Anda di halaman 1dari 9

1

DISTOSIA PERSALINAN

1. Konsep dasar penyakit


Defenisi

Distosia adalah persalinan yang panjang, sulit atau abnormal yang timbul akibat
berbagai kondisi yang berhubungan dengan lima factor persalinan. (Bobak, 2004 : 784).
Distosia adalah persalinan yang sulit.
Distosia adalah Kesulitan dalam jalannya persalinan. (Rustam Mukhtar, 1994).
2.Etiologi
Distosia dapat disebabkan oleh :
1. Kelainan tenaga/ power
2. Kelainan jalan lahir/ passage
3. Kelainan letak dan bentuk janin/ passager
3. Patofisiologi
S e t e l a h k e l a h i r a n k e p a l a , a k a n t e r j a d i p u t a r a n p a k s i l u a r ya n g
m e n ye b a b k a n kepala berada pada sumbu normal dengan tulang belakang bahu pada
umumnya akanberada pada sumbu miring (oblique) di bawah ramus pubis. Dorongan pada
saat ibu mengeran akan meyebabkan bahu depan (anterior) berada di bawah
pubis, bila bahu g a g a l untuk mengadakan putaran menyesuaikan
dengan sumbu m i r i n g d a n t e t a p berada pada posisi anteroposterior, pada bayi
yang besar akan terjadi benturan bahudepan terhadap simfisis sehingga bahu tidak bisa lahir
mengikuti kepala.
4. Prognosis
 kompresi tali pusat
 kerusakan pleksus brakhialis
 erb-duchene palsy
 paralisis klumpke
 patah tulang
 fraktur klavikula
 fraktur humerus
 asfiksia janin
 kematian bayi
5. Manifestasi Klinis
a. Ibu : Gelisah
Letih
2

Suhu tubuh meningkat


Nadi dan pernafasan cepat
Edem pada vulva dan servik
Bisa jadi ketuban berbau
b. Janin
DJJ cepat dan tidak terat

6. Komplikasi
KOMPLIKASI DISTOSIA
Komplikasi Maternal
· Perdarahan pasca persalinan

· Fistula Rectovaginal

· Simfisiolisis atau diathesis, dengan atau tanpa “transient femoral neuropathy”

· Robekan perineum derajat III atau IV

· Rupture Uteri

Komplikasi Fetal
· Brachial plexus palsy

· Fraktura Clavicle

· Kematian janin

· Hipoksia janin , dengan atau tanpa kerusakan neurololgis permanen

· Fraktura humerus

Prediksi dan pencegahan Distosia Bahu


Meskipun ada sejumlah faktor resiko yang sudah diketahui, prediksi secara individual
sebelum distosia bahu terjadi adalah suatu hal yang tidak mungkin.
Faktor resiko:
Kelainan bentuk panggul, diabetes gestasional, kehamilan postmature, riwayat
persalinan dengan distosia bahu dan ibu yang pendek.
3

1. Maternal
· Kelainan anatomi panggul

· Diabetes Gestational

· Kehamilan postmatur

· Riwayat distosia bahu

· Tubuh ibu pendek

2. Fetal
· Dugaan macrosomia

3. Masalah persalinan
· Assisted vaginal delivery (forceps atau vacum)

· “Protracted active phase” pada kala I persalinan

· “Protracted” pada kala II persalinan

Distosia bahu sering terjadi pada persalinan dengan tindakan cunam tengah atau pada
gangguan persalinan kala I dan atau kala II yang memanjang.
Ginsberg dan Moisidis (2001) : distosia bahu yang berulang terjadi pada 17% pasien.
Rekomendasi dari American College of Obstetricians and Gynecologist (2002) untuk
penatalaksanaan pasien dengan riwayat distosia bahu pada persalinan yang lalu:
1. Perlu dilakukan evaluasi cermat terhadap perkiraan berat janin, usia kehamilan, intoleransi
glukosa maternal dan tingkatan cedera janin pada kehamilan sebelumnya.

2. Keuntungan dan kerugian untuk dilakukannya tindakan SC harus dibahas secara baik dengan
pasien dan keluarganya.

American College Of Obstetricians and Gynecologist (2002) : Penelitian yang dilakukan


dengan metode evidence based menyimpulkan bahwa :
1. Sebagian besar kasus distosia bahu tidak dapat diramalkan atau dicegah.

