Anda di halaman 1dari 193

1

GERAMNYA aku bila ada orang curi parking aku ni tau. Ni yang aku geram ni! Hari-hari aku

park kat sini, boleh pulak hari ni ada orang curi ya? Siapalah yang punya kerja ni? Suka-suki aje

nak ambil parking aku. Dah setahun lebih dah aku park kat sini, tak ada siapa yang berani

merampasnya. Kalau aku dapat, aku jotos kepala dia tu.

Isy, mana aku nak parking ni? Parking dah penuh ni. Aku garu lagi kepala yang dibaluti

kain tudung, sampaikan tidak betul letaknya di kepala. Isy! Marah betul aku kepada si pencuri

parking tu. Tulah! Siapa suruh ambik parking aku?

Bebel punya bebel, sekali tengok jam di tangan… alamak! Dah pukul 8.05 pagi!

Merahlah kad aku hari ni. Padan dengan muka aku. Siapa suruh bangun lambat? Dahlah jalan

jammed tadi, ditambah pulak dengan parking yang tak ada! Isy, mana aku nak park ni?

Aku terus terfikir-fikir mana tempat aku hendak parkir hari ini. Aku pusing kiri. Aku

pusing kanan. Tengok, tengok, mana tau ada petak parkir yang kosong. Tak ada juga.

Puas juga kepala aku ni dipusing-pusing lagi. Satu haram pun tak ada petak parkir yang

kosong. Aha! Aku nampak ada sebuah kereta nak mengundur keluar di sebelah kiri. Nampak

macam muka Dr. Siti saja. Alah, Dr. Siti Mek Kelate yang comel lote tu. Siapa yang tak kenal?

Seantero hospital ini tahu.

Ha, memang betullah kereta dia. Hai, baru nak balik ke? Kadang aku kesian tengok

golongan seperti mereka ni. Kerja 24 jam tanpa henti pun ada orang sibuk-sibuk nak kompelin.

Nasiblah mereka-mereka yang menjadi doktor ni. Lazimnya memang begitu. Sudah menjadi
kewajipan mereka untuk memberikan perkhidmatan yang terbaik tanpa mengenal erti penat.

Padahal, mereka juga punya hati dan perasaan, mahu berehat. Betul tak? Penat-penat, tetap juga

tersenyum.

Eh, yang aku melalut-lalut ni, kenapa? Sekarang ni kena cari parking, bukan membebel!

Aku memberi signal untuk masuk ke petak parkir itu setelah Dr. Siti mengeluarkan

keretanya dari petak parkir tersebut. Sempat lagi aku melambai tangan kepadanya dan dia

membalas dengan membunyikan hon. Dengan pantas dan tanpa ragu-ragu, terus saja kereta aku

masukkan ke petak parkir.

Yes! Kereta dah parking, air-cond, radio aku dah tutup dan enjin kereta aku matikan.

Tengok cermin, betul-betulkan tudung—manalah tau kalau senget ke, bedak bersepuh ke apa ke.

Setelah memastikan segalanya okey dan cantik, tanpa cacat cela, aku turun dari kereta dan

melangkah masuk ke pintu gerbang hospital dengan lagak gaya yang mempesona. Kononnya!

Belum sempat lagi aku melabuhkan punggung di kerusi, si minah kepoh, siapa lagi kalau

bukan rakan setugas aku, Ellin, sudah menyebarkan berita sensasinya yang entah dari pelosok

mana dia dapat.

“Faiz, ada doktor barulah. Handsome siot! Cair jugak aku!” Ellin sudah tersenyum-

senyum gedik. Matanya dikerdipkan beberapa kali. Comel sangatlah dia rasa bila buat macam

itu.

Aku mencebik. Ada aku kisah ke kalau ada doktor baru ke, doktor lama ke? None of my

business. Aku ada banyak kerja yang perlu disiapkan. Macam-macam fail aku kena semak. Fail

stoklah, apalah… Dia pula sibuk nak bergosip di pagi yang ceria ini.
“Ya ke? Siapa nama dia?” soalku sebagai respons kepada kata-kata Ellin. Kononnya

malas nak layan. Tapi, kesian pula kalau aku tak layan nanti. Bercakap sorang-sorang pula minah

ni.

Aku duduk dan tekan butang on pada komputer. Nak harapkan Ellin tolong onkan,

hmm… kirim salam sayang sajalah. Tak ada maknanya dia nak buat kalau mulut tu asyik becok

nak bergosip.

“Nama dia Tengku Sharizal. Dengar nama pun dah tahu orangnya handsome, kan?”

Dah mulalah dia nak menggedik depan aku. Nak overdose pulak. Minah sorang ni

memang kuat berangan. Malas aku nak layan. Makin dilayan, makin jadilah perangai dia tu. Tak

kuasa aku!

“Kau patut try, Faiz. Baik punya.”

Aku mencebik bibir. Isy, budak ni. Ingat apa nak try-try? Kalau buah ke, biskut ke,

bolehlah aku try-try. Ni manusia dia nak suruh try? Akai ada ka? gerutu aku dalam hati.

“Banyaklah kau punya try. Kau ingat baju ke nak try-try? Eii, tak ada maknanya,”

tempelak aku menjelingnya sekilas.

Ellin mengetuk meja. Senyuman masih lagi melekat pada bibirnya. Dia mengenyit

matanya kepada aku. “Eleh, kau jangan cakap besar, Faiz. Mana tahu entah-entah dia tu jadi

suami kau.”

Aku membulatkan mata kepada Ellin. Pipi gebunya aku cubit, kuat gila. Pandai nak buat

spekulasi pula si Ellin ni. Eii, aku tampar-tampar jugak mulut mungil dia tu karang.

“Hei, cik kak. Kau jangan nak merepek heh. Orangnya pun aku tak jumpa, macam mana

nak jadi laki aku? Dah, kau jangan nak melalut. Malas nak layan kau.” Pipi Ellin aku lepaskan

kasar. Padan muka dia. Pandai saja nak buat cerita. Ada ke patut cakap macam itu?
Tiba-tiba ada seorang lelaki ke kaunter farmasi tempat aku bertugas. Macam tak pernah

nampak. Ini ke doktor barunya? Aku tengok dia pakai kot putih. Jadi, mestilah doktor, takkan

atendan hospital pula. Aku lihat wajahnya yang bersih dengan sedikit kumis menghias.

Keningnya yang sederhana lebat, bola mata yang berwarna coklat, hidung yang mancung dan

kulit yang bersih buat aku terpukau. Bertambah comel dengan lesung pipit pada kedua-dua belah

pipinya ketika dia tersenyum.

Terpesona aku sekejap. Mula berkhayal sambil menopang dagu menatapnya. Tersenyum

sendiri.

“Cik?”

Badan aku terangkat. Seperti tersedar daripada mimpi. Terpinga-pinga sekejap. Terkebil-

kebil mata memandangnya. Ellin yang sedang mengatur ubat di belakang, tersengih-sengih dan

mengenyit mata ketika aku menoleh ke arahnya.

“Err... ya? Hmm, boleh saya bantu?” soal aku sedikit gugup dan tergagap-gagap. Mata

aku bulatkan sikit ketika menyapu bersih mata coklatnya yang menggoda itu.

Aku mengutuk diri sendiri kerana begitu asyik menjamah muka lelaki di depanku ini

sampai tak ingat dunia. Malunya! Aku mengukir senyuman untuk menutup malu yang terlampau.

Senyuman paksa. Isy, dia balas senyuman paksa aku tu!

“Hmm… saya Dr. Sharizal. I’m new here,” ucapnya sambil tersenyum lagi.

Hah? Aku terkejut. Ni ke doktor barunya? Memang handsome sampai iman aku tergugat

dan sempat berangan lagi tadi. Sabarlah, hati, jangan terlalu menyimpang jauh.

“Oh, ya ke? Patutlah tak pernah nampak. Hmm, saya Faiza. Tapi orang panggil Faiz.

Saya pharmacist kat sini,” kata aku pula sambil memperkenalkan diri.
Aku lihat dia terangguk-angguk macam burung belatuk. Sesuai dengan lagu Ahli Fiqir tu,

Angguk Angguk Geleng Geleng. Hehehe.

“I know. Nice to meet you,” balasnya sambil tersenyum. Matanya melirik ke mata aku.

Seterusnya, merenung.

Bila tersedar, aku berdeham beberapa kali dan mengalihkan anak mata bagi memutuskan

tautan mata kami. Jiwa aku bergetar. Jantung aku berdegup laju, selaju kipas angin yang berputar

di ruangan ini.

“Hmm, what can I do for you?” Aku mula menawarkan perkhidmatan. Tak selesa bila

direnung begitu. Nanti tak pasal-pasal aku perasan sendiri pula. Ah, sudah!

“Oh… sekejap ya.”

Aku tengok dia menyeluk poket kot putihnya dan menghulurkan sehelai kertas putih yang

telah diconteng. Senarai ubat. Nasib baiklah aku faham tulisan tangannya. Kalau Ellin, mahu

berpusing-pusing kertas itu dibelek. Tulisan doktor ni memang buruk sangat-sangat. Aku dah

biasa dah dengan tulisan yang macam ini.

Mula-mula memang bengong juga nak faham. Tertilik sana, tertilik sini. Lepas itu mata

aku berputar-putar macam gula lolipop yang besar tu. Tapi bila dah lama-lama dan terbiasa

dengan tulisan yang „cantik dan berseni‟ macam ni, sedikit sebanyak aku fahamlah tulisan tangan

doktor kat sini. Bukan doktor saja, tulisan jururawat pun sepatah haram aku tak faham dulu.

Hmm…

“Your medicines?” Aku bertanya. Yalah, manalah tahu dia yang nakkan ubat ini. Tapi,

tengok muka tak sakit pun. Takkan baru mula satu hari dah jatuh sakit pula.

Dia menggeleng lantas mengukir senyuman. Hah?! Sekali lagi jantung aku bergetar hebat

melihat senyumannya.
“Pandai-pandai aje awak ni. Bukan untuk saya. My patient’s. Kesian dia tak boleh

berjalan kuat. Saya tolong ambilkan.”

Aku terangguk-angguk dan tersengih. Kononnya fahamlah. “Okey. Kejap eh.”

Aku pun dengan pantasnya mencari ubat yang dia mahu. Setelah jumpa semuanya, aku

masukkan ke dalam plastik putih berlogo hospital dan aku hulurkan kepadanya. Kertas yang

diberi tadi juga aku hulurkan semula.

“Nah, ubatnya dan juga kertas yang ada tulisan bunga-bunga tu,” kata aku sambil

berseloroh.

“Thanks…” Dia ketawa kecil dan menggelengkan kepalanya tiga empat kali.

“My pleasure.”

“Hmm... bila tengah bekerja, jangan berangan. Fokus ya,” sindirnya sambil mengenyit

mata kepada aku sebelum berlalu.

Aku tercengang-cengang. Ya Allah! Dia perasan ke aku tenung dia? Malunya!

Aku hanya memerhati langkah gayanya dari belakang. Penuh bergaya dan berkarisma. Sesuai

dengan status kerjaya yang dipegangnya. Seketika, dia menoleh dan memberikan senyuman

kepada aku sebelum meneruskan perjalanan. Sekali lagi aku terasa seperti terkena renjatan

elektrik.

Tepukan dari belakang menyebabkan aku terkejut tahap maksima. Melatah-latah aku.

Nasib baik tak keluar perkataan yang bukan-bukan. Aku lihat Ellin sudah terkekeh-kekeh

ketawa. Kurang asam punya budak! Kalau aku ada sakit jantung, mahu jatuh tergolek aku kat

lantai ni. Mati percuma aje.

“Kau ni, bukan main lagi tenung doktor tu? Berkenan ke?” Ellin menyindir aku.

Lenganku disenggol.
Aku membiarkan saja. Malas mahu melayan minah kepoh seorang ini. Aku terus buat

kerja aku.

TENGAH HARI ini aku makan sorang-sorang. Ellin puasalah pula. Entah apa mimpi budak tu

nak berpuasa. Selalu kalau nak puasa ganti ke, apa ke, dia selalu puasa pada bulan Rejab. Ni

lama lagi nak bulan Rejab ni. Ah, lantak dialah. Apa-apa pun, biar aku isi dulu perut aku yang

dah berlagu hip-hop ni.

Aku sendawa kekenyangan selepas menjamu selera tengah hari. Nasib baik tak kuat.

Kalau kuat, isy… malu juga. Hehehe. Dah makan tu, duduklah kejap kan, kasi turun semua yang

telah masuk dalam perut aku yang dah semakin buncit sekarang ini. Ni semua sebab aku suka

sangat minum air batu. Inilah jadinya. Hmm… nak buat macam mana, dah itu yang aku suka.

Yang ditegah itulah yang selalu aku buat.

Aku lihat jam di pergelangan tangan. Sudah pukul 1.25 petang. Sempat lagi nak solat.

Aku berkira-kira untuk mengangkat punggung dari kerusi bilamana ada satu suara tiba-tiba

menyapa. Yang pasti, suara itu milik lelaki. Aku mendongak dan melihat doktor baru tadi berdiri

di depan aku.

“Hai, boleh saya duduk sini tak? Dah tak ada kosonglah,” sapanya meliarkan mata ke

segenap ruang kantin hospital.

Aku terlongo dan mata aku turut meneropong ke segenap ruang kantin yang sah padat

dengan kakitangan dan pelawat-pelawat pesakit.

“Boleh tak?”

Aku terkejut dek sergahan itu. Langsung terlatah bukan main. Nasib baik tak keluar

perkataan yang bukan-bukan. Keluarlah dialek Jawa bercampur Bugis dari mulut aku. Aku

nampak dia tersenyum. Ketawakan akulah tu! Kurang asam jawa!


“Eh, duduklah. Duduk… duduk… Lagipun saya dah sudah ni.” Terus aku

mempelawanya dengan sedikit gugup.

Dia mengucapkan terima kasih dan meletak pinggan berisi roti bakar dan air sirap limau

di atas meja lalu melabuhkan punggung.

Isy, makan roti aje? Boleh kenyang ke? Pulak tu lawan dengan sirap limau ais. Apa

punya menulah doktor ni. Orang minum dengan air teh ke, kopi ke. Ini air sirap limau. Isy, isy,

isy…

“Kawan awak lagi sorang tu tak makan sekali ke?” Dia bertanya sambil menyedut

minumannya.

Aku menggeleng. “Dia puasa hari ni.”

Aku sedikit gugup apabila berdepan dengan orang yang baru dikenali. Sebenarnya aku ni

tak pandai berbual sangat. Pendek orang tu tanya, maka pendeklah jawapan aku. Panjang ayat

yang ditanya, maka pendek jugalah aku membalasnya. Aku lihat dia mengangguk sahaja sambil

menikmati roti bakarnya. Berseleranya aku tengok dia makan, walaupun hanya dua keping roti.

Tidak mahu mengganggu dia yang sedang enak melahap dua keping roti bakar, aku pun

mengangkat punggung.

“Eh, Faiz, nak ke mana? Duduklah dulu, kita sembang-sembang ke.”

Tiba-tiba saja dia bersuara. Tadi bukan main lagi mencekik roti tu. Aku yang kat depan

dia pun buat tak nampak. Orang dah nak pergi baru nak ajak sembang pulak. Isy!

“Err, saya nak ke surau. Nak solat. Dah lambat ni. Takut tak sempat pulak kan. Tak

apalah, lain kali ajelah kita sembang eh. Lagipun saya tak mahu ganggu doktor makan,” ujarku

memberikan alasan. Bukan alasan apa pun, memang aku nak pergi solat. Sekarang dah pukul

1.35 petang.
Aku lihat dia tersenyum kecil dan mengangguk. Tu aje? Dan lepas tu, aku pergilah.

Melarikan diri untuk ke surau. Buat apa lama-lama kat situ. Nanti tergugat pulak iman aku bila

tengok senyuman dia. Astaghfirullah… apa yang aku merepek ni? Tolonglah, Faiza! Jangan

berangan boleh tak? Aku mengusir jauh-jauh perasaan itu dan terus mengambil wuduk.

Selesai saja menunaikan kewajipan, aku balik semula ke tempat asal aku iaitu kaunter

farmasi. Aku lihat Ellin sedang melayan seorang pelanggan. Di samping terdapat susuk tubuh

Dr. Maisara yang mengancam macam anak dara. Untuk pengetahuan, Dr. Maisara adalah

seorang janda meletup.

Perkataan itu aku dapat daripada doktor-doktor lelaki yang masih bujang dan bergelar

duda. Sebab-musabab Dr. Maisara diberi gelaran itu adalah kerana dia bergelar janda dalam usia

yang muda dan dia juga tidak pernah disentuh suaminya kerana suaminya meninggal dunia di

hari pertama mereka bernikah. Mengikut sumber yang dipercayai, suami Dr. Maisara mendapat

kemalangan di malam pertama pernikahan mereka.

“Hai, Kak Mai!” sergah aku dari belakang.

Dr. Maisara yang biasa aku panggil Kak Mai menjerit kuat. Aku dan Ellin

mengetawakannya. Dia terus menepuk belakang aku. Gamatlah sikit kaunter farmasi itu dengan

suara kami. Aku terus memasuki kaunter.

“Kau ni, buat Kak Mai terkejutlah. Isy!” marahnya sambil memuncung.

Aku masih lagi ketawa sementara Ellin melayan seorang pesakit.

“Kak Mai ni, ada apa datang? Ada gosip baru ke?” usik aku. Selalunya kalau dia datang

sini, dia memang suka bergosip. Cakap saja cerita apa, semua sudah ada dalam poketnya.
Dia merentangkan jari telunjuknya di mulut dan memandang ke kiri dan kanan. “Cakap

tu pelanlah sikit. Nanti orang dengar. Ni, Kak Mai memang nak bergosip ni. Kau orang kenal tak

doktor baru tu?”

Aku dan Ellin berpandangan sebelum kami sama-sama mengangguk. Dr. Sharizallah tu.

“Hah. Ni pasal dialah ni. Kau orang tau tak dia tu kena jaga satu wad dengan Kak Mai?

Ha, la ni… dia dah bikin panas itu wadlah.” Dr. Maisara menambah sambil diselang-seli dengan

loghat Penang.

Aku dan Ellin mengerutkan dahi.

“Kenapa, Kak Mai?” soal Ellin.

Aku mengiakan. Kami memandang muka Dr. Maisara. Penuh konsentrasi.

“Kau orang tau, bila dia masuk aje wad tu, semua jururawat pelatih dan terlatih

melopong. Kerja semua dah tak berjalan dah sebab mata tu asyik memandang doktor baru tu.”

Lah… pasal tu ke? Aku tak heran pun sebab perkara ni biasa terjadi. Tapi, luar biasa

sungguh aura doktor baru ni. Sampai jururawat-jururawat pelatih pun terpegun dengan dia.

Hmm… biasalah orang handsome macam dia, selalu jadi tarikan sampai aku pun tertarik. Eh,

mengarut lagi aku ni. Isy, sabarlah, Nur Faiza…

“HEBAT betul penangan doktor baru tu yek, Faiz. Sampai jadi rebutan macam tu,” ujar Ellin

sambil tersengih sumbing.

Aku mencebik saja sambil tangan sibuk mengalihkan kotak ubat yang menyemak di atas

meja aku. Isy, ni semua kerja si Ellinlah ni. Lambakkan kotak-kotak ubat kat atas meja aku.

Letaklah kat stor tu!

“Hoi!”
“Oh, mak kau!” Terus terlepas kotak-kotak ubat yang aku pegang ke lantai. Prang! Kus

semangat! Budak Ellin ni, aku lesing jugak karang!

“Kau ni berangan ke, beb? Aduh…” Ellin sudah ketawa bagai nak rak.

“Kau ni, kalau aku ada lemah jantung, mampus aku kat sini tau tak!” Aku menjeling

mukanya. Tajam. Geram dengan dia yang asyik menyergah aku sebegitu.

Dia membongkok untuk membantu aku mengutip semua ubat yang bertabur masuk ke

dalam kotak, sambil mengetawakan aku. Aku rasa macam nak luku-luku saja kepala Ellin. Luku

tu sama makna dengan jotoslah. Tak tau lagi? Jotos tu lebih kurang macam sekeh atau ketuklah

senang cakap.

“Alah, relakslah. Kau tulah… aku cakap buat dek aje. Tu yang aku sergah tu. Wei, kau

berangankan doktor tu ya?” Ellin bertanya sambil mengenyit mata. Kemudian, sebelah

keningnya dinaikkan seperti Ziana Zain.

Aku buat muka sambil mengangkat kotak ubat tadi masuk ke dalam stor. Ellin pun sibuk

mengikut. “Kau ni, asyik bercakap pasal dia aje. Boringlah. Tadi Kak Mai dah cerita dahlah. Ni

kau pulak nak sambung. Eh, penatlah dengar cerita yang sama. Biarlah dia nak jadi rebutan ke,

apa ke. Isy!”

Sememangnya aku rimas asyik mendengar cerita si doktor baru yang nama… siapa ek?

Entahlah, aku pun sampai dah lupa nama dia. Ellin ni pulak asyiknya bercakap pasal dia. Sana

sini aku dengar orang bercakap pasal dia. Malas betullah. Aku membebel dalam hati. Bosan pula

asyik mendengar cerita yang sama.

Hmm, malaslah aku nak layan si Ellin ni yang beria-ia cerita pasal doktor dia tu. Baik aku

buat kerja, lagi baik.


LEPAS punch kad, aku mengatur langkah ke kereta. Nak balik cepat. Kalau lambat sikit,

hmm… traffic jammedlah. Aku lihat kotak parkir yang selalu aku guna. Nampaknya ada lagi

kereta Toyota Altis berwarna hitam tadi, yang curi parking aku tu. Tak berganjak-ganjak dari

tempatnya.

Siapa agaknya yang berani-berani curi parking aku tu? Kalau aku dapat, lebam biji mata

dia aku tumbuk dengan buku lima aku.

Tanpa membuang masa aku terus masuk dalam kereta. Hidupkan enjin, biar enjin panas

sikit, baru boleh jalan. Buka air-cond dan radio. Cari punya cari, jumpalah Sinar FM. Petang-

petang macam ni best jugak layan lagu lama. Teringat masa masa muda dulu. Eh, sekarang aku

dah tua ke? Baru nak masuk 25 tahun. Isy, tak sesuai tau.

Agak-agak enjin dah panas, aku menolak gear undur, masuk gear satu lalu terus saja

MyVi SE aku meluncur keluar ke jalan raya. Mujur jalan tak sesak sangat. Aku sampai rumah

kira-kira setengah jam kemudian.

Eh, kenapa ada lori kecil pulak kat rumah aku? Eh, bukan rumah aku, sebelah rumah aku.

Rumah Shariza. Budak kolej tu. Gadis kecil molek tu. Banyak jugalah barangnya walaupun lori

kecil. Setelah aku parkir masuk ke dalam rumah, aku menegur Shariza yang biasa aku sapa

sebagai Ija. Kebetulan dia ada si situ.

“Abang Ija nak pindah masuk. Ni semua barang dialah ni. Dia dapat tukar kerja ke sini.

Tu yang duduk rumah Ija dulu tu. Tengoklah, barang-barang dia ni ha… penuh.”

Begitulah serba ringkas yang diceritakan Shariza. Rupa-rupanya abang dia nak pindah

masuk. Aku ingatkan dia yang nak pindah. Aku meminta diri untuk masuk ke rumah. Shariza

hanya mengangguk dan tersenyum.


Masuk saja ke dalam rumah, aku terus ke tingkat atas. Mana lagi kalau bukan bilik

sendiri. Mana lagi tempat yang best kalau bukan bilik sendiri. Apa lagi, aku pun

menghempaskan badan ke tilam empuk aku itu. Leganya dapat baring-baring. Rasa penat pula.

Mata pun mengantuk. Kalau dah baring ni, alamatnya, hmm… faham-faham sajalah.

Baru terlelap beberapa minit, telefon bimbit aku berdering. Aduh, kacau betullah!

Siapalah yang call aku ni? Dengan malasnya, aku mencapai telefon bimbit di atas meja solek.

“Helo,” sapa aku perlahan sambil menutup mulut dengan belakang tangan, bersangap.

Hendak tak hendak saja aku menyapa si pemanggil. Badan aku rebahkan semula ke atas tilam.

“Helo… akak. Ni mak ni.”

Ha? Mak aku? “Oh, mak. Akak ingat sapalah tadi. Mak apa khabar? Sihat?” Aku

bertanya sambil mengawal diri daripada bersangap. Rasa mengantuk masih menguliti diri.

“Mak sihat. Akak sihat?”

“Sihat, mak. Hmm… ayah dengan adik-adik macam mana? Dia orang semua okey ke?”

“Semua okey. Semua kirim salam kat akak.”

“Waalaikumussalam…”

“Akak bila nak balik kampung? Dah lama akak tak balik kampung. Tak dapat cuti ke?

Sesekali bawak-bawaklah bercuti. Jangan asyik nak kerja aje. Ni pun nak harapkan mak aje yang

telefon akak. Nak harapkan akak telefon, hmm… jangan haraplah.”

Emak terus-terusan bebelkan aku. Aku hanya tersenyum kecil dan menggaru kepala.

Yalah, dah dua bulan aku tak balik kampung.

“Alah, mak, bukan akak tak nak baliklah, cuma masa aje yang tak izinkan. Tak apa, mak,

nanti akak cuba apply cuti minggu ni. Kalau dapat akak telefonlah eh? Masa tu, bolehlah mak
buatkan masakan kegemaran akak. Kan, mak?” Aku mengusik emak. Sengaja hendak tahu

reaksinya.

Seperti dijangka, emak kata aku mengada-ada. Nak itulah, inilah. Aku pula terus pura-

pura merengek. Memang aku sengaja nak mengada-ada dengan emak. Lama tidak berjumpa

dengannya. Rasa rindu pula hendak merasa air tangannya yang memang power.

“Yalah. Pastikan akak balik minggu ni. Kalau tak, hmm… kirim salamlah.”

Aku hanya ketawa di hujung talian bila mendengar kata-kata emak yang berbaur ugutan

itu. “Yalah, mak. Akak janji. Nanti akak cuba apply. Mak tunggulah…”

Lama juga aku berbual, sehinggalah emak berkata mahu tunaikan solat maghrib. Aku

katakan yang aku belum mandi lagi sejak tadi. Seperti tadi, dia membebel kerana aku tidak terus

mandi. Tak lama kemudian kami berpisah di talian.

Aku terus mengambil tuala dan zup, masuk ke bilik air. Mandilah, apa lagi!

HARI ini nasib baik aku bangun cepat. Dapatlah aku elak traffic jammed. Aku keluar seawal

pukul 7.00 pagi. Bila aku buka pagar, aku ternampak kereta Toyota Altis warna hitam seperti

yang aku nampak di petak parkir hospital semalam di rumah Shariza.

Aku mengerutkan dahi. Hujung jari telunjuk aku letakkan di pinggir bibir. Aku

menjengah nombor platnya. Berapa ya nombor plat kereta semalam? Aku cuba hendak

mengingat. Gagal. Agaknya bukan kut. Takkan kereta sama pula. Tapi, kereta jenis ini kan ramai

orang pakai.

“Faiz…?”

Aku menoleh ke arah orang yang memanggil aku. Gulp! Dada aku berderau.
2
NASIB baik petak parkir aku yang dulu itu kosong. Nampaknya, tak ada lagi yang mencuri

parkir aku. Mungkin semalam keluarga salah seorang pesakit kut datang melawat. Dengan lagak

confident, aku terus masuk kotak parkir. Nasib baik tadi tak jam. Kalau tak, mahu lambat lagi.

Ni pun dah lambat. Semua sebab jiran baru aku tulah! Si doktor tu. Daripada nak datang

cepat, terus jadi lambat sebab melayan dia. Sok-sek, sok sek. Sampai 15 minit aku berbual

dengan dia. Hisy, mana kereta dia ni? Tak nampak pun lagi. Terteleng-teleng aku mencari

Toyota Altis warna hitamnya. Mana?

Eh, tadi kan dia masih di rumah masa aku pergi kerja? Aduh… kenapalah aku ni tiba-tiba

angaukan dia pulak? Karutlah kau ni, Faiza!

PAGI-PAGI buta lagi sudah ramai orang di kaunter farmasi. Penuh sesak tempat menunggu di

situ. Tapi dalam ramai-ramai begitu, adalah dalam tiga atau empat orang nak ambil ubat. Yang

lain-lain hanya pengikut atau keluarga pesakit yang menunggu di luar.

Aku lihat Ellin dan seorang pembantu farmasi sedang melayan pelanggan atau pesakit di

kaunter. Ops, terlupa pula nak cakap. Sebenarnya di unit farmasi ni ada dua lagi orang pembantu

farmasi dan seorang ahli farmasi pelatih. Dia orang ni tak payah nak expose lebih-lebih sebab

kerja belakang tabir aje. Karang melawan tauke pulak. Hehehe, jahatnya aku ni.

“Hai. Awalnya kau sampai pagi ni?” Ellin bertanya sambil memandang aku. Dia

tersenyum sinis.
Menyindirlah tu! Isy, minah kepoh ni. Aku mengerling ke arah Ellin yang ketawa kecil

sambil tangan sibuk memasukkan ubat ke dalam plastik. “Tak boleh ke aku nak datang awal?

Kau perli aku yek?”

“Tak adalah. Selalunya waktu macam ni kau belum datang lagi. Hari ni awal pulak. Ada

apa-apa ke?” Dia mengusik aku sambil tersengih mengejek.

“Aku nak elakkan traffic jammed.” Aku mencebik bibir. Ada-ada saja minah seorang ni.

Kalau aku datang lambat, membebel. Datang cepat pun membebel. Eii!

Ellin mencebik. Tak percayalah tu!

“Betullah, Lin. Aku takut terperangkap dalam jam. Kau nak tengok ke kawan kesayangan

kau ni kena tindakan tata tertib sebab selalu datang lambat? Tak nak, kan?”

Memang betul apa yang aku cakapkan. Kalau hari-hari punch card aku warna merah,

mahu kena panggil dengan pihak atasan. Terus kena tindakan tata tertib. Rosak reputasi aku

sebagai pekerja berdedikasi di sini nanti.

“Yalah tu…”

Aku tidak membalas kata-kata Ellin sebaliknya terus membuat kerja. Ellin ni kalau aku

cakap sampai seratus kali pun dia tak akan percaya. Biarlah dia dengan labu-labunya. Malas aku

nak layan. Tiba-tiba aku teringatkan kejadian pagi tadi. Kalau cerita kat Ellin, mesti dia berminat

habis ni.

Aku tersenyum dan bergerak mendekati Ellin yang ketika itu dia sedang menyediakan

ubat daripada transkripsi doktor untuk pesakit di depan kaunter. “Lin, aku ada cerita nak cakap

kat kau ni.”

Ellin menoleh ke arahku. “Apa dia?” soalnya tidak sabar.


Dia ni kalau bab cerita-cerita sensasi memang seorang pendengar yang baik. Aku

melempar senyuman dan menaikkan kening ala-ala Ziana Zain. Nak provok dia sikit. Hahaha.

“Faiz, apa dia kau nak cakap kat aku? Cepatlah cerita,” soalnya lagi.

Aku masih terus tersenyum ke arahnya. Dia merengus tanda protes kerana melengah-

lengahkan masa untuk bercerita. “Nantilah. Sekarang ni kau tengah sibuk. Rehat nanti aku cerita

ya, Cik Ellin?”

Dia menjeling aku dengan muka yang masam. “Kau ni, suka sangat lengah-lengahlah.”

Aku hanya ketawa melihat gelagatnya yang tidak ubah macam budak-budak.

“YA ke? Wah, untunglah kau,” ucap Ellin sambil tersenyum nakal. Ketika itu kami sedang

menjamu selera di waktu tengah hari.

“Apa yang untungnya pulak?”

Isy, tak faham aku minah seekor ni. Untung apanya kalau doktor tu tinggal berjiran

dengan aku? Kalau dia nak bayarkan duit rumah aku tak apalah juga. Setakat berjiran, apa yang

untungnya?

Ellin tersengih sambil menyudu kuah sup nasi ayam yang dipesannya tadi. Sebelah

keningnya diangkat. “Yalah… hari-hari kau boleh tengok muka dia. Dahlah handsome. Kalau

orang upah aku untuk hadap muka dia sehari suntuk pun aku sanggup.”

Amboi, gatalnya budak ni. Aku menggeleng-gelengkan kepala melihat Ellin yang suka

berangan-angan macam Mak Jenin.

“Kau ni… bukan main lagi eh. Pantang nampak lelaki dahi licin sikit, dah terpikat.

Mulalah miang buluh tumbuh merimbun kat badan kau tu.” Aku menempelaknya.
Seperti yang dijangka, dia menarik muka masam. Eii… buruk bebenor muka dia monyok

macam tu. Macam muka tapai basi.

“Eleh, kau ni… gurau sikit nak muncung. Kau tau tak, sebab doktor kesayangan kau tu

aku datang lambat sikit tadi. Ni semua pasal aku tersangkut berbual dengan dia sampai 15 minit.

Nasib baik tak traffic jammed tau,” bebel aku sambil mencuri pandang wajah Ellin untuk melihat

reaksinya.

Dia membulatkan mata dan tersengih kepadaku. Kan? Dia berminat lagi…

“Wei, kau bual apa dengan dia? Ceritalah, beb…” desak Ellin dengan perasaan ingin

tahu. Mukanya sudah kembali ceria. Sekejap saja rajuk dia tu. Kalau merajuk pun, tak lama.

“Tak apa. Bual-bual kosong aje.”

“Eleh, bohong. Kalau bual-bual kosong, takkan sampai 15 minit? Hah, baik kau cerita kat

aku…”

Ellin sudah melayang-layangkan jari telunjuk ke muka aku bersama senyuman nakal.

Anak matanya dipicingkan, terus ke mata aku. Hai, kawanku si Ellin Nurnadiah ni, kalau dia tak

dapat korek rahsia, selagi itulah dia asyik nak provok.

“Ceritanya…”

Aku mula ceritakan kejadian yang membuatkan aku terlambat sikit pagi tadi. Ini semua

disebabkan jiran baru aku tu. Siapa lagi kalau bukan Dr. Sharizal.

AKU tersengih sumbing di depan dia yang sedang melempar senyuman manis kepada aku.

Sebenarnya aku tergamam. Tak percaya. Betul ke apa yang aku nampak ni? Aku cuba mencubit

paha kiri. Sakit. Ni bukan mimpi. Ni betul-betul.

Dia duduk berjiran dengan aku!


“Hai,” ucap aku sambil melambai tangan kepadanya. Teragak-agak.

Dia membalas ucapan hai aku lalu melambai semula. Kemudian dia berjalan ke jeriji besi

yang memisahkan rumah kami. Macam penjara pula aku tengok bila dia memegang jeriji besi itu

dengan kedua-dua tangan. Memang sebiji macam banduan. Hehehe, jahatnya aku.

“Tak sangka kita boleh berjiran, kan? What a small world,” ujarnya.

Aku tersenyum kecil dan mengangguk. Aku pun tak sangka yang dia berjiran dengan aku

sekarang. Memang kecil pun dunia ni. Kubur lagi kecil, bah. Ops! Tak sayang mulut betul aku

ni. Astaghfirullah…

“Ha‟ah. Memang kecil dunia ni,” balas aku pula sambil ketawa kecil. Nak cover perasaan

gugup dan malu.

Aku melihat dia yang segak berkemeja lengan panjang berwarna merah dan tali leher

warna hitam. Memang kacak. Sesuai dengan kulitnya yang putih itu. Aku ni, hitam sikitlah

daripada dia. Tak hitam sangat, sawo matang kata orang.

“Faiz?”

Aku tersentak daripada lamunan lalu mengangkat muka ke arahnya. “Hah?”

“Kenapa awak tengok saya sampai macam tu? Saya pakai baju terbalik ke?” soalnya

sambil melihat baju yang dipakai.

Hai… kalau dah handsome tu, pakai baju terbalik pun nampak handsome, doktor.

“Eh, taklah… elok baju tu. Cantik. Err… doktor nampak handsome dengan pakaian tu.

Saya suka.” Nah… ambik! Terus pula aku memuji dia melambung.

Dia pun apa lagi, agaknya makin kembang semangkuklah dengar pujian aku tu. Makin

melebar senyuman dia. Eh, aku kata aku suka ke tadi?


“Ya ke? Terima kasih. Awak pun nampak cantik dengan baju tu. Nice,” balasnya memuji

aku pula.

Aku melihat baju aku. Hanya baju kurung yang dah berusia setahun dan bercorak batik.

Baju yang dipakai setiap hari Khamis. Hai… baju aje ke yang cantik? Aku ni tak cantik ke?

Penat tau aku mekap tadi.

“Awak pun nampak cantik.”

Gulp! Dia puji aku ke? Eh, dia dengar ke kata hati aku tadi? Ada sixth-sense ke doktor

ni? Walau apa pun, terima kasihlah sebab puji aku yang memang dah cantik ni. Isy, perasan.

Siapa lagi yang nak puji aku selain diri sendiri, kan?

“Terima kasih. Buat susah-susah aje,” ucap aku sambil tersengih.

Dada aku mula bergoncang apabila panahan matanya tajam merenung mukaku. Tak tentu

arah dibuatnya. Macam nak terpengsan pula rasanya. Isy, tak pernah aku rasa macam ni. Adakah

aku… ah, jangan berangan, Faiza…

Aku lihat jam. Alamak! Dah pukul 7.30! Lambat lagi ni. Dah lewat 15 minit. Ni semua

dia punya pasallah ni!

“Eh, okeylah, doktor. Saya nak pergi hospital dulu. Dah lambat. Takut jammed.” Aku

berjalan ke arah pintu pagar dan membuka pagar seluas-luasnya kemudian terkocoh-kocoh

membuka pintu kereta.

“Oh, yalah. Minta maaf, Faiz, saya dah melewatkan awak.”

“Tak apa. Berkenalan dengan jiran baru,” kata aku sambil tersenyum lalu menghidupkan

enjin kereta. Aku lihat ada senyuman terukir pada bibirnya.

“Eh, doktor tak pergi hospital ke? Tak pergi sekali?” tanya aku. Yalah, aku dengan dia

kan kerja bawah satu bumbung. Mestilah dia nak pergi kerja juga.
“Ha‟ah. Tengah tunggu Ija ni. Dia kata nak tumpang sekali. Mana entah, tak turun-turun

lagi.”

Aku mengangguk tanda faham. Tak lama kemudian aku meminta diri untuk pergi kerja.

Kereta aku undur ke belakang, keluar dari halaman rumah. Keluar kereta lagi untuk menutup

pintu pagar.

“Hati-hati memandu!” laungnya ketika aku sudah berada di dalam perut kereta.

Aku hanya mengangkat tangan sebelum keretaku meluncur laju meninggalkan

pekarangan rumah. Dah lambat ni!

“HAH, lepas ni bolehlah kau jalinkan hubungan lebih rapat dan mesra lagi dengan dia. Dah

berjiran tu… almaklumlah, boleh berdating, bercinta kat depan rumah, lepas tu kahwin…”

Aku menampar bahu Ellin. Mulalah dia nak melalut sampai ke situ. Gila ke apa? Ada ke

fikir sampai ke situ sekali? Entah-entah orang tu dah bertunang ke, ada girlfriend ke… Pandai-

pandai aje si Ellin ni.

“Isy! Mulalah kau nak merepek. Apa ni kahwin-kahwin? Baru kenal dua tiga hari dah

nak kahwin apanya. Mengarut. Lagipula, nak ke Dr. Sharizal tu kat aku? Mengarutlah kau ni,

Lin.”

“Mana kau tahu dia tak nak kat kau? Kau ada tanya ke? Isy, tak apalah pelan-pelan.

Mula-mula sesi suai kenal dulu. Lepas tu barulah boleh jalinkan hubungan yang lebih mesra

lagi,” kata Ellin sambil mengenyit mata.

Aku mencebik bibir dan menggeleng-gelengkan kepala.

“Lagipun aku tengok kau sesuai sangat dengan Dr. Sharizal tu. Kau cantik. Dia kacak.

Hah… dah kenalah tu.” Ellin ketawa. Makin galak mengusik.


“Eii… kau ni pandai-pandai aje nak mix and match aku dengan Dr. Sharizal. Aku rasa

kau ni patut jadi ejen pencari jodoh daripada jadi pharmacist tau. Dahlah… aku nak solat kejap.

Malas nak layan kau ni. Nanti tak solat pulak aku ni.” Aku mengangkat punggung lalu berjalan

ke pintu kantin. Malas nak layan Ellin. Makin dilayan, makin menjadi-jadi nanti. Tak kuasa aku.

“Faiz! Tunggu aku!”


3
AKU ke Carrefour hari ini. Nak beli barang dapur langsung mencari lauk. Peti ais di rumah aku

sudah seminggu tak berisi. Biasalah, orang bujang macam aku ni. Tapau di kedai saja. Hehehe.

Bukannya aku malas masak. Aku kan duduk seorang saja di rumah. Tu yang kadang-kadang

dapur aku selalu tak berasap. Nanti kalau aku masak, makanan tak habis. Berlepuk buang dalam

tong sampah. Kan membazir namanya tu.

Aku beli ikan cencaru tiga ekor. Ni bakar ajelah. Tak payah masak-masak. Senang kerja.

Sayur kubis, kacang, lada, bayam, semua aku angkut. Aku suka berbelanja di Carrefour sebab di

sini macam-macam ada. Tak payah nak pergi pasar. Beli saja di sini. Semua ada.

Daripada nak beli barang dapur, terus melarat-larat ke makanan yang lain. Lalu di ruang

makanan ringan, aku sambar tiga paket Twisties, dua paket asam, dua paket jeruk betik. Lalu kat

di ruang coklat, aku sambar sampai tiga papan. Lalu tempat Maggi, tiga bungkus aku angkut.

Dan macam-macam lagilah sampai penuh troli.

Tiba di kaunter bayaran, sekali… mak ai, RM215.00! Ni dah terlebih bajet ni. Hai, nasib

baik aku bawak duit lebih. Kalau tak, tak tahulah aku. Nilah padahnya kalau berbelanja ikut

nafsu semata-mata. Padan muka aku!

AKU menyorong troli yang penuh dengan barang-barang, terutamanya makanan ringan, ke

kereta. Bonet belakang aku buka. Barang-barang di dalam troli aku pindah masuk ke dalam. Ikan

dan ayam yang aku beli tadi aku letak di satu tempat khas supaya tak bau hanyir nanti.
Banyaknya barang-barang aku ni. Sebulan pun belum tentu habis. Masakan tidak, duduk seorang

diri saja.

“Faiza?”

Satu suara menegur aku dari belakang. Serta-merta tanganku terhenti daripada

memindahkan barang-barang. Aku menoleh ke belakang. Mak! Aku terperanjat!

“You kenal I lagi?” Orang itu bertanya.

Aku bagaikan terkaku di situ. Tak percaya dengan apa yang aku lihat. Betul ke apa yang

aku nampak? Aku mengerdipkan mata beberapa kali. Cuba menidakkan apa yang ada di depan

mata. Kalau boleh aku tak mahu lihat kelibatnya. Hatta bayangnya sekalipun. Harap-harap

mimpilah semata-mata.

“You tak bermimpi, Faiza. Ni I… Hakimi.”

Aku terlongo. Betullah aku tak bermimpi! Mahunya aku tak kenal dia. Inilah dia

jantannya yang pernah melukakan hati aku. Yang pernah membuat hidup aku gelap seketika.

Yang pernah buat aku hilang pedoman hidup dan ditemani air mata sepanjang masa. Inilah dia

jantannya! Yang begitu tega menyeksa jiwa dan raga aku. Buat apa dia muncul sekarang kat

depan aku?! Ukh…

Aku tidak mempedulikannya. Tanganku terus laju memasukkan barang-barang ke dalam

bonet kereta. Buat-buat tak nampak. Menyampah aku mahu lihat mukanya. Elok-elok aku dah

lupakan dia selama ini, tiba-tiba dia datang kembali. Apa semua ni?

“Faiza, I tau you masih marahkan I. I mengaku, I salah. I tak sepatutnya buat you macam

tu.”

Eleh… kalau bercakap lembut gigi daripada lidah! Aku menjeling sekilas ke mukanya

dengan perasaan meluat. Nampaknya luka lama aku berdarah kembali.


“Tapi, Faiza, ini bukan seperti yang you sangkakan. I ada sebab...”

“I tak ada masa nak dengar semua tu,” ujar aku memintas kata-katanya.

Memang aku malas hendak dengar semua itu. Aku takut akan termakan lagi pujukannya.

