Anda di halaman 1dari 7

LITERATURE REVIEW

STRATEGI MENJAGA HIGH QUALITY CPR (HQCPR) PADA SETTING


PRE, INTRA, DAN POST ATTEMPTS

Mokhtar Jamil
Prodi Keperawatan Poltekkes RS dr. Soepraoen Malang,
Jl. Sodanco Supriadi No. 22 Malang
jhe1301@gmail.com

ABSTRAK

Pendahuluan : Kasus henti jantung adalah penyebab kematian tertinggi (26,3%) diikuti oleh
penyakit infeksi, pernafasan, pencernaan, neoplasma dan kecelakaan lalu lintas (Susiana,
2009) (Supriyono, 2008). Penanganan henti jantung selalu melibatkan cardiopulmonary
resuscitation. Keberhasilan CPR juga dipengaruhi oleh kualitas CPR yang diberikan, High-
quality CPR adalah landasan dalam pemberian resusitasi untuk mencapai Return of
Spontaneus Circulation (ROSC) (Meaney, 2010). Banyak kasus pemberi CPR (compressor)
mampu memberikan CPR berkualitas hanya di siklus-siklus awal tetapi ketika siklus itu
berlanjut kualitas CPR yang diberikan semakin menurun. Tujuan dari studi ini adalah
bagaimana strategi menjaga CPR yang diberikan tetap berkualitas pada setting pre, during
dan post attemps. Metode : Peneliti menggunakan pendekatan kajian pustaka dalam
penelitian ini. Peneliti mengumpulkan dan menyaring artikel berbasis buku dan elektonik
yang berhubungan dengan pencegahan hipoglikemia pada sumber ScienceDirect, Highwire,
Sagepub, NCBI, Creative Commons Attribution License, Elsevier, BioMed Central, and CPD
Module, dan Google. Penyaringan artikel didasarkan pada bentuk artikel dan tahun
publikasi. Peneliti menggunakan literature dengan kriteria format fulltext dan terbit antara
tahun 2009 sampai dengan 2014. Analisis dilakukan dengan komparasi topic utama pada
setiap artikel dan menarik kesimpulan secara umum terhadap topic utama yang
teridentifikasi.Hasil dan diskusi: strategi pre attemps adalah pelatihan dan pembimbingan
kepada tenaga kesehatan yang terkait dengan tujuan yaitu mengetahui teknik yang benar
dalam HQCPR. Strategi intra attemps dengan menggunakan pendekatan tim resusitasi yang
terdiri dari (1) Compression technician, (2) Monitor technician, (3) Ventilation technician,
dan (4) Medication technician. Sedangkan strategi post attemps adalah mengevaluasi
keseluruhan proses selama tindakan resusitasi apakah ada masukan, diskusi kasus atau
ucapan terima kasih dan bahkan kritikan.Kesimpulan : Dalam penanganan SCA sangat
diperlukan HQCPR dan meliputi diperlukan strategi untuk menjaga agar HQCPR dapat
diberikan terus menerus terdiri dari 3 macam yaitu pre, intra dan post attempts.

Kata Kunci : High Quality CPR, Henti jantung, Pre Intra Post Attemps

ABTRACT

Introduction: Cardiac arrest (CA) is the leading cause of death ( 26,3 % ) followed by
infectious disease , respiratory , digestive , many neoplasms and traffic accident ( susiana ,
2009 ) ( supriyono , 2008 . Management for CA include perform an CPR .The success of
CPR was also affected by the quality of CPR given (high-quality) , high-quality CPR is a
foundation in the provision of resuscitation to reach return of spontaneus circulation ( ROSC
14
15 Jurnal Hesti Wira Sakti, Volume 4, Nomor 1. Hlm. 16-20

