Anda di halaman 1dari 149

LINGKAR PEMECAHAN MASALAH

EVALUASI PROGRAM KESEHATAN IBU DAN ANAK (KIA) DI


WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN SAWAH BESAR
PERIODE JANUARI – NOVEMBER 2018

KELOMPOK 6

Asep Aulia Rachman 1102014041


Asri Rahmania 1102014044
Chrysza Ayu Agustine 1102014062
Nabila Nurramdani Ohoirat 1102014182

PEMBIMBING :
dr. Yusnita, M.Kes, DiplDK

KEPANITERAAN KEDOKTERAN KELUARGA


BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS YARSI
2019

i
PERNYATAAN PERSETUJUAN
Laporan Lingkar Pemecahan Masalah dengan judul “EVALUASI PROGRAM
KESEHATAN IBU DAN ANAK (KIA) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS
KECAMATAN SAWAH BESAR PERIODE JANUARI – NOVEMBER 2018”
ini telah disetujui oleh pembimbing untuk diseminarkan dalam rangka memenuhi
salah satu tugas dalam Kepaniteraan Klinik Kedokteran Keluarga Bagian Ilmu
Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.

Jakarta, Januari 2019


Pembimbing

dr. Yusnita, M.Kes, DipIDK

ii
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum wa Rahmatullahii wa Barakatuuh


Alhamdulillahirabbil’alamin, puji dan syukur senantiasa kami ucapkan
kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada tim
penulis sehingga Laporan Lingkar Pemecahan Masalah yang berjudul “Evaluasi
Program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) di Wilayah Kerja Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018” ini dapat
diselesaikan.
Penulisan dan penyusunan laporan ini bertujuan untuk memenuhi tugas
kepaniteraan klinik bagian Ilmu Kedokteran Keluarga Fakultas Kedokteran
Universitas YARSI. Selain itu, tujuan lainnya adalah sebagai salah satu sumber
pengetahuan bagi pembaca, terutama pengetahuan mengenai Ilmu Kesehatan
Masyarakat, semoga dapat memberikan manfaat.
Penyelesaian laporan ini tidak terlepas dari bantuan para dosen pembimbing,
staf pengajar, dokter dan tenaga medis Puskesmas, serta orang-orang sekitar yang
terkait. Oleh karena itu, kami ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada:
1. dr. Yusnita, M.Kes, DipIDK selaku dosen pembimbing yang telah
membimbing serta memberi masukan yang bermanfaat serta selaku koordinator
Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Keluarga dan staf pengajar Kepanitraan Ilmu
Kedokteran Keluarga Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.
2. dr. Erlina Wijayanti, MPH, DipIDK, selaku Kepala Bagian Ilmu Kesehatan
Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.
3. DR.Rifqatussa’adah, SKM, M.Kes, selaku bendahara dan staf pengajar
Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Keluarga Fakultas Kedokteran Universitas
YARSI.

iii
4. dr. Dini Widianti,M.KK, selaku staf pengajar Kepanitraan Ilmu Kedokteran
Keluarga Fakultas Kedokteran Universitas YARSI
5. DR. Kholis Ernawati, S.Si, M.Kes, selaku staf pengajar Kepanitraan Ilmu
Kedokteran Keluarga Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.
6. dr. Siti Ainun Dwiyanti selaku Kepala Puskesmas Kecamatan Sawah Besar.
7. Seluruh tenaga kesehatan terkait di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar.
8. Seluruh rekan sejawat yang telah memberikan motivasi dan kerjasama sehingga
tersusun laporan ini.
Penulis sadar masih banyaknya kekurangan dari penyusunan laporan ini.
Maka dari itu, penulis menerima kritik serta saran yang membangun sehingga
laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. Akhir kata, dengan mengucap
Alhamdulilah, semoga Allah SWT selalu meridhoi kita semua, Amin.

