Anda di halaman 1dari 35

HALAMAN 5 - 1

5.1. DAFTAR SKALA PRIORITAS

D aftar Skala Prioritas (DSP) untuk pengembangan komoditas unggulan didasarkan atas
data produksi komoditas dan hasil survei terhadap instansi pemerintah dan
pengusaha. Hasil analisis ini komoditas dibagi menjadi tiga kategori yaitu Sangat
Prioritas (SP), Prioritas (P) dan Kurang Prioritas (KP). Penyusunan DSP merupakan salah satu
analisis untuk melihat potensi pengembangan komoditas dilihat dari pendapat instansi
pemerintah dan pengusaha yang bergerak di bidang komoditas yang dianalisis. Penggabungan
dengan metode LQ akan didapatkan skala prioritas pengembangan berbagai komoditas
unggulan yang didapatkan dari metode LQ.
Penetapan Skala Prioritas atau Penetapam Daftar Skala Prioritas (DSP) didasarkan atas 3 (tiga)
kelompok Komponen, yaitu:
a). Komponen pertama merupakan hasil analisis terhadap data produksi atau data luas
areal untuk kelompok komoditas pertanian pada setiap kecamatan. Dari hasil ini
komoditas di suatu kecamatan dikelompokkan menjadi tiga kategori, yaitu SP (Sangat
Potensial), P (Potensial) dan KP (Kurang Potensial) berdasarkan perbandingan antara
jumlah produksi atau luas areal suatu komoditi di suatu kecamatan dengan rata-rata
kabupaten.
b). Komponen Kedua merupakan hasil pendapat atau penilaian instansi terkait terhadap
komoditas di suatu kecamatan.
Dari sini komoditas di suatu kecamatan dikelompokkan menjadi tiga kategori, yaitu SU
(Sangat Unggul), U (Unggul), dan KU (Kurang Unggul) berdasarkan pendapat atau
penilaian yang diberikan instansi terkait. Pendapat atau penilaian ini juga dapat
didasarkan terhadap hasil analisis dokumen atau laporan dinas tentang program
pengembangan atau pembinaan suatu komoditas.
c). Komponen Ketiga merupakan hasil analisis terhadap data responden pengusaha/
asosiasi pengusaha.
Dari sini komoditas di suatu Kecamatan dikelompokkan menjadi tiga kategori, yaitu SP (Sangat
Potensial), P (Potensial) dan KP (Kurang Potensial) berdasarkan kriteria dari 6 (enam) faktor,
yaitu keadaan dan prospek pemasaran, potensi kewirausahaan, input produksi, prasarana,
potensi pertumbuhan, dan persepsi pengusaha terhadap implementasi kebijakan pemerintah
dalam pembinaan/pengembangan komoditas pertanian.
HALAMAN 5 - 2

5.1.1. DAFTAR SKALA PRIORITAS (DSP) PERTANIAN TANAMAN BAHAN MAKANAN


Skala Prioritas Komoditas tanaman pangan kabupaten Banjarnegara, sesuai dengan kriteria
dinas statistik terdiri dari padi sawah, padi lading, jagung, ubi kayu, kacang tanah, kacang
kedelai, ubi jalar dan kacang hijau, seperti terlihat pada tabel di bawah ini :

TABEL: 5.1. SKALA PRIORITAS KOMODITAS TANAMAN PANGAN KABUPATEN BANJARNEGARA

Padi Padi Ubi Kacang Kacang Ubi Kacang


No. Kecamatan Jagung
sawah Ladang Kayu Tanah Kedele Jalar Hijau
1. Susukan P KP P P P SP KP KP
2. Purwareja Klampok P KP KP KP KP KP KP KP
3. Mandiraja P KP P P KP KP KP KP
4. Purwanegara P KP SP P KP KP KP KP
5. Bawang P KP KP P P P KP KP
6. Banjarnegara KP KP KP KP KP KP KP KP
7. Pagedongan P KP KP KP KP KP KP KP
8. Sigaluh KP KP KP KP KP KP KP KP
9. Madukara KP KP KP KP KP KP KP KP
10. Banjarmangu P KP P KP KP KP KP KP
11. Wanadadi KP KP KP P KP KP KP KP
12. Rakit KP KP KP P KP KP KP KP
13. Punggelan KP KP P P KP KP KP KP
14. Karangkobar KP KP SP P KP KP KP KP
15. Pagentan KP KP SP P KP KP P KP
16. Pejawaran KP KP P P KP KP KP KP
17. Batur KP KP KP KP KP KP KP KP
18. Wanayasa KP KP P P KP KP KP KP
19. Kalibening KP KP SP KP KP KP KP KP
20. Pandanarum KP KP P KP KP KP KP KP
Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2013
Catatan : SP (Sangat prioritas); P (prioritas) dan KP (Kurang prioritas)

Hasil analisis terhadap komoditas tanaman pangan didapatkan bahwa ada 2 komodits yang
dinyatakan unggul berdasarkan analisis LQ, yaitu jagung dan kacang hijau, karena memiliki LQ
> 1.
Mendasarkan pada persepsi instansi terhadap seluruh komoditas tanaman pangan tampak
bahwa ternyata ada dua komoditas yaitu ubi kayu dan jagung merupakan komoditas dengan
tingkat prioritas SP paling banyak yaitu tersebar di 4 kecamatan, urutan kedua adalah kacang
kedelai tersebar di 2 kecamatan.
Kecamatan Bawang memiliki 3 komoditas dengan skala sangat prioritas, dan kecamatan
Purwanegara; dan Mandiraja mempunyai 2 komoditas tanaman pangan dengan skala sangat
prioritas.
Jika dibandingkan dengan nilai LQ yang didapat dari hasil analisis sebelumnya, diketahui ada
beberapa komoditas dengan nilai LQ<1 atau bukan unggulan tetapi mempunyai skala prioritas
Sangat Prioritas (SP). Sebagai contoh adalah padi sawah di Kecamatan Mandiraja memiliki
nilai LQ 0,88 tetapi hasil penilaian DSP menunjukkan komoditas ini mempunyai skala SP.
Berdasarkan hal tersebut komoditas ini mempunyai potensi untuk dikembangkan sehingga
HALAMAN 5 - 3

dapat menjadi komoditas unggulan. Faktor yang dapat menjadi pendorong hal ini dilihat dari
beberapa alasan yang diberikan antara lain adalah :
a). ketersediaan sumberdaya alam;
b). ketersediaan sarana produksi;
c). ketersediaan sumberdaya manusia;
d). kontribusi terhadap perkonomian kawasan;
e). kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/industri;
f). penyerapan tenaga kerja; potensi pasar;
g). prasarana dan sarana transportasi pendukung dan
h). sesuai kebijakan pemerintah daerah
Komoditas yang mempunyai nilai LQ<1 tetapi memiliki skala SP (sangat prioritas) adalah:
a). Padi sawah dengan skala SP di Kecamatan Mandiraja
b). Ubi kayu dengan skala SP di 4 Kecamatan, yaitu : Mandiraja, Purwanegara, Bawang,
Pugelan.
c). Kacang tanah dengan skala SP di Kecamatan Bawang
d). Kacang kedelai dengan skala SP di kecamatan Susukan, Bawang

5.1.2. PERTANIAN TANAMAN SAYURAN


Skala prioritas komoditas tanaman pangan sayuran kabupaten Banjarnegara sesuai dengan
kriteria dinas statistik terdiri dari kacang panjang, kol/kubis, tomat, cabe rawit, kentang,
buncis, dan wartel, seperti terlihat pada tabel di bawah ini :

TABEL: 5.2. SKALA PRIORITAS KOMODITAS SAYURAN KABUPATEN BANJARNEGARA

Kacang Kol/ Cabe


No. Kecamatan Tomat kangkung Kentang Buncis Wartel
Panjang Kubis rawit
1. Susukan KP KP KP KP KP KP KP KP
2. Purwareja Klampok KP KP KP KP KP KP KP KP
3. Mandiraja KP KP KP KP KP KP KP KP
4. Purwanegara KP KP KP KP KP KP KP KP
5. Bawang KP KP KP KP KP KP KP KP
6. Banjarnegara KP KP KP KP KP KP KP KP
7. Pagedongan KP KP KP KP KP KP KP KP
8. Sigaluh KP KP KP KP KP KP KP KP
9. Madukara KP KP KP KP KP KP KP KP
10. Banjarmangu KP KP KP KP KP KP KP KP
11. Wanadadi KP KP KP KP KP KP KP KP
12. Rakit KP KP KP KP KP KP KP KP
13. Punggelan KP KP KP KP KP KP KP KP
14. Karangkobar KP SP KP KP KP KP KP KP
15. Pagentan KP P KP KP KP KP KP KP
16. Pejawaran KP P KP KP KP P KP P
17. Batur KP P KP KP KP P KP KP
18. Wanayasa KP P KP KP KP P KP KP
19. Kalibening KP KP KP KP KP P KP KP
20. Pandanarum KP KP KP KP KP KP KP KP
Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2013
HALAMAN 5 - 4

Hasil analisis terhadap komoditas sayuran didapatkan bahwa Kol/Kubis dan kentang
merupakan komoditas dengan tingkat prioritas SP paling banyak yaitu tersebar di 2
kecamatan, yaitu kecamatan Pejawaran dan kecamatan batur.
Jika dibandingkan dengan nilai LQ yang didapat dari hasil analisis sebelumnya, diketahui tidak
ada komoditas dengan nilai LQ<1 atau bukan unggulan tetapi mempunyai skala prioritas SP.

