Anda di halaman 1dari 16

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Hipertensi yang diinduksi kehamilan merupakan penyebab utama morbiditas dan


mortalitas di negara berkembang dan mempersulit sekitar 6-8% kehamilan. Preeklamsia berat
menimbulkan dilema bagi ahli anestesi terutama dalam situasi darurat di mana kelahiran sesar
direncanakan untuk ibu melahirkan yang tidak diselidiki atau diselidiki sebagian. Artikel ini
bertujuan untuk meninjau literatur sehubungan dengan jenis anestesi untuk situasi seperti itu.
Pencarian literatur secara menyeluruh dilakukan pada PubMed, EMBASE, dan Google untuk
mengambil artikel.

Studi tentang ibu melahirkan dengan preeklampsia berat, menjalani operasi caesar,
dimasukkan dalam artikel ini. Ada semakin banyak bukti untuk mendukung penggunaan blok
subarachnoid dalam situasi seperti itu ketika jumlah trombosit> 80.000 mm3 . Stabilitas
hemodinamik yang lebih baik dengan penggunaan anestesi lokal dosis rendah bersama
dengan aditif dan hasil neonatal yang lebih baik telah ditemukan dengan penggunaan blok
subarachnoid bila dibandingkan dengan anestesi umum.

Gangguan hipertensi selama kehamilan dapat ada dalam empat bentuk yang berbeda -
hipertensi gestasional atau Hipertensi yang diinduksi kehamilan (PIH), hipertensi kronis,
hipertensi tidak terklasifikasi, dan eklampsia, yang diklasifikasikan oleh Masyarakat
Internasional untuk Studi Hipertensi (ISSHP).1 PIH merumitkan sekitar 6-8% kehamilan. Ini
adalah penyakit multiorgan dan diklasifikasikan sebagai PIH ringan atau PIH parah. PIH
parah didefinisikan sebagai adanya tekanan darah sistolik (SBP) ≥ 160 mmHg dan tekanan
darah diastolik (DBP) ≥ 110 mmHg, pada dua kesempatan terpisah 6 jam, terkait dengan
proteinuria> 5 g dalam 24 jam, dan dengan disertai kerusakan organ.

1.2 Tujuan

Mengetahui efektivitas pemberian anestesi dengan penggunaan blok subarachnoid


pada pasien yang menjalani section caesarean dengan terdapat hipertensi pada kehamilan
khususnya preeklamsia berat.
2

1.3 Manfaat
Jurnal ini diharapkan dapat berguna bagi pengembangan ilmu pengetahuan, terutama
terkait dengan peberian anestesi dengan penggunaan blok subarachnoid pada pasien yang
menjalani section caesarean dengan terdapat hipertensi pada kehamilan khususnya
preeklamsia berat. Jurnal ini diharapkan dapat memberi manfaat dan informasi penggunaan
blok subarachnoid pada pasien yang menjalani section caesarean dengan terdapat hipertensi
pada kehamilan khususnya preeklamsia berat.
Bagi penulis, diharapkan referat ini bermanfaat sebagai sarana untuk belajar berpikir
kritis dalam mengembangkan ilmu pengetahuan serta mengaplikasikan teori-teori yang
dipelajari terkait penggunaan blok subarachnoid pada pasien yang menjalani section
caesarean dengan terdapat hipertensi pada kehamilan khususnya preeklamsia berat.
3

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Patofisiologi

Dikatakan bahwa ada ketidakseimbangan fungsional antara vasodilator endogen


(prostacyclins PGI2 ) dan vasokonstriktor (tromboksan A2 ) yang mengarah ke vasospasme
arteriol. Ada vasokonstriksi intens yang menyebabkan hipoperfusi organ vital dan perubahan
hemodinamik.

Berbagai efek kardiovaskular (CVS) seperti tekanan darah (BP), penurunan tekanan
onkotik koloid, penurunan volume intravaskular, peningkatan resistensi vaskular sistemik,
hipertensi, dan keadaan hiperkoagulasi dapat hidup berdampingan. Efek buruk pada sistem
saraf pusat termasuk kebutaan kortikal, edema serebral, kejang dan kecelakaan
serebrovaskular.

Keterlibatan sistem ginjal dapat bermanifestasi sebagai proteinuria, penurunan aliran


darah ginjal dengan penurunan laju filtrasi glomerulus, peningkatan nitrogen urea darah, dan
kreatinin. Enzim hati yang meningkat dan penurunan kadar serum plasma kolinesterase
mencerminkan keterlibatan hati. Edema jalan nafas, edema paru, dan ketidaksesuaian perfusi
ventilasi dapat dikaitkan sebagai hasil dari keterlibatan sistem pernapasan. Hasil berefek
kepada janin sebagai konsekuensi dari insufisiensi uteroplasenta, solusio plasenta, hipoksia
janin kronis, retardasi pertumbuhan intrauterin (IUGR), dan persalinan prematur dan
persalinan.

