Anda di halaman 1dari 9

CRITICAL JOURNAL REPORT

“Development of a Three-Tier Test as a


Valid Diagnostic Tool for Identification of
Misconceptions Related to Carbohydrates”

DI SUSUN OLEH :

UCIA MAHYA DEWI


8176141011

Dosen Pengampu:
Dr. Ajat Sudrajat, M.Si

Mata Kuliah
Managemen Kurikulum Dan Sistem Evaluasi Pembelajaran Kimia

PROGRAM STUDI MAGISTER PENDIDIKAN KIMIA


PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
MEDAN
2018
Identitas Jurnal

Development of a Three-Tier Test as a Valid Diagnostic Tool for


Identification of Misconceptions Related to Carbohydrates
Pengembangan tes diagnostik three tier yang valid untuk mengidentifikasi
miskonsespsi pada materi Karbohidrat
Penulis Dušica D. Milenković, Tamara N. Hrin, Mirjana D. Segedinac, and Saša
Horvat
Tahun Jurnal 2016
Nama Jurnal Journal Of Chemical Education 2016, 93, hal : 1514−1520

DOI 10.1021/acs.jchemed.6b00261

I. Pengantar
Instrument test three-tier dapat mengidentifikasi pemahaman konsep mahasiswa
dengan mudah dan tidak membutuhkan banyak waktu. Selain itu dapat pula membedakan
antara mahasiswa yang menjawab salah karena mengalami miskonsepsi atau kurang
memahami materi. Tes three-tier merupakan pengembangan dari tes two-tier. Penggunaan tes
three-tier memungkinkan guru dan peneliti tidak hanya untuk memahami miskonsepsi siswa,
tetapi juga untuk mengeksplorasi alasan di baliknya. Tes-tes ini sangat efisien dalam hal
waktu, karena mereka dapat mencakup sejumlah besar subyek dan mencakup sejumlah besar
tugas Selain itu, tes ini memfasilitasi pemeriksaan dan evaluasi kesalahpahaman pada
sejumlah besar subyek dengan cara yang efisien dan sederhana Meskipun tes three-tier
memiliki banyak kelebihan dibandingkan tes pilihan ganda biasa, ada batasan-batasan
tertentu yang harus disebutkan. Hasil yang diperoleh melalui tes three-tier tidak berbeda
antara kesalahpahaman dan kurangnya pengetahuan serta antara pemahaman dan tebakan
yang beruntung Oleh karena itu, para peneliti didorong untuk mengembangkan lebih banyak
bentuk kompleks dari tes multi-tier yang selain konten dan tingkatan alasan mengandung
tingkat tambahan, yang disebut tingkat "kepercayaan diri".
II. Ringkasan Isi Jurnal
Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan tes tiga tingkat
pengetahuan (three tier) sebagai alat diagnostik yang valid untuk mengidentifikasi
kesalahpahaman pada topik karbohidrat di Departemen Farmasi, Universitas Bijeljina
(Bijeljina, Republik Serbia). Penelitian ini dilakukan pada siswa tahun kedua dan ketiga yang
berjumlah 42. Populasi menurut jenis kelamin adalah sebagai berikut: 19% laki-laki dan 81%
perempuan.
Diagnostik tes karbohidrat berisi 14 tugas, yang terdiri dari tiga tingkatan.
(1) Tingkatan pertama adalah pertanyaan konten pilihan ganda yang terdiri dari 4
pilihan, hanya satu dari masing-masing yang benar, sementara tiga sisanya adalah
distraktor.
(2) Tingkat kedua menawarkan 4 jawaban juga, hanya satu dari masing-masing yang
benar, sementara tiga distraktor yang tersisa mewakili penjelasan logis dari
distraktor yang diberikan di tier pertama.
(3) Tingkat ketiga dari pertanyaan mewakili tier kepercayaan, yang berfungsi sebagai
penentu kepercayaan siswa dalam jawaban mereka yang disediakan untuk tier
pertama dan kedua seperti yang terlihat dalam tabel :