5.1.3. PERTANIAN TANAMAN BUAH-BUHAN


Skala prioritas komoditas tanaman pangan buah-buahan kabupaten Banjarnegara sesuai
dengan kriteria dinas statistik terdiri dari pisang, salak, nanas, jambu biji, rambutan,
duku, papaya, durian, manggis, alpukat, blimbing, jambu air, jambu biji, sawo, sirsak,jeruk
besar, jeruk siam, seperti terlihat pada tabel di bawah ini :

TABEL: 5.3. SKALA PRIORITAS KOMODITAS BUAH-BUAHAN KABUPATEN BANJARNEGARA


Jambu Ram-
No. Kecamatan Pisang Salak Nanas Duku Pepaya Durian
biji butan
1. Susukan KP P P SP KP KP KP P
2. Purwareja Klampok KP KP KP P KP KP KP KP
3. Mandiraja KP P KP KP KP KP KP KP
4. Purwanegara P KP KP KP SP KP KP P
5. Bawang KP P KP KP KP KP KP P
6. Banjarnegara KP SP KP KP KP KP KP P
7. Pagedongan KP SP KP KP KP KP KP P
8. Sigaluh KP SP KP KP KP KP KP P
9. Madukara KP SP KP KP KP KP KP P
10. Banjarmangu P SP P KP KP KP KP P
11. Wanadadi KP P KP KP KP KP KP P
12. Rakit SP KP KP P KP KP KP P
13. Punggelan KP P KP KP KP KP KP KP
14. Karangkobar KP SP KP KP KP KP KP KP
15. Pagentan KP P KP KP KP SP KP KP
16. Pejawaran KP P KP KP KP KP KP KP
17. Batur KP KP KP KP KP KP KP KP
18. Wanayasa KP P KP KP KP KP KP KP
19. Kalibening KP P KP KP KP KP KP KP
20. Pandanarum KP KP KP KP KP KP KP KP
Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2013
HALAMAN 5 - 5

LANJUTAN ………..
Jambu Jambu Jeruk Jeruk
No. Kecamatan Manggis Alpukat Blimbing Sawo Sirsak
air biji besar siam
1. Susukan KP KP KP KP KP KP KP KP KP
2. Purwareja Klampok KP KP KP KP KP KP KP KP KP
3. Mandiraja KP KP KP KP KP KP KP KP KP
4. Purwanegara KP KP KP KP KP KP KP KP KP
5. Bawang KP KP KP KP KP KP KP KP KP
6. Banjarnegara KP KP KP KP KP KP KP KP KP
7. Pagedongan KP KP KP KP KP KP KP KP KP
8. Sigaluh KP KP KP KP KP KP KP KP KP
9. Madukara KP KP KP KP KP KP KP KP KP
10. Banjarmangu KP KP KP KP KP KP KP KP KP
11. Wanadadi KP KP KP KP KP KP KP KP KP
12. Rakit KP KP KP KP KP KP KP KP KP
13. Punggelan KP KP KP KP KP KP KP KP KP
14. Karangkobar KP KP KP KP KP KP KP KP KP
15. Pagentan KP KP KP KP KP KP KP KP KP
16. Pejawaran KP KP KP KP KP KP KP KP KP
17. Batur KP KP KP KP KP KP KP KP KP
18. Wanayasa KP KP KP KP KP KP KP KP KP
19. Kalibening KP KP KP KP KP KP KP KP KP
20. Pandanarum KP KP KP KP KP KP KP KP KP
Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2013

Hasil analisis terhadap komoditas buah-buahan didapatkan bahwa buah salak dan durian
merupakan komoditas dengan tingkat prioritas SP paling banyak. Salak tersebar di 6
kecamatan : Banjarnegara; Pagedongan; Sigaluh; Madukara; Banjarmangu dan Karangkobar.
Sementara durian di Susukan dan Sigaluh.
Jika dibandingkan dengan nilai LQ yang didapat dari hasil analisis sebelumnya, diketahui
bahwa durian memiliki nilai LQ<1 atau bukan unggulan tetapi mempunyai skala prioritas
Sangat Prioritas (SP), sehingga dimungkinkan bahwa durian akan menjadi unggulan dengan
memperhatikan beberapa hal yang mempersyaratkan.

5.1.4. PERTANIAN TANAMAN PERKEBUNAN


Skala prioritas komoditas tanaman perkebunan kabupaten Banjarnegara sesuai dengan
kriteria dinas statistik terdiri dari kapulaga, aren, lada, kapuk randu, pala, the, kopi robusta,
kopi arabika, tembakau, nilam, kemukus, kelapa deres, kelapa hibrida, kelapa dalam, kina,
seperti terlihat pada tabel di bawah ini :
HALAMAN 5 - 6

TABEL: 5.4. SKALA PRIORITAS KOMODITAS PERKEBUNAN KABUPATEN BANJARNEGARA


Kopi Kopi
Kapu- Aren Lada Kapuk Pala Teh
No. Kecamatan robusta arabika
laga randu
1. Susukan KP KP KP KP KP KP P KP
2. Purwareja Klampok KP KP KP KP KP KP KP KP
3. Mandiraja KP KP SP KP KP KP P KP
4. Purwanegara KP KP SP KP KP KP P KP
5. Bawang KP KP KP KP KP KP P KP
6. Banjarnegara KP P SP KP KP KP SP KP
7. Pagedongan KP P P KP KP KP P KP
8. Sigaluh KP SP P KP KP KP P KP
9. Madukara KP KP KP KP KP KP P KP
10. Banjarmangu KP P P KP SP KP P KP
11. Wanadadi KP P KP KP KP KP SP KP
12. Rakit KP SP SP KP KP KP P KP
13. Punggelan KP SP SP KP KP KP P KP
14. Karangkobar KP KP KP KP KP SP SP SP
15. Pagentan KP KP KP KP KP P KP P
16. Pejawaran KP KP KP KP KP P KP SP
17. Batur KP KP KP KP KP P KP KP
18. Wanayasa KP KP KP KP KP SP P P
19. Kalibening KP SP KP KP KP SP SP SP
20. Pandanarum KP SP KP KP KP SP P SP
Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2013

Kelapa Kelapa
Kelapa Kina
No. Kecamatan Tembakau Nilam Kemukus deres dalam
hibrida
1. Susukan KP KP KP SP KP SP KP
2. Purwareja Klampok KP KP KP P KP P KP
3. Mandiraja KP KP KP SP KP SP KP
4. Purwanegara KP KP KP SP KP SP KP
5. Bawang KP KP KP SP KP SP KP
6. Banjarnegara KP KP KP P KP P KP
7. Pagedongan KP KP KP P KP P KP
8. Sigaluh KP KP KP SP KP P KP
9. Madukara KP KP KP KP KP P KP
10. Banjarmangu KP KP KP P KP P KP
11. Wanadadi KP KP KP SP KP P KP
12. Rakit KP KP KP SP KP P KP
13. Punggelan KP KP KP P KP P KP
14. Karangkobar KP KP KP KP KP SP KP
15. Pagentan KP KP KP KP KP KP KP
16. Pejawaran P KP KP KP KP KP KP
17. Batur KP KP KP KP KP KP KP
18. Wanayasa KP KP KP KP KP KP P
19. Kalibening KP KP KP KP KP KP KP
20. Pandanarum KP KP KP KP KP KP KP
Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2013
HALAMAN 5 - 7

Hasil analisis terhadap komoditas pertanian perkebunan didapatkan bahwa kelapa deres
merupakan komoditas dengan tingkat prioritas paling tinggi karena tersebar di 7 kecamatan
yaitu : Susukan; Mandiraja; Purwanegara; Bawang; Sigaluh; Wanadadi dan kecamatan Rakit.
Urutan kedua adalah aren, lada dan kelapa dalam merupakan komoditas dengan tingkat
prioritas SP cukup banyak dimana tersebar di 5 kecamatan. Urutan ke tiga adalah the, kopi
robusta dan arabika tersebar di 4 kecamatan. Teh ada di kecamatan Karangkobar; Kalibening;
Wanadadi dan Banjarnegara. Kopi robusta ada di kecamatan Banjarnegara; Wanadadi;
Karangkobar dan Kalibening. Kopi Arabika ada di kecamatan Kalibening; Pandanarum;
Pejawaran dan Karangkobar. Yang paling sedikit skala sangat prioritas adalah adalah Nilam,
dan pala hanya ada di 1 kecamatan.
Jika dibandingkan dengan nilai LQ yang didapat dari hasil analisis sebelumnya, diketahui
bahwa nilam, kemukus dan kina memiliki nilai LQ>1 atau produk unggulan tetapi tidak
mempunyai skala Sangat Prioritas (SP).

5.1.5. PERTANIAN : SUBSEKTOR PETERNAKAN BESAR DAN KECIL


Skala prioritas komoditas peternakan kabupaten Banjarnegara sesuai dengan kriteria dinas
statistik terdiri dari sapi perah, kulit sapi; kulit kerbau, kuda, kulit kambing, kulit domba,
daging sapi, daging domba, daging kerbau terlihat di bawah ini :

TABEL: 5.5. SKALA PRIORITAS KOMODITAS PETERNAKAN BESAR & KECIL KABUPATEN
BANJARNEGARA

Sapi Kulit Kulit Kulit Kulit


No. Kecamatan perah Sapi Kerbau Kuda Kambing Domba

1. Susukan KP P KP P P P
2. Purwareja Klampok KP P KP P P P
3. Mandiraja KP P KP P P P
4. Purwanegara KP P KP P P P
5. Bawang KP P KP P P P
6. Banjarnegara KP P KP P P P
7. Pagedongan KP P KP P P P
8. Sigaluh KP KP KP P P P
9. Madukara KP KP KP KP P P
10. Banjarmangu KP KP KP P P P
11. Wanadadi KP KP KP P P P
12. Rakit KP KP KP P P P
13. Punggelan KP P KP P P P
14. Karangkobar KP P KP KP P P
15. Pagentan KP P KP KP KP P
16. Pejawaran P P KP KP P P
17. Batur P KP KP KP P P
18. Wanayasa P P KP KP P P
19. Kalibening P P KP KP P P
20. Pandanarum KP P KP KP P P
Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2013
HALAMAN 5 - 8

