Anda di halaman 1dari 35

EVALUASI RASIONALITAS PEMBERIAN ANTIBIOTIK PADA PASIEN RAWAT

INAP DENGAN INFEKSI SALURAN CERNA (TYPHUS ABDOMINALIS) DI

RSUD KOTA SALATIGA PERIODE JANUARI – JUNI 2018

Usulan Penelitian Karya Tulis Ilmiah

Diajukan Oleh:

Antonius Heru Supriyanto

A1161112

Kepada

AKADEMI FARMASI NUSAPUTERA

SEMARANG

JANUARI 2019

1
2

USULAN KARYA TULIS ILMIAH

EVALUASI RASIONALITAS PEMBERIAN ANTIBIOTIK PADA PASIEN RAWAT

INAP DENGAN INFEKSI SALURAN CERNA (TYPHUS ABDOMINALIS) DI

RSUD KOTA SALATIGA PERIODE JANUARI – JUNI 2018

Diajukan:

Antonius Heru Supriyanto

A1161112

Untuk dilanjutkan menjadi penelitian mahasiswa


Telah disetujui oleh

Mengetahui,
Direktur
Pembimbing Akademi Farmasi Nusaputera

Yithro Serang, M.Farm., Apt. Yithro Serang, M.Farm., Apt.

NIP: 070315005 NIP: 070315005

Tanggal: Tanggal:

INTISARI

Penyakit infeksi merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat


yang penting, khususnya di negara berkembang. Salah satu penyakit infeksi
yang sering terjadi adalah typhus abdominalis.
3

Thypus abdominalis adalah penyakit infeksi akut yang mengenai saluran


cerna usus halus disebabkan infeksi salmonella typhosa yang biasanya disertai
gejala demam lebih dari 1 minggu, gangguan pada saluran cerna dan adanya
penurunan kesadaran.
Penggunaan antibiotik yang tidak tepat menyebabkan pengobatan kurang
efektif, tingkat keamanan obat merurun, meningkatnya resistensi, dan mahalnya
biaya pengobatan. Terapi pengobatan yang umumnya digunakan untuk
mengatasi penyakit infeksi ini adalah antibiotik.
Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui kualitas penggunaan
antibiotik pada pasien rawat inap dengan menggunakan metode Gyssens di
Rumah Sakit Umum Daerah Kota Salatiga periode Januari 2018 – Juni 2018.
Penelitian ini merupkan merupakan penelitian observasional dengan
pengumpulan data secara retrospektif. Analisis data menggunakan diagram alur
Gyssens dan dibandingkan dengan standar terapi sesuai dengan Permenkes RI
No 8 Th 2015.

Kata kunci : antibiotik, infeksi saluran cerna usus halus, rasionalitas.

DAFTAR ISI
4

HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN.............................................................................. ii
INTISARI.......................................................................................................... iii
DAFTAR ISI..................................................................................................... iv
BAB I. PENDAHULUAN .................................................................................. 1

A........................................................................................................... Lat

ar Belakang Penelitian ......................................................................... 1


B........................................................................................................... Per

umusan Masalah ................................................................................. 2


C...........................................................................................................Kea

slian Penelitian .................................................................................... 3


D...........................................................................................................Ma

nfaat Penelitian .................................................................................... 7


E........................................................................................................... Tuju

an Penelitian ........................................................................................ 7

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................... 8

A........................................................................................................... Tela

ah Pustaka........................................................................................... 8
1.....................................................................................................Anti

biotik............................................................................................... 8
a...............................................................................................Pen

dahuluan................................................................................... 8
b...............................................................................................Kla

sifikasi Antibiotik........................................................................ 8
c................................................................................................Res

istensi Bakteri........................................................................... 9
2.....................................................................................................Infe

ksi Saluran cerna............................................................................ 9


a...............................................................................................Defi

nisi............................................................................................ 9
b...............................................................................................Kla

sifikasi Saluran Pencernaan..................................................... 10


5

c................................................................................................Etio

logi............................................................................................ 15
d...............................................................................................Pat

ofisiologi.................................................................................... 15
e...............................................................................................Ma

nifestsi Klinik............................................................................. 16
f................................................................................................Pen

atalaksanaan............................................................................ 17
g...............................................................................................Ko

mplikasi..................................................................................... 19
3.....................................................................................................Ru

mah Sakit....................................................................................... 20
a...............................................................................................Defi

nisi Rumah Sakit....................................................................... 20


b...............................................................................................Kla

sifikasi Rumah Sakit.................................................................. 20


c................................................................................................RS

UD Kota Salatiga...................................................................... 20
1. Sejarah RSUD Kota Salatiga................................................ 20
2. Filosofi, Visi, Misi, dan Moto RSUD Salatiga......................... 20
4.....................................................................................................Dia

gram Alur Gyssens......................................................................... 21


B........................................................................................................... Hip

otesis ................................................................................................... 22

BAB III METODE PENELITIAN........................................................................ 23

A........................................................................................................... Tem

pat dan Waktu Penelitian...................................................................... 23


B........................................................................................................... Des

ain (Rancangan) Penelitian.................................................................. 23


C...........................................................................................................Pop

ulasi, Sampel dan Teknik Sampling...................................................... 23


D...........................................................................................................Krit

eria Inklusi dan Eksklusi ...................................................................... 24


6

E........................................................................................................... Ide

ntifikasi Variabel Penelitian................................................................... 24


