Anda di halaman 1dari 224

JENJANG SMK

MODUL PELATIHAN KURIKULUM 2013


BAGI PENGAWAS SEKOLAH
TAHUN 2018

MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Pengarah
Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan

Penanggung Jawab
Dr. Drs. Bambang Winarji, M. Pd

Penyusun
Rahmad Ramelan Setia Budi, M.Pd.; 085267773969; rahmadsetia70@gmail.com
Drs. Ami Darmawan, M.Pd.; 085855231898; gusamidarmawan@gmail.com
Dr. Frans Masse Pakpahan, M.Sc.; 08156130004; franspakpahan@yahoo.com
Drs. Sodiq Purwanto, M.Pd.; 081390073987; diqshow@yahoo.com
Drs. Nur Komarudin, M.MPd.; 081367548974; nur.komarudin@yahoo.co.id
Dr. Jenny Evelin Palunsu, MT.; 08114339990; jennypalunsu@gmail.com

Penelaah
Yanti Dewi Purwanti, S. Psi., M.Si.; 081234562820; yanti.pkbks@gmail.com
Eva Seske Gresye Moroki, S.Pd, M.Pd.; 08124440960; eva_lpmpsulut@yahoo.com

Diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan


Copyright © 2018
Edisi ke-1: April 2018
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia

Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang


Dilarang menyalin sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan individu
maupun komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

KATA PENGANTAR

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


i
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................................... i


DAFTAR ISI ..................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL .............................................................................................................. v
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ............................................................................ vii
BAGIAN I. PENJELASAN UMUM .................................................................................... 1
Pengantar ..................................................................................................................... 1
Tujuan Pembelajaran .................................................................................................... 2
Organisasi Pembelajaran .............................................................................................. 3
Isi Modul .................................................................................................................... 3
Strategi Pembelajaran ............................................................................................... 4
Prinsip Penilaian Pelatihan Kurikulum 2013 bagi Pengawas Sekolah ........................... 4
BAGIAN II. IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 DI SMK ............................................... 6
Pengantar ..................................................................................................................... 6
TOPIK 1. PEMAHAMAN SPEKTRUM PMK DAN STRUKTUR KURIKULUM 2013 SMK,
ANALISIS DOKUMEN SKL, KI, KD, SILABUS DAN KETERKAITANNYA, ANALISIS
RUMUSAN IPK ............................................................................................................. 7
Kegiatan 1. Memahami Spektrum Keahlian Kurikulum PMK ...................................... 7
Kegiatan 2. Memahami Struktur Kurikulum 2013 SMK............................................... 8
Kegiatan 3. Menganalisis Dokumen SKL, KI, KD dan Keterkaitannya........................ 9
Kegiatan 4. Menganalisis Rumusan IPK ................................................................. 12
Kegiatan 5. Menganalisis Silabus Terintegrasi PPK ................................................. 13
Bahan Bacaan 1. Spektrum Keahlian PMK dan Struktur Kurikulum 2013 SMK ........... 15
Bahan Bacaan 3. Indikator Pencapaian Kompetensi .................................................. 42
Bahan Bacaan 4. Menganalisis Silabus Terintegrasi Nilai-nilai PPK ............................ 44
TOPIK 2. ANALISIS MATERI PEMBELAJARAN ......................................................... 49
Kegiatan 6. Menganalisis Materi Pembelajaran ....................................................... 49
Bahan Bacaan 5. Analisis Materi Pembelajaran .......................................................... 53
TOPIK 3. PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN .................................................... 56
Kegiatan 7. Penerapan Model Pembelajaran Penyingkapan (inquiry learning) dan
Pembelajaran Penemuan (discovery learning) ......................................................... 57
Kegiatan 8. Penerapan model pembelajaran berbasis Hasil Karya .......................... 68
Bahan Bacaan 6. Penerapan Model Pembelajaran Penyingkapan (Inquiry Learning)
dan Pembelajaran Penemuan (Discovery Learning).................................................... 70
Bahan Bacaan 7. Penerapan Model Pembelajaran Berbasis Hasil Karya ................... 72
TOPIK 4. PENILAIAN PEMBELAJARAN ..................................................................... 76
Kegiatan 9. Menentukan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) ................................... 76
Kegiatan 10. Penilaian Pembelajaran Aspek Sikap.................................................. 77
Kegiatan 11. Penilaian Pembelajaran Aspek Pengetahuan ..................................... 87
Kegiatan 12. Penilaian Pembelajaran Aspek Keterampilan ...................................... 90
Bahan Bacaan 8. Menentukan KKM ............................................................................ 95
Bahan Bacaan 9. Penilaian Pembelajaran Aspek Sikap .............................................. 96
Bahan Bacaan 10. Penilaian Pembelajaran Aspek Pengetahuan .............................. 100
Bahan Bacaan 11. Penilaian Pembelajaran Aspek Keterampilan .............................. 110
Bahan Bacaan 12. UUK, UKK dan Skill Passport ...................................................... 115

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


ii
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

TOPIK 5. PENYUSUNAN PROGRAM TAHUNAN (PROTA), PROGRAM SEMESTER


(PROSEM) DAN RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) ................... 118
Kegiatan 13. Menyusun Program Tahunan (Prota) dan Program Semester (Prosem)
.............................................................................................................................. 118
Kegiatan 14. Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) ................... 122
Bahan Bacaan 13. Program Tahunan dan Program Semester ................................. 124
Bahan Bacaan 14. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran.......................................... 130
BAGIAN III. PENGEMBANGAN STRATEGI PENYUSUNAN KURIKULUM 2013 ....... 138
Pengantar ................................................................................................................. 138
TOPIK 6. STRATEGI PENGELOLAAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013............ 139
Kegiatan 15. Mengelola Implementasi Kurikulum 2013 .......................................... 139
Kegiatan 16. Menganalisis Pengelolaan Kurikulum 2013 ....................................... 144
Bahan Bacaan 15. Panduan Pengembangan Buku I KTSP....................................... 148
Bahan Bacaan 16. Implementasi PPK di Satuan Pendidikan .................................... 158
Bahan bacaan 17. Implementasi Literasi Sebagai Kecakapan Abad 21 .................... 167
Bahan Bacaan 18. Konsep Kompetensi Berpikir Tingkat Tinggi (4C/HOTS) ............. 173
TOPIK 7. STRATEGI PENYEMPURNAAN BUKU KTSP........................................... 175
Kegiatan 17. Menyempurnakan Buku I KTSP ........................................................ 175
Kegiatan 18. Menyempurnakan Buku II dan Buku III KTSP ................................... 187
Bahan Bacaan 19. Penyempurnaan KTSP................................................................ 200
REFLEKSI ................................................................................................................. 203
KESIMPULAN MODUL ................................................................................................ 204
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 208
DAFTAR ISTILAH ........................................................................................................ 211

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


iii
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Skema Hubungan SKL, KI, KD, Pembelajaran, Penilaian dan Hasil Belajar .. 24
Gambar 2. Gradasi dan Taksonomi Ranah Sikap ........................................................... 26
Gambar 3. Dimensi pada Kompetensi Inti Pengetahuan ................................................. 27
Gambar 4. Dimensi Kompetensi Keterampilan................................................................ 29
Gambar 5. Skema Penilaian Karakter ............................................................................. 98
Gambar 6. Skema Penilaian Pengetahuan ................................................................... 100
Gambar 7. Kaitan Visi, Misi dan Tujuan ........................................................................ 154
Gambar 8. Tahapan Pelaksanaan GLS ........................................................................ 171

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


iv
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Topik Modul dan Alokasi Waktu .......................................................................... 3


Tabel 2. Rekapitulasi Daftar Program Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan .......... 17
Tabel 3. Struktur Kurikulum Blok SMK untuk Program Pendidikan 3 dan 4 Tahun .......... 18
Tabel 4. Struktur Kurikulum Implementatif SMK untuk Program Pendidikan 3 dan 4 Tahun
....................................................................................................................................... 19
Tabel 5. Program Pendidikan dan Kesetaraan Jenjang Kualifikasi Lulusan PMK............ 22
Tabel 6. Dimensi Sikap ................................................................................................... 22
Tabel 7. Dimensi Pengetahuan ....................................................................................... 23
Tabel 8. Dimensi Keterampilan ....................................................................................... 23
Tabel 9. Deskripsi Kompetensi Inti Program PMK ........................................................... 24
Tabel 10. Dimensi Afektif ................................................................................................ 26
Tabel 11. Hubungan Dimensi Proses Kognitif dan Dimensi Pengetahuan ...................... 28
Tabel 12. Dimensi Keterampilan Abstrak ........................................................................ 29
Tabel 13. Perkembangan Keterampilan Menurut Simpson dan Dave ............................. 30
Tabel 14. Prosedur Perumusan KD dan Mata Pelajaran pada Kurikulum 2013 .............. 32
Tabel 15. Kompetensi Inti 3 (KI-3) dan Kompetensi Inti 4 (KI-4) ...................................... 33
Tabel 16. Kompetensi Dasar 3 (KD-3) dan Kompetensi Dasar 4 (KD-4) ......................... 33
Tabel 17. Contoh Analisis KI Mata Pelajaran: Akuntansi Dasar ...................................... 36
Tabel 18. Contoh Analisis KD Mata Pelajaran: Akuntansi Dasar..................................... 37
Tabel 19. Penjabaran KI dan KD Kedalam IPK, Tujuan Pembelajaran, dan Materi
Pembelajaran pada Mata Pelajaran: Akuntansi Dasar ................................................... 53
Tabel 20. Pengintegrasian Muatan Lokal (Nilai Kontekstual) ke dalam Mata Pelajaran
Akuntansi Dasar ............................................................................................................. 54
Tabel 21. Pengintegrasian Mata Pelajaran Akuntansi Dasar pada Kegiatan Aktualisasi
Kepramukaan ................................................................................................................. 55
Tabel 22. Penentuan Model Pembelajaran Mata Pelajaran: Akutansi Dasar ................... 70
Tabel 23. Rangkuman Data Penilaian Sikap Spiritual dan Sikap Sosial .......................... 81
Tabel 24. Data Nilai Pengetahuan (Dengan Pembobotan) .............................................. 89
Tabel 25. Data Nilai Keterampilan................................................................................... 91
Tabel 26. Contoh Rapor Siswa yang TIDAK NAIK KELAS Alternatif 1 ............................ 93
Tabel 27. Contoh Rapor siswa yang Tidak Naik Kelas Alternatif 2 .................................. 94
Tabel 28. Skala, Kategori, Deskripsi Penilaian sikap Spiritual dan Sosial ....................... 96
Tabel 29. Contoh Penilaian Pengetahuan Model 1 ....................................................... 104
Tabel 30. Contoh penilaian harian untuk kompetensi pengetahuan model 2 ................. 107
Tabel 31. Contoh penilaian rapor untuk kompetensi pengetahuan model 2 .................. 108
Tabel 32. Contoh penilaian rapor untuk kompetensi keterampilan sederhana .............. 110
Tabel 33. Contoh Penilaian Keterampilan ..................................................................... 111

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


v
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 34. Contoh Rapor Siswa yang TIDAK NAIK KELAS Alternatif 1 .......................... 113
Tabel 35. Contoh Rapor siswa yang Tidak Naik Kelas Alternatif 2 ................................ 114
Tabel 36. Contoh Model Program Tahunan Prota ......................................................... 125
Tabel 37. Analisis Minggu Efektif Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2017/2018............ 125
Tabel 38. Analisis Minggu Efektif Semester Genap Tahun Pelajaran 2017/2018 .......... 126
Tabel 39. Program Semester (Prosem) Ganjil............................................................... 127
Tabel 40. Format RPP .................................................................................................. 132
Tabel 41. Rambu-rambu Penyusunan RPP .................................................................. 134
Tabel 42. Strategi Membangun Budaya Literasi Sekolah .............................................. 170
Tabel 43. Fokus Kegiatan dalam Tahapan Literasi Sekolah.......................................... 172
Tabel 44. Dimensi Proses Kognitif Menurut Anderson & Krathwohl .............................. 173
Tabel 45. Level Kognitif .............................................................................................. 174

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


vi
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL


MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

1. Modul Manajemen Implementasi Kurikulum 2013 bagi Pengawas Sekolah jenjang


Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) berisi pembelajaran tentang spektrum keahlian
SMK, struktur kurikulum 2013 SMK, proses analisis dokumen SKL, KI, KD dan
keterkaitanya, perumusan IPK, silabus terintegrasi PPK, analisis materi
pembelajaran, analisis model pembelajaran, penilaian pembelajaran serta
perencanaan Prota, Prosem dan RPP. Selain itu pengawas sekolah juga akan
mendalami tentang strategi pengelolaan implementasi kurikulum 2013 dan strategi
penyempurnaan KTSP.

2. Setelah mempelajari modul ini, Pengawas Sekolah diharapkan dapat:


a. memahami spektrum keahlian SMK, dan struktur kurikulum SMK;
b. menganalisis dokumen SKL, KI, KD dan keterkaitan, merumuskan IPK, dan
pengintegrasian PPK dalam silabus;
c. menganalisis materi pembelajaran;
d. mengelola hasil belajar;
e. mengelola program tahunan (Prota), program semester (Prosem) dan merancang
RPP;
f. menjelaskan strategi pengelolaan implementasi kurikulum 2013;
g. menjelaskan strategi penyempurnaan buku KTSP.

3. Modul Manajemen Implementasi Kurikulum 2013 jenjang SMK terdiri dari 3 (tiga)
bagian yaitu: Bagian I Penjelasan Umum Modul, Bagian II Implementasi Kurikulum
2013 di SMK, Bagian III Pengembangan Strategi Pengelolaan Implementasi
Kurikulum 2013.

4. Sebelum mempelajari modul Manajemen Implementasi Kurikulum 2013, Saudara


perlu menyiapkan dokumen-dokumen berikut:
a. Buku I KTSP
b. Buku II KTSP (Silabus)
c. Buku III KTSP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran)
d. Dokumen Program Tahunan (Prota),
e. Dokumen Program Semester (Prosem),
f. Dokumen Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM)
g. Kalender pendidikan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


vii
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

h. Permendikbud Nomor 103 tahun 2014 tentang Pembelajaran pada Pendidikan


Dasar dan Pendidikan Menengah,
i. Permendikbud Nomor 61 tahun 2016 tentang Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan (KTSP)
j. Permendikbud Nomor 60 tahun 2014 tentang Kurikulum 2013 Sekolah Menegah
Kejuruan
k. Permendikbud Nomor 20 tahun 2016 tentang Standar Kompetensi Lulusan
l. Permendikbud Nomor 21 tahun 2016 tentang Satandar Isi
m. Permendikbud Nomor 22 tahun 2016 tentang Standar Proses
n. Permendikbud Nomor 23 tahun 2016 tentang Standar Penilaian
o. Permendikbud Nomor 4 Tahun 2018 tentang Tentang Penilaian Hasil Belajar Oleh
Satuan Pendidikan dan Penilaian Hasil Belajar Oleh Pemerintah.
p. Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan Nomor: 4678/D/KEP/MK/2016 Tentang Spektrum
Keahlian PMK;
q. Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan Nomor: 130/D.D5/KEP/KR/2017 Tentang Struktur
Kurikulum Pendidikan Menengah Kejuruan;
r. Surat Keputusan Dirjen Dikdasmen nomor 330/D.D5/KEP/KR/2017 Tentang
Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran Muatan Nasional (A),
Muatan Kewilayahan (B) dan Muatan Peminatan (C) Dasar Bidang Keahlian,
Dasar Program Keahlian, dan Kompetensi Keahlian;
s. Surat Edaran Direktur Pembinaan SMK Tentang Pelaksanaan Kurikulum
Pendidikan Menengah Kejuruan Nomor : 4540/D5.3/TU/2017.

5. Modul ini merupakan prasyarat untuk mempelajari modul Pengembangan Supervisi


Manajerial dan Supervisi Akademik dalam Implementasi Kurikulum 2013.

6. Alokasi waktu mempelajari modul ini adalah 25 Jam Pembelajaran (JP). Satu JP
disetarakan dengan 45 menit. Waktu pelaksanaan yang direkomendasikan adalah
pada awal tahun ajaran (semester satu). Penyelenggara pembelajaran dapat
dilakukan oleh Musyawarah Kerja Pengawas Sekolah (MKPS), Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota, Dinas Pendidikan Provinsi, Pusat Pengembangan dan
Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK), Lembaga
Pengembangan dan Pemberdayaan Kepala Sekolah (LPPKS), Lembaga
Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Kelautan
Perikanan Teknologi Informasi dan Komunikasi (LPPTK KPTK), atau model
pembelajaran lain dengan pemanfaatan teknologi lain.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


viii
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

7. Untuk melakukan kegiatan pembelajaran, Saudara harus mulai dengan membaca


petunjuk dan pengantar modul ini, menyiapkan dokumen-dokumen yang
diperlukan/diminta, mengikuti tahap demi tahap pada kegiatan pembelajaran secara
sistematis dan mengerjakan Lembar Kerja (LK) yang disediakan. Untuk melengkapi
pemahaman, Saudara perlu membaca bahan bacaan, suplemen maupun sumber-
sumber lain yang relevan.

8. Modul ini disusun agar Pengawas Sekolah dapat mendalami kontek pengintegrasian
keterampilan abad 21 yang diperlukan peserta didik. Keterampilan abad 21 dimaksud
antara lain keterampilan literasi dasar (bagaimana peserta didik menerapkan
keterampilan berliterasi untuk kehidupan sehari-hari), kompetensi (bagaimana
peserta didik menyikapi tantangan yang kompleks), dan karakter (bagaimana peserta
didik menyikapi perubahan lingkungan mereka).

9. Setelah mempelajari modul ini, Saudara diharapkan dapat mendukung implementasi


pengintegrasian keterampilan abad 21 di sekolah binaan yakni dengan tetap
mengintegrasikan literasi, kompetensi berpikir tingkat tinggi (4C) dan penguatan
karakter.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


ix
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

BAGIAN I.
PENJELASAN UMUM

Pengantar

Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 160 Tahun 2014 tentang
Pemberlakuan Kurikulum Tahun 2006 dan Kurikulum 2013 menyatakan bahwa satuan
pendidikan dasar dan pendidikan menengah dapat melaksanakan Kurikulum Tahun 2006
paling lama sampai dengan tahun pelajaran 2019/2020. Ketentuan ini memberi
kesempatan kepada sekolah untuk melakukan persiapan implementasi Kurikulum 2013.

Modul Manajemen Implementasi Kurikulum 2013 dikembangkan untuk memfasilitasi


persiapan implementasi Kurikulum 2013 dari segi manajerial dan supervisi. Modul ini
disusun dengan mengembangkan kecakapan abad 21 dengan mengintegrasikan nilai-
nilai karakter, 4C, dan literasi dalam Implementasi kurikulum 2013. Literasi menjadi
sarana peserta didik dalam mengenal, memahami, dan menerapkan ilmu yang
didapatkannya di bangku sekolah. Literasi juga terkait dengan kehidupan siswa, baik di
rumah maupun di lingkungan sekitarnya untuk menumbuhkan budi pekerti mulia.
Keterampilan berbahasa ini merupakan dasar bagi pengembangan melek dalam berbagai
hal. Pencapaian kompetensi peserta didik diukur melalui penilaian hasil belajar. Penilaian
hasil belajar merupakan proses pengumpulan informasi/data tentang capaian belajar
peserta didik. Penilaian tersebut dapat dilakukan oleh Pendidik, Satuan Pendidikan, dan
Pemerintah. Kepala sekolah mengelola pendidik (guru) melakukan pemantauan proses,
kemajuan belajar, dan perbaikan hasil belajar melalui penugasan dan pengukuran
pencapaian satu atau lebih Kompetensi Dasar. Penguatan pendidikan karakter (PPK) di
Indonesia mengacu pada lima nilai utama, yakni (1) religius, (2) nasionalis, (3) mandiri,
(4) gotong royong, (5) integritas (Kemdikbud, 2016). Implementasi PPK dapat dilakukan
dengan tiga pendekatan utama, yaitu berbasis kelas, berbasis budaya sekolah, dan
berbasis masyarakat. Ketiga pendekatan ini saling terkait dan merupakan satu kesatuan
yang utuh. Pendekatan ini dapat membantu satuan pendidikan dalam merancang dan
mengimplementasikan program dan kegiatan PPK khususnya di implementasi kurikulum
di SMK.

Modul Manajemen Implementasi Kurikulum 2013 untuk SMK memfasilitasi Saudara untuk
mampu membimbing guru dan kepala sekolah pada sekolah binaan pada ketika
melakukan perencanaan, melaksanakan, maupun mengevaluasi kurikulum secara efektif,
sehingga dapat Saudara dapat mendukung dalam hal peningkatkan profesionalisme

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


1
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

kepala sekolah dan guru dalam mengimplementasikan kurikulum 2013 serta mampu
menciptakan proses pembelajaran yang mendidik, beragam, menyenangkan, sehingga
dapat meningkatkan prestasi peserta didik. Dengan demikian, visi dan misi sekolah dapat
dipahami serta dapat diwujudkan dalam sikap, perilaku, kebiasaan, kinerja, dan profil
sekolah yang mengacu pada tuntutan masyarakat; “Indonesia Baru: Cerdas dan
Kompetitif”.

Modul Manajemen Implementasi Kurikulum 2013 untuk SMK terdiri atas tiga bagian.
Bagian pertama berisi tentang penjelasan umum. Bagian kedua berisi tentang Prinsip
Penyusunan Kurikulum 2103 yang meliputi: (1) Memahami Spektrum Keahlian SMK dan
Struktur Kurikulum 2013 SMK, Analisis Dokumen SKL, KI, KD, Silabus Terintegrasi PPK
dan Keterkaitannya, Analisis Rumusan IPK, (2) Analisis Materi Pembelajaran, (3)
Penerapan Model Pembelajaran, (4) Penilaian Pembelajaran, dan (5) Program Tahunan
(Prota), Program Semester (Prosem) dan RPP. Bagian ketiga tentang Pengembangan
Strategi Penyusunan Kurikulum 2013 yang meliputi 2 (dua) topik, yaitu (1) Strategi
Pengelolaan Implementasi Kurikulum 2013; dan (2) Strategi Penyempurnaan Buku KTSP.

Strategi pembelajaran yang digunakan dalam pembelajaran modul ini antara lain curah
pendapat, diskusi kelompok, praktik, berfikir reflektif, diskusi berpasangan, presentasi
dan tugas mandiri.

Setelah mempelajari modul ini, Saudara dapat mengimplementasikan hasil belajar


tersebut dalam memantau, membimbing, dan menilai kinerja guru maupun kepala
sekolah pada sekolah binaan Saudara tanpa melupakan pengintegrasian program literasi,
kompetensi, dan karakter sebagai bekal keterampilan peserta didik agar menjadi lebih
kompetetif dalam kehidupan profesionalnnya di abad 21.

Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari modul ini, Saudara diharapkan mampu:
1. memahami spektrum SMK dan struktur kurikulum 2013;

2. menganalisis dokumen, SKL, KI, KD, dan keterkaitannya, serta merumuskan IPK dan
menganalisis silabus;

3. menganalisis materi pembelajaran;

4. mengelola penilaian pembelajaran;

5. menyusun program tahunan (Prota), program semester (Prosem) dan membuat RPP;

6. menjelaskan strategi pengelolaan implementasi kurikulum 2013;

7. menjelaskan strategi penyempurnaan buku KTSP.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


2
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Organisasi Pembelajaran

Melalui modul ini, Saudara akan melakukan kegiatan-kegiatan secara individu maupun
kelompok untuk mendalami topik-topik yang disediakan. Secara umum materi
pembelajaran pada modul ini dikelompokkan dalam 3 (tiga) bagian. Bagian kesatu berisi
penjelasan umum tentang isi modul antara lain tujuan pembelajaran, organisasi
pembelajaran, isi modul, strategi pembelajaran dan prinsip penilaian. Bagian kedua berisi
tentang implementasi yang terdiri dari 5 (lima) yang disajikan secara berturut turut antara
lain; 1) memahami spektrum PMK dan struktur kurikulum 2013 SMK, analisis dokumen
SKL, KI, KD, silabus dan keterkaitannya, serta analisis rumusan IPK; 2) analisis materi
pembelajaran; 3) penerapan model pembelajaran; 4) penilaian pembelajaran, dan 5)
program tahunan (Prota), program semester (Prosem) dan RPP. Secara khusus, masing-
masing topik disajikan dalam bentuk kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan peserta.
Keseluruhan topik dan kegiatan-kegiatan dialokasikan dalam waktu 25 JP.

Isi Modul

Modul ini terdiri dari 7 (tujuh) topik utama dan dipelajari selama 25 jam pelajaran. Setiap 1
(satu) jam pelajaran setara dengan 45 menit. Adapun rincian isi modul dan alokasi waktu
tercantum pada Tabel 1.
Tabel 1. Topik Modul dan Alokasi Waktu

No Topik Alokasi Waktu

Prinsip Penyusunan Kurikulum 2013


1 Pemahaman Spektrum Keahlian PMK dan Struktur 5 JP
Kurikulum 2013 SMK, Analisis Dokumen SKL, KI, KD,
Silabus dan Keterkaitannya, Analisis Rumusan IPK
2 Analisis Materi Pembelajaran 2 JP
3 Penerapan Model Pembelajaran 4 JP
4 Penilaian Pembelajaran 7 JP
5 Merancang Program Tahunan (Prota), Program Semester 3 JP
(Prosem) dan RPP
Pengembangan Strategi Penyusunan Kurikulum 2013
6 Strategi Pengelolaan Implementasi Kurikulum 2013 1 JP 30 Menit
7 Strategi Penyempurnaan Buku KTSP 2 JP 15 Menit
Jumlah 25 JP

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


3
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Strategi Pembelajaran

Strategi pembelajaran dalam modul ini menggunakan beberapa metode pembelajaran


yaitu curah pendapat, mengkaji format dan komponen kurikulum, studi kasus, diskusi
kelompok, praktik, presentasi dan tugas mandiri.

Prinsip Penilaian Pelatihan Kurikulum 2013 bagi Pengawas


Sekolah
Penilaian terhadap peserta bertujuan untuk mengukur kompetensi peserta melalui
ketercapaian indikator kompetensi dan keberhasilan tujuan program. Aspek yang dinilai
mencakup aspek sikap, aspek pengetahuan (melalui Test Akhir) dan aspek Keterampilan.

1. Penilaian Sikap
Penilaian sikap dimaksudkan untuk mengetahui sikap peserta pada aspek kerjasama,
disiplin, tanggungjawab, dan keaktifan. Sikap-sikap tersebut dapat diamati pada saat
menerima materi, melaksanakan tugas individu dan kelompok, mengemukakan
pendapat dan bertanya jawab, serta saat berinteraksi dengan fasilitator dan peserta
lain. Penilaian aspek sikap dilakukan mulai awal sampai akhir kegiatan secara terus
menerus yang dilakukan oleh fasilitator pada setiap materi. Namun, untuk nilai akhir
aspek sikap ditentukan di hari terakhir atau menjelang kegiatan berakhir yang
merupakan kesimpulan fasilitator terhadap sikap peserta selama kegiatan dari awal
sampai akhir berlangsung. Hasil penilaian sikap dituangkan dalam format Penilaian
Sikap.

2. Penilaian Keterampilan
Penilaian keterampilan dimaksudkan untuk mengetahui kemampuan peserta dalam
mendemonstrasikan pemahaman dan penerapan pengetahuan yang diperoleh serta
keterampilan yang mendukung kompetensi dan indikator. Penilaian keterampilan
menggunakan pendekatan penilaian autentik mencakup bentuk tes dan nontest.
Penilaian aspek keterampilan dilakukan pada saat pembelajaran melalui penugasan
individu dan/atau kelompok oleh fasilitator. Komponen yang dinilai dapat berupa hasil
Lembar Kerja dan/atau hasil praktik sesuai dengan kebutuhan. Hasil penilaian
keterampilan dituangkan dalam format Penilaian Keterampilan.

3. Tes Akhir (TA)

Tes akhir dilakukan pada akhir kegiatan. Peserta yang dapat mengikuti tes akhir
adalah peserta yang memenuhi minimal kehadiran 90% dan mengerjakan tugas-tugas
yang telah diberikan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


4
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Selanjutnya, Nilai Akhir (NA) diperoleh dengan formula sebagai berikut:

NA = [{(NS x40%)+(NK x60%)}x60%] + [TA x 40%]

Keterangan:

NA : Nilai Akhir

NS : Nilai Sikap

NK : Nilai Keterampilan

TA : Tes Akhir (nilai pengetahuan)

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


5
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

BAGIAN II.
IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 DI SMK

Pengantar
Pada bagian II modul ini membahas tentang Manajemen Implementasi Kurikulum 2013
yang didalamnya mengantarkan pengawas sekolah untuk lebih memahami tentang
spektrum keahlian PMK dan struktur Kurikulum 2013 SMK, analisis dokumen SKL, KI,
KD, silabus dan keterkaitannya, analisis rumusan IPK; analisis materi pembelajaran,
penerapan model pembelajaran, penilaian pembelajaran, merancang program tahunan
(prota), program semester (prosem) dan RPP, pengembangan strategi penyusunan
Kurikulum 2013, strategi pengelolaan implementasi Kurikulum 2013, strategi
penyempurnaan buku KTSP. Melalui pembelajaran modul ini, juga diupayakan agar
pengawas sekolah mampu mengembangkan kecakapan abad 21 dengan
mengintegrasikan nilai-nilai PPK, 4C, dan literasi.

Modul Manajemen Implementasi Kurikulum 2013 untuk SMK memfasilitasi Saudara untuk
mampu membimbing guru dan kepala sekolah pada sekolah binaan ketika melakukan
perencanaan, melaksanakan, maupun mengevaluasi kurikulum secara efektif, sehingga
Saudara dapat mendukung dalam hal peningkatkan profesionalisme kepala sekolah dan
guru dalam mengimplementasikan Kurikulum 2013 serta mampu menciptakan proses
pembelajaran yang mendidik, beragam, menyenangkan, dan pada akhirnya mampu
meningkatkan prestasi peserta didik.

Bagian 2 modul ini berisi 5 topik sebagaimana pada Tabel 1 yang dirancang dan disusun
dalam sejumlah kegiatan. Pengawas sekolah akan mengikuti setiap kegiatan secara
berurutan dengan maksud agar dapat memahami konsep utama pendidikan SMK sampai
pada langkah implementasi. Kegiatan-kegiatan dimaksud telah dirancang menggunakan
berbagai strategi pembelajaran seperti curah pendapat, diskusi kelompok, praktik, berfikir
reflektif, diskusi berpasangan, presentasi dan tugas mandiri.

Setelah mempelajari modul ini, Saudara diharapkan mampu mengimplementasikan


Kurikulum 2013 serta mampu memantau, membimbing, dan menilai kinerja guru maupun
kepala sekolah binaan Saudara tanpa melupakan pengintegrasian program literasi,
kompetensi, dan karakter sebagai bekal keterampilan peserta didik agar menjadi lebih
kompetetif dalam kehidupan profesionalnya di abad 21.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


6
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

TOPIK 1. PEMAHAMAN SPEKTRUM PMK DAN STRUKTUR


KURIKULUM 2013 SMK, ANALISIS DOKUMEN SKL, KI,
KD, SILABUS DAN KETERKAITANNYA, ANALISIS
RUMUSAN IPK

Pada bagian ini Saudara sebagai Pengawas Sekolah diminta untuk berlatih melakukan
pemahaman Spektrum Keahlian PMK, pengembangan analisis keterkaitan SKL, KI dan
KD, silabus, analisis perumusan IPK, dengan harapan pada saat Saudara kembali ke
wilayah layanan tugas, anda dapat mendampingi kepala sekolah dan guru melakukan
kegiatan tersebut. Jabaran Topik 1 dan kegiatannya terdiri atas: (1) Pemahaman
Spektrum Keahlian PMK dengan 2 kegiatan (90 menit); (2) menganalisis SKL, KI dan KD
serta keterkaitannya (45 menit) dengan 1 kegiatan; (3) merumuskan IPK dengan satu
kegiatan (45 menit); dan (4) menganalisis silabus terintegrasi PPK dengan satu kegiatan
(45 menit). Selanjutnya saudara diminta untuk berliterasi melalui Bahan Bacaan 1 tentang
Spektrum Keahlian PMK dan Struktur Kurikulum 2013 SMK, Bahan Bacaan 2 tentang
Analisis SKL, KI, KD dan Keterkaitannya, Bahan Bacaan 3 tentang Analisis Rumusan IPK
dan Bahan Bacaan 4 tentang Analisis Silabus Terintegrasi PPK serta berkolaborasi dalam
kegiatan diskusi kelompok untuk mengerjakan LK-LK yang telah disediakan dibawah ini.

Kegiatan 1. Memahami Spektrum Keahlian Kurikulum PMK


(Diskusi Kelompok, Berfikir Reflektif, 45 Menit)

Kegiatan 1 ini sangat penting untuk Saudara sebagai Pengawas Sekolah agar
memperoleh pemahaman yang utuh tentang spektrum PMK dan struktur Kurikulum SMK
2013. Dengan mendalami spektrum SMK, Saudara akan dengan mudah memberi arahan
kepada guru maupun kepala sekolah binaan Saudara dalam hal pengelolaan,
pengembangan dan penyelenggaraan program pendidikan di SMK/MAK, khususnya
kaitan dengan pembukaan dan penyelenggaraan bidang/program/kompetensi keahlian.
Saudara sebagai Pengawas Sekolah diharapkan dapat memahami secara baik spektrum
keahlian PMK dan Struktur Kurikulum 2013 SMK. Pada kegiatan 1 Saudara akan
mengikuti langkah kegiatan yang mengarahkan Saudara untuk memahami spektrum
keahlian PMK.

Silakan Saudara membaca Bahan Bacaan 1 menyeluruh dan teliti diminta untuk
Keputusan Dirjen Dikdasmen Kemendikbud RI nomor 4678/D/KEP/MK/2016 tentang
Spektrum Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan, kemudian berkelompok berdiskusi,
secara kerjasama berkolaborasi memikirkan pertanyaan-pertanyaan pada LK 1.
Selanjutnya secara individu Saudara diminta untuk menjawab pertanyaan-pertanyan pada
LK 1.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


7
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

LK 1. Memahami Spektrum SMK 2013

1. Apa yang dimaksud dengan spektrum keahlian pada Pendidikan Menengah Kejuruan
(PMK)?

2. Berapa banyak bidang keahlian, program keahlian dan kompetensi keahlian pada
spektrum keahlian PMK?

3. Apa fungsi ditetapkan spektrum keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan?

4. Apa tujuan ditetapkan spektrum keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan?

Kegiatan 2. Memahami Struktur Kurikulum 2013 SMK


(Berfikir Reflektif, Diskusi Kelompok, 45 Menit)

Pada kegiatan 2 tentang memahami Struktur Kurikulum 2013 SMK, Saudara diminta
untuk berliterasi digital dengan mengunduh melalui google.com Surat Keputusan Direktur
Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Nomor 130/D/KEP/KR/2017 tentang Struktur
Kurikulum Pendidikan Menengah Kejuruan. Selanjutnya Saudara diminta membaca dan
memahami Keputusan Dirjen Dikdasmen tersebut, serta membaca kembali Bahan
Bacaan 1. Setelah Saudara memahami isi dari keputusan dimaksud, silahkan Saudara
menjawab LK 2 secara individu.

LK 2. Pemahaman Struktur Kurikulum 2013 SMK

1. Apa pendapat Saudara tentang Struktur Kurikulum SMK yang disajikan dalam dua
model?

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


8
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

2. Analisislah kelebihan dan kelemaham dari 2 (dua) model tersebut.

3. Tuliskan kembali pengelompokan mata pelajaran dalam struktur Kurikulum SMK?

4. Apa persyaratan Pembukaan bidang/program/kompetensi keahlian pada SMK?

5. Lakukan inventarisasi perubahan dari struktur kurikulum SMK berdasarkan Surat


Edaran Dirjen Dikdasmen Nomor 130/D/KEP/KR/2017 dan Surat Edaran Direktur
Pembinaan SMK Nomor 4540/D5.3/TU/2017!

Kegiatan 3. Menganalisis Dokumen SKL, KI, KD dan Keterkaitannya


(Berfikir Refektif, Diskusi Kelompok, 45 menit)

Pada kegiatan 3, Saudara sebagai Pengawas Sekolah diminta untuk berlatih melakukan
analisis SKL, KI, KD dan keterkaitannya dengan harapan Saudara dapat memahami
analisis keterkaitan SKL, KI dan KD dan pada saat melaksanakan tugas, Saudara dapat
mendampingi kepala sekolah dan guru dalam melakukan kegiatan tersebut. Untuk dapat
memahami hal tersebut silakan Saudara mengikuti kegiatan ini. Selanjutnya silakan
Saudara berdiskusi secara berkelompok dengan peserta lain berkenaan dengan kegiatan
analisis dokumen SKL (Standar Kompetensi Lulusan), analisis KI (Kompetensi Inti),
analisis KD (Kompetensi Dasar) serta keterkaitannya satu dengan lainnya. Pada kegiatan
3 ini Saudara diminta untuk membentuk beberapa kelompok dan sekaligus menentukan
ketua dan sekretaris. Kertas plano dan beberapa spidol telah disiapkan. Selanjutnya
diskusikan dan kerjakan LK 3a dan LK 3b dalam kelompok. Untuk membantu Saudara

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


9
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

mengerjakan LK 3a dan LK 3b ke dalam kertas plano yang telah disediakan silakan


Saudara membaca Bahan Bacaan 3.

LK 3a. Analisis SKL, KI dan KD

1. Buatlah gambar skema hubungan SKL, KI, KD, pembelajaran, penilaian dan hasil
belajar di SMK di kertas plano yang telah disediakan dan presentasikan hasil diskusi!

2. Sebutkan pengertian Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Menengah Kejuruan!

3. Apa yang harus dilakukan apabila Saudara akan melakukan pembimbingan dan
pelatihan kepada guru tentang keterkaitan SKL, KI dan KD?

4. Apa manfaat yang akan didapat bila guru melakukan analisis SKL, KI dan KD?

5. Apa kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi bila guru tidak melakukan analisis
SKL, KI dan KD? Bagaimana Saudara menyikapi hal ini?

LK 3b. Analisis Taksonomi

1. Deskripsikan gradasi tingkatan sikap menurut taksonomi ranah sikap Krathwohl


berikut!

Tingkatan Sikap Deskripsi

Menerima (accepting)
nilai

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


10
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tingkatan Sikap Deskripsi


Menanggapi
(responding) nilai
Menghargai (valuing)
nilai
Menghayati (organizing/
internalizing) nilai
Mengamalkan
(characterizing/
actualizing) nilai

2. Isilah hubungan dimensi proses kognitif dan dimensi pengetahuan dalam format
berikut!
Dimensi
Dimensi Proses Kognitif (Cognitive Pengetahuan Keterangan
No.
Process Dimension) (Knowledge LOTS/HOTS
Dimension)
1. Mengingat (C1) .........................

Memahami/Menginterprestasi Prinsip
2. ......................... .......................
(C2)

3. Menerapkan (C3) .........................

4. Menganalisis (C4)
5. Mengevaluasi (C5) ......................... ........................

6. Mengkreasi (C6)

3. Isilah kotak-kotak kosong pada bagan Dimensi KI-4 Kompetensi Keterampilan yang
Saudara anggap paling tepat!

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


11
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

P-1. ...............................

...............................

...............................
KA-5. ...............................

Kegiatan 4. Menganalisis Rumusan IPK


(Berfikir Reflektif, Diskusi Kelompok, 45 Menit)

Pada kegiatan 4, Saudara sebagai Pengawas Sekolah akan berlatih melakukan analisis
dan merumuskan Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK). Setelah mengikuti kegiatan ini
diharapkan Saudara dapat memahami bagaimana menganalisis rumusan IPK dan ketika
Saudara bertugas dapat mendampingi kepala sekolah dan guru melakukan hal yang
sama secara benar. Untuk dapat memahami bagaimana menganalisis rumusan IPK
silakan Saudara mengikuti kegiatan ini. Silakan Saudara berdiskusi secara berkelompok
dengan peserta lain berkenaan dengan hal tersebut. Selanjutnya diskusikan dan kerjakan
LK 4 sesuai kelompok yang telah dibentuk dengan menuliskan jawaban dengan spidol
pada kertas plano yang telah disediakan. Untuk membantu Saudara mengerjakan LK 4
silakan Saudara membaca secara mendalam Bahan Bacaan 3. Hasil kerja kelompok
Saudara diminta untuk dipajang. Selanjutnya setiap kelompok mengamati pajangan hasil
kerja kelompok lain dengan memberikan komentar.

LK 4. Rumusan IPK
1. Berikan penjelasan perihal esensi dari Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)!

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


12
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

2. Berikan penjelasan Saudara tentang pengertian IPK!

3. Tuliskan langkah-langkah perumusan IPK!

Kegiatan 5. Menganalisis Silabus Terintegrasi PPK


(Diskusi Kelompok, 45 Menit)

Pada kegiatan 5 Saudara diminta berlatih melakukan analisis terhadap silabus yang
terintegrasi PPK. Setelah kegiatan ini diharapkan Saudara dapat memahami bagaimana
menganalisis silabus terintegrasi Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) dan ketika
Saudara bertugas dapat mendampingi kepala sekolah dan guru melakukan kegiatan
tersebut. Untuk dapat memahami hal tersebut silakan Saudara mengikuti kegiatan yang
difokuskan pada analisis silabus terintegrasi PPK ini. Silakan Saudara berdiskusi secara
berkelompok dengan peserta lain berkenaan dengan hal tersebut. Selanjutnya diskusikan
dan kerjakan LK 5 sesuai kelompok yang telah dibentuk dengan menuliskan jawaban
dengan spidol pada kertas plano yang telah disediakan. Untuk membantu Saudara
mengerjakan LK 5 silakan Saudara membaca secara mendalam Bahan Bacaan 4 tentang
nilai PPK dan bagaimana menganalisis silabus terintegrasi PPK.

LK 5. Menganalisis Silabus Terintegrasi PPK

1. Tuliskan nilai-nilai Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) yang diajarkan, dibiasakan


dan dibudayakan melalui pengintegrasian pada mata pelajaran di SMK!

2. Bagaimanakah cara mengintegrasikan Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) dalam


silabus sebagai sebuah komponen perangkat pembelajaran di SMK!

3. Apakah contoh Silabus yang disajikan berikut terintegrasi nilai PPK? Jelaskan!

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


13
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Contoh Silabus:

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


14
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 1. Spektrum Keahlian PMK dan Struktur Kurikulum 2013 SMK

A. Latar Belakang
Penjelasan Pasal 15 Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional (UU Sisdiknas) menegaskan bahwa “Pendidikan kejuruan
merupakan pendidikan menengah yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk
bekerja dalam bidang tertentu”. Selanjutnya pada Pasal 36 ayat (2) dijelaskan bahwa
“kurikulum pada semua jenjang dan jenis pendidikan dikembangkan dengan prinsip
diversifikasi sesuai dengan satuan pendidikan, potensi daerah, dan peserta didik”.
Bekerja pada bidang tertentu sebagaimana dimaksud UU Sistem Pendidikan
Nasional di atas disesuaikan dengan jenis-jenis bidang pekerjaan yang tersedia di
lapangan kerja, baik bekerja mandiri atau berwirausaha maupun bekerja pada pihak
lain. Karena itulah, penerapan prinsip diversifikasi dalam pengembangan Kurikulum
SMK diwujudkan dengan keharusan berorientasi terhadap jenis-jenis bidang
pekerjaan atau keahlian yang berkembang dan dibutuhkan di dunia kerja.

Instruksi Presiden Nomor 9 Tahun 2016 tentang Revitalisasi SMK dalam Rangka
Peningkatan Kualitas dan Daya Saing Sumber Daya Manusia Indonesia,
memerintahkan agar Kurikulum SMK segera disempurnakan dan diselaraskan
dengan kompetensi sesuai kebutuhan pengguna lulusan (link and match). Bahkan
dengan Peraturan Presiden Nomor 87 Tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan
Karakter (PPK), semakin mempertegas karakteristik sumber daya manusia yang ingin
dihasilkan melalui sistem pendidikan, khususnya bagi SMK yang lulusannya terutama
disiapkan untuk memasuki dunia kerja; yaitu sumber daya manusia Indonesia yang
menguasai kompetensi teknis sesuai tuntutan dunia kerja dan sekaligus memiliki
kepribadian dengan nilai-nilai karakter yang baik.

Dalam rangka penyelarasan kurikulum SMK dengan tuntutan dunia kerja (demand
driven), maka diperlukan re-engineering program pendidikan kejuruan melalui
penataan ulang Spektrum Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan (PMK). Hal lain
yang juga melatarbelakangi perlu dilakukan re-engineering SMK adalah karena
adanya tuntutan kompetensi abad 21 serta masih rendahnya softskills yang dimiliki
lulusan SMK, sehingga kedua hal tersebut menjadi sebuah keniscayaan untuk
dijadikan bagian yang tidak terpisahkan menata-ulang pendidikan menengah
kejuruan secara lebih sistemik.

Berdasarkan hal-hal tersebut, telah diterbitkan Keputusan Direktur Jenderal


Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Nomor:
4678/D/KEP/MK/2016 tentang Spektrum Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan,
menggantikan Spektrum Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan yang diberlakukan
pada tahun 2013. Pada keputusan tersebut ditegaskan bahwa “Spektrum
sebagaimana dimaksud merupakan acuan dalam pembukaan dan penyelenggaraan
Bidang/Program/Kompetensi Keahlian pada SMK/MAK”.

B. Pengertian Spektrum Keahlian PMK

Spektrum Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan (PMK) adalah jenis-jenis


program pendidikan serta rambu-rambu penyelenggaraannya, sebagai acuan dalam
membuka dan mengembangkan program pendidikan pada SMK/MAK. Jenis-jenis
program pendidikan pada Spektrum Keahlian diorganisasikan dalam bentuk Bidang

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


15
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Keahlian, Program Keahlian, dan Kompetensi Keahlian; dilengkapi dengan ruang


lingkup kompetensi untuk masing-masing Kompetensi Keahlian.

Bidang Keahlian, merupakan kumpulan Program Keahlian yang memiliki kesamaan


karakteristik dan memerlukan dasar bidang kajian yang sama.

Program Keahlian, merupakan kumpulan Kompetensi Keahlian yang memiliki


kesamaan karakteristik dasar-dasar keahlian/pekerjaan/ tugas.

Kompetensi Keahlian, merupakan satuan program pendidikan dan pelatihan yang


didasarkan atas tugas-tugas pada jabatan/pekerjaan tertentu, dengan durasi satuan
pendidikan menengah 3 atau 4 tahun.

Pada setiap kompetensi keahlian yang dibuka, SMK dapat mengkhususkan


kompetensi tertentu sesuai dengan tuntutan kebutuhan dunia kerja terkait konsentrasi
keahlian dengan tidak mengabaikan kemampuan dasar keahlian serta nilai-nilai
karakter sesuai tuntutan Kompetensi Keahlian yang bersangkutan.

C. Tujuan Penetapan Spektrum PMK


Spektrum Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan ditetapkan dengan tujuan
sebagai berikut:
1. Memberikan acuan dalam pengembangan dan penyelenggaraan program
pendidikan di SMK/MAK, khususnya dalam pembukaan dan penyelenggaraan
bidang/ program/ kompetensi keahlian;
2. Memberikan acuan dalam pengembangan kurikulum dan pembelajaran yang
memiliki keseimbangan dalam mengembangkan kompetensi teknis dan
membangun nilai-nilai karakter untuk menghasilkan sumber daya manusia yang
kompeten sekaligus berkarakter;
3. Menentukan tingkat efektivitas dan relevansi pendidikan pada SMK/MAK dilihat
dari ketercapaian penguasaan kompetensi lulusan secara utuh, baik teknis
maupun pengembangan kepribadian, serta
4. Memberikan acuan untuk pelaksanaan penilaian dan akreditasi SMK/MAK, agar
mampu mendorong tumbuhnya SMK/MAK yang mampu menghasilkan lulusan
yang kompeten dan berkarakter.

D. Fungsi Spektrum Keahlian PMK


Dasar dan acuan pengembangan dan peningkatan mutu, relevansi, dan daya saing
lulusan SMK/MAK dalam lingkup nasional, regional, maupun internasional. Dalam
konteks penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan pada SMK/MAK merupakan
acuan dalam:
1. Pembukaan dan penyelenggaraan bidang/program/kompetensi keahlian;
2. Pengembangan kurikulum, pelaksanaan pembelajaran, dan penilaian pendidikan
dan pelatihan yang mampu mengembangkan potensi peserta didik SMK menjadi
yang kompeten dan berkarakter;
3. Penentuan tingkat efektivitas dan relevansi pendidikan dan pelatihan pada
SMK/MAK yang didasarkan atas kemampuan menghasilkan lulusan yang

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


16
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

berkarakter positif, mampu berkerja, berwirausaha, dan atau melanjutkan


pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi.

E. Spektrum Keahlian yang Berlaku


Spektrum Keahlian PMK yang berlaku saat ini adalah Keputusan Direktur Jenderal
Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Nomor:
4678/D/KEP/MK/2016. Spektrum tersebut terdiri atas 9 (sembilan) Bidang Keahlian,
48 Program Keahlian, dan 142 Kompetensi Keahlian yang terbagi atas 108
Kompetensi Keahlian Program Pendidikan 3 tahun dan 34 Kompetensi Keahlian
Program Pendidikan 4 tahun seperti pada Tabel 2.

Tabel 2. Rekapitulasi Daftar Program Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan

Program Kompetensi Keahlian


Bidang Keahlian
Keahlian 3 Tahun 4 Tahun Total
1. Teknologi dan Rekayasa 13 42 16 58
2. Energi dan Pertambangan 3 5 1 6
3. Teknologi Informasi dan
Komunikasi 2 5 1 6
4. Kesehatan dan Pekerjaan
Sosial 5 6 1 7
5. Agribisnis dan Agroteknologi 5 13 7 20
6. Kemaritiman 4 9 1 10
7. Bisnis dan Manajemen 3 5 0 5
8. Pariwisata 4 5 3 8
9. Seni dan Industri Kreatif 9 18 4 22
Total 48 108 34 142

Kompetensi Keahlian memiliki karakteristik berikut:


a. Membentuk lulusan agar menguasai satu jenis jabatan pekerjaan (profesi/
keahlian) formal yang berjenjang, pengalaman belajar atau skills (hard skills
maupun softskills) yang diperoleh bermakna untuk hidup mandiri dan atau
melanjutkan pendidikan, serta lapangan kerja lulusan terdeskripsikan secara jelas
dan spesifik.
b. Ruang lingkup kompetensi mengacu kepada standar kompetensi, baik sikap,
pengetahuan maupun keterampilan, yang dibutuhkan oleh dunia kerja dan diakui,
dikemas dengan memperhatikan rambu-rambu SKKNI dan KKNI.
Persyaratan pembukaan dan pengembangan program pendidikan di SMK mengikuti
persyaratan berikut.
a. Pembukaan program/kompetensi keahlian mengikuti acuan bidang
keahlian/program keahlian/kompetensi keahlian yang tertuang pada Spektrum
Keahlian PMK.
b. Pembukaan konsentrasi keahlian tertentu yang sesuai dengan tuntutan kebutuhan
dunia kerja dapat dilakukan tanpa mengabaikan kemampuan dasar Kompetensi
Keahlian yang bersangkutan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


17
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

c. Pembukaan bidang/program/kompetensi keahlian pada SMK baru mengacu pada


ketentuan yang mengatur pendirian SMK (Permendikbud Nomor 36 Tahun 2014).

d. Penambahan dan atau perubahan bidang/program/ kompetensi keahlian dapat


dilakukan setelah memenuhi persyaratan pendirian SMK sesuai dengan peraturan
yang berlaku.

e. Penambahan/perubahan kompetensi keahlian dalam lingkup satu program


keahlian ditetapkan oleh kepala Dinas Pendidikan sesuai dengan kewenangannya.

f. Setiap usul Penambahan dan atau perubahan bidang/program/kompetensi


keahlian disertai proposal dan alasan tertulis.

F. Struktur Kurikulum 2013 SMK

Surat Edaran Direktur Pembinaan SMK tentang Pelaksanaan Kurikulum Pendidikan


Menengah Kejuruan Nomor : 4540/D5.3/TU/2017 tanggal 22 Juni 2017 dapat
diunduh di internet. Struktur kurikulum 2013 SMK dibedakan atas dua model, yaitu
model struktur kurikulum blok dan struktur kurikulum implementatif. Dua model
tersebut dapat ditunjukkan pada Tabel 3.

Tabel 3. Struktur Kurikulum Blok SMK untuk Program Pendidikan 3 dan 4 Tahun

Alokasi Waktu (JP)


Mata Pelajaran
3 Tahun 4 Tahun
A. Muatan Nasional
1 Pendidikan Agama dan Budi Pekerti 318 318
2 Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 212 212
3 Bahasa Indonesia 320 320
4 Matematika 424 424
5 Sejarah Indonesia 108 108
6 Bahasa Inggris dan Bahasa Asing Lainnya 352 488
Jumlah A 1734 1870
B. Muatan Kewilayahan
7 Seni Budaya 108 108
8 Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan 144 144
Jumlah B 252 252
C. Muatan Peminatan Kejuruan
C1. Dasar Bidang Keahlian
9 Simulasi dan Komunikasi Digital 108 108
10
11
C2. Dasar Program Keahlian
12
13
14
C3. Kompetensi Keahlian
15
16

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


18
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Alokasi Waktu (JP)


Mata Pelajaran
3 Tahun 4 Tahun
17
18
19
20 Produk Kreatif dan Kewirausahaan
Jumlah C 3.030 4.526
TOTAL 5.016 6.648

Tabel 4. Struktur Kurikulum Implementatif SMK untuk Program Pendidikan 3 dan 4 Tahun

Kelas
Mata Pelajaran X XI XII XIII
1 2 1 2 1 2 1 2
A. Muatan Nasional
1. Pendidikan Agama dan Budi Pekerti 3 3 3 3 3 3 - -
Pendidikan Pancasila dan
2. 2 2 2 2 2 2 - -
Kewarganegaraan
3. Bahasa Indonesia 4 4 3 3 2 2 - -
4. Matematika 4 4 4 4 4 4 - -
5. Sejarah Indonesia 3 3 - - - - - -
Bahasa Inggris dan Bahasa Asing
6. 3 3 3 3 4 4 4 4
Lainnya
Jumlah A 19 19 15 15 15 15 4 4
B. Muatan Kewilayahan
7. Seni Budaya 3 3 - - - - - -
Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan
8. 2 2 2 2 - - - -
Kesehatan
Jumlah B 5 5 2 2 - - - -
C. Muatan Peminatan Kejuruan
C1. Dasar Bidang Keahlian
9. Simulasi dan Komunikasi Digital 3 3 - - - - - -
10. - - - - - -
11. - - - - - -
C2. Dasar Program Keahlian
12. - - - - - -
13. - - - - - -
14. - - - - - -
15.
C3. Kompetensi Keahlian
16. - -
17. - -
18. - -
19. - -
20. Produk Kreatif dan Kewirausahaan - - 7 7 8 8 10 10
Jumlah C 22 22 31 31 33 33 44 44

Total 46 46 48 48 48 48 48 48

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


19
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Struktur Kurikulum blok dan implementatif untuk setiap Kompetensi Keahlian program
pendidikan 3 dan 4 tahun. Struktur Kurikulum Pendidikan Menengah Kejuruan
memuat Muatan Nasional dan Muatan Kewilayahan serta Muatan Peminatan
Kejuruan yang terdiri dari Dasar Bidang Keahlian, Dasar Program Keahlian, dan
Kompetensi Keahlian.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


20
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 2. SKL, KI, KD dan Keterkaitannya

A. Konsep
1. Standar Kompetensi Lulusan (SKL) Pendidikan Menengah Kejuruan (PMK) adalah
kriteria mengenai kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup dimensi sikap,
pengetahuan, dan keterampilan sesuai dengan bidang dan lingkup kerja yang
diharapkan dapat dicapai setelah peserta didik menyelesaikan masa belajar. SKL
dijabarkan ke dalam Standar Isi yang merupakan acuan utama dalam
pengembangan Kompetensi Inti (KI). Selanjutnya Kompetensi Inti dijabarkan ke
dalam Kompetensi Dasar (KD).
2. Kompetensi Inti merupakan tingkat kemampuan untuk mencapai SKL yang harus
dimiliki seorang peserta didik pada setiap satuan program pendidikan (SMK 3
tahun atau 4 tahun) yang menjadi dasar pengembangan KD. KI mencakup sikap
spiritual, sikap sosial, pengetahuan, dan keterampilan yang berfungsi sebagai
pengintegrasi muatan pembelajaran, mata pelajaran, atau program pendidikan
dalam mencapai SKL.
3. Kompetensi Dasar adalah kemampuan yang menjadi syarat untuk menguasai
Kompetensi Inti yang harus dicapai peserta didik melalui proses pembelajaran.
Kompetensi Dasar merupakan tingkat kemampuan dalam konteks muatan
pembelajaran serta perkembangan belajar peserta didik yang dikembangkan
berdasarkan taksonomi hasil belajar.
4. Taksonomi dimaknai sebagai seperangkat prinsip klasifikasi atau struktur dan
kategori ranah kemampuan tentang perilaku peserta didik yang terbagi ke dalam
ranah sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Pembagian ranah perilaku belajar
dilakukan untuk mengukur perubahan perilaku seseorang selama proses
pembelajaran sampai pada pencapaian hasil belajar, dirumuskan dalam bentuk
perilaku (behaviour) dan terdapat pada Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK).
5. Penguatan Pendidikan Karakter yang selanjutnya disingkat PPK adalah gerakan
pendidikan di bawah tanggung jawab satuan pendidikan untuk memperkuat
karakter peserta didik melalui harmonisasi olah hati, olah rasa, olah pikir, dan olah
raga dengan pelibatan dan kerja sama antara satuan pendidikan, keluarga, dan
masyarakat sebagai bagian dari Gerakan Nasional Revolusi Mental.

