Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Banyak fenomena-fenomena alam yang kurang kita perhatikan akan tetapi
fenomena-fenomena tersbut mempunyai hubungan dengan adanya tegangan
permukaan. Sering terlihat peristiwa-peristiwa alam yang tidak diperhatikan
dengan teliti misalnya tetes-tetes zat cair pada pipa keran yang bukan suatu aliran,
laba-laba air yang berada di atas permukaan air, gelembung-gelembung sabun,
pisau silet yang diletakkan perlahan-lahan di atas permukaan zat cair yang
terapung, dan naiknya air pada pipa kapiler. Hal tersebut dapat terjadi karena
adanya gaya-gaya yang bekerja pada permukaan zat cair atau pada batas antara zat
cair dengan bahan lain.
Tegangan permukaan merupakan fenomena menarik yang terjadi pada zat
cair (fluida) yang berada pada keadaan diam (statis).
Suatu molekul dalam fase cair dapat dianggap secara sempurna dikelilingi
oleh molekul lainnya yang secara rata-rata mengalami daya tarik yang sama ke
semua arah. Gejala ini yang disebut dengan tegangan permukaan.
Permukaan zat cair mempunyai sifat ingin merenggang, sehingga
permukaannya seolah-olah ditutupi oleh suatu lapisan yang elastis. Hal ini
disebabkan adanya gaya tarik-menarik antar partikel sejenis didalam zat cair
sampai ke permukaan. Di dalam cairan, tiap molekul ditarik oleh molekul lain
yang sejenis di dekatnya dengan gaya yang sama ke segala arah. Akibatnya tidak
terdapat sisa (resultan) gaya yang bekerja pada masing-masing molekul. Adanya
gaya atau tarikan kebawah menyebabkan permukaan cairan berkontraksi dan
berada dalam keadaan tegang. tegangan ini disebut dengan tegangan permukaan.
Molekul-molekul yang berada dalam fasa cair seluruhnya akan dikelilingi
oleh molekul-molekul dengan gaya tarik-menarik yang sama ke segala arah.
Sedangkan molekul pada permukaan mengalami tarikan kedalam rongga cairan
karena gaya tarik-menarik di dalam rongga cairan lebih besar daripada gaya tarik-

1
menarik oleh molekul uap yang diatas permukaa cairan. Hal ini berakibat
permukaan cenderung mengerut untuk mencapai luas yang sekecil mungkin.
Tegangan permukaan bervariasi antara berbagai cairan. Air memiliki
tegangan permukaan yang tinggi dan merupakan agen pembasah yang buruk
karena air membentuk droplet, misalnya tetesan air hujan pada kaca depan mobil.
Permukaan air membentuk suatu lapisan yang cukup kuat sehingga beberapa
serangga dapat berjalan diatasnya.
Tegangan yang terjadi pada air akan bertambah dengan penambahan garam-
garam anorganik atau senyawa-senyawa elektrolit, tetapi akan berkurang dengan
penambahan senyawa organik tertentu antara lain sabun. Didalam teori ini
dikatakan bahwa penambahan emulgator akan menurunkan dan menghilangkan
tegangan permukaan yang terjadi pada bidang batas sehingga antara kedua zat cair
tersebut akan mudah bercampur.

2
BAB II
PEMBAHASAN

A. Analisis Tegangan Permukaan


Tegangan permukaan zat cair adalah kecenderungan permukaan zat cair
untuk menegang sehingga permukaannya seperti ditutupi oleh suatu lapisan
elastis. Tegangan permukaan zat cair dapat dijelaskan dengan meninjau gaya yang
di alami oleh partikel zat cair berdekatan maka gaya tarik-menariknya besar.
Sebaliknya apabila dua pertikel itu berjauhan maka gaya tarik-menariknya kecil
dengan demikian dapat dikatakan bahwa tiap-tiap partikel hanya ditarik oleh
partikel-partikeldi sekelilingnya. Pada dasarnya, tegangan permukaan zat cair
didefinisikan sebagai besarnya gaya yang di alami oleh tiap satuan panjang pada
permukaan zat cair.
Tegangan permukaan zat cair terjadi karena adanya kohesi, yaitu gaya
tarik menarik antarpartikel sejenis. Contoh yang menggambarkan adanya
tegangan permukaan adalah balon yang terbuat dari sabun. Anda bisa
membuktikannya dengan cara mencelupkan tangan Anda ke dalam air sabun
tersebut, lalu buatlah lingkaran dengan jari jempol dan telunjuk Anda, maka akan
terlihat air sabun yang membentuk bidang datar.