Pengakhiran kehamilan mungkin diperlukan dalam bentuk induksi persalinan atau


operasi caesar (CS), yang mungkin merupakan prosedur yang direncanakan atau muncul.
Ahli anestesi muncul ketika persalinan sesar direncanakan. CS dapat diindikasikan baik untuk
kepentingan ibu atau janin. Indikasi maternal dapat berupa tekanan darah yang tidak
terkontrol, serviks yang tidak baik, induksi persalinan yang gagal, atau perdarahan sebelum
persalinan. Indikasi janin dapat berupa gawat janin atau IUGR.
4

2.2 Metode

Pencarian literatur yang menyeluruh dilakukan di mesin pencari Google, EMBASE,


dan Pubmed. Artikel-artikel yang membandingkan berbagai teknik anestesi untuk CS pada
ibu hamil dengan preeklamsia berat sampai tahun 2010 dimasukkan dalam penelitian ini.
Studi yang merefleksikan hasil hemodinamik dan neonatal dengan berbagai teknik
dimasukkan. Pedoman terbaru tentang penggunaan anestesi regional pada pasien yang
menggunakan terapi antikoagulan juga dipelajari. Studi pada preeklampsia ringan sampai
sedang dikeluarkan dari proses peninjauan.

2.3 Teknik Anestesi

Salah satu dari dua teknik yaitu anestesi umum (GA) atau blokade neuraxial sentral
(CNB) dapat digunakan untuk anestesi. GA sering dianggap tidak aman dalam praktik
kebidanan, terutama pada pasien PIH, karena jalan napas yang berpotensi sulit atau risiko
gagal intubasi,2 respons hipertensi terhadap laringoskopi dan intubasi, risiko pneumonitis
aspirasi, interaksi obat antara magnesium dan nondepolarisasi muscle relaxant (NDMRs)
yang mengarah pada peningkatan sensitivitas terhadap NDMRs,3 dan gangguan pasokan
darah.4

Anestesi regional sering dianggap sebagai pilihan yang lebih aman dalam situasi
seperti bahaya jalan nafas yang sulit terkait dengan kenaikan berat badan dan edema dapat
dihindari. Teknik anestesi harus dipilih secara bijaksana berdasarkan kondisi pasien masing-
masing.

2.4 Kekhawatiran pada Hipotensi yang Parah

Seringkali kekhawatiran hipotensi berat setelah blok subarachnoid (SAB)


menghalangi ahli anestesi memilih teknik ini pada pasien dengan preeklamsia berat.
Sejumlah penelitian telah dilakukan untuk menemukan efek hemodinamik anestesi regional
pada pasien dengan preeklampsia. Aya et al. mengamati bahwa risiko hipotensi hampir enam
kali lebih rendah pada pasien dengan preeklamsia berat daripada pada ibu nifas yang sehat.5
Penelitian lain, yang dilakukan pada 2005, mengaitkan hipotensi setelah SAB dengan faktor-
faktor terkait preeklampsia.6 menurut Dyer et al. menemukan bahwa pasien preeklampsia
5

memiliki kerentanan lebih rendah terhadap hipotensi dan mungkin lebih sedikit gangguan
curah jantung daripada ibu melahirkan yang sehat setelah SAB untuk CS.7

GA, serta anestesi regional, telah terbukti menjadi metode yang dapat diterima dan
aman untuk melakukan persalinan sesar di preeklampsia, jika langkah-langkah diambil untuk
memastikan pendekatan yang cermat terhadap kedua teknik.8 Hemodinamik yang sebanding
diamati dengan penggunaan SAB, GA, atau anestesi epidural (EA), pada pasien dengan PIH
parah.9,10 EA telah dilakukan ditemukan lebih unggul daripada GA karena dikaitkan dengan
respons stres hemodinamik dan neuroendokrin ibu yang lebih kecil.11 Ini mengurangi tekanan
arteri rata-rata (MAP) tanpa mengubah indeks jantung (CI), resistensi pembuluh darah perifer
(PVR), tekanan vena perifer (PVR), tekanan vena sentral (CVP), atau pulmonary capillary
wedge pressure (PCWP).12 Ini juga menawarkan keuntungan dari peningkatan aliran darah
intervillous asalkan preloading yang memadai dilakukan dan supine hypotension dihindari.12
EA secara tradisional dianggap lebih aman pada pasien dengan preeklampsia dibandingkan
dengan SAB karena tidak menghasilkan hipotensi mendadak. Namun, penelitian terbaru
menunjukkan bahwa pengurangan TD sebanding dengan salah satu dari kedua teknik
tersebut.13-17 Selain mempertahankan hemodinamik yang sebanding, SAB memiliki
keunggulan tambahan berupa kesederhanaan, onset yang lebih cepat, keandalan, dan
menghemat banyak biaya dan waktu.17 Baru-baru ini dalam sebuah penelitian observasional
prospektif pada 15 ibu hamil dengan preeklampsia berat, bahkan SAB telah terbukti
menghasilkan perubahan klinis yang tidak signifikan pada curah jantung.18 Perubahan
hemodinamik yang dihasilkan oleh SAB sebanding dengan yang terjadi pada GA pada
preeklampsia berat.19, 20
dan karenanya aliran darah uteroplasenta tidak diubah pada ibu
melahirkan yang menerima SAB.20

