.

4.2.4 Kawasan Pariwisata


Rencana pengembangan kawasan pariwisata di wilayah Kabupaten dilakukan untuk
memanfaatkan potensi keindahan alam dan budaya guna mendorong perkembangan
pariwisata dengan memperhatikan kelestarian nilai-nilai budaya adat istiadat, mutu
dan keindahan lingkungan alam untuk mewujudkan pembangunan yang
berkelanjutan.
Selain itu arahan pengembangan kawasan pariwisata di wilayah Kabupaten Garut
secara ruang untuk dapat memberikan manfaat sebagai berikut :
Meningkatkan devisa dari sektor pariwisata dan meningkatkan investasi di
daerah;
Mendorong kegiatan lain yang ada di sekitarnya;
Meningkatkan pendapatan masyarakat;
Meningkatkan kontribusi pada pendapatan daerah dan nasional;
Meningkatkan kesempatan kerja;
Melestarikan budaya lokal;
Meningkatkan perkembangan masyarakat.

Rencana pengembangan kegiatan pariwisata yang diarahkan di wilayah Kabupaten


Garut meliputi :
a. SKW Cipanas, meliputi pemandian air panas alami Cipanas, taman air, Curug
Citiis, Gunung Guntur (wisata petualangan paraglading dan off road);
b. SKW Cangkuang, meliputi Situ dan Candi Cangkuang, Kampung Adat Pulo,
Taman Satwa Cikembulan, Paralayang dan Situ Bagendit;
c. SKW Ngamplang, meliputi Lapangan Golf, Curug Cihanyawar, Perkebunan
Dayeuh Manggung (agrowisata) dan Arung Jeram Sungai Cimanuk.
d. SKW Godog, meliputi Kawah Talaga Bodas, Makam Ziarah Cinunuk, Makam
Keramat Godog, Makam Ziarah Pangeran Kingking, Wisata Ziarah Lingga Ratu.
e. SKW Kawah Darajat, meliputi wisata geothermal dan air panas.
f. SKW Gunung Papandayan, meliputi wisata kawah Papandayan.
g. SKW Pameungpeuk, meliputi Pantai Cijeruk Indah, Pantai Sayang Heulang,
Pantai Santolo, Pantai Manalusu;
h. SKW Sancang, meliputi Cagar Alam Leuweung Sancang.
i. SKW Rancabuaya, meliputi Pantai Rancabuaya dan Pantai Cijayana.
j. SKW Limbangan (sedang direncanakan).

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 37


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

k. Selain SKW diatas pengembangan kawasan wisata berdasarkan potensi


diantaranya :
• Wisata Air Terjun/Curug diarahkan di Curug Orok, Curug Nyogong, Curug
Cibali Naga, Situ Ranca Hideung, Curug Cibadak, Curug Tujuh Cilimbung
(Desa Neglasari Kecamatan Cisompet);
• Wisata Peninggalan Sejarah diarahkan di kawasan Candi Cangkuang dan
Cagar Budaya Ciburuy;
• Wisata Budaya diarahkan di Kampung Dukuh di Kecamatan Cikelet sekitar
101 Km dari Kota Garut. Seni budaya dalam bentuk seni pentas dan seni
kriya merupakan aset unggulan bagi kepariwisataan Kabupaten Garut
diantaranya yang paling populer adalah Seni Ketangkasan Domba, Surak
Ibra, Calung, Reog, Cigawiran, Silat Ular serta Seni Kriya seperti Batik
Garutan, Sutra Alam dari ulat dan Dodombaan;
• Wisata Belanja kerajinan kulit di Sukaregang Garut Kota, makanan khas dan
batik Garutan di Jl. Otto Iskandardinata, Jl. Ciledug dan Jl. Ahmad Yani.

4.2.5 Kawasan Permukiman


Rencana pengembangan kawasan permukiman dilakukan untuk menyediakan tempat
bermukim yang sehat dan aman dari bencana alam serta dapat memberikan
lingkungan yang sesuai untuk pengembangan masyarakat dengan tetap
memperhatikan kelestarian lingkungan untuk mewujudkan pembangunan yang
berkelanjutan.
Rencana pengembangan kawasan permukiman ditetapkan berdasarkan kriteria yang
secara teknis dapat digunakan untuk kawasan permukiman yang aman dari bahaya
bencana alam, sehat dan mempunvai akses untuk kesempatan berusaha dan apabila
digunakan untuk kegiatan pemukiman secara ruang dapat memberikan manfaat :
Ketersediaan areal pemukiman dan mendayagunakan prasarana dan sarana
investasi yang ada di daerah sekitarnya;
Mendorong kegiatan lain yang ada di sekitarnya;
Tidak mengganggu fungsi lindung;
Tidak mengganggu upaya kelestarian sumber daya alam;
Meningkatkan pendapatan masyarakat;
Meningkatkan kontribusi pada pendapatan daerah dan nasional;
Meningkatkan kesempatan kerja;
Mendorong perkembangan masyarakat.

Rencana pengembangan kawasan permukiman di Kabupaten Garut terdiri dari


permukiman perkotaan dan permukiman perdesaan yang diarahkan tersebar di
seluruh wilayah kecamatan dengan luas 4.894,09 Ha untuk permukiman perkotaan
dan 13.944,20 Ha untuk permukiman perdesaan.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 38


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel IV.4
Rencana Luas dan Sebaran Kawasan Budidaya Menurut Jenis
di Kabupaten Garut
Keterangan
N Luas Proporsi Jenis Propors
Jenis Pemanfaatan Ruang Lokasi Luas
o (Ha) % Pemanfaata i
(Ha)
n Ruang %
1. Kawasan Hutan Produksi
a. Hutan Produksi Terbatas 5.416,18 1,74 Cikelet, Cibalong,
Cisompet, Pameungpeuk
dan Malangbong.
b. Hutan Produksi Tetap 166,10 0,05 Selawi dan Balubur
Limbangan
2. Kawasan Hutan Rakyat Seluruh kecamatan
44.010,00 14,15
kecuali Tarogong Kidul
3. Kawasan Pertanian
a. Pertanian tanaman pangan 50.270,00 16,16 Tersebar di seluruh Padi gogo 65.556 21,08
kecamatan
b. Hortikultura 37.409,00 12,03 Tersebar di seluruh
kecamatan
c. Perkebunan 56.940,52 18,31 Tersebar di seluruh
kecamatan
d. Peternakan 2.082,00 0,66 Tersebar di seluruh
kecamatan
4. Kawasan Perikanan
a. Perikanan Budidaya 26.645,90 8,57 Tersebar di seluruh
kecamatan
b. Perikanan tangkap* Pameungpeuk, Cikelet,
Cibalong, Pakenjeng,
Bungbulang,
Mekarmukti, Caringin,
Banyuresmi dan Leles
5. Kawasan Budidaya Laut Pameungpeuk, Cikelet, 1.340 0,43
Cibalong, Pakenjeng,
Bungbulang,
Mekarmukti, Caringin
6. Kawasan Pertambangan* Balubur Limbangan,
Banyuresmi,
Bayongbong,Bungbulang
, Pasirwangi, Caringin,
Banjarwangi, Cibatu,
Cibalong, Cikajang,
Cikelet, Cisewu,
Cisompet, Cisurupan,
Garut Kota, Leles,
Leuwigoong,
Mekarmukti, Pakenjeng,
Pameungpeuk,
Pamulihan, Peundeuy,
Samarang, Singajaya,
Sucinaraja, Talegong
7. Kawasan Industri Tersebar di seluruh
31.100,75 10,00
kecamatan
8. Kawasan Pariwisata SKW Cipanas,
Cangkuang, Ngamplang,
Godog, Darajat, Gunung
Papandayan,
Pameungpeuk, Sancang,
Rancabuaya, dan
Limbangan
9. Kawasan Permukiman
a. Permukiman Perkotaan 6.271,3 2,01 Tersebar di tiap
kecamatan
b. Permukiman Perdesaan 10.416,72 3,35 Tersebar di tiap
kecamatan
10 Kawasan Peruntukkan Lainnya
.
Kawasan Perkotaan
a. Kawasan Perdagangan dan Jasa
Garut
Caringin, Tarogong
Kaler, Tarogong Kidul,
Cikelet, Leles, Garut
b. Kawasan Sarana/Fasilitas Kota, Pameungpeuk,
Balubur Limbangan,
Cikajang dan
Karangpawitan
c. Kawasan Pertahanan dan
Keamanan

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 39


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Keterangan
N Luas Proporsi Jenis Propors
Jenis Pemanfaatan Ruang Lokasi Luas
o (Ha) % Pemanfaata i
(Ha)
n Ruang %
239.627,7 77,05% 97.996,7 31,51
Total 2 5
Sumber : Hasil Rencana, 2010.
Keterangan : *), Sebagian besar berada pada kawasan lindung sehingga luasanya tidak dijumlahkan.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 40


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 4.2 Peta Rencana Kawasan Budidaya

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 41


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 4.3 Peta Rencana Pola Ruang

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 42


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

4.3 Manajemen dan Mitigasi Bencana


Wilayah Indonesia, termasuk daerah rawan terjadinya bencana, terutama bencana
alam geologi yang disebabkan karena posisi Indonesia yang terletak pada pertemuan
3 (tiga) lempeng tektonik di dunia yaitu: Lempeng Australia di selatan, Lempeng
Euro-Asia di bagian barat dan Lempeng Samudra Pasifik di bagian timur, yang dapat
menunjang terjadinya sejumlah bencana.
Berdasarkan posisinya tersebut, maka hampir di seluruh Indonesia kecuali daerah
Kalimantan yang relatif stabil, kejadian bencana akan sangat mungkin terjadi setiap
saat dan sangat sukar diperkirakan kapan dan dimana persisnya bencana tersebut
akan terjadi. Jawa Barat termasuk daerah rawan terjadinya bencana seperti halnya
daerah lain di Indonesia, karena di wilayah ini selain kondisi geologinya menunjang
terjadinya sejumlah bencana, juga banyak terdapat gunung berapi yang masih aktif.
Seperti telah dibahas pada bab terdahulu di Kabupaten Garut terdapat dua gunung
merapi yang aktif. Gunung api tersebut adalah G. Guntur (berada di wilayah
Kecamatan Tarogong Kaler, Leles dan Samarang) dan G. Papandayan (di wilayah
Kecamatan Cisurupan).
Gunung Guntur tercatat antara tahun 1800 sampai 1847 tidak kurang dari 21 kali
letusan. Letusan itu berulang-ulang dalam tempo pendek, berlangsung paling lama 5
sampai 12 hari. Periode letusan berselang-selang antara 1,2 dan 3 tahun dan ada
kalanya letusan terjadi setelah masa istirahat 6 dan 7 tahun.
Gunung Papandayan tercatat beberapa kali erupsi. Diantaranya pada tahun 1773,
1923, 1942, 1993 dan 2003. Letusan besar yang terjadi pada tahun 1772
menghancurkan sedikitnya 40 desa dan menewaskan sekitar 2.951 orang. Daerah
yang tertutup longsoran mencapai 10 km dengan lebar 5 km.
Pada 11 Maret1923 terjadi sedikitnya 7 kali erupsi di Kawah Baru dan didahului
dengan gempa yang berpusat di Cisurupan. Pada 25 Januari1924, suhu Kawah Mas
meningkat dari 3640C menjadi 5000C. Sebuah letusan lumpur dan batu terjadi di
Kawah Mas dan Kawah Baru dan menghancurkan hutan. Sementara letusan material
hampir mencapai Cisurupan. Pada 21 Februari 1925, letusan lumpur terjadi di Kawah
Nangklak. Pada tahun 1926 sebuah letusan kecil terjadi di Kawah Mas.
Sejak April 2006 Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG)
menetapkan status Papandayan ditingkatkan menjadi waspada, setelah terjadi
peningkatan aktivitas seismik. Pada 7-16 April 2008 Terjadi peningkatan suhu di 2
kawah, yakni Kawah Mas (245-2620C), dan Balagadama (91-1160C). Sementara
tingkat pH berkurang dan konsentrasi mineral meningkat. Pada 28 Oktober 2010,
status Papandayan kembali meningkat menjadi level 2.
Peristiwa bencana tersebut tidak mungkin dihindari, tetapi yang dapat kita dilakukan
adalah memperkecil terjadinya korban jiwa, harta maupun lingkungan. Banyaknya
korban jiwa maupun harta benda dalam peristiwa bencana yang selama ini terjadi,
lebih sering disebabkan kurangnya kesadaran dan pemahaman pemerintah maupun
masyarakat terhadap potensi kerentanan bencana serta upaya mitigasinya.
Selain kawasan rawan gunung api, di Kabupaten Garut juga terdapat kawasan rawan
tsunami. Kawasan tersebut terdapat di Kecamatan Pameungpeuk.

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 36


M
MATERI TE
EKNIS
Re
encana Tata Ruang Wilayah Kabupate
en Garut 2011
1 - 2031

4..3.1 Mana
ajemen Be
encana
Manajemen bencana
b merupakan seluruh
s kegiatan yang meliputi asspek perencanaan
da
an penangggulangan be encana, pad da sebelum,, saat dan sesudah
s terjjadi bencan
na yang
dikenal sebag
gai Siklus Manajemen
M Bencana (sseperti terlihat dalam GGambar 4.4 4 Siklus
Manajemen Bencana), yang bertu ujuan untu
uk (1) men ncegah keh hilangan jiwwa; (2)
m
mengurangi penderitaaan manusia a; (3) mem mberi inform masi masyarakat dan n pihak
be
erwenang mengenai
m r
risiko, serta
a (4) meng gurangi kerrusakan inffrastruktur utama,
ha
arta benda dan kehilanngan sumbe er ekonomiss.

