Anda di halaman 1dari 4

Menentukan Penurunan Kepala Janin Dengan Station Dan

Perlimaan

Penurunan kepala saat proses persalinan harus menunjukan kemajuan, Bidan atau dokter SpOG
harus bisa membaca penurunan kepala janin baik dengan bidang hodge, station atau perlimaan,
dan semuanya akan dipantau dengan partograf.

Apa itu station dalam persalinan?

Station dalam persalinan adalah Ketinggian bagian terbawah janin pada jalan lahir yang
digambarkan dalam hubungannya dengan spina ischiadika yang terletak ditengah-tengah antara
PAP (Pintu Atas Panggul) dan PBP (Pintu Bawah Panggul).

Pada pemeriksaan VT derajat desensus ditentukan berdasarkan "zero station". Zero point berada
pada posisi setinggi dengan spina ischiadika (panggul tengah) dan derajat desensus diperkirakan
berada pada beberapa cm diatas atau dibawah zero point. Bila bagian terendah janin sudah
berada pada titik zero, maka disebut sudah engage.

Apa itu perlimaan dalam persalinan?

Mengetahui penurunan kepala dengan metode perlimaan ini dapat dilakukan dengan palpasi
abdominal atau leopold, dengan menggunakan tekhnik jari tangan seorang pemeriksa untuk
meraba kepala janin berada pada station atau hodge berapa.
Simak keterangan pada gambar diatas, berikut pnjelasannya:

Penurunan kepala janin menurut metode perlimaan

 5/5 : Ketika dilakukan VT teraba kepala janin diatas PAP, kepala mudah digerakkan atau
digoyangkan dengan palpasi abdominal.
 4/5 : Ketika dilakukan VT teraba H I-II, dan kepala sulit digerakkan atau digoyangkan,
bila dilakukan perabaan palpasi abdominal bagian terbesar kepala belum masuk panggul
 3/5 : Ketika dilakukan VT teraba H II-III, dan ketika dilakukan palpasi teraba bagian
terbesar kepala belum masuk panggul
 2/5 : Ketika dilakukan VT teraba H III +, dan ketika dilakukan palpasi teraba bagian
terbesar kepala sudah masuk panggul
 1/5 : Ketika dilakukan VT teraba H III-IV dan kepala sudah di dasar panggul
 0/5 : Kepala janin telah berada pada posisi H IV dan sudah terlihat di perineum

Penurunan bagian terbawah dengan metode lima jari atau perlimaan adalah :

 5/5 jika terbawah janin seluruhnya teraba diatas simpisis pubis.


 4/5 jika sebagian 1/5 bagian terbawah janin memasuki PAP
 3/5 jika sebagian 2/5 bagian terbawah janin sudah masuk rongga panggul.
 2/5 jika sebagian dari bagian terbawah janin masih berada diatas simpisis dan 3/5 bagian
terbawah telah turun melewati bidang tengah rongga panggul.
 1/5 jika hanya 1 dan 5 jari masih dapat meraba bagian terbawah janin yang berada diatas
simpisis dan 4/5 telah masuk ke rongga panggul.

Setiap kali melakukan pemeriksaan dalam, maka akan teraba caput atau kulit kepala janin, maka
akan diketahui nilai penyusupan kepala janin, temuan tersebut dicatat pada partograf dengan
lambang dibawah ini:

0: Tulang – tulang kepala janin terpisah, sutura dengan mudah dipalpasi.

1: Tulang – tulang kepala janin tumpang tindih, tetapi masih dapat dipisahkan.

2: Tulang – tulang kepala janin hanya saling bersentuhan.

3: Tulang – tulang kepala janin tumpang tindih dan tidak dapat dipisahkan.

Semua temuan kemajuan pada saat persalinan akan dicatat pada partogaf. Jika telah melewati
batas normal, maka pasen anda harus segera di rujuk guna menghindari hal-hal yang tidak
diinginkan. Kapan-kapan kita bahas point-point yang ada pada paragraf yaa.

