Anda di halaman 1dari 60

LAPORAN KERJA PRAKTEK PT.

PLN (PERSERO)
UNIT PELAKSANA PENGATUR DISTRIBUSI (UP2D)
MAKASSAR

Diajukan untuk memenuhi persyaratan kelulusan


mata kuliah kerja praktik pada program pendidikan Diploma III
Program Studi Teknik Listrik Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Ujung Pandang
OLEH :

DEVY NURFITRIANA QADARSIH


32116045

PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
MAKASSAR
2019
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bahwa :

Nama : Devy Nurfitriana Qadarsih


NIM : 321 16 045
Kelas : 3B DIII Teknik Listrik
Jurusan : Teknik Elektro
Prodi : DIII Teknik Listrik
Benar telah melaksanakan Kerja Praktek di PT. PLN (Persero) Unit
Pelaksana Pengatur Distribusi (UP2D) Makassar selama lebih kurang 3 bulan sejak
tanggal 8 Januari 2019 sampai 8 April 2019.
Demikian lembar pengesahan ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk
dipergunakan sebagaimana mestinya.
Makassar, 3 April 2019

Disetujui dan Disahkan oleh:


Pembimbing

Ichsan Kurniadi
NIP: 9008048F

Mengetahui,
Manajer PT. PLN (Persero) UP2D Makassar

Ery J. Partama
NIP:7804003F

ii
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING

Laporan Praktik Kerja Lapangan ini telah diterima dan disahkan sebagai salah satu
syarat kelengkapan memenuhi persyaratan kelulusan mata kuliah magang pada
Program Studi DIII Teknik Listrik Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Ujung
Pandang.

Makassar, 3 April 2019


Mengesahkan,
Dosen Pengarah,

Ir. Thalib Bini, M.T.


NIP: 19560701 198803 1 001

Mengetahui,

Ketua Jurusan Teknik Elektro Ketua Program Studi

Dr. Ir. Hafsah Nirwana, M.T. Purwito,S.T.,M.T


NIP: 19640405 199003 2 002 NIP.19660719 199003 1 001

iii
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Masa Esa, atas limpahan rahmat

dan karunia-Nya, sehingga Laporan Kerja Praktek ini dapat terselesaikan tepat

pada waktu yang telah ditentukan.

Laporan ini berisikan mengenai apa yang telah dikerjakan selama

kegiatan dan proses kerja praktek yang telah dilaksanakan selama kurang lebih

3 bulan di PT. PLN (Persero) Unit Pengatur Pelaksana Distribusi (UP2D)

Makassar. Penulisan laporan ini sangat terkait dengan pembimbingan antara

mahasiswa dengan Pembimbing Lapangan dan Dosen Pembimbing.

Selesainya laporan praktek kerja ini dikarenakan banyaknya bantuan

dari berbagai pihak, maka penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Ery J. Partama selaku Manager PT. PLN (Persero) UP2D Makassar.

2. Bapak Ichsan Kurniadi selaku pembimbing harian praktek kerja bagian Data

dan Gambar.

3. Seluruh Staf & Karyawan PT. PLN (Persero) UP2D Makassar.

4. Pihak Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Ujung Pandang yang

memfasilitasi dalam hal administrasi.

5. Bapak Ir. Thalib Bini, M.T. selaku pembimbing PKL.

6. Orang tua serta rekan-rekan yang telah banyak membantu dan memberikan

dukungan dalam menyelesaikan laporan ini.

Penulis mengharapkan agar laporan ini dapat bermanfaat bagi orang

lain, dan terutama kepada penulis sendiri. Penulis juga menyadari bahwa masih

iv
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

banyak kekurangan yang terdapat pada laporan ini, oleh sebab itu kritik dan

saran yang membangun sangat diharapkan. Sekian dan terima kasih.

Makassar, 3 April 2019

Penulis

v
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..........................................................................................i


LEMBAR PENGESAHAN ...............................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN ...............................................................................iii
KATA PENGANTAR .......................................................................................iv
DAFTAR ISI ......................................................................................................vi
DAFTAR TABEL ..............................................................................................viii
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................ix
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ....................................................................................1
1.2 Tujuan Kerja Praktek ..........................................................................2
1.3 Batasan Masalah .................................................................................3
1.4 Metode Pengumpulan Data.................................................................3
1.5 Sistematika Penulisan .........................................................................4
BAB II PROFIL PERUSAHAAN
2.1 Sejarah Perusahaan .............................................................................6
2.2 Visi, Misi dan Motto ...........................................................................11
2.3 Wilayah Kerja Perusahaan ..................................................................13
2.4 Struktur Organisasi Perusahaan ..........................................................13
2.4.1 Manajer PT.PLN (Persero) APD Makassar ..................................16
2.4.2 Asisten Manajer Scada, Telekomunikasi ......................................17
2.4.3 Asisten Manager Distribusi (Operasi)...........................................18
2.4.4 Staff ...............................................................................................19
2.4.5 Asisten Manager Keuangan SDM & ADM ..................................21
BAB III TINJAUAN PUSTAKA .....................................................................23
BAB IV PEMBAHASAN
4.1 Syarat dan Ketentuan Manuver Beban ..............................................39
4.2 Perencanaan Manuver Beban .............................................................41

vi
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

BAB V PENUTUP
5.1.Kesimpulan ..........................................................................................49
5.2.Saran ....................................................................................................49
DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

vii
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Urutan Segmen Penyulang Gunung Mas ............................................42


Tabel 4.2 Daftar Penyulang Cadangan Penyulang Gunung Mas ........................43
Tabel 4.3 Tindakan Dispatcher UP2D Makassar ..............................................47

viii
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Wilayah Kerja PLN APD Makassar................................................13


Gambar 3.1 Skema Saluran Sistem Radial .........................................................25
Gambar 3.2 Skema Saluran Sistem Loop ...........................................................26
Gambar 3.3 Skema Saluran Sistem Grid.............................................................27
Gambar 3.4 Skema Saluran Sistem Spindel........................................................29
Gambar 3.5 Recloser ...........................................................................................29
Gambar 3.6 Sectionalizer ....................................................................................30
Gambar 3.7 Load Break Switch ..........................................................................31
Gambar 3.8 Fuse Cut Out ...................................................................................32
Gambar 3.9 Pemutus Tenaga (PMT) ..................................................................37
Gambar 3.10 Pemisah (PMS)..............................................................................38
Gambar 4.1 Single Line Diagram Penyulang Gunung Mas ................................42
Gambar 4.2 Single Line Lapangan Gardu Induk Pangkep ..................................44
Gambar 4.3 Single Line Diagram Gardu Induk Pangkep ...................................45

ix
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Penggunaan dan pertumbuhan teknologi dalam bidang kelistrikan

mengalami perkembangan yang pesat. Hal ini didorong oleh kebutuhan

akan konsumsi energi listrik atau daya listrik yang semakin meningkat

baik di dunia industri, rumah tangga maupun untuk keperluan publik

lainnya. Selain untuk penerangan, listrik juga membantu dan

memudahkan masyarakat dalam menjalani aktivitas sehari-harinya.

Melihat besarnya kebutuhan masyarakat terhadap listrik, maka

pemanfaatan energi listrik secara optimal sangat diupayakan. Namun,

dalam menjalankan fungsi jaringan dan untuk menyuplai listrik ke

konsumen, tentu saja tidak luput dari kekurangan. Salah satunya adalah

pemadaman. Pemadaman ini bisa terjadi karena beberapa faktor.

Seperti faktor perbaikan, perawatan maupun gangguan yang

mengakibatkan jaringan maupun sistem pendistribusian tenaga listrik

ke konsumen menjadi terganggu.

Untuk mengatasi pemadaman akibat adanya perbaikan,

perawatan maupun gangguan, maka disusunlah suatu perencanaan.

Perencanaan ini nantinya diharapkan dapat mengatasi maupun

meminimalisir daerah padam yang diakibatkan oleh faktor-faktor yang

telah disebutkan.
1
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

Perencanaan yang dilakukan yaitu manuver beban. Perencanaan

ini akan memanuver beban pada penyulang yang bersangkutan ke

penyulang lainnya yang berhubungan sebagai alternatif penyulang

ketika terjadi pelimpahan beban dari penyulang yg terganggu tersebut

sehingga pemadaman dapat teratasi.