Selama dua tahun dia menghilangkan diri dan sekarang muncul kembali dalam hidup aku? Apa

semua ni? Dia nak porak-perandakan hidup aku lagi ke? Tak puas lagi apa yang dia dah buat

pada aku selama dua tahun ni?

“Faiza, bagi I peluang nak jelaskannya.”

“Tak ada masa,” ujar aku kasar seraya membuka pintu kereta. Tanganku cepat dia sambar

sebelum sempat aku membuka pintu. Aku merengus kasar.

“Lepaslah!” Suaraku tinggi. Aku cuba melepaskan genggaman tangannya yang kejap

pada pergelangan tanganku. Matanya memandang aku dan aku membalas pandangannya dengan

renungan tajam menikam.

“Tolong bagi I peluang jelaskan semua tu. I tak mahu you salah sangka.” Dia masih

merayu dengan mata yang sedikit redup.

“Nak jelaskan apa lagi? Sudah terang lagi bersuluh. You yang mempermain-mainkan

perasaan I! You tau tak betapa seksanya I bila you buat I macam tu? You tinggalkan I sedangkan

you tau I akan exam tak lama lagi masa tu. You… a liar!” jeritku nyaring lalu menolak tubuhnya

jauh daripadaku. Aku sudah tidak mempedulikan beberapa pasang mata yang melihat drama

kami di situ. Tak peduli lagi.

Hakimi menundukkan wajah, tapi tanganku tidak dilepaskan. Dia kemudian mengangkat

muka dan merenung aku lagi.

“I tau I salah, Faiza. Maafkan I,” ucapnya perlahan.


Huh! Aku memalingkan muka ke arah lain. Cuba melepaskan lagi tangan, tidak juga

berjaya.

“Senang kan you minta maaf? Maaf! Kan senang nak ucap tu. Satu perkataan aje. Huh,

you tau tak, Hakimi, bila I dapat tahu you hanya nak permainkan I, I rasa macam… I rasa dunia I

gelap. You tau tak betapa kecewanya I bila you kata you hanya dicabar oleh kawan-kawan you

untuk memikat I? You ingat I ni apa? Barang dagangan? I dah curahkan kasih sayang, cinta

separuh mati kat you, tiba-tiba itu balasan atas pengorbanan yang I dah lakukan pada you! You

tak fikir?!”

“Sekarang ni, kenapa you datang semula dalam hidup I? You nak porak-perandakan lagi

hidup I yang dah bahagia ni? Cukuplah, Hakimi… cukup!” Air mata sudah mula bergenang di

tubir mata. Tunggu masa saja untuk berguguran, jatuh ke pipi. Dada aku tiba-tiba rasa sebak bila

mengingatkan peristiwa lampau yang membabitkan aku dan dia.

“Lepaslah!” Aku cuba lagi melepaskan tangan daripada cengkaman tangannya yang

kejap. Dah kebas rasa tangan aku ni. Sakitlah, bodoh! Nak aje aku jerit kat dia macam tu.

Makin aku hendak lepaskan tangan aku, makin kejap dia menggenggamnya. Matanya

yang agak redup terus merenung mataku.

“Kenapa ni? Ada apa bising-bising ni?” Tiba-tiba satu suara menyampuk dari belakang.

Aku dan Hakimi menoleh. Ya, dia dah datang! Penyelamat aku dah datang! Kesempatan

itu aku gunakan untuk melepaskan tangan daripada cengkaman Hakimi. Aku tolak tubuhnya

sedikit. Badannya terdorong ke belakang.

“Kenapa ni, Faiz?” Dr. Sharizal bertanya dengan kerutan pada wajah. Dia memandang

aku dan Hakimi silih berganti. Inginkan penjelasan.


“Err…” Tiba-tiba aku mendapat idea nakal. Pantas aku memegang lengan Dr. Sharizal.

Aku rapatkan diri dengannya. Dia nyata terkejut dengan tindakan aku yang tiba-tiba.

“Sayang, dia tiba-tiba kacau I. I tengah tunggu you, tiba-tiba dia datang.” Aku merengek-

rengek manja dengan Dr. Sharizal. Mesti dia ingat aku gila agaknya. Ah, nanti-nantilah aku

cerita. Sekarang ini, aku mesti lepaskan diri daripada lelaki di hadapan aku ini.

Hakimi terkejut. Bulat matanya memandangku. “Siapa ni?”

Dia bertanya, merujuk kepada Dr. Sharizal yang aku nampak dapat mengawal perasaan

terkejut dengan tindakan aku tadi. Tindakan yang boleh dianggap sebagai syok sendiri!

“Ni tunang I. Tak lama lagi kami akan langsungkan perkahwinan.” Selamba sahaja aku

berkata tanpa melihat reaksi Dr. Sharizal. Mungkin terkejut beruk agaknya.

“What?” Hakimi terpempan. Matanya membuntang ke arah aku. Dia mengundur setapak

ke belakang, memegang kepalanya dan merenung aku dengan pandangan tidak percaya.
4
SUDAH seminggu perkara itu berlaku, tapi aku rasa macam baru semalam. Aku rasa tidak

tenteram sejak perkara itu berlaku. Apa yang buat aku rasa malu ialah aku sanggup mengaku

yang Dr. Sharizal itu tunang aku!

Tak ke bodoh namanya tu sampai menyeret dia sekali ke dalam masalah aku? Aku dah

pergunakan dia untuk menyelamatkan diri aku sendiri. Ada ke patut aku ni? Malu betul aku lepas

perkara itu berlalu. Bengang gila babas aku! Isy!

Masih terngiang lagi perbualan aku dengan dia setelah Hakimi pergi meninggalkan kami.

“IT’S okay, Faiz. Awak tak payahlah nak minta maaf dengan saya. Saya tak tahu apa masalah

awak dengan kawan awak tu, tapi saya rasa saya memahaminya. Sudahlah, benda dah berlaku

kan…” Dia cuba memujuk aku. Sedikit senyuman dihadiahkan.

Aku menyangka dia akan memarahi aku atas perbuatan aku tadi, rupa-rupanya tidak.

Nasib baiklah dia tak marah, malah memujuk pula. Sedikit sebanyak, aku terpujuk dengan

pujukannya itu. Cair jugalah hati aku.


“Awak okey ke?” soalnya kemudian.

Aku mengangkat muka dan mengukir senyuman. Pantas kepala aku mengangguk. “Saya

okey.”

Kami terdiam seketika. Masing-masing membisu. Aku tak tahu hendak kata apa. Aku

rasa teramat malu! Kalau boleh, aku nak masuk balik ke dalam perut mak aku! Tak pun, masuk

sorok muka dalam tong sampah. Tak dapat nak digambarkan betapa malunya aku saat ini.

“Eh, okeylah. Saya balik dululah, doktor. Dah lewat ni.” Aku tiba-tiba menyedari akan

masa yang makin lama makin senja. Bukannya makin pagi.

Aku melihat jam di pergelangan tangan. Sudah pukul 6.30 petang. Ah, traffic jammedlah

ni! Ni semua pasal si Hakimi geduak tu. Isy, kalau tak, dah selamat dah aku sampai rumah. Aku

berkalih ke pintu kereta. Bersedia untuk membuka pintu kereta.

“Faiz?” Dr. Sharizal memanggilku. Automatik leher aku berpusing dan memandangnya

yang sedang berdiri beberapa meter dari tempat aku berdiri.

“Ya,” jawab aku sambil menaikkan kening.

Dia berjalan ke arah aku. Sambil itu tangannya menyeluk saku seluarnya. Tangan kanan

aku diraih dan sekeping kad namanya diletak di atas telapak tanganku. Aku memandangnya

hairan. Selebihnya terkejut kerana dia berani memegang tanganku.

“Call saya kalau awak perlukan apa-apa. Tak kiralah apa. Even if you only want to share

your problem with me or anything, I’m willing to hear it,” katanya perlahan. Hanya didengari

oleh kami berdua saja ketika itu.

Aku membelek kad namanya yang berwarna biru firus itu. Cantik juga kad nama ni, bisik

hatiku. Tapi bukankah kami berjiran? Perlukah aku telefon dia kalau aku ada apa-apa? Macam
sakit ke…? Hehehe. Apa salahnya laung saja dari rumah? Tak boleh? Boleh tu memang boleh,

tapi sanggupkah aku berbuat begitu? Isy…

“Err… thanks.” Itu saja yang mampu aku katakan. Aku kemudiannya meminta diri untuk

pulang.

“Ingat tau. Do call me if anything happens to you. Saya kan… tunang awak,” ucapnya

perlahan, disertai dengan senyuman nakal.

Allah… Malunya aku bila dia berkata begitu. Macam pinggan melekat pada muka saja.

Malunya! Padan muka aku! Padan! Aku ketawa kecil dan mengangguk. Sesaat kemudian

keretaku meluncur keluar dari pekarangan petak parkir pasar raya itu.

“FAIZ?”

Aku tersedar daripada lamunan panjangku apabila mendengar satu suara menyapa dari

depan. Aku mendongak. Terlihat sebaris senyuman terlakar pada bibirnya. Dia mengambil

tempat di sebelahku.

“Awak okey?” Dia bertanya. Aku membeliakkan mata lalu tersenyum dan perlahan-lahan

aku menganggukkan kepala.

“Ya. Saya okey. Thanks,” jawab aku perlahan. Sinaran matanya menerjah ke mataku.

Aku menunduk malu. Malu apabila dia merenung aku begitu. Mulalah dada aku berdebar-debar

bila terpandangkan senyuman dia yang memikat jiwa lara aku tu. Mulalah jantung tak berhenti

berdegup. Kenapa ni?

“Baguslah kalau macam tu. Risau saya tengok muka monyok awak tu. Tak payahlah nak

ingatkan perkara yang dah lepas.”


Senyuman masih terus bergayut di bibirnya. Aku pula? Terasa malu dengan kata-katanya

itu. Teringat ketika aku dengan berani matinya mengaku dia sebagai tunang aku. Nak kahwin tak

lama lagi pula tu kat depan Hakimi. Bukan kepalang malunya aku masa tu. Selama seminggu

juga aku malu nak berdepan dengannya, walaupun berjiran.

“Saya nak minta maaf sekali lagi sebab dah heret doktor sekali dalam masalah saya

minggu lepas. Malunya saya masa tu. I really regret it. I’m sorry.” Entah ke berapa kali aku

meminta maaf dengannya. Aku memang menyesal dan tersangatlah malu dengan diriku, juga

terhadapnya juga. Tak pasal-pasal terlibat sekali dalam kes aku dengan Hakimi.

Dia tersenyum lebar. Kepala digelengkan beberapa kali. Pandangan matanya tertancap ke

mataku lagi. Lemah betul aku bila mata coklat itu terpanah ke anak mataku. Cepat-cepat aku

memutuskan tautan mata dengannya dan meliarkan mata ke sekitar kantin.

“It’s okay. Saya tak kisah pun kalau itulah jalan penyelesaian awak dengan bekas kekasih

awak tu. Saya juga tak kisah kalau saya tunang awak betul-betul.”

Terbatuk aku bila mendengar kata-katanya. Aduh… Manalah Ellin ni lama sangat ambik

air. Terasa perit tekak aku tiba-tiba. Aku sempat mengerling wajahnya yang tersenyum ketika

berpaling ke tempat lain.

“Hah… dating ya?” Ellin menyergah dari belakang dengan menatang dulang berisi tiga

cawan kopi dan sepiring besar roti bakar. Terperanjat aku. Kus semangat!

Dia tersengih sambil mengatur cawan-cawan berisi air di depan kami. Ada tiga gelas

kesemuanya. Eh, lagi satu siapa punya?

“Memandangkan abang ada kat sini, kenapa tak kalau Lin beli lagi satu cawan untuk

abang. I treat you, babe.”


Mata aku membulat memandang muka Ellin. Abang? Aku pandang mereka silih berganti.

“Abang? You all ni dah kenal ke?” Aku tidak faham. Terpinga-pinga.

Ellin membuntangkan matanya. Tidak faham. “Eh, mana ada? Kau ni banyak sangat

berangan. Bila masa aku panggil Dr. Sharizal abang? Tak adalah. Kau ni sebenarnya dah lapar,

kan? Ha, ni roti bakar yang kau pesan. Makan ya.”

Aku lihat muka Ellin selamba saja. Sepiring roti bakar untuk sarapan pagi dihidang di

depan aku. Aku pelik. Tadi aku dengar dia panggil abang. Ke aku dah pekak? Nak kata pekak,

tak juga. Nak kata banyak bijih, hari-hari aku korek telinga, keluarkan bongkah-bongkah emas

yang diternak kat dalam lubang telinga aku ni.

Aku pandang ke muka Dr. Sharizal yang juga kelihatan bersahaja. Ellin mempelawanya

untuk bersarapan sekali. Sekeping roti diambil dan dihulurkan kepada Dr. Sharizal. Isy, memang

betullah aku silap dengar agaknya. Isy…

AKU memulakan kerja macam biasa. Kerja yang aku buat masa ini adalah mengira bekalan ubat

yang ada. Kalau ada yang tidak cukup dan hampir habis, aku kena buat laporan dan memesan

lagi. Ellin dan Saiful, ahli farmasi pelatih itu bekerja di kaunter hadapan.

Boring gila kalau tiba masa nak kira stok ni. Pening-pening lalat aku nak mengiranya.

Dah penat-penat kira, terlupa pulak. Dah nak kena kira semula. Merungut juga aku bila kena kira

stok. Nak termuntah rasanya. Sudahnya aku melepas penat dan kepeningan di atas kerusi plastik

yang ada di belakang. Baru hendak membuang penat, Saiful sudah berteriak memanggil.

“Kak, telefon untuk akak.”

“Siapa, Pul?” Aku bertanya malas. Saiful angkat bahunya tanda tidak tahu. Isy, siapa

yang call ya? Gagang yang dihulurkan aku sambut. “Assalamualaikum.”


“Waalaikumussalam. Kak, ni Ana ni.” Adikku, Farhana, mesra disapa Ana menjawab

tergesa-gesa.

“Ya. Ada apa Ana telefon akak ni? Ada hal penting ke?” Aku bertanya kerana tidak

sedap hati apabila adikku menelefon di waktu aku sedang bekerja begini. Aku mengerling wajah

Ellin di sebelah.

“Akak, Ana ada benda nak cakap ni. Akak jangan panik ya.”

Aku makin diburu resah apabila mendengar Farhana berkata begitu. “Kenapa ni, Ana?

Ada apa?”

Kedengaran Farhana menghela nafas. Aku pula jadi tidak tentu arah. Mula rasa tak sedap

hati.

“Ayah masuk hospital.”

“Hah?! Kenapa, Ana?” Berderau darahku mendengar ayat itu. Ayah sakit? Putih mataku

memandang Ellin yang mengangkat tangannya, ingin tahu.

“Ayah kena sakit jantung. Baru kejap ni. Ana, mak, semua ada kat hospital ni,” ujar

Farhana dengan nada yang sedikit bergetar.

Aku menyandar pada kerusi dan memicit dahi. Astaghfirullah al-azim. Dadaku sudah

mula rasa sebu mendengar berita itu.

“Okey… okey… Akak balik sekarang.” Aku mematikan talian tanpa menunggu jawapan

daripada Farhana. Ya Allah! Apa aku nak buat ni?

“Kenapa, Faiz?” Ellin bertanya ingin tahu. Kedua-dua bahu aku sudah dipegang.

“Ayah aku masuk hospital. Aku kena balik sekarang, Lin.” Aku sudah rasa cemas.

Jantung berdetak laju.


Ellin melopong dan terperanjat. “Okey, okey. Kau balik dulu. Nanti aku cakapkan kat

pentadbiran.”

“Thanks, Lin. Aku balik dulu.” Aku mencapai beg tangan dan kunci kereta di dalam laci.

“Hati-hati, Faiz,” pesan Ellin dengan wajah risau.

Pantas aku mengangguk dan terkocoh-kocoh pergi. Aku perlu balik secepat yang

mungkin. Ya Allah ya Tuhan-ku, Kau selamatkanlah ayahku! Aku berdoa dalam hati.

AKU sampai ke Batu Pahat, Johor tepat pukul 6.00 petang. Sepanjang perjalanan, aku hanya

berzikir, agar ayahku selamat. Aku takut kehilangannya. Aku sayang ayah. Aku masih perlukan

kasih sayangnya. Aku memarahi diri kerana tidak pulang ke kampung dek sibuk dengan tugas

harian.

Padan muka aku! Asyik ingat kerja, kerja. Nak menjenguk mak ayah di kampung pun tak

sempat. Aku kesal. Ya Allah, ya Tuhanku… Kau panjangkanlah umur ayah aku agar dapat aku

berbakti kepadanya. Amin. Tidak putus-putus aku berdoa kepada Yang Khaliq.

Masuk saja ke pintu gerbang hospital, terus aku ke Wad Kecemasan. Dari jauh aku lihat

ibu, adik-adik dan pak ngah aku sedang menunggu di luar bilik pembedahan. Menurut Farhana,

ayah aku telah dimasukkan ke Wad Kecemasan dan doktor menyarankan ayah agar dibedah

segera kerana dia mengalami strok dan darah beku perlu dikeluarkan dari kepalanya. Ya Allah…

Aku terus memeluk ibuku yang sedang menangis teresak-esak. Aku mengusap badannya,

cuba menenangkan. Adik-adik aku semua sudah sembap mata akibat menangis.

“Sabar ya, mak. Insya-Allah, ayah akan selamat. Banyakkan berdoa.” Aku menenangkan

lagi ibuku. Aku turut menumpahkan air mata, namun tidak ketara. Aku mesti menunjukkan

kepada ibu dan adik-adik bahawa aku seorang yang tabah, walaupun aku tidak seperti itu. Aku

ini lemah orangnya.


“Macam mana boleh jadi macam ni, pak ngah?” Aku bertanya kepada pak ngah yang

menyandar pada dinding hospital. Mukanya juga keruh kerana bersedih.

“Pak ngah pun tak tahulah, Faiz. Ika datang rumah kata ayah pengsan. Pak ngah pun

datang dan bawak ayah ke hospital.”

Aku melepaskan keluhan halus. Kepala aku sandarkan pada dinding konkrit hospital.

“Ika, macam mana boleh jadi macam ni?” Aku lontarkan pertanyaan yang sama kepada

Syafika. Dia mengangkat muka. Matanya sudah bengkak. Dialah yang paling banyak menangis

aku tengok. Terenjut-enjut bahunya menahan esak tangis.

“Ayah jatuh tangga. Masa tu Ika yang mengada-ada nak makan kelapa muda. Ika paksa

ayah suruh ambik. Ni semua salah Ika. Salah Ika, kak. Maafkan Ika.” Syafika menjawab dalam

sendu. Dia menangis lagi. Kuat. Mungkin menyesal atas perbuatannya.

Aku meraih tubuh Syafiika ke dalam pelukanku. Cuba menenangkan. “Shh… dah, dah…

jangan menangis. Benda dah berlaku, kan…”

Syafika terus menangis dalam dakapanku. Sedaya upaya aku cuba menenangkannya.

Adik bongsuku yang baru berusia 15 tahun ini memang gembeng orangnya. Lebih gembeng

daripada kakaknya ini. Aku menggosok-gosok belakangnya.

Setelah agak lama menunggu, lampu kecemasan terpadam. Beberapa saat kemudian

seorang doktor keluar.

“Macam mana doktor dengan ayah saya?” Terus aku bertanya. Mewakili ahli keluargaku.

Wajah doktor itu aku renung.

Doktor itu menghembuskan nafas halus. “Buat masa ni keadaan En. Kamaludin stabil.

Kami dah berjaya keluarkan darah beku dari kepalanya.”

Aku menarik nafas lega mendengar kata-kata doktor tersebut.


“Tadi dia terkena serangan jantung yang serius. Mujurlah dia sempat dihantar ke sini.

Alhamdulillah… Tapi En. Kamaludin terpaksa diletakkan di ICU untuk pemantauan. Kami akan

lakukan beberapa ujian,” sambung doktor tersebut kemudiannya.

Aku menganggukkan kepala. Dia mengehadkan seorang pelawat saja melawat ayahku

dalam satu-satu masa. Selain itu, pelawat akan dikenakan pakaian khas yang disediakan. Aku

mengangguk faham. Memang itu prosedurnya. Doktor tersebut kemudiannya meminta diri untuk

beredar.

“Mak, mak pergi tengok ayah dulu ya.”

Emak mengangguk lemah. Aku menghantar emak masuk ke Wad ICU. Seorang

jururawat membantunya memakai pakaian khas dan topeng muka untuk masuk melawat. Aku

menghantar emak dengan pandangan mata sehingga kelibatnya menghilang ke bilik-bilik CCU

itu. Aku menarik nafas lega kerana keadaan ayahku tidaklah membimbangkan.

Aku menelefon Ellin, mengatakan esok aku bercuti. Mungkin Isnin nanti baru aku masuk

kerja. Tengoklah keadaan ayah aku macam mana. Kalau dia sudah betul-betul stabil, barulah aku

balik Melaka. Kalau tak, aku akan ambil cuti tambahan untuk menjaga ayah. Ellin memahami

situasiku dan menasihatiku agar bersabar kerana ini semua ujian daripada Allah. Aku

mengucapkan terima kasih di atas keprihatinan Ellin.

Walaupun Ellin gila-gila orangnya, tapi dia seorang sahabat yang terlalu mengambil

berat. Aku bangga mempunyai sahabat sepertinya.

AKU tersedar apabila dikejutkan oleh Farhana. Aku terpisat-pisat bangun sambil memandang

sekeliling. Nampaknya aku tertidur di hadapan Wad CCU. Patut pun badan aku sakit. Kerusinya

keras. Aku menggeliat kiri dan kanan untuk meregangkan pinggang. Macam nak patah rasanya.
“Pukul berapa ni, dik?” soalku sambil menutup mulut yang tengah bersangap.

“Pukul 12.00 tengah hari, kak.”

Aku membeliakkan mata. Pukul 12.00? Aku lihat jam di pergelangan tangan. Ya Allah…

aku tidur sampai pukul 12.00? Aku meraup muka sekali imbas.

“Kenapa Ana tak kejutkan akak?” Geram juga kerana sudah pukul 12.00 barulah dia

dikejutkan. Aku luku jugak kepala budak sorang ni karang.

“Ana kesian tengok akak. Tak sampai hati nak kejutkan akak. Mak pun tak bagi kejut,”

jawabnya perlahan.

Aku menguap lagi. Mengantuknya. Isy… dahlah tak mandi ni. Busuk. Malu pula kalau

ada kakitangan hospital yang tengok aku tidur tadi. Sudahlah ini hari Sabtu. Waktu melawat akan

bermula sekejap lagi. Nasib Ana cepat kejutkan, kalau tak, buat dramalah aku di tempat

menunggu ni. Jadi tontonan ramailah tidur aku dengan air liur menitis dari mulut. Hew! Tidak

sopan langsung!

“Dah makan?” tanya aku setelah selesai membasuh muka dan menggosok gigi di bilik

air. Berus gigi dan ubat gigi itu aku beli di kedai bawah. Nasib baik ada. Cuma aku tak mandi

saja. Hmm… busuk!

“Belum.” Pantas dia menjawab.

“Okey, jom kita makan dulu,” ajak aku mula mengatur langkah menuju kantin hospital.

“Eh, mak dengan Ika mana?” Aku macam terlupa pula kepada ibu dan adik aku yang lagi

seorang itu.

“Ada kat wad. Ayah dah pindah wad biasa. Dia orang kat sanalah.”

Mataku membulat memandang Farhana. “Ya?”


Farhana mengangguk dan tersenyum. Kemudiannya aku mengajak dia menjenguk ayah

di wad dulu. Dia mengikut saja.

“MACAM MANA dengan ayah awak?” soal Dr. Sharizal ketika dia menelefon. Entah dari

mana dia dapat nombor aku. Mesti Ellin yang beri ni.

“Alhamdulillah… dia dah sihat sikit.”

Sebenarnya aku tidak menyangka dia akan telefon. Maklumlah, aku ni siapa pada dia,

kenal baru beberapa hari aje. Pulak tu aku bukannya girlfriend dia ke apa ke, cuma tunang palsu

saja. Tunang? Perkara itu membuatkan aku malu lagi. Uhuk…

“Doktor cakap apa?” Dia terus bertanya. Ingin tahu perkembangan kesihatan ayah aku

lagi.

“Doktor cakap ayah stabil. Cuma dia perlu buat beberapa ujian dan rehat dengan cukup.”

Mata aku halakan kepada sekumpulan doktor pelatih yang melintasiku. Aku membalas

senyuman yang mereka berikan.

“Dia sakit apa?” soalnya lagi, ingin tahu perkembangan seterusnya.

“Dia ada lemah jantung sebenarnya.” Sepatah-sepatah aku menjawab pertanyaannya.

Tahulah dia pun doktor juga. Tapi, aku sedar dan amat berterima kasih atas keprihatinannya yang

sudi mencemar duli menelefon dan bertanya tentang ayahku.

“Oh, harap-harapnya dia cepat sembuh. Pastikan juga dia sihat semula. Risau juga saya

dibuatnya.”

Aik, apasal nak risau pulak? Ayah aku yang sakit, bukan ayah dia. Pelik betul doktor ni.

Hmm… mungkin naluri seorang doktornya buat dia risau kut. Aku buat andaian sendiri.

“Dia kan bakal ayah mertua saya. Kan, Faiz?”


Aku tersentap. Gulp! Tersedak dengan kata-katanya walaupun aku sedar ia hanya

gurauan. Kalau betul, apa salahnya. Hehehe… mulalah otak aku ni fikir yang bukan-bukan.

“Ha‟ah. Ayah mertua palsu,” balas aku sambil ketawa kecil. Dia pun ikut ketawa.

“Hmm… okeylah, saya ada kerja ni. Nanti saya call balik eh. Kalau ada apa-apa pun call

saya tau. Take care,” ucapnya dan sebelum sempat aku membalas talian sudah diputuskan.

Aku mengeluh. Baru nak ucap terima kasih. Hmm… agaknya ada hal kecemasanlah tu.

Aku memasukkan semula telefon bimbitku ke dalam saku dan berjalan menuju ke wad tempat

ayahku diletakkan.
5
AYAH terpaksa dimasukkan ke Wad ICU sekali lagi kerana dia mengalami sesak nafas dan

komplikasi jantung. Ketika itu aku sudah balik ke rumah untuk mandi kerana sejak pulang ke

kampung Jumaat lepas, aku tak kisahkan mandi. Bayangkanlah baunya macam mana. Tak boleh

nak dikata.

Aku beristighfar dan berdoa saja sepanjang perjalanan aku ke hospital. Tiba-tiba timbul

perasaan takut kalau-kalau ayah aku… Astaghfirullah al-azim, apa yang aku fikir ni? Jangan

fikirkan yang bukan-bukan, Faiza! Aku mengingatkan diri sendiri seraya memanjatkan doa

kepada Tuhan agar ayah dipanjangkan umur.

“Macam mana ayah kau, Faiz?” Ellin bertanya ketika aku sedang memujuk emak yang

asyik menangis sejak tadi. Entah berapa banyak air matanya tumpah sejak ayah dimasukkan ke

hospital.

“Ayah aku ada komplikasi jantung. Dia masuk wad ICU lagi,” balas aku perlahan sambil

menggosok belakang badan emak yang duduk bersebelahan denganku. Aku menyorot mata ke

pintu bilik ICU yang terbuka. Terjengul wajah Farhana yang baru lepas melawat ayah. Sugul saja

mukanya. Pipinya juga basah dek air mata.

“Sabar ajelah, Faiz. Aku tumpang simpati kat kau. Banyakkanlah berdoa untuk kesihatan

ayah kau supaya pulih seperti sedia kala.” Ellin memberi nasihat.
Aku hanya mengeluh halus. “Terima kasih, Lin. Nasib baik kau ada. Sekurang-kurangnya

adalah kawan untuk berkongsi suka duka dengan aku ni.”

“Kita kan dah lama kawan. Mestilah aku ambik berat pasal kau. Kau kena sentiasa ingat,

aku sentiasa ada untuk kau luahkan apa saja, Faiz.”

Terharu aku mendengar kata ikhlas Ellin. Air mata yang aku tahan-tahan jatuh juga

akhirnya. Giliran emak pula mengusap belakang badan aku bila dia melihat air mataku tumpah

dan jatuh melalui pipi.

“Kau kena banyak bersabar ya, Faiz. Banyakkan berdoa kepada Allah. Semua ini

kehendak-Nya, Faiz. Tuhan sedang menguji kau. Sabar ya.” Sekali lagi Ellin menasihatiku.

“Terima kasih, Lin. Terima kasih sebab kau sudi luangkan masa telefon aku. Buang masa

kau aje kan...” Aku menutup mulut dengan belakang tangan, kerana bersangap. Sudah dua hari

aku tidak cukup tidur. Kepala pun jadi pening.

“Isy, jangan cakap macam tu. Kau tu kawan aku, Faiz. Tak ada maknanya aku buang

masa bila telefon kau. Jangan fikir yang bukan-bukan. Hmm... kau berapa hari nak cuti? Nanti

aku tolong apply?” Ellin bertanya.

Aku melepaskan satu keluhan berat. Ya tak ya juga. Aku nak cuti sampai bila? Melihat

keadaan ayah yang masih dirawat di Unit Rawatan Rapi membuatkan aku berat hati untuk

tinggalkannya. Lebih-lebih lagi emak dan adik-adik. Semuanya bersedih. Aku juga.

“Entahlah, Lin, aku pun tak tau nak cuti sampai bila. Ayah aku... kau taulah. Dia ada kat

Unit Rawatan Rapi. Tak sampai hati pulak aku nak tinggalkan dia dengan emak dan adik-adik

aku ni. Fiza tak dapat balik. Ada exam. Farizal pun tak dapat balik sebab tengah praktikal. Aku

tak nak susahkan dia orang. Dia orang duk jauh,” ujarku panjang lebar sambil menceritakan

tentang kedua-dua adikku itu.


Hafiza di Kuala Lumpur sementara Farizal pula di Selangor. Kesian pula hendak suruh

mereka balik. Biar mereka tumpukan pada pelajaran. Urusan di kampung, biar aku yang uruskan.

“Okeylah kalau kau dah cakap macam tu. Nanti aku cakap dekat pihak pengurusan.

Cakap kau emergency leave. Ayah kau sakit. Eh, okeylah, ada orang datang rumah aku ni.

Kawan aku datang. Nanti aku call lagi ya? Take care!”

Aku menyimpan semula telefon bimbit ke dalam poket. Aku bersandar pada kerusi yang

keras di luar bilik ICU. Menunggu saja laporan daripada doktor dan jururawat dari semasa ke

semasa mengenai perkembangan kesihatan ayahku.

“Sampai bila ayah nak macam tu, kak?” Tiba-tiba emak bertanya dengan suara yang

sedikit serak kerana terlalu banyak menangis.

Aku merangkul bahunya dan menggosok perlahan. Sebenarnya aku tiada jawapan untuk

pertanyaannya itu. Aku pun tak tahu sampai bila baru ayah akan sedar. Aku hanya mampu

berdoa dan berdoa untuk kesejahteraan ayah.

AKU mengisi perut yang lapar di kantin hospital bersama Syafika. Farhana balik rumah sekejap

sementara emak mahu menunggu saja di luar Wad ICU. Puas juga aku mengajaknya supaya

makan bersama. Sudah dua hari dia tak makan. Aku takut dia juga jatuh sakit nanti. Tapi, emak

berkeras juga tidak mahu. Dia mahu menunggu ayah. Lama-lama, aku biarkan saja. Mungkin

emak mahu bersendirian.

Pandangan mataku tertancap pada sesusuk tubuh sasa yang sedang berjalan ke arahku.

Aku mengerdipkan mata beberapa kali. Kalau-kalau ini hanyalah khayalanku saja. Tapi, jelas

sudah dia berada di depan mataku. Mataku tidak berkelip memandangnya. Masa itu mungkin

mulut aku melopong. Aku mencubit paha kiriku. Sakit. Ini bermakna aku tidak bermimpi.
Betul ke aku tak mimpi? Macam mana dia boleh ada kat sini? Apa dia buat kat sini?

Dia melayangkan tangannya di hadapan mataku beberapa kali. “Faiz, awak okey ke?”

Aku tersedar apabila mendengar suaranya. Yalah, aku tidak bermimpi. Syafika juga

nampak dia. Dia memandang hairan ke arah aku yang macam orang tak betul.

“Err… Eh, doktor buat apa kat sini?” Itu pertanyaan pertama yang aku ajukan untuknya.

Takkan dia datang sini sebab aku kut? Tak mungkin! Aku ni bukan siapa-siapa pada dia. Eh, dia

buat apa di sini?

Dia menarik kerusi di sebelah Syafika yang nyata terpinga-pinga dengan kehadirannya

ketika itu.

“Hai, nama abang Sharizal. Kawan kakak. Nama adik siapa?” Dia memperkenalkan diri

kepada Syafika, menghulur tangan.

Aku hanya melihatnya saja kerana masih tidak percaya bahawa dia berada di depan mata

aku.

“Oh… nama saya Syafika. Panggil Ika aje. Sweet sikit dengar,” jawab Syafika ketika

menyambut huluran tangan Dr. Sharizal. Dia menguntum senyum.

“Oh… Ika. Sedap nama Ika ya. Memang sweet macam orangnya,”ujarnya sambil mata

memandangku. Aku membalas pandangan matanya yang bersinar itu.

“Abang ni boyfriend kakak Ika ya?” Tiba-tiba Syafika meletuskan soalan yang

memalukan aku.

“Hush, Ika! Mulut tu!” marah aku sambil menampar tangannya. Aku memijak kakinya di

bawah meja dan merenung tajam matanya.

Isy, budak Ika ni. Mulut tak ada insurans betul. Tiba-tiba aku rasa mukaku panas dan

membahang. Sel-sel darah merah semuanya seperti berkumpul di bahagian muka. Eh, budak ni,
aku tampar laju-laju jugak karang. Aku memandang pula Dr. Sharizal yang menguntum

senyuman ketika menoleh ke arah lain. Malunya muka aku ni. Ika ni! Aku rasa macam nak ikat-

ikat saja mulutnya yang celopar tu. Aku cekik jugak budak kecik ni karang! Geramnya!

“Doktor buat apa kat sini?” Aku mengulang soalan yang aku ajukan kepadanya tadi.

Belum berjawab lagi.

“Sebenarnya saya balik kampung. Kampung saya kat sini. Dah terlanjur ada kat sini, apa

salahnya saya singgah jenguk ayah awak, tengok awak. Macam mana keadaan ayah awak?”

Kampung dia kat sini jugak? Batu Pahat? Dia orang Batu Pahat ke?

“Err… ayah saya masuk ICU. Ada komplikasi jantung. Entahlah, wak, tak tau nak cakap

macam mana,” jawabku perlahan. Tiba-tiba aku memanggilnya „wak‟ di luar kesedaran.

“Oh, doktor cakap apa?” soalnya kemudian. Dia memandang tepat wajahku.

Aku lihat dahinya berkerut. Sungguh tidak handsome dia dengan rupa sebegitu. Sempat

pula aku mengomen rupa wajahnya. “Doktor cakap…”

“Kak! Ayah, kak!” Farhana sudah berada di belakangku. Entah bila dia datang.

“Kenapa, Ana? Kenapa dengan ayah?” soal aku sambil menggoncang badannya. Farhana

tergeleng-geleng dan mulutnya cuba berkata sesuatu, tapi tidak terkeluar dari mulutnya.

Dadaku berdegup kencang. Tanpa menunggu penjelasannya, kakiku bergerak pantas dan

berlari-lari anak memasuki kawasan hospital yang terletak bersebelahan kantin. Aku dapat

mendengar suara Dr. Sharizal memanggil, tapi aku tidak peduli. Yang penting sekarang adalah

ayah.
AKU tersandar lesu pada dinding konkrit hospital itu. Nafasku turun naik. Perlahan-lahan, tubuh

aku terjelepok di lantai. Air mata sudah merembes laju, keluar dari tubir mata. Kaki aku seperti

tidak berdaya untuk berdiri. Goyah.

Aku termenung sekejap. Cuba menerima apa yang diterangkan doktor sebentar tadi. Aku

cuba terima apa yang disampaikan tentang ayahku. Aku memandang ke arah Dr. Sharizal yang

sedang berbincang dengan seorang doktor yang merawat ayahku di satu sudut. Aku pandang pula

emak yang sudah longlai dalam pelukan Farhana. Mataku jatuh pada wajah Syafika yang

menangis di bahu Farhana.

Aku ingin bangun tapi badanku seperti sudah dilekatkan gam gajah, ke lantai. Aku hanya

mampu melihat saja ketika tubuh emak perlahan-lahan rebah di pangkuan Dr. Sharizal. Aku

pula? Terus tersandar lesu tidak bermaya pada dinding konkrit ini. Sebenarnya aku tidak lagi

sekuat kelmarin. Aku sudah kembali menjadi diriku yang lemah semula. Aku tertewas dengan

emosi aku sendiri. Aku tidak setabah kedua-dua adikku yang tenang mendengar penjelasan

doktor. Aku tidak sekuat mereka.

“Faiz, awak okey?”

Mata aku terarah pada wajah Dr. Sharizal yang sudah melutut di depanku. Tangannya

perlahan-lahan mengangkat tubuhku yang lemah.

“Ayah… ay… ayah saya…” Aku bersuara tersekat-sekat. Mata lesuku memandangnya.

Dia mengangguk-angguk. Cuba menyeimbangkan badanku yang memberat dengan

badannya. Dia tiada pilihan lain selain memaut tubuhku dalam pelukannya. Aku hanya

membiarkan saja kerana aku tidak berdaya untuk berdiri. Kaki aku terasa lemah untuk berdiri

menampung badan. Separuh semangat aku sudah ikut sama pergi bersama ayah.
“Ayah saya dah tak ada, doktor… ayah saya dah tak ada!” Aku menjerit lantang dan

menangis semahunya. Macam orang terkena histeria. Aku tidak berdaya! Aku tak mampu nak

lalui semua itu. Aku tak mampu!

“Ayah dah tak ada! Ayah,” jerit aku lagi. Kepalaku tergeleng-geleng memandangnya.

Aku cuba menidakkan kenyataan yang terbentang luas di depan mata. Tidak dapat menerima

kenyataan bahawa ayahku sudah tiada!

“Faiz, awak kena banyak istighfar. Banyakkan berdoa agar roh ayah awak ditempatkan

bersama orang-orang yang beriman. Sabar ya.” Dr. Sharizal mengusap-usap kepalaku dalam

pelukannya.

Aku pula melampiaskan tangisan ke bahunya. Saat ini aku memang amat memerlukan

seseorang untuk bersamaku melalui semua ini, selain daripada keluargaku.

“Tuhan lebih sayangkan dia. Awak kena reda, Faiz. Setiap yang hidup pasti akan mati.

Apa yang perlu awak buat sekarang, banyakkan doa, beristighfar dan relakan pemergiannya,

bukannya menangis macam ni. Ayah awak mesti tak suka bila tengok awak menangis macam ni.

Sudahlah ya… banyakkan sabar. Saya ada kat sini untuk awak.”

Aku hanya diam mendengar kata-katanya. Air mata masih murah untuk ditumpahkan.

Habis basah baju-T Polo yang dipakai Dr. Sharizal, terutama sekali di bahunya. Bajunya yang

berbau semburan minyak wangi yang aku kira berjenama Polo Sport itu pun sudah berbau

masam dan masin kerana air mata dan air liurku yang meleleh di bahunya.

Aku mengangkat muka kemudian tunduk kembali kerana malu menatap wajah Dr.

Sharizal yang redup memandangku. Aku malu dengan diriku kerana memeluknya sesuka hati

aku. Aku malu kerana menangis di depannya. Maafkan aku, Dr. Sharizal. Tapi…
Perlahan-lahan dia mengangkat daguku. Muka aku yang basah dek air mata disapu

perlahan dengan jari-jemarinya yang sedikit kasar. Pandangan mata kami saling bertentang.

“Sudah. Jangan menangis lagi. Awak kena tabahkan hati dan terima semua ini sebagai qadak dan

qadar. Awak anak yang sulung, Faiz. Awak kena tabah. Awak kena kuatkan semangat untuk ibu

dan adik-adik awak. Awak tak sendirian, Faiza. Saya ada untuk awak di sini.”

Sekali lagi dia mengulangi ayat “Saya ada untuk awak di sini.” Aku terharu

mendengarnya. Perlahan-lahan aku mengangguk. Pandangan mataku tertancap kepada Farhana

dan Syafika yang sedang memangku emak yang pengsan sejak tadi. Ya Allah! Kenapalah aku ni

kejam sangat biarkan adikku uruskan emak? Aku terhanyut dengan gelodak emosi sebentar tadi.

Aku kena kuatkan semangat. Aku mesti tunjukkan ketabahan di depan mereka walaupun

aku tidak sekuat itu.

“Mak… mak…” Aku memanggil emak perlahan. Aku menepuk-nepuk wajah emak yang

lesu. Tapi tiada respons.

Aku memandang wajah Dr. Sharizal dengan satu kerutan halus merauti wajah. Dia

kemudiannya memeriksa nadi di pergelangan tangan emak dan menyelak kelopak mata emak.

“Nurse!” laungnya kuat.


6
SUDAH dua bulan arwah ayahku pergi meninggalkan kami sekeluarga. Aku amat merasai

ketiadaannya. Setiap saat, aku pasti merinduinya dan teringatkan kenangan bersama. Kalau aku

sudah berperasaan begitu, emak apatah lagi. Sehingga sekarang dia masih murung dan tidak lalu

makan. Risau juga aku mendengar ketika menelefon rumah di kampung, bertanyakan tentang

emak melalui Farhana.

Syafika juga terganggu pelajarannya kerana asyik teringat tentang arwah ayah dan

menyalahkan dirinya atas kematian ayah. Hafiza dan Farizal juga tidak habis-habis menyalahkan

diri mereka kerana tidak dapat melawat dan melihat arwah ayah buat kali terakhir. Mereka juga

tiba agak lewat ketika jasad arwah ayah selamat disemadikan di tapak perkuburan.

Aku berzikir dan berdoa kepada Allah agar arwah ayah ditempatkan bersama orang-

orang yang beriman dan soleh setiap kali lepas bersolat. Setiap kali aku berzikir dan berdoa, pasti

air mataku jatuh ke pipi tanpa dipaksa-paksa.

“Hei… termenung apa tu?”

Sapaan Ellin mematikan lamunanku. Aku pantas menoleh dan tersenyum. Hambar. Kain

telekung aku lipat dan masukkan ke dalam beg plastik yang kubawa. Ellin juga sedang melipat

kain telekungnya.

“Kau menangis, Faiz?” soal Ellin. Dia menunjuk ke pipiku yang dibasahi air mata. Aku

lekas-lekas menyeka air mata itu dengan sapu tangan yang kubawa.
“Faiz, sudah-sudahlah tu menangis. Tak elok kalau kau menangis setiap hari. Masuk

kerja aje, mata sembap. Dah tak lawa dah,” sambungnya kemudian.

Aku hanya tersenyum mendengar kata-katanya. Ellin… Ellin… Kau takkan faham

perasaan aku. “Aku bukan sengaja nak menangis, Lin. Air mata ni keluar tanpa aku paksa-paksa.

Setiap kali aku berdoa untuk arwah ayah aku, air mata ni mesti tumpah juga kat pipi aku.”

Ellin menghempaskan keluhan. Dia menghampiriku. Bahuku dipegang lembut.

“Aku tau kau sedih atas kehilangan ayah kau, Faiz. Aku pun tumpang sedih juga. Tapi takkan

hari-hari kau nak macam ni? Pergi kerja menangis, balik menangis. Lepas tu, termenung sana,

termenung sini. Sampai aku pun tak larat nak tengok lagi. Cerialah sikit, Faiz. Aku nakkan Faiz

yang dulu. Ceria, gembira!

“Sekurang-kurangnya cerialah sikit. Tak banyak sikit pun, kau boleh lupakan kesedihan

kau tu dan kembali hidup seperti biasa. Walau apa pun, kita yang hidup mesti teruskan hidup.

Bukan menangisi orang yang tidak akan kembali lagi. Macam lagu kumpulan Rabbani tu… yang

pergi takkan kembali lagi.” Ellin membebel panjang.

Aku hanya mendengar tanpa membalas. Pandailah dia nak berceramah dengan aku.

Kadang, betul juga apa yang dikatakan Ellin walaupun ada kalanya dia poyo. “Dah, mak nenek.