Mekanisme Persalinan Normal (7 cardinal movements of labor)

Posted on January 29, 2016 by Mila

Selama proses persalinan, janin melakukan serangkaian gerakan untuk melewati panggul (seven
cardinal movements of labor) yang terdiri dari :

1. Engagement: Terjadi ketika diameter terbesar dari presentasi bagian janin (biasanya
kepala) telah memasuki rongga panggul. Engagement telah terjadi ketika bagian terendah
janin telah memasuki station nol atau lebih rendah. Pada nulipara, engagement sering
terjadi sebelum awal persalinan. Namun, pada multipara dan beberapa nulipara,
engagement tidak terjadi sampai setelah persalinan dimulai (Cunningham et. al, 2013;
McKinney, 2013).

2. Descent: Descent terjadi ketika bagian terbawah janin telah melewati panggul. Descent/
penurunan terjadi akibat tiga kekuatan yaitu tekanan dari cairan amnion, tekanan langsung
kontraksi fundus pada janin dan kontraksi diafragma serta otot-otot abdomen ibu pada saat
persalinan, dengan sumbu jalan lahir:

 Sinklitismus yaitu ketika sutura sagitalis sejajar dengan sumbu jalan lahir
 Asinklistismus anterior: Kepala janin mendekat ke arah promontorium sehingga os
parietalis lebih rendah.
 Asinklistismus posterior: Kepala janin mendekat ke arah simfisis dan tertahan oleh simfisis
pubis (Cunningham dkk, 2013; McKinney, 2013).

Proses Descent (Sinklitismus, Asinklitismus anterior, dan Asinklitismus posterior), Sumber:


Cunningham et. al. William Obstetrics 23rd Edition

3. Fleksi (flexion): Segera setelah bagian terbawah janin yang turun tertahan oleh serviks,
dinding panggul, atau dasar panggul, dalam keadaan normal fleksi terjadi dan dagu
didekatkan ke arah dada janin. Fleksi ini disebabkan oleh:

 Persendian leher, dapat berputar ke segala arah termasuk mengarah ke dada.


 Letak leher bukan di garis tengah, tetapi ke arah tulang belakang sehingga kekuatan his
dapat menimbulkan fleksi kepala.
 Terjadi perubahan posisi tulang belakang janin yang lurus sehingga dagu lebih menempel
pada tulang dada janin .
 Kepala janin yang mencapai dasar panggul akan menerima tahanan sehingga memaksa
kepala janin mengubah kedudukannya menjadi fleksi untuk mencari lingkaran kecil yang
akan melalui jalan lahir (Cunningham dkk, 2013; McKinney, 2013).

4. Putaran paksi dalam (internal rotation): Putaran paksi dalam dimulai pada bidang setinggi
spina ischiadika. Setiap kali terjadi kontraksi, kepala janin diarahkan ke bawah lengkung pubis
dan kepala berputar saat mencapai otot panggul (Cunningham dkk, 2013; McKinney, 2013).

5. Ekstensi (extension): Saat kepala janin mencapai perineum, kepala akan defleksi ke arah
anterior oleh perineum. Mula-mula oksiput melewati permukaan bawah simfisis pubis,
kemudian kepala keluar mengikuti sumbu jalan lahir akibat ekstensi.

6. Putaran paksi luar (external rotation): Putaran paksi luar terjadi ketika kepala lahir
dengan oksiput anterior, bahu harus memutar secara internal sehingga sejajar dengan
diameter anteroposterior panggul. Rotasi eksternal kepala menyertai rotasi internal bahu
bayi.

7. Ekspulsi: Setelah bahu keluar, kepala dan bahu diangkat ke atas tulang pubis ibu dan
badan bayi dikeluarkan dengan gerakan fleksi lateral ke arah simfisis pubis.