Anda di halaman 1dari 91

PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

DI

PUSKESMAS GEDONGTENGEN YOGYAKARTA

4 – 16 Februari 2019

Disusun oleh :
I Gede Angga Maha Diputra 18/436006/FA/11935
Mutia Ulinur 18/436040/FA/11969

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2019
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

DI

PUSKESMAS GEDONGTENGEN YOGYAKARTA

Februari, 2019

Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Apoteker pada Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta

Disetujui Oleh :

Pembimbing Akademik Apoteker Pembimbing Puskesmas


Fakultas Farmasi UGM Gedongtengen

Dr. Nunung Yuniarti, M.Si., Apt Sani Nur Baeti, S.Farm., Apt.
NIP. 197906242005012000 NIP. 198805072011012002

Mengetahui:

Kepala Puskesmas Gedongtengen Ketua Program Studi Profesi Apoteker


Fakultas Farmasi UGM

dr. Tri Kusumo Buwono, SE Dr. Ika Puspita Sari, M.Si., Apt.
NIP. 198205122009022005 NIP. 197104261996012001
PERNYATAAN BEBAS PLAGIASI

Kami yang bertanda tangan di bawah ini :


1. Nama : I Gede Angga Maha Diputra
NIM : 18/436006/FA/11935
Tahun Terdaftar : 2018
Program Studi : Profesi Apoteker
Fakultas/Sekolah : Fakultas Farmasi

2. Nama : Mutia Ulinur


NIM : 18/436040/FA/11969
Tahun Terdaftar : 2018
Program Studi : Profesi Apoteker
Fakultas/Sekolah : Fakultas Farmasi

Menyatakan bahwa dalam dokumen ilmiah Tugas Akhir ini tidak terdapat
bagian dari karya ilmiah lain yang diajukan untuk memperoleh gelar akademik
di suatu lembaga Pendidikan Tinggi, dan juga tidak terdapat karya atau
pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang/lembaga lain, kecuali
yang secara tertulis disitasi dalam dokumen ini dan disebutkan sumbernya
secara lengkap dalam daftar pustaka.
Dengan demikian saya menyatakan bahwa dokumen ilmiah ini bebas dari
unsur-unsur plagiasi dan apabila dokumen ilmiah Tugas Akhir ini kemudian
hari terbukti merupakan plagiasi dari hasil karya penulis lain dan/atau dengan
sengaja mengajukan karya atau pendapat yang merupakan hasil karya penulis
lain, maka penulis bersedia menerima sanksi akademik dan/atau sanksi hukum
yang berlaku.

Yogyakarta, Februari 2019

I Gede Angga Maha Diputra Mutia Ulinur


18/436006/FA/11935 18/436040/FA/11969
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang

telah melimpahkan karuniaNya berupa nikmat, rahmat dan taufiknya sehingga

laporan kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Puskesmas

Gedongtengen, Kota Yogyakarta dapat diselesaikan dengan lancar. Kegiatan

PKPA yang dilaksanakan dari tanggal 4 – 16 Februari 2019 tersebut bertujuan

untuk mendukung pembelajaran dan sebagai syarat untuk mendapatkan gelar

Apoteker di Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.

Dengan adanya kegiatan PKPA ini, mahasiswa diharapkan memperoleh

pengetahuan dan pengalaman praktek mengenai peran dan tanggung jawab

apoteker dalam pengelolaan obat dan pelayanan kefarmasian di puskesmas.

Kegiatan PKPA tersebut dapat dilaksanakan dengan lancar dengan bantuan dan

bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karenanya penulis ingin menyampaikan

ucapan terima kasih kepada :

1. dr. Tri Kusumo Buwono selaku Kepala Puskesmas Kecamatan

Gedongtengen, yang telah memberikan izin dan kesempatan untuk

melaksanakan PKPA di Puskesmas Gedongtengen, Kota Yogyakarta.

2. Prof. Dr. Agung Endro Nugroho, M.Sc., Apt., selaku dekan Fakultas

Farmasi Universitas Gadjah Mada.

3. Dr. Ika Puspita Sari, M.Si., Apt., selaku Ketua Program Studi Profesi

Apoteker Universitas Gadjah Mada.

iv
4. Sani Nur Baeti, S.Farm., Apt., selaku koordinator farmasi dan apoteker

pembimbing di Puskesmas Gedongtengen yang telah membimbing dan

mengarahkan kegiatan mahasiswa PKPA.

5. Dr. Nunung Yuniarti, M.Si., Apt., selaku dosen pembimbing lapangan

yang telah memberikan arahan dalam pelaksanaan PKPA di puskesmas.

6. Ria Prihatini dan Mellya Isti A., A.Md., yang banyak memberikan bantuan

dan berbagi ilmu selama kegiatan PKPA.

Penulis menyadari bahwa laporan PKPA ini masih auh dari kesempurnaan

maka penulis membuka kritik dan saran yang membangun. Semoga

laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan para

apoteker pada khususnya dalam menjalankan pelayanan di puskesmas.

Yogyakarta, Februari 2019

Penulis

v
DAFTAR ISI

Halaman Judul.......................................................................................................... i

Halaman Pengesahan .............................................................................................. ii

Halaman Pernyataan Bebas Plagiasi ...................................................................... iii

Kata Pengantar ....................................................................................................... iv

Daftar Isi................................................................................................................. vi

Daftar Tabel ......................................................................................................... viii

Daftar Gambar ........................................................................................................ ix

Daftar Lampiran ...................................................................................................... x

BAB I Pendahuluan ................................................................................................ 1

A. Latar Belakang ............................................................................................. 1

B. Tujuan PKPA ............................................................................................... 2

C. Manfaat PKPA ............................................................................................. 3

BAB II Kegiatan Mahasiswa PKPA dan Pembahasan ........................................... 4

A. Profil Puskesmas .......................................................................................... 4

1. Visi Misi dan Nilai Puskesmas Gedongtengen ........................................ 4

2. Struktur Organisasi ................................................................................... 5

3. Gambaran Umum ..................................................................................... 8

4. Pelayanan Kesehatan .............................................................................. 11

5. Pelayanan Kesehatan .............................................................................. 13

6. Pembiayaan Puskesmas .......................................................................... 17

B. Kegiatan PKPA Puskesmas dan Pembahasan ............................................ 18

1. Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai (BMHP) . 18

2. Pelayanan Farmasi Klinik ...................................................................... 38

vi
BAB III Kesimpulan dan Saran ............................................................................ 55

A. Kesimpulan ................................................................................................ 55

B. Saran ........................................................................................................... 55

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 57

LAMPIRAN .......................................................................................................... 58

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kebutuhan Jabatan Fungsional Umum Puskesmas Gedongtengen Tahun


2017 Sesuai Peraturan Walikota Yogyakarta Nomor 214 Tahun 2016 .... 7
Tabel 2. Kebutuhan Jabatan Fungsional Tertentu Puskesmas Gedongtengen Tahun
2017 Sesuai Peraturan Walikota Yogyakrta Nomor 214 Tahun 2016 ...... 8
Tabel 3. Tingkat Kepadatan Penduduk Gedongtengen per Kelurahan Tahun 2017 9
Tabel 4. Sepuluh Besar Penyakit di Puskesmas Gedongtengen Tahun 2017 ....... 10
Tabel 5. Jumlah Sarana Kesehatan di Wilayah Puskesmas Gedongtengen Tahun
2017......................................................................................................... 10

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi Puskesmas Gedongtengen ..................................... 6


Gambar 2. Ruang Pemeriksaan Umum dan Lansia .............................................. 14
Gambar 3. Ruang pemeriksaan gigi dan mulut ..................................................... 15
Gambar 4. Ruang pemeriksaan KIA dan Bumil ................................................... 15
Gambar 5. Kegiatan VCT ..................................................................................... 17
Gambar 6. Format Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO) 22
Gambar 7. Format Kartu Stok obat ....................................................................... 27
Gambar 8. Alur Pelayanan Kefarmasian di Puskemas Gedongtengen ................. 44

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Lemari gudang sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai
(BMHP) ......................................................................................... 58
Lampiran 2. Lemari Metadon ............................................................................ 59
Lampiran 3. Lemari Arsip .................................................................................. 60
Lampiran 4. Lemari Penyimpanan Obat (Ruang peracikan) ............................. 61
Lampiran 5. Meja Peracikan .............................................................................. 62
Lampiran 6. Etiket di Puskesmas Gedongtengen............................................... 63
Lampiran 7. Pelayanan Informasi Obat ............................................................. 64
Lampiran 8. Kegiatan Konseling ....................................................................... 65
Lampiran 9. Formulir PIO ................................................................................. 66
Lampiran 10. Formulir Konseling ....................................................................... 67
Lampiran 11. Denah gudang unit farmasi Puskesmas Gedongtengen ................. 68
Lampiran 12. Denah ruang peracikan, penyiapan dan pemberian obat di unit
farmasi Puskesmas Gedongtengen ................................................ 69
Lampiran 13. Leaflet untuk kegiatan PIO ............................................................ 70
Lampiran 14. Daftar Hadir kegiatan PIO ............................................................. 71
Lampiran 15. Laporan POR ISPA Non-Pneumonia ............................................ 72
Lampiran 16. Laporan POR Diare Non Spesifik ................................................. 73
Lampiran 17. Laporan POR Myalgia ................................................................... 74
Lampiran 18. Tugas Identifikasi Potensi ESO ..................................................... 75
Lampiran 19. Tugas Skrining Resep .................................................................... 77

x
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) adalah pusat pelayanan

kesehatan strata pertama yang merupakan suatu unit pelaksana teknis dinas

kesehatan kabupaten/kota yang bertanggung jawab dalam melaksanakan

pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja (Menteri Kesehatan RI, 2016).

Pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas bertujuan untuk

mendukung tercapainya tujuan pembangunan kesehatan yaitu menyelenggarakan

upaya kesehatan masyarakat (UKM) dan upaya kesehatan perseorangan (UKP),

yang lebih memprioritaskan upaya promotif dan preventif untuk mencapai derajat

kesehatan yang setinggi-tingginya dalam suatu wilayah kerja (mendukung

terwujudnya kecamatan sehat). Tanggung jawab pembangunan kesehatan tersebut

dilaksanakan secara terintegrasi dan berkesinambungan sesuai dengan Peraturan

Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 tentang Puskesmas dan ditunjang oleh

pelayanan kefarmasian (pharmaceutical care) yang berkualitas sesuai dengan U

Nomor 36 Tahun 2009 pasal 54 ayat 1.

UKP di Puskesmas Gedongtengen dilaksanakan dalam bentuk pelayanan

rawat jalan, pelayanan gawat darurat dan home care. Selain itu, juga terdapat

UKM (kegiatan yang bersifat inovatif dan atau bersifat ekstensifikasi dan

intensifikasi pelayanan, disesuaikan dengan prioritas permasalahan kesehatan

masyarakat serta potensi sumber daya yang tersedia meliputi UKM esensial dan

UKM pengembangan), UKM esensial meliputi pelayanan promosi kesehatan;

1
pelayanan kesehatan lingkungan; pelayanan kesehatan ibu, anak dan keluarga

berencana (KIA/KB); pelayanan gizi; dan pelayanan pencegahan dan

pengendalian penyakit. Sedangkan UKM pengembangan meliputi kegiatan upaya

kesehatan sekolah; upaya kesehatan kerja; upaya kesehatan gigi dan mulut; upaya

kesehatan jiwa; upaya kesehatan mata; upaya kesehatan lanjut usia (lansia); upaya

pembinaan pengobatan tradisional; dan upaya pelayanan IMS, HR, VCT, LJSS,

dan PTRM serta klinik berhenti merokok.

Selain UKP dan UKM, Puskesmas Gedongtengen juga memberikan upaya

pelayanan penunjang yaitu upaya laboratorium medis dan laboratorium kesehatan

masyarakat serta pencatatan dan pelaporan. Sejak tahun 2013, UKM

pengembangan di Puskesmas Gedongtengen memberikan Layanan Komprehensif

Berkesinambungan (LKB) HIV-AIDS, Infeksi Menular Seksual (IMS) dan Harm

Reduction sesuai dengan Peraturan Walikota Nomor 68 Tahun 2013. Puskesmas

dalam melaksanakan fungsinya berkoordinasi dengan lintas sektor tingkat

Kecamatan melalui pertemuan berkala yang diselenggarakan di tingkat

kecamatan, baik untuk kegiatan manajemen maupun untuk penggerakan sumber

daya masyarakat.