F........................................................................................................... Defi

nisi Operasional Variabel...................................................................... 25


G.......................................................................................................... Inst

rumen Penelitian.................................................................................. 25
H...........................................................................................................Jala

nnya Penelitian..................................................................................... 25
I............................................................................................................ Ana

lisis Data............................................................................................... 26

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 29


BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Penelitian

Infeksi merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat yang

penting, khususnya di negara berkembang. Typhus abdominalis adalah salah

satu penyakit infeksi yang sering diderita. Salah satu obat andalan untuk

megatasi masalah tersebut adalah antibiotik. Antibiotik adalah zat-zat kimia yang

dihasilkan oleh fungi dan bakteri yang mempunyai khasiat mematikan atau

menghambat pertumbuhan kuman, sedangkan toksisitasnya pada manusia relatif

kecil (Sujati Woro Indijah and Purnama Fajri, 2017)


Tifoid adalah suatu penyakit infeksi yang menyerang saluran

pencernaaan dan disebabakan oleh bakteri Salmonella typhi masih dijumpai

secara luas diberbagai negara berkembang, terutama yang terletak didaerah

tropis dan subtropics ( Widodo, 2010 )


Penggunaan antibiotik yang tidak perlu atau berlebihan mendorong

berkembangnya resistensi dan multipel resisten terhadap bakteri tertentu yang

akan menyebar melalui infeksi silang. Program Pengendalian Resistensi

Antimikroba (PPRA) yang ada di rumah sakit bertujuan untuk mengoptimalkan

penggunaan antibiotik secara bijak.. Pengendalian resistensi antibiotik dapat

menekan kejadian resistensi antibiotik, mencegah toksisitas oleh penggunaan

antibotik, menurunkan biaya penggunaan antibiotik yang tidak tepat, dan

menurunkan resiko infeksi nosokomial (Kemenkes, 2011).


Penggunaan antibiotik yang tidak tepat dapat menyebabkan pengobatan

kurang efektif, tingkat keamanan obat menurun, meningkatnya resistensi, dan

mahalnya biaya pengobatan. Salah satu cara untuk mengetahui rasionalitas


1
2

penggunaan antibiotik adalah dengan metode Gyssens (Kementrian kesehatan

Republik Indonesia, 2015). Metode Gyssens merupakan suatu alat untuk

mengevaluasi kualitas penggunaan antibiotik yang telah digunakan secara luas

di berbagai negara. Metode ini menilai ketepatan penggunaan antibiotik seperti

ketepatan indikasi, ketepatan pemilihan berdasarkan efektivitas, toktisitas, harga,

spektrum, lama pemberian, dosis, interval, rute, dan waktu pemberian.


Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Salatiga merupakan rumah

sakit daerah di kota Salatiga yang memiliki pasien infeksi saluran cerna (typhus

abdominalis) cukup besar (Indeks Penyakit Pasien Rawat Inap RSUD Kota

Salatiga, 2018). Besarnya jumlah pasien rawat inap dengan infeksi saluran cerna

(typhus abdominalis) memicu penggunaan antibiotik untuk mengatasi infeksi

cukup tinggi.

Dari uraian di atas, peneliti menganggap perlu untuk melakukan

penelitian tentang rasionalitas penggunaan antibiotik pada pasien rawat inap

dengan infeksi saluran cerna (typhus abdominalis) di RSUD Kota Salatiga.

B. Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas maka muncul masalah yang dapat

dirumuskan sebgai berikut :


1. Apakah pemberian antibiotik pada pasien rawat inap dengan

infeksi saluran cerna (typhus abdominalis) di RSUD Kota Salatiga sudah

rasional?
2. Bagaimana evaluasi penggunaan antibiotik yang meliputi jenis

antibiotik, lama pengobatan atau pemberian dan ketepatan pemilihan

antibiotik ?
3

3. Berhenti pada kategori berapakah pemberian antibiotik untuk

pasien rawat inap dengan infeksi saluran cerna (typhus abdominalis)

RSUD Kota Salatiga berdasarkan Geyssens flowchart?

C. Batasan Masalah

Penulis membatasi masalah yakni tentang kerasionalan pemberian

antibiotik untuk pasien rawat inap dengan infeksi saluran cerna (typhus

abdominalis).
4

D. Keaslian penelitian

Tabel 1 Perbandingan Hasil Penelitian


No Nama Peneliti Judul Penelitian Metode Penelitian Hasil
1 Ismiati Evaluasi penggunaan Experimental. 51,66 % sesuai
Wulandari antibiotik pada pasien standart terapi
anak rawat inap rumah sakit, 43,33
penderita demam % tidak sesuai
tifoid di RSUD. DR. dengan standart
Moewardi Surakarta terapi rumah sakit.
periode 2008
2 Laila Evaluasi Penggunaan Penelitian Antibiotik yang
Musyarrofah, Antibiotik Pada Pasien observasional dengan banyak digunakan
Indriastuti Demam Tifoid Di pengumpulan data 55%
Cahyaningsih, Instalasi Rawat Inap secara retrospektif dari ceftriaxone,33 %
M.Sc.,Apt Rs PKU rekam medik levofloxacin, 6 %
Muhammadiyah cefadroxil, 3 %
Bantul Tahun 2015 cefixime

