Anda di halaman 1dari 67

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN AKHIR

PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER


DI APOTEK KIMIA FARMA 43 BANDUNG

Bandung, Januari 2019


Disetujui oleh :

Pembimbing Apotek Pembimbing Fakultas Farmasi


Kimia Farma Farma 43 Bandung Universitas Padjajaran

Aji Sutarmaji, S.Si Apt. Dr. Keri Lestari Dandan, M.Si., Apt.
Sertifikat Kompetensi Apoteker No: NIP. 19690427 199412 2 001
13.3354/PP.IAI/VII/2018

Mengetahui,
Business Manager
PT. Kimia Farma Apotek
Unit Bisnis Bandung

Muhardiman, S.Si., Apt.


Sertifikat Kompetensi Apoteker No:
17.0501/PP.IAI/XII/2014

ii
LEMBAR PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa:


1) Laporan Akhir Studi Profesi Apoteker ini adalah asli dan belum pernah diajukan
untuk mendapatkan gelar akademik apapun baik di Universitas Padjadjaran
maupun di perguruan tinggi lain,
2) Laporan Akhir Studi Profesi Apoteker ini adalah murni gagasan, rumusan, dan
penelitian saya sendiri, tanpa bantuan pihak lain, kecuali arahan Tim
Pembimbing dan masukan Tim Penelaah/Tim Penguji,
3) Dalam Laporan Akhir Studi Profesi Apoteker ini tidak terdapat karya atau
pendapat yang telah ditulis atau dipublikasikan orang lain, kecuali secara tertulis
dengan jelas dicantumkan sebagai acuan dalam naskah dengan disebutkan nama
pengarang dan dicantumkan dalam daftar pustaka,
4) Pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya dan apabila di kemudian hari
terdapat penyimpangan dan ketidakbenaran dalam pernyataan ini, maka saya
bersedia menerima sanksi akademik berupa pencabutan gelar yang telah
diperoleh karena karya ini, serta sanksi lainnya sesuai dengan norma yang
berlaku di perguruan tinggi ini.

Bandung, Januari 2019


Yang membuat pernyataan,

Reafy Anjani, S.Farm


260112180013

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur dipanjatkan kepada Allah Subhanahu Wata’ala karena atas berkat

karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktik Kerja Profesi Apoteker

(PKPA) di Apotek Kimia Farma 43 Bandung yang dilaksanakan pada tanggal 1

Januari 2019 hingga 31 Januari 2019. Laporan ini disusun untuk memenuhi

persyaratan dalam menempuh ujian profesi apoteker di Fakultas Farmasi Universitas

Padjadjaran. Pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih dan

penghargaan setinggi–tingginya pada semua pihak yang telah membantu antara lain:

1. Ibu Prof. Dr. Ajeng Diantini, M.Si., Apt. selaku Dekan Fakultas Farmasi

Universitas Padjadjaran.

2. Ibu Dr. Ida Musfiroh, M.Si., Apt. selaku Ketua Program Studi Profesi Apoteker

Universitas Padjadjaran.

3. Ibu Keri Lestari Dandan, M.Si., Apt.selaku pembimbing dari Universitas

Padjadjaran atas arahan, bimbingan, dan saran kepada penulis.

4. Bapak Drs. Aji Sutarmaji, Apt.selaku pembimbing dari Apotek Kimia Farma 43

Bandung atas arahan, bimbingan, dan saran kepada penulis.

5. Seluruh staf Apotek Kimia Farma 43 Bandung atas bantuan dan bimbingannya

selama pelaksanaan praktik kerja profesi apoteker ini.

6. Teman – teman mahasiswa Program Studi Profesi Apoteker, Fakultas Farmasi

Universitas Padjadjaran

iv
7. Orang tua dan teman – teman yang telah membantu, memberi semangat,

dukungan, dan doa sehingga penulis dapat melaksanakan PKPA dan

menyelesaikan laporan PKPA ini.

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih belum sempurna. Penulis

memohon maaf karena masih banyak kekurangan dalam penyusunan laporan ini.

Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun.

Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penulis dan para pembaca.

Bandung, Januari 2019

Penulis

v
DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN AKHIR ......................................................... ii
LEMBAR PERNYATAAN ......................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ................................................................................................. iv
DAFTAR ISI ................................................................................................................ vi
DAFTAR TABEL ...................................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................. x
BAB I ............................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1
1.2 Tujuan PKPA ................................................................................................. 3
1.3 Manfaat PKPA ............................................................................................... 4
BAB II ........................................................................................................................... 5
KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN ................................................................. 5
2.1 Profil PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. ............................................................... 5
2.1.1 Sejarah dan Anak Perusahaan PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. .................. 5
2.1.2 Visi dan Misi PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. ............................................ 7
2.1.3 Budaya Perusahaan ....................................................................................... 8
2.2 Profil Apotek Kimia Farma 43 Bandung ............................................................ 9
2.3 Kegiatan PKPA di Apotek Kimia Farma 43 Bandung ...................................... 14
2.3.1 Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai..................................................................................................................... 15
2.3.2 Pelayanan Farmasi Klinik ........................................................................... 26
BAB III ....................................................................................................................... 35
SIMPULAN DAN SARAN ........................................................................................ 35
3.1 Simpulan ....................................................................................................... 35
3.2 Saran ............................................................................................................. 36

vi
BAB IV ....................................................................................................................... 36
TUGAS KHUSUS ...................................................................................................... 36
4.1 Pendahuluan ................................................................................................. 36
4.1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 36
4.1.2 Identifikasi Masalah ............................................................................ 387
4.1.3 Tujuan ................................................................................................... 37
4.2 Tinjauan Pustaka .......................................................................................... 37
4.2.1 Definisi Interaksi Obat .......................................................................... 37
4.2.2 Obat-Obat dan Mekanisme Interaksinya ............................................... 38
4.3 Hasil dan Pembahasan .................................................................................. 39
4.4 Simpulan ....................................................................................................... 46
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 48
LAMPIRAN ................................................................................................................ 49

vii
DAFTAR TABEL

Table 1 Data Interaksi Obat di Apotek Kima Farma 43 Bandung pada Bulan

Januari ......................................................................................................................... 40

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma 43 Bandung ............................. 10

Gambar 2Grafik Klasifikasi Interaksi Obat Menurut Tingkat Keparahannya ............ 41

Gambar 3Grafik Data Interaksi Obat di Apotek Kimia Farma 43 Bandung Bulan

Januari ......................................................................................................................... 45

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman

Lampiran 1 Surat Pesanan Narkotika…………………………………. 49

Lampiran 2 Surat Pesanan Psikotropika………………………………. 50

Lampiran 3 Surat Pesanan Prekursor Farmasi……………………….. 51

Lampiran 4 Surat Pesanan Obat – Obat Tertentu……………………. 52

Lampiran 5 Kartu Stok…………………………………………………. 53

Lampiran 6 Salinan Resep……………………………………………… 54

Lampiran 7 Kwitansi…………………………………………………..... 55

Lampiran 8 Etiket dan Label…………………………………………… 56

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kesehatan merupakan hak asasi manusia dan salah satu unsur kesejahteraan

yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia sebagaimana

dimaksud dalam Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia

Tahun 1945. Setiap hal yang menyebabkan terjadinya gangguan kesehatan pada

masyarakat Indonesia akan menimbulkan kerugian ekonomi yang besar bagi negara,

dan setiap upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat juga berarti investasi bagi

pembangunan negara. Tenaga kesehatan memiliki peran penting untuk meningkatkan

kualitas pelayanan kesehatan yang maksimal kepada masyarakat agar masyarakat

mampu untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat

sehingga akan terwujud kesehatan yang setinggi-tingginya sebagai investasi bagi

pembangunan sumber daya manusia yang produktif secara sosial dan ekonomi

(Depkes RI, 2009).

Tenaga kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan diri dalam bidang

kesehatan serta memiliki pengetahuan dan/atau keterampilan melalui pendidikan di

bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan untuk

melakukan upaya kesehatan. Fasilitas pelayanan kesehatan adalah suatu alat dan/atau

tempat yang digunakan untuk meyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan, baik

promotif, preventif, kuratif maupun rehabilitatif yang dilakukan oleh Pemerintah

1
dan/atau masyarakat (Depkes RI, 2009). Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 51

tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, salah satu fasilitas pelayanan kefarmasian

adalah apotek. Apotek merupakan sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan

praktek kefarmasian oleh apoteker. Pelayanan kefarmasian merupakan suatu

pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan

sediaan farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu

kehidupan pasien.

Dalam menyelenggarakan pelayanan kefarmasian diperlukan suatu tolak ukur

sebagai pedoman pelaksanaan pelayanan kefarmasian yaitu standar pelayanan

kefarmasian. Pedoman standar pelayanan kefarmasian tercantum dalam Peraturan

Menteri Kesehatan nomor 73 tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di

Apotek. Pelayanan kefarmasian yang dilakukan meliputi kegiatan yang bersifat

manajerial dan kegiatan pelayanan farmasi klinik. Kegiatan tersebut harus didukung

oleh sumber daya manusia, sarana, dan prasarana.

Salah satu sumber daya manusia yang berperan penting dalam pelayanan

kefarmasian adalah apoteker. Apoteker harus memahami dan menyadari

kemungkinan terjadinya kesalahan pengobatan (medication error) dalam proses

pelayanan dan mengidentifikasi, mencegah, serta mengatasi masalah terkait obat

(drug related problems), masalah farmakoekonomi, dan farmasi sosial (socio –

pharmacoeconomy). Apoteker juga dituntut untuk melakukan monitoring

penggunaan obat, melakukan evaluasi, serta mendokumentasikan segala aktivitasnya.

2
Mengingat pentingnya peran apoteker dalam pelayanan kefarmasian di apotek, maka

dilakukan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) untuk calon apoteker. Kegiatan

PKPA bertujuan membekali calon apoteker agar dapat meningkatkan pengetahuan,

keterampilan, perilaku, dan wawasan agar dapat menjadi Apoteker yang berkompeten

dan dapat melaksanakan pelayanan kefarmasian dengan benar dan bertanggung

jawab. Kegiatan PKPA dilaksanakan pada tanggal 1 Januari 2019 – 31 Januari 2019

di Apotek Kimia Farma No. 43 Bandung.