Kau ni, kalau bercakap tak tau nak berhenti. Kau tengok tu, orang lain nak solat pun tak selesa

dengar suara kau tu tau. Dah, jom kita keluar. Dah terlebih masa ni.”

Aku menolak lembut mukanya lalu mengangkat punggung dan berdiri. Lengan Ellin aku

tarik keluar dari surau.

“Kalau ya pun, janganlah tarik aku macam lembu nak kena sembelih,” bebel Ellin lagi

tidak puas hati.


AKU menyeka kelopak mata yang digenangi air mata. Tak habis-habis menangis! Apa nak jadi

dengan aku ni? Apa kena dengan aku ni? Tapi aku tidak berdaya untuk menghalang air mata

daripada terus jatuh ke pipi. Ingatan terhadap ayah masih menggamit hati. Mana taknya, aku

anak yang paling rapat dengannya. Tentulah aku rindu kepada dia.

Enough, Nur Faiza! You must be strong! Aku menarik nafas dalam-dalam dan

menghembusnya perlahan-lahan.

Aku pandang beg yang aku kemaskan malam tadi. Aku melangkah ke beg berwarna ungu

pekat itu dan mengangkat beg berisi baju itu lalu turun ke tingkat bawah. Aku akan balik

kampung hari ini. Aku sudah meminta cuti selama tiga hari.

Ellin sempat menasihati supaya tidak menangis atau meratapi pemergian arwah ayahku

lagi. Dia menyuruh aku tabahkan hati dan menerimanya sebagai ketentuan Allah. Aku hanya

mengangguk dan memintanya supaya tak usah risau tentangku.

“Assalamualaikum.”

Pantas aku menoleh ke arah suara itu ketika sedang mengunci pintu rumah.

“Waalaikumussalam,” jawabku sambil menguntum senyuman tawar.

“Awak nak ke mana?” soalnya sambil menaikkan sedikit kening.

Aku meletak beg berisi baju ke lantai. Perlahan-lahan aku menghampiri dia yang berdiri

di jeriji besi yang memisahkan rumah kami.

“Saya nak balik kampung. Dah lama saya tak balik kampung,” jawab aku sambil

menundukkan wajah. Mulalah nak mengalir air mata bila tengok muka dia. Hai… teringin lagi

ke nak dipeluk dia?

“Saya ikut awak balik?”


Serta-merta aku mengangkat wajah. Bulat mata aku memandangnya. Betul ke apa yang

aku dengar ni?

“Apa dia, doktor? Saya tak dengar. Sejak akhir-akhir ni saya dah jadi pekak sikit,” kata

aku dengan nada berseloroh. Betul. Aku dah jadik pekak sikit sejak akhir-akhir ni. Dah lama tak

korek. Huhuhu...

Dia tersenyum. “Saya… ikut… awak… balik… Boleh?”

Satu per satu perkataan dilontarkan. Aku terpinga-pinga. “Nak ikut saya balik? Nak buat

apa?”

Yalah, aku tak faham kenapa dia nak ikut aku balik. Nak buat apa? Aku terkesan

perubahan pada riak wajahnya, berubah keruh. Mungkin kata-kataku tadi menyinggung

perasaannya.

“Tak… maksud saya, err… Untuk apa doktor nak bersusah payah ikut saya balik? Tak ke

menyusahkan aje? Selama ni pun saya dah banyak terhutang budi dengan doktor. Saya tak mahu

susahkan doktor lagi. Saya… malu.” Berhati-hati aku menyusun setiap patah kata agar tidak

menyinggung perasaannya lagi. Riak wajahnya bertukar seperti biasa. Dia melempar senyum

kepadaku.

“Saya ikhlas nak tolong awak masa tu. Saya tak minta balasan pun. Saya cuma risaukan

keadaan awak yang tak menentu masa tu. Tak payahlah nak malu. Lagipun saya dah minta cuti

tiga hari,” ujarnya beria-ia.

Aku melongo memandang mukanya. Dia pun cuti tiga hari? Serta-merta? Kebetulan?

Adakah ini satu konspirasi? Adakah dia tahu aku cuti tiga hari? Siapa yang bagi tahu? Hmm...

agaknya si Ellin ke bagi tau dia aku nak cuti tiga hari balik kampung? Isy, Ellin ni. Nanti kau.

Aku cekik batang leher kau tu. Aku mengetap bibir.


Patut ke aku biarkan dia ikut balik? Nanti apa pula kata emak? Orang kampung? Jadi

buah mulut orang pula aku nanti sebab bawa lelaki balik. Orang-orang kat kampung aku tu

kebanyakannya mulut tempayan. Isy, macam mana ni? Allah… tolong aku, ya Allah…

“Boleh tak saya ikut awak balik?” Dia bertanya lagi sambil memandang tepat mataku.

Argh… nak ajak ke tidak? Nak ajak ke tidak? Aku tidak dapat membuat keputusan.

Otakku macam sebu untuk buat keputusan. Macam orang tengah ambil periksa SPM saja.

“Hmm… okeylah. Saya tunggu,” putusku akhirnya. Keluhan terhambur juga dari

kerongkongku. Dia melebarkan senyuman untukku.

“Okey. Awak tunggu kejap. Lima minit lagi saya turun ya.”

Aku mengangguk lemah. Dia kemudiannya masuk ke dalam rumah untuk bersiap. Aku

menghamburkan keluhan kasar. Hai… nak tak nak, aku kena bawak dia balik. Tak sampai hati

pulak tengok muka dia yang terkulat-kulat nakkan jawapan daripada aku tadi. Tapi, aku masih

tak faham. Buat apalah dia nak ikut aku? Isy… entahlah. Aku menggaru kepala laju-laju. Habis

tudung aku senget agaknya. Suka hati dialah. Malas aku nak fikir. Nak ikut, ikutlah.

Kata lima minit, ni dah lima belas minit tak turun-turun lagi. Aku melihat jam di

pergelangan tangan. Manalah mamat ni lama sangat ni?

“Sorry, lambat sikit,” katanya ketika keluar dari pintu rumah. Dia mengunci pintu

rumahnya.

Bau wangian Polo Sport sudah menusuk-nusuk ke lubang hidungku. Aku tengok beg

pakaian yang dibawa. Nampak macam berat saja. Lebih berat daripada aku punya beg.

“Jom. Naik kereta saya?” pelawanya.

“Tak apalah. Naik kereta saya.” Aku pula mempelawanya.


“Naik kereta saya aje. Biar saya yang pandu. Myvi SE awak tu tinggalkan aje,” katanya

lagi.

“Hah? Tinggal?” Aku melongo.

“Yalah. Takkan nak angkut masuk kereta saya pulak.”

Aku tersengih mendengarnya. Betul juga. Takkan aku nak angkut pulak ya? Bukan besar

pun kereta Toyota Altis dia tu. Tak apalah naik kereta dia. Save sikit minyak kereta aku ni.

Hehehe…

PERJALANAN dari Melaka ke Batu Pahat tidaklah lama. Hanya sekitar dua jam lebih. Tiada

perbualan ketika dalam perjalanan. Mana taknya, aku sibuk layan perasaan sendiri. Hahaha! Tak

patut betul aku ni. Aku tak reti nak berbual. Lebih-lebih lagi dengan orang kat sebelah aku ni.

Tapi penat juga duduk aje. Sakit pulak badan aku ni. Dah banyak kali aku membetulkan posisi

duduk.

“Kenapa?” Dia Sharizal bertanya sambil menoleh sekilas. Mungkin dari tadi dia perasan

tingkah laku aku yang kerap kali menukar posisi duduk. Sakit pinggang aku oi…

“Err… tak ada apa,” balas aku sambil menggeleng beberapa kali. Aku betulkan lagi

dudukku. Kerusi aku laraskan ke belakang sedikit. Baru selesa dan luas.

“Awak lapar?” soalnya kemudian.

Of course! Aku tak bersarapan pun kat rumah. Minum seteguk air sejuk aje. Ingat nak

sarapan di luar, habis tu dia nak ikut aku pulak. Terus tak jadi semua pelan aku.

“Lapar jugalah.” Aku membalas. Tersipu-sipu. Dia tersenyum nipis sambil menggeleng.

“Kenapa tak cakap dari tadi lapar? Kalau perut masuk angin siapa yang susah? Cik abang

kat sebelah ni jugak tau.”


Aku mencebik mendengar kata-katanya. Takkan aku nak cakap yang aku lapar? Jatuhlah

saham aku. Nanti, aku pulak yang kena belanja sebab aku yang ajak. Betul tak? Huhuhu… Lagi

satu, bila masa pulak dia jadi cik abang aku? Pandai-pandai aje.

“Apa guna cik abang kat sebelah ni jadi doktor?” Aku bersuara perlahan. Hanya

terdengar di telingaku saja.

“Apa dia, Faiz? Awak cakap apa tadi?”

“Err… tak. Saya cakap saya lapar. Saya nak makan. Ha…”

Isy, macam mana dia boleh dengar pulak? Bukan kuat pun suara aku tadi. Telinga nipis

betullah doktor ni. Dia mengukirkan senyuman. Dia dengar ke apa yang aku cakap? Malunya!

“Okey. Kita berhenti kat R&R,” katanya.

Aku mengangguk laju. Aku mencuri pandang wajahnya. Senyuman masih terukir pada

bibirnya yang merah. Sesekali dia menggeleng. Tak sangka perangai aku macam ni kut.

Keretanya membelok masuk ke R&R. Ramai juga yang singgah di R&R ini. Sampai tak

ada ruang parkir. Berpusing beberapa kali barulah dapat.

“Okey, kita dah sampai,” katanya sambil menanggalkan tali pinggang keselamatan.

Aku juga menanggalkan tali pinggang. Lihat cermin, betul-betulkan tudung. Mana tahu

berkedut dan senget.

“Dah cantik dah tu.” Dia memerli.

Aku menjelingnya. Cet, sibuk betullah. Suka hati akulah. Aku membuka pintu kereta dan

keluar dari perut kereta Toyota Altis warna hitam itu.

“Jom,” ajaknya kemudian.

Aku mengikut saja langkahnya yang sudah maju ke depan. Biarlah dia jalan dulu. Nanti

orang ingat aku dengan dia sepasang kekasih pula. Aduh… badanku terdorong ke belakang. Sikit
lagi nak masuk longkang. Mujurlah aku sempat berpaut pada tiang. Badan aku dilanggar

seseorang. Siapalah yang langgar aku ni? Aku ni bukannya semut, orang tak nampak sebab dia

kecil.

“Sorry, cik. Maaf. Cik tak apa-apa?” Lelaki yang langgar aku tadi memohon maaf. Aku

menepis apabila dia cuba menyentuhku.

“It’s okay,” jawabku. Aku mengangkat wajah. Dia juga menanggalkan cermin mata

hitamnya.

“Faiza!”

“Shahrul?” Serentak kami bersuara.

“Ha‟ah. Ya Allah… Shahrul. Kau rupanya,” ujar aku sambil ketawa. Shahrul juga

ketawa.

Aku menampar lengannya. Shahrul ini kawan aku masa sekolah menengah dulu. Dulu dia

agak nerd juga orangnya. Ke sana ke mari bawa buku. Macamlah dia tak boleh hidup tanpa

buku. Sekarang dia sudah lain benar. Bertambah kacak pula tu. Sedikit sebanyak, aku terpikat

dengan ketrampilannya. Hehehe.

Aku berbual sebentar dengan Shahrul. Bertanyakan tentang kehidupannya sekarang.

Katanya dia bekerja di Cyberjaya sebagai computer programmer. Tambahnya lagi, pekerjaan

sepertinya itu membuatkan dia sering ke luar daerah untuk berkursus dan bermesyuarat. Aku

sekadar menganggukkan kepala sambil tersenyum.

“Kau sorang saja ke?” soalnya.

“Err… aku…” Aku melihat kelibat Dr. Sharizal mendekati kami. Aduh… kenapalah dia

tak masuk aje dulu? Kalau budak Shahrul ni nampak, mesti dia heboh kat kawan-kawan. Adus…

Segalanya sudah terlambat kerana dia sudah pun berdiri cun-cun di sebelah aku.
“Faiz?”

Pantas Shahrul menoleh ke arah Dr. Sharizal yang berdiri di sebelah aku, kemudian

memandangku semula.

“Err… kenalkan, kawan saya, Shahrul. Shahrul, ni kawan aku, Sharizal.”

“Ohw… nice to meet you.” Mereka bersalaman dan saling bertukar senyuman.

“Kawan ke boyfriend?”

Laser sungguh mulut si Shahrul ni. Keningnya diangkat laju-laju kepada aku. Aku

tampar-tampar karang. Isy! Dia mengenyit mata.

“Err… tak adalah. Ni kawan satu tempat kerja.” Aku membetulkan tanggapannya.

Shahrul mengangkat bahu dan terus mengangguk. Tapi bibirnya tetap tersenyum nakal.

Aku menyerongkan pandangan. Isy, budak ni. Nak sengih-sengih macam tu pulak.

“Kalau boyfriend apa salahnya? Nice taste. Handsome siot,” bisiknya ke telingaku dan

ketawa.

Aku menyepak kakinya. Sempat pula dia mengelak. Aku tak tahulah muka aku macam

mana bila dia bisikkan katanya itu ke telingaku. Bertambah berganda malu aku apabila ayatnya

itu didengar Dr. Sharizal.

“Eh, okeylah, Faiz. Aku gerak dulu ya? Dah lambat ni. Ada meeting kat Johor pukul

12.00 nanti. Kau ada nombor telefon tak? Nanti boleh keep in touch.”

Aku menyeluk ke dalam beg tangan, mencari dompet. Aku mengeluarkan kad namaku

dan menghulurkannya kepada Shahrul.

“Okay, thanks. See you later. Tunggu call aku tau. Nati kita gayut-gayut eh? Okay, see

you,” ucapnya. Sebelum berlalu sempat Shahrul menepuk bahu Dr. Sharizal.
Aku melambai tangan ke arah Shahrul yang sudah masuk ke dalam kereta. Selepas itu,

kereta Toyota Altis hitam miliknya meluncur laju keluar dari kawasan R&R. Aku menarik nafas

lega. Tak sangka dapat jumpa Shahrul lagi. Aku memandang wajah Dr. Sharizal.

“Jom.” Tanpa disengajakan, aku menarik lengannya masuk ke food court.

Ops… aku tersedar dan lantas melepaskan pegangan tanganku pada lengannya. Aku

tersenyum sumbing dan meminta maaf atas keterlanjuranku. Terlebih sudah. Tapi kemudiannya,

dia pula mengambil tanganku, diletak semula ke lengannya. Apa pulak ni? Aku terpinga-pinga.

AKU menguap panjang. Mengantuknya mata aku. Bilalah nak sampai rumah ni? Aku rasa

macam nak baring atas tilam aje. Hmm… Aku kerling ke sebelah. Aku nampak dia tersenyum.

Ketawakan aku ke? Lantaklah...

“Mengantuk ke? Kalau mengantuk, tidurlah dulu. Kalau dah sampai nanti saya kejutkan.”

Aku hanya memandang mukanya dengan mata yang kuyu. Kalau aku tidur, kesian pula

kepada dia. Sudahlah dia jadi pemandu aku hari ini. Mestilah penat juga. Aku yang tak memandu

ni pun penat dan mengantuk. Aku memekup mulut dengan telapak tangan. Menguap lagi. “Tak

apalah. Kesian pulak kat doktor…”

“Faiz?”

“Hmm…”

“Kalau saya cakap sikit boleh tak?”

“Apa dia?”

“Boleh tak mulai hari ni awak jangan panggil saya doktor?”

“Habis tu nak panggil apa?”

“Hmm… panggil Shah ke, Rizal ke… tak pun abang ke.”
“Nak panggil yang mana satu?” Aku sudah mula larut dalam kemengantukan. Apa yang

aku cakap pun aku tak sedar.

“Panggil… abang ke, boleh?” Antara dengar dengan tidak, kata-kata itu masuk ke lubang

telinga aku.

“Hmm, okey… abang.” Tanpa berfikir, aku bersetuju. Main setuju saja. Setelah itu,

mataku terus layu dan… kroih, kroih, kroih!

AKU terbangun sendiri apabila kereta Toyota Altis hitam itu membelok ke kampungku. Eh…

macam tau-tau aje kan dah nak sampai. Aku tersenyum sendiri. Eh, macam mana dia tau

kampung aku kat mana?

“Eh, macam mana doktor …”

“Hah… awak janji dengan saya apa tadi?”

Janji? Bila masa pulak aku berjanji ni? Aku memandang wajahnya dengan penuh tanda

tanya. Apa yang aku janji dengan dia? Tak faham! Dahiku berkerut. Pelik tapi benar. Aku

berjanji dengan dia. Tapi, janji apa ya?

“Apa yang saya janji?”

“Tengok tu. Dah lupa. Awak janji takkan panggil saya doktor lagi. Awak janji nak

panggil saya apa?”

Dia terus berteka-teki dengan janji yang aku tak tau. Aku menggaru kepala laju-laju.

Cuba ingat apa yang aku janjikan kepadanya tadi. Adus… otak aku ni tak berfungsi nak ingat

semua tu. Isy…

“Saya janji apa? Saya tak ingat.” Aku dengar dia mengeluh. Kecewa.

“Awak janji dengan saya awak nak panggil saya abang, kan?”
Gulp! Betul ke tu yang aku janji dengan dia? Bila masa pulak ni? Gila ke aku nak panggil

dia abang? Lagipun, buat aku nak panggil dia dengan panggilan tu? Dia bukannya abang aku

atau saudara aku. Isy, confuse. Aku memandang wajahnya. “Ek?”

Dia mengangguk. Aduh… sesak nafas aku sekejap. Takkan aku nak panggil dia abang

pulak? Ni mesti dia tanya masa aku tengah mengantuk gila tadi. Tengah lalok-lalok sebab mata

ni dah stim nak tidur. Mesti sengaja nak kenakan aku.

“Err… panggil lain tak boleh?” Teragak-agak aku bertanya.

Dia tersenyum lantas menggelengkan kepala. Aku turut menggelengkan kepala mengikut

rentaknya.

“Awak dah janji, kena tepati. Saya… ops… abang tak suka orang yang tak tepati janji.”

Dia memerli aku.

Dah gunakan ganti nama diri abanglah pulak. Aku rasa seakan mahu termuntah pula.

Uwekk…Aku menepuk dahi. Ni mulut aku punya pasallah ni. Lidah ni, pandai-pandai aje

berjanji. Eii…

“Okey.” Aku setuju dalam keterpaksaan.

Macam manalah aku boleh setuju nak panggil dia macam tu? Eii... dia ni, pandai betul

nak manipulasi akulah. Jadi, macam mana ni? Bersediakah aku? Nak bersedia apa? Argh...!

Bersedia ataupun tidak, bolos aje dinding tu! Hati aku mendongkol geram. Grrr!!!

KERETANYA membelok ke laman rumahku. Dapat dilihat emak dan adik-adik semua

berkumpul di bawah pokok jambu. Bersebelahan pokok jambu itu ada sebuah pangkin. Masing-

masing menoleh apabila kereta Toyota Altis hitam berhenti cun-cun di depan rumah, di laman

rumah aku yang bersih.


Aduh… apa pulak mak aku kata nanti ni bila tengok aku bawak balik lelaki? Apa aku nak

jawab? Emak sudah terkedek-kedek mendapatkan aku bila lihat aku keluar dari perut kereta. Hati

aku mula rasa semacam. Agak-agak mak aku marah tak ek bila aku bawak balik Dr. Sharizal ni?

“Assalamualaikum, mak,” sapa aku lantas menyalami dan mencium tangannya. Aku

kemudian memeluknya. Rindunya pada emak. Kedua-dua pipi emak aku cium.

“Waalaikumussalam. Kenapa tak telefon dulu nak balik kampung?” Lantas emak

bertanya.

Aku hanya tersenyum kecil sambil memandang Dr. Sharizal yang mendekat ke arahku.

Emak juga memandangnya dengan senyuman.

“Apa khabar, mak cik? Sihat?” ucap Dr. Sharizal sambil menyalami emakku. Dia

kemudiannya melempar senyum.

“Khabar baik. Sihat, alhamdulillah… Ni kawan akak yang tolong akak uruskan pasal

arwah ayah ke?” soal emak sambil memandang aku dan Dr. Sharizal silih berganti.

Aku mengangguk perlahan. Dalam hati hanya Tuhan saja yang tahu betapa cemasnya

aku. Aku menunggu reaksi emak melihat aku membawa Dr. Sharizal balik.

“Alah… maafkan mak cik. Mak cik ni ingat-ingat lupa. Maklumlah, masa tu mak cik

tengah bersedih, jadi tak berapa nak cam,” ujar emak sambil tertawa kecil.

Dr. Sharizal tersenyum. “Tak apa, mak cik, saya faham.”

Emak mengangguk-angguk. Adik-adikku pula datang dan menyalam aku dan „abang‟ aku

ini. Semua ada. Hafiza dan Farizal juga ada.

“Eh, Ika mana, mak?” soal aku mengenai adikku yang lagi seorang itu. Tak nampak pula

kelibatnya.
“Dia demam. Ada kat dalam tu, tidur. Eh, masuklah. Panas kat luar ni. Mari masuk.”

Pantas emak menggamit aku dan „abang‟ tak rasmi aku itu masuk.

Aku berjalan seiring dengan emak sementara adik-adik mengiringi dan berbual dengan

Dr. Sharizal. Aku nak berbisik sedikit kat telinga emak tentang Dr. Sharizal. Lengan emak aku

rangkul dekat denganku.

“Mak marah ke akak bawak kawan akak tu?” soalku kepada emak. Takut juga emak tak

senang hati aku bawa balik Dr. Sharizal dengan tak sengaja.

Emak tersenyum dan menggeleng. “Taklah. Mak tak marah. Mak suka,” balas emak

sambil menepuk tanganku.

Aku melopong. Emak tak marah? Biar benar!

“Betul ni mak tak marah?” soalku lagi inginkan kepastian. Muka emak aku pandang.

Emak hanya tersenyum saja tanpa membalas kata-kataku.


7
“LIN, kau ni memang mulut tempayan tau tak,” marahku ketika aku menelefon Ellin. Geram

betul dengan dia yang pandai-pandai cakap aku cuti tiga hari dengan Dr. Sharizal. Makin sakit

hati bila aku dengar dia ketawa di talian. Lin, kalau kau ada kat depan aku ni, aku cekik-cekik

batang leher kau!

“Alah, relakslah, sis. Sebenarnya aku terpaksa cakaplah. Bukan disengajakan,” katanya

sambil ketawa lagi. Eii… sakitnya hati aku dengar dia ketawa. Grr!

“Apa terpaksa-terpaksa? Apasal pulak kau terpaksa?” soalku. Konon marahlah. Biarkan

Ellin ni tau aku marah kat dia. Pandai-pandai aje bagi tau orang aku nak balik kampung.

“Aku terpaksalah, Faiz. Dr. Sharizal tu asyik tanya aje. Lebih-lebih lagi bila borang cuti

kau tu ada kat kaunter. Terpampang besar-besar kau ambil cuti tiga hari. Hah… yang kau pergi

tinggalkan borang cuti kau kat kaunter tu kenapa? Jadi, jangan nak salahkan aku pulak yek!”

Panjang lebar Ellin membalas. Siap dengan pernyataan pembelaan lagi.

Aku mendengus. Baru aku teringat, aku memang tinggalkan borang cuti tu si kaunter

sebab masa tu perut aku tak tahan memulas-mulas dan aku terus pergi tandas.

“Habis tu, macam mana sekarang? Okey tak dia? Dah kenal-kenal dengan mak kau?

Mana tau mak kau berkenan nak buat menantu ke? Ahak!” Dia mengusik sambil ketawa.

“Kepala lutut kau! Banyaklah kau punya menantu,” tukasku. Hai, budak ni. Tak habis-

habis nak mengusik akulah. Aku jotos jugak dahi dia yang luas tu karang.
Ellin ketawa terbahak-bahak di hujung sana. Aku memicit-micit kepala yang berdenyut

sedikit. Hujung jari aku gigit-gigit.

“Hei, masa nilah kau nak kenal hati budi dia macam mana. Masa nilah kau nak dekat

dengan dia dan masa ni jugalah kau patut bagi peluang kat hati kau tu untuk diisi dengan cinta

sejati daripada Dr. Sharizal. He loves you, Faiz.”

Kata-kata Ellin membuatkan jantung aku macam berhenti berdegup. Eh, kejap… kejap…

“Eh, mana kau tau Dr. Sharizal tu in love dengan aku? Kau tanya dia ke?” Aku bertanya.

Siasat sikit. Manalah tahu si Ellin ni pandai-pandai aje reka cerita untuk selamatkan diri dia. Ada

ke patut dia kata Dr. Sharizal in love dengan aku? Gila ke?

“Aku taulah, Faiz. Kau tak perasan ke setiap kali dia tenung kau mesti lama dan

pandangan mata dia tu berbeza daripada pandangan mata orang lain.”

“Eh, apa kau cakap ni? Aku tak fahamlah! Pandangan mata dia berbeza dengan

pandangan mata orang lain? Apa maksudnya?” Aku mengerutkan dahi. Sungguh. Aku memang

tak faham apa yang Ellin cuba cakap. Berbelit-belit. Memang membelitkan otak aku ni.

Kedengaran Ellin mengeluh dalam talian. “Kau ni, lambat betullah. Maksud aku cara dia

pandang kau lain daripada yang lain. Macam orang dilamun cinta. Cara dia senyum kat kau,

macam orang tengah dilambung asmara. Kau perasan tak, masa kau tengah sedih, masa arwah

ayah kau sakit, siapa yang ada bersama kau masa tu? Kenapa dia tiba-tiba ada kat sana? Kalau

kau nak tahu, hari dia pergi jumpa kau kat Hospital Batu Pahat tu, dia kena handle satu kes kat

sini. Sanggup pulak dia tinggalkan kerja dia kat sini. Apa maknanya tu? He cares about you,

Faiz. Kau tak rasa apa-apa ke sekarang, Faiz? Kau tak rasa ke?”

Aku termenung mendengar kata-kata yang panjang lebar daripada Ellin. Mula berfikir

logiknya kata-kata Ellin. Aku terdiam seketika. Betul ke apa yang dikatakan Ellin? Betul ke Dr.
Sharizal cintakan aku? Betul ke? Argh... aku tak tahu. Bingung. Bengong. Keliru. Dalam masa

yang singkat dia jatuh cinta dengan aku? Aku pulak? Ah, mengarut! Isy, entahlah. Kerja gila

semua ni. Tak tercapai dek akalku.

“Faiz, kau gunalah masa yang kau ada selama tiga hari di kampung tu untuk kenali hati

budi dia. Cuba selami sendiri jiwa dan perasaan kau terhadap dia. Jangan biarkan cinta lama kau

tu musnahkan cinta baru yang nak berputik di hati kau tu. And one more thing, I know you love

him too.”

“Hei... apa kau cakap ni? Cinta apa ni? Kau jangan nak mengarutlah!” Aku menjerit kuat

mendengar kata-kata Ellin. Mana dia tau aku pun dah fall in love dengan Dr. Sharizal?

“Kau aje tak perasan, Faiz. Aku tau. Sekarang ni, aku nak kau kaji sendiri hati kau tu.

Dan, jangan kau nak main-mainkan perasaan doktor kesayangan aku tu tau. Kalau aku tau kau

main-mainkan dia, siap kau.” Ellin ketawa di hujung talian. Apasal pulak dia beria-ia ni?

“Ewah-ewah. Kau nak warning aku pulak ya?” Aku membidas. Mana boleh nak paksa-

paksa orang. Sesedap dia aje nak paksa aku ya. Sekali aku lesing karang. Terus jadi Labu Labi

kau nanti.

“Aku cuma nak kau bahagia, Faiz. Aku tengok Dr. Sharizal tu baik. Caring betul pasal

kau. Aku tak nak kau lepaskan peluang yang ada kat depan mata kau sekarang. Kebahagiaan

menanti kau, Faiz. Kebahagiaan kau dengan Dr. Sharizal. Aku sayangkan kau. Aku nak kau

bahagia. Aku tahu kau juga cintakan dia. Kau yang tak perasan, Faiz.”

Aku terkedu. Tak percaya mendengar bait-bait kata yang meluncur keluar dari mulut

Ellin. Lidah aku jadi kelu untuk membalas kata-katanya ikhlasnya itu. Betul ke? Betul ke aku

jatuh hati pada Dr. Sharizal di luar kesedaranku? Betul ke? Kalau betul, kenapa aku tak rasanya

sekarang?
Aku dan Ellin berpisah di talian bila dia kata hendak membuang air besar. Sedari tadi dia

tahan. Tak senonoh betul! Cakaplah awal-awal. Salah dia juga sebab beria-ia tazkirah dengan

aku tadi. Aku menggelengkan kepala mengenangkan sikap Ellin yang kadang-kadang serius dan

kadang-kadang boleh jadi penghibur atau pelawak macam Nabil Raja Lawak. Itulah dia, Ellin

Nurnadiah, sahabat sejati aku.

AKU menolong emak masak untuk makan malam. Malam ini menunya pelbagai jenis. Sekali

tengok macam hidangan untuk dua puluh orang. Ada kari ayam, sotong goreng, ayam goreng,

sambal udang, sayur campur, belacan (memang kena ada), asam pedas ikan merah… isy,

banyaknya. Boleh habis ke ni?

Kalau mengikut sejarah, keluarga aku ni memang jenis kuat makan. Lebih-lebih lagi adik

lelaki aku tu, si Farizal. Dia seorang pun boleh habiskan semua lauk-pauk ni. Tapi, badan tak

juga gemuk.

“Pandai akak cari calon menantu untuk mak.” Tiba-tiba emak bersuara.

Aku memandang emak dengan satu kerutan. Emak tersenyum meleret. “Calon menantu?

Bila masa akak cari calon menantu, mak?” soalku bingung. Kepala yang tak gatal aku garu.

“Eleh akak tu, kura-kura dalam perahu, pura-pura tak tahu pulak. Tu, Abang Sharizal tu

siapa? Bukan calon suami akak ke? Buat-buat tak faham pulak, kan?” Hafiza pula menyampuk

sambil menyiku Farhana.

Kedua-dua mereka tersenyum nakal kepadaku. Aku membulatkan mata kepada mereka.

“Dia bu…”
“Mak suka dia, kak. Baik, sopan santun, hormat orang tua, suka tolong orang. Mak rasa

memang sesuailah akak dengan dia.” Emak memintas sebelum sempat aku menjelaskan

kedudukan hubungan aku dengan Dr. Sharizal.

Tercengang-cengang aku mendengar kata-kata emak. Dia orang dah salah faham ni. Aku

kena betulkan ni. Makin meruncing pula nanti bila aku tak cakap yang benar. “Akak…”

“Yang paling penting, Abang Sharizal tu handsome kan, mak? Kerja pulak, ala-ala

glamor gitu. Mesti heboh satu kampung bila dengar mak dapat menantu doktor kan, kak?”

Farhana pula memintas percakapanku. Dia mengenyit mata kepadaku.

Aku membulatkan mata kepadanya sambil mulut terkial-kial untuk membuat kenyataan

balas. Aku memandang emak dan adik-adikku silih berganti. Situasi ini agak membimbangkan

juga. Aku kena berterus terang dengan mereka. Kalau didengar Dr. Sharizal, malu pula aku

jadinya. Tapi mereka langsung tak bagi aku peluang untuk berterus terang. Setiap kali aku nak

bercakap, dipintas. Makin giat pula dia orang mengusik aku. Isy, masak aku…

“Stop!” Aku menjerit tiba-tiba. Kedua-dua tangan aku angkat ke atas.

Serta-merta emak dan adik-adikku terdiam daripada terus mengusik aku. Mereka serentak

memandang aku. Suasana yang meriah dengan usikan dan sakat-menyakat tadi jadi sunyi. Mata

masing-masing bulat memandangku. Aku diam beberapa saat sebelum bersuara.

“Wahai, emakku… wahai, adik-adikku, dengar dulu apa akak nak cakap ni. Akak dengan

Dr. Sharizal tak ada apa-apa hubungan, melainkan hubungan sebagai seorang sahabat dan

hubungan antara rakan sekerja. Tak lebih daripada itu. Akak baru kenal dia dua tiga bulan,

takkan terus nak…” Aku berhenti sekejap. Memikir ayat yang sesuai untuk hujahan aku.

Kemudian menyambung, “Belum sampai lagi ke tahap bercintan-cintun ni.


“Lagipun Dr. Sharizal tu anggap akak sebagai kawan aje dan akak pun macam tu. Tak

lebih dan tak kurang. Kalau didengar dek dia, tak ke malu muka akak ni bila mak dan adik

bangkitkan isu ni. Mesti dia ketawakan akak tau. Sudah, emak, adik-adikku, jangan salah faham

lagi ya tentang akak dan Dr. Sharizal. Kita orang tak ada apa-apa. Lagipun kita orang berjiran kat

Melaka. Percayalah.”

Panjang lebar dan bersungguh-sungguh aku menyampaikan hujah. Sampai ayat pun

lintang-pukang jadinya. Tak kisahlah, janji dia orang faham hubungan aku dengan Dr. Sharizal

tak lebih daripada seorang kawan. Aku takut keberanganan mereka akan memalukan diri aku

sendiri.

Emak dan adik-adikku berpandangan sesama sendiri kemudian pandangan mereka

terarah kepadaku semula.

“Jiran? Akak berjiran dengan dia?” soal Hafiza, tercengang-cengang memandangku.

Aku mengangguk.

“Kalau akak dan Dr. Sharizal tu tak ada apa-apa, kenapa dia ikut akak balik? Tak ke pelik

namanya tu…” Farhana menyuarakan kemusykilannya.

Aku melongo mendengar soalan itu. Sebenarnya, aku pun tak tahu motif Dr. Sharizal ikut

aku balik. Entah. Aku tak ada jawapan untuk soalan Farhana itu. Terpisat-pisat aku hendak

menjawab. Kepala yang tak gatal sekali lagi menjadi mangsa tanganku, menggaru.

“Hah... entah-entah Abang Sharizal tu sukakan akak tak? Akak aje yang tak tau. Entah-

entah dia balik ni saje aje nak kenal keluarga kita, lepas tu hantar rombongan meminang akak.”

Hafiza masih lagi mengusikku. Senyuman nakal masih terukir di bibirnya.

Tidak pula aku membidas percakapannya. Aku menggaru kepala lagi. Mukaku berkerut-

kerut. Gila!
“Isy, pandailah Fiza ni menyerkap jarang. Dahlah, lupakan ajelah. Mak, bila rumah kita

nak buat kenduri arwah ayah? Rasanya dah seratus hari dah ni.” Aku menukar topik perbualan.

Malas nak panjangkan topik hangat sebentar tadi. Naya aje kalau Dr. Sharizal dengar. Haru.

Sebenarnya aku malu. Malu tapi mahu. Hehehe

“Mak ingat nak buat esok aje. Esok genap seratus hari,” balas emak. Ada nada sayu di

hujung kata-katanya.

Aku juga menumpang sayu. Mesti mak sedih lagi dengan pemergian arwah ayah. Aku

nampak dia menyeka air matanya dengan hujung jari. Serba salah pula aku bila bangkitkan pasal

ayah. “Esok akak pergi pasar cari lauk ya, mak.”

Emak hanya mengangguk tanpa kata. Alahai mak aku… kesiannya dia. Aku pun mahu

ikut mengalirkan air mata. Siapa tak sedih bila orang yang disayang tak ada dengan kita lagi?

Hanya mereka yang alami saja yang merasai kesedihannya.

SEMUA masakan yang emak dan anak-anak daranya ini masak sudah terhidang di atas meja.

Penuh satu meja dengan lauk-pauk yang kami masak. Habisnya belum tentu.

“Wau, banyaknya! Bau pun sedap.” Farizal sudah gatal tangan mencekut sotong goreng

tapi tangannya pantas diketuk emak.

Padan muka! getus aku dalam hati.

“Pergi panggil abang kamu tu makan. Jangan nak makan sensorang pulak,” tegur emak.

Hafiza menaikkan thumbs up ke arah Farizal. Farizal pula menjelir lidah ke arah Hafiza.

Aku menggelengkan kepala melihat gelagat adik-adik aku. Macam budak-budak.

Tak sampai lima saat, Farizal sudah membawa Dr. Sharizal ke meja makan. Sempat aku

mencuri pandang kepadanya. Dan, dia juga sedang memandangku. Aku tersenyum sedikit lalu
menundukkan muka, menyenduk nasi ke pinggan. Tenung lama-lama karang lain pulak jadinya.

Haisy…

“Banyaknya lauk. Mesti sedap ni,” puji Dr. Sharizal.

Aku hanya mengerlingnya sekilas sebelum mataku tertangkap matanya. Sempat dia

mengenyit mata kepadaku. Cepat-cepat aku mengalihkan pandangan ke arah lain.

“Makanlah, nak, ya. Jangan segan-segan. Lauk orang kampung saja. Akak tolonglah

hulur lauk kat kawan tu. Apa ni makan sorang-sorang?” bebel emak.

Isy, mak ni. Biarlah dia ambik sendiri. Kan dia ada tangan. Nak tak nak aku sendukkan

kari ayam ke pinggannya. Kepala maintain tunduk. Malu nak tengok muka dia.

“Ha, sambal udang ni akak yang masak tau, bang. Rasalah.”

Farhana pula menyendukkan sambal sotong dan diletak di pinggan „abang‟ aku tu. Nak

saja aku cubit ketam mulut Farhana. Laser sungguh! Huh, yang dia tu asyik senyum aje bila aku

mencuri pandang ke mukanya, yang juga sedang memandang mukaku.

“Ika mana, mak?” soalku kepada emak. Dari tadi tak nampak pun batang hidung adik

bongsuku itu. Takkan tak bangun-bangun lagi?

“Dia baring lagi. Tadi dia dah bangun. Mak suruh dia tidur semula,” jawab emak.

“Dah makan ubat ke belum?” soalku lagi sambil menyuap nasi ke mulut. Aku

menyenduk sambal udang ke pinggan. Sambil itu mata nakal aku ini tak habis-habis nak curi

pandang lelaki di depan aku ini.

“Adik akak yang sorang tu mana nak makan ubat, kak oi. Nak pergi jumpa doktor pun

menangis macam budak kecik. Lagi pulak nak makan ubat. Bertahun nak tunggu, kak.” Farhana

pula menyampuk. Hafiza mengiakan.


Memang betul pun. Syafika memang paling susah nak makan ubat. Hmm… taulah aku

nak pujuk dia nanti.

“Isy, dah… dah. Makan. Tak baik bercakap depan rezeki,” tegur emak akhirnya.

Kami semua serta-merta diam dan tekun menjamu selera. Sesekali tanganku berlaga-laga

dengan tangan Dr. Sharizal apabila hendak mengambil lauk. Sekejap-sekejap, pandangan kami

bertaut. Kami pula menjadi mangsa usikan adik-adik aku yang nakal.

Dan sinar matanya yang bersinar berkilau bak butir-butir mutiara itu mengundang seribu

pertanyaan dalam diriku. Mulalah hati aku nak memercikkan sedikit kegelisahan. Maknanya…?

AKU mendapat panggilan telefon daripada Shahrul selepas menunaikan solat isyak. Shahrul

yang aku jumpa kat R&R pagi tadi. Dia beritahu terlupa untuk mengucapkan takziah atas

pemergian arwah ayahku. Tidak mahu terlalu emosi, Shahrul menukar tajuk perbualan. Topiknya

lebih menjurus tentang aku dengan Dr. Sharizal.

Ni lagi sorang. Letih aku nak menjawabnya. Aku telah menyatakan setegas-tegasnya

tentang hubungan aku dan Dr. Sharizal. Tidak lebih daripada seorang kawan. Mulut aje kata

begitu, tapi hati aku… susah hendak aku tafsirkan hati aku sendiri.

“Ya ke? Baguslah macam tu. Lepas ni bolehlah aku masuk jarum!” ujar Shahrul dengan

nada berseloroh.

Aku spontan menjerit kepadanya. “Hah, masuklah kalau berani. Hehehe…”

Kami kemudiannya ketawa bersama. Lama juga kami berbual, sehingga dia meminta diri

kerana ada temu janji dengan klien. Aku lirikkan mata ke jam dinding yang tergantung di

dinding bilik. Pukul 9.30 malam. Hai, malam-malam buta pun nak pergi jumpa klien? Klien ke
kelain ni? Aku mengusiknya. Dia menegaskan lagi yang dia memang betul-betul mahu jumpa

klien.

Aku mengiakan saja dan kami akhirnya berpisah di hujung talian. Telefon bimbit aku

letak di atas meja solek. Aku lihat wajah di cermin. Cengkungnya muka aku ni. Nak ke Dr.

Sharizal kat aku? Eh, alamak! Aku baru teringat tentangnya. Apalah aku ni biarkan dia. Kan aku

yang bawak dia balik. Isy… tak patut aku tinggalkan dia terkontang-kanting sensorang. Tak

patut sungguhlah kau ni, Faiza!

Aku terus keluar dari bilik, menuju ke ruang tamu. Tengok dia tengah buat apa.
8
AKU tengok dia rancak betul berbual dengan Farizal dan Hafiza. Budak berdua tu memang suka

bercakap. Farhana pula lebih suka mendengar, agak slow sikit berbanding abang dan kakaknya

yang kalau bercakap macam bertih jagung.

Sesekali aku tengok dia mengangguk mengiakan percakapan adik-adik aku. Aku

melempar senyuman kepadanya ketika pandangan kami bertembung. Biarkan dia. Sekurang-

kurangnya dia tak rasa sunyi bila ada di sini. Itulah, siapa suruh ikut aku balik? Aku ni pula tak

reti nak layan dia. Bukan apa, aku sebenarnya seganlah. Isy…

Aku kemudian melangkah kaki ke anjung rumah. Malam-malam begini sedap kalau dapat

hirup udara segar. Dingin saja bila angin menampar muka. Agak jarang aku dapat suasana ini di

Melaka. Nak pula rumah dekat dengan Bandar Melaka. Lagi banyak bunyi bising. Debu-debu

berterbangan tanpa mengira siang atau malam.

“Hai.”

Aku pantas menoleh. Aku lihat dia berdiri di ambang pintu sambil melempar senyuman.

Aku membalas senyumannya dan menguis rambutku yang berjuntaian di dahi.

“Kenapa tak join kat dalam tadi?” soalnya sambil berjalan mendekatiku. Dia berdiri di

sebelahku, sejauh satu meter.

Jauh jugaklah ni kan. Lagipun lampu terang-benderang kat anjung ni ha. Pintu rumah

terbuka luas.

“Saya malas nak ganggu. Lagipun adik-adik saya tu memang jakun orangnya,”
Balas aku sambil ketawa kecil. Dia juga ketawa.

“Ya ke? Bukan jealous?” Dia bertanya sambil memandang mukaku. Cuba menduga

reaksiku agaknya.

Aku mencebik. Buat apalah aku nak jealous? Buang karan aje. Lagi aku suka adalah

sebab ada orang layan dia. Taklah dia mati kutu kat sini. Tapi kan, aku tengok dia ni cepat

sesuaikan diri dengan famili aku. Baguslah, sekurang-kurangnya dia tak rasa janggal dan tersisih.

“Isy, nak buat apa jealous? Lagi suka adalah, sebab saya tak payah layan tuan doktor ni,”

balas aku sambil memandang mukanya malah mata gatal aku ini boleh pula mengenyit kepada

dia. Kurang sopan betul. Sebenarnya spontan aku kenyit mata kat dia. Pantas aku berpaling ke

arah lain.

“Hah… tadi siang janji nak panggil apa?”

Kata-katanya membuatkan aku kembali berpaling kepada dia yang sedang tersenyum

nakal. Dia menaikkan kening ala-ala Ziana Zain, penyanyi pujaan hati jiwa dan ragaku. Isy, dia

ingat lagi ke? Aku ingat dia dah lupa. Rupanya masih berpanjangan yek…

“Err… isy, takkan saya nak panggil macam tu pulak? Lagipun kita kan baru kenal. Tak

ada apa-apa ikatan. Takkan saya nak… err… nak panggil macam tu pulak? Gila ke?” Aku garu

kepala yang tak gatal.

Yalah, betul apa aku cakap. Takkan aku nak panggil dia macam tu sedangkan aku dan dia

tak ada apa-apa ikatan? Lainlah kalau dia memang tunang aku ke, apa ke. Tu pun, rasa macam

janggal sangat bila tiba-tiba nak panggil abang. Aku mencuri pandang wajahnya yang sedang

tersenyum sendirian sambil menggelengkan kepala. Apalah yang difikirkan agaknya. Seronok

kenakan aku macam tu agaknya. Aku jotos juga kepala doktor ni karang.