) ( meaney , 2010 ) .Many cases to CPR ( compressor ) able to provide cpr quality only in
early cycle and continuously decline .The purpose of this study is to create High quality CPR
during pre-hospital recussitation phase.
Method : Literature study approach was use in this research .Researchers collect and filtering
articles based books and elektonik dealing with the prevention hypoglycemia in a source of
sciencedirect , highwire , sagepub , NCBI , creative commons attribution license , elsevier ,
biomed central , and cpd module , and google .Filtering articles based on form articles and in
publication .Literature criteria was on fulltext format and publised between 2009 up to 2014
.Analysis undergo with main topic compare on each articles and draw conclusions in general
against topic main identified .
Result and discussion : Pre attemps strategy is training and coaching to paramedics who in
relation with the goals that is know the proper techniques in hqcpr .Inter strategy attemps by
adopting team resuscitation consisting of ( 1 ) compression technician , ( 2 ) monitor
technician , ( 3 ) ventilation technician , and ( 4 ) medication technician .While post attemps
strategy is to evaluate the whole process during the act of resuscitation is there input ,
discussion a case or gratitude and even criticism .
Conclusion: In handling SCA indispensable HQCPR and includes strategies are needed to
keep HQCPR can be given consistently on pre, inter and post attempts..

Key Word : High Quality CPR, Cardiac arrest, Pre Intra Post Attemps

PENDAHULUAN secara perlahan-lahan hal ini sering ditandai


dengan keluhan nyeri pada dada. (Hayes,
Kemajuan perekonomian sebagai dampak 2009)
dari pembangunan di negara-negara sedang Ketika berbicara tentang penyakit jantung
berkembang sebagaimana di Indonesia koroner dan pembuluh darah, ingatan kita
menyebabkan perbaikan tingkat hidup. Hal ini tidak bisa lepas dari henti jantung karena
menjadikan kesehatan masyarakat meningkat, penyebab tersering dari henti jantung adalah
di samping itu terjadi pula perubahan pola penyakit jantung koroner (American Heart
hidup. Perubahan pola hidup ini yang Asociation,2010).
menyebabkan pola penyakit berubah, dari Penanganan pada kasus henti jantung
penyakit infeksi dan rawan gizi ke penyakit- yang sudah banyak dilakukan di setting RS
penyakit degeneratif, diantaranya adalah dan juga sudah banyak dilakukan pelatihan
penyakit jantung dan pembuluh darah dalam menangani kasus ini adalah pemberian
(kardiovaskuler) dan akibat kematian yang bantuan hidup dasar (BHD)/Basic Life
ditimbulkannya. Hasil survei kesehatan Support (BLS). BHD/BLS adalah usaha yang
nasional pada tahun 2001 menunjukkan bahwa dilakukan untuk mempertahankan kehidupan
: 26,3% penyebab kematian adalah penyakit pada saat penderita mengalami keadaan yang
jantung dan pembuluh darah, kemudian diikuti mengancam nyawa. Tindakan yang diberikan
oleh penyakit infeksi, pernafasan, pencernaan, pada BLS salah satunya adalah pemberian
neoplasma dan kecelakaan lalu lintas (Susiana, Cardio Pulmonary Ressucitation (CPR).
2009) (Supriyono, 2008) Meskipun cukup sering dilakukan,
Penyakit jantung koroner (PJK) adalah tindakan CPR tidak 100% berhasil,
penyakit jantung dan pembuluh darah yang Keberhasilan resusitasi dimungkinkan oleh
disebabkan karena penyempitan arteri koroner. adanya waktu tertentu diantara mati klinis dan
Penyempitan pembuluh darah terjadi karena mati biologis. Mati klinis terjadi bila dua
proses aterosklerosis atau spasme atau fungsi penting yaitu pernafasan dan sirkulasi
kombinasi keduanya. Aterosklerosis yang mengalami kegagalan total. Jika keadaan ini
terjadi karena timbunan kolesterol dan tidak cepat ditolong, maka akan terjadi mati
jaringan ikat pada dinding pembuluh darah biologis yang irreversibel. Setelah tiga menit
Jamil, Strategi Menjaga High Quality CPR 16