1.2 Tujuan PKPA

Tujuan penyelenggaraan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Apotek

antara lain :

1. Meningkatkan pemahaman calon apoteker mengenai peran, fungsi, posisi, dan

tanggung jawab apoteker dalam pelayanan kefarmasian di apotek.

2. Membekali calon apoteker agar memiliki wawasan, pengetahuan,

keterampilan, dan pengalaman praktis untuk melakukan pekerjaan

kefarmasian di apotek.

3. Memberi kesempatan kepada calon apoteker untuk melihat dan mempelajari

strategi dan kegiatan – kegiatan yang dapat dilakukan dalam rangka

pengembangan praktek farmasi komunitas di apotek.

4. Mempersiapkan calon apoteker dalam memasuki dunia kerja sebagai tenaga

farmasi yang profesional.

5. Memberi gambaran nyata tentang permasalahan pekerjaan kefarmasian di

apotek.

3
1.3 Manfaat PKPA

Manfaat penyelenggaraan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Apotek

antara lain :

1. Mengetahui, memahami tugas, dan tanggung jawab apoteker dalam mengelola

apotek.

2. Mendapatkan pengalaman praktis mengenai pekerjaan kefarmasian di apotek.

3. Mendapatkan pengetahuan manajemen praktis di apotek.

Meningkatkan rasa percaya diri untuk menjadi apoteker yang profesional.

4
BAB II

KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN

2.1 Profil PT. Kimia Farma (Persero) Tbk.


2.1.1 Sejarah dan Anak Perusahaan PT. Kimia Farma (Persero) Tbk.

Kimia Farma adalah perusahaan industri farmasi pertama di Indonesia yang

didirikan oleh Pemerintah Hindia Belanda tahun 1817. Nama perusahaan ini pada

awalnya adalah NV Chemicalien Handle Rathkamp & Co. Berdasarkan

kebijaksanaan nasionalisasi, Pemerintah Republik Indonesia melakukan peleburan

sejumlah perusahaan farmasi menjadi PNF (Perusahaan Negara Farmasi) Bhinneka

Kimia Farma. Kemudian pada tanggal 16 Agustus 1971, bentuk badan hukum PNF

diubah menjadi Perseroan Terbatas, sehingga nama perusahaan berubah menjadi PT

Kimia Farma (Persero) (Kimia Farma, 2015).

PT Kimia Farma (Persero) Tbk merupakan pioneer dalam industri farmasi

Indonesia yang telah berkembang menjadi perusahaan yang menyediakan pelayanan

kesehatan terintegrasi dari hulu ke hilir. PT. Kimia Farma mempunyai beberapa anak

perusahaan dalam menjalankan perusahaan antara lain :

1. PT. Kimia Farma Trading and Distribution

PT. Kimia Farma Trading & Distribution (KFTD) merupakan anak

perusahaan Perseroan yang didirikan pada tanggal 4 Januari 2003. Perusahaan ini

bergerak pada bidang layanan distribusi dan perdagangan produk kesehatan dan

memiliki wilayah layanan yang luas mencakup 34 Propinsi dan 511 Kabupaten atau

5
Kota. KFTD menyalurkan aneka produk dari Perseroan, produk dari keagenan

lainnya, serta produk-produk non- keagenan. KFTD mendistribusikan produk-produk

tersebut melalui penjualan reguler ke apotek (apotek Kimia Farma dan apotek non

Kimia Farma), rumah sakit, toko obat, supermarket, restoran dan cafe.

2. PT. Kimia Farma Apotek

PT Kimia Farma Apotek (KFA) merupakan anak perusahaan Perseroan yang

didirikan pada tanggal 4 Januari 2003. KFA menyediakan layanan kesehatan yang

terintegrasi meliputi layanan farmasi (apotek), klinik kesehatan, laboratorium klinik

dan optik, dengan konsep One Stop Health Care Solution (OSHcS) sehingga semakin

memudahkan masyarakat mendapatkan layanan kesehatan berkualitas.

3. PT. Sinkona Indonesia Lestari

PT Sinkona Indonesia Lestari merupakan anak perusahaan yang didirikan

pada tanggal 25 Oktober 1986 dan menjadi satu – satunya perusahaan Indonesia yang

memproduksi kina. Perusahaan ini memproduksi kina garam dan turunannya bagi

banyak industri , terutama obat-obatan , minuman , dan industri kimia.

4. PT. Kimia Farma Diagnostika

PT Kimia Farma Diagnostika (KFD) didirikan sejak tahun 2008 dan mulai

beroperasi secara mandiri pada awal tahun 2010. KFD melakukan pengelolaan dan

pengembangan laboratorium klinik dengan visi menjadi perusahaan jaringan layanan

laboratorium terbaik di Indonesia untuk mendukung kehidupan yang lebih sehat.

5. PT. Kimia Farma Sungwun Pharmacopia

6
PT Kimia Farma Sungwun Pharmacopia (KFSP) merupakan pabrik bahan

baku farmasi pertama di Indonesia yang didirikan pada tanggal 25 Januari 2016.

Perusahaan ini menjalin kerjasama / joint venture dengan PT Sungwun Pharmacopia

Indonesia sebagai perwakilan dari Sungwun Pharmacopia Co Ltd dari Korea Selatan.

6. PT. Asuransi Inhealth Indonesia

PT Asuransi InHealth memiliki usaha di bidang asuransi dan membagi bidang

usahanya menjadi tiga bagian yaitu Asuransi Kesehatan InHealth, Managed Care,

Asuransi Kesehatan InHealth Indemnnity dan Asuransi Jiwa (Kimia Farma, 2015).

2.1.2 Visi dan Misi PT. Kimia Farma (Persero) Tbk.

Visi dari perusahaan PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. adalah menjadi

perusahaan healthcare pilihan utama yang terintegrasi dan menghasilkan nilai yang

berkesinambungan.

Misi dari perusahaan PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. :

1. Melakukan aktivitas usaha di bidang – bidang industri kimia dan farmasi,

perdagangan dan jaringan distribusi, ritel farmasi dan layanan kesehatan serta

optimalisasi asset.

2. Mengelola perusahaan secara Good Corporate Governance dan Operational

Excellence didukung oleh Sumber Daya Manusia (SDM) yang profesional.

3. Memberikan nilai tambah dan manfaat bagi seluruh stakeholder (Kimia

Farma, 2015).

7
2.1.3 Budaya Perusahaan

PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. menerapkan budaya I C A R E dalam

menjalankan usaha, untuk berkarya meningkatkan kualitas hidup dan kesehatan

masyarakat.

I (Innovative) : Budaya berpikir out of the box, smart dan kreatif untuk

membangun produk unggulan.

C (Customer First) : Mengutamakan pelanggan sebagai mitra kerja.

A (Accountable) : Dengan senantiasa bertanggung jawab atas amanah yang

dipercayakan oleh perusahaan dengan memegang teguh

profesionalisme, integritas, dan kerja sama.

R (Responsible) : Memiliki tanggung jawab pribadi untuk bekerja tepat

waktu, tepat sasaran, dan dapat diandalkan, serta

senantiasa berusaha untuk tegar dan bijaksana dalam

menghadapi setiap masalah.

E (Eco Friendly) : Menciptakan dan menyediakan baik produk maupun jasa

layanan yang ramah lingkungan.

PT. Kimia Farma mempunyai 5 As sebagai Ruh Budaya Perusahaan antara

lain :

- Kerja Ikhlas = siap bekerja dengan tulus tanpa pamrih untuk kepentingan

bersama.

8
- Kerja Cerdas = kemampuan dalam belajar cepat (fast learner) dan

memberikan solusi yang tepat.

- Kerja Keras = menyelesaikan pekerjaan dengan mengerahkan segenap

kemampuan untuk mendapatkan hasil yang terbaik.

- Kerja Antusias = keinginan kuat dalam bertindak dengan gairah dan semangat

untuk mencapai tujuan bersama.

- Kerja Tuntas = melakukan pekerjaan secara teratur dan selesai untuk

menghasilkan output maksimal yang sesuai dengan harapan.

(Kimia Farma, 2015).

2.2 Profil Kimia Farma 43 Bandung

PT. Kimia Farma Apotek (KFA) merupakan anak perusahaan dari PT. Kimia

Farma. Business Manager (BM) membawahi beberapa apotek pelayanan yang berada

dalam suatu wilayah. BM mempunyai tugas dalam melakukan pembelian, mengatur

penyimpanan barang, dan administrasi apotek pelayanan yang berada di bawahnya

(Kimia Farma, 2015).

Visi PT. Kimia Farma Apotek adalah menjadi perusahaan jaringan layanan

kesehatan yang terkemuka dan mampu memberikan solusi kesehatan masyarakat di

Indonesia. Berdasarkan visi tersebut, maka misi PT. Kimia Farma Apotek adalah

menghasilkan pertumbuhan nilai perusahaan melalui :

- Jaringan layanan kesehatan yang terintegrasi meliputi jaringan apotek, klinik,

laboratorium klinik, dan layanan kesehatan lainnya.

- Saluran distribusi utama bagi produk sendiri dan produk principal.

9
- Pengembangan bisnis waralaba dan peningkatan pendapatan lainnya (fee-

based income).

Apotek Kimia Farma 43 didirikan sejak tanggal 26 November 1984 dan

terletak di Jl. Buah Batu No. 259, Turangga, Lengkong, Kota Bandung. Apotek

Kimia Farma 43 dipimpin oleh seorang Apoteker Pengelola Apotek yang

bertanggung jawab langsung kepada Manajer Bisnis PT. Kimia Farma Apotek

Bandung. Sumber daya kefarmasian yang ada di Apotek Kimia Farma 43 antara lain

Apoteker Pengelola Apotek (APA), 4 orang Apoteker Pendamping, 1 orang

supervisior yang merupakan Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK), dan 9 orang Tenaga

Teknis Kefarmasian (TTK).

Apoteker Penanggung
Jawab Apotek (APA)

Apoteker Pendamping
(APING)

Supervisor Pelayanan
Farmasi

Layanan Farmasi Layanan Farmasi Layanan Farmasi


Shift Pagi Shift Siang Shift Malam

Gambar 1. Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma 43 Bandung

10
Tugas dan tanggung jawab masing – masing sumber daya kefarmasian adalah sebagai

berikut :

1. Apoteker Pengelola Apotek (APA)

Apoteker Pengelola Apotek mempunyai tanggung jawab dalam kegiatan

manajerial serta pelayanan farmasi klinik. APA mempunyai tugas untuk memimpin,

merencanakan, menentukan kebijaksanaan, mengorganisasikan, melakukan kegiatan

untuk pengembangan apotek, dan melakukan pengawasan kegiatan di apotek agar

sesuai dengan Undang – Undang yang berlaku.