B. Deskripsi
1. SKL adalah profil kompetensi lulusan yang akan dicapai oleh peserta didik setelah
mempelajari semua mata pelajaran pada jenjang pendidikan tertentu yang
mencakup dimensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan.
2. Penguasaan kompetensi lulusan dikelompokkan menjadi 2 (dua) Tingkat
Kompetensi, diartikan sebagai kriteria capaian kompetensi yang bersifat generik
yang harus dipenuhi oleh peserta didik pada setiap program pendidikan dalam
rangka pencapaian Standar Kompetensi Lulusan.
3. Pencapaian tingkat kompetensi lulusan Pendidikan Menengah Kejuruan
dilaksanakan melalui program pendidikan 3 tahun dan 4 tahun. Masing-masing
tingkat kompetensi merupakan satuan program pendidikan yang harus dicapai

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


21
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

secara utuh oleh peserta didik pada setiap program pendidikan dalam rangka
pencapaian Standar Kompetensi Lulusan.
Tabel 5. Program Pendidikan dan Kesetaraan Jenjang Kualifikasi Lulusan PMK

No. Program Pendidikan Kesetaraan Jenjang Kualifikasi


1. 3 Tahun Jenjang 2 pada KKNI
2. 4 Tahun Jenjang 3 pada KKNI

4. Lulusan SMK/MAK program pendidikan 3 (tiga) tahun dan 4 (empat) tahun


memiliki kompetensi pada dimensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan
sebagaimana tercantum pada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
Nomor 20 Tahun 2016 tentang Standar Kompetensi Lulusan. Lebih lanjut untuk di
SMK dituangkan dalam surat keputusan Dirjen Dikdasmen Nomor
330/D.D5/KEP/KR/2017 tentang Kompetensi Inti Dan Kompetensi Dasar Mata
Pelajaran Muatan Nasional (A), Muatan Kewilayahan (B) dan Muatan Peminatan
(C) Dasar Bidang Keahlian, Dasar Program Keahlian, dan Kompetensi Keahlian.

Tabel 6. Dimensi Sikap

Kompetensi Lulusan Kompetensi Lulusan


Program Pendidikan 3 Tahun Program Pendidikan 4 Tahun
Berperilaku yang mencerminkan sikap: Berperilaku yang mencerminkan sikap:
1. beriman dan bertakwa kepada Tuhan 1. beriman dan bertakwa kepada
Yang Maha Esa; Tuhan Yang Maha Esa;
2. jujur, disiplin, empati, dan pembelajar 2. jujur, disiplin, empati, dan
sejati sepanjang hayat; pembelajar sejati sepanjang hayat;
3. bangga dan cinta tanah air, bangga 3. bangga dan cinta tanah air, bangga
pada profesinya, dan berbudaya pada profesinya, dan berbudaya
nasional; nasional;
4. memelihara kesehatan jasmani, rohani, 4. memelihara kesehatan jasmani,
dan lingkungan; rohani, dan lingkungan;
5. berpikir kritis, kreatif, beretika-kerja, 5. berpikir kritis, kreatif, beretika-kerja,
bekerja sama, berkomunikasi, dan bekerja sama, berkomunikasi, dan
bertanggung-jawab pada pekerjaan bertanggung-jawab pada pekerjaan
sendiri dan dapat diberi tanggung jawab sendiri dan dapat diberi tanggung
membimbing orang lain sesuai bidang jawab atas kuantitas dan kualitas
dan lingkup kerja dalam konteks diri hasil kerja orang lain sesuai bidang
sendiri, keluarga, sekolah, masyarakat, dan lingkup kerja dalam konteks diri
bangsa, negara, dan industri lingkup sendiri, keluarga, sekolah,
lokal, nasional, regional, dan masyarakat, bangsa, negara, dan
internasional. industri lingkup lokal, nasional,
regional, dan internasional.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


22
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 7. Dimensi Pengetahuan

Kompetensi Lulusan Kompetensi Lulusan


Program Pendidikan 3 Tahun Program Pendidikan 4 Tahun
Berfikir secara faktual, konseptual, Berfikir secara faktual, konseptual,
operasional dasar, dan metakognitif sesuai operasional lanjut, dan metakognitif
dengan bidang dan lingkup kerja pada secara multidisiplin sesuai dengan
tingkat teknis, spesifik, detil, dan kompleks, bidang dan lingkup kerja pada tingkat
berkenaan dengan: teknis, spesifik, detil, dan kompleks,
1. ilmu pengetahuan, berkenaan dengan:
2. teknologi, 1. ilmu pengetahuan,
3. seni, 2. teknologi,
4. budaya, dan 3. seni,
5. humaniora 4. budaya, dan
5. humaniora
dalam konteks pengembangan potensi diri
sebagai bagian dari keluarga, sekolah, dunia dalam konteks pengembangan potensi
kerja, warga masyarakat lokal, nasional, diri sebagai bagian dari keluarga,
regional, dan internasional. sekolah, dunia kerja, warga masyarakat
lokal, nasional, regional, dan
internasional.

Tabel 8. Dimensi Keterampilan

Kompetensi Lulusan Kompetensi Lulusan


Program Pendidikan 3 Tahun Program Pendidikan 4 Tahun
Bertindak produktif, mandiri, kolaboratif, dan Bertindak produktif, mandiri, kolaboratif,
komunikatif dalam: dan komunikatif dalam:
1. melaksanakan tugas dengan 1. melaksanakan tugas dengan
menggunakan alat, informasi, dan menggunakan alat, informasi, dan
prosedur kerja yang lazim dilakukan prosedur kerja yang lazim dilakukan
serta menyelesaikan masalah serta menyelesaikan masalah
sederhana sesuai dengan bidang kerja, kompleks sesuai dengan bidang
dan kerja, dan
2. menampilkan kinerja mandiri dengan 2. menampilkan kinerja mandiri
pengawasan langsung atasan dengan pengawasan tidak langsung
berdasarkan kuantitas dan kualitas yang atasan berdasarkan kuantitas dan
terukur sesuai standar kompetensi kerja, kualitas yang terukur sesuai standar
dan dapat diberi tugas membimbing kompetensi kerja, serta
orang lain. bertanggung-jawab atas hasil kerja
orang lain.

5. Kompetensi Inti merupakan tangga pertama pencapaian yang dituju semua mata
pelajaran pada satuan program pendidikan. Penjabaran kompetensi inti untuk tiap
mata pelajaran dirinci dalam rumusan Kompetensi Dasar. Kompetensi lulusan,
kompetensi inti, dan kompetensi dasar dicapai melalui proses pembelajaran
(materi pembelajaran, model/metode/ media pembelajaran) dan penilaian serta
hasil belajar.
Kompetensi Inti merupakan tangga pertama pencapaian yang dituju semua mata
pelajaran pada satuan program pendidikan. Penjabaran kompetensi inti untuk tiap
mata pelajaran dirinci dalam rumusan Kompetensi Dasar. Kompetensi lulusan,
kompetensi inti, dan kompetensi dasar dicapai melalui proses pembelajaran dan
penilaian yang dapat diilustrasikan dengan skema berikut.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


23
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Gambar 1. Skema Hubungan SKL, KI, KD, Pembelajaran, Penilaian dan Hasil Belajar

Kompetensi Inti untuk program pendidikan 3 tahun dan 4 tahun pada SMK/MAK
sesuai Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 21 Tahun 2016
tentang Standar Isi PMK seperti berikut.

Tabel 9. Deskripsi Kompetensi Inti Program PMK

DESKRIPSI KOMPETENSI
KOMPETENSI INTI
3 Tahun 4 Tahun

Sikap Spritual
Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
(KI-1)

Sikap Sosial (KI-2) Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, santun,
peduli (gotong royong, kerja sama, toleran, damai),
bertanggung-jawab, responsif, dan proaktif melalui keteladanan,
pemberian nasehat, penguatan, pembiasaan, dan pengkondisian
secara berkesinambungan serta menunjukkan sikap sebagai
bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam
berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam
serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.
Pengetahuan (KI-3)
Memahami, menerapkan, Memahami, menerapkan,
menganalisis, dan menganalisis, dan
mengevaluasi tentang mengevaluasi tentang
pengetahuan faktual, pengetahuan faktual,
konseptual, operasional konseptual, operasional
dasar, dan metakognitif lanjut, dan metakognitif
secara multidisiplin sesuai
sesuai dengan bidang dan
dengan bidang dan lingkup
lingkup kerja pada tingkat
kerja pada tingkat teknis,
teknis, spesifik, detil, dan spesifik, detil, dan kompleks,
kompleks, berkenaan berkenaan dengan ilmu
dengan ilmu pengetahuan, pengetahuan, teknologi,
teknologi, seni, budaya, dan seni, budaya, dan
humaniora dalam konteks humaniora dalam konteks
pengembangan potensi diri pengembangan potensi diri
sebagai bagian dari sebagai bagian dari
keluarga, sekolah, dunia keluarga, sekolah, dunia
kerja, warga masyarakat kerja, warga masyarakat
nasional, regional, dan nasional, regional, dan
internasional. internasional.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


24
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

DESKRIPSI KOMPETENSI
KOMPETENSI INTI
3 Tahun 4 Tahun

Keterampilan (KI-4) Melaksanakan tugas spesifik, Melaksanakan tugas spesifik,


dengan menggunakan alat, dengan menggunakan alat,
informasi, dan prosedur kerja informasi, dan prosedur kerja
yang lazim dilakukan serta yang lazim dilakukan serta
menyelesaikan masalah menyelesaikan masalah
sederhana sesuai dengan kompleks sesuai dengan
bidang kerja. bidang kerja.
Menampilkan kinerja di bawah Menampilkan kinerja mandiri
bimbingan dengan mutu dan dengan mutu dan kuantitas
kuantitas yang terukur sesuai yang terukur sesuai dengan
dengan standar kompetensi standar kompetensi kerja.
kerja.
Menunjukkan keterampilan
Menunjukkan keterampilan menalar, mengolah, dan
menalar, mengolah, dan menyaji secara efektif, kreatif,
menyaji secara efektif, kreatif, produktif, kritis, mandiri,
produktif, kritis, mandiri, kolaboratif, komunikatif, dan
kolaboratif, komunikatif, dan solutif dalam ranah abstrak
solutif dalam ranah abstrak terkait dengan pengembangan
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di
dari yang dipelajarinya di sekolah, serta mampu
sekolah, serta mampu melaksanakan tugas spesifik
melaksanakan tugas spesifik di secara mandiri.
bawah pengawasan langsung.
Menunjukkan keterampilan
Menunjukkan keterampilan mempersepsi, kesiapan,
mempresepsi, kesiapan, meniru, membiasakan gerak
meniru, membiasakan gerak mahir, menjadikan gerak
mahir, menjadikan gerak alami, sampai dengan tindakan
alami, dalam ranah konkret orisinal dalam ranah konkret
terkait dengan pengembangan terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di dari yang dipelajarinya di
sekolah, serta mampu sekolah, serta mampu
melaksanakan tugas spesifik di melaksanakan tugas spesifik
bawah pengawasan langsung. secara mandiri.

6. Hasil belajar untuk pencapaian kompetensi lulusan, KI, dan KD dirumuskan dalam
taksonomi meliputi ranah/dimensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan.
Pembagian taksonomi hasil belajar dilakukan untuk mengukur perubahan perilaku
peserta didik selama proses belajar hingga pencapaian hasil belajar yang
dirumuskan dalam aspek perilaku (behaviour) tujuan pembelajaran. Umumnya
klasifikasi perilaku hasil belajar yang digunakan adalah taksonomi Bloom yang n
yang telah disempurnakan oleh Anderson dan Krathwohl dengan
pengelompokan menjadi: (1) Sikap (affective) merupakan perilaku, emosi, dan
perasaan dalam bersikap dan merasa, (2) Pengetahuan (cognitive) merupakan
kapabilitas intelektual dalam bentuk pengetahuan atau berpikir, (3) Keterampilan
(psychomotor) merupakan keterampilan manual atau motorik dalam bentuk
melakukan.
Ranah/dimensi sikap dalam Kurikulum 2013 merupakan urutan pertama dalam
perumusan kompetensi lulusan, selanjutnya diikuti dengan rumusan ranah
pengetahuan dan keterampilan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


25
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

a. Kompetensi Inti pada ranah sikap (sikap spiritual dan sikap sosial) merupakan
kombinasi reaksi afektif, kognitif, dan konatif (perilaku). Gradasi taksonomi
sikap meliputi menerima, merespon/menanggapi, menghargai, menghayati,
dan mengamalkan.

Gambar 2. Gradasi dan Taksonomi Ranah Sikap

Ranah sikap dalam Kurikulum 2013 menggunakan olahan Krathwohl, dimana


pembentukan sikap peserta didik ditata secara hirarkhis mulai dari menerima,
merespon/menanggapi, menghargai, menghayati, dan mengamalkan.

Tabel 10. Dimensi Afektif

Tingkatan Sikap Deskripsi


Kesediaan menerima suatu nilai dan memberikan
Menerima (accepting) nilai
perhatian terhadap nilai tersebut.
Menanggapi (responding) Kesediaan menjawab suatu nilai dan ada rasa puas
nilai dalam membicarakan nilai tersebut.
Menganggap nilai tersebut baik, menyukai nilai
Menghargai (valuing) nilai
tersebut, dan komitmen terhadap nilai tersebut.
Menghayati (organizing/ Memasukkan nilai tersebut sebagai bagian dari
internalizing) nilai sistem nilai dirinya.
Mengamalkan Mengembangkan nilai tersebut sebagai ciri dirinya
(characterizing/ dalam berpikir, berkata, berkomunikasi, dan
actualizing) nilai bertindak (karakter).
(sumber: Bahan Pelatihan Kutikulum 2013, 1964)

b. Kompetensi Inti pada ranah pengetahuan (KI-3) memiliki dua dimensi dengan
batasan-batasan yang telah ditentukan pada setiap tingkatnya.
1) pertama adalah dimensi perkembangan kognitif (cognitive process
dimention) peserta didik: dimulai dari memahami (C2), menerapkan (C3),
menganalisis (C4), kemampuan evaluasi (C5), hingga mengereasi (C6)
2) kedua adalah dimensi pengetahuan (knowledge dimention): berupa
pengetahuan faktual, konseptual, dan operasional dasar/lanjut sampai
metakognitif.
Ranah pengetahuan pada Kurikulum 2013 menggunakan taksonomi Bloom
olahan Anderson, dimana perkembangan kemampuan mental intelektual
peserta didik dimulai dari: 1) mengingat/remember (C1), yakni peserta didik
mengingat kembali pengetahuan dari memorinya; 2) memahami/ understand

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


26
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

(C2), yakni merupakan kemampuan mengonstruksi makna dari pesan


pembelajaran baik secara lisan, tulisan, maupun grafik; 3) menerapkan/apply
(C3), yakni merupakan penggunaan prosedur dalam situasi yang diberikan
atau situasi baru; 4) menganalisis/analyse (C4), yakni merupakan penguraian
materi ke dalam bagian-bagian dan bagaimana bagian-bagian tersebut saling
berhubungan satu sama lainnya dalam keseluruhan struktur; (5)
mengevaluasi/evaluate (C5), yakni merupakan kemampuan membuat
keputusan berdasarkan kriteria dan standar; dan (6) mengreasi/create (C6),
yakni merupakan kemampuan menempatkan elemen-elemen secara
bersamaan ke dalam bentuk modifikasi atau mengorganisasikan elemen-
elemen ke dalam pola baru (struktur baru).

Gambar 3. Dimensi pada Kompetensi Inti Pengetahuan

Dimensi pengetahuan (knowledge dimention) terdiri atas:

 Pengetahuan faktual yakni pengetahuan terminologi atau pengetahuan


detail yang spesifik dan elemen. Contoh fakta bisa berupa kejadian atau
peristiwa yang dapat dilihat, didengar, dibaca, atau diraba. Seperti mesin
mobil hidup, lampu menyala, rem yang pakem/blong. Contoh lain: Arsip
dan dokumen.
 Pengetahuan konseptual merupakan pengetahuan yang lebih kompleks
berbentuk klasifikasi, kategori, prinsip dan generalisasi. Contohnya fungsi
kunci kontak pada mesin mobil, prinsip kerja starter, prinsip kerja lampu,
prinsip kerja rem. Contoh lain: pengertian arsip dan dokumen, fungsi arsip
dan dokumen.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


27
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

 Pengetahuan prosedural merupakan pengetahuan bagaimana melakukan


sesuatu termasuk pengetahuan keterampilan, algoritma (urutan langkah-
langkah logis pada penyelesaian masalah yang disusun secara sistematis),
teknik, dan metoda seperti langkah-langkah membongkar mesin, langkah-
langkah mengganti lampu, langkah-langkah mengganti sepatu rem. Contoh
lain: Langkah-langkah menyusun arsip sistem alphabet dan geografik.
 Pengetahuan metakognitif yaitu pengetahuan tentang kognisi (mengetahui
dan memahami) yang merupakan tindakan atas dasar suatu pemahaman
meliputi kesadaran dan pengendalian berpikir, serta penetapan keputusan
tentang sesuatu. Sebagai contoh memperbaiki mesin yang rusak,
membuat instalasi kelistrikan lampu, mengapa terjadi rem blong. Contoh
lain: Apa yang terjadi jika penyimpanan arsip tidak tepat?
Hubungan Dimensi Proses Kognitif (Cognitive Process Dimention) dan
Dimensi Pengetahuan (Knowledge Dimention)

Pengembangan berfikir peserta didik yang dikenal dengan dimensi proses


kognitif pada rumusan Kompetensi Dasar pengetahuan (KD-3) memiliki
hubungan dengan bentuk pengetahuan (knowledge dimention). Sebagai
contoh mengingat (C1) bentuk pengetahuannya adalah fakta, memahami (C2)
berkaitan dengan konsep; menerapkan (C3) berkaitan dengan bentuk
pengetahuan prosedural. Adapun perkembangan berfikir menganalisis (C4)
sampai dengan mengkreasi (C6) memiliki hubungan dengan bentuk
pengetahuan metakognitif. Lebih jelasnya hubungan tersebut di uraikan pada
Tabel 11.

Tabel 11. Hubungan Dimensi Proses Kognitif dan Dimensi Pengetahuan

Bentuk
Perkembangan Berfikir Taksonomi
Pengetahuan
No. Bloom Revised Anderson Keterangan
(Knowledge
(Cognitive Process Dimension)
Dimension)

Pengetahuan
1. Mengingat (C1)
Faktual

Memahami/Menginterprestasi Prinsip Pengetahuan Lower Order


2. Thinking Skills
(C2) Konseptual
(LOTS)
Pengetahuan
3. Menerapkan (C3)
Prosedural

4. Menganalisis (C4)
Higher Order
Pengetahuan
5. Mengevaluasi (C5) Thinking Skills
Metakognitif
(HOTS)
6. Mengreasi (C6)

Sumber: Anderson, L., and Krathwohl, D. (eds.) (2001) “Assessing: A Revision of


Bloom’s Taxonomy” Publishing Co, New York, US.
c. Kompetensi Inti pada ranah keterampilan (KI-4) mengandung keterampilan
abstrak dan keterampilan kongkret. Keterampilan abstrak lebih bersifat mental
skill, yang cenderung merujuk pada keterampilan menyaji, mengolah, menalar,

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


28
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

dan mencipta dengan dominan pada kemampuan mental keterampilan


berpikir. Sedangkan keterampilan kongkret lebih bersifat fisik motorik yang
cenderung merujuk pada kemampuan menggunakan alat, dimulai dari
persepsi, kesiapan, meniru, membiasakan, gerakan mahir, menjadi gerakan
alami, menjadi tindakan orisinal.

Gambar 4. Dimensi Kompetensi Keterampilan

Ranah keterampilan pada Kurikulum 2013 yang mengarah pada pembentukan


keterampilan abstrak menggunakan gradasi dari Dyers yang ditata sebagai
berikut: (1) mengamati (observing); (2) menanya (questioning); (3) mencoba
(experimenting); (4) menalar (associating); (5) menyaji (communicating); dan
(6) mencipta (creating).

Tabel 12. Dimensi Keterampilan Abstrak

Kemampuan
Deskripsi
Belajar
Perhatian pada waktu mengamati suatu objek/ membaca
suatu tulisan/mendengar suatu penjelasan, catatan yang
Mengamati
dibuat tentang yang diamati, kesabaran, waktu (on task)
yang digunakan untuk mengamati.
Jenis, kualitas, dan jumlah pertanyaan yang diajukan peserta
Menanya didik (pertanyaan faktual, konseptual, operasional, dan
hipotetik).
Jumlah dan kualitas sumber yang dikaji/digunakan,
Mengumpulkan
kelengkapan informasi, validitas informasi yang dikumpulkan,
informasi/
dan instrumen/alat yang digunakan untuk mengumpulkan
mencobamengolah
data.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


29
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Kemampuan
Deskripsi
Belajar
Mengembangkan interpretasi, argumentasi dan kesimpulan
mengenai keterkaitan informasi dari dua fakta/konsep,
interpretasi argumentasi dan kesimpulan mengenai
keterkaitan lebih dari dua fakta/konsep/teori, mensintesis dan
argumentasi serta kesimpulan keterkaitan antar berbagai
Menalar/
jenis fakta-fakta/konsep/teori/pendapat; mengembangkan
mengasosiasi/
interpretasi, struktur baru, argumentasi, dan kesimpulan yang
mengolah informasi
menunjukkan hubungan fakta/konsep/teori dari dua sumber
atau lebih yang tidak bertentangan; mengembangkan
interpretasi, struktur baru, argumentasi dan kesimpulan dari
konsep/teori/pendapat yang berbeda dari berbagai jenis
sumber.
Menyajikan hasil kajian (dari mengamati sampai menalar)
Mengomunikasika/
dalam bentuk tulisan, grafis, media elektronik, multi media
menyaji
dan lain-lain.
Mencipta Menghasilkan ide-ide, rancangan dan atau keputusan-
(creating) keputusan baru.

(Sumber: Olahan Dyers)

Pembentukan keterampilan kongkret menggunakan gradasi olahan Simpson


dengan tingkatan: persepsi, kesiapan, meniru, membiasakan gerakan, mahir,
menjadi gerakan alami, dan menjadi gerakan orisinal.

Tabel 13. Perkembangan Keterampilan Menurut Simpson dan Dave

Simson Dave
No. Tingkatan Tingkatan
Uraian Uraian
Taksonomi Taksonomi

1.  Persepsi  Menunjukkan Imitasi Meniru kegiatan yang


perhatian untuk telah
melakukan suatu didemonstrasikan atau
gerakan. dijelaskan, meliputi
 Menunjukkan tahap coba-coba
 Kesiapan hingga mencapai
kesiapan mental
dan fisik untuk respon yang tepat.
melakukan suatu
gerakan.
 Meniru gerakan
 Meniru secara
terbimbing.

2. Membiasakan Melakukan Manipulasi Melakukan suatu


gerakan gerakan pekerjaan dengan
(mechanism) mekanistik. sedikit percaya dan
kemampuan melalui
perintah dan berlatih.
Mahir Melakukan Presisi Melakukan suatu
(complex or gerakan kompleks tugas atau aktivitas

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


30
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Simson Dave
No. Tingkatan Tingkatan
Uraian Uraian
Taksonomi Taksonomi
overt dan termodifikasi. dengan keahlian dan
response) kualitas yang tinggi
dengan unjuk kerja
yang cepat, halus, dan
akurat serta efisien
tanpa bantuan atau
instruksi.
Menjadi Menjadi gerakan Artikulasi Keterampilan
gerakan alami alami yang berkembang dengan
(adaptation) diciptakan sendiri baik sehingga
atas dasar seseorang dapat
gerakan yang mengubah pola
sudah dikuasai gerakan sesuai
sebelumnya. dengan persyaratan
khusus untuk dapat
digunakan mengatasi
situasi problem yang
tidak sesuai SOP.
Menjadi Menjadi gerakan Naturalisasi Melakukan unjuk kerja
tindakan baru yang orisinal level tinggi secara
orisinal dan sukar ditiru alamiah, tanpa perlu
(origination) oleh orang lain dan berpikir lama dengan
menjadi ciri mengkreasi langkah
khasnya. kerja baru.

7. Kompetensi Inti sikap religius dan sosial yang di dalamnya terintegrasi nilai-nilai
karakter memberi arah tentang tingkat kompetensi sikap yang harus dimiliki oleh
peserta didik, dibentuk secara tidak langsung melalui pembelajaran KI-3 dan KI-4.
8. Kompetensi Inti pengetahuan dan keterampilan (KI-3 dan KI-4) memberi arah
tentang tingkat kompetensi pengetahuan dan keterampilan minimal yang harus
dicapai peserta didik.
9. KD memuat tingkatan kompetensi berdasarkan KI dan materi yang dikembangkan
dari lingkup materi pada SI.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


31
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 14. Prosedur Perumusan KD dan Mata Pelajaran pada Kurikulum 2013

Sisdiknas SKL (../….)


(20/2003) Sikap Pengetahuan Keterampilan
SNP (PP (tahu mengapa) (tahu apa) (tahu
32/2013) bagaimana)

Sesuai
sasaran
KI 1 KI 2 KI 3 KI 4 (jenjang
Spritual Sosial Pengetahuan Keterampilan pendidika
n3/4
Thn)
Mengingat,
memahami, Taxono
menerapkan, mi/
Menerima, menganalisis, Mengamati, karakte
merespon/menja mengevaluasi, menanya, ristik
SI (../….)
Subyek lankan, mencipta mencoba,
Kompetensi dan
Keilmua menghargai, (Bloom- menalar,
Ruang Lingkup
n menghayati, Anderson) menyaji,
Materi
mengamalkan pengetahuan mencipta
(Krathwohl) faktual, (Dyers)
konseptual,
prosedural, dan
metakognitif
materi
KD KD KD KD
Kompetensi
Unit
Komp materi
KD KD KD KD
etensi Kompetensi
materi
KD KD KD KD Krk Dsr
Kompetensi
& Struk
materi MATA
KD KD KD KD tur
Kompetensi PELAJA
Pekerja Unit Kur’13
an/ materi RAN (../....)
Komp KD KD KD KD
Occupa etensi Kompetensi
si materi
KD KD KD KD
(SKKNI) Kompetensi
materi (Rasional
Unit KD KD KD KD
Kompetensi ,Landasa
Komp
materi n,KI, MP,
etensi KD KD KD KD
Kompetensi Struktur,
KD KD KD KD MATA Beban
UK belajar,
KD KD KD KD PELAJA
KD KD KD KD RAN KI-KD)
UK

Contoh:
Rumusan KI-KD Mata Pelajaran Akuntansi Dasar

KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR


SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN/MADRASAH ALIYAH KEJURUAN

Bidang Keahlian : Bisnis dan Manajemen


Program Keahlian : Bisnis dan Pemaasaran
Kompetensi Keahlian : Akuntansi dan Keuangan (C1)

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


32
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tujuan kurikulum mencakup empat aspek kompetensi, yaitu (1) aspek kompetensi sikap
spiritual, (2) sikap sosial, (3) pengetahuan, dan (4) keterampilan. Aspek-aspek
kompetensi tersebut dicapai melalui proses pembelajaran intrakurikuler, kokurikuler, dan
ekstrakurikuler. Rumusan aspek kompetensi sikap spiritual yaitu, “Menghayati dan
mengamalkan ajaran agama yang dianutnya”. Sedangkan rumusan aspek kompetensi
sikap sosial yaitu, “Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, santun, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), bertanggung-jawab, responsif, dan proaktif
melalui keteladanan, pemberian nasihat, penguatan, pembiasaan, dan pengkondisian
secara berkesinambungan serta menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas
berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia”.
Kedua kompetensi tersebut dicapai melalui pembelajaran tidak langsung (indirect
teaching) yaitu keteladanan, pembiasaan, dan budaya sekolah, dengan memperhatikan
karakteristik mata pelajaran serta kebutuhan dan kondisi peserta didik. Penumbuhan dan
pengembangan aspek kompetensi sikap dilakukan sepanjang proses pembelajaran
berlangsung, dan dapat digunakan sebagai pertimbangan guru dalam mengembangkan
karakter peserta didik lebih lanjut.

Tabel 15. Kompetensi Inti 3 (KI-3) dan Kompetensi Inti 4 (KI-4)

Kompetensi Inti 3 Kompetensi Inti 4


(Pengetahuan) (Keterampilan)

3. Memahami, menerapkan, 4. Melaksanakan tugas spesifik dengan menggunakan


menganalisis, dan alat, informasi, dan prosedur kerja yang lazim dilakukan
mengevaluasi tentang serta memecahkan masalah sesuai dengan lingkup
pengetahuan faktual, Akuntansi Dasar, dan Dasar Bidang Bisnis dan
konseptual, operasional Manajemen.
dasar, dan metakognitif
Menampilkan kinerja di bawah bimbingan dengan mutu
sesuai dengan bidang dan
dan kuantitas yang terukur sesuai dengan standar
lingkup Akuntansi Dasar,
kompetensi kerja. Menunjukkan keterampilan menalar,
dan Dasar Bidang Bisnis
mengolah, dan menyaji secara efektif, kreatif, produktif,
dan Manajemen pada
kritis, mandiri, kolaboratif, komunikatif, dan solutif dalam
tingkat teknis, spesifik, detil,
ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang
dan kompleks, berkenaan
dipelajarinya di sekolah, serta mampu melaksanakan
dengan ilmu pengetahuan,
tugas spesifik di bawah pengawasan langsung.
teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dalam konteks Menunjukkan keterampilan mempersepsi, kesiapan,
pengembangan potensi diri meniru, membiasakan, gerak mahir, menjadikan gerak
sebagai bagian dari alami dalam ranah konkret terkait dengan
keluarga, sekolah, dunia pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah, serta
kerja, warga masyarakat mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah
nasional, regional, dan pengawasan langsung.
internasional.

Tabel 16. Kompetensi Dasar 3 (KD-3) dan Kompetensi Dasar 4 (KD-4)

Mata Pelajaran : Akuntansi Dasar


Jam Pelajaran : 180 JP (@ 45 Menit)

Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar

3.1 Memahami pengertian, tujuan, peran 4.1 Mengelompokkan pihak-pihak yang


akuntansi dan pihak-pihak yang membutuhkan informasi akuntansi sesuai

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


33
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Kompetensi Dasar Kompetensi Dasar

membutuhkan informasi akuntansi perannya

3.2 Memahami jenis-jenis profesi akuntansi 4.2 Mengelompokkan profesi akuntansi


(bidang-bidang spesialisasi akuntansi, (bidang-bidang spesialisasi akuntansi,
pentingnya etika profesi) pentingnya etika profesi)

3.3 Memahami jenis dan bentuk badan 4.3 Mengelompokkan jenis dan bentuk badan
usaha usaha

3.4 Memahami asumsi, prinsip prinsip dan 4.4 Mengelompokkan asumsi, prinsip-prinsip
konsep dasar akutansi. dan konsep dasar akutansi.

3.5 Memahami siklus akuntansi 4.5 Mengelompokkan tahapan siklus


akuntansi

3.6 Menerapkan persamaan dasar 4.6 Membuat persamaan dasar akuntansi


akuntansi

3.7 Memahami transaksi bisnis perusahaan 4.7 Mengelompokkan transaksi bisnis


baik perusahaan jasa, dagang dan perusahaan baik perusahaan jasa,
manufacture dagang dan manufacture

3.8 Menerapkan jurnal, konsep debet dan 4.8 Melakukan pencatatan buku jurnal,
kredit, saldo normal, sistematika konsep debet dan kredit, saldo normal,
pencatatan, dan bentuk jurnal sistematika pencatatan, dan bentuk jurnal

3.9 Menerapkan buku besar 4.9 Melakukan pencatatan buku besar

3.10 Menganalisis jurnal penyesuaian 4.10 Membuat jurnal penyesuaian

3.11 Menganalisis perkiraan untuk 4.11 Menyusun laporan keuangan


menyusun neraca lajur sebagai
pembantu dalam membuat laporan
keuangan

10. Berdasarkan KD dari KI-3 dan KI-4 pendidik dapat mengembangkan proses
pembelajaran dan cara penilaian yang diperlukan untuk mencapai tujuan
pembelajaran langsung, sekaligus memberikan dampak pengiring (nurturant
effect) terhadap pencapaian tujuan pembelajaran tidak langsung (indirect
teaching) yaitu pengembangan sikap spiritual dan sikap sosial yang di dalamnya
terintegrasi nilai-nilai karakter.
11. Proses mengaitkan SKL, KI, dan KD dilakukan melalui langkah-langkah sebagai
berikut.
a. Melakukan linearisasi antara KI dan KD dari Pengetahuan (KD dari KI-3),
dengan cara:
1) Melihat level kognitif pada KD dan KI, dan linier kesamaan jumlah KD
Pengetahuan (KD dari KI-3) dengan jumlah KD Keterampilan (KD dari KI-
4).
2) Melihat keselarasan hubungan antara level kognitif dan dimensi
pengetahuan yaitu C1= faktual, C2 = konseptual, C3 = prosedural, C4,
C5, dan C6 = metakognitif

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


34
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

b. Melakukan linierisasi KD dari KI-3 (Pengatahuan) untuk mendukung KD dari


KI-4 (Keterampilan).
1) LOTS (C2, C3) selaras dengan P1, P2 atau Menanya, Mengolah.
2) HOTS (C4, C5) selaras dengan P3, P4, P5 atau Menalar/ Mengasosiasi
dan Mengomunikasikan.
3) Pada kelas tertinggi program pendidikan 4 tahun, diutamakan dimensi
metakognitif dan proses berpikir tingkat Evaluasi dan Kreasi (C5 dan C6)
diselaraskan dengan tingkat keterampilan Naturalisasi (P5)
c. Mengidentifikasi keterampilan yang perlu dikembangkan sesuai rumusan KD
dari KI-4; apakah termasuk keterampilan abstrak atau konkret.
d. Mengidentifikasi sikap-sikap yang dapat dikembangkan dalam kegiatan yang
dilakukan mengacu pada rumusan KD dari sikap spiritual dan sikap sosial
yang di dalamnya terintegrasi nilai-nilai karakter.
12. Penguatan Pendidikan Karakter
a. Tujuan Penguatan Pendidikan Karakter
1) Membangun dan membekali peserta didik sebagai generasi emas
Indonesia Tahun 2045 dengan jiwa Pancasila dan pendidikan karakter
yang baik guna menghadapi dinamika perubahan di masa depan;
2) Mengembangkan platform pendidikan nasional yang meletakkan
pendidikan karakter sebagai jiwa utama dalam penyelenggaraan
pendidikan bagi peserta didik dengan dukungan pelibatan publik yang
dilakukan melalui pendidikan jalur formal, nonformal, dan informal
dengan memperhatikan keberagaman budaya Indonesia; dan
3) Merevitalisasi dan memperkuat potensi dan kompetensi pendidik, tenaga
kependidikan, peserta didik, masyarakat, dan lingkungan dalam
mengimplementasikan PPK.
b. PPK dilaksanakan dengan menerapkan nilai-nilai Pancasila terutama meliputi
nilai-nilai religius, jujur, toleran, disiplin, bekerja keras, kreatif, mandiri,
demokratis, rasa ingin tahu, semangat kebangsaan, cinta tanah air,
menghargai prestasi, komunikatif, cinta damai, gemar membaca, peduli
lingkungan, peduli sosial, dan bertanggung-jawab.
c. Penyelenggaraan Penguatan Pendidikan Karakter
Penyelenggaraan PPK pada satuan pendidikan jalur pendidikan formal
dilakukan secara terintegrasi dalam kegiatan:
1) Intrakurikuler;
2) Kokurikuler; dan
3) Ekstrakurikuler
d. Dalam mengintegrasikan PPK ke dalam proses analisis SKL, KI, dan KD,
guru menganalisis keterkaitan nilai-nilai karakter pada butir b di atas sesuai
dengan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4. Nilai-nilai karakter yang diintegrasikan
dalam setiap pasangan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4 adalah nilai-nilai
karakter yang sesuai.

C. Contoh Analisis SKL, dan KD

Fokus pertama bagi guru dalam menyiapkan pembelajaran adalah melakukan analisis
pada ketiga standar kompetensi yaitu SKL, KI, dan KD. Dari hasil analisis itu akan
diperoleh jabaran tentang taksonomi dan gradasi hasil belajar yang berhubungan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


35
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

dengan materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, dan penilaian yang diperlukan.


Tabel 17 dan Tabel 18 berikut adalah contoh analisis dimaksud.

Tabel 17. Contoh Analisis KI Mata Pelajaran: Akuntansi Dasar

ANALISIS DAN
KOMPETENSI INTI 3 KOMPETENSI INTI 4
REKOMENDASI
(PENGETAHUAN) (KETERAMPILAN)
KI
1 2 3
3. Memahami, menerapkan, 4. Melaksanakan tugas spesifik dengan KI-3
menganalisis, dan menggunakan alat, informasi, dan pengetahuan
mengevaluasi tentang prosedur kerja yang lazim dilakukan dan KI-4
pengetahuan faktual, serta memecahkan masalah sesuai keterampilan,
konseptual, operasional dengan lingkup Akuntansi Dasar, dan adalah untuk
dasar, dan metakognitif Dasar Bidang Bisnis dan Manajemen. program
sesuai dengan bidang pendidikan 3
Menampilkan kinerja di bawah
dan lingkup Akuntansi tahun.
bimbingan dengan mutu dan kuantitas
Dasar, dan Dasar Bidang
yang terukur sesuai dengan standar KI-3 dan KI-4
Bisnis dan Manajemen
kompetensi kerja. Menunjukkan tersebut sesuai
pada tingkat teknis,
keterampilan menalar, mengolah, dan menjadi rujukan
spesifik, detil, dan
menyaji secara efektif, kreatif, KD-KD mata
kompleks, berkenaan
produktif, kritis, mandiri, kolaboratif, pelajaran
dengan ilmu
komunikatif, dan solutif dalam ranah Akuntansi Dasar
pengetahuan, teknologi,
abstrak terkait dengan pengembangan (3 Tahun).
seni, budaya, dan
dari yang dipelajarinya di sekolah,
humaniora dalam
serta mampu melaksanakan tugas
konteks pengembangan
spesifik di bawah pengawasan
potensi diri sebagai
langsung.
bagian dari keluarga,
sekolah, dunia kerja, Menunjukkan keterampilan
warga masyarakat mempersepsi, kesiapan, meniru,
nasional, regional, dan membiasakan, gerak mahir,
internasional. menjadikan gerak alami dalam ranah
konkret terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di sekolah,
serta mampu melaksanakan tugas
spesifik di bawah pengawasan
langsung.

Keterangan pengisian kolom sbb:


1. Kompetensi Inti Pengetahuan (KI-3) berdasarkan KI-KD mata pelajaran/silabus.
2. Kompetensi Inti Keterampilan (KI-4) berdasarkan KI-KD mata pelajaran/silabus.
3. Analisis: KI-3 dan KI-4 mata pelajaran untuk tingkat program pendidikan 3 tahun/4
tahun (pilih salah satu).
Rekomendasi: sesuai/tidak sesuai tingkat program pendidikan (pilih salah satu), jika
tidak sesuai cantumkan KI yang sesuai tingkat program pendidikan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


36
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 18. Contoh Analisis KD Mata Pelajaran: Akuntansi Dasar

Rekomendasi Rekomendasi
Analisis KD Analisis KD Rekomendasi KD-KD
KD KD PPK
Pengetahuan Keterampilan pada Mapel
Pengetahuan Keterampilan
 Ketercapaian Nilai-Nilai
KOMPETENSI KOMPETENSI Dimensi Kognitif dan
Tingkat Karakter yang
DASAR DASAR Kesesuaian Bentuk Pengetahuan
Dimensi Bentuk Kesetaraan dapat
PENGETAHUAN KETERAMPILAN Dimensi semua KD-3 dalam
Kognitif dan Taksonomi dan Taksonomi KD- Diintegrasikan
(KD dari KI-3) (KD dari KI-4) Kognitif dengan Mata Pelajaran
Bentuk Tingkat dari KI-3 dg KD dalam Materi
Bentuk  Ketercapaian
Dimensi Taksonomi dari KI-4 dan Model
Pengetahuan Taksonomi semua
Pengetahuan Pembelajaran
KD-4 dalam Mata
Pelajaran
1 2 3 4 5 6 7 8
3.1 Memahami 4.1 Mengelom-
pengertian, pokkan
tujuan, peran pihak-pihak
akuntansi dan yang
pihakpihak membutuhka
yang n informasi
membutuhkan akuntansi
informasi sesuai
akuntansi perannya
3.2 Memahami 4.2 Mengelom-
jenis-jenis pokkan
profesi profesi
akuntansi akuntansi
(bidang-bidang (bidang-
spesialisasi bidang
akuntansi, spesialisasi
pentingnya akuntans,
etika profesi) pentingnya
etika profesi)
3.3 Memahami jenis 4.3 Mengelom-
dan bentuk pokkan jenis

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


37
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

badan usaha dan bentuk


badan usaha
3.4 Memahami 4.4 Mengelom-
asumsi, pokkan
prinsipprinsip asumsi,
dan konsep prinsip-
dasar akutansi. prinsip dan
konsep
dasar
akutansi.
3.5 Memahami 4.5 Mengelom-
siklus pokkan
akuntansi tahapan
siklus
akuntansi
3.6 Menerapkan 4.6 Membuat Tingkat Menerapkan Membuat KD-3  Rasa Ingin
persamaan persamaan dimensi (C3), sesuai adalah menerapkan tahu
dasar dasar kognitif dipasangkan keterampilan (C3) setara  Mandiri
akuntansi akuntansi adalah dengan abstrak, dengan KD-4  Bertanggung-
Menerapka persamaan tingkat membuat jawab
n (C3), dan dasar
Mengolah/men
persamaan akuntansi
coba
dasar (prosedural)
akuntansi
adalah
bentuk
pengetahua
n KD-3 dari KD-KD
procedural pengetahuan mata
pelajaran akuntansi
3.6 M dasar belum memenuhi
e Dimensi Kognitif
n tuntutan KI-3 yaitu
e memahami,
r menerapkan,
a

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


38
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

p menganalisis, dan
k mengevaluasi.
a Rekomendasi :
n
Tingkat taksonomi
mengevaluasi (C5)
p
direkomendasikan pada
e
KD 3.10 dari
r
menganalisis menjadi
s
Mengevaluasi Jurnal
a
hasil penyesuaian
m
a Sedangkan KD 4. 10
a menjasi Memperbaiki
n Jurnal hasil
penyesuaiaan
d
a Bentuk Pengetahuan
juga sudah terpenuhi
s
yaitu konseptual,
a
prosedural, dan
r
metakognitif.
a
k KD-4 dari KD-KD
keterampilan mata
u
pelajaran akuntansi
3.7 n dasar sudah memenuhi
t Tingkat Taksonomi
a tuntutan KI-4 pada
n ranah abstrak yaitu
s mengolah, menalar, dan
i menyajikan.

3.7 Memahami 4.7 Mengelom- Tingkat taksonomi


transaksi bisnis pokkan (KKO) tertinggi sesuai
perusahaan transaksi tuntutan KI-4, ada pada
baik bisnis
KD 4.10 memperbaiki
perusahaan perusahaan
jasa, dagang baik jurnal hasil

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


39
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

dan perusahaan penyesuaian.


manufacture jasa, dagang
dan
manufacture
3.8 Menerapkan 4.8 Melakukan
jurnal, konsep pencatatan
debet dan buku jurnal,
kredit, saldo konsep
normal, debet dan
sistematika kredit, saldo
pencatatan, normal,
dan bentuk sistematika
jurnal pencatatan,
dan bentuk
jurnal
3.9 Menerapkan 4.9 Melakukan
buku besar pencatatan
buku besar
3.10 Menganalisis 4.10 Membuat
jurnal jurnal
penyesuaian penyesuaian
3.11 Menganalisis 4.11 Menyusun
perkiraan untuk laporan
menyusun keuangan
neraca lajur
sebagai
pembantu
dalam
membuat
laporan
keuangan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


40
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Keterangan:
1. Kompetensi Dasar Pengetahuan (KD-3) sesuai mata pelajaran
2. Kompetensi Dasar Keterampilan (KD-4) sesuai mata pelajaran
3. Tentukan tingkat Dimensi Kognitif: memahami (C2), menerapkan (C3), menganalisis
(C4), atau mengevaluasi (C5), dan Bentuk Dimensi Pengetahuan: faktual, Konseptual,
prosedural atau metakognitif
4. Tuliskan rekomendasi tingkat taksonomi (kata kerja operasional) dan pengetahuan
(materi) yang sesuai tingkatannya untuk KD yang bersangkutan
5. Tentukan bentuk taksonomi: abstrak atau konkret, dan tingkat taksonomi: (mengolah,
menalar, menyaji) atau (imitasi, manipulasi, presisi, artikulasi, naturalisasi)
6. Tuliskan rekomendasi KD dari KI-3 (KKO dg levelnya) yang setara untuk menunjang
KD dari KI-4 pasangannya.
7. Tuliskan nilai-nilai karakter yang dapat diintegrasikan dalam kegiatan pembelajaran
pada pasang KD yang bersangkutan.
8. Tuliskan rekomendasi diantara KD-3 dari KD-KD pengetahuan mata pelajaran yang
harus mencapai tingkat taksonomi (KKO) tertinggi sesuai KI-3, dan tuliskan
rekomendasi diantara KD-4 dari KD-KD keterampilan mata pelajaran yang harus
mencapai tingkat taksonomi (KKO) tertinggi sesuai KI-4.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


41
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 3. Indikator Pencapaian Kompetensi

A. Konsep
Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK) dimaksudkan sebagai acuan penilaian mata
pelajaran yang dijabarkan dari Kompetensi dasar (KD). Dengan kata lain dapat
dikatakan bahwa IPK merupakan tolok ukur ketercapaian suatu KD. IPK dirumuskan
dengan menggunakan kata kerja operasional yang dapat diukur, mencakup sikap,
pengetahuan, dan keterampilan. Menurut William E. Blank dalam Direktorat PSMK
Kemendikbud (2018) IPK atau kriteria unjuk kerja (performance criteria), merupakan
indikasi seseorang telah menguasai KD. Artinya IPK merupakan penanda pencapaian
kompetensi dasar yang diwujudkan dalam bentuk perubahan perilaku peserta didik
yang dapat diukur dan diamati, mencakup: sikap, pengetahuan, dan keterampilan. IPK
dapat juga diartikan sebagai tingkat kinerja yang harus didemonstrasikan oleh peserta
didik untuk dapat dinyatakan telah menguasai suatu KD. Dengan demikian dapat
didefinisikan bahwa IPK adalah:
a. kemampuan yang dapat diobservasi untuk disimpulkan sebagai pemenuhan
Kompetensi Dasar pada Kompetensi Inti 1 dan Kompetensi Inti 2, dan
b. kemampuan yang dapat diukur dan/atau diobservasi untuk disimpulkan sebagai
pemenuhan Kompetensi Dasar pada Kompetensi Inti 3 dan Kompetensi Inti 4.

B. Deskripsi
Perumusan IPK harus memperhatikan KD; mencakup keseluruhan aspek yang ingin
dicapai tetapi tidak lebih tinggi dari KD berdasarkan tingkatan taksonomi Bloom.
Rambu-rambu dalam merumuskan IPK adalah sebagai berikut:.
a. Indikator merupakan penanda perilaku sikap spiritual (KD dari KI-1), sikap sosial
(KD dari KI-2), perilaku pengetahuan (KD dari KI-3) dan perilaku keterampilan (KD
dari KI-4) yang dapat diukur dan atau diamati.
b. Untuk mata pelajaran selain Pendidikan Agama dan Budi Pekerti (PA-BP) serta
mata pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn), perilaku sikap
spiritual (KD dari KI-1) dan sikap sosial (KD dari KI-2) tidak diturunkan ke dalam KD
dan juga tidak memiliki IPK pada RPP. Aspek sikap pada mata pelajaran selain PA-
BP dan mata pelajaran PPKn diintegrasikan pada rumusan tujuan pembelajaran
sebagai degree afektif atau attitude.
c. Rumusan IPK menggunakan dimensi proses kognitif dari memahami sampai
dengan mengevaluasi (dimungkinkan sampai kreasi untuk kelas XII atau kelas XIII
jika ketercapaian hasil belajar peserta didik di atas rata-rata), dan dimensi bentuk
pengetahuan (faktual, konseptual, operasional, dan metakognitif) yang sesuai
dengan KD, namun tidak menutup kemungkinan perumusan indikator dimulai dari
serendah-rendahnya C2 sampai setara dengan KD hasil analisis dan rekomendasi.
Sedangkan IPK dirumuskan melalui langkah-langkah sebagai berikut.

1) Menentukan kedudukan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4 berdasarkan gradasi dan
tuntutan KI;
2) Mentukan dimensi pengetahuan (faktual, konseptual, operasional, metakognitif);
3) tentukan bentuk keterampilan, apakah keterampilan abstrak atau keterampilan
konkret;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


42
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

4) untuk keterampilan kongkret pada kelas X cenderung menggunakan kata kerja


operasional sampai tingkat membiasakan/manipulasi. Sedangkan untuk kelas XI
minimal sampai pada tingkat mahir/presisi. Selanjutnya untuk kelas XII minimal
sampai pada tingkat „menjadi gerakan mahir/presisi hingga alami/artikulasi serta
kelas XIII orisinal/naturalisasi pada taksonomi psikomotor Simpson atau Dave,
dan pada setiap KD dari KI-3 dan pada KD dari KI-4 minimal memiliki 2 (dua)
indikator.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


43
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 4. Menganalisis Silabus Terintegrasi Nilai-nilai PPK

A. Konsep
Peraturan Presiden Nomor 87 tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter
(PPK) menjadikan pendidikan karakter sebagai platform pendidikan nasional untuk
membekali peserta didik sebagai generasi emas tahun 2045 dengan jiwa Pancasila
dan karakter yang baik guna menghadapi dinamika perubahan di masa depan (Pasal
2). Dalam pasal 3 pada Perpres tersebut juga dijelaskan bahwa fokus PPK adalah
nilai-nilai Pancasila, sebagaimana kutipan ini.. “PPK dilaksanakan dengan menerapkan
nilai-nilai Pancasila dalam pendidikan karakter terutama meliputi nilai-nilai religius,
jujur, toleran, disiplin, bekerja keras, kreatif,mandiri, demokratis, rasa ingin tahu,
semangat kebangsaan, cinta tanah air, menghargai prestasi, komunikatif, cinta damai,
gemar membaca, peduli lingkungan, peduli sosial, dan bertanggung jawab”.

B. Deskripsi
Nilai-nilai PPK yang ingin dikembangkan pada peserta didik, terutama pada 5 (lima)
karakter utama yaitu: religius, nasionalis, mandiri, gotong royong, dan integritas yang
kesemuanya merupakan kristalisasi dari 18 karakter menurut Peraturan Presiden
Nomer 87 Tahun 2017 di atas, meliputi religius, toleransi, jujur, disiplin, kerja keras,
kreatif, mandiri, demokratis, rasa ingin tahu, semangat kebangsaan, cinta tanah air,
menghargai prestasi, bersahabat, cinta damai, gemar membaca, peduli lingkungan,
peduli sosial, dan tanggung jawab.
Lahirnya Peraturan Presiden Nomor 87 Tahun 2017 tentang PPK di atas semakin
mempertegas tentang karakteristik sumber daya manusia yang ingin dihasilkan melalui
sistem pendidikan, khususnya bagi SMK yang lulusannya terutama disiapkan untuk
memasuki dunia kerja. Penguasaan kompetensi teknis dan kepribadian (personality)
yang diisi dengan nilai-nilai PPK sebagaimana yang diamanatkan pada Peraturan
Presiden itu, merupakan prasyarat utama untuk memasuki dunia kerja saat ini dan
menjadi kunci sukses dalam mengarungi kehidupan masa depan sedemikian sehingga
penting bagi pengawas SMK untuk memfasilitasi Guru dalam memahami bagaimana
cara mempersiapkan dan mengintegrasikannya dalam proses pembelajaran melalui
pemilihan model pembelajaran, pengelolaan kelas, dan cara membuat evaluasi.
Silabus adalah rencana pembelajaran suatu mata pelajaran yang merupakan
penjabaran Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar ke dalam indikator pencapaian
kompetensi, materi pokok, kegiatan pembelajaran, dan penilaian. Fungsi dan manfaat
silabus adalah sebagai berikut.
1) Merupakan pedoman atau acuan dalam penyusunan RPP yang secara
komprehensif, mengandung rancangan seluruh aspek pembelajaran terkait
dengan tujuan langsung pembelajaran (direct teaching) maupun tujuan tidak
langsung pembelajaran (indirect teaching);
2) Menjadi acuan pengelolaan media dan sumber belajar, terutama dalam
pengembangan sarana dan prasarana yang dapat mengembangkan budaya
literasi secara menyeluruh;
3) Menjadi acuan pengembangan sistem penilaian;
4) Merupakan gambaran umum program dan target yang akan dicapai mata
pelajaran;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


44
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

5) Merupakan dokumentasi tertulis dalam rangka akuntabilitas program


pembelajaran.
Prinsip-prinsip Pengembangan Silabus adalah sebagai berikut.
1) Ilmiah
Keseluruhan materi dan kegiatan yang menjadi muatan dalam silabus harus benar
dan dapat dipertanggungjawabkan secara keilmuan.
2) Relevan
Cakupan, kedalaman, tingkat kesulitan dan urutan penyajian materi dalam silabus
sesuai dengan tingkat perkembangan fisik, intelektual, sosial, emosional, dan
spiritual peserta didik.
3) Sistematis
Komponen-komponen silabus saling berhubungan secara fungsional dalam
pencapaian kompetensi peserta didik, baik hard skills maupun soft skills.
4) Konsisten
Adanya hubungan yang konsisten (ajeg, taat asas) antara kompetensi dasar,
indikator pencapaian kompetensi, lingkup materi pembelajaran, alokasi waktu,
kegiatan pembelajaran, penilaian, serta media dan sumber belajar.
5) Memadai
Cakupan indikator pencapaian kompetensi, lingkup materi pembelajaran, kegiatan
pembelajaran, penilaian, alokasi waktu, serta media dan sumber belajar cukup
(sufficient) untuk menunjang pencapaian kompetensi dasar.
6) Aktual dan kontekstual
Cakupan indikator pencapaian kompetensi, lingkup materi pembelajaran, kegiatan
pembelajaran, penilaian serta media dan sumber belajar memperhatikan
perkembangan ilmu, teknologi, dan seni mutakhir dalam kehidupan nyata,
peristiwa yang terjadi sertatuntutan kualitas sumber daya manusia yang kompeten
dan sekaligus berkarakter positif, khususnya terkait dengan dunia kerja yang
relevan.
7) Fleksibel
Keseluruhan komponen silabus dapat mengakomodasi variasi peserta didik,
pendidik, serta dinamika perubahan yang terjadi di sekolah dan tuntutan
masyarakat, khususnya tuntutan dunia kerja terhadap kualitas sumber daya
manusia baik dari sisi hard skills maupun soft skills.
8) Menyeluruh
Komponen silabus mencakup keseluruhan ranah kompetensi (kognitif, afektif, dan
psikomotor).
9) Mengintegrasikan nilai-nilai Penguatan Pendidikan Karakter (PPK)
Mengintegrasikan nilai-nilai PPK yang harus menjadi kepribadian (personality)
lulusan SMK, baik sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa, sebagai warga
negara Indonesia, sebagai anggota masyarakat dunia, bahkan sebagai bagian dari
komunitas pekerja di dunia kerja tertentu.

Silabus mata pelajaran pada SMK mengandung komponen-komponen sebagai berikut.


