Anda di halaman 1dari 683

UNNES

PENDIDIKAN DAN LATIHAN PROFESI GURU


(PLPG)
SERTIFIKASI GURU DALAM JABATAN
TAHUN 2008

PANITIA SERTIFIKASI GURU RAYON


XII UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
TAHUN 2008
REKTO
R
UNIVERSITASNEGERISEMARANG

SAMBUTAN
REKTOR As salamu' alailstm
Warahmatutlahi Wabarakatuh Salam
sejahtera untuk kita semua.

Puji syukur tidak putus selalu kami panjatkan


kepada Tuhan Yang Maha Esa, dzat yang
maha tinggi, atas rakhmat dan ilmuNya
yang diturunkan kepada umat manusia.
Sertifikasi guru sebagai upaya peningkatan mutu guru
yang diikuti dengan peningkatan kesejahteraan guru,
diharapkan dapat meningkatkan mutu pembelajaran
yang pada akhirnya meningkatkan mutu
pendidikan di Indonesia secara berkelanjutan.
Sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan
Nasional No. 18 Tahun 2OO7,
pelaksanaan uji sertifikasi bagi guru
dalam jabatan dilaksanakan melalui
portofolio.
Berdasarkan prosedur pelaksanaan portofolio, bagi
peserta yang belum dinyatakan lulus, LP|K Rayon
merekomendasikan alternatif : (1) melakukan kegiatan
mandiri untuk melengkapi kekurangan
dokumen portofolio atau (2)
mengikuti Pendidikan dan Pelatihan Profesi Guru ( PLPG )

yang diakhiri dengan ujian.


Penyelenggaraan PLPG telah distandardisasikan oleh
Konsorsium Sertilikasi Guru ( KSG ) Jakarta
dalam bentuk PLPG secara Nasional. Berbagai
pedoman
upaya telah dilakukan oleh Panitia Sertifikasi Guru ( PSG )
Rayon 12 dalam rangka
standardisasi penyelenggaraan PLPG mulai penyediaan
tempat, ruang kelas, jumlah jam, sistem
penilaian, kualitas instruktur dan ketersediaan
bahan ajar. Bahan ajar yang ada di tangan Saudara ini
salah satu upaya PSG Rayon 12 dalam memenuhi
standard pelaksanaan PLPG secara
nasional untuk itu saya menyambut dengan baik atas
terbitnya Bahan Ajar PLPG ini.
Sukses PLPG tidak hanya tergantung ketersediaan
buku, kualitas instruktur, sarana prasarana yang
disediakan namun lebih daripada itu adalah kesiapan
peserta baik mental maupun fisik, untuk itu
harapan saya para peserta PLPG
telah menyiapkannya dengan baik sejak

keberangkatannya dari rumah masing-masing.


Pada kesempatan ini ijinkan saya, memberikan
penghargaan yang tinggi kepada Dosen/lnstruktur yang
telah berkontribusi dan berusaha men)rusun buku ini,
agar dapat membantu guru menempuh
program PLPG dalam rangka sertihkasi guru.
Buku ini menggunakan
pilihan bahasa yang sederhana dan mudah
dipahami sehingga pembaca dapat menikmatinya
dengan seksama.
Akhirnya kepada khalayak pembaca saya ucapkan
selamat menikmati buku ini, semoga dapat
memperoleh manfaat yang sebanyak- banyaknya.

Rektor Universitas Negeri


Semarang

Sudijono Sastroatmodjo
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ............................................................................... ii
DAFTAR ISI ............................................................................................. iii
BUKU AJAR 1: PENGEMBANGAN PROFESIONALITAS GURU
PENDAHULUAN ..................................................................................... 1-1
A. Guru Sebagai Profesi .......................................................... 1-1
B. Kompetensi Guru .................................................................. 1-3
1. Kompetensi Profesional ................................................... 1-4
2. Kompetensi Kepribadian ................................................. 1-5
3. Kompetensi Paedagogik ................................................. 1-7
C. Memimpikan Guru Yang Profesional .................................... 1-11
D. Standar Pengembangan Karir Guru ..................................... 1-14
E. Pengembangan Karir Guru ................................................... 1-18
F. Penutup ................................................................................ 1-20
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 2 : MESIN PERKAKAS KONVENSIONAL


BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... 2-1
A. Deskripsi .............................................................................. 2-1
B. Prasyarat .............................................................................. 2-1
C. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 2-2
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1
A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 2-3
B. Uraian Materi ......................................................................... 2-3
C. Latihan .................................................................................. 2-15
D. Lembar Kegiatan Mahasiswa ................................................ 2-16
E. Rangkuman .......................................................................... 2-16
F. Tes formatif ........................................................................... 2-18
BAB III KEGIATAN BELAJAR 2
A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 2-19
B. Uraian Materi ......................................................................... 2-20
1. Elemen Dasar Proses Bubut ........................................... 2-20
2. Penentuan Kondisi Pemotongan .................................... 2-21
3. Macam-Macam Pembubutan .......................................... 2-27
4. Bagian-bagian Mesin Bubut ............................................ 2-30
5. Proses Pembubutan Benda Kerja ................................... 2-39
C. Latihan .................................................................................. 2-53
D. Lembar Kegiatan Mahasiswa ................................................ 2-54
E. Rangkuman .......................................................................... 2-54
F. Tes formatif ........................................................................... 2-55

iii
BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 2-57
B. Uraian Materi......................................................................... 2-57
1. Konstruksi Mesin Skrap ................................................... 2-57
2. Pemasangan Pahat ......................................................... 2-59
3. Pencekaman Benda Kerja .............................................. 2-60
4. Mekanik Penggerak Mesin Shaping ............................... 2-60
5. Proses Penyayatan ........................................................ 2-63
6. PerhItungan Waktu dan Volume Penyayatan ................ 2-64
C. Latihan .................................................................................. 2-65
D. Lembar Kerja Peserta ........................................................... 2-66
E. Rangkuman .......................................................................... 2-66
F. Tes formatif .......................................................................... 2-66
BAB V KEGIATAN BELAJAR 4
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 2-67
B. Uraian Materi......................................................................... 2-67
1. Konstruksi Mesin frais...................................................... 2-67
2. Pemasangan Perkakas ................................................... 2-69
3. Pencekaman Benda Kerja ............................................. 2-70
4. Teknik Pengefraisan Umumnya ..................................... 2-72
C. Latihan .................................................................................. 2-80
D. Lembar Kerja Peserta ........................................................... 2-81
E. Rangkuman .......................................................................... 2-82
F. Tes formatif .......................................................................... 2-82
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 3 : MESIN CNC DAN OTOMASI


BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... 3-1
A. Deskripsi .............................................................................. 3-1
B. Prasyarat .............................................................................. 3-1
C. Petunjuk Belajar ................................................................... 3-2
D. Kompetensi dan Indikator .................................................... 3-3
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1............................................................ 3-5
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 3-5
B. Uraian Materi ........................................................................ 3-6
1. Pengertian Mesin CNC .................................................... 3-6
2. Sistem pemrograman mesin ........................................... 3-9
3. Gerakan Sumbu Utama Mesin CNC .............................. 3-13
4. Standarisasi Pemrogramman Mesin Perkakas CNC ...... 3-15
5. Parameter I, J, K ........................................................... 3-23
6. Pemeriksaan Awal ......................................................... 3-24
C. Latihan .................................................................................. 3-25
D. Lembar Kegiatan .................................................................. 3-25
E. Rangkuman .......................................................................... 3-26
F. Soal Latihan ......................................................................... 3-27

iv
BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 .......................................................... 3-30
A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 3-30
B. Materi Analisis Komponen Casis dan Pemindah Daya ........ 3-30
1. Siklus Pemrogramman Pembubutan Memanjang .......... 3-31
2. Siklus pemrogramman G 84 pada mesin CNC EMCO.... 3-31
3. Siklus pembubutan memanjang mesin CNC PU 2A
Gildmeister ..................................................................... 3-32
4. Siklus Pembubutan Melintang (Kode G 88)..................... 3-33
5. Siklus Pembuatan Kantong ............................................ 3-34
6. Siklus Pembuatan kantong Lingkaran ............................ 3-35
7. Siklus Pemrogramman Pengeboran ............................... 3-36
8. Siklus pembuatan ulir G33 .............................................. 3-36
9. Perhitungan Kecepatan .................................................. 3-37
10. Program Membuat Pion Dengan Mesin CNC TU.2a ...... 3-38
C. Latihan .................................................................................. 3-39
D. Lembar Kegiatan .................................................................. 3-40
E. Rangkuman .......................................................................... 3-40
F. Tes Formatif .......................................................................... 3-41
BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 .......................................................... 3-44
A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 3-44
B. Uraian Materi ........................................................................ 3-44
1. Pneumatik ........................................................................ 3-44
2. Karakteristik Udara Kempa .............................................. 3-45
3. Aplikasi Penggunaan Pneumatik ................................... 3-46
4. Keuntungan dan Kerugian Penggunaan Pneumatik ....... 3-48
5. Klasifikasi Sistim Pneumatik ........................................... 3-50
6. Jenis-jenis Katup Pneumatik............................................ 3-51
7. Jenis Katup Pneumatik .................................................... 3-53
8. Aplikasi Pneumatik dalam Proses Produksi .................... 3-61
9. Analisa Aliran Fluida (V) ................................................ 3-62
10. Hidrolik ........................................................................... 3-66
11. Cairan Hydrolik ................................................................ 3-69
12. Sistem Hydrolik ............................................................... 3-73
C. Latihan .................................................................................. 3-73
D. Lembar Kegiatan .................................................................. 3-75
E. Rangkuman .......................................................................... 3-75
F. Tes Formatif .......................................................................... 3-77
GLOSARIUM
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 4 : GAMBAR TEKNIK


BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... 4-1
A. Deskripsi .............................................................................. 4-1
B. Petunjuk Belajar ................................................................... 4-1
C. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 4-1

v
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 4-4
B. Uraian Materi......................................................................... 4-4
1. Gambar Teknik Mesin Sebagai “Bahasa Teknik”............ 4-4
2. Ukuran Kertas Gambar.................................................... 4-6
3. Garis Gambar .................................................................. 4-7
4. Huruf dan Angka Pada Gambar Teknik ......................... 4-10
BAB III KEGIATAN BELAJAR 2
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 4-13
B. Uraian Materi......................................................................... 4-13
1. Pandangan Dalam Gambar Teknik Mesin ...................... 4-13
2. Gambar Proyeksi Sistem Amerika................................... 4-15
3. Gambar Proyeksi Sistem Eropa ..................................... 4-16
BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 4-18
B. Uraian Materi......................................................................... 4-18
1. Macam-Macam Cara Pemberian Ukuran ........................ 4-18
2. Aturan Memberi Ukuran .................................................. 4-19
BAB V KEGIATAN BELAJAR 4
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 4-24
B. Uraian Materi......................................................................... 4-24
1. Macam-Macam Gambar Potongan ................................. 4-24
2. Cara Menggambar Potongan .......................................... 4-25
BAB VI KEGIATAN BELAJAR 5
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 4-28
B. Uraian Materi......................................................................... 4-28
1. Fungsi Tanda Pengerjaan ............................................... 4-28
2. Penulisan Tanda Pengerjaan .......................................... 4-29
BAB VII KEGIATAN BELAJAR 6
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 4-33
B. Uraian Materi......................................................................... 4-33
1. Ulir Luar dan Ulir Dalam .................................................. 4-33
2. Gambar Pasangan Mur-Baut........................................... 4-34
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 5 : PEMBELAJARAN INOVATIF


BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... 5-1
A. Deskripsi .............................................................................. 5-1
B. Prasyarat .............................................................................. 5-2
C. Petunjuk Belajar ................................................................... 5-2
D. Kompetensi dan Indikator .................................................... 5-3
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 5-5
B. Pembelajaran Inovatif .......................................................... 5-5
1. Pengertian Pembelajaran Inovatif ................................... 5-5
2. Teori yang Mendasari Pembelajaran Inovatif.................. 5-9

vi
3. Perlunya Perubahan Paradigma dalam Pembelajaran ... 5-12
4. Komponen-Komponen Sistem Pembelajaran.................. 5-14
5. Asas-Asas Pembelajaran ................................................ 5-15
C. Latihan .................................................................................. 5-17
D. Lembar Kerja ....................................................................... 5-18
E. Rangkuman .......................................................................... 5-19
F. Tes Formatif .......................................................................... 5-20
BAB III KEGIATAN BELAJAR 2
A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 5-21
B. Pembelajaran Kontekstual .................................................. 5-21
1. Pengertian CTL ................................................................ 5-21
2. Pemikiran Tentang Belajar............................................... 5-23
3. Hakikat Penbelajaran Kontekstual .................................. 5-24
4. Penerapan Pendekatan Kontekstual .............................. 5-29
C. Latihan .................................................................................. 5-32
D. Lembar Kerja ....................................................................... 5-33
E. Rangkuman .......................................................................... 5-33
F. Tes Formatif .......................................................................... 5-34
BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3
A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 5-35
B. Metode Pembelajaran yang Efektif ................................... 5-35
1. Definisi.............................................................................. 5-35
2. Strategi dan Metode ......................................................... 5-37
3. Metode Pembelajaran Efektif ........................................... 5-38
4. Inovasi Pembelajaran Oleh Guru ..................................... 5-54
C. Latihan .................................................................................. 5-55
D. Lembar Kerja ....................................................................... 5-56
E. Rangkuman .......................................................................... 5-56
F. Tes Formatif .......................................................................... 5-57
BAB V KEGIATAN BELAJAR 4
A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 5-58
B. Silabus ................................................................................ 5-58
1. Pengertian Silabus ........................................................... 5-58
2. Landasan Pengembangan Silabus .................................. 5-58
3. Pengembangan Silabus ................................................... 5-59
C. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) ........................ 5-65
1. Pendahuluan ................................................................... 5-65
2. Langkah-langkah Penyusunan RPP ............................... 5-66
3. Format RPP .................................................................... 5-68

D. Latihan .................................................................................. 5-69


E. Lembar Kerja ........................................................................ 5-69
F. Rangkuman .......................................................................... 5-70
G. Tes Formatif .......................................................................... 5-71
GLOSARIUM
DAFTAR PUSTAKA

vii
BUKU AJAR 6 : EVALUASI PEMBELAJARAN
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... 6-1
A. Deskripsi .............................................................................. 6-1
B. Prasyarat .............................................................................. 6-1
C. Petunjuk Belajar ................................................................... 6-1
D. Kompetensi dan Indikator .................................................... 6-1
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 6-3
B. Uraian Materi ........................................................................ 6-3
1. Tujuan Pembelajaran ........................................................ 6-3
2. Fungsi Evaluasi Hasil Belajar Peserta Didik ..................... 6-4
3. Tujuan Evaluasi Hasil Belajar Peserta Didik .................... 6-5
4. Prinsip-Prinsip Evaluasi Belajar Peserta Didik ................ 6-6
5. Macam Dan Kegunaan Tes .............................................. 6-6
6. Evaluasi dan Pengukuran ................................................ 6-7
7. Evaluasi Mutu Pengajaran ............................................... 6-8
8. Menentukan Tujuan Tes ................................................... 6-10
9. Alat ukur yang baik .......................................................... 6-12
10. Macam-Macam Tes .......................................................... 6-13
11. Penilaian Acuan Patokan dan Penilaian Acuan Normal .. 6-20
C. Latihan .................................................................................. 6-27
D. Lembar Kegiatan Peserta Pelatihan .................................... 6-28
E. Rangkuman .......................................................................... 6-28
F. Tes Formatif ......................................................................... 6-30
BAB IIi KEGIATAN BELAJAR 2
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 6-32
B. Analisis Butir Soal Tes .......................................................... 6-32
1. Tingkat Kesukaran Soal ................................................. 6-32
2. Daya Pembeda ............................................................... 6-33
3. Validitas Butir Soal ......................................................... 6-34
4. Proporsi Distribusi Jawaban ............................................ 6-35
5. Kriteria Penerimaan Butir Soal Tes ................................ 6-35
6. Reliabilitas Tes ............................................................... 6-36
7. Langkah-langkah Analisis Soal ...................................... 6-37
C. Latihan .................................................................................. 6-38
D. Lembar Kegiatan .................................................................. 6-44
E. Tes Formatif ......................................................................... 6-45
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 7 : PEMANFAATAN MEDIA DALAM PEMBELAJARAN


BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... 7-1
A. Deskripsi Bahan Ajar ............................................................ 7-2
B. Prasyarat .............................................................................. 7-2
C. Kompetensi dan Indikator .................................................... 7-2
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 ........................................................... 7-3
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 7-3

viii
B. Uraian Materi ....................................................................... 7-3
1. Media dan Pembelajaran ................................................. 7-3
2. Pengertian Media Pembelajaran ..................................... 7-5
3. Teori-Teori Belajar .......................................................... 7-7
4. Fungsi Media Pembelajaran ........................................... 7-10
5. Peranan Media Pembelajaran dalam Konteks Belajar .... 7-12
6. Pemanfaatan Media: Tersedia atau Direncanakan ........ 7-15
7. Kondisi Penggunaan Media ............................................ 7-32
8. Proses Pemilihan atau Seleksi Media ........................... 7-33
9. Langkah-langkah Pemanfaatan Media .......................... 7-35
10. Penggunaan Media: Model ASSURE ............................ 7-36
11. MultiMedia Pembelajaran ............................................... 7-41
12. Klasifikasi Multi Media ..................................................... 7-42
13. Sistem Multimedia ........................................................... 7-43
14. Multimedia Dan Model Pembelajaran Berbasis Komputer 7-44
15. Jenis Pembelajaran dengan Multimedia ......................... 7-45
16. Karakteristik Pembelajaran dengan Multimedia ............. 7-46
17. Komponen Multimedia Yang Perlu Disiapkan ................ 7-48
18. Prinsip Pengembangan Dan Produksi Multimedia ......... 7-51
C. Rangkuman .......................................................................... 7-54
DAFTAR PUSTAKA

BUKU AJAR 8 : PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK)


BAB I PENDAHULUAN ........................................................................ 8-1
A. Deskripsi .............................................................................. 8-1
B. Prasyarat .............................................................................. 8-1
C. Petunjuk Belajar ................................................................... 8-1
D. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 8-2
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1 ............................................................ 8-4
A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 8-4
B. Uraian Materi ........................................................................ 8-4
1. Konsep Dasar dan Prinsip ................................................. 8-7
2. Tujuan ............................................................................... 8-10
3. Karakteristik ...................................................................... 8-11
C. Rangkuman .......................................................................... 8-12
BAB III KEGIATAN BELAJAR 2 ........................................................... 8-13
A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 8-13
B. Uraian Materi ........................................................................ 8-13
1. Prosedur PTK................................................................... 8-16
C. Rangkuman .......................................................................... 8-32
BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3........................................................... 8-33
A. Kompetensi dan Indikator ..................................................... 8-33
B. Uraian Materi ........................................................................ 8-33
Sistematika Proposal PTK..................................................... 8-33
C. Rangkuman .......................................................................... 8-35
DAFTAR PUSTAKA

ix
BUKU AJAR 9 : PENULISAN KARYA ILMIAH
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................ 9-1
A. Deskripsi .............................................................................. 9-1
B. Petunjuk Pembelajaran ........................................................ 9-2
C. Kompetensi dan Indikator .................................................... 9-2

BAB II KEGIATAN BELAJAR I


JENIS DAN STRUKTUR ARTIKEL ILMIAH ............................. 9-3
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 9-3
B. Uraian Materi ........................................................................ 9-3
C. Lembar Kegiatan .................................................................. 9-5
D. Rangkuman .......................................................................... 9-8
E. Tes Formatif ......................................................................... 9-8
BAB III KEGIATAN BELAJAR II
ARTIKEL HASIL PEMIKIRAN DAN HASIL PENELITIAN ...... 9-12
A. Kompetensi dan Indikator .................................................... 9-12
B. Uraian Materi ........................................................................ 9-13
1. Artikel Hasil Pemikiran .................................................... 9-13
a. Judul .......................................................................... 9-13
b. Nama Penulis ............................................................ 9-14
c. Abstrak dan Kata Kunci ............................................. 9-15
d. Pendahuluan .............................................................. 9-16
e. Bagian Inti .................................................................. 9-17
f. Penutup dan Simpulan .............................................. 9-19
g. Daftar Rujukan ........................................................... 9-20
2. Artikel Hasil Penelitian ..................................................... 9-20
a. Judul .......................................................................... 9-21
b. Nama Penulis ............................................................ 9-22
c. Abstrak dan kata Kunci .............................................. 9-22
d. Pendahuluan .............................................................. 9-23
e. Metode ....................................................................... 9-23
f. Hasil Penelitian .......................................................... 9-24
g. Pembahasan .............................................................. 9-25
h. Simpulan dan Saran .................................................. 9-26
i. Daftar Rujukan ........................................................... 9-26
3. Penutup ........................................................................... 9-26
C. Lembar Kegiatan .................................................................. 9-27
D. Rangkuman .......................................................................... 9-29
E. Tes Formatif ......................................................................... 9-30
BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3
PRAKTIK PENULISAN KARYA TULIS ILMIAH ....................... 9-33
A. Kompetensi Dasar ................................................................ 9-33
B. Uraian Materi ........................................................................ 9-33
1. Mengenai Format Tulisan ............................................... 9-32
2. Petunjuk Bagi Penulis Ilmu Pendidikan .......................... 9-34
C. Lembar Kegiatan .................................................................. 9-36

x
D. Rangkuman .......................................................................... 9-39
E. Tes Formatif .......................................................................... 9-40
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF
DAFTAR PUSTAKA

xi
PENDAHULUAN

Fakta tentang kualitas guru menunjukkan bahwa sedikitnya 50


persen guru di Indonesia tidak memiliki kualitas sesuai standardisasi
pendidikan nasional (SPN). Berdasarkan catatan Human Development
Index (HDI), fakta ini menunjukkan bahwa mutu guru di Indonesia belum
memadai untuk melakukan perubahan yang sifatnya mendasar pada
pelaksanaan kurikulum berbasis kompetensi (KBK). Dari data statistik HDI
terdapat 60% guru SD, 40% SMP, 43% SMA, 34% SMK dianggap belum
layak untuk mengajar di jenjang masing-masing. Selain itu, 17,2% guru
atau setara dengan 69.477 guru mengajar bukan pada bidang
studinya. Dengan demikian, kualitas SDM guru kita adalah urutan 109
dari 179 negara di dunia. Untuk itu, perlu dibangun
landasan kuat untuk meningkatkan kualitas
guru dengan standardisasi rata-rata bukan standardisasi minimal
(Toharudin 2006:1). Pernyataan ini juga diperkuat oleh Rektor UNJ
sebagai berikut.
"Saat ini baru 50 persen dari guru se-Indonesia yang memiliki
standardisasi dan kompetensi. Kondisi seperti ini masih dirasa kurang.
Sehingga kualitas pendidikan kita belum menunjukkan peningkatan yang
signifikan," (Sutjipto dalam Jurnalnet, 16/10/2005).
Fakta lain yang diungkap oleh Ditjen Peningkatan Mutu
Pendidik dan Tenaga Kependidikan,
Dr. Fasli Djalal, bahwa sejumlah guru
mendapatkan nilai nol untuk materi mata pelajaran yang sesungguhnya
mereka ajarkan kepada murid-muridnya. Fakta itu terungkap berdasarkan
ujian kompetensi yang dilakukan terhadap tenaga kependidikan tahun
2004 lalu. Secara nasional, penguasaan materi pelajaran oleh
guru ternyata tidak mencapai 50 persen dari seluruh materi keilmuan
yang harus menjadi kompetensi guru. Beliau juga mengatakan skor
mentah yang diperoleh guru untuk semua jenis pelajaran juga
memprihatinkan. Guru PPKN, sejarah, bahasa Indonesia, bahasa
Inggris, matematika, fisika, biologi, kimia, ekonomi, sosiologi, geografi,
dan pendidikan seni
1-2 Pengembangan Profesionalitas Guru

hanya mendapatkan skor sekitar 20-an dengan rentang antara 13 hingga


23 dari 40 soal. "Artinya, rata-rata nilai yang diperoleh adalah 30 hingga
46 untuk skor nilai tertinggi 100," (Tempo Interaktif, 5 Januari 2006).
Mengacu pada data kasar kondisi guru saat ini tentulah kita
sangat prihatin dengan buruknya kompetensi guru itu. Padahal, memasuki
tahun 2006 tuntutan minimal kepada siswa untuk memenuhi
syarat kelulusan harus menguasai 42,5 persen. Untuk itu, layak
kiranya pada tulisan ini dicari format bagaimanakah seharusnya
mengembangkan guru yang profesional?

A. Guru sebagai Profesi


Djojonegoro (1998:350) menyatakan bahwa profesionalisme
dalam suatu pekerjaan atau jabatan ditentukan oleh tiga faktor penting,
yaitu: (1) memiliki keahlian khusus yang dipersiapkan oleh program
pendidikan keahlian atau spesilaisasi, (2) kemampuan untuk
memperbaiki kemampuan (keterampilan dan keahlian khusus) yang
dimiliki, (3) penghasilan yang memadai sebagai imbalan terhadap
keahlian yang dimiliki itu. Menurut Vollmer & Mills (1991:4) profesi
adalah sebuah pekerjaan/jabatan yang memerlukan kemampuan
intelektual khusus, yang diperoleh melalui kegiatan belajar dan
pelatihan untuk menguasai keterampilan atau keahlian dalam melayani
atau memberikan advis pada orang lain dengan memperoleh upah
atau gaji dalam jumlah tertentu.
Usman (1990:4) mengatakan bahwa guru merupakan suatu
profesi yang artinya suatu jabatan atau pekerjaan yang memerlukan
keahlian khusus sebagai guru. Suatu profesi memiliki persyaratan
tertentu, yaitu: (1) menuntut adanya keterampilan yang mendasarkan
pada konsep dan teori ilmu pengetahuan yang mendasar, (2)
menekankan pada suatu keahlian dalam bidang tertentu sesuai
dengan profesinya, (3) menuntut tingkat pendidikan yang memadai, (4)
menuntut adanya kepekaan terhadap dampak kemasyarakatan dari
Pengembangan Profesionalitas Guru 1-3

pekerjaan yang dilaksanakan, (5) memungkinkan perkembangan


sejalan dengan dinamika kehidupan, (6) memiliki kode etik sebagai
acuan dalam melaksanakan tugas dan fungsinya, (7) memiliki obyek
tetap seperti dokter dengan pasiennya, guru dengan siswanya, dan (8)
diakui di masyarakat karena memang diperlukan jasanya di
masyarakat.
Pengertian di atas menunjukkan bahwa unsur-unsur terpenting
dalam sebuah profesi adalah penguasaan sejumlah kompetensi
sebagai keahlian khusus, yang diperoleh melalui pendidikan dan
pelatihan khusus, untuk melaksanakan pembelajaran secara efektif
dan efisien. Kompetensi guru berkaitan dengan profesionalisme adalah
guru yang kompeten (memiliki kemampuan) di bidangnya. Karena itu
kompetensi profesionalisme guru dapat diartikan sebagai kemampuan
memiliki keahlian dan kewenangan dalam menjalankan profesi
keguruan.

B. Kompetensi Guru
Sejalan dengan uraian pengertian kompetensi guru di atas,
Sahertian (1990:4) mengatakan kompetensi adalah pemilikan,
penguasaan, keterampilan dan kemampuan yang dituntut jabatan
seseorang. Oleh sebab itu seorang calon guru agar menguasai
kompetensi guru dengan mengikuti pendidikan khusus yang
diselenggarakan oleh LPTK. Kompetensi guru untuk melaksanakan
kewenangan profesionalnya, mencakup tiga komponen sebagai
berikut: (1) kemampuan kognitif, yakni kemampuan guru menguasai
pengetahuan serta keterampilan/keahlian kependidikan dan
pengatahuan materi bidang studi yang diajarkan, (2) kemampuan
afektif, yakni kemampuan yang meliputi seluruh fenomena perasaan
dan emosi serta sikap-sikap tertentu terhadap diri sendiri dan orang
lain, (3) kemampuan psikomotor, yakni kemampuan yang berkaitan
dengan keterampilan atau kecakapan yang bersifat jasmaniah yang
1-4 Pengembangan Profesionalitas Guru

pelaksanaannya berhubungan dengan tugas-tugasnya sebagai


pengajar.
Dalam UU Guru dan Dosen disebutkan bahwa kompetensi
guru mencakup kompetensi pedagogik, kepribadian, profesional dan
sosial sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan yang diperoleh
melalui pendidikan profesi guru setelah program sarjana atau D4.
Kompetensi pribadi meliputi: (1) pengembangan kepribadian, (2)
berinteraksi dan berkomunikasi, (3) melaksanakan bimbingan dan
penyuluhan, (4) melaksanakan administrasi sekolah, (5) melaksanakan
tulisan sederhana untuk keperluan pengajaran.

1. Kompetensi Profesional
Profesi adalah suatu jabatan atau pekerjaan yang menuntut
keahlian (expertise) para anggotanya. Artinya pekerjaan itu tidak bisa
dilakukan oleh sembarang orang yang tidak terlatih dan tidak disiapkan
secara khusus untuk melakukan pekerjaan itu. Profesional menunjuk
pada dua hal, yaitu (1) orang yang menyandang profesi, (2)
penampilan seseorang dalam melakukan pekerjaan sesuai dengan
profesinya (seperti misalnya dokter).
Makmum (1996: 82) menyatakan bahwa teacher performance
diartikan kinerja guru atau hasil kerja atau penampilan kerja. Secara
konseptual dan umum penampilan kerja guru itu mencakup aspek-
aspek; (1) kemampuan profesional, (2) kemampuan sosial, dan (3)
kemampuan personal.
Johnson (dalam Sanusi, 1991:36) menyatakan bahwa standar
umum itu sering dijabarkan sebagai berikut; (1) kemampuan
profesional mencakup, (a) penguasaan materi pelajaran, (b)
penguasaan penghayatan atas landasan dan wawasan kependidikan
dan keguruan, dan (c) penguasaan proses-proses pendidikan. (2)
kemampuan sosial mencakup kemampuan untuk menyesuaikan diri
kepada tuntutan kerja dan lingkungan sekitar pada waktu
Pengembangan Profesionalitas Guru 1-5

membawakan tugasnya sebagai guru. (3) kemampuan personal


(pribadi) yang beraspek afektif mencakup, (a) penampilan sikap positif
terhadap keseluruhan tugas sebagai guru, (b) pemahaman,
penghayatan, dan penampilan nilai-nilai yang seyogyanya dianut oleh
seorang guru, dan (c) penampilan untuk menjadikan dirinya sebagai
panutan dan keteladanan bagi peserta didik.

2. Kompetensi Kepribadian
Kompetensi kepribadian menurut Suparno (2002:47) adalah
mencakup kepribadian yang utuh, berbudi luhur, jujur, dewasa,
beriman, bermoral; kemampuan mengaktualisasikan diri seperti
disiplin, tanggung jawab, peka, objekti, luwes, berwawasan luas, dapat
berkomunikasi dengan orang lain; kemampuan mengembangkan
profesi seperti berpikir kreatif, kritis, reflektif, mau belajar sepanjang
hayat, dapat ambil keputusan dll. (Depdiknas,2001). Kemampuan
kepribadian lebih menyangkut jati diri seorang guru sebagai pribadi
yang baik, tanggung jawab, terbuka, dan terus mau belajar untuk maju.
Yang pertama ditekankan adalah guru itu bermoral dan
beriman. Hal ini jelas merupakan kompetensi yang sangat penting
karena salah satu tugas guru adalah membantu anak didik yang
bertaqwa dan beriman serta menjadi anak yang baik. Bila guru sendiri
tidak beriman kepada Tuhan dan tidak bermoral, maka menjadi sulit
untuk dapat membantu anak didik beriman dan bermoral. Bila guru
tidak percaya akan Allah, maka proses membantu anak didik percaya
akan lebih sulit. Disini guru perlu menjadi teladan dalam beriman dan
bertaqwa. Pernah terjadi seorang guru beragama berbuat skandal sex
dengan muridnya, sehingga para murid yang lain tidak percaya
kepadanya lagi. Para murid tidak dapat mengerti bahwa seorang guru
yang mengajarkan moral, justru ia sendiri tidak bermoral. Syukurlah
guru itu akhirnya dipecat dari sekolah.
1-6 Pengembangan Profesionalitas Guru

Yang kedua, guru harus mempunyai aktualisasi diri yang tinggi.


Aktualisasi diri yang sangat penting adalah sikap bertanggungjawab.
Seluruh tugas pendidikan dan bantuan kepada anak didik memerlukan
tanggungjawab yang besar. Pendidikan yang menyangkut
perkembangan anak didik tidak dapat dilakukan seenaknya, tetapi
perlu direncanakan, perlu dikembangkan dan perlu dilakukan dengan
tanggungjawab. Meskipun tugas guru lebih sebagai fasilitator, tetapi
tetap bertanggung jawab penuh terhadap perkembangan siswa. Dari
pengalaman lapangan pendidikan anak menjadi rusak karena
beberapa guru tidak bertanggungjawab. Misalnya, terjadi pelecehan
seksual guru terhadap anak didik, guru meninggalkan kelas
seenaknya, guru tidak mempersiapkan pelajaran dengan baik, guru
tidak berani mengarahkan anak didik, dll.
Kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang lain sangat
penting bagi seorang guru karena tugasnya memang selalu berkaitan
dengan orang lain seperti anak didik, guru lain, karyawan, orang tua
murid, kepala sekolah dll. Kemampuan ini sangat penting untuk
dikembangkan karena dalam pengalaman, sering terjadi guru yang
sungguh pandai, tetapi karena kemampuan komunikasi dengan siswa
tidak baik, ia sulit membantu anak didik maju. Komunikasi yang
baik akan membantu proses pembelajaran dan pendidikan terutama
pada pendidikan tingkat dasar sampai menengah.
Kedisiplinan juga menjadi unsur penting bagi seorang guru.
Kedisiplinan ini memang menjadi kelemahan bangsa Indonesia, yang
perlu diberantas sejak bangku sekolah dasar. Untuk itu guru sendiri
harus hidup dalam kedisiplinan sehingga anak didik dapat
meneladannya. Di lapangan sering terlihat beberapa guru tidak disiplin
mengatur waktu, seenaknya bolos; tidak disiplin dalam mengoreksi
pekerjaan siswa sehingga siswa tidak mendapat masukan dari
pekerjaan mereka. Ketidakdisiplinan guru tersebut membuat siswa
ikut-ikutan suka bolos dan tidak tepat mengumpulkan perkerjaan
Pengembangan Profesionalitas Guru 1-7

rumah. Yang perlu diperhatikan di sini adalah, meski guru sangat


disiplin, ia harus tetap membangun komunikasi dan hubungan yang
baik dengan siswa. Pendidikan dan perkembangan pengetahuan di
Indonesia kurang cepat salah satunya karena disiplin yang kurang
tinggi termasuk disiplin dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan
dalam belajar.
Yang ketiga adalah sikap mau mengembangkan pengetahuan.
Guru bila tidak ingin ketinggalan jaman dan juga dapat membantu
anak didik terus terbuka terhadap kemajuan pengetahuan, mau tidak
mau harus mengembangkan sikap ingin terus maju dengan terus
belajar. Di jaman kemajuan ilmu pengetahuan sangat cepat seperti
sekarang ini, guru dituntut untuk terus belajar agar pengetahuannya
tetap segar. Guru tidak boleh berhenti belajar karena merasa sudah
lulus sarjana.

3. Kompetensi Paedagogik
Selanjutnya kemampuan paedagogik menurut Suparno
(2002:52) disebut juga kemampuan dalam pembelajaran atau
pendidikan yang memuat pemahaman akan sifat, ciri anak didik dan
perkembangannya, mengerti beberapa konsep pendidikan yang
berguna untuk membantu siswa, menguasai beberapa metodologi
mengajar yang sesuai dengan bahan dan perkambangan siswa, serta
menguasai sistem evaluasi yang tepat dan baik yang pada gilirannya
semakin meningkatkan kemampuan siswa.
Pertama, sangat jelas bahwa guru perlu mengenal anak didik
yang mau dibantunya. Guru diharapkan memahami sifat-sifat, karakter,
tingkat pemikiran, perkembangan fisik dan psikis anak didik. Dengan
mengerti hal-hal itu guru akan mudah mengerti kesulitan dan
kemudahan anak didik dalam belajar dan mengembangkan diri.
Dengan demikian guru akan lebih mudah membantu siswa
berkembang. Untuk itu diperlukan pendekatan yang baik, tahu ilmu
1-8 Pengembangan Profesionalitas Guru

psikologi anak dan perkembangan anak dan tahu bagaimana


perkembangan pengetahuan anak. Biasanya selama kuliah di FKIP
guru mendalami teori-teori psikologi tersebut. Namun yang sangat
penting adalah memahami anak secara tepat di sekolah yang nyata.
Kedua, guru perlu juga menguasai beberapa teori
tentang pendidikan terlebih pendidikan di jaman modern ini. Oleh
karena sistem pendidikan di Indonesia lebih dikembangkan kearah
pendidikan yang demokratis, maka teori dan filsafat pendidikan yang
lebih bersifat demokratis perlu didalami dan dikuasai. Dengan
mengerti bermacam- macam teori pendidikan, diharapkan guru dapat
memilih mana yang paling baik untuk membantu perkembangan
anak didik. Oleh karena guru kelaslah yang sungguh mengerti
situasi kongrit siswa mereka, diharapkan guru dapat meramu teori-
teori itu sehingga cocok dengan situasi anak didik yang diasuhnya.
Untuk itu guru diharapkan memiliki kreatifititas untuk selalu
menyesuaikan teori yang digunakan dengan situasi belajar siswa
secara nyata.
Ketiga, guru juga diharapkan memahami bermacam-macam
model pembelajaran. Dengan semakin mengerti banyak model
pembelajaran, maka dia akan lebih mudah mengajar pada anak sesuai
dengan situasi anak didiknya. Dan yang tidak kalah penting dalam
pembelajaran adalah guru dapat membuat evaluasi yang tepat
sehingga dapat sungguh memantau dan mengerti apakah siswa
sungguh berkembang seperti yang direncanakan sebelumnya. Apakah
proses pendidikan sudah dilaksanakan dengan baik dan membantu
anak berkembang secara efisien dan efektif.
Kompetensi profesional meliputi: (1) menguasai landasan
pendidikan, (2) menguasai bahan pembelajaran, (3) menyusun
program pembelajaran, (4) melaksanakan program pembelajaran, dan
(5) menilai proses serta hasil pembelajaran.
Pengembangan Profesionalitas Guru 1-9

4. Kompetensi Sosial
Kompetensi sosial meliputi: (1) memiliki empati pada orang lain,
(2) memiliki toleransi pada orang lain, (3) memiliki sikap dan
kepribadian yang positif serta melekat pada setiap kopetensi yang lain,
dan (4) mampu bekerja sama dengan orang lain.
Menurut Gadner (1983) dalam Sumardi (Kompas, 18 Maret
2006) kompetensi sosial itu sebagai social intellegence atau
kecerdasan sosial. Kecerdasan sosial merupakan salah satu dari
sembilan kecerdasan (logika, bahasa, musik, raga, ruang, pribadi,
alam, dan kuliner) yang berhasil diidentifikasi oleh Gardner.
Semua kecerdasan itu dimiliki oleh seseorang. Hanya saja,
mungkin beberapa di antaranya menonjol, sedangkan yang lain biasa
atau bahkan kurang. Uniknya lagi, beberapa kecerdasan itu bekerja
secara padu dan simultan ketika seseorang berpikir dan atau
mengerjakan sesuatu (Amstrong, 1994).
Sehubungan dengan apa yang dikatakan oleh Amstrong itu
ialah bahwa walau kita membahas dan berusaha mengembangkan
kecerdasan sosial, kita tidak boleh melepaskannya dengan
kecerdasan-kecerdasan yang lain. Hal ini sejalan dengan kenyataan
bahwa dewasa ini banyak muncul berbagai masalah sosial
kemasyarakatan yang hanya dapat dipahami dan dipecahkan melalui
pendekatan holistik, pendekatan komperehensif, atau pendekatan
multidisiplin.
Kecerdasan lain yang terkait erat dengan kecerdasan sosial
adalah kecerdasan pribadi (personal intellegence), lebih khusus lagi
kecerdasan emosi atau emotial intellegence (Goleman, 1995).
Kecerdasan sosial juga berkaitan erat dengan kecerdasan keuangan
(Kiyosaki, 1998). Banyak orang yang terkerdilkan kecerdasan
sosialnya karena impitan kesulitan ekonomi.
Dewasa ini mulai disadari betapa pentingnya peran kecerdasan
sosial dan kecerdasan emosi bagi seseorang dalam usahanya meniti
1-10 Pengembangan Profesionalitas Guru

karier di masyarakat, lembaga, atau perusahaan. Banyak orang sukses


yang kalau kita cermati ternyata mereka memiliki kemampuan bekerja
sama, berempati, dan pengendalian diri yang menonjol.
Dari uraian dan contoh-contoh di atas dapat kita singkatkan
bahwa kompetensi sosial adalah kemampuan seseorang
berkomunikasi, bergaul, bekerja sama, dan memberi kepada orang
lain. Inilah kompetensi sosial yang harus dimiliki oleh seorang pendidik
yang diamanatkan oleh UU Guru dan Dosen, yang pada gilirannya
harus dapat ditularkan kepada anak-anak didiknya.
Untuk mengembangkan kompetensi sosial seseorang pendidik,
kita perlu tahu target atau dimensi-dimensi kompetensi ini.
Beberapa dimensi ini, misalnya, dapat kita
saring dari konsep life skills
(www.lifeskills4kids.com). Dari 35 life skills atau kecerdasan hidup itu,
ada 15 yang dapat dimasukkan kedalam dimensi kompetensi
sosial, yaitu: (1) kerja tim, (2) melihat peluang, (3) peran dalam
kegiatan kelompok, (4) tanggung jawab sebagai warga, (5)
kepemimpinan, (6) relawan sosial, (7) kedewasaan dalam
bekreasi, (8) berbagi, (9) berempati, (10) kepedulian kepada
sesama, (11) toleransi, (12) solusi konflik, (13)
menerima perbedaan, (14) kerja sama, dan (15)
komunikasi.
Kelima belas kecerdasan hidup ini dapat dijadikan topik silabus
dalam pembelajaran dan pengembangan kompetensi sosial bagi para
pendidik dan calon pendidik. Topik-topik ini dapat dikembangkan
menjadi materi ajar yang dikaitkan dengan kasus-kasus yang aktual
dan relevan atau kontekstual dengan kehidupan masyarakat kita.
Dari uraian tentang profesi dan kompetensi guru, menjadi jelas
bahwa pekerjaan/jabatan guru adalah sebagai profesi yang layak
mendapatkan penghargaan, baik finansial maupun non finansial.
Pengembangan Profesionalitas Guru 1-11

C. Memimpikan Guru yang Profesional


Untuk memperbaiki kualitas pendidikan, pemerintah telah
memberikan perhatian khusus dengan merumuskan sebuah Undang-
Undang yang mengatur profesi guru dan dosen. Dalam pembahasan
rancangan Undang-Undang ini (hingga disahkan pada 6 Desember
2005) tersirat keinginan Pemerintah untuk memperbaiki wajah suram
nasib guru dari sisi kesejahteraan dan profesionalisme. Jumlah guru di
Indonesia saat ini 2,2 juta orang, dan hanya sebagian kecil guru dari
sekolah negeri dan sekolah elit yang hidup berkecukupan.
Mengandalkan penghasilan dan profesi guru, jauh dari cukup sehingga
tidak sedikit guru yang mencari tambahan untuk memenuhi kebutuhan
hidup.
Sertifikasi kompetensi guru sebagai tindak lanjut dari Undang-
Undang ini menyisakan persoalan sebagaimana disampaikan
Mendiknas pada media masa pada saat pengesahan Undang-Undang
ini, antara lain kesepahaman akan ukuran uji kompetensi guru. Sejak
awal gagasan pembuatan RUU Guru dan Dosen dilatarbelakangi oleh
komitmen bersama untuk mengangkat martabat guru dalam
memajukan pendidikan nasional, dan menjadikan profesi ini menjadi
pilihan utama bagi generasi guru berikutnya (Situmorang dan
Budyanto 2005:1).
Guru, peserta didik, dan kurikulum merupakan tiga
komponen utama pendidikan. Ketiga komponen ini saling terkait
dan saling mempengaruhi, serta tidak dapat dipisahkan antara satu
komponen dengan komponen yang lainnya. Dari ketiga komponen
tersebut, faktor gurulah yang dinilai sebagai satu faktor yang
paling penting dan strategis, karena di tangan para gurulah proses
belajar dan mengajar dilaksanakan, baik di dalam dan di luar sekolah
dengan menggunakan bahan ajar, baik yang terdapat di dalam
kurikulum nasional maupun kurikulum lokal.
1-12 Pengembangan Profesionalitas Guru

Untuk melaksanakan proses belajar dan mengajar secara


efektif, guru harus memiliki kemampuan profesionalisme yang dapat
dihandalkan. Kemampuan profesionalisme yang handal tersebut tidak
dibawa sejak lahir oleh calon guru, tetapi harus dibangun, dibentuk,
dipupuk dan dikembangkan melalui satu proses, strategi, kebijakan
dan program yang tepat. Proses, strategi, kebijakan, dan program
pembinaan guru di masa lalu perlu dirumuskan kembali (Suparlan
2006:1).
James M. Cooper, dalam tulisannya bertajuk “The teachers as a
Decision Maker”, mengawali dengan satu pertanyaan menggelitik
“what is teacher?”. Cooper menjawab pertanyaan itu dengan
menjelaskan tetang guru dari aspek pelaksanaan tugasnya sebagai
tenaga profesional. Demikian pula, Dedi Supriadi dalam bukunya yang
bertajuk “Mengangkat Citra dan Martabat Guru” telah menjelaskan
(secara amat jelas) tentang makna profesi, profesional,
profesionalisme, dan profesionalitas sebagai berikut ini Profesi
menunjuk pada suatu pekerjaan atau jabatan yang menuntut keahlian,
tanggung jawab, dan kesetiaan terhadap pekerjaan itu. Misalnya, guru
sebagai profesi yang amat mulia. Profesional menunjuk dua hal, yakni
orangnya dan kinerja dalam melaksanakan tugas dan pekerjaannya.
Sebagai contoh, seorang profesional muda, atau dia bekerja secara
profesional. Profesionalisme menunjuk kepada derajat atau tingkat
kinerja seseorang sebagai seorang profesional dalam melaksanakan
profesi yang mulia itu.
Dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 dinyatakan bahwa “Pendidik
merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan
dan melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil
pembelajaran, melakukan pembimbingan dan pelatihan, serta
melakukan tulisan dan pengabdian kepada masyarakat,
terutama bagi pendidik pada perguruan tinggi”.
Pengembangan Profesionalitas Guru 1-13

Sebagai tenaga profesional, guru memang dikenal sebagai


salah satu jenis dari sekian banyak pekerjaan (occupation) yang
memerlukan bidang keahlian khusus, seperti dokter, insinyur, dan
bidang pekerjaan lain yang memerlukan bidang keahlian yang lebih
spesifik. Dalam dunia yang sedemikian maju, semua bidang pekerjaan
memerlukan adanya spesialisasi, yang ditandai dengan adanya
standar kompetensi tertentu, termasuk guru.
Guru merupakan tenaga profesional dalam bidang pendidikan
dan pengajaran. Westby-Gybson (1965), Soerjadi (2001:1-2)
menyebutkan beberapa persyaratan suatu pekerjaan disebut sebagai
profesi. Pertama, adanya pengakuan oleh masyarakat dan pemerintah
mengenai bidang layanan tertentu yang hanya dapat dilakukan karena
keahlian tertentu dengan kualifikasi tertentu yang berbeda dengan
profesi lain. Kedua, bidang ilmu yang menjadi landasan teknik dan
prosedur kerja yang unik. Ketiga, memerlukan persiapan yang sengaja
dan sistematis sebelum orang mengerjakan pekerjaan profesional
tersebut. Keempat, memiliki mekanisme yang diperlukan untuk
melakukan seleksi secara efektif, sehingga yang dianggap
kompetitiflah yang diperbolehkan dalam melaksanakan bidang
pekerjaan tersebut. Kelima, memiliki organisasi profesi yang, di
samping melindungi kepentingan anggotanya, juga berfungsi untuk
meyakinkan agar para anggotannya menyelenggarakan layanan
keahlian yang terbaik yang dapat diberikan (Suparlan, 2004:2).
Profesionalisme guru didukung oleh tiga hal, yakni (1) keahlian,
(2) komitmen, dan (3) keterampilan (Supriadi 1998:96). Untuk dapat
melaksanakan tugas profesionalnya dengan baik, pemerintah sejak
lama telah berupaya untuk merumuskan perangkat standar komptensi
guru. Dapat dianalogikan dengan pentingnya hakim dan Undang-
Undang, yang menyatakan bahwa, ‘berilah aku hakim dan jaksa yang
baik, yang dengan undang-undang yang kurang baik sekalipun akan
dapat dihasilkan keputusan yang baik’, maka kaidah itu dapat
1-14 Pengembangan Profesionalitas Guru

dianalogikan dengan pentingnya guru, yakni dengan ungkapan bijak


‘berilah aku guru yang baik, dan dengan kurikulum yang kurang
baik sekali pun aku akan dapat menghasilkan peserta didik yang
baik’. Artinya, bahwa aspek kualitas hakim dan jaksa masih jauh
lebih penting dibandingkan dengan aspek undang-undangnya. Hal
yang sama, aspek guru masih lebih penting dibandingkan aspek
kurikulum. Sama dengan manusia dengan senjatanya, yang
terpenting adalah manusianya, ‘man behind the gun’.
Untuk menggambarkan guru profesional, Supriadi mengutip
laporan dari Jurnal Educational Leadership edisi Maret 1993, bahwa
guru profesional dituntut memiliki lima hal. Pertama, guru mempunyai
komitmen pada siswa dan proses belajarnya. Ini berarti bahwa
komitmen tertinggi guru adalah kepada kepentingan siswa. Kedua,
guru menguasai secara mendalam bahan/materi pelajaran yang
diajarkannya serta cara mengajarkannya kepada para siswa. Bagi guru
hal ini merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Ketiga,
guru bertanggung jawab memantau hasil belajar siswa melalui
berbagai teknik evaluasi, mulai cara pengamatan dalam perilaku
siswa sampai tes hasil belajar. Keempat, guru mampu berpikir
sistematis tentang apa yang dilakukannya, dan belajar dari
pengalamannya. Kelima, guru seyogyanya merupakan bagian
dari masyarakat belajar dalam
lingkungan profesinya, misalnya di PGRI dan organisasi profesi
lainnya. Apabila kelima hal tersebut dapat dimiliki oleh guru, maka guru
tersebut dapat disebut sebagai tenaga dan pendidik yang benar-benar
profesional dalam menjalankan tugasnya (Supriadi 2003:14).

D. Standar Pengembangan Karir Guru


Mutu pendidikan amat ditentukan oleh kualitas gurunya.
Mendiknas memberikan penegasan bahwa “guru yang utama”
(Republika 10 Februari 2003). Belajar dapat dilakukan di mana saja,
tetapi guru tidak dapat digantikan sepenuhnya oleh siapa atau alat apa
Pengembangan Profesionalitas Guru 1-15

pun juga. Untuk membangun pendidikan yang bermutu, yang paling


penting bukan membangun gedung sekolah atau sarana dan
prasarananya, melainkan harus dengan upaya peningkatan proses
pengajaran dan pembalajaran yang berkualitas, yakni proses
pembelajaran yang menyenangkan, mengasyikkan, dan
mencerdaskan. Hal ini hanya dapat dilakukan oleh guru yang bermutu.
Sebagai salah satu komponen utama pendidikan, guru harus
memiliki tiga kualifikasi dasar: (1) menguasai materi atau bahan ajar,
(2) antusiasme, dan (3) penuh kasih sayang (loving) dalam mengajar
dan mendidik (Mas’ud 2003:194).
Peningkatan mutu guru merupakan upaya yang amat kompleks,
karena melibatkan banyak komponen. Pekerjaan besar ini mulai dari
proses yang menjadi tugas lembaga pendidikan prajabatan yang
dikenal dengan LPTK. Ternyata, LPTK mengalami kesulitan besar
ketika dihadapkan kepada masalah kualitas calon mahasiswa kelas
dua yang akan dididik menjadi guru. Ketidakmampuan LPTK ternyata
memang di luar tanggung jawabnya, karena masalah rendahnya mutu
calon guru itu lebih disebabkan oleh rendahnya penghargaan terhadap
profesi guru. Pada akhirnya orang mudah menebak, karena pada
akhirnya menyangkut duit atau gaji dan penghargaan. Gaji dan
penghargaan guru belum dapat disejajarkan dengan profesi lain,
karena indikasi adanya mutu profesionalisme guru masih rendah.
Terjadilah lingkaran setan yang sudah diketahui sebab akibatnya.
Banyak orang menganggap bahwa gaji dan penghargaan terhadap
guru menjadi penyebab atau causa prima-nya. Namun, ada orang
yang berpendapat bahwa antara gaji dan dedikasi tidak dapat
dipisahkan. Gaji akan mengikuti dedikasi. Di samping itu, gaji dan
dedikasi terkait erat dengan faktor lain yang bernama kompetensi
profesional. Jadi, selain memang harus dipikirkan dengan sungguh-
sungguh upaya untuk meningkatkan gaji dan penghargaan kepada
1-16 Pengembangan Profesionalitas Guru

guru, namun masih ada pekerjaan besar yang harus segera dilakukan,
yakni meningkatkan dedikasi dan kompetensi guru.
Apakah yang dimaksud kompetensi? Istilah kompetensi
memang bukan barang baru. Pada tahun 70-an, terkenal wacana
akademis tentang apa yang disebut sebagai Pendidikan dan Pelatihan
Berbasis Kompetensi atau Competency-based Training and Education
(CBTE). Pada saat itu Direktorat Pendidikan Guru dan Tenaga Teknis
(Dikgutentis) Dikdasmen pernah mengeluarkan “buku saku berwarna
biru” tentang “sepuluh kompetensi guru”. Dua dekade kemudian,
Direktorat Tenaga Kependidikan (Dit Tendik), nama baru Dikgutentis
telah membentuk satu tim Penyusun Kompetensi Guru yang
beranggotakan para pakar pendidikan yang tergabung dalam
Konsorsium Pendidikan untuk menghasilkan produk kompetensi guru.
Setelah sekitar dua tahun berjalan, tim itu telah dapat menghasilkan
rendahnya kompetensi guru. Sementara itu, para penyelenggra
pendidikan di kabupaten/kota telah menunggu kelahiran kompetensi
guru itu. Bahkan mereka mendambakan adanya satu instrumen
atau alat ukur yang akan mereka gunakan dalam melaksanakan skill
audit dengan tujuan untuk menentukan tingkat kompetensi guru di
daerah masing-masing.
Untuk menjelaskan pengertian tentang kompetensi itulah maka
Gronzi (1997) dan Hager (1995) menjelaskan bahwa “An integrated
view sees competence as a complex combination of knowledge,
attitudes, skill, and values displayed in the context of task
performance”. Secara sederhana dapat diartikan bahwa kompetensi
guru merupakan kombinasi kompleks dari pengetahuan, sikap,
keterampilan, dan nilai-nilai yang ditunjukkan oleh guru dalam konteks
kinerja tugas yang diberikan kepadanya. Sejalan dengan definisi
tersebut, Direktorat Profesi Pendidik Ditjen PMPTK, menjelaskan
bahwa “Kompetensi diartikan sebagai pengetahuan, keterampilan, dan
nilai-nilai yang direfleksikan dalam kebiasaan berpikir dan bertindak”.
Pengembangan Profesionalitas Guru 1-17

Berdasarkan pengertian tersebut, standar kompetensi guru


diartikan sebagai ‘satu ukuran yang ditetapkan atau dipersyaratkan
dalam bentuk penguasaan pengetahuan dan perilaku perbuatan bagi
seorang guru agar berkelayakan untuk menduduki jabatan fungsional
sesuai bidang tugas, kualifikasi, dan jenjang pendidikan’ (Direktorat
Profesi Pendidik, Diten PMPTK, 2005). Standar kompetensi guru terdiri
atas tiga komponen yang saling mengait, yakni (1) pengelolaan
pembelajaran, (2) pengembangan profesi, dan (3) penguasaan
akademik. Ketiga standar kompetensi tersebut dijiwai oleh sikap dan
kepribadian yang diperlukan untuk menunjang pelaksanaan tugas guru
sebagai tenaga profesi. Ketiga komponen masing-masing terdiri atas
dua kemampuan. Oleh karena itu, ketiga komponen tersebut secara
keseluruhan meliputi 7 (tujuh) kompetensi, yaitu: (1) penyusunan
rencana pembelajaran, (2) pelaksanaan interaksi belajar mengajar, (3)
penilaian prestasi belajar peserta didik, (4) pelaksanaan tindak lanjut
hasil penilaian prestasi belajar peserta didik, (5) pengembangan
profesi, (6) pemahaman wawasan kependidikan, (7) penguasaan
bahan kajian akademik.
Standar kompetensi guru SKS memiliki tujuan dan manfaat
ganda. Standar kompetensi guru bertujuan ‘untuk memperoleh acuan
baku dalam pengukuran kinerja guru untuk mendapatkan jaminan
kualitas proses pembelajaran’ (SKG, Direktorat Tendik 2003:5). Di
samping itu, Standar Kompetensi Guru bermanfaat untuk: (1) menjadi
tolok ukur semua pihak yang berkepentingan di bidang pendidikan
dalam rangka pembinaan, peningkatan kualitas dan penjenjangan karir
guru, (2) meningkatkan kinerja guru dalam bentuk kreativitas, inovasi,
keterampilan, kemandirian, dan tanggung jawab sesuai dengan
jabatan profesinya (Direktorat Profesi Pendidik, PMPTK, 2005).
1-18 Pengembangan Profesionalitas Guru

E. Pengembangan Karir Guru


Pada era sentralisasi pendidikan, pembinaan guru diatur secara
terpusat oleh pemerintah, dalam hal ini Departemen Pendidikan
Nasional melalui PGPS (Peraturan Gaji Pegawai Sipil) dan ketentuan
lain tentang kenaikan pangkat dengan sistem kredit. Dalam
pelaksanaan di lapangan ketentuan tersebut berjalan dengan berbagai
penyimpangan. PGPS sering diplesetkan menjadi ‘pinter goblok
penghasilan sama’ atau ‘pandai pandir penghasilan sama’.
Pelaksanaan kenaikan pangkat guru dengan sistem kredit pun sama.
Kepala sekolah sering terpaksa menandatangani usul kenaikan
pangkat guru hanya karena faktor ‘kasihan’. Dengan kondisi seperti itu,
ada sebagaian kecil guru yang karena kapasitas pribadinya atau
karena faktor lainnya dapat berubah atau meningkat karirnya menjadi
kepala desa, anggota legeslatif, dan bahkan menjadi tenaga struktural
di dinas pendidikan. Sedang sebagian besar lainnya mengalami nasib
yang tidak menentu, antara lain karena belum ada kejelasan
tentang standar pengembangan karir mereka.
Mengingat kondisi itulah maka pada tahun 1970-an dan
1980- an telah didirikan beberapa lembaga pendidikan dan
pelatihan yang bernama Balai Penataran Guru (BPG),
yang sekarang menjadi Lembaga Penjamin Mutu
Pendidikan (LPMP) di setiap provinsi, dan Pusat Pengembangan
Penataran Guru (PPPG) yang sekarang menjadi Pusat
Pengembangan Profesi Pendidik dan Tenaga Kependidikan
(P4TK) untuk pelbagai mata pelajaran dan bidang keahlian di
beberapa daerah di Indonesia. Pada tahun 1970-an kegiatan
‘up-grading’ guru mulai gencar dilaksanakan di BPG dan PPPG.
Kegiatan itu pada umumnya dirancang oleh direktorat-direktorat di
bawah pembinaan Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan
Menengah sekarang LPMP dan P4TK berada di bawah Ditjen PMPTK.
Region-region penataran telah dibentuk di berbagai kawasan di
Indonesia, dengan melibatkan antara direktorat terkait dengan
Pengembangan Profesionalitas Guru 1-19

lembaga diklat (preservice training) dan lembaga pendidikan tenaga


kependidikan (LPTK) sebagai lembaga preservice training, serta
melibatkan juga peranan lembaga pendidikan sekolah sebagai on the
job training yang dibina langsung oleh Kantor Wilayah Departemen
pendidikan dan Kebudayaan yang ada di regionnya masing-masing.
Salah satu pola pembinaan guru melalui diklat ini adalah
mengikuti pola Pembinaan kegiatan Guru (PKG), yang sistem
penyelenggaraan diklatnya dinilai melibatkan elemen pendidikan yang
lebih luas. Melalui pola PKG ini, para guru dapat diklasifikasikan
sebagai berikut: (1) guru biasa, yakni guru baru atau guru yang belum
pernah mengikuti penataran, atau baru sebatas ditatar di tingkat
kecamatan atau sekolah, (2) guru Inti, guru yang telah ditatar di tingkat
provinsi atau nasional dan memperoleh predikat yang sebagai penatar
di tingkat kabupaten, kecamatan, dan sekolah, (3) instruktur, guru yang
telah mengikuti klegiatan diklat TOT (training of trainer) di tingkat pusat
atau nasional dan memperoleh predikat sebagai penatar di tingkat
provinsi. Sebagian besar instruktur ini juga telah memperoleh
pengalaman dalam mengikuti penataran di luar negeri, (4) pengelola
sanggar, guru instruktur yang diberi tugas untuk mengelola Sanggar
PKG, yakni tempat bertemunya para guru berdiskusi atau mengikuti
penataran tingkat kabupaten atau sekolah, (5) kepala sekolah, yakni
instruktur yang telah diangkat untuk menduduki jabatan sebagai kepala
sekolah, (6) Pengawas sekolah, satu jenjang fungsional bagi guru
yang telah menjabat sebagai kepala sekolah. Selain itu, para guru
memiliki wadah pembinaan profesional melalui orgabnisasi yang
dikenal dengan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP), sementara
para kepala sekolah aktif dalam kegiatan Latihan Kerja Kepala
Sekolah (LKKS), dan Latihan Kerja Pengawas Sekolah (LKPS) untuk
pengawas sekolah. Kegiatan-kegiatan tersebut sebagaian besar
dilaksanakan di satu sanggar yang disebut sanggar PKG.
1-20 Pengembangan Profesionalitas Guru

F. PENUTUP
Peningkatan kompetensi dan profesionalisme guru, oleh
Depdiknas sekarang dikelola oleh Direktorat Jenderal Peningkatan
Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan. Berbagai program
peningkatan kompetensi dan profesionalisme tersebut dilaksanakan
dengan melibatkan P4TK (PPPG), LPMP, Dinas Pendidikan, dan LPTK
sebagai mitra kerja.
DAFTAR PUSTAKA

Chamidi, Safrudin Ismi. 2004. “Peningkatan Mutu Pendidikan melalui


Manajemen Berbasis Sekolah”, dalam Isu-isu Pendidikan di
Indonesia: Lima Isu Pendidikan Triwulan Kedua. Pusat Data
dan Informasi Pendidikan, Balitbang Depdiknas.
Direktorat Ketenagaan. 2006. Rambu-rambu Penyelenggaraan
Pendidikan Profesional Guru Sekolah Dasar. Jakarta: Direktorat
Ketenagaan Dirjen Dikti
Dirjen Dikti Dir PPTK Depdiknas. 2002. Standar Kompetensi Guru Kelas
SD-MI Program D-II PGSD. Jakarta: Depdiknas.
Gunawan, Ary H,1995. Kebijakan-Kebijakan Pendidikan, Jakarta:
Rineka Cipta.
Hamijoyo, Santoso S. 2002. “Status dan Peran Guru, Akibatnya pada
Mutu Pendidikan”, dalam Syarif Ikhwanudin dan Dodo Murtadhlo.
2002. Pendidikan untuk Masyarakat Indonesia Baru. Jakarta:
Grasindo.
Indra Djati Sidi. 2002. Menuju Masyarakat Pembelajar: Menggagas
Paradigma Baru Pendidikan. Jakarta:Paramadina dan Logos
Wacana Ilmu.
Rich, John Martin. 1992. Inovation in Education: Reformers and Their
Critics. New York: Cross Cultural Approach.
Rogers, Everett M. 1995. Diffusion of Innovation. New York: The Free
Press.
Rokhman, Fathur dkk. 2005. Studi Kebijakan Pengelolaan Guru Di Era
Otonomi Daerah dalam Rangka Peningkatan mutu pendidikan.
Penelitian Balitbang dan Lemlit UNNES.
Suparno, Paul. 2004. Guru Demokratis di Era Reformasi Pendidikan.
Jakarta: Grasindo.
Suryadi, Ace dan Dasim Budimansyah. 2004. Pendidikan Nasional
Menuju Masyarakat Masa Depan. Jakarta: Genesindo.
Undang-Undang No. 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.
Undang-undan No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
Zamroni. 2000. Paradigma Pendidikan Masa Depan. Yogyakarta: Bigraf
Publishing.
BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Pada buku ajar Mesin Perkakas akan dipelajari antara lain:
geometri dan penyayatan pahat, mesin bubut, mesin skrap, dan mesin
freis.
Geometri dan penyayatan pahat meliputi: bentuk-bentuk pahat mesin
perkakas dan elemen-elemennya dan bentuk penyayatan. Mesin bubut
meliputi bagian-bagian mesin bubut, perhitungan putaran mesin, volume
produk, lama waktu pengerjaan, dan alat bantu mesin bubut. Mesin Skrap
meliputi: bagian-bagian mesin skrap, meknisme penggerak mesin,
persiapan menyekrap, proses penyekrapan, perhitungan banyaknya
langkah mesin, volume produk, daya, dan alat bantu mesin skrap. Mesin
Freis meliputi: Bagian-bagian mesin freis, cara setting perkakas, setting
benda kerja, setting mesin, teknik mngefrais, dan perhitungan pembagian
dengan kepala pembagi, pembuatan roda gigi dan alat bantu mesin freis.

B. Prasyarat
Untuk memudahkan mahasiswa belajar tentang mesin perkakas,
maka sebaiknya peserta pelatihan harus menguasai tentang: membaca
gambar, alat ukur, ilmu bahan, matematika dan mekanika teknik.

C. Petunjuk Belajar
Dalam mempelajari buku ajar mesin perkakas, mahasiswa melakukan
langkah-langkah sebagai berikut:(1) Pelajari secara sistematis pada
setiap substasi materi mesin perkakas pada masing-masing bab, (2)
Pelajari bagian demi bagian mesin perkakas sehingga mengerti apa yang
dimaksud dalam buku ajar ini, (3) Mencoba mengerjakan latihan soal
2-2 Mesin Perkakas Konvensional

yang ada pada tiap bab, (4), dan mendiskusikan permasalah yang timbul
dan buat rangkumanya .
Keberhasilan pelatihan ini bukan hanya system penyelengara yang
baik, didukung instruktur yang baik, fasilitas yang baik, tetapi yang penting
adalah bagaimana komitmen peserta/guru untuk meningkatkan
profesionalisme kinerjanya.

D. Kompetensi dan Indikator


Membelajari mata ajar mesin perkakas ini dirancang sedemikian rupa,
sejauh mana peserta pelatihan setelah mengikuti pelatihan memiliki
kompetensi tentang mesin perkakas dan indikator kompetensi apa yang
harus dimiliki.
Kompetensi tentang mesin perkakas yang harus dimiliki peserta pelatihan
adalah; (1) Bagaimana dapat menjelaskan jenis-jenis mesin perkakas, (2)
menjelaskan geometri pahat dan penyayatan pahat, (3) menjelaskan
mesin bubut, (4) menjelaskan mesin skrap, dan (5) menjelaskan mesin
freis.
Indikator kompetensi dalam mempelajari mesin perkakas dalam pelatihan
ini sejauh mana peserta pelatihan dapat; (1) memahami jenis-jenis mesin
perkakas, (2) Memahami geometrid an penyayatan pahat, (3) memahami
teknik membubut, (4) memahami teknik menskrap dengan mesin, dan (5)
memahami teknik mengefrais.
BAB II KEGIATAN BELAJAR 2
GEOMETRI DAN PENYAYATAN PAHAT

A. Kompetensi dan Indikator


Kompetensi:
1. Menjelaskan faktor yang mempengaruhi kualitas hasil sayatan.
2. Menjelaskan gerak sayat, dan gerak pemakanan perkakas.
3. Menjelaskan bentuk-bentuk sudut mata pahat
4. Menjelaskan pengaruh variabel sudut perkakas terhadap hasil sayatan.
Indikator:
1. Memahami faktor-faktor yang mempengaruhi hasil penyayatan bahan
kerja.
2. Mengidentifikasi bentuk tatal dan hubunganya terhadap hasil sayatan.
3. Memahami fungsi sudut mata perkakas/pahat.
4. Menganalisis variabel sudut perkakas terhadap hasil sayatan

B. Uraian Materi

Proses pemotongan logam dibagi dalam empat kelompok dasar:


1. Proses pemotongan dengan mesin las.
2. Proses pemotongan dengan mesin pres.
3. Proses pemotongan dengan mesin perkakas.
4. Proses pemotongan non konvensional (Elektro Discharge Machining,
laser Beam Machining, Chemical Milling, dan sebagainya).
Dari keempat proses pemotongan tersebut buku ajar ini hanya akan
membicarakan kelompok ke 3 yaitu proses pemotongan dengan
menggunakan mesin perkakas. Proses ini biasanya disebut Proses
pemotongan Logam (Metal cutting process) atau proses permesinan
2-4 Mesin Perkakas Konvensional

(Machining process). Proses permesinan pada saat ini merupakan proses


yang paling banyak digunakan (60% sampai 80%) dalam membuat suatu
mesin yang komplit.
Klasifikasi Proses Permesinan
Pahat yang bergerak relatif terhadap benda kerja akan menghasilkan
geram dan sementara itu permukaan benda kerja secara bertahap akan
terbentuk menjadi komponen yang dikehendaki. Pahat tersebut dipasangkan
pada suatu jenis mesin perkakas dan dapat merupakan salah satu dari
berbagai jenis pahat/perkakas potong disesuaikan dengan cara pemotongan
dan bentuk akhir dari produk. Untuk sementara, dapat diklasifikasikan dua
jenis pahat yaitu pahat bermata potong tunggal (single point cutting tool) dan
pahat bermata potong jamak (multiple joints cutting tools).
Gerak relatif pahat terhadap benda kerja dapat dipisahkan menjadi
dua macam komponen gerakan yaitu gerak potong (cutting movement) dan
gerak makan (feeding movement). Menurut jenis kombinasi dari gerak potong
dan gerak makan, maka proses permesinan dikelompokkan menjadi:
1. Proses Bubut (Turning)
2. Proses Gurdi (Drilling)
3. Proses Frais (Milling)
4. Proses Gerinda Rata (Surface Grinding)
5. Proses Gerinda Silindris (Cylindrical Grinding)
6. Proses Sekrap (Shaping, Planning)
7. Proses Gergaji atau Parut (Sawing, Broaching).
Mesin Perkakas Konvensional 2-5

Tabel 2.1. Klasifikasi proses pemesinan menurut jenis gerakan relatif


pahat/perkakas potong terhadap benda kerja.
Selain klasifikasi tersebut di atas, secara lebih rinci proses permesinan
dapat diklasifikasikan menurut tujuan dan cara pengerjaan atau mesin
perkakas yang digunakan seperti terlihat pada tabel 2. 2.
2-6 Mesin Perkakas Konvensional

Tabel 2.2. klasifikasi proses permesinan menurut jenis mesin perkakas yang
digunakan

Jenis Proses Mesin perkakas Yang digunakan


(Polishing 9. Mesin
1. Bubut & Buffing) 1. Mesin Bubut
(Turning) (Lathe) Asah
2. Gurdi 2. Mesin Gurdi
(Drilling) (Drilling (Honing
Machine) Machine)
3. Sekrap 3. Mesin 10. Mesin Asah
(Shaping, Halus (Lapping
Planing) Sekrap
Machine)
(Shapin
11. Mesin Asah
g Super Halus/
4. Frais Machine mesin
(Milling) ) dan Asah
Kaca
5. Gergaji mesin
(Sawing) (Super/mirror
Sekrap Finishing)
meja 12. Mesin
6. Koter/
Pelebaran (Plannin Pengkil
lubang ap
g
(Boring) (Polishe
Machine
7. Parut r &
(Broaching) )
4. Mesin frais Buffer)
(Milling Machine)
8. Gerinda
(Grinding) 5. Mesin

Gergaji
9. Asah
(Honing) (Sawing
Machine)

10. Asah 6. Mesin Koter


Halus (Boring
(Lapping) Machine)
7. Mesin
11. Asah parut/Mesin
Broc
Super
(Broaching
Halus Machine)
(Super 8. Mesin
Gerinda
finishing) (Grinding
Machine)
12. Kilap
Mesin Perkakas Konvensional 2-7

Beberapa jenis proses mungkin dapat dilakukan pada satu jenis mesin
perkakas, misalnya mesin bubut bisa digunakan untuk membuat lubang,
membesarkan lubang, memotong, dengan cara mengganti pahat dengan
yang sesuai dengan proses yang dikerjakan. Proses no.8 sampai dengan
no.12 termasuk jenis proses penghalusan, oleh sebab itu biasanya
merupakan proses akhir dari suatu urutan proses-proses permesinan suatu
komponen. Ditinjau dari bentuk geram (chips) serta mekanisme terbentuknya
geram, proses penghalusan tersebut berbeda dengan proses permesinan
yang lain.
Selain hal tersebut di atas, proses permesinan dapat diklasifikasikan
berdasarkan proses terbentuknya permukaan (proses generasi permukaan,
surface generation). Dalam hal ini proses tersebut dikelompokkan dalam dua
garis besar proses yaitu :
1. Generasi permukaan silindris atau konis
2. Generasi permukaan rata/lurus dengan atau tanpa putaran benda
kerja. Klasifikasi ini ditunjukkan pada tabel 2.3.
2-8 Mesin Perkakas Konvensional

Tabel 2.3 Klasifikasi Proses Permesinan Berdasarkan Generasi


(pembentukan) Permukaan

Pada setiap proses tersebut digunakan pahat dengan bentuk khusus.


Gambar 2.1. memperlihatkan beberapa contoh bentuk pahat dari berbagai
proses permesinan yang dimaksud.
1. Proses yang biasanya dilakukan pada mesin bubut (pahat bermata
potong tunggal gerak potong berupa putaran benda kerja dan gerak
makan berupa gerak translasi pahat).
Mesin Perkakas Konvensional 2-9
Gambar 2.1. Bentuk pahat pada proses permesinan
2-10 Mesin Perkakas Konvensional

2. Proses yang biasanya dilakukan pada Mesin Frais (pahat bermata potong
jamak melakukan gerak potong yang berupa putaran, benda kerja
yang bergerak translasi merupakan gerak makan.

Gambar 2.2. Proses penyayatan pada mesin frais.


Mesin Perkakas Konvensional 2-11

3. Proses Pemesinan Roda Gigi


Gambar 2.3. Pembuatan roda gigi pada mesin frais.
2-12 Mesin Perkakas Konvensional

4. Proses Pemesinan Ulir Sekrup

Gambar 2.4. Proses pembuatan ulir


Alat potong atau alat sayat yang digunakan dalam proses pemesinan
dinamakan pahat (tool). Elemen pahat adalah :
1. Badan (Body) : bagian pahat yang dibentuk menjadi mata potong pahat
atau tempat sisipan pahat (insert).
2. Pemegang pahat (Shank) : bagian pahat untuk dipasangkan pada
mesin perkakas.
3. Lubang pahat (Tool Bore) : adalah lubang melalui mana pahat dapat
dipasang pada poros utama. Umumnya dipunyai oleh pahat freis.
4. Sumbu pahat (Tool Axis) : garis maya yang digunakan untuk
mendefinisikan geometri pahat. Umumnya garis tengah dari pemegang
atau lubang pahat.
5. Dasar (Base) : bidang rata pada pemegang untuk meletakkan pahat
sehingga mempermudah proses pembuatan, pengukuran ataupun
pengasahan pahat.
Mesin Perkakas Konvensional 2-13

Gambar 2.5. Elemen-elemen pahat.


Gambar 2.6. Pahat gurdi
2-14 Mesin Perkakas Konvensional

Gambar 2.7. Pahat Frais.


Bidang pahat merupakan permukaan aktif pahat. Setiap pahat
mempunyai bidang aktif ini sesuai dengan jumlah mata potongnya
tunggal/jamak. Tiga bidang aktif tersebut adalah :
a. Bidang geram (A γ , face): bidang di atas mana geram mengalir
b. Bidang Utama/mayor (Aα , Principal/Mayor Flank): bidang yang
menghadap permukaan transient dari benda kerja.
c. Bidang Bantu/ minor (Aα ’, Auxilliary/ Minor Flank): bidang
yang menghadap permukaan terpotong dari benda kerja.
Mesin Perkakas Konvensional 2-15

Mata potong adalah tepi dari bidang geram yang aktif memotong. Ada
dua jenis mata potong :
1. Mata potong utama/mayor (S, Principal/Mayor Cutting Edge), garis
perpotongan antara A γ dengan Aα .
2. Mata potong Bantu/minor (S’ , Auxilliary/Minor Cutting Edge), garis
perpotongan antara A γ dengan Aα ’.
Mata potong utama bertemu dengan mata potong bantu pada pojok
pahat (Tool Corner). Untuk memperkuat pahat maka pojok pahat dibuat
melingkar dengan jari-jari tertentu, yaitu r ε atau b ε . Radius pojok r ε (Corner
Radius/ Nose Radius) atau panjang pemenggalan pojok b ε (Chamfered
Corner length) berfungsi untuk memperkuat pahat dan kehalusan permukaan
hasil proses permesinan.
Beberapa jenis pahat dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu pahat
kanan dan pahat kiri. Geometri pahat pada sistem referensi pahat
(Ortogonal/normal) seperti yang dianut Jerman, DIN 6.581, dapat diukur
beberapa sudut pada bidang dasar :
1. xr : sudut potong utama (Tool Cutting Edge Angle).
2. ε r : sudut ujung (Tool Included Angle/Plane Angle).
3. x’r : sudut potong Bantu (Tool Minor Cutting Edge Angle).
4. ψ r : sudut potong samping (Tool Approach Angle, or Lead Angle).