TABEL: 5.6. SKALA PRIORITAS KOMODITAS DAGING KABUPATEN BANJARNEGARA

No. Kecamatan Sapi Kerbau Kambing Domba


1. Susukan P KP P P
2. Purwareja Klampok P KP P P
3. Mandiraja P KP SP P
4. Purwanegara P KP SP SP
5. Bawang P KP P SP
6. Banjarnegara P KP P SP
7. Pagedongan KP KP SP P
8. Sigaluh P KP SP SP
9. Madukara P KP SP P
10. Banjarmangu P KP SP P
11. Wanadadi P KP P P
12. Rakit P KP P P
13. Punggelan P KP SP P
14. Karangkobar P KP SP SP
15. Pagentan P KP P SP
16. Pejawaran P KP P SP
17. Batur P KP KP SP
18. Wanayasa P KP P SP
19. Kalibening P KP P SP
20. Pandanarum P KP P KP
Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2013

Hasil analisis terhadap komoditas peternakan didapatkan bahwa kulit sapi dan kulit kambing
merupakan komoditas dengan tingkat prioritas SP paling banyak tersebar di 10 kecamatan.
Kulit sapi tersebar di kecamatan Purwanegara; Bawang; Banjarnegara; Pagedongan;
Karangkobar; Pagentan; Pejawaran; Wanayasa; Kalibening dan Pandanarum. Kulit kambing
tersebar di kecamatan Purwanegara; Pagedongan; Wanadadi; Rakit; Punggelan; Pejawaran;
Batur; Wanayasa; Kalibening dan Pandanarum. Urutan kedua adalah kulit domba tersebar di 6
kecamatan , yaitu : Purwanegara; Karangkobar; Pagentan; Pejawaran; Batur dan Wanayasa.
Daging sapi ada di kecamatan banjarnegara.
Jika dibandingkan dengan nilai LQ yang didapat dari hasil analisis sebelumnya, diketahui
bahwa ada beberapa komoditas memiliki nilai LQ<1 atau bukan unggulan tetapi mempunyai
skala prioritas Sangat Prioritas (SP):
 Daging kambing dengan LQ < 1 tapi memiliki skala prioritas SP tinggi, tersebar di 10
kecamatan yaitu : Purwanegara; Bawang; Banjarnegara; Sigaluh; Karangkobar; Pagentan;
Pejawaran; Batur; Wanayasa dan Kalibening.
 Daging domba dengan LQ < 1 tapi memiliki skala prioritas SP tinggi, tersebar di 10
kecamatan yaitu : Purwanegara; Bawang; Banjarnegara; Sigaluh; Karangkobar; Pagentan;
Pejawaran; Batur; Wanayasa dan Kalibening

Dari hasil analisis LQ dan penilaian skala prioritas komoditas pada masing-masing kecamatan
didapatkan hasil Skala Prioritas Pengembangan Komoditas Unggulan di Kabupaten
banjarnegara. Skala prioritas ini menggambarkan tingkatan yang dapat dilaksanakan dalam
pengembangan komoditas unggulan, yaitu komoditas dengan skala sangat prioritas akan lebih
diutamakan dibandingkan dengan skala prioritas dan kurang priorita. Demikian juga untuk
HALAMAN 5 - 9

masing-masing skala prioritas terdapat urutan komoditas yang dapat dikembangkan.


Penyusunan skala prioritas ini telah mempertimbangkan beberapa aspek, yaitu :
 Penilaian yang dilakukan oleh instansi pemerintah daerah adalah dengan memperhatikan
beberapa faktor yaitu jumlah pengusaha, luas areal, kemudahan dan ketersediaan sarana
produksi, keterampilan pengusaha, jumlah tenaga kerja, produksi/ produktifitas, nilai
usaha yang menguntungkan, potensi pasar, kemudahan prasarana dan sarana
transportasi, tradisi sebagai mata pencaharian, adanya mitra usaha, sesuai kebijakan
pemerintah daerah dan kondisi/lingkungan alam yang mendukung.
 Penilaian oleh pelaku usaha tani telah memperhitungkan faktor-faktor pemasaran,
kewirausahaan, bahan baku, prasarana, potensi pertumbuhan dan kebijakan pemerintah.
 Nilai LQ dapat dipakai sebagai dasar dalam penyusunan urutan prioritas pengembangan
dengan asumsi bahwa nilai produksi yang dipakai dalam perhitungan LQ telah
mencerminkan kesesuaian tumbuh tanaman. Nilai LQ juga memberikan indikasi
kemampuan suatu wilayah dalam memproduksi suatu komoditas.

TABEL: 5.7. MATRIKS SKALA PRIORITAS PENGEMBANGAN KOMODITAS UNGGULAN DI


KABUPATEN BANJARNEGARA

No Kecamatan Sangat Prioritas Prioritas Kurang prioritas


1 Purwareja Klampok  Kelapa deres  jagung
 Kelapa Dalam  Kol/Kubis
 Kulit Sapi  Kentang
 Kulit Kambing  Salak
 Kulit Domba  jagung
 Daging Kambing  Durian
 Daging Domba  Aren
 Lada
 Teh
 Kopi robusta
 Kopi Arabika
 daging Sapi
2 Mandiraja  Kelapa deres  jagung  Kol/Kubis
 Kelapa dalam  Salak  Kentang
 Daging kambing  Kopi robusta  Aren
 KULIT SAPI  Teh
 Kulit kambing  Kopi Arabika
 KULIT Domba  daging Sapi
 Daging kambing
 Daging domba
3 Punggelan  Aren  Jagung  Kol/Kubis
 Daging kambing  Kopi robusta  Kentang
 Kelapa deres  Salak
 Kelapa dalam  Durian
 Kulit sapi  Aren
 Kulit domba  Teh
 Daging sapi  Kopi Arabika
 Daging domba
HALAMAN 5 - 10

No Kecamatan Sangat Prioritas Prioritas Kurang prioritas


4 Karangkobar  Salak  Ubi kayu  Kol/Kubis
 Teh  Kulit kambing  Kentang
 Kopi robusta  Daging sapi  Durian
 Kopi Arabika  Aren
 Kelapa dalam  Lada
 Daging kambing  Kelapa deres
 Daging domba
5 Pagentan  Kulit Sapi  Ubi kayu  Kentang
 Daging kambing  Salak  Durian
 Daging domba  Teh  Aren
 Kopi Arabika  Lada
 Daging sapi  Kopi robusta
 Kelapa deres
 Kelapa dalam
 Kulit kambing
6 Pejawaran  Kentang  jagung  Kol/Kubis
 Kopi Arabika  Ubi kayu  Durian
 Daging domba  Salak  Aren
 Teh  Lada
 Daging sapi  Kopi robusta
 Daging kambing  Kelapa deres
 Kelapa dalam
7 Batur  Kentang  Teh  jagung
 Daging domba  Daging sapi  Ubi kayu
 Kol/Kubis
 Salak
 Durian
 Aren
 Lada
 Kopi robusta
 Kopi Arabika
 Kelapa deres
 Kelapa dalam
 kulit sapi
 Daging kambing
8 Wanayasa  Teh  jagung  Durian
 Daging domba  Kol/Kubis  Aren
 Kentang  Lada
 Salak  Kelapa deres
 Kopi robusta  Kelapa dalam
 Kopi Arabika
 Daging sapi
 Daging kambing
HALAMAN 5 - 11

No Kecamatan Sangat Prioritas Prioritas Kurang prioritas


9 Kalibening  Teh  Kentang  Ubi kayu
 Kopi robusta  Salak  Kol/Kubis
 Kopi Arabika  KULIT Domba  Durian
 Daging domba  Daging sapi  Lada
 Daging kambing  Kelapa deres
 Kelapa dalam

10 Pandanarum  Teh  jagung  Ubi kayu


 Kopi Arabika  Kopi robusta  Kol/Kubis
 Kelapa dalam  KULIT Domba  Kentang
 Kelapa dalam  Daging sapi  Salak
 Daging kambing  Durian
 Lada
 Kelapa deres
 Daging domba
11 Purwanegara  Kelapa deres  Kol/Kubis  Kol/Kubis
 Daging kambing  Durian  Kentang
 Daging domba  Kopi robusta  Salak
 Daging kambing  Aren
 Teh
 Kopi Arabika
 daging Sapi

12 Bawang  Kelapa deres  Durian  jagung


 Kelapa dalam  Kopi robusta  Kol/Kubis
 Daging domba  Kulit kambing  Kentang
 KULIT Domba  Salak
 Daging kambing  Aren
 Teh
 Kopi Arabika
 daging Sapi
13 Banjarnegara  Salak  Durian  jagung
 Lada  Aren  Ubi kayu
 Kopi robusta  Kelapa deres  Kol/Kubis
 Kulit Sapi  Kelapa dalam  Kentang
 daging Sapi  Kulit kambing  Teh
 Daging domba  Kulit kambing  Kopi Arabika
 KULIT Domba
 Daging kambing
14 Pagedongan  Daging kambing  Durian  jagung
 Aren  Ubi kayu
 Lada  Kol/Kubis
 Kopi robusta  Kentang
 Kelapa deres  Teh
 Kelapa dalam  Kopi Arabika
 KULIT Domba  daging Sapi
 Daging domba
HALAMAN 5 - 12

No Kecamatan Sangat Prioritas Prioritas Kurang prioritas


15 Madukara  Salak  Durian  jagung
 Daging kambing  Kopi robusta  Kol/Kubis
 Kelapa dalam  Ubi kayu
 Kulit kambing  Kentang
 KULIT Domba  Lada
 daging Sapi  Teh
 Daging domba  Kopi Arabika
 Kelapa deres
 kulit sapi
16 Banjarmangu Daging kambing  jagung Ubi kayu
 Durian Kol/Kubis
 Aren Kentang
 Lada Teh
 Kopi robusta kulit sapi
 Kelapa deres
 Kelapa dalam

 daging Sapi
 Daging domba
17 Wanadadi  Kopi robusta  Ubi kayu  jagung
 Kelapa deres  Durian  Kol/Kubis
 Aren  Kentang
 Kelapa dalam  Salak
 daging Sapi  Lada
 Daging kambing  Teh
 Daging domba  Kopi Arabika
 kulit sapi
18 Rakit  Lada  Ubi kayu  jagung
 Kelapa deres  Durian  Kol/Kubis
 Kopi robusta  Kentang
 Kelapa dalam  Salak
 daging Sapi  Teh
 Daging kambing  Kopi Arabika
 Daging domba  kulit sapi
19 Susukan  Kelapa deres  jagung  Kol/Kubis
 Kelapa dalam  Ubi kayu  Kentang
 Kopi robusta  Aren
 Kulit kambing  Lada
 daging Sapi  Teh
 Daging kambing  Kopi Arabika
 Daging domba
20 Sigaluh  Salak  Lada  jagung
 Kelapa deres  Kopi robusta  Kol/Kubis
 Daging kambing  Kelapa dalam  Ubi kayu
 Daging domba  Kulit kambing  Kentang
 daging Sapi  Teh
 Kopi Arabika
 kulit sapi
Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2013
HALAMAN 5 - 13