1) Identitas silabus
Setiap silabus mata pelajaran harus memuat identitas tersendiri, minimal meliputi:
nama satuan pendidikan (sekolah), nama bidang keahlian, nama program
keahlian, nama kompetensi keahlian, dan nama mata pelajaran.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


45
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

2) Kompetensi Inti
Kompetensi Inti (KI) merupakan tingkat kemampuan untuk mencapai Standar
Kompetensi Lulusan (SKL) yang harus dikuasai oleh peserta didik pada setiap
mata pelajaran dan menjadi dasar pengembangan Kompetensi Dasar (KD). KI
mencakup: sikap spiritual (KI-1), sikap sosial (KI-2), pengetahuan (KI-3), dan
keterampilan (KI-4) yang berfungsi mengintegrasikan muatan pembelajaran mata
pelajaran dalam mencapai SKL.
Pada mata pelajaran Pendidikan Agama dan Budi Pekerti (PA-BP) dan mata
pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) ditulis lengkap KI-
1, KI-2, KI-3, dan KI-4, tapi pada mata pelajaran yang lainnya cukup dituliskan KI-3
dan KI-4.
3) Kompetensi Dasar
Kompetensi Dasar adalah kemampuan yang menjadi syarat untuk menguasai KI,
diperoleh melalui proses pembelajaran. KD merupakan tingkat kemampuan dalam
konteks muatan pembelajaran serta perkembangan belajar yang mengacu pada
KI dan dikembangkan berdasarkan taksonomi hasil belajar.
a. KD dari KI-3 merupakan dasar untuk mengembangkan materi pembelajaran
pengetahuan.
b. KD dari KI-4 merupakan dasar untuk mengembangkan keterampilan dan
pengalaman belajar yang perlu dilakukan peserta didik.
c. Khusus untuk Mapel PA-BP dan PPKn ditambah KD dari KI-1 (Sikap Spiritual)
dan KD dari KI-2 (Sikap Sosial).
4) Indikator Pencapaian Kompetensi
IPK dikembangkan sesuai dengan karakteristik peserta didik, mata pelajaran,
satuan pendidikan, potensi daerah, dan tuntutan lapangan kerja level lulusan SMK
(level 2 atau level 3). Perumusan IPK harus jelasdalam bentuk kata kerja
operasional yang terukur dan/atau dapat diobservasi, digunakan sebagai dasar
untuk menyusun teknik dan instrumen penilaian.
5) Materi Pokok
Materi Pokok pembelajaran dikembangkan dari IPK sesuai dengan tuntutan KD
dari KI-3 (Pengetahuan) dan KD dari KI-4 (Keterampilan).
Pengembangan materi pembelajaran mempertimbangkan hal-hal berikut.
a. Potensi peserta didik;
b. Relevansi dengan kebutuhan peserta didik dan tuntutan pekerjaan;
c. Tingkat perkembangan fisik, intelektual, emosional, sosial dan spiritual peserta
didik;
d. Skema sertifikasi dan prasyarat (under pinning knowledge) uji kompetensi
e. Kebermanfaatan bagi peserta didik, baik untuk mendukung pengembangan
hard skills maupun soft skills;
f. Struktur keilmuan;
g. Penguatan nilai-nilai utama pendidikan karakter yaitu religiositas,
nasionalisme, kemandirian, gotong royong, dan integritas;
h. Keterampilan Abad 21 khususnya 4C (Critical Thinking, Creativity and
Innovation, Communication, dan Collaboration), literasi digital, life skills; dan
i. Alokasi waktu.
6) Kegiatan Pembelajaran

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


46
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Pembelajaran adalah proses interaksi antar peserta didik, antara peserta didik dan
pendidik, dan antara peserta dan sumber belajar lainnya pada suatu lingkungan
belajar yang berlangsung secara edukatif, agar peserta didik dapat membangun
sikap, pengetahuan, dan keterampilan untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan dalam rangka menghasilkan SDM yang kompeten dan berkarakter
sedemikian sehingga dalam komponen kegiatan pembelajaran ini disematkan atau
diintegrasikan nilai-nilai PPK .
Proses pembelajaran berpendekatan saintifik untuk membentuk kemampuan
mengidentifikasi dan merumuskan masalah, mengumpulkan data, mengolah dan
menyimpulkan data serta mengomunikasikan. Untuk membentuk perilaku saintifik,
perilaku sosial serta mengembangkan rasa keingintahuan dan kemampuan
produktif peserta didik, dikembangkan model-model pembelajaran sebagai berikut.
a. Pembelajaran melalui penemuan(discovery learning),
b. Pembelajaran melalui penyingkapan (inquiry learning),
c. Pembelajaran berbasis masalah (problem-based learning),
d. Pembelajaran berbasis proyek (project-based learning),
e. Pembelajaran berbasis produksi (production-based training), dan
f. Model pembelajaran “Teaching Factory”.
Tidak semua model pembelajaran tepat digunakan untuk semua KD/materi
pembelajaran, oleh karena itu untuk menetapkan model yang paling cocok harus
dilakukan analisis terhadap rumusan pernyataan setiap KD; apakah cenderung
pada pembelajaran penemuan/penyingkapan (Discovery dan Inquiry Learning)
atau pada pembelajaran berbasis hasil karya (Problem/Project/ Production-based
Learning dan Teaching Factory).
a. Rambu-rambu penentuan model penyingkapan/penemuan (Discovery dan
Inquiry Learning):
1) Pernyataan pasangan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4 mengarah ke
pencarian atau penemuan;
2) Pernyataan KD dari KI-3 lebih menitikberatkan pada pemahaman
pengetahuan faktual, konseptual, dan atau operasional;
3) Pernyataan KD dari KI-4 pada taksonomi mengolah dan menalar, serta
4) Keberadaan pasangan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4 sebagai awal dari
penguasaan suatu kompetensi.
b. Rambu-rambu penentuan model hasil karya (Problem/Project/ Production-
based Learning atau Teaching Factory):
1) Pernyataan pasangan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4 mengarah pada hasil
karya atau produk baik jasa maupun barang;
2) Pernyataan KD dari KI-3 pada pengetahuan metakognitif;
3) Pernyataan KD dari KI-4 pada taksonomi menyaji dan mencipta, serta
4) Pernyataan pasangan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4 yang memerlukan
persyaratan penguasaan pengetahuan konseptual dan prosedural.
7) Penilaian

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


47
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Penilaian merupakan serangkaian kegiatan untuk memperoleh, menganalisis, dan


menafsirkan data tentang proses dan hasil belajar peserta didik yang dilakukan
secara sistematis dan berkesinambungan, sehingga menjadi informasi yang
bermakna dalam pengambilan keputusan.
8) Alokasi Waktu
Penentuan alokasi waktu pada setiap pasang KD didasarkan atas jumlah minggu
efektif dan alokasi waktu mata pelajaran per minggu sesuai yang tersedia di
Struktur Kurikulum dengan mempertimbangkan jumlah KD serta keluasan,
kedalaman, tingkat kesulitan, dan tingkat kepentingan masing-masing KD. Alokasi
waktu yang dicantumkan dalam silabus merupakan perkiraan waktu rerata untuk
menguasai pasang KD yang dibutuhkan peserta didik yang memiliki kemampuan
beragam.

Dalam mengintegrasikan PPK ke dalam silabus, guru menganalisis keterkaitan nilai-


nilai karakter sesuai dengan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4. Nilai-nilai karakter yang
diintegrasikan dalam setiap pasangan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4 adalah nilai-nilai
karakter yang sesuai berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan. Nilai-nilai
karakter dapat diintegrasikan dalam materi dan model pembelajaran. Pada
penerapan sintaks atau langkah-langkah pembelajaran dalam model pembelajaran
yang telah dipilih, pada setiap kegiatannya ditentukan atau ditetapkan nilai-nilai PPK
yang sesuai sebagai grand design pengintegrasian nilai-nilai PPK yang ingin dicapai
dan dikembangkan dalam penyusunan komponen perangkat pembelajaran
selanjutnya.

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa Implementasi Kurikulum 2013 SMK telah
dirancang dengan menjadikan nilai-nilai karakter sebagai bagian yang tidak
terpisahkan, mewarnai aspek-aspek pengembangan perencanaan pembelajaran,
pelaksanaan proses pembelajaran, penilaian hasil belajar, bahkan masuk dalam
pertimbangan dalam memilih tempat dan memrogramkan Praktik Kerja Lapangan
(PKL) peserta didik. Untuk menambah wawasan dan pemahaman Saudara tentang
PKL silakan saudara membuka bahan bacaan pada Suplemen tentang Pedoman
Praktik Kerja Lapangan (PKL) peserta didik SMK.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


48
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

TOPIK 2. ANALISIS MATERI PEMBELAJARAN

Pada Topik 2 ini, Saudara akan berlatih menganalisis materi pembelajaran yang
dikembangkan dari Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK) sesuai dengan tuntutan KD
dari KI-3 (Pengetahuan) dan KD dari KI-4 (Keterampilan), mengintegrasikan nilai-nilai
penguatan pendidikan karakter (PPK) serta disesuaikan dengan silabus.
Materi pembelajaran dapat berasal dari buku teks pelajaran dan buku panduan guru,
sumber belajar lain berupa muatan lokal, materi kekinian, konteks pembelajaran dari
lingkungan sekitar yang dikelompokkan menjadi materi untuk pembelajaran reguler,
pengayaan, dan remedial, oleh karena itu Saudara diminta juga untuk mengintegrasikan
Muatan Lokal (Nilai Kontekstual) ke dalam Mata Pelajaran, dan mengintegrasikan Mata
Pelajaran pada Kegiatan Aktualisasi Kepramukaan.

Kegiatan 6. Menganalisis Materi Pembelajaran


(Berfikir Reflektif, Diskusi Kelompok, 90 Menit)
Pada kegiatan 6, Saudara diminta bekerjasama dengan teman sekelompok untuk
mendiskusikan keterkaitan antara KD dengan IPK, tujuan pembelajaran dan materi
pembelajaran. Selanjutnya Saudara dapat menunjukkan temuan terkait dengan integrasi
nilai-nilai PPK pada IPK, materi, dan tujuan pembelajaran yang terintegrasi nilai-nilai PPK.
Kemudian saudara diminta juga untuk berlatih mengintegrasikan muatan lokal (nilai
kontekstual) ke dalam mata pelajaran, dan mengintegrasikan mata pelajaran pada
kegiatan aktualisasi Kepramukaan. Saudara menuliskan hasil pendalaman dan diskusi
pada LK 6.

Untuk memperdalam konteks dan pemahaman, Saudara dapat membaca Bahan Bacaan
5 yakni Surat Keputusan Dirjen Dikdasmen Nomor 4678/D/KEP/MK/2016 tentang
Spektrum Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan; SK Dirjen Dikdasmen Nomor
330/D.D5/KEP/KR/2017 tentang KI dan KD Muatan Nasional, Muatan Kewilayahan,
Dasar Bidang Keahlian, Dasar Program Keahlian, dan Kompetensi Keahlian; serta SK
Dirjen Dikdasmen Nomor 130/D/KEP/KR/2017 tentang Struktur Kurikulum Pendidikan
Menengah Kejuruan maupun Perpres Nomor 87 tahun 2017 tentang Penguatan
Pendidikan Karakter.

LK 6. Analisis IPK, Tujuan Pembelajaran dan Materi Pembelajaran

1. Langkah apa yang harus dilakukan dalam memfasilitasi guru saat menganalisis IPK,
tujuan pembelajaran, dan materi pembelajaran?

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


49
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

2. Apa manfaat hasil analisis IPK, tujuan pembelajaran, dan materi pembelajaran yang
dilakukan guru?

3. Silahkan analisis IPK, tujuan pembelajaran, dan materi pembelajaran yang dilakukan
guru sebagaimana pada Format berikut.

Format
Penjabaran KI dan KD ke dalam IPK, tujuan pembelajaran, dan materi pembelajaran
Mata Pelajaran Akuntansi Dasar

KI Program Pendidikan 3 Tahun


1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, santun, peduli (gotong royong,
kerja sama, toleran, damai), bertanggung-jawab, responsif, dan proaktif melalui
keteladanan, pemberian nasehat, penguatan, pembiasaan, dan pengkondisian secara
berkesinambungan serta menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai
permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam
serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis, dan mengevaluasi tentang pengetahuan
faktual, konseptual, operasional dasar, dan metakognitif sesuai dengan bidang dan
lingkup kerja Perbankan dan Keuangan Mikro pada tingkat teknis, spesifik, detil, dan
kompleks, berkenaan dengan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dalam konteks pengembangan potensi diri sebagai bagian dari keluarga,
sekolah, dunia kerja, warga masyarakat nasional, regional, dan internasional.
Tujuan Pembelajaran
Kompetensi IPK Materi
(Integrasi nilai-nilai
Dasar Pembelajaran
Karakter)
3.6 Menerapkan 1. Menjelaskan 1. Melalui penggalian Persamaan dasar
persamaan unsur-unsur informasi peserta didik akuntansi:
dasar akuntansi persamaan mampu: Menjelaskan  Harta
dasar akuntansi. unsur-unsur dalam  Kewajiban
persamaan dasar  Modal
akuntansi meliputi harta,  Pendapatan
kesajiban, modal,  Biaya
pendapatan dan biaya
sesuai buku peserta didik
dengan penuh rasa ingin
tahu.
2. Menentukan
prosedur Laporan:
penyusunan 2. Melalui diskusi peserta  Laba-rugi
laporan didik mampu:  Perubahan
keuangan Menentukan langkah- modal

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


50
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

sederhana dari langkah prosedur  Neraca


persamaan penyusunan laporan
dasar akuntansi. keuangan sesuai buku
peserta didik dengan
penuh rasa ingin tahu.
4. Melaksanakan tugas spesifik dengan menggunakan alat, informasi, dan prosedur kerja
yang lazim dilakukan serta memecahkan masalah sesuai dengan bidang Perbankan
dan Keuangan Mikro. Menampilkan kinerja di bawah bimbingan dengan mutu dan
kuantitas yang terukur sesuai dengan standar kompetensi kerja. Menunjukkan
keterampilan menalar, mengolah, dan menyaji secara efektif, kreatif, produktif, kritis,
mandiri, kolaboratif, komunikatif, dan solutif dalam ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah, serta mampu melaksanakan tugas
spesifik di bawah pengawasan langsung. Menunjukkan keterampilan mempersepsi,
kesiapan, meniru, membiasakan, gerak mahir, menjadikan gerak alami dalam ranah
konkret terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah, serta mampu
melaksanakan tugas spesifik di bawah pengawasan langsung.
Tujuan Pembelajaran
Kompetensi IPK Materi
(Integrasi nilai-nilai
Dasar Pembelajaran
Karakter)
4.6 Membuat 3.6 Mengolah 1. Melalui latihan, peserta Persamaan dasar
persamaan persamaan didik dapat mengolah akuntansi:
dasar dasar akuntansi. persamaan dasar  Harta
akuntansi. akuntansi sesuai SOP  Kewajiban
secara mandiri.  Modal
3.7 Membuat
2. Melalui praktikum,  Pendapatan
laporan
peserta didik dapat  Biaya
keuangan
membuat laporan Laporan:
sederhana dari
keuangan sederhana dari  Laba-rugi
persamaan
persamaan dasar  Perubahan modal
dasar akuntansi.
akuntansi sesuai dengan
 Neraca
SOP secara bertanggung
jawab.

4. Apakah ada keterkaitan antara KD dengan IPK, Tujuan Pembelajaran, dan Materi
Pembelajaran? Jelaskan alasannya!

5. Apakah IPK yang dikembangkan sesuai dengan tuntutan KD? Jelaskan alasannya!

6. Apakah Tujuan Pembelajaran sesuai dengan nilai-nilai PPK yang diintegrasikan?


Jelaskan alasannya!

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


51
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

7. Buatlah analisis keterkaitan KI, KD, Indikator Pencapaian Kompetensi, Tujuan


Pembelajaran, dan Materi Pembelajaran dari pasangan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4
sesuai dengan mata pelajaran yang Saudara pilih, serta mengintegrasikan nilai-nilai
karakter ke dalam tujuan pembelajaran sesuai format berikut.

Mata Pelajaran: ....

KI Program Pendidikan 3 Tahun


KI 1
KI 2
KI 3
Tujuan Pembelajaran
IPK Materi
Kompetensi Dasar (Integrasi nilai-nilai
Pembelajaran
Karakter)
3.

KI 4
Tujuan Pembelajaran
IPK Materi
Kompetensi Dasar (Integrasi nilai-nilai
Pembelajaran
Karakter)
4. 4.

8. Buatlah analisis integrasi materi KD Mata Pelajaran dengan Muatan Lokal/nilai-nilai


kontekstual dari pasangan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4 sesuai dengan mata
pelajaran yang saudara pilih sesuai dengan format Pengintegrasian Muatan Lokal
(Nilai Kontekstual) ke dalam Mata Pelajaran berikut.

Integrasi Muatan Lokal ke dalam Materi


Kompetensi Dasar
Mata Pelajaran
3...

4…

9. Buat analisis integrasi materi KD Mata Pelajaran dengan Ekstrakurikuler


Kepramukaan seperti contoh (Tabel 3) dari pasangan KD dari KI-3 dan KD dari KI-4
sesuai dengan mata pelajaran yang anda pilih.

Pengintegrasian Mata Pelajaran ........................... pada Kegiatan Aktualisasi


Kepramukaan

Integrasi materi mata pelajaran pada


Kompetensi Dasar Aktualisasi Ekstrakurikuler
Kepramukaan
3…
.
4…

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


52
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 5. Analisis Materi Pembelajaran

Materi pembelajaran dikembangkan dari Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK) sesuai


dengan tuntutan KD dari KI-3 (Pengetahuan) dan KD dari KI-4 (Keterampilan),
disesuaikan dengan silabus.

Setelah membuat IPK dari setiap KD dilanjutkan dengan membuat rumusan tujuan
pembelajaran. Tujuan pembelajaran dirumuskan berdasarkan KD dari KI pengetahuan
dan KD dari KI keterampilan dengan mengaitkan dimensi sikap yang akan dikembangkan.
Berdasarkan beberapa contoh yang akan diberikan, maka dapat di rumuskan beberapa
tujuan pembelajaran, yaitu Tujuan Pembelajaran dari KD Pengetahuan dan Tujuan
Pembelajaran dari KD Keterampilan.

Materi Pembelajaran dapat berasal dari buku teks pelajaran dan buku panduan guru,
sumber belajar lain berupa muatan lokal, materi kekinian, konteks pembelajaran dari
lingkungan sekitar yang dikelompokkan menjadi materi untuk pembelajaran reguler,
pengayaan, dan remedial

Pada topik ini akan diberikan beberapa contoh Penjabaran KI dan KD ke dalam IPK,
Tujuan Pembelajaran, dan Materi Pembelajaran, Pengintegrasian Muatan Lokal (Nilai
Kontekstual) ke dalam Mata Pelajaran Akuntansi Dasar, dan Pengintegrasian Mata
Pelajaran pada Kegiatan Aktualisasi Kepramukaan ( tabel 18; tabel 19; tabel 20 )

Tabel 19. Penjabaran KI dan KD Kedalam IPK, Tujuan Pembelajaran, dan Materi
Pembelajaran pada Mata Pelajaran: Akuntansi Dasar
KI Program Pendidikan 3 Tahun
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.

2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, santun, peduli (gotong royong,
kerja sama, toleran, damai), bertanggung-jawab, responsif, dan proaktif melalui
keteladanan, pemberian nasehat, penguatan, pembiasaan, dan pengkondisian secara
berkesinambungan serta menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai
permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam
serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis, dan mengevaluasi tentang pengetahuan
faktual, konseptual, operasional dasar, dan metakognitif sesuai dengan bidang dan
lingkup kerja Perbankan dan Keuangan Mikro pada tingkat teknis, spesifik, detil, dan
kompleks, berkenaan dengan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dalam konteks pengembangan potensi diri sebagai bagian dari keluarga,
sekolah, dunia kerja, warga masyarakat nasional, regional, dan internasional.
Tujuan Pembelajaran
Kompetensi IPK Materi
(Integrasi nilai-nilai
Dasar Pembelajaran
Karakter)
3.6 Menerapkan 3. Menjelaskan 3. Melalui penggalian Persamaan dasar
persamaan unsur-unsur informasi peserta didik akuntansi:
dasar akuntansi persamaan mampu: Menjelaskan  Harta
dasar akuntansi. unsur-unsur dalam  Kewajiban
persamaan dasar  Modal
akuntansi meliputi harta,  Pendapatan
kesajiban, modal,  Biaya
pendapatan dan biaya
sesuai buku peserta didik
dengan penuh rasa ingin
tahu.
4. Menentukan 4. Melalui diskusi peserta

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


53
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

prosedur didik mampu: Laporan:


penyusunan Menentukan langkah-  Laba-rugi
laporan langkah prosedur  Perubahan
keuangan penyusunan laporan modal
sederhana dari keuangan sesuai buku  Neraca
persamaan peserta didik dengan
dasar akuntansi. penuh rasa ingin tahu.
4. Melaksanakan tugas spesifik dengan menggunakan alat, informasi, dan prosedur kerja
yang lazim dilakukan serta memecahkan masalah sesuai dengan bidang Perbankan dan
Keuangan Mikro. Menampilkan kinerja di bawah bimbingan dengan mutu dan kuantitas
yang terukur sesuai dengan standar kompetensi kerja. Menunjukkan keterampilan
menalar, mengolah, dan menyaji secara efektif, kreatif, produktif, kritis, mandiri,
kolaboratif, komunikatif, dan solutif dalam ranah abstrak terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di sekolah, serta mampu melaksanakan tugas spesifik di bawah
pengawasan langsung. Menunjukkan keterampilan mempersepsi, kesiapan, meniru,
membiasakan, gerak mahir, menjadikan gerak alami dalam ranah konkret terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah, serta mampu melaksanakan tugas
spesifik di bawah pengawasan langsung.
Tujuan Pembelajaran
Kompetensi IPK Materi
(Integrasi nilai-nilai
Dasar Pembelajaran
Karakter)
4.6 Membuat 3.8 Mengolah 1. Melalui latihan, peserta Persamaan dasar
persamaan persamaan didik dapat mengolah akuntansi:
dasar dasar akuntansi. persamaan dasar  Harta
akuntansi. akuntansi sesuai SOP
 Kewajiban
secara mandiri.
 Modal
3.9 Membuat 2. Melalui praktikum,
peserta didik dapat  Pendapatan
laporan
membuat laporan  Biaya
keuangan
sederhana dari keuangan sederhana dari Laporan:
persamaan persamaan dasar  Laba-rugi
akuntansi sesuai dengan
dasar akuntansi.  Perubahan modal
SOP secara bertanggung
 Neraca
jawab.

Kurikulum 2013 mengharuskan adanya analisis dan integrasi Muatan Lokal dan
Ekstrakurikuler Kepramukaan pada setiap mata pelajaran. Integrasi Muatan Lokal
pada mata pelajaran Akuntansi Dasar dimaknai sebagai materi yang kontekstual
sesuai lingkungan sekitar dan atau topik kekinian. Tabel 20 di bawah ini merupakan
contoh bagaimana integrasi Muatan Lokal ke dalam mata pelajaran Akuntansi Dasar.

Tabel 20. Pengintegrasian Muatan Lokal (Nilai Kontekstual) ke dalam Mata Pelajaran
Akuntansi Dasar

Integrasi Muatan Lokal ke dalam


Kompetensi Dasar
Materi Mata Pelajaran
3.7 Memahami transaksi bisnis
perusahaan baik perusahaan jasa,
Menggunakan transaksi bidang usaha
dagang dan manufaktur.
aneka produk nanas di kabupaten
4.7 Mengelompokkan transaksi bisnis
Subang.
perusahaan baik perusahaan jasa,
dagang dan manufaktur.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


54
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 21. Pengintegrasian Mata Pelajaran Akuntansi Dasar pada Kegiatan Aktualisasi
Kepramukaan

Integrasi materi mata pelajaran pada


Kompetensi Dasar Aktualisasi Ekstrakurikuler
Kepramukaan
3.11 Menganalisis perkiraan untuk
menyusun neraca lajur sebagai
Menggunakan laporan keuangan pada
pembantu dalam membuat laporan
laporan keuangan organisasi
keuangan.
kepramukaan.
4.11 Menyusun laporan keuangan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


55
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

TOPIK 3. PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN

Pada Topik 3 ini Saudara sebagai Pengawas Sekolah diminta untuk berlatih melakukan
Penerapan Model Pembelajaran dengan harapan setelah Saudara kembali ke wilayah
layanan tugas, Saudara dapat mendampingi kepala sekolah dan guru dalam menerapkan
model pembelajaran. Topik ini terdiri atas 2 (dua) kegiatan, yaitu kegiatan 6 berkaitan
dengan kerangka konseptual yang digunakan sebagai pedoman dalam melakukan
pembelajaran yang disusun secara sistematis untuk mencapai tujuan belajar, menyangkut
sintaksis, sistem sosial, prinsip reaksi, dan sistem pendukung (Joice & Wells). Kegiatan
dilaksanakan mengacu pada pendekatan pembelajaran yang akan digunakan, termasuk
di dalamnya tujuan pembelajaran, tahap kegiatan pembelajaran, lingkungan
pembelajaran, dan pengelolaan kelas. Model pembelajaran adalah kerangka konseptual
yang digunakan sebagai pedoman dalam melakukan pembelajaran yang disusun secara
sistematis untuk mencapai tujuan belajar yang menyangkut sintaksis, sistem sosial,
prinsip reaksi dan sistem pendukung (Joice & Wells). Sedangkan menurut Arends
(Direktorat PSMK, Kemdikbud: 2018). “Model pembelajaran adalah suatu perencanaan
atau suatu pola yang digunakan sebagai pedoman dalam merencanakan pembelajaran di
kelas”.

Model pembelajaran mempunyai empat ciri khusus sebagai berikut:

a. Rasional teoretis logis yang disusun oleh para pengembangnya. Model pembelajaran
mempunyai teori berfikir yang masuk akal. Maksudnya para pencipta atau
pengembang membuat model dengan mempertimbangkan teori dan kenyataan
sebenarnya, serta tidak secara fiktif dalam menciptakan atau mengembangkannya.

b. Landasan pemikiran tentang apa dan bagaimana peserta didik belajar (tujuan
pembelajaran yang akan dicapai). Model pembelajaran mempunyai tujuan yang jelas
tentang apa yang akan dicapai, termasuk di dalamnya apa dan bagaimana peserta
didik belajar dengan baik serta cara memecahkan suatu masalah.

c. Tingkah laku mengajar yang diperlukan agar model tersebut dapat dilaksanakan
dengan berhasil. Model pembelajaran mempunyai tingkah laku mengajar yang
diperlukan sehingga apa yang menjadi cita-cita mengajar dapat berhasil dalam
pelaksanaannya.

d. Lingkungan belajar yang diperlukan agar tujuan pembelajaran itu dapat tercapai.
Model pembelajaran mempunyai lingkungan belajar yang kondusif serta nyaman,
sehingga suasana belajar dapat menjadi salah satu aspek penunjang apa yang
menjadi tujuan pembelajaran (Trianto, 2010).

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


56
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Guna memperkuat pendekatan saintifik, pendekatan rekayasa, dan teknologi serta


mendorong kemampuan siswa menghasilkan karya nyata, baik individual maupun
kelompok, maka diterapkan strategi pembelajaran menggunakan model pembelajaran
penyingkapan (inquiry learning), pembelajaran penemuan (discovery learning),
sedangkan untuk kegiatan 7 yaitu tentang materi pendekatan pembelajaran berbasis hasil
karya, meliputi pembelajaran berbasis masalah (problem-based learning), pelatihan
berbasis produk (production-based training), pembelajaran berbasis proyek (project-
based learning), serta teaching factory sesuai dengan karakteristik pendidikan menengah
kejuruan. Untuk mengembangkan topik Model Pembelajaran ini, saudara diminta untuk
berliterasi melalui Bahan Bacaan 6 dan Bahan Bacaan 7 serta berkolaborasi dalam
kelompok untuk mengerjakan LK.

Kegiatan 7. Penerapan Model Pembelajaran Penyingkapan (inquiry learning)


dan Pembelajaran Penemuan (discovery learning)
(Berfikir Reflektif, Diskusi Kelompok, 90 Menit)
Pada kegiatan 7 ini, Saudara akan menganalisis pendekatan saintifik, pendekatan
rekayasa, dan teknologi serta mendorong kemampuan siswa menghasilkan karya nyata,
baik individual maupun kelompok, maka diterapkan strategi pembelajaran menggunakan
model pembelajaran penyingkapan (inquiry learning) dan pembelajaran penemuan
(discovery learning), Saudara diminta berkolaborasi dengan teman satu kelompok untuk
mendiskusikan model-model pembelajaran. Hasil kolaborasi tersebut Saudara tuangkan
ke dalam LK 7a dan LK 7b di bawah ini. Untuk membantu kegiatan ini, Saudara dapat
berliterasi melalui bahan bacaan yang sudah disediakan pada modul ini.

LK 7a. Model Pembelajaran Penyingkapan (inquiry learning) dan


Pembelajaran Penemuan (discovery learning)
1. Apa yang dimaksud dengan model pembelajaran menurut Arends (Direktorat PSMK,
Kemdikbud: 2018)?

2. Sebutkan ciri khas Model Pembelajaran?

3. Apa yang dimaksud dengan prinsip umum pembelajaran kejuruan?

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


57
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

LK 7b. Sinkronisasi dan Berpikir Ilmiah

1. Diberikan contoh matriks perancah pemaduan sintak model pembelajaran discovery


learning dan proses berfikir ilmiah (saintifik). Saudara bekerja dalam kelompok yang
terdiri beberapa orang.
2. Buat pemaduan proses berpikir ilmiah (saintifik) dan model pembelajaran dengan
mempertimbangkan nilai-nilai karakter yang Saudara pilih berdasarkan analisis
dengan menggunakan format matriks seperti di bawah ini untuk mata pelajaran yang
Saudara pilih.
Matriks Perancah Pemaduan Sintak Model
Pembelajaran Discovery Learning dan
Proses Berpikir Ilmiah (Saintifik) pada Mapel
Akuntansi Dasar

Langkah sinkronisasi atau memadukan proses berpikir ilmiah (saintifik) dengan model
pembelajaran yang dipilih atas dasar hasil analisis, dapat menggunakan matrik perancah
sebagai pertolongan sebelum dituliskan menjadi kegiatan inti pada RPP. Pemaduan atau
sinkronisasi antara langkah-langkah proses berpikir ilmiah (saintifik) dan sintaks
(tahapan/langkah kerja) model pembelajaran dilakukan sebagai berikut.

1. Pilih pasangan KD dari mata pelajaran yang diampu sesuai hasil analisis keterkaitan
KI-KD pada silabus dan buku teks peserta didik terkait.

2. Rumuskan IPK untuk KD dari KI-3 dan KD dari KI-4 sesuai dengan dimensi proses
atau level pengetahuan dan dimensi kategori pengetahuan serta keterampilan yang
terkandung di masing-masing KD. Setiap KD minimal memiliki 2 (dua) indikator.

3. Petakan pemilihan model pembelajaran sesuai KD dengan mempertimbangkan


rambu-rambu pemilihan model pembelajaran.

4. Pilih model pembelajaran sesuai KD dengan mempertimbangkan rambu-rambu


pemilihan model pembelajaran.

5. Tentukan kegiatan peserta didik dan kegiatan guru sesuai dengan langkah-langkah
(sintaks) model pembelajaran yang dipilih, kemudian sinkronkan dengan proses
berpikir ilmiah (saintifik) sampai mencapai IPK.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


58
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tujuan Sintaksis Model Proses Berpikir Ilmiah (Saintifik)


Kompetensi
IPK (terintegrasi nilai- Discovery
Dasar Mengumpulkan Mengomuni-
nilai karakter) Learning Mengamati Menanya Menalar
Informasi kasikan
1.6 Menerapkan 1. Menjelas- Melalui 1. Pemberian  Guru menayangkan
persamaan kan unsur- pengalaian stimulus slide yang berisi
dasar unsur inforamasi dan terhadap gambar tentang
akuntansi persamaan diskusi peserta Peserta Didik. harta, kewajibaan,
dasar didik mampu: modal, pendapatan
akuntansi 1. Menjelaskan dan biaya
unsur-unsur  Peserta Didik
dalam dipersilahkan oleh
persamaan guru untuk
dasar mengamati slide di
akuntansi atas.
meliputi  Guru menugaskan
harta, peserta didik untuk
kesajiban, membaca buku
modal, sumber untuk
pendapatan mengidentifikasi
dan biaya keterkaitan hubungan
sesuai buku antara harta,
siswa dengan kewajiban, modal,
penuh rasa pendapatan dan
ingin tahu biaya pada sistem
akutansi
 Peserta didik
membaca buku
sumber berkaitan
hubungan antara
harta, kewajibaan,
modal, pendapatan
dan biaya
(Menumbuhkan rasa
ingin tahu)

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


59
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tujuan Sintaksis Model Proses Berpikir Ilmiah (Saintifik)


Kompetensi
IPK (terintegrasi nilai- Discovery
Dasar Mengumpulkan Mengomuni-
nilai karakter) Learning Mengamati Menanya Menalar
Informasi kasikan
 Peserta didik
berdiskusi tentang
hubungan harta,
kewajibaan, modal,
pendapatan dan
biaya.
(Menumbuhkan rasa
ingin tahu)
 Berdasarkan
penggalian
informasi peserta
didik dapat
mengidentifikasi
terdapat keterkaitan
hubungan antara
harta, kewajiban,
modal, pendapatan
dan biaya pada
persamaan dasar
akutansi.
(Menumbuhkan
rasa ingin tahu)
2. Menetukan 2. Menentukan 2. Mengidentifik   Guru
prosedur langkah- asi masalah menugaskan
penyusunan langkah siswa untuk
laporan prosedur menentukank
keuangan penyusunan an masalah
sederhana laporan utama apa
dari keuangan yang perlu
persamaan sesuai buku dilakukan
dasar siswa dengan dalam

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


60
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tujuan Sintaksis Model Proses Berpikir Ilmiah (Saintifik)


Kompetensi
IPK (terintegrasi nilai- Discovery
Dasar Mengumpulkan Mengomuni-
nilai karakter) Learning Mengamati Menanya Menalar
Informasi kasikan
akuntansi penuh rasa penyusunan
ingin tahu laporan
keuangan
sederhana
dari
persamaan
dasar
akuntansi
 Peserta didik
menggali
informasi
berkaitan
dengan
penyusunan
laporan
keuangan
sederhana
dari
persamaan
dasar
akutansi.
(Menumbuhk
an rasa ingin
tahu)
 Peserta didik
berdasarkan
hasil
bacaannya
saling
bertanya
dalam diskusi

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


61
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tujuan Sintaksis Model Proses Berpikir Ilmiah (Saintifik)


Kompetensi
IPK (terintegrasi nilai- Discovery
Dasar Mengumpulkan Mengomuni-
nilai karakter) Learning Mengamati Menanya Menalar
Informasi kasikan
berkaitan
cara
menyusun
laporan
keuangan
sederhana
dari
persamaan
dasar
akutansi.
(Menumbuhk
an rasa ingin
tahu)
 Berdasarkan
bacaan dan
diskusi
peserta didik
dapat
merumuskan
langkah-
langkah apa
saja yang
harus
dilakukan
dalam
penyusunan
laporan
keuangan
sederhana
dari
persamaan
dasar

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


62
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tujuan Sintaksis Model Proses Berpikir Ilmiah (Saintifik)


Kompetensi
IPK (terintegrasi nilai- Discovery
Dasar Mengumpulkan Mengomuni-
nilai karakter) Learning Mengamati Menanya Menalar
Informasi kasikan
akutansi dan
apa yang
akan terjadi
jika
penyusunan
laporan
keuangan
tidak
mengikuti
langkah-
langkah
prosedur
akutansi
(Menumbuhk
an rasa ingin
tahu)
3.6 Membuat 3. Mengolah Melalui latihan, 3. Pengumpulan   Guru
persamaan persamaan peserta didik data menugaskan
dasar dasar dapat : siswa untuk
akuntansi akuntansi 3. Mengolah mengolah
4. Membuat persamaan persamaan
laporan dasar dasar
keuangan akuntansi akuntansi
sederhana sesuai SOP  Peserta Didik
dari secara mencoba
persamaan mandiri membuat table
dasar 4. Membuat persamaan
akuntansi laporan dasar
keuangan akuntansi
sederhana (Menumbuhka
dari n kemandirian)

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


63
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tujuan Sintaksis Model Proses Berpikir Ilmiah (Saintifik)


Kompetensi
IPK (terintegrasi nilai- Discovery
Dasar Mengumpulkan Mengomuni-
nilai karakter) Learning Mengamati Menanya Menalar
Informasi kasikan
persamaan  Peserta didik
dasar mengisi tabel
akuntansi persamaan
sesuai dasar
dengan SOP akuntansi
secara sebagai
mandiri pembuktian
rumusan
masalah/hipote
sis
(Menumbuhka
n kemandirian)
 Guru
menugaskan
peserta didik
untuk
membuat
laporan
keuangan
sederhana dari
persamaan
dasar
akuntansi
 Peserta didik
membuat
laporan
keuangan
sederhana dari
persamaan
dasar
akuntansi

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


64
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tujuan Sintaksis Model Proses Berpikir Ilmiah (Saintifik)


Kompetensi
IPK (terintegrasi nilai- Discovery
Dasar Mengumpulkan Mengomuni-
nilai karakter) Learning Mengamati Menanya Menalar
Informasi kasikan
sebagai
pembuktian
rumusan
masalah/hipote
sis
(Menumbuhka
n kemandirian)
4. Pembuktian  Guru
menugaskan
siswa untuk
memeriksa
kesesuaian
antara laporan
keuangan
sederhana yang
telah dibuat
dengan SOP
 Peserta didik
memeriksa
laporan
keuangan yang
telah dibuat
disesuaikan
dengan SOP
(Menumbuhkan
kemandirian)
 Peserta didik
memperbaiki
laporan
keuangan yang
telah dibuat

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


65
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tujuan Sintaksis Model Proses Berpikir Ilmiah (Saintifik)


Kompetensi
IPK (terintegrasi nilai- Discovery
Dasar Mengumpulkan Mengomuni-
nilai karakter) Learning Mengamati Menanya Menalar
Informasi kasikan
sesuai dengan
SOP
(Menumbuhkan
kemandirian)
5. Menarik  Peserta Didik
simpulan/ berdiskusi
generalisasi untuk
menarik
kesimpulan/
generalisasi
tentang
persamaan
dasar
akuntansi
 Peserta didik
menyampaik
an hasil
kesimpulan
kelompok di
depan kelas
(Menumbuhk
an tanggung
jawab)
 Peserta Didik
lain
memberikan
tanggapan
terhadap
penyampaia
n kesimpulan
kelompok

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


66
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tujuan Sintaksis Model Proses Berpikir Ilmiah (Saintifik)


Kompetensi
IPK (terintegrasi nilai- Discovery
Dasar Mengumpulkan Mengomuni-
nilai karakter) Learning Mengamati Menanya Menalar
Informasi kasikan
 Peserta didik
menerima
tanggapan
dari Peserta
Didik lain
dan guru.
(Menunmbuh
kan
tanggung
jawab)
 Peserta Didik
memperbaiki
hasil
presentasi
dan
membuat
simpulan
persamaan
dasar
akuntansi
(Menumbuhk
an
kemandirian)

Catatan:
Hasil pemaduan model pembelajaran dan proses berpikir ilmiah (saintifik) dan nilai-nilai karakter digunakan dalam penyusunan RPP khususnya
pada perumusan kegiatan inti pembelajaran.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


67
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Kegiatan 8. Penerapan model pembelajaran berbasis Hasil Karya


(Berpikir Reflektif dan Diskusi Kelompok, 90 Menit)

Pada kegiatan 8 Saudara diminta mempelajari Bahan Bacaan 6 tentang model


pembelajaran berpendekatan pembelajaran berbasis hasil karya. Model pembelajaran
berpendekatanhasil karya, meliputi pembelajaran berbasis masalah (problem-based
learning), pelatihan berbasis produk (production-based trainning), pembelajaran berbasis
proyek (project-based learning), serta teaching factory sesuai dengan karakteristik
pendidikan menengah kejuruan. Saudara diminta berkolaborasi dengan teman satu
kelompok untuk mendiskusikan model model pembelajaran berbasis hasil karya. Tuliskan
hasil diskusi Saudara pada LK 8a.

LK 8a. Penerapan Model Pembelajaran Berbasis Hasil Karya

1. Model pembelajaran apa sajakah yang sesuai digunakan untuk pembelajaran


berbasis hasil karya yang Saudara ketahui? Sebutkan!.

2. Manakah model pembelajaran berbasis hasil karya yang terbaik menurut Saudara?.
Berikan komentar!.

3. Tuliskan Sintaks/Tahapan model pembelajaran Production Based Trainning!

LK 8b. Pemilihan Model Pembelajaran

Silakan Saudara berkelompok dalam beberapa orang kemudian membaca Bahan Bacaan
7. Silakan memilih salah satu model pembelajaran berbasis hasil karya, yang meliputi
pembelajaran berbasis masalah (problem-based learning), pelatihan berbasis produk
(production-based trainning), pembelajaran berbasis proyek (project-based learning),
serta teaching factory sesuai dengan karakteristik pendidikan menengah kejuruan.
Tuliskan dan jelaskan kelebihan dan kekurangan model pembelajaran tersebut sesuai
dengan kondisi sekolah yang saudara bina. Presentasikan hasil diskusi kelompok

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


68
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Saudara dan kelompok lain dipersilahkan untuk menanggapinya dengan waktu masing-
masing 15 menit.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


69
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 6. Penerapan Model Pembelajaran Penyingkapan (Inquiry


Learning) dan Pembelajaran Penemuan (Discovery
Learning)

Konsep pembelajaran abad 21 yakni model relasi sains dan rekayasa dikembangkan
oleh Bernie Trilling dan Charles Fadel. Pada konsep ini sains lebih menekankan pada
metode penyelidikan dan penemuan untuk menjelaskan gejala-gejala alam, sedangkan
rekayasa dan teknologi menggunakan strategi perancangan dan penemuan solusi atas
problematika kehidupan. Untuk itu, Pendekatan saintifik akan digunakan sebagai
pendekatan Ilmiah (Scientific), perlu diterapkan pembelajaran berbasis
penyingkapan/penelitian (discovery/Inquiry learning).

Model pembelajaran mengacu pada pendekatan pembelajaran yang akan digunakan,


termasuk di dalamnya tujuan pembelajaran, tahap-tahap dalam kegiatan pembelajaran,
lingkungan pembelajaran, pengelolaan kelas. Guna memperkuat pendekatan saintifik,
pendekatan rekayasa dan teknologi serta mendorong kemampuan peserta didik
menghasilkan karya nyata, baik individual maupun kelompok, maka dapat diterapkan
strategi pembelajaran menggunakan model-model pembelajaran penyingkapan (inquiry
learning), pembelajaran penemuan (discovery learning). Beberapa model pembelajaran
dengan Jenis dan sintaksis yang juga bagian dari modul ini, Model Pembelajaran
Penemuan (Discovery Learning), Model Inquiry Learning berdasarkan rambu-rambu
pemilihan model di atas dapat digunakan tabel pemilihan model belajar seperti di bawah
ini.

Tabel 22. Penentuan Model Pembelajaran Mata Pelajaran: Akutansi Dasar

Nilai Karakter
Model
No Kompetensi Dasar Analisis KD yang dapat
Pembelajaran
dibentuk
. KD 3.6 KD 3.6 Model rasa ingin tahu,
Menerapkan menitikberatkan pada Pembelajaran mandiri,
persamaan dasar pembentukan Discovery tanggung jawab.
akuntansi pengetahuan Learning
konseptual dan
procedural
KD 4.6 KD 4.6 pernyataan
Membuat persamaan pada taksonomi
dasar akuntansi keterampilan abstrak
pada gradasi
mengolah.

Jenis dan sintaksis model pembelajaran Discovery Learning dan Inquiry Learning

a. Model Pembelajaran Penemuan (Discovery Learning))


Model pembelajaran penemuan (Discovery Learning) adalah memahami konsep, arti,
dan hubungan, melalui proses intuitif untuk akhirnya sampai kepada suatu
kesimpulan (Direktorat PSMK Kemendikbud, 2018).

Tujuan pembelajaran model Discovery Learning

 Meningkatkan kesempatan peserta didik terlibat aktif dalam pembelajaran;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


70
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

 Peserta didik belajar menemukan pola dalam situasi konkret maupun abstrak;
 Peserta didik belajar merumuskan strategi tanya jawab yang tidak rancu dan
memperoleh informasi yang bermanfaat dalam menemukan;
 Membantu peserta didik membentuk cara kerja bersama yang efektif, saling
membagi informasi, serta mendengarkan dan menggunakan ide-ide orang lain;
 Meningkatkan keterampilan konsep dan prinsip peserta didik yang lebih bermakna;
 Dapat mentransfer keterampilan yang dibentuk dalam situasi belajar penemuan ke
dalam aktivitas situasi belajar yang baru.
Sintaks model Discovery Learning

 Pemberian rangsangan (Stimulation);


 Pernyataan/Identifikasi masalah (Problem statement);
 Pengumpulan data (Data collection);
 Pembuktian (Verification), dan
 Menarik simpulan/generalisasi (Generalization).

b. Model Inquiry Learning Terbimbing dan Sains


Model pembelajaran yang dirancang membawa peserta didik dalam proses penelitian
melalui penyelidikan dan penjelasan dalam setting waktu yang singkat (Direktorat
PSMK Kemendikbud, 2018).

Tujuan Pembelajaran Inquiry untuk mengembangkan kemampuan berfikir secara


sistimatis, logis, dan kritis sebagai bagian dari proses mental.

Sintaks/tahap model inkuiri terbimbing meliputi:

 Orientasi masalah;
 Pengumpulan data dan verifikasi;
 Pengumpulan data melalui eksperimen;
 Pengorganisasian dan formulasi eksplanasi, dan
 Analisis proses inkuiri.

Sintaks/tahap model inkuiri Sains:

 Menentukan area investigasi termasuk metodologi yang akan digunakan;


 Menstrukturkan problem/masalah;
 Mengidentifikasi problem-problem yang kemungkinan terjadi dalam proses
Investigasi;
 Menyelesaikan kesulitan/masalah dengan melakukan desain ulang,
mengumpulkan dan mengorganisir data dengan cara lain dan sebagainya.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


71
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 7. Penerapan Model Pembelajaran Berbasis Hasil Karya

Fungsi dan manfaat menganalisis Model Pembelajaran

Selain Model pembelaran berpendekatan saintific diatas, pada Pendidikan Menengah


Kejuruan masih ada beberapa model pembelajaran yang cukup atraktif dan relevan untuk
digunakanan. Model pembelajaran ini sering juga disebut model pembelajaran yang
menghasilkan karya berbasis pemecahan masalah/project based learning (Permendikbud
Nomor 22 Tahun 2016). Beberapa model pembelajaran dimaksud antara lain model
pembelajaran Problem-Based Learning (PBL), model pembelajaran Project-Based
Learning (PjBL), model pembelajaran Production-Based Training/Production-Based
Education and Training (PBT/PBET), model pembelajaran Teaching Factory.

Berdasarkan rambu-rambu pemilihan model di atas dapat digunakan tabel pemilihan


model belajar seperti di bawah ini.

Jenis dan sintaksis model pembelajaran berbasis hasil karya :

a. Model Pembelajaran Problem-Based Learning (PBL)


Merupakan pembelajaran yang menggunakan berbagai kemampuan berpikir dari
peserta didik secara individu maupun kelompok, serta lingkungan nyata (autentik)
untuk mengatasi permasalahan sehingga menjadi bermakna, relevan, dan
kontekstual. Tujuan Pembelajaran PBL untuk meningkatkan kemampuan dalam
menerapkan konsep-konsep pada permasalahan baru/ nyata, pengintegrasian
konsep High Order Thinking Skills (HOTS) yakni pengembangan kemampuan berfikir
kritis, kemampuan pemecahan masalah, dan secara aktif mengembangkan keinginan
dalam belajar dengan mengarahkan belajar diri sendiri dan keterampilan (Direktorat
PSMK Kemendikbud, 2018).

Sintaks model Problem Based Learning dari Bransford and Stein (Direktorat PSMK
Kemendikbud, 2018) terdiri atas:

 Mengidentifikasi masalah;
 Menetapkan masalah melalui berpikir tentang masalah dan menyeleksi informasi-
informasi yang relevan;
 Mengembangkan solusi melalui pengidentifikasian alternatif-alternatif, tukar-pikiran
dan mengecek perbedaan pandang;
 Melakukan tindakan strategis, dan
 Melihat ulang dan mengevaluasi pengaruh-pengaruh dari solusi yang dilakukan.

Sintaks model Problem Solving Learning Jenis Trouble Shooting (Direktorat PSMK
Kemendikbud, 2018) terdiri atas:

 Merumuskan uraian masalah;


 Mengembangkan kemungkinan penyebab;
 Mengetes penyebab atau proses diagnosis, dan
 Mengevaluasi.

b. Model pembelajaran Project-Based Learning (PjBL)

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


72
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Model pembelajaran PjBL merupakan pembelajaran dengan menggunakan proyek


nyata dalam kehidupan yang didasarkan pada motivasi tinggi, pertanyaan
menantang, tugas-tugas atau permasalahan untuk membentuk penguasaan
kompetensi yang dilakukan secara kerja sama dalam upaya memecahkan masalah.
Tujuan Project Based Learning adalah meningkatkan motivasi belajar, team work,
keterampilan kolaborasi dalam pencapaian kemampuan akademik level
tinggi/taksonomi tingkat kreativitas yang dibutuhkan pada abad 21 (Direktorat PSMK
Kemendikbud, 2018).

Sintaks/tahapan model pembelajaran Project Based Learning, meliputi:

 Penentuan pertanyaan mendasar (Start with the essential question);


 Mendesain perencanaan proyek;
 Menyusun jadwal (Create a schedule);
 Memonitor peserta didik dan kemajuan proyek (Monitor the students and the
progress of the project);
 Menguji hasil (Assess the outcome), dan
 Mengevaluasi pengalaman (Evaluate the Experience).

c. Model Pembelajaran Production-Based Trainning/Production-Based Education and


Trainning (PBT/PBET)
Model ini merupakan proses pendidikan dan pelatihan yang menyatu pada proses
produksi, dimana peserta didik diberikan pengalaman belajar pada situasi yang
kontekstual mengikuti aliran kerja industri mulai dari perencanaan berdasarkan
pesanan, pelaksanaan, dan evaluasi produk/kendali mutu produk, hingga langkah
pelayanan pasca produksi.

Tujuan penggunaan model pembelajaran PBT/PBET adalah untuk menyiapkan


peserta didik agar memiliki kompetensi kerja yang berkaitan dengan kompetensi
teknis, serta memiliki kemampuan kerja sama (berkolaborasi) sesuai dengan tuntutan
organisasi kerja.

Sintaks/tahapan model pembelajaran Production Based Trainning meliputi:

 Merencanakan produk;
 Melaksanakan proses produksi;
 Mengevaluasi produk (melakukan kendali mutu), dan
 Mengembangkan rencana pemasaran.
(Direktorat PSMK Kemendikbud, 2018).

d. Model Pembelajaran Teaching Factory


Teaching factory adalah model pembelajaran di SMK berbasis produksi/jasa yang
mengacu pada standar dan prosedur yang berlaku di industri dan dilaksanakan
dalam suasana seperti yang terjadi di industri. Pelaksanaan teaching factory
menuntut keterlibatan mutlak pihak industri sebagai pihak yang relevan menilai
kualitas hasil pendidikan di SMK. Pelaksanaan teaching factory (TEFA) juga harus
melibatkan pemerintah, pemerintah daerah dan stakeholder dalam pembuatan
regulasi, perencanaan, implementasi maupun evaluasinya.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


73
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Pelaksanaan teaching factory sesuai Panduan TEFA Direktorat PMK terbagi atas 4
model yang dapat digunakan sebagai alat pemetaan SMK yang telah melaksanakan
TEFA. Adapun model tersebut adalah sebagai berikut:

1) Model pertama, Dual Sistem dalam bentuk praktik kerja industri yaitu pola
pembelajaran kejuruan di tempat kerja yang dikenal sebagai experience-based
trainning atau enterprise-based trainning.
2) Model kedua, Competency-Based Trainning (CBT) atau pelatihan berbasis
kompetensi merupakan sebuah pendekatan pembelajaran yang menekankan
pada pengembangan dan peningkatan keterampilan dan pengetahuan peserta
didik sesuai dengan kebutuhan pekerjaan. Pada model ini, penilaian peserta didik
dirancang untuk dapat memastikan bahwa setiap peserta didik telah mencapai
keterampilan dan pengetahuan yang dibutuhkan pada setiap unit kompetensi yang
ditempuh.
3) Model ketiga, Production-Based Education and Trainning (PBET) merupakan
pendekatan pembelajaran berbasis produksi. Kompetensi yang telah dimiliki oleh
peserta didik perlu diperkuat dan dipastikan dengan memberikan pengetahuan
pembuatan produk nyata yang dibutuhkan dunia kerja (industri dan masyarakat).
4) Model Keempat, Teaching Factory adalah konsep pembelajaran berbasis produksi
(barang dan atau jasa) melalui sinergi sekolah dan industri untuk menghasilkan
lulusan yang kompeten sesuai dengan kebutuhan pasar.
Tujuan model pembelajaran Teaching Factory:

1) Mempersiapkan lulusan SMK menjadi pekerja dan wirausaha;


2) Membantu peserta didik memilih bidang kerja yang sesuai dengan kompetensinya;
3) Menumbuhkan kreativitas peserta didik melalui learning by doing;
4) Memberikan keterampilan yang dibutuhkan oleh dunia kerja;
5) Memperluas cakupan kesempatan rekruitmen bagi lulusan SMK;
6) Membantu peserta didik dalam mempersiapkan diri menjadi tenaga kerja, serta
membantu menjalin kerja sama dengan dunia kerja yang aktual, serta
7) Memberi kesempatan kepada peserta didik untuk melatih keterampilannya agar
dapat membuat keputusan tentang karier yang akan dipilih.
Tujuan yang selaras tentang pembelajaran teaching factory (Direktorat PSMK
Kemendikbud, 2018) adalah:

1) Menyiapkan lulusan yang lebih profesional melalui pemberian konsep manufaktur


modern agar secara efektif dapat berkompetitif di industri.
2) Meningkatkan pelaksanaan Kurikulum SMK yang berfokus pada konsep
manufaktur modern.
3) Menunjukan solusi yang layak pada dinamika teknologi dari usaha yang Terpadu.
4) Menerima transfer teknologi dan informasi dari industri pasangan terutama pada
aktivitas peserta didik dan guru saat pembelajaran.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


74
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Sintaksis Teaching Factory

Pembelajaran teaching factory dapat menggunakan sintaksis PBET/PBT atau dapat


juga menggunakan sintaksis yang diterapkan di Cal Poly-San Luis Obispo USA
(Direktorat PSMK Kemendikbud, 2018) dengan langkah-langkah:

 Merancang produk;
 Membuat prototipe;
 Memvalidasi dan memverifikasi prototipe;
 Membuat produk masal.
Berdasarkan hasil penelitian, Dadang Hidayat (2011) mengembangkan langkah-
langkah pembelajaran Teaching Factory sebagai berikut:

 Menerima order;
 Menganalisis order;
 Menyatakan kesiapan mengerjakan order;
 Mengerjakan order;
 Mengevaluasi produk;
 Menyerahkan order.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


75
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

TOPIK 4. PENILAIAN PEMBELAJARAN


Pada Topik 4 tentang Penilaian Pembelajaran, Saudara diminta mempelajari berbagai hal
tentang penilaian pembelajaran yang meliputi cara menentukan Kriteria Ketuntasan
Minimal (KKM), penilaian sikap spiritual maupun sikap sosial, penilaian nilai-nilai karakter,
penilaian aspek pengetahuan, penilaian aspek keterampilan. Pendalaman Topik 4 ini
dilakukan melalui berbagai kegiatan sepeprti berfikir reflektif, diskusi baik bersifat diskusi
kelas maupun diskusi kelompok kecil. Selain mendalami konsep-konsep, Saudara juga
diberi kesempaltan berlatih dalam menyelesaikan berbagai kasus, sehingga Saudara
memiliki kepekaan yang lebih kuat bagaimana guru binaan dan sekolah binaan Saudara
mengimplementasikan Kurikulum 2013, khususnya topik penilaian pembelajaran.

Proses belajar ini disusun dalam bentuk kegiatan-kegiatan, Saudara diminta mengikutinya
secara berkesinambungan dengan mengerjakan Lembar-lembar Kerja, membaca Bahan
Bacaan maupun bahan Suplemen. Pada Topik 4 Saudara akan melakukan 4 kegiatan
secara berturut-turut.

Kegiatan 9. Menentukan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM)


(Berfikir Reflektif, Diskusi Kelompok, 45 menit)

Pada kegiatan 9 menentukan KKM, Saudara akan memperdalam pemahaman tentang


bagaimana guru dan sekolah binaan Saudara menetapkan KKM baik untuk mata
pelajaran Muatan Nasional, mata pelajaran Muatan Kewilayahan maupun mata Pelajaran
Muatan Peminatan Kejuruan (C1, C2 dan C3).

Langkah Kegiatan:
1. Bacalah secara cermat Bahan Bacaan 8 ”Panduan Penilaian Hasil Belajar pada
SMK” dan Bahan Bacaan 9 “Bahan Pelatihan dan Pendampingan Implementasi
Kurikulum 2013 SMK Materi Analisis Penilaian Hasil Belajar”;

2. Selanjutnya Saudara mendiskusikan secara berpasangan dan menjawab pertanyaan


pada LK 9;

3. Hasil diskusi Saudara akan dipresentasikan secara acak.

LK 9. Penentuan KKM
1. Siapa saja unsur penentu KKM pada masing-masing kelompok mata pelajaran ?

Mapel Muatan Nasional Mapel Muatan Kewilayahan Mapel Muatan Peminatan


Kejuruan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


76
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

2. Kategori KKM yang diterbitkan oleh Panduan Penilaian Hasil Belajar pada SMK
adalah:

SIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILAN


Nilai Kualifikasi Nilai Kualifikasi Nilai Kualifikasi

3. Apakah KKM SMK dapat ditentukan di atas nilai KKM yang ditentukan oleh
Pemerintah? Apa saja pertimbangannya?

Kegiatan 10. Penilaian Pembelajaran Aspek Sikap


(Berfikir Reflektif, Diskusi Kelompok, Studi Kasus, 45 Menit)

Pada kegiatan 10 penilaian pembelajaran aspek Sikap, Saudara diminta mempelajari dan
memperdalam bagaimana guru binaan Saudara melakukan pengolahan hasil belajar dan
pelaporan hasil belajar pada aspek sikap juga akan mendalami tentang Penilaian Nilai-
nilai Karakter. Secara berurutan Saudara akan memulai dengan memperdalam penilaian
aspek Sikap, diikuti penilaian Karakter.
Langkah Kegiatan:
1. Bacalah kembali Bahan Bacaan 9 dan Suplemen ”Panduan Penilaian SMK” dan
“Analisis Penilaian Hasil Belajar” khusus pada topik Penilaian Sikap;
2. Selanjutnya Silahkan Saudara mencermati data pada Tabel 24-27 hasil penilaian
aspek Sikap dalam bentuk jurnal dari 4 (empat) guru yakni guru Agama, guru PKn,
guru BK dan guru Gambar Teknik Dasar (seperti data di bawah);
3. Silahkan duduk berkelompok 4 - 5 orang dan mendiskusikan data tersebut (masing-
masing berperan sebagai guru Agama, guru PKn, guru BK, guru Gambar Teknik
Dasar, Wali Kelas);
4. Diskusikan dalam kelompok tentang kesamaan dan perbedaan hasil penilaian
masing-masing;
5. Selanjutnya pemeran wali kelas merangkum hasil penilaian “SANGAT BAIK”
maupun “KURANG BAIK” dan rekomendasikan sikap yang “PERLU BIMBINGAN”
menggunakan LK 10a;
6. Rangkuman dituliskan pada LK 10a di bawah ini dan pemeran wali kelas
memaparkan hasil rekapitulasi kepada peserta lain untuk mendapat persetujuan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


77
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

LK 10a. Pengolahan Data dan Pelaporan Hasil Penilaian Sikap

1. Isilah kolom rangkuman hasil diskusi antar guru setelah dilaksanakan diskusi. Kolom
“Sangat Baik” diisi dengan data hasil diskusi yang menonjol dan perlu mendapat
pujian, sedangkan kolom “Perlu Bimbingan” diisi dengan hasil rangkuman sikap yang
perlu ditindak lanjuti dengan pemberian bimbingan.
Rangkuman Hasil Diskusi Antar Guru
No Nama
Sangat Baik Perlu Bimbingan
1. Aliansyah
2. Aminudin

2. Selanjutnya Saudara cermati Tabel 23 yang berisi rangkuman data penilaian sikap
Spiritual dan sikap Sosial. Selain itu juga terdapat beberapa contoh deskripsi.
Saudara diminta membuat deskripsi untuk memotivasi peserta didik dalam
meningkatan kelebihannya serta mengubah sikap yang perlu diperbaiki. Lakukan
secara mandiri/individu.