C. Latihan
1. Gambarkan dan jelaskan bidang pahat yang merupakan permukaan
aktif pahat.
Jawab:
a. Bidang geram (A γ , face): bidang atas di mana geram mengalir
b. Bidang Utama/mayor (Aα , Principal/Mayor Flank): bidang yang
menghadap permukaan transien dari benda kerja.
2-16 Mesin Perkakas Konvensional

c. Bidang Bantu/ minor (Aα ’, Auxilliary/ Minor Flank): bidang yang


menghadap permukaan terpotong dari benda kerja.

2. Jelaskan mata potong bidang geram yang aktif memotong.


a. Mata potong utama/mayor (S, Principal/Mayor Cutting Edge),
garis perpotongan antara A γ dengan Aα .
b. Mata potong Bantu/minor (S’ , Auxilliary/Minor Cutting Edge),
garis perpotongan antara A γ dengan Aα ’.

D. Lembar Kegiatan Mahasiswa


Lembar kegiatan ini berupa lembar kertas folio (yang disediakan
peserta), untuk menyelesaikan soal latihan.

E. Rangkuman
Proses pemotongan logam dibagi dalam empat kelompok dasar:
(a). Proses pemotongan dengan mesin las, (b). Proses pemotongan
dengan mesin pres, (c). Proses pemotongan dengan mesin perkakas,
Mesin Perkakas Konvensional 2-17

(c). Proses pemotongan non konvensional (Elektro Discharge


Machining, laser Beam Machining, Chemical Milling).
Menurut jenis kombinasi dari gerak potong dan gerak makan, maka
proses permesinan dikelompokkan menjadi: (a). Proses Bubut
(Turning), (b). Proses Gurdi (Drilling), (c). Proses Frais (Milling), (d).
Proses Gerinda Rata (Surface Grinding), (f). Proses Gerinda Silindrik
(Cylindrical Grinding), (g). Proses Sekrap (Shaping, Planning), (h).
Proses Gergaji atau Parut (Sawing, Broaching).
Proses permesinan dapat diklasifikasikan berdasarkan proses
terbentuknya permukaan dalam dua garis besar proses yaitu : (a).
Generasi permukaan silindris atau konis. (b). Generasi permukaan
rata/lurus dengan atau tanpa putaran benda kerja.
Elemen pahat adalah : (a). Badan (Body), (b). Pemegang pahat
(Shank), (c). Lubang pahat (Tool Bore), (d). Sumbu pahat (Tool Axis),
(e). Dasar (Base).
Ada dua jenis mata potong : (a). Mata potong utama/mayor (S,
Principal/Mayor Cutting Edge), garis perpotongan antara A γ dengan
Aα , (b). Mata potong Bantu/minor (S’ , Auxilliary/Minor Cutting Edge),
garis perpotongan antara A γ dengan Aα ’.
2-18 Mesin Perkakas Konvensional

F. Tes Formatif

1. Klasifikasikan proses permesinan menurut jenis mesin perkakas yang


digunakan!.
2. Gambarkan bentuk- bentuk pahat pada proses permesinan.
3. Sebutkan dan jelaskan elemen pahat!.
BAB III KEGIATAN BELAJAR 2
MESIN BUBUT
A. Kompetensi dan Indikator
Kompetensi:
1. Menjelaskan elemen dasar mesin bubut.
2. Menjelaskan macam, fungsi, dan komponen mesin bubut.
3. Menjelaskan cara memasang pahat, mensetting mesin dan
mencekam benda kerja.
4. Menjelaskan perhitungan putaran mesin, daya dan lama
pembubutan
5. Menjelaskan perhitungan bubut tirus dan roda gigi pengganti bubut
ulir.
6. Mencontohkan teknik membubut manual dan otomatis.
7. Menjelaskan cara menguji hasil pembubutan

Indikator:
1. Menjelaskan elemen dasar mesin bubut.
2. Memahami macam, fungsi, dan komponen mesin bubut.
3. Memahami cara memasang pahat, mensetting mesin dan
mencekam benda kerja.
4. Menghitung putaran mesin, daya dan lama pembubutan.
5. Menghitung bubut tirus dan roda gigi pengganti bubut ulir.
6. Mengoperasionalkan mesin bubut cara manual dan otomatis.
7. Menguji hasil pembubutan
2-20 Mesin Perkakas Konvensional

B. Uraian Materi

1. Elemen Dasar Proses Bubut


Elemen dasar dari proses bubut dapat diketahui atau dihitung
menggunakan rumus yang dapat diturunkan dengan memperhatikan gambar
3.1.

Gambar 3.1. Proses bubut

Benda kerja : do = diameter mula ; mm


dm = diameter akhir ; mm
lt = panjang permesinan ; mm
Pahat : xr = sudut potong utama ;0
0
0 γ = sudut geram ;
Mesin bubut : a = kedalaman potong ; mm
a = (do - dm)/2 ; mm
f = gerak makan ; mm/r
n = putaran poros utama ; put/min.
Mesin Perkakas Konvensional 2-21

Elemen dasar dapat dihitung dengan rumus-rumus berikut :


a. Kecepatan potong :
π .d .n
v= ; m/min
1000
dimana d = diameter rata-rata , d = (do- dm)/2 ≡ do
b. Kecepatan makan :
vf = f.n ; mm/min
c. Waktu pemotongan :
tc = lt / vf ; min
d. Kecepatan penghasilan geram :
Z = A.v
Dimana, penampang geram sebelum terpotong A = f . a mm2 atau A =
b.h mm2
maka Z = f . a . v ; cm3 / min

2. Penentuan Kondisi Pemotongan


Yang dimaksud dengan kondisi pemotongan pada proses bubut
adalah kedalaman potong (a), gerak makan (f), dan kecepatan potong (V).
Ketiga kondisi pemotongan tersebut harus ditentukan terlebih dahulu
sebelum proses pemesinan dilaksanakan. Kondisi pemotongan ditentukan
dengan melalui tahap-tahap berikut.
Tahap 1. Penentuan Material dan Geometri Pahat.
Pahat dipilih sesuai dengan jenis pengerjaan mesin yang dilakukan.
Material pahat ditentukan berdasarkan material benda kerja dan kondisi
pemotongan (pengasaran, adannya beban kejut, penghalusan). Untuk High
Speed Steel (HSS) dapat dipilih jenis M 1, M2, M10, M3, M4, atau M45, atau
yang lain sesuai dengan pahat yang tersedia di bagian perkakas. Sedangkan
bagi pahat karbida dapat dipilih jenis P, M, dan K dengan kode 10, 20, atau
30. Pahat HSS dipilih jika dalam proses pemesinan terdapat beban kejut.
2-22 Mesin Perkakas Konvensional

Material pahat karbida menurut ISO diklasifikasikan berdasarkan jenis


pemakaiannya, yaitu pekerjaan pemesinan dikelompokkan menjadi tiga
kelompok : 1) Steel Cutting Grade, untuk pemotongan berbagai jenis baja
yang akan menghasilkan geram yang kontinu karena relatif liat. Pahat untuk
pengerjaan pemesinan ini diberi kode huruf P dan kode warna biru. 2) Cast
Iron Cutting Grade, untuk pemotongan berbagai jenis besi tuang yang akan
menghasilkan geram yang terputus-putus karena relatif rapuh. Pahat untuk
pengerjaan pemesinan ini diberi kode huruf K dan kode warna merah. Dan
3) Intermediate Grade, Untuk proses pemesinan berbagai jenis baja, besi
tuang dan nonferro yang mempunyai sifat ketermesinan yang baik. Diberi
kode huruf M dan kode warna kuning.
Contoh klasifikasi pahat HSS dapat dilihat pada tabel 3.1.
Tabel 3.1. Klasifikasi Pahat HSS
Jenis HSS Standart AISI
Conventional HSS :
Molibdenum HSS M1, M2, M7, M10
Tungten HSS T1, T2
Special HSS :
Cobalt added HSS M33, M36, T4, T5, T6
High Vanadium HSS M3-1, M3-2, M4, T15
High Hardness Co HSS M41, M42, M43, M44, M45, M48
Cast HSS
Powdered HSS
Coated HSS

Masing-masing kelompok tersebut diklasifikasikan lagi menggunakan


kode angka yang menggambarkan sifat karbida atau kondisi pemesinan yang
Mesin Perkakas Konvensional 2-23

direncanakan. Angka yang kecil setaraf dengan jenis pahat karbida yang
relatif keras, hot hardness tinggi, kecepatan potong tinggi dan rapuh,
sehingga digunakan untuk pemesinan tanpa beban kejut dan penghalusan.
Angka yang besar setaraf dengan jenis pahat karbida yang relatif ulet, dapat
digunakan untuk proses pengasaran, pemesinan dengan beban kejut dan
kondisi berat. Pahat ini dianjurkan untuk kecepatan potong yang tidak terlalu
tinggi.
Geometri pahat dipilih sebaik mungkin sesuai dengan kondisi
pemotongan :
xr : ditentukan berdasarkan kekakuan sistem pemotongan dan
dimensi akhir produk (pada ujung atau pojok benda kerja).
Berkaitan dengan umur pahat dan gaya radial.
γo : ditentukan sesuai dengan jenis pahat, benda kerja dan
kecepatan potong yang diinginkan. Berkaitan dengan
kemudahan pembentukan geram, gaya pemotongan dan
kekuatan pahat.

αo , rx , : disesuaikan dengan kondisi pemotongan (gerak makan).


λs

εr : disesuaikan dengan kedalaman potong dan kehalusan

permukaan (pada proses akhir/penghalusan) serta gaya radial.


Tahap 2 : Penentuan kedalaman potong a dan gerak makan f
Agar proses pembentukan geram berlangsung dengan baik, maka
rasio kerampingan geram δ ditentukan berdasarkan kedalaman potong dan
gerak makan seperti pada tabel 3.2.
Tabel 3.2. Hubungan kedalaman potong dengan rasio kerampingan
geram.
Kedalaman potong δ = b/h = a/f (sin2xr)
a≤ 2 3 ≤ δ ≤ 8
a>2 5 ≤ δ ≤ 20
2-24 Mesin Perkakas Konvensional

Radius ujung pahat disesuaikan dengan kedalaman potong. Kedalaman


potong ditentukan berdasarkan dimensi bahan relatif terhadap dimensi akhir.
Pada langkah pengasaran, kedalaman potong diusahakan sebesar mungkin,
sebagai kendala adalah panjang mata potong dan gaya pemakanan.

a (mm) εr (mm)
s.d 3 0,5 – 0,8
3 – 10 0,8 – 1,5
10 - 200 1,5 – 2,0

Kedalaman potong ditentukan sebagai berikut :


a = (do-dm)/2 (menurut gambar kerja)
a minimum tergantung pada r ε
a maksimum = 0,7 S. Sin xr
dimana S adalah panjang mata potong.
Gerak makan (f) ditentukan berdasarkan jenis proses, yaitu
pengasaran dan penghalusan. Pada proses pengasaran gerak makan dipilih
sebesar mungkin dan yang menjadi kendala adalah rasio kerampingan
geram serta gaya pemotongan. Pada proses penghalusan, maka gerak
makan bersama dengan radius ujung pahat menentukan tingkat kehalusan
permukaan.
Pada proses pengasaran rasio kerampingan geram δ dipilih 5 s.d 10.
Sedangkan gaya potong dan gaya radial diperiksa dengan rumus :
1− z
Fy = Fv = ks . a. Cx
. . Cγ. Cv . Cv
f 1 1. B

Fx = (0,3 sd 0,5) Fy, tergantung dari xr.


Ks1.1 = gaya potong spesifik referensi (untuk berbagai jenis baja =
144. 0 37.
).

z =0,2
Mesin Perkakas Konvensional 2-25

Pada proses penghalusan (proses akhir), harga kedalaman potong


sudah tertentu, yaitu selisih antara diameter sebelum terpotong dan diameter
akhir. Gerak makan (f) ditetapkan sesuai dengan kehalusan permukaan
produk yang dikehendaki. Sesuai dengan hasil penelitian yang dilakukan T.
Rochim (1978), harga f dapat dicari dengan rumus empirik :

f= 8 mm/r
R. r
t C

dimana :
f = gerak makan ; mm/r
Rt = parameter kekasaran (peak to valey height) ; μ
m r ε = radius ujung pahat ; mm
Cr = konstanta dipengaruhi oleh kekakuan sistem pemotongan (benda
kerja, pahat)
= 2000 untuk sistem yang kaku
= 2300 untuk sistem yang sedang
= 3000 untuk sistem yang lemah
Harga f yang didapatkan dari rumus tersebut merupakan harga terkecil
yang mungkin digunakan untuk mendapatkan Rt yang dimaksud. Apabila
ternyata hasilnya lebih halus dari yang dimaksud, maka harga f dapat
dinaikkan untuk mencapai kecepatan pembentukan geram z yang tinggi.
Sebaliknya jika tingkat kekasaran terlalu besar karena adanya getaran, maka
radius ujung pahat harus diperkecil. Harga ekuivalen dari Rt apabila tanda
pada gambar teknik mencantumkan parameter kekasaran yang lain adalah
sebagai berikut:
2-26 Mesin Perkakas Konvensional
Nomer Ra Rz Rt Simbol keterangan
ISO
N12 50,0 183,0 120,0 Sangat
N11 25,0 84,0 63,3 kasar
N10 12,5 44,0 32,0 ∇
N9 6,3 23,0 18,0
N8 3,2 12,0 10,0 ∇∇ normal
N7 1,6 6,2 6,0
N6 0,8 3,2 3,0
N4 0,2 0,9 0,9 ∇∇∇
N3 0,1 0,4 0,5

Apabila harga gerak makan telah dihitung dengan rumus di atas, maka
harus diperiksa kebaikan proses pembentukan geram, yaitu rasio
kerampingannya. Untuk proses penghalusan biasanya a ≤ 2 mm, sebaiknya
: 3 ≤ δ ≤ 8 (T. Rochim, 1993). Apabila harga δ dianggap baik, maka harga f
yang dihitung tersebut bisa langsung dipakai untuk mengisi harga F pada
program NC untuk penghalusan dengan penyesuaian satuan yang dipakai.
Tahap 3 Penentuan Kecepatan Potong
Penentuan kecepatan potong optimum ditentukan berdasarkan dua
tujuan yaitu kecepatan potong ekonomk dan kecepatan potong produktif.
Kecepatan potong ekonomik biasanya digunakan dalam proses pengasaran
(roughing) sedangkan kecepatan potong produktif digunakan dalam proses
penghalusan (finishing atau follow countour). Kecepatan potong ekonomik
harganya lebih kecil dari pada kecepatan potong produktif.
Faktor yang menentukan tingkat kehalusan hasil pembubutan:
1. Benda kerja
2. Pahat (meterial dan geometri )
3. Kecepatang potong ( cutting speed )
4. Bentuk tatal (gram)
5. Kondisi mesin
Mesin Perkakas Konvensional 2-27

Kecepatan sayat suatu variabel yang mempengaruhi terhadap


keawetan pahat dan beban yang dipikul mesin.
1. Benda Kerja
ƒ Kualitas Bahan Baku : Kekokohan
ƒ Bentuk : Bubut luar / dalam
2. Perkakas / Pahat
ƒ Kualitas Bahan Baku : Kekerasan
ƒ Bentuk : sudut-sudut pahat
3. Penampang Serpih
ƒ Ukuran : Luas penampang
ƒ Bentuk : persegi / jajaran genjang
4. Pendinginan
ƒ Jenis : Oli / dromus ( oli emulsion)
ƒ Kuantitas ( jumlah)
Jenis dan gerak potong terhadap benda kerja
PROSES GERAK POTONG GERAK MAKAN
BUBUT ROT BENDA KERJmm/mnt GRK PAHAT
mm/mnt
GURDI ROT PAHAT mm/mnt GRK PAHAT mm/mnt

FREIS ROTASI PAHAT mm/mnt GRK MEJA mm/mnt

SHAPER GRK PAHAT mm/mnt BENDA KERJA mm/mnt

PLANNER BENDA KERJA mm/mnt GRK PAHAT mm/mnt

GERINDA ROT PAHAT mm/mnt BENDA KERJA mm/mnt


TETAP
PERAUT GRK PAHAT mm/mnt --

2/19/08& 2
GERGAJI

3. Macam-Macam Pembubutan
Proses pembubutan ada beberapa macam yaitu:
1. Bubut Silindris ( Turning ) dan Bubut Tirus (Cone)
2. Bubut Muka (Facing)
2-28 Mesin Perkakas Konvensional

3. Bubut Alur ( Grooving)


4. Bubut Potong ( Cut off)
5. Meluaskan lubang (booring)
6. Bubut bentuk (Forming) Pahat dibentuk

Gambar 3.2. Pembentukan serpih pada pembubutan.


Ukuran tatal :
Ratio kerampingan tatal: nilai δ = b / h = a / f (sin 2 Xr)
Apabila a ≤ 2 mm, maka 3 ≤ δ ≤ 8
Apabila a>2 mm, maka 5 ≤ δ ≤ 20
Mesin Perkakas Konvensional 2-29
Gambar 3.3. Kedalaman tusukan dan bentuk serpih.

KETERANGAN :

Gambar 3. 4. Mesin Bubut

1.Motor penggerak 10. Eretan dasar


2. Kepala tetap 11. Cakra/Penjepit/Chuck
3. Eretan lintang 12. Batang gigi
4. Wadah tatal 13. Poros ulir / Transporteur
5. Saklar motor 14. Poros luncur / vuding as
6. Kotak kunci 15. Batang penghubung saklar
7. Kepala bebas/lepas 16. Meja mesin
8. Kaki 17. Eretan atas / Support
9. Spindel utama
Spesifikasi Mesin :
Ukuran maksimal H (tinggi sumbu) dari meja dikali W (jarak centre kepala
tetap dan penjepit). Ukuran maksimal benda kerja yang dapat dikerjakan 2 H
X W.
2-30 Mesin Perkakas Konvensional

Gambar 3.5. Mesin Bubut

4. Bagian-bagian Mesin Bubut.


a. Kepala Tetap Dengan Pembawa

Gambar 3.6. Bentuk jenis buatan dan penempatan jantung bubut.


Mesin Perkakas Konvensional 2-31

Keterangan :
a. Mantel pengaman, b. Pembawa massif, c. Penumpuan pembawa yang
betul, d. Penumpuan yang benar bagi jarum bubut yang mengandung
bidang-bidang rata, e. Cincin pelindung, f. Pembawa bekerja sendiri.
1... bubungan (nok) pembawa dalam keadaan menjepit, 2.... cincin, 3...
bubungan pembawa dalam keadaan terpental keluar, 4.... badan cakra.

Gambar 3.7. Penjepitan antara dua ujung (kanan dalam perspektif).


Keterangan :
1...Jantung pembawa, 2... tabung pemasangan, 3... cakram pembawa,
4... penitik kepala, 5... benda kerja, 6...peniti kepala bebas, 7... bubung
penahan, 8...lubang untuk kaki pembawa.

b. Penjepit Chuck Dependent

Gambar 3.8. Cekam penjepit.


2-32 Mesin Perkakas Konvensional

c. Kepala Lepas.
Kepala lepas dipasang di atas meja bubut bagian ujung kanan,
berguna untuk : Menopang benda kerja, pemasangan mata boor /snei dan
tap, serta untuk penyetalan bubut tirus panjang.

Gambar 3.9. Kepala bebas model normal (kiri dan tengah).

d. Meja Mesin Bubut


Berfungsi sebagai dudukan seperangkat eretan yang meluncur
memanjang. Keausan meja mengakibatkan hasil pembubutan tidak
presisi (cembung). Perawatan / pembersihan meja seusai pembubutan
penting dilakukan untuk mencegah keausan.

Gambar 3.10. Bentuk meja mesin bubut.


Mesin Perkakas Konvensional 2-33
e. Eretan.

Gambar 3.11. Eretan mesin bubut.


2-34 Mesin Perkakas Konvensional

f. Transmisi Penggerak Poros Kepala Tetap

Gambar 3.12. Transmisi Penggerak Poros Kepala Tetap

g. Perkakas Bubut / Pahat


1. Geometri Mata Pahat
.β = Sudut pasak berdampak ketajaman
.α = Sudut penyayatan bebas utama
Mesin Perkakas Konvensional 2-35

.α1 = Sudut bebas penyayatan samping mencegah gesekan pahat


dengan bidang yang telah disayat
.γ = Sudut tatal, berdampak terhadap pembentukan tatal dan
tahanan tatal.
. α +β+ γ = 900
‫א‬ = Sudut penyetelan berdampak kepada bentuk tatal.
gama = Sudut tatal, berdampak kepada serpihan tatal
.‫ג‬ = Sudut kemiringan berdampak daya iris dan pembuangan tatal
Ujung mata pahat memiliki radius r

Gambar 3.13. Geometri mata pahat.


2-36 Mesin Perkakas Konvensional

Tabel. Sudut Pahat


BAHAN BENDA SUDUT BEBAS SUDUT PASAK SUDUT TATAL
KERJA 0
α / BAJI β 0 γ0
≥ Baja 70 8 74 8
Bj 60 – Bj 70 8 68 14
Bj 44 – Bj 60 8 62 20
Baja < Bj 44 8 55 27
Loyang 12 – 15 50 25 – 28
Besi tuang 6 74 10
Logam putih 8 – 10 30 – 35 45 – 50
Pahat penyusur / 8 82 0
pahat putar

2. Geometri Pahat

• r = radius ujung pahat


Mesin Perkakas Konvensional 2-37

3. Model Pahat

Gambar 3.14. Cara pembuatan gagang pahat.

Model V : Pahat bubut terbuat seluruhnya odari baja olah cepat.


Model S : Kepala penyayat dari baja olah cepat dilas tumpu dengan
gagang dari baja industri mesin.
Model P : Pelat penyayat dari baja olah cepat dilas pada tempat yang
disediakan di ujung gagang dari baja industri mesin.
Model K : Pelat penyayat dijepit.

Gambar 3.15. Arah penyayatan pahat bubut


R = Pahat Bubut Kanan L = Pahat Bubut Kiri
2-38 Mesin Perkakas Konvensional

4. Mengasah Pahat

Keausan Menggerinda bagian Menggerinda pada


Pahat sisi gerinda bag, manteL gerinda CARA YANG SALAH

Gambar 3.16. Cara mengasah pahat bubut.


5. Penjepitan Pahat

Gambar 3.17. Cara pemasangan pahat pada penjepit pahat.


Mesin Perkakas Konvensional 2-39

5. Proses Pembubutan Benda Kerja


a. Kecepatan Sayat Bubut
Kecepatan ditentukan oleh besaran putaran benda kerja dan diameter yang
disayat, hubungannya adalah: Dalam prakteknya nilai kecepatan potong
ditetapkan, dan putaran mesin dicari.

b. Menghitung Angka Putaran Mesin (n rpm)


Benda kerja D = 80 mm, kecepatan sayat v = 43 m/mnt
Jawaban :
Putaran mesin n = 1000.v / Л. D
= 1000. 43 / 3,14. 80
= 171,1 rpm
Variasi putaran mesin yang tersedia adalah : 31,5 – 45 – 63 – 90 – 125 – 180
– 250 – 355 – 500 – 710 – 1000 – 1400. Oleh karena tidak terdapat n = 171,1
rpm, maka dipilih 125 rpm (disebut ne = putaran efektif ). Dengan demikian
kecepatan sayat nyata adalah: V = 80. 3,14. 125 / 1000, V = 31,4 m / mnt.
Tabel Kecepatan Potong
BAHAN BENDA KERJA MEMBUBUT HALUS
(m / menit)
Bj 44 50 – 70
Bj 60 35 – 40
Bj 70 30 – 35
Bj tuang 40 – 45

Besi tuang 25 – 30

Aluminium 200 - 225


2-40 Mesin Perkakas Konvensional

c. Pemasangan Benda Kerja


1. Bubut Panjang

Gambar 3.18 Gambar 3.19.


Gerakan-gerakan pada Tahapan pekerjaan pada
pembubutan memanjang pembubutan memanjang

H.....gerakan utama Penjepiatan pertama : tahapan


V.....gerakan laju pekerjaan 1, 2, 3, 4, 5
L.....panjang pembubutan Setelah pembalikan jepitan :
d.....garis tengah benda kerja tahapan pekerjaan 6, 7.

Gambar 3.20. Pelurusan poros bengkok.


Mesin Perkakas Konvensional 2-41
2. Pembubutan Tirus

a. Tirus Pendek

Gambar 3.21. Gambar 3.22.


α
Sudut dalam segitiga tegak lurus, sudut di dalam kerucut
2
a dan b = sisi-sisi tegak, c = lengkap dan kerucut
sisi miring. terpancung.

D α D D
a ialah jari-jari jadi, tan =a;b= :1=
2 2 2 2 1.

α D
tan =
2 2 1.

b. Tirus Panjang

Gambar 3. 23. Pembuatan tirus panjang.


2-42 Mesin Perkakas Konvensional

Pada perhitungan penggeseran kepala bebas harus dibedakan dua


kasus:
a. Panjang kerucut sama dengan panjang benda kerja
Di dalam setiap segitiga tegak lurus berlaku hubungan alas b
sisimiring = c
cosinus (cos) sudut α .
Di dalam segiitiga tegak lurus yang diarsir pada gambar 122; c =
D − d = cos α = b maka b = c.cos α = D − d .cos α
22 c 22 2
D−d α
V= .cos
2 2
d. Perhitungan Daya Mesin Dan Waktu Bubut
a. Daya Mesin Bubut
FH .V
Daya sayat pahat : Ni =
60 75.
q . Ks . V
= ------------- pk
60 . 75

Daya efektif mesin bubut : Ne = Ni / η


Keterangan :
FH = Gaya sayat radial Kg
q = luas penampang tatal ( mm2 )
q =b.h=a.s
Ks = tahanan spesifik tatal ( Kg/ mm2 )
V = kecepatan sayat m / mnt
V = Л . D . N / 1000
D = Diameter benda dibubut mm
n = putaran mesin rpm
η = rendemen mesin + 70 %
Mesin Perkakas Konvensional 2-43

Gambar 3.24. Penampang tatal.

b. Waktu Pembubutan
• t = L / s.n ….. Menit
L = panjang benda kerja …. mm s
= gerak laju pahay …. mm / put n
= putaran benda kerja …. Rpm
2-44 Mesin Perkakas Konvensional

e. Pembubutan Ulir
Macam Cara Pembubutan Ulir:
1. Penyayatan Ulir dengan perkakas Snei dan Tap

Snei berfungsi untuk membuat ulir luar ( baut)

Tap berfungsi untuk membuat ulir dalam ( mur )

Gambar 3.25. Cara penyetelan benda kerja pada proses snei dan tap.

Proses Penyayatan Snei Dan Tap


No SNEI TAP
Mesin
2-
1 Benda Benda Ko
45
kerja di kerja di
boor bubut
sesuai luar
ukuran sesuai
yang ukuran
dikehen yang
daki dan dikehen
dipersen daki dan
g < 90 0 dipingul
, < 90 0
yakinka yakinka
n posisi n posisi
snei dan snei dan
benda benda
kerja kerja
simetris simetris
2 Benda
kerja Benda
dijepit kerja
pada dijepit
chuck pada
dan chuck
perkakas dan
snei perkakas
dipasang tap di-
pada pasang
kepala pada
lepas kepala
sesumbu lepas
dengan sesumbu
benda benda
kerja, kerja,
ujungnya ujungnya
didekatka didekatkan
n dengan dengan
benda benda
kerja kerja
3 Penyayatan awal dilakukan Penyayatan awal dilakukan
dengan cara manual untuk dengan cara manual untuk
mencari jalan dengan gerakan mencari jalan dengan gerakan
kombinasi an-tara batang kombinasi antara batang pemutar
pemutar snei dan pemutar kepala tap dan pemutar kepala lepas
lepas
4 Penyayatan berikutnya dilakukan Penyayatan berikutnya dilakukan
dengan mesin dengan kecepatan dengan mesin dengan kecepatan
lamban, sembari menggerakan lamban, sembari menggerakan
pemutar maju kepala lepas pemutar maju kepala lepas
5 Catatan: (1) Kecepatan sayat Idem snei
yang disarankan : 3 – 4 m/mnt
untuk bj, 2 – 3 untuk bt, 9 – 15
untuk kuningan, (2) dinginkan
dengan pelumas pada saat
penyayatan.
6 Akhir proses hentikan mesin, Akhir proses hentikan mesin, lepas
lepas snei dari benda kerja tap dari benda kerja perlahan
perlahan dengan arah belawanan dengan arah belawanan arah pada
arah pada saat penyayatan saat penyayatan
7 Lepas benda kerja dan Lepas benda kerja dan persiapkan
persiapkan untuk proses untuk proses penyayatan
penyayatan berikutnya ( proses berikutnya ( proses seri)
seri)

b. Prinsip Pembubutan Ulir Dengan Dengan Pahat Bubut Ulir


1. Prinsip-prinsip dasar pembubutan ulir
a. Pembubutan ulir dilakukan dengan laju memanjang secara
otomatis.
b. Pembubutan ulir secara otomatis dimana alur mekaniknya sbb :
motor Æmemutar poros utama Æmemutar benda kerja. Poros
utama Æ transmisi roda gigi Æ pros transporteu Æ eretan
melintang Æ pahat melaju memanjang.
2. Hubungan gerakan laju pahat, benda kerja dan panjang tatal. Untuk
satu putaran benda kerja dapat diilustrasikan gambar berikut:
Jarak tempuh pahat (laju) = h ( bila kisar ulir = s, maka h = s )
2-46 Mesin Perkakas Konvensional

Jarak tempuh benda kerja = Л.d


Panjang tatal = Л.d / cos δ = Л.d / sin δ

Gambar 3. 26. Ukuran tatal.


Mesin Perkakas Konvensional 2-47

c. Proses Pembubutan Ulir Dengan Mesin Bubut.


1. Benda kerja dibubut memanjang dengan ukuran diameter d =
diameter luar ulir (untuk ulir luar) dan d = diameter dalam ulir (untuk
ulir dalam).
2. Pemasangan pahat sebagai berikut:
Mal Ulir sudut δ dipasang berimpit pada benda

Gambar 3.27. Pembubutan ulir.

3. Membuat perhitungan roda gigi transmisi pengganti.


4. Setting mesin bubut, memindah handel transmisi roda gigi. Dasarnya
mengacu pada plat cap / tabel bubut ulir yang dipasang pada mesin
bubut
5. Penyayatan awal dengan menyetel pahat menusuk sedikit pada
permukaan benda kerja. Masukan handel otomatis ulir, dengan
memperhatikan nomor skala lonceng ulir.
6. Proses penyatan ulir dilakukan dengan cara`seperti gambar 3.28 (ulir
kanan) berikut:
Stel pemakanan pahat saat mesin berputar Æ jalankan otomatis Æ
pahat menyayat dari kepala lepas ke kepala tetap Æ tarik mundur
2-48 Mesin Perkakas Konvensional

pahat pada akhir langkah Æ hentikan otomatis Æpahat digerakan


kekanan (cara manual) ke posisi semula Æ majukan pahat (stel
pemakanan) Æ dst ke sklus berikutnya.
Pembubutan ulir kiri; gerak laju penyayatan pahat dari kiri
(kepala tetap) menuju kekanan (kepala lepas). Sudut suport 900 + δ/2.
Lonceng Ulir, lonceng ulir dipasang dan digerakan oleh transpourteur,
berfungi sebagai indikator waktu menjalankan otomatis pembubutan uli, agar
penyayatan pahat pada kedudukan semula (tidak menabrak ulir).
Cara penggunaannya tergantung jenis dan ukuran ulir W atau M
Transpourteur dan ulir benda kerja, contoh bila poros`transportiur
mempunyai 4 gang tiap inci, maka penggunaannya sebagai berikut:
• Bila jumlah ulir setiap inci benda kerja Zw`habis dibagi jumlah ulir
Transporteur ZL, maka penekanan handel penggerak otomatis dilakukan
tanpa berpedoman angka lonceng uli Bila Zw / ZL sisanya genap (contoh 6
– 10 – 14 – 18 dst,), maka penakaan pada semua skala angka maupun
tidak berangka.
• Bila Zw / ZL sisanya ganjil ( contoh 5 – 7 – 9 – 11 dst), maka
penakaan pada satu garis berikutnya (900 , 1800 2700 ) dari pertama.
• Bila Zw pecahan, penakaan pada satu garis berikutnya (1800 ) dari
pertama atai garis yang berhadapan (Boenasir, 1993 :37).
Mesin Perkakas Konvensional 2-49

Gambar 3.28. Handel otomatis ulir.

Gambar 3.29. Lonceng ulir


2-50 Mesin Perkakas Konvensional

Gambar 3.30. Konstruksi Transmisi Roda Gigi Bubut Ulir.


Mesin Perkakas Konvensional 2-51

• hw = gang / kisar ulir benda kerja,


• hL = gang / kisar poros ulir transporteur 3, 6, 12, 24 mm ( matriks) atau
, ¼”, ½” (Withwort)
• Perangkat roda gigi tukar an tersedia dalam mesin bubut:
I. 20 – 20 – 25 – 35 – 40 – 45 – 50 – 55 – 60 – 65 – 70 – 75 – 80 – 85 –
90 – 100 – 105 – 110 – 126 – 127
II. 18 – 20 – 24 -30 – 32 – 36 – 40 – 48 – 55 – 57 – 60 – 70 – 96 – 127
III. 20 – 20 – 21 – 23 – 24 25 – 25 – 26 – 28 – 30 – 35 – 40 – 45 – 50 – 55
– 55 – 60 – 65 – 70 – 75 – 75 – 80 – 90 – 95 – 100 – 110 – 120 – 127.
IV. 20 – 24 – 25 – 30 – 32 – 40 – 41 – 42 – 45 = 46 – 47 – 50 – 55 – 60 –
65 71 – 75 – 81 – 85 – 90 – 95 – 100 – 105 – 110 – 113 – 120 – 125 –
127.
V. 20 – 25 – 30 – 35 – 40 – 40 – 40 – 42 – 47 – 48 – 50 – 55 – 60 – 60 –
65 – 70 – 75 – 80 – 90 – 95 – 97 – 100 – 105 – 110 – 120 – 127.

Perhitungan Transmisi Roda Gigi Penganti pada Pembubutan Ulir


Angka transmisi = nL hW Z1
= =

osulirputaranpor
osputaranp ker ja = Wn hL Z2
or

d. Kesalahan Pada Hasil Pembubutan Ulir


1. Sudut sisi yang tidak sama
2-52 Mesin Perkakas Konvensional

2. Profil Ulir yang serong


pada pembagian yang sama

3. Kisar tidak sama pada sudut sisi yag sama.

Gambar 3.31. Kesalahan pada pembubutan ulir.


e. Pembubutan Bentuk
Pembubutan bentuk adalah pembubutan benda kerja yang mempunyai profil
memanjang berupa lengkungan.
Macamnya:
a. Pembubutan bentuk pendek, biasanya menggunakan perkakas
pahat bentuk.
b. Pembubutan bentuk panjang digunakan mal / sablon sebagai
penunutun pahat.
Mesin Perkakas Konvensional 2-53

Gambar 3.32. Pembubutan dengan perkakas bentuk.


C. Latihan

1. Benda kerja bahan dari besi tuang dengan diameter = 50 mm, panjang
= 1000 mm akan dibubut dengan dalamnya tatal (q) = 2 mm2, tahanan
spesifik = 100 kg / mm2. putaran mesin bubut = 160 put/ menit dengan
η = 0,7. hitung daya yang diperlukan oleh pahat.
Penyelesaian :
PH V.
Ne = tk.........
.60 .75 η
Ph = q.ks = 2. 100 = 200kg.
π n. 3 .0 160. m
D. = 05, = menit
=V 14,
L 1 25

Ne = 200 25.
60 .0 7,= ,1 tk6
75.

2. Benda kerja bahan dari besi tuang mempunyai diameter = 50 mm,


panjang = 1100 mm. Benda kerja tersebut akan dibubut kasar dengan
diameter = 46 mm, panjang = 1000 mm.
Penyelesaian :
Sesuai dengan daftar kecepaatn potong untuk membubut halus,
kecepatan potong untuk besi tuang = 25-30 m/menit, dalam hal ini
harga V diambil = 30 m/menit.
Sehingga :
2-54 Mesin Perkakas Konvensional
π n.
V = D.
L
,3 .14 ,0 .046 n
30 =
1

n = 30
208 put
menit0=144,
3. Diameter benda kerja sebelum dikerjakan = 50 mm dan setelah
dikerjakan = 46 mm. Pengurangan diameter = 50 mm – 46 mm = 4
mm. Berhubung permintaan pengerjaan kasar, maka tebal sayatan (s)
setebal 1 mm sehingga terjadi dua kali penyayatan pada benda kerja.
Jadi waktu yang dibutuhkan :

Waktu (t) = L s. = = ,4 menit8


1000
n 1
208.
Waktu seluruhnya = 2 X 4,8 menit = 9,6 menit.

D. Lembar Kegiatan Mahasiswa


Lembar kegiatan ini berupa lembar kertas folio (yang disediakan
peserta), untuk menyelesaikan soal latihan poin B

E. Rangkuman
Elemen dasar dapat dihitung dengan rumus-rumus berikut :
3. Kecepatan potong :
π .d .n
v= ; m/min
1000
dimana d = diameter rata-rata , d = (do- dm)/2 ≡ do
4. Kecepatan makan :
vf = f.n ; mm/min
5. Waktu pemotongan :
tc = lt / vf ; min
Mesin Perkakas Konvensional 2-55

6. Kecepatan penghasilan geram :


Z = A.v
Dimana, penampang geram sebelum terpotong A = f . a mm2 atau A =
b.h mm2
maka Z = f . a . v ; cm3 / min
Gerakan sayat pada mesin bubut meliputi:
1. Gerak Potong / utama ( Cutting Speed)
2. Gerak Pemakanan / laju ( Feed)
3. Gerak Penyetelan
Hasil sayatan : Diukur Tingkat Kehalusan dan Kerataan
Faktor yang menentukan tingkat kehalusan :
1. Benda kerja
2. Pahat (meterial dan geometri )
3. Kecepatang potong ( cutting speed )
4. Bentuk tatal (gram)
5. Kondisi mesin
Kecepatan sayat suatu variabel yang mempengaruhi terhadap
keawetan pahat dan beban yang dipikul mesin.
1. Benda Kerja
2. Perkakas / Pahat
3. Penampang Serpih
4. Pendinginan

F. Tes Formatif

1. Benda kerja dari bahan besi tuang berukuran diameter 50 mm dan


panjang 1000 mm. Akan dibubut dua kali sayatan dengan
kedalaman sayat masing masing 2 mm, laju pahat 1 mm/ put.
2-56 Mesin Perkakas Konvensional

Tahanan spesifik tatal = 100 kg / mm2. putaran mesin bubut 160


rpm dan rendemen mesin 0,7.
Tentukan :
1. Kecepatan sayat bubut
2. Daya mesin bubut
3. Waktu pembubutan
4. Ukuran hasil akhir benda kerja
2. Sebuah kerucut mempunyai garis tengah besar 80
mm, kecil 45 mm dan panjang 60 mm. Berapakah
α
sudut puncak ?
2
3. Pembubutan ulir benda kerja mempunyai ukuran
kisar ulir 4 mm, dan ulir transporteur mempunyai
kisar 6 mm. Tentukan roda gigi penggantinya.
BAB IV. KEGIATAN BELAJAR 3
MESIN SKRAP

A. Kompetensi dan Indikator


1. Kompetensi
Memahami teknik menyekrap.
2. Indikator
a. Peserta memahami mesin shapping dan planning serta fungsi
komponenya.
b. Peserta memahami cara memasang pisau skrap, benda kerja,
dan mensetting mesin.
c. Peserta dapat mengoperasionalkan kerja mesin skrap
d. Peserta memahami perhitungan kecepatan sayat, daya mesin,
dan waktu penyayatan.

B. Uraian Materi
1. Konstruksi Mesin Skrap
Mesin skrap (mesin ketam) adalah proses pengerjaanya dilakukan
penyayatan yang lurus sebagai gerak utama. Hasil sayatan berbentuk bidang
datar, alur pasak, alur profil. Mesin skrap dan beberapa nama komponen
yang pada umumnya seperti Gb. 4.1
2-58 Mesin Perkakas Konvensional

KONSTRUKSI MESIN SHAPING MENDATAR


1. Kepala shaper (penebas)
2. Engkol pemegang kepala
3. Spindel penyetel
4. Pemegang pahat
5. Eretan
6. Meja
7. Kaki meja
8. Kaki mesin
9. Pengerak eretan
10.Eksentris (nok)

Gb. 4.1 Mesin Skrap datar


Konstruksi mesin skrap digolongkan menjadi dua yaitu Shaping dan
Planning. Mesin shaping biasa disebut mesin skrap langkah pendek, mesin
ini sebagai gerak penyayatan utama dilakukan pahat sedangkan benda kerja
dalam posisi diam. Mesin planning biasa disebut mesin skrap langkah
panjang, mesin ini gerak penyayatan utama dilakukan oleh meja benda kerja,
sedangkan pahat dalam posisi diam. Mesin shaping dilihat dari gerak pahat
ada dua yaitu mesin shaping mendatar dan mesin tegak.
Barmacam jenis gambar mesin frais dan karakteristiknya dilihat gambar
4.2 berikut.
Mesin Perkakas Konvensional 2-59

a. Shaping mendatar b. Shaping tegak

c. Mesin Planner
Gb 4.2 Beragam Mesin Skrap
2. Pemasangan Pahat
Pemasangan pahat harus diperhatikan benar sesuai kriteria penjepitan
pahat, agar hasil sayatan optimal.
Indikator pemasangan pahat yang baik adalah:
1) Pahat diikat kokoh.
2) Dudukan pahat yang lamak, bila diberi sim hars rata.
3) Jangan terlalu menjulur panjang.
4) Harus memperhatikan geometri pahat dan sudut pengetelan.
5) Yakinkan gerakan pahat dan kepala sayat tidak menabrak benda
kerja yang tidak disayat,
2-60 Mesin Perkakas Konvensional

Gb. 4.3 Pemasangan pahat


3. Pencekaman Benda Kerja
Pecekaman benda kerja yang perlu diperhatikan adalah
• Benda kerja yang kecil dipasang pada tanggem, bagian bawah
diberi landasan yang merata dan sejajar dengan permukaan
tanggem.

• Benda silidris dikencangkan dalam dagu prisma


• Gaya sayat diarahkan tegak lurus rahang tanggem.
• Benda yang besar dicekam langsung meja skrap diikat dengan
baut, kait pengencang.
• Usahakan baut dan kait pengencang diposisikan sedekat mungkin
dengan benda kerja, agar mampu menahan efek gaya

• Benda kerja diikat kuat agar mampu menahan gaya sayat.


4. Mekanik Penggerak Mesin Shaping
Gerak utama penyayatan (V) dilakukan oleh pahat dengan sistem
penggerak engkol ayun, sedangkan gerak laju (s) dilakukan oleh meja benda
kerja, dengan menggunakan sistem mekanik otomatis dan manual.
4.1 Meknik penggerak pahat.
Mekanik penggerak pahat bersumber gerak putar diubah menjadi
gerak ayun Gb. 4.3
Mesin Perkakas Konvensional 2-61
a. mekanik penggerak pahat sayat. b. Siklus diagram kecepatan pahat

Alur kerja mekanik ini adalah; motor Æ roda penerus K berputar Æ


memutar blok geser SÆ engkol Sch mengayunÆ. Mendorong kepala shaper
bolak-balik Æ pahat menyayat.
Pada gerak ayun ini memilik karakteristik untuk gerak maju (menyayat) lebih
rendah dibanding gerak mundur (tidak menyayat). Fluktuasi kecepatan pahat
pada siklus kerja mesin perkakas dapat ditunjukan gambar 4.3. b. ditentukan
Cutting speed Cs = VA ada yng menetapkan Cs = Vm
VA = kecepatan maksimum maju
VR = kecepatan maksimum mundur
Vm = kecepatan rata-rata maju
Menentukan kecepatan sayat rata-rata:
.L n 5
Kecepatan Sayat rata-rata Cs = Vm = Æ n = langkah /menit
1000 3
.L n
Jadi Cs = Vm = m / menit Æ L = panjang langkah pahat
600
L = Ls + Le + Lf Æ Ls = panjang langkah kosong start
Lf = panjang langkah kosong final
Le = panjang langkah sayat
2-62 Mesin Perkakas Konvensional

Manentukan daya mesin:


kerja sayat = F . Cs (kg m /menit)
FH .Cs
Daya efektif Ni = (pk)
60 75.
Daya motor sekrap Ne = Ni / η

Tabel 4.1 Daftar Kecepatan Sayat

Bahan Kecepatan sayat Pemakanan


(m/mnt) (mm/mm)
Besi Tuang 10 – 20 0,3 – 6
Baja tuang 10 – 15 0,3 - 6
Bj 37 15 – 30 0,3 - 6
Bj 60 10 – 20 0,3 - 6
Perunggu 15 - 40 0,2 - 5

4.2 Mekanik penggerak meja


Mekanik penggerak laju meja ( Gb.4.4) diatur sebagai berikut:

1). Meja Bergerak Menjauh (ke kiri)


a. Roda gigi 1 berputar digerakan motor melalui transmisi.
b. Eksentris 2 merubah gerak putar menjadi gerak lurus, mendorong
lidah tusuk 4(spindel)
Mesin Perkakas Konvensional 2-63

c. Lidah tusuk (posisi seperti inside a ) menyeret roda gigi 3 berputar


(kekiri) dan menggerakan meja menjauh
d. Pada saat eksentris kembali menarik spindel 4 akan lepas dan
tidak dapat memutar roda gigi 3, dst

2). Meja Bergerak Mendekat (ke kanan)


a. Pasisi spindel 4 diputar 180 maka bagian yang lancip berbalik
posisinya
b. Eksentris saat menekan, akan mendorong, tidak membawa roda
gigi
c. Eksentris saat menarik akan membawa roda gigi, sehingga roda
gigi 3 akan berputar berlawanan (ke kanan) dan meja bergerak
mendekat ( ke kanan)

5. Proses Penyayatan
Mesin skrap mempunyai gerak utama (v), gerak laju (s), dan penyetelan
/ kedalaman (a), sudut bebas (α), sudut pasak (β), sudut serpih γ , sudut bebas
sayat samping (δ), sudut kemiringan sayat utama (‫)ג‬, sudut
sayat utama (‫)א‬.
2-64 Mesin Perkakas Konvensional

Laju (s)
Besarnya laju tergantung dari mutu permukaan pekerjaan, dan perkakas
pahat . Laju s = 0,5 – 10 mm pahat yang digunalan HSS. Penghalusan /
finising tidak terpengaruh oleh bahan benda kerja dan perkakas, karena
tebal laju tipis (0,25 – 0,5 mm).
Penyetelan (a)
Kedalaman irisan ditentukan penyetelan ajuan / tusukan
Laju dan penyetelan menghasilkan penampang serpih, indikator penampang
serpih yang benar ditunjukan gambar nomor 1 dan 3, sedangkan gambar 2
dan 4 ( s terlalu tebal) salah,

6. PerhItungan Waktu dan Volume Penyayatan.

• Menghitung waktu produk


W
T = -------
s.N
T = Waktu penyekrapan (menit)
W = Lebar benda kerja tersayat (mm)
s = laju sayatan (mm)
N = Banyaknya langkah (sayatan / menit)

• Menghitung produk tatal

Q = W . Le . a

Q = volume penyayatan (mm)3


Le = panjang benda kerja (mm) a
a = kedalaman sayatan (mm) W s
le
Mesin Perkakas Konvensional 2-65

Dasar perhitungan diatas untuk sekali penyekrapan, apa bila penyekrapan


dilakukan i kali maka hasil tersebut dikalikan i
Harga nilai kerja penyayatan = F . Cs (kg m /menit)
Daya penyekrapan efektif Ni = FH .Cs
60 75. pk
Daya motor sekrap Ne = Ni / η

C. Latihan
Kerjakan soal berikut ini pada lembar kerja
Soal 1
Penyekrapan benda kerja dari Bj 50 dengan panjang benda kerja yg
disayat 285 mm. Panjang langkah kosong awal 10 mm dan langkah finis 5
mm.
Pertanyaan : 1) Berapakah kecepatan sayat yang saudara tetapkan ?
2). Berpa langkah pahat per menitnya ?
Soal 2
Suatu pekerjaan penyekrapan bahan logam berukuran penampang sayat
(160 x 140 ) mm2. Jumlah langkah penyayatan 70 langkah setiap menit.
Kedalaman sayatan 3 mm dan laju sayatan 1 mm.
Pertanyaan :
1) Berapa lama waktu yang dibutuhkan dalam penyayatan
2) Berapa volume tatal ?
Soal.3
Penyekrapan logam dengan data seperti soal 2. Apabila tahanan spe-sifik
tatal sebesar 90 Kg/mm2 dan langkah pahat kosong 15 mm
Pertanyaan : 1). Berapakah kecepatan sayatnya.
2). Berapakah daya motor penggerak yang dibutuhkan.
Ambil rendemen mekanik 90%.
2-66 Mesin Perkakas Konvensional

Soal 2.
Diskusikan dengan teman sebangku, tentang karakteristik shaper dan
planner.
D. Lembar Kerja Peserta
Lembar kegiatan ini berupa lembar kertas folio (yang disediakan peserta),
untuk menyelesaikan soal latihan poin B

E. Rangkuman
1. Kemampuan mesin skrap jenis shaper hanya untuk menye-
lesaikan pekerjaan yang pendek langkah sayatan. Apabila untuk
jenis pekejaan yang bersar dan panjang dikerjakan dalam meja
plenner.
2. Kecepatan pahat menyayat terjadi fluktuasi, langkah maju lebih
lambat jika dibanding mundur.
3. Agar hasil pekerjaan bisa optimal hal hal yang perlu diper-hatikan:
a. Bagaimana mensetting perkakas dengan benar.
b. Mencekam benda kerja dengan benar,
c. Mensetting kecepatan sayat, laju meja dan
kedalaman pemakanan sesuai hasil perhitungan.
d. Cara pendinginan perkakas dlakuka dengan benar.

F. Test Formatif
Jam tatap muka untuk kegiatan ini 1 x 50 menit relatif kurang untuk
pembelajaran tuntas sampai menyelesaikan test formatif. Sebagai
pengganti dilakukan pengamatan peserta respon mereka saat kulponsi
(kuliah reponsif) dan penilaian latihan individu dalam lembar kerja peserta.
BAB V KEGIATAN BELAJAR 4
MESIN FRAIS

A. Kompetensi Dan Indikator


1. Kompetensi
Memahami teknik mengefrais
2. Indikator
a. Peserta memahami macam dan fungsi komponen mesin frais
b. Peserta memahami cara memasang pisau frais, benda kerja, dan
mensetting pisau frais.
c. Peserta dapat mengoperasionalkan kerja mesin frais.
d. Peserta memahami perhitungan pembuatan roda gigi dan alur ulir

B. Uraian Materi
1. Konstruksi Mesin frais
Mesin frais memegang peranan penting dalam proses pembentukan
dengan cara menyayat serpih. Gerak utama dilakukan oleh
perkakas/pisau frais menyayat benda kerja dalam rentetan tak terputus
dengan melakukan gerakan penyayatan melingkar. Mesin frais berfungsi
untuk mengerjakan; bidang datar, bidang datar persegi beraturan, alur
pasak dan alur bentuk tak tentu, lubang, roda gigi (lurus, miring, payung
(cone), dan helical), dan alur ulir.
Secara sederhana pengolongan mesin frais ada dua menurut sumbu
pisau frais yaitu frais giling dan frais muka. Mesin frais menurut bentuk
konstruksinya digolongkan ke dalam kelompok:
1. Mesin frais konsul,
2. Mesin frais bangku ( melintang dan memanjang)
3. Mesin frais sablon/tiru
4. Mesin frais sumbu tegak dan sumbu horizontal, dan
2-68 Mesin Perkakas Konvensional

5. Mesin frais khusus.


Mesin frais konsul dibedakan menjadi 3 yaitu; mesin mendatar, mesin
tegak, dan mesin universal ( Gb 5.1). Mesin mendatar dimana poros sumbu
pisau frais mendatar sejajar dengan meja mesin dan perkakas frais
menggunakan pisau giling. Mesin tegak jika sumbu poros pisau frais tegak
lurus dengan meja frais dan perkakas frais yang digunakn pisau muka. Mesin
frais universal dimana meja mesin frais dapat diputar kesegala arah.

Mesin mendatar Mesin tegak


Ket: 1 spindel pisau frais, 2. konsul 3 . meja 4. eretan lintang.

a.Mekanik penggerak spindel b.Mesin universal


Gb.5-1 Mesin frais konsul
Mesin Perkakas Konvensional 2-69

2. Pemasangan Perkakas
Pemasangan pisau frais harus kokoh, karena menyalurkan momen
putar dari spindel utama ke pisau frais. Pada saat penyayatan akan timbul
gaya lenturan yang besar, maka poros penjepit harus dapat mengimbangi
gaya tersebut. Untuk mengatasi masalah ini poros perkakas dirancang
sebesar mungkin, dan jarak dudukan sependek mungkin. Sebelum dipakai
penyayatan, pisau frais harus diuji dahulu kebundaran putarannya, dan efek
pukulan kesamping, Caranya pengukuranya pasang spindel gage, putar
pisau frais perlahan-lahan dengan manual pada arah yang berlawanan.
Kriteria pemasangan perkakas frais adalah sebagai berikut:
1) Pisau frais harus terpasang kuat pada jepitan spindel, hal ini untuk
mengatasi adanya momen puntir poros spindel dan gaya lentur.
2) Putaran pisau frais harus centris pada sumbu spindel.
3) Usahakan pamasangan pisau frais giling ( bergigi miring/spiral), efek
gaya axial mengarah pada badan pisau frais. Apabila menggunakan
pisau frais ganda bergigi miring diusahakan berlawanan.
Beberapa contoh pemasanga perkakas frais :
1) Pemasangan perkakas bergigi miring.

Gb 5.2 Arah gaya axial sumbu/spindel pada perkakas bergigi miring


Perkakas giling a), b) salah,dan c), d) benar.
2-70 Mesin Perkakas Konvensional

Perkakas muka 1) dan 3) salah dan 2), 3) benar


2) Pemasangan multi perkakas bergigi miring

Benar salah
Gb. 5.3 Pemasangan pisau frais gigi miring lebih dari satu.
3) Pemasangan perkakas frais giling dan arah penyayatan.

Gb 5.3 Pemasangan perkakas giling dan arah penyayatan

3. Pencekaman Benda Kerja


Kriteria pemasangan benda kerja yang harus diperhatikan adalah:
1) Benda kerja harus dikencangkan sedemikian rupa sehingga tidak
dapat terangkat dan bergeser oleh gaya sayat
2) Jarak antara pisau frais dengan meja sekecil mungkin.
3) Benda kerja tidak boleh terlentur dibawah pengaruh tekanan sayat.
Semua mur dikencangkan merata.
4) Bagian yang kasar diberi ganjal supaya mendapat dudukan yang
merapat, tak berbunyi.
5) Bidang yang telah digarap tidak boleh rusak oleh alat pencekam..
6) Jangkauan tangan terhadap perkakas atau pengawasan proses tidak
boleh terganggu oleh peralatan pencekam.
Mesin Perkakas Konvensional 2-71

7) Sebelum awal penyayatan harus diteliti apakah benda kerja dapat


menabrak sesuatu pada gerak laju.
8) Tekanan sayatan harus diredam oleh pencekam yang kokoh.
9) Bagian benda kerja yang menjulur keluar dari pencekam harus
ditopang, agar tidak lentur/mengalah terhadap tekanan sayat.
10)Pencekam harus diletakan rata dan mendatar, maka cara memberi
ganjal harus betul.
Benda kerja yang besar biasanya dicekam dengan sekrup langsung ke
dalam
alur yang berbentuk T pada meja mesin frais. Sedangkan benda yang
berbentuk bulat ditumpu di dalam prisma atau ditumpu diantara senter-
senter. Didalam produk masal biasanya digunakan kelengkapan penjepit
khusus yang menghemat waktu sesuai dengan sasaran.
Beberapa ilustrasai pemasangan benda kerja sebagai berikut:
Gb.5.4 Pencekaman benda kerja
2-72 Mesin Perkakas Konvensional

4. Teknik Pengefraisan Umunya


Teknik-teknik pengefraisan dicontohkan sebagai beikut:
4.1 Pengefraisan alur panjang pada benda silindris
Perkakas frais digunakan sebuah pisau frais lubang panjang.

Gb.5.5 Pengefraisan alur panjang pada benda silindris


a = kedalam alur, t1 = kedalaman alur, l = panjang alur, L = panjang lintasan.

Persiapan : Benda kerja dicekam diantara prisma-prisma atau didudukan di


dalam lengkapan penjepit yang diikat pada meja dengan baut pengencang.
Ukuran alur lebar = b, kedalaman t1 alur distandarisasi dengan garis tengah d
perkakas frais. Sumbu perkakas harus disetel tepat pada sumbu benda kerja.
Proses : Mesin frais disetel untuk lintasan L, kedalaman t1 dicapai dalam
beberapa tahapan kerja i yang menghasilkan kedalaman irisan. a = t1 / i
Pengkuran alur : Penala distel nol keadaan spindel penala menyentuh
mantel silinder. Pengukuran dilakukan pada keadaan spindel tepat
menyentuh dasar alur, baca penala ukur tersebut.
4.2 Pengefraisan alur pasak panjang dengan perkakas cakram

Gb. 5.6 Pengefraisan dengan pisau cakram


H=gerak utama, v = laju, Z = penyetelan, L = lintasan penyayatan, t1 = kedalam alur, b =
lebar alur
Mesin Perkakas Konvensional 2-73

Persiapan: Pencekaman dilakukan seperti contoh gb 5.5, yakinkan dengan


penggaris siku-siku posisi benda kerja tegak lurus dengan meja frais dan
jarak sisi siku-siku dengan sisi pisau frais d-b / 2.
Proses: Lakukan penyekrapan radial sampai kedalaman alur sepenuhnya
(t1), kemudian jalankan laju memanjang dengan kecepatan rendah.
5. Kepala Pembagi (Deviding head)
Pekerjaan dengan kepala pembagi ini biasanya digunakan untuk
pekerjaan frais: permukaan persegi n beraturan, roda gigi, alur ulir teratur.
Pekerjaan yang dapat dilakukan dengan kepala pembagi dapat dikelompokan
sebagai berikut:
1) Pembagian langsung (tanpa perantara).
2) Pembagian tak langsung (berperantara)
3) Pembagian defferensial (pembagian kompensasi)
4) Pekerjaan pembagian untuk alur ulir.
5) Pembuatan roda gigi dengan cara pembagian.
5.1 Pembagian langsung tanpa perantara
Pembagian langsung ini hanya digunakan jenis pekerjaan mengefrais
alur poros beraturan dengan jumlah yang terbatas pada plat pembagi
terdapat lubang atau alur pembagi 24, maka jumlah persegi beraturan atau
alur beraturan yang mungkin dapat dikerjakan adalah T = 2, 3, 4,,6, 8, 12,
dan 24. Anga ini diperoleh dari bilangan yang habis untuk membagi angka
24.

Gb,7 Kepala pembagi langsung


1. benda kerja dibuat alur sejumlah T, 2. Plat pembagi L =24 hole, 3. kepala bebas.
2-74 Mesin Perkakas Konvensional

Contoh: Poros akan dibuat alur beraturan sejumlah 6 alur, plat pembagi yang
digunakan terdapat lubang 24.

Pertanyaan: tentukan angka pembagi i


Jawab : i = L/ T = 24 / 6 = 4
Makna jawaban ini adalah pengefraisan alur satu ke alur berikutnya dengan
memutar engkol sebanyak 4 lubang (jarak lubang).
5.2 Pembagian tak langsung (berperantara)
Pembagian tak langsung dengan menggunakan perantara kepala
pembagi yang dilengkapi transmisi keong pembagi (Gb.5. 7), dengan
perbandingan angka transmisi E = 40 : 1. Hal ini dimaknai sebagai satu
putaran benda kerja membutuh- kan 40 putaran engkol pembagi, atau satu
putaran engkol akan memutar benda kerja 1/40 putaran

Gb.5.7 Kepala pembagi/ deviding head sederhana


Apabila benda kerja akan dibuat roda gigi sejumlah T, maka jumlah putaran
engkolnya nk dapat ditentukan dngan rumus:
E 40 E = 40 : 1
nk = ----- = ----- nk = putaran engkol tiap pembagian
T T T = angka pembagi (diberikan pada benda kerja)
Apabila bilangan pembagi T tidak habis untuk membagi angka 40, maka nk
tidak bulat (pecahan), maka plat/cakram pembagi terdapat lubang/hole
dengan jumlah tertentu.
Mesin Perkakas Konvensional 2-75

Gb.5.8 menunjukan tiga keping dengan variasi jumlah lubang sbb


I. 15, 16, 17, 18, 19, 20. II ..21, 23, 27, 29, 31, 33. III. 37, 39, 41, 43, 47, 49
Gb. 5.8 Engkol pembagi dilengkapi plat pembagi
Contoh Soal:
Berapakah putaran engkol pembagi apabila kita akan membuat roda gigi
berjumlah Z = 120 gigi.
Jawab : Jumlah gigi Z = 120 membutuhkan angka pembagi T = 120, E =
40:1, maka : Putaran engkol = E/T = 40 / 120 = 5 / 15 ( 1/3)
Plat pembagi yang dipilh adalah
plat I dalam lingkaran lubang 15.
Cara memutar engkol dari kaki
satu menunjukan nol,melompat
kekaki dua menunjukan angka 5,
atau 6 lubang yang diapit dua kaki.

5.3 Pembagian differinsial (pembagian kompensasi)


Pembagian differensial baru digunakan apabila cara kepala pembagi
sederhana tidak dapat menyelesaikan masalah angka pembagi bilangan
prima T (bilangan yang hanya habis dibagi bilangan itu sendiri). Mekanisme
2-76 Mesin Perkakas Konvensional

konstrusi kepala pembagi differensial ( Gb.5.9) dilengkapi roda gigi tukar


yang berfungsi sebagai perantara.

Keterangan:
a, b,c, d roda
gigi perantara.

Jarum pe-
ngetat dile-
pas dengan
lubang
pembagi
Z =Jumlah gigi yang difrais (bilangan prima)
T= Jumlah angka pembagi = Z
T”= Jumlah angka pembagi yang
dipilih (nilai bayangan).
Maka selisih putaran engko
40/T’ - 40/T = nk (T’-T)

Gb 5.9 Kepala pembagi differensial

Makanisme kerja differensial:


Apabila engkol diputar kekanan sebesar 8 lubang, maka benda kerja berputar
kekiri.

T’ > T T’ < T T = Jumlah gigi riil


Mesin Perkakas Konvensional 2-77

Putaran poros roda keong melalui roda gigi perantara akan memutar plat
pembagi berputar kekanan atau kekiri. sehingga riil putaran benda kerja tidak
memutar 8 lubang tetapi lebih besar atau lebih kecil. Apabila T’>T, Wr positif
maka putaran plat pembagi kekanan dan apabila T’<T, Wr negative maka
putaran plat pembagi ke kiri.

Contoh :
Pengerjaan roda gigi yang berjumlah T = 97 (97 bilangan prima), roda gigi
tukar yang tersedia adalah 24, 24, 28, 32, 36, 40, 44, 48, 56, 64, 72, 86, 100.
Tentukan: putaran engkol pembagi nk dan perbandingan angka transmisi
roda gigi tukar (WR).
Jawab :
Apabila pemecahannya dengan kepala pembagi biasa
nk = E/T = 40/ 97 Æ tidak terdapat plat pembagi yang berlubang 97, maka
kita tentukan angka pembagi pengganti T’, dengan memilih angka diatas atau
dibawah 97 yang mudah dibagi E. T’ = 100 (T’ > T), maka putaran engkol nk
dapat ditentukan sbb:
nk = E / T’ = 40 / 100 = 2 / 5 putaran atau 6 / 15
Menentukan Wr:
a a.c
WR = ----- = ------------ = nk (T’- T)
b b.d
= 2/5 ( 100 – 97)
= 6/5 (positif)
a/b = 6 / 5 = 48 / 40 Æ rida gigi a = 48 dan b = 40
2-78 Mesin Perkakas Konvensional

5.4 Pembagian untuk pembuatan alur ulir


Proses pengerjaan alur ulir bekerja secara otomatis, pada saat
putaran pisau terjadi penyayatan meja kerja melaju kekanan bersamaan
dengan benda kerja berputar kekanan.
A = benda kerja alur ulir kiri
B = benda kerja alur ulir kanan
C = bukaan bidang alur ulur
d = diameter benda kerja
h = kisar ulir benda kerja
l = panjang alur ulir (d.π / sinβ )
s = kisar poros ulir meja
E = 40:1
nk= put engkol pembagi = E / T
Wr= perbandingan roda tukar
a,b,c,d = roda gigi tukar
β = sudut penyetelan meja
= tg. β = d.π / h
Gb.5.10 Kepala pembagi untuk alur ulir
T = jumlah alur ulir benda kerja
Laju meja dan putaran benda kerja digerakan oleh poros ulir meja yang
memiliki kisar s (satu putaran meja bergeser s mm). Alur putaran poros ulir
meja menuju putaran benda kerja digambarkan sebagai berikut : putaran
poros ulir meja Æ roda gigi aÆroda gigi b/d Æ roda gigi payung Æ roda gigi
perantara Æ roda gigi cacing Æ roda gigi keong Æ benda kerja.
Selama penyayatan, jarum index harus dalam keadaan menancap, supaya
plat pembagi ikut berputar bersama engkol pembagi. Alur kerja gaya adalah:
Mesin Perkakas Konvensional 2-79

porosÆ engkol Æ jarum index Æ plat pembagi. Jarum pengunci harus di


lepas mundur dari plat pembagi agar plat pembagi dapat berputar, apabila
tidak dilepas mundur akan patah (kemungkinan jarum index atau jarum
pengunci).
Perhitungan pembuatan alur ulir:
1). Menentukan roda gigi pengganti/tukar
Perbandingan roda gigi pengganti adalah :
S . 40 a.c
WR = ------------- = -----------
H b.d

2). Menentukan kedudukan serong meja


β menunjukan sudut serong meja yang besarnya sama dengan sudut ulir
tg. β = d.π / h atau h = d.π / tg. β Æ (lihat gambar segi tiga siku-siku)
3) Menentukan engkol pembagi.
Perputaran engkol kepala pembagi apabila jumlah alurnya lebih dari
satu alur. Modelnya menggunakan cara tak langsung. Cara pembagian
dengan kepala pembagi differensial tidak mungkin dapat dilaksanakan.

Contoh soal :
Pekerjaan frais untuk alur ulir sejumlah 26 alur, dengan sudut elevasi alur ulir
250, diameter luar 80 mm dan kisar spindle (poros ulir) meja 5 mm.
Ditentukan : T = 26, β = 250 , d = 80 mm, s = 5 mm, dan E = 40
Jawab ; Perhitungan kisar ulir benda kerja
h = d.π / tg. β
= 80. 3,14 / tg 250 Æ (tg 250 = 0,466)
= 539 mm
h = 540 mm
2-80 Mesin Perkakas Konvensional

Menghitung WR;
a.c s. 40 5 . 40
WR = --------- = ------------ = ---------
b.d h 540

5.2 40 . 24
----------- = ------------- Æ a = 40, b = 36 dan c = 24, d = 72
3.9 36 . 72
Perhitungan engkol pembagi :

nk = E / T = 40 / 26 = 20 / 13 = 1 7/13

C. Latihan

Kerjakan soal berikut ini pada lembar kerja yang tersedia :


Soal 1.
Tentukan jumlah putaran engkol nk kepala pembagi untuk pembuatan roda
gigi dengan jumlah gigi 30 buah bila E = 40.
Lubang plat pembagi yang tersedia : I. … 15, 16, 17, 18, 19, 20.
II ..21, 23, 27, 29, 31, 33.
III.. 37, 39, 41, 43, 47, 49
Soal 2.
Tentukan jumlah roda gigi pengganti kepala pembagi untuk pembuatan roda
gigi dengan jumlah gigi 67 buah bila E = 40.
Lubang plat pembagi yang tersedia : I. 15, 16, 17, 18, 19, 20.
II ..21, 23, 27, 29, 31, 33.
III.. 37, 39, 41, 43, 47, 49
Roda gigi tukar yang ada ; 24, 24, 28, 32, 36, 40, 44, 48, 56, 64, 72, 86, 100.
Soal 3
Pekerjaan frais untuk alur ulir sejumlah 8 alur, dengan kisar ulir 330 mm,
diameter luar 50 mm dan kisar spindle (poros ulir) meja 5 mm. Data roda gigi
pengganti dan lubang plat pembagi sama dengan soal 2.
Mesin Perkakas Konvensional 2-81

Tentukan: 1) sudut penyetelan meja, 2) WR, dan 3) nk


Tugas 4
Berilah komentar ( dua gambar dari a s.d k) gambar 5.11 tentang persiapan,
proses dan pengukuran hasil sayatan. Caranya seperti dicontohkan
pengefraisan alur pada gambar 5.5 dan 5.6. dan mengapa ada gambar
dinyatakan salah, manakah yang tergolong pekerjaan penjenjangan.

D. LEMBAR KEGIATAN
Lembar kegiatan ini berupa lembar kertas folio (yang disediakan peserta),
untuk menyelesaikan soal latihan poin B
2-82 Mesin Perkakas Konvensional

E. RANGKUMAN
1. Mesin frais untuk mengejakan penyayatan yang tidak dapat
diselesaikan pada jenis mesin lainnya, seperti membuat roda gigi.
2. Agar hasil pekerjaan bisa optimal hal hal yang perlu diperhatikan
bagaimana mensetting perkakas, mencekam benda kerja dengan
benar, menentukan kecepatan dan arah sayat dan pemakanan, dan
cara pendinginan perkakas yang benar.
3. Dalam pembuatan roda gigi harus diperhitungkan sedemikan rupa
tentang pemilihan jenis kepala pembagi yang sesuai, dan
membutuhkan ketelitian yang tinggi.
4. Pengerjaan alur ulir pada mesin frais tidak bisa dilaksanakan dengan
memakai kepala pembagi differensial, hal ini tak mungkin dilakaukan
satu sasaran ditopang dua system mekanismenya yang berbeda
dengan

F. TES FORMATIF
Kerjakan Soal Essay pada lember jawaban:
1) Bagaimana cara mensetting perkakas frais yang baik, apa
indikatornya.
2) Jelaskan cara mencekam benda kerja yang kecil dan berbentuk
silindris pada pengerjaan frais.
3) Tentukan jumlah putaran engkol nk kepala pembagi untuk pembuatan
roda gigi dengan jumlah gigi 37 buah bila E = 40.
Lubang plat pembagi yang tersedia : I. … 15, 16, 17, 18, 19, 20.
II ..21, 23, 27, 29, 31, 33.
III.. 37, 39, 41, 43, 47, 49
Mesin Perkakas Konvensional 2-83

4) Pekerjaan frais untuk alur ulir sejumlah 8 alur, dengan kisar ulir 330
mm, diameter luar 50 mm dan kisar spindle (poros ulir) meja 5 mm.
Data roda gigi tukar dan lubang plat pembagi sama dengan soal 2.
Tentukan: 1) sudut penyetelan meja, 2) WR, dan 3) nk
Jam tatap muka untuk kegiatan ini 2 x 50 menit maka apabila waktunya tak
mencukupi maka test formatif mengerjakan soal essay tidak dilaksakan,
Sebagai pengganti dilakukan pengamatan dalam respon peserta saat
kulponsi (kuliah reponsif) dan penilaian latihan individu dalam lembar kerja
peserta.
DAFTAR PUSTAKA

Amstead. B.H., 1990. Teknologi Mekanik, Jilid 2, Jakarta: Erlangga.

Archinov. V., 1976. Metal Cutting Theory and CuttingTools Design,


Moscow: Mir Publisher.

Boenasir, 1994. Mesin Perkakas Produksi, Semarang: IKIP Semarang


Press.

Schonmetz, 1994. Pengerjaan Logam dengan Mesin, Bandung: Angkasa.

Training Circular, 1990. Fundamentals Of Machine Tools, Washington:


Headquarter Departement of Army.
BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Buku ajar ini merupakan panduan bagi peserta pendidikan dan
latihan profesi guru (PLPG) untuk memperoleh pengetahuan dan
keterampilan yang diperlukan untuk mencapai kompetensi dalam bidang
Mesin CNC dan Otomasi. Kompetensi ini terdiri dari beberapa sub
kompetensi, yaitu; memahami sistem koordinat, mengetahui sistem
persumbuan dan setting tool, sistem pemrogramman mesin, sisten kontrol
full/elektro pneumatik/hydrolik. Kompetensi ini merupakan sebagian dari
kompetensi bidang teknik pemesinan terutama mesin CNC dan otomasi.

B. Prasyarat
Sebelum mempelajari buku ajar ini peserta pelatihan harus sudah
menguasai materi tentang mesin perkakas konvensional/tangan,
teknologi mekanik dan teknik pneumatik/hydrolik. Buku ajar Mesin CNC
dan otomasi akan membahas proses produksi membuat benda kerja
dengan mesin CNC dan otomasi. Peserta didik sebelumnya harus sudah
memahami metoda membuat benda kerja dengan menggunakan mesin
perkakas tangan (konvesional) dan dasar-dasar teknik pneumatik/hydrolik
terlebih dahulu. Pada materi pemrogramman mesin CNC peserta didik
harus sudah memahami tentang materi teknologi mekanik agar dalam
pemrogrammannya tidak menemui kendala. Materi tentang otomasi akan
membahas tentang aplikasi pneumatik/hydrolik, elektropneumatik/hydrolik
pada industri. Oleh karena itu peserta didik diharapkan sudah terlebih
dahulu mempelajari dasar-dasar tentang teknik pneumatik/hydrolik.
3-2 Mesin CNC dan Otomasi

C. Petunjuk Belajar
Belajar dalam suatu sistem berdasarkan kompetensi, saudara akan
bertanggung jawab terhadap belajar saudara sendiri, artinya bahwa
saudara perlu merencanakan belajar saudara dengan Dosen dan
kemudian melaksanakannya dengan tekun sesuai dengan rencana yang
telah dibuat.
Persiapan/perencanaan
a. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap
belajar dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi
proses belajar Saudara.
b. Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca meliputi materi ajar
mesin CNC dan otomasi.
c. Menganalisis ketelitian soal latihan dan mencoba menjawabnya
sesuai dengan proses pelatihan dan buku ajar.
d. Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan
Saudara.
Permulaan dari proses pembelajaran
a. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang
terdapat pada tahap belajar.
b. Menuliskan kembali atau membuat laporan dari kegiatan
diskusi/praktik yang telah dilaksanakan dan menggunakan teori
tentang mesin CNC dan otomasi untuk melengkapi dan memperjelas
semua yang telah dilaksanakan selama dalam pembelajaran.
Pengamatan terhadap tugas praktik
a. Mengamati keaktifan selama proses pembelajaran yang
didemonstrasikan oleh Dosen atau peserta yang telah
berpengalaman dalam materi tertentu.
Mesin CNC dan Otomasi 3-3

b. Mengajukan pertanyaan kepada Dosen tentang kesulitan yang


Saudara temukan.
Implementasi
a. Menerapkan prosedural kerja yang aman.
b. Mengamati indikator kemajuan personal melalui kegiatan kelas.
c. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah Saudara peroleh.