3 Ningsih, 2013 Audit peresepan Penelitian deskriptif Pada terapi


antibiotik di bangsal menggunakan desain empiris diperoleh
rawat inap penyakit prospektif cross 30 kasus rasional
dalam Rumah Sakit sexional. Penilaian dan 27 kasus tidak
Umum Pusat dr. kualitas antibiotik rassional. Pada
Sardjito Yogyakarta menggunakan terapi definitif
Periode Desember algoritma Gyssens antibiotik diperoleh
2011 – Februari 2012. dengan pertimbangan 46 kasus rasional
tiga reviewer.Penilaian dan 19 kassus
kuantitas antibiotik tidak rasional.
dengan
membandingkan
prescribed daily doses
dan defined daily
doses.
4 Anggraini, Elok Rasionalitas Penelitian ini Peresepan
Nur Farida; Penggunaan Antibiotik menggunakan antibiotik pada
Wicaksono , pada Kasus Typhus rancangan potong kasus typhus
Arif; dkk 2014 Abdominalis lintang dengan abdominalis rawat
di Puskesmas Siantan pendekatan inap dengan
Hilir Kota Pontianak retrospektif. Penilaian kategori 0 =
Tahun 2014 kerasionalan 69,4%; kategori III
menggunakan kriteria B = 16,1%;
Gyssens. kategori I = 6,5%;
kategori V = 4,8%;
dan kategori IVA =
3,2%. Peresepan
antibiotik pada
kasus typhus
abdominalis rawat
jalan dengan
kategori IVA =
93,9% dan
kategori 0 = 6,1%.
5

Berbeda dengan penelitian sebelumnya, penelitian ini dilakukan untuk

mengetahui tentang kerasionalan pemberian antibiotik untuk pasien rawat inap

dengan infeksi saluran cerna (typhus abdominalis) di RSUD Kota Salatiga.

Perbedaan dengan penelitian terdahulu terletak pada rancangan penelitian,

sampel, tempat penelitian dan metode penelitian.

E. Manfaat penelitian

Adapun manfaat dari penelitian ini adalah:


1. Bagi RSUD Kota Salatiga, sebagai referensi Program Pengendalian

Resistensi Antimikroba (PPRA) di RSUD KOta Salatiga.


2. Hasil penelitian diharapkan dapat meningkatkan peran aktif farmasi dalam

pemantauan dan evalusai penggunaan antibiotik guna mengendalikan dan

menurunkan potensi terjadinya resistensi antibiotik.


3. Bagi peneliti lain, sebagai referensi untuk penelitian lanjut.

F. Tujuan Penelitian

Tujuan dari penulisan Karya Tulis Ilmiah ini adalah:


Mengetahui prosentase rasionalitas pemberian antibiotik pada pasien rawat inap

dengan infeksi saluran cerna (typhus abdominalis) di RSUD Kota Salatiga

periode Januari 2018 – Juni 2018.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A.Telaah Pustaka

1. Antibiotik

Antibiotik adalah zat-zat kimia yang dihasilkan oleh fungi dan bakteri yang

mempunyai khasiat mematikan atau menghambat pertumbuhan kuman,

sedangkan toksisitasnya pada manusia relatif kecil (Sujati Woro Indijah and

Purnama Fajri, 2017). Berdasarkan sifat toksisitas selektif , ada antibiotik yang

bersifat menghambat pertumbuhan mikroba yang dikenal sebagai aktivitas

bakteriostatik, dan ada pula yang bersifat membunuh mikroba yang dikenal

sebagai aktivitas bakterisid.

Antibiotika dapat digolongkan menjaddi 2 kelompok, yaitu:

a. Antibiotika spektrum sempit

Antibiotika yang hanya efektif untuk jenis bakteri gram positif atau negatif

saja. Contoh:

1) Antibiotika yang efektif terhadap bakteri gram positif saja: Penisilin

B, penisilin V, eritromisin, klindamisin, kanamisin, dan asam fusidat.


2) Antibiotika yang efektif terhadap bakteri gram negatif saja:

Streptomisin, gentamisin, polimiksin B, dan asam nalidiksat.


b. Antibiotika spektrum luas yaitu antibiotika yang efektif untuk berbagai

jenis mikroba. Contoh : tetrasiklin aktif terhadap beberapa jenis bakteri gram

positif, gram negatif, rickettsia, dan Chlamydia.

1
2

2. Resistensi

Antibiotik yang digunakan pada penyakit infeksi kuman adakalanya tidak

bekerja lagi terhadap kuman-kuman yang ternyata memiliki daya tahan kuat dan

menunjukkan resistensi terhadap obat tersebut.


Faktor-faktor yang memudahkan berkembangnya resitensi bakteri adalah

sebagai berikut (Sujati Woro Indijah and Purnama Fajri, 2017):


a. Penggunaan antibiotik yang sering.
Terlepas dari penggunaannya rasional atau tidak, antibiotik yang sering

digunakan biasanya akan berkurang efektivitasnya.


b. Penggunaan antibiotik yang irasional.
c. Penggunaan antibiotik baru yang berlebihan.
d. Penggunaan antibiotik untuk jangka waktu lama.

3. Infeksi Saluran Cerna (Typhus Abdominalis)

a. Definisi
Typhus Abdominalis adalah penyakit infeksi yang menyerang saluran

pencernaan yang disebabkan oleh kuman salmonella typhosa dengan masa

inkubasi hari di tandai dengan demam, mual, muntah, sakit kepala, nyeri perut

(Ngastiyah, 2005)..