Contoh Soal Item


Lingkari huruf jawaban yang benar. Manakah dari monosakarida berikut dalam
reaksi dengan natrium borohidrida menghasilkan alkohol polihidrat yang sama
dengan glukosa ?
a. Galaktosa
b. Fruktosa
c. Ribose
d. Gliseraldehid
Alasan jawaban Anda adalah :
a. Molekul dari monosakarida yang dipilih mengandung satu atom karbon kurang
dari molekul glukosa, dan dalam reaksi dengan natrium borohidrida jumlah
atom karbon meningkat sebesar satu
b. Molekul dari monosakarida yang dipilih mengandung atom karbon dan gugus
aldehida dalam jumlah yang sama dengan molekul glukosa
c. Molekul dari monosakarida yang dipilih mengandung gugus keto pada C2 yang
diubah menjadi gugus hidroksil dalam reaksi dengan natrium borohidrida
d. Molekul dari monosakarida yang dipilih mengandung tiga atom karbon dan
dalam reaksi dengan natrium borohidrida, jumlah atom karbon berlipat ganda
Apakah Anda yakin akan jawaban Anda
a. Ya
b. Tidak
Instrument pretest divalidasi oleh sebuah tim ahli, terdiri dari dua profesor universitas
dan tiga asisten pengajar di bidang pendidikan kimia, dalam aspek keterbacaan,
kebermaknaan persyaratan, dan kesesuaian dengan isi kurikulum dan disimpulkan bahwa
instrumen yang valid. Dalam parameter post-test: (i) realibilitas dinyatakan oleh Cronbach α
coe ffi cient untuk seluruh tes dan secara terpisah untuk setiap tier; (ii) indeks kesulitan soal;
(Iii) titik koefisien korelasi biserial; dan (iv) korelasi antara kedua tingkatan skor dan
kepastian (skor three tier) dihitung.
Semua perhitungan statistik dilakukan dengan Microsoft Office Excel dan SPSS
Statistics v.20. Berdasarkan data yang diperoleh, parameter berikut dihitung:
1. First-tier score [FT] (Hanya skor first-tier yang dipertimbangkan. jawaban yang
benar pada tier pertama diberi skor 1, tidak benar 0.)
2. Skor tingkat kedua [ST] (Hanya skor lapis kedua yang dipertimbangkan. Jawaban
yang benar pada lapis kedua diberi skor 1, tidak benar 0.)
3. Skor tier ketiga [TT] adalah nilai kepastian. (Hanya skor lapis ketiga yang
dipertimbangkan. Jawaban “ya” diberi skor 1, jawaban “tidak” diberi nilai 0.)
4. Skor dua tingkatan [BT] (Skor pertama dan kedua tingkat dipertimbangkan.
Kombinasi yang benar diberi skor 1; kombinasi lainnya diberi nilai 0.)
5. Skor semua tingkatan [AT] (Skor tiga tingkatan dipertimbangkan. Kombinasi yang
benar dari tingkatan pertama dan kedua dengan "ya" yang dilingkari di lapis
ketiga adalah mencetak 1 poin, semua kombinasi lainnya diberi nilai 0 poin.)

Berdasarkan skor yang dihitung, kombinasi jawaban yang mungkin ditentukan :


1. Jika seorang siswa menjawab baik tingkat pertama dan kedua dengan benar, dan
menyatakan YA pada tier ketiga, maka siswa memiliki pengetahuan ilmiah tentang
konsep yang diteliti.
2. Jika seorang siswa menjawab tier pertama dengan benar, yang kedua salah, dan
lingkaran YA di ketiga, maka dapat diasumsikan bahwa siswa tersebut memiliki
kesalahpahaman, dan siswa tersebut disebut positif palsu.
3. Jika seorang siswa memberikan jawaban yang salah di tingkat pertama, tetapi
memiliki alasan yang benar di tingkat kedua dan lingkaran YA di ketiga, siswa
mungkin memiliki kesalahpahaman dan siswa tersebut disebut negatif palsu.
4. Seorang siswa memiliki kesalahpahaman jika kedua tingkatan pertama dan kedua
dijawab dengan salah dan YA dilingkari di tingkat ketiga. Kemungkinan lain adalah
seorang siswa menjawab kedua tingkatan pertama dan kedua dengan benar, tetapi
lingkaran Tidak di ketiga. Artinya, kemungkinan besar, hasil tebakan atau
kurangnya kepercayaan diri.