Opioid telah digunakan oleh beberapa pekerja sebagai aditif untuk anestesi lokal
untuk anestesi regional, sehingga mengurangi dosis anestesi lokal untuk CS. Stabilitas
hemodinamik yang lebih baik dengan anestesi yang memadai telah ditemukan dengan
penggunaan bupivacaine hiperbarik dosis rendah (7,5-12 mg dan serendah 6 mg, 0,5%) dan
opioid seperti fentanyl atau sufentanyl dibandingkan dengan dosis konvensional bupivacaine
hiperbarik (12,5 –13,5 mg, 0,5%).21,22 Ibu hamil dengan preeklamsia berat telah berhasil
dikelola menggunakan dosis ultra rendah dari bupivakain hiperbarik intratekal (3,75 mg,
0,5%) dengan fentanyl (25 ug ) atau morfin (100 μg) g) dan diencerkan dengan salin normal
untuk membuat volume hingga 3 ml dan 3 ml lidokain 1,5% diberikan melalui ruang
6

epidural. Hemodinamik stabil telah dilaporkan, meniadakan kebutuhan vasopresor dan


preload volume besar, meminimalkan risiko edema paru karena hidrasi berlebihan.23

Preloading dengan kristaloid atau koloid pada parturien normal yang menjalani SAB
untuk CS elektif tidak selalu terbukti efektif.24, 25
Preloading dan coloading masih
direkomendasikan pada pasien yang menerima SAB. Gugus tugas ASA merekomendasikan
preloading cairan intravena untuk mengurangi frekuensi hipotensi ibu pada pasien yang
menjalani CS di bawah SAB.26 Preloading adalah yang paling penting pada pasien PIH
karena terdapat hipovolemia dan vasospasme. Pasien semacam itu tidak memerlukan lebih
banyak volume preload daripada kontrol normotensif untuk mencegah hipotensi katastropik
di bawah SAB walaupun ada variasi pasien individu.5 Sekitar 10 ml / kg cairan harus
digunakan untuk memuatkan sebelum melahirkan ibu hamil selama 10–15 menit. pada saat
SAB.27

Ephedrine telah digunakan secara aman untuk mempertahankan tekanan darah karena
tekanan darahnya tidak mempengaruhi aliran darah uterus.28,29 Berends et al . telah
menyimpulkan bahwa penggunaan efedrin profilaksis adalah metode yang aman dan efektif
untuk pencegahan dan pengobatan hipotensi setelah teknik CSE.29 Dalam penelitian terbaru,
tingkat hipotensi dan kebutuhan vasopresor ditemukan serupa pada dua kelompok pasien.
diberikan SAB atau EA.14 Dalam penelitian prospektif, Sharwood-Smith et al .
menyimpulkan bahwa pasien dengan preeklamsia berat yang diberikan SAB membutuhkan
efedrin lebih sedikit dibandingkan dengan yang diberikan EA.30

Sebuah penelitian multicenter prospektif acak yang membandingkan efek


hemodinamik dari SAB dan EA untuk CS pada preeklampsia menunjukkan bahwa walaupun
kejadian hipotensi lebih sering pada SAB daripada pada kelompok EA (51% vs 23%), durasi
hipotensi yang signifikan (SBP) ≤ 100 mmHg) pendek (≤1 menit) pada kedua kelompok.
Hipotensi mudah diobati pada kedua kelompok dengan pemberian efedrin, meskipun
penggunaannya lebih pada kelompok SAB. Studi ini menyimpulkan bahwa SAB aman untuk
CS pada pasien dengan preeklamsia berat.15