5.2. PENENTUAN KOMODITAS UNGGULAN KABUPATEN BANJARNEGARA


Berdasarkan pada analisis produk unggulan (LQ) dan analisis daftar skala prioritasm maka
dapat ditemukan bahwa di kabupaten Banjarnegara memiliki 18 komoditas yang potensi
menjadi komoditas unggulan yaitu : aren, daging domba, daging kambing, daging sapi,
durian, jagung, kelapa dalam, kelapa deres, kentang, kopi arabika, kopi robusta, kulit
domba, kulit kambing, kulit sapi, lada, salak, the, ubi kayu dan wisata.
Selanjutnya untuk mengevaluasi lebih dalam dalam analisis ini menggunakan SWOT yaitu
penilaian berdasarkan pada 9 kriteria :
a). Ketersediaan sumberdaya alam
b). Ketersediaan sarana produksi
c). Ketersediaan sumberdaya manusia
d). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan
e). Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri
f). Penyerapan tenaga kerja
g). Potensi pasar
h). Prasarana dan sarana transportasi mendukung
i). Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah
Jika hasilnya menunjjukan nilai tinggi, maka disimpulkan bahwa komoditas tersebut
merupakan komoditas yang unggul, dan bila sedang maka sebagai komoditas yang sangat
potensi.

5.2.1. AREN
a. Produksi
Sentra produksi aren di kabupaten Banjarnegara menyebar di 11 kecamatan, yaitu
kecamatan Banjarnegara; Pagedongan; Sigaluh; Banjarmangu; Wanadadi; Rakit;
Punggelan; Karangkobar; Pagentan, Kalibening dan Pandanarum. Data selengkapnya dapat
dilihat pada tabel berikut ini :

TABEL: 5.8. PRODUKSI AREN KABUPATEN BANJARNEGARA


HALAMAN 5 - 14

Luas Produksi Rata-rata


Kecamatan
(Ha) (Ton) (Ku/Ha)
1. Banjarnegara 4,30 2,70 6,28
2. Pagedongan 8,43 16,10 19,10
3. S i g a l u h 57,05 171,71 30,10
4. Banjarmangu 1,80 4,79 26,60
5. Wanadadi 2,50 4,90 19,60
6. R a k i t 1,50 - -
7. Punggelan 31,40 47,40 15,10
8. Karangkobar 12,70 25,15 19,80
9. Pagentan 2,85 1,49 5,23
10 Kalibening 37,90 37,63 9,93
11 Pandanarum 86,83 158,63 18,27
Jumlah 247,26 470,50 19,03
Tahun 2010 253,94 485,66 19,12
Tahun 2009 252,44 512,87 20,32
Tahun 2008 253,87 501,89 19,77
Tahun 2007 253,00 496,51 19,62
Sumber Data : Dishutbun Kab. Banjarnegara

b. Peluang
Aren atau enau (Arrenga pinnata Merr) adalah salah satu keluarga palma yang memiliki
potensi nilai ekonomi yang tinggi dan tumbuh subur di kabupaten banjarnegara. Tanaman
aren bisa tumbuh pada segala macam kondisi tanah, baik tanah berlempung, berkapur
maupun berpasir. Pohon aren memiliki potensi ekonomi yang tinggi karena hampir semua
bagiannya dapat memberikan keuntungan finansial. Buahnya dapat dibuat kolang-kaling
yang banyak digemari oleh masyarakat. Daunnya dapat digunakan sebagai bahan kerajinan
tangan dan bisa juga sebagai atap, sedangkan akarnya dapat dijadikan bahan obat-obatan.
Dari batangnya dapat diperoleh ijuk dan lidi yang memiliki nilai ekonomis. Selain itu,
batang usia muda dapat diambil sagunya, sedangkan pada usia tua dapat dipakai sebagai
bahan furnitur. Namun dari semua produk aren, nira aren yang berasal dari lengan bunga
jantan sebagai bahan untuk produksi gula aren adalah yang paling besar nilai ekonomisnya.

Usaha gula aren memiliki prospek yang menjanjikan untuk dikembangkan. Ini dapat
diketahui dari tingginya permintaan baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Terkait
dengan permintaan dalam negeri, kebutuhan gula aren terbesar datang dari industri
makanan dan obat. Sementara untuk pasar lokal, permintaan tertinggi terjadi pada saat
dan menjelang bulan puasa Ramadhan. Sedangkan untuk permintaan ekspor, banyak
datang dari Jerman, Swiss dan Jepang.

c. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan aren dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan
sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya manusia;
4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan dalam
skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8). Prasarana dan
sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah.
TABEL: 5.9. ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN AREN
HALAMAN 5 - 15

No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Tinggi
3 Ketersediaan sumberdaya manusia Tinggi
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Sedang
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Sedang
6 Penyerapan tenaga kerja Tinggi
7 Potensi pasar Tinggi
8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Sedang
9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Tinggi
Modus Tinggi
Sumber : Analisis Konsultan 2013
Dari tabel nampak bahwa penilaian komoditas aren sebagian besar (modus) pada
indikator-indikator dengan nilai Tinggi, artinya aren belum masuk dalam kriteria produk
unggulan.

5.2.2. UBI KAYU


a. Produksi
Sentra produksi ubi kayu di kabupaten Banjarnegara menyebar di hampir semua
kecamatan. Ada 3 kecamatan yang memiliki produksi rata-rata tertinggi adalah
kecamatan Purwanegara, Kalibening dan Karangkobar. Data selengkapnya dapat dilihat
pada tabel berikut ini :

TABEL: 5.10.PRODUKSI UBI KAYU KABUPATEN BANJARNEGARA


Kecamatan Luas Panen Produksi Rata-rata
(Ha) (Ton) Produksi (Ku/Ha)
01. Susukan 368,00 7.851,00 213,34
02. Purwareja Klampok 65,00 1.371,50 211,00
03. Mandiraja 1.317,00 32.934,80 250,07
04. Purwanegara 3.823,00 85.848,50 224,56
05. B a w a n g 1.645,00 38.890,00 236,41
06. Banjarnegara 272,00 6.447,40 237,04
07. Pagedongan 250,00 5.798,00 231,92
08. S i g a l u h 19,00 331,80 174,63
09. Madukara 2,00 38,00 190,00
10. Banjarmangu 21,00 413,50 196,90
11. Wanadadi 274,00 4.349,45 158,74
12. R a k i t 316,00 6.919,80 218,98
13. Punggelan 1.006,00 23.329,00 231,90
14. Karangkobar 49,00 1.038,80 212,00
15. Pagentan 353,00 7.414,20 210,03
16. Pejawaran 305,00 6.501,00 213,15
17. Wanayasa 212,00 4.259,50 200,92
18. Kalibening 31,00 567,30 183,00
19. Pandanarum 33,00 637,50 193,18
Jumlah 10.361,00 234.941,05 226,76
Tahun 2010 12.109,00 270.826,95 223,66
HALAMAN 5 - 16

Kecamatan Luas Panen Produksi Rata-rata


(Ha) (Ton) Produksi (Ku/Ha)
Tahun 2009 11.077,00 255.805,55 230,93
Tahun 2008 11.142,00 243.296,75 218,36
Tahun 2007 11.616,00 250.797,92 215,91
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara

b. Peluang
Berdasarkan komoditas ubi kayu menunjukkan bahwa Kabupaten Banjarnegara
mempunyai potensi yang baik untuk pengembangan komoditas ubi kayu. Pengembangan
investasi dapat berupa pembibitan, budidaya, industri pengolahan serta pemasaran.
Hampir seluruh Kecamatan mempunyai potensi ubi kayu.

c. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan ubi kayu dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan
sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya
manusia; 4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan
dalam skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8).
Prasarana dan sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian kebijakan pemerintah
daerah

TABEL: 5.11.ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN UBI KAYU


No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Sedang
3 Ketersediaan sumberdaya manusia Sedang
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Kecil
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Sedang
6 Penyerapan tenaga kerja Sedang
7 Potensi pasar Sedang
8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Sedang
9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Sedang
Modus Sedang

Sumber : Analisis Konsultan 2013


Dari tabel nampak bahwa penilaian komoditas ubi kayu sebagian besar (modus) pada
indikator-indikator dengan nilai sedang, artinya ubi kayu belum masuk dalam kriteria
produk unggulan.

