Anda di halaman 1dari 65

MAKALAH

KEPERAWATAN MENJELANG AJAL DAN PALIATIF

“Patofisiologi dan Asuhan Keperawatan Pada Pasien Dengan Diabetes Mellitus”

DISUSUN OLEH:

1. EDY JUNIARDI

2. IQBAL TRI PUTRA

3. MARWAH NUR FITRIA

4. VIKTORIA EPRIYANTI P

SEKOLAH TINGGI ILMU KEPERAWATAN

MUHAMMADIYAH PONTIANAK

2019
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kepada Allah SWT, penulis dapat menyelesaikan
tugas pembuatan makalah yang berjudul “Patofisiologi dan Asuhan Keperawatan Pada
Pasien Dengan Diabetes Mellitus” dengan lancar. Dalam pembuatan makalah ini, penulis
mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Ibu Dosen, yang telah memberikan
kesempatan dan memberi fasilitas sehingga makalah ini dapat tersampaikan dengan lancar.

Akhir kata semoga makalah ini bisa bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan
penulis pada khususnya, penulis menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini masih jauh
dari sempurna untuk itu penulis menerima saran dan kritik yang bersifat membangun demi
perbaikan kearah kesempurnaan. Akhir kata penulis sampaikan terimakasih.

Pontianak, April 2019

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...............................................................................................................ii


DAFTAR ISI............................................................................................................................ iii
BAB I ......................................................................................................................................... 1
LAPORAN PENDAHULUAN DIABETES MELITUS (DM) ................................................. 1
A. DEFINISI ....................................................................................................................................... 1
B. ANATOMI DAN FISIOLOGI ........................................................................................................... 1
1. Anatomi Pankreas ...................................................................................................................... 1
2. Fisiologi....................................................................................................................................... 3
C. KLASIFIKASI TIPE DM ................................................................................................................... 5
1. Klasifikasi Klinis ....................................................................................................................... 5
2. Klasifikasi risiko statistik ......................................................................................................... 6
D. ETIOLOGI ..................................................................................................................................... 6
E. PATOFISIOLOGI DAN PATHWAY .................................................................................................. 8
F. MANIFESTASI KLINIS ................................................................................................................. 12
G. KLASIFIKASI................................................................................................................................ 13
H. KOMPLIKASI .............................................................................................................................. 14
I. PEMERIKSAAN PENUNJANG...................................................................................................... 18
J. PENATALAKSANAAN ................................................................................................................. 20
K. PERAWATAN PALIATIF .............................................................................................................. 25
BAB II...................................................................................................................................... 30
ASUHAN KEPERAWATAN ................................................................................................. 30
A. Contoh kasus ............................................................................................................................. 30
B. Pengkajian ................................................................................................................................. 31
C. Pemeriksaan Fisik ...................................................................................................................... 36
D. Analisa data ............................................................................................................................... 38
E. Diagnosa keperawatan ............................................................................................................. 42
F. Intervensi .................................................................................................................................. 43
G. Implementasi ............................................................................................................................ 52
BAB III .................................................................................................................................... 59
PENUTUP................................................................................................................................ 59
A. Kesimpulan................................................................................................................................ 59

iii
B. Saran ......................................................................................................................................... 59
DAFTAR PUSTAKA

iv
BAB I

LAPORAN PENDAHULUAN DIABETES MELITUS (DM)

A. DEFINISI

Diabetes Melitus (DM) adalah penyakit metabolik yang kebanyakan herediter,

dengan tanda-tanda hiperglikemia dan glukosuria, disertai dengan atau tidak adanya

gejala klinik akut ataupun kronik, sebagai akibat dari kuranganya insulin efektif di

dalam tubuh, gangguan primer terletak pada metabolisme karbohidrat yang biasanya

disertai juga gangguan metabolism lemak dan protein ( Askandar, 2000 ).

Diabetes melitus adalah penyakit hiperglikemia yang ditandai oleh ketiadaan

absolut insulin atau insensitifitas sel terhadap insulin (Corwin, 2001).

Diabetes Mellitus adalah keadaan hyperglikemia kronis yang disebabkan oleh

faktor lingkungan dan keturunan secara bersama-sama, mempunyai karakteristik

hyperglikemia kronis tidak dapat disembuhkan tetapi dapat dikontrol (WHO)

Diabetes Mellitus adalah suatu penyakit kronis yang ditemukan di seluruh

dunia dengan prevalensi penduduk yang bervariasi dari 1 – 6 % (John MF Adam)

B. ANATOMI DAN FISIOLOGI

1. Anatomi Pankreas

Pankreas merupakan sekumpulan kelenjar yang panjangnya kira-kira 15 cm,

lebar 5 cm, mulai dari duodenum sampai ke limpa dan beratnya rata-rata 60-90

gram. Terbentang pada vertebrata lumbalis 1 dan 2 di belakang lambung.

Pankreas juga merupakan kelenjar endokrin terbesar yang terdapat di dalam

tubuh baik hewan maupun manusia. Bagian depan ( kepala ) kelenjar pankreas

terletak pada lekukan yang dibentuk oleh duodenum dan

1
2

bagian pilorus dari lambung. Bagian badan yang merupakan bagian utama dari

organ ini merentang ke arah limpadengan bagian ekornya menyentuh atau terletak

pada alat ini. Dari segi perkembangan embriologis, kelenjar pankreas terbentuk

dari epitel yang berasal dari lapisan epitel yang membentuk usus (Tambayong,

2001).

Fungsi pankreas ada 2 yaitu :

a. Fungsi eksorin yaitu Membentuk getah pankreas yang berisi enzim dan

elektrolit

b. Fungsi endokrin yaitu sekelompok kecil atau pulau langerhans, yang

bersama-sama membentuk organ endokrin yang

mensekresikan insulin. Pulau langerhansmanusia mengandung tiga jenis sel

utama,yaitu :

1) Sel-sel A ( alpha ), jumlahnya sekitar 20-40 % ;

memproduksi glukagon yang manjadi faktor hiperglikemik, suatu

hormon yang mempunyai “ anti insulin like activity “.

2) Sel-sel B ( betha ), jumlahnya sekitar 60-80 % , membuat insulin.

3) Sel-sel D (delta), jumlahnya sekitar 5-15 %, membuat somatostatin yang

menghambat pelepasan insulin dan glukagon . (Tambayong, 2001).


3

2. Fisiologi

Kadar glukosa dalam darah sangat dipengaruhi fungi hepar, pankreas,

adenohipofisis dan adrenal. Glukosa yang berasal dari absorpsi makanan diintestin

dialirkan ke hepar melalui vena porta, sebagian glukosa akan disimpan sebagai

glikogen. Pada saat ini kadar glukosa di vena porta lebih tinggi daripada vena

hepatica, setelah absorsi selesai gliogen hepar dipecah lagi menjadi glukosa,

sehingga kadar glukosa di vena hepatica lebih tinggi dari vena porta. Jadi hepar

berperan sebagai glukostat. Pada keadaan normal glikogen di hepar cukup untuk
4

mempertahankan kadar glukosa dalam beberapa hari, tetapi bila fungsi hepar

terganggu akan mudah terjadi hipoglikemi atau hiperglikemi. Sedangkan peran

insulin dan glucagon sangat penting pada metabolisme karbonhidrat. Glukagon

menyebabkan glikogenolisis dengan merangsang adenilsiklase, enzim yang

dibutuhkan untuk mengaktifkan fosforilase. Enzim fosforilase penting untuk

gliogenolisis. Bila cadangan glikogen hepar menurun maka glukoneogenesis akan

lebih aktif. Jumlah glukosa yang diambil dan dilepaskan oleh hati dan yang

dipergunakan oleh jaringan perifer tergantung dari keseimbangan fisiologis

beberapa hormon antara lain :

a. Hormon yang dapat merendahkan kadar gula darah yaitu insulin

Kerja insulin yaitu merupakan hormon yang menurunkan glukosa darah

dengan cara membantu glukosa darah masuk kedalam sel.

1) Glukagon yang disekresi oleh sel alfa pulau lengerhans.

2) Epinefrin yang disekresi oleh medula adrenal dan jaringan kromafin.

3) Glukokortikoid yang disekresikan oleh korteks adrenal.

4) Growth hormone yang disekresi oleh kelenjar hipofisis anterior.

b. Glukogen, epineprin, glukokortikoid, dan growth hormone membentuk suatu

mekanisme counfer-regulator yang mencegah timbulnya hipoglikemia akibat

pengaruh insulin.
5

Diabetes Melitus (DM)

C. KLASIFIKASI TIPE DM

Klasifikasi Diabetes Melitus dari National Diabetus Data Group: Classification and

Diagnosis of Diabetes Melitus and Other Categories of Glucosa Intolerance:

1. Klasifikasi Klinis

a. Diabetes Melitus

1) Tipe tergantung insulin (DMTI), Tipe I

2) Tipe tak tergantung insulin (DMTTI), Tipe II (DMTTI yang tidak

mengalami obesitas , dan DMTTI dengan obesitas)

b. Gangguan Toleransi Glukosa (GTG)

c. Diabetes Kehamilan (GDM)


6

2. Klasifikasi risiko statistik

a. Sebelumnya pernah menderita kelainan toleransi glukosa

b. Berpotensi menderita kelainan toleransi glukosa

D. ETIOLOGI

Menurut Smeltzer dan Bare (2001), penyebab dari diabetes melitus adalah:

1. Diabetes Melitus tergantung insulin (DMTI)

a. Faktor genetic

Penderita diabetes tidak mewarisi diabetes tipe I itu sendiri tetapi mewarisi

suatu presdisposisi atau kecenderungan genetic kearah terjadinya diabetes

tipe I. Kecenderungan genetic ini ditentukan pada individu yang memililiki

tipe antigen HLA(Human Leucocyte Antigen) tertentu. HLA merupakan

kumpulan gen yang bertanggung jawab atas antigen tranplantasi dan proses

imun lainnya.

b. Faktor imunologi

Pada diabetes tipe I terdapat bukti adanya suatu respon autoimun. Ini

merupakan respon abnormal dimana antibody terarah pada jaringan normal

tubuh dengan cara bereaksi terhadap jaringan tersebut yang dianggapnya

seolah-olah sebagai jaringan asing.

c. Faktor lingkungan

Faktor eksternal yang dapat memicu destruksi sel β pancreas, sebagai contoh

hasil penyelidikan menyatakan bahwa virus atau toksin tertentu dapat

memicu proses autuimun yang dapat menimbulkan destuksi sel β pankreas.


7

2. Diabetes Melitus tak tergantung insulin (DMTTI)

Secara pasti penyebab dari DM tipe II ini belum diketahui, factor genetic

diperkirakan memegang peranan dalam proses terjadinya resistensi insulin.