D. Kompetensi dan Indikator


Kompetensi Indikator
• Menjelaskan an sitem full • Dapat
pengertian mesin pneumatik/ menyebutkan
dan jenis- CNC hydrolik pengertian
jenis Mesin • dan jenis-jenis
CNC Mema mesin CNC
• hami • Dapat
Menjel Arti menget
askan kode- ahui
berbag kode sistem
ai pemro persum
sistim gramm buan
pemro an pada
gramm • Menguasai mesin
an parameter I, J, CNC
K dan
mesin • Dapat
Pemeriksaan
CNC Awal mengetahui
• • gerakan
Menjela Memaha sumbu
skan mi utama pada
geraka berbagai mesin CNC
n gerakan • Dapat
sumbu silklus menjelask
utama pemrogra an
pada mman standarisa
mesin • Memahami si
CNC fungsi dan pemrogra
• cara kerja mman
Mema komponen mesin
hami sistem CNC
standa pneumatik/hy • Dapat
risasi drolik Menyebutkan
pemro • Memahami Arti kode-
gramm rangkaian kode
pemrogra o m mat
mman g a ik/h
• Dapat Menguasai r ti ydr
parameter I, J, K a k olik
dan Pemeriksaan m /
Awal • Dapat mengaplikasi
m h sistem

a y
D
n d
a
• r
p
D o
a
a li
t
p k

M a •

e t D

n m a

g e p

u m at

a a ra

s h n

a a g

i m k
i ai

s s a

i i n

k s sit

l t e

u e m

s m fu
ll

p p p

e n n

m e e

r u u
3-4 Mesin CNC dan Otomasi
• Aplikasi pneumati
pneumatik/h k/hydrolik
ydrolik dalam
dalam otomasi
otomasi industri
industri • Dapat
• menyel
Menyeles esaika
aikan n soal
latihan penge
soal dan mbang
pengemb an dan
angan Melaku
kan
pendal
aman
materi
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1
PENGENALAN MESIN CNC

A. Kompetensi dan Indikator


Kompetensi Indikator
• mesin latihan dan • Dapat
Menjela CNC pengemban menyebutkan
skan • gan pengertian dan
pengerti Mema jenis-jenis
an dan hami mesin CNC
jenis- Arti • Dapat
jenis kode- mengeta
Mesin kode hui
CNC pemro sistem
• gramm persumb
Menjelaskan an uan pada
berbagai • Menguasai mesin
sistim parameter I, J, CNC
K dan
pemrogram • Dapat
Pemeriksaan
man mesin Awal mengetahui
perkakas • gerakan
CNC Mem sumbu utama
• berik pada mesin
Menjelas an CNC
kan conto • Dapat
Gerakan h menjelaskan
sumbu soal berbagai
utama peng standararisasi
pada emb pemrograman
mesin anga mesin
CNC n perkakas CNC
• deng • Dapat
Menjela an menjelask
skan solus an
standari inya standarisa
sasi • si
pemrogr Menyelesaik pemrogra
amman an soal mman
mesin
CNC
• Dapat
Memaham
i Arti kode-
kode
pemrogra
mman
• Dapat Menguasai
parameter I, J, K
dan Pemeriksaan
Awal
• Dapat
mengerjaka
n contoh
soal
pengemba
ngan
dengan
solusinya
• Dapat
Menyele
saikan
soal
pengemb
angan
dan
Melakuk
an
pendala
man
materi
3-6 Mesin CNC dan Otomasi

B. Uraian Materi
1. Pengertian Mesin CNC
CNC singkatan dari Computer Numerically Controlled, merupakan
mesin perkakas yang dilengkapi dengan sistem mekanik dan kontrol
berbasis komputer yang mampu membaca instruksi kode N, G, F, T, dan
lain-lain, dimana kode-kode tersebut akan menginstruksikan ke mesin
CNC agar bekerja sesuai dengan program benda kerja yang akan dibuat.
Secara umum cara kerja mesin perkakas CNC tidak berbeda dengan
mesin perkakas konvensional. Fungsi CNC dalam hal ini lebih banyak
menggantikan pekerjaan operator dalam mesin perkakas konvensional.
Misalnya pekerjaan setting tool atau mengatur gerakan pahat sampai
pada posisi siap memotong, gerakan pemotongan dan gerakan kembali
keposisi awal, dan lain-lain. Demikian pula dengan pengaturan kondisi
pemotongan (kecepatan potong, kecepatan makan dan kedalaman
pemotongan) serta fungsi pengaturan yang lain seperti penggantian
pahat, pengubahan transmisi daya (jumlah putaran poros utama), dan
arah putaran poros utama, pengekleman, pengaturan cairan pendingin
dan sebagainya.

Gambar 1, Mesin Bubut CNC


Mesin CNC dan Otomasi 3-7

Mesin perkakas CNC dilengkapi dengan berbagai alat potong yang


dapat membuat benda kerja secara presisi dan dapat melakukan
interpolasi yang diarahkan secara numerik (berdasarkan angka).
Parameter sistem operasi CNC dapat diubah melalui program perangkat
lunak (software load program) yang sesuai. Tingkat ketelitian mesin CNC
lebih akurat hingga ketelitian seperseribu millimeter, karena penggunaan
ballscrew pada setiap poros transportiernya. Ballscrew bekerja seperti
lager yang tidak memiliki kelonggaran/spelling namun dapat bergerak
dengan lancar.
Pada awalnya mesin CNC masih menggunakan memori berupa
kertas berlubang sebagai media untuk mentransfer kode G dan M ke
sistem kontrol. Setelah tahun 1950, ditemukan metode baru mentransfer
data dengan menggunakan kabel RS232, floppy disks, dan terakhir oleh
Komputer Jaringan Kabel (Computer Network Cables) bahkan bisa
dikendalikan melalui internet.

Gambar 2 Ballscrew pada poros transporter mesin CNC

Akhir-akhir ini mesin-mesin CNC telah berkembang secara


menakjubkan sehingga telah mengubah industri pabrik yang selama ini
menggunakan tenaga manusia menjadi mesin-mesom otomatik. Dengan
3-8 Mesin CNC dan Otomasi

telah berkembangnya Mesin CNC, maka benda kerja yang rumit


sekalipun dapat dibuat secara mudah dalam jumlah yang banyak. Selama
ini pembuatan komponen/suku cadang suatu mesin yang presisi dengan
mesin perkakas manual tidaklah mudah, meskipun dilakukan oleh
seorang operator mesin perkakas yang mahir sekalipun.
Penyelesaiannya memerlukan waktu lama. Bila ada permintaan
konsumen untuk membuat komponen dalam jumlah banyak dengan
waktu singkat, dengan kualitas sama baiknya, tentu akan sulit dipenuhi
bila menggunakan perkakas manual. Apalagi bila bentuk benda kerja
yang dipesan lebih rumit, tidak dapat diselesaikan dalam waktu singkat.
Secara ekonomis biaya produknya akan menjadi mahal, hingga sulit
bersaing dengan harga di pasaran.
Tuntutan konsumen yang menghendaki kualitas benda kerja yang
presisi, berkualitas sama baiknya, dalam waktu singkat dan dalam jumlah
yang banyak, akan lebih mudah dikerjakan dengan mesin perkakas CNC
(Computer Numerlcally Controlled), yaitu mesin yang dapat bekerja
melalui pemograman yang dilakukan dan dikendalikan melalui komputer.
Mesin CNC dapat bekerja secara otomatis atau semi otomatis setelah
diprogram terlebih dahulu melalui komputer yang ada.
Program yang dimaksud merupakan program membuat benda kerja
yang telah direncanakan atau dirancang sebelumnya. Sebelum benda
kerja tersebut dieksikusi atau dikerjakan oleh mesin CNC, sebaikanya
program tersebut di cek berulang-ualang agar program benar-benar telah
sesuai dengan bentuk benda kerja yang diinginkan, serta benar-benar
dapat dikerjakan oleh mesin CNC. Pengecekan tersebut dapat melalui
layar monitor yang terdapat pada mesin atau bila tidak ada fasilitas
cheking melalui monitor (seperti pada CNC TU EMCO 2A/3A) dapat pula
melalui plotter yang dipasang pada tempat dudukan pahat/palsu frais.
Mesin CNC dan Otomasi 3-9

Setelah program benar-benar telah berjalan seperti rencana, baru


kemudian dilaksanakan/dieksekusi oleh mesin CNC.
Dari segi pemanfaatannya, mesin perkakas CNC dapat dibagi
menjadi dua, antara lain: (a) mesin CNC Training unit (TU), yaitu mesin
yang digunakan sarana pendidikan, dosen dan training. (b) mesin CNC
produktion unit (PU), yaitu mesin CNC yang digunakan untuk membuat
benda kerja/komponen yang dapat digunakan sebagai mana mestinya.
Dari segi jenisnya, mesin perkakas CNC dapat dibagi menjadi tiga jenis,
antara lain: (a) mesin CNC 2A yaitu mesin CNC 2 aksis, karena gerak
pahatnya hanya pada arah dua sumbu koordinat (aksis) yaitu koordinat X,
dan koordinat Z, atau dikenal dengan mesin bubut CNC, (b) mesin CNC
3A, yaitu mesin CNC 3 aksis atau mesin yang memiliki gerakan sumbu
utama kearah sumbu koordinat X, Y, dan Z, atau dikenal dengan mesin
frsais CNC. (c) mesin CNC kombinasi, yaitu mesin CNC yang mampu
mengerjakan pekerjaan bubut dan freis sekaligus, dapat pula dilengkapi
dengan peralatan pengukuran sehingga dapat melakukan pengontrolan
kualitas pembubutan/pengefraisan pada benda kerja yang dihasilkan.
Pada umumnya mesin CNC yang sering dijumpai adalah mesin CNC 2A
(bubut) dan mesin CNC 3A (frais).

2. Sistem pemrograman mesin CNC


Beberapa langkah yang harus dilakukan bagi seorang operator
sebelum menggunakan mesin CNC, pertama mengenal beberapa sistem
koordinat yang ada pada mesin CNC, yaitu: (a) sistem koodinat kartesius,
yang terdiri dari koordinat mutlak (absolut) dan koordinat relatif
(inkremental), dan (b) sistem koordinat kutub (koordinat polar), yang
terdiri dari koordinat mutlak (absolut) dan koordinat relatif (inkremental).
Selanjutnya menentukan system koordinat yang akan digunakan dalam
pemograman. Apakah program akan menggunakan sistem pemograman
3-10 Mesin CNC dan Otomasi

metode absolut atau inkremental. Pada umumnya sistem koordinat yang


sering digunakan antara lain sistem koordinat kartesius, yaitu koordinat
mutlak (absolut) dan koordinat relatif/berantai (incremental). Langkah
kedua adalah memahami prinsip gerakan sumbu utama dalam mesin
CNC.

a. Pemrograman Absolut
Pemrograman absolut adalah pemrogramman yang dalam
menentukan titik koordinatnya selalu mengacu pada titik nol benda
kerja. Kedudukan titik dalam benda kerja selalu berawal dari titik nol
sebagai acuan pengukurannya. Sebagai titik referensi benda kerja
letak titik nol sendiri ditentukan berdasarkan bentuk benda kerja dan
keefektifan program yang akan dibuat. Penentuan titik nol mengacu
pada titik nol benda kerja (TMB). Pada pemrogramman benda kerja
yang rumit, melalui kode G tertentu titik nol benda kerja (TMB) bisa
dipindah sesuai kebutuhan untuk memudahkan pemrograman dan
untuk menghindari kesalahan pengukuran.
Pemrogramman absolut (mutlak) merupakan pergerakan alat
potong mengacu pada titik nol benda kerja. Kelebihan dari sistem ini
bila terjadi kesalahan pemrogramman hanya berdampak pada titik
yang bersangkutan, sehingga lebih mudah dalam melakukan koreksi.
Berikut ini contoh pengukuran dengan menggunakan metode absolut.
Mesin CNC dan Otomasi 3-11
Y
C

A B
X

Titik Koordinat
Absolut
(X , Y)
A (1, 1)
B (5, 1 )
C (3, 3 )

Gambar 3. Pengukuran dengan Metode Absolut

b. Pemrograman Relatif (inkremental)


Pemrograman inkremental adalah pemrogramman yang
lintasannya selalu mengacu pada titik akhir dari suatu lintasan. Titik
akhir suatu lintasan merupakan titik awal untuk pengukuran lintasan
berikutnya atau penentuan koordinatmya berdasarkan pada perubahan
panjang pada sumbu X (∆X) dan perubahan panjang lintasan sumbu Y
(∆Y). Titik nol benda kerja mengacu pada titik nol sebagai titik referensi
awal, letak titik nol benda kerja ditentukan berdasarkan bentuk benda
kerja dan keefektifan program yang akan dibuatnya. Penentuan titik
koordinat berikutnya mengacu pada titik akhir suatu lintasan.
Sistem pemrogramman inkremental dikenal juga dengan sistem
pemrogramman berantai/relative. Penentuan pergerakan alat potong
dari titik satu ke titik berikutnya mengacu pada titik terakhir alat potong.
Penentuan titik setahap demi setahap. Kelemahan dari sistem
pemrogramman ini, bila terjadi kesalahan dalam penentuan titik
3-12 Mesin CNC dan Otomasi

koordinat, penyimpangannya akan semakin besar. Berikut ini contoh


dari pengukuran inkremental.

Y C

A B
X

Titik Koordinat Inkremental (∆X , ∆Y)


A (1,1)
B (4,1 )
C ( -2 , 2 )

Gambar 4. Pengukuran metode inkremental

c. Pemrogramman Polar
Pemrogramman polar terdiri dari polar absolut mengacu pada panjang
lintasan dan besarnya sudut (@ L, α) dan polar inkremental
mengacu pada panjang lintasan dan besarnya perubahan sudut (@ L, ∆
α).

Y C

A B
X

Polar Koordinat Absolut (@ L,α) Polar Koordinat Inkremental (@ L, ∆α)


B (5, 0o) , B (5, 0o) ,
C (2V2, 135 o ) C (2V2, 135 o )
A (2V2, 225 o ) A (2V2, 270 o )

Gambar 5. Pengukuran metode inkremental.


Mesin CNC dan Otomasi 3-13

3. Gerakan Sumbu Utama Mesin CNC


Dalam pemograman mesin CNC perlu diperhatikan bahwa dalam
setiap pemograman menganut, prinsip bahwa sumbu utama (tempat
pahat/pisau frais) yang bergerak ke berbagai sumbu, sedangkan meja
tempat dudukan benda diam meskipun pada kenyataanya meja mesin
frais yang nergerak. Programer tetap menganggap bahwa alat potonglah
yang bergerak. Sebagai contoh bila programer menghendaki pisau frais
ke arah sumbu X positif, maka meja mesin frais akan bergerak ke sumbu
X negatif, juga untuk gerakan alat pemotong lainnya.

Gambar 6. Gerakan sumbu utama menganut kaidah tangan kanan

Selain menentukan sistem koordinat mesin, langkah berikutnya


adalah memahami letak titik nol benda kerja (TNB), titik nol mesin (TNM),
dan titik referens (TR). TNB merupakan titik nol di mana dari titik tersebut
programmer mengacu untuk menentukan dimensi titik koordinatnya
sendiri, baik secara absolute maupun inkremental. TNM merupakan titik
nol mesin. Pada mesin CNC bubut TNM terletak di pangkal cekam
tempat cekam benda kerja diletakkan. Pada mesin CNC frais TNM
berada pada pangkal dimana alat potong/pisau frais diletakkan. Titik
Referens (TR) adalah suatu titik yang menyebutkan letak alat potong
3-14 Mesin CNC dan Otomasi

mula-mula diparkir atau diletakan. Titik referens ditempatkan agak jauh


dari benda kerja, agar pada saat pemasangan atau melepaskan
benda kerja, tangan operator tidak mengenai alat potong yang
dapat mengakibatkan kecelakaan kerja. Benda kerja aman untuk
dipasang maupun dilepas dari ragum atau pencekam.

TNM

TNB

TR

(a)

TR
TNM

TNB

(b)

Gambar 7. TNB, TNM, dan TR pada mesin CNC Bubut (a) dan Frais (b)

Sebelum membuat program mesin CNC, seorang programmer harus


memiliki kemampuan dasar, antara lain: (a) Pengalaman dalam membaca
gambar teknik, (b) berpengalaman dalam pengerjaan logam dengan
menggunakan mesin perkakas konvensional. (c) mampu memilih alat
potong/pisau perkakas secara tepat sesuai dengan bentuk benda
kerjanya, (d) dapat menentukan posisi benda kerja dalam sistem
Mesin CNC dan Otomasi 3-15

koordinat dengan tepat, (e) mempunyai dasar-dasar pengetahuan


matematika terutama trigonometri.

4. Standarisasi Pemrogramman Mesin Perkakas CNC


Pemakaian kode-kode pada mesin perkakas CNC dapat
menggunakan standar pemrograman yang berlaku antara lain: DIN
(Deutsches Institut fur Normug) 66025, ANSI (American Nationale
Stsaudararts Institue), AEROS (Aeorospatiale Frankreich), ISO, dll.
Sebagian besar dari standar memiliki persamaan dan sedikit saja
perbedaannya. Berikut ini beberapa bagian kode pada mesin CNC EMCO
antara lain kode G, kode M, kode F, kode S dan kode T sebagai berikut.

a. Arti Kode M mesin CNC

KODE ARTI
M00 Mesin terhenti terprogram
M03 Sumbu utama berputar searah dengan jarum jam; Kode ini
biasanya pada awal intruksi. Adanya kode ini
menyebabkan sumbu utama mesin akan berputar searah
jarum jam. Pada mesin bubut CNC cekam benda kerja
akan berputar searah jarum jam, sedangkan pada mesin
frais CNC yang berputar adalah tempat alat potong
arbornya

.
Gambar 8. Alat potong berputar searah jarum jam M03
3-16 Mesin CNC dan Otomasi

M04 Sumbu utama berputar berlawanan arah jarum jam

Gambar 9. Arah putaran spindle berlawanan arah jarum jam (M04)


M05 Sumbu utama berhenti terprogram
M06 Penggantian alat potong dilakukan agar kualitas benda
kerja meningkat. Bentuk benda kerja yang semakin
kompleks akan cenderung menggunakan alat potong yang
banyak, seperti pemakanan kasar, pengeboran,
pembuatan alur, dan pemakanan finishing. Masing-masing
jenis pemakanan memerlukan alat potong yang khusus,
sebagai contoh alat potong yang digunakan untuk
melakukan pemakanan kasar akan berbeda dengan alat
potong yang digunakan untuk membuat ulir.
M08 Cairan pendingin akan mengalirkan.
Pada proses pengerjaan benda kerja, terjadi gesekan
antara benda kerja dan alat potong. Alat potong dan benda
kerja akan menjadi panas. Bila tidak didinginkan maka alat
potong akan cepat tumpul/ rusak. Oleh karena itu perlu
didinginkan dengan cara memerintahklan mesin untuk
mengalirkan cairan pendingin (coolant).

Gambar 10. Cairan pendingin disemprotokan untuk mendinginkan


alat potong dan benda kerja
Mesin CNC dan Otomasi 3-17

M09 Cairan pendingin berhenti mengalir


M17 Sub program (unterprogram) berakhir
M19 Sumbu utama posisi tepat
M30 Program berakhir dan kembali pada program semula.
M38 Berhenti tepat, aktif
M39 Berhenti tepat, pasif
M90 Pembatalan fungsi pencerminan
M91 Pencerminan sumbu X
M92 Pencerminan sumbu Y
M93 Pencerminan sumbu X dan Y
M99 Penentuan parameter lingkaran I, J, K.
b. Arti Kode G pada mesin CNC
Instruksi pada mesin CNC menggunakan kode-kode
pemrograman, misal kode G, kode M, kode P, dan sebagainya. Arti
kode tiap mesin biasanya memiliki persamaan, namun arti kode pada
merek yang berbeda dapat memiliki arti yang berbeda pula, sehingga
programmer harus dapat menyesuaikan stsaudararisasi kode yang
digunakan pada mesin CNC yang akan digunakan. Sebagai contoh
instruksG 84 pada mesin CNC EMCO TU 2A berarti pembubutan
memanjang, sedangkan pada mesin CNC PU 2A merek Gildmeister
siklus pembubutan memanjang menggunakan kode G 81.
Pembahasan kali ini penulis mengacu pada arti kode yang
digunakan pada mesin CNC EMCO baik yang Training Unit (TU)
maupun Production Unit (PU) kecuali bila penulis menyebutkan merek
tertentu seperti Gildmesiter, MAHO, Deckel, dan lain-lain.
1). Arti Kode G 00
Kode G 00 merupakan instruksi untuk memerintahkan mesin
CNC agar sumbu utama (pisau frais/pahat bubut) melakukan
gerakan cepat tanpa melakukan pemakanan. Gerakan ini
digunakan bila pahat/pisau frais tidak melakukan
pemakanan/pemotongan pada benda kerja. Gerakan cepat
3-18 Mesin CNC dan Otomasi

digunakan bila alat potong berada bebas dari pemakanan benda


kerja, alat potong kembali ke atas permukaan benda kerja, atau
kembali ke titik referen. Gerakan cepat dapat dilakukan bila posisi
alat potong benar-benar tidak akan menabrak benda kerja dari
peralatan lainnya. Kesalahan dalam penentuan koordinat dapat
menyebabkan tabrakan antara alat potong dengan mesin atau
benda kerja yang dapat menyebabkan kerusakan fatal pada alat
potong maupun mesin

(a) (b)
Gambar 11. Gerakan cepat alat potong di atas benda kerja
Lintasan alat potong di atas akan bergerak cepat ke bawah di
sebelah benda kerja tanpa pemakanan (Gambar 11b),
pemrograman inkrementalnya dapat ditulis:

2). Arti Kode G 01


Kode G 01 merupakan instruksi agar alat potong mesin CNC
melakukan gerakan pemakanan lurus baik ke arah sumbu X, Y,
maupun Z. Pada mesin CNC baik bubut maupun frais instruksG
01 merupakan perintah agar alat potong bergerak lurus dari satu
Mesin CNC dan Otomasi 3-19

titik ke titik lainnya dengan kecepatan sesuai dengan feeding yang


telah ditentukan.

(a) (b)

Gambar 12. Pembubutan lurus (a) dan tirus (b) pada mesin bubut CNC

(a) (b)

Gambar 13. Pemakanan lurus pada mesin CNC frais

Gerakan lurus dengan pemakanan digunakan untuk


melakukan pengefraisan atau pembubutan lurus, termasuk tirus
dan kedalaman pemakanan. Lintasan alat potong bergerak
dengan pemakanan lurus ke titik X =25 dan Y =18 (Gambar 31 b),
pemrograman inkrementalnya dapat ditulis:
3-20 Mesin CNC dan Otomasi

3). Arti Kode G 02


Kode G 02 merupakan instruksagar alat potong mesin CNC
melakukan gerakan interpolasi lingkaran searah jarum jam. Alat
potong (pisau frais atau pahat bubut) akan membentuk lingkaran
yang searah jarum jam. Sering dijumpai bentuk benda kerja yang
berupa lengkungan yang memiliki radius tertentu. Seperti bentuk
fillet pada ujung–ujung benda kerja atau bentuk lingkaran
sebagian atau penuh pada benda kera. Gerakan searah jarum
jam atau berlawanan menggunakan asumsi bahwa alat potong
berada di atas benda kerja, atau di belakang benda kerja. Jadi
bila alat potong berada di depan benda kerja maka berlaku
sebaliknya.

G 02 Searah JJ

G 02 X + ….. Z - ….. G 02 X - ….. Z - …..

Gambar 14. Arah pembubutan melingkar G 02 pada mesin CNC Bubut


Mesin CNC dan Otomasi 3-21
Gambar 15. Arah pemakanan melingkar G 02 pada mesin CNC Frais
Lintasan alat potong mesin frais bergerak dengan pemakanan
radius berlawanan dengan jarum jam ke titik X = Pz dan Y = Pz
(Gambar 33). Pemrograman inkrementalnya bila menggunakan
EMCO TU 2A dapat ditulis:

N 100 = Nomor blok ke 100


G 02 = Gerak alat potong melingkar searah dengan jarum jam
XPz = Tujuan lengkungan searah X yang dikehendaki (mm)
YPz = Tujuan lengkungan searah Y yang dikehendaki (mm)
ZPz = Tujuan lengkungan searah Z yang dikehendaki (mm)
F = Feeding (kecepatan asutan dalam mm/menit)
M99 = merupakan parameter gerak alat potong membentuk
radius yang berpusat di titik M yang memiliki jarak
dengan titik awal searah sumbu X disebut I, searah
dengan sumbu Y disebut J, dan searah dengan sumbu
Z disebut K
3-22 Mesin CNC dan Otomasi

4). Arti Kode G 03


Kode G 03 merupakan instruksi agar alat potong mesin CNC
melakukan gerakan interpolasi lingkaran berlawanan arah dengan
jarum jam. Gerakan ini akan selalu membentuk lingkaran yang
berlawanan arah dengan jaraum jam.

G 03 berlawanan arah JJ

G 03 X + ….. Z - ….. G 03 X - ….. Z - …..


Gambar 16. Arah pembubutan melingkar G 03 pada mesin CNC bubut

Gambar 17. Arah pemakanan melingkar G 03 pada mesin CNC Frais

Lintasan alat potong mesin frais bergerak dengan pemakanan


radius berlawanan dengan jarum jam ke titik X = Pz dan Y = Pz
Mesin CNC dan Otomasi 3-23

(Gambar 35). Pemrograman inkrementalnya bila menggunakan


EMCO TU 2A dapat ditulis:
5. Parameter I, J, K
Setiap gerakan alat potong yang membentuk lintasan radius, baik
searah jarum jam (G02) maupun yang berlawanan arah dengan jarum jam
(G03) harus dilengkapi parameteri I, J, K. Parameter I artinya jarak titik awal
lintasan radius ke titik pusat lengkungan searah X, Parameter J artinya jarak
titik awal lintasan radius ke titik pusat lingkaran searah Y, Parameter K artinya
jarak titik awal lintasan radius ke titik pusat lingkaran searah Z. Parameter I,
J, K bernilai absolute maupun inkremental. Nilai absolute selalu mengacu
pada titik nol, sedangkan nilai inkremental mengacu pada perubahan X, dan
perubahan Y (Gambar 18).

Gambar 18. Nilai I, J, K inkremental


3-24 Mesin CNC dan Otomasi

Gambar 19. Nilai I, J, K Absolute

KODE - KODE ALARM


A 00 Salah Perintah fungsi G atau M
A 01 salah Perintah G 02 atai G 03
A 02 Nilai X Salah
A 03 Nilai F salah
A 05 Kurang Perintah M 30

6. Pemeriksaan Awal
Sebelum mengopersaikan mesin CNC operator harus
melakukan pemeriksaan awal terhadap kondisi mesin CNC secara
keseluruhan. Pemeriksaan awal adalah suatu kegiatan memeriksa,
mengecek, meneliti perlengkapan, kondisi kerja perlengkapan yang
berkaitan dengan pengoperasian mesin CNC, sebelum mesin CNC tersebut
dijalankan dengan program CNC. Tujuan Pemeriksaan Awal antara lain: a)
Mendeteksi secara dini hal-hal yang dapat menyebabkan pengoperasian
mesin CNC mengalami gangguan, b) Mencegah terjadinya kesalahan
yang dapat menyebabkan kegagalan proses dan produk c)
Mengurangi kemungkinan terjadinya kesalahan akibat kelalaian kerja oleh
operator, d) Sebagai standar operasi untuk memberikan rasa aman dan
jaminan keselamatan pengoperasian mesin, seperti: a) Posisi
pencekaman, teknik pencekaman, dan kekuatan dalam pencekaman
benda kerja, b) Posisi alat potong pada awal jalan, c) Jalan atau lintasan
yang dilalui alat potong relatif terhadap benda kerja.
Mesin CNC dan Otomasi 3-25

C. Latihan
1. Sebutkan kelebihan proses produksi benda kerja yang menggunakan
mesin CNC?
2. Jelaskan perbedaan antara mesin CNC PU 2A dengan CNC TU 2A
Jawaban :
1. Kelebihanya antara lain: Mesin CNC dapat memenuhi tuntutan
konsumen yang menghendaki kualitas benda kerja yang presisi,
berkualitas sama baiknya, dalam waktu singkat dan dalam jumlah
yang banyak. Mesin CNC dapat bekerja secara otomatis atau semi
otomatis setelah diprogram terlebih dahulu melalui komputer yang ada,
sehingga lebih praktis dan presisi.
2. Mesin CNC Training unit (TU) 2A, yaitu mesin bubut CNC yang
digunakan untuk sarana pendidikan, dan training, (b) mesin CNC
produktion unit (PU) 2A, yaitu mesin bubut CNC yang digunakan untuk
membuat benda kerja/komponen yang dapat digunakan sebagai
produk industri yang dapat dipasarkan secara luas.

D.Lembar Kegiatan Mahasiswa


Selama mengikuti pelatihan mesin CNC dan otomasi diharapkan
melakukan kegiatan, antara lain
1. Baca dan palajari setiap uraian materi pada setiap kegiatan belajar.
2. Setiap kegiatan belajar terdapat soal latihan dan tugas, maka
kerjakanlah setiap tugas yang telah tersedia dalam buku ajar ini.
3. Bertanyalah pada dosen bila ada kesulitan
4. Bekerjalah dengan teliti, tepat waktu, dan hati-hati
5. Kerjakan setiap evaluasi yang tersedia
6. Cocokan hasil kerja anda baik soal latihan maupun evaluasi dengan
kunci jawaban yang tersedia
3-26 Mesin CNC dan Otomasi

E. Rangkuman
Computer Numerically Controlled, merupakan mesin perkakas yang
dilengkapi dengan sistem kontrol berbasis komputer yang mampu membaca
instruksi kode N dan G (G-kode) yang mengatur kerja sistem. Secara umum
cara kerja mesin perkakas CNC tidak berbeda dengan mesin perkakas
konvensional. Fungsi CNC dalam hal ini lebih banyak menggantikan
pekerjaan operator dalam mesin perkakas konvensional. Misalnya pekerjaan
setting tool, gerakan pemotongan dan gerakan kembali keposisi awal, serta
fungsi pengaturan yang lain seperti penggantian pahat, pengubahan
transmisi daya (jumlah putaran poros utama), dan arah putaran poros utama,
pengekleman, pengaturan cairan pendingin dan sebagainya.
Pemrograman mesin CNC hampir sama dengan pemrograman
AutoCAD. Pemrograman mesin CNC meliputi pemrograman absolut, relatif
dan polar. Langkah-langkah mengoperasikan mesin CNC dimulai dengan
mempersiapkan program, pemasukan program, pengujian atau pemeriksaan
program dan eksekusi program. Kode instruksi yang digunakan antara alain
kode G, kode M, Kode N. Bila bentuk lintasan berupa radius maka
pemrogrammannya harus menggunakan parameter I, J, K
Sebelum mengopersaikan mesi CNC operator harus melakukan
pemeriksaan awal terhadap kondisi mesin CNC secara keseluruhan. Yang
meliputi antara lain: memeriksa, mengecek, meneliti perlengkapan, kondisi
kerja perlengkapan yang berkaitan dengan pengoperasian mesin CNC,
sebelum mesin CNC tersebut dijalankan,seperti: a) Posisi pencekaman,
teknik pencekaman, dan kekuatan dalam pencekaman benda kerja, b) Posisi
alat potong pada awal jalan, c) Jalan atau lintasan yang dilalui alat potong
relatif terhadap benda kerja.
Mesin CNC dan Otomasi 3-27

F. Tes Formatif
1. Jelaskan cara melakukan pemrogramman dengan menggunakan metode
absolute?
2. Jelaskan cara melakukan pemrogramman dengan menggunakan metode
inkremental?
3. Jelaskan tujuan dilakukan pemeriksaan awal pada mesin CNC sebelum
digunakan?

Pilihan Ganda:
1. Kode G 00 pada mesin CNC artinya:
a. Gerak alat potong lurus tanpa pemakanan benda kerja
b. Gerak pemakanan alat potong mesin CNC
c. Gerak alat potong dengan pemakanan radius
d. Gerak alat potong berlawanan arah JJ
2. Kode G 01 pada mesin CNC artinya:
a. Gerak lurus alat potong dengan pemakanan
b. Gerak alat potong lurus tanpa pemakanan
c. Gerak alat potong searah JJ
d. Gerak alat potong berlawanan arah JJ
3. Kode G 02 pada mesin CNC artinya:
a. Gerak pemakanan lurus alat potong mesin CNC
b. Gerak alat potong lurus tanpa pemakanan
c. Gerak pemakanan alat potong searah JJ
d. Gerak pemakanan alat potong berlawanan arah JJ
4. Kode G 03 pada mesin CNC artinya:
a. Gerak pemakanan lurus alat potong mesin CNC
b. Gerak alat potong lurus tanpa pemakanan
c. Gerak alat potong dengan pemakanan searah JJ
d. Gerak alat potong dengan pemakanan berlawanan arah JJ
3-28 Mesin CNC dan Otomasi

5. Kode M 40 pada mesin CNC EMCO TU 2A artinya:


a. Alat potong bergerak sesuai lintasanya
b. Spindel utama berputar searah JJ
c.Gerak pemakanan alat potong searah JJ
d. Alat potong bergerak ke arah kanan dari lintasanya
e. Alat potong bergerak ke arah kiri dari lintasanya

6. Kode M 03 pada mesin CNC EMCO TU 2A artinya:


a. Alat potong bergerak sesuai lintasanya
b. Spindel utama berputar searah dengan JJ
c. Gerak pemakanan alat potong searah dengan JJ
d. Alat potong bergerak ke arah kanan dari lintasanya
e. Spindel utama berputar berlawanan dengan JJ

7. Paramater K merupakan
a. Jarak titik awal alat potong terhadap titik pusat lingkaran searah X
b. Jarak titik awal alat potong terhadap titik pusat lingkaran searah Y
c. Jarak titik awal alat potong terhadap titik pusat lingkaran searah Z
d Jarak titik awal alat potong terhadap titik pusat lingkaran searah X, Y,
e. Jarak titik awal alat potong terhadap titik pusat lingkaran searah Y, Z

8. Paramater I merupakan
a. Jarak titik awal alat potong terhadap pusat lingkaran searah X
b. Jarak titik awal alat potong terhadap pusat lingkaran searah Y
c.. Jarak titik awal alat potong terhadap pusat lingkaran searah Z
d. Jarak titik awal alat potong terhadap titik pusat lingkaran searah X, Y,
e. Jarak titik awal alat potong terhadap titik pusat lingkaran searah X, Z
Mesin CNC dan Otomasi 3-29

9. Tujuan dari pemeriksaan awal sebelum mengoperasikan mesin CNC,


antara lain...................., kecuali:
a. Mendeteksi secara dini hal-hal yang dapat menyebabkan
pengoperasian mesin CNC mengalami gangguan,
b. Mencegah terjadinya kesalahan yang dapat menyebabkan kegagalan
proses dan produk
c. Mengurangi kemungkinan terjadinya kesalahan akibat kelalaian kerja
oleh operator,
d. Sebagai standar operasi untuk memberikan rasa aman dan jaminan
keselamatan pengoperasian mesin
e. menghidupkan mesin terlebih dahulu

10. Yang dimaksud dengan program CNC adalah,


a. Kumpulan kode-kode perintah
b. Urutan perintah dalam bentuk kode-kode
c. Urutan langkah kerja penyayatan benda kerja
d. Jawaban b a, b, c benar
BAB III KEGIATAN BELAJAR 2
SIKLUS PEMROGRAMAN

A. Kompetensi dan Indikator


Kompetensi Indikator
•Menjelaskan pengertian Siklus •Dapat memahami konsep dan siklus
pemrograman pemrograman pada mesin CNC
•Menjelaskan tentang menentukan •Dapat memahami sistem koordinat
koordinat benda kerja mesin CNC
•Menjelaskan kecepatan asutan dan •Dapat memahami kecepatan asutan
kecepatan potong dan kecepatan potong
•Menjelaskan macam siklus mesin •Dapat melakukan pembuatan benda
CNC kerja menggunakan mesin CNC
•Membuat benda kerja menggunakan •Dapat melakukan pemrograman dan
mesin CNC pembuatan benda kerja
•pembuatan program benda kerja dan menggunakan mesin CNC
pengembanganya •Dapat meegerjakan soal latihan dan
•Memberikan latihan soal pengembangannya

B. Uraian Materi
Siklus pemrogramman merupakan pemrogramman membuat kontur
tertentu yang mengacu pada dimensi bentuk konturnya. Pola siklus
pemrograman kontur untuk setiap mesin memiliki karakteristik yang berbeda.
Keuntungan yang diperoleh antara lain: tidak memerlukan intruksi/blok
kalimat yang panjang, lebih mudah, dan lebih cepat. Beberapa siklus
pemrogramman yang ada pada tiap mesin CNC antara lain: siklus
pengeboran, siklus pembuatan ulir, siklus kantong, siklus alur, dan lain-lain.
Adapun contoh siklus pemrogramman dengan menggunakan mesin Frais
CNC MAHO 432, CNC Bubut Gildmesiter dan CNC Training Unit (TU), antara
lain sebagai berikut:
Mesin CNC dan Otomasi 3-31

1. Siklus Pemrogramman Pembubutan Memanjang


Alat potong (pisau frais/bubut) akan bergerak membentuk siklus
pemakanan memanjang secara otomatis. Siklus pemakanan ini biasanya
untuk melakukan pemakanan awal yang masih kasar sebelum alat potong
bergerak melakukan finishing sesuai lintasannya. Pada mesin CNC EMCO
TU 2A siklus pembubutan memanjang menggunakan kode G 84, biasanya
dilakukan untuk pemakanan kasar sehingga dapat memperpendek waktu
pengerjaan dan proses finisihing.

2. Siklus pemrogramman G 84 pada mesin CNC EMCO

Gambar 20. Siklus pemakanan memanjang G 84


Lintasan alat potong mesin CNC bubut bergerak dengan siklus
pemakanan memanjang dengan pengurangan diameter secara bertahap
seperti pada gambar 20. Penulisan programannya bila menggunakan EMCO
TU 2A dapat ditulis:

N G X Z F
00 00 -500
01 00 0 -400
02 84 -100 -2100 100
03 84 -200 -2100 100
04 84 -300 -1600 100
05 84 -400 -1600 100
06 84 -500
07 00 500
08 00 0 400
09 22
3-32 Mesin CNC dan Otomasi

Keterangan :
N = nomor blok
G 84 = Perintah siklus pembubutan memanjang
X = Diameter yang dikehendaki (mm)
Z = Gerak memanjang (m)
F = Feeding (kecepatan asutan dalam mm/menit)
H = Kedalaman tiap kali pemakanan

3. Siklus pembubutan memanjang mesin CNC PU 2A Gildmeister


Pada mesin CNC 2A bubut Production Unit merek Gildmeister terdapat
tiga jenis pembubutan memanjang. Pertama pada akhir siklus tanpa diakhiri
proses finishing (Gambar 21 a), kedua pada akhir siklus dilanjutkan proses
finishing (Gambar 21b), ketiga bentuk pembubutan memanjang dengan
bentuk lurus dan tirus (Gambar 21c).

(a) (b)

(c)

Gambar 21. Siklus pemakanan memanjang G 81 mesin Gildmeister


Mesin CNC dan Otomasi 3-33

4. Siklus Pembubutan Melintang (Kode G 88)


G 88 merupakan perintah untuk membuat siklus pembubutan
melintang pada mesin CNC TU 2A EMCO. Pada mesin CNC PU 2A merek
Gildmesiter siklus pembubutan melintang intruksinya berupa G 36 G 82. Bila
pemakanan dimulai dari titik nol benda kerja, maka siklus ini dapat digunakan
untuk mengurangi panjang benda kerja, atau untuk menghasilkan permukaan
melintang yang halus selanjutnya dapat menentukan titik nol benda kerja.
Berbeda dengan perintah G 84, benda kerja akan mengalami pengurangan
diameter sepanjang titik koordinat yang sudah ditentukan sebelumnya.

Gambar 22. Siklus pembubutan melintang G 36 G 82


3-34 Mesin CNC dan Otomasi

Gambar 23. Siklus pembubutan melintang dengan finishing G 37 G 82

Bila proses pembubutan melintang dilanjutkan dengan proses finishing


dengan menggunakan alat potong yang sama, maka siklus
pemrogrammannya menggunakan G 37 G 82

5. Siklus Pembuatan Kantong

Gambar 24. Siklus pembuatan kantong

Penulisan program siklus pembuatan kantong di atas dapat dituliskan :


Mesin CNC dan Otomasi 3-35

G87 X60 Y60 Z-10 B2 R8 (I70) (J-1) K5 F… Z…. M…


G87 = Siklus pembuatan kantong (mesin CNC MAHO 432)
X60 = Panjang kantong
Y60 = Lebar kantong
Z-10 = Kedalaman kantong
B2 = Mulai dikerjakan alat potong pada jarak 2 mm di BK
K5 = Setiap siklus melakukan pemakanan se dalam 5 mm
I70 = Lebar pemakanan alat potong 70%
J-1 = Pisau frais berputar berlawanan arah jarum jam

6. Siklus Pembuatan kantong Lingkaran

Gambar 25. Siklus kantong lingkaran


Penulisan program siklus pembuatan kantong di atas dapat dituliskan:
G89 Z-10 B2 R20 (I70) (J-1) K5 F… Z…. M…
G89 = Siklus pembuatan lingkaran (mesin CNC MAHO 432)
Z-10 = Kedalaman kantong
B2 = Mulai dikerjakan alat potong pada jarak 2 mm di BK
K5 = Setiap silkus melakukan pemakanan se dalam 5 mm
I70 = Lebar pemakanan alat potong 70%
J-1 = Pisau frais berputar berlawanan arah jarum jam
3-36 Mesin CNC dan Otomasi

7. Siklus Pemrogramman Pengeboran

Gambar 26. Siklus Pengeboran


Penulisan program siklus pembuatan kantong di atas dapat dituliskan :
G81 (X1.5) Y2 Z-15 B20 R20 F… Z…. M…
G81 = Siklus pengeboran (mesin Frais CNC MAHO 432)
Z-15 = Kedalaman pengeboran 15 mm
Y2 = Jarak aman alat potong 2 mm di atas permukaan benda kerja
B20 = Jarak aman alat potong 20 mm di atas BK (setelah slesai)

8. Siklus pembuatan ulir G33


Siklus pembuatan ulir akan membuat ulir sesuai dengan prosedur
baku. Siklus pembuatan ulir dilakukan setelah diameter luar ulir terbentuk.
Setelah itu menggunakan mesin CNC akan mengganti alat potong sesuai
dengan Buku ajar ulir yang akan dikerjakan. Di bawah ini contoh siklus
pembuatan ulir M 40 x 2 dengan puncak ulir P=2 mm, dan kedalaman ulir 1,3
mm, menggunakan mesin CNC bubut Production Unit.
Mesin CNC dan Otomasi 3-37
Gambar 27. Siklus pembuatan ulir G 33

N G/M X,Y,Z,I,J,K Keterangan


01 90 S…….M 03 Poros berputar searah JJ
02 G 00 X 46 Z 78 M 07 Cairan pendingin mengalir
03 G 00 X 38,7
04 G 33 Z 22 K 2 Tahap pertama penguliran
05 G 00 X 46
06 G 00 Z 78
07 G 00 X 37,4
08 G 33 Z 22 K 2 Tahap kedua penguliran
09 G 00 X 46 M 09
10 G 00 X 100 Z 150
11 M 30 Program berhenti

9. Perhitungan Kecepatan
9.1 Kecepatan Potong (Vc) = (π x d x n) / 1000 (m/menit)
d = Diameter Benda Kerja
n = jumlah putaran/menit (RPM)
π = Phi = 3,14
Vc Dipengaruhi oleh: a) Bahan, b) Jenis Alat Potong, c) Kecepatan
Penyayatan/asutan, d) Kedalaman Penyayatan
3-38 Mesin CNC dan Otomasi

9.2 Kecp. Asutan (F) (mm/menit) = n (put/menit) x f (mm/put)


n = (Vc x 1000) / π x d (put/menit)
F dalam mm/putaran atau mm/menit

10. Program Membuat Pion Dengan Mesin CNC TU.2a

Benda kerja yang akan dibuat adalah sebuah pion dari bahan material
Alumunium dengan dimensi awal berdiameter 32 mm panjang 50 mm dengan
bentuk sebagai berikut.

Gambar 28. Benda kerja pion yang akan dibuat

Dari benda kerja di atas, maka dapat dibuat program dengan


menggunakan mesin CNC EMCO Traininig Unit (TU 2A) sebagai berikut :

NO G/M X Z F
1 G92 27500 500
2 M03
3 G00 3200 100
4 G84 3200 -5500 50
5 G00 2000 100
6 G84 2000 -5000 50
7 G01 2000 -1600 50
8 G84 1800 -8000 50
9 G01 1600 -1000 50
10 G84 1600 -2200 50
11 G01 1400 -1600 50
12 G84 1400 -2200 50
13 G01 1200 -1700 50
Mesin CNC dan Otomasi 3-39

14 G84 1200 -2100 50


15 G01 2200 -1000 50
16 G84 1400 -2500 50
17 G01 1200 -2500 50
18 G84 1200 -3500 50
19 G00 1600 -4000
20 G01 2000 -5000 50
21 G00 2200 100
22 G00 1800 100
23 G84 1800 -500 50
24 G00 1600 100
25 G84 1600 -400 50
26 G00 1400 100
27 G84 1400 -300 50
28 G00 1200 100
29 G84 1200 -200 50
30 G00 0 0
31 G03 2000 -1000 50
32 M99 I 00 K 1000
33 G00 2000 -1500
34 G02 1000 -2000 50
35 M99 I 00 K 500
36 G01 1600 -2300 50
37 G01 1000 -2600 50
38 G01 1400 -4000 50
39 G01 1600 -4000 50
40 G01 2000 -5000 50
41 G00 2750 500 50
42 M30
C. Latihan
1. Jelaskan yang dimaksud dengan siklus pemrogramman?
Jawab:
Siklus pemrograman merupakan pemrograman membuat kontur tertentu
yang mengacu pada dimensi bentuk konturnya. Pola siklus pemrograman
kontur untuk setiap mesin memiliki karakteristik yang berbeda. Siklus
3-40 Mesin CNC dan Otomasi

pemrograman akan lebih mempercepat pembuatan benda yang kompleks


menjadi instruksyang sederhana.

D.Lembar Kegiatan Mahasiswa


Selama mengikuti materi kegiatan II pelatihan mesin CNC dan
otomasi ini diharapkan mahasiswa melakukan kegiatan, antara lain
1. Baca dan pelajari setiap uraian materi pada kegiatan belajar II.
2. Setiap kegiatan belajar terdapat soal latihan dan tugas, maka
kerjakanlah setiap tugas yang telah tersedia dalam buku ajar ini.
3. Bertanyalah pada dosen bila ada kesulitan bvaik pada latihan di dalam
kelas maupun dalam buku ajar
4. Kerjakan soal latihan dengan teliti, tepat waktu, dan hati-hati
5. Jawablah setiap pertanyaan dalam diskusi kelas yang diberikan dosen.
6. Cocokan hasil kerja anda baik soal latihan maupun evaluasi dengan
kunci jawaban yang tersedia

E. Rangkuman
Siklus pemrogramman merupakan pemrogramman membuat kontur
tertentu yang mengacu pada dimensi bentuk konturnya. Pola siklus
pemrograman kontur untuk setiap mesin memiliki karakteristik yang berbeda.
Pengerjaan benda kerja dengan bentuk tertentu akan lebih cepat bila
menggunakan siklus pemrogramman. Keuntungan yang diperoleh antara
lain: tidak memerlukan intruksi/blok kalimat yang panjang, lebih mudah, dan
lebih cepat. Beberapa siklus pemrogramman yang ada pada tiap mesin CNC
antara lain: siklus pengeboran, siklus pembuatan ulir, siklus kantong, siklus
alur, dan lain-lain.
Mesin CNC dan Otomasi 3-41

Alat potong (pisau frais/bubut) akan bergerak membentuk siklus


pemakanan memanjang secara otomatis. Siklus pemakanan ini biasanya
untuk melakukan pemakanan awal yang masih kasar sebelum alat potong
bergerak melakukan finishing sesuai lintasannya. Pada mesin CNC EMCO
TU 2A siklus pembubutan memanjang menggunakan kode G 84, biasanya
berupa pemakanan kasar hingga dapat memperpendek waktu pengerjaan
dan proses finisihing akan lebih mudah.

F. TES FORMATIF
Essay
1. Langkah apa yang diperlukan sebelum menuliskan program dengan
siklus pemrograman?
2. Jelaskan perbedaan sikllus pemrogramman dengan metode
pemrograman pada umumnya
3. Jelaskan perbedaan antara siklus pembubutan memanjang dan siklus
pembubutan melintang !

Pilihan Ganda.
1. Siklus Pembubutan memanjang pada mesin CNC EMCO TU 2A
menggunakan kode:
a. G 81
b. G 84
c. G 83
d. Tidak ada yang benar
2. Siklus Pembubutan memanjang pada mesin CNC PU 2A Gildmeister
menggunakan kode:
a. G 81
b. G 84
c. G 83
d. Tidak ada yang benar
3-42 Mesin CNC dan Otomasi

3. Siklus Pembubutan melintang pada mesin CNC EMCO TU 2A


menggunakan kode:
a. G 81
b. G 84
c. G 83
d. G 88
4. Siklus Pembubutan melintang pada mesin CNC PU 2A Gildmeister
menggunakan kode:
a. G 81
b. G 84
c. G 83
d. G 36 G 82

5. Siklus Pembuatan kantong pada mesin CNC PU 3A MAHO 432


menggunakan kode:
a. G 81
b. G 87
c. G 83
d. G 36 G 82

6. Siklus Pembuatan kantong pada mesin CNC EMCO TU 2A


menggunakan kode:
a. G 81
b. G 84
c. G 83
d. G 36 G 82
Mesin CNC dan Otomasi 3-43

7. Penulisan kode G 33 pada mesin CNC EMCO TU 2A mempuyai arti:


a. Siklus pembubutan melintang
b. Siklus pembubutan memanjang
c. Siklus pembuatan Ulir
d. tidak ada yang benar

8. Penulisan kode G 89 pada mesin CNC PU 3A MAHO 432 mempuyai arti:


a. Siklus pembuatan kantong persegi
b. Siklus pembubutan memanjang
c. Siklus pembuatan Ulir
d. siklus pembuatan kantong lingkaran

9. Struktur program pembubutan lurus dengan siklus pemrogramman


adalah
a. Menetapkan titik nol, penyayatan satu kali, selesai b.
Menetapkan titik nol, penyayatan beberapa kali, selesai
c. Menetapkan titik nol, penyayatan kasar, penyayatan halus, selesai
d. Semua jawaban benar
10. Struktur program pembuatan kantong lingkaran dengan siklus
pemrogramman mesin CNC PU 3A MAHO 432 adalah
a. Menetapkan titik nol, penyayatan searah jarum jam, selesai
b. Menetapkan titik nol, penyayatan searah jarum jam, berulang sesuai
dengan kedalaman, selesai
c. Menetapkan titik nol, penyayatan berlawanan arah jarum jam,
berulang sesuai dengan kedalaman, selesai
d. Semua jawaban benar
BAB IV KEGIATAN BELAJAR 3
MESIN OTOMASI

A. Kompetensi dan Indikator

Kompetensi Indikator
Memahami pengertian dan Dapat menyebutkan pengertian
peranan pneumatik/hydrolik dalam dan peranan pneumatik/hydrolik
sistem otomasi dalam sistim otomasi
Mengerti jenis dan cara kerja Dapat menerangkan jenis dan
setiap komponen cara kerja setiap komponen
pneumatik/hydrolik pneumatik/hydrolik
Menguasai dasar perhitungan Dapat menyelesaikan
pneumatik/hydrolik perhitungan pneumatik/hydrolik
Memahami aplikasi pneumatik/ Dapat mengaplikasikan sistem
hydrolik pada industri pneumatik/ hydrolik pada industri
Menguasai cara kerja rangkaian Dapat menerangkan cara kerja
pneumatik/hydrolik dalam sistem rangkaian pneumatik/hydrolik
otomasi dalam sistem otomasi
Mengerjakan soal tentang Dapat mengerjakan soal tenatang
pneumatik/hydrolik dalam sistem pneumatik/hydrolik dalam sistem
otomasi otomasi

B. Uraian Materi
1. Pneumatik
Istilah pneumatik berasal dari bahasa Yunani, yaitu ‘pneuma’ yang
berarti napas atau udara. Istilah pneumatik selalu berhubungan dengan
teknik penggunaan udara bertekanan, baik tekanan di atas 1 atmosfer
maupun tekanan di bawah 1 atmosfer (vacum). Sehingga pneumatik
merupakan ilmu yang mempelajari teknik pemakaian udara
bertekanan
(udara kempa). Jaman dahulu kebanyakan orang sering menggunakan udara
bertekanan untuk berbagai keperluan yang masih terbatas, antara lain
menambah tekanan udara ban mobil/motor, melepaskan ban mobil dari
peleknya, membersihkan kotoran, dan sejenisnya. Sekarang, sistem
Mesin CNC dan Otomasi 3-45

pneumatik memiliki apliaksi yang luas karena udara pneumatik bersih dan
mudah didapat. Banyak industri yang menggunakan sistem pneumatik dalam
proses produksi seperti industri makanan, industri obat-obatan, industri
pengepakan barang maupun industri yang lain. Belajar pneumatik sangat
bermanfaat mengingat hampir semua industri sekarang memanfaatkan
sistem pneumatik.
Gambar 29. Aplikasi sistem pneumatik pada pengisian material

2. Karakteristik Udara Kempa


Udara dipermukaan bumi ini terdiri atas campuran dari bermacam-
macam gas. Komposisi dari macam-macam gas tersebut adalah sebagai
berikut : 78 % vol. gas 21 % vol. nitrogen, dan 1 % gas lainnya seperti carbon
dioksida, argon, helium, krypton, neon dan xenon. Dalam sistem pneumatik
udara difungsikan sebagai media transfer dan sebagai penyimpan tenaga
(daya) yaitu dengan cara dikempa atau dimampatkan. Udara termasuk
golongan zat fluida karena sifatnya yang selalu mengalir dan bersifat
compressible (dapat dikempa). Sifat-sifat udara senantiasa mengikuti hukum-
hukum gas. Karakteristik udara dapat diidentifikasikan sebagai berikut : a)
Udara mengalir dari tekanan tinggi ke tekanan rendah, b) Volume udara tidak
3-46 Mesin CNC dan Otomasi

tetap. c) Udara dapat dikempa (dipadatkan), d) Berat jenis udara 1,3 kg/m³, e)
Udara tidak berwarna

Gambar 30. Konversi tekanan udara menjadi gerak mekanik


3. Aplikasi Penggunaan Pneumatik
Penggunaan udara bertekanan sebenarnya masih dapat
dikembangkan untuk berbagai keperluan proses produksi, misalnya untuk
melakukan gerakan mekanik yang selama ini dilakukan oleh tenaga manusia,
seperti menggeser, mendorong, mengangkat, menekan, dan lain sebagainya.
Gerakan mekanik tersebut dapat dilakukan juga oleh komponen pneumatik,
seperti silinder pneumatik, motor pneumatik, robot pneumatik translasi, rotasi
maupun gabungan keduanya. Perpaduan dari gerakan mekanik oleh aktuator
pneumatik dapat dipadu menjadi gerakan mekanik untuk keperluan proses
produksi yang terus menerus (continue), dan flexibel.
Pemakaian pneumatik dibidang produksi telah mengalami kemajuan
yang pesat, terutama pada proses perakitan (manufacturing), elektronika,
obat-obatan, makanan, kimia dan lainnya. Pemilihan penggunaan udara
bertekanan (pneumatik) sebagai sistim kontrol dalam proses otomasinya,
karena pneumatik mempunyai beberapa keunggulan, antara lain: mudah
diperoleh, bersih dari kotoran dan zat kimia yang merusak, mudah
didistribusikan melalui saluran (selang) yang kecil, aman dari bahaya ledakan
Mesin CNC dan Otomasi 3-47

dan hubungan singkat, dapat dibebani lebih, tidak peka terhadap perubahan
suhu dan sebagainya.
(a) (b)
Gambar 31. Sistem pneumatik pada transport material (a) dan permesinan (b)

Udara yang digunakan dalam pneumatik sangat mudah


didapat/diperoleh di sekitar kita. Udara dapat diperoleh dimana saja kita
berada, serta tersedia dalam jumlah banyak. Selain itu udara yang terdapat di
sekitar kita cenderung bersih dari kotoran dan zat kimia yang merugikan.
Udara juga dapat dibebani lebih tanpa menimbulkan bahaya yang fatal.
Karena tahan terhadap perubahan suhu, maka penumatik banyak digunakan
pula pada industri pengolahan logam dan sejenisnya.
Secara umum udara yang dihisap oleh kompressor akan disimpan
dalam tabung penampung. Sebelum digunakan udara dari kompressor diolah
agar menjadi kering, dan mengandung sedikit pelumas. Setelah melalui
regulator udara dapat digunakan untuk menggerakan katup, aktuator, baik
berupa silinder/stang torak yang bergerak translasi, maupun motor pneumatik
yang bergerak rotasi. Gerakan translasi, dan rotasi pada aktuator
selanjutnya digunakan untuk berbagai keperluan yang selama ini dilakukan
oleh manusia atau peralatan lain.
3-48 Mesin CNC dan Otomasi

4. Keuntungan dan Kerugian Penggunaan Pneumatik


4.1 Keuntungan
Penggunaan udara kempa dalam sistim pneumatik memiliki beberapa
keuntungan antara lain dapat disebutkan berikut ini :
• Ketersediaan yang tak terbatas, udara tersedia di alam sekitar kita
dalam jumlah yang tanpa batas sepanjang waktu dan tempat.
• Mudah disalurkan, udara mudah disalurkan/pindahkan dari satu tempat
ke tempat lain melalui pipa yang kecil, panjang dan berliku.
• Fleksibilitas temperatur, udara dapat fleksibel digunakan pada berbagai
temperatur yang diperlukan, melalui peralatan yang dirancang untuk
keadaan tertentu, bahkan dalam kondisi yang agak ekstrem udara masih
dapat bekerja.
• Aman, udara dapat dibebani lebih dengan aman selain itu tidak mudah
terbakar dan tidak terjadi hubungan singkat (kotsleiting) atau meledak
sehingga proteksi terhadap kedua hal ini cukup mudah, berbeda dengan
sistim elektrik yang dapat menimbulkan kostleting hingga kebakaran.
• Bersih, udara yang ada di sekitar kita cenderung bersih tanpa zat kimia
yang berbahaya dengan jumlah kandungan pelumas yang dapat
diminimalkan sehingga sistem pneumatik aman digunakan untuk industri
obat-obatan, makanan, dan minuman maupun tekstil
• Pemindahan daya dan Kecepatan sangat mudah diatur. udara dapat
melaju dengan kecepatan yang dapat diatur dari rendah hingga tinggi
atau sebaliknya. Bila Aktuator menggunakan silinder pneumatik, maka
kecepatan torak dapat mencapai 3 m/s. Bagi motor pneumatik
putarannya dapat mencapai 30.000 rpm, sedangkan sistim motor turbin
dapat mencapai 450.000 rpm.
Mesin CNC dan Otomasi 3-49

• Dapat disimpan, udara dapat disimpan melalui tabung yang diberi


pengaman terhadap kelebihan tekanan udara. Selain itu dapat dipasang
pembatas tekanan atau pengaman sehingga sistim menjadi aman.
• Mudah dimanfaatkan, udara mudah dimanfaatkan baik secara langsung
misal untuk membersihkan permukaan logam dan mesin-mesin, maupun
tidak langsung, yaitu melalui peralatan pneumatik untuk menghasilkan
gerakan tertentu.

4.2 Kerugian/Kelemahan Pneumatik


Selain memiliki kelebihan seperti di atas, pneumatik juga memiliki
beberapa kelemahan antara lain:
• Memerlukan instalasi peralatan penghasil udara. Udara kempa harus
dipersiapkan secara baik hingga memenuhi syarat. memenuhi kriteria
tertentu, misalnya kering, bersih, serta mengandung pelumas yang
diperlukan untuk peralatan pneumatik. Oleh karena itu sistem pneumatik
memerlukan instalasi peralatan yang relatif mahal, seperti kompressor,
penyaring udara, tabung pelumas, pengering, regulator, dll.
• Mudah terjadi kebocoran, Salah satu sifat udara bertekanan adalah
ingin selalu menempati ruang yang kosong dan tekanan udara susah
dipertahankan dalam waktu bekerja. Oleh karena itu diperlukan seal agar
udara tidak bocor. Kebocoran seal dapat menimbulkan kerugian energi.
Peralatan pneumatik harus dilengkapi dengan peralatan kekedapan
udara agar kebocoran pada sistim udara bertekanan dapat ditekan
seminimal mungkin.
• Menimbulkan suara bising, Pneumatik menggunakan sistim terbuka,
artinya udara yang telah digunakan akan dibuang ke luar sistim, udara
yang keluar cukup keras dan berisik sehingga pada saluran buang.
3-50 Mesin CNC dan Otomasi

• Mudah Mengembun, Udara yang bertekanan mudah mengembun,


sehingga sebelum memasuki sistem harus diolah terlebih dahulu agar
memenuhi persyaratan tertentu, misal kering, memiliki tekanan yang
cukup, dan mengandung sedikit pelumas agar mengurangi gesekan pada
katup-katup dan aktuator.

5. Klasifikasi Sistim Pneumatik


Sistim elemen pada pneumatik memiliki bagian-bagian yang
mempunyai fungsi berbeda. Secara garis besar sistim elemen pada
pneumatik dapat digambarkan pada skema berikut :

KLASIFIKASI CONTOH

Out put = (Aktuator)

Pengendali Sinyal =
Katup Pengendali Sinyal

Pemroses Sinyal/Prossesor = Katup


kontrol AND, OR, NOR, dll

Sinyal Input =
Katup Tekan, Tuas, Roll, Sensor, dll

Sumber Energi Udara bertekanan =


Kompressor

Gambar 32. Klasifikasi Elemen Sistim Pneumatik (FESTO FluidSIM)

Secara skematis sistem pneumatik akan melalui beberapa tahapan


komponen agar diperoleh udara bertekanan yang memenuhi standar industri,
sebagai berikut:
Mesin CNC dan Otomasi 3-51
Filter Udara

Katup 3/2 Way


Tabung Penampung FR/L Unit Valve
Motor/mesin

Gambar 32a. Distribusi Sistem Pengolahan Udara Bertekanan


Penampung udara antara

Tabung Penampung
Udara Mampat
FR/L Unit
1 - 2%
Menurun
Kompressor

Penampung cairan
kondensasai
Udara Kempa
siap pakai
Pneumatik

Gambar 32c. Unit Pengolahan Udara Bertekanan (Gottfried Nist, 1994)

6. Jenis-jenis Katup Pneumatik

LAMBANG PENAMPANG NAMA

Katup tekan 3/2 dengan


pegas pembalik
3-52 Mesin CNC dan Otomasi

Katup NOT 3/2 dengan


pegas pembalik

Katup tuas 3/2 dengan


=
penahan

Katup Roll 3/2

Katup tuas 4/2 dengan


penahan/tuas

Simbol penekan katup sinyal memiliki beberapa jenis, antara lain


penekan manual, roll, tuas, dan lain-lain. Sesuai dengan stsaudarar
Deutsch Institut fur Normung (DIN) dan ISO 1219, terdapat beberapa jenis
penggerak katup, antara lain:
Mesin CNC dan Otomasi 3-53

SIMBOL KETERANGAN SIMBOL KETERANGAN


Penekan pada Melalui sentuhan
umumnya

Penggerak katup oleh Penggerak katup oleh


knop pegas

Penggerak katup oleh Penggerak katup oleh


tuas roll

Penggerak katup oleh Penggerak katup oleh


pedal kaki roll tak langsung
(berlengan)

Penggerak katup oleh Penggerak katup oleh


udara magnet

Penggerak katup Penggerak katup oleh


magnet/ mekanik dua sisi magnet dua sisi

7. Jenis Katup Pneumatik


Katup berfungsi untuk mengatur atau mengendalikan arah udara
kempa yang akan bekerja menggerakan aktuator. Katup-katup pneumatik
diberi nama berdasarkan pada: a) Jumlah lubang/saluran kerja (port), b)
Jumlah posisi kerja, d) Jenis penggerak katup, dan d) Nama tambahan lain
sesuai dengan karakteristik katup. Berikut ini contoh-contoh penamaan katup
yang pada umumnya disimbolkan sebagai berikut :

Ruang/Posisi Ruang/Posi
4 2
14 12
a b

5 1 3
Nomor Lubang/Port (1,3,5,2,4
Gambar 24. Detail Pembacaan Katup 5/2
3-54 Mesin CNC dan Otomasi

Dari simbol katup di atas menunjukkan jumlah lubang/port bawah ada


tiga (1,3,5) sedangkan di bagian output ada 2 port (2,4). Katup tersebut juga
memiliki dua ruang yaitu a dan b. Penggerak katup berupa udara bertekanan
dari sisi 14 dan 12. Sisi 14 artinya bila disisi tersebut terdapat tekanan udara,
maka tekanan udara tersebut akan menggeser katup ke kanan sehingga
udara bertekanan akan mengalir melalui port 1 ke port 4 ditulis 14. Demikian
pula sisi 12 akan mengaktifkan ruang b sehingga port 1 akan terhubung
dengan port 2 ditulis 12.
Berdasarkan pada data-data di atas, maka katup di atas diberi nama :
KATUP 5/2 penggerak udara bertekanan

7.1 Katup Pengatur Aliran (Flow Control Valve)


Katup ini digunakan untuk mengatur volume aliran yang berdampak
pada kecepatan gerak (aktuator), katup ini dikenal juga dengan istilah cekik.
Fungsi dari pemasangan flow control valve pada rangkaian pneumatik antara
lain untuk membatasi kecepatan gerakan piston/motor pneumatik, untuk
membatasi gaya yang bekerja, serta untuk menyeimbangkan aliran yang
mengalir pada cabang-cabang rangkaian pneumatik.

7.2 Katup AND (Two Pressure Valve)


Katup dua tekan akan bekerja apabila mendapat tekanan dari dua sisi
secara bersama-sama. Apabila katup ini mendapat tekanan dari arah X (1,2)
saja atau dari arah Y (1,4) saja maka katup tidak akan bekerja (udara tidak
dapat keluar ke A). Tetapi apabila mendapat tekanan dari X (1,2) dan Y (1,4)
secara bersama-sama maka katup ini akan dapat bekerja sesuai fungsinya.
Secara simbolik dapat dituliskan sebagai berikut :
Mesin CNC dan Otomasi 3-55

PENAMPANG SIMBOL SIMBOL LOGIKA


RANG. PNUAMATIK ELEKTRIK TABEL LOGIKA
X1 X2 A
0 0 0
.X1
0 1 0
X2
1 0 0

1 1 1

7.3 Katup OR (One Pressure Valve)


Katup OR akan bekerja bila dari salah satu sisi katup terdapat udara
bertekenan, baik dari sisi kiri X atau (X1) atau sisi kanan Y atau (Y2), atau
kedua-duanya. Dalam sistim elektrik katup OR diidentikkan dengan
rangkaian parallel. Arus listrik dapat mengalir pada salah satu penghantar.
Demikian pula pada pneumatik, udara bertekanan dapat dialirkan pada salah
satu sisi atau kedua sisinya secara bersamaan. Katup OR dapat
digambarkan dan disimpulkan sebagai berikut:

PENAMPANG SIMBOL SIMBOL LOGIKA

RANGKAIAN ELEKTRIK TABEL LOGIKA


3-56 Mesin CNC dan Otomasi
PNEUAMATIK
X1 X2 A

.X1 X2 0 0 0

0 1 1

1 0 1

1 1 1

7.4 Katup NOT (Negations Valve)


Katup ini akan selalu bekerja berlawanan dengan sinyal yang masuk,
bila sinyal dalam kondisi ON maka outputnya (A) akan OFF (mati),
sedangkan pada posisi OFF maka outputnya akan ON. Dalam pneumatik
katup NOT dapat diartikan bahwa udara bertekanan akan mengalir melalui
katup NOT bila tidak diberi aksi, namun sebaliknya udara bertekanan tidak
dapat diteruskan bila katup NOT diberi aksi. Katup ini biasanya dipakai untuk
Emergency.

Simbol Pneumatik Logik Kontrol Tabel Logika


X A
0 1

1 0

7.5 Katup NOR (Not OR)


Katup ini akan bekerja selalu berlawanan dengan output katup OR,
bila output OR adalah ON, maka output NOR berupa OFF, demikian pula
sebaliknya. Tabel Logika katup NOR dapat dijelaskan dalam tabel logika
berikut:
Mesin CNC dan Otomasi 3-57

X1 X2 A ( OR) A (NOR)
0 0 0 1
0 1 1 0
1 0 1 0
1 1 1 0
7.6 Katup NAND (Not AND)
Katup ini akan bekerja selalu berlawanan dengan output katup AND,
bila output katup AND adalah ON, maka output NAND berupa OFF, demikian
pula sebaliknya. Dalam pneumatik, udara bertekanan akan diteruskan ke
sistim pneumatik bila outputnya tidak AND, dan akan berhenti bila inputnya
AND. Katup NAND dapat digambarkan sebagai berikut :
X1 X2 A (AND) A (NAND)
0 0 0 1
0 1 0 1
1 0 0 1
1 1 1 0

7.7 Katup Pengendali Sinyal


Sinyal yang telah diolah atau diproses selanjutnya akan dikirim
ke katup pengendali. Letak katup pengendali biasanya sebelum aktuator.
Katup ini akan secara langsung mengendalikan aktuator baik berupa silinder
pneumatik maupun motor pneumatik. Katup pengendalian biasanya memiliki
dua kemungkinan, yaitu mengaktifkan aktuator maju (setzen/S) atau
mengembalikan aktuator ke posisi semula/mundur (rucksetzen/R).
Katup pengendali sinyal terdiri dari beberapa jenis, antar lain, katup
5/2, 5/3, 4/2, 3/2, dan sebagainya. Salah satu contoh cara pembacaan katup
pengendali adalah sebagai berikut:
3-58 Mesin CNC dan Otomasi

a b

Gambar 26. Katup Kendali 5/2

Katup di atas terdiri dari 2 ruang, yaitu sisi kiri ruang a, dan sisi kanan
ruang b. Setiap ruang terdiri dari 5 saluran/port, yaitu saluran 1, 2, 3, 4, dan
5. Pada sisi kiri dan kanannya terdapat kode penggerak katup tersebut
misalnya penggerak udara bertekanan, penggerak mekanik, penggerak
elektrik, penggerak hydrolik, dan lain-lain. Dilihat dari jenis penggerak
katupnya, katup pengendali sinyal terdiri dari beberapa jenis antara lain:

7.7.1 Katup Kendali 5/2 Penggerak Udara Kempa dan Pegas


Katup kendali 5/2 penggerak udara kempa dan pembalik pegas ini
prinsipnya sama dengan katup kendali sebelumnya. Perbedaannya katup ini
dilengkapi pegas, yang berfungsi untuk mengembalikan katup ke posisi
semula secara otomatis bila udara bertekanan penggerak katup tersebut
terputus. Biasanya pembalik pegas ini difungsikan untuk mempertahankan
katup agar tetap ke posisi semula setelah bergeser.

Gambar 27. Penampang Katup Kendali 5/2 Pengggerak Udara Kempa dan Pembalik Pegas
Mesin CNC dan Otomasi 3-59

7.7.2 Katup Kendali 5/2 penggerak Magnet


Katup kendali 5/2 penggerak udara magnet ini prinsipnya sama
dengan katup kendali sebelumnya. Perbedaannya katup ini dilengkapi
kumparan/spull yang dililitkan ke inti besi. Bila kumparan dilalui arus, maka
inti besi akan menjadi magnet. Magnet ini akan mengeser ruangan katup
sesuai dengan gerakan yang diinginkan. Biasanya katup ini digunakan untuk
sistem elektropneumatik atau elektro hydrolik.

Gambar 28. Simbol Katup Kendali 5/2 Pengggerak Magnet

Selain sistem penggerak katup, jenis dan simbol komponen pneumatik


lainnya juga terdiri dari berbagai jenis seperti dapat dilihat pada tabel berikut:
Simbol Nama Keterangan
Sumber udara Sumber udara
bertekanan bertekanan berasal
atau
dari kompresor

Saluran Saluran kontrol antar


Kontrol peralatan pneumatik
Saluran Saluran kerja dari
tenaga/kerja kompresor
Saluran Dua, tiga atau lebih
berhubungan saluran udara yang
saling berhubungan
Saluran Dua, tiga atau lebih
bersilangan saluran udara yang
saling bersilangan
3-60 Mesin CNC dan Otomasi

Filter udara Berfungsi sebagai


peredam suara agar
tidak bising
Tangki Penampung udara
penampung bertekanan
udara
Filter udara Dipasang sebelum
masuk ke
penampung
Pemisah air Berfungsi untuk
memisahkan air dari
udara
Pemanas Pengering udara
udara sebelum masuk ke
instalasi pneumatik
Pelumasan Pencampuran udara
dengan pelumas agar
mengurangi keausan
pada peralatan
pneumatik
FR/L unit merupakan
Unit pelayanan udara
FR/L Unit bertekanan yang
terdiri dari Filter,
Regulator dan
Lubrication

Katup timer/tunda waktu,


berfungsi untuk
mengaktifkan aktuator
setelah waktu tertentu
Mesin CNC dan Otomasi 3-61

8.Aplikasi Pneumatik dalam Proses Produksi


8.1 Pintu Bus dengan Kontrol Pneumatik
Silinder pneumatik penggerak ganda diletakkan di sisi dalam salah
satu daun pintu lipat bus. Bagian pangkal silinder penggerak ganda diikatkan
pada bodi mobil mekakui engsel, demikian pula pada ujung batang torak
silinder, sehingga gerakan maju mundur stang torak akan memudahkan pintu
bus membuka dan menutup dengan fleksibel. Pintu bus akan menutup bila
batang torak silinder pneumatik penggerak ganda bergerak maju (A+),
sedangkan pintu bus akan membuka bila batang torak silinder pneumatik
penggerak ganda tersebut bergerak mundur (A -).
Agar dapat bekerja seperti di atas, maka rangkaiannya adalah sebagai
berikut:

Diagram Rangkaian Kontrol Pintu Bus Otomatis


Silinder 1 A 1S1

1V5 1V6

1V4
4 2
1.4 (Y) 1.2 (X)

5 3
1V3

1
1V2

1V1

S1 1S1 2
S2 bus
S3 Sopir
S4
Sopir

22 3 2 4 2
1 3
0Z1
1 3 1 3 1 3

Gambar 29. Diagram Rangkaian Kontrol Pintu Bus Otomatis.


3-62 Mesin CNC dan Otomasi

8.2 Pengangkat dan Penggeser Material Full Pneumatik


Silinder pneumatik penggerak ganda 1.0 terletak pada arah vertical.
Pada ujung batang toraknya diletakan plat sebagai tempat dudukan silinder
2.0. Batang torak slinder 1.0 akan mengangkat material sampai ketinggian
tertentu (A+). Selanjutnya stang torak silinder 2.0 akan menggeser material
ke konveyor lainnya (B+). Silinder 1.0 akan kembali ke posisi awal (A-)
selanjutnya silinder 2.0 juga akan kembali ke posisi awal (B-). Siklus
A+,B+,A-,B- tersebut akan berlangsung secara terus menerus selama suplai
udara dari katup 3/2 penggerak tuas 0.2 dihentikan.

Gambar 30. Pengangkatan benda

9.Analisa Aliran Fluida (V)


Udara yang melewati saluran dengan luas penampang A (m2) dengan
kecepatan udara mengalir V (m/dtk), maka akan memiliki debit aliran Q
(m3/dtk) sebesar A (m2) x V (m/dtk).
Mesin CNC dan Otomasi 3-63
Debit Aliran Udara (Q)
Q (m3/dtk) = A (m2) . V (m/dtk)

Bila melewati melalui saluran yang memiliki


perbedaan luas penampang A, maka debit
udara akan tetap, namun kecepatannya
akan berubah, sebsaudarang dengan
perubahan luas penampangnya

A
Q1 = Q2 , sehingga V =1 2
2V 1A
Gambar 31. Analisa Debit Udara

9.1. Kecepatan Torak (V)


Suatu silinder pneumatik memiliki torak dengan luas dan memiliki luas
penampang stang torak, maka kecepatan torak saat maju akan lebih kecil
dibandingkan dengan saat torak bergerak mundur.

Vmaju = Q dan Vmundur = Q


A
An
Dimana :
n V = kecepatan torak (m/s)
Q = debit aliran udara (ltr/mnt) A
= luas Penampang Torak (m2)
2
Gambar 32. Analisis Kecepatan Torak )An= A-Ak (m
3-64 Mesin CNC dan Otomasi

9.2. Gaya Torak (F)


Fmaju = Pe . …(N)
Aη.

Fmundur = eP . ..(N)
n
nA η.

Gambar 33. Analisis Gaya Torak


Dimana:
F = Gaya torak (N)
Pe = Tekanan kerja/effektif (N/m2)
A = Luas Penampang (m2)
An = A-Ak (m2) dan Ak = Luas batang torak (m2)

9.3. Udara yang Diperlukan (Q)

Gambar 34. Analisis Debit Udara


(Pe + Patm )
Q maju = A. S. n . =.....(ltr/mn)
atm P

(Pe + Patm )
Q mundur = An. S. n . (lt/mnt)
atmP
Mesin CNC dan Otomasi 3-65

Dimana:
S = Langkah torak (m)
Pe = Tekanan (N/m2)
A = Luas Penampang (m2)
An = A-Ak (m2)
Ak = Luas batang torak (m2)
n = Banyaknya langkah (kali/menit)
Kebutuhan udara bertekanan yang diperlukan (Q) juga dapat dicari
melalui rumus:
Q = ,0 7854 .S ( P + 101 10x )
2 3
D 12

m3/s (Majumdar, 2001)
3, 10x
t 101 3,

9.4. Perhitungan Daya Kompresor


P2 = Q . Pe

Q2 .=Pe
P600

P
P1 = 2
η

Gambar 35. Analisis Daya Pompa


P2 = Daya output pompa (kW), dan P1 = Daya Motor (kW)
3-66 Mesin CNC dan Otomasi

9.5. Pengubahan Tekanan

Gambar 58. Analisis Tekanan pada Penampang Berbeda


A
Pe2 = Pe1 . 1
η.
2A
Dimana :
Pe1 = Tekanan awal (N/m2)
Pe2 = Tekanan akhir (N/m2)
A 1 = Luas Penampang 1
A 2 = Luas Penampang 2

10. Hidrolik
Hidrolik berasal dari kata hydro yang berarti air, karena awalnya air
digunakan sebagai media penerus daya, namun memiliki kelemahan.
Kemudian ditemukan fluida oli hydrolik yang memiliki banyak keunggulan
dibandingkan dengan air, maka media penerus daya beralih ke oli/pelumas
yang memenuhi kriteria tertentu, seperti tahan panas, memberi lapisan
pemindung gesekan, dll.
Mesin CNC dan Otomasi 3-67

10.1 Instalasi Pompa Hydrolik


10.1.1 Tangki hydrolik (Reservoir )
Tangki hidrolik (reservoir) merupakan bagian dari instalasi unit tenaga
yang konstruksinya ada yang berbentuk silindris dan ada pula yang
berbentuk kotak. Adapun salah satu konstruksi tangki hydrolik.