mati klinis ( jadi tanpa oksigenisasi ), HASIL DAN PEMBAHASAN


resusitasi dapat menyembuhkan 75% kasus Sudden Cardiac Arrest (SCA)
klinis tanpa gejala sisa. Setelah empat menit Sudden cardiac arrest (SCA) adalah
persentase menjadi 50% dan setelah lima kondisi dimana jantung berhenti berdenyut
menit 25%. Maka jelaslah waktu yang sedikit secara mendadak karena sebab apapun yang
itu harus dapat dimanfaatkan sebaik mungkin. dapat terjadi baik pada orang dengan
Keberhasilan CPR juga dipengaruhi oleh gangguan jantung atau tidak. Ketika jantung
kualitas CPR yang diberikan, High-quality berhenti berdenyut maka aliran darah ke otak
CPR adalah landasan dalam pemberian dan organ vital akan terhenti. (Suharsono,
resusitasi untuk mencapai Return of 2012) Berdasar guidelines AHA 2010,
Spontaneus Circulation (ROSC) (Meaney, penanganan SCA pada dewasa diawali
2010). Banyak kasus pemberi CPR pengaktifan EMS dan segera mulai pemberian
(compressor) mampu memberikan CPR CPR, dan dievaluasi gelombang EKGnya
berkualitas hanya di siklus-siklus awal tetapi apakah mengalami VF, VT tanpa nadi, atau
ketika siklus itu berlanjut kualitas CPR yang asystole maupun PEA sembari menunggu
diberikan semakin menurun. Padahal HQCPR datangnya AED. Jika korban mengalami
merupakan dasar dari algoritma penanganan VF/VT tanpa nadi, maka akan diperlukan
henti jantung, dengan pemberian HQCPR akan pemberian syok, kemudian dievaluasi lagi
meningkatkan survival rate dari penderita dua sambil dilakukan CPR. Begitu juga pada
kali bahkan tiga kali lipat (Meaney, 2010). gambaran EKG yang PEA atau asystole, akan
Dengan mengetahui strategi menjaga dilakukan CPR sembari diberikan akses IV/IO
kestabilan pemberian HQCPR akan membuat dan pemberian epinefrin. Untuk lebih jelasnya
angka survival rate dari pasien SCA bisa dilihat di gambar 1.1 tentang Guidelines
meningkat, meningkatkan kepercayaan diri Adult Cardiac Arrest AHA Dari algoritma
pemberi pertolongan tersebut terlihat jelas bahwa setelah
pengaktifan EMS, segera dilakukan pemberian
BAHAN DAN METODE PENELITIAN CPR dan CPR merupakan tindakan terbanyak
Literature review ini merupakan hasil dalam algoritma tersebut. CPR memegang
analisa dari beberapa buku dan jurnal yang peran esensial untuk menjaga survival rate dari
membahas tentang Sudden Cardiac Arrest korban SCA tetap tinggi. CPR yang dimaksud
(SCA) dan High Quality CPR (HQCPR). adalah CPR yang berkualitas tinggi atau biasa
Semua jurnal dikumpulkan melalui electronic disebut High Quality CPR (HQCPR).
databases dari Sagepub, NCBI, Creative High Quality CPR (HQCPR)
Commons Attribution License, Elsevier, HQCPR yang dimaksud adalah CPR yang
BioMed Central, and CPD Module, diberikan kedalamannya dan kecepatan yang
ScienceDirect dan Google Scholar dengan tepat, kesempatan recoil dada penuh tetap
menggunakan kata kunci High Quality CPR, dilakukan serta interupsi atau gangguan
Sudden Cardiac Arrest dan Pre Intra Post minimal dan hindari pemberian ventilasi
Attempts. Kriteria dari jurnal yang digunakan berlebih. (Cave, 2010). Dengan outcome yang
adalah jurnal yang terpublikasikan secara full diharapkan adalah terjadi ROSC. Kedalaman
textdan dipublikasikan antara tahun 2009- dalam kompresi yang disarankan AHA adalah
2014. Analisis dilakukan dengan komparasi minimal 2 inchi (5cm), kompresii telah
topic utama pada setiap artikel dan menarik berubah menjadi prioritas melewati airway.
kesimpulan secara umum terhadap topic utama Kedalamannya harus tepat karena kompresor
yang teridentifikasi.Analisis dilakukan dengan harus membantu mensirkulasikan O2 yang ada
komparasi topic utama pada setiap artikel dan dalam pembuluh darah dengan menjepit
menarik kesimpulan secara umum terhadap jantung diantara sternum dan tulang spinal
topic utama yang teridentifikasi. agar pijatan pada jantung dapat efektif dan
membuat cardiac output optimal. Kecepatan
yang disarankan adalah minimal 100x/menit
dengan alasan rata-rata nadi normal adalah
80x/m, karena perfusi pada orang henti
17 Jurnal Hesti Wira Sakti, Volume 4, Nomor 1, April 2016. Hlm. 16-20

