Anda di halaman 1dari 56

LAPORAN KERJA PRAKTIK

PENERAPAN METODE PEMELIHARAAN SECARA BERKALA PADA


PMT 150KV DI GARDU INDUK TEGANGAN EKSTRA TINGGI 500 KV
PEDAN
PT. PLN ( PERSERO ) UNIT INDUK TRANSMISI JAWA BAGIAN TENGAH
UPT SALATIGA ULTG SURAKARTA GITET 500 KV PEDAN

Disusun Oleh:
Mohamad Azmi Marla
NIM 20150120169

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
YOGYAKARTA
2018

i
ii
iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat dan
Karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktik (KP)
di Gardu Induk Pedan 500kv. Tujuan dari penulisan Laporan Kerja Praktik ini
adalah sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan program studi Strata-1
pada Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah
Yogyakarta.
Penulis menyadari bahwa selama menyelesaikan Laporan Kerja Praktik
pada industri ini tidak lepas dari bantuan moril, materi, bimbingan serta masukan
kritik dan saran. Oleh karena itu penulis menyampaikan terima kasih sebesar-
besarnya kepada:

1. Allah SWT yang selalu melimpahkan rahmat-Nya sehingga laporan kerja


praktik dapat terselesaikan.
2. Bapak dan Ibu serta saudara penulis yang senantiasa mendoakan,
memberi semangat dan dukungan setiap waktu.
3. Bapak Jazaul Ikhsan, S.T., M.T., Ph.D. Selaku Dekan Fakultas Teknik
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
4. Bapak Dr. Ramadoni Syahputra, S.T., M.T. selaku Ketua Jurusan Teknik
Elektro, Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
5. Bapak Ir. Slamet Suripto, M.Eng. selaku Dosen Pembimbing Kerja Praktik
penulis.
6. Bapak Budi Purwanto selaku pembimbing lapangan.
7. Bapak Sumarno, Pak Tugino, Mas Tri, Mas Hambali, Mas Tito, Mas Isdi serta
semua karyawan Gardu Induk Pedan 500KV yang telah membantu dan tidak
dapat penulis sebutkan satu persatu. Terimakasih atas sambutan, arahan, dan
wawasan yang telah diberikan.

iv
8. Teman-teman Teknik Elektro terutama angkatan 2015 Universitas
Muhammadiyah Yogyakarta Serta teman kerja praktek Ari nurbudiarta, Akbar
Kurbana, dan Kamal yang selalu mendorong dan memotivasi dalam
menyelesaikan laporan kerja praktik ini.
9. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah
membantu penulis baik dalam melaksanakan maupun menyelesaikan
pelaksanaan dan laporan kerja praktik ini.

Dalam penyusunan laporan kerja praktik ini masih banyak kesalahan dan
masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kritik dan saran sangan diharapkan
untuk perbaikan penyusunan laporan kerja praktik ini.

Klaten,10 Oktober 2018

Penulis

v
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN UNIVERSITAS ............................................................. iv


LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN ............................................................ iii
KATA PENGANTAR ................................................................................................ iv
DAFTAR ISI ............................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. viivi
DAFTAR TABEL ....................................................................................................... ix

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................ 1


1.1 Latar Belakang ......................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................2
1.3 Tujuan Kerja Praktek ...........................................................................................2
1.4 Manfaat Kerja Praktek .........................................................................................3
1.5 Waktu & Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek ..................................................3
1.6 Metode Penulisan .................................................................................................3

BAB II SEJARAH DAN PROFIL PERUSAHAAN ................................................... 5


2.1. Sejarah Singkat PT. PLN (Persero) Unit Induk Transmisi Jawa Bagian
Tengah UPT Salatiga ....................................................................................................5
2.2. Lokasi Perusahaan .....................................................................................................5
2.3. Tata Nilai Perusahaan ...............................................................................................6
2.4. Visi dan Misi ..............................................................................................................6
2.5. Struktur Organisasi Perusahaan...............................................................................9
2.6. Tugas Utama dan Wilayah Kerja PT. PLN (Persero) UPT Salatiga ..........................10
2.7 Program Unggulan di PT. PLN (Persero) UPT Salatiga ............................................10
2.8 Program Pendukung di PT. PLN (Persero) UPT Salatiga..........................................12
2.9 Aset PT PLN (Persero) UPT Salatiga...................................................................12

BAB III DASAR TEORI ........................................................................................... 14


3.1 Pengertian PMT ..................................................................................................14
3.2 Klarifikasi PMT ..................................................................................................14
3.2.1 Berdasarkan Besar/KelasTegangan.......................................................................14

vi
3.2.2 Berdasarkan Jumlah Mekanik Penggerak .............................................................15
3.2.3 Berdasarkan Media isolasi ....................................................................................16
3.2.4 Berdasarkan proses pemadaman busur api listrik diruang pemutus ............16
3.3 Komponen dan Fungsi PMT .............................................................................16

BAB IV PEMBAHASAN .......................................................................................... 23


4.1 Tujuan Pemeliharaan .............................................................................................23
4.2 Pedoman Pemeliharaan PMT ................................................................................23
4.2.1 Metode Evaluasi Hasil Pemeliharaan ...................................................................24
4.3 Pemeliharaan Berkala PMT 150kV ......................................................................25
a. Monitoring Mingguan ................................................................................ 25
b. Monitoring Bulanan ................................................................................... 26
c. Monitoring Tahunan .................................................................................. 27
4.4 Pengukuran Thermovisi ........................................................................................28
4.5 Standar Evaluasi Hasil Pemeliharaan ..................................................................28
4.5.1 Pengukuran Tahanan Isolasi .................................................................................29
4.5.2 Pengukuran/ Pengujian Tahanan Kontak ............................................................32
4.5.3 Pengukuran/Pengujian Kecepatan dan Keserempakan Kontak PMT .............36
4.5.4 Pengukuran/ Pengujian Gas SF6 ..........................................................................38

BAB V PENUTUP ..................................................................................................... 39


5.1 Kesimpulan .........................................................................................................39
5.2 Saran.....................................................................................................................39

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 40

vii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Visi & Misi sistem kerja dan motto PT PLN(Persero) UPT Salatiga ...................7
Gambar 2.2 Struktur Organisasi................................................................................................9
Gambar 2.3 Wilayah Kerja PT.PLN(Persero) UPT Salatiga ..................................................10
Gambar 3.1 PMT Three Pole ..................................................................................................15
Gambar 3.2 Sistem Pegas Gulung...........................................................................................19
Gambar 3.3 Sistem Pegas .......................................................................................................19
Gambar 4.1 Grounding dan Pelepasan Terminal atas dan bawah ...........................................30
Gambar 4.2 Terminal Tempat Pengukuran Tahanan Isolasi PMT .........................................31
Gambar 4.3 diagram alur pengujian Tahanan Isolasi .............................................................32
Gambar 4.4 Pengujian Tahanan Kontak ................................................................................34
Gambar 4.5 diagram alur pengujian Tahanan Kontak ...........................................................35

viii
DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Fungsi PMT ............................................................................................... 21
Tabel 3.2 Fungsi Sub Sistem ..................................................................................................22
Tabel 4.1 Daftar Pemeliharaan Mingguan ..............................................................................25
Tabel 4.2 Daftar Pemeliharaan Bulanan .................................................................................26
Tabel 4.3 Daftar Pemeliharaan Tahunan.................................................................................27
Tabel 4.4 Nilai Tahanan Kontak Acuan pabrikan ..................................................................33
Tabel 4.5 Refrensi Pengukuran Waktu Buka, Pengukuran waktu tutup .................................36
Tabel 4.6 Pengukuran Deviasi Waktu Antar Fasa pabrikan ..................................................37
Tabel 4.4 Tekanan normal SF6 ...............................................................................................37

ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Energi listrik merupakan hal yang sangat penting dalam menunjang aktivitas
manusia. Pada dasarnya energi listrik yang kita gunakan pada kehidupan sehari-hari
adalah berasal dari suatu pembangkit yang kemudian didistribusikan oleh Gardu
Induk hingga sampai ke pelanggan.
Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi 500 KV Pedan, Klaten. Jawa tengah
merupakan salah salah satu bagian dari perusahaan PT. PLN (Persero) Trans-JBT
yang bergerak dibidang pengdistribusian listrik. Dalam pengoperasian Gardu Induk
500KV membutuhkan system proteksi yang handal salah satu system proteksi yang
digunakan adalah menggunakan Pemutus Tegangan (PMT).
Pemutus Tegangan (PMT) adalah merupakan peralatan saklar/ switching
mekanis, yang mampu menutup, mengalirkan dan memutus arus beban dalam kondisi
normal sesuai dengan ratingnya serta mampu menutup, mengalirkan (dalam periode
waktu tertentu) dan memutus arus beban dalam spesifik kondisi abnormal/gangguan
sesuai dengan ratingnya. Fungsi utamanya adalah sebagai alat pembuka atau penutup
suatu rangkaian listrik dalam kondisi berbeban, serta mampu membuka atau menutup
saat terjadi arus gangguan (hubung singkat) pada jaringan atau peralatan lain.
Pada kesempatan ini, penulis mengambil bahasan pada kegiatan kerja praktik dengan
judul, “PEMELIHARAAN PMT (CIRCUIT BREAKER) PADA GARDU INDUK
TEGANGAN EKSTRA TINGGI 500KV PEDAN”.
Tujuan penulis mengambil bahasan tersebut yaitu untuk mengumpulkan data
cara pemeliharaan PMT untuk kemudian di analisis apakah metode ini sudah
dilaksanakan dengan baik pada PMT di Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi Pedan
500kV.

1
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas dapat dikemukakan
rumusan masalah sebagai berikut:
1. Bagaimana pemeliharaan berkala pada PMT yang dilakukan di Gardu induk
Pedan 500KV?
2. Bagaimana cara melakukan pemeliharaan berkala pada PMT di Gardu Induk
Pedan 500KV?
3. Apakah pemeliharaan PMT sudah sesuai dengan Pedoman Pemeliharaan
PLN?

1.3 Tujuan Kerja Praktek


Kegiatan Kerja Praktek yang dilakukan oleh mahasiswa memiliki beberapa
tujuan, yaitu :
1. Tujuan Umum
a) Sebagai materi pelengkap bagi mahasiswa yang telah mempelajari teori
dibangku perkuliahan lalu membandingkannya dengan praktek
dilapangan (dunia kerja), khususnya di industri.
b) Mahasiswa mampu meningkatkan pemahaman serta wawasan tentang
dunia kerja dengan bidang ilmu yang ditekuni.
c) Mahasiswa dapat menyelesaikan seluruh kurikulum yang ada dijurusan
S1 Teknik Elektro yaitu Kerja Praktek.

2. Tujuan Khusus
a) Mahasiswa dapat menggunakan teori-teori dasar teknik elektro yang
telah diperoleh sehingga mahasiswa dapat mempraktekannya di dunia
kerja sesungguhnya.
b) Mengetahui Sistem Perindustrian energi listrik secara lokal yang diterapkan di
PT. PLN (Persero) Unit Induk Transmisi Jawa Bagian Tengah Unit Pelaksana

2
Transmisi (UPT) Salatiga ULTG Surakarta Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi
(GITET) Pedan 500 kV, Klaten, Jawa Tengah.

1.4 Manfaat Kerja Praktek

Adapun manfaat dari dilaksanakannya kerja praktek ini bagi mahasiswa, antara
lain :
a) Memperlihatkankan kepada Mahasiswa tentang gambaran nyata dunia
kerja sebelum terjun kedalamnya.
b) Memperkenalkan kepada mahasiswa tentang perkembangan teknologi
Aktual di dunia industri.
c) Mahasiswa mendapatkan pengetahuan dan pengalaman tentang kondisi
suatu gardu induk baik manajemen, sarana fisik, maupun peralatan yang
digunakan didalamya.
d) Melatih penerapan teori yang di dapatkan dibangku kuliah di dalam dunia
kerja, khususnya di bidang industri.

1.5 Waktu dan Lokasi Kerja Praktek


Waktu dan tempat pelaksanaan kerja praktek adalah sebagai berikut :
Tanggal : 10 September s/d 10 Oktober 2018
Tempat : PT. PLN (Persero) Unit Induk Transmisi Jawa Bagian Tengah UPT
Salatiga ULTG Surakarta Gardu Induk Tegangan Extra Tinggi 500
KV, Pedan, Klaten

1.6 Metode Penulisan

Untuk mendapatkan data guna menyelesaikan laporan ini, penulis


menggunakan metode penulisan sebagai berikut :

3
1. Metode Pengamatan Langsung dilakukan dengan tujuan mendapatkan data-data
aktual tentang kegiatan yang dilakukan di GARDU INDUK EKSTRA TINGGI
PEDAN 500KV dengan cara :
a) Observasi, yaitu mengumpulkan data dengan melakukan pengamatan secara
langsung jalannya proses pengolahan yang menjadi tinjauan umum.
b) Wawancara, yaitu mengumpulkan data yang diperlukan dengan cara
melakukan tanya jawab langsung dengan narasumber, baik itu pimpinan
maupun karyawan perusahaan yang terlibat langsung dalam lingkungan kerja
dimana dilakukan Kerja Praktek.
c) Praktek, yaitu turut bekerja secara langsung dalam maintenance walau hanya
membantu sebagian pekerjaan.

2. Metode Pengamatan Pustaka dimaksudkan sebagai landasan teori dari laporan


kerja praktek yang dilakukan dengan cara membaca artikel dan literatur yang ada
kaitannya dengan dengan pokok bahasan, baik itu yang bersumber dari buku –
buku milik pribadi, arsip kepustakaan milik perusahaan, maupun dari internet.