5.2.3. JAGUNG
a. Produksi
Sentra produksi jagung di kabupaten Banjarnegara menyebar di hampir semua
kecamatan. Ada 3 kecamatan yang memiliki produksi rata-rata tertinggi adalah
kecamatan Purwanegara, Kalibening dan Karangkobar. Data selengkapnya dapat di;ihat
pada tabel berikut ini :
HALAMAN 5 - 17

TABEL: 5.12. PRODUKSI JAGUNG KABUPATEN BANJARNEGARA


No. Kecamatan 2009 2010 2011 rata2
1 Susukan 87.36 3,682.17 3,682.17 2,483.90
2 Purwareja Klampok 1,720.36 1,744.56 1,746.36 1,737.09
3 Mandiraja 4,708.22 4,689.90 2,767.59 4,055.24
4 Purwanegara 35,910.20 31.70 17,313.40 17,751.77
5 Bawang 304.60 307.60 307.40 306.53
6 Banjarnegara 644.00 214.67
7 Pagedongan 1,420.00 1,544.00 1,163.00 1,375.67
8 Sigaluh 134.58 29.70 36.90 67.06
9 Madukara 1,590.00 1,590.00 1,590.00 1,590.00
10 Banjarmangu 2,529.00 2,544.00 2,554.00 2,542.33
11 Wanadadi 2,035.91 2,038.23 2,040.00 2,038.05
12 Rakit 1,150.20 1,196.40 1,152.90 1,166.50
13 Punggelan 607.10 1,286.60 446.70 780.13
14 Karangkobar 9,170.80 9,876.90 10,328.50 9,792.07
15 Pagentan 9,586.81 3,195.60
16 Pejawaran 7,743.00 7,997.00 8,317.00 8,019.00
17 Batur 483.50 488.90 489.30 487.23
18 Wanayasa 7,793.20 3,452.30 3,797.50 5,014.33
19 Kalibening 11,925.50 11,934.50 11,935.90 11,931.97
20 Pandanarum 4.11 1,600.50 1,632.00 1,078.87
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara

b. Lahan
Lahan untuk tanaman jagung di kabupaten Banjarnegara mulai tahun 2009 semakin
menurun, hal ini menyebabkan produktivitas juga menurun seperti terlihat pada tabel di
bawah ini :
TABEL: 5.13. PENGGUNAN LAHAN (LUAS PANEN) TANAMAN JAGUNG KAB. BANJARNEGARA
No Tahun Luas (lahan Ha)
1 2007 25.788,00
2 2008 25.792,00
3 2009 26.128,00
4 2010 24.359,00
5 2011 19.101,00
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara

c. Peluang
Kebutuhan jagung di Indonesia saat ini cukup besar, yaitu lebih dari 10 juta ton pipilan
kering per tahun. Adapun konsumsi jagung terbesar digunakan untuk pangan dan
industry pakan ternak. Hal ini dikarenakan sebanyak 51% bahan baku pakan ternak
adalah jagung. Dari sisi pasar, potensi pemasaran jagung terus mengalami peningkatan.
Hal ini dapat dilihat dari semakin berkembangnya industri peternakan yang pada akhirnya
akan meningkatkan permintaan jagung sebagai campuran bahan ternak. Selain bahan
pakan ternak, saat ini juga berkembang produk pangan dari jagung dalam bentuk tepung
jagung di kalangan masyarakat. Produk tersebut banyak dijadikan bahan baku untuk
pembuatan produk pangan. Dengan gambaran potensi pasar jagung tersebut, tentu
membuka peluang bagi petani untuk menanam jagung atau meningkatkan produksi
HALAMAN 5 - 18

jagungnya. Berdasarkan komoditas jagung menunjukkan bahwa Kabupaten Banjarnegara


mempunyai potensi yang baik untuk pengembangan komoditas jagung. Pengembangan
investasi dapat berupa pembibitan, budidaya, industri pengolahan serta pemasaran.
Hampir seluruh Kecamatan mempunyai potensi.
d. Potensi Produk Unggulan
Analisis potensi produk unggulan jagung dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan
sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya
manusia; 4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan
dalam skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8).
Prasarana dan sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian kebijakan pemerintah
daerah

TABEL: 5.14.ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN JAGUNG


No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Tinggi
3 Ketersediaan sumberdaya manusia Tinggi
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Kecil
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Sedang
6 Penyerapan tenaga kerja Sedang
7 Potensi pasar Tinggi
8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Sedang
9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Sedang
Modus Tinggi
Sumber : Analisis Konsultan 2013
Dari tabel nampak bahwa penilaian komoditas jagung sebagian besar (modus) pada
indikator-indikator dengan nilai tinggi, artinya jagung masuk dalam kriteria produk
unggulan.

5.2.4. KENTANG
a. Produksi
Sentra produksi kentang ada di kabupaten banjarnegara terdapat di 3 kecamatan, yaitu
Pajawaran, Batur dan Wanayasa. Produksi setiap tahun mengalami peningkatan yang
baik Data selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut ini :

TABEL: 5.15. PRODUKSI KENTANG KABUPATEN BANJARNEGARA

No. Kecamatan 2009 2010 2011


1 Pejawaran 30,560 31,200 32,006
2 Batur 60,805 61,492 61,536
3 Wanayasa 14,573 16,030
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara

b. Lahan
Lahan untuk tanaman kentang di kabupaten Banjarnegara tersebar di 4 kecamatan taitu
Pejawaran, Batur dan Kalibening, serta Wanayasa. Luas pane kentang seperti terlihat
pada tabel berikut ini :
HALAMAN 5 - 19

TABEL: 5.16. PENGGUNAN LAHAN TANAMAN KENTANG KAB. BANJARNEGARA


No Tahun Luas Panen
1 Tahun 2011 7.300,00
2 Tahun 2010 7.339,00
3 Tahun 2009 9.060,00
4 Tahun 2008 8.434,00
5 Tahun 2007 6.361,00
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara

c. Peluang
Tanaman kentang merupakan salah satu sumber pendapatan dan kesempatan kerja bagi
masyarakat pedesaan di Kabupaten Banjarnegara. Ditinjau dari segi permintaan, kentang
mempunyai arti penting bagi keperluan sehari-hari karena kandungan karbohidrat yang
cukup tinggi dan dapat dijadikan bahan pengganti beras. Kabupaten Banjarnegara
merupakan sentra produksi kentang yang besar.
Dilihat dari prospek permintaan ke depan, pengembangan usahatani kentang di
Kabupaten Banjarnegara sangat prospektif. Hal ini dapat didasarkan atas adanya peluang
yang cukup terbuka baik local,regional, nasional maupun eksport.

d. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan kentang dimensinya mencakup : Ketersediaan lahan
pengembangan yang cukup potensial dan dalam skala usaha cukup luas, Prospek pasar
lokal, regional, nasional bahkan ekspor yang terbuka untuk komoditas kentang, dan
Pengembangan kentang di wilayah Kabupaten Banjarnegara memiliki keunggulan
komparatif seperti iklim yang sesuai, ketinggian cocok dengan tanaman kentang, dan
sumber-sumber air banyak, yang kemudian dapat menjadi unggulan kompetetif.

TABEL: 5.17. ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN KENTANG


NO Kuesioner Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sumberdaya manusia Tinggi
3 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Tinggi
4 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/industri Tinggi
5 Penyerapan tenaga kerja Tinggi
6 Potensi pasar lokal Tinggi
7 Potensi pasar ekspor Tinggi
8 Hambatan biaya, teknologi dan kelembagaan Tinggi
Modus Tinggi
Sumber : Analisis Konsultan 2013
Dari tabel nampak bahwa kentang, sebagian besar (modus) indikator-indikator
menunjukkan tinggi, artinya komoditas kentang masuk dalam kriteria produk unggulan.

5.2.5. SALAK
a. Produksi
HALAMAN 5 - 20

Sentra produksi salak di kabupaten Banjarnegara menyebar di hampir semua kecamatan.


Ada 17 kecamatan yang memproduksi salak. Total produksi tahun 2011 sebanyak 263 ton.
Produksi rata-rata tertinggi adalah kecamatan Sigaluh, Madukara dan Banjarmangu dan
Karangkobar serta Pagenten. Data selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut ini :

TABEL: 5.18.PRODUKSI SALAK KABUPATEN BANJARNEGARA


No. Kecamatan Produksi (kg)
1 Susukan 213,420.00
2 Mandiraja 114,900.00
3 Purwanegara 16,900.00
4 Bawang 57,365.00
5 Banjarnegara 4,975,680.00
6 Pagedongan 1,304,952.00
7 Sigaluh 5,709,500.00
8 Madukara 219,263,221.00
9 Banjarmangu 9,660,000.00
10 Wanadadi 9,800.00
11 Punggelan 1,195,380.00
12 Karangkobar 13,559,800.00
13 Pagentan 5,500,000.00
14 Pejawaran 54,600.00
15 Wanayasa 386,605.00
16 Kalibening 997,500.00
17 Pandanarum 9,200.00
Jumlah 263,028,823.00
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara

b. Lahan
Lahan untuk tanaman salak di kabupaten Banjarnegara tersebar di 29 desa seperti
tampak pada tabel berikut ini :

TABEL: 5.19. PENGGUNAN LAHAN TANAMAN SALAK KAB. BANJARNEGARA


No Desa Luas (Ha) Jumlah rumpun
1 Kutayasa 66,30 132,60
2 Limbangan 143,10 286,12
3 Talunamba 229,72 429,43
4 Pekauman 156,34 312,68
HALAMAN 5 - 21

No Desa Luas (Ha) Jumlah rumpun


5 Pagelak 82,26 164,52
6 Dawuhan 233,83 467,73
7 Bantarwaru 106,25 212,50
8 Clapar 208,35 416,70
9 Penawangan 116,41 232,82
10 Madukara 169,39 338,77
11 Rejasa 7,50 15,00
12 Petambakan 18,13 36,25
13 Rakitan 203,79 407,59
14 Kenteng 43,79 87,58
15 Sered 145,52 291,04
16 Blitar 218,84 437,68
17 Karanganyar 175,46 350,93
18 Gununggiana 216,73 433,45
19 Pakelan 226,45 372,90
20 Kaliunp 456,94 913,87
Jumlah 3.285,10 6.570.195,00
Jumlah rata-rata produksi / rumpun per desa
Jumlah rata-rata produksi (kg/th)
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara

c. Peluang
Permintaan produk buah-buahan di pasar dunia cenderung (trend) terus meningkat dari
tahun ke tahun. Pola perdagangan buah-buahan internasional antara lain ditentukan oleh
tingkat komsumsi komonditas tersebut di setiap Negara di dunia. Pada dasarnya, tingkat
komsumsi buah-buahan disuatu negara dipengaruhi oleh empat faktor penentu, yaitu
jumlah penduduk dan tingkat pendidikan atau kemajuan, pendapatan konsumen dan
pemerataan pendapatan, harga buah-buahan dan pengganti (subsitusinya), serta
preferensi konsumen terhadap buah-buahan (Rahmat, 1999).
Kab Banjarnegara mempunyai potensi yang baik untuk pengembangan komoditas salak.
Pengembangan investasi dapat berupa pembibitan, budidaya, industri pengolahan serta
pemasaran.

d. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan salak dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan
sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya
manusia; 4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan
dalam skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8).
Prasarana dan sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian kebijakan pemerintah
daerah.

