Anda di halaman 1dari 142

MODUL:

PEMODELAN GEOLOGI BATUBARA


MENGGUNAKAN SOFTWARE
MINESCAPE
Rev-00

FAID MUHLIS
MODUL:
PEMODELAN GEOLOGI BATUBARA
MENGGUNAKAN SOFTWARE MINESCAPE

OLEH: FAID MUHLIS

YOGYAKARTA
2019

i
KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamu ’alaykum wa rohmatullahi wa barokatuh,

Puji syukur kehadirat Allah Subhanallahu wa Ta’ala yang telah memberikan kesehatan
jasmani dan rohani sehingga kita masih tetap bisa menikmati indahnya alam ciptaan-Nya.
Sholawat dan salam senantiasa tercurahkan kepada teladan kita nabi Muhammad Shallalahu
‘alahi wassalam yang telah menunjukkan kepada kita jalan yang lurus berupa ajaran agama
yang sempurna dan menjadi rahmat bagi seluruh alam.
Penulis bersyukur karena telah menyelesaikan modul Pemodelan Geologi Batubara
Menggunakan Software Minescape. Tidak lupa ucapan terima kasih kepada semua pihak yang
telah membantu dalam proses pembuatan modul. Pada dasarnya penulis berusaha untuk
menjelaskan proses secara rinci, agar mudah untuk dipahami pembaca. Tetapi untuk proses
yang telah dijelaskan sebelumnya, maka tidak dijelaskan kembali berikutnya. Hal tersebut
karena penulis menganggap pembaca telah paham, sehingga disarankan untuk mengikuti modul
dari awal.
Selain itu, tidak henti-hentinya diharapkan saran dan kritik terhadap kekurangan yang
ada pada modul ini, agar dapat bermanfaat dalam perbaikan berikutnya. Demikian modul ini
dibuat, in sya Allah dapat berguna bagi penulis pada khususnya serta bagi pembaca pada
umumnya. Atas perhatian diucapkan terima kasih.

Wassalamu 'alaykum wa rohmatullahi wa barokatuh.

Penulis.

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................................................ ii
KATA PENGANTAR................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI .............................................................................................................................. iv

MINESCAPE
BAB I MINESCAPE INTRODUCTION ....................................................................................... 1
A. MEMULAI PROJECT BARU ................................................................................................. 2
B. MEMASUKKAN FILE ........................................................................................................... 3
C. MEMBUKA PROJECT .......................................................................................................... 4
D. TRIANGLE FILE DAN DESIGN FILE ...................................................................................... 6
E. MEMBUAT DESIGN FILE..................................................................................................... 6
F. MEMANTAU PROSES ......................................................................................................... 7
G. IMPORT DATA TOPOGRAFI ................................................................................................ 8
H. MEMBUAT TRIANGLE FILE................................................................................................. 11
I. MENYIMPAN PROJECT ....................................................................................................... 14
BAB II TOPOGRAPHY GRID .................................................................................................... 16
A. GRID TOPOGRAFI ............................................................................................................... 16
B. KONTUR TOPOGRAFI ......................................................................................................... 21
STRATMODEL
BAB III MODEL STRATIGRAPHY............................................................................................... 26
A. SKEMA MODEL .................................................................................................................. 26
B. MENGAKTIFKAN SKEMA MODEL ..................................................................................... 33
C. IMPORT DATA BOR ............................................................................................................ 34
D. RUNNING MODEL .............................................................................................................. 38
BAB IV MODEL GRAPHICS ...................................................................................................... 40
A. PENAMPANG 2D (SECTION 2D) ........................................................................................ 40
B. KONTUR STRUKTUR (STRUCTURE CONTOUR) ................................................................. 46
C. EKSPRESI MXL (MXL EXPRESSION) .................................................................................... 48
D. OUTCROP, SUBCROP, SPLITLINE, PINCHOUT ................................................................... 50
E. PREDIKSI MODEL ................................................................................................................ 52
BAB V MODEL VALIDATION ................................................................................................... 57
A. UPDATE DATA BOR ............................................................................................................ 57
B. VALIDASI DATA BOR VS MODEL ........................................................................................ 57
C. KLASIFIKASI DATA BOR....................................................................................................... 60
D. STATISTIK MODEL............................................................................................................... 60
BAB VI RESOURCES ESTIMATION............................................................................................ 62
A. POSTING DATA BOR ........................................................................................................... 62
B. POLIGON INFLUENCE ......................................................................................................... 63
C. POLIGON DONUT ............................................................................................................... 65
D. CROPLINE ............................................................................................................................ 67
E. ESTIMASI SUMBERDAYA .................................................................................................... 69

iv
BAB VII STRIPPING RATIO CONTOUR ....................................................................................... 74
A. IRATIO – ORATIO – RANGEIRATIO – RANGEORATIO ....................................................... 74
B. KONTUR PELANGI (RAINBOW CONTOUR) ....................................................................... 75
OPEN CUT
BAB VIII STRIPPING RATIO CALCULATION ................................................................................. 77
A. MEMBUAT PIT LIMIT.......................................................................................................... 77
B. BLOCK DAN STRIP ............................................................................................................... 84
C. INTERSECTION .................................................................................................................... 86
D. SOLID ................................................................................................................................... 87
E. PERHITUNGAN STRIPPING RATIO ..................................................................................... 90
F. RESGRAPHICS ..................................................................................................................... 91
BAB IX PIT DESIGN ................................................................................................................. 98
A. MEMBUAT PIT LIMIT.......................................................................................................... 98
B. DRAPE ................................................................................................................................. 99
C. (A) DESAIN PIT LANGSUNG ................................................................................................ 100
1. DEFISINI WALL ............................................................................................................ 100
2. SURFACE BENCH ........................................................................................................ 104
3. PROJECT DAN OFFSET ............................................................................................... 106
D. (B) DESAIN PIT TIDAK LANGSUNG ..................................................................................... 110
1. PROJECT ...................................................................................................................... 111
2. OFFSET ........................................................................................................................ 113
E. INTERSECTION LINE ........................................................................................................... 121
BAB X RESERVES CALCULATION ............................................................................................ 125
A. MEMBUAT SURVEX ............................................................................................................ 125
B. PERHITUNGAN CADANGAN .............................................................................................. 127

LAMPIRAN
A. TABEL JARAK TITIK INFORMASI MENURUT KONDISI GEOLOGI
B. DIAGRAM ALIR PEMODELAN GEOLOGI BATUBARA
C. ATURAN MODUL
D. BIOGRAFI SINGKAT PENULIS

v
MINESCAPE
MINESCAPE INTRODUCTION
TOPOGRAPHY GRID
BAB I
MINESCAPE INTRODUCTION

Proses membangun model geologi batubara pada Minescape, membutuhkan data antara lain:

 Berisi: kode bor, litologi, korelasi stratigrafi (data


pelapukan & batubara), dan kedalaman data.
 Berisi: kode bor, koordinat (x, y, z), dan kedalaman
maksimal data bor.
 Berisi: data kontur atau titik koordinat topografi di
daerah data bor.

Model geologi batubara adalah gambaran kemenerusan serta kemiringan batubara di bawah
permukaan secara 3D. Tujuan pemodelan yaitu untuk menghitung sumberdaya maupun
cadangan batubara yang ada. Hasil perhitungan tersebut digunakan sebagai dasar pembuatan
desain pit untuk proses penambangan yang bernilai ekonomis.
Gambar di bawah adalah ilustrasi model menggunakan software Minescape. Model 3D dapat
dibangun dengan melakukan korelasi data bor dari penampang 2D.

 Kode bor
 Koordinat bor
DH01 DH02
DH03
 Topografi
 Lapisan lapuk
 Seam A
 Seam B
 Kedalaman data  Seam C

 Korelasi batubara
 Kedalaman maksimal data bor

Area prospek tambang (mineable) ditentukan berdasarkan perhitungan nilai SR (Stripping Ratio).
Nilai SR adalah perbandingan volume antara overburden (bcm) yang dikupas dengan batubara
(ton) yang diperoleh. Pada tahap awal eksplorasi, nilai SR dapat dihitung dari perbandingan
ketebalan untuk studi kelayakan. Berikut adalah ilustrasi nilai SR berdasarkan ketebalan.

 Topografi
2 meter 8 meter
4 meter
 Overburden (OB)
1 meter
1 meter
 Batubara (CO)
SR= 2 1 meter
SR= 4  SR=OB/CO
SR= 8

Minescape - Introduction 1
A. MEMULAI PROJECT BARU
Minescape menjalankan, memproses, dan
menyimpan pekerjaan dalam sebuah project
kerja. Project kerja baru perlu dibuat sebelum
memulai pekerjaan, kecuali project telah ada
sebelumnya.
Buka software Minescape, pilih create project
untuk membuat project baru.

Muncul project setup untuk menentukan format awal dari project. Isi informasi-informasi yang
diperlukan pada project. Apabila telah selesai, pilih create project.

Project
(a) Ketik name project yang diinginkan.
(b) Description dari project bisa kosong.
(c) Klik browse pada project path untuk
menentukan tempat menyimpan project.
Catatan: Pastikan penyimpanan berada di
folder yang telah ditentukan saat proses
install software. Apabila tidak, maka saat
membuka Minescape, nama project tidak
muncul pada project name
.
Spatial orientation
(d) Origin: koordinat tengah project.
Catatan: Pastikan mengetahui batas area
untuk mengetahui koordinat tengah.

(e) Pilih quadrant yang dipakai (NE: berarti


pembacaan sudut dari North ke East).

Current units
(f) Category: besaran sebagai alat ukur.
(g) Current unit: satuan yang digunakan.
Catatan: Pastikan menggunakan satuan
standar atau satuan yang umum agar
pembacaan nilai menjadi mudah.

(h) Decimal places: jumlah angka di belakang


koma yang ditampilkan.
(i) Updated: menunjukan ada atau tidak ada
perubahan yang dilakukan. Bila dilakukan
perubahan, maka otomatis tertulis yes.

Minescape - Introduction 2
Muncul project setup untuk konfirmasi, pilih create project apabila lokasi project telah sesuai.

Catatan: Minescape tidak membaca nama bila


terdapat spasi (space), sehingga spasi dapat diganti
tanda garis bawah (_).

Setelah berhasil membuat project, muncul folder sesuai nama (latihan) di windows explorer pada
D:\project. Folder tersebut memiliki subfolder lain di dalamnya.

 Klik dua kali pada file ini dapat


langsung membuka project latihan.

B. MEMASUKAN FILE
Saat project latihan dijalankan, Minescape hanya membaca file yang ada di dalam folder latihan.
Proses memasukkan file ke project, diawali dengan copy-paste manual melalui windows explorer
ke subfolder di dalam folder latihan. Selanjutnya file dilakukan import ke dalam project latihan
melalui minescape explorer, sehingga file dapat terbaca pada software.

Windows explorer – folder latihan Minescape explorer – project latihan

Windows Minescape
Data Model
Explorer Explorer

Minescape - Introduction 3
Pada folder latihan, file topo.dxf dimasukkan ke subfolder autocad, sedangkan file lithology.csv dan
survey.csv dimasukkan ke subfolder data. Pastikan file dimasukkan sesuai folder yang tersedia
(memang peruntukannya) karena Minescape membaca file sesuai dengan subfolder masing-
masing.

Nama folder dan peruntukannya adalah sebagai berikut:


 Autocad untuk menyimpan file dengan format .dwg, .dxf, dll (format Autocad).
 Data untuk menyimpan file dengan format .csv, .str, .txt, dll.
 Designs berisi design files dari Minescape (cukup copy-paste, maka design file langsung dapat
digunakan pada project Minescape).
 Triangle berisi triangle files dari Minescape (cukup copy-paste, maka triangle file langsung
dapat digunakan pada project Minescape).
 Excel untuk meyimpan hasil export dari Minescape dalam format Microsoft Excel.
 Reports beriskan report file dari Minescape.

C. MEMBUKA PROJECT
Buka software berarti menjalankan project Minescape. Klik dua kali pada software Minescape,
pilih project name yang dibuat (latihan), pilih minescape pada kolom application, pilih OK.

 Restore untuk memunculkan kembali


tampilan halaman kerja terakhir yang
telah disimpan (untuk project baru
tidak berlaku karena belum ada).

Minescape - Introduction 4
Muncul halaman kerja Minescape seperti gambar di bawah. Pengaturan menu yang dimunculkan
dapat dipilih pada menu page – preferences.

(a)
(b)
(c)
(d)

(e) (f)
(g)

(a) Menubar: menu yang muncul sesuai (c) Tab halaman yang sedang aktif.
modul/application yang dipilih (d) Iconbar: icon untuk edit atau draw.
(antara lain: minescape, stratmodel, (e) Docking: untuk mengamati proses
open cut, dll). dan hasil yang dilakukan Minescape.
(b) Toolbar: icon untuk membantu (f) Koordinat x, y, z yang ditunjuk cursor.
tampilan pada layer aktif. (g) Jumlah element yang dipilih cursor.

Secara umum, menubar memiliki fungsi antara lain:


 Page berisi menu umum untuk keseluruhan project.
 Edit berisi menu untuk melakukan edit pada element baik titik, garis, poligon, atau text.
 Draw berisi menu untuk menggambar element baik titik, garis, poligon, atau text.
 Model berisi menu untuk melakukan proses data (contoh: triangle, grid).
 Graphics berisi menu untuk menampilkan data sesuai dengan tampilan yang diinginkan.

Selain mengamati proses dan hasil pada docking, halaman monitor dapat digunakan untuk
mengetahui secara rinci proses dan hasil tersebut. Pengamatan proses bertujuan untuk
mengetahui: apakah proses masih berlangsung, telah selesai, berhasil, berhasil dengan adanya
catatan, atau gagal.

 Halaman yang sedang aktif.

Catatan: Halaman kerja (modul: minescape, startmodel, open cut, dll) digunakan untuk
melakukan proses data sesuai menu yang ada pada setiap modul. Halaman kerja dapat

Minescape - Introduction 5
diaktifkan lebih dari satu. Halaman monitor digunakan untuk memantau proses data yang
sedang berlangsung dan hasil dari proses data yang dilakukan.

D. TRIANGLE FILE DAN DESIGN FILE


Minescape memiliki dua jenis file yaitu triangle file dan design file. Keduanya membutuhkan nilai
x, y, dan z untuk dapat diproses. File berbentuk triangle file berupa DTM (Digital Terrain Model)
yang hanya dapat dibuat dengan menu model – triangles. Sedangkan file berbentuk design file
dapat dibuat dengan melakukan import ke project, menggambar langsung dalam project,
melakukan proses dalam project, dll selain berupa triangle file. Kedua file tesebut berupa induk
file dimana masing-masing memiliki layer.

Software Minescape
Design File Triangle File
Design File 1 Design File 2 Triangle File 1 Triangle File 2
Layer 1 Layer 3 Layer 1 Layer 3 Layer 1 Layer 3 Layer 1 Layer 3
Layer 2 Layer 4 Layer 2 Layer 4 Layer 2 Layer 4 Layer 2 Layer 4

Contoh: Design file antara lain adalah topo, dholes, contour_str, dll. Jika dirincikan, design file
topo memiliki layer antara lain data_topo, topo_ctr, topo_srvy, batas_IUP, jalan, dll. Begitu
juga dengan design file yang lain dan berlaku juga untuk setiap triangle file.

E. MEMBUAT DESIGN FILE


Design file diperlukan untuk menempatkan setiap layer, sehingga file tersimpan sesuai dengan
tempatnya dan mudah untuk dicari. Design file dapat dibuat dengan (1) pilih icon minescape
explorer, sehingga muncul minescape explorer. (2) Buka folder design files, (3) pilih icon create,
sehingga muncul create design file. Ketik nama design file (topo), (4) pilih OK. (5) Proses selesai
dengan muncul tanda checklist warna biru. Kemudian (6) pilih icon refresh di minescape explorer,
sehingga muncul design file dengan nama topo.

1
3

Design file
(a) Ketik name design file yang ingin
dibuat (jangan ada spasi).

Spatial Orientation
(b) Origin: koordinat acuan (otomatis
sesuai dengan koordinat yang
dimasukkan saat pertama membuat
project baru).

Minescape - Introduction 6
(c) Dimension: ada dua jenis dimensi yaitu
2D dan 3D, karena design file ingin
ditampilkan secara 3D maka pilih 3D.
6 (d) Quadrant: orientasi sudut yang
digunakan.
(e) Internal unit: satuan panjang yang
digunakan.

5
 Tanda checklist warna biru pada docking
menunjukan bahwa proses yang
dilakukan telah selesai dan berhasil.

F. MEMANTAU PROSES
Proses yang dilakukan atau yang masih berlangsung pada Minescape, dapat dilihat di halaman
monitor secara rinci. Proses dapat diamati dengan (1) buka folder dari proses yang ingin dibaca
dengan pilih tanda plus (+). (2) Pilih view logfile untuk memunculkan rincian di kolom view
(sebelah kanan).

Minescape - Introduction 7
Berikut adalah tanda-tanda dari keterangan proses yang dapat muncul pada docking.

 Proses dihentikan.
 Report file telah
selesai.
 Proses gagal (perlu
ada perbaikan).
 Proses selesai dan berhasil dengan adanya
catatan (proses ini bisa terjadi sehingga
perlu dibaca pada rincian, apakah perlu
dilakukan perbaikan atau dibiarkan saja
tanpa perbaikan).
 Proses selesai dan berhasil.
 Proses dilakukan jeda (pause).
 Proses berjalan dan masih berlangsung (running).
 Proses segera dimulai.
 Proses menunggu (pending) karena sedang melakukan proses
terlalu banyak.

Folder-folder yang berupa catatan proses pada batch list dapat diberi perintah dari batch options
yang ada. Perintah dapat dilakukan dengan memilih folder pada batch list, kemudian pilih perintah
batch options yang ingin dilakukan.

 Memilih semua catatan proses.


 Mengulang (rerun) proses.
 Menyimpan catatan proses.
 Membuat laporan (report) dari proses.
 Menghapus catatan proses (untuk proses yang sudah
selesai).
 Melanjutkan proses (setelah dijeda).
 Memberi jeda (pause) pada proses.
 Menghentikan (stop) proses.

G. IMPORT DATA TOPOGRAFI


Data topografi (topo.dxf) dapat langsung diproses pada Minescape karena telah dilakukan copy-
paste ke dalam folder autocad. Import ke project dapat dilakukan dengan buka minescape
explorer. (1) Pilih design file topo, (2) pilih icon import, sehingga muncul formDeck untuk import.
(3) Pilih format data, karena file memiliki format .dxf, maka pilih DXF/DWG, kemudian (4) pilih

Minescape - Introduction 8
search layers, sehingga muncul search manager untuk memilih layer yang dipilih (topo_orig). (5)
Pilih layer, (6) pilih apply. Selanjutnya kembali pada formDeck, (7) tentukan output, (8) pilih
apply/OK.

7
5

6
Input
(a) DXF/DWG file: pilih file yang dilakukan
import.
(b) Search layers: layer dalam file .dxf (lihat
search manager) yang dilakukan import.
Controls
Output (g) Checklist use open DWG library untuk
(c) Design file: pilih design file keluaran. menyamakan format pada file .dxf asli.
(d) Append: checklist untuk file ganda. (h) Uncheck mainatain separate layers untuk
(e) Layer: ketik nama keluaran sebagai menjadikan hasil import menjadi satu layer.
tempat penyimpanan. Apabila pilih checklist maka semua file
(f) Title: keterangan layer (bisa kosong). otomatis diinput dan dipisah setiap layer.

Catatan:
 Apply berarti memproses data tanpa keluar dari formDeck, sedangkan OK berarti
memproses data dengan langsung keluar dari formDeck. Disarankan pilih apply karena bila
terdapat kegagalan proses, maka tidak perlu melakukan pengaturan kembali, hanya perlu
mengecek pengaturan yang mungkin masih salah.
 Hal menarik dari Minescape yaitu Minescape mampu melakukan proses lebih dari satu,
sehingga proses dapat dilakukan secara bersamaan (perhatikan kemampuan komputer)
tetapi perlu diingat untuk proses yang sifatnya berurutan harus dilakukan secara
berurutan.

Minescape - Introduction 9
Tanda checklist warna biru menunjukan bahwa proses berhasil. Close/klik tanda silang warna
merah (X) untuk keluar dari formDeck dan minescape eksplorer.

 Proses berhasil.  Close.