4
BAB II
SEJARAH DAN PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Singkat PT. PLN (Persero) Unit Induk Transmisi Jawa Bagian
Tengah UPT Salatiga
Pada tahun 1973, Yogyakarta mulai merintis sistem Gardu Induk dengan
pembangunan jaringan transmisi Gardu Induk dan pembebasan tanah untuk
pembangunan Gardu Induk. Pembangunan Gardu Induk yang pertama dimulai di
daerah Semarang Timur (GI Pandean Lamper) sampai di daerah Solo (GI Jajar).
Sistem Gardu Induk 150 kV dirintis untuk memenuhi kebutuhan akan listrik yang
semakin meningkat, sebab pada tahun 1970 hanya ada PLTG dan PLTA yang
memiliki daya ±38 MW. Struktur organisasi PT. PLN (Persero) P3BJB UPT
Yogyakarta, UPT Surakarta, UPT Salatiga bergabung menjadi Area Pelaksana
Pemeliharaan (APP) Salatiga dan arah kerjanya lebih dispesifikkan pada masing-
masing area.
PT. PLN (Persero) APP Salatiga dulunya merupakan salah satu unit dari PT.
PLN (Persero) P3B Jawa Bali dimana dibentuk berdasarkan SK Direktur No.
1466.K/DIR/2011 tanggal 13 Desember 2011. Kemudian mulai Oktober 2015 PT.
PLN (Persero) APP Salatiga merupakan salah satu unit dari PT. PLN (Persero) Transi
Jawa Bagian Tengah (TJBT) berdasarkan SK Direktur No. 019.P/DIR/2015.
Kemudian mulai 6 Juni 2018 PT. PLN (Persero) APP Salatiga menjadi PT PLN
(Persero) Unit Induk Transmisi Jawa Bagian Tengah Unit Pelaksana Transmisi
Salatiga berdasarkan SK Direktur No. 0090.P/DIR/2018

2.2 Lokasi Perusahaan


Pemilihan lokasi yang tepat bagi perusahaan memiliki peranan yang sangat
penting dalam meningkatkan keberhasialan usaha yang dijalankan dan berguna untuk
kelangsungan hidup perusahaan itu sendiri. Lokasi PT. PLN (Persero) Unit Induk

5
Transmisi Jawa Bagian Tengah Unit Pelaksana Transmisi (UPT) Salatiga sendiri
berlokasi di Jl. Diponegoro No. 149, Salatiga.

2.3 Tata Nilai Perusahaan


Tata Nilai organisasi yang dianut oleh Unit Induk Transmisi Jawa Bagian
Tengah adalah: beretika, saling percaya, peduli, sadar biaya, kerjasama, terbuka,
integritas, pembelajaran, kesesuaian perkataan dan perbuatan, serta selalu berikhtiar
untuk menjadi lebih baik.

2.4 Visi dan Misi


2.4.1 Visi dan Misi PT. PLN (Persero)
Visi:
Diakui sebagai Perusahaan Kelas Dunia yang Bertumbuh kembang,
Unggul dan Terpercaya dengan bertumpu pada potensi Insani
Misi:
1. Melakukan dan mengelola penyaluran tenaga listrik Menjalankan bisnis
kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorientasi pada kepuasan
pelanggan, anggota perusahaan, dan pemegang saham.
2. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas
kehidupan masyarakat.
3. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi.
4. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan

2.4.2 Visi dan Misi PT. PLN (Persero) Unit Induk Transmisi Jawa Bagian
Tengah UPT Salatiga
Visi:
Menjadi unit pengelola transmisi dan transaksi tenaga listrik yang
Unggul, Andal dan Terpercaya berkelas dunia.

6
Misi:
1. Melakukan dan mengelola penyaluran tenaga listrik tegangan tinggi secara
efisien, andal, dan akrab lingkungan.
2. Mengelola transaksi tenaga listrik secara kompetitif, transparan dan adil.

Gambar 2.1 Visi & Misi, Sistem Kerja dan Motto PT PLN (Persero) UPT Salatiga

2.4.3 Sasaran
Adapun sasaran PT. PLN (Persero) sebagai berikut:
1. Menyediakan kesiapan daya listrik (MVA Available) yang
berkesimbungan untuk mencapai kepuasan konsumen sesuai dengan
target.
2. Menekan angka lama waktu padam Transformer Outage Duration
(TROD) trafo.
3. Menekan angka jumlah terjadi padam Transformer Outage Frequency
(TROF) trafo.
4. Menjaga kesetabilan tegangan sekunder trafo tenaga/distribusi.

7
2.4.4 Acuan Peningkatan Mutu
Adapun acuan peningkatan mutu PT. PLN (Persero) sebagai berikut:
1. Meningkatkan mutu pemeliharaan trafo tenaga / distribusi (Rutin, Korektif,
Preventif, dan Produktif).
2. Meningkatkan koordinasi dengan pelanggan (APD) dalam trafo.
3. Mengantisipasi keluhan (APD) terhadap pelayanan opersaional trafo tebaga /
distribusi
4. Mengperasikan tap charger trafo tenaga / distribusi secara automatic.

8
2.5 Struktur Organisasi Perusahaan

Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) UPT Salatiga

9
2.6 Tugas Utama dan Wilayah Kerja PT. PLN (Persero) UPT Salatiga
Tugas utama PT PLN (Persero) UPT Salatiga adalah mengelola transmisi dan
transaksi tenaga listrik di wilayah sistem Salatiga, Yogyakarta, Surakarta secara
unggul, andal, terpecaya. Wilayah Kerja PT PLN (Persero) UPT Salatiga meliputi 3
(tiga) Unit Layanan Transmisi dan Gardu Induk yaitu ULTG Salatiga, Yogyakarta
dan Surakarta dengan jumlah gardu induk yang dikelola sebanyak 29 (dua puluh
sembilan).

Gambar 2.3 Wilayah Kerja PT. PLN (Persero) UPT Salatiga

2.7 Program Unggulan di PT. PLN (Persero) UPT Salatiga


Milestone UPT Salatiga merupakan rangkuman program unggulan UPT
Salatiga menuju visi 2017 yang diturunkan secara periodik. Milestone ini akan
menunjukkan program UPT Salatiga yang menjadi prioritas di setiap periode dalam
rangka peningkatan mutu pelayanan kepada pelanggan.

10
1. Manajemen Aset
Manajemen Aset (Asset Management/AM) merupakan bagian dari program
Metamorfosa yang sedang dikembangkan PLN Pusat. Penjabaran AM tersebut
bertujuan untuk mencapai efektivitas pembiayaan investasi (cost effectiveness of
investment) dan memaksimalkan keuntungan jangka panjang.
2. Pembentukan Tim Verifikasi Operasi Sistem Penyaluran
Sehubungan dengan terjadinya gangguan pada system penyaluran di wilayah
kerja UPT Salatiga, maka perlu dilakukan verifikasi gangguan operasi system dengan
tujuan untuk mengetahui penyebab gangguan.
3. Remapping SDM
Remapping SDM merupakan langkah yang dilakukan manajemen untuk
mengoptimalkan fungsi SDM untuk mencapai target dan tujuan perusahaan
4. Code Of Conduct & Good Corporate Government
Code of conduct (tata nilai) adalah kaidah‐kaidah yang menjadi landasan bagi
kita dalam bertindak dan mengambil keputusan. Perjalanan mewujudkan Visi melalui
Misi menuntut perilaku tertentu dari para pegawai UPT Salatiga. Perilaku yang
diharapkan dari setiap pegawai diwujudkan melalui core values yang perlu dijunjung
tinggi oleh setiap anggota organisasi.
5. Penyempurnaan proses bisnis
Proses bisnis merupakan sekumpulan tugas atau aktivitas untuk mencapai tujuan
yang diselesaikan baik secara berturut atau paralel oleh manusia atau sistem baik
diluar ataupun didalam organisasi, juga merupakan sebuah abstraksi yang
menggambarkan cara orang‐orang atau pihak‐pihak saling berinteraksi di dalam
sistem, untuk menangani permintaan bisnis yang dijelaskan dalam cara tertentu.
6.SMK3
Bertujuan menciptakan suatu sistem Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) di
tempat kerja dengan melibatkan unsur manajemen, tenaga kerja/ pegawai, kondisi
dan lingkungan kerja yang terintegrasi dalam rangka mencegah dan mengurangi

11
kecelakaan dan penyakit akibat kerja serta terciptanya tempat kerja yang aman (Safe),
efisien dan produktif.

