Anda di halaman 1dari 73

LAPORAN AKHIR

PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER


APOTEK KIMIA FARMA NO. 447 CIRENDEU
Periode 04-30 Maret 2019

Disusun oleh:
Yuni Rahmi, S.Farm. 41181097000063
Najmah Mumtazah, S.Farm 41181097000064

FAKULTAS ILMU KESEHATAN


PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER
JAKARTA
MARET 2019
LAPORAN AKHIR
PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER
APOTEK KIMIA FARMA NO. 447 CIRENDEU
Periode 04-30 Maret 2019

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Apoteker

Disusun oleh:
Yuni Rahmi, S.Farm. 41181097000063
Najmah Mumtazah, S.Farm 41181097000064

FAKULTAS ILMU KESEHATAN


PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER
JAKARTA
MARET 2019

ii UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) ini diajukan oleh :


Nama : Najmah Mumtazah
NIM : 41181097000064
Program Studi : Profesi Apoteker
Tanggal/waktu PKPA : 04 Maret-30 Maret 2019
Tempat PKPA : Apotek Kimia Farma No. 447 Cirendeu
Judul : Laporan Akhir Praktik Kerja Profesi Apoteker
Apotek Kimia Farma No. 447 Cirendeu
Telah diterima sebagai bagian persyaratan yang diperlukan untuk memperoleh
gelar Apoteker pada Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Ilmu Kesehatan,
Universitas Islam Negeri Syarif (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta.

Disetujui Oleh :

Pembimbing I Pembimbing II

Dwi Aji Maulana, S.Farm., Apt. Ismiarni Komala, Ph.D., M.Si., Apt.
Pembimbing Lapangan PKPA Pembimbing PKPA UIN Syarif
Apotek Kimia Farma No. 447 Hidayatullah Jakarta

Mengetahui,

Ketua Program Studi Profesi Apoteker


Fakultas Ilmu Kesehatan
UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Dr. Azrifitria, M.Si., Apt.


NIP. 197211272005012004

iii UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


KATA PENGANTAR

Alhamdulillahirobbil’alamin. Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat


Allah SWT., atas limpahan rahmat, hidayah dan karunia-Nya kepada kita,
khususnya penulis dalam menyelesaikan laporan yang berjudul “Laporan
Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) Apotek Kimia Farma No. 447”.
Shalawat dan salam kita sanjungkan kepada Baginda Nabi Muhammad SAW.,
sebagai pembawa lentera ilmu pengetahuan dan teladan luhur umat dalam segala
lini kehidupan. Semoga kita memperoleh syafaatnya di akhirat kelak. Amin.
Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas akhir sebagai salah satu syarat
untuk memperoleh gelar Apoteker pada Program Studi Profesi Apoteker Fakultas
Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta.
Setelah mengikuti kegiatan PKPA ini, diharapkan saat lulus nanti penulis dapat
menjadi Apoteker yang mengaplikasikan pengetahuan dan kompetensi yang telah
dimiliki kepada masyarakat sebaik mungkin.
Penulis menyadari bahwa kegiatan PKPA dan penyusunan laporan ini
tidak lepas dari bantuan, dukungan, bimbingan serta doa dari berbagai pihak. Oleh
karena itu, penulis mengucapkan terimakasih dan penghormatan utamanya
kepada:
1. Ibu Dr. Zilhadia., M.Si., Apt., selaku Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan UIN
Syarif Hidayatullah Jakarta.
2. Ibu Dr. Azrifitria, M.Si., Apt. selaku Kepala Program Studi Profesi Apoteker
Fakultas Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
3. Bapak Dwi Aji Maulana, S.Farm., Apt. selaku pembimbing lapangan di
Apotek sekaligus Apoteker Penanggung Jawab Apotek yang telah
memberikan ilmu, waktu, dan bimbingan dalam menerapkan secara langsung
ilmu yang telah kami peroleh di bangku perkuliahan.
4. Ibu Ismiarni Komala, M.Si., Apt. selaku dosen pembimbing di Program Studi
Farmasi yang telah memberikan ilmu, waktu, tenaga, dan bimbingan selama
melaksanakan PKPA.
5. Seluruh karyawan Apotek Kimia Farma No. 447 yang telah membagikan
ilmu, pengalaman dan bimbingannya selama PKPA.

iv UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


6. Bapak dan Ibu dosen pengajar di Program Studi Profesi Apoteker Fakultas
Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta atas ilmu dan teladan yang
diberikan kepada penulis selama menempuh pendidikan profesi apoteker.
7. Teman-teman Profesi Apoteker Angkatan 05 yang telah memberikan
semangat, kerja sama dan kebersamaan dalam berjuang selama PKPA.
8. Seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu
kelancaran PKPA ini.
Semoga Allah Asy-Syakur membalas kebaikan semua pihak yang telah
berpartisipasi. Penulis menyadari bahwa laporan ini tidak luput dari kekurangan.
Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan demi
kemajuan dan kesuksesan di masa mendatang. Semoga seluruh ilmu dan
pengalaman yang telah didapatkan selama kegiatan Praktik Kerja Profesi
Apoteker ini dapat menjadi bekal serta memberikan berkah dan manfaat guna
mengamalkan profesi Apoteker kelak di masyarakat. Semoga laporan ini
bermanfaat bagi penulis khususnya dan parapembaca umumnya.

Ciputat, Maret 2019

Penulis

v UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


DAFTAR ISI

................................................................................................................
.................................................................................................Halaman
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv
DAFTAR ISI ......................................................................................................... vi
DAFTAR BAGAN .............................................................................................. viii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ ix
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang..................................................................................1
1.2 Tujuan ...............................................................................................2
1.3 Waktu dan Tempat ...........................................................................3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................... 4
2.1 Apotek ..............................................................................................4
2.1.1 Definisi Apotek .....................................................................4
2.1.2 Landasan Hukum Apotek .....................................................4
2.2 Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai .......................................................................................5
2.2.1 Perencanaan ..........................................................................5
2.2.2 Pengadaan .............................................................................6
2.2.3 Penerimaan ...........................................................................6
2.2.4 Penyimpanan.........................................................................6
2.2.5 Pemusnahan dan Penarikan ..................................................6
2.2.6 Pengendalian .........................................................................7
2.2.7 Pencatatan dan pelaporan .....................................................8
2.3 Pelayanan farmasi klinik ..................................................................8
2.3.1 Pengkajian Resep ..................................................................8
2.3.2 Dispensing ............................................................................9
2.3.3 Pelayanan Informasi Obat (PIO) ........................................11
2.3.4 Konseling ............................................................................12
2.3.5 Pelayanan Kefarmasian di rumah (home pharmacy care) ..13
2.3.6 Pemantauan Terapi Obat (PTO) .........................................14
2.3.7 Monitoring Efek Samping Obat (MESO) ...........................15
2.4 Sumber Daya Manusia, Sarana dan Prasarana ...............................15
2.4.1 Sumber Daya Manusia ........................................................15

vi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


2.4.2 Sarana dan Prasarana ..........................................................17
2.5 Evaluasi Mutu Pelayanan Kefarmasian ..........................................19
2.5.1 Mutu Manajerial .................................................................19
2.5.2 Mutu Pelayanan Farmasi Klinik .........................................20
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 22
3.1 Apotek Kimia Farma Nomor 447 ...................................................22
3.2 Pelaksanaan Undang-undang dan Etika .........................................23
3.3 Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai .....................................................................................24
3.3.1 Perencanaan ........................................................................24
3.3.2 Pengadaan ...........................................................................25
3.3.3 Penerimaan .........................................................................27
3.3.4 Penyimpanan.......................................................................28
3.3.5 Pemusnahan dan Penarikan ................................................30
3.3.6 Pengendalian .......................................................................31
3.3.7 Pencatatan dan Pelaporan ...................................................32
3.4 Pelayanan Farmasi Klinis ...............................................................35
3.4.1 Pengkajian Resep ................................................................35
3.4.2 Dispensing ..........................................................................36
3.4.3 Pelayanan Informasi Obat (PIO) ........................................38
3.4.4 Konseling ............................................................................38
3.4.5 Pelayanan Kefarmasian di Rumah (Home Pharmacy
Care) ...................................................................................38
3.4.6 Pemantauan Terapi Obat (PTO) .........................................39
3.4.7 Monitoring Efek Samping Obat (MESO) ...........................39
3.5 Sumber Daya Manusia, Sarana dan Prasarana ...............................40
3.5.1 Sumber Daya Manusia ........................................................40
3.5.2 Sarana dan Prasarana ..........................................................41
3.6 Evaluasi Mutu Pelayanan Kefarmasian ..........................................42
3.5.1 Mutu Manajerial .................................................................42
BAB IV PENUTUP ............................................................................................. 44
5.1 Kesimpulan .....................................................................................44
4.2 Saran ...............................................................................................44
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 45
LAMPIRAN ......................................................................................................... 46

vii UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


DAFTAR BAGAN

..................................................................................................................... Halaman
Bagan 3. 1 Susunan Manajemen Apotek Kimia Farma ....................................... 41

viii UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1 Tampak Depan Apotek .................................................................... 46
Lampiran 2 Tampak Dalam Apotek .................................................................... 47
Lampiran 3 Papan Nama Praktik Apoteker ......................................................... 47
Lampiran 4 Surat Pesanan (SP) ........................................................................... 48
Lampiran 5. Formulir Dropping antar Apotek .................................................... 50
Lampiran 6. Faktur Distributor dan Proses Penerimaan ..................................... 51
Lampiran 7. Penyimpanan di Apotek .................................................................. 52
Lampiran 8. Kartu Stok ....................................................................................... 55
Lampiran 9. Pencatatan Kartu Stok di Komputer ............................................... 55
Lampiran 10. Pelaporan Narkotika & Psikotropika melalui SIPNAP ................ 56
Lampiran 11. Resep dan Salinan Resep .............................................................. 56
Lampiran 12. Formulir Pengkajian Resep ........................................................... 57
Lampiran 13. Etiket Obat .................................................................................... 58
Lampiran 14 Meja Racikan ................................................................................. 58
Lampiran 15 Formulir PIO .................................................................................. 59
Lampiran 16. Formulir Swamedikasi .................................................................. 59
Lampiran 17. Warna Penandaan Kedaluwarsa Obat ........................................... 60
Lampiran 18. Formulir Monitoring Penggunaan Obat ........................................ 61
Lampiran 19. Formulir Rekam Medis ................................................................. 61
Lampiran 20. Formulir Kuesioner Kepuasan Pelanggan .................................... 62

ix UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


x UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kesehatan adalah hak asasi manusia dan salah satu unsur
kesejahteraan yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa
Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Pancasila dan Undang-Undang
Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Upaya kesehatan sebagai
salah satu upaya pembangunan nasional dilakukan untuk memelihara dan
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Penyelenggaraan upaya
kesehatan membutuhkan sumber daya di bidang kesehatan yang meliputi
segala bentuk dana, tenaga, perbekalan kesehatan, sediaan farmasi dan alat
kesehatan serta fasilitas kesehatan dan teknologi (Undang-Undang No.36
Tahun 2009, 2009).
Apoteker sebagai pelaksana pelayanan kefarmasian berperan penting
dalam upaya kesehatan masyarakat, termasuk perannya di Apotek. Dalam
Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 9 Tahun 2017 tentang Apotek
disebutkan bahwa Apotek merupakan sarana pelayanan kefarmasian tempat
dilakukan praktek kefarmasian oleh Apoteker. Apotek menjadi salah satu
tempat pelayanan kesehatan yang berfokus pada pelayanan kefarmasian,
baik pelayanan ketersediaan obat maupun pelayanan farmasi klinis.
Pelayanan kefarmasian merupakan suatu pelayanan langsung dan
bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi
dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu
kehidupan pasien. Pelayanan kefarmasian di Apotek berpedoman pada
Peraturan Menteri Kesehatan RI No.73 Tahun 2016 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Apotek. Standar pelayanan kefarmasian di
Apotek berupa kegiatan pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai dan kegiatan pelayanan farmasi klinik (Peraturan
Menteri Kesehatan RI No.73 Tahun 2016, 2016).