1.2 Tujuan Kerja Praktek

Adapun tujuan penulisan laporan Kerja Praktek ini adalah :

1. Bagi Mahasiswa

a. Memenuhi tugas mata kuliah Kerja Praktek pada program

Diploma III Program Studi Teknik Listrik Jurusan Teknik

Elektro Politeknik Negeri Ujung Pandang,

b. Menambah wawasan sesuai dengan bidang ilmu yang ditekuni

yaitu Teknik Listrik,

c. Memahami konsep-konsep non-akademis di dunia kerja,

d. Mempelajari secara khusus rencana manuver beban saat terjadi

gangguan pada penyulang.

2. Bagi Institusi Pendidikan

a. Menjalin kerja sama antara perguruan tinggi dengan dunia

industri,

b. Mendapatkan bahan masukan pengembangan teknis

pengajaran dalam rangka link and match antara dunia

pendidikan dan dunia industri,

c. Meningkatkan kualitas sarjana yang dihasilkan.


2
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

3. Bagi Perusahaan

a. Membina hubungan yang baik dengan pihak institusi

Perguruan Tinggi dan Mahasiswa,

b. Merealisasikan partisipasi dunia usaha terhadap

pengembangan dunia pendidikan.

1.3 Batasan Masalah

Laporan kerja praktek ini disusun untuk mempelajari tentang

perencanaan manuver beban penyulang ketika terjadi gangguan

maupun dalam keadaaan pemeliharaan.

1.4 Metode Pengumpulan Data

Adapun metode yang digunakan selama melaksanakan kerja

praktek di PT. PLN (Persero) Unit Pelaksana Pengatur Distribusi

(UP2D) Makassar, yaitu:

1. Penelitian Pustaka (Library Research), penelitian pustaka ini

dilakukan dengan cara mengumpulkan, membaca dan

mempelajari literatur dan catatan untuk memperoleh data yang

bersifat teoritis yang berhubungan dengan penulisan ini.

2. Penelitian Lapangan (Field Research), yaitu penelitian yang

dilakukan dengan berkunjung keperusahaan yang bersangkutan,

dalam hal ini adalah PT. PLN (Persero) Unit Pelaksana Pengatur

Distribusi (UP2D) Makassar untuk melakukan pengamatan

langsung terhadap objek tertentu (observasi) ataupun dengan

3
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

mengadakan tanya jawab (wawancara) langsung kepada

pembimbing lapangan guna mengumpulkan data-data.

1.5 Sistematika Penulisan

Untuk memberikan uraian yang lebih rinci dati batasan masalh

diatas, maka di dalam penulisan laporan kerja praktek ini penulis

membuat sistematika penulisan sebagai berikut :

BAB I : PENDAHULUAN

Bab ini berisi tentang latar belakang, tujuan, batasan

masalah, metode pengumpulan data dan sistematika

laporan.

BAB II : SEJARAH SINGKAT PERUSAHAAN

Bab ini membahas sejarah singkat

perusahaan/instansi tempat Kerja Praktek berlangsung.

BAB III : TEORI DASAR

Bab ini membahas mengenai teori dasar yang

menunjang kegiatan praktek di lapangan.

BAB IV : PEMBAHASAN

Bab ini berisi uraian tentang perencanaan manuver

beban penyulang ketika terjadi gangguan maupun dalam

keadaaan pemeliharaan, serta hal-hal yang perlu

diperhatikan dalam melakukan manuver beban penyulang.

4
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

BAB V : PENUTUP

Bab ini menjelaskan tentang kesimpulan dan saran

dari semua hasil yang telah dilakukan selama Kerja Praktek

ini.

5
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

BAB II

PROFIL PERUSAHAAN

2.1. Sejarah Perusahaan

Pengusaha ketenagalistrikan di kota Makassar dan sekitarnya sudah

ada sejak zaman penjajahan Belanda di Indonesia. Saat ini penyediaan

tenaga listrik dikelolah oleh suatu lembaga yang disebut Electricitiet

Weizen. Konon pembangkit listrik di kota Makassar yang pertama kali

terpasang yaitu sekitar tahun 1914 dengan menggunakan mesin uap yang

berlokasi dipelabuhan Makassar. Sejalan dengan pertumbuhan kota yang

diikuti dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat akan tenaga listrik,

pada tahun 1925 dibangun Pusat Listrik Tenaga Uap (PLTU) ditepi sungai

Jeneberang daerah pandang-pandang sungguminasa PLTU tersebut

berkapasitas 2000 K.W. Sejarah mencatat bahwa PLTU pandang-pandang

sungguminasa ini hanya mampu beroperasi hingga tahun 1957. Selanjutnya

pada tahun 1946 dibangun pusat listrik tenaga diesel (PLTD) yang berlokasi

di bekas lapangan sepak bola Bontoala. Kedua pembangkit listrik tersebut

yaitu PLTU pandang-pandang sunguminasa dan PLTD Bontoala dikelola

oleh N.V. Nederland’s Indische Gas Electricitiet Maatschappy

(N.V.NIGEM). pada tahun 1949 seluruh pengelohaannya ini dialihkan

kepada N.V. Oversees Gas dan Electriciteit Maatschappy (N.V.OGEM).

6
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

Menindak lanjuti momentum Proklamasi Kemerdekaan RI tanggal

17 Agustus 1945, sebagai dampak perkembangan politik pemerintahan

Negara Kesatuan RI, pada pertengahan tahun 1957 pengusahaan

ketengalistrikan di kota Makassar selanjutnya diserahkan kepada

perusahaan listrik negara (PLN) Makassar.

PLN Makassar inilah kelak merupakan cikal bakal PT.PLN

(Persero) wilayah VIII sebagaimana yang kita kenal dewasa ini.

PLN Makassar memiliki wilayah operasi pengusahaan terbatas

hanya di kota Makassar. Adapun di daerah-daerah di luar Kota Makassar

antara lain Majenne, Bantaeng, Bulukumba, Watampone, dan Palopo untuk

pusat pembangkitnya ditangani oleh PLN Cabang Luar Kota sedangkan

pendistribusiannya dilaksanakan oleh PT. Maskapai untuk perusahaan-

perusahaan setempat (PT.MPS).

Pada tahun 1961 PLN Pusat di Jakarta membentuk unit Exploitasi

VI dengan wilayah kerja meliputi Propinsi Sulawesi Selatan dan Sulawesi

Tenggara yang berkedudukan di Makassar. Dengan dikeluarkannya Surat

edaran PLN Pusat No. 078/PST/1967 tentang klasifikasi Bagi kesatuan-

Perusahaan Listrik Negara maka PLN Cabang Luar Kota tidak dapat

dimasukan klasifikasi dalam organisasi sebagai cabang. Oleh karena itu

berdasarkan Surat Keputusan Pimpinan PLN Exploitasi VI

No.001/E.VI/1968 PLN Cabang Luar Kota dibubarkan. Serentak dengan itu

pengaturan segala sesuatunya diserahkan dan ditangani PLN Exploitasi VI

No.001/E.VI/1968 PLN Cabang Luar Kota dibubarkan. Serentak dengan itu


7
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

pengaturan segala sesuatunya diserahkan dan ditangani PLN Exploitasi VI.

Dalam perkembangan selanjutnya PLN Exploitasi VI selain

membawai beberapa unit PLTD juga membawahi unit PLN Cabang

Makassar yang diresmikan pada tahun 1971 oleh Presiden Soeharto.

Sementara PLN Cabang Makassar membawahi unit – unit kerja antara lain

PLN Ranting Sengkang , Watansoppeng , Kendari , serta unit perusahaan

pembangkit yaitu PLTD Bontoala.

Tahun 1972 Pemerintah RI mengeluarkan PP.18 tahun 1972

Perusahaan Umum Listrik Negara yang mempunyai arti penting bagi PLN

karena merupakan dasar hukum perusahaan status dari Perusahaan Negara

menjadi Perusahaan Umum. Pada tanggal 21 Maret 1973 berdasarkan

Peraturan menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga listrik No.01/PRT/1973

tentang struktur organisasi dan pembagian Tugas Perusahaan Listrik

Negara, PLN Exploitasi namanya menjadi PLN Exploitasi VIII.