Berikut ini adalah data nilai sikap yang Saudara akan diolah.
Jurnal 1 Penilaian Sikap Peserta Didik

Kompetensi Keahlian : Teknik Gambar Bangunan


Kelas/Semester : XI Ganjil/Genap
Tahun Pelajaran : 2018/2019
Penilai : Guru Agama Islam

No Nama Sangat Baik Perlu Bimbingan

1. Aliansyah 1. Selalu bersyukur 1. Kurang perduli


2. Selalu berdoa sebelum 2. Terlalu percaya diri
melakukan kegiatan
3. Toleran pada agama yang
berbeda
2. Aminudin 1. Disiplin tinggi 1. Kurang ramah
2. Pekerja keras 2. Kurang peduli
3. Jujur

Jakarta, 6 Juni 2018


Guru Agama Islam,

Ika Fatwaningsih, S.Ag

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


78
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Jurnal 2 Penilaian Sikap Peserta Didik

Kompetensi Keahlian : Teknik Gambar Bangunan


Kelas/Semester : XI Ganjil/Genap
Tahun Pelajaran : 2018/2019
Penilai : Guru PPKn

No Nama Sangat Baik Perlu Bimbingan

1. Aliansyah 1. Selalu bersyukur 1. Perlu meningkatan ketaatan


2. Selalu berdoa sebelum beribadah
melakukan kegiatan 2. Kurang jujur
3. Toleran pada agama yang 3. Kurang Disiplin
berbeda 4. Kurang Tanggung Jawab
2. Aminudin 1. Disiplin tinggi 1. Kurang peduli
2. Pekerja keras
3. Jujur

Jakarta, 6 Juni 2018


Guru PKn,

Indah Pratiwi, S.Pd

Jurnal 3 Penilaian Sikap Peserta Didik

Kompetensi Keahlian : Teknik Gambar Bangunan


Kelas/Semester : XI Ganjil/Genap
Tahun Pelajaran : 2018/2019
Penilai : Bimbingan Konseling

No Nama Sangat Baik Perlu Bimbingan

1. Aliansyah 1. Suka bekerjasama 1. Kurang Disiplin


2. Toleran terhadap orang lain 2. Kurang Tanggung Jawab
2. Aminudin 1. Disiplin tinggi 1. Kurang Tanggung Jawab
2. Pekerja keras

Jakarta, 6 Juni 2018


Guru BK,

Frans Masse, S.Pd

Jurnal 4 Penilaian Sikap Peserta Didik

Kompetensi Keahlian : Teknik Gambar Bangunan


Kelas/Semester : XI Ganjil/Genap
Tahun Pelajaran : 2018/2019
Penilai : Guru Gambar Teknik Dasar

No Nama Sangat Baik Perlu Bimbingan

1. Aliansyah 1. Selalu bersyukur 1. Kurang Perduli

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


79
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No Nama Sangat Baik Perlu Bimbingan

2. Toleran pada orang lain 2. Terlalu Percaya diri

2. Aminudin 1. Disiplin tinggi 1. Kurang sopan


2. Pekerja keras

Jakarta, 6 Juni 2018


Guru Mapel Gambar Teknik
Dasar,

Ami Darmawan, S.Pd, MT.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


80
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 23. Rangkuman Data Penilaian Sikap Spiritual dan Sikap Sosial
Wali Kelas (Hasil masukan dari Desk
Penilaian guru Agama Guru PPKn Guru BK guru mapel selain Agama, PPKn, ripsi
dan BK) Nilai
sikap
No Nama (attit
Sikap Spiritual Sikap Sosial Sikap Spiritual Sikap Sosial Sikap Spiritual Sikap Sosial Sikap Spiritual Sikap Sosial
. Siswa ude)

Perlu Perlu Perlu Perlu Perlu Perlu Perlu Perlu


Sangat Sangat Sangat Sangat Sangat Sangat Sangat Sangat
Bimbin Bimbin Bimbin Bimbin Bimbin Bimbing Bimbin Bimbin
Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik
gan gan gan gan gan an gan gan

1 Aliansy Berdoa Taat Santun, Jujur, Berdoa. Taat Santun, Jujur, Berdoa Taat Santun Jujur, Berdoa Taat Santun, Jujur,
ah .toleran beribada peduli, disiplin, Toleran beribad peduli, disiplin, toleran beribad peduli, disiplin, toleran beribada peduli, disiplin,
h percaya tanggun ah percaya tanggu ah percay tanggun h percaya tanggun
diri g jawab diri ng a diri g jawab diri g jawab
jawab

2. Aminudi
n

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


81
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Contoh Deskripsi Sikap:

Kamu anak yang cerdas, punya keingin-tahuan yang luar biasa, jika kamu bisa
memanfaatkannya, suatu hari kelak kamu akan menjadi pribadi yang sukses
(untuk anak yang malas-malasan belajar).

Kamu anak yang aktif, suka hal-hal baru dan tidak pernah bisa diam. Itu
menunjukkan kamu adalah anak yang enerjik (untuk anak yang selalu ribut
dan suka berkeliaran di kelas).
cerdas, punya keingin-tahuan yang luar biasa, jika kamu bisa memanfaatkannya, suatu
Kamu anakkamu
hari kelak yangakan
sopan, baik pribadi
menjadi dan pandai menjaga
yang sukses perasaan
(untuk teman
anak yang terutama
malas-malasan
guru' (untuk
belajar). anak yang agak pendiam).

Kamu anak paling rapi dan bersih. Ibu dan teman-temanmu sangat menyukaimu
karena hal itu.' (untuk anak yang selalu berusaha tampil sempurna dalam
penampilan)

Kamu anak yang cantik. Mirip artis Acha Septriasa. Ibu sangat
mengidolakannya. Semoga ibu pun bisa mengidolakanmu sebagai siswa yang
mampu berhasil seperti Acha di suatu hari kelak.' (untuk anak perempuan yang
omongannya kasar, hampir tiap hari melawan guru, jarang hadir, suka bolos,
kemampuan belajar rendah.

Selanjutnya Saudara akan memperdalam tentang pengolahan dan pelaporan hasil


peniliaian Karakter melalui langkah kegiatan berikut.

Langkah Kegiatan:

1. Bacalah sekali lagi Bahan Bacaan 9 dan Suplemen ”Panduan Penilaian SMK” dan
“Analisis Penilaian Hasil Belajar” serta “Materi Tayang Analisis Penilaian” topik
Penilaian Karakter”!
2. Silahkan Saudara mencermati data hasil penilaian Karakter pada Jurnal 5-10 di
bawah. Data tersedia dalam bentuk jurnal dari 6 (enam) orang penilai yakni guru
Bahasa Indonesia, guru Matematika, guru BK, Petugas Laboratorium/Bengkel, Wakil
Kepala Bidang Kesiswaan, Komite Sekolah.
3. Selanjutnya silahkan Saudara duduk berkelompok 7 (tujuh) orang dan mendiskusikan
data tersebut (masing-masing berperan sebagai guru Bahasa Indonesia, guru
Matematika, guru BK, Petugas Laboratorium/Bengkel, Wakil Kepala Bidang
Kesiswaan, Komite Sekolah dan Wali Kelas).
4. Diskusikan dalam kelompok tentang KESAMAAN dan PERBEDAAN hasil penilaian
masing-masing.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


82
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

5. Selanjutnya pemeran wali kelas merangkum hasil penilaian “KELEBIHAN” maupun


“KEUNIKAN” menggunakan LK 10b. Silahkan lanjutkan dengan mempelajari contoh
Laporan penilaian Deskripsi di bawah.
6. Berdasarkan rangkuman pada LK 10b, Saudara diminta membuat laporan peilaian
Karakter menggunakan LK 10c secara individu/mandiri.
7. LK 10b dan LK 10c dipresentasikan dengan menempelkan pada dinding kelas.
Fasilitator akan meminta perwakilan kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusi.

LK 10b. Pengolahan Data Penilaian Karakter

Isilah kolom rangkuman hasil diskusi antar guru setelah dilaksanakan diskusi. Kolom
“KELEBIHAN” diisi dengan data hasil diskusi yang menonjol dan perlu mendapat pujian,
sedangkan kolom “KEUNIKAN” diisi dengan hasil rangkuman Karakter yang istimewa dari
siswa.
Hasil Diskusi Antar Penilai
No Nama
Kelebihan Keunikan
1. Aliansyah

2. Aminudin

LK 10c. Deskripsi Penilaian Nilai-nilai Karakter

Berikut ini adalah data nilai Karakter yang Saudara akan diolah

Jurnal 5 Penilaian Karakter Peserta Didik

Kompetensi Keahlian : Teknik Gambar Bangunan


Kelas/Semester : XI Ganjil/Genap
Tahun Pelajaran : 2018/2019
Penilai : Bahasa Indonesia

No Nama Kelebihan Keunikan

1. Aliansyah 1. Kelihatan Selalu bersyukur 1. Sangat santun terhadap


dengan mengucapkan kata semua orang
khusus (Alhamdulilah) 2. Perduli pada kesulitan teman
2. Selalu berdoa sebelum
melakukan kegiatan
3. Toleran pada agama yang
berbeda
2. Aminudin 1. Selalu datang ke kelas atauu 1. Ramah dan sopan kepada
bengkel tepat waktu bahkan semua orang yang ditemui

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


83
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No Nama Kelebihan Keunikan

sebelum waktu.
2. Sukacita dalam mengerjakan
tugas hingga tuntas
3. Selalu mengatakan apa adanya

Jakarta, 6 Juni 2018


Guru Bahasa Indonesia,

Vita Musyaroh, S.Pd

Jurnal 6 Penilaian Karakter Peserta Didik

Kompetensi Keahlian : Teknik Gambar Bangunan


Kelas/Semester : XI Ganjil/Genap
Tahun Pelajaran : 2018/2019
Penilai : Guru Matematika

No Nama Kelebihan Keunikan

1. Aliansyah 1. Senang menyebut Suka menyapa orang lain lebih


Alhamdulilah dahulu
2. Selalu jujur mengatakan
sesuatu
2. Aminudin Tugas selalu dikerjakan tepat Disiplin
waktu

Jakarta, 6 Juni 2018


Guru Matematika,

Adil Prakoso, S.Pd

Jurnal 7 Penilaian Karakter Peserta Didik

Kompetensi Keahlian : Teknik Gambar Bangunan


Kelas/Semester : XI Ganjil/Genap
Tahun Pelajaran : 2018/2019
Penilai : Guru Bimbingan Konseling

No Nama Kelebihan Keunikan

1. Aliansyah 1. Suka bekerjasama 1. Santun


2. Toleran terhadap orang lain 2. Perduli

2. Aminudin 1. Disiplin tinggi 1. Ramah


2. Pekerja keras 2. Sopan
3. Suka menolong

Jakarta, 6 Juni 2018


Guru BK,

Frans Masse, S.Pd

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


84
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Jurnal 8 Penilaian Karakter Peserta Didik

Kelas : XI
Semester : Ganjil/Genap
Tahun Pelajaran : 2018/2019
Penilai : Petugas Laboratorium/Bengkel

No Nama Kelebihan Keunikan

1. Aliansyah 1. Disiplin dalam menggunakan 1. Perduli teman


peralatan 2. Percaya diri
2. Toleran pada orang lain
2. Aminudin 1. Disiplin tinggi 1. Selalu ramah dan sopan
2. Pekerja keras

Jakarta, 6 Juni 2018


Petugas Laboratorium/Bengkel,

Ami Darmawan, S.Pd., MT.

Jurnal 9 Penilaian Karakter Peserta Didik

Kelas : XI
Semester : Ganjil/Genap
Tahun Pelajaran : 2018/2019
Penilai : Wakil Kepala Bidang Kesiswaan

No Nama Kelebihan Keunikan

1. Aliansy 1. Selalu bersyukur 3. Santun


ah 2. Selalu berdoa sebelum 4. Perduli
melakukan kegiatan 5. Percaya diri
3. Toleran pada agama yang
berbeda
2. Aminudi 1. Disiplin tinggi 1. Berjiwa ramah dan sopan.
n 2. Pekerja keras 2. Memiliki sifat suka menolong
3. Jujur orang lain.

Jakarta, 6 Juni 2018


Wakil Kepala Bidang Kesiswaan

D.T SPd., MT.

Jurnal 10 Penilaian Karakter Peserta Didik

Kelas : XI
Semester : Ganjil/Genap
Tahun Pelajaran : 2018/2019
Penilai : Komite Sekolah

No Nama Kelebihan Keunikan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


85
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No Nama Kelebihan Keunikan

1. Aliansyah 1. Selalu bersyukur 1. Santun


2. Selalu berdoa sebelum 2. Perduli
melakukan kegiatan 3. Percaya diri
3. Toleran pada agama yang
berbeda
2. Aminudin 1. Disiplin tinggi 1. Berjiwa ramah dan sopan.
2. Pekerja keras 2. Memiliki sifat suka menolong
3. Jujur orang lain.

Jakarta, 6 Juni 2018


Komite Sekolah,

Ir. Fajar Sidik, MSc.

Selanjutnya Saudara akan mempelajari bagaimana guru dan sekolah binaan Saudara
melaporkan hasil penilaian nilai karakter peserta didik. Penilaian karakter yang ingin
dikembangkan pada peserta didik, terutama pada 5 (lima) karakter utama yaitu religius,
nasionalis, mandiri, gotong royong, dan integritas, merupakan kristalisasi dari 18 karakter
menurut Peraturan Presiden Nomer 87 Tahun 2017, meliputi religius, toleransi, jujur,
disiplin, kerja keras, kreatif, mandiri, demokratis, rasa ingin tahu, semangat kebangsaan,
cinta tanah air, menghargai prestasi, bersahabat, cinta damai, gemar membaca, peduli
lingkungan, peduli sosial, dan tanggung jawab. Berikut ini contoh laporan perkembangan
karakter peserta didik.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


86
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

LAPORAN PERKEMBANGAN KARAKTER PESERTA DIDIK


SMK NEGERI ………………….
PROVINSI …………..

NAMA :R
KELAS : XI-TKJ
NIS : 20170137
SEMESTER : GENAP/GANJIL
TAHUN : 2017/2018

Rudiansyah memiliki tanggung jawab dan disiplin yang tinggi, ia menyelesaikan pekerjaan-
pekerjaan di bengkel dengan rapi, bersih, dan teliti. Selalu menyelesaikan pekerjaan tepat
waktu dan sesuai dengan SOP yang telah ditentukan, serta selalu bekerja mandiri, baik ketika
belajar di sekolah maupun ketika praktik kerja lapangan

Rudiansyah menunjukkan sikap sportif dan semangat pantang menyerah, saat meraih
kejuaraan Pencak Silat tingkat kota Cilegon tahun 2017, hingga berhasil meraih medali perak.

Berkat kreativitas dan kerjasama dengan rekan sekelas serta kakak kelasnya, pada semester
ini Rudiansyah berhasil membuat mobile wajab bolic (alat penangkap signal wireless portable)
dan telah digunakan untuk layanan internet keliling desa.

Rudiansyah juga sangat rajin beribadah dan biasa berperilaku santun terhadap guru,
orangtua, dan teman-temannya. Rudiansyah memiliki pperilaku unik, yaitu selalu cium tangan
orangtuanya dan gurunya setiap kali bertemu sambil minta didoakan dan selalu mengucapkan
terimakasih kepada setiap rekan yang membantunya. Selain itu Rudiansyah memiliki rasa
ingin tahu yang kuat untuk melakukan sesuatu, sehingga dia tidak mengenal waktu untuk
mencapainya/mewujudkannya.

Mengetahui, ………………, 12 Juni 2018


Orangtua/Wali, Wali Kelas,

………………………. ………………..

Mengetahui,
Kepala Sekolah,

………………….

Kegiatan 11. Penilaian Pembelajaran Aspek Pengetahuan


(Diskusi Kelompok, Berpikir Reflektif, Studi Kasus, 90 Menit)

Pada kegiatan 11 tentang penilaian pembelajaran aspek Pengetahuan, Saudara akan


mempelajari dan memperdalam bagaimana guru melakukan pengolahan hasil belajar dan
pelaporan hasil belajar pada aspek Pengetahuan. Langkah-langkah berikut ini menuntun
Saudara dalam melakukan mengolah hasil belajar siswa untuk aspek Pengetahuan.
Langkah Kegiatan:
1. Setelah mendalami pengolahan nilai sikap, selanjutnya Saudara diberikan data
penilaian pengetahuan yang sudah diinput oleh operator menggunakan aplikasi
pengolahan data hasil belajar sebagaimana pada Tabel 24.
2. Saudara, secara individu, mencermati data nilai pengetahuan pada Tabel 24.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


87
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

3. Gunakan rumus sebagaimana pada Bahan Bacaan 9, Selanjutnya Saudara gunakan


menyelesaikan LK 11.
4. Presentasikan hasil pengolahan data tersebut dan kelompok lain diminta memberikan
koreksi.

LK 11. Pengolahan Data Penilaian Pengetahuan

Hitunglah Data Penilaian Pengetahuan siswa menggunakan data pada Tabel 24. Data
Aliansyah merupakan contoh. Selanjutnya buatlah deskripsi sesuai dengan kekuatan
yang dimiliki siswa dan dituliskan pada kolom deskripsi. Saudara dapat melihat contoh
Deskripsi Nilai Pengetahuan di bawah.
Data Nilai Nilai
Predika
No Nama Harian UTS UAS Pengetahu Deskripsi
t
(NHx4) (NUTSx2) (NUASx2) an

72,82x4 595,28/8=
1. Aliansyah 72x2=144 80x2=160
=291,28 74,41 BAIK

2. Aminudin

3 Budi
Sulistyo

4.
dst

Contoh Deskripsi Nilai Pengetahuan:

“Pemahaman kamu sangat menonjol tentang teknologi web server, kamu akan
lebih lengkap lagi jika perdalam struktur pengendali program”.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


88
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 24. Data Nilai Pengetahuan (Dengan Pembobotan)

Keterangan:
KD = Kompetensi Dasar
P1, P5 dst = Pertemuan ke-1, Pertemuan ke-5, dst.
UTS = Ulangan Tengah Semester
UAS = Ulangan Akhir Semester

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


89
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Penjelasan:
 Nilai akhir per KD diperoleh dari nilai penugasan, penugasan harian dengan bobot
masing-masing 1 : 3;
 Nilai harian adalah nilai rata-rata dari nilai per KD;
 Nilai akhir dari seluruh KD pengetahuan diperoleh dari nilai harian, nilai UTS dan nilai
UAS dengan bobot masing-masing 4 : 2 : 2 (lingkaran merah)
 Nilai akhir Aliansyah pada rapor adalah: (NH x 4) + (NUTS x 2) + (NUAS x 2) = NA
8
Kegiatan 12. Penilaian Pembelajaran Aspek Keterampilan
(Berfikir Reflektif, Diskusi Kelompok, 90 Menit)

Pada kegiatan 12 penilaian pembelajaran keterampilan, Saudara akan mempelajari dan


memdalami bagaimana guru melakukan pengolahan hasil belajar dan pelaporan hasil
belajar pada aspek keterampilan, baik secara manual maupun menggunakan aplikasi
komputer. Berikut ini adalah langkah-langkah pengolahan nilai secara manual.
Langkah Kegiatan:
1. Saudara mendapat data penilaian keterampilan yang sudah dimasukkan oleh
operator menggunakan aplikasi pengolahan data hasil belajar sebagaimana pada
Tabel 25.
2. Silahkan Saudara secara individu mencermati data nilai keterampilan tersebut.
3. Bacalah terlebih dahulu Bahan Bacaan 11, dan Suplemen ”Panduan Penilaian SMK”
dan “Analisis Penilaian Hasil Belajar” untuk memahami proses penghitungan data.
Selanjutnya Saudara diminta menyelesaikan LK 12a.
4. Secara acak Saudara akan diminta menyajikan hasil pengolahan data kemudian
peserta lain menanggapi untuk memberi koreksi.

LK 12a. Pengolahan Data Penilaian Keterampilan

Hitunglah Data Penilaian Keterampilan siswa menggunakan data pada Tabel 25 Data
Aliansyah merupakan contoh. Selanjutnya buatlah deskripsi sesuai dengan kekuatan
yang dimiliki siswa dan dituliskan pada kolom deskripsi. Saudara dapat melihat contoh
Deskripsi Nilai Keterampilan berikut ini.
Data Nilai Nilai
Predi- Deskrip
No Nama KD KD KD KD KD KD KD Keteram
kat si
4.1 4.2 4.3 4.4 4.5 4.6 4.7 pilan
1. Aliansyah 81 81 82 82 83 80 80 81 BAIK
2. Aminudin
dst
Contoh Deskripsi Nilai Keterampilan:

“Kamu sangat menonjol pada keterampilan mengolah data melalui pustaka standar,
perlu peningkatan keterampilan menyajikan aplikasi interaktif pada web server dan
mengolah data pada file”.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


90
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Berikut ini adalah data yang Saudara akan gunakan untuk mengolah nilai aspek Keterampilan.
Tabel 25. Data Nilai Keterampilan

Keterangan:
KD = Kompetensi Dasar
P2, P3 dst = Pertemuan ke-2, Pertemuan ke-3 dst
Opt = Optimal

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


91
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Selanjutnya Saudara akan dikenalkan dengan aplikasi pengolahan nilai siswa yang
bersifat alternatif. Saudara dapat menggunakan aplikasi tersebut untuk membimbing guru
dalam mengolah nilai, namun Saudara dan guru binaan dapat juga mengembangkan
aplikasi yang sesuai dengan kebutuhan sekolah binaan Saudara.

Langkah Kegiatan:

1. Silahkan Saudara duduk berpasangan;


2. Silahkan meng-copy folder “aplikasi pengolahan nilai” untuk masing-masing komputer
3. Selanjutnya buka folder dan pilih salah satu file untuk dikenali, misalnya file
“PENILAIAN GURU GASAL 1617-12 TPB.xlsm”;
4. Silahkan membuka sheet “AWAL” dan mengeksplorasi aplikasi tersebut;
5. Setelah mengeksplorasi, silahkan Saudara berdiskusi kelas terkait kemungkinan untuk
membagikan kepada Sekolah Binaan dan mengembangkan aplikasi yang lebih baik.
Selanjutnya Saudara akan mempelajari bagaimana guru dan sekolah binaan Saudara
menetapkan siswa yang tidak naik kelas.

Langkah Kegiatan:

1. Bacalah Bahan Bacaan 11 secara seksama


2. Kemudian Saudara telah memiliki hasil olahan nilai siswa untuk masing-masing mata
pelajaran seperti pada Tabel 25 dan Tabel 26;
3. Berdasarkan kriteria kenaikan kelas, silahkan Saudara diminta mencermati Tabel 25
dan Tabel 26 dimaksud;
4. Secara berkelompok 4 orang, silahkan Saudara menuliskan alasan-alasan seorang
siswa tidak naik kelas seperti contoh Alternatif 1 dan Alternatif 2 pada LK 12b;
5. Selanjutnya Saudara membaca cepat Bahan Bacaan 11 dan Bahan Bacaan 12 untuk
mengerjakan LK 12c dan LK 12d tentang Kriteria Kenaikan Kelas SMK maupun UUK,
UKK dan Skill Passport.

LK 12b. Alasan-alasan Siswa SMK TIDAK NAIK KELAS


Alternatif 1

Alternatif 2

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


92
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

LK 12c. Kriteria Kenaikan Kelas SMK

LK 12d. UUK, UKK dan Skill Passport

1. Jelaskan Pemahaman Saudara tentang UUK!

2. Jelaskan Pemahaman Saudara tentang UKK!

3. Jelaskan Pemahaman Saudara tentang Skill Passport!

Tabel 26. Contoh Rapor Siswa yang TIDAK NAIK KELAS Alternatif 1

Semester 1 Semester 2
Mata Pelajaran KI-3 KI-4 KI-3 KI-4
KKM Angka KKM Angka KKM Angka KKM Angka
1. Muatan Nasional
Pendidikan Agama dan
70 75 70 75 70 75 70 80
Budi Pekerti
PPKn 70 65 70 75 70 75 70 75
Bahasa Indonesia 70 85 70 85 70 85 70 85
Matematika 70 60 70 50 70 70 70 80
Sejarah Indonesia 70 75 70 85 70 85 70 85
Bahasa Inggris dan
Bahasa Asing Lainnya
a. Bahasa Inggris 70 75 70 75 70 80 70 80
b. Bahasa Asing …….. _ _ _ _ 70 75 70 75
2. Muatan Kewilayahan
Seni Budaya 70 80 70 75 70 70 70 75

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


93
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Pendidikan Jasmani,
Olah Raga, dan 70 75 70 75 70 75 70 75
Kesehatan
3. Muatan Peminatan Kejuruan
C1. Dasar Bidang Keahlian Sudah mencapai KKM
Pemrograman 70 65 70 70 70 70 70 85
C2. Dasar Program
Keahlian
C 3. Kompetensi Keahlian Sudah mencapai KKM

Tabel 27. Contoh Rapor siswa yang Tidak Naik Kelas Alternatif 2

Semester 1 Semester 2
Mata Pelajaran KI-3 KI-4 KI-3 KI-4
KKM Angka KKM Angka KKM Angka KKM Angka
1. Muatan Nasional
Pendidikan Agama
70 75 80 80 70 80 70 80
dan Budi Pekerti
PPKn 70 85 70 85 70 85 70 80
Bahasa Indonesia 70 80 70 75 70 85 70 75
Matematika 70 75 70 75 70 70 70 70
Sejarah Indonesia 70 80 70 75 70 80 70 75

Bahasa Inggris dan


Bahasa Asing Lainya
a. Bahasa Ingris 70 75 70 75 70 80 70 80
b. Bahasa Asing … _ _ _ _ 70 75 70 75
2. Muatan Kewilayahan
Seni Budaya 70 85 70 75 70 75 70 75
Pendidikan Jasmani,
Olah Raga, dan 70 80 70 75 70 80 70 80
Kesehatan
3. Muatan Peminatan Kejuruan
C 1. Dasar Bidang Keahlian Sudah mencapai KKM
C 2. Dasar Program Keahlian
....................... 70 70 70 60 70 75 70 75
C 3. Paket Keahlian Sudah mencapai KKM

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


94
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 8. Menentukan KKM

Berdasarkan Materi Analisis Penilaian Hasil Belajar, Pelatihan dan Pendampingan


Implementasi Kurikulum 2013 Sekolah Menengah Kejuruan yang diterbitkan oleh
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Pendidikan
Dasar dan Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2018
menyebutkan bahwa “Kriteria Ketuntasan Minimal yang selanjutnya disebut KKM adalah
kriteria ketuntasan belajar untuk mata pelajaran muatan nasional dan muatan
Kewilayahan, ditentukan oleh satuan pendidikan dan mata pelajaran muatan peminatan
kejuruan, ditentukan oleh satuan pendidikan bersama dengan DUDI dan/ atau lembaga
terkait”.

Adapun terkait kriteria ketuntasan hasil belajar diperlukan untuk dapat mengetahui
ketuntasan hasil belajar peserta didik. Penentuan ketuntasan hasil belajar dilakukan pada
awal tahun pelajaran melalui musyawarah oleh satuan pendidikan. Nilai ketuntasan
minimal untuk KD pengetahuan dan KD keterampilan pada mata pelajaran baik di
kelompok muatan nasional (A), muatan Kewilayahan (B), maupun muatan peminatan
kejuruan (C1, C2, C3) adalah minimal 70 (Kategori Baik) sesuai dengan Panduan
Penilaian Hasil Belajar Pada SMK yang dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal Pendidikan
dasar dan Menengah Tahun 2017. Hasil penilaian pengetahuan dan keterampilan meliputi
3 (tiga) kategori, yaitu Kategori “Kurang/belum mencapai KKM (<70), kategori Baik/sudah
mencapai KKM (70 s.d. 85), dan Sangat Baik/melampaui KKM (86 s.d. 100). Sedangkan
untuk sikap spiritual dan sikap sosial adalah baik (B). Satuan pendidikan dapat
menentukan nilai ketuntasan minimal di atas nilai ketuntasan minimal yang ditentukan
pemerintah, melalui proses analisis kondisi sekolah dengan mempertimbangkan faktor
intake, tingkat kesulitan/kompleksitas KD, dan daya dukung. Untuk penilaian mata
pelajaran kelompok C2 dan C3 (kompetensi keahlian) selain mengacu pada ketentuan
pemerintah, juga mengacu pada tuntutan kriteria dari KD yang berlaku di dunia kerja,
yaitu minimal memuaskan (satisfaction) yang di dalam pedoman penilaian SMK
dilambangkan dengan nilai “70”.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


95
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 9. Penilaian Pembelajaran Aspek Sikap

Terdapat berbagai sumber yang menjelaskan tentang penilaian pembelajaran aspek


sikap. Terkait prosedur penilaian aspek sikap, pada Panduan Penilaian Hasil Belajar
Pada Sekolah Menengah Kejuruan, Dit PSMK, Dirjen Dikdasmen, Kemendikbud 2017,
Bab II Poin H menjabarkan tentang prosedur penilaia aspek sikap sebagai berikut:
1. Penilaian aspek sikap dilakukan oleh pendidik dan/atau pembimbing lapangan
melalui tahapan:
a. mengamati perilaku peserta didik selama pembelajaran;
b. mencatat perilaku peserta didik;
c. menganalisis perilaku peserta didik;
d. menindaklanjuti hasil analisis dalam proses pembelajaran; dan
e. mengklasifikasi perilaku peserta didik ke dalam kategori sangat baik, baik, atau
kurang, dan mendeskripsikannya secara singkat pada setiap akhir semester.
2. Penilaian aspek pengetahuan dan keterampilan yang dilakukan oleh pendidik dan
satuan pendidikan melalui tahapan:
a. menyusun perencanaan penilaian;
b. menyusun kisi-kisi instrumen penilaian;
c. menelaah kisi-kisi instrumen penilaian;
d. mengembangkan instrumen penilaian;
e. melaksanakan penilaian;
f. melaporkan hasil penilaian dalam bentuk bilangan dengan skala 0-100 dan
dideskripsikan dalam 3 kategori yaitu sangat baik, baik, dan kurang;
g. kategori hasil penilaian aspek pengetahuan dan keterampilan sebagai berikut.

Tabel 28. Skala, Kategori, Deskripsi Penilaian sikap Spiritual dan Sosial

Skala Kategori Deskripsi


lebih kecil Kurang (Belum Belum mampu melakukan prosedur kerja yang
dari 70 mencapai KKM) menghasilkan produk/jasa yang konkret atau
abstrak dan memenuhi kriteria
70 s.d 85 Baik (Mencapai KKM) Mampu melakukan prosedur kerja yang
menghasilkan produk/jasa yang konkret atau
abstrak dan memenuhi kriteria
86 s.d 100 Sangat Baik Mampu melakukan prosedur kerja yang
(Melampaui KKM) menghasilkan produk/jasa yang konkret atau
abstrak dan melebihi kriteria

Mengenai pengolahan hasil penilaian ilai sikap juga dibahas pada Bab IV Poin B tentang
Pengolahan Hasil Penilaian seperti berikut:

1. Penilaian Sikap Spiritual dan Sikap Sosial

Langkah-langkah untuk membuat rekapitulasi penilaian sikap selama satu semester:


a. Wali kelas, guru mata pelajaran, dan guru BK mengelompokkan (menandai)
catatan-catatan jurnal ke dalam sikap spiritual dan sikap sosial.
b. Wali kelas, guru mata pelajaran, dan guru BK membuat rumusan deskripsi
singkat sikap spiritual dan sikap sosial sesuai dengan catatan-catatan jurnal
untuk setiap siswa yangditulis dengan kalimat positif. Deskripsi tersebut
menyebutkan sikap/perilaku yang sangat baik dan/atau baik dan yang perlu
bimbingan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


96
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

c. Wali kelas mengumpulkan deskripsi singkat (rekap) sikap dari guru mata
pelajaran dan guru BK. Dengan memperhatikan deskripsi singkat sikap spiritual
dan sosial dari guru mata pelajaran, guru BK, dan wali kelas yang bersangkutan,
wali kelas menyimpulkan (merumuskan deskripsi) capaian sikap spiritual dan
sosial setiap siswa.

Berikut ini contoh deskripsi dari hasil observasi sikap spritual dan sikap sosial
untuk mengisi buku rapor.

Contoh sikap spiritual:

Gilang:
Selalu bersyukur, selalu berdoa sebelum melakukan kegiatan, toleran
pada agama yang berbeda dan perlu meningkatkan ketaatan beribadah

Contoh sikap sosial:

Gilang:
Selalu bersikap santun, peduli, percaya diri, dan perlu meningkatkan sikap
jujur, disiplin, dan tanggungjawab

2. Penilaian Karakter
Pada Materi Analisis Penilaian Hasil Belajar, Pelatihan dan Pendampingan
Implementasi Kurikulum 2013 Sekolah Menengah Kejuruan yang diterbitkan oleh
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Pendidikan
Dasar dan Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2018
menyatakan nahwa “Penilaian nilai-nilai karakter dititikberatkan pada kelebihan dan
keunikan serta potensi dari setiap peserta didik, baik di dalam maupun di luar
sekolah. Penilaian karakter yang ingin dikembangkan pada peserta didik, terutama
pada 5 (lima) karakter utama yaitu religius, nasionalis, mandiri, gotong royong, dan
integritas, merupakan kristalisasi dari 18 karakter menurut Peraturan Presiden Nomer
87 Tahun 2017, meliputi religius, toleransi, jujur, disiplin, kerja keras, kreatif, mandiri,
demokratis, rasa ingin tahu, semangat kebangsaan, cinta tanah air, menghargai
prestasi, bersahabat, cinta damai, gemar membaca, peduli lingkungan, peduli sosial,
dan tanggung jawab”.

Perkuatan Pendidikan Karakter bertujuan membangun dan membekali peserta didik


sebagai generasi emas Indonesia Tahun 2045 dengan jiwa Pancasila dan nilai-nilai
karakter yang baik guna menghadapi dinamika perubahan di masa depan.

Penilaian nilai-nilai karakter berupa kelebihan dan keunikan dari setiap peserta didik
yang dideskripsikan oleh wali kelas berdasarkan laporan singkat dari guru mata
pelajaran, ditunjang penilaian dari guru BK, pembina ekstrakurikuler, DUDI dan
informasi dari masyarakat sebagai laporan perkembangan karakter peserta didik.
Definisi Kelebihan dan Keunikan
• Kelebihan berarti keadaan melebihi yang biasa/keunggulan. Dengan demikian,

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


97
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

kelebihan dalam kaitannya dengan nilai-nilai karakter adalah keunggulan dari


seorang peserta didik dibanding dengan teman-temannya, baik dalam bidang
akademik maupun nonakademik.
• Menurut fakta empiris tidak ada dua individu yang persis sama, setiap individu
adalah unik. Keunikan adalah tersendiri bentuk atau jenisnya; lain daripada yang
lain dan tidak ada persamaan dengan yang lain. Jadi unik dapat dikatakan sebagai
sesuatu yang sangat spesial dan jarang dijumpai. Dengan demikian, keunikan
kaitannya dengan nilai-nilai karakter adalah kondisi peserta didik yang memiliki
cara pandang/norma/nilai, perilaku, dan produk yang berbeda/ khas yang tidak
dimiliki oleh teman-temanya.
Contoh Kelebihan dan Keunikan:

Kelebihan Keunikan
• Taat beribadah. • Memiliki perilaku khas (cium tangan guru,
• Santun, ramah, rajin. selalu membantu teman-temannya).
• Bekerja keras. • Bekerja cerdas.
• Memiliki karya yang unggul sesuai • Memiliki karya yang khas sesuai maupun
maupun tidak sesuai kompetensi tidak sesuai kompetensi keahliannya.
keahliannya. • Mengerjakan hal positif, yang tidak
• Juara dalam suatu perlombaan dikerjakan peserta didik lainnya.
sesuai maupun tidak sesuai dengan • Memiliki bakat menonjol di luar
kompetensi keahliannya. kompetensi keahliannya.

Gambar 5. Skema Penilaian Karakter

Contoh Jurnal Penilaian Karakter Peserta Didik


Kelas : …………
No Nama Kelebihan Keunikan

1. Budi Santoso 1. Memiliki tanggung jawab dan 1. Selalu cium tangan guru
disipilin tinggi. dan ketika bertemu.
2. Memiliki kreativitas tinggi. 2. Selalu mengucapkan
3. Keberhasilan membuat mobile terima kasih terhadap
wajan bolic (alat penangkap bantuan temannya.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


98
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No Nama Kelebihan Keunikan

sinyal wireless portable) yang


telah digunakan untuk layanan
internet keliling desa.
2. Indira 4. Memiliki disiplin tinggi. 3. Berjiwa ramah dan sopan.
Subangkit 5. Pekerja keras. 4. Memiliki sifat suka
6. Memiliki sifat jujur. menolong orang lain.
7. Memiliki prestasi dalam bidang
olah raga beladiri.
dst dst

Cilegon, 6 Juni 2018


Guru,

I. Fatwaningsih, S.Pd

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


99
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 10. Penilaian Pembelajaran Aspek Pengetahuan

Pengertian penilaian kompetensi pengetahuan menurut Panduan Penilaian Hasil Belajar


Pada Sekolah Menengah Kejuruan, Dit PSMK, Dirjen Dikdasmen, Kemendikbud 2017
dimaksudkan untuk mengukur ketercapaian aspek kemampuan pada Taksonomi Bloom.
Kemampuan yang dimaksud adalah mulai dari pengetahuan, pemahaman, penerapan,
analisis, sintesis, dan evaluasi/mencipta yang terdapat pada setiap KD. Penilaian
pengetahuan dilakukan dengan menggunakan berbagai teknik penilaian. Guru
diharapkan mampu mengidentifikasi setiap KD dan/atau materi pembelajaran untuk
selanjutnya memilih teknik penilaian yang sesuai dengan karakteristik kompetensi yang
akan dinilai. Penilaian dimulai dengan perencanaan yang dilakukan pada saat menyusun
rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP).

Penilaian pengetahuan dilakukan tidak semata-mata untuk mengetahui apakah siswa


telah mencapai ketuntasan belajar (mastery learning), tetapi penilaian juga ditujukan
untuk mengidentifikasi kelemahan dan kekuatan (diagnostic) proses pembelajaran. Untuk
itu, pemberian umpan balik (feedback) kepada siswa dan guru merupakan hal yang
sangat penting, sehingga hasil penilaian dapat segera digunakan untuk perbaikan mutu
pembelajaran. Hasil penilaian kompetensi pengetahuan selama dan setelah proses
pembelajaran dinyatakan dalam bentuk angka rentang 1-100 dan deskripsi.

Selanjutnya Materi Analisis Penilaian Hasil Belajar, Pelatihan dan Pendampingan


Implementasi Kurikulum 2013 Sekolah Menengah Kejuruan yang diterbitkan oleh
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Pendidikan
Dasar dan Menengah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2018
menjelaskan tentang Penilaian Aspek Pengetahuan dimana “Penilaian Pengetahuan
dilakukan untuk mengetahui pencapaian ketuntasan belajar peserta didik dan
mengidentifikasi kelemahan dan kekuatan proses pembelajaran yang dilaakukan.
Penilaian ranah pengetahuan dilakukan melalui berbagai teknik, antara lain tes tulis
(pilihan ganda beralasan, isian), tes lisan, penugasan, dan portofolio. Pemilihan teknik
penilaian disesuaikan dengan karakteristik KD yang akan dinilai”.

Gambar 6. Skema Penilaian Pengetahuan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


100
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Teknik Penilaian Pengetahuan


Langkah awal untuk menilai pengetahuan adalah membuat indikator pencapaian
kompetensi (IPK) dari KD yang akan disusun soal penilaiannya, kemudian menentukan
teknik penilaiannya. Berdasarkan indikator tersebut selanjutnya dikembangkan kisi-kisi
soal seperti pada Tabel contoh kisi-kisi berikut.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


101
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Contoh
Kisi-Kisi, Soal Pengetahuan, Kunci Jawaban, dan Cara Pengolahan Nilai
Mata Pelajaran: Pemesinan CNC Komponen Pesawat Udara

Kompetensi Dasar Indikator (IPK) Materi Indikator Soal Bentuk Tes Butir Soal
3.10 Menerapkan prosedur 3.10.1 Menerangkan instruksi Dasar 1. Peserta didik dapat Tes tulis 1. Jelaskan maksud
pembuatan benda kerja mesin CNC. Pemrograman menerangkan instruksi kerja
kerja dengan mesin mesin CNC instruksi kerja mesin CNC!
frais CNC 3.10.2 Membedakan mesin mesin CNC.
manual dan mesin CNC. 2. Peserta didik dapat 2. Jelaskan
membedakan perbedaan mesin
mesin perkakas perkakas manual
3.10.3 Mengurutkan instruksi manual dan mesin dan mesin CNC!
kerja pada mesin frais CNC.
CNC. 3. Tuliskan urutan
3. Peserta didik dapat pengoperasian
mengurutkan mesin CNC!
instruksi kerja pada
mesin frais CNC.

Kunci Jawaban Soal:


1. Instruksi kerja adalah perintah keja yang dapat dijadikan arahan, petujuk dan prosedur selama bekerja. Di dalam instruksi kerja mesin frais CNC
terdapat beberapa dokumen kerja, antara lain: a) Gambar Kerja, b) Dokumen Kerja, dan c) Prosedur Operasi Standar.
2. Perbedaanya pada pengendalian manual dengan tombol dan membuat program.
3. Urutan pengoperasian mesin CNC:
a. Masukan program CNC
b. Periksa program
c. Periksa gerakan pisau frais
d. Pasang benda kerja
e. Tempatkan posisi pisau frais
f. Jalankan program

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


102
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Penskoran Jawaban dan Pengolahan Nilai


Nilai 4 : jika Jawaban sesuai kunci jawaban dan ada pengembangan
Nilai 3 : jika jawaban sesuai kunci jawaban
Nilai 2 : jika jawaban kurang sesuai dengan kunci jawaban
Nilai 1 : jika jawaban tidak sesuai dengan kunci jawaban
Contoh Pengolahan Nilai
IPK No Soal Skor Penilaian 1 Nilai
1. 1 3
2. 2 3 Nilai perolehan KD pegetahuan : rerata dari nilai IPK
3. 3 4 (10/12) * 100 = 83,33
Jumlah 10
Pengolahan Nilai Pengetahuan

Penilaian aspek pengetahuan dilakukan melalui penugasan, penilaian harian (PH), ujian tengah semester (UTS), maupun ujian akhir semester
(UAS). Pengolahan nilai pengetahuan dapat dilakukan dengan 2 model:

 Model 1 : setiap nilai kompetensi dasar (KD) pada setiap bentuk penilaian dengan menyertakan UTS dan UAS
 Model 2 : memisahkan UTS dan UAS

Contoh Model 1:
Berikut contoh ilustrasi pengolahan nilai pengetahuan pada mata pelajaran Pemrograman Web Dinamis kelas XI semester I.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


103
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 29. Contoh Penilaian Pengetahuan Model 1

Penugasan Penugasan Harian UTS UAS


Rata- Rata- Total Total Skor Nilai
No Nama KD P1 P5 P9 P13 rata Bobot Total P4 P7 P10 P13 rata Bobot Total P8 Bobot Total P16 Bobot Total Bobot Skor Akhir Rapor
1 Aliansyah 3.1 86 86 1 86 80 80 3 240 80 2 160 - - 6 486 81 73
3.2 80 80 1 80 70 70 3 210 80 2 160 - - 6 450 75
3.3 - - - 50 50 3 150 60 2 120 - - 5 270 54
3.4 - - - 70 70 3 210 80 2 160 - - 5 370 74
3.5 - - - 80 80 3 240 60 2 120 - - 5 360 72
3.6 78 78 1 78 80 80 3 240 - - 80 2 160 6 478 80
3.7 80 80 1 80 75 75 3 225 - - 80 2 160 6 465 78

2 Amiruddin 3.1 80 80 1 80 60 60 3 180 80 2 160 - - 6 420 70 75


3.2 80 80 1 80 70 70 3 210 80 2 160 - - 6 450 75
3.3 - - - 80 80 3 240 60 2 120 - - 5 360 72
3.4 - - - 70 70 3 210 80 2 160 - - 5 370 74
3.5 - - - 80 80 3 240 60 2 120 - - 5 360 72
3.6 72 72 1 72 80 80 3 240 - - 80 2 160 6 472 79
3.7 86 86 1 86 80 80 3 240 - - 80 2 160 6 486 81

2 Budi Sulistyo 3.1 90 90 1 90 80 80 3 240 100 2 200 - - 6 530 88 86


3.2 90 90 1 90 90 90 3 270 90 2 180 - - 6 540 90
3.3 - - - 80 80 3 240 80 2 160 - - 5 400 80
3.4 - - - 90 90 3 270 80 2 160 - - 5 430 86
3.5 - - - 80 80 3 240 100 2 200 - - 5 440 88
3.6 86 86 1 86 80 80 3 240 - - 100 2 200 6 526 88
3.7 86 86 1 86 80 80 3 240 - - 80 2 160 6 486 81

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


104
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Keterangan:
1. Bobot penugasan, penilaian harian, UTS, dan UAS yang dicontohkan adalah
1 : 3 : 2 : 2. Rasionalisasi pembobotan dapat disesuaikan karakteristik masing-
masing mata pelajaran dan diserahkan sepenuhnya kepada satuan pendidikan;
2. Jika tidak digunakan pembobotan maka pembobotan dapat menggunakan kombinasi
1 : 1 : 1 : 1;
3. Perhitungan nilai per KD dilakukan secara parsial per macam penilaian
4. Bobot untuk perhitungan nilai per KD tidak diperhitungkan dalam total bobot jika KD
dimaksud tidak diujikan
5. Skor akhir per KD diperoleh melalui rumus:
(rerata tugas x bobot tugas)  (rerata PH x bobot PH)  (rerata UTS x bobot UTS)  (rerata UAS x bobot UAS)
Skor akhir per KD 
bobot tugas  bobot PH  bobot UTS  bobot UAS

Contohnya untuk skor akhir KD 3.1 diperoleh melalui perhitungan :

(86 x 1)  (80 x 3)  (80 x 2)  (0 x 0)


Skor akhir per KD 
1 3 2  0
86  240  160  0 486
Skor akhir per KD    81
6 6
Berdasarkan perhitungan tersebut diperoleh nilai akhir untuk KD 3.1 yaitu 81
Nilai rapor kompetensi pengetahuan diperoleh melalui rumus:

Nilai rapor 
 skor akhir per KD
jumlah KD
Contohnya untuk nilai rapor Aliansyah diperoleh melalui perhitungan
81+ 75+ 54 + 74 + 72 + 80 + 78 513
Nilai rapor = = = 73,31
7 7
Berdasarkan perhitungan tersebut beserta pembulatan maka Aliansyah mendapatkan
nilai rapor akhir untuk pengetahuan 73;

6. Deskripsi capaian mata pelajaran Pemrograman Web Dinamis untuk Aliansyah


dilakukan dengan cara melihat kompetensi dasar dengan nilai yang tertinggi dan
terendah berdasarkan daftar riwayat hasil belajar. Pada data tersebut Aliansyah
menonjol pada KD 3.1 dan paling lemah pada KD 3.3.
7. Deskripsi rapor pada mata pelajaran Pemrograman Web Dinamis Aliansyah dapat
ditulis dengan “Sangat menonjol pada pemahaman teknologi web server dan perlu
meningkatkan pemahaman mengenai struktur kendali program”
8. Pengolahan nilai dianjurkan menggunakan aplikasi Spreadsheet berbasis komputer.
Hasil penilaian selama satu semester yang dilakukan melalui penilaian harian (PH),
penilaian tengah semester (UTS), maupun ujian akhir semester (UAS) direkap untuk
didokumentasikan pada format pengolahan nilai. Rekapitulasi hasil penilaian
dilakukan berdasarkan KD, sehingga hasil UTS dan UAS perlu dirinci hasilnya untuk
setiap KD. Selain itu ditentukan pula bobot untuk penugasan, penilaian harian, UTS,
dan UAS. Dengan perincian tersebut maka guru dapat menganalisis
kekurangtuntasan siswa pada KD tertentu sebelum melakukan tindak lanjut berupa
pembinaan atau remedial.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


105
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Contoh Model 2:
Hasil penilaian selama satu semester yang dilakukan melalui penilaian harian (PH), ujian
tengah semester (UTS), maupun ujian akhir semester (UAS) direkap untuk
didokumentasikan pada format pengolahan nilai. Rekapitulasi hasil penilaian harian
dilakukan berdasarkan KD, sedangkan untuk UTS dan UAS tidak dirinci KD-nya. Hal ini
dapat dilakukan jika UTS dan UAS diselenggarakan bukan oleh satuan pendidikan
misalnya Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota atau Provinsi sehingga guru mata pelajaran
tidak bisa mengidentifikasi penilaian per kompetensi dasar yang diujikan.

Berikut contoh ilustrasi pengolahan nilai pengetahuan pada mata pelajaran Pemrograman
Web Dinamis kelas XI semester I.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


106
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 30. Contoh penilaian harian untuk kompetensi pengetahuan model 2

Penugasan Penugasan Harian Skor UTS UAS


Rata- Rata- Total Total Penilaian Nilai Bobot
No Nama KD P1 P5 P9 P13 rata Bobot Total P4 P7 P10 P13 rata Bobot Total Bobot Skor Harian Harian Harian Nilai Bobot Nilai Bobot
1 Aliansyah 3.1 86 86 1 86 80 80 3 240 4 326 82
3.2 80 80 1 80 70 70 3 210 4 290 73
3.3 - - - 50 50 3 150 3 150 50
3.4 - - - 70 70 3 210 3 210 70
3.5 - - - 80 80 3 240 3 240 80
3.6 78 78 1 78 80 80 3 240 4 318 80
3.7 80 80 1 80 75 75 3 225 4 305 76 72,82 4 72 2 80 2

2 Amiruddin 3.1 80 80 1 80 60 60 3 180 4 260 65


3.2 80 80 1 80 70 70 3 210 4 290 73
3.3 - - - 80 80 3 240 3 240 80
3.4 - - - 70 70 3 210 3 210 70
3.5 - - - 80 80 3 240 3 240 80
3.6 72 72 1 72 80 80 3 240 4 312 78
3.7 86 86 1 86 80 80 3 240 4 326 82 75,29 4 72 2 80 2

2 Budi Sulistyo 3.1 90 90 1 90 80 80 3 240 4 330 83


3.2 90 90 1 90 90 90 3 270 4 360 90
3.3 - - - 80 80 3 240 3 240 80
3.4 - - - 90 90 3 270 3 270 90
3.5 - - - 80 80 3 240 3 240 80
3.6 86 86 1 86 80 80 3 240 4 326 82
3.7 86 86 1 86 80 80 3 240 4 326 82 83,64 4 90 2 90 2

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


107
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Keterangan:
1. Sebagai langkah pertama, guru melakukan perhitungan nilai harian yang terdiri dari
penugasan dan penilaian harian;
2. Penilaian harian (PH) didapatkan dengan cara merata-rata nilai penugasan dan
penilaian harian selama satu semester disesuaikan dengan bobotnya. Contohnya
bobot untuk penugasan dengan penilaian harian adalah 1 : 3. Rasionalisasi
pembobotan dapat disesuaikan karakteristik masing-masing mata pelajaran dan
diserahkan sepenuhnya kepada satuan pendidikan;
3. Perhitungan nilai per KD dilakukan secara parsial per macam penilaian
4. Bobot untuk perhitungan nilai per KD tidak diperhitungkan dalam total bobot jika KD
dimaksud tidak diujikan
5. Skor akhir per KD pada penilaian harian diperoleh melalui rumus

(rerata tugas x bobot tugas)  (rerata PH x bobot PH)


Skor akhir per KD 
bobot tugas  bobot PH

Contohnya untuk skor akhir KD 3.1 diperoleh melalui perhitungan:

(86 x 1)  (80 x 3)
Skor akhir p er KD 
1 3
86  240 326
Skor akhir p er KD    82
4 4
Berdasarkan perhitungan tersebut diperoleh nilai harian untuk KD 3.1 yaitu 82

6. Kemudian gabungkan nilai harian dengan nilai UTS dan UAS sesuai bobotnya;
Contohnya untuk perhitungan nilai rapor digunakan komposisi
PH : UTS : UAS = 2 : 1 : 1

Tabel 31. Contoh penilaian rapor untuk kompetensi pengetahuan model 2

Penilaian
Nilai UTS Nilai UAS Nilai
No Nama Siswa Harian
Rapor
Skor Bobot Skor Bobot Skor Bobot
1 Aliansyah 72,82 2 72 1 80 1 74
2 Amiruddin 75,29 2 72 1 80 1 77
3 Budi Sulistyo 83,64 2 90 1 90 1 86

7. Nilai rapor kompetensi pengetahuan diperoleh melalui rumus


(skor harian x bobot harian)  (skor UTS x bobot UTS)  (skor UAS x bobot UAS)
Nilai rapor 
bobot harian  bobot UTS  bobot UAS

Contohnya untuk nilai rapor Aliansyah diperoleh melalui perhitungan:


(72,82 x 2)  (72 x1)  (80 x1) 297,64
Nilai rapor    74,41
2 11 6

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


108
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Berdasarkan perhitungan tersebut beserta pembulatan maka Aliansyah mendapatkan


nilai rapor akhir untuk pengetahuan 74;

8. Deskripsi capaian mata pelajaran Pemrograman Web Dinamis untuk Aliansyah


dilakukan dengan cara melihat kompetensi dasar dengan nilai yang tertinggi dan
terendah berdasarkan daftar riwayat hasil belajar. Pada data tersebut Aliansyah
menonjol pada KD 3.1 dan paling lemah pada KD 3.3.
9. Deskripsi rapor pada mata pelajaran Pemrograman Web Dinamis Aliansyah dapat
ditulis dengan “Sangat menonjol pada pemahaman teknologi web server dan perlu
meningkatkan pemahaman mengenai struktur kendali program”
10. Pengolahan nilai dianjurkan menggunakan aplikasi Spreadsheet berbasis komputer.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


109
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 11. Penilaian Pembelajaran Aspek Keterampilan

Berdasarkan Panduan Penilaian Hasil Belajar Pada Sekolah Menengah Kejuruan, Dit
PSMK, Dirjen Dikdasmen, Kemendikbud 2017 Penilaian kinerja digunakan untuk
mengukur capaian pembelajaran yang berupa keterampilan proses dan/atau hasil
(produk). Aspek yang dinilai dalam penilaian kinerja adalah proses pengerjaannya atau
kualitas produknya atau kedua-duanya. Sebagai contoh: (1) keterampilan untuk
menggunakan alat dan/atau bahan serta prosedur kerja dalam menghasilkan suatu
produk; (2) kualitas produk yang dihasilkan berdasarkan kriteria teknis dan estetik.
Instrumen yang digunakan berupa daftar cek atau skala penilaian (rating scale) yang
dilengkapi rubrik. Hasil penilaian dengan teknik kinerja dan proyek dirata-ratakan untuk
memperoleh nilai akhir keterampilan pada setiap mata pelajaran. Jika suatu KD diukur
dengan pengukuran yang sama beberapa kali maka yang diambil adalah nilai optimum.
Selanjutnya seperti capaian kompetensi pengetahuan, penulisan capaian kompetensi
keterampilan pada rapor menggunakan angka pada skala 0 – 100 dan deskripsi seperti
ditampilkan pada Tabel 31. Sementara karya siswa terbaik sebagai hasil dari penilaian
kinerja dan proyek dari setiap KD pada KI-4 dikumpulkan dalam bentuk portofolio.