Anatomi fisiologi pada klien Typhoid menurut Syaifudin (1997) meliputi

sistem yang mengalami gangguan, yaitu system pencernaan. Sistem pencernaan

atau system Gastrointestinal adalah sistem organ dalam manusia yang berfungsi

untuk menerima makanan, mencernanya menjadi zat-zat gizi dan energi,

menyerap zat-zat gizi ke dalam aliran darah serta membuang bagian makanan

yang tidak dapat dicerna atau merupakan sisa proses tersebut dari tubuh.

b. Klasifikasi Saluran Pencernaan


3

Saluran pencernaan terdiri dari mulut, tenggorokan (faring), kerongkongan,

lambung, usus halus, usus besar, rektum dan anus. Sistem pencernaan juga

meliputi organ-organ yang terletak diluar saluran

pencernaan, yaitu pankreas, hati dan kandung empedu. Gambar 2.1

menunjukkan anatomi sistem pencernaan pada manusia.

Gambar 2.1 Anatomi Sistem Pencernaan Manusia

Sumber : Patriani (2008)

1) Mulut

Merupakan suatu rongga terbuka tempat masuknya makanan dan air

pada manusia. Mulut biasanya terletak di kepala dan umumnya

merupakan bagian awal dari sistem pencernaan lengkap yang berakhir.

Mulut merupakan jalan masuk untuk sistem pencernaan. Bagian dalam

dari mulut dilapisi oleh selaput lendir. Pengecapan dirasakan oleh organ

perasa yang terdapat di permukaan lidah. Pengecapan relatif sederhana,

terdiri dari manis, asam, asin dan pahit. Penciuman dirasakan oleh Saraf

Olfaktorius di hidung dan lebih rumit, terdiri dari berbagai macam bau.
4

2) Lambung

Merupakan organ otot berongga yang besar dan berbentuk seperti

kandang keledai. Terdiri dari 3 bagian yaitu Kardia, Fundus, Antrum.

Makanan masuk ke dalam lambung dari kerongkongan melalui otot

berbentuk cincin (Sfingter), yang bisa membuka dan menutup. Dalam

keadaan normal, sfingter menghalangi masuknya kembali isi lambung ke

dalam kerongkongan.

Lambung berfungsi sebagai gudang makanan, yang berkontraksi secara

ritmik untuk mencampur makanan dengan enzim-enzim. Lendir

melindungi sel-sel lambung dari kerusakan oleh asam lambung. Setiap

kelainan pada lapisan lendir ini bisa menyebabkan kerusakan yang

mengarah kepada terbentuknya tukak lambung. Asam klorida

menciptakan suasana yang sangat asam, yang diperlukan oleh pepsin

guna memecah protein. Keasaman lambung yang tinggi juga berperan

sebagai penghalang terhadap infeksi dengan cara membunuh berbagai

bakteri.

3) Usus halus (usus kecil)

Usus halus atau usus kecil adalah bagian dari saluran pencernaan yang

terletak di antara lambung dan usus besar. Dinding usus kaya akan

pembuluh darah yang mengangkut zat-zat yang diserap ke hati melalui

Vena Porta. Dinding usus melepaskan lender (yang melumasi isi usus)

dan air (yang membantu melarutkan pecahan - pecahan makanan yang

dicerna).
5

Gambar 2.2. Bagian Usus Halus (Usus Kecil)

Sumber : Medicastore (2010)

Lapisan usus halus terdiri dari lapisan mukosa (sebelah dalam), lapisan

otot melingkar (Muskulus Sirkuler), lapisan otot memanjang (Muskulus

Longitidinal) dan lapisan serosa (sebelah luar).

Gambar 2.3. Lapisan Usus Halus

Sumber : Medicastore (2010)

Usus halus terdiri dari tiga bagian yaitu usus dua belas jari (Duodenum),

usus kosong (Jejunum), dan usus penyerapan (Ileum).

a) Usus dua belas jari (Duodenum)


6

Usus dua belas jari atau duodenum adalah bagian dari usus halus

yang terletak setelah lambung dan menghubungkannya ke usus

kosong (Jejunum). Bagian usus dua belas jari merupakan bagian

terpendek dari usus halus, dimulai dari Bulbo Duodenale dan berakhir

di ligamentum Treitz.

b) Usus Kosong (Jejenum)

Usus kosong atau Jejunum adalah bagian kedua dari usus halus, di

antara usus dua belas jari (duodenum) dan usus penyerapan (Ileum).

Panjang seluruh usus halus antara 2-8 meter pada orang dewasa, 1-2

meter adalah berupa jejunum. Jejunum dalam tubuh dengan

mesenterium. Permukaan dalam usus kosong berupa membran mukus

dan terdapat jonjot usus (Vili), yang memperluas permukaan dari usus.

Secara histologis dapat dibedakan dengan usus dua belas jari, yakni

berkurangnya kelenjar Brunner. Secara hitologis pula dapat dibedakan

dengan usus penyerapan, yakni sedikitnya Sel Globet dan Plak Peyeri.

Sedikit sulit untuk membedakan usus kosong dan usus penyerapan.

c) Usus Penyerapan (lleum)

Usus penyerapan atau ileum adalah bagian terakhir dari usus halus.