Jakarta, Januari 2019

Penulis

iv
DAFTAR ISI

Contents
PERNYATAAN PERSETUJUAN ......................................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI ............................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR............................................................................................viii
DAFTAR TABEL...................................................................................................ix
DAFTAR BAGAN................................................................................................xii
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................1
1.1 Latar Belakang ..........................................................................................1
1.2 Puskesmas ......................................................................................................2
1.2.1 Definisi Puskesmas ..................................................................................2
1.2.2 Prinsip Penyelenggaraan Puskesmas .......................................................4
1.2.3 Tugas Puskesmas .....................................................................................5
1.2.4 Upaya Kesehatan Puskesmas ...................................................................5
1.2.5 Wilayah Kerja Puskesmas .......................................................................6
1.2.6 Pelayanan Kesehatan Menyeluruh ...........................................................8
1.2.7 Peran Puskesmas ......................................................................................8
1.2.8 Jaringan Pelayanan, Jejaring Fasilitas Pelayanan Kesehatan dan Sistem
Rujukan 9
1.2.9 Visi Puskesmas ......................................................................................10
1.2.10 Misi Puskesmas....................................................................................10
1.2.11 Strategi Puskesmas ..............................................................................11
1.2.12 Fungsi Puskesmas ................................................................................11
1.2.13 Peran Puskesmas ..................................................................................13
1.3 Gambaran Umum Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar ..........13
1.3.1 Sejarah Berdirinya Puskesmas Kecamatan Sawah Besar ......................13
1.3.2 Luas dan Batas Wilayah ........................................................................14
1.3.3 Keadaan Demografi ...............................................................................15
1.4 Gambaran Umum Puskesmas Kecamatan Sawah Besar .........................18
1.4.1 Kedudukan Puskesmas Sawah Besar .....................................................18

v
1.4.2 Daftar 10 Penyakit Terbanyak Bulan Januari-Mei 2018 di Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar .................................................................................20
1.4.3 Organisasi Puskesmas Kecamatan Sawah Besar ...................................21
1.4.4 Visi, Misi dan Tata Nilai Puskesmas Kecamatan Sawah Besar ............21
1.4.5 Tujuan Umum dan Khusus Puskesmas Kecamatan Sawah Besar .........22
1.4.6 Sumber Daya Manusia Puskesmas Kecamatan Sawah Besar ...............23
1.4.7 Dasar Hukum .........................................................................................24
1.5 Program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) .....................................................25
1.5.1 Standar Pelayanan Minimal KIA ...........................................................25
1.6 Program Kesehatan Ibu dan Anak di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
.................................................................................................................28
1.6.1 Pelayanan Antenatal ..............................................................................28
1.6.2 Pertolongan Persalinan oleh Tenaga Kesehatan ....................................31
1.6.3 Kunjungan Nifas ....................................................................................32
1.6.4 Deteksi Dini Faktor Risiko dan Komplikasi Kebidanan .......................33
1.6.5 Kunjungan Neonatus (KN1) ..................................................................34
1.6.6 Kunjungan Neonatus..............................................................................36
1.6.7 Pelayanan Neonatus dengan Komplikasi ...............................................37
1.6.8 Pelayanan Kesehatan Bayi .....................................................................38
1.6.9 Kunjungan Balita ...................................................................................40
1.7 Identifikasi Masalah ................................................................................42
1.8 Rumusan Masalah ...................................................................................45
BAB II PENETAPAN PRIORITAS MASALAH DAN PENYEBAB MASALAH
................................................................................................................................49
2.1 Penetapan Prioritas Masalah....................................................................49
2.1.1 Teknik Non Skoring .........................................................................50
2.1.2 Teknik Skoring .................................................................................50
2.1.3 Pemilihan Metode MCUA ...............................................................54
2.2 Prioritas Masalah Terpilih .....................................................................110
2.3 Menentukan Kemungkinan Penyebab Masalah ....................................110
2.4 Mencari Penyebab Masalah Yang Paling Dominan ...................................114