B. Tujuan PKPA

1. Meningkatkan pemahaman calon Apoteker tentang peran, fungsi dan

tanggung jawab Apoteker dalam praktik manajemen obat dan pelayanan

kefarmasian di Puskesmas

2
2. Membekali calon Apoteker agar memiliki pengetahuan, keterampilan, sikap

perilaku (profesionalisme) serta wawasan dan pengalaman nyata (reality)

untuk melakukan praktik profesi dan pekerjaan kefarmasian di Puskesmas

3. Memberi kesempatan kepada calon Apoteker untuk melihat dan mempelajari

strategi dan pengembangan praktik profesi Apoteker di Puskesmas

4. Memberi gambaran nyata tentang permasalahan (problem-solving) praktik

dan profesionalisme untuk memasuki dunia praktik profesi dan pekerjaan

kefarmasian di Puskesmas

5. Mempersiapkan calon Apoteker agar memiliki sikap-perilaku dan

profesionalisme untuk memasuki dunia praktik profesi dan pekerjaan

kefarmasian di Puskesmas

6. Memberi kesempatan kepada calon Apoteker untuk belajar berkomunikasi

dan berinteraksi dengan tenaga kesehatan lain yang bertugas di Puskesmas

7. Memberi kesempatan kepada calon Apoteker untuk belajar pengalaman

praktik profesi Apoteker di Puskesmas dalam kaitan dengan peran, tugas dan

fungsi Apoteker dalam bidang kesehatan masyarakat

C. Manfaat PKPA

1. Mengetahui, memahami tugas dan tanggung jawab Apoteker dalam

menjalankan pekerjaan kefarmasian di Puskesmas

2. Mendapatkan pengalaman praktis mengenai pekerjaan kefarmasian di

Puskesmas

3. Mendapatkan pengetahuan manajemen praktis di Puskesmas

4. Meningkatkan rasa percaya diri untuk menjadi Apoteker yang professional

3
BAB II

KEGIATAN MAHASISWA PKPA DAN PEMBAHASAN

A. Profil Puskesmas

1. Visi Misi dan Nilai Puskesmas Gedongtengen

a. Visi

Visi Puskesmas Gedongtengen adalah “Menjadi Puskesmas Dambaan

Masyarakat yang Ramah dan Bermutu”.

b. Misi

Misi yang akan dijalankan untuk mencapai visi yang telah disepakati oleh

seluruh karyawan Puskesmas Gedongtengen adalah :

1) Memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau

2) Meningkatkan kesehatan ibu hamil, bayi, balita dengan ANC terpadu dan

Pemantauan Wilayah Setempat

3) Menyelenggarakan manajemen puskesmas yang dapat

dipertanggungjawabkan guna mendukung pelayanan yang professional

4) Mendorong terwujudnya kemandirian masyarakat untuk berperilaku hidup

sehat dalam lingkungan sehat

5) Menyediakan tenaga yang professional sehingga tercpta pelayanan yang

prima sesuai kebutuhan masyarakat

6) Memprioritaskan keselamatan pasien sebagai cerminan pelaksanaan mutu

pelayanan

4
c. Nilai

Nilai Puskesmas Gedongtengen berorientasi kepada kepuasan pelanggan,

yaitu :

1) Profesional

Melaksanakan pekerjaan sesuai standard dan wewenangnya dan

meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan secara dinamis

2) Tanggungjawab

Menjalankan pekerjaan secara konsekuen dengan sepenuh hati

3) Sadar mutu

Melaksanakan settiap tindakan sesuai komitmen prosedur yng telah

ditetapkan

4) Sadar waktu

Melaksanakan setiap tindakan sesuai komitmen waktu yang telah

ditetapkan

5) Inisiatif

Senantiasa melakukan tindakan pencegahan, pengendalian dan perbaikan

secara terus-menerus tanpa menunggu perintah

2. Struktur Organisasi

Organisasi Puskesmas disusun oleh dinas kesehatan kabupaten/kota

berdasarkan kategori, upaya kesehatan dan beban kerja Puskesmas. Organisasi

Puskesmas berdasarkan PMK no 75 tahun 2014 paling sedikit terdiri atas:

a. Kepala Puskesmas;

b. Kepala sub bagian tata usaha;

5
c. Penanggung jawab UKM dan Keperawatan Kesehatan Masyarakat;

d. Penanggung jawab UKP, kefarmasian dan Laboratorium dan

e. Penanggungjawab jaringan pelayanan Puskesmas dan jejaring fasilitas

pelayanan kesehatan.

Struktur organisasi puskesmas Gedongtengen ditunjukkan pada Gambar 1.

Gambar 1. Struktur Organisasi Puskesmas Gedongtengen

Informasi ketenagaan atau sumber daya manusia diperlukan bagi

perencanaan kebutuhan tenaga kesehatan serta pengelolaan kepegawaian. Jumlah

tenaga kesehatan di Puskesmas Gedongtengen berdasarkan Analisis Jabatan

(ANJAB) sebanyak 34 orang. Namun secara riil, jumlah tenaga kesehatan di

Puskesmas Gedongtengen hanya ada sebanyak 29 orang. Jumlah sumber daya

manusia menurut klasifikasinya dijabarkan dalam Tabel 1.

6
Tabel 1. Kebutuhan Jabatan Fungsional Umum Puskesmas Gedongtengen Tahun 2017
Sesuai Peraturan Walikota Yogyakarta Nomor 214 Tahun 2016
Tenaga
No Nama Jabatan Kebutuhan Yang Kekurangan Ket
Ada
A Kepala Puskesmas 1 1 0 PNS
1. Ka Sub Bagian Tata
B 1 1 0 PNS
Usaha
2. Pengadministrasian Teknis/ Tenaga
1 - 1
Kearsipan Bantuan
3. Pengadministrasian Teknis/Tenaga
5 3 2
pendaftaran BAntuan
4. Pengadministrasian
1 1 0 PNS
kepegawaian
5. Pengadministrasian
1 1 0 PNS
barang
6. Bendahara 2 1 1 1 Orang PNS
7. Pengelola SIstim
1 1 - Teknis/Naban
AKuntansi Keuangan
8. Pemegang buku 1 - 1 Teknis/Naban
9. Penyusun data dan
1 - 1 Teknis/Naban
informasi
10. Verifikator keuangan 1 1 - Naban
11. Pemelihara kebersihan
2 2 - Outsourching
kantor
Naban/
12. Petugas keamanan 4 2 2
Outsourching
13. Pengemudi mobil/sopir 1 1 - PNS
14. Pengelola pengamatan
2 2 0 Naban
Penyakit (Surveilans
15. Pengelola Jaminan
1 - 1 Taknis/Naban
Pemeliharaan Kesehatan
16. Total Jumlah Pemegang
31 17 9
Jabatan

Jumlah tenaga fungsional tertentu yang ada di Puskesmas Gedongtengen

juga belum dapat memenuhi standar analisis jabatan yang sudah dibuat oleh

Pemerintah Kota Yogyakarta. Jumlah tenaga fungsional umum yang ada di

analisis jabatan sebanyak 33 orang, namun jumlah karyawan Puskesmas yang

merupakan fungsional tertentu baru ada 30 orang. Sehingga masih dibutuhkan 5

orang karyawan lagi agar pelayanan kesehatan di Puskesmas Gedongtengen dapat

optimal.

7
Tabel 2. Kebutuhan Jabatan Fungsional Tertentu Puskesmas Gedongtengen Tahun 2017
Sesuai Peraturan Walikota Yogyakrta Nomor 214 Tahun 2016
Tenaga Yang
No. Nama Jabatan Kebutuhan Kekurangan Ket
Ada
5 4 1 PNS 3
1 Dokter
TT 1
2 Dokter Gigi 2 2 0 PNS
Pranata Laboratorium 3 3 0 PNS 2
3
Kesehatan BLUD 1
7 6 1 PNS 2
4 Perawat
BLUD 1
3 3 0 PNS 2
5 Bidan
BLUD 1
6 Perawat Gigi 3 3 0 PNS
7 Sanitarian 1 1 0 PNS
8 Apoteker 1 1 0 PNS
9 Asisten Apoteker 2 2 0 PNS/BLUD
10 Nutrisionis 2 2 0 PNS, BLUD
Epidemiolog 1 - 1
11 Teknis/Naban
Kesehatan
Penyuluh Kesehatan 1 1 0
12 TT
masyarakat
13 Rekam medis 2 1 1 PNS
14 Psikolog 1 1 0 Teknis
Total Jumlah 32 30 4
Pemegang Jabatan

3. Gambaran Umum

Puskesmas gedongtengen merupakan puskesmas rawat jalan, dengan

wilayah kerja meliputi seluruh kecamatan Gedongtengen. Kecamatan

Gedongtengen terdiri dari 2 buah kelurahan, yaitu :

a. Kelurahan Pringgokusuman

b. Kelurahan Sosromenduran

Secara geografis, Puskesmas Gedontengen berlokasi di Jl.

Pringgokusuman No. 30 Yogyakarta. Adapun batas-batas wilayahnya adalah

sebagai berikut:

Sebalah Utara : Kecamatan Jetis

Sebelah Timur : Kecamatan Sanurejan

8
Sebelah Selatan : Kecamatan Gondomanan dan Ngampilar

Sebelah barat : Kecamatan Tegalrejo

Di wilayah Puskesmas Gedongtengen melintas Sungai Winogo di sisi

sebelah Utara. Wilayah kecamatan Gedongtengen merupakan salah satu wilayah

yang cukup padat penduduk di pusat kota Yogyakarta, yang dekat dengan pusat

pariwisata utama di Kota Yogyakarta, yaitu kawasan Malioboro. Jika dilihat di

masing-masing kelurahan, Pringgokusuman lebih padat daripada kelurahan

Sosromenduran, dengan klasifikasi cukup padat penduduk.

a. Jumlah Penduduk Kecamatan Gedongtengen

Wilayah kecamatan Gedongtengen merupakan salah satu wilayah yang

cukup padat di pusat kota Yogyakarta, yang dekat dengan pusat pariwisata utama

Yogyakarta, yaitu kawasan Malioboro. Data jumlah dan tingkat kepadatan

penduduk Kecamatan Gedongtengen dijabarkan pada Tabel 3.

Tabel 3. Tingkat Kepadatan Penduduk Gedongtengen per Kelurahan Tahun 2017


Jumlah Penduduk Rata-rata Kepadatan
Jml
No. Kelurahan Luas jiwa/Rumah Penduduk /
RW
L P Jml tangga km2
1 Sosromeduran 49630 14 3737 3918 7655 2546 728
Pringgokusuman 1257
2 45900 22 6149 6429 2985 1153
8
Kec. 2023
Total 95530 36 9886 10347 5531 1881
Gedontengen 3

b. Sepuluh Besar Penyakit di Puskesmas Gedongtengen

Kasus hipertensi esensial merupakan kasus penyakit yang menduduki

urutan tertinggi diantara penyakit lainnya dengan angka kejadian 5522 kasus pada

tahun2017 di puskesmas Gedongtengen, diikuti dengan kasus ISPA dan HIV

9
disease resulting in candidiasis secara berurutan. Daftar sepuluh besar penyakit di

puskesmas Gedongtengen ditunjukan oleh Tabel 4.

Tabel 4. Sepuluh Besar Penyakit di Puskesmas Gedongtengen Tahun 2017


No Penyakit Jumlah
1 Hipertensi Esensial 5522
2 ISPA 5048
3 HIV disease resulting in candidiasis 2779
4 Non Insulim dependent DM 2568
5 Arthrosis, Unspecified 2262
6 Myalgia 1834
7 Dyspepsia 1436
8 DM tidak ditentukan 1094
9 Low Back Pain 1078
10 Pharingitis Akut 1066

c. Sumber Daya Kesehatan

Puskesmas Gedongtengen tidak memiliki Puskesmas Pembantu namun

membuka layanan 6 hari keja di setiap minggunya dan layanan IGD pada hari

minggu sehingga seluruh masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Gedongtengen

dapata mengakses layanan kesehatan dengan mudah. Jumlah sarana kesehatan

yang ada di wilayah Gedongtengen ditampilkan pada Tabel 5.

Tabel 5. Jumlah Sarana Kesehatan di Wilayah Puskesmas Gedongtengen Tahun 2017


No Sarana Kesehatan Jumlah
1. Pemerintah
Puskesmas Gedongtengen 1
2. Swasta
Balai Pengobatan Pelita Kasih 1
Balai Pengobatan PT. KAI 1
Praktek Dokter umum 4
Praktek dokter gigi 3
Apotik 5
Klinik 5
Toko obat 1
Pijat 2
3. Masyarakat
Jumlah Posyandu 35
Pengobatan tradisional/battra 38
Kelompok toga 5

10
4. Pelayanan Kesehatan

Dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi serta untuk mewujudkan visi

dan misi organisasi maka Puskesmas Gedongtengen melakukan Upaya Pelayanan

Kesehatan yang meliputi Upaya Kesehatan Perorangan dan Upaya Kesehatan

Masyarakat (UKM).

a. Upaya Kesehatan Perorangan (UKP)

UKP adalah suatu kegiatan pelayanan kesehatan yang ditujukan untuk

peningkatan kesehatan perseorangan. Pelayanan UKP di Puskesmas

Gedongtengen meliputi :

1) Pemeriksaan dan Pengobatan Umum

2) Pelayanan Tindakan Kesehatan Umum, meliputi :

a) Pelayanan Klinik Umum

b) Pelayanan Bedah Sederhana

c) Pelayanan Penyakit Mata dan Telinga Hidung Tenggorokan (THT) Dasar

d) Pelayanan Klinik Infeksi Menular Seksual (IMS) dan NAPZA, yang terdiri

dari pemeriksaan IMS, terapi methadone, Layanan ALat SUntik Steril

e) Pelayanan Laboratorium, meliputi pemeriksaan kimia darah, hematologi,

urinologi, serta pemeriksaan lain-lain untuk HIV, NAPZA dan IMS

f) Pemeriksaan elektromedik, berupa Elektrokardiographi (EKG)

g) Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak, yang terdiri dari :

1. Pelayanan Keluarga Berencana (KB)

2. Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil

11
3. Pelayanan lain-lain, seperti pengambilan specimen, papsmear, Inspekulo

Visual Asam Asetat (IVA) serta tindik telinga

h) Pelayanan Tindakan Kesehatan Gigi dan Mulut, meliputi :

1. Tindakan preventif yaitu scalling, konsultasi

2. Penambahan gigi

3. Pencabutan gigi

4. Tindakan Bedah Mulut Sederhana

i) Pelayanan Kesehatan lain-lain

1. Pelayanan perawatan rumah (home care)

2. Pelayanan ambulans

3. Konsultasi kesehatan

4. Visum luar

b. Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM)

UKM adalah suatu kegiatan pelayanan kesehatan yang ditujukan untuk

peningkatan kesehatan Masyarakat. Pelayanan UKM di Puskesmas Gedongtengen

meliputi :

1) Penyelenggaraan Pemberdayaan Masyarakat dan Promosi Kesehatan

2) Penyelenggaraan Upaya Pelayanan Gizi dan Kesehatan Keluarga

3) Penyelengaraan Pemberantasan Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2-L)

4) Penyelengaraan Penelitian, Pengembangan dan Informasi Kesehatan.

12
5. Pelayanan Kesehatan

a. Pelayanan Pemeriksaan Umum

Pelayanan pemeriksaan umum merupakan salah satu unit pelayanan

Puskesmas yang memberikan fasilitas pelayanan berupa pemeriksaan kesehatan,

pengobatan penyakit, konsultasi kesehatan, pemeriksaan kasus-kasus yang

membutuhkan tindakan pertolongan pertama pada kecelakaan (P3K), serta

pemberian rujukan baik internal maupun eksternal.

Rujukan internal Puskesmas Gedongtengen berupa rujukan ke

laboratorium, BP Gigi, unit pelayanan KIA, konsultasi gizi, konsultasi sanitasi,

dan psikologi. Rujukan eksternal merupakan rujukan yang diberikan untuk kasus-

kasus yang tidak dapat ditangani di Puskesmas.

Puskesmas Gedongtengen menjalankan UKM pengembangan Puskesmas

Santun Lansia yang diwujudkan dengan pembagian tugas dokter menjadi 2 yang

melayani pasien umum dan pasien pasien lansia. Masing-masing pelayanan

memiliki antrian yang berbeda sehingga mempersingkat waktu pelayanan bagi

pasien lansia.