Diabetes Melitus tak tergantung insulin (DMTTI) penyakitnya mempunyai pola

familiar yang kuat. DMTTI ditandai dengan kelainan dalam sekresi insulin

maupun dalam kerja insulin. Pada awalnya tampak terdapat resistensi dari sel-sel

sasaran terhadap kerja insulin. Insulin mula-mula mengikat dirinya kepada

reseptor-reseptor permukaan sel tertentu, kemudian terjadi reaksi intraselluler

yang meningkatkan transport glukosa menembus membran sel. Pada pasien

dengan DMTTI terdapat kelainan dalam pengikatan insulin dengan reseptor. Hal

ini dapat disebabkan oleh berkurangnya jumlah tempat reseptor yang responsif

insulin pada membran sel. Akibatnya terjadi penggabungan abnormal antara

komplek reseptor insulin dengan system transport glukosa. Kadar glukosa normal

dapat dipertahankan dalam waktu yang cukup lama dan meningkatkan sekresi

insulin, tetapi pada akhirnya sekresi insulin yang beredar tidak lagi memadai

untuk mempertahankan euglikemia (Price,1995). Diabetes Melitus tipe II disebut

juga Diabetes Melitus tidak tergantung insulin (DMTTI) atau Non Insulin

Dependent Diabetes Melitus(NIDDM) yang merupakan suatu kelompok

heterogen bentuk-bentuk Diabetes yang lebih ringan, terutama dijumpai pada

orang dewasa, tetapi terkadang dapat timbul pada masa kanak-kanak. Faktor

risiko yang berhubungan dengan proses terjadinya DM tipe II, diantaranya

adalah:

1) Usia ( resistensi insulin cenderung meningkat pada usia di atas 65 tahun)

2) Obesitas
8

3) Riwayat keluarga

4) Kelompok etnik

E. PATOFISIOLOGI DAN PATHWAY

Menurut Smeltzer dan Bare (2001), patofisiologi dari diabetes melitus adalah :

1. Diabetes tipe I

Pada Diabetes tipe I terdapat ketidakmampuan untuk menghasilkan insulin

karena sel-sel beta pankreas telah dihancurkan oleh proses autoimun.

Hiperglikemia puasa terjadi akibat produksi glukosa yang tidak terukur oleh

hati. Disamping itu, glukosa yang berasal dari makanan tidak dapat disimpan

dalam hati meskipun tetap berada dalam darah dan menimbulkan

hiperglikemia postprandial (sesudah makan). Jika konsentrasi glukosa dalam

darah cukup tinggi, ginjal tidak dapat menyerap kembali semua glukosa yang

tersaring keluar, akibatnya glukosa tersebut muncul dalam urin (Glukosuria).

Ketika glukosa yang berlebih dieksresikan dalam urin, ekskresi ini akan disertai

pengeluaran cairan dan elektrolit yang berlebihan. Keadaan ini dinamakan

diuresis osmotik. Sebagai akibat dari kehilangan cairan yang berlebihan, pasien

akan mengalami peningkatan dalam berkemih (poliuria) dan rasa haus

(polidipsia). Defisiensi insulin juga mengganggu metabolisme protein dan

lemak yang menyebabkan penurunan berat badan. Pasien dapat mengalami

peningkatan selera makan (polifagia) akibat menurunnya simpanan kalori.

Gejala lainnya mencakup kelelahan dan kelemahan.Proses ini akan terjadi tanpa

hambatan dan lebih lanjut turut menimbulkan hiperglikemia. Disamping itu

akan terjadi pemecahan lemak yang mengakibatkan peningkatan produksi badan


9

keton yang merupakan produk samping pemecahan lemak. Badan keton

merupakan asam yang mengganggu keseimbangan asam basa tubuh apabila

jumlahnya berlebihan. Ketoasidosis diabetik yang diakibatkannya dapat

menyebabkan tandatanda dan gejala seperti nyeri abdominal, mual, muntah,

hiperventilasi, napas berbau aseton dan bila tidak ditangani akan menimbulkan

perubahan kesadaran, koma bahkan kematian.

2. Diabetes tipe II

Pada Diabetes tipe II terdapat dua masalah yang berhubungan dengan insulin,

yaitu resistensi insulin dan gangguan sekresi insulin. Normalnya insulin akan

terikat dengan reseptor khusus pada permukaan sel. Sebagai akibat terikatnya

insulin dengan reseptor tersebut, terjadi suatu rangkaian reaksi dalam

metabolisme glukosa didalam sel. Resistensi insulin pada diabetes tipe II

disertai dengan penurunan reaksi intrasel ini. Dengan demikian insulin menjadi

tidak efektif untuk menstimulasi pengambilan glukosa oleh jaringan. Akibat

intoleransi glukosa yang berlangsung lambat dan progresif maka

awitan diabetes tipe II dapat berjalan tanpa terdeteksi. Jika gejalanya dialami

pasien, gejala tersebut sering bersifat ringan dan dapat mencakup kelelahan,

iritabilitas, poliuria, polidipsia, luka yang lama sembuh, infeksi vagina atau

pandangan yang kabur ( jika kadar glukosanya sangat tinggi).

Penyakit Diabetes membuat gangguan/ komplikasi melalui kerusakan pada

pembuluh darah di seluruh tubuh, disebut angiopati diabetik. Penyakit ini

berjalan kronis dan terbagi dua yaitu gangguan pada pembuluh darah besar

(makrovaskular) disebut makroangiopati, dan pada pembuluh darah halus

(mikrovaskular) disebut mikroangiopati. Ulkus Diabetikum terdiri dari kavitas


10

sentral biasanya lebih besar disbanding pintu masuknya, dikelilingi kalus keras

dan tebal. Awalnya proses pembentukan ulkus berhubungan dengan

hiperglikemia yang berefek terhadap saraf perifer, kolagen, keratin dan suplai

vaskuler. Dengan adanya tekanan mekanik terbentuk keratin keras pada daerah

kaki yang mengalami beban terbesar. Neuropati sensoris perifer memungkinkan

terjadinya trauma berulang mengakibatkan terjadinya kerusakan jaringan

dibawah area kalus. Selanjutnya terbentuk kavitas yang membesar dan akhirnya

ruptur sampai permukaan kulit menimbulkan ulkus. Adanya iskemia dan

penyembuhan luka abnormal manghalangi resolusi. Mikroorganisme yang

masuk mengadakan kolonisasi didaerah ini. Drainase yang inadekuat

menimbulkan closed space infection. Akhirnya sebagai konsekuensi sistem

imun yang abnormal, bakteria sulit dibersihkan dan infeksi menyebar ke

jaringan sekitarnya, (Anonim 2009).


11

Pathway Diabetes Melitus (DM)

Pathway DIABETES MELITUS (DM)


12

F. MANIFESTASI KLINIS

1. Diabetes Tipe I

a. Hiperglikemia berpuasa

b. Glukosuria, diuresis osmotik, poliuria, polidipsia, polifagia

c. Keletihan dan kelemahan

d. Ketoasidosis diabetik (mual, nyeri abdomen, muntah, hiperventilasi, nafas

bau buah, ada perubahan tingkat kesadaran, koma, kematian)

2. Diabetes Tipe II

a. Lambat (selama tahunan), intoleransi glukosa progresif

b. Gejala seringkali ringan mencakup keletihan, mudah tersinggung, poliuria,

polidipsia, luka pada kulit yang sembuhnya lama, infeksi vaginal,

penglihatan kabur

c. Komplikaasi jangka panjang (retinopati, neuropati, penyakit vaskular perifer)

3. Ulkus Diabetikum

Ulkus Diabetikum akibat mikriangiopatik disebut juga ulkus panas walaupun

nekrosis, daerah akral itu tampak merah dan terasa hangat oleh peradangan dan

biasanya teraba pulsasi arteri dibagian distal . Proses mikroangipati

menyebabkan sumbatan pembuluh darah, sedangkan secara akut emboli

memberikan gejala klinis 5 P yaitu :

a. Pain (nyeri)

b. Paleness (kepucatan)

c. Paresthesia (kesemutan)

d. Pulselessness (denyut nadi hilang)

e. Paralysis (lumpuh).
13

Bila terjadi sumbatan kronik, akan timbul gambaran klinis menurut pola dari

fontaine:

a. Stadium I : asimptomatis atau gejala tidak khas (kesemutan).

b. Stadium II : terjadi klaudikasio intermiten

c. Stadium III : timbul nyeri saat istitrahat.

d. Stadium IV : terjadinya kerusakan jaringan karena anoksia (ulkus)

G. KLASIFIKASI

Wagner (1983). membagi gangren kaki diabetik menjadi enam tingkatan,yaitu:

Derajat 0 : Tidak ada lesi terbuka, kulit masih utuh dengan kemungkinan disertai

kelainan bentuk kaki seperti “ claw,callus “.

Derajat I : Ulkus superfisial terbatas pada kulit.

Derajat II : Ulkus dalam menembus tendon dan tulang

Derajat III : Abses dalam, dengan atau tanpa osteomielitis.

Derajat IV : Gangren jari kaki atau bagian distal kaki dengan atau tanpa selulitis.

Derajat V : Gangren seluruh kaki atau sebagian tungkai.

a. Diabetes Tipe 1, DM tipe 1 atau yang dulu dikenal dengan nama Insulin
Dependent Diabetes Mellitus (IDDM), terjadi karena kerusakan sel b pankreas (reaksi
autoimun). Bila kerusakan sel beta telah mencapai 80--90% maka gejala DM mulai
muncul. Perusakan sel beta ini lebih cepat terjadi pada anak-anak daripada dewasa.
Sebagian besar penderita DM tipe 1 mempunyai antibodi yang menunjukkan adanya
proses autoimun, dan sebagian kecil tidak terjadi proses autoimun. Kondisi ini
digolongkan sebagai tipe 1 idiopatik. Sebagian besar (75%) kasus terjadi sebelum usia
30 tahun, tetapi usia tidak termasuk kriteria untuk klasifikasi.

b. Diabetes Tipe 2, DM tipe 2 merupakan 90% dari kasus DM yang dulu dikenal
sebagai non insulin dependent Diabetes Mellitus (NIDDM). Pada diabetes ini terjadi
penurunan kemampuan insulin bekerja di jaringan perifer (insulin resistance) dan
disfungsi sel beta. Akibatnya, pankreas tidak mampu memproduksi insulin yang
cukup untuk mengkompensasi insulin resistan. Kedua hal ini menyebabkan terjadinya
14

defisiensi insulin relatif. Gejala minimal dan kegemukan sering berhubungan dengan
kondisi ini,yang umumnya terjadi pada usia > 40 tahun. Kadar insulin bisa normal,
rendah, maupun tinggi, sehingga penderita tidak tergantung pada pemberian insulin.

c. DM Dalam Kehamilan, DM dan kehamilan (Gestational Diabetes Mellitus -


GDM) adalah kehamilan normal yang disertai dengan peningkatan insulin resistan
(ibu hamil gagal mempertahankan euglycemia). Faktor risiko GDM: riwayat keluarga
DM, kegemukan, dan glikosuria. GDM ini meningkatkan morbiditas neonatus,
misalnya hipoglikemia, ikterus, polisitemia, dan makrosomia. Hal ini terjadi karena
bayi dari ibu GDM mensekresi insulin lebih besar sehingga merangsang pertumbuhan
bayi dan makrosomia. Frekuensi GDM kira-kira 3--5% dan para ibu tersebut
meningkat risikonya untuk menjadi DM di masa mendatang.

d. Diabetes Tipe Lain, Subkelas DM di mana individu mengalami hiperglikemia


akibat kelainan spesifik (kelainan genetik fungsi sel beta), endokrinopati (penyakit
Cushing’s , akromegali), penggunaan obat yang mengganggu fungsi sel beta
(dilantin), penggunaan obat yang mengganggu kerja insulin (b-adrenergik), dan
infeksi/sindroma genetik
(Down’s, Klinefelter’s).