HASIL DAN DISKUSI


Dari hasil penelitian yang dilakukan, peneliti menemukan bahwa para siswa yang
mencapai prestasi lebih tinggi lebih yakin akan jawaban mereka, sementara mereka yang
mencapai hasil yang lebih rendah adalah sesuai, kurang yakin dalam jawaban mereka.
Dengan demikian, dasar dari metode untuk memberikan bukti validitas membuat instrument
tes diagnostik karbohidrat adalah korelasi antara skor dua tingkatan dan tiga tingkatan oleh
siswa. Dalam penelitian ini, korelasi yang kuat dan positif antara skor dua tingkatan (two
tiers) dan tiga tingkatan (three tiers) (r = 0,75; n = 42; p = 0,00) dihitung. Korelasi antara skor
dua tingkatan (two tiers) dan tiga tingkatan (three tiers) ditunjukkan secara grafis pada
Gambar 1

Gambar 1. Korelasi antara skor dua tingkatan (two


tiers) dan tiga tingkatan (three tiers)

Grafik menunjukkan bahwa dengan meningkatkan tingkat kepercayaan, ada peningkatan


jumlah jawaban yang benar di kedua tier. Namun, penting untuk dicatat bahwa ada siswa
yang tidak yakin dengan jawaban mereka, meskipun mereka mencapai nilai ujian yang sangat
tinggi. Ini menyiratkan kurangnya kepercayaan diri.
Dalam penelitian ini persentase yang diperoleh dari false negative adalah 5,8% dan
false positive adalah 5,9%, yang berada di dalam berbagai nilai yang direkomendasikan.
Berdasarkan hasil yang diperoleh, dapat disimpulkan bahwa tes diagnostik karbohidrat
merupakan instrumen yang valid dan dapat digunakan untuk identifikasi lebih lanjut dari
kesalahpahaman.
Analisis jawaban yang benar untuk semua tugas dan untuk semua subjek melibatkan
perbandingan pencapaian siswa yang direalisasikan dalam FT, lalu BT dan AT. Hasil analisis
ini disajikan pada Tabel 1.

Tabel 1. Hasil Analisis Jawaban yang Benar Setiap Tingkatan

Selain analisis pencapaian berdasarkan tingkatan, kualitas pengetahuan siswa juga diuji.
Persentase siswa yang memiliki pengetahuan ilmiah (SK), kurangnya pengetahuan (LK),
Miskonsepsi (M), dan persentase siswa yang memberikan jawaban yang benar dengan
tebakan (LG).Hasil ini dirangkum dalam Tabel 2.
Tabel 2. Analisis Pengetahuan Konseptual Siswa

Tes three-tier memberikan data yang lebih akurat, karena hanya siswa yang yakin akan
jawabannya yang dapat dikatakan memiliki pengetahuan ilmiah tentang konten yang
diperiksa. Karena pemeriksaan kesalahpahaman adalah tugas utama dari penelitian ini, itu
dilakukan secara rinci dengan analisis komparatif dari hasil berdasarkan: (i) FT saja (seolah-
olah tes itu dalam bentuk tes pilihan ganda konvensional); (ii) BT (seolah-olah tes itu dalam
bentuk tes dua-tier); dan (iii) AT (tes three-tier). Hasil analisis ini disajikan secara grafis pada
gambar 2

Gambar 2. Analisis Miskonsepsi setiap tingkatan .

Hasil menunjukkan bahwa persentase kesalahpahaman menurun dengan meningkatnya


jumlah tingkatan dalam tugas. Menurut gambar ini, dapat disimpulkan bahwa penerapan tes
three-tier memungkinkan identifikasi yang lebih akurat dari kesalahpahaman karena metode
ini memungkinkan peneliti untuk membedakan antara kesalahpahaman dan kurangnya
pengetahuan.