TABEL: 5.20. ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN SALAK


No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Tinggi
HALAMAN 5 - 22

3 Ketersediaan sumberdaya manusia Tinggi


4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Tinggi
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Sedang
6 Penyerapan tenaga kerja Tinggi
7 Potensi pasar Tinggi
8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Sedang
9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Sedang
Modus Tinggi
Sumber : Analisis Konsultan 2013
Dari tabel nampak bahwa komoditas salak, criteria potensi sebagaian besar (modus)
berada pada indikator-indikator yang menunjukkan tinggi, artinya komoditas salak
masuk dalam kriteria produk unggulan.

5.2.6. DURIAN
a. Produksi
Sentra produksi durian di kabupaten Banjarnegara menyebar di 14 kecamatan. Ada 6
kecamatan yang memiliki produksi rata-rata tertinggi adalah kecamatan Susukan,
Pagedogan, Madukara, Sigaluh, Rakit dan Punggelan. Total produksi tahun 2011 mencapai
2,8 ton. Data selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut ini :

TABEL: 5.21. PRODUKSI DURIAN KABUPATEN BANJARNEGARA


Jml Pohon Panen Produksi Rata-rata
No Kecamatan (Pohon/ Tree) (Kg) (Kg/Phn)
01. Susukan 2.437,00 300.000,00 123,10
02. Purwareja Klampok 614,00 36.600,00 59,61
03. Mandiraja 2.100,00 38.200,00 18,19
04. Purwanegara 1.040,00 73.900,00 71,06
05. Bawang 1.928,00 54.600,00 28,32
06. Banjarnegara 710,00 44.800,00 63,10
07. Pagedongan 4.250,00 130.615,00 30,73
08. Sigaluh 13.427,00 1.011.000,00 75,30
09. Madukara 9.690,00 420.240,00 43,37
10. Banjarmangu 7.047,00 11.900,00 1,69
11. Wanadadi 2.155,00 2.300,00 1,07
12. Rakit 5.522,00 452.804,00 82,00
13. Punggelan 2.500,00 230.150,00 92,06
14. Pagentan 950,00 42.000,00 44,21
Tahun 2011 54.370,00 2.849.109,00 52,40
Tahun 2010 54.582,00 1.180.855,00 21,63
Tahun 2009 45.094,00 3.025.500,00 67,09
Tahun 2008 24.224,00 1.586.000,00 65,47
Tahun 2007 33.866,00 4.055.500,00 119,75
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara

b. Peluang
Permintaan produk durian di pasar dunia cenderung (trend) terus meningkat dari tahun ke
tahun. Pola perdagangan buah-buahan internasional antara lain ditentukan oleh tingkat
komsumsi komonditas tersebut di setiap Negara di dunia. Pada dasarnya, tingkat komsumsi
buah-buahan disuatu negara dipengaruhi oleh empat faktor penentu, yaitu jumlah
penduduk dan tingkat pendidikan atau kemajuan, pendapatan konsumen dan pemerataan
HALAMAN 5 - 23

pendapatan, harga buah-buahan dan pengganti (subsitusinya), serta preferensi konsumen


terhadap buah-buahan (Rahmat, 1999).
Kab Banjarnegara mempunyai potensi yang baik untuk pengembangan komoditas durian.
Pengembangan investasi dapat berupa pembibitan, budidaya, industri pengolahan serta
pemasaran.

c. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan durian dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan
sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya manusia;
4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan dalam
skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8). Prasarana dan
sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah.
Berdasarkan Focus Group Disscusion (FGD) dengan pihak yang terkait pada potensi
produk unggulan durian nampak pada tabel berikut :

TABEL: 5.22. ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN DURIAN

No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Sedang
3 Ketersediaan sumberdaya manusia Tinggi
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Sedang
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Sedang
6 Penyerapan tenaga kerja Tinggi
7 Potensi pasar Tinggi
8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Sedang
9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Sedang
Modus Sedang
Sumber : Analisis Konsultan 2013
Dari tabel nampak bahwa komoditas durian, dalam kriteria potensi sebagian besar (modus)
berada pada indikator-indikator yang menunjukkan sedang, artinya komoditas durian
belum masuk dalam kriteria produk unggulan.

5.2.7. KOPI ARABIKA & KOPI ROBUSTA


a. Produksi
Sentra produksi kopi arabika / robusta di kabupaten banjarnegara terdapat di semua
kecamatan, sementara kopi robusta terdapat di 7 kecamatan. Data selengkapnya dapat
dilihat pada tabel berikut ini :

TABEL: 5.23.PRODUKSI KOPI ARABIKA / ROBUSTA KABUPATEN BANJARNEGARA


ARABIKA ROBUSTA
Kecamatan
Luas Produks Rata2 Luas (HA) Produksi Rata2
(HA) (Ton Kw/Ha (Ton)i Kw/Ha
01. Susukan 29,75 1,00 0,34 - - -
02. Purwareja 4,41 0,55 1,25 - - -
Klampok
HALAMAN 5 - 24

03. Mandiraja 53,00 7,93 1,50 - - -


04. Purwanegara 34,24 31,78 9,28 - - -
05. B a w a n g 50,44 2,00 0,40 - - -
06. Banjarnegara 119,5 46,60 3,90 - - -
07. Pagedongan 35,300 5,57 1,58 - - -
08. S i g a l u h 56,75 11,02 1,94 - - -
09. Madukara 39,00 11,38 2,92 - - -
10. Banjarmangu 60,70 15,21 2,51 - - -
11. Wanadadi 168,7 16,12 0,96 - - -
12. R a k i t 20,045 1,16 0,58 - - -
13. Punggelan 128,2 39,21 3,06 - - -
14. Karangkobar 217,35 303,60 13,97 22,30 11,86 5,32
15. Pagentan 52,040 0,87 0,17 12,30 - -
16. Pejawaran 157,0 1,60 0,10 151,02 8,30 0,55
17. B a t u r 12,500 1,07 0,86 9,60 - -
18. Wanayasa 205,0 22,58 1,10 47,99 6,86 1,43
19. Kalibening 293,58 120,00 4,09 155,62 60,67 3,90
20. Pandanarum 105,42 35,00 3,32 51,88 17,31 3,34
4
Jumlah 1.843,0 674,25 3,66 450,71 105,00 2,33
Tahun 2010 1
1.817,3 666,70 3,67 445,99 102,70 2,30
Tahun 2009 1
1.624,4 426,03 2,62 446,29 87,58 1,96
Tahun 2008 6
1.509,6 344,18 2,28 446,19 76,24 1,71
Tahun 2007 4
1.407,7 349,15 2,48 445,49 55,33 1,24
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara
b. Peluang
Dilihat dari prospek permintaan ke depan, pengembangan usahatani kopi arabika /
robusta di Kabupaten Banjarnegara sangat prospektif. Hal ini dapat didasarkan atas
adanya peluang yang cukup terbuka baik local,regional, nasional maupun eksport.

c. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan kentang dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan lahan
pengembangan yang cukup potensial dan dalam skala usaha cukup luas, 2). Prospek
pasar lokal, regional, nasional bahkan ekspor yang terbuka untuk komoditas kopi arabika
/ robusta, dan 3). Pengembangan kopi arabika / robusta di wilayah Kabupaten
Banjarnegara memiliki keunggulan komparatif seperti iklim yang sesuai, ketinggian cocok
dengan tanaman kopi arabika / robusta, dan sumber-sumber air banyak, yang kemudian
dapat menjadi unggulan kompetetif.

TABEL: 5.24. ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN KOPI ARABIKA DAN ROBUSTA
NO Kuesioner Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sumberdaya manusia Sedang
3 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Sedang
4 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/industri Sedang
5 Penyerapan tenaga kerja Sedang
HALAMAN 5 - 25

NO Kuesioner Kriteria
6 Potensi pasar lokal Sedang
7 Potensi pasar ekspor Sedang
8 Hambatan biaya, teknologi dan kelembagaan Sedang
Modus Sedang
Sedang
Sumber : Analisis Konsultan 2013
Dari tabel nampak bahwa kopi arabika dan robusta, sebagaian besar (modus) indikator-
indikator menunjukkan sedangi, artinya komoditas arabika dan robusta belum masuk
dalam kriteria produk unggulan.

5.2.8. LADA
a. Produksi
Sentra produksi lada di kabupaten Banjarnegara menyebar di 7 kecamatan adalah
kecamatan karangkobar, Pagentan, Pajawaran, Batur, Wanayasa, Kalibening dan
Pandanarum. Data selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut ini :

TABEL: 5.25. PRODUKSI LADA KABUPATEN BANJARNEGARA


Kecamatan Luas Produksi Rata-rata
(Ha) (Ton) (Ku/Ha)
1. Purwareja Klampok 2,65 0,29 1,09
2.Mandiraja 20,00 3,85 1,93
3.Purwanegara 42,59 20,84 4,89
4.Banjarnegara 26,90 1,23 0,46
5.Pagedongan 7,34 1,27 1,73
6.S i g a l u h 5,07 0,59 1,16
7. Banjarmangu 14,55 1,90 1,31
8.R a k i t 79,80 16,66 2,09
9. Punggelan 77,75 29,10 3,74
Jumlah 276,65 75,73 2,74
Tahun 2010 275,24 69,08 2,51
Tahun 2009 274,49 98,40 3,58
Tahun 2008 274,49 99,91 3,64
Tahun 2007 301,89 118,60 3,93
Sumber Data : Dishutbun Kab. Banjarnegara
b. Peluang
Berdasarkan komoditas lada menunjukkan bahwa Kabupaten Banjarnegara mempunyai
potensi yang baik untuk pengembangan komoditas lada. Pengembangan investasi dapat
berupa pembibitan, budidaya, industri pengolahan serta pemasaran.

c. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan lada dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan
sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya
manusia; 4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan
dalam skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8).
HALAMAN 5 - 26

Prasarana dan sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian kebijakan pemerintah


daerah.