(a)

(b)

Gambar 59. Tangki Hydrolik Reservoir (a) dan simbolnya (b)


3-68 Mesin CNC dan Otomasi

Sebagai tempat atau tandon cairan hydrolik, tangki hidrolik mempunyai fungsi
/tugas sebagai berikut:
1. Tempat pemisahan air, udara dan pertikel-partikel padat yang hanyut
dalam cairan hydrolik.
2. Menghilangkan panas dengan menyebarkan panas ke seluruh badan
tangki.
3. Tempat memasang komponen unit tenaga seperti pompa, penggerak
mula, katup-katup akumulator dan lain-lain.
Ukuran tangki hydrolik berkisar antara 3 s/d 5 kali penghasilan pompa
dalam liter/menit dan ruang udara di atas permukaan cairan maksimum
berkisar antara 10 s/d 15 %.

10.1.2 Kopiling.
Kopiling adalah komponen penyambung yang menghubungkan
penggerak mula (motor listrik) dengan pompa hydrolik. Kopling ini mentrasfer
momen puntir dari motor ke pompa hydrolik. Kopling merupakan bantalan
diantara motor dan pompa yang akan mencegah terjadinnya
hentakan/getaran selama motor mentrasfer daya ke pompa dan selama
pompa mengalami hentakan tekanan yang juga akan sampai ke motor.
Kopling juga menseimbangkan/mentolerir adanya error alignment (ketidak
sentrisan) antara poros motor dengan poros pompa.
Contoh-contoh bahan kopling.
Untuk memenuhi persyaratan tersebut di atas maka pada umumnya
kopling dibuat dari bahan :
• Karet (Rubber couplings)
• Roda gigi payung (Spiral bevel gear cupling)
• Clucth dengan perapat plastik (square tooth cluth with plastic
inseres)
Mesin CNC dan Otomasi 3-69

10.1.3 Baffle Plate


Baffle Plate berfungsi sebagai pemisah antara cairan hydrolik baru
datang dari sirkulasi dan cairan hydrolik yang akan dihisap oleh pompa. Juga
berfungsi untuk memutar cairan yang baru datang sehingga memiliki
kesempatan lebih lama untuk menyebarkan panas, untuk mengendapkan
kotoran dan juga memisahkan udara serta air sebelum dihisap kembali ke
pompa.

11. Cairan Hydrolik


Cairan hydrolik yang digunakan pada sistem hydrolik harus memiliki
ciri-ciri atau watak (propertiy) yang sesuai dengan kebutuhan. Property cairan
hydrolik merupakan hal-hal yang dimiliki oleh cairan hydrolik tersebut
sehingga cairan hydrolik tersebut dapat melaksanakan tugas atau
fungsingnya dengan baik.
Adapun fungsi/tugas cairan hydolik: pada sistem hydrolik antara lain:
• Sebagai penerus tekanan atau penerus daya.
• Sebagai pelumas untuk bagian-bagian yang bergerak.
• Sebagai pendingin komponen yang bergesekan.
• Sebagai bantalan dari terjadinya hentakan tekanan pada akhir langkah.
• Pencegah korosi.
• Penghanyut bram/chip yaitu partikel-partikel kecil yang mengelupas dari
komponen.
• Sebagai pengirim isyarat (signal)
3-70 Mesin CNC dan Otomasi

11.1 Syarat Cairan Hydrolik


11.1.1 Kekentalan (Viskositas) yang cukup.
Cairan hydrolik harus memiliki kekentalan yang cukup agar dapat
memenuhi fungsinya sebagai pelumas. Apabila viskositas terlalu rendah
maka film oli yang terbentuk akan sangat tipis sehingga tidak mampu untuk
menahan gesekan. Demikian juga bila viskositas terlalu kental, tenaga
pompa akan semakin berat untuk melawan gaya viskositas cairan
111.2 Indeks Viskositas yang baik
Dengan viscosity index yang baik maka kekentalan cairan hydrolik
akan stabil digunakan pada sistem dengan perubahan suhu kerja yang cukup
fluktuatif.
11.1.3 Tahan api (tidak mudah terbakar)
Sistem hydrolik sering juga beroperasi ditempat-tempat yang
cenderung timbul api atau berdekatan dengan api. Oleh karena itu perlu
cairan yang tahan api.
11.1.4 Tidak berbusa (Foaming)
Bila cairan hydrolik banyak berbusa akan berakibat banyak
gelembung-gelembung udara yang terperangkap dalam cairan, sehingga
akan terjadi compressable dan akan mengurangi daya transfer. Selain itu,
dengan adanya busa kemungkinan terjilat api akan lebih besar.
11.1.5 Tahan dingin
Tahan dingin adalah bahwa cairan hydrolik tidak mudah membeku bila
beroperasi pada suhu dingin. Titik beku atau titik cair yang dikehendaki oleh
cairan hydrolik berkisar antara 10°-15° C dibawah suhu permulaan mesin
dioperasikan (star-up). Hal ini untuk menantisipasi terjadinya block
(penyumbatan) oleh cairan hydrolik yang membeku.
Mesin CNC dan Otomasi 3-71

11.1.6 Tahan korosi dan tahan aus


Cairan hydrolik harus mampu mencegah terjadinya korosi karena
dengan tidak terjadi korosi maka kontruksi akan tidak mudah aus dengan
kata lain mesin akan awet.
11.1.7 Demulsibility (Water separable)
Yang dimaksud dengan de-mulsibility adalah kemampuan cairan
hydrolik, karena air akan mengakibatkan terjadinya korosi bila berhubungan
dengan logam.
11.1.8 Minimal compressibility
Secara teoritis cairan adalah uncompressible (tidak dapat dikempa).
Tetapi kenyataannya cairan hydrolik dapat dikempa sampai dengan 0,5 %
volume untuk setiap penekanan 80 bar oleh karena itu dipersyaratkan bahwa
cairan hydrolik seminimal mungkin dapat dikempa.
12. Sistem Hydrolik
Sistem hidrolik merupakan sistem tertutup, dimana cairan dalam tangki
akan disalurkan oleh pompa ke aktuator melalui katup-katup dan saluran
hidrolik. Prinsipnya akan mengubah tenaga tekanan pompa menjadi gerak
mekanik melalui aktuator rotasi maupun translasi
Aktuator

Pemroses sinyal

Sinyal

Sumber tenaga
(Power Pack)

Gambar 59. Klasifikasi Hydrolik dalam Penampang dan Skema


3-72 Mesin CNC dan Otomasi

Cairan dari tangki akan disalurkan ke katup 5/2 menuju silinder


penggerak ganda (aktuator) bagian kanan, silinder akan diam. Bila katup 5/2
ditekan, maka fluida akan mengalir beralih ke ruang a, fluida akan mengalir
ke sisi kiri aktuator, sehingga silinder akan bergerak ke kanan. Gerakan
mekanik ini mampu menghasilkan daya besar, sehingga dapat dimanfaatkan
untuk mengepress, mengangkat, memecah gunung, dan lain-lain. Sehingga
penggunaannya pada kendaraan berat, seperti buldozer, forklift, bego, dll

Gambar 60, Aplikasi sistem hydrolik pada alat berat


Mesin CNC dan Otomasi 3-73

13. Dasar-Dasar Perhitungan Hydrolik


13.1. Prinsip Hukum Pascal
Perhitungan gaya hydrolik Torak pada bejana berhubungan dengan
luas penampang berbeda,
F1 F2

Torak

A
A2
eP

Gambar 94. Prinsip Hukum Pascal

P1 = P2 = Pe = F1 = F2 atau F1
=
A1
1A 2A 2F 2A
2
π .d 2
1
A 4 1d ,
1
= 2 =
A2 π .d2 2
4 2d

Bila V1 = V2, maka : A1 . S1 = A2 . S2 , jadi : S1 2A


S2 = 1A

C. Latihan
1. Jelaskan kelemahan sistem Pneumatik dibanding sistem Hidrolik?
3-74 Mesin CNC dan Otomasi

Jawaban:
1. Kelemahan Pneumatik dibandingkan sistem hidrolik antara lain:
• Memerlukan instalasi peralatan penghasil udara. Udara kempa
harus dipersiapkan secara baik agar memenuhi syarat tertentu,
misalnya kering, bersih, serta mengandung pelumas yang diperlukan
untuk peralatan pneumatik. Oleh karena itu sistem pneumatik
memerlukan instalasi peralatan yang relatif mahal, seperti: penyaring
udara, tabung pelumas, regulator, dll.
• Mudah terjadi kebocoran, Salah satu sifat udara bertekanan adalah
ingin selalu menempati ruang yang kosong dan tekanan udara susah
dipertahankan dalam waktu bekerja. Oleh karena itu diperlukan seal
agar udara tidak bocor. Kebocoran seal dapat menimbulkan kerugian
energi..
• Menimbulkan suara bising, Pneumatik menggunakan sistim terbuka,
artinya udara yang telah digunakan akan dibuang ke luar sistim, udara
yang keluar cukup keras dan berisik sehingga akan menimbulkan
suara bising terutama pada saluran buang. Cara mengatasinya adalah
dengan memasang peredam suara pada setiap saluran buangnya.
• Mudah Mengembun, Udara yang bertekanan mudah mengembun,
sehingga sebelum memasuki sistem harus diolah terlebih dahulu agar
memenuhi persyaratan tertentu, misal kering, memiliki tekanan yang
cukup, dan mengandung sedikit pelumas agar mengurangi gesekan
pada katup-katup dan aktuator.
Mesin CNC dan Otomasi 3-75

D. Lembar Kegiatan Mahasiswa


Selama mengikuti materi mesin otomasi diharapkan melakukan
kegiatan, antara lain
1. Membaca dan mempalajari setiap uraian materi pada setiap kegiatan
belajar.
2. Setiap kegiatan belajar terdapat soal latihan dan tugas, maka
kerjakanlah setiap tugas yang telah tersedia dalam buku ajar ini.
3. Bertanyalah pada dosen bila ada kesulitan
4. Bekerjalah dengan teliti, tepat waktu, dan hati-hati
6. Kerjakan setiap evaluasi yang tersedia
7. Cocokan hasil kerja anda baik soal latihan maupun evaluasi dengan
kunci jawaban yang tersedia

E. RANGKUMAN
Istilah pneumatik berasal dari bahasa Yunani, yaitu ‘pneuma’ yang berarti
napas atau udara. Istilah pneumatik selalu berhubungan dengan teknik
penggunaan udara bertekanan, baik tekanan di atas 1 atmosfer maupun
tekanan di bawah 1 atmosfer (vacum). Pneumatik merupakan ilmu yang
mempelajari teknik pemakaian udara bertekanan (udara kempa). Sistim
elemen pada pneumatik memiliki bagian-bagian yang mempunyai fungsi
berbeda.

Sistem hidrolik merupakan sistem tertutup, dimana cairan dalam tangki


akan disalurkan oleh pompa ke aktuator melalui katup-katup dan saluran
hidrolik. Prinsipnya akan mengubah tenaga tekanan pompa menjadi gerak
mekanik melalui aktuator rotasi maupun translasi

Secara garis besar sistim elemen pada pneumatik dapat digambarkan


pada skema berikut :
3-76 Mesin CNC dan Otomasi

KLASIFIKASI CONTOH

Out put = (Aktuator)

Pengendali Sinyal =
Katup Pengendali Sinyal

Pemroses Sinyal/Prossesor = Katup


kontrol AND, OR, NOR, dll

Sinyal Input =
Katup Tekan, Tuas, Roll, Sensor, dll

Sumber Energi Udara bertekanan =


Kompressor
Mesin CNC dan Otomasi 3-77

F. TES FORMATIF
Essay:
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan sistem pneumatik?
2. Apa yang dimaksud dengan peralatan pneumatik, sebutkan jenis, fungsi
dan cara kerja tiap kompnen sistem pneumatik?
3. Jelaskan cara kerja sistem hidrolik? Sebutkan kelebihannya!

Pilihan Ganda:
1. Pneumatik merupakan teknik memanfaatkan fluida untuk meneruskan
tekanan, jenis fluida pneumatik berupa:
a. Udara bertekanan
b. Oli
c. Benda padat
d. Udara bebas

2. Tekanan pneumatik ideal agar sistem dapat bekerja dengan baik


adalah
a. ≥ 15
b. ≤ !5
c. Antara 4 – 8 bar
d. ≤ 4 bar

3. Apa arti dari simbol di samping?


a. Filter udara
b. Saringan
c. Peredam
d. Tangki penampung

4. Apa arti dari simbol di samping?


a. Filter udara
b. Saringan
c. Peredam
d. Air Servise Unit
3-78 Mesin CNC dan Otomasi

5. Apa arti dari simbol di samping?


a. Filter udara
b. Peredam
c. Aktuator double acting silinder
d. Air Servise Unit
6. Katup OR merupakan jenis katup yang akan bekerja bila
a. Salah satu sisi diberi udara
b. Kedua sisi diberi udara
c. Kedua sisi diberi udara secara bergantian
d. Semua jawaban benar
7. Katup AND merupakan jenis katup yang akan bekerja bila
a. Salah satu sisi diberi udara
b. Kedua sisi diberi udara secara bersamaan
c. Kedua sisi diberi udara secara bergantian
d. Semua jawaban benar
8. Fungsi katup cekik pada pneumatik berfungsi untuk
a. Mengatur kecepatan gerak aktuator
b. Menghambat alira udara
c. Memperkecil debit udara yang mengalir
d. Semua jawaban benar
9. Sistem Hidrolik merupakan sistem tertutup, bila gerak aktuator
maksimal, fluida akan dikembalikan ke tangki melalui:
a. Katup pengatur tekanan
b. Katup pengatur aliran
c. Katup 5/2 WV
d. Semua jawaban benar
Mesin CNC dan Otomasi 3-79

10. Powerpack pada sistem hidrolik terdiri dari


a. Penggerak, pompa, filter, katup pengatur tekanan
b. Penggerak, pompa, filter, silinder
c. Pompa, filter, katup 5/2 WV, katup cekik
d. Semua jawaban benar
GLOSARIUM

NC : Singkatan dari Numerically Control, sistem pengendali


Otomatis yang bekerjanya menggunakan kode-kode huruf
dan angka
CNC : Singkatan dari Computer Numerically Control, Suatu
sistem pengendali otomatis yang bekerja menggunakan
kode huruf dan angka, yang didalamnya terdapat sistem
komputer
Mesin CNC : Mesin perkakas yang pelayanan pengoperasiannya
menggunakan instrukskode numerik
Pneumatik : Ilmu tentang pemanfaatan udara bertekanan
Hydrolik : Fluida untuk meneruskan tenaga
N Code : Kode kalimat dalam pemrograman mesin CNC
G Code : Kode instruksi dalam pemrograman mesin CNC
Inkremental : Pengukuran berdasarkan pada perubahan panjang
lintasan
Absolute : Pengukuran berdasarkan pada perubahan panjang
lintasan
Polar : Pengukuran berdasarkan pada perubahan besar sudut
lintasan
Feeding : Kecepatan asutan dalam pemakanan benda kerja
Actuator : Penggerak benda kerja atau output dari suatu sistem.
Katup : Alat pengatur arah, tekanan maupun kecepatan fluida dari
sistem.
Compressor : Alat pembangkit tekanan fluida.
Air Service Unit : Komponen pembersih (filter), pemberi pelumas pengatur
tekanan fluida sistem.
Mesin CNC dan Otomasi 3-81

Bent Axis Piston : Pompa torak dengan poros tekuk.


Processor : Pusat pengolah semua masukan dari sensor untuk
disalurkan pada output.
Selenoida : Kumparan kawat yang dapat dialiri listrik.
DAFTAR PUSTAKA

Delman kilian, Modern Control Technology Component And Stystem


Handbook, Omega Engineering, Inc, Stamford 1999

Depdikbud, 1995, Mesin Bubut CNC Dasar, Jakarta. J.J.M. Hollebrandse,


Soedjono. 1988. Teknik Pemrograman Dan Aplikasi CNC. Jakarta:
PT Rosda Jayaputra.

Keller, 1992, Schulungsunterlagen CNC Maho 432, Solingen, CNC


Didaktik.

Lilih Dwi P., 2001, Buku CNC Milling – TU 2A (Mesin Bubut Dasar) ,
Laboratorium CNC – BLPT Surabaya.

Lilih Dwi P., 2001, Buku CNC Milling – TU 3A (Mesin Freis Dasar) ,
Laboratorium CNC – BLPT Surabaya.

Maier dan Co, 1988, Pelayanan EMCO 2A, Hallem, EMCO

Maier dan Co, 1988, Pelayanan EMCO 3A, Hallem, EMCO

Meier (1992), Petunjuk Penggunaan Mesin CNC EMCO TU-3A, Austria,


EMCO

Pakpahan : Kontrol Otomatik ; Penerbit Erlangga ; Jakarta, 1984

Sachur Rheinhard, 1988, CNC Technik, Homburg, Gehlen

Soewito, Hadi. 1992. Pengetahuan Dasar Mesin CNC. Bandung: Pusat


Pengembangan Penataran Guru Teknologi Bandung.

Sumbodo, Wirawan, 1998, Dasar-dasar Sistem Pemrogramman mesin


CNC, Semarang, Unnes

Sumbodo, Wirawan, 2008, Teknik Produksi Industri Mesin, Semarang,


Unnes

www.Wikipedia.com/id/search/automation system

www.en.wikipedia.com
Mesin CNC dan Otomasi 3-83

www. cnc-keller.de

www. Q Plus Frasen.com

www.automation.com
BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Dalam buku ajar ini akan dibahas tentang Gambar Teknik yang
meliputi pemahanan dan latihan tentang mengenal gambar teknik,
gambar proyeksi, ukuran gambar, gambar potongan, tanda pengerjaan
dan gambar mur baut.
Pada akhirnya peserta pelatihan diharapkan mampu untuk membaca,
memahami dan membuat gambar teknik secara benar.

B. Petunjuk Belajar
Untuk mencapai kompetensi yang tertuang dalam buku ajar ini
maka langkah-langkah belajar yang harus difahami yaitu:
1. Komponen silabus, bagian ini manjawab apa yang akan diajarkan
(standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok) serta rambu-
rambu bagaimana mengajaranya.
2. Pendalaman materi dengan cara latihan yang terhadap muatan
materi yang diisyarakan dalam silabus.
3. Kegiatan mandiri, merupakan aktivitas madiri dalam bentuk tugas-
tugas yang bervariasi.
4. Uji kompetensi
5. Perbaikan
6. Pengayaan

C. Kompetensi dan Indikator


1. Standar Kompetensi
1.1. Mengenal gambar teknik
1.2. Memahami gambar proyeksi
1.3. Memahami ukuran gambar
4-2 Gambar Teknik

1.4. Membuat gambar potongan


1.5. Memahami tanda pengerjaan
1.6. Membuat gambar mur baut
2. Kompetensi Dasar
2.1. Menjelaskan fungsi gambar di dalam industri permesinan.
2.2. Membedakan berbagai ukuran kertas gambar.
2.3. Membedakan kertas gambar dengan berbagai ukuran.
2.4. Memodifikasi gambar dengan berbagai skala.
2.5. Menunjukkan penggunaan berbagai garis gambar.
2.6. Menunjukkan penggunaan huruf dan angka gambar.
2.7. Membaca dan membuat gambar proyeksi sistem Amerika.
2.8. Membaca dan membuat gambar proyeksi sistem Eropa.
2.9. Membedakan gambar proyeksi sistem Amerika dan Eropa.
2.10. Mengidentifikasi macam-macam cara pemberian ukuran.
2.11. Meletakan pemberian ukuran yang benar pada gambar.
2.12. Memodifikasi pemberian ukuran pada gambar teknik.
2.13. Membedakan pemberian ukuran pada bagian dalam dan luar.
2.14. Membaca dan menafsirkan ukuran-ukuran yang ada pada
gambar kerja.
2.15. Menunjukkan macam-macam penyajian potongan.
2.16. Mendemonstarasikan cara menggambar potongan.
2.17. Mengklarifikasi gambar benda yang tidak boleh dipotong.
2.18. Mendesain gambar beberapa benda yang dipotong.
2.19. Menyebutkan fungsi dari tanda pengerjaan.
2.20. Merencanakan berbagai tanda pengerjaan pada gambar
kerja.
2.21. Mempergunakan tanda pengerjaan pada gambar kerja
2.22. Menjelaskan perbedaan gambar ulir luar (baut) dan ulir dalam
(mur).
2.23. Menggambar ulir luar dan ulir dalam.
2.24. Menghitung dimensi mur-baut.
Gambar Teknik 4-3

2.25. Mendesain gambar mur-baut.


3. Indikator
3.1. Memahami fungsi gambar di dalam industri permesinan,
berbagai ukuran kertas gambar, skala gambar, penggunaan
garis dan huruf
3.2. Mampu membaca, membedakan dan membuat gambar
proyeksi sistem Amerika maupun Eropa
3.3. Menyelesaikan latihan menggambar proyek
3.4. Meletakan pemberian ukuran yang benar pada gambar.
3.5. Menyelesaikan latihan menggambar
3.6. Dapat mendemonstarasikan cara menggambar potongan.
3.7. Mampu mendesain gambar beberapa benda yang dipotong.
3.8. Menyelesaikan latihan menggambar
3.9. Mampu merencanakan berbagai tanda pengerjaan pada
gambar kerja.
3.10. Mempergunakan tanda pengerjaan pada gambar kerja
3.11. Menyelesaikan latihan menggambar
3.12. Merencanakan dan menggambar mur dan baut.
3.13. Menyelesaikan latihan menggambar
BAB II KEGIATAN BELAJAR I

PENGENALAN GAMBAR TEKNIK


A. Kompetensi dan Indikator
1. Standar Kompetensi
1.1. Mengenal gambar teknik
2. Kompetensi Dasar
2.1. Menjelaskan fungsi gambar di dalam industri permesinan.
2.2. Membedakan berbagai ukuran kertas gambar.
2.3. Membedakan kertas gambar dengan berbagai ukuran.
2.4. Memodifikasi gambar dengan berbagai skala.
2.5. Menunjukkan penggunaan berbagai garis gambar.
2.6. Menunjukkan penggunaan huruf dan angka gambar.
3. Indikator
1. Memahami fungsi gambar di dalam industri permesinan,
berbagai ukuran kertas gambar, skala gambar, penggunaan
garis dan huruf

B. Uraian Materi

1. Gambar Teknik Mesin Sebagai “Bahasa Teknik”

Apabila akan dibuat suatu benda kerja di dalam industri permesinan,


maka pemesan atau perencana cukup memberikan gambar kerja pada
pelaksana atau teknisi, tidak perlu membawa contoh benda aslinya yang
akan dibuat. Hal seperti ini dapat terjadi mengingat gambar dalam teknik
dipakai sebagai sarana untuk mengemukakan gagasan tentang konstruksi
pekerjaan jadi. Dengan demikian secara ringkas dapat dikatakan
bahwa gambar berfungsi sebagai ‘bahasa teknik’ di industri permesinan.
Untuk dapat melakukan fungsinya sebagai bahasa di industri, maka
gambar teknik mesin harus menjadi alat komunikasi utama di antara
orang-orang di dalam membuat desain dan komponen industri, bangunan
Gambar Teknik 4-5

dan peralatan konstruksi, dan pelaksana proyek penghasil permesinan


dengan manajemen atau staf ahli permesinan.
Agar dapat melakukan fungsinya sebagai bahasa teknik, maka perlu
penguasaan di dalam: (a) penggunaan perkakas gambar, (b) membuat
gambar sendiri, dan (c) memahami atau membaca gambar yang dibuat
oleh orang lain.
Dari tujuan-tujuan tersebut, maka kemampuan dalam gambar teknik
mesin dapat dilihat dari bagaimana ia memahami atau membaca gambar
yang dibuat oleh orang lain dan bagaimana kinerjanya dalam membuat
gambar agar dapat dipahami oleh orang lain, sedangkan kemampuan
penggunaan perkakas gambar sudah termasuk dalam kemampuan
membuat gambar, sebab bagaimanapun hasil gambar yang standar pasti
diperoleh dari seseorang yang sudah mempunyai keterampilan dalam
penggunaan perkakas gambar.
Gambar teknik mesin harus cukup memberikan informasi untuk
meneruskan maksud apa yang diinginkan oleh perencana kepada
pelaksana, demikian juga pelaksana harus mampu mengimajinasikan apa
yang terdapat dalam gambar kerja untuk dibuat menjadi benda kerja yang
sebenarnya sesuai dengan keinginan perencana atau pemesan. Untuk itu
standar-standar, sebagai tata bahasa teknik, diperlukan untuk
menyediakan “ketentuan-ketentuan yang cukup”. Dengan adanya standar-
standar yang telah baku ini akan lebih memudahkan suatu pekerjaan
untuk dikerjakan di industri pada daerah atau negara lain yang kemudian
hasil akhirnya akan dirakit pada industri di daerah atau negara yang
berbeda hanya dengan menggunakan gambar kerja.
Agar dapat menggunakan standar-standar gambar yang ada
sebagai bahasa, maka gambar teknik yang dibuat harus dapat
memberikan pandangan pada bidang yang cukup dan aturan-aturan yang
benar, sehingga menunjukkan gambar yang lebih jelas. Selain itu untuk
dapat menggunakan gambar sebagai bahasa, orang perlu mempunyai
kemampuan: memahami gambar teknik, membuat sketsa-sketsa yang
4-6 Gambar Teknik

digambar secara bebas atau diagram-diagram detail, penguasaan seluruh


lingkup teknik menggambar yang khas bagi gambar kerja dalam lapangan
kejuruan yang relevan, dan membuat gambar rancangan (design)
lengkap.
Meskipun perkembangan teknologi komputer berkembang pesat,
sehingga penggambaran yang dilakukan dalam teknik mesin saat
sekarang sudah tidak menggunakan pensil, pena gambar (rapido), jangka
dan sebagainya, melainkan menggunakan aplikasi program gambar
seperti penggunaan AutoCad, Solid Work, Pro Engineering, dan program-
program yang lain, namun aturan yang digunakan dalam penggunaan
program-program tersebut tetap harus mengacu pada aturan gambar
teknik mesin. Jadi dalam penggunaan garis, huruf, proyeksi dan
sebagainya tetap berdasarkan aturan gambar teknik mesin.
2. Ukuran Kertas Gambar

Untuk membuat gambar teknik mesin, dilakukan dengan


menggunakan ukuran kertas yang sudah standar. Ada beberapa macam
ukuran kertas yang dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan dari
gambar yang akan dibuat. Ukuran-ukuran kertas tersebut adalah
seperti terlihat pada Tabel 1.1 berikut ini.

Tabel 1..1 Ukuran kertas gambar

Standar Lebar Panjang Tepi kiri Tepi lain


A0 841 1189 20 10
A1 594 841 20 10
A2 420 594 20 10
A3 297 420 20 10
A4 210 297 20 5
A5 148 210 20 5
A6 105 148 20 5
Gambar Teknik 4-7

Ada kalanya karena sesuatu hal pada penggambaran teknik, tidak


bisa digambar sesuai dengan ukuran yang sebenarnya, karena misalnya
benda yang digambar terlalu kecil, sehingga bila digambar sesuai dengan
kenyataan yang sebenarnya tukang yang mengerjakan tidak bisa melihat
dengan jelas, dikhawatirkan rusak, atau sebaliknya benda yang digambar
terlalu besar, sehingga akan terlalu banyak memakan kertas dan tidak
efisien. Maka tukang gambar dapat memperbesar atau memperkecil
gambar yang akan dibuat dengan menggunakan skala.
Besar kecilnya skala mempengaruhi efisiensi kerja dan faktor
ekonomis. Semakin besar skala akan menyebabkan kertas untuk
menggambar menjadi banyak, sehingga diperlukan biaya yang lebih
mahal untuk membeli kertas, tinta, dan pengkopiannya, sebaliknya bila
skala terlalu kecil dikhawatirkan tidak efisien kerja dan lama dalam
penggambaran dan pengerjaan nantinya. Adapun skala untuk pengecilan
dan pembesaran yang dinormalisasikan, artinya telah diakui secara
internasional untuk gambar teknik mesin adalah sebagai berikut:

a. Untuk pengecilan
1:2 1:5 1 : 10
1 : 20 1 : 50 1 : 100
1 : 200 1 : 500 1 : 1000
b. Untuk pembesaran
2:1 5:1 10 : 1
3. Garis Gambar

Dalam gambar teknik mesin dipergunakan beberapa macam garis


yang mempunyai fungsi berbeda-beda sesuai dengan tujuannya. Masing-
masing garis tersebut dibuat dengan fungsi, bentuk dan tebal yang
berbeda sesuai dengan aturan yang ada. Adapun fungsi, bentuk dan tebal
garis yang dipergunakan dalam gambar teknik mesin adalah seperti
terlihat pada Tabel 1.2 di bawah ini.
4-8 Gambar Teknik

Tabel 1.2. Jenis-jenis garis gambar

Bentuk Garis Nama Garis Tebal Garis Penggunaan


Garis kontinu (tebal) 0,50 - 0,70 Garis benda,
Garis nyata
Garis kontinu (tipis) 0,25 - 0,35 Garis ukuran,
Garis bantu, Garis
ulir, Garis arsir, dll
Garis putus-putus 0,35 - 0,50 Garis bayang-
(tebal sedang) bayang
dash : approx. 4
mm
gap : 1 mm
Garis titik garis 0,50 - 0,70 Garis potong
(tebal) 0,25 - 0,35
dash : approx. 7
mm
gap : 1 mm
Garis titik garis 0,25 - 0,35 Garis sumbu,
dash:approx. 7 mm (tipis) Garis lipatan
gap : 1 mm
Garis bebas (tipis) 0,25 - 0,35 Garis potong

Garis titik dua garis 0,25 - 0,35 Garis bagian ber-


dash:approx. 7 mm (tipis) gerak, Garis di
gap : 1 mm depan bidang
potong, Garis
bentuk awal, dll.

Ketebalan garis gambar di atas sudah standar, tetapi bisa juga


di dalam pemakaiannya tukang gambar hanya menggunakan perkiraan
di dalam menetapkan garis gambar yang digunakan, keadaan seperti
ini dapat timbul jika gambar-gambar yang dibuat terlalu kecil atau
komponen- komponen yang digambar terlalu banyak, sehingga apabila
dibuat garis sesuai aturan, mungkin timbul kesan gambarnya menjadi
kurang sesuai atau mungkin menjadi sempit. Untuk menghindari kesan-
kesan tersebut maka tebal garis, dibuat dengan menggunakan
perbandingan seperti di bawah ini.
Gambar Teknik 4-9

s Garis tebal

1/4 s Garis tipis

1/4 s Garis tipis bergelombang

1/2 s Garis putus-putus

1/4 s Garis putus-putus campur tipis

. . s dan ¼ s Garis strip titik dengan ujung tebal

s Garis putus-putus campur tebal

Untuk memperjelas penggunaan dari masing-masing jenis garis


tersebut, dapat dilihat Gambar 1.1. Pada gambar tersebut nampak bahwa
masing-masing jenis garis digunakan sesuai dengan fungsinya seperti
yang telah dijelaskan.

Gambar 1.1. Penggunaan macam-macam jenis garis


4-10 Gambar Teknik

4. Huruf dan Angka Pada Gambar Teknik

Huruf dan angka dipergunakan untuk memperjelas maksud


informasi yang disajikan gambar. Penggunaan huruf dan angka dalam
gambar biasanya untuk menunjukkan besarnya ukuran, keterangan
bagian gambar dan catatan kolom etiket gambar. Untuk itu semua ukuran,
keterangan dan catatan hendaknya ditulis tangan dengan gaya yang
terang, dapat dibaca dan dapat dibuat dengan cepat.
Ada beberapa ciri yang perlu diperhatikan dalam penulisan huruf
dan angka pada gambar teknik agar dapat berfungsi sebagaimana
mestinya, yaitu: jelas, seragam, dapat dibuat microfilm, atau lain cara
reproduksi. Demikian juga huruf dan angka dalam menggambar teknik
harus mempunyai karateristik: mudah dibaca, dan tingginya tidak kurang
dari 2,5 mm. Maksud dari tinggi huruf dan angka tidak boleh terlalu kecil,
sebab akan menyebabkan sukar dibaca di dalam ruangan.
Selain tidak boleh terlalu kecil, huruf yang digunakan dalam gambar
teknik mesin juga perbandingan tinggi, tebal, jarak diantara huruf dan
angka serta kata yang ada harus proportional. Gambar 1.2
memperlihatkan keterangan tinggi huruf/angka besar (h), tinggi huruf kecil
(c), jarak huruf (a), jarak garis (b), jarak kata (e), dan tebal huruf (d).

Gambar 1.2. Keterangan pada huruf dan angka gambar teknik


Gambar Teknik 4-11

Pada Tabel 1.3 dan 1.4 berikut ini disajikan mengenai perbandingan
tinggi huruf/angka besar, tinggi huruf kecil, jarak huruf, jarak garis, dan
tebal garis untuk tipe A dan B.
Tabel 1.3. Perbandingan huruf dan angka tipe A (d = h/14)

Penggunaan Ukuran
Tinggi huruf besar (h) 14/14 h 2,5 3,5 5 7 10 14 20

Tinggi huruf kecil (c) 10/14 h - 2,5 3,5 5 7 10 14

Jarak huruf (a) 2/14 h 0,35 0,5 0,7 1 1,4 2 2,8

Jarak garis (b) 20/14 h 3,5 5 7 10 14 20 28

Jarak kata (e) 6/14 h 1,05 1,5 2,1 3 4,2 6 8,4

Tebal huruf (d) 1/14 h 0,18 0,25 0,35 0,5 0,7 1 1,4

Tabel 1.4. Perbandingan huruf dan angka tipe B (d = h/10)

Penggunaan Ukuran

Tinggi huruf besar (h) 10/10 h 2,5 3,5 5 7 10 14 20

Tinggi huruf kecil (c) 7/10 h - 2,5 3,5 5 7 10 14

Jarak huruf (a) 2/10 h 0,5 0,7 1 1,4 2 2,8 4

Jarak garis (b) 14/10 h 3,5 5 7 10 14 20 28

Jarak kata (e) 6/10 h 1,5 2,1 3 4,2 6 8,4 12

Tebal huruf (d) 1/10 h 0,25 0,35 0,5 0,7 1 1,4 2

Bentuk huruf dan angka yang dipergunakan dalam gambar teknik


0
sudah standar, ada yang tegak dan juga ada yang miring (15 ). Adapun
bentuk dari huruf dan angka adalah seperti terlihat pada Gambar 1.3
untuk huruf dan angka tegak, sedangkan untuk huruf dan angka
miring adalah seperti terlihat pada gambar 1.4.
4-12 Gambar Teknik

Gambar 1.3. Bentuk huruf dan angka tegak

Gambar 1.4. Bentuk huruf dan angka miring


BAB III KEGIATAN BELAJAR II

GAMBAR PROYEKSI
A. Kompetensi dan Indikator
1. Standar Kompetensi
1.1. Memahami gambar proyeksi

2. Kompetensi Dasar
2.1. Membaca dan membuat gambar proyeksi sistem Amerika.
2.2. Membaca dan membuat gambar proyeksi sistem Eropa.
2.3. Membedakan gambar proyeksi sistem Amerika dan Eropa.

3. Indikator
1. Mampu membaca, membedakan dan membuat gambar proyeksi
sistem Amerika maupun Eropa
2. Menyelesaikan latihan menggambar proyeksi

B. Uraian Materi

1. Pandangan Dalam Gambar Teknik Mesin


Pada industri permesinan, gambar yang dibuat untuk diserahkan
pada pekerja/teknisi pelaksana di bengkel, haruslahdibuat dalam
keadaan yang memudahkan untuk dibaca dan diinterpretasikan. Agar
dapat dibaca oleh orang lain, maka gambar harus dibuat dengan
memberikan pandangan yang cukup. Pandangan yang cukup disini
artinya tidak kurang dan juga tidak berlebihan. Pandangan gambar yang
kurang akan menyebabkan kesulitan dalam menginterpretasikan maksud
gambar, demikian pula gambar yang berlebihan dalam pandangan
akan menyebabkan gambar menjadi rumit, sehingga kesannya
semrawut dan gambarnya menjadi tumpang tindih (over lap).
Untuk itu jumlah pandangan harus dibatasi
seperlunya, tetapi harus dapat memberi
kesimpulan bentuk benda secara lengkap.
4-14 Gambar Teknik

Dalam menyajikan pandangan gambar sebuah benda, pandangan


depan adalah merupakan yang pokok, sedangkan pandangan yang lain
berfungsi hanya untuk memperjelas. Dengan demikian andaikata
dimungkinkan cukup pandangan depan saja, maka tidak perlu dibuat
pandangan yang lain, asal gambar telah memberikan pandangan yang
lengkap, yang dapat memberikan satu kesimpulan mengenai bentuk dan
ukuran-ukuran bagian alat yang akan dibuat.
Agar dapat membuat pandangan gambar yang baik yaitu
pandangan yang tidak berlebihan atau kurang, maka berikut ini diberikan
beberapa ketentuan umum untuk memilih pandangan.
(a). Jangan menggambar pandangan lebih dari yang diperlukan untuk
melukis benda.
(b). Pilihlah pandangan yang sekiranya dapat memperlihatkan bentuk
benda yang paling baik.
(c). Utamakanlah pandangan dengan garis yang tidak kelihatan yang
paling sedikit.
(d). Pandangan sebelah kanan lebih utama dari pandangan sebelah kiri,
kecuali kalau pandangan kiri memberi keterangan yang lebih banyak.
(e). Pandangan atas lebih utama dari pandangan bawah, kecuali kalau
pandangan bawah memberi keterangan yang lebih banyak.
(f). Pilihlah pandangan yang sekiranya dapat mengisi ruang gambar
sebaik-baiknya.
Pandangan dalam gambar teknik mesin kebanyakan
divisualisasikan dengan menggunakan proyeksi lurus. Ada dua cara untuk
menggambar proyeksi lurus, yaitu proyeksi sistem Amerika (Third Angle
Projection) dan proyeksi sistem Eropa (First Angle Projection). Secara
lengkap kedua proyeksi ini mempunyai enam pandangan: pandangan
depan, pandangan atas, pandangan samping kanan, pandangan samping
kiri, pandangan bawah dan pandangan belakang.
Seperti telah dijelaskan di atas dalam penyajiannya tidak semua
pandangan ini ditampilkan. Beberapa pandangan saja mungkin sudah
Gambar Teknik 4-15

mencukupi, seandainya obyek yang digambar tidak komplek bisa


menggunakan tiga pandangan. Untuk menyajikan gambar yang
sederhana, satu atau dua pandangan gambar acapkali sudah memadai.

2. Gambar Proyeksi Sistem Amerika


Pada proyeksi sistem Amerika (Third Angle Projection = Proyeksi
Sudut Ketiga), bidang proyeksi terletak diantara benda dengan penglihat
yang berada di luar. Untuk memproyeksikan benda pada bidang proyeksi,
seolah-olah benda ditarik ke bidang proyeksi. Dengan demikian kalau
bidang-bidang proyeksi dibuka, maka pandangan depan akan terletak di
depan, pandangan atas terletak di atas, pandangan samping kanan
terletak di samping kanan, pandangan samping kiri terletak di samping kiri,
pandangan bawah terletak di bawah, dan pandangan belakang terletak di
sebelah kanan samping kanan (lihat Gambar 5).

Gambar 2.1. Proyeksi sistem Amerika


4-16 Gambar Teknik

3. Gambar Proyeksi Sistem Eropa

Pada proyeksi sistem Eropa (Fist Angle Projection = Proyeksi Sudut


Pertama), benda terletak di dalam kubus diantara bidang proyeksi dan
penglihat. Untuk memproyeksikan benda seolah-olah benda tersebut di
dorong menuju bidang proyeksi. Dengan demikian jika bidang proyeksi di
buka, maka pandangan depan tetap, pandangan samping kanan terletak
di sebelah kiri, pandangan samping kiri terletak di sebelah kanan,
pandangan atas terletak di sebelah bawah, pandangan bawah terletak di
atas, dan pandangan belakang terletak di sebelah kanan pandangan
samping kiri (lihat Gambar 6).

Gambar 2.2. Proyeksi Sistem Eropa

Dari kedua proyeksi yang telah dijelaskan di atas, nampak bahwa


proyeksi sistem Amerika (Third Angle Projection = Proyeksi Sudut Ketiga)
penggunaannya lebih rasional dan mudah dipahami. Atas dasar itulah
Gambar Teknik 4-17

proyeksi sistem Amerika pemakaiannya lebih luas dibandingkan dengan


sistem Eropa. Negara-negara pantai laut Pacifik, seperti USA dan
Canada, juga Jepang, Korea Selatan, Australia, dan juga Indonesia
menggunakan proyeksi sistem Amerika. Untuk menunjukkan penggunaan
dari kedua proyeksi tersebut dapat dilihat dari lambang cara proyeksi
seperti terlihat pada Gambar 7 di bawah ini.

Gambar 2.3. Lambang penunjukkan cara proyeksi


BAB IV KEGIATAN BELAJAR III

UKURAN GAMBAR
A. Kompetensi dan Indikator

1. Standar Kompetensi
1.1. Memahami ukuran gambar

2. Kompetensi Dasar
2.1. Mengidentifikasi macam-macam cara pemberian ukuran.
2.2. Meletakan pemberian ukuran yang benar pada gambar.
2.3. Memodifikasi pemberian ukuran pada gambar teknik.
2.4. Membedakan pemberian ukuran pada bagian dalam dan luar.
2.5. Membaca dan menafsirkan ukuran-ukuran yang ada pada
gambar kerja.

3. Indikator
3.1. Meletakan pemberian ukuran yang benar pada gambar.
3.2. Menyelesaikan latihan menggambar

B. Uraian Materi

1. Macam-Macam Cara Pemberian Ukuran


Untuk menunjukkan panjang, lebar, tinggi atau diameter benda,
maka pada gambar dicantumkan ukurannya. Ukuran yang tercantum ini
bisa yang sesungguhnya, tetapi jika benda yang digambar diperbesar atau
diperkecil, maka dapat menggunakan skala. Pemberian ukuran pada
gambar mesin tidak bisa dibuat sembarangan melainkan mengikuti aturan-
aturan yang sudah ditetapkan.
Penyusunan ukuran pada gambar kerja, dapat dilakukan dengan
beberapa macam cara ukuran, yaitu: ukuran berantai, ukuran sejajar,
ukuran berurutan dan ukuran gabungan (lihat Gambar 8).
Gambar Teknik 4-19

Gambar 4.1. Macam-macam cara pemberian ukuran

2. Aturan Memberi Ukuran

Penempatan angka ukuran pada gambar kerja mengikuti prosedur


sebagai berikut: dilakukan 1 mm di atas garis ukur, ditengah-tengah dan
teratur, angka dan garis ukuran harus terbaca baik horisontal maupun
vertikal, ukuran-ukuran kecil (di bawah 10 mm) tanda panahnya
ditempatkan di luar arah ukur dan ukurannya dicantumkan di atas atau
disamping tanda panah ukuran, serta pengukuran dimulai dari basis yang
terkecil hingga yang terbesar. Semua ukuran dalam gambar teknik mesin
dalam satuan mm, dan tidak perlu dicantumkan satuannya, apabila ukuran
dalam satuan yang lain, maka satuannya dicantumkan (misal inchi).
Untuk membatasi bagian yang diberi ukuran pada ujung garis
ukurnya diberi anak panah. Perbandingan ukuran panjang dan lebar anak
panah adalah 3 : 1 dan dihitamkan (lihat Gambar 9). Jika jarak antara dua
garis lebih kecil dari 7 mm, garis ukuran pada kedua sisinya diperpanjang
kemudian gambar panahnya diberikan sebelah luar, sedangkan untuk
ukuran yang saling merapat dapat digunakan titik sebagai pengganti anak
panah.
1

3
Gambar 4.2. Tanda anak panah
4-20 Gambar Teknik

Untuk menulis ukuran-ukuran pada gambar kerja dilaukan sebagai


berikut: gambarlah angka-angka ukuran dengan jelas, angka-angka
ukuran digambarkan sedemikian, sehingga dapat dibaca dari sebelah
bawah dan kanan dari gambar, dan ukuran ditempatkan sedemikian di
mana bentuk atau profil dari potongan kerja diperlihatkan paling jelas.
Untuk angka ukuran yang tidak horisontal maupun vertikal,
penempatannya diatur sedemikian sesuai dengan garis ukurnya. Ada
daerah-daerah yang sebaiknya dihindari untuk penempatan angka ukuran,
o o
yaitu pada daerah 30 sebelah kiri bagian atas garis vertikal dan 30
bagian sebelah kanan garis vertikal bawah, pada Gambar 10 adalah
daerah yang diarsir.

Gambar 4.3. Penempatan angka ukuran pada bentuk miring

Adanya ukuran pada gambar yang dibuat sesuai dengan aturan


akan memperjelas bagi pembaca gambar tentang benda yang
sebenarnya, tetapi ada kalanya ukuran yang berlebihan justru
akan membingungkan. Untuk itu penunjukkan ukuran sebaiknya tidak
berulang- ulang (hanya sekali).
Pada gambar, penunjukkan ukuran seluruhnya seharusnya
diberikan agar mempermudah dalam menentukan kebutuhan bahan
dari benda yang dibuat oleh pekerja. Ukuran seluruhnya (jumlah) bisa
menjadi ukuran pembantu, tetapi bisa juga menjadi ukuran yang
penting. Pada
Gambar Teknik 4-21

Gambar 11 diperlihatkan di mana pada gambar a menunjukkan ukuran


jumlah sebagai ukuran pembantu, sedangkan pada gambar b
menunjukkan ukuran jumlah sebagai ukuran penting (pokok). Di dalam
penunjukkannya ukuran pembantu ditulis di dalam kurung.

10 15 25 10 15 (25)

(50) 50

a b

Gambar 4.4. Ukuran seluruhnya sebagai ukuran bantu dan pokok

Pada gambar yang ditunjukkan bagian dalamnya, pemberian ukuran


dipisahkan antara bagian luar dan bagian dalamnya. Untuk itu apabila
ukuran bagian luar ditempatkan bagian atas, maka ukuran bagian dalam
ditempatkan pada bagian bawah, demikian sebaliknya (lihat Gambar 12).

Gambar 4.5. Penempatan ukuran bagian luar dan dalam


4-22 Gambar Teknik

Ukuran untuk bagian yang berbentuk bulat, segi empat, dan


sebagianya, apabila tidak dibuat gambar pandangan samping, atas atau
bawah, maka pada pengukurannya perlu diberi lambang untuk bagian
permukaan tersebut, dengan Ø dan Gambar 13 menunjukkan penulisan
ukuran lambang-lambang tersebut.

Ø 25

50

Gambar 4.6. Ukuran dengan lambang bulat dan segi empat

Angka-angka ukuran pada sumbu dan arsiran tidak boleh terpotong.


Sumbu dan arsir dihilangkan pada angka ukuran yang dimaksud (lihat
Gambar 14 di bawah ini.

Gambar 4.7. Angka ukuran dalam arsir

Penulisan ukuran yang sama, bisa dibuat satu dengan


mencantumkan jumlah, kemudian ditulis ukurannya. Misal ada lubang
yang berdiameter 10 mm dan jumlahnya 8 buah, maka penulisan
ukurannya dapat dilakukan seperti terlihat pada Gambar 15 di bawah ini.
Gambar Teknik 4-23

Gambar 4.8. Penulisan ukuran lubang dengan diameter sama

Untuk memperdalam apa yang telah dipelajari, saudara/i dapat


mengerjakan Lembar Kerja Penggunaan Media Model pada Lembar
Kegiatan halaman belakang modul ini.
BAB V KEGIATAN BELAJAR IV

GAMBAR POTONGAN
A. Kompetensi dan Indikator

1. Standar Kompetensi
1.1. Membuat gambar potongan

2. Kompetensi Dasar
2.1. Menunjukkan macam-macam penyajian potongan.
2.2. Mendemonstarasikan cara menggambar potongan.
2.3. Mengklarifikasi gambar benda yang tidak boleh dipotong.
2.4. Mendesain gambar beberapa benda yang dipotong.
3. Indikator
3.1. Dapat mendemonstarasikan cara menggambar potongan.
3.2. Mampu mendesain gambar beberapa benda yang dipotong.
3.3. Menyelesaikan latihan menggambar

B. Uraian Materi

1. Macam- Macam Gambar Potongan


Penggunaan garis strip-strip (gores) untuk melukiskan bagian benda
yang tidak terlihat dalam jumlah yang sedikit memang bisa membantu
para pembaca gambar, tetapi bila bagian yang tidak terlihat banyak akan
membingungkan. Untuk menghindari kebingungan dan memperjelas
bagian dalam suatu benda yang akan digambar dipergunakan gambar
potongan (sectional views).
Untuk memperlihatkan bagian dalam suatu benda dengan
menggunakan gambar potongan dapat dilakukan dengan potongan
seluruhnya, potongan separoh dan potongan sebagian disesuaikan
dengan kadar kebutuhan dari bagian dalam yang akan diperlihatkan (lihat
Gambar Teknik 4-25

Gambar 16). Memang penggunaan gambar potongan seluruhnya akan


lebih memperlihatkan bagian dalam, tetapi dalam hal-hal tertentu justru
akan mubazir terutama dalam penggunaan waktu menggambar, seperti
benda kerja yang simetris, maka gambar potongannya cukup separoh
atau sebagian saja tidak perlu seluruhnya.

Potongan Seluruhnya Potongan Separoh Potongan


Sebagian

Gambar 5.1. Macam-macam potongan

2. Cara Menggambar Potongan


Bagian dalam yang mendapat potongan perlu dibedakan dengan
bagian luar yang tidak dipotong. Untuk itu seluruh bagian yang
o
dipotong diarsir dengan sudut 45 terhadap garis sumbu atau garis
gambar (lihat Gambar 17). Jarak garis arsir yang dibuat disesuaikan
dengan besarnya gambar dan jaraknya sama antara satu sama lainnya.
Gambar susunan benda kerja yang menjadi satu, potongannya
ditunjukkan dengan arsiran yang berbeda arah (lihat Gambar 18),
sedangkan potongan dari satu benda harus diarsir dengan arah yang
sama. Untuk benda yang tipis gambar potongannya ditunjukkan tidak
dengan arsir, tetapi cukup
ditebalkan dengan warna hitam (lihat Gambar 19).
4-26 Gambar Teknik

Gambar 5.2. Arsir untuk penunjukkan potongan

Gambar 5.3. Arsir berbeda untuk gambar susunan

Gambar 5.4. Arsir hitam untuk benda tipis

Gambar potongan memang dapat membantu untuk menjelaskan


bentuk bagian dalam yang tidak terlihat dan ukuran-ukurannya, namun
demikian ternyata tidak semua benda dapat dipotong. Bagian-bagian
benda seperti baut, paku keling, pasak, poros, dan sirip tidak boleh
dipotong (lihat Gambar 20). Demikian juga untuk penampang yang
tipis, seperti benda yang terbuat dari plat, baja profil, dan paking
dapat digambar dengan garis tebal (dihitamkan), sedangkan daerah
yang
Gambar Teknik 4-27

dihitamkan dari beberapa penampang yang berbeda dipisahkan (diberi


jarak) sedikit (lihat Gambar 21 di atas).

Gambar 5.5. Benda-benda yang tidak boleh dipotong

Pemotongan pada suatu pandangan dilakukan dengan


menggunakan garis potong, yaitu garis strip titik dengan ujung tebal dan
diberi anak panah yang diberi huruf sama. Pada penunjukkan bagian yang
dipotong ditulis huruf yang sama dengan pemotongannya (lihat Gambar
21).

Gambar 5.6. Penunjukkan pemotongan


BAB VI KEGIATAN BELAJAR 5
TANDA PENGERJAAN

A. Kompetensi dan Indikator

1. Standar Kompetensi
1.1. Memahami tanda pengerjaan
2. Kompetensi Dasar
2.1. Menyebutkan fungsi dari tanda pengerjaan.
2.2. Merencanakan berbagai tanda pengerjaan pada gambar kerja.
2.3. Mempergunakan tanda pengerjaan pada gambar kerja
3. Indikator
3.1. Mampu merencanakan berbagai tanda pengerjaan pada
gambar kerja.
3.2. Mempergunakan tanda pengerjaan pada gambar kerja
3.3. Menyelesaikan latihan menggambar

B. Uraian Materi

1. Fungsi Tanda Pengerjaan


Permukaan benda kerja memegang peran yang penting dalam
perencanaan mesin, terutama untuk memperhitungkan gesekan,
pelumasan, keausan, dan sebagainya. Untuk itu teknisi harus memenuhi
syarat permukaan yang dikehendaki oleh perencana atau pemesan. Agar
teknisi dapat memenuhi permukaan yang sesuai, maka karateristik
permukaan harus tercantum dalam gambar teknik mesin, sehingga teknisi
bisa mengerti permukaan apa yang diinginkan.
Untuk menghasilkan permukaan yang sesuai, maka pada gambar
kerja perlu adanya tanda-tanda pengerjaan yang dinormalisasi
yang diletakkan pada bagian-bagian dikehendaki permukaannya.
Pelaksanaan penempatan tanda pengerjaan ini juga mengharuskan
perpanjangan pada sebelah kanan sebagaimana gambar dibaca.
Simbol dasar dari tanda
Gambar Teknik 4-29

pengerjaan ini terdiri dari dua garis dengan ketinggian yang tidak sama
o
dengan perbandingan 1 : 2 yang membentuk sudut 60 satu sama lain
(lihat Gambar 22).

Gambar 22. Simbol dasar tanda pengerjaan

Tidak semua permukaan benda dikerjakan dengan mesin. Ada


kalanya karena sesuatu hal permukaan tersebut tidak dikerjakan, atau
dibiarkan saja dan juga bisa permukaan tersebut tidak boleh dibuang,
karena ukurannya sudah sangat pas. Konfigurasi permukaan yang bebas
dikerjakan dengan mesin apapun dan permukaan yang tidak diijinkan
untuk dikerjakan adalah seperti terlihat pada Gambar 23.

Pengerjaan bebas Pengerjaan tidak diijinkan

Gambar 23. Lambang pengerjaan bebas dan tidak dikerjakan

2. Penulisan Tanda Pengerjaan


Pengerjaan permukaan yang mendapat pengerjaan mesin harus
dicantumkan dengan keterangan pada simbol dasar yang berbentuk segi
tiga. Adapun pengembangan spesifikasi dari penulisan simbol yang telah
diberi keterangan adalah seperti terlihat pada Gambar 24 di bawah ini.
4-30 Gambar Teknik

b a = Nilai kekasaran Ra dalam μm


a c b = Cara produksi, pengerjaan atau pelapisan
e d c = Penunjuk panjang dalam mm
d = Arah pengerjaan permukaan
e = Kelonggaran untuk pengerjaan mesin

Gambar 24. Simbol tanda pengerjaan dan keterangannya

Arah pengerjaan permukaan benda kerja sangat tergantung pada


selera dan kehalusan (kekasaran) yang diinginkan. Harga kekasaran dan
kelas kekasaran untuk beberapa nilai adalah seperti terlihat pada Tabel 5
di bawah ini.

Tabel 5. Harga dan kelas kekasaran

Harga kekasaran (Ra) dalam (μm) Kelas kekasararan

0,025 N1

0,05 N2

0,1 N3

0,2 N4

0,4 N5

0,8 N6

1,6 N7

3,2 N8

6,3 N9

12,5 N10

25 N11

50 N12
Gambar Teknik 4-31

Berkaitan dengan arah pengerjaan mesin, dibedakan menjadi enam


bentuk arah. Adapun simbol simbol (lambang) arahnya adalah seperti
terlihat pada Tabel 6 di bawah ini. Untuk nilai kelas kekasaran dari
beberapa cara pengerjaan mesin adalah seperti terlihat pada Tabel 7.
Tabel 6. Lambang arah pengerjaan permukaan
4-32 Gambar Teknik

Tabel 7. Kategori kekasaran berdasarkan pengerjaan mesin


BAB VII KEGIATAN BELAJAR 6
GAMBAR MUR BAUT

A. Kompetensi dan Indikator

1. Standar Kompetensi
1.1. Membuat gambar mur baut

2. Kompetensi Dasar
2.1. Menjelaskan perbedaan gambar ulir luar (baut) dan ulir dalam
(mur).
2.2. Menggambar ulir luar dan ulir dalam.
2.3. Menghitung dimensi mur-baut.
2.4. Mendesain gambar mur-baut.

3. Indikator
3.1. Merencanakan dan menggambar mur dan baut.
3.1. Menyelesaikan latihan menggambar

B. Uraian Materi

1. Ulir Luar dan Ulir Dalam

Dalam gambar teknik mesin hampir setiap saat selalu ada gambar
ulir. Untuk itu juru gambar dan teknisi yang ada di industri harus
mempunyai pengetahuan yang cukup mengenai tipe dan penggunaan ulir
serta metode yang tepat untuk menggambarkannya, karena seringnya
muncul ulir sekrup serta alat pengencang itu dalam konstruksi dan dalam
mesin.
Untuk menggambar ulir yang sederhana diameter luar ulir digambar
dengan garis tebal dan diameter dalamnya dengan garis tipis untuk
gambar ulir luar (batangnya), sedangkan untuk ulir dalam (lubangnya)
adalah sebaliknya. Pada ulir luar untuk pandangan depannya, diameter
dalam ulir digambar ¾ lingkaran, sedangkan ¼ lingkaran bagian
dikosongkan menggunakan garis tipis, penempatannya di sebelah kiri
4-34 Gambar Teknik

bawah. Untuk ulir dalam, pandangan depan diameter luar ulir digambar ¾
lingkaran, sedangkan ¼ lingkaran bagian luar dikosongkan, garisnya tipis,
penempatannya disebelah kiri atas. Gambar 25 memperlihatkan
perbedaan penggambaran untuk ulir luar dan ulir dalam.

Gambar 25. Penggambaran ulir luar dan dalam


Ada dua cara untuk menggambar ujung baut, yaitu model
lengkungan dan kerucut (Champer). Untuk ujung melengkung, jari-jarinya
sama dengan diameter luar baut, sedangkan untuk model kerucut
0
dichamper 45 (lihat Gambar 26).

Gambar 26. Bentuk ujung baut.

2. Gambar Pasangan Mur-Baut


Penggambaran mur-baut harus dilakukan dengan jelas, dengan
demikian orang yang membaca gambar tahu bentuk sebenarnya dari mur-
baut tersebut. Untuk menjelaskan bentuk ulir mur-baut hanya dengan
menggunakan pandangan muka sebenarnya sudah cukup. Tetapi dalam
hal-hal tertentu perlu untuk menggambarkannya dalam tiga pandangan
yaitu pandangan muka, atas dan samping kanan, jika kita perlu
mengetahui ukuran kepala tetap, tangkai dan kepala bautnya.
Gambar Teknik 4-35

Sebagai pengikat yang berbentuk ulir, baut dan mur banyak


digunakan dalam kontruksi permesinan. Bagian-bagian dari baut dan mur
terdiri dari baut, kepala tetap baut dan mur. Bentuk kepala tetap baut dan
mur adalah biasanya segi empat atau segi enam. Pada umumnya baut
dan mur tidak digambar pada detail (bagian), tetapi dalam gambar
susunan biasanya digambar sesuai dengan standar yang ada menurut
perbandingan diameter luar yang aturannya seperti pada Gambar 27 di
bawah ini.

Gambar 27. Cara menggambar baut, kepala tetap dan mur.

Untuk memperdalam apa yang telah dipelajari, saudara/i dapat


mengerjakan Soal pada Lembar Kegiatan halaman belakang modul ini.
4-36 Gambar Teknik

LEMBAR KEGIATAN
Gambar Teknik 4-37
4-38 Gambar Teknik
Gambar Teknik 4-39
4-40 Gambar Teknik
Gambar Teknik 4-41
4-42 Gambar Teknik
Gambar Teknik 4-43
4-44 Gambar Teknik
Gambar Teknik 4-45

Soal:
Buatlah gambar pandangan atas dan potongan depan untuk benda
“Dudukan Penutup” seperti di bawah ini pada kertas gambar ukuran A4.
Pada gambar cantumkan ukuran dan tanda pengerjaan. Tanda panah
menunjukkan pandangan depa.
4-46 Gambar Teknik

Soal:

Buatlah gambar pandangan atas, depan dan samping kanan untuk “Mur
Baut” seperti di bawah ini pada kertas gambar ukuran A4. Pada gambar
cantumkan ukuran dan tanda pengerjaan.
DAFTAR PUSTAKA

Berg, H. Van Den dan Gijzels, H.H. 1979. Menggambar dan


Membaca Gambar Mesin. Penerjemah: Poernomo-Soemarto.
Jakarta: Bhratara Karya Aksara.

Boundy, A.W. 1985. Engineering Drawing. second edition. Sydney: Mc-


Graw Hill Book Company.

Christgau dan Schmatz. 1995. Menggambar Teknik Kejuruan Logam.


Penerjemah: Sugeng, dkk. Bandung: Angkasa.

Giesecke, Frederick E. et. all. 1985. Technical Drawing With Computer


Graphics. Seventh edition. New York: Macmillan Publishing Co, Inc.

Hantoro, Sirod dan Parjono. 1983. Menggambar Mesin 1. Yogyakarta: PT.


Hanindita.

Jensen, Cecil and Helsel, Jay D. 1985. Engineering Drawing and Design.
Third edition. New York: McGraw-Hill Book Company.

La Heij, J dan De Bruijn, LA. 1991. Ilmu Menggambar Bangunan Mesin.


Cetakan keenam. Penerjemah: Soekiran. Jakarta: PT Pradnya
Paramita.

Luzadder, Warren J. 1986. Menggambar Teknik Untuk Desain,


Pengembangan Produk dan Kontrol Numerik. Edisi kedelapan.
Penerjemah: Hendarsin H. Jakarta: Erlangga.

Sato, G. Takeshi dan N. Sugiarto H. 1994. Menggambar Mesin Menurut


Standar Iso. Jakarta: PT. Pradnya Paramita.
BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Disamping guru dan siswa, komponen pembelajaran paling
tidak terdiri dari tujuan, bahan atau materi yang akan disampaikan,
metode pembelajaran, media pembelajaran, serta evaluasi
pembelajaran. Dalam buku tentang pembelajaran inovatif ini lebih
mengarah pada uraian yang membahas tentang strategi atau
metode pembelajaran serta konsep pendekatan yang
melatarbelakanginya.
Dalam bab awal diuraikan tentang pengertian pembelajaran
inovatif, teori yang mendasarinya, perlunya perubahan paradigma
dalam pembelajaran, komponen-komponen sistem pembelajaran,
asas-asas pembelajaran.
Materi selanjutnya yang cukup relevan dan penting untuk
dipahami adalah tentang pengajaran dan pembelajaran kontekstual
(Contextual Teaching and Learning-CTL). Dalam bab ini diuraiakan
tentang pengertian CTL, pemikiran tentang belajar, hakekat
pembelajaran kontekstual, serta penerapannya dalam proses
pembelajaran.
Masih terkait dengan pembelajaran inovatif, dalam bab IV
diuraikan tentang berbagai metode pembelajaran, baik metode yang
konvensional maupun yang inovatif. Sebelum membahas berbagai
metode, didahului dengan pengertian pendekatan, model, strategi,
metode, teknik dan taktik. Hal ini untuk memberikan pemahaman
tentang penggunaan istilah-istilah yang dipakai, kedudukannya di
antara istilah lain, serta realitas penggunaannya di lapangan.
Pada bagian akhir buku ini dijelaskan tentang silabus dan
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). Bersama kompetensi lain
yang dikusai guru (materi mata pelajaran, media pembelajaran,
evaluasi pembelajaran), guru diharapkan dapat menyusun silabus dan
5-2 Pembelajaran Inovatif

RPP. Dalam bab ini diuraikan tentang pengertian, langkah-langkah


penyusunan, komponen yang harus ada, serta contoh format silabus
dan RPP.

B. Prasyarat
Untuk mempelajari buku ajar ini tidak dipersyaratkan kemampuan
atau penguasaan materi tertentu, karena materi ini dapat dipelajari
bersamaan dengan materi atau kompetensi lain, misalnya materi yang
terkait dengan mata pelajaran, sistem evaluasi, dan media
pembelajaran. Namun demikian apabila guru telah menguasai
kompetensi-kompetensi tersebut dapat menunjang penguasaan materi
pembelajaran inovatif ini. Hal ini penting terutama untuk menyusun
silabus dan RPP, karena kompetensi-kompetensi tersebut diperlukan
dalam rangka menyusun silabus dan RPP.

C. Petunjuk Belajar
Untuk dapat menguasai kompetensi atau materi diklat tentang
pembelajaran inovatif ini dengan efektif, para guru disarankan
mengikuti rambu-rambu berikut ini.
1. Baca urutan bahasan sesuai urutan bab-bab yang ada (Bab I – V),
dan diskusikan dengan teman sejawat. Apabila menemukan
kendala atau kurang memahami maksud uraian, dapat
menghubungi pembimbing atau pengampu.
2. Uraian dalam buku ini belum sepenuhnya mendalam, oleh karena
itu para peserta didik/guru dianjurkan membaca buku-buku
referensi atau pustaka seperti yang ditulis pada Daftar Pustaka
buku ajar ini atau buku lain yang relevan.
3. Sembari mempelajari materi ini, guru dapat mengevaluasi
diri sendiri, apakah proses belajar-mengajar yang dilakukan selama
ini telah sesuai dengan konsep pembelajaran inovatif.
Dengan demikian apabila merasa terdapat
kekurangan atau
Pembelajaran Inovatif 5-3

ketidaksesuaian, guru dapat langsung memperbaikinya, paling


tidak dapat membedakan mana pembelajaran yang inovatif dan
yang tidak.
4. Setelah selesai mengikuti pembelajaran ini diharapkan guru dapat
mengimplementasikannya dalam proses pembelajaran di sekolah
masing-masing

D. Kompetensi dan Indikator


Kompetensi:
Kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik/guru adalah:
1. Memahami dan mampu mengimplementasikan pembelajaran
inovatif
2. Memahami dan mampu mengimplementasikan pembelajaran
kontekstual
3. Memahami dan mampu mengimplementasikan metode
pembelajaran yang efektif
4. Mampu menyusun silabus dan Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP) pada SMK sesuai mata pelajaran yang
diampu.

Indikator:
Indikator keberhasil pembelajaran ini adalah apabila peserta didik
mengusasi tentang:
a. Pengertian pembelajaran inovatif
b. Teori yang mendasarinya pembelajaran inovatif
c. Perubahan paradigma dalam pembelajaran
d. Komponen-komponen sistem pembelajaran
e. Asas-asas pembelajaran
f. Pengertian CTL
g. Pemikiran tentang belajar
5-4 Pembelajaran Inovatif

h. Hakekat pembelajaran kontekstual


i. Penerapannya pembelajaran kontekstual
j. Pengertian pendekatan, model, strategi, metode, teknik dan taktik
k. Metode pembelajaran konvensional
l. Metode pembelajaran yang efektif dan inovatif
m. Pengertian dan langkah-langkah penyusunan silabus
n. Pengertian dan langkah-langkah penyusunan RPP
BAB II KEGIATAN BELAJAR I

KONSEP PEMBELAJARAN INOVATIF


A. Kompetensi dan Indikator
1. Kompetensi:
a. Memahami makna pembelajaran inovatif
b. Mampu mengimplementasikan pembelajaran inovatif

2. Indikator:
a. Pengertian pembelajaran inovatif
b. Teori yang mendasarinya pembelajaran inovatif
c. Perubahan paradigma dalam pembelajaran
d. Komponen-komponen sistem pembelajaran
e. Asas-asas pembelajaran

B. Pembelajaran Inovatif
1. Pengertian Pembelajaran Inovatif
Aktivitas proses pembelajaran merupakan inti dari proses
pendidikan, dan guru sebagai salah satu pemegang utama di dalam
menggerakkan kemajuan dan perkembangan dunia pendidikan. Tugas
utama seseorang guru ialah mendidik, mengajar, membimbing,
melatih, oleh sebab itulah tanggung jawab keberhasilan pendidikan
berada di pundak guru. Guru sebagai juru mudi dari sebuah kapal,
mau kemana arah dan haluan kapal dihadapkan, bila juru mudinya
pandai dan terampil, maka kapal akan berlayar selamat sampai tujuan.
Gelombang dan ombak sebesar apa pun akan dapat dilaluinya dengan
tenang dan bertanggungjawab.

Demikian pula halnya seorang guru, agar proses pembelajaran


berhasil dan mutu pendidikan meningkat, maka diperlukan guru
yang memahami dan menghayati profesinya, dan tentunya guru
yang
5-6 Pembelajaran Inovatif

memiliki wawasan pengetahuan dan keterampilan sehingga membuat


proses pembelajaran aktif, guru mampu menciptakan suasana
pembelajaran inovatif, kreatif, dan menyenangkan. Untuk menjadi guru
profesional juga diperlukan pendidikan dan pelatihan serta pendidikan
khusus.

Perubahan peran guru yang tadinya sebagai penyampai


atau pengalih pengetahuan dan keterampilan (transfer of knowledge),
serta merupakan satu-satunya sumber belajar, berubah peran
menjadi pembimbing, pembina, pengajar, dan pelatih. Dalam
kegiatan
pembelajaran, guru akan bertindak sebagai fasilisator yang bersikap
akrab dengan penuh tanggung jawab, serta memberlakukan peserta
didik sebagai mitra dalam menggali dan mengolah informasi
menuju tujuan belajar mengajar yang telah direncanakan.

Guru dalam melaksanakan tugas profesinya dihadapkan pada


berbagai pilihan, seperti cara bertindak bagaimana yang paling tepat,
bahan belajar apa yang paling sesuai, metode penyajian bagaimana
yang paling efektif, alat bantu apa yang paling cocok, langkah-langkah
apa yang paling efisien, sumber belajar mana yang paling lengkap,
sistem evaluasi apa yang paling tepat, dan sebagainya.

Guru sebagai pelaksana tugas otonom diberikan keleluasaan untuk


mengelola pembelajaran, apa yang harus dikerjakan oleh guru, dan
guru harus dapat menentukan pilihannya dengan mempertimbangkan
semua aspek yang relevan atau menunjang tercapainya tujuan. Dalam
hal ini guru bertindak sebagai pengambil keputusan.

Guru sebagai pihak yang berkepentingan secara operasional dan


mental harus dipersiapkan dan ditingkatkan profesionalnya, karena
hanya dengan demikian kinerja mereka dapat efektif. Apabila kinerja
guru efektif maka tujuan pendidikan akan tercapai. Yang dimaksud
dengan profesionalisme di sini adalah kemampuan dan
keterampilan
Pembelajaran Inovatif 5-7

guru mulai dari tahap perencanaan, proses, serta evaluasi hasil


belajar siswa.

Kata “pembelajaran” adalah terjemahan dari instruction, yang


banyak dipakai di dalam dunia pendidikan di AS. Istilah ini banyak
dipengaruhi oleh aliran psikologi kognitif holistik, yang menempatkan
sisiwa sebagai sumber dari kegiatan. Selain itu, istilah ini juga
dipengaruhi oleh perkembangan teknologi yang diasumsikan dapat
mempermudah siswa mempelajari segala sesuatu lewat berbagai
macam media, seperti bahan-bahan cetak, internet, televisi, gambar,
audio, dsb., sehingga semua itu mendorong terjadinya perubahan
peran guru dalam mengelola proses belajar mengajar, dari guru
sebagai sumber belajar menjadi guru sebagai fasilitator dalam belajar
mengajar. Hal ini seperti yang diungkapkan Gagne (1992:3), yang
menyatakan bahwa “Instruction is a set of event that effect learners in
such a way that learning is facilitated.” Oleh karena itu menurut Gagne,
mengajar merupakan bagian dari pembelajaran, dengan konsekuensi
peran guru lebih ditekankan kepada bagaimana merancang atau
mengaransemen berbagai sumber dan fasilitas yang tersedia untuk
digunakan atau dimanfaatkan siswa dalam mempelajari sesuatu.

Kata “inovatif” berasal dari kata sifat bahasa Inggris inovative. Kata
ini berakar dari kata kerja to innovate yang mempunyai arti
menemukan (sesuatu yang baru). Oleh karena itu, pembelajaran
inovatif dapat diartikan sebagai pembelajaran yang dirancang
oleh guru, yang sifatnya baru, tidak seperti yang biasanya
dilakukan, dan bertujuan untuk menfasilitasi siswa dalam
membangun pengetahuan sendiri dalam rangka proses
perubahan perilaku ke arah yang lebih baik sesuai dengan potensi
dan perbedaan yang dimiliki siswa.

Dalam konteks program belajar mengajar, program


pembelajaran yang inovatif dapat berarti program yang dibuat
5-8 Pembelajaran Inovatif

sebagai upaya mencari pemecahan suatu masalah. Itu


disebabkan, karena program pembelajaran tersebut belum
pernah dilakukan atau program pembelajaran yang sejenis
sedang dijalankan akan tetapi perlu perbaikan.

Berikut adalah ilustrasi program pembelajaran inovatif yang dapat


dipakai sebagai acuan. Di suatu sekolah ditemukan kemampuan
berbicara Bahasa Inggris siswa di sekolah tersebut kurang
memuaskan. Untuk itu, sekolah menentukan sebuah program
pembelajaran yang disebut dengan English Meeting, di mana siswa
datang untuk melakukan diskusi dalam Bahasa Ingris tentang sebuah
topik yang ditentukan sebelumnya.

Program pembelajaran ini dapat diartikan sebagai program


pembelajaran inovatif karena program pembelajaran ini adalah
program pembelajaran yang sebelumnya tidak ada dan dilakukan
dalam rangka mencari pemecahan suatu permasalahan.

Setelah berlangsung beberapa waktu, makin banyak siswa absen


yang tidak mengikuti program pembelajaran ini dan ditemukan bahwa
permasalahannya terletak pada teknik penyampaian yang tidak
menarik. Siswa yang terlibat aktif dalam diskusi tersebut terbatas pada
siswa yang kemampuan Bahasa Inggris lisannya baik dan berani, tidak
takut berbuat salah.

Banyak siswa yang tidak mencoba terlibat secara aktif karena takut
berbuat salah. Akhirnya, mereka malas untuk datang pada program
pembelajaran tersebut. Oleh karena itu, diharapkan sekolah
memikirkan bentuk English Meeting, yang dapat membuat siswa dapat
termotivasi untuk terlibat aktif dalam acara tersebut.

Untuk itu, sekolah membuat program pembelajaran English


Meeting dengan acara di dalamnya lebih bervariatif, misalnya dengan
menggunakan communicative games yang sifatnya secara otomatis
Pembelajaran Inovatif 5-9

dapat melibatkan semua peserta untuk berbicara. Program


pembelajaran yang sifatnya memperbaiki program pembelajaran
sebelumnya yang tidak memuaskan, hasilnya dapat digolongkan
inovatif karena mencoba untuk memecahkan masalah yang belum
terpecahkan.

Dari ilustrasi di atas dapat dirumuskan secara garis besar bahwa


program pembelajaran inovatif adalah program pembelajaran yang
langsung memecahkan permasalahan yang sedang dihadapi oleh
kelas berdasarkan kondisi kelas. Pada gilirannya program
pembelajaran tersebut akan memberi sumbangan terhadap usaha
peningkatan mutu sekolah secara keseluruhan.

2. Teori yang Mendasari Pembelajaran Inovatif

a. Teori Kognitif

Perilaku yang tidak tampak dapat dipelajari secara ilmiah seperti


pada perilaku yang tampak. Hal itulah yang mendasari teori kognitif.
Perilaku yang tidak tampak merupakan proses internal yang
merupakan hasil kerja potensi psikis. David Ausubel berpendapat
bahwa belajar itu terjadi dalam organisme manusia melalui proses
yang bermakna yang menghubungkan peristiwa atau butir baru pada
aspek kognitif yang ada. Makna bukanlah respon yang tersirat tetapi
merupakan pengalaman sadar yang diartikulasikan secara jelas dan
dibedakan secara tepat. Hal tersebut dapat muncul manakala tanda,
lambang, konsep, atau proposisi yang bermakna dikaitkan dan
dipadukan dalam struktur kognitif individual yang berasal dari basis
substansial dan nonkebiasaan.

Teori kognitif lebih mengandalkan pikiran dan konsep dasar yang


dimiliki pembelajar daripada pengalaman. Kognitif amat menjauhi
model menghafal. Yang diorientasikan secara mendalam adalah
5-10 Pembelajaran Inovatif

belajar bermakna. Tiap proses pembelajaran haruslah bermakna yang


mampu mengelaborasi kognisi seseorang. Situasi belajar apa pun
dapat bermakna apabila pembelajar mempunyai seperangkat
pembelajaran yang bermakna, yakni penghubungan tugas belajar yang
baru dengan apa yang sudah diketahuinya. Tugas belajar tersebut
secara potensial akan bermakna bagi pembelajar.