1 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


2

Seiring dengan kemajuan zaman, pelayanan kesehatan termasuk


pelayanan kefarmasian dituntut untuk bisa mengimbangi kebutuhan
masyarakat dengan lebih mudah dan efisien tanpa mengurangi kualitas
pelayanan dan efektifitas hasil pengobatan. Dalam melakukan pelayanan
kefarmasiannya, Apoteker juga dituntut untuk lebih meningkatkan
penguasaan keilmuan, pengetahuan, keterampilan dan kepekaan sosial
terhadap lingkungan, terutama kepada pasien yang dilayaninya.
Mengetahui kondisi tersebut di atas, institusi pendidikan Profesi
Apoteker berperan penting dalam membekali sumber daya manusia yang
berkualitas dan berkompeten demi menelurkan Apoteker-apoteker yang
profesional, terampil, berwawasan luas dan siap berkompetensi di lapangan.
Adanya Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Apotek Kimia Farma
447 merupakan upaya nyata yang dilakukan Program Studi Profesi
Apoteker Fakultas Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta yang
bekerja sama dengan Apotek Kimia Farma sebagai media pembelajaran di
lapangan untuk membekali para calon Apoteker sehingga dapat profesional,
terampil dan kompeten di bidangnya.

1.2 Tujuan
Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) yang diselenggarakan di
Apotek Kimia Farma No. 447 bertujuan agar peserta PKPA :
a. Memahami peran dan tanggung jawab Apoteker di Apotek
b. Meningkatkan keterampilan dalam memberikan pelayanan
kefarmasian di Apotek
c. Memilliki wawasan, pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman
praktis pada saat melakukan pekerjaan kefarmasian di Apotek
d. Mempelajari tata cara pengelolaan dan pelayanan Apotek yang baik
melalui pengamatan langsung di Apotek
e. Mampu melihat gambaran nyata tentang permasalahan praktek dan
pekerjaan kefarmasian di Apotek.

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


3

1.3 Waktu dan Tempat


Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) dilaksanakan di Apotek
Kimia Farma No. 447 Cirendeu di Jl. Cirendeu Raya No. 27 C, Ciputat,
Tangerang Selatan, Banten. PKPA berlangsung dari tanggal 04 Maret - 30
Maret 2019 selama satu bulan, setiap hari senin hingga sabtu dengan total
jumlah jam kerja 42 jam per minggu.

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Apotek
2.1.1 Definisi Apotek
Dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 9 Tahun 2017 tentang Apotek disebutkan bahwa Apotek
adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktek
kefarmasian oleh Apoteker.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesi Nomor
51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, Pekerjaan
kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu Sediaan
Farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi
atau penyaluranan obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep
dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan
obat dan obat tradisional.
Adanya Apotek sebagai tempat pelayanan kegiatan
kefarmasian diharapkan dapat meningkatkan aksesibilitas,
keterjangkauan dan pelayanan kefarmasian bagi masyarakat. Apotek
dapat diusahakan oleh Apoteker yang telah telah mengucapkan
sumpah serta memperoleh izin dari Dinas Kesehatan setempat,
lembaga atau instansi pemerintah dengan tugas pelayanan kesehatan
di pusat atau daerah, serta perusahaan milik negara yang ditunjuk
oleh pemerintah.

2.1.2 Landasan Hukum Apotek


Apotek sebagai salah satu sarana pelayanan kesehatan
pengaturannya berlandaskan hukum pada:
a. Undang-Undang No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.
b. Undang-Undang No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika.
c. Undang-Undang No. 5 tahun 1997 tentang Psikotropika.
d. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 51 Tahun 2009 tentang
Pekerjaan Kefarmasian.

4 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


5

e. Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2010 tentang Prekursor.


f. Peraturan Menteri Kesehatan No. 922/MENKES/PER/X/1993 tentang
Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek.
g. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 73 Tahun 2016 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Apotek.
h. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 3 Tahun 2015 tentang Peredaran,
Penyimpanan, Pemusnahan, dan Pelaporan Narkotika, Psikotropika,
dan Prekusor Farmasi.
i. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 9 Tahun 2017
tentang Apotek.
j. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
284/MENKES/PER/III/2007 tentang Apotek Rakyat.
k. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1332/Menkes/
SK/X/2002 tentang perubahan atas peraturan menteri kesehatan No.
922/Menkes/PER/X/1993 tentang ketentuan dan tata cara pemberian
izin apotek.
l. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
1027/Menkes/SK/IX/2004 tentang standar pelayanan kefarmasian di
apotek.

2.2 Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai
Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai dilakukan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku meliputi perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan,
pemusnahan, pengendalian, pencatatan dan pelaporan.

2.2.1 Perencanaan
Dalam membuat perencanaan pengadaan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai perlu diperhatikan
pola penyakit, pola konsumsi, budaya dan kemampuan masyarakat.
6

2.2.2 Pengadaan
Untuk menjamin kualitas Pelayanan Kefarmasian maka
pengadaan Sediaan Farmasi harus melalui jalur resmi sesuai
ketentuan peraturan perundang-undangan.

2.2.3 Penerimaan
Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian
jenis spesifikasi, jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang
tertera dalam surat pesanan dengan kondisi fisik yang diterima.

2.2.4 Penyimpanan
a. Obat/bahan Obat harus disimpan dalam wadah asli dari pabrik.
Dalam hal pengecualian atau darurat dimana isi dipindahkan
pada wadah lain, maka harus dicegah terjadinya kontaminasi
dan harus ditulis informasi yang jelas pada wadah baru. Wadah
sekurang tanggal kedaluwarsa.
b. Semua Obat/bahan Obat harus disimpan pada kondisi yang
sesuai sehingga terjamin keamanan dan stabilitasnya.
c. Tempat penyimpanan obat tidak dipergunakan untuk
penyimpanan barang lainnya yang menyebabkan kontaminasi.
d. Sistem penyimpanan dilakukan dengan memperhatikan bentuk
sediaan dan kelas terapi Obat serta disusun secara alfabetis.
e. Pengeluaran Obat memakai sistem FEFO (First Expire First
Out) dan FIFO (First In First Out).

2.2.5 Pemusnahan dan Penarikan


a. Obat kedaluwarsa atau rusak harus dimusnahkan sesuai dengan
jenis dan bentuk sediaan. Pemusnahan Obat kedaluwarsa atau
rusak yang mengandung narkotika atau psikotropika dilakukan
oleh Apoteker dan disaksikan oleh Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota. Pemusnahan Obat selain narkotika dan
psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan disaksikan oleh
tenaga kefarmasian lain yang memiliki surat izin praktik atau
7

surat izin kerja. Pemusnahan dibuktikan dengan berita acara


pemusnahan.
b. Resep yang telah disimpan melebihi jangka waktu 5 (lima)
tahun dapat dimusnahkan. Pemusnahan Resep dilakukan oleh
Apoteker disaksikan oleh sekurang-kurangnya petugas lain di
Apotek dengan cara dibakar atau cara pemusnahan lain yang
dibuktikan dengan Berita Acara Pemusnahan Resep dan
selanjutnya dilaporkan kabupaten/kota.
c. Pemusnahan dan penarikan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis
Habis Pakai yang tidak dapat digunakan harus dilaksanakan
dengan cara yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.
d. Penarikan sediaan farmasi yang tidak memenuhi
standard/ketentuan peraturan perundang-undangan dilakukan
oleh pemilik izin edar berdasarkan perintah penarikan oleh
BPOM (mandatory recall) atau berdasarkan inisiasi sukarela
oleh pemilik izin edar (voluntary recall) dengan tetap
memberikan laporan kepada Kepala BPOM.
e. Penarikan Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai
dilakukan terhadap produk yang izin edarnya dicabut oleh
Menteri.

2.2.6 Pengendalian
Pengendalian dilakukan untuk mempertahankan jenis dan
jumlah persediaan sesuai kebutuhan pelayanan, melalui pengaturan
sistem pesanan atau pengadaan, penyimpanan dan pengeluaran. Hal
ini bertujuan untuk menghindari terjadinya kelebihan, kekurangan,
kekosongan, kerusakan, kedaluwarsa, kehilangan serta pengembalian
pesanan. Pengendalian persediaan dilakukan menggunakan kartu
stok baik dengan cara manual atau elektronik. Kartu stok
sekurangkurangnya memuat nama Obat, tanggal kedaluwarsa,
jumlah pemasukan, jumlah pengeluaran dan sisa persediaan.
8

2.2.7 Pencatatan dan pelaporan


Pencatatan dilakukan pada setiap proses pengelolaan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai meliputi
pengadaan (surat pesanan, faktur), penyimpanan (kartu stok),
penyerahan (nota atau struk penjualan) dan pencatatan lainnya
disesuaikan dengan kebutuhan.
Pelaporan terdiri dari pelaporan internal dan eksternal.
Pelaporan internal merupakan pelaporan yang digunakan untuk
kebutuhan manajemen Apotek, meliputi keuangan, barang dan
laporan lainnya. Pelaporan eksternal merupakan pelaporan yang
dibuat untuk memenuhi kewajiban sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan, meliputi pelaporan narkotika,
psikotropika dan pelaporan lainnya.
Petunjuk teknis mengenai pencatatan dan pelaporan akan
diatur lebih lanjut oleh Direktur Jenderal.

2.3 Pelayanan farmasi klinik


Pelayanan farmasi klinik di Apotek merupakan bagian dari Pelayanan
Kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien berkaitan
dengan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan kualitas
hidup pasien. Pelayanan farmasi klinik meliputi pengkajian dan pelayanan
Resep, dispensing, Pelayanan Informasi Obat (PIO), konseling, pelayanan
kefarmasian di rumah (home pharmacy care), Pemantauan Terapi Obat
(PTO) dan Monitoring Efek Samping Obat (MESO).

2.3.1 Pengkajian Resep


Kegiatan pengkajian Resep meliputi administrasi, kesesuaian
farmasetik dan pertimbangan klinis.
Kajian administratif meliputi:
a. Nama pasien, umur, jenis kelamin dan berat badan
b. Nama dokter, nomor Surat Izin Praktik (SIP), alamat, nomor
telepon dan paraf
9

c. Tanggal penulisan Resep.


Kajian kesesuaian farmasetik meliputi:
a. Bentuk dan kekuatan sediaan
b. Stabilitas
c. Kompatibilitas (ketercampuran Obat).
Pertimbangan klinis meliputi:
a. Ketepatan indikasi dan dosis Obat
b. Aturan, cara dan lama penggunaan Obat
c. Duplikasi dan/atau polifarmasi
d. Reaksi Obat yang tidak diinginkan (alergi, efek samping Obat,
manifestasi klinis lain)
e. Kontra indikasi
f. Interaksi.
Jika ditemukan adanya ketidaksesuaian dari hasil pengkajian
maka Apoteker harus menghubungi dokter penulis Resep. Pelayanan
Resep dimulai dari penerimaan, pemeriksaan ketersediaan,
penyiapan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai termasuk peracikan Obat, pemeriksaan, penyerahan disertai
pemberian informasi. Pada setiap tahap alur pelayanan Resep
dilakukan upaya pencegahan terjadinya kesalahan pemberian Obat
(medication error).
Petunjuk teknis mengenai pengkajian dan pelayanan Resep
akan diatur lebih lanjut oleh Direktur Jenderal.

