Anda di halaman 1dari 5

Nama : Firman Purba

Nim : 7163220020
Kelas : Akuntansi- D

Pengertian
PSAK adalah standar yang digunakan untuk pelaporan keuangan di Indonesia. PSAK digunakan
sebagai pedoman akuntan untuk membuat laporan keuangan.

Tujuan :
1. Pernyataan ini menetapkan dasar-dasar bagi penyajian laporan keuangan bertujuan umum
(general purpose financial statements) yang selanjutnya disebut ‘laporan keuangan’ agar
dapat dibandingkan baik dengan laporan keuangan periode sebelumnya maupun dengan
laporan keuangan entitas lain. Pernyataan ini mengatur persyaratan bagi penyajian
laporan keuangan, struktur laporan keuangan, dan persyaratan minimum isi laporan
keuangan.
2. Ruang Lingkup
3. Entitas menerapkan Pernyataan ini dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan
bertujuan umum sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan. Pernyataan ini tidak
berlaku bagi penyusunan dan penyajian laporan keuangan entitas syariah.
4. PSAK lainnya mengatur persyaratan pengakuan, pengukuran, dan pengungkapan
transaksi tertentu dan peristiwa lainnya.
5. Pernyataan ini tidak diterapkan bagi struktur dan isi laporan keuangan interim ringkas
yang disusun sesuai dengan PSAK 3: Laporan Keuangan Interim. Namun, paragraf 13-
33 diterapkan bagi laporan keuangan interim tersebut. Pernyataan ini berlaku bagi seluruh
entitas, termasuk entitas yang menyajikan laporan keuangan konsolidasian dan laporan
keuangan terpisah sebagaimana diatur dalam PSAK 4: Laporan Keuangan Konsolidasi.

Komponen Laporan Keuangan Lengkap


Laporan keuangan yang lengkap terdiri dari komponen-komponen berikut ini:
1. laporan posisi keuangan pada akhir periode
2. laporan laba rugi komprehensif selama periode

1
3. laporan perubahan ekuitas selama periode
4. laporan arus kas selama periode
5. catatan atas laporan keuangan, berisi ringkasan kebijakan akuntansi penting dan informasi
penjelasan lainnya; dan
6. laporan posisi keuangan pada awal periode komparatif yang disajikan ketika entitas
menerapkan suatu kebijakan akuntansi secara retrospektif atau membuat penyajian kembali
pos-pos laporan keuangan, atau ketika entitas mereklasifikasi pos-pos dalam laporan
keuangannya. Entitas diperkenankan menggunakan judul laporan selain yang digunakan
dalam Pernyataan ini

Karakteristik Umum
Penyajian Secara Wajar dan Kepatuhan terhadap SAK
1. Laporan keuangan menyajikan secara wajar posisi keuangan, kinerja keuangan dan arus
kas suatu entitas. Penyajian yang wajar mensyaratkan penyajian secara jujur dampak dari
transaksi, peristiwa dan kondisi lain sesuai dengan definisi dan kriteria pengakuan aset,
laibilitas, pendapatan dan beban yang diatur dalam Kerangka Dasar Penyusunan dan
Penyajian Laporan Keuangan. Penerapan SAK, dengan pengungkapan tambahan jika
diperlukan, dianggap menghasilkan penyajian laporan keuangan secara wajar.
2. Entitas yang laporan keuangannya telah patuh terhadap SAK membuat pernyataan secara
eksplisit dan tanpa kecuali tentang kepatuhan terhadap SAK tersebut dalam catatan atas
laporan keuangan. Entitas tidak boleh menyebutkan bahwa laporan keuangan telah patuh
terhadap SAK kecuali laporan keuangan tersebut telah patuh terhadap semua yang
dipersyaratkan dalam SAK.

Dasar Akrual
1. Entitas menyusun laporan keuangan atas dasar akrual, kecuali laporan arus kas.
2. Ketika akuntansi berbasis akrual digunakan, entitas mengakui pos-pos sebagai aset,
laibilitas, ekuitas, pendapatan dan beban (unsur-unsur laporan keuangan) ketika pos-pos
tersebut memenuhi definisi dan kriteria pengakuan untuk unsure-unsur tersebut dalam
Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan.
Materialitas dan Agregasi

2
1. Entitas menyajikan secara terpisah kelompok pos sejenis yang material. Entitas
menyajikan secara terpisah pos yang mempunyai sifat atau fungsi berbeda kecuali pos
tersebut tidak material.
2. Laporan keuangan merupakan hasil dari pemrosesan sejumlah transaksi atau peristiwa
lain yang diklasifikasikan sesuai sifat atau fungsinya. Tahap akhir dari proses
penggabungan dan pengklasifikasian adalah penyajian dalam laporan keuangan. Jika
suatu klasifikasi pos tidak material, maka dapat digabungkan dengan pos lain yang
sejenis dalam laporan keuangan atau dalam catatan atas laporan keuangan. Suatu pos
mungkin tidak cukup material untuk disajikan terpisah dalam laporan keuangan tetapi
cukup material untuk disajikan terpisah dalam catatan atas laporan keuangan.
3. Saling Hapus
4. Entitas tidak boleh melakukan saling hapus atas aset dan laibilitas atau pendapatan dan
beban, kecuali disyaratkan atau diijinkan oleh suatu PSAK