2. Tindakan SC yang dilakukan pada semua pasien yang diduga mengandung janin makrosomia
adalah sikap yang berlebihan, kecuali bila sudah diduga adanya kehamilan yang melebihi 5000
gram atau dugaan berat badan janin yang dikandung oleh penderita diabetes lebih dari 4500
gram.
4

7. Pemeriksaan Diagnostik

1. Palpasi dan Balotemen: Leopold I : teraba kepala (balotemen) di fundus uteri


2. Vaginal Toucher : teraba bokong yang lunak dan iregular
3. X-ray : Dapat membedakan dengan presentasi kepala dan pemeriksaan ini penting untuk
menentukan jenis presentasi sungsang dan jumlah kehamilan serta adanya kelainan kongenital
lain
4. Ultrasonografi: Pemeriksaan USG yang dilakukan oleh operatorberpengalaman dapat
menentukan :
1. Presentasi janin
2. Ukuran
3. Jumlah kehamilan
4. Lokasi plasenta
5. Jumlah cairan amnion
6. Malformasi jaringan lunak atau tulang janin
8. Penatalaksanaan
Prinsip Umum :
a. Bebaskan setiap kompresi tali pusat
b. Perbaiki aliran darah uteroplasenter
c. Menilai apakah persalinan dapat berlangsung normal atau kelahiran segera
merupakan indikasi. Rencana kelahiran (pervaginam atau perabdominam)
didasarkan pada fakjtor-faktor etiologi, kondisi janin, riwayat obstetric pasien dan
jalannya persalinan.
Penatalaksanaan Khusus:
a. Posisikan ibu dalam keadaan miring sebagai usaha untuk membebaskan kompresi
aortokaval dan memperbaiki aliran darah balik, curah jantung dan aliran darah
uteroplasenter. Perubahan dalam posisi juga dapat membebaskan kompresi tali
pusat.
b. Oksigen diberikan melalui masker muka 6 liter permenit sebagai usaha untuk
meningkatkan pergantian oksigen fetomaternal.
c. Oksigen dihentikan, karena kontraksi uterus akan mengganggu curahan darah ke
ruang intervilli.
5

d. Hipotensi dikoreksi dengan infus intravena dekstrose 5 % dalam larutan laktat.


Transfusi darah dapat di indikasikan pada syok hemoragik.
e. Pemeriksaan pervaginam menyingkirkan prolaps tali pusat dan menentukan
perjalanan persalinan.
f. Pengisapan mekonium dari jalan napas bayi baru lahir mengurangi risiko aspirasi
mekoneum. Segera setelah kepala bayi lahir, hidung dan mulut dibersihkan dari
mekoneum dengan kateter pengisap. Segera setelah kelahiran, pita suara harus
dilihat dengan laringoskopi langsung sebagai usaha untuk menyingkirkan
mekoneum dengan pipa endotrakeal.
9. Pencegahan dan pengobatan
Penanganan Umum

- Nilai dengan segera keadaan umum ibu dan janin


- Lakukan penilaian kondisi janin : DJJ
- Kolaborasi dalam pemberian :
§ Infus RL dan larutan NaCL isotanik (IV)
§ Berikan analgesiaberupa tramandol/ peptidin 25 mg (IM) atau morvin 10 mg (IM)
- Perbaiki keadaan umum
§ Dukungan emosional dan perubahan posisi
§ Berikan cairan

Penanganan Khusus
1. Kelainan His
TD diukur tiap 4 jam
DJJ tiap 1/2 jam pada kala I dan tingkatkan pada kala II
Pemeriksaan dalam :
§ Infus RL 5% dan larutan NaCL isotonic (IV)
§ Berikan analgetik seperti petidin, morfin
§ Pemberian oksitosin untuk memperbaiki his
2. Kelainan janin
Pemeriksaan dalam
Pemeriksaan luar
6

MRI
Jika sampai kala II tidak ada kemajuan dapat dilakukan seksiosesaria baik primer pada awal
persalinan maupun sekunder pada akhir persalinan
3. Kelainan jalan lahir
Kalau konjungata vera <8 (pada VT terba promontorium) persalinan dengan SC