2.8 Program Pendukung di PT. PLN (Persero) UPT Salatiga


Dalam melaksanakan kegiatan opersionalnya, yaitu pemeliharaan peralatan
gardu induk dan saluran transmisi. UPT Salatiga juga berkomitmen menjalankan
program – program pendukung, antara lain :
1. Melaksanakan komitmen PLN Bersih.
2. Melaksanakan program 5S / 5R (Seiri/Ringkas, Seiton/Rapi, Seiso/Resik,
Seiketsu/Rawat, Shitsuke/Rajin).
3. Melaksanakan program CSR (Corporate Social Responsibility) pada
masyarakat sekitar instalasi.
4. Melaksanakan sosialisasi bahaya listrik kepada masyarakat.
5. Pelatihan rutin pemadam kebakaran.
6. Pelatihan rutin satuan pengamanan (SATPAM).
7. Melaksanakan komitmen SMK 3 (Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja) dan OHSAS (Occupational Health and Safety Management
System) 18001: 2 007.
8. Melaksanakan SMP (Sistem Manajemen Pengamanan) di OBVITNAS (Objek
Vital Nasional) GITET Pedan 500 kV.
9. Koordinasi dan menjalin kemitraan dengan pihak kepolisian, Pemda, tokoh
masyarakat dan masyarakat sekitar instalasi.

2.9 ASET PT PLN (Persero) UPT Salatiga


Dalam menjalankan fungsinya sebagai pengelola dan pemeliharaan, PT PLN
(Persero) UPT Salatiga memiliki aset yang terpasang dan tersebar di seluruh
wilayah Salatiga, Surakarta dan Yogyakarta. Jumlah aset yang dimiliki UPT
Salatiga s.d tahun 2012 adalah Rp 3,935 Triliun.

12
Jumlah Gardu Induk yang dikelola UPT Salatiga saat ini berjumlah 29 unit,
baik GIS maupun GI Konvensional baik di Grid 500 kV maupun 150 Kv.

13
BAB III
DASAR TEORI

3.1 Pengertian PMT


Pengertian Berdasarkan IEV (International Electrotechnical Vocabulary) 441-14-
20 disebutkan bahwa Circuit Breaker (CB) atau Pemutus Tenaga (PMT) merupakan
peralatan saklar/switching mekanis, yang mampu menutup, mengalirkan dan
memutus arus beban dalam kondisi normal serta mampu menutup, mengalirkan
(dalam periode waktu tertentu) dan memutus arus beban dalam kondisi
abnormal/gangguan seperti kondisi hubung singkat (short circuit). Sedangkan definisi
PMT berdasarkan IEEE C37.100:1992 (Standard definitions for power switchgear)
adalah merupakan peralatan saklar/ switching mekanis, yang mampu menutup,
mengalikan dan memutus arus beban dalam kondisi normal sesuai dengan ratingnya
serta mampu menutup, mengalirkan (dalam periode waktu tertentu) dan memutus
arus beban dalam spesifik kondisi abnormal/gangguan sesuai dengan ratingnya.
Fungsi utamanya adalah sebagai alat pembuka atau penutup suatu rangkaian listrik
dalam kondisi berbeban, serta mampu membuka atau menutup saat terjadi arus
gangguan (hubung singkat) pada jaringan atau peralatannlain.

3.2 Klasifikasi PMT


Klasifikasi PMT Klasifikasi Pemutus Tenaga dapat dibagi atas beberapa jenis,
antara lain berdasarkan tegangan rating/nominal, jumlah mekanik penggerak, media
isolasi, dan proses pemadaman busur api jenis gas SF6.

3.2.1 Berdasarkan Besar/KelasTegangan(Um)


PMT dapat dibedakan menjadi:
a) PMT tegangan rendah (Low Voltage)
Dengan range tegangan 0.1 s/d 1 kV (SPLN 1.1995 - 3.3)

14
b) PMT tegangan menengah (Medium Voltage)
Dengan range tegangan 1 s/d 35 kV(SPLN 1.1995 – 3.4)
c) PMT tegangan tinggi (High Voltage)
Dengan range tegangan 35 s/d 245 kV(SPLN 1.1995 – 3.5)
d) PMT tegangan extra tinggi (Extra High Voltage)
Dengan range tegangan lebih besar dari 245 kVAC (SPLN 1.1995–
3.6
3.2.2 Berdasarkan Jumlah Mekanik Penggerak /TrippingCoil
PMT dapat dibedakan menjadi:
a) PMT Single Pole
PMT type ini mempunyai mekanik penggerak pada masing-masing
pole, umumnya PMT jenis ini dipasang pada bay penghantar agar PMT
bisa reclose satu fasa

b) PMT Three Pole


PMT jenis ini mempunyai satu mekanik penggerak untuk tiga fasa,
guna menghubungkan fasa satu dengan fasa lainnya di lengkapi dengan
kopel mekanik, umumnya PMT jenis ini di pasang pada bay trafo

1 Pondasi
2 kerangka
3 mekanik penggerak
4 isolator support
5 ruang pemutus
6 6a. terminal utama atas
6b. terminal utama bawah
7. lemari control local
8. pentanahan
9. pipa gas SF6 dan jalur kabel kontrol

Gambar 3.1 PMT Three Pole

15
3.2.3 Berdasarkan Media Isolasi
Jenis PMT dapat dibedakan menjadi:
a) PMT Gas SF6
b) PMT Minyak
c) PMT Udara Hembus (Air Blast)
d) PMT Hampa Udara (Vacuum)

3.2.4 Berdasarkan Proses Pemadaman Busur Api Listrik Diruang Pemutus


PMT SF6 dapat dibagi dalam 2 (dua) jenis, yaitu:
a) PMT Jenis Tekanan Tunggal (single pressure type)
PMT Jenis Tekanan Tunggal PMT terisi gas SF6 dengan tekanan kira-
kira 5 Kg/cm2, selama terjadi proses pemisahan kontak – kontak, gas SF6
ditekan (fenomena thermal overpressure) ke dalam suatu tabung/cylinder
yang menempel pada kontak bergerak selanjutnya saat terjadi

b) PMT Jenis Tekanan Ganda (double pressure type)


PMT terisi gas SF6 dengan sistem tekanan tinggi kira-kira 12 Kg /
cm2 dan sistem tekanan rendah kira-kira 2 Kg / cm2, pada waktu
pemutusan busur api gas SF6 dari sistem tekanan tinggi dialirkan melalui
nozzle ke sistem tekanan rendah. Gas pada sistem tekanan rendah
kemudian dipompakan kembali ke sistem tekanan tinggi, saat ini PMT
SF6 tipe ini sudah tidak diproduksi lagi

3.3 Komponen dan Fungsi


Sistem Pemutus (PMT) terdiri dari beberapa sub-sistem yang memiliki beberapa
komponen. Pembagian komponen dan fungsi dilakukan berdasarkan Failure Modes
Effects Analysis (FMEA), sebagai berikut:

16
3.3.1 Primary
Merupakan bagian PMT yang bersifat konduktif dan berfungsi untuk
menyalurkan energi listrik dengan nilai losses yang rendah dan Mampu
menghubungkan / memutuskan arus beban saat kondisi normal/tidak normal

3.3.2 Dielectric
Berfungsi sebagai Isolasi peralatan dan memadamkan busur api dengan
sempurna pada saat moving contact bekerja.