Hasil dari proses yang dilakukan dapat ditampilkan dengan (1) pilih icon open write file, sehingga
muncul open current write untuk memilih design file yang ingin ditampilkan. (2) Pilih tanda
segitiga ke bawah pada kolom source type name, (3) pilih next >.

(a) Source type: pilih design files untuk membuka jenis design file.
(b) Pilih name design file topo yang ingin dimunculkan.

Dikarenakan dalam design file tersebut hanya terdapat satu layer, maka proses memilih layer
untuk ditampilkan menjadi terlewati. Tekan huruf F/pilih icon fit untuk melihat secara keseluruhan
layer yang aktif di halaman kerja, Kemudian tekan huruf R untuk refresh apabila proses terasa
berat.

 Icon fit.

Minescape - Introduction 10
H. MEMBUAT TRIANGLE FILE
Membuat triangle file berarti membuat surface. Proses membuat topo_contour menjadi triangle
file yaitu (1) pilih menu model – triangle – design, sehingga muncul design. Kemudian Isi design
untuk membuat triangle file dari design file yang sudah ada. (2) Pilih search layers, sehingga
muncul search manager. (3) Pilih layer, (4) pilih apply. Kembali pada design, isi informasi-informasi
yang diperlukan.

1
3

Triangles (c) Unchecklist append.


(a) Ketik nama triangle file dan layer (d) Tentukan warna dari triangle file
sebagai keluaran. pada display definition.
(b) Klik pada surface name, maka
otomatis terisi sesuai dengan nama Polygon domains digunakan untuk
layer. memotong file di dalam/luar boundary.

Apabila belum memiliki boundary, (5) pilih tab option untuk membuat boundary berdasarkan
batas terluar dari data yang dilakukan input. Isi informasi-informasi yang diperlukan, (6) apply.

Boundary polygon output


(a) Pilih design file keluaran.
(b) Ketik nama layer keluaran.
5
(c) Uncheck append.
(d) Pilih warna boundary pada display
definition.
Controls
(e) Convexity: untuk menentukan bentuk
boundary. Semakin kecil nilai, maka
6 bentuk semakin press dengan data.
(f) Sheet limits: lihat proses pada grid
topografi untuk membuat sheet limit.

Checklist warna biru menunjukan bahwa proses telah berhasil. Tampilkan triangle file dengan (1)
pilih icon attach reference, sehingga muncul attach reference. Pilih triangle file yang ingin

Minescape - Introduction 11
ditampilkan, (2) pilih next >, sehingga muncul reference layer manager. Tentukan layer dari
triangle file yang ingin ditampilkan, (3) pilih finish.

Data Source
(a) Source type: pilih triangle files karena
ingin menampilkan triangle file.
(b) Source file: pilih triangle file yang ingin
ditampilkan

Reference Layer Manager 3


(c) Reference name: ketik nama sesuai
layer yang ditampilkan agar mudah
diingat.
(d) Source layers: layer yang tidak ditampilkan.
(e) Display layers: layer yang ditampilkan bisa lebih dari satu, namun disarankan
tampilkan masing-masing layer agar mudah untuk melakukan pengaturan tampilan.

Berikut tampilan topo_contour (garis warna merah dan hijau) dan bdy_topo_ctr (poligon warna
merah), serta attach reference pada triangle file tri_topo_ctr (DTM warna biru).

Catatan: Triangle file atau design file (bahkan design file yang aktif), dapat dimunculkan
menggunakan menu attach reference. Element yang ditampilkan tersebut tidak dapat

Minescape - Introduction 12
dilakukan edit/delete element, kecuali hanya sebatas pengaturan tampilan saja tanpa
merubah element asli.

Tampilan secara 3D dapat dilakukan dengan tekan huruf C untuk memilih pusat dari pemutaran
cursor, kemudian tekan tengah scroll mouse + geser mouse untuk mengatur sudut pandang dan
tekan huruf F untuk fit pada semua layer yang muncul pada halaman kerja.

Tampilan warna pada file attach reference dapat diubah, sehingga mudah untuk melihat file
tersebut. Tampilan warna triangle file dapat diubah sesuai nilai ketinggian dengan (1) pilih icon
visual overrides, sehingga muncul reference overrides. (2) Pilih icon rainbow height cueing on/off
untuk memunculkan warna dan non aktifkan light model overrides untuk membuat warna
menjadi terang, (3) pilih apply.

2
1
3

Catatan: Light model overrides digunakan untuk memunculkan kesan bayangan pada triangle
file, sehingga dapat digunakan untuk memudahkan melihat bentuk dari triangle file tersebut.

Minescape - Introduction 13
Layer kosong diperlukan untuk melihat hasil triangle file secara jelas. Buat layer dengan klik kanan
pada kolom current design layer, (1) pilih create, sehingga muncul layer creation. (2) Ketik nama
layer (blank), (3) pilih OK. (4) Aktifkan hanya layer blank. Berikut adalah hasilnya.

1
4

Attach file dapat dihilangkan dengan (1) pilih detach reference, sehingga muncul detach
reference. (2) Pilih nama reference yang ingin dihilangkan, (3) pilih apply. (4) Pilih close setelah
selesai.

1
2

3 4

I. MENYIMPAN PROJECT
Minescape selalu menyimpan semua kegiatan secara otomatis, sehingga tidak masalah bila tiba-
tiba computer mati, karena project telah tersimpan. Begitu juga dengan project yang telah
dilakukan edit dan ternyata salah dalam prosesnya, maka tidak dapat diatasi dengan langsung
close Minescape karena project (salah) tersebut tetap tersimpan.
Hal yang bisa dilakukan apabila salah dalam edit adalah melakukan undo dengan (1) pilih icon
undo CAD, sehingga muncul CAD undo. (2) Pilih minor undo untuk mengulang proses kerja skala
kecil, sedangkan major undo untuk mengulang proses kerja skala besar. Catatan proses kerja yang
dapat dilakukan undo muncul pada CAD undo, sehingga bisa dicek sebelum klik icon undo.

(a) Keterangan proses kerja


1
yang dapat diulang.
(b) Icon untuk memilih undo.
(a) (b) 2

Minescape - Introduction 14
Minescape dapat ditutup dengan pilih close (karena sudah otomatis tersimpan), namun apabila
tampilan akhir ingin ditampilkan kembali saat membuka Minescape kembali, maka (1) pilih menu
page – exit, sehingga muncul confirm gti exit. (2) Pilih save & exit.

Selanjutnya saat membuka project latihan kembali, checklist restore agar tampilan muncul seperti
saat terakhir menutup Minescape.

Minescape - Introduction 15
BAB II
TOPOGRAPHY GRID

Data bor dan topografi adalah data utama yang digunakan untuk membangun model geologi
batubara. Data bor digunakan untuk melakukan korelasi batubara berdasarkan data kedalaman
dan ketebalan. Selanjutnya, ke arah updip, kemenerusan model tersebut terpotong oleh
topografi yang disebut outcrop, sedangkan yang terpotong oleh pelapukan disebut subcrop.

 Outcrop
DH03
 Subcrop
DH02
DH01
 Overburden
 Seam A  Topografi

 Interburden  Pelapukan

 Seam B

Minescape tidak dapat membangun model tanpa data topografi. Pada kasus data topografi yang
terbatas, data SRTM dapat ditambah (bila mungkin) atau ditambah koordinat data bor pada data
topografi yang ada. Melalui proses grid topografi, Minescape dapat membuat ekstrapolasi
topografi berdasarkan data topografi yang ada (terbatas).

?  Seam B tidak terpotong oleh


topografi / pelapukan karena data
topografi terbatas, sehingga
model tidak dapat dibangun.

Setelah dilakukan proses grid topografi.

 Seam B telah terpotong oleh


topografi / pelapukan karena
telah terbentuk grid topografi
dari data topografi yang ada,
sehingga model dapat dibangun.

A. GRID TOPOGRAFI
Batasan area pemodelan (boundary dalam dimensi x, y) perlu ada untuk membatasi luasan grid
topografi yang dibuat serta untuk membatasi model geologi yang nanti dibangun. Pertama, buat

Minescape – Topography Grid 16


layer baru pada design file topo dengan (1) klik kanan pada kolom current design layer – create.
(2) Ketik nama layer pada kolom layer (sheet_topo), (3) pilih OK.

Catatan:
 Disarankan untuk menyimpan file/element sesuai dengan penamaan layer, tapi tidak
masalah apabila beberapa file/element disimpan dalam satu layer contohnya seperti file
contour dengan boundary_contour karena dalam Minescape, setiap element (titik, garis,
poligon, atau text) mempunyai nomer ID masing-masing.
 Teknik klik kanan yaitu (A) klik kanan biasa (sekali klik) kemudian pilih perintah yang
diinginkan dengan klik kiri/kanan atau (B) klik kanan ditahan (jangan dilepas) kemudian
pilih perintah yang diinginkan sambil arahkan cursor lalu lepas klik tersebut.

Pastikan layer sheet_topo aktif pada halaman kerja tersebut. Selanjutnya gambar boundary pada
layer sheet_topo. Menggambar persegi panjang dilakukan dengan (1) pilih menu draw – polygon
untuk menggambar poligon – rectangle. Zoom out/scroll ke belakang pada mouse untuk
memperluas penglihatan di halaman kerja. (2) Klik kiri sekali (langsung lepas), kemudian arahkan
cursor untuk membentuk persegi panjang, (3) klik kiri sekali (langsung lepas). Proses dapat
dibatalkan/diulangi dengan menekan tombol esc, sedangkan proses diakhiri dengan menekan
huruf Q.

Minescape – Topography Grid 17


Di atas docking terdapat kolom untuk memandu proses yang sedang dilakukan seperti
menentukan titik pertama, titik kedua, tekan huruf Q untuk mengakhiri, dll.

Catatan: Boundary grid dapat berupa bentuk apapun tergantung keinginan, baik berbentuk
bulat, persegi, maupun mengikuti batas terluar data topografi, tetapi hasilnya tetap berupa
persegi.

Setelah boundary tersedia, proses grid topografi dapat dilakukan dengan (1) pilih menu model –
grid – design untuk membuat grid dari design file yang ada. Isi designs pada kolom input, (2) pilih
search layer, kemudian pilih layer. (3) Pilih apply pada search manager. Kembali pada designs,
kemudian pada output, (4) klik kanan pada grid file – create untuk membuat data grid file.

1 2

4 3

Input
 Data design file: pilih
design file topo.
 Search layer: pilih
layer topo_contour.

Catatan: Membuat grid dapat dilakukan tergantung ketersediaan data. Proses grid dapat
dilakukan (A) melalui data berupa data hasil input melalui windows explorer ke folder data
tanpa import melalui minescape explorer, (B) melalui design berupa file dalam bentuk design
file, (C) melalui triangle berupa file dalam bentuk triangle file, dll.

Kemudian muncul create grid file. Tanpa mengisi informasi, (5) klik kanan pada name di kolom
grid spec – create untuk membuat grid spec. Kemudian muncul grid spec. Tanpa mengisi
informasi, (6) klik kanan pada sheet name di kolom source sheet spec – create. Terakhir muncul
sheet yang digunakan untuk menentukan boundary grid.
Ketik name pada sheet, (7) kemudian pick boundary. Ada dua cara: (A) pilih icon pick element for
sheet size untuk memilih boundary yang sudah dibuat atau (B) pilih icon enter a fence form CAD

Minescape – Topography Grid 18


untuk membuat batas secara manual, sehingga langkah awal membuat boundary pada layer
sheet_topo dapat dilewati.

 Ketik name sheet.

5
6
7

Apabila memilih icon pick element for sheet size, maka sheet otomatis minimize di docking (kotak
berwarna kuning). Klik kiri dua kali pada boundary (sheet_topo) yang sudah dibuat dan ingin
digunakan.

 Sheet otomatis minimize setelah pilih icon pick element for sheet size.
 Proses klik pertama.

Catatan: Teknik memilih pada Minescape yaitu melakukan klik sebanyak dua kali. Klik pertama,
maka poligon (pilihan yang dimaksud) berubah menjadi kuning. Apabila sesuai dengan pilihan
yang dimaksud, maka klik sekali lagi untuk menyelesaikan. Apabila tidak sesuai dengan pilihan
yang dimaksud, tekan tombol esc untuk mengulang memilih.

Minescape – Topography Grid 19


Setelah proses klik kedua, sheet kembali muncul dan kolom limits otomatis terisi dengan
koordinat terluar sebagai batas utara, timur, selatan, dan barat. Kemudina pilih OK.

koordinat y:
batas utara

koordinat x:
batas timur

koordinat x:
batas barat
koordinat y:
batas selatan

Grid spec digunakan untuk menentukan ukuran grid yang dipakai. Ukuran grid menentukan
semakin rapat perhitungan yang dilakukan sehingga membuat proses data menjadi semakin
berat/lama. Ukuran grid perlu ditentukan sesuai dengan lokasi masing-masing (tidak terlalu besar
dan tidak terlalu kecil), sehingga dalam pembuatannya dapat dilakukan beberapa kali untuk
menentukan ukuran yang sesuai.

Pilih sheet name dengan sheet yang telah


dibuat yaitu sheet_topo. Kemudian
definition dari grid muncul secara otomatis.
Ubah cell size menjadi ukuran 20 (ukuran
grid 20 m) kemudian rows in grid, columns
in grid dan information otomatis berubah
nilainya. Ketik name grid spec (grid_20),
pilih OK.

Create grid file digunakan untuk membuat


grid file. Ketik nama topo_grid pada grid file
karena hasil dari proses ini menjadi surface
grid. Pilih satuan dengan meters. Pilih
ukuran grid yang diinginkan yaitu grid_20
pada kolom grid spec. Pilih apply, bila
centang biru pilih close.

Minescape – Topography Grid 20


Designs digunakan untuk membuat grid file
dari design file. Pilih grid file yaitu topo_grid
kemudian tuliskan nama yang sama pada
value, maka ketika klik kolom surface
otomatis terisi nama yang sama sesuai
tulisan pada value. Pilih depth pada kolom
value unit category dan meters pada kolom
unit. Pilih grid spec yaitu grid_20,
interpolator spec yaitu fem, sheet spec yaitu
sheet_topo, dan checklist pada smooth a
grid patch untuk membuat hasil menjadi
halus (tidak patah-patah). Pilih apply, bila
berhasil pilih close untuk mengakhiri proses
membuat grid topografi.

Catatan: Teknik melakukan copy tulisan pada Minescape yaitu dengan klik dua kali pada tulisan
hingga tulisan menjadi blok warna hitam. Pilih kolom untuk paste, kemudian klik tengah mouse
untuk paste tulisan tersebut.

Hasil grid topografi dapat ditampilkan untuk melihat hasilnya dengan buka minescape explorer.
(1) buka folder grid files, (2) pilih topo_grid. (3) Pilih icon graphics, sehingga muncul formDeck. (4)
Pilih bentuk keluaran grid file yang diinginkan (base grid, contour, post, dll). Isi informasi-informasi
yang diperlukan, (5) pilih apply.

4
3

1 2

Catatan: Perlu diketahui apabila data topografi mengalami penambahan data, maka perlu
dilakukan proses grid kembali. Jika hal tersebut tidak dilakukan, maka penambahan data
topografi tidak berpengaruh pada model sama sekali.

B. KONTUR TOPOGRAFI
Kontur adalah garis yang menghubungkan titik-titik dengan nilai yang sama. Dalam proses ini,
hasil tampilan kontur muncul dalam bentuk garis-garis yang menunjukan nilai ketinggian. Setiap

Minescape – Topography Grid 21


data yang memiliki nilai koordinat x, y, dan elevasi z dapat dijadikan kontur termasuk hasil grid
topografi. Kontur grid topografi dapat dibuat dengan (A) melalui minescape explorer – pilih menu
graphics – contour atau (B) melalui menubar, pilih menu graphics – contour.
Langkah berikutnya pada cara kedua (B) yaitu (1) pilih grid untuk membuat kontur dari grid file,
sehingga muncul contour. (2) Pilih tab contour, isi informasi-informasi yang diperlukan.

 (A) Data tidak perlu import ke project, cukup ada di folder data pada windows explorer,
(B) design berupa design file, (C) expression harus membuat ekspresi (rumus) yang
diterapkan pada hasil kontur, (D) surface otomatis muncul setelah triangle file dibuat
atau surface dari model geologi, (E) table berupa file table hasil import pada windows
explorer, dan (F) triangle file perlu proses menjadi triangle file.

Input Output
(a) Grid file: pilih topo_grid. (c) Design file: pilih design file keluaran (topo).
(b) Grid value: pilih topo_grid. (d) Layer: ketik nama layer keluaran.
Contour controls
(e) Contour interval: tampilan interval antargaris kontur (nilai 1 berarti garis kontur muncul
setiap perubahan 1 m).
(f) Annotation frequency: tampilan nilai interval kontur yang muncul setiap kelipatan garis
kontur (nilai 5 berarti setiap kelipatan 5 garis kontur, muncul nilai interval kontur).
(g) Smoothing: semakin baik (very high) membuat proses semakin berat dan lama.

 (3) Pilih tab domain,


apabila ada daerah
yang ingin dipotong
(clip). Gunakan klik 3
kanan pick poligon,
sehingga kontur dapat
muncul di dalam/luar
suatu poligon saja
sesuai keinginan.

Minescape – Topography Grid 22


 (4) Pilih tab limits agar
batas kontur dapat
sesuai sheet_topo,
minimum / maximum 4
elevasi yang diiginkan.

 (5) Pilih tab display


untuk pengaturan
warna major pada
5
kontur kelipatan (yang
bernilai setiap 5 m),
minor pada kontur
interval (yang bernilai
6
setiap 1 m), dan warna
nilai kontur, (6) apply.

Catatan: Pemilihan warna dapat dengan dipilih atau diketik (tulisan harus sesuai).

Setalah proses membuat kontur selesai yang ditandai checklist warna biru, munculkan layer
grid_contour, maka layer menjadi saling menumpuk dengan layer yang sudah ada (overlay).
Layer-layer yg muncul pada halaman kerja dapat dilihat dengan pilih icon layers on/off, sehingga
muncul layer manager. Layer-layer tersebut terbagi dalam jenis antara lain:
 Layer aktif (kolom current layer).
 Layer tidak aktif tapi muncul pada halaman kerja (kolom kanan, display layers).
 Layer tidak aktif dan tidak muncul pada halaman kerja (kolom kiri, source layers).

Catatan:
 Pada layer manager, pemindahan layer dapat dilakukan dengan klik dua kali pada layer
atau pilih layer kemudian pindahkan dengan pilih tombol yaitu sebagian (</>) maupun
keseluruhan (<</>>), pilih apply.

Minescape – Topography Grid 23


 Ketika layer telah aktif, maka hasil menu draw disimpan pada layer tersebut, sedangkan
untuk menu edit tetap bisa dilakukan pada layer yang tidak aktif tetapi muncul pada
halaman kerja.

Contoh: Layer aktif adalah sheet_topo, layer tidak aktif tetapi muncul pada halaman kerja
adalah topo_contour, dan layer tidak aktif maupun tidak muncul pada halaman kerja
adalah blank. Apabila menggunakan menu draw untuk menggambar element, maka hasil
tersimpan pada layer sheet_topo, namun tidak muncul pada layer topo_contour maupun
blank. Apabila memilih menu edit (menghapus, duplikat, atau memindah element), maka
dapat dilakukan pada layer sheet_topo dan topo_contour, tetapi tidak pada layer blank
karena tidak muncul pada halaman kerja.

Selain menggunakan icon layers on/off, ada icon yang dapat digunakan untuk menampilkan satu
layer saja. Icon dapat dimunculkan dengan (1) pilih menu page – preferences – toolbar options,
sehingga muncul configure toolbar. (2) Pada option write layers all off dipilih on, (3) pilih OK.
Kemudian muncul icon write layers all off di sebelah kanan icon layers on/off.

1
3

Pilih layer grid_contour, klik write layers all off untuk munculkan layer grid_contour saja.

Minescape – Topography Grid 24


Banyaknya proses yang dilakukan dapat membuat tanda keterangan dari proses semakin
bertambah pada docking. Tanda-tanda tersebut dapat dihapus dengan membuka halaman
monitor. (1) Pilih icon select all batches untuk memilih semua catatan pada batch list, (2) pilih
delete (purge selected batches), maka semua catatan pada batch list terhapus, begitu juga pada
docking.

 Catatan sudah terhapus.