III. Kelebihan Isi Jurnal


1. Penelitian ini memberikan distribusi dalam mengembangkan tes pilihan berganda
menggunakan three-tier, yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi miskonsepsi
mahasiswa pada materi karbohidrat
2. Hasil Penelitian yang disajikan sangat detail seperti data data akurat atau bukti
penelitian untuk hasil pemahaman maupun miskonsepsi setiap butir item dan
peneliti menjelaskan pembahasan dari hasil penelitian yang ia dapatkan dengan
sangat jelas
3. Penulis menyajikan materi secara sistematis dan strukturalis, dengan menguraikan
materinya dari awal pendahuluan tentang permasalahan yang terjadi dalam proses
pembelajaran,solusi permasalahan,teori,metode penelitian, hasil pembahasan,diskusi
hingga kesimpulan dari hasil penelitian
4. Setiap tabel dan gambar yang disajikan disertai dengan pembahasan mengenai isi
tabel dan gambar tersebut sehingga pembaca lebih mudah dalam memahami data
penelitian yang dimaksud dalam tabel dan gambar
5. Peneliti menyajikan hasil analisis item yang diperoleh dari first tier dan two tier dan
three tier sehingga informasi yang diberikan lebih jelas
6. Tinjauan pustaka yang disajikan penulis dalam jurnal ini sudah sangat sistematis
dan relevan penulis sudah mengaitkan teori yang digunakan dengan masalah yang
dihadapi dalam proses pembelajaran dan peneliti sudah menyajikan literatur
mengenai penelitian sebelumnya yang pernah dilakukan

IV. Kelemahan Isi Jurnal


1. Dalam Penelitian ini uji coba materi untuk menilai pemahaman mahasiswa hanya
pada satu materi saja
2. Latar belakang yang dipaparkan penulis terlalu sedikit dan terlalu singkat
3. Peneliti tidak menjelaskan teknik pengolahan dan teknik analisis data yang
digunakan sehingga informasiyang disampaikan masih kurang
4. Peneliti tidak menjelaskan tahap tahap pengembangkan dari instrumen Three tire
test
5. Kurangnya instrumen three-tier. Pertama, itu adalah tingkat ketiga, tingkat
kepercayaan, yang berlaku untuk tingkat pertama dan kedua. Jika tingkat
kepercayaan dibagi menjadi dua bagian, yaitu, jika para siswa telah mengevaluasi
secara terpisah seberapa yakin mereka dalam jawaban mereka untuk tingkat pertama
dan kedua, itu mungkin untuk memperoleh data yang lebih tepat

V. Implikasi
Implikasi dari penelitian ini bisa menjadi pedoman dan rujukan oleh guru / penelti jika ingin
mengembangan instrumen yang valid dan dapat diandalkan untuk mengidentifikasi
kesalahpahaman dan pemahaman siswa dengan tingkat kepastian yang tinggi. Temuan
penelitian ini menunjukkan bahwa instrumen three-tier lebih tepat daripada tes pilihan ganda
dan umum, karena tes ini mengidentifikasi kesalahpahaman dengan reliabilitas yang lebih
tinggi, membedakan mereka dari kurangnya pengetahuan.

VI. Kesimpulan Dan Saran


A. Kesimpulan
Penelitian dalam jurnal ini sudah sangat bagus karena topik yang diangkat dalam
penelitian ini mengenai pengembangan tes untuk menilai pemahaman mahasiswa yang
nantinya akan berpengaruh terhadap prestasi belajar mahasiswa.Isi dari jurnal ini secara
keseluruhan sudah sangat bagus. Dalam isi jurnal secara keseluruhan hanya sedikit
ditemukan kelemahan kelemahan dalam pemaparan dan penyusunan isi materi/penlitian
dari jurnal. Dan untuk Kesimpulan dari junal ini yaitu penelitian ini difokuskan pada
penciptaan tes three-tier dan penentuan kualitasnya untuk mendiagnosis miskonsepsi
siswa tentang karbohidrat. Hasilnya menunjukkan bahwa tes diagnostik ini dapat
mewakili instrumen yang valid dan dapat diandalkan untuk mengidentifikasi
kesalahpahaman dan pemahaman siswa dengan tingkat kepastian yang tinggi

B. Saran
Disarankan agar peneliti lain menggunakan instrument tes three tiers ini untuk materi
kimia yang lainnya dan tidak hanya dalam bidang kimia saja.

Kepustakaan

Milenković,D.D,dkk.,(2016), Development of a Three-Tier Test as a Valid Diagnostic Tool


for Identification of Misconceptions Related to Carbohydrates, Journal Of Chemical
Education, Vol. 93