DIABETES MELITUS (DM)

H. KOMPLIKASI
Komplikasi yang berkaitan dengan kedua tipe DM digolongkan sebagai akut dan
kronik :
1. Komplikasi akut
15

Komplikasi akut terjadi sebagai akibat dari ketidakseimbangan jangka pendek


dari glukosa darah.

a. Hipoglikemia.
b. Ketoasidosis diabetic (DKA)
c. Sindrom hiperglikemik hiperosmolar non ketotik (HONK).
2. Komplikasi kronik

Umumnya terjadi 10 sampai 15 tahun setelah awitan.

a. Makrovaskular (penyakit pembuluh darah besar), mengenai sirkulasi

koroner, vaskular perifer dan vaskular selebral.

b. Mikrovaskular (penyakit pembuluh darah kecil), mengenai mata (retinopati)

dan ginjal (nefropati). Kontrol kadar glukosa darah untuk memperlambat atau

menunda awitan baik komplikasi mikrovaskular maupun makrovaskular.

c. Penyakit neuropati, mengenai saraf sensorik-motorik dan autonomi serta

menunjang masalah seperti impotensi dan ulkus pada kaki.

d. Ulkus/gangren

Terdapat lima grade ulkus diabetikum antara lain:

1) Grade 0 : tidak ada luka

2) Grade I : kerusakan hanya sampai pada permukaan kulit

3) Grade II : kerusakan kulit mencapai otot dan tulang

4) Grade III : terjadi abses

5) Grade IV : Gangren pada kaki bagian distal

6) Grade V : Gangren pada seluruh kaki dan tungkai

3. Komplikasi jangka panjang dari diabetes


16

Organ/jaringan yg
Yg terjadi Komplikasi
terkena

Pembuluh darah Plak aterosklerotik terbentuk & Sirkulasi yg jelek menyebabkan

menyumbat arteri berukuran besar penyembuhan luka yg jelek &

atau sedang di jantung, otak, bisa menyebabkan penyakit

tungkai & penis. jantung, stroke, gangren kaki &

Dinding pembuluh darah kecil tangan, impoten & infeksi

mengalami kerusakan sehingga

pembuluh tidak dapat mentransfer

oksigen secara normal &

mengalami kebocoran

Mata Terjadi kerusakan pada pembuluh Gangguan penglihatan & pada

darah kecil retina akhirnya bisa terjadi kebutaan

Ginjal  Penebalan pembuluh darah Fungsi ginjal yg buruk

ginjal Gagal ginjal

 Protein bocor ke dalam air

kemih

 Darah tidak disaring secara

normal

Saraf Kerusakan saraf karena glukosa Kelemahan tungkai yg

tidak dimetabolisir secara normal terjadi secara tiba-tiba atau

& karena aliran darah berkurang secara perlahan


17

Berkurangnya rasa,

kesemutan & nyeri di tangan &

kaki

Kerusakan saraf menahun

Sistem saraf otonom Kerusakan pada saraf yg Tekanan darah yg naik-turun

mengendalikan tekanan darah & Kesulitan menelan &

saluran pencernaan perubahan fungsi pencernaan

disertai serangan diare

Kulit Berkurangnya aliran darah ke Luka, infeksi dalam (ulkus

kulit & hilangnya rasa yg diabetikum)

menyebabkan cedera berulang Penyembuhan luka yg jelek

Darah Gangguan fungsi sel darah putih Mudah terkena infeksi, terutama

infeksi saluran kemih & kulit

4. Diabetes dengan Ulkus

a. Faktor endogen:

1) Neuropati: Terjadi kerusakan saraf sensorik yang dimanifestasikan

dengan penurunan sensori nyeri, panas, tak terasa, sehingga mudah terjadi

trauma dan otonom/simpatis yang dimanifestasikan dengan peningkatan

aliran darah, produksi keringat tidak ada dan hilangnya tonus vaskuler

2) Angiopati: Dapat disebabkan oleh faktor genetic, metabolic dan faktor

resiko lain.
18

3) Iskemia: Arterosklerosis (pengapuran dan penyempitan pembuluh darah)

pada pembuluh darah besar tungkai (makroangiopati) menyebabkan

penurunan aliran darah ke tungkai, bila terdapat thrombus akan

memperberat timbulnya gangrene yang luas.

Aterosklerosis dapat disebabkan oleh faktor:

 Adanya hormone aterogenik

 Merokok

 Hiperlipidemia

Manifestasi kaki diabetes iskemia:

 Kaki dingin

 Nyeri nocturnal

 Tidak terabanya denyut nadi

 Adanya pemucatan ekstrimitas inferior

 Kulit mengkilap

 Hilangnya rambut dari jari kaki

 Penebalan kuku

 Gangrene kecil atau luas.

b. Faktor eksogen

1) Trauma

2) Infeksi

I. PEMERIKSAAN PENUNJANG

1. Glukosa darah: darah arteri / kapiler 5-10% lebih tinggi daripada darah vena,

serum/plasma 10-15% daripada darah utuh, metode dengan deproteinisasi 5%

lebih tinggi daripada metode tanpa deproteinisasi


19

2. Glukosa urin: 95% glukosa direabsorpsi tubulus, bila glukosa darah > 160-180%

maka sekresi dalam urine akan naik secara eksponensial, uji dalam urin: + nilai

ambang ini akan naik pada orang tua. Metode yang populer: carik celup memakai

GOD.

3. Benda keton dalam urine: bahan urine segar karena asam asetoasetat cepat

didekrboksilasi menjadi aseton. Metode yang dipakai Natroprusid, 3-

hidroksibutirat tidak terdeteksi

4. Pemeriksan lain: fungsi ginjal ( Ureum, creatinin), Lemak darah: (Kholesterol,

HDL, LDL, Trigleserid), fungsi hati, antibodi anti sel insula langerhans ( islet

cellantibody)
20

J. PENATALAKSANAAN

1. Medis :

a. Obat

1) Tablet OAD (Oral Antidiabetes)

a) Mekanisme kerja sulfanilurea

 Kerja OAD tingkat prereseptor : pankreatik, ekstra pancreas

 Kerja OAD tingkat reseptor

b) Mekanisme kerja Biguanida

Biguanida tidak mempunyai efek pankreatik, tetapi mempunyai efek

lain yang dapat meningkatkan efektivitas insulin, yaitu:

 Biguanida pada tingkat prereseptor

 Ekstra pankreatik

(1) Menghambat absorpsi karbohidrat

(2) Menghambat glukoneogenesis di hati

(3) Meningkatkan afinitas pada reseptor insulin

(4) Biguanida pada tingkat reseptor : meningkatkan jumlah

reseptor insulin

(5) Biguanida pada tingkat pascareseptor : mempunyai efek

intraseluler

b. Insulin

1) Indikasi penggunaan insulin

a) DM tipe I

b) DM tipe II yang pada saat tertentu tidak dapat dirawat dengan OAD

c) DM kehamilan
21

d) DM dan gangguan faal hati yang berat

e) DM dan infeksi akut (selulitis, gangren)

f) DM dan TBC paru akut

g) DM dan koma lain pada DM

h) DM operasi

2) Insulin diperlukan pada keadaan :

a) Penurunan berat badan yang cepat.

b) Hiperglikemia berat yang disertai ketoasidosis.

c) Ketoasidosis diabetik.

d) Gangguan fungsi ginjal atau hati yang berat.

2. Keperawatan

Usaha perawatan dan pengobatan yang ditujukan terhadap ulkus antara lain

dengan antibiotika atau kemoterapi. Perawatan luka dengan

mengompreskan ulkusdengan larutan klorida atau larutan antiseptic ringan.

Misalnya rivanol dan larutan kalium permanganate 1 : 500 mg dan

penutupan ulkus dengan kassa steril. Alat-alat ortopedi yang secaramekanik yang

dapat merata tekanan tubuh terhadap kaki yang luka amputasi mungkin

diperlukan untuk kasus DM.Menurut Smeltzer dan Bare (2001: 1226), tujuan

utama penatalaksanaan terapi pada Diabetes Melitus adalah menormalkan

aktifitas insulin dan kadar glukosa darah, sedangkan tujuan jangka panjangnya

adalah untuk menghindari terjadinya komplikasi.


22

a. Diet

Diet dan pengendalian berat badan merupakan dasar untuk memberikan semua

unsur makanan esensial, memenuhi kebutuhan energi, mencegah kadar

glukosa darah yang tinggi dan menurunkan kadar lemak. Prinsip diet DM,

adalah:

1) Jumlah sesuai kebutuhan

2) Jadwal diet ketat

3) Jenis: boleh dimakan/tidak

Diit DM sesuai dengan paket-paket yang telah disesuaikan dengan kandungan

kalorinya.

(1) Diit DM I : 1100 kalori

(2) Diit DM II : 1300 kalori

(3) Diit DM III : 1500 kalori

(4) Diit DM IV : 1700 kalori

(5) Diit DM V : 1900 kalori

(6) Diit DM VI : 2100 kalori

(7) Diit DM VII : 2300 kalori

(8) Diit DM VIII : 2500 kalori

Diit I s/d III : diberikan kepada penderita yang terlalu gemuk

Diit IV s/d V : diberikan kepada penderita dengan berat badan normal

Diit VI s/d VIII : diberikan kepada penderita kurus. Diabetes remaja, atau diabetes

komplikasi.
23

Penentuan jumlah kalori Diit Diabetes Melitus harus disesuaikan oleh status gizi penderita,

penentuan gizi dilaksanakan dengan menghitung Percentage of relative body weight (BBR=

berat badan normal) dengan rumus:

BB (Kg)

BBR = ------------------X 100 %

TB (cm) – 100

1) Kurus (underweight) : BBR < 90 %

2) Normal (ideal) : BBR 90 – 110 %

3) Gemuk (overweight) : BBR > 110 %

4) Obesitas, apabila : BBR > 120 %

- Obesitas ringan : BBR 120 – 130 %

- Obesitas sedang : BBR 130 – 140 %

- Obesitas berat : BBR 140 – 200 %

- Morbid : BBR > 200 %

Sebagai pedoman jumlah kalori yang diperlukan sehari-hari untuk penderita DM yang

bekerja biasa adalah:

1) Kurus : BB X 40 – 60 kalori sehari

2) Normal : BB X 30 kalori sehari

3) Gemuk : BB X 20 kalori sehari

4) Obesitas : BB X 10-15 kalori sehari


24

b. Latihan

Dengan latihan ini misalnya dengan berolahraga yang teratur akan

menurunkan kadar glukosa darah dengan meningkatkan pengambilan

glukosa oleh otot dan memperbaiki pemakaian kadar insulin.

c. Pemantauan

Dengan melakukan pemantaunan kadar glukosa darah secara mandiri

diharapkan pada penderita diabetes dapat mengatur terapinya secara optimal.

d. Terapi (jika diperlukan)

Penyuntikan insulin sering dilakukan dua kali per hari untuk mengendalikan

kenaikan kadar glukosa darah sesudah makan dan pada malam hari.

e. Pendidikan

Tujuan dari pendidikan ini adalah supaya pasien dapat mempelajari

keterampilan dalam melakukan penatalaksanaan diabetes yang mandiri dan

mampu menghindari komplikasi dari diabetes itu sendiri.