Minescape – Topography Grid 25


STRATMODEL
MODEL STRATIGRAPHY
MODEL GRAPHICS
MODEL VALIDATION
RESOURCES ESTIMATION
STRIPPING RATIO CONTOUR
BAB III
MODEL STRATIGRAPHY

Tahap awal dalam membangun model geologi adalah membuat schema model. Schema model
dibuat untuk memasukkan pengaturan pemodelan, urutan stratigrafi, hubungan serta
kemenerusan lapisan, dll, sehingga Minescape mengerti model geologi seperti apa yang ingin
dibangun. Tanpa adanya schema, maka model geologi batubara tidak dapat dibangun. Setelah
itu, melakukan import data bor sesuai schema model, kemudian barulah running model dilakukan.

A. SKEMA MODEL
Buka modul stratmodel dengan memilih pada kolom application saat membuka Minescape
pertama kali. Apabila Minescape telah dijalankan, ubah modul dengan pilih menu page – change
product – stratmodel.

Catatan: Setelah modul minescape diubah menjadi stratmodel, maka menubar pada halaman
kerja berubah sesuai modul stratmodel.

Stratmodel – Model Stratigraphy 26


Schema dapat dibuat dengan (1) pilih menu schemas – create, sehingga muncul create a schema.
Ketik nama schema pada kolom name (schema). (2) Pilih tab model untuk menentukan informasi
awal model.

Model files: ketik nama keluaran dari model yang berbentuk table file
(tab_schema) dan grid file (grd_schema) sebagai hasil schema nanti.

1 Modelling controls adalah kontrol pemodelan yang diiginkan.


(a) Topography: pilih topografi (c) Checklist parting berarti
yang telah dibuat dalam parting ikut muncul dalam
bentuk grid. model.
(b) Model options: pilih jenis (d) Checklist inclined saat ada
pemodelan yang diiginkan, all minimal satu data bor yang
untuk membangun model berupa bor miring, sehingga
keseluruhan (roof, floor, thick, semua data bor (miring atau
burden, surface). tidak) perlu memasukkan
nilai azimuth dan deklinasi
untuk menentukan arah
lubang bor.
2 (e) Perbandingan antara interval
weighting dan burden
weighting yaitu 20
(rekomendasi Mincom).
Interpolation controls adalah
kontrol interpolasi pada
pemodelan yang diiginkan.
(f) Checklist display missing
intervals berarti interval
(seam) yang tidak ada pada
data bor tetap dimunculkan
pada model, sehingga
kemenerusan tidak terputus.

(3) Pilih tab default untuk menentukan parameter dasar pada model yang diinginkan.

(a) Interpolation defaults adalah


metode interpolasi yang
3 diterapkan pada:
 Thickness: ketebalan dari
interval (seam).
 Surface: elevasi antara
ketebalan interval dan
ketebalan burden.
 Trend: ketebalan interval
atau spasi antarsurface
untuk setiap sequence
sesuai interval yang
digunakan sebagai acuan
model.

Stratmodel – Model Stratigraphy 27


Tipe interpolator dapat ditentukan dengan percobaan berkali-kali sampai mendapatkan model
geologi yang sesuai. Secara umum, ilustrasi hasil interpolator adalah sebagai berikut:

Height Inverse
DH01 DH02 DH01 DH02

Planar FEM
DH01 DH02 DH01 DH02

(b) Power/order adalah kekuatan/pembebanan terhadap interpolator. Semakin besar nilai


berati kekuatan/pembebanan menjadi semakin besar.
(c) Search radius adalah jarak maksimal interpolasi model antardata bor dimana di luar radius
dianggap sebagai data terluar.
(d) Default adalah standar nilai dari parameter model. Apabila tidak ada nilai khusus yang
ditetapkan pada tab-tab berikutnya, maka nilai tersebut mengacu pada tab ini.
 Extrapolation distance: jarak maksimal pemodelan dari data terluar.
 Interval: batas minimal dan maksimal dari ketebalan seam.
 Parting: batas minimal dan maksimal dari ketebalan parting.
 Minimum separation: batas minimal dari seam dianggap terpisah.

Catatan: Saat menentukan batas minimal atau maksimal, pastikan terlebih dulu dengan
ketersediaan data yang dimiliki. Apabila terdapat data yang melebihi batas minimal atau
maksimal yang sudah ditentukan, maka data tersebut dianggap tidak ada.

(4) Pilih tab lithology untuk


menentukan jenis litologi
4 yang dilakukan input. Litologi
tersebut dapat berupa
batubara, pasir, lanau,
lempung, bahkan parting
apabila ingin dimodelkan.
Tentukan kode litologi yang
dituliskan sesuai keinginan,
CO untuk coal sedangkan W
untuk weathering layer
(dapat dikosongkan).

Stratmodel – Model Stratigraphy 28


Tab elements digunakan untuk menentukan urutan lapisan (stratigrafi) pada model, sedangkan
tab compound digunakan untuk menentukan percabangan lapisan (split) menjadi dua atau lebih.
Fungsi dari stratmodel adalah membuat model berdasarkan urutan stratigrafi, sehingga setiap
litologi perlu diurutkan stratigrafinya pada schema. Apabila penentuan urutan stratigrafi menjadi
sulit, disarankan hanya memodelkan batubara saja, sehingga overburden dan parting tidak perlu
dimasukkan pada tab lithology.

Seam 1 (S1)  Elements unit

Seam 2 upper (S2U)


Seam 2 (S2)
Seam 2 lower (S2L)

Seam 3 upper upper (S3U1)


Seam 3 upper (S3U)
Seam 3 upper lower (S3U2)
Seam 3 (S3)
Seam 3 lower upper (S3L1)
Seam 3 lower (S3L)
Seam 3 lower lower (S3L2)

 Compound unit

(5) Pilih tab elements.

(a) Name: ketik urutan lapisan


(stratigrafi) dari atas ke
5 bawah yang berarti umur
lapisan dari muda ke tua.

Catatan: Induk seam tidak


perlu dituliskan dalam tab
elements, cukup pada
compound.

(b) Type: pemodelan dalam


Minescape menggunakan
istilah surface dan interval.

Catatan: Ilustrasi interval dan surface dapat dijelaskan dengan lapisan batubara. Satu lapisan
batubara disebut sebagai interval dimana memiliki surface yaitu roof dan floor batubara
tersebut, jadi interval terbentuk dari dua surface. Contoh lain surface adalah topografi (grid
file) dan lapisan pelapukan (weathering layer).

Stratmodel – Model Stratigraphy 29


(c) Relationship untuk menentukan hubungan interval (lapisan pada Minescape), antara lain:
 Conformable: mempunyai struktur yang sama (selaras) dengan lapisan yang dianggap
sebagai trend, sehingga dua interval dipisahakan oleh interburden dan tidak saling
berpotongan.
 Nonconformable: mempunyai struktur yang tidak sama (tidak selaras) dengan lapisan yang
dianggap sebagai trend, sehingga model tidak dipengaruhi oleh lapisan di sekitarnya.
 Transgressive: tidak berhubungan dengan keselarasan interval, sehingga lapisan dapat
memotong lapisan lain.
 Contigous: hubungan dimana floor dari interval tersebut merupakan roof dari interval di
bawahnya, sehingga kedua unit tidak dipisahkan oleh interburden.

DH01 DH04 DH05


DH02 DH03
 Contigous

 Trend

 Transgressive

 Conformable

 Unconformable

Catatan: Pastikan interval menggunakan relationship yang sesuai. Apabila interval yang
dimasukkan berupa contigous, namun dimodelkan secara conformable, maka interburden
menjadi muncul diantara interval, dan sebaliknya.

(d) Continuity untuk menentukan kemenerusan interval, antara lain:


 Continous: membuat interval menerus dengan ketebalan data terahkir, walaupun
menemui data bor yang tidak memiliki data interval tersebut.
 Pinch: membuat interval terputus (tidak menerus) saat menemui data bor yang tidak
memiliki data interval tersebut.
 Zero: membuat interval bernilai nol saat menemui data bor yang tidak memiliki data
interval tersebut, namun kemenerusan tetap muncul berbentuk tipis sampai hilang jika
jarak sudah terlalu jauh.

DH01 DH02 DH03 DH05


DH04
 Continous

 Pinch

 Zero

Stratmodel – Model Stratigraphy 30


(e) Advanced settings untuk pengaturan lanjutan masing-masing interval apabila setiap interval
memiliki standar nilai parameter model yang berbeda-beda. Apabila tidak diisi, maka nilai
mengacu pada tab default.

(6) Pilih tab compound.

(a) Name: ketik induk interval


dan urutkan dari muda ke
6 tua.
(b) Upper: pilih interval yang
split ke atas.
(c) Lower: pilih interval yang
split ke bawah.
(d) Continuity: pilih jenis
kemenerusan interval.
(e) Advanced Settings: apabila
tidak diisi maka nilai
mengacu pada tab default.

Catatan: Menambah kolom maupun menghapus kolom dapat dilakukan dengan klik kanan –
row – insert before/after atau tekan tombol F5 untuk menambah, sedangkan tombol F6 untuk
menghapus kolom.

(7) Pilih tab survey apabila memiliki data aktual pengukuran survey yang berupa roof atau floor
dari interval (seam), agar model lebih mengikuti bentuk aktual. Apabila tidak terdapat data survey,
maka tab ini dapat dilewati.

Survey data
(a) Pilih nama interval.
7 (b) Pilih jenis data yang
tersedia (floor, roof, dll).
(c) Pilih design file dimana data
aktual pengukuran survey
(a) (b) (c) (d) tersimpan.
(d) Pilih layer dimana data
aktual pengukuran survey
tersimpan.

Catatan: Data disarankan telah dirubah ke dalam bentuk kontur dengan interval kontur yang
tidak terlalu rapat. Apabila kapasitas data terlalu besar, maka proses running model tidak
dapat dilakukan.

Stratmodel – Model Stratigraphy 31


(8) Pilih tab conformable untuk
menentukan trend lapisan
8 setiap sequence berdasarkan
interval dengan relationship
yaitu conformable yang diatur
pada tab element.
(a) Ketik nama sequence dari
(a) (b) (c) muda ke tua.
(b) Pilih surface yang digunakan
sebagai trend.
(c) Pilih interval paling bawah
yang mengikuti trend
tersebut, sebagai batas
bawah dari sequence.

Catatan: Sequence 1 (baris 1) terbaca, weath (lapisan lapuk) menggunakan trend (mengikuti
bentuk) topo_grid dari interval teratas sampai interval terbawah yaitu W. Sequence 2 (baris 2)
terbaca, CO (lapisan batubara) menggunakan trend (mengikuti bentuk) B_floor dari interval
teratas yaitu setelah W sampai interval terbawah yaitu B.

(9) Pilih tab limits (dapat


dilewati) untuk membatasi
9 pemodelan di area washout
atau mine out menggunakan
poligon (boundary).
(a) Pilih design file tempat
(a) (b) (c) (d) menyimpan poligon.
(b) Pilih nama unit yang dibatasi.
(c) Klik kanan – pick, klik dua kali
pada poligon yang dimaksud.
(d) Yes berarti di luar boundary
dihapus. No berarti di dalam
boundary dihapus.

(10) Pilih tab faults (dapat


dilewati) untuk memasukkan
10 patahan atau sesar untuk
memotong model.
(a) (a) Pilih design file tempat
menyimpan fault file.
(b) (c) (d) (e) (b) Pilih sequence yang diatur
pada tab conformable.
(c) Pilih interval teratas yang
dipengaruhi fault.
(d) Pilih interval terbawah yang
dipengaruhi fault.
11 (e) Pilih nama fault yang sudah
dibuat.

Stratmodel – Model Stratigraphy 32


Setelah selesai, (11) pilih apply pada create a
schema, sehingga muncul gui_question, (12) 12
pilih OK.

B. MENGAKTIFKAN SKEMA MODEL


Schema model yang telah dibuat dapat diaktifkan dengan (1) pilih setup – current model,
kemudian isi current model. (2) Pada kolom drill hole file, klik kanan – create untuk membuat
design file data bor (karena design file perlu terlibat tetapi belum ada), sehingga muncul create
design file. Ketik nama design file drillhole, (3) pilih OK. Kembali pada current model di kolom drill
hole file, pilih design file drillhole, (4) pilih OK.

1  Pilih nama schema.


 Pilih tipe model dengan grid.

 Ketik nama design file.


2

3
4

Catatan: Kolom quality model dan fault file dikosongkan karena belum ada data kualitas
dan data patahan yang dimasukkan.

Selanjutnya atur tampilan pada model, baik untuk surface maupun interval. (1) Pilih setup –
display defs – surface untuk pengaturan tampilan surface. Pada strat_dh_ddsurf pilih nama
schema, maka pada kolom display definitions muncul semua surface model yang ada. Lakukan
pengaturan tampilan sesuai keinginan, (2) pilih OK.

Display definitions
(a) Pilih nama schema.
1 (b) Nama surface.
(a)
(c) Pilih warna surface
hasil penampang.
(d) Pilih bentuk garis di
(b) (c) (d) (e) hasil penampang.
(e) Pilih ukuran garis di
2 hasil penampang
(onex: 1x, twox: 2x,
dst).

Stratmodel – Model Stratigraphy 33


Kemudian (3) pilih setup – display defs – interval untuk pengaturan tampilan interval. Pada
strat_dh_ddsurf pilih nama schema, maka pada kolom display definitions muncul semua interval
model yang ada. Lakukan pengaturan tampilan sesuai keinginan, (4) pilih OK.

(a)
3

4 (b) (c) (d) (e) (f) (g) (h) (i)

Display definitions (f) Pilh ukuran garis di hasil penampang.


(a) Pilih nama schema. (g) Pilih pola yang muncul di hasil
(b) Nama interval. penampang.
(c) Pilih warna interval. (h) Pilih ukuran pola yang muncul di hasil
(d) Pilih tanda batas interval pada data bor. penampang.
(e) Pilih bentuk garis di hasil penampang. (i) Pilih ukuran garis pada data bor.

Catatan: Schema dapat diubah dengan pilih menu schema – edit. Setelah selesai, lakukan
pengecekan pengaturan schema model mulai dari menentukan current model lalu display defs.

C. IMPORT DATA BOR


Data bor digunakan untuk menampilkan kedalaman dan ketebalan data dari hasil pengeboran.
Data dirangkum dalam file survey dan lithology. File survey berisi informasi data pengeboran
seperti koordinat dan kedalaman pengeboran, sedangkan lithology berisi informasi data lubang
bor. Kedua file tersebut dilakukan import secara bersamaan.

Informasi data lithology:


Informasi data survey:  Kode data bor.
 Kode data bor.  Log bor  Kode stratigrafi sebagai
 Posisi data bor, yaitu urutan lapisan (W, A, B).
koordinat x, y, dan  Jenis litologi.
elevasi z.  Kedalaman roof lapisan.
 Kedalaman total data  Kedalaman floor lapisan.
bor.  Ketebalan lapisan.

Import data bor ke dalam project dilakukan dengan (1) pilih menu drill holes – import, sehingga
muncul import drill holes, kemudian isi informasi-informasi yang diperlukan. Pada kolom controls

Stratmodel – Model Stratigraphy 34


di kolom (2) format survey dan (4) format lithology perlu dilakukan klik kanan – create untuk
membuat format tabel yang sesuai dengan data survey dan lithology yang ingin dimasukkan.

(a) Pilih name schema.


Input
1 (b) Survey data file: pilih data
survey (survey.csv).
(c) Lithology data file: pilih data
lithology (lithology.csv).
Output
2 4 (d) Design file: pilih design file.
(e) Layer: ketik layer.
(f) Ketik nama file laporan
survey dan lithology.
6 (g) Checklist pada overwrite
existing reports untuk
Controls replace file laporan.
(h) Pada kolom format survey klik kanan – create.
(i) Pada kolom format lithology klik kanan – create.
(j) Checklist replace drill holes berarti menghapus survey lama kemudian diganti dengan
survey baru untuk setiap kode bor yang sama.
(k) Checklist replace stratigraphic unit berarti menghapus stratigrafi lama kemudian diganti
dengan stratigrafi baru untuk setiap kode bor yang sama.
(l) Survey display definition: warna pada kode bor yang muncul.
(m) Not logged display definition: warna pada log bor yang tidak memiliki nama stratigrafi.

Setelah (2) klik kanan – create pada kolom format survey, muncul strat_dh_srvfmt untuk
menentukan format data yang dimasukkan. Isi informasi dengan menyesuaikan kolom pada file
survey.csv, (3) pilih OK.

(a) (b) (c) (d) (e)


(a)

(b)
(c)
(d)

(e)

3
Catatan: Disarankan uncheck pada fixed field kemudian pada kolom start menggunakan angka
1, kemudian diikuti length/token sesuai nomor kolom pada Excel. Apabila checklist pada fixed
field, maka pembacaan kolom menjadi berbeda.

Stratmodel – Model Stratigraphy 35


Setelah (4) klik kanan – create pada kolom format lithology, muncul formulir strat_dh_lthfmt
untuk menentukan format data yang dimasukkan. Isi informasi dengan menyesuaikan kolom pada
file lithology.csv, (5) pilih OK.

(a)
(a) (b) (c) (d) (e) (f)

(d)
(e)
(f)
(b)
(c)

Kemudian kembali pada import drill holes, (6) pilih apply. Setelah checklist warna biru, berikut
adalah hasil data bor yang dilakukan import.

Stratmodel – Model Stratigraphy 36


Data bor dapat dilakukan edit dengan (A) pilih kode bor (hingga berubah warna kuning) kemudian
tekan ctrl+E pada keyboard untuk melakukan edit atau (B) tekan ctrl+E (cursor berubah menjadi
kotak dengan tanda silang) kemudian klik dua kali pada data bor. Setelah itu muncul edit a drill
hole.

 Tab survey untuk melakukan edit data survey.


Header data Survey data
(a) File: nama design file (drillhole) (e) Collar coordinates (XYZ): x, y, dan z.
(b) Name: kode bor. (f) Drill hole azimuth dan declination
(c) ID: nomor ID dari kode bor. untuk arah kemiringan data bor (nilai
(d) Layer: layer kode bor berada. 0 pada keduanya berarti sumur
vertikal ke bawah).
(g) Drill hole total depth: kedalaman data
pengeboran.

 Tab downhole log untuk melakukan edit data stratigrafi.


Downhole log
(a) Type: tipe data. (e) Depth to: kedalaman floor lapisan.
(b) Name: urutan stratigrafi. (f) Roof elevation: elevasi roof lapisan.
(c) Lithology: jenis litologi data. (g) Floor elevation: elevasi floor lapisan.
(d) Depth from: kedalaman roof lapisan. (h) Thickness: ketebalan data.

Stratmodel – Model Stratigraphy 37


Pilih apply, sehingga apabila terdapat kesalahan input dapat langsung direvisi.

Catatan: Setiap element (titik, garis, poligon, text) pada Minescape mempunyai nomer ID
masing-masing. Pastikan bahwa tidak ada kode yang sama pada data bor karena data bor
ganda menyebabkan data menjadi rancu/bahkan dapat terjadi replace data.

Contoh: Misal H032 terdapat pada dua layer yaitu layer A dan B. Ketika melakukan edit H032
pada layer A, maka pada edit a drill hole tertulis H032 di layer A. Kemudian ketika melakukan
edit H032 pada layer B, maka pada edit a drill hole tetap tertulis H032 di layer A karena kode
bor sama. Hal tersebut menyebabkan edit H032 pada layer B tidak berubah, namun H032 pada
layer A berubah. Disarankan melihat kode bor sebelum dan setelah edit untuk memastikan.

Perubahan data bor dapat merubah warna log bor. Ubah warna dengan pilih menu setup – display
defs – drill hole update, sehingga muncul strat_dh_ddupd, pilih layer data bor, apply.

(a) Pilih layer mana saja


untuk dilakukan update.
(b) Controls: memiliki fungsi
(a) seperti saat import data
bor (bila dikosongkan
maka warna log sama
seperti warna kode yang
sudah ada).

D. RUNNING MODEL
Setelah data topografi dan data bor berhasil dilakukan import, maka running model untuk
menjalankan proses pemodelan. Langkah pertama, (1) pilih menu schema – process – build table,
sehingga muncul current model, (2) pilih OK. Selanjutnya muncul stratigraphic model untuk
membuat model ke dalam bentuk tabel dari interpolasi dan ekstrapolasi antar data bor sesuai
schema model. (3) Pilih layer, kemudian (4) pilih apply.