2. Apoteker Pendamping

Apoteker Pendamping mempunyai tugas dalam membantu praktek pelayanan

kefarmasian di apotek. Apoteker Pendamping harus mempunyai Surat Izin Praktek

Apoteker (SIPA) dan menggunakan baju praktik serta tanda pengenal. Tugas

Apoteker Pendamping antara lain melakukan pengkajian resep, melakukan

penyerahan obat disertai Pemberian Informasi Obat (PIO), konseling, edukasi pasien,

dan monitoring penggunaan obat.

3. Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK)

Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan

Kefarmasian, Tenaga Teknis Kefarmasian adalah tenaga yang membantu Apoteker

dalam menjalani pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas sarjana farmasi, ahli madya

farmasi, analis farmasi, dan tenaga menengah farmasi/ asisten apoteker. TTK dalam

melaksanakan praktik kefarmasian wajib mempunyai Surat Tanda Registrasi Tenaga

Teknis Kefarmasian (STRTTK). Tugas tenaga teknis kefarmasian antara lain :

11
- Menerima resep dan memeriksa keabsahan dan kelengkapan resep sesuai

dengan peraturan kefarmasian.

- Memeriksa ketersediaan obat dan perbekalan farmasi lainnya berdasarkan

resep yang diterima.

- Melakukan pelayanan obat jadi dan obat racikan sesuai dengan resep dokter.

- Memeriksa kebenaran obat yang akan diserahkan ke pasien.

- Melakukan pencatatan data pembelian ke dalam komputer.

- Melakukan penerimaan barang dan memeriksa kesesuaian barang mulai dari

nama PBF, nama dan alamat apotek tujuan, nama barang, bentuk sediaan,

kekuatan sediaan, nomor batch, dan expired date, mencatat ke dalam kartu

stok, dan menyimpannya pada tempat yang sesuai.

- Melakukan pencatatan barang pada kartu stok obat dan mendata kebutuhan

barang ke dalam buku defekta.

- Melakukan pembuatan kwitansi dan salinan resep.

ApotekKimia Farma 43 berada pada lokasi strategis dekat dengan daerah

perkantoran, pertokoan, dan pemukiman penduduk. Apotek Kimia Farma 43

merupakan apotek yang melakukan pelayanan kesehatan 24 jam. Bangunan dan

fasilitas yang tersedia di ApotekKimia Farma sangat mendukung dalam melakukan

pelayanan kesehatan. Apotek Kimia Farma 43 terdiri atas 2 lantai dan ruangan yang

terdapat diApotek Kimia Farma 43 antara lain :

12
1. Ruang Tunggu

ApotekKimia Farma 43 menyediakan ruang tunggu untuk customer yang akan

berobat ke klinik atau customer yang akan menebus obat dengan resep. Ruang tunggu

dilengkapi dengan kursi.

2. Meja penyerahan resep, administrasi, kasir, serta penyerahan obat

ApotekKimia Farma 43 menyediakan meja untuk tempat penyerahan resep,

skrining administrasi, serta pembayaran obat dilengkapi dengan komputer. Terdapat

juga meja penyerahan obat dilengkapi kursi untuk apoteker dan customer saat

apoteker melakukan pelayanan informasi obat.

3. Swalayan Farmasi

Swalayan farmasi menyediakan obat – obat bebas, suplemen, vitamin, susu,

kosmetik, makanan, minuman, serta alat kesehatan. Produk yang ditempatkan pada

swalayan farmasi antara lain medicine, traditional medicine, paper product and

diaper, medical equipment, baby and child care, food supplement, first aid, personal

care, vitamin and mineral, topical.

4. Ruangan dispensing obat

5. Ruangan penyimpanan obat

Obat disimpan pada lemari terbuka untuk obat selain golongan narkotika dan

psikotropika, diurutkan secara alfabetis. Obat disimpan berdasarkan golongan obat,

kelas farmakologi dan berdasarkan bentuk sediaan. Obat yang termolabil disimpan

pada lemari pendingin.

13
6. Lemari gudang obat

7. Toilet dan Mushola

8. Klinik Pratama dan Klinik Utama

Kimia Farma 43 membuka klinik pratama untuk tempat praktek dokter umum

dan dokter gigi serta klinik utama untuk tempat praktek dokter spesialis penyakit

dalam, dokter spesialis anak, dokter spesialis kandungan, dokter spesialis kulit dan

kelamin, dan dokter spesialis THT.

2.3 Kegiatan PKPA di Apotek Kimia Farma 43 Bandung

Kegiatan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Apotek Kimia Farma 43

Buah Batu Bandung dilaksanakan pada tanggal 1 Januari 2019 – 31 Januari 2019.

Waktu kerja mahasiswa dibagi menjadi 2 shift yaitu shift pagi yang dimulai pukul

07.30 – 14.30 dan shift siang yang dimulai pukul 14.30 – 21.30.

Kegiatan pelayanan kefarmasian di Apotek meliputi kegiatan yang bersifat

manajerial berupa pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis

habis pakai dan kegiatan pelayanan farmasi klinik. Kegiatan tersebut harus didukung

oleh sumber daya manusia, sarana, dan prasarana. Menurut Permenkes No. 73 tahun

2016, pelayananan kefarmasian diselenggarakan oleh Apoteker dan dapat dibantu

oleh Apoteker Pendamping dan/atau Tenaga Teknis Kefarmasian/TTK yang memiliki

Surat Tanda Registrasi dan Surat Izin Praktik.

14
2.3.1 Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis

Pakai

Kegiatan Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis

pakai dilakukan untuk menghindari terjadinya kekosongan atau kelebihan barang di

apotek. Kegiatan pengelolaan yang dilakukan di Apotek Kimia Farma 43 meliputi

perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pemusnahan, pengendalian,

pencatatan dan pelaporan.

2.3.1.1 Perencanaan

Kegiatan perencanaan dilakukan untuk menentukan jumlah dan periode

pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai untuk

menghindari kekosongan atau kelebihan stok obat di apotek. Kegiatan perencanaan

dilakukan dengan tujuan memenuhi kriteria tepat jenis, tepat jumlah, tepat waktu, dan

efisien sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai. Kegiatan

perencanaan dilakukan dengan berdasarkan metode konsumsi, pola penyakit

(morbiditas), metode proyeksi pelanggan, dan penolakan.

Kegiatan perencanaan di Apotek Kimia Farma 43 dilakukan berdasarkan

metode analisis pareto. Analisis pareto merupakan suatu metode analisis berdasarkan

nilai ekonomis suatu barang. Metode ini dilakukan dengan melihat hasil penjualan 3

bulan sebelumnya dan hasil tersebut kemudian digunakan untuk perencanaan

pengadaan satu bulan selanjutnya.

Data analisis pareto berisi daftar barang dan jumlah barang yang terjual dan dan

memberikan kontribusi terhadap omset yang disusun berdasarkan item dengan nilai

15
jual tertinggi hingga terendah. Pengelompokan barang berdasarkan analisis pareto

dibagi menjadi 3 jenis yaitu pareto A, B, dan C

- Pareto A

Pareto A merupakan kelompok yang terdiri dari 15 – 20% dari total item dan

menghasilkan omset sebesar 80%. Barang yang termasuk ke dalam pareto A tidak

boleh mengalami kekosongan, wajib dipesan, dan tidak boleh datang terlambat.

- Pareto B

Pareto B merupakan kelompok yang terdiri dari 20 – 25% dari total item dan

menghasilkan omset sebesar 15% omset.

- Pareto C

Pareto C merupakan kelompok yang terdiri dari 50 – 60% dari total item dan

menghasilkan omset sebesar 5% omset.

Kegiatan Perencanaan dilakukan juga melalui defekta. Buku defekta berisi

catatan sediaan farmasi yang akan habis atau sudah habis persediaannya di apotek.

Pencatatan terhadap buku defekta dilakukan setiap hari oleh petugas dengan cara

memeriksa barang yang sudah kosong atau hampir habis.

2.3.1.2 Pengadaan

Pengadaan merupakan kegiatan yang dilakukan untuk merealisasikan

perencanaan kebutuhan. Pengadaan yang efektif harus menjamin ketersediaan,

jumlah, dan waktu yang tepat dengan harga yang terjangkau dan sesuai standar mutu.

Pengadaan yang dilakukan di Apotek Kimia Farma 43 meliputi pengadaan obat, obat

tradisional, HV, kosmetik, dan alat kesehatan.

16
Kegiatan pengadaan yang dilakukan oleh Apotek Kimia Farma 43 meliputi :

1. Pengadaan rutin

Pengadaan rutin untuk apotek oleh BM dimana pemesanan barang akan

dilakukan oleh bagian pengadaan BM Bandung untuk masing – masing apotek sesuai

dengan kebutuhan masing – masing apotek. BM akan merekap kebutuhan masing –

masing apotek kemudian membuat surat pesanan sebanyak dua rangkap (masing-

masing untuk distributor dan apotek). Apotek kemudian mencetak surat pesanan yang

dikirimkan oleh BM. DistributoratauPBF akan mengirimkan barang yang dipesan ke

apotek beserta faktur dan bukti pembelian. Distributor atau PBF dipilih berdasarkan

legalitas (resmi), terpercaya (bonafide), kecepatan pelayanan pesanan (one day

service), jangka waktu kredit cukup panjang, dan potongan harga/diskon yang

diberikan.

2. Pengadaan Cito

Pengadaan cito merupakan pengadaan yang dilakukan yang bersifat segera.

Pengadaan cito dilakukan dengan membuat Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA)

terlebih dahulu dan dikirimkan ke Business Manager (BM) maksimal sebelum jam

10.00. BM akan membuat surat pesanan sebanyak dua rangkap kemudian dikirimkan

ke PBF dan apotek. BM memberi keterangan bahwa permintaan barang tersebut

bersifat cito dan harus segera dikirim. Surat pesanan yang dikirmkan oleh BM ke

apotek selanjutnya akan dicetak oleh apotek. PBF selanjutnya akan mengirimkan

barang yang dipesan ke Apotek Kimia Farma 43.