Pada sistem pencernaan manusia ini memiliki panjang sekitar 2-4 m

dan terletak setelah Duodenum dan Jejunum dan dilanjutkan oleh usus

buntu. Ileum memiliki pH antara 7 dan 8 (netral atau sedikit basa) dan

berfungsi menyerap vitamin B 12 dan garam-garam empedu.

d) Usus Besar (Kolon)


7

Usus besar atau kolon dalam anatomi adalah bagian usus antara usus

buntu dan rektum. Fungsi utama organ ini adalah menyerap air dari

feses. Usus besar terdiri dari Kolon asendens (kanan), Kolon

transversum, Kolon desendens (kiri), Kolon sigmoid (berhubungan

dengan rektum). Banyaknya bakteri yang terdapat di dalam usus besar

berfungsi mencerna beberapa bahan dan membantu penyerapan zat-

zat gizi. Bakteri di dalam usus besar juga berfungsi membuat zat-zat

penting, seperti vitamin K. Bakteri ini penting untuk fungsi normal dari

usus. Beberapa penyakit serta antibiotik bisa menyebabkan gangguan

pada bakteri-bakteri didalam usus besar. Akibatnya terjadi iritasi yang

bisa menyebabkan dikeluarkannya lendir dan air, dan terjadilah diare.

e) Rectum dan Anus

Terletak dibawah kolon sigmoid yang menghubungkan Intestinum

Mayor dengan anus terletak didalam Rongga Pelvis di depan Os

Sacrum dan Os Koksigis. Anus adalah bagian dari saluran pencernaan

yang menghubungkan rectum dengan dunia luar (udara luar) terletak

di dasar Pelvis dindingnya diperkuat oleh 3 spincter, yaitu spincter ani

ekstemus yang bekerja menurut kehendak, spincter ani internus dan

spincter levator ani yang bekerja tidak menurut kehendak.

4. Etiologi

Penyebab typhoid menurut Juwono (2000) adalah salmonella typhii.

Salmonella para typhii A, B dan C. Ada dua sumber penularan salmonella

typhi yaitu pasien dengan demam typhoid dan pasien dengan carier. Carier

adalah orang yang sembuh dari demam typhoid dan masih terus mengekskresi
8

salmonella typhii dalam tinja dan air kemih selama lebih dari satu tahun, ini

akan dapat menginfeksi orang lain. Adapun beberapa macam dari salmonella

typhii adalah sebagai berikut :

a. Salmonella typhosa, basil gram negatif yang bergerak dengan

bulu getar, tidak berspora mempunyai sekurang-kurangnya tiga macam

antigen yaitu :

1) Antigen O ( somatic, terdiri dari zat komplek liposakarida)


2) Antigen H ( flagella )
3) Antigen K (selaput) dan protein membran hialin.

b. Salmonella paratyphii A

c. Salmonella paratyphii B

d. Salmonella paratyphi C

a. Patofisiologi

Kuman masuk melalui mulut, sebagian kuman akan dimusnahkan dalam

lambung oleh asam lambung dan sebagian lagi masuk ke usus halus, ke

jaringan limfoid dan berkembang biak menyerang vili usus kemudian kuman

masuk ke peredaran darah (bakterimia primer ), dan mencapai sel-sel

retikuloendoteleal, hati, limpa dan organ-organ lainnya.

Proses ini terjadi dalam masa tunas dan akan berakhir saat sel-sel retikulo

melepaskan kuman ke peredaran darah dan menimbulkan bakterimia untuk

kedua kalinya. Selanjutnya kuman masuk keberapa jaringan organ tubuh,

terutama limpa, usus dan kandung empedu.

Pada minggu pertama sakit, terjadi hiperplasia plaks player. Ini terjadi pada

kelenjar limfoid usus halus. Minggu kedua terjadi nekrosis dan pada minggu

ketiga terjadi ulserasi plaks peyer. Pada minggu keempat terjadi penyembuhan
9

ulkus yang dapat menimbulkan sikatrik. Ulkus dapat menimbulkan

pendarahan, bahkan sampai perforasi usus. Selain itu hepar, kelenjar-kelenjar

mesentrial dan limpa membesar. Gejala demam disebabkan oleh endotoksil,

sedangkan gejala pada saluran pencernaan disebabkan oleh kelainan pada

usus.

Bakteri masuk melalui saluran cerna, dibutuhkan jumlah bakteri 10 5 - 109

untuk dapat menimbulkan infeksi. Sebagian besar bakteri mati oleh asam

lambung. Bakteri yang tetap hidup akan masuk ke dalam ileum melalui mikrovili

dan mancapai plak peyeri, selanjutnya masuk ke dalam pembuluh darah

(disebut bakterimia primer). Pada tahap selanjutnya, salmonella typhii menuju

ke organ sistem retikuloendotelial yaitu hati, limpa, sumsum tulang, dan organ

lain (disebut bakterimia sekunder). Kandung empedu merupakan organ yang

sensitif terhadap infeksi salmonella typhii (Mansjoer, 2000).

5. Manifestasi Klinik

Manifestasi klinik dari typhoid abdominalis antara lain;

a. Nyeri kepala, lemah, lesu.


b. Demam yang tidak terlalu tinggi dan berlangsung selama 3 minggu.

Minggu pertama peningkatan suhu tubuh berfluktuasi. Biasanya suhu

tubuh meningkat pada malam hari dan menurun pada pagi hari. Pada

minggu kedua suhu tubuh terus meningkat. Dan pada minggu ketiga suhu

tubuh berangsur-angsur turun dan kembali normal.


c. Gangguan pada saluran pencernaan; bibir kering dan pecah-pecah,

lidah ditutupi selaput putih kotor (coated tongue), lambung yang

membengkak karena terisi udara (meteorismus), mual, tidak nafsu makan,

hepatomegali, spenomegali yang disertai nyeri pada perabaan.


d. Gangguan kesadaran; penurunan kasadaran ( apatis, somnolen ).
10

e. Bintik-bintik kemerahan pada kulit akibat emboli dalam kapiler kulit.


f. Epistaksis.