“Okeylah kalau Miss Pharmacist tak bersedia. Tuan doktor takkan memaksa,”
balasnya cuba memerli.

Aku menarik nafas lega mendengar kata-katanya. Sekurang-kurangnya terlepas beban

dari bahu aku ini. Nasib baiklah dia tak terus seksa dan paksa aku panggil dia dengan nama itu

walaupun aku telah berjanji tanpa sengaja. Tapi yang aku tak suka tu, dia panggil aku Miss

Pharmacist! Cet… perli aku ke apa?

“Tapi, awak janganlah panggil saya doktor lagi. Saya bukan doktor awak dan awak

bukan pesakit saya. Panggil nama aje,” ujar dia kemudian.

Aku mengangkat bahu dan mengangguk. “Okay. Deal!” ucapku sambil tersenyum.

Kami kemudian membisu sekejap. Masing-masing seperti melayan perasaan sendiri.

“Faiz?” Dia bersuara selepas beberapa minit membisu. Aku berpaling ke arahnya.

“Boleh saya tanya sikit?” soalnya kemudian. Aku mengangkat bahu dan mengangguk.

“Siapa lelaki yang awak bohong hari tu kat Carrefour Melaka? Yang awak kenalkan saya

sebagai tunang awak?”

Aku kerutkan dahi. Siapa? Hakimi? Huh… elok-elok aku dah lupakan terus si Hakimi,

dia boleh pulak bangkitkan lagi nama dia tu. Serta-merta mood aku berubah. Elok-elok dah cheer

up tadi, terus down. Mulalah aku rasa tidak senang hati dan perasaan bila cakap pasal budak

cempiang tu.

“Nak dengar ke?” soalku sambil memandang mukanya. Cuba memancing reaksinya.

“Kalau awak sudi nak bercerita dengan saya. Kalau tak, tak apa. Saya takkan paksa,”

balasnya sambil tersenyum kepadaku.

Aku menghembus nafas perlahan. Kepala aku tunduk ke lantai, memandang batu-batu

marmar yang bercorak seperti papan. “Sebenarnya… dia dulu bekas teman lelaki saya masa kat

universiti. Kami sama-sama belajar, tapi lain bidang. Dia ambik dentist.”
Aku memulakan cerita. Sebenarnya aku malas nak bercerita pasal ini. Memandangkan

dia beria-ia nak tahu, aku mulalah bercerita. Aku menghalakan mata ke tengah jalan. Memejam

mata. Mengingati semula detik-detik pertemuan antara aku dan Hakimi. Satu pertemuan yang

indah. Aku menguntum senyuman. Perlahan-lahan, kenangan lama berputar kembali di layar

ingatan.

AKU berjalan beriringan dengan Suzana, teman sekuliahku, menuju ke kafe kolej. Lapar benar

perut aku ni. Apa taknya, dari pagi membawa ke tengah hari aku tak menjamah apa-apa. Baru

saja kaki nak menjejak ke lantai kafe, aku dirempuh oleh seorang mamat. Habis bersepah aku

punya fail dan kerja kursus yang baru aku siapkan tu. Telefon bimbit ke lantai. Bercampur

dengan fail-failnya.

Nasib baik handphone aku tak pecah. Kalau tak, kena gantilah kau, bisik aku dalam hati.

“Sorry, wak, sorry. Saya tak sengaja,” ucap dia dengan perasaan bersalah. Dia membantu

aku mengutip kesemua fail-fail aku.

“Eh, awak tak nampak ke kawan saya ni ha? Mata awak letak kat mana?” Suzana sudah

bercekak pinggang memandangnya yang sama-sama bangun denganku sesudah mengutip segala

macam barang kami yang bertabur.

“Sorry, saya betul-betul tak sengaja. Saya nak cepat tadi. Awak tak apa-apa?” Dia

bertanya sambil memandangku. Pantas aku menggeleng.

“Apa sorry, sorry? Mana entah dia letak mata dia tu!” bebel Suzana lagi. Dia merenung

tajam ke arah lelaki yang melanggar aku.

Kesian pula aku tengok dia terkulat-kulat kena marah dengan Suzana. Isy, Suzana ni.

Aku menyampuk bila Suzana cuba menyambung kemarahannya tadi.


“Tak apa. Saya okey. Lain kali kalau nak cepat pun kena tengok-tengok dulu ya.” Penuh

berlapik dan berhemah aku menutur kata. Kononnyalah.

Sebenarnya aku malas nak marah-marah. Memandangkan dia pun macam budak baik dan

nerd sikit, aku berlembutlah. Aku nampak dia mengangguk dan tersenyum. Manis juga

senyuman dia tu.

“Terima kasih sebab tak marah saya. Saya betul-betul tak sengaja tadi, wak. Sorry

sesangat.”

Aku sekadar tersenyum. Mamat ni betul-betul blur. Tengok muka dah tau dia ni blur.

Tapi handsome jugak. Ahak!

“It’s okay,” balasku perlahan.

“Hmm… okeylah, saya dah lambat ni. Ada kelas. See you. Sorry ya,” ucapnya sebelum

berlalu. Langkah yang diayun begitu laju sampai mata aku jadi juling tengok dia berjalan.

Macam ada kuasa bionik.

“Hoi!” Bahu aku terangkat dek tepukan Suzana. Pantas aku mengurut dada. Isy, Suzana

ni. Terperanjat aku. Nasib baik tak ada lemah jantung.

“Kau ni, senang-senang aje nak maafkan mamat tu. Menyampah aku. Sorry, wak. Saya

tak sengaja. Awak tak apa-apa?” Suzana mengejek cakap lelaki tadi, dengan mimik muka sekali.

Aku ketawa sambil menggeleng. Ada-ada ajelah budak ni. “Kau ni tak baiklah. Dahlah,

jom kita makan. Lapar gila perut aku ni.”

Kami beriringan masuk ke kafe. Perut aku dah berdondang sayang minta diisi.

SUZANA mengetawakan aku apabila aku tunjukkan kad pelajar yang telah bertukar rupa dan

nama fakulti. Aku telah tertukar kad pelajar dengan budak lelaki yang melanggar aku di kafe

tadi. Adus…
“Tulah kau. Tak tengok lagi. Main ambik aje. Sekarang dah tertukar kad nama dengan

budak nerd tu. Jadilah kau budak fakulti pergigian. Lepas tu kau tukar rupa kau jadi lelaki,” kata

Suzana sambil ketawa lagi. Dia berguling-guling di atas katil.

Aku menopang muka dengan kedua-dua belah tangan. Macam mana ni? Kat mana aku

nak cari dia? Esok dahlah aku ada kelas. Isy, kalut betullah budak ni. Aku mengeluh. Kad

pelajarnya aku belek lagi. Hakimi Nazwan. Itulah nama dia. Sedap juga nama dia. Orangnya pun

boleh tahan walaupun nampak nerd sikit. Tapi kira okeylah. Aku tersenyum sendirian.

“Hah, senyum sorang-sorang tu dah angau kat mamat nerd tu ke?” Suzana menyenggol

lenganku dengan sikunya. Isy…

“Mana ada. Jangan pandai-pandai eh,” bidasku sambil bangun, menuju ke meja belajar,

mengambil telefon bimbitku. Ingat nak dail nombor Syed, kawan satu kampung dengan aku.

Mana tau dia kenal ke budak Hakimi ni. Lagipun dia ambik dentist.

Eh, kenapa lain pulak telefon aku ni? Kenapa gambar aku yang jadi cover screen tak ada?

Muka budak Hakimi pulak? Aduh… Aku hempaskan keluhan kasar. Tahulah aku bahawa telefon

bimbit aku telah bertukar juga. Perlahan-lahan aku rebahkan badan ke atas tilam. Blur…

“Hah… dah kenapa ni? Dah angau semula kat budak tu?” Suzana mengusik lagi sambil

berjalan ke arah katilku. Aku menunjukkan telefon bimbit tadi kepadanya.

“Telefon aku pun bertukar dengan dia, Su…” Aku lemah tak berdaya bila telefon aku tak

ada di sisi. Macam hilang separuh semangat aku. Aduh, mintak nyawa…

“Hahaha. Telefon kau pun bertukar dengan dia? Isy, macam ada jodoh aje?”

Tak habis-habis budak kecik ni nak mengusik aku. Aku tengah susah hati ni. Mana nak

cari budak tu? Telefon aku, kad pelajar aku ada kat dia. Tiba-tiba telefon bimbitnya berdering.
Pantas aku bangun dan duduk. Aku lihat nombor telefon aku tertera pada skrin. Mesti dia yang

telefon. “Helo.”

“Helo. Ni Faiza ya? Saya Hakimi yang langgar awak tadi.”

Ya, betul. Dia yang call. Ada harapan nak dapat telefon aku balik.

“Ha. Ya saya tau. Err… telefon awak tertukar dengan telefon saya. Kad pelajar saya pun

tertukar dengan awak. Macam mana nak tukar balik yek?”

“Saya tau. Saya pun tak boleh masuk kelas sekarang ni sebab tak ada kad pelajar.

Hmm… macam ni, kita jumpa sekarang boleh tak kat… hmm… Awak kat mana?”

“Saya kat hostel ni,” balasku. Suzana di sebelah cuba menelinga. Nak dengar juga.

“Okey. Saya jumpa awak kat hostel awak. Nanti awak turun ya.”

“Okey.” Talian dimatikan. Fuh… lega aku. Nasib baik dia call. Aku pun baru nak call

nombor telefon aku tadi.

“Dia nak datang sini. Hantar handphone dan kad pelajar aku. Lega sikit hati aku ni, Su,”

kataku kepada Suzana yang tersenyum nakal.

“Hah… entah-entah dia sengaja tak rancang benda ni sebab nak kenal dengan kau?”

“Hisy, apalah kau ni. Jangan menuduh tau. Tak baiklah. Tak habis-habis nak serkap

jarang. Dahlah. Aku nak turun ni. Nak tunggu dia kat bawah.” Aku terus keluar dari bilik hostel

meninggalkan Suzana yang tak habis-habis mengusik. Baik aku turun. Kalau tunggu dalam bilik,

lama-lama sakit hati pulak dengar usikan si kecik tu.

BARANG-BARANG aku dan dia sudah bertukar tangan. Aku mencium telefon kesayangan

pemberian ayah aku. Kalaulah kau hilang…punahlah hidup aku wahai telefon. Telefon

kesayangan ni.
“Minta maaf sebab susahkan awak. Semua ni salah saya.” Dia tak habis-habis

menyalahkan diri.

Memang pun! Memang salah kau! Nak saja aku cakap macam tu, tapi aku bukan jenis

yang begitu tidak sopan dengan orang lain. “Tak apa. Not a big deal.”

Ya ke? Habis tu tadi lemah tak berdaya kononnya sebab telefon kesayangan tak ada kat

tangan tu apa? Citpodah! Aku mengutuk diri sendiri.

“Hmm… dah terlanjur ni macam ni, kenapa tak kalau kita berkawan? Boleh?” katanya

sambil tersenyum. Dia duduk di kepala kereta Satria Neonya.

Aku mengetap bibir. Perlu ke? Nak berkawan pulak? Isy, nak ke… tak? Aku berkira-kira

dalam hati. Eh, kalau tak nak nanti dia kata aku jual mahal pulak. Apa salahnya kalau dia nak

berkawan? Kawan aje. Bukan nak ajak kahwin pun. Kan?

“Okay. No problem,” putusku akhirnya. Aku mengangkat kening dan bahu serentak.

Senyuman juga tak lupa aku hadiahkan kepadanya.

“Okey. Saya Hakimi Nazwan. Awak?”

“Saya Nur Faiza. Boleh panggil Faiza,” ucap aku sambil menyimpul senyum. Kami

kemudiannya bertukar-tukar nombor telefon.

Sejak hari itu, kami mula menjalinkan persahabatan. Jika ada masa terluang, kami akan

keluar bersama. Ops, Suzana? Kadang aku ajak dia ikut sekali, teman aku „berdating‟ dengan

Hakimi. Kadang-kadang dia malas nak ikut sebab dia kata macam kacau daun pula.

Sebenarnya, aku amat menyenangi sikap Hakimi yang low profile dan lebih banyak

berlembut dengan aku. Tutur katanya tidak pernah ditinggikan. Aku yang kerap kali

meninggikan suara bila ada yang tak kena. Biasalah, orang perempuan. Ada masa-masanya

untuk naik angin. Hehehe.


Beberapa bulan kemudian, aku dan Hakimi menjalinkan hubungan yang lebih serius.

Declare hubungan kami sebagai pasangan kekasih. Walaupun kami sedang dilamun cinta,

pelajaran tetap kami utamakan. Itu janji aku kepada Cikgu Kamaludin, ayahku sendiri.

AKU menguntum senyum lagi. Ingatan pada perkenalan dan percintaan aku dan Hakimi

semuanya indah. Pada masa itu, aku merasa sangat bahagia di sampingnya.

“Habis tu, kenapa awak putus dengan dia?” Dr. Sharizal bertanya, sekali gus mematikan

lamunanku sebentar tadi.

Senyum bahagia indah memekar di bibirku mati serta-merta. Dia memandang wajahku.

Menantikan jawapan. Aku menarik nafas dan menghembusnya perlahan. Perpisahan. Perpisahan

yang memeritkan bagiku. Perpisahan yang memusnahkan segala harapan dan angan-angan aku

untuk hidup bahagia. Juga perpisahan yang hampir-hampir meragut nyawaku. Mengingati detik

itu, hati aku jadi mudah tersentuh. Air mata mudah saja tumpah ke pipi.

“Awak menangis? Maaflah kalau awak tersinggung dengan pertanyaan saya. Kalau tak

bersedia nak cerita… it’s okay. It’s fine with me. I’m sorry, Faiza.”

Aku tersenyum sedikit mendengar kata-katanya. Pantas tanganku menyeka air mata di

kelopak mata. Aku menggeleng berkali-kali, menidakkan kata-katanya. Bukan masalah aku

tersinggung. Kalau boleh aku malas hendak kenang kenangan lama yang begitu pahit dalam

lipatan sejarah kehidupanku.

“Masa tu, lagi seminggu saya nak exam final year. Sempat lagi kami berjumpa waktu

kritikal macam tu. Tapi…”


KAKI aku terhenti di balik dinding kafe. Aku menyorok di situ apabila terdengar suara gegak-

gempita Hakimi dan rakan-rakannya yang majoritinya pelajar Fakulti Pergigian. Aku cuba

menelinga apa yang dikatakan mereka.

“Akhirnya, dapat juga kau pikat hati dan perasaan budak perempuan tu kan. Aku tabik

springlah kat kau, Kimi. Kira kau menanglah.” Seorang kawan Hakimi bersuara sambil

menepuk-nepuk belakang Hakimi. Yang lain-lain ikut ketawa dan bersorak.

“Senang aje nak pikat minah tu. Dia tu jinak-jinak merpatilah. Aku umpan dia dengan

kasih sayang palsu aku, buai dia dengan kata-kata romantik, buat sampai dia betul-betul jatuh

cinta gila-gila dengan aku,” balas Hakimi dengan nada yang angkuh. Dia berpaling menghadap

kawan-kawannya.

“Hah… sekarang aku dah menang. Mana wang pertaruhannya? Penat-penat aku pikat

minah senget tu sampai aku pun ikut senget sekali. Cepat, cepat!” bentak Hakimi sambil

menadah tangan.

Hampir pitam aku mendengar kata-katanya. Aku dijadikan bahan pertaruhan mereka?

Hakimi mempermainkan aku? Selama ini dia hanya berlakon semata-mata demi untuk menang

pertaruhan dia dengan kawan-kawannya? Selama ini dia berpura-pura menyayangi dan mencintai

aku?

Aku bersandar pada dinding. Perlahan-lahan badanku melurut jatuh sehingga ke lantai.

Aku terduduk di lantai tepi dinding kafe itu. Menekup mulut yang terlopong. Bagaikan tidak

percaya dengan apa yang aku dengar sebentar tadi. Air mata sudah mula mengalir laju menuruni

pipi. Aku berpaling melihat ke arah mereka lagi. Hakimi begitu gembira mengira wang

pertaruhannya. Aku berpaling pula pada cincin pemberian Hakimi. Cincin sebagai tanda aku

miliknya selamanya. Tapi kini…?


Aku bangkit, berdiri. Berjalan ke arah Hakimi dan rakan-rakannya. “Hakimi!”

jeritku.

Suara-suara yang galak ketawa itu berhenti serta-merta. Masing-masing memandang aku.

Masing-masing melopong. Hakimi juga seakan terperanjat dengan kehadiranku di situ.

Aku memandang Hakimi, merenungnya tajam, mengatur langkah ke arah Hakimi. Kini

aku betul-betul di depannya. Tangan aku ringan saja menampar pipinya. Kuat sehingga

kepalanya terpusing ke kiri. Terpalit kesan darah di tanganku ketika menamparnya sehingga

pecah bibir. Matanya terbuntang luas memandangku. Rakan-rakannya juga diam membisu.

“Dah puas you gelakkan I? Dah puas you gelakkan minah senget kat depan you ni? Dah

puas you permainkan I, hah? Dah puas?” Bertalu-talu aku bertanya kepada dia yang nyata masih

terkejut dengan kedatangan aku yang tiba-tiba.

“Faiz… I… I…” Tergagap-gagap dia hendak membalas kata-kataku. Serba salah. Dia

meraba pipinya yang aku tampar.

“Cukup, Hakimi. You tak payah nak jelaskan. I dah dengar segala-galanya. I tak sangka,

Hakimi, you cuma jadikan I barang pertaruhan you dengan kawan-kawan you. I sangka you

ikhlas dengan I. Sangkaan I tersilap rupanya. You cuma nak permainkan I! I betul-betul tak

sangka you sanggup buat I macam ni. How dare you!”

Air mata sudah mula merembes laju menuruni pipi. Aku tidak lagi mempedulikan

pelajar-pelajar di situ yang menjadi penonton untuk drama swasta aku. Aku dah tak peduli lagi.

Masa itu, kepala aku dah tak kisahkan itu semua. Aku menanggalkan cincin pemberiannya dari

jari manisku lalu melempar ke mukanya.


“Nah! Ambil semula cincin you ni. I tak nak! Mulai hari ini, I tak mau lagi jumpa you,

Hakimi Nazwan. I tak kenal siapa Hakimi Nazwan.” Dengan kata-kata itu, aku berpaling, hendak

beredar dari situ namun tanganku disentap Hakimi. Langkah kaki aku turut berhenti.

“Faiz, biar I explain.”

Aku menarik kasar tanganku dan meneruskan perjalanan. Aku tidak menghiraukan

panggilannya. Aku berlari sepantas mungkin. Berlari ke mana saja kaki aku hendak berlari.

Hakimi! Kau sangat kejam! Kenapa aku ni bodoh sangat percayakan kau!

“I’M sorry, Faiz,” ucap Dr. Sharizal.

Aku hanya tersenyum kecil sambil menggeleng-gelengkan kepala. Nak buat apalah dari

tadi asyik cakap I’m sorry aje. Bukan dia buat salah pun. Mungkin dia rasa bersalah sebab

bertanyakan kisah peribadi yang menjadi kenangan pahit dalam hidup aku.

“It’s okay. Awak tau tak apa jadi pada saya lepas tu?” Aku bertanya sambil

memandangnya. Dia mengangkat bahu dan menggeleng. Manalah dia tahu! Aku ni pun sengal

jugak tanya kat dia. Isy…

“Saya rasa down sangat lepas tu. Dengan exam yang dah dekat. Saya langsung tak fokus.

Menangis, menangis dan menangis. Saya ni bukan kuat sangat. Saya ni lemah orangnya.” Aku

berhenti sekejap. Menunduk ke bawah melihat batu marmar di lantai. Mengetap bibir. Dada aku

jadi sebak tiba-tiba.

“Setiap malam saya menangis. Kelas tutorial pun saya tak pergi sampai lecturer bagi

amaran, tak benarkan saya ambil exam tahun itu. Dan yang paling drastik sekali, saya… saya

cuba untuk bunuh diri.”


Aku mendengar dia beristigfar berulang kali. Terkejut mendengar tindakan yang telah

aku buat selepas putus dengan Hakimi. “Ya… saya cuba bunuh diri. Saya telan setengah botol

ubat tidur.”

Berat sekali aku menuturkan kata-kata itu. Sekali lagi aku dengar dia beristighfar. Dia

memandangku dengan pandangan tidak percaya. Kemudian, aku tunjukkan pergelangan tangan

kiri yang aku kelar dua tahun dulu kepadanya. Dia membelek-belek dan menggeleng. Terlopong

mulutnya.

“Kalau lewat lima minit saya tak dihantar ke hospital, mungkin saya tak ada lagi di dunia

ni, wak. Saya tak kenal Ellin, tak jumpa famili lagi dan tak kenal awak. Saya koma dua hari,

akibat perbuatan saya dan saya kehilangan terlalu banyak darah juga kesan daripada ubat tidur

yang saya telan setengah botol tu. ” Aku menambah.

Sekali lagi mata aku terpejam. Mengingati detik-detik berdepan dengan maut akibat

perbuatan gila aku itu. Bodoh betul aku masa itu.

“Tapi, alhamdulillah. Berkat doa rakan-rakan, keluarga, pensyarah-pensyarah, saya sedar

semula. Masa tu saya rasa bersyukur sangat-sangat kerana Allah memberi saya peluang kedua

untuk memperbaiki kehidupan saya. Lepas tu saya bertekad untuk tidak mengulangi kesilapan

saya yang lalu. Saya tutup buku lama dan buka buku baru. Kalau boleh, saya tak mau ingat lagi

perkara yang lepas-lepas. Lepas saja saya dibenarkan keluar wad, terus saya buat ulang kaji

tanpa rehat dan henti sebabnya esoknya dah nak exam.” Aku ketawa kecil.

Tak dapat aku bayangkan bagaimana kalutnya aku follow up semua kelas tutorial dan

nota yang dipinjamkan Suzana. Kalutnya menghafal segala macam formula, fakta dan teori

berkenaan pengajian yang aku ambil. Sampai Suzana sendiri pun ikut sama menghafal gila-gila

dengan aku. Berkobar-kobar kami waktu itu. Akhirnya, alhamdulillah. Aku berjaya juga
akhirnya untuk menggenggam ijazah dan menghadiahkannya kepada kedua ibu bapaku yang

nyata gembira dengan kejayaanku.

“Macam tulah kisah saya dengan Hakimi. Minta maaflah kalau ceritanya tak menarik,”

kataku dengan sedikit senyuman di bibir. Aku lihat dia termenung. Jauh nampaknya

menungannya.

“Awak…” Aku melayangkan tangan ke wajahnya. Dia tersedar, mengukir senyuman di

bibir.

“Saya tak sangka awak dah lalui itu semua, Faiz. Kalaulah saya…” Ayatnya tergantung

di situ.

“Kalaulah awak apa?” Pantas aku bertanya.

“Kalaulah saya ada bersama awak masa tu, mesti saya takkan benarkan perkara itu terjadi

kat awak.”

Aku terkesima. Terkedu mendengar kata-kata yang meluncur keluar dari bibirnya. Tba-

tiba saja jantungku berdegup laju. Kata-kata itu terus meresap jauh ke dalam lubuk hati aku.

Kenapa perlu dia lontarkan kata-kata itu?

“Sebenarnya Faiz, saya…”

“Ehem, ehem… the loving couple ni tak mahu masuk tidur ke? Dah pukul 12.00 tengah

malam ni.”

Kami serta-merta menoleh ke arah Farizal dan Hafiza yang berdiri tegak di ambang pintu.

Mereka berdua tersenyum nakal ke arah kami. Agaknya dari tadi mereka menelinga saja

perbualan kami. Memang tak patut budak berdua ni. The loving couple? Isy, budak-budak ni…

pandai-pandai aje gelar kami macam tu.Tebal pula rasanya muka aku saat ini bila perkataan itu

dikeluarkan. Aku pandang dia. Kami sama-sama ketawa.


“Okeylah. Good night,” ucapku kepadanya dan berlalu mendapatkan Hafiza.

Aku dan Hafiza berkongsi bilik. Sementara dia berkongsi bilik dengan adik lelaki aku,

Farizal. Yalah, takkan nak sebilik dengan aku pulak. Hehehe.


9
HARI ini Farizal begitu bermurah hati menawarkan diri untuk ke pasar bersama Dr. Sarizal. Dia

menyuruh aku duduk saja di rumah. Hmm, bagus juga. Aku pun malas nak ke pasar dengan Dr.

Sharizal. Bukan apa, aku malu nak jalan bergandingan dengan dia. Bukan malu apa, cuma…

kalau aku duduk dekat dengan dia, jantung aku tak habis-habis berdegup kencang.

Hafiza pula suka sangat menyakat abangnya ini. Tak habis-habis nak cari gaduh dan

panggil vet. Yang orang ni, karang naik angin, satu rumah diterbalikkan. Aku menampar lengan

Hafiza di sebelah yang sedang menggelakkan sakan Farizal. Aku pun kadang terikut-ikut dengan

Hafiza.

Kesian pula dengan adik lelaki aku ni. Karang dia tak nak terus belajar pula sebab diejek

minah senget ni. Habis pulak duit yang aku laburkan kat dia dulu masa belum dapat pinjaman.

Siapa nak bayar balik?

“Dah siap ke?”

Kami serentak menoleh ke suara itu. Dr. Sharizal sudah berdiri di depan pintu dengan

senyuman mengulit bibir. Bau minyak wangi Polo Sport sekali lagi menusuk-nusuk lubang

hidungku, terus meresap ke hati. Aduh mak oi…

“Dah. Jomlah,” balas Farizal dan serentak kakinya bergerak menuju ke pintu.

“Bye-bye, Doktor Vet.” Hafiza mengusik lagi. Dia berlari terus ke dapur sebelum sempat

Farizal mengejarnya.
“Dah… dah… pergi cepat. Nanti habis pulak lauk kat pasar tu,” arahku. Farizal

mendengus geram kepada Hafiza. Kembang kempis hidungnya.

Aku menghantar mereka berdua sampai ke muka pintu.

“Saya pergi dulu ya.” Dr. Sharizal berkata kepadaku.

Aku mengangguk. Nak pergi, pergi ajelah. Isy…

“Saya pergi ni,” katanya lagi ketika membuka pintu kereta.

Aku mengangguk lagi sambil menggaru kepala. Eh, pergilah. Macam nak pergi jauh

pulak.

Dia menguntum senyum kepadaku. “Saya…”

“Ehem… ehem… Bila nak pergi ni yek?” Farizal segera memintas. Selamba saja

mukanya sambil memandang ke arah lain.

Aku melihat Toyota Altis hitamnya meluncur ke atas jalan raya. Aku tengok sempat lagi

dia melambai-lambai ke arah aku. Aku membalas lambaiannya. Hai, macam-macamlah Dr.

Sharizal ni. Aku menggeleng-geleng. Kadang-kadang pelik bila fikirkan perangai Dr. Sharizal

sejak akhir-akhir ini. Aku kembali memikirkan kata-kata Ellin semalam.

Betul ke apa yang dia cakap tu? Dr. Sharizal suka kat aku? Hei, entahlah. Biarlah dia

cakap sendiri dengan aku. Takkan aku nak tanya pulak? Hmm… sebenarnya, aku pun kelirulah

dengan perasaan aku terhadap dia. Perasaan suka sebagai kawan atau suka sebagai… err…

entahlah. Malaslah nak fikir dulu. Bikin kusut kepala aje.

“KAU cerita semuanya, Faiz?” soal Ellin ketika aku menelefonnya.

“Ha‟ah. Dia nak tau sangat. Aku cerita semuanya. Tak ada yang tertinggal,”

jawabku sambil menghempaskan satu keluhan.


“Habis tu? Apa reaksi dia?” Ellin terus-terusan ingin tahu. Budak ni, kalau pasal aku

dengan doktor kesayangan dia tu, laju aje.

“Dia terkejut bila tau aku cuba bunuh diri lepas putus dengan Hakimi.” Ellin

mencetuskan reaksi terkejut di hujung talian.

“Lepas tu?” soalnya lagi penuh excited tahap dewa.

“Lepas tu, dia cakap, kalaulah dia ada bersama aku masa tu, mesti dia takkan benarkan

semua tu terjadi kat aku.” Aku menjawab perlahan.

Sekali lagi Ellin mencetuskan suara reaksi terkejut. Kalau dia ada kat depan aku, mesti

dia tengah tutup mulutnya yang terlopong. Lepas tu, mata membulat besar pandang aku.

“Dia cakap macam tu, Faiz? Dia cakap macam tu? Kau tau tak apa maksudnya tu?”

“Apa?” soalku bodoh seraya menggunakan jari-jemari untuk menggaru kepala yang tak

gatal.

“Isy, kau ni lembaplah. Kalau aku cakap kau bodoh, kau marah.”

Amboi, terlebih betul minah seekor yang tak berekor ni. Bukan main sesedap rasa nak

kata aku bodoh. “Amboi, sesedap kau aje eh. Nak merasa penampar Johor ke?”

Ellin ketawa di hujung talian. “Okay, okay… sorry, sis. Hei, kau tau tak apa maknanya

tu? Maknanya dia memang suka kat kau, Faiz. Dia betul-betul sukakan kau. Kau tau tak dia bagi

kau hint tu. Tu pun tak sedar-sedar lagi ke? Faiz… Faiz… Kau ni slow sangatlah.”

Aku diam tidak membalas kata-kata Ellin. Sebenarnya aku keliru dengan perasaan aku

sendiri. Aku pun sebenarnya sukakan dia. Tapi, tak tahu suka yang macam mana dan dalam masa

yang sama aku takut. Betul ke dia suka kat aku? Aku takut aku yang terlebih perasan pula. Nanti

aku juga yang malu. Mana nak sorok muka kalau dah malu?
Lagipun baru beberapa bulan kami berkenalan. Takkan secepat itu dia dah jatuh hati

kepada aku? Aku menggaru lagi kepala yang tidak gatal. Lama-lama, kulit kepala aku ni akan

menipis pula kerana terlalu kerap digaru.

“Lepas tu, dia kata apa lagi?” Ellin menyambung kemudiannya.

Aku menggaru kepala terus. Dia cakap apa lagi? Itu ajelah. Isy, tapi… sebelum Farizal

dan Hafiza menegur kami semalam, dia macam nak cakap sesuatu.

“Dia ada cakap… Sebenarnya saya… Lepas tu, Rizal dan Fiza tegur kita orang. Tak

taulah dia nak cakap apa. Lepas tu aku terus masuk bilik. Tidur.” Seingat aku, itulah kata-kata

terakhir yang aku dengar daripada dia malam tadi.

“Ha… mesti dia nak cakap… Sebenarnya saya sukakan awak, Faiz. Sebenarnya saya dah

jatuh hati kat awak, Faiz. Saya cintakan awak, Faiz.”

“Isy, kau ni! Pandai-pandai aje. Entah-entah dia nak cakap benda lain. Kau ni… ah!” Aku

membidas kata-kata Ellin yang boleh membuatkan aku terperasan. Menafikan kata-katanya. “Eh,

dahlah… dahlah… Malas aku nak cakap pasal ni lagi. Eh, okeylah. Aku nak tolong mak aku kat

dapur kejap.”

Terus aku mematikan talian tanpa mendengar butir-butir percakapan selanjutnya daripada

Ellin. Makin sesak nafas aku bila Ellin mendesak aku begitu.

AKU segera mengatur langkah ke dapur. Aku tengok mak tengah mengurut-urut tengkuk

Syafika yang sedang muntah-muntah di sinki. Pantas aku menghampiri mereka.

“Kenapa ni, mak?” soal aku. Aku lihat muka Syafika yang sudah merah-merah kerana

muntah. Aku turut mengurut belakang Syafika.

“Dia loya katanya. Tu yang muntah.”


Itu jawapan daripada emak. Demam lagi budak ni? Aku meraba dahi dan lehernya.

Panasnya. Tulah, orang nak bawak pergi klinik tak nak. “Demam lagi Ika ni. Kita pergi klinik

ya?”

Tiada jawapan daripada Syafika sebaliknya dia beria-ia memuntahkan segala isi

perutnya. Kesian pula aku tengok, sampai lembik badan dia. Aku membantu emak mendudukkan

Syafika di kerusi makan di dapur. Kepalanya menunduk. Lemah tidak bermaya. Mukanya pucat.

Emak mengurut belakang tengkuknya lagi. Aku pula memicit kepalanya.

“Panas ni, kak. Lebih baik bawak pergi jumpa doktor,” saran Farizal pula selepas merasa

dahi Syafika yang hangat.

“Abang kan doktor jugak…” Hafiza menyampuk. Senyuman nakal terukir di bibirnya.

Pantas Farizal merenungnya tajam. Hidungnya sudah mula kembang kempis. Hai, dah

mulalah budak berdua ni. Macam anjing dengan kucing. Yang si adik pun satu. Kenapa suka

sangat mengusik si abang ni?

“Kak, Abang Sharizal kan ada. Dia kan doktor. Suruhlah dia periksa adik.” Farhana

melontarkan cadangan.

Ya tak ya jugak. Kan ke ada Dr. Sharizal kat dalam rumah ni? Kenapa tak suruh dia saja?

Apalah aku ni. Lambat pick-up betul.

Mata kami serta-merta tertumpu kepada Dr.Sharizal yang baru masuk ke dapur bersama

bungkusan barangan yang dibeli bersama Farizal.

“Kenapa?” soalnya sambil memandang pelik kepada kami yang serentak memandangnya.

Terpinga-pinga dengan buat muka tak faham.


SYAFIKA sudah diberikan rawatan oleh tuan doktor yang aku import dari Melaka ini. Dia kata

Ika cuma demam biasa. Muntah pun disebabkan tidak makan sepanjang hari dan perutnya masuk

angin. Jadi, badannya jadi lemah kerana kurang air dalam badan.

“Save sikit duit saya sebab tak payah bawak dia pergi klinik. Terima kasih ya?”

“Eii… berkira betul.” Tangannya tiba-tiba mencubit pipi kanan aku.

Terkejut juga aku dibuatnya dengan tindakan dia itu, tapi sakit juga. Aku mengaduh

sambil menggosok pipi aku. Kurang asam jawa betul orang tua ni. Sesedap rasa aje nak cubit

pipi aku yang gebu ni. Aku lihat dia tersenyum. Sakit hati aku. Isy, memang terlebih…

“Sakitlah!” Giliran aku pula menampar lengannya. Balas balik.

Dia ketawa kecil sambil menggeleng. Aku baru perasan, dia ada lesung pipit di pipi

sebelah kiri. Buat seketika, tertawan juga aku dengan lesung pipitnya itu. Nampak comel.

Huhuhu…

“Macam mana dengan Ika?” Kedengaran emak bertanya di muka pintu bilik. Kami

serentak menoleh ke arahnya.

“Aaa… Ika tak apa-apa. Demam biasa saja.” Aku menjawab.

Emak berjalan masuk ke dalam bilik. Aku bangun daripada duduk dan membiarkan emak

duduk di tepi kepala Syafika yang sedang tidur. Tangannya mengusap lembut ubun-ubun kepala

Syafika.

“Habis tu, dia muntah-muntah, kenapa?” Emak bertanya lagi. Pandangannya dihalakan

kepada Dr. Sharizal.

“Perut dia kosong. Jadi angin dah naik ke atas, tu yang dia muntah, mak cik. Tapi, mak

cik jangan risau, dia tak apa-apa. Biarkan dia berehat dulu. Insya-Allah, dia akan sembuh.”
Aku tengok emak mengangguk-angguk. Faham dengan penerangan Dr. Sharizal. Aku

turut mengangguk sekali.

“Nasib baik ada Shah. Boleh juga tengokkan Ika. Terima kasih ya,” ucap emak sambil

memegang tangan Dr. Sharizal.

“Sama-sama kasih, mak cik,” balas dia sambil memandang aku. Sempat lagi dia

mengenyit mata kepada aku.

Isy… tak senonoh! Depan mak aku pun dia nak mengenyit mata. Aku pura-pura tak tahu

sambil membelek kuku sendiri.

“Nak harapkan kakak dia ni, hmm… haram dia tak tau nak buat apa.”

Aduh… pedih betul telinga aku ni. Emak ni nak smash aku pulak depan Dr. Sharizal. Isy,

ada ke patut dia kata aku haram tak tau nak buat apa? Memang terlebih betul mak aku ni.

“Sampainya hati mak cakap akak macam tu. Kan akak nak bawak dia pergi klinik tadi.?”

Kecil hati aku bila mak cakap macam tu. Geram. Emak ingat aku sanggup ke nak biar adik

sendiri sakit? Ada ke patut dia kata aku macam tu? Ke dia sengaja nak kenakan aku?

Emak mencebik sambil menggeleng beberapa kali. Si dia tu, asyik nak tersenyum aje

tengok aku, lepas tu buat mimik muka. Nak aje aku lempang-lempang muka dia. Nanti, tak

pasal-pasal terus hilang sisi handsome dia tu. Huh…

“Mak, mak ngah dah datang.” Farhana menjenguk di muka pintu.

“Hah… yalah.” Emak sudah bangun daripada duduknya.

“Mak cik nak ke depan sekejap. Tengokkan mak ngah si Faiza ni,” ujar emak sebelum

beredar dari bilik Syafika. Dr. Sharizal hanya mengangguk.

“Sukalah tu. Mak puji-puji dia,” gerutuku kepadanya setelah emak keluar.
Dia hanya senyum dan senyum lagi. Itu sajalah modalnya. Senyuman yang tak pernah

lekang daripada menguliti bibir merahnya. Sampai hati aku pun cair bila melihat. Hai…

Dia tidak membalas kata-kataku. Tangannya memasukkan semula segala harta karun

peralatan perubatannya ke dalam beg hitam serba gunanya itu. Selesai, dia bangun dari birai katil

dan mengendong begnya di bahu. “Jealous ke?”

Selamba saja dia berkata sambil berlalu ke pintu bilik. Makin sakit hati aku bila dia buat

thumb-up ke arah aku. Wah… memang terlebih-lebih ni. Kemudian, aku pula mengikutnya

keluar dari bilik. Baru saja kaki melangkah ke luar bilik, aku terlihat kelibat mak ngah dan anak

bongsunya, Myra, di tepi pintu bersama emak. Aku tergamam. Mak ngah juga.

“Err… mak ngah. Apa khabar?” Aku menyalami mak ngah dan bertanya khabar. Cover

line ketergamaman aku tadi. Mak ngah hanya mengangguk dan matanya tak lepas daripada

memandang muka Dr. Sharizal.

“Ni kawan Faiza dari Melaka, kak ngah.” Emak memperkenalkan Dr. Sharizal setelah

dapat mengagak pandangan mata mak ngah yang tak berkedip ke muka Dr. Sharizal.

Dr. Sharizal mengangguk dan tersenyum. Dia kemudian menyalami mak ngah sambil

bertanya khabar.

“Oh… ingat Faiza bawak balik calon suami ke…”

Aku tiba-tiba terbatuk. Kata-kata mak ngah memeritkan kerongkong aku. Malu pula bila

dia berkata begitu. Aku mengerling ke arah Dr. Sharizal yang nyata asyik tersenyum sedari tadi.

“Insya-Allah, mak cik.” Selamba saja dia menyampuk.

Aku membulatkan mata. Tangan kiri aku mudah saja mencubit pinggang kanannya.

Hadiah atas kelantangan suaranya tadi. Rasakan. Padan muka. Dia menggeliatkan sedikit

badannya. Cuba menghindar daripada cubitan berbisa aku.


Bila tersedar akan keterlanjuran perbuatanku, segera aku meminta maaf. Malu pula

rasanya. Over pulak aku ni. Isy, memang terlebih sudah aku ni. Dia hanya menggeleng dan

mengejek aku. Mak oi… memang nak kena doktor kesayangan si Ellin ni tau.

Mak ngah dan emak ketawa kemudiannya. Mak ngah menepuk lengan emak. Entah apa

yang dia suka sangat.

“Jomlah, kak ngah. Kita ke dapur,” ajak emak kemudiannya. Mereka meminta diri untuk

ke dapur.

Myra, anak mak ngah yang berusia 18 tahun itu sudah tersenyum-senyum kepada aku.

Sebelah keningnya diangkat sebelum berlalu mengikut langkah mak ngah.

“Eii… mulut tu, tak boleh nak kawal ke?” kataku cuba mencubit lagi (kali ini memang

betul-betul) namun sempat dia melarikan diri. Dia berpaling dan mengenyit mata kepadaku. Aku

rasa macam nak cekik saja leher dia. Isy, geramnya aku!

Habislah! Kalau mak ngah, bukan boleh percaya mulut orang tua tu. Mesti satu kampung

dia bagi tahu, kononnya aku bawa balik calon suami. Aduh… Aku menggaru kepala lagi dan

lagi.

“UNTUNGLAH kau, Nab. Nak dapat menantu. Dapat menantu doktor lagi kan, Yah.” Mak

ngah menyenggol pula lengan mak uda. Mak uda yang tak banyak cakap itu hanya mengangguk

dan tersenyum.

“Tak adalah, kak. Budak tu kawan-kawan aje.” Emak membalas. Cuba menyelamatkan

aku agaknya.

“Eh, Nab. Kau tak dengar ke budak tu cakap? Kan dia cakap insya-Allah. Maknanya,

betullah tu. Kau ni tak faham-fahamlah.” Mak ngah menambah lagi.


Masa ni aku rasa macam nak hantuk kepala ke dinding saja bila dengar kata-kata mak

ngah. Sah lepas ni dia pergi heboh satu kampung. Aduh… ni semua dia punya pasallah ni!

Pandai-pandai mengaku pulak! Akhirnya, aku hantuk juga kepala ke dinding. Rasa sakit pula.

Bodoh. Yang pergi hantuk kepala kat dinding tu kenapa? Aku menggosok-gosok kepala.

AKU melihat dia resah gelisah. Berkerut-kerut mukanya sambil memegang telefon bimbit. Ke

sana salah, ke sini salah. Serba-serbi tak kenalah. Kenapa pulak ni? Ada yang tak kena ke?

Macam kucing hilang anak pula aku tengok.

Aku mengayun langkah mendekatinya di anjung rumah. Bila aku bertanya, dia katakan

Shariza dimasukkan ke hospital kerana mengalami asma yang teruk. Sekarang ini pun

keadaannya agak kritikal dan ditempatkan di Wad ICU.

“Hmm… kalau macam tu, baik awak balik Melaka dan tengok dia.” Aku memberi

cadangan. Dia sepatutnya ada di sisi Shariza ketika ini. Shariza amat memerlukannya. Dia

memandang mukaku.

Pada mulanya dia berat hati untuk pergi, membiarkan aku balik naik bas seorang diri ke

Melaka esok. Kenapa nak berat hati pulak? Isy, peliklah doktor sorang ni.

“Sebenarnya…” Dia berhenti. Menarik nafas dan menghembusnya perlahan. Kembali

menatap mukaku.

Aku menanti kata-kata selanjutnya. Senyuman kembali terukir di bibirnya.

“Saya pergi berkemas dulu,” sambungnya lagi lalu menghembuskan nafas halus.

Lah… asyik tergantung aje ayat dia tu. Dah banyak kali dah. Apa yang dia cuba nak

beritahu aku? Ni yang buat aku bertambah bengang. Sebenarnya… sebenarnya… Apa yang

sebenarnya?
Aku akhirnya mengangguk dan membiarkan dia masuk ke rumah untuk mengemas

pakaian. Dia nak cakap apa tadi, hah? Kenapa mesti ayat itu tergantung begitu saja? Susah

sangat ke nak cakap, Sebenarnya saya suka awak? Susah sangat ke nak cakap macam tu? Isy…

aku ni melebih pula.

Alahai… nilah padahnya kalau orang suka berperah santan ni. Kalaulah benda itu yang

dia nak cakap. Kalau dia nak cakap benda lain? Perasan pulak aku ni. Ni semua terpengaruh

dengan kata-kata Ellinlah ni.

“HATI-HATI bawak kereta ya,” pesan emak kepadanya. Dia hanya mengangguk sambil

tersenyum. Tangannya menyalami emak.

“Insya-Allah, mak cik. Saya minta maaf sebab tak dapat hadir untuk kenduri arwah

malam ni. Saya terpaksa balik,” katanya dengan nada penuh kesal.

Emak menggeleng-geleng sambil menepuk-nepuk belakang tangannya yang masih dalam

genggaman tangan emak. Emak buat dia macam anak sendiri pula aku tengok.

“Tak apa. Lagipun Shah ada urusan lebih penting, kan? Mak cik tak kisah pun. Tak ada

rezeki Shah nak ada kat sini sampai majlis kenduri tu. Tak apalah,” ucap emak perlahan.