17
3. Dropping

Dropping merupakan pengadaan suatu produk melalui permintaan dari

jejaring kimia farma dalam satu business management. Dropping dilakukan untuk

meminimalisir penolakan resep akibat kekosongan barang.

4. Pengadaan mendesak

Pengadaan mendesak dilakukan terhadap pembelian yang sifatnya sangat

mendesak untuk menghindari penolakan pelayanan obat atau resep. Pengadaan

mendesak dapat dilakukan melalui pembelian kepada apotek lain selain Apotek

Kimia Farma dan apotek meminta kwitansi untuk klaim ke BM.

5. Pengadaan Barang Konsinyasi

Konsinyasi merupakan suatu bentuk kerjasama antara apotek Kimia Farma

dengan suatu perusahaan atau distributor yang menitipkan produknya untuk dijual di

Apotek Kimia Farma. Barang konsinyasi umumnya berupa suplemen, vitamin, alat

kesehatan, obat baru, dsb. Supplier akan memeriksa jumlah produk yang terjual setiap

periode tertentu dan pembayaran akan dilakukan oleh BM setelah produk terjual di

outlet apotek pelayanan. Apabila produk konsinyasi telah kadaluarsa sepenuhnya

menjadi tanggung jawab distributor yang bersangkutan.

6. Pengadaan Barang Narkotik

Pengadaan obat golongan narkotika dilakukan dengan membuat surat pesanan

(SP) dengan model N. 9 oleh masing-masing apotek dan ditujukan kepada PT. Kimia

Farma Trading & Distribution Cabang Bandung. Satu surat pesanan narkotika hanya

dapat digunakan untuk satu jenis narkotika saja dan dibuat sekurang-kurangnya 3

18
rangkap dan ditandatangani oleh APA. Contoh surat pesanan narkotika dapat dilihat

pada Lampiran 1.

7. Pengadaan Barang Psikotropik, Obat-Obat Tertentu, dan Prekursor

Pengadaan obat golongan psikotropika, prekursor farmasi, dan obat-obat

tertentu (OOT) dilakukan dengan membuat surat pesanan (SP) oleh masing-masing

apotek dan ditujukan kepada PBF yang telah bekerjasama. Satu surat pesanan

psikotropika dan prekursor farmasi dapat digunakan untuk 1 jenis atau lebih obat

psikotropika, prekursor farmasi, dan obat-obat tertentu dan dibuat 2 rangkap dan

ditandatangani oleh APA. Contoh surat pesanan psikotropika, prekursor farmasi, dan

obat – obat tertentu dapat dilihat pada Lampiran 2, 3, dan 4.

2.3.1.3 Penerimaan

Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis spesifikasi,

jumlah, mutu, waktu penyerahan, dan harga yang tertera dalam surat pesanan dengan

kondisi fisik yang diterima. Penerimaan dilakukan ketika barang datang dari PBF dan

diterima oleh petugas di apotek dan disesuaikan dengan faktur dan SP. Hal yang

pertama diperiksa adalah alamat dan nama apotek penerima, nama PBF atau

distributor, tanggal faktur, barang yang dipesan (mencakup nama barang, kekuatan

sediaan, jumlah barang, nomor batch, expired date, spesifikasi barang selain sediaan

farmasi, serta kondisi fisik barang).

Setelah memastikan barang sesuai antara faktur dan SP maka pada faktur

ditulis tanggal, bulan, dan tahun penerimaan, paraf, nama jelas, dan stempel apotek

pada faktur tersebut. Faktur yang asli diberikan kepada PBF, satu lembar salinan

19
disimpan di apotek, satu lembar salinan diserahkan ke BM. Apabila terdapat barang

yang tidak sesuai dengan SP atau kerusakan fisik maka bagian pembelian akan

membuat nota pengembalian barang atau mengembalikan barang tersebut ke PBF

yang bersangkutan untuk ditukarkan dengan barang yang sesuai (return). Setelah

penerimaan maka petugas apotek akan melakukan input data ke komputer dan

mencatat pada kartu stok lalu barang disimpan sesuai tempat penyimpanannya.

2.3.1.4 Penyimpanan

Penyimpanan dilakukan untuk menjaga mutu obat, memudahkan pencarian,

dan melindungi obat dari kondisi buruk. Semua obat disimpan pada kondisi yang

sesuai sehingga terjamin keamanan dan stabilitasnya. Penyimpanan obat di Apotek

Kimia Farma 43 dilakukan dengan berdasarkan golongan obat, kelas terapi, bentuk

sediaan, alfabetis, serta FEFO dan FIFO. Sistem pengeluaran obat menggunakan

kombinasi sistem FIFO (First In First Out) dan FEFO (First Expired First Out).

Sistem FIFO merupakan sistem dimana obat yang paling pertama keluar adalah obat

yang pertama kali masuk. Sistem FEFO merupakan sistem dimana obat yang pertama

keluar adalah obat yang pertama kali kadaluarsa. Sistem ini digunakan untuk

mencegah adanya obat yang kadaluarsa di apotek.

Penyimpanan obat di Apotek Kimia Farma disusun secara alfabetis dan disimpan

sebagai berikut :

a. Berdasarkan golongan obat

Penyimpanan berdasarkan golongan obat meliputi :

- Obat-obat ethical

20
yakni obat yang hanya dapat diperoleh dengan resep dokter, terdiri dari obat

keras.

- Obat-obat non-ethical

Obat bebas/ OTC (Over The Counter), obat bebas terbatas, kosmetik dan alat

kesehatan disusun di swalayan farmasi. Rak penyimpanan swalayan farmasi

dikelompokkan menjadi medicine, traditional medicine, paper product and

diaper, medical equipment, baby and child care, food suplement, first aid,

personal care, vitamin and mineral, topical.

- Obat golongan narkotika dan psikotropika disimpan di lemari khusus. Obat

golongan narkotika disimpan dengan sistem double door dan double lock.

Obat golongan psikotropika disimpan dengan sistem one door dan one lock.

b. Berdasarkan bentuk sediaan dan stabilitas obat

Sediaan farmasi yang datang akan disimpan berdasarkan bentuk sediaan dan

stabilitasnya. Obat yang bersifat termolabil akan disimpan pada refrigerator. Obat

yang stabilitasnya baik akan disimpan pada suhu ruang. Berdasarkan bentuk

sediaannya, penyimpanan sediaan farmasi dibagi menjadi :

- Sediaan solid seperti tablet, kaplet, kapsul

- Sediaan semisolid seperti krim, salep, gel

- Sediaan cair/liquid seperti sirup dan suspensi

- Suppositoria dan ovula

- Sediaan mata (tetes mata dan salep mata)

- Sediaan injeksi

21
- Sediaan inhaler

- Sediaan tetes telinga

c. Berdasarkan kelas farmakologi

Penyimpanan obat berdasarkan kelas farmakologi dibagi menjadi rak obat

antibiotik, rak obat antialergi, rak obat antiinflamasi, rak obat pencernaan, rak obat

saluran kemih, rak obat pernafasan, rak obat endokrin, rak obat hormon, rak vitamin

dan mineral, rak obat baru, rak obat SSP, rak obat pembuluh darah, rak obat otot dan

sendi. Selain itu terdapat rak untuk obat Fast Moving yang diletakkan dibagian paling

depan untuk memudahkan pengambilan obat dan terdapat rak untuk produk Kimia

Farma.

Masing – masing tempat penyimpanan obat terdapat kartu stok yang

digunakan untuk mencatat pemasukan dan pengeluaran obat sehingga memudahkan

dalam pengawasan terhadap persediaan obat.

2.3.1.5 Pemusnahan dan Penarikan

Pemusnahan dan penarikan yang dilakukan di apotek meliputi pemusnahan

obat kadaluarsa atau rusak, pemusnahan resep yang telah disimpan melewati jangka

waktu penyimpanan (> 5 tahun).pemusnahan dan penarikan sediaan farmasi dan

bahan medis yang tidak dapat digunakan, penarikan sediaan farmasi yang tidak

memenuhi standar, dan penarikan alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang

izin edarnya dicabut oleh Menteri. Obat-obat yang mendekati masa kadaluarsa tidak

langsung dimusnahkan melainkan dikembalikan ke BM untuk diproses ke PBF,

namun tidak semua obat yang mendekati masa kadaluarsa dapat dikembalikan ke

22
PBF. Obat-obat yang tidak termasuk ke dalam golongan narkotika, psikotropika,

prekursor farmasi, dan OOT yang telah kadaluarsa, dicatat, dan diberikan ke BM

Bandung untuk dilakukan pemusnahan. Untuk obat-obat yang termasuk ke dalam

golongan narkotika, psikotropika, prekursor farmasi, dan OOT harus dilakukan

pemusnahan oleh masing – masing apotek.

Pemusnahan narkotika, psikotropika, dan prekursor farmasi dalam bentuk

obat jadi harus dilakukan pemastian kebenaran secara organoleptis oleh saksi

sebelum pemusnahan. Pemusnahan disaksikan oleh APA, asisten apoteker, dinas

kesehatan kabupaten/kota, dan/atau BBPOM setempat. Dalam melakukan

pemusnahan harus terdapat berita acara pemusnahan (BAP) yang ditandatangani oleh

Apoteker penanggung jawab.

Pemusnahan resep yang telah disimpan melebihi jangka waktu 5 (lima) tahun

dapat dimusnahkan dengan cara dibakar atau cara pemusnahan lain yang dibuktikan

dengan berita acara pemusnahan resep. Pemusnahan resep dilakukan oleh apoteker

disaksikan sekurang–kurangnya petugas lain di apotek dan kemudian dilaporkan

kepada dinas kesehatan kabupaten/kota.

2.3.1.6 Pengendalian

Pengendalian dilakukan untuk mempertahankan jenis dan jumlah persediaan

sesuai kebutuhan pelayanan, melalui pengaturan sistem pesanan atau pengadaan,

penyimpanan dan pengeluaran. Pengendalian dilakukan dengan tujuan menghindari

terjadinya kekurangan, kekosongan, kelebihan, kerusakan, kadaluarsa, kehilangan

serta pengembalian pesanan.