Tabel 32. Contoh penilaian rapor untuk kompetensi keterampilan sederhana

Kinerja Skor Akhir


KD Kinerja (Proses) Proyek Portofolio
(Produk) KD*
4.1 92 92
4.2 66 75 75
4.3 87 87
4.4 75 87 78,50
4.5 80 80
4.6 85 85
Nilai Akhir Semester : 82,916
Pembulatan : 83

Kumpulan sampel karya tersebut merupakan sebagian bahan untuk mendeskripsikan


capaian keterampilan siswa yang ditulis di rapor. Portofolio tersebut tidak dinilai lagi
dengan angka. Portofolio diberikan kepada siswa dan orang tua/wali siswa pada akhir
semester dan menjadi informasi awal guru di kelas berikutnya.
Berikut contoh ilustrasi pengolahan nilai keterampilan pada mata pelajaran Pemrograman
Web Dinamis kelas XI semester I.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


110
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 33. Contoh Penilaian Keterampilan

Proses Produk Proyek Total Total Skor Nilai


No Nama KD P2 P3 P6 P12 Opt Bobot Total P6 P12 Opt Bobot Total P11 Opt Bobot Total Bobot Skor Akhir Rapor
1 Aliansyah 4.1 82 82 1 82 - - - 80 80 2 160 3 242 81 81
4.2 82 82 1 82 - - - 80 80 2 160 3 242 81
4.3 78 78 1 78 80 90 90 1 90 80 80 2 160 4 328 82
4.4 78 78 1 78 80 90 90 1 90 80 80 2 160 4 328 82
4.5 78 80 80 1 80 80 90 90 1 90 80 80 2 160 4 330 83
4.6 80 80 1 80 - - - 80 80 2 160 3 240 80
4.7 80 80 1 80 - - - 80 80 2 160 3 240 80

2 Amiruddin 4.1 85 85 1 85 - - - 85 85 2 170 3 255 85 85


4.2 85 85 1 85 - - - 85 85 2 170 3 255 85
4.3 90 90 1 90 85 90 90 1 90 85 85 2 170 4 350 88
4.4 90 90 1 90 85 90 90 1 90 85 85 2 170 4 350 88
4.5 90 75 90 1 90 85 90 90 1 90 85 85 2 170 4 350 88
4.6 75 75 1 75 - - - 85 85 2 170 3 245 82
4.7 75 75 1 75 - - - 85 85 2 170 3 245 82

2 Budi Sulistyo 4.1 82 82 1 82 - - - 80 78 2 156 3 238 79 79


4.2 82 82 1 82 - - - 80 78 2 156 3 238 79
4.3 78 78 1 78 80 72 80 1 80 80 78 2 156 4 314 79
4.4 78 78 1 78 80 72 80 1 80 80 78 2 156 4 314 79
4.5 78 80 80 1 80 80 72 80 1 80 80 78 2 156 4 316 79
4.6 80 80 1 80 - - - 80 78 2 156 3 236 79
4.7 80 80 1 80 - - - 80 78 2 156 3 236 79

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


111
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Keterangan:
1. Bobot proses, produk, dan proyek yang dicontohkan adalah 1 : 1 : 2. Rasionalisasi
pembobotan dapat disesuaikan karakteristik masing-masing mata pelajaran dan
diserahkan sepenuhnya kepada satuan pendidikan;
2. Jika tidak digunakan pembobotan maka pembobotan dapat menggunakan kombinasi
1 : 1 : 1;
3. Perhitungan nilai per KD dilakukan secara parsial per macam penilaian dengan
mempertimbangkan nilai optimum pada KD yang diukur dengan metode yang sama
4. Bobot untuk perhitungan nilai per KD tidak diperhitungkan dalam total bobot jika KD
dimaksud tidak diujikan
5. Skor akhir per KD diperoleh melalui rumus
(optimum proses x bobot proses)  (optimum produk x bobot produk)  (optimum proyek x bobot proyek)
Skor akhir per KD 
bobot proses  bobot produk  bobot proyek

Contohnya untuk skor akhir KD 4.1 diperoleh melalui perhitungan :

(82 x 1)  (0 x 0)  (80 x 2)
Skor akhir per KD 
1 0  2
82  0  160 242
Skor akhir per KD    81
3 3

Berdasarkan perhitungan tersebut diperoleh nilai akhir untuk KD 4.1 yaitu 81

6. Nilai rapor kompetensi keterampilan diperoleh melalui rumus


Contohnya untuk nilai rapor Aliansyah diperoleh melalui perhitungan

Nilai rapor 
 skor akhir per KD
jumlah KD

81  81  82  82  83  80  80 568
Nilai rapor    81,16
7 7

Berdasarkan perhitungan tersebut beserta pembulatan maka Aliansyah mendapatkan


nilai rapor akhir untuk keterampilan adalah 81;

7. Deskripsi capaian mata pelajaran Pemrograman Web Dinamis untuk Aliansyah


dilakukan dengan cara melihat kompetensi dasar dengan nilai yang tertinggi dan
terendah berdasarkan daftar riwayat hasil belajar. Pada data tersebut Aliansyah
menonjol pada KD 4.5 dan paling lemah pada KD 4.6 dan 4.7.
8. Deskripsi rapor pada mata pelajaran Pemrograman Web Dinamis Aliansyah dapat
ditulis dengan “Sangat menonjol pada keterampilan mengolah data melalui pustaka
standar dan perlu meningkatkan keterampilan menyajikan aplikasi interaktif pada
web server dan mengolah data pada file”
9. Pengolahan nilai dianjurkan menggunakan aplikasi Spreadsheet berbasis komputer.

Kriteria Kenaikan Kelas


Seluruh hasil penilaian untuk semua mata pelajaran yang diperoleh siswa baik sikap,
pengetahuan, maupun keterampilan setelah diolah dan dianalisis akan menentukan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


112
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

apakah siswa tersebut berhak naik kelas atau tidak. Peserta didik dinyatakan naik kelas
apabila memenuhi syarat:
1. Menyelesaikan seluruh program pembelajaran dalam dua semester pada tahun
pelajaran yang diikuti.
2. Nilai (deskripsi) sikap sekurang-kurangnya BAIK sesuai dengan kriteria yang
ditetapkan satuan pendidikan.
3. Nilai ekstrakurikuler pendidikan kepramukaan sekurang-kurangnya BAIK.
4. Tidak memiliki lebih dari dua mata pelajaran yang masing-masing nilai kompetensi
pengetahuan dan/atau kompetensi keterampilannya di bawah kriteria ketuntasan
minimal (KKM). Apabila ada mata pelajaran yang tidak mencapai ketuntasan belajar
pada semester ganjil, nilai akhir diambil dari rerata semester ganjil dan genap pada
tahun pelajaran tersebut.

Tabel 34. Contoh Rapor Siswa yang TIDAK NAIK KELAS Alternatif 1

Semester 1 Semester 2
Mata Pelajaran KI-3 KI-4 KI-3 KI-4
KKM Angka KKM Angka KKM Angka KKM Angka
1. Muatan Nasional
Pendidikan Agama
70 75 70 75 70 75 70 80
dan Budi Pekerti
PPKn 70 65 70 75 70 75 70 75
Bahasa Indonesia 70 85 70 85 70 85 70 85
Matematika 70 60 70 50 70 70 70 80
Sejarah Indonesia 70 75 70 85 70 85 70 85
Bahasa Inggris dan
Bahasa Asing Lainnya
a. Bahasa Inggris 70 75 70 75 70 80 70 80
b. Bahasa Asing …….. _ _ _ _ 70 75 70 75
2. Muatan Kewilayahan
Seni Budaya 70 80 70 75 70 70 70 75
Pendidikan Jasmani,
Olah Raga, dan 70 75 70 75 70 75 70 75
Kesehatan
3. Muatan Peminatan Kejuruan
Sudah mencapai KKM
C1. Dasar Bidang Keahlian
Pemrograman 70 65 70 70 70 70 70 85
C2. Dasar Program
Keahlian
C 3. Kompetensi Keahlian Sudah mencapai KKM

Alasan tidak naik kelas:

1) Mapel PPKn:
Nilai akhir Semester I untuk KI-3 = 65 dan KI-4 = 75. Oleh karena aspek pengetahuan
belum tuntas, maka Mapel PPKn semester I dinyatakan Belum Tuntas.

2) Mapel Matematika
Nilai akhir Semester II untuk KI-3 = 60 dan KI-4 = 50. Oleh karena aspek pengetahuan
dan keterampilan belum tuntas, maka Mapel Matematika semester II dinyatakan
Belum Tuntas.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


113
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

3) Mapel Pemrograman:
Nilai akhir semester I KI-3 = 65 dan KI-4 = 70. Oleh karena aspek keterampilan belum
tuntas, maka Mapel Pemrograman semester I dinyatakan Belum Tuntas.

Syarat:
Oleh karena ada 3 Mapel Semester I dan Semester II yang Belum Tuntas pada
Kelompok A Muatan Nasional (PPKn dan Matematika) dan Kelompok C Muatan
Peminatan Kejuruan (Dasar Pemograman), maka siswa dinyatakan TIDAK NAIK
KELAS

Tabel 35. Contoh Rapor siswa yang Tidak Naik Kelas Alternatif 2

Semester 1 Semester 2
Mata Pelajaran KI-3 KI-4 KI-3 KI-4
KKM Angka KKM Angka KKM Angka KKM Angka
1. Muatan Nasioanal

Pendidikan Agama dan


70 75 80 80 70 80 70 80
Budi Pekerti

PPKn 70 85 70 85 70 85 70 80

Bahasa Indonesia 70 80 70 75 70 85 70 75

Matematika 70 75 70 75 70 70 70 70

Sejarah Indonesia 70 80 70 75 70 80 70 75

Bahasa Inggris dan


Bahasa Asing Lainya
70 75 70 75 70 80 70 80
a. Bahasa Inggris
b. Bahasa Asing … _ _ _ _ 70 75 70 75

2. Muatan Kewilayahan

Seni Budaya 70 85 70 75 70 75 70 75

Pendidikan Jasmani,
Olah Raga, dan 70 80 70 75 70 80 70 80
Kesehatan

3. Muatan Peminatan Kejuruan

C 1. Dasar Bidang Keahlian Sudah mencapai KKM


C 2. Dasar Program Keahlian

....................... 70 70 70 60 70 75 70 75

C 3. Paket Keahlian Sudah mencapai KKM

4) Mapel Dasar Program Keahlian:

Nilai akhir Semester I KI-3 = 70 dan KI-4 = 60. Karena aspek keterampilan Belum
Tuntas, maka salah satu Mapel Dasar Program Keahlian tersebut pada semester 1
dinyatakan belum tuntas.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


114
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 12. UUK, UKK dan Skill Passport

Penilaian pendidikan merupakan proses pengumpulan dan pengolahan informasi untuk


mengukur pencapaian hasil belajar peserta didik mencakup : penilaian kinerja, penilaian
diri, penilaian berbasis portofolio, penilaian harian, penilaian tengah semester, penilaian
akhir semester, ujian tingkat kompetensi, ujian mutu tingkat kompetensi, ujian nasional,
ujian sekolah berstandar nasional, dan ujian sekolah/madrasah. Adapun beberapa
pengertian pada penilaian Pendidikan Menengah Kejuruan, secara umum dapat diuraikan
sebagai berikut :

1. Standar Penilaian Pendidikan adalah kriteria minimum mengenai lingkup, tujuan,


manfaat, prinsip, instrumen, bentuk, mekanisme, prosedur, dan pelaporan penilaian
hasil belajar peserta didik pada PMK.
2. Penilaian adalah proses pengumpulan dan pengolahan informasi untuk
mengukur capaian hasil belajar peserta didik.
3. Pembelajaran adalah proses interaksi antar peserta didik, antara peserta didik
dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar.
4. Penilaian pembelajaran adalah kegiatan untuk mengetahui proses dan kemajuan
pembelajaran secara berkesinambungan.
5. Penilaian kinerja merupakan penilaian yang dilakukan secara komprehensif untuk
menilai mulai dari masukan (input), proses, dan keluaran (output) pembelajaran.
6. Penilaian diri merupakan penilaian yang dilakukan sendiri oleh peserta didik secara
reflektif untuk membandingkan posisi relatifnya dengan kriteria yang telah
ditetapakan.
7. Penilaian berbasis portofolio merupakan penilaian yang dilaksanakan untuk menilai
keseluruhan entitas proses belajar peserta didik termasuk penugasan perseorangan
dan/atau kelompok di dalam dan/atau di luar kelas khususnya pada sikap/perilaku
dan keterampilan.
8. Penilaian Harian (PH) merupakan kegiatan yang dilakukan secara periodik untuk
menilai kompetensi peserta didik setelah menyelesaikan satu Kompetensi Dasar (KD)
atau lebih.
9. Ujian Tengah Semester (UTS) merupakan kegiatan yang dilakukan oleh pendidik
untuk mengukur pencapaian kompetensi peserta didik setelah melaksanakan 8 – 9
minggu kegiatan pembelajaran. Cakupan penilaian tengah semester mepiluti seluruh
indikator yang merepresentasikan seluruh KD pada periode tersebut.
10. Ujian Akhir Semester (UAS) merupakan kegiatan yang dilakukan oleh pendidik untuk
mengukur pencapaian kompetensi peserta didik diakhir semester. Cakupan penilaian
meliputi seluruh indikator yang merepresentasikan semua KD pada semester
tersebut.
11. Ujian Tingkat Kompetensi (UTK) merupakan kegiatan pengukuran yang dilakukan
oleh satuan pendidikan untuk mengetahui pencapaian tingkat kompetensi. Cakupan
UTK meliputi sejumlah Kompetensi Dasar yang merepresentasikan Kompetensi Inti
pada tingkat kompetensi tersebut.
12. Ujian Mutu Tingkat Kompetensi (UMTK) merupakan kegiatan pengukuran yang
dilakukan oleh pemerintah untuk mengetahui pencapaian tingkat kompetensi.
Cakupan UMTK meliputi sejumlah Kompetensi Dasar yang merepresentasikan
Kompetensi Inti pada tingkat kompetensi tersebut.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


115
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

13. Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN) merupakan kegiatan pengukuran capaian
kompetensi peserta didik yang dilakukan oleh satuan pendidikan untuk mata
pelajaran tertentu dengan mengacu pada Standar Kompetensi Lulusan untuk untuk
memperoleh pengakuan atas prestasi belajar.
14. Ujian Sekolah (US) merupakan kegiatan pengukuran dan penilaian kompetensi
peserta didik terhadap standar kompetensi lulusan untuk mata pelajaran yang tidak
diujikan dalam USBN dilakukan oleh satuan pendidikan.
15. Ujian Nasional (UN) merupakan kegiatan pengukuran capaian kompetensi lulusan
pada mata pelajaran tertentu secara nasional dengan mengacu pada Standar
Nasional Pendidikan.
16. Ujian Unit Kompetensi yang selanjutnya disebut UUK adalah penilaian terhadap
pencapaian satu atau beberapa unit kompetensi yang dapat membentuk 1 (satu)
Skema Sertifikasi Profesi yang dilaksanakan setiap tahun oleh satuan pendidikan
terakreditasi.
17. Unit Kompetensi terdiri atas beberapa Kompetensi Dasar (KD) untuk mencapai
kemampuan melaksanakan satu bidang pekerjaan spesifik.
18. Skema Sertifikasi Profesi terdiri atas beberapa Unit Kompetensi merupakan paket
kompetensi sebagai persyaratan spesifik yang berkaitan dengan kategori profesi
tertentu.
19. Ijazah adalah pengakuan terhadap prestasi dan penyelesaian belajar peserta didik
setelah lulus ujian yang diselenggarakan oleh satuan pendidikan terakreditasi.
20. Paspor Keterampilan (Skill Passport) adalah dokumen rekaman pengakuan atas
kompetensi yang telah dicapai oleh peserta didik.
21. Ujian Kompetensi Keahlian yang selanjutnya disebut UKK adalah penilaian
terhadap pencapaian kualifikasi jenjang 2 (dua) atau 3 (tiga) pada KKNI yang
dilaksanakan di akhir masa studi oleh Lembaga Sertifikasi Profesi Pihak Pertama
(LSP-P1) atau satuan pendidikan terakreditasi bersama DUDI dengan
memperhatikan paspor keterampilan.
22. Kriteria Ketuntasan Minimal yang selanjutnya disebut KKM adalah kriteria ketuntasan
belajar untuk mata pelajaran muatan umum ditentukan oleh satuan pendidikan dan
mata pelajaran muatan kejuruan ditentukan oleh satuan pendidikan bersama dengan
DUDI dan/atau lembaga terkait.
23. Keterampilan teknis (technical skills) adalah kemampuan melakukan pekerjaan
sesuai dengan mekanisme, prosedur, cara, serta penerapan Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (K3) sesuai bidang kerjanya.
24. Keterampilan kebekerjaan (employability skills) adalah kemampuan individu untuk
menyesuaikan diri dengan iklim kerja di DUDI.
25. Laboratorium atau sejenisnya adalah tempat kegiatan pembelajaran melalui
eksperimen yang bertujuan untuk meningkatkan pemahaman terhadap suatu teori.
26. Bengkel kerja atau sejenisnya adalah tempat kegiatan pembelajaran praktik yang
bertujuan untuk menerapkan teori pada proses kerja untuk menghasilkan produk.
27. Tempat Uji Kompetensi yang selanjutnya disebut TUK adalah tempat kerja atau
tempat praktik satuan pendidikan yang memenuhi persyaratan untuk pelaksanaan uji
kompetensi oleh satuan pendidikan terakreditasi dan/atau LSP.
28. Teaching factory adalah bentuk pembelajaran berbasis produksi/ layanan jasa yang
mengacu pada standar dan prosedur kerja baku yang dilaksanakan di satuan
pendidikan dalam suasana dan budaya industri.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


116
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

29. Technopark adalah kawasan yang menampung fasilitas pendidikan, penelitian, dan
pengembangan serta inkubasi yang mempersiapkan suatu temuan (invensi) menjadi
produk.
30. Praktik Kerja Lapangan yang selanjutnya disebut PKL adalah kegiatan pembelajaran
yang dilakukan di DUDI dan/atau lapangan kerja lain untuk penerapan, pemantapan,
dan peningkatan kompetensi.
31. Pendidikan Sistem Ganda (Dual System Education) yang selanjutnya disebut PSG
adalah bentuk penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan kejuruan secara sistematik
dan terpadu antara program pendidikan di sekolah dan program pelatihan di DUDI.
32. Rekognisi Pembelajaran Lampau atau Recognition of Prior Learning yang selanjutnya
disebut RPL adalah pengakuan atas capaian pembelajaran peserta didik yang
diperoleh dari pendidikan formal, nonformal atau informal, dan/atau pengalaman kerja
ke dalam pendidikan formal.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


117
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

TOPIK 5. PENYUSUNAN PROGRAM TAHUNAN (PROTA),


PROGRAM SEMESTER (PROSEM) DAN RENCANA
PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)
Pada topik 5 ini terdiri dari dua kegiatan, yaitu (1) kegiatan menganalisis prota, prosem,
dan (2) kegiatan menganalisis Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). Saudara
diminta untuk membaca Bahan Bacaan 13 dan suplemen modul, kemudian bapak ibu
pengawas sekolah untuk secara individu mengerjakan LK 13a s.d 13d di bawah ini.

Kegiatan 13. Menyusun Program Tahunan (Prota) dan Program Semester


(Prosem)
(Diskusi Kelompok, 90 Menit)
Pada kegiatan 13 ini Saudara diminta untuk membentuk beberapa kelompok dan
sekaligus menentukan ketua dan sekretaris. Kertas plano dan spidol sebanyak 5 set
telah disiapkan. Selanjutnya setiap individu membaca Bahan Bacaan 4 dalam modul ini
tentang Menganalisis Prota dan Prosem. Kemudian berdiskusi dalam kelompoknya
masing-masing, selanjutnya mengerjakan LK 13a – 13d ke dalam kertas plano.

LK 13a. Identifikasi perbedaan antara Prota dan Prosem

1. Apa saja Perbedaan PROTA dan PROSEM?

2. Apa yang seharusnya dilakukan sebelum menyusun Prota dan Prosem?

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


118
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

LK 13b. Penyusunan Program Tahunan

Satuan pendidikan pada tahun pelajaran 2017/2018 memiliki data-data kalender pendidikan sebagai berikut.

Kalender Pendidikan Tahun Pelajaran 2017/2018

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


119
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

1. Berdasarkan data tersebut di atas Saudara diminta untuk membuat analisis minggu efektif semester ganjil untuk suatu mata pelajaran
dengan mengisi titik-titik dalam format berikut.
FORMAT
MINGGU EFEKTIF SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2017/2018

Semester Ganjil
JumahMinggu Keterangan (pertemuan tidak
No Bulan Jumlah Minggu/Bulan
Efektif Tidak Efektif efektif)

1 Juli ........... .......... ..........


2 Agustus ........... .......... ..........
3 September ........... .......... ..........
4 Oktober ........... .......... ..........
5 Nopember ........... .......... ..........
6 Desember ........... .......... ..........
.
Jumlah ........... ........... ..........

2. Saudara diminta untuk membuat prota pada suatu mata pelajaran dengan format sebagai berikut?
Program Tahunan
Satuan Pendidikan :
Kelas :
Mata Pelajaran :
Tahun Pelajaran :

Semester No. KD Kompetensi Dasar (KD) Alokasi Waktu Keterangan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


120
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

LK 13c. Penyusunan Program Semester (Prosem)

Berdasarkan kalender pendidikan tersebut diatas Saudara diminta untuk membuat prosem pada suatu mata pelajaran dengan format
sebagai berikut?
Program Semester

Satuan Pendidikan :
Kelas :
Mata Pelajaran :
Tahun Pelajaran :

Bulan / Minggu
No Kompetensi Jml
KD Dasar Jam Juli Agustus September Oktober Nopember Desember
3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


121
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Kegiatan 14. Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)


(Praktik, Diskusi Kelompok, 90 Menit)

Supervisi akademik dan supervisi manajerial merupakan tugas pokok dari seorang
pengawas sekolah. Oleh karena itu pengawas sekolah untuk selalu melakukan
pembinaan, pembimbingan, pemantauan dan penilaian kepada kinerja guru. dalam
mempersiapkan perangkat/administrasi pembelajaran setiap tahun dan semester.
Kegiatan yang dilakukan pengawas sekolah dalam supervisi akademik antara lain
melakukan pembimbingan, pembinaan, pemantauan dan penilaian kinerja guru terhadap
kesiapan penyusunan perangkat pembelajaran yang dimiliki oleh setiap guru. Agar
pengawas sekolah dapat melaksanakan tugas pokonya dengan professional maka
pengawas sekolah harus memahami dalam penyusunan RPP.

Setiap proses pembelajaran pada suatu mata pelajaran di satuan pendidikan


diselenggarakan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi
peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi
prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan
fisik serta psikologis peserta didik. Kegiatan ini terdiri dari kegiatan memahami sistimatika
dan langkah penyusunan RPP, serta melakukan telaah RPP.

Saudara diminta berliterasi menggunakan Bahan Bacaan 14 serta berkolaborasi dalam


kelompok untuk mengerjakan Lembar Kerja yang tersedia. Untuk memudahkan dalam
melaksanakan kegitan tersebut, saudara diminta berliterasi melalui bahan bacaan Materi:
Permendikbud Nomor 22 tahun 2016 tentang Standar Proses Pendidikan Dasar dan
Menengah, Perancangan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Direktorat
Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar Dan
Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2018.

LK 14. Perancangan RPP

1. Saudara diminta untuk menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)


dengan mengikuti komponen di bawah ini. Selanjutnya presentasikan RPP yang telah
Saudara susun untuk ditanggapi peserta lain.

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

A. Identitas Program Pendidikan, meliputi:


Nama Sekolah : …...........................................................................

Mata Pelajaran : …...........................................................................

Komp. Keahlian : ..............................................................................

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


122
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Kelas/Semester : ……........................................................................

Tahun Pelajaran : ..............................................................................

Alokasi Waktu : …...........................................................................

B. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar


Kompetensi Inti *)

1. Pengetahuan KI-3
2. Keterampilan KI-4
Kompetensi Dasar *)

1. KD pada KI pengetahuan (KD-3)


2. KD pada KI keterampilan (KD-4)
C. Indikator Pencapaian Kompetensi
1. Indikator KD pada KI pengetahuan
2. Indikator KD pada KI keterampilan
D. Tujuan Pembelajaran
E. Materi Pembelajaran
(Rincian dari Materi Pokok Pembelajaran)

F. Pendekatan, Strategi dan Metode


G. Kegiatan Pembelajaran
1. PertemuanKesatu:**)
a. Pendahuluan/Kegiatan Awal (… menit)
b. Kegiatan Inti (... menit)
c. Penutup (… menit)
2. Pertemuan Kedua:**)
a. Pendahuluan/Kegiatan Awal (… menit)
b. Kegiatan Inti (... menit)
c. Penutup (… menit),
dan pertemuan seterusnya.
H. Alat/Bahandan Media Pembelajaran
I. Sumber Belajar
J. Penilaian Pembelajaran
1. Teknik Penilaian
2. Instrumen Penilaian

Mengetahui ______________, _________


Kepala …….......................... Guru Mata Pelajaran,

NIP NIP

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


123
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 13. Program Tahunan dan Program Semester

A. Konsep
Proses Pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secara interaktif,
inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi
aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian
sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.
Untuk itu setiap satuan pendidikan melakukan perencanaan pembelajaran,
pelaksanaan proses pembelajaran serta penilaian proses pembelajaran untuk
meningkatkan efisiensi dan efektivitas ketercapaian kompetensi lulusan. Oleh karena
itu pembelajaran yang baik memerlukan perencanaan yang matang. Program
tahunan (Prota), program semester (Prosem) dan Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP) sesuatu hal yang penting.

B. Deskripsi
1. Program Tahunan dan Program semester
a. Program Tahunan
Program Tahunan (Prota) adalah keseluruhan kegiatan dalam bentuk
kompetensi dasar (KD) yang akan dicapai, berikut penetapan alokasi waktu dari
suatu mata pelajaran selama satu tahun. Penetapan alokasi waktu diperlukan
agar seluruh kompetensi dasar yang ada dalam kurikulum dapat dicapai oleh
siswa. Prota tersebut sebagai rencana umum pelaksanaan pembelajaran muatan
mata pelajaran setelah diketahui kepastian jumlah jam pelajaran efektif dalam
satu tahun. Program semester (Promes) adalah rumusan kompetensi dasar
kegiatan belajar mengajar untuk satu semester teralokasi waktu yang tersedia,
disesuaikan dengan kalender pendidikan. Promes akan mempermudah guru
dalam menyajikan pelaksanaan pembelajaran untuk mencapai ketuntasan
kompetensi dasar yang direncanakan.
Program Tahunan merupakan program umum setiap mata pelajaran untuk setiap
kelas, berisi tentang garis-garis besar yang hendak dicapai dalam satu tahun dan
dikembangkan oleh guru mata pelajaran yang bersangkutan program ini perlu
dipersiapkan dan dikembangkan oleh guru sebelum tahun pelajaran dimulai,
karena merupakan pedoman bagi pengembangan program-progran berikutnya,
yakni program semester, mingguan dan harian serta pembuatan silabus dan
sistem penilaian komponen-komponen program tahunan meliputi identifikasi
(satuan pendidikan, mata pelajaran, tahun pelajaran) standart kompetensi,
kompetensi dasar, alokasi waktu dan keterangan.
Program tahunan memuat penjabaran alokasi waktu kompetensi dasar untuk tiap
semester (ganjil dan genap) selama satu tahun pelajaran. Program tahunan
selanjutnya dijabarkan secara rinci pada program semester. Program tahunan
dipersiapkan dan dikembangkan oleh guru sebelum tahun pelajaran dimulai,
karena merupakan pedoman bagi pengembangan program-program berikutnya.
Salah satu contoh format prota seperti dibawah ini.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


124
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 36. Contoh Model Program Tahunan Prota

b. Program Semester (Prosem)

Penyusunan program semester merupakan langkah yang harus dilakukan


sebelum menyusun RPP. Program semester disusun berdasarkan analisis
minggu efektif dan jumlah kompetensi dasar (KD) yang harus dicapai dalam
waktu 1 tahun atau 2 semester. Penyusunan program semester juga dilakukan
untuk menentukan alokasi waktu yang digunakan untuk setiap pasangan
kompetensi dasar (KD). Berikut ini merupakan salah satu contoh analisis minggu
efektif.

Tabel 37. Analisis Minggu Efektif Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2017/2018

Jumah Minggu Keterangan


Jumlah
No Bulan Tidak (pertemuan tidak
Minggu/Bulan Efektif
Efektif efektif)
1 Juli 2 2 0
2 Agustus 5 5 0
3 September 4 3 1 UTS
4 Oktober 4 4 0
5 Nopember 5 5 0
6 Desember 4 0 4 1 minggu: UAS
1 minggu: pasca UAS
2 minggu: libur akhir
semester
Jumlah 24 19 5

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


125
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 38. Analisis Minggu Efektif Semester Genap Tahun Pelajaran 2017/2018

Jumlah Jumlah Minggu Keterangan (pertemuan


No Bulan Tidak
Minggu/ Bulan Efektif tidak efektif)
Efektif
1 Januari 5 5 0
2 Februari 4 4 0
UTS: 1 minggu, USBN:
3 Maret 4 2 2
1 minggu
4 April 4 3 1 UNBK 1 minggu
1 Minggu: libur awal
ramadhan
5 Mei 5 2 3 1 MInggu: UAS,
1 Minggu: pasca UAS
1 Minggu: pasca UAS,
Libur akhir semester
6 Juni 4 0 4
dan libur Hari Raya Idul
Fitri
Jumlah 26 16 10

 Jumlah minggu efektif semester ganjil = 19 minggu


 Jumlah minggu efektif semester genap = 16 minggu
 Jumlah minggu efektif selama 1 tahun = 35 minggu

Berdasarkan analisis minggu efektif di atas, maka selanjutnya disusun program


semesteran untuk semester ganjil dan semester genap.

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penyusunan program semester adalah:


1. Beban jam pelajaran per minggu untuk setiap mata pelajaran sesuai dengan
struktur kurikulum yang telah ditetapkan. Contoh: untuk mata pelajaran Akuntansi
Dasar dalam struktur kurikulum beban jam per minggu adalah 5 (lima) jam
pelajaran.
2. Rencana ulangan harian yang akan dilaksanakan oleh guru.
3. Pemetaan ketercapaian pasang KD setiap minggunya, sehingga total jam
pelajaran untuk mata pelajaran yang bersangkutan tercapai dalam kurun waktu
mingggu efektif 1 (satu) tahun pelajaran.

Berikut ini disajikan contoh program semester untuk mata pelajaran Akuntansi
Dasar pada semester ganjil.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


126
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 39. Program Semester (Prosem) Ganjil

Mata Pelajaran Akuntansi Dasar


Tahun Pelajaran: 2017/2018

Bulan / Minggu
No Jml
Kompetensi Dasar Juli Agustus September Oktober Nopember Desember
KD Jam
3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
Memahami
pengertian, tujuan,
peran akuntansi dan
3.1
pihak-pihak yang
membutuhkan
informasi akuntansi 5
Mengelompokkan
pihak-pihak yang
4.1 membutuhkan
informasi akuntansi
sesuai perannya
Memahami jenis-jenis
profesi akuntansi
(bidang-bidang
3.2
spesialisasi
akuntansi, pentingnya
etika profesi)
Mengelompokkan 5
profesi akuntansi
(jenis-jenis profesi
4.2 akuntansi, bidang-
bidang spesialisasi
akuntansi, pentingnya
etika profesi)

Memahami jenis dan


3.3
bentuk badan usaha
5
Mengelompokkan
4.3 jenis dan bentuk
badan usaha

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


127
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bulan / Minggu
No Jml
Kompetensi Dasar Juli Agustus September Oktober Nopember Desember
KD Jam
3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
Memahami asumsi,
prinsip-prinsip dan
3.4
konsep dasar
akuntansi.
5
Mengelompokkan
asumsi, prinsip-
4.4
prinsip dan konsep
dasar akutansi.

Ulangan Harian 1

Menerapkan
3.6 persamaan dasar
akuntansi
30
Membuat persamaan
4.6
dasar akuntansi

Ulangan Harian 2

Memahami siklus
3.5
akuntansi
Mengelompokkan 5
4.5 tahapan siklus
akuntansi
Memahami transaksi
bisnis perusahaan
3.7 baik perusahaan jasa,
dagang dan
manufacture
Mengelompokkan 10
transaksi bisnis
perusahaan baik
4.7
perusahaan jasa,
dagang dan
manufacture

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


128
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bulan / Minggu
No Jml
Kompetensi Dasar Juli Agustus September Oktober Nopember Desember
KD Jam
3 4 5 1 2 3 4 5 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5
Menerapkan jurnal,
konsep debet dan
kredit, saldo normal,
3.8
sistematika
pencatatan, dan
bentuk jurnal
Melakukan 30
pencatatan jurnal,
konsep debet dan
4.8 kredit, saldo normal,
sistematika
pencatatan, dan
bentuk jurnal
JUMLAH JAM SEMESTER 1 95

Keterangan: Ulangan untuk KD 3.5, 4.5 dilaksanakan pada saat UAS

Minggu tidak efektif

Jam pelajaran perminggu

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


129
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 14. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

1. Konsep
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) merupakan rencana kegiatan
pembelajaran untuk satu pertemuan atau lebih, yang dilaksanakan di kelas teori, kelas
praktik dan/atau dunia kerja. RPP dikembangkan dari silabus untuk mengarahkan
kegiatan pembelajaran peserta didik dalam upaya menguasai Kompetensi Dasar
(KD).

Setiap guru di setiap satuan pendidikan wajib menyusun RPP untuk kelas di mana
guru tersebut mengajar. Hal ini sangat penting, karena RPP merupakan rancangan
(skenario) tindakan yang akan dilakukan oleh guru ketika ia mengajar serta aktivitas
apa yang harus dilakukan peserta didik, sedemikian rupa sehingga kegiatan
pembelajaran dapat berjalan secara efektif dan dapat mencapai tujuan yang
diharapkan. Sebagaimana diungkapkan oleh Milkova (www.crlt.umich.edu,
20/03/2017), bahwa rencana pembelajaran merupakan peta perjalanan kegiatan
mengajar yang memuat tentang apa-apa yang perlu dipelajari oleh para siswa dan
bagaimana kegiatan pembelajaran dilaksanakan sehingga kegiatan pembelajaran
dapat berjalan secara efektif. Penyusunan RPP dilakukan sebelum awal semester
atau awal tahun pelajaran dimulai dan perlu diperbarui sesuai perkembangan Ipteks,
dinamika dunia kerja, dan kebutuhan peserta didik.

Terdapat tiga komponen kunci rencana pembelajaran yaitu tujuan pembelajaran (bagi
siswa), aktivitas pembelajaran, dan strategi untuk mengecek pemahaman siswa
(keberhasilan siswa belajar) (adaptasi dari Milkova dalam
www.crlt.umich.edu,12/04/2018),. Dengan demikian penyusunan RPP harus
menerapkan prinsip-prinsip pedagogis secara tertulis untuk direalisasikan dalam
kegiatan pembelajaran, sehingga peserta didik memperoleh pengalaman belajar yang
efektif dalam mengembangkan sikap, pengetahuan, dan keterampilan sesuai dengan
tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan.RPP disusun agar proses pembelajaran
berlangsung secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, efisien,
memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang
cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan
perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.

Selain prinsip-prinsip di atas, penyusunan RPP harus juga memperhatikan prinsip-


prinsip sebagai berikut:
a. Perbedaan individual peserta didik; antara lain kemampuan awal, tingkat
intelektual, bakat, potensi, minat, motivasi belajar, kemampuan sosial, emosi, gaya
belajar, kebutuhan khusus, kecepatan belajar, latar belakang budaya, norma, nilai,
dan/atau lingkungan peserta didik;
b. Partisipasi aktif peserta didik;
c. Berpusat pada peserta didik untuk mendorong semangat belajar, motivasi, minat,
kreativitas, inisiatif, inspirasi, inovasi dan kemandirian;
d. Pengembangan budaya membaca dan menulis yang dirancang untuk
mengembangkan kegemaran membaca, pemahaman beragam bacaan, dan
berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan;
e. Pemberian umpan balik dan tindak lanjut RPP memuat rancangan program
pemberian umpan balik positif, penguatan, pengayaan, dan remedi;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


130
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

f. Penekanan pada keterkaitan dan keterpaduan antara KD, materi pembelajaran,


kegiatan pembelajaran, indikator pencapaian kompetensi, penilaian, dan sumber
belajar dalam satu keutuhan pengalaman belajar;
g. Mengintegrasikan sikap, nilai-nilai karakter, dan kecakapan abad 21 pada kegiatan
pembelajaran mulai dari tahap pendahuluan, kegiatan inti, hingga penutup;
h. Mengakomodasi pembelajaran tematik-terpadu, keterpaduan lintas mata
pelajaran, lintas aspek belajar, dan keragaman budaya;
i. Penerapan teknologi informasi dan komunikasi secara terintegrasi, sistematis, dan
efektif sesuai dengan situasi dan kondisi;
j. Pembelajaran mata pelajaran muatannasionaldankewilayahan mendukung
pencapaian kompetensi keahlian kejuruan, pembentukan nilai-nilai karakter, dan
pengembangan kecakapan yang diperlukan di abad 21.

Pengembangan RPP dapat dilakukan oleh masing-masing guru atau kelompok guru
mata pelajaran tertentu yang difasilitasi dan disupervisi oleh pengawas sekolah,
kepala sekolah atau guru senior yang ditunjuk oleh kepala sekolah. Atau melalui
MGMP antar sekolah atau antar wilayah yang dikoordinasikan dan disupervisi oleh
pengawas atau dinas pendidikan. Dalam mengembangkan RPP, guru harus
memperhatikan silabus, buku teks peserta didik,dan buku guru.

2. Deskripsi
1. Komponen dan Sistematika RPP
Mengacu pada Permendikbud Nomor 22 Tahun 2016 tentang Standar Proses
Pendidikan Dasar dan Menengah, perencanaan pembelajaran dirancang dalam
bentuk Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang mengacu
pada Standar Isi. Perencanaan pembelajaran meliputi penyusunan rencana
pelaksanaan pembelajaran dan penyiapan media dan sumber belajar, perangkat
penilaian pembelajaran, dan skenario pembelajaran. Penyusunan Silabus dan
RPP disesuaikan dengan pendekatan pembelajaran yang digunakan.

Sebagaimana disebutkan di atas, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)


merupakan rencana kegiatan pembelajaran untuk satu pertemuan atau lebih dari 1
pasang KD yaitu KD pengetahuan (KD dari KI-3) dan KD keterampilan (KD dari KI-
4). RPP dikembangkan dari silabus untuk mengarahkan kegiatan pembelajaran
peserta didik dalam upaya mencapai Kompetensi Dasar (KD). Setiap pendidik
pada satuan pendidikan berkewajiban menyusun RPP secara lengkap dan
sistematis agar pembelajaran berlangsung secara interaktif, inspiratif,
menyenangkan, menantang, efisien, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi
aktif, mengembangkan nilai-nilai karakter, serta memberikan ruang yang cukup
bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan
perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. RPP disusun berdasarkan KD
atau subtema yang dilaksanakan untuk satu kali pertemuan atau lebih.

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran yang disusun harus memuat komponen-


komponen sebagai berikut:
a. identitas program pendidikan;
b. kompetensi inti dan kompetensi dasar;
c. indikator pencapaian kompetensi yang merupakan tolok ukur ketercapaian
suatu KD, dirumuskan dengan menggunakan kata kerja operasional yang

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


131
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

dapat diukur, yang mencakup sikapdan nilai-nilai karakter, pengetahuan, dan


keterampilan;
d. tujuan pembelajaran dirumuskan berdasarkan IPK, dengan memperhatikan
komponen tujuan yang meliputi Audience, behaviour, condition dan degree.
Dirumuskan dengan menggunakan kata kerja operasional yang dapat diamati
dan diukur, yang mencakup sikap dan nilai-nilai karakter, pengetahuan, dan
keterampilan;
e. materi pembelajaran, memuat fakta, konsep, prosedur dan metakognitif yang
relevan dengan tuntutan KD, ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai dengan
rumusan indikator ketercapaian kompetensi.
f. strategi pembelajaran meliputi pendekatan, strategi dan metode pembelajaran.
Metode pembelajaran, digunakan oleh pendidik untuk mewujudkan suasana
belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik mencapai KD yang
disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan KD yang akan
dicapai,termasuk sikap, nilai-nilai karakter, dan kecakapan abad 21 yang dapat
dikembangkan;
g. kegiatan pembelajaran dilakukan melalui tahapan pendahuluan, kegiatan inti,
dan penutup; dengan mengintegrasikan nilai-nilai karakter sesuai dengan hasil
analisis (perancah pemaduan sintaksis model pembelajaran dan pendekatan
saintifik);
h. media pembelajaran, berupa alat bantu proses pembelajaran untuk
menyampaikan materi pelajaran;
i. sumber belajar meliputi buku, lembaran informasi, job sheet/ lembaran tugas,
lembar penilaian, internet dan lain-lain; dan
j. penilaian hasil belajar, merupakan keputusan pencapaian hasil belajar yang
didasarkan atas pengumpulan data, menggunakan instrumen pengukuran baik
sikap, pengetahuan dan keterampilan.

Secara singkat format RPP dapat dilihat pada skema berikut.

Tabel 40. Format RPP

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

A. Identitas Program Pendidikan, meliputi:


Nama Sekolah : …...........................................................................

Mata Pelajaran : …...........................................................................

Komp. Keahlian : ..............................................................................

Kelas/Semester : ……........................................................................

Tahun Pelajaran : ..............................................................................

Alokasi Waktu : …...........................................................................

B. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar


Kompetensi Inti *)

3. Pengetahuan
4. Keterampilan
Kompetensi Dasar *)

3. KD pada KI pengetahuan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


132
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

4. KD pada KI keterampilan
C. Indikator Pencapaian Kompetensi
3. Indikator KD pada KI pengetahuan
4. Indikator KD pada KI keterampilan
D. Tujuan Pembelajaran
E. Materi Pembelajaran
(Rincian dari Materi Pokok Pembelajaran)

F. Pendekatan, Strategi dan Metode


G. Kegiatan Pembelajaran
3. PertemuanKesatu:**)
d.Pendahuluan/Kegiatan Awal (… menit)
e.Kegiatan Inti (... menit)
f. Penutup (… menit)
4. Pertemuan Kedua:**)
d.Pendahuluan/Kegiatan Awal (… menit)
e.Kegiatan Inti (... menit)
f. Penutup (… menit),
dan pertemuan seterusnya.
H. Alat/Bahandan Media Pembelajaran
I. Sumber Belajar
J. Penilaian Pembelajaran
3. Teknik Penilaian
4. Instrumen Penilaian
Mengetahui ______________, _________
Kepala ……..........................
Guru Mata Pelajaran,

NIP
NIP

*) KI dan KD Sikap Spritual dan Sikap Sosial ditambahkan untuk mata pelajaran
Pendidikan Agama dan PPKn.
**) Semua sintaksis/langkah model pembelajaran dapat lengkap pada setiap pertemuan,
atau dapat lengkap pada beberapa pertemuan.

2. Langkah-langkah Penyusunan RPP

RPP disusun melalui langkah-langkah berikut.

a. Analisis Program Semester

Analisis program semester, atau lebih tepatnya pencermatan program


semester merupakan langkah awal yang harus dilakukan sebelum menyusun
RPP. Seabagaimana diraikan pada pembahasana sebelumnya, program
semester disusun berdasarkan analisis minggu efektif dan jumlah kompetensi
dasar (KD) yang harus dicapai dalam waktu 1 tahun atau 2 semester. Program
semester juga disusun untuk menentukan alokasi waktu yang digunakan
untuk setiap pasangan kompetensi dasar (KD).

b. Penyusunan RPP

Dalam mengembangkan RPP, guru mengintegrasikan sikap, nilai-nilai


karakter, dan kecakapan abad 21 pada setiap langkah kegiatan pembelajaran.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


133
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Nilai-nilai yang dikembangkan disesuaikan dengan karakteristik materi


pembelajaran yang akan dibahas. RPP disusun dengan menggunakan format
RPP yang telah disebutkan di atas.

Tabel 41. Rambu-rambu Penyusunan RPP

No. Komponen Keterangan


1. a. Identitas Sekolah a. Diisi nama satuan pendidikan.
b. Kompetensi b. Diisi dengan Kompetensi Keahlian tempat mata
Keahlian pelajaran tersebut diajarkan
c. Mata Pelajaran c. Diisi nama Mata Pelajaran, seperti tertera pada
Struktur Kurikulum.
d. Kelas/Semester d. Diisi kelas dan semester; ganjil/genap.
e. Tahun Pelajaran e. Diisi dengan tahun pelajaran yang sedang
berlangsung
2. Alokasi waktu Diisi jumlah jam pelajaran hasil analisis program
semester.
3. Kompetensi Inti KI disalindari Lampiran Surat Keputusan Dirjen
Dikdasmen Nomor 330/D.D5/KEP/KR/2017,untuk KI
pengetahuan dan KI keterampilan.
4. Kompetensi Dasar a. KD disalin dari Lampiran Surat Keputusan Dirjen
Dikdasmen Nomor 330/D.D5/KEP/KR/2017tentang
Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Mata
Pelajaran Muatan Nasional (A), Muatan
Kewilayahan (B), Dasar Bidang Keahlian (C1),
Dasar Program Keahlian (C2) dan Kompetensi
Keahlian (C3) SMK/MAK.
b. Rumusan KD dituliskan untuk KDdari pengetahuan
dan KD dari keterampilan.
5. Indikator Pencapaian Dirumuskan sesuai kaidah pengembangan IPK-KD
Kompetensi
Contoh IPK KD Pengetahuan

3.6 Menerapkan persamaan dasar akuntansi

Berdasarkan dimensi pengetahuan dan proses


kognitif, maka IPK dari KD pengetahuan diatas
sebagai berikut:

3.6.1 Menjelaskan unsur-unsur persamaan dasar


akuntansi
3.6.2 Menentukan prosedur penyusunan laporan
keuangan sederhana dari persamaan dasar
akuntansi
Contoh IPK KD Keterampilan

4.6 Membuat persamaan dasar akuntansi


Berdasarkan KD 4.2 tersebut, kata “membuat” adalah
dimensi keterampilan abstrak pada gradasi
mengolah.

Maka IPK dari KD keterampilan diatas adalah:

4.6.1 Mengolah persamaan dasar akuntansi


4.6.2 Membuat laporan keuangan sederhana dari
persamaan dasar akuntansi

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


134
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No. Komponen Keterangan


6. Tujuan Pembelajaran Tujuan Pembelajaran dikembangkan sesuai rumusan
tujuan pembelajaran.

Berdasarkan IPK diatas, maka rumusan tujuan


pembelajarannya yaitu:

Melaluipenggalianinforamsidandiskusipesertadidikma
mpu:
1. Menjelaskan unsur- unsur dalam persamaan
dasar akuntansi meliputi harta, kewajiban, modal,
pendapatan dan biaya sesuai buku siswa dengan
penuh rasa ingin tahu
2. Menentukan langkah-langkah prosedur
penyusunan laporan keuangan sesuai buku
siswa dengan penuh rasa ingin tahu
Melalui latihan, peserta didik dapat:
a. Mengolah persamaan dasar akuntansi sesuai
SOP secara mandiri
b. Membuat laporan keuangan sederhana dari
persamaan dasar akuntansi sesuai dengan SOP
secara bertanggung jawab
7. Materi Pembelajaran Materi Pembelajaran dikembangkan sesuai rumusan
materi pembelajaran

Berdasarkan contoh tujuan pembelajaran diatas


maka materi pembelajarannya adalah:

1. Persamaan dasar akuntansi (harta, kewajiban,


modal, pendapatan, biaya)
2. Laporan (labarugi, perubahan modal, neraca)
Materi yang dikembangkan termasuk materi
pengayaan (dapat dikembangkan berdasarkan buku
siswa, referensi lain), materi yang terintegrasi dengan
muatan indikator, dan materi yang diintegrasikan
pada kegiatan ekstrakurikuler.

8. Pendekatan, Model Diisi dengan model pembelajaran yang sesuai


dan Metode dengan KD dan IPKberdasarkan Tujuan
Pembelajaran Pembelajaran

Lihat konsep Pemahaman Proses Pembelajaran


(Tabel Perancah Pemaduan Sintaksis Model
Pembelajaran dan Pendekatan proses berfikir dan
bertindak saintifik).

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


135
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No. Komponen Keterangan


9. Kegiatan a. Diisi mengacu sintaksis model pembelajaran yang
Pembelajaran ditetapkan.
b. Langkah-langkah kegiatan pembelajaran
diorganisasikan menjadi kegiatan yang terdiri atas:
1) Kegiatan Pendahuluan
Pada kegiatan pendahuluan guru:(pada setiap
aktivitas mengandung pesan nilai-nilai
karakter)

 Mengkondisikan suasana belajar yang


menyenangkan
 Mendiskusikan kompetensi yang telah
dipelajari dan dikembangkan sebelumnya
terkait dengan kompetensi yang akan
dipelajari.
 Menyampaikan kompetensi yang akan
dicapai dan manfaatnya bagi kehidupan.
 Menyampaikan garis besar cakupan materi
dan kegiatan yang akan dilakukan.
 Menyampaikan lingkup dan teknik penilaian
yang akan digunakan.
2) Kegiatan Inti
 Diisi dengankegiatan siswadan guru, dapat
mengikuti urutan sintaks model belajaryang
dipadukan dengan pendekatan (proses
berfikirdanbertindak) sainitifik (hasil analisis
pemaduan model tugassesi 3)
(padasetiapaktifitasterlihatnilai-nilaikarakter)
 Kegiatan 5M tersebut tidak harus terjadi
sekaligus pada satu kali pertemuan, tetapi
disesuaikan dengan karakteristik materi yang
sedang dibahas.
Catatan: sintaksis (langkah-langkah) model
pembelajaran dan langkah pendekatan
(proses berfikir dan bertindak) saintifik (5M)
dapat menggunakan hasil penataan dari
format perancah.

3) Kegiatan Penutup
Kegiatan penutup meliputi antara lain: (pada
setiap aktifitas terlihat dan tersampaikan pesan
tentang nilai karakter)

 membuat rangkuman/simpulan pelajaran.


 refleksi terhadap kegiatan yang sudah
dilaksanakan.
 Merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam
bentuk tugas kelompok/perseorangan
(jikadiperlukan).
 menyampaikan rencana pembelajaran pada
pertemuan berikutnya.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


136
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No. Komponen Keterangan

10. Alat/Bahandan Media Diisi dengan:


Pembelajaran
Sarana, alat bantu dan bahan yang digunakan pada
proses pembelajaran di setiap RPP.

Contoh:
Media/Alat,Bahan, dan
KD
Sumber Belajar
3.6Menerapkan Media:
persamaan LCD Projector, Ppt, Video
dasar tayangan
akuntansi Alat/bahan:
Kalkulator
4.6 Membuat
Sumber belajar: buku
persamaan
teks pembelajaran, buku
dasar referensi lain
akuntansi
11. Sumber Belajar a. Sumber belajar dapat berupa buku, media cetak
dan elektronik, alam sekitar, atau sumber belajar
lain yang relevan untuk setiap pertemuan sesuai
dengan tuntutan KD.
b. Sumber belajar ditulis sesuai ketentuan penulisan
indikator/referensi.
12 a. Penilaian(KD 3  Diisi dengan hasil analisis teknik dan indikator
dan KD 4) penilaian (hasil pembelajaran sesi sebelumnya).
Contoh:
Teknik
KD Instrumen
Penilaian
KD 3.6 1. Tes 1. Soal tes
Menerapkan Tertulis tertulis
persamaan 2. Lembar tugas
dasar akuntansi dan Lembar
2. Penugas
an penilaian tugas

KD 4.6 3. Tes 3. Lembar soal


Membuat praktik/ praktik dan
persamaan unjuk Lembar
dasar akuntansi observasi unjuk
kerja
kerja
 Diisi dengan program remedial dan pengayaan.
b. PenilaianSikap Dibuatkan jurnal harian tentang kejadian istimewa
dan Penerapan yang dilakukan oleh siswa pada saat kegiatan
Nilai-nilai Karakter pembelajaran berlangsung.

Contoh:
Jurnal Perkembangan Karakter

Hari/Tanggal:
Sikap yang
Sikap yang
No. Nama Kls menonjol/
unggul/unik
perlubimbingan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


137
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

BAGIAN III.
PENGEMBANGAN STRATEGI PENYUSUNAN
KURIKULUM 2013

Pengantar
Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan
pelajaran, serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan
pembelajaran untuk mencapai tujuan tertentu. Pengembangan kurikulum dilakukan
dengan mengacu pada standar nasional pendidikan untuk mewujudkan tujuan pendidikan
nasional. Kurikulum pada semua jenjang dan jenis pendidikan dikembangkan dengan
prinsip diversifikasi sesuai dengan satuan pendidikan, potensi daerah, dan peserta didik
(Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 Ketentuan Umum Pasal 1 butir 19; Pasal 36 ayat
(1) dan (2). Merujuk pada pengertian tersebut terdapat dua dimensi kurikulum; pertama
adalah rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran, kedua adalah
cara yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran. Dalam konteks penyelenggaan sistem
pendidikan nasional pada jenjang pendidikan dasar dan menengah kurikulum yang
digunakan disusun dalam bentuk kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP)

Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) adalah kurikulum operasional yang disusun
oleh dan dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan (PP Nomor 32 tahun 2003,
Ketentuan Umum Pasal 1 butir 20) yang berfungsi sebagai pedoman penyelenggaraan
kegiatan pembelajaran baik intrakurikuler, kokurikuler maupun ekstrakurikuler untuk
mencapai tujuan pendidikan nasional, daerah, dan satuan pendidikan sesuai dengan
kondisi, potensi, dan kebutuhan peserta didik. Sesuai dengan tuntutan regulasi Peraturan
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 61 Tahun 2014 Implementasi Kurikulum
2013 dirancang dalam bentuk dokumen Buku 1 KTSP, Buku II Silabus, dan Buku III
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). Penyusunan dokumen-dokumen KTSP
tersebut diperlukan strategi yang tepat dan seiring dengan perkembangan perubahan
regulasi terkait dengan implemntasi K-13 yang berorientasi pada kecakapan abad 21
maka dokumem KTSP yang telah disusun perlu di lakukan penyempurnaan..

Pada bagian III ini, Saudara akan mempelajari tentang pengembangan strategi
penyusunan kurikulum 2013 yang dibagi dalam dua topik bahasan, yaitu topik 6 tentang
Strategi Pengelolaan Implementasi Kurikulum 2013 dan topik 7 tentang Strategi
Penyempurnaan Buku KTSP. Kedua topik tersebut penting Saudara pahami dan kuasai
untuk meningkatkan kompetensi Saudara secara profesional dalam melaksanakan tugas
pengawasan yaitu; memantau, membina, membimbing dan melatih, serta melaksanakan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


138
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

penilaian kinerja Guru dan Kepala Sekolah di sekolah binaan secara khusus dalam
implementasi Kurikulum 13.

Pendalaman kedua topik tersebut dilakukan melalui kegiatan: curah pendapat


(brainstorming), diskusi kelompok, dan presentasi. Saudara dapat bekerjasama dengan
pengawas lain dalam kegiatan tersebut, tetapi jika tidak memungkinkan karena jumlah
peserta terbatas, Saudara dapat melakukannya secara mandiri.

TOPIK 6. STRATEGI PENGELOLAAN IMPLEMENTASI


KURIKULUM 2013
Pada topik 6 ini, Saudara bekerjasama dengan pengawas sekolah lain dalam bentuk kerja
kelompok untuk melakukan serangkaian kegiatan yang dapat meningkatkan pemahaman
dan keterampilan Saudara dalam menentukan langkah-langkah pengelolaan
implementasi kurikulum 2013. Kegiatan yang akan Saudara lakukan terdiri dari kegiatan
15 mengelola implementasi kurikulum 2013 dan kegiatan 16 menganalisis pengelolaan
implementasi kurikulum 2013. Kegiatan 15 difokuskan pada aspek perencanaan yaitu
menyusun Buku I KTSP melalui pengkajian contoh sistematika dan komponen buku 1
KTSP. Tujuannya antara lain agar Saudara dapat menentukan pada komponen mana
kecakapan abad 21 dapat di integrasikan dan bagaimana mendiskripsikannya. Kegiatan
15 menganalisis pengelolaan implementasi kurikulum 2013 melalui studi kasus terkait
dengan penentuan integrasi PPK dalam konteks pembelajaran baik intrakurikuler, ko
kurikuler, ekstrakurikuler, maupun kegiatan pembiasaan. Kedua topik tersebut penting
Saudara pelajari dalam rangka meningkatkan kompetensi Saudara sebagai pengawas
sekolah dalam membimbing dan membina kepala sekolah dan guru mengelola
implementasi kurikulum 2013 terintegrasi kecakapan abad 21 di sekolah binaan.

Kegiatan-kegiatan tersebut dicapai melalui strategi diskusi, studi kasus, simulasi, dan
presentasi. Saudara dapat melakukannya secara berkelompok, tetapi jika tidak
memungkinkan karena jumlah peserta terbatas, silakan melakukannya secara individual.

Kegiatan 15. Mengelola Implementasi Kurikulum 2013


(Diskusi Kelompok, 45 menit)
Pada kegiatan 15 ini Saudara akan mempelajari bagaimana mengelola implementasi
Kurikulum 13 khususnya dalam aspek penyusunan dokumen KTSP yang akan menjadi
bekal Saudara pada saat melaksanakan tugas kepengawasan disekolah binaan. Kegiatan
dimulai dengan melakukan pengkajian terhadap contoh sistematika dan komponen KTSP
untuk menentukan integrasi kecakapan abad 21 (PPK, literasi, dan kompetensi berpikir
tingkat tinggi (4C/HOTS) dalam Buku I KTSP. Setelah mengkaji dan mengidentifikasi,
kemudian Saudara mendiskusikan secara berkelompok bagaimana diskripsi integrasi

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


139
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

PPK pada masing-masing komponen Buku 1 KTSP. Hasil diskusi dituliskan pada LK 15.
Kegiatan mengkaji dan mengidentifikasi contoh sistematika dan komponen buku 1 KTSP
ini akan efektif apabila konsep PPK, Gerakan literasi, kompetensi berfikir tingkat
tinggi/HOTS telah Saudara pahami dengan baik.
Saudara dapat melakukan kajian terhadap contoh sistematika dan komponen Buku I
KTSP untuk mengelola Kurikulum 2013 terintegrasi kecakapan abad 21 ( PPK, Literasi,
dan kompetensi berfikir tingkat tinggi 4C/HOTS) secara berkelompok. Tetapii jika tidak
memungkinkan saudara dapat bekerja secara mandiri.. Hasil pengkajian dan diskusi
dituliskan pada LK 15.

