Anda di halaman 1dari 3

JAWABAN DISKUSI 2_AUDITING 1

Soal Diskusi Minggu 2


1. Jelaskan tanggungjawab auditor dan manajemen terhadap laporan keuangan? Apakah auditor
yang melaksanakan audit dengan memenuhi semua standar dapat memberikan keyakinan mutlak
bahwa laporan keuangan adalah benar?
2. Mengapa seorang auditor perlu menilai sistem pengendalian intern yang ada?
3. Sejauh mana tanggung jawab auditor mengungkap adanya fraud?

JAWABAN

1. Jelaskan tanggungjawab auditor dan manajemen terhadap laporan keuangan?


 Auditor bertanggung jawab untuk merencanakan dan melaksanakan audit untuk memperoleh
keyakinan memadai tentang apakah laporan keuangan bebas dari salah saji material, baik yang
disebabkan oleh kekeliruan atau kecuranga. Oleh karena sifat bukti audit dan karakteristik
kecurangan, auditor dapat memperoleh keyakinan memadai, namun bukan mutlak, bahwa salah
saji material terdeteksi.Auditor tidak bertangung jawab untuk merencanakan dan melaksanakan
audit guna memperoleh keyakinan bahwa salah saji terdeteksi, baik yang disebabkan oleh
kekeliruan atau kecurangan, yang tidak material terhadap laporan keuangan. Tujuan audit atas
laporan keuangan oleh auditor independen pada umumnya adalah untuk menyatakan pendapat
tentang kewajaran, dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, perubahan
ekuitas, dan arus kas sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. Laporan
auditor merupakan sarana bagi auditor untuk menyatakan pendapatnya, atau apabila keadaan
mengharuskan, untuk menyatakan tidak memberikan pendapat. Baik dalam hal auditor
menyatakan pendapat maupun menyatakan tidak memberikan pendapat, ia harus menyatakan
apakah auditnya telah dilaksanakan berdasarkan standar auditing yang ditetapkan Ikatan Akuntan
Indonesia.
 Manajemen bertanggung jawab untuk menerapkan kebijakan akuntansi yang sehat dan untuk
membangun dan memelihara pengendalian intern yang akan, di antaranya, mencatat, mengolah,
meringkas, dan melaporkan transaksi (termasuk peristiwa dan kondisi) yang konsisten dengan
asersi3 manajemen yang tercantum dalam laporan keuangan. Transaksi entitas dan aktiva, utang,
dan ekuitas yang terkait adalah berada dalam pengetahuan dan pengendalian langsung
manajemen. Manajemen memiliki tanggung jawab terhadap laporan keuangan dan pengendalian
internal. Di dalam The Sarbanes-Oxley Act tanggung jawab tersebut semakin diperketat. Salah
satunya adalah kewajiban terhadap CEO dan CFO perusahaan publik untuk
memberikan statement (pernyataan) tentang tanggung jawabnya terhadap laporan keuangan
tersebut baik untuk laporan berkala maupun laporan tahunan yang dikirimkan kepada SEC
(Bapepam di Indonesia).
 Apakah auditor yang melaksanakan audit dengan memenuhi semua standar dapat
memberikan keyakinan mutlak bahwa laporan keuangan adalah benar?
Berdasarkan PSA No.02 seksi 110, auditor memperoleh keyakinan memadai (reasonable
assurance) tentang apakah laporan keuangan bebas dari salah saji material, baik yang disebabkan
oleh kekeliruan atau kecurangan. Oleh karena sifat bukti audit dan karakteristik kecurangan,
auditor dapat memperoleh keyakinan memadai, namun bukan mutlak, bahwa salah saji material
terdeteksi. Auditor tidak bertanggung jawab untuk merencanakan dan melaksanakan audit guna
memperoleh keyakinan bahwa salah saji terdeteksi, baik yang disebabkan oleh kekeliruan atau
kecurangan, yang tidak material terhadap laporan keuangan. Bukti audit didasarkan pada Standar
pekerjaan lapangan ketiga yang berbunyi: "Auditor harus memperoleh cukup bukti yang tepat
dengan melakukan prosedur audit agar memiliki dasar yang layak untuk memberikan pendapat
menyangkut laporan keuangan yang diaudit".