Bibirnya menguntum senyum. Aku di sebelah juga terangguk-angguk.

“Hmm… mak cik, boleh tak kalau saya nak pinjam anak dara mak cik ni kejap?” katanya

kepada emak dan ibu jarinya merujuk kepada aku.

Emak tersenyum dan mengerling sekilas ke arahku. Kemudian dia mengangguk.

Dr. Sharizal membawa aku ke satu sudut. Jauh sedikit daripada keluargaku. Bukan jauh

mana pun, bawah pokok jambu air aje. Dia ingin mengatakan sesuatu. Aku menantikan saja kata-

kata yang bakal keluar dari mulutnya. Apa yang dia nak cakap ya?
“Faiz, saya nak minta maaf sebab tak dapat balik dengan awak dan biar awak balik naik

bas. I’m really sorry.” Dia menunduk ketika melafazkan kata-kata itu. Macamlah dia dah

lakukan kesalahan berat pula. Aku mengerutkan dahi.

“It’s okay-lah. Kan saya dah cakap tadi. Tak ada masalah kalau saya terpaksa naik bas.

Lagipun, bukannya jauh sangat Melaka. Masuk dan duduk dalam bas, kemudian tidur. Tau-tau

dah sampai kat depan pintu rumah.” Aku sebenarnya tidak mahu dia terus rasa bersalah. Buat

apalah nak rasa bersalah. Bukan jadi satu kesalahan pun kalau aku terpaksa naik bas.

“Faiz, sebenarnya saya…” Dia menunduk ke tanah, menarik nafas sedalamnya sebelum

menghembuskannya perlahan. Giginya menggigit-gigit bibir. Macam susah sangat nak

menyambung ayatnya yang tergantung itu.

Aku menanti saja kata yang ingin dikatakan kepadaku. Mataku tertumpu ke wajahnya.

Berdebar jugalah rasanya dada aku ini. Aku lihat mulutnya terkumat-kamit, ingin mengatakan

sesuatu. Baca mantera ke?

“Sebenarnya saya…” Dia menyeluk poket seluarnya dan menggenggam sesuatu.

Aku tak jelas apa dalam tangannya. Nampak macam kecil saja. Langsung tak nampak

bayang benda yang baru dikeluarkan dari poket seluar jeannya itu.

“Saya sebenarnya dah lama nak cakap benda ni kat awak, Faiz. Tapi tak ada masa yang

sesuai untuk saya katakan. Jadi, sekarang ni, saya dah tak boleh bertahan lagi…” Dia meraih

tangan kiri aku dan serta-merta menyarungkan sebentuk cincin berlian di jari manisku.

Aku tergamam. Jantung aku macam luruh saja. Betul ke ni? Ke aku bermimpi? Mata aku

bulat memandangnya. Betul-betul bulat dan besar bukaan mata aku. Mungkin ketika itu mulutku

juga melopong. Aku memandangnya dengan penuh tanda tanya. Apa semua ni? Aku jadi
bengong. Kemudian, aku memandang pula jari manisku. Tersarung cincin berlian berkilat

berwarna perak.

Aku pandang mukanya yang sedang menguntum senyum bahagia semula. Aku halakan

pula pandangan ke arah ahli keluargaku yang melongo dan melopong melihat insiden yang

berlaku sekarang. Sekali lagi aku pandang mukanya.

“Apa ni?” soalku berserta kerutan pada dahi. Tak mengerti dengan tindakannya yang

tiba-tiba. Mata aku masih merenungnya. Tidak percaya. Cincin berlian yang disarungkan ke jari

manis aku tadi aku layarkan kepadanya semula.

“Aw… awak… nak bagi saya sakit jantung eh?” soal aku sedikit gugup dan penuh

bengong. Apa ni? Aku tak faham!

Serius. Aku memang bengong, keliru, tak percaya dan bermacam-macam lagilah. Betul

ke apa yang aku alami sekarang? Sungguh aku tergamam dengan tindakan spontan dia

menyarungkan cincin ni cun-cun kat jari manis aku. Muat pula tu. Jari-jemari aku masih dalam

genggamannya.

“Saya bukan nak bagi awak sakit jantung, tapi sakit cinta. I love you, Faiz! Will you be

my wife?” ucapnya penuh perasaan kepada aku.

Zzzt! Aku rasa macam terkena renjatan elektrik mendengar kata-kata yang dilafazkannya.

Dia sedang melamar aku kat bawah pokok jambu air ni ke? Ya Allah, ya Tuhan-ku! Aku rasa

tubuh aku macam nak rebah saja ke tanah. Aku rasa… argh, macam-macam yang aku rasa.

Gembira, suka, tak percaya… semua bercampur menjadi satu. Aku diam, tidak membalas kata-

katanya. Apa ni? Aku tengah mimpi ke apa ni?

“Saya tak paksa awak, Faiz. Cuma, saya harap awak dah ada jawapannya bila awak balik

ke Melaka esok. Kalau cincin ni masih lagi tersarung di jari manis awak, maknanya… you are
mine. Dan bila cincin ni tak ada lagi di jari awak, saya terpaksa menerima kenyataan yang awak

bukan milik saya,” katanya lagi sambil merenung mataku dalam-dalam.

Aku juga membalas renungan matanya yang redup. Dan aku akhirnya mengalah juga,

mengalihkan mata ke arah lain. Jantung aku macam nak gugur melihat panahan matanya yang

nyata tajam menikam. Naik sesak dada aku ini rasanya. Silap-silap, boleh dapat penyakit TB tau.

“Okey,” ucapku antara dengar dan tidak. Kepala menunduk ke tanah dan terangguk-

angguk.

“Thanks. Nampaknya dapatlah saya balik Melaka dengan tenang,” sambungnya lagi

sambil mengukir senyuman.

Aku juga mengukir senyuman. Teragak-agak.

SELURUH ahli keluarga aku melambaikan tangan ke arah Dr. Sharizal yang sudah pun

meluncurkan keretanya ke atas jalan raya. Sempat lagi tangannya membalas lambaian

keluargaku. Aku pula mengekori keretanya melalui ekor mata, sehinggalah kelibat kereta Toyota

Altisnya menghilang daripada pandangan mata.

“Mak, tengok ni, mak. Akak dapat cincin berlian!” Hafiza berteriak kepada emak.

Kesemua mereka datang mengerumun, melihat cincin berlian di jari manisku.

“Ya Allah… mahal cincin berlian ni. Mahu ribu-ribu ni. Untungnya kakak dapat Abang

Sharizal tu. Siap dia lamar lagi kat bawah pokok jambu tu.” Farhana sudah mengekek ketawa.

“Hisy…” Aku menampar lengan Farhana. Over pulak budak ni.

“Eh, dah… dah… Semua pergi masuk tolong kat dapur tu apa yang patut. Jangan asyik

nak jaga tepi kain orang saja tengah-tengah hari buta ni. Dah, masuk semua,” arah emak kepada
kesemua adik-adik aku. Emak cuba hendak menyelamatkan aku daripada usikan mereka

barangkali.

Emak kemudiannya merangkul bahuku dan kami jalan seiringan ketika mereka semua

masuk ke dalam rumah. Ada yang ingin dikatakan oleh emak kepada aku.

“Akak, ni mak nak cakap sikit. Mak mahu akak fikir masak-masak sebelum buat

keputusan. Akak kena buat keputusan yang tepat untuk masa depan akak. Tapi, kalau macam

Sharizal tu yang jadi menantu mak, mak sokong akak seratus peratus! Mak memang suka sangat

dengan dia. Bak kata orang, dia cukup sempurna untuk dijadikan sebagai suami. Tapi kalau

sebaliknya, mak tetap akan sokong keputusan akak, ya?”

Begitu panjang lebar nasihat emak. Nasihat seorang ibu untuk kebahagiaan anaknya. Aku

mengerti lalu mengangguk kepala. Cincin berlian itu sekali lagi aku tatap. Bibirku menguntum

senyuman bahagia.

AKU masuk ke bilik, melabuhkan punggung di atas kerusi meja solek. Aku tenung wajah sendiri

menerusi cermin solek di hadapan. Kemudian, aku senyum seorang diri.

“Aku baru dilamar ke tadi? Faiza, kau dilamar ke tadi?” Aku bertanya kepada diriku

sendiri menerusi cermin. Dah macam orang tak betul dah aku ni. Bercakap dengan cermin.

Aku pandang cincin berlian di jari manis kiri. Tentu mahal harganya. Patut ke aku terima

cincin semahal ni? Seumur hidup aku, tak pernah pakai cincin mahal begini. Paling mahal pun,

cincin emas belah rotan. Tu pun pemberian arwah ayah. Aku kembali menatap wajah pada

cermin.

“I love you, Faiz! Will you be my wife?”


Kata-kata itu masih lagi terngiang-ngiang di telingaku. Kata-kata yang begitu menusuk

ke tangkai jantung aku itu dilafazkan oleh Dr. Sharizal. Tapi benarkah? Aku menampar kedua-

dua pipi, berkali-kali, untuk memastikan yang ini betul-betul dan bukannya „cobaan‟ macam

dalam cerita P. Ramlee tu. Dan ternyata, aku merasa sakit. Perit dan pedih. I’m not dreaming!

It’s true!

“Helo… helo… Dah puas ke berangan depan cermin tu?”

Aku menoleh ke pintu bilik yang terkuak sedikit. Farhana hanya menjengul kepala di

balik pintu. Selamba saja mukanya. Aku menekup mulut. Ya Allah! Farhana dengar ke?

Malunya muka aku ni.

“Kalau nak masuk tu, bagi salam dulu boleh tak?” Sengaja aku menegurnya begitu untuk

menutup malu aku. Farhana mencebikkan mulut.

“Akak tu, dari tadi asyik berangan depan cermin aje. Mana nak dengar orang ketuk pintu

ke, bagi salam ke,” balasnya memerli dengan muka bersahaja. Isy… geram betul aku dengan

budak ni tau.

“Ha, nak apa ni?” soal aku terus tentang kedatangannya ke bilikku, sekali gus

menghentikan keberanganan aku tadi.

“Mak suruh akak pergi jemput nenek,” jawabnya.

Aku terangguk-angguk. “Yalah. Kejap lagi akak pergi ambik nenek.”

“Jangan lupa pulak. Jangan asyik nak berangankan Abang Sharizal aje.”

Sempat lagi dia memerli aku sebelum beredar dari balik pintu. Menyibuk betullah si

Hana ni. Orang baru nak berangan sekejap pun tak boleh. Hai… aku ni pun satu! Sempat pulak

berangan kat depan cermin. Macam budak kecik!

Aku terus mengambil kunci kereta di meja kecil di sebelah katil.


10
KENDURI arwah berjalan dengan lancar tanpa sebarang gangguan. Tetamu yang diundang dari

masjid oleh pak ngah dan dicampur dengan orang kampung sebelah-menyebelah meramaikan

lagi tetamu. Agak risau juga kalau-kalau lauk-pauk tidak mencukupi. Tapi, alhamdulillah,

semuanya cukup. Ada lebih lagi. Aku dan emak menarik nafas lega kerana majlis kenduri untuk

arwah ayah berjalan dengan sempurna.

Ketika aku mengemas pinggan mangkuk yang sudah dibasuh dan diletakkan di rak, mata

aku terpandang cincin berlian yang tersarung di jari manisku. Teringat akan Dr. Sharizal. Kan

bagus kalau dia ada sekali malam ini. Baru sekarang aku rasa rindu terhadapnya. Ialah, dua hari

dia ada di rumah aku. Rasa lain pula bila dia tiada.

Nak telefon, malas pulak. Dia pun tak ada nak telefon aku. Lagipun, buat apalah aku nak

telefon dia? Isy… mungkin dia sibuk menguruskan hal Shariza. Hmm… Akhirnya aku cium

cincin berlian itu.

“Ehem… ehem… rindu ke kat buah hati? Termenung jauh aje nampak?” Entah bilalah

Farizal ada di belakang aku. Dia mengenyit mata ke arahku. Siap memerli lagi. Aku

memandangnya dengan mata yang membulat.

“Hei, shh…” kata aku kepadanya sambil merentangkan jari telunjuk pada bibir.

Dia kemudiannya tersengih-sengih dan melarikan diri ke depan. Ada-ada saja nak

kenakan orang. Nampak saja mata tu apa yang aku buat. Aku sebenarnya bukan apa, aku takut
mak ngah a.k.a. Internet bergerak tu dengar. Karang tak pasal-pasal satu kampung heboh pula,

kata aku dah dapat cincin.

Huh… Aku melepaskan satu keluhan. Ingatan aku terus-terusan kepada Dr. Sharizal. I

miss you, sayang. Hehehe, terlebih sudah!

KESELURUHAN majlis malam itu berakhir tepat pukul 2.00 pagi. Adik-adik aku yang lain

sudah lama dibuai mimpi. Aku saja yang masih tak tidur lagi. Niat hati memang hendak tidur.

Bab kemas-mengemas esok pun boleh, tapi memandangkan emak aku beria-ia hendak berkemas

juga, aku terpaksalah menolong. Tak sampai hati pula biar dia kemas seorang diri. Sekali tengok,

dah macam orang buat kenduri kahwin dah rumah aku ni.

Nenek aku pula, disuruh tidur sini tak mahu. Nak balik rumah dia juga. Terpaksalah

Farizal menghantar balik walaupun sudah jauh malam. Nenek aku memang liat sikit nak diajak

tidur di rumah anak-anak. Sayang betul nak tinggalkan rumah dia barang semalam pun. Apa-

apalah, nek oi…

Aku menguap beberapa kali. Mata pun sudah semakin memberat. Tunggu masa nak tutup

habis saja. Badan pula letih semacam. Emak menegur, menyoal kenapa aku tidur baring di ruang

tamu. Aku kata nak lepas penat sekejap. Kemudian, emak menyuruh aku tidur di bilik. Dia pun

nak tidur juga sebab matanya pun sudah mengantuk.

Tanpa melengahkan masa barang sesaat, aku pun berlecup (berjalan pantas) menuju ke

bilik. Dapat saja bantal, terus saja mata terlelap.


BUNYI telefon bimbit yang berdering-dering menyebabkan aku membuka mata yang masih

kelat. Siapalah yang telefon aku yang tengah sedap tidur ni? Mengacau betullah! Dengan rasa

malas, aku menekan punat hijau tanpa melihat nama pemanggil.

“Helo,” sapa aku dengan suara yang sedikit serak. Baru bangun tidurlah katakan. Mata

masih lagi aku pejam. Badan masih lagi berselimut.

“Helo. Baru bangun ke?”

Hah?! Dengar saja suara itu, serta-merta mata aku terbuka luas, bingkas bangun dan

duduk di atas katil. Aku menggosok mata dengan kasar, sehingga mencetuskan rasa pedih di

kelopak mata.

“Ha… err… ha‟ah.” Aku mengaku juga. Isy, kenapalah kau telefon aku pagi-pagi ni?

Nak buat spot-check ke? Isy… Aku menggaru kepala laju-laju.

“Baru bangun? Tau tak sekarang ni dah pukul berapa, tuan puteri?”

Aku melihat jam loceng di atas meja. Mataku terbeliak. Pukul 11.00 pagi! Ya Allah!

Macam mana boleh terlajak sampai ke tengah hari? Nasib baik aku tak boleh solat. Kenapa tak

ada sorang pun yang kejutkan aku?

“Hmm… malam tadi saya penat sangat. Tidur pukul 2.00 pagi. Tu yang terlajak tidur

agaknya,” kata aku sambil ketawa kecil. Mampus! Mesti dia kata aku ni anak dara apalah tidur

sampai pukul 11.00 pagi. Daripada nak jadi calon isteri, terus tak jadi nanti. Oh… tidak!!!

“Oh… penat ya. Okey. Alasan diterima.” Dia membalas. Ni perli aku ke apa ni?

“Hmm… Ija macam mana? Dia dah okey dah?” Aku mengubah topik. Tak mahulah

keadaan aku yang baru bangun tidur jadi topik perbualannya.

“Dia dah stabil. Dah sedar dah. Tapi dia masih guna alat bantuan pernafasan lagi untuk

bernafas,” terangnya.
Aku mengangguk-angguk. Macamlah dia nampak aku mengangguk macam burung

belatuk. Aku garu kepala. Apa lagi aku nak cakap ya? Lidah aku kelu pula tiba-tiba. Tak reti nak

berbicara.

“Awak balik semalam keadaan dia macam mana?” Akhirnya aku melanjutkan pertanyaan

tentang Shariza. Ingin tahu. Walaupun kami jarang bercakap, tapi aku amat menyenangi Shariza

kerana dia peramah orangnya.

“Semalam memang teruk. Boleh dikatakan kritikal jugalah. Semuanya panik, tak tau nak

buat apa, sampailah saya datang,” ujarnya berserta keluhan yang panjang. Runsing agaknya.

“Kan saya dah kata, dia perlukan awak. Tengok, awak datang aje dia dah okey kan…”

Dia ketawa mendengar kataku. Hai… lucu ke apa yang aku cakap tu? Tak betul ke apa

yang aku katakan?

“Ya. Tapi... awak rindu kat saya tak?”

Dah mula dah nak tukar topik lain. Ni yang aku lemah sebenarnya.

“Cincin tu, ada pakai lagi tak?”

Dia terus menyambung tanpa mendengar jawapanku pada soalan pertamanya. Aku

mengetap bibir. Ni lagi satu killer question. Aku melihat cincin berlian yang masih lagi tersarung

kemas di jariku.

“Sebenarnya… err… sebenarnya kan, wak…” Sebenarnya aku nak bagi tahu dia yang

aku dah pun terima dia. Patut tak aku cakap? Tak terlalu cepat ke? Sedangkan dia bagi aku masa

sampai esok. Lidah aku tiba-tiba terasa tebal pula. Liat.

“Sebenarnya apa?” Dia menyoalku lagi.


Aku mengetuk-ngetuk dahi berkali-kali. Isy… nak cakap ke tak ni? Aku berkira-kira

dalam hati untuk mengatakan isi hatiku kepadanya. Nak cakap, malu pula. Tak cakap nanti, hati

aku tak tenteram pula. Serba salah jadinya. Ya Allah… tolonglah aku!

“Faiz!” panggilnya. Menambahkan sedikit volume suara.

“Err… sebenarnya awak… saya… hmm…” Tergagap-gagap aku berkata. Isy… rasa

segan pulaklah nak bagi tau. Betul ke apa yang aku nak cakapkan ni? Aku sendiri pun tak tahu.

Sehingga sekarang, masih keliru dengan perasaan sendiri.

“Sebenarnya apa?”

“Sebenarnya saya dah terima awak. Saya dah terima awak dalam hati saya. Saya dah

terima lamaran awak semalam dan saya dah fikirkan semasak-masaknya, saya sanggup jadi isteri

awak sehidup semati sehingga ke akhir hayat.” Dengan sekali lafaz saja, kesemua ayat-ayat yang

terangka secara spontan di kepala otak aku meluncur keluar satu per satu dari mulut.

Ambik kau! Ini semua disebabkan oleh sergahannya tadi. Terus saja kata-kata itu

terkeluar dari celahan bibirku. Aku sendiri pun tak sangka. Kata-kata itu spontan keluar dari

mulut. Serius!

“Betul ke ni? Is it true, sayang?” Dia bertanya.

Tengok. Sekejap aje dah tukar ganti nama diri. Dah panggil aku sayang pulak. Aduh,

mak… betul ke tindakan aku ni? Tak terburu-buru ke? Isy… mulut ni! Tulah orang tua-tua kata,

terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata, buruk padahnya. Inilah dia apa yang sedang aku

lakukan. Dah terlangsung pulak.

“Ya. Saya dah fikirkannya. Dah tolak, tambah, bahagi, darab, semuanya. Pilihan saya

muktamad,” kataku lagi.


Aku dengar dia mengucap syukur dalam talian. Selebihnya, ketawa memanjang. Gembira

semacam saja. Macam orang menang loteri pula. Sebenarnya, aku memang sukakan dia, tapi

cinta… baru separuh yang aku rasa.

“Sayang, I love you very much,” ucapnya. Ucapan itu terus masuk ke tangkai hati dan

meresap jauh ke dasar hatiku.

Buat seketika, aku terkesima mendengar ucapan keramat itu. Tersentap. Aku sudah lama

tidak dengar perkataan keramat sebegitu dilafazkan lelaki yang menyayangiku. I love you too.

Ringan saja mulut ini hendak membalas, tapi mulut aku tiba-tiba berat pula hendak

mengungkapnya. Malu pun ada juga. Sudahnya, perkataan itu hanya terlafaz dalam hati saja

tanpa dapat dikeluarkan mulut. Tapi, betul ke tindakan aku ini? Aku sendiri tidak pasti dengan

hati aku.

“Tak sabar nak tunggu my sayang ni balik,” rintihnya kepadaku.

Aku hanya ketawa mendengar rintihannya. Dalam hati, hanya Tuhan saja yang tahu.

“Wait, wait… Ni kenapa panggil orang sayang pulak ni?” Aku pura-pura marah. Marah-

marah sayang orang kata. Nak protes sikit. Dah berani-berani nak panggil aku macam tu pula.

“Kenapa? Tak suka?” soalnya semula. Cuba menduga reaksiku.

“Tak adalah. Tiba-tiba aje. Macam janggal pulak,” balas aku sambil ketawa.

“Starting today, you’re gonna be my sayang, forever and ever. Jadi, sekarang kena

biasakan. I will call you sayang everytime, everyday. Faham?” katanya kepadaku, separuh

memaksa.

“Macam ugut aje?”

Dia ketawa. Aku juga ketawa. Ketawa paksa sebenarnya. Sebenarnya aku tak kisah dia

nak panggil aku apa, asalkan tidak melebih-lebih. Aku suka sebenarnya kalau dia panggil aku
macam tu. Kedengarannya lebih mesra. Ahak! Kalau dengar dek Ellin ni, mahu dia muntah

hijau. Silap-silap boleh demam seminggu!

“Bukan ugutan, my dear. Peringatan. One more thing, starting from now, you must call

me abang, can you?”

Ni yang aku lemah ni. Dah mula balik dah. Dah mula nak suruh aku panggil dia macam

tu pulak. Masalahnya sekarang, lidah aku ni sememangnya liat nak menyebut perkataan tu, selain

daripada tak biasa dan janggal. Seram pun ada.

“Kena panggil jugak ke?” Aku bertanya. Harap-harap dia ubah fikiran.

“Dah lupa ke? Dulu kata kalau dah ada ikatan baru boleh panggil macam tu. Sekarang ni,

kita dah ada ikatan walaupun secara tak rasmi.”

Aku ada cakap macam tu ke sebelum ni? Entah. Aku tak ingat pula. Aduh… ni semua

mulut punya pasal.

“Cuba panggil abang. Nak dengar.”

Cet… dia ni memang sengaja, dari dulu nak kenakan aku. Isy! Aku gigit jari, menggaru

kepala laju-laju.

“Cepatlah, nak dengar ni. Sekali pun jadilah. Please…” Dia merayu lagi.

Alamak… ni kes naya. Aku dah terima dia jadi aku punya spesial, dia nak tetapkan syarat

itu ini pulak. Nak kena panggil abang pulak. “Okeylah. Abang… abang beca… abang beca di

tengah jalan… ba…”

“Tengok tu. Nak main-main pulak ya? Cepatlah… jangan main-main. Just once.”

Dia memintas sebelum sempat aku habis nyanyikan lagu Abang Beca. Hahaha. Aku

ketawa sambil menutup mulut. Baru nak nak berkobar-kobar nyanyi lagu Abang Beca tu.

“Okey, sayang. I’ll call you later. Ada emergency!”


Tup. Talian terus dimatikan tanpa sempat aku hendak memanggilnya abang. Aku

memandang telefon bimbit yang sudah tidak bersuara. Aku menghela nafas dan kembali

berbaring di atas katil. Berfikir tentang kisah aku dan Dr. Sharizal. Kenal hanya sebagai rakan

setugas satu bumbung. Mesra sebagai jiran dan sekarang… terus jadi sepasang kekasih. Tu pun,

aku tak pasti lagi.

Kalau dikira betul-betul, tak sampai tiga bulan pun kami berkenalan dan sekarang sudah

bersetuju untuk menjalinkan satu ikatan yang lebih erat. Tak ke semua ini kerja gila? Jatuh cinta

hanya dalam masa tak sampai tiga bulan? Aku sendiri pun hairan macam mana secepat itu aku

jatuh cinta kepada dia. Betul ke jatuh cinta ni? Isy… aku keliru. Rasa macam nak pecah kepala

bila fikirkan. Tapi sebenarnya, aku memang sudah jatuh cinta kepadanya sejak dia lamar aku hari

itu. Berbunga-bunga hati aku bila dia lafazkan ungkapan cinta itu.

Tapi ada ke orang macam aku ni? Jatuh cinta dalam masa tak sampai tiga bulan? Ah,

susah nak kata kalau hati dah suka. Kalau mulut menyebut cinta, orang nak kata apa pun dah tak

peduli. Ah, malaslah nak fikir lagi. Sekarang ni aku patut pergi mandi. Dah pukul 12.00 tengah

hari dah. Nak balik Melaka bila lagi? Hai… anak dara apalah aku ni agaknya.

Aku terus mencapai tuala dan bergegas ke dapur untuk ke bilik mandi.

KETIKA sampai di dapur, emak sedang memanaskan lauk semalam yang masih berbaki. Hari

ini tak payah masak lagi. Lauk malam tadi pun masih elok dan cukup untuk kami anak-beranak

makan.

“Mak, kenapa tak kejut akak? Dah tengah hari dah ni baru akak bangun,” kataku sambil

tangan menarik keluar kerusi dari bawah meja. Tiba-tiba rasa lapar pula perut aku bila tengok

ada lagi mi goreng untuk sarapan pagi tadi.


“Mak malas nak kejut akak. Mak tengok akak lena sangat tidur. Tak sampai hati nak

kejut. Lagipun, semalam mak tengok akak tu penat sangat,” balas emak sambil membawa

pinggan untuk aku.

Buat susah-susah aje mak aku ni pergi ambilkan pinggan untuk anak dara dia. Dari bilik

nak pergi mandi. Bila dah tersangkut kat meja makan ni, hmm… apa lagi, terus mengisi perut

yang tengah laparlah. Dah tengah hari, mahunya tak lapar!

“Bila akak nak balik Melaka?” soal emak kemudiannya.

“Petang kut, mak. Dalam pukul 3.00 petang nanti,” balas aku sambil menyenduk mi

goreng ke dalam pinggan. Emak mengangguk-angguk.

“Akak dah fikir ke tentang lamaran Shah semalam?” soal emak tiba-tiba. Aku yang baru

hendak menyudu mi goreng ke mulut terhenti.

“Dah, mak. Akak dah pun terima,” balas aku sambil melempar senyuman kepada emak.

Teringat tentang pengakuan cinta aku kepada Dr. Sharizal secara tak sengaja. Mataku

mengerling sekilas cincin berlian di jari.

Aku lihat emak menguntum senyuman meleret-leret. “Baguslah kalau macam tu. Mak

cuma nak tengok akak bahagia. Mak tengok Shah tu baik budaknya. Pendek kata, mak memang

berkenan sangat kalau nak buat dia jadi menantu. Bila dia nak masuk meminang akak?”

Aku tersedak mendengar kata-kata emak. Pantas aku capai gelas berisi air putih yang aku

tuang tadi dan meminumnya. “Mak ni, tak menyempat-nyempat. Nantilah, mak, akak bincang

dengan dia. Lagipun, akak tak kenal lagi ahli keluarga dia. Akak cuma kenal adik dia saja.”

Emak mengangguk-angguk tanda faham. “Jangan lama-lama sangat, kak, nanti dia

dikebas orang. Ha, melopong akak nanti.”


Sempat lagi emak memesan. Aku ketawa mendengar kata-kata emak yang aku anggap

lucu. Lucu ke?

“Takkan lari gunung dikejar, mak. Hmm… budak-budak mana, mak?” soalku apabila

seorang pun daripada adik-adikku tak aku nampak. Yang aku tahu, Farhana dan Syafika sudah ke

sekolah. Sejam dua lagi baliklah. Yang lagi dua orang tu, yang selalu bertekak macam anjing

dengan kucing tu, mana pula menghilang?

“Si Fiza ikut Farizal pergi rumah pak usu. Pak usu tu sibuk suruh Rizal tengokkan lembu

dia tu, bila nak beranak.”

Aku serta-merta ketawa mendengar jawapan emak. Farizal pergi tengok lembu pak usu?

Mana perginya doktor lembu dia tu? Dulu, bukan main lagi perli adik aku tu ambik bidang

veterinar. Sekarang, adik aku juga yang dicarinya.

“Pandai pulak dia cari Rizal, mak. Dulu, bukan main lagi dia perlekeh Rizal. Kata tak

baguslah, apalah. Sekarang pandai pulak nak cari adik kita ya.” Aku memang tidak senang hati

dengan perangai pak usu. Suka sangat memandang rendah pada orang. Berbeza dengan sikap

mak usu yang pendiam dan tak banyak cakap.

“Dahlah, kak. Jangan diungkit lagi. Orang dah minta tolong kan. Dah, cepat makan. Nak

mandi lagi, nak berkemas lagi. Nanti lambat pulak nak balik Melaka.” Emak menegur lantas

bangun, menuju ke sinki, meninggalkan aku yang masih membebel.

Eii, kalau aku jadi Farizal, tak ingin aku nak tolong. Menyampah betul aku dengan pak

usu. Huh…

AKU masukkan beg baju dan segala macam beg lain ke dalam bonet kereta Honda Accord

arwah ayah yang digunakan Farizal. Beg tangan saja aku pegang.
“Mak, akak balik dulu ya.” Aku menyalami emak dan memeluknya erat-erat. Rindu aku

kepadanya belum hilang lagi. Aku rasa macam malas saja nak balik Melaka. Rasa macam nak

duduk kampung puas-puas, baru boleh balik Melaka. Tapi, apakan daya, dah kerja aku di sana.

“Yalah. Jaga diri baik-baik ya, kak,” ujar emak ketika membalas pelukanku.

“Insya-Allah, mak. Mak jangan risaulah ya,” kataku meyakinkan emak yang nyata

bersedih. Janganlah sedih-sedih. Nanti tak pasal-pasal aku tak jadi balik Melaka karang. “Tolong

kirim salam kat Farhana dan Syafika ya. Kata akak tak sempat nak tunggu dia orang balik.”

Emak mengangguk saja. Kemudian aku menyalami Hafiza pula. “Akak balik dulu ya.

Assalamualaikum,” ucap aku kepada mereka berdua lalu dijawab oleh mereka.

Berat pula hati aku hendak melangkah masuk ke dalam kereta. Tertoleh-toleh aku ketika

kaki hendak masuk ke dalam perut kereta. Aku melambai kepada emak dan Hafiza ketika kereta

yang dipandu Farizal meluncur keluar dari halaman, terus berjalan di atas jalan raya.

Aku menghela nafas. Sedih sebenarnya nak tinggalkan kampung lagi. Uuu…

AKU menyuruh Farizal singgah sekejap di kubur arwah ayah. Aku mahu singgah sekejap

sebelum balik ke Melaka. Rasa rindu kepada ayah masih lagi menebal di dada. Aku duduk di sisi

kuburnya. Aku sedekahkan al-Fatihah dan beberapa ayat al-Quran. Lima belas minit kemudian,

selepas bertafakur, aku bangun dan menuju ke kereta.

“Kak, kalau Rizal nak tanya sikit boleh tak?” Farizal bertanya ketika aku sedang melayan

perasaan pasal arwah ayah tadi.

Aku menoleh ke arahnya yang sedang fokus memandu. “Apa dia?”

“Akak dah terima ke lamaran Abang Sharizal, kak?”


Aku menghempas keluhan halus. Ini lagi satu. Tadi emak dah tanya, lepas tu tak sabar-

sabar nak bermenantukan Dr. Sharizal. Sekarang ni, adik aku pulak.

“Rizal rasa patut ke akak terima dia?” Aku pula menyoal. Sengaja mahu meminta

pendapatnya.

“Itu hak akak, sama ada nak terima dia ataupun tak. Tapi, Rizal sebenarnya suka kalau

akak dengan Abang Sharizal. Nampak kena sangat. Abang Sharizal pun Rizal tengok baik

orangnya. Sopan santun, berbudi bahasa. Ni apa yang mak cakaplah. Rizal rasa rugi kalau tak

dapat abang ipar macam dia tu, kak.”

Aku menghela nafas lagi. Memang diakui semua itu. Emak pun bukan main puji lagi Dr.

Sharizal. Semua orang cakap dia macam itu. Sebab itulah, aku tak fikir panjang-panjang untuk

terima dia.

“Macam yang orang selalu kata, ada chemistry. Rizal tengok akak dan Abang Sharizal tu

macam ada chemistry atau bahasa Melayunya, ada kimia.” Dia menambah lagi sambil ketawa.

Aku juga ketawa kecil sambil menggelengkan kepala. Ada-ada saja adik aku ni. Ada

kimialah, apalah. “Rizal tak nampak ke akak masih pakai cincin berlian ni?” Aku menayangkan

cincin berlian di jari manisku.

Farizal meleretkan senyuman. “Jadi, akak dah terima dialah ni?”

Aku mengangguk sambil mengukir senyuman. Farizal tersengih suka. Sukalah tu, sebab

angan-angan nak berabangiparkan Dr. Sharizal semakin menjadi kenyataan.

AKHIRNYA, sampai juga aku di depan rumah tepat pukul 8.00 malam. Kalau aku bawa kereta,

dah sampai awal dah. Ni naik bas, kejap-kejap berhenti. Lepas itu pula, dari stesen bas nak ke
rumah aku kena naik teksi. Itu yang ambil masa lama sikit. Apa-apa pun aku lega sebab dah

sampai rumah. Myvi SE aku juga masih ada. Hehehe…

“Sorrylah, sayang. Kita balik kampung tak bawak awaklah. Kesian awak kena tinggal

sorang-sorang kan, sayang.” Aku menggosok-gosok dan bercakap dengan kereta kesayangan aku

itu.

Kalau orang nampak, mahu dia kata aku gila bercakap sorang-sorang. Dengan benda tak

bernyawa macam kereta pula tu. Silap-silap, aku dimasukkan ke Tanjung Rambutan sebab

berkelakuan pelik macam ni.

“Assalamualaikum.”

Aku berhenti cakap bercakap seorang diri apabila terdengar orang memberi salam.

Automatik leher aku terpusing. Dan orang yang memberi salam itu tak lain dan tak bukan jiran

sebelah aku. Siapa lagi? Orang yang baru aku terima sebagai ehem… ehem… kekasih hati!

“Waalaikumussalam warahmatullahiwabarakatuh.” Aku menjawab dengan salam yang

panjang. Sengaja sebenarnya. Bibirku mengukir senyuman kecil. Cuba menyembunyikan

perasaan gugup dan gementar dalam hati tatkala berdepan dengannya. Penyakit gemuruh sudah

mula melanda diri kala ini.

“Sihat ke tak?” Dia bertanya.

Aku mengerutkan muka. Kenapa tanya soalan macam tu pulak? Muka aku macam orang

sakit ke? Aku menjongket bahu, mempamerkan raut wajah penuh kehairanan. “Kenapa? Nampak

macam orang sakit ke?”

Dia hanya ketawa kecil sambil menggeleng-gelengkan kepala. Melangkah setapak ke

depan, berdekatan dengan jeriji besi. Senyuman manis diukirkan. “Tu, yang bercakap-cakap

dengan kereta tu kenapa? Kereta tu boleh bercakap ke? Siap bersayang bagai.”
Aku meletuskan tawa. Dia dengar rupanya aku bercakap sorang-sorang dengan „kekasih‟

awal dan akhir aku ni. Malu pula rasanya bila diperli begitu. Mulalah muka terasa membahang.

Isy, ada-ada aje dia ni.

“Perli ke?” tanya aku sambil menaikkan kening. Bukan main lagi nak perli-perli orang

ya. Aku membentuk-bentuk muka. Kononnya kurang senang dengan kata-katanya.

Dia hanya tersenyum sambil kepala menggeleng-geleng untuk ke sekian kalinya. Hidung

aku terbau wangi daripada tubuhnya. Maklumlah, jarak pun tak jauh. Hanya dipisahkan jeriji

besi saja. Pakaiannya juga kemas. Rambut juga disikat rapi.

“Pakai baju cantik dengan minyak wangi yang harum semerbak ni, nak pergi mana?”

Aku melontarkan pertanyaan.

Yalah, bau wangi-wangi ni nak ke mana? Ada nada cemburu sikit di hujung ayatku tadi.

Manalah tau, dia nak jumpa somebody ke, perempuan ke. Jealous juga. Dia kan dah jadi spesial

aku secara tak langsung.

“Kenapa? Tak boleh?”

Malam ini aku bermain soal-soal saja dengan dia. Dia tanya aku, lepas itu aku tanya dia

balik. Tiada jawapan langsung. Aku akhirnya tersengih paksa. Cover malu sebab tanya dia

macam itu. Agaknya aku terlalu over. Tak pernah pula aku tanya dia macam itu. Mungkin dia

rasa pelik. Tapi, apa salahnya? Bukan ke sekarang dia dah jadi spesial aku? Aku ada hak nak

tanya dia tau.

“Nak pergi hospitallah, sayang. Malam ni kena on call. Takkan nak pakai baju selekeh?

Nanti semua patient tu bukan makin sembuh, tapi makin sakit bila tengok kita berpakaian

selekeh.”
Itu jawapan yang keluar dari mulutnya untuk soalan over aku tadi. Pula tu, dia panggil

aku sayang lagi. Aku ni, langsung tak terbit pun di bibir nak panggil dia seperti yang diminta.

Aku malu sebenarnya nak panggil dia begitu. Bila nak panggil, lidah aku tiba-tiba jadi kelu.

Macam orang bisu. Lagipun, kami baru declare. Tapi, untuk menuturkan panggilan sebegitu, aku

belum bersedia lagi.

“Oh…” jawabku pendek. Aku melempar senyuman kecil kepadanya. Aku ni pun satu

bongok juga. Kalau dah pakai formal macam ni, dia nak ke mana lagi kalau bukan kerja? Adus…

kan dah malu.

“Okeylah. Pergi dulu ya. Dah lambat ni.” Dia meminta diri dan berjalan ke pintu pagar.

Membuka pintu pagar rumah seluasnya sebelum membuka pintu kereta Toyota Altisnya.

“Take care. I love you,” ucapnya kepadaku sambil menyengit mata.

Aku terpanar dengan lafaz cintanya itu. Entah kenapa, bila saja dia melafazkan kata-kata

itu, jantungku berdebar-debar, menendang kuat dadaku. Macam nak pecah rasanya. Selebihnya,

mestilah mulut ini melopong sikit. Aku berkira-kira mahu membalas lafaz cintanya, tapi

perkataan “I love you too” itu seakan tersekat di kerongkong.

“Take care too.” Perkataan itu pula yang meluncur keluar dari mulutku. Saat ini aku rasa

macam nak tampar-tampar saja mulut sendiri kerana tidak berani mengeluarkan perkataan yang

aku hendak lafazkan.

Aku hanya mampu melihat saja keretanya meluncur keluar ke jalan raya. Aku

menghembuskan keluhan halus. Kenapalah mulut ni susah sangat nak cakap perkataan tu ha? I

love you too. Susah sangat ke? Eii… mulut ni. Akhirnya aku tampar juga mulut aku. Geram.
11
AKU menutup jam loceng yang berbunyi nyaring. Malasnya nak bangun pergi kerja. Dah cuti,

nak kerja balik memang agak liatlah. Kepala aku pula berdenyut-denyut pula. Tiba-tiba sakit

kepala. Hmm… malasnya nak bangun. Tadi selepas solat subuh, aku tidur semula. itu yang

mengantuk bagai nak rak.

Aku bergolek-golek selama lima minit sebelum memaksa diri untuk bangun, ambil tuala

dan melangkah longlai menuju bilik air. Mandi.

15 minit kemudian, aku sudah siap merapikan diri. Tilik dulu muka depan cermin, mana

tahu bedak aku bersepuh ke, lipstik comot ke. Setelah puas dengan penampilan diri, aku ambil

kunci kereta kesayangan aku dan tas tangan sebelum turun ke bawah dengan malas.
Aku membuka pintu pagar rumah luas-luas. Leceh betullah nak buka dan tutup ni. Kalau

ada pintu pagar automatik kan bagus. Tak payah aku asyik nak buka dan turun kereta untuk tutup

balik. Ni makin melambatkan aku pergi kerja saja. Tapi masalahnya, pintu pagar automatik tu

mahal harganya. Nak beli tak cukup bajetlah. Hehehe… apa nak buat, dah nasib badan.

Mata aku sempat mengerling ke rumah sebelah. Kereta Toyota Altisnya tiada. Agaknya

dia belum balik lagi. Kan malam tadi dia on call. Biarlah dia. Bukan aku tak jumpa dia lagi pun.

Kan kerja satu tempat. Boleh jumpa juga.

Aku senyum sendirian dan melangkah masuk ke dalam kereta. Mengundur keluar dari

pekarangan rumah. Lepas itu turun semula untuk tutup dan kunci pintu pagar. Begitulah rutin

seharian aku bila nak pergi kerja. Kan bagus kalau ada orang jaga pagar ek?

MASUK kerja saja, Ellin memulakan aktivitinya, menyoal aku itu dan ini. Macam CID pula

minah ni. Dia sebenarnya ingin bertanya lanjut mengenai aku dengan Dr. Sharizal. Katanya

muka aku semakin berseri-seri sejak balik kampung. Entah apa yang berseri, tak tahu pula aku.

Baisa saja aku tengok muka aku ni. Tak ada cahaya pun yang keluar dari liang-liang roma aku.

Hmm… pandai-pandai saja si Ellin ni.

Belum sempat lagi aku nak duduk, dia dah tanya macam-macam. Tak menyempat-

nyempat budak bermulut becok ni. Aku hanya membiarkan saja dia berkata tanpa membalasnya.

Aku menyibukkan diri mengemaskan fail yang berlonggok di tepi meja kaunter.

“Faiz, macam mana? Kau dah sedia nak terima Dr. Sharizal? As your special boyfriend?

Wei, ceritalah kat aku apa cerita kau dengan dia kat kampung kau tu.” Ellin berbisik di cuping

telingaku. Mungkin tidak mahu staf lain yang bertugas di kaunter dengar. Beria-ia dia ingin tahu.
Dia masih lagi tak tahu tentang duduknya hubungan aku dengan doktor kesayangannya

itu. Dia tak tahu yang doktor kesayangan dia itu sudah jadi milik aku. Kalau dia tahu, mahu

dijeritnya karang. Satu bangunan dengar. Baik aku diam dulu. Biarkan dia berteka-teki.

“Faiz…ceritalah kat aku,” rayu Ellin lagi sambil menyatukan kedua-dua tangan dan

menggenggamnya. Macam orang Cina sambut tahun Baru Cina. Gong Xi Fa Cai… Gong Xi Fa

Chai…

Tapi aku masih diam. Tidak menjawab. Biar terus jadi tanda tanya.

“Adik dia masuk hospital, kan? Teruk ke? Kau dah pergi tengok?” Aku mengalih topik

perbualan. Mahu lari daripada soalannya. Malas hendak layan CID tak bertauliah ini.

“Ha‟ah. Masa mula masuk tu memang teruk dan agak kritikal sikitlah. Tapi bila abang

dia datang, keadaan dia stabil sikit. Entah apa yang Dr. Sharizal tu buat kat adik dia agaknya.

Entah apa jenis rawatan, tak taulah. Esoknya dah pindah wad biasa,” terang Ellin.

Aku terangguk-angguk. Apa agaknya dia buat kat Ija yek?

“Habis tu, kau dah tengok dia ke?”

Ellin menggelengkan kepala. “Aku belum tengok lagi. Tak sempat.”

Aku mencebik. Ah, budak ni. Memanjang tak sempat. Yang disempatkan dia hanyalah

bergosip dan bergosip. Lebih-lebih lagi kalau ada kroni „ngam ho‟ dengan dia. Siapa lagi kalau

bukan Dr. Maisara.

“Hah, apa cerita kau dengan Dr. Sharizal? Masa kat kampung kau, dia macam mana?”

Aduh… dia nak korek juga tentang aku dan Dr. Sharizal. Baik-baik aku dah tutup cerita,

tiba-tiba dia terbitkan lagi. Isy… budak ni memang takkan puas hati selagi tak dapat korek rahsia

aku.
“Alah, nantilah, Lin. Nanti aku cerita kat kau. Nak cerita kat sini, tak sesuailah. Tunggu

rehat eh,” putus aku akhirnya. Cuba mengelak.