Menurut Piaget, manusia memiliki struktur pengetahuan dalam


otaknya, seperti kotak-kotak yang masing-masing berisi informasi
bermakna yang berbeda-beda. Pengalaman yang sama bagi beberapa
orang akan dimaknai berbeda-beda oleh masing-masing individu
dan disimpan dalam kotak yang berbeda-beda. Setiap pengalaman
baru dihubungkan dengan kotak-kotak (struktur pengetahuan) dalam
otak manusia. Struktur pengetahuan dikembangkan dalam otak
manusia melalui dua acara, yaitu asimilasi fdan akomodasi.

b. Teori Humanistik atau Teori Sosial

Proses belajar tidak hanya terjadi karena seseorang mendapatkan


stimulus dari lingkungannya dan meresponnya tetapi terjadi pula
karena pelaku belajar berkomunikasi dengan individu lainnya. Proses
belajar terjadi karena komunikasi personal. Dalam diri pelaku belajar
atau siswa terjadi transaksi akibat komunikasi dua arah atau lebih yang
masing-masing mendapat kesempatan, baik selaku inisiator maupun
mereaksi komunikasi. Komunikasi itu dapat berlangsung secara akrab,
intensif, dan mendalam.

Oleh karena itu, teori humanistik dikembangkan menjadi


teori sosial, yang dikembangkan oleh Bandura. Menurut Bandura
(dalam Dahar, 1989) dalam belajar berdasarkan teori sosial terdapat
empat fase, yaitu: perhatian, retensi, reproduksi, dan motivasi.
Pembelajaran Inovatif 5-11

Manusia akan belajar apa saja sepanjang dia membutuhkan. Dia


tidak peduli dengan kognitif yang aktual atau pengalaman yang telah
dialaminya. Menurut Rogers, dalam konteks belajar yang diciptakan,
manusia akan belajar apa saja yang dia butuhkan. Konsep Rogers
tersebut saat ini memberikan perubahan besar bagi konsep
pembelajaran yang bertumpu pada pembelajar. Pembelajar itu sangat
individual. Oleh karena itu, jika ingin berhasil dalam pembelajaran,
perhatikan kebutuhan individual dalam belajar.

Untuk mengadaptasi konsep Rogers dalam pembelajaran, kita


perlu memahami bahwa pembelajar adalah organisme yang butuh
memahami dirinya sendiri dan mengkomunikasikan dirinya kepada
orang lain secara bebas dan aman. Guru sebagai fasilitator harus
memberikan konteks pengiring untuk belajar dan tidak memberikan
misi pribadi guru untuk dijejalkan ke siswa berdasarkan pengalaman
guru sebelumnya.

c. Teori Gestalt
Psikologi Gestalt memandang unsur-unsur yang terlibat dalam
proses belajar tidak terpisahkan tetapi merupakan totalitas dalam
membentuk medan belajar. Oleh karena itu teori Gestalt disebut pula
dengan teori medan. Gestalt berarti bentuk yang terdiri atas unsur-
unsurnya. Beberapa unsur yang distruktur dapat menghasilkan efek
sinergis yang merupakan Gestalt.

Menurut Lewin perubahan tingkah laku merupakan indikator hasil


belajar diperoleh karena lingkungan yang disediakan difungsikan untuk
memfasilitasi potensi internal yang terdapat dalam diri pelaku belajar.
Lingkungan tidak secara langsung mengubah tingkah laku.
Perpustakaan sekolah tidak akan berfungsi jika guru tidak
memfungsikannya. Begitu seterusnya, teori Gestalt dikembangkan.
5-12 Pembelajaran Inovatif

Selain itu, diuraikan juga pentingnya motivasi dalam pembelajaran.


Motivasi adalah faktor yang dapat mendorong setiap individu untuk
berperilaku. Motivasi muncul karena adanya daya tarik tertentu. Di
samping itu, motivasi juga bisa muncul karena pengalaman yang
menyenangkan, misalnya pengalaman kesuksesan.

3. Perlunya Perubahan Paradigma dalam Pembelajaran

Pandangan yang beranggapan bahwa mengajar hanya sebatas


menyampaikan ilmu pengetahuan itu sudah layak untuk ditinggalkan,
karena sudah tidak sesuai lagi dengan tuntutan perkembangan zaman.
Setidaknya ada tiga alasan penting yang mendasari perlunya ada
perubahan dalam paradigma pembelajaran. Ketiga hal tersebut
sebagai berikut.

Pertama, siswa bukan orang dewasa dalam bentuk mini, tetapi


mereka adalah organisme yang sedang berkembang. Agar siswa
dapat melaksanakan tugas-tugas perkembangannya, dibutuhkan
orang dewasa yang dapat mengarahkan dan membimbing mereka
agar tumbuh dan berkembang secara optimal. Oleh karena itulah,
kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, khususnya teknologi
informasi yang memungkinkan setiap siswa dapat dengan mudah
mendapatkan berbagai informasi, tugas, dan tanggung jawab guru
bukan semakin sempit, namun justru semakin kompleks.

Guru bukan saja dituntut untuk lebih aktif mencari informasi


yang dibutuhkan, akan tetapi ia juga harus mampu menyeleksi
berbagai informasi, sehingga dapat menunjukkan pada siswa
informasi yang dianggap perlu dan penting untuk kehidupan
siswa. Guru harus menjaga siswa agar tidak terpengaruh oleh
berbagai informasi yang dapat menyesatkan dan
mengganggu pertumbuhan dan
perkembangan siswa. Karena itu, kemajuan teknologi menuntut
Pembelajaran Inovatif 5-13

perubahan peran guru dalam pembelajaran. Guru tidak lagi


memposisikan diri sebagai sumber belajar yang bertugas
menyampaikan informasi, tetapi harus berperan sebagai pengelola
sumber belajar untuk dimanfaatkan siswa.

Kedua, ledakan ilmu pengetahuan mengakibatkan kecenderungan


setiap orang tidak mungkin dapat menguasai setiap cabang keilmuan.
Bahwa belajar tidak hanya sekadar menghafalkan informasi,
menghafalkan rumus-rumus, tetapi bagaimana menggunakan
informassi dan pengetahuan itu untuk mengasah kemampuan berpikir.

Ketiga, penemuan-penemuan baru khususnya dalam bidang


psikologi, mengakibatkan pemahaman baru terhadap konsep
perubahan tingkah laku manusia. Dewasa ini anggapan manusia
sebagai organisme yang pasif yang perilakunya dapat ditentukan oleh
lingkungan seperti yang dijelaskan dalam aliran behavioristik, telah
banyak ditinggalkan orang. Pandangan terbaru dalam bidang psikologi
mengatakan bahwa manusia adalah organisme yang memiliki potensi
seperti yang dikembangkan oleh aliran kognitif holistik. Potensi itulah
yang menentukan perilaku manusia. Oleh karena itu, proses
pendidikan bukan lagi memberikan stimulus, akan tetapi usaha
mengembangkan potensi yang dimiliki. Di sini, siswa tidak lagi
dianggap sebagai objek, tetapi sebagai subjek belajar yang harus
mencari dan mengkonstruksi pengetahuannya sendiri. Pengetahuan
itu tidak diberikan, akan tetapi dibangun oleh siswa itu sendiri.

Ketiga hal di atas, menuntut perubahan makna dalam


pembelajaran. Pembelajaran jangan diartikan sebagai proses
menyampaikan materi pembelajaran, atau memberikan stimulus
sebanyak-banyaknya kepada siswa, akan tetapi lebih dipandang
sebagai proses mengatur lingkungan agar siswa belajar sesuai dengan
kemampuan dan potensi yang dimiliki.
5-14 Pembelajaran Inovatif

4. Komponen-Komponen Sistem Pembelajaran

Belajar adalah proses perubahan perilaku. Namun demikian, akan


sulit melihat bagaimana proses terjadinya perubahan tingkah laku
dalam diri seseorang, oleh karena perubahan tingkah laku
berhubungan dengan perubahan sistem syaraf dan perubahan energi
yang sulit dilihat dan diraba. Oleh karena itu, terjadinya
proses perubahan tingkah laku merupakan suatu misteri, atau
para ahli psikologi menamakannya sebagai kotak hitam (black box).
Perhatikan Bagan 1. di bawah ini.

S Proses S1

Input
Output

Bagan 1. Proses Perubahan Perilaku dari Pembelajaran

Dari bagan 1 dapat dilihat bahwa telah terjadi proses pembelajaran


dari seseorang (S) manakala terjadi perubahan dari S sebagai
1
input menjadi S sebagai output. Dengan demikian, efektivitas
pembelajaran tidak dapat dilihat dari aktivitas
seseorang selama proses pembelajaran, tetapi hanya bisa
dilihat dari adanya perubahan dari sebelum dan sesudah terjadinya
proses pembelajaran. Seorang siswa yang sepertinya aktif
belajar yang ditunjukkan dengan caranya memperhatikan guru
dan rapinya ia membuat catatan, belum tentu ia belajar dengan
baik manakala ia tidak menunjukkan adanya
perubahan perilaku.
Pembelajaran Inovatif 5-15
S Proses S1

Input Tujuan Output

Isi/Mater
i

Metode

Media

Evaluas
i

Bagan 2. Komponen Proses Pembelajaran

Untuk melihat keberhasilan pembelajaran hendaknya perlu


menganalisis berbagai komponen yang membentuk sistem proses
pembelajaran. Berbagai komponen tersebut terlihat pada bagan 2 di
atas.

Dari bagan di atas dapat dilihat bahwa sebagai suatu sistem,


proses pembelajaran terdiri atas beberapa komponen yang satu sama
lain saling berinteraksi dan berinterelasi. Komponen-komponern
tersebut adalah tujuan, materi pelajaran, strategi atau metode
pembelajaran, media, dan evaluasi. Kelima komponen tersebut yang
perlu diusahakan untuk selalu ada inovasi agar proses
pembelajaran dapat menghasilkan perubahan perilaku sebagaimana
diharapkan.

5. Asas-Asas Pembelajaran

Pada bagian ini diuraikan 14 asas pembelajaran yang dapat


digunakan sebagai dasar untuk pengembangkan program
pembelajaran inovatif. Keempat belas asas tersebut adala:
5-16 Pembelajaran Inovatif

1) Lima prinsip dasar dalam pemenuhan hak anak: (a) non-


diskriminasi, (b) kepentingan terbaik bagi anak (best interests of
the child), (c) hak untuk hidup dan berkembang (right to life,
continuity of life and to develop), (d) hak atas perlindungan (right
to protection), (e) penghargaan terhadap pendapat anak (respect
for the opinions of children).
2) Belajar bukanlah konsekuensi otomatis dari penuangan informasi
ke dalam benak siswa.
3) Belajar memerlukan keterlibatan mental dan kerja siswa sendiri.
4) Yang bisa membuahkan hasil belajar yang langgeng hanyalah
kegiatan belajar aktif.
5) Untuk bisa mempelajari sesuatu dengan baik, kita perlu
mendengar, melihat, mengajukan pertanyaan, dan membahasnya
dengan orang lain.
6) Aktivitas pembelajaran pada diri siswa bercirikan: (a) yang
saya dengar, saya lupa; (b) yang saya dengar dan lihat, saya
sedikit ingat; (c) yang saya dengar, lihat, dan
pertanyakan atau
diskusikan dengan orang lain, saya mulai pahami; (d) yang saya
dengar, lihat, bahas, dan terapkan, saya dapatkan pengetahuan
dan keterampilan; dan (e) yang saya ajarkan kepada orang lain,
saya kuasai.
7) John Holt (1967) proses belajar akan meningkat jika siswa diminta
untuk melakukan hal-hal: (a) mengemukakan kembali informasi
dengan kata-kata sendiri, (b) memberikan contoh, (c)
mengenalinya dalam bermacam bentuk dan situasi, (d) melihat
kaitan antara informasi itu dengan fakta atau gagasan lain, (e)
menggunakannya dengan beragam cara, (f) memprediksikan
sejumlah konsekuensinya, (g) menyebuitkan lawan atau
kebalikannya.
8) Ada 9 konteks yang melingkupi siswa dalam belajar: (a) tujuan,
(b) isi materi, (c) sumber belajar (sumber belajar bagaimanakah
Pembelajaran Inovatif 5-17

yang dapat dimanfaatkan), (d) target siswa (siapa yang akan


belajar), (e) guru, (f) strategi pembelajaran, (g) hasil (bagaimana
hasil pembelajaran akan diukur), (h) kematangan (apakah siswa
telah siap dengan hadirnya sebuah konsep atau pengetahuan), (i)
lingkungan (dalam lingkungan yang bagaimana siswa belajar).
9) Kata kunci pembelajaran agar bermakna: (a) real-world learning,
(b) mengutamakan pengalaman nyata, (c) berpikir tingkat tinggi,
(d) berpusat pada siswa, (e) siswa aktif, kritis, dan kreatif, (f)
pengetahuan bermakna dalam kehidupan, (g) dekat dengan
kehidupan nyata, (h) perubahan perilaku, (i) siswa praktik, bukan
menghafal, (j) learning, bukan teaching, (k) pendidikan bukan
pengajaran, (l) pembentukan manusia, (m) memecahkan masalah,
(n) siswa acting, guru mengarahkan, (o) hasil belajar diukur
dengan berbagai cara bukan hanya dengan tes.
10) Pembelajaran yang memperhatikan dimensi auditori dan visual,
pesan yang diberikan akan menjadi lebih kuat.
11) Otak tidak sekadar menerima informasi, tetapi juga mengolahnya
melalui membahas informasi dengan orang lain dan juga
mengajukan pertanyaan tentang hal yang dibahas.
12) Otak kita perlu mengaitkan antara apa yang diajarkan kepada kita
dengan apa yang telah kita ketahui dan dengan cara kita berpikir.
13) Proses belajar harus mengakomodasi tipe-tipe belajar siswa
(auditori, visual, kinestetik)
14) Resiprositas (kebutuhan mendalam manusia untuk merespon
orang lain dan untuk bekerja sama) merupakan sumber motivasi
yang bisa dimanfaatkan untuk menstimulasi kegiatan belajar.

C. Latihan
Dalam suatu mata pelajaran tentang motor bakar, guru
menyampaikan materi atau kompetensi tentang dasar motor bakar
torak. Dalam proses PBM, guru menjelaskan tentang cara kerja motor
5-18 Pembelajaran Inovatif

bensin 4 tak. Dalam pembelajaran ini guru menggunakan metode


ceramah dengan didukung media berupa papan tulis. Sambil
menggambar di papan tulis, guru menerangkan langkah-langkah atau
gerak torak/pston, mulai dari langkah hisap, langkah kompresi, langkah
usaha, dan langkah pembuangan. Dalam penjelasan ini guru juga
menjelaskan bagaimana gerakan katup, baik katup hisap maupun
katup buang, serta kapan busi menyala.
Setelah selesai menerangkan, guru mencobamengecek
pemahaman siswa dengan menunjuk salah satu siswa untuk
menjelaskan kembali langkah kerja motor bensin 4 tak.
Setelah berpikir lama, ternyata siswa tidak mampu menjelaskan
dengan benar. Kalau dinilai, si siswa hanya mengusai 60% materi
yang dijelaskan guru. Pak guru tidak puas, dan berusaha untuk
menunjuk siswa lain untuk menjelaskan atau menjawab
pertanyaan guru. Pertanyaan diulang untuk tiga siswa, namun
jawaban yang diberikan belum memuaskan guru. Bahkan jawan
siswa berikutnya tidak lebih bak dari jawaban siswa pertama.
Melihat fenomena yang terjadi di kelas tersebut, coba analisis,
faktor-faktor apa sajakah yang menyebabkan siswa tidak mampu
menjawab pertanyaan guru dengan benar.

D. Lembar Kerja
Sebagai bahan evaluasi diri maupun teman sejawat, berikut ini
disajikan lembar pengamatan untuk menilai kemampuan guru/diri kita
sendiri maupun teman lain. Supaya objektif, lembar kerja ini disiapkan
oleh guru sedangkan yang menilai siswa. Lembar kerja ini dapat
digunakan untuk menilai penampilan kita dalam proses
pembelajaran pada mata pelajaran apa saja.

LEMBAR OBSERVASI KETERAMPILAN DASAR GURU


DALAM PROSES PEMBELAJARAN
Pembelajaran Inovatif 5-19

Nama Guru ...............................................


Mata Pelajaran :..............................................
Kelas :..............................................
Skor
No Uraian
1 2 4 5
1 Keterampilan membuka pelajaran
2 Keterampilan dan variasai dalam
bertanya
3 Keterampilan dan variasi dalam
memberikan penguatan
(verbal maupun non verbal)
4 Keterampilan dan variasi dalam
menggunakan media pembelajaran
5 Keterampilan dan variasi dalam
memberikan stimulus
6 Keterampilan dalam menguasai kelas
7 Keterampilan menutup pelajaran

Keterangan skor: 1 = sangat kurang 4 = baik


2 = kurang 5 = sangat baik

E. Rangkuman

1. Pembelajaran inovatif adalah pembelajaran yang dirancang oleh


guru, yang sifatnya baru, tidak seperti yang biasanya dilakukan,
dan bertujuan untuk menfasilitasi siswa dalam membangun
pengetahuan sendiri dalam rangka proses perubahan perilaku ke
arah yang lebih baik sesuai dengan potensi dan perbedaan
yang dimiliki siswa.
5-20 Pembelajaran Inovatif

2. Teori yang mendasari pembelajaran inovatif antara lain adalah


Teori Kognitif, Teori Humanistik atau Teori Sosial, dan Teori
Gestalt.

3. Telah terjadi perubahan paradigma pembelajaran dimana.


pembelajaran tidak lagi diartikan sebagai proses menyampaikan
materi pembelajaran, atau memberikan stimulus sebanyak-
banyaknya kepada siswa, akan tetapi lebih dipandang sebagai
proses mengatur lingkungan agar siswa belajar sesuai dengan
kemampuan dan potensi yang dimiliki.

4. Sebagai suatu sistem, proses pembelajaran terdiri atas


beberapa komponen yang satu sama lain saling
berinteraksi dan berinterelasi. Komponen-komponern tersebut
adalah tujuan, materi pelajaran, strategi atau metode pembelajaran,
media, dan evaluasi.

5. Terdapat 14 asas pembelajaran yang dapat digunakan sebagai


dasar untuk pengembangkan program pembelajaran inovatif.

F. Tes Formatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan baik dan benar:
1. Jelaskan maksud dari pembelajaran inovatif?
2. Sebut dan jelaskan teori-teori yang mendasari pembelajaran
inovatif?
3. Jelaskan tentang paradigma baru tentang pembelajaran?
4. Sebutkan komponen-komponen pembelajaran dan kaitan di antara
komponen-komponen tersebut?
5. Sebut dan jelaskan 5 asas pembelajaran sebagai dasar
pengembangan pembelajaran inovatif?
BAB III KEGIATAN BELAJAR II

PEMBELAJARAN KONTEKSTUAL
A. Kompetensi dan Indikator
1. Kompetensi:
a. Memahami makna pembelajaran kontekstual
b. Mampu mengimplementasikan pembelajaran kontekstual

2. Indikator:
a. Pengertian CTL
b. Pemikiran tentang belajar
c. Hakekat pembelajaran kontekstual
d. Penerapan pembelajaran kontekstual

B. Pembelajaran Kontekstual
Akhir-akhir ini pembelajaran kontekstual (Contextual Teaching
and Learning-CTL) merupakan salah satu pendekatan pembelajaran
yang banyak dibicarakan di kalangan pendidik/guru. Ada yang
menganggap CTL adalah ”mukanya” Kurikulum Berbasis Kompetensi
(KBK), artinya CTL merupakan salah satu pendekatan yang dapat
diandalkan dalam mengembangkan dan mengimplementasikan KBK.

1. Pengertian CTL
Ada kecenderungan dewasa ini untuk kembali pada pemikiran
bahwa anak akan belajar lebih baik jika lingkungan diciptakan
alamiah. Belajar akan lebih bermakna jika anak mengalami apa yang
dipelajarinya, bukan mengetahuinya. Pembelajaran yang berorientasi
pada penguasaan materi terbukti berhasil dalam kompeteisi
mengingat jangka pendek tetapi gagal dalam membekali anak
memecahkan persoalan dalam kehidupan jangka panjang.
5-22 Pembelajaran Inovatif

Pengajaran dan pembelajaran kontekstual (Contextual


Teaching and Learning-CTL) merupakan konsep belajar yang
membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkan dengan
situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat
hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan
penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota
keluarga dan masyarakat. Dengan konsep itu, hasil pembelajaran
diharapkan lebih bermakna bagi siswa. Proses pembelajaran
berlangsung alamiah dalam bentuk kegiatan siswa bekerja dan
mengalami, bukan mentransfer pengetahuan dari guru ke
siswa. Strategi dan proses pembelajaran lebih dipentingkan daripada
hasil.
Dalam kelas kontektual, tugas guru adalah membantu siswa
mencapai tujuannya, maksudnya, guru lebih banyak berurusan
dengan strategi daripada memberi informasi. Tugas guru
mengelola kelas sebagai sebuah tim yang bekerja bersama untuk
menemukan sesuatu yang baru bagi anggota kelas (siswa).
Sesuatu yang baru datang dari menemukan sendiri, bukan dari apa
kata guru. Begitulah peran guru di kelas yang dikelola dengan
pendekatan kontekstual. Berdasarkan uraian di atas, CTL dapat
diartikan sebagai berikut:
1) Merupakan suatu proses pendidikan yang holistik dan bertujuan
memotivasi siswa untuk memahami makna materi pelajaran
yang dipelajari dengan mengaitkan materi tersebut dengan
konteks kehidupan mereka sehari-hari (konteks pribadi, sosial, dan
kultural) sehingga siswa memiliki pengetahuan/keterampilan yang
secara fleksibel dapat diterapkan (ditransfer) dari
satu permasalahan/konteks ke permasalahan/konteks lainnya.
2) Merupakan konsep belajar yang membantu guru mengaitkan antara
materi yang diajarkannya dengan situasi dunia nyata dan
mendorong pembelajar membuat hubungan antara materi yang
diajarkan dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai
anggota keluarga dan masyarakat.
Pembelajaran Inovatif 5-23

2. Pemikiran tentang Belajar


Pendekatan kontekstual mendasarkan diri pada kecenderungan
pemikiran tentang belajar sebagai berikut.

a. Proses belajar
• Belajar tidak hanya sekedar menghafal. Siswa harus
mengkonstruksikan pengetahuan di benak mereka sendiri.
• Siswa belajar dari mengalami dan siswa mencatat sendiri pola-
pola bermakna dari pengetahuna baru, dan bukan diberi begitu
saja oleh guru.
• Para ahli sepakat bahwa pengetahuan yang dimiliki seseorang
itu terorganisir dan mencerminkan pemahaman yang mendalam
tentang sesuatu persoalan.
• Pengetahuan tidak dapat dipisah-pisahkan menjadi fakta-fakta
atau proposisi yang terpisah, tetapi mencerminkan keterampilan
yang dapat diterapkan.
• Manusia mempunyai tingkatan yang berbeda dalam menyikapi
situasi baru.
• Siswa perlu dibiasakan memecahkan masalah, menemukan
sesuatu yang berguna bagi dirinya, dan bergelut dengan ide-ide.
• Proses belajar dapat mengubah struktur otak. Perubahan otak itu
berjalan terus seiring dengan perkembangan organisasi
pengetahuan dan keterampilan seseorang.

b. Transfer Belajar.
• Siswa belajar dari mengalami sendiri, bukan dari pemberian
orang lain.
• Keterampilan dan pengetahuan itu diperluas dari konteks yang
terbatas (sedikit demi sedikit)
• Penting bagi siswa mengetahui untuk apa dia belajar, dan
bagaimana ia menggunakan pengetahuan dan keterampilan itu.
5-24 Pembelajaran Inovatif

c. Siswa sebagai Pembelajar


• Manusia mempunyai kecenderungan untuk belajar dalam bidang
tertentu, dan seorang anak mempunyai kecenderungan untuk
belajar dengan cepat tentang hal-hal baru.
• Strategi belajar itu penting. Siswa dengan mudah mempelajari
sesuatu yang baru. Akan tetapi, untuk hal-hal yang sulit, strategi
belajar amat penting.
• Peran orang dewasa (guru) membantu menghubungkan antara
yang baru dan yang sudah diketahui.
• Tugas guru memfasilitasi agar informasi baru bermakna,
memberi kesempatan kepada siswa untuk menemukan
dan menerapkan ide mereka sendiri, dan menyadarkan siswa
untuk menerapkan strategi mereka sendiri.

d. Pentingnya Lingkungan Belajar


• Belajar efektif itu dimulai dari lingkungan belajar yang berpusat
pada siswa. Dari guru akting di depan kelas, siswa menonton ke
siswa akting bekerja dan berkarya, guru mengarahkan.
• Pengajaran harus berpusat pada bagaimana cara siswa
menggunakan pengetahuan baru mereka. Strategi belajar
lebih dipentingkan dibanding hasilnya.
• Umpan balik amat penting bagi siswa, yang berasal dari proses
penilaian yang benar.
• Menumbuhkan komunitas belajar dalam bentuk kerja kelompok.

3. Hakikat Penbelajaran Kontekstual


Pembelajaran kontekstual (Contextual Teaching and Learning)
adalah konsep belajar yang membantu guru mengaitkan antara materi
yang diajarkannya dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong
siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilkinya
dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sehari-hari.
Pembelajaran Inovatif 5-25

Sebagaimana dikemukakan Sanjaya (2005: 118-122), terdapat


tujuh asas atau komponen utama pembelajaran CTL, yakni:
Konstruktivisme (Constructivism), Menemukan (Inquiry), Bertanya
(Questioning), Masyarakat Belajar (Learning Community), Pemodelan
(Modeling), . Refleksi (Reflection), dan Penilaian Sebenarnya
(Authentic Assessment).

a. Constructivism (Konstruktivisme)
• Membangun pemahaman mereka sendiri dari pengalaman baru
berdasarkan pada pengetahuan awal
• Pembelajaran harus dekemas menjadi proses ”mengkonstruksi”
bukan menerima pengetahuan.
b. Inquiry (Penyelidikan)
• Proses perpindahan dan pengamatan menjadi pemahaman.
• Siswa belajar menggunakan keterampilan berfikir kritis.
c. Questioning (Bertanya)
• Kegiatan guru untuk mendorong, membimbing dan menilai
kemampuan berpikir siswa
• Bagi siswa yang merupakan bagian penting dalam pembelajaran
yang berbasis inquiry
d. Learning Community (Masyarakat Belajar)
• Sekelompok orang yang terikat dalam kegiatan belajar
• Bekerjasama dengan orang lain lebih baik dari pada belajar
sendiri.
• Tukar Pengalaman
• Berbagi ide
e. Modeling (Pemodelan)
• Proses penampilan suatu contoh agar orang lain berpikir,
bekerja, dan belajar.
5-26 Pembelajaran Inovatif

• Mengerjakan apa yang guru inginkan agar siswa


mengerjakannya.
f. Reflection (Refleksi)
• Cara berpikir tentang apa yang telah kita pelajari
• Mencatat apa yang telah dipelajari
• Membuat jurnal, karya seni, diskusi kelompok
g. Authentic Assessment (Penilaian yang Sebenarnya)
• Mengukur pengetahuan dan keterampilan siswa
• Penilaian produk (kinerja)
• Tugas-tugas yang relevan dan kontekstual

Sementara itu menurut Johnson (2007: 65-66), sistem CTL


mencakup delapan komponan, yaitu:
a. Membuat keterkaitan-keterkaitan yang bermakna
b. Melakukan pekerjaan yang berarti
c. Melakukan pembelajaran yang diatur sendiri
d. Bekerjasama
e. Berpikir kritis dan kreatif
f. Membantu individu untuk tumbuh dan berkembang
g. Mencapai standar yang tinggi
h. Menggunakan penialian autentik

Hampir senada dengan Johnson, Alwasilah (dalam Johnson,


2007: 21-23), menyebutkan tujuh strategi yang sama pentingnya dan
semuanya secara proporsional mesti ditempuh dalam pembelajaran
kontekstual (CTL), yaitu:
a. Pengajaran berbasis problem
b. Menggunakan konteks yang beragam
c. Mempertimbangkan kebhinekaan siswa
d. Memberdayakan siswa untuk belajar sendiri
e. Belajar melalui kolaberasi
Pembelajaran Inovatif 5-27

f. Menggunakan penilaian autentik


g. Mengejar standar tinggi

Berdasarkan uraian di atas, terdapat sedikit perbedaan tentang


ciri-ciri atau komponen CTL. Namun demikian perbedaan tersebut
bukanlah sesuatu yang prinsip dan tidak bertentangan, hanya berbeda
dalam urutan maupun cara pengungkapannya. Jika memang berbeda,
komponen yang satu dapat saling melengkapi dengan komponen
yang lain sehingga gambaran tentang CTL semakin lengkap.
Untuk memperjelas pemahaman tentang CTL, berikut ini
disajikan tabel tentang perbedaan pendekatan kontekstual dan non
kontekstual atau tradisional.

Tabel 1. Perbedaan Pendekatan Kontekstual


dengan Pendekatan Tradisional
NO CTL TRADISIONAL
n S l
1
e a
P
d l h
e
e a
mi
n l d
lih
g u i
an
a m
inf
n m i
or
e l
m
k n i
as
e g k
i
h a i
be
i i
rd
d t s
as
u k i
ar
p a s
ka
a n w
n
n a
ke
i 5
bu
n n C
tu
y f e
ha
a o n
n
t r d
si
a m e
s
/ a r
w
m s u
a
a i n
2 Siswa
s d g
terliba
a e
t
l n m
secar
a g e
a aktif
h a n
dalam
n g
prose
y i
s
a p n
pemb
n e t
elajar
g n e
an
g g
3 d e r
P i t a
e s a s
m e h i
b d u
el e a b
aj r n e
ar h b
a a y e
n n a r
di a n a
k k g p
ai a a
tk n t
a e
4 b
idan a k
Pemilihan
g d e
informasi
6 Siswa a b
ditentukan
menggu r i
oleh guru
nakan a a
waktu n s
Siswa
belajarn a
secara pasif
ya d a
menerima
untuk i n
informasi
menem r
i Materi
ukan,
pembelajar
mengga
an bersifat
li,
abstrak
berdisk
dan teoritis
usi,
berfikir
kritis,
atau Memberikan
mengerj tumpukan
akan informasi
proyek kepada siswa
dan sampai
pemeca saatnya
han diperlukan
masala Cenderung
h terfokus
(melalui pada satu
kerja bidang
kelomp (disiplin)
ok) tertentu
7 Waktu
P belajar
e siswa
ri sebagian
l besar
a dipergunaka
k n untuk
u mengerjaka
d n buku
i tugas,
b mendengark
a an ceramah,
n dan mengisi
g latihan yang
u membosank
n an (melalui
a kerja
t individual)
a Perila
s ku
k diban
e gun
s atas
5-28 Pembelajaran Inovatif
8 Keterampilan dikembangkan Keterampilan dikembangkan
atas dasar pemahaman atas dasar latihan
9 Hadiah dari perilaku baik Hadiah dari perilaku baik adalah
adalah kepuasan diri pujian atau nilai (angka) rapor
10 Siswa tidak melakukan hal Siswa tidak melakukan sesuatu
yang buruk karena sadar hal yang buruk karena takut akan
tersebut keliru dan merugikan hukuman
11 Perilaku baik berdasarkan
motivasi intrinsik Perilaku baik berdasarkan
12 Pembelajaran terjadi di motivasi ekstrinsik
berbagai tempat, konteks Pembelajaran hanya terjadi
dan setting dalam kelas.
13 Hasil belajar diukur melalui
penerapan penilaian autentik Hasil belajar diukur melalui
kegiatan akademik dalam
bentuk tes/ujian/ulangan

Selain perbedaannya dengan pembelajaran tradisional di atas,


pembelajaran kontekstual juga mempunyai karakteristik sebagai berikut:
• Kerjasama
• Saling menunjang
• Menyenagkan, tidak membosankan
• Belajar dengan bergairah
• Pembelajara terintegrasi
• Menggunakan berbagai sumber
• Siswa aktif
• Sharing dengan teman
• Siswa kritis, guru kreatif
• Dinding dan lorong-lorong penuh dengan hasil kerja siswa, peta-
peta, gambar, artikel, humor dan lain-lain
• Laporan kepada orang tua bukan hanya rapor tetapi hasil karya
siswa, laporan hasil praktikum, karangan siswa dan lain-lain
Pembelajaran Inovatif 5-29

4. Penerapan Pendekatan Kontekstual


Untuk lebih memahami bagaimana mengaplikasikan CTL dalam
proses pembelajaran, di bawah ini disajikan contoh penerapannya.
Dalam contoh ini dipaparkan bagaimana guru menerapkan
pembelajaran dengan pola atau pendekatan konvensional/tradisional
dan pola atau pendekatan CTL.
Misalnya guru SMK bidang keahlian Teknik Mesin menyampaikan
kompetensi tentang keselamatan dan kesehatan kerja (K3) dengan
kompetensi dasar menggunakan alat pelindung diri (APD).
Untuk mencapai kompetensi tersebut dirumuskan beberapa
indikator, misalnya:
a. Siswa dapat menjelasakan pengertian APD.
b. Siswa dapat menyebutkan macam-macam APD.
c. Siswa dapat menjelaskan bagaimana cara memakai APD.
d. Siswa dapat memperagakan cara memakai minimal 3 macam
APD.
e. Siswa dapat menjelaskan akibat yang timbul apabila terjadi
kecelakaan dan tidak memakai APD.

• Pola Pembelajaran Konvensional:


Untuk mencapai tujuan kompetensi di atas, mungkin guru
menerapkan strategi pembelajaran sebagai berikut:
a. Siswa disuruh menyimak buku yang berisi materi tentang K3
khususnya tentang alat pelindung diri (jika ada).
b. Guru menjelaskan tentang pengertian APD, macam-
macamnya, dan hal lain sesuai indikator hasil belajar.
c. Siswa mencatat materi atau penjelasan yang disampaikan guru
(didikte atau di tulis di papan tulis)
d. Guru memberikan kesempatan siswa untuk bertanya apabila
terdapat hal-hal yang kurang jelas.
e. Guru menjawab pertanyaan-pertanyaan siswa.
5-30 Pembelajaran Inovatif

f. Guru merangkum kembali uraian yang telah disampaikan pada


pertemuan ini.
g. Guru melakukan postes untuk mengecek pemahaman siswa
tentang materi yang telah disampaiakan.

Dari gambaran di atas, tampak bahwa keterlibatan siswa


kurang dan proses pembelajaran terletak pada kendali guru.
Pengalaman belajar siswa kurang, karena alat pelindung diri yang
dimaksud hanya disebutkan jenisnya, misalnya sepatu, kaca mata,
topi, sarung tangan, dan-lain serta fungsinya. Siswa tidak tahu
wujud bendanya apalagi cara memakainya. Tempat belajar juga
terbatas hanya di ruang kelas, padahal dapat dilakukan di bengkel
kerja/laboratorium. Pembelajaran kurang melibatkan proses berfikir
serta emosional siswa sehingga motivasi juga kurang. Siswa
akan cuek karena merasa tidak memahami dan menyadari
akibat apabila bekerja tidak memakai APD. Dengan kata lain
proses pembelajaran kurang bermakna bagi siswa, padahal ini
merupakan salah satu komponen penting CTL.

• Pola Pembelajaran CTL:


Untuk mencapai kompetensi yang sama, dalam pola CTL guru
akan melakukan langkah-langkah sebagai berikut:
a. Guru menjelaskan pentingnya kompetensi yang harus dikuasai
serta manfaat bagi siswa baik sebagai peserta didik maupun
setelah lulus dan bekerja nanti.
b. Guru menjelaskan prosedur pembelajaran CTL, disamping
pembelajaran di kelas, siswa akan diajak ke bengkel kerja
(workshop) serta diterapkan metode demonstrasi.
c. Di dalam kelas, guru mengawali pembelajaran dengan
mengangkat berbagai kasus kecelakaan kerja yang terjadi serta
akibat yang ditimbulkannya, baik kerugian harta benda maupun
Pembelajaran Inovatif 5-31

kerugian bagi bekerja, misalnya karyawan cacat dan bahkan


meninggal dunia.
d. Siswa mulai tertarik dengan topik K3, kemudian melakukan
langkah-langkah seperti pada pembelajaran konvensional
namun dengan beberapa pengembangan, misalnya dengan
bantuan media OHP, LCD, atau alat peraga.
e. Setelah pembelajaran yang bersifat teoritis dirasakan cukup,
siswa diajak ke bengkel kerja atau unit produksi yang ada di
sekolah tersebut.
f. Di bengkel kerja atau unit produksi, siswa dapat melihat
langsung berbagai macam APD yang dipakai siswa lain atau
teknisi yang sedang bekerja.
g. Disamping itu, siswa ditunjukkan secara langsung berbagai
macam APD, fungsinya, serta diperagakan bagaimana cara
memakainya.
h. Dapat dijelaskan pula berbagai akibat apabila tidak memakai
APD, misalnya peragaan orang yang sedang mengelas tetapi
tidak memakai kacamata las.
i. Siswa disuruh mencoba memakai berbagai alat pelindung diri
yang ada di bengkel kerja/unit produksi, guru membetulkan
apabila salah, serta menjawab pertanyaan-pertanyaan dari
siswa.
j. Guru mengajak kembali ke kelas, dan merangkum materi yang
telah disampaikan pada pertemuan kali ini (refleksi di akhir
pertemuan).
k. Guru melakukan postes untuk mengecek pemahaman siswa
tentang materi yang telah disampaikan (melakukan penilaian
autentik) dengan berbagai cara.

Kiranya dapat dipahami, kira-kira siswa akan lebih tertarik


dengan pola pembelajaran yang pertama atau yang kedua. Dalam
5-32 Pembelajaran Inovatif

pola pembelajaran yang kedua (CTL), siswa dibawa pada


pengalaman langsung tentang wujud alat pelindung diri, bagaimana
cara memakainya, akibat yang mungkin timbul, dan sebagainya.
Melalui pola ini, tujuan pembelajaran seperti tercantum dalam
indikator pembelajaran dapat tercapai bukan hanya untuk
mendapatkan nilai tes yang tinggi, tetapi juga tercapai dalam arti
yang sebenarnya atau bermakna bagi siswa.

C. Latihan
Untuk memperdalam pemahaman tentang CTL, guru dapat
berlatih mengidentifikasi langkah-langkah dalam pembelajaran CTL.
Adapun tugasnyanya adalah, membuat langkah-langkah strategi
pembelajaran CTL dengan kompetensi sebagai berikut:
• Mampu menghitung volume silinder (cc) motor bensin 4 tak
• Mampu melakukan pembubutan tirus
• Mampu mengelas datar dengan las busur listrik
• Mampu mendiagnosa kerusakan sistem pengapian motor
bensin
(Keterangan: topik/materi pelajaran dapat ditentukan sendiri
oleh guru berdasarkan pengalaman mengajar masing-masing)

Sebelumnya, buatlah kelompok diskusi yang terdiri dari 4-5 orang.


(sebaiknya terdiri dari guru mata pelajaran yang sama). Masing-
masing kelompok mendiskusikan topik/kompetensi yang berbeda.
Setelah selesai diskusi masing-masing kelompok, perwakilan
kelompok diskusi mempresentasikan hasil diskusinya (diplenokan).
Pada akhir pertemuan dapat diambil kesimpulan atau kesepakatan
tentang jawaban suatu masalah/tugas yang diberikan.
Pembelajaran Inovatif 5-33

D. Lembar Kerja
Buatlah daftar perbedaan pembelajaran dengan materi atau
kompetensi yang sama tetapi menggunakan pendekatan yang
berbeda, yaitu dengan pendekatan CTL dan pendekatan tradisional.
Perbedaan ke dua pendekatan tersebut dapat dilihat dari berbagai
aspek, misalnya kegiatan guru, siswa, media yang digunakan, cara
penilaian, dan aspek lain.

Tabel Perbedaan Pendekatan Kontekstual


dengan Pendekatan Tradisional

Kompetensi:.................................

NO CTL TRADISIONAL
1
2
3
4
5
E. Rangkuman
1. Pengajaran dan pembelajaran kontekstual (Contextual Teaching
and Learning-CTL) merupakan konsep belajar yang membantu
guru mengaitkan antara materi yang diajarkan dengan situasi dunia
nyata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan antara
pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam
kehidupan mereka sebagai anggota keluarga dan masyarakat.
2. Sistem CTL mencakup delapan komponan, yaitu:
a. Membuat keterkaitan-keterkaitan yang bermakna
b. Melakukan pekerjaan yang berarti
c. Melakukan pembelajaran yang diatur sendiri
d. Bekerjasama
5-34 Pembelajaran Inovatif

e. Berpikir kritis dan kreatif


f. Membantu individu untuk tumbuh dan berkembang
g. Mencapai standar yang tinggi
h. Menggunakan penialian autentik

F. Tes Formatif
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas.
1. Jelaskan tentang hakekat pembelajaran kontekstual (CTL).
2. Sebut dan jelaskan tentang 8 komponen CTL.
3. Berikan contoh tindakan guru dalam suatu proses pembelajaran
yang bertentangan dengan prinsip pendekatan CTL.
4. Berikan contoh tindakan guru yang sesuai dengan prinsip
pendekatan CTL.
5. Jelaskan langkah konkrit yang perlu dilakukan guru untuk
memperbaiki tindakan-tindakan keliru yang dilakukan selama
selama ini.
BAB IV KEGIATAN BELAJAR III

METODE PEMBELAJARAN YANG EFEKTIF


A. Kompetensi dan Indikator
1. Kompetensi
a. Memahami makna metode pembelajaran yang efektif
b. Mampu mengimplementasikan metode pembelajaran yang efektif

2. Indikator:
a. Pengertian pendekatan, model, strategi, metode, teknik dan taktik
b. Metode pembelajaran konvensional
c. Metode pembelajaran yang efektif dan inovatif

B. Metode Pembelajaran yang Efektif


1. Definisi
Dalam berbagai literatur tentang pendidikan dan pengajaran
sering dijumpai istilah-istilah yang berbeda padahal yang dimaksud
adalah sama. Atau, untuk istilah yang sama tetapi mempunyai maksud
yang berbeda. Sebagai contoh adalah penggunaan istilah model,
strategi, metode sering dicampuradukkan. Dalam buku ini, penulis
membedakan istilah-istilah tersebut seperti pada bagan di bawah.

PENDEKATAN

MODEL

STRATEGI

METODE

TEKNIK

TAKTIK

Bagan Istilah-istilah Pembelajaran


(Sumber: Sanjaya, 2005: 101)
5-36 Pembelajaran Inovatif

Berdasarkan bagan di atas, dapat terlihat bahwa lingkup yang


paling luas adalah pendekatan (approach). Misalnya dikenal
istilah pendekatan pembelajaran yang berorientasi kepada guru
(Teacher centered approach) dan pendekatan pembelajaran yang
berorientasi kepada siswa (Student centered approach). Lingkup
yang lebih kecil dari pendekatan adalah model, namun model lebih
luas dari strategi.
Dalam suatu model mengajar ditentukan bukan hanya apa yang
harus dilakukan guru, tetapi menyangkut 4 hal pokok, yaitu: tahapan-
tahapan model, sistem sosial yang diharapkan, prinsip-prinsip reaksi
guru dan siswa, serta sistem penunjang yang diisyaratkan.
Setelah ditetapkan model pengajaran tertentu, perlu ditetapkan
suatu strategi. Strategi merupakan pola umum rentetan kegiatan yang
harus dilakukan untuk mencapai tujuan tertentu -- dalam hal ini tujuan
pembelajaran – sehingga dapat tercapai secara optimal. Pola atau
cara yang ditetapkan sebagai hasil dari kajian strategi itu dalam
proses pembelajaan disebut metode pembelajaran. Bagaimana cara
untuk menjalankan metode yang ditetapkan tersebut dinamakan
teknik. Untuk mencapai tujuan yang diinginkan, teknik harus
disesuaikan dengan situasi dan kondisi di lapangan, maka munculah
istilah taktik.
Bagaimana dengan CTL (Contextual Teaching Learning)
sebagaimana diuaraiakan dalam bab sebelumnya? Menurut Sanjaya
(2005:109), CTL ádalah suatu pendekatan pembelajaran yang
menekankan kepada proses keterlibatan siswa secara penuh untuk
dapat menemukan materi yang dipelajari dan menghubungkannya
dengan situasi nyata sehingga mendorong siswa untuk dapat
menerapkannya dalam kehidupan mereka.
Dengan pengertian di atas, maka dalam proses pembelajaran
yang menggunakan pendekatan CTL tetap diperlukan adanya
pemahaman tentang model, strategi, maupun metode pembelajaran.
Pembelajaran Inovatif 5-37

2. Strategi dan Metode


Terdapat beberapa strategi pembelajaran yang dapat digunakan.
Menurut Rowntree, sebagaimana dikutip Sanjaya (2005: 104),
mengelompokkan ke dalam dua strategi, yaitu: penyampaian-
penemuan (exposition-discovery learning) dan pembelajaran
kelompok-pembelajaran individual (groups-individual learning).
Sementara itu Roy Killen (1998) menyebutkan lima jenis strategi,
yaitu:
a. Strategi pembelajaran Langsung (Direct Instruction)
b. Strategi pembelajaran dengan Diskusi
c. Strategi pembelajaran Kerja Kelompok Kecil (Small-Group Work)
d. Strategi pembelajaran Coopeartive Learning
e. Strategi pembelajaran Problem Solving
Melihat jenis-jenis strategi pembelajaran di atas, ternyata untuk
pembahasan yang sama, ahli lain menyebutnya dengan metode,
misalnya metode diskusi, problem solving, dan kerja kelompok.
Dengan kenyataan ini, bagaimana sebaiknya kita menyebutnya,
misalnya, apakah diskusi termasuk strategi atau metode? Untuk
menjawabnya dapat merujuk pada batasan strategi dan metode
sebagaimana diuraikan sebelumnya.
Dalam literatur-literatur tentang metode mengajar atau
pembelajaran selama ini sudah banyak dikenal berbagai metode
mengajar. Metode mengajar ini sudah dikenal sejak lama, sehingga
dapat dikatakan metode mengajar konvensional atau klasik. Pada
prinsipnya kedudukan berbagai metode mengajar tersebut sama,
dalam arti yang satu tidak lebih baik atau lebih jelek dari metode lain.
Hal ini didasarkan pertimbangan bahwa metode adalah cara yang
ditempuh guru dalam proses belajar-mengajar agar tujuan tercapai
dengan efektif dan efisien. Pemilihan metode yang tepat tentu saja
harus mempertimbangkan banyak hal, seperti kondisi dan
kemampuan awal siswa, sarana-prasara, media, kemampuan guru,
5-38 Pembelajaran Inovatif

dan lain-lain. Belum tentu metode ceramah lebih jelek


daripada metode diskusi atau demonstrasi.
Terdapat beberapa metode mengajar yang umum diketahui
selama ini, antara lain:
a. Metode Ceramah
b. Metode Tanya Jawab
c. Metode Diskusi
d. Metode Tugas Belajar dan Resitasi
e. Metode Kerja Kelompok
f. Metode Demonstrasi dan Eksperimen
g. Metode Sosiodrama (Role Playing)
h. Metode Problem Solving
i. Metode Sistem Regu (Team Teaching)
j. Metode Karya Wisata (Field Trip)
k. Metode Resource Person (Manusia Sumber)
l. Metode Survai Masyarakat
m. Metode Simulasi
(Sudjana, 2005: 76-90)
Dalam prakteknya, metode mengajar hampir tidak mungkin
apabila digunakan secara terpisah atau sendiri-sendiri. Umumnya
guru melakukan kombinasi dari berbagai metode mengajar di atas.
Keberhasilan dalam proses pembelajaran lebih terletak pada
kemampuan guru dalam meramu atau mengkombinasikan berbagai
metode mengajar yang ada. Dalam kenyataannya, masih banyak
dijumpai guru yang menerapkan metode mengajar yang monoton atau
kurang adanya kombinasi atau inovasi, sehingga pembelajaran
kurang efektif.

3. Metode Pembelajaran Efektif


Seiring dengan perkembangan pemikiran di dunia pendidikan,
akhir-akhir ini banyak dikenalkan kepada guru tentang metode
Pembelajaran Inovatif 5-39

pembelaran lain selain yang tersebut di atas. Metode pembelajaran ini


ada yang menyebut sebagai model pengajaran ada pula yang
menyebut sebagai strategi pengajaran. Mengingat aktivitas yang ada
lebih bersifat teknis, dalam tulisan ini dipakai istilah metode. Untuk
membedakannya dengan metode pembelajaran yang sudah umum
(konvensional), di sini dipakai istilah metode pembelajaran efektif.
Terdapat banyak metode pembelajaran di bawah ini (dapat
disebut sebagai inovasi pembelajaran), yang barangkali belum banyak
dipraktekkan guru. Hal ini disebabkan oleh banyak faktor, antara lain
pengetahuan, pengalaman, kemampuan, kemauan, dan lain-lain.
Berikut ini disampaikan beberapa metode (ada yang menyebut model
atau strategi) pembelajaran desertai garis besar langkah-langkahnya.

• Examples Non Examples


Langkah-langkah :
1. Guru mempersiapkan gambar-gambar sesuai dengan tujuan
pembelajaran.
2. Guru menempelkan gambar di papan, ditanyangkan melalui OHP
atau LCD.
3. Guru memberikan petunjuk dan memberi kesempatan pada siswa
untuk memperhatikan/menganalisis gambar.
4. Melalui diskusi kelompok 2-3 orang siswa, hasil diskusi dari analisis
gambar tersebut dicatat pada kertas.
5. Tiap kelompok diberikan kesempatan membacakan hasil diskusi.
6. Mulai dari komentar/hasil diskusi siswa, guru mulai menjelaskan
materi sesuai tujuan yang ingin dicapai.
7. Kesimpulan.

• Picture And Picture


Langkah-langkah :
1. Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai.
5-40 Pembelajaran Inovatif

2. Menyajikan materi sebagai pengantar.


3. Guru menujukan/memperlihatkan gambar-gambar kegiatan
berkaitan dengan materi.
4. Guru menunjukan/memangil siswa secara bergantian
memasang/mengurutkan gambar-gambar menjadi urutan yang
logis.
5. Guru menanyakan alasan/dasar pemikiran urutan gambar tersebut.
6. Dari alasan/urutan gambar tersebut guru memulai menanamkan
konsep/materi sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai.
7. Kesimpulam /rangkuman.

• Numbered Heads Togerher


(Kepala Bernomor: Spencer Kagan, 1992)
Langkah-langkah :
1. Siswa dibagi dalam kelompok, setiap siswa dalam setiap kelompok
mendapat nomor.
2. Guru memberi tugas dan masing-masing kelompok mengerjakan.
3. Kelompok mendiskusikan jawaban yang benar dan memastikan
setiap anggota kelompok dapat mengerjakannya/mengetahui
jawabannya.
4. Guru memanggil salah satu nomor siswa dengan nomor yang
dipanggil melaporkan hasil kerja mereka.
5. Tanggapan dari teman yang lain, kemudian guru menunjuk nomor
lain.
6. Kesimpulan.

• Cooperative Script (Dansereau Cs., 1985)


Metode belajar dimana siswa bekerja berpasangan dan bergantian
secara lisan mengikhtisarkan bagian-bagian dari materi yang
dipelajari.
Langkag-langkah :
Pembelajaran Inovatif 5-41

1. Guru membagi siswa untuk berpasangan.


2. Guru memberi wacana/materi tiap siswa untuk dibaca dan
membuat ringkasan.
3. Guru dan siswa menetapkan siapa saja yang pertama berperan
sebagai pembicara dan siapa yang berperan sebagai pendengar.
4. Pembicara membacakan ringkasannya selengkap mungkin,
dengan memasukkan ide-ide pokok dalam ringkasannya.
• Menyimak/mengoreksi/menunjukkan ide-ide pokok yang kurang
lengkap.
• Membantu mengingat/menghafal ide-ide pokok dengan
menghubungkan materi sebelumnya atau dengan materi
lainnya.
5. Bertukar peran, semula sebagai pembicara ditukar menjadi
pendengar dan sebaliknya.
6. Kesimpulan siswa bersama-sama guru.
7. Penutup.

• Kepala Bernomor Struktur (Modifikasi Dari Number Heads)


Langkah-langkah :
1. Siswa dibagi dalam kelompok, setiap siswa dalam kelompok
medapat nomor.
2. Penugasan diberikan kepada setiap siswa berdasarkan nomor
terhadap tugas yang berangkai.
Misalnya: siswa nomor satu bertugas mencatat soal. Siswa nomor
dua mengerjakan soal dan siswa nomor tiga melaporkan hasil
pekerjaan dan seterusnya.
3. Jika perlu, guru bisa menyuruh kerja sama antar kelompok. Siswa
disuruh keluar dari kelompoknya dan bergabung bersama
beberapa siswa bernomor sama dari kelompok lain. Dalam
kesempatan ini siswa dengan tugas yang sama bisa saling
membantu atau mencocokan hasil kerja sama mereka.
5-42 Pembelajaran Inovatif

4. Laporkan hasil dan tanggapan dari kelompok lain.


5. Kesimpulan.

• Student-Teams Achievement Divisions (Stand)


Tim Siswa Kelompok Prestasi (Slavin, 1995)
Langkah-langkah :
1. Membentuk kelompok yang anggotanya = 4 orang secara
heterogen (campuran menurut prestasi, jenis kelamin, suku, dll)
2. Guru menyajikan pelajaran.
3. Guru memberi tugas kepada kelompok untuk dikerjakan oleh
angota-angota kelompok. Anggotanya tahu menjelaskan pada
anggota lainnya samapi semua anggota dalam kelompok itu
mengerti.
4. Guru memberi kuis/pertanyaan kepada seluruh siswa. Pada saat
menjawab kuis tidak boleh saling membantu.
5. memberi evaluasi
6. Kesimpulan.

• Jigsaw (Model Tim Ahli) (Aronson, Blaney, Stephen, Sikes, And


Snapp, 1978)
Lagkah-langkah:
1. Kelas dibagai menjadi beberapa kelompok atau tim.
2. Tiap kelompok atau tim terdiri dari 4 siswa.
3. Tiap siswa dalam setiap tim diberi materi dan tugas yang berbeda.
4. Anggota dari tim yang berbeda yang telah mempelajari bagian/sub
bab yang sama bertemu dalam kelompok baru (kelompok ahli)
untuk mendiskusikan sub bab mereka.
5. Setelah selesai diskusi sebagai tim ahli tiap anggota kembali ke
kelompok asal dan bergantian mengajar teman satu tim mereka
tentang sub bab yang mereka kuasai dan tiap anggota lainnya
mendengarkan dengan sungguh-sungguh.
Pembelajaran Inovatif 5-43

6. Tiap tim ahli mempresentasikan hasil diskusi.


7. Guru memberi evaluasi.
8. Penutup.

• Problem Based Introduction (PBI) [Pembelajaran Berdasarkan


Masalah]
Langkah-langkah :
1. Guru menjelaskan tujuan pembelajaran. Menjelaskan logistik yang
dibutuhkan.
2. Guru membantu siswa mengidefisikan dan mengorganisasikan
tugas belajar yang berhubungan dengan masalah tersebut
(menetapkan topik, tugas, jadwal, dll)
3. Guru mendorong siswa dalam megumpulkan informasi yang
sesuai, eksperimen untuk mendapatkan penjelasan dan
pemecahan masalah, pengumpulan data, hipotesis, pemecahan
masalah.
4. Guru membantu siswa dalam merencanakan menyiapkan karya
yang sesuai seperti laporan dan membantu mereka berbagi tugas
dengan temannya.
5. Guru membantu siswa untuk melakukan refleksi atau evaluasi
terhadap penyelidikan mereka dan proses-proses yang mereka
gunakan

• Artikulasi
Langkah-Langkah :
1. Menyampaikan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai.
2. Guru menyajikan materi sebagaimana biasa.
3. Untuk mengetahui daya serap siswa, bentuklah kelompok
berpasangan dua orang.
4. Suruhlah seorang dari pasangan itu menceritakan materi yang baru
diterima dari guru dan pasangannya mendengarkan sambil
5-44 Pembelajaran Inovatif

membuat catatan-catatan kecil, kemudian bergantian peran. Begitu


juga kelompok lainnya.
5. Suruh siswa secara bergiliran/diacak menyampaikan hasil
wawancaranya dengan teman pasangannya. Sampai sebagian
siswa sudah menyampaikan hasil wawancaranya.
6. Guru mengulangi/menjelaskan kembali materi yang sekiranya
belum dipahami siswa.
7. Kesimpulan/penutup.

• Mind Maping
Langkah-langkah :
1. Menyampaikan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai.
2. Guru menyajikan materi sebagaimana biasa.
3. Untuk mengetahui daya serap siswa, bentuklah kelompok
berpasangan dua orang.
4. Suruhlah seorang dari pasangan itu menceritakan materi yang baru
diterima dari guru dan pasangannya mendengarkan sambil
membuat catatan-catatan kecil, kemudian bergantian peran. Begitu
juga kelompok lainnya.
5. Suruhlah siswa secara bergiliran/diacak menyampaikan hasil
wawancaranya dengan teman pasangannya. Sampai sebagian
siswa sudah menyampaikan hasil wawancaranya.
6. Guru mengulangi/menjelaskan kembali materi yang sekiranya
belum dipahami siswa.
7. Kesimpulan/penutup.
Pembelajaran Inovatif 5-45

• Make A-Match (Mencari Pasangan)


(Lorna Curran, 1994)
Langkah-langkah
1. Guru menyiapkan beberapa kartu yang berisi beberapa konsep
atau topik yang cocok untuk sesi review, sebaliknya satu bagian
kartu soal dan bagian lainnya kartu jawaban.
2. Setiap siswa mendapat satu buah kartu.
3. Tiap siswa memikirkan jawaban/soal dari karu yang dipegang.
4. Setiap siswa mencari pasangan yang mempunyai kartu yang cocok
dengan katunya (soal jawaban)
5. Setiap siswa yang dapat mencocokkan kartunya sebelum batas
waktu diberi poin.
6. Setelah satu babak kartu dikocok lagi agar tiap siswa mendapat
kartu yang berbeda dari sebelumnya.
7. Demikian seterusnya.
8. Kesimpulan/penutup

• Think Pair And Share (Frank Lyman, 1985)


Langkah-langkah
1. Guru menyampaika inti materi dan kompetensi yang ingin dicapai
2. Siswa diminta untuk berfikir tentang materi/permasalahan yang
disampaikan guru.
3. Siswa diminta berpasangan dengan teman sebelahnya (kelompok
2 orang) dan mengutarakan hasil pemikiran masing-masing.
4. Guru memimpin pleno kecil diskusi, tiap kelompok mengemukakan
hasil diskusinya
5. Berawal dari kegiatan tersebut, mengarahkan pembicaraan pada
pokok permasalahan dan menambah materi yang belum
diungkapkan para siswa.
6. Guru memberi kesimpulan
7. Penutup
5-46 Pembelajaran Inovatif

• Debate
Langkah-langkah:
1. Guru membagi 2 kelompok peserta debat yang satu pro dan yang
lainnya kontra.
2. Guru memberikan tugas untuk membaca materi yang akan
didebatkan oleh kedua kelompok diatas.
3. Setelah selesai membaca materi. Guru menunjukkan salah satu
anggotanya kelompok pro untuk berbicara saat itu ditanggapi atau
dibalas oleh kelompok kontra demikian seterusnya sampai
sebagian besar siswa bisa mengemukakan pendapatnya.
4. Sementara siswa menyampaikan gagasannya guru menulis inti/ide-
ide dari setiap pembicaraan di papan tulis. Sampai sejumlah ide
yang diharapkan guru terpenuhi.
5. Guru menambahkan konsep/ide yang belum terungkap
6. Dari data-data di papan tersebut, guru mengajak siswa
membuat kesimpulan/rangkuman yang mengacu pada
topik yang ingin dicapai

• Role Playing
Langkah-langkah :
1. Guru menyusun/menyiapkan skenario yang akan ditampilkan.
2. Menunjuk beberapa siswa untuk mempelajari skenario dua hari
sebelum KBM.
3. Guru membentuk kelompok siswa yang anggotanya 5 orang.
4. Memberukan penjelasan tentang kompetensi yang ingin dicapai.
5. Memanggil para siwa yang sudah ditunjuk untuk melakonkan
skenario yang sudah dipersiapkan.
6. Masing-masing siswa duduk dikelompoknya, masing-masing
sambil memperhatikan, mengamati skenario yang sedang
diperagakan
Pembelajaran Inovatif 5-47

7. Setelah selesai dipentaskan, masing-masing siswa diberikan


kertas sebagai lembar kerja untuk membahas.
8. Masing-masing kelompok menyampaikan hasil kesimpulannya.
9. Guru memberikan kesimpulan secara umum.
10. Evaluasi.
11. Penutup.

• Group Investigation (Sharan, 1992)


Langkah-langkah :
1. Guru membagi kelas dalam beberapa kelompok heterogen.
2. Guru menjelaskan maksud pembelajaran dan tugas kelompok.
3. Guru memanggil ketua-ketua untuk satu materi tugas sehingga
satu kelompok mendapat tugas satu materi/tugas yang berbeda
dari kelompok lain.
4. Masing-masing kelompok membahas materi yang sudah ada
secara kooperatif berisi penemuan.
5. Setelah selesai diskusi, lewat juru bicara, ketua menyampaikan
hasil pembahasan kelompok.
6. Guru memberikan penjelasan singkat sekaligus memberi
kesimpulan.
7. Evaluasi.
8. Penutup.

• Talking Stik
Langkah-langkah :
1. Guru membagi kelas dalam beberapa kelompok heterogen.
2. Guru menjelaskan maksud pembelajaran dan tugas kelompok.
3. Guru memanggil ketua-ketua untuk satu materi tugas sehingga
satu kelompok mendapat tugas satu materi/tugas yang berbeda
dari kelompok lain.
5-48 Pembelajaran Inovatif

4. Masing-masing kelompok membahas materi yang sudah ada


secara kooperatif berisis penemuan.
5. Setelah selesai diskusi, lewat juru bicara, ketua menyampaikan
hasil pembahasan kelompok.
6. Guru memberikan penjelasan singkat sekaligus memberi
kesimpulan.
7. Evaluasi.
8. Penutup.

• Bertukar Pasangan
Langkah-langkah :
1. Setiap siswa mendapat satu pasangan (guru bisa menunjukan
pasangannya atau siswa menunjukan pasangannya).
2. Guru memberikan tugas dan siswa mengerjakan tugas dengan
pasangannya.
3. Setelah selesai setiap pasangan bergabung dengan satu
npasangan yang lain.
4. Kedua pasangan tersebut bertukar pasangan masing-masing
pasangan yang baru ini saling menanyakan dan mengukuhkan
jawaban mereka.
5. Temuan baru yang didapat dari pertukaran pasangan kemudian
dibagikan kepada pasangan semula.

• Snowball Throwing
Langkah-langkah :
1. Guru menyampaikan materi yang akan disajikan.
2. Guru membentuk kelompok-kelompok dan memanggil masing-
masing ketua kelompok untuk memberikan penjelasan tentang
materi.
Pembelajaran Inovatif 5-49

3. Masing-masing ketua kelompok kembali ke kelompoknya masing-


masing, kemudian menjelaskan materi yang disampaikan oleh guru
kepada temannya.
4. Kemudian masing-masing siswa diberikan satu lembar kertas kerja,
untuk menuliskan satu pertanyaan apa saja yang menyangkut
materi yang sudah dijelaskan oleh ketua kelompok.
5. Kemudian kertas tersebut dibuat seperti bola dan dilempar dari satu
siswa ke siswa yang lain selama ± 15 menit.
6. Setelah siswa dapat satu bola/satu pertanyaan diberikan
kesempatan kepada siswaa untuk menjawab pertanyaan yang
tertulis dalam kertas berbentuk bola tersebut secara bergantian.
7. Evaluasi.
8. Penutup.
• Student Facilitator And Explaining
Siswa/peserta mempresentasikan ide/pendapat pada rekan peserta
lainnya.
Langkah-langkah:
1. Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai.
2. Guru mendemontrasikan/menyajikan materi.
3. Memberikan kesempatan siswa/peserta untuk menjelaskan kepada
peserta untuk menjelaskan kepada peserta lainnya baik melalui
bagan/peta konsep maupun yang lainnya.
4. Guru menyampaikan ide/pendapat dari siswa.
5. Guru menerangkan semua materi yang disajikan saat itu.
6. Penutup.

• Course Review Horay


Langkah-langkah :
1. Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai.
2. Guru mendemontrasikanmenyajikan materi.
3. Memberikan kesempatan siswa Tanya jawab.
5-50 Pembelajaran Inovatif

4. Untuk menguji pemahaman. Siswa disuruh membuat vkotak


9/16/25 sesuai dengan kebutuhan dan tiap kotakdiisi angka sesuai
dengan seler masing-masing siswa.
5. guru membaca soal secara acak dan siswa menulis jawaban di
dalam kotak yang nomornya disebutkan guru dan langsung
didiskusikan, kalu benar diisi tanda benar (√) dan slah diisi tanda
silang (x).
6. Siswa yang sudah mendapat tanda √ vertikal atau horisontal, atauy
diagonal harus berteriak horay...atau yel-yel lainnya.
7. Nilai siswa dihitung dari jawaban benar jumlah horay yang
diperoleh
8. Penutup.

• Demonstrasi
(Khusus materi yang memerlukan peragaan dan percobaan)
Langkah-langkah :
1. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran.
2. Guru menyajikan gambaran sekilas materi yang akan disampaikan
3. Siapkan bahan atau alat yang diperlukan.
4. Menunjukan salah seorang siswa untuk mendemontrasikan sesuai
skenario yang telah disiapkan.
5. Seluruh siswa memperhatikan demontrasi dan menganalisis.
6. Tiap siswa atau kelpompok mengemukakan hasil analisanya dan
juga pengalaman siswa didemontrasikan.
7. Guru membuat kesimpulan.

• Explicit Introduction (Pengajaran Langsung)


(Rosenshina & Stevens, 1986)
Pembelajaran langsung khusus dirancang untuk mengembangkan
kemampuan belajar siswa tentang pengetahuan prosedur dan
Pembelajaran Inovatif 5-51

pengetahuan deklaratif yang dapat diajarkan dengan pola selangkah


demi selangkah.
Langkah-langkah :
1. Menyampaikan tujuan dan mempersiapkan siswa.
2. Mendemontrasikan pengetahuan dan ketrampilan.
3. Membimbing pelatihan.
4. Mengecek pemahaman dan memberikan umpan balik.
5. Memberikan kesempatan untuk latihan lanjutan .

• Cooperative Integrated Reading and Composition (CIRC)


(Steven & Slavin, 1995)
Langkah-langkah :
1. Membentuk kelompok yang anggotanya 4 orang secara hetoregen.
2. Guru memberikan wacana/kliping sesuai dengan topik
pembelajaran
3. Siswa bekerja sama saling membacakan dan menemukan ide
pokok dan memberi tanggapan terhadap wacana/kliping dan tulis
pada lembar kertas.
4. Mempresentasikan/membacanya hasil kelompok.
5. Guru membuat kesimpulan bersama.
6. Penutup.

• Inside-Outside-Circle
(Lingkaran Kecil dan Lingkaran Besar) Oleh Spencer Kagan
Siswa saling membagi informasi pada saat yang bersamaan, dengan
pasangan yang berbeda dengan singkat dan teratur.
Langkah-langkah :
1. Separuh kelas berdiri membentuk lingkaran kecil dan menghadap
keluar.
2. Separuh kelas lainnya membentuk lingkaran di luar lingkaran
pertama, menghadap ke dalam.
5-52 Pembelajaran Inovatif

3. Dua siswa yang berpasangan dari lingkaran kecil dan besar


berbagi informasi. Pertukaran informasi ini bisa dilakukan oleh
semua pasangan dalam waktu yang bersamaan.
4. Kemudian siswa berada di lingkaran kecil diam di tempat,
sementara siswa yang berada di lingkaran besar bergeser satu
atau dua langkah seareah jarum jam.
5. sekarang giliran siswa berada di lingkaran besar yang membagi
informasi. Demikian seterusnya.

• Tembok Kata
Media :
• Buat kartu ukuran 10x10 cm dan isilah ciri-ciri atau kata-kata
lainnya yang mengarah pada jawaban (istilah) pada kartu yang
ingin ditebak.
• Buat kartu ukuran 5x2 untuk menulis kata-kata atau istilah yang
mau ditebak (kartu ini nanti dilipat dan ditempel pada dahi atau
diselipkan ditelinga).

• Kuis Mandiri
Pembelajaran Kuis Mandiri merupakan modifikasi dari metode
pembelajaran ”Survey-Question-Read-Recite-Review” (SQRRR).
Metode SQRRR ini dikembangkan oleh Francis P. Robinson
di Universitas Ohio Amerika Serikat. Menurut Muhibin Syah
(1997:130), metode SQRRR bersifat praktis dan dapat
diaplikasikan dalam berbagai pendekatan belajar.
Langkah-langkah:
1. Guru menginformasikan kompetensi dasar, indikator dan tujuan
pembelajaran.
2. Siswa memperhatikan penjelasan guru mengenai langkah-langkah
dan tata cara pembelajaran kuis mandiri.
Pembelajaran Inovatif 5-53

3. Siswa diajak untuk bersama-sama menentukan dan menyepakati


aspek-aspek yang akan dinilai dalam pembelajaran kuis mandiri.
4. Siswa dibimbing guru mensurvei materi pembelajaran dalam buku
teks yang sesuai dengan kompetensi dasar, indikator dan tujuan
pembelajaran yang ditentukan.
5. Siswa membuat beberapa pertanyaan, misalnya minimal 15
pertanyaan yang berkaitan kompetensi dasar, indikator, materi
dan tujuan pembelajaran ditulis di buku tugas.
6. Siswa membaca buku teks pelajaran dan mengkaji pustaka
dengan menelaahnya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan
yang telah dibuatnya.
7. Guru melakukan penilaian proses (keaktifan dan kedisiplinan
dalam melaksanakan tugas) dengan menggunakan rubrik
penilaian pengamatan.
8. Siswa menyerahkan pertanyaan dan jawaban yang dibuatnya
untuk dikoreksi dan dinilai oleh guru.
9. Siswa diberi tugas untuk memahami dan menghafal pertanyaan
dan jawabannya di rumah untuk ditanyakan lagi pada pertemuan
berikutnya melalui kuis mandiri.
10. Siswa diberi kesempatan untuk mengajukan salah satu
pertanyaan yang telah dibuatnya di depan kelas.
11. Siswa diminta mengacungkan tangan agar bisa ditunjuk oleh
temannya untuk menjawab pertanyaannnya.
12. Siswa yang mengajukan pertanyaan memilih dan menunjuk salah
seorang temannya yang mengacungkan tangan untuk maju dan
menjawab pertanyaan yang diajukan.
13. Jika jawaban siswa salah atau kurang benar, maka siswa yang
mengajukan pertanyaan harus menjelaskan jawabannya. Jika
penjelasannya benar maka ia yang mendapat skor/ nilai.
14. Jika penjelasan siswa yang mengajukan pertanyaan salah atau
kurang benar, maka guru setelah memberi kesempatan kepada
5-54 Pembelajaran Inovatif

seluruh siswa untuk berpendapat segera menjelaskan ditujukan


kepada seluruh siswa.
15. Siswa yang tadi menjawab pertanyaan berhak untuk mengajukan
pertanyaan yang telah dibuatnya.
16. Siswa yang mengajukan pertanyaan memilih dan menunjuk salah
seorang temannya untuk maju dan menjawab pertanyaannya.
17. Guru melakukan penilaian proses dan mencatatnya dalam
rubrik penialian pembelajaran kuis mandiri.
18. Guru memberi motivasi kepada siswasiswa yang tidak atau
kurang aktif dalam pembelajaran kuis mandiri.
19. Kolabor mencatat hasil pengamatannya selama pembelajaran
berlangsung.

4. Inovasi Pembelajaran oleh Guru

Sesuai dengan definisi inovasi pembelajaran yang dijelaskan


sebelumnya, pembelajaran inovatif dapat diartikan sebagai
pembelajaran yang dirancang oleh guru, yang sifatnya baru, tidak
seperti yang biasanya dilakukan, dan bertujuan untuk menfasilitasi
siswa dalam membangun pengetahuan sendiri dalam rangka
proses perubahan perilaku ke arah yang lebih baik sesuai dengan
potensi dan perbedaan yang dimiliki siswa.

Dalam konteks metode pembelajaran, metode pembelajaran yang


efektif dan inovatif dapat diartikan bahwa metode tersebut dibuat atau
dimodifikasi oleh guru sendiri sebagai upaya mencari pemecahan
suatu masalah. Hal ini penting dilakukan guru, walaupun langkah-
langkah metode pembelajaran seperti tersebut di atas sudah
disebutkan tetapi hasilnya kurang optimal, maka guru harus melakukan
langkah-langkah atau terobosan-terobosan bagaimana caranya
pembelajaran dapat berlangsung secara efektif (sesuai tujuan).
Dengan kata lain guru harus kreatif dan inovatif, sehingga
Pembelajaran Inovatif 5-55

pembelajaran dapat berlangsung secara aktif, kreatif, efektif dan


menyenangkan (PAKEM).

Oleh karena itu penting untuk diperhatikan bahwa berbagai macam


strategi atau metode berikut langkah-langkahnya seperti disebutkan di
atas tidaklah bersifat baku. Apalagi apabila dikaitkan dengan proses
pembelajaran di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang berbeda
dengan di Sekolah Menengah Umum (SMU/SMA), dimana di SMK
banyak kompetensi yang bersifat praktek. Hal ini perlu mendapatkan
perhatian, jangan sampai memaksakan suatu metode tertentu yang
kelihatannya bagus tetapi malah tidak mampu mencapai tjuan
pembelajaran dengan efektif.

Justru sangat dianjurkan apabila guru dapat memodifikasi,


berkreasi, atau bahkan dapat melakukan inovasi metode
pembelajaran sehingga pembelajaran dapat berlangsung secara
PAKEM. Jika dikaji lebih jauh, pada prinsipnya metode adalah suatu
cara untuk mencapai tujuan tertentu. Oleh karena itu, guru harus
berpikir sedemikian rupa sehingga tujuan pembelajaranyang
ditentukan dapat dicapai dengan efektif, inilah hakekat dari metode
pembelajaran yang efektif.

C. Latihan
Sebagai bahan latihan, guru perlu mempraktekkan beberapa metode
pembelajaran di bawah ini. Selanjutnya teman sejawat memperhatikan
dan mancatat hal-hal penting yang perlu diperbaiki.
1. Metode Jigsaw
2. Metode Demonstrasi
3. Metode Problem Solving
4. Metode lain:........................
5-56 Pembelajaran Inovatif

D. Lembar Kerja
Untuk menilai penampilan guru dalam suatu pembelajaran, dapat
dilakukan dengan lembar kerja berikut ini. Perlu diingat bahwa dalam
suatu proses pembelajaran selalu terkait dengan komponen yan lain,
seperti penguasaan materi, media pembelajaran, dan kemampuan
lain.
LEMBAR PENILAIAN LATIHAN MENGAJAR GURU
Nama Guru ...............................................
Mata Pelajaran :..............................................
Kelas :..............................................
Skor
No Uraian
1 2 4 5
1 Kegiatan apersepsi
2 Penguasaan materi pelajaran
3 Metode pembelajaran
4 Pemanfaatan media pembelajaran
5 Keterlibatan siswa
6 Penilaian proses dan hasil belajar
7 Penggunaan bahasa
8 Melakukan refleksi/rangkuman

Keterangan skor: 1 = sangat kurang 4 = baik


2 = kurang 5 = sangat baik

E. Rangkuman
1. Strategi merupakan pola umum rentetan kegiatan yang harus
dilakukan untuk mencapai tujuan tertentu -- dalam hal ini tujuan
pembelajaran – sehingga dapat tercapai secara optimal atau efektif.
Pembelajaran Inovatif 5-57

Pola atau cara yang ditetapkan sebagai hasil dari kajian strategi itu
dalam proses pembelajaan disebut metode pembelajaran.
2. Terdapat banyak metode pembelajaran yang dapat diterapkan guru
dalam proses pembelajaran. Namun dalam kenyataannya, masih
banyak dijumpai guru yang menerapkan metode mengajar yang
monoton atau kurang adanya kombinasi atau inovasi, sehingga
pembelajaran kurang efektif.

3. Metode pembelajaran yang efektif dan inovatif adalah metode


pembelajaran yang dimodifikasi atau dibuat oleh guru sendiri yang
disesuaikan dengan berbagai faktor/kondisi nyata di lapangan
sehingga tujuan pembelajaran dapat dicapai secara optimal.
Dengan kata lain guru harus kreatif dan inovatif, sehingga
pembelajaran dapat berlangsung secara aktif, kreatif, efektif dan
menyenangkan (PAKEM).

F. Tes Formatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan baik dan benar:
1. Jelaskan perbedaan pengertian pendekatan, model, strategi, dan
metode menurut anda!
2. Sebutkan lima metode mengajar yang paling sering atau umum
dilakukan oleh guru SMK!
3. Sebutkan lima metode mengajar yang menurut anda relatif baru
atau jarang diterapkan!
4. Dalam pembelajaran praktek, metode apakah yang sebaiknya
diterapkan guru?
5. Menurut anda, metode pembelajaran apakah yang paling baik?
BAB V KEGIATAN BELAJAR IV
PENGEMBANGAN SILABUS DAN RENCANA PELAKSANAAN
PEMBELAJARAN (RPP)
A. Kompetensi dan Indikator
1. Kompetensi
a. Mampu menyusun silabus
b. Mampu menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

2. Indikator:
a. Pengertian dan langkah-langkah penyusunan silabus
b. Pengertian dan langkah-langkah penyusunan RPP

B. Silabus
1. Pengertian Silabus
Silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu dan/atau
kelompok mata pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar
kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, indikator,
penilaian, alokasi waktu, dan sumber/bahan/alat belajar. Silabus
merupakan penjabaran standar kompetensi dan kompetensi dasar ke
dalam materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan
indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian.
Silabus menjawab pertanyaan: (1) Kompetensi apa yang harus
dikuasai peserta didik? (2) Bagaimana cara mencapainya? (3)
Bagaimana cara mengetahui pencapaiannya?