 Pilih layer data bor


untuk disertakan
running model.
3

Stratmodel – Model Stratigraphy 38


Setelah itu, proses initialise stratigraphic table berlangung. Apabila telah selesai, maka muncul
checklist biru, kemudian close/cancel pada stratigraphic model.

Langkah kedua, (5) pilih menu schema – process – build grid, sehingga muncul stratigraphic grid
untuk membuat model dari tabel ke dalam bentuk grid dan untuk memperhalus hasilnya
(smoothing). (6) Pilih grid spec dan checklist smooth surface dan thicknesses, (7) pilih apply.

 Grid spec: pilih grid_20 untuk


6 grid model yang ingin
5 digunakan.
 Controls: memiliki fungsi
untuk memperhalus model.

Setelah itu, proses convert stratigraphic table to grid berlangung. Apabila telah selesai, maka
muncul checklist biru kemudian close/cancel pada stratigraphic grid.

Catatan: Tanpa melalui running model, maka tidak ada perubahan pada model yang sudah
ada sebelumnya. Edit schema, import data bor baru, penambahan area topografi, edit data
bor, dan melakukan perubahan dalam bentuk apapun tidak mempengaruhi model sama sekali
sebelum dilakukan running model.

Stratmodel – Model Stratigraphy 39


BAB IV
MODEL GRAPHICS

Setelah running model dilakukan, Minescape dapat menampilkan hasil pemodelan sesuai
kebutuhan. Hasil tersebut dapat berupa (A) section 2D (penampang 2D) dari korelasi model, (B)
structure contour dari roof, floor, atau thickness suatu interval (seam), (C) surface expression dari
ekspresi yang dibuat pada surface, (D) outcrop, subcrop, splitline, pinchout dari batas
kemenerusan interval (seam), (E) predict pada lubang bor dari kemenerusan model, dll.

A. PENAMPANG 2D (SECTION 2D)


Penampang dapat digunakan untuk melihat model pada tampilan vertikal 2D. Tampilan vertikal
2D tersebut bertujuan membantu melakukan korelasi stratigrafi. Minescape dapat membuat
penampang sesuai keinginan baik dari arah, jumlah, maupun tampilannya.
Pertama, create layer line untuk membuat garis sayatan. Garis tersebut digunakan sebagai
patokan membuat penampang. Garis dibuat dengan (1) pilih menu draw line untuk menggambar
garis. Cara menggambar yaitu (2) klik kiri pada titik awal, kemudian arahkan ke titik akhir, (3) klik
yang kedua. Kemudian tekan huruf Q untuk mengakhiri proses. Gambar beberapa garis dengan
cara yang sama, kemudian tekan tombol esc untuk menggakhiri proses menggambar.

Catatan:
 Hasil penampang ditampilkan dari kiri ke kanan dimana sisi kiri adalah titik awal saat
membuat garis, sedangkan sisi kanan adalah titik akhir saat membuat garis. Tekan huruf
V, sehingga vertex aktif untuk mengetahui titik awal dan titik akhir pada garis. Tanda O
menunjukan titik awal, sedangkan tanda X menunjukan titik akhir.

Stratmodel – Model Graphics 40


 Gambar garis tegak lurus dengan strike dari interval, agar dip (kemiringan) batubara yang
sebenarnya dapat terlihat pada penampang.
 Gunakan data bor sebagai acuan mengambar garis, agar data bor muncul pada
penampang, sehingga korelasi data bor dapat terlihat.
 Penampang dapat dibuat
dari (A) garis lurus: punya 1. awal (A) 1. awal (B)
satu titik awal dan titik 2
akhir maupun (B) garis
belok-belok: punya titik 3 4
awal, kemudian beberapa 2. akhir
5. akhir
titik, dan titik akhir.

Tampilkan penampang disertai data bor dan model dengan (1) pilih menu graphics – section –
stratmodel, sehingga muncul current model. (2) Pilih OK, sehingga muncul strat_slice. (3) Pilih tab
IO (Input-Output), isi informasi-informasi yang diperlukan.

Schema
(a) Name: pilih schema yang
digunakan pada model.
(b) Model type: pilih grid.
(c) Checklist model dan drill
holes berarti keduanya
1 muncul pada penampang.
2
Input
(d) Checklist surfaces dan
intervals berarti keduanya
muncul atau dapat juga
3
memilih surfaces maupun
interval tertentu (tidak
semua) yang muncul.
(e) Alternative topography:
topografi yang digunakan.
(f) Drill hole design file: design
file drillhole tempat data bor
disimpan.
(g) Drill hole search layer: layer
(dhole) dari data bor yang
ingin ditampilkan, bisa satu
atau beberapa.

Output
(h) Create design file (sect2d)
keluaran dari penampang.
Pilih dimensi 2D karena
tampilan penampang secara
2D.
(i) Ketik layer (sect01) keluaran
dari sayatan.

Stratmodel – Model Graphics 41


(4) Pilih tab section untuk memilih garis dan menentukan posisi (x, y karena secara 2D)
penampang yang dimunculkan. (5) Pada kolom ID, klik kanan – pick kemudian klik dua kali pada
garis sayatan yang diinginkan, sehingga muncul ID dari garis yang dimaksud.

4
5

(6) Ketik koordinat x pada


kolom 2D X origin dan y pada
kolom 2D Y origin.

Catatan: Tentukan Koordinat


6
x dan y yang tidak jauh dari
koordinat acuan pada model
karena hasil penampang
dapat menjadi tidak baik
(bentuk kotak-kotak).

(7) Pilih tab controls untuk mengatur batas penampang yang dimunculkan.

(a) Checklist orientation grids berarti


memunculkan garis grid untuk z
maupun xy.
(b) Grid Z interval adalah interval grid
z dan grid XY interval adalah
interval grid koordinat xy.
7
(c) Minimum level dan maximum
level adalah batas elevasi.
(d) Checklist display hole name
berarti memunculkan kode bor.
(e) Corridor width 20 berarti data bor
yang dimunculkan pada
penampang memilik radius dari
garis sayatan adalah 10 m ke kiri
dan 10 m ke kanan.
(f) Hole display width adalah lebar
tampilan data bor.

Stratmodel – Model Graphics 42


(8) Pilih tab display untuk mengatur tampilan penampang yang dimunculkan.

(a) Major grid: klik kanan – edit untuk


melihat display definition.
(b) Minor grid: klik kanan – edit untuk
melihat display definition.
(c) Hole name text: tampilan nama
kode bor. Klik kanan – edit untuk
melihat display definition.
8

(a) Pengaturan major grid (b) Pengaturan minor grid (c) Pengaturan hole name text

Setelah selesai (9) pilih apply pada strat_slice. Buka tab baru pada halaman kerja untuk melihat
hasil penampang dengan pilih menu page – open product – stratmodel.

Stratmodel – Model Graphics 43


Buka design file sec2d, pilih layer sec01, kemudian pilih icon fit dan annotation on. Gunakan menu
settings – view – view settings manager pilih background adalah white untuk merubah warna
background menjadi warna putih, seperti berikut.

(a) (c) (d) (e) (f) (g) (b)

(h) (i)

(a) Merupakan titik saat menentukan (f) Topografi topo_grid (saddle brown)
koordinat pada strat_slice tab (g) Weathering layer/surface W (forest
section (x=6500, y=4000). green sesuai display definitions).
(b) Koordinat x, y dan z dari garis (h) Interval A (blue sesuai display
penampang dibuat. definitions).
(c) Grid Z interval sebagai minor grid. (i) Interval B (red sesuai display
(d) Major grid. definitions).
(e) Hole name text dan tampilan tebal
data bor.

Apabila ingin membuat penampang lebih dari satu, maka (A) pick masing-masing garis pada
strat_slice tab section berurut ke bawah atau (B) tekan tombol shift + drag mouse ke semua garis
maupun tekan tombol shift lalu pilih satu per satu garis kemudian (1) pada strat_slice tab section
di kolom ID, klik kanan – row – fill down. Fill down digunakan untuk mengisi kolom ke bawah
secara otomatis berdasarkan element yang dipilih.

Stratmodel – Model Graphics 44


(2) Pada kolom 2D X origin, klik kanan –
row – fill down, sehingga muncul set
the number of repeats untuk
menentukan berapa kali pengulangan
nilai dilakukan, (3) pilih OK.

(4) Pada kolom 2D Y origin, klik


kanan – row – fill down, sehingga
muncul set the number of repeats.
(5) Pilih generate, sehingga muncul
namegenerate untuk menentukan
jenis pengulangan nilai tetap atau
7 5
berubah.
4
(a) Name type: constant berarti
tidak ada perubahan nilai,
sedangkan counter berarti ada
perubahan nilai.
(b) Base value / value: nilai awal
sebelum ada perubahan.
(c) Step: perubahan nilai yang
diinginkan.

(6) pilih OK. Kembali pada set the


6
number of repeats, (7) pilih OK.
Kembali pada strat_slice, (8) pilih
apply.

Catatan: Minus (pada kolom step)


disesuaikan dengan koordinat y.
Apabila penampang ingin ditampilkan
dari atas ke bawah berarti perubahan
nilai y adalah semakin kecil dan begitu
sebaliknya. Nilai 270 berdasarkan
pada hasil penampang yang
dimunculkan (minimum level -100 dan
maximum level 80 maka tebal
penampang adalah 180, kemudian
ditambah jarak 90 antar penampang
maka menjadi 270). Sedangkan untuk 8
tampilan penampang dari kiri ke kanan
maka perubahan dilakukan pada
koordinat x.

Stratmodel – Model Graphics 45


Berikut hasilnya.

B. KONTUR STRUKTUR (STRUCTURE CONTOUR)


Kontur struktur (KS) adalah kontur yang dibuat mengikuti bentuk struktur lapisan, dalam hal ini
dapat berupa roof maupun floor interval (seam). KS dapat dibuat berdasarkan model yang ada
dengan pilih menu graphics – contour – model, sehingga muncul strat_contoursrf yang memiliki
tampilan seperti saat membuat kontur grid (topo_grid).

Input Output
(a) Input dapat berupa surface/interval. (d) Design file: create design file
Checklist interval berarti Interval contour_structure dengan dimensi
yang dipilih sebagai input. 3D.
(b) Interval: pilih interval (B) yang ingin (e) Layer: ketik layer keluaran B_floor.
dibuat kontur.
(c) Attribute: pilih yang dibuat sebagai
kontur (floor, roof, thickness, dll).

Stratmodel – Model Graphics 46


Pilih apply dan lihat hasilnya dengan attach reference.

Membuat kontur dengan jumlah lebih dari satu dapat dilakukan dengan (1) pilih menu graphics –
contour – multi, sehingga muncul strat_mulcon. (2) Klik kanan pada kolom intervals – row – fill
down. (3) Pilih semua interval pada filldown selection, (4) pilih OK.

3
4

Name pada output design: pilih


design file contour_structure,
sedangkan nama layer sesuai
format ‘interval’_‘attribute’
(contoh: B_roof), dapat juga
ditambah suffix/append pada
nama layer keluaran.
Output parameters diisi sesuai
5 attribute, contour interval,
annotation frequency dari
kontur yang ingin dibuat, (5)
apply.

Stratmodel – Model Graphics 47


Lihat hasilnya dengan pilih icon open write file, pilih design file contour_structure, kemudian
detach reference B_floor.

(a)
(b)
(a)
(b)

Catatan: Interval dengan bentuk split, apabila dibuat kontur, maka hasilnya terputus sesuai
dengan batas interpolasi dari kemenerusan model. Interval A, A1 dan A2 memiliki kontur
masing-masing. Apabila dimunculkan Interval A_floor (sebagai compound unit) dan A2_floor
(sebagai element unit - lower), maka terlihat ada batas pertemuan antar kedua kontur
tersebut.

C. EKSPRESI MXL (MXL EXPRESSION)


Expression adalah fungsi pada Minescape yang berperan seperti rumus. Suatu surface dapat
diterapkan expression, sehingga menghasilkan surface baru sesuai dengan expression yang
diinginkan.

Contoh: Interval berbentuk split dapat dibuat kontur gabungan baik itu pada bagian roof/floor,
sehingga dapat memuculkan kontur dari interval A, A1 dan A2 yang tidak terputus oleh batas
interpolasi.

Expression dibuat dengan buka minescape explorer, (1) buka


2
folder MXL files. (2) Pilih icon create, sehingga muncul mxl
expressions. (3) Kemudian ketik ekspresi total floor, (4) pilih
OK, selanjutnya pilih icon refresh item list.
(a) Name: untuk nama ekspresi.
(b) Expression: ketik ekspresi
yang diiginkan.

Expression total floor:


1
nonmiss(A2_floor,A_floor,A1
_floor)

floor A1 floor A floor A2

4 total floor A

Stratmodel – Model Graphics 48


Lanjutkan dengan membuat total roof dengan (1) pilih ekspresi totfloor_A, (2) pilih icon copy. (3)
Ganti nama menjadi totroof_a pada gui_askdata, (4) pilih OK. Kemudian klik dua kali pada mxl file
totroof_a untuk melakukan edit ekspresi, sehingga muncul mxl expressions. (5) Ketik ekspresi total
roof, (6) pilih OK.

3 5
4
6

Catatan: Ekspresi totroof_A adalah


kebalikan dari espresi totfloor_A.

Selanjutnya, munculkan kontur surface dengan (1) pilih menu graphics – contour – surface,
sehingga muncul surface contour. (2) Klik kanan pada kolom input surface – create, sehingga
muncul surface. Pilih expression untuk membuat surface dari ekspresi yang telah dibuat, (3) pilih
OK, sehingga muncul surface yang lain. Isi informasi yang diperlukan, (4) pilih OK.

3 4

(a) Surface name: nama


surface yang diinginkan.
(b) Expression: ketik untuk
2 masukkan ekspresi yang
telah dibuat.
(c) Display definition: pilih
warna surface.

Kembali pada surface contour,


isi informasi yang diperlukan, (5)
5 pilih apply. Lakukan hal yang
sama untuk totroof_a.

Stratmodel – Model Graphics 49


Berikut adalah hasilnya.

Catatan:
nonmiss(A2_floor,A_floor,A1_floor)
mempunyai arti menggabung
surface berurut dari surface A2_floor
yang digabung dengan surface
A_floor hanya pada daerah dimana
surface A2_floor menghilang,
kemudian begitu selanjutnya sampai
ke surface A1_floor.

D. OUTCROP, SUBCROP, SPLITLINE, PINCHOUT


Outcrop adalah kemenerusan seam ke arah up dip yang dibatasi oleh topografi. Subcrop adalah
kemenerusan seam ke arah up dip yang dibatasi oleh lapisan pelapukan. Splitline adalah garis
yang muncul saat lapisan batubara mengalami percabangan (splitting). Pinchout adalah batas
lapisan batubara yang mengalami penipisan kemenerusan.

up dip
 Outcrop
 Subcrop
 Topography
down dip  Weathering layer
 Pinchout
 Splitting

Subcrop dapat dibuat dengan pilih menu graphics – extent – subcrop, sehingga muncul
strat_subcrop (memiliki pengaturan hampir seperti membuat kontur). Isi informasi yang
diperlukan, pilih apply.

Input dapat berupa surface atau interval. Output


(a) Checklist berarti interval dipilih sebagai input. (c) Design file: create design file subcrop
(b) Pilih interval yang ingin dibuat sebagai subcrop dengan dimensi 3D.
(floor/roof). (d) Layer: ketik layer B_subcrop.

Stratmodel – Model Graphics 50


Attach reference pada
kontur stuktur B_floor
untuk melihat hasilnya.
Batas subcrop adalah garis
berwarna kuning.

Subcrop, outcrop, splitline


dan pinchout untuk setiap
interval dapat dibuat
secara bersamaan dengan
pilih menu graphics –
extend – multi, sehingga
muncul strat_mulext. Isi Input
informasi yang diperlukan, (a) Intervals: klik kanan – fill
pilih apply. down untuk memilih
interval.

Output design
(b) Name: pilih design file.

Output parameters
(c) Attribute: klik kanan – fill
down untuk memilih jenis
extent.
(d) Suffix: jika tidak ditulis
nama, maka subcrop /
outcrop dari roof dan
floor bisa muncul menjadi
satu layer.

Berikut adalah hasilnya.

(c)
(a)
(b)
(c)

(b) (a)

Stratmodel – Model Graphics 51


E. PREDIKSI MODEL
Predict adalah fungsi pada Minescape yang digunakan untuk memberikan informasi kedalaman
interval dan elevasi topografi pada suatu titik dari model yang sudah ada. Predict dapat
dimanfaatkan untuk memprediksi kedalaman dan ketebalan batubara saat pengeboran
dilakukan.
Pertama, create layer dh_plan untuk menentukan titik rencana pengeboran pada design file
drillhole. Kemudian (1) pilih icon draw point untuk menggambar titik rencana pengeboran. (2) Klik
kiri, tekan huruf Q di setiap titik. Kemudian tekan tombol ssc untuk mengakhiri proses.

1. Klik icon draw point 6. Klik kiri – tekan huruf Q 5. Klik kiri – tekan huruf Q

2. Klik kiri – tekan huruf Q 3. Klik kiri – tekan huruf Q 4. Klik kiri – tekan huruf Q

Catatan: Apabila tidak menekan huruf Q di setiap titik, maka titik-titik tersebut tersambung
menjadi satu (satu nomer ID), sehingga titik-titik tersebut perlu dipisah.

Prediksi interval pada satu titik dapat dilihat dengan (1) pilih menu interrogate – predict – model,
sehingga muncul predict schema model. (2) pilih icon pick element, (3) klik dua kali pada titik yang
ingin diprediksi, (4) maka XY coordinate muncul otomatis. Isi informasi graphical output, (5) pilih
apply, sehingga muncul strat_pred_mout yang berisi prediksi dari semua element unit yang ada
pada titik tersebut.

Location
(a) Design file: design file titik
1 berada.
(b) XY coordinate: koordinat
titik setelah dilakukan pick
element.
Graphical output
(c) Design file dan layer
2 keluaran dari predisi.
4 (d) Hole name: kode bor
prediksi.
(e) Burden display: warna kode
bor prediksi.
Report output
3. Klik dua kali 5 (f) Report file: laporan (bisa
dikosongkan).

Stratmodel – Model Graphics 52


Catatan: Form dan to mengacu pada
kedalaman dari topografi, sehingga
pastikan untuk titik prediksi berada
pada daerah yang memiliki topografi
survey untuk hasil yang akurat.

Kemudian titik prediksi muncul sebagai data bor pada layer dh_predict.

Catatan: Apabila layer


dh_predict disertakan
saat running model,
maka tidak merubah
model sama sekali
karena prediksi muncul
berdasarkan model
yang sudah ada, kecuali
telah dilakukan edit
data bor pada titik bor
predict tersebut.

Apabila terdapat lebih dari satu titik yang ingin dilakukan predict, maka pilih menu interrogate –
predict – multi, sehingga muncul multiple predictions. Isi informasi yang diperlukan, pilih apply.

Location
(a) Design file: design file titik berada.
(b) Search layers: layer titik berada (bisa lebih
dari 1 layer).

Graphical output
(c) Design file: design file keluaran predict.
(d) Layer: layer keluaran predict.
(e) Burden display: warna kode bor predict.

Drill hole naming


(f) Prefix: inisial kode bor predict.
(g) Counter: awal urutan nomor kode bor
predict.
(h) Increment: pertambahan nomor kode
pada titik predict berikutnya.

Report output
(i) Output laporan (bisa dikosongkan).

Catatan: Apabila titik plan pengeboran berupa data bor import (telah disertai kode bor yang
saat import), maka tidak perlu diisi penamaannya pada drill hole naming, sehingga kode bor
muncul sesuai dengan kode bor yang telah ada.

Stratmodel – Model Graphics 53


Kode bor TES (prefix) dengan nomer kode awal adalah 01 (counter) berubah nilai setiap 1
(increment) pada masing-masing titik, sehingga untuk lima titik tersebut bernama TES01, TES02,
TES03, TES04, dan TES05 yang berurutan dengan nomer ID sesuai titik tersebut dibuat.

Dikarenakan hasil predict berbentuk data bor, maka dapat dilakukan export untuk membuat list
prediksi. List tersebut dapat digunakan untuk mempermudah kontrol pengeboran di lapangan.
Export dilakukan dengan pilih menu drill holes – export, sehingga muncul export drill holes. Isi
informasi yang diperlukan, pilih apply.