13
Gambar 2. Ruang Pemeriksaan Umum dan Lansia

b. Pelayanan pemeriksaan kesehatan gigi dan mulut

Pelayanan kesehatan gigi melayani konsultasi, medikasi, penumpatan gigi

desidui dan permanen, perawatan syaraf, incisi abses, operkulektomi, pencabutan

gigi desidui dan permanen, pembuatan protesa, reparasi protesa, pembersihan

karang gigi, serta rujukan perawatan gigi. Kasus-kasus gigi dan mulut yang

dilakukan perujukan misalnya: kasus gigi molar tiga yang impaksi, komplikasi

pencabutan gigi permanen yang fraktur, kasus-kasus perawatan gigi yang sudah

dilakukan oleh Puskesmas namun setelah 3 kali kunjungan tidak sembuh, serta

kasus diluar daftar pelayanan kesehatan gigi dan mulut Puskesmas.

14
Gambar 3. Ruang pemeriksaan gigi dan mulut

c. KIA dan KB

Pelayanan KIA – KB adalah Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak, termasuk

pelayanan Keluarga Berencana, yang meliputi pelayanan promotif, preventif,

kuratif, dan rehabilitatif. Yang termasuk pelayanan KIA-KB ini misalnya

pemeriksaan kehamilan (ANC), nifas, pengobatan bayi dan balita, imunisasi,

DDTK, kesehatan reproduksi remaja termasuk calon pengantin, pelayanan KB pil,

kondom, suntik, IUD, dan implan.

Gambar 4. Ruang pemeriksaan KIA dan Bumil

15
Di Puskesmas Gedongtengen, Pelayanan KIA – KB bertujuan untuk

meningkatkan Status Kesehatan Ibu dan Anak serta menurunkan Angka Kematian

Ibu Hamil dan Melahirkan, menurunkan Angka Kematian Bayi dan Balita serta

meningkatkan akseptor KB. Untuk itu diselenggarakan beberapa Kegiatan sebagai

berikut :

1) Kesehatan Ibu Hamil

Kegiatannya, antara lain: Penyuluhan Ibu Hamil, Kelas Ibu Hamil,

Pemeriksaan Ibu Hamil, Kunjungan Ibu Hamil Resiko Tinggi, Pembinaan Dukun

Bayi, Deteksi dini Ibu Hamil Resiko Tinggi, Penjaringan Ibu Neonatal Resiko

Tinggi, Penyelenggaraan Audit Maternal Perinatal (AMP), Pelayanan Rujukan,

Konseling Remaja / Pra Nikah, IVA Test.

2) Kesehatan Anak

Kegiatannya, antara lain: Penyuluhan, Pelayanan Kesehatan Bayi dan

Balita dengan MTBS, Deteksi Tumbuh Kembang Bayi, Balita dan Anak

Prasekolah, Pembinaan Taman Kanak Kanak dan Anak Pra Sekolah, Pelayanan

Rujukan.

3) Keluarga Berencana

Kegiatannya, antara lain: Penyuluhan, Pelayanan KB, Pelayanan Rujukan,

Konseling KB, Motivasi KB, Pembinaan Aseptor KB Aktif, Pelayanan KIE LB.

d. VCT

Program VCT adalah pemeriksaan HIV yang dilakukan oleh puskesmas

dengan mendatangi pasien melalui kegiatan yang dilaksanakan organisasi

masyarakat. Pada program ini dilakukan HIV rapid test sebagai sarana penegakan

16
diagnosis. VCT dilakukan tanpa memungut biaya dari pasien. Pasien dengan hasil

pemeriksaan positif akan dirujuk ke dokter untuk menentukan stadium klinis dan

persiapan pengobatan ARV.

Gambar 5. Kegiatan VCT

6. Pembiayaan Puskesmas

Mulai tahun 2014 Puskesmas Gedongtengen sudah menjadi Puskesmas

BLUD sehinggga fleksibilitas dalam pemanfaatan dana dapat dimanfaatkan untuk

meningkatkan pelayanan. Mulai tahun 2015 Puskesmas Gedongtengen dan

Puskesmas lainnya sudah tidak menggunakan aturan pendapatan retribusi lagi,

dimana pendapatan dari retribusi disetorkan ke kas daerah, melainkan menjadi

17
pendapatan BLUD Puskesmas. Meskipun demikian, pendapatan BLUD tetap

diatur peraturan Walikota Yogyakarta nomor 59 tahun 2015 tentang tarif BLUD.

Kegiatan yang bersifat Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) dan Upaya

Kesehatan Masyarakat (UKM) dibiayai dengan 3 sumber dana yaitu :

a. BLUD

b. APBD Kota Yogyakarta

c. APBN melalui BOK (Bantuan Operasional Kesehatan)

B. Kegiatan PKPA Puskesmas dan Pembahasan

1. Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai (BMHP)

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 74 Tahun 2016 Tentang

Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas, pengelolaan sediaan farmasi dan

bahan medis habis pakai meliputi perencanaan kebutuhan, permintaan,

penerimaan, penyimpanan, pengendalian, pencatatat, pelaporan, pengarsipan,

pemantauan, dan evaluasi pengelolaan. Tujuannya adalah untuk menjamin

kelangsungan ketersediaan dan keterjangkauan sediaan farmasi dan bahan medis

habis pakai yang efisien, efektif dan rasional; meningkatkan

kompetensi/kemampuan tenaga kefarmasian; mewujudkan sistem informasi

manajemen; dan melaksanakan pengendalian mutu pelayanan. Kegiatan

pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai meliputi:

a. Perencanaan kebutuhan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai

Perencanaan merupakan proses kegiatan seleksi Sediaan Farmasi dan

BHMP untuk menentukan jenis dan jumlah Sediaan Farmasi dalam rangka peme-

18
nuhan kebutuhan Puskesmas (Menteri Kesehatan RI, 2016).

Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 74 Tahun 2016 Tentang

Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas, tujuan perencanaan adalah untuk

mendapatkan:

1) perkiraan jenis dan jumlah Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

yang mendekati kebutuhan;

2) meningkatkan penggunaan Obat secara rasional; dan

3) meningkatkan efisiensi penggunaan Obat.

Proses perencanaan di Puskesmas Gedongtengen dilakukan untuk

menentukan jumlah stok sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai, penentuan

jenis obat dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta dengan mengacu

pada Formularium Nasional serta Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN) yang

kemudian diturunkan dalam Formularium Puskesmas Kota Yogyakarta, sehingga

dalam proses perencanaan lebih berfokus pada penentuan jumlah. Permasalahan

yang terjadi dengan proses ini adalah terdapat beberapa item obat yang

dibutuhkan untuk pelayanan Puskesmas Gedongtengen namun tidak tersedia pada

Formularium Puskesmas Kota Yogyakarta menyebabkan obat kosong. Untuk itu

Puskesmas Gedongtengen menyusun Formularium Puskesmas yang isinya

mengacu pada Formularium Nasional dan Formularium Puskesmas Kota

Yogyakarta serta beberapa tambahan jenis obat yang dibutuhkan puskesmas

namun belum tersedia pada Formularium Nasional dan Formularium Puskesmas

Kota Yogyakarta. Mahasiswa PKPA turut mengamati proses pembahasan

Formularium Puskesmas Gedongtengen, dimana pembahasan Formularium

19
Puskesmas Gedongtengen dikoordinasikan oleh apoteker penanggung jawab

puskesmas, dan turut menerima masukan dari rekan dokter, dokter gigi, perawat

dan bidan terkait jenis item obat yang dibutuhkan untuk pelayanan di puskesmas.

Proses perencanaan kebutuhan Sediaan Farmasi per tahun dilakukan

secara berjenjang (bottom-up). Puskesmas diminta menyediakan data pemakaian

Obat dengan menggunakan Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat

(LPLPO) (Menteri Kesehatan RI, 2016). Perencanaan disusun bersama tim

perencanaan obat terpadu puskesmas. Perencanaan di Puskesmas Gedongtengen

menggunakan metode konsumsi dan epidemiologi. Metode konsumsi digunakan

untuk obat-obat umum diluar obat program. Metode konsumsi berpatokan pada

pemakaian pada tahun sebelumnya dan stok optimum yang direncanakan dihitung

menggunakan rumus:

Stok Optimum = Jumlah pemakaian tahun sebelumnya + Jumlah yang dibutuhkan pada saat kosong

+ Stok penyangga

Keterangan : Stok penyangga dihitung 10% - 20% dari total pemakaian seharusnya.

Perencanaan untuk obat program dihitung berdasarkan metode

epidemiologi. Puskesmas Gedongtengen menggunakan metode epidemiologi

untuk menentukan jumlah obat-obat program seperti tablet tambah darah untuk

ibu hamil atau obat-obat tuberculosis. Dalam perencanaan obat program, bagian

farmasi akan bekerjasama dengan tim penanggung jawab program terkait obat

yang akan direncanakan. Sebagai contoh untuk program ibu hamil, bagian farmasi

akan bekerjasama dengan penanggung jawab KIA untuk memperoleh data

perkiraan ibu hamil pada satu tahun, jumlah tersebut kemudian dikalikan dengan

20
durasi obat program untuk satu ibu hamil sehingga diketahui banyaknya obat yang

direncankan untuk program tersebut.

Proses perencanaan di Puskesmas Gedongtengen dilakukan per tahun

(bulan desember tahun sebelumya) dan dilakukan secara terpadu oleh bagian

farmasi dimana bagian farmasi merupakan koordinator pengumpul data dari

dokter, dokter gigi, klinik ibu-anak, dan unit-unit pelayanan lain. Masukan dari

unit-unit pelayanan kemudian diisikan ke dalam format yang ditentukan Dinas

Kesehatan Kota Yogyakarta, selanjutnya harus disetujui Kepala Puskesmas untuk

kemudian dikirm kepada Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta. Dinas Kesehatan

Kota Yogyakarta akan mengumpulkan data dari seluruh Puskesmas di Kota

Yogyakarta. Data tersebut merupakan landasan untuk Dinas Kesehatan Kota

Yogyakarta melakukan pengadaan, baik itu melalui e-katalog atau lelang,

kemudian untuk distribusi kepada Puskesmas dilakukan per bulan.

b. Permintaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Permintaan obat untuk mendukung pelayanan obat di masing-masing

Puskesmas diajukan oleh Kepala Puskesmas kepada Kepala Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota dengan menggunakan format LPLPO (Laporan Pemakaian dan

Lembar Permintaan Obat) (Dirjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan, 2010).

Tujuan permintaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai adalah

memenuhi kebutuhan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai di

Puskesmas, sesuai dengan perencanaan kebutuhan yang telah dibuat. Permintaan

diajukan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, sesuai dengan ketentuan

21
peraturan perundang-undangan dan kebijakan pemerintah daerah setempat

(Menteri Kesehatan RI, 2016).

Permintaan obat di Puskesmas Gedongtengen dilakukan dengan cara

jumlah permintaan per bulan adalah total perencanaan untuk satu tahun dibagi

dengan 12 bulan. Selain itu pertimbangan permintaan obat dilakukan dengan

perhitungan :

Permintaan = stok optimum – sisa stok obat

Keterangan : stok optimum merupakan 2x jumlah perencanaan obat bulanan.

Dinas Kesehatan sudah memiliki data jumlah yang dibutuhkan oleh

Puskesmas Gedongtengen dalam satu tahun ke depan, kemudian akan dibagi

dengan 12 untuk menentukan jumlah yang dikirimkan setiap bulannya, namun

setiap bulan Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta akan mengirimkan email untuk

konfirmasi jumlah obat yang akan dikirimkan.

Permintaan obat oleh Puskesmas diajukan oleh Kepala Puskesmas

Gedongtengen kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dengan

menggunakan format LPLPO (Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat).

LPLPO berisi identitas Puskesmas, kemudian nama- nama barang, jumlah stok

awal, jumlah penerimaan, jumlah persediaan, dan jumlah pemakaian bulan

sebelumnya. LPLPO dibuat setiap akhir bulan kemudian dimintakan tandatangan

Kepala Puskesmas kemudian dikirimkan ke Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta.

Gambar 6. Format Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO)

22
Jika kondisi persediaan di Puskesmas menipis sedangkan jadwal

pengiriman bulanana masih jauh, maka Puskesmas dapat melakukan permintaan

diluar LPLPO. Permintaan diluar LPLPO ini dilakukan maksimal 2 kali dalam

satu bulan, dan dalam setiap permintaannya maksimal melakukan permintaan

untuk 10 item obat. Permintaan diluar LPLPO ini berbeda dengan permintaan

rutin sesuai LPLPO, dimana untuk permintaan rutin bulanan melalui LPLPO,

maka Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta akan mengirimkan barang dari gudang

farmasi Kota Yogyakarta ke Puskesmas, sedangkan untuk permintaan diluar

LPLPO, maka pihak Puskesmas yang datang mengambil ke Dinas Kesehatan

Kota Yogyakarta. Proses permintaan diluar LPLPO membutuhkan waktu 3 hari,

dimulai dari pembuatan daftar barang apa saja yang akan dilakukan permintaan

diluar LPLPO, kemudian surat diserahkan ke Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta,

dan pengambilan barang.

c. Penerimaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Penerimaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai adalah suatu

kegiatan dalam menerima Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai dari

Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota atau hasil pengadaan Puskesmas secara mandiri

sesuai dengan permintaan yang telah diajukan. Tujuannya adalah agar Sediaan

Farmasi yang diterima sesuai dengan kebutuhan berdasarkan permintaan yang

diajukan oleh Puskesmas, dan memenuhi persyaratan keamanan, khasiat, dan

mutu (Menteri Kesehatan RI, 2016).

Tenaga Kefarmasian wajib melakukan pengecekan terhadap Sediaan

Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang diserahkan, mencakup jumlah

23
kemasan/peti, jenis dan jumlah Sediaan Farmasi, bentuk Sediaan Farmasi sesuai

dengan isi dokumen LPLPO, ditandatangani oleh Tenaga Kefarmasian, dan

diketahui oleh Kepala Puskesmas. Bila tidak memenuhi syarat, maka Tenaga

Kefarmasian dapat mengajukan keberatan (Menteri Kesehatan RI, 2016).