Sebenarnya takut didengar staf lain yang bertugas di kaunter. Mereka ni duk pasang

telinga aje. Nanti, tak pasal-pasal kena gosip. Aku tak suka kena gosip murahan ni. Hehehe.

Ellin mencebik bibir. Tak puas hati dengan jawapanku. Dia menjeling sekilas ke arah

aku.

“Kau ni memang suka tangguh-tangguhlah. Tak suka tau,” protesnya menjeling lagi.

Macam jelingan budak-budak tengah bergaduh.

Aku ketawa kecil sambil menggeleng-gelengkan kepala. Perangai dia macam itulah bila

tak dapat apa yang dia nak—menjeling. Haih, macam budak-budak saja.

“Hah!”

Opocot mak kau! Serentak aku dan Ellin melatah. Menyebut benda yang sama pula tu.

Pen yang aku pegang habis tercampak entah ke mana. Kami memandang ke depan kaunter. Dr.

Azri sedang mengetawakan kami. Bagero betul doktor ni. Dialah yang bertanggungjawab

memeranjatkan kami. Kami serentak dan spontan menampar lengan Dr. Azri.

“Aduh! Pergh! Perit, beb!” jeritnya sambil menggosok-gosok lengannya yang ditampar

kami.

Aku dan Ellin ketawa. Dia menyeringai. Nasib baik gigi dia cantik dan bersih. Kalau tak,

sendiri mau ingatlah. Hehehe…

Inilah Dr. Azri. Doktor yang paling kelakar dan kalau tengok langsung tak macam

doktor. Nak tau kenapa? Dia suka buat lawak dan buat orang ketawa. Muka pula sedang elok

macam Nabil Raja Lawak. Adalah sipi-sipi sikit. Bibir tu, kalau tak tersenyum atau tersengih,
bukanlah Dr. Azri namanya. Paling dia suka bila buat aku dan Ellin sakit jantung—macam yang

dia buat tadi.

“Kau orang ni… kalau nak tampar tu, biarlah pelan sikit. Orang kata, tampar-tampar

manja. Ni, macam tampar boyfriend bila tengah gaduh. Berbirat kulit aku ni.”

Aku dan Ellin ketawa lagi. Kami menunjuk ibu jari kepadanya.

“Tulah, padan muka. Siapa suruh sergah kami macam tu? Kan dah kena penampar Johor

plus Perak dah.” Ellin menjawab sambil tunjukkan thumbs up.

Aku mengiakan. Memang padan muka dia. Kus semangat! Nasib baik aku tak melatah

lebih-lebih. Aku ni dahlah kuat melatah. Isy… memang bertuah betul doktor sorang ni.

“Huahuahua… Hangpa duk bergosip aje dari tadi, tu yang cek pi sergah. Baru sergah

macam tu, dah melatah. Huahuahua…” Dia mengetawakan kami, gaya Saiful Apek. Siap buat

isyarat „gitu-gitu‟ lagi. Kami mencebik.

“Ha, Dr. Azri datang ni nak ambil ubat ka?” Ellin bertanya. Aku pula lebih suka

mendiamkan diri. Ellin yang rajin melayan doktor muda ini. Biarkan dia layan.

“Apa ni, janganlah panggil I doktor. Panggillah I Abang Azri.” Serentak dengan itu dia

mengenyit mata kepada Ellin.

Aku meletuskan tawa sementara Ellin menunjuk isyarat mahu muntah. Aku menggeleng-

gelengkan kepala. Tengoklah, dia dah buat dah. Dah mulalah tu. Dr. Azri memang suka

mengusik Ellin. Entah-entah, dia suka kut kat Ellin. Manalah tau kan, suka dalam diam.

“Isy… geli pulak tekak ni nak panggil apa… Abang Azri? Huih…” Ellin menjuihkan

bibirnya. Tangannya ligat menari-nari di atas kertas putih, menulis sesuatu. Aku ketawa kecil

melihat gelagatnya.
“Alah, Dr. Azri ni, cakaplah datang sini sebab nak mengurat si Lin ni. Tak payahlah nak

segan-segan eh.” Aku mengusik dan menyenggol lengan Ellin. Pantas Ellin menampar lenganku,

menjegilkan mata sambil mulut terkumat-kamit bercakap sesuatu.

Padan muka dia. Selalu suka sangat usik aku, sekarang giliran dia pulak.

“Awak ni, Faiz, janganlah cakap macam tu. Isy, malulah saya. Auw…”

Makin kuat ketawa aku bila melihat gelagat doktor sorang ini yang meliuk lentokkan

tubuhnya macam „adik-adik‟. Aku tengok Ellin sudah mula memuncung dan masam. Marahlah

tu. Biarkan dia.

“Tak payah malu-malu. Cakap aje dengan saya. Kita boleh kawtim-kawtim. Hahaha…”

Aku galak mengusik Ellin. Ellin makin memanjangkan muncungnya.

“Alamak… dah keluar dah muncung itik dia tu. Dah boleh buat ampai baju dah. Ahak…

Tak adalah, Lin. Saya ni gurau aje. Janganlah ambil hati. Ambillah isinya. Lagi sedap bila dapat

makan paha ayam, walaupun hati tu bagus untuk kesihatan. Usahkan hati, paru-paru, jantung,

buah pinggang… eh, boleh makan ke buah pinggang tu? Ah, tak kisahlah… Janganlah marah.

Macamlah baru sehari dua kenal saya.” Dr. Azri memujuk. Dalam pujukannya ada juga

diiselitkan lawak sedikit.

Aku lihat Ellin tersenyum sedikit. Lepas itu muncung semula. Dia menjeling muka Dr.

Azri, kemudian aku.

“Entah. Relakslah. Selama ni kau usik aku dengan Dr. Sharizal, tak ada pun aku marah.

Aku cool aje apa.” Aku pula memujuk. Alah, pujuk-pujuk ayam aje. Ellin ni kalau aku tak pujuk

pun, dia tetap tegur aku sebab di sini aku saja kawan dia yang paling rapat.

“Awak dengan Dr. Sharizal? Aha… ada apa-apa ke ni? Cuba cakap dengan saya. Ha…”
Alamak! Macam mana boleh terkantoi pulak ni! Kenapalah mulut aku ni gatal sebut

nama Dr. Sharizal pulak? Pulak tu, aku kaitkan dengan aku. Aduh… apa aku nak cakap ni?

Kantoi aku macam ni. Mati…

“Sebenarnya, doktor, dia orang ni…”

“Tak ada apa-apa. Tak ada apa-apa.” Aku memintas kata-kata Ellin sambil menggeleng-

geleng beberapa kali. Kaki kiriku sempat memijak kaki Ellin sampai dia menjerit sakit.

Padan muka! Dah mulalah tu! Aku menjeling Ellin di sebelah. Dia menggosok-gosok

kakinya yang dipijak aku tadi. Untung aku pakai sandal saja. Kalau pakai kasut tumit tinggi,

mahu cagu kuku kaki dia aku pijak.

“Dia orang ni…”

Sekali lagi aku pijak kaki Ellin. Nak menyambung lagi pula. Budak ni. Geram betul aku!

Nak buka cerita pula. Dr. Azri pandang aku lain macam sambil tersengih-sengih. Kening sebelah

kirinya dinaikkan berulang kali. Aku mula tak tentu arah bila raut mukanya yang bersahaja cuba

memprovok aku.

Aduh… aku rasa macam nak jotos saja kepala si Ellin. Kepala aku juga aku nak jotos

sebab aku yang memulakannya dulu. Mulut ni boleh pula terlangsung sebut nama dia. Aku pun

tersengih-sengih sumbing ke arah Dr. Azri yang nyata dapat menghidu sesuatu tentang aku dan

Dr. Sharizal.

Trutt… trutt…

“Alamak! Dah kena panggil pulak. Okay, girls! See you!” Dia terus berlalu dari kaunter.

Aduh… Aku menarik nafas lega. Selamat aku. Fuh, kalau tak, tak tahulah aku nak cakap

apa. Nasib baik dia ada hal kecemasan tadi. Tak payahlah aku perah otak nak kelentong dia.
Nafas aku yang mula hendak menyempit beransur-ansur pulih sepenuhnya. Aku mengurut-urut

dada, memandang Ellin.

“Kau ni! Mulut tu tak ada insurans ke? Isy…” Aku menampar lengannya geram. Dia

suka-suka ketawa pula. Makin geram aku dibuatnya. Aku menghadiahkan jelingan mata yang

tajam menikam kepadanya.

“Padan muka kau. Kau nak mengusik aku ya tadi. Ha, sekarang dah kena. Kalut kau nak

menjawab. Nasib baik Dr. Azri tu ada hal tadi, kalau tak, terpaksalah kau jawab dia,” balas Ellin

sambil menaikkan ibu jari kepada aku.

Huih… geram betul aku. Dia menjelir lidah ke arah aku.

“Aku malas nak bagi tau kau pasal aku dengan Dr. Sharizal masa kat kampung.

Tunggulah kau sampai bila-bila. Dah, aku nak pergi ladies kejap,” kata aku seakan-akan

merajuk. Aku saja nak pancing dia.

Ellin membulatkan matanya dan mengikut aku keluar dari kaunter. “Faiz! Alah, sorrylah.

Okey, okey… aku tak buat lagi.”

“Sorry naik lorilah!” laung aku. Hehehe, padan muka dia. Nak tau cerita aku ya? Ha,

tunggulah kau kat situ. Kenakan aku lagi.

“Faiz!” jeritnya.

SAAT aku hendak melintas ke bilik air, aku ternampak dia sedang bercakap dalam telefon.

Pantas aku menyembunyikan diri di balik pintu. Takut dia nampak aku pula. Dia bercakap

dengan siapa agaknya ya?

Aku mengintai Dr. Sharizal dengan sepenuh hati hati. Nampak macam tengah bertikam

lidah saja. Berkerut-kerut mukanya aku tengok. Serius semacam. Kejap ke sana, kejap ke sini.
Dengan siapa dia cakap ya? Aku cuba menelinga. Tak pasal-pasal aku jadi penyiasat

persendirian hari ini.

“Bonda, janganlah macam ni. Dulu bonda juga yang suruh Shah cari. Sekarang Shah dah

jumpa, bonda tak setuju pulak. Kenapa, bonda? Enough! Shah dah lamar dia dan dia pun dah

setuju untuk jadi permaisuri hati Shah. I will marry her, bonda. Apa? Tengku Shareen? No. I will

never fall in love with her. Ever! Full stop! Bonda tak habis-habis nak suruh Shah kahwin

dengan perempuan macam Tengku Shareen tu. Pleaselah, bonda.”

Bonda? Aik? Macam anak raja pulak nak berbonda-bonda ni. Tengku Shareen? Siapa

pulak Tengku Shareen tu? Sekali lagi aku mengerutkan dahi. Entah-entah Tengku Shareen

pilihan bonda dia. Aku menutup mulutku yang terlopong. Cuba menelinga lagi. Dinding ni tebal

sangatlah! Tak dapat aku nak dengar dengan jelas apa yang dia cakap.

“Bonda, apa ada pada darjat? Kita semua sama, bonda. Darah yang mengalir dalam tubuh

badan kita ni warnanya merah juga. Tak ada bezanya. Oh, sebab kita keturunan kerabat diraja,

kita lainlah ya? Kena cari yang berpangkat dan berharta macam kita? Macam tu? ”

Aku membulatkan mata. Mulut sekali lagi melopong. Kerabat? Dia anak kerabat diraja?

Tak ada pula dia atau Ija cerita tentang susur galur keturunan mereka. Hati aku mula berdebar.

Jantung aku mula berdegup laju macam enjin motobot. Lutut aku jadi macam tak seimbang bila

dapat berita yang aku curi-curi dengar ini. Betul ke? Atau aku yang silap dengar? Aku mencuri

dengar lagi.

“Her name is Faiza, bonda! Bukan budak kampung! Dia ada nama. Don’t call her like

that, bonda! Dia tak setanding Tengku Shareen! Tengku Shareen just wants me… What? No,

listen to me, bonda! Bonda, Shah sayang dan cintakan dia. I love her very much. Very much.
Jadi, tolong… jangan halang cinta Shah pada dia. Kalau bonda tak nak pinangkan dia, okey!

Shah suruh saja Pak Mail dan Mak Cik Zaiton yang pergi pinang dia!”

Aku terkesima. Tersandar pada dinding. Termenung. Tak percaya. Terkebil-kebil

seketika. Betul ke apa yang aku dengar ni? Betul ke dia anak raja? Raja mana? Kerabat mana?

Betul ke dia cintakan aku sampai macam tu sekali? Dia nak pinang aku? Bermacam-macam

persoalan yang timbul dalam kepala otak aku sekarang. Dia… argh!

Aku cepat-cepat beredar dari situ. Nanti dia tahu pula aku mengintai perbualannya. Aku

buntu sebenarnya. Bengong. Sampai saja di kaunter, aku terus masuk dan menonong ke

belakang. Ellin terpinga-pinga memandangku. Dia mengikut.

“Kalau Dr. Sharizal datang cari aku, cakap aku tak ada. Cakaplah pergi toilet ke, apa ke,”

pesanku kepada Ellin. Bertambah pelik Ellin melihatku. Berkerut-kerut dahinya.

“Eh, kenapa kau ni? Kenapa tak nak jumpa dia? Apa hal?” Bertubi-tubi dia bertanya,

berserta kerutan seribu pada dahi.

Aku menghempas keluhan halus. Memicit kepala yang tiba-tiba sakit dan berdenyut.

Migrain aku datang lagi. “Nanti aku cerita kat kau.”

Mesti dia hairan kenapa aku tak nak jumpa Dr. Sharizal agaknya. Aku belum cerita apa-

apa lagi kepada dia. Belum sempat nak cerita dah ada cerita baru lebih sensasi sekarang.

Bertambah sensasi lagi kalau dia dapat tahu Dr. Sharizal sebenarnya anak raja. Mesti terkejut

punya.

Akhirnya Ellin mengangguk walaupun masih tidak faham kenapa aku berbuat begitu. Dia

berlalu ke kaunter apabila terdengar orang menekan loceng. Aku bersandar pada kepala kerusi.

Otak aku ligat memutarkan semula kata-kata dia yang aku curi-curi dengar tadi.

“I love her very much. Very much.”


Kata-kata itu masih terngiang di telingaku. Kata-kata yang begitu menusuk, halus ke

tangkai hati. Sungguh indah kata-kata itu di pendengaranku. Baru aku terasa diri disayangi

olehnya. Dia memang betul-betul cintakan aku sedangkan aku…? Mampukah aku mencintainya

selepas aku tahu tentangnya? Layakkah aku, seorang gadis biasa, bergandingan dengan dia yang

tinggi darjatnya daripada aku?

Aku dapat rasakan jurang yang sangat besar antara aku dengan dia. Sangat besar.

Mendengar perbualannya dengan bondanya sebentar tadi, aku tahu bahawa bondanya tidak

merestui hubungan aku dengannya. Nampak sangat dia tak suka. Malah dikatakannya aku gadis

kampung.

Itu memang diakui—aku memang gadis kampung. Aku bahagia bila jadi gadis kampung.

Tapi… argh! Malaslah aku nak fikir! Buat sakit dada aku saja.

Aku mencapai botol ubat migrain yang memang tersimpan di situ. Aku ambil segelas air

dan telan dua biji pil sekali gua, dibalas dengan segelas air putih. Aku kembali menyandarkan

kepala pada sofa. Cuba bertenang, merenung kipas yang tergantung pada siling. Mataku ikut

berputar, mengikut rentak putaran kipas siling itu. Perlahan-lahan, kelopak mata aku tertutup.

“KAU bukan menantu pilihan aku! Aku benci kau! Kau tak layak nak bergandingan dengan

anak aku! Perempuan kampung!” jerit bonda suamiku kepadaku.

Aku tersentap. Air mataku merembes keluar. Sampai hati dia cakap begitu sedangkan

sekarang aku adalah isteri kepada anaknya. Dia menjeling angkuh ke arah aku yang sedang

duduk berteleku di atas karpet mewah itu. Kepalaku ditunjal berkali-kali. Seumur hidup aku, tak

pernah aku dijentik oleh ibu bapaku, apatah lagi ditunjal seperti ini.
Aku memandang, meraih simpati dari ibu mertuaku. Balam-balam wajahnya. Dia tak

kasihan ke aku tengah mengandungkan cucu sulungnya?

“Bonda!” Suamiku menjerit dari ambang pintu. Dia memandang tajam ke arah bondanya.

Pantas aku bangun dan berlari mendapatkannya, memeluknya. Aku menangis di bahunya.

Habislah bajunya yang wangi itu kena air liur aku. Tak apa. Bukan orang lain, isterinya juga.

Aku meraung-raung di bahunya. “Abang!”

Dia memeluk aku erat sambil memujukku supaya bertenang. Ibu mertuaku sudah

bercekak pinggang di tempatnya sambil memandang bengis ke arah kami.

“Shah tak sangka bonda sanggup buat isteri Shah macam ni. Bonda tak kesian pada dia

ke? Dia tengah mengandungkan cucu sulung bonda!” kata suamiku. Nada suaranya tinggi,

menyamai suara bondanya.

“Itu bukan cucu bonda!” Bondanya menjerit lantang. Matanya terus dijegilkan kepada

aku.

“Pengawal, tangkap Tengku Sharizal dan usir perempuan kampung tu! Bunuh dia!”

arahnya kepada dua orang pengawal berbadan tegap itu. Serta-merta mereka bertindak.

Aku dipisahkan daripada suamiku. Aku cuba menarik tangannya tapi pengawal itu

terlebih dahulu mencubit tanganku. Apa ni? Main cubit-cubit pulak! Aku gigit tangan pengawal

itu. Tak lut. Gigi aku pula yang tanggal. Mak! Suamiku sudah menjauh daripada aku. Dia diheret

oleh dua orang pengawal tadi ke tingkat atas dan aku diusir keluar.

“Abang! Tolong Faiz!” Aku menjerit. Begitu juga dengan suamiku. Aku menjerit lagi

apabila sebilah pisau hendak dibenamkan ke dadaku.

“FAIZ…”
Terasa tepukan pada mukaku berkali-kali. Aku membuka mata. Mataku terbeliak.

Suamiku sudah berada di depanku. Pantas aku bangun dan memeluknya. Sekali lagi aku

menangis di bahunya.

“Abang, jangan tinggalkan Faiz. Tolong jangan tinggalkan Faiz. Faiz takut!” kata aku

berulang kali. Lega hati bila suamiku sudah di depan mata. Aku takut bila mengenangkan wajah

ibu mertuaku yang membengis, walaupun wajahnya nampak balam-balam.

“Dia nak pisahkan kita. Dia tak mengaku anak yang Faiz kandung ni cucu dia. Abang,

Faiz takut!” Aku mengadu kepada suamiku. Aku lihat raut mukanya berkerut. Aku memeluknya

lagi. Gembiranya hati bila suamiku tidak dipisahkan.

“Faiz! Kau kenapa?”

Aku mendengar suara Ellin. Pantas aku memandangnya yang berdiri di belakang

suamiku. Dia memandang pelik ke arahku. Berkerut-kerut mukanya. Macam ada benda yang tak

kena.

“Kau mimpi ke? Bila masa kau kahwin dengan Dr. Sharizal?” soal Ellin separuh ketawa.

Hah? Aku terpinga-pinga dan terkejut. Aku mimpi ke? Aku memandang muka suamiku

yang sedang menguntum senyum. Pantas aku menarik balik kedua-dua tangan yang sedang

memeluknya. Aku pandang pula ke perutku. Kempis. Aku tak mengandung! Jadi sahlah aku

bermimpi tadi! Bermimpi kahwin dengan Dr. Sharizal dan sudah pun mengandungkan anaknya.

Ya Allah! Malunya aku!

Aku pandang pula sekeliling. Sah lagi. Aku berada di bilik rawatan! Mamma Mia!

“Mimpi kita dah kahwin ya?” Dia mengusik aku sambil mengenyit mata.

Aduh… bertambah malu aku dibuatnya. Mana aku nak sorok muka aku ni? Rasa macam

nak masuk balik dalam perut mak aku. Bukan main-main malunya.
“So… sorry… tak sengaja.” Itu saja kata-kata yang mampu aku lahirkan untuk menutup

malu. Aku tergaru-garu kepala. Dapat aku rasakan kesemua darah dalam badanku sudah

berkumpul di kawasan pipi. Malunya aku!

Aku mengerling Ellin yang sembunyikan tawanya di sebalik tangan yang menutup mulut.

“Macam mana saya boleh ada kat sini?” Aku bertanya, memandang ke muka mereka silih

berganti.

“Kau pengsan tau tak kat stor. Berapa biji pil yang kau telan?” Sempat Ellin memerli.

Biji matanya dijegilkan kepada aku.

Aku menjelingnya. Aku pengsan? Macam mana aku boleh pengsan? Kesan sampingan ke

sebab aku makan ubat overdose? Ellin sudah tersenyum-senyum ke arahku. Tersenyum nakal.

Aku pandang pula muka Dr. Sharizal. Dia tersenyum penuh makna kepadaku. Hati aku jadi tak

tentu arah. Tak keruan. Dia menggeleng-geleng beberapa kali.

Aku terus bangun dari katil dan ingin berlalu pergi. Kalau boleh aku nak pergi menyorok

kat mana-mana, biar orang tak dapat cari aku. Aku malu!

“Eh, nak ke mana?” Pantas tanganku ditariknya.

Spontan badan aku terpaling dan terdorong ke tubuhnya. Nyaris dahi aku menyentuh

hidung mancungnya itu. Kurang seinci lagi. Pandangan mata kami bertaut. Saling renung-

merenung. Cuba mentafsir perasaan masing-masing melalui sinar mata.

Ellin berdeham beberapa kali. “Ops… I’m not suppose to be here. Sorry. Sorry, Faiz.

Maybe, I better go.” Dia mengangkat kedua-dua tangannya.

Aku ingin menjerit bila lihat Ellin meninggalkan aku dengan Dr. Sharizal. Sempat dia

mengenyit mata kepadaku sebelum berlalu. Kini tinggal aku berdua saja dengannya. Dada aku
jadi sesak bila berada dekat dengannya. Bau wangian daripada badannya menusuk-nusuk

hidungku. Dia masih lagi memegang tanganku.

“Err… maafkan saya. Saya…”

“Faiz, kita kahwin?”

Hah?! Aku terkejut lantas berpaling ke arahnya. Betul ke apa yang aku dengar ni? Dia

ajak aku kahwin? Apa yang aku rasa sekarang? Telinga aku belum pekak lagi untuk mendengar

butir bicaranya sebentar tadi.

“Apa?” Aku inginkan kepastian, sama ada aku tak silap dengar. Dadaku semakin

berdebar.

Dia tersenyum dan merenung mataku sedalamnya. Sinar matanya yang redup tapi tajam

itu membuatkan aku rimas. “Kita kahwin. Will you be my wife?”

Sekali lagi dia melafazkan perkataan itu. Ini kali kedua selepas dia menyebut perkataan

yang sama ketika melamarku di bawah pokok jambu di kampung. Mata aku terbuntang luas

memandangnya. Mulut juga terlopong.

“Awak nak kahwin dengan saya? Kita kan baru aje declare? Takkan secepat itu…”

“I love you,” ucapnya lagi kepadaku. Aku terpempan.

“Saya dah tak boleh tahan-tahan lagi perasaan pada awak. Bila awak terima lamaran saya

tempoh hari, hati saya gembira bukan kepalang, sebab itulah yang saya tunggu-tunggu selama

ini. Hati saya benar-benar ikhlas cintakan awak, Faiz, dan saya ingin memiliki awak. Percaya

ataupun tidak, saya dah mula jatuh cinta dengan awak sejak kali pertama saya nampak awak. I

really love you.”


Aku terlopong mendengar bait-bait katanya. Hatiku sedikit tercuit dengan. Benarkah?

Benarkah dia cintakan aku sampai macam tu sekali? Aku jadi keliru dan bingung. “Saya… saya

tak…”

Trutt… trutt… Alat keluinya berbunyi nyaring tanpa sempat aku membalas kata-katanya.

“Sorry, I have to go. But, we’ll talk about this later. I’ll call you. Bye, sayang.” Dia

menepuk pipiku sebelum pergi.

Aku hanya melopong dan melongo, melihat dia bergegas pergi dan meninggalkan aku di

bilik rawatan. Aku terduduk di kerusi. Fikiran berputar-putar mengulangi kata-kata yang

dilafazkannya tadi. Bukan aku tidak suka. Siapa yang tidak suka bila diri dilamar oleh orang

yang berkedudukan macam Dr. Sharizal? Dahlah handsome, bekerjaya, bijak, baik dan ada darah

kerabat diraja.

Kerabat diraja? Itu yang merisaukan aku. Aku risau bila memikirkan hal itu. Hal itulah

yang menjebakkan aku sampai aku tertelan ubat migrain overdose. Telinga aku sendiri yang

dengar perbualan dia dengan bonda dia walaupun aku tak tahu apa yang bondanya katakan. Aku

cuma mencuri dengar saja tadi.

Daripada kata-katanya, aku dapat rasakan, bondanya tak merestui hubungan aku dengan

dia. Jadi, harus bagaimana aku hadapinya nanti? Mampukah aku? Aku sendiri pun tidak pasti.
12
ELLIN tak puas mengetawakan aku bila mengingatkan yang aku mimpi berkahwin dengan Dr.

Sharizal. Kalau dekat rumah dia, sah dah berguling-guling dia ketawakan aku. Aku hanya

memandangnya saja dengan muka geram dan hati yang mendongkol. Nasib baik ini kawasan

hospital, kalau tak, memang aku dah kerjakan dah budak bertuah ni.

Sesudah tawanya reda, aku ceritakan tentang Dr. Sharizal kepada Ellin. Apa yang nyata,

Ellin tidak terkejut bila aku ceritakan tentang susur galur keturunan Dr. Sharizal. Dia buat muka

selamba saja sambil menghirup sirap ais yang dipesannya. Ketika ini, kami sedang berehat dan

menjamu selera di kantin hospital.

Aku juga ceritakan yang Dr. Sharizal telah melamar aku semasa di kampung. Cincin

berlian yang disarungkan ke jari manisku oleh Dr. Sharizal sendiri juga aku tunjukkan kepada

Ellin. Ellin nyata terkejut dan mengucapkan tahniah kepadaku. Tak putus-putus bibirnya

tersenyum-senyum.
“Memang patutlah dia anak raja sebab dia bagi kau cincin semahal ni. Kau tengok sajalah

nama dia. Nama dia saja dah ada Tengku kat depannya. Mestilah dia ada bau-bau bacang dengan

mana-mana kerabat raja. Tak pun, dia tu keturunan kerabat Indera Pura macam dalam cerita

Sindarela tu?” Ellin berseloroh dan ketawa.

Pantas saja tangan aku menampar lengannya. Ada ke situ pula. Nak samakan kes aku

dengan cerita Sindarela yang disiarkan setiap Selasa pukul 9.00 malam tu. Main-mainlah budak

ni. Aku lepuk juga karang.

“Kau ni, aku seriuslah.” Aku menjelingnya dan mendengus kasar. Situasi aku dahlah

tengah kritikal ni. Boleh pulak dia nak main-main. Isy…

“Okeylah… Buat apalah kau nak risau? Kira okeylah tu kau dapat anak raja. Sebenarnya,

dia bukanlah anak raja yang akan naik takhta. Bukan kau jadi permaisuri pun kalau kau kahwin

dengan dia. Kau cuma jadi permaisuri hati dia saja. Kau nak risau sangat ni kenapa? Calm down.

Tak ada benda pun.” Selamba saja Ellin membalas. Dia ketawa kecil.

Macam perli aku aje? Malah dengan muka selamba badak dia menyedut lagi airnya yang

masih bersisa. Aku tengok Ellin begitu bersahaja. Macam dia kenal sangat dengan Dr. Sharizal.

Langsung tak tunjukkan riak terkejut, teruja ke, apa ke. Biasa saja.

“Aku bukan risau pasal tu, aku risau pasal famili dia. Kau tau tak, tadi aku curi-curi

dengar perbualan dia dengan mak… ops, bonda dia kat lorong nak ke toilet,” kata aku kepada

Ellin, pada apa sebenarnya yang bermain dalam kotak fikiran aku sekarang.

“Apa yang kau dengar?” Ellin bertanya tidak sabar.


Aku memandangnya lemah dan menghempaskan satu keluhan halus. “Dia fight dengan

bonda dia pasal aku. Bonda dia tak setuju kami. Bonda dia juga bantah sekeras-kerasnya bila dia

kata dia nak kahwin dengan aku.”

Ellin membulatkan mata. Aku memandangnya sekilas. Kemudian aku menundukkan

sedikit muka, memandang meja.

“And one more thing… Bonda dia nak jodohkan dia dengan orang lain. Apa ke nama

orang tu…” Aku mengerutkan muka. Cuba mengingati nama perempuan yang aku dengar tadi.

Aku memetik jari-jemariku.

“Tengku Shireen… eh bukan, Sha… Shalin… Sharina? Eh… apa ya? Sha…”

“Tengku Shareen?” Ellin pantas menyambung dengan mata yang terbeliak.

“Yes, correct… Tengku Shareen. Bonda dia nak jodohkan dia dengan Tengku Shareen.

Agaknya keturunan raja juga. Bonda dia nak cari yang sama taraf dengan dia. Eh, macam mana

kau tau nama dia Tengku Shareen?”

Tiba-tiba aku berasa pelik bila Ellin dapat meneka nama Tengku Shareen dengan lancar

dan betul. Macam dia kenal sangat dengan mereka-mereka ini. Tadi muka dia juga bersahaja dan

tak terkejut bila aku beritahu tentang keturunan Dr. Sharizal. Macam ada yang tak kena. Hati aku

mula ragu-ragu dan fikirkan yang bukan-bukan.

“Aku… aku main teka saja tadi.” Raut wajah Ellin sudah bertukar corak. Tadi selamba

namun sekarang dah jadi tak tentu arah. Resah semacam dan tak senang duduk.

“Lin, kau kenal dia ya?” Aku cuba menduga. Mataku galak merenungnya. Aku picingkan

sedikit bola mata. Lagi tak tentu arah dia.


“Janganlah tenung aku macam tu, Faiz. Betul. Aku main teka aje tadi. Aku tak kenal dia

pun, Faiz. Betul.” Bersungguh-sungguh Ellin meyakinkan aku. Siap mengangkat tangan kanan

lagi, macam orang bersumpah.

Aku ketawa kecil. “Yalah, yalah… aku percaya kau.”

Ellin kembali tersenyum. Tapi, hati aku tetap mengatakan ada yang tak kena dengan

Ellin. Macam dia kenal sangat dengan Tengku Shareen tu.

“Lepas tu, apa? Sambung lagi,” pinta Ellin. Dah tak sabar-sabar lagi nak tahu cerita yang

selanjutnya.

Aku pandang ke sekeliling kantin. Masing-masing sibuk berbual sesama sendiri. “Lepas

tu, dia kata lagi kat bonda dia, dia nak kahwin dengan aku. Dia cintakan aku. Kau tau, siap kata

lagi nak suruh orang lain yang pergi pinangkan aku kalau bonda dia tak mahu pinang aku.”

Aku menopang dagu. Ellin meragut tangan aku sampai dagu aku nak „terjatuh‟ dari atas

meja. Isy…

“Wei, dia nak pinang kau, Faiz? Betul ke, Faiz?” soal Ellin membeliakkan mata.

Bersinar-sinar matanya, penuh keterujaan.

Aku mengangguk, mengiakan. “Dan yang lebih klimaks lagi, dia ajak aku kahwin masa

kat bilik rawatan tadi.”

“Hah?! Dia ajak kau kahwin?” Ellin separuh menjerit.

Aku menampar lengannya. Geram dengan tindakannya menjerit begitu, menggamit

semua penghuni kantin memandang kami.

“Hei, slow sikitlah. Kau ni, nanti orang dengar karang malu pulak aku. Ni yang aku malas

nak cerita kat kau ni,” tegurku perlahan sambil jari telunjuk merintang bibir.
Ellin ni terlebih pulak. Nak menjerit kat tempat macam ni. Dahlah sekarang waktu rehat.

Kebanyakan staf turun makan di kantin. Dia nak menjerit pula. Isy… main redah aje minah ni.

Ellin ketawa sambil menutup mulut, tapi masih mengeluarkan bunyi lagi.

“Sorry… sorry… Aku excited sebenarnya ni. Ya Allah, Faiz… Dia ajak kau kahwin?

Kau terima tak?” Ellin bertanya. Keterujaannya mencapai tahap maksimum. Mata galaknya

dipanahkan terus ke anak mataku, ingin jawapan daripadaku tentang soalannya.

“Aku tak tau nak kata apa. Aku sebenarnya keliru tau, Lin. Bengong, pening, kacau,

semua bercampur baur tau. Kau fikir sendirilah. Aku baru aje terima dia beberapa hari lepas, tapi

sekarang, dia terus nak ajak aku kahwin. Tak ke semua ni kerja gila?” kataku mengerutkan dahi

sambil menyedut jus oren yang kupesan tadi. Fikiran aku kacau sekarang ini.

Ellin memegang pipinya dengan mata terbuntang luas dan mulut terlopong. Sebiji macam

kartun Sakura Cardcaptor aku tengok. Kemudian, dia ketawa mengekek. Sekali lagi aku

mengerutkan dahi. Apa yang melucukan dia agaknya.

“Kerja gila apanya? Hei, Faiz, orang kalau dah suka, bukan kira itu semua. Lama ke

sekejap ke, hati kalau dah suka, semua boleh jadi tau. Bak kata pepatah, cinta itu buta. Baguslah

dia ajak kau kahwin. Bukan senang tau orang lelaki macam boyfriend kau tu nak ajak perempuan

kahwin dengan dia. Isy, kalau akulah, tanpa membuang masa aku terus terima aje. Dah orang

nak kahwin dengan kita kan, terima ajelah.” Panjang lebar hujahan Ellin. Sesudah itu, dia

tersenyum meleret kepadaku.

Aku mengeluh. Isy, budak ni. “Kau ni, ingat benda nikah kahwin ni macam main kahwin-

kahwin ke masa kecil dulu? Banyak perkara tau nak difikirkan.”

Ellin ketawa kecil. Dia menutup mulutnya. “Yalah… aku tau, tapi apa lagi yang kau nak

fikir? Apa, Dr. Sharizal tu tak cukup sempurna ke untuk kau jadikan suami? Dahlah handsome,
bergaya, berkarisma, bekerjaya, bijak, kaya… plus orang berkedudukan lagi… Ha, maco… Ha,

tu semua ciri-ciri yang kau nak, kan? Dah macam ciri-ciri angkasawan negara dah. Nasib baik

dia bukan angkasawan. Kalau tak, aku dah tackle dia dulu tau.”

Ellin membalas dengan menyenaraikan semua ciri-ciri lelaki idaman aku. Semuanya

betul kecuali yang kaya tu. Aku tak mencari lelaki kaya. Pandai-pandai aje masukkan dalam

senarai lelaki idaman aku. Huh…

“Yalah, sekurang-kurangnya bagilah aku masa untuk kenal dia dengan lebih mendalam.

Dalam setahun ke. Kan kami baru aje kenal. Tak sampai tiga bulan pun. Tu pun terlalu cepat aku

terima dia sebagai pasangan aku. Sekarang ni, alih-alih terus nak ajak aku kahwin. Mendadak

macam tu aje. Macam desperate sangat. Aku peninglah, Lin.” Aku mengeluh kasar. Memang

sekarang aku tengah pening. Pening tahap gaban! Kepala aku sudah memberat menanggung

beban itu.

“Aku rasa kau patut slow talk dengan dia. Bincangkan pasal hal ni. Aku pasti, dia faham

punya kalau kau terangkan kat dia. Tapi, satu aje aku nak tanya kau, kau cintakan dia tak?”

Pertanyaan Ellin membuatkan aku tersentap. Cintakah aku kepadanya?

“I do love him… Tapi, belum sepenuh hati lagi. Dia langsung tak bagi aku ruang nak nilai

cinta aku pada dia, Lin. Tau-tau terus nak ajak kahwin. Macam… macam tak masuk akal kau tau

tak,” balasku perlahan. Bingung. Aku mengurut tengkuk yang sengal sikit.

Ellin membuat mimik muka dan tersenyum sinis. “Nah… apa lagi yang kau nak? Kau

cintakan dia, dia juga cintakan kau. Faiz, cinta tu boleh dipupuk selepas kahwin. Kata orang-

orang tua, cinta selepas kahwin lebih bahagia dan berkekalan daripada cinta sebelum kahwin.

Okey, pasal orang tua dia tu, kau jangan risau. Aku akan settle downkan. Apa yang pasti

sekarang, kau kena fikirkan tentang diri kau dan dia.”


Aku hanya diam mendengar kata-kata yang diucapkan Ellin. Aku memang patut slow talk

dengan dia. Bincang elok-elok. Perkara ini bukan main-main-main. Eh, Ellin kata apa tadi? Dia

nak settle down dengan bonda Dr. Sharizal? Apa maksudnya? Dia kenal ke dengan keluarga Dr.

Sharizal? Dah dua kali dah ni. Tadi pasal perempuan bernama Tengku Shareen, sekarang pasal

bonda dia pulak. Musykillah. Aku mula mengesyaki sesuatu.

“Lin, kau cakap kau nak settle down dengan bonda dia? Kau kenal ke dengan keluarga

dia?” soal aku penuh kemusykilan. Apa maksud dia? Dia kenal ke dengan keluarga Dr. Sharizal?

Mereka ni berkait rapatkah?

“Eh, dahlah. Jom, dah dekat pukul 2.00 dah ni. Aku pun belum sempat solat. Aku pergi

solat dulu ya.” Ellin bangun daripada duduknya dan bergegas meninggalkan aku sendirian,

dengan pertanyaanku yang tidak dijawab. Langkahnya ke surau.

Semakin pelik aku dengan Ellin. Muka dia tiba-tiba berubah bila aku ajukan pertanyaan

itu. Ada sesuatukah yang dia sembunyikan daripada aku?

AKU duduk berkurung di dalam bilik, berbaring di atas katil, memandang ke siling. Hati aku

diburu resah tentang peristiwa petang tadi. Mengiring ke kiri salah, ke kanan salah. Terlentang

lagilah salah! Aku bangkit dan menggaru kepala laju-laju. Isy! Bikin pusing kepala saja aku

fikirkan tentang hal itu. Macam mana aku nak cakap dengan dia ek? Aku ni dahlah tak pandai

nak berkata-kata. Aduh…

Aku kusutkan rambut dengan tangan dan berbaring semula sambil memeluk bantal peluk.

Berfikir. Bila diingatkan kelakar pula bila sampai mimpi berkahwin dengan dia. Yang paling

kelakar, dalam mimpi tu aku dah mengandungkan anak dia. Huih… macam manalah aku boleh

mimpi sampai macam tu? Pula tu, ada pula „mak mertua‟ aku dalam mimpi tu.
Bila aku ingatkan wajah dia, rasa seram pula. Bengis! Macam tu ke rupa sebenar ibu dia

sedangkan aku tak pernah bersua muka dengan dia pun? Ini mesti kes terlalu fikirkan perbualan

dia dengan ibunya yang aku curi-curi dengar petang tadi.

Aku mengiringkan badan ke kiri. Otakku ligat memikirkan lamarannya yang buat kali

kedua. Patut ke aku terima? Sudah bersediakah aku ke arah itu? Tak tergesa-gesakah? Aku ni,

betul-betul ke cintakan dia dan adakah dia pilihan yang tepat untuk aku?

Bermacam-macam persoalan yang timbul dalam benak aku sekarang. Hati aku

berkecamuk. Aku mengaku, aku memang suka kepada dia sejak mula jumpa dia. Dia adalah

lelaki yang paling sempurna dan paling kacak yang pernah aku jumpa. Aku tertawan dengan

keperibadiannya yang berketerampilan dan berkeyakinan. Aku juga terpesona dengan rupa

wajahnya yang sempurna sebagai seorang lelaki. Paling aku tangkap cintan adalah lesung

pipitnya yang mahal itu, yang membuatkan aku kadangkala tersenyum sendirian bila teringat.

Lirikan matanya yang kadangkala sukar ditafsir. Senyumannya yang menawan, buat jantung aku

sentiasa berdegup kencang.

Tapi, waktu itu, aku tidak merasai apa-apa perasaan pun hadir dalam diri aku sehinggalah

dia melamar aku dan menyarungkan cincin berlian di jari manis aku di kampung, bersaksikan

pokok jambu dan kaum keluarga aku. Waktu itu, secara tiba-tiba, satu jenis perasaan yang

sebenarnya telah lama terpahat ke dalam dasar hati aku timbul. Adakah itu perasaan cinta?

Aku mengeluh. Sekarang ini, dia mengajak aku ke gerbang perkahwinan. Mahu terima

ataupun tidak? Mahu tangguh? Mahu teruskan? Patut tak aku beritahu emak? Isy… nanti apa

pula kata emak. Aduh… Aku mengusutkan lagi rambut yang sedia kusut.
Telefon aku berbunyi nyaring. Ah, ganggu sajalah! Orang tengah berfikir ni. Aku

menyambar telefon bimbit di atas meja tepi katil. Jariku terus menekan punat hijau tanpa melihat

nama pada skrin terlebih dahulu.

“Helo,” sapa aku malas.

“Hai… lemah aje suara?”

Aku membuka mata yang tadinya separuh terbuka. Lah… cik abang aku rupanya. Hati

aku tiba-tiba berbunga riang apabila mendapat panggilan daripadanya.

“Oh… awak. Hmm, tak ada apa-apa. Saya cuma baring-baring. Ada apa?” soal aku

seraya bangkit dari katil dan menuju ke beranda luar. Pandangan aku halakan ke jalan raya.

“Eh, nak telefon buah hati sendiri pun tak boleh?” Dia ketawa kecil di hujung talian. Aku

tersenyum mendengar kata-katanya.

“Tak adalah. Awak kan selalu sibuk. Mana ada masa nak call kan…” Aku cuba

memerlinya, seakan merajuk. Dia ketawa lagi.

“Isy, sesibuk mana pun, saya akan call awak. Walaupun kita dah jumpa hari-hari, berjiran

pulak tu, saya tetap rindukan awak. Rindukan suara awak.”

Terukir senyuman kecil pada bibir aku bila mendengar kata-katanya. Terasa sejuk pula

hati.

“Faiz…”

“Ya?”

“Dah fikirkan tentang hal petang tadi?”

“Hal apa?” Aku berpura-pura bertanya. Dalam hati, hanya Tuhan yang tahu gelojak

perasaan aku bila dia tanyakan soalan itu.

“Pasal kita nak kahwin.” Gulp! Aku menelan liur.


“Err… saya belum fikirkan, wak. Tengah fikir ni,” jawab aku sedikit gugup. Aku

mengurut dada yang terasa sedikit sesak.

“Kenapa? Awak tak sudi…”

“Bukan! Bukan macam tu!” Aku pantas memintas. Lantang sekali suara aku. Aku sendiri

terkejut dengar suara sendiri. Lantas, aku segera meminta maaf kepadanya atas kelantangan

suara aku tadi.

“Habis tu, apa yang awak fikirkan?” Dia seakan mendesak aku. Aku memicit dahi dan

menggigit bibir.

“Banyak perkara yang saya fikirkan, wak.” Aku membalas perlahan. Memang banyak

yang aku fikirkan. Salah satu daripadanya adalah keluarga dia. Itu yang menjadi faktor utama.

“Okay, tell me. Mungkin kita boleh diskus sama-sama. Apa yang merunsingkan awak

sekarang?”

Aku diam. Otak ligat berfikir, cara menyusun ayat yang betul untuk diluahkan

kepadanya. Macam mana aku nak cakap ni? Aku buntu.

“Sayang… are you there?”

“Ya… Sorry.”

“Kenapa ni? Macam susah aje nak cakap? Kalau ada masalah, kita boleh bincang sama-

sama.”

Lembut suaranya di pendengaranku. Aku serba salah untuk berkata-kata. Mulut ini mahu

saja bertanya perihal bondanya yang seakan tidak setuju dengan perhubungan kami. Aku

menarik nafas kemudian menghembusnya perlahan. “Awak tak rasa ke kita terlalu tergesa-gesa

ke arah itu?”
Sudah… lain yang nak ditanya, lain pula yang keluar dari mulut aku. Tapi, tak apa juga.

Sebenarnya, perkara itu pun aku sedang fikirkan tadi. Kedengaran dia mengeluh halus.