23
Pengendalian yang dilakukan di Apotek Kimia Farma 43 dilakukan melalui

kartu stok baik secara manual dan sistem komputerisasi. Kartu stok sekurang –

kurangnya memuat nama obat, tanggal kadaluarsa, jumlah pemasukan, jumlah

pengeluaran, dan sisa persediaan. Format kartu stok di Apotek Kimia Farma 43 dapat

dilihat pada Lampiran 5. Pengendalian juga dapat dilakukan melalui uji petik yaitu

suatu kegiatan yang dilakukan untuk mendata penyesuaian jumlah fisik obat yang ada

di apotek dengan data yang ada di komputer. Uji petik bertujuan untuk

mengidentifikasi barang yang rusak, hilang, atau expired. Uji petik dilakukan dengan

cara mendata sebagian (± 20) jenis obat setiap harinya secara acak dan dicocokkan

antara stok fisik dan stok komputer.

Kegiatan pengendalian lain yang dapat dilakukan adalah melalui stok opname.

Apotek Kimia Farma 43 melakukan stok opname setiap 3 bulan sekali. Tujuan

dilakukan stok opname adalah mengetahui adanya barang yang hilang, rusak, atau

kadaluarsa, mengetahui dan memantau barang yang kurang laku, menghitung jumlah

barang secara fisik serta mencocokkan dengan jumlah di komputer. Pencatatan nilai

stok dilakukan dengan menulis jumlah stok pada blanko stok opname. Stok fisik

dilakukan terhadap semua barang, barang yang rusak, kadaluarsa, atau berubah secara

fisik dipisahkan dari barang yang lain. Hasil pendataan kemudian dimasukkan ke

dalam sistem komputer.

2.3.1.7 Pencatatan dan Pelaporan

Pencatatan dilakukan pada setiap proses pengelolaan sediaan farmasi, alat

kesehatan, dan bahan medis habis pakai. Pencatatan pengadaan dan penerimaan

24
dilakukan dalam bentuk surat pesanan, BPBA, faktur penerimaan barang, dan bukti

dropping. Pencatatan penyimpanan dilakukan melalui kartu stok dan sistem

komputerisasi (POS). Pencatatan penyerahan dilakukan atas resep dokter ataupun

tanpa resep dokter dan dibuktikan dalam bentuk nota atau struk penjualan barang

serta resep. Resep dan struk/nota penjualan setiap harinya dikumpulkan, diurutkan

berdasarkan tanggal dan urutan penerimaan resep, kemudian disatukan dan dibundel

dalam satu bundelan untuk setiap bulannya.

Pelaporan terdiri atas pelaporan internal dan pelaporan eksternal. Pelaporan

internal merupakan pelaporan yang digunakan untuk kebutuhan manajemen Apotek,

seperti pelaporan keuangan, barang dan laporan lainnya. Pelaporan internal antara

lain pencatatan dan pelaporan BSK (Bukti Setoran Kas) dan LIPH (Laporan Ikthisar

Penjualan Harian) yang dilaporkan ke BM setiap harinya. BSK dan LIPH merupakan

dokumen yang berfungsi untuk pembuktian uang yang masuk ke apotek sesuai

dengan barang yang dijual. LIPH memuat rincian pendapatan apotek dalam satu hari

kerja, baik pendapatan tunai, kredit, dan transaksi yang dilakukan melalui mesin

EDC. Pada LIPH dapat terlihat nominal penjualan resep, HV, UPDS, kredit, engros,

dan penjualan lain-lain. Sedangkan BSK memuatjumlah uang yang harus disetorkan

ke BM dan tanda terima setoran dari apotek ke BM.

Pelaporan eksternal merupakan pelaporan yang dibuat untuk memenuhi

kewajiban sesuai dengan ketentuan peraturan perundang – undangan meliputi

pelaporan narkotika, psikotropika dan pelaporan lainnya. Pelaporan penggunaan obat

narkotika dan psikotropika dilakukan setiap bulan paling lambat tanggal 10 setiap

25
bulannya. Pelaporan penggunaan obat narkotika dan psikotropika dilakukan secara

online melalui website SIPNAP (Sistem Pelaporan Narkotika dan Psikotropika) yaitu

http://sipnap.kemkes.go.id/.

2.3.2 Pelayanan Farmasi Klinik

Menurut Permenkes 73 tahun 2016, pelayanan farmasi klinik di apotek

merupakan bagian dari pelayanan kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab

kepada pasien berkaitan dengan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis

habis pakai dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan kualitas

hidup pasien. Pelayanan farmasi klinik yang dilakukan di apotek antara lain

pengkajian dan pelayanan resep, dispensing, pelayanan informasi obat (PIO), dan

pelayanan kefarmasian di rumah (home pharmacy care).

2.3.2.1 Pengkajian dan Pelayanan Resep

Pelayanan yang dilakukan di Apotek Kimia Farma 43 dibagi menjadi dua

yaitu pelayanan resep dan pelayanan non resep. Pelayanan resep di Apotek Kimia

Farma 43 dibagi menjadi pelayanan resep tunai dan pelayanan resep kredit.

1. Pelayanan resep tunai

Apotek Kimia Farma 43 melakukan pelayanan resep tunai baik resep dari

dokter inhouse maupun resep luar. Alur pelayanan resep yang dilakukan adalah

sebagai berikut :

- Pasien datang membawa resep, melakukan greeting pembuka

- Penerimaan resep

26
Petugas melakukan pengkajian resep yang terdiri atas kajian administratif, kajian

farmasetik, dan kajian klinis. Kajian administratif antara lain nama pasien, umur

pasien, jenis kelamin, dan berat badan pasien, nama dokter, nomor Surat Izin Praktek

(SIP), alamat dokter, nomor telepon dokter, paraf dokter, tanggal penulisan resep.

Kajian farmasetik meliputi bentuk dan kekuatan sediaan, stabilitas, kompatibilitas

(ketercampuran obat). Kajian klinis meliputi ketepatan indikasi dan dosis obat,

aturan, cara, dan lama penggunaan obat, duplikasi dan/atau polifarmasi, reaksi obat

yang tidak diinginkan (alergi, efek samping, manifestasi klinis lain), kontraindikasi,

dan interaksi. Setelah melakukan pengkajian petugas akan mengecek persediaan obat

dan memberikan harga. Bila pasien setuju dengan harga maka dilakukan pencetakan

struk penjualan. Apabila terdapat obat yang tidak tersedia maka dapat dilakukan

substitusi dengan merek lain yang memiliki kandungan dan kekuatan yang sama

dengan persetujuan pasien dan/atau dokter yang menulis resep. Apabila tidak ada

maka dapat dilakukan dropping dengan sesama jejaring apotek kimia farma,

pengadaan mendesak, atau menawarkan ke pasien bahwa obat akan diantarkan oleh

pihak apotek apabila obat sudah tersedia.

- Penyiapan Obat

Penyiapan obat dilakukan dengan cara mengambil obat sesuai nama obat dan

jumlah obat yang tertera pada struk pembayaran dengan melihat kesesuaian pada

resep. Apabila obat tersebut harus diracik maka diperhatikan perhitungan dosis,

penimbangan, pencampuran. Obat yang telah disiapkan kemudian diberikan etiket.

27
Apabila obat diambil sebagian, atau obat yang dibutuhkan tidak tersedia sama sekali

maka dilakukan pembuatan salinan resep.

- Pemeriksaan akhir

Pemeriksaan dilakukan oleh petugas yang berbeda dilakukan pengecekan

kesesuaian nama pasien, nama obat, jumlah obat, aturan pakai, kesesuaian salinan

resep dengan resep aslinya, pembuatan kwitansi apabila dibutuhkan. Blanko salinan

resep dan kwitansi dapat dilihat pada Lampiran 6 dan Lampiran 7.

- Penyerahan obat yang disertai dengan Pelayanan Informasi Obat dan diakhiri

dengan greeting penutup.

2. Pelayanan Resep Non Tunai/ Kredit

Pelayanan resep non tunai atau kredit merupakan pelayanan obat yang

biayanya ditanggung oleh suatu instansi/perusahaan. Alur pelayanan resep yang

dilakukan adalah sebagai berikut :

- Menerima resep pasien beserta kartu peserta dari instansi atau asuransi yang

bekerjasama kemudian melakukan pengecekan kesesuaian identitas secara

online di database instansi atau asuransi.

- Melakukan pengkajian resep meliputi kajian administratif, farmasetik, dan

klinis.

- Mengecek apakah obat yang diresepkan tertera dalam standar obat masing-

masing instansi.

- Mengecek ketersediaan obat di apotek sesuai dengan resep yang diminta.

28
- Menginput obat yang dibeli sesuai resep dan data anggota yang menebus

resep atau data kelengkapan administrasi.

- Memberikan nomor resep khusus resep kredit dan menulis nomor struk (print

out) pada resep dan menyatukan resep dengan print out.

- Menyiapkan obat sesuai dengan resep.

Penyiapan obat meliputi pengambilan obat sesuai nama obat dan jumlah obat

pada resep dan pemberian etiket obat.

- Menyerahkan obat kepada pasien disertai dengan pemberian informasi

tentang obat dan meminta tanda tangan dan nomor telepon pasien yang

mengambil obat sebagai bukti pada instansi yang bersangkutan.

- Lembaran resep beserta struk penjualannya dikumpulkan berdasarkan nomor

urut dan tanggal resep untuk keperluan penagihan kepada instansi terkait.

3. Pelayanan Non Resep

Pelayanan non resep yang dilakukan di Apotek Kimia Farma 43 meliputi

Upaya Pengobatan Diri Sendiri (UPDS), pembelian obat bebas, obat bebas terbatas,

serta obat keras yang termasuk ke dalam Daftar Obat Wajib Apotek (DOWA), obat

tradisional, kosmetika, produk bayi, suplemen, dan alat kesehatan. Kriteria obat yang

dapat diberikan tanpa resep dokter :

- Penggunaannya diperlukan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di

Indonesia.

- Khasiat dan keamanan obat dapat dipertanggungjawabkan saat

penggunaannya untuk pengobatan sendiri.

29
- Penggunaannya tidak memerlukan alat khusus yang harus dilakukan oleh

tenaga kesehatan yang berwenang.

- Tidak dikontraindikasikan untuk wanita hamil, anak yang usianya dibawah 2

tahun, dan orangtua yang usianya diatas 65 tahun.

