Anda di halaman 1dari 7

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR ISI..............................................................................................................................ii
A. Latar Belakang .................................................................................................................... 1
B. Dasar Hukum ...................................................................................................................... 2
C. Tujuan ................................................................................................................................. 2
D. Keluaran yang Diharapkan ................................................................................................. 2
E. Materi Bimbingan Teknis ................................................................................................... 2
F. Metode Pelaksanaan Bimbingan Teknis............................................................................. 3
G. Narasumber ......................................................................................................................... 3
H. Peserta Kegiatan ................................................................................................................. 3
I. Waktu dan Tempat Kegiatan .............................................................................................. 3
J. Jadwal Kegiatan .................................................................................................................. 3
A. Latar Belakang
Menghadapi tantangan persaingan global abad 21 dan revolusi industri 4.0,
pendidikan vokasi harus menyelaraskan kebutuhan kompetensi dan kualifikasi
lulusannya serta mengikuti perkembangan pengetahuan dan teknologi di dunia kerja.
Amanah Nawacita dan Sustainable Development Goals (SDGs) 2030 dalam rangka
pemenuhan tenaga kerja terampil sampai 2030 merupakan tantangan lain yang harus
disiapkan dan direalisasikan oleh pendidikan vokasi. Pendidikan vokasi diperguruan
tinggi secara umum di Indonesia dilaksanakan oleh dosen sebagai pelaksana
pembelajaran di kampus. Mereka harus dapat menyesuaikan dengan berbagi tuntutan
dunia kerja, akan tetapi kenyataannya sebagian besar dosen pendidikan vokasi masih
berasal dari perguruan tinggi yang bukan vokasi padahal dosen vokasi seharusnya
memiliki keterampilan profesional termasuk kemampuan bagaimana mengelola
pembelajaran yang berkaitan dengan pembentukan pengalaman belajar dan penguasaan
keterampilan kerja lulusannya.
Luasnya ragam bidang keahlian serta keterbatasan pendidikan jenjang S2
terapan sebagai dasar kualifikasi dosen di pendidikan vokasi serta pengalaman belajar
dan bekerja di industri pengolahan dan jasa yang masih sangat kurang dimiliki dosen
pendidikan vokasi harus segera diatasi. Secara konsep, kebijakan pengembangan
pendidikan vokasi oleh pemerintah merupakan realisasi dari pengembangan TVET
personale yang berpengaruh terhadap TVET system itu sendiri. TVET Personale
ditujukan untuk pengembangan dan pembinaan dosen pendidikan vokasi, pelatih di
pusat pelatihan dan pelatihan perusahaan, serta staf manajemen di lembaga pendidikan
dan pelatihan vokasi.
Secara umum, selain persyaratan dosen lulusan S2 sesuai dengan kualifikasi
akademik yang diamanatkan oleh Undang-undang No. 14 tahun 2005, sebagai dosen
pendidikan vokasi seharusnya mereka memiliki keahlian yang sesuai dengan bidang
vokasionalnya. Kenyataannya mereka tidak selalu memiliki kompetensi keahlian
bahkan pengalaman kerja yang sesuai dengan bidangnya, padahal pembelajaran di
pendidikan vokasi membutuhkan dosen yang memahami perkembangan pengetahuan
dan teknologi di dunia kerja.
Kepemilikan sertifikat kompetensi profesi bidang keahlian bagi dosen vokasi
merupakan hal yang sangat penting karena tugas utama mereka adalah menyiapkan
tenaga kerja yang memiliki keahlian profesi tingkat madya. Setidaknya para dosen
vokasi memiliki sertifikat profesi bidang keahlian tertentu level tersebut sebagai bukti
nyata pengakuan atas kompetensi yang dimilikinya. Untuk menyiapkan sertifikasi dosen
vokasi tersebut diatas, perlu dilakukan bimbingan teknis secara khusus. Jenis keahlian
profesi yang diperlukan dan atau yang telah dimiliki oleh para dosen vokasi perlu
dipetakan, agar memudahkan penyiapan TUK (Tempat Uji Kompetensi) di masing-2
lembaga pendidikan tinggi vokasi yang sesuai dengan bidang keahlian unggulan
masing-masing lembaga.
Melalui penyelenggaraan bimtek dosen pendidikan vokasi diharapkan akan
dapat memberi informasi tentang penyiapan sertifikasi bagi dosen melalui LSP dan
penyiapan TUK untuk lembaga pendidikan vokasi.
B. Dasar Hukum
1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional.
2. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 14 Ttahun 2005 tentang Guru dan
Dosen.
3. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2012 tentang Kerangka
Kualifikasi Nasional Indonesia.
4. Peraturan Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia
Nomor 44 Tahun 2015 Standar Nasional Pendidikan Tinggi
5. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 13 tahun 2015 tentang
Perubahan Kedua atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang
Standar Nasional Pendidikan.
6. Peraturan Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia
Nomor 20 Tahun 2017 tentang Pemberian Tunjangan Profesi Dosen dan
Tunjangan Kehormatan Profesor.

C. Tujuan
1. Meningkatkan pemahaman dosen tentang pentingnya memiliki sertifikasi profesi
bidang keahlian sesuai dengan perkembangan teknologi RI 4.0
2. Meningkatkan kesiapan pelaksanaan sertifikasi kompetensi bidang keahlian bagi
dosen vokasi
3. Melengkapi basis data kepemilikan sertifikat kompetensi profesi bidang keahlian
dosen vokasi dan TUK di lembaga pendidikan tinggi vokasi

D. Keluaran yang Diharapkan


1. Meningkatnya pemahaman dosen tentang pentingnya memiliki sertifikasi profesi
bidang keahlian tertentu sesuai dengan perkembangan teknologi RI 4.0
2. Meningkatnya kesiapan pelaksanaan sertifikasi kompetensi profesi bidang
keahlian bagi dosen vokasi
3. Bertambahnya basis data kepemilikan seertifikat dan TUK di lembaga
pendidikan tinggi vokasi.