Gambar 4.4
Siklus
s Manajeme
en Bencana
a

Seecara umum m kegiatan manajeme


en bencana bagi dalam 3 (tiga) ke
a dapat dib egiatan
uttama, yaitu:
1. Kegiatan pra-be encana ya ang menca akup kegia
atan pence
egahan, mitigasi,
m
psiagaan, se
kesiap erta peringaatan dini;
2. Kegiatan saat terjadi bencana yang me giatan tanggap darurat untuk
encakup keg
merin
ngankan pe enderitaan sementara, seperti kegiatan
k seearch and rescue
(SAR)), bantuan darurat
d dan
n pengungsian;
3. Kegiatan pasca bencana
b ya
ang mencak
kup kegiatan pemulihan, rehabilita
asi dan
rekon
nstruksi.

egiatan pada tahap pra-bencan


Ke na selama ini banyakk dilupakan n, padahal justru
ke
egiatan padda tahap pra-bencana
p a ini sangaatlah penting karena apa yang sudah
dipersiapkan pada tahaap ini merrupakan mo odal dalam
m menghad dapi bencan
na dan
asca benca
pa ana. Sedikit sekali pe
emerintah bersama masyarakat
m t maupun swasta
m
memikirkan tentang langkah-lan
l ngkah atau u kegiatan-kegiatan apa yang perlu
dilakukan dalam menghadapi bencana
b attau bagaimmana mem mperkecil dampak
d
encana.
be

paten Garut
Pemerintah Kabup IV - 37
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Kegiatan saat terjadi bencana yang dilakukan segera pada saat kejadian bencana,
untukmenanggulangi dampak yang ditimbulkan, terutama berupa penyelamatan
korban dan harta benda, evakuasi dan pengungsian akan mendapatkan perhatian
penuh baik dari pemerintah bersama swasta maupun masyarakatnya. Pada saat
terjadinya bencana biasanya begitu banyak pihak yang menaruh perhatian dan
mengulurkan tangan memberikan bantuan tenaga, moril maupun material. Banyaknya
bantuan yang datang sebenarnya merupakan sebuah keuntungan yang harus dikelola
dengan baik, agar setiap bantuan yang masuk dapat tepat guna, tepat sasaran, tepat
manfaat dan terjadi efisiensi. Kegiatan pada tahap pasca bencana, terjadi proses
perbaikan kondisi masyarakat yang terkena bencana, dengan memfungsikan kembali
prasarana dan sarana pada keadaan semula.
Pada tahap ini yang perlu diperhatikan adalah bahwa rehabilitasi dan rekonstruksi
yang akan dilaksanakan harus memenuhi kaidah-kaidah kebencanaan serta tidak
hanya melakukan rehabilitasi fisik saja, tetapi juga perlu diperhatikan juga rehabilitasi
psikis yang terjadi seperti ketakutan, trauma atau depresi.
Dari uraian di atas, terlihat bahwa titik lemah dalam Siklus Manajemen Bencana
adalah pada tahapan sebelum/pra bencana, sehingga hal inilah yang perlu diperbaiki
dan ditingkatkan untuk menghindari atau meminimalisasi dampak bencana yang
terjadi.

4.3.2 Mitigasi Bencana


Kegiatan-kegiatan pada tahap pra-bencana erat kaitannya dengan istilah mitigasi
bencana yang merupakan upaya untuk meminimalkan dampak yang ditimbulkan oleh
bencana. Mitigasi bencana mencakup baik perencanaan dan pelaksanaan tindakan-
tindakan untuk mengurangi resiko-resiko dampak dari suatu bencana yang dilakukan
sebelum bencana itu terjadi, termasuk kesiapan dan tindakan-tindakan pengurangan
resiko jangka panjang.
Upaya mitigasi dapat dilakukan dalam bentuk mitigasi struktur dengan memperkuat
bangunan dan infrastruktur yang berpotensi terkena bencana seperti membuat kode
bangunan, desain rekayasa dan konstruksi untuk menahan serta memperkokoh
struktur ataupun membangun struktur bangunan penahan longsor, penahan dinding
pantai dan lain-lain. Selain itu upaya mitigasi juga dapat dilakukan dalam bentuk non
struktural, diantaranya seperti menghindari wilayah bencana dengan cara
membangun menjauhi lokasi bencana yang dapat diketahui melalui perencanaan tata
ruang dan wilayah serta dengan memberdayakan masyarakat dan pemerintah
daerah.

A. Mitigasi Bencana yang Efektif


Mitigasi bencana yang efektif harus memiliki 3 (tiga) unsur utama, yaitu penilaian
bahaya, peringatan dan persiapan.
1. Penilaian bahaya (hazard assestment); diperlukan untuk mengidentifikasi populasi
dan aset yang terancam, serta tingkat ancaman. Penilaian ini memerlukan
pengetahuan tentang karakteristik sumber bencana, probabilitas kejadian bencana,

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 38


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

serta data kejadian bencana di masa lalu. Tahapan ini menghasilkan Peta Potensi
Bencana yang sangat penting untuk merancang kedua unsur mitigasi lainnya;
2. Peringatan (warning); diperlukan untuk memberi peringatan kepada masyarakat
tentang bencana yang akan mengancam (seperti bahaya tsunami yang diakibatkan
oleh gempa bumi, aliran lahar akibat letusan gunung berapi, dsb). Sistem
peringatan didasarkan pada data bencana yang terjadi sebagai peringatan dini
serta menggunakan berbagai saluran komunikasi untuk memberikan pesan kepada
pihak yang berwenang maupun masyarakat. Peringatan terhadap bencana yang
akan mengancam harus dapat dilakukan secara cepat, tepat dan dipercaya.
3. Persiapan (preparedness). Kegiatan kategori ini tergantung kepada unsur mitigasi
sebelumnya (penilaian bahaya dan peringatan), yang membutuhkan pengetahuan
tentang daerah yang kemungkinan terkena bencana dan pengetahuan tentang
sistem peringatan untuk mengetahui kapan harus melakukan evakuasi dan kapan
saatnya kembali ketika situasi telah aman. Tingkat kepedulian masyarakat dan
pemerintah daerah dan pemahamannya sangat penting pada tahapan ini untuk
dapat menentukan langkah-langkah yang diperlukan untuk mengurangi dampak
akibat bencana. Selain itu jenis persiapan lainnya adalah perencanaan tata ruang
yang menempatkan lokasi fasilitas umum dan fasilitas sosial di luar zona bahaya
bencana (mitigasi non struktur), serta usaha-usaha keteknikan untuk membangun
struktur yang aman terhadap bencana dan melindungi struktur akan bencana
(mitigasi struktur).

B. Mitigasi Bencana Berbasis Masyarakat


Penguatan kelembagaan, baik pemerintah, masyarakat, maupun swasta merupakan
faktor kunci dalam upaya mitigasi bencana. Penguatan kelembagaan dalam bentuk
dalam kesiapsiagaan, sistem peringatan dini, tindakan gawat darurat, manajemen
barak dan evakuasi bencana bertujuan mewujudkan masyarakat yang berdaya
sehingga dapat meminimalkan dampak yang ditimbulkan oleh bencana. Perwujudan
Masyarakat atau komunitas yang berdaya dalam menghadapi bencana dapat
diwujudkan melalui Siklus Pengurangan Risiko Berbasis Masyarakat/Komunitas
(Gambar 4.5).
Sementara itu upaya untuk memperkuat pemerintah daerah dalam kegiatan
sebelum/pra bencana dapat dilakukan melalui perkuatan unit/lembaga yang telah
ada dan pelatihan kepada aparatnya serta melakukan koordinasi dengan lembaga
antar daerah maupun dengan tingkat nasional, mengingat bencana tidak mengenal
wilayah administrasi, sehingga setiap daerah memiliki rencana penanggulangan
bencana yang potensial di wilayahnya.
Hal yang perlu dipersiapkan, diperhatikan dan dilakukan bersama-sama oleh
pemerintahan, swasta maupun masyarakat dalam mitigasi bencana, antara lain:
1. Kebijakan yang mengatur tentang pengelolaan kebencanaan atau mendukung
usaha preventif kebencanaan seperti kebijakan tataguna tanah agar tidak
membangun di lokasi yang rawan bencana;
2. Kelembagaan pemerintah yang menangani kebencanaan, yang kegiatannya mulai
dari identifikasi daerah rawan bencana, penghitungan perkiraan dampak yang

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 39


M
MATERI TE
EKNIS
Re
encana Tata Ruang Wilayah Kabupate
en Garut 2011
1 - 2031

ditimbulka
an oleh bencana,
b p
perencanaa n penangg gulangan bencana, hingga
penyelengggaraan keg
giatan-kegia
atan yang siifatnya prevventif keben
ncanaan;
3.. Indentifika
asi lembaga
a-lembaga yang
y muncu
ul dari inisia
atif masyaraakat yang sifatnya
s
menangan ni kebencan
naan, agar dapat
d terwu
ujud koordin nasi kerja ya
ang baik;
4.. Pelaksanaan program atau tindakan
t riil dari peemerintah yang merupakan
pelaksanaan dari keb
bijakan yang
g ada yang bersifat pre
eventif kebe
encanaan;
5.. Meningkattkan pengetahuan pad da masyarak
kat tentang
g ciri-ciri ala
am setempa
at yang
memberikkan indikasi akan adanyya ancaman
n bencana.

Gambar 4.5
S
Siklus Peng
gurangan Resiko
R Berb
basis Mayarakat/Komu
unitas

C.. Jalur Ev
vakuasi da
an Lokasi Pengungsi
P an
Beerkaitan de
engan upayya mitigasi non strukttural untu uk wilayah Kabupaten n Garut
deengan adannya dua gunnung merappi yang masih aktif, maka
m perlu d
dipersiapkann jalur-
jalur evakuasi dari zona-zona benncana (kaw wasan raw wan gunung g api) serta
a lokasi
peengungsian yang amann.
1.. Jalur Ev
vakuasi
Jalur eva
akuasi yangg akan dike
embangkan untuk men ngantisipasii bencana gunung
g
merapi di
d Kabupateen Garut addalah ruas-ruas jalan yang
y ada ssaat ini. Rua
as-ruas
jalan yan
ng akan dip
persiapkan sebagai
s jalur evakuasi adalah
a :
a. Kawaasan rawa an gunung g api Gunu ung Papan
ndayan, jalur evakuassi untuk
kawassan rawan bencana
b ini melalui :
• Ruas jaringann jalan lokal dari Singa
ajaya (Kec. Cisurupan)) - jaringan
n jalan
kollektor prim
mer Cikajanng - Bayo ongbong de engan titikk pengungssian di
Bayyongbong.

paten Garut
Pemerintah Kabup IV - 40
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

• Ruas jaringan jalan lokal dari Kec. Cisurupan - Cintanegara - jaringan jalan
kolektor primer Cikajang - Bayongbong dengan titik pengungsian di
Bayongbong.
• Ruas jaringan jalan lokal dari Sukawangi (Kec. Cisurupan) - Cigedung -
Cikajang - jaringan jalan kolektor primer Cikajang - Bayongbong dengan
titik pengungsian di Cibodas.
• Ruas jaringan jalan lokal dari Cikandang (Kec. Pamulihan) - jaringan jalan
kolektor primer Cikajang - Bayongbong dengan titik pengungsian di
Cibodas.
b. Kawasan rawan gunung api Gunung Guntur, jalur evakuasi untuk
kawasan ini adalah :
• Ruas jaringan jalan lokal dari Pasawahan (Kec. Leles) - jaringan jalan
kolektor primer Leles - Kadungora dengan titik pengungsian di Kadungora.
• Ruas jaringan jalan lokal dari Pananjung (Kec. Tarogong Kaler) - Tarogong
Kidul - Kec. Garut Kota, dengan titik pengungsian di GarutKota dan Cilawu.
c. Kawasan rawan tsunami di Kecamatan Pameungpeuk, jalur evakuasi
untuk kawasan ini adalah :
• Ruas jaringan jalan kolektor primer dari Kec. Pameungpeuk - Simabakti -
Sukanegara - Cisompet dengan titik pengungsian di Cisompet.
• Ruas jaringan jalan kolektor primer dari Kec. Pameungpeuk - Karyasari -
Cisompet dengan titik pengungsian di Cisompet.

2. Titik Lokasi Pengungsian


a. Kawasan rawan gunung api Gunung Papandayan, titik lokasi
pengungsian untuk kawasan rawan bencana adalah :
• Bayongbong
• Cibodas
b. Kawasan rawan gunung api Gunung Guntur, titik lokasi pengungsian
untuk kawasan ini adalah :
• Kadungora.
• Kec. GarutKota dan Cilawu.
c. Kawasan rawan tsunami di Kecamatan Pameungpeuk, titik lokasi
pengungsian untuk kawasan ini adalah di Kecamatan Cisompet dan sekitarnya.

Lebih jelasnya mengenai jalur evakuasi dan titik lokasi pengungsian rawan bencana di
Kabupaten Garut dapat dilihat pada Gambar 4.6

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 41


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Pemerintah Kabupaten Garut IV - 42


MATERI TE
M EKNIS
Re
encana Tata
a Ruang Willayah Kabupaten Garut 2011
2 - 2031
1

Bab

RENCAANA KAAWASSAN STTRATEEGIS


R
K PATENN GAR
KABUP RUT

K
awassan Strateg gis merupaakan kawassan budida aya/kawasan tertentu, yang
berskkala besar dand berperran secara nasional daan daerah.KKawasan sttrategis
kabup paten meru upakan wilayyah yang peenataan rua
angnya diprrioritaskan, karena
mempunyai pen ngaruh san ngat pentinng dalam lingkup
l kabbupaten te erhadap
ekkonomi, sossial, budaya a dan/atau lingkungan.Penentuan kawasan sttrategis kab bupaten
lebih bersifatt indikatif. Batasan fissik kawasan
n strategis kabupaten akan diatu ur lebih
lanjut di dala
am Rencana ng Kawasan Strategis.
a Tata Ruan
Ka
awasan stra
ategis meru
upakan kaw wasan yang di dalamnyya berlangsu
ung kegiata
an yang
m
mempunyai p
pengaruh be
esar terhad
dap:
• Tata ruang
r di wilayah sekita
arnya;
• Kegiatan lain di bidang
b yang
g sejenis da
an kegiatan di bidang la
ainnya; dan
n/atau
• Peningkatan kese
ejahteraan masyarakatt.

Kaawasan straategis yang


g ada di Ka
abupaten Ga
arut adalah
h kawasan sstrategis na
asional,
prrovinsi dan kabupaten.

5..1 Kaw
wasan Stra
ategis Na
asional
Ka
awasan stra
ategis nasio
onal yang sudah
s ditettapkan dala
am RTRWN yang terdapat di
Ka
abupaten Garut
G adalah
h sebagai be
erikut:
1. Kawassan Fasilitas Uji Terbang Roket Pa
ameungpeu
uk yang berrada di Keca
amatan
Cikele
et; dan

Pemerrintah Kabupaten Garut V-1


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

2. Kawasan Pengamat Dirgantara Pameungpeuk yang berada di Kecamatan


Cikelet.

5.2 Kawasan Strategis Provinsi


Kawasan strategis provinsi yang sudah ditetapkan dalam RTRW Provinsi Jawa Barat
adalah kawasan tertentu, seperti :
1. KSP Garut Selatan.
2. KSP Panas Bumi Kamojang - Darajat - Papandayan.