Proses penerimaan saat barang dikirimkan ke Puskesmas akan disertai

dengan Berita Acara Serah Terima Barang, terdapat beberapa hal yang perlu

diperiksa saat melakukan penerimaan barang, dicek antara barang yang diterima

dengan Berita Acara Serah Terima Barang, yaitu:

1) Jenis item

2) Jumlah item

3) Tanggal kadaluarsa atau expired date

4) Nomor batch

5) Kondisi fisik barang, memastikan tidak ada yang rusak

Setelah pengecekan kesesuaian barang, maka barang-barang yang

dikirimkan akan diterima dan ditandatangani Berita Acara Serah Terima yang

sudah tersedia, kemudian dengan adanya penerimaan barang berarti terdapat

penambahan stok Puskesmas. Penambahan stok tersebut kemudian oleh petugas

farmasi di Puskesmas Gedongtengen akan dicatat secara manual di kartu stok dan

secara elektronik di Sistem Informasi Manajemen Puskesmas atau biasa disebut

SIMPus.

d. Penyimpanan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 74 Tahun 2016 tentang

Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas, penyimpanan sediaan farmasi dan

24
bahan medis habis pakai merupakan suatu kegiatan pengaturan terhadap sediaan

farmasi yang diterima agar aman (tidak hilang), terhindar dari kerusakan fisik

maupun kimia dan mutunya tetap terjamin, sesuai dengan persyaratan yang

ditetapkan. Tujuannya adalah agar mutu sediaan farmasi yang tersedia di

puskesmas dapat dipertahankan sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan.

Penyimpanan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai dengan

mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:

1) bentuk dan jenis sediaan;

2) kondisi yang dipersyaratkan dalam penandaan di kemasan Sediaan

Farmasi, seperti suhu penyimpanan, cahaya, dan kelembaban;

3) mudah atau tidaknya meledak/terbakar;

4) narkotika dan psikotropika disimpan sesuai dengan ketentuan peraturan

perundang-undangan; dan

5) tempat penyimpanan Sediaan Farmasi tidak dipergunakan untuk

penyimpanan barang lainnya yang menyebabkan kontaminasi.

Gudang farmasi di Puskesmas Gedongtengen terletak di lantai 1

bersebelahan dengan ruang pelayanan farmasi, untuk mengakses gudang farmasi

harus melalui ruang pelayanan farmasi, kemudian terdapat akses pintu menuju

gudang persediaan farmasi. Letak gudang farmasi yang sangat dekat dengan ruang

pelayanan farmasi tersebut memudahkan petugas untuk proses pengambilan obat

jika di lemari pelayanan obat sudah habis, selain itu pengawasan menjadi mudah

karena dapat diketahui siapa saja yang masuk dan mengakses gudang farmasi

Puskesmas Gedongtengen.

25
Ruangan penyimpanan obat di Puskesmas Gedongtengen baik itu untuk

gudang atau pelayanan sudah sesuai dengan persyaratan, diantaranya yaitu kering,

tidak lembab, memiliki ventilasi yang cukup, pencahayaan cukup, jendela

berteralis, dan lantai terbuat dari keramik. Penyimpanan obat juga tidak ada yang

bersentuhan langsung dengan lantai, stok obat baik itu gudang maupun untuk

pelayanan disimpan di lemari kayu, terdapat beberapa stok obat yang disimpan di

kardus namun diletakkan di atas lemari sehingga tidak bersentuhan langsung

dengan lantai. Puskesmas Gedongtengen di bagian gudang farmasi memiliki alat

pengukur suhu ruangan dan kelembapan ruangan untuk kontrol suhu serta

kelembapan. Penyimpanan di gudang farmasi tercatat seluruhnya di kartu stok.

Komponen kartu stok meliputi nama barang, tanggal, nomor berita acara

penerimaan barang, jumlah masuk, jumlah keluar, sisa stok, dan keterangan.

Penyimpanan obat di dalam lemari berbahan kayu dengan pintu terbuat

dari kaca sehingga susunan obat terlihat dari luar. Penyimpanan obat di

Puskesmas Gedongtengen pertama disesuaikan dengan bentuk sediaan, disimpan

berdasarkan alfabetis.

Kondisi gudang telah sesuai Menurut buku Materi Pelatihan Manjemen

Kefarmasian di Puskesmas, disebutkan bahwa persyaratan gudang farmasi yaitu :

1) Luas minimal 3 x 4 m2 dan atau disesuaikan dengan jumlah obat yang

disimpan

2) Ruangan kering dan tidak lembab

3) Memiliki ventilasi yang cukup

26
4) Memiliki cahaya yang cukup, namun jendela harus mempunyai pelindung

untuk menghindarkan adanya cahaya langsung dan berteralis

5) Lantai dibuat dari semen/tegel/keramik/papan (bahan lain) yang tidak

memungkinkan bertumpuknya debu dan kotoran lain. Harus diberi alas papan

(palet).

6) Dinding dibuat licin dan dicat warna cerah

7) Hindari pembuatan sudut lantai dan dinding yang tajam.

8) Gudang digunakan khusus untuk penyimpanan obat.

9) Mempunyai pintu yang dilengkapi kunci ganda.

10) Tersedia lemari/laci khusus untuk narkotika dan psikotropika yang selalu

terkunci dan terjamin keamanannya.

11) Harus ada pengukur suhu dan higrometer ruangan.

Gambar 7. Format Kartu Stok obat

27
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 3 Tahun 2015 tentang

Peredaran, Penyimpanan, Pemusnahan, dan Pelaporan Narkotika, Psikotropika,

dan Prekursor Farmasi. Psikotropika dan OOT, psikotropika dan narkotika harus

disimpan di lemari yang kuat, tidak mudah dipindahkan, dan mempunyai dua

buah kunci serta diletakkan di tempat yang aman dan tidak terlihat oleh umum,

dan kuncinya dikuasai oleh Apoteker Penanggungjawab/Apoteker yang ditunjuk

dan pegawai lain yang dikuasakan. Di Puskesmas Gedongtengen narkotika dan

psikotropika disimpan di lemari khusus dan telah sesuai berdasarkan Peraturan

Menteri Kesehatan Nomor 3 Tahun 2015. Puskesmas Gedongtengen merupakan

salah satu Puskesmas yang menyediakan Program Terapi Rumatan Metadon

(PTRM) sehingga terdapat lemari khusus untuk penyimpanan metadon yang

terbuat dari besi yang kuat, dan diletakan di tempat yang tidak terlihat oleh umum

Dalam hal penyimpanan obat, ketika pengiriman stok bulanan dari Dinas

Kesehatan datang lemari penyimpanan obat kekurangan ruang terutama di bagian

obat tablet, menyebabkan kesulitan menyususn dan mengambil stok obat.

Sehingga sebaiknya Puskesmas perlu menambahkan ruang/lemari penyimpanan

obat.

e. Pendistribusian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Pendistribusian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai merupakan

kegiatan pengeluaran dan penyerahan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis

Pakai secara merata dan teratur untuk memenuhi kebutuhan sub unit/satelit

farmasi Puskesmas dan jaringannya. Tujuannya adalah untuk memenuhi

kebutuhan Sediaan Farmasi sub unit pelayanan kesehatan yang ada di wilayah

28
kerja Puskesmas dengan jenis, mutu, jumlah dan waktu yang tepat (Menteri

Kesehatan RI, 2016).

Puskesmas Gedongtengen tidak memiliki Puskesmas Pembantu ataupun

Polindes, sehingga distribusi sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai di

Puskesmas Gedongtengen hanya dilakukan ke sub unit pelayanan kesehatan di

Puskesmas Gedongtengen. Distribusi sediaan farmasi ke pasien berdasarkan resep

yang dibawa pasien atau individual prescribing. Distribusi bahan medis habis

pakai untuk unit-unit lain seperti IGD, Bagian Poli Umum, Bagian Poli Gigi, dan

KIA dilakukan secara floor stock, namun dalam praktiknya dilakukan secara

permintaan spontan atau langsung, kekurangan dari sistem ini adalah pencatatan

yang belum optimal karena terdapat beberapa permintaan yang tidak tercatat pada

kartu stok. Hal tersebut merupakan salah satu hal yang perlu dievaluasi kembali

dalam pelayanan farmasi di Puskesmas Gedongtengen, dimana seharusnya saat

unit-unit lain meminta sediaan farmasi atau bahan medis habis pakai ke bagian

farmasi menggunakan surat permintaan yang nantinya dapat dijadikan arsip,

kemudian saat pengeluarannya juga tercatat pada buku pencatatan distribusi ke

unit. Pencatatan tersebut saat PKPA berlangsung, sedang dimulai untuk

dilakukan.

f. Pemusnahan dan penarikan

Pemusnahan dan penarikan Sediaan Farmasi, dan Bahan Medis Habis

Pakai yang tidak dapat digunakan harus dilaksanakan dengan cara yang sesuai

dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Penarikan sediaan farmasi yang

tidak memenuhi standar/ketentuan peraturan perundang-undangan dilakukan oleh

29
pemilik izin edar berdasarkan perintah penarikan oleh BPOM (mandatory recall)

atau berdasarkan inisiasi sukarela oleh pemilik izin edar (voluntary recall) dengan

tetap memberikan laporan kepada Kepala BPOM (Menteri Kesehatan RI, 2016).

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 74

Tahun 2016, penarikan Bahan Medis Habis Pakai dilakukan terhadap produk

yang izin edarnya dicabut oleh Menteri. Sedangkan pemusnahan dilakukan untuk

Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai bila:

1) produk tidak memenuhi persyaratan mutu;

2) telah kadaluwarsa;

3) tidak memenuhi syarat untuk dipergunakan dalam pelayanan kesehatan

atau kepentingan ilmu pengetahuan; dan/atau

4) dicabut izin edarnya.

Penarikan obat dari Puskesmas dilakukan secara bertahap, dimana tahapan

pertama adalah adanya surat perintah penarikan dari BPOM kepada seluruh Dinas

Kesehatan, kemudian Dinas Kesehatan akan memberikan surat pemberitahuan

penarikan ke Puskesmas. Puskesmas akan memberikan obat atau mengembalikan

obat ke Dinas Kesehatan disertai dengan formulir pengembalian barang.

Proses pemusnahan sediaan farmasi di Puskesmas Gedongtengen

dilakukan dari tahap pengumpulan obat-obat yang sudah kadaluarsa, kemudian

obat-obat kadaluarsa tersebut dibuat daftar. Obat-obat kadaluarsa yang telah

dikumpulkan disimpan di gudang farmasi didalam wadah terpisah dan tidak

bercampur dengan obat yang belum kadaluarsa. Penyimpanan obat-obat

kadaluarsa dilakukan di gudang farmasi untuk mempermudah pengawasan. Dinas

30
Kesehatan Kota Yogyakarta akan memberikan surat undangan pemusnahan ke

Puskesmas, puskesmas akan mendata obat-obat kadaluarsa yang telah

dikumpulkan dan membuat Berita Acara Pemusnahan untuk dikirkan ke Dinas

Kesehatan Kota Yogyakarta. Pada saat pemusnahan dipisahkan antara obat,

vaksin/injeksi, serta narkotika dan psikotropika. Kegiatan pemusnahab dilakukan

oleh Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta melalui pihak ke-3. Puskesmas akan

menerima SK pemusnahan dari Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta steelah

pemusnahan dilakukan.

Untuk bahan medis habis pakai yang telah digunakan, proses pemusnahan

yang dilakukan di Puskesmas Gedongtengen dilakukan dengan cara dipisahkan

dalam limbah medis (dimasukkan dalam safety box). Pengambilan limbah medis

dilakukan oleh pihak ke-3 yang bekerjasama langsung dengan Puskesmas

Gedongtengen.

g. Pengendalian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 74

Tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Kefarnmasian di Puskesmas, pengendalian

sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai adalah suatu kegiatan untuk

memastikan tercapainya sasaran yang diinginkan sesuai dengan strategi dan

program yang telah ditetapkan sehingga tidak terjadi kelebihan dan

kekurangan/kekosongan obat di unit pelayanan kesehatan dasar. Tujuannya adalah

agar tidak terjadi kelebihan dan kekosongan obat di unit pelayanan kesehatan

dasar. Pengendalian Sediaan Farmasi terdiri dari:

1) Pengendalian persediaan

31
2) Pengendalian penggunaan; dan

3) Penanganan Sediaan Farmasi hilang, rusak, dan kadaluwarsa.

Pengendalian sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai di Puskesmas

Gedongtengen dilakukan dengan kartu stok yang berfungsi untuk mencatat obat

yang datang dan diambil dari gudang obat. Setiap barang yang masuk dan keluar

harus dicatat pada kartu stok meliputi tanggal, nomor berita acara penerimaan,

jumlah obat yang masuk, jumlah obat yang keluar,jumlah obat yang tersisa, serta

keterangan.

Pengendalian persediaan untuk mencegah kekosongan obat salah satunya

adalah dengan ambang batas mingguan, sebagai contoh perencanaan obat X

adalah 24000 tablet/ tahun, sehingga setiap bulannya Puskesmas Gedongtengen

akan menerima 2000 tablet, kebutuhan per minggu adalah 500 tablet, namun di

stok padaakhir minggu ke-3 stok yang ada hanya 200 tablet saja, untuk stok satu

minggu ke depan yaitu minggu ke-4 perlu 300 tablet lagi, yang kemudian akan

dilakukan permintaan diluar LPLPO kepada Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta .

Selama persediaan di Gudang Farmasi Kota Yogyakarta terjaga, maka stok di

Puskesmas Gedongtengen pun akan terjaga, namun jika memang di Gudang

Farmasi Kota Yogyakarta terjadi kekosongan stok, maka Puskesmas juga akan

mengalami kekosongan obat. Puskesmas diperbolehkan untuk melakukan

pengadaan secara mandiri dengan dana yang tersedia, namun harus disertai

dengan alasan yang jelas.

Pengendalian penggunaan dilakukan dengan pengendalian obat resep

melalui laporan Penggunaan Obat Rasional (POR) yang meliputi persentase

32
pemberian antibiotik pada diagnosis ISPA non-pneumonia tidak lebih dari 20%,

persentase pemberian antibiotik pada diagnosis diare non-spesifik tidak lebih dari

8%, persentase pemberian injeksi pada diagnosis myalgia tidak lebih dari 1%.

Pengendalian penggunaan yang lain yaitu melalui evaluasi rerata jumlah item obat

per resep dimana seharusnya tidak lebih dari 2,6 item obat. Di Puskesmas

Gedongtengen pengendalian penggunaan dilakukan evaluasi yang dilakukan 2

kali dalam setahun dimana dalam evaluasi tersebut dipaparkan mengenai hasil

POR, jumlah rerata item obat, atau hasil monitoring lain seperti kejadian

pemakaian yang meningkat signifikan pada obat tertentu.