3.3.2.1 Electrical Insulation (Isolator)


Pada Pemutus (PMT) terdiri dari 2 (dua) bagian isolasi yang berupa
isolator, yaitu:
1) Isolator Ruang Pemutus (Interrupting Chamber)
Merupakan isolator yang berada padaruang pemutus (interupting
chamberi)(1)
2) Isolator Penyangga (Isolator Support) Merupakan isolator yang berada
pada penyangga/support (2)

3.3.2.2 Media Pemadam Busur Api


Berfungsi sebagai media pemadam busur api yang timbul pada saat PMT
bekerja membuka atau menutup. Berdasarkan media pemadam busur api,
PMT dapat dibedakan menjadi beberapa macam, antara lain:
a) Pemadam busur api dengan gas Sulfur Hexa Fluorida (SF6)
Menggunakan gas SF6 sebagai media pemadam busur api yang timbul
pada waktu memutus arus listrik. Sebagai isolasi, gas SF6 mempunyai
kekuatan dielektrik yang lebih tinggi dibandingkan dengan udara dan
kekuatan dielektrik ini bertambah seiring dengan pertambahan tekanan.
Umumnya PMT jenis ini merupakan tipe tekanan tunggal (single pressure
type), dimana selama operasi membuka atau menutup PMT, gas SF6

17
ditekan kedalam suatu tabung/silinder yang menempel pada kontak
bergerak. Pada waktu pemutusan, gas SF6 ditekan melalui nozzledan
tiupan ini yang mematikan busur api.

b) Pemadam Busur Api Dengan Oil/Minyak


Menggunakan minyak isolasi sebagai media pemadam busur api yang timbul
pada saat PMT bekerja membuka atau menutup. Jenis PMT dengan minyak ini
dapat dibedakan menjadi:
- PMT menggunakan banyak minyak (bulk oil)
- PMT menggunakan sedikit minyak (small oil)
PMT jenis ini digunakan mulai dari tegangan menengah 6 kV sampai
tegangan ekstra tinggi 425 kV dengan arus nominal 400 A sampai 1250 A
dengan arus pemutusan simetris 12 kA sampai 50 kA

c) Pemadam Busur Api Dengan Udara Hembus / Air Blast


PMT ini menggunakan udara sebagai media pemadam busur api dengan
menghembuskan udara ke ruang pemutus. PMT ini disebut juga sebagai PMT
Udara Hembus (Air Blast).

d) Pemadam Busur Api Dengan Hampa Udara (Vacuum)


Ruang hampa udara mempunyai kekuatan dielektrik (dielektrik strength)
yang tinggi dan sebagai media pemadam busur api yang baik. Saat ini, PMT
jenis vacuum umumnya digunakan untuk tegangan menengah (24kV).
Jarak (gap) antara kedua katoda adalah 1 cm untuk 15 kV dan bertambah 0,2
cm setiap kenaikan tegangan 3 kV. Untuk pemutus vacuum tegangan tinggi,
digunakan PMT jenis ini dengan dihubungkan secara seri.
Ruang kontak utama (breaking chambers) dibuat dari bahan antara lain
porcelain, kaca atau plat baja yang kedap udara. Ruang kontak utamanya tidak

18
dapat dipelihara dan umur kontak utama sekitar 20 tahun. Karena kemampuan
tegangan dielektrik yang tinggi maka bentukfisik PMT jenis ini relatif kecil.

3.3.3 Driving Mechanism


Berfungsi menyimpan energi untuk dapat menggerakkan kontak gerak
(moving contact) PMTdalam waktu tertentu sesuai dengan spesifikasinya.
Terdapat beberapa jenis sistem penggerak pada PMT, antara lain:
a) Penggerak pegas (Spring Drive) Mekanis penggerak PMT dengan
menggunakan pegas (spring) terdiri dari 2 macam, yaitu:
- Pegas pilin (helical spring)
PMT jenis ini menggunakan pegas pilin sebagai sumber tenaga
penggerak yang di tarik atau di regangkan oleh motor melalui
rantai.
- Pegasgulung (scroll spring)
PMT ini menggunakan pegas gulung untuk sumber tenaga
penggerak yang di putar oleh motor melalui roda gigi.

Gambar.3.2 Sistem pegas gulung Gambar.3.3 Sistem pegas

19
b) Penggerak Hidrolik
Penggerak mekanik PMT hidrolik adalah rangkaian gabungan dari beberapa
komponen mekanik, elektrik dan hidrolik oil yang dirangkai sedemikian rupa
sehingga dapat berfungsi sebagai penggerak untuk membuka dan menutup PMT.
 Skematik diagram Hidrolik dan Elektrik
Skematik diagram sistem hidrolik dan elektrik berikut, merupakan
skematik sederhana untuk memudahkan pemahaman cara kerja sistem
hidrolik dan keterkaitannya dengan sistem elektrik.
Pada kondisi PMT membuka/keluar, sistem hidrolik tekanan tinggi tetap pada
posisi seperti pada piping diagram, di mana minyak hidrolik tekanan rendah warna
biru) bertekanan sama dengan tekanan Atmosfir dan (warna merah) bertekanan tinggi
hingga 360 bar.

3) Penggerak Pneumatic
Penggerak mekanik PMT pneumatic adalah rangkaian gabungan dari beberapa
komponen mekanik, elektrik dan udara bertekanan yang dirangkai sedemikian rupa
sehingga dapat berfungsi sebagai penggerak untuk membuka dan menutup PMT.

4) SF6 Gas Dynamic


PMT jenis ini media memanfaatkan tekanan gas SF6 yang berfungsi ganda
selain sebagai pemadam tekanan gasjuga dimanfaatkan sebagai media penggerak.
Setiap PMT terdiri dari 3 identik pole, dimana masing – masing merupakan
unit yang terdiri dari Interrupter, isolator tumpu, dan power aktuator yang
digerakkan oleh gas SF6 masing –masing pole dalam cycle tertutup.
Energi untuk menggerakkan kontak utama terjadi karena adanya perbedaan
tekanan gas SF6 antara:
 Volume yang terbentuk dalam interrupter dan isolastor tumpu.
 Volume dalam enclosure mekanik penggera

20
3.3.4 Secondary
Sub sistem secondary berfungsi mengirim sinyal kontrol/trigger untuk
mengaktifkan subsistem mekanik pada waktu yang tepat, bagian subsistem
secondaryterdiri dari:
a. Lemari Mekanik/Kontrol
Berfungsi untuk melindungi peralatan tegangan rendah dan sebagai
tempat secondary equipment.
b. Terminal Dan Wiring Control
Sebagai terminal wiring kontrol PMT serta memberikan trigger
pada mekanik penggerak untuk operasi PMT

Failure Modes and Effects Analysis (FMEA) adalah prosedur analisa dari
model kegagalan (failure modes) yang dapat terjadi dalam sebuah sistem untuk
diklasifikasikan berdasarkan hubungan sebab-akibat dan penentuan efek dari
kegagalan tersebut terhadap sistem.