6. Penatalaksanaan

Penatalaksanaan keperawatan kepada pasien typhoid adalah sebagai

berikut;

a. Penatalaksanaan terapeutik.
1) Isolasi, desinfeksi.
2) Istirahat saat demam tinggi selama dua minggu.
3) Diit tinggi kalori, tinggi protein, tidak mengandung banyak serat.
4) Pemberian antibiotik kloramfenikol dengan dosis tinggi.
b. Penatalaksanaan keperawatan.

Penyakit thypus abdominalis adalah penyakit menular yang sumber

infeksinya berasal dari feses dan urin, sedangkan lalat sebagai pembawa

atau penyebar dari kuman tersebut. Pasien tifoid harus dirawat di kamar isolasi

yang dilengkapi dengan peralatan untuk merawat pasien yang menderita

penyakit menular, seperti desinfektan untuk mencuci tangan, merendam

pakaian kotor dan pot atau urinal bekas pakai pasien. Yang melakukan

perawatan pada pasien harus memakai celemek. Masalah pasien thypus

abdominalis yang perlu diperhatikan adalah kebutuhan nutrisi cairan dan

elektrolit, gangguan suhu tubuh, gangguan rasa aman dan nyaman, risiko

terjadi komplikasi, kurangnya pengetahuan orang tua mengenai penyakit.

c. Penatalaksaan medik

Pasien yang dirawat dengan diagnosis observasi tifus abdominalis harus

dianggap dan diperlakukan langsung sebagai pasien tifus abdominalis dan

diberikan pengobatan sebagai berikut :


11

1) Perawatan yang baik untuk menghindari terjadinya komplikasi,

mengingat proses sakit yang lama, lemah, anoreksia dan lain-lain.


2) Istirahat selama ±2 minggu set elah suhu normal kembali

(istirahat total), kemudian boleh duduk, jika tidak panas lagi boleh berdiri

kemudian berjalan di ruangan.


3) Diet. Makanan harus mangandung cukup cairan, tinggi kalori dan

tinggi protein, tidak menimbulkan gas. Susu 2 gelas sehari. Bila

kesadaran pasien menurun diberikan makanan cair melalui sonde

lambung. Jika kesadaran dan nafsu makan anak baik dapat juga

diberikan makanan lunak.


4) Obat pilihan ialah kloramfenikol, kecuali jika pasien tidak serasi

dapat diberikan obat lainnya seperti kotrimoksazol. Pemberian

kloramfenikol dengan dosis tinggi, yaitu 100 mg/kg/hari (maksimum 2

gram per hari), diberikan 4 kali sehari per oral atau intravena. Pemberian

kloramfenikol dengan dosis tinggi tersebut mempersingkat waktu

perawatan. Efek negatifnya adalah mungkin penbentukan zat anti

kurang, karena basil terlalu cepat dimusnahkan.


5) Bila terjadi komplikasi, terapi disesuaikan dengan penyakitnya.

Bila terjadi dehidrasi dan asidosis diberikan cairan secara intravena dan

sebagainya.

7.

8. Komplikasi

a. Komplikasi pasien thypoid adalah sebagai berikut :


1) Pendarahan dan perforasi usus (terutama pada minggu ketiga).
2) Miokarditis.
3) Neuropsikiatrik: psikosis
4) Hepatitis, pneumonia, pancreatitis.
5) Abses pada limpa (biasanya setelah pemulihan).
6) Keadaan karier kronik ( kultur urin/ tinja positif setelah 3 bulan ).
12

b. Komplikasi demam tifoid dapat dibagi dalam:

1) Komplikasi intestinal

a) Pendarahan usus.

b) Perforasi usus

c) Ileus paralitik

2) Komplikasi ekstra-intestinal

a) Komplikasi kardiovaskuler: Kegagalan sirkulasi perifer

(shocksepsis).
b) Komplikasi darah: trombositopenia (penurunan trombosit).
c) Komplikasi paru: Pneumonia.
d) Komplikasi hepar : Hepatitis.
e) Komplikasi ginjal: Glomerulonefritis.
f) Komplikasi tulang: Osteomielitis.
g) Komplikasi neuropsikiatrik: Meningitis.

9. Gyssens Flowchart

Kualitas penggunaan antibiotik dapat dinilai dengan meihat data

rekam medik pasien. Setiap kasus dipelajari dengan mempertimbangkan

gejal klinis dan melihat hasil lannoratorium apakah sesuai dengan indikasi

antibiotik yang tercatat dalam Lembar Pengumpul Data (LPD)

(Kementrian kesehatan Republik Indonesia, 2015)


Penilai (reviewer) sebaiknya lebih dari 1 (satu) orang tim PPRA dan

dihgunakan alur penilaian menurut Gyssens untuk menentukan kategori

kualitas penggunaan setiap antibiotik yang digunakan(Kementrian

kesehatan Republik Indonesia, 2015).