2.3.2 Dispensing
Dispensing terdiri dari penyiapan, penyerahan dan pemberian
informasi Obat. Setelah melakukan pengkajian resep dilakukan hal
sebagai berikut:
a. Menyiapkan Obat sesuai dengan permintaan Resep:
- Menghitung kebutuhan jumlah Obat sesuai dengan Resep
- Mengambil Obat yang dibutuhkan pada rak penyimpanan
dengan memperhatikan nama Obat, tanggal kedaluwarsa
dan keadaan fisik Obat.
10

b. Melakukan peracikan Obat bila diperlukan


c. Memberikan etiket sekurang-kurangnya meliputi:
- Warna putih untuk Obat dalam/oral
- Warna biru untuk Obat luar dan suntik
- Menempelkan label “kocok dahulu” pada sediaan bentuk
suspensi atau emulsi.
d. Memasukkan Obat ke dalam wadah yang tepat dan terpisah
untuk Obat yang berbeda untuk menjaga mutu Obat dan
menghindari penggunaan yang salah.
Setelah penyiapan Obat dilakukan hal sebagai berikut:
a. Sebelum Obat diserahkan kepada pasien harus dilakukan
pemeriksaan kembali mengenai penulisan nama pasien pada
etiket, cara penggunaan serta jenis dan jumlah Obat
(kesesuaian antara penulisan etiket dengan Resep)
b. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien
c. Memeriksa ulang identitas dan alamat pasien
d. Menyerahkan Obat yang disertai pemberian informasi Obat
e. Memberikan informasi cara penggunaan Obat dan hal-hal yang
terkait dengan Obat antara lain manfaat Obat, makanan dan
minuman yang harus dihindari, kemungkinan efek samping,
cara penyimpanan Obat dan lain-lain
f. Penyerahan Obat kepada pasien hendaklah dilakukan dengan
cara yang baik, mengingat pasien dalam kondisi tidak sehat
mungkin emosinya tidak stabil
g. Memastikan bahwa yang menerima Obat adalah pasien atau
keluarganya
h. Membuat salinan Resep sesuai dengan Resep asli dan diparaf
oleh Apoteker (apabila diperlukan)
i. Menyimpan Resep pada tempatnya
j. Apoteker membuat catatan pengobatan pasien.
Apoteker di Apotek juga dapat melayani Obat non Resep atau
pelayanan swamedikasi. Apoteker harus memberikan edukasi kepada
11

pasien yang memerlukan Obat non Resep untuk penyakit ringan


dengan memilihkan Obat bebas atau bebas terbatas yang sesuai.

2.3.3 Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Pelayanan Informasi Obat merupakan kegiatan yang dilakukan
oleh Apoteker dalam pemberian informasi mengenai Obat yang tidak
memihak, dievaluasi dengan kritis dan dengan bukti terbaik dalam
segala aspek penggunaan Obat kepada profesi kesehatan lain, pasien
atau masyarakat. Informasi mengenai Obat termasuk Obat Resep,
Obat bebas dan herbal.
Informasi meliputi dosis, bentuk sediaan, formulasi khusus,
rute dan metoda pemberian, farmakokinetik, farmakologi, terapeutik
dan alternatif, efikasi, keamanan penggunaan pada ibu hamil dan
menyusui, efek samping, interaksi, stabilitas, ketersediaan, harga,
sifat fisika atau kimia dari Obat dan lain-lain.
Kegiatan Pelayanan Informasi Obat di Apotek meliputi:
a. Menjawab pertanyaan baik lisan maupun tulisan
b. Membuat dan menyebarkan buletin/brosur/leaflet,
pemberdayaan masyarakat (penyuluhan)
c. Memberikan informasi dan edukasi kepada pasien
d. Memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada mahasiswa
farmasi yang sedang praktik profesi
e. Melakukan penelitian penggunaan Obat
f. Membuat atau menyampaikan makalah dalam forum ilmiah\
g. Melakukan program jaminan mutu.
Pelayanan Informasi Obat harus didokumentasikan untuk
membantu penelusuran kembali dalam waktu yang relatif singkat.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam dokumentasi pelayanan
Informasi Obat antara lain :
a. Topik Pertanyaan
b. Tanggal dan waktu Pelayanan Informasi Obat diberikan
c. Metode Pelayanan Informasi Obat (lisan, tertulis, lewat
telepon)
12

d. Data pasien (umur, jenis kelamin, berat badan, informasi lain


seperti riwayat alergi, apakah pasien sedang hamil/menyusui,
data laboratorium)
e. Uraian pertanyaan
f. Jawaban pertanyaan
g. Referensi
h. Metode pemberian jawaban (lisan, tertulis, pertelepon) dan
data Apoteker yang memberikan Pelayanan Informasi Obat.

2.3.4 Konseling
Konseling merupakan proses interaktif antara Apoteker dengan
pasien/keluarga untuk meningkatkan pengetahuan, pemahaman,
kesadaran dan kepatuhan sehingga terjadi perubahan perilaku dalam
penggunaan Obat dan menyelesaikan masalah yang dihadapi pasien.
Untuk mengawali konseling, Apoteker menggunakan three prime
questions. Apabila tingkat kepatuhan pasien dinilai rendah, perlu
dilanjutkan dengan metode Health Belief Model. Apoteker harus
melakukan verifikasi bahwa pasien atau keluarga pasien sudah
memahami Obat yang digunakan.
Kriteria pasien/keluarga pasien yang perlu diberi konseling
antara lain :
a. Pasien kondisi khusus (pediatri, geriatri, gangguan fungsi hati
dan/atau ginjal, ibu hamil dan menyusui)
b. Pasien dengan terapi jangka panjang/penyakit kronis
(misalnya: TB, DM, AIDS, epilepsi)
c. Pasien yang menggunakan Obat dengan instruksi khusus
(penggunaan kortikosteroid dengan tappering down/off)
d. Pasien yang menggunakan Obat dengan indeks terapi sempit
(digoksin, fenitoin, teofilin)
e. Pasien dengan polifarmasi; pasien menerima beberapa Obat
untuk indikasi penyakit yang sama. Dalam kelompok ini juga
termasuk pemberian lebih dari satu Obat untuk penyakit yang
diketahui dapat disembuhkan dengan satu jenis Obat.
13

f. Pasien dengan tingkat kepatuhan rendah.


Tahap kegiatan konseling meliputi:
a. Membuka komunikasi antara Apoteker dengan pasien
b. Menilai pemahaman pasien tentang penggunaan Obat melalui
Three Prime Questions, yaitu:
- Apa yang disampaikan dokter tentang Obat Anda?
- Apa yang dijelaskan oleh dokter tentang cara pemakaian
Obat Anda?
- Apa yang dijelaskan oleh dokter tentang hasil yang
diharapkan setelah Anda menerima terapi Obat tersebut?
c. Menggali informasi lebih lanjut dengan memberi kesempatan
kepada pasien untuk mengeksplorasi masalah penggunaan
Obat
d. Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menyelesaikan
masalah penggunaan Obat
e. Melakukan verifikasi akhir untuk memastikan pemahaman
pasien.
Apoteker mendokumentasikan konseling dengan meminta
tanda tangan pasien sebagai bukti bahwa pasien memahami
informasi yang diberikan dalam konseling.

2.3.5 Pelayanan Kefarmasian di rumah (home pharmacy care)


Apoteker sebagai pemberi layanan diharapkan juga dapat
melakukan Pelayanan Kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah,
khususnya untuk kelompok lansia dan pasien dengan pengobatan
penyakit kronis lainnya.
Jenis Pelayanan Kefarmasian di rumah yang dapat dilakukan
oleh Apoteker, meliputi :
a. Penilaian/pencarian (assessment) masalah yang berhubungan
dengan pengobatan
b. Identifikasi kepatuhan pasien 3. Pendampingan pengelolaan
Obat dan/atau alat kesehatan di rumah, misalnya cara
pemakaian Obat asma, penyimpanan insulin
14

c. Konsultasi masalah Obat atau kesehatan secara umum 5.


Monitoring pelaksanaan, efektifitas dan keamanan penggunaan
Obat berdasarkan catatan pengobatan pasien
d. Dokumentasi pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian di rumah.

2.3.6 Pemantauan Terapi Obat (PTO)


Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien
mendapatkan terapi Obat yang efektif dan terjangkau dengan
memaksimalkan efikasi dan meminimalkan efek samping.
Kriteria pasien yang dapat dilakukan PTO antara lain :
a. Anak-anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui
b. Pasien yang menerima Obat lebih dari 5 jenis
c. Adanya multidiagnosis
d. Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati
e. Pasien yang menerima Obat dengan indeks terapi sempit
f. Pasien yang menerima Obat yang sering diketahui
menyebabkan reaksi Obat yang merugikan.
Kegiatan yang dilakukan saat PTO yaitu :
a. Memilih pasien yang memenuhi kriteria
b. Mengambil data yang dibutuhkan yaitu riwayat pengobatan
pasien yang terdiri dari riwayat penyakit, riwayat penggunaan
Obat dan riwayat alergi; melalui wawancara dengan pasien
atau keluarga pasien atau tenaga kesehatan lain
c. Melakukan identifikasi masalah terkait Obat. Masalah terkait
Obat antara lain adalah adanya indikasi tetapi tidak diterapi,
pemberian Obat tanpa indikasi, pemilihan Obat yang tidak
tepat, dosis terlalu tinggi, dosis terlalu rendah, terjadinya reaksi
Obat yang tidak diinginkan atau terjadinya interaksi Obat
d. Menentukan prioritas masalah sesuai kondisi pasien dan
menentukan apakah masalah tersebut sudah atau berpotensi
akan terjadi
e. Memberikan rekomendasi atau rencana tindak lanjut yang
berisi rencana pemantauan dengan tujuan memastikan
15

pencapaian efek terapi dan meminimalkan efek yang tidak


dikehendaki
f. Hasil identifikasi masalah terkait Obat dan rekomendasi yang
telah dibuat oleh Apoteker harus dikomunikasikan dengan
tenaga kesehatan terkait untuk mengoptimalkan tujuan terapi
g. Melakukan dokumentasi pelaksanaan pemantauan terapi Obat.

2.3.7 Monitoring Efek Samping Obat (MESO)


Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap Obat
yang merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis
normal yang digunakan pada manusia untuk tujuan profilaksis,
diagnosis dan terapi atau memodifikasi fungsi fisiologis.
Kegiatan MESO berupa :
a. Mengidentifikasi Obat dan pasien yang mempunyai resiko
tinggi mengalami efek samping Obat
b. Mengisi formulir Monitoring Efek Samping Obat (MESO) 3.
Melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional
dengan menggunakan Formulir 10 sebagaimana terlampir.
Faktor yang perlu diperhatikan dalam melakukan MESO
antara lain:
a. Kerjasama dengan tim kesehatan lain
b. Ketersediaan formulir Monitoring Efek Samping Obat.