25

K. PERAWATAN PALIATIF
Perawatan paliatif adalah perawatan yang bisa didapatkan para pasien yang
menderita penyakit kronis dengan stadium lanjut, yang bertujuan untuk
meningkatkan kualitas hidup pasien. Peningkatan hidup dilakukan dengan cara
pendekatan dari sisi psikologis, psikososial, mental serta spiritual pasien, sehingga
membuat pasien lebih tenang, bahagia, serta nyaman ketika menjalani pengobatan

Lebih lanjut, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menekankan lagi bahwa


pelayanan paliatif berpijak pada pola dasar berikut ini :
1. Meningkatkan kualitas hidup pasien Diabetes Melitus dan menganggap
kematian sebagai proses yang normal dalam artian penyakit dm ini bukan
merupakan proses kematian namun kematian merupakan hal yang normal bagi
semua orang yang memiliki penyakit Diabetes Melitus ataupun tidak.
2. Tidak mempercepat atau menunda kematian dalam artian penyakit Diabetes
Melitus ini tidak bisa dikaitkan dengn kematian.
3. Menghilangkan nyeri dan keluhan lain yang menganggu agar pasien dengan
Diabetes merasa tenang.
4. Menjaga keseimbangan psikologis dan spiritua lagar pasien Diabetes Melitus
merasa tenang dalam proses penyembuhan.
5. Berusaha agar penderita Diabetes Melitus tetap aktif sampai akhir hayatnya
dengsn cara memberi support dari keluarga dan perawat
6. Berusaha membantu mengatasi suasana dukacita pada keluarga pasien dengan
Diabetes Melitus agar keluarga selalu tenang dan tabah.
A. Contoh Perawatan Paliatif Yang Dapat di Terapkan Untuk Pasien DM :
1. Palliative home care
Pelayanan perawatan paliatif yang dilakukan di rumah pasien DM , oleh tenaga
paliatif dan atau keluarga atas bimbingan/ pengawasan tenaga paliatif
2. Hospis
Tempat dimana pasien dengan penyakit DM stadium tetrminal yang tidak dapat
dirawat di rumah namun tidak melakukan tindakan yang harus dilakukan di
rumah sakit. Pelayanan yang diberikan tidak seperti di rumah sakit, tetapi dapat
memberikan pelayanan untuk mengendalikan gejala-gejala yang ada, dengan
keadaan seperti di rumah pasien sendiri
26

3. Hospice care
Perawatan pasien DM dengan fase terminal (stadium akhir) dimana pengobatan
terhadap penyakitnya tidak diperlukan lagi. Perawatan ini bertujuan
meringankan penderitaan dan rasa tidak nyaman dari pasien, berlandaskan pada
aspek bio-psiko-sosial-spiritual. (Hospice Home Care, 2011)

Dampak Pada Aspek Biologis, Psikologis, Sosial dan Spiritual Setelah Melakukan
Perawatan Paliatif Terhadap Pasien DM :
1. Aspek Biologis
Dalam paradigma keperawatan sudah jelas bahwa profesi perawat memandang
klien sebagai makhluk bio-psiko-sosio-kultural dan spiritual yang berespons
secara holistik dan unik terhadap perubahan kesehatan atau pada keadaan krisis
dan asuhan keperawatan ditujukan untuk memenuhi kebutuhan manusia secara
holistik . Aspek fisik atau biologis dimensi yang berkaitan dengan dunia di
sekitar kita melalui lima indera kita yang berpengaruh menyebabkan Diabetes
Melitus. Menurut Center for Diseas Control and Prevention (CDC), penyakit
DM yang terjadi pada laki-laki pada umumnya bisa dicegah dengan
menghindarkan diri dari kebiasaan kebiasaan buruk dalam keseharian. Perilaku
tidak sehat tersebut antara lain kebiasaan merokok, tidur larut malam, ,
mengkonsumsi minuman beralkohol dan lain-lain. Penyakit-penyakit tersebut
pada umumnya berasal dari akumulasi gaya hidup dan konsumsi makanan tidak
sehat yang secara terus menerus dilakukan sampai akhirnya tubuh tidak mampu
lagi mengatasi dan menyebabkan fungsi fisik tubuh terganggu
2. Aspek Psikologis
Adaptasi psikologis salah satunya bertujuan untuk memberikan rasa nyaman dan
aman. Masalah psikologi yang terbanyak terjadi pada manusia adalah rasa cemas
atau kecemasan. Pada saat seseorang mangalami stres ada yang menghadapinya
dengan berdiam diri, ada pula yang bersikap memberontak Menurut Tandra
(2007), ada tiga fase emosi yang umum dialami oleh mereka yang baru
mendapat informasi bahwa dirinya menderita DM (1) Reaksi penolakan; tidak
bisa menerima kenyataan bahwa dirinya mengidap DM atau menyalahkan hasil
laboratorium, (2) Reaksi marah; marah kepada orang di sekitarnya, kadang
timbul rasa bersalah karena marah kepada istri atau suami atau anak, dan
semuanya ini tidak akan memberikan hasil pengobatan DM yang baik, dan (3)
27

Reaksi depresi.Jika individu mengalami suatu penyakit diabetes melitus dapat


timbul rasa cemas dan tidak berdaya akibat penyakit tersebut sehingga
memerlukan perawatan memerlukan perawatan secara komprehensif baik fisik,
psikologis dan sosial (Copel, 2007). Kecemasan pada penderita diabetes melitus
dikarenakan bahwa diabetes dianggap merupakan suatu penyakit yang
menakutkan, karena mempunyai dampak negatif yang kompleks terhadap
kelangsungan kecemasan individu. Kecemasan terjadi karena seseorang merasa
terancam baik secara fisik maupun psikologis (Issacs A, 2005) dikutip dari
(Jauhari, 2016).
3. Aspek Sosial
Aspek sosial pada penderita diabetes melitus tipe 2 sangat penting diperhatikan
karena pada kenyataannya diabetes melitus tipe 2 merupakan penyakit kronis
yang mempunyai muatan psikologis, sosial dan perilaku yang besar. Salah satu
aspek sosial tersebut adalah dukungan sosial (Hasanat, 2010; Jauhari, 2014).
Dukungan sosial merupakan bentuk interaksi antar individu yang memberikan
kenyamanan fisik dan psikologis melalui terpenuhinya kebutuhan akan
keamanan. Dukungan sosial dapat berpengaruh terhadap kecemasan pada
penderita diabetes melitus tipe 2 dengan meregulasi proses psikologis dan
memfasilitasi perubahan biologi. Kunjungan keluarga di rumah sakit (besuk)
merupakan salah satu bentuk dukungan sosial bagi pasien. Dukungan sosial
memiliki peranan penting untuk mencegah dari ancaman kesehatan mental.
Dukungan sosial bagi penderita diabetes melitus terutama yang menjalani
perawatan dirumah sakit memiliki Peranan penting karena banyaknya tindakan
pengobatan yang dapat Menimbulkan stes terus menerus sehingga dapat
memperburuk kondisi Psikologis penderita selain adanya faktor internal yang
mempengaruhi. Bentuk dari dukungan sosial yang dibutuhkan oleh penderita
diabetes melitus dapat berupa dukungan informasi (berupa saran, nasehat,
pengarahan atau petunjuk); dukungan emosional (berupa afeksi, kepercayaan,
kehangatan, kepedulian dan empati); dukungan penilaian (berupa penghargaan
positif. (Jauhari, 2016)
4. Aspek Spiritual
Kebutuhan spiritual adalah kebutuhan untuk mempertahankan atau
mengembalikan keyakinan dan memenuhi kewajiban agama, serta kebutuhan
untuk mendapatkan maaf atau pengampunan, mencintai, menjalin hubungan
28

penuh rasa percaya dengan Tuhan (Yani, 2000). Menurut Dorsey (1996), do’a
termasuk kepasrahan atau penyerahan diri terhadap Tuhan, merupakan faktor
yang penting dalam perjalanan penyakit DM. aplikasi terapi religius lebih
ditekankan pada aspek spiritual care, dengan memberikan rambu-rambu
bimbingan spiritual pada pasien DM pada fase terminal untuk meningkatkan
keyakinan tentang makna sakit yang sedang diderita dan melakukan Spiritual
Emotional Freedom Technique (SEFT). Spiritual Emotional Freedom Technique
(SEFT) merupakan salah satu varian dari satu cabang ilmu baru yang dinamai
energy psychology. SEFT adalah kombinasi kekuatan antara spiritual power
dengan energy psychology. Energy psychology adalah seperangkat prinsip dan
teknik memanfaatkan system energy tubuh untuk memperbaiki kondisi pikiran
emosi dan perilaku. SEFT bekerja dengan prinsip yang kurang lebih sama
dengan akupuntur dan akupresur, ketiganya berusaha merangsang titik-titik
kunci di sepanjang 12 jalur energy (energy meridian) tubuh yang sangat
berpengaruh pada kesehatan kita. Perbedaannya SEFT menggunakan cara yang
lebih aman, lebih mudah, lebih cepat dan lebih sederhana. Ada empat hal yang
harus diperhatikan agar SEFT yang dilakukan efektif, empat hal tersebut
merupakan kunci keberhasil SEFT, yaitu Khusyu’. Ikhlas, pasrah dan syukur.
(Kusnanto, 2013)
B. CARA MENINGKATKAN KUALITAS HIDUP PASIEN DIABETES
MELITUS
1. Makan sehat
Asupan makanan harus menjadi perhatian utama penderita diabetes.
Sebab, makanan dengan indeks glikemik tinggi, dapat meningkatkan gula
darah.
Buah yang Aman Dikonsumsi Penderita Diabetes
2. Olahraga
Penderita diabetes disarankan aktif melakukan latihan fisik. Tidak harus
pergi ke pusat kebugaran, Anda bisa berjalan santai, bersepeda, atau
bermain game ringan selama 30 menit.
3. Medical check up
Melakukan chek up kesehatan setidaknya dua kali dalam setahun perlu
dilakukan oleh penderita diabetes untuk mengontrol apakah gula darah
stabil atau tidak, berpotensi menyebabkan komplikasi atau tidak.
29

4. Mengelola stres
Mengelola stres perlu dilakukan karena gula darah sangat rentan mengalami
kenaikan saat banyak pikiran. Anda bisa mengurangi stres dengan latihan
pernapasan, yoga, atau hobi yang menenangkan.
5. Berhenti merokok
Perokok aktif harus menghentikan kebiasaan mengisap nikotin setelah
divonis diabetes. Ini penting untuk menghindari hadirnya komplikasi dan
peningkatan diabetes ke level tinggi.

6. Hindari alkohol
Penderita diabetes akan lebih mudah mengontrol gula darah jika tidak terlalu
banyak minum minuman beralkohol. Sebab, alkohol bisa membuat gula
darah Anda terlalu tinggi atau terlalu rendah.
BAB II

ASUHAN KEPERAWATAN

A. Contoh kasus
Tn. W, 31 tahun, duda, dengan keluhan kaki kesemutan dan mati rasa sejak 1 bulan
yang lalu disertai dengan badan terasa lemas. Kaki sering kesemutan terutama saat setelah
duduk bersila atau jongkok dalam waktu lama. Pasien juga mengaku terkadang tidak
terasa sakit jika kakinya tersandung benda. Pasien juga mengaku adanya keluhan sering
haus, sering terasa lapar dan sering BAK malam hari lebih dari 3 kali (tidak
memperhatikan seberapa banyak kencing yang keluar). Gangguan penglihatan mulai
dirasakan pasien, pasien merasa pandangan berputar dan merasa benda-benda sekitar
bergoyang. Klien mengaku klien awalnya tidak mengetahui penyakitnya dan kadar gula
darahnya tinggi. Klien tetap mengonsumsi makanan yang manis. Pasien rutin berobat ke
dokter untuk meminum obat diabetes. Namun dalam 1 bulan ini pasien mengaku berhenti
minum obat tersebut. Pekerjaan sehari-hari sebagai tukang parkir di pasar. Kebiasaan tidur
larut, perilaku mengonsumsi kopi, suka makan-makanan yang manis, makan-makanan
ringan setiap malam, merokok 10 batang per hari, serta tidak pernah berolahraga teratur
tidak disangkal. Ibu kandung Tn. W memiliki riwayat penyakit yang sama berupa
diabetes, sedangkan riwayat darah tinggi pada orang tua tidak ada. Untuk masalah
kesehatan keluarga, keluarga jarang berobat ke dokter. Sejak 8 bulan yang lalu diketahui
memiliki riwayat penyakit diabetes. Diketahui karena memiliki riwayat sering buang air
kecil, banyak minum dan banyak makan sedangkan berat badan cenderung menurun serta
dari pemeriksaan gula darah sewaktu saat itu mencapai 333 mg/dl. Telah berobat ke KDK
Kayu Putih dan diberikan obat diabetes yaitu metformin (3x1) dan glibenklamid (1x1).
Pasien mengatakan sebelum sakit pasien makan 3x sehari. Selama di rumah sakit pasien
hanya makan separuh porsi. Pasien merasa mual dan ingin muntah. Pasien mengaku tidak
rutin minum obat diabetes disertai memiliki pola makan dan pola hidup yang kurang baik.
Selain itu pasien mengaku baru menyelesaikan pengobatan TB parunya sejak 1,5 bulan
yang lalu dan dinyatakan sembuh oleh dokter. Pemeriksaan fisik pasien pada tanggal 5
September 2013, kesadaran kompos mentis, berat badan 58 kg, tinggi badan 168 cm,
kesan gizi normal(BBI/Berat Badan Idaman), IMT (Indeks Massa Tubuh) normal
(20,5),tekanan darah120/80 mmHg,nadi100 x/menit,pernapasan20 x/menit, suhu 36,5 ºC.
Status generalis pasien didapatkan kepala, mata, hidung, mulut, leher, dada (jantung dan
paru) pasien dalam batas normal. Status neurologis menunjukkan hipestesia pada regio

30
31

pedis dextra dan sinistra. Gula darah puasa pasien 256 mg/dl. Diagnosis Kerja dari
pasien ini adalah Diabetes Melitus Tipe II dengan neuropati diabetikum (Wicaksono,
2013).