Phenylepherine juga mengembalikan MAP tanpa meningkatkan cardiac output ibu.18


Chiu melakukan analisis retrospektif 5 tahun untuk CS untuk preeklampsia ringan hingga
sedang dan berat dan menemukan bahwa penurunan TD serupa dengan SAB dan EA.
Penggunaan cairan intravena dan efedrin juga sebanding pada kedua kelompok. Hasilnya
7

mendukung keamanan SAB pada wanita dengan preeklampsia.16 Fenilepherin dan efedrin
telah dibandingkan dalam sejumlah penelitian, yang menyimpulkan bahwa neonatus wanita
yang menerima fenilepherin memiliki nilai pH arteri umbilikalis yang lebih tinggi. 31 Sebuah
studi oleh Macarthur et al . menemukan bahwa meskipun resistensi arteri uterin dapat
meningkat dengan fenilepherin, konsumsi oksigen oleh janin tidak dan, oleh karena itu,
keseimbangan oksigen bersih lebih disukai dengan fenilepherin daripada dengan efedrin.32
Gugus tugas ASA merekomendasikan bahwa efedrin intravena dan ephedrine intravena.
phenylepherine adalah obat yang dapat diterima untuk mengobati hipotensi selama anestesi
neuraxial.26

2.5 Efek pada Hasil Neonatal

Hasil neonatal setelah berbagai teknik anestesi telah dipelajari oleh berbagai pekerja.
Skor APGAR neonatal dan penanda darah arteri umbilikalis merupakan prediktor hasil
neonatal. Telah ditunjukkan bahwa variabel-variabel ini tidak dipengaruhi oleh jenis anestesi.
Tidak ada perbedaan signifikan secara statistik yang ditemukan pada skor APGAR menit
pertama dan ke 5 dan penanda gas darah arteri umbilikalis (pH, PCO2 , HCO3) antara dua
kelompok pasien yang diberikan SAB atau GA.20 Penelitian lain cenderung berbeda dan
letakkan SAB pada platform superior ke GA. Skor APGAR telah ditemukan sedikit lebih
baik pada kelompok SAB dalam penelitian yang dilakukan oleh Van Bogaert et al .10
Penelitian lain yang mendukung SAB juga menunjukkan bahwa depresi neonatal sementara
yang terlihat setelah GA dapat dihindari dengan menggunakan SAB.11 Hasil neonatal dari
pasien dengan PIH untuk CS di bawah SAB dan EA telah ditemukan sebanding.16,30 Bahkan
penambahan fentanyl ke bupivacaine dosis rendah belum ditemukan mempengaruhi hasil
neonatal.22

2.6 Komplikasi

Jenis komplikasi yang terkait dengan SAB kurang serius dan mudah dikelola
dibandingkan dengan sifat yang lebih serius dalam GA yang bahkan dapat menyebabkan
kematian, mortalitas yang dilaporkan mencapai 4,3%.33 Komplikasi pasca operasi seperti
mual, muntah, dan hipertensi ditemukan lebih tinggi pada pasien yang menerima GA. Selain
itu, SAB tidak membuat ibu terpapar pada bahaya GA.20 Dalam penelitian observasional
retrospektif dari 54 kasus SAB, tidak ada komplikasi yang dilaporkan pada ibu dengan
preeklampsia dan janin mereka, sehingga membentuk keamanan teknik.34 Analisis
8

retrospektif pada durasi tinggal di rumah sakit dilakukan pada 1619 wanita yang menerima
GA (n = 582) atau anestesi neuraxial [ n = 614 untuk anestesi spinal dan epidural gabungan
(CSEA) dan n = 423 untuk EA]. Ditemukan bahwa anestesi neuraxial untuk CS dikaitkan
dengan durasi tinggal di rumah sakit yang lebih pendek dibandingkan dengan GA.35

2.7 Trombositopenia, Koagulopati dan Blok Subarachnoid

Kekhawatiran yang mengganggu saat menentukan jenis anestesi adalah adanya


trombositopenia. Fungsi trombosit juga bisa abnormal pada ibu melahirkan seperti itu, selain
penurunan jumlah trombosit. Jumlah trombosit berkurang 20% selama kehamilan normal.36
Ini, pada umumnya, bukan merupakan kontraindikasi untuk penempatan tulang belakang atau
epidural. Sekitar 0,5-1% pasien datang dengan jumlah trombosit <100,000 mm3.37 Risiko
keseluruhan untuk mengembangkan hematoma epidural atau spinal setelah blokade neuraxial
sentral adalah 1: 1,50,000 hingga 1: 2,20,000.38 Pasien dengan preeklampsia mungkin dengan
cepat mengubah jumlah trombosit dan penting bahwa jumlah trombosit serial diambil alih-
alih mengandalkan nilai tunggal.