Asuhan Keperawatan Distosia Persalinan

PENGKAJIAN
1. Identitas Klien
2. Riwayat Kesehatan
a. RKD
Yang perlu dikaji pada klien, biasanya klien pernah mengalami distosia sebelumnya, biasanya
ada penyulit persalinan sebelumnya seperti hipertensi, anemia, panggul sempit, biasanya ada
riwayat DM, biasanya ada riwayat kembar dll.
b. RKS
Biasanya dalam kehamilan sekarang ada kelainan seperti : Kelainan letak janin (lintang, sunsang
dll) apa yang menjadi presentasi dll.
c. RKK
Apakah dalamkeluarga ada yang menderita penyakit kelainan darah, DM, eklamsi dan pre
eklamsi
3. Pemeriksaan Fisik
* Kepala, rambut tidak rontok, kulit kepala bersihtidak ada ketombe
* Mata
Biasanya konjungtiva anemis
* Thorak
Inpeksi pernafasan : Frekuensi, kedalam, jenis pernafasan, biasanya ada bagian paru yang
tertinggal saat pernafasan

* Abdomen
Kaji his (kekuatan, frekuensi, lama), biasanya his kurang semenjak awal persalinan atau
menurun saat persalinan, biasanya posisi, letak, presentasi dan sikap anak normal atau tidak, raba
fundus keras atau lembek, biasanya anak kembar/ tidak, lakukan perabaab pada simpisis
biasanya blas penuh/ tidak untuk mengetahui adanya distensi usus dan kandung kemih.
* Vulva dan Vagina
Lakukan VT : biasanya ketuban sudah pecah atau belum, edem pada vulva/ servik, biasanya
teraba promantorium, ada/ tidaknya kemajuan persalinan, biasanya teraba jaringan plasenta
untuk mengidentifikasi adanya plasenta previa
* Panggul
Lakukan pemeriksaan panggul luar, biasanya ada kelainan bentuk panggul dan kelainan tulang
belakang.
7

DIAGNOSA

1. Resiko tinggi kekurangan cairan


2. Gangguan rasa nyaman
3. Resiko tinggi cedera janin

INTERVENSI
Diagnosa keperawatan Intervensi Tujuan dan kriteria Rasional
hasil
1. Resiko tinggi pemberian cairan IV Rehidrasi cairan cairan IV
kekurangan cairan sesuai program pasien tercapai menggantikan
pengobatan. dalam proses cairan yang hilang
persalinan dalam tubuh.
2. Gangguan rasa Pimpin pasien dalam
nyaman teknik bernafas dan latihan Pengurangan rasa Rasional :
relaksasi nyeri yang dialami mengurangi rasa
selama proses tidak nyaman
persalinan
3.Resiko tinggi Melakukan manuver Berbaring
cedera janin Leopold untuk menentukan Cedera pada janin tranfersal atau
posis janin dan presentasi dapat dihindari presensasi bokong
memerlukan
kelahiran sesarea.
Abnormalitas lain
seperti presentasi
wajah, dagu, dan
posterior juga
dapat memerlukan
intervensi khusus
untuk mencegah
persalinan yang
lama

EVALUASI
1. Dx :resiko tinggi kekuangan cairan

-Rehidrasi cairan pasien tercapai dalam proses persalinan


2. Dx : gangguan rasa nyaman
8

- Pengurangan rasa nyeri yang dialami selama proses persalinan

3. Dx : resiko tinggi cedera janin

- Cedera pada janin dapat dihindari

PENYIMPANGAN KDM
DISTOSIA PERSALINAN

Kelainan Kelainan
tenaga/power Kelainan jalan
letak dan
lahir
bentuk janin

Kelelahan fisik
Panggul sempit Kegagalan bahu
segmen depan melipat kedalam
panggul

Hipermetabolis Ubun-ubun sulit


Penekanan bahu
me memutar kedepan
pada panggul
menuju vagina

Resiko tinggi Tekanan kepala


Resiko tinggi
kekurangan pada serviks
cedera janin
cairan

Nyeri selama
proses
persalinan

Gangguan rasa
nyaman
9

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Bari Saifuddin dkk.2002.Buku Panduan Praktis Pelayanan kesehatan Maternal


dan Neonatal. Yayasan Bina Pustaka: Jakarta

NEWPuri.2012. Distosia-FK-UNSRI.http:// NEWPuri


www.scribd.com/doc/18957141/. Diakses tanggal 07 04 2012 pukul 11:51:57 AM.

reni-rusniawati.2011.makalah-distosia.http://reni- rusniawati.blogspot.com.html.

Diakses pada tanggal 08 04 2013 pukul 14:22:32 AM