B. Pengkajian
a. Identitas Pasien
Nama : Tn. W
Jenis Kelamin : Laki-laki
Usia : 31 tahun
Alamat : Jl. Pondasi No.22, RT.2/RW.17, Kayu Putih.
Tanggal Masuk : 17 September 2017
Tanggal Pengkajian : 18 September 2018
Agama : Islam
Pendidikan : SLTA
Pekerjaan : Tukang Parkir
No. RM : 78175

b. Anamesis
a) Keluhan Utama : kaki kesemutan dan mati rasa sejak 1 bulan yang lalu disertai
dengan badan terasa lemas.
b) Riwayat Penyakit Sekarang
Klien datang ke rumah sakit KDK kayu putih pada tanggal 11 September 2017
dengan keluhan kaki kesemutan dan mati rasa sejak 1 bulan yang lalu disertai
dengan badan terasa lemas. Kaki sering kesemutan terutama saat setelah duduk
bersila atau jongkok dalam waktu lama. Pasien juga mengaku terkadang tidak terasa
sakit jika kakinya tersandung benda. Pasien juga mengaku adanya keluhan sering
haus, sering terasa lapar dan sering BAK malam hari lebih dari 3 kali (tidak
memperhatikan seberapa banyak kencing yang keluar).
c) Alergi (obat, makanan, plester, dll)
Pasien mengatakan bahwa pasien tidak mempunyai riwayat alergi obat, makanan,
serta plester.
d) Riwayat Penyakit Dahulu
Pasien mengaku baru menyelesaikan pengobatan TB parunya sejak 1,5 bulan yang
lalu dan dinyatakan sembuh oleh dokter.
32

e) Riwayat Penyakit Keluarga


Ibu kandung Tn. W memiliki riwayat penyakit yang sama berupa diabetes,
sedangkan riwayat darah tinggi pada orang tua tidak ada.
f) Kebiasaan/polahidup/life style
Keluarga mengatakan bahwa pasien mempunyai kebiasaan merokok, serta pasien
mempunyai kebiasaan minum kopi dengan banyak gula, pasien juga tidak menjaga pola
/ menu makanan dan minuman yang di konsumsi, makanan camilan yang paling di
gemari pasien adalah camilan yang manis-manis.
g) Obat-obat yang digunakan
Keluarga mengatakan bahwa pasien pernah mengkonsumsi obat TB, dan sudah tidak
mengkonsumsi obat sejak 1.5 bulan lalu. Dan semenjak itu pasien tidak pernah
mengkonsumsi obat lain.

Genogram:

Keterangan :
: laki-laki
: perempuan
: tinggal satu rumah
: meninggal
: Pasien
c. Pengkajian Keperawatan
a. Persepsi kesehatan & pemeliharaan kesehatan
Jika ada anggota keluarga yang sakit, jarang berobat ke dokter.
33

Interpretasi :
Keluarga mengatakan bahwa ke dokter itu hanya jika sakitnya sudah parah.
b. Pola nutrisi/ metabolik
a. Antropometeri
BB sebelum sakit = 62 kg
BB saat ini = 58 kg
TB: 168 cm
IMT= BB/(Tb(m)2) =58/2,82=20,5
Kategori IMT
Underweight < 18,5
Normal 18,5-24,9
Overweight >25
Interpretasi: berdasarkan rumus IMT, pasien termasuk kategori normal
b. Biomedical sign :
Albumin : 3,54 g/dl; 2,64 g/dl ; 2,27 g/dl
Globulin : 2,55 g/dl; 2,85 g/dl ; 3,46 g/dl
Hemoglobin : 13,6 gr%
Gula darah sewaktu : 333 mg/dl
Gula drah puasa : 256 mg/dl
Kategori Glukosa darah normal:
Gula darah puasa : 80-99 mg/dl
Gula darah sewaktu : 80-145 mg/dl
Interpretasi :
Pada hasil lab didapatkan nilai normal pada nilai Albumin, Globulin, dan
Hemoglobin tetapi gula darah sewaktu dan gula darah puasa tinggi dalam
batasan tidak normal.
d. Pola eliminasi:
1. BAK
1) Frekuensi : 1800cc/jam
2) Jumlah : >1200-1500 cc/jam
3) Warna : berwarna kuning jernih
4) Bau : berbau khas
5) Kemandirian : mandiri/dibantu
34

2. BAB
1) Frekuensi : 1x/hari
2) Jumlah : normal
3) Warna : kuning
4) Bau : bau khas
5) Karakter : berbentuk
6) Kemandirian : mandiri/dibantu
Interpretasi :
Pola eliminasi yang dialami oleh klien terganggu, karena feses dan urine yang
dikeluarkan tidak sesuai atau tidak normal.
e. Pola aktivitas dan latihan
Pasien dalam melakukan ADL perlu dibantu.
Aktivitas harian (Activity Daily Living)
Kemampuan perawatan diri 0 1 2 3 4
Makan / minum √
Toileting √
Berpakaian √
Mobilitas di tempat tidur √
Berpindah √
Ambulasi / ROM √
Ket: 0: tergantung total, 1: dibantu petugas dan alat, 2: dibantu keluarga, 3: dibantu alat,
4: mandiri
f. Pola tidur dan istirahat
Durasi : Klien mengatakan tidur pada pukul 23.30 WIB-04.00 WIB (4,5 jam) dan siang
hari tidur selama 1 jam.
Interpretasi : klien mengalami gangguan tidur karena cemas.
g. Pola kognitif dan perseptual
Fungsi Kognitif dan Memori :
Mampu berkomunikasi dan berorientasi dengan baik saat dilakukan pengkajian.
Penglihatan klien kurang berfungsi dengan baik karena mengalami gangguan. Gangguan
penglihatan yang dirasakan adalah pandangan berputar dan merasa benda-benda sekitar
bergoyang. Pendengaran , pengecapan dan penciuman, klien berfungsi dengan baik.
35

Sensori, klien masih mampu membedakan sensori tajam dan tumpul sekalipun harus
dengan tekanan yang kuat.

Interpretasi :
Pasien mengalami gangguan pada penglihatannya.
h. Pola persepsi diri
a. Gambaran diri : Klien mengatakan tidak bisa bekerja mencari uang.
b. Identitas diri : Pasien merupakan seorang suami dan ayah yang sudah
memiliki dua anak.
c. Harga diri : Pasien percaya dirinya dapat sembuh dan segera melakukan
aktivitas sehari hari yaitu menjalani hidup dengan keluarga kecilnya.
d. Ideal Diri : Pasien ingin segera sembuh dan ingin segera bekerja kembali
agar bisa menghidupi keluarganya.
e. Peran Diri : Pasien mengatakan dirinya tidak bisa melakukan kegiatan
yang terlalu berat
Interpretasi :
Pola persepsi diri pasien tidak mengalami gangguan, gambaran diri pasien tidak
mengalami gangguan
i. Pola seksualitas & reproduksi
Pasien mengatakan sudah mempunyai 2 anak. Klien mengatakan tidak pernah memiliki
riwayat gangguan reproduksi.
Interpretasi:
Tidak ada masalah
j. Pola peran dan hubungan
Klien mengatakan perannya klien ada seorang suami sekaligus kepala rumah tangga
yang harus mencari nafkah untuk keluarganya dengan bekerja sebagai tukang parkir di
pasar. Hubungan klien dengan orang terdekat tidak mengalami masalah. Setelah dirawat
di rumah sakit klien akan menjaga kondisinya saat ini dan akan selalu periksa ke dokter.
Saat di rumah sakit klien juga berinteraksi baik dengan keluarga pasien lain, perawat dan
juga tenaga medis lainnya.
Interpretasi :
Pasien mengalami gangguan peran saat sakit.
k. Sistem nilai dan keyakinan
36

Klien mengatakan klien beragama Islam dan selalu taat dalam menjalankan kewajiban
sholatnya walaupun di tempat tidur
l. Pola koping dan stres
Klien mengatakan apabila ada masalah pasti didiskusikan dengan keluarganya dan
saudara terdekatnya. Klien menyelesaikan masalahnya dengan musyawarah. Klien
terlihat cemas dan stres akan penyakitnya.

C. Pemeriksaan Fisik
A. Pemeriksaan Tanda-Tanda Vital
N : 100x/menit,
RR : 20x/menit,
TD : 120/80 mmHg,
S : 36,5 C
GCS : E4V5M6
B. Pemeriksaan Kepala
Bentuk Kepala: Mesochepal, tidak terdapat deformitas
Rambut : Dominan hitam dan tidak mudah rontok
C. Pemeriksaan Mata
Konjungtiva : Pada mata kanan dan kiri tidak terlihat anemis.
Sklera : Pada mata kanan dan kiri terlihat ikterik
Pupil : Isokor kanan-kiri, diameter 3 mm, reflek cahaya( + / + )
Palpebra : Tidak edema
Visus : Baik
D. Pemeriksaan Hidung
Bentuk : normal, tidak terdapat deformitas
Nafas cuping hidung : tidak ada
Sekret : tidak terdapat sekret hidung
E. Pemeriksaan Mulut
Bibir : Tidak sianosis, tidak kering
Lidah : Tidak kotor, tepi tidak hiperemi
Tonsil : Tidak membesar
Faring : Tidak hiperemis
Gigi : Lengkap
F. Pemeriksaan Telinga
37

Bentuk : normal, tidak terdapat deformitas


Sekret : tidak ada
Fungsional : pendengaran baik
G. Pemeriksaan Leher
JVP : tidak meningkat
Kelenjar tiroid : tidak membesar
Kelenjar limfonodi : tidak membesar
Trakhea : tidak terdapat deviasi trakhea
H. Pemeriksaan Thorak
1. Paru-paru
Inspeksi : simetris kanan kiri, tidak ada retraksi, tidak ada sikatrik.
Palpasi : vocal fremitus kanan sama kiri
Perkusi : sonor pada seluruh lapang paru, batas paru hepar pada SICV LMC dextra
Auskultasi : suara dasar vesikuler, tidak ada suara tambahan di semua lapang paru
2. Jantung
Inspeksi : Ictus cordis tidak terlihat
Palpasi : Ictus cordis tidak teraba
Perkusi : Batas jantung
Kanan atas : SIC II LPS dextra
Kanan bawah : SIC IV LPS dextra
Kiri atas : SIC II LMC sinitra
Kiri bawah : SIC IV LMC sinistra
Auskultasi : S1- S2, reguler, tidak ada mur-mur, tidak ada gallop
I. Pemeriksaan Abdomen
Inspeksi : tampak asites, sikatrik akibat bekas luka operasi apendiksitis,
Auskultasi : peristaltik normal
Perkusi : pekak pada region abdomen kanan atas sampai 3 jari dibawah arcus costae
dan tympani di abdomen kanan bawahdan abdomen kiri
Palpasi :supel, terdapat nyeri tekan pada regio bagian atas, teraba adanya pembesaran
hepar dan lien tidak teraba. Tes undulasidan pekak beralih positif.
J. Pemeriksaan Ekstremitas
Superior : tidak ada deformitas, tidak ada edema, perfusi kapiler baik, tidak
anemis, akral hangat.
38

Inferior : tidak ada deformitas, tidak ada edema, CRT bagian ujung lebih dari 3
detik, perfusi kapiler buruk, tidak anemis, akral dingin.