2. Landasan Pengembangan Silabus


Pengembangan silabus berlandaskan pada Peraturan Pemerintah
Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan pasal 17 ayat (2) dan Peraturan Pemerintah Republik
Pembelajaran Inovatif 5-59

Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional


Pendidikan pasal 20.

PP No. 19 Tahun 2005 Pasal 17 Ayat (2):


Sekolah dan komite sekolah, atau madrasah dan komite madrasah,
mengembangkan kurikulum tingkat satuan pendidikan dan
silabusnya berdasarkan kerangka dasar kurikulum dan estándar
kompetensi lulusan, di bawah supervisi dinas kabupaten/kota yang
bertanggung jawab di bidang pendidikan untuk SD, SMP, SMA, dan
SMK, dan departemen yang menangani urusan pemerintahan di
bidang agama untuk MI, MTs, MA, dan MAK.

PP Nomor 19 Tahun 2005 pasal 20:


Perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana
pelaksanaan pembelajaran yang memuat sekurang-kurangnya tujuan
pembelajaran, materi ajar, metode pengajaran, sumber belajar, dan
penilaian hasil belajar.

3. Pengembangan Silabus
Silabus dikembangkan dengan tahapan: (1) perencanaan, (2)
pelaksanaan, (3) perbaikan, (4) pemantapan, dan (5) penilaian
pelaksanaan. Silabus dapat dikembangkan oleh: (1) guru kelas/mata
pelajaran, atau (2) kelompok guru kelas/mata pelajaran, atau (3)
kelompok kerja guru (PKG/MGMP), atau (4) Dinas Pendidikan. Dalam
silabus memuat komponen-komponen: standar kompetensi,
kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan
pembelajaran, indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar.
Dengan demikian silabus dapat dikembangkan dengan langkah-
langkah:
5-60 Pembelajaran Inovatif

(1) Mengisi Kolom Identitas Sekolah


Contoh:
SILABUS

Nama Sekolah : SMK ...............


Mata Pelajaran : ............................
Kelas/ Semester : ............................
Alokasi Waktu : ... x 45 menit

Standar Kompetensi : .............................

(2) Mengkaji dan Menentukan Standar Kompetensi


Mengkaji standar kompetensi mata pelajaran dengan
memperhatikan: urutan berdasarkan hirarki konsep disiplin ilmu
dan/atau tingkat kesulitan materi, tidak harus sesuai dengan urutan
yang ada di SI (Standar Isi); keterkaitan antar standar kompetensi dan
kompetensi dasar dalam mata pelajaran; keterkaitan standar
kompetensi dan kompetensi dasar antar mata pelajaran.

(3) Mengkaji dan Menentukan Kompetensi Dasar


Mengkaji kompetensi dasar mata pelajaran dengan
memperhatikan: urutan berdasarkan hierarki konsep disiplin ilmu
dan/atau tingkat kesulitan materi, tidak harus sesuai dengan urutan
yang ada di SI (Standar Isi); keterkaitan antar standar kompetensi dan
kompetensi dasar dalam mata pelajaran; keterkaitan standar
kompetensi dan kompetensi dasar antar mata pelajaran.

(4)Mengidentifikasi Materi Pokok/Pembelajaran


Mengidentifikasi materi pokok mempertimbangkan: potensi
peserta didik; relevansi dengan karakteristik daerah; tingkat
perkembangan fisik, intelektual, emosional, sosial, dan spiritual
peserta didik; kebermanfaatan bagi peseta diidk; struktur keilmuan;
aktualitas, kedalaman, dan keluasan materi pembelajaran; relevansi
Pembelajaran Inovatif 5-61

dengan kebutuhan peserta didik dan tuntutan lingkungan; dan alokasi


waktu.

(5)Mengembangkan Kegiatan Pembelajaran


Kegiatan pembelajaran dirancang untuk memberikan pengalaman
belajar yang melibatkan proses mental dan fisik melalui interaksi antar
peserta didik, peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber
belajar lainnya dalam rangka pencapaian kompetensi. Pendekatan
pembelajaran yang bervariasi dan mengaktifkan peserta didik.
Memuat kecakapan hidup yang perlu dikuasai peserta didik.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam mengembangkan
kegiatan pembelajaran:
a. Memberikan bantuan guru agar dapat melaksanakan proses
pembelajaran secara profesional
b. Memuat rangkaian kegiatan yang harus dilakukan peserta didik
secara berurutan untuk mencapai kompetensi dasar
c. Penentuan urutan kegiatan pembelajaran harus sesuai dengan
hierarki konsep materi pembelajaran
d. Rumusan pernyataan dalam kegiatan pembelajaran minimal
mengandung dua unsur penciri yang mencerminkan pengelolaan
pengalaman belajar peserta didik, yaitu kegiatan siswa dan materi.

(6)Merumuskan Indikator Pencapaian Kompetensi


Indikator merupakan penanda pencapaian kompetensi dasar yang
ditandai oleh perubahan perilaku yang dapat diukur yang mencakup
sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Indikator dikembangkan
sesuai dengan karakteristik peserta didik, satuan pendidikan, dan
potensi daerah. Rumusan indikator menggunakan kata kerja
operasional yang terukur dan/atau dapat diobservasi. Indikator
digunakan sebagai dasar untuk menyusun alat penilaian.
5-62 Pembelajaran Inovatif

(7)Menentukan Jenis Penilaian


Penilaian dilakukan dengan menggunakan tes dan non tes dalam
bentuk tertulis maupun lisan, pengamatan kinerja, sikap, penilaian
hasil karya berupa proyek atau produk, penggunaan portofolio, dan
penilaian diri. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam menentukan
penilaian adalah:
a. dilakukan untuk mengukur pencapaian kompetensi
b. menggunakan acuan kriteria (PAK)
c. menggunakan sistem penilaian berkelanjutan
d. hasil penilaian dianalisis untuk menentukann tindak lanjut
e. sesuai dengan pengalaman belajar yang ditempuh dalam kegiatan
pembelajaran.

(8)Menentukan Alokasi Waktu


Penentuan alokasi waktu pada setiap kompetensi dasar
didasarkan pada jumlah minggu efektif dan alokasi waktu
mata pelajaran per minggu dengan mempertimbangkan jumlah
kompetensi dasar, keluasan, kedalaman, tingkat kesulitan,
dan tingkat kepentingan kompetensi dasar.
Alokasi waktu yang dicantumkan dalam silabus merupakan
perkiraan waktu rerata untuk menguasai kompetensi dasar yang
dibutuhkan oleh peserta didik yang beragam.

(9)Menentukan Sumber Belajar


Sumber belajar adalah rujukan, objek dan/atau bahan yang
digunakan untuk kegiatan pembelajaran. Sumber belajar dapat berupa
media cetak dan elektronik, nara sumber, serta lingkungan fisik, alam,
sosial, dan budaya. Penentuan sumber belajar didasarkan
pada standar kompetensi dan kompetensi
dasar serta materi pokok/pembelajaran,
kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi.
Pembelajaran Inovatif 5-63

Di samping itu, silabus hendaknya dikembangkan dengan


memperhatikan prinsip-prinsip berikut:
(1) Relevan, cakupan, kedalaman, tingkat kesukaran dan urutan
penyajian materi dalam silabus sesuai dengan tngkat
perkembangan fisik, intelektual, sosial, emosional, dan spiritual
peserta didik
(2) Ilmiah. Keseluruhan materi dan kegiatan yang menjadi muatan
dalam silabus harus benar dan dapat dipertanggungjawabkan
secara keilmuan.
(3) Sistematis. Adanya hubungan yang konsisten (ajeg, taat asas)
antara kompetensi dasar, indikator, mateei pokok/pembelajaran,
kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian.
(4) Memadai. Cakupan indikator, materi pokok/pembelajaran,
kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian
cukup untuk menunjang pencapaian kompetenasi dasar.
(5) Aktual dan Kontekstual. Cakupan indikator, materi
poko/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan
sistem penilaian memperhatikan perkembangan ilmu, teknologi,
dan seni mutakhir dalam kehidupan nyata, dan peristiwa yang
terjadi.
(6) Fleksibel. Keseluruhan komponen silabus dapat mengakomodasi
keragaman peserta didik, pendidik, serta dinamika perubahan yang
terjadi di sekolah dan tuntutan masyarakat.
(7) Menyeluruh. Komponen silabus mencakup keseluruhan ranah
kompetensi, yaitu ranah kognitif, afektif, dan psikomotor.

Berikut disajikan Format 1 dan Format 2 yang dapat dipilih untuk


menyajikan pengembangan silabus
5-64 Pembelajaran Inovatif

Format 1

SILABUS
Nama Sekolah :
Mata Pelajaran :
Kelas/Semester :
Alokasi Waktu :

Standar Kompetensi :
Kompetensi Materi Pokok/ Kegiatan Indikator Penilaian Alokjasi Sumber
Dasar Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar

Format 2

SILABUS

Nama Sekolah :
Mata Pelajaran :
Kelas/Semester :
Alokasi Waktu :

I. Standar Kompetensi :
....................................................................

II. Kompetensi Dasar :


....................................................................
Pembelajaran Inovatif 5-65

III. Materi Pokok/Pembelajaran:


................................................................

IV. Kegiatan Pembelajaran :


....................................................................

V. Indikator :
....................................................................

VI. Penilaian :
....................................................................

VII. Alokasi Waktu :


....................................................................

VIII. Sumber Belajar :


....................................................................

Pengembangan silabus dilakukan secara berkelanjutan. Silabus


dijabarkan ke dalam rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP).
Silabus dilaksanakan, dievaluasi, dan ditindaklanjuti oleh masing-
masing guru. Silabus dikaji dan dikembangkan secara berkelanjutan
dengan memperhatikan masukan hasil evaluasi hasil belajar, evaluasi
proses (pelaksanaan pembelajaran), dan evaluasi rencana
pembelajaran.

C. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)


1. Pendahuluan
Dalam rangka mengimplementasikan pogram pembelajaran yang
sudah dituangkan di dalam silabus, guru harus menyusun Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). RPP merupakan pegangan bagi
5-66 Pembelajaran Inovatif

guru dalam melaksanakan pembelajaran baik di kelas,


laboratorium, dan/atau lapangan untuk setiap kompetensi dasar.
Oleh karena itu, apa yang tertuang di dalam RPP memuat hal-hal
yang langsung berkait dengan aktivitas pembelajaran dalam
upaya pencapaian penguasaan suatu Kompetensi Dasar.
Dalam menyusun RPP guru harus mencantumkan Standar
Kompetensi yang memayungi Kompetensi Dasar yang akan disusun
dalam RPP-nya. Di dalam RPP secara rinci harus dimuat Tujuan
Pembelajaran,Materi Pembelajaran, Metode Pembelajaran, Langkah-
langkah Kegiatan pembelajaran, Sumber Belajar, dan Penilaian

2. Langkah-langkah Penyusunan RPP


a. Mencantumkan identitas
• Nama sekolah
• Mata Pelajaran
• Kelas/Semester
• Standar Kompetensi
• Kompetensi Dasar
• Indikator
• Alokasi Waktu
Catatan:
• RPP disusun untuk satu Kompetensi Dasar.
• Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, dan Indikator dikutip dari
silabus yang disusun oleh satuan pendidikan
• Alokasi waktu diperhitungkan untuk pencapaian satu kompetensi
dasar yang bersangkutan, yang dinyatakan dalam jam pelajaran
dan banyaknya pertemuan. Oleh karena itu, waktu untuk mencapai
suatu kompetensi dasar dapat diperhitungkan dalam satu atau
beberapa kali pertemuan bergantung pada karakteristik kompetensi
dasarnya.
Pembelajaran Inovatif 5-67

b. Mencantumkan Tujuan Pembelajaran


Tujuan Pembelajaran berisi penguasaan kompetensi yang
operasional yang ditargetkan/dicapai dalam rencana pelaksanaan
pembelajaran. Tujuan pembelajaran dirumuskan dalam bentuk
pernyataan yang operasional dari kompetensi dasar. Apabila rumusan
kompetensi dasar sudah operasional, rumusan tersebutlah yang
dijadikan dasar dalam merumuskan tujuan pembelajaran. Tujuan
pembelajaran dapat terdiri atas sebuah tujuan atau beberapa tujuan.

c. Mencantumkan Materi Pembelajaran


Materi pembelajaran adalah materi yang digunakan untuk
mencapai tujuan pembelajaran. Materi pembelajaran dikembangkan
dengan mengacu pada materi pokok yang ada dalam silabus.

d. Mencantumkan Metode Pembelajaran


Metode dapat diartikan benar-benar sebagai metode, tetapi dapat
pula diartikan sebagai model atau pendekatan pembelajaran,
bergantung pada karakteristik pendekatan dan/atau strategi yang
dipilih.

e. Mencantumkan Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran


Untuk mencapai suatu kompetensi dasar harus dicantumkan
langkah-langkah kegiatan setiap pertemuan. Pada dasarnya, langkah-
langkah kegiatan memuat unsur kegiatan pendahuluan/pembuka,
kegiatan inti, dan kegiatan penutup. Akan tetapi, dimungkinkan dalam
seluruh rangkaian kegiatan, sesuai dengan karakteristik model yang
dipilih, menggunakan urutan sintaks sesuai dengan modelnya. Oleh
karena itu, kegiatan pendahuluan/pembuka, kegiatan inti, dan
kegiatan penutup tidak harus ada dalam setiap pertemuan.
5-68 Pembelajaran Inovatif

f. Mencantumkan Sumber Belajar


Pemilihan sumber belajar mengacu pada perumusan yang ada
dalam silabus yang dikembangkan oleh satuan pendidikan. Sumber
belajar mencakup sumber rujukan, lingkungan, media, narasumber,
alat, dan bahan. Sumber belajar dituliskan secara lebih
operasional. Misalnya, sumber belajar dalam silabus dituliskan
buku referens, dalam RPP harus dicantumkan judul buku teks
tersebut, pengarang, dan halaman yang diacu.
g. Mencantumkan Penilaian
Penilaian dijabarkan atas teknik penilaian, bentuk instrumen, dan
instrumen yang dipakai untuk mengumpulkan data. Dalam
sajiannya dapat ituangkan dalam bentuk matrik horisontal atau
vertikal. Apabila penilaian menggunakan teknik tes tertulis uraian, tes
unjuk kerja, dan tugas rumah yang berupa proyek harus disertai rubrik
penilaian.
3. Format RPP

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


(RPP)

Nama Sekolah : SMK...........................


Mata Pelajaran/Diklat : ...................................
Kelas/Semester : ...................................
Standar Kompetensi : ...................................
Kompetensi Dasar : ...................................
Indikator : ...................................
Alokasi Waktu : ..... x 45 menit (… pertemuan)

A. Tujuan Pembelajaran
B. Materi Pembelajaran
C. Metode Pembelajaran
D. Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran
Pembelajaran Inovatif 5-69

Pertemuan 1
Pertemuan 2
dst
E. Sumber Belajar
F. Penilaian

D. Latihan
Sebagai bahan latihan, kepada para guru diwajibkan membuat
Silabus dan RPP sesuai dengan mata pelajaran yang diampu. Apabila
mengampu lebih dari satu mata pelajaran, supaya dipilih mata
pelajaran yang paling dikuasai atau disukai.

E. Lembar Kerja
Sebelum menyusun silabus maupun RPP, guru harus melihat
kurikulum yang berlaku pada masing-masing sekolah (KTSP). Di
dalam KTSP terdapat beberapa data yang diperlukan yang nantinya
dapat diisikan dalam silabus maupun RPP. Buatlah rangkuman data
untuk satu kompetensi dasar yang dikutip dari KTSP pada suatu
mata pelajaran kelompok produktif pada suatu SMK. Sebagai bahan
panduan, diberikan contoh format sebagai berikut:

Nama Sekolah
:
Mata Pelajaran :
Kelas/Semester
:
Alokasi Waktu
:
5-70 Pembelajaran Inovatif

Standar Kompetensi :
Kompetensi Materi Pokok/ Kegiatan Indikator Penilaian Alokjasi Sumber
Dasar Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar

F. Rangkuman
1. Silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu dan/atau
kelompok mata pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar
kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran,
indikator, penilaian, alokasi waktu, dan sumber/bahan/alat belajar.
Silabus merupakan penjabaran standar kompetensi dan
kompetensi dasar ke dalam materi pokok/pembelajaran, kegiatan
pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi untuk
penilaian.
2. Langkah-langkah penyusunan silabus: 1) mengisi identitas sekolah,
2) menentukan standar kompetensi, 3) menenukan kompetens
dasar, 4) mengidentifikasi materi pembelajaran, 5)
mengembangkan kegiatan pembelajaran, 6) merumuskan indikator
pencapaian matei, 7) menentukan jenis penilaian, 8) menentukan
alokasi waktu, dan 9) menentukan sumber belajar.
3. RPP merupakan pegangan bagi guru dalam melaksanakan
pembelajaran baik di kelas, laboratorium, dan/atau lapangan untuk
setiap kompetensi dasar.
4. Langkah-langlah penyusunan RPP: 1) mencantumkan identtas,
2) mencantumkan tujuan pembelajaran, 3) mencantumkan materi
pembelajaran, 4) mencantumkan metode pembelajaran,
5) mencantumkan langkah-langkah kegiatan pembelajaran,
6) mencantumkan sumber pembelajaran, dan 7) mencantumkan
cara penilaian.
Pembelajaran Inovatif 5-71

G. Tes Formatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan baik dan benar:
1. Jelaskan tentang pengertian silabus!
2. Jelaskan pengertian tentang RPP!
3. Jelaskan langkah-langkah penyusunan silabus!
4. Jelaskan langkah-langkah penyusunan RPP!
5. Jelaskan perbedaan antara silabus dan RPP!
6. Buatlah contoh format silabus!
7. Buatlah contoh RPP pada salah satu mata pelajaran yang anda
ampu!
GLOSARIUM

1. Pembelajaran inovatif
Pembelajaran yang dirancang oleh guru, yang sifatnya baru, tidak
seperti yang biasanya dilakukan, dan bertujuan untuk menfasilitasi
siswa dalam membangun pengetahuan sendiri dalam rangka
proses perubahan perilaku ke arah yang lebih baik sesuai dengan
potensi dan perbedaan yang dimiliki siswa.

2. CTL (Contextual Teaching and Learning)


Konsep belajar yang membantu guru mengaitkan antara materi yang
diajarkan dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa
membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan
penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota keluarga
dan masyarakat.

3. Strategi pembelajaran
Pola umum rentetan kegiatan yang harus dilakukan untuk
mencapai tujuan tertentu -- dalam hal ini tujuan pembelajaran –
sehingga dapat tercapai secara optimal atau efektif.

4. Metode pembelajaran.
Pola atau cara yang ditetapkan sebagai hasil dari kajian strategi, guna
mencapai tujuan pembelajaran secara optimal dan efektif.

5. Silabus
Rencana pembelajaran pada suatu dan/atau kelompok mata
pelajaran/tema tertentu yang mencakup standar kompetensi,
kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, indikator, penilaian,
alokasi waktu, dan sumber/bahan/alat belajar.

6. RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran)


Pegangan bagi guru dalam melaksanakan pembelajaran baik di kelas,
laboratorium, dan/atau lapangan untuk setiap kompetensi dasar.
DAFTAR PUSTAKA

Johnson, Elaine B. 2007. Contextual Teaching & Learning (terj).


Bandung: MLC

Materi Workshop Pengembangan Pembelajaran Inovatif dalam rangka


Peningkatan Kompetensi dan Profesionalitas Guru SD, SMP, dan
SMA (Kumpulan Makalah pada Workshop tgl. 4-5 Agustus 2007,
kerjasama Ditjen PMPTK Depdiknas dengan Universitas Negeri
Semarang)

Muslich, Masnur. 2007. KTSP-Pembelajaran Berbasis Kompetensi dan


Kontekstual. Jakarta: Bumi Aksara

Sanjaya, Wina. 2005. Pembelajaran dalam Implementasi Kurikulum


Berbasis Kompetensi. Jakarta: Prenada Media Group

Sudjana, Nana. 2005. Dasar-dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung:


Sinar Baru Algensindo
BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Buku ajar ini berisi tentang informasi mengenai pengukuran dan
evaluasi hasil belajar siswa yang meliputi difinisi, fungsi, tujuan dan
kegunaan evaluasi, macam evaluasi, macam-macam tes, menyusun tes,
membuat tes yang baik, uji coba tes, analisis soal yang meliputi tingkat
kesukaran, daya pembeda, validitas butir, distribusi jawaban dan juga
reliabilitas tes. Kompetensi peserta pelatihan setelah pembelajaran mampu
menyusun tes yang memenuhi syarat tes dan menggunakannya sesuai
dengan fungsi dan tujuan pembelajaran. Juga dapat menganalisis soal yang
telah dibuat dan menghitung reliabilitasnya.

B. Prasyarat
Peserta pelatihan supaya telah memahami dengan benar tujuan
instuksional khusus dan tujuan instruksional umum dalam mata pelajaran
bidang keahlian teknik, dan menguasai materi masing-masing bidang
keahliannnya. Peserta pelatihan telah menguasai pembelajaran dan mampu
menetapkan tujuan instruksional.

C. Petujuk Belajar
Memahami dengan membaca/diskusi dengan teman kuliah mengenai
materi buku evaluasi pembelajaran. Membaca referensi buku-buku
evaluasi hasil belajar. Melakukan latihan membuat tes disesuaikan
dengan tujuan instruksional. Melakukan diskusi di kelas hasil latihan yang
ada di buku dan juga dalam mengerjakan tugas-tugas formatif yang ada
pada bagian akhir tiap bahasan.

D. Kompetensi dan indikator


Kompetensi yang dicapai peserta pelatihan mampu memahami arti
evaluasi hasil belajar, menyusun alat ukur, menyusun soal dan juga
dapat menganalisis serta meghitung
reliabiltasnya agar didapat soal yang berkualitas. Indikator dapat
melakukan penyusunan alat ukur dengan kriteria yang baik,
menganalisis soal dan menghitung reliabilitasnya, dan
6-2 Evaluasi Pembelajaran

menginterpretasikan hasil analisis dan perhitungan reliabilitas yang


dilakukan.
BAB II KEGIATAN BELAJAR I

TUJUAN, FUNGSI, KEGUNAAN EVALUASI DAN CARA EVALUASI


A. Kompetensi dan indikator:
peserta pelatihan memahami tujuan, fungsi, kegunaan, prinsip,
macam, evaluasi hasil belajar di kelas; Mampu menganlisis tujuan
instraksional menjadi butir pertanyaan, memahami langkah langkah
Instructional Quality Profile; Mampu menyusun kisi-kisi tes; mampu
menilai cara cara penilaian Penialian Acuan Normal dan Penilaian
Acuan Patokan.
B. Uraian materi
1. Tujuan Pembelajaran
Di dalam pembelajaran dikenal dengan tujuan
institusional. Tujuan ini menggambarkan secara umum hasil yang
akan dicapai peserta didik setelah menyelesaikan
pendidikannya. Misalnya Sekolah
Menengah Kejuruan peserta didiknya setelah lulus
mempunyai kompetensi dalam bidang keahlian yang diambil di
sekolahnya.
Tujuan kurikulum merupakan pencapaian peserta didik dari
sekelompok mata pelajaran. Misalnya kelompok mata pelajaran
otomotif. Sedang tujuan khusus adalah tujuan yang dirumuskan
untuk mata pelajaran tertentu dalam mencapai kompetensi sub
mata pelajaran. Misalnya peserta didik mampu menjelaskan cara
kerja karburator. Peserta didik mampu menjelaskan proses
pengapian pada motor. Untuk pencapaian itu maka guru perlu
melakukan pengukuran tentang kompetensi yang telah dikuasai
peserta didik. Guru di dalam mengajar tidak hanya menyampaikan
pengetahuan atau ilmu saja, tetapi guru perlu menngetahui sejauh
mana peserta didik telah memahami kompetensi yang telah
disampaikan.. Oleh karena itu guru diharapkan mampu melakukan
evaluasi hasil belajar peserta didik.
6-4 Evaluasi Pembelajaran

2. Fungsi evaluasi hasil belajar peserta didik.


Sebelum menjelaskan tujuan evaluasi maka perlu difahami
tentang pengertian evaluasi.
Evaluasi hasil belajar peserta didik adalah tindakan guru
mendapatkan data yang digunakan untuk mengetahui sejauh mana
tingkat kemampuan atau keberhasilan penguasaan kompetensi
peserta didik terhadap tujuan-tujuan pembelajaran yang telah
ditetapkan oleh guru. Kata lain evaluasi belajar adalah penafsiran
terhadap kemajuan-kemajuan peserta didik terhadap suatu
kompetensi yang telah ditetapkan dalam kurikulum. Evaluasi
merupakan proses sistematis untuk membuat keputusan-
keputusan, seberapa jauh tujuan pengajaran yang dicapai oleh
peserta didik. Evaluasi juga merupakan suatu pertimbangan
profesional atau suatu proses yang memungkinkan seorang guru
membuat suatu pertimbangan mengenai nilai penguasaan
kompetensi peserta didik.
Pengertian ini memberikan indikasi betapa pentingnya fungsi
evaluasi di dalam proses belajar mengajar. Oleh karena
itu evaluasi hasil belajar peserta didik mempunyai fungsi
pokok baik dipandang dari sisi peserta didik maupun dari sisi
guru. Bagi guru yang melakukan pengujian atau evaluasi hasil
belajar, merupakan upaya mengidentifikasi apakah
peserta didik telah mampu melakukan hal-hal
seperti yang dideskripsikan dalam rumusan tujuan instruksional
dan seberapa baik mereka melakukannya, setelah mereka
menjalani proses belajar selama kurun waktu tertentu,
sehingga evaluasi mempunyai fungsi tertentu.
Fungsi evaluasi belajar adalah sebagai berikut.
a. Untuk mengetahui kemampuan / kemajuan peserta didik
setelah mendapatkan pembelajaran dalam jangka teretentu.
Evaluasi Pembelajaran 6-5

b. Untuk mengetahui kelemahan guru dalam menyampaikan materi


, misalnya metode mengajar, materi dengan segala
kegiatannya.
c. Untuk mengevaluasi apakah cara mengajara yang dilakukan
guru telah berhasil atau belum. Apabila ternyata hasil ealuasi
belajar siswa baik maka pengajaran mempunyai indikasi
berhasil. Apabila hasil evaluasi belajar siswa tidak baik maka
perlu mencari kelemahan-kelemahan dan kemudian diperbaiki
proses belajar dan mengajarnya.
d. Untuk mediagnosis kekuatan dan kelemahan peserta didik.
e. Untuk melakukan bimbingan bagi individu-individu peserta didik. f.
Untuk melakukan perbaikan-perbaikan kurikulum yang akan
datang.
g. Untuk pembelajaran remidial bagi peserta didik yang
memerlukan

3. Tujuan evaluasi hasil belajar peserta didik


Tujuan evaluasi secara umum telah disebut adalah untuk
mengetahui kemajuan peserta didik. Untuk menentukan tujuan
evaluasi maka guru penyelenggaraan suatu tes. Hal yang perlu
dipertimbangkan penyelenggaraan tes adalah dengan
mengajukan pertanyaan-pertanyaan berikut.
a. Jenis kemampuan apakah yang akan diukur? Apakah hasil
belajar peserta didik atau kemampuan dasar atau bahkan
praktek?
b. Siapakan yang akan menjadi obyek pengukuran ?
c. Digunakan untuk apakah hasil pengukuran yang diperoleh dari
para peserta didik yang mengikuti tes?
d. Berapa waktu yang tersedia untuk mengerjakan tes?
e. Perlukah disusun tes yang equivalent atau paralel atau tidak?
6-6 Evaluasi Pembelajaran

Dengan menjawab pertanyaan –petanyaan tersebut maka akan


lebih tepat untuk merumuskan tujuan.
4. Prinsip-prinsip evaluasi belajar peserta didik.
Prinsip-prinsip ini perlu diketahui oleh guru agar guru
mempunyai pegangan yang kuat untuk melakukan evaluasi belajar.
Prinsip-prinsip evaluasi belajar adalah:
a. Menentukan apa yang akan dievaluasi. Untuk itu perlu
diperhatikan bahwa program ini harus bersifat menyeluruh dan
lengkap.
b. Menentukan cara yang paling tepat untuk menunjukkan
pencapaian tingkah laku yang dievaluasi. Alat ukur yang
digunakan harus tepat sesuai materi dan tujuan instruksional
agar hasil evaluasi menjadi tepat.
c. Bagamana mengutarakan hasil penilaian. Hal ini yang
dimaksud adalah agar hasil penilaian itu dapat disampaikan
secara jelas dan dapat digunakan sesuai dengan tujuan
awal penilaian.
d. Penilaian hasil belajar supaya dilakukan secara berkelanjutan
dan saling berkaitan.
5. Macam dan Kegunaan tes
Selain menjawab pertanyan pertanyaan untuk menentukan
tujuan maka perlu dijawab juga, bahwa mengadakan tes
tersebut digunakan untuk apa? Keperluan tes umumnya
digunakan untuk keperluan pengukuran kemajuan peserta didik,
seleksi peserta didik, diagnosis atau sertifikasi. Di dalam
mengevaluasi ada empat macam tes yang digunakan.
Tes tersebut adalah tes formatif, sumatif, diagnosis dan
prognostis.
Evaluasi formatif dilaksanakan secara sistematis pada interval
yang teratur untuk suatu unit pelajaran tertentu guna mengevaluasi
pembelajaran. Sebagai contoh setiap tujuan khusus dilakukan tes
atau yang dikenal dengan ulangan harian.
Evaluasi Pembelajaran 6-7

Evaluasi sumatif adalah penilaian yang dilaksanakan pada


akhir suatu rangkaian instruksional khusus. Evaluasi ini bertujuan
untuk mengukur kemampuan peserta didik sesuai dengan tujuan
instruksional. Sebagai contoh ulangan semester, ujian akhir
sekolah.
Evaluasi diagnositik adalah evaluasi yang diselenggarakan
untuk mengetahui sejauh mana serapan peserta didik dalam tujuan
intruksional. Hal ini untuk mengetahui bagian-bagian tujuan
instruksional mana yang belum dikuasai oleh peserta didik. Hal
yang belum dikuasai peserta didik perlu diberikan pembelajaran
kembali atau perlu remidial course.
Evaluasi prognostik adalah evaluasi digunakan untuk
meramalkan belajar atau tingkat keberhasilan yang mungkin dicapai
seseorang. Tes ini dilakukan pada peserta didik yang akan masuk
sekolah.
6. Evaluasi dan Pengukuran
Di depan telah di singgung tentang pengukuran dan evaluasi.
Evaluasi dan pengukuran mempunyai makna yang berbeda.
Pengukuran adalah menera suatu keadaan / atribut
/kemampuan/kompetensi, perilaku atau hal-hal tertentu dengan
menggunakan angka-angka. Angka dalam pengukuran prestasi
peserta didik disebut skor. Pengukuran bersifat kuantitatif. Sebagai
contoh si Ali mengerjakan tes mata kuliah Matematika yang
berjumlah butir soal 90, yang benar 80. Artinya pengukuran
kemampuan Matematika 80 betul dari 90 butir soal.
Evaluasi adalah membandingkan skor dari pengukuran dengan
kriteria atau standard yang ditetapkan. Contoh di muka apakah
skor si Ali 80 itu pada kriteria sangat baik, baik, cukup, sedang atau
kurang. Evaluasi bersifat kualitatif. Namun demikian evaluasi atau
penilaian dapat juga di ungkapkan dalam bentuk angka, yang
6-8 Evaluasi Pembelajaran

dalam hal ini angka tersebut telah menunjukkan angka kualitatif.


Misalnya angka 90-100 artinya sangat baik.
Evaluasi hasil belajar dapat dilakukan melalui dua cara yaitu,
pengukuran dan non pengukuran. Teknik pengukuran berdasar
kepada analisis kuantitatif sedang non pengukuranberdasar
kualitatif. Untuk penilaian dengan dasar non pengukuran
dibutuhkan orang yang profesional dalam bidangnya untuk
menafsirkan keadaan secara kualitatif. Misalnya penilaian praktek,
penilaian gambar, penilaian tugas, penilaian portofolio.
7. Evaluasi mutu pengajaran
Evaluasi di samping untuk melihat sejauh mana keberhasilan
peserta didik dalam proses belajar, evaluasi dapat digunakan untuk
mengetahui sejauh mana suatu sistem instruksional atau produk
instruksional berhasil dengan baik. Merril menggembangkan
suatu cara untuk mengevaluasi mutu pengajaran atau
instruksional yang disebut dengan instructional quality profile yang
disingkat dengan IQP. IQP merupakan serangkaian prosedur yang
rinci untuk menganalisis kualitas suatu pengajaran, Kulalitas suatu
pengajaran itu meliputi tingkat efektifitas, efisiensi, materi yang
menarik atau tidak, perubahan tingkah laku peserta didik dan
perhatian peserta didik terhadap belajar.
IQP untuk menganalisis keberhasilan pengajaran perlu
dilakukan bekerapa langkah penting. Langkah-langkah tersebut
sebagai berikut.
a. Obyective consistency.
Langkah ini ini berusaha untuk mengetahui apakah tujuan
khusus yang dirumuskan sejalan dengan tujuan umum. Untuk
itu perlu memperhatikan hal hal berikut.
¾ menganalisis tujuan instruksional umum dan mengklasifikasi
menurut karakteristik yang penting.
Evaluasi Pembelajaran 6-9

¾ menganalisis tujuan instruksional khusus dan


mengklasifikasikan dengan klasifikasi tujuan instruksional
umum.
¾ membandingkan klasifikasi pada pertama dan kedua.
Klasifikasi yang kurang sesuai dapat dihapus atau diperbaiki.
b. Obyective Adequacy
Langkah ini berusaha untuk mengetahui apakah tujuan
instruksional khusus mempunyai kecukupan karakteristiknya
untuk dijadikan dasar penyusunan butir-butir pertanyaan. Hal
ini dimaksud tingkah laku peserta didik yang akan dicapai
sesuai dengan tujuan instruksional. Oleh karena ini tujuan
khusus merupakan dasar untuk menyusun butir-buti pertanyaan.
c. Consistency Test.
Langkah ini digunakan untuk mengetahui apakah butir-butir
pertanyaan konsisten dengan tujuan instruksional khusus.
Langkah untuk mengetahui hal ini adalah:
¾ klasifikasi tujuan instruksional khusus disusun berdasar
karakteristik yang penting.
¾ kelompokkan butir-butir pertanyaan sesuai dengan
kelompok tujuannya
¾ bandingkan kelompok butir-butir pertanyaan / tes dengan
tujuannya apabila kurang sesuai harus diperbaiki.
¾ semua tujuan yang telah ditetapkan harus di tes.
d. Adequate Test.
Langkah ini berusaha untuk mengetahui apakah butir-butir
tes telah memiliki kecukupan untuk mengetes semua tujuan
yang ingin dicapai. Atau kata lain semua tes telah mencakup
tujuan instruksional khusus yang ada. Untuk itu tes diperlu
memenuhi reliabilitas, ketepatan dan penyusunan yang baik.
6-10 Evaluasi Pembelajaran

e. Presentation Competency
Langkah ini berusaha untuk mengetahui apakah sajian
instruksional konsisten dengan butir-butir tes apakah sajian itu
memberikan informasi yang cukup untuk mengerjakan tes.
Untuk melakukannya perlu dilakukan hal sebagai berikut.
¾ tentukan tingkatan tes, sulit, cukup atau mudah.
¾ tentukan sajian / bahan itu, berisi apa saja supaya
dapat mencapai tingkatan yang diperlukan.
¾ lakukan analisis apakah sajian memuat komponen-
komponen yang dibutuhkan, jika tidak maka sajian perlu
diperbaiki atau diganti.
f. Presentation Adequacy
Langkah ini diperlukan untuk berusaha mengetahui apakah
sajian cukup untuk menciptakan kegiatan belajar yang efiektif
dan efisien. Apakah para peserta didik mendapatkan materi
yang lengkap, ilustrasi dan contoh-contohnya yang memadai
sesuai dengan tujuan pengajaran yang diinginkan. Dalam hal ini
perlu pula ditambahkan komponen-komponen strategi belajar
yang digunakan seperti orientasi, latihan, umpan balik dan
diskusi.
8. Menentukan tujuan tes
Untuk menentukan tujuan tes seorang guru perlu
mempertimbang hal seperti berikut.
a. Jenis kemampuan apa yang akan yang akan diukur? Hal
ini terkait dengan tujuan instruksional. Kemampuan-
kemampuan peserta didik yang akan diukur meliputi tingkat
aspek-aspek kemampuan:
1). ingatan
2). pemahaman
3). aplikasi.
4). analisis
Evaluasi Pembelajaran 6-11

5). sintesis dan


6). evaluasi
dan juga diperhatikan aspek kognitif, afektif dan psikomotor.
(Bloom)
b. Menentukan siapakah yang akan menjadi obyek pengukuran?
Tes ini misalnya digunakan di kelas atau tes ujian masuk
sekolah.
c. Digunakan untuk apakah skor-skor yang diperoleh dari para
peserta yang mengikuti tes?.
d. Berapa waktu yang disediakan untuk dapat menyelesaikan
atau mengerjakan tes? Waktu yang digunakan tidak terlalu
lama tetapi juga tidak kurang waktu cukup untuk mengerjakan
tes.
e. Perlu atau tidak dilakukan tes-tes yang paralel?
Apabila hal-hal di atas (a, b, c, d, e.) telah terjawab maka
perumusan tujuan tes akan lebih menjadi tepat.
Selain menjawab pertanyaan kegunaan-kegunaan evaluasp,
apakah tes digunakan untuk keperluan kemajuan peserta didik,
seleksi masuk, diagnosis atau sertifikasi. Untuk keperluan tersebut
perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut.
¾ Apabila tes digunakan untuk keperluan sertifikasi
(Ebtanas/Ebta) maka materi soal harus mewakili pokok
bahasan yang pernah diajarkan dari semua jenjang kelas
dengan porsi-porsi tertentu. Karena semua pokok bahasan tidak
dapat dituangkan dalam satu kisi-kisi, maka perlu dipilih pokok
bahasan atau sub pokok bahasan yang penting, fundamental,
dan memiliki nilai aplikasi yang tinggi. Selain penyebaran
pokok-pokok bahasan perlu dipertimbangkan tingkat kesukaran
soal agar nilai rata-rata atau jumlah kelulusan dapat diprediksi
sebelumnya.
6-12 Evaluasi Pembelajaran

¾ Apabila tes digunakan untuk tes masuk sekolah, di samping


memperhatikan penyebaran pokok bahasan tingkat
kesukarannya juga makin tinggi karena bertujuan untuk
mendapatkan calon-calon yang unggul, yang diharapkan
berhasil dalam menempuh pendidikan yang lebih tinggi.
¾ Apabila tes tesebut digunakan untuk keperluan diagnostis
kesukaran belajar, maka cenderung satu pokok bahasan/sub
pokok bahasan diukur melalui jumlah soal yang lebih besar.
Misalnya satu sub pokok bahasan diukur dengan 15 atau 20
pertanyaan. Hal ini dimaksud agar kelemahan peserta didik
dapat terjaring.
¾ Untuk ulangan harian (formatif) tes mengacu kepada tujuan
instruksional yang ditetapkan.
9. Alat ukur yang baik
Guru dapat menggunakan tes baku atau tes standard dan tes
bukan standard. Tes bukan baku adalah tes buatan guru yang
digunakan untuk ulangan harian atau tes formatif yang
digunakan untuk mengukur satu sub pokok bahasan atau
beberapa pokok bahasan. Sedang tes baku adalah tes yang
diuji baik secara subyektif maupun secara obyektif.
Tes yang baik harus memenuhi persyaratan sebagai berikut.
a. Tes harus valid (sahih), artinya tes tersebut mampu mengukur
apa yang diukur, atau tes tersebut mampu mengukur tingkah
laku peserta didik sesuai tujuan instruksional.
b. Tes harus reliabel yang artinya tes mempunyai ketelitian atau
ketepatan tes mengukur tingkah laku, sehingga tes tersebut
dapat dipercaya , konsisten ajeg dan produktif.
c. Tes harus obyektif, maksudnya siapapun yang menilai
terhadap hasil tes hasilnya akan sama.
d. Tes mampu membedakan (discriminating) artinya bila tes
dikenakan kepada sekelompok peserta tes maka hasilnya
Evaluasi Pembelajaran 6-13

dapat membedakan kepada peserta didik yang berhasil


(pandai) dan yang kurang berhasil (kurang pandai).
e. Tes harus mempunyai tingkat kesukaran yang memadai.
Artinya tidak terlalu mudah dan tidak terlalu sukar atau sesuai
tujuan. Siswa yang benar menjawab <21% sangat sukar; 21-
40% sukar; 41-75% sedang; 75-90 mudah; >90% mudah
sekali.
f. Tes harus komprehensif yang artinya tes harus mampu
mencakup seluruh tingkah laku sesuai tujuan instruksional.
g. Tes harus mudah digunakan oleh siapa saja dalam hal
pelaksanaan, prosedur, penskoran, dan administrasinya.
h. Tes dalam penyelenggaraannya harus ekonomis murah tidak
memer-lukan biaya yang tinggi dalam pelaksanaannya.
10. Macam-macam tes
Di samping tes formatif, sumatif, dan diagnostis untuk evaluasi
di kelas, ada juga dikenal pretest dan post test.
Pretest adalah adalah tes yang diberikan guru kepada peserta
didik sebelum pelajaran dimulai. Tes ini bertujuan untuk
mengetahui sejauh mana penguasaan peserta didik tentang
materi pelajaran sebelum dilakukan pembelajaran. Dengan hasil
tes dapat diambil langkah-langkah pengajaran yang efektif dan
efisien untuk mencapai tujuan instruksional.
Post test adalah tes yang diberikan oleh guru kepada peserta
didik pada setiap akhir pembelajaran. Tujuan postes ini adalah
untuk mengetahui sejauh mana tujuan instruktional telah di kuasai
oleh peserta didik atau kompetensi yang harapkan telah terkuasai
oleh peserta didik.
Post test dan pretest ini dapat dibandingkan apakah setelah
pembelajaran kemapuan peserta didik meningkat atau tidak.
Dengan hasil post test guru dapat mengetahui apakah kegiatan
yang dilakukan berhasil dengan baik atau tidak Tujuan
6-14 Evaluasi Pembelajaran

instruksional yang dirumuskan telah tercapai atau belum. Apabila


skor post test meningkat maka pengajaran berhasil tetapi bila tidak,
berarti perlu ada perbaikan pembelajaran.
a. Tes lisan
Untuk mengukur kemampuan atau kompetensi yang dikuasai
peserta didik dilihat cara penyelenggaraannya ada dua bentuk
tes yaitu tes tertulis dan tes lisan. Tes lisan berupa wawancara
umumnya dilakukan untuk mengukur kemampuan
menyampaikan pendapat dan penguasaan materi secara lisan
Kebaikan tes lisan
¾ Lebih dapat menilai kepribadian dan pemahaman
pengetahuan peserta didik karena dilakukan berhadapan
secara langsung.
¾ Jika si penjawab belum jelas, guru dapat mengubah
pertanyaan sehingga mampu dimengerti oleh si penjawab.
¾ Guru dapat mengungkap kompetensi peserta didik
sampai sedalam-dalamnya, bagian
mana yang telah dikuasai peserta didik dan mana yang
belum.
¾ Dari cara dan sikap peserta didik yang ditanya dapat dilihat
seberapa jauh kompetensi yang dikuasai pada instruksional
tertentu.
¾ Tes lisan baik untuk pemahaman lisan misalnya mata
pelajaran berbahasa.
¾ Guru dapat langsung dapat menilai kemampuan masing-
masing peserta didik.
Kelemahan tes lisan
¾ Jika hubungan antara guru dan peserta didik kurang
harmonis akan mengganggu, dan hasil penilaian kurang
obyektif.
¾ Pertanyaan yang diajukan kepada peserta didik tidak selalu
sama dengan peserta tes lainnya.
Evaluasi Pembelajaran 6-15

¾ Peserta didik yang mempunyai sifat gugup dapat


mengganggu kelancaran menjawab.
¾ Waktu yang digunakan untuk tes lisan memerlukan waktu
yang panjang lebih-lebih peserta didik berjumlah besar.
¾ Hubungan guru dan peserta didik memungkinkan
menghasilkan penilaian yang kurang obyektif karena rasa
takut, kuatir, salah tingkah.
¾ Peserta didik kurang mempunyai kebebasan dalam
menjawab.
b. Tes tertulis
Kebaikan tes tertulis
¾ Tes ini dapat dilakukan terhadap kelompok yang besar
dalam waktu yang relatif singkat.
¾ Peserta didik mempunyai kebebasan memilih dan cara
menjawab.
¾ Karena pertanyaannya yang sama maka kemampuan
kompetensi peserta didik yang diungkap lewat tes ini sama.
Kelemahan tes tertulis.
¾ Tidak dapat secara benar menilai secara individu dan
kepribadiannya.
¾ Mudah menimbulkan kecurangan, karena kesempatan untuk
menyontek.
¾ Mudah menimbulkan spekulasi bagi peserta didik yang dites
terutama pada tes obyektif.
Tes dilihat dari bentuknya ada dua tes yakni berbentuk obyektif
tes dan subyektif tes.
Tes subyektif adalah tes uraian (essay). Pada tes uraian
peserta didik diminta iuntuk menjawab dan menguraikan /
menjelaskan /menerangkan materi yang ditanyakan,
Tes obyektif tes yang disusun mempnyai jawaban yang sudah
ditentukan. Tes ini misalnya tes benar-salah, pilihan ganda, tes
6-16 Evaluasi Pembelajaran

isian. Jawaban tes ini ditentukan guru dan peserta didik


diminta untuk memilih mana yang paling benar
sesuai dengan pertanyaannya /pernyataan dalam tes.
Keputusan untuk menentukan macam tes yang digunakan
tergantung dari tujuan dan kegunaaan evaluasi itu. Berikut ini ditulis
keunggulan dan kelemahan tes yang banyak digunakan di kelas.
c. Tes essay (uraian)
Keunggulan tes uraian.
¾ peserta didik dapat mengembangkan pendapat dan
kreasinya tentang materi yang telah disampaikan guru.
¾ Tes uraian dapat digunakan untuk mengukur kemampuan
peserta didik dalam menghubungkan informasi secara
aktif, efektif dalam bentuk tulisan.
¾ Waktu yang digunakan guru menyusun tes uraian relatif
singkat atau tidak memerlukan waktu yang panjang.
¾ Tes uraian dapat mengukur kemampuan mengungkapkan
ide-ide secara sistematis , terorganisir dan kreatif.
¾ Tes ini cenderung untuk menitik beratkan pengukuran pada
jenjang kognitif yang lebih tinggi misalnya analisis, sintesis
atau evaluasi.
Kelemahan tes uraian
¾ Pengukuran tes uraian terhadap validitas, reliabilitas, tingkat
kesukaran dan daya pembeda sulit dilakukan sehingga
mempunyai tingkatan yang rendah.
¾ Pemberian skor secara obyektif sulit dilakukan
¾ Jumlah kompetensi, pemahaman pengetahuan sedikit yang
dapat diungkap karena soal yang diberikan tidak banyak.
¾ Penskoran tes ini memerlukan waktu yang lama karena
harus membaca satu persatu pekerjaan peserta didik.
¾ Kemampuan siswa dalam mengutarakan kompetensi yang
dikuasai secara tertulis kadang tidak sesuai dengan
Evaluasi Pembelajaran 6-17

kemampuan sebenarnya. Hal ini berhubungan dengan


kemampuan mengutarakan dengan bahasa yang baik dan
benar.
Penyusunan tes subyektif (uraian).
Untuk menyusun tes subyektif yang baik maka perlu dilakukan
langkah-langkah seperti berikut
¾ Susunlah tes uraian dalam bentuk singkat jelas artinya.
Jawaban diperkirakan tidak terlalu panjang agar tidak sulit
dalam mengoreksi. Sebagai contoh menyebut difinisi, cara
kerja dan hubungan antara bagian satu dengan yang lain.
¾ Kalimat tes uraian harus dituangkan dalam susunan bahasa
yang tepat dan benar serta sesuai dengan tingkat
kemampuan peserta didik sehingga tidak menimbulkan
salah tafsir atau mendua arti.
¾ Setiap peserta didik supaya menjawab soal yang sama, dan
tidak ada pilihan dalam soal uraian.
¾ Sesuaikan waktu yang digunakan peserta didik untuk
mengerjakan soal.
¾ Kalimat pertanyaan disusun sehingga mendorong peserta
didik memperlihatkan kemampuan yang tinggi. Contoh soal:
Jelaskan terjadinya detonasi pada motor bensin?
d. Tes obyektif
Keunggulan tes obyektif
¾ Cara penskorannya obyektif. Siapapun yang menskor
hasilnya akan sama.
¾ Peserta didik tidak perlu menyusun kalimat, mereka tinggal
memilih.
¾ Pensekorannya cepat dan dapat dilaksanakan oleh siapa
saja.
¾ Tes obyektif cukup diskor oleh seorang tanpa harus banding
6-18 Evaluasi Pembelajaran

¾ Jumlah peserta yang besar tidak merupakan hambatan


baik pelaksanaan maupun penskorannya.
Kelemahan tes obyektif.
¾ Tes obyektif cenderung mengukur hal-hal yang bersifat
faktual sehingga kurang berfungsi bagi pendidikan
selanjutnya.
¾ Peserta didik yang kurang mampu cenderung mengerjakan
untung-untungan sehingga hasilnya tidak mencerminkan
hasil yang sebenarnya.
¾ Pemilihan jawaban yang salah oleh peserta pada tiap
butir mendapat nilai nol tanpa ada pertimbangan apapun.
¾ Tes obyektif tidak mungkin peserta untuk
memberikan pembelaan atas jawabannya.
¾ Jawaban peserta tidak dikenali oleh guru apakah
jawaban yang jujur atau kecurangan bahkan untung-
untungan.
¾ Jawaban peserta kadang dapat dilakukan dengan
kecurangan misalnya dengan cara memberikan kepada
teman secara beranting.
Untuk menyusun tes obyektif yang baik maka perlu diperhatikan
hal-hal seperti berikut.
¾ Perintah mengerjakan tes harus jelas dengan menggunakan
kalimat yang baik dan tidak mendua arti.
¾ Pokok soal (stem) dapat dalam bentuk pernyataan atau
pertanyaan dirumuskan secara jelas dan tunggal atau
satu ide dengan menggunakan bahasa yang baik dan
benar. Dengan demikian setiap stem tidak boleh berisi
dua atau lebih ide.
¾ Pada stem sebaiknya digunakan kalimat positif , namun
apabila terpaksa digunakan kalimat negatif maka kata yang
menunjukkan kalimat negatif diberi garis bawah. Contoh kata
kecuali, tidak, bukan.
Evaluasi Pembelajaran 6-19

¾ Dalam stem jangan digunakan kata-kata yang tidak tentu


misalnya kebanyakan, mungkin atau umumnya.
¾ Alternatif jawaban hanya satu saja yang benar.
¾ Alternatif jawaban harus logis dan berisi hal yang benar.
¾ Pada alternatif-alternatif tidak mengarah kepada petunjuk
jawaban yang benar.
¾ Pilihan / alternatif terakhir jangan menggunakan kata-kata
semua salah atau semua benar.
¾ Semua alternatif jawaban diusahakan berisi satu bidang
keahlian yang sama. ( contoh: Tenologi mekanik tidak boleh
digabung dengan Motor bakar).
¾ Kalau alternatif berupa angka-angka maka disusun dari atas
ke bawah dari angka kecil ke besar.
¾ Usahakan butir yang satu tidak tergantung dengan dengan
butir yang lain
¾ Jawaban–jawaban tidak mengikuti pola yang ajeg. Misalnya
jumlah butir pertanyaan ada 12 maka jawabannya tidak
boleh seperti ini a. c. b. d. a. c. b. d. a. c. b. d.
dst.
¾ Butir jawaban pilihan supaya terbagi secara seimbang
dan jawabannya tersebar tidak berpola.
¾ Alternatif pengecoh diusahakan mirip jawaban yang benar.
Contoh perntah pada pilihan ganda :

Pilihlah salah satu jawaban yang tepat dengan memberi tanda silang pada
pilihan a, b, c, atau d. pada lembar jawaban yang tersedia

Dalam melakukan penyusunan tes subyektif maupun


obyektif maka perlu dibuat kisi-kisi. Kemampuan apa saja
yang akan diungkap. Misalnya guru akan membuat soal
pilihan ganda dengan jumlah tertentu. Perlu diperhatikan
adalah tujuan
6-20 Evaluasi Pembelajaran

instruksional yang akan diungkap. Dengan demikian semua


tujuan dalam kurikilum dapat terwakili dalam tes. Berapa
persen (%) aspek yang diungkap sesuai tujuan instruksional .
Sebagai contoh seperti tabel kisi-kisi berikut.
Tabel: Matrik kisi-kisi
Aspek yang
diungkap Sub pokok mata pelajaran/ tujuan instruksional
1 2 3 4 5
% % % % %
Ingatan 20 15 10 10 10
Pemahaman 30 30 25 25 20
Aplikasi 25 25 25 25 25
Analisis 10 15 20 20 25
Sintesis 10 10 10 10 10
Evaluasi 0 5 10 10 10
Jumlah persen 100 100 100 100 100

Dengan tabel kisi-kisi guru dapat menyusun berapa jumlah butir


dibuat untuk setiap aspek yang diungkap. Presentase
tersebut disesuaikan dengan tujuan. Dapat pula pada kolom
1,2,3,4 dan
5 dibagi lagi dengan tingkat kesukaran misalnya sangat sukar,
sukar, cukup dan mudah
11. Penilaian Acuan Patokan dan Penilaian Acuan Normal
Ada dua teknik pengolahan skor yang digunakan untuk
menentukan penilaian yaitu Penilaian Acuan Normal (PAN) atau
Norm referenced dan Penilaian Acuan Patokan (PAP) atau
Criterion referenced
a. Penilaian.
Penilaian adalah proses mengubah skor (kuantitatif) menjadi
bentuk kualitatif. Bentuk kualitatif misalnya sangat baik, baik,
cukup, sedang dan kurang. Cara ini dapat juga di simbulkan A,
B, C, D, dan E
Evaluasi Pembelajaran 6-21

Sebagai contoh skor dalam rentang 0 -100


Skor Penilaian
90 – 100 A - Baik sekali
80 – 89 B - Baik
65 – 79 C - Cukup
55 – 64 D - Sedang
Kurang dari 55 E - Kurang /Tidak lulus
b. Penilaian Acuan Patokan.
PAP adalah penilaian yang digunakan untuk menilai
tingkah laku yang dinyatakan dalam seperangkat tujuan-tujuan
bihavioral atau mengukur tingkah laku–tingkah laku peserta
didik yang mendemontrasiksikan penampilan yang dinyatakan
dalam tujuan. Dalam menentukan PAP dlakukan dengan
membandingkan hasil pengukuran dengan kriteria yang di
tetapkan. Sebagai contoh suatu mata pelajaran dinyatakan lulus
apabila skor yang di capai minimal 80. Angka 80 ke atas
dinyatakan lulus, di bawah 80 dinyatakan tidak lulus. PAP
ini digunakan untuk keterampilan atau
kemapuan/kompetensi yang minimal harus dikuasai siswa
dengan baik. Misalnya pada mata pelajaran praktek teknik, dan
eksakta. Penilaian semacam ini juga didebut dengan go dan
no go, artinya lulus dan tidak lulus.
c. Penilaian Acuan Normal
Penilaian Acuan Normal ini digunakan analisis
menggunakan kurve normal. Setiap kurve normal mempunyai
rentang 6 standard deviasi (SD)
6-22 Evaluasi Pembelajaran

34,13% 34,13%
1,14 % 13,3% 13,39% 1,14%
-1SD -1SD -1SD +1SD +1SD +1SD
-3 -2 -1 0 +1 +2 +3
Kurve normal terdiri dari 6 Standard Deviasi

Contoh menghitung penilaian dengan PAN


Guru akan menilai cara PAN dengan jumlah siswa 50 siswa.
Skor 50 siswa sebagai berikut.
25 66 87 85 88 30 94 78 77 80
80 84 83 87 87 87 51 88 69 79
70 52 71 66 71 56 83 83 60 60
64 65 71 88 66 50 88 56 55 37
40 43 44 45 27 90 35 18 25 97
Langkah yang ditempuh adalah
a. Menyusun skor dalam tabel untuk persiapan perhitungan.
Sebaiknya disusun dari besar ke kecil agar mudah
menentukan kriterinya.
b. Menghitung rerata skor
c. Menghitung standar deviasi (SD)
d. Menghitung skala unit deviasi (SUD)
e. Kriteria yang digunakan misalnya A,B,C,D atau dapt
menggunakan skala 1 -10.
Contoh di bawah menggunakan A,B,C,D dan E. (sangat baik,
baik, cukup, sedang dan kurang)
Untuk menghitung Mean atau rerata dan SD maka skor
dikelompokkan dalam interval hal ini dilakukan karena jumlah N
cukup banyak ( N =50). Untuk N yang kecil tidak perlu
menggunakan interval.
Evaluasi Pembelajaran 6-23

Rumus: Kelas interval = (R : i) + 1


R adalah nilai tertinggi dikurangi nilai terendah
R = 97-16 = 81
i adalah interval besarnya ditetapkan misalnya 10 (dapat
ditentukan sembarang)
Kelas interval = (81 : 10) + 1 = 9 ( selalu bulat)
F - frequensi
Skor dari 50 siswa disusun dalam tabel untuk memudahkan
perhitungan selanjutnya. Hasil itu maka disusun tabel seperti
berikut.

Kelas Interval f d f.d f.d2


1 96 -105 1 +4 4 16
2 88 – 95 6 +3 18 54
3 78 – 85 7 +2 14 28
4 88 – 75 10 +1 10 10
5 56 – 65 --- ----11--- ---0-- ----0----- -------0-- Nol
6 46 – 55 4 -1 -4 4
7 38 – 45 5 -2 -10 20
8 26 – 35 3 -3 -9 27
9 16 - 25 3 -4 -12 48
9 N=50 ∑f.d=+11 ∑f.d2 =207

Pada tabel ditentukan pada kolom d pada kelas no 5


adalah 0 (nol) Penentuan nol ini sebenarnya dapat ditetapkan di
mana saja tetapi di sini di pilih yang lebih ditengah yaitu kelas
no 5 ( disekitar median). Di atas 0 di beri tanda plus (+) di
bawah 0 diberi tanda negatif (-) urut 1, 2, 3 4 dan seterusnya.
2 2
SD = i ( ∑f.d : N) – (∑f.d ; N)
2
SD = 10 ( 207 : 50 ) – ( 11 – 50 ) = 19,79 dibulatkan 20.
6-24 Evaluasi Pembelajaran

Menetapkan Standard Unit Deviasi (SUD)


Untuk kurve normal mempunyai jarak 6 SD. Penilaian dengan
A,B,C,D, dan E maka dapat digambarkan pada sumbu datar
kurve normal. Setiap jarak A-B, B-C, C-D dan D-E berjarak 6
SD : 4 = 1,5 SD. Jadi jarak angka 1 SUD= 1,5 x 20 = 30.
Mean (rerata) M = Mt + i (∑f.d : n )
Mt = mean terkaan pada titik nol
( (56+65) : 2 ) + 10 ( 11 : 50) = 62,7 Æ 63
Hasil angka-angka perhitungan dapat digambarkan seperti
berikut

30 30 63 30 30
o o o o
M
E D C B A
30 30 30 30 30

Dengan memperhatikan hasil SUD = 30. maka dapat ditetapkan


mereka yang mendapat batas-batas nilai
A adalah > M + 1,5 x 30 Æ 63 + 45 = > 108
B adalah M + 0,5 x 30 s/d M + 1,5 x 30 = >78 - 108
C adalah M - 0,5 x 30 s/d M + 0,5 x 30 = >48 - 78
D adalah M – 0,5 x 30 s/d M – 1,5 x30 = >18 - 48
E adalah < M – 1,5 x 30 = < 19 – 0
Maka dari hitungan skor-skor siswa dapat dipilah, mana yang termasuk
A, B, C, D, dan E. ( sangat baik, baik, cukup, sedang dan kurang)
Mengubah skor menjadi 10 kriteria dengan cara yang sama dapat
dilakukan sperti berikut.
1 SUD = 6 SD : 9 = 0,6 SD. Mean = 63. SD = 20
1SUD = 0,6 x 20 =12
Evaluasi Pembelajaran 6-25

M
1 o 2 o 3 o 4 o 5 o 6 o 7 o 8 o 9 o 10
12 12 12 12 12 12 12 12 12 12
15 27 39 51 63 75 87 99 111

Contoh lain 20 siswa mempunyai nilai seperti dalam tabel berikut di ubah
menjadi A,B, C, D.E.
Mean atau rerata = ∑X : N. M = 1192 : 20 = 59,6 Æ dibulatkan
60
SD = ∑(X-M) : N SD = 136 :20 = 6,8
SUD = 6SD : 4 = 1,5 SD SUD = 6,8 x 6,8 = 10,25
dibulatkan 10.

Untuk jumlahnya skor siswa kecil ( <30) maka tidak perlu memakai interval

1 2 3 4

E D C B A
10 10 10 10 10

M=60
Tabel skor siswa

No Siswa Skor (X) Deviasi dari Penentuan nilai huruf


Mean (M-X)
1 73 13 73
2 69 9 69
3 68 8 68 B
4 68 8 68
5 67 7 67
6 67 7 67

7 65 5 65
8 64 4 64
9 62 2 62
10 61 1 61 C
11 60 0 60
12 59 1 59
13 50 1 50
14 57 3 57
6-26 Evaluasi Pembelajaran
15 54 6 54
16 53 7 53
17 51 9 51 D
18 48 12 48
19 47 13 47

20 40 20 40 E
N = 20 ∑X=1192 ∑(X-M) =136

Batas nilai C = M -0,5 SUD s/d M + 0,5 SUD Æ 55 s/d 65


Batas bawah D. M -1,5 SUD = 45 Nilai D 45 - <55
Nilai E berarti < 45
Batas atas nilai B = M +1,5 SUD = 60 + 1,5 x10 = 75
Nilai A > 75- ke atas
B > 65 - 75
C > 55 - 65
D > 45 – 55
dan Nilai E 45 ke bawah
Pada contoh soal ini nilai A tidak ada
Nilai B = 6 siswa nilai baik
Nilai C = 8 siswa nilai cukup
Nilai D = 5 siswa nilai sedang
Nilai E = 1 siswa nilai kurang

d. Menghitung rangking dengan Z skor


Banyak guru kesulitan di dalam menentukan peringkat kelas.
Hal ini disebabkan oleh banyaknya mata pelajaran dan
jumlah mata pelajaran itu mempunyai jumlah yang sama.
Maka untuk keperluan itu setiap mata pelajaran harus
dihitung reratanya
(M) dan dihitung Standar Deviasinya (SD). Kemudian tiap siswa
dihitung Skor standar Z. Rumusnya sebagai berikut.
∑X ∑(X-M) (X – M)
M = -------- SD = ------------ Skor Z = -----------
N N SD
Evaluasi Pembelajaran 6-27

Contoh menentukan peringkat. Misal dalam kelas si Aji dan si


Umi mempunyai nilai seperti dibawah ini jumlah nilai sama
sehingga sulit untuk menentukan peringkatnya. Masing mata
pelajaran sudah dihitung M dan SD serta setiap siswa telah
dihitung Z skor

Nama Mata pelajaran Skor M SD Z


Aji Motor bakar 65 60 4,0 +1,25
Mekanika 55 45 4,0 +2,5
Menggambar 70 75 5,0 -1,0
Jumlah 190 ∑Z = +2,75

Nama Mata pelajaran Skor M SD Z


Umi Motor bakar 70 80 4,0 +2,5
Mekanika 60 45 4,0 +3,75
Menggambar 60 75 5,0 -3,0
Jumlah 190 ∑Z = +3,25

Aji mempunyai ∑Z = +2,75 dan Umi mempunyai ∑Z = +3,25.


Angka +3,25 > +2,75, maka dapat disimpulkan bahwa Nilai Umi
lebih baik dari nilai Aji, artinya rangking Umi di atas rangking Aji

C. Latihan.
1. Peserta pelatihan diminta menentukan materi dan dengan beberapa
tujuan instruksional khusus.
2. Peserta pelatihan membuat tes subyektif dan obyektif dan
diskusikan kelas penatar sebagai fasilitator.
3. Kelompokkanlah penilaian dengan kriteria A,B,C dan D skor dari 30
siswa di bawah ini dan hitung angka Z skornya!
45 56 67 80 67 90 58 67 79 80
85 84 78 86 85 68 70 75 88 91
69 72 50 57 78 45 74 80 82 67
6-28 Evaluasi Pembelajaran

D. Lembar kegiatan peserta pelatihan


1. Mengapa dalam membuata soal diperlukan kisi-kisi ?
1. Membuat tes subyektif dan obyektif sebanyak lima buah dengan
menetapkan tujuan instruksionalnya untuk sub pokok bahasan yang
berbeda bagi setiap peserta pelatihan.
2. Simulasi membuat kisi-kisi mata pelajaran tertentu dengan penjelasannya.
3. Carilah skor salah satu mata pelajaran yang diberikan Guru di
sekolah kemudian ubahlah skor menjadi nilai A, B, C, D, dan E

E. Rangkuman
Evaluasi berguna bagi guru untuk mengtahui sejauh mana tujuan-
tujuan pengajaran telah dicapai. Evaluasi mempunyai tujuan, fungsi
dan kegunaannya. Ada empat evaluasi yang digunakan di
kelas evaluasi formatif, sumatif, diagnosis dan prognosis yang
masing masing diselenggarakan untuk tujuan yang bebeda.
Evaluasi yang digunakan untuk mengevaluasi keberhasilan
mengajar guru (IQP) perlu diperhatikan hal-hal:
¾ Tujuan instruksional khusus harus sesuai dengan tujuan umum
¾ Tujuan instruksional khusus merupakan dasar untuk menyusun
butir-butir tes
¾ Butir-butir tes supaya konsisten dengan tujuan instruksional khusus
¾ Semua butir tes harus mencakup semua tujuan
instruksional khusus yang ada
¾ Materi yang diberikan peserta didik mampu digunakan untuk
menyelesaikan tes.
¾ Sajian materi cukup untuk menciptakan kegiatan belajar yang
efektif
¾ Di dalam mengevaluasi perlu di ingat prinsip-prinsip evaluasi agar
mudah melakukan penyusunan tes
¾ Menentukan apa yang harus dinilai dengan menentukan tingkat
kemampuan yang dievaluasi, siapa yang dinilai. Tes yang disusun
untuk ebtanas, ujian masuk, diagnostis dan formatif mempunyai
Evaluasi Pembelajaran 6-29

perbedaan yang signifikan. Perlunya merancang waktu yang


digunakan menyelesaikan dan perlukah tidaknya tes disusun
paralel.
¾ Setiap tes baku mempunyai syarat tes seperti valid, reliabilas,
obyektif, mampu membedakan, mempunnyai tingkat kesukaran
baik, komprehensif, mudah digunakan dan ekonomis.
Di kelas dilakukan evaluasi dengan memberi tes kepada peserta
didik yaitu pretest, post test, tes formatif, tes sumataif . tes ini
mempunyai tujuan yang berbeda beda. Pelaksanaan tes dapat
dilakukan dengan tes tertulis dan tes lisan. Tes tertulis terdiri dari tes
subyektif dan tes obyektif. Tes tertulis maupun tes lisan mempunyai
keunggulan dan kelemahan yang harus diperhatikan bagi setiap guru
menyusun tes. . Untuk menyusun tes yang baik perlu diperhatikan
syarat-syarat untuk menyusun tes baik obyektif nmaupun subyektif.
Penilaian Acuan Patokan dilakukan dengan menetapkan kriteria
minimal kemampuan atau kompetensi yang harus dikuasai oleh
peserta didik. Mereka yang di bawah kriteria dinyatakan tidak lulus.
Sehingga penilaian ini disebut go dan no go. Penilaian ini digunakan
untuk penilaian mata pelajaran esak misalnya praktek. Untuk
Penilaian Acuan Normal maka skor harus diubah dahulu menjadi
kriteria yang menggunakan kurve normal. Kelompok nilai harus dihitung
standard unit deviasi, sesuai dengan kriteria yang dinginkan.
Mengjitung rerata skor yang meripakan titik tengah curve normal.
Untuk jumlah skor yang besar digunakan kelas interval.
Menentukan rangking masing-masing siswa dapat digunakan skor
Z sebagai pembanding.
6-30 Evaluasi Pembelajaran

F. Tes formatif I (Waktu 25 menit)


Pilihlah salah satu jawaban yang tepat dengan memberi tanda
silang pada pilihan a, b, c, atau d pada lembar jawaban yang tersedia.

1. Dalam perencanaan penyusunan tes , hal apakah yang perlu


ditentukan lebih dahulu
a. Tujuan –tujuan kurikulum
b. Kisi-kisi.
c. Tujuan tes.
d. Tujuan Instruksional khusus

2. Mengapa hasil suatu tes diperlukan oleh guru ?


a. Untuk pengisian raport laporan kemajuan siswa.
b. Untuk menentukan tindak lanjut dan mengetahui keberhasilan
siswa.
c. Untuk mengetahuai keberhasilan laporan kemajuan bagi orang
tua siswa.
d. Untuk mengetahui kelemahan siswa dan penentuan
tindak lanjutnya.

3. Mengapa kurikulum digunakan sebagai pedoman penyusunan


soal?
a. Karena Kurikulum merupakan pedoman pengajaran yang
formal.
b. Karena di dalam Kurikulum terdapat tujuan–tujuan internasional
yang harus diikuti.
c. Karena isi buku pelajaran / paket sesuai dengan Kurikulum
yang berlaku.
d. Karena pengajaran di sekolah-sekolah berdasar Kurikulum yang
berlaku.

4. Mengapa dalam perencanaan penyusunan tes perlu dibuat kisi-kisi


lebih dahulu?
a. Karena kisi-kisi berisi empat komponen utama.
b. Agar kemampuan intelektual dapat diukur secara menyeluruh.
c. Agar bahan yang diteskan mewakili materi yang telah dipelajari.
d. Agar tingkat kesukaran soal dapat ditentukan lebih dahulu.

5. Mengapa hanya pokok / sub pokok bahasan yang penting saja


yang dipilih untuk menyusun kisi-kisi?
a. Siswa hanya diuji kemampuanya pada pokok / sub pokok
bahasan yang penting.
b. Karena tidak mungkin semua pokok /sub pokok bahasan yang
telah diajarkan masuk ke dalamnya.
Evaluasi Pembelajaran 6-31

c. Tujuan kurikuler hanya menitik beratkan pada pokok / sub


pokok bahasan yang penting.
d. Karena hal itu merupakan syarat pembuatan kisi-kisi.

6. Mengapa kesukaran soal dipertimbangkan dalam pembuatan kisi-


kisi EBTA?
a. Agar persentase kelulusan dapat diramalkan sebelumnya.
b. Agar tingkat kesukaran soal bervariasi dari yang mudah ke
yang sukar
c. Agar kesukaran soal tidak terlalu mudah.
d. Agar di peroleh hasil EBTA mengikuti kurva normal.

7. Sebaiknya proporsi aspek jenjang kognitif dalam kisi-kisi menitik


beratkan pada . . . .
a. ingatan dan pemahaman.
b. pemahaman dan penerapan.
c. penerapan dan analisis.
d. analisis dan sintesis.

8. Mengapa pada EBTA penggunaan soal-soal bentuk obyektif?


a. Agar ruang lingkup materi yang dujikan lebih luas dan obyektif.
b. Agar diperoleh penilaian yang obyektif dan teliti.
c. Agar pemeriksaannya lebih cepat dan praktis.
d. Agar tidak terjadai subyktifitas dalam penilaian dan penentuan
kelulusannya.

9. Suatu soal kategori sedang bila persentase siswa yang menjawab


benar soal . . . .
a. 50% - 60%
b. 55% - 70%
c. 60% - 70%
d. 60% - 75%

10. Dalam tes formatif tingkat kesukaran soal tidak perlu ditentukan
lebih dahulu karena. . . .
a. tidak menentukan kelulusan siswa.
b. hasil tes yang diperoleh hanya digunakan sebagai umpan balik.
c. tingkat kesukaran soal sulit ditentukan secara tepat
d. ingkat kesukaran soal ditentukan oleh TIK yang akan diukur
keberhasilannya.

Bedakan penggunaan penilaian dengan PAP dan dengan PAN!


Kelompokkan 15 siswa rerat skor 67 dan jumlah skor seluruhnya 1006
(∑ X). Jumlah ∑(X-M) =161 dan SD= 10.Hitunglah batas kriteria
untuk penilaian A, B, dan C.
BAB III KEGIATAN BELAJAR II

ANALISIS SOAL
A. Kompetensi dan Indikator
Standar kompetensi:
1. Menerapkan analisis butir pada soal tes
2. Menginterprestasi hasil hitungan reliabilitas tes
Indikator:
1.1. Menjelaskan dan menghitung tingkat kesukaran soal
1.2 Menerangkan dan menghitung daya pembeda
1.3. Mengklarifikasi dan menghitung validitas butir
1.4. Menganalisis proporsi distribusi jawaban soal
1.5. Menafsirkan hasil analisis soal
1.6. Memvalidasi butir soal tes
2.1. Menyebutkan macam-macam reliabilitas
2.2. Menghitung reliabilitas tes untuk soal obyektif
2.3. Menghitung reliabiltas tes untuk soal essay
2.4. Menafsirkan reliabilitas tes

B. Analisis Butir Soal Tes


Untuk mendapatkan soal yang berkualitas, maka dapat dilakukan
dengan menganalisis terhadap soal tes yang telah digunakan. Ada
beberapa macam cara untuk menganalisis soal, dintaranya yang
paling sering digunakan adalah analisis butir soal tes, analisis ini
menitik beratkan pada indikator: tingkat kesukaran soal, daya
pembeda/validitas butir, proporsi distribusi jawaban dan reliabilitas
tes.

1. Tingkat kesukaran soal


Tingkat kesukaran soal memegang peran yang penting dalam
pembuatan tes, soal yang terlalu sukar dalam suatu tes mungkin
Evaluasi Pembelajaran 6-33

tidak bisa dikerjakan sama sekali oleh peserta tes, sebaliknya soal
yang terlalu mudah akan dapat dikerjakan oleh seluruh peserta
tes. Untuk itu dalam pembuatan tes, variabilitas tingkat kesukaran
sangat perlu. Tes tidak hanya berisi butir-butir soal sukar atau
mudah saja, melainkan bervariasi ada soal yang mudah, sedang
dan sukar. Proporsi soal yang mudah dan sukar sebaiknya
seimbang dan lebih sedikit dari yang sedang, jadi soal yang
sedang bisa lebih banyak.
Tingkat kesukaran soal didefinisikan sebagai proporsi peserta
tes yang menjawab benar dibandingkan dengan jumlah peserta
tes keseluruhan. Atas dasar yang demikian persamaan yang
digunakan untuk menentukan tingkat kesukaran dirumuskan:
n
p =
N
p = tingkat kesukaran
n = banyaknya peserta tes yang menjawab benar soal
N = Jumlah peserta tes
p : 0,00 – 0,29 = Butir soal sukar
p : 0,30 – 0,70 = Butir soal sedang
p : 0,71 – 1,00 = Butir soal mudah

2. Daya pembeda
Daya pembeda (item discrimination) digunakan untuk
membedakan antara peserta tes yang berkemampuan tinggi
dengan yang berkemampuan rendah. Nilai daya pembeda ini
menunjukkan kesesuaian antara fungsi soal dengan fungsi tes
secara keseluruhan. Angka yang didapat daya pembeda berkisar
dari -1 sampai +1, jika didapat nilai negatif berarti peserta
berkemampuan rendah bisa menjawab soal dengan benar,
sebaliknya peserta dengan kemampuan tinggi menjawab salah.
Nilai yang negatif menunjukkan tidak berfungsinya daya pembeda
6-34 Evaluasi Pembelajaran

dengan demikian butir soal tersebut harus dibuang, karena tidak


dapat melakukan fungsinya dengan baik.
Daya pembeda didefinisikan sebagai selisih antara tingkat
kesukaran kelompok atas dan kelompok bawah. Dengan demikian
persamaan yang digunakan untuk menentukan daya pembeda
dirumuskan :
nA nB
d = p p- = -
NA NB
A B

d = daya pembeda
pA = tingkat kesukaran kelompok atas
pB = tingkat kesukaran kelompok bawah
nA = banyaknya peserta kelompok atas yang menjawab soal
benar
nB = banyaknya peserta kelompok bawah yang menjawab
soal benar
NA = jumlah peserta kelompok atas
NB = jumlah peserta kelompok bawah

3. Validitas butir soal


Validitas butir soal fungsinya sama dengan daya pembeda
digunakan untuk membedakan peserta tes yang berkemampuan
tinggi dan rendah. Jadi apabila sudah menggunakan daya
pembeda tidak usah dihitung validitas butir soalnya. Untuk
menghitung validitas butir menggunakan rumus korelasi point
biserial yang rumusnya sebagai berikut:

P
rpb = Mi - M .
1-P
S
rpb = Korelasi point biserial
Mi = Mean skor tes subyek yang mendapat angka 1 pada butir
yang bersangkutan
M = Mean skor dari seluruh subyek
S = Simpangan baku dari seluruh subyek
p = Tingkat kesukaran
Evaluasi Pembelajaran 6-35

4. Proporsi distribusi jawaban


Soal tes pilihan ganda terdiri dari dua bagian, yaitu pokok soal
(stem) yang berisi peramasalahan yang akan ditanyakan dan
kemungkinan jawaban (option). Kemungkinan jawaban ini terdiri
dari kunci jawaban dan pengecoh. Pengecoh yang kurang
befungsi akan menyebabkan rendahnya daya pembeda dan
tingkat kesukaran.
Pengecoh yang berfungsi baik akan lebih banyak dipilih oleh
peserta tes yang berkemampuan rendah bukan yang
berkemampuan tinggi. Atas dasar itu pengecoh berfungsi sebagai
pengidentifikasi peserta tes yang berkampuan tinggi.
Apabila dalam jawaban soal obyektif pilihan ganda ternyata
ada pengecoh yang tidak dipilih sama sekali oleh peserta tes, ini
menunjukkan ‘jebakan’ bagi peserta tes yang berkemampuan
rendah tidak berfungsi, dan ini sebenarnya akan memperkecil
kemungkinan jawaban yang ada.
Soal tes yang dibuat dengan baik adalah apabila
kemungkinan jawaban yang tersedia dipilih oleh seluruh peserta
tes, kunci jawaban lebih banyak dipilih oleh peserta tes yang
berkemampuan tinggi dan pengecoh lebih banyak dipilih oleh
peserta yang berkemampuan rendah.