Input (c) Survey file/lithology file: nama file


(a) Design file dan layer data bor hasil export.
yang dilakukan export.
Output Controls
(b) Checklist digunakan untuk (d) Format keluaran dari survey dan/
menentukan jenis keluaran lithology (sesuai checklist pada
tersebut berupa survey dan/ output). Format yang digunakan
lithology. sama seperti saat import drillhole.

Stratmodel – Model Graphics 54


File hasil export muncul dalam sub folder data pada folder project latihan di windows explorer.
Buka file tersebut menggunakan Microsoft Excel.

Pisahkan hasil export pred_surv.csv yang terdiri satu kolom menjadi beberapa kolom sesuai
format dengan (1) pilih kolom A untuk memilih semua data. (2) Pilih menu data – text to columns,
sehingga muncul convert text to columns wizard. Kemudian (3) pilih delimited, (4) next. (5)
Checklist tab dan space, (6) pilih finish.

5
3

4 6

Stratmodel – Model Graphics 55


Lakukan hal yang sama pada pred_lith.csv dan muculkan tampilan seperti berikut.

Catatan:
 Koordinat tersebut dapat
digunakan sebagai rencana
lokasi titik pengeboran dengan
melakukan stack out dengan
GPS/TS.
 Nilai depth_max dapat
digunakan sebagai rencana /
target kedalaman pengeboran
sesuai dengan interval yang
diinginkan.

Stratmodel – Model Graphics 56


BAB V
MODEL VALIDATION

Informasi, baik data survey dan lithology dari penambahan data bor dicatat pada database
pengeboran secara lengkap untuk keperluan update model. Update model geologi dapat
dilakukan dengan penambahan data bor atau area pengukuran topografi. Penambahan data bor
yang tepat, dapat membuat model menjadi lebih baik (dapat sesuai dengan geologi sebenarnya).

A. UPDATE DATA BOR


Data bor baru, dilakukan import pada layer baru dh_update (dipisah dengan data bor lama) agar
mudah mengamati korelasi data baru tersebut. Sebelum melalui proses running model, buat garis
penampang melewati data bor pada layer dh_update (belum disertakan dalam running model),
usahakan garis melewati data bor pada layer dhole (telah disertakan dalam running model), dan
usahakan juga garis tegak lurus terhadap strike. Gunakan menu graphics – section – stratmodel,
pilih input adalah layer dhole dengan menyertakan model dan drill holes pada hasil penampang,
kemudian munculkan penampang pada design file sec2d di layer sec_02. Ulangi menu graphics –
section – stratmodel, pilih input adalah dh_update dengan menyertakan drill holes saja (tanpa
model), kemudian munculkan penampang pada layer baru yaitu sec_update dengan koordinat
tab sections yang sama dengan penampang pada layer sec_02, namun dengan warna hole name
text berbeda.
Munculkan kedua layer penampang tersebut yang tersimpan pada design file sec2d. Koordinat
penampang yang sama pada tab sections bertujuan membuat kedua layer menjadi overlay
(bertumpukan), sedangkan perbedaan tampilan warna kode bor bertujuan melihat perbedaan
jenis data bor (data bor lama/baru). Apabila terdapat data progres penambangan, aktual floor &
roof, ataupun rencana desain pit yang ingin ditampilkan pada penampang, maka buat triangle file
terlebih dulu menggunakan menu model – triangles – design. Kemudian tampilkan hasil surface
tersebut menggunakan menu graphics – section – surface pada layer keluaran penampang yang
lain.
Amati korelasi interval antara data bor baru (belum running model) dengan yang data lama (telah
running model). Data bor baru tidak mempengaruhi model karena belum melalui proses running
model. Gunakan kemenerusan/ketebalan interval dari model yang sudah ada untuk melakukan
korelasi stratigrafi (menentukan penamaan stratigrafi pada data bor baru). Tampilan korelasi dari
kemenerusan/ketebalan interval dapat membuat data bor baru menjadi: dapat digunakan, tidak
dapat digunakan, digunakan dengan catatan tertentu, dll. Sebaliknya, data bor lama dapat
berubah statusnya berdasarkan penambahan data bor baru.
Apabila semua penentuan terhadap data bor telah sesuai, maka dapat dilakukan running model
untuk melakukan update model geologi batubara. Apabila belum sesuai, lakukan pengecekan lagi,
kemudian running model kembali (trial and error).

B. VALIDASI DATA BOR VS MODEL


Data bor yang dilakukan import, perlu dilakukan validasi untuk menilai tingkat kepercayaan pada
masing-masing data bor. Tingkat kepercayaan tinggi terhadap data bor menjadikan data bor
dapat digunakan untuk pemodelan atau tidak.
Tahap pertama, melakukan evaluasi topografi untuk memastikan kesesuaian lokasi pengeboran
dengan hasil pengukuran survey. (1) Hitung deviasi antara koordinat plan vs koordinat aktual GPS

Stratmodel – Update Model 57


dan koordinat aktual GPS vs aktual survey untuk melihat: adanya ketidaksesuaikan lokasi
pengeboran, salah pengukuran koordinat, atau geser titik pengeboran. (2) Kemudian hitung
deviasi antara elevasi data bor vs elevasi topografi menggunakan menu interrogate – report values
– drill hole. Setelah itu lakukan pengisian strat_dh_values – apply.

 Pilih layer yang ingin


dilakukan validasi.
 Gunakan ekspresi yaitu
topo_grid – collar untuk
menghitung perbedaan
nilai elevasi topografi
dengan survey data bor
pada koordinat data bor
yang dipilih.
 Checklist untuk memilih
bentuk keluaran (berupa
report atau data file).

File hasil hitungan deviasi


elevasi muncul pada sub
folder data.

 Nilai minus menunjukan


posisi data bor berada di
atas topografi.

Berikut adalah contoh tabel untuk validasi topografi.

topography evaluation 1 2
Coordinate distance deviation (m) topo vs collar
date
target hole ID
update coordinate plan (m) GPS coordinate (m) survey coordinate (m) plan vs GPS GPS vs survey
deviation evaluation
easting (X) northing (Y) easting (X) northing (Y) easting (X) northing (Y) elevation (Z) deviation evaluation deviation evaluation
0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
Tahap kedua, melakukan validasi target ketercapaian pengeboran untuk penamaan interval dan 0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
informasi lubang bor hasil pengeboran. (1) Hitung deviasi plan vs aktual kedalaman pengeboran 0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
untuk melihat kesesuaian target. (2) Tentukan jenis data (cutting, coring, logging atau test pit) 0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
untuk tingkat kepercayaan data. (3) Tentukan korelasi interval (seam) dengan bantuan 0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
penampang. (4) Kolom informasi hasil pengeboran berisi informasi data: finish/failed. 0.000
0.000
on plan
on plan
0.000
0.000
ok
ok
ok
ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
1 2 target achievement
0.000 3 on plan 0.000 ok 4 ok
total depth (m) coal depth (m) 0.000 on plan 0.000
coal thickness (m) ok ok
date data
target hole ID 0.000 on plan 0.000 ok information ok
note
update type
plan actual deviation A B C D E F 0.000
A Bon plan
C D0.000 E ok
F ok
0.000 on plan 0.000 ok ok
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
Stratmodel – Update Model 58
0.00
0.00
0.00
0.00
Tahap ketiga, melakukan evaluasi data bor dengan model. Hal ini dilakukan setelah data bor
dilakukan running model. (1) Hitung deviasi antara data bor dengan model menggunakan menu
interrogate – verify.

(a) (b)

(a) Verify elevasi floor A. (b) Verify ketebalan A.

Apply, kemudian hasil keluaran muncul pada sub folder report. Buka file tersebut dengan
Microsoft Excel. Ketidaksesuaian model dapat diamati bila terdapat deviasi yang sangat besar
antara model dengan data bor dari hasil verify floor dan/ thickness.

Tahap terakhir, melakukan evaluasi model


dengan membuat kontur struktur (roof,
floor, dan thickness) dan batas
kemenerusan (outcrop, subcrop, split,
pinchout), sehingga terlihat perbedaan
model sebelum dan sesudah. Hal tersebut
sebagai acuan apakah kehadiran data bor
dapat menjadikan model lebih baik atau
tidak (akibat data bor yang rancu). (2)
Kemudian simpulkan status data pada
kolom korelasi model, sedangkan pada
kolom input model tuliskan data bor
disertakan ke dalam model atau tidak.

1 2
floor elevation evaluation thickness evaluation model evaluation
coal floor deviation coal thickness dh coal thickness coal thickness
coal floor dh (m) coal floor model (m)
date (m) (m) model (m) deviation (m) model input
target hole ID
update correlation model
A B C D E F A B C D E F A B C D E F A B C D E F A B C D E F A B C D E F

- - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - -
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
- - - -
Stratmodel – Update Model
- - - -
-
-
-
-
59
- - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - -
C. KLASIFIKASI DATA BOR
Setelah validasi data bor dilakukan, pisahkan data bor sesuai dengan layer masing-masing sesuai
status data bor tersebut. Aktifkan layer data bor yang ingin dipindah, kemudian buat layer baru
(contoh: dh_delete). Pilih data bor (sampai berubah berwarna kuning). Aktifkan layer dh_ delete,
kemudian pilih menu edit – copy – duplicate. Pilih OK pada konfirmasi duplicate elements,
kemudian tekan tombol delete pada keyboard. Data bor tersebut telah dilakukan copy pada layer
dh_ delete, sedangkan pada layer awal, data bor telah terhapus.

Catatan: Pastikan tidak ada data bor ganda


akibat dilakukan duplicate namun tidak
dilakukan delete. Hal tersebut menyebabkan
data bor tidak disertakan saat running model.

D. STATISTIK MODEL
Setelah dilakukan running model terakhir, lakukan evaluasi keseluruhan model berdasarkan
statistik data bor dan statistik model. Pilih menu interrogate – statistics – drill hole untuk statistik
data bor dan menu interrogate – statistics – model untuk statistik model.

Statistik data bor:

Statistik model:

Stratmodel – Update Model 60


Hasil keluaran muncul pada sub folder report. Buka file tersebut dengan Microsoft Excel.
Kemudian bandingkan rerata ketebalan antara data bor dengan model, kemudian buat grafik.

Stratmodel – Update Model 61


BAB VI
RESOURCES ESTIMATION

Coal resources (sumberdaya batubara) adalah endapan batubara yang diperkirakan dapat bernilai
ekonomis. Resources dikelompokkan menjadi 3 kategori dari buruk ke baik yaitu inferred (tereka),
indicated (tertunjuk), dan measured (terukur). Pengelompokan tersebut berdasarkan kualitas dan
jarak persebaran data dari perkiraan kemenerusan batubara.
Tahap estimasi resources yaitu (1) posting drill hole untuk memunculkan kehadiran interval dari
data bor – (2) membuat poligon influence untuk membagi zona resources dari jarak persebaran
data (interval) – (3) membuat poligon donut untuk membuat poligon sebagai batas estimasi – (4)
membuat cropline untuk memotong poligon donut dengan batas model – (5) resources
estimation.

A. POSTING DRILL HOLE


Menu post digunakan untuk memunculkan informasi dari interval yang ditampilkan secara top
view 2D. Informasi tersebut berupa ketebalan, floor, roof, dll yang ditampilkan baik berdasarkan
model atau data bor. Selain itu, dapat dimanfaatkan sebagai marker (penanda) untuk kehadiran
interval pada data bor, sehingga kontrol penyebaran interval dapat diamati secara mudah.
Berikut cara membuat posting dari data bor untuk data ketebalan. (1) Pilih menu graphics – post
– drill hole, maka muncul strat_datapost. (2) Lakukan pengisian pada tab input output (IO), (3)
controls, dan (4) display.

Input Output
(a) Design file: design file data bor. (e) Design file dan layer sebagai
(b) Search layer: layer data bor. keluaran posting.
(c) Interval to post: interval yang
dibuat posting.
(d) Interval attributes: attribute dari
Interval yang dibuat posting.

Stratmodel – Resources Estimation 62


90o text
text Justification
Left
(a) text line text line space
angle
(b) 3 180o x 0o
marker

270o

(a) Ekspresi menunjukan bahwa ketebalan


interval A1 di bawah 10 cm tidak dibuat
posting.
(b) Checklist untuk memunculkan kode bor.

Setelah menentukan display definition, (5) pilih apply .

Berikut adalah hasilnya. Lakukan posting dengan cara yang sama pada semua interval.

 Warna sesuai dengan post_text.


 Warna sesuai dengan post_symbol.
 Warna sesuai dengan display defs – intervals.

B. POLIGON INFLUENCE
Menu influence digunakan untuk membuat zona pengaruh (berbentuk lingkaran) dari data
posting. Zona tersebut dibuat sesuai dengan jarak yang diinginkan. Penentuan jarak dapat
mengacu kepada kondisi geologi yang ada yaitu struktur geologi ekstrim atau tidak (lihat tabel

Stratmodel – Resources Estimation 63


jarak titik informasi menurut kondisi geologi pada lampiran A). Pengelompokan kategori dari yang
terburuk yaitu inferred (tereka), indicated (tertunjuk), kemudian measured (terukur).
Berikut cara membuat influence dari data posting. Pilih menu drill holes – graphics – influence_,
maka muncul dipping polygon of influence.

Input/Output:
(a) Design file data posting.
(b) Layer name: layer
posting yang dibuat
influence.
(c) Ketik output layer untuk
keluaran influence.
Controls:
(d) Category influence.
(e) Distance: jarak influence
(h) dari data posting.
(h) Checklist berarti poligon
dengan category yang (f) Tambahan akhiran pada
sama dan berpotongan, (f) (g) nama layer keluaran.
otomatis tergabungkan. (g) Warna poligon.

Catatan: Posting dari data bor yang digunakan untuk membuat poligon influence dapat berupa
attribute apapun (tidak harus posting ketebalan).

Apply dan lihat hasilnya. Kemudian buat influence dengan cara yang sama pada semua interval.

(a) (b) (b)


(a)
(c)

(c)

Selanjutnya create design file poly_res, kemudian satukan layer poligon influence untuk masing-
masing interval dari design file posting_dh ke design file poly_res.

Contoh: lakukan duplicate poly_A1_mea, poly_A1_ind, dan poly_A1_inf dari design file
posting_dh ke design file poly_res pada layer res_A1.

Stratmodel – Resources Estimation 64


C. POLIGON DONUT
Menu donut digunakan untuk membuat poligon dengan bentuk menyerupai donut (berlubang di
tengahnya). Hal tersebut diperlukan agar estimasi pada masing-maing kategori influence sesuai
dengan poligon influence yang telah dibuat.

Lihat gambar disamping. Tanpa membuat poligon donut,


ketika estimasi dilakukan menggunakan poligon merah,
maka nilai di dalam poligon biru ikut terhitung. Apabila
menu donut digunakan, maka poligon merah dapat
diestimasi tanpa nilai di dalam poligon biru.

Pilih menu draw – poligon – donut, maka cursor berubah menjadi kotak dengan tanda silang.

Klik dua kali pada poligon terluar yaitu poligon inferred (poligon merah), kemudian klik dua kali
pada poligon di tengah yaitu poligon indicated (poligon biru).

Stratmodel – Resources Estimation 65


Kemudian muncul poligon baru yang telah berupa poligon donat (poligon putih).

Lanjutkan proses donut dari poligon indicated ke poligon measured. Kemudian tekan tombol esc
pada keyboard untuk mengakhiri proses. Setelah selesai, delete poligon inferred dan poligon
indicated. Dapat juga gunakan icon hide selection set, kemudian klik dua kali pada hasil poligon
donut untuk menyembunyikan sementara, sehingga delete menjadi lebih mudah. Selanjutnya
untuk memunculkan kembali gunakan icon show hidden elements, maka semua element yang
tersembunyi muncul kembali.

 Icon hide selection set dan show hidden elements

Stratmodel – Resources Estimation 66


Pilih icon edit colour, klik dua kali pada poligon untuk merubah warna poligon. Pilih warna sesuai
influence.

Lakukan pengecekan poligon dengan pilih icon edit fill pattern untuk mengetahui poligon donut
sudah terbentuk atau belum. Pilih icon hide selection set dan show hidden elements untuk
menghilangkan dan memunculkan element.

Selanjutnya buat poligon donut untuk interval yang lain.

D. CROPLINE
Cropline dibuat untuk memotong poligon donut sesuai dengan batas model geologi yang ada.
Poligon donut perlu dipotong dengan subcrop dan batas sheet (sheet_topo). Hal tersebut

Stratmodel – Resources Estimation 67


dikarenakan batas subcrop sebagai tanda akhir kemenerusan interval ke arah up dip, sedangkan
batas sheet adalah batas pemodelan geologi. Berdasarkan kedua hal tersebut, maka di luar batas
subcrop dan batas sheet tidak ada kemenerusan interval yang berarti tidak ada estimasi di luar
batas.
Gunakan menu model – triangles – design untuk membuat cropline. Isi design pada bagian tab
main dengan input design file contour_structure (untuk interval A & B) dan option untuk membuat
cropline (nama keluaran cl_A & cl_B).

Catatan: Gunakan floor compound (totfloor) untuk interval yang splitting.

Aktifkan layer res_A1, kemudian attach cl_A dan sheet_topo. Potong poligon res_A1 dengan batas
cl_A menggunakan menu edit – relimit – clip world untuk memotong semua element di halaman
kerja.

 Cl_A (batas biru)


 Sheet_topo
(batas putih)

 Checklist berarti element yang terhapus adalah di luar batas.

Catatan: Pastikan hanya layer yang ingin dipotong yang dimunculkan pada halaman kerja,
namun untuk kasus saat ini dapat dimunculkan juga res_A1, res_A dan res_A2 karena memiliki
satu cropline sama yaitu cl_A.

Stratmodel – Resources Estimation 68


Pilih clip element controls, kemudian tekan tombol enter. Klik dua kali pada batas, maka layer
langsung terpotong.

Selanjutnya potong poligon donat untuk interval yang lain.

E. ESTIMASI SUMBERDAYA
Estimasi sumberdaya batubara dilakukan pada masing-
masing interval. Pilih menu reserves – sample – polygon untuk
melakukan estimasi sumberdaya dengan batasan poligon. (1)
Isi polygon samples pada tab setup untuk menentukan
parameter perhitungan yang dilakukan.

(f)

(a)

(b) (c) (g)


(h)

(i)
(d)
(e)

(a) Design file dari poligon sumberdaya.


(b) Poligon name berdasarkan influence.

Stratmodel – Resources Estimation 69


(c) Klik kanan pada kolom element ID – pick – (e) Ketik keluaran yang berbentuk table file.
klik dua kali pada poligon yang dimaksud (f) Pilihan dari perhitungan yang dilakukan.
untuk batas estimasi secara horisontal. (g) Sample density: sampel perhitungan
berarti dilakukan setiap 25 m2.
Catatan: Apabila terdapat poligon
(h) Cut untuk perhitungan surface bawah
mea/ind/inf lebih dari satu maka sertakan
lebih rendah dari surface atas, fill untuk
angka, missal mea1, mea2, mea3, dll.
sebaliknya, dan cutfill untuk
menyertakan keduanya.
(d) Pilih surface atas dan bawah untuk batas
(i) Checklist accumulate digunakan untuk
estimasi secara vertikal.
menjumlahkan kategori dan interval
Catatan: Gunakan surface bawah (floor) menjadi satu. Jika unchecklist maka
sesuai dengan interval yang dilakukan diperlukan proses reserves - accumulate
estimasi. samples setelah proses ini.

(2) Isi tab intervals untuk menentukan interval yang masuk dalam estimasi (sesuaikan dengan
interval yang sedang diestimasi).

 Interval yang ingin


diestimasi.
2

(3) Gunakan mxl expression untuk


membuat ekspresi pada kolom
selection expressions.

Catatan:
 Ekspresi true_thick digunakan untuk menentukan ketebalan sebenarnya dari kemenerusan
interval (ketebalan tegak lurus terhadap kemenerusan interval) yang memiliki batas
minimal 0.5 m.
 Batas minimal 0. berarti ketebalan di bawah 0.5 m dianggap material bukan interval. Hal
tersebut untuk kontrol estimasi sumberdaya agar tidak terlalu besar, karena aktualnya
penambangan di bawah 0.5 bisa tidak dilakukan.

Stratmodel – Resources Estimation 70


(4) Apply, kemudian hasil proses berupa segitiga tanda seru. Hal tersebut karena poligon
sumberdaya memiliki luasan melebihi dari kemenerusan interval yang dapat diamati dengan
attach kontur struktur. Problem tersebut tidak jadi masalah sehingga proses tetap dilanjutkan.