jantung tidak adekuat, diperlukan jumlah yang diuji dengan sebenar-benarnya tentang
lebih banyak untuk mencapai kekurangan HQCPR, jika tidak bisa melakukan 100x
perfusi dan untuk membantu sirkulasi minimal kompresi dalam 1 menit berarti salah, jika
sampai jantung dapat kembali berfungsi. kedalamannya kurang atu berlebih juga salah,
Alasan kenapa interupsi atau gangguan selama tidak memberikan kesempatan recoil dinding
pemberian HQCPR perlu diminimalkan adalah dada juga salah. Dengan memastikan para
interupsi selama pemberian CPR akan pemberi kompresor ini mampu melakukan
menut=runkan aliran darah ke jantung dan HQCPR akan mempermudah menjaga
otak, dalam penelitian Edelson (2006) kestabilan pemberian HQCPR.
menghentikan CPR lebih dari 10 detik akan Intra Attemps, Strategi untuk meningkatkan
meningkatkan resiko syok. Memberikan HQCPR selama tindakan (during attemps)
kesempatan dinding dada untuk recoil dapat menggunakan pendekatan tim.
diperlukan karena setiap proses kontraksi Berdasarkan guidelines AHA 2010,
harus diikuti oleh relaksasi, dalam CPR proses rekomendasi yang diberikan untuk
recoil berguna untuk meningkatkan aliran meningkatkan HQCPR adalah dengan
balik vena ke jantung, jika recoil tidak pendekatan tim selama resusitasi, ada
dilakukan penuh akan membuat kompresi beberapa alasan kenapa pendekatan dalam
tidak efektif karena darah yang dipompakan melakukan HQCPR menggunakan tim, yang
tidak adekuat. Keempat komponen tersebut pertama adalah HQCPR membutuhkan energi
(kedalaman, kecepatan, kesempatan recoil, dan yang banyak, membutuhkan stamina yang
interupsi minimal) terdengar dan terlihat terjaga, membakar 322 kcal per jam, penolong
sederhana, tetapi tidak demikian dengan dapat sangat kelelahan selama melakukan
kenyataannya. Sebuah survey yang dilakukan HQCPR, faktor kelelahan dari penolong inilah
tahun 2009 menunjukkan bahwa mayoritas yang membuat HQCPR tidak terjaga, 5 siklus
tenaga kesehatan (75%) merasa memiliki pertama maupun kedua penolong masih
kemampuan HQCPR, tetapi di kenyataan mampu melakukan HQCPR tetapi jika
hanya 26% yang tetap mampu diteruskan kualitas CPR yang diberikan akan
mempertahankan HQCPR (Heightman, 2009). menurun. Dengan pendekatan tim, pemberi
Lebih parahnya lagi, 55% dari sample kompresi akan bisa bergantian, seperti di
penelitian tidak perduli dengan CPR mereka guidelines dari Resuscitation Academy
yang terkadang asal-asalan (Heightman, menyarankan kompresor haarus bergantian
2009). setiap 2 menit. (Resuscitaion, Academy, 2009)
Strategi, Untuk mengatasinya perlu 3 langkah Alasan lain dilakukan pendekatan tim
utama meliputi pre attemps, intra attemps dan akan meminimalisir interupsi atau gangguan
post attemps. Pre attemps dilakukan sebelum selama kompresi karena ada tim sendiri yang
tindakan HQCPR diberikan kepada pasien akan melakukan kompresi, ada bagian sendiri
henti jantung. yang akan memberikan ventilasi sendiri,
Pre Attemps, Pre attemps merupakan fase bagian pemberian obat juga sendiri. Sehongga
persiapan yang dilakukan untuk mencapai setiap anggota tim akan fokus kepada
HQCPR. Persiapan yang dimaksud bisa tanggung jawabnya. Latar belakang ketiga
berupa pelatihan dan pembimbingan kepada kenapa dilakukan pendekatan tim adalah
tenaga kesehatan yang terkait dengan HQCPR. dengan komunikasi yang jelas akan
Tujuannya jelas yaitu mengetahui teknik yang meminimalkan kesalahan, komunikasi disini
benar dalam HQCPR. Misalkan sasaran adalah bisa bersifat searah ataupun dua arah, ada
mahasiswa keperawatan, tentu dengan diberi bagian pengingat tindakan dan bagian
pelatihan yang sesuai akan meningkatkan pelaksana. Bagian monitor akan mengatakan
kemampuan dalam melakukan HQCPR, hal ini kepada kompresor jika kompresinya kurang
senada dengan penelitian yang menjelaskan dalam, atau iramanya terlalu cepat atau bahkan
bahwa terdapat pengaruh nyata peningkatan kurang cepat. Pada Oktober 2005, Henderson
pengetahuan dan kemampuan melakukan CPR (Nev.) Fire Departmen (HFD) membuat
pada responden setelah diberi pelatihan. guidelines tentang bagaimana membuat tim
(Lontoh, 2013). Sedlain itu mahasiswa perlu resusitasi dalam IGD, tim resusitasi tersebut
Jamil, Strategi Menjaga High Quality CPR 18