- Pengobatan sendiri dengan obat yang dimaksudkan tidak memberikan resiko

pada kelanjutan penyakit yang diderita.

Pelayanan obat tanpa resep untuk UPDS atau swamedikasi dilakukan dengan tahapan

sebagai berikut :

1. Menanyakan keluhan yang dirasakan oleh pasien dan menggali informasi dari

pasien dengan metode WWHAM :

W = Who = Siapa yang akan menggunakan obat?

W = What = Apa keluhan yang dirasakan?

H = How long = Sudah berapa lama gejala/ keluhan dirasakan?

A = Action = Apa upaya yang sudah dilakukan untuk mengatasi

keluhan/gejala?

M = Medicine = Obat apa yang sedang digunakan?

2. Memilihkan obat yang sesuai dan rasional untuk keluhan yang dirasakan.

3. Menginformasikan harga kepada pasien. Apabila pasien setuju maka obat

akan disiapkan.

4. Diberikan informasi terkait obat meliputi kegunaan obat, aturan pakai, cara

penyimpanan serta efek samping yang mungkin terjadi.

30
2.3.2.2 Dispensing

Kegiatan dispensing meliputi penyiapan, penyerahan, dan pemberian

informasi obat. Kegiatan dispensing yang dilakukan di Apotek Kimia Farma 43

antara lain :

- Penyiapan obat

Penyiapan obat adalah kegiatan pengambilan obat sesuai dengan nama obat,

bentuk sediaan, kekuatan sediaan, tanggal kadaluarsa, dan jumlah obat yang tertera

pada resep. Penyiapan obat juga dilakukan dengan peracikan apabila diperlukan.

Setelah obat diambil maka dilakukan pemberian etiket obat. Etiket berwarna putih

digunakan untuk obat dalam dan etiket berwarna biru digunakan untuk obat luar.

Etiket putih untuk sediaan padat telah disatukan pada plastik klip untuk obat. Pada

etiket berisi informasi seperti tanggal, nomor resep, nama pasien, aturan pakai, nama

obat dan jumlah obat. Terdapat juga label yang ditempelkan pada etiket seperti label

antibiotik berwarna merah bertuliskan “Antibiotik, pastikan obat diminum sampai

habis dalam waktu yang sama dan terbagi rata”. Contoh etiket dan label dapat dilihat

pada Lampiran 8.

- Penyerahan obat

Sebelum dilakukan penyerahan obat, dilakukan pengecekan terlebih dahulu

antara obat yang telah disiapkan dengan struk pembelian dan resep oleh petugas yang

berbeda.

- Pemberian Informasi Obat

31
2.3.2.2 Pelayanan Informasi Obat (PIO)

Pelayanan informasi obat merupakan kegiatan yang dilakukan oleh apoteker

dalam pemberian informasi mengenai obat yang tidak memihak, dievaluasi dengan

kritis dan dengan bukti terbaik dalam segala aspek penggunaan obat kepada profesi

kesehatan lain, pasien, atau masyarakat. Informasi terkait obat yang diberikan

termasuk obat bebas, obat resep, dan obat herbal.

Kegiatan pemberian informasi obat dapat dilakukan melalui brosur, leaflet,

poster, menjawab pertanyaan secara lisan atau tertulis, dan memberikan edukasi.

Kegiatan pemberian informasi obat yang paling sering dilakukan di apotek adalah

saat penyerahan obat. Dalam pemberian informasi obat yang paling pertama

dilakukan adalah memastikan bahwa pasien benar dengan mengkonfirmasi nama dan

tanggal lahir pasien. Pemberian informasi mengenai obat yang disampaikan kepada

pasien meliputi nama obat, jumlah obat, indikasi obat, potensi, bentuk sediaan, aturan

pakai, cara penggunaan obat khusus (seperti inhaler, diskus, atau pen insulin),

penyimpanan obat termasuk beyond use date apabila ada, efek samping yang

mungkin terjadi, konfirmasi apakah pasien mengerti apa yang telah disampaikan.

Kegiatan konseling dapat dilakukan sekaligus saat pemberian informasi obat.

Kegiatan konseling dilakukan oleh Apoteker dengan pasien/keluarga untuk

meningkatkan pengetahuan, pemahaman, kesadaran dan kepatuhan sehingga terjadi

perubahan perilaku dalam penggunaan Obat dan menyelesaikan masalah yang

dihadapi pasien, sedangkan PIO dilakukan oleh Apoteker untuk memberian informasi

mengenai obat kepada profesi kesehatan lain, pasien, atau masyarakat.

32
2.3.2.3 Pelayanan Kefarmasian di Rumah ( Home Pharmacy Care)

Kegiatan pelayanan kefarmasian di rumah dilakukan terhadap pasien dengan

penyakit kronis/degeneratif dan lansia. Pelayanan kefarmasian yang dapat dilakukan

dalam pelayanan kefarmasian di rumah antara lain :

1. Penilaian/ pencarian (assessment) masalah yang berhubungan dengan

pengobatan.

2. Identifikasi kepatuhan pasien.

3. Pendampingan pengelolaan obat dan/atau alat kesehatan di rumah.

4. Konsultasi masalah obat atau kesehatan secara umum.

5. Monitoring pelaksanaan, efektivitas, dan keamanan penggunaan obat

berdasarkan catatan pengobatan pasien.

6. Dokumentasi pelaksanaan pelayanan kefarmasian di rumah.

Kegiatan homecare yang dilakukan adalah terhadap pasien dengan penyakit diabetes

melitus dan jantung. Pasien mendapatkan terapi sebagai berikut :

OBAT
Nama Bentu Berfe Pemberian Indikasi penggunaan
k k Cara Dosis/Wak Tgl Tgl
sedia sampi tu mulai akhir
an ng
(X)
Cavit-D3 tablet Sehari 1 kali, 1 pagi Suplemen untuk
tab/dosis; pc tulang
Vytorin tablet Sehari 1 kali, 1 malam Mengatasi
tab/dosis; pc dislipidemia yang
dialami
Methylco kapsu Sehari 2 kali, 1 Pagi dan Nyeri punggung
balamin l kaps; pc malam
Leptica kapsu Sehari 1 kali, malam Nyeri punggung
75 l 1;pc
Ramipril tablet x Sehari 1 kali, siang Mengatasi
5 1;pc hipertensi

33
Concor tablet Sehari 1 kali, 1 pagi Mengatasi masalah
2,5 tab;pc jantung
Acarbose tablet Sehari 3 kali, 1 Pagi, Antidiabetes
50 tab;pc siang,
malam
Celebrex kapsu x Jika nyeri - NSAID selektif,
100 l untuk mengatasi
nyeri (analgesik)
Insulin Injek Sehari 1 kali, 15 menit Subtitusi insulin
lantus si 16 unit/injeksi sebelum untuk mengatasi
makan hiperglikemia

Semenjak mengkonsumsi Ramipril, pasien mengalami tenggorokan kering (gatal).

Namun pasien tidak begitu terganggu, dapat diatasi dengan minuman hangat atau

pelega tenggorokan. Jika mengkonsumsi Celebrex, pasien mengalami mual, tetapi

karena Celebrex jarang digunakan sudah tidak masalah. Pasien menyimpan obat di

dalam kotak obat dan patuh dalam mengkonsumsi obat sesuai aturan

penggunaan.Sempat terjadi kesalahan (seharusnya Akarbose yang dkonsumsi 3x,

namun malah menaruh ramipril karena bungkus mirip) sehingga perlu adanya

pengawas atau keluarga yang membantu pasien menyusun regimen obat di kotak

minum obat.

34
BAB III

SIMPULAN DAN SARAN

3.1 Simpulan

Berdasarkan kegiatan PKPA yang dilakukan pada tanggal 1 Januari 2019 – 31

Januari 2019 di Apotek Kimia Farma 43, dapat disimpulkan :

1. Kegiatan PKPA dapat meningkatkan pengetahuan mengenai peran, tugas, dan

tanggung jawab apoteker di apotek antara lain apoteker berperan dalam

pelayanan farmasi klinik dan managerial yaitu dalam pengelolaan sediaan

farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai. Apoteker juga berperan

sebagai pemimpin dalam mengelola apotek agar berjalan dengan baik.

2. Pelayanan kefarmasian yang dilakukan di Apotek Kimia Farma 43 telah

mengacu pada Permenkes No. 73 tahun 2016 tentang Standar Pelayanan

Kefarmasian di Apotek.

3. Kegiatan PKPA dapat memberikan kesempatan kepada calon apoteker untuk

mempelajari strategi – strategi yang dilakukan dalam pengembangan praktek

pekerjaan farmasi komunitas.

4. Kegiatan PKPA dapat memberikan pengalaman bagi calon apoteker dan

mempersiapkan calon apoteker untuk memasuki dunia kerja sebagai tenaga

profesional.

35
3.2 Saran

Berdasarkan kegiatan PKPA yang dilaksanakan, saran yang dapat

diberikan adalah :

1. Meningkatkan kegiatan pelayanan farmasi klinik seperti konseling,

pemantauan terapi obat (PTO), dan monitoring efek samping obat

(MESO).

2. Meningkatkan kepatuhan dalam pengisian kartu stok untuk

memaksimalkan kegiatan pengendalian di apotek.

3. Pelaksanaan kegiatan home pharmacy care yang rutin setiap bulan sebagai

bentuk kepedulian Apotek untuk meningkatkan kualitas kesehatan

masyarakat di sekitar Apotek.

36
BAB IV

TUGAS KHUSUS

4.1 Pendahuluan

4.1.1 Latar Belakang

Meningkatnya kompleksitas obat-obat yang digunakan dalam pengobatan

dan berkembangnya polifarmasi maka kemungkinan terjadinya interaksi obat juga

semakin besar. Interaksi obat perlu diperhatikan karena dapat mempengaruhi

kondisi tubuh terhadap pengobatan. Interaksi oabat didefinisikan sebagai

modifikasi efek suatu obat akibat obat lain yang diberikan pada awalnya atau

diberikan bersamaan, sehingga keefektifan atau toksisitas satu obat atau lebih

dapat berubah (Fradgley, 2003).