Frekuensi Pelaporan
Entitas menyajikan laporan keuangan lengkap (termasuk informasi komparatif) setidaknya
secara tahunan. Jika akhir periode pelaporan entitas berubah dan laporan keuangan tahunan
disajikan untuk periode yang lebih panjang atau lebih pendek dari periode satu tahun, sebagai
tambahan terhadap periode cakupan laporan keuangan, maka entitas mengungkapkan:
1. alasan penggunaan periode pelaporan yang lebih panjang atau lebih pendek; dan
2. fakta bahwa jumlah yang disajikan dalam laporan keuangan tidak dapat diperbandingkan
secara keseluruhan

Informasi Komparatif
Informasi kuantitatif diungkapkan secara komparatif dengan periode sebelumnya untuk
seluruh jumlah yang dilaporkan dalam laporan keuangan periode berjalan, kecuali dinyatakan
lain oleh SAK. Informasi komparatif yang bersifat naratif dan deskriptif dari laporan ke uangan
periode sebelumnya diungkapkan kembali jika relevan untuk pemahaman laporan keuangan
periode berjalan.

Konsistensi Penyajian

3
Penyajian dan klasifikasi pos-pos dalam laporanvkeuangan antar periode harus konsisten kecuali:
1. setelah terjadi perubahan yang signifikan terhadap sifat operasi entitas atau review atas
laporan keuangan, terlihat secara jelas bahwa penyajian atau pengklasifikasian yang lain akan
lebih tepat untuk digunakan dengan mempertimbangkan kriteria untuk penentuan dan
penerapan kebijakan akuntansi dalam PSAK 25; atau
2. perubahan tersebut diperkenankan oleh suatu PSAK

Struktur Dan Isi


Pendahuluan
1. Pernyataan ini mensyaratkan pengungkapan khusus dalam laporan posisi keuangan atau
laporan laba rugi komprehensif, laporan laba rugi terpisah (jika disajikan), atau laporan
perubahan ekuitas dan mensyaratkan pengungkapan dari pos-pos lainnya pada laporan
keuangan tersebut atau catatan atas laporan keuangan. PSAK 2: Laporan Arus Kas
mengatur persyaratan untuk penyajian informasi arus kas.
2. Pernyataan ini terkadang menggunakan istilah “pengungkapan” dalam arti luas, meliputi
pos-pos yang disajikan di dalam laporan keuangan. Pengungkapan juga dipersyaratkan
oleh SAK lain. Kecuali dinyatakan lain dalam Pernyataan ini atau SAK lainnya,
pengungkapan tersebut dapat dilakukan dalam laporan keuangan.

Identifikasi Laporan Keuangan


1. Entitas mengidentifikasikan laporan keuangan secara jelas dan membedakannya dari
informasi lain dalam dokumen publikasi yang sama.
2. Entitas mengidentifikasi secara jelas setiap laporan keuangan dan catatan atas laporan
keuangan. Di samping itu, entitas menyajikan informasi berikut ini secara jelas, dan
mengulangnya jika dibutuhkan sehingga dapat dipahami:
3. nama entitas pembuat laporan keuangan atau identitas lain, dan setiap perubahan
informasi dari akhir periode laporan sebelumnya;
4. apakah merupakan laporan keuangan satu entitas atau suatu kelompok entitas;
5. tanggal akhir periode pelaporan atau periode yang dicakup oleh laporan keuangan atau
catatan atas laporan keuangan;
6. mata uang pelaporan sebagaimana didefinisikan dalam PSAK 52; dan

4
7. pembulatan yang digunakan dalam penyajian jumlah dalam laporan keuangan.

Catatan atas Laporan Keuangan


Struktur Catatan atas laporan keuangan:
1. menyajikan informasi tentang dasar penyusunan laporan keuangan dan kebijakan
akuntansi tertentu yang digunakan sesuai dengan paragraf 115 – 122;
2. mengungkapkan informasi yang disyaratkan SAK yang tidak disajikan di bagian
manapun dalam laporan keuangan; dan
3. memberikan informasi yang tidak disajikan di bagian manapun dalam laporan keuangan,
tetapi informasi tersebut relevan untuk memahami laporan keuangan.
4. Sumber Estimasi Ketidakpastian
5. Entitas mengungkapkan informasi tentang asumsi yang dibuat mengenai masa depan, dan
sumber utama dari estimasi ketidakpastian lainnya pada akhir periode pelaporan, yang
memiliki risiko signifikan yang mengakibatkan penyesuaian material terhadap jumlah
tercatat aset dan laibilitas dalam periode pelaporan berikutnya.
Berkaitan dengan aset dan laibilitas tersebut, catatan atas laporan keuangan memasukkan rincian
atas:
1. sifat; dan
2. jumlah tercatat pada akhir periode pelaporan.