Sebagai tindak lanjut Peraturan Menteri tersebut , direksi PLN

mengeluarkan SK.No.050/DIR/1973 Tentang Oraganisasi dan Tugas-tugas

Poko Perum Listrik Negara Exploitasi VIII yang didalamnnya terdapat unit

pelaksana yaitu Sektor Tello dan Cabang Ujung Pandang.

Tahun 1975 materi PUTL mengeluarkan Peraturan Menteri

No.013/PRT/1973 yang menyebutkan bahwa perusahaan mempunyai unsur

pelaksana ialah PLN Proyek dan PLN Wilayah. Unit PLN Proyek dan PLN

Wilayah. Unit PLN Proyek adalah unsur pelaksana yang bertugas

melaksanakan tugas perusahaan dalam bidang pembangunan yang


8
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

ditetapkan dengan Keputusan Menteri atas usul direksi dengan biaya APBN

atau Anggaran Perusahaan. Sementara unit ini PLN Wilayah adalah unsur

pelaksana di wilayah kerja yang bersangkutan yang mempunyai tugas selain

menyelengarakan pembangkitan, penyaluran dan pendistribusian juga

perusahaan tenaga listrik. Direksi Perum Listrik Negara menerbitkan Surat

Keputusan No.010/DIR/1976 sebagai tindak lanjut dari Peraturan Menteri

diatas yang mengubah sebutan PLN Exploitasi VIII menjadi PLN Wilayah

VIII dengan wilayah kerja meliputi propinsi Sulawesi dan Sulawesi

Tenggara.

Dengan berubahnya status PLN menjadi Perusahaan Perseroan

(Persero) berdasarkan PP. No. 23 tahun 1994 maka PLN Wilayah VIII juga

berubah namanya menjadi PT.PLN (Persero) Wilayah VIII. Perubahan

status ini mengandung arti bahwa PLN semakin dituntut dapat

meningkatkan kinerjanya.

UPD Makassar awalnya dibentuk sebagai unit operasi yang

menangani sistem SCADA distribusi 20 kV hasil pembangunan

Distribution Control Centre (DCC) oleh PLN Pikitring Sulawesi, yaitu

proyek “SCADA for Ujungpandang Distribution System” (Kontrak No

022.PJP/922/1998/M).

UPD Makassar beroperasi 24 jam mulai tanggal 24 Maret 2002,

walaupun pekerjaan pembangunan belum 100% selesai dan organisasinya

baru berdasarkan Keputusan General Manager PT PLN (Persero) Unit

9
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

Bisnis Sulawesi Selatan & Tenggara Nomor : 1231.K / 021 / GM / 2001,

tanggal 26 Nopember 2001.

Organisasi resmi UPD Makassar terbit berdasarkan Keputusan

Direksi PT PLN (Persero) Nomor : 198.K/010/DIR/2002 tanggal 2

Desember 2002, dimana fungsi dan tugas pokok PT PLN (Persero) Unit

Pengatur Distribusi Makassar adalah merencanakan, melaksanakan dan

melakukan evaluasi serta membuat laporan atas kegiatan operasi

pengaturan jaringan distribusi di daerah kerjanya secara efisien dengan

mutu dan keandalan yang baik untuk mencapai target kinerja unit.

UPD Makassar mulai menjadi APD (Area Pengatur Distribusi)

Makassar sejak tahun 2004. Area Pengatur Distribusi (APD) Makassar

adalah unit tugas PT PLN (Persero) Wilayah Sulawesi Selatan dan Sulawesi

Tenggara yang bertugas untuk mengatur jaringan distribusi wilayah

Makassar dan sekitarnya. APD Makassar ini didirikan berdasarkan

keputusan General Manager PT PLN (Persero) Unit Bisnis Sulawesi Selatan

dan Tenggara nomor: 1231.K / 021 / GM / 2001, tanggal 26 November

2001.

Beberapa hal yang melatarbelakangi pendirian APD ini adalah:

1. Kondisi di mana dirasakan perlunya koordinasi antara pusat

pembangkit, transmisi dan distribusi agar didapat efesiensi sistem tanpa

mengabaikan mutu keandalan.

2. Kebutuhan beban yang senantiasa berubah, sehingga diperlukan

pemantauan secara real time.


10
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

3. Perlu usaha untuk menjaga kontinuitas, mempercepat lokalisir titik

gangguan dan pemulihan sistem distribusi.

4. Perlu adanya pemantauan kondisi jaringan listrik agar diperoleh

keamanan dan keandalan distribusi.

5. Luasnya daerah pelayanan distribusi, dengan lokasi LBS yang pada

waktu tertentu sulit dijangkau, serta lokasi LBS yang berjauhan dari

kantor unit pelayanan.

UP2D Makassar ini dibangun dengan tugas pokok sebagai pelaksana

tugas operatif yang mengatur pendistribusian tenaga listrik secara terpadu.

Fungsi UP2D Makassar ialah meliputi :

1. Perencanaan dan pengendalian operasi sarana pendistribusian tenaga

listrik secara terpadu untuk mengoptimalkan operasi jaringan distribusi

20 kV.

2. Pelaksanaan, pengawasan dan pembinaan pemeliharaan sarana

pengolahan data dan informasi pendistribusian tenaga listrik.

2.2. Visi, Misi dan Motto

Visi, Misi dan Motto PT. PLN (Persero) Unit Pelaksana Pengatur

Distribusi (UP2D) Makassar adalah sebagai berikut :

2.2.1 VISI

“Diakui sebagai Pusat Pengatur Distribusi terkemukaka di Indonesia yang

unggul, efisien dan andal dengan SDM yang professional”.

2.2.2 MISI

11
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

1. Menjalankan bisnis kelistrikan an bidang lain yang terkait,

berorientasi pada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan

pemegang saham.

2. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan

kualitas kehidupan masyarakat.

3. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan

ekonomi.

4. Menjalankan kegiatan usaha yang bewawasan lingkungan.

2.2.3 MOTTO

“Listrik untuk kehidupan yang lebih baik”.

12
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

2.3. Wilayah Kerja Perusahaan

PT. PLN (Persero) Unit Pelaksana Pengatur Distribusi (UP2D)


Makassar

Gambar 2.1 Wilayah Kerja PLN APD Makassar

2.4. Struktur Organisasi Perusahaan

Struktur organisasi merupakan kerangka yang menunjukkan

tingkatan pekerjaan untuk mencapai tujuan organisasi. Hubungan antara

bagian serta hubungan antara bagian dengan pimpinan.

Struktur organisasi yang dimiliki PT. PLN (Persero) Area Pengatur

Distribusi ( APD ) Makassar adalah sebagai berikut :

Nama Perusahaan : PT. PLN (Persero) Unit Pelaksana Pengatur

Distribusi (UP2D) Makassar

13
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

Alamat : Jl. Serui No. 5A. Makassar, Sulawesi Selatan.

Indonesia.

Nomor Telepon : (0411) 3619927 - 3634130

Nomor Facsimile : (0551) 34158, 24236

Email Perusahaan : apdmakassar@plnsulseltra.co.id

Status Perusahaan : Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Bergerak di Bidang : Perencanaan dan pengendalian operasi sarana

distribusi energi listrik untuk mengoptimalkan

operasi jaringan distribusi 20kV.