“Oh… itu yang merunsingkan hati awak. Okey, saya mengaku memang agak tergesa-

gesa. But this is because I love you so much! Tak dapat nak digambarkan dengan kata-kata

betapa saya sayang dan cintakan awak. Saya sayangkan awak lebih daripada saya sayangkan

nyawa sendiri. Cinta saya pada awak ibarat lautan luas yang tiada sempadannya. Tapi… saya

hormati apa-apa keputusan awak, sayang. Saya takkan paksa awak. You are everything to me.

Saya ikut saja walau apa pun keputusan awak.”

Aku diam mendengar kata-katanya. Terasa sayu pula di hati bila dia meluahkan isi

hatinya kepada aku. Dalam keadaan begini, hati aku dalam dilema. Ditelan mati bapa, diluah

mati emak. Begitulah keadaan aku sekarang. Bila dia kata macam tu, aku rasa serba salah pula.

Aku pun sayang dia juga tapi… eii, entahlah!

“I love you too.” Tanpa sedar, aku luahkan perkataan keramat itu kepadanya.

“Cakap lagi sekali?” pintanya.

“I said, I love you.” Aku membalasnya selamba. Ikhlaskah aku? Ya, aku memang ikhlas

ucapkannya sebab ia lahir daripada hati aku sendiri.

“Again? I can’t hear it, honey? What did you say?” ulangnya lagi.

Ai… pekak ke cik abang aku ni? Dah dua kali aku cakap benda yang sama. Dah tak

korek telinga ke? Aku ketawa kecil.

“I love you, honey. I love you. Got it?” bisikku perlahan, penuh perasaan. Kedengaran dia

ketawa riang.

“So, can you call me, abang?”


Aku ketawa. Tak habis-habis nak dera aku suruh aku panggil dia macam tu. Kenapa

entah. Aduh… ni yang aku lemah ni. Aku menggaru-garu kepala.

“Kenapa asyik nak paksa saya panggil macam tu?”Aku pura-pura marah. Dia ketawa

panjang

“Kena praktis dulu sebelum kita kahwin. Nanti, kalau dah kahwin, tak rasa janggal lagi

nak panggil macam tu. Boleh tak?” Dia masih menunggu jawapan daripadaku.

Betul juga cakap dia. Nanti lidah aku tak liat nak panggil macam tu. Hai, macam-

macamlah dia ni. Dahlah otak aku tengah sarat fikir macam-macam dan sekarang, nak paksa aku

buat macam-macam pula.

“I’m waiting.” Dia menyambung. Senyuman terukir di bibirku.

“Abang…” Lama baru aku ungkapkan. Malu sebenarnya. Nasib baik dia tak ada di depan

aku sekarang.

“Tak dengar. Cakap kuat sikit. Sekali lagi…”

Ah… tak dengar ke, pura-pura tak dengar? Sengaja nak kenakan aku ni. Memang terlebih

tau. Dah sah-sah telinga tak korek atau telinga dia ada masalah.

“Ya, abang. Abang… abang… abang… Puas hati, abang?” Aku mengatakannya berulang

kali. Kalau tak dengar juga, sah telinga tak korek setahun! Kedengaran dia ketawa kecil di

hujung talian.

“Ya… macam tulah. Riang sikit hati abang ni.”

Aku mencebikkan bibir. Mengada! Jotos baru tahu. “Abang…”

“Hmm…”

“Saya… err… Faiz nak tanya sesuatu boleh tak?”


“Apa dia?”

“Boleh tak, kalau kita bertunang dulu sebelum kita melangkah ke gerbang perkahwinan?

Faiz rasa macam tak sedap hati pulak bila kita terus kahwin. Sekurang-kurangnya, bagi ruang

sikit untuk kita mengenali hati budi masing-masing, macam mana?” Aku meluahkan satu lagi

perkara yang merunsingkan aku. Sambil itu, mataku memandang kipas yang ligat berputar yang

sedia tergantung di siling.

“Hmm… kita bukan dah bertunang ke sekarang?”

Aku ketawa tiba-tiba. Mesti dia nak perli aku ni. Aku yang reka sendiri pasal pertunangan

ini bagi melepaskan diri daripada Hakimi. Kedengaran dia juga ketawa kecil.

“Itu bertunang olok-olok. Sekarang ni kita cakap pasal pertunangan yang betul. Apa kata

abang?” Nampaknya dia diam sekejap. Mungkin tengah berfikir. Aku hanya menantikan

jawapannya.

“Hmm… okey. Abang tak kisah.”

Lega hati aku mendengarnya. Sekurang-kurangnya terlepas sikit beban di kepala aku ini.

“Tapi, jangan lama-lama. Nanti, Faiz lari pulak.”

“Nak lari ke mana? Kalau lari pun tak ke mana. Paling-paling balik kampung. Ada-ada

saja abang ni.” Geli hati aku mendengarnya. Aku menggelengkan kepala berulang kali.

“Abang takut kehilangan Faiz. Faiz tau kan macam mana abang sayangkan Faiz?”

“Yeah… I know. I love you too.” Mudah saja kata itu meluncur dari mulut aku.

“Abang…”

Timbul pula di benak untuk bertanya perihal keluarganya. Terutama sekali bonda dia.

Selagi aku tak bertanya, hati aku tak sedap. Berbelah bahagi pula hati aku. Takut dia
tersinggung. Aku menghempaskan keluhan. Nak tanya ke tidak? Nak tanya ke tidak? Aku

berkira-kira dalam hati.

“Ya, sayang?”

“Faiz nak…” Aku menggaru-garu kepala. Aduh… nak tanya ke tidak ni? Faiza, come on!

“Ya, sayang. Ada apa?” Dia mengulangi pertanyaannya.

“Faiz nak pergi toilet. Dah lama tahan. Boleh tak?” Isy! Kenapalah aku ni! Lain yang aku

nak cakap, lain pulak yang keluar! Dah kenapa aku ni? Selalu sangat macam nilah.

Dia ketawa besar di talian. “Faiz ni, tak senonohlah. Kenapa tak cakap dari tadi?” soalnya

sambil ketawa.

“Err…terpaksa tahan. Nak dengar kata madah daripada abang tu,” balasku separuh

memerlinya. Aku mengutuk diri kerana tidak punya kekuatan untuk tanyakan hal sebenar.

“Faiz… Faiz… Okey, pergi buang cepat. Tak baik tahan-tahan. Nanti jadi penyakit

pulak.”

Talian dimatikan. Aku menghempaskan keluhan dan menghenyak tubuh di atas tilam,

merenung siling lagi.

Isy! Kenapalah kau ni lembap sangat hah, Faiza? Kenapa kau tak boleh nak berterus

terang? Kenapa susah sangat kau nak cakap ni? Eii! Aku menampar-nampar mulut sendiri.

Geram dengan diri sendiri. Akhirnya, aku melangkah juga ke bilik air. Bukan untuk membuang

tapi untuk mandi sekali lagi!


13
HARI ini Shariza sudah dibenarkan keluar. Sempat lagi dia menyinggah di tempat aku. Aku

lihat cengkung sungguh wajahnya yang dulunya ceria. Dia kemudiannya bercerita tentang

perangai abangnya yang asyik hendak paksa dia makan ubat, paksa dia makan, itulah, inilah.

Kadangkala dia sendiri naik rimas dengan abangnya yang terlalu caring, kata Shariza.

Aku dan Ellin ketawa mendengar luahan hati Shariza.

“Biasalah. Ija kan adik dia. Mestilah dia berikan rawatan yang terbaik. Kan bagus macam

tu,” kataku dengan sokongan Ellin.

Shariza memuncungkan bibir kemudian senyum sedikit. Matanya menoleh ke arah

sekumpulan jururawat pelatih yang baru turun dari tingkat atas, kemudian dihalakan kepada aku

semula. Lalu dia menopang dagunya di atas kaunter. Tersenyum. Senyumannya itu saling tak

tumpah seperti abangnya. Nampak sangat comel.


“Yalah. Nak caring pun janganlah melampau sangat. Ni, Ija nak pergi toilet pun kena

panggil nurse. Dia takut kalau Ija pergi sendiri nanti Ija pengsan kat bilik air. Cubalah akak

bayangkan,” sambung Shariza sambil tergelak. Tergeleng-geleng kepalanya.

Aku dan Ellin hanya tersenyum. Dalam kepala aku berfikir. Mestilah dia beri perhatian

kepada adiknya. Kan mereka dua beradik saja. Tak salah kalau diberi perhatian berlebih-lebihan.

“Ija, boleh akak tanya sikit?” Tiba-tiba terdetik di otak aku untuk bertanya tentang

keluarganya. Alang-alang dah jumpa adik dia, apa salahnya. Nak tanya dia sendiri, hmm...

alamatnya tak tertanyalah jawabnya. Bukan boleh percaya aku ni.

“Apa dia, kak?” soalnya memusatkan anak mata tepat ke muka aku. Tangannya

memintal-mintal rambutnya yang disisir ke bahu depan.

“Err... famili Ija tak datang lawat Ija ke?” soal aku perlahan. Teragak-agak. Mana tahu

dia tersinggung dengan soalan aku.

Raut wajah Shariza tiba-tiba berubah. Serba salah jadinya aku bila lihat dia sebegitu. Dia

menggigit-gigit bibir nipisnya itu.

“Maaf kalau soalan akak tadi buat Ija rasa tak senang,” ujar aku serba salah.

Shariza menggeleng pantas. Bibirnya mengukir senyuman tawar. “Tak apa, kak.

Sebenarnya famili Ija sibuk. Mereka ada di luar negara. Ayahanda... ops, ayah Ija dia ada

business kat luar negara. Alah, Ija tak kisah pun. Ada Abang Shah pun dah lengkap dah. Kami

dah biasa duduk berdua di Malaysia ni.”

Aku mengangguk faham. Patutlah Dr. Sha… ops, abang. Ya, abang. Aku tak boleh

panggil dia secara formal lagi sebabnya bermula malam tadi pekeliling sudah dikeluarkan supaya

aku memanggilnya abang. Apa ayat aku tadi? Ha… patutlah abang dia sayang sangat kat dia,

sebabnya mereka dua beradik saja di sini.


Dan, memang betullah mereka ini keturunan kerabat raja. Tadi aku terdengar dia

menyebut ayahanda. Tak kisahlah tu. Ayahanda ke nenda ke, apa yang pasti aku paling takut

kalau berdepan dengan bondanya. Hati aku diburu resah tiba-tiba.

“Okeylah, kak, Ija pergi dululah. Nanti tuan doktor tu cari Ija pulak. Dahlah dia suruh Ija

tunggu kat bilik dia. Karang tak pasal-pasal kena tazkirah. Tak larat nak dengar dah,” ujar

Shariza berseloroh.

Aku ketawa dan menggeleng-gelengkan kepala. Budak ni. Sempat lagi mengutuk abang

dia tu. Tapi, memang betul. Kalau tuan doktor itu dah bertazkirah, memang tak larat telinga nak

dengar. Boleh bernanah telinga ni.

Aku melihat Shariza berjalan lambat-lambat menuju ke tangga. Lif ada tak naik budak ni.

Tangga juga yang dia nak daki. Karang semput pulak. Hai… macam-macamlah kau ni, Ija.

Sempat lagi aku mengomel pasal Ija, bakal adik iparku. Mungkin.

SELEPAS menunaikan solat, aku berjalan, menuju ke tempatku. Hari ini Ellin pula „cuti‟ solat.

Aku dah habis, dia pula sambung. Akibat dah lima hari aku cuti bangun pukul 5.30 pagi, pagi

tadi pun aku terlupa solat subuh. Tulah orang kata, ikutkan sangat nafsu tidur tu, ikutkan sangat

bisikan iblis laknatullah tu. Hai…

Aku terjerit kecil apabila tanganku disambar oleh seseorang. Hampir hidung aku yang

comel ini terhumban ke dinding konkrit hospital. Siapalah yang berani mati buat aku macam ni

ha? Sakit lengan aku yang dicengkam kuat oleh orang tak bertanggungjawab ini.

“Faiza!”

Belum sempat aku berpaling untuk melihat siapakah gerangan manusia kurang asam itu,

tubuhku ditolak kasar ke dinding. Aduh… sakit lagi. Main kasar nampak! Ni yang aku marah ni.
Aku menoleh lagi. Rupanya si Tina gedik yang berani mati buat aku macam ini. Kurang asam

betul.

“Hei! Kau ni apasal? Tiba-tiba pulak tolak dan tarik aku? Kau ingat aku ni tali rafia ke

ha? Apa masalah kau ni?” marah aku sambil menggosok lengan yang sakit akibat terhentak pada

dinding konkrit. Mahu dia tak sakit. Macam nak retak tulang siku aku.

Aku merenung wajah jururawat yang bernama Tina a.k.a gegedik itu. Kembang kempis

hidung aku. Apa hal pulak dengan minah gedik ni? Tak pasal-pasal tarik aku kat lorong sunyi ni,

bercekak pinggang tenung aku.

“Kau ada apa-apa ke dengan Dr. Sharizal?” soalnya dengan pandangan mata yang tajam.

Bengis sungguh. Mukanya yang cantik sudah jadi hodoh bila berubah menjadi macam singa

lapar. Sekali imbas dah macam nenek kebayan dah.

Ni apa kaitannya dengan Dr. Sharizal pulak ni?

“Kenapa kau tanya?” Aku pula menyoalnya semula. Aku lihat kiri dan kanan. Takut

kalau ada mata-mata yang memandang. Aku halakan pandangan kepada Tina lagi.

Apa masalah agaknya perempuan ni? Nak cari gaduh dengan aku pulak, lepas tu tanya

pasal abang aku tu kenapa? Ops… dia jealous ke atau dia sukakan abang aku tu?

Tina mendengus kasar. Dia cuba menolak tubuh aku lagi tapi sempat aku menepis kasar.

Main kasar pulak minah gedik ni. Dia ni bodoh ke apa buat hal kat kawasan hospital?

“Aku tanya, kau ada apa-apa ke dengan Dr. Sharizal? Kau pekak ke?” Tina meninggikan

suara. Mukanya jadi merah padam. Mata galaknya terus-terusan dijegilkan kepadaku.

Aku buat muka setenang yang mungkin. Cuba menahan hati daripada bersikap seperti

budak-budak.
“Apasal kau tanya? Kau sukakan dia ya?” Aku membalas dengan suara yang biasa.

Walaupun hati aku sakit bila diperlakukan begini, aku cuba untuk bersikap tenang.

Mata aku terus-terusan tertancap ke muka jururawat yang paling terkenal dengan

kegedikan dan mengada-ada di hospital ini. Sebut saja siapa yang tak kenal Tina? Semua orang

kenal. Daripada Mat Bangla cleaner sampailah ke pihak atasan.

“Macam budak-budak,” tutur aku perlahan, menjeling wajah bengisnya. Nasib baik ni

hospital, kalau tak, dah lama aku tibai minah gedik ni.

“Ada mesyuarat apa ni?”

Tiba-tiba satu suara menegur dari belakang. Kami serentak menoleh. Hah… abang aku

rupanya. Aku lihat dahinya berkerut-kerut. Raut wajahnya kelihatan tegang. Jelas urat-urat halus

pada mukanya yang cerah itu. Wajah Tina yang menegang tadi perlahan-lahan mengendur.

Kedua-dua tangan yang disangkut ke pinggang rampingnya segera diturunkan lalu dia berdiri

tegak. Macam orang nak berkawad kaki.

“Err… tak ada apa. Kami cuma berborak aje.”

Pandailah minah gedik ni nak berbohong. Kalau aku ni mulut jahat, dah aku malukan dia

kat sini dan katakan si minah gedik ni suka kat abang. Padan dengan muka dia. Tapi, aku tak

macam tu. Aku ni baik hati tau.

“Berborak? Tina? Awak tau tak saya tengah cari awak ni.”

Aku lihat wajah abang bertambah serius. Dia pula bercekak pinggang dan berdiri di

hujung lorong.

“Doktor cari saya?” Tergagap-gagap si minah gedik itu bertanya.

Aku rasa macam nak tergelak bila tengok muka gelabahnya. Padan muka kena marah.
“Yalah. Saya nak tanya pasal patient katil nombor 13 tu. Awak bagi dia ubat apa? ” soal

dia serius. Walaupun perlahan, nada suaranya kedengaran tegas. Langsung dia tidak menoleh ke

mukaku.

Concentrate betul dia dengan minah gedik ni.

Si minah gedik tergaru-garu. Mukanya seperti orang hendak menangis. Tak berani

memandang muka doktornya itu. Dia mengeluh kesah. Tergaru sana, tergaru sini. Serba salah

aku tengok. Aku di tengah-tengah seperti orang yang tak wujud. Macam halimunan jadinya.

“Saya… saya tak ingat, doktor,” jawab Tina menggaru-garu lagi kepalanya. Terkeluar

rambutnya dari skaf yang dipakai.

Aku lihat abang mengeluh. Dia berjalan setapak ke arah Tina, menggeleng-gelengkan

kepala.

“Tengok tu! Tak ingat? Apa yang awak ingat? Saya suruh bagi ubat lain, awak bagi ubat

lain. Saya dah bagikan transkripsi ubat untuk patient tu. Patient tu tadi collapsed, awak sedap-

sedap berborak kat sini ya? Sikap awak ni boleh bahayakan nyawa pesakit awak tau tak?

Sekarang ni dia nak masuk ICU. Awak tau tak, saya yang kena menjawab dengan pihak atasan,

bukannya awak, Tina.”

Suara abang meninggi. Wah, marah benar dia. Tak pernah aku tengok mukanya setegas

ini. Aku sendiri pun kecut perut. Aku lihat Tina menundukkan wajah. Bengang sebab kena

marah depan aku. Tadi bukan main berani mati main tarik-tarik dengan aku sampai sipi-sipi lagi

hidung aku yang comel ni terpenyek di dinding.

“Maafkan saya, doktor. Saya tak…”


“Enough. Sekarang awak pergi buat repot.” Kata-kata Tina segera dipintas. Tangan

kanannya dinaikkan ke paras bahunya. Suaranya kembali seperti biasa. Tidak setegang dan

segarang tadi sampai aku pun ikut menunduk.

Dengan langkah laju, Tina pergi meninggalkan kami. Sempat lagi matanya dijeling ke

arah aku. Sempat lagi minah ni! Dah kena marah pun nak tunjuk lagak lagi. Melihat mood abang

yang tak stabil, aku pun berkira-kira hendak beredar. Karang tak pasal-pasal aku yang kena

marah pula.

“Sayang.”

Langkah kaki aku terhenti. Pantas aku menoleh kepada dia yang aku belakangi. Aku

menghadap mukanya yang sudah berubah tenang.

“Sorry sebab abang marah tadi,” ucapnya perlahan kepadaku. Aku kerutkan dahi. Dia

marah aku ke tadi?

“Kan abang marah Tina. Bukan Faiz, kan? Buat apalah nak minta maaf kat Faiz,” balasku

sambil mengukir senyuman. Dia juga tersenyum akhirnya.

“Abang tengok Faiz tunduk aje. Ingat terasa sekali tadi,” ujarnya sambil mencuit pipiku.

“Faiz takut tengok muka garang abang tu. Macam singa tau tak. Nak bergerak pun takut

tau,” kata aku sambil menjegilkan mata. Dia ketawa kecil. Menarik nafas lalu menghembusnya

perlahan.

“Sorry, okay. Abang memang tengah bengang dengan Tina. Ada ke dia bagi ubat… entah

ubat apa yang dia bagi agaknya. Dah collapsed. Pulak tu ada sakit jantung. Penat abang buat

CPR tadi,” katanya. Dia bersandar pada dinding konkrit itu. Melepas penat.

“Dah makan ke belum?” Dia menggeleng.

“Faiz teman abang makan boleh?” pintanya perlahan.


“Alamak, tak bolehlah. Nampak ni? Dah pukul 2.30 dah. Merungut pulak si Ellin tu. Tak

larat nak dengar dia bebel. Bernanah telinga ni.” Dia ketawa kecil mendengar kata-kataku.

“Okey, pergilah. Malam nanti abang call ya. I love you. Don’t forget it.” Dia mengenyit

mata.

Aku hanya meleretkan senyuman. Tersentuh dengan kata-katanya. Perkataan I love you

tak lekang dari bibir merahnya itu diucapkan lagi. Aku kemudiannya mengangguk dan sempat

menghadiahkan fliying kiss kepadanya. Dia pula menyambutnya dan diletakkan di dada. Macam

flying kiss aku tu benda yang nyata. Aku ketawa melihat gelagatnya.

SELEPAS solat maghrib, aku membantingkan badan aku ke katil. Terasa penat pula. Entah apa

penatnya pun aku tak tahulah. Nak kata ramai patien ambil ubat hari ini, tak juga. Tak adalah

ramai macam selalu. Hari ni kan, hari… eh, hari apa ya hari ni? Hai, apalah nak jadi dengan aku

ni? Boleh pula aku lupa hari ini hari apa. Tulah, banyak sangat berfikir dan berangan. Angan-

angan Mat Jenin. Sampai rambut pun dah banyak yang gugur.

Aku menyisir rambut dengan jari-jemari. Huh… memang banyak rambut yang gugur.

Lepas ini kena buat rawatan rambutlah nampaknya. Kalau tak, rambut aku akan botak sebelum

tua. Isy… tak maulah.

Aku memandang kipas siling yang berputar ligat di siling. Mata aku ikut sama berputar

mengikut geraknya. Sampai pening dibuatnya. Teringat pula aku kepada si Tina gedik geduak.

Jururawat yang mengganggu-gugat aku tadi. Aku meletuskan tawa sendiri. Menggeleng-geleng

kepala.

Tak dapat aku bayangkan mukanya sewaktu dimarahi abang petang tadi. Merah padam

dan terkulat-kulat. Padan muka dia. Tak pasal-pasal nak serang aku pula. Kan dah kena marah.
Depan aku pula tu. Tulah, kerja tu sambil lewa saja. Hati tu asyik teringatkan abang aku saja

agaknya sampai tersalah bagi ubat kat pesakit. Hmm, Tina…Tina…

Agaknya dia ada menaruh hati kepada abang aku tu. Almaklumlah, dah doktor tu

handsome, siapa yang tak terpikat. Tapi, jangan nak mengada-ada. Doktor dia tu hak milik kekal

aku. Kalau berani nak kacau, hah… cubalah kalau nak kena silambam dengan aku.

Telefon aku tiba-tiba berdering. Kalau aku tengah berangan dan mengelamun macam ni,

mesti ada orang call. Isy! Pantas saja tangan aku menyambarnya di meja kecil di sudut. Aku

tersenyum melihat nombor yang tertera pada skrin telefon.

“Assalamualaikum,” sapa aku riang. Dia menyambut salam suci aku itu.

“Riang aje dengar suara tu?” Dia bertanya.

Aku tersenyum sendiri apabila dia bertanya begitu. Mestilah riang sebab abang yang call.

Mahu saja aku katakan begitu.

“Isy… tak adalah. Biasa aje. Dah balik ke?” soal aku pula, mengerling jam pada dinding.

Sudah pukul 8.00 malam.

“Cuba keluar ke beranda.”

Aku kerutkan dahi. Nak buat apa pergi ke beranda? Aku tanya lain dia cakap lain pula.

“Kenapa?”

“Keluar aje.”

Aku garu kepala. Hisy, macam-macamlah dia ni. Tanpa banyak soal lagi, aku terus

mengayun langkah menuju ke beranda. Sebelum itu, aku buka dulu pintu keluar ke beranda. Aku

tertoleh-toleh ke bawah. Tak ada apa pun. Main-main saja.

“Sinilah, sayang.”
Aku menoleh ke sebelah. Terpandang susuk tubuhnya yang sedang berdiri di beranda

rumahnya. Dia tersenyum kepadaku. Aku pula membalas senyumannya. Telefon aku matikan.

Buat apa nak bercakap dalam telefon kalau dah ada kat depan mata? Buat habis kredit saja. Aku

berdiri menghadapnya.

“Ingatkan apalah tadi suruh kita pergi beranda. Buat suspens aje,” kataku dengan nada

seloroh. Aku menjelingnya. Dia terus mengukir senyuman.

“Lapar tak?” soalnya. Tangannya diletak di besi beranda.

“Kenapa tanya?” tanya aku pula. Mataku memandang wajahnya.

“Abang nak ajak keluar. Kita tak pernah keluar berdua.” Dia memusatkan pandangan

matanya kepadaku.

Aku membalas renungan matanya. Memang kami tak pernah keluar bersama kerana dia

terlalu sibuk dengan kerjayanya. Aku faham kerjanya yang tak tentu masa. Buat masa ini, aku

langsung tak terasa dengan keadaan ini. Mungkin aku kena biasakan dari sekarang.

“Boleh juga. Nak pergi mana?” Terus sahaja aku bersetuju tanpa banyak soal. Mungkin

inilah masanya aku bertanya tentang keluarganya. Tengoklah macam mana nanti.

“Adalah. Sekarang, Faiz pergi cepat bersiap. Abang tunggu kat bawah ya,” katanya.

Aku menganggukkan kepala, masuk semula ke dalam dan bersiap.

DIA membawa aku ke Restoran Indah Sayang di Taman Melaka Raya. Sebuah restoran makanan

masyarakat Baba dan Nyonya. Tak pernah selama aku duduk di Melaka ini aku merasa makanan

masyarakat Baba dan Nyonya.

Mula-mula rasa takut juga. Bukan takut apa, takut aku tak dapat nak menelan makanan

itu. Rupanya jangkaan aku meleset. Makanan di sini boleh tahan sedapnya. Masakan di sini
menggunakan gabungan masakan Cina tetapi menggunakan rempah-ratus masyarakat India dan

herba-herba yang sering digunakan oleh masyarakat Melayu. Masakan biasa yang terdapat di

restoran-restoran Melayu juga ada disediakan di sini.

“Hai, sedap sangat ke?”

Dia bertanya ketika aku sedang rancak masukkan makanan ke dalam mulut. Aku hanya

mengangguk kerana mulut aku penuh. Tak sopan pula bila bercakap kalau makanan ada di dalam

mulut. Aku menaikkan ibu jariku kepadanya.

“Kan abang dah cakap, makanan kat sini sedap. Masakan Baba Nyonya dia yang power.”

Dia menambah. Mulutnya sudah mengunyah kuih koci yang memang terhidang di atas meja.

“Tak tau pulak Faiz makanan Baba dan Nyonya ni sedap. Kalau taulah, memang dah

pergi dulu. Kat mana abang tau tempat ni?” Aku bertanya sambil memandangnya. Dalam masa

yang sama juga aku menghirup minuman. Dia mengangkat kening.

“Siapa lagi, si Azrilah yang bawak abang ke mari dulu,” balasnya sambil tersengih.

“Oh, Dr. Azri ya. Tau pulak Mat Penang tu cari tempat macam ni,” ujar aku, tersengih

juga.

“Mat Penang?” Dia mengerutkan mukanya. Aku meletuskan sedikit tawa.

“Ha‟ah. Faiz dengan Ellin gelar dia Mat Penang sebab dia tu, walaupun dah bertahun

duduk kat Melaka ni, loghat Penang dia tu tetap ada. Dia pun tak kisah kita orang panggil dia

Mat Penang,” balas aku panjang lebar, tersenyum sedikit. Dia juga meleretkan senyuman.

“Lagi kan, bang, dia tu suka sangat ushar si Lin. Kalau datang tempat kita orang, mesti

dia usik Lin. Agaknya, dia suka Lin kut,” tambah aku lagi dengan mata aku bulatkan kepadanya.

Macam beria-ialah tu.


Akhir sekali aku ketawa. Lucu mengingatkan Ellin yang asyik kena sakat dengan Dr.

Azri. Dan setiap kali Dr. Azri datang, Ellin cuba mengelak dan menyorok. Muka aku juga yang

terpaksa menipu untuk dia.

“Faiz…” panggilnya.

Aku mendongak, memandang ke matanya. Kening aku angkatkan sedikit.

“Abang minta maaf,” ujarnya.

“Minta maaf? Kenapa?” soal aku dan mengangkat sedikit bahu. Nak buat apa minta maaf

kat aku? Mata aku masih tidak berkelip memandangnya.

Dia menghembuskan nafas halus dan menundukkan wajah. Kemudian, mengangkat

semula mukanya, memandangku. “Abang tak habiskan banyak masa dengan Faiz. Abang terlau

sibukkan kerja. Maafkan abang,” katanya perlahan.

Aku tersenyum kecil kepadanya dan menggelengkan kepala. Itu ke masalahnya? “Oh…

ingatkan apa tadi. Tak ada apalah. Faiz okey. Tau kerja abang macam mana. Memang sibuk.

Kadang-kadang Faiz pun kesian tengok abang. Tapi, nak buat macam mana kan… dah itu skop

kerja abang. Jangan risaulah. Faiz faham.”

Jujur, memang itu yang aku rasakan. Memang dah kerjanya begitu. Aku kadang-kadang

memang kesian dengannya yang kerja tak tentu masa. Balik pun kadang-kadang sampai ke

malam. Isy… kesian tau. Rasa macam nak tolong, tapi apa yang patut aku tolong? Aku bukan

doktor pun.

Dia menguntum senyuman. Anak matanya terus dipanahkan kepadaku.

Hai, ini yang aku tak boleh tahan ni. Aku paling tak boleh tahan kalau tengok tenungan

matanya yang macam itu. Nak makan kuih koci yang aku dah buka daunnya pun rasa tak selesa.

Mulalah rasa lemas macam lemas di laut. Mulalah jantung nak berdegup laju bagaikan motobot.
“Terima kasih sebab faham abang.” Akhirnya dia bersuara setelah lama menatap mataku.

Aku menarik nafas lega. Mengurut dada kerana terlepas daripada sinaran matanya.

“Kenapa urut dada? Sakit dada ke?” soalnya tiba-tiba.

Aku menjegilkan mata. Dia nampak aku gosok dada ke?

“Err… tak ada apa-apa. Rasa sesak pulak tadi. Tak ada apa-apa.” Aku menggeleng-

gelengkan kepala beberapa kali kemudian melarikan mata, memandang sekumpulan masyarakat

Cina yang datang berkunjung ke restoran ini.

“Abang, kalau Faiz nak tanya sikit boleh tak?” Tiba-tiba aku teringat untuk bertanya

tentang keluarganya. Aku harap dia bersikap jujur dengan aku.

“Apa dia? Nak tanya banyak pun tak apa,” balasnya lantas tersenyum.

“Err… keluarga abang berasal dari mana? Tak, maksud Faiz, kita kan dah… dah…

macam ni kan… Jadi, teringin jugalah nak tau tentang keluarga abang. Keluarga Faiz abang dah

kenal, kan?”

Apa yang aku cakap ni? Bertabur semua ayat aku. Kalau ambil periksa lagi, confirm tak

lulus. Sebenarnya aku gugup. Takut nak tanya soalan itu. Dia memandang ke arah lain sebelum

kembali memandangku.

“Abang dari Kuala Lumpur. Abang rasa, tak payahlah Faiz jumpa famili abang. Dia

orang tak ada kat sini. Cuma Ija saja saudara abang di sini,” balasnya. Matanya sekali lagi

dihalakan ke tempat lain. Cuba mengelak daripada mataku.

Kuala Lumpur pulak? Dulu Ellin kata dia dari Perak. Apa ni… bengong aku jadinya. Isy,

mana satu yang betul?

“Kenapa pulak? Kalau kita nak kahwin, kita kenalah minta restu daripada ayah dan ibu

abang. Barulah berkat.” Aku menambah. Cuba memancing reaksinya lagi.


Apa yang aku nampak, dia tidak menunjukkan sebarang reaksi dan minat untuk berbual

mengenai keluarganya. Buktinya, pertanyaan aku tidak dijawab juga. Malahan, raut mukanya

juga sudah berubah. Moodnya sudah tidak seceria mula-mula datang tadi. Ini semua gara-gara

soalan cepumas aku tadi.

“Faiz dah sudah makan? Kalau dah, jom kita balik? Dah lewat ni.” Dia bertanya, tidak

juga menjawab pertanyaanku.

Aku hampa. Perlahan-lahan aku menganggukkan kepala. Selepas itu, dia bangun dan

membayar makanan yang kami pesan tadi di kaunter. Aku hanya melihat saja kelibatnya. Aku

mengeluh halus. Usahaku untuk memancingnya tidak berjaya. Failed!

SEPANJANG perjalanan, kami hanya membisu. Sesekali aku memandang wajahnya yang

memandu dengan raut serius. Dia marahkan aku ke? Aku hanya nak bertanya saja, takkan itu pun

nak marah?

“Kenapa abang diam aje? Marah kat Faiz ke?” Aku memberanikan diri untuk bertanya.

Dia menoleh sekilas ke mukaku.

“Tak adalah. Nak buat apa abang nak marah kat buah hati sendiri,” balasnya. Sempat lagi

mencuit pipiku.

Aku diam. Menggigit bibir. Patut tak aku bagi tau pasal aku curi-curi dengar perbualan

dia dengan bonda dia? Patut tak aku bagi tau pasal yang aku dah tau tentang asal usulnya? Hati

aku berbelah bahagi. Moodnya sekarang pun tak berapa nak elok. Kalau aku cakap, dia marah

tak ya?

Aku mencuri pandang lagi wajahnya, melihat air mukanya. Nampak sudah tenang. Mood

dia dah okey agaknya, fikirku.


“Abang,” panggilku.

Dia menoleh. “Hmm?”

“Faiz ada benda nak cakap dengan abang,” kata aku lambat-lambat. Serba salah.

“Apa dia?” Dia menoleh, kemudian matanya kembali fokus ke jalan raya. Sesekali

dikerling aku.

Aku mengetap bibir. Berkira-kira untuk berterus terang ataupun tidak. Aku takut mood

dia berubah lagi. Isy, macam mana ni?

“Sebenarnya, hari tu Faiz ada curi dengar perbualan abang dengan ibu abang,”

kata aku akhirnya.

“Bila?”

“Kelmarin. Faiz dengar abang macam bergaduh dengan, err… ibu abang tu. Faiz dapat

tahu abang sebenarnya… err… abang keturunan keluarga diraja.”

Tiba-tiba dia memberhentikan keretanya secara mendadak di tepi jalan. Badan aku

terdorong ke depan akibat brek mengejut. Kus semangat! Nasib baik kepala aku tak terkena

cermin kereta di depan. Jantung aku macam nak terkeluar saja. Isy, dia ni!

“Apa?” soalnya dengan kerutan pada dahi. Raut wajahnya seperti orang terkejut.

Matanya yang tajam terus disasarkan ke mukaku.

Aku jadi serba salah dan serba tak kena. Jantung mula berdebar kencang melihat

sepasang anak matanya tidak berkelip memandangku. Aduh… nafas aku jadi sesak tiba-tiba.
14
DIA mendiamkan dirinya seketika. Aku juga diam, mengerlingnya sekilas. Sesekali aku dengar

dia mengeluh beberapa kali. Wajahnya diraup dengan telapak tangan. Aku hanya membatukan

diri. Tak berani nak bersuara buat masa ini melihatkan keadaan moodnya yang seperti kacau-

bilau.

“Ini bukan seperti yang Faiz fikirkan,” katanya lembut setelah lama berdiam dan

mengeluh saja. Pandangannya dilepaskan ke jalan raya, kemudian berpaling ke mukaku. Aku

juga memandangnya.

“Apa maksud abang bukan seperti yang Faiz fikirkan? Fikir apa?” Aku bertanya terus.

Tak sabar untuk mendengar jawapannya.

Aku lihat dia menggigit bibirnya. Pandangannya sekali lagi dihalakan ke jalan raya.

Melihat kereta-kereta yang bersimpang-siur menyelusuri jalan raya dan membelah kepekatan

malam.

“Sebenarnya, abang…” Dia tidak meneruskan kata-katanya. Terhenti di situ. Sekali lagi

dia menghembuskan keluhan halus.


Aku juga mengeluh. Peluh aku sudah mula keluar dari liang-liang roma walaupun

penghawa dingin yang terpasang di dalam kereta begitu sejuk. Aku berdebar menunggu kata-

kata seterusnya daripada dia.

“Okey, macam ni… Memang betul apa yang Faiz dengar tu. Memang abang daripada

keluarga diraja. I admit it. Tapi…” Jari telunjuknya dinaikkan ke atas. Bulat mataku

memandang, menunggu butir-butir lanjut.

“Tapi itu langsung tak mengubah kasih abang pada Faiz. Abang tetap sayangkan Faiz.

Tak berubah walaupun sedikit,” sambungnya tenang. Matanya yang bersinar itu terus-terusan

ditujukan ke mataku. Aku sedikit tersentuh dengan kata-katanya.

“Kenapa abang tak berterus terang saja dengan Faiz?” Aku lontarkan pertanyaan

kepadanya.

Muka tidak aku palingkan kepadanya sebaliknya aku lontarkan pandangan ke luar

tingkap. Melihat sekumpulan Mat Rempit sedang berlumba haram di tengah jalan. Ada yang

macam Superman, yang terbalik. Hai… macam-macam lagi. Kalau accident, terus mati kat

tengah jalan tu. Mati katak.

“Perkara tu tak penting, Faiz.”

Pantas aku berpaling ke mukanya yang sedang menunduk memandang stereng kereta.

Aku merengus. “Memang tak ada kepentingan pada abang, tapi penting bagi Faiz. Faiz tak sama

taraf dengan abang. Bonda abang tak suka Faiz. Faiz tak sama darjat dengan abang. Faiz bukan

kerabat diraja. Faiz bukan anak siapa-siapa. Faiz orang kampung saja.”

Dia sedikit tersentak dengan kata-kata aku yang sedikit beremosi. Kedua-dua keningnya

bagai hendak bercantum. Memang aku beremosi ketika meluahkan kata-kata itu. Dah lama aku

pendamkannya.
Dia menghembuskan keluhan halus dan memicit-micit kepalanya. Dahinya berkerut

sedikit. “Ya Allah, sampai macam tu sekali Faiz fikir? Sebab tu abang kata, ia tak seperti yang

Faiz fikir.”

“Tak sama apa? Memang betul kan bonda abang tu tak suka Faiz? Faiz dengar dari mulut

abang sendiri masa abang bercakap dalam telefon dengan bonda abang. Terang-terangan dia tak

sukakan Faiz! Dia mahu abang kahwin dengan Tengku… Tengku apa entah, Faiz tak ingat nama

dia apa. Kemudian dia panggil Faiz perempuan kampung! Yang jelas dan nyata, dia mahu abang

berkahwin dengan perempuan yang sama golongan dan sama level dengan abang. Abang tau

tak?!” Aku membentak keras, memandangnya dengan ekor mata yang tajam.

Suara aku juga kedengaran sedikit tinggi daripada biasa. Nafas aku sudah mula menjadi

kencang. Hidung juga sudah kembang kempis memandangnya. Terkeluar semua yang terbuku

dalam hati aku. Puas hati aku. Aku mendengus. Aku mengetap bibir geram.

“Faiz… Faiz…” keluhnya menyebut namaku. Tergeleng-geleng kepalanya beberapa kali.

Wajahnya berubah riak, tenang.

Aku mendengus geram apabila melihat dia membisu, tidak membalas kata-kataku.

Memang betullah tu! Aku merengus kasar dan menjelingnya lagi. Dia diam tanpa kata. “Betul,

kan? Betul kan apa yang Faiz cakap? Kenapa abang diam? Faiz memang tak layak kan untuk

berdamping dengan abang? Anak orang kampung macam Faiz ni memang tak sesuai

bergandingan dengan abang, kan? Faiz...”

“No!” pintasnya dengan suara yang agak kuat. Bergema satu kereta dengan suaranya

yang lantang.

Terangkat bahu aku mendengar jeritan kuatnya yang menyapa gegendang telingaku.

Terus terbantut semangat aku nak luahkan isi hati dengan perasaan yang berkobar-kobar tadi.
Dia mengeluh halus, memicit dahinya berulang kali sebelum memusingkan badannya,

menghadapku. Kedua-dua tangannya menggamit tubuh aku, menghadapnya juga. Dagu aku

diangkat dan dia menyuruh aku memandang mukanya. Tapi aku memandang ke tempat lain.

Hatiku bungkam dan bengkek.

“That’s not true. Abang tak pernah anggap Faiz macam tu. Bagi abang, Faiz adalah

segala-galanya untuk abang. Abang sayang dan cintakan Faiz sepenuh hati abang.” Suaranya

mengendur.

Aku diam saja mendengar tutur bicaranya yang kedengaran sayu. Nada suaranya juga

berubah lembut. Air mata aku sudah berani-berani turun ke pipi. Mata aku juga tak berganjak

daripada memandang ke tepi, langsung tak memandang mukanya.

“Keluarga abang tak sukakan, Faiz,” luah aku kepadanya dengan nada yang mengendur.

Aku menahan tangisan. Kepala aku tundukkan.

Sekali lagi dagu aku diangkat. Aku beranikan mata menentang sepasang anak matanya.

“Bukan. Bukan macam tu. Mereka tak faham sebenarnya. Faiz janganlah salah sangka.

Bonda tak macam tu. Dia akan faham kalau abang terangkan segalanya. Dia akan faham betapa

abang sayang dan cintakan Faiz. Tiada siapa yang layak berdampingan dengan Tengku Sharizal

bin Tengku Shahrudin selain dari Nur Faiza Iman binti Kamaludin.”

Aku tergamam mendengar kata-katanya. Mataku terus ke matanya yang terus-terusan

menujah anak mataku.

Dia menarik nafas sebelum menyambung, “Listen… Walau apa pun terjadi, kita akan

lalui semua ini bersama. You’re not alone. I will be by your side. Kita akan sama-sama

hadapinya. Kita akan tempuhinya bersama. Trust me. Tiada siapa yang boleh menghalang cinta

abang pada Faiz. Bonda sekalipun. Hanya ajal saja yang boleh memisahkan kita.”
Jari-jemarinya menyentuh lembut pipiku, mengusir air mata yang kian tega menuruni

pipi. Walaupun jari-jemarinya kasar menyentuh, terasa sedikit perit, tapi aku relakan. Hati aku

sedikit terpujuk. Dia berjaya memujuk hatiku yang lara kerana terlalu emosional memikirkan

penerimaan keluarganya. Aku tak tahu kenapa aku sangat emosi bila membincangkan hal

keluarganya. Mungkin dia bukan orang sembarangan… kut?

Ketakutan dan keresahan aku berkenaan keluarganya beransur-ansur reda apabila

mendengar penjelasannya. Namun, ketakutan itu masih aku rasai lagi. Entahlah. Jauh di sudut

hati, aku masih diburu resah. Takut kalau keluarganya... argh, kisah aku dan dia dah macam

cerita dongeng pula aku rasa. Dah macam cerita Cinderella.

Cuma, aku tak ada ibu tiri dan kakak-kakak tiri dan keluarga putera raja tu tak pula

membantah pilihan anaknya. Eh, sama ke? Isy...

Malam yang semakin larut kami isikan dengan meluahkan isi hati masing-masing.

Senang kata, soal hati dan perasaan masing-masing. Kebanyakannya lebih menjurus kepada hari

bahagia kami. Hari bahagia? Semestinya menjurus pada soal perkahwinan. Bibirnya tidak habis-

habis menyebut tentang hal itu.

“Abang hantar rombongan meminang hujung minggu ni ya?”

Aku membulatkan biji mata kepadanya. Pantas, telapak tanganku singgah di lengannya.

“Jangan nak buat pasal. Faiz belum bagi tahu mak lagi. Isy, abang ni… tak sabar-sabar,”

balasku lantas menjelingnya. Bibir mengukir senyuman mekar.

Dia tersenyum nakal ke arah aku. Pipi aku mula panas.

“Habis tu, bagilah tau mak sekarang. Cakap abang nak meminang hujung minggu ni,”

usiknya lagi. Sekali lagi tanganku singgah di lengannya. Kali ini, aku cubit manja lengannya.

Kami kemudiannya ketawa bersama-sama. Hai... bahagianya aku rasa dunia ini.
“FAIZ!”

Aku tersentak. Pantas aku membuka mata. Aku lihat Ellin berkerut muka memandangku.

Aku meraup muka dengan telapak tanganku. Aku lihat sekeliling. Aku berada di bilik stor

belakang. Rupa-rupanya aku tertidur di sini. Dan semasa aku tidur di sini, otak aku memutarkan

semula apa yang terjadi malam tadi. Sampai terbawa-bawa pula.

Bila masa aku pejamkan mata pun aku tak perasan. Setahu aku, tadi aku menelan Panadol

Actifast kerana aku tiba-tiba diserang sakit kepala.