Penanganan obat yang hilang di Puskesmas Gedongtengen dilakukan

pertama yakni penelusuran melalui kartu stok sebab kartu stok merupakan

pencatatan barang masuk dan keluar, jika terjadi perbedaan antara catatan dengan

fisik, maka yang menjadi patokan adalah fisik barang yang ada di stok. Sedangkan

untuk sediaan farmasi yang rusak atau kadaluarsa yang dilakukan oleh Puskesmas

Gedongtengen adalah dikumpulkan, kemudian dibuat formulir pengembalian

untuk diserahkan kembali ke Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta. Untuk obat-obat

yang jumlahnya berlebih dan mendekati waktu kadaluarsa maka akan

diinformasikan ke dokter untuk dibantu dalam peresepan.

h. Administrasi

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 74

Tahun 2016, administrasi pencatatan dan pelaporan terhadap seluruh rangkaian

kegiatan dalam pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai, baik

Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang diterima, disimpan,

33
didistribusikan dan digunakan di Puskesmas atau unit pelayanan lainnya. Tujuan

pencatatan dan pelaporan adalah:

1) Bukti bahwa pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

telah dilakukan

2) Sumber data untuk melakukan pengaturan dan pengendalian

3) Sumber data untuk pembuatan laporan.

Pencatatan di Puskesmas Gedongtengen meliputi pencatatan secara

manual dan secara elektronik melalui Sistem Informasi Manajemen Puskesmas

(SIMPus). SIMPus sudah telahterintegrasi dari semua unit pelayanan, mulai dari

pendaftaran, poli umum, poli gigi, KIA, hingga ke bagian farmasi. Dimulai dari

pendaftaran, data pasien meliputi nama, tanggal lahir, jenis kelamin, nomor

identitas, nomor jaminan, kemudian pasien masuk ke poli, dari poli juga akan

diinput, dari poli pasien akan membawa resep untuk mengambil obat di bagian

farmasi, obat yang tertulis di resep kemudian akan dicatat sebagai pencatatan obat

harian di SIMPus. Pencatatan pemasukan obat saat ada penerimaan barang juga

dicatat di SIMPus.

Pencatatan secara manual dilakukan di kartu stok salah satunya saat

penerimaan barang. Pencatatan lain yang dilakukan yaitu dengan formulir

pengembalian untuk obat-obat yang rusak atau kadaluarsa yang akan diserahkan

ke Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta. Pencatatan penggunaan obat ARV dan

PTRM juga dilakukan secara manual, selain itu encatatan manual juga dilakukan

untuk pelaksanaan konseling dan Pelayanan Informasi Obat (PIO).

Pelaporan yang dilakukan Puskesmas Gedongtengen, yaitu:

34
1) Laporan Bulanan Pelayanan Kefarmasian

Laporan ini meliputi laporan hasil dokumentasi selama melakukan

pelayanan kefarmasian, seperti konseling dan Pelayanan Informasi Obat. Sebagai

contoh, setelah diberikan penjelasan mengenai obat-obat yang diresepkan,

kemudian pasien menanyakan jika selama ini rutin konsumsi obat dari dokter lain

apakah diperbolehkan dikonsumsi bersamaan, setelah dijawab kemudian

pertanyaan tersebut didokumentasikan di lembar dokumentasi PIO. Di Puskesmas

Gedongtengen memilik pelayanan terapi ARV atau antiretroviral, sehinnga

konseling dilakukan untuk pasien-pasien yang baru terdeteksi dan akan menerima

terapi antiretroviral.

2) LPLPO (Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat)

Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat meliputi identitas

Puskesmas, nama barang, stok awal yang dimiliki Puskesmas, jumlah penerimaan

barang, jumlah persediaan, kemudian jumlah pemakaian. Di Puskesmas

Gedongtengen tutup buku untuk pembuatan LPLPO dilakukan setiap akhir bulan,

namun stok opname bulanan dilakukan pada tanggal 25, sehingga data pemakaian

dari tanggal 1 hingga 25 sudah bisa didapatkan, untuk tanggal 26 hingga akhir

bulan akan dihitung saat akhir bulan kemudian diakumulasikan dengan stok

opname di tanggal 25, hal tersebut dilakukan untuk efisiensi waktu agar saat tepat

akhir bulan, baik itu tanggal 30 atau 31, LPLPO sudah selesai dibuat dan dapat

disetujui oleh Kepala Puskesmas. Selanjutnya LPLPO diserahkan ke Dinas

Kesehatan Kota Yogyakarta.

3) Laporan Ketersediaan Obat di Puskesmas

35
Laporan ini dibuat berdasarkan 158 item obat yang sudah ditentukan oleh

Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta, dari 158 item obat tersebut kemudian untuk

item obat yang tersedia di Puskesmas, maka diberi angka 1 sedangkan untuk yang

tidak diberi angka 0, setelah itu akan dihitung persentase ketersediaan obat di

Puskesmas. Standar yang harus dipenuhi yaitu 95%, untuk Puskesmas

Gedongtengen persentase ketersediaan obatnya belum memenuhi 95% namun

sudah mencapai angka 94%.

4) Laporan Pemakaian Metadon

Program Terapi Rumatan Metadon (PTRM) di Puskesmas Gedongtengen

memiliki 10 pasien. Laporan metadon akan ditutup buku pada tanggal 25, laporan

metadon tersebut meliputi nama pasien dan jumlah mililiter yang dibawa oleh

pasien. Laporan dibuat pada tanggal 26 setiap bulannya untuk kemudian

diserahkan ke Rumah Sakit Sardjito Yogyakarta.

5) Laporan Penggunaan ARV

Terapi antiretroviral di Puskesmas Gedongtengen memiliki 320 pasien,

Pencatan secara manual melalui form pemberian ARV untuk setiap pelayanan

pasien yang menerima ARV. Laporan yang dibuat untuk terapi antiretroviral

dibuat secara online melalui SIHA atau Sistem Informasi HIV-AIDS.

6) POR (Penggunaan Obat Rasional)

Laporan Penggunaan Obat Rasional (POR) di Puskesmas Gedongtengen

meliputi persentase pemberian antibiotik pada diagnosis ISPA non-pneumonia

tidak lebih dari 20%, persentase pemberian antibiotik pada diagnosis diare non-

spesifik tidak lebih dari 8%, persentase pemberian injeksi pada diagnosis myalgia

36
tidak lebih dari 1%. Jumlah pasien yang masuk dalam analisis POR minimal

berjumlah 25 dari tiap diagnosis per bulan, pasien yang masuk dalam analisis

POR merupakan pasien dengan diagnosis tunggal sebab jika tidak tunggal, maka

item obat yang diresepkan akan lebih banyak. Mahasiswa PKPA terlibat dalam

pembuatan laporan POR bulan Februari, namun karena data yang dibutuhkan

belum mencukupi untuk satu bulan, hasil POR bulan Februari belum bisa

dianalisis.

7) Laporan Peresepan Obat Generik

Laporan peresepan obat generik dilakukan 3 bulan sekali. Langkah yang

dilakukan pertama kali yaitu mengambil sampel resep pasien yaitu 50 resep pasien

dengan jaminan dan 50 resep dari pasien yang tidak menggunakan jaminan atau

non-jaminan. Kemudian dilakukan penghitungan jumlah item obat generik dan

jumlah item obat non-generik, kemudian dibuat persentase obat generik. Standar

yang harus dipenuhi yaitu minimal 80%, sedangkan di Puskesmas Gedongtengen,

rata-rata peresepan obat generik sudah mencapi 90%.

i. Pemantauan dan evaluasi pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis

Habis Pakai

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 74

Tahun 2016, pemantauan dan evaluasi pengelolaan sediaan farmasi dan bahan

medis habis pakai dilakukan secara periodik dengan tujuan untuk:

1) mengendalikan dan menghindari terjadinya kesalahan dalam pengelolaan

Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai sehingga dapat menjaga

kualitas maupun pemerataan pelayanan

37
2) memperbaiki secara terus-menerus pengelolaan Sediaan Farmasi dan

Bahan Medis Habis Pakai

3) memberikan penilaian terhadap capaian kinerja pengelolaan.

Evaluasi pengelolaan sediaan farmasi di Puskesmas Gedongtengen dapat

dilakukan melalui dua pihak, yaitu evaluasi internal oleh bagian farmasi dengan

unit-unit lain dan melalui pihak luar. Puskesmas Gedongtengen melaksanakan

pertemuan evaluasi yaitu satu tahun 2 kali pada bulan April dan Oktober, dalam

pertemuan tersebut bagian farmasi akan bertemu dengan unit-unit lain seperti

bagian poli umum, poli gigi, KIA, untuk membicarakan mengenai perencanaan

dan pemakaian obat. Pada pertemuan evaluasi tersebut juga disampaikan hasil

analisis data monitoring Penggunaan Obat Rasional. Puskesmas Gedongtengen

memiliki tim audit internal untuk identifikasi masalah yang terdapat di setiap unit,

dan dilakukan solusi penyelesaian masalah yang diidentifikasi

Evaluasi dari pihak luar untuk bagian farmasi Puskesmas Gedongtengen

dilakukan oleh Balai Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Kota Yogyakarta dan

Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta.

2. Pelayanan Farmasi Klinik

Pelayanan farmasi klinik adalah bagian dari Pelayanan Kefarmasian yang

langsung dan bertanggung jawab kepada pasien berkaitan dengan obat dan bahan

medis habis pakai (BMHP) untuk mencapai hasil yang pasti dalam meningkatkan

mutu kehidupan pasien. Tujuan dari pelayanan farmasi klinik yaitu meningkatkan

mutu dan memperluas cakupan pelayanan kefarmasian di Puskesmas;

memberikan pelayanan kefarmasian yang dapat menjamin efektivitas, keamanan

38
dan efisiensi obat dan bahan medis habis pakai; meningkatkan kerjasama dengan

profesi kesehatan lain dan kepatuhan pasien yang terkait dalam pelayanan

kefarmasian; dan melaksanakan kebijakan obat di Puskesmas dalam rangka

meningkatkan penggunaan obat secara rasional (Menteri Kesehatan RI, 2016).

Pelayanan Farmasi Klinik meliputi :

a. Pengkajian dan Pelayanan Resep

Pengkajian resep dilakukan mulai dari seleksi persyaratan administrasi,

persyaratan farmasetik dan persyaratan klinis baik untuk pasien rawat inap

maupun rawat jalan. Persyaratan administrasi meliputi nama, umur, jenis kelamin

dan berat badan pasien; nama dan paraf dokter; tanggal resep; dan ruangan/unit

asal resep. Persyaratan farmasetik meliputi bentuk dan kekuatan sediaan; dosis

dan jumlah obat; stabilitas dan ketersediaan; aturan dan cara penggunaan; dan

inkompatibilitas (ketidakcampuran obat). Sedangkan untuk persyaratan klinis

meliputi ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan obat; duplikasi

pengobatan; alergi, interaksi dan efek samping obat; kontra indikasi; dan efek

adiktif. (Menteri Kesehatan RI, 2016).

Pelayanan resep di Puskesmas Gedongtengen terdapat beberapa tahapan

yaitu :

1) Penerimaan resep

Pelayanan resep di Puskesmas Gedongtengen dimulai dari penerimaan

resep. Pasien yang sudah selesai diperiksa oleh dokter di poli, akan membawa

resep ke bagian farmasi dan diletakkan di keranjang resep, kemudian petugas

39
farmasi akan mengambil resep tersebut sesuai dengan urutan kedatangan resep.

Pada tahapan ini, mahasiswa PKPA terlibat langsung dalam proses penerimaan

resep serta memberikan urutan antrian resep pasien. Nomor antrian kedatangan

resep berguna sebagai urutan pelayanan resep, karena belum pasti pasien dengan

pendaftaran awal akan mendapatkan layanan resep awal, tergantung dari waktu

selesainya pasien diperiksa di poli dan memasukkan resep pada keranjang resep di

bagian farmasi.

2) Pengkajian resep

Pengkajian resep dilakukan dengan skrining secara administratif,

farmasetis dan klinis. Pada kertas resep sudah terdapat nama pasien, alamat, umur,

jenis kelamin, nama dokter, tanggal resep, dan unit asal resep. Jika terdapat hal

yang perlu dikonfirmasi seperti penulisan obat yang kurang jelas, stok obat yang

diresepkan habis, dosis yang tidak sesuai (terlalu tinggi atau terlalu rendah) dapat

dikonfirmasi kepada dokter penulis resep. Apabila terdapat resep obat tanpa

tercantum keterangan kekuatan sediaan, maka diambil kekuatan sediaan yang

paling rendah.

Pengkajian resep dilakukan oleh petugas farmasi secara singkat (hal yang

diprioritaskan mengenai dosis dan inkompatibilitas obat), jika terdapat hal yang

perlu dikonfirmasi ke dokter, maka petugas farmasi akan mendatangi dokter

penulis resep guna menanyakan permasalahan di resep. Dalam hal skrining resep,

di Puskesmas Gedongtengen belum begitu dipertimbangkan interaksi antar obat

dalam resep secara klinis, namun sudah diterapkan interaksi obat secara farmasetis

(inkompatibilitas) seperti sediaan antasida dalam resep yang dibuat puyer, harus

40
buat sediaan tersendiri. Setelah dilakukan skrining resep, petugas farmasi akan

membuat etiket sesuai dengan obat di resep serta cara penggunaan obat. Pada

tahapan ini, mahasiswa PKPA terlibat langsung dalam pengkajian resep dan

penulisan etiket obat, jika terdapat tulisan resep yang kurang jelas, mahasiswa

konfirmasi kepada supervisi apoteker Puskesmas Gedongtengen dahulu, namun

apabila terdapat informasi pada resep yang kurang jelas, mahasiswa PKPA akan

melakukan konfirmasi langsung ke dokter atas supervise apoteker.