Berikut adalah struktur organisasinya dalam PT. PLN (Persero)

Area Pengatur Distribusi (APD) Makassar :

14
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

STRUKTUR ORGANISASI KANTOR APD MAKASSAR 2017

BERDASARKAN KEPUTUSAN DIREKSI NOMOR : 572.K/DIR/2012 TANGGAL 30 NOVEMBER 2012

MANAJER APD MKS

ASS.ANALYST MANAJEMEN ASS.ANALYST QUALITY


RESIKO ASSURANCE

SENIOR SPEC. II /ASS.ANALYST


KINERJA

PLT. ASISTANT MANAJER ASISTANT MANAJER ASISTANT MANAJER PLT. SPV PELAKSANA
SCADA, TI & TEKJOM OPERASI SYSTEM KEU, SDM&ADM. PENGADAAN B/J

ENGG./ASS.ENGG./JUNI
OR REN,EVA.SCADA & TI SUPERVISOR SUPERVISOR K3 &
PERENCANAAN OPERASI UMUM
ANALYST/ASSISTANT
SUPERVISOR MASTER
ANAYST PELAKSANA
STATION & TI ENGG./ASS.ENGG./JUNIOR ASS.OFFICER/JUNIOR
PENGADAAN
PERENCANAAN OPERASI SECRETARIAT & UMUM

ENGG./ASS.ENGG./JUNI
OR MASTER STATION&TI ASS.OFFICER/JUNIOR
ENGG./ASS.ENGG./JUNI
ASMINISTRASI SDM OFFICER/ASS.OFFICER/
OR DATA&GAMBAR
PLT. SUPERVISOR RTU JUNIOR PELAKSANA
& PERIPHERAL ASS. OFFICER/JUNIOR PENGADAAN
SUPERVISOR OPERASI
KEAMANAN K3
DCC SELATAN
ENGG./ASS.ENGG./JUNIOR
TECH/ASS.TECH./JUNIOR ASS.OFFICER/JUNIOR
OPR./ASS.OPR./JUNIOR
PEMELIHARAAN RTU ADM. LOGISTIK
PENGATUR OPERASI

ENGG./ASS.ENGG./JUNIOR SUPERVISOR
TECH/ASS.TECH./JUNIOR PLT SUPERVISOR KEUANGAN
P.SUPPLY&PENDUKUNG OPERASI DCC UTARA

ASS.ANALYST/JUNIOR
SUPERVISOR OPR./ASS.OPR./JUNIOR ANGGARAN & KEUANGAN 15
TELEKOMUNIKASI PENGATUR OPERASI
ASS.ANALYST/JUNIOR
ENGG./ASS.ENGG./JUNIOR
AKUNTANSI
TELEKOMUNIKASI
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

2.4.1 Manajer PT. PLN (Persero) Unit Pelaksana Pengatur Distribusi

(UP2D) Makassar

Manajer bertanggung jawab atas kinerja utama, yaitu Rasio

Operasi, Susut, Piutang, kepuasan pelanggan dan citra perusahaan,

di samping kinerja unit lainnya, dengan tugas pokok sebagai berikut:

a. Mensinergikan seluruh unit garis depan dan seluruh fungsi di

APJ dalam mengoptimalkan sumberdaya dan kemitraan untuk

memaksimalkan kinerja unit dan citra perusahaan berdasarkan

hukum dan ketentuan yang berlaku, termasuk surat kuasa dan

kebijakan General Manager, termasuk pengembangan system

informasi terintegrasi dan online dan pengembangan unit garis

depan baru.

b. Menjalin komunikasi dan hubungan kerja internal dan eksternal

yang efekif dan mengembangkan dan memberdayakan seluruh

potensi SDM untuk meningkatkan Budaya perusahaan

(Integritas, saling, percaya, peduli dan pembelajar) dan Good

Corporate Government (responsibilitry, accountability,

fairness dan transparency) disertai apresiasi dan pembinaan

SDM.

c. Berkoordinasi dengan unit P3B terkait APD, Unit Distribusi lain

dan APJ yang berbatasan.

16
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

d. Melengkapi pengaturan lebih lanjut (yang belum diatur oleh

kantor Distribusi), melaksanakan monitoring dan evaluasi/audit

internal.

2.4.2 Asisten Manajer Scada, Telekomunikasi & TI

Fungsi Utama Asisten Manajer SCADATEL dan Teknologi

Informasi adalah:

 Mengelola fungsi sistem informasi, fungsi administrasi

SCADATEL dan Telekomunikasi, fungsi pengendalian dan

pemeliharaan Remote Terminal Unit (RTU), fungsi pengelolaan

dan pemeliharaan Power Supply.

 Bekerjasama dengan Asisten Manajer Operasi Sistem

Distribusi, Asisten Manajer Keuangan dan SDM, Asisten

Manajer Gardu Induk, Ahli, Fungsi terkait di APD untuk

memaksimalkan kinerja APD, khususnya penekanan susut dan

tunggakan, antara lain upaya Unit Garis Depan untuk program

gardu sisipan (sekaligus untuk perbaikan tegangan dan

pemasaran), program analisis susut per penyulang dan per gardu

dan program pengurangan tagihan listrik akibat TMP tidak

terpenuhi, program kehumasan, apresiasi dan promosi pegawai

dan lain-lain.

17
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

2.4.3 Asisten Manager Distibusi (Operasi)

a. Mengelola fungsi pengoperasian sistem jaringan distribusi,

bekerjasama dengan ahli dan fungsi terkait di APJ, untuk

memfasilitasi unit garis depan dalam memaksimalkan

kinerjanya, dengan:

 Memantau dan memutakhirkan data jaringan distribusi

terpasang diseluruh wilayah APJ.

 Mengelola dan mengoperasikan jaringan distribusi sesuai

dengan kebutuhan lapangan.

 Melaksanakan pengawasan pembangunan jaringan

distribusi baru.

 Mengevaluasi dan mengoperasikan jaringan distribusi baru.

 Melaksanakan pengukuran tegangan ujung secara

periodik.

 Mengawasi dan mengevaluasi pelaksanan pekerjaan

pelayanan gangguan TM/TR disemua UPJ.

 Memantau dan mengevaluasi Tingkat Mutu Pelayanan

(TMP) UPJ.

 Mengawasi dan mengevaluasi pelaksanaan pemeliharaan

jaringan distribusi TM/TR semua UPJ.

 Memantau dan mengevaluasi usaha penekanan losses

jaringan distribusi.

18
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

 Menyusun dan mengawasi pelaksanan pekerjaan sesuai

dengan SOP.

 Mengawasi dan mengkordinasikan pelaksanan SOP sistem

jaringan untuk kunjungan VVIP/VIP.

 Melaksanakan komunikasi dengan APJ lain apabila

diperlukan.

 Dalam melaksanakan tugas berkoordinasi dengan bagian

perencanaan.

b. Mengkoordinasikan pemanfaatan anggaran bersama Asisten

Manager Lain, ahli, fungsi terkait di APJ dan unit garis depan

untuk memaksimalkan kinerja.

2.4.4 Staff

1) Supervisor Distribusi

Dimana Supervisor Distribusi memiliki fungsi sebagai

berikut :

a. Membagi tugas dan memberi arahan kepada bawahan untuk

efektifitas pendelegasan tugas dan wewenang.

b. Menyusun program kerja dan anggaran fungsi operasi

distribusi sebagai pedoman kerja untuk panduan dalam

pencapaian kinerja.

c. Menyusun peramalan forecasting (peramalan beban)

jaringan distribusi serta rencana kebutuhan tenaga listrik APJ

19
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

untuk memenuhi kebutuhan beban sehingga tidak terjadi

kekurangan pasokan.

d. Menyusun SOP pekerjaan operasi jaringan distribusi untuk

standarisasi pelaksanaan pekerjaan.

2) Junior Engineer Perencanaan Operasi Distribusi

Dimana Junior Engineer Perencanaan Operasi Distribusi

memiliki fungsi sebagai berikut :

a. Menyusun konsep rencana pengembangan sistem operasi

distribusi untuk pengendalian dan keandalan sistem operasi

distribusi baik sistem yang sudah ada maupun perencanaan

masa depan.

b. Menyusun konsep SOP pekerjaan operasi jaringan distribusi

untuk panduan dalam pelaksanaan pekerjaan dalam rangka

zero accident dan standarisasi pelaksanaan pekerjaan.

c. Menyusun data hasil inspeksi dan pengukuran jaringan

distribusi untuk bahan analisa sistem baik dari segi susut

maupun keandalan sistem.

d. Menyusun konsep action plan penekanan susut distribusi dan

prediksi pencapaian susut distribusi untuk mencapai kinerja

susut dan memaksimalkan life time alat-alat sistem.

20
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

2.4.5 Asisten Manajer Keuangan, SDM & ADM

a. Mengelola fungsi keuangan, bekerjasama dengan ahli dan

fungsi terkait di APJ, untuk memfasilitasi unit garis depan

dalam memaksimalkan kinerjanya.

b. Mengkoordinasikan penyediaan likuiditas operasional unit garis

depan, rekonsiliasi penerimaan pembayaran rekening listrik di

rekening bank PLN, pengembangan autodebet, pengembangan

unit garis depan baru dengan Asisten Manager lain dan unit

garis depan bersangkutan.

c. Mengelola fungsi SDM, fungsi administrasi, hukum dan

komunikasi, logistic, bekerjasama dengan ahli dan fungsi terkait

di APJ, untuk memfasilitasi unit Garis depan dalam

memaksimalkan kinerjanya.

d. Mengkoordinasikan apresiasi dan promosi pegawai, program

kehumasan, sarana, pengembangan unit garis depan baru dan

lain-lain bersama Asisten Manager lain dan unit garis depan

bersangkutan.

Dengan dibantu staff:

1) Supervisor keuangan

a. Memantau arus kas masuk dan keluar untuk keperluan

perusahaan.

b. Mengelola pembayaran pekerjaan pihak ke-3

21
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

2) Supervisor kepegawaian

a. Merencanakan diklat-diklat karyawan.

b. Memutakhirkan data untuk gaji karyawan.

c. Mengelola penerimaan karyawan baru dalam hal ini calon

karyawan yang masih dalam tahap OJT.

22
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

BAB III

TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Sistem Distribusi

Sistem distribusi listrik merupakan bagian dari sistem tenaga listrik.

Sistem distribusi listrik bertujuan menyalurkan tenaga listrik dari sumber daya

listrik atau pembangkit sampai kepada konsumen melalui jaringan distribusi.

Proses penyaluran tenaga listrik dari pembangkit ke pelanggan memerlukan

perencanaan dan penanganan teknis yang serius, hal ini dikarenakan adanya

berbagai persoalan teknis yang ada pada jaringan distribusi.

Sistem distribusi tenaga listrik untuk beban memiliki kondisi dan

persyaratan-persyaratan tertentu, maka sarana penyampaiannya pun

dikehendaki memenuhi persyaratan tertentu pula. Kondisi dan persyaratan

yang dimaksudkan antara lain:

• Setiap peralatan listrik dirancang memiliki rating tegangan, frekuensi

dan daya nominal tertentu.

• Letak titik sumber (pembangkit) dengan titik beban tidak selalu

berdekatan.

• Pada pengoperasian peralatan listrik perlu dijamin keamanan bagi

peralatan, bagi manusia pengguna dan bagi lingkungannya.

Dalam upaya antisipasi ketiga hal tersebut, maka untuk sistem

penyaluran tenaga listrik dituntut beberapa kriteria yaitu:


23
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

• Diperlukan saluran daya (tenaga) yang efektif, ekonomis dan

efisien.

• Diperlukan tersedianya daya (tenaga) listrik dengan kapasitas yang

cukup (memenuhi), tegangan (dan frekuensi) yang stabil pada

harga nominal tertentu, sesuai dengan desain peralatan. Singkatnya

diperlukan penyediaan daya dengan kualitas yang baik.

• Diperlukan sistem pengaman yang baik, sesuai dengan persyaratan

pengaman (cepat kerja, peka, efektif, andal dan ekonomis).

3.2 Jaringan Distribusi Listrik

Jaringan distribusi adalah kumpulan dari interkoneksi bagian – bagian

rangkaian listrik dari sumber daya sampai saklar-saklar pelayanan pelanggan.

3.2.1 Jaringan Distribusi Primer

Jaringan distribusi primer adalah jaringan distribusi daya listrik yang

bertegangan menengah (20 kV). Jaringan distribusi primer merupakan

jaringan penyulang. Jaringan ini berawal dari sisi sekunder trafo daya

yang terpasang pada gardu induk hingga ke sisi primer trafo distribusi.

3.2.2 Jaringan Distribusi Sekunder


Jaringan distribusi sekunder adalah jaringan daya listrik yang

bertegangan rendah (sistem 380/220 Volt), yaitu rating yang sama

dengan peralatan yang dilayani. Jaringan distribusi sekunder bermula

dari sisi sekunder trafo distribusi dan berakhir hingga ke alat ukur

24
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

(meteran) pelanggan. Sistem jaringan distribusi sekunder ini

disalurkan kepada pelanggan melalui kawat berisolasi.

3.2.3 Konfigurasi Jaringan Sistem Distribusi

Konfigurasi jaringan pada sistem distribusi tegangan menengah

(Primer 20kV) dapat dikelompokkan menjadi empat model, yaitu

jaringan radial, jaringan loop, jaringan spindel dan jaringan grid.

a) Sistem Radial

Merupakan jaringan sistem distribusi primer yang sederhana

dan ekonomis. Pada sistem ini jaringan hanya mempunyai satu

pasokan tenaga listrik dan terdapat beberapa penyulang yang

menyuplai beberapa gardu distribusi secara radial.

Gambar 3.1 Skema Saluran Sistem Radial

Namun keandalan sistem ini lebih rendah dibanding sistem

lainnya. Kurangnya keandalan disebabkan kareana hanya terdapat

satu jalur utama yang menyuplai gardu distribusi, sehingga apabila

25
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

jalur utama tersebut mengalami gangguan, maka seluruh gardu akan

ikut padam. Kerugian lain yaitu mutu tegangan pada gardu distribusi

yang paling ujung kurang baik, hal ini dikarenakan jatuh tegangan

terbesar ada di ujung saluran.

b) Sistem Loop

Tipe ini merupakan jaringan distribusi primer, gabungan dari

dua tipe jaringan radial dimana ujung kedua jaringan dipasang PMT.

Pada keadaan normal tipe ini bekerja secara radial dan pada saat

terjadi gangguan PMT dapat dioperasikan sehingga gangguan dapat

terlokalisir. Tipe ini lebih handal dalam penyaluran tenaga listrik

dibandingkan tipe radial namun biaya investasi lebih mahal.

Gambar 3.2 Skema Saluran Sistem Loop

26
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

c) Sistem Grid

Struktur grid merupakan sistem distribusi yang

memungkinkan gardu distribusi disuplay dari 2 atau lebih gardu

induk yang saling dihubungkan sehingga seolah-olah membentuk

seperti sebuah jaring. Sistem distribusi ini terjadi karena adanya

beberapa gardu induk yang saling interkoneksi, sehingga setiap

beban memiliki kemungkinan untuk menerima daya dari berbagai

arah.

Kualitas pelayanan sistem ini jauh lebih bagus bila

dibandingkan dengan struktur radial dan struktur loop/ring. Struktur

ini memerlukan investasi yang cukup besar dalam pembangunannya

sehingga hanya baik digunakan pada daerah yang kerapatan

penduduknya sangat besar serta memerlukan kontinuitas yang

tinggi.

Gambar 3.3 Skema Saluran Sistem Grid

27
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

d) Sistem Spindel

Sistem spindle menggunakan 2 jenis penyulang yaitu

penyulang cadangan (standby atau express feeder) dan penyulang

operasi (working feeder). Penyulang cadangan tidak dibebani dan

berfungsi sebagai back-up supply jika terjadi gangguan pada

penyulang operasi, sehingga sistem ini tergolong sistem yang

handal. dalam pembangunannya. Sistem ini sudah

memperhitungkan perkembangan beban atau penambahan jumlah

konsumen sampai beberapa tahun ke depan, sehingga dapat

digunakan dalam waktu yang cukup lama, hanya saja investasi

pembangunannya juga lebih besar. proteksinya masih sederhana,

mirip dengan sistem loop. pada bagian tengah penyulang biasanya

dipasang gardu tengah yang berfungsi sebagai titik manufer ketika

terjadi gangguan pada jaringan tersebut.

Untuk konfigurasi 2 penyulang, maka faktor pembebanan

hanya 50%. Berdasarkan konsep spindle jumlah penyulang pada 1

spindel adalah 6 penyulang operasi dan 1 penyulang cadangan

sehingga faktor pembebanan konfigurasi spindel penuh adalah 85%.

Ujung-ujung penyulang berakhir pada gardu yang disebut Gardu

Hubung dengan kondisi penyulang operasi “NO” (Normally Open),

kecuali penyulang cadangan dengan kondisi “NC” (Normally

Close).

28
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

Gambar 3.4 Skema Saluran Sistem Spindel

3.3 Peralatan Penghubung/Pemutus pada Jaringan

Dalam pelaksanaan manuver beban, ada beberapa peralatan yang sering

dijumpai yang termasuk dalam peralatan pendukung pelaksanaan manuver

beban itu sendiri, antara lain:

1. Recloser

Gambar 3.5 Recloser

Recloser atau yang biasa dikenal Penutup Balik Otomatis (PBO) pada

dasranya adalah pemutus tenaga yang dilengkapi dengan peralatan kontrol.

Peralatan ini dapat merasakan arus gangguan dan memerintahkan operasi


29
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

buka tutup kepada pemutus tenaga. Untuk jaringan yang panjang (> 20 km)

perlu dipasang 2 atau lebih PBO pada jarak tertentu dengan koordinasi yang

baik, agar gangguan yang terjadi dapat segera dibebaskan. Recloser

memiliki relay pengatur waktu sehingga alat ini akan berkerja secara

otomatis dalam selang waktu tertentu.

2. Sectionalizer

Pemasangan dan fungsinya sama dengan recloser, tetapi cara

bekerjanya berdasarkan deteksi arus gangguan dan hitungan jumlah padam

jaringan yang dilayaninya.

Bila jaringan yang dilayaninya terganggu, maka alat deteksi arus

gangguannya akan merasakan, tetapi yang dapat memutuskan gangguan

adalah PMT yang ada di gardu induk. Sectionlizer akan membuka secara

otomatis setelah PMT di gardu induk terbuka sesuai dengan setelan jumlah

padam yang telah dikoordinasikan.

Gambar 3.6 Sectionalizer

30
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

3. Load Break Switch

Gambar 3.7 Load Break Switch

Switch pemutus beban (Load Break Switch) atau dikenal dengan

singkatan LBS adalah saklar atau pemutus arus tiga fasa untuk penempatan

di luar ruas pada tiang pancang, yang dikendalikan secara elektronis. Switch

dengan penempatan diatas tiang ini dioptimalkan melalui control jarak jauh

dan skema otomatisasi.

Kubikel LBS dilengkapi dengan sakelar pembumian yang bekerja

secara interlock dengan LBS. Untuk pengoperasian jarak jauh dapat

menggunakan remote control. Remote Terminal unit (RTU) ini harus

dilengkapi catu daya penggerak.

31
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

4. Fuse Cut Out

Gambar 3.8 Fuse Cut Out

Fuse Cut Out (FCO) adalah suatu alat pengaman yang melindungi

jaringan terhadap arus beban lebih yang mengalir melebihi dari batas

maksimum, yang disebabkan karena hubung singkat atau beban lebih. FCO

berfungsi sebagai pengaman penyulang bila terjadigangguan di trafo

distribusi dan melokalisir gangguan di trafo agar peralatan tersebut tidak

rusak. Selain itu FCO juga berfungsi sebagai pengaman dan pemisah daerah

yang mengalami gangguan. FCO dipasang pada sisi tegangan menengah 20

kV. Di dalam FCO terdapat sebuah kawat penghubung yang disebut Fuse

Link. Fuse Link inilah yang akan putus bila terjadi arus lebih atau arus

hubung singkat pada sisi tegangan menengah.

32
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

3.4 Manuver Beban

3.4.1 Definisi Manuver Beban

Pada penulisan tugas akhir ini, sebelum melangkah lebih lanjut,

terlebih dahulu ada baiknya diberikan definisi tentang manuver beban agar

pembaca dapat paham mengenai apa itu manuver beban.

Ada bermacam-macam definisi manuver beban yang dikemukakan

oleh beberapa penulis. Salah satu di antaranya adalah Jamaah (2013:160)

yang mengemukakan manuver beban dengan istilah manuver jaringan,

bahwa “Manuver jaringan adalah kegiatan membuat modifikasi terhadap

operasi normal dari jaringan akibat adanya gangguan/pekerjaan jaringan

sehingga tetap tercapainya kondisi penyaluran tenaga listrik yang

maksimal.” Pendapat yang hampir sama dikemukakan pula oleh Gultom

(2015:19) yang juga mengemukakan manuver beban dengan istilah

manuver jaringan seperti di bawah ini.

“Manuver atau memanipulasi jaringan distribusi adalah serangkaian


kegiatan membuat modifikasi terhadap operasi normal dari jaringan
akibat dari adanya gangguan atau pekerjaan jaringan yang
membutuhkan pemadaman tenaga listrik, sehingga dapat mengurangi
daerah pemadaman dan agar tetap tercapai kondisi penyaluran tenaga
listrik yang semaksimal mungkin.”

Dari kedua kutipan di atas, maka dapat disimpulkan bahwan

manuver beban atau jaringan adalah serangkaian kegiatan membuat

modifikasi terhadap operasi normal dan jaringan akibat adanya gangguan

atau pekerjaan jaringan yang membutuhkan pemadaman tenaga listrik,


33
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

sehingga dapat mengurangi daerah pemadaman dan agar tercapai kondisi

penyaluran listrik yang maksimal.

Manuver beban dilakukan apabila terjadi pemadaman. Manuver

beban juga dilakukan untuk memberikan kenyamanan kepada konsumen

listrik atau pelanggan listrik, karena apabila terjadi pemadaman banyak

aktivitas yang akan terganggu.

3.4.2 Persyaratan Manuver Beban

Untuk melakukan manuver beban ini, ada beberapa persyaratan

yang perlu diperhatikan agar manuver beban dapat terlaksana dengan baik.

Pada saat melakukan manuver beban atau jaringan distribusi yang

disebabkan karena pekerjaan pemeliharaan atau gangguan, untuk

meminimalisir daerah padam pada suatu penyulang, maka beberapa beban

yang tidak termasuk ke dalam seksi/daerah gangguan akan dimanuver ke

penyulang lain agar tetap memeperoleh pasokan energi listrik. Tentunya ada

beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melakukan manuver beban. Salah

satu di antaranya yang dikemukakan oleh Jamaah (2013:162) bahwa

“a) urutan fasa antar penyulang harus sama, b) tegangan antar penyulang

harus sama, c) setting peralatan penyulang seperti Recloser dan PMT dan d)

KHA penghantar.” Pendapat lain mengenai persyaratan manuver beban juga

diungkapkan oleh Sardi (2013:4) seperti di bawah ini.

“1) Tegangan antara 2 feeder harus dalam range (±5%), 2) feeder


yang akan dibebani harus mampu memikul beban total pada
34
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

jam beban puncak, 3) apabila beda trafo, maka trafo yang akan
ditambah beban harus mampu memikul beban pada jam beban
puncak.”

Dari penjabaran di atas mengenai persyaratan-persyaratan manuver

beban, diketahui persyaratan – persyaratan manuver beban adalah urutan

fasa antar penyulang harus sama, tegangan antar penyulang harus sama,

setting peralatan penyulang seperti Recloser dan PMT, KHA Penghantar,

tegangan antara 2 feeder harus dalam range (±5%), feeder yang akan

dibebani harus mampu memikul beban total pada jam beban puncak, apabila

beda trafo maka trafo yang akan ditambah beban harus mampu memikul

beban pada jam beban puncak.

Persyaratan-peryaratan di atas sudah pasti dan perlu ditaati agar

manuver beban dapat terlaksana dengan lancar tanpa menimbulkan kerugian

dan menjaga keamanan untuk para pekerja.

3.5 Gardu Induk

Gardu Induk merupakan suatu instalasi yang terdiri dari sekumpulan

peralatan listrik yang disusun menurut pola tertentu dengan pertimbangan

teknis, ekonomis serta keindahan.

Fungsi dari Gardu Induk adalah sebagai berikut :

a. Mentransformasikan tenaga listrik tegangan tinggi yang satu

ketegangan yang lainnya atau tegangan menengah.

35
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

b. Pengukuran pengawasan operasi serta pengaturan pengamanan dari

sistem tenaga listrik.

c. Pengaturan daya ke gardu-gardu lainnya melalui tegangan tinggi dan

gardu distribusi melalui feeder tegangan menengah.

Pada dasarnya gardu induk terdiri dari saluran masuk dan dilengkapi

dengan transformator daya, perlatan ukur, peralatan penghubung dan lainnya

yang saling menunjang.

Adapun peralatan penghubung dari Gardu Induk, yaitu:

1. Pemutus Tenaga (PMT)

Berfungsi untuk memutuskan hubungan tenaga listrik dalam

keadaan gangguan maupun dalam keadaan berbeban dan proses ini harus

dilakukan dengan cepat. Pemutus tenaga listrik dalam keadaan gangguan

akan menimbulkan arus yang relatif besar, pada saat tersebut pemutus

beban bekerja sangat berat. Bila kondisi peralatan pemutus tenaga

menurun karena kurangnya pemeliharaan, sehingga tidak sesuai lagi

kemampuan dengan daya yang diputuskannya, maka pemutus tenaga

tersebut akan dapat rusak (meledak).

36
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

Gambar 3.9 Pemutus Tenaga (PMT)

2. Pemisah (PMS)

Pemilihan jenis pemisah (disconnect switch) ditentukan oleh lokasi,

tata bangunan luar (outdoor structure) dan sebagainya. Pada umumnya

pemisah tidak dapat memutuskan arus. Meskipun ia dapat memutuskan

arus yang kecil, misalnya arus pembangkit Trafo, tetapi pembukaan atau

penutupannya harus dilakukan setelah pemutus tenaga lebih dahulu

dibuka. Untuk menjamin bahwa kesalahan urutan operasi tidak terjadi,

maka harus ada keadaan saling mengunci (interlock), antara pemisah

dengan pemutus bebannya.

Sesuai dengan fungsi dan kegunaannya, maka PMS dibagi menjadi 2

macam yaitu :

37
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

1. Pemisah Tanah, berfungsi untuk mengamankan peralatan dari

sisi tegangan yang timbul sesudah SUTT/SUTM diputuskan.

2. Pemisah Peralatan, berfungsi untuk mengisolasikan peralatan

listrik dari peralatan yang bertegangan. Pemisah ini

dioperasikan tanpa beban.

Gambar 3.10 Pemisah (PMS)

38
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

BAB IV

PEMBAHASAN

Manuver beban pada jaringan distribusi 20 kV adalah serangkaian kegiatan

modifikasi terhadap operasi normal jaringan akibat adanya gangguan atau

pekerjaan pemeliharaan yang mengharuskan padamnya suatu segmen atau sebagian

jaringan distribusi 20 kV, sehingga dapat meminimalisir daerah pemadaman dan

tercapai kondisi penyaluran listrik yang maksimal.

Perencanaan manuver beban dilakukan akibat adanya faktor perbaikan,

perawatan maupun gangguan pada suatu penyulang. Manuver beban ini bertujuan

untuk mengalihkan beban dari penyulang yang terganggu ke alternatif penyulang

lainnya yang memenuhi syarat.

4.1 Syarat dan Ketentuan Manuver Beban

Dalam melaksanakan kegiatan, tentu ada beberapa aturan atau syarat serta

ketentuan yang harus dipenuhi. Begitu pula dengan manuver beban. Seperti yang

telah dipaparkan pada Bab III, bahwa persyaratan manuver beban adalah sebagai

berikut:

a) Urutan fasa antar penyulang harus sama,

b) Tegangan antar penyulang harus sama, dalam hal ini range (±5%)

c) Setting peralatan penyulang seperti recloser dan PMT,

d) KHA penghantar,

39
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

e) Feeder yang akan dibebani harus mampu memikul beban total

pada jam beban puncak, dan

f) Apabila beda trafo, maka trafo yang akan menerima pengalihan

beban harus mampu memikul beban pada jam beban puncak.

Serta beberapa persyaratan tambahan, sebagai berikut:

- Memperhatikan Standard Operating Procedure (SOP) Manuver

Beban.

- Melihat jalur penyulang yang terganggu dengan jalur penyulang yang

akan menerima pengalihan beban penyulang yang terganggu tersebut

untuk memastikan adanya pertemuan untuk menghubungkan

keduanya. Contoh: LBS yang dalam keadaan open.

- Menghitung beban pada penyulang yang terganggu dengan penyulang

yang akan menerima pengalihan beban penyulang yang terganggu

tersebut untuk memastikan bahwa beban penyulang yang akan

menerima pengalihan beban jika digabung dengan beban penyulang

yang terganggu, tidak melebihi batas maksimum dari penyulang yang

akan menerima pengalihan beban penyulang terganggu tersebut dalam

hal ini 80% dari arus tahanannya.

40
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. PerintisKemerdekaan Km.10 Tamalanre,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

4.2. Perencanaan Manuver Beban

Apabila persyaratan manuver beban telah terpenuhi, maka selanjutnya

adalah merencanakan manuver beban itu sendiri. Pada saat manuver beban pada

penyulang yang sedang dalam pemeliharaan atau dalam keadaan gangguan ini perlu

memperhatikan gambar single line diagram penyulang bersangkutan terlebih

dahulu kemudian memperhatikan single line diagram dari Gardu Induk penyulang

itu sendiri.

Berikut contoh kasus dilakukannya manuver beban saat pemeliharaan PMT

pada penyulang Gunung Mas Gardu Induk Pangkep. Gambar single line diagram

dari penyulang tersebut serta single line diagram dan single line lapangan Gardu

Induk Pangkep sebagai berikut.

Gambar 4.1 Single Line Diagram Penyulang Gunung Mas

41
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

GI PANGKEP 30 MVA
TRAFO #5

GUNUNG MAS AMPUTANG AMPUTANG


TARAWEANG TABO PADANGLAMPE PADANGLAMPE KTR JAGA MASDAR BONE E BODDIE BODDIE BATAS

M M
M M
M
BATU BATU
AMUNG PARENRENG BT MATENE BENTENG
GI PANGKEP 30 MVA
TRAFO #4
TABO

AMUNG SEGERI
TABO

Gambar 4.1 Single Line Diagram Penyulang Gunung Mas

Tabel 4.1 Urutan Segmen Penyulang Gunung Mas

BEBAN (A)
NO URUTAN SEGMEN POSISI STATUS PERTEMUAN DENGAN PENYULANG
SIANG MALAM

1 PMT CLOSE SCADA


2 LBS_TARAWEANG CLOSE NON SCADA

3 REC_BATU BATU CLOSE SCADA

4 SECT_TABO CLOSE SCADA


5 FI_TABO CLOSE NON SCADA

6 REC_TABO CLOSE SCADA

7 LBS_PADANGLAMPE CLOSE NON SCADA


8 SECT_PADANGLAMPE CLOSE SCADA

9 CO_AMUNG CLOSE NON SCADA


10 FI_AMUNG CLOSE NON SCADA

42
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

11 FI_PARENRENG CLOSE NON SCADA


12 SECT_AMPUTANG CLOSE SCADA

13 LBS_AMPUTANG CLOSE NON SCADA

14 SECT_BT MATENE 0 0 OPEN SCADA SEGERI

15 FI_KANTOR JAGA CLOSE NON SCADA

16 REC_MASDAR CLOSE SCADA

17 CO_BENTENG CLOSE NON SCADA


18 SECT_BONE'E CLOSE SCADA
19 LBS_BODDIE CLOSE NON SCADA

20 FI_BODDIE CLOSE NON SCADA


21 LBS_BATAS 0 0 OPEN NON SCADA
22 -
TOTAL BEBAN PENYULANG 109 102

Tabel 4.2 Daftar Penyulang Cadangan Penyulang Gunung Mas


BEBAN (A) BEBAN SETELAH MANUVER
NO PENYULANG CADANGAN
SIANG MALAM SIANG MALAM
1 SEGERI 113 136 222 238
2 -

43
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

Gambar 4.2 Single Line Lapangan Gardu Induk Pangkep

44
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

Gambar 4.3 Single Line Diagram Gardu Induk Pangkep

45
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

Dari gambar 4.2, kita dapat melihat penyulang apa saja yang berada

satu area Gardu Induk Pangkep. Namun, penyulang yang akan mengambil

alih beban dari penyulang Gunung Mas adalah penyulang yang memiliki

pertemuan untuk menghubungkan kedua penyulang yang bersangkutan.

Pertemuan itu dapat berupa LBS yang sedang dalam kondisi Open.

Sedangkan, pada gambar 4.3, dapat dilihat bahwa, terdapat 2 incoming dan

penyulang – penyulang atau outgoing. Di mana, pada incoming-5 terdapat

sebuah trafo dengan tegangan primernya adalah sebesar 150 kV, kapasitas

trafo 30 MVA, batas arus PMT 900 A, dan nilai arus yang ada pada fasa R,

S, T. Serta outgoing atau penyulang – penyulang yang terhubung adalah

Gunung Mas, Pangkep, Segeri, Siloro dan Minasate’ne.

Berdasarkan persyaratan manuver beban, maka beban penyulang

Gunung Mas dapat dialihkan pada penyulang Segeri. Berikut adalah

pertimbangan dan perhitungannya:

1. Penyulang Segeri dan penyulang Gunung mas berada pada gardu

induk yang sama yaitu GI Pangkep. Sehingga syarat – syarat seperti

nilai frekuensi, tegangan, serta besar sudut fasa telah terpenuhi.

2. Penyulang Gunung Mas dan penyulang Segeri memiliki jalur

saling terhubung melalui sebuah LBS, yaitu Sect_BT MATENE.

3. Menghitung beban penyulang Gunung Mas dan Segeri. (tertera

pada tabel 4.2)

46
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

Setelah menganalisa beban dari kedua penyulang maka langkah

selanjutnya adalah melakukan manuver. Berikut langkah-langkah manuver

terjabarkan sebagai berikut.

1. Memasukkan Sect_BT MATENE atau membuat kondisi section

yang semula open menjadi close.

2. Melepas PMT Penyulang Gunung Mas pada Gardu Induk Pangkep.

3. Melepas PMS / Disconnector Switch (DS) pada Penyulang Gunung

Mas pada Gardu Induk Pangkep.

Dalam keadaan ini penyulang Gunung Mas berada dalam kondisi tak

berbeban sebab bebannya telah dialihkan pada penyulang Segeri melalui Sect_BT

MATENE. Proses pengalihan beban ini diatur/dikontrol melalui sistem SCADA

yang ada pada bagian Dispatcher (yang memegang kendali monitornya). Tabel

berikut penjabaran tindakan Dispatcher UP2D Makassar dalam proses manuver

beban penyulang Gunung Mas ke penyulang Segeri untuk menemukan segmen

gangguan agar UP3 dapat dilakukan pernormalan kembali.

Tabel 4.3 Tindakan Dispatcher UP2D Makassar

NO URAIAN TINDAKAN DISPATCHER UP2D MAKASSAR KETERANGAN

1 Cek Indikasi Relay dan Arus Gangguan yang Cek relay pada Actifity Log SmartVu
bekerja, pastikan informasinya valid dengan
menanyakan ke Operator GI Pangkep

PMT Gunung 2 Lepas REC_TABO, kemudian masukkan PMT Buka Single Line Diagram
1 Gunung Mas melalui Remote SCADA. Lakukan P_Gunung Mas
Mas Trip
langkah yang sama pada segmen berikutnya
hingga keypoint terakhir dimasukkan. Jika
normal kembali informasikan ke UP3 Makassar
Utara.

47
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

3 Jika saat proses dimasukkan bertahap PMT Perhatikan kenaikan beban


Gunung Mas trip, lepas kembali keypoint penyulang cadangan
terakhir yang dimasukkan lalu kemudian
tagging. Setelah segmen gangguan ditemukan,
manuver segmen sehat dari penyulang
cadangan untuk memperkecil jumlah
pelanggan padam

4 Informasikan ke UP3 Makassar Utara untuk Tagging pada Keypoint lepas


mencari gangguan pada segmen gangguan (Segmen Gangguan)
tersebut sesuai SOP Lapangan

5 Lakukan manuver penormalan dengan selalu Berkoordinasi dengan Petugas UP3


memperhatikan keselamatan personil dan dan Operator GI Pangkep
peralatan

Apabila pemeliharaan atau perbaikan pada penyulang Gunung Mas telah

selesai dilakukan, maka langkah selanjutnya adalah mengembalikan posisinya

dalam keadaan normal (penormalan) kembali atau dalam keadaan sebelum

dilakukan manuver. Berikut caranya :

1. PMS Penyulang Gunung Mas pada Gardu Induk Pangkep di

masukkan kembali.

2. Memasukkan PMT Penyulang Gunung Mas pada Gardu Induk

Pangkep.

3. Mengubah posisi Sect_BT MATENE yang sebelumnya close menjadi

open.

Setelah kembali pada kondisi pernormalan, maka bisa dikatakan bahwa

manuver beban penyulang pangkep telah selesai dilakukan.

48
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan kegiatan yang telah dilakukan maka penulis dapat menarik

beberapa kesimpulan yaitu :

1. Manuver beban pada jaringan distribusi 20 kV adalah serangkaian kegiatan

modifikasi terhadap operasi normal jaringan akibat adanya gangguan atau

pekerjaan pemeliharaan yang mengharuskan padamnya suatu segmen atau

sebagian jaringan distribusi 20 kV, sehingga dapat meminimalisir daerah

pemadaman dan tercapai kondisi penyaluran listrik yang maksimal.

2. Persyaratan – persyaratan manuver beban adalah urutan fasa antar

penyulang harus sama, tegangan antar penyulang harus sama, setting

peralatan penyulang seperti Recloser dan PMT, KHA Penghantar, tegangan

antara 2 feeder harus dalam range (±5%), feeder yang akan dibebani harus

mampu memikul beban total pada jam beban puncak, apabila beda trafo

maka trafo yang akan ditambah beban harus mampu memikul beban pada

jam beban puncak.

3. Manuver beban penyulang yang dilakukan harus berdasarkan persyaratan

yang berlaku.

5.2 Saran

1. Hendaknya mahasiswa/i dapat lebih aktif lagi dalam menggali informasi

sebanyak mungkin di lokasi tempat kerja praktek. Agar ilmu yang diperoleh
49
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

lebih banyak lagi.

50
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
JL. Perintis Kemerdekaan Km.10 Tamalanrea,Makassar 90245
Telp.0411-585365,585367,585368 Fax.0411-586043 Email: poliupg.ac.id

DAFTAR PUSTAKA

Al Manda, Kiki Agna. 2017. Laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) Pada PT.PLN
(Persero) APD Makassar. Makassar: Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 7.

Ariyanto, Slamet. 2013. Perencanaan Sistem Instalas Listrik pada Gedung Talavera
Suite Jakarta. Laporan Skripsi. Jakarta: Jurusan Teknik Program Studi Teknik
Elektro Universitas Mercu Buana.

Arsip dan Dokumentasi PT. PLN (Persero) Unit Pelaksana Pengatur Distribusi
(UP2D) Makassar.

Gultom, Kristia. 2015. Pengoptimalan Penyulang Kurma 20 KV dengan Manuver


Pasokan Daya Listrik Berbasis Scada di Gardu Induk Boom Baru PT. PLN
(Persero) Palembang. Laporan Tugas Akhir. Palembang: Jurusan Teknik
Elektro Politeknik Negeri Sriwijaya.

Jamaah, Akhmad. 2013. Analisa Beban Section untuk Menentukan Alternatif


Manuver Jaringan Distribusi 20 kV Penyulang BRG-3. Jurnal Ilmiah, Vol.2,
No.3: 159-158.

Layuk, Ferdianto dan Semi Mangiwa. 2016. Etika Profesi Seorang Teknisi SCADA
PT. PLN (Persero) Area Pengatur Distribusi Makassar. Makassar: Universias
Kristen Indonesia Paulus.
PT. PLN (Persero). 2010. Buku 4 Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu
Hubung Tenaga Listrik, Jakarta.

Yudith V. 2017. Laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) Pada PT.PLN (Persero)
APD Makassar. Makassar: Politeknik Negeri Ujung Pandang.