Obat dapat berinteraksi dengan obat lain maupun dengan

makanan/minuman yang dikonsumsi oleh pasien. Hal ini dapat terjadi karena

pasien mendapat lebih dari satu macam obat atau pasien menggunakan obat bebas

tertentu selain yang diresepkan oleh dokter. Perubahan efek obat akibat interaksi

obat dapat bersifat membahayakan karena meningkatnya toksisitas obat, atau

berkurangnya khasiat obat. Perubahan efek obat akibat interaksi sangat bervariasi

diantara individu karena dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti dosis, kadar obat

dalam darah, rute pemberian obat, metabolisme obat, durasi terapi, dan

karakteristik pasien seperti umur, jenis kelamin, faktor genetik, dan kondisi

kesehatan pasien (Fradgley, 2003).

Tidak semua interaksi obat akan bermakna secara signifikan. Beberapa

interaksi obat yang kemungkinan besar berbahaya terjadi hanya pada sejumlah

37
kecil pasien. Namun demikian seorang farmasis perlu selalu waspada terhadap

kemungkinan timbulnya efek merugikan akibat interaksi obat sebagai pencegahan

risiko merugikan bagi pasien.

4.1.2 Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah dijelaskan, maka dapat diidentifikasi

masalah sebagai berikut :

1. Apakah interaksi obat yang paling banyak terjadi di Apotek Kimia Farma

43 pada bulan Januari?

2. Bagaimana peran Apoteker dalam mencegah terjadinya interaksi obat di

Apotek Kimia Farma 43?

4.1.3 Tujuan

Tujuan yang ingin dicapai adalah sebagai berikut :

1. Mengetahui persentase interaksi obat yang paling banyak terjadi di Apotek

Kimia Farma 43 pada bulan Januari.

2. Menetahui peran Apoteker dalam mencegah terjadinya interaksi obat di

Apotek Kimia Farma 43.

4.2 Tinjauan Pustaka

4.2.1 Definisi Interaksi Obat

Interaksi obat merupakan modifikasi efek suatu obat akibat obat lain yang

diberikan pada awalnya atau diberikan bersamaan, sehingga keefektivan atau

toksisitas satu obat atau lebih berubah. Mekanisme interaksi obat secara umum

dibagi menjadi interaksi farmakokinetika dan farmakodinamika. Beberapa obat

38
belum diketahui mekanisme interaksinya secara tepat (unknown). Interaksi

farmakokinetika terjadi jika salah satu obat mempengaruhi absorpsi, distribusi,

metabolisme, atau eksresi obat kedua sehingga kadar plasma kedua obat

meningkat atau menurun. Akibatnya terjadi peningkatan toksisitas atau penurunan

efektivitas obat tersebut. Interaksi farmakodinamik terjadi antara obat yang

bekerja pada sistem reseptor, tempat kerja atau sistem fisiologik yang sama,

sehingga terjadi efek yang aditif, sinergistik, atau antagonistik tanpa terjadi

perubahan kadar obat dalam plasma. Interaksi yang ersifat unkown merupakan

interaksi yang belum diketahui secara jelas mekanismenya yakni tidak termasuk

ke dalam mekanisme farmakokinetik ataupun farmakodinamik.

4.2.2 Obat-Obat dengan Mekanisme Interaksinya

Obat Yang Berinteraksi Mekanisme Interaksi


Metformin - Acarbose : Acarbose dapat menunda absorpsi usus metformin
Metformin - Nifedipine : Peningkatan efek metformin yang disebabkan
sekresi metformin berkurang oleh adanya
cefadroxil
Sulfonilurea - Ranitidine : Ranitidine mengurangi pembersihan ginjal
metformin dengan menghambat sekresi
metformin ditubular ginjal sehingga kadar plasma
metformin dapat meningkat dan dapat
meningkatkan efek farmakologisnya

Obat Yang Berinteraksi Mekanisme Interaksi


Sulfonilurea - Aspirin : Salisilat mengurangi kadar glukosa plasma dan
meningkatkan sekresi insulin. Penghambatan
sintesis prostaglandin dapat menghambat respon
insulin akut terhadap glukosa.
Sulfonilurea - HCT : Diuretik tiazid dapat menurunkan sensitivitas
jaringan insulin, menurunkan sekresi insulin, atau
meningkatkan kehilangan kalium, menyebabkan
hiperglikemia.
Sulfonilurea - Amlodipin : Amlodipin dapat menginhibisi sekresi insulin dan
menghambat sekresi glukagon, terjadi perubahan
ambilan glukosa dari hati dan sel-sel lain, kadar

39
glukosa dalam darah meningkat mengikuti
pengeluaran katekolamin sesudah terjadinya
vasodilatasi.

Obat Yang Berinteraksi Mekanisme Interaksi


Metformin – Aspirin : Efek metformin meningkat dengan mekanisme
yang belum diketahui
Metformin - Furosemide : Jika digunakan bersama, kadar plasma metformin
meningkat hingga 22% tanpa mengubah klirens
metformin disertai penurunan kadar puncak dan t½
eliminasi furosemide hingga 31% dan 32%.
Sulfonilurea - : Furosemide dapat menurunkan toleransi glukos,
Furosemide mengakibatkan hiperglikemia pada pasien yang
sebelumnya mendapat terapi sulfonilurea.

4.3 Hasil dan Pembahasan

Pengambilan data dilakukan secara prospektif terhadap 60 resep BPJS

yang masuk ke Apotek Kimia Farma 43 Bandung selama bulan Januari. Pemilihan

resep BPJS dikarenakan pada resep BPJS sering kali terjadi polifarmasi dan

pasien BPJS umumnya merupakan pasien dengan penyakit kronis. Untuk itu perlu

dilakukan identifikasi terhadap resep BPJS dan menemukan solusi untuk

mencegah terjadinya interaksi obat yang dapat dilakukan oleh apoteker. Evaluasi

interaksi obat dilakukan secara teoritik berdasarkan studi literatur.

Berdasarkan analisis yang dilakukan bahwa dari 60 resep tersebut terdapat

21 interaksi dengan total jumlah kasus72 yang terbagi dalam kelompok mayor

(15,28%), moderate (72,22%), minor (12,50).

40
100

80
Persentase %

60

40

20

-
Mayor Moderate Minor
Klasifikasi Keparahan Interaksi

Gambar 2. Grafik klasifikasi interaksi obat menurut tingkat keparahannya dan


persentasenya dari 60 resep

Tabel 1. Data Interaksi Obat di Apotek Kimia Farma 43 Bandung Bulan Januari
No. Jenis Obat Mekanisme Interaksi Mayor/M Jumlah
yang oderate/ Kasus
Berinteraksi Minor
1. Amlodipin + Meningkatkan kadar simvastatin Mayor 4
Simvastatin dalam darah. Sehingga dapat secara
signifikan meningkatkan risiko efek
samping seperti kerusakan hati dan
rhabdomyolysis.
2. Diltiazem + Dapat meningktkan efek samping Mayor 1
Propanolol seperti kelelahan, sakit kepala,
pingsan, pembengkakan pada
ekstremitas, kenaikan berat badan,
sesak napas, nyeri dada, detak
jantung meningkat/menurun, detak
jantung tidak teratur.
3. Candesartan Penggunaan spironolactone Mayor 5
+ bersama dengan candesartan dapat
Spironolacto meningkatkan kadar kalium dalam
ne darah. Kadar kalium yang tinggi
dapat berkembang menjadi kondisi
yang dikenal sebagai hiperkalemia,
yang dalam kasus parah dapat
menyebabkan gagal ginjal,
kelumpuhan otot, irama jantung
yang tidak teratur, dan henti

41
jantung.
4. Spironolacto Menggunakan ramipril bersama Mayor 1
ne + dengan spironolactone dapat
Ramipril meningkatkan kadar kalium dalam
darah (hiperkalemia), terutama jika
pasien mengalami dehidrasi atau
memiliki penyakit ginjal, diabetes,
gagal jantung.
5. Bisoprolol + Mungkin memiliki efek tambahan Moderate 13
Amlodipin dalam menurunkan tekanan darah
dan detak jantung. Kemungkinan
pasien yang menggunakan
kombinasi obat ini akan mengalami
sakit kepala, pusing, sakit kepala
ringan, pingsan, dan/atau
perubahan detak jantung.
6. Bisoprolol + Menggunakan kedua obat ini Moderate 12
Furosemide bersama-sama dapat menurunkan
tekanan darah dan memperlambat
detak jantung
7. Bisoprolol + Menggunakan spironolactone dan Moderate 7
Spironolacto bisoprolol bersama-sama dapat
ne menurunkan tekanan darah dan
memperlambat detak jantung.
8. Candesartan Menggabungkan dua obat ini dapat Moderate 4
+ Aspirin mengurangi efek candesartan dalam
dosis rendah menurunkan tekanan darah. Selain
itu, obat-obatan ini dapat
mempengaruhi fungsi ginjal
terutama jika digunakan bersama
atau dalam jangka panjang.
9. Captopril + Terapi dengan kombinasi obat ini Moderate 1
Aspirin dosis harus diserati dengan pemeriksaan
rendah tekanan darah dan mungkin perlu
memonitor fungsi ginjal.
10. Furosemide Meskipun furosemide dan lisinopril Moderate 2
+ Lisinopril sering dikombinasikan, efeknya
mungin aditif pada penurunan
tekanan darah. Mungkin diperlukan
penyesuaian dosis atau tes khusus
untuk menggunakan kedua obat ini
dengan aman.
11. Furosemide Meskipun furosemide dan lisinopril Moderate 3
+ Ramipril sering dikombinasikan, efeknya
mungin aditif pada penurunan
tekanan darah. Mungkin diperlukan