2.4 Sumber Daya Manusia, Sarana dan Prasarana


2.4.1 Sumber Daya Manusia
Pelayanan Kefarmasian di Apotek diselenggarakan oleh
Apoteker, dapat dibantu oleh Apoteker pendamping dan/atau Tenaga
Teknis Kefarmasian yang memiliki Surat Tanda Registrasi dan Surat
Izin Praktik.
Kriteria Apoteker dalam melakukan Pelayanan Kefarmasian
a. Persyaratan administrasi
- Memiliki ijazah dari institusi pendidikan farmasi yang
terakreditasi
16

- Memiliki Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA)


- Memiliki sertifikat kompetensi yang masih berlaku
- Memiliki Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA)
b. Menggunakan atribut praktik antara lain baju praktik, tanda
pengenal
c. Wajib mengikuti pendidikan berkelanjutan/Continuing
d. Professional Development (CPD) dan mampu memberikan
pelatihan yang berkesinambungan
e. Harus mampu mengidentifikasi kebutuhan akan
pengembangan diri, baik melalui pelatihan, seminar, workshop,
pendidikan berkelanjutan atau mandiri
f. Harus memahami dan melaksanakan serta patuh terhadap
peraturan perundang undangan, sumpah Apoteker, standar
profesi (standar pendidikan, standar pelayanan, standar
kompetensi dan kode etik) yang berlaku.
Peran Apoteker yang harus dijalankan dalam Pelayanan
Kefarmasian yaitu:
a. Pemberi layanan
Apoteker sebagai pemberi pelayanan harus berinteraksi dengan
pasien. Apoteker harus mengintegrasikan pelayanannya pada
sistem pelayanan kesehatan secara berkesinambungan.
b. Pengambil keputusan
Apoteker harus mempunyai kemampuan dalam mengambil
keputusan dengan menggunakan seluruh sumber daya yang
ada secara efektif dan efisien.
c. Komunikator
Apoteker harus mampu berkomunikasi dengan pasien maupun
profesi kesehatan lainnya sehubungan dengan terapi pasien.
Oleh karena itu harus mempunyai kemampuan berkomunikasi
yang baik.
17

d. Pemimpin
Apoteker diharapkan memiliki kemampuan untuk menjadi
pemimpin. Kepemimpinan yang diharapkan meliputi
keberanian mengambil keputusan yang empati dan efektif,
serta kemampuan mengkomunikasikan dan mengelola hasil
keputusan.
e. Pengelola
Apoteker harus mampu mengelola sumber daya manusia, fisik,
anggaran dan informasi secara efektif. Apoteker harus
mengikuti kemajuan teknologi informasi dan bersedia berbagi
informasi tentang Obat dan hal-hal lain yang berhubungan
dengan Obat.
f. Pembelajar seumur hidup
Apoteker harus terus meningkatkan pengetahuan, sikap dan
keterampilan profesi melalui pendidikan berkelanjutan
(Continuing Professional Development/CPD).
g. Peneliti
Apoteker harus selalu menerapkan prinsip/kaidah ilmiah dalam
mengumpulkan informasi Sediaan Farmasi dan Pelayanan
Kefarmasian dan memanfaatkannya pengembangan dan
pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian.

2.4.2 Sarana dan Prasarana


Apotek harus mudah diakses oleh masyarakat. Sarana dan
prasarana Apotek dapat menjamin mutu Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai serta kelancaran praktik
Pelayanan Kefarmasian.
Sarana dan prasarana yang diperlukan untuk menunjang
Pelayanan Kefarmasian di Apotek meliputi sarana yang memiliki
fungsi:
a. Ruang penerimaan Resep
Ruang penerimaan Resep sekurang-kurangnya terdiri dari
tempat penerimaan Resep, 1 set meja dan kursi, serta 1 set
18

komputer. Ruang penerimaan Resep ditempatkan pada bagian


paling depan dan mudah terlihat oleh pasien.
b. Ruang pelayanan Resep dan peracikan (produksi sediaan
secara terbatas)
Ruang pelayanan Resep dan peracikan atau produksi sediaan
secara terbatas meliputi rak Obat sesuai kebutuhan dan meja
peracikan. Di ruang peracikan sekurang-kurangnya disediakan
peralatan peracikan, timbangan Obat, air minum (air mineral)
untuk pengencer, sendok Obat, bahan pengemas Obat, lemari
pendingin, termometer ruangan, blanko salinan Resep, etiket
dan label Obat. Ruang ini diatur agar mendapatkan cahaya dan
sirkulasi udara yang cukup, dapat dilengkapi dengan pendingin
ruangan (air conditioner).
c. Ruang penyerahan Obat
Ruang penyerahan Obat berupa konter penyerahan Obat yang
dapat digabungkan dengan ruang penerimaan Resep.
d. Ruang konseling
Ruang konseling sekurang-kurangnya memiliki satu set meja
dan kursi konseling, lemari buku, buku-buku referensi, leaflet,
poster, alat bantu konseling, buku catatan konseling dan
formulir catatan pengobatan pasien.
e. Ruang penyimpanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai
Ruang penyimpanan harus memperhatikan kondisi sanitasi,
temperatur, kelembaban, ventilasi, pemisahan untuk menjamin
mutu produk dan keamanan petugas. Ruang penyimpanan
harus dilengkapi dengan rak/lemari Obat, pallet, pendingin
ruangan (AC), lemari pendingin, lemari penyimpanan khusus
narkotika dan psikotropika, lemari penyimpanan Obat khusus,
pengukur suhu dan kartu suhu.
19

f. Ruang arsip
Ruang arsip dibutuhkan untuk menyimpan dokumen yang
berkaitan dengan pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai serta Pelayanan
Kefarmasian dalam jangka waktu tertentu.

2.5 Evaluasi Mutu Pelayanan Kefarmasian


2.5.1 Mutu Manajerial
A. Metode Evaluasi
a. Audit
Audit merupakan usaha untuk menyempurnakan
kualitas pelayanan dengan pengukuran kinerja bagi yang
memberikan pelayanan dengan menentukan kinerja yang
berkaitan dengan standar yang dikehendaki. Oleh karena
itu, audit merupakan alat untuk menilai, mengevaluasi,
menyempurnakan pelayanan kefarmasian secara sistematis.
Audit dilakukan oleh apoteker berdasarkan hasil monitoring
terhadap proses dan hasil pengelolaan. Contoh:
1. Audit sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan
medis habis pakai lainnya (stock opname)
2. Audit kesesuaian SPO
3. Audit keuangan (cash flow, neraca, laporan rugi laba)
b. Review
Review yaitu tinjauan/kajian terhadap pelaksanaan
pelayanan kefarmasian tanpa dibandingkan dengan standar.
Review dilakukan oleh apoteker berdasarkan hasil
monitoring terhadap pengelolaan sediaan farmasi dan
seluruh sumber daya yang digunakan. Contoh:
1. Pengkajian terhadap obat fast/slow moving
2. Perbandingan harga obat.
20

c. Observasi
Observasi dilakukan oleh apoteker berdasarkan hasil
monitoring terhadap seluruh proses pengelolaan sediaan
farmasi. Contoh:
1. Observasi terhadap penyimpanan obat
2. Proses transaksi dengan distributor
3. Ketertiban dokumentasi.
B. Indikator Evaluasi Mutu
a. Kesesuaian proses terhadap standar
b. Efektifitas dan efisiensi.

2.5.2 Mutu Pelayanan Farmasi Klinik


A. Metode Evaluasi Mutu
a. Audit
Audit dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil
monitoring terhadap proses dan hasil pelayanan farmasi
klinik. Contoh:
1. Audit penyerahan obat kepada pasien oleh apoteker
2. Audit waktu pelayanan
b. Review
Review dilakukan oleh apoteker berdasarkan hasil
monitoring terhadap pelayanan farmasi klinik dan seluruh
sumber daya yang digunakan.
Contoh: review terhadap kejadian medication error.
c. Survei
Survei yaitu pengumpulan data dengan
menggunakan kuesioner. Survei dilakukan oleh apoteker
berdasarkan hasil monitoring terhadap mutu pelayanan
dengan menggunakan angket/kuesioner atau wawancara
langsung.
Contoh: tingkat kepuasan pasien
21

d. Observasi
Observasi yaitu pengamatan langsung aktivitas atau
proses dengan menggunakan cecklist atau perekaman.
Observasi dilakukan oleh berdasarkan hasil monitoring
terhadap seluruh proses pelayanan farmasi klinik.
Contoh : observasi pelaksanaan SPO pelayanan
B. Indikator Evaluasi Mutu
Indikator yang digunakan untuk mengevaluasi mutu
pelayanan adalah:
a. Pelayanan farmasi klinik diusahakan zero deffect dari
medication error;
b. Standar Prosedur Operasional (SPO): untuk menjamin mutu
pelayanan sesuai dengan standar yang telah ditetapkan;
c. Lama waktu pelayanan resep antara 15-30 menit;
d. Keluaran pelayanan kefarmasian secara klinik berupa
kesembuhan penyakit pasien, pengurangan atau hilangnya
gejala penyakit, pencegahan terhadap penyakit atau gejala,
memperlambat perkembangan penyakit.
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Apotek Kimia Farma Nomor 447


Kimia Farma merupakan perusahaan industri farmasi di Indonesia
yang didirikan Pemerintah Hindia Belanda dengan nama awal NV
Chemicalien Handle Rathkamp & Co pada tahun 1817. Mulai tahun 1971,
Kimia Farma menjadi Perseroan Terbatas sehingga berubah nama menjadi
PT. Kimia Farma (Persero). Sejak tahun 2000 hingga saat ini Kimia Farma
menjadi industri farmasi yang bernaung pada BUMN (Badan Usaha Milik
Negara). Kimia Farma menunjukkan perkembangannya dengan tidak hanya
menjadi perusahaan industri farmasi namun juga memiliki anak perusahaan
yaitu PT. Kimia Farma Apotek (2003), PT. Kimia Farma Trading &
Distribution (2003), PT. Kimia Farma Diagnostika yang merupakan Klinik,
Laboratorium dan Optik (2010), PT. Kimia Sungwun Pharmacopia yang
memproduksi Bahan Baku Farmasi (2016), PT. Singkona Indonesia Lestari
(1986), dan PT. Phapros (2019). Hingga saat ini PT. Kimia Farma Apotek
telah memiliki sekitar 1100 Apotek yang tersebar di seluruh Indonesia.
Apotek Kimia Farma No.447 merupakan salah satu apotek pelayanan
dari PT. Kimia Farma Apotek. Apotek ini merupakan salah satu anggota
unit Business Manager (BM) Jaya I. Terkait dengan banyaknya apotek
pelayanan kimia farma yang tersebar di Indonesia, PT Kimia Farma Apotek
menerapkan sistem pengelompokan (grouping) berdasarkan wilayah apotek.
Beberapa apotek pada cakupan wilayah tertentu berada di bawah koordinasi
Business Manager (BM). Saat ini terdapat 48 unit Business Manager (BM),
diantaranya adalah unit Business Manager (BM) Jaya I dengan cakupan
wilayah Jakarta Pusat, Jakarta Selatan, Jakarta Barat, dan Tangerang
Selatan. Unit Business Manager (BM) Jaya I 33 Apotek Pelayanan, salah
satunya adalah Apotek Kimia Farma No.447. Diantara manfaat
diterapkannya sistem manajemen pengelompokan tersebut antara lain
menciptakan keteraturan dan kesatuan manajemen pengelolaan persediaan

22 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


23

pengadaan, penerimaan, dan penyimpanan barang. Efesiensi, efektifitas, dan


produktivitas kerja dapat lebih optimal. Dalam sistem ini, penghematan
biaya melalui pembelian barang dalam jumlah besar dapat diwujudkan
sehingga memperbesar perolehan diskon dapat dilakukan oleh unit Business
Manager (BM) berdasarkan pemesanan barang yang dilakukan di masing-
masing apotek pelayanan cakupannya. Ruang penyimpanan barang juga
menjadi lebih efisien, karena tidak banyak stok barang yang disimpan di
masing-masing apotek pelayanan namun stok barang banyak disimpan di
satu tempat yaitu di unit Business Manager (BM). Melalui sistem grouping
ini dapat dilakukan pengontrolan jumlah stok barang seluruh apotek Kimia
Farma pada setiap unit Business Manager (BM). Kekurangan dari sistem ini
adalah menjadikan meningkatnya waktu tunggu pengadaan barang bagi
apotek pelayanan yang berjarak jauh dari lokasi unit Business Manager
(BM).
Selain pelayanan obat, terdapat pelayanan kesehatan lain yaitu praktik
dokter umum, praktik dokter gigi, dan pemeriksaan laboratorium mini.
Pemeriksaan laboratorium mini meliputi pemeriksaan tekanan darah, kadar
glukosa darah, asam urat darah, dan kolesterol darah. Apotek Kimia Farma
No. 447 beroperasi selama 16 jam setiap hari.
Apotek Kimia Farma No.447 melayani sistem pembayaran tunai
maupun non tunai, serta asuransi. Layanan tersebut memudahkan pasien
dalam memperoleh obat. Selain itu, terdapat pelayanan pengantaran obat
menuju lokasi pelanggan (delivery order) tanpa biaya. Pemesananannya
oleh pelanggan dapat dilakukan melalui telepon atau aplikasi Whatsapp
messenger. Saat stok obat kosong di Apotek, dapat dilakukan upaya
permintaan obat kepada apotek pelayanan yang lain. Upaya pelayanan
pemenuhan dan kemudahan perolehan kebutuhan obat pelanggan
diupayakan dengan baik, sehingga meningkatkan kepuasan pasien dan citra
baik Apotek Kimia Farma.