“Kau tidur kat sini? Kau mengigau ke? Tersengih-sengih pulak tu.” Ellin sudah

melabuhkan punggung di sebelahku. Dia mencebikkan bibir.

Aku tersengih sedikit kepadanya lalu memejam mata semula. Terasa pening lagi kepala

aku ini. Soalannya tidak aku jawab.

“Kau mengigau kahwin lagi dengan Dr. Sharizal, eh? Baik kau cakap.” Ellin menyindir.

Dia sudah melayangkan jari telunjuk ke mukaku. Matanya dipicingkan sedikit.

Kisah „dulu‟ yang memalukan muka aku sampai sekarang dibangkitkan semula. Kurang

asam! Sempat lagi nak menyindir aku. Aku menepis jari runcingnya di hadapan mukaku.

“Mana ada. Pandai-pandai aje kau ni. Aku tertidur tadi lepas makan Panadol. Kepala aku

tiba-tiba pening pulak.” Jari-jemariku memicit dahi yang sengal. Sakit kepala merebak-rebak ke

dahi, memeningkan bola mata.

Ellin mencebik. Paha aku ditepuk. Berbirat aku rasa tepukan berapi si Ellin ni.

“Yalah tu. Tapi, aku tengok kau pun macam tak bermaya aje. Pucat semacam. Kau sakit

ke? Meh sini aku rasa dahi kau.” Dia meletak belakang tangannya ke dahi aku. Aku biarkan saja.

Sesaat dua, dia menarik tangannya. Macam tindakan refleks.


“Huih… panasnya. Kau demam ni. Baik kau ambik MC hari ni. Berehat kat rumah.”

Wajah Ellin sudah memancarkan kerisauan. Menunjukkan sikap prihatinnya.

Memang aku rasa macam nak demam dengan kepala yang dah berpusing-pusing. Aku

rasa semua barang-barang di dalam bilik stor macam nak tumbang. Ada penghawa dingin pun

tak terasa sejuknya. Badan aku juga tergigil-gigil. Betul ke aku demam? Takkan pasal semalam

pun boleh terdemam-demam? Demam terkejut ke?

“Tak apalah. Aku okey lagi ni,” ujar aku perlahan. Tangan tergawang-gawang ke udara

tanda tidak mahu. Mata aku pejamkan semula.

Ellin mengeluh. “Jangan degillah. Nanti melarat karang siapa nak tanggung? Dah, dah…

Jom aku bawak kau pergi jumpa doktor. Ambil MC hari ni,” katanya tegas, sudah menarik

tangan aku untuk bangun.

Aku memberatkan badan. Sengaja bercampur malas.

“Isy... beratlah kau ni, Faiz. Badan aje nampak kecil, tapi berat. Berat dosa ke apa?” Dia

mengeluh. Tubuhnya terhumban semula ke sofa.

“Hei, cakap tu biar berlapik sikit, eh?” Dalam pada aku sakit kepala, telinga boleh lagi

dengar apa yang dia katakan. Sesedap rasa aje mengata aku ya. Aku dengar dia ketawa kecil

selepas itu.

“Okeylah, sorry. Dah, cepat bangun,” arahnya lagi.

Aku akhirnya bangun dengan malas, mengikut Ellin yang mahu membawa aku berjumpa

doktor. Badan aku sudah semakin tidak larat hendak berdiri. Apalah aku ni, takkan pasal

semalam pun nak terdemam-demam. Lemah betullah aku ni.


AKU balik ke rumah setelah dapat MC dua hari. Hari ini dan esok. Kereta kesayangan aku

terpaksa ditinggalkan di hospital kerana tak larat nak memandu. Ellin juga tak bagi aku bawa

kereta, takut nanti aku pula yang menjadi orang yang check-in wad hospital. Hospital tu dah tak

mampu nak tampung orang ramai dah. Dah penuh sesak katanya.

Isy, takkanlah kalau aku seorang yang masuk wad hospital terus jadi sesak kut? Hai,

macam-macam kawan aku tu. Ada saja peluang nak mengenakan aku. Dia jugalah yang

menawarkan dirinya untuk menghantar aku pulang.

Setelah melucutkan tudung kepala dan menukar baju, aku terus merebahkan diri di katil.

Alat kawalan pendingin hawa yang berada di meja kecil di tepi sudut katil aku capai. Menekan

punat on. Serta-merta udara sejuk mula melingkar ke segenap ruang bilik. Terasa nyaman sikit.

Ubat yang diberi aku pandang sepi. Nantilah aku makan. Aku nak tidur dulu. Kepala dah

semakin memberat. Sesaat, dua saat, mata aku tertutup rapat.

AKU melihat sekeliling. Aku kini berada di sebuah pantai. Ya, pantai. Tempat yang selalu arwah

ayah bawa aku semasa aku kecil. Tapi, macam mana aku boleh berada di sini? Aku menggaru

kepala. Pelik juga.

Aku meliarkan mata ke segenap ruang pantai. Tiada seorang manusia pun yang aku

nampak. Yang kedengaran hanyalah deruan ombak yang kuat memukul pantai. Rambut aku juga

terbuai-buai oleh tiupan angin pantai. Aku tertoleh ke sebelah kiri. Mataku tertancap pada

sesusuk tubuh yang berdiri tidak jauh. Seorang lelaki tua sedang berdiri di bawah pohon kelapa.

Aku amat-amati wajah yang sedang tersenyum manis kepada aku. Mataku tiba-tiba

membulat. Ayah!
Aku terus berlari mendapatkannya. Aku berhenti setapak di hadapannya, merenung

matanya yang redup. Wajahnya kelihatan bersinar-sinar dan bercahaya. Bau badannya juga

harum semerbak, umpama bau-bauan dari syurga (macamlah aku pernah pergi syurga).

“Ayah,” ucap aku lagi kepada ayah.

Ayah menguntum senyuman kepada aku dan kedua-dua tangannya mengusap lembut

kepalaku.

“Ayah!” Aku terus memeluk tubuhnya. Ayah membalas pelukanku. Di bahunya aku

lepaskan segala kerinduan. Aku menangis teresak-esak.

Sudah lama aku tak merasai pelukan ayah. Sudah lama aku tidak mendapatkannya. Bauan

harum tubuhnya terus meresap masuk ke rongga hidungku.

“Kakak rindukan ayah,” kata aku lagi.

Ayah menggosok perlahan belakangku. Rambut aku juga diusapnya lembut. Agak lama

berkeadaan begitu, ayah merungkaikan pelukan, mengesat pipiku yang basah dek kerana

tumpahan air mata yang melata di sekitarnya.

“Anak ayah dah nak kahwin. Ayah gembira.” Kedengaran perlahan nada suara ayah

menuturkan kata-kata. Aku tersenyum malu. Menundukkan sedikit wajah. Kedua-dua tanganku

memegang tangannya yang masih mengusap pipiku.

“Kakak…” Ayah bersuara lagi.

Aku mendongak. Merenung lagi matanya yang redup. Terasa sejuk dan mendamaikan

melihat pandangan mata ayah yang redup. Menenangkan jiwa.

“Tiba masanya kakak kena mencari seseorang yang boleh mewalikan kakak.”
“Apa maksud ayah?” soal aku tersentak. Berkerut dahi aku. Aku kena cari seseorang

yang boleh mewalikan?Apa maksud kata-kata ayah? Dia bukan wali aku ke? Kalau bukan dia,

siapa? Dia ayahku.

Ayah menundukkan wajahnya sedikit kemudian memandang mukaku semula. Bibirnya

masih lagi menguntum senyuman mekar. Dia menarik kepalaku, menyentuh bibirnya, mencium

ubun-ubun kepalaku.

“Kalau kakak ingatkan ayah selalu, sentiasalah berdoa untuk ayah,” tutur ayah perlahan

tanpa menjawab soalanku.

Mata aku bulat memandang ayah yang masih meleretkan senyuman pada pinggir bibir.

Perlahan-lahan aku lihat tubuh ayah menghilang, perlahan-lahan. Sekelip mata terus hilang

daripada pandanganku.

“AYAH!” jerit aku nyaring memanggil ayah. Aku tersentak dan bingkas bangun dari

perbaringan. Tercungap-cungap sedikit nafasku.

Aku pandang kiri dan kanan. Aku masih berada di bilik. Aku memejam mata, selanjutnya

beristighfar beberapa kali bila menyedari aku bermimpi tadi. Aku bermimpi bertemu dengan

arwah ayah. Aku menarik nafas dalam-dalam dan menghembusnya perlahan. Cuba meredakan

saluran pernafasan.

Astaghfirullah. Aku beristighfar lagi. Aku menadah kedua-dua belah tangan dan berdoa.

Ya Allah ya Tuhan-ku, Kau tempatkanlah ayahku di kalangan orang-orang yang Kau kasihi. Aku

berdoa untuk ayah seraya meraup muka.

Fikiran aku kembali mengingatkan kata-kata arwah ayah dalam mimipiku tadi. Apa

maksud kata-katanya itu? Cari wali? Siapa wali aku kalau bukan dia, pak ngah dan adik
lelakiku? Sekarang ayah sudah tiada. Hanya Farizal dan pak ngahlah yang perlu untuk jadi wali

kalau aku bernikah kelak.

Aku pantas meraup muka lagi. Ini semua mainan tidur. Hanya sekadar mimpi. Tapi, bau

haruman pada tubuh arwah ayah masih dapat aku rasakan di celah rongga hidung. Terasa

menusuk-nusuk baunya ke lubang hidung.

Isy… mainan tidur! Cepat-cepat aku mengusir andaian yang bermain di fikiran. Ini

semua mainan tidur! tegas aku lagi dalam hati.

Aku mengerling ke jam dinding. Sudah pukul 6.00 petang. Aku sudah terlepas solat

zuhur. Ni kes terlajak tidurlah ni, keluhku. Pandangan aku tertumpu pula kepada telefon

bimbitku yang berkelip-kelip. Aku senyapkan telefon bimbit tadi kerana tidak mahu diganggu.

Pantas saja tangan aku mencapainya. Tertera nama orang yang aku sayangi.

“Helo,” sapa aku dengan suara sedikit serak. Rambut aku sebakkan ke belakang.

“Helo. Faiz tidur ke? Puas abang call, tapi tak berangkat. Macam mana sekarang? Badan

tu dah okey?” soalnya dengan nada risau.

Risau juga dia, getus aku dalam hati. Aku meraup muka sekali lagi. Merebahkan badan

lagi ke katil.

“Faiz tertidur tadi. Sorry ya. Tak sempat nak bagi tau abang. Macam mana abang tau Faiz

tak sihat?” Aku bertanya, menutup mulut yang menguap dengan belakang tangan. Kepala aku

garu-garu dengan tangan. Rasa gatal pula kulit kepala ni. Banyak kelemumur agaknya.

“Azri yang bagi tahu. Lin jugak bagi tahu. Macam mana sekarang Faiz rasa? Dah sihat

dah? Ubat dah makan?”

Aku mengerling plastik yang berisi pelbagai jenis ubat yang aku bawa dari hospital. Aku

tak sentuh langsung ubat itu sejak aku balik rumah tadi. Balik tadi terus terbungkang di atas katil.
“Dah. Faiz dah makan ubat. Ada rasa kurang sikitlah,” balas aku berbohong. Bohong

sunat. Kalau aku bercakap benar, nanti dia marahkan aku, akan mengeluarkan „tazkirah‟nya. Tak

larat aku hendak mendengarnya, walaupun membawa kebaikan kepada aku.

“Baguslah macam tu. Abang risau sangat tadi. Dah makan?” Dia bertanya.

Aku terharu dengan keprihatinannya. Rasa macam nak menyanyi lagu Terharu, nyanyian

Jamal Abdillah dan Mawi. Dia memang sangat prihatin terhadap aku.

“Belum,” balas aku, serentak menggelengkan kepala. Macamlah dia nampak aku tengah

gelengkan kepala. Isy…

“Okey, kejap lagi abang balik. Abang belikan makanan untuk Faiz ya. Jangan ke mana-

mana tau.” Aku mengiakan. Aku dah sakit membayak ni, nak pergi mana pulak? Takkan nak

pergi supermarket kut? Mestilah aku ada kat rumah! Apalah cik abang aku ni.

Talian diputuskan. Aku melontar telefon bimbit di sisi. Otak aku kembali berfikir tentang

mimpi di siang hari aku tadi. Aku masih tercari-cari apa maksud kata-kata ayah. Wali? Cari

Wali? Argh… pening kepala nak berfikir. Alah, itu kan mainan tidur. Nonsense! Siang pulak tu.

Aku kerling jam dinding lagi. Pukul 6.15 petang. Sempat lagi kalau nak solat asar. Tanpa

melengahkan masa, aku bingkas bangun menuju ke bilik air untuk mengambil wuduk. Walaupun

badan aku tak larat, aku gagahkan juga. Ini wajib kita tunaikan. Tak ada kompromi.

DIA menghantarkan aku sebungkus nasi ayam melalui beranda atas rumahnya. Memandangkan

jarak antara beranda rumah aku dengan beranda rumahnya tidak jauh, dia hulurkan saja dengan

tangan dan aku terpaksa menjongket sedikit untuk menyambutnya. Tangan pendeklah!

“Terima kasih. Buat susah-susah abang aje,” ucap aku ketika bungkusan nasi ayam itu

bertukar ke tangan. Aroma nasi ayam itu menusuk-nusuk ke lubang hidungku.


Aku ukirkan sedikit senyuman kepadanya. Mulut aku, tak dapat nak ukirkan senyuman

yang lebih kerana aku rasa macam mulut aku berat sangat. Nak bercakap pun malas sebenarnya.

Dia membalas senyuman aku dan menggelengkan kepalanya.

“Tak ada apa yang susah untuk, Faiz.”

Pandangan matanya yang lembut menyapa mataku. Ada senyuman kecil terukir cantik di

bibirnya. Terserlah lagi lesung pipitnya yang mahal dan menjadi igauan itu pada kedua-dua belah

pipinya. Aku jadi tertawan pula. Bibir aku juga menguntumkan senyuman balas untuknya.

“Macam mana boleh demam ni?” soalnya dengan muka yang berkerut. Aku memandang

mukanya yang berkerut seribu satu dinar itu.

“Entah. Kalau nak kena demam tu, demam juga. Abang ingat Faiz panggil ke demam

datang kat Faiz? Macam ni… Hoi, demam! Hinggaplah kat badan aku ni! Boleh macam tu?”

balas aku dengan suara yang lemah gemalai dengan membuat sedikit lawak sarkas. Dia ketawa

mendengarnya.

“Faiz… Faiz… Sakit-sakit pun nak buat lawak. Dapat cuti berapa hari?” soalnya dengan

senyuman masih terukir pada bibir. Mungkin masih lagi lucu bila mendengar lawak sarkas aku

tadi.

“Dr. Azri bagi dua hari. Ellin yang suruh,” balas aku sambil tersengih. Teringat kepada

Ellin yang memaksa Dr. Azri memberi aku cuti dua hari.

Kata Ellin, aku demam teruk dan perlukan rehat secukupnya di rumah. Isy, macamlah dia

yang doktor. Tak dapat aku bayangkan wajah Dr. Azri yang berkerut mendengar hujahan demi

hujahan daripada Ellin. Sudahnya, aku dapat juga cuti dua hari.
“Oh, ya ke? Baguslah macam tu. Abang tengok pun pucat saja. Berehatlah kat rumah.

Lepas makan ni, makan ubat tau. Lepas tu berehat dan tidur,” sambungnya, lebih kepada

mengarah aku.

Yalah tu. Dia kan doktor. Suka-suki nak mengarah orang sakit macam aku ni. Aku

menganggukkan kepala. “Yes, doctor,” ucap aku mengukir senyuman pada pinggir bibir

untuknya. Sempat lagi buat tabik hormat kepadanya.

Senyuman terukir lagi pada bibir merahnya apabila melihat gelagat aku. “Okey. Sekarang

pergi makan. Dah malam ni. Kalau ada apa-apa call abang, tak pun jerit aje nama abang kat

sebelah ni.”

“Yes, doctor.” Sekali lagi aku mengangguk dan membuat tabik hormat. Sengaja

mengusiknya.

Mulutnya tersengih, kepalanya menggeleng. Entah ke berapa ratus kali agaknya.

Nasiblah. Berkawan dengan aku memang kena banyak buat aksi gelengan. Bagus untuk senaman

leher.

Dia meminta diri, masuk ke dalam rumahnya kerana mahu mandi. Bau badannya yang

selalu wangi pun dah hangit pengit. Kembang kempis juga hidung aku menahannya tadi. Aku

mengangguk saja.

Kemudian, aku membawa bungkusan nasi ayam dan aku capai plastik ubat, turun ke

tingkat bawah. Kalau ikutkan, aku malas nak turun bawah. Aku tak larat dah nak turun naik

tangga. Sendi-sendi semua macam nak lumpuh. Oleh kerana di bilik aku tidak menyimpan stok

air masak dan perut aku sudah mengeriut minta diisi, terpaksa jugalah aku gagahkan diri untuk

turun. Kalau ada maid kan senang?


15
SETELAH dua hari duduk berkurung di dalam rumah kerana dilanda demam, akhirnya aku

kembali bekerja. Walaupun esoknya aku sudah cuti semula (hari minggu), semangat nak kerja

tetap ada. Malaysia Boleh! Aku boleh! Nak jadi pekerja yang rajin dan berdisiplin kononnya.

Ops… hari ini aku pergi kerja tumpang kereta abang. Sebabnya? Aku tiada kereta.

Kenapa? Sebabnya kereta aku sudah dua hari ditinggalkan di hospital. Kesian kereta aku.

Berpanas dan berembun. Bersendirian tanpa aku di sisi. Cewah! Tapi, tak apa. Esok, aku

mandikan lah dia. Bukan kotor sangat pun. Cuma berdebu sedikit.

Aku menguis daun-daun kering yang jatuh berguguran di atas bumbung keretaku. Aku

mengusap-usap kereta kesayanganku sambil bercakap-cakap dengannya macam orang gila.

“Sudah-sudahlah tu tilik kereta. Dah pukul berapa ni?” tegurnya sambil mengunjukkan

jam tangan Rolexnya kepadaku.

Aku mengangkat kening. Rupanya dia menunggu aku tadi. Isy, buat apalah nak tunggu

aku? Nak masuk, pergilah masuk dulu. Nak tunggu aku pulak cik abang aku ni.

“Kenapa tak masuk dulu?” kata aku ketika kami berjalan seiringan masuk ke pintu utama

hospital. Aku mengangkat tangan kepada beberapa orang kakitangan yang menegur kami.

Sempat lagi Nazifa, pekerja bahagian X-ray, mengenyit mata kepada aku dan

melayangkan jari telunjuknya. Aku hanya tersenyum saja. Selanjutnya, aku mengerling wajah

dia yang tersenyum sinis.


“Abang takut ada orang tu kena masuk Tanjung Rambutan sebab bercakap dengan kereta.

Karang bila ada orang nampak, dikatanya Faiz gila. Nanti abang juga yang susah, terpaksa

keluarkan Faiz dari Tanjung Rambutan tu. Bukan senang tau.” Selamba saja jawapan yang

terpacul dari mulutnya.

Aku membeliakkan mata kepada dia yang ketawa kecil. Ringan saja tangan aku melepuk

lengannya. Ambik!

“Jahat. Padan muka!” tukas aku sambil menunjukkan ibu jari kepadanya. Dia tersengih

suka. Aku juga tersenyum sambil menjelingnya lagi. Sakit hati!

“Dr. Sharizal?”

Langkah kami terhenti. Tina a.k.a gegedik sudah berdiri di depan kami. Dia ni lagi!

Menyibuk aje! Haih, meluatnya aku tengok muka dia. Sakit hati. Peristiwa beberapa hari lepas

kembali terlayar di ingatan bila ternampak dia. Tiba-tiba hati aku jadi sakit. Aku memandang

mukanya, tapi dia tidak memandang aku, sebaliknya menghalakan pandangan kepada abang

sayang aku.

Pagi-pagi dah nak kacau. Isy! Ganggu emosi aku saja! Huh…

“Ya, Tina. Ada apa?” soal dia kepada Tina.

Tina terus mengambil tempat di sebelah dia sambil menghulurkan sekeping fail. Dia

tidak menghiraukan aku yang tegak berdiri di sebelah doktor dia ini. Menyampahnya aku tengok

dia duduk dekat-dekat dengan abang. Aku rasa macam nak tarik saja tubuh Tina menjauhinya.

Aku tak suka dia terlalu dekat dengan abang. Aku cemburu!

Memang aku cemburu sekarang! Aktiviti gedik-menggedik sudah bermula bila dia

mendekatkan lagi jaraknya dengan tubuh abang. Eii… geramnya! Apa yang lebih
menggeramkan aku ialah si Tina boleh tersenyum jahat kepada aku sambil menjeling tajam, ala-

ala perempuan sihir, ke muka aku!

Dasar nenek kebayan! Eii… ni yang aku tak boleh tahan ni. Mendidih aje darah aku.

Jantung aku dah berdegup laju menahan api kemarahan yang bakal menyala kalau tidak dikawal.

Sabar, Faiza. Sabar. Aku menyabarkan diri sendiri. Cuba untuk mengawal diri supaya tidak

bertindak keterlaluan.

Yang cik abang aku ni, buat dek aje dengan aku yang masih berdiri kat sebelah dia tu.

Dia layankan saja si Tina. Kecik hati aku tau.

“Abang, Faiz pergi dulu ya. Dah lambat,” kata aku akhirnya. Tidak tahan melihat

kelakuan Tina yang menjelikkan.

Aku mengepal penumbuk di belakang badan. Kalau aku tak sabar, memang dah kena

debik si Tina ni. Dia belum tahu silat cekak aku kalau dah keluar, ada yang masuk ICU. Tina

tersenyum mengejek kepada aku. Menyirapnya darah aku. Aduh… sabarkanlah hati hamba-Mu

ini, ya Allah…

“Okey. Nanti rehat kita jumpa ya.”

Aku mengangguk saja dan terus berlalu meninggalkan mereka berdua dengan perasaan

yang mendongkol. Baik-baik aku dah sihat sekarang, terus jatuh sakit semula bila lihat kelakuan

memualkan daripada Tina. Hew… geram!

Aku berjalan sepantas yang mungkin, menuju ke tempat kerjaku sehingga terlanggar

tubuh Dr. Azri. Tubuhnya terdorong ke belakang sedikit akibat pelanggaran tak disengajakan

tadi. Semua barang yang dipegang terus bertabur jatuh ke lantai. Tak sangka, dia melatah

rupanya. Nampak maco tapi melatah. Rasa nak tergelak pula aku, tapi tak kena dengan masanya

untuk aku aku tergelak.


“Sorry, doc. Saya tak sengaja,” kata aku sambil membantu mengambil barangnya yang

bertabur di lantai dan dihulurkan kepadanya semula. Aku lihat raut wajahnya berkerut.

“Kenapa ni, Faiza? Nampak kelam-kabut saja?” Dia bertanya setelah barangnya yang aku

kutip tadi berada di tangannya. Aku tersenyum nipis. Nak busybody pulak Mat Penang ni, bisik

aku dalam hati.

“Errr… tak ada apa-apa,”jawab aku pendek, memaniskan sedikit roman wajah aku secara

paksa.

“Awak dah okey ke ni?” Dia bertanya lagi sambil memicing mata ke mukaku. Nampak

macam dia tengah X-ray muka aku.

“Tadi dah okey, sekarang ni rasa nak demam lagi,” kata aku terus berlalu

meninggalkannya terpinga-pinga di situ.

Dia menjerit-jerit memanggil namaku. Ah, aku dah tak peduli. Mood aku dah lari

sekarang ini. Daripada bersemangat nak datang kerja terus down separuh. Ini semua gara-gara si

Tina gedik! Aku menyampah tengok muka dia! Menyampah! Aku menjerit geram dalam hati.

“APA hal kau ni monyok macam tempe basi?” Ellin menegur dari luar.

Aku tengok dia dengan mukanya yang serabut sambil memegang topi keledar kokak dan

togel berwarna biru cair yang telah pudar warnanya. Dengan rambut yang menggerbang tak

disanggul seperti selalu. Muka pun berpeluh-peluh. Kelihatannya dia seperti baru berlari pula

bila termengah-mengah mengambil nafas.

Aku kerutkan dahi. Budak ni naik motor ke? Mana kereta Honda Jazz kebanggaan dia tu?
“Yang kau menjinjing topi keledar kokak ni kenapa? Kau naik motor ke? Kereta kau

mana?” Aku tidak menjawab pertanyaannya, sebaliknya aku pula yang menyoal semula

berikutan penampilan peliknya hari ini. Memang pelik. Pelik tapi benar.

“Aduh… penat gila aku, Faiz. Adoyai…” Ellin mengeluh tatkala kakinya melangkah

masuk ke dalam, menuju ke stor belakang untuk meletakkan topi keledarnya.

Aku hanya memerhatinya. Dia kembali semula ke depan, menghenyakkan punggung di

atas kerusi, mencapai sekeping kertas A4 di atas meja dan melipatnya dua. Kertas itu dikibaskan

ke mukanya. Menghilangkan rasa tidak selesa dengan haba panas yang masih melingkari

segenap tubuhnya. Bajunya juga sedikit basah kerana berpeluh.

“Kenapa lambat, Lin? Kau bawak motor ke? Kereta kau mana?” soal aku lagi dengan

perasaan pelik yang memintal-mintal otak. Dia masih tidak menjawab, hanya bernafas

tercungap-cungap. Kertas yang menjadi kipas mukanya sudah renyuk seribu aku tengok.

Selepas itu, dia mencapai lagi beberapa keping kertas A4 dan seperti tadi melipatnya dua

dan dikibaskan ke dirinya pula. Aku hanya memerhati dan diam menanti jawapannya. Kisah aku

tengah marahkan si Tina berkubur begitu saja.

“Adoyai, Faiz. Kau tau, kereta aku tu boleh buat hal kat tengah jalan. Aku tak taulah

macam mana enjin boleh mati. Start banyak kali pun tak mahu hidup. Entah mana silapnya pun

aku tak tau. Aduh…” ujar Ellin sudahnya.

Tangannya masih lagi mengipas diri yang berpeluh. Baju kurung yang dipakai turut

dikibas, menghalau haba panas dari tubuhnya yang langsing. Penghawa dingin yang terpasang

dan ssedia sejuk itu pun tidak mampu untuk menyejukkannya.


“Macam mana boleh mati pulak? Kau tak check ke enjin kereta kau tu?” Aku bertanya

lagi. Pelik juga. Ellin orang yang sangat teliti kalau soal kereta Honda Jazznya itu. Macam mana

enjin boleh mati dan tak hidup?

“Aku pun tak taulah, Faiz. Nasib baik workshop dekat aje. Dia orang pun datang bantu

tadi. Hmm, nasib baik dia bagi aku pinjam motor kapcai dia tu. Kalau tak, lagi lambat aku.”

“Kau bawak motor kapcai, Lin?” Aku hampir hendak tergelak bila Ellin kata dia naik

motor kapcai. Ya ke? Tak dapat aku bayangkan dia bawa motor macam tu dengan pakai baju

kurung, heels sampai tiga inci. Mesti poyo muka dia yang cantik tu. Hei, kelakar pulak.

Ellin mengangguk perlahan. Terus meletus tawa aku selepas itu. Macam nak terguling

saja di lantai bila aku bayangkan rupanya membawa motor kapcai dan diserikan lagi dengan topi

keledar togel dan kokak macam tu. Hahaha...

“Habis tu, dah terlambat. Tak kisahlah kapcai pun kapcailah. Tak ada aku kisah. Asalkan

aku sampai tempat kerja. Kau ni! Gelak pulak! Hah… gelak?!” Dia memukul aku dengan kertas

yang dijadikan kipas mukanya ke lengan aku. Marah kerana aku gelakkan dia gila-gila.

Dia merengus-rengus dan merungut-rungut. Menjeling tidak puas hati ke arah aku. Aku

gelengkan kepala beberapa kali. Hahaha.

“Hah, yang kau tadi, apa hal muncung sedepa aje aku tengok? Dah macam apa entah

panjangnya muncung kau tadi.” Dia menarik muncung bibir aku sampai tubuh aku ikut sekali ke

depan.

Kurang asam betul budak ni. Aku menepis jarinya yang sesedap rasa menarik muncung

aku. Dia ketawakan aku pula. “Aku geram dengan si Tinalah,” kataku sedikit kasar.

Dah mulalah darah aku nak menggelegak semula. Ellin ni spoil betullah. Baik-baik aku

dah lupa, dia boleh tanya pulak. Ni yang angin puting beliung aku nak sampai ni.
“Apa hal dengan minah gedik tu? Dia warning kau lagi ke?” Ellin bertanya dengan

kerutan pada dahi.

Sebelum ini memang aku ada ceritakan kepada Ellin mengenai Tina yang „menyerang‟

aku beberapa hari lepas.

“Dia tak warning, tapi dia menggedik dengan cik abang aku tu. Eii… geramnya aku.”

Aku meluahkan kepada Ellin.

Tiba-tiba aku jadi geram semula. Aku dapat rasa hidung aku kembang kempis semula.

Kertas yang ada di tangan aku renyuk-renyukkan dan aku campakkan ke tepi. Aku bayangkan

kertas yang direnyukkan itu muka Tina.

“Kau jangan layan sangat si Tina tu. Dia sebenarnya dah gila meroyan tau tak. Perasan

lebih. Tak ada faedahnya kau geramkan dia tu. Dia memang macam tu. Ha, sekarang ni, lebih

baik kau buat kerja kau. Kau tak nampak orang dah ramai tunggu nak ambik ubat tu.” Ellin

menunjukkan jari telunjuknya yang runcing ke luar.

Ha‟ahlah. Dah ramai yang tunggu. Ada yang dah berkerut-kerut mukanya. Ada yang

marah-marah.

Isy, aku ni. Apalah nak fikir pasal Tina pulak. Nanti disebabkan Tina, rosak terus reputasi

kerja aku. Kata nak jadi pekerja yang berhemah. Baik aku buat kerja aku seperti yang Ellin

cakap. Ada juga faedahnya. Nak sakit hati dengan Tina pun buang karan aje. Nanti, rosak terus

mood aku di pagi yang indah ini.

SEPERTI yang dijanjikan, kami keluar rehat bersama. Kami memilih untuk makan di luar.

Bukan di kantin hospital. Dia nakkan privasi kononnya. Ada juga aku mengajak Ellin, tapi dia
menolak kerana tiada mood untuk makan. Sebab? Dia risaukan keretanya yang rosak sampai nak

makan pun tak berselera. Kesian dia.

Sudahnya, dia terus ke surau. Hajatnya mahu melelapkan mata sebentar sebelum

menunaikan solat. Hai, kereta rosak masih boleh tidur? Makan tak mahu pula. Isy… apalah Lin

ni.

Aku memesan makanan kegemaran aku iaitu nasi ayam dan air sirap limau sementara dia

memesan nasi goreng ayam dan air suam. Bila aku tanya kenapa dia memesan air suam dan

bukannya air lain, jawapannya dia memang suka minum air suam dan tak suka minum air manis.

Nak jaga kesihatan katanya.

Aku mencebik bibir. Habis tu, kat kantin hospital tu selalu minum air kopi tu, apa? Air

kopi lagi banyak kafein, manis pula tu. Dia hanya mengulumkan senyuman.

“Dah bagi tahu mak ke belum pasal kita?” soalnya ketika kami selesai menjamu selera.

Aku mengangkat kening. Hati aku tiba-tiba diburu resah apabila persoalan itu timbul dari

celahan bibir merahnya.

“Belum,” balas aku pendek dan menggelengkan kepala. Air sirap limau yang masih

bersisa aku sedut sampai habis. Sengaja aku tidak pandang ke mukanya. Apa reaksinya bila aku

berkata begitu?

“Bila nak bagi tahu?” Dia meneruskan pertanyaan.

Aku mengulum bibir dan mendongak muka, memandangnya. Teragak-agak. “Err…

nantilah. Faiz belum fikirkan lagi.”

Jawapan aku itu mengundang rasa tidak selesa kepadanya. Dia mengeluh dan

menyandarkan diri ke kerusi. Kedua-dua tangannya disilangkan dan diletakkan di belakang

kepala. Aku menelan liur bila melihat wajahnya berubah serius. Aik? Kenapa ni?
“Kadang-kadang abang rasa Faiz macam tak beria-ia bila abang bangkitkan perkara ni.

Faiz macam tak serius dan tak kisah saja abang tengok. Main-main. Macam abang saja yang

terhegeh-hegeh. Faiz langsung tak ada respons. Abang bosan tau tak!” Tiba-tiba dia marah.

Macam nak bercantum kening aku bila dengar bait-bait katanya. Sedapnya kata aku tak

seruis dan main-main. Dia ingat aku boleh lelapkan mata ke bila fikirkan soal ni? Dah mulalah

aku tak senang duduk. Punggung pun rasa panas. Geramnya aku! Hei, kau tau tak kau tu bukan

anak orang biasa? Kau tau tak sebab kau tu anak raja, keluarga diraja buatkan otak aku serabut

bila fikirkan pasal ni? Kau tau tak aku takut bila fikirkan penerimaan keluarga kau pada aku?

Kau tak tak? Ingin saja aku luahkan perkataan itu kepadanya.

“Sampai hati abang cakap Faiz macam tu. Abang tau tak Faiz tak tidur malam bila

fikirkan perkara ni? Sebab selalu fikirlah tu sampai Faiz jatuh sakit sampai dua hari? Abang tau

tak?” balas aku tenang dengan suara yang mendatar, disertai dengan keluhan halus.

Aku memicit kepala yang tiba-tiba berdenyut. Perkara biasa yang terjadi setiap kali aku

runsing. Aku kecil hati dengannya sebab menuduh aku tak serius dan main-main. Dahlah aku

kecil hati dengan dia pagi tadi. Isy, geramnya! Aku tumbuk muka dia yang handsome tu karang

baru tahu!

Aku pandang mukanya yang berubah menjadi serba salah. Tau pun kau nak serba salah!

kutuk aku lagi dalam hati.

“Okey, maafkan abang. Abang tak bermaksud nak kata begitu. I’m sorry okay…

Abang…”

“Kalau abang dah bosan dengan Faiz, dah menyampah nak layan kerenah Faiz, baik kita

putus saja.” Entah mengapa, perkataan itu yang terbit dari celahan bibir aku. Sebenarnya aku
kecewa dengannya kerana menganggap aku tidak serius dan main-main. Aku juga kecewa bila

setiap kali perkara ini dibincangkan, pasti kami akan bertikam lidah.

“No!” jeritnya kuat dan bangun tiba-tiba.

Bergema satu restoran itu mendengar suara jeritannya yang tiba-tiba. Aku sendiri

tersentak. Melongo aku memandangnya yang tiba-tiba berdiri. Orang ramai yang sedang

menjamu selera tiba-tiba terhenti daripada pergerakan masing-masing. Mata mereka tertumpu ke

meja kami. Aku jadi malu pula bila kami jadi tumpuan. Dia merenung tajam ke mukaku.

“Ada apa-apa ke encik?” Seorang budak pelayan restoran menghampiri meja kami.

“Nothing. Tak ada apa-apa,” balasnya perlahan.

Budak pelayan itu beredar selepas itu. Aku dengar dia mendengus kasar. Mukanya diraup

dengan kedua-dua tapak tangannya. Dia duduk semula di kerusi. Aku telan liur. Kecut juga perut

aku dengar dia menjerit macam Tarzan Malaya tadi.

“Sayang, please… jangan cakap macam tu. Abang tak suka Faiz cakap macam tu. Do you

know how much I love you?” Suaranya sudah mula mengendur.

Aku hanya diam. Menundukkan wajah memandang meja. Dah mulalah air mata aku nak

turun. Semenjak dua menjak ini, mudah saja air mata aku turun. Dulu tak macam ni. Sekarang

saja dia buat perangai. Isy… ni semua pasal manusia kat depan aku nilah!

“Abang tak bermaksud nak marah Faiz macam tu. Abang cuma risau kalau Faiz akan

tinggalkan abang. Itu saja. Sebab tu, abang nak segerakan perkahwinan kita sebab abang tak

mahu kehilangan Faiz. I love you so much. Abang paling takut kalau Faiz tinggalkan abang.”

Aku terkedu mendengar luahan isi hatinya. Tak sangka kata-kata itu yang keluar dari

mulutnya. Kepala yang tertunduk memandang meja segera aku angkat. Pandangan mata aku dan
dia bertaut. Dapat aku rasakan sinaran matanya yang penuh dengan cinta yang menyala-nyala.

Seketika, aku seakan terpukau dengan sinaran cinta daripada matanya.

Kami terkaku begitu. Kerana tidak tahan menahan getaran hebat yang menampar dada,

aku akhirnya memutuskan pandangan dan memandang ke arah lain.

“Abang tak sanggup nak berpisah dengan Faiz. Sudahlah abang penat-penat nak

mengayat Faiz, nak pikat Faiz, tiba-tiba nak putus? Faiz nak putus dengan abang macam tu aje?

Sebab benda ni?” Dia menduga.

Aku terdiam mendengar ayat itu. Kepala aku tundukkan kembali, memandang meja yang

beralas merah hati. Kedengaran agak lucu juga bila dia mengatakan dia penat-penat mengayat

aku. Ya ke macam tu? Aku rasa macam mahu ketawa. Tapi, aku tak boleh ketawa. Aku mesti

serius.

Sebenarnya, aku pun tak sanggup juga berpisah dengannya. Perasaan sayang kepada dia

semakin hari semakin menebal. Takkan semudah itu aku nak minta putus? Mulut ni pun, celopar

sangat! Kalau dia betul-betul nak putus, macam mana? Haru-biru, gelap-gelita hidup aku. Aku

tak sanggup hadapi episod duka lagi. Cukup-cukuplah aku menderita sebelum ini.

“Pandang muka abang, Faiz. Jangan asyik tunduk saja. Please…” pintanya perlahan. Dia

mengintai muka aku yang menunduk.

Macam hendak ketawa saja aku bila dia mengintai sehingga kepalanya mencecah meja.

Perasaan nak ketawa terpaksa aku tahan-tahan dahulu. Akhirnya aku angkat juga muka bila

tengok dia beria-ia mengintai muka aku yang semakin lama semakin menunduk. Macam resmi

padi. Makin berisi makin menunduk! Aku pandang ke mukanya. Bersahaja.

Dia merenung ke mataku. Sekali lagi aku seakan terpukau oleh panahan asmara melalui

matanya yang berwarna coklat itu.


“Faiz tak mungkin tinggalkan abang. Apa yang Faiz takutkan, abang yang tinggalkan

Faiz,” luah aku pula setelah lama bertatapan mata dengannya. Malu dan tidak selesa ditenung

sebegitu.

“Dah berapa kali abang cakap, abang takkan tinggalkan Faiz.” Dia menggelengkan

kepalanya beberapa kali dan cuba mencapai tangan aku, tapi pantas aku menariknya. Tak manis

kalau dipandang orang.

Dia mengerti tindakan aku. Dia menarik semula tangannya dan disatukan kedua-duanya.

Seketika, kami diam tanpa bicara.

“Abang bukan orang biasa,” tutur aku perlahan, menggigit-gigit bibir. Mataku merenung

matanya.

“Habis tu, kalau bukan orang biasa, abang ni apa? Robot? Cicakman? Superman?

Keluang Man? Transformers?” soalnya membeliakkan bola mata coklatnya.

Entah kenapa kali ini, aku boleh tergelak mendengar jawapannya begitu. Nak buat lawak

pulak. Tak kena tempat tau tak! Transformers? Macam perli aku aje. Macam dia tak tahu

Transformers adalah filem kegemaran aku. Aku menjelingnya.

“Taklah. Maksud Faiz, abang ni bukan orang biasa macam Faiz. Faiz ni hanya orang

kampung saja. Sedangkan abang tu, anak raja,” balas aku pula. Merendah diri kononnya.

“Raja mana? Raja Chulan? Raja Kapor? Raja Gopal? Rajawali? Raja Bersiung?” Cepat

dia membalas sambil tersengih.

Nak pura-pura tak tahu pula. Aku mengetap bibir. Pantas saja tanganku menghadiahkan

satu tamparan, hinggap di lengannya.

“Mengada-ada. Lesing karang.” Aku menunjukkan siku kepadanya. Dia tersengih lagi.
Suasana sentimental sebentar tadi tiba-tiba berubah ceria pula dengan lawak sarkas dia.

Dia memang pandai nak ceriakan keadaan. Nak bergurau senda dengan aku.

“Anak raja ke, anak kampung ke, sama saja. Darah yang mengalir dalam darah anak raja

pun sama merah dengan darah anak orang biasa. Pernah ke Faiz dengar kalau orang tu keturunan

raja, darah dia warna lain? Ada ke? Kalau ada, siapa? Biar abang toreh kulit dia tengok darah dia

warna apa.” Bersahaja mukanya bila bercakap perkara itu.

Aku tergelak sekali lagi. Air mata yang bertakung di tubir mata sedari tadi aku seka

dengan jari telunjuk.

“Sudahlah. Jangan fikirkan lagi soal darjat ke, apa ke. Kita sama saja. Yang penting, kita

kena fikirkan pasal diri kita. Tentang keluarga abang tu, Faiz jangan risau. Abang akan

selesaikannya sendiri. Sekarang ni, Faiz kena beritahu mak di kampung pasal kita. Pasal kita nak

kahwin. Itu saja,” pintanya bersungguh-sungguh.

Akhirnya aku menganggukkan kepala tanda bersetuju. Ada sedikit keyakinan mula

terlakar dalam diri. Keyakinan diri aku terhadap dirinya. Dia menggariskan senyuman lagi pada

bibir. Aku juga menghadiahkan sebuah senyuman untuknya. Sebuah senyuman bahagia untuk

diri aku dan dirinya.


Penulis : Lysa Allysa
Penerbit : Fajar Pakeer
Sem. Malaysia: RM22.90
Sabah / Sarawak: RM25.90

Pada mulanya, kehadiran Dr. Sharizal tak berapa nak diendahkan oleh Faiza, walaupun
kelibat lelaki itu sering mencuri perhatiannya. Lama-kelamaan, bila... lelaki itu mula
menunjukkan tanda dan sering memberikan isyarat cinta, Faiza tidak teragak-agak untuk
menerima cintany......a, walaupun perkenalan mereka tersangatlah singkat.

Perhubungan mereka pada mulanya tidak mendapat restu daripada ibu Dr. Sharizal
memandangkan terdapat perbezaan taraf yang sangat ketara. Bagi ibu lelaki itu, Faiza tidak
setaraf dengan anaknya. Di tempat kerja pula, Tina yang terkenal dengan sikap gedik dan
mengada-ada sering memberi amaran kepada Faiza agar menjauhkan diri daripada Dr. Sharizal.
Faiza jadi pelik dengan sikap terlebih suka yang ditunjukkan Tina.

Keadaan makin rumit dengan hadirnya Hakimi, kekasih lamanya yang datang kembali
untuk menagih cintanya semula. Ingin membetulkan keadaan. Namun, tidak diendah Faiza.
Sering kali dia melarikan diri setiap kali kelibat Hakimi menghampiri. Faiza jadi sangat tertekan
dan celaru. Ditambah pula dengan kejutan demi kejutan yang diterima, yang membuatkan
kehidupan bahagianya menjadi kacau-bilau.

Apakah kejutan yang diterima oleh Faiza? Siapa pula Tina yang beria-ia menghalangnya
daripada terus menjalin hubungan dengan Dr. Sharizal? Dan ibu mertuaku, bakal merestuikah
pilihan anakmu ini?
"Kau ni aku tengok lepas kahwin bukan main montok lagi. Tengok pipi tu dah
macam telur dah. Senang hati ke?" soalnya pula lalu memasukkan keropok
Twisties ke mulutnya, Amboi, sedap betul makan tayang-tayang depan aku.
Macam sengaja.

"Memanglah senang hati sebab dah kahwin. Kalau kau nak montokkan badan
kau yang dah sedia kering macam kanak-kanak pesakit kwashiotkor ni, baik kau
kahwin, Syed. Kau ni dah kering kontang aku tengok" Aku memerlinya dengan
ketawa kecil.

Dapatkan novel JIRANKU KEKASIHKU di POPULAR, MPH atau KEDAI-KEDAI


BUKU berhampiran anda. Layari di laman web penerbit di http://www.fajarnovels.com.my

71GF, Jalan 1/18A,


Taman Mastiara, Off Jalan Ipoh,
Batu 5, 51200 Kuala Lumpur.

No. Telefon: 03-62581194 / 03-62574978

No. Faks:03-62581196

Email : fajarpakeer@yahoo.com

Disediakan Oleh http://www.penulisan2u.my