D. Analisa data
Data Etiologi Masalah keperawatan
Ds : Pola hidup tidak sehat Risiko ketidakstabilan kadar
-Riwayat penyakit diabetes glukosa darah
sejak 8 bulan lalu Sel beta di pankreas
-klien mengeluh kaki terganggu
kesemutan dan badan lemas
-sering BAK Defisiensi insulin
-klie suka mengonsumsi
kopi, makan manis,
merokok 10 batang per hari Retensi insulin
-pasien mengatakan tidak
pernah berolahraga
Do: Hiperglikemia
-pasien tampak lemas
-Gula darah sewaktu : 333
mg/dl Kadar glukosa darah tidak
-gula darah puasa : 256 terkontrol
mg/dl
-urine output : >1500 cc/jam
Ketidakstabilan kadar
glukosa darah
Ds : Penurunan pemakaian Gangguan pemenuhan
-Klien mengatakan selama glukosa oleh sel nutrisi kurang dari
di rumah sakit klien makan kebutuhan tubuh
2x sehari dan hanya makan
separuh porsi kurang lebih Proteolisis
sekitar 2 sendok makan.
-Pasien mengatakan merasa
39

mual dan ingin muntah Asam amino meningkat

Do :
BB sebelum sakit : 62 kg Glukoneugenesis
BB setelah sakit : 58 kg
TB : 168
Indeks Masa Tubuh (IMT) : Ketogenesis
20,5 Ketonemia

Penurunan BB
Ds : Defisiensi insulin absolute Risiko infeksi
-Pasien mengatakan kakinya
kesemutan terutama saat
setelah duduk bersila atau Penurunan pemakaian
jongkok dalam waktu lama. glukosa oleh sel
-Pasien mengaku terkadang
tidak terasa sakit jika
kakinya tersandung benda Hiperglikemia
Do :
-Gula darah sewaktu 333
mg/dl Hiperosmolalitas
-Gula darah puasa pasien
256 mg/dl.

Ds : Defisiensi insulin absolute Ansietas


-klien mengatakan cemas
tentang penyakit yang di
deritanya Perubahan status kesehatan
-Klien mengaku sering BAK
malam hari lebih dari 3x.
Do : Kurangnya pengetahuan ttg
-Klien terlihat cemas dan penyakit
40

gelisah
-TD : 120/80
-RR : 20x/menit
- Suhu : 36,5 C

Ds : Defisiensi insulin absolute Kurangnya pengetahuan


-Klien mengaku klien tidak tentang proses penyakit,
mengetahui penyakitnya diet, dan pengobatan
-Klien mengatakan tidak Perubahan status kesehatan
mengetahui kadar gula
darahnya tinggi
-Klien tetap mengonsumsi Hospitalisasi
makanan yang manis.
-Klien mengatakan sudah 1
bulan ini pasien mengaku Informasi in adekuat
berhenti minum obat
tersebut.
Do :
Saat pasien ditanya tentang
diabetes pasien hanya tau
diabees itu penyakit kencing
manis

Ds : Defisiensi insulin absolute Keletihan


-Pasien mengatakan kaki
kesemutan saat setelah
duduk dan jongkok Lipolisis
-Badan terasa letih dan
lemas
Do : Keletihan otot
-tampak berbaring di tempat
tidur
-Albumin : 3,54 g/dl; 2,64
41

g/dl ; 2,27 g/dl


-Globulin : 2,55 g/dl; 2,85
g/dl ; 3,46 g/dl
-Hemoglobin : 13,6 gr%
-Gula darah sewaktu : 333
mg/dl
-Gula drah puasa : 256
mg/dl

Ds : Kadar glukosa darah Ketidakefektifan Perfusi


-Pasien mengatakan kaki meningkat Jaringan Perifer
terasa kesemutan dan saat
tersandung tidak merasa
sakit Defisiensi insulin
Do :
- CRT bagian ujung lebih
dari 3 detik, perfusi kapiler Aliran darah ke perifer
buruk, akral dingin, terganggu
- TD : 120/80
- Nadi : 100x/menit
- RR : 20x/menit Ketidakefektifan Perfusi
- Suhu : 36,5 C Jaringan Perifer
Ds: Diabetes Mellitus Tipe II Risiko jatuh
-Pasien mengatakan badan
lemas dan kaki kesemutan
-Saat tersandung pasien Perubahan kadar gula darah
tidak merasakan apa-apa
-pasien mengatakan
gangguan penglihatan pasien Gangguan penglihatan
terganggu
-bayangan kabur dan seperti
berputar-putar Risiko jatuh
42

-klien sering ke kamar


mandi BAK pada malam
hari
Do:
Pupil : Isokor kanan-kiri,
diameter 3 mm, reflek
cahaya( + / + )
Ds: Diabetas Mellitus tipe II Gangguan pola tidur
-Klien merasa tidak bisa
tidur karena memikirkan
penyakitnya Sering terjaga ketika malam
-klien sering bolak-balik ke
kamar mandi untuk BAK
Do: Pola tidur tidak
-klien tidur pada pukul menyehatkan
23.30 WIB-04.00 WIB (4,5
jam) dan siang hari tidur
selama 1 jam. Gangguan pola tidur

E. Diagnosa keperawatan
1. Risiko ketidakstabilan kadar glukosa darah berhubungan dengan kadar glukosa darah
tidak terkontrol.
2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake
makanan yang kurang.
3. Risiko infeksi berhubungan dengan tingginya kadar gula darah.
4. Ansietas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang penyakitnya.
5. Kurang pengetahuan tentang proses penyakit, diet, perawatan, dan pengobatan
berhubungan dengan kurangnya informasi.
6. Keletihan berhubungan dengan keletihan otot.
7. Ketidakefektifan Perfusi Jaringan Perifer berhubungan dengan penurunan sirkulasi
darah ke perifer, proses penyakit (DM).
43

F. Intervensi
NO DIAGNOSA NOC NIC
1 Domain 2. (00002) Resiko Manajemen Hiperglikemi (2120)
Nutrisi ketidakstabilan kadar 1. Monitor kadar gula daraah,
Kelas 4. glukosa darah sesuai indikasi
Metabolisme 2. Monitor tanda dan gejala
Resiko Setelah dilakukan hiperglikemi: poliuria, polidipsi,
ketidakstabilan asuhan keperawatan, polifagi, kelemahan, latergi,
kadar glukosa diharapkan malaise, pandangan kabur atau
darah (00179) ketidakstabilan kadar sakit kepala.
glukosa darah normal. 3. Monitor ketourin, sesuai
(2300) Kadar glukosa indikasi.
darah 4. Brikan insulin sesuai resep
5. Dorong asupan cairan oral
1. Glukosa darah dari
6. Batasi aktivitas ketika kadar
skala 2 (deviasi yang
glukosa darah lebih dari
cukup besar dari
250mg/dl, khusus jika ketourin
kisaran normal)
terjadi
ditingkatkan menjadi
7. Dorong pemantauan sendiri
skala 4 (deviasi ringan
kadar glukosa darah
sedang dari kisaran
8. Intruksikan pada pasien dan
normal)
keluarga mengenai manajemen
(2111) Keparahan diabetes
Hiperglikemia 9. Fasilitasi kepatuhan terhadap
diet dan regimen latihan
1. Peningkatan glukosa
Pengajaran: Peresepan Diet
darah dari skala 2
(5614)
(berat) ditingkatkan
1. Kaji tingkat pengetahuan pasien
menjadi skala 4
mengenai diet yang disarankan
(ringan)
2. Kaji pola makan pasien saat ini
(1619) Manajemen dan sebelumnya, termasuk
diri : diabetes makanan yang di sukai
3. Ajarkan pasien membuat diary
1. Memantau glukosa
44

darah dari skala 2 makanan yang dikonsumsi


(jarang menunjukkan) 4. Sediakan contoh menu makanan
ditingkatkan menjadi yang sesuai
skala 4 (sering 5. Libatkan pasien dan keluarga
menunjukkan)
2 Domain 2. (00179) Manajemen Nutrisi (1100)
Nutrisi Ketidakseimbangan 1. Instruksikan kepada pasien
Kelas 1. nutrisi, kurang dari mengenai kebutuhan nutrisi
Makan kebutuhan tubuh 2. Tentukan jumlah kalori dan
Ketidakseimba Setelah dilakukan jenis nutrisi yang dibutuhkan
ngan nutrisi, asuhan keperawatan, oleh pasien untuk memenuhi
kurang dari diharapkan nutrisi kebutuhan gizi
kebutuhan pasien terpenuhi. 3. Ciptakan lingkungan yang
tubuh (00002) (1004) Status Nutrisi optimal pada saat
1. Asupan makanan mengkonsumsi makanan
dan cairan dari skala 4. Monitor kalori dan asupan
2 (banyak makanan pasien
menyimpang dari 5. Monitor kecenderungan
rentang normal) terjadinya kenaikan atau
ditingkatkan penurunan berat badan pada
menjadi skala 4 pasien
(sedikit
menyimpang dari
rentang normal)

(1622) Perilaku
patuh : diet yang
disarankan

1. Memilih makanan
yang sesuai dengan
diet yang ditentukan
dari skala 2 (jarang
menunjukkan)
45

ditingkatkan
menjadi skala 4
(sering
menunjukkan)
2. Memilih minuman
yang sesuai dengan
diet yang ditentukan
dari skala 2 (jarang
menunjukkan)
ditingkatka menjadi
skala 4 (sering
menunjukkan)

(1854) Pengetahuan :
diet yang sehat

1. Intake nutrisi yang


sesuai dengan
kebutuhan individu
dari skala 2
(pengetahuan
terbatas) ditingkatkan
menjadi skala 4
(pengetahuan banyak)
3 Domain 11. (00004) Resiko infeksi Kontrol Infeksi (6540)
Keamanan/ 1. Ganti peralatan perawatan per
Perlindungan Setelah dilakukan pasien sesuai protokol institusi
Kelas 1. Infeksi asuhan keperawatan, 2. Anjurkan pasien mengenai
Resiko infeksi diharapkan tidak terjadi teknik mencuci tangan dengan
(00004) infeksi pada pasien. tepat
(1908) Deteksi risiko 3. Pastikan penanganan aseptik
dari semua saluran IV
1. Mengenali tanda dan
Perlindungan Infeksi (6550)
gejala yang
1. Monitor kerentanan terhadap
mengindikasikan risiki
46

dari skala 2 (jarang infeksi


mnunjukkan) 2. Berikan perawatan klit yang
ditingkatkan menjadi tepat Periksa kulit dan selaput
skala 4 (sering lendir untuk adanya kemerahan,
menunjukkan) kehangatan ektrim, atau
drainase
2. Memonitor
3. Ajarkan pasien dan keluarga
perubahan status
bagaimana cara menghindari
kesehatan skala 2
infeksi
(jarang mnunjukkan)
ditingkatkan menjadi
skala 4 (sering
menunjukkan)