Trombositopenia terlihat pada pasien preeklampsia dan ini dapat menjadi


kontraindikasi anestesi regional atau analgesia. Jumlah trombosit <1,00,000 mm3 juga bukan
merupakan kontraindikasi untuk EA seperti yang ditunjukkan oleh hasil tiga studi
retrospektif.37,39,40 Robson et al . merekomendasikan bahwa EA tidak boleh digunakan jika
jumlah trombosit di bawah 80 Χ 10 9
L1. 41
Beilin et al . melakukan survei dan menemukan
bahwa sebagian besar ahli anestesi akan melakukan epidural ketika jumlah trombosit adalah
-3
antara 80.000 hingga 1.00.000 mm . Namun, sedikit yang bersedia menempatkan kateter
epidural dalam jumlah di bawah 80.000 mm3.42 Waktu perdarahan bukan merupakan
indikator yang dapat diandalkan untuk kelainan pembekuan karena tidak mencerminkan
risiko perdarahan di tempat lain dan itu tidak diperpanjang sampai jumlah trombosit turun di
bawah 1.000.000 mm3.45,46 Thromboelastography (TEG) adalah ukuran yang lebih baik dari
fungsi trombosit karena mengukur semua fase koagulasi dan fibrinolisis.36 Orlikowsky et al .
melakukan penelitian yang membandingkan jumlah trombosit, parameter TEG, dan waktu
perdarahan pada ibu nifas yang sehat dan mereka yang mengalami preeklampsia. Ada
korelasi yang kuat antara jumlah trombosit dan TEG pada pasien trombositopenik.47 Aspirin
juga diketahui mengubah fungsi trombosit secara signifikan. Pasien preeklampsia juga dapat
9

menggunakan profilaksis aspirin bersamaan, yang telah terbukti secara signifikan


meningkatkan hasil ibu dan perinatal pada pasien tersebut.48

Riwayat memar yang mudah atau bukti petekie atau ekimosis harus mengingatkan
ahli anestesi, dan anestesi regional harus dihindari. Jumlah trombosit harus diperoleh. Nilai
tunggal mungkin tidak konklusif, tetapi jumlah trombosit yang menurun dengan cepat harus
menjadi sinyal merah. Ulasan oleh Vandermuelen et al . mengungkapkan 61 kasus hematoma
tulang belakang dimana 68% terjadi pada pasien dengan koagulopati dan 75% dari semua
kasus menerima EA daripada SAB. Dari kasus yang dilakukan dengan EA, 88%
memasukkan kateter epidural dan hampir 50% dari kasus ini mengembangkan hematoma
epidural setelah pengangkatan kateter.38

Jika kateter epidural ditempatkan, pendekatan garis tengah harus digunakan dan
penilaian fungsi sensorik dan motorik harus dilakukan setiap 2 jam. Evaluasi segera harus
dilakukan jika diduga terjadi blokade abnormal atau blokade lama. Jika seorang pasien
memiliki kateter epidural in situ dan mengembangkan koagulopati, kateter harus dikeluarkan
hanya setelah koreksi status koagulasi.38 Evaluasi segera diperlukan karena jika pasien
memiliki hematoma epidural, laminektomi darurat dan dekompresi harus dilakukan. dalam 6–
12 jam untuk mempertahankan fungsi neurologis.49

SAB menawarkan keunggulan dibandingkan EA karena dapat dilakukan dengan


jarum pengukur yang lebih kecil dibandingkan dengan jarum pengukur yang lebih besar yang
diperlukan untuk EA. Koyama et al . telah melaporkan kasus hematoma subarachnoid spinal
setelah SAB pada pasien dengan sindrom HELLP. Kasus ini ditindaklanjuti dan dikelola
secara konservatif dan pasien mengalami pemulihan yang hampir lengkap dalam waktu 3
bulan. Mereka menyimpulkan bahwa penting bagi dokter untuk mengenali gejala dan tanda-
tanda hematoma subarachnoid tulang belakang untuk menghindari keterlambatan dalam
perawatan yang mungkin mengakibatkan defisit neurologis yang parah.50

Single shot SAB Mungkin menjadi pilihan yang baik untuk CS jika dibandingkan
dengan GA atau EA bahkan untuk pasien dengan preeklamsia berat tanpa fitur eklampsia
yang akan datang. Namun, pemilihan pasien yang cermat adalah penting. SAB aman untuk
ibu dan bayi; ini memberikan hasil neonatal yang lebih baik dan memiliki komplikasi lebih
sedikit. Pemberian ASI dini dapat dimulai. Durasi tinggal di rumah sakit yang lebih pendek
adalah keuntungan tambahan bagi ibu dan bayi yang baru lahir.
10

BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Pengakhiran kehamilan mungkin diperlukan dalam bentuk induksi persalinan atau


operasi caesar (CS), yang mungkin merupakan prosedur yang direncanakan atau muncul.
Ahli anestesi muncul ketika persalinan sesar direncanakan. CS dapat diindikasikan baik untuk
kepentingan ibu atau janin. Indikasi maternal dapat berupa tekanan darah yang tidak
terkontrol, serviks yang tidak baik, induksi persalinan yang gagal, atau perdarahan sebelum
persalinan. Indikasi janin dapat berupa gawat janin atau IUGR.