Gambar 1. Dua molekul zat cair yang berbeda posisi


memiliki gaya kohesi yang berbeda.
Perhatikan Gambar 1. Gambar tersebut menunjukkan gaya kohesi yang
bekerja pada molekul A dan molekul B. Molekul A mengalami gaya kohesi dari

3
segala arah yang sama besar sehingga dapat dinyatakan bahwa molekul tersebut
berada dalam keseimbangan. Berbeda dengan molekul B yang terletak pada
permukaan zat cair. Molekul ini hanya mengalami gaya kohesi oleh partikel-
partikel yang berada di bawah dan di sampingnya saja. Akibatnya, pada
permukaan air terjadi tarikan ke bawah sehingga permukaan zat cair seperti
selaput tipis. Amatilah jika pisau silet ditempatkan secara melintang pada
permukaan air. Walaupun massa jenisnya lebih besar dibandingkan massa jenis
air, silet tersebut dapat terapung karena adanya tegangan pada permukaan air.
Molekul A yang berada di dalam cairan dikelilingi oleh molekul-molekul
yang lain, di atasnya, di bawahnya, dan di sampingnya. Sedangkan molekul yang
di permukaan hanya dikelilingi partikel yang di samping dan di bawahnya.
Molekul dalam cairan akan mendapat tarikan dari molekul disekelilingnya ke
segala arah sehingga resultan gayanya adalah nol. Molekul B yang di permukaan
mendapat tarikan dari molekul di sampingnya dan di bawahnya, sehingga resultan
gayanya tidak nol.
Jika molekul dinaikkan sedikit maka molekul akan mendapatkan tarikan
ke bawah. Pada molekul B, hanya bekerja gaya yang arahnya ke bawah dan ke
samping, sehingga resultan gaya-gaya yang bekerja berarah ke bawah. Jika
molekul ditekan sedikit molekul di sekelilingnya akan menariknya ke atas. Gaya
tarik antar- molekul tadi membuat permukaan cairan seperti selaput yang elastis
(Resultan gaya ini yang mengakibatkan lapisan atas zat cair seakan-akan tertutup
oleh selaput yang elastis).

Gambar 2. Menunjukkan resultan gaya yang bekerja pada


sebuah molekul di permukaan.

4
Molekul air yang ada di permukaan tidak mempunyai gaya tarik-menarik
dengan molekul yang ada di atasnya. Pengaruh gaya tarik dengan molekul udara
yang ada di atas permukaan zat cair dianggap kecil sehingga bisa diabaikan.
Akibatnya, molekul yang berada pada lapisan atas (permukaan) mengalami gaya
tarik-menarik hanya dengan molekul tetangganya seperti yang ada di bagian
bawah, maka timbul gaya untuk melawan gaya tarik ke bawah tersebut sehingga
menghasilkan resultan gaya yang terentang sepanjang permukaan dan
menyebabkan tibulnya tegangan permukaan.
Pada gambar 2 ditunjukkan diagram benda bebas gaya-gaya yang bekerja
pada sebuah benda yang terapung di permukaan air akibat tegangan permukaan.
Dalam diagram benda bebas nampak bahwa adanya sedikit penurunan permukaan
air akibat tekanan gaya berat molekul (mg) pada permukaan air, sehingga gaya
molekul F, membentuk sudut tertentu terhadap permukaan. Komponen gaya arah
vertical, Fy sama besar dengan gaya berat dari silet sehingga tetap terapung di
permukaan. Resultan gaya dari tegangan permukaaan memberikan kemungkinan
terbentuknya luas permukaan zat cair yang cenderung sekecil mungkin.
Konsekuensi dari adanya tegangan permukaan menyebabkan kecenderungan tetes
zatcair berbentuk bola. Contoh, jika kita meneteskan air atau gelembung air
sabun, maka tetesan air cenderung berbentuk bola. Bentuk bola memberikan luas
permukaan terkecil dengan volume tertentu.
Perhatikan sejumlah tetesan embun pagi yang jatuh di atas rumput. Tetesan
tersebut akan berbentuk seperti bola-bola kecil. Gaya kohesi molekul-molekul
yang terletak pada permukaan air ke arah dalam akan sama besar sehingga tetesan
air tersebut berbentuk bola. Telah di ketahui bahwa bola merupakan bangun ruang
yang memiliki luas permukaan terkecil. Permukan air ini menyerupai selaput
tegang yang elastis.
B. Penerapan Tegangan Permukaan
Penerapan tegangan permukaan air berbuhungan dengan kemampuan air
membasahi benda. Makin kecil tegangan permukaan air, makin baik kemampuan
air untuk membasahi benda, dan ini berarti kotoran-kotoran pada benda lebih