5.3 Kawasan Strategis Kabupaten


Sedangkan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) merupakan kawasan strategis yang
perlu penanganan strategis dan termasuk kawasan strategis yang sudah ditetapkan
nasional dan provinsi. Kawasan strategis Kabupaten (KSK) Kabupaten Garut berupa
kawasan yang memiliki nilai strategis ekonomi yang berpengaruh terhadap
pertumbuhan ekonomi, kawasan budidaya maupun lindung yang memiliki nilai
strategis sosial budaya dan kawasan yang memiliki nilai strategis fungsi dan daya
dukung lingkungan hidup.

5.3.1 Kawasan Yang Memiliki Nilai Strategis Ekonomi Yang Berpengaruh


Terhadap Pertumbuhan Ekonomi
Kawasan yang memiliki nilai strategis ekonomi yang berpengaruh terhadap
pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Garut, antara lain :
1. Kawasan Perkotaan Garut, yang meliputi wilayah Kecamatan Tarogong Kidul,
Tarogong Kaler, Garut Kota, Banyuresmi, dan Karangpawitan. Potensi ekonomi
cepat tumbuh.
2. Kawasan Koridor Kadungora - Leles - Garut. Kawasan ini akan cepat
tumbuh dikarenakan dilalui jaringan jalan provinsi yang menghubungkan Kota
Bandung - Garut. Selain itu jaringan jalan ini merupakan salah satu jalur alternatif
menuju Tasikmalaya dan Jawa Tengah. Kawasan ini juga merupakan kawasan
transisi antara kegiatan perekonomian di Kota Bandung dan Kota Garut.
3. Kawasan Perbatasan Bagian Utara (Bl. Limbangan – Malangbong –
Selaawi – Kersamanah – Cibatu – Malangbong). sebagai kawasan
pengaruh dari Pengembangan jalan tol Cileunyi - Sumedang - Dawuan -
Palimanan. Dukungan jaringan prasarana dan fasilitas penunjang kegiatan
ekonomi.
4. Kawasan Perbatasan Bagian Timur (Singajaya – Banjarwangi –
Peundeuy – Cihurip),meliputi Kecamatan Banjarwangi, Singajaya, Peundeuy
dan Cihurip. Kawasan ini perlu dipacu perkembangannya disebabkan infrastruktur

Pemerintah Kabupaten Garut V-2


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

yang kurang memadai, sehingga kawasan ini kurang terintegrasi dengan sistem
wilayah.
5. Kawasan Perbatasan Bagian Barat (Caringin – Cisewu - Talegong),
kawasan yang dapat mempercepat pertumbuhan kawasan tertinggal di wilayah
sekitarnya. Kawasan bagian barat yang berbatasan dengan Cianjur dan
Kabupaten Bandung meliputi wilayah Kecamatan Caringin, Cisewu dan Talegong.
Kawasan ini memiliki banyak limitasi untuk pengembangan wilayahnya. Topografi
yang curam dengan kemiringan lereng rata-rata 25% hingga 40% menyebabkan
kawasan ini memiliki fungsi sebagai kawasan lindung. Kondisi ini perlu strategi
khusus dalam memacu pertumbuhan wilayahnya.
6. Kawasan Agropolitan (Cisurupan, Cikajang, Cigedug, Sukaresmi,
Pasirwangi & Bayongbong). Sektor unggulan yang dapat menggerakkan
pertumbuhan ekonomi dan fungsi untuk mempertahankan tingkat produksi
pangan dalam rangka mewujudkan ketahanan pangan.
7. Kawasan Minapolitan. Sektor unggulan minapolitan air tawar yang dapat
menggerakkan pertumbuhan ekonomi dengan sub kegiatan berada di Kecamatan
Leles, Kadungora dan Malangbong.
8. Kawasan Koridor Jalan Lintas Jabar Selatan. Meliputi Kecamatan Cibalong,
Pameungpeuk, Cikelet, Mekarmukti, Pakenjeng, Bungbulang dan Caringin.
Berpengaruh terhadap perkembangan wilayah koridornya termasuk Kawasan
Garut bagian selatan tersebut dengan dukungan jaringan prasarana dan fasilitas
penunjang kegiatan ekonomi.

5.3.2 Kawasan Yang Memiliki Nilai Strategis Dari Sudut Kepentingan


Sosial Budaya
Kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut kepentingan sosial budaya di
Kabupaten Garut, adalah Kawasan Cagar Budaya Kampung Adat Dukuh.
Kampung Dukuh terletak di Kecamatan Cikelet merupakan desa dengan suasana alam
dan tradisi yang dilandasi budaya religi yang kuat. Masyarakat Kampung Dukuh
mempunyai pandangan hidup yang berdasarkan pada sufusme pada Mazhab Imam
Syafii. Landasan budaya tersebut berpengaruh pada bentukan fisik desa tersebut
serta adat istiadat masyarakat. Masyarakat Kampung Dukuh sangat menjunjung
keharmonisan dan keselarasan hidup bermasyarakat. Paham ini berpengaruh pada
bentuk bangunan di Kampung Dukuh yang tidak menggunakan dinding dari tembok
dan atap genteng serta jendela kaca. Hal ini menjadi salah satu aturan yang
dilatarbelakangi alasan bahwa hal yang berbau kemewahan akan mengakibatkan
suasana hidup bermasyarakat menjadi tidak harmonis. Di kampung ini tidak
diperkenankan adanya listrik dan barang-barang elektronik lainnya yang dipercaya
selain mendatangkan manfaat juga mendatangkan kemudaratan yang tinggi pula.
Alat makan yang dianjurkan terbuat dari pepohonan seperti layaknya bangunan,
misalnya bambu batok kelapa dan kayu lainnya. Material tersebut dipercaya lebih
memberikan manfaat ekonomis dan kesehatan karena bahan tersebut tidak mudah
hancur atau pecah dan dapat menyerap kotoran.

Pemerintah Kabupaten Garut V-3


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

5.3.3 Kawasan yang Memiliki Nilai Strategis Fungsi dan Daya Dukung
Lingkungan Hidup
Kawasan yang memiliki nilai strategis fungsi dan daya dukung lingkungan hidup di
Kabupaten Garut, adalah Kawasan Wisata Cipanas. Kawasan Wisata Cipanas di
Kecamatan Tarogong Kaler. merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis lainnya
yang sesuai dengan kepentingan pembangunan wilayah kabupaten. Kawasan ini
memiliki potensi untuk cepat berkembang dikarenakan memiliki potensi alam sebagai
objek wisata alam yaitu pemandian air panas dan alamnya yang indah.

Tabel V.1
Indikasi Kawasan Strategis Kabupaten Garut
No Penanganan KSK Kriteria Isu Penanganan Kecamatan
1. Ekonomi KSK ƒ Kawasan yang ƒ Sinergitas dengan Tarogong
Perkotaan memiliki nilai pengembangan Kidul,
Garut strategis ekonomi wilayah sekitar. Tarogong
yang berpengaruh ƒ Menyelarasan Kaler, Garut
terhadap struktur dan pola
Kota,
pertumbuhan ruang, serta arah
Banyuresmi,
ekonomi. pengembangan
ƒ Potensi ekonomi wilayah agar dan
cepat tumbuh. terintegrasi dan Karangpawitan.
saling mendukung
dengan kawasan
tetangga.
ƒ Perlu sinergitas
pembangunan antar
wilayah.
2. KSK Koridor ƒ Kawasan yang ƒ Kawasan transisi Kadungora,
Kadungora - memiliki nilai antara kegiatan Leles,
Leles - Garut strategis ekonomi perekonomian di Tarogong Kaler
yang berpengaruh Kota Bandung dan dan Tarogong
terhadap perkotaan Garut.
Kidul.
pertumbuhan ƒ Berpotensi sebagai
ekonomi. kawasan ekonomi
ƒ Potensi ekonomi untuk persaingan di
cepat tumbuh. tingkat regional.
ƒ Perlu sinergitas
infrastruktur.
3. KSK ƒ Dukungan jaringan ƒ Berbatasan dengan Balubur
Perbatasan prasarana dan Kabupaten Bandung, Limbangan,
Bagian Utara fasilitas penunjang Sumedang dan Selaawi,
(Balubur kegiatan ekonomi. Tasikmalaya yang Kersamanah,
ƒ Potensi ekonomi akan mendapatkan
Limbangan - dan
cepat tumbuh. pengaruh dari
Malangbong) Malangbong.
pembangunan jalan
tol Pembangunan
jalan Tol Cileunyi-
Nagreg-Ciamis-
Banjar.

ƒ Berpotensi sebagai
kawasan ekonomi
untuk persaingan di
tingkat regional.

Pemerintah Kabupaten Garut V-4


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

No Penanganan KSK Kriteria Isu Penanganan Kecamatan


4. KSK Kawasan yang dapat ƒ Berbatasan dengan Banjarwangi,
Perbatasan mempercepat Kabupaten Singajaya,
Bagian pertumbuhan Tasikmalaya yang Peundeuy dan
Timur kawasan tertinggal perlu dipacu Cihurip.
didalam wilayah perkembangannya
(Singajaya
kabupaten. disebabkan
Dan
infrastruktur yang
Sekitarnya) kurang memadai,
sehingga kawasan
ini kurang
terintegrasi dengan
sistem wilayah.
ƒ Mengantisipasi
terhadap potensi
kerawanan terhadap
konflik sosial.
5. KSK Kawasan yang dapat ƒ Sebagian besar Caringin –
Perbatasan mempercepat memiliki fungsi Cisewu –
Bagian Barat pertumbuhan sebagai kawasan Talegong.
(Caringin – kawasan tertinggal lindung. Kondisi ini
didalam wilayah perlu strategi khusus
Cisewu –
kabupaten. dalam memacu
Talegong)
pertumbuhan
wilayahnya yang
diharapkan dapat
mempercepat
pertumbuhan
kawasan tertinggal
di sekitarnya.
ƒ Mengantisipasi
terhadap potensi
kerawanan terhadap
konflik sosial.
6. KSK ƒ Sektor unggulan ƒ Mengembangkan Cisurupan,
Agropolitan yang dapat kawasan Cikajang,
Cisurupan menggerakkan agroindustri. Cigedug,
Dan pertumbuhan ƒ Memanfaatkan hasil Sukaresmi,
ekonomi. pertanian sebagai
Sekitarnya Pasirwangi dan
ƒ Fungsi untuk bahan olahan
Bayongbong.
mempertahankan industri yang
tingkat produksi dikembangkan.
pangan dalam
rangka
mewujudkan
ketahanan pangan.
7. KSK Sektor unggulan yang ƒ Kawasan dengan Sukawening,
Minapolitan dapat menggerakkan sektor unggulan Pangatikan,
Sukawening pertumbuhan minapolitan air Wanaraja dan
ekonomi. tawar yang dapat Karangpawitan.
menggerakkan
pertumbuhan
ekonomi.
ƒ Mempertahankan
tingkat produksi
pangan dalam
rangka mewujudkan

Pemerintah Kabupaten Garut V-5


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

No Penanganan KSK Kriteria Isu Penanganan Kecamatan


ketahanan pangan.
8. KSK Koridor Kawasan yang ƒ Dukungan jaringan Cibalong,
Jalan Lintas berpengaruh prasarana dan Pameungpeuk,
Jabar terhadap fasilitas penunjang Cikelet,
Selatan perkembangan kegiatan ekonomi. Mekarmukti,
wilayah koridornya ƒ Perlu sinergitas
Pakenjeng,
termasuk Kawasan infrastruktur
Bungbulang
Garut bagian Selatan ƒ Perlu sinergitas
dengan dukungan pembangunan antar dan Caringin
jaringan prasarana wilayah.
dan fasilitas
penunjang kegiatan
ekonomi.
9. Sosial Budaya Kawasan ƒ Tempat pelestarian ƒ Mempertahankan Cikelet
Cagar dan pengembangan suasana alam dan
Budaya adat istiadat atau tradisi yang dilandasi
Kampung budaya. budaya religi yang
Adat Dukuh ƒ Tempat yang kuat.
memberikan ƒ Pelestarian cagar
perlindungan budaya.
terhadap ƒ Tempat perlindungan
keanekaragaman peninggalan budaya.
budaya.
10. Lingkungan Kawasan ƒ Kawasan yang ƒ Meningkatkan Tarogong Kaler
Hidup Wisata memberikan potensi objek wisata
Cipanas perlindungan alam yaitu
keseimbangan tata pemandian air panas
guna air yang dan alamnya yang
setiap tahun indah sehingga
berpeluang menjadi potensi
menimbulkan kawasan yang cepat
kerugian. tumbuh dan
ƒ Kawasan rawan berkembang.
bencana alam. ƒ Menjaga kelestarian
ƒ Merupakan lingkungan.
kawasan yang ƒ Meningkatkan
memiliki nilai aksesibilitas dan
strategis lainnya sarana penunjang
yang sesuai dengan wisata.
kepentingan
pembangunan
wilayah kabupaten.

Sumber : Hasil Analisis, 2011

Pemerintah Kabupaten Garut V-6


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gambar 5.1 Peta Rencana Kawasan Strategis

Pemerintah Kabupaten Garut V-7


M
MATERI TE
EKNIS
Re
encana Tata Ruang Wilayah Kabupate
en Garut 2011
1 - 2031

Bab

AARAHAAN PEEMANFFAATAAN
R G
RUANG

S
alah
h satu funggsi RTRW adalah
a seba
agai acuan bagi Peme erintah Kabbupaten
dalaam penyusunan dan pelaksanaan program lima tahunan dan program
tahuunan. Indikkasi progra
am pemban ngunan RT TRW merup pakan penjjabaran
kebbijaksanaan dan rencanna pengemb bangan tata
a ruang yang telah dite
etapkan
ke dalam prrogram-prog gram pem mbangunan. Dalam bagian ini akan
diidentifikasi program lima tahunan n dalam kuurun waktu 20 (dua puuluh) tahunn untuk
m
mewujudkan RTRW Kab bupaten Garrut. Program
m-program berikut padda dasarnya a masih
beersifat indikatif yang diHarapka an dapat memberikan
m n indikasi bagi penyusunan
prrogram pem mbangunan sektoral se erta pembanngunan pada wilayah yyang dipriorritaskan
peengembang gannya, baikk dalam jan
ngka lima ta
ahun pertam
ma maupun n pada limaa tahun
ke
edua.