(1902) Kontrol risiko

1. Mengidentifikasi
faktor risiko dari skala
2 (jarang mnunjukkan)
ditingkatkan menjadi
skala 4 (sering
menunjukkan)

1. Mengenali faktor
risiki skala 2 (jarang
mnunjukkan)
ditingkatkan
menjadi skala 4
(sering
menunjukkan)
4 Domain 9. (00146) Ansietas Pengurangan kecemasan (5820)
Koping/ 1. Gunakan pendekatan yang
Toleransi Setelah dilakukan tenang dan menyakinkan
Stress asuhan keperawatan, 2. Nyatakan dengan jelas harapan
Kelas 2. diharapkan ansietas terhadap perilaku klien
47

Respon pasien berkurang. 3. Pahami situasi krisis yang


Koping (1211) Tingkat terjadi dari perspektif klien
Ansietas kecemasan 4. Berikan informasi faktual tekait
(00146) diagnosa, perawatan dan
1. Tidak dapat
prognosis
beristirahat dari skala 2
5. Berada disisi klien untuk
(cukup berat)
meningkatkan rasa aman dan
ditingkatkan menjadi
mengurangi ketakutan
skala 4 (ringan)
6. Dorong keluarga untuk
2. Perasaan gelisah dari mendampingi klien dengan cara
skala 2 (cukup berat) yang tepat
ditingkatkan menjadi 7. Berikan objek yang
skala 4 (ringan) menunjukkan perasaan aman
8. Puji/kuatkan perilaku yang baik
3. Gangguan tidur dari
secara tepat
skala 2 (cukup berat)
9. Identifikasi saat terjadinya
ditingkatkan menjadi
perubahan tingkat kecemasan
skala 4 (ringan)
10. Bantu klien mengidentifikasi
(0907) Memproses situasi yang memicu kecemasan
informasi 11. Dukung penggunaan mekanisme
koping yang sesuai
1. Menunjukkan proses
12. Pertimbangkan kemampuan
pikir yang terorganisir
klien dalam mengambil
dari skala 2 (banyak
keputusan
terganggu) ditingkatkan
13. Intruksikan klien untuk
menjadi skala 4 (sedikit
menggunakan teknik relaksasi
terganggu)
14. Kaji untuk tanda verbal dan non
(3009) Kepuasan verbal kecemasan
klien : perawatan Peningkatan koping (5230)
psikologis 1. Bantu pasien dalam memecah
tujuan kompleks menjadi lebih
1. Informasi di berikan
kecil, dan langkah yang dapat
tentang perjalanan
dikelola
penyakit dari skala 2
48

(agak puas) 2. Dukung sikap pasien terkait


ditingkatkan menjadi dengan harapan yang realistis
skala 4 (sangat puas) sebagai upaya untuk mengatasi
perasaan ketidakberdayaan
2. Informasi di berikan
3. Cari jalan untuk memahami
mengenai respon
prespektif pasien terhadap
emosional yang biasa
situasi
terhadap penyakit dari
4. Kenali latar belakang
skala 2 (agak puas)
budaya/spiritual pasien
ditingkatkan menjadi
5. Dukung pasien untuk
skala 4 (sangat puas)
mengklarifikasi
kesalahpahaman
5 Domain 5. Setelah dilakukan Fasilitasi Pembelajaran (5520)
Persepsi/ asuhan keperawatan, 1. Tekankan pentingnya mengikuti
Kognisi diharapkan evaluasi medik, dan kaji ulang
Kelas 4. pengetahuan pasien gejala yang memerlukan
Defisiensi mengenai diabetes pelaporan segera ke dokter
pengetahuan mellitus tipe 2 2. Diskusikam tanda/gejala DM,
(00124) bertambah. contoh polidipsia, poliuria,
1. Pengetahuan: kelemahan, penurunan berat
manajemen diabetes badan
dari skala 2 3. Gunakan bahasa yang umum
ditingkatkan digunakan
menjadi skala 4 4. Berikan informasi yang sesuai
2. Perilaku patuh: diet dengan lokus kontrol pasien
yang sehat dari skala 5. Berikan informasi sesuai tingkat
2 ditingkatkan perkembangan pasien
menjadi skala 4 Modifikasi Perilaku (4360)
3. Perilaku patuh: 1. Tentukan motivasi pasien
Aktivitas yang untuk perubahan perilaku
disarankan dari 2. Bantu pasien untuk
skala 2 ditingkatkan mengidentifikasi kekuatan
menjadi skala 4 3. Dukung untuk mengganti
49

4. Perilaku patuh: Diet kebiasaan yang tidak


yang disarankan dari diinginkan dengan kebiasaan
skala 2 ditingkatkan yang diinginkan
menjadi skala 4 4. Tawarkan penguatan yang
positif dalam pembuatan
keputusan mandiri pasien
6 Domain 4. (00093) Keletihan Manajemen Energi (0180)
Aktifitas/ 1. Kaji status fisiologis pasien yang
Istirahat Kelas Setelah dilakukan menyebabkan kelelahan
3. asuhan keperawatan, 2. Anjurkan pasien mengungkapkan
Keseimbangan diharapkan keletihan perasaan secaraverbal mengenai
Energi. pada pasien dapat keterbatasan yang dialami
Keletihan dikurangi. 3. Tentukan persepsi pasien/orang
(00093) (0002) Konservasi terdekat dengan pasien mengenai
energi penyebab kelelahan
4. Pilih intervensi untuk mengurangi
1. Mempertahankan
kelelahan baik secara
intake nutrisi yang
farmakologis maupun
cukup dari skala 2
nonfarmakologis
(jarang menunjukkan)
Manajemen Nutrisi (1100)
ditingkatkan menjadi
1. Tentukan status gizi pasien dan
skala 4 (sering
kemampuan pasien untuk
menunjukkan)
memenuhi kebutuhan gizi
(0005) Toleransi 2. Intruksikan pasien mengenai
terhadap aktivitas kebutuhan nutrisi
3. Atur diet yang diperlukan
1. Kekuatan tubuh
4. Anjurkan pasien mengenai
bagian atas dari skala 2
modifikasi diet yang diperlukan
(banyak terganggu)
5. Anjurkan pasien terkait dengan
ditingkatkan menjadi
kebutuhan diet untuk kondisi
skala 4 (sedikit
sakit.
terganggu)

2. Kekuatan tubuh
50

bagian bawah dari skala


2 (banyak terganggu)
ditingkatkan menjadi
skala 4 (sedikit
terganggu)

(0007) Tingkat
kelelahan

1. Kelelahan dari skala


2 (cukup besar)
ditingkatkan menjadi
skala 4 (ringan)

2. Kehilangan selera
makan dari skala 2
(cukup besar)
ditingkatkan menjadi
skala 4 (ringan)

(0008) Keletihan : efek


yang menganggu

1. Penurunan energi
dari skala 2 (cukup
besar) ditingkatkan
menjadi skala 4
(ringan)
2. Perubahan status
nutrisi dari skala 2
(cukup besar)
ditingkatkan
menjadi skala 4
(ringan)
7. Domain 4. (00204) Pengecekan Kulit (3590)
Aktivitas dan Ketidakefektifan 1. Gunakan alat pengkajian untuk
51

istirahat. Kelas perfusi jaringan perifer mengidentifikasi pasien yang


4. Respon berisiko mengalami kerusakan
Kardiovaskule Setelah dilakukan kulit.
r/ pulmonal asuhan keperawatan, 2. Monitor warna dan suhu kulit
Ketidakefektifa diharapkan 3. Periksa pakaian yang terlalu
n perfusi ketidakefektifan perfusi ketat
jaringan perifer jaringan perifer pasien 4. Monitor kulit dan selaput lendir
(00204) dapat berkurang. terhadap area perubahan warna,
(0401) Status sirkulasi memar, dan pecah.
5. Ajarkan anggota
1. Parestesia dari skala
kelurga/pemberi asuhan
2 (cukup berat)
mengenai tanda-tanda kerusakan
ditingkatkan
kulit, dengan tepat.
menjadi skala 4
Manajemen Sensasi Perifer
(ringan)
(2660)
2. Asites dari skala 2
1. Monitor sensasi tumpul atau
(cukup berat)
tajam dan panas dan dingin
ditingkatkan
(yang dirasakan pasien)
menjadi skala 4
2. Monitor adanya Parasthesia
(ringan)
dengan tepat
(0407) Perfusi 3. Intruksikan pasien dan keluarga
jaringan : perifer untuk memeriksa kulit setiap
harinya
1. Parestsia dari skala 2
4. Letakkan bantalan pada bagian
(cukup berat)
tubuh yang terganggu untuk
ditingkatkan menjadi
melindungi area tersebut
skala 4 (ringan)
Perawatan Kaki (1660)
(0409) Koagulasi 1. Diskusikan dengan pasien dan
darah keluarga mengenai perawatan
kaki rutin
1. Pembentukan bekuan
1. Anjurkan pasien dan keluarga
dari skala 2 (deviasi
mengenai pentingnya perawatan
cukup besar dari
kaki
kisaran normal)
52

ditingkatkan menjadi 2. Periksa kulit untuk mengetahui


skala 4 (deviasi ringan adanya iritasi, retak, lesi, dll
dari kisaran normal) 3. Keringkan pada sela-sela jari
dengan seksama
(0802) Tanda-tanda
vital

1. Suhu tubuh dari


skala 2 (deviasi cukup
besar dari kisaran
normal) ditingkatkan
menjadi skala 4
(deviasi ringan dari
kisaran normal)

G. Implementasi
No. Hari/ Waktu Implementasi Ttd
Tanggal
1. Senin, 08.00- 1. Memonitor kadar gula darah, sesuai
18/09/17 09.00 indikasi
WIB 2. Memonitor tanda dan gejala hiperglikemi:
poliuria, polidipsi, polifagi, kelemahan,
latergi, malaise, pandangan kabur atau sakit
kepala.
3. Memberikan insulin sesuai resep
4. Mengintruksikan pada pasien dan keluarga
mengenai manajemen diabetes
5. Mengajarkan pasien membuat diary
makanan yang dikonsumsi
2. Senin 10.30- 1. Memonitor kalori dan asupan makanan
18/09/17 11.30 pasien
WIB 2. Memonitor kecenderungan terjadinya
53

kenaikan atau penurunan berat badan pada


pasien
3. Menentukan jumlah kalori dan jenis nutrisi
yang dibutuhkan oleh pasien untuk
memenuhi kebutuhan gizi
3. Senin, 14.00- 1. Menimbang berat badan setiap hari dan
18/09/17 14.30 monitor satus pasien
WIB 2. Memonitor tanda-tanda vital pasien
3. Memberikan cairan dengan tepat
4. Mendistribusikan asupan cairan selama 24
jam
5. Memonitor berat badan

4. Senin, 16.00- 1. Mengganti peralatan perawatan per pasien


18/09/17 16.30 sesuai protokol institusi
2. Menganjurkan pasien mengenai teknik
mencuci tangan dengan tepat
3. Memastikan penanganan aseptik dari
semua saluran IV
4. Mengajarkan pasien dan keluarga
bagaimana cara menghindari infeksi

5. Senin, 18.30- 1. Menggunakan pendekatan yang tenang dan


18/09/17 19.00 menyakinkan
2. Memahami situasi krisis yang terjadi dari
perspektif klien
3. Memberikan informasi faktual tekait
diagnosa, perawatan dan prognosis
4. Mendampingi klien untuk meningkatkan
rasa aman dan mengurangi ketakutan
54