Contoh Sistematika dan Komponen Buku I KTSP

No Komponen KTSP/Indikator Penjelasan

COVER/HALAMAN JUDUL Berisi judul, logo sekolah dan atau logo pemda,
tahun pelajaran, dan alamat sekolah
Ditandatangani oleh Kepala Sekolah, Ketua
Komite Sekolah, dan Kepala Dinas Pendidikan
LEMBAR PENGESAHAN
Kabupaten/Kota/Provinsi atau pejabat yang
ditunjuk
Berisi pernyataan tim pengembang yang
menyatakan syukur kapada yang maha kuasa,
pernyataan alasan singkat tentang penyusunan,
KATA PENGANTAR
dan terima kasih kepada seluruh pihak yang
telah membantu, serta harapan dalam
pelaksanaan
Memuat seluruh komponen isi yang tersaji
DAFTAR ISI
dalam dokumen
I PENDAHULUAN
Berisi rasional tentang pengembangan/revisi
kurikulum sekolah, antara lain perubahan
kurikulum yang berlaku, hasil analisis konteks
1. Latar belakang Terkait dengan tuntuan kecakapan abad 21,
(PPK, literasi, kompetensi berpikir tingkat tinggi
menggunakan higher order thinking skills dan
muatan-muatan lain sesuai karakteristik sekolah
Memuat landasan hukum pengembangan KTSP
sesuai dengan perubahan regulasi yang berlaku
2. Landasan/Dasar Hukum
pada setiap jenjang pendidikan dan memuat
tuntutan kecakapan abad 21.
3 Tujuan Berisi tujuan pengembangan KTSP
Acuan membuat Visi (Permendikbud No
61/2014, Perpres No. 87 tahun 2017,
II Visi , Misi, dan Tujuan
permendikbud nomor 20 tahun 2016) untuk
mewujudkan kecakapan abad 21.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


140
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No Komponen KTSP/Indikator Penjelasan

Dirumuskan berdasarkan masukan dari warga


sekolah dan pihak yang berkepentingan, selaras
dengan visi institusi di atasnya dan visi pendidikan
nasional, serta diputuskan dalam rapat dewan
pendidik, mengacu pada Permendikbud Nomor
a. Visi Satuan Pendidikan 61/2014, Perpres No. 87 tahun 2017)
Berisi cita-cita yang menggambarkan dan
memberi inspirasi, motivasi, dan mengarahkan
semua warga sekolah dalam menunaikan
tanggung jawab dan pekerjaanya untuk
kepentingan masa mendatang
Dirumuskan berdasarkan masukan dari warga
sekolah dan pihak yang berkepentingan, dan
diputuskan dalam rapat dewan pendidik
Memberi arah dalam mewujudkan visi sekolah
sesuai dengan tujuan pendidikan nasional
Merupakan tujuan yang akan dicapai dalam
b. Misi Satuan Pendidikan
kurun waktu tertentu
Menjadi dasar program pokok sekolah
Menekankan pada kualitas layanan peserta didik
dan peningkatan keunggulan mutu lulusan yang
sekolah harapkan.yang mengacu pada SKL
satuan pendidikan.
Menggambarkan tingkat kualitas sasaran akhir
yang hendak dicapai dalam jangka menengah
atau jangka tahunan yang mengacu pada visi,
misi, dan tujuan pendidikan nasional serta
relevan dengan kebutuhan masyarakat
Mengacu pada standar kompetensi lulusan
c. Tujuan Satuan Pendidikan
(target mutu) yang sudah ditetapkan oleh
sekolah dan/atau Pemerintah
Mengakomodasi masukan dari berbagai pihak
yang berkepentingan termasuk komite sekolah
dan diputuskan oleh rapat dewan pendidik yang
dipimpin oleh kepala sekolah.
STRUKTUR DAN MUATAN
III KURIKULUM TINGKAT
SATUAN PENDIDIKAN
Berisi Landasan Filosofis, Landasan Teoritis,
A. Kerangka Dasar dan Landasan Yuridis Keputusan Dirjen
Dikdasmen Nomor 130/D/KEP/KR/2017
Memuat antara lain: 1) Pola dan susunan mata
pelajaran: Muatan Nasional, Muatan
Kewilayahan, Muatan Peminatan Kejuruan
B. Struktur Kurikulum Satuan
untuk jenjang SMK, 2) Beban Belajar, 3) Mata
Pendidikan
Pelajaran Tambahan, dan 4) Alokasi Waktu
Pembelajaran Keputusan Dirjen Dikdasmen
Nomor 130/D/KEP/KR/2017
Muatan KTSP terdiri dari muatan nasional,
C. Muatan Kurikulum muatan kewilayahan dan muatan peminatan
kejuruan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


141
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No Komponen KTSP/Indikator Penjelasan

Muatan kurikulum pada terdiri atas kelompok


muatan nasional, kelompok mata pelajaran
muatan kewilayahan, dan khusus untuk
SMA/MA/SMK/MAK ditambah dengan kelompok
1 Muatan Nasional
mata pelajaran C muatan peminatan kejuruan.,
termasuk bimbingan konseling dan
ekstrakurikuler wajib pendidikan kepramukaan
dan memuat tuntutan kecakapan abad 21.
Muatan lokal yang dikembangkan oleh
pemerintah daerah provinsi atau kabupaten/kota
sesuai dengan kewenangannya dan/atau satuan
2 Muatan Lokal pendidikan dapat berbentuk sejumlah bahan
kajian terhadap keunggulan dan kearifan daerah
tempat tinggalnya yang menjadi bagian mata
pelajaran kelompok Kewilayahan.
Bimbingan konseling dapat diselenggarakan
melalui tatap muka di kelas sebagai muatan
kurikulum yang ditetapkan pada tingkat satuan
3 Bimbingan dan Konseling
pendidikan (Permendikbud No. 111 Tahun 2014
tentang Bimbingan dan Konseling pada
Pendidikan Dasar dam Menengah)
a. Pembiasan, Rutin, Spontan, Terprogram,
Pembiasaan dan
dan Teladan
4 Ekstrakurikuler
b. Pengembangan bakat, minat/ Ekstrakurikuler
c. Pembudayaan gerakan literasi
a. Beban Belajar Sistem Paket
Beban belajar pada sistem paket terdiri atas
pembelajaran tatap muka, penugasan
terstruktur, dan kegiatan mandiri

b. Beban Belajar Tambahan


5 Beban Belajar
Satuan pendidikan boleh menambah beban
belajar berdasarkan pertimbangan
kebutuhan belajar peserta didik dan/atau
kebutuhan akademik, sosial, budaya, dan
faktor lain yang dianggap penting oleh
satuan pendidikan dan/atau daerah
Sekolah dapat menentukan Kriteria ketuntasan
belajar sesuai karakteristiknya (Permendikbud
6 Ketuntasan Belajar Nomor 53 Tahun 2015< Permendikbud Nomor
23 Tahun 2016) dan Panduan Penilaian SMK
yang berlaku)
7 Peminatan untuk jenjang SMK (Permendikbud No 64/2014)
a. Kelulusan
Sekolah menetapkan kriteria kelulusan bagi
peserta didik dan dirapatkan oleh dewan guru
Kelulusan dan Kenaikan
8 b. Kenaikan Kelas
Kelas
Sekolah menetapkan kriteria kenaikan kelas
bagi peserta didik dan dirapatkan oleh dewan
guru
IV KALENDER PENDIDIKAN

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


142
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No Komponen KTSP/Indikator Penjelasan

1. Permulaan Tahun Ajaran Waktu dimulainya kegiatan pembelajaran pada


awal tahun ajaran pada setiap satuan
pendidikan
2. Pengaturan Waktu Belajar a. Minggu efektif belajar untuk setiap tahun
Efektif pelajaran pada setiap satuan pendidikan,
b. Waktu pembelajaran efektif setiap minggu
yang meliputi jumlah jam pembelajaran untuk
seluruh mata pelajaran termasuk muatan
lokal, ditambah jumlah jam untuk kegiatan
lain yang dianggap penting oleh satuan
pendidikan
3. Pengaturan Waktu Libur Penetapan waktu libur dilakukan dengan
mengacu pada ketentuan yang berlaku
PENDUKUNG
1. SK Tim Pengembang Kurikulum
2. Laporan Hasil Analisis Konteks
3. Hasil penentuan KKM (setiap mata pelajaran
dan jenjang kelas)
4. Evaluasi keterlaksanaan dan keberhasilan
program

Petunjuk Pengisian LK 15:

Setelah Saudara mengkaji contoh sistematika dan komponen Buku I KTSP di atas,
Saudara diminta untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dan menuliskan jawabannya
pada LK 15. Jawaban yang Saudara tuliskan sesuai dengan hasil diskusi kelompok dan
pengalaman Saudara sebagai pengawas sekolah serta pengetahuan Saudara setelah
mempelajari dari bahan bacaan yang relevan. Bahan bacaan dalam modul ini disediakan
untuk lebih meningkatkan keyakinan Saudara terhadap jawaban. Bahan bacaan 15 berisi
tentang panduan pengembangan Buku I KTSP dan Permendikbud Nomor 61 Tahun 2016
dan bahan bacaan 16 Implementasi PPK di Satuan Pendidikan sebagai bahan rujukan
dalam kegiatan diskusi.

LK 15. Mengelola Implementasi Kurikulum

Berdasarkan hasil kajian sistematika dan komponen Buku I KTSP tersebut, jawablah
pertanyaan-pertanyaan berikut ini.

1. Bagaimana prosedur operasional pengembangan Buku I Kurikulum 2013?

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


143
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

2. Apa yang Saudara pahami tentang analisis konteks?

3. Pada komponen manakah dari sistematika Buku I KTSP tersebut kecakapan abad 21
(PPK, literasi, dan peningkatan kompetensi berpikir tingkat tinggi 4C/HOTS) dapat
diintegrasikan dan bagaimana deskripsinya? Untuk menuliskan jawabannya, gunakan
format LK 15 pada kolom di bawah ini:
Integrasi PPK, Literasi, dan Peningkatan Kompetensi Berpikir Tingkat Tinggi
(4C/HOTS)

No Integrasi Komponen Deskripsi

PPK
1

Literasi
2

Kompetensi Berpikir
3 Tingkat Tinggi
(4C/HOTS)

Setelah Saudara selesai mengerjakan LK. 15, selanjutnya, Saudara disilahkan


melanjutkan kegiatan 16.

Kegiatan 16. Menganalisis Pengelolaan Kurikulum 2013


(Diskusi Kelompok, 45 menit)
Kegiatan 16 ini memfasilitasi Saudara untuk meningkatkan pemahaman dan
keterampilan mengelola implementasi kurikulum terkait dengan integrasi PPK, literasi,
dan kompetensi berpikir tingkat tinggi (4C/HOTS) dalam kegiatan intrakurikuler,
kokurikuler, ekstrakurikuler, dan pembiasaan. Kegiatan tersebut dapat membantu
Saudara dalam membimbing kepala sekolah atau guru dalam memahami PPK berbasis
kelas, budaya sekolah, dan masyarakat. Peningkatan pemahaman dan keterampilan
dapat Saudara lakukan melalui penyelesaian kasus berikut.

Studi Kasus
Bacalah kasus berikut dengan teliti!

Pak Budiman adalah pengawas sekolah yang berasal dari kepala sekolah berprestasi.
Sebagai kepala sekolah berprestasi ia memahami betul tentang manajemen perubahan,

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


144
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

kepemimpinan pembelajaran dan budaya sekolah. Selama ia menjabat sebagai kepala


sekolah banyak prestasi yang diraihnya baik secara individu maupun institusi. Berbasis
latar belakang tersebut, setelah Pak Budiman mendapatkan tugas sebagai pengawas
sekolah Ia berusaha melaksanakan tugas kepengawasan secara professional. Untuk
meningkatkan profesionalitasnya. Ia telah banyak mengikuti pelatihan, seminar,
workshop, dan Bimtek baik secara mandiri (menggunakan tunjangan profesi yang
diperoleh sebagai wujud akuntabilitas dalam pemanfaatannya) maupun berdasarkan
tugas dari institusi. Selama melaksanakan tugas sebagai pengawas sekolah sesuai
dengan kompetensi yang dimilikinya, ia berusaha untuk memfasilitasi sekolah binaanya
dalam meningkatkan kualitas pendidikan baik dalam bentuk performace (tampilan
sekolah), pelayanan (kegiatan pembelajaran, implementasi PPK berbasis kelas, PPK
berbasis budaya sekolah melalui pembiasaan baik rutin, terprogram, spontan maupun
keteladanan), maupun dalam meningkatkan prestasi sekolah khususnya pada tingkat
kabupaten. Di samping itu, Ia juga banyak membantu dinas pendidikan dalam kegiatan
diklat pendidik dan tenaga kependidikan untuk meningkatkan kompetensi dan mutu
pendidikan.

Ia berkeinginan selama melaksanakan tugas sebagai pengawas mampu memotivasi,


memandirikan, dan mensinergikan guru dan kepala sekolah dalam merancang dan
melaksanakan program-program sekolah secara produktif, kreatif, dan inovatif. Ia
berasumsi bahwa untuk mewujudkan keinginannya dalam memfasilitasi guru dan kepala
sekolah pada peningkatan profesionalisme, cukup dengan cara mengatur jadwal supervisi
dengan intensitas pemantauan yang tinggi. Pertimbanganya adalah kepala sekolah di
sekolah binaannya rata-rata sudah lama menjabat dan sebagian besar guru-gurunya
sudah senior dan berkualitas, ironisnya ada beberapa guru baru yang kompetensinya
masih rendah. Ia percaya bahwa dengan senioritas dan kualitas guru-guru serta
pengalaman kerja kepala sekolah tidak perlu dilakukan bimbingan yang intensif untuk
meningkatkan kinerja sekolah.

Setelah dua tahun masa tugas kepengawasannya, ternyata sekolah-sekolah binaannya


belum menujukkan peningkatan kinerja yang signifikan. Pengelolaan implementasi
kurikulum belum mengacu pada landasan prosedural sesuai dengan tuntutan regulasi
yang berlaku. Dampaknya sistematika dan komponen KTSP belum tercermin adanya
keselarasan dengan tuntutan perubahan regulasi tersebut. Para guru dalam merancang
perangkat pembelajaran, menyusun program kegiatan ekstrakurikuler,dan program
pembiasaan masih mengadopsi model/contoh dari guru di sekolah lain yang rancangan
perangkat pembelajaran dan program kegiatan ekstrakurikuler serta program
pembiasaannya belum berorientasi pada tuntutan kecakapan abad 21. Demikian pula

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


145
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

dalam membangun budaya sekolah belum nampak adanya keterlibatan publik (orang tua,
masyarakat, dunia usaha dan industri (DUDI)).

Petunjuk Pengisian LK 16a, LK 16b, LK 16c dan LK 16d

Setelah membaca kasus di atas, Saudara diminta untuk mengidentifikasi masalah pada
kasus tersebut ditinjau dari aspek penyusunan perangkat pembelajaran dan penyusunan
program ekstrakurikuler,dan pembiasaan. Strategi pengelolaan seperti apakah yang
dapat Saudara lakukan, diskusikan secara berkelompok atau jika tidak memungkinkan
Saudara dapat melakukannya secara mandiri. Hasil diskusi ditulis pada LK 16a, LK 16b,
LK 16c dan LK 16d dan dipresentasikan. Selanjutnya, Saudara dapat meningkatkan
pemahaman dengan membaca bahan bacaan 16 tentang PPK, bacaan 17 tentang
Gerakan Literasi Sekolah, dan bahan bacaan 18 tentang Konsep Kompetensi Berpikir
Tingkat Tinggi (4C/HOTS).

Selanjutnya, isilah LK 16a, LK 16b, LK 16c dan LK 16d berikut ini.

LK 16a. Analisis Pengelolaan Kurikulum 2013 Bidang Intrakurikuler

Permasalahan/ Kondisi Ideal


Rencana Pelaksanaan Strategi
No. Kondisi Riil (PPK dan
Pembelajaran Pengelolaan
(PPK dan Literasi) Literasi)
1 Tujuan Pembelajaran

2 Model/Metode
Pembelajaran

3 Media Pembelajaran

4 Skenario Pembelajaran

5 Penilaian Hasil Belajar

LK 16b. Analisis Pengelolaan Kurikulum 2013 Bidang Kokurikuler

Permasalahan/
Kegiatan Kondisi Ideal Strategi
No. Kondisi Riil
Pembelajaran (PPK dan Literasi) Pengelolaan
(PPK dan Literasi)
1 Penugasan
terstruktur
2 Kegiatan mandiri
tidak terstruktur

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


146
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

LK 16c. Analisis Pengelolaan Kurikulum 2013 Bidang Ekstrakurikuler

Permasalahan/
Kegiatan Kondisi Ideal Strategi
No. Kondisi Riil
Pembelajaran (PPK dan Literasi) Pengelolaan
(PPK dan Literasi)
1 Estrakurikuler
Wajib
2 Ekstrakurikuler
Pilihan

LK 16d. Analisis Pengelolaan Kurikulum 2013 Bidang Pembiasaan

Permasalahan/
Kegiatan Kondisi Ideal Strategi
No. Kondisi Riil
Pembelajaran (PPK dan Literasi) Pengelolaan
(PPK dan Literasi)
1 Terprogram

2 Rutin

3 Spontan

4 Keteladanan

Selanjutnya untuk menguatkan peran Saudara sebagai pengawas sekolah dalam


membimbing kepala sekolah mengimplementasi Penguatan Pendidkan Karakter berbasis
kelas, budaya sekolah dan berbasis masyarakat dalam implementasi Kurikulum 2013
Saudara diminta membaca bahan bacaan berikut.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


147
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 15. Panduan Pengembangan Buku I KTSP

KTSP adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan di masing-
masing satuan pendidikan. Pengembangan KTSP jenjang pendidikan dasar dan
menengah mengacu pada Standar Nasional Pendidikan, Kerangka Dasar dan Struktur
Kurikulum, dan pedoman implementasi Kurikulum. KTSP dikembangkan oleh satuan
pendidikan dengan melibatkan komite sekolah/madrasah, dan kemudian disahkan oleh
kepala dinas pendidikan atau kantor kementerian agama provinsi dan kabupaten/kota
sesuai dengan kewenangannya (Permendikbud No. 61 Tahun 2014). Kurikulum
operasional dikembangkan dan diimplementasikan oleh satuan pendidikan yang
diwujudkan dalam bentuk Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Pengembangan
kurikulum mengacu pada:

1. Undang-Undang (UU) Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional


(SPN) menyebutkan bahwa:

 Pasal 36 ayat (2) menyebutkan bahwa kurikulum pada semua jenjang dan jenis
pendidikan dikembangkan dengan prinsip diversifikasi sesuai dengan satuan
pendidikan, potensi daerah, dan peserta didik.

 Pasal 38 ayat (2) mengatur bahwa kurikulum pendidikan dasar dan menengah
dikembangkan sesuai dengan relevansinya oleh setiap kelompok atau satuan
pendidikan dan komite sekolah di bawah koordinasi dan supervisi dinas
pendidikan atau kantor departemen agama kab/kota untuk pendidikan dasar dan
provinsi untuk pendidikan menengah.

2. Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 32 Tahun 2013 tentang Perubahan Atas


Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan
(SNP) :

 Pasal 77A ayat (1) menyebutkan bahwa Kerangka Dasar Kurikulum berisi
landasan filosofis, sosiologis, psikopedagogis, dan yuridis sesuai dengan SNP.

 Pasal 77A ayat (2) menyebutkan bahwa Kerangka Dasar Kurikulum sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) digunakan sebagai: a. acuan dalam Pengembangan
Struktur Kurikulum pada tingkat nasional; b. acuan dalam Pengembangan muatan
lokal pada tingkat daerah; dan c. pedoman dalam Pengembangan Kurikulum
Tingkat Satuan Pendidikan.

Komponen KTSP meliputi 3 dokumen. Buku I KTSP berisi sekurang-kurangnya visi, misi,
tujuan, muatan, pengaturan beban belajar, dan kalender pendidikan. Buku II KTSP berisi
silabus dan Buku III KTSP berisi rencana pelaksanaan pembelajaran yang disusun sesuai
potensi, minat, bakat, dan kemampuan peserta didik di lingkungan belajar. Penyusunan
Buku I KTSP menjadi tanggung jawab kepala sekolah/madrasah, sedangkan penyusunan
Buku III KTSP menjadi tanggung jawab masing-masing tenaga pendidik. Buku II KTSP
sudah disusun oleh Pemerintah, namun perlu dikembangkan dengan mengintegrasikan
berbagai muatan, misal PPK, literasi, dan kompetensi berpikir tingkat tinggi (4C/HOTS).

Terkait dengan materi Pengembangan Strategi Penyusunan Kurikulum 2013 bagi


Pengawas Sekolah dalam Mengelola Implementasi Kurikulum, dokumen yang dibahas

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


148
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

adalah Buku I KTSP yaitu tentang visi, misi, tujuan, muatan, pengaturan beban belajar,
dan kalender pendidikan.

Perumusan Visi, Misi, dan Tujuan Satuan Pendidikan

Kurikulum 2013 telah diimplementasikan pada tahun pelajaran 2013/2014 di sejumlah


sekolah sasaran. Hal ini berimplikasi bahwa semua kegiatan sekolah harus disesuaikan
dengan tuntutan Kurikulum 2013. Salah satu kegiatan dalam pengelolaan
sekolah/madrasah adalah penyusunan visi, misi, dan tujuan satuan pendidikan.

Sesuai dengan karakteristik Kurikulum 2013 pengembangan kurikulum dirancang sebagai


berikut:

a. mengembangkan keseimbangan antara pengembangan sikap spiritual dan sosial,


rasa ingin tahu, kreativitas, kerja sama dengan kemampuan intelektual dan
psikomotorik;

b. sekolah merupakan bagian dari masyarakat yang memberikan pengalaman belajar


terencana dimana peserta didik menerapkan apa yang dipelajari di sekolah/madrasah
ke masyarakat dan memanfaatkan masyarakat sebagai sumber belajar;

c. mengembangkan sikap, pengetahuan, dan keterampilan serta menerapkannya dalam


berbagai situasi di sekolah/madrasah dan masyarakat;

d. memberi waktu yang cukup leluasa untuk mengembangkan berbagai sikap,


pengetahuan, dan keterampilan;

e. kompetensi dinyatakan dalam bentuk kompetensi inti yang dirinci lebih lanjut dalam
kompetensi dasar mata pelajaran;

f. kompetensi inti kelas menjadi unsur pengorganisasi (organizing elements)


kompetensi dasar, dimana semua kompetensi dasar dan proses pembelajaran
dikembangkan untuk mencapai kompetensi yang dinyatakan dalam kompetensi inti;

g. kompetensi dasar dikembangkan didasarkan pada prinsip akumulatif, saling


memperkuat (reinforced) dan memperkaya (enriched) antar mata pelajaran dan
jenjang pendidikan (organisasi horizontal dan vertikal).

Rumusan visi satuan pendidikan perlu memperhatikan karakteristik kurikulum.

Visi adalah cita-cita bersama pada masa mendatang dari warga satuan pendidikan,
yang dirumuskan berdasarkan masukan dari seluruh warga satuan pendidikan.

Perumusan visi tentunya harus didasarkan pada landasan yuridis formal, yaitu Undang-
Undang Pendidikan dan sejumlah Peraturan Pemerintah, khususnya tujuan pendidikan
nasional sesuai dengan jenjang dan jenis sekolahnya serta dengan profil
sekolah/madrasah yang bersangkutan. Dengan kata lain, visi sekolah/madrasah harus
tetap berada dalam koridor kebijakan nasional, tetapi sesuai dengan kebutuhan peserta
didik dan masyarakat yang dilayani. Rumusan pada tujuan pendidikan nasional boleh jadi
sama, tetapi profil sekolah/madrasah khususnya potensi dan kebutuhan masyarakat yang
dilayani sekolah/madrasah bisa bervariasi dan tidak selalu sama. Oleh karena itu,
dimungkinkan setiap sekolah/madrasah memiliki rumusan visi yang berbeda dengan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


149
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

sekolah/madrasah lain, asalkan tidak keluar dari koridor kebijakan nasional yaitu tujuan
pendidikan nasional.

Penyusunan Visi

Visi merupakan keinginan dan pernyataan moral yang menjadi dasar atau rujukan dalam
menentukan arah dan kebijakan pimpinan dalam membawa gerak langkah
sekolah/madrasah menuju masa depan yang lebih baik, sehingga eksistensi atau
keberadaan sekolah/madrasah dapat diakui oleh masyarakat. Visi merupakan gambaran
tentang masa depan (future) yang realistik dan ingin diwujudkan dalam kurun waktu
tertentu. Ini sejalan dengan pendapat Akdon, yang menyatakan bahwa “Visi adalah
pernyataan yang diucapkan atau ditulis hari ini, yang merupakan proses manajemen saat
ini yang menjangkau masa yang akan datang” (2006: 94).

Rumusan Visi

Visi yang tepat bagi satuan pendidikan akan menjadi accelerator (pemercepat) kegiatan
instansi pemerintah bersangkutan, meliputi perencanaan strategi, perencanaan kinerja
tahunan, pengelolaan sumber daya, pengembangan indikator kinerja, pengukuran kinerja,
dan evaluasi pengukuran kinerja sekolah/madrasah tersebut.

Syarat perumusan visi

a. Visi bukanlah fakta, tetapi gambaran pandangan ideal masa depan yang ingin
diwujudkan.

b. Visi dapat memberikan arahan, mendorong warga sekolah untuk menunjukkan


kinerja yang baik.

c. Dapat menimbulkan inspirasi dan siap menghadapi tantangan

d. Menjembatani masa kini dan masa yang akan datang.

e. Gambaran yang realistik dan kredibel dengan masa depan yang menarik.

f. Sifatnya tidak statis dan tidak untuk selamanya.

Perumusan visi satuan pendidikan dilakukan prosedur dan tahapan sebagai berikut:

a. Mengkaji makna visi satuan pendidikan diatasnya unuk digunakan sebagai acuan;

b. Menginventarisasi rumusan tugas satuan pendidikan yang tercantum dalam struktur


dan tata kerja satuan pendidikan yang bersangkutan;

c. Rumusan tugas satuan pendidikan tersebut dirangkum dan dirumuskan kembali


menjadi konsep rumusan visi satuan pendidikan;

d. Konsep rumusan visi satuan pendidikan didiskusikan dengan seluruh warga sekolah
untuk memperoleh masukan, klarifikasi dan saran-saran;

e. Rumusan visi satuan pendidikan dikomunikasikan dengan seluruh stakeholders guna


memperoleh penyempurnaan;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


150
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

f. Rumusan visi satuan pendidikan yang telah menjadi kesepakatan ditetapkan dengan
keputusan pimpinan satuan pendidikan, sehingga visi tersebut menjadi milik
bersama, mendapat dukungan dan komitmen seluruh warga sekolah.

Kriteria Visi

Rumusan Visi yang baik mempunyai kriteria (ciri-ciri) sebagai berikut :

a. Rumusannya singkat, padat dan mudah diingat;

b. Bersifat inspiratif dan menantang untuk mencapainya;

c. Sesuatu yang ideal yang ingin dicapai dimasa yang akan datang yang membawa
eksistensi/keberadaan suatu pendidikan;

d. Menarik bagi seluruh warga sekolah dan pihak-pihak yang terkait (stakeholders);

e. Memberikan arah dan fokus strategi yang jelas;

f. Mampu menjadi perekat dan menyatukan berbagai gagasan strategis yang terdapat
dalam suatu organisasi;

g. Memiliki orientasi terhadap masa depan, sehingga segenap jajaran satuan


pendidikan ikut berperan dalam pencapaiannya;

h. Mampu menumbuhkan komitmen seluruh warga sekolah;

i. Menjamin kesinambungan kepemimpinan dan kebijakan organisasi serta


menjembatani keadaan masa sekarang dan masa yang akan datang;

j. Memungkinkan untuk perubahan atau penyesuaian dengan


perkembangan/perubahan tugas dan fungsi.

Teknik Perumusan Visi

Visi satuan pendidikan dirumuskan dengan cara sebagai berikut :

 Mereview (meninjau kembali) masalah yang dihadapi, baik internal maupun eksternal
dengan pendekatan analisis Strengths, Weakness, Opportunities, dan Threats
(SWOT); dengan cara menganalisis konteks tentang kekuatan, kelemahan yang
dimiliki oleh sekolah/madrasah, serta melihat peluang dan ancaman yang terjadi di
sekeliling sekolah/madrasah.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam perumusan visi adalah sebagai berikut:

 Melibatkan seluruh warga sekolah dan satuan pendidikan untuk memberikan


partisipasi (sharing) secara maksimal sesuai dengan kemampuannya;

 Menumbuhkan sikap rasa memiliki (melu handarbeni atau sense of belongingness)


mengenai visi yang akan dirumuskan bersama;

 Mengakomodasi cita-cita dan keinginan seluruh warga sekolah. Dengan pendekatan


seperti ini (bottom up) akan menstimulasi segenap komponen yang ada dalam satuan
pendidikan untuk memberikan kontribusi terbaiknya bagi pencapaian visi yang akan
disepakat;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


151
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

 Rumusan Visi yang berasal dari pimpinan (top down) perlu disosialisasikan kepada
seluruh warga sekolah dengan pendekatan yang demokratis dan terbuka untuk
penyempurnaan dan memperoleh masukan atau partisipasi dari bawah.

Penyusunan Misi

Misi adalah sesuatu yang harus diemban atau harus dilaksanakan sebagai penjabaran
visi yang telah ditetapkan dalam kurun waktu tertentu untuk menjadi rujukan bagi
penyusunan program jangka pendek, menengah, dan jangka panjang, berdasarkan
masukan dari seluruh warga sekolah.

Suatu pernyataan misi setidaknya harus mampu menjawab tiga pertanyaan, berikut ini:

 Apa yang akan kita lakukan?

 Untuk siapa kita melakukannya?

 Bagaimana kita melakukannya?

Tujuan Perumusan Misi

Misi satuan pendidikan adalah pangkal dari perencanaan strategi suatu satuan
pendidikan. Misi satuan pendidikan akan menggiring penentuan tujuan dan sasaran yang
akan dicapai oleh satuan pendidikan, untuk itu perlu dirumuskan secara cermat dan
memungkinkan untuk dicapai serta dapat diukur pencapaiannya. Perumusan misi satuan
pendidikan merupakan hal yang mendasar meskipun sulit, namun harus diupayakan.

Perumusan dan penetapan misi satuan pendidikan harus secara eksplisit menyatakan
apa yang akan dicapai atau fungsi apa yang dilaksanakan oleh satuan pendidikan untuk
mencapai tujuan satuan pendidikan.

Penetapan misi sebagai pernyataan cita-cita satuan pendidikan dan seluruh komponen
yang terkait yang akan menjadi landasan kerja yang harus diikuti oleh seluruh komponen
sekolah/madrasah guna mewujudkan tujuan satuan pendidikan.

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam merumuskan misi antara lain:

Berdasarkan pengertian, teknik perumusan, prosedur perumusan dan kriteria misi


sebagaimana diuraikan di atas, terdapat hal-hal yang perlu menjadi perhatian dalam
perumusan misi yaitu:

Pernyataan misi harus menunjukkan secara jelas mengenai apa yang hendak dicapai
oleh sekolah/ madrasah;

Rumusan misi selalu dalam bentuk kalimat yang menunjukkan “tindakan” dan bukan
kalimat yang menunjukkan “keadaan” sebagaimana pada rumusan visi;

Satu indikator visi dapat dirumuskan lebih dari satu rumusan misi. Antara indikator visi
dengan rumusan misi harus ada keterkaitan atau terdapat benang merahnya secara jelas;

Misi menggambarkan tentang produk atau pelayanan yang akan diberikan pada
masyarakat;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


152
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Kualitas produk atau layanan yang ditawarkan harus memiliki daya saing yang tinggi,
namun disesuaikan dengan kondisi sekolah/madrasah.

Kriteria Misi

Rumusan misi yang baik mempunyai kriteria (ciri-ciri) sebagai berikut:

a. Rumusannya sejalan dengan visi satuan pendidikan;

b. Rumusannya jelas dengan bahasa yang lugas;

c. Rumusannya menggambarkan pekerjaan atau fungsi yang harus dilaksanakan;

d. Dapat dilaksanakan dalam jangka waktu tertentu;

e. Memungkinkan untuk perubahan/penyesuaian dengan perubahan visi.

Tujuan Satuan Pendidikan

Tujuan satuan pendidikan adalah, gambaran tingkat kualitas yang akan dicapai dalam
kurun waktu tertentu maksimal 4 (empat) tahun oleh setiap satuan pendidikan dengan
mengacu pada karakteristik dan/atau keunikan setiap satuan pendidikan sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.

Tujuan satuan pendidikan merupakan penjabaran dari pernyataan misi, tujuan tidak harus
dinyatakan dalam bentuk kuantitatif, akan tetapi harus dapat menunjukkan kondisi yang
ingin dicapai dimasa mendatang (Akdon, 2006: 143). Tujuan juga berfungsi mengarahkan
perumusan sasaran, kebijakan, program dan kegiatan dalam rangka merealisasikan misi,
oleh karena itu tujuan harus dapat menyediakan dasar yang kuat untuk menetapkan
indikator. Pencapaian tujuan dapat dijadikan indikator untuk menilai kinerja
sekolah/madrasah.

Beberapa kriteria penyusunan tujuan sekolah antara lain:

a. mendeskripsikan hal-hal yang perlu diwujudkan sesuai dengan karakteristik satuan


pendidikan. Tujuan harus serasi dan mengklarifikasikan visi, misi, dan nilai-nilai
satuan pendidikan.

b. Pencapaian tujuan akan dapat memenuhi atau berkontribusi memenuhi misi, program
dan sub program sekolah/madrasah.

c. esensinya tidak berubah, kecuali terjadi pergeseran lingkungan, atau dalam hal isu
strategik hasil yang diinginkan.

d. biasanya secara relatif berjangka panjang

e. menggambarkan hasil program

f. menggambarkan arah yang jelas dari sekolah/madrasah.

g. menantang, namun realistik dan dapat dicapai.

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam merumuskan tujuan sekolah/madrasah:

a. Tujuan sekolah/madrasah harus memberikan ukuran yang spesifik dan akuntabel;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


153
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

b. Tujuan sekolah merupakan penjabaran dari misi, oleh karena itu harus selaras
dengan visi dan misi;

c. Tujuan sekolah/madrasah menyatakan kegiatan khusus apa yang akan diselesaikan


dan kapan diselesaikannya;

Penjabaran dari visi dan misi ke tujuan dan sasaran dapat digambarkan seperti berikut ini.

VISI

MISI

TUJUAN

SASARAN

Gambar 7. Kaitan Visi, Misi dan Tujuan

Memperhatikan gambar di atas, maka jelas keterkaitan antara visi, misi, tujuan (goals),
dan sasaran (objectives).

Muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan

Muatan KTSP terdiri atas muatan nasional dan muatan lokal. Muatan KTSP diwujudkan
dalam bentuk struktur kurikulum satuan pendidikan dan penjelasannya, diantaranya
adalah sebagai berikut:

1. Muatan nasional

Muatan kurikulum pada tingkat nasional yang dimuat dalam KTSP adalah
sebagaimana yang diatur dalam ketentuan sebagai berikut:

a. untuk SD/MI mengacu pada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan


Nomor 57 Tahun 2014 tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum SD/MI;

b. untuk SMP/MTs mengacu pada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan


Nomor 58 Tahun 2014 tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum SMP/MTs;

c. untuk SMA/MA mengacu pada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan


Nomor 59 Tahun 2014 tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum SMA/MA;

d. untuk SMK/MAK mengacu pada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan


Nomor 60 Tahun 2014 tentang Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum SMK/MAK
dan disempurnakan dengan SK Dirjen Dikdasmen No. 130 tahun 2017 Tentang
Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan.

Secara rinci muatan kurikulum pada tingkat nasional terdiri atas kelompok mata
pelajaran A, kelompok mata pelajaran B, dan khusus untuk SMA/MA/SMK/MAK

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


154
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

ditambah dengan kelompok mata pelajaran C (peminatan), termasuk bimbingan


konseling dan ekstrakurikuler wajib pendidikan kepramukaan.

Muatan kurikulum tingkat nasional untuk jenjang Pendidikan Dasar yang terdiri
satuan pendidikan SD/MI dan SMP/MTs diorganisasikan pada kelompok mata
pelajaran wajib A dan kelompok mata pelajaran wajib B. Sedang pada jenjang
pendidikan menengah, yang terdiri dari SMA/MA dan SMK/MAK diorganisasikan
pada kelompok mata pelajaran wajib A, dan kelompok mata pelajaran wajib B serta
ditambah dengan kelompok mata pelajaran C (peminatan), termasuk bimbingan
konseling dan ekstrakurikuler wajib pendidikan kepramukaan.

Peminatan pada SMK/MAK dinamakan paket keahlian yang diorganisasikan pada


kelompok mata pelajaran dasar bidang kejuruan, dasar kejuruan, dan paket keahlian.

2. Muatan lokal

Muatan lokal yang dikembangkan oleh pemerintah daerah provinsi atau kab/kota
sesuai dengan kewenangannya dan/atau satuan pendidikan dapat berbentuk
sejumlah bahan kajian terhadap keunggulan dan kearifan daerah tempat tinggalnya
yang menjadi:

a. bagian mata pelajaran kelompok B; dan/atau

b. mata pelajaran yang berdiri sendiri pada kelompok B sebagai mata pelajaran
muatan lokal dalam hal pengintegrasian tidak dapat dilakukan.

Bimbingan konseling dapat diselenggarkan melalui tatap muka di kelas sebagai


muatan kurikulum yang ditetapkan pada tingkat stuan pendidikan.

Muatan kurikulum pada tingkat daerah yang dimuat dalam KTSP terdiri atas sejumlah
bahan kajian dan pelajaran dan/atau mata pelajaran muatan lokal yang ditentukan
oleh daerah yang bersangkutan. Penetapan muatan lokal didasarkan pada
kebutuhan dan kondisi setiap daerah, baik untuk provinsi maupun kabupaten/kota.

Muatan lokal yang berlaku untuk seluruh wilayah provinsi ditetapkan dengan
peraturan gubernur. Begitu pula halnya, apabila muatan lokal yang berlaku untuk
seluruh wilayah kabupaten/kota ditetapkan dengan peraturan bupati/walikota.

3. Muatan Kekhasan Satuan Pendidikan

Muatan kekhasan pada satuan pendidikan berupa bahan kajian dan pelajaran
dan/atau mata pelajaran muatan lokal serta program kegiatan yang ditentukan oleh
satuan pendidikan yang bersangkutan dengan mempertimbangkan kebutuhan
peserta didik.

Pengaturan Beban Belajar pada Kurikulum 2013

Untuk mencapai tujuan satuan pendidikan diperlukan pengaturan beban belajar yang
sesuai dengan perkembangan peserta didik, muatan pembelajaran, kecepatan belajar
dan jenjang pendidikannya. Beban belajar dalam KTSP diatur dalam bentuk sistem paket
atau sistem kredit semester.

a. Sistem Paket

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


155
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Beban belajar dengan sistem paket sebagaimana diatur dalam struktur kurikulum
setiap satuan pendidikan merupakan pengaturan alokasi waktu untuk setiap mata
pelajaran yang terdapat pada semester gasal dan genap dalam satu tahun pelajaran.
Beban belajar pada sistem paket berdasarkan Permendikbud No 57, 58, 59 dan 60
tahun 2014 dan SK Dirjen Dikdasmen No. 130 tahun 2017 terdiri atas pembelajaran
tatap muka, penugasan terstruktur, dan kegiatan mandiri.

b. Beban Belajar Tatap Muka

Merupakan keseluruhan kegiatan interaksi pembelajaran yang terjadi di sekolah


antara pendidik - peserta didik dan harus diikuti oleh peserta didik dalam satu
minggu, satu semester, dan satu tahun pembelajaran. Adapun beban belajar tatap
muka pada setiap jenjang berbeda sesuai dengan karakteristik perkembangan usia
peserta didik dan muatan pembelajaran yang dipelajarinya. Adapun beban belajar
tatap muka setiap jenjang satuan pendidikan adalah sebagai berikut: (a) Beban
Belajar Sistem Paket Sekolah Dasar; (b) Beban belajar di Sekolah Menengah
Pertama; (c) Beban Belajar Sekolah Menengah Atas; dan (d) Beban Belajar Sekolah
Menengah Kejuruan.

c. Beban Belajar Penugasan Terstruktur dan Mandiri Sistem Paket

Beban belajar penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri pada satuan pendidikan
dengan sistem paket menggunakan proporsi terhadap tatap muka antara 0%-40%
untuk SD/MI, 0%-50% untuk SMP/MTs, dan 0%-60% untuk SMA/MA/SMK/MAK dari
waktu kegiatan tatap muka mata pelajaran yang bersangkutan. Pemanfaatan alokasi
waktu tersebut mempertimbangkan potensi dan kebutuhan peserta didik dalam
mencapai kompetensi.

d. Sistem Kredit Semester

Sistem Kredit Semester (SKS) adalah sistem penyelenggaraan program pendidikan


yang peserta didiknya menentukan sendiri beban belajar dan mata pelajaran yang
diikuti setiap semester pada satuan pendidikan. Beban belajar setiap mata pelajaran
pada SKS dinyatakan dalam satuan kredit semester (SKS), dengan beban belajar 1
(satu) SKS terdiri atas 1 (satu) jam pembelajaran tatap muka, 1 (satu) jam penugasan
terstruktur, dan 1 (satu) jam kegiatan mandiri.

Penyusunan Kalender Pendidikan

Kurikulum satuan pendidikan pada setiap jenis dan jenjang diselenggarakan dengan
mengikuti kalender pendidikan pada setiap tahun ajaran. Kalender pendidikan adalah
pengaturan waktu untuk kegiatan pembelajaran peserta didik selama satu tahun ajaran,
minggu efektif belajar, waktu pembelajaran efektif, dan hari libur yang mencakup;

Permulaan tahun ajaran, adalah waktu dimulainya kegiatan pembelajaran pada awal
tahun ajaran pada setiap satuan pendidikan.

Pengaturan waktu belajar efektif, yang meliputi:

a. Minggu efektif belajar, adalah jumlah minggu kegiatan pembelajaran untuk setiap
tahun pelajaran pada setiap satuan pendidikan. Sekolah dapat mengalokasikan
lamanya minggu efektif belajar sesuai dengan keadaan dan kebutuhan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


156
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

b. Waktu pembelajaran efektif, adalah jumlah jam pelajaran setiap miggu yang meliputi
jumlah jam pembelajaran untuk seluruh mata pelajaran termasuk muatan lokal,
ditambah jumlah jam untuk kegiatan lain yang dianggap penting oleh satuan
pendidikan, yang pengaturannya disesuaikan dengan keadaan dan kondisi daerah

c. Pengaturan Waktu Libur

Waktu libur adalah waktu yang ditetapkan untuk tidak diadakan kegiatan
pembelajaran terjadwal pada satuan pendidikan. Penetapan waktu libur dilakukan
dengan mengacu pada ketentuan yang berlaku tentang hari libur, baik nasional
maupun daerah. Waktu libur dapat berbentuk jeda tengah semester, jeda antar
semester, libur akhir tahun pelajaran, hari libur keagamaan, hari libur umum termasuk
hari-hari besar nasional, dan hari libur khusus.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


157
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 16. Implementasi PPK di Satuan Pendidikan

Konsep PPK

Gerakan Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) selain merupakan kelanjutan dan


kesinambungan dari Gerakan Nasional Pendidikan Karakter Bangsa Tahun 2010 juga
merupakan bagian integral Nawacita. Dalam hal ini butir 8 Nawacita: Revolusi Karakter
Bangsa dan Gerakan Revolusi Mental dalam pendidikan yang hendak mendorong seluruh
pemangku kepentingan untuk mengadakan perubahan paradigma, yaitu perubahan pola
pikir dan cara bertindak, dalam mengelola sekolah. Untuk itu, Gerakan PPK
menempatkan nilai karakter sebagai dimensi terdalam pendidikan yang membudayakan
dan memberadabkan para pelaku pendidikan. Ada lima nilai utama karakter yang saling
berkaitan membentuk jejaring nilai yang perlu dikembangkan sebagai prioritas Gerakan
PPK. Kelima nilai utama karakter bangsa yang dimaksud adalah sebagai berikut:

1. Religius

Nilai karakter religius mencerminkan keberimanan terhadap Tuhan yang Maha Esa
yang diwujudkan dalam perilaku melaksanakan ajaran agama dan kepercayaan yang
dianut, menghargai perbedaan agama, menjunjung tinggi sikap toleran terhadap
pelaksanaan ibadah agama dan kepercayaan lain, hidup rukun dan damai dengan
pemeluk agama lain. Nilai karakter religius ini meliputi tiga dimensi relasi sekaligus,
yaitu hubungan individu dengan Tuhan, individu dengan sesama, dan individu dengan
alam semesta (lingkungan). Nilai karakter religius ini ditunjukkan dalam perilaku
mencintai dan menjaga keutuhan ciptaan.

Subnilai religius antara lain cinta damai, toleransi, menghargai perbedaan agama dan
kepercayaan, teguh pendirian, percaya diri, kerja sama antar pemeluk agama dan
kepercayaan, antibuli dan kekerasan, persahabatan, ketulusan, tidak memaksakan
kehendak, mencintai lingkungan, melindungi yang kecil dan tersisih.

2. Nasionalis

Nilai karakter nasionalisme merupakan cara berpikir, bersikap, dan berbuat yang
menunjukkan kesetiaan, kepedulian, dan penghargaan yang tinggi terhadap bahasa,
lingkungan fisik, sosial, budaya, ekonomi, dan politik bangsa, menempatkan
kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan diri dan kelompoknya.

Subnilai nasionalis antara lain apresiasi budaya bangsa sendiri, menjaga kekayaan
budaya bangsa, rela berkorban, unggul, dan berprestasi, cinta tanah air, menjaga
lingkungan, taat hukum, disiplin, menghormati keragaman budaya, suku, dan agama.

3. Mandiri

Nilai karakter mandiri merupakan sikap dan perilaku tidak bergantung pada orang lain
dan mempergunakan segala tenaga, pikiran, waktu untuk merealisasikan harapan,
mimpi dan cita-cita.

Subnilai mandiri antara lain etos kerja (kerja keras), tangguh tahan banting, daya
juang, profesional, kreatif, keberanian, dan menjadi pembelajar sepanjang hayat.

4. Gotong Royong

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


158
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Nilai karakter gotong royong mencerminkan tindakan menghargai semangat kerja


sama dan bahu membahu menyelesaikan persoalan bersama, menjalin komunikasi
dan persahabatan, memberi bantuan/pertolongan pada orang-orang yang
membutuhkan.

Subnilai gotong royong antara lain menghargai, kerja sama, inklusif, komitmen atas
keputusan bersama, musyawarah mufakat, tolong menolong, solidaritas, empati, anti
diskriminasi, anti kekerasan, dan sikap kerelawanan.

5. Integritas

Nilai karakter integritas merupakan nilai yang mendasari perilaku yang didasarkan
pada upaya menjadikan dirinya sebagai orang yang selalu dapat dipercaya dalam
perkataan, tindakan, dan pekerjaan, memiliki komitmen dan kesetiaan pada nilai-nilai
kemanusiaan dan moral (integritas moral). Karakter integritas meliputi sikap tanggung
jawab sebagai warga negara, aktif terlibat dalam kehidupan sosial, melalui konsistensi
tindakan dan perkataan yang berdasarkan kebenaran.

Subnilai integritas antara lain kejujuran, cinta pada kebenaran, setia, komitmen
moral, anti korupsi, keadilan, tanggungjawab, keteladanan, dan menghargai martabat
individu (terutama penyandang disabilitas). Kelima nilai utama karakter bukanlah nilai
yang berdiri dan berkembang sendiri-sendiri melainkan nilai yang berinteraksi satu
sama lain, yang berkembang secara dinamis dan membentuk keutuhan pribadi. Dari
nilai utama manapun pendidikan karakter dimulai, individu dan sekolah perlu
mengembangkan nilai-nilai utama lainnya baik secara kontekstual maupun universal.
Nilai religius sebagai cerminan dari iman dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa
diwujudkan secara utuh dalam bentuk ibadah sesuai dengan agama dan keyakinan
masing-masing dan dalam bentuk kehidupan antarmanusia sebagai kelompok,
masyarakat, maupun bangsa. Dalam kehidupan sebagai masyarakat dan bangsa nilai-
nilai religius dimaksud melandasi dan melebur di dalam nilai-nilai utama nasionalisme,
kemandirian, gotong royong, dan integritas. Demikian pula jika nilai utama nasionalis
dipakai sebagai titik awal penanaman nilai-nilai karakter, nilai ini harus dikembangkan
berdasarkan nilai-nilai keimanan dan ketakwaan yang tumbuh bersama nilai-nilai
lainnya.

Implementasi PPK Berbasis Kelas

Pengintegrasian PPK dalam kurikulum mengandung arti bahwa pendidik


mengintegrasikan nilai-nilai utama PPK ke dalam proses pembelajaran dalam setiap mata
pelajaran. Pembelajaran yang mengintegrasikan nilai-nilai utama karakter dimaksudkan
untuk menumbuhkan dan menguatkan pengetahuan, menanamkan kesadaran, dan
mempraktikkan nilai-nilai utama PPK. Pendidik dapat memanfaatkan secara optimal
materi yang sudah tersedia di dalam kurikulum secara kontekstual dengan penguatan
nilai-nilai utama PPK.

Langkah-langkah menerapkan PPK melalui pembelajaran terintegrasi dalam kurikulum,


dapat dilaksanakan dengan cara:

melakukan analisis KD melalui identifikasi nilai-nilai yang terkandung dalam materi


pembelajaran;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


159
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

mendesain RPP yang memuat fokus penguatan karakter dengan memilih metode
pembelajaran dan pengelolaan (manajemen) kelas yang relevan;

Implementasi PPK Berbasis Budaya Sekolah

Budaya/kultur sekolah adalah tradisi sekolah yang tumbuh dan berkembang sesuai
dengan spirit dan nilai-nilai yang dianut sekolah. Tradisi ini mewarnai kualitas kehidupan
sebuah sekolah, termasuk kualitas lingkungan, kualitas interaksi, dan kualitas suasana
akademik. Terbentuknya budaya sekolah yang baik dapat membawa perubahan ke arah
yang lebih baik, terutama dalam mengubah perilaku peserta didik. Faktor-faktor
pembiasaan budaya sekolah melibatkan nilai moral, sikap dan perilaku siswa, komponen
yang ada di sekolah, dan aturan/tata tertib sekolah.

DePorter & Reardon, 2013 (dalam Modul PPK) menyatakan:


“Culture is the sum of the attitudes, values, goals, and practices that characterize a group.
In particular, the culture of a school is seen and heard every day in the way individuals—
school administrators, teachers, students, and parents—speak to, interact with, and even
think about one another. Culture permeates every aspect of the school. It is not just seen
and heard—it is felt.”

Penguatan Pendidikan Karakter berbasis budaya sekolah merupakan sebuah kegiatan


untuk menciptakan iklim dan lingkungan sekolah yang mendukung praksis Pendidikan
Karakter mengatasi ruang-ruang kelas dan melibatkan seluruh sistem, struktur, dan
pelaku pendidikan di sekolah.

Penguatan Pendidikan Karakter berbasis budaya sekolah termasuk di dalamnya


keseluruhan tata kelola sekolah, desain Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP),
serta pembuatan peraturan dan tata tertib sekolah.

Penguatan Pendidikan Karakter berbasis budaya sekolah berfokus pada pembiasaan dan
pembentukan budaya yang merepresentasikan nilai-nilai utama Pendidikan Karakter yang
menjadi prioritas satuan pendidikan. Pembiasaan ini diintegrasikan dalam keseluruhan
kegiatan di sekolah yang tercermin dari suasana dan lingkungan sekolah yang kondusif.

Penerapan Penguatan Pendidikan Karakter akan berjalan dengan baik bila kepala
sekolah sebagai pemimpin mampu menjadi pemimpin yang dapat dipercaya dan visioner.
Menjadi orang yang dapat dipercaya berarti Kepala Sekolah merupakan sosok
berintegritas, mampu menjadi manajer yang berfokus pada peningkatan kualitas
pembelajaran melalui pembentukan karakter. Visioner berarti kepala sekolah memiliki visi
jauh ke depan tentang kekhasan, keunikan, dan kualitas sekolah (schoolbranding) yang
akan ia bangun.

Langkah-langkah pelaksanaan Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) berbasis budaya


sekolah, antara lain dapat dilaksanakan dengan cara:

1. Menentukan Nilai Utama Penguatan Pendidikan Karakter (PPK)

Sekolah memulai program PPK dengan melakukan asesmen awal. Salah satu
kegiatan asesmen awal adalah bahwa satuan pendidikan memilih nilai utama yang
akan menjadi fokus dalam pengembangan pembentukan dan penguatan karakter di
lingkungan mereka. Pemilihan nilai utama ini didiskusikan, dimusyawarahkan, dan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


160
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

didialogkan dengan seluruh pemangku kepentingan sekolah (kepala sekolah, pendidik,


tenaga kependidikan, komite sekolah, dan peserta didik). Bersamaan dengan itu,
dirumuskan pula sejumlah nilai pendukung yang dipilih dan relevan.

Sekolah mendeskripsikan bagaimana jalinan antar nilai utama tersebut, yaitu antar
nilai utama yang dipilih dengan nilai pendukung. Seluruh pemangku kepentingan
menyepakati nilai utama yang menjadi prioritas serta nilai pendukung, dan jalinan
antarnilai dalam membentuk karakter warga sekolah, dan sekaligus tertuang dalam visi
dan misi sekolah.

Nilai utama yang dipilih oleh satuan pendidikan menjadi fokus dalam rangka
pengembangan budaya dan identitas sekolah. Seluruh kegiatan, program, dan
pengembangan karakter di lingkungan satuan pendidikan berpusat pada nilai utama
tersebut, dan berlaku bagi semua komunitas sekolah.

Satuan pendidikan menjabarkan nilai utama ini dalam indikator dan bentuk perilaku
objektif yang bisa diamati dan diverifikasi. Dengan menentukan indikator, satuan
pendidikan dapat menumbuhkan nilai-nilai pendukung yang lain melalui fokus
pengalaman komunitas sekolah terhadap implementasi nilai tersebut.

Dari nilai utama dan nilai-nilai pendukung yang sudah disepakati dan ditetapkan oleh
satuan pendidikan, sekolah bisa membuat tagline yang menjadi motto satuan
pendidikan tersebut sehingga menunjukkan keunikan, kekhasan, dan keunggulan
sekolah. Contoh: “Membentuk Pemimpin Berintegritas”, “Sekolah Bercahaya”,
“Sekolah Budaya”, dan lain-lain. Satuan pendidikan dapat pula membuat logo sekolah,
himne, dan mars sekolah yang sesuai dengan branding-nya masing-masing.

2. Mendesain Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)

KTSP merupakan kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan di


masing-masing satuan pendidikan. KTSP tersebut memuat dan/atau mengintegrasikan
nilai-nilai utama PPK serta nilai-nilai pendukung lainnya.

Langkah-langkah yang perlu dilakukan antara lain sebagai berikut:

Langkah 1: Memeriksa kelengkapan dokumen kurikulum yang terdiri atas:

Dokumen 1 yang disebut dengan Buku I Kurikulum Sekolah, berisi sekurang-


kurangnya visi, misi, tujuan, muatan, pengaturan beban belajar, dan kalender
pendidikan.

Contoh:

Memasukkan nilai-nilai utama PPK pada visi dan misi sekolah. Nilai-nilai karakter
dimaksud dapat diambil dari lima nilai utama dan/atau subnilai lainnya yang relevan
dengan kearifan dan budaya sekolah.

Dokumen 2 yang disebut dengan Buku II Kurikulum Sekolah, berisi silabus.

Contoh:

Silabus merupakan rencana pembelajaran dan dikembangkan oleh satuan pendidikan,


yang mencakup kompetensi inti, kompetensi dasar, materi pokok/pelajaran, kegiatan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


161
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

pembelajaran, dan seterusnya. Silabus sebaiknya dipastikan diberi muatan nilai-nilai


karakter yang dituangkan secara eksplisit, meskipun dalam implementasinya dapat
dikembangkan secara relevan dan kontekstual.

Dokumen 3 yang disebut dengan Buku III Kurikulum Sekolah, berisirencana


pelaksanaan pembelajaran (RPP), yang disusun sesuai kompetensi dasar, potensi,
minat, bakat, dan kemampuan peserta didik di lingkungan belajar.

Contoh:

RPP yang dibuat sebaiknya secara sengaja memuat nilai-nilai karakter. Hal ini dapat
dilakukan dengan bukan sekadar menambahkan komponen “fokus penguatan
karakter” setelah indikator atau tujuan dalam RPP tersebut, yang berfungsi sebagai
“pengingat”, melainkan juga menuliskan pada kompetensi dasar mana pembentukan
karakter itu akan diajarkan, disadarkan dan dibahas, dan bagaimana mengajarkannya.

Langkah 2

Melaksanakan sosialisasi Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) kepada seluruh


komunitas sekolah (kepala sekolah, pendidik, tenaga kependidikan, peserta didik,
serta komite sekolah dan semua komponen yang ada di sekolah).

Langkah 3

Membuat dan menyepakati komitmen bersama antarsemua pihak (kepala sekolah,


pendidik, tenaga kependidikan, peserta didik, serta komite sekolah dan semua
komponen yang ada di sekolah), serta para pemangku kepentingan pendidikan untuk
mendukung dan melaksanakan PPK sesuai dengan strategi implementasi yang sudah
direncanakan, baik secara intrakurikuler, kokurikuler, dan ekstrakurikuler.

3. Evaluasi Peraturan Sekolah

Budaya sekolah yang baik terlihat dalam konsep pengelolaan sekolah yang mengarah
pada pembentukan dan penguatan karakter. Sebagai sebuah gerakan nasional, setiap
lembaga pendidikan wajib melakukan koreksi dan evaluasi atas berbagai peraturan
yang mereka miliki dan menyelaraskannya dengan nilai-nilai revolusi mental yang ingin
diarahkan pada penguatan pendidikan karakter. Salah satu contoh peraturan yang
wajib dievaluasi adalah peraturan kedisplinan tentang sakit, izin, dan alpa, penerapan
kebijakan kriteria ketuntasan minimal (KKM), dan peraturan terkait kegiatan
mencontek.

Pendidikan karakter perlu mempergunakan sarana yang sudah ada dan memiliki
indikator yang jelas, terukur, dan objektif tentang penguatan pendidikan karakter.
Evaluasi praksis pemanfaatan peraturan sekolah tentang kehadiran dibutuhkan agar
peraturan ini dapat menjadi sarana efektif dalam pembentukan karakter disiplin peserta
didik.