3) Penyiapan obat, penulisan etiket dan pengemasan

Penyiapan obat di Puskesmas Gedongtengen dilakukan oleh petugas

farmasi. Jika obat dalam bentuk sediaan table dan sirup yang sudah dalam

kemasan, tinggal diambil sejumlah obat sesuai dengan resep. Namun apabila

bentuk sediaan yang harus disiapkan berupa puyer/pulveres, mahasiswa PKPA

dapat terlibat dalam peracikan sediaan tersebut, langkah yang dilakukan yaitu

dengan mengambil obat sesuai dengan jumlah yang diperlukan, kemudian

memasukkan obat kedalam blender yang sudah dibersihkan sebelumnya atau

proses penggerusan dan menghomogenkan obat juga dapat dilakukan dengan

menggunakan mortir dan stamper, kemudian jika serbuk obat sudah homogeny,

dibagi sesuai dengan jumlah puyer yang diresepkan kemudian dimasukkan

kedalam kertas puyer dan ditutup kemasan dengan alat press. Jika sediaan berupa

sirup kering maka akan diencerkan terlebih dahulu menggunakan sejumlah air,

kemudian baru ditemperl etiket obat yang sudah dibuat.

Pembuatan etiket obat di Puskesmas Gedongtengen sebelum melakukan

penyiapan dan peracikan obat. Puskesmas Gedongtengen sudah memiliki kertas

41
etiket khusus untuk sediaan cair (sirup, suspensi, pipet tetes), antibiotik, obat

oralit (yang harus dilarutkan dalam satu gelas air), sediaan obat luar (salep, krim,

suppositoria dll), obat yang diletakkan dibawah lidah (ISDN), dan obat ARV,

serta plastik wadah obat dengan etiket khusus untuk sediaan tablet. Informasi

yang tertera pada etiket ditulis dengan menggunakan tulisan tangan. Informasi

yang perlu ditulis pada etiket yaitu tanggal resep, nama obat, nama pasien, aturan

penggunaan obat (berapa kali sehari, digunakan saat sebelum/setelah/saat makan,

atau jika antibiotik harus dicentang pada tanda “Habiskan”, serta ada kolom

kosong untuk menulis info penting dari obat misalnya simvastatin (malam,

kolesterol); antasida (dikunyah, mual); amlodipine (pagi, tensi) dll) sehingga

apabila pasien lupa terhadap penjelasan yang telah diberikan apoteker saat

penyerahan obat, pasien dapat membaca dari etiket untuk memastikan cara

penggunaan obatnya. Etiket obat pada puskesmas Gedongtengen sudah lumayan

lengkap, tetapi masih kurang untuk kolom penyimpanan obat dan waktu

kadaluwarsa/waktu batas pemakaian obat setelah kemasan dibuka (BUD obat)

serta jika resep berupa racikan, kandungan obat belum dapat dituliskan pada etiket

karena keterbatasan ruang untuk menulis. Setelah obat dimasukkan dalam wadah

yang sudah diberi etiket, maka obat ditaruh pada keranjang untuk satu resep, dan

diurutkan sesuai urutan resep untuk selanjutnya dilakukan penyerahan obat

kepada pasien.

4) Penyerahan obat

Penyerahan obat kepada pasien dilakukan oleh apoteker, sebelumnya

dilakukan pengecekan terlebih dahulu terhadap kesesuaian obat yang disiapkan

42
dengan resep, jika sudah sesuai maka pasien akan dipanggil ke ruang obat. Setelah

pasien datang ke meja penyerahan obat, maka apoteker mengkonfirmasi ulang

nama pasien dan menanyakan nomor pendaftaran, jika pasien lupa maka akan

ditanyakan alamat rumah secara detail, jika masih terdapat perbedaan maka dicek

kartu identitas yang digunakan saat mendaftar seperti kartu BPJS. Setelah

dipastikan pasien sudah benar, maka akan dijelaskan mengenai obat (jika obatnya

berupa penanganan gejala seperti obat nyeri, maka dikonfirmasi lagi untuk

keluhan pasien agar saat menjelaskan manfaat obat lebih tepat sasaran).

Penjelasan mengenai obat meliputi nama obat, fungsi atau indikasi, cara

penggunaan, petunjuk penggunaan seperti sebelum atau setelah makan. Setelah

diberikan informasi obat, pasien diminta menjelaskan ulang untuk mengetahui

pemahaman pasien serta memastikan bahwa pasien sudah paham dan tidak ada

yang perlu ditanyakan lagi oleh pasien terkait penggunaan obat. Alur Pelayanan

Kefarmasian di Puskesmas Gedongtengen dapat dilihat pada gambar 8.

b. Pelayanan Informasi Obat (PIO)

Pelayanan Informasi Obat (PIO) adalah kegiatan pelayanan yang

dilakukan oleh Apoteker untuk memberikan informasi secara akurat, jelas, dan

terkini kepada dokter, apoteker, perawat , profesi kesehatan lainnya dan pasien.

PIO bertujuan untuk menyediakan informasi mengenai obat kepada tenaga

kesehatan lain di lingkungan Puskesmas, pasien dan masyarakat; menyediakan

informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan dengan obat (contoh:

kebijakan permintaan obat oleh jaringan dengan mempertimbangkan stabilitas,

43
harus memiliki alat penyimpanan yang memadai); dan menunjang penggunaan

obat yang rasional. (Menteri Kesehatan RI, 2016)

Gambar 8. Alur Pelayanan Kefarmasian di Puskemas Gedongtengen

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 74 Tahun 2016 tentang

Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas, bentuk kegiatan PIO dapat berupa

memberikan dan menyebarkan informasi kepada konsumen secara pro aktif dan

pasif; menjawab pertanyaan dari pasien maupun tenaga kesehatan melalui telepon,

surat atau tatap muka; membuat bulletin, leaflet, label obat, poster, majalah

44
dinding dll; melakukan kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat jalan dan rawat

inap, serta masyarakat; melakukan pendidikan dan/atau pelatihan bagi tenaga

kefarmasian dan tenaga kesehatan lainnya terkait dengan obat dan bahan medis

habis pakai; dan mengoordinasi penelitian terkait obat dan kegiatan pelayanan

kefarmasian.

Kegiatan PIO yang dilaksanakan di Puskesmas Gedongtengen berupa

kegiatan PIO aktif maupun pasif. PIO aktif yang dilakukan di Puskesmas dapat

berupa ketika dalam penyerahan obat pasien menanyakan mengenai obat yang

dikonsumsi di rumah, diluar dari obat resep, maka apoteker akan mencatat pada

lembar dokumentasi PIO, selain itu juga saat mahasiswa PKPA menemui kasus

pasien menanyakan cara minum obat pada waktu puasa, maka hal yang sudah

dijelaskan oleh apoteker kepada pasien juga didokumentasikan pada lembar PIO.

Selain itu, mahasiswa PKPA juga melaksanakan PIO aktif berupa pemberian

informasi mengenai kategori keamanan obat bagi ibu hamil kepada pasien ibu

hamil di Puskesmas Gedongtengen dengan menggunakan leaflet yang berjudul

”Mengenal Obat Yang Aman Bagi Ibu Hamil”. Melalui kegiatan PIO tersebut,

pasien ibu hamil menjadi mengenal macam-macam kategori obat yang aman bagi

ibu hamil dan beberapa contoh obatnya.

Kegiatan PIO pasif di Puskesmas Gedongtengen juga dilakukan dengan

menempel poster mengenai informasi penggunaan obat ketika berpuasa di depan

loket penyerahan obat, sehingga jika pasien/konsumen yang membaca dapat

secara tidak langsung mendapat informasi penggunaan obat ketika berpuasa

tersebut. Selain itu, kegiatan PIO aktif yang lain di Puskesmas Gedongtengen

45
yaitu ada beberapa Puskesmas Kota Yogya yang belajar tentang obat di

Puskesmas Gedongtengen seperti Puskesmas Banguntapan II yang belajar

mengenai metadon dan Puskesmas Tegalrejo yang belajar mengenai pengelolaan

ARV.

c. Konseling

Konseling adalah suatu proses untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan

permasalahan pasien yang berkaitan dengan penggunaan obat pasien rawat jalan

dan rawat inap serta keluarga pasien. Konseling dilakukan bertujuan untuk

memberikan pemahaman yang benar mengenai obat kepada pasien/keluarga

pasien antara lain tujuan pengobatan, jadwal pengobatan, cara dan lama

penggunaan obat, efek samping, tanda-tanda toksisitas, cara penyimpanan dan

penggunaan obat. Kegiatan konseling dilakukan melalui beberapa tahapan antara

lain membuka komunikasi antara apoteker dengan pasien; menanyakan hal-hal

yang menyangkut obat yang dikatakan oleh dokter kepada pasien dengan metode

pertanyaan terbuka (open-ended question), misalnya apa yang sudah dijelaskan

dokter mengenai obat, bagaimana cara pemakaian obat, apa efek yang diharapkan

dari penggunaan obat dll; memperagakan dan menjelaskan mengenai cara

penggunaan obat; dan verifikasi akhir dengan mengecek pemahaman pasien,

mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan cara

penggunaan obat untuk mengoptimalkan tujuan terapi. (Menteri Kesehatan RI,

2016)

Mahasiswa PKPA melaksanakan kegiatan konseling di Puskesmas

Gedongtengen beberapa kali untuk sediaan khusus seperti tetes mata, salep mata,

46
sediaan rektal (anti hemoroid), gentian violet (untuk sariawan), obat kumur

(minosep) dll. Penggunaan sediaan khusus menjadi salah satu sarana kegiatan

konseling karena saat menanyakan kepada pasien ternyata pasien belum pernah

menggunakan sediaan khusus tersebut dan belum mendapat informasi mengenai

cara penggunaannya, sehingga hal tersebut merupakan salah satu bentuk

permasalahannya.

Selain itu, konseling di Puskesmas Gedongtengen juga dilakukan kepada

pasien yang baru menggunakan obat pertama kali karena baru terdiagnosa

penyakit maupun pasien yang rutin menggunakan obat tetapi belum terkontrol

kondisinya seperti pada pasien penyakt kronis misalnya pasien hipertensi,

hiperkolesterol maupun diabetes melitus (DM). Contohnya pada pasien yang baru

terdiagnosa DM, sehingga pasien dilakukan konseling utamanya mengenai cara

penggunaan obat, permasalah efek samping dan penanganannya, cara menyimpan

obat, saran terapi non farmakologi (mengenai pola hidup seperti olahraga dan pola

makan), kemudian dilakukan konfirmasi ulang mengenai informasi yang telah

diberikan kepada pasien untuk memastikan pasien sudah paham terhadap

informasi tersebut. Awal konseling dipastikan dulu mengenai three prime

question kepada pasien, agar kita bisa menjelaskan informasi lebih optimal.

Setiap melakukan konseling, dilakukan dokumentasi menggunakan lembar

konseling, namun terkadang sering tidak terdokumentasi misalnya karena

keterbatasan ruang konseling dan waktu (konseling hanya dilakukan di loket obat,

jika pasien sedang banyak, apoteker baru bisa dokumentasi konseling jika sudah

luang, namun terkadang terlewat untuk mendokumentasikannya).

47
d. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)

MESO merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat yang

merugikan atau tidak diarapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan

pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau memodifikasi

fungsi fisiologis. MESO dilakukan bertujuan untuk menemukan efek samping

obat sedini mungkin terutama yang berat, tidak dikenal dan frekuensinya jarang;

menentukan frekuensi dan insidensi efek samping obat yang sudah sangat dikenal

atau yang baru saja ditemukan. (Menteri Kesehatan RI, 2016).

Kegiatan MESO meliputi :

1) Menganalisis laporan efek samping obat

Salah satu aktor yang perlu diperhatikan dalam MESO yaitu kerja sama

dengan tenaga kesehatan lain. Dalam MESO yang dilakukan di Puskesmas

Gedongtengen, dokter belum memberikan kasus atau laporan adanya efek

samping, seingga MESO lebih sering dilakukan hanya pada pasien yang

menerima obat untuk HIV/AIDS atau obat antiretroviral.

2) Mengidentifikasi obat dan pasien yang mempunyai risiko tinggi

mengalami efek samping obat

Pasien dengan obat ARV saat mengambil obat di Puskesmas

Gedongtengen akan ditanya seperti apa minum obatnya, apa ada kendala atau

tidak selama meminum obat tersebut serta perlu diwaspadai jika pasien mendapat

kortikosteroid (antiinflamasi) dan antihistamin (seperti cetirizine), kemungkinan

pasien ada efek samping terhadap obat ARV. Seperti yang kami (mahasiswa

PKPA) temui, ada pasien dengan HIV yang diresepkan obat ARV sekaligus

48
kortikosteroid dan antihistamin, apoteker mengkonfirmasi ulang mengenai

keluhan pasien apa (ternyata gatal, dan ada bintik merah, setelah pemakaian obat

ARV selama 2 minggu).

3) Mengisi formulir MESO

Jika ada kasus MESO di Puskesmas Gedongtengen akan

didokumentasikan pada formulir kuning MESO, sehingga pencatatan MESO

sudah berjalan di Puskesmas Gedongtengen.

4) Melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional

Setelah dilakukan pencatatan, formulir MESO akan dikirimkan ke Badan

Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) selaku pusat monitoring efek samping

obat, namun di Puskesmas Gedongtengen selama ini belum melaksanakan

pengiriman formulir MESO ke BPOM.

e. Pemantauan Terapi Obat (PTO)

Pemantauan Terapi Obat (PTO) adalah proses memastikan bahwa

seseorang pasien mendapatkan terapi obat yang efektif, terjangkau dengan

memaksimalkan efikasi dan meminimalkan efek samping. PTO dilakukan

bertujuan untuk mendeteksi masalah yang terkait obat dan memberikan

rekomendasi penyelesaian masalah yang terkait dengan obat. (Menteri Kesehatan

RI, 2016)

Kegiatan PTO sudah dilaksanakan di Puskesmas Gedongtengen, namun

belum maksimal karena hanya ada rawat jalan, belum ada pelayanan rawat inap.

PTO sederhana yang sudah dilakukan yaitu untuk pasien dengan penyakit kronis

seperti pasien DM akan ditanyakan mengenai kadar gula darahnya untuk

49
mengetahui eektivitas pengobatan (monitoring keberhasilan terapi), jumlah obat

yang masih ada di rumah untuk monitoring kepatuan, sudah berapa lama

menggunakan obat, serta waktu minum obat pasien ditanyakan secara mendetail.

Selain pada pasien DM, juga dilakukan PTO pada pasien dengan hipertensi dan

hiperkolesterol utamanya saat berlangsung penyerahan obat prolanis (program

pengelolaan penyakit kronis) untuk mengetahui mengenai bagaimana penggunaan

obat pasien selama ini dan mengetahui efektivitas terapi yang dijalankan pasien.

f. Evaluasi Penggunaan Obat

Evaluasi Penggunaan Obat adalah kegiatan untuk mengevaluasi

penggunaan obat secara terstruktur dan berkesinambungan untuk menjamin obat

yang digunakan sesuai indikasi, efektif, aman dan terjangkau (rasional).