5
mudah larut dalam air. Prinsip inilah yang banyak dimanfaatkan dalam kehidupan
fisika sehari-hari.
Mencuci dengan air panas lebih mudah dan menghasilkan cucian yang
lebih bersih. Tegangan permukaan air dipengaruhi oleh suhu. Makin tinggi suhu
air, makin kecil tegangan permukaan air, dan ini berarti makin baik kemampun air
untuk membasahi benda. Karena itu, mencuci dengan air panas menyebabkan
kotoran pada pakaian lebih mudah larut dan cucian menjadi lebih bersih.
Detergen sintesis modern juga didesain untuk meningkatkan kemampuan
air membasahi kotoran yang melekat pada pakaian, yaitu dengan menurunkan
tegangan permukaan air. Banyak kotoran pakaian yang tidak larut di dalam air
segar, tetapi larut di dalam air. Banyak kotoran yang tidak larut di dalam air segar,
tetapi larut di dalam air diberi detergen. Pengaruh detergen dpat dilihat dengan
meneteskan air segar dan air yang mengandung detergen ke atas lilin yang bersih.
Air segar tidak membasahi lilin dan bentuk butirannya tidak banyak berubah.
Akan tetapi, tetes air yang mengandung detergen membasahi lilin, dan butir air
menyebar. Tampak bahwa detergen memperkecil tegangan permukaan air,
sehingga air mampu membasahi lilin.
Contoh dalam keseharian dapat anda lihat pada itik yang berenang di air.
Itik dapat berenang di air karena bulu-bulunya tidak basah oleh air. Jika air diberi
ditergen, basah oleh air. Akibatkannya, itik akan tenggelam.
Antiseptik yang dipakai untuk mengobatii luka, selain memiliki daya
bunuh kuman yang baik, juga memilki tegangan permukaan yang rendah sehingga
antiseptik dapat membasahi seluruh luka. Jadi, alkohol dan hamper semua
antiseptic memiliki tegangan permukaan yang rendah.
Contoh lainnya adalah balon yang terbuat dari air sabun Anda bisa
membuktikannya dengan cara mencelupkan tangan Anda kedalam air sabun
tersebut, lalu buatlah lingkaran dengan jari jempol dan telunjuk anda, maka akan
terlihat air saun yang membentuk bidang datar.
Perhatikan sejumlah tetesan embun pagi yang jatuh di atas rumput. Tetesan
tersebut akan berbentuk bola-bola kecil. Gaya kohesi molekul-molekul yang
terletak pada permukaan air ke arah dalam akan sama besar sehingga tetesan air

6
tersebut akan membentuk bola. Telah diketahui bahwa bola merupakan bangun
ruang yang memiliki luar permukaan terkecil. Permukaan air ini menyerupai
selaput tegang yang elastis.