Selain peraturan tentang kedisplinan, sekolah juga perlu mengadakan evaluasi atas
peraturan-peraturan lain, untuk melihat apakah peraturan sekolah yang ada telah
mampu membentuk karakter peserta didik atau justru malah melemahkannya. Upaya
telaah, analisis, dan revisi pada berbagai bentuk aturan ini sangat penting dalam
rangka menghadirkan kultur pembentukan dan penguatan karakter yang mendorong

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


162
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

peserta didik menjadi pembelajaran otentik, di mana peserta didik dapat belajar dari
pengalaman yang mereka lalui/rasakan sesuai dengan tahapan perkembangan
masing-masing.

Dalam upaya pelaksanaan PPK berbasis budaya sekolah, sekolah dapat membuat
atau merevisi peraturan dan tata tertib sekolah secara bersama-sama dengan
melibatkan semua komponen sekolah yang terkait. Dengan demikian, semangat
menegakkan peraturan tersebut semakin besar karena dibangun secara bersama.

4. Pengembangan Tradisi Sekolah

Satuan pendidikan dapat mengembangkan PPK berbasis budaya sekolah dengan


memperkuat tradisi yang sudah dimiliki oleh sekolah. Selain mengembangkan yang
sudah baik, satuan pendidikan tetap perlu mengevaluasi dan merefleksi diri, apakah
tradisi yang diwariskan dalam satuan pendidikan tersebut masih relevan dengan
kebutuhan dan kondisi sekarang atau perlu direvisi kembali, agar dapat menjawab
tantangan yang berkembang, serta selaras dengan upaya penguatan karakter di
satuan pendidikan tersebut.

5. Pengembangan Kegiatan kokurikuler

Kegiatan kokurikuler dilakukan melalui serangkaian penugasan yang sesuai dengan


target pencapaian kompetensi setiap mata pelajaran yang relevan dengan kegiatan
intrakurikuler. Kegiatan kokurikuler dapat dilaksanakan baik di dalam lingkungan
sekolah maupun di luar sekolah, tetapi kegiatan yang dilakukan harus sesuai dengan
perencanaan pembelajaran (silabus dan RPP) yang telah disusun guru.

Hal itu dimaksudkan agar kegiatan siswa di luar lingkungan sekolah menjadi tanggung
jawab dan pengawasan guru yang bersangkutan. Jenis-jenis kegiatannya antara lain
berupa tugas-tugas, baik dilaksanakan secara individu maupun kelompok. Contohnya,
dapat berupa kegiatan proyek, penelitian, praktikum, pengamatan, wawancara, latihan-
latihan seni dan olah raga, atau kegiatan produktif lainnya.

6. Ekstrakurikuler (Wajib dan Pilihan)

Penguatan nilai-nilai utama PPK sangat dimungkinkan dilaksanakan melalui kegiatan


ekstrakurikuler (ekskul). Kegiatan ekskul tersebut bertujuan untuk mengembangkan
kepribadian dan bakat peserta didik, sesuai dengan minat dan kemampuannya
masing-masing.

Kegiatan ekskul ada dua jenis, yaitu ekskul wajib (pendidikan kepramukaan) dan
ekskul pilihan (sesuai dengan kegiatan ekskul yang dikembangkan oleh masing-
masing satuan pendidikan).

Semua kegiatan ekskul yang dikembangkan tersebut harus memuat dan menegaskan
nilai-nilai karakter yang dikembangan dalam setiap bentuk kegiatan yang dilakukan.
Meskipun secara implisit kegiatan ekskul sudah mengandung nilai-nilai karakter,
namun tetap harus diungkap secara eksplisit serta direfleksikan dan ditegaskan
kembali di akhir kegiatan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


163
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

PPK Berbasis Masyarakat

Satuan pendidikan tidak dapat menutup diri dari kemungkinan berkolaborasi dengan
lembaga, komunitas, dan masyarakat lain di luar lingkungan sekolah. Pelibatan publik
dibutuhkan karena sekolah tidak dapat melaksanakan visi dan misinya sendiri. Karena itu,
berbagai macam bentuk kolaborasi dan kerja sama antarkomunitas dan satuan
pendidikan diluar sekolah sangat diperlukan dalam penguatan pendidikan karakter.

Satuan pendidikan dapat melakukan berbagai kolaborasi dengan lembaga, komunitas,


dan organisasi lain di luar satuan pendidikan yang dapat menjadi mitra dalam Penguatan
Pendidikan Karakter. Komunitas yang berada di luar satuan pendidikan diantaranya
adalah sebagai berikut:

1. komunitas orang tua-peserta didik atau paguyuban orang tua, baik itu per-kelas
maupun per-sekolah;

2. komunitas pengelola pusat kesenian dan budaya, yaitu berbagai perkumpulan,


kelompok hobi, sanggar kesenian, bengkel teater, padepokan silat, studio musik,
bengkel seni, dan lain-lain, yang merupakan pusat-pusat pengembangan kebudayaan
lokal dan modern;

3. lembaga-lembaga pemerintahan (BNN, Kepolisian, KPK, Kemenkes, Kemenpora, dan


lain-lain);

4. lembaga atau komunitas yang menyediakan sumber-sumber pembelajaran


(perpustakaan, museum, situs budaya, cagar budaya, paguyuban pecinta lingkungan,
komunitas hewan piaraan, dan lainlain);

5. komunitas masyarakat sipil pegiat pendidikan;

6. komunitas keagamaan;

7. komunitas seniman dan budayawan lokal (pemusik, perupa, penari, pelukis, dan lain-
lain);

8. lembaga bisnis dan perusahaan yang memiliki relevansi dan komitmen dengan dunia
pendidikan;

9. lembaga penyiaran media, seperti televisi, koran, majalah, radio, dan lain-lain.

Ada berbagai bentuk kolaborasi yang dapat dilakukan dalam rangka ppengembangan
PPK dengan berbagai komunitas diluar sekolah. Berikut ini adalah beberapa contoh
bentuk kolaborasi dengan komunitas yang dapat membantu penguatan program
pendidikan karakter di sekolah yang berfokus pada penguatan kekayaan pengetahuan
peserta didik dalam rangka pembelajaran. Bentuk kolaborasi itu antara lain:

1. Pembelajaran Berbasis Museum, Cagar Budaya, dan Sanggar Seni

Sekolah dapat melaksanakan program PPK berbasis masyarakat dengan bekerja


sama memanfaatkan sumber-sumber belajar yang ada di lingkungan sekitar mereka.
Bila di sebuah daerah terdapat museum yang bisa menjadi sarana dan sumber
pembelajaran bagi peserta didik, satuan pendidikan dapat bekerja sama dengan
pengelola museum, cagar budaya, kelompok hobi, komunitas budaya, dan sanggar

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


164
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

untuk memperkenalkan kekayaan-kekayaan koleksinya, mengajak peserta didik


untuk mempelajari kekayaan daerahnya, dan mampu menjaga kekayaan warisan
budaya yang mereka miliki.

2. Mentoring dengan Seniman dan Budayawan Lokal

Satuan pendidikan juga dapat bekerja sama dengan komunitas para seniman,
penyair, dan sastrawan di lingkungan mereka, agar peserta didik mampu
memperoleh pengetahuan dan pengalaman terkait dengan profesi seniman dan
sastrawan. Bila sebuah satuan pendidikan memiliki tokoh-tokoh budayawan dan
seniman lokal, dan memiliki tradisi dan kesenian khusus, satuan pendidikan tersebut
dapat membangun kolaborasi dan kerja sama untuk pengembangan kesenimanan
peserta didik melalui program mentoring, tutoring, seniman masuksekolah, atau
belajar bersama maestro.

3. Kelas Inspirasi

Setiap kelas bisa mengadakan kelas yang memberikan inspirasi bagi peserta didik
dengan mendatangkan individu dari luar yang memiliki profesi sangat beragam.
Satuan pendidikan dapat mengundang narasumber dari kalangan orang tua maupun
tokoh masyarakat setempat. Orang tua dan tokoh-tokoh masyarakat bisa menjadi
sumber pembelajaran yang menginspirasi nilai-nilai pembentukan dan penguatan
karakter dalam diri peserta didik. Kelas inspirasi bertujuan agar setiap peserta didik
memperoleh inspirasi dari pengalaman para tokoh dan profesional yang telah
berhasil di bidang kehidupan profesimereka, sehingga kehadiran mereka dapat
memberikan semangat dan motivasi bagi para peserta didik untuk meningkatkan
semangat belajar dan prestasi mereka.

4. Program Siaran Radio On Air

Satuan pendidikan bisa bekerja sama dengan media cetak, elektronik, dan enyiaran
untuk mempromosikan nilai-nilai penguatan karakter ke dalam masyarakat, dan
mengajak peserta didik untuk menjadi teladan dalam pemikiran dan tindakan. Satuan
pendidikan bisa mengadakan kerja sama untuk siaran on air yang membahas tentang
penguatan pendidikan karakter di sekolah. Diskusi antara sekolah, guru, orang tua,
peserta didik, dan masyarakat secara on air tentang tema-tema pendidikan karakter
bisa membantu masyarakat menyadari pentingnya pemahaman dan pengertian yang
baik tentang pendidikan karakter dan berbagai macam persoalan yang
melingkupinya.

5. Kolaborasi dengan Media Televisi, Koran, dan Majalah

Satuan pendidikan bisa melakukan kerja sama dan kolaborasi dengan berbagai stasiun
televisi untuk peliputan maupun pembuatan kegiatan terkait dengan penguatan program
pendidikan karakter disekolah. Seluruh media ini dapat menjadi mitra bagi lembaga
pendidikan dalam rangka memperkuat dan mempromosikan pendidikan karakter.

6. Gerakan Literasi

Untuk meningkatkan berbagai kemampuan literasi di dalam diri peserta didik, setiap
sekolah bisa membangun kerja sama dengan instansi lain yang relevan dalam rangka

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


165
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

pengembangan literasi sekolah, seperti toko buku, penerbit, dan percetakan, gerakan
masyarakat peduli literasi pendidikan, sanggar-sanggar baca, perpustakaan daerah, dan
perpustakaan nasional.

7. Literasi Digital

Pentingnya literasi digital juga bisa digalakkan oleh satuan pendidikan dengan
memanfaatkan kerjasama melalui berbagai pihak terkait, seperti Menkominfo, maupun
organisasi-organisasi dan pegiat literasi digital. Inti dari kegiatan ini adalah memperkuat
kemampuan literasi digital peserta didik.

8. Kolaborasi dengan Perguruan Tinggi: Riset Dosen-Guru

Satuan pendidikan bias bekerjasama dengan perguruan tinggi dalam rangka


pengembangan kapasitas guru. Perguruan tinggi memiliki salah satu misi mereka terkait
dengan pengabdian masyarakat. Bentuk pengabdian masyarakat ini, perguruan tinggi
dapat bekerjasama dengan satuan pendidikan untuk meningkatkan kapasitas pendidik.
Selain itu, satuan pendidikan bisa membangun kolaborasi dengan perguruan tinggi dalam
rangka peningkatan kualitas pelaksanaan pembelajaran para guru, dan sebaliknya
perguruan tinggi bisa memanfaatkan pengalaman satuan pendidikan sebagai
laboratorium bagi pengembangan teori-teori pendidikan dan pembelajaran, yang pada
akhirnya akan membantu meningkatkan keterampilan dan kompetensi para pendidik.

9. Program Magang Kerja

Satuan pendidikan bisa bekerja sama dengan komunitas bisnis untuk menyediakan
sumber daya dan kesempatan bagi para peserta didik agar dapat menerapkan ilmu dan
keterampilan yang mereka pelajari di lingkungan kerja secara nyata. Program magang di
perusahaan dan tempat-tempat bekerja bisa menjadi kegiatan untuk memperkuat
pendidikan karakter peserta didik, sehingga memiliki pengalaman yang lebih luas terkait
disiplin ilmu yang sedang dipelajarinya.

10. Kerja Sama dengan Komunitas Keagamaan

Untuk sekolah-sekolah dengan ciri khas keagamaan tertentu, pembentukan nilai-nilai


spiritual dapat dilakukan dengan melakukan kerja sama dengan lembaga-lembaga dan
komunitas keagamaan tertentu yang mampu membantu menumbuhkan semangat
kerohanian yang mendalam, terbuka pada dialog, yang akan membantu setiap individu,
terutama peserta didik agar dapat memiliki pemahaman dan praktik ajaran iman yang
benar dan toleran. Kerja sama dengan komunitas keagamaan ini bisa dilakukan dengan
melibatkan lembaga-lembaga yang memang menyediakan layanan untuk pengembangan
keagamaan khusus, sesuai dengan agama masing-masing peserta didik.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


166
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan bacaan 17. Implementasi Literasi Sebagai Kecakapan Abad 21

Indonesia tercatat sebagai salah satu negara yang berhasil mengurangi angka buta huruf.
Data UNDP tahun 2014 mencatat bahwa tingkat kemelekhurufan masyarakat Indonesia
mencapai 92,8% untuk kelompok dewasa, dan 98,8% untuk kategori remaja. Capaian ini
sebenarnya menunjukkan bahwa Indonesia telah melewati tahapan krisis literasi dalam
pengertian kemelekhurufan. Meskipun demikian, tantangan yang saat ini dihadapi adalah
rendahnya minat baca. Selain ketersediaan buku di seluruh Indonesia belum memadai,
pemerintah juga menghadapi rendahnya motivasi membaca di kalangan peserta didik.
Hal ini memprihatinkan karena di era teknologi informasi, peserta didik dituntut untuk
memiliki kemampuan membaca dalam pengertian memahami teks secara analitis, kritis,
dan reflektif.

Masyarakat global dituntut untuk dapat mengadaptasi kemajuan teknologi dan


keterbaruan/kekinian. Deklarasi Praha (Unesco, 2003) mencanangkan pentingnya literasi
informasi (information literacy), yaitu kemampuan untuk mencari, memahami,
mengevaluasi secara kritis, dan mengelola informasi menjadi pengetahuan yang
bermanfaat untuk pengembangan kehidupan pribadi dan sosialnya.

Literasi tidak terpisahkan dari dunia pendidikan. Literasi menjadi sarana siswa dalam
mengenal, memahami, dan menerapkan ilmu yang didapatkannya di bangku sekolah.
Literasi juga terkait dengan kehidupan siswa, baik di rumah maupun di lingkungan
sekitarnya.

Sayangnya, hasil tes Progress International Reading Literacy Study (PIRLS) tahun 2011
yang mengevaluasi kemampuan membaca peserta didik kelas IV menempatkan
Indonesia pada peringkat ke-45 dari 48 negara peserta dengan skor 428, di bawah nilai
rata-rata 500 (IEA, 2012). Sementara itu, survei yang mengevaluasi kemampuan peserta
didik berusia 15 tahun dilakukan oleh Programme for International Student Assessment
(PISA) yang mencakup membaca, matematika, dan sains. Peserta didik Indonesia
berpartisipasi dalam PISA 2009 dan 2012 yang keduanya diikuti oleh 65 negara peserta.
Khusus dalam kemampuan membaca, Indonesia yang semula pada PISA 2009 berada
pada peringkat ke-57 dengan skor 396 (skor rata-rata OECD 493), ternyata pada PISA
2012 peringkatnya menurun, yaitu berada di urutan ke-64 dengan skor 396 (skor rata-rata
OECD 496) (OECD, 2013). Data ini selaras dengan temuan UNESCO (2012) terkait
kebiasaan membaca masyarakat Indonesia, bahwa hanya satu dari 1.000 orang
masyarakat Indonesia yang membaca. Kondisi demikian ini jelas memprihatinkan karena
kemampuan dan keterampilan membaca merupakan dasar bagi pemerolehan
pengetahuan, keterampilan, dan pembentukan sikap peserta didik. Permasalahan ini
menegaskan bahwa pemerintah memerlukan strategi khusus agar kemampuan membaca
peserta didik dapat meningkat dengan mengintegrasikan/menindaklanjuti program
sekolah dengan kegiatan dalam keluarga dan masyarakat. Hal ini untuk memastikan
keberlanjutan intervensi kegiatan literasi sekolah sebagai sebuah gerakan literasi sekolah
(GLS) agar dampaknya dapat dirasakan di masyarakat.

GLS dikembangkan berdasarkan sembilan agenda prioritas (Nawacita) yang terkait


dengan tugas dan fungsi Kemendikbud, khususnya Nawacita nomor 5, 6, 8, dan 9. Butir
Nawacita yang dimaksudkan adalah (5) meningkatkan kualitas hidup manusia dan
masyarakat Indonesia; (6) meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


167
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

internasional sehingga bangsa Indonesia bisa maju dan bangkit bersama bangsa-bangsa
Asia lainnya; (8) melakukan revolusi karakter bangsa; (9) memperteguh kebhinekaan dan
memperkuat restorasi sosial Indonesia.

Konsep Dasar Literasi

Kegiatan literasi selama ini identik dengan aktivitas membaca dan menulis. Namun,
Deklarasi Praha pada tahun 2003 menyebutkan bahwa literasi juga mencakup bagaimana
seseorang berkomunikasi dalam masyarakat. Literasi juga bermakna praktik dan
hubungan sosial yang terkait dengan pengetahuan, bahasa, dan budaya (UNESCO,
2003).

Gerakan Literasi Sekolah (GLS)

GLS merupakan merupakan suatu usaha atau kegiatan yang bersifat partisipatif dengan
melibatkan warga sekolah (peserta didik, guru, kepala sekolah, tenaga kependidikan,
pengawas sekolah, Komite Sekolah, orang tua/wali murid peserta didik), akademisi,
penerbit, media massa, masyarakat (tokoh masyarakat yang dapat merepresentasikan
keteladanan, dunia usaha, dll.), dan pemangku kepentingan di bawah koordinasi
Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan. GLS adalah gerakan sosial dengan dukungan kolaboratif berbagai elemen.

Upaya yang ditempuh untuk mewujudkannya berupa pembiasaan membaca peserta


didik. Pembiasaan ini dilakukan dengan kegiatan 15 menit membaca (guru membacakan
buku dan warga sekolah membaca dalam hati, yang disesuaikan dengan konteks atau
target sekolah). Ketika pembiasaan membaca terbentuk, selanjutnya akan diarahkan ke
tahap pengembangan, dan pembelajaran (disertai tagihan berdasarkan Kurikulum 2013).

Pelaksanaannya GLS pada periode tertentu yang terjadwal, dilakukan asesmen agar
dampak keberadaan GLS dapat diketahui dan terus-menerus dikembangkan. GLS
diharapkan mampu menggerakkan warga sekolah, pemangku kepentingan, dan
masyarakat untuk bersama-sama memiliki, melaksanakan, dan menjadikan gerakan ini
sebagai bagian penting dalam kehidupan.

Latar Belakang Literasi Di Sekolah

Mengacu pada metode pembelajaran Kurikulum 2013 yang menempatkan peserta didik
sebagai subjek pembelajaran dan guru sebagai fasilitator, kegiatan literasi tidak lagi
berfokus pada peserta didik semata. Guru, selain sebagai fasilitator, juga menjadi subjek
pembelajaran. Akses yang luas pada sumber informasi, baik di dunia nyata maupun dunia
maya dapat menjadikan peserta didik lebih tahu daripada guru. Oleh sebab itu, kegiatan
peserta dalam berliterasi semestinya tidak lepas dari kontribusi guru, dan guru sebaiknya
berupaya menjadi fasilitator yang berkualitas. Guru dan pemangku kebijakan sekolah
merupakan figur teladan literasi di sekolah.

Subjek dalam kegiatan literasi di sekolah adalah peserta didik, pendidik, tenaga
kependidikan (pustakawan, pengawas), dan kepala sekolah. Semua komponen warga
sekolah ini berkolaborasi dalam Tim Literasi Sekolah (TLS) di bawah koordinasi kepala
sekolah dan dikuatkan dengan SK kepala sekolah. TLS bertugas untuk membuat
perencanaan, pelaksanaan, dan asesmen program. TLS dapat memastikan terciptanya

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


168
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

suasana akademik yang kondusif, yang mampu membuat seluruh anggota komunitas
sekolah antusias untuk belajar.

Prinsip-prinsip Literasi Sekolah

Menurut Beers, 2009 (dalam Buku Saku Gerakan Literasi Sekolah Ditjen Dikdasmen
Kemdikbud), praktik-praktik yang baik dalam gerakan literasi sekolah menekankan
prinsip-prinsip sebagai berikut.

a. Perkembangan literasi berjalan sesuai tahap perkembangan yang dapat


diprediksi.

Tahap perkembangan anak dalam belajar membaca dan menulis saling beririsan
antartahap perkembangan. Memahami tahap perkembangan literasi peserta didik
dapat membantu sekolah untuk memilih strategi pembiasaan dan pembelajaran literasi
yang tepat sesuai kebutuhan perkembangan mereka.

b. Program literasi yang baik bersifat berimbang

Sekolah yang menerapkan program literasi berimbang menyadari bahwa tiap peserta
didik memiliki kebutuhan yang berbeda. Oleh karena itu, strategi membaca dan jenis
teks yang dibaca perlu divariasikan dan disesuaikan dengan jenjang pendidikan.
Program literasi yang bermakna dapat dilakukan dengan memanfaatkan bahan bacaan
kaya ragam teks, seperti karya sastra untuk anak dan remaja.

c. Program literasi terintegrasi dengan kurikulum

Pembiasaan dan pembelajaran literasi di sekolah adalah tanggung jawab semua guru
di semua mata pelajaran sebab pembelajaran mata pelajaran apapun membutuhkan
bahasa, terutama membaca dan menulis. Dengan demikian, pengembangan
profesional guru dalam hal literasi perlu diberikan kepada guru semua mata pelajaran.

d. Kegiatan membaca dan menulis dilakukan kapanpun

Misalnya, “menulis surat kepada presiden” atau “membaca untuk ibu” merupakan
contoh-contoh kegiatan literasi yang bermakna.

e. Kegiatan literasi mengembangkan budaya lisan

Kelas berbasis literasi yang kuat diharapkan memunculkan berbagai kegiatan lisan
berupa diskusi tentang buku selama pembelajaran di kelas. Kegiatan diskusi ini juga
perlu membuka kemungkinan untuk perbedaan pendapat agar kemampuan berpikir
kritis dapat diasah. Peserta didik perlu belajar untuk menyampaikan perasaan dan
pendapatnya, saling mendengarkan, dan menghormati perbedaan pandangan.

f. Kegiatan literasi perlu mengembangkan kesadaran terhadap keberagaman

Warga sekolah perlu menghargai perbedaan melalui kegiatan literasi di sekolah.


Bahan bacaan untuk peserta didik perlu merefleksikan kekayaan budaya Indonesia
agar mereka dapat terpajan pada pengalaman multikultural.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


169
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 42. Strategi Membangun Budaya Literasi Sekolah

Lingkungan Fisik

1 Karya peserta didik dipajang di sepanjang lingkungan sekolah, termasuk koridor


dan kantor (kepala sekolah, guru, administrasi, bimbingan konseling).

2 Karya peserta didik dirotasi secara berkala untuk memberi kesempatan yang

seimbang kepada semua peserta didik.

3 Buku dan materi bacaan lain tersedia di pojok-pojok baca di semua ruang kelas.

Buku dan materi bacaan lain tersedia juga untuk peserta didik dan orang tua/
4
pengunjung di kantor dan ruangan selain ruang kelas.

Kantor kepala sekolah memajang karya peserta didik dan buku bacaan untuk
5
anak.

6 Kepala sekolah bersedia berdialog dengan warga sekolah

Lingkungan Sosial dan Afektif

1 Penghargaan terhadap prestasi peserta didik (akademik dan nonakademik)

diberikan secara rutin (tiap minggu/bulan). Upacara hari Senin merupakan salah
satu kesempatan yang tepat untuk pemberian penghargaan mingguan.

2 Kepala sekolah terlibat aktif dalam pengembangan literasi

3 Merayakan hari-hari besar dan nasional dengan nuansa literasi, misalnya

merayakan Hari Kartini dengan membaca surat-suratnya

4 Terdapat budaya kolaborasi antarguru dan staf, dengan mengakui kepakaran

masing-masing

5 Terdapat waktu yang memadai bagi staf untuk berkolaborasi dalam


menjalankan program literasi dan hal-hal yang terkait dengan pelaksanaannya.

6 Staf sekolah dilibatkan dalam proses pengambilan keputusan, terutama dalam

menjalankan program literasi.

Lingkungan Akademik

Terdapat TLS yang bertugas melakukan asesmen dan perencanaan. Bila


1
diperlukan, ada pendampingan dari pihak eksternal.

Disediakan waktu khusus dan cukup banyak untuk pembelajaran dan


2 pembiasaan literasi: membaca dalam hati (sustained silent reading),
membacakan buku dengan nyaring (reading aloud), membaca bersama (shared
reading), membaca terpandu (guided reading), diskusi buku, bedah buku,

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


170
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

presentasi (show-and-tell presentation).

3 Waktu berkegiatan literasi dijaga agar tidak dikorbankan untuk kepentingan lain.

Disepakati waktu berkala untuk TLS membahas pelaksanaan gerakan literasi


4
sekolah.

Buku fiksi dan nonfiksi tersedia dalam jumlah cukup banyak di sekolah. Buku
5
cerita fiksi sama pentingnya dengan buku berbasis ilmu pengetahuan.

6 Ada beberapa buku yang wajib dibaca oleh warga sekolah.

Seluruh warga sekolah antusias menjalankan program literasi, dengan tujuan


7
membangun organisasi sekolah yang suka belajar.

(cf. Beers dkk., 2009).

Aspek-aspek tersebut adalah karakteristik penting dalam pengembangan budaya literasi


di sekolah. Dalam pelaksanaannya, sekolah dapat mengadaptasinya sesuai dengan
situasi dan kondisi sekolah. Guru dan pimpinan sekolah perlu bekerja sama untuk
mengimplementasikan strategi tersebut.

Tahapan pelaksanaan GLS adalah seperti gambar berikut.

1
Penumbuhan minat baca melalui kegiatan 15 menit
2 membaca (Permendikbud No. 23 Tahun 2015)
Meningkatkan kemampuan literasi melaluui kegiatan
menanggapi buku pengayaan
3 Meningkatkan kemampuan literasi di semua mata
pelajaran

 Pembelajaran 3

 Pengembangan 2

 Pembiasaan 1

Gambar 8. Tahapan Pelaksanaan GLS

Terkait dengan gambar di atas, Saudara dapat menguatkan pemahaman tentang tahapan
pelaksanaan GLS pada tabel berikut.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


171
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 43. Fokus Kegiatan dalam Tahapan Literasi Sekolah

TAHAPAN KEGIATAN
PEMBIASAAN 1. Lima belas menit membaca setiap hari sebelum jam pelajaran melalui
(belum ada kegiatan membacakan buku dengan nyaring (read aloud) atau seluruh
tagihan) warga sekolah membaca dalam hati (sustained silent reading).
2. Membangun lingkungan fisik sekolah yang kaya literasi, antara lain:
(1) menyediakan perpustakaan sekolah, sudut baca, dan area baca
yang nyaman; (2) pengembangan sarana lain (UKS, kantin, kebun
sekolah); dan (3) penyediaan koleksi teks cetak, visual, digital,
maupun multimodel yang mudah diakses oleh seluruh warga sekolah;
(4) pembuatan bahan kaya teks (print-rich materials)
PENGEMBANGAN 1. Lima belas menit membaca setiap hari sebelum jam pelajaran melalui
(ada tagihan kegiatan membacakan buku dengan nyaring, membaca dalam hati,
sederhana untuk membaca bersama, dan/atau membaca terpandu diikuti kegiatan lain
penilaian dengan tagihan non-akademik, contoh: membuat peta cerita (story
non-akademik map), menggunakan graphic organizers, bincang buku.
2. Mengembangkan lingkungan fisik, sosial, afektif sekolah yang kaya
literasi dan menciptakan ekosistem sekolah yang menghargai
keterbukaan dan kegemaran terhadap pengetahuan dengan berbagai
kegiatan, antara lain: (a) memberikan penghargaan kepada capaian
perilaku positif, kepedulian sosial, dan semangat belajar peserta didik;
penghargaan ini dapat dilakukan pada setiap upacara bendera Hari
Senin dan/atau peringatan lain; (b) kegiatan-kegiatan akademik lain
yang mendukung terciptanya budaya literasi di sekolah (belajar di
kebun sekolah, belajar di lingkungan luar sekolah, wisata
perpustakaan kota/daerah dan taman bacaan masyarakat, dll.)
3. Pengembangan kemampuan literasi melalui kegiatan di perpustakaan
sekolah/perpustakaan kota/daerah atau taman bacaan masyarakat
atau sudut baca kelas dengan berbagai kegiatan, antara lain:
(a) membacakan buku dengan nyaring, membaca dalam hati
membaca bersama (shared reading), membaca terpandu (guided
reading), menonton film pendek, dan/atau membaca teks visual/digital
(materi dari internet); (b) peserta didik merespon teks
(cetak/visual/digital), fiksi dan nonfiksi, melalui beberapa kegiatan
sederhana seperti menggambar, membuat peta konsep, berdiskusi,
dan berbincang tentang buku.
PEMBELAJARAN 1. Lima belas menit membaca setiap hari sebelum jam pelajaran melalui
(ada tagihan kegiatan membacakan buku dengan nyaring, membaca dalam hati,
akademik) membaca bersama, dan/atau membaca terpandu diikuti kegiatan lain
dengan tagihan non-akademik dan akademik.
2. Kegiatan literasi dalam pembelajaran, disesuaikan dengan tagihan
akademik di Kurikulum 2013 .
3. Melaksanakan berbagai strategi untuk memahami teks dalam semua
mata pelajaran (misalnya, dengan menggunakan graphic organizers).
4. Menggunakan lingkungan fisik, sosial afektif, dan akademik disertai
beragam bacaan (cetak, visual, auditori, digital) yang kaya literasi di
luar buku teks pelajaran untuk memperkaya pengetahuan dalam mata
pelajaran.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


172
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 18. Konsep Kompetensi Berpikir Tingkat Tinggi (4C/HOTS)

Selain PPK, pada pembelajaran perlu juga diintegrasikan literasi; kompetensi berpikir
tingkat tinggi yang dikenal dengan 4C (Creative, Critical thinking, Communicative, dan
Collaborative); dan HOTS (Higher Order Thinking Skill).

Terkait dengan isu perkembangan pendidikan di tingkat internasional, Kurikulum 2013


dirancang dengan berbagai penyempurnaan. Penyempurnaan antara lain dilakukan pada
standar isi yaitu mengurangi materi yang tidak relevan serta pendalaman dan perluasan
materi yang relevan bagi peserta didik serta diperkaya dengan kebutuhan peserta didik
untuk berpikir kritis dan analitis sesuai dengan standar internasional. Penyempurnaan
lainnya juga dilakukan pada standar penilaian, dengan mengadaptasi secara bertahap
model-model penilaian standar internasional. Penilaian hasil belajar diharapkan dapat
membantu peserta didik untuk meningkatkan kemampuan berpikir tingkat tinggi (Higher
Order Thinking Skills/HOTS), karena berpikir tingkat tinggi dapat mendorong peserta didik
untuk berpikir secara luas dan mendalam tentang materi pelajaran, sebagaimana
pendapat Anderson & Krathwohl (2001) (dalam Modul Penyusunan Soal Higher Order
Thinking Skill (HOTS)).

Tabel 44. Dimensi Proses Kognitif Menurut Anderson & Krathwohl

Mengkreasi ide/gagasan sendiri


Mengkreasi Kata kerja: mengkonstruksi, desain, kreasi,
mengembangkan, menulis, memformulasikan
Mengambil keputusan sendiri
HOTS Mengevaluasi Kata kerja: evaluasi, menilai, menyanggah, memutuskan,
memilih, mendukung
Menspesifikasi aspek-aspek/elemen
Menganalisis Kata kerja: membandingkan, memeriksa, mengkritisi,
menguji
Menggunakan informasi pada domain yang berbeda
Mengaplikasi Kata kerja: menggunakan, mendemonstrasikan,
mengilustrasikan, mengoperasikan
MOTS
Menjelaskan ide/konsep
Memahami Kata kerja: menjelaskan, mengklarifikasi, menerima,
melaporkan
Mengingat kembali
LOTS Mengetahui
Kata kerja: mengingat, mendaftar, mengulang, menirukan
Sumber: Anderson & Krathwohl (2001)

Beberapa kata kerja operasional (KKO) yang akan digunakan dalam penulisan indikator
soal, dapat diklasifikasikan menjadi 3 level kognitif. Pengelompokan level kognitif tersebut
yaitu: 1) pengetahuan dan pemahaman (level 1), 2) aplikasi (level 2), dan 3) penalaran
(level 3). Berikut dipaparkan secara singkat penjelasan untuk masing-masing level
kognitif:

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


173
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Tabel 45. Level Kognitif

No. Level Kognitif Karakteristik Soal

Pengetahuan dan Mengukur pengetahuan faktual, konsep, dan prosedural


1
Pemahaman
Menggunakan pengetahuan faktual, konsep, dan prosedural
tertentu pada konsep lain dalam mapel yang sama atau mapel
lainnya;
2 Aplikasi
Menggunakan pengetahuan faktual, konsep, dan prosedural
tertentu untuk menyelesaikan masalah kontekstual (situasi
lain).
Menggunakan penalaran dan logika untuk:
Mengambil keputusan (evaluasi)
3 Penalaran
Memprediksi dan Refleksi
Menyusun strategi baru untuk memecahkan masalah
Sumber: Anderson & Krathwohl (2001)

Peran soal HOTS dalam Penilaian di sekolah, terkait dengan upaya penyiapan
kompetensi yang dibutuhkan peserta didik menyongsong abad ke-21. Membangun
kemampuan berpikir kreatif, inovatif, kritis, dan toleran serta kemampuan pemecahan
masalah merupakan kompetensi esensial yang dapat dilatih berbasis pembelajaran dan
penilaian kelas. Peran soal HOTS lainnya dalam penilaian adalah meningkatkan mutu
penilaian, membangun rasa cinta dan peduli peserta didik terhadap kemajuan
daerahnya, serta dapat memotivasi siswa belajar sebagai bekal terjun ke masyarakat.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


174
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

TOPIK 7. STRATEGI PENYEMPURNAAN BUKU KTSP

Topik 7 memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada Saudara terkait dengan


langka-langkah penyempurnaan Buku KTSP. Setelah mempelajari topik ini diharapkan
Saudara dapat memberikan bimbingan dan pembinaan kepada kepala sekolah dan guru
binaan dalam mengkaji dan menyempurnakan Buku I KTSP, buku II Silabus, dan buku III
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) berdasarkan kurikulum 2013 sesuai dengan
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Nomor 61 Tahun 2014 tentang KTSP
pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah. Kemampuan ini penting Saudara
kuasai agar kurikulum di sekolah binaan Saudara tersusun secara sistematis, efisien,
efektif, mudah dipahami, dan dapat menjadi panduan operasional bagi pelaksanaan
proses pembelajaran yang akan meningkatkan kualitas pembelajaran peserta didik.

Kegiatan yang dilakukan pada topik 7 adalah diskusi kelompok, menelaah/mengkaji,


menganalisis, menyempurnakan, dan presentasi. Saudara diminta untuk melakukan
aktivitas yang ada pada kegiatan pembelajaran dengan menggunakan LK 17 yang
disediakan. Apabila kolom jawaban pada LK 17 tidak mencukupi, Saudara dapat
mengerjakan pada lembar tersendiri.

Kegiatan 17. Menyempurnakan Buku I KTSP


(Diskusi Kelompok 45 menit)
Strategi penyempurnakan Buku 1 KTSP terkait dengan langkah-langkah penyempurnaan
Buku KTSP idealnya bersifat menyeluruh tetapi dalam kegiatan ini hanya difokuskan pada
komponen-komponen yang substantif dari Buku 1 KTSP tersebut. Hal ini perlu dilakukan
mengingat waktu pembelajaran yang terbatas. Namun meskipun demikian, kegiatan ini
diharapkan dapat membekali Saudara dalam membimbing kepala sekolah melaksanakan
penyempurnaan Buku I KTSP.

Pada kegiatan ini diharapkan sekolah binaan Saudara telah melakukan analisis konteks
sesuai dengan kondisi nyata di sekolah berdasarkan panduan yang dikeluarkan BSNP
berkaitan dengan analisis SNP, analisis kondisi sekolah/lingkungan internal (peserta didik,
pendidik dan tenaga kependidikan, program sekolah), dan analisis kondisi lingkungan
eksternal (komite sekolah, dewan pendidikan, dinas pendidikan, asosiasi profesi, dunia
industri dan dunia kerja, sumber daya alam, dan sosial budaya).

Dalam proses pengembangan dan/atau penyempurnaan kurikulum sekolah, Saudara


diminta mempertimbangkan karakteristik dan kebutuhan khusus peserta didik, nilai-nilai
budaya masyarakat, dan tantangan global dengan mengembangkan pembelajaran yang
mendorong kecakapan abad 21 yaitu 1) Penguatan Pendidikan Karakter atau PPK; 2)

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


175
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

literasi; 3) Kompetensi Kompetensi Berpikir Tingkat Tinggi 4C (Critical Thinking/berpikir


kritis, Creativity/kreatifitas, Collaboration/kerjasama, Communication/komunikasi) yang
termasuk level HOTS (Higher Order Thinking Skill) untuk memenuhi kebutuhan masa
depan dan menyongsong Generasi Emas Indonesia Tahun 2045 (Peraturan menteri
Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2016).

Untuk melaksanakan kegiatan 17 ini, pilih salah satu Buku I KTSP sekolah binaan
Saudara. Jika Saudara tidak membawa dokumen dimaksud, silahkan menggunakan
contoh kutipan Buku I KTSP yang telah disediakan pada modul ini, kemudian lakukan
kajian dan diskusi untuk menyempurnakannya. Kajian dan diskusi dilakukan secara
berkelompok atau mandiri difokuskan pada komponen-komponen substantif dan relevan
dengan konteks integrasi kecakapan abad 21 seperti tertera pada LK 17.

Petunjuk Pengisian LK 17:


Setelah Saudara melakukan pengkajian Buku I KTSP baik yang Saudara pilih dari
sekolah binaan atau yang telah disediakan pada modul ini serta mendiskusikannya
secara berkelompok, isikan hasil diskusi dan pengkajian tersebut pada LK 17 berikut.

LK 17. Menyempurnakan Buku I KTSP

Penyempurnaan
No Komponen Rumusan Awal (Rumusan akhir Terintegrasi
Kecakapan abad 21)

1 Visi

2 Misi

3 Tujuan

Struktur dan Muatan


4
Kurikulum

Pengaturan Beban
5
Belajar

6 Kalender Pendidikan

Contoh Kutipan Buku I KTSP yang akan dikaji dan disempurnakan:

BAB I. PENDAHULUAN

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


176
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

A. LATAR BELAKANG
B. KARAKTERISTIK KURIKULUM 2013
C. LANDASAN KURIKULUM
D. PENGEMBANGAN KURIKULUM
E. Visi dan Misi SMK …………..
1. Visi :
Terwujudnya lulusan yang berprestasi, cerdas dan unggul
2. Misi :
a. Melaksanakan pembelajaran yang efektif untuk meningkatkan kompetensi
akademik
b. Mengembangkan kompetensi siswa dalam perusahaan sain dan teknologi
c. Meningkatkan program pengembangan diri guna mencapai prestasi non
akademik
F. Visi dan Misi Kompetensi Keahlian Teknik Tenaga Listrik dan Teknik Instalasi
Tenaga Listrik
1. Visi
Terciptanya insan cerdas yang beriman, bertaqwa, menguasai ilmu pengetahuan
dan teknologi serta mampu berkompetisi di dunia global khususnya di
bidang ketenagalistrikan
2. Misi
a. Membekali peserta didik dengan pengetahuan, keterampilan dan teknologi yang
sesuai dengan tantangan global di bidang Ketenagalistrikan
b. Mewujudkan pendidikan yang menghasilkan lulusan cerdas spiritual, emosional
dan intelektual, serta mengusai keahlian dasar di bidang Ketenagalistrikan
G. TUJUAN SMK ………………..
 Tercapainya tingkat kelulusan 100% sesuai dengan standar kelulusan
 Tercapainya tamatan yang diterima di perguruan tinggi mencapai 7%
 Tercapainya nilai rata-rata Ujian Nasional 7,00

H. Tujuan Kompetensi Keahlian Teknik Tenaga Listrik dan Teknik


Instalasi Tenaga Listrik
Tujuan Kompetensi Keahlian Teknik Tenaga Listrik dan Teknik Instalasi Te naga
Listrik adalah membekali peserta didik dengan keterampilan, pengetahuan dan
sikap agar kompeten dalam bidang :
 Dasar Pengukuran Listrik dan Elektromekanik
 Instalasi Penerangan Listrik
 Instalasi Tenaga Listrik
 Instalasi Motor Listrik

BAB II. SPEKTRUM, STRUKTUR DAN MUATAN KURIKULUM

A. SPEKTRUM
1. SPEKTRUM PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN 2013 (SK Dirjen Dikmen
Kemdikbud No. 1464 Tahun 2014)
BIDANG STUDI PROGRAM STUDI
NO. PAKET KEAHLIAN
KEAHLIAN KEAHLIAN
1 Teknologi dan 1. Teknik Bangunan 1. Teknik Konstruksi Baja

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


177
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

BIDANG STUDI PROGRAM STUDI


NO. PAKET KEAHLIAN
KEAHLIAN KEAHLIAN
Rekayasa
2. Teknik Konstruksi Kayu
3. Teknik Konstruksi Batu dan
Beton
4. Teknik Gambar Bangunan
2. Teknik Furnitur 5. Teknik Furnitur
3. Teknik Plambing dan
6. Teknik Plambing dan Sanitasi
Sanitasi
4. Geomatika 7. Surveying
8. Penginderaan Jauh
9. Sistem Informasi Geografis (SIG)
5. Teknik 10. Teknik Pembangkit Tenaga
Ketenagalistrikan Listrik
11. Teknik Jaringan Tenaga Listrik
12. Teknik Instalasi Pemanfaatan
Tenaga Listrik
13. Teknik Otomasi Industri
14. Teknik Pendingin dan Tata Udara
6. dst 15. dst
Ket: Spektrum PMK diatas di terapkan untuk kelas XI dan XII

2. Spektrum PMK 2017 (SK Dirjen Dikmen Kemdikbud No. 4678 Tahun 2016)
Program
Bidang Program Nomor
No. Kompetensi Keahlian Pendidikan
Keahlian Keahlian Kode
3 Th 4 Th
1. Teknologi 1.1. Teknologi 1.1.1. Konstruksi Gedung, 001
dan Konstruksi dan Sanitasi dan Perawatan
Rekayasa Properti
1.1.2. Konstruksi Jalan, 002
Irigasi dan Jembatan

1.1.3. Bisnis Konstruksi dan 003


Properti

1.1.4. Desain Pemodelan 004 √


dan Informasi Bangunan

1.2. Teknik 1.2.1. Teknik Geomatika 005


Geomatika dan
Geospasial 1.2.2. Informasi Geospasial 006

1.3. Teknik 1.3.1. Teknik Pembangkit


Ketenagalistrik Tenaga Listrik 007
an
1.3.2. Teknik Jaringan
Tenaga Listrik 008

1.3.3. Teknik Instalasi √


Tenaga Listrik 009

1.3.4. Teknik Otomasi 010


Industri

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


178
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

1.3.5. Teknik Pendinginan


dan Tata Udara 011

1.3.6. Teknik Tenaga Listrik 012 √

Ket : Spektrum PMK di atas diterapkan untuk kelas X Program 3 Tahun dan 4 Tahun

B. STRUKTUR
1. STRUKTUR KURIKULUM TEKNIK INSTALASI TENAGA LISTRIK
BIDANG KEAHLIAN : TEKNOLOGI DAN REKAYASA
PROGRAM KEAHLIAN : TEKNIK KETENAGALISTRIKAN
KELAS
MATA PELAJARAN X XI XII
1 2 1 2 1 2
Kelompok A (Wajib)
1 Pendidikan Agama dan Budi Pekerti 3 3 3 3 3 3
2 Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 2 2 2 2 2 2
3 Bahasa Indonesia 4 4 4 4 4 4
4 Matematika 4 4 4 4 4 4
5 Sejarah Indonesia 3 3 2 2 2 2
6 Bahasa Inggris 3 3 2 2 2 2
Kelompok B (Wajib)
7 Seni Budaya 3 3 2 2 2 2
8 Prakarya dan Kewirausahaan - - 2 2 2 2
9 Pendidikan Jasmani, Olah Raga & 2 2 3 3 3 3
Kesehatan
Kelompok C (Kejuruan)
C1. Dasar Bidang Keahlian
10 Fisika 3 3 2 2 - -
11 Kimia 3 3 2 2 - -
12 Gambar Teknik 3 3 2 2 - -
C2. Dasar Program Keahlian
13 Simulasi Digital 3 3 - - - -
14 Dasar Pengukuran Listrik 5 5 - - - -
15 Pekerjaan Dasar Elektromekanik 4 4 - - - -
C3. Paket Keahlian
Teknik Instalasi Tenaga Listrik - - 18 18 24 24
16 Instalasi Penerangan Listrik - - 8 8 6 6
17 Instalasi Tenaga Listrik - - 6 6 8 8
18 Instalasi Motor Listrik - - 4 4 10 10
D. Muatan Lokal
20 PLC* √
21 Gambang Kromong

22 Pencaksilat Beksi

23 Mengelas ukiran √
TOTAL 48 48 48 48
Ket: Muatan Lokal Terintegrasi kedalam mapel Instalasi Motor Listrik, Seni Budaya,
Penjasorkes, dan Teknologi

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


179
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

2. Struktur Kurikulum Teknik Tenaga Listrik dan Teknik Instalasi Tenaga Listrik
KELAS
MATA PELAJARAN X XI XII
1 2 1 2 1 2
Muatan Nasional
1 Pendidikan Agama dan Budi Pekerti 3 3 3 3 3 3
2 Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 2 2 2 2 2 2
3 Bahasa Indonesia 4 4 3 3 3 3
4 Matematika 4 4 4 4 4 4
5 Sejarah Indonesia 3 3 - - - -
6 Bahasa Inggris 3 3 3 3 4 4
Muatan Kewilayahan
7 Seni Budaya 3 3 - - - -
8 Pendidikan Jasmani, Olah Raga & Kesehatan 2 2 2 2 - -
Muatan Peminatan Kejuruan
C1. Dasar Bidang Keahlian
9 Simulasi dan Komunikasi Digital 3 3 - - - -
10 Fisika 3 3 - - - -
11 Kimia 3 3 - - - -
C2. Dasar Program Keahlian
Teknik Instalasi Tenaga Listrik
12 Gambar Teknik Listrik 3 3 - - - -
13 Dasar Listrik dan Elektronika 5 5 - - - -
14 Pekerjaan Dasar Elektromekanik 4 4 - - - -
Teknik Tenaga Listrik
12 Dasar dan Pengukuran Listrik 5 5 - - - -
13 Pekerjaan Dasar Elektromekanik 4 4 - - - -
14 Gambar Listrik 3 3 - - - -
TOTAL 46 46

B. Standar Kompetensi Lulusan


Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Menengah Kejuruan adalah kriteria
mengenai kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan, dan
keterampilan sesuai dengan bidang dan lingkup kerja. Dalam merumuskan SKL PMK
dimulai dengan menentukan profil lulusan Pendidikan Menengah
C. Muatan Kurikulum
1. MATA PELAJARAN
Struktur dan muatan KTSP SMK ditetapkan melalui Keputusan Dirjen Dikdasmen
Nomor 130/D/KEP/KR/2017. Struktur Kurikulum Pendidikan Menengah Kejuruan
berisi Muatan Umum yang terdiri atas:
(A) Muatan Nasional dan
(B) Muatan Kewilayahan yang dikembangkan sesuai kebutuhan wilayah
dan
(C) Muatan Peminatan Kejuruan yang terdiri atas Dasar Bidang Keahlian,
Dasar Program Keahlian, dan Kompetensi Keahlian.
Muatan Nasional terdiri atas enam Mata Pelajaran yaitu :
(1) Pendidikan Agama dan Budi Pekerti;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


180
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

(2) Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan;


(3) Bahasa Indonesia;
(4) Matematika;
(5) Sejarah Indonesia;
(6) Bahasa Inggris dan Bahasa Asing Lainnya.
Muatan Kewilayahan berisi dua Mata Pelajaran yaitu :
(1) Seni Budaya dan
(2) Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan.
Muatan Peminatan Kejuruan yang terdiri atas tiga subkelompok, yaitu :
(1) Dasar Bidang Keahlian;
(2) Dasar Program Keahlian;
(3) Kompetensi Keahlian.
D. MUATAN LOKAL
E. PENGEMBANGAN DIRI DAN EKSTRAKURIKULER
1. LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING
Layanan bimbingan dan konseling dilaksanakan secara langsung (tatap muka)
antara guru bimbingan dan konseling atau konselor dengan konseli dan tidak
langsung (menggunakan media tertentu), dan diberikan secara individual (jumlah
peserta didik/konseli yang dilayani satu orang), kelompok (jumlah peserta
didik/konseli yang dilayani lebih dari satu orang), klasikal (jumlah peserta
didik/konseli yang dilayani lebih dari satuan kelompok), dan kelas besar atau
lintas kelas (jumlah peserta didik/konseli yang dilayani lebih dari satuan klasikal).
2. EKSTRAKULIKULER
a) Bersifat Wajib
Yaitu kegiatan ekstrakurikuler yang wajib diselenggarakan oleh satuan
pendidikan dan wajib diikuti oleh semua peserta didik, berupa kegiatan
kepramukaan, atau kegiatan sejenis kepramukaan yang terdapat pada sekolah
tertentu.
b) Bersifat Pilihan
Yaitu kegiatan ekstrakurikuler yang diselenggarakan oleh satuan pendidikan
untuk memfasilitasi minat, bakat peserta didik, misalnya kegiatan musik, tari,
basket, silat, kelompok ilmiah remaja, UKS, PMR, dan sebagainya.
c) Bentuk Kegiatan Ekstrakurikuler
(1) Krida, misalnya: Kepramukaan, Latihan Kepemimpinan Siswa (LKS),
Palang Merah Remaja (PMR), Usaha Kesehatan Sekolah (UKS), Pasukan
Pengibar Bendera (Paskibra), dan lainnya;
(2) Karya ilmiah, misalnya: Kegiatan Ilmiah Remaja (KIR), kegiatan
penguasaan keilmuan dan kemampuan akademik, penelitian, dan lainnya;
(3) Latihan olah-bakat latihan olah-minat, misalnya: pengembangan bakat
olahraga, seni dan budaya, pecinta alam, jurnalistik, teater, teknologi
informasi dan komunikasi, rekayasa, dan lainnya;
(4) Keagamaan, misalnya: pesantren kilat, ceramah keagamaan, baca tulis Al-
Qur‟an, retreat; atau
(5) Bentuk kegiatan lainnya.
d) Prinsip kegiatan ekstrakurikuler
(1) partisipasi aktif peserta didik, dan
(2) menyenangkan, karena itu dilaksanakan dalam suasana yang
menggembirakan.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


181
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

F. PENGATURAN BEBAN BELAJAR


Waktu yang dibutuhkan oleh peserta didik untuk mengikuti kegiatan pembelajaran
dengan sistem :
a) Tatap Muka (TM)
Kegiatan pembelajaran yang berupa proses interaksi langsung antara pendidik
dengan peserta didik
b) Penugasan Terstruktur (PT)
Kegiatan pembelajaran berupa pendalaman materi untuk peserta didik, dirancang
guru untuk mencapai kompetensi. Waktu penyelesaian penugasan ditentukan oleh
guru. Dalam kegiatan ini tidak terjadi interaksi langsung antara pendidik dengan
peserta didik
c) Kegiatan Mandiri Tidak Terstruktur (KMTT)
Kegiatan pembelajaran berupa pendalaman materi untuk peserta didik, dirancang
guru untuk mencapai kompetensi. Waktu penyelesaian penugasan ditentukan oleh
peserta didik dan tidak terjadi interaksi langsung antara pendidik dengan peserta
didik
H. PRAKTIK KERJA LAPANGAN
I. PERATURAN AKADEMIK DAN TATA TERTIB
J. PENILAIAN dan KRITERIA KETUNTASAN BELAJAR MINIMAL(KBM)
K. PELAPORAN HASIL BELAJAR PESERTA DIDIK
L. PROSEDUR DAN KRITERIA KENAIKAN KELAS
M. PROSEDUR DAN KRITERIA KELULUSAN
N. PENDEKATAN PEMBELAJARAN
P. PROGRAM PEMINATAN/PENJURUSAN
Q. PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP

BAB IV. KALENDER PENDIDIKAN


A. HARI BELAJAR EFEKTIF
1. Perhitungan Minggu Efektif/Semester
a. Permulaan tahun pelajaran
Permulaan tahun pelajaranadalah waktu dimulainya kegiatan pembelajaran pada
awal tahun pelajaran pada setiap satuan pendidikan.
b. Pengaturan waktu belajar efektif
1) Minggu efektif belajar adalah jumlah minggu kegiatan pembelajaran untuk
setiap tahun pelajaran pada setiap satuan pendidikan.
2) Waktu pembelajaran efektif adalah jumlah jam pembelajaran setiap minggu
yang meliputi jumlah jam pembelajaran untuk seluruh mata pelajaran termasuk
muatan lokal, ditambah jumlah jam untuk kegiatan lain yang dianggap penting
oleh satuan pendidikan, yang pengaturannya disesuaikan dengan keadaan dan
kondisi daerah.
c. Pengaturan waktu libur
Penetapan waktu libur dilakukan dengan mengacu pada ketentuan yang berlaku
tentang hari libur, baik nasional maupun daerah. Waktu libur dapat berbentuk jeda
tengah semester, jeda antarsemester, libur akhir tahun pelajaran, hari libur
keagamaan, hari libur umum termasuk hari-hari besar nasional, dan hari libur
khusus.
Alokasi waktu minggu efektif belajar, waktu libur, dan kegiatan lainnya terkait kalender
pendidikan tertera pada Tabel berikut.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


182
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Alokasi Waktu pada Kalender Pendidikan


NO. KEGIATAN ALOKASIWAKTU KETERANGAN

1. Minggu efektif belajar Minimal 36 minggu Digunakan untuk kegiatan


reguler setiap tahun (X-XI) pembelajaran efektif pada
setiap satuan pendidikan.
2. Minggu efektif semester Minimal 18 minggu
ganjil tahun terakhir setiap
satuan pendidikan (XII)
3. Minggu efektif semester Minimal 14 minggu
genap tahun terakhir
setiap satuan pendidikan
(XII)
4. Jeda tengah semester Maksimal 2 minggu Satu minggu setiap
semester.
5. Jeda antarsemester Maksimal 2 minggu Antara semester I dan II.
6. Libur akhir tahun pelajaran Maksimal 3 minggu Digunakan untuk penyiapan
kegiatan dan administrasi
akhir dan awal tahun
pelajaran.
7. Hari libur keagamaan Maksimal 4 minggu Daerah khusus yang
memerlukan libur
keagamaan lebih panjang
dapat mengatur sendiri
tanpa mengurangi jumlah
minggu efektif belajar dan
waktu pembelajaran efektif.
8. Hari libur umum/nasional Maksimal 2 minggu Disesuaikan dengan
Peraturan Pemerintah.
9. Hari libur khusus Maksimal 1 minggu Untuk satuan pendidikan
sesuai dengan ciri
kekhususan masing-
masing.
10. Kegiatan khusus satuan Maksimal 3 minggu Digunakan untuk kegiatan
pendidikan yang diprogramkan secara
khusus oleh satuan
pendidikan tanpa
mengurangi jumlah minggu
efektif belajar dan waktu
pembelajaran efektif.
Perhitungan Jumlah Minggu Efektif/Semester
Jumlah Minggu Jumlah Minggu
Semester 1 Semester 2
Bulan Bulan
Total Libur Efektif Total Libur Efektif

Juli 4 2 2 Januari 5 3 2

Agustus 4 1 3 Februari 4 0 4
September 5 0 5 Maret 5 2 3
Oktober 5 1 4 April 5 1 4
November 4 1 3 Mei 5 2 3

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


183
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Desember 5 3 2 Juni 4 2 2

Jumlah 27 8 19 Jumlah 28 10 18

A. Perhitungan Beban Belajar


Beban belajar merupakan keseluruhan kegiatan yang harus diikuti peserta didik dalam
satu minggu, satu semester, dan satu tahun pembelajaran. Beban belajar di SMK
diatur sebagai berikut:
1. Beban belajar di SMK/MAK dinyatakan dalam jam pelajaran per minggu. Beban
belajar satu minggu adalah minimal 48 jam pelajaran.
2. Beban belajar di Kelas X dan XI dalam satu semester minimal 18 minggu.
3. Beban belajar di kelas XII pada semester ganjil minimal 18 minggu
4. Beban belajar di kelas XII pada semester genap minimal 14 minggu.
Perhitungan beban belajar per KD akan dijelaskan pada langkah-langkah penyusunan
program semester berikut.
1. Durasi waktu adalah jumlah jam minimal yang digunakan oleh setiap Program
Keahlian. Program Keahlian yang memerlukan waktu lebih, jam tambahannya
diintegrasikan ke dalam mata pelajaran yang sama di luar jumlah jam yang
dicantumkan.
2. Kejuruan terdiri atas berbagai mata pelajaran yang ditentukan sesuai dengan
kebutuhan program keahlian.
3. Jumlah jam Kompetensi Kejuruan sesuai dengan kebutuhan standard kompetensi
kerja yang berlaku di dunia kerja tetapi tidak boleh kurang dari 1000 jam.
4. Pengembangan Diri ekuivalen dengan 2 jam pembelajaran per minggu.
5. Durasi jam yang tertulis pada struktur kurikulum adalah jumlah jam pembelajaran
tatap muka. Dua jam pembelajaran praktik di sekolah atau empat jam
pembelajaran praktik di DU/DI setara dengan satu jam tatap muka.
6. Alokasi waktu untuk Praktik Kerja Industri (Prakerin) diambil dari durasi waktu
mata pelajaran Kompetensi Kejuruan (1044 jam).
B. Alokasi Waktu
Alokasi waktu minggu efektif belajar, waktu libur dan kegiatan lainnya diuraikan
sebagai berikut;
No Kegiatan Alokasi Waktu Keterangan
1. Minggu efektif belajar Minimum 36 minggu Digunakan untuk kegiatan
dan maksimum 38 pembelajaran efektif pada setiap
minggu satuan pendidikan
2. Jeda tengah semester Maksimum 1 Satu minggu setiap semester
minggu
3. Jeda antarsemester Maksimum 2 Antara semester I dan II
minggu
4. Libur akhir tahun Maksimum 3 Digunakan untuk penyiapan kegiatan
pelajaran minggu dan administrasi akhir dan awal tahun
pelajaran
5. Hari libur keagamaan 2 – 3 minggu Daerah khusus yang memerlukan
libur keagamaan lebih panjang dapat
mengaturnya sendiri tanpa
mengurangi jumlah minggu efektif
belajar dan waktu pembelajaran
efektif
6. Hari libur Maksimum 2 Disesuaikan dengan Peraturan
umum/nasional minggu Pemerintah
7. Hari libur khusus Maksimum 1 Untuk satuan pendidikan sesuai

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


184
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

No Kegiatan Alokasi Waktu Keterangan


minggu dengan ciri kekhususan masing-
masing
8. Kegiatan khusus Maksimum 3 Digunakan untuk kegiatan yang
sekolah/madrasah minggu dikelompokkan secara khusus oleh
sekolah/madrasah tanpa mengurangi
jumlah minggu efektif belajar dan
waktu pembelajaran efektif

Alokasi Waktu Program Semester 01


I. Jumlah (∑) Minggu/Semester ;
No. Nama Bulan Jumlah Minggu
1 Juli 4 Minggu
2 Agustus 5 Minggu
3 September 4 Minggu
4 Oktober 4 Minggu
5 November 5 Minggu
6 Desember 4 Minggu
Jumlah 26 Minggu
II. Jumlah (∑) Minggu tidak Efektif ;
No. Nama Bulan Jumlah Minggu
1 Juli 1 Minggu
2 Agustus 0 Minggu
3 September 0 Minggu
4 Oktober 1 Minggu
5 November 0 Minggu
6 Desember 4 Minggu
Jumlah 6 Minggu
III. Jumlah (∑) minggu efektif riil = ∑ minggu/semester –∑ minggu tidak efektif = 26 –
6 = 20 minggu/jam tatap muka
IV. Jumlah (∑) jam efektif/semester 1 = 20 x 48 jam tatap muka = 960 jam tatap
muka.
Catatan:
1. Jumlah jam tatap muka disesuaikan dengan jumlah SKS masing-masing Mata
Pelajaran/kompetensi yang tertera pada Jadual tatap muka, tiap semester jumlah
SKS satu Mata Pelajaran/kompetensi kemungkinan berbeda.
2. Untuk menentukan jumlah SKS dari masing-masing Mata Pelajaran/kompetensi
berdasarkan analisis/pemetaan kurikulum implementatif yang telah divalidasi.
Alokasi Waktu Program Semester 02
I. Jumlah (∑) Minggu/Semester ;
No. Nama Bulan Jumlah Minggu
1 Januari 5 Minggu
2 Februari 4 Minggu
3 Maret 4 Minggu
4 April 4 Minggu
5 Mei 5 Minggu
6 Juni 4 Minggu
Jumlah 26 Minggu
II. Jumlah (∑) Minggu tidak Efektif ;
No. Nama Bulan Jumlah Minggu
1 Januari 1 Minggu

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


185
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

2 Februari 0 Minggu
3 Maret 2 Minggu
4 April 2 Minggu
5 Mei 0 Minggu
6 Juni 3 Minggu
Jumlah 8 Minggu
III. Jumlah (∑) minggu efektif riil = ∑ minggu/semester – ∑ minggu tidak efektif
= 26-8 = 18 minggu/jam tatap muka
IV. Jumlah (∑) jam efektif/semester 1 = 18 x 48 jam tatap muka = 864 jam tatap
muka.
C. KALENDER AKADEMIK SEKOLAH
Kalender akademik SMK Nurtanio 1terbagi kedalam dua (2) semester yaitu semester
gasal dan semester genap.
Kalender akademik semester gasal diatur sebagai berikut ;
No BULAN KEGIATAN
1. Juli-Des Kegiatan Belajar Mengajar Smt. Gasal
Hari Pertama Masuk Sekolah
1.1. Upacara Bendera
1.2. Tingkat X MPLS
1.3. Tingkat XI &XII mencatat Jadwal dan Pengarahan Kaprog.
1.4. Rapat Awal Tahun Guru dan Karyawan
2. Juli 1.1. Tingkat X MPLS
1.2. Tingkat XI dan XII Mulai Belajar Sesuai Jadwal
3. Agustus 1.1. Upacara prolamasi kemerdekaan RI
4. September Rapat Dinas Evaluasi Program, Pembinaan SDM & Supervisi Kelas
5. Oktober 1.1. Pekan Ulangan Bersama Semester Gasal sesuai jadwal KBM
1.2. Batas Penyerahan Nilai PUB Semester Gasal dari Guru
6. November. KBM
7. Desember a. Test Kendali Mutu (TKM) & Ulangan Umum Semester Gasal
b. Pengolahan Nilai dan Entri Data
c. Remedial Kelas X, XI, XII
d. Penyerahan Raport Semester Gasal
e. LIBUR SEMESETER GASAL
8. Januari LIBUR SEMESETER GASAL
Kalender akademik semester genap diatur sebagai berikut ;
No BULAN KEGIATAN
1. Jan – Jun KBM semester Genap
KBM, Ujian Kompetensi Keahlian dan Ujian Praktek Mapel A & B
2. Februari
Tingkat XII
3. Maret – April Program Remedial/Pemantapan Materi Tk. XII
4. Maret Pembinaan SDM/Rapat dinas
Pekan Ulangan Bersama Tingkat X dan XII dan Ujian Tk.XII
5. Maret
semester 6
6. April Penyerahan Nilai PUB Tingkat X, XI dan Nilai smt. 6 Tingkat. XII
7. April Ujian Nasional Teori Utama
8. April Ujian Nasional Susulan
Rapat Kelulusan
9. Mei
Penilaian Akhir Tahun
10 Juni Remedial Tk. Xdan Tk.XI
11 Juni Penyerahan Raport
12 Juni Libur Smt. Genap

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


186
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

13 Juli 2018 Penerimaan Peserta didik Baru


14 Juni 2018 Raker Sekolah
15 Juli 2018 KBM Tahun Pelajaran 2018/2019

BAB V. KESIMPULAN
Contoh Buku I KTSP yang lengkap, dapat Saudara baca pada Suplemen modul ini.
Rujukan tentang penyempurnaan Buku I KTSP, dapat Saudara temukan pada bahan
Bacaan 15 tentang pengelolaan KTSP.