terdiri dari (1) Compression technician, (2) koordinasi. Ada 10 prinsip yang harus ada
Monitor technician, (3) Ventilation technician, dalam kerjasama tim HQCPR dan
dan (4) Medication technician. Berdasarkan dilaksanakan oleh anggota tim, yaitu : (1) CPR
Guideline AHA, posisi paling penting dan dilakukan oleh tim resusitasi, (2) minimalkan
harus pertama kali ada adalah compression interupsi saat pemberian CPR, (3) pastikan
technician (A), tanggung jawab dari kedalaman cukup (> 2 inchi), (4) Pastikan ada
kompresor ini adalah memastikan pemberian recoil penuh dada, (5) pastikan jumlah target
HQCPR dapat terjaga, dan menjaga interupsi CPR tepat (100-120x/menit), (6) Rotasi
minimal untuk ventilasi dan pemberian kompresor tiap 2 menit, (7) lepaskan tangan
defibrilasi hanya kurang dari 10 detik. Monitor kompresor saat pemberian defib dan segera
technician (B) adalah posisi yang menjabat bersiap untuk memberikan kompresi lagi
sebagai leader dan recorder. Monitor ketika defib selesai diberikan, (8) pemasangan
technician mengamati keseluruhan proses dari intubasi atau airway definitif dengan tetap
resusitasi, memastikan HQCPR diberikan, dilakukan CPR, (9) pemasangan jalur IV atau
memastikan pemberiann defibrilasi sesuai IO dengan tetap dilakukan CPR, (10)
indikasi, menentukan terapi farmakologis yang koordinasikan, komunikasi dan kolaborasi
sesuai dan mendokumentasikan semua dengan tim. (Vivier, 2010).
kegiatan selama tindakan resusitasi. Monitor Semakin majunya teknologi juga
technician inilah yang akan mengingatkan membuat tindakan HQCPR lebih mudah,
kompresor jika CPR yang diberikan beberapa alat diciptakan untuk membantu
kecepatannya kurang, kedalamannya kurang, kompresi pada pasien SCA. Pada kompresi
atau recoil tidak sempurna. Ventilation manual (oleh manusia) terdapat beberapa
Technician (C) bertugas menyetting ventilator kelemahan antara lain kecepatan dan
jika memang psien menggunakan ventilaor, kedalaman tidak stabil, hal ini bisa
jika masih menggunakan pernafasan manual, dikarenakan faktor kelelahan mengingat
ventilation technician ini bertugas memberikan HQCPR membutuhkan banyak energi. Untuk
ventilasi positif pada pasien, dalam siklus CPR mengatasi kekurangan tersebut dikembangkan
30:2 petugas kompresi hanya memberikan alat mechanical (automatic) compression
kompresi sedangkan ventilasi sebanyak 2 kali devices yang dapat membantu mengkompresi
diberikan oleh ventilation technician, hal ini dengan tekanan, kedalaman, dan kecepatan
akan meminimalisir terjadinya pause selama yang sudah diatur. (Halliwell, 2005). Alat ini
resusitasi. Demikian juga jika pasien sudah lazim digunakan di setting pre hospital
membutuhkan pemasangan airway definitif, di Ingggris Raya dan Eropa.
ventilation technician ini yang akan
memasangnya. Ventilation Technician juga
merupakan kompresor cadangan, setelah 2
menit diberikan kompresi oleh kompresor
yang pertama, ventilation technician akan
A
bertukar fungsi dengan kompresor untuk
memberikan kompresi dan sebaliknya, siklus
terjadi setiap 2 menit untuk meminimalisir C D
kelelahan pada penolong. Medication
technician (D) bertugas untuk membuat jalur
intra vena atau intra osseus, memberikan obat-
obatan yang diperlukan berdasarkan order dari
monitor technician. Untuk meminimalkan
kesalahan pemberian obat, bagian ini diisi oleh
Keterangan:
A : Ventilation Technician
(Switch every 2 minutes
B
paramedis. Medication technician juga with C)
B : Monitor Technician
bertugas untuk memberikan defibrilasi jika Gambar
(Leader 1.2. Layout CPR Organisation Henderson
+ Recorder)
C(Nev.) Fire Departmen
Technician (Vivier, 2010)
diperlukan. (Vivier, 2010) : Compression
(Switch every 2 minutes
Prinsip pendekatan tim dalam pemberian with A)
HQCPR adalah kolaborasi, komunikasi dan Alat tersebut
D : Medication Technician memudahkan kerja dari
manusia, tetapi secara biaya dan efektifitas
(Drug + Defib)
19 Jurnal Hesti Wira Sakti, Volume 4, Nomor 1, April 2016. Hlm. 16-20