TABEL: 5.26.ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN LADA


No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Sedang
3 Ketersediaan sumberdaya manusia Sedang
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Sedang
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Sedang
6 Penyerapan tenaga kerja Sedang
7 Potensi pasar Sedang
8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Sedang
9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Sedang
Modus Sedang
Sumber : Analisis Konsultan 2013
Dari tabel nampak bahwa penilaian komoditas lada sebagian besar (modus) pada
indikator-indikator dengan nilai sedang, artinya lada belum masuk dalam kriteria produk
unggulan.

5.2.9. T E H
a. Produksi
Sentra produksi teh di kabupaten Banjarnegara menyebar di 7 kecamatan adalah
kecamatan karangkobar, Pagentan, Pajawaran, Batur, Wanayasa, Kalibening dan
Pandanarum. Data selengkapnya dapat di;ihat pada tabel berikut ini :

TABEL: 5.27. PRODUKSI TEH DI KABUPATEN BANJARNEGARA


Kecamatan Luas Produksi Rata-rata
(Ha) (Ton) (Ku/Ha)
1. Karangkobar 201,19 313,29 15,57
2. Pagentan 52,25 2,83 0,54
3. Pejawaran 27,00 53,30 19,74
4. B a t u r 48,50 30,87 6,36
5. Wanayasa 782,92 633,00 8,09
6. Kalibening 576,70 567,05 9,83
7. Pandanarum 240,03 344,86 14,37
Jumlah 1.928,59 1.945,20 10,09
Tahun 2010 1.917,90 2.243,27 11,70
Tahun 2009 1.893,69 2.167,94 11,45
Tahun 2008 1.989,86 1.692,69 8,51
Tahun 2007 1.979,91 1.554,51 7,85
Sumber Data : Dishutbun Kab. Banjarnegara
b. Peluang
Berdasarkan komoditas teh menunjukkan bahwa Kabupaten Banjarnegara mempunyai
potensi yang baik untuk pengembangan komoditas teh. Pengembangan investasi dapat
berupa pembibitan, budidaya, industri pengolahan serta pemasaran.
HALAMAN 5 - 27

c. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan teh dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan
sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya
manusia; 4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan
dalam skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8).
Prasarana dan sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian kebijakan pemerintah
daerah.

TABEL: 5.28. ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN TEH


NO PARAMETER KRITERIA
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Tinggi
3 Ketersediaan sumberdaya manusia Tinggi
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Tinggi
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Sedang
6 Penyerapan tenaga kerja Tinggi
7 Potensi pasar Tinggi
8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Tinggi
9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Tinggi
Modus Tinggi
Sumber : Analisis Konsultan 2013

Dari tabel nampak bahwa penilaian komoditas teh sebagian besar (modus) pada
indikator-indikator dengan nilai tinggi, artinya teh masuk dalam kriteria produk
unggulan.

5.2.10. DAGING KAMBING


a. Produksi
Sentra produksi daging kambing di kabupaten Banjarnegara menyebar di 20 kecamatan,
produksi terbesar ada di kecamatan banjarmangu mencapai 12,11 kwintal. Data
selengkapnya dapat di;ihat pada tabel berikut ini :

TABEL: 5.29. PRODUKSI DAGING KAMBING KABUPATEN BANJARNEGARA

KECAMATAN PRODUKSI (KG)


01. Susukan 6.789,40
02. Purworejo Klampok 6.656,60
03. Mandiraja 9.860,40
04. Purwonegoro 9.760,80
HALAMAN 5 - 28

05. B a w a n g 4.133,40
06. Banjarnegara 3.967,40
07. Pagedongan 7.453,40
08. S i g a l u h 5.976,00
09. Madukara 7.005,20
10. Banjarmangu 12.118,00
11. Wanadadi 5.328,60
12. R a k i t 5.129,40
13. Punggelan 10.458,00
14. Karangkobar 12.466,60
15. Pagentan 10.242,20
16. Pejawaran 5.262,20
17. B a t u r 149,40
18. Wanayasa 7.055,00
19. Kalibening 7.270,80
20. Pandanarum 5.444,80
Jumlah 142.527,60
Tahun 2010 208.463,00
Tahun 2009 104.824,72
Tahun 2008 119.932,00
Tahun 2007 112.723,00
Sumber Data : Dishutbun Kab. Banjarnegara

b. Peluang
Berdasarkan komoditas daging kambing menunjukkan bahwa Kabupaten Banjarnegara
mempunyai potensi yang baik untuk pengembangan komoditas aren. Pengembangan
investasi dapat berupa pembibitan, budidaya, industri pengolahan serta pemasaran.

c. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan daging kambing dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan
sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya manusia;
4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan dalam
skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8). Prasarana dan
sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah.
Berdasarkan Focus Group Disscusion (FGD) dengan pihak yang terkait pada potensi
produk unggulan daging kambing nampak pada tabel berikut :

TABEL: 5.30. ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN DAGING KAMBING


No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Sedang
3 Ketersediaan sumberdaya manusia Sedang
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Sedang
HALAMAN 5 - 29

5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Sedang


6 Penyerapan tenaga kerja Sedang
7 Potensi pasar Sedang
8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Sedang
9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Sedang
Modus Sedang
Sumber : Analisis Konsultan 2013
Dari tabel nampak bahwa penilaian komoditas daging kambing sebagian besar (modus)
pada indikator-indikator dengan nilai sedang , artinya lada belum masuk dalam kriteria
produk unggulan.
5.2.11. DAGING SAPI
a. Produksi
Sentra produksi daging sapi di kabupaten Banjarnegara menyebar di 20 kecamatan,
produksi mencapai 1,8 ton di tahun 2011. Data selengkapnya dapat di;ihat pada tabel
berikut ini :
TABEL: 5.31. PRODUKSI DAGING SAPI KABUPATEN BANJARNEGARA (KG)
Kecamatan Sapi
01. Susukan 16.980,00
02. Purworejo Klampok 17.035,00
03. Mandiraja 33.520,00
04. Purwonegoro 26.372,00
05. B a w a n g 27.703,00
06. Banjarnegara 939.507,00
07. Pagedongan 4.622,00
08. S i g a l u h 12.608,00
09. Madukara 32.252,00
10. Banjarmangu 19.119,00
11. Wanadadi 61.227,00
12. R a k i t 27.485,00
13. Punggelan 53.261,00
14. Karangkobar 14.934,00
15. Pagentan 30.374,00
16. Pejawaran 38.585,00
17. B a t u r 85.476,00
18. Wanayasa 347.955,00
19. Kalibening 29.941,00
20. Pandanarum 11.800,00
Jumlah 1.830.756,00
Tahun 2010 1.646.916,00
Tahun 2009 1.593.307,20
Tahun 2008 1.279.494,00
Tahun 2007 1.137.434,00
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara

b. Peluang
HALAMAN 5 - 30

Berdasarkan komoditas daging sapi menunjukkan bahwa Kabupaten Banjarnegara


mempunyai potensi yang baik untuk pengembangan komoditas daging sapi.
Pengembangan investasi dapat berupa pembibitan, budidaya, industri pengolahan serta
pemasaran.

c. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan daging kambing / sapi dan kambing dimensinya
mencakup : 1). Ketersediaan sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3).
Ketersediaan sumberdaya manusia; 4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5).
Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja;
7). Potensi pasar; 8). Prasarana dan sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian
kebijakan pemerintah daerah.

TABEL: 5.32. ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN DAGING SAPI/KAMBING

No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Sedang
3 Ketersediaan sumberdaya manusia Sedang
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Sedang
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Sedang
6 Penyerapan tenaga kerja Sedang
7 Potensi pasar Sedang
8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Sedang
9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Sedang
Modus Sedang
Sumber : Analisis Konsultan 2013

Dari Tabel nampak bahwa penilaian komoditas daging kambing / sapi dan kambing domba
sebagian besar (modus) pada indikator-indikator dengan nilai sedang, artinya daging
kambing / sapi dan kambing domba belum masuk dalam kriteria produk unggulan.

5.2.12. KELAPA
a. Produksi
Sentra produksi kelapa di kabupaten Banjarnegara menyebar di 11 kecamatan, produksi
mencapai 11,668 ton di tahun 2011. Data selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut
ini :

TABEL: 5.33. PRODUKSI KELAPA KABUPATEN BANJARNEGARA (KG)

Kecamatan Kelapa Deres Coconut Hibrida

Luas Produksi Rata-rata Luas Produksi Rata-rata


(Ha) (Ton) (Ku/Ha) (Ha) (Ton) (Ku/Ha)
01. Susukan 647,75 4.939,60 76,26 - - -

02. Purwareja 94,60 1.172,47 123,94 - - -


HALAMAN 5 - 31

03. Mandiraja 210,96 2.093,74 99,25 - - -


04. Purwanegara 177,45 1.346,15 75,86 - - -
05. B a w a n g 67,82 102,12 15,06 8,84 12,13 13,72
06. Banjarnegara 18,50 42,00 22,70 3,50 0,75 2,14
07. Pagedongan 34,00 189,00 55,59 2,90 0,73 2,52
08. S i g a l u h 36,50 372,24 101,98 - - -
09. Banjarmangu 12,90 106,62 82,65 0,30 0,40 13,33
10. Wanadadi - - - 4,00 5,82 14,55
11. R a k i t 95,80 953,27 99,51 8,10 9,94 12,27
12. Punggelan 46,25 351,24 75,94 - - -
Jumlah 1.442,53 11.668,45 80,89 27,64 29,77 10,77
Tahun 2010 1.472,43 12.414,87 84,32 29,14 26,22 9,00
Tahun 2009 1.500,35 12.838,45 85,57 28,02 42,27 15,09
Tahun 2008 1.329,10 13.922,91 104,75 30,02 30,60 10,19
Tahun 2007 1.326,62 13.765,98 103,77 30,02 27,89 9,29
Sumber Data : Dinas Pertanian, Perikanan & Peternakan Kab. Banjarnegara

b. Peluang

Investasi merupakan motor pertumbuhan ekonomi, yang sekaligus menjadi motor


modernisasi pertanian. Peluang pengembangan agribisnis kelapa investasi dari hulu hingga
hilir dari agribisnis kelapa maupun aktivitas bisnis penunjangnya.
Kelapa Indonesia menjadi ajang bisnis raksasa mulai dari pengadaan sarana produksi (bibit,
pupuk, pestisida, dll); proses produksi, pengolahan produk kelapa (turunan dari daging,
tempurung, sabut, kayu, lidi, dan nira), dan aktivitas penunjangnya (keuangan, irigasi,
transportasi, perdagangan, dll).
Daya saing produk kelapa pada saat ini terletak pada industri hilirnya, tidak lagi pada
produk primer, dimana nilai tambah dalam negeri yang potensial pada produk hilir dapat
berlipat ganda daripada produk primernya.

c. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan kelapa dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan
sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya manusia;
4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan dalam
skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8). Prasarana dan
sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah.