3.2 Pelaksanaan Undang-undang dan Etika


Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) berlangsung di Apotek Kimia
Farma No. 447 dengan nomor Surat Izin Pendirian Apotek (SIPA)

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


24

446.4/0009/02/03/SIPA/Dinkes/2016 beralamat di Jl. Cirendeu Raya No. 27


C Ciputat Tangerang Selatan (021-7415997).
Dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73
Tahun 2016 disebutkan bahwa apotek menjadi tempat dilakukannya praktik
kerja apoteker. Apoteker menjadi Apoteker Penanggung Jawab Apotek
(APA). APA telah mengucapkan sumpah jabatan, memiliki ijazah dari
institusi pendidikan farmasi yang terakreditasi, memiliki Surat Tanda
Registrasi Apoteker (STRA), memiliki sertifikat kompetensi dan memiliki
Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA) dari Dinas Kesehatan Kota Tangerang
Selatan. Saat ini Apotek Kimia Farma No. 447 memiliki APA atas nama
Dwi Aji Maulana, S.Farm., Apt. dengan nomor Surat Tanda Registrasi
Apoteker (STRA) 19920909/STRA-UP/2015/112230.

3.3 Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai
3.3.1 Perencanaan
Perencanaan merupakan salah satu proses penting di Apotek
karena bertujuan untuk merencanakan penggunaan obat, alat
kesehatan dan bahan medis habis pakai untuk satu periode tertentu
demi menghindari kekosongan obat serta menghindari jenis dan
jumlah yang tidak sesuai dengan kebutuhan ataupun anggaran. PT
Kimia Farma Apotek melakukan perencanaan menggunakan metode
konsumsi berlaku di seluruh Apotek Kimia Farma Indonesia
termasuk Apotek Kimia Farma No. 447, dimana analisis datanya
menggunakan metode konsumsi setiap tahunnya.
Setiap proses transaksi keluar masuk obat di Apotek Kimia
Farma saat ini telah terproses melalui sistem dalam jaringan internet.
Dengan demikian setiap Apotek Kimia Farma mengetahui stok
obat di Apotek Kimia Farma lainnya. Sistem online ini terpantau
di kantor pusat PT Kimia Farma Apotek. Pelaporan secara online ini
menjadikan APA di setiap apotek tidak perlu menganalisis metode
konsumsi untuk perencanaan sediaan farmasi dan alat kesehatan
serta bahan medis habis pakai. Karena secara otomatis PT Kimia

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


25

Farma Apotek telah mengetahui kebutuhan sediaan farmasi di setiap


Apotek Kimia Farma.
Perencanaan metode konsumsi menggunakan analisis pareto
ABC. Kelompok A merupakan obat dengan jumlah item sekitar 20%
dengan nilai investasi sekitar 80% dari nilai investasi total apotek.
Kelompok B merupakan obat dengan jumlah item sekitar 30%
dengan nilai investasi sekitar 15% dari nilai investasi total apotek.
Sedangkan kelompok C merupakan obat dengan jumlah item sekitar
50% dengan nilai investasi sekitar 5% dari nilai investasi total obat.

3.3.2 Pengadaan
Pengadaan barang sediaan farmasi, alat kesehatan maupun
barang medis habis pakai, apotek Kimia Farma No. 447
menggunakan alur pengadaan berupa permintaan barang ke BM,
kemudian BM akan memesan ke PBF, lalu PBF akan mengantar
barang ke apotek. Apotek Kimia Farma No. 447 merupakan apotek
yang lokasinya tergabung dengan Business Manager untuk wilayah
Jaya I yang terletak di Blok M, sehingga sistem pengadaan terpusat
di gudang Business Manager (BM) Apotek Kimia Farma. Sehingga
dari alurnya dapat dilihat bahwa apotek Kimia Farma menerapkan
sistem decentralization center yaitu sistem pendistribusian
perbekalan farmasi yang mempunyai cabang terdekat.
Proses pengadaan barang dari apotek sendiri dapat dilakukan
dengan berbagai metode, antara lain min-max, Bon Permintaan
Barang Apotek (BPBA), dan dropping. Pada metode min-max
dilakukan oleh sistem pusat yang dilaksanakan oleh BM wilayah KF
tersebut dengan cara mengkalkulasi permintaan barang yang
dibutuhkan oleh KF tersebut. Perhitungan didasarkan pada riwayat
penjualan 21 hari dengan nilai buffer stock 7 hari, dilakukan setiap
14 hari. Untuk kedatangan barang pareto tipe A membutuhkan waktu
21 hari, barang pareto tipe B membutuhkan waktu 30 hari dan
barang pareto C membutuhkan waktu 45 hari. Pengadaan untuk

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


26

metode min-max, barang yang dipesan datang ke masing-masing


apotek yang dikirimkan oleh distributor.
Metode BPBA dilakukan untuk pemesanan barang yang tidak
terdapat dalam daftar barang pareto, namun diminta oleh konsumen.
Barang-barang yang masuk kategori ini dapat dilakukan pemesanan
melalui metode BPBA. Alur pemesanan BPBA yaitu apoteker
membuat Surat Pesanan (SP) lalu dikirimkan ke BM untuk dilakukan
pemesanan oleh BM. Barang yang dipesan akan datang ke apotek
dikirimkan oleh distributor berdasarkan keadaan ketersediaan barang
di gudang dan cito.
Metode dropping yaitu metode permintaan barang secara
langsung kepada apotek KF lainnya. Metode ini dapat digunakan
untuk proses mendapatkan barang yang cepat (cito) dan prosesnya
lebih mudah. Metode ini dapat dipakai karena apotek Kimia Farma
telah menggunakan sistem komputer terintergrasi sehingga setiap
apotek KF dapat mengetahui banyaknya saldo (jumlah) barang yang
tersedia di apotek KF lainnya, maka dari itu setiap apotek KF dapat
meminta barang yang diinginkan dengan mudah dan cepat dari
apotek KF lain yang memiliki persediaan barang tersebut. Dalam
metode ini, pemesanan dilakukan melalui telepon, setelah diperoleh
kesepakatan dari kedua belah pihak dilakukan pengisian formulir
pada komputer untuk penyerahan dropping sehingga saldo akan
bertukar secara otomatis dalam sistem. Hal ini harus dilakukan agar
sistem akan selalu update terkait ketersediaan barang dari masing-
masing apotek KF. Barang yang akan di dropping dapat diantar
langsung ke apotek KF yang meminta atau dibawa ke BM dan
diambil oleh apotek KF yang memintanya.
Untuk obat narkotika, proses pengadaannya dilakukan secara
khusus. Apotek melakukan pemesanan narkotika secara langsung ke
distributor tunggal narkotika yaitu Pedagang Besar Farmasi (PBF)
Kimia Farma dengan menggunakan Surat Pesanan (SP) khusus
narkotika dimana pemesanan 1 obat narkotika menggunakan 1 SP.

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


27

Kimia Farma merupakan satu-satunya industri dan PBF yang dapat


membuat dan mendistribusikan narkotika. Hal ini dilakukan untuk
memudahkan pemerintah untuk mengawasi obat-obat narkotika agar
tidak terjadi penyalahgunaan. Pemesanan obat psikotropika
menggunakan 1 SP untuk 1-2 obat dan untuk pemesanan prekursor 1
SP bisa digunakan untuk pemesanan 1-10 prekursor.

3.3.3 Penerimaan
Penerimaan barang farmasi di apotek Kimia Farma No.
447 dilakukan dengan cara mengecek nama apotek yang dituju
terlebih dahulu. Selanjutnya dilakukan pengecekan fisik dengan
faktur atau surat pesanan, selain itu dicek dan dicocokkan juga
tanggal masa kadaluwarsa obat. Setelah dicek semua maka obat bisa
diterima dan disimpan. Setiap barang datang dilakukan pemeriksaan
kondisi barang. Barang dicocokan antara nama, kemasan, jumlah,
masa kedaluwarsa, dan nomor batch. Selain itu dilakukan
pencocokan antara faktur dengan surat pesanan yang meliputi nama,
kemasan, jumlah barang, harga barang, serta nama distributor.
Apabila semua spesifikasi barang yang datang telah sesuai dengan
pesanan, maka dilakukan penerimaan barang dengan
menandatangani faktur, menuliskan tanggal penerimaan, dan diberi
stempel apotek. Faktur berjumlah tiga lembar, faktur asli diserahkan
kepada petugas distributor untuk kemudian dijadikan bukti salah satu
pembayaran dan salinannya disimpan oleh apotek pelayanan dan
dijadikan sebagai arsip.
Untuk sediaan narkotika dan psikotropika, penerimaan barang
harus dilakukan oleh APA dan Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK)
yang memiliki Surat Izin Kerja (SIK). Apoteker memeriksa
kesesuaian antara faktur dengan barang yang datang, dan
melakukan pemeriksaan yang meliputi jenis dan jumlah
narkotika yang dipesan. Bila barang sudah sesuai, APA akan
menandatangani faktur tersebut. Untuk faktur narkotika berjumlah 4
lembar, faktur lembar 1,2 dan 3 diserahkan kepada petugas

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


28

distributor dan lembar ke empat disimpan oleh apotek pelayanan dan


dijadikan sebagai arsip.