Kategori hasil penilaian (Gyssens flowchart):


13

a. Kategori 0 :penggunaan antibiotik tepat dan rassional


b. Kategori I : tidak tepat saat (timing) pemberian

antibiotik
c. Kategori IIA : tidak tepat dosis pemberian antibiotik.
d. Kategori II B : tidak tepat

interval pemberian antibiotik.


e. Kategori II C : tidak tepat rute pemberian antibiotik.
f. Kategori III A : pemberian

antibiotik terlalu lama.


g. Kategori III B : pemberian antibiotik terlalu singkat.
h. Kategori IV A : tidak tepat

pilihan antibiotik karena ada an tinbiotik lain yang lebih efektif.


i. Kategori IV B : tidak tepat

pilihan antibiotik karena ada antibiotik yang lain yang lebih aman.
j.Kategori IV C : tidak tepat pilihan antibiotik karena ada antibiotik

lain yang lebih murah.


k. Kategori IV D : tidak tepat pilihan antibiotik karena ada

antibiotik lain dengan spektrum lebih sempit.


l. Kategori V : tidak ada indikasi pemberian antibiotik.
m. Kategori VI : data tidak lengkap sehingga penggunaan

antibiotik tidak dapat dinilai.

B. Landasan Teori

Berdasarkan teori penatalaksanaan pengobatan Pasien yang dirawat

dengan diagnosis observasi tifus abdominalis harus dianggap dan

diperlakukan langsung sebagai pasien tifus abdominalis dan diberikan

pengobatan dengan Obat pilihan ialah kloramfenikol, kecuali jika pasien tidak

serasi dapat diberikan obat lainnya seperti kotrimoksazol. Pemberian

kloramfenikol dengan dosis tinggi, yaitu 100 mg/kg/hari (maksimum 2 gram per

hari), diberikan 4 kali sehari per oral atau intravena. Pemberian kloramfenikol

dengan dosis tinggi tersebut mempersingkat waktu perawatan. Efek negatifnya


14

adalah mungkin penbentukan zat anti kurang, karena basil terlalu cepat

dimusnahkan.

Pada penelitian Ningsih, 2013 Audit peresepan antibiotik di bangsal rawat

inap penyakit dalam Rumah Sakit Umum Pusat dr. Sardjito Yogyakarta Periode

Desember 2011 – Februari 2012 diperoleh hasil terapi empiris diperoleh 30 kasus

rasional dan 27 kasus tidak rassional. Pada terapi definitif antibiotik diperoleh 46

kasus rasional dan 19 kasus tidak rasional.

Pada penelitian Anggraini, Elok Nur Farida; Wicaksono , Arif; dkk 2014,

Rasionalitas Penggunaan Antibiotik pada Kasus Typhus Abdominalis di

Puskesmas Siantan Hilir Kota Pontianak Tahun 2014 di peroleh hasil Peresepan

antibiotik pada kasus typhus abdominalis rawat inap dengan kategori 0 =

69,4%; kategori III B = 16,1%; kategori I = 6,5%; kategori V = 4,8%; dan kategori

IVA = 3,2%. Peresepan antibiotik pada kasus typhus abdominalis rawat jalan

dengan kategori IVA = 93,9% dan kategori 0 = 6,1%.

C. Keterangan Empiris

Dengan dilakukaannyaa penelitian ini dharapkan didapatkan data (dalam

prosentase), pemberian antibiotik pada pasien raswat inap dengan Infeksi

Saluran Cerna (Typhus Abdominalis)berhenti pada kategori apa (Gyssens

flowchart).
BAB III

METODE PENELITIAN

A. Tempat dan waktu penelitian

Tempat penelitian berada di RSUD Kota Salatiga pada bulan Januari

2018 – Juni 2018.

B. Rancangan Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian non-eksperimental, yang bersifat

deskriptif yaitu menjelaskan bagaimana kesesuaian pemberian antibiotik pada

pasien Infeksi Saluran Cerna (Typhus Abdominalis)rawat inap dengan panduan

praktek klinis yang berlaku di RSUD Kota Salatiga. Data dikumpulkan secara

retrospektif, yaitu dengan mengamati dan mengevaluasi Rekam Medis pasien

Infeksi Saluran Cerna (Typhus Abdominalis)yang diambil dari populasi Rekam

Medis pasien rawat inap di RSUD Kota Salatiga selama 6 bulan pada bulan

Januari 2018 – Juni 2018.

C. Populasi, sampel dan teknik sampling

1. Populasi penelitian adalah Rekam Medis pasien rawat inap di RSUD Kota

Salatiga
2. Sampel penelitian adalah Rekam Medis pasien rawat inap dengan Infeksi

Saluran Cerna (Typhus Abdominalis)sebanyak 100 rekam medis.


3. Teknik sampling yang digunakan adalah sistem random sampling. Yaitu

dengan mengambil secara acak rekam medis pasien Infeksi Saluran Cerna

(Typhus Abdominalis)yang dirawat di RSUD Kota Salatiga periode Januari

2018 – Juni 2018.

1
2

. D. Kriteria Inklusi dan Eksklusi

1. Kriteria inklusi
a. Pasien yang drawat di bangsal rawat inap RSUD Kota Salatiga periode

Januari 2018 – Juni 2018.


b. Pasien Infeksi Saluran Cerna (Typhus Abdominalis).
c. Pasien yang mendapatkan terapi antibiotik.
2. Kriteria eksklusi
a. Pasien yang dirawat di ICU dan HCU.
b. Pasien meninggal.
c. Data Rekam Medis tidak lengkap.

E. Identifikasi variabel penelitian

1. Variabel Bebas
Variabel bebas pada penelitian ini adalah peresepan antibiotik pada

pasien drawat inap di RSUD Kota Salatiga.