TABEL: 5.34. ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN KELAPA

No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Tinggi
3 Ketersediaan sumberdaya manusia Tinggi
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Tinggi
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Tinggi
6 Penyerapan tenaga kerja Tinggi
7 Potensi pasar Tinggi
HALAMAN 5 - 32

8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Tinggi


9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Tinggi
Modus Tinggi
Sumber : Analisis Konsultan 2013
Dari Tabel nampak bahwa penilaian komoditas kelapa sebagian besar (modus) pada
indikator-indikator dengan nilai tinggi, artinya kelapa masuk dalam kriteria produk
unggulan.

5.2.13. KULIT
a. Peluang
Investasi merupakan motor pertumbuhan ekonomi, yang sekaligus menjadi motor
modernisasi pertanian. Peluang pengembangan agribisnis kelapa investasi dari hulu
hingga hilir dari agribisnis kelapa maupun aktivitas bisnis penunjangnya.
Kelapa Indonesia menjadi ajang bisnis raksasa mulai dari pengadaan sarana produksi
(bibit, pupuk, pestisida, dll); proses produksi, pengolahan produk kelapa (turunan dari
daging, tempurung, sabut, kayu, lidi, dan nira), dan aktivitas penunjangnya (keuangan,
irigasi, transportasi, perdagangan, dll).
Daya saing produk kelapa pada saat ini terletak pada industri hilirnya, tidak lagi pada
produk primer, dimana nilai tambah dalam negeri yang potensial pada produk hilir dapat
berlipat ganda daripada produk primernya.

b. Potensi Produk Unggulan


Analisis potensi produk unggulan kulit dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan
sumberdaya alam; 2). Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya
manusia; 4). Kontribusi terhadap perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan
dalam skala ekonomi/ industri; 6). Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8).
Prasarana dan sarana transportasi mendukung; 9). Kesesuaian kebijakan pemerintah
daerah.

TABEL: 5.35. ANALISIS POTENSI PRODUK UNGGULAN KULIT

No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
2 Ketersediaan sarana produksi Kecil
3 Ketersediaan sumberdaya manusia Tinggi
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Kecil
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Kecil
6 Penyerapan tenaga kerja Sedang
7 Potensi pasar Sedang
HALAMAN 5 - 33

8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Sedang


9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Sedang
Modus Sedang
Sumber : Analisis Konsultan 2013

Dari Tabel nampak bahwa penilaian komoditas kelapa sebagian besar (modus) pada
indikator-indikator dengan nilai sedang, artinya kulit belum masuk dalam kriteria produk
unggulan.

5.2.14. WISATA
Kabupaten Banjarnegara memiliki potensi dan daya tarik wisata sangat potensial dan laku
dipasarkan baik Wisatawan Nusantara maupun Wisatawan Mancanegara.
a) Kawasan Wisata Dataran Tinggi Dieng Nama Dieng yang berada di wilayah Kecamatan
Batur ini berasal dari kata Dihyang yang berarti Khayangan. Konon tempat ini menjadi
pusat pemujaan agama Hindhu Syiwa pada abad VII – XIII M. Dataran Tinggi Dieng
merupakan wilayah dengan luas kurang lebih 110 Ha merupakan tujuan wisata Nasional
yang dikelilingi gugusan gunung antara lain Gunung Sumbing, Gunung Sindoro, Gunung
Perahu, Gunung Rogojembangan serta Gunung Bismo. Keindahan Dieng menawarkan
suatu sensasi menarik.
b) Candi-candi yang menjadi daya tarik utama wisata di kawasan ini. Di lokasi ini terdapat
Gugusan Candi Arjuna yang terdiri dari Candi Arjuna, Candi Semar, Candi Srikandi, Candi
Puntadewa dan Candi Sembadra. Tak jauh dari gugusan candi ini, kurang lebih 200 m
terdapat gugusan Candi Gatotkaca, Dwarawati dan Candi Bima.
c) Di Komplek Candi Arjuna ini setiap tahun pada bulan Juli dipusatkan kegiatan Dieng
Culture Festival yang agendanya diantaranya adalah Ruwatan Rambut Gimbal dan
Festival seni budaya Dieng. Sedangkan untuk Candi Bima sering digunakan sebagai
tempat semedi dan tabur bunga bagi umat Hindu yang berada di Indonesia, bahkan
sampai mancanegara seperti warga Thailand.
d) Sungai Serayu sebagai ikon pariwisata kabupaten Banjarnegara, pengembangan wisata
budaya dan agrikultur, yang ada di sepanjang jalur sungai itu.
Sungai Serayu terkenal dengan arusnya yang ekstrim dan sering dikunjungi wisatawan,
dan menjadi lokasi kegiatan arung jeram tingkat nasional dan internasional. Kebudayaan
lembah Sungai Serayu sangat beragam dan menarik untuk ditawarkan menjadi daya tarik
wisatawan domestik dan mancanegara.

Analisis potensi wisata dimensinya mencakup : 1). Ketersediaan sumberdaya alam; 2).
Ketersediaan sarana produksi; 3). Ketersediaan sumberdaya manusia; 4). Kontribusi terhadap
perkonomian kawasan; 5). Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri; 6).
Penyerapan tenaga kerja; 7). Potensi pasar; 8). Prasarana dan sarana transportasi mendukung;
9). Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah.

TABEL: 5.36. ANALISIS POTENSI WISATA

No Parameter Kriteria
1 Ketersediaan sumberdaya alam Tinggi
HALAMAN 5 - 34

2 Ketersediaan sarana produksi Tinggi


3 Ketersediaan sumberdaya manusia Tinggi
4 Kontribusi terhadap perkonomian kawasan Tinggi
5 Kemungkinan dikembangkan dalam skala ekonomi/ industri Tinggi
6 Penyerapan tenaga kerja Tinggi
7 Potensi pasar Tinggi
8 Prasarana dan sarana transportasi mendukung Tinggi
9 Kesesuaian kebijakan pemerintah daerah Tinggi
Modus Tinggi
Sumber : Analisis Konsultan 2013
Dari Tabel nampak bahwa penilaian terhadap wisata kabupaten Banjarnegara sebagian besar
(modus) pada indikator-indikator dengan nilai tinggi, artinya wisata Banjarnegara masuk
dalam kriteria produk unggulan.

5.3. KOMODITAS KHAS


Justifikasi penentuan untuk pengembangan komoditas unggulan yang dinyatakan khas di
Banjarnegara didasarkan pada trianggulasi hasil analisis melalui LQ, analisis daftar skala
prioritas dan analisis SWOT. Daftar komoditas tersebut adalah sebagai berikut :

TABEL: 5.37. DAFTAR PILIHAN KOMODITAS YANG DINYATAKAN KOMODITAS KHAS


BANJARNEGARA
No ANALISIS LQ Unggul Analisis Daftar Skala ANALISIS PRIORITAS
SWOT Prioritas
1 Aren Unggul Tinggi Tidak prioritas Menjadi komoditas unggul dan
unik layak untuk dikembangkan
2 Ayam Kampung Unggul Sedang Tidak prioritas Menjadi komoditas potensi
3 Daging Sapi Unggul Sedang Tidak prioritas Menjadi komoditas potensi
4 Jagung Unggul Sedang Tidak prioritas Menjadi komoditas potensi
5 Kelapa (Deres) Unggul Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
HALAMAN 5 - 35

No ANALISIS LQ Unggul Analisis Daftar Skala ANALISIS PRIORITAS


SWOT Prioritas
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
6 Kelapa Dalam Unggul Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
7 Kelapa Hibrida Unggul Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
8 Kentang Unggul Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
9 Kopi Arabika Unggul Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
10 Kopi Robusta Unggul Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
11 Kubis Unggul Sedang Tidak prioritas Menjadi komoditas potensi
12 Kulit Sapi Unggul Sedang Tidak prioritas Menjadi komoditas potensi
13 Kulit Unggul Sedang Tidak prioritas Menjadi komoditas potensi
kambing/domba
14 Domba/kambing Unggul Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
15 Lada Unggul Sedang Tidak prioritas Menjadi komoditas potensi
16 Pala Unggul Sedang Tidak prioritas Menjadi komoditas potensi
17 Salak Unggul Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
18 Teh Unggul Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
19 Melati gambir Potensi Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
19 Wartel Unggul Tinggi Tidak prioritas Menjadi komoditas potensi
20 Wisata Unggul Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
21 Industri kreatif Potensi Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
(kerajinan dan Prioritas unik layak untuk dikembangkan
makanan
olahan)
22 Mikro hidro Potensi Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
23 PLTS Potensi Tinggi Sangat Menjadi komoditas unggul dan
Prioritas unik layak untuk dikembangkan
Sumber : Analisis Konsultan, 2013