Gambar 4.Tetesan air yang jatuh ke atas rumput


Apabila sebuah silet diletakkan mendatar pada permukaan air dengan hati-
hati, ternyata silet mengapung. Padahal massa jenis silet lebih esar dari massa
jenis air. Zat cair yang keluar dari suatu pipet bukan sebagai aliran tapi sebagai
tetesan. Nyamuk atau serangga dapat hinggap di permukaan air.

(a)

(b)
Gambar 5. (Sumber: Ensiklopedi Indonesia seri Fauna Serangga, 1996)

7
Gambar (a): seekor serangga dapat hinggap di atas permukaan air dan tidak
tenggelam
Gambar (b): sebuah silet yang diletakkan secara perlahan-lahan di atas permukaan
air dapat terapung.
Jika kita amati contoh-contoh di atas ternyata permukaan air tertekan ke bawah
karena berat silet atau nyamuk.
Sering terlihat peristiwa-peristiwa alam yang tidak diperhatikan dengan
teliti, misalnya tetes-tetes zat cair pada pipa kran yang bukan sebagai suatu aliran,
mainan gelembung-gelembung sabun, gelembung-gelembung air pada sarang
laba-laba, pisau silet yang diletakkan perlahan-lahan di atas permukaan air yang
terapung, atau naiknya air pada pipa kapiler.

Gambar 6. Contoh tegangan permukaan


Hal tersebut dapat terjadi karena adanya gaya-gaya yang bekerja pada permukaan
zat cair atau pada batas antara zat cair dengan benda lain. Fenomena itu dikenal
dengan tegangan permukaan.
Contoh tegangan permukaan yang lain dapat kita lihat jika memasukkan
sebuah gelang kawat yang dipasang benang ke dalam larutan sabun. Setelah
dimasukkan ke dalam larutan sabun, pada gelang kawat akan terdapat selaput
tipis. Jika bagian tengah jerat benang ditusuk hingga pecah akan terlihat jerat
benang yang pada mulanya berbentuk tidak beraturan, berubah menjadi berbentuk
lingkaran. Gelang kawat dan jerat benang yang dicelupkan ke dalam larutan sabun

8
sebelum dan sesudah selaput tipis bagian tengahnya ditusuk terlihat seperti pada
Gambar 7 berikut.

Gambar 7. Sebuah gelang kawat yang dipasang benang ke dalam larutan sabun
(a) Gelang kawat dengan bentangan benang di tengahnya ketika dimasukkan ke
dalam larutan sabun.
(b) Setelah gelang kawat dicelupkan ke dalam larutan sabun, benang menjadi
teregang dan membentuk lingkaran.
Gambar 7 (b) menunjukkan bahwa permukaan zat cair dapat dianggap berada
dalam keadaan tegang sehingga zat-zat pada kedua sisi garis saling tarik-menarik.

C. Gejala Kapilaritas
Kapilaritas adalah peristiwa naik turunnya zat cair di dalam pipa kapiler
(pipa kapiler). Gejala ini disebabkan oleh gaya kohesi dari tegangan permukaan
dan gaya antara zat cair dan tabung kaca (pipa kapiler). Alat yang dapat digunakan
untuk mengamati gejala kapilaritas adalah pipa kapiler. Kapiler berasal dari
bahasa latin yang berarti seperti rambut (pembuluh darah yang kecil juga disebut
kapillari).

(a) (b)

9
Gambar 10. Gejala Kapilaritas, disebabkan gaya kohesi dan gaya adhesi.
Jika pipa kapiler dimasukkan ke dalam tabung yang berisi air, permukaan
air di dalam pipa akan naik seperti terlihat pada gambar 10 (a) Akan tetapi, jika
pipa kapiler dimasukkan ke dalam tabung raksa, permukaan raksa di dalam tabung
tersebut akan turun.

Gambar 11. Gejala kapilaritas pada pipa kapiler


Perhatikan gambar Pada zat cair yang mengalami menikus cekung,
tegangan permukaan menarik pipa ke arah bawah karena tidak seimbang oleh
gaya tegangan permukaan yang lain. Sesuai dengan hukum III Newton tentang
aksi-reaksi, pipa akan melakukan gaya yang sama besar pada zat cair, tetapi dalam
arah berlawanan. Gaya inilah yang menyebabkan zat cair naik.