6..1 Priorritas Pem


manfaatan
n Ruang
Prrioritas Pem
manfaatan Ruang me erupakan raangkaian program
p da
an kegiatan
n yang
diprioritaskan
n dalam pelaksanaan pembangun
p nan yang memanfaatka
m an ruang menurut
m
jangka wakttu yang dite
etapkan di dalam
d renca
ana tata rua membentuk ruang.
ang untuk m
Tuujuan dari penetapan prioritas pemanfaata
p n ruang Ka abupaten G
Garut adala
ah agar
te
erjaganya kesesuaian
k antara pelaaksanaan pembangun
p an atau pe
emanfaatann ruang
deengan renccana tata ruangnya, sehingga terjaganya a konsisten
nsi perkembbangan
Kaabupaten Garut
G dengan strategi perkotaan
p nasional
n dan
n arahan RT
TRW Provinssi Jawa
Baarat. Penge
embangan Kabupaten Garut diprrioritaskan pada pema anfaatan ka
awasan
lin
ndung dan budidaya.
b

Pemerrintah Kabup
paten Garut VI - 1
MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

6.1.1 Prioritas Pemanfaatan Kawasan Lindung


Pemanfaatan ruang kawasan lindung merupakan upaya mewujudkan pemanfataan
ruang di kawasan lindung sebagaimana yang telah direncanakan, dimana langkah
kegiatannya dapat berupa mempertaHankan yang sudah ada, alih fungsi laHan sesuai
peruntukkannya ataupun memberikan fungsi lindung pada kawasan budidaya
(misalnya hutan produksi atau perkebunan yang diberi fungsi lindung).
Dalam rangka perwujudan kawasan lindung diperlukan pengelolaan yang berdasarkan
pada pertimbangan semua aspek yang terkait dengan tata ruang. Pemanfaatan
Kawasan Lindung di Kabupaten Garut adalah sebagai berikut :
1. Kawasan lindung yang diprioritaskan perwujudannya adalah kawasan lindung yang
berdekatan dan atau berbatasan dengan aktivitas sosial ekonomi masyarakat
perkotaan.
2. Kawasan lindung dengan tipologi kawasan yang berpotensi dan atau memiliki
“kekhasan alam” maka dipertahankan keberadaannya. Kawasan lindung tersebut
meliputi :
a. Kawasan Hutan Suaka Alam
Pelestarian Kawasan Hutan Suaka Alam merupakan komponen yang penting
dalam lingkup tata ruang, sehingga pengelolaannya (pengawasan dan
pengendalian) di Kawasan Hutan Suaka Alam untuk setiap kegiatan yang dapat
mengganggu lingkungan cagar alam perlu menjadi prioritas. Berdasarkan Hal
tersebut, maka pelestarian Kawasan Hutan Suaka Alam di Kabupaten Garut
dilakukan dengan cara :
Menambah dan memelihara keanekaragaman flora dan fauna.
Pembangunan pos-pos keamanan di sekitar Kawasan Hutan Suaka Alam
yang berfungsi menjaga keamanan kawasan Hutan Suaka alam.
Kawasan lindung yang berupa Hutan Suaka Alam dipertahankan
keberadaannya dan dijaga kelestariannya.

Cagar Alam
Gunung Papandayan yang terletak di kecamatan Cisurupan ditetapkan sebagai
cagar alam berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan. Surat Keputusan
Menteri Kehutanan yang terakhir dikeluarkan untuk keperluan tersebut adalah
Surat Keputusan Menteri Kehutanan No. 226 tanggal 7 Agustus 1982, yang
menetapkan luasan Cagar Gunung Papandayan seluas 6.807 Ha.
Kawasan hutan Telaga Bodas yang berada di kecamatan Wanaraja ditetapkan
sebagai Cagar Alam berdasarkan Gb tanggal 12-3-1935 Nomor : 17 Stbl 104
dengan luas 285 Ha. Selanjutnya pada tanggal 15-2-1978 berdasarkan Surat
Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 98/Kpts/Um/2/1978 sebagian Cagar Alam
Telaga Bodas seluas 23,85 Ha diubah statusnya menjadi Taman Wisata Alam
(TWA), sehingga luas cagar alamnya hanya menjadi seluas 261,15 Ha.
Cagar Alam Kamojang di kecamatan Samarang ditetapkan Berdasarkan Surat
Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 170/Kpts/Um/3/1979, tanggal 13-3-

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 2


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

1979,dimana hutan pegunungan seluas 8.000 Ha ditunjuk sebagai Cagar Alam


seluas 7.500 Ha dan Taman Wisata Alam seluas 500 Ha. Kemudian dengan
Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : 110/Kpts-11/90 tanggal 14 Maret
1990, CA dan TWA Kamojang ditetapkan seluas 8.286 Ha (CA 7.805 Ha).
Kawasan hutan Leuweung Sancang yang berada di kecamatan Cibalong
ditetapkan sebagai cagar alam seluas 2.157 Ha. Berdasarkan Surat keputusan
Menteri Pertanian, Nomor 370/Kpts/Um/6/ 1978 tanggal 9 Juni 1978. Adanya
terumbu karang dengan kondisi masih cukup baik yang berada di perairan
pantai CA. Leuweung Sancang, maka berdasarkan Surat Keputusan Menteri
Kehutanan Nomor : 682/Kpts-11/90 tanggal 17 Nopember 1990, perairan pantai
tersebut seluas 1.150 Ha ditunjuk sebagai Cagar Alam Laut Sancang.

Kawasan Wisata Alam


Kabupaten Garut memiliki Taman Wisata Alam (TWA) Kawah Kamojang seluas
481 Ha di kecamatan Samarang dengan Surat Keputusan Menteri Kehutanan
Nomor : 110/Kpts-11/90 tanggal 14 Maret 1990, Gunung Guntur seluas 250 Ha
di Kecamatan Tarogong sesuai dengan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor :
274/Kpts-II/1999 tanggal 7 Mei 1999, Gunung Papandayan seluas 225 Ha atas
dasar Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : 226/Kpts11/1990 tanggal 8-
5-1990,dan Talaga Bodas 23,85 Ha sesuai dengan Surat Keputusan Menteri
Pertanian Nomor : 98/Kpts/Um/2/1978.

Kawasan Suaka Alam Laut dan Perairan Lainnya


Mengacu pada kriteria tersebut maka kawasan pantai di bagian Selatan, yaitu
Leuweung Sancang seluas 1.150 Ha ditetapkan sebagai cagar alam laut.

Kawasan Pantai Berhutan Bakau/Payau


Kawasan pantai berhutan bakau di Kabupaten Garut seluas 103,87 Ha atau
sekitar 0,034 % dari luas total kabupaten meliputi hutan mangrove yang
berlokasi di wilayah Kecamatan Pameungpeuk seluas 63,57 Ha dan hutan
mangrove yang berlokasi di wilayah Kecamatan Bungbulang seluas 40,30 Ha
ditetapkan sebagai kawasan berfungsi lindung.

Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan


Kawasan Cagar Budaya dan ilmu pengetahuan di Kabupaten Garut yaitu Candi
Cangkuang yang terletak di Desa Cangkuang Kecamatan Leles, Makam Keramat
Godog terletak di Desa Lebak Agung Kecamatan Karangpawitan, Makam
Keramat Linggaratu terletak di Kecamatan Karangpawitan, Makam Keramat
Cinunuk terletak di Desa Cinunuk Kecamatan Wanaraja, Cagar Budaya Ciburuy
berada di Desa Ciburuy Kecamatan Bayongbong ditetapkan sebagai kawasan
cagar budaya dan ilmu pengetahuan.

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 3


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

b. Kawasan Rawan Bencana


Kawasan rawan bencana alam di Kabupaten Garut meliputi rawan bencana
longsor, banjir, banjir bandang, gempa dan tsunami. Berdasarkan hal tersebut,
perlu diprioritaskan pemanfaatan ruangnya. Pengelolaan kawasan rawan
bencana alam di Kabupaten Garut adalah sebagai berikut :
a. Inventarisasi potensi bahaya erosi yang berasal dari lahan pertanian, hutan
produksi, pertambangan, dan guna lahan lainnya.
b. Mengidentifikasi bahaya-bahaya yang paling penting berdasarkan kondisi
geologi, geomorfologi, dan tanah pada setiap kecamatan yang ada dalam
administratif Kabupaten Garut.
c. Mengidentifikasi setiap bahaya bencana alam berdasarkan penyebab,
persebaran geografis, ukuran dan kemungkinan frekuansi kemunculannya.
d. Mengidentifikasi kemungkinan kerusakan fisik dan aktivitas yang paling
rentan terhadap kerusakan akibat bencana.
e. Mengidentifikasi kemungkinan konsekuensi sosial ekonomi dari bencana.
f. Memberikan penilaian kerentanan sebagai aspek penting dari perencanaan
mitigasi yang efektif.
g. Memberikan layanan konsultasi tentang mitigasi bencana yang berbasis
masyarakat dengan menggunakan teknik-teknik dan tindakan-tindakan
dalam menanggulangi bencana.
Arahan mitigasi bencana berupa arahan pemanfaatan ruang untuk jalur
evakuasi dan lokasi pengungsian korban bencana pada setiap lokasi rawan
bencana. Rencana jalur evakuasi dan lokasi pengungsian pada setiap lokasi
rawan bencana meliputi:
a. Kawasan rawan Gunung Api Gunung Papandayan melalui ruas jalan kolektor
primer Garut – Cikajang dengan titik pengungsian di Kecamatan Bayongbong
dan Kecamatan Cikajang;
b. Kawasan rawan gunung api Gunung Guntur melalui:
1. Ruas jalan kolektor primer Batas Bandung/Garut – Garut dengan titik
pengungsian di Kecamatan Kadungora;
2. Ruas jalan kolektor primer Garut – Cikajang dengan titik pengungsian di
Kecamatan Bayongbong; dan
3. Ruas jalan kolektor primer Garut – Batas Garut/Tasikmalaya dengan titik
pengungsian di Kecamatan Cilawu.
c. Kawasan rawan tsunami di Kecamatan Pameungpeuk melalui ruas jalan
kolektor primer Cikajang – Pameungpeuk dengan titik pengungsian di
Cisompet.

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 4


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

3. Kawasan lindung dengan tipologi; a) pelaksanaan perwujudan relatif mudah; b)


biaya perwujudan relatif kecil; dan c) merupakan kawasan prioritas perlindungan,
karena memiliki fungsi perlindungan strategis terhadap kualitas dan kuantitas air
maupun bencana alam seperti banjir, erosi, pendangkalan sungai, dll, maka
palaksanaan kegiatannya dilakukan pada lima tahun pertama. Kawasan lindung
yang terlingkup pada tipologi di atas meliputi :
a. Sempadan Pantai
Potensi wilayah pesisir pantai memberikan nilai ekonomi yang tinggi terhadap
keberlangsungan kehidupan manusia sehingga untuk dapat memiliki akses
terhadap pemanfaatan pantai, maka wilayah sekitar pantai merupakan wilayah
potensial pertumbuhan budidaya yang tinggi. Saat ini, di beberapa wilayah
pesisir pantai Kabupaten Garut telah terjadi penguasaan lahan dan kegiatan
bangunan di kawasan sempadan pantai. Kondisi ini akan berdampak pada
degradasi lingkungan pantai disamping keselamatan pengguna juga terancam.
Dalam rangka mencegah terjadinya degradasi lingkungan pantai, menjaga
ekosistem dan meningkatkan keamanan lingkungan dari gelombang besar
maupun hantaman gelombang tsunami serta meningkatkan keindahan
(estetika) pantai, maka diperlukan pengelolaan, pengendalian dan pengawasan
terhadap wilayah dan atau kegiatan budidaya yang berada di kawasan
sempadan pantai.

b. Sempadan Sungai
Sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai, termasuk
sungai buatan/kanal/saluran irigasi primer, yang mempunyai manfaat penting
untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai. Perlindungan terhadap
sepadan sungai dilakukan untuk melindungi sungai dari kegiatan manusia yang
dapat mangganggu dan merusak kualitas air sungai, kondisi fisik pinggir dan
dasar sungai serta mengamankan aliran sungai.
Keterbatasan lahan dan perkembangan penduduk yang terus bertambah
menyebabkan lahan sekitar sungai menjadi pilihan aktivitas. Kondisi ini dapat
menimbulkan tercemarnya kualitas dan kuantitas air sekitar sungai, disamping
dari sisi kesehatan dan estetika menjadi tidak baik. Selain itu juga menjadi salah
satu penyebab banjir karena terjadinya pendangkalan dan penyempitan lebar
sungai. Dalam rangka mencegah terjadinya kondisi sempadan sungai yang
dikuasai oleh masyarakat dan berdiri bangunan-bangunan di sempadan sungai,
maka diperlukan pengelolaan (pengawasan, pengendalian dan pengembalian)
sempadan sungai.

6.1.2 Prioritas Pemanfaatan Kawasan Budidaya


Prioritas pemanfaatan ruang kawasan budidaya adalah pengelolaan kawasan
budidaya berdasarkan tujuan dan kriteria tertentu untuk mencapai hasil yang
diinginkan, yaitu yang telah dirumuskan diawal. Sedangkan komponen kawasan
budidaya yang tertuang dalam RTRW Kabupaten Garut ini adalah meliputi:

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 5


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

1. Kawasan Budidaya Kehutanan (KBK) meliputi : Hutan Produksi Tetap, hutan


produksi terbatas, hutan produksi yang dapat dikonversi).
Hutan produksi merupakan salah satu komponen yang dapat diperhitungkan
mengingat potensi dari sektor ini cukup dapat menunjang perekonomian wilayah.
Dalam rangka membuka lahan baru untuk kegiatan budidaya, masyarakat
cenderung melakukan penebangan dan pembakaran hutan dan membiarkan
kondisi hutan yang telah ditebang. Kondisi ini dapat menimbulkan ancaman bagi
mahluk hidup dan lingkungan sekitarnya, seperti hilangnya/matinya satwa hutan
tersebut, pencemaran udara, ancaman bencana alam seperti banjir, longsor dan
lain-lain. Sehingga untuk mencegah bencana alam akibat pemanfaatan hutan
yang tidak ramah lingkungan maka perlu adanya prioritas dalam pemanfaatan
hutan produksi yang memperhatikan kesinambungan lingkungan hidup.
Hutan Produksi Terbatas (HPT) seluas 52.272,12 Ha atau 17,05 % dari luas total
Kabupaten Garut, Hutan Produksi Tetap (HP) seluas seluas 1.089,81ha atau
sekitar 0,36 %dari luas total Kabupaten Garut.
2. Kawasan Budidaya Non Kehutanan (KBNK) meliputi : Pertanian,
Perkebunan/Tanaman Tahunan, Perikanan, Pertambangan, Pariwisata dan
Permukiman.
a. Kawasan Pertanian
Kualitas dan kuantitas produksi pertanian tergantung terhadap habitatnya,
sehingga dukungan alam merupakan komponen yang penting dalam
menciptakan produksi yang maksimal. Namun dukungan alam saja tidak cukup
dalam menunjang aktivitas pertanian, sehingga untuk mencapai pembentukan
sentra pertanian maka diperlukan infrastruktur yang mendukung tehadap
aktivitasnya seperti jaringan jalan, irigasi dan lain-lain.
1. Pertanian Tanaman Lahan Basah
Rencana pengembangan pertanian lahan basah di wilayah Kabupaten Garut
adalah seluas 61.146,24 Ha atau 17,05 % dari luas total wilayah
kabupaten.
2. Pertanian Tanaman Lahan Kering
Rencana pengembangan pertanian lahan kering di wilayah Kabupaten
Garut adalah seluas 24.615,65 Ha atau sekitar 8,03 %dari luas total wilayah
kabupaten.
b. Perkebunan/Tanaman Tahunan
Di Kabupaten Garut, kawasan yang sesuai untuk dikembangkan kegiatan
perkebunan atau tanaman tahunan adalah seluas 19.442,44 Ha atau sekitar
6,34 % dari luas total wilayah kabupaten.
c. Peternakan
Rencana pengembangan lahan untuk peternakan di wilayah Kabupaten Garut
adalah seluas 493,14 Ha atau sekitar 0,16 %dari luas total wilayah kabupaten.