2. Mengapa seorang auditor perlu menilai sistem pengendalian intern yang ada?
Karena auditor memiliki Tujuan dari menilai resiko pengendalian adalah untuk membantu auditor
dalam membuat suatu pertimbangan mengnai resiko salah saji yang materil dalam asersi laporan
keuangan. Namun sebelum melakukan penilaian pengendalian resiko, seorang auditor harus
memahami perancangan dan pengimplementasian pengandalian internal sebelum memutuskan
apakah entitas tersebut dapat diaudit (auditabilitas)

3. Sejauh mana tanggung jawab auditor mengungkap adanya fraud?


Auditor keuangan (internal dan eksternal) masih ragu mengenai sejauh mana tanggung jawab
hukum dan profesional untuk mendeteksi penipuan ketika melakukan audit keuangan rutin. Tetapi
pengadilan tampaknya tidak berpikiran serupa, dan tidak Juga publik investor. Ada persepsi umum
yang berkembang bahwa auditor dari sifat pendidikan mereka, intuisi, dan pengalaman kerja dapat
mengendus penipuan dimanapun dan kapanpun itu ada dalam pembukuan. Standar itu jauh lebih
tinggi daripada orang didalam profesi audit telah pernah menganjurkannya. Bahkan, persepsi
publik terhadap tanggung jawab auditor untuk mendeteksi penipuan sangat realistis. Auditor tidak
pernah mampu untuk bersantai seperti di standar ketat perawatan wajah. Setiap auditor Juga tidak
bisa membayar premi untuk asuransi kewajiban profesional jika persepsi publik dari standar
menjadi kenyataan hukum. apa, kemudian, standar hukum auditor penipuan untuk produk
perawatan, dan apa tanggung jawab nya untuk mendeteksi penipuan?

AUDITOR BERTANGGUNG JAWAB UNTUK DETEKSI FRAUD?

Satu sumber untuk wawasan tentang standar auditor eksternal untuk produk perawatan dan
tanggung jawab untuk deteksi penipuan adalah Amerika Jurisprudensi. Bawah umum judul
"Akuntan," menawarkan volume yang ini: Secara umum diakui bahwa akuntan publik dapat
dianggap bertanggung jawab pada prinsip prinsip kelalaian, satu dengan siapa ia berada dalam hal
ikut serta. Atau dengan siapa ia memiliki hubungan kontraktual langsung, atas kerusakan yang
alami dan proxima disebabkan oleh kegagalannya dalam menggunakan tingkat pengetahuan,
keterampilan, dan penilaian biasanya dimiliki oleh anggota profesi bahwa dalam lokalitas
tertentu. Seperti contoh : Skandal yang terjadi pada perusahaan Enron menyebabkan banyak
masyarakat yang ragu pada kredibilitas profesi audit dan semakin serius ketika mempengaruhi
kepercayaan publik dalam proses pelaporan keuangan dan fungsi audit. Dalam hal ini jelas harapan
masyarakat terlalu tinggi terhadap tugas auditor yang sebagian besar mencegah, mendeteksi, dan
melaporkan kecurangan.Penelitian Porter mengungkapkan bahwa tujuan utama dari audit di pra –
1920 adalah untuk mengungkap kecurangan. Namun, pada tahun 1930-an , tujuan utama dari audit
telah berubah menjadi verifikasi akun dan kini Tanggung Jawab Auditor diatur dalam ISA 240
untuk Pertimbangan Fraud dalam Audit Laporan Keuangan bahwa tanggung jawab utama auditor
adalah untuk mendeteksi adanya kecurangan dan kesalahan, hanya sejauh mereka terkait dengan
penilaian risiko dan sisanya merupakan tanggung jawab manajemen, melalui penerapan dan
operasi lanjutan akuntansi yang memadai dan sistem pengendalian internal .Menurut hasil
penelitian di Rumania yang menggunakan teknik kuesioner, hasil yang diperoleh menunjukkan
bahwa persepsi responden mengenai tujuan audit resmi tidak benar, karena mereka menempatkan
harapan yang sangat tinggi pada auditor untuk tugas deteksi dan pencegahan penipuan. Persepsi
ini sangat bertentangan dengan tujuan utama dinyatakannya suatu audit, sebagaimana diatur dalam
ISA 200, dimana tugas auditor adalah untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan, tetapi
untuk tidak pencegahan penipuan dan upaya deteksi kesalahan dalam perusahaan seperti yang
telah diatur pada ISA 240.Situasi ini dapat diperbaiki melalui beberapa strategi, dua hal yang
mungkin berhasil antara lain : i ) Mendidik pengguna mengenai peran dan tugas auditor yang
sebenarnya melalui komunikasi yang lebih baik oleh auditor, dan ii ) dengan memperluas ruang
lingkup audit agar memenuhi ekspektasi pasar . Porter ( 1997 ) berpendapat bahwa pendidikan
juga merupakan salah satu cara yang dapat membantu dalam memecahkan masalah
kesalahpahaman karena dapat mengurangi “kesenjangan” yang disebabkan oleh ketidaktahuan .