Gambar 12. Analisis gejala kapiler.


Perhatikan gambar 12 Bentuk pipa kapiler yang menyerupai tabung akan
menyebabkan zat cair menyentuh dinding sebelah dalam sehingga permukaan zat
cair menarik pipa dengan gaya sebesar Fy. Gaya ke atas Fy sehubungan dengan
tegangan permukaan yang bekerja sepanjang keliling permukaan dalam pipa
kapiler adalah hasil kali komponen ke atas tegangan permukaan (γy pada gambar)

10
dengan keliling permukaan dalam pipa kapiler, adapun keliling pipa kapiler

Dinding pipa kapiler memberikan gaya reaksi terhadap zat cair sebesar

..............................................(4)

karena γy = γ cos θ

………………………...(5)

Gaya ini diimbangi oleh berat zat cair setinggi y dalam pipa, yaitu sebesar
w = m g ……………………………………(6)
Jika massa jenis zat cair adalah ρ, tegangan permukaan γ, kenaikan zat cair
setinggi h, dan jari-jari pipa kapiler adalah r, maka berat zat cair yang naik adalah
w=mg
w=ρVg
w = ρ π r2 y g ……………………………...(7)
Zat cair berhenti naik (keadaan seimbang) ketika berat kolom zat cair yang
naik sama dengan komponen gaya ke atas yang dikerjakan pada zat cair dari gaya
adhesi sehubungan dengan tegangan permukaan (w = F y) karena komponen gaya
vertikal yang menarik zat cair sehingga naik setinggi h adalah F = ( γ cos θ )( 2 π
R ) = 2 π R γ cos θ. Maka, apabila nilai F y anda ganti dengan ρ π R2 h g, maka
persamaannya menjadi seperti berikut.
w = Fy ...........................................................(8)
ρ π r2 y g = 2 π r γ cos θ …………………………...(9)
Sehingga diperoleh tinggi zat cair di dalam pipa kapiler, yaitu:

……………………………...(10)

Keterangan:
y = kenaikan / penurunan zat cair dalam pipa (m)
γ = tegangan permukaan dalam pipa kapiler (N/m)

11
θ = sudut kontak (o)
ρ = massa jenis zat cair (kg/m3)
g = percepatan gravitasi (m/s2)
r = jari-jari pipa kapiler (m)
Kenaikan/penurunan zat cair dalam pipa kapiler:
- Untuk zat cair meniskus cekung (misalnya air), sudut kontak θ adalah lancip.
Nilai cosθ pada persamaan bernilai positif, sehingga y bernilai positif, dan ini
berarti zat cair naik.
- Untuk zat cair meniskus cembung (misalnya raksa) sudut kontak θ adalah
tumpul. Nilai cosθ pada persamaan bernilai negatif. Sehingga y bernilai
negatif. Dan ini berarti zat cair turun.

Gambar 13. Pipa kapiler dalam air dan raksa


Gambar (a) : Pipa kapiler dimasukkan ke dalam air, permukaan air didalam pipa
kapiler lebih tinggi dibandingkan permukaan air di luar pipa kapiler. Hal itu
disebabkan adhesi air dengan kaca lebih besar dibandingkan kohesi antarmolekul
air.
Gambar (b) :Pipa kapiler dimasukkan ke dalam raksa, ternyata permukaan raksa
di dalam kapiler lebih rendah dibandingkan raksa di luar pipa kapiler. Hal tersebut
kohesi raksa lebih besar dibanding adhesi raksa dengan kaca.
Dari gejala kapilaritas tersebut diperoleh :
a. Jika adhesi > kohesi, maka :
1) Sudut kontak (θ) < 90o
2) Bentuk permukaan zat cair dalam pipa kapiler cekung (minikus cekung)
3) Zat cair dikatakan membahasi pipa kapiler

12
4) Ketinggian permukaanzat cair dalam beberapa pipa kapiler yang
berhubungan sebagai berikut.