GA, serta anestesi regional, telah terbukti menjadi metode yang dapat diterima dan
aman untuk melakukan persalinan sesar di preeklampsia, jika langkah-langkah diambil untuk
memastikan pendekatan yang cermat terhadap kedua teknik.8 Hemodinamik yang sebanding
diamati dengan penggunaan SAB, GA, atau anestesi epidural (EA), pada pasien dengan PIH
parah.9,10 EA secara tradisional dianggap lebih aman pada pasien dengan preeklampsia
dibandingkan dengan SAB karena tidak menghasilkan hipotensi mendadak. Namun,
penelitian terbaru menunjukkan bahwa pengurangan TD sebanding dengan salah satu dari
kedua teknik tersebut.13-17 Selain mempertahankan hemodinamik yang sebanding, SAB
memiliki keunggulan tambahan berupa kesederhanaan, onset yang lebih cepat, keandalan,
dan menghemat banyak biaya dan waktu.17

Hasil neonatal dari pasien dengan PIH untuk CS di bawah SAB dan EA telah
ditemukan sebanding.16,30 Bahkan penambahan fentanyl ke bupivacaine dosis rendah belum
ditemukan mempengaruhi hasil neonatal.22

SAB mungkin menjadi pilihan yang baik untuk CS jika dibandingkan dengan GA atau
EA bahkan untuk pasien dengan preeklamsia berat tanpa fitur eklampsia yang akan datang.
Namun, pemilihan pasien yang cermat adalah penting. SAB aman untuk ibu dan bayi; ini
memberikan hasil neonatal yang lebih baik dan memiliki komplikasi lebih sedikit. Pemberian
ASI dini dapat dimulai. Durasi tinggal di rumah sakit yang lebih pendek adalah keuntungan
tambahan bagi ibu dan bayi yang baru lahir.
11

3.2 Saran

Untuk tenaga kesehatan supaya lebih memahami penggunaan blok subarachnoid pada
pasien yang menjalani section caesarean dengan terdapat hipertensi pada kehamilan
khususnya preeklamsia berat masih perlu dilakukan literature review yang lebih mendalam
sehingga jurnal ini dapat menyajikan informasi yang lebih komprehensif dan dapat menjadi
tambahan wawasan bagi pembaca dan penulis.
12

Daftar Pustaka

1. Davey DA, McGillivray I. The classification and definition of Hypertensive disorders of


pregnancy. Am J Obstet Gynecol. 1988;158:892–8. [PubMed: 3364501]
2. Brimacombe J. Acute pharyngolaryngeal oedema and pre-eclamptic toxaemia. Anesth
Inten Care. 1992;20:97–8. [PubMed: 1609953]
3. Sinatra RS, Philip BK, Naulty JS, Ostheimer GW. Prolonged neuromuscular blockade with
vecuronium in a patient treated with magnesium sulfate. Anesth Analg. 1985;64:1220–2.
[PubMed: 2865911]
4. Jouppila P, Kuikka J, Jouppila R, Hollmén A. Effect of induction of general anaesthesia for
caesarean section on intervillous blood flow. Acta Obstet Gynecol Scand. 1979;58:249–
53. [PubMed: 484216]
5. Aya AG, Mangin R, Vialles N, Ferrer JM, Robert C, Ripart J, et al. Patients with severe
pre-eclampsia experience less hypotension during spinal anaesthesia for caesarean
delivery than healthy parturients: A prospective cohort comparison. Anesth Analg.
2003;97:867–72. [PubMed: 12933418]
6. Aya AG, Vialles N, Tanoubi I, Mangin R, Ferrer JM, Robert C, et al. Spinal anaesthesia-
induced hypotension: A risk comparison between patients with severe pre-eclampsia and
healthy women undergoing preterm caesarean delivery. Anesth Analg. 2005;101:869–75.
[PubMed: 16116006]
7. Dyer RA, Piercy JL, Reed AR. The role of the anaesthetist in the management of the pre-
eclamptic patient. Curr Opin Anaesthesiol. 2007;20:168–74. [PubMed: 17479015]
8. Wallace DH, Leveno KJ, Cunningham FG, Giesecke AH, Shearer VE, Sidawi JE.
Randomised comparison of general and regional anaesthesia for caesarean delivery in
pregnancies complicated by severe preeclampsia. Obstet Gynecol. 1995;86:193–9.
[PubMed: 7617349]
9. Rout CC, Ward S, Rocke DA. Hemodynamic variability at emergency caesarean section in
hypertensive patients: Spinal versus General anaesthesia. Anaesthesia. 1998;(Suppl):A50.
30th annual meeting of the Society for Obstetric Anaesthesia and perinatology (SOAP),
Vancouver, B.C.
10. Van Bogaert LJ. Spinal block caesarean section in parturients with pregnancy induced
hypertension. East Afr Med J. 1998;75:227–31. [PubMed: 9745840]
13