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 6


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

d. Kawasan Perikanan
Sektor perikanan merupakan sektor prospektif dalam peningkatan
perekonomian wilayah. Untuk menunjang minat masyarakat dalam
pengelolaan kawasan perikanan, maka diperlukan upaya-upaya yang dapat
mendorong pengembangan pada sektor perikanan.
Perikanan dikembangkan di wilayah Kabupaten Garut dengan prioritas utama :
1. Perikanan Darat
Pembenihan yang dikembangkan hampir di seluruh wilayah kecamatan
kecuali Kecamatan Pasirwangi, Selaawi, Karangtengah, Cigedug,
Sukaresmi, Mekarmukti dan Caringin.
Pembesaran ikan yang diarahkan pengembangannya di seluruh
kecamatan.
Pembesaran ikan hias diarahkan pengembangannya di wilayah
Kecamatan Garut Kota, Karangpawitan, Wanaraja, Pangatikan, Tarogong
Kaler, Tarogong Kidul, Banyuresmi, Pasirwangi, Kadungora, Bayongbong
dan Cisurupan.
Pembesaran Udang Galah diarahkan pengembangannya di wilayah
Karangpawitan, Sucinaraja, Tarogong Kidul, Samarang dan Cilawu.
Sawah ikan dengan pola tumpangsari dan penyelang yang
dikembangkan di seluruh kecamatan kecuali Kecamatan Tarogong Kidul,
dan Kecamatan Mekarmukti.
Perikanan Tambak diarahkan pengembangannya di wilayah Kecamatan
Cibalong, Pameungpeuk, Cikelet, Pakenjeng, Bungbulang, dan Caringin.
2. Perikanan Tangkap
Perikanan tangkap di perairan umum meliputi :
Perikanan tangkap di situ/rawa yang diarahkan di Kecamatan
Banyuresmi, Leles, Pameungpeuk, Cibalong, Bungbulang, Cisewu, dan
Pekenjeng.
Perikanan tangkap di sungai yang diarahkan di Kecamatan Garut Kota,
Karangpawitan, Wanaraja, Pangatikan, Sucinaraja, Samarang, Bl.
Limbangan, Sukawening, Bayongbong, Cisurupan, Singajaya,
Pameungpeuk, Cibalong, Bungbulang, Cisewu, dan Pekenjeng.
Perikanan tangkap di laut diarahkan di kembangkan wilayah Kecamatan
Pameungpeuk, Cibalong, Pakenjeng, Mekarmukti, Cikelet, Bungbulang, dan
Caringin.
e. Kawasan Pertambangan
Dalam rangka menjaga keseimbangan kawasan pertambangan, maka
diperlukan upaya-upaya pengawasan dan pengendalian pada kawasan
pertambangan pada cara atau teknik pengolahannya. Dampak kegiatan
penambangan bahan galian adalah merusak bentuk bentang alam, merusak
tata air tanah sekitar, merusak lapisan tanah yang subur, merusak panorama,

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 7


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

percepatan proses pengikisan, dan terjadinya gerakan tanah. Dalam rangka


memanfaatkan sumberdaya tambang, maka seminimal mungkin menimbulkan
kerusakan lingkungan.
1. Pasir dan Sirtu
Rencana pengembangan pertambangan bahan galian dan sirtu diarahkan di
Kecamatan Leuwigoong, Samarang, Garut Kota, Banyuresmi, Tarogong,
Leles dan Cibatu. Bahan galian pasir dan sirtu di wilayah ini umumnya telah
dimanfaatkan oleh penduduk setempat maupun pengusaha dengan
memiliki Surat izin Pertambangan Daerah.
Selain itu pemanfaatan potensi sumber daya mineral bahan galian golongan
C juga diarahkan pada daerah yang dianggap menempati daerah layak
tambang oleh Pusat Pengembangan Teknologi Mineral, 1987 yaitu di
Kecamatan Banyuresmi (17.310 m3/tahun), Kecamatan Samarang (3.850
m3/tahun), dan Kecamatan Cibatu (7.455 m3/tahun).
Kendala lingkungan yang perlu dipertimbangkan dalam menambang bahan
galian ini adalah :
Endapan pasir pada endapan alluvium biasanya mempunyai kedudukan
muka air tanah yang sangat dangkal, sehingga perlu dibatasi kedalaman
penambangan.
Perlu adanya reklamasi pada bekas kubangan galian yang dianggap
cukup luas.
Perlu dilakukan pengkajian lebih rinci pada penambangan bahan galian
dekat mata air.
Endapan pasir dan sirtu pada daerah perbukitan perlu pengelolaan
teknik penambangan yang baik sehingga bekas material galian tambang
tidak mudah tertranportasi oleh aliran permukaan.
2. Tanah Urug
Pertambangan tanah urug diarahkan pengembangannya di Kecamatan
Leles, Banyuresmi dan Leuwigoong.
Kegunaan tanah urug antara lain untuk pengisian atau bahan timbunan
rencana bangunan jalan, gedung maupun bendungan.
Pengembangan daerah tanah urug dihindari di daerah peladangan dan
pemukiman penduduk untuk menghidari konflik kepentingan dan diarahkan
pada bukit-bukit kecil terisolasi sehingga apabila sudah rata dapat
dimanfaatkan untuk perumahan atau peladangan.
3. Lempung
Pengembangan pertambangan bahan galian lempung diarahkan Desa
Cihonje, Sukabandung, Banyuresmi dan Sukarame. Pengembangan daerah
pertambangan lempung dihindari di daerah peladangan dan pemukiman
penduduk untuk menghidari konflik kepentingan dan diarahkan pada bukit-
bukit kecil terisolasi sehingga apabila sudah rata dapat dimanfaatkan untuk
perumahan atau peladangan.

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 8


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

4. Batu belah
Pengembangan pertambangan batubelah diarahkan di Kecamatan
Bungbulang, Kadungora, Leles dan Cisewu. Batu belah dari batuan intrusi,
tersebar secara setempat-setempat membentuk bukit kecil terisolasi seperti
Gunung Susuhu, Gunung Anggar dan Gunung Lumbung. Bahan galian ini
mempunyai mutu cukup baik dan dapat digunakan sebagai alas jalan dan
fondasi bangunan.
5. Batu apung
Pengembangan pertambangan batu apung diarahkan di Desa Nagreg,
Kecamatan Balubur Limbangan.
6. Perlit
Pengembangan pertambangan perlit diarahkan di Gunung Kiamis,
Kecamatan Samarang.
7. Belerang
Manfaat belerang ini dapat digunakan sebagai bahan pembuat pupuk,
bahan peledak, bahan penunjang industri tekstil, karet, pestisida, kertas,
obat-obatan dan lain-lain. Pengembangan pertambangan belerang
diarahkan di Gunung Papandayan.
8. Obsidian
Rencana pengembangan pertambangan bahan galian obsidian diarahkan di
Gunung Kiamis.Berdasarkan data dari hasil penyelidikan Direktorat Sumber
Daya Mineral, 1974, cadangan obsidian di Gunung Kiamis diperkirakan 24
juta m3.
9. Toseki
Pengembangan pertambangan toseki diarahkan di daerah timur laut
Gunung Mandalagiri, Kecamatan Cikajang.
10. Batu Silika
Pengembangan pertambangan batu silika diarahkan di PT. Sayangheulang,
Kecamatan Bungbulang yang terdapat di Lembah dan dasar sungai.
Kegunaan batu silika untuk batu hias pada bangunan-
bangunan.Penambangan telah dilakukan oleh masyarakat setempat, namun
karena bahan galian ini terdapat di sungai dan lembah maka untuk tidak
merusak lingkungan perlu diberlakukan aturan yang mengatur cara
penambangannya.
f. Kawasan Pariwisata
Secara umum Kabupaten Garut memiliki kawasan wisata yang tersebar hampir
di seluruh kecamatan. Obyek wisata yang ada pun bervariasi jenisnya, yaitu
berupa obyek wisata alam, budaya, dan bahari. Berdasarkan hal tersebut perlu
adanya prioritas pemanfaatan kawasan pariwisata di Kabupaten Garut.
1. Kawasan Pariwisata Alam

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 9


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Gunung dan Kawah


Pengembangan kegiatan pariwisata gunung dan kawah diarahkan di
Gunung Papandayan, Gunung Talagabodas, Gunung Guntur, Gunung
Haruman, dan Kawah Darajat.
Sungai, Telaga, Situ dan Curug
Pengembangan kegiatan pariwisata sungai diarahkan di Sungai Cimanuk
dan Cikandang (wisata arung jeram), pengembangan kegiatan wisata
danau atau telaga dan air terjun diarahkan di Situ Bagendit, Curug Orok,
Curug Citiis, Curug Nyogong, Curug Cibali Naga, Situ Ranca Hideung,
Curug Cibadak, Curug Tujuh Cilimbung (Desa Neglasari Kecamatan
Cisompet).
2. Kawasan Pariwisata Budaya
Pengembangan kegiatan pariwisata peninggalan sejarah diarahkan di
kawasan Candi Cangkuang, Makam Keramat Godog, Makam Keramat
Linggaratu, Makam Keramat Cinunuk, Makam Gunung Nagara (Desa Depok
Kecamatan Cisompet) dan Cagar Budaya Ciburuy.
3. Kawasan Pariwisata Bahari
Pengembangan pariwisata pantai diarahkan di Pantai Santolo, Pantai
Sayang Heulang Miramareu, Pantai Manalusu di daerah Garut Selatan,
Pantai Rancabuaya, Pantai Cijayana dan Pantai Cijeruk Indah yang
merupakan pantai-pantai yang indah dan menarik untuk dikunjungi.

6.2 Tahapan Pelaksanaan Pembangunan


Dalam pelaksanaan pembangunan perlu dilakukan pengelompokan dalam
sektor/subsektor pembangunan dan dalam tahapan-tahapan yang disesuaikan
dengan tahapan pembangunan lima tahun pemerintah daerah dan nasional. Ada 2
(dua) hal yang menjadi dasar dalam penyusunan indikasi program pembangunan
tersebut, yaitu :
Rencana wilayah merupakan rencana jangka panjang.
Rencana wilayah mencakup seluruh sektor/subsektor pembangunan.

Dalam menentukan prioritas program-program pembangunan Kabupaten Garut harus


dilandasi oleh beberapa pertimbangan, seperti :
a. Pemenuhan Kebutuhan
Alokasi sarana dan prasarana wilayah pada setiap tahapan didasarkan pada
peningkatan jumlah penduduknya, tentunya sesuai dengan kebutuhan yang
diperlukan pada setiap tahapan.

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 10


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

b. Keterpaduan
Seluruh program pembangunan yang dilaksanakan pada setiap tahapan harus
terintegrasi baik secara sektoral maupun tata ruang sehingga memberikan
manfaat yang optimal.
c. Efek Ganda
Setiap sektor/subsektor pembangunan yang dilaksanakan pada setiap tahapan
harus mampu merangsang pembangunan pada tahap berikutnya atau pada
lokasi-lokasi lainnya.
d. Pemecahan Masalah
Program pembangunan yang dilakukan pada setiap tahapan harus dapat
menyelesaikan persoalan yang dihadapi pada waktu itu.
e. Kesesuaian Dengan Rencana Yang Telah Ada
Apabila suatu program pembangunan telah ditetapkan untuk dilaksanakan
berdasarkan rencana yang telah disetujui, maka rencana tersebut dijadikan
pedoman bagi Pemerintah Daerah, sehingga program-programnya perlu
diprioritaskan.

Pelaksanaan pembangunan Kabupaten Garut paling tidak membutuhkan waktu 20


tahun sejak ditetapkannya RTRW Kabupaten Garut. Dalam pelaksanaannya, dapat
dibagi menjadi 4 (empat) tahap. Tahapan lima tahunan tersebut, adalah :
Tahap I (Tahun 2010- 2014)
Tahap II (Tahun 2015 -2019)
Tahap III (Tahun 2020 – 2024)
Tahap IV (Tahun 2025 – 2029)

Pelaksanaan pembangunan di Kabupaten Garut menjadi tanggungjawab


dinas/instansi yang terkait di lingkungan Pemerintah Kabupaten Garut dan
masyarakat. Perkiraan kebutuhan pembiayaan pembangunan untuk setiap tahun
anggaran pembangunan akan mengacu pada indikasi kebutuhan pengembangan
program dan proyek.

6.3 Indikasi Program Pembangunan


Sesuai dengan tujuan dan kebijaksanaan pembangunan daerah, prioritas tetap
diletakkan pada peningkatan pertumbuhan dilengkapi dengan pemerataan di bidang
ekonomi yang dititik beratkan pada pembangunan pertanian, perkebunan, dan
kehutanan. Pembangunan bidang lainnya dilaksanakan secara menyeluruh dan
terpadu, sesuai dengan potensi dan permasalahan spesifik Kabupaten Garut.