Gambar 14. Permukaan air dalam beberapa pipa kapilar


b. Jika kohesi > adhesi
1) Sudut kontak (θ) > 90o
2) Bentuk zat cair dalam pipa kapiler cembung (minikus cembung)
3) Zat cair dikatakan tidak membahasi pipa kapiler
4) Ketinggian permukaan zat cair dalam beberapa pipa kapiler yang
berhubungan sebagai berikut.

Gambar 15. Permukaan raksa dalam beberapa pipa kapiler


D. Penerapan Kapilaritas
Berikut ini beberapa contoh yang menunjukkan gejala kapilaritas dalam
kehidupan sehari-hari.
a. Naiknya minyak tanah melalui sumbu kompor sehingga kompor bisa
dinyalakan.
b. Kain dan kertas isap dapat menghisap cairan.
c. Air dari akar dapat naik pada batang pohon melalui pembuluh kayu.

13
Gambar. Gejala kapilaritas dalam kehidupan sehari-hari
Selain itu, Kapilaritas terjadi dalam penyerapan air oleh kertas tissue,
naiknya lilin leleh pada sumbu lilin, dan masih banyak fenomena lain dalam
kehidupan sehari-hari. Darah dipompa melalui arteri dan urat dalam tubuh anda,
tetapi kapilaritas berperan penting dalam menyebabkan aliran melalui pembuluh
darah yang paling kecil, yang bahkan disebut pembuluh kapiler.
Selain keuntungan, kapilaritas dapat menimbulkan beberapa masalah
berikut ini.
a. Air hujan merembes dari dinding luar, sehingga dinding dalam juga basah.
b. Air dari dinding bawah rumah merembes naik melalui batu bata menuju ke atas
sehingga dinding rumah lembap.
E.Tekanan Uap
Penguapan adalah peristiwa yang terjadi ketika partikel-partikel zat cair
meninggalkan kelompoknya. Semakin lemah gaya tarik-menarik antarmolekul zat
cair, semakin mudah zat cair tersebut menguap. Semakin mudah zat cair menguap,
semakin besar pula tekanan uap jenuhnya. Dalam suatu larutan, partikel-partikel
zat terlarut menghalangi gerak molekul pelarut untuk berubah dari bentuk cair
menjadi bentuk uap sehingga tekanan uap jenuh larutan menjadi lebih rendah dari
tekanan uap jenuh larutan murni.
1. Pengertian Tekanan Uap
Kemudahan suatu zat menguap ditentukan oleh kekuatan gaya antarmolekul
(tegangan permukaan). Semakin lemah gaya antarmolekul semakin mudah

14
senyawa itu menguap. Pada suhu rendah, molekul-molekul zat dapat
meninggalkan permukaan cairan membentuk kesetimbangan dengan cairan yang
berada Gambar 1.1). Molekul-molekul fasa uap menimbulkan tekanan yang
disebut tekanan uap. Faktor-faktor yang mempengaruhi tekanan uap salah satunya
adalah suhu. Semakin tinggi suhu zat cair, semakin besar tekanan uapnya.
Contohnya adalah tekanan uap air berbeda pada setiap temperatur.
2. Penurunan Tekanan Uap Larutan
Apa yang terjadi dengan tekanan uap jika ke dalam suatu cairan (misalnya, air)
dimasukkan zat yang tidak mudah menguap (misalnya, gula pasir)? Adanya zat
terlarut nonvolatile (tidak mudah menguap) di dalam suatu pelarut dapat
menurunkan tekanan uap pelarut. Akibatnya, tekanan uap larutan lebih rendah dari
tekanan uap pelarut murninya. Mengapa?
Fakta tersebut dapat dijelaskan jika tekanan uap air murni lebih besar dari tekanan
larutan yang mengandung zat nonvolatil, dan adanya kesetimbangan dinamis
antara fasa uap dan cairannya. Oleh karena tekanan uap air murni lebih besar dari
tekanan uap larutan gula maka untuk mencapai keadaan kesetimbangan, uap air
murni akan diserap oleh larutan gula sampai tekanan uap di atas permukaan kedua
cairan itu sama dan setimbang. Proses tersebut menghasilkan perpindahan
molekul-molekul air dari pelarut murni melalui fasa uap ke dalam larutan gula
sampai tekanan uap pada kedua permukaan cairan mencapai kesetimbangan.