11. Ramanathan J, Coleman P, Sibai B. Anesthetic modification of hemodynamic and


neuroendocrine stress responses to caesarean delivery in women with severe preeclampsia.
Anesth Analg. 1991;73:772–9. [PubMed: 1659254]
12. Newsome LR, Bramwell RS, Curling PE. Severe preeclampsia: Hemodynamic effects of
lumbar epidural anaesthesia. Anesth Analg. 1986;65:31–6. [PubMed: 3940467]
13. Hood DD, Boese PA. Epidural and spinal anaesthesia for caesarean section in severely
pre-eclamptic patients. Reg Anesth. 1992;17:35.
14. Clark VA, Smith SG, Stewart AV. Ephedrine requirements are reduced during spinal
anaesthesia for caesarean section in pre-eclampsia. Int J Obstet Anaesth. 2005;14:9–13.
[PubMed: 15627532]
15. Visalyaputra S, Rodanant O, Somboonviboon W, Tantivitayatan K, Thienthong S,
Saengchote W. Spinal versus Epidural anaesthesia for caesarean delivery in severe pre-
eclampsia: A prospective randomised multicenter study. Anesth Analg. 2005;101:862–8.
[PubMed: 16116005]
16. Chiu CL, Mansor M, Ng KP, Chan YK. Retrospective review of spinal versus epidural
anaesthesia for caesarean section in pre-eclamptic patients. Int J Obstet Anesth.
2003;12:23–7. [PubMed: 15676316]
17. Ishrat HM, Raja AT. Spinal anaesthesia in pre-eclamptic parturient-prospective cohort
study. Internet J Anaesthesiol. 2007;14:ISSN1092–406.
18. Dyer RA, Piercy JL, Reed AR, Lombard CJ, Schoeman LK, James MF. Hemodynamic
changes associated with spinal anaesthesia for caesarean delivery in severe pre-eclampsia.
Anesthesiology. 2008;108:802–11. [PubMed: 18431115]
19. Dyer RA, Els I, Farbas J, Torr GJ, Schoeman LK, James MF. Prospective, randomised
trial comparing general with spinal anaesthesia for caesarean delivery in pre-eclamptic
patients with a non-reassuring foetal heart trace. Anesthesiology. 2003;99:561–9.
[PubMed: 12960539]
20. Moslemi F, Rasooli S. Comparison of spinal versus general anaesthesia for caesarean
delivery in patients with severe preeclampsia. J Med Sci. 2007;7:1044–8.
21. Ramanathan J, Vaddadi AK, Arheart KL. Combined spinal and epidural anaesthesia with
low doses of intrathecal bupivacaine in women with severe preeclampsia: A preliminary
report. Reg Anesth Pain Med. 2001;26:46–51. [PubMed: 11172511]
22. Rasooli S, Parish M, Mahmoodpoor A, Moslemi F, Sanaie S. Effect of spinal low-dose
bupivacaine-sufentanyl for caesarean section in pre-eclamptic parturients on neonatal
outcome. Shiraz E-Med J. 2009;10:201–8.
14

23. Teoh WH, Sia AT. Ultra-low dose combined spinal-epidural anaesthesia for caesarean
section in severe pre-eclampsia. Anaesthesia. 2006;61:511–2. [PubMed: 16674642]
24. Ueyama H, He YL, Tanigami H, Mashimo T, Yoshiya I. Effects of crystalloid and colloid
preload on blood volume in the parturient undergoing spinal anaesthesia for elective
caesarean section. Anesthesiology. 1999;91:571–6. [PubMed: 10598596]
25. Rout CC, Rocke DA, Levin J, Gouws E, Reddy D. A reevaluation of the role of
crystalloid in the prevention of hypotension associated with spinal anaesthesia for elective
caesarean section. Anesthesiology. 1993;79:262–9. [PubMed: 8192733]
26. ASA task force on Obstetric Anaesthesia Practice Guidelines for Obstetric Anaesthesia.
2006
27. Mojica JL, Melendez HJ, Bautista LE. The timing of intravenous crystalloid
administration and incidence of cardiovascular side-effects during spinal anaesthesia: The
results from a randomised controlled trial. Anesth Analg. 2002;94:432–7. [PubMed:
11812714]
28. Cotton DB, Lee W, Huhta JC, Dorman KF. Hemodynamic profile in severe pregnancy
induced hypertension. Am J Obstet Gynecol. 1988;158:523–9. [PubMed: 3348312]
29. Berends N, Teunkens A, Vandermeersch E, Van de Velde M. A randomised trial
comparing low-dose combined spinal-epidural anaesthesia and conventional epidural
anaesthesia for caesarean section in severe pre-eclampsia. Acta Anaesthesiol Belg.
2005;56:155–62. [PubMed: 16013660]
30. Smith SG, Clark V, Watson E. Regional anaesthesia for caesarean section in severe pre-
eclampsia: Spinal anaesthesia is the preferred choice. Int J Obstet Anaesth. 1999;8:85–9.
[PubMed: 15321150]
31. Lee A, Ngan Kee WD, Gin T. A quantitative systematic review of randomised controlled
trials of ephedrine versus Phenylepherine for the management of hypotension during
spinal anaesthesia for caesarean deliveries. Anesth Analg. 2002;94:920–6. [PubMed:
11916798]
32. Macarthur A, Riley ET. Obstetric Anesthesia controversies: Vasopressor choice for post-
spinal hypotension during caesarean deliveries. Int Anesthesiol Clin. 2007;45:115–32.
[PubMed: 17215703]
33. Ahmed SM, Khan RM, Bano S, Ajmani P, Kumar A. Is spinal anaesthesia safe in pre-
eclamptic patients? J Ind Med Assoc. 1999;97:165–8. [PubMed: 10652883]
15