3.3.4 Penyimpanan
Sistem penyimpanan dan pengeluaran barang yang digunakan
dalam Apotek Kimia Farma adalah sistem FEFO (First Expire First
Out) dan FIFO (First In First Out). Untuk melakukan pengawasan
dan kontrol terhadap persediaan barang, dilakukan stok opname
setiap 3 bulan sekali untuk mencocokkan jumlah barang yang ada
dengan catatan pada kartu stok baik tertulis maupun dalam sistem
komputer.
Penyimpanan di Apotek Kimia Farma No. 447 dibedakan
menjadi:
a. Bentuk sediaan
Obat disimpan berdasarkan bentuk sediaan berupa sediaan
solid (tablet, kapsul, pil) sediaan semi solid (salep, krim, gel)
dan sediaan cair (sirup, eliksir, emulsi, suspensi), tetes mata,
tetes hidung, aerosol, inhaler, dan injeksi.
b. Farmakologi (penyakit)
Penyimpanan obat berdasarkan golongan terapi antara lain:
golongan vitamin, antibiotik, hipertensi, kolesterol, anti
inflamasi, saluran pencernaan dan saluran pernafasan. Setiap
golongan terapi di apotek Kimia Farma 447 Cirendeu memiliki
tanda dan disimpan secara alfabetis. Tanda atau kode khusus
untuk golongan obat yang disimpan di apotek, yaitu putih
(generik), kuning muda (infalamasi, vitamin dan antibiotik),
ungu muda (kolesterol dan hipertensi), biru muda (saluran
pernafasan), hijau muda (saluran pencernaan) dll.
c. Stabilitas sediaan (suhu obat)
Obat disimpan berdasarkan stabilitas terhadap suhu lingkungan
dalam dua kondisi, yaitu kondisi suhu ruang yang disimpan di
rak-rak penyimpanan obat dan etalase dan pada suhu
refrigerator (bagian bawah bukan bagian freezer) seperti obat

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


29

jenis suppositoria, obat diabetes melitus (insulin), dan obat


vitamin penambah nafsu makan anak.
d. Golongan obat (obat bebas, obat bebas terbatas, obat keras,
psikotropika, dan narkotika)
Obat yang disusun di etalase luar adalah obat golongan obat
bebas (dengan logo bulat berwarna hijau), obat bebas
terbatas (dengan logo bulat berwarna biru), sabun, bedak
tabur, madu, tisu, kasa, betadine, obat kumur, hand sanitizer,
minyak telon, minyak kampak dan jenis obat generik yang
dijual bebas (golongan obat bebas dan bebas terbatas).
Sedangkan obat disusun di ruang bagian dalam (tidak tampak
oleh pengunjung) adalah obat golongan obat keras, narkotika,
psikotropika, suplemen kesehatan yang berbentuk kapsul,
salep, dan sirup.
Jenis obat disimpan dengan warna khusus berdasarkan
perbedaan terapi tanpa disertakan etiket perhatian LASA (look a like,
sound a like) serta penempatannya tidak diberikan jarak antara dua
obat lasa, misalnya glimepiride 1 mg, glimepiride 2 mg, glimepiride
3 mg dan glimepiride 4 mg yang diletakkan saling bersebelahan.
Obat yang akan mendekati tanggal expired, akan dilabeli kotaknya
dengan kertas merah jika tahun expired pada tahun berjalan. Kertas
kuning jika tahun expired pada tahun berjalan ditambah 1 tahun dan
kertas hijau jika tahun expired pada tahun berjalan ditambah 2 tahun.
Hal ini dilakukan agar petugas berhati-hati saat akan menggunakan
obat tersebut.
Apotek Kimia Farma mengikuti sistem penempatan seperti di
swalayan dimana apoteker juga melakukan seni penataan barang
atau disebut merchandising yang dibedakan menjadi kategori dan
sub kategori tertentu. Misalnya bagian skin care (parfum, sabun,
pelembab), medicine (batuk, pilek, flu, maag, diare, konstipasi), baby
& child care (minyak telon, minyak kayu putih, pelembab bayi),
milk & nutrition (SGM, pediasure, appeon), first aid (vidisep,

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


30

hansaplast, alkohol 70%, rivanol), medical equipment (oxygen,


masker, timbangan), paper product (tisu, pantyliner), oral care (obat
kumur, pasta gigi) , personal care (tespek, kondom) dan sebagainya.
Obat-obat yang termasuk golongan narkotika di Apotek Kimia
Farma No. 447 disimpan dalam lemari khusus yang terbuat dari kayu
dan menempel pada dinding. Lemari narkotika terpisah dengan
penyimpanan obat lain dan dikunci rapat dengan kunci double, kunci
disimpan oleh APA. Lemari tersebut terletak di tempat yang tidak
diketahui oleh umum, tetapi dapat diawasi langsung oleh asisten
apoteker yang bertugas dan penanggung jawab narkotika. Setiap obat
narkotika dilengkapi kartu stok yang diletakan di dalam lemari.
Penyimpanan narkotika diberi perhatian khusus yang sudah
tertera serta diberi peringatan bahwa jumlah obat narkotika harus
sama dengan jumlah obat pada kartu stok yang harus selalu dicatat
ketika ada penggunaan obat narkotika.
Obat psikotropika juga disimpan di lemari khusus
psikotropika, terpisah dari lemari narkotika dan lemari obat jenis
lainnya, serta dikunci dengan kunci tunggal. Kunci lemari
psikotropika disimpan oleh APA atau apoteker pendamping.
Pemasukan dan penggunaan setiap obat psikotropika selalu dicatat
dalam kartu stok ketika ada penggunaan obat psikotropika

3.3.5 Pemusnahan dan Penarikan


Penarikan produk di Apotek Kimia Farma No. 447 dilakukan
pada produk yang memasuki 3 bulan sebelum tanggal kedaluwarsa.
Dalam hal ini penarikan dilakukan oleh distributor. Penarikan Wajib
(mandatory recall) dapat dilakukan oleh Badan Pengawas Obat dan
Makanan (BPOM) terhadap produk yang tidak memenuhi
standar/ketentuan peraturan perundang-undangan lain, seperti tidak
memenuhi standar dan/atau persyaratan keamanan, khasiat, mutu,
dan penandaan.
Pemusnahan produk di Apotek Kimia Farma No. 447
dilakukan pada produk yang telah melewati tanggal kedaluwarsa,

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


31

kemasan rusak sehingga mengubah stabilitas obat. Pemusnahan


dilakukan sesuai dengan jenis dan bentuk sediaan obat dengan
metode membuang obat yang benar. Pemusnahan obat selain
narkotika dan psikotropika dapat dilakukan oleh Apoteker dengan
disaksikan oleh tenaga kefarmasian yang memiliki SIP/SIK.
Sedangkan pemusnahan obat narkotika dan psikotropika harus
disaksikan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota juga dibuatkan Berita
Acara Pemusnahan. Terhadap obat yang terlebih dahulu ditarik oleh
disributor, maka pemusnahannya dilakukan oleh distributor terkait.

3.3.6 Pengendalian
Pengendalian terhadap jenis dan jumlah persediaan dilakukan
dengan pencatatan melalui kartu stok manual maupun sistem
komputer. Kortu stok memuat informasi nama obat, tanggal
pengecekan, kekuatan sediaan dan bentuk sediaannya, penambahan,
pengurangan, sisa, dan kedaluwarsa. Pengendalian persediaan
melalui kartu stok dilakukan setiap 3 bulan sekali (tanggal terakhir
dalam bulan tersebut). Selain itu, metode uji petik dapat dilakukan
setiap hari dengan memilih 10 produk dan mengecek kesesuaiannya
antara kartu stok dan sistem. Sedangkan pengendalian persediaan
melalui sistem komputer dilakukan setiap waktu yaitu dengan
memasukkan data jumlah produk setiap barang yang datang ke
dalam sistem komputer serta adanya pemotongan stok secara
otomatis setiap pembelian oleh pelanggan melalui kasir. Sistem
komputerisasi ini terhubung melalui jaringan sehingga informasi
ketersediaan produk dapat diakses oleh Apotek Kimia Farma lain
dalam satu unit bisnis.
Pemantauan kedaluwarsa produk dilakukan sekaligus pada saat
kegiatan stock opname. Pencatatan dan pemisahan dilakukan
terhadap produk yang masuk dalam masa 3 bulan terakhir menuju
tanggal kedaluwarsa. Selanjutnya dilakukannya penelusuran
terhadap faktur pembelian produk tersebut dan dikembalikan kepada
PBF (Pedagang Besar Farmasi). Pengembalian kepada PBF harus

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


32

memenuhi syarat dan ketentuan yang telah disepakati dari masing-


masing principle, baik berupa jadwal pengembalian, jumlah, dan
kondisi barang yang dikembalikan.
Pemantauan yang sistematis dan berkesinambungan dilakukan
untuk mengetahui dan menelusuri sedini mungkin adanya kesalahan,
kehilangan, kerusakan, dan kedaluwarsa produk.

3.3.7 Pencatatan dan Pelaporan


Pencatatan dilakukan dengan manual dalam buku dan melalui
sistem komputerirasi. Pencatatan dilakukan mulai dari pengadaan
(surat pesanan, faktur), penyimpanan (kartu stok), penyerahan (nota
atau struk penjualan), dan pencatatan lain sesuai kebutuhan.
Pencatatan yang dilakukan di Apotek Kimia Farma No. 447 antara
lain:
a. Pencatatan kartu stok
Kartu stok berlaku untuk setiap 1 jenis obat dan disimpan
dalam kotak obat bersangkutan. Di dalamnya memuat
informasi nama obat dan kekuatan sediaannya, jumlah
penambahan produk, jumlah pengurangan produk, jumlah sisa
produk, dan kedaluwarsa produk.
b. Buku defekta
Buku defekta berisi daftar produk yang perlu dibeli
dikarenakan jumlah sisanya yang hampir melewati jumlah
pengaman yang harus tersedia.
c. Pencatatan obat kosong (penolakan)
Kekosongan stok obat terkadang terjadi di Apotek terutama
pada pelayanan terkait pengobatan kepada pasien instansi.
Banyaknya kebutuhan obat oleh pasien instansi yang tidak
sebanding dengan jumlah obat yang tersedia menjadi penyebab
kekosongan. Jika sering terjadi kekosongan, kerugian menjadi
ancaman bagi apotek dikarenakan hilangnya omzet. Oleh
karena itu dilakukan pencatatan terhadap resep yang ditolak.
Dengan begitu dapat diketahui kemampuan apotek dalam

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


33

memenuhi permintaan resep. Produk yang kosong selanjutnya


akan dipesan ke BM atau mencari produk dari APP lain
melalui metode dropping.
d. Pencatatan dan pembuatan Bon Permintaan Barang Apotek
(BPBA)
Setelah dilakukan pencatatan defekta, dibuatlah BPBA (Bon
Permintaan Barang Apotek) untuk pemesanan barang kepada
bagian pembelian unit BM dengan membuat daftar kebutuhan
produk. Selanjutnya bagian pembelian unit BM mengirimkan
BPBA ke bagian gudang untuk mengecek ketersediaan produk.
Produk yang tersedia di gudang disiapkan untuk dibawa oleh
petugas apotek.
Pelaporan terdiri dari pelaporan internal dan eksternal Apotek
Kimia Farma No. 447. Pelaporan internal dilakukan untuk keperluan
manajerial apotek sedangkan pelaporan eksternal dilakukan untuk
memenuhi kewajiban sebagaimana yang diatur oleh perundang-
undangan.
Laporan internal di Apotek Kimia Farma No. 447 antara lain:
a. Laporan Bukti Setoran Kas (BSK)
Laporan ini dibuat oleh kasir sebagai tanda terima dari APA
atas hasil penjualan tunai pada setiap shift dan bukti setoran
kas ini divalidasi dan dicetak oleh APA.
b. Laporan Ikhtisar Pendapatan Harian (LPIH)
Laporan ini dibuat pada setiap akhir transaksi hari berjalan.
Seluruh hasil penjualan selama 1 hari dibuatkan laporannya
dalam bentuk bukti setoran kasir apotek. Selanjutnya dilakukan
validasi oleh APA terhadap transaksi tunai maupun kredit.
Kemudian dibuatlah Lembar Ikhtisar Penjualan Harian (LIPH)
yang datanya dikirim ke Business Manager. Laporan ini
memuat informasi jumlah penjualan resep tunai, resep kredit,
resep UPDS, dan obat bebas. Pembuatan dan validasi laporan
ini dilakukan oleh APA. Dengan proses validasi ini dapat