Tabel 3.1 Fungsi PMT

21
Tabel 3.2 Fungsi Subsistem

22
BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Tujuan Pemeliharaan


Dalam melaksanakan kegiatan Kerja Praktek di PT. PLN (Persero) Transmisi
Jawa Bagian Tengah APP Salatiga-Basecamp Surakarta Gardu Induk 500 kV GITET
Pedan, penulis melakukan beberapa kegiatan, antara lain melakukan monitoring atau
pengecekan harian peralatan, pemeliharaan peralatan tahunan dan lain-lain di Gardu
Induk. Pemeliharaan peralatan adalah suatu kegiatan yang dilakukan terhadap
peralatan instalasi tenaga listrik sehingga didalam operasinya setiap peralatan dapat
memenuhi fungsi yang dikehendaki secara terus menerus sesuai dengan cara kerja
serta karakteristiknya.
Adapun tujuan dari pemeliharaan peralatan, yaitu sebagai berikut :
1. Untuk meningkatkan reliability, avaliability, dan efficiency peralatan
2. Untuk memperpanjang umur peralatan
3. Untuk memperpanjang interval overhaul (pemeliharaan besar)
4. Mengurangi resiko terjadinya kegagalan atau kerusakan peralatan
5. Meningkatkan safety bagi manusia dan lingkungannya
6. Mengurangi lama waktu padam
7. Waktu pemulihan yang efektif
8. Biaya pemeliharaan yang efisiensi atau ekonomis

4.2 PEDOMAN PEMELIHARAAN PMT


Berdasarkan fungsinya dan kondisi peralatan bertegangan atau tidak, jenis
pemeliharaan pada Pemutus dapat dikelompokkan sebagai berikut:
1. In Service / Visual Inspection
2. In Service Measurement / On Line Monitoring
3. Shutdown Measurement / Shutdown Function Check/Treatment

23
4. Conditional (Pascarelokasi / Pasca Gangguan/bencana alam)
5. Overhaul
In Service Inspection, In Servise Measurement/On Line Monitoring,
Shutdown Measurement/ Shutdown Function Check, Conditional dan Overhaul
sebagaimana dimaksud dalam butir 1 s/d 5 di atas, merupakan bagian dari uraian
kegiatan pemeliharaan yang tertuang dalam KEPDIR 114.K/DIR/2010. Periode
pemeliharaan shutdown measurement dan shutdown function check dilaksanakan
setiap 2 Tahun dan kegiatan pemeriksaan maupun pengujian mengacu kepada Failure
Mode Effect Analysis ( FMEA) dari setiap komponen peralatan tersebut.

4.2.1 Metode Evaluasi Hasil Pemeliharaan

a) Evaluasi Level –1
Pelaksanaan tahap awal ini berdasarkan pada hasil In Service / Visual
Inspection yang sifatnya berupa harian, mingguan, bulanan atau tahunan, serta
dapat juga dengan menambahkan hasil on line monitoring. Tahapan ini
menghasilkan kondisi awal (early warning) dari PMT.

b) Evaluasi Level –2
Hasil akhir serta rekomendasi pada tahap pertama menjadi inputan untuk
dilakukannya evaluasi level – 2, ditambah dengan pelaksanaan In Service
Measurement. Tahapan ini menghasilkan gambaran lebih lanjut untuk
justifikasi kondisi PMT, serta menentukan pemeliharaan lebih lanjut.

c) Evaluasi Level –3
Merupakan tahap akhir pada metode evaluasi pemeliharaan. Hasil evaluasi
level – 2 ditambah dengan hasil shutdown measurement dan shutdown
function check, menghasilkan rekomendasi akhir tindak lanjut yang berupa

24
Life extension program dan Asset development plan, seperti retrofit,
refurbish, replacement atau reinvestment.

4.3 Pemeliharaan Berkala PMT 150kV


a. Monitoring Mingguan

Pemeliharaan PMT yang berupa monitoring dan dilakukan oleh operator


setiap hari untuk Gardu Induk yang dijaga dan setiap minggu untuk Gardu Induk
yang tidak dijaga dalam keadaan operasi.

Tabel 4.1 pemeliharaan Mingguan

No. Peralatan/Kompon Sasaran Cara Pelaksanaan

en yang Diperiksa Pemeliharaan

1 Gas SF6 Tekanan gas SF6 Melihat pada bar

menurun tekanan gas SF6

2 Lemari Mekanik Supply AC / DC Pemeriksaan Suply

AC/ DC

3 Klem atas, klem Suhu Pada Klem Periksa suhu antar

dropper fasadengan

menggunakan

Thermovisi

25
b. Monitoring Bulanan

Pemeliharaan PMT yang berupa monitoring dan dilakukan oleh


petugas Pemeliharaan setiap bulan untuk Gardu Induk yang dijaga maupun
Gardu Induk yang tidak dijaga.

Tabel 4.2 Daftar Pemeliharaan Bulanan

No. Peralatan/Kompon Sasaran Cara Pelaksanaan


en yang Diperiksa Pemeliharaan

1 Minyak Level minyak dan Pemeriksaan Level


Tekanan N2 minyak dan
Tekanan N2
apakah menurun
atau tidak

2 Lemari mekanik Heather pada lemari Pemeriksan Heater


mekanik (Heater rusak atau
hilang)

3 Media Isolasi Perubahan warna Pemeriksaan


Minyak minyak lanjutan PMT
(pengujian tahanan
kontak)

26
c. Monitoring Tahunan

Pemeliharaan PMT yang berupa pemeriksaan, pengukuran dan


pengujian, dilakukan oleh petugas pemeliharaan setiap tahun untuk Gardu
Induk yang dijaga ataupun yang tidak dijaga

Tabel 4.3 Daftar Pemeliharaan Tahunan

No Peralatan/Kompon Sasaran Cara Pelaksanaan


. en yang Diperiksa Pemeriksaan

1 Lemari Mekanik Pemeriksaan Pengamatan dan


Keretakan Isolator Penggantian

Pemeriksaan Mengukur tahanan


2 Pengukuran Tahanan
Tahanan Isolasi isolasi apakah sudah
Isolasi PMT
sesuai sesuai standar

Pemeriksaan Mengukur tahanan


3 Pengukuran tahanan
Tahanan Kontak kontak apakah sudah
kontak PMT
sesuai sesuai standar

4 Pengukuran Pemeriksaan Menghitung waktu


kecepatan kesermpakan keserempakan R, S,
keserempakan kontak T dalam bekerja
kontak PMT