tidak ada pengaruh signifikan jika tugas masing-masing. Selain itu ada teknologi
dibandingkan CPR menggunakan mechanical yang dapat membantu kompresi dapat teratur
compression device dengan CPR manual. dan stabil yaitu dengan menggunakan
Menurut Cave (2010) hasil dari perbandingan mechanical (automatic) compression device,
kasus SCA di Rumah Sakit (826 pasien) dan di tetapi karena harga mahal dan efektifitas sama
luar rumah sakit (4162) dengan kelompok dengan yang manual, tidak terlalu disaranakan.
kontrol di CPR menggunakan manual dan Post attemps yang bisa dilakukan adalah
kelompok perlakuan menggunakan mechanical mengevaluasi keseluruhan proses selama
compression device tidak terdapat perbedaan tindakan resusitasi apakah ada masukan,
signifikan dalam pencapaian target ROSC. diskusi kasus atau bahkan kritikan. Hal sepele
Post Attemps, Setelah tindakan resusitasi yang sering terlupakan adalah budaya
dengan HQCPR berakhir, prosesnya tidak mengucapkan terima kasih, karena dalam 1
berhenti disitu saja, karena HQCPR akan tim tidak akan terjalin koordinasi, komuniasi
dilakukan terus menerus pada pasien yang dan kolaborasi jika tidak ada respek terhadap
mengalami SCA, perlu dilakukan evaluasi dan anggota tim lain.
planning. Hal yang perlu dievaluasi adalah
proses tindakan HQCPR apakah ada hal yang References:
salah selama tindakan resusitasi, budaya Cave, Diana M. 2010. 2010 American
mengucapkan terima kasih juga diperlukan HeartAssociation Guidelines for
karena komunikasi dan kolaborasi tidak akan Cardiopulmonary Resuscitation and
terjadi jika tidak ada respek dari sesama tim Emergency Cardiovascular Care.
resusitasi. American heart Association