 Tulisan berwarna merah


menunjukan kejanggalan dalam
proses estimasi dimana poligon
lebih luas daripada model yang
dapat diestimasi.

Lakukan perubahan format tabel hasil perhitungan melalui menu reserves – reformat samples –
interval, maka muncul reformat interval record. (1) Tentukan input dan output pada tab IO.

1 (a) Tabel input.


(b) Tabel output.

(a)

(b)

Isi pada tab (2) reporting dan (3) other sesuai dengan keinginan. Apabila belum mempunyai data
kualitas batubara, maka kolom qualities dikosongkan. (4) Apply, kemudian muncul checklist warna
biru.

Stratmodel – Resources Estimation 71


Buka minescape explorer, kemudian (1) pilih file tabel hasil reformat. (2) Lakukan export pada file
tabel tersebut. (3) Pilih keluaran berbentuk excel.

2 3

(a) Table file: pilih tabel input.


(b) Pilih colums antara lain: name, interval,
totalvolume, intruethk, intvolume,
totburdvolume.
(c) Excel file: pilih tabel output.
(d) Checklist output header berarti colums
muncul sebagai header.

Hasil export muncul pada sub folder excel. Buka file tersebut dengan Microsoft Excel.

(a) Name: sesuai poligon influence.


(b) Interval: sesuai interval (seam) yang
disertakan untuk dihitung (telah
dilakukan accumulate samples).
(c) Totalvolume: adalah jumlah volume
interval + volume bukan interval.
(d) Intruethk: adalah ketebalan
sebenarnya dari interval.
(e) Intvolume: adalah volume interval.
(a) (b) (c) (d) (e) (f)
(f) Totburdvolume: adalah volume
bukan interval.
(g) RD: adalah densitas dari batuan
(rock density).

Replace semua tanda ‘–‘ dengan 0 (nol) agar perhitungan tidak error. Tambakan kolom RD (Rock
Density) untuk densitas interval (karena belum memasukkan data kualitas). Kemudian lakukan

Stratmodel – Resources Estimation 72


perhitungan untuk mengetahui jumlah volume batubara (tonnes) dan volume bukan batubara
(bcm) setelah faktor penambangan (coal loss) dan faktor alam (dilution vol) disertakan.

(a) (b) (c) (d) (e) (f) (g) (h)

(i) (j)

(a) Factor rec adalah faktor perolehan (f) Dilution vol = factor rec * area * 0.1
batubara yang dapat dilakukan (1 adalah volume batubara kotor (ketebalan
dianggap terambil semua). 0.1 m dianggap sebagai pengotor).
(b) Coal recover = intvolume * factor rec (g) Coal tonnes = ((coal recover - coal loss) *
adalah volume batubara yang terambil. 1.3) + (dilution vol * 1.8) adalah volume
(c) Coal uncover = intvolume – coal recover batubara akhir yang dikonversi dari m3 ke
adalah volume batubara yang tidak tonnes (1.3 adalah densitas batubara
terambil. normal, sedangkan 1.8 adalah densitas
(d) Area = intvolume / intruethk adalah batubara kotor).
luasan dari model batubara. (h) Total waste = totburdvolume + coal
(e) Coal loss = factor rec * area * 0.3 adalah recover + coal loss - dilution vol adalah
volume batubara hilang (ketebalan 0.3 m volume bukan batubara akhir.
dianggap hilang dimana 0.15 m dari roof (i) Total estimasi coal resources.
dan floor adalah coal cleaning saat (j) Total estimasi waste (non coal).
penambangan).

Lakukan pertitungan pada semua interval. Kemuadian buat resume keseluruhan interval.

Stratmodel – Resources Estimation 73


BAB VII
STRIPPING RATIO CONTOUR

Stripping ratio (SR) contour adalah kontur hasil perbandingan antara overburden (OB) dengan coal
(CO). Kontur tersebut dibuat menggunakan ekspresi iratio, oratio, rangeiratio, dan rangeoratio.

A. IRATIO – ORATIO – RANGEIRATIO – RANGEORATIO


Iratio, oratio, rangeiratio, dan rangeoratio dapat mudah dipahami dengan melihat ilustrasi
sebagai berikut.

Overburden (OB) / interburden (IB)

Coal (CO)

Berdasarkan ilustrasi di atas, penjelasan adalah sebagai berikut. Iratio(‘C’) adalah perbandingan
antara IB seam C dengan CO seam C. Oratio(‘C’) adalah perbandingan antara IB seam C + IB seam
B + OB seam A dengan CO seam C + CO seam B + CO seam A. Rangeiratio(‘C’,’B’) adalah
perbandingan antara IB seam C + IB seam B dengan CO seam C + CO seam B. Rangeoratio(‘C’,’B’)
adalah perbandingan antara IB seam C + IB seam B + CO seam A (yang dianggap sebagai OB) + OB
seam A dengan CO seam C + CO seam B.
Perbedaan iratio dengan oratio adalah iratio menghitung OB dan CO hanya pada interval yang
dimaksud, sedangkan oratio menghitung OB dan CO dari masing-miasng interval kemudian
dijumlahkan ke atas mencapai topografi. Perbedaan lain apabila ditambah dengan range, maka
penjumlahan OB dan CO disesuaikan dengan range yang diinginkan. Rangeiratio menghitung OB
dan CO hanya pada range interval yang dimaksud, sedangkan rangeoratio menghitung CO pada
range interval yang dimaksud dan OB dari interval yang dimaksud kemudian dijumlahkan ke atas
mencapai topografi termasuk CO yang tidak masuk range.
Ekspresi di atas menghitung volume keseluruhan yang ada pada model, sehingga untuk interval
yang memiliki ketebalan di bawah 0.5 m tetap terhitung (tidak seperti estimasi sumberdaya dan

Stratmodel – Stripping Ratio Contour 74


perhitungan cadangan yang dapat dibatasi). Ekspresi oratio atau rangeoratio dapat dimanfaatkan
untuk mengetahui nilai SR suatu daerah dengan proses yang cepat.

B. KONTUR PELANGI (RAINBOW CONTOUR)


Kontur SR dapat ditampilkan dalam gradasi warna (rainbow). Proses dibuat dengan menu graphics
– contour – expression. Isi expression contour pada tab contour.

(b)

(a) (c)

(a) Expression: tulis ekspresi yang diinginkan.


Catatan: Ekspresi bisa ditulis langsung pada kolom expression atau klik kanan – create pada
kolom MXL file.

(b) Checklist rainbow berarti memunculkan kontur berwarna pelangi (rainbow).


(c) Checklist legend berarti memunculkan legenda (legend) dari warna tersebut.

 Tulis batas maksimal dan minimal kontur SR


yang ingin ditampilkan pada tab limits.

Stratmodel – Stripping Ratio Contour 75


Lakukan pengaturan posisi legenda dengan pick menggunakan menu enter a fence from CAD.
Setelah semua telah sesuai, pilih apply.

Berikut adalah hasilnya.

Hasil kontur SR ini dapat digunakan untuk acuan proses berikutnya yaitu pada pembuatan batas
perhitungan SR.

Stratmodel – Stripping Ratio Contour 76


OPEN CUT
STRIPPING RATIO CALCULATION
PIT DESIGN
RESERVES CALCULATION
BAB VIII
STRIPPING RATIO CALCULATION

Perhitungan SR terbagi menjadi dua, yaitu perhitungan nilai SR dan SR kumulatif. Metode
perhitungan SR adalah membandingkan volume OB dengan CO pada 1 block-strip, sedangkan SR
kumulatif adalah membandingkan volume OB dengan CO yang diakumulasi ke arah down dip pada
setiap block-strip. Berikut adalah ilustrasi SR dan SR kumulatif dengan batas block-strip secara
vertikal.

SR1 SR2 SR3 SR4 SR5


 Stripping ratio
(SR).
 Topografi.

B1S1 B1S2 B1S3 B1S4 B1S5


 Block-strip.
 Interval.
 Stripping ratio
SRC1 SRC2 SRC3 SRC4 SRC5 cumulative (SRC).

Tahap perhitungan SR yaitu (1) membuat pit limit untuk membatasi area yang ingin dihitung – (2)
membuat block untuk membagi area perhitungan searah strike dan strip untuk membagi area
perhitungan tegak lurus strike – (3) membuat intersection untuk menciptakan poligon dari
perpotongan block dan strip – (4) membuat solid untuk membuat batas atas dan bawah dalam
perhitungan – (5) stripping ratio calculation. Setelah proses perhitungan selesai, gunakan menu
resgraphics untuk memunculkan persebaran SR color.

A. MEMBUAT PIT LIMIT


Pit limit digunakan untuk membatasi area (secara horisontal) yang ingin dihitung. Hasil kontur SR
yang sebelumnya telah dibuat dapat digunakan sebagai acuan membuat pit limit dengan melihat
batas persebaran nilai SR yang diinginkan, sehingga batas dapat dibuat secara maksimal (tidak
kurang dan tidak lebih).
Pertama, pilih menu page – change product – open cut. Buka design file block kemudian create
layer pit_limit_B. Attach reference layer B_floor dan layer cl_B. Duplicate kontur 105 (dari layer
B_floor) dan cl_B ke layer pit_limit_B. Kontur 105 digunakan sebagai batas down dip, sedangkan
cl _B digunakan sebagai batas up dip. Detach reference layer cl_B dan lakukan edit (bisa tidak
dilakukan) pada cl_B di layer pit_limit_B agar press dengan kontur struktur interval B. Lakukan edit
menggunakan menu edit – vertices – delete (menghapus point) / move (memindah point) / insert
(menambah point). Tekan huruf S (snap) untuk meletakan point tepat pada point.
Kemudian detach reference layer B_floor. Pilih cl_B di layer pit_limit_B, maka muncul tanda 0 di
setiap point setelah dilakukan edit. Pilih menu edit – properties – attributes untuk melakukan

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 77


pengaturan tampilan. Kemudian pada edit drawing attributes, checklist marker dan ubah menjadi
none. Setelah itu, pilih apply.

Berikut hasilnya.

(a)

(b)

(a) cl_B hasil duplicate ke layer pit_limit_B dan telah dilakukan edit sebagai batas ke-1 dari
pit_limit_B bagian up dip.
(b) Kontur 105 (dari kontur struktur B_floor) hasil duplicate ke layer pit_limit_B sebagai batas
ke-2 dari pit_limit_B bagian down dip.

Keluarkan icon tambahan untuk melakukan edit element secara cepat dengan menu edit –
segments. (1) Klik kiri garis putus-putus, maka pilihan menu menjadi keluar. Proses membuat buat
icon delete yaitu (2) klik tengah pada mouse (ditahan), lalu arahkan pada sisi sebelah kiri halaman
kerja. (3) Lepaskan klik tengah maka menu tersebut muncul sebagai icon. (4) Keluarkan juga edit

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 78


– vertices – delete, move, insert dan edit – relimit – trim to boundary. Apabila ingin menghilangkan
icon, maka klik tengah pada icon tersebut.

3
4

Catatan:
 Menu relimit digunakan untuk memotong element sesuai
batas yang diinginkan.
 Menu polygon digunakan untuk melakukan edit pada poligon.
 Menu segment digunakan untuk melakukan edit pada garis.
 Menu vertices digunakan untuk melakukan edit pada point.

Selanjutnya buat batas block-strip. (1) Gambar garis lurus (warna putih) yang diusahakan searah
strike di area up dip dan down dip sebagai batas strip. Kemudian (2) gambar juga garis lurus (warna
putih) usahakan tegak lurus strike (lihat dari kontur sturkur) di sebelah kanan dan sebelah kiri
sebagai batas block.

1
2

Catatan: Usahakan garis strip searah strike dan block tegak lurus strike, hal tersebut agar blok-
blok SR berbentuk kotak dan dapat dihitung SR kumulatifnya ke arah down dip.

Kemudian buat garis batas pit_limit_B di sebelah samping kanan dan kiri sejajar garis block. (1)
Gunakan menu edit – copy – parallel untuk melakukan copy kemudian paste dengan jarak
tertentu. (2) Klik dua kali pada garis, kemudian (3) arahkan cursor ke sebelah kanan untuk arah
paste, tekan klik. (4) Isi spasi jarak dan jumlah garis yang diiginkan, tekan tombol enter. (5) Klik

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 79


dua kali pada garis, maka garis baru muncul dengan spasi 1 meter sebanyak 1 garis ke arah kanan.
Lakukan hal sama dengan arah sebaliknya pada sisi sebelah kanan.

Catatan: Batas samping ke-3 dan ke-4 dari pit_limit_B dibuat


tidak keluar dari garis block, sehingga dilakukan copy ke
dalam.

2 5
3

Lakukan edit pada 4 garis batas pit_limit_B sehingga tergabung menjadi sebuah poligon. Pertama,
potong poligon cl_B (di layer pit_limit_B) dengan menu edit – segments – delete, kemudian klik
dua kali pada sisi kanan dan kiri dimana poligon berada di luar garis block. Setelah poligon
terputus, pilih pada garis bagian down dip (warna kuning) kemudian delete karena tidak dipakai.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 80


Masih pada proses pemotongan cl_B, lihat di sebelah kiri. Potong garis cl_B dengan garis batas
sebelah kiri pit_limit_B menggunakan (1) menu edit – relimit – trim to boundary. (2) Klik dua kali
pada garis pit_limit_B sebelah kiri untuk digunakan sebagai batas. (3) Pilih no pada qui_question.
(4) Klik dua kali pada garis cl_B (di layer pit_limit_B) di sisi sebelah luar garis pit_limit_B, maka
garis telah terpotong.

2 4

Lakukan hal yang sama pada garis kontur 105 sebelah kiri dengan menggunakan batas yang sama.
Kemudian lakukan pada garis cl_B (di layer pit_limit_B) dan garis kontur 105 sebelah kanan
menggunakan garis batas pit_limit_B di sebelah kanan. Berikut hasilnya.

(a) cl_B (di layer pit_limit_B) sebelah kiri (b) cl_B (di layer pit_limit_B) sebelah kanan

(c) Kontur 105 sebelah kiri (d) Kontur 105 sebelah kanan

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 81


Setelah itu gunakan (1) menu edit – vertices – move untuk memindahkan point pada garis
pit_limit_B di sebelah kiri dan kanan ke point pada garis pit_limit_B di sebelah atas dan bawah.
(2) Klik point ujung atas pada garis samping kiri, (3) kemudian snap (tekan huruf S saat cursor
berada pada point) pada cl_B sebelah kiri juga.

Setelah itu, klik point ujung bawah pada garis samping kiri kemudian snap pada kontur 105 di
sebelah kiri juga. Berikut hasilnya.

(a) cl_B (di layer pit_limit_B) sebelah kiri (c) cl_B (di layer pit_limit_B) sebelah kanan

(c) Kontur 105 sebelah kiri (d) Kontur 105 sebelah kanan

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 82


Hubungkan masing-masing garis batas pit_limit_B menggunakan (1) icon element connect. (2) Klik
dua kali pada garis pertama, (3) kemudian klik dua kali pada garis kedua untuk menghubungkan.

2
1

Catatan: Setelah garis terhubung, maka garis kedua yang dipilih, memiliki format yang sama
dengan garis yang pertama kali dipilih.

Lakukan pada garis atas dengan kiri, kiri dengan bawah, dan bawah dengan kanan. Proses terebut
membuat garis telah menjadi satu segment, namun belum tersambung pada point awal dan akhir
(kanan atas). Pilih menu edit – convert – to polygons, klik dua kali pada garis (atau garis dipilih
dulu sebelum proses menu) untuk menjadikan element tersebut menjadi bentuk poligon.

Catatan: Proses menghubungkan pada point awal dan akhir (pojok kanan atas) tidak dapat
dilakukan dengan icon element connect karena garis telah menjadi satu element. Hal tersebut
karena element connect hanya digunakan untuk menyambung dua garis menjadi satu.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 83


B. BLOCK DAN STRIP
Block digunakan untuk membagi area perhitungan searah strike, sedangkan strip digunakan untuk
membagi area perhitungan tegak lurus strike.
(1) Pilih menu strip_design – generate strips untuk membuat block dan strip. Buat block dengan
(2) pilih pick a start line, klik dua kali pada garis kiri sebagai permulaan block dan (3) pilih pick an
end line, klik dua kali pada garis kanan sebagai akhiran block.

Pilih tab main.


1

3
2

Output
(a) Layer: keluaran block.
(b) Checklist polygon berarti keluaran berbentuk
poligon.

Controls
(c) Strip mode: bentuk poligon yang terbentuk
berdasarkan batas pit limit yang ada. Antara lain:
 Long: bentuk poligon mengikuti batas terbesar.
 Short: bentuk poligon mengikuti batas terkecil.
 Average: bentuk poligon mengikuti rerata batas.
 Leave: bentuk poligon mengikuti batas (press).
(d) Average: 50 berarti poligon memiliki tebal rerata
50 m.
(e) Strip naming: kode poligon block adalah Inisial BL,
number 01, perubahan setiap 1. Berarti penamaan
adalah BL01, BL02, BL03, dst.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 84


Pilih tab side definitions
(f) Side definitions: vertical berati
kemiringan bench adalah 90o
dengan jarak berm adalah 0 m (klik
kanan – edit untuk melihat).

offset

angle

(4) Apply pada generate strips, maka layer bl_B otomatis muncul tapi bukan sebagai layer utama.

Selanjutnya buat strip dengan (1) pilih pick a start line, klik dua kali pada garis atas sebagai
permulaan strip dan (2) pilih pick an end line, klik dua kali pada garis bawah sebagai akhiran strip.
Kemudian (3) pilih optional boundary polygon pada poligon pit_limit_B untuk menyertakan pit
limit pada strip. Pastikan layer keluaran dan strip naming telah disesuaikan.

1 2 3

Catatan: Pilihan optional boundary polygon pada pit limit dapat dipilih saat membuat block
ataupun strip (salah satu saja).

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 85


(4) Apply pada generate strips, maka layer st_B otomatis muncul tapi bukan sebagai layer utama.

Catatan: Inisial dibelakang kode strip (huruf A, B, C, dst) muncul karena poligon strip terpotong
menjadi beberapa bagian (akibat pilihan optional boundary polygon pada pit limit).

C. INTERSECTION
Setelah membuat block dan strip, saling potongkan antar keduanya untuk memunculkan poligon
intersection.
Pilih menu strip_design – strip intersection, maka muncul strip intersection.

Input
(a) Primary blocks: klik
kanan – row – fill
down kode BL pada
kolom.
(b) Secondary blocks:
klik kanan – row – fill
down kode ST pada
kolom.

Output
(c) Ketik layer keluaran
poligon intersection.

(d) Name construction: kode poligon intersection adalah inisial IN (konstan, tidak berubah)
diikuti kode primary dan secondary blocks. Angka pada kolom name value menunjukan
urutan kode yang disertakan.

Contoh: Kode poligon block adalah BL02 (134) dan kode poligon strip adalah ST02a (1345),
maka berdasarkan name construction di atas, penamaan poligon intersection menjadi
INB02S02a.
Catatan: Apabila jumlah kode pada block atau strip melebihi dari 9 angka maka selanjutnya
gunakan huruf a, b, c, dst.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 86


Apply pada strip intersection. Kemudian lihat hasilnya pada layer int_B. Pilih icon annotation on
untuk melihat kode block-strip.

D. SOLID
Setelah berhasil membuat batas horisontal perhitungan (block-strip), buat batas vertikal
perhitungan dengan membuat solid berdasarkan surface atas dan bawah.
(1) Pilih menu strip_design – project solids, maka muncul generate solids. (2) Klik kanan – row – fill
down pada kolom block names, maka muncul qui_askdata yang berarti jumlah block names (BL,
ST, dan IN) melebihi dari 256 sehingga tidak dapat dilakukan fill down.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 87


Apabila tidak dapat menggunakan fill down, maka (1) klik kanan – create pada kolom list file untuk
membuat list sebagai input. Setelah muncul better block file list, (2) ketik nama file dan inisial dari
list yang dibuat, pilih (3) OK.

(a)
(b)
1
2
(c)
3 (d)

(a) Name: ketik nama file.


(b) Template: ketik inisial IN* untuk
memanggil batter block/block names
dengan inisial depan IN.
(c) Checklist ascending.

Lakukan pengecekan list


dengan klik kanan pada
in_b – edit.