27
4.4 Pengukuran Thermovisi
Teknik melihat suhu dari jauh menggunakan infrared Thermovision,suhu
dapat dilihat pada skala warna (gradasi). Bila suhu tertinggi yang terekam masih
dibawah yang diijinkan, maka evaluasi foto dianggap normal. Namun bila terjadi
pemanasan lebih setempat, sehingga terdapat perbedaan suhu yang signifikan (dari
gradasi warna) antar bagian peralatan, berapapun besarnya maka keadaan ini harus
segera ditangani, karena pasti terjadi penyimpangan.
Gradasi warna pada infra red.
Pemeriksaan thermovision digunakan untuk melihat titik-titik panas pada
klem PMT .Standar kondisi yang di pakai GITET Pedan 500KV dalam menentukan
suhunya adalah sebagai berikut:
1. 10 – 15 oC : kondisi baik
2. 15 - 40 oC : rencana perbaikan
o
3. 40 -70 C : perbaiki segera
4. >70 oC : kondisi darurat

4.5 Standar Evaluasi Hasil Pemeliharaan


Standar evaluasi adalah acuan yang digunakan dalam mengevaluasi hasil
pemeliharaan untuk dapat menentukan kondisi peralatan PMT yang dipelihara.
Standar yang ada berpedoman kepada: instruction manual dari pabrik, standar-
standar internasional maupun nasional (IEC, IEEE, CIGRE, ANSI, SPLN, SNI dll)
dan pengalaman serta observasi/pengamatan operasi di lapangan.
Dikarenakan dapat berbeda antar merk/pabrikan, maka acuan yang
diutamakan adalah manual dari pabrikan PMT tersebut. Dapat digunakan acuan yang
berasal dari standar internasional maupun nasional, apabila tidak diketemukan suatu
nilai batasan pada manual dari pabrikan PMT tersebut.

28
4.5.1 Pengukuran Tahanan Isolasi
Batasan tahanan isolasiPMT sesuai buku pemeliharaan peralatan
SE.032/PST/1984 dan menurut standart VDE (catalogue 228/4) minimum besarnya
tahanan isolasi pada suhu operasidihitung ”1kV=1 Mega ohm dengan catatan 1kV
=besarnya tegangan fasa terhadap tanah kebocoran arus yang diijinkansetiap kV=
1mA.
Proses pengukuran meliputi kesiapan alat ukur dan kesiapan obyek yang
diukur.Kesiapan alat ukur dapat mengacu pada instruksi kerja masing – masing
peralatan uji. Sedangkan kesiapan obyek yang diukur adalah merupakan kegiatan
yang tujuannya membebaskan obyek ( misal = PMT ) dari tegangan sesuai Prosedur
Pelaksanaan Pekerjaan Pada Insatalasi Listrik Tegangan Tinggi/Ekstra Tinggi
(Dokumen K3/Buku Biru) dan dilanjutkan dengan pelepasan klem-klem terminal atas
dan terminal bawah.
Kesiapan obyek yang akan diukur dilakukan dengan urutan sebagai berikut:
1) Pemasangan pentanahan lokal (Local Grounding) disisi terminal atas dan
terminal bawah dengan tujuan membuang tegangan sisa (Residual) yang
masih ada.

2) Pembersihan permukaan porselin bushing memakai material cleaner + lap


kain yang halus dan tidak merusak permukaan isolator dengan tujuan agar
pengukuran memperoleh nilai (hasil) yang akurat.

3) Melakukan pengukuran tahanan isolasi PMT kondisi terbuka (open) antara:


a) Terminal atas ( Ra, Sa, Ta ) terhadap Cashing ( body ) / tanah
b) Terminal bawah ( Rb, Sb, Tb ) terhadap cashing ( body ) / tanah.
c) Terminal fasa atas – bawah (Ra-Rb, Sa-Sb, Ta-Tb)

29
Gambar 4.1. Grounding dan pelepasan terminal atas dan terminal bawah

4) Melakukan pengukuran tahanan isolasi PMT kondisi tertutup (closed):


a) Terminal fasa R / merah ( Ra+Rb ) terhadap tanah.
b) Terminal fasa S / Kuning ( Sa+Sb ) terhadap tanah.
c) Terminal fasa T / Biru ( Ta+Tb) terhadap tanah.

30
Gambar 4.2 Terminal tempat Pengukuran Tahanan Isolasi PMT
Keterangan:
Ra = Terminal atas fasa R (Merah)
Rb = Terminal bawah fasa R
Sa = Terminal atas fasa S (Kuning)
Sb = Terminal bawah fasa S
Ta = Terminal atas fasa T (Biru)
Tb = Terminal bawah fasa T

31
Gambar 4.3 diagram alur pengujian Tahanan Isolasi

4.5.2 Pengukuran/Pengujian Tahanan Kontak


Nilai tahanan kontak PMT yang normal harus (acuan awal) disesuaikan
dengan petunjuk/manual dari masing – masing pabrikan PMT (dikarenakan nilai ini
dapat berbeda antar merk). Nilai standar normal yang menjadi acuan yaitu R ≤ 120 %
nilai pabrikan atau Nilai Pengujian FAT ,nilai saat pengujian komisioning. Berikut
terlampir daftar nilai standar pabrikan beberapa PMT:

32
Tabel 4.4 Nilai Tahanan Kontak Acuan pabrikan
Merk Tipe PMT Data Teknis Resistansi
Kontak Utama
ALSTHOM FX11 72,5 kV, Hydraulic, ON 50
mechanism
ALSTHOM FX12 170 kV, Hydraulic, ON 50
mechanism
ALSTHOM FX22 or FX22D 550 kV, Hydraulic, ON 40
mechanism
ALSTHOM FX32 or FX32D 550 kV, Hydraulic, ON 40
mechanism
ALSTHOM FXT9 72,5 kV, Spring 50

ALSTHOM GL309 F1 72,5 kV, Spring 40

ALSTHOM GL313 F1 170 kV, Spring 40

ALSTHOM GL313 F3 170 kV, Spring 40

ABB S1-170 F1 170 kV, Spring 50

ABB S1-170 F3 170 kV, Spring 50

ALSTHOM GL314 245 kV, Spring 52

ALSTHOM GL317 or GL317d 550 kV, Spring 2 95


chambers

Nilai standar normal yang menjadi acuan yaitu R ≤ 120 % nilai pabrikan atau Nilai
Pengujian FAT ,nilai saat pengujian komisioning.
Rangkaian tenaga listrik sebagian besar terdiri dari banyak titik sambungan.
Sambungan adalah dua atau lebih permukaan dari beberapa jenis konduktor bertemu
secara fisik sehingga arus/energi listrik dapat disalurkan tanpa hambatan yang berarti.
Pertemuan dari beberapa konduktor menyebabkan suatu hambatan/resistan terhadap
arus yang melaluinya sehingga akan terjadi panas dan menjadikan kerugian teknis.
Rugi ini sangat signifikan jika nilai tahanan kontaknya tinggi.