34. Shifman EM, Filippovich GV. Safety of subarachnoid anaesthesia during caesarean
section in pregnant women with pre-eclampsia. Anesteziol Reanimatol. 2003;5:38–41.
[PubMed: 14671909]
35. Fassoulaki A, Petropoulos G, Staikou C, Siafaka I, Sarantapoulos C. General versus
neuraxial anaesthesia for caesarean section: Impact on the duration of hospital stay. J
Obstet Gynecol. 2009;29:25–30. [PubMed: 19280491]
36. Beilin Y, Abramovitz S. The anticoagulated parturient. Int Anesthesiol Clin. 2007;45:71–
81. [PubMed: 17215700]
37. Beilin Y, Zahn J, Comerford M. Safe epidural analgesia in 30 parturients with platelet
count between 69000 and 98000 cumm-1. Anesth Analg. 1997;85:385–8. [PubMed:
9249118]
38. Vandermeulen EP, Van Aken H, Vermylen J. Anticoagulants and spinal-epidural
anaesthesia. Anesth Analg. 1994;79:1165–77. [PubMed: 7978443]
39. Rasmus KT, Rottman RL, Kotelko DM, Wright WC, Stone JJ, Rosenblatt RM.
Unrecognised thrombocytopenia and regional anaesthesia in parturients: A retrospective
review. Obstet Gynecol. 1989;73:943–6. [PubMed: 2726116]
40. Rolbin SH, Abbott D, Musclow E, Papsin F, Lie LM, Freedman J. Epidural anaesthesia in
pregnant patients with low platelet counts. Obstet Gynecol. 1988;71:918–20. [PubMed:
3368173]
41. Robson S, Howell P. Report of a Royal College of Obstetrics and Gynecology meeting
1994 on hypertension in pregnancy. Br J Obstet Gynecol. 1994;101:639–44.
42. Beilin Y, Bodian CA, Haddad EM, Leibowitz AB. Practice patterns of anaesthesiologists
regarding situations in obstetric anaesthesia where clinical management is controversial.
Anesth Analg. 1996;83:735–41. [PubMed: 8831312]
43. Rodgers RP, Levin J. A critical reappraisal of the bleeding time. Semen Thrombi Hemost.
1990;16:1–20. [PubMed: 2406907]
44. Lind SE. The bleeding time does not predict surgical bleeding. Blood. 1991;77:2547–52.
[PubMed: 2043759]
45. Hawkins JL, Konini LM, Palmer SK, Gibbs CP. Anesthesia related deaths during
obstetric delivery in the United States 1979-1990. Anesthesiology. 1997;86:277–84.
[PubMed: 9054245]
46. Harker LA, Slichter SJ. The bleeding time as a screening test for evaluation of platelet
function. New Engl J Med. 1972;287:155–9. [PubMed: 4537519]
16

47. Orlikowski CE, Rocke DA, Murray WB, Gouws E, Moodley J, Kenoyer DG, et al.
Thromboelastography changes in pre-eclampsia and eclampsia. Br J Anaesth.
1996;77:157–61. [PubMed: 8881617]
48. Schiff E, Peleg E, Goldenberg M, Rosenthal T, Ruppin E, Tamarkin M, et al. The use of
aspirin to prevent preeclampsia and lower the ratio of Thromboxane A2 to prostacyclins in
relatively high risk pregnancies. New Engl J Med. 1989;321:351–6. [PubMed: 2664522]
49. Stephanov S, de Preux J. Lumbar epidural hematoma following epidural anaesthesia.
Surg Neurol. 1982;18:351–3. [PubMed: 6960498]
50. Koyama S, Tomimatsu T, Kanagawa T, Sawada K, Tsutsui T, Kimura T, et al. Spinal
subarachnoid hematoma following spinal anesthesia in a patient with HELLP syndrome.
Int J Obstet Anesth. 2010;19:87–91. [PubMed: 19945267]