Lanjutkan pengisian pada generate solids, ketik nama layer keluaran solid. (4) Klik kanan pada pit
project rules – create, maka muncul pit generation (di halaman berikutnya). (5) Isi informasi, (6)
OK. Kemudian kembali pada generate solids, (7) isi name construction dan controls, (8) apply.

(a) Name construction menggunakan


inisial SO (konstan), dengan kode
belakang mengikuti strip_poligon
3456789 (berdasarkan poligon
intersection).
4

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 88


(b) Checklist disable automatic
generation berarti projection
rule set dibuat secara
manual.
(c) Checklist project up artinya
solid dibuat dari bawah
5 kemudian diproyeksi ke atas.
(d) Locate: pilih penempatan
solid adalah surface B_floor.
(e) Projectup: pilih proyeksi solid
ke atas adalah surface
topo_grid.
6

Berikut hasilnya.

 Segitiga dengan tanda seru


menunjukan bahwa proses
tidak selesai dengan
sempurna. Hal tersebut
dikarenakan ada 2 poligon
intersection yang tidak
terproses menjadi solid
karena dua poligon
tersebut melebihi batas
sheet_topo. Proses dapat
dilanjutkan.

Berikut bila dilihat secara 3 dimensi.

(a)

(b)

(a) Projectup: topo_grid, maka bentuk solid (b) Locate: B_floor, maka bentuk solid
bagian atas mengikuti topografi. bagian bawah mengikuti kontur
struktur dari floor interval B.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 89


E. PERHITUNGAN STRIPPING RATIO
Perhitungan SR dapat dilakukan dalam satu kali proses pada semua interval atau interval tertentu
saja. Pilih menu reserves – sample – solids, maka muncul solid sample, (1) isi tab setup.

1
(c)

11
11
11
(a)

(d)

(b)
(e)

(a) Klik kanan pada kolom list file – create list untuk inisial SO*.
(b) Table file: ketik keluaran yang berbentuk tabel.
(c) Options: pilihan dari hitungan yang dilakukan.
(d) Sampling: nilai sampel perhitungan berarti dilakukan setiap 20 m2.
(e) Accumulate: untuk menjumlahkan kategori interval menjadi satu. Jika unchecklist maka
diperlukan proses reserves – accumulate samples setelah proses ini.

(2) Pilih tab intervals untuk memasukkan semua interval yang masuk dalam perhitungan.
Setelah itu, (3) pilih apply.

2
11

(f) (g)

3
11
(f) Fill down interval yang ingin dihitung.
(g) Fill down ekspresi untuk batubara lebih tipis dari 50 cm dianggap sebagai OB.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 90


Kemudian lakukan perubahan format keluaran dari perhitungan melalui menu reserves – reformat
samples – interval. Selanjutnya lakukan export pada file tabel setelah dilakukan reformat. Pilih
keluaran berbentuk excel dengan nama resv_B. Hasil export muncul pada sub folder excel. Buka
file tersebut dengan Microsoft Excel. Lakukan perhitungan seperti resources estimation hingga
mendapatkan nilai total coal (CO) dan total waste (OB).

F. RESGRAPHICS
Resgraphics adalah fungsi pada Minescape yang memunculkan gradasi warna berdasarkan
konversi nilai stripping ratio (SR) dari hasil perhitungan solid. Hasil resgraph dapat digunakan
untuk menentukan batas ekonomis penambangan dengan melihat pada gradasi warna. Gradasi
warna tersebut mengacu kepada hasil perhitungan nilai SR maupun SR kumulatif.
Pertama, buka excel hasil perhitungan solid. Jumlahkan semua interval yang berada dalam 1
block-strip secara otomatis dengan tekan ctrl+A untuk melakukan blok pada keseluruhan tabel,
kemudian (1) pilih menu insert – pivot table, (2) OK pada create pivottable. Kemudian (3)
munculkan name sebagai rows, sedangkan total waste dan total coal sebagai values.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 91


Lakukan pengecekan dengan checklist pada interval pada rows di kolom pivot table fields, maka
terlihat bahwa interval dalam 1 block-strip telah dijumlahkan menjadi satu. Oleh karena itu,
perhitungan SR yang dilakukan telah menjumlahkan semua interval dalam 1 block-strip.
Selanjutnya uncheck kembali interval.

Selanjutnya copy-paste kolom A, B dan C dari file resv_B ke file perhitungan SR colour. Tabel
tersebut digunakan untuk menghitung nilai SR dan SR kumulatif setiap block-strip yang kemudian
dilakukan konversi ke dalam nilai 100-200. Nilai tersebut dapat dilakukan konversi menjadi warna
apabila ditampilkan pada Minescape menggunakan menu resgraphics.

(a) SR yaitu nilai stripping ratio dengan rumus =IF(C2=0,100,IF((B2/C2)>100,100,(B2/C2)))


berarti jika CO bernilai 0 maka nilai SR adalah 100, apabila tidak 0 maka OB dibagi CO,
namun jika OB dibagi CO berjumlah lebih besar dari 100 maka SR adalah tetap 100.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 92


(b) OB CUM yaitu volume OB yang ditambah dengan OB ke arah down dip, sehingga disebut
OB kumulatif. Rumus yaitu =IF(MID(A2,3,4)=MID(A1,3,4),B2+E1,B2), berarti jika karakter
huruf/angka mulai dari ke 3 sampai 4 karakter berikutnya (3,4,5, dan 6, contoh: …B01S….)
memiliki karakter yang sama antara block names yang dimaksud dengan yang berada di
atasnya (contoh: A2 dengan A1), maka OB yang dimaksud ditambah dengan yang berada di
atasnya (contoh: B2 dengan B1). Hal tersebut karena nilai kumulatif diterapkan pada block
yang sama dengan strip berbeda (searah dengan down dip). Lakukan pengecekan dengan
drag kolom OB yang memiliki block sama (B2:B19) dan cocokan dengan nilai OB cum pada
akhir block (E19), bila sama maka telah sesuai.
(c) COAL CUM yaitu volume CO yang ditambah dengan CO ke arah down dip, sehingga disebut
CO kumulatif. Rumus yaitu =IF(MID(A2,3,4)=MID(A1,3,4),C2+F1,C2), berarti jika karakter
huruf/angka mulai dari ke 3 sampai 4 karakter berikutnya (3,4,5, dan 6, contoh: …B01S….)
memiliki karakter yang sama antara block names yang dimaksud dengan yang berada di
atasnya (contoh: A2 dengan A1), maka CO yang dimaksud ditambah dengan yang berada di
atasnya (contoh: C2 dengan C1) (sama seperti OB cum).
(d) SR CUM yaitu nilai stripping ratio dari volume OB dan CO kumulatif dengan rumus
=IF(F2=0,100,IF((E2/F2)>100,100,(E2/F2))), berarti jika coal cum bernilai 0 maka nilai SR cum
adalah 100, apabila tidak 0 maka OB cum dibagi coal cum. Namun, jika OB cum dibagi coal
cum berjumlah lebih besar dari 100 maka SR adalah tetap 100 (sama seperti SR).
(e) SR COL yaitu konversi nilai SR menjadi warna pada Minescape dengan nilai 100 (warna
ungu) sampai 200 (warna merah). Rumus yaitu =IF(D2>10,200,D2*9+100). Apabila nilai SR
>10 maka konversi nilai adalah 200, jika tidak maka konversi dikali 9 kemudian ditambah
100 (agar masuk range 100-200).
(f) SR COL CUM yaitu konversi nilai SR kumulatif menjadi warna pada Minescape dengan nilai
100 (warna ungu) sampai 200 (warna merah). Rumus yaitu =IF(G2>10,200,G2*9+100).
Apabila nilai SR >10 maka konversi nilai adalah 200, jika tidak maka konversi dikali 9
kemudian ditambah 100 (agar masuk range 100-200).

Catatan: Konversi warna SR bisa disesuaikan dengan keperluan penambangan.

Contoh: Batas penambangan adalah SR bernilai 3 maka SR lebih dari 3 dapat dikonversi
menjadi warna merah.

Copy-paste semua nilai pada tabel perhitungan SR colour ke file resg_B.csv di sub folder data.

Selanjutnya, lakukan import resg_B.csv ke dalam project. Buka kembali software Minescape, buka
minescape explorer. (1) Buka table files, (2) buka generic (semua tabel ada pada folder tersebut).

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 93


(3) Pilih icon create, sehingga muncul create untuk membuat header tabel sebelum data dilakukan
import. (4) Sesuaikan header dengan data masuk pada table columns, (5) OK.

2
5

Output
(a) Table file: ketik nama tab_b.
Table columns
(b) Name: sesuaikan dengan header dari tabel resg_B.csv.
(c) Unit category: decimal2 berarti nilai yang dilakukan import dibatasi dalam 2 angka
di belakang koma, untuk SR_col dan SR_cum_col menggunakan decimal0.
(d) Type: tipe data masuk berupa numeric (angka).

Selanjutnya import data sesuai header yang telah dibuat dengan (1) pilih icon refresh. (2) Pilih
tab_b, (3) pilih icon import, sehingga muncul formDeck. (4) Pilih tab csv karena data input memiliki
format .csv. Setelah memilih file input dan output, (5) fill down pada table column. Start row
dimulai dari 2 karena 1 sebagai header, pilih (6) OK.

4
3

2 5

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 94


Berikut adalah hasilnya.

Data konversi SR dan SR kumulatif telah berhasil dilakukan import. Selanjutnya gunakan menu
resgraphics dengan cara buka minescape explorer. (1) Pilih action, (2) klik dua kali pada
resgraphics, sehingga muncul resgraphics. Kemudian isi informasi, (3) apply.

Output Columns to display


(a) Graphics file: design file keluaran. (d) Name, decimals: informasi yang
(b) Graphics layer: layer keluaran. ditampilkan pada masing-masing
block-strip.
Controls
(c) Reserve table file: file data Display controls columns
perhitungan SR. (e) Line colour: warna garis sesuai SR_col.
(f) Fill colour: warna block sesuai SR_col.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 95


Berikut hasil SR color.

Lakukan hal yang sama untuk SR color cumulative dengan mengganti SR menjadi SR_cum, apply.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 96


Berikut hasil SR color cumulative.

Terlihat perbedaan antara SR color dengan SR color cumulative dimana nilai SR rendah meluas
pada bagian down dip. Hal tersebut membuat daerah mineable menjadi lebih luas. Hasil SR color
/ SR color cumulative ini dapat digunakan untuk acuan proses berikutnya yaitu pada pembuatan
batas desain pit.

Open Cut – Stripping Ratio Calculation 97


BAB IX
PIT DESIGN

Pit design adalah proses membuat rencana pit di area mineable agar penambangan bernilai
ekonomis. Proses dilakukan setelah mengetahui area mineable pada resgraph dari batas SR
penambangan yang ditelah ditentukan. Metode pembuatan desain dapat dilakukan dengan cara
(A) langsung maupun (B) tidak langsung.
 Topografi

 Low wall
 Side wall
 High wall

 Interval
 Lantai pit

A. MEMBUAT PIT LIMIT


Hasil SR color / SR color cumulative yang sebelumnya telah dibuat dapat digunakan sebagai acuan
membuat pit limit dengan melihat batas persebaran nilai SR yang diinginkan, sehingga batas
dapat dibuat secara maksimal (tidak kurang dan tidak lebih).
Gunakan menu draw untuk menggambar batas high wall (garis warna kuning) pada design file
pit_design di layer pit_limit_B. Batas dibuat berdasarkan nilai SR (contoh: batas SR adalah 3) yang
terlihat pada resgraph (sebagai attach). Pilih icon visual overrides, kemudian (1) pada source
blocks pilih icon full visual overrides untuk (2) mengatur tingkat transparansi (transparent) dari
tampilan resgraph sehingga memudahkan untuk menggambar, pilih (3) apply.

2
3

Open Cut – Pit Design 98


Lanjutkan membuat batas low wall dengan melakukan copy pada cl_B kemudian memberikan
offsite tertentu (1 atau 2 m) ke arah down dip. Hal tersebut sebagai zona aman penambangan
karena area subcrop/outcrop merupakan zona pelapukan yang diperkirakan daerah tererosi.
Setelah itu, edit garis (garis warna kuning) untuk disesuaikan juga dengan SR bernilai 3.

Hubungkan batas low wall


dan high wall, kemudian
konversi menjadi poligon
(garis warna merah).

B. DRAPE
Menu drape dapat dimanfaatkan untuk memposisikan suatu element pada sebuah surface atau
elevasi tertentu. Gunakan drape untuk meletakkan pit limit tepat pada floor, sehingga pit limit
tersebut dapat menjadi lantai pit. Buat tampilan 3D agar terlihat perubahan sebelum dan sesudah
dilakukan drape, kemudian (1) pilih menu edit – drape. (2) Pilih tipe drape yang ingin digunakan
pada drape elements, (3) pilih CAD apply. (4) Klik dua kali pada pit limit yang ingin dilakukan drape.

1  Pilih surface – B_Floor untuk


meletakkan element ke posisi
surface B_floor.
2
4

Open Cut – Pit Design 99


Cancel drape elements, amati hasil drape. Apabila terdapat anomali point seperti gambar di
bawah, lakukan edit pada point. (1) Pilih menu edit – vertices – delete untuk menghapus point. (2)
Klik dua kali pada point (munculkan vertex) yang ingin dihapus. Apabila proses sudah selesai, tekan
tombol esc.

2
1

C. (A) PIT DESIGN LANGSUNG


Metode pembuatan desain pit secara langsung memiliki arti bahwa parameter bench (jenjang)
diatur di awal kemudian diproyeksikan, sehingga desain pit langsung terbentuk. Tahap membuat
desain pit secara langsung yaitu (1) memberi definisi wall untuk menentukan kemiringan dan
jarak bench – (2) membuat bench dari surface untuk menentukan elevasi bench berada – (3)
project and offset ke surface bench dari lantai pit ke topografi berdasarkan parameter bench yang
ditentukan.

1. DEFINISI WALL
Proses menentukan definisi wall bersifat pilihan yang dapat dilakukan ataupun tidak. Proses
tersebut dilakukan untuk menentukan parameter berbeda pada setiap dinding pit. Parameter
yang dapat diatur adalah kemiringan dan jarak bench. Parameter tersebut dapat diterapkan pada

Open Cut – Pit Design 100


low wall (LW), side wall (SW), dan high wall (HW). Apabila tidak menentukan definisi wall, maka
parameter menjadi sama pada setiap dinding pit.

 Jarak bench/berm
(offset)
Bench 2

 Tinggi bench
Bench 1
 Kemiringan bench (angle)

Definisi wall dilakukan dengan (1) buka minescape explorer, buka side definition. Kemudian (2)
pilih icon create. Tentukan nama side definition sesuai dengan (3) sudut bench pada tab angles
dan (4) lebar berm pada tab offsets yang diinginkan, pilih (5) OK. Kemudian lanjutkan untuk
membuat side definition yang lain.

Contoh: Side definition yang dibuat antara


lain lw_30_5 (warna hijau), sw_45_5 (warna
biru), dan hw_50_5 (warna merah).

Kemudian duplicate pit limit ke layer tes01 untuk membuat backup dari layer. Hal tersebut
berguna apabila membuat desain pit lebih dari satu dengan variasi bench, sehingga tidak perlu
membuat pit limit berulang kali.
Selanjutnya, aktifkan hanya layer tes01, kemudian tentukan definisi wall pada pit limit tersebut.
(1) Pilih menu strip_design – tag design segments. (2) Pilih salah satu side definition yaitu lw_30_5,
(3) pilih CAD apply. (4) Klik sekali pada pit limit di sisi up dip yang ingin didefinisi sebagai lw_30_5,

Open Cut – Pit Design 101


klik kedua pada pit limit, kemudian muncul pilihan untuk (5) menuliskan strip name. Setelah ketik
pada strip name, tekan tombol enter.

1
2
3

Kemudian tekan tombol esc untuk melanjutkan (6) memilih sisi pit limit sesuai dengan side
definition yaitu sw_45_5, (7) CAD apply. (8) Klik sekali pada pit limit di sisi samping yang ingin

Open Cut – Pit Design 102


didefinisi sebagai sw_45_5, kemudian klik kedua pada pit limit, maka tampilan menjadi seperti di
bawah.

Apabila terdapat sisi samping yang belum sesuai dengan side definition sw_45_5, maka lanjutkan
proses klik agar sisi lw_30_5 berubah menjadi sw_45_5 sesuai keinginan.

Open Cut – Pit Design 103


Setelah sisi samping pit limit telah didefinisi sebagai sw_45_5, tekan tombol esc. Lanjutkan untuk
(9) definisi hw_50_5, (10) pilih CAD apply. (11) Klik dua kali pada pit limit di sisi down dip yang
ingin didefinisi sebagai hw_50_5, maka tampilan menjadi seperti di bawah. Apabila terdapat sisi
down dip yang belum sesuai dengan side definition hw_50_5, maka lanjutkan proses klik agar
lw_30_5 atau sw_45_5 berubah menjadi hw_50_5.

11 10

Pastikan semua sisi dari pit limit telah didefinisi dengan sesuai.

Catatan: Warna garis membantu untuk melihat penamaan side definition, maka pastikan saat
membuat side definition menggunakan warna yang berbeda-beda.

2. SURFACE BENCH
Sebuah bench dapat diposisikan sesuai ketinggian, elevasi, surface, atau ekspresi tertentu. Pada
proses ini, bench dibuat dari elevasi yang ditentukan menggunakan ekspresi surface. Sebelum itu,

Open Cut – Pit Design 104


diperlukan informasi elevasi terendah dari pit limit dan elevasi tertinggi dari topografi untuk
menentukan batas elevasi bench yang ingin dibuat.
Lampirkan kontur topografi. (1) Pilih icon cross section, (2) klik titik awal kemudian (3) titik akhir
untuk membentuk garis sayatan atau dapat langsung menekan angka 6 pada keyboard.

2
1

Kemudian tampilan menjadi seperti di bawah. (4) Arahkan cursor pada pit limit (garis merah)
dengan elevasi terendah, (5) kemudian lihat elevasi tersebut, sedangkan elevasi tertinggi dari
topo_contour dapat diketahui dengan pilih garis dengan posisi teratas, kemudian tekan ctrl+E.

4. letakan cursor pada


posisi terendah.

Pada project latihan ini diketahui bahwa elevasi terendah dari pit_limit_B adalah -71 m, sedangkan
elevasi tertinggi dari topo_contour adalah +66 m, maka interval dari elevasi terendah dan teringgi
adalah 137 m. Apabila tinggi bench yang diinginkan 20 m, maka jumlah ekspresi surface dari bench
yang harus dibuat adalah 8 yaitu elevasi -72, -52, -32, -12, +8, +28, +48, +68.
Ekspresi surface dapat dibuat dengan (1) buka minescape explorer – buka surface – buka
expression, (2) kemudian pilih icon create. (3) Ketik surface name dan expression sesuai dengan

Open Cut – Pit Design 105


elevasi yang dibuat, pilih (4) apply. (5) Kemudian lanjutkan untuk membuat ekspresi yang lain
sesuai elevasi masing-masing.

Catatan:
 Bench dengan elevasi di <0 (minus) dapat memberikan tanda ‘_’ pada nama, sedang elevasi
>0 (plus) tidak perlu diberi tanda.
 Expression yang terbaca yaitu surface terbentuk dengan memilih antara elevasi -72 dengan
B_floor yang memiliki elevasi lebih tinggi (max) dan memilih lagi dengan topo_grid yang
memiliki elevasi lebih rendah (min).

3. PROJECT DAN OFFSET


Proses membangun desain pit dari lantai pit ke topografi atau sebaliknya dapat dilakukan dengan
(1) pilih menu strip design – project and offset – project (interactive). Muncul linestring projection,
kemudian (2) klik kanan – create pada kolom pit projection rule. Muncul pit generation, (3)
tentukan proyeksi ke surface pada projection rule set pilih (4) apply.

1 2

Open Cut – Pit Design 106


Projection Rule Set
(a) Checklist disable automatic
generation untuk menentukan
proyeksi sesuai keinginan.
(b) Checklist project up untuk
membangun desain / memproyeksi
dari bawah ke atas. 3
(c) Locate: menentukan lokasi awal
proyeksi dimulai yaitu dari B_Floor.
(d) Projectup: memproyeksi bench ke
atas.
(e) Offset: memberikan jarak bench/
berm. 4
(f) Surface: surface yang dipilih sesuai
operation yang diinginkan.
(g) Label untuk menuliskan nama label. (c) dst

PIT Generation
Surface -52
(a) Dari B_Floor, proyeksi (project) ke (b)
atas sampai surface B_72 (elevasi -
72).
Surface -72
(b) Dari B_72 (elevasi -72), diberi jarak
(offset) pada surface B_72 (elevasi -
72). Lacate:
(a)
(c) Dst. B_floor

Catatan: Saat dilakukan proyeksi ke atas dan offset, maka parameter bench (sudut dan jarak)
sesuai dengan side definition pada sisi tersebut.