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 11


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Penyusunan program dalam rangka penetapan kawasan lindung dan pengembangan


kawasan budidaya didasarkan pada potensi pengembangan spasial maupun sektoral
yang dihadapi di daerah. Tujuan penanganan dikaitkan pada alokasi pemanfaatan
ruang bagi sektor yang bersangkutan. Pengembangan kawasan budidaya sebagai
pengisian dari rencana-rencana pembangunan di daerah sebagaimana telah
dikemukakan, akan dibatasi oleh pendeliniasian dan pemantapan terlebih dahulu
kawasan yang berfungsi lindung.
Dalam penyusunan indikasi program penataan ruang ini, sektor yang terkait dalam
setiap kawasan akan ditentukan berdasarkan kriteria sebagai berikut :
Disusun berdasarkan arahan pemanfaatan ruang.
Disusun atas dasar potensi dan permasalahan sektoral.
Disusun berdasarkan tingkat kepentingan penanganan skala prioritas dan yang
mempunyai peranan yang besar.
Disusun dengan memperhatikan keterpaduan usaha-usaha pembangunan
antar sektor sesuai dengan tujuan pembangunan.

Secara umum, sektor yang akan disusun indikasi program pembangunannya adalah
sektor/sub sektor yang langsung memanfaatkan ruang (sebagai implikasi dari rencana
tata ruang yang telah disusun), beserta lokasi realisasi program dalam kurun waktu
perencanaan tertentu, instansi pengelola dan kemungkinan pembiayaan
pembangunannya. Untuk lebih jelasnya mengenai Indikasi Program Pembangunan
Kabupaten Garut, dapat dilihat pada Tabel VI.1.

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 12


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

Tabel VI.1
Indikasi Program Pembangunan Kabupaten Garut 2011-2031
WAKTU PELAKSANAAN SUMBER
2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

A. PERWUJUDAN RENCANA
STRUKTUR RUANG

1. Perwujudan Pusat Kegiatan

1.1 Pengembangan Rancabuaya • Pembangunan Terminal Tipe B Kec. Caringin Kemenhub, Dinas
sebagai Pusat Kegiatan Perhubungan
Wilayah Promosi (PKWp) Provinsi Jawa
Barat, Dinas
Perhubungan,
Dinas Pertacip,
Bappeda

• Pasar Induk Regional Kec. Caringin Disperindag


Provinsi Jawa
Barat, Dinas
Pertacip, Bappeda,
Dinas
Perindustrian,
Perdagangan,
Koperasi dan
UMKM

• Pembangunan Perguruan Tinggi Kec. Caringin Dinas Pendidikan

• Pembangunan Rumah Sakit Tipe B Kec. Caringin Kementerian


Kesehatan, Dinas
Kesehatan Provinsi
Jawa Barat, Dinas

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 13


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

Pertacip, Dinas
Kesehatan

1.2 Pemantapan Perkotaan • Pembangunan prasarana dan Perkotaan Garut Dinas Bina Marga,
Garut sebagai PKL sarana pemerintahan serta fasilitas Dinas Pertacip,
Kawasan Perkotaan Ibu penunjang kawasan pusat Bappeda
Kota Kabupaten pemerintahan.

• Pembangunan Rumah Sakit Umum Kec. Tarogong Kidul Dinas Pertacip,


Daerah Dr. Slamet Bappeda, Dinas
Kesehatan

• Pembangunan Rumah Sakit Umum Perkotaan Garut Dinas Pertacip,


Daerah dan Rumah Sakit Swasta Bappeda, Dinas
Kesehatan

• Pembangunan Terminal Perkotaan Garut Kemen.Hub, Dinas


Penumpang Tipe A Perhubungan
Provinsi Jawa
Barat, Dinas
Pertacip, Bappeda,
Dinas
Perhubungan

• Pembangunan Perguruan Tinggi Kec. Tarogong Kaler dan Kec. Dinas Pendidikan
Tarogong Kidul

• Pembangunan sarana pusat Kec. Tarogong Kidul Dinas Bina Marga,


olahraga (sport center) Dinas Pertacip,
Dinas Pendidikan,
Bappeda

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 14


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Peningkatan sarana olah raga Kec. Tarogong Kidul Dinas Bina Marga,
Merdeka dan Jayaraga Dinas Pertacip,
Dinas Pendidikan,
Bappeda

• Penyusunan Rencana Detail Perkotaan Garut Dinas Pertacip


Kawasan Perkotaan.

• Pemerdaan Rencana Detail Perkotaan Garut Dinas Pertacip


Kawasan Perkotaan

• Pengembangan kawasan Kec. Garut Kota dan Kec. Bappeda, Dinas


perdagangan Tarogong Kidul Pertacip, Dinas
Perindustrian,
Perdagangan,
Koperasi dan
UMKM

• Pengembangan kawasan jasa Perkotaan Garut Bappeda, Dinas


perkantoran dan perbankan Pertacip, Dinas
Perindustrian,
Perdagangan,
Koperasi dan
UMKM

• Peningkatan infrastruktur dasar Perkotaan Garut Kemen. PU, Dinas


permukiman Kimrum Provinsi
Jawa Barat,
Bappeda, Dinas
Pertacip

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 15


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

1.3 Pengembangan Cikajang, • Pemantapan Terminal Penumpang Kec. Cikajang, Kec. Dinas
Pameungpeuk dan Tipe B Pameungpeuk Perhubungan
Bungbulang sebagai PKL di Provinsi Jawa
kawasan perkotaan dan Barat, Dinas
perdesaan Pertacip, Bappeda,
Dinas
Perhubungan

• Optimalisasi Terminal Penumpang Kec. Bungbulang Dinas Pertacip,


Tipe C Bappeda, Dinas
Perhubungan

• Pembangunan Rumah Sakit Umum Kec. Cikajang dan Kec. Dinas Pertacip,
Pameungpeuk Bappeda, Dinas
Kesehatan

• Pembangunan Rumah Sakit Jiwa Kec. Cikajang Dinas Pertacip,


Bappeda, Dinas
Kesehatan

• Pembangunan Rumah Sakit Paru Kec. Cikajang Dinas Pertacip,


Bappeda, Dinas
Kesehatan

• Penyusunan Rencana Detail Kec. Cikajang, Bungbulang, dan Dinas Pertacip


Kawasan Perkotaan. Pameungpeuk

• Pemerdaan Rencana Detail Kec. Cikajang, Bungbulang, dan Dinas Pertacip


Kawasan Perkotaan Pameungpeuk

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 16


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Pembangunan sarana dan Kec. Cikajang, Bungbulang, dan Bappeda


prasarana pendukung kegiatan Pameungpeuk
administrasi pemerintah kecamatan

• Pembangunan pusat perdagangan, Kec. Cikajang, Bungbulang, dan Bappeda, Dinas


jasa dan pemasaran skala kawasan Pameungpeuk Perindustrian,
Perdagangan,
Koperasi dan
UMKM

• Peningkatan infrastruktur dasar Kec. Cikajang, Bungbulang, dan Kemen. PU, Dinas
permukiman Pameungpeuk Kimrum Provinsi
Jawa Barat,
Bappeda, Dinas
Pertacip

1.4 Pengembangan Pusat • Pemantapan Terminal Penumpang Kec. Malangbong Dinas


Kegiatan Lokal Promosi Tipe B Perhubungan
(PKLp) Provinsi Jawa
Barat, Dinas
Pertacip, Bappeda,
Dinas
Perhubungan

• Optimalisasi Terminal Penumpang Kec. Kadungora, Cibatu dan Dinas


Tipe C Singajaya Perhubungan
Provinsi Jawa
Barat, Dinas
Pertacip, Bappeda,
Dinas
Perhubungan

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 17


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Penyusunan Rencana Detail Kec. Kadungora, Malangbong, Dinas Pertacip


Kawasan Perkotaan. Cibatu dan Singajaya

• Pemerdaan Rencana Detail Kec. Kadungora, Malangbong, Dinas Pertacip


Kawasan Perkotaan Cibatu dan Singajaya

• Pembangunan sarana dan Kec. Kadungora, Malangbong, Bappeda


prasarana pendukung kegiatan Cibatu dan Singajaya
administrasi pemerintahan
kecamatan

• Pembangunan pusat perdagangan, Kec. Kadungora, Malangbong, Bappeda, Dinas


jasa dan pemasaran skala kawasan Cibatu dan Singajaya Perindustrian,
Perdagangan,
Koperasi dan
UMKM

1.5 Pengembangan Pusat • Peningkatan infrastruktur Seluruh PPK Dinas Bina Marga,
Pelayanan Kegiatan (PPK) kecamatan Dinas Pertacip,
Bappeda

• Penyusunan RDTR Seluruh PPK Dinas Bina Marga,


Dinas Pertacip,
Bappeda

1.6 Perwujudan sistem • Penyediaan prasarana dan sarana Seluruh PPL Kemen. Pu, Dinas
perdesaan berupa pemerintahan desa Kimrum Provinsi
pengembangan Pusat Jawa Barat,
Pelayanan Lingkungan Bappeda, Dinas
(PPL) Pertacip

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 18


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Peningkatan infrastruktur dasar Seluruh PPL Dinas Bina Marga,


Dinas Pertacip,
Bappeda

• Peningkatan sarana dan prasarana Seluruh PPL Dinas Pertacip,


pasar desa Bappeda, Dinas
Perindustrian,
Perdagangan,
Koperasi dan
UMKM

1.7 Pengembangan sentra • Pengembangan agroindustri dan 1. Kec. Banyuresmi; Bappeda, Dinas
agribisnis hasil hutan 2. Kec. Leuwigoong; Pertacip, Dinas
3. Kec. Cibiuk; TPH, Dinas
4. Kec. Balubur LImbangan; Perkebunan
5. Kecamatan Caringin; dan
6. Kecamatan Mekarmukti.

1.8 Pengembangan kawasan • Penyediaan infrastruktur pendukung Kawasan Minapolitan Bappeda, Dinas
minapolitan kawasan Minapolitan Bina Marga, Dinas
Pertacip, Bappeda

1.9 Peningkatan pengelolaan • Peningkatan pengelolaan wilayah Wilayah Pesisir Dinas Pertacip,
wilayah pesisir pesisir Bappeda,
Disnakanla

1.10 Peningkatan pengelolaan • Peningkatan pengelolaan wilayah Wilayah Pesisir Dinas Pertacip,
wilayah pesisir pesisir Bappeda,

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 19


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

Disnakanla

2. Perwujudan Sistem Jaringan


Prasarana Utama

2.1 Pengembangan jaringan jalan • Pembangunan jalan tol pembangunan Jalan Tol Cileunyi Kemen. PU
dan jembatan – Nagreg – Ciamis – Banjar
(Kadungora – Malangbong)

• Pemantapan ruas arteri primer. • Batas Kabupaten Kemen. PU


Bandung/Garut – Batas
Kabupaten Tasikmalaya/Garut
(Limbangan-Malangbong)

• Peningkatan ruas arteri primer. • Cilaki – Rancabuaya – Kemen. PU


Cijayana

• Cijayana – SP. Cilauteureun Kemen. PU

• SP. Cilauteureun – Kemen. PU


Pameungpeuk

• Pameungpeuk – Cikaengan Kemen. PU

• Pemantapan ruas jalan kolektor • Batas Bandung/Garut – Garut; Dinas Bina Marga
primer • Garut-Batas Provinsi Jawa
Barat, Bappeda;
Garut/Tasikmalaya; Dinas Bina Marga
• Kadungora (Leles) – Batas

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 20


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

Bandung/Garut (Cijapati);
• Garut – Cikajang;
• Cikajang – Pameungpeuk;
• Cikajang – Sumadra;
• Sumadra – Bungbulang;
• Kadungora (Leles) – Cibatu –
Sasakbeusi;
• Cukul (Batas Bandung/Garut)
– Rancabuaya;
• Otista;
• Cimanuk;
• Raya Cikajang (Cikajang);
• Raya Pameungpeuk
(Pameungpeuk);
• Pameungpeuk – Cilauteureun;
• Suherman (Garut);
• Merdeka (Garut);
• Bratayudha (Garut);
• Ciledug (Garut); dan
• Malangbong – Batas
Garut/Sumedang.

• Peningkatan fungsi ruas jalan • Bungbulang – Sukarame Dinas Bina Marga


menjadi kolektor primer 2 (dua) Provinsi Jawa
• Bungbulang – Cijayana Barat, Bappeda;
• Singajaya – Toblong – Dinas Bina Marga

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 21


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

Sumadang
• Singajaya – Taraju (Kabupaten
Tasikmalaya)
• Pamegatan – Singajaya
• Cibatarua (Cileuleuy) –
Sumadra.

• Pembangunan ruas jalan kabupaten • Kampung Nangkaleah Lebak – Bappeda, Dinas


Bina Marga
Kampung Soga alternatif Leles
– Cangkuang
• Kampung Soga –
Bandung/Garut KM 49,2
(Masjid Iqro) alternatif Leles –
Cangkuang
• Kampung Cileungsing –
Kampung Citiis alternatif
Lingkar Cipanas
• Kampung Citiis – Tegal Jambu
alternatif Lingkar Cipanas
• By Pass Garut – Cibatu
• Lingkar Pasar Cibatu

• Peningkatan fungsi ruas jalan • Sukamerang – Cibatu Bappeda, Dinas


menjadi jalan kolektor primer 4 Bina Marga
• Cihuni – Sukawening
(empat)

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 22


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Sukawening – Cinta
• Cibodas – Cikandang
• Pangauban – Cipaganti
• Wanaraja – Talaga Bodas
• Cipicung – Wanaraja
• Ciparay – Cihurip
• Cisandaan – Pakenjeng Lama
• Genteng – Munjul
• Ciparay – Godog
• Kadungora – Tanggulun
• Cibulu – Sarjambe
• Leles – Cangkuang
• Margaluyu – Rapuhan
• Tarogong – Ciroyom
• Tarogong – Ciparay
• Tarogong – Tanjung
• Hampor – Cipanas
• Tanjung – Citiis
• Citiis – Pasawahan
• Margamukti – Nagreg
• Limbangan – Margamukti
• Cisurupan – Papandayan
• Ciawi – Majasari
• Jalan PUK Cimurah – Rel
Kereta Api

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 23


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Pembangunan jembatan kabupaten • Cimurah pada ruas Jalan Bappeda, Dinas


Binamarga
Cimurah – Cipicung
• Mekarsari/Cimanuk pada ruas
Jalan Mekarsari – Sekarwangi
• Maleer pada ruas Jalan By
Pass Garut
• Cipacing pada ruas Jalan
Lingkar Pasar Cibatu
• Haruman pada ruas Jalan
Tutugan – Haruman
• Tegal Jambu pada ruas Jalan
Lingkar Cipanas
• Cileungsing pada ruas Jalan
Lingkar Cipanas
• Ciojar Hulu pada ruas Jalan
Hampor – Cipanas
• Cipanday pada ruas Jalan
Padarek – Banjarsari
• Mandalawangi pada ruas
Jalan Mandalawangi –
Rancasalak
• Saparantu pada ruas Jalan
Cisangkal – Cisanggiri
• Cijambe pada ruas Jalan
Cisangkal – Cisanggiri

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 24


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Cikerenceng pada ruas Jalan


Cisangkal – Cisanggiri
• Sawah Curug pada ruas Jalan
Cisangkal – Cisanggiri;
• Cimanggu pada ruas Jalan
Cisangkal – Cisanggiri
• Cihantap pada ruas Jalan
Cisangkal – Cisanggiri

• Peningkatan jembatan kabupaten (Lampiran IV) Bappeda, Dinas


Binamarga

2.2 Pengembangan prasarana lalu • Pemantapan terminal penumpang • Kec. Balubur Limbangan Dinas
lintas dan angkutan jalan Tipe B Perhubungan
Provinsi Jawa
Barat, Dinas
Pertacip, Bappeda,
Dinas
Perhubungan

• Optimalisasi terminal penumpang • Kec. Samarang; Dishub


tiipe C.
• Kec. Bayongbong;
• Kec. Cisewu;
• Kec. Peundeuy.