5. Kriteria penerimaan butir soal tes


Untuk mendapatkan kualitas butir soal yang baik, ada
beberapa kriteria yang harus dipenuhi menyangkut daya pembeda
dan keberartian proporsi kemungkinan jawaban yang ada. Kriteria
diterima tidaknya suatu butir soal tes adalah apabila daya
pembedanya (d) ≥ 0,3 dan jika pesertanya 100 lebih proporsi
pemilihan tiap option jawaban ≥ 5% (0,05).
6-36 Evaluasi Pembelajaran

6. Reliabilitas tes
Sebuah tes yang dapat memberikan hasil yang konsisten dan
tidak bertentangan apabila diulang berkali-kali disebut reliabel.
Dalam pengukuran sifat konsistensi ini sangat penting dalam
rangka untuk medapatkan kepastian dari apa yang diukur.
Cara menentukan estimasi terhadap reliabilitas dapat
dilakukan dengan beberapa macam cara, diantaranya dengan
metode test-retes, metode parallel form dan metode
internal consistency. Masing-masing metode tersebut
mempunyai karateristik dan persyaratan penggunaan yang
berbeda satu dengan yang lain. Di antara metode-metode
tersebut, metode internal consistency adalah yang paling banyak
digunakan, karena tidak perlu pengulangan, sehingga masalah-
masalah yang timbul pada saat pengulangan dapat dihindari.
Untuk menghitung reliabilitas dengan metode internal
consistency dapat dilakukan dengan beberapa cara di antaranya
adalah rumus korelasi product moment, rumus Spearman Brown,
rumus Rulon, rumus Alpha Cronbach, rumus Kuder Richadson-20
dan rumus Kuder Richadson-21.

Reliabilitas tes untuk soal obyektif


Pada analisis tes disini untuk soal obyektif hanya akan dijelaskan
dengan menggunakan rumus Kuder Richadson-20 sebagai
berikut:

KR - 20 =
k
.(1-

pq
)
2
k-1 St

KR-20 = Reliabilitas KR-20


k = jumlah butir tes
St2 = varians skor (simpangan baku kuadrat)
p = taraf kesukaran butir atau proporsi jawaban benar butir
q = proporsi jawaban salah butir = 1 – q
Evaluasi Pembelajaran 6-37

Reliabilitas tes untuk soal essay


Sedangkan untuk soal essay hanya akan dijelaskan
menggunakan rumus Alpha Cronbach sebagai berikut:

∑Si 2
k
=α .(1-
k- )
1 St
2

α = reliabilitas Alpha Cronbach


k = jumlah butir tes
2
Si = varians tiap butir
2 2

2 xi
Si =Xi -
N N
2
St = varians total (rumusnya seperti di atas)

Patokan/kriteria penerimaan reliabilitas tes adalah apabila harga


koefisien reliabilitasnya 0.5 ke atas sudah dianggap mencukupi.

7. Langkah-langkah Analisis Soal


Untuk melakukan analisis soal yang sudah diteskan langkah-
langkahnya sebagai berikut:
1. Mengurutkan subyek berdasarkan skor totalnya dari
yang tertinggi sampai yang terendah.
2. Membagi subyek berdasarkan skor totalnya menjadi kelompok
atas (tinggi) dan kelompok bawah (rendah)
3. jika n < 100 bisa langsung dibagi dua
4. jika n > 100 diambil 27% kelompok atas dan 27%
kelompok bawah.
5. Menentukan taraf kesukaran soal
6. Menentukan daya pembeda/validitas butir
7. Menentukan proporsi jawaban
8. Menghitung reliabilitas
6-38 Evaluasi Pembelajaran

C. Latihan
Untuk dapat lebih menjelaskan uraian materi yang telah
disampaikan di atas, maka berikut ini akan diberikan beberapa contoh
latihan.
Latihan 1:
Hasil tes dengan menggunakan soal obyektif pada kompetensi mengenal
dasar pengecoran pola jawaban dan kuncinya sebagai berikut.

Nama Nomor Butir Kunci Jawaban


1 2 3 4 5
A B e d b c 1. b
B B c a c d 2. e
C A d b a b 3. c
D B e c e e 4. d
E E e e d e 5. a
F B e c d d
G b e c d a
H b e a d b

Pertanyaan:
a) Mana butir soal yang bagus?
b) Hitung reliabilitas soal tes tersebut?
Evaluasi Pembelajaran 6-39

Jawab:
Menskor hasil tes

Nama Nomor Butir Skor


1 2 3 4 5
A 1 1 0 0 0 2
B 1 0 0 0 0 1
C 0 0 0 0 0 0
D 1 1 1 0 0 3
E 0 1 0 1 0 2
F 1 1 1 1 0 4
G 1 1 1 1 1 5
H 1 1 0 1 0 3

Mengelompokan skor Tes


2
Nama Nomor Butir X X
1 2 3 4 5
G 1 1 1 1 1 5 25
F 1 1 1 1 0 4 16
D 1 1 1 0 0 3 9
H 1 1 0 1 0 3 9
A 1 1 0 0 0 2 4
E 0 1 0 1 0 2 4
B 1 0 0 0 0 1 1
C 0 0 0 0 0 0 0
Σ 20 68
N 6 6 3 4 1
p 0,75 0,75 0,375 0,5 0,125
q 0,25 0,25 0,625 0,5 0,875
Σpq 0,1875 0,1875 0,2344 0,25 0,1094 0,9688
6-40 Evaluasi Pembelajaran

Rangkuman:

Nomor Butir p d = pA – pB Keterangan

1 0,75 4/4 – 2/4 = 0,5 diterima/mudah

2 0,75 4/4 - 2/4 = 0,5 diterima/mudah

3 0,375 3/4 - 0/4 = 0,75 diterima/sedang

4 0,5 3/4 – 1/4 = 0,5 diterima/sedang

5 0,125 1/4 – 0/4 = 0,25 ditolak/sukar

Mengelompokan skor tes kembali dengan membuang butir soal no. 5

2
Nama Nomor Butir X X
1 2 3 4
G 1 1 1 1 4 16
F 1 1 1 1 4 16
D 1 1 1 0 3 9
H 1 1 0 1 3 9
A 1 1 0 0 2 4
E 0 1 0 1 2 4
B 1 0 0 0 1 1
C 0 0 0 0 0 0
Σ 19 59

n 6 6 3 4

p 0,75 0,75 0,375 0,5

q 0,25 0,25 0,625 0,5

Σpq 0,1875 0,1875 0,2344 0,25 0,8599

2 2
St = 59/8 – (19/8) = 1,734
Evaluasi Pembelajaran 6-41

Menghitung reliabilitas

k Σpq
KR-20 = . (1 - )
2
k–1 St

KR-20 = 4/4-1 . (1- 0,8594/1,734) = 0,67

Kesimpulan:
a) Butir soal yang bagus no: 1, 2, 3, dan 4
b) Reliabilitas tes = 0,67 (reliabel)

Latihan 2:
Tes essay kompetensi menggunakan alat ukur berjumlah 5 butir soal
dengan bobot nilai: soal no. 1 skor 10, no. 2 skor 20, no. 3 skor 35, no. 4
skor 25 dan no. 5 skor 10. Tes diberikan kepada 10 siswa hasilnya
sebagai berikut.

Nama Nomor Butir Skor Total


1 2 3 4 5
G 4 12 15 10 6 47
D 10 18 30 20 8 86
B 3 8 10 5 2 28
A 5 10 16 8 4 43
H 9 20 35 25 9 98
C 5 6 12 9 3 35
F 9 17 25 22 10 83
J 8 19 28 24 7 86
E 9 20 32 22 8 91
I 7 16 26 21 7 77
6-42 Evaluasi Pembelajaran

Pertanyaan:

a) Mana butir soal yang bagus?


b) Hitung reliabilitas soal tes tersebut?
Jawab:

Mengelompokan skor Tes

2
Nama Nomor Butir X X
1 2 3 4 5
9604
H 9 20 35 25 9 98
8281
E 9 20 32 22 8 91
7396
D 10 18 30 20 8 86
7396
J 8 19 28 24 7 86
6889
F 9 17 25 22 10 83
5929
I 7 16 26 21 7 77
2209
G 4 12 15 10 6 47
1848
A 5 10 16 8 4 43
1225
C 5 6 12 9 3 35
764
B 3 8 10 5 2 28

p 0,69 0,73 0,65 0,47 0,64 674 51562


pA 0,9 0,94 0,86 0,65 0,84
pB 0,48 0,52 0,45 0,30 0,44
d 0,42 0,42 0,41 0,35 0,40
Xi 69 146 229 166 64
2
Xi 531 2374 5959 3280 472
Evaluasi Pembelajaran 6-43

Rangkuman:

Nomor Butir p d = pA – pB Keterangan


1 0,69 0,42 diterima/sedangt
2 0,73 0,42 diterima/mudah
3 0,63 0,41 diterima/sedang
4 0,47 0,35 diterima/sedang
5 0,64 0,40 diterima/sedang
Varians total
2 2
St = 51562/10 – (674/10) = 613,44

Varians butir 1

2 2
S1 = 531/10 – (69/10) = 5,49

Dengan cara yang sama didapatkan


2
S2 = 24,24
2
S3 =71,49
2
S4 = 52,44
2
S5 = 6,24
2
Stotal = 159,9

Menghitung reliabilitas

2
K Σ Si
α= (1 - )
2
k–1 St

α = 5/4 (1 – 159,9/613,44) = 0,93


6-44 Evaluasi Pembelajaran

Kesimpulan:
a) Butir soal yang bagus no: 1, 2, 3, 4 dan 5 (semua bagus)
b) Reliabilitas tes = 0,93 (reliabel)

D. Lembar Kegiatan
Untuk mendapatkan hasil belajar yang maksimal, maka peserta
perlu melakukan aktivitas kegiatan pembelajaran sebagai berikut:
1. Mengikuti proses pembelajaran secara runtut dengan mengikuti
secara cermat materi yang disampaikan dosen/instruktur.
2. Melakukan diskusi dengan dosen/instruktur dan rekan-rekan
pembelajar dalam satu kelompok membahas materi yang telah
dipelajari.
3. Mengerjakan semua tugas yang ada dalam tes formatif, dan
membahasnya dengan rekan-rekan pembelajar yang ada dalam
kelompok.
4. Membaca kembali rangkuman yang ada di akhir materi.

E. Rangkuman
Untuk mengingat materi yang telah dipelajari, peserta dapat
membaca rangkuman di bawah ini.
1. Tingkat kesukaran soal adalah proporsi peserta tes yang
menjawab benar dibandingkan dengan jumlah peserta tes
keseluruhan.
2. Daya pembeda adalah selisih antara tingkat kesukaran kelompok atas
dan kelompok bawah.
3. Validitas butir soal digunakan sebagai pengganti daya pembeda,
karena fungsinya sama yaitu untuk membedakan peserta tes yang
berkemampuan tinggi dan rendah.
4. Soal tes pilihan ganda terdiri dari dua bagian, yaitu pokok soal (stem)
yang berisi peramasalahan yang akan ditanyakan dan kemungkinan
jawaban (option). Kemungkinan jawaban ini terdiri dari kunci jawaban
dan pengecoh. Pengecoh yang berfungsi baik akan lebih banyak
Evaluasi Pembelajaran 6-45

dipilih oleh peserta tes yang berkemampuan rendah bukan yang


berkemampuan tinggi.
5. Sebuah tes yang dapat memberikan hasil yang konsisten dan tidak
bertentangan apabila diulang berkali-kali disebut reliabel. Dalam
pengukuran sifat konsistensi ini sangat penting dalam rangka untuk
medapatkan kepastian dari apa yang diukur. Metode internal
consistency adalah yang paling banyak digunakan dalam estimasi
reliabilitas. Penghitungan reliabilitas untuk soal obyektif biasanya
menggunakan rumus Kuder Richadson-20, sedangkan untuk soal
essay rumusnya Alpha Cronbach.

F. Tes Formatif II
I. Pilihlah satu jawaban yang benar dengan cara memberi tanda
silang (X) pada huruf yang dipilih!
1. Proporsi yang menjawab benar dibandingkan dengan jumlah
keseluruhan peserta tes adalah …
a. daya pembeda
b. tingkat kesukaran
c. proporsi distribusi jawaban
d. validitas butir

2. Dalam analisis soal, fungsi validitas butir sama dengan …


a. reliabilitas tes
b. tingkat kesukaran
c. daya pembeda
d. proporsi distribusi jawaban

3. Pengecoh yang berfungsi baik akan lebih banyak dipilih oleh


peserta tes yang berkemampuan …
a. rendah b.
sedang c.
rata-rata d.
tinggi

4. Jika hasil perhitungan mendapatkan nilai negatif, maka


menunjukkan tidak berfungsinya …
a. tingkat kesukaran
b. proporsi distribusi jawaban
c. reliabilitas tes
d. daya pembeda
6-46 Evaluasi Pembelajaran

5. Metode menentukan estimasi reliabilitas yang paling banyak


digunakan adalah …
a. test-retest
b. parallel form
c. internal consistency
d. ulang

6. Jika suatu butir soal tes dikerjakan oleh 200 siswa dan yang dapat
menjawab benar 25 siswa, maka soal tersebut …
a. mudah
b. cukup
c. sedang
d. sukar

7. Siswa kelas satu berjumlah 45, ketika diadakan tes yang mengikuti
hanya 40 siswa, sedangkan yang menjawab benar suatu butir soal
tes ada 20 siswa, maka tingkat kesukaran soal tersebut sebesar …
a. 0,44
b. 0,50
c. 2,00
d. 2,25

8. Sebuah butir soal tes obyektif dikerjakan oleh 320 siswa pola
jawabannya sebagai berikut:
No. Kelompok Subyek Pilihan Jawaban
A∗ B C D
Kelompok Atas 120 10 5 25
25
Kelompok Bawah 40 30 50 40
Keterangan: ∗ Kunci jawaban

Nilai daya pembeda soal di atas adalah …


a. 0,25 b. 0,38 c. 0,40 d. 0,50
Evaluasi Pembelajaran 6-47

9. Sebuah butir soal tes obyektif dikerjakan oleh 250 siswa pola
jawabannya sebagai berikut:
No. Kelompok Subyek Pilihan Jawaban
A B C D∗
Kelompok Atas 25 15 10 75
30
Kelompok Bawah 35 40 15 35
Keterangan: ∗ Kunci jawaban
Kemungkinan jawaban (option) C soal di atas dipilih
peserta sebanyak …
a. 15% b. 12% c. 10% d. 8%

10. Soal tes essay berjumlah 6 butir duji cobakan pada 150 siswa,
setelah diuji coba didapat hasil varians total (St2) = 80, dan
total varians butir (Σ Si2) = 20, dengan menggunakan rumus
Alpha Cronbach besarnya nilai reliabilitas adalah …
a. 0,90 b. 0,85 c. 0,80 d. 0,75

II. Kerjakanlah soal di bawah ini!


1. Jelaskan bagaimana cara menganalisis soal yang telah diujikan
kepada siswa?
2. Dari hasil tes kompetensi Membaca Gambar Teknik dengan
menggunakan soal bentuk obyektif dengan jumlah tujuh butir yang
dikerjakan sepuluh siswa, pola jawabannya sebagai berikut:

Nama Nomor Butir Kunci Jawaban


1 2 3 4 5 6 7
A B E C E D A B 1. B
B B C C B B E C 2. E
C B D A C A B A 3. C
D B E C D A D E 4. D
E B B C D A C E 5. A
F A A C D A C B 6. C
G C D D A A A C 7. D
H B E C D A C D
I B E C D A E D
J E B E C A C E
6-48 Evaluasi Pembelajaran

Dengan tanpa memperhatikan faktor pengecoh (distractor)

Ditanyakan:

a) Butir-butir soal nomor berapa yang dapat diterima?

b) Hitung reliabilitas tes tersebut dengan rumus KR-20?

3. Tes essay kompetensi pemahaman sistem pengapian konvensional


berjumlah 5 butir soal dengan bobot nilai No. 1 nilai 10, No. 2 nilai 15,
No. 3 nilai 20, No. 4 nilai 25 dan No. 5 nilai 30. Tes diberikan kepada
12 siswa hasilnya sebagai berikut:

Nama No. Butir


1 2 3 4 5
A 2 5 9 20 10
B 10 14 20 15 30
C 9 12 18 14 25
D 7 11 17 12 28
E 8 10 16 13 24
F 6 13 15 16 20
G 4 6 10 23 12
H 5 12 14 11 18
I 2 5 8 18 10
J 3 7 7 19 12
K 2 6 10 22 14
L 2 4 6 17 11
Ditanyakan:

a) Bagimana kualitas butir-butir soal di atas?

b) Mana soal yang mudah, sedang dan sukar?

c) Hitung nilai reliabilitasnya?


DAFTAR PUSTAKA

Fernandes, H,J.X. 1984. Testing and Measurement. Jakarta: National


Education Planning Evaluation and Curriculum Development

Nitko, Anthony J. 1983. Educational Tests and Measurement An


Introduction. New York: Harcourt Brace Jovanovich, Inc.

Purwanto Ngalim. 1984. Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran.


Bandung: Remadja Karya.

Ratna Sayekti Rusli. 1988. Tes dan Pengukuran dalam Pendidikan.


Jakarta: Depdikbud., Dirjen Dikti, LP2LPTK.

Sax, Gilbert. 1980. Principles of Educational and Psychological


Measurement and Evaluation. Second edition. Belmont, California:
Wadsworth Publishing Company.

Shirran, Alex. 2008. Mengevaluasi Siswa. Penerjemah: Nien Bakti


Soemanto dan Ariobimo. Jakarta: PT Gramedia Widiasarana
Indonesia.

Sukesti Hartri. 1986. Validitas dan Reliabilitas. Jakarta: Depdikbud.


Puslitbang.

Suprapto.1986. Perencanaan penyusunan Tes dan Hasil Belajar. Jakarta:


Badan Penelitian dan Pengembangan Pendidikan dan Kebudayaan
Pusat Pengkajian dan Pengembangan Sistem Pengujian

Surapranata, Sumarna. 2004. Analisis, Validitas, Reliabilitas dan


Interpretasi Hasil Tes. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

Thorndike, D.L. and E.P. Begen. 1977. Measurement and Evaluation in


th
Psychology and Education. 4 Edition. New York.: John Wiley and
Son.
BAB I PENDAHULUAN

Rendahnya partisipasi peserta didik dalam belajar dan khususnya


kualitas hasil belajar maka proses pembelajaran perlu mendapatkan
perhatian penuh. Oleh karena itu perlu adanya upaya guna meningkatkan
minat dan motivasi pada peserta didik agar mutu belajarnya meningkat dan
peserta didik makin berperan aktif dalam proses belajar, yang pada
gilirannya dapat meningkatkan kualitas hasil belajarnya. Untuk maksud di
atas, salah satu upaya yang dilakukan adalah pembelajaran dirancang
secara sistematis, dengan cara memberdayakan teknologi pembelajaran dan
media pembelajaran. Untuk itu perlu adanya komitmen para guru yang lebih
menekankan pada pemberdayaan teknologi pembelajaran dan media
pembelajaran, sehingga akan melahirkan masyarakat berbasis teknologi
informasi.
Mengingat pentingnya kedudukan media dalam konteks pembelajaran,
maka media sebagai bagian integral pembelajaran, komponen ini perlu
mendapatkan perhatian para guru. Pentingnya media dalam memfasilita
peserta didik, dimana penyajiannya disesuaikan dengan tujuan pembelajaran
yang ditetapkan. Hadirnya media dalam proses pembelajaran sangat
membantu pebelajar lebih memahami hal yang dipelajari. Oleh sebab itu,
pemilihan dan penggunaan media harus benar-benar tepat agar tujuan yang
diinginkan dapat tercapai dengan mudah. Pada akhirnya, pemanfaatan dan
penggunaan media menujang efektivitas, efisiensi, dan daya tarik dalam
pembelajaran. Itulah sebabnya, guru atau pembelajar perlu melakukan
perencanaan secara matang ketika merancang pembelajaran dengan
memanfaatkan media agar proses pembelajaran dapat berlangsung efektif.
7-2 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

A. Deskrispsi Bahan Ajar


Pemanfaatan media dalam pembelajaran meliputi urutan materi
sebagai berikut: 1) Pengertian dan fungsi Media dalam pembelajaran, 2)
Teori-teori belajar dalam kaitan dengan pemilihan dan penggunaan media
pembelajaran, 3) Arti pentingnya media pembelajaran, 4) Faktor-faktor
yang perlu diperhatikan dalam memilih media pembelajaran, 5) Prosedur
pemilihan media, 6) Prinsip pemilihan media menurut bahasa sendiri, 7)
Kriteria pemilihan media (Gerlach dan Ely), 8) Penentuan dan pemilihan
untuk pemanfaatan media dalam pembelajaran sesuai dengan kebutuhan
belajar.

B. Prasyarat
Peserta Diklat memahami teori-teori belajar, Arti, fungsi, Jenis dan
Peran dalam menunjang pembelajaran.

C. Kompetensi
Setelah mempelajari bahan ajar ini, Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan pentingnya teori-teori belajar dalam kaitannya dengan
pemilihan dan penggunaan media pembelajaran;
2. mendeskripsikan pentingnya media pembelajaran.
3. menyebutkan faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih
media pembelajaran.
4. menjelaskan prosedur pemilihan media.
5. menjelaskan sedikitnya enam prinsip pemilihan media.
6. mendeskripsikan empat kriteria pemilihan media menurut Gerlach dan
Ely;
7. menentukan pilihan dalam pemanfaatan media pembelajaran sesuai
dengan kebutuhan belajar.
D. Indikator yang dicapai
1. Peserta diklat mampu menjelaskan pentingnya teori-teori
belajar dalam kaitannya dengan pemilihan dan penggunaan
media pembelajaran;
2. Perserta diklat mampu mendeskripsikan pentingnya media
pembelajaran.
3. Peserta dapat menyebutkan faktor-faktor yang perlu
diperhatikan dalam memilih media pembelajaran.
4. Peserta diklat dapat menjelaskan prosedur pemilihan media.
5. Pesertra diklat dapat menjelaskan sedikitnya enam prinsip
pemilihan media.
6. Peserta diklat dapat mendeskripsikan empat kriteria pemilihan
media menurut Gerlach dan Ely;
7. Peserta dapat menentukan pilihan dalam pemanfaatan media
pembelajaran sesuai dengan kebutuhan belajar.
7-4 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

BAB II KEGIATAN BELAJAR 1


ARTI PENTINGNYA MEDIA PEMBELAJARAN

A. Kompetensi
1. menjelaskan pentingnya teori-teori belajar dalam kaitannya dengan
pemilihan dan penggunaan media pembelajaran;
2. mendeskripsikan pentingnya media pembelajaran.
3. menyebutkan faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam memilih
media pembelajaran.
4. menjelaskan prosedur pemilihan media.
5. menjelaskan sedikitnya enam prinsip pemilihan media.
6. mendeskripsikan 4 kriteria pemilihan media menurut Gerlach dan Ely;
7. menentukan pilihan dalam pemanfaatan media pembelajaran sesuai
dengan kebutuhan belajar.

B. Indikator yang dicapai


1. Peserta diklat mampu menjelaskan pentingnya teori-teori belajar
dengan pemilihan dan penggunaan media pembelajaran;
2. Perserta diklat mampu mendeskripsikan pentingnya media
pembelajaran.
3. Peserta dapat menyebutkan faktor-faktor yang perlu diperhatikan
dalam memilih media pembelajaran.
4. Peserta diklat dapat menjelaskan prosedur pemilihan media.
5. Peserta diklat dapat menjelaskan enam prinsip pemilihan media.
6. Peserta diklat dapat mendeskripsikan empat kriteria pemilihan
media menurut Gerlach dan Ely;
7. Peserta dapat menentukan pilihan dalam pemanfaatan media
pembelajaran.
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-5

C. Uraian Materi
1. Media dan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran merupakan suatu sistem, komponen-
komponen saling berkaitan atau berhubungan satu sama lain yang tak
terpisahkan dan diantara komponen sistem tersebut memiliki nilai
sinergi yang dapat menggerakkan sistem. Pembelajaran sebagai
sistem terdiri atas komponen-komponen, yaitu: tujuan pembelajaran,
materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, yang di dalamnya
termasuk penggunaan metode pembelajaran, alat dan sumber
pembelajaran, serta penilaian hasil belajar.
Media merupakan salah satu bagian dari sistem pembelajaran,
bahkan lebih spesifik media dapat dikatakan sebagai bagian integral
dari kegiatan pembelajaran. Media sebagai bagian integral sistem
pembelajaran maka kedudukannya tidak dapat dipisahkan yang
berpengaruh terhadap proses pembelajaran. Atau, dengan kata lain
kegiatan pembelajaran tidak akan dapat berlangsung dengan baik
tanpa media pembelajaran.
Berkenaan dengan perkembangan teknologi pembelajaran, peran
media menjadi sangat penting. Media pembelajaran yang berupa
teknologi dipandang sebagai aplikasi ilmu pengetahuan dapat
berwujud media elektronik atau non elketronik menempati posisi
strategis dalam mempermudah dan memperlancar dalam belajar serta
jangkauan belajar juga menjadi lebih luas (distance learning) dan lebih
cepat (access to internet or learning through computer), yang pada
akhirnya penerapan teknologi pembelajaran memiliki kontribusi yang
besar dalam belajar.
Apakah yang dimaksud teknologi pembelajaran itu? Teknologi
pembelajaran adalah suatu proses yang kompleks dan terpadu yang
melibatkan orang, prosedur, ide, peralatan, dan organisasi, untuk
7-6 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

menganalisis masalah, mencari cara pemecahan masalah,


melaksanakan, mengevaluasi dan mengelola pemecahan masalah
dalam situasi di mana kegiatan belajar lebih terkontrol. Pemecahan
masalah pembelajaran dalam teknologi pembelajaran, baik yang
berupa komponen sistem pembelajaran disusun dalam fungsi disain
atau seleksi, dan dalam pemanfaatan, serta dikombinasikan sehingga
menjadi sistem pembelajaran yang lengkap. Komponen-komponen
sumber belajar meliputi: pesan, orang, bahan, peralatan, teknik dan
latar.
Penyediaan sumber belajar (learning resources) yang memadai
disetiap sekolah atau mungkin gugus sekolah (school cluster) akan
memberikan arti penting bagi peningkatan proses pembelajaran.
Sumber belajar yang dimanfaatkan oleh sekolah atau dapat juga
dilakukan secara bersama (sharing resources) akan lebih
mempercepat pemerataan dan penyebarluasan kualitas hasil
pembelajaran. Hal ini dapat terlaksana dengan baik apabila terdapat
kerja sama yang baik diantara sekolah yang ada termasuk juga kerja
sama dengan lembaga lain dan masyarakat.

2. Pengertian Media Pembelajaran


Media dalam arti sempit berarti komponen bahan dan komponen
alat dalam sistem pembelajaran. Dalam arti luas media berarti
pemanfaatan secara maksimum semua komponen sistem dan
sumber belajar di atas untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu.
Menurut Hamidjojo, media ialah semua bentuk perantara yang dipakai
orang penyebar ide, sehingga gagasan itu sampai kepada penerima.
Sedangkan, McLuhan memberikan batasan yang intinya bahwa media
sarana yang disebut saluran, karena pada hakekatnya media telah
memperluas dan memperpanjang kemampuan manusia untuk
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-7

merasakan, mendengar dan melihat dalam batas jarak dan waktu


tertentu, kini dengan bantuan media batas-batas itu hampir menjadi
tidak ada. Dan selanjutnya Blacks dan Horalsen berpendapat, media
adalah saluran komunikasi atau medium yang digunakan untuk
membawa atau menyampaikan suatu pesan, di mana medium itu
merupakan jalan atau alat dengan mana suatu pesan berjalan antara
komunikator ke komunikan.
Berdasarkan pada batasan-batasan di atas, maka dapatlah
diambil kesimpulan bahwa media adalah suatu alat atau sarana atau
perangkat yang berfungsi sebagai perantara atau saluran atau
jembatan dalam kegiatan komunikasi (penyampaian dan penerimaan
pesan) antara komunikator (penyapai pesan) dan komunikan
(penerima pesan).
Sedangkan, istilah pembelajaran atau pengajaran (ungkapan
yang lebih banyak dikenal sebelumnya), adalah upaya untuk
membelajarkan pebelajar. Membelajarkan berarti usaha membuat
seseorang belajar. Dalam upaya pembelajaran terjadi komunikasi
antara pebelajar (siswa) dengan guru, pembelajar atau pengajar
(ungkapan yang lebih umum digunakan sebelumnya), sehingga proses
pembelajaran seperti ini adalah sebagai bagian proses komunikasi
antar manusia (dalam hal ini yaitu antara pembelajar dan pebelajar).
Meskipun dapat saja terjadi komunikasi langsung antara pebelajar
dengan bahan pembelajaran, di sana ada peranan media
pembelajaran.
Batasan pembelajaran secara implisit terdapat beberapa
kegiatan, yaitu meliputi; kegiatan memilih, menetapkan, dan
mengembangkan metode untuk mencapai hasil pembelajaran yang
diinginkan. Dalam upaya bagaimana membelajarkan siswa, maka
peran media tidak bisa dipisahkan dari kegiatan pembelajaran.
7-8 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

Pembelajaran dalam hal ini dipandang sebagai suatu sistem, yaitu


sistem pembelajaran atau lebih dikenal sebagai sistem instruksional.
Sebagai suatu sistem pembelajaran meliputi komponen-komponen
yang satu sama lain tidak dapat dipisahkan, melainkan saling berkaitan
dan memiliki efek sinergi (nilai lebih). Komponen itu meliputi tujuan, isi,
metode atau strategi pembelajaran, media dan sumber belajar serta
evaluasi hasil belajar.
Jadi pengertian media pembelajaran secara singkat dapat
dikemukakan sebagai sesuatu (bisa berupa alat, bahan, atau keadaan)
yang digunakan sebagai perantara komunikasi dalam kegiatan
pembelajaran. Jadi ada tiga konsep yang mendasari batasan media
pembelajaran di atas yaitu konsep komunikasi, konsep sistem dan
konsep pembelajaran.
Sedangkan pengertian alat peraga dalam pembelajaran Hamalik
memberikan penjelasan, bahwa pengertian keperagaan berasal dari
kata "raga", artinya suatu benda yang dapat diraba, dilihat, didengar
dan yang dapat diamati melalui panca indera kita. Alat peraga ialah
segala sesuatu yang dapat memberikan rangsangan alat indera agar
pesan dapat diterima dengan baik. Alat peraga pembelajaran berarti
segala sesuatu yang dapat memberikan rangsangan kepada alat
indera, sehingga interaksi pembelajaran dapat berjalan dengan baik.
Dalam penyampaian pesan pembelajaran, guru tentu menginginkan
agar pesan yang disampaikan dapat diterima dengan jelas, mudah
dimengerti, kongkret dan tahan lama dalam ingatan pebelajar. Alat
peraga ialah sesuatu yang dapat membantu guru dalam usaha
tersebut.
Batasan tentang AVA, Brown mengemukakan, bahwa "Not many
years ago, media were called audiovisual aids". Jadi pengertian AVA
dapat disimpulkan sebagai alat pembantu guru yang tampilannya
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-9

dapat berupa suara (audio), rupa (visual), atau kedua-duanya


(audiovisual) untuk menyampaikan pesan pembelajaran. Alat-alat AVA
biasanya berupa produk elektronik seperti proyektor Overhead dan
transparansi, proyektor film bingkai (slides), proyektor film rangkai
(filmstrips), proyektor film,video tape recorder (VTR) dan sebagainya.

3. Teori-teori Belajar
Implementasi teori-teori belajar dalam pembelajaran tidak dapat
dilepaskan dari pendekatan pembelajaran yang dipakai oleh
pembelajar dalam kelas. Pembelajaran dalam hal ini dapat dimaknai
sebagai suatu pengaturan informasi dan lingkungan untuk
memfasilitasi pebelajar. Lingkungan yang dimaksud bukan hanya
tempat belajar, melainkan metode, media dan teknologi yang
digunakan untuk menyampaikan informasi dan memandu studi
pebelajar. Teori-teori belajar yang telah memberi sumbangan berarti
bagi dunia pendidikan pada umumnya, dan pembelajaran secara
khusus meliputi teori behavioristik, kognitif, dan konstruktivistik.
Teori belajar behavioristik menekankan pada kontrol eksternal,
yaitu segala sesuatu yang nampak dari luar, dapat diamati atau
diobservasi, diukur dan ditampilkan. Dalam behaviorisme, penyusunan
rancangan atau desain pembelajaran dan media mengacu pada
tujuan. Materi yang tidak berhubungan langsung dengan tujuan sangat
dihindari. Pendekatan ini sangat sukses dalam mengajarkan
pengetahuan dan keterampilan dasar. Dalam teori ini, segala sesuatu
diawali dengan tujuan dan tujuan itu harus dapat diukur
pencapaiannya. Oleh sebab itu, tujuan pembelajaran harus
dirumuskan secara khusus (specific), teramati (observable), dan
terukur (measureable). Secara khusus berarti tujuan hanya memuat
tingkah laku (action) tunggal, teramati berarti tingkah laku yang
7-10 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

dikerjakan oleh pebelajar dinyatakan dalam ungkapan kata kerja


operasional yang dapat diamati oleh guru, dan terukur berarti tingkah
laku yang dikerjakan oleh pebelajar haruslah jelas.
Teori belajar kognitif menekankan pada proses-proses yang
bersifat internal atau proses mental. pada pebelajar. Artinya
bagaimana proses berpikir pebelajar melalui media yang dipakai.
Rancangan atau desain pembelajaran berdasarkan perspektif kognitif,
memiliki ciri-ciri: (1) memperbolehkan pebelajar untuk mengaktifkan
strategi kognitifnya sendiri dan mereka menganjurkan interaksi antar
pebelajar dan (2) tidak membatasi definisi pebelajar pada perilaku
yang dapat diamati. Belajar menurut teori kognitif adalah proses
penyusunan skemata. Skemata adalah struktur mental individu yang
diorganisir dari penerimaan terhadap lingkungan. Skemata beradaptasi
dan berubah selama terjadi perkembangan mental dan proses belajar.
Skemata juga digunakan untuk mengidentifikasi, memproses,
mengumpulkan informasi dan dapat digunakan untuk mengklasifikasi
pengalaman dan informasi spesifik.
Sedangkan, teori belajar konstruktivistik menekankan pada belajar
bermakna (meaningful learning) bagi pebelajar. Untuk itu perlu
penciptaan lingkungan yang kaya untuk membantu bagi terjadinya
proses belajar. Para penganut teori belajar konstruktivistik ini juga
berpadangan bahwa manusia mengkonstruksi pengetahuannya
sendiri. Pandangan ini berarti bahwa pengetahuan bukanlah sesuatu
yang bersifat eksternal yang perlu diinternalisasi oleh siswa, dan
pengetahuan juga bukan sesuatu yang bersifat bawaan. Lebih jauh,
para ahli konstruktivistik berpendapat bahwa siswa yang sedang
berkembang itu mengkonstruksi pengetahuannya melalui interaksi
yang terus menerus dengan alam lingkungannya. Dengan demikian,
peranan pendidikan adalah menyediakan lingkungan yang dapat
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-11

menstimulasi dan mendukung siswa dalam proses belajar.


Penyediakan lingkungan belajar yang kaya memungkinkan pebelajar
untuk menciptakan maknanya sendiri. Lingkungan belajar yang kaya
dapat disediakan dengan menggunakan berbagai variasi media dan
teknologi pembelajaran. Pembelajar dan perancang pembelajaran
harus mengembangkan kognitif, keterampilan dan sikap sesuai
dengan kebutuhan. Tidak ada teori belajar yang paling benar. Kita
harus menggunakan teori-teori tersebut sesuai dengan situasi, variasi
pebelajar dan tujuan pembelajaran.

4. Fungsi Media Pembelajaran


Ada beberapa pendapat tentang fungsi media pembelajaran.
Peranan media dalam kegiatan pembelajaran merupakan bagian yang
sangat menentukan efetivitas dan efisiensi pencapaian tujuan
pembelajaran. McKown dalam bukunya "Audio Visual Aids To
Instruction" mengemukakan empat fungsi media. Keempat fungsi
tersebut adalah sebagai berikut. Pertama, mengubah titik berat
pendidikan formal, yang artinya dengan media pembelajaran yang
tadinya abstrak menjadi kongkret, pembelajaran yang tadinya teoritis
menjadi fungsional praktis. Kedua, membangkitkan motivasi belajar,
dalam hal ini media menjadi motivasi ekstrinsik, sebab penggunaan
media pembelajaran menjadi lebih menarik dan memusatkan perhatian
pebelajar. Ketiga, memberikan kejelasan, agar pengetahuan dan
pengalaman pebelajar dapat lebih jelas dan mudah dimengerti maka
media dapat memperjelas hal itu. Dan keempat, yaitu memberikan
stimulasi belajar, terutama rasa ingin tahu. Daya ingin tahu perlu
dirangsang agar selalu timbul rasa keingintahuan yang harus penuhi
melalui penyediaan media.
7-12 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

Rowntree mengemukakan enam fungsi media, yaitu: 1)


membangkitkan motivasi belajar, 2) mengulang apa yang telah
dipelajari, 3) menyediakan stimulus belajar, 4) mengaktifkan respon
siswa, 5) memberikan umpan balik dengan segera, dan 6)
menggalakkan latihan yang serasi.
Berkenaan dengan fungsi-fungsi media di atas, Gerlach dan Ely
mengemu-kakan ada tiga keistimewaan media, yaitu keistimewaan
fiksatif, keistimewaan manipulatif dan keistimewaan distributif. Ketiga
keistimewaan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:
Keistimewaan fiksatif, berkenaan dengan kemampuan media untuk
menangkap, menyimpan dan kemudian menampilkan kembali suatu
obyek atau kejadian. Dengan kemampuan ini memungkinkan suatu
obyek dapat dipotret, digambar atau direkam, kemudian disimpan dan
pada saat diperlukan dapat ditampilkan serta diamati kembali.
Keadaan objek yang ditampilkan sesuai dengan objek rnyatanya.
Keistimewaan manipulatif, kemampuan untuk menampilkan kembali
suatu obyek, peristiwa atau kejadian dengan berbagai macam cara
sesuai keperluan. Maksudnya obyek atau kejadian itu ditampilkan
dengan perubahan ukuran, kecepatan serta dapat diulang-ulang
penampilannya. Objek yang disajikan diubah sesuai dengan
keperluannya.
Keistimewaan distributif, yaitu dalam sekali penampilan suatu obyek
atau kejadian dapat menjangkau pengamat yang sangat besar
jumlahnya dan tersebar dalam kawasan yang sangat luas. Misalnya
penggunaan televisi dan radio serta surat kabar. Keistimewaan ini
berkenaan dengan kemampuan media dalam menyebarluaskan
isnformasi yang diakandungnya kepada sejumlah penerima lebih
banyak.
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-13

Media juga berfungsi secara efektif dalam konteks pembelajaran


yang berlangsung tanpa menuntut kehadiran guru. Media sering dalam
bentuk “kemasan” untuk mencapai tujuan pembelajaran. Dalam
halsituasi seperti ini, tujuan telah ditetapkan, petunjuk atau pedoman
kerja untuk mencapai tujuan telah diberikan, bahan-bahan atau
material telah disusun dengan rapih, dan alat ukur atau evaluasi juga
disertakan. Media pembelajaran yang mempersyaratkan situasi seperti
di atas dapat berwujud modul, paket belajar, kaset dan perangkat
lunak komputer yang dipakai oleh peserta didik atau peserta pelatihan.
Dalam kondisi ini, guru atau instruktur berfungsi sebagai fasilitator
pembelajaran.

5. Peranan Media Pembelajaran dalam Konteks Belajar


Pada saat mengajar, para guru sering dihadapkan pada
persoalan-persoalan yang berkaitan dengan bagaimana cara
mempermudah belajar peserta didik. Guru atau instruktur perlu
memberi kemudahan atau fasilitasi dalam menyampaikan informasi.
Sebaliknya, peserta didik yang memperoleh kemudahan dalam
menerima informasi akan belajar lebih bergairah dan termotivasi.
Dalam usaha membantu peserta didik untuk memperoleh kemudahan
belajarnya, ada banyak unsur atau elemen yang harus diperhatikan.
Unsur-unsur itu adalah tujuan yang ingin dicapai, karakteristik peserta
didik, isi bahan yang dipelajari, cara atau metode atau strategi yang
digunakan, alat ukur atau evaluasi, serta balikan. Walaupun, semua
unsur telah diseleksi pada dasarnya kita kembali pada apa tujuan yang
ingin dicapai. Dan, tujuan itu sendirilah yang akhirnya menjadi
tumpuan akhir aktivitas pembelajaran.
Sebagaimana dikemukakan di atas bahwa banyak unsur yang
berpengaruh untuk mempermudah peserta didik (pebelajar)pebelajar
7-14 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

dalam memperoleh pengetahuan atau informasi. Salah satu unsur itu


adalah media pembelajaran. Pentingnya kehadiran media
pembelajaran tentunya sangat tergantung pada tujuan dan isi atau
substansi pembelajaran itu sendiri. Kehadiran media dalam
pembelajaran juga ditentukan oleh cara pandang atau paradigma kita
terhadap sistem pembelajaran.
Media memiliki berbagai peran dalam aktivitas pembelajaran.
Selama ini, pembelajaran mungkin lebih banyak tergantung pada
keberadaan guru. Dalam situasi demikian, media mungkin tidak
banyak digunakan oleh guru. Atau, apabila digunakan media hanya
sebatas sebagai “alat bantu” pembelajaran. Pandangan demikian ini
mengisyaratkan tidak adanya upaya pemberdayaan media dalam
proses pembelajaran. Sebaliknya, pembelajaran mungkin juga tidak
memerlukan kehadiran guru. Pembelajaran yang tidak tergantung
pada guru, instructor-independent instruction, atau disebut juga
sebagai “self-instruction,“ bahkan kerapkali diarahkan oleh siapa yang
merancang media tersebut. Dalam situasi pembelajaran yang berbasis
pada guru, instructor-based instruction, penggunaan media
pembelajaran secara umum adalah untuk memberikan dukungan
suplementer secara langsung kepada guru. Media pembelajaran yang
dirancang secara memadai dapat meningkatkan dan memajukan
belajar dan memberikan dukungan pada pembelajaran yang berbasis
guru dan tingkat keefektifan media pembelajaran tergantung pada guru
itu sendiri.
Apabila melihat pembelajaran sebagai sebuah sistem, maka
unsur-unsur atau komponen-komponen yang terlibat dalam sistem itu
tidak dapat dipisahkan satu sama lainnya. Artinya ketiadaan suatu
unsur akan berpengaruh terhadap jalannya sistem secara
keseluruhan, maka media pembelajaran merupakan bagian integral
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-15

dalam pembelajaran. Media harus hadir dalam setiap aktivitas


pembelajaran yang dilakukan di kelas dan harus memiliki komitmen
terhadap keberadaan media pembelajaran, di mana pembelajaran
harus dirancang sedemikian rupa dan didasarkan pada apa yang ingin
dilakukan oleh peserta didik, atau apa yang ingin dihasilkan oleh
peserta didik, atau peserta didik ingin menjadi apa. Jika media
digunakan untuk memfasilitasi pembelajaran (proses belajar dan
mengajar), maka media itu harus dipilih dan digunakan karena media
ini memiliki potensi untuk mempermudah belajar.
Kehadiran teknologi dan media pembelajaran tidak bisa lepas dari
sejarah perkembangannya. Sejarah perkembangan ini dibangun sejak
awal abad 20-an, yang ditandai munculnya teori pendidikan atau
belajar. Setidak-tidak tiga pakar pendidikan seperti Dewey, Carter, dan
Kilpatrick merupakan peletak dasar tentang konsep teknologi
pendidikan. Teknologi pendidikan ini pertama kali dilihat sebagai suatu
teknologi alat. Teknologi ini merujuk pada penggunaan peralatan,
media dan perangkat keras untuk mencapai tujuan pendidikan.
Dengan demikian, istilah ini sama dengan ungkapan mengajar dengan
alat bantu audio-visual.
Bidang ini merupakan hasil dari perpaduan tiga hal, yaitu: media
dalam pendidikan, psikologi pembelajaran, dan pendekatan sistem
dalam pendidikan. Perkembangan teknologi pembelajaran modern
terjadi pasca perang dunia kedua. Dua pakar pendidikan yang memiliki
kontribusi besar bagi kelahiran teknologi pembelajaran modern ini
adalah Edgar Dale dan James Finn. Dale terkenal dengan kerucut
pengamalannya (The Cone of Experience). Kerucut pengalaman ini
berfungsi sebagai suatu visual yang sama dengan tingkat
konkritkongkret dan abstraksi metode mengajar dan media
pembelajaran.
7-16 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

Gambar 1: Kerucut Pengalaman menurut Edgar Dale


Tujuan kerucut pengalaman ini adalah ingin merepresentasikan
tingkat pengalaman, yaitu dari pengalaman yang langsung atau
konkritkongkret menunju pengalaman yang paling abstrak (simbolis).
Hubungan konkrit dan abstrak ini bersifat kontinum.
Dale berkeyakinan bahwa simbol-simbol dan ide-ide yang bersifat
abstrak hanya dapat dipahami dengan lebih mudah dan dipertahankan
oleh peserta didik manakala pengalaman-pengalaman ini dibangun
atas dasar pengalaman konkritkongkret. Kerucut pengalaman Dale ini
didasarkan pada teori pendidikan yang dikembangkan oleh Dewey,
yang pada saat itu sangat banyak dianut. Kerucut ini pertama kali
berusaha membangun alasan dasar (rasionel) yang mencakup baik
teori belajar maupun komunikasi audiovisual.

6. Pemanfaatan Media: Tersedia atau Direncanakan


Pemanfaatan merupakan salah satu kawasan atau domain dalam
Teknologi Pembelajaran. Pemanfaatan adalah aktivitas menggunakan
proses dan sumber untuk belajar (AECT, 1994). Mereka, para guru
atau pembelajar, yang terlibat dalam kegiatan pemanfaatan ini
memliki tanggung jawab untuk: 1) menyesuaikan antara pebelajar
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-17

(siswa) dengan bahan dan kegiatan yang spesifik, 2) menyiapkan


pebelajar agar dapat berinteraksi dengan bahan yang dipilih, 3)
memberikan bimbingan selama kegiatan, memberikan penilaian
terhadap hasil belajar yang dicapai, dan 4) memasukkan dalam
prosedur organisasi yang berkelanjutan.
Pemanfaatan media, dalam aktivitas pembelajaran adalah
penggunaan yang sistematis sumber-sumber untuk belajar. Proses
pemanfaatan media pembelajaran merupakan suatu keputusan yang
diambil oleh guru yang didasarkan pada desain atau rancangan
pembelajaran. Oleh sebab itu, prinsip pemanfaatan perlu dikaitkan
dengan karakteristik atau ciri-ciri khusus pebelajar. Karakteristik ini
berkenaan dengan gaya visual, auditorial, dan kinestetika pebelajar.
Ada pebelajar yang lebih suka belajar melalui bantuan visual, ada juga
yang lebih suka memilih bantuan auditorial, dan juga ada yang ingin
melalui kegiatan atau tindakan. Guru mencantumkan media atau
teknologi yang akan dipakai dalam mengajar.
Ada berbagai media yang tersedia di lapangan atau di pasaran.
Guru tidak perlu sibuk membuat media yang akan digunakan,
melainkan cukup memilih media yang tersedia. Media pembelajaran
yang dapat dimanfaatkan di kelas dapat berupa media mulai dari yang
paling sederhana dan tinggal memanfaatkan saja yang ada di
lingkungan kita hingga yang paling canggih (hightech). Media yang kita
gunakan di kelas dapat berupa media hanya tinggal memanfaatkan
dan tersedia di pasaran (by utilization). Misalnya, buku-buku, peta,
gambar, rangka, dan sebagainya. Selain itu juga media yang berupa
lingkungan yang ada di sekitar sekolah, rumah, pasar, museum, candi
dan seterusnya.
Di samping itu, media juga dirancang secara khusus untuk
kepentingan pembelajaran (by design). Guru merancang sendiri media
7-18 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

atau teknologi yang akan dipakai dalam mengajar. Keuntungan media


yang dirancang sendiri oleh guru antara lain: 1) disesuaikan dengan
tingkat atau karakteristik pebelajar, 2) sesuai dengan tujuan yang ingin
dicapai, 3) sesuai dengan materi yang disajikan, 4) sesuai dengan
kondisi lingkungan yang ada, dan seterusnya. Media yang dirancang
khusus ini dilakukan oleh pembelajar sesuai dengan tujuan
pembelajaran yang akan dicapai. Hal paling penting diperhatikan
adalah:
a) niat (intent) atau tujuan (objectives),
b) isi atau substansi (content) yang ingin disajikan,
c) kemauan (willingness),
d) kemampuan (capability), dan
e) ketersediaan (availability) media pembelajaran.
Kelas yang dipersiapkan dan diperkaya melalui penggunaan
media atau teknologi pembelajaran dapat membantu mempermudah
perubahan peran guru dari peran sebagai penyampai informasi atau
pengetahuan menjadi peran sebagai fasilitator belajar dan para guru
dapat mengubah model-model belajar dan mengajar yang saat ini
menekankan pada peran aktif peserta didik (pebelajar).
Aplikasi teknologi/media dalam dunia pendidikan pada umumnya
dan pembelajaran secara khusus telah memberikan kontribusi atau
sumbangan besar dalam rangka menyediakan dan melaksanakan
pemecahan masalah guna memberi kemungkinan belajar.
Pemecahan masalah belajar yang ditawarkan ini berupa penyediaan
sumber belajar, baik yang sengaja dirancang maupun yang dipilih dan
kemudian dimanfaatkan.
Teknologi/media pembelajaran ini memiliki dampak yang amat
besar terhadap struktur organisasi kelembagaan pendidikan baik pada
tingkat makro maupun tingkat mikro. Dampak ini dapat dirasakan
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-19

dalam tiga hal, yaitu: 1) mengubah pengambilan keputusan, 2)


menciptakan pola pembelajaran baru, dan 3) memungkinkan adanya
bentuk alternatif baru dalam kelembagaan pendidikan. Aplikasi
teknologi pembelajaran pada tingkat makro berupa penerapan
teknologi pada pendidikan jarak jauh (distance learning), misalnya
penyediaan modul pada sistem pendidikan SD kecil, SD Pamong,
SMP terbuka, UT, program penyetaraan pendidikan guru, dan
sebagainya. Pada tingkat mikro aplikasi teknologi dapat dilihat pada
pemanfaatan berbagai media pembelajaran di tingkat kelas dan juga
cara memposisikan media sebagai bagian integral pembelajaran.

a. Pola-pola Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran


Secara umum pola pemanfaatan media itu dapat dilihat dari
dua segi, yaitu dalam pola pembelajaran langsung dan
pembelajaran mandiri. Pola pembelajaran langsung, yaitu guru
memanfaatkan media dalam pembelajaran secara langsung
berinteraksi dengan para siswa. Guru menggunakan media ketika
membelajarkan siswa. Sedangkan, pembelajaran mandiri terjadi
siswa berhadapan langsung dengan media sebagai sumber
belajar, bila media sebagai sumber belajar disertai tujuan yang ingin
dicapai, petunjuk menggunakan, prosedur menggunakan
pengalaman belajar, dan evaluasi belajar.
Pola pemanfaatan media dalam pembelajaran tidak dapat
dilepaskan dengan pola-pola pembelajaran yang diorganisasi dan
diterapkan berdasarkan batasan teknologi pembelajaran, meliputi:
1) pola tradisional, yaitu hubungan guru-subyek didik secara
langsung,
7-20 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

2) pola guru dengan media, 3) pola pembelajaran bermedia,


dan 4) pola pembelajaran dengan media saja. Pola-pola
pembelajaran ini dapat direpresentasikan pada gambar 2 sebagai
berikut di bawah ini.
Penetapan
Tujuan si dan Guru Si Belajar
Metode

Gambar 2: Pola Pembelajaran Tradisional

Pola pembelajaran yang pertama, diidentifikasi sebagai pola


pembelajaran tradisional karena menempatkan hubungan bentuk
tatap muka antara guru-peserta didik (pebelajar). Pola ini masih
menempatkan kedudukan guru sebagai satu-satunya sumber dalam
komponen sistem pembelajaran. Segala sesuatunya masih sangat
tergantung kepada guru, sebagai sumber belajar utama. Artinya
tanpa adanya atau hadirnya guru maka belajar hampir dipastikan
tidak akan terjadi. Hal ini sejalan dengan pandangan yang
menyatakan bahwa apabila guru tidak ada maka proses belajar pun
tidak terjadi. Tipe pola pembelajaran yang kedua telah
menempatkan media dalam pembelajaran. Pola kedua ini
merupakan pola pembelajaran, di mana guru dengan alat bantu
audiovisual untuk membantu aktivitas pembelajaran. Pada tipe
pembelajaran ini masih menempatkan guru sebagai komponen
sistem pembelajaran utama dengan sumber belajar lain seperti
bahan pelajaran, perangkat keras, teknik, latar kegiatan belajar
yang dapat dipakai sebagai tambahan atau suplemen. Pola
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-21
pembelajaran yang kedua ini sebagaimana diperlihatkan pada
gambar 3 di bawah ini.

Penetapan Guru
Tujuan Isi dan dengan Pebelajar
Metode Media

Gambar 3: Pola Pembelajaran Tradisional Guru dengan Media

Pola pembelajaran yang ketiga telah menempatkan media


sebagai komponen sistem pembelajaran yang setara dengan
komponen lainnya. Pola ini mengandung pemanfaatan sistem
pembelajaran bermedia yang lengkap di mana guru terlibat dalam
suatu peran merancang dan evaluasi-seleksi, maupun dalam peran
pengadaan fungsi pemanfaatan dalam berbagai bidang dalam
sistem pembelajaran. Sebagian besar proses pembelajaran
disajikan melalui

Media

Penetapan
Tujuan Isi dan Pebelajar
Metode

Guru

Gambar 4: Fungsi Guru dengan Media

Pola bermedia direpresentasikankan dalam gambar 4 seperti di atas.

Penetapan
Tujuan Isi dan Media Pebelajar
Metode

Gambar 5: Fungsi Pembelajaran Bermedia


7-22 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

Pola pembelajaran yang keempat mencakup penggunaan


komponen sistem pembelajaran secara lengkap, yang hanya terdiri
atas pembelajaran bermedia (mediated instruction) seperti yang
dipresentasikan pada gambar 5. Pada pola ini guru tidak berperan
secara langsung. Pembelajaran bermedia ini lebih banyak dijumpai
pada model pembelajaran mandiri (self-instruction), misalnya pada
pembelajaran dengan modul (modular system), paket belajar,
belajar dengan komputer, belajar melalui TV dan sebagainya.
Selanjutnya, Morris mengkombinasikan pola-pola pembelajaran
tersebut di atas ke dalam suatu pola pembelajaran sebagaimana
ditunjukkan pada diagram atau gambar 6 di bawah ini.
Sistem
Guru
saja
Penetapan
Tujuan Isi dan Guru Pebelajar
Metode dengan
media

Media
saja

Umpan balik dan Evaluasi

Gambar 6: Kombinasi Berbagai Sistem Pembelajaran

Selain Morris, Heinich mengembangkan model atau paradigma


manajemen pembelajaran yang lebih lengkap lagi, dengan
menggunakan komponen-komponen sistem pembelajaran
sebagaimana yang terdapat dalam sistem atau pola Morris. Heinich
menggambarkan dengan jelas hubungan antara guru kelas dan
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-23
guru bermedia. Paradigma baru pengelolaan pembelajaran
ditunjukkan pada gambar 6.
Heinich memandang bahwa praktek kegiatan atau aktivitas
kelas yang tradisional adalah direpresentasikannya sebagai “guru
dan media” yang oleh Morris diidentifikasi sebagai “pembelajaran
tradisional” dan “ guru dengan media.” Heinich menekankan bahwa
keputusan meng-gunakan atau tidak menggunakan media terletak
di tangan guru kelas dan semua media merupakan tanggung
jawabnya. Paradigma pembelajaran tradisional ini seperti yang
diperlihatkan pada nomor 6.
Strategi
Perencanaan
Kurikulum (1)
Guru
(3) (2) Bermedia

Guru Guru Guru


Bermedia Bermedia Bermedia

(3) (2)
(1)
Pebelajar

Gambar 7: Paradigma Baru Manajemen Pembelajaran

Heinich memandang atau merujuk bahwa praktek kegiatan


kelas yang tradisional adalah direpresentasikannya “guru dan
media” yang oleh Morris diidentifikasi sebagai “pembelajaran
tradisional” dan “ guru dengan media.” Heinich menekankan bahwa
keputusan menggunakan atau tidak menggunakan media terletak di
tangan guru kelas dan semua media merupakan tanggung
7-24 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

jawabnya. Pradigma pembelajaran tradisional ini seperti yang


diperlihatkan pada nomor 2.
Pola hubungan yang kedua (lihat nomor 2) pada gambar 7 di
atas, memperlihatkan adanya pembagian tanggungjawab antara
guru gelas dan guru bermedia. Walaupun pola ini sejalan dengan
pola guru dan media ala Morris, namun Heinich secara lebih
eksplisit menunjukkan kendali guru bermedia.
Penataan ini memungkinkan sistem yang lebih adaptif dan
tetap mempertahankan keunggulan kualitas pengajaran dalam
pengertian luas melalui media. Perhatikan bahwa guru bermedia
berada dalam posisi pusat tanpa ada bantuan guru kelas. Dengan
kata lain, peserta didik (pebelajar) menggunakan sebagian
waktunya bersama guru bermedia dan sebagian lagi bersama
dengan guru kelas. Guru kelas tidak memiliki keputusan akhir
apakah peserta didik (pebelajar) akan mengalami peristiwa
pembelajaran atau tidak akan mengalami peristiwa pembelajar yang
dirancangan oleh guru bermedia. Hal itu ditentukan pada tingkat
perencanaan kurikulum.
Pola ketiga Heinich (periksa nomor 3) memperlihatkan bahwa
seluruh pembelajaran melalui pembelajaran bermedia. Pola ini
sama dengan pola “media saja.” Dalam pola ini guru kelas
(komponen sistem pembelajaran yang melibatkan manusia) tidak
terlibat dalam fungsi pemanfaatan. Pembelajaran bermedia tidak
berlangsung melalui guru atau tidak ada pembagian kerja sama
dengan guru kelas.
Dengan demikian, teknologi pendidikan atau pembelajaran
memiliki dampak pada pembuatan atau pengambilan keputusan
pada tingkat yang lebih tinggi, dan juga memungkinkan adanya
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-25

empat pola pembelajaran yang berbeda-beda. Pola-pola ini secara


ringkas sebagai berikut;
1) Sumber belajar yang berupa orang (insani)/selaku komponen
sistem pembelajaran utama;
2) Sumber belajar/komponen sistem pembelajaran yang berupa
bahan, alat, teknik, dan lingkungan yang berfungsi melalui
sumber belajar/komponen sistem pembelajaran yang berupa
orang kepada peserta didik (pebelajar);
3) Sumber belajar/komponen sistem pembelajaran yang berupa
bahan, alat, teknik, dan lingkungan (yang dikombinasikan ke
dalam produk atau sistem pembelajaran yang berkaitan
dengan pembelajaran bermedia) yang berinteraksi dengan
peserta didik (pebelajar) yang berbagai tanggung jawab
bersama sumber belajar/komponen sistem pembelajaran yang
berupa orang.
4) Sumber belajar/komponen sistem pembelajaran yang berupa
bahan, alat, teknik, dan lingkungan (yang mengkombinasikan
sistem pembelajaran yang berkaitan dengan pembelajaran
bermedia) yang berinteraski dengan peserta didik (pebelajar)
saja, tanpa ada intervensi atau pengaruh dari sumber
belajar/komponen sistem pembelajaran yang berupa orang.

b. Prosedur Pemilihan Media


Dalam penggunaannya, media pembelajaran tidak dapat
digunakan begitu saja oleh guru. Gagne mengemukakan bahwa
tidak ada satu media pun yang mungkin paling cocok untuk
mencapai semua tujuan. Media pembelajaran yang kita gunakan di
kelas untuk satu tipe isi pokok bahasan akan berbeda dengan tipe
isi pokok bahasan yang lain. Misalnya, tipe isi pokok bahasan yang
7-26 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

berupa konsep memerlukan media yang berbeda dengan tipe isi


pokok bahasan yang berupa prinsipa atau prosedur. Konsep
bahwa “dunia bulat” dalam geografi tidak serta merta memberi
keyakinan kepada peserta didik (pebelajar). ditunjukkan melalui
media globe.
Prosedur (langkah-langkah) yang perlu kita perhatikan dalam
memilih media pembelajaran, sebagai berikut:
1). identifikasi ciri-ciri media yang diperlukan sesuai dengan
kondisi, unjuk kerja (performance) atau tingkat setiap tujuan
pembelajaran;
2). identifikasi karakteristik peserta didik (pebelajar) yang
memerlukan media pembelajaran khusus,
3). identifikasi karakteristik lingkungan belajar berkenaan dengan
media pembelajaran yang akan digunakan;
4). identifikasi pertimbangan-pertimbangan praktis yang
mungkiinkan media mana yang mudah diusahakan atau
dilaksanakan; dan
5). identifikasi faktor ekonomi dan organisasi yang mungkin
menentukan kemudahan penggunaan media pembelajaran.

c. Prinsip-prinsip Pemilihan Media


Ada beberapa prinsip umum dalam memilih dan menggunakan
media pembelajaran. Prinsip-prinsip itu berikut:
1). Tak ada satu pun media, prosedur, dan pengalaman yang
paling baik untuk belajar;
2). Percayalah bahwa penggunaan media itu sesuai dengan
tujuan khusus Pembelajaran;
3). Anda harus mengetahui secara menyeluruh kesesuaian antara
isi dan tujuan khusus program;
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-27

4). Media harus mempertimbangkan kesesuaian antara


penggunaannya dengan cara pembelajaran yang dipilih;
5). Pemilihan media itu sendiri jangan tergantung pada pemilihan
dan penggunaan media tertentu saja;
6). Sadarlah bahwa media yang paling baik pun apabila tidak
dimanfaatkan secara baik akan berdampak kurang baik atau
media tersebut digunakan dalam lingkungan yang kurang baik;
7). Menyadari bahwa pengalaman, kesukaan, minat dan
kemampauan
8). individu serta gaya belajar berpengaruh terhadap penggunaan
media;
9). Menyadari bahwa sumber-sumber dan pengalaman belajar
bukanlah hal-hal yang berkaitan dengan baik atau buruk
tetapi sumber-sumber dan pengalaman belajar ini berkaitan
dengan hal yang konkrit atau abstrak.

d. Kriteria Pemilihan
Kemampuan guru atau pembelajar dalam memilih media yang
sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai merupakan pertimbangan
penting yang lain dalam proses pembelajaran. Pemilihan media
yang kurang tepat, bahkan sama sekali tidak relevan (asal pilih saja)
dapat mengurangi daya tangkap peserta didik (pebelajar) terhadap
bahan ajar yang sedang dipelajari. Mengapa demikian? Sebab
pemilihan media yang kurang tepat ini bukan menambah kejelasan
informasi yang diberikan, tetapi justru akan menambah kekaburan
informasi yang diperoleh. Oleh sebab itu, pemilihan media
pembelajaran perlu dilakukan secara lebih cermat dan tepat
sasaran. Walaupun tidak ada satu mediapun yang cocok untuk
satu jenis informasi, mengingat bahwa setiap media memiliki
7-28 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

karakteristiknya masing-masing. Artinya suatu media efektif dipakai


untuk menyajikan informasi (verbal), sedangkan media yang lain
efektif untuk penyajian psikomotorik. Misalnya, untuk melatih gerak
maka guru perlu menunjukkan cara atau prosedur melakukan
tidankan, contoh memukul bola. Hal yang paling penting
diperhatikan oleh guru atau pembelajar dalam memilih media, yaitu
tersedianya sumber, latar, dan personalia.
Ada lima kriteria atau prinsip pemilihan media. Kriteria pemilihan
media pembelajaran itu meliputi: 1) kesesuaian (appropriateness),
2) tingkat kesulitan (level of sophistication), 3) biaya (cost), 4)
ketersediaan (availability), dan 5) kualitas teknis (technical quality).
Kesesuaian
Jika mengetahui apa yang ingin diajarkan dan apa yang perlu
dipelajari oleh pebelajar, maka kita perlu memilih media yang
memungkinkan dapat membantu pebelajar memperoleh
pengetahuan atau perilaku mana yang kita inginkan dapat
ditunjukkan oleh pebelajar. Misalnya, jika kita menginginkan
pebelajar mampu mengidentifikasi contoh-contoh kalimat yang
salah dan contoh kalimat benar yang diucapkan oleh pembicara,
maka pebelajar harus mampu mendengarkan pola-pola kalimat
yang telah diucapkan tersebut. Untuk membantu maksud tersebut
maka perlu media audiotape recorder atau video/televisi. Pilihan
pada media di atas. Jika mengharapkan pebelajar mendeskripsikan
iklim dan tumbuhan dari tempat-tempat yang dihuni oleh binatang
buas, maka teknologi/media gambar bergerak (film, televisi)
merupakan pilihan yang lebih tepat. Yang perlu kita perhatikan
bahwa pemilihan media bukan hanya didasarkan pada tingkat
kesesuaian saja, pemilihan ini harus mempertimbingkan kriteria
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-29

yang lain, yaitu tingkat kesulitan, biaya, ketersediaan, dan kualitas


teknis.
Tingkat kesulitan
Banyak bahan-bahan atau alat-alat yang telah tersedia di pasar
hanya mempertimbangkan ruang lingkup kelas perlu
mempertimbangkan tingkat kesulitannya. Buku teks yang beredar di
pasar dan dipakai di sekolah-sekolah hampir tidak pernah
mempertimbangkan tingkat kesulitan ini. Contoh yang sering
dijumpai misalnya, penggunaan kalimat yang terlalu panjang atau
kosa kata yang belum pernah didengar pebelajar, bentuk huruf, luas
isi yang disajikan, tipe visualisasi, dan pendekatan penyampaian isi
suatu bidang studi.
Untuk tingkat sekolah dasar (SD) kelas bawah (kelas 1 - 3) sesuai
dengan karakteristik pebelajar mungkin lebih baik digunakan kalimat
pendek, kosa kata yang banyak dipakai dalam kehidupan sehari-
hari, bentuk huruf yang lebih besar, dan menggunakan warna dalam
penyajiannya. Pada tingkat di atasnya, yaitu kelas tinggi ( kelas 4 -
6) dan tingkat berikutnya sudah bisa dipakai huruf normal.
Sedangkan,warna dan bentuk penyajian masih diperlukan guna
mempertahankan tingkat kemenarikan pelajaran dan meningkatkan
perhatian pebelajar terhadap hal yang dipelajarinya.
Biaya
Besar kecilnya biaya yang dikeluarkan perlu dipertimbangkan. Yang
paling urgent diperhatikan adalah keuntungan yang diperoleh
pebelajar, artinya pebelajar memiliki keuntungan dalam mempelajari
sesuatu yang diperoleh melalui belajar dengan media. Penggunan
buku teks di sekolah bukan semata-mata keuntungan ekonomis
yang diperoleh oleh guru atau sekolah, karena mendapatkan
insentif dari perusahaan percetakan buku. Keuntungan per unit
7-30 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

pebelajar akibat belajar dari buku teks perlu mendapatkan tekanan.


Demikian juga, kebermaknaan media bukan hanya untuk melayani
pebelajar tertentu, tetapi semua mendapatkan hal yang sama dari
apa yang dipelajari.
Ketersediaan
Ketersediaan suatu media manakala kita mengajarkan suatu topik
atau pokok bahasan tertentu, perlu memperoleh perhatian. Pada
saat hendak mengajar dan dalam rancangan telah disebutkan
macam atau jenis media yang hendak dipakai maka kita perlu
mengecek apa tersedia atau tidak media yang akan dipakai tadi.
Apabila media tersebut ternyata tidak tersedia maka di perlu
melakukan media pengganti. Misalnya, mengajar dengan video
untuk menjelaskan keberagaman hutan Indonesia, tetapi video
tersebut tidak tersedia maka kita bisa menggantikannya dengan
slide, atau foto.
Kualitas teknis
Media yang kita gunakan di kelas hendaknya media yang
berkualitas tinggi. Artinya, apabila media itu video atau televisi maka
bentuk tulisan dan bentul visual lainnya dapat dilihat jelas,
spesifikasi gambar dan suara harus jelas, fokus dan ukuran gambar
sesuai dengan ruang kelas. Untuk memberikan kuliah di kelas yang
terdiri atas 30 orang berbeda dengan kelas yang berisi 100 orang
atau lebih. Papan tulis memadai untuk ukuran kelas yang terdiri atas
30 orang, dan sebaliknya tidak akan memadai untuk 100 orang.
Pemilihan media pembelajaran itu perlu memperhatikan beberapa
kriteria sebagai berikut:
Tujuan
Hal yang tak dapat dihindari adalah tujuan yang ingin dicapai oleh
pebelajar. Apakah media itu sesuai dengan tujuan pembelajaran,
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-31

atau tujuan kurikulum? Misalnya, tujuan pembelajaran diungkapkan


sebagai berikut, “ Setelah membaca teks, siswa diharapkan akan
dapat mengidentifikasi sedikitnya 5 kata kerja aktif dengan tepat.”
Media yang dipakai dalam hal ini adalah Teks. Tujuan pembelajaran
yang diungkapkan, misalnya “ Siswa dapat menunjukkan ibu kota
pemerintahan propinsi Jawa Timur dengan tepat.” maka media yang
dipakai berupa peta propinsi Jawa Timur.
Isi - Substansi
Media pembelajaran yang dipakai di kelas mengacu pada tujuan
pembelajaran (khusus) yang ingin dicapai. Tujuan pembelajaran
Apakah bahan atau media itu berkaitan dengan isi kurikulum?
Apakah media tersebut up-to-date? Apakah media itu tepat untuk
menyajikan isi/pesan kurikulum? Apakah media yang dibeli
memenuhi persyaratan berkenaan dengan tingkat kesulitan
pebelajar? Apakah media itu sesuai dengan pesan yang ingin
disampaikan atau dikomunikasikan? Apabila isi atau substansi topik
itu memerlukan gambar gerak, apakah media itu memiliki ciri gerak?
Jika isi pesan itu perlu warna, apakah bahan ini mengandung
warna?
Reiser dan Gagne membuat suatu model yang menunjukkan
bagaimana cara memilih media pembelajaran yang paling baik.
Perancang menggunakan model itu dengan cara menjawab
beberapa pertanyaan yang berkenaan dengan keterampilan yang
diajarkan dan kemudian diikuti dengan diagram alur yang
mengarah pada beberapa media yang disarankan. Perancang
dapat melihat aspek praktisnya berkaitan dengan penggunaan
media yang akan di pilih. Teknik Reiser dan Gagne ini dilandasi
dengan suatu hasil penelitian yang cermat tentang penggunaan
media pembelajaran. Faktor-faktor penting yang perlu diperhatikan
7-32 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

berkaitan dengan pemilihan media tersebut mencakup: 1)


ketersediaan berbagai media di lingkungan yang akan dipakai, 2)
kemampuan perancang atau keahlian yang dimiliki untuk
menghasilkan bahan yang sesuai dengan media, 3) fleksibilitas, 4)
daya tahan, 5) kesesuaian dengan bahan, dan 6) efektivitas biaya.
Ketersediaan media sangat penting diperhatikan, karena apabila
guru mengajarkan sesuatu tanpa memperhatikan faktor ini hanya
akan menimbulkan verbalisme, karena tidak ada contoh modelnya
disekitar peserta didik, dengan cara menghadirkan gambar atau
fotonya. Kemampuan guru menyediakan media termasuk mungkin
mengembangkan akan mendukung proses pembelajaran di kelas.
Apabila tidak tersedia media, guru secara kreatif menciptakan
sendiri. Dengan demikian, disamping memenuhi prinsip murah dan
sesuai, media yang dikembangkan sendiri oleh guru sesuai dengan
tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Faktor fleksibilitas atau
keluwesan merujuk pada kesesuaian antara media yang digunakan
dengan latar pembelajaran. Media yang digunakan misalnya dapat
dipakai untuk mengajarkan beberapa topik yang relevan. Contoh
peta, sangat fleksibel untuk mengajarkan suatu wilayah atau lokasi
dan tempat-tempat tertentu dan disamping itu mudah
penempatannya. Daya tahan merujuk pada tingkat keawetan
media, agar tidak hanya cukup dipakai sekaliagar efektif dalam
biaya. Faktor kesesuai dengan bahan berkenaan dengan pesan-
pesan yang dibawakan oleh media sesuai dengan bahan yang
dibelajarkan kepada pebelajar.

7. Kondisi Penggunaan Media


Apakah media itu akan berfungsi secara efektif di mana media tersebut
akan dipakai? Apakah media itu cocok untuk kelompok besar, sedang,
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-33

kelompok kecil, atau individu? Jika media itu diproyeksikan, apakah


gambarnya cukup besar dan terang sehingga bisa dilihat?
Terbukti berguna bagi peserta didik
Media yang diproduksi memiliki daya guna bagi peserta didik, sesuai
dengan situasi pembelajaran.
Validasi
Media itu membuktikan bahwa peserta didik benar-benar belajar
dengan tepat dan efisien melalui penggunaan media tersebut? Apakah
terdapat ciri-ciri yang sama pada kelom-pok coba dengan situasi di
mana media tersebut akan dipakai? Atau, ada validitas tinggi bahwa
media itu berguna dalam berbagai latar?