Kembali pada linestring projection, pilih project_pit_01 sebagai input pada kolom pit projection
rules, pilih CAD apply. Klik dua kali pada boudary. Berikut adalah hasilnya.

Open Cut – Pit Design 107


Buat triangle file dengan menu model – triangles – design untuk melihat hasilnya dengan jelas.
Gunakan garis terluar sebagai poligon untuk batas membuat triangle file.

Perlu diketahui bahwa membuat desain pit menggunakan metode di atas, pasti menghasilkan
bentuk pit seperti pada gambar di bawah (zoom in).

 Terdapat jarak yang seharusnya tidak ada antara


pit limit dengan bench.

Catatan: Bench pertama (paling bawah), berada tidak tepat pada pit limit. Apabila tetap
mempertahankan desain ini, maka nilai SR menjadi lebih besar. Hal tersebut dikarenakan
proyeksi langsung dibuat mengikuti surface dari elevasi yang dibuat tanpa terpotong dengan
surface yang lain.

Agar kondisi di atas tidak terjadi, diperlukan tambahan ekspresi saat membuat side definition.
Create ulang side definition, kemudian pada tab offsets ketik ekspresi seperti gambar berikut. Klik

Open Cut – Pit Design 108


validate untuk melakukan pengecekan terhadap ekspresi yang dimasukkan, cancel kemudian pilih
OK pada side definition apabila ekspresi dinyatakan sukses.

Catatan: Ekspresi tersebut berarti, apabila (if) side definition (dalam hal ini adalah
hw_50_5_exp) lebih rendah dari surface B_floor (lantai pit) atau lebih tinggi dari topo_grid
(topografi), maka jarak bench (offset) bernilai 0. Selain itu bila side definition (dalam hal ini
adalah hw_50_5_exp) ada di antara surface b_floor dan topo_grid, maka jarak bench (offset)
bernilai 5. Endif menunjukan fungsi if selesai.

Duplicate pit limit pada layer tes02. Gunakan menu strip_design – tag design segments, kemudian
pilih pit limit tersebut dengan side definition hw_50_5_exp. Ketik strip name (yang berbeda dari
sebelumnya), kemudian tekan tombol enter. Berikut adalah hasilnya.

Pilih menu strip design – project and offset – project (interactive). Pilih project_pit_01 sebagai
input pada pit projection rules yang digunakan, pilih CAD apply. Klik dua kali pada pit limit. Berikut
adalah hasilnya.

Open Cut – Pit Design 109


Biasayanya di area low wall dan dekat dengan subcrop/outcrop, muncul bench yang tidak sesuai,
maka perlu dilakukan edit point pada hasil project and offset.

Apabila dibandingkan antara layer tes01 (yang ditampilkan sebagai triangle file warna cyan) dan
layer tes02 (garis merah), maka desain pit tes02 sesuai dengan pit limit seperti gambar di bawah.

D. (B) PIT DESIGN TIDAK LANGSUNG


Metode pembuatan desain pit secara tidak langsung memiliki arti bahwa parameter bench diatur
disaat melakukan proyeksi dan offset pada masing-masing bench, sehingga desain pit terbentuk
bertahap. Proses ini memungkinan membuat proyeksi dan offset dengan paremeter yang
berbeda beda pada suatu desiain pit. Tahap membuat desain pit secara tidak langsung yaitu (1)
memberi definisi wall untuk menentukan kemiringan dan jarak bench – (2) proyeksi pada bench

Open Cut – Pit Design 110


dengan nilai elevasi – (3) offset pada bench – (4) mengulang proses (2) dan (3) sampai bench
terbentuk melebihi topografi – (5) membuat garis intersection (perpotongan) antara desain pit
dengan topografi, kemudian potongkan desain pit dengan garis intersection tersebut.
Proses diawali dengan create tes03 kemudian duplicate pit_limit_B pada layer tes03 tersebut.

1. PROJECT
Menu project digunakan untuk
membangun bench. Pilih menu
draw – project, muncul project
elements. Tentukan parameter
bench, pilih CAD apply.

 Klik dua kali di pit limit pada


area dengan elevasi paling
rendah.

Arahkan cursor keluar dari pit


limit, kemudian klik.

Open Cut – Pit Design 111


Berikut adalah hasilnya (garis
warna putih).

Berikan warna berbeda (cyan)


untuk membedakan sebagai
garis hasil proyeksi.

Lihat pada tampilan 3D untuk


melihat hasil proyeksi.
Poligon hijau : pit limit.
Poligon cyan : hasil proyeksi.

 Garis hasil proyeksi yang


dapat digunakan yaitu
posisinya di atas dan di luar
boundary pit.

Potong poligon hasil proyeksi


yang berada di dalam pit limit,
sehingga tersisa garis proyeksi
di luar pit limit.

 Gunakan menu edit –


segments – delete untuk
memutus poligon menjadi
garis.

 Kemudian pilih garis


proyeksi (warna kuning)
untuk dihapus.

Open Cut – Pit Design 112


Berikut adalah hasilnya.

Gunakan menu edit – relimit –


trim to boundary untuk
memotong garis proyeksi
dengan pit limit.
 Klik dua kali pada boundary
(warna kuning), kemudian
pilih no pada qui_question:
use boundary line z values.
Kemudian klik dua kali garis
di dalam boundary (warna
cyan).

Berikut adalah hasilnya, garis


hasil proyeksi (warna cyan)
telah press pada pit limit
(warna hijau).

2. OFFSET
Menu offset digunakan untuk memberikan jarak bench / berm. Pilih menu draw – offset. Tentukan
jarak yang diinginkan, kemudian tekan tombol enter.

 Ketik jarak bench.

Open Cut – Pit Design 113


 Klik dua kali pada garis
proyeksi yang tersisa
(warna kuning).

Arahkan cursor keluar dari garis


tersebut, kemudian klik.

Berikut adalah hasilnya (garis


warna putih).

Berikan warna berbeda (warna


merah) agar mudah melihat
perbedaannya antara hasil
proyeksi dengan hasil offset.

Hubungkan ujung point pada


garis offset ke garis proyeksi.
Zoom in kedua ujung hasil
offset. Tekan huruf V pada
keyboard agar vertex muncul.

Open Cut – Pit Design 114


Gunakan menu edit – vertices – move, klik ujung point pada garis offset (pada vertex). Arahkan
pada ujung garis proyeksi (pada vertex), kemudian tekan huruf S untuk snap.

Lanjutkan proses draw – project kembali.

Tentukan elevasi
untuk bench, pilih
CAD apply.

Klik dua kali pada


garis hasil offset
terluar. Arahkan
cursor keluar dari
pit limit, klik.

Open Cut – Pit Design 115


Berikut hasilnya
(garis warna putih).
Tetap pada project
element dengan
pengaturan yang
sama, pilih CAD
apply.

Klik dua kali pada


pit limit. Arahkan
cursor keluar dari
pit limit, klik.

Berikut hasilnya.

Berikut tampilan
secara 3D.

 Proyeksi dan offset hanya muncul pada daerah tersebut karena hanya daerah
tersebut yang mungkin dibuat bench dengan elevasi -72 dan -52.

Open Cut – Pit Design 116


Proses selanjutnya adalah, menghubungkan dua garis hasil proyeksi yaitu garis proyeksi dari offset
(warna putih) dengan garis proyeksi dari pit limit (warna putih). Pertama, potong poligon hasil
proyeksi dari pit limit dengan garis proyeksi dari offset terluar. Gunakan menu edit – segments –
delete untuk memotong poligon hasil proyeksi dari pit limit menjadi garis, kemudian hapus garis
(warna kuning) di dalam garis proyeksi dari offset.

Gunakan menu edit – relimit – trim to boundary untuk memotong garis proyeksi dari pit limit
dengan garis project dari offset, atau sebaliknya. Klik dua kali pada boundary pemotong (warna
kuning), kemudian pilih no pada qui_question: use boundary line z values. Kemudian klik dua kali
pada 2 garis proyeksi (warna putih) di dalam garis boundary tersebut. Berikut adalah hasilnya.

Open Cut – Pit Design 117


Hubungkan ujung point pada garis proyeksi dari offset ke ujung point pada garis proyeksi dari pit
limit. Gunakan menu edit – vertices – move, klik pada ujung point garis proyeksi dari offset (pada
vertex). Arahkan pada ujung point pada garis proyeksi dari pit limit (pada vertex), kemudian tekan
huruf S untuk snap.

Hubungkan kedua garis di atas (warna putih) menggunakan icon connect element. Klik dua kali
pada garis pertama kemudian klik dua kali pada garis kedua.

Open Cut – Pit Design 118


Seperti penjelasan sebelumnya, lakukan hal sama untuk memotong garis hasil proyeksi yang yang
lain di dalam pit limit, sehingga tersisa hasil proyeksi di luar pit limit. Gunakan menu edit –
segments – delete untuk memutus poligon menjadi garis.

Kemudian pilih garis


proyeksi (warna kuning)
untuk dihapus.

Gunakan menu edit – relimit – trim to boundary untuk memotong garis hasil proyeksi dengan
boundary adalah pit limit. Klik dua kali pada boundary, kemudian pilih no pada qui_question: use
boundary line z values. Kemudian klik dua kali pada garis hasil proyeksi (warna putih) di dalam
boundary. Kemudian ubah warna garis dari putih menjadi cyan untuk menunjukan garis hasil
proyeksi. Berikut adalah hasilnya.

Open Cut – Pit Design 119


Lanjutkan proses draw – offset kembali pada setiap garis hasil proyeksi terluar (warna cyan).

Open Cut – Pit Design 120


Kemudian ubah warna garis dari putih menjadi merah untuk menunjukan garis hasil offset.

Seperti cara di atas, lanjutkan proses proyeksi pada garis offset terluar pada elevasi berikutnya.
Kemudian lanjutkan proses offset pada garis proyeksi terluar, dst sampai proyeksi melebihi elevasi
dari topografi. Berikut adalah hasilnya secara tampilan 3D.

Catatan: Proses proyeksi perlu digabung antara hasil proyeksi dari offsite dengan hasil proyeksi
dari pit limit apabila hasil proyeksi offsite masih berpotongan dengan poligon pit limit.

E. INTERSECTION LINE
Buat garis intersection (perpotongan) antara desain pit dengan topografi. Garis tersebut
digunakan untuk memotong desain pit, sehingga batas pit bagian atas mengikuti bentuk
topografi. Pertama, gunakan menu model – triangles – design untuk membuat triangle file.

Open Cut – Pit Design 121


Berikut adalah hasilnya.

Kemudian buat garis intersection dengan buka minescape explorer, (1) buka folder triangle files,
(2) pilih icon process. Muncul formDeck, (3) pilih tab intersection line, isi informasi input dan
output, (4) pilih apply.

Input Output
(a) Pilih top adalah surface topografi. (c) Design file: design file keluaran.
(b) Pilih bottom adalah surface desain pit. (d) Graphics layer: layer keluaran

Hasil intersection line ditunjukan dengan garis warna ungu (belum menjadi poligon).

Open Cut – Pit Design 122


Hubungkan semua garis dengan icon connect element. Kemudian pilih menu edit – convert – to
polygons.

Potong desain pit menggunakan poligon intersection line menggunakan (1) menu edit – relimit –
clip world. (2) Pilih delete outside untuk menghapus desain pit di luar poligon. Klik dua kali pada
poligon intersection line.

1
2

Open Cut – Pit Design 123


Berikut adalah hasilnya.

Open Cut – Pit Design 124


BAB X
RESERVES CALCULATION

Coal reserves (cadangan batubara) adalah endapan batubara yang diketahui ukuran, bentuk, dan
sebarannya baik kuantitas serta kualitas. Reserves dinyatakan dapat ditambang dari penilaian
semua aspek kelayakan penambangan. Perhitungan cadangan merupakan tingkat akhir dari
kegiatan eksplorasi.

A. MEMBUAT SURVEX
Survex adalah surface yang dibuat menggunakan ekspresi. Tujuan pembuatan survex untuk
perhitungan cadangan adalah untuk mengetahui jumlah cadangan dari model yang telah
dilakukan perubahan tanpa melakukan perubahan desain pit setelahnya. Oleh karena itu,
perhitungan cadangan dari desain pit yang telah sesuai dengan model tidak perlu melalui proses
pembuatan survex. Ilustrasi adalah sebagai berikut.
(1) Berikut adalah ilustrasi model dan desain pit awal. Posisi lantai pit dengan floor dari interval
masih sesuai, sehingga dapat dilakukan perhitungan tanpa pembuatan survex.

DH02
DH01 Keterangan:
Topografi.
Desain pit.
Data bor.
Interval (seam).
Floor interval.

(2) Berikut adalah ilustrasi desain pit awal dan model yang telah dilakukan update karena ada
penambahan data bor (warna ungu) di area down dip. Poligon berwarna merah di bawah
menunjukan bahwa ada volume interval tidak ikut terhitung karena kemenerusan interval
tersebut berada di bawah lantai pit (desain awal). Hal tersebut dikarenakan, lantai pit digunakan
sebagai batas bawah perhitungan.
DH02 DH03 (NEW)
DH01

(3) Berikut adalah ilustrasi model yang telah dilakukan update dan penambahan ekspresi survex
pada lantai pit. Survex telah memposisikan lantai pit tepat pada floor dari interval.

DH02 DH03 (NEW)


DH01

Open Cut – Reserves Calculation 125


Survex dibuat dengan (1) pilih menu draw – project, sehingga muncul project elements. (2) Pilih
height dan ketik -10 agar terbentuk proyeksi dengan elevasi -10 (ke bawah 10 m) dari posisi awal
lantai pit. Ketik pada projection angel adalah 89.50, hal tersebut agar hasil triangle file pada proses
selanjutnya adalah baik. (3) Pilih CAD apply.

1
Catatan: Apabila nilai
projection angel saat
membuat survex adalah
2 90, maka hasil triangle
file pada area survex
3 tidak akan baik.

Klik dua kali pada poligon lantai pit (warna hijau). Arahkan cursor ke dalam poligon, kemudian klik.
Setelah itu, muncul poligon hasil proyeksi. Ganti warna poligon dari putih menjadi warna merah
untuk menunjukan sebagai survex.

Selanjutnya, (1) buat triangle file dengan menu model – triangles – design. Isi informasi pada tab
(2) main dan (3) option, (4) pilih apply.

Open Cut – Reserves Calculation 126


Buat surface menggunakan ekspresi dengan buka minescape explorer, (1) buka folder surface –
buka expression. (2) Pilih icon create, sehingga muncul surface. Ketik pada (3) name dan
expression dari survex, (4) pilih apply.

2
 Expression yang terbaca
adalah surface terbentuk
dengan mimilih antara
surface pit_03_srvx_tri
dengan surface B_floor
3 yang memiliki elevasi lebih
tinggi (max) dan memilih
lagi dengan surface
topo_grid yang memiliki
4 elevasi lebih rendah (min)
1 yang kemudian hasilnya
digabungkan (nonmiss)
dengan surface topo_grid.

B. PERHITUNGAN CADANGAN
Lakukan perhitungan cadangan dengan (1) menggunakan menu
reserves – sample – polygon, sehingga muncul polygon samples.
1 Isi informasi yang diperlukan seperti saat perhitungan SR
sebelumnya. Pada kolom element ID, (2) klik kanan – pick pada
intersection line sebagai batas perhitungan.

(3) Pilih tab intervals untuk memilih


interval dan fill down pada ekspresi.
Kemudian (4) pilih apply.

Open Cut – Reserves Calculation 127


Berikut hasilnya.

Lakukan perubahan format tabel hasil perhitungan melalui menu reserves – reformat samples –
interval. Kemudian pilih file tabel hasil reformat, lakukan export pada file tersebut. Pilih keluaran
berbentuk excel.
Terakhir, buka tabel dengan Microsoft Excel. Replace tanda ‘-‘ dengan 0 (nol) agar perhitungan
tidak error. Tambakan kolom RD (Rock Density) untuk densitas batuan pada interval. Kemudian
masukkan perhitungan untuk mengetahui jumlah volume batubara (tonnes) dan volume bukan
batubara (bcm) setelah faktor penambangan (coal loss) dan faktor alam (dilution vol) dimasukkan.

Berdasarkan hasil perhitungan cadangan, maka diketahui bahwa nilai SR dengan menggunakan
design pit tersebut adalah 1:2.16. Berdasarkan nilai SR yang didapatkan, maka dapat diambil
kesimpulan bahwa untuk mendapatkan 1 ton batubara diperlukan mengupas overburden
sebanyak 2.16 bcm.

Open Cut – Reserves Calculation 128


LAMPIRAN

A. TABEL JARAK TITIK INFORMASI MENURUT KONDISI GEOLOGI

Sumber: Badan Standarisasi Nasional Indonesia SNI 2011.SNI-5015-2011: Pedoman


Pelaporan, Sumberdaya dan Cadangan.
B. DIAGRAM ALIR PEMODELAN GEOLOGI BATUBARA

Mulai

Data topografi

Pembuatan grid topografi

Pembuatan dan pengaturan


schema model

Data lubang bor

Running model

Tidak
Graphics dan validasi model

Ya

Estimasi sumberdaya (resources)

Pembuatan stripping ratio (SR) contour

Perhitungan stripping ratio (SR)

Pit design

Perhitungan cadangan (reserves)

Selesai
C. ATURAN MODUL

Tulisan:
 Tulisan huruf bold artinya menu pada Minsecape / nama software.
 Tulisan huruf bold warna merah tua (dark red) artinya formulir yang muncul setelah memilih
menu.
 Tulisan huruf / angka bold warna biru tua (dark blue) artinya nama / hasil isian pada formulir.
 Tulisan huruf bold warna hijau (dark 25%) artinya informasi catatan / contoh.

Simbol:
 Panah garis tegas artinya petunjuk arah / penjelasan langsung.
 Panah garis putus-putus artinya setelah memilih menu / hasil dari proses.
 Panah besar artinya perubahan setelah proses dilakukan.
 Lingkaran oval artinya fokus penjelasan.

Urutan:
 (A), (B), (C) artinya ada proses yang dapat dilakukan lebih dari satu, tapi pilih satu saja.
 (1), (2), (3) artinya urutan proses.
 (a), (b), (c) artinya informasi yang perlu diisi pada formulir.
 , , artinya penjelasan lebih rinci.
 – artinya proses berlanjut saat memilih menu.
D. BIOGRAFI SINGKAT PENULIS

Penulis bernama Faid Muhlis. Lahir di Yogyakarta tanggal 24 November 1993. Latar
belakang pendidikan adalah Strata-1 Teknik Geofisika di Universitas Pembangunan Nasional
“Veteran” Yogyakarta yang dimulai pada tahun 2012-2016. Pengalaman kerja yang dimiliki adalah
Wellsite Geologist, Database Geologist, dan Modeling Geologist yang dimulai dari tahun 2016
sampai saat ini.

Email : faid.muhlis3@gmail.com
Linkedin : https://www.linkedin.com/in/faid-muhlis-283b8176/
Web : http://faidmuhlis.blogspot.co.id
Allah Subhanallahu wa Ta’ala berfirman:

“Jika kalian berbuat baik, sesungguhnya kalian berbuat baik bagi diri
kalian sendiri.”
(QS. Al-Isra: 7)

Rasulullah Shallalahu ‘alahi wassalam bersabda:

“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia.”


(HR. Ahmad, ath-Thabrani, ad-Daruqutni. Hadits ini dihasankan oleh
al-Albani di dalam Shahihul Jami’ no: 3289)

“Barangsiapa membantu keperluan saudaranya, maka Allah akan


membantu keperluannya.”
(Muttafaq ‘alaih)

“Barang siapa yang memudah kesulitan seorang mu’min dari


berbagai kesulitan-kesulitan dunia, Allah akan memudahkan
kesulitan-kesulitannya pada hari kiamat. Dan siapa yang
memudahkan orang yang sedang dalam kesulitan niscaya akan Allah
memudahkan baginya di dunia dan akhirat.”
(HR. Muslim)