Dishub
• Pembangunan terminal barang Kec. Leles

Dishub
• Pembangunan rest area terpadu Kec. Balubur Limbangan

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 25


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Optimalisasi alat pengawasan, Dishub


pengendalian dan pengamanan Perkotaan Garut
jalan

• Optimalisasi unit pengujian Dishub


Perkotaan Garut
kendaraan bermotor statis

2.3 Pengembangan pelayanan lalu • Pengembangan jaringan trayek • Garut – Jakarta Dishub
lintas dan angkutan jalan AKAP • Garut – Tangerang

• Pengembangan jaringan trayek • Garut – Kota Bandung


AKDP • Garut – Kab. Bandung
• Garut – Kota Tasikmalaya Dishub
• Garut – Kab. Tasikmalaya
• Garut – Kota Sukabumi
• Garut – Kabupaten Bekasi
• Garut – Kabupaten
Sumedang
• Garut – Kota Depok
• Garut – Kota Cimahi
• Garut – kabupaten Ciamis
• Garut – Kota Banjar

2.4 Pengembangan sistem • Pengembangan sistem jaringan • Pengembangan sistem Kemen. Hub, Dinas
jaringan perkeretaapian jalur perkeretaapian jaringan jalur double track Perhubungan
kereta api Bandung – Garut – Provinsi Jawa
Tasikmalaya Barat, PT KAI
• Reaktivasi jalur kereta api Daop II , Dinas
Cikajang – Cibatu Perhubungan

• Reaktivasi stasiun • stasiun Garut Kota Dinas Bina Marga,


• stasiun Samarang PJKA, Dinas
Perhubungan

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 26


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• stasiun Cikajang

2.5 Pengembangan sistem Pembangunan Pelabuhan Pengumpan • Kec. Caringin Dinas


transportasi laut • Kec. Pakenjeng Perhubungan,
Dinas Bina Marga,
Bappeda,Dinas
SDAP, Dinas
Nakanla

2.6 Pengembangan sistem Peningkatan Bandar Udara Khusus Kec. Cikelet Dinas
transportasi udara Perhubungan,
Dinas Bina Marga,
Bappeda

3. Perwujudan Sistem Jaringan


Prasarana Energi

3.1 Rencana jaringan energi • Pengembangan jaringan pipa Seluruh kecamatan Dinas SDAP, PLN
bahan bakar minyak dan gas minyak melintasi wilayah Kabupaten

• Pengembangan Stasiun Pengisian • Kec. Banyuresmi Dinas SDAP,


dan Pengangkutan Bulk Elpiji • Kec. Cilawu Pertamina
(SPPBE) • Kec. Cisurupan
• Kec. Pameungpeuk
• Kec. Bungbulang

3.2 Rencana jaringan transmisi • Pembangunan Saluran Udara • Kec. Pemulihan Dinas SDAP, PLN
tenaga listrik Tegangan Ekstra Tinggi • Kec. Pakenjeng
• Kec. Cikelet
• Kec. Pameungpeuk
• Kec. Pasirwangi
• Kec. Samarang
• Kec. Tarogong Kaler

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 27


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Kec. Tarogong Kidul


• Kec. Garut Kota
• Kec. Cilawu

• Penambahan dan perbaikan Seluruh kcamatan Dinas SDAP, PLN


jaringan listrik

• Optimalisasi pelayanan listrik Seluruh kecamatan Dinas SDAP, PLN

3.3 Rencana jaringan prasarana • Pembangunan Gardu Induk Perkotaan Garut Dinas SDAP, PLN
tenaga listrik

• Pembangunan Gardu Distribusi Seluruh kecamatan Dinas SDAP, PLN

• Peningkatan kapasitas pembangkit • PLTP Darajat di Kec. Dinas SDAP, PLN


listrik Pasirwangi
• PLTP Kamojang di Kec.
Samarang

3.4 Rencana jaringan pembangkit • Pengembangan pemanfaatan • pembangunan PLTP Gunung Dinas SDAP, PLN
listrik terbarukan sumber energi panas bumi Papandayan di Kec.
Cisurupan
• pembangunan PLTP Cilayu di
Kec. Cisewu
• pembangunan PLTP Ciarinem
di Kec. Pakenjeng
• pembangunan PLTP Gunung
Guntur Masigit di Kec.
Tarogong Kaler
• pembangunan PLTP Karaha
Bodas di Kec. Karangtengah
• pembangunan PLTP Talaga

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 28


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

Bodas di Kec. Wanaraja

• Pembangkit Listrik Tenaga Piko wilayah pengelolaan Sungai Dinas SDAP, PLN
Hidro, Mikro Hidro dan Mini Hidro Ciwulan – Cilaki dan Sungai
Cimanuk – Cisanggarung

4. Perwujudan Sistem Jaringan


Prasarana Telekomunikasi

5.1 Rencana sistem jaringan • Pengembangan jaringan Desa-desa yang belum Telkom
telekomunikasi telekomunikasi terjangkau sinyal telepon

• Penataan menara telekomunikasi Seluruh kecamatan Dinas


Perhubungan,
Dinas Pertacip

• Pemanfaatan menara Seluruh kecamatan Dinas


telekomunikasi secara bersama Perhubungan,
Dinas Pertacip

5. Perwujudan Sistem Jaringan


Prasarana Sumber Daya Air

5.1 Rencana sistem jaringan • Pembangunan jaringan irigasi teknis • DI Leuwigoong Kec. Dinas Bina Marga,
irigasi Banyuresmi Dinas SDAP
• DI Leuwileuksa Kec. Caringin
• DI Sentragoyang Kec.
Pakenjeng
• DI Ciakar Kec. Pakenjeng

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 29


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• DI Ciakengan II Kec.
Peundeuy
• DI Cimanuk II Kec. Tarogong
Kidul

5.2 Rencana pengelolaan DAS • Pengelolaan DAS • Cimanuk Dinas Bina Marga,
• Ciwulan Dinas SDAP
• Cilaki

5.3 Rencana pembangunan • Rencana pembangunan Waduk Waduk Cibatarua di Kec. Dinas Bina Marga,
waduk Pamulihan dan Waduk Cibedah di Dinas SDAP
Kec. Cilawu

5.4 Rencana sistem jaringan air • Optimalisasi sumber air baku Sungai Cipalebuh Kec. Dinas Bina Marga,
baku untuk air minum Pameungpeuk dan beberapa Dinas SDAP, Dinas
sumber air lainnya Pertacip

5.5 Rencana sistem • Penyusunan Masterplan (MP) dan PKL, PKLp, dan PPK Dinas Bina Marga,
pengendalian banjir Detail Engineering Design (DED) Dinas Pertacip
drainase

• Pembangunan, peningkatan dan PKL, PKLp, dan PPK Dinas Bina Marga,
pemeliharaan jaringan drainase Dinas Pertacip

6. Perwujudan Sistem Jaringan


Prasarana Lingkungan

6.1 Sistem jaringan persampahan • Optimalisasi Tempat Pembuangan PKL, PKLp, PPK dan PPL BPLH, Dinas
Sampah Sementara (TPSS) Pertacip

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 30


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Revitalisasi dan penataan TPPAS Pasirbajing di Kecamatan Dinas Bina Marga,


Banyuresmi BPLH, Dinas
Pertacip

• Pembangunan TPPAS • Kec. Malangbong Dinas Bina Marga,


• Kec. Cikajang BPLH, Dinas
• Kec. Pakenjeng Pertacip

6.2 Sistem pengelolaan air limbah • Revitalisasi Instalasi Pengelolaan Sukaregang Kelurahan Kota BPLH, Dinas
Air Limbah (IPAL) dan Wetan Kec. Garut Kota dan Pertacip
pembangunan IPAL Terpadu Kampung Copong Kelurahan
Sukamentri Kec. Garut Kota

• Revitalisasi Instalasi Pengolahan Bojonglarang Kelurahan BPLH, Dinas


Limbah Tinja (IPLT) Sukamentri Kec. Garut Kota Pertacip

• Peningkatan akses pengelolaan air Seluruh kecamatan BPLH, Dinas


limbah baik sistem on site maupun Pertacip,
off site Masyarakat

6.3 Sistem pelayanan air minum • Pengembangan sistem perpipaan PPK PDAM

• Pengembangan sistem perpipaan Seluruh IKK PDAM, Dinas


dan non perpipaan Pertacip

• Peningkatan pengelolaan air minum Kawasan Perdesaan Dinas Pertacip


berbasis masyarakat

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 31


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

6.4 Sistem pelayanan drainase • Pengembangan drainase mikro Seluruh kecamatan Dinas Pertacip

• Pengembangan drainase makro Seluruh kecamatan Dinas Pertacip,


Dinas Bina Marga

6.5 Penyediaan infrastruktur • Optimalisasi perencanaan dan Kawasan Rawan Bencana BPBD, Bappeda,
pendukung evakuasi bencana penetapan jalur dan ruang evakuasi Disnakersostrans
bencana

• Pembangunan sarana dan Kawasan Rawan Bencana BPBD, Bappeda,


prasarana evakuasi bencana Disnakersostrans,
Dinas Pertacip

• Penyusunan kajian mitigasi bencana Kawasan Rawan Bencana BPBD, Bappeda,


Dinas Pertacip

B. PERWUJUDAN RENCANA POLA


RUANG

1. Perwujudan Kawasan Lindung

1.1 Perwujudan kawasan hutan • Penetapan batas kawasan hutan a. Kec. Cisewu; BAPPEDA, Dinas
lindung lindung dan hutan konservasi b. Kec. Caringin; Kehutanan,
c. Kec. Talegong; BBKSDA
d. Kec. Bungbulang;
e. Kec. Mekarmukti;
f. Kec. Pamulihan;
g. Kec. Pekenjeng;
h. Kec. Cikelet;
i. Kec. Cisompet;
j. Kec. Peundeuy;
k. Kec. Singajaya;
l. Kec. Cihurip;
m. Kec. Banjarwangi;

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 32


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

n. Kec. Cikajang;
o. Kec. Cilawu;
p. Kec. Bayongbong;
q. Kec. Cigedug;
r. Kec. Cisurupan;
s. Kec. Sukaresmi;
t. Kec. Samarang;
u. Kec. Pasirwangi;
v. Kec. Tarogong Kaler;
w. Kec. Garut Kota;
x. Kec. Karangpawitan;
y. Kec. Pangatikan;
z. Kec. Sucinaraja;
aa. Kec. Sukawening;
bb. Kec. Karangtengah;
cc. Kec. Leles;
dd. Kec. Cibatu;
ee. Kec. Kersamanah;
ff. Kec. Cibiuk;
gg. Kec. Kadungora;
hh. Kec. Bl Limbangan; dan
ii. Kec. Malangbong.

• Optimalisasi pengelolaan kawasan a. Kec. Cisewu; Dinas Kehutanan,


hutan lindung b. Kec. Caringin; BBKSDA
c. Kec. Talegong;
d. Kec. Bungbulang;
e. Kec. Mekarmukti;
f. Kec. Pamulihan;
g. Kec. Pekenjeng;
h. Kec. Cikelet;
i. Kec. Cisompet;
j. Kec. Peundeuy;
k. Kec. Singajaya;
l. Kec. Cihurip;
m. Kec. Banjarwangi;
n. Kec. Cikajang;
o. Kec. Cilawu;

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 33


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

p. Kec. Bayongbong;
q. Kec. Cigedug;
r. Kec. Cisurupan;
s. Kec. Sukaresmi;
t. Kec. Samarang;
u. Kec. Pasirwangi;
v. Kec. Tarogong Kaler;
w. Kec. Garut Kota;
x. Kec. Karangpawitan;
y. Kec. Pangatikan;
z. Kec. Sucinaraja;
aa. Kec. Sukawening;
bb. Kec. Karangtengah;
cc. Kec. Leles;
dd. Kec. Cibatu;
ee. Kec. Kersamanah;
ff. Kec. Cibiuk;
gg. Kec. Kadungora;
hh. Kec. Bl Limbangan; dan
ii. Kec. Malangbong.

• Penanaman tanaman tahunan a. Kec. Cisewu; Dinas Kehutanan,


b. Kec. Caringin; Perum Perhutani,
c. Kec. Talegong; Dinas Perkebunan
d. Kec. Bungbulang;
e. Kec. Mekarmukti;
f. Kec. Pamulihan;
g. Kec. Pekenjeng;
h. Kec. Cikelet;
i. Kec. Cisompet;
j. Kec. Peundeuy;
k. Kec. Singajaya;
l. Kec. Cihurip;
m. Kec. Banjarwangi;
n. Kec. Cikajang;
o. Kec. Cilawu;
p. Kec. Bayongbong;
q. Kec. Cigedug;

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 34


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

r. Kec. Cisurupan;
s. Kec. Sukaresmi;
t. Kec. Samarang;
u. Kec. Pasirwangi;
v. Kec. Tarogong Kaler;
w. Kec. Garut Kota;
x. Kec. Karangpawitan;
y. Kec. Pangatikan;
z. Kec. Sucinaraja;
aa. Kec. Sukawening;
bb. Kec. Karangtengah;
cc. Kec. Leles;
dd. Kec. Cibatu;
ee. Kec. Kersamanah;
ff. Kec. Cibiuk;
gg. Kec. Kadungora;
hh. Kec. Bl Limbangan; dan
ii. Kec. Malangbong.