Setelah Saudara mempelajari penyempurnaan Buku I KTSP, selanjutnya Saudara akan


melalukan penyempurnaan Buku II dan III KTSP pada kegiatan berikutnya.

Kegiatan 18. Menyempurnakan Buku II dan Buku III KTSP


(Diskusi Kelompok, 45 Menit)
Saudara telah berhasil melakukan kegiatan penyempurnaan Buku I KTSP, selanjutnya
Saudara akan melakukan kegiatan menyempurnakan Buku II dan Buku III KTSP. Sama
halnya seperti penyempurnaan Buku I idealnya harus bersifat menyeluruh. Tetapi pada
kegiatan ini difokuskan pada hal-hal yang substantif dan relevan dengan konteks integrasi
kecakapan abad 21. Kegiatan ini diharapkan dapat membekali saudara pada saat
membimbing sekolah binaan dalam menyempurnakan Buku I dan Buku II KTSP pada
saat Saufara melaksanakan tugas pengawasan.

Pada kegiatan 18 ini, Saudara akan menggunakan LK 18a berkaitan dengan


menyempurnakan Buku II KTSP dan LK 18b berkaitan dengan menyempurnakan Buku III
KTSP. Untuk melaksanakan kegiatan 18 ini, pilihlah salah satu Buku II KTSP (Silabus)
dan Buku III KTSP ( RPP) mata pelajaran tertentu dari salah seorang guru binaan
Saudara. Jika Saudara tidak membawa dokumen-dokumen tersebut, silahkan
menggunakan contoh silabus dan RPP yang telah disediakan pada modul ini. Lakukan
kajian dan diskusi untuk menyempurnakannya dengan fokus pada komponen-komponen
substantif dan relevan dengan konteks integrasi kecakapan abad 21 seperti tertera pada
LK 18. Buku II dan Buku III yang Saudara kaji cukup untuk satu kompetensi dasar.
Kegiatan ini dapat dilakukan secara berkelompok atau jika tidak memungkinkan dilakukan
secara mandiri

Petunjuk pengisian LK 18a:

Setelah Saudara mengkaji dan mendiskusikan Buku II KTSP (silabus) salah satu mata
pelajaran untuk satu kompetensi dasar pada jenjang sekolah binaan Saudara, atau dari
dokumen silabus pada modul ini. Isikanlah hasil kajian dan diskusi tersebut pada LK 18a
dengan cara membubuhkan huruf “T” jika belum sesuai regulasi dalam konteks integrasi

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


187
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

kecakapan abad 21 dan bubuhkan tanda “Y” jika sudah relevan. Kemudian diskripsikan
rencana tindak lanjut penyempurnaan pada kolom “Penyempurnaan”

LK 18a. Menyempurnakan Buku II KTSP (Silabus)

Nama Sekolah : …………………………………………………………………………..


Alamat Sekolah : …………………………………………………………………………..
Mata Pelajaran : …………………………………………………………………………..
Kelas/Semester : …………………………………………………………………………..
Tahun Pelajaran : …………………………………………………………………………..

Muatan
Kecakapan Abad 21
No Aspek Penyempurnaan
Kompetensi
PPK Literasi
(4C/HOTS)
1 Identitas Sekolah

2 Identitas Mata Pelajaran

3 Kelas/Semester

4 Materi Pokok

5 Kompetensi inti, merupakan


gambaran secara kategorial
mengenai kompetensi dalam
aspek sikap, pengetahuan, dan
keterampilan yang harus
dipelajari peserta didik untuk
suatu jenjang sekolah, kelas dan
mata pelajaran

6 Kompetensi dasar, merupakan


kemampuan spesifik yang
mencakup sikap, pengetahuan,
dan keterampilan yang terkait
muatan atau mata pelajaran;

7 Materi pokok, memuat fakta,


konsep, prinsip, dan prosedur
yang relevan, dan ditulis dalam
bentuk butir-butir sesuai dengan
rumusan indikator pencapaian
kompetensi;

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


188
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

8 Penilaian, merupakan proses


pengumpulan dan pengolahan
informasi untuk menentukan
pencapaian hasil belajar peserta
didik
9 Alokasi waktu sesuai dengan
jumlah jam pelajaran dalam
struktur kurikulum untuk satu
semester atau satu tahun; dan

10 Sumber belajar, dapat berupa


buku, media cetak dan
elektronik, alam sekitar atau
sumber belajar lain yang relevan

11 Silabus dikembangkan
berdasarkan Standar
Kompetensi Lulusan dan
Standar Isi untuk satuan
pendidikan menengah sesuai
dengan pola pembelajaran pada
setiap tahun ajaran.

12 Silabus digunakan sebagai


acuan dalam pengembangan
rencana pelaksanaan
pembelajaran

Contoh buku II KTSP (silabus) yang akan dikaji dan disempurnakan:

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


189
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

SILABUS
Mata Pelajaran : Matematika
Satuan Pendidikan : SMK X
Kelas : X (Sepuluh)

Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya


KI 2 : Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-
aktif dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan
kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan
masalah
KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara
mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

Materi Alokasi Sumber


Kompetensi dasar Kegiatan Pembelajaran Penilaian
Pembelajaran waktu belajar
3.1 Memilih dan Eksponen dan Mengamati Tugas 8 jam  Buku Teks
menerapkan aturan Logaritma  Membaca ekspresi dan hasil operasi aljabar dari  Mencari dan pelajaran Pelajaran
eksponen dan eksponen dan logaritma. membaca ekspresi Matematika
logaritma sesuai Menanya dan hasil operasi kelas X.
dengan  Membuat pertanyaan mengenai pengertian dan aljabar dari  Buku
karakteristik aturan dari hasil operasi aljabar eksponen dan eksponen dan referensi
permasalahan logaritma. logaritma. dan artikel.
yang akan Mengumpulkan informasi  Mengerjakan  Internet.
diselesaikan dan  Menemukan dan membahas konsep dan strategi latihan soal-soal
memeriksake penyelesaian eksponen melalui pemecahan mengenai
benaran langkah- masalah (misal: pertumbuhan bakteri, melipat penggunaan
langkahnya. kertas) aturan/ sifat
 Membahas pangkat bulat negative, pangkat nol, eksponen dan
4.1 Menyajikan dan pangkat bulat positif, dan pangkat pecahan, logaritma.
masalah nyata  Membahas bentuk akar dan mengubahnya ke Tes

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


190
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Materi Alokasi Sumber


Kompetensi dasar Kegiatan Pembelajaran Penilaian
Pembelajaran waktu belajar
menggunakan bentuk pangkat, dan melakukan operasi aljabar  Tes tertulis bentuk
operasi aljabar yang melibatkan bentuk akar uraian mengenai
berupa eksponen  Menyelesaikan latihan yang berkaitan dengan penyelesaian
dan logaritma serta perpangkatan dan bentuk akar masalah sederhana
menyelesaikannya  Menemukan konsep logaritma melalui pemecahan yang terkait dengan
menggunakan masalah (misal: intensitas bunyi, bunga bank) penggunaan aturan/
sifat- sifat dan  Membahas definisi logaritma dan sifat-sifatnya sifat eksponen dan
aturan yang telah  Menyelesaikan latihan yang berkaitan dengan logaritma.
terbukti logaritma
kebenarannya.  Menentukan unsur-unsur yang terdapat pada
pengertian dan hasil operasi aljabar eksponen dan
logaritma.
Mengasosiasi
 Menganalisis dan membuat kategori dari unsur-
unsur yang terdapat pada pengertian dan hasil
operasi aljabar eksponen dan logaritma, kemudian
menghubungkan unsur-unsur yang sudah
dikategorikan sehingga dapat dibuat kesimpulan
mengenai pengertian dan aturan dari eksponen dan
logaritma.
Mengkomunikasikan
 Menyampaikan pengertian, aturan eksponen dan
logaritma dan penerapannya dalam penyelesaian
masalah sederhana yang terkait dengan eksponen
dan logaritma dengan lisan, dan tulisan.

…………, …………………
Guru Bidang Studi

____________________
NIP.

Contoh Buku II KTSP (silabus) lengkap, dapat Saudara baca pada bagian Suplemen modul ini.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


191
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Saudara telah berhasil melakukan kegiatan penyempurnaan Buku II KTSP, selanjutnya


Saudara akan melakukan kegiatan menyempurnakan Buku III KTSP (RPP) dengan
menggunakan LK 18b.

Petunjuk Pengisian LK 18b:

Silahkan Saudara memilih RPP salah satu tema/mata pelajaran pada sekolah binaan
Saudara. Jika Saudara tidak membawa dokumen dimaksud, silahkan menggunakan
contoh RPP yang tersedia pada modul ini, kemudian sempurnakan RPP tersebut sesuai
dengan tuntutan Kurikulum 2013 yang mengintegrasikan kecakapan Abad 21 (PPK,
literasi, dan kompetensi berpikir tingkat tinggi 4C/HOTS). Isikanlah hasil kajian dan diskusi
tersebut pada LK 18b dengan cara membubuhkan huruf “T” jika belum sesuai regulasi
dalam konteks integrasi kecakapan abad 21 dan bubuhkan tanda “Y” jika sudah relevan.
Kemudian deskripsikan rencana tindak lanjut penyempurnaan pada kolom
“Penyempurnaan”

LK 18b. Penyempurnaan Buku III KTSP (RPP)

Nama Sekolah : ………………………………………………………………………….


Alamat Sekolah : ………………………………………………………………………….
Mata Pelajaran : ………………………………………………………………………….
Kelas/Semester : ………………………………………………………………………….
Tahun Pelajaran : ………………………………………………………………………….

Muatan
Kecakapan Abad 21 Penyempurnaan
No Aspek
Kompetensi
PPK Literasi
4C/HOTS
1 Identitas Sekolah

2 Identitas Mata Pelajaran

3 Kelas/Semester

4 Materi Pokok

5 Alokasi waktu (sesuai


dengan keperluan untuk
pencapaian KD dan beban
belajar dengan
mempertimbangkan jumlah
jam pelajaran yang tersedia
dalam silabus dan KD yang
harus dicapai)
6 Tujuan pembelajaran
(dirumuskan berdasarkan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


192
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

KD, dengan menggunakan


kata kerja operasional yang
dapat diamati dan diukur,
yang mencakup sikap,
pengetahuan, dan
keterampilan)
7 Kompetensi dasar dan
indikator pencapaian
kompetensi
8 Materi pembelajaran,
(memuat fakta, konsep,
prinsip, dan prosedur yang
relevan, dan ditulis dalam
bentuk butir-butir sesuai
dengan rumusan indikator
ketercapaian kompetensi)
9 Metode pembelajaran
(digunakan oleh pendidik
untuk mewujudkan suasana
belajar dan proses
pembelajaran agar peserta
didik mencapai KD yang
disesuaikan dengan
karakteristik peserta didik
dan KD yang akan dicapai)
10 Media pembelajaran (berupa
alat bantu proses
pembelajaran untuk
menyampaikan materi
pelajaran)
11 Sumber belajar (dapat
berupa buku, media cetak
dan elektronik, alam sekitar,
atau sumber belajar lain
yang relevan)
12 Langkah-langkah
pembelajaran
Kegiatan Pendahuluan
menyiapkan peserta didik
secara psikis dan fisik untuk
mengikuti proses
pembelajaran;
memberi motivasi belajar
peserta didik secara
kontekstual sesuai manfaat
dan aplikasi materi ajar
dalam kehidupan sehari-hari,
dengan memberikan contoh
dan perbandingan lokal,
nasional dan internasional,
serta disesuaikan dengan
karakteristik dan jenjang

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


193
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

peserta didik;
mengajukan pertanyaan-
pertanyaan yang mengaitkan
pengetahuan sebelumnya
dengan materi yang akan
dipelajari;
menjelaskan tujuan
pembelajaran atau
kompetensi dasar yang akan
dicapai; dan
menyampaikan cakupan
materi dan penjelasan uraian
kegiatan sesuai silabus
Kegiatan Inti
(menggunakan model
pembelajaran, metode
pembelajaran, media
pembelajaran, dan sumber
belajar yang disesuaikan
dengan karakteristik peserta
didik dan mata pelajaran.
Pemilihan pendekatan
tematik dan /atau tematik
terpadu dan/atau saintifik
dan/atau inkuiri dan
penyingkapan (discovery)
dan/atau pembelajaran yang
menghasilkan karya berbasis
pemecahan masalah (project
based learning) disesuaikan
dengan karakteristik
kompetensi dan jenjang
pendidikan)
Kegiatan Penutup
refleksi untuk mengevaluasi:
seluruh rangkaian aktivitas
pembelajaran dan hasil-hasil
yang diperoleh untuk
selanjutnya secara bersama
menemukan manfaat
langsung maupun tidak
langsung dari hasil
pembelajaran yang telah
berlangsung;
memberikan umpan balik
terhadap proses dan hasil
pembelajaran;
melakukan kegiatan tindak
lanjut dalam bentuk
pemberian tugas, baik tugas
individual maupun kelompok;
dan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


194
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

menginformasikan rencana
kegiatan pembelajaran untuk
pertemuan berikutnya.
13 Penilaian hasil pembelajaran
(Penilaian proses
pembelajaran menggunakan
pendekatan penilaian otentik
(authentic assesment) yang
menilai kesiapan peserta
didik, proses, dan hasil
belajar secara utuh.
Penilaian hasil pembelajaran
dilakukan saat proses
pembelajaran dan di akhir
satuan pelajaran dengan
menggunakan metode dan
alat: tes lisan/perbuatan, dan
tes tulis sesuai dengan
tujuan pembelajaran dan
indikator pencapaian
kompetensi)
Teknik Penilaian :
Alat tes/Instrumen Penilaian
Kunci Jawaban/Rubrik
Penilaian
14 RPP dikembangkan dari
silabus untuk mengarahkan
kegiatan pembelajaran
peserta didik dalam upaya
mencapai Kompetensi Dasar
(KD)
15 RPP memperhatikan prinsip
prinsip
Perbedaan individual peserta
didik antara lain kemampuan
awal, tingkat intelektual,
bakat, potensi, minat,
motivasi belajar, kemampuan
sosial, emosi, gaya belajar,
kebutuhan khusus,
kecepatan belajar, latar
belakang budaya, norma,
nilai, dan/atau lingkungan
peserta didik.
Partisipasi aktif peserta didik

Berpusat pada peserta didik


untuk mendorong semangat
belajar, motivasi, minat,
kreativitas, inisiatif, inspirasi,
inovasi dan kemandirian.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


195
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Pengembangan budaya
membaca dan menulis yang
dirancang untuk
mengembangkan kegemaran
membaca, pemahaman
beragam bacaan, dan
berekspresi dalam berbagai
bentuk tulisan
Pemberian umpan balik dan
tindak lanjut RPP memuat
rancangan program
pemberian umpan balik
positif, penguatan,
pengayaan, dan remedi.
Penekanan pada keterkaitan
dan keterpaduan antara KD,
materi pembelajaran,
kegiatan pembelajaran,
indicator pencapaian
kompetensi, penilaian, dan
sumber belajar dalam satu
keutuhan pengalaman
belajar.
Mengakomodasi
pembelajaran tematik-
terpadu, keterpaduan lintas
mata pelajaran, lintas aspek
belajar, dan keragaman
budaya
Penerapan teknologi
informasi dan komunikasi
secara terintegrasi,
sistematis, dan efektif sesuai
dengan situasi dan kondisi

Contoh Buku III KTSP (RPP) yang akan dikaji dan disempurnakan:

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Satuan Pendidikan : SMK X


Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia
Kelas/Semester : X / 1 (Satu)
Alokasi Waktu : 8 x @ 45 Menit / (4 x pertemuan)
A. Kompetensi Inti (KI)
KI 3 Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural
berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban
terkait fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang
kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
KI 4 Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu
menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan.
B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


196
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

3.1 Mendeskripsikan (permasalahan, argumentasi, pengetahuan, dan rekomendasi) teks


eksposisi berkaitan dengan bidang pekerjaan yang didengar dan atau dibaca
3.1.1 Mengidentifikasi makna dalam teks eksposisi
3.1.2 Mengidentifikasi ciri- ciri teks eksposisi
3.1.3 Membedakan fakta dan opini dalam teks eksposisi
4.1 Mengembangkan isi (permasalahan, argumen, pengetahuan dan rekomendasi) teks
ekposisi berkaitan dengan bidang pekerjaan secara lisan dan atau tulis
4.1.1 Menentukan gagasan pokok dalam teks ekspoisisi
4.1.2 Menentukan gagasan penjelas teks eksposisi dengan benar
C. Tujuan Pembelajaran
Melalui kegiatan mengamati, menanya, mengumpulkan informasi, mengasosiasi, dan
mengomunikasikan peserta didik dapat:
1. Mengidentifikasi makna dalam teks eksposisi dengan cermat
2. Mengidentifikasi ciri- ciri teks eksposisi dengan cermat
3. Membedakan fakta dan opini dalam teks eksposisi dengan tepat
4. Menentukan gagasan pokok dalam teks eksposisi dengan tepat
5. Menentukan gagasan penjelas dalam teks eksposisi dengan tepat
D. Materi Pembelajaran
Fakta
1. Teks eksposisi
Konsep
1. Pengertian teks ekposisi
2. Fakta dan opini dalam teks eksposisi
3. Ciri- ciri teks eksposisi
4. Gagasan pokok dalam teks eksposisi
5. Gagasan penjelas dalam teks eksposisi
E. Pendekatan, Model dan Metode Pembelajaran
1. Pendekatan : Saintifik
2. Model Pembelajaran : Discovery based learning
3. Metode : Ceramah, diskusi kelompok,tanya jawab, dan penugasan
F. Media Pembelajaran : LCD Proyektor dan Laptop
G. Sumber Belajar
1. Buku peserta didik : (Bahasa Indonesia Ekspresi diri dan Akademik kelas XI
/Kemendikbud)
2. Buku guru : (Bahasa Indonesia Ekspresi diri dan Akademik kelas XI /Kemendikbud)
3. KBBI

H. Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran


Pertemuan ke 1

PERTEMUAN KEGIATAN PEMBELAJARAN WAKTU


Pendahuluan  Guru menyiapkan fisik dan psikis peserta didik untuk 10 menit
mengikuti proses pembelajaran
 Guru memberikan motivasi belajar kepada peserta didik
melalui penjelasan manfaat dan aplikasi materi ajar dalam
kehidupan sehari-hari
 Guru memberikan stimulus kepada peserta didik melalui
keterkaitan materi yang akan diajarkan dengan materi yang
sudah diberikan
 Guru menjelaskan kompetensi dasar yang akan dicapai
pada pertemuan ini
 Guru menjelaskan bagaimana proses KBM pada
pertemuan ini
Kegiatan inti Pemberian Stimulus

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


197
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

 Peserta didik membaca contoh teks teks eksposisi


 Peserta didik menjelaskan defenisi teks eksposisi
 Peserta didik berdiskusi tentang ciri-ciri teks eksposisi
 Peserta didik menjelaskan ciri-ciri teks eksposisi
Identifikasi Masalah
 Guru menungaskan siswa untuk mebedakan fakta dan
opini pada teks eksposisi
 Guru menjelaskan perbedaan antara fakta dengan opini
 Peserta didik didik mengidentifikasi isi yang ada dalam teks
eksposisi
Pengumpulan Data
 Guru bersama peserta didik mencermati teks yang ada
untuk membedakan fakta dan opini dalam teks eksposisi
 Guru membagi siswa dalam beberapa kelompok untuk
membedakan fakta dan opini dalam teks eksposisi.
 Guru yang membagikan teks eksposisi yang sudah
disediakan kepada setiap kelompok
Pembuktian
 Peserta didik dalam kelompok berdiskusi untuk
menentukan fakta dan opini dalam teks yang sudah
diberikan oleh guru.
 Peserta didik menulis hasil diskusi ke dalam lembaran
kerja yang sudah diberikan guru.
Menarik kesimpulan/generalisasi
 Peserta didik mempresentasikan hasil temuan mereka
terkait fakta dan opini dalam teks eksposisi.
 Peserta didik yang lain menanggapi hasil presentasi
teman/kelompok lain.
 Guru memberikan tanggapan terkait hasil diskusi kelompok
peserta didik.
Kegiatan akhir Penutup 10
 Peserta didik menyimpulkan materi yang telah dipelajari menit
 Guru dan peserta didik bersama-sama mengevaluasi
proses pembelajaran.
 Guru memberikan penguatan terkait dengan materi yang
telah dipelajari.
Pertemuan ke 2
PERTEMUAN KEGIATAN PEMBELAJARAN WAKTU

Pendahuluan  Guru menyiapkan fisik dan psikis peserta didik untuk 10 menit
mengikuti proses pembelajaran
 Guru memberikan motivasi belajar kepada peserta didik
melalui penjelasan manfaat dan aplikasi materi ajar dalam
kehidupan sehari-hari
 Guru memberikan stimulus kepada peserta didik melalui
keterkaitan mateeri yang akan diajarkan dengan materi
yang sudah diberikan
 Guru menjelaskan kompetensi dasar yang akan dicapai
pada pertemuan ini
 Guru menjelaskan bagaimana proses KBM pada
pertemuan ini

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


198
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Kegiatan inti Pemberian Stimulus 75 menit


 Peserta didik membaca teks eksposisi yang berjudul
“Pembangunan dan Kerusakan Lingkungan”
Identifikasi Masalah
 Peserta didik menentukan gagasan pokok dan gagasan
penjelas dari teks yang berjudul “Pembangunan dan
Kerusakan Lingkungan” dalam setiap paragraf.
Pengumpulan Data
 Peserta didik menuliskan gagasan pokok dan gagasan
penjelasa dalam bentuk tabel kedalam lembar kerja yang
diberikan guru.
Pembuktian
 Peserta didik mempresentasikan hasil kerja terkait dengan
menentukan gagasan pokok dan gagasan penjelas dari
teks eksposisi yang mereka baca di depan kelas.
 Peserta didik lain menanggapi presentasi teman secara
santun, kritis, dan bertanggung jawab.
 Peserta didik menanyakan hal-hal yang berhubungan
dengan gagasan pokok dan gagasan penjelas
(memberikan kesempatan kepada peserta didik bertanya
dan menjawab. Guru menengahi)
Menarik kesimpulan/generalisasi
 Guru dan peserta didik secara bersama-sama menuliskan
gagasan pokok dan gagasan penjelasan yang tepat.
Kegiatan akhir Penutup 10 menit
 Peserta didik menyimpulkan materi yang telah dipelajari
 Peserta didik melakukan evaluasi pembelajaran.
 Peserta didik memberikan umpan balik hasil evaluasi
pembelajaran yang telah dicapai.
 Peserta didik menyepakati tugas portofolio, yakni mencari
contoh satu teks cerpen untuk dimilikinya untuk
menentukan Struktur teks laporan hasil observasi

I. Penilaian
1. Jenis penilaian : Tes, Unjuk kerja dan penilaian
2. Bentuk penilaian : Tes tertulis uraian, lembar kerja dan portofolio
3. Instrumen : Terlampir
4. Pembelajaran Remedial dan Pengayaan

……………, …………
Mengetahui Guru Mata Pelajaran
Kepala SMK X,

................................... .......................................
NIP. NIP.

Contoh RPP yang lengkap, dapat Saudara baca pada bagian Suplemen modul ini.

Untuk memperkuat pemahaman Saudara, silahkan membaca bahan bacaan yang ada
pada topik 6 dan topik 7 modul ini.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


199
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Bahan Bacaan 19. Penyempurnaan KTSP

Perencanaan Dokumen Kurikulum Sekolah


1. Penyusunan KTSP (Buku I)
KTSP adalah kurikulum operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing-
masing satuan pendidikan. Penyusunan KTSP dilakukan oleh satuan pendidikan.
a. Komponen KTSP
KTSP terdiri atas beberapa bab yaitu: Bab I Pendahuluan terdiri atas latar belakang,
landasan penyusunan, tujuan penyusunan, acuan konseptual, dan prinsip
pengembangan KTSP. Bab II Visi, Misi, dan Tujuan, Bab III Muatan Kurikuler terdiri
atas muatan nasional, ke muatan lokal, penumbuhan budi pekerti, bimbingan
konseling, pembimbingan TIK, ekstrakurikuler, pembiasaan, implementasi PPK,
Gerakan Literasi Sekolah, KKM, program remedial dan pengayaan, kenaikan kelas
dan kelulusan, serta muatan-muatan lain sesuai karakteristik sekolah. Bab IV
Kalender Pendidikan (Penjelasan selengkapnya tentang materi KTSP lihat dalam
Panduan Penyusunan KTSP).
b. Penyusun KTSP
Penyusun KTSP adalah Tim Pengembangan Kurikulum (TPK) yang terdiri atas
guru, konselor, dan kepala sekolah sebagai ketua merangkap anggota. TPK
dibentuk oleh kepala sekolah. Koordinator TPK adalah wakil kepala sekolah bidang
kurikulum dibantu staf kurikulum. Guru yang menjadi anggota TPK adalah guru
koordinator guru mata pelajaran sehingga semua mata pelajaran terwakili.
Konselor adalah guru Bimbingan Konseling.
c. Langkah-langkah penyusunan KTSP
1) TPK melakukan analisis konteks mencakup: a) analisis ketentuan peraturan
perundang-undangan mengenai Kurikulum; b) analisis kebutuhan peserta didik,
satuan pendidikan, dan lingkungan; dan c) analisis ketersediaan sumber daya
pendidikan.
2) TPK melakukan analisis berdasarkan Evaluasi Diri Sekolah (EDS) tahun
berjalan.
3) TPK menyepakati pembagian tugas penyusunan materi KTSP dan batas akhir
penyerahan draf kepada koordinator TPK.
4) Masing-masing TPK membuat draf KTSP sesuai dengan hasil analisis yang
telah dilakukan.
5) Koordinator TPK mengkompilasi draf hasil dari masing-masing anggota TPK.
6) TPK membagikan draf KTSP kepada seluruh pemangku kepentingan dalam
rapat kerja akhir tahun ajaran atau selambat-lambatnya sebelum tahun ajaran
baru untuk direview dan diberi masukan.
7) Masing-masing anggota TPK merevisi draf sesuai bidang tugasnya
berdasarkan masukan seluruh pemangku kepentingan.
8) TPK memfinalkan KTSP dalam rapat koordinasi seluruh anggota TPK.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


200
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

9) Kepala sekolah menetapkan KTSP.


10) KTSP yang sudah ditetapkan diminta pengesahannya kepada kepala dinas
pendidikan provinsi/kabupaten/kota.
2. Pengembangan Silabus (Buku II)
Silabus merupakan acuan penyusunan kerangka pembelajaran untuk setiap bahan
kajian mata pelajaran. Silabus dikembangkan berdasarkan Standar Kompetensi
Lulusan dan Standar Isi untuk satuan pendidikan dasar dan menengah sesuai dengan
pola pembelajaran pada setiap tahun ajaran tertentu. Silabus digunakan sebagai
acuan dalam pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran.
a. Komponen Silabus
Komponen silabus terdiri atas identitas mata pelajaran, identitas sekolah,
kompetensi inti, kompetensi dasar, materi pokok, pembelajaran, penilaian, alokasi
waktu, dan sumber belajar.
b. Pengelola silabus
Silabus dikelola langsung oleh guru mata pelajaran atau kelompok guru mata
pelajaran. Pengelolaan silabus dikoordinasi oleh Tim Pengembang Kurikulum.
c. Langkah-langkah Pengelolaan Silabus
1) Guru mata pelajaran atau kelompok guru mata pelajaran membaca dan
mencermati silabus.
2) Guru menghitung alokasi waktu pembelajaran per semester dan per tahun.
3) Guru menyesuaian alokasi yang tersedia dalam silabus dengan hasil
perhitungan alokasi waktu per semester dan per tahun.
4) Guru melakukan penyesuaian pembelajaran yang akan dilakukan sesuai
dengan alokasi waktu yang telah disesuaikan.
5) Guru menganalisis sumber belajar yang ada atau yang dapat dikembangkan
sesuai dengan situasi sekolah atau daerah.
6) Guru melakukan penyesuaian sumber belajar yang ada dalam silabus
berdasarkan hasil analisis ketersediaan dan kemungkinan pengembangan
sumber belajar.
7) Guru melakukan penyesuaian kegiatan pembelajaran berdasarkan analisis
ketersediaan dan kemungkinan pengembangan sumber belajar.
3. Penyusunan RPP (Buku III)
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rencana kegiatan pembelajaran
tatap muka untuk satu pertemuan atau lebih. RPP dikembangkan dari silabus untuk
mengarahkan kegiatan pembelajaran peserta didik dalam upaya mencapai
Kompetensi Dasar (KD).
Komponen RPP
RPP memuat komponen identitas sekolah, identitas mata pelajaran, kelas/semester,
materi pokok, alokasi waktu, tujuan pembelajaran, kompetensi dasar dan indikator
pencapaian kompetensi, materi pembelajaran, metode pembelajaran, media

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


201
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

pembelajaran, sumber belajar, langkah-langkah pembelajaran, dan penilaian hasil


belajar. (Pengembangan RPP secara lengkap lihat dalam Panduan Pengembangan
Buku KTSP)
Penyusun RPP
Penyusun RPP adalah guru mata pelajaran atau kelompok guru mata pelajaran.
Penyusunan RPP dikoordinasi oleh Tim Pengembang Kurikukum (TPK)
Langkah-langkah penyusunan RPP
1) Guru mencermati regulasi tentang penyusunan RPP
2) Guru mencermati model RPP
3) Guru atau kelompok guru mata pelajaran menyusun RPP berdasarkan silabus yang
telah disesuaikan dengan kondisi sekolah.
4) RPP dalam satu semester diselesaiakn pada awal semester dan disesuaikan, bila
perlu, pada saat akan digunakan untuk mengajar.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


202
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

REFLEKSI

Kegiatan ini dilakukan untuk melihat ketercapaian dan efektivitas proses pembelajaran
yang Saudara ikuti. Jika Saudara merasa sudah menguasai manajemen implementasi
kurikulum 2013, berilah tanda cek (√) pada kolom “Tercapai”. Sebaliknya berilah tanda cek (√)
pada kolom “Belum Tercapai” jika Saudara belum menguasai.

Belum
No Tujuan Pembelajaran Tercapai Keterangan
Tercapai

1 Menjelaskan Analisis Dokumen SKL, KI, KD,


Silabus dan Perumusan IPK,
2 Menganalisis prota, prosem dan pemetaan KD

3. Menganalisis materi pembelajaran


(Buku Siswa dan Buku Guru)

4. Pembelajaran tematik terpadu

5. Menerapkan model pembelajaran

6 Menjelaskan penilaian pembelajaran

7 Merancang RPP

8 Menjelaskan Strategi Pengelolaan


Implementasi Kurikulum 2013
9 Menjelaskan Strategi penyempurnaan Buku
KTSP
Tindak lanjut:

*) Kolom keterangan diisi dengan apa yang belum tercapai dan mengapa.
Kegiatan yang membuat saya belajar lebih efektif

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


203
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

KESIMPULAN MODUL

Modul Manajemen Implementasi Kurikulum 2013 bagi Pengawas Sekolah jenjang


Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) mengkaji tentang manajemen implementasi
kurikulum 2013, yang meliputi:

1. Pemahaman Spektrum dan Struktur Kurikulum SMK


Setiap lulusan satuan pendidikan menengah kejuruan diharapkan memiliki
kompetensi yang memadai sesuai dengan bidang keahlian, program keahlian
maupun kompetensi keahlian yang dipilih. Bidang keahlian, program keahlian dan
kompetensi keahlian dimaksud sebagaimana Surat Edaran Direktur PSMK Nomor
8275/D5.3/KR/2016 tentang Spektrum Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan.
Sedangkan kedalam kompetensi keahlian sebagaimana tercantum pada Surat
Keputusan Dirjen Dikdasmen Nomor 130/D/KEP/KR/2017 tentang Struktur Kurikulum
Pendidikan Menengah Kejuruan. Kompetensi keahlian yang dikehendaki meliputi
ranah sikap, ranah pengetahuan, dan ranah keterampilan. Kompetensi Inti Sekolah
Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan (SMK/MAK) merupakan tingkat
kemampuan untuk mencapai Standar Kompetensi Lulusan (SKL) yang harus dimiliki
seorang peserta didik SMK/MAK kompetensi keahlian pada setiap tingkat kelas.
Kompetensi dasar merupakan kemampuan dan materi pembelajaran minimal yang
harus dicapai peserta didik untuk suatu mata pelajaran pada masing-masing satuan
pendidikan yang mengacu pada kompetensi inti yang meliputi sikap spiritual; sikap
sosial, nilai karakter; pengetahuan; dan keterampilan. KD diturunkan menjadi
Indikator pencapaian kompetensi (IPK) yang merupakan penanda pencapaian KD
yang ditandai oleh perubahan perilaku yang dapat diukur. IPK dikembangkan sesuai
dengan karakteristik siswa, mata pelajaran, satuan pendidikan, potensi daerah, dan
dirumuskan dalam kata kerja operasional yang terukur dan/atau dapat diobservasi.
Silabus adalah rencana pembelajaran pada mata pelajaran atau tema tertentu yang
mencakup kompetensi inti, kompetensi dasar, materi pembelajaran, kegiatan
pembelajaran, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar. Silabus dikembangkan
oleh pemerintah, pemerintah daerah, dan satuan pendidikan sesuai dengan
kewenangan masing-masing.

2. Analisis SKL, KI, KD, Silabus dan keterkaitannya serta Perumusan IPK
Setiap lulusan satuan pendidikan menengah kejuruan diharapkan memiliki kompetensi
pada tiga ranah, yaitu ranah sikap, ranah pengetahuan, dan ranah keterampilan.
Kompetensi Inti Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan (SMK/MAK)
merupakan tingkat kemampuan untuk mencapai Standar Kompetensi Lulusan (SKL)

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


204
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

yang harus dimiliki seorang peserta didik Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah


Aliyah Kejuruan (SMK/MAK) kompetensi keahlian, pada program keahlian dalam
bidang keahlian terntetu dan pada setiap tingkat kelas. Kompetensi dasar merupakan
kemampuan dan materi pembelajaran minimal yang harus dicapai peserta didik untuk
suatu mata pelajaran pada masing-masing satuan pendidikan yang mengacu pada
kompetensi inti yang meliputi sikap spiritual; sikap sosial; nilai karakter, pengetahuan;
dan keterampilan. KD diturunkan menjadi Indikator pencapaian kompetensi (IPK) yang
merupakan penanda pencapaian KD yang ditandai oleh perubahan perilaku yang
dapat diukur. IPK dikembangkan sesuai dengan karakteristik siswa, mata pelajaran,
satuan pendidikan, potensi daerah, dan dirumuskan dalam kata kerja operasional
yang terukur dan/atau dapat diobservasi. Silabus adalah rencana pembelajaran pada
mata pelajaran atau tema tertentu yang mencakup Kompetensi Inti, Kompetensi
Dasar, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, penilaian, alokasi waktu, dan
sumber belajar. Silabus dikembangkan oleh pemerintah, pemerintah daerah, dan
satuan pendidikan sesuai dengan kewenangan masing-masing.

3. Analisis Materi Pembelajaran


Analisis Materi Pelajaran mengacu pada Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)
sesuai dengan tuntutan KD dari KI-3 (Pengetahuan) dan KD dari KI-4 (Keterampilan),
Analisis materi pembelajaran dilakukan guru dengan mencermati KI dan KD yang
tersedia, Buku Teks Pelajaran, KKNI dan masukan dari DU/DI. Setiap satuan program
pendidikan (kompetensi keahlian) dilengkapi dengan ruang lingkup kompetensi yang
mengacu kepada standar kompetensi yang digunakan di dunia kerja; standar-standar
kompetensi kerja yang berlaku secara Nasional, Regional, maupun Internasional
seperti Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI), standar industri
tertentu, standar asosiasi atau komunitas tertentu yang diakui keberadaannya. Ruang
lingkup kompetensi tersebut kemudian dikemas dengan memperhatikan rambu-rambu
Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) dan juga dengan mengintegrasikan
nilai-nilai penguatan pendidikan karakter, 4C/HOTS dan literasi.

4. Penerapan Model Pembelajaran


Pada topik Model pembelajarani ini dianalisis adalah model dengan konsep sain pada
metoda pembelajaran Penemuan (Discovery learning) dan pembelajaran Penyelidikan
(Inquiry learning), selain itu, adalah model berpendekatan hasil karya yang terdiri atas
: pembelajaran berbasis masalah (problem-based learning), pelatihan berbasis produk
(production-based training), pembelajaran berbasis proyek (project-based learning),
serta teaching factory sesuai dengan karakteristik pendidikan menengah kejuruan

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


205
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

dengan mengintegrasikan nilai-nilai penguatan pendidikan karakter, 4C/HOTS dan


literasi.

5. Penilaian Pembelajaran
Pembahasan penilaian pembelajaran dalam kurikulum 2013 di SMK meliputi (1)
Menentukan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM); (2) Menilai pembelajaran aspek
sikap; (3) Menilai pembelajaran aspek pengetahuan; dan (4) Menilai pembelajaran
aspek keterampilan. Penilaian hasil belajar oleh pendidik memiliki tujuan untuk
mengetahui tingkat penguasaan kompetensi, menetapkan ketuntasan penguasaan
kompetensi, menetapkan program perbaikan atau pengayaan berdasarkan tingkat
penguasaan kompetensi, dan memperbaiki proses pembelajaran. Penilaian hasil
belajar oleh pendidik menggunakan acuan kriteria. Acuan kriteria merupakan penilaian
kemajuan peserta didik dibandingkan dengan kriteria capaian indikator hasil belajar
dari kompetensi dasar yang telah ditetapkan. Peserta didik yang belum berhasil
mencapai kriteria, diberi kesempatan mengikuti pembelajaran remedial yang dilakukan
setelah suatu kegiatan penilaian baik secara individual, kelompok, maupun kelas.
Sedangkan peserta didik yang berhasil mencapai kriteria dapat diberikan program
pengayaan sesuai dengan waktu yang tersedia, baik secara individual maupun
kelompok. Program pengayaan merupakan pendalaman atau perluasan dari
kompetensi yang dipelajari.

6. Penyusunan Program Tahunan (Prota), Program Semester (Prosem) dan RPP


Program Tahunan merupakan rencana umum pelaksanaan pembelajaran yang berisi
rencana penetapan alokasi waktu satu tahun pembelajaran. Program semester
merupakan penjabaran dari program tahunan, yang menjabarkan KD di setiap
semester, alokasi waktu. sehingga program tersebut tidak dapat disusun sebelum
tersusun program tahunan. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran adalah rencana
kegiatan pembelajaran tatap muka untuk satu pertemuan atau lebih. RPP
dikembangkan dari silabus untuk mengarahkan kegiatan pembelajaran peserta didik
dalam upaya mencapai Kompetensi Dasar (KD) dengan mengintegrasikan nilai-nilai
penguatan pendidikan karakter, 4C/HOTS dan literasi. RPP disusun berdasarkan KD
atau subtema yang dilaksanakan satu kali pertemuan atau lebih.

7. Pengembangan KTSP selalu dilakukan setiap tahun oleh Tim Pengembang


Kurikulum ( TPK) melalui kegiatan evaluasi keterlaksanaan KTSP tahun sebelumnya,
analisis konteks (pengkajian regulasi yang berlaku, analisis kondisi internal, dan
analisis kondisi eksternal satuan pendidikan), penyusunan draft, reviu, dan revisi
yang disesuaikan dengan perkembangan regulasi, serta pengesahan oleh unsur

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


206
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

berwenang. KTSP sebaiknya mengintegrasikan muatan-muatan nasional yang


merupakan penerapan kecakapan abad 21 yang terdiri dari Penguatan Pendidikan
Karakter (PPK), literasi, dan kompetensi berpikir tingkat tinggi (4C/HOTS).

Penyempurnaan buku I KTSP dilakukan oleh tim pengembang kurikulum tingkat


satuan pendidikan. Sedangkan penyempurnaan Buku II dan III KTSP dilakukan oleh
guru mata pelajaran melalui pemberdayaan KKG/MGMP atau kegiatan
workshop/Bimtek yang difasilitasi oleh sekolah. Penyempurnaan tersebut melalui
tahapan-tahapan kegiatan reviu, revisi dan pengesahan sehingga menghasilkan
dokumen (Buku I, II, dan III) yang lebih baik.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


207
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

DAFTAR PUSTAKA

Direktorat Pembinaan SMA Dirjen Dikdasmen (2017). Modul Penyusunan Soal Higher
Order Thinking Skill (HOTS). Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia
Direktorat Pembinaan PSMK (2017). Bahan Dinamika Pengembangan Kurikulum SMK.
2017. Modul Penyusunan Soal Higher Order Thinking Skill (HOTS). Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Direktorat Pembinaan SMA Dirjen Dikdasmen Kemdikbud (2017). Modul Penyusunan
Soal Higher Order Thinking Skill (HOTS). Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (2016). Buku Kajian dan Pedoman Penguatan
Pendidikan Karakter. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (2017). Modul PPK Bagi Pengawas Sekolah
(Cetakan Kedua). Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (2016). Modul Pelatihan Penguatan
Pendidikan Karakter. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia
Kemdikbud. (2017). Modul PPK Bagi Pengawas Sekolah (Cetakan Kedua). Jakarta:
Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
Milkova, Stiliana. 2012. Strategies for Effective Lesson Planning. Di akses dari
http://www.crlt.umich.edu tanggal 12 April 2018.
Permendikbud (2015). Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015 tentang Penilaian Hasil
Belajar oleh Pendidik dan Satuan Pendidikan pada Pendidikan Dasar dan
Pendidikan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia.
Permendikbud (2016). Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016 tentang Standar Penilaian.
Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Peraturan Presiden (2017). PPRI Nomor 87 Tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan
Karakter. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Peraturan Pemerintah (2005). PPRI Nomor 19 Tahun 2005 jo. Peraturan Pemerintah RI
No. 32 Tahun 2003, jo Peraturan Pemerintah RI No. 13 Tahun 2015 tentang
Standar Nasional Pendidikan. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia
Permendikbud (2015). Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015 tentang Panduan Penilaian
Kurikulum 2013. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia
Permendikbud (2014). Permendikbud Nomor 60 Tahun 2014 tentang Kurikulum SMK.
Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2014). Permendikbud Nomor 61 Tahun 2014 tentang Kurikulum Tingkat
Satuan Pendidikan pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah. Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


208
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Permendikbud (2014). Permedikbud Nomor 62 Tahun 2014 tentang Kegiatan


Ekstrakurikuler pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah. Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Peraturan Presiden RI (2017). PP Nomor 87 Tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan
Karakter. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Peraturan Pemerintah RI (2005). PP Nomor 19 Tahun 2005 jo. Peraturan Pemerintah RI
No. 32 Tahun 2003, jo Peraturan Pemerintah RI No. 13 Tahun 2015 tentang
Standar Nasional Pendidikan. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia
Peraturan Pemerintah RI (2010). PP Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan
Penyelenggaraan Pendidikan. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia.
Peraturan Pemerintah RI (2010). PP Nomor 66 Tahun 2010 tentang Perubahan Atas PP
Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.
Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
Permendikbud (2015). Permendikbud Nomor 53 Tahun 2015 tentang Panduan Penilaian
Kurikulum 2013. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia
Permendikbud (2014). Permendikbud Nomor 60 Tahun 2014 tentang Kurikulum SMK.
Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2014). Permendikbud Nomor 61 Tahun 2014 tentang Kurikulum Tingkat
Satuan Pendidikan pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah. Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2014). Permendikbud Nomor 62 Tahun 2014 tentang Kegiatan
Ekstrakurikuler pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah. Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2014). Permendikbud Nomor 63 Tahun 2014 tentang Pendidikan
Kepramukaan sebagai Kegiatan Ekstrakurikuler Wajib pada Pendidikan Dasar dan
Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2014). Permendikbud Nomor 64 Tahun 2014 tentang Peminatan pada
Pendidikan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia
Permendikbud (2014). Permendikbud Nomor 79 Tahun 2014 tentang Muatan Lokal
Kurikulum 2014. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia
Permendikbud (2015). Permendikbud Nomor 23 Tahun 2015 tentang Penumbuhan Budi
Pekerti. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2016). Permendikbud Nomor 21 Tahun 2016 tentang Standar Isi
Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2014). Permendikbud Nomor 36 Tahun 2014 tentang Pedoman Pendirian,
Perubahan dan Penutupan Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
Surat Edaran Direktur PSMK (2017). SE Direktur PSMK Nomor 4540 Tahun 2017 tentang
Pelaksanaan Kurikulum Pendidikan Menengah Kejuruan. Jakarta: Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


209
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Surat Edaran Dirjen Dikdasmen (2016). SE Dirjen Dikdasmen Nomor 8275 Tahun 2016
tentang Spektrum Keahlian PMK. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia
Surat Keputusan Dirjen Dikdasmen (2017). SK Dirjen Dikdasmen Nomor 130 Tahun 2017
tentang Struktur Kurikulum Pendidikan Menengah Kejuruan. Jakarta: Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Surat Keputusan Dirjen Dikdasmen (2017). SK Dirjen Dikdasmen Nomor 330 Tahun 2017
tentang KI dan KD, Mata Pelajaran Muatan Nasional, Muatan Kewilayahan, Dasar
Bidang Keahlian, Dasar Program Keahlian, dan Kompetensi Keahlian. Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Surat Keputusan Dirjen Dikdasmen (2016). SK Dirjen Dikdasmen Nomor 4678 Tahun
2016 tentang Spektrum Keahlian PMK. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia
Undang-undang Republik Indonesia (2003). UU RI Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan (2018). Modul Pelatihan Dan
Pendampingan Implementasi Kurikulum SMK. Jakarta: Direktorat Jenderal
Pendidikan Dasar Dan Menengah, Kementerian Pendidikan Dan Kebudayaan
Indonesia.
Permendikbud RI Nomor 143 Tahun 2014 Tentang Petunjuk Teknis Jabatan Fungsional
Pengawas Sekolah Dan Angka Kreditnya.
Surat Edaran Bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dan Kepala Badan
Kepegawaian Negara Nomor 1 Tahun 2016 dan Nomor I/56/XII/2016 tentang
Penjelasan Atas Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan
Reformasi Birokrasi Nomor 14 Tahun 2016.
Permendikbud (2016). Permendikbud Nomor 20 Tahun 2016 tentang Standar Kompetensi
Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2016). Permendikbud Nomor 21 Tahun 2016 tentang Standar Isi
Pendidikan Dasar Dan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2016). Permendikbud Nomor 22 Tahun 2016 tentang Tentang Standar
Proses Pendidikan Dasar Dan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2016). Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016 tentang Standar Penilaian
Pendidikan dan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia
Permendikbud (2016). Permendikbud Nomor 24 Tahun 2016 tentang Kompetensi Inti (KI)
Dan Kompetensi Dasar (KD) Pelajaran Pada Kurikulum 2013 Pada Pendidikan
Dasar Dan Pendidikan Menengah. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia
Permendikbud (2018). Permendikbud Nomor 4 Tahun 2018 tentang Penilaian Hasil
Belajar Oleh Satuan Pendidikan Dan Penilaian Hasil Belajar Oleh Pemerintah.
Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


210
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

DAFTAR ISTILAH

Singkatan/Istilah Kepanjangan/Pengertian
DU/DI : Dunia Usaha/Dunia Industri
FGD : Focus Group Discussion- diskusi kelompok terpumpun
HPA : Hasil Penilaian Akhir
HPAS : Hasil Penilaian Akhir Semester
HPH : Hasil Penilaian Harian
HPTS : Hasil Penilaian Tengah Semester
KBM : Ketuntasan Belajar Minimal yaitu Standar minimal yang harus
dicapai peserta didik untuk dinyatakan tuntas dalam mempelajari
KD/SK
KCM : Kriteria Capaian Minimal yaitu Standar minimal nilai yang ditentukan
oleh pemerintah terkait hasil nilai uji kompetensi
KD : Kompetensi Dasar.
KI : Kompetensi Inti
KKG : Kelompok Kerja Guru (di tingkat sekolah dasar)
KKM : Kriteria Ketuntasan Minimal sama dengan KBM, istilah ini masih
digunakan untuk jenjang SD
Measurable dan : Dapat diukur dan dapat diamati
observable
MGMP : Musyawarah Guru Mata Pelajaran
Modalitas : Bentuk atau jenis, dalam modul ini istilah moda digunakan untuk
menjelaskan bentuk diklat pengawas sekolah pembelajar
NA : Nilai Akhir
NAS : Nilai Akhir Semester
NPAS : Nilai Penilaian Akhir Semester
NPD : Nilai Penilaian Diri
NPH : Nilai Penilaian Harian
NPTS : Nilai Penilaian Tengah Semester
PAP : Penilaian Acuan Patokan
Pemantauan : Kegiatan untuk mengetahui progres dan mengidntifikasi masalah
dalam pelaksanaan program
PK Guru : Penilaian Kinerja Guru
PKB : Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan
PPK : Penguatan Pendidikan Karakter
SK : Standar Kompetensi
SNP : Standar Nasioanal Pendidikan
Stakeholder : Pemangku kepentingan
Budaya Sekolah : Nilai-nilai dominan yang mendukung atau falsafah yang menuntun
pengembangan kebijakan sekolah terhadap semua komponen

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


211
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

sekolah termasuk stakeholders pendidikan.


Ekstrakurikuler : Kegiatan pendidikan yang dilakukan Peserta Didik di luar jam belajar
kurikulum standar. Kegiatan ekstrakurikuler ditujukan agar Peserta
Didik dapat mengembangkan kepribadian, minat, dan
kemampuannya di berbagai bidang di luar bidang akademik.
Kalender : Pengaturan waktu untuk kegiatan pembelajaran peserta didik
Pendidikan selama satu tahun ajaran mencakup permulan tahun pelajaran,
minggu efektif belajar, waktu pembelajaran efektif dan hari libur.
Kurikulum 2013 : Kurikulum berbasis kompetensi dengan KD sebagai kompetensi
minimal yang harus dicapai oleh setiap peserta didik.
KTSP : Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan yang selanjutnya disingkat
KTSP adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan
dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan.
HOTS : Higher Order Thinking Skill/kompetensi berpikir tingkat tinggi.
Literasi : Kemampuan mengakses, memahami, dan menggunakan sesuatu
secara cerdas melalui berbagai aktivitas, antara lain membaca,
melihat, menyimak, menulis, dan/berbicara
Misi : Misi adalah sesuatu yang harus diemban atau harus dilaksanakan
sebagai penjabaran visi yang telah ditetapkan dalam kurun waktu
tertentu untuk menjadi rujukan bagi penyusunan program jangka
pendek, menengah, dan jangka panjang, dengan berdasarkan
masukan dari seluruh warga satuan pendidikan.
PPK : Penguatan Pendidikan Karakter
Silabus : Acuan penyusunan kerangka pembelajaran untuk setiap bahan
kajian mata pelajaran, yang minimal memuat identitas sekolah,
identitas mata pelajaran, kompetensi inti, kompetensi dasar, materi
pokok, pembelajaran, penilaian, aloaksi waktu, dan sumber belajar.
Visi : Visi adalah cita-cita bersama pada masa mendatang dari warga
satuan pendidikan, yang dirumuskan berdasarkan masukan dari
seluruh warga satuan pendidikan.
4C : Critical Thinking/berpikir kritis, Creativity/kreatifitas, Collaboration/
kerjasama, Communication/komunikasi

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


212
MANAJEMEN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

Modul Pengawas Sekolah - Jenjang SMK


213

Beri Nilai