2. Variabel Terikat
Variabel terikat dalam penelitian ini adalah pasien Infeksi Saluran

Cerna (Typhus Abdominalis)yang dirawat di RSUD Kota Salatiga.


3. Variabel Pengganggu
Variabel pengganggu pada penelitian ini adalah diagnosa infeksi lain

yang diderita pasien Infeksi Saluran Cerna (Typhus Abdominalis).

F. Definisi Operasional Variabel

1. Peresepan antibiotik adalaah permintaan antibiotik secara tertulis dari

dokter kepada instalasi farmasi RSUD Kota Salatiga untuk selanjutnya

diberikan kepada pasien rawat inap di RSUD Kota Salatiga.


2. Pasien Infeksi Saluran Cerna (Typhus Abdominalis)yang mendapat

terapi antibiotik dan dirawat di bangsal rawat inap RSUD Kota Salatiga.
3. Ada kemungkinan pasien dirawat dengan diagnosa lebih dari satu, dan

mendapatkan terapi antibiotik juga.

G. Instrumen penelitian
3

Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah Panduan Praktek Klinik

Penyakit Dalam RSUD Kota Salatiga, Panduan praktek klinik terapi antibiotik

(Kementrian Kesehatan Republik Indonesia, 2011), Gyssens flowchart, dan

sampel yang digunakan dalah Rekam Medis pasien rawat inap dengan Infeksi

Saluran Cerna (Typhus Abdominalis)di RSUD Kota Salatiga periode Januari

2018 – Juni 2018.

H. Jalannya penelitian

Pengumpulan data

Pemilihan data

Pemberian kode data

Penyajian data

Penarikan kesimpulan
4

I. Analisis Data

Analisa data kualitatif dalam penelitian ini dilakukan dalam tahap sebagai

berikut:

1. Tahap Pengumpulan Data yaitu proses memasuki lingkungan

penelitian dan melakukan pengumpulan data penelitian.


2.Tahap pemilihandata dan transformasi dari data kasar yang muncul

dari catatan-catatan (berdasarkan catatan data di lapangan).


3.Tahap coding data yaitu melakukan pengkodean terhadap beberapa

variabel yang akan diteliti sehingga dapat dengan mudah mengelola

data.
4.Tahap penyajian data yaitu penyajian informasi dari hasil peneltian

yang telah dilakukan.


5. Melakukan penilaian terhadap hasil penelitian dengan

menggunakan *Gyssens flowchart.


Kategori hasil penilaian :
a. Kategori 0 : penggunaan antibiotik tepat dan rassional
b. Kategori I : tidak tepat saat (timing) pemberian

antibiotik
c. Kategori IIA : tidak tepat dosis pemberian antibiotik.
d. Kategori II B : tidak tepat interval pemberian antibiotik.
e. Kategori II C : tidak tepat rute pemberian antibiotik.
f. Kategori III A : pemberian antibiotik terlalu lama.
g. Kategori III B : pemberian antibiotik terlalu singkat.
h. Kategori IV A : tidak tepat pilihan antibiotik karena ada an

tinbiotik lain yang lebih efektif.


i. Kategori IV B : tidak tepat pilihan antibiotik karena ada

antibiotik yang lain yang lebih aman.


j. Kategori IV C : tidak tepat pilihan antibiotik karena ada

antibiotik lain yang lebih murah.


k. Kategori IV D : tidak tepat pilihan antibiotik karena ada

antibiotik lain dengan spektrum lebih sempit.


l. Kategori V : tidak ada indikasi pemberian antibiotik.
m. Kategori VI : data tidak lengkap sehingga penggunaan

antibiotik tidak dapat dinilai.


5

Tabel 2. Alur GYSSENS FLOWCHART


6
7

JADWAL PENELITIAN

No Jenis kegiatan Jan Feb Mar Apr Mei Jun


1 Perijinan
2 Pengambilan data
3 Pengolahan data
4 Pengambilan kesimpulan
5 Sidang KTI
8

DAFTAR PUSTAKA

Indeks Penyakit Pasien Rawat Inap RSUD Kota Salatiga, 2017.RSUD Kota

Salatiga.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Modul penggunaan obat rasional.

2011 (Diakses 2015 Juni 30). Tersedia dari : http://binfar.kemkes.go.i

d/htm

Gyssens, IC. Audit for monitoring the quality of antimicrobial prescri pti

on. Dalam: Gould,IM dan Van der Meer, penyunting. Antibiotic Policies:

theory and practice. New York: Kluwer Academic Publisher; 2005 h.197-

226

Jurnal Cerebellum. Volume 2. Nomor 4. November 2016

Kementerian kesehatan Republik Indonesia, 2015. Peraturan Menteri Kesehatan


Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2015.
9

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2011. Kementerian Kesehatan

Republik Indonesia. Pedoman Pelayanan Kefarmasian untuk Terapi

Antibiotik.

Sujati Woro Indijah, Purnama Fajri, 2017. Modul Bahan Ajar Cetak Farmasi

FARMAKOLOGI. Pusdik SDM Kesehatan Kementerian Kesehatan Republik

Indonesia, pp. 36–55.

Typhus Abdominalis. (Diakses 2018 Juli 19). Tersedia dari :

https://azurama.wordpress.com/all-about-nurse/kmb/typhus-

abdominalis/
10

Anda mungkin juga menyukai