8. Proses Pemilihan atau Seleksi Media


Dalam kaitannya dengan proses pembelajaran di kelas, ada empat
proses atau langkah-langkah untuk menyeleksi media yang akan
digunakan. Keempatlangkah tersebut meliputi: 1) merumuskan tujuan
khusus, 2)menentukankawasan tujuan yang ingin dicapai: kognitif,
afektif, dan psikomotorik, 3) memilih strategi yang sesuai dengan
kawasan belajar yang telah ditentukan, dan 4) memilih media yang
sesuai.
Pertama, perumusan tujuan khusus yang ingin dicapai hendaknya
memiliki ciri-ciri atau karakteristik: 1) menggambarkan perilaku
pebelajar, atau perilaku yang ingin dihasilkan, 2) menyatakan
perbuatan yang dapat diamati, 3) menggambarkan kondisi di mana
perilaku itu akan terjadi, dan 4) menggambarkan standar atau derajad
yang menentukan apakah tujuan khusus tersebut terjapai atau belum.
Kedua, menentukan kawasan tujuan pembelajaran yang mencakup
tiga kawasan, yaitu: 1) bidang kognitif, yaitu tujuan yang berkenaan
dengan kemampuan mengingat atau mengemukakan kembali
7-34 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

pengetahuan kognitif dan pengem-bangan keterampilan dan


kemampuan intelektual; 2) bidang afektif, yaitu tujuan yang berkenaan
dengan minat, sikap, nilai, dan pengembangan apresiasi; dan 3)
bidang psikomotorik, yaitu tujuan yang menyinggung masalah-masalah
yang berkaitan dengan bidang keterampilan manipulatif dan gerak.
Langkah berikutnya, langkah ketiga, adalah memilih strategi pem-
belajaran yang sesuai dengan kawasan tujuan yang telah ditentukan.
Strategi pembelajaran menentukan prosedur yang akan digunakan
dalam membantu pebelajar untuk memperoleh pengetahuan. Dalam
kawasan kognitif, ada lima strategi yang dapat dipakai sebagai cara
untuk menentukan media yang akan dimanfaatkan di kelas. Kelima
strategi itu adalah sebagai berikut 1) mengidentifikasi, 2) memberi
nama, 3) mendeskripsikan, 4) mengurutkan atau menyusun, dan 5)
mengkonstruksi
Strategi mengidentifikasi, menuntut pebelajar agar mampu menun-
jukkan anggota atau bukan anggota suatu kelompok dari obyek atau
peristiwa ke dalam kelas yang sama. Yang termasuk dalam strategi ini
adalah menyeleksi, mengenali, mamasangkan atau menjodohkan, dan
mengklasifikasikan.
Strategi memberikan nama, menuntut pebelajar memberikan nama
atau label untuk ciri-ciri benda-benda atau peristiwa khusus. Artinya
mengingat simbol-simbol atau memberikan keterangan detail tentang
peristiwa. Yang termasuk dalam kategori ini adalah memberi nama,
menyebutkan, dan menjelaskan.
Strategi mendeskripsikan, menuntut pebelajar menunjukkan ciri-ciri
atau sifat-sifat benda, peristiwa dan/atau hubungan ciri-ciri tertentu
yang relevan tentang obyek atau peristiwa. Ungkapan yang sesuai
dengan strategi ini adalah mendefinisikan, menjelaskan, dan
menunjukkan.
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-35

Strategi mengurutkan, menuntut pebelajar menyusun dua atau lebih


sesuatu secara berurutan. Ungkapan kata yang termasuk dalam
strategi ini meliputi: menyusun huruf secara alfabetis, mengurutkan
atau membuat urutan (ranking), menyusun secara berurutan.
Strategi konstruksi, menuntut pebelajar meng-hasilkan suatu produk
yang memenuhi spesifikasi tertentu. Ungkapan yang termasuk di
dalam strategi ini: menuliskan, menggambarkan, dan menyusun.
Sebagai langkah keempat, yaitu memilih media yang sesuai. Pada
langkah ini telah memiliki tujuan khusus. Persoalannya,sekarang
bagaimana dapat mencapai tujuan tersebut? Untuk itu perlu
mempertimbangkan karakteristik yang secara langsung berhubungan
dengan belajar, misalnya, kemampuan verbal, keterampilan persepsi
visual dan audio, pengalaman, inteligensi, motivasi, kepribadian, dan
ketrampilan sosialnya. Dengan demikian, perlu adanya faktor khusus
yang perlu diperhatikan yang dapat membantu mempermudah
pemilihan media yang ingin digunakan. Faktor-faktor yang perlu
diperhatikan dalam mempermudah pemilihan media yang sesuai
tersebut meliputi: 1) tugas yang ingin dipelajari, pebelajar, pesan yang
akan disampaikan, dan sistem simbol; dan 2) organisasi kelas, waktu
yang tersedia, dan ruang di mana media akan digunakan.

9. Langkah-langkah Pemanfaatan Media


Melimpahnya ketersediaan media dan bergesernya filsafat dari belajar
yang berpusat pada guru ke siswa meningkatkan kemungkinan siswa
akan menggunakan bahan ajarnya sendiri.
Dalam pembelajaran yang berpusat baik pada guru (pembelajar)
maupun siswa (pebelajar), perlu dipakai pedoman 5P sebagai berikut:
(1) Preview, 2) Prepare the Material, 3) Prepare the Environment, 4)
Prepare the Learners, dan 5) Provide the Learning Experience.
7-36 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

Preview , yaitu mengkaji materi. Hendaknya tidak sekali-kali digunakan


bahan ajar pembelajaran tanpa dilakukan pengkajian atau terlebih
dulu. Proses penyeleksian bahan ajar ini menentukan materi yang
cocok dengan tujuan dan kondisi siswa. Prepare the Material, yaitu
mempersiapkan bahan ajar. Dalam menyiapkan bahan ajar, langkah
pertama adalah mengumpulkan semua materi dan peralatan yang
akan diperlukan, kemudian menentukan urutan penggunaan materi
dan medianya. Prepare the Environment, yaitu mempersiapkan
lingkungan belajarnya Agar bisa terjadi pembelajaran yang di
harapkan, apakah di kelas, di lab, di pusat media, atau di lapangan
olah raga, harus dipersiapkan dulu fasilitasnya, termasuk tempat
duduk, ventilasi, pencahayaan dan sebagainya. Prepare the Learners,
yaitu mempersiapkan siswa. Mempersiapkan siswa sama pentingnya
dengan memberikan pengalaman belajar.
Berikut ini salah satu pemanasan yang tepat: di sampaikan terlebih
dahulu pengantar untuk memberikan tinjauan isi pelajaran, dasar
pemikiran tentang topik yang akan dikaji, pemberian motivasi untuk
menciptakan kondisi mengapa perlu mengetahui sesuatu dan cara-
cara lainnya yang bertujuan untuk mengarahkan perhatian ke aspek-
aspek tertentu dalam pelajaran. Terakhir, Provide the Learning
Experience, yaitu memberikan pengalaman belajar.

10. Penggunaan Media: Model ASSURE


Model ASSURE (Analyze learner, State Objective, Select methods,
media, and materials, Utilize media and materials, Require learner
participation, and Evaluate and revise) sangat membantu guru dalam
menggunakan media pembelajaran di kelas.
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-37

Analyze learner
Langkah pertama dalam perencanaan penggunaan media adalah
melakukan idenifikasi siapa yang dihadapi agar supaya media yang
dipakai tepat sasaran dan dapat mendukung pencapaian tujuan.
Analisis ini berkenaan dengan (1) ciri-ciri umum (usia, jenis kelamin,
latar belakang dan sebagainya), (2) kemampuan atau kompetensi
khusus (pengetahuan keterampilan, sikap), dan (3) gaya belajar
(visual, auditif, kinestetik atau taktil).

State Objective (merumuskan tujuan khusus)


Langkah kedua adalah merumuskan tujuan khusus pembelajaran
secara spesifik mungkin. Tujuan khusus ini dijabarkan dari kompetensi
dasar yang diambil dari silabus (KTSP), dokumen kurikulum atau
mungkin dirumuskan sendiri oleh guru. Rumusan tujuan khusus ini
dinyatakan berkenaan dengan kemampuan apa yang akan dapat
dilakukan oleh pebelajar setelah mengikuti pelajaran tertentu.
7-38 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

Gambar 8: Peta Wilayah Indonesia


Pada akhir pelajaran IPS, siswa kelas akan mampu melakukan hal-hal
sebagai berikut:
1. menjelaskan letak geografis Indonesia secara tepat dengan
menggunakan kalimat sendiri;
2. menunjukkan posisi kota Sabang dengan tepat;
3. menyebutkan sedikitnya gunung berapi yang masih aktif di
Indonesia, dan seterusnya.

Select methods, media, and materials (memilih metode, media, dan


bahan)
Setelah mengidentifikasi karakteristik siswa, merumuskan tujuan
khusus, langkah berikutnya adalah menentukan cara-cara yang sesuai
bagaimana mencapai tujuan khusus tersebut, memilih format media
dan menentukan bahan-bahan untuk mengimplementasikan pilihan-
pilihan tersebut. Ada tiga pilihan yang kita lakukan: (1) memilih bahan
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-39

dan media yang ada, (2) memodifikasi atau mengubah bahan dan
media yang ada, dan (3) mengembangkan bahan atau media baru.
Untuk mencapai tujuan di atas dapat menunjukkan peta Indonesia
kepada siswa. Letakkan peta pada posisi yang mudah dilihat atau
diamati oleh seluruh siswa. Mudah dilihat sekaligus dapat dijangkau
oleh siswa. Peta cukup terlihat jelas, jangan terlalu kecil, atau jauh dari
jangkauan dan mengajak siswar melakukan diskusi kelompok, jumlah
kelompok 4 – 5 orang.

Utilize media and materials (menggunakan media dan bahan)


Setelah melakukan pilihan-pilihan, memodifikasi, atau
mengembangkan, langkah berikutnya kita perlu merencanakan
bagaimana media, bahan-bahan tersebut digunakan untuk
mengimplementasikan metode yang kita tentukan. Langkah pertama,
mengadakan kaji bahan (preview) dan memberikan latihan-latihan.
Langkah berikutnya, menyiapkan kelas, peralatan dan fasilitas yang
diperlukan (membentuk kelompok, menyajikan peta, lembar tugas)
yang telah disediakan. Langkah terakhir, melaksanakan pembelajaran
dengan menggunakan metode-metode atau teknik-teknik yang sesuai.
Siswa dapat juga menggunakan media dan bahan-bahan secara
individual, dalam pembelajaran mandiri, atau mereka belajar secara
kelompok (cooperative learning).
Untuk mencapai tujuan di atas, kita meminta pebelajar secara
bergantian maju dan menjelaskan posisi Indonesia dengan
menggunakan peta yang ada. Mengajak para pebelajar mencermati
letak kota Sabang atau kota-kota penting lainnya. Kita mengajukan
pertanyaan-pertanyaan yang relevan dengan lokasi gunung-gunung
berapi yang ada di Indonesia, apa keuntungan dan kerugiannya dan
seterusnya.
7-40 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

Require learner participation (mengajak partisipasi pebelajar)


Pembelajaran yang efektif menuntut adanya partisipasi aktif para
pebelajar. Partipasi aktif ini ditandai oleh keterlibatan fisik, mental,
emosional dan social pebelajar. Untuk itu, perlu disediakan aktivitas-
aktivitas yang memungkinkan para pebelajar menggunakan
pengetahuan dan keterampilannya.
Setelah menunjukkan peta atau gambar wilayah Indonesia, guru
membagi ke dalam kelompok-kelompok (4-5 siswa) untuk
mendiskusikan masalah atau pertanyaan yang diajukan. Setiap
kelompok memilih ketua, perekam hasil, juru bicara dan peran-peran
lain yang dipandang perlu. Setelah beberapa waktu kemudian diskusi
selesai, guru meminta setiap wakil kelompok menyampaikan laporan
hasil kerjanya. Ini dilakukan secara bergilir, dan meminta kelompok lain
memberikan tanggapan. Setelah selesai diskusi kelompok, guru
mengajar seluruh kelompok bergabung kembali dalam kelas. Proses
ini dilakukan untuk mengakomodasi seluruh hasil diskusi. Dan menilai
apakah tujuan yang telah direncanakan telah tercapai.
Evaluate and revise (mengevaluasi dan merevisi)
Setelah aktivitas pembelajaran berakhir, langkah penting berikutnya
adalah melakukan evaluasi terhadap dampak dan keefektifan
pembelajaran serta melakukan asesmen belajar para pebelajar. Untuk
memperoleh gambaran menyeluruh tentang hasil pembejelaran, guru
harus mengadakan evaluasi proses pembelajaran secara menyeluruh.
Apakah tujuan khusus telah dapat dicapai? Apakah media, metode,
dan semua sumber belajar mendukung siswa dalam mencapai tujuan
khusus tersebut? dan sebagainya.
Untuk memperoleh hasil autentik, semua rekaman atau catatan hasil
diskusi baik dalam kelompok maupun kelas dikumpulkan. Selanjutnya,
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-41

guru membagikan lembar evaluasi, atau mungkin berupa daftar cek


yang memuat tentang tingkat penguasaan pebelajar terhadap bahan
yang dipelajarinya.

11. MultiMedia Pembelajaran


Untuk mengawali pembahasan mengenai multimedia pembelajaran
terlebih dahulu akan dibicarakan sekilas tentang pengertian media
secara umum dari segi teori komunikasi dan memberikan batasan
secara khusus tentang media pembelajaran.
Kata “Media” berasal dari bahasa latin yang merupakan bentuk jamak
dari “medium”, secara harfiah berarti perantara atau pengantar.
Association for Education and Communication Technology (AECT),
mengartikan kata media sebagai segala bentuk dan saluran yang
dipergunakan untuk proses informasi. National Education Association
(NEA) mendefinisikan media sebagai segala benda yang dapat
dimanipulasikan, dilihat, didengar, dibaca atau dibicarakan beserta
instrumen yang dipergunakan untuk kegiatan tersebut. Sedangkan
HEINICH, dkk (1982) mengartikan istilah media sebagai “the term refer
to anything that carries information between a source and a receiver”.
Sementara kegiatan pembelajaran adalah suatu proses komunikasi.
Dengan kata lain, kegiatan belajar melalui media terjadi bila ada
komunikasi antara penerima pesan (P) dengan sumber (S) lewat
media (M) tersebut. Namun proses komunikasi itu sendiri baru terjadi
setelah ada reaksi balik (feedback).
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa media pembelajaran itu
merupakan wahana penyalur pesan atau informasi belajar. Batasan
tersebut terungkap antara lain dari pendapat-pendapat para ahli
seperti Wilbur Schramm (1971), Gagne dan Briggs (1970). Dari
pendapat ketiga ahli tersebut dapat disimpulkan bahwa setidak-
7-42 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

tidaknya mereka sependapat bahwa: (a) media merupakan wadah dari


pesan yang oleh sumber atau penyalurnya ingin diteruskan kepada
sasaran atau penerima pesan tersebut, dan (b) bahwa materi yang
ingin disampaikan adalah pesan pembelajaran, dan (c) bahwa tujuan
yang ingin dicapai adalah terjadinya proses belajar.
Yusufhadi Miarso (1985) memberikan batasan media pembelajaran
sebagai segala sesuatu yang dapat digunakan untuk merangsang
fikiran, perasaan, perhatian dan kemauan siswa sehingga dapat
mendorong terjadinya proses belajar pada diri siswa. Batasan yang
sederhana ini memiliki arti yang sangat luas dan mendalam, mencakup
pengertian sumber, lingkungan, manusia dan metode yang
dimanfaatkan untuk tujuan pembelajaran.

12. Klasifikasi Multi Media


Banyak sekali media yang dapat dipakai dalam kegiatan pembelajaran.
Dengan keanekaragaman media ini maka terdapat berbagai cara yang
dapat dipergunakan untuk mengadakan klasifikasi media, atas dasar
kategori-kategori tertentu. Satu hal yang perlu diketahui, bahwa hingga
saat ini belum ada taksonomi yang sifatnya baku dan berlaku umum.
Yang jelas bahwa klasifikasi jenis-jenis media ini akan sangat
dipengaruhi oleh tujuan klasifikasi itu sendiri.
Sebagai gambaran berikut ini dikemukakan beberapa dari usaha
mengklasifikasikan media yang dilakukan atau dibuat oleh beberapa
ahli.
Rudy Bretz (1971) membuat klasifikasi media atas dasar ciri
utamanya menjadi 3 unsur pokok yaitu suara, bentuk visual dan gerak.
Disamping itu dia juga mengadakan klasifikasi antara media rekaman
dan media telekomunikasi (transmisi). Atas dasar 2 hal di atas, maka
dia menemukan 7 klasifikasi media yaitu: media audio, media gerak,
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-43

audio visual diam, audio visual gerak, visual gerak, visual diam. Audio
dan media cetak. Wilbur Schramm (1977) mengklasifikasikan media
berdasarkan kompleksitas dan besarnya biaya, menjadi 2 kelompok
yaitu media besar (big-media) dan media kecil (little-media). Ia juga
mengklasifikasikan media atas dasar daya jangkau dan liputannya
menjadi: (1). Media yang luas dan serentak meliputi banyak audience
seperti TV, Radio, (2). Media yang terbatas liputannya seperti: film,
slide, kaset, video, dsb. dan (3). Media untuk belajar secara individual
(mandiri) seperti: buku, model, program belajar dengan komputer
(Computer Assisted Instruction: CAI).

13. Sistem Multimedia


Prinsip dasar dari sistem multimedia ini adalah kombinasi dari media
dasar audio visual dan visual yang dipergunakan untuk tujuan
pembelajaran. Jadi penggunaan secara kombinasi dua atau lebih
media pembelajaran ini yang dikenal dengan sistem multimedia.
Perlu dimaklumi bahwa konsep multimedia ini bukan sekadar
penggunaan media secara majemuk untuk pencapaian kompetensi
tertentu, namun mencakup pengertian perlunya integrasi masing-
masing media yang digunakan dal;am suatu penyajian yang tersusun
secara baik (sistemik dan sistematik). Masing-masing media dalam
sistem multimedia ini dirancang untuk saling melengkapi sehingga
secara keseluruhan media yang digunakan akan menjadi lebih besar
peranannya dari pada sekedar penjumlahan dari masing-masing
media.
Bentuk-bentuk sistem multimedia yang pada saat ini banyak digunakan
di kelas (disekolah) adalah kombinasi multimedia dalam bentuk satu kit
(perangkat) yang disatukan. Satu perangkat (kit) multimedia adalah
suatu gabungan bahan-bahan pembelajaran yang meliputi lebih dari
7-44 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

satu jenis media dan disusun atau digabungkan berdasarkan atas satu
topik tertentu. Perangkat (kit) ini dapat mencakup slide, film rangkai,
pita suara, piringan hitam, gambar diam, grafik, transparansi, peta,
buku kerja, chart, dan lain-lain menjadi satu model. Misalnya
Penggunaan komputer untuk program power point, atau CD untuk
pembelajaran.

14.Multimedia Dan Model Pembelajaran Berbasis Komputer


Kualitas pendidikan sangat ditentukan oleh kemampuan sekolah dalam
mengelola proses pembelajaran, dan lebih khusus lagi adalah proses
pembelajaran yang terjadi di kelas. Pembelajaran berbasis komputer
(PBK) dimaksudkan adalah model atau produk desain pembelajaran
yang secara sengaja didesain dan dikembangkan dengan
menggunakan komputer sebagai basis guna memudahkan proses
belajar. PBK yang sekarang ada merupakan tindak lanjut dari
Pembelajaran Berprograma (Programmed Instruction) yang
merupakan produk/temuan spektakular dari Skinner, atau yang oleh
AECT dikenal dengan Pembelajaran Arah Diri (Individually Prescribe
Instruction) (AECT, 1977: 204). Dengan PBK sangat dimungkinkan
perhatian dan partisipasi peserta didik dapat ditingkatkan. Criswell
(1989:1) mengemukakan: ….to any use of computer to present
instructional material, provide for active participation of the student
action. Very simply, the goal of Computer-Based Instruction (CBI) is to
teach. Multimedia yang dimaksud tidak semata-mata penggunaan
berbagai media, namun mensyaratkan atau identik dengan
multimedia yang berbasis komputer. Dengan media pembelajaran
yang berbasis komputer juga terkandung maksud sifat interaktif siswa
dengan media. Maka konsep multimedia interaktif selalu berkonotasi
sebagai media pembelajaran yang berbasis komputer.
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-45

15.Jenis Pembelajaran dengan Multimedia


Dewasa ini masih banyak guru-guru yang enggan memanfaatkan
media yang ada untuk kegiatan pembelajaran. Masih banyak
kecenderungan bahwa para siswa dibiasakan untuk mendengarkan
apa yang diajarkan oleh guru, kemudian mencatat dan dipaksa untuk
menghafalkannya diluar kepala. Keadaan semacam ini jelas akan
menghasilkan sikap verbalistik, yang menyebabkan peserta didik
menjadi pasif dan kegiatan pembelajaran menjadi cepat menjemukan.
Untuk itu dalam rangka mengembangkan pembelajaran yang
menyenangkan (joyful learning / joyfull class) serta mengaktifkan
siswa, penggunaan multimedia akan sangat membantu kegiatan
pembelajaran.
Betapa pentingnya fungsi multimedia di dalam kegiatan pembelajaran
dapat dijelaskan bahwa pada awalnya media hanya berfungsi sebagai
alat visual (alat peraga) dalam kegiatan pembelajaran, yaitu berupa
sarana yang dapat memberikan pengalaman visual kepada siswa,
guna meningkatkan motivasi belajar, memperjelas serta
mempermudah konsep yang abstrak, dan mempertinggi retensi (daya
serap) siswa. Pada kira-kira pertengahan abad ke-20, dengan
masuknya pengaruh dari teknologi audio, lahirlah peraga audio visual
yang menekankan penggunaan pengalaman konkret untuk
menghindari verbalisme. Dalam usaha untuk memanfaatkan media
sebagai alat bantu mengajar ini EDGAR DALE (1969) dalam bukunya
“Audio visual methods in teaching” membuat klasifikasi pengalaman
berlapis menurut jenjang/tingkat dari yang paling konkret ke yang
paling abstrak. Klasifikasi tersebut kemudian menjadi sangat
popular/terkenal dengan nama Kerucut Pengalaman (the cone of
experience) dari Edgar Dale, yang terdiri dari 11 jenjang, meliputi:
pengalaman langung, observasi, partisipasi, demonstrasi, wisata, TV,
7-46 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

film, radio, visual, simbol visual dan lambang verbal (kata-kata). Pada
waktu itu guru-guru amat terpikat pada kerucut pengalaman ini, karena
dapat dipakai sebagai pedoman dalam memilih alat bantu apa yang
sesuai untuk dipergunakan oleh guru. Pada akhir tahun 1950-an, teori
komunikasi mulai mempengaruhi penggunaan alat bantu audio-visual,
sehingga fungsi media sebagai alat peraga mulai bergeser menjadi
penyalur pesan/informasi belajar.
Tahun 1960-an, teori tingkah laku (behaviorism-theory) ajaran
BF.Skinner, mulai mempengaruhi penggunaan media dalam kegiatan
pembelajaran. Menurut teori ini mendidik adalah mengubah tingkah
laku siswa. Karenanya orientasi tujuan pembelajaran (tujuan
instruksional) haruslah mengarah kepada perubahan tingkah laku
siswa. Teori ini mendorong diciptakannya media yang dapat
mengubah tingkah laku siswa sebagai hasil kegiatan pembelajaran.
Media pembelajaran yang terkenal sebagai produk dari teori ini adalah
teaching-machine dan programmed-instruction. Sejak tahun 1965 di
mana penggunaan pendekatan sistem (system approach) mulai
memasuki khasanah pendidikan maupun kegiatan pembelajaran.
Pendekatan sistem ini mendorong digunakannya media sebagai
bagian integral dalam program pembelajaran. Bahkan JAMES W
BROWN (1977), tokoh dalam bidang teknologi, media dan metode
pembelajaran, memandang bahwa media itu sebagai central-elements,
dengan mengatakan: “Media are regarded as central-elements in
the approach to the systematic instruction”. Program pembelajaran
yang termasuk di dalamnya (involve) media pembelajaran
dilaksanakan secara sistematik berdasarkan kebutuhan dan
karakteristik siswa serta diarahkan kepada perubahan tingkah laku
sesuai dengan kompetensi yang harus dikuasai. Dengan konsepsi
yang semakin mantap itu, fungsi media dalam kegiatan
pembelajaran tidak lagi sekedar peraga
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-47

bagi guru melainkan pembawa informasi/pesan pembelajaran yang


dibutuhkan siswa. Dengan demikian pola interaksi edukatif akan lebih
bervariasi hingga meliputi 5 pola berikut:
1. Sumber berupa orang (seperti yang kebanyakan terjadi di sekolah.
2. Sumber berupa orang yang dibantu oleh/dengan sumber lain.
3. Sumber berupa orang bersama dengan sumber lain berdasarkan
suatu pembagian tanggung jawab.
4. Sumber lain saja tanpa sumber berupa orang.
5. Kombinasi dari keempat pola tersebut dalam bentuk suatu sistem.
pola tersebut menjadi bagan sebagai berikut:
KURIKULUM

MEDIA

GURU GURU GURU MEDIA MEDIA

PESERTA
DIDIK

16.Karakteristik Pembelajaran dengan Multimedia


Karakteristik utama dari pembelajaran dengan multimedia adalah
mengintegrasikan berbagai bentuk materi seperti: teks, gambar, grafis,
dan suara yang dioperasikan dengan komputer. Pembelajaran dengan
menggunakan multimedia sangat bermanfaat bagi siswa, setidak-
tidaknya dalam beberapa hal seperti: mendorong rasa ingin tahu
siswa, mendorong keinginan untuk mengubah sesuatu yang sudah
ada, dan mendorong keinginan siswa untuk mencoba hal-hal yang
baru, dan lain-lain.
7-48 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

Kelebihan: Pembelajaran dengan multimedia memiliki kelebihan-


kelebihan antara lain: (1) Memungkinkan terjadinya interaksi
mahasiswa dan materi pelajaran (2) Proses belajar secara individual
sesuai kemampuan mahasiswa (3)Menampilkan unsur audiovisual.
Langsung memberikan umpan balik dan (4) Menciptakan proses
belajar yang berkesinambungan
Kekurangan. Beberapa kekurangan dari pembelajaran dengan
multimedia di antaranya adalah: (1) Pembelajaran dengan multimedia
mengharuskan dioperasikan melalui komputer sebagai perangkat
lunak (software)-nya. (2) Peralatan untuk memanfaatkannya relatif
masih mahal, dan (3) Perlu keterampilan khusus untuk
mengoperasikannya.

17.Komponen multimedia yang perlu disiapkan


Dari uraian terdahulu telah dikemukakan betapa pentingnya
peranan media sebagai salah satu sumber para pelajar bagi para
pembelajar. Oleh karenanya perlu sekali untuk diketahui komponen-
komponen multimedia yang perlu disiapkan untuk mengembangkan
multimedia. Komponen-komponen multimedia tersebut diantaranya
meliputi: Bahan visual, Bahan audio, Permainan dan simulasi
a. Bahan-bahan visual
Jenis media ini tidak memerlukan proyektor (alat proyeksi)
untuk melihatnya. Oleh karena itu secara relatif lebih banyak
digunakan oleh guru-guru. Dalam garis besarnya media ini dapat
dibedakan menjadi 3 macam, yaitu gambar, diagram, serta model
dan realita.
1). Gambar diam (still picture)
Adalah gambar fotografik atau menyerupai foto-grafik yang
mewakili/ menggambarkan lokasi/tempat, obyek-obyek tertentu
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-49

serta benda-benda. Gambar diam paling sering digunakan


dalam IPS/geografi adalah peta, gambar mengenai obyek-obyek
tertentu seperti: gunung, pegunungan, lereng, lembah serta
benda-benda bersejarah dan sebagainya.
2). Bahan-bahan grafis (graphic materials)
Adalah bahan-bahan non fotografik dan bersifat dua dimensi
yang dirancang terutama untuk mengkomunikasikan suatu
pesan kepada audience/murid. Bahan grafis ini umumnya
memuat lambang-lambang verbal dan tanda-tanda visual secara
simbolis. Bahan-bahan grafis ini terdiri dari: grafik, diagram,
chart, poster, kartun dan komik.
a). Grafik (graphs), berupa penyajian secara visual data-data
numerik, juga dapat menggambarkan hubungan antara unit-
unit data dan arah kecenderungan dalam data tersebut.
Jenis-jenis grafik ini terdiri dari: grafik batang (bar-graphs),
grafik gambar (pictoral graphs), grafik lingkaran (circle/pie
graphs) dan grafik garis (line graphs)
b). Diagram, berupa pengaturan secara grafis yang menunjuk
kepada orang, benda dan konsep untuk menunjukkan
hubungan atau untuk membantu menjelaskan proses.
Misalnya gambaran tentang proses terjadinya hujan (siklus
air).
c). Chart, berupa bentuk penyajian visual yang merupakan
kombinasi penggunaan simbol numerikal dan pictoral
(gambar) untuk memvisualisasikan hubungan antara fakta-
fakta atau gagasan-gagasan kunci dalam urutan yang logis.
Jenis-jenis chart ini terdiri dari: chart organisasi (organization
chart) atau chart ranting/batang, chart klasifikasi
(classification chart), chart garis waktu (time line), chart
7-50 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

tabular (tabular charts) dan chart arus (flowchart/process


chart)
d). Poster, berupa suatu kombinasi visual yang terdiri dari garis,
warna dan kata-kata yang dimaksudkan untuk menangkap
perhatian dari kejauhan dalam rangka mengkomunikasikan
suatu pesan pendek. Karena itu poster biasanya dicetak
dengan desain gambar-gambar yang jelas, pada suatu
permukaan yang dapat menangkap perhatian orang yang
lewat secara sekilas.
e). Kartun, berupa suatu gambar karikatur yang menyindir atau
memperolokkan orang atau keadaan. Biasanya kartun
digunakan untuk mempengaruhi pendapat umum dan
sekaligus disajikan juga sebagai hiburan.
f). Komik, berupa suatu rangkaian gambar kartun yang dijalin
dalam suatu cerita untuk menyampaikan fakta atau
gagasan.
g). Model dan realia. Model merupakan representasi tiga
dimensi dari benda/obyek yang sesungguhnya. Jadi
merupakan tiruan dalam ukuran yang lebih kecil, sama atau
lebih besar dengan benda/objek yang diwakilinya.
Sedangkan realia (model dan benda yang sesungguhnya
seperti uang logam, tumbuh-tumbuhan, alat-alat, binatang
dsb) umumnya tidak dianggap sebagai visual karena istilah
visual mengandung makna representasi (mewakili suatu
benda/objek dan bukan benda itu sendiri.
b. Bahan-bahan Audio
Yang dimaksud dengan media audio ini adalah berbagai
bentuk/cara perekaman dan transmisi suara (manusia dan suara
lainnya) untuk kepentingan tujuan pembelajaran. Peralatan audio
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-51

yang biasa digunakan di kelas adalah phonographs atau record


player, open reel tape recorder dan casette tape recorder.
c. Permainan dan Simulasi
“Permainan” (game) adalah suatu kegiatan dimana para
pemain berusaha mencapai tujuan yang ditetapkan dengan
mengikuti aturan-aturan yang dipersyaratkan. Sedangkan
“simulasi” (simulation) adalah suatu abstraksi atau
penyederhanaan beberapa situasi atau proses kehidupan yang
sederhana. Perbedaan antara permainan dan simulasi memang
tidak selalu jelas, karena banyak kegiatan permainan mengandung
unsur yang menggambarkan realitas, sedangkan dilain pihak
banyak kegiatan simulasi yang memuat unsur permainan.

18.Prinsip Pengembangan Dan Produksi Multimedia


Secara umum untuk mengembangkan multimedia pembelajaran
perlu diperhatikan prinsip VISUALS, yang dapat digambarkan sebagai
singkatan dari kata-kata:
Visible : Mudah dilihat
Interesting : Menarik
Simple : Sederhana
Useful : Isinya beguna/bermanfaat
Accurate : Benar (dapat dipertanggungjawabkan)
Legitimate : Masuk akal/sah
Structured : Terstruktur/tersusun dengan baik
7-52 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

Adapun prinsip pengembangan media pembelajaran hendaknya


memenuhi prinsip VISUALS (Visible, Interesting, Simple, Useful,
Accurate, Legitimate, Structured). Penggunaan media pembelajaran
geografi dapat memperlancar proses pembelajaran dan
mengoptimalkan hasil belajar. Guru IPS/geografi seyogyanya mampu
memilih dan mengembangkan media yang tepat.
Beberapa contoh membuat Visual:
Konsep Visual yang Dipakai
9 Proses, prosedur, sikl • Bagan alur (flowchart)
• Tabel, matriks, daftar
9 Fakta, data • Grafik (balok, cakram,
9 Data perbandingan koordinat, kurva)
9 Hubungan ruang • Peta
9 Hubungan dalam struktur • Bagan, skema, diagram
9 Hubungan waktu • Jadwal, Gannt chart
9 Hubungan keluarga • Bagan silsilah

Sedangkan dalam konteks KTSP, prinsip pengembangan


multimedia perlu mempertimbangkan 2 hal yaitu:

1. Prinsip-Prinsip Perancangan Program Multimedia

Perancangan program multimedia, yakni:


a. Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan
peserta didik dan lingkungannya.

b. Tanggap terhadap perkembangan ilmu, teknologi dan seni

c. Relevan dengan kebutuhan kehidupan

d. Menyeluruh dan berkesinambungan

e. Belajar sepanjang hayat

f. Seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah


Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-53

2. Pertimbangan dalam Perancangan mempertimbangkan:


a. Peningkatan potensi, kecerdasan, dan minat sesuai dengan tingkat
perkembangan dan kemampuan peserta didik

b. Keragaman potensi dan karakteristik daerah dan lingkungan

c. Tuntutan dunia kerja

d. Perkembangan ilmu, teknologi, dan seni serta agama

e. Karakteristik satuan pendidikan


D. Rangkuman
Ada tiga tugas pokok guru atau pembelajar yang amat penting, yaitu
sebagai perancang (designer), pelaksana (executor), dan penilai
(evaluator). Tugas ini memerlukan suatu perhatian khusus karena atas
dasar pelaksanaan tugas inilah seorang guru atau pembelajar
seharusnya membuat keputusan terhadap baik kepada aktivitas peserta
didik. Semua tugas yang dilakukan dan diemban oleh guru, yaitu
penerapan pendekatan pembelajaran aktif dan bermakna bertumpu dari
peningkatan aktivitas seseorang dalam menumbuhkan prakarsa dan
kreativitas, yang dapat dilihat dari tujuan nasional dan mengisyaratkan
pembangunan manusia seutuhnya, yang mampu berdiri sendiri dan juga
mampu bertanggung jawab atas pembangunan sesamanya.
7-54 Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran

DAFTAR PUSTAKA

AECT. 1994. The definition and domain of the field. Washington, D.C.:
Association for Educational Communication and Technology.

Brown, J.W, Lewis, R.B., & Harcleroad, F.F. (1983). AV instruction: Tech
nology, media, and methods. New York: McGraw-Hill Book Company.

Brown, James W., Richard B. Lewis, Fred F. Harcleroad, AV (1977) Intruction


: Technology, Media, And Methods, New York : Mc Graw-Hill Book
Company.

Davies, I.K. (1971) The management of learning. London: McGraw-Hill Book


Company.

Dale, Edgar, (1969) Audio Visual Methods in Teaching, New Yorg: Holt,
Rinehart and Winston Inc. The Dryden Press.

Dick, Walter, Lou Carrey and James O Carey. (2005). The Systematic Design
of Instruction. Boston: Pearson, Allyn and Bacon.

Eisner, E.W. (1970) Media, expression, and the arts. Dalam G. Salomoh &
R.E Snow (Eds). Commentaries on Research in Instructional Media.
Bloomington, Indiana Univerrsitysity.

Gagne, R.M. (1974) The condition of learning. New York: Holt, Rinehart and
Winstone.

Gerlach, V.S. & Ely, D.P. (1980) Teaching and media: A systematic ap
proach. Englewood Cliffs, NJ: Prentice-Hall, Inc.

Henich, R., Molenda, M., Russell, J.D., & Smaldino, S.E (1999). Instructional
Media and Technology for Learning. Upper Saddle Rive, NJ: Pearson
Education, Inc.

Heinich, R., Molenda, M., Russell, J.D., & Smaldino, S.E (2002) Instructional
media and technologies for learning. Upper Saddle River, NJ: Pearson
Education, Inc.

Kearsley, G. (1984) Training and technology. Reading,


Massachusetts: Addition-Wesley Publishing Company.
Pemanfaatan Media dalam Pembelajaran 7-55

Mukminan, (2006) Desain Pembelajaran. FPIPS IKIP Yogyakarta.

Panduan Penyusunan KTSP Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah.


Jakarta: BSNP

Trini Prastati dan Prasetya Irawan (2001) Media sederhana.Jakarta: PAU-


PPAI

Rountree, D. (1979) Conceptions of educational technology. A paper pre


sented at the 1979 Conference of European educational Technology
(p. 1-12).

Salomon, G. (1974) Media and symbols: The forms of expression,


communication, and education. Dalam I.W. Ardhana & V. Willis (Eds)
Reading and instructional development (p. 197-224). Jakarta: Ditjen
Dikti, Depdikbud

Salomon, G. (1979) Interaction of media, cognition, and learning. Dalam W.


Ardhana & V. Willis (Eds) Reading and instructional development
(p. 225 - 257). Jakarta: Ditjen Dikti, Depdikbud

Salomon, G. (1994) Interaction of media, cognition, and learning. Hillsdale,


NJ: Lawrence Erlbaum Associates, Publishers.

Seels, B.B. (1989) The instructional design movement in educational tech


nology. Educational Technology, 29 (5) 11-15

Seels, B.B. & Richey, R.C. (1994) Instructional technology: The definition
and domains of the field. Washington, DC: Association for Educa
tional Communication and Technology.

Sheingold, K. (1995) Restucturing for learning with technology: The potential


for synergy. In Hershot C.W & Shwu-Yong, L.H. (Eds) Effects of
technology use on classroom instruction iin middle mathematic.
Technology and Teacher Education Annual (p. 781- 784).

Smaldino, S.E Russell, J.D., Heinich, R., & Molenda, M. (2002) Instructional
media and technologies for learning. Upper Saddle River, NJ: Pearson
Education, Inc.

Wilburg, K.M. (1991) Teaching teachers about technology. Computers in the


School, 8 (1/2/3), 115-129.
BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Dalam buku ajar ini akan dibahas tentang Penelitian Tindakan
Kelas (PTK) yang meliputi pemahanan konsep yang melandasi PTK
serta karakteristiknya, kemudian metode PTK mulai dari prosedur
pengembangan pembelajaran melalui PTK dengan
mengidentifikasikan masalah pembelajaran, menganalisis dan
merumuskan masalah pembelajaran, merncanakan tindakan
berdasarkan rumusan masalah, melakukan simulasi pelaksanaan
tindakan, malaksanakan tindakan, evaluasi dan refleksi serta
penyusunan tindakan selanjutnya yang dilaksanakan secara sikik.
Pada akhirnya peserta pelatihan diharapkan mampu untuk menyusun
usulan PTK serta melaksanakannya dalam pembelajaran di kelas.

B. Prasyarat
Untuk mencapai kompetensi, maka sebelumnya dipersyaratkan
peserta pelatihan telah memiliki konmpetensi tentang metode penelitian
pada umumnya, statistic yang yang akan digunakan untuk menganalisa
hasil oservasi maupun data yang dihasilkan serta kompetensi dibidang
inovasi pembelajaran sehingga tindakan yang diterapkan sesuai
dengan perbaikan yang diharapkan.

C. Petunjuk Belajar
Untuk mencapai kompetensi yang tertuang dalam buku ajar ini
maka langkah-langkah belajar yang harus difahami yaitu:
1. Komponen silabus, bagian ini manjawab apa yang akan diajarkan
(standar kompetensi, kompetensi dasar, materi pokok) serta rambu-
rambu bagaimana mengajarnya.
8-2 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

2. Pendalaman materi, merupakan muatan materi yang diisyarakan


dalam silabus.
3. Kegiatan mandiri, merupakan aktivitas madiri dalam bentuk tugas-
tugas yang bervariasi.
4. Uji kompetensi
5. Perbaikan
6. Pengayaan

D. Kompetensi dan Indikator


Standar Kompetensi :
1. Mengenal konsep dasar dan kararkteristik PTK
2. Memahami metodologi PTK
3. Mempraktekkan penyusunan usulan PTK
Kompetensi Dasar
1.1. Mengenal konsep dan prinsip dasar yang melandasi PTK
1.2. Memahami tujuan PTK
1.3. Mamahami karakteristik PTK
2.1. Memahami prosedur pengembangan pembelajaran melalui PTK
3.1. Mengidentifikasikan masalah pembelajaran
3.2. Menganalisis dan merumuskan masalah pembelajaran
3.3. Merncanakan tindakan berdasarkan rumusan masalah
3.4. Melakukan simulasi pelaksanaan tindakan
Indikator :
1.1. Mengenal konsep dasar PTK
1.2. Mengetahui tujuan PTK
1.3. Mengenal karakteristik PTK
1.4. Menyebutkan contoh PTK
1.5. Menyelesaikan soal
2.1. Mengenal siklus PTK
2.2. Mengidentifikasi permasalahan pembelajaran
2.3. Menganalisis dan merumuskan masalah pembelajaran
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-3
2.4. Merencanakan tindakan berdasarkan masalah
2.5. Memahami pelaksanaan tindakan, observasi, dan asesmen
2.6. Menganalisis data hasil observasi dan asesmen serta interpretasi;
2.7. Melakukan refleksi dan merencanakan tindak lanjut untuk siklus
berikutnya.
2.8. Menyelesaikan latihan
3.1. Memahami perencanaan PTK
3.2. Membuat usulan PTK
BAB II KEGIATAN BELAJAR 1
KONSEP DASAR DAN KARAKTERISTIK PTK

A. Kompetensi dan Indikator


1. Standar Kompetensi
1.1. Mengenal konsep dasar dan kararkteristik PTK
2. Kompetensi Dasar
2.1. Mengenal konsep dan prinsip dasar yang melandasi PTK
2.2. Memahami tujuan PTK
2.3. Mamahami karakteristik PTK
3. Indikator
3.1. Mengenal konsep dasar PTK
3.2. Mengetahui tujuan PTK
3.3. Mengenal karakteristik PTK
3.4. Menyebutkan contoh PTK
3.5. Menyelesaikan soal

B. Uraian Materi

Konsep Dasar dan Karakteristik Penelitian Tindakan Kelas

Pembangunan pendidikan nasional berfokus pada tiga hal, yaitu:


(1) pemerataan dan perluasan akses pendidikan, (2) peningkatan
mutu, relevansi, dan daya saing pendidikan, dan (3) penguatan tata
kelola, akuntabilitas, dan citra publik (Depdiknas, 2006). Khusus untuk
peningkatan mutu, relevansi, dan daya saing pendidikan dapat dicapai
melalui berbagai cara, antara lain: peningkatan kompetensi pendidik
dan tenaga kependidikan lainnya, pelatihan dan pendidikan, atau
dengan memberikan kesempatan kepada mereka untuk
menyelesaikan masalah pendidikan dan pembelajaran melalui
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-5
pengembangan yang inovatif dan direncanakan serta dilaksanakan
secara terkendali.
Upaya untuk pengembangan pembelajaran akan memberikan
dampak positif ganda. Pertama, kesadaran dan kemauan
menyelesaikan masalah pembelajaran akan semakin meningkat.
Kedua,kemampuan memecahkan masalah pembelajaran melalui
penelitian akan dapat meningkatkan kualitas isi, masukan, proses,
sarana/prasarana, dan hasil belajar. Peningkatan kesadaran dan
kemampuan tersebut akan bermuara pada peningkatan kualitas
lulusan yang mengharuskan penyesuaian dan peningkatan proses
pembelajaran secara terus-menerus sesuai dengan perkembangan
ipteks. Sebagai akibatnya diperlukan pemutakhiran konsep dan
praksis pembelajaran yang mendidik.
Salah satu strategi untuk meningkatkan kualitas pendidikan
adalah dengan memberikan kesempatan kepada guru untuk
memecahkan masalah pembelajaran dalam kelasnya secara
profesional dan kolaboratif melalui pengembangan pembelajaran.
Peningkatan kualitas pembelajaran merupakan dampak logis dari
perkembangan ipteks yang sangat pesat. Perkembangan ipteks
mengharuskan penyesuaian dan peningkatan proses pembelajaran
secara terus-menerus. Di samping itu, perlu adanya pemutakhiran
pilihan atas konsep-konsep pembelajaran yang mendidik dan
diperlukan untuk meningkatkan kualitas lulusan.
Inovasi pembelajaran melalui adopsi gagasan, praktik, atau objek
yang telah ada yang dianggap baru oleh seorang pendidik atau
adaptasi dari gagasan, praktik atau objek yang telah ada kemudian
dimodifikasi sesuai dengan keadaan pembelajaran di kelas
seharusnya selalu dilakukan oleh pendidik yang profesional. Para
pakar pendidikan yang telah memiliki pengalaman dalam
pembelajaran seyogianya juga melakukan kreasi dalam
8-6 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

mengembangkan model dan perangkat pembelajaran yang bersifat


original sesuai dengan situasi dan kondisi pendidikan di Indonesia.
Upaya meningkatkan kompetensi guru untuk menyelesaikan
masalah pembelajaran dalam kelas dapat dilakukan melalui
penerapan inovasi pembelajaran. Apabila dilaksanakan secara
berkesinambungan hal itu akan memberi dampak positif.
Pertama,kemampuan dalam menyelesaikan masalah pembelajaran
akan semakin meningkat. Kedua, penyelesaian masalah pembelajaran
melalui sebuah pengembangan inovasi akan dapat meningkatkan
kualitas isi, masukan, proses, sarana/prasarana, dan hasil belajar
peserta didik. Ketiga, peningkatan kemampuan dalam pembelajaran
tersebut akhirnya akan berdampak pada peningkatan kepribadian dan
keprofesionalan guru untuk selalu berimprovisasi baik melalui adopsi,
adaptasi, atau kreasi dalam pembelajaran dan bermuara pada
peningkatan kualitas lulusan.
Pengembangan melalui penelitian di masa lalu cenderung
menggunakan pendekatan yang lebih menekankan pada teoretik
akademik dengan analisis statistik inferensial. Pendekatan
penelitian tersebut hasilnya kurang dapat dirasakan
manfaatnya secara langsung dalam
mememecahkan masalah pembelajaran, baik di ruang kelas maupun
di laboratorium. Oleh karena itu, perlu dikembangkan penelitian-
penelitian yang bersifat "applied" dan realistik pragmatik yang
berangkat dari masalah-masalah di lapangan sebagai hasil
refleksi dari pengalaman pembelajaran. Penelitian semacam itu
menuntut adanya inisiatif dan motivasi internal para pendidik (an effort
to internally initiate endeavors for quality improvement).
Penelitian tindakan kelas (PTK) dapat dilakukan di LPTK dan/atau
di sekolah. Apabila PTK dilakukan di sekolah, kegiatan penelitian
dilakukan oleh guru pengampu bidang studi untuk meningkatkan
kualitas pembelajarannya. Kemmis dan Mc.Taggart (1982)
menjelaskan karakteristik esensial dari metode yang digunakan, yakni
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-7
mencobakan gagasan dan praktik sebagai suatu cara untuk
meningkatkan pengetahuan atau meningkatkan kurikulum, mengajar
dan belajar. Menurut Copper (1990), fokus pengembangan dosen
adalah untuk memperluas peran dosen sebagai pengembang kegiatan
belajar-mengajar melalui penelitian dalam ruang kuliah atau
laboratorium. Pendekatan penelitian ini naturalistik, menggunakan
teknik "participant-observation" dari pengembangan etnografik dan
dilakukan secara kolaboratif, dan memasukkan karakteristik
metodologi studi kasus (Belanger, 1992). Dengan melaksanakan
secara berkelanjutan, guru dapat mengeliminasi isolasi dengan guru
lain dalam pembelajaran dan meningkatkan dialog profesional serta
menciptakan budaya profesional dalam sekolah.

1. Konsep Dasar dan Prinsip


Pada dasarnya PTK merupakan satu kegiatan siklis yang
bersifat menyeluruh yang terdiri atas analisis, penemuan fakta,
konseptualisasi, perencanaan, pelaksanaan, penemuan fakta
tambahan, evaluasi, dan refleksi. Hal itu juga dinyatakan oleh
Sanford (1970:4) sebagai berikut:
“Analysis, fact finding, conceptualization, planning, execution, more
fact finding or evaluation; and then verification of this whole circle
of activities; indeed, a spiral of such circles”

PTK berorientasi pada pemecahan masalah pembelajaran


yang menggunakan siklus-siklus berspiral dari identifikasi masalah,
analisis masalah (pemilihan masalah yang urgen), dan perumusan
masalah yang layak untuk ditindaki. Setelah itu, dapat dirumuskan
hipotesis tindakan, diikuti dengan perencanaan dan pelaksanaan
tindakan, pengumpulan data yang sistematik, analisis, evaluasi,
dan refleksi. Selain itu, PTK juga merupakan inkuiri yang
bersifat self-reflective yang dimaksudkan untuk memperbaiki
kemantapan
8-8 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

rasionalitas dan praktik pendidikan serta pemahaman terhadap


praktik-praktik pendidikan tersebut (Kemmis, 1993:42)
Selanjutnya, dari hasil refleksi akan ditentukan apakah
perla dilakukan tindakan dalam siklus
berikutnya. Pada umumnya rencana kedua tidak
sama persis dengan rencana tindakan pertama atau karena
adanya penyempurnaan dari rencana sebelumnya yang
didasarkan pada hasil refleksi siklus sebelumnya.
Pada dasarnya PTK bersifat kolaboratif. Dosen bekerja sama
dengan guru untuk merencanakan dan melaksanakan penelitian di
kelas/sekolah. Menurut John Elliot (1982), kegiatan ini berkaitan
erat dengan masalah praktis pembelajaran sehari-hari yang
dialami oleh guru.
Selanjutnya, ada enam prinsip dasar yang melandasi PTK
(Hopkins, 1993), yakni:
a. Siklis
Tugas dosen dan guru yang utama adalah
menyelenggarakan pembelajaran yang baik dan berkualitas.
Untuk itu, dosen dan guru memiliki komitmen dalam
mengupayakan perbaikan dan peningkatan kualitas
pembelajaran secara terus-menerus. Dalam menerapkan suatu
tindakan untuk memperbaiki kualitas pembelajaran ada
kemungkinan tindakan yang dipilih dosen atau guru
tidak/kurang berhasil, maka ia harus tetap berusaha mencari
alternatif lain, tanpa menggeser tema sentral. Dosen dan guru
harus menggunakan pertimbangan dan tanggung jawab
profesionalnya dalam mengupayakan jalan keluar dari
permasalahan yang dihadapi dalam pembelajaran. Prinsip
pertama ini berimplikasi pada sifat pengembangan
pembelajaran sebagai suatu upaya yang berkelanjutan secara
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-9

sikis sampai terjadinya peningkatan, perbaikan, atau


‘kesembuhan’ sistem, proses, hasil, dan sebagainya.
b. Sistematik
Mengembangkan merupakan bagian integral dari
pembelajaran yang tidak menuntut kekhususan waktu maupun
metode pengumpulan data. Tahap-tahap pengembangan
pembelajaran selaras dengan pelaksanaan pembelajaran, yaitu:
persiapan (planning), pelaksanaan pembelajaran (action),
observasi kegiatan pembelajaran (observation), evaluasi proses
dan hasil pembelajaran (evaluation), dan refleksi dari proses
dan hasil pembelajaran (reflection). Prinsip kedua ini
mengisyaratkan agar proses dan hasil pembelajaran direkam
dan dilaporkan secara sistematik dan terkendali menurut kaidah
ilmiah.
c. Integral
Kegiatan mengembangkan pembelajaran, yang merupakan
bagian integral dari pembelajaran, harus diselenggarakan
dengan tetap bersandar pada alur dan kaidah ilmiah. Alur pikir
yang digunakan dimulai dari pendiagnosisan masalah dan
faktor penyebab timbulnya masalah, pemilihan tindakan yang
sesuai dengan permasalahan dan penyebabnya, dan apabila
perlu dirumuskan hipotesis tindakan yang tepat. Selanjutnya,
dilakukan penetapan skenario tindakan, prosedur pengumpulan
data, dan analisis data. Objektivitas, reliabilitas, dan validitas
proses, data, dan hasil tetap dipertahankan selama penelitian
berlangsung. Prinsip ketiga ini mempersyaratkan bahwa dalam
menyelenggarakan kegiatan pengembangan pembelajaran
tetap digunakan kaidah-kaidah ilmiah.
d. Autentik
Prinsip keempat bahwa masalah yang ditangani adalah
masalah pembelajaran yang riil dan merisaukan tanggung
8-10 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

jawab profesional dan komitmen terhadap pemerolehan mutu


pembelajaran. Prinsip ini menekankan bahwa diagnosis
masalah bersandar pada kejadian nyata yang berlangsung
dalam konteks pembelajaran yang sesungguhnya. Apabila
pendiagnosisan masalah berdasar pada kajian akademik atau
kajian literatur semata, maka penelitian tersebut dipandang
sudah melanggar prinsip keautentikan masalah. Jadi, masalah
harus didiagnosis dari kancah pembelajaran yang
sesungguhnya, bukan sesuatu yang dibayangkan akan terjadi
secara akademik.
e. Konsisten
Konsistensi sikap dan kepedulian dalam memperbaiki
dan meningkatkan kualitas pembelajaran sangat diperlukan.
Hal ini penting karena upaya peningkatan kualitas
pembelajaran perlu perencanaan dan pelaksanaan yang
sungguh-sungguh. Oleh karena itu, motivasi untuk
memperbaiki kualitas harus tumbuh dari dalam (motivasi
intrinsik), bukan sesuatu yang bersifat instrumental.
f. Komprehensif
Cakupan permasalahan pembelajaran tidak seharusnya
dibatasi pada masalah pembelajaran di ruang kelas atau kuliah,
tetapi dapat diperluas pada tataran di luar ruang kuliah,
misalnya: di laboratorium dan perpustakaan. Perspektif yang
lebih luas akan memberi sumbangan lebih signifikan terhadap
upaya peningkatan kualitas pendidikan.
2. Tujuan
Tujuan PTK bukan untuk menemukan pengetahuan baru yang
dapat diberlakukan secara meluas, tetapi untuk memperbaiki
praksis secara langsung, di sini, dan sekarang (Raka Joni,1998).
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-11

3. Karakteristik
PTK memiliki empat ciri pokok, yaitu: a) spesifik dan
kontekstual, 2) problem solving, 3) kolaboratif, dan 4) reflektif.
a. Spesifik dan Kontekstual
Masalah yang menjadi fokus pada penelitian ini adalah
masalah pembelajaran yang sifatnya spesifik dan kontekstual.
Masalah adalah masalah faktual yang benar-benar dihadapi
oleh dosen dan guru dalam pembelajaran yang diampu oleh
guru atau dosen. Oleh karena itu, dalam penelitian ini tidak
perlu adanya sampel dalam rangka generalisasi.
b. Problem Solving
Pengembangan pembelajaran dalam PTK berorientasi pada
pemecahan masalah pembelajaran (problem solving) yang
menggunakan siklus-siklus berspiral dari identifikasi masalah,
analisis masalah, perumusan masalah yang layak untuk
ditindaki. Selanjutnya bisa dirumuskan suatu hipotesis tindakan
yang diikuti dengan perencanaan dan pelaksanaan tindakan
tersebut. Pada waktu pelaksanaan tindakan dilakukan pula
pengumpulan data, analisis, evaluasi, dan refleksi.
c. Kolaboratif
Dalam kegiatan ini dosen bekerja sama dengan dosen lain
atau dosen bekerja sama dengan guru. Secara bersama
mereka merencanakan dan melaksanakan penelitian untuk
perbaikan perkuliahan atau pelajaran yang diampu. Dosen dan
guru dapat mengeliminasi isolasi dan meningkatkan dialog
profesional serta bersama-sama menciptakan budaya
profesional dalam lembaga pendidikan di LPTK dan di sekolah.
d. Reflektif
Proses refleksi dimulai dari refleksi awal yang bertujuan
menyadarkan adanya permasalahan pembelajaran, dan
menganalisis berbagai kemungkinan penyebabnya.
8-12 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

Selanjutnya, dalam proses pelaksanaan tindakan juga


senantiasa diperlukan upaya melakukan refleksi atas
perubahan hasil tindakan. Kemudian, dalam proses PTK perlu
adanya sikap reflektif yang berkelanjutan. Artinya
pendekatannya lebih menekankan pada hasil refleksi terhadap
proses dan hasil pembelajaran secara berkelanjutan. Hal ini
dilakukan untuk memperoleh gambaran dan justifikasi tentang
kemajuan, kekurangan, hambatan, peningkatan, kemunduran
dan sebagainya. Hasil setiap refleksi dari pelaksanaan suatu
tindakan menjadi bahan pertimbangan untuk penyempurnaan
rencana awal tindakan dalam siklus berikutnya.
C. Rangkuman
1. Penelitian Tindakan Sekolah (PTK) adalah kegiatan penelitian
dilakukan oleh guru pengampu bidang studi untuk meningkatkan
kualitas pembelajarannya.
2. PTK merupakan satu kegiatan siklis yang bersifat menyeluruh yang
terdiri atas analisis, penemuan fakta, konseptualisasi, perencanaan,
pelaksanaan, penemuan fakta tambahan, evaluasi, dan refleksi.
3. Enam prinsip dasar yang melandasi PTK (Hopkins, 1993), yakni:
1) Siklis
2) Sistematik
3) Integral
4) Autentik
5) Konsisten
6) Komprehensif
4. PTK memiliki empat ciri pokok, yaitu:
1) spesifik dan kontekstual,
2) problem solving,
3) kolaboratif, dan
4) reflektif
BAB III KEGIATAN BELAJAR 2
METODOLOGI PTK

A. Kompetensi dan Indikator


1. Standar Kompetensi
1. Memahami metodologi PTK
2. Kompetensi Dasar
2.1. Memahami prosedur pengembangan pembelajaran melalui PTK
3. Indikator
3.1. Mengenal siklus PTK
3.2. Mengidentifikasi permasalahan pembelajaran
3.3. Menganalisis dan merumuskan masalah pembelajaran
3.4. Merncanakan tindakan berdasarkan masalah
3.5. Memahami pelaksanaan tindakan, observasi, dan asesmen
3.6. Menganalisis data hasil observasi dan asesmen serta interpretasi
3.7. Melakukan refleksi dan merencanakan tindak lanjut untuk siklus
berikutnya.
3.8. Menyelesaikan latihan

B. Uraian Materi

Metodologi

Salah satu model pengembangan lainnya yang dapat dilakukan


untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah maupun di LPTK
adalah melalui PTK. Model pengembangan ini bersifat inovatif, kolaboratif,
reflektif, dan siklis. Dasar inovatif ditekankan pada penemuan strategi,
teknik, sarana pembelajaran, sistem asesmen yang lebih baik
yang mampu menyelesaikan masalah pembelajaran di sekolah dan di
LPTK. Dasar kolaboratif ditekankan pada kerja sama antara dosen
dengan guru di sekolah dan dosen dengan dosen di LPTK untuk
bersama-sama merencanakan dan melaksanakan peningkatan kualitas
pembelajaran.
8-14 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

Reflektif merupakan ciri khusus dari PIP yang membedakan PTK dengan
pendekatan penelitian formal, yang sering mengutamakan pengembangan
teori. PIP melalui PTK di Sekolah dan di LPTK lebih menekankan pada
proses refleksi terhadap proses dan hasil pembelajaran secara terus-
menerus untuk mendapatkan penjelasan dan justifikasi tentang kemajuan,
peningkatan, kemunduran, kekurang-efektifan, dan sebagainya dari
pelaksanaan sebuah tindakan untuk dapat dimanfaatkan guna
memperbaiki proses tindakan secara berkelanjutan. Proses refleksi ini
menghasilkan suatu kegiatan yang siklis yang juga merupakan ciri khusus
PTK.
Menurut Sanford penelitian tindakan adalah:
“Analysis, fact finding, conceptualization, planning, execution, more
fact finding or evaluation; and then a repetition of this whole circle of
activities; indeed, a spiral of such circles” (Sanford,1970:4).
Kutipan di atas menyatakan bahwa penelitian tindakan merupakan suatu
kegiatan siklis yang bersifat menyeluruh, yang terdiri atas analisis,
penemuan fakta, konseptualisasi, perencanaan, pelaksanaan, penemuan
fakta tambahan, dan evaluasi. Definisi penelitian tindakan yang lebih
lengkap dan menggambarkan sifat atau karakteristik dari penelitian
tindakan dikemukakan oleh Kemmis sebagai berikut.
“ Action research is a form of self-reflective inquiry undertaken by
participants in a social (including educational) situation in order to
improve the rationality and justice of (a) their own social or educational
practices, (b) their understanding of these practices, and (c) the
situations in which practices are carried out” (Kemmis,1993:42).
Menurut Kemmis, penelitian tindakan merupakan sebuah inkuiri yang
bersifat reflektif mandiri yang dilakukan oleh partisipan dalam situasi sosial
termasuk kependidikan dengan maksud untuk meningkatkan kemantapan
rasionalitas dari (a) praktik-pratik sosial maupun kependidikan, (b)
pemahaman terhadap praktik-praktik tersebut, dan (c) situasi pelaksanaan
praktik-praktik pembelajaran.
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-15
Apabila digabungkan definisi yang dikemukakan oleh Sanford dan
Kemmis di atas, diperoleh suatu batasan penelitian tindakan sebagai
sebuah proses investigasi terkendali yang siklis dan bersifat reflektif
mandiri, yang memiliki tujuan untuk melakukan perbaikan-perbaikan
terhadap sistem, cara kerja, proses, isi, kompetensi, atau situasi. Proses
siklis kegiatan dalam penelitian tindakan dapat digambarkan sebagai
berikut.
Rencanaan Tindakan

Refleksi

Siklus 1
Observasi dan evaluasi

Pelaksanaan Tindakan

TindakanUlang

Refleksi

Siklus 2 Observasi dan evaluasi

Pelaksanaan Tindakan

Rencanaan Tindakan Ulang

Refleksi

Siklus 3 Observasi dan evaluasi

Pelaksanaan Tindakan
8-16 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

Siklus di atas menggambarkan aktivitas dalam PTK yang diawali


dengan perencanaan tindakan (planning), penerapan tindakan (action),
mengobservasi dan mengevaluasi proses dan hasil tindakan (observation
and evaluation), melakukan refleksi (reflection), dan seterusnya sampai
dicapai kualitas pembelajaran dan hasil belajar yang diinginkan.

1. Prosedur PTK
Prosedur pengembangan inovasi pembelajaran melalui PTK adalah
sebagai berikut.
a. mengidentifikasi masalah pembelajaran ;
b. menganalisis dan merumuskan masalah pembelajaran;
c. merencanakan tindakan berdasarkan rumusan masalah.
d. melaksanakan tindakan, observasi, dan asesmen;
e. menganalisis data hasil observasi dan asesmen serta interpretasi ;
f. melakukan refleksi dan merencanakan tindak lanjut untuk
siklus berikutnya.

a. Identifikasi Masalah Pembelajaran


Identifikasi masalah pembelajaran diawali dengan merasakan
adanya masalah yang dihadapi oleh guru/dosen dan peserta didik.
Masalah yang dihadapi hendaknya berangkat dari permasalahan
nyata yang timbal dalam kegiatan pembelajaran sehari-hari yang
dihadapi oleh guru/dosen dan peserta didik. Guru/dosen perlu
menumbuhkan kepekaan terhadap adanya permasalahan
pembelajaran karena sikap peka dan kemauan memecahkan
masalah sangat diperlukan untuk meningkatkan dan memperbaiki
kualitas pembelajaran.
Salah satu cara untuk merasakan adanya masalah yaitu
dengan cara bertanya kepada diri sendiri mengenai kualitas
pembelajaran yang selama ini dicapai. Pertanyaan-pertanyaan
tersebut dapat berupa pertanyaan sebagai berikut.
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-17

1). Apakah kompetensi awal peserta didik untuk mengikuti


pembelajaran cukup memadai?
2). Apakah proses pembelajaran yang dilakukan cukup efektif?
3). Apakah sarana/prasana pembelajaran cukup memadai?
4). Apakah pemerolehan hasil pembelajaran cukup tinggi?
5). Apakah hasil pembelajaran cukup berkualitas?
6). Apakah ada unsur inovatif dalam pelaksanaan pembelajaran?
7). Bagaimana melaksanakan pembelajaran dengan strategi
pembelajaran inovatif tertentu?
Setelah merasakan adanya masalah, permasalahan
pembelajaran selanjutnya perlu diidentifikasi untuk dicari masalah
mana yang layak dipecahkan terlebih dahulu. Pada tahap ini yang
penting adalah menghasilkan gagasan-gagasan awal mengenai
permasalahan aktual yang dialami dalam pembelajaran atau
masalah yang terkait dengan manajemen kelas, iklim belajar,
proses belajar-mengajar, sumber belajar, dan perkembangan
personal. Permasalahan aktual tersebut kemudian dijabarkan ke
dalam topik-topik yang lebih operasional.
Adapun cara melakukan identifikasi masalah secara berurutan
adalah sebagai berikut:
1). menulis semua hal terkait dengan pembelajaran yang
dirasakan perlu memperoleh perhatian untuk menghindari
dampak yang tidak diharapkan;
2). memilah dan mengklasifikasikan masalah sesuai dengan
jenisnya, mencatat jumlah peserta didik yang mengalaminya,
dan mengidentifikasi frekuensi timbulnya masalah;
3). mengurutkan masalah sesuai dengan tingkat urgensinya
untuk ditindaki (kemudahannya, keseringannya, dan jumlah
mahasiswa yang mengalaminya);
4). tim peneliti kemudian secara bersama-sama memilih
permasalahan yang urgen untuk dipecahkan;
8-18 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

5). selanjutnya masalah-masalah tersebut dikaji kelayakan,


signifikansi, dan kontribusinya.

b. Menganalisis dan Merumuskan Masalah Pembelajaran


Setelah dosen/guru memperoleh sejumlah permasalahan
melalui proses identifikasi, dilanjutkan analisis terhadap
permasalahan. Analisis terhadap masalah pembelajaran
dimaksudkan untuk menentukan urgensi dan prioritas
permasalahan yang harus dipecahkan dan dicarikan jalan
keluarnya. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam
menganalisis masalah pembelajaran yaitu :
1). Masalah tersebut adalah masalah pembelajaran faktual yang
benarbenar ada di dalam perkuliahan atau di kelas;
2). Masalah tersebut dapat dicari dan diidentifikasi faktor
penyebabnya. Faktor penyebab tersebut menjadi dasar untuk
menentukan alternatif tindakan yang akan diberikan;
3). Ada alternatif tindakan yang dipilih untuk dilakukan peneliti;
4). Masalah memiliki nilai strategis bagi peningkatan atau
perbaikan proses dan hasil pembelajaran.
Selain faktor-faktor di atas, ada beberapa pertanyaan yang
juga dapat diajukan untuk menganalisis kelayakan masalah
yang dipilih antara lain sebagai berikut:
1). Apakah masalah teridentifikasi dengan jelas?
2). Apakah ada bukti empirik yang memperlihatkan keberhasilan
tindakan serupa yang pernah dilakukan sebelumnya?
3). Bagaimana kesiapan peneliti melaksanakan tindakan yang
telah dipilih?
Selanjutnya, masalah-masalah yang telah diidentifikasi dan
telah dianalisis, dirumuskan secara jelas, spesifik dan operasional.
Perumusan masalah yang jelas memungkinkan peneliti untuk
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-19

memilih tindakan yang tepat. Dalam merumuskan masalah, peneliti


perlu memperhatikan beberapa aspek sebagai berikut:
1). aspek substansi,
2). aspek orisinalitas (tindakan),
3). aspek formulasi, dan
4). aspek teknis.
Aspek substansi perumusan masalah perlu
mempertimbangkan bobot manfaat tindakan yang dipilih untuk
meningkatkan dan/atau memperbaiki pembelajaran. Dari sisi
aspek orisinalitas, tindakan perlu dipertimbangkan apakah
tindakan tersebut merupakan suatu hal baru yang belum pernah
dilakukan dosen/guru sebelumnya.
Dari sisi aspek formulasi, masalah dapat dirumuskan dalam
bentuk kalimat tanya. Rumusan masalah hendaknya tidak
bermakna ganda, tetapi lugas menyatakan secara eksplisit dan
spesifik tentang apa yang dipermasalahkan, dan tindakan yang
diharapkan dapat mengatasi masalah tersebut.
Dari aspek teknis, dipertimbangkan kemampuan
pengembang/para inovator untuk melaksanakan pengembangan
inovatif tersebut. Dalam hal ini pengembang/para inovator perlu
memiliki kemampuan metodologi PTK, penguasaan materi ajar,
teori, strategi dan metodologi pembelajaran, kemampuan
menyediakan fasilitas untuk melakukan PTK (dana, waktu, dan
tenaga). Oleh karena itu, disarankan pengembang/para inovator
pemula untuk berangkat dari permasalahan sederhana tetapi
bermakna, memiliki nilai praktis bagi dosen dan semua yang
berkolaborasi sehingga diperoleh pengalaman untuk
mengembangkan keprofesionalannya.
Berikut ini ada beberapa petunjuk yang dapat dipakai sebagai
pertimbangan untuk merumuskan masalah PTK (Kerlinger 1973:
8-20 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

17--8; Tuckman, 1978: 20; Ary, et al 1982: 87; Suryabrata, 1983:


71; Kasbolah dan Sukaryana, 2001).
1). Masalah hendaknya dirumuskan secara jelas, dalam arti tidak
mempunyai makna ganda.
2). Masalah penelitian dapat dituangkan dalam kalimat tanya.
3). Rumusan masalah umumnya menunjukkan hubungan antara
permasalahan dan tindakan.
4). Rumusan masalah hendaknya dapat diuji secara empirik.
Maksudnya, dengan rumusan masalah itu memungkinkan
dikumpulkannya data untuk menjawab pertanyaan tersebut.
5). Rumusan masalah menunjukkan secara jelas subjek dan/atau
lokasi pengembangan.
6). Rumusan masalah menunjukkan secara jelas tindakan yang
diimplemantasikan untuk menyelesaikan masalah
pembelajaran
Berikut beberapa contoh rumusan masalah PTK.
1). Bagaimana meningkatkan pemahaman mahasiswa terhadap
pengelolaan keuangan dengan memberikan tugas kelompok?
2). Bagaimana meningkatkan keterampilan siswa kelas X jurusan
IPA dalam mengerjakan soal-soal Reaksi Redoks dengan
pembelajaran kooperatif?
3). Bagaimana meningkatkan keterampilan mahasiswa dalam
menulis dengan strategi pembelajaran yang berorientasi pada
proses?
4). Bagaimana meningkatkan pemahaman siswa kelas IX tentang
konsep-konsep fotosintesis dengan peta konsep?

c. Merencanakan Tindakan Berdasarkan Rumusan Masalah


Sebelum dibuat perencanaan tindakan, terlebih dulu dilakukan
gagas pendapat mengenai tindakan apa saja yang dapat
membantu guru/dosen memecahkan masalah yang dihadapi.
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-21

Melalui gagas pendapat ini akan dihasilkan banyak alternatif


tindakan yang dapat dipilih. Dosen dan guru perlu membahas
bentuk dan macam tindakan (atau tindakan-tindakan) apa yang
kira-kira paling tepat untuk dilaksanakan dalam kelas.
Tindakan yang dipilih adalah tindakan inovatif yang antara lain
diperkenalkan oleh Joyce (2000), (CTL Academy Fellow, 1990)
dan beberapa pakar pendidikan di Indonesia tentang beberapa
model pembelajaran yaitu : (a) Model sosial (Social Models)
seperti : partners in learning, role playing, dan jurisprudential
inquiry; (b) Model Pemrosesan Informasi (Information-Processing
Models) seperti: the basic inductive model, basic thinking skills
(learning about thinking), scientific inquiry and inquiry training,
memorization, synectics (pengembangan kreativitas), dan learning
from presentations (advance organizers); (c) Model Personal
(Personal Models) seperti : nondirective teaching (the learner at
the centre), dan concept of self; (d) Model pembelajaran
Kontekstual (CTL) dan (e) Model pembelajaran yang berdasarkan
atas PAKEM (pembelajaran aktif, kreatif, efektif, menyenangkan).
Agar dapat merencanakan tindakan dengan tepat, sebagai
peneliti guru dan dosen sebaiknya melakukan hal-hal berikut:
1). Kajian teoretik di bidang pembelajaran/pendidikan;
2). Kajian hasil-hasil penelitian yang relevan dengan
permasalahan;
3). Diskusi dengan rekan sejawat, pakar pendidikan, peneliti lain;
4). Kajian pendapat dan saran pakar pendidikan khususnya yang
dituangkan dalam bentuk program;
5). Refleksi diri mengenai pengalaman sebagai guru/dosen. Setelah
tindakan ditentukan, dalam PTK sangat dimungkinkan
untuk memformulasikan hipotesis tindakan. Hipotesis tindakan
menunjukkan suatu dugaan mengenai perubahan atau perbaikan
apa yang akan terjadi apabila suatu tindakan dilakukan. Misalnya,
8-22 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

kita dapat menduga bahwa penerapan remidi dengan pendekatan


konflik kognitif dapat menghilangkan kesalahan konsep, atau kita
dapat merumuskan hipotesis tindakan bahwa pemberian contoh
memudahkan siswa memahami terminologi teknik. Jadi, dari
contoh itu hipotesis tindakan merupakan suatu pernyataan atau
dugaan bahwa tindakan yang diberikan akan dapat memecahkan
masalah yang ingin diatasi dengan melakukan PIP baik di Sekolah
maupun di LPTK.
Dalam mempersiapkan tindakan ada beberapa hal yang perlu
dilakukan dosen/guru, yaitu : 1) membuat skenario tindakan, 2)
mempersiapkan sarana pembelajaran, 3) mempersiapkan
instrumen penelitian, dan 4) melakukan simulasi pelaksanaan
tindakan.
1). Membuat Skenario Tindakan
Bagaimana tindakan tersebut akan dilaksanakan dalam PTK
baik di sekolah maupun di LPTK, perlu direncanakan
dengan cermat.
Perencanaan pelaksanaan tindakan itu dituangkan dalam
bentuk Rencana Pembelajaran (RP) atau dalam bentuk
Skenario Pembelajaran. Di dalam skenario pembelajaran,
guru/dosen menetapkan langkah-langkah apa saja yang akan
dilakukan dalam pembelajaran, serta kegiatan-kegiatan apa
saja yang harus dilakukan oleh peserta didik dalam rangka
implementasi tindakan perbaikan yang direncanakan. Dalam
makalah ini dilampirkan (Lampiran 1) contoh salah satu RP
untuk pembelajaran dengan Problem Posing (Chotimah dkk.,
2005).

2). Mempersiapkan Sarana Pembelajaran


Guru bersama dosen juga perlu mempersiapkan fasilitas
dan sarana pendukung pelaksanaan pembelajaran yaitu
hal-hal
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-23

yang diperlukan dalam melaksanakan pembelajaran. Hal ini


dapat berupa perangkat pembelajaran, materi pembelajaran,
media, serta instrumen asesmen.

3). Mempersiapkan Instrumen


Instrumen yang diperlukan dalam PIP melalui PTK di Sekolah
dan di LPTK haruslah mampu mengukur keberhasilan tindakan
yang dapat dilihat dari sisi input, proses, dan output.
a). Instrumen untuk input
Instrumen untuk input dapat dikembangkan dari hal-hal
yang menjadi akar masalah beserta pendukungnya.
Misalnya: akar masalah adalah bekal awal/prestasi tertentu
dari peserta didik yang dianggap kurang. Dalam hal ini tes
bekal awal dapat menjadi instrumen yang tepat. Di
samping itu, mungkin diperlukan pula instrumen pendukung
yang mengarah pada pemberdayaan tindakan yang akan
dilakukan, misalnya: format peta kelas dalam kondisi awal,
buku teks dalam kondisi awal, dst.
b). Instrumen untuk proses
Instrumen yang digunakan pada saat proses berlangsung
berkaitan erat dengan tindakan yang dipilih untuk
dilakukan. Dalam tahap ini banyak format yang dapat
digunakan. Akan tetapi, format yang digunakan hendaknya
yang sesuai dengan tindakan yang dipilih.
Beberapa contoh format pengambilan data untuk proses
adalah instrument yang dikembangkan oleh Reed dan
Bergermann,1992, sebagai berikut.
(1) Instrumen Pengamatan terhadap Guru
Pengamatan merupakan alat yang terbukti efektif untuk
mempelajari tentang metode dan strategi yang
diimplementasikan di kelas, misalnya, tentang
8-24 Pe nelitian Tindakan Kelas (PTK)

organisasi kelas, respon siswa terhadap lingkungan


kelas, dsb. Salah satu bentuk instrumen pengamatan
adalah catatan anekdotal (anecdotal record). Catatan
anekdotal memfokuskan pada hal-hal spesifik yang
terjadi di dalam kelas atau catatan tentang aktivitas
belajar peserta didik dalam pembelajaran.
Catatan anekdotal mencatat kejadian di dalam kelas
secara informal dalam bentuk naratif (lampiran 15 dan
16). Sejauh mungkin, catatan itu memuat deskripsi rinci
dan lugas peristiwa yang terjadi di kelas.
Catatan anekdotal tidak mempersyaratkan
pengamat memperoleh latihan secara khusus.
Suatu catatan anekdotal yang baik setidaknya
memiliki empat ciri, yaitu:
(a). pengamat harus mengamati keseluruhan sekuensi
peristiwa yang terjadi di kelas,
(b). tujuan, batas waktu, dan rambu-rambu pengamatan
jelas,
(c). hasil pengamatan dicatat lengkap dan hati-hati, dan
(d). pengamatan harus dilakukan secara objektif.
Beberapa model catatan anekdotal yang diusulkan oleh
Reed dan Bergermann (1992) dan dapat digunakan
dalam PIPS, antara lain:
(a). Catatan Anekdotal Peristiwa dalam Pembelajaran
(Anecdotal Record for Observing Instructional
Events)
(b). Catatan Anecdotal Interaksi Guru-Siswa (Anecdotal
Teacher-Student Interaction Form),
(c). Catatan Anekdotal Pola Pengelompokan Belajar
(Anecdotal Record Form for Grouping Patterns),
(d). Pengamatan Terstruktur (Structured Observation):
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 8-25

(e). Lembar Pengamatan Model Manajemen Kelas


(Checklist for Management Model),
(f). Lembar Pengamatan Keterampilan Bertanya
(Checklist for Examining Questions),
(g). Catatan Anekdotal Aktivitas Pembelajaran
(Anecdotal Record of Pre-, Whilst-, and Post-
Teaching Activities) ,
(h). Catatan Anekdotal Membantu Peserta didik
Berpartisipasi (Checklist for Routine Involving
Students), dsb.
(2) Instrumen Pengamatan terhadap Kelas
Catatan anekdotal dapat dilengkapi sambil melakukan
pengamatan terhadap segala kejadian yang terjadi di
kelas. Pengamatan ini sangat bermanfaat karena dapat
mengungkapkan praktik-praktik pembelajaran yang
menarik di kelas. Di samping itu, pengamatan itu dapat
menunjukkan strategi yang digunakan guru dalam
menangani kendala dan hambatan pembelajaran yang
terjadi di kelas. Catatan anekdotal kelas meliputi
deskripsi tentang lingkungan fisik kelas, tata letaknya,
dan manajemen kelas.
Beberapa model catatan anekdotal kelas yang
diusulkan o