Anda di halaman 1dari 3

TUGAS ANALISIS JURNAL

KEPERAWATAN KELUARGA I

Dosen: Arita Murwani, S.Kep, Ns , M.Kes

Disusun Oleh:
Desy Indah Safitri
04. 13. 3687
F / KP /V

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
SURYA GLOBAL
YOGYAKARTA
2016
ANALISIS JURNAL

a) Validity
Metode dalam penelitian ini dilakukan melalui survei dan kuisioner, yang dimana
untuk mengetahui peranan apoteker terkait pelaksanaan pharmaceutical care
dilakukan penelitian observasional yang disajikan secara deskriptif yang melakukan
penilaian melalui observasi langsung dan wawancara dan untuk mengetahui pengaruh
home care, dilakukan dengan penelitian pre-eksperimental dengan metode one-group
pretest-posttest yang bersifat prospektif. Untuk memenuhi syarat penelitian maka
peneliti hanya meneliti pasien yang menderita tuberkulosis paru baru dengan usia 17-
55 tahun, dengan beberapa kriteria inklusi sebagai berikut :

1. Pasien yang mengalami tuberkulosis ekstra paru dan tuberkulosis-HIV/AIDS


2. Komorbid lainnya seperti DM serta pasien hamil dan menyusui.
Pasien diikuti perkembangannya selam 2 bulan secara langsung (visitasi) atau melalui
telepon dengan frekuensi sebanyak 2 kali seminggu. Untuk mengetahui tingkat
pemahaman dan ketaatan pasien terhadap penggunaan obat, setiap pasien dilakukan
penilaian awal (pre test) sebelum pemberian konseling dan penilaian akhir (post test)
dengan menggunakan kuesioner yang telah diuji validitas dan reliabilitasnya.
b) Importance
Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa pelaksanaan home care oleh farmasi
dapat meningkatkan pemahaman pasien terhadap penyakit tuberkulosis paru, namun
masih belum mempengaruhi ketaatan pasien terhadap pengobatannya. Hal ini
disebabkan karena efek samping obat yang tidak mengenakkan dan juga karena
keterbatasan metode penelitian. Metode one group pre-test post-test memiliki
kelemahan yaitu tidak ada jaminan perubahan yang terjadi pada pasien akibat
konseling.
c) Applicability
Terdapat beberapa penelitian yang membahas tentang pengaruh home care terhadap
pemahaman dan ketaatan pada pasien tuberkulosis, diantaranya peran dan perilaku
tenaga kesehatan terhadap program TB Paru kualitatif di Kabupaten Tangerang,
faktor – faktor yang berhubungan dengan kepatuhan berobat penderita TB Paru
dengan strategi DOTS di Puskesmas wilayah Kecamatan Kejaksan Kota Cirebon,
dimana dari beberapa hasil penelitian tersebut didapatkan hasil bahwa tidak ada
pengaruhnya pemberian konseling terhadap ketaatan pada pasien tuberkulosis. Hal
tersebut dikarenakan aktivitas dan pekerjaan, sehingga pasien lupa minum obat dan
juga tidak tersedianya obat.