33
Sambungan antara konduktor dengan PMT atau peralatan lain merupakan
tahanan kontak yang syarat tahanannya memenuhi kaidah Hukum Ohm sebagai
berikut:
E=I.R
Jika didapat kondisi tahanan kontak sebesar 1 Ohm dan arus yang mengalir adalah
100Amp maka ruginya adalah:
W = I2 . R
W = 10.000 watts
Prinsip dasarnya adalah sama dengan alat ukur tahanan murni (Rdc), tetapi
pada tahanan kontak arus yang dialirkan lebih besar I=100 Amperemeter. Kondisi ini
sangat signifikan jika jumlah sambungan konduktor pada salah satu jalur terdapat
banyak sambungan sehingga kerugian teknis juga menjadi besar, tetapi masalah ini
dapat dikendalikan dengan cara menurunkan tahanan kontak dengan membuat dan
memelihara nilai tahanan kontak sekecil mungkin. Jadi pemeliharaan tahanan kontak
sangat diperlukan sehingga nilainya memenuhi syarat nilai tahanan kontak.
Alat ukur tahanan kontak terdiri dari sumber arus dan alat ukur tegangan
(drop Tegangan pada obyek yang diukur). Dengan sistem elektronik maka pembacaan
dapat diketahui dengan baik dan ketelitian yang cukup baik pula (digital).
Digunakannya arus sebesar 100 amp karena pembagi dengan angka 100 akan
memudahkan dalan menentukan nilai tahanan kontak dan lebih cepat. Dalam
melakukan pengukuran skala yang digunakan harus diperhatikan jangan sampai
arus yang dibangkitkan sama dengan batasan skala sehingga kemungkinan akan
terjadi overload dan hasil penunjukan tidak sesuai dengan kenyataannya.

34
Gambar 4.4. Pengujian tahanan kontak

35
Gambar 4.5 diagram alur pengujian tahanan kontak
4.5.3 Pengukuran/Pengujian Kecepatan dan Keserempakan Kontak PMT
Tujuan dari pengujian keserempakan PMT adalah untuk mengetahui waktu
kerja PMT secara individu serta untuk mengetahui keserempakan PMT pada saat
menutup ataupun membuka Berdasarkan cara kerja penggerak, maka PMT dapat
dibedakan atas jenis three pole (penggerak PMT tiga fasa) dan single pol e
(penggerak PMT satu fasa). Untuk T/L Bay biasanya PMT menggunakan jenis single

36
pole dengan maksud PMT tersebut dapat trip satu fasa apabila terjadi gangguan satu
fasa ke tanah dan dapat reclose satu fasa yang biasa disebut SPAR (Single Pole Auto
Reclose). Namun apabila gangguan pada penghantar fasa – fasa maupun tiga fasa
maka PMT tersebut harus trip 3 fasa secara serempak.
Pada saat terjadi gangguan pada sistem tenaga listrik, diharapkan PMT
bekerja dengan cepat. Clearing Time sesuai dengan standart SPLN No 52-1 1983
untuk sistem dengan tegangan:
o 500 kV < 90 mili detik
o 275 kV < 100 mili detik
o 150 kV < 120 mili detik
o 70 kV < 150 mili detik
Fault clearing time pengaman cadangan adalah 500 mili detik. Kecepatan
kontak PMT membuka dan atau menutup harus disesuaikan dengan referensi/acuan
dari masing-masing pabrikan PMT (dikarenakan nilai ini dapat berbeda antar merk).
Nilai-nilai referensi pengukuran waktu buka, pengukuran waktu tutup yaitu ≤ 110 %
Tabel 4.5 Refrensi Pengukuran Waktu Buka, Pengukuran waktu Tutup

37
Toleransi perbedaan waktu pada pengujian keserempakan kontak PMT, yang
terjadi antar phasa R, S, dan T pada waktu PMT beroperasi (Open / Close) ditentukan
dengan melihat nilai Δt yang merupakan selisih waktu tertinggi dan terendah antar
phasa R, S, dan T. Pengukuran deviasi waktu antar fasa pabrikan

Tabel 4.6 Pengukuran Deviasi Waktu Antar Fasa pabrikan.

4.5.4 Pengukuran/Pengujian Gas SF6


a) Pengujian Tekanan Gas SF6
Pemeriksaan tekanan/kerapatan gas SF6 pada PMT konvensional/GIS dilakukan
untuk mengetahui apakah tekanan/kerapatan gas SF6 masih berada pada batas
tekanan ratingnya (rated pressure). Batas atas tekanan gas SF6 pada Pemutus Tenaga
dapat berbeda untuk setiap merk sesuai dengan buku petunjuk/manual dari pabrikan.
Berikut merupakan daftar untuk beberapa merk pada suhu 200C dan tekanan atmosfir
760 mmHg.
Tabel 4.4 Tekanan normal SF6

38
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Setelah melakukan kegiatan kerja praktek di PT. PLN (Persero) Trans JBT
APP Salatiga Base Camp Surakarta pada Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi 500kv
Pedan, dengan melakukan berbagai macam pemeliharaan maka dapat ditarik
kesimpulan yaitu :

1. Kestabilan system dari sebuah Gardu Induk dipengaruhi oleh keadaan


peralatan, maka peralatan yang ada di Gardu Induk harus dipelihara dan dijaga
sehingga pemeliharaan sangatlah penting.
2. Pemeliharaan PMT bertujuan untuk memperpanjang umur dari sebuah PMT
serta menjaga kelancaran system PLN.
3. Pemeliharaan PMT yang terdapat di Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi
Pedan terdiri dari pemeriksaan rutin, pemeriksaan mingguan, bulanan, tahunan
4. PMT berfungsi untuk membuka dan menutup rangkaian listrik dalam kondisi
berbeban maupun gangguan
5. Pemeliharaan yang dilakukan berupa pemeliharaan preventif yaitu
pemeliharaan rutin dengan melakukan inspeksi dan pengujian fungsi peralatan
secara periodic. Pemeliharaan prediktif dengan cara melakukan monitor dan
membuat analisa trend terhadap hasil pemeliharaan untuk dapat memprediksi
kondisi dan gejala kerusakan secara dini
5.2 Saran
Dalam pelaksanaan kerja praktek mahasiswa yang akan kerja praktek
Sebelum melakukan kerja praktek dimanapun, sebaiknya perlu perencanaan
materi yang akan dibuat laporan kerja praktek sehingga waktu kerja praktek
sudah terarah pada satu materi saja

39
DAFTAR PUSTAKA

1. Buku Pedoman Pemeliharaan Pemutus Tenaga (PMT) PT PLN (Persero) NO:


PDM/PGI/07:2014
2. Buku Petunjuk Operasi dan Pemeliharaan Peralatan Penyaluran Tenaga
Listrik, SE No.032/PST/1984, Perusahaan Umum Listrik Negara, 1984
3. IEEE C37.10-1995, Guide for diagnostics and failure investigation of power
circuit breaker, 1995
4. Corder Anthony ( Hadi Khusnul), Teknik Manajemen Pemeliharaan, Elangga
Jakarta.
5. Kadir Abdul, 1996, Transmisi Tenaga Listrik, Penerbit Universitas Indonesia.
6. Buku manual PMT merk ABB tipe ELF SL.
7. Buku manual kamera thermovisi merk FLIR.
8. .Buku manual PMT small oil content outdoor merk Delle ALSTHOM.
9. Thermovisi. Diperoleh 1 November 2018, dari
belajarlah341.blogspot.com/2013/04/pembahasan-6Thermovisihtml?m=1

40
LAMPIRAN

Lampiran “Laporan Teknik” Pemeliharaan PMT dan Pengukuran Current Resistance

41
hasil pengujian Breaker analyzer open dan close

42
hasil pengujian Breaker analyzer open dan close

43
Thermovisi PMT

44
/

Perbaikan PMT 150 kV

45
persiapan perbaikan PMT 150 kV

Pengisian Gas SF6 PMT 150 kV

46
47