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


34

diketahui apabila terjadi ketidaksesuaian antara data dengan


kondisi fisik yang ada sehingga dapat ditelusuri penyebabnya.
Untuk laporan penjualan konsinyasi dibuat terpisah dan
dicetak per-suplier serta dibuat rekapannya setiap bulan.
c. Laporan penggunaan dana Petty Cash
Laporan ini berisi realisasi peggunaan dana kas kecil. Kas kecil
ini digunakan untuk keperluan operasional apotek, seperti
pembayaran listrik, air, keamanan, ATK, bensin, dan
sejenisnya. Laporan biasanya divalidasi setiap minggu hingga
2 minggu sekali.
Laporan eksternal di Apotek Kimia Farma No. 447 dilakukan
pada obat golongan narkotika dan psikotropika. Untuk memudahkan
pembuatan laporan dilakukan pengarsipan resep yang berbeda
dengan pengarsipan resep obat selain golongan narkotika dan
psikotropika. Resep tersebut diberi penandaan dengan garis pada
nama obat golongan narkotika atau psikotropika menggunakan tinta
merah. Selanjutnya disimpan bersama kelompok resep narkotika
atau psikotropik lain di dalam lemari obat narkotika atau psikotropik
terkait. Pelaporan penggunaan narkotika dan psikotropika dilakukan
sebulan sekali, sebelum tanggal 10 bulan berikutnya. Pelaporan
dilakukan dengan menyerahkan Laporan Penggunaan Sediaan jadi
Narkotika dan Laporan Penggunaan Sediaan Jadi Psikotropika ini
dilakukan dengan menggunakan sistem online, yaitu Sistem
Pelaporan Narkotika dan Psikotropika (SIPNAP). Laporan ditujukan
kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dengan tembusan
Kepala BPOM. Data yang dilaporkan meliputi periode, nama
produk, satuan, jumlah stok awal, jumlah pemasukan, jumlah
pengeluaran, dan jumlah stok akhir. Pengisian dapat dilakukan
dengan mengisi formulir pada website secara online atau dengan
meng-upload laporan yang sebelumnya diisi secara offline melalui
komputer. Ketatnya pelaporan penggunaan obat golongan narkotika

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


35

dan psikotropika dilakukan guna menghindari kesalahan pendataan


mengingat penggunaan obat tersebut yang rawan disalahgunakan.

3.4 Pelayanan Farmasi Klinis


Apotek Kimia Farma telah berupaya menerapkan pelayanan farmasi
klinis berdasarkan Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek yang diatur
dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 73 Tahun 2016.
Apotek Kimia Farma No. 447 melayani pembelian produk resep maupun
non resep.

3.4.1 Pengkajian Resep


Kegiatan pengkajian resep di Apotek Kimia Farma No. 447
dilakukan oleh apoteker yang meliputi pengkajian administratif,
pengkajian farmasetik, dan pengkajian pertimbangan klinis.
Pengkajian administratif pada suatu resep meliputi nama pasien,
umur pasien, jenis kelamin pasien, berat badan pasien, alamat pasien,
nama dokter, nomor Surat Izin Praktik (SIP) dokter, alamat dokter,
paraf dokter, dan tanggal penulisan resep. Akan tetapi, selama
pengamatan di Apotek Kimia Farma No. 447 terdapat beberapa poin
administratif yang sering tidak tertulis pada resep seperti berat badan
pasien, alamat pasien, dan paraf dokter. Pengkajian kesesuaian
farmasetik dari hasil pengamatan yang selalu tercantum pada resep
yaitu bentuk dan kekuatan sediaan dari obat yang diresepkan. Akan
tetapi, stabilitas dan kompatibilitas dari obat tersebut tidak tertulis
pada resep.
Pengkajian klinis dari hasil pengamatan sudah sesuai dengan
kajian klinis yaitu tepat indikasi, dosis, aturan pakai, cara dan lama
penggunaan obat, menghindari reaksi obat yang tidak diinginkan dan
tidak terdapat duplikasi atau polifarmasi obat. Apoteker juga
melakukan pengkajian resep yang tercantum obat narkotika dan
psikotropika. Hal ini bertujuan untuk menghindari kesalahan dosis
atau penyalahgunaan narkotika dan psikotropika. Apoteker yang
bertanggung jawab atas sediaan farmasi di apotek, termasuk

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


36

narkotika dan psikotropika, harus mencegah kemungkinan terjadinya


penyalahgunaan dengan menjalankan praktik sesuai standar
pelayanan. Resep yang dilayani di Apotek Kimia Farma No. 447
meliputi resep tunai dan resep kredit. Resep tunai adalah resep yang
dibayarkan secara cash atau tunai oleh pasien sedangkan resep kredit
adalah resep yang dibayarkan melalui perjanjian kontrak kerjasama
apotek dengan pihak ketiga. Instansi yang bekerjasama dengan
Apotek Kimia Farmasi No. 447 yaitu BPJS, Inhealt Mandiri,
Admedika PLN.

3.4.2 Dispensing
Berdasarkan hasil pengamatan, Apotek Kimia Farma No. 447
sudah melakukan dispensing sesuai dengan Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia No. 73 Tahun 2016 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Apotek. Setelah tahap pengkajian resep
selesai, obat disiapkan oleh apoteker atau TTK sesuai dengan
permintaan resep. Tahapan dispensing obat di Apotek Kimia Farma
No. 447 yaitu menyiapkan obat, meracik obat, memberi etiket, dan
memasukkan obat ke dalam wadah kemudian diserahkan kepada
pasien disertai pemberian informasi obat. Informasi yang diperiksa
meliputi penulisan nama pasien, etiket yang diberikan, nama obat,
kadaluwarsa obat, keadaan fisik obat, aturan pakai, jumlah, dan
kekuatan sediaan obat. Pada sediaan racikan, jumlah obat diperiksa
kembali oleh apoteker sebelum dilakukan peracikan.
Dalam melakukan kegiatan dispensing obat, salah satu hal
yang sebaiknya diterapkan saat peracikan adalah penggunaan alat
pelindung diri (APD) untuk petugas yang meracik obat baik kapsul,
puyer, ataupun salep. APD yang dapat digunakan adalah tutup
kepala, sarung tangan, masker, dan jas lab. Perlengkapan seperti
masker dan sarung tangan sebenarnya sudah tersedia di apotek,
namun terkadang ada petugas yang tidak menggunakan APD secara
lengkap. Hal ini sebaiknya dilakukan untuk mencegah terjadinya

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


37

kontaminasi produk obat dari lingkungan dan juga melindungi


petugas dari paparan obat.
Penyerahan obat dilakukan apoteker atau TTK kepada pasien
dengan melakukan konfirmasi identitas pasien terlebih dahulu
kemudian pasien diberikan penjelasan mengenai penggunaan obat
yang baik dan benar. Pasien yang menebus resep di Apotek Kimia
Farma No. 447 terdiri dari 3 (tiga) golongan:
a. Pasien BPJS
Pada resep pasien BPJS tertulis nomor BPJS pasien. Proses
dispensing pada pasien BPJS harus mencatumkan lembar
nomor berwarna biru dan resep dapat langsung dilayani di
apotek dengan menyiapkan obat-obat yang tertera pada resep
dengan catatan obat tersebut ter-cover oleh BPJS. Obat yang
tidak ter-cover kemudian dapat dibuatkan copy resep untuk
dibayarkan oleh pasien.
b. Pasien Asuransi
Pasien asuransi terdiri dari pasien asuransi Inhealt Mandiri dan
asuransi Admedika PLN. Proses dispensing pada pasien
asuransi sama dengan pasien BPJS biasa.
c. Pasien Umum
Pasien umum membayar obat-obat yang terdapat di resep
melalui cash atau tunai. Proses dispensing pada pasien tunai
yaitu obat pada resep akan dihargai terlebih dahulu kemudian
pasien membayar tunai dengan total harga tersebut. Pasien
dapat menebus setengah dari resep yang diberikan (kecuali
antibiotik) dan memberikan copy resep atau mengganti obat
dengan obat generik. Proses penyiapan obat non racikan
maksimal 15 menit dan untuk racikan maksimal 30 menit.
Dispensing obat non resep (swamedikasi) juga dilakukan
ketika pasien berkonsultasi tentang pemilihan obat yang tepat untuk
penyakit ringan yang sedang dialami. Apoteker atau TTK akan

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


38

merekomendasi obat bebas atau obat bebas terbatas yang sesuai


dengan kondisi pasien.

3.4.3 Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Pelayanan informasi obat di Apotek Kimia Farma No. 447
telah diterapkan oleh apoteker maupun TTK. Informasi yang
disampaikan meliputi indikasi obat, aturan pakai, efek samping, dan
cara penyimpanan. Sebelum menyerahkan obat, apoteker
memastikan obat diserahkan kepada pasien yang tepat ataupun
kepada keluarga pasien. Dokumentasi pelayanan informasi obat
masih belum dilakukan karena pasien ramai berdatangan dengan
keterbatasan SDM yang ada.

3.4.4 Konseling
Kegiatan konseling di Apotek Kimia Farma No. 447 secara
tidak langsung dilakukan dengan terus menerus. Ruang konseling
yang bersifat privasi belum tersedia. Meski demikian, pasien
cenderung bersifat terbuka sehingga langsung mengutarakan
keadaannya di depan meja penerimaan atau penyerahan resep.
Konseling dilakukan atas permintaan pasien atau inisiatif Apoteker
dalam menjalankan peran farmasi klinisnya. Selain itu, pasien juga
secara tidak langsung akan berkonsultasi saat berswamedikasi,
penyerahan obat dan pemeriksaan laporatorium mini. Konseling
akan diinisiasi oleh Apoteker pada pasien yang mendapatkan terapi
indeks terapi sempit, bentuk sediaan atau cara penggunaan yang
khusus seperti inhaler, suppositoria, insulin. Selain tidak tersedianya
ruang khusus konseling, alat peraga ataupun gambar hendaknya
tersedia alat peraga atau gambar guna memudahkan pemahaman
pasien saat diberikan konseling.

3.4.5 Pelayanan Kefarmasian di Rumah (Home Pharmacy Care)


Di Apotek Kimia Farma No. 447, pelayanan kefarmasian di
rumah belum dapat dilaksanakan. Dalam rancangannya pelayanan
ini akan diberikan bagi pasien klinik Apotek Kimia Farma yang

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


39

memiliki penyakit kronis serta kelompok lanjut usia yang


berdomisili di sekitar Cirendeu. Namun hal ini belum dapat
direalisasikan karena cukup padatnya pekerjaan kefarmasian terkait
manajeman di Apotek. Peran pelayanan kefarmasian di Rumah
digantikan dengan adanya pelayanan apoteker saat pengecekan darah
di laboratorium mini. Banyak pasien yang datang untuk pengecekan
darah adalah mereka yang berdomisili di sekitar Apotek dan
melakukannya secara rutin. Konsultasi pengobatan juga dapat
berlangsung selama pelayanan ini.