Pelaksanaan kegiatan ini bertujuan untuk mendapatkan gambaran pola

penggunaan obat pada kasus tertentu dan melakukan evaluasi secara berkala untuk

penggunaan obat tertentu. (Menteri Kesehatan RI, 2016)

Kegiatan evaluasi penggunaan obat yang sudah dilakukan di Puskesmas

Gedongtengen yaitu analisis POR (Penggunaan Obat Rasional) yang meliputi

persentase pemberian antibiotik pada diagnosis ISPA non-pneumonia tidak lebih

dari 20%, persentase pemberian antibiotik pada diagnosis diare non spesifik tidak

lebih dari 8%, persentase pemberian injeksi pada diagnosis myalgia tidak lebih

dari 1%. Hasil POR akan dievaluasi setiap bulan bersama dengan tenaga

kesehatan lain.

50
g. Layanan Penunjang di Puskesmas Gedongtengen

1) Program Terapi Rumatan Metadon

Program Terapi Rumatan Metado (PTRM) adalah salah satu terapi

pengganti opiat (Opiate Replacement Therapy) yang diperlukan bagi pecandu

opiate untuk mengendalikan perilaku ketergantungannya dan juga sebagai salah

satu upaya pengurangan dampak buruk penularan HIV/AIDS. PTRM merupakan

rangkaian kegiatan terapi yang menggunakan metadon disertai dengan intervensi

psikososial bagi pasien ketergantungan opioida sesuai kriteria diagnostic Pedoman

Penggolongan dan Diagnostik Gangguan Jiwa ke-III (PPDGJ-III). (Menteri

Kesehatan RI, 2013)

Kriteria pasien yang memenuhi syarat untuk diberikan pelayanan PTRM

yaitu meliputi memenuhi kriteria Pedoman Penggolongan dan Diagnosis

Gangguan Jiwa di Indonesia III (PPDGJ III) untuk ketergantungan opioid; berusia

sekurang-kurangnya 18 tahun; dapat datang ke unit layanan setiap hari hingga

mencapai dosis stabil; dapat datang secara teratur ke unit layanan sebagaimana

jadwal yang ditetapkan tim PTRM berdasarkan kondisi klinis setelah dosis stabil

tercapai; dan tidak mengalami gangguan fisik dan mental yang berat yang

mengganggu kehadiran ke unit layanan dan/atau mengganggu tingkat kepatuhan

terapi. Pelayanan PTRM meliputi asesmen, pemberian metadon, pemeriksaan

penunjang, konseling, dan intervensi psikososial lainnya. (Menteri Kesehatan RI,

2013)

Kegiatan PTRM sudah dilaksanakan sejak tahun 2009 di Puskesmas

Gedongtengen. Puskesmas Gedongtengen merupakan satelit/unit layanan PTRM

51
dibawah Rumah Sakit Pengampu RSUP Dr. Sardjito. Hingga saat ini ada 11

pasien yang mendapat layanan PTRM di Puskesmas Gedongtengen. Dalam

pemberian PTRM terdapat langkah-langkah yang dilakukan yaitu :

a) Individu yang akan menerima layanan PTRM datang ke Puskesmas

Gedongtengen

b) Pasien akan diasesmen oleh dokter yang berada di Puskesmas

Gedongtengen untuk memnetukan apakah layak atau tidak untuk

menerima PTRM, proses asesmen ini dapat berlangsung cukup lama

sebab banyak aspek yang perlu dinilai, terutama untuk komitmen dari

pasien untuk datang terus menerus ke Puskesmas Gedongtengen untuk

menerima PTRM

c) Jika pasien sudah lolos asesmen, maka akan menerima metadon

dengan dosis awal 15 – 30 mg. Waktu paro metadon yaitu 24 jam

sehingga pemberian metadon dengan frekuensi satu kali sehari.

Pemberian metadon kepada pasien menggunakan resep yang dituliskan

oleh dokter

d) Dari dosis awal 15 – 30 mg per hari akan ditingkatkan perlahan hingga

mencapai dosis stabil dimana pasien tidak mengalami sakau. Setiap

individu memiliki dosis stabil yang berbeda-beda serta waktu untuk

mencapai dosis stabil yang berbeda-beda

Pasien yang mengikuti PTRM di Puskesmas Gedongtengen sudah

mencapai dosis stabil dan terdapat beberapa yang sudah masuk ke tahap

tappering-off dosis, karena semua pasien mengikuti PTRM dengan tertib dan

52
disiplin, maka tim PTRM di Puskesmas Gedongtengen memberikan penghargaan

atau reward berupa keringanan dimana seharusnya pasien datang setiap hari ke

Puskesmas Gedongtengen untuk meminum metadon didepan petugas, namun

menjadi lebih ringan yaitu hanya hari Senin dan Kamis saja pasien datang ke

Puskesmas Gedongtengen. Untuk hari Senin, maka akan diberikan 3 botol,

dimana botol pertama akan diminum langsung di Puskesmas, sedangakan 2 botol

lainnya untuk diminum hari Selasa dan Rabu, sedangkan pada hari Kamis maka

pasien akan menerima 4 botol, dimana 1 botol akan diminum di Puskesmas

sedangkan 3 botol lainnya untuk diminum hari Jumat, Sabtu, dan Minggu.

Metadon secara visual berwarna bening dan memiliki rasa pahit, sehingga

dalam pemberiannya akan diberi campuran sirup serta disediakan permen untuk

menghilangkan rasa pahit. Sediaan metadon yaitu 10 mg/ml, sehingga jumlah

mililiter yang diambil disesuaikan dengan dosis pasien. Tappering-off dosis dapat

dilakukan maksimal 10% dari dosis sebelumnya setiap minimal 2 minggu. Peran

apoteker dalam PTRM yaitu berkomunikasi dengan pasien sebab pasien PTRM

lebih sering bertemu dengan apoteker (setiap hari senin dan kamis akan bertemu),

sehingga komunikasi merupakan hal penting yang harus dijaga. Selain itu,

apoteker juga menjadi supervisi dalam penyiapan metadon untuk diberikan ke

pasien serta membuat laporan pemakaian metadon. Laporan metadon akan ditutup

buku pada tanggal 25, laporan metadon tersebut meliputi nama pasien dan jumlah

mililiter yang dibawa oleh pasien. Laporan dibuat pada tanggal 26 setiap bulannya

untuk kemudian diserahkan ke Rumah Sakit Sardjito Yogyakarta.

53
2) Pelayanan Obat Antiretroviral

Pengobatan antiretroviral merupakan bagian dari pengobatan HIV dan

AIDS untuk mengurangi risiko penularan HIV, menghambat perburukan infeksi

oportunistik, meningkatkan kualitas hidup penderita HIV, dan menurunkan

jumlah virus (viral load) dalam darah sampai tidak terdeteksi (Menteri Kesehatan

RI, 2014).

Jumlah pasien yang menerima obat antiretroviral di Puskesmas

Gedongtengen sampai saat ini berjumlah 320 pasien. Peran apoteker dalam

pelayanan obat antiretroviral terutama untuk monitoring kepatuhan dan

monitoring efektivitas serta efek samping obat dengan rutin menanyakan keluhan,

kendala, atau masalah yang dialami pasien selama meminum obat. Apoteker juga

bertanggungjawab untuk membuat laporan, laporan yang dibuat untuk terapi

antiretroviral dibuat secara online melalui SIHA atau Sistem Informasi HIV-

AIDS.

54
BAB III

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

1. Kegiatan pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai di

Puskesmas Gedongtengen yang telah dilakukan adalah perencanaan dan

permintaan, penerimaan, penyimpanan dan pendistribusian obat, pengendalian

obat, pencatatan dan pelaporan, monitoring dan evaluasi pengelolaan obat.

Kegiatan tersebut sesuai dengan standar pelayanan kefarmasian yang diatur

dalam Peraturan Menteri Kesehatan No 74 tahun 2016.

2. Kegiatan pelayanan farmasi klinis di Puskesmas Gedongtengen diantaranya

pelayanan kefarmasian rawat jalan, pengkajian dan pelayanan resep, PIO,

konseling, pemantauan dan pelaporan ESO, dan evaluasi penggunaan obat

yang rasional. Kegiatan tersebut sesuai dengan standar pelayanan kefarmasian

yang diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan No 74 tahun 2016, sementara

kegiatan ronde/visite pasien tidak dilakukan karena Puskesmas Gedongtengen

bukan merupakan Puskesmas Rawat Inap.

B. Saran

1. Bagi Program Studi Profesi Apoteker UGM, diharapkan jangka waktu yang

digunakan untuk melaksanakan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di

Puskesmas diperpanjang agar mendapatkan ilmu yang lebih luas dan banyak.

2. Bagi bagian Farmasi Puskesmas Gedongtengen, diharapkan lebih

mempertimbangkan lagi dalam skrining resep secara klinis, dengan membuat

pedoman interaksi obat, efek samping dan kontraindikasi pada obat-obatan

55
yang sering digunakan di Puskesmas serta untuk isi etiket sebaiknya ditambah

dalam hal penyimpanan dan waktu kadaluwarsa/waktu yang masih bisa

digunakan setelah kemasan dibuka (BUD).

56
DAFTAR PUSTAKA

Dirjen Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan, 2010, Materi Pelatihan Manajemen
Kefarmasian di Puskesmas, Direktorat Jenderal Bina Kefarmasian dan
Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.
Menteri Kesehatan RI, 2013, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 57 Tahun 2013 tentang Pedoman Penyelenggaraan Terapi
Rumatan Metadon, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.
Menteri Kesehatan RI, 2014, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 87 Tahun 2014
tentang Pedoman Pengobatan Antiretroviral, Kementerian Kesehatan
Republik Indonesia, Jakarta.
Menteri Kesehatan RI, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 74 Tahun 2016
tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas, Kementerian
Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.

57
LAMPIRAN

Lampiran 1. Lemari gudang sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai (BMHP)

58
Lampiran 2. Lemari Metadon

59
Lampiran 3. Lemari Arsip

60
Lampiran 4. Lemari Penyimpanan Obat (Ruang peracikan)

61
Lampiran 5. Meja Peracikan

62
Lampiran 6. Etiket di Puskesmas Gedongtengen

63
Lampiran 7. Pelayanan Informasi Obat

64
Lampiran 8.Kegiatan Konseling

65
Lampiran 9. Formulir PIO

66
Lampiran 10. Formulir Konseling

67
Lampiran 11. Denah gudang unit farmasi Puskesmas Gedongtengen

68
Lampiran 12. Denah ruang peracikan, penyiapan dan pemberian obat di unit
farmasi Puskesmas Gedongtengen

Galon
Air Kulkas

69
Lampiran 13. Leaflet untuk kegiatan PIO

70
Lampiran 14. Daftar Hadir kegiatan PIO

71
Lampiran 15. Laporan POR ISPA Non-Pneumonia
FORM-POR. 1
FORMULIR PELAPORAN INDIKATOR PERESEPAN ISPA NON PNEUMONIA

Puskesmas : Gedongtengen
Kabupaten : Kota Yogyakarta Bulan : Februari
Propinsi : DIY Yogyakarta Tahun : 2019

Lama Sesuai
Jumlah Item Antibiotik
Tgl No. Nama Umur Nama Obat Dosis Obat Pemakaian Pedoman
Obat Ya/Tidak
(hari) Ya/Tidak
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) ( 10 )
a. Alpara 3x1/2 4
01/02/2019 1 AN ADH 9 2 Tidak Ya
b. Vitamin B Kompleks 1x1 5
a. Ambroxol 3x1 4
b. Amoxicillin 3x1 5
01/02/2019 2 BP A 42 5 IYA c. Cetirizine 1x1 6 Tidak
d. Methylprednisolon 2x1 3
e. Becefort 1x1 3
a. Alpara 3x1 2
01/02/2019 3 IB EPH 14 2 Tidak Ya
b. Vitamin B Kompleks 1x1 5
a. Alpara 3x1 2
02/02/2019 4 AN ASB 10 2 Tidak Ya
b. Vitamin B Kompleks 1x1 5
a. Alpara 3x1 4
02/02/2019 5 IB RA 36 3 IYA b. Amoxicillin 3x1 5 Tidak
c. Pehavral 1x1 2
a. Eflin 3x1 4
b. Acetylcysteine 3x1 4
02/02/2019 6 BP PUW 30 4 Tidak Ya
c. Dexamethason 2x1 3
d. Becefort 1x1 3
a. Alpara 1X1 5
04/02/2019 7 BP MUR 32 2 Tidak Ya
b. Vitamin B Kompleks 1X1 6
a. Alpara 3X1 4
04/02/2019 8 BP MUL 42 2 Tidak Ya
b. Pehavral 1X1 5
a. Alpara 3X1 4
06/02/2019 9 BP YH 47 3 Tidak b. Methyl Ergometrine Maleate 2X1 3 Ya
c. Vitamin B Kompleks 2X1 3
a. Gliseril Guaiacolat 3x1 4
06/02/2019 10 AN SBA 4 4 Tidak b. Klorfeniramin Maleat 3x1 4 Ya
c. Parasetamol Sirup 3x5 cc 4
d. Vitamin B Kompleks 3x1 4
a. Alpara 3X1 4
06/02/2019 11 SDR ACC 18 3 Tidak b. Methylprednisolon 2X1 3 Ya
c. Vitamin B Kompleks 1x1 6
a. Parasetamol Sirup 3X1 4
06/02/2019 12 AN SBK 10 BLN 3 Tidak b. Klorfeniramin Maleat (CTM) 3X1 4 Ya
c. Pyridoxine (Vit B6) 3X1 4
a. Parasetamol 3X1 4
07/02/2019 13 BP IAP 35 2 Tidak Ya
b. Becefort 1X1 3
a. Alpara 3X1 4
07/02/2019 14 IB K 56 3 Tidak b. Methylprednisolon 2X1 3 Ya
c. Becefort 1X1 3
a. Alpara 3X1 4
09/02/2019 15 BP HJ 55 3 Tidak b. Meloxicam 2X1 3 Ya
c. Pehavra 1X1 6
a. Eflin 3X1 4
09/02/2019 16 IB SUM 59 3 Tidak b. Parasetamol 3X1 4 Ya
c. Becefort 1X1 5
46 2
Total Item Obat A B
Obat/Lembar A/N 2.875
N=16
Persentase AB B / N x 100 % 13%

Petugas,

Sani Nur Baeti, S.Farm. Apt.