E. Materi Bimbingan Teknis


No. Materi Nara Sumber
1 Kebijakan sertifikasi Prof, Dr Bunyamin Maftuh MpD, MA.
kompetensi bidang keahlian (dir. Karier dan Kometensi SDM)
bagi dosen vokasi
2 Penerapan teknologi G 4.0 Mr. Ngan Cheng Hwa (Deputy Managing
untuk pengembangan SDM di Director- Education & Training German
PTV Malaysian Institute) -
3 Strategi Penyiapan Sertifikasi BNSP
kompetensi bidang keahlian
4 Best practice penyiapan Riswan Dwi Djatmika (Assessor LSP Las
sertifikasi kompetensi bidang dan Pengurus TUK Jurusan Pendidikan
keahlian bagi dosen vokasi Teknik Mesin FT UNY)
F. Metode Pelaksanaan Bimbingan Teknis
Kegiatan bimbingan teknis dosen pendidikan vokasi dilakukan melalui beberapa
metode berikut ini.
1. Metode diskusi tentang sertifikasi kompetensi bidang keahlian bagi dosen
vokasi
2. Metode pemecahan masalah tentang isu penerapan pembelajaran vokasi RI 4.0.
3. Metode latihan dan penugasan yang sesuai dengan bidang keahlian vokasional
dosen peserta bimtek.

G. Narasumber
1. Jumlah narasumber sebanyak 4 orang, termasuk Pengajar berpengalaman dalam
bidang keahlian profesi industri
2. Nara sumber dari BNSP dan Lembaga Pendidikan Tinggi Vokasi yang
menerapkan pembelajaran RI 4.0.

H. Peserta Kegiatan
1. Berkualifikasi akademik magister (S2)
2. Jabatan paling tinggi Lektor
3. Mengisi formulir yang disiapkan oleh dikti
4. Jumlah peserta setiap Bimtek sebanyak 50 peserta.
5. Panitia menanggung biaya akomodasi dan konsumsi selama kegiatan bimtek,
tetapi tidak termasuk biaya transportasi dari dan ke tempat calon peserta.
6. Bersedia menyiapkan hasil bimtek di lembaga masing-masing

I. Waktu dan Tempat Kegiatan


1. Kegiatan dilakukan pada 24-27 Juni 2019 di Jogjakarta.
2. Kegiatan dilaksanakan selama empat hari

J. Jadwal Kegiatan
Jadwal Bimtek Sertifikasi Kompetensi Profesi bidang Keahlian Dosen Vokasi
PEMBICARA/
HARI PUKUL MATERI
NARASUMBER
I 12.00-15.00 Registrasi peserta Panitia

16.00-16.30 Pembukaan Acara & Sambutan resmi Panitia & Direktur

16.30-17.00 Kebijakan sertifikasi kompetensi bidang Prof. Dr. Bunyamin


keahlian bagi dosen vokasi Maftuh, M.Pd., M.A
17.30-19.00 ISOMA

19.00 – 20.00 Best practice SC dosen vokasi 2018 Fajar MSc (Dosen
vokasi – UNS )
20.00- Istirahat

II 08.30 – 10.00 Professional Development penerapan


teknologi RI 4.0 untuk pengembangan
SDM di PTV Mr. Ngan Cheng
Hwa

10.00-10.30 Rehat
10.30-11.30 BNSP BNSP

11.30-13.30 Isoma

13.30-15.00 Best practice penyiapan Sertifikasi & Riswan Dwi


diskusi Djatmika, MPd
15.00-15.30 Rehat

15.30-17.00 Diskusi usulan dari masing-2 kelompok Tim


bidang keahlian
III 08.30-10.00 Paparan hasil diskusi dari perwakilan Ketua kelompok
masing-2 kelompok

10.00-10.30 Rehat

10.30-12.00 Lanjutan Paparan hasil diskusi dari


perwakilan masing-2 kelompok
12.00-13.00 Isoma

13.00-15.00 Pemetaan penyiapan sertifikasi Dr. M. Bruri Triyono


kompetensi profesi bidang keahlian dosen Dr. Peni Handayani
vokasi & TUK
15.00-15.30 Rehat

15.30-17.00 Social activity Tim

IV 09.00-12.00 Kunjungan TUK di UNY Tim

12.00 Check-out Selesai


FORMAT ISIAN CALON PESERTA BIMTEK DOSEN VOKASI 2019

A. Identitas diri
1 Nama Calon Peserta :
(tuliskan Gelar)
2 Alamat email :
3 Nama Institusi :
4 Alamat Institusi :
5 No Telp kantor :
6 Alamat email kantor :
7 Pendidikan terakhir : S2/S3 *) coret yg tidak perlu
8 Sertifikasi profesi yg :
dimiliki (tuliskan
semua jika memiliki
lebih dari satu) dan
masa berlakunya

B. Data Dosen dan Lembaga Vokasi


1 Jumlah jurusan/prodi vokasi yg ada di :
institusi Anda
Nama-nama Jurusan/Prodi vokasi yg : 1….
ada di Institusi Anda 2….

2 Jumlah dosen yang memiiliki :


sertifikasi kompetensi-P1
Bidang/skema kompetensi :
3 Jumlah dosen yang memiiliki :
sertifikasi kompetensi-P2
Bidang/skema kompetensi :
4 Jumlah dosen yang memiiliki :
sertifikasi kompetensi-P3
Bidang/skema kompetensi :

C. Informasi tambahan tentang Sertifikasi Kompetensi di Lembaga Anda


1.
2.
3.
…..