6. Senin, 20.00- 1. Mengkaji status fisiologis pasien yang


18/09/17 20.15 menyebabkan kelelahan
2. Memilih intervensi untuk mengurangi
kelelahan baik secara farmakologis maupun
non farmakologis

7. Senin, 1. Memonitor warna dan suhu kulit


18/09/17 2. Memeriksa pakaian yang terlalu ketat
3. Memonitor sensasi tumpul atau tajam dan
panas dan dingin (yang dirasakan pasien)
1. Memonitor adanya Parasthesia dengan
tepat
2. Mengintruksikan pasien dan keluarga
untuk memeriksa kulit setiap harinya
3. Menganjurkan pasien dan keluarga
mengenai pentingnya perawatan kaki

3.4 Evaluasi
Hari, Tanggal, Diagnosa Par
No Evaluasi
Jam keperawatan af
1 19 September 2017 Risiko ketidakstabilan S : Pasien mengatakan sudah
kadar glukosa darah tidak merasa lemas dan
kesemutan di kakinya
O:
-Gula darah puasa : 99 mg/dl
-Gula darah sewaktu : 144
mg/dl
A : Masalah teratasi sebagian
P : Lanjutkan diet makan,
dan pantau pemenuhan
nutrisi pasien
2 19 September 2017 Gangguan pemenuhan S : pasien mengatakan nafsu
nutrisi kurang dari makan meningkat dan badan
55

kebutuhan tubuh tidak terasa lemas


O:
-klien makan 3x sehari
-klien menghabiskan satu
porsi makanan dari rumah
sakit
-BB naik 0,5 kg dari 58
menjadi 58,5
A : masalah kebutuhan
nutrisi kurang dapat teratasi
sebagian
P : lanjutkan diet makanan
sehat dan pantau asupan
nutrisi untuk pasien
3 19 September 2017 Risiko defisit volume S : klien mengatakan masih
cairan sering BAK pada malam
hari, klien masih merasa
sering haus
O:
-urine output klien 1300
cc/hari
-BAK 7-8 x/hari
A : masalah belum teratasi
P : lanjutkan intervensi untuk
mengurangi diuresi
4 19 September 2017 Risiko infeksi S : klien mengatakan tidak
terasa kesemutan di kakinya
O : tidak ada luka di tubuh
klien terutama di kaki
A : masalah risiko infeksi
klien teratasi
P : pantau agen penyebab
infeksi klien untuk
56

mengurangi terjadinya
infeksi
5 19 September 2017 Ansietas S : klien mengatakan sudah
tidak cemas memikirkan
penyakitnya
O : klien tampak tenang dan
bisa tidur pada malam hari
A : masalah kecemasan klien
dapat teratasi
P : hentikan intervensi
6 19 September 2017 Kurang pengetahuan S : klien mengatakan sudah
tentang proses penyakit, mengerti penjelasan dari
diet, perawatan, dan perawat tentang penyakitnya
pengobatan O : klien dapat menjawab
pertanyaan dari perawat dan
dapat menjelaskan ulang
penjelasan dari perawat
A : masalah sudah teratasi
P : hentikan intervensi
7 19 September 2017 Keletihan S : klien mengatakan sudah
tidak lemas lagi
O : klien terlihat dapat
beraktivitas.
A : masalah teratasi sebagian
P : lanjutkan intervensi untuk
mengurangi keletihan
8 19 September 2017 Ketidakefektifan S:
Perfusi Jaringan Perifer -Klien mengatakan kaki
klien tidak terasa kesemutan
lagi
-Klien mengatakan kaki
klien masih tidak terasa
ketika disentuh
57

O:
-CRT klien <3 detik
-Akral dingin
-warna sudah tidak pucat
A:
-masalah belum teratasi
sepenuhnya
P:
-Lanjutkan intervensi
perawatan kaki dan senam
kaki
58

Jurnal Keperawatan Indonesia, Volume 19 No.2, Juli 2016,


hal 100-106 pISSN 1410-4490, eISSN 2354-9203

KEPUASAN PASIEN DIABETES MELITUS


TERHADAP PERAWATAN PALIATIF:
TINGKAT TERENDAH PADA DIMENSI
TAMPILAN FISIK

Iin Nur Indah Sari1*, Tuti


Nuraini2

1. Rumah Sakit Umum Daerah Budhi Asih, Jakarta Timur, DKI Jakarta 13640,
Indonesia
2. Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia, Kampus UI, Depok 16424,
Indonesia

*E-mail:
iin.nuris@yahoo.co.id

Abstrak
Diabetes merupakan penyakit progresif yang tidak hanya membutuhkan perawatan kuratif dan rehabilitatif
tetapi juga perawatan paliatif. Salah satu indikator penting tercapainya perawatan paliatif yang efektif adalah
kepuasaan pasien. Penelitian ini dilakukan untuk menilai kepuasan pasien diabetes yang mendapatkan
perawatan paliatif. Penelitian cross sectional ini melibatkan sampel pasien diabetes di balai asuhan
keperawatan di Jabodetabek sebanyak 43 responden. Instrumen yang digunakan adalah modifikasi dan
terjemahan Home Care Client Satisfaction Instrument-Revised (HCCSI-R), Client Satisfaction Inventory
(CSI), dan Long-form Patient Satisfaction Questionnaire (PSQ-III). Hasil penelitian ini menunjukkan
sebanyak 14% responden merasa cukup puas, 60,5% merasa puas, dan 25,6% merasa sangat puas. Dimensi
tampilan fisik mendapatkan nilai paling rendah dalam kepuasan pasien di antara dimensi yang lain. Hasil
penelitian ini tidak menemukan adanya perbedaan antara karakteristik individu dengan tingkat kepuasan.
Penelitian ini merekomendasikan kepada praktisi kesehatan untuk memperhatikan faktor-faktor yang
memengaruhi kepuasan pasien.

Kata kunci: diabetes, kepuasan pasien,


perawatan paliatif

Abstarct

Diabetes Mellitus Patients Satisfaction on Palliative Care: The Lowest Level on Tangibleness Dimension.
Diabetes is a progressive disease that needs palliative care aside from curative and rehabilitative.
Satisfaction is one of the most important indicators of palliative care, so the measurement of patient
satisfaction with treatment is necessary. This study aimed to describe the level of satisfaction of patients
with diabetes mellituswho received palliative care. This cross sectional study involved 43 respondents of
diabetic patients in nursing care centers in Jabodetabek. Modified and translation of Home Care Client
Satisfaction Instrument-Revised (HCCSI-R), Client Satisfaction Inventory (CSI), and the Long-Form Patient
Satisfaction Questionnaire (PSQ-III) was used. The results showed that 14% of respondents reported quite
satisfied, 60,5% satisfied, and 25,6% very satisfied. Tangibleness dimension was achieved the lowest level
of satisfaction. This research also found that there are no significant differences between the characteristics
of the respondents with the level of satisfaction (p> 0,05). The study recommends healthcare practitioners to
deepen their knowledge about palliative care and apply it to health services.

Keywords: diabetic, palliative care, patient


satisfaction
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan
Diabetes mellitus adalah penyakit yang disebabkan oleh penurunan kadar hormon
insulin yang diproduksi oleh kelenjar pankreas yang mengakibatkan meningkatnya kadar
glukosa dalam darah. Penurunan ini mengakibatkan glukosa yang dikonsumsi oleh tubuh
tidak dapat diproses secara sempurna sehingga konsentrasi glukosa dalam darah akan
meningkat. Diabetes Mellitus terbagi menjadi beberapa tipe, yaitu DM tipe 1, DM tipe 2,
DM Sekunder dan DM gestasional. Diabetes melitus tipe 2 merupakan suatu kelompok
penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan
sekresi insulin, kerja insulin atau kedua-duanya. Diabetes Mellitus Tipe 2 adalah penyakit
gangguan metabolik yang di tandai oleh kenaikan gula darah akibat penurunan sekresi
insulin oleh sel beta pankreas dan atau ganguan fungsi insulin.
Faktor resiko yang tidak dapat diubah untuk penderita DM tipe 2 diantaranya adalah
riwayat keluarga dengan DM, usia lebih dari 45 tahun, riwayat melahirkan bayi dengan
berat badan lahir bayi lebih dari 4000 gram, dan riwayat lahir dengan berat badan rendah.
Gejala dari DM 2 sendiri ada 2 yaitu gejala akut dan gejala kronik. Gejala akutnya
diantaranya poliphagia, polidipsia, poliuria, nafsu makan bertambah namun berat badan
turun dengan cepat (5-10 kg dalam waktu 2-4 minggu), dan mudah lelah. Sedangkan
gejala kronik diabetes melitus yaitu kesemutan, kulit terasa panas atau seperti tertusuk
tusuk jarum, rasa kebas di kulit, kram, kelelahan, mudah mengantuk, pandangan mulai
kabur, gigi mudah goyah dan mudah lepas. Penatalaksanaan dan pengelolaan DM dititik
beratkan pada 4 pilar penatalaksanaan DM, yaitu edukasi, terapi gizi medis, latihan
jasmani dan intervensi farmakologis.

B. Saran
a. Bagi penderita Diabetes Mellitus Tipe II
Bagi penderita Diabetes Mellitus Tipe II diharapkan lebih dapat memeperhatikan
kesehatannya, terutama untuk pola makan dan aktivitas yang dilakukan.

59
60

b. Bagi keluarga
Bagi keluarga diharapkan dapat mengawasi atau memperhatikan klien yang sedang
menderita penyakit Diabetes Mellitus Tipe II, karena dukungan dari keluarga adalah
yang paling penting bagi klien.
c. Bagi perawat atau tenaga kesehatan
Bagi perawat ataupun tenaga kesehatan lain diharapkan dapat memberikan pelayanan
kesehatan atau keperawatan yang baik terhadap klien dan bisa bertugas sesuai dengan
fungsinya masing-masing.
DAFTAR PUSTAKA

Brunner & Suddart, 2002, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, Vol 3, Edisi 8, Penerbit
RGC, Jakarta.
Johnson, M.,et all, 2002, Nursing Outcomes Classification (NOC) Second Edition, IOWA
Intervention Project, Mosby.
Mc Closkey, C.J., Iet all, 2002, Nursing Interventions Classification (NIC) second Edition,
IOWA Intervention Project, Mosby.
NANDA, 2012, Diagnosis Keperawatan NANDA : Definisi dan Klasifikasi.
Noer, Prof.dr.H.M. Sjaifoellah. 2004. Ilmu Penyakit Endokrin dan Metabolik, Buku Ajar Ilmu
Penyakit Dalam, Jilid I. Jakarta : Balai Penerbit FKUI.
Teguh, Subianto. (2009). Asuhan Keperawatan Diabetes Mellitus. [ serial Online] cited 12
Februari 2012], avaible from
URL: http://teguhsubianto.blogspot.com/2009/06/asuhan-keperawatan-diabetes-
mellitus.htmlhttp://www.hyves.web.id/askep-diabetes-melitus/
Umami, Vidhia, Dr. 2007. At a Glance Ilmu Bedah , Edisi Ketiga. Jakarta : Penerbit Erlangga
http://www.nhpco.org/i4a/pages/Index.cfm?pageID=3254
http://www.hpna.org/DisplayPage.aspx?Title=Search
http://www.caringinfo.org/i4a/pages/index.cfm?pageid=3356
http://www.scribd.com/doc/47637339/ASUHAN-KEPERAWATAN-HOSPICE-CARE

Anda mungkin juga menyukai