3.4.6 Pemantauan Terapi Obat (PTO)


Terapi obat pasien dapat dipantau melalui Patient Medical
Record (PMR), khususnya bagi pasien dengan penyakit kronis.
Selain bermanfaat untuk pasien agar terapi obat lebih efektif dan
aman, pelayanan ini juga dapat memberikan keuntungan bagi apotek.
Selama PTO, berdasarkan PMR dapat diketahui kapan pasien perlu
dihubungi jika tiba masanya pasien untuk membeli obat. Dengan
demikian pasien dapat menggunakan obat secara teratur dari
pemantauan terapi yang dilakukan Apoteker. PTO dilakukan untuk
menjamin pasien menjalani terapi obat yang efektif, aman dan
efisien dan meminimalisir kemungkinan adanya permasalahan
terkait obat. Selain melalui PMR, pemantauan obat juga dapat
ditelusuri dari riwayat pembelian obat oleh pasien serta
berkomunikasi langsung dengan pasien. Namun pelayanan ini belum
dioptimalkan melalui pencatatan data PTO.

3.4.7 Monitoring Efek Samping Obat (MESO)


Efek samping obat adalah respon terhadap suatu obat yang
merugikan dan tidak diinginkan dan yang terjadi pada dosis yang
biasanya digunakan pada manusia untuk pencegahan, diagnosis, atau
terapi penyakit atau untuk modifikasi fungsi fisiologi. Monitoring
efek samping obat merupakan kegiatan pemantauan setiap respon
terhadap obat yang merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


40

pada dosis lazim yang digunakan pada manusia untuk tujuan


profilaksis, diagnosis, dan terapi. Di Apotek Kimia Farma No. 447
upaya MESO dilakukan ketika pasien mengeluhkan adanya efek
yang tidak diharapkan. Apoteker dapat menganalisis kemungkinan
keterkaitan efek tersebut dengan penggunaan obat. Kemudian
edukasi dapat diberikan kepada pasien sebagai solusi pengatasan
efek yang tidak diharapakannya tersebut.

3.5 Sumber Daya Manusia, Sarana dan Prasarana


3.5.1 Sumber Daya Manusia
Sumber Daya Manusia di Apotek Kimia Farma No. 447 terdiri
dari seorang Apoteker sebagai Apoteker Penanggungjawab Apotek
(APA) dan 4 Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) sebagai Asisten
Apoteker (AA). Apoteker telah memiliki Surat Izin Praktik Apotek
(SIPA) dan 4 AA telah memiliki Surat Tanda Registrasi Tenaga
Teknis Kefarmasian (STRTTK).
Apoteker di Apotek selain berperan dalam profesional
kesehatan (health professional), manajerial, juga berperan sebagai
retailer. Sebagai profesional kesehatan, Apoteker harus menjalankan
pekerjaan kefarmasian sesuai peraturan perundang-undangan. Peran
manajerial Apoteker di Apotek tidak terbatas pada pengelolaan
sediaan farmasi, alat kesehatan, dan BMHP, namun juga mengelola
sumber daya yang ada seperti pegawai dan kebutuhan rumah tangga
apotek. Sedangkan peran Apoteker sebagai retailer dilakukan
dengan usaha untuk meningkatkan penjualan produk sehingga
mencapai tujuan omset yang diharapkan tanpa mengabaikan
keamanan dan efektifitas pengobatan.

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


41

Bussiner
Manager

Apoteker
Penanggung
jawab Apotek

Asisten Asisten Asisten Asisten


Apoteker Apoteker Apoteker Apoteker

Bagan 3. 1 Susunan Manajemen Apotek Kimia Farma

3.5.2 Sarana dan Prasarana


Sarana dan prasarana yang tersedia di Apotek Kimia Farma
No. 447 antara lain loket penerimaan resep, loket penyerahan obat
dan konsultasi Apoteker. Ketiganya ditandai dengan tulisan loket
masing-masing. Loket penerimaan resep sama posisinya dengan
meja kasir guna memudahkan pencarian stok barang sesuai
permintaan pasien, ditempatkan sejajar dengan pintu masuk apotek
sehingga mudah terlihat pasien. Sedangkan loket penyerahan obat
dan konsultasi apoteker ditempatkan di samping loket penerimaan
resep. Loket penyerahan obat disatukan dengan tempat konsultasi
apoteker dengan disertai meja dan kursi untuk petugas serta kursi
tunggu untuk pelanggan. Hal ini memudahkan pasien untuk tidak
banyak berpindah hingga akhirnya menerima obat yang sesuai. Pada
tempat tersebut juga dapat dilakukan pelayanan cek laboratorium
mini dan apoteker dapat melakukan pelayanan pengecekan darah
serta mengedukasi pasien sesuai dengan hasil pengecekan darah.
Pada meja penerimaan resep dan penyerahan obat terdapat komputer
untuk mengakses ketersediaan stok obat juga pencarian informasi
mengenai obat untuk pelanggan.
Ruang penyimpanan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai (BMHP) terbagi menjadi 3 tempat yaitu di

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


42

bagian swalayan, bagian depan sekitar meja kasir, dan bagian dalam.
Obat disimpan dalam kotak obat yang diberi label nama obat dan
kekuatan sediaannya, baik di lemari penyimpanan dan kulkas. Pada
bagian swalayan barang disusun pada gondola sesuai dengan
kelompok produk. Tata letak penyimpanan barang di Apotek kimia
farma diatur sama dengan apotek kimia farma di cabang lain guna
memudahkan pencarian produk baik oleh petugas maupun
pelanggan. Dalam ruang penyimpanan obat termasuk di dalam
kulkas terdapat pengukur suhu untuk mengontrol suhu sehingga
sesuai untuk stabilitas obat.
Terdapat ruang peracikan obat yang dilengkapi dengan meja
racik, timbangan, dan alat racik meskipun tidak semua alatnya
terletak dalam ruang yang sama, namun masih berdekatan sehingga
tidak banyak mobilisasi yang dilakukan.
Pelayanan dokter umum dan dokter gigi bertempat di lantai 2.
Di setiap ruangan terdapat CCTV sebagai upaya keamanan apotek.
Selain itu, terdapat pula tempat kamar mandi dan tempat beribadah
solat.

3.6 Evaluasi Mutu Pelayanan Kefarmasian


3.5.1 Mutu Manajerial
a. Audit
Audit mutu manajerial di apotek Kimia Farma Cirendeu
dilakukan secara internal dan eksternal. Audit internal
dilakukan oleh APA. Kegiatan yang dilakukan seperti
pengecekan sediaan farmasi, alkes dan BMHP ketika stock
opname yang dilakukan 3 bulan sekali, pengecekan sediaan
farmasi yang expired date dan pengecekan fisik sediaan
farmasi yang tidak memenuhi standar mutu.
Audit eksternal dilakukan oleh Dinas Kesehatan, BPOM
dan Suku Dinas Kesehatan. Audit yang dilakukan mencakup
kesesuaian SPO, izin operasional apotek, surat-surat
pemesanan di apotek, dropping, dan penjualan sediaan farmasi.

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


43

Audit keuangan di apotek terdiri dari audit internal oleh


pihak apotek (laporan pendapatan per shift) dan pihak BM
(laporan re-data berupa penerimaan, pembelian, pengeluaran
dan laba rugi di apotek). Audit eksternal dilakukan oleh tim
independent yang dilakukan satu tahun sekali.
b. Review
Review mutu manajerial di apotek Kimia Farma
Cirendeu yang dilakukan berupa pengkajian terhadap obat
fast/slow moving diolah berdasarkan pareto yang terdapat di
komputer. Untuk kegiatan review perbandingan harga obat
dilakukan terhadap apotek lain dengan menanyakan harga obat
di apotek tersebut.
c. Observasi
Observasi mutu manajerial di Apotek Kimia Farma
Cirendeu dilakukan sesama apotek kimia farma. Untuk
observasi biasanya dilakukan ketika apotek baru dibuka dan
dilakukan observasi terhadap apotek yang sudah lama berdiri
sebagai acuan.

3.5.2 Mutu Pelayanan Farmasi Klinik


Kegiatan evaluasi mutu pelayanan farmasi klinik dilakukan
secara internal berupa audit waktu pelayanan, survei tingkat
kepuasan pasien dengan menggunakan kuesioner terhadap pasien
yang melakukan pembayaran secara tunai yang dilakukan setiap 6
bulan sekali.

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Berdasarkan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) yang telah
dilakukan di Apotek Kimia Farma No. 447, dapat disimpulkan bahwa :
a. Apotek Kimia Farma No. 447 telah memenuhi persayaratan per
undang-undangan terkait apotek.
b. Dalam pengelolaan sediaan farmasi, perencanaan obat menggunakan
metode konsumsi dengan analisis pareto ABC dan pengadaan obat
dilakukan dengan beberapa metode, antara lain min-max, BPBA, dan
dropping. Penyimpanan obat disimpan dengan berbagai sistem
pengelompokkan beserta prinsip FIFO (First Expire First Out) dan
FIFO (First In First Out).
c. Dalam pelayanan farmasi klinis, kegiatan pengkajian resep,
dispensing, Pelayanan Informasi Obat (PIO), konseling, Home
Pharmacy Care, Pemantauan Terapi Obat (PTO), dan Monitoring Efek
Samping Obat (MESO) sudah terlaksana di apotek walaupun masih
belum optimal.
d. Setelah melaksanakan PKPA di apotek calon apoteker mampu
memberikan pelayanan farmasi di apotek sesuai dengan yang telah
diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 73 Tahun 2016
tentang standar pelayanan kefarmasian di apotek.

4.2 Saran
a. Apotek Kimia Farma 447 sebaiknya senantiasa meningkatkan
kelengkapan obat agar obat yang dibutuhkan oleh pasien selalu
tersedia sehingga tercapainya kepuasan pelanggan dan keuntungan
apotek
b. Untuk meningkatkan kepuasan pelanggan, kualitas kecepatan
pelayanan diharapkan bisa lebih ditingkatkan agar pasien tidak
menunggu terlalu lama saat proses transaksi.

44 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


DAFTAR PUSTAKA

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor


1027/MenKes/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Apotek.
Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat Dan Makanan Republik
Indonesia Nomor Hk.04.1.33.12.11.09938 Tahun 2011 Tentang
Kriteria Dan Tata Cara Penarikan Obat Yang Tidak Memenuhi
Standar Dan/Atau Persyaratan.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 3 tahun
2015 Tentang Peredaran, Penyimpanan, Pemusnahan, dan
Pelaporan Narkotika, Psikotropika, dan Perkusor Farmasi.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73 tahun
2016 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 9 tahun
2017 Tentang Apotek.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009
tentang Pekerjaan Kefarmasian.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan.

45 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


LAMPIRAN
Lampiran 1 Tampak Depan Apotek

46 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 2 Tampak Dalam Apotek

Lampiran 3 Papan Nama Praktik Apoteker

47 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 4 Surat Pesanan (SP)
a. SP untuk distributor

b. SP Psikotropika

48 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


c. SP Prekursor

d. SP Narkotika

49 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 5. Formulir Dropping antar Apotek

50 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 6. Faktur Distributor dan Proses Penerimaan

51 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 7. Penyimpanan di Apotek

52 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


53 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
54 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
Lampiran 8. Kartu Stok

Lampiran 9. Pencatatan Kartu Stok di Komputer

55 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 10. Pelaporan Narkotika & Psikotropika melalui SIPNAP

Lampiran 11. Resep dan Salinan Resep

56 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 12. Formulir Pengkajian Resep

57 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 13. Etiket Obat

Lampiran 14 Meja Racikan

58 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 15 Formulir PIO

Lampiran 16. Formulir Swamedikasi

59 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 17. Warna Penandaan Kedaluwarsa Obat

60 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 18. Formulir Monitoring Penggunaan Obat

Lampiran 19. Formulir Rekam Medis

61 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


Lampiran 20. Formulir Kuesioner Kepuasan Pelanggan

62 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta


63 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta