Anda di halaman 1dari 18

STUDI KELAYAKAN BISNIS

ASPEK PEMASARAN
MAKANAN “CHICK’N BOX”

Dosen Pengampu : Muhammad Ziyad, SE, MM


Disusun Oleh : Ajen Bagoes Ramadhan
NIM : 1610312610010

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS


PROGRAM STUDI S1 MANAJEMEN REGULER B
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
DAFTAR ISI
BAB I ............................................................................................................................................................ 1

PENDAHULUAN ........................................................................................................................................ 1

Latar Belakang .......................................................................................................................................... 1

Tujuan ....................................................................................................................................................... 1

BAB II........................................................................................................................................................... 2

ASPEK PASAR DAN PEMASARAN ......................................................................................................... 2

A. Analisis Potensi Pasar ....................................................................................................................... 2

B. Analisis Persaingan ........................................................................................................................... 2

C. Analisis Market Share ....................................................................................................................... 2

D. Analisis Strategi Pemasaran untuk Mencapai Market Share ............................................................ 3

E. Kesimpulan Analisis Aspek Pasar dan Pemasaran ........................................................................... 4

BAB III ......................................................................................................................................................... 5

ASPEK MANAJEMEN ............................................................................................................................... 5

A. Pembangunan Proyek........................................................................................................................ 5

1. Perencanaan (planning)................................................................................................................. 5

2. Pengorganisasian (organizing)...................................................................................................... 5

3. Penggerakan (actuating) ............................................................................................................... 5

4. Pengendalian (controlling)............................................................................................................ 5

B. Implementasi Bisnis .......................................................................................................................... 5

1. Perencanaan (planning)................................................................................................................. 5

2. Pengorganisasian (organizing)...................................................................................................... 7

3. Penggerakan (actuating) ............................................................................................................... 7

4. Pengendalian (controlling)............................................................................................................ 8

BAB IV ......................................................................................................................................................... 9

ASPEK TEKNIS ........................................................................................................................................... 9

i
A. Pemilihan dan Perencanaan Produk .................................................................................................. 9

B. Rencana Kualitas .............................................................................................................................. 9

C. Rencana Kapasitas Produksi ........................................................................................................... 10

D. Perencanaan Letak Pabrik ............................................................................................................... 10

E. Manajemen Persediaan ................................................................................................................... 10

F. Pengawasan Kualitas Produk .......................................................................................................... 11

1. Pengawasan Kualitas Bahan Baku .............................................................................................. 11

2. Pengawasan Proses Produksi ...................................................................................................... 11

BAB V ........................................................................................................................................................ 12

ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL ........................................................................................................... 12

A. Dampak Ekonomi ........................................................................................................................... 12

B. Dampak Sosial ................................................................................................................................ 12

BAB VI ....................................................................................................................................................... 13

ASPEK YURIDIS ....................................................................................................................................... 13

A. Perizinan ......................................................................................................................................... 13

B. AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan) ..................................................................... 15

ii
BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Dalam suatu olahan makanan, tentunya terdapat banyak variasi makanan ringan hingga
makanan berat, dari harga yang murah hingga yang mahal Dengan padatanya aktivitas, membuat
banyak orang memerlukan asupan makanan yang bermanfaat untuk kesehatan tubuh dan menjadi
sumber tenaga. Makanan-makanan yang tersedia di pasaran saat ini memang sudah beragam, tetapi
kebanyakan produk tersebut antara satu sama lain serupa atau sejenis. Oleh karena itu, saya
membuat produk makanan yang masih sangat jarang dipasarkan, tetapi cocok untuk lidah orang
Indonesia. Produk ini kami namakan “CHICK’N BOX”.
“CHICK’N BOX” merupakan makanan yang dikemas dalam kemasan berbentuk kotak
yang berisi ayam yang telah dipotong-potong dadu dan dilumuri dengan kuah khas berbagai varian
yang disantap dengan nasi yang tentunya merupakan makanan pokok orang Indonesia. Dengan
studi kelayakan bisnis ini, diharapkan saya akan dapat mengambil keputusan apakah bisnis ini
layak untuk dijalankan atau tidak.

Tujuan
Tujuan studi kelayakan bisnis ini dibuat adalah untuk mengetahui seberapa layak bisnis ini
dapat dijalankan serta dapat memutuskan apakah bisnis ini dapat bertahan terhadap persaingan
usaha atau tidak.

1
BAB II
ASPEK PASAR DAN PEMASARAN
A. Analisis Potensi Pasar
Pasar makanan nasional mempunyai potensi yang cukup besar karena tingkat konsumsi
masyarakat Indonesia selalu mengalami peningkatan kenaikan pertumbuhan, hal ini juga disusul
oleh banyaknya pelaku usaha yang bersaing dalam bisnis makanan.
Di Banjarmasin, usaha-usaha dibidang kuliner sangat menjamur dan digemari masyarakat.
Hal ini terbukti dari perilaku masyarakat khususnya anak muda yang biasa menghabiskan
waktunya bersama dengan teman sebayanya di cafe-café atau di warung sembari menikmati
hidangan yang telah dipesan. Oleh karena itu, maka potensi pasar “CHCIK’N BOX” sangat bagus
karena didorong oleh perilaku masyarakat.
B. Analisis Persaingan
Analisis SWOT
1. Strength (Kekuatan)
Kekuatan yang dimiliki dari usaha ini yaitu dari produk yang memiliki
keunikan dan memiliki banyak varian sehingga konsumen tidak jenuh karena
disediakan berbagai varian bumbu khas CHICK’N BOX.
2. Weakness (Kelemahan)
Kelemahan dari usaha ini adalah produk mudah ditiru, selain itu telah
masyarakat lebih menyukai produk-produk makanan yang sudah terkenal.
3. Opportunity (Peluang)
Peluang dari usaha ini yaitu dapat bersaing dengan pengusaha-pengusaha
makanan yang ada disekitar tempat produksi, dapat meningkatkan mutu produk dan
meningkatkan promosi di media sosial guna mencapai pasar yang lebih luas.
4. Threat (Ancaman)
Ancaman dari usaha ini adalah persaingan usaha yang semakin ketat
sehingga kualitas produk harus dijaga dan harus banyak melakukan inovasi dan
pengembangan terhadap produk agar dapat bersaing di pasar yang lebih luas.
C. Analisis Market Share
Dikarenakan usaha ini mempunyai keunggulan dari model kemasan yang unik dan
komposisi bumbu yang unik, maka dalam praktiknya akan memperoleh pangsa pasar sebesar 30%
yang ditinjau dari hambatan yang dialami selama usaha ini dijalankan.

2
D. Analisis Strategi Pemasaran untuk Mencapai Market Share
1. Pemasaran STP
(a) Segmentation
Dalam pemetaan konsumen, bisnis ini memetakan bisnis pada wilayah lokal
yaitu di Kota Banjarmasin yang mana banyak masyarakatnya masih berusia muda
dan produk ini ditujukan langsung kepada anak-anak muda karena sesuai dengan
bentuk dan rasa yang disukaio oleh anak muda.
(b) Targeting
Dilihat dari segmentasi konsumen, maka target yang ditetapkan adalah 60%
dari anak muda yang sering menghabiskan waktu diluar rumah.
(c) Positioning
Usaha ini memberikan pelayanan yang baik agar konsumen tersebut loyal
terhadap produk yang dihasilkan serta mengutamakan kepercayaan konsumen dan
memberikan produk yang berkualitas.
2. Strategi Bauran Pemasaran
(a) Product (Produk)
Produk CHICK’N BOX ini memiliki tiga varian rasa yaitu rasa Barbeque,
Saus Teriyaki, Super Spicy Juicy. Dengan varian rasa yang beragam, maka
dapat menghindari kejenuhan konsumen terhadap produk sehingga mampu
meningkatkan penjualan.
(b) Place (Tempat)
Lokasi usaha didirikan berdekatan dengan rumah dan mempunyai
kemudahan akses dengan sumber bahan baku karena dekat dengan pasar dan
juga dekat dengan pelanggan.
(c) Price (Harga)
CHICK’N BOX ini dijual dengan harga Rp 13.000. Tentunya harga ini
dapat bersaing dengan pasar karena harga yang terjangkau dan juga adanya
jaminan mutu produk olahan ini
(d) Promotion (Promosi)
Dengan mudahnya akses internet saat ini, maka promosi dilakukan secara
online melalui penyedia jasa jejaring sosial. Selain itu, promosi juga dilakukan
dari mulut ke mulut antar konsumen yang akhirnya secara tidak langsung juga
mempromosikan produk dan dapat memperluas jaringan bisnis.

3
E. Kesimpulan Analisis Aspek Pasar dan Pemasaran
Berdasarkan analisis potensi pasar di atas terhadap produk CHICK’N BOX, maka usaha
makanan ini layak dijalankan karena didukung oleh aspek-aspek yang telah menjadi patokan
layak atau tidaknya sebuah usaha dijalankan.

4
BAB III
ASPEK MANAJEMEN
A. Pembangunan Proyek
1. Perencanaan (planning)
Pendekatan
Pendekatan yang digunakan untuk menjalankan kegiatan usaha ini adalah
dengan pendekatan campuran yang mana pendekatan ini merupakan kombinasi dari
pendekatan Atas-Bawah dan Bawah-Atas.
Fungsi
1. Menentukan kebijakan yang akan diterapkan.
2. Peramalan penjualan di masa mendatang.
3. Sebagai alat koordinasi.
4. Sebagai sarana pengawasan kegiatan usaha.
Sisi Jangka Waktu
Perencanaan pada sisi jangka waktu akan dibagi menjadi tiga tahapan, yaitu
jangka waktu panjang, menengah, dan pendek.
Sisi Tingkat Manajemen
Perencanaan dalam tingkat manajemen akan dibedakan menjadi dua bagian,
yaitu perencanaan strategis dan perencanaan operasional.
Program Kerja
Teknik yang digunakan dalam perencanaan program kerja adalah dengan
Gantt Chart.
2. Pengorganisasian (organizing)
Struktur Organisasi
3. Penggerakan (actuating)
4. Pengendalian (controlling)
B. Implementasi Bisnis
1. Perencanaan (planning)
a. Pendekatan
Pendekatan yang digunakan dalam kegiatan usaha ini adalah pendekatan campuran.
Dengan pendekatan ini, maka akan mendapatkan dua keuntungan yaitu pimpinan

5
puncak dapat memberikan perencanaan organisasi secara garis besar dan bawahan
dapat merencanakan secara rinci dengan tetap mematuhi peraturan yang ada.
b. Fungsi
1. Menentukan kebijakan yang akan diterapkan.
2. Peramalan penjualan di masa mendatang.
3. Sebagai alat koordinasi.
4. Sebagai sarana pengawasan kegiatan usaha.
c. Sisi Jangka Waktu
Jangka Waktu Panjang
Dalam perencanaan jangka panjang 5-10 tahun ke depan, usaha ini
diharapkan dapat memperkuat posisi pasar, mempertahankan dan
meningkatkan mutu produk serta menciptakan produk baru sehingga dapat
mempertahankan dan menambah pangsa pasar.
Jangka Waktu Menengah
Perencanaan jangka menengah dalam kisaran 3-5 tahun digunakan
untuk melakukan pengawasan kualitas produk, pengembangan jenis produk,
serta untuk mengetahui prospek usaha ke depannya dengan melakukan
survey kepada konsumen mengenai produk yang dijual.
Jangka Waktu Pendek
Dalam jangka pendek dalam kurun waktu paling lama satu tahun,
perencanaan difokuskan kepada pengembangan dan penilaian produk serta
memposisikan produk sehingga produk memiliki nilai yang sesuai dengan
harapan konsumen.
d. Sisi Tingkat Manajemen
Perencanaan Strategis
Perencanaan strategis dalam usaha ini bertujuan untuk memperkuat
posisi produk dengan pengembangan dan inovasi berdasarkan hasil
pengamatan dilapangan.
Perencanaan Operasional
Perencanaan operasional akan berfokus pada proses awal
pelaksanaan kegiatan awal usaha seperti pembentukan SOP, pelaksanaan
hingga evaluasi yang akan digunakan untuk pengembangan usaha
kedepannya.

6
e. Program Kerja
Program kerja sementara yang akan menjadi acuan dasar adalah sebagai berikut:
No Kegiatan Minggu 1 Minggu 2 Minggu 3 Minggu 4
1 4 7 1 4 7 1 4 7 1 4 7
1 Persiapan Dokumen
2 Pembelian Alat dan Mesin
Produksi
3 Perekrutan Tenaga Kerja
4 Pembelian Bahan Baku
5 Proses Produksi
6 Evaluasi Kegiatan Usaha
7 Laporan Kegiatn Usaha
8 Produksi Massal

2. Pengorganisasian (organizing)

Struktur Organisasi
CHICK’N BOX

PEMILIK BAGIAN
PEMASARAN

BAGIAN BAGIAN
KEUANGAN PRODUKSI

KARYAWAN KARYAWAN KARYAWAN

3. Penggerakan (actuating)
Dalam pelaksanaannya, penggerakan memiliki fungsi sebagai berikut:
1. Membuat orang-orang mengerjakan tugas dengan lebih baik tanpa adanya
paksaan sehingga kegiatan yang dilakukan atas dasar suka.
2. Menanamkan dan memelihara dan memupuk rasa tanggung jawab terhadap
Tuhan, pekerjaan dan masyarakat.
3. Mempengaruhi seseorang agar bersedia menjadi pengikut.
7
4. Menjadikan seseorang memiliki kesetiaan kepada tugas, pimpinan dan
organisasi di tempat mereka bekerja.
Karena pendekatan perencanaan yang digunakan merupakan pendekatan
campuran, maka hal menjadikan usaha ini memiliki keterbukaan antara pimpinan
dan bawahan karena bawahan dapat mengembangkan gagasan yang dimilikinya
dan dapat berkoordinasi dengan pimpinan tanpa ada hambatan namun tetap sesuai
dengan peraturan yang ada.
4. Pengendalian (controlling)
Dalam tahap pengendalian, ada tiga proses tahapan yang diawasi, yaitu:
Pengendalian Pendahuluan
Pengendalian pendahuluan berfokus pada pengawasan bagian input
meliputi bahan baku, keuangan, modal dan sumber daya manusia. Hal ini
diperlukan untuk menentukan apakah semua sumber daya tersebut telah memenuhi
standar atau tidak. Jika ditemukan masalah maka akan segera dilakukan evaluasi
beserta solusinya agar kualitas produk tetap terjamin.
Pengendalian Bersamaan
Dalam pengendalian ini, hal yang menjadi perhatian adalah kegiatan
pelaksanaan produksi secara layak. Hasil dari pengendalian ini diperoleh dari hasil
observasi dilapangan dan bertujuan untuk menjadi acuan dalam mengambil
tindakan dalam upaya perbaikan kualitas dan kuantitas sumber daya dan operasi.
Pengendalian Umpan Balik
Pengendalian umpan balik adalah pengendalian yang diperoleh dari
keluaran (output), informasi ini berkenaan dengan berbagai karakteristik keluaran
seperti masukan dari konsumen yang menggunakan produk tersebut dan juga dari
umpan balik bagian operasi.

8
BAB IV
ASPEK TEKNIS
A. Pemilihan dan Perencanaan Produk
Untuk menghasilkan produk makanan ini, bahan baku yang dibutuhkan adalah beras,
minyak dan ayam serta beberapa bahan penolong. Secara garis besar, proses produksi dapat
diuraikan sebagai berikut:
1. Mempersiapkan bahan-bahan yang diperlukan.
2. Membersihkan ayam dengan cara dicampur jeruk nipis.
3. Mencampurkan ayam dengan bumbu.
4. Ayam di goreng dalam minyak goreng yang sudah dipanaskan.
5. Memasukkan bahan penolong seperti bawang bombay, dan saus.
6. Memasukkan nasi dan ayam ke dalam kemasan yang telah disediakan.
7. Ayam disiram dengan kuah khas yang telah disiapkan.
B. Rencana Kualitas
Untuk memberikan produk yang berkualitas kepada konsumen, maka perlu adanya proses
seleksi terhadap bahan baku yang akan diolah dengan cara melakukan survey terhadap pemasok
penyedia bahan baku. Selain itu, pada proses produksi juga dilakukan pengawasan kualitas hingga
pada pengemasan produk untuk memastikan tidak ada pengurangan terhadap kualitas produk yang
dihasilkan. Skema produksi makanan CHICK’N BOX adalah sebagai berikut:

PROSES PRODUKSI CHICK’N BOX

INPUT BAHAN BAKU PROSES PRODUKSI OUTPUT

PENGECEKAN
PROSES PRODUKSI

PENGEMASAN

Pengecekan kualitas pada proses produksi dibutuhkan agar produk yang dihasilkan sesuai
dengan hasil standar yang telah ditetapkan.

9
C. Rencana Kapasitas Produksi
Kapasitas produksi yang direncanakan adalah sebagai berikut:

Kapasitas Optimal Rencana Produksi


Bulan
Unit/Bulan % Unit/Minggu Unit/Bulan

1 1.200 70% 210 840

2 1.200 72% 216 864

3 1.200 74% 222 888

4 1.200 76% 228 912

5 1.200 78% 234 936

6 1.200 80% 240 960

7 1.200 82% 246 984

8 1.200 84% 252 1.008

9 1.200 86% 258 1.032

10 1.200 88% 264 1.056

11 1.200 90% 270 1.080

12 1.200 92% 276 1.104

D. Perencanaan Letak Pabrik


Lokasi pembuatan produk CHICK’N DICE bertempat di Komplek Griya Permata
Perumahan Wira Bakti Blok G No 15 yang masih diproduksi dalam skala kecil sehingga
tempat produksinya masih di rumah pemilik usaha. Meski tempat produksi masih dalam skala
kecil, namun dalam pencarian bahan baku, sumber daya, fasilitas, dan tenaga kerja lumayan
bagus karena dapat didapat dengan mudah. Kelemahan pada letak produksi ini adalah kurang
potensialnya pasar disekitar, namun hal ini dapat diantisipasi dengan adanya jaringan media
sosial yang bisa menjadi tempat pemasaran produk.
E. Manajemen Persediaan
Karena produk yang dihasilkan adalah produk makanan, maka tidak ada persediaan produk
jadi karena masa kadaluarsa yang cepat, sehingga persediaan yang ada hanya persediaan
bahan baku.

10
F. Pengawasan Kualitas Produk
1. Pengawasan Kualitas Bahan Baku
Bahan baku yang telah diperoleh sebelumnya telah dilakukan pengawasan kualitas dan
fokus utama pengawasan bahan baku adalah pada bahan baku ayam, agar kualitas produk
yang dihasilkan tetap tejaga.
2. Pengawasan Proses Produksi
Pengawasan karyawan
Pengawasan terhadap karyawan dilakukan langsung oleh pemilik usaha,
pengawasan karyawan befungsi agar meminimalkan kesalahan dalam proses produksi
dan mengetahui produktifitas para karyawan dan akan menjadi bahan evaluasi.
Pengawasan hasil produksi
Pada hasil produksi juga dilakukan pengawasan untuk pengecekan kualitas
produk, apakah ada kecacatan dalam proses produksi atau dalam pengemasan untuk
menjaga kualitas produk. Jika ada hasil produksi yang tidak sesuai maka akan
dilakukan pengecekan dimana letak kesalahannya dan bisa menjadi acuan untuk
produksi selanjutnya.

11
BAB V
ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL

A. Dampak Ekonomi
Dalam pendirian usaha ini, dampak yang ditimbulkan dalam segi ekonomi terhadap perekonomian
negara pada umumnya dan masyarakat di lingkungan produksi pada khususnya, hal ini dapat dilihat dari;
Peningkatan penghasilan pegawai
Hal ini dapat dilihat dari pendapatan pegawai sebelum menjadi karyawan dibandingkan
dengan nilai perolehan setelah menjadi karyawan.
Peningkatan penerimaan negara
Pembangunan usaha ini juga akan meningkatkan penghasilan negara dalam penerimaan pajak.

B. Dampak Sosial
Dampak yang dapat langsung dirasakan dalam aspek sosial dari pendirian usaha ini adalah sebagai
berikut:
Penciptaan Lapangan Kerja
Rencana Pendirian usaha ini akan membuka peluang untuk penyerapan tenaga kerja langsung.
Keterlibatan masyarakat sekitar akan menjamin kelangsungan proses produksi. Hal ini juga
membantu program pemerintah dalam menanggulangi masalah ketenagakerjaan dan menaikkan
tingkat pendapatan masyarakat yang hingga saat ini masih merupakan kendala dalam pelaksanaan
pembangunan.
Perubahan Tingkat Pengetahuan dan Perilaku
Pendirian usaha di bidang kuliner ini akan menambah pengetahuan, baik untuk pihak yang
berada dalam kegiatan usaha maupun pihak luar. Selain itu, akan terjadi perubahan struktur
pekerjaan, seperti dari seorang yang tidak memiliki pekerjaan menjadi seorang yang memiliki
pekerjaan.

12
BAB VI
ASPEK YURIDIS

A. Perizinan
Untuk menjalankan usaha ini, ada beberapa perizinan yang diperlukan sebagai aspek hukum
lainnya, adalah sebagai berikut:
SKDU (Surat Keterangan Domisili Usaha)
Berikut lampiran surat keterangan domisili usaha:

13
NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak)
NPWP : 10.100.100.1-100.000
Nama : AJEN BAGOES RAMADHAN
NIK : 6304051212980001
ALAMAT : Jalan Wira Bakti Blok G No 15 Kelurahan Semangat Dalam
Kecamatan Alalak Kabupaten Barito Kuala
PIRT (Pangan Industri Rumah Tanggal)
Berikut lampiran sertifikat pangan industri rumah tangga:

14
BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan)
Untuk perizinan dari BPOM, sedang dalam proses pembuatan.
SERTFIKASI HALAL
Sedang dalam proses pembuatan sertifikasi halal.
Izin Gangguan (HO)
Sedang dalam proses pembuatan.

B. AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan)


Berdasarkan Peraturan Pemerintah RI nomor 51 tahun 1993 tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan, yang mana pengembangan yang berwawasan lingkungan harus diperhatikan dan dilaksanakan
oleh dunia usaha, maka dari itu kami sebagai pelaku usaha turut serta dalam memperhatikan dampak
lingkungan dari kegiatan produksi makanan ini. Oleh karena itu, dalam kegiatan usaha yang kami kelola,
limbah-limbah hasil produksi industri makanan yang masih bisa dimanfaatkan akan dikelola dengan
maksimal. Sebagai contoh, untuk limbah makanan sisa yang tidak bisa digunakan lagi maka kami jadikan
sebagai pakan ternak, dan untuk limbah plastik dan kertas yang tersisa akan dikumpulkan dan akan dijual
pada bank sampah.

15