42
penyesuaian dosis atau tes khusus
untuk menggunakan kedua obat ini
dengan aman.
12. Glimepiride Ramipril dapat meningkatkan efek Moderate 1
+ Ramipril glimepiride dan menyebabkan
kadar gula darah terlalu rendah
13. HCT + Menggunakan HCT dan bisoprolol Moderate 1
Bisoprolol bersama dapat menurunkan tekanan
darah dan memperlambat detak
jantung. Sehingga menyebabkan
pusing, atau perasaan seperti ingin
pingsan, lemah, detak jantung
cepat/tidak teratur, kehilangan
kontrol glukosa darah.
14. Lisinopril + Mungkin diperlukan penyesuaian Moderate 1
Aspirin dosis dosis atau tes khusus untuk
rendah menggunakan kedua obat secara
aman.
15. Ramipril + Menggunakan ramipril bersama Moderate 2
Metformin metformin dapat meningkatkan
efek metformin dalam menurunkan
gula darah. Ini dapat menyebabkan
kadar gula darah terlalu rendah.
16. Nifedipine + Bisoprolol dan nifedipine mungkin Moderate 1
Bisoprolol memiliki efek tambahan dalam
menurunkan tekanan darah dan
detak jantung.
17. Furosemide Menggunakan furosemide bersama Moderate 1
+ Metformin dengan metformin dapat
meningkatkan efek metformin yang
dapat menyebabkan asidosis laktat.
Gejala yang dapat muncul seperti
kelemahan, meningkatkan kantuk,
detak jantung lambat, nyeri otot,
sesak napas, sakit perut, perasaan
pusing, dan pingsan.
18. Glimepiride Aspirin dapat meningkatkan efek Moderate 3
+ Aspirin glimepiride dan menyebabkan
dosis rendah kadar gula darah terlalu rendah.
Gejala gula darah rendah seperti
sakit kepala, pusing, kantuk, mual,
lapar, tremor, lemah, berkeringat,
dan detak jantung yang cepat atau
berdebar.
19. Bisoprolol + Interaksi minor biasanya tidak Minor 5
Aspirin dosis memerlukan perubahan dalam

43
rendah terapi.
20. Furosemide Interaksi minor biasanya tidak Minor 3
+ Aspirin memerlukan perubahan dalam
dosis rendah terapi.
21. Sipronolacto Interaksi minor biasanya tidak Minor 1
ne + Aspirin memerlukan perubahan dalam
dosis rendah terapi.
TOTAL 72

Kejadian interaksi obat yang tinggi (>50%) perlu mendapat perhatian

apoteker. Apabila mengacu pada tujuan utama pelayanan kefarmasian

(pharmaceutical care) untuk meminimalkan risiko pada pasien maka memeriksa

adanya interaksi obat pada pengobatan pasien merupakan salah satu tugas utama

seorang apoteker. Interaksi mayor terbanyak adalah candesartan dengan

spironolactone sebanyak 5 kasus. Penggunaan candesartan bersama dengan

spironolactone dapat meningkatkan kadar kalium dalam darah. Kadar kalium yang

tinggi dapat berkembang menjadi kondisi yang dikenal sebagai hiperkalemia,

yang dalam kasus parah dapat menyebabkan gagal ginjal, kelumpuhan otot, irama

jantung yang tidak teratur, dan henti jantung. Masing-masing dari obat ini

memiliki efek peningkatan kadar kalium. Perlu peningkatan pemantauan kalium

serum pada pasien yang menggunakan kombinasi kedua obat ini. Hati-hati pada

pasien dengan gangguan ginjal untuk menggunakan kombinasi antagonis reseptor

angiotensin II dengan diuretik hemat kalium (Stockley’s, 2008).

Beberapa obat golongan calcium-channel blocker menghambat CYP 450

yang bertanggung jawab dalam metabolisme obat-obat golongan statin.

Penggunaan bersamaan kedua obat ini dapat meningkatkan kadar statin dalam

darah. Namun penggunaan kombinasi kedua obat ini tidak perlu dihindari namun

44
disarankan bahwa pasien yang mendapatkan pengobatan dengan statin dan

calcium-channel blockerdimulai dengan dosis rendah atau jika calcium-channel

blockerdimulai maka dosis statin diturunkan. Pemberian statin yang disarankan

jika digunakan bersama calcium-channel blocker adalah maksimal 40 mg perhari

(Stockley’s, 2008).

Interaksi obat-obat golongan beta-blocker dengan calcium-channel blocker

yakni efek bradikardi beta-blocker dapat menjadi aditif. Diltiazem juga

menghambat metabolisme propanolol dan metoprolol, tetapi mekanisme pasti

untuk ini belum jelas. Penggunaan bersama kedua obat ini memiliki makna yang

bernilai, tetapi efek samping yang parah dapat terjadi. Untuk itu, penggunaan

bersama harus dipantau dengan baik untuk memantau efek samping dari

penggunaan bersama obat-obat golongan beta-blocker dengan calcium-channel

blocker (Stockley’s, 2008).

Bisoprolol dan amlodipin memiliki interaksi moderate dengan jumlah

kasus tertinggi sebanyak 13 kasus. Kedua obat ini apabila diminum bersama

mungkin memiliki efek tambahan dalam menurunkan tekanan darah dan detak

jantung (Drugs.com, 2000). Kemungkinan pasien yang menggunakan kombinasi

obat ini akan mengalami sakit kepala, pusing, sakit kepala ringan, pingsan,

dan/atau perubahan detak jantung (Drugs.com, 2000). Perubahan farmakokinetik

beta-blockerdan calcium-channel blocker juga dapat terjadi pada penggunaan

bersama, tetapi interaksi kedua obat ini tidak penting secara klinis (Stockley’s,

2008). Sedangkan untuk interaksi minor terjadi paling banyak antara bisoprolol

dengan aspirin dosis rendah dengan jumlah kasus sebanyak 5. Data interaksi obat

45
yang terjadi di Apotek Kimia Farma 43 Bandung pada bulan Januari dapat dilihat

pada Tabel 1 dan Gambar 2.

Sprironolactone + Aspirin dosis rendah


Furosemide + Aspirin dosis rendah
Bisoprolol + Aspirin dosis rendah
Furosemide + Metformin
Nifedipine + Bisoprolol
Ramipril + Metformin
Lisinopril + Aspirin dosis rendah
Interaksi Obat

HCT + Bisoprolol
Glimepiride + Ramipril
Furosemide + Ramipril
Furosemide + Lisinopril
Candesartan + Aspirin dosis reandah
Bisoprolol + Spironolactone
Bisoprolol + Furosemide
Bisoprolol + Amlodipin
Candesartan + Spironolactone
Diltiazem + Propanol
Amlodipin + Simvastatin
0 2 4 6 8 10 12 14
Jumlah Kasus

Gambar 3. Grafik Data Interaksi Obat di Apotek Kimia Farma 43 Bandung Bulan Januari

Dengan mengetahui kemungkinan interaksi yang terjadi pada tiap obat,

Apoteker dapat mencegah terjadinya interaksi tersebut. Peran apoteker dalam

mengurangi dan mencegah terjadinya interaksi adalah dengan memberikan

informasi terkait penggunaan obat kepada pasien. Interaksi farmakokinetika dapat

dicegah dengan dilakukan pemberian jeda waktu penggunaan obat. Selain itu

apoteker juga dapat melakukan rekomendasi penggantian obat kepada dokter

apabila dalam resep terdapat interaksi yang serius yang dapat membahayakan

46
pasien. Apoteker dapat memberikan informasi kepada pasien apabila dalam

menggunakan obat-obat yang diresepkan kemudian muncul efek samping dari

interaksi obat yang bermakna, agar segera melapor kepada dokter yang menulis

resep.

Berdasarkan data yang diambil, interaksi paling banyak terjadi dari resep

yang diberikan oleh dokter spesialis penyakit dalam serta jantung dan pembuluh

darah.Dokter spesialis penyakit dalam atau internis adalah dokter yang menangani

berbagai keluhan dan masalah kesehatan pada pasien dewasa dan lansia.

Penanganan yang dilakukan mencakup semua organ tubuh bagian dalam. Dokter

spesialis jantung dan pembuluh darah adalah dokter yang memiliki keahlian

spesifik dalam mengobati penyakit yang berkaitan dengan jantung dan pembuluh

darah, atau kardiovaskuler. Penyakit yang ditangani oleh dokter spesialis jantung

dan pembuluh darah meliputi infark miokard atau angina, penyakit jantung

koroner, penyakit pembuluh darah, penyakit katup jantung, penyakit jantung

bawaan, penyakit aorta, penyakit otot jantung, tumor jantung, gangguan irama

jantung, serangan jantung, gagal jantung, henti jantung.

4.4 Simpulan

1. Interaksi obat yang paling banyak terjadi di Apotek Kimia Farma 43 pada

bulan Januari adalah candesartan dan spironolactone dengan jumlah kasus

5 (interaksi mayor), bisoprolol dan amlodipin dengan jumlah kasus 13

(interaksi moderate), bisoprolol dan aspirin dosis rendah dengan jumlah

kasus 5 (interaksi minor).

47
2. Peran Apoteker dalam mencegah terjadinya interaksi obat di Apotek

Kimia Farma 43 adalah dengan melakukan pengkajian resep yang masuk

ke apotek. Apabila interaksi yang terjadi berupa interaksi mayor dengan

mekanisme farmakokinetik maka dapat dilakukan pemberian jeda waktu

antar obat. Sedangkan untuk interaksi yang terjadi secara farmakodinamik

di cegah dengan melakukan penggantian golongan obat dengan

persetujuan dokter.

48
DAFTAR PUSTAKA

Baxter, K. 2008. Stockley’s Drug Interaction. London. UK. Pharmaceutical Press.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Undang-undang Republik

Indonesia No.36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan. Jakarta : Departemen

Kesehatan Republik Indonesia.

Drugs.com. 2000. Drugs.com Interactions Checker. https://www.drugs.com/

(diakses pada tanggal 25 Januari 2019)

Kimia Farma. 2015. Kimia Farma. Tersedia online di

https://www.kimiafarma.co.id/ (diakses pada tanggal 20 Januari 2019).

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia. 2016. Peraturan Menteri

Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73 tahun 2016 tentang Standar

Pelayanan Kefarmasian di Apotek. Jakarta : Menteri Kesehatan Republik

Indonesia.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia. 2009. Peraturan Pemerintah Republik

Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian. Jakarta

: Presiden Republik Indonesia.

49
LAMPIRAN

LAMPIRAN 1

SURAT PESANAN NARKOTIKA

50
LAMPIRAN 2

SURAT PESANAN PSIKOTROPIK

LAMPIRAN 2

SURAT PESANAN PSIKOTROPIKA

51
LAMPIRAN 3

SURAT PESANAN PREKURSOR FARMASI

52
LAMPIRAN 4

SURAT PESANAN OBAT – OBAT TERTENTU

53
LAMPIRAN 5

KARTU STOK

54
LAMPIRAN 6

SALINAN
RESEP

55
LAMPIRAN 7

KWITANSI

56
LAMPIRAN 8

ETIKET DAN LABEL

57
58