• Optimalisasi kegiatan pendukung Seluruh hutan konservasi BBKSDA


perlindungan kawasan konservasi

• Pengawasan dan pengendalian a. Kec. Cisewu; Dinas Kehutanan,


pemanfaatan kawasan hutan b. Kec. Caringin; Perum Perhutani,
lindung c. Kec. Talegong; BBKSDA
d. Kec. Bungbulang;
e. Kec. Mekarmukti;
f. Kec. Pamulihan;
g. Kec. Pekenjeng;
h. Kec. Cikelet;
i. Kec. Cisompet;
j. Kec. Peundeuy;
k. Kec. Singajaya;
l. Kec. Cihurip;
m. Kec. Banjarwangi;
n. Kec. Cikajang;

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 35


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

o. Kec. Cilawu;
p. Kec. Bayongbong;
q. Kec. Cigedug;
r. Kec. Cisurupan;
s. Kec. Sukaresmi;
t. Kec. Samarang;
u. Kec. Pasirwangi;
v. Kec. Tarogong Kaler;
w. Kec. Garut Kota;
x. Kec. Karangpawitan;
y. Kec. Pangatikan;
z. Kec. Sucinaraja;
aa. Kec. Sukawening;
bb. Kec. Karangtengah;
cc. Kec. Leles;
dd. Kec. Cibatu;
ee. Kec. Kersamanah;
ff. Kec. Cibiuk;
gg. Kec. Kadungora;
hh. Kec. Bl Limbangan; dan
ii. Kec. Malangbong.

1.2 Perwujudan kawasan yang • Rehabilitasi dan reboisasi kawasan Seluruh kecamatan Dinas Kehutanan
memberikan perlindungan
terhadap kawasan bawahnya

• Pengendalian kegiatan budidaya Seluruh kecamatan Dinas Kehutanan,


pada kawasan tersebut Dinas Pertacip

1.3 Perwujudan kawasan • Penataan kawasan sempadan Seluruh kecamatan Dinas Pertacip,
perlindungan setempat pantai dan sempadan sungai Dinas SDAP,
Bappeda

• Penegakan aturan garis sempadan Seluruh kecamatan Dinas Pertacip,


pantai dan sempadan sungai Dinas SDAP,

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 36


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

Bappeda

• Pengelolaan, pemeliharaaan, Seluruh kecamatan Dinas Pertacip,


pelestarian, dan rehabilitasi Dinas SDAP,
kawasan sempadan Bappeda

• Pengelolaan, pemeliharaaan, Kec. Banyuresmi; dan Kec. Leles. Dinas Pertacip,


pelestarian, dan rehabilitasi Dinas SDAP,
kawasan sekitar danau/situ Bappeda

• Pengelolaan, pemeliharaaan, a. Kec. Garut Kota; Dinas Pertacip,


pelestarian, dan rehabilitasi b. Kec. Wanaraja; Dinas SDAP,
kawasan mata air c. Kec. Karangpawitan; Bappeda, BPLH
d. Kec. Tarogong Kaler;
e. Kec. Samarang;
f. Kec. Banyuresmi;
g. Kec. Leles;
h. Kec. Kadungora;
i. Kec. Cibatu;
j. Kec. Malangbong;
k. Kec. Sukawening;
l. Kec. Bayongbong;
m. Kec. Cisurupan;
n. Kec. Cilawu;
o. Kec. Cikajang;
p. Kec. Banjarwangi;
q. Kec. Singajaya;
r. Kec. Peundeuy;
s. Kec. Cisompet;
t. Kec. Cibalong;
u. Kec. Cikelet;
v. Kec. Bungbulang;
w. Kec. Pekenjeng;
x. Kec. Talegong; dan
y. Kec. Pamulihan

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 37


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

1.4 Perwujudan kawasan suaka • Penetapan batas kawasan suaka a. Kec. Cibalong Kemen. Hut, BPLH
alam dan cagar budaya alam dan cagar budaya b. Kec. Karangpawitan Provinsi Jawa
c. Kec. Cisurupan Barat, Dinas
d. Kec. Samarang Kehutanan Provinsi
e. Kec. Pameungpeuk Jawa Barat, Dinas
f. Kec. Bungbulang Kehutanan,
g. Kec. Leles BBKSDA, Bappeda
h. Kec. Wanaraja
i. Kec. Bayongbong

• Pengembangan kawasan suaka a. Kec. Cibalong Dinas Kehutanan,


alam berbasis lingkungan b. Kec. Karangpawitan BBKSDA, Bappeda
c. Kec. Cisurupan
d. Kec. Samarang
e. Kec. Pameungpeuk
f. Kec. Bungbulang
g. Kec. Leles

• Penataan kawasan cagar budaya a. Kec. Karangpawitan Bappeda, Dinas


berbasis kearifan lokal b. Kec. Leles Pertacip, Dinas
c. Kec. Wanaraja Pariwisata dan
d. Kec. Bayongbong Kebudayaan

1.5 Perwujudan kawasan lindung • Identifikasi dan inventarisasi Kec. Singajaya Dinas Kehutanan,
geologi kawasan lindung geologi; Dinas SDAP

• Pengawasan kawasan lindung Kec. Singajaya Dinas Kehutanan,


geologi Dinas SDAP

1.6 Perwujudan kawasan lindung • Perlindungan terhadap taman buru Taman Buru Gunun g Masigiit BBKSDA, Dinas
lainnya Kareumbi di di Kec. Selaawi Kehutanan

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 38


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Perlindungan terhadap kawasan a. Kec. Pameungpeuk BBKSDA, Dinas


terumbu karang b. Kec. Bungbulang Kehutanan

2. Perwujudan Kawasan Budidaya

2.1 Perwujudan kawasan hutan • Penetapan batas dan status hutan a. Kec. Cikelet Dinas Kehutanan,
produksi b. Kec. Cibalong Perum Perhutani,
c. Kec. Cisompet Bappeda
d. Kec. Pameungpeuk
e. Kec. Malangbong
f. Kec. Selaawi
g. Kec. Balubur Limbangan

• Rehabilitasi kawasan hutan kritis a. Kec. Cikelet Dinas Kehutanan,


b. Kec. Cibalong Perum Perhutani,
c. Kec. Cisompet Bappeda
d. Kec. Pameungpeuk
e. Kec. Malangbong
f. Kec. Selaawi
g. Kec. Balubur Limbangan

• Pengelolaan sumber daya hutan a. Kec. Cikelet Dinas Kehutanan,


secara berkelanjutan dan sesuai b. Kec. Cibalong Perum Perhutani
dengan peraturan perundang- c. Kec. Cisompet
undangan d. Kec. Pameungpeuk
e. Kec. Malangbong
f. Kec. Selaawi
g. Kec. Balubur Limbangan

2.2 Perwujudan kawasan hutan • Penetapan batas dan status hutan Seluruh hutan rakyat Dinas Kehutanan,
rakyat Perum Perhutani,
Bappeda

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 39


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Rehabilitasi lahan kritis; Seluruh hutan rakyat Dinas Kehutanan,


Perum Perhutani,
Bappeda, BPLH

• Pembangunan kebun bibit rakyat Seluruh hutan rakyat Dinas Kehutanan,


Perum Perhutani,
Dinas Perkebunan

2.3 Perwujudan kawasan • Pengendalian alih fungsi lahan Seluruh kecamatan Dinas TPH,Dinas
peruntukan pertanian pertanian Pertacip, Bappeda,
Dinas Perkebunan

• Penetapan lahan pertanian pangan Seluruh kecamatan Dinas TPH,Dinas


berkelanjutan(LP2B) Pertacip, Bappeda,
Dinas Perkebunan

• Pengembangan komoditas tanaman Seluruh kecamatan Dinas TPH, Dinas


pangan unggulan Perkebunan

• Pemantapan kawasan sentra a. Kec. Bayongbong Dinas TPH,Dinas


komoditas agribisnis unggulan b. Kec. Cikajang Pertacip, Bappeda,
c. Kec. Bungbulang Dinas Perkebunan
d. Kec. Banyuresmi
e. Kec. Caringin

• Optimalisasi UPTD Balai Benih Seluruh kecamatan Dinas TPH


pertanian

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 40


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Pembangunan pusat pembibitan a. Kec. Bayongbong Dinas TPH,Dinas


komoditas unggulan agribisnis b. Kec. Cikajang Pertacip, Bappeda,
c. Kec. Bungbulang Dinas Perkebunan
d. Kec. Banyuresmi
e. Kec. Caringin

• Pengembangan sarana pengeringan Seluruh kecamatan Dinas TPH,Dinas


hasil pertanian Pertacip, Bappeda,
Dinas Perkebunan

• Pengembangan gudang Seluruh kecamatan Dinas TPH, Dinas


penyimpanan hasil pertanian Perkebunan

• Pengembangan peternakan Seluruh kecamatan Dinas Nakanla

2.4 Perwujudan kawasan • Pengembangan sentra komoditas a) Kec. Tarogong Kaler; Dinas Nakanla
peruntukan perikanan unggulan perikanan b) Kec. Sukawening
c) Kec. Pangatikan
d) Kec. Sucinaraja
e) Kec. Wanaraja
f) Kec. Karangpawitan

• Pengembangan sentra Seluruh kecamatan Dinas Nakanla


pembenihan dan pembesaran ikan

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 41


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

tawar

• Optimalisasi UPTD pembibitan ikan Kawasan Minapolitan Dinas Nakanla


tawar

• Pengembangan kawasan a) Kec. Tarogong Kaler Dinas Nakanla


minapolitan perikanan budidaya air b) Kec. Sukawening
tawar c) Kec. Pangatikan
d) Kec. Sucinaraja
e) Kec. Wanaraja
f) Kec. Karangpawitan

• Pembangunan Pangkalan 1. Kec. Caringin Dinas Nakanla,


Pendaratan Ikan (PPI) 2. Kec. Mekarmukti Bappeda
3. Kec. Pakenjeng
4. Kec. Cibalong

• Pembangunan unit pengolahan • Kec. Pameungpeuk Dinas Nakanla


hasil perikanan tangkap • Kec. Cikelet
• Kec. Cibalong
• Kec. Pakenjeng
• Kec. Bungbulang
• Kec. Mekarmukti
• Kec. Caringin

• Pengembangan sarana dan 1. Kec. Cikelet Dinas Nakanla


prasarana meningkatkan produksi 2. Kec. Caringin
ikan laut 3. Kec. Mekarmukti
4. Kec. Pakenjeng
5. Kec. Cibalon

• Peningkatan aksesibilitas pusat- 1. Kec. Pameungpeuk; Dinas Nakanla,

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 42


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

pusat produksi perikanan tangkap 2. Kec. Cikelet; Dinas


ke pusat-pusat pemasaran 3. Kec. Cibalong; Perindustrian,
4. Kec. Pakenjeng; Perdagangan,
5. Kec. Bungbulang; Koperasi dan
6. Kec. Mekarmukti; dan UMKM
7. Kec. Caringin

• Pembangunan gudang 1. Kec. Pameungpeuk; Dinas Nakanla,


penyimpanan ikan : sarana 2. Kec. Cikelet; Dinas
pengawetan/ pendinginan (Cold 3. Kec. Cibalong; Perindustrian,
Storage) 4. Kec. Pakenjeng; Perdagangan,
5. Kec. Bungbulang; Koperasi dan
6. Kec. Mekarmukti; dan UMKM
7. Kec. Caringin

• Pembangunan industri pengolahan 1. Kec. Pameungpeuk Dinas Nakanla,


hasil ikan tangkap 2. Kec. Cikelet Dinas
3. Kec. Cibalong Perindustrian,
4. Kec. Pakenjeng Perdagangan,
5. Kec. Bungbulang Koperasi dan
6. Kec. Mekarmukti UMKM
7. Kec. Caringin

• Pengembangan kawasan budidaya 1. Kec. Pameungpeuk Dinas Nakanla


laut 2. Kec. Cikelet
3. Kec. Cibalong
4. Kec. Pakenjeng
5. Kec. Bungbulang
6. Kec. Mekarmukti
7. Kec. Caringin

2.5 Perwujudan kawasan • Identifikasi Izin Usaha Beberapa kecamatan yang Dinas SDAP
peruntukan pertambangan Pertambangan ditetapkan sebagai kawasan
peruntukan pertambangan

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 43


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Penetapan WUP di luar kawasan Beberapa kecamatan yang Dinas SDAP


lindung ditetapkan sebagai kawasan
peruntukan pertambangan

• Pengendalian pengelolaan Beberapa kecamatan yang Dinas SDAP


tambang ditetapkan sebagai kawasan
peruntukan pertambangan

• Pengelolaan kawasan Beberapa kecamatan yang Dinas SDAP


pertambangan berwawasan ditetapkan sebagai kawasan
lingkungan berkelanjutan peruntukan pertambangan

2.6 Perwujudan kawasan • Pemantapan sentra-sentra industri Seluruh sentra industri Dinas
peruntukan industri Perindustrian,
Perdagangan,
Koperasi dan
UMKM

• Pengembangan sarana dan Seluruh sentra industri Dinas


prasarana produksi industri Perindustrian,
Perdagangan,
Koperasi dan
UMKM

• Pengembangan sarana Seluruh sentra agrobisnis Dinas


pengolahan hasil pertanian Perindustrian,
Perdagangan,
Koperasi dan
UMKM

Pemerintah Kabupaten Garut VI - 44


MATERI TEKNIS
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut 2011 - 2031

WAKTU PELAKSANAAN SUMBER


2011 – 2015 DANA
NO PROGRAM UTAMA KEGIATAN LOKASI 2016 - 2021 - PELAKSANA

Kabupaten

Nasional
Provinsi
2026 -2031

Swasta
2011
2012
2013
2014
2015
2020 2025

• Optimalisasi sarana prasarana Seluruh sentra industri Dinas


kelembagaan kelompok pengrajin Perindustrian,
Perdagangan,
Koperasi dan
UMKM

• Optimalisasi pemanfaatan lahan Seluruh sentra industri agribisnis Dinas TPH, Dinas
kurang produktif untuk Perindustrian,
pengembangan bahan baku Perdagangan,
produksi industri. Koperasi dan
UMKM

2.7 Perwujudan kawasan • Penyusunan rencana induk Seluruh satuan kawasan wisata Dinas pariwisata
peruntukan wisata kawasan strategis pariwisata dan kebudayaan

• Pembangunan sarana prasarana Seluruh satuan kawasan wisata Dinas pariwisata


kawasan wisata dan kebudayaan

• Penataan infrastruktur transportasi Seluruh satuan kawasan wisata Dinas pariwisata


menuju kawasan objek wisata dan kebudayaan

• Pengembangan daya tarik wisata Seluruh satuan kawasan wisata Dinas pariwisata
di setiap kawasan wisata dan kebudayaan

• Perencanaan dan penyediaan Seluruh satuan kawasan wisata Dinas pariwisata


fasilitas paket wisata t