NIP. 19880507 201101 2002

72
Lampiran 16. Laporan POR Diare Non Spesifik
FORM-POR. 2
FORMULIR PELAPORAN INDIKATOR PERESEPAN DIARE NON SPESIFIK

Puskesmas : Gedongtengen
Kabupaten : Kota Yogyakarta Bulan : Februari
Propinsi : DIY Yogyakarta Tahun : 2019

Lama Sesuai
Jumlah Item Antibiotik
Tgl No. Nama Umur Nama Obat Dosis Pemakaian Pedoman
Obat Ya/Tidak
(hari) Ya/Tidak
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (8) (9) ( 10 ) ( 11 )
a. Attapulgite 2x1 5
01/02/2019 1 AA 18 3 Tidak b. Garam oralit 2x1 2 YA
c. Antasida DOEN kombinasi 3x1 3
a. Garam oralit 2x1 2
04/02/2019 2 TM 51 3 Tidak b. Meloxicam 2x1 3 YA
c. Attapulgit 2x2 2
a. Parasetamol 3x1/2 4
04/02/2019 3 VL 12 3 Tidak b. Zinc 1x1 10 YA
c. Antasida DOEN sirup 3x1 4
a. Diazepam 3x1 3
04/02/2019 4 HP 17 3 Tidak b. Domperidon 3x1 3 YA
c. Piridoksin 3x1 3
a. Parasetamol 3x1 3
b. Garam oralit 2x1 3
04/02/2019 5 A 30 4 Tidak YA
c. Antasida DOEN Kombinasi 3x1 3
d. Ranitidin 2x1 3
a. Attapulgite 3x1 3
06/02/2019 6 S 69 3 Tidak b. Garam oralit sprn sprn YA
c. Ranitidin 2x1 3
a. Metronidazol 250 mg 3x1 3
b. Piridoksin 2x1 3
06/02/2019 7 ASY 6 4 Ya Tidak
c. Ranitidin 2x1 3
d. Zinc 1x1 10
a. Garam oralit 2x1/2 4
07/02/2019 8 MRK 0.75 3 Tidak b. Parasetamol 3x1 4 YA
c. Zinc 1x1 10
a. Parasetamol 3x3/4 3
b. Garam oralit 1x1 5
11/02/2019 9 AN 0.9 5 Tidak c. Zinc 1x1 10 YA
d. Piridoksin 3x1 3
e. Attapulgit 3x1 3
a. Ringer Laktat Infus i.v i.v
b. Ranitidin Inj 25mg/ml i.v i.v
c. Metronidazol 500 mg 3x1 3
11/02/2019 10 M 59 7 Ya d. Attapulgit 3x1 3 Tidak
e. Antasida DOEN Kombinasi 3x1 3
f. Parasetamol 3x1 3
g. Garam oralit sprn sprn
a. Attapulgite 3x1 2
12/02/2019 11 AN 12 3 Tidak b. Garam oralit 1x1 5 YA
c. Piridoksin 3x1 3
a. Antasida DOEN sirup 3x1 4
b. Parasetamol 3x1/2 3
13/02/2019 12 CAK 7 4 Tidak YA
c. Zinc 1x1 10
d. Garam Oralit 1x1 3
45 2
Total Item Obat A B
N=12 Obat/Lembar A/N 3.75
Persentase AB 16.67 B / N x 100 %
Petugas,

Sani Nur Baeti, S.Farm. Apt.


NIP. 19880507 201101 2002

73
Lampiran 17.Laporan POR Myalgia
FORM-POR. 3
FORMULIR PELAPORAN INDIKATOR PERESEPAN MYALGIA

Puskesmas : Gedongtengen
Kabupaten : Kota Yogyakarta Bulan : Februari
Propinsi : DIY Yogyakarta Tahun : 2019

Lama Sesuai
Jumlah Injeksi
Tgl No. Nama Umur Nama Obat Dosis Pemakaian Pedoman
Item Obat Ya/Tidak
(hari) Ya/Tidak
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (8) ( 9) ( 10 ) ( 11 )
a. Bioneuron 1x1 6
01/02/2019 1 H 53 3 Tidak b. Methylprednisolon 2x1 2 Ya
c. Natrium diklofenak 2x1 5
a. Bioneuron 1x1 6
01/02/2019 2 D 65 3 Tidak b. Ibuprofen 2x1 3 Ya
c. Kalsium laktat 2x1 3
a. Natrium dikofenak 2x1 3
01/02/2019 3 AIT 39 2 Tidak Ya
b. Bioneuron 1x1 5
a. Bioneuron 1x1 4
02/02/2019 4 ASH 65 3 Tidak b. Ibuprofen 2x1 3 Ya
c. Kalsium laktat 1x1 4
a. Meloxicam 2x1 3
06/02/2019 5 YPS 38 2 Tidak Ya
b. Bioneuron 1x1 4
a. Meloxicam 2x1 3
06/02/2019 6 S 58 3 Tidak b. Methylprednisolon 2x1 3 Ya
c. Bioneuron 1x1 3
a. Bioron 1x1 3
07/02/2019 7 HW 46 2 Tidak Ya
b. Meloxicam 2x1 3
a. Simvastatin 1x1 15
b. Meloxicam 2x1 3
08/02/2019 8 AS 70 4 Tidak Ya
c. Ranitidin 2x1 3
d. Bioron 1x1 3
a. Meloxicam 2x1 3
09/02/2019 9 DW 43 2 Tidak Ya
b. Kalsium laktat 1x1 5
a. Bioron 1x1 3
11/02/2019 10 DP 16 3 Tidak b. Kalsium laktat 1x1 4 Ya
c. Meloxicam 2x1 3
a. Kalsium laktat 2x1 3
b. Natrium diklofenak 2x1 3
11/02/2019 11 SA 69 4 Tidak Ya
c. Amoxicillin 3x1 5
d. Parasetamol 3x1 3
a. Meloxicam 2x1 3
11/02/2019 12 BMF 64 2 Tidak Ya
b. Kalsium laktat 1x1 5
a. Bioneuron 1x1 3
b. Gliseril Guaiacolat 3x1 3
11/02/2019 13 M 47 5 Tidak c. Kalsium laktat 2x1 3 Ya
d. Klorfeniramin maleat 2x1 3
e. Natrium diklofenak 2x1 3
a. Meloxicam 2x1 3
11/02/2019 14 D 63 2 Tidak Ya
b. Kalsium laktat 1x1 5
a. Meloxicam 2x1 3
13/02/2019 15 SS 51 3 Tidak b. Parasetamol 3x1 3 Ya
c. Sianokobalamin 1x1 3
43 0
Total Item Obat A B
N= 15 Rerata A/N 2.867
Persentase Injeksi 0% B / N x 100 %

Petugas,

Sani Nur Baeti, S.Farm. Apt.


NIP. 19880507 201101 2002

74
Lampiran 18. Tugas Identifikasi Potensi ESO

Mutia Ulinur
18/436040/FA/10030

Identifikasi Potensi Efek Samping Obat

Periode : 8 Februari 2019 - 8 Februari 2019


Kode
No Nama Potensi Efek samping obat
Obat
Hepatitis, Steven-Johnson
1 '5079 Nevirapine
syndrome, hipersensitivitas

2 '5096 Zidovudine + Lamivudin Mual, muntah

3 '5437 Parasetamol Mual, muntah, konstipasi

4 '5108 Amoxicillin Diare, mual, rash pada kulit

Sakit kepala, edema, rash,


5 '5031 Amlodipin
lemah

Mual, muntah, diare, nyeri


6 '5391 Metformin perut & kehilangan nafsu
makan

Sakit kepala, diare, mual,


7 '5095 Tenofovir+Lamivudin+Efavirenz
rash

Sakit kepala, mual, lemah,


8 '5074 Lamivudin infeksi saluran nafas, nyeri
perut, batuk

Hipokalemia, hiponatremia
9 '5171 Furosemid
(sering BAK), gout

10 '5361 Klorfeniramin Maleat (CTM) Mengantuk

11 '5515 Vitamin B Kompleks Reaksi alergi

12 '5111 Antasida DOEN Konstipasi, diare

13 '5136 Betahistin Mesilat Ruam kulit, mual, muntah

14 '5011 Ranitidin Konstipasi, sakit kepala

Hiperkalemia, hiponatremia
15 '5027 Spironolakton
mual, lemas

75
I Gede Angga Maha Diputra

18/436006/FA/11935

Identifikasi Potensi Efek Samping Obat

Periode : 8 Februari 2019 - 8 Februari 2019


Kode
No Nama Potensi Efek samping obat
Obat
Kalsium Laktat 500-
1 '5341 -
mg
2 '5389 Meloxicam 7.5-mg Gangguan Gastrointestinal/Perut
Alpara (PCT,
phenylpropanolamine
3 '5002 HCL, CTM, CTM menyebabkan mengantuk
dextomethorphan
HBr)
Gliseril Guaiacolat
4 '5178 -
100-mg
5 '5037 Risperidone 2-mg Mengantuk
6 '5163 Fenobarbital 30-mg Pusing, mengantuk
7 '5030 Paratusin CTM menyebabkan mengantuk
8 '5140 Captopril 25-mg Batuk kering
9 '5073 Cetirizine 10-mg Mengantuk
Hydrochlorothiazide
10 '5184 Sering buang air kecil
(HCT) 25-mg
11 '5049 Bioron -
Pusing, susah tidur, gangguan
12 '5057 Bisoprolol 5-mg
denyut jantung
13 '5472 Simvastatin 10-mg -
Tenovofir DF 300-
14 '5090 -
mg
Efavirenz (EFV)
15 '5078 -
600-mg

76
Lampiran 19. Tugas Skrining Resep

Mutia Ulinur

18/436040/FA/11969

PENGKAJIAN RESEP

Resep

R/ Bisoprolol 5 mg No.XV
S1-0-0
R/ Glimepirid 2 mg No. XV
S1-0-0
R/Metformin No.XXX
S2ddtab1
R/ Bioron No. III
S1ddtab1
Pro : Ny. YL (49 th)

Perhitungan Dosis

Dosis
Dosis Lazim Dosis Keterangan
Nama Obat Rekomendasi Aturan Pakai
(Menurut dalam Unde
Over Sesuai
Literatur) Resep r
Bisoprolol 2,5 – 5 5 Obat rutin tensi 1 kali sehari (pagi, 1 jam sebelum

mg/hari mg/hari sarapan)

77
Glimepirid 1 – 4 mg/hari 2  Obat rutin DM 1 kali sehari (pagi, 15 menit sebelum
mg/hari sarapan)
Metformin 500 mg; 2 kali 500 mg;  Obat rutin DM 2 kali sehari (diminum sawaktu makan)
sehari 2 kali
sehari
Bioron 1x/hari 1x/hari  Vitamin Diminum 1 kali sehari, setelah makan

Pengkajian Resep

Masalah
Kelengkapan Resep Keterangan
Ada Tidak
a. Skrining Administratif 
b. Skrining Farmasetis 
c. Skrining Klinis 

KIE Kepada Pasien dan Monitoring

1. Dijelaskan mengenai informasi obat meliputi nama obat, indikasi, aturan pakai.
Bisoprolol untuk obat penurun tekanan darah, digunakan 1 kali sehari saat pagi hari satu jam sebelum sarapan; Glimepirid
untuk obat penurun gula darah, digunakan 1 kali sehari saat pagi 15 menit sebelum sarapan; Metformin untuk obat penurun
gula darah, digunakan 2 kali sehari sewaktu makan; dan bioron sebagai vitamin digunakan 1 kali sehari setelah makan.
2. Diberitahukan mengenai efek samping dari obat rutin DM (glimepiride & metformin) yaitu ketika kondisi pasien lemas,
keringat dingin (hipoglikemia) disarankan untuk minum the manis atau makan permen
3. Diberikan informasi mengenai saran non farmakologi mengenai pola hidup (perbanyak olahraga dan menjaga pola makan)
4. Monitoring tekanan darah pasien, kadar gula darah pasien serta keluhan yang dialami pasien untuk mengetahui efektivitas
penggunaan obat hipertensi dan DM.

78
I Gede Angga Maha Diputra

18/436006/FA/11935

PENGKAJIAN RESEP

Resep

R/ amoxicilin 500 mg xv
s 3 dd 1
R/ dexamethason 0,5 vi
s 2 dd 1
R/ Paracetamol 500 mg xv
s 2 dd 1

Pro Tn K (69 thn)

Perhitungan dosis

Dosis
Dosis lazim menurut
No Nama obat Keterangan Rekomendasi Aturan pakai
literatur Dosis dalam resep
under over Sesuai
3x sehari (tiap
250 mg- 500 mg tiap 8 jam 8 jam),
1 Amoxicilin (DIH 7th Ed) 500 mg tiap 8 jam v dihabiskan

79
Monitoring
efek terapi obat
2x sehari (tiap
dan
v 12 jam), bila
0,75 mg- 0,9 mg/hari, pemantauan
radang
dibagi dalam 2-4 dosis bila terjadi
2 Dexamethason (DIH 7th Ed) 0,5 mg tiap 12 jam gejala toksisitas
325-650 tiap 4-6 jam atau 2x sehari (tiap
1000 mg 3-4 x sehari, tidak 12 jam), bila
v
lebih dari 4 gram/hari 500 mg tiap 12 demam atau
3 Parasetamol (DIH 7th Ed) jam nyeri

Pengkajian resep

Kelengkapan resep Masalah


ada tidak Keterangan
Skrining administrative v
Skrining farmasetis v
Skrining klinis v dosis kurang

Rekomedasi pengatasan masalah dalam resep

Monitoring efek terapi obat dan pemantauan bila terjadi gejala toksisitas

80
KIE kepada pasien dan monitoring

1. Dijelaskan Amoksisilin sebagai antibiotik diminum 3x sehari (tiap 8 jam), obat antibiotik diminum hingga
habis untuk mencegah kekebalan bakteri
2. Dijelaskan Deksametason sebagai obat radang diminum 2x sehari (tiap 12 jam), obat diminum bila radang,
pemakaian obat dapat dihentikan bila keluhan sudah hilang
3. Dijelaskan Parasetamol sebagai obat demam atau nyeri diminum 2x sehari (tiap 12 jam), obat diminum bila
demam atau nyeri, pemakaian obat dapat dihentikan bila keluhan sudah hilang
4. Pasien disarankan untuk beristirahat cukup serta menjaga pola makan seimbang

81