3. Hukum Raoult
Dari eksperimen yang dilakukan Marie Francois Raoult (1878), didapatkan hasil
bahwa melarutkan suatu zat terlarut menyebabkan penurunan tekanan uap larutan.
Banyaknyapenurunan tekanan uap (ΔP) terbukti sama dengan hasil kali fraksi mol
zat terlarut (xB) dan tekanan uap pelarut murni ( PoA), yaitu:
ΔP = xB PoA
Pada larutan yang terdiri atas dua komponen, pelarut A dan zat terlarut B, xA + xB =
1 maka xB = 1 – xA. Apabila tekanan uap pelarut di atas larutan dilambangkan PA,
ΔP = PoA – PA. Persamaan akan menjadi:

15
ΔP = xB PoA
PoA – PA = (1 – xA) PoA
PoA – PA = PoA – xA PoA
PA = xA PoA
Persamaan tersebut dikenal sebagai Hukum Raoult.

Tekanan uap pelarut (PA) sama dengan hasil kali tekanan uap
pelarut murni (PoA ) dengan fraksi mol pelarut dalam larutan (xA).
Apabila zat terlarut mudah menguap, dapat pula ditulis:
PB = xB . PoB
Tekanan uap total dapat ditulis:
Ptotal= PA + PB
= xA PoA + xB PoB

16
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Tegangan permukaan zat cair adalah kecenderungan permukaan zat cair
untuk menegang sehingga permukaannya seperti ditutupi oleh suatu lapisan
elastis. Tegangan permukaan zat cair dapat dijelaskan dengan meninjau gaya
yang di alami oleh partikel zat cair berdekatan maka gaya tarik-menariknya
besar. Sebaliknya apabila dua pertikel itu berjauhan maka gaya tarik-
menariknya kecil dengan demikian dapat dikatakan bahwa tiap-tiap partikel
hanya ditarik oleh partikel-partikeldi sekelilingnya. Pada dasarnya, tegangan
permukaan zat cair didefinisikan sebagai besarnya gaya yang di alami oleh
tiap satuan panjang pada permukaan zat cair.
Kapilaritas adalah peristiwa naik turunnya zat cair di dalam pipa kapiler
(pipa kapiler). Gejala ini disebabkan oleh gaya kohesi dari tegangan
permukaan dan gaya antara zat cair dan tabung kaca (pipa kapiler). Alat yang
dapat digunakan untuk mengamati gejala kapilaritas adalah pipa kapiler.
Kapiler berasal dari bahasa latin yang berarti seperti rambut (pembuluh darah
yang kecil juga disebut kapillari).

17
DAFTAR PUSTAKA

Arbianti, Rita.2008.Pengaruh Kondisi Reaksi Hidogenasi Metil Laurat Dengan Katalis


Nikel Umtuk Pembuatan Surfaktan Oleokimia.Jurusan Teknik Universitas
Indonesia.
Fellows.2000..Food Processing Technology.TJ International, Cornwall, England
Ginting, H., Herlina, N. 2002.Tegangan Permukaan Cairan Dengan Metode Drop Out
Dan Metode Buble. Fakultas Teknik Jurusan Teknik Kimia Universitas Sumatera
Utara
Indamiati, Ennawati.2008.Perancangan Alat Ukur Tegangan Permukaan Dengan Induksi
Elektromagnetik. Jurnal Fisika Dan Aplikasinya Volume 4, Nomor 1 Januari
2008jurusan Fisika. Universitas Negeri Surabaya
Sarhin, S., Sumnu, S.2005.Physical Propertis of food. Middle East Technical University
Ankara, Turkey

18