KESIMPULAN Edelson, DP. 2006. Effects Of Compression


Sudden cardiac arrest (SCA) adalah Depth And Pre-Shock Pauses Predict
kondisi dimana jantung berhenti berdenyut Defibrillation Failure During Cardiac
secara mendadak karena sebab apapun yang Arrest, diakses di
dapat terjadi baik pada orang dengan http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/1
gangguan jantung atau tidak. Ketika jantung 6982127
berhenti berdenyut maka aliran darah ke otak
dan organ vital akan terhenti. Heightman, A.J. 2009. Multi-national
HQCPR adalah CPR yang diberikan Attitudes Among Healthcare
kedalamannya dan kecepatan yang tepat, Professionals Concerning CPR. The
kesempatan recoil dada penuh tetap dilakukan CPR Improvement Working Group,
serta interupsi atau gangguan minimal dan JEMS, Journal of Emergency Medicine
hindari pemberian ventilasi berlebih. Dengan Services www.improvecpr.com.
outcome yang diharapkan adalah terjadi ROSC
Dalam penanganan SCA sangat Lontoh, Christie, et all. 2013. Pengaruh
diperlukan HQCPR yaitu meliputi,, Pelatihan Teori Bantuan Hidup Dasar
strategi untuk menjaga agar HQCPR dapat Dengan Peningkatan Pengetahuan
diberikan terus menerus terdiri dari 3 macam Tentang Resusitasi Jantung Paru Siswa
yaitu: pre, during dan post attempts Siswi Di Smp Negeri 1 Toili. PSIK FK
Pre attemps dapat berupa pemberian Universitas Sam Ratulangi: Manado
pendidikan dan pelatihan kepada para calaon
pemberi HQCPR tentang pemberian HQCPR Meaney, Peter A, et all. Cardiopulmonary
yang tepat dan menekankan pada prinsip- Resuscitation Quality: Improving
prinsip HQCPR. Cardiac Resuscitation Outcomes Both
Intra attemps dapat berupa pengaktifasian Inside and Outside the Hospital. A
tim resusitasi yang terdiri dari (1) compression Consensus Statement From the
technician, (2) monitor technician, (3) American Heart Association. American
ventilation technician dan (4) medication Heart Association
technician dengan pengorganisasian posisi dan
Jamil, Strategi Menjaga High Quality CPR 20

Meaney, Peter A, et all. 2010. Guidelines for


Cardiopulmonary Resuscitation and
Emergency Cardiovascular Care
Science. American Heart Association
Price, Sylvia A. Wilson, Lorraine M. 1994.
Patofisiologi - Konsep Klinis Proses-
Proses Penyakit. Penerbit Buku
Kedokteran EGC, Jakarta.
Resuscitation Academy. 2011. High
Performance CPR Toolkit. diakses di
http://resuscitationacademy.org/
Suharsono, Toni. Kartikawati, Dewi. 2012.
Penatalaksanaan Henti Jantung di Luar
Rumah Sakit Sesuai dengan Algoritma
AHA 2010 Edisi Revisi. UMM Press :
Malang
Vivier, Scott A. 2010. The Quest for High-
Quality CPRA team-based approach &
feedback help the Henderson (Nev.)
Fire Department improve CPR
effectiveness. JEMS, Journal of
Emergency Medicine Services