vi
2.4.1 Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar 53,1% kurang dari
target 91,7%. .................................................................................................114
2.4.2 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar
98,4% lebih dari target 91,7% ......................................................................115
BAB III MENETAPKAN ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH ............117
3.1 Menetapkan Alternatif Pemecahan Masalah .........................................117
3.1.1 Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 ....................................119
3.1.2 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 ......121
BAB IV RENCANA PELAKSANAAN PEMECAHAN MASALAH ...............123
4.1. Menyusun Rencana Pemecahan Masalah .............................................123
4.1.1 Ketercapaian Cakupan Persentase Kunjungan Balita Di Wilayah
Puskesmas Se-Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 Sebesar
53,1% Kurang Dari Target 91,7%. ...............................................................123
4.1.2. Ketercapaian Cakupan Persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada
neonatus di Wilayah Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November
2018 sebesar 98,4% lebih dari target 91,7%. ................................................126
4.2. Rencana Pelaksanaan Pemecahan Masalah ...............................................129
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ...............................................................135
5.1 Kesimpulan .................................................................................................135
5.1.1 Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar 53,1% kurang dari
target 91,7% ..................................................................................................135
5.2.2 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar
98,4% lebih dari target 91,7% .....................................................................136
5.2 Saran ...........................................................................................................136
5.2.1 Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar 53,1% kurang dari
target 91,7% ..................................................................................................136
5.2.2 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar
98,4% lebih dari target 91,7% .....................................................................137

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Peta Wilayah Kecamatan Sawah Besar..............................................14


Gambar 1.2 Susunan Organisasi Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Tahun
2018........................................................................................................................21

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Distribusi Jumlah penduduk di Kecamatan Sawah Besar........................15


Tabel 1.2 Data Luas Wilayah dan Jumlah KK, RT, dan RW Kecamatan Sawah
Besar Tahun 2017...................................................................................................16
Tabel 1.3 Distribusi penduduk berdasarkan jenis kelamin di Kecamatan Sawah
Besar Tahun 2017...................................................................................................17
Tabel 1.4 Distribusi Penduduk berdasarkan tingkat pendidikan di Kecamatan
Sawah Besar...........................................................................................................18
Tabel 1.5 Distribusi PNS Berdasarkan Jabatan di Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar.......................................................................................................................23
Tabel 1.6 Distribusi Non PNS Berdasarkan Jabatan di Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar...........................................................................................................24
Tabel 1.7 Standar Pelayanan Minimal Pada Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar.......................................................................................................................25
Tabel 1.8 Cakupan Peserta Program Kesehatan Ibu dan Anak di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari-November 2018................26
Tabel 1.9 Cakupan Peserta Program Kesehatan Ibu dan Anak di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari-November 2018................27
Tabel 1.10 Indikator K1 di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Periode Januari-November 2018............................................................................29
Tabel 1.11 Indikator K4 di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Periode Januari-November 2018............................................................................30
Tabel 1.12 Indikator Persalinan Nakes di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari - November 2018................................................................31
Tabel 1.13 Indikator Kunjungan Nifas di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari - November 2018.................................................................32
Tabel 1.14 Indikator Penanganan Komplikasi Ibu Hamil di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – September 2018.................................34
Tabel 1.15 Indikator KN1 di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Periode Januari - November 2018.........................................................................35

ix
Tabel 1.16 Indikator Kunjungan Neonatus di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari - November 2018....................................................36
Tabel 1.17 Indikator Penanganan Komplikasi Neonatus di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Periode Januari - November 2018.................................38
Tabel 1.18 Indikator Kunjungan Bayi di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018................................................................39
Tabel 1.19 Indikator Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018................................................................41
Tabel 2.1 Proxy berdasarkan Angka Kesakitan tiap program Januari-November
2018........................................................................................................................55
Tabel 2.2 Penentuan Score Emergency Berdasarkan Proxy Angka Kesakitan......55
Tabel 2.3 Scoring Emergency di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Periode Januari – November 2018..........................................................................56
Tabel 2.4 Penentuan score Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari – November 2018.....................................................66
Tabel 2.5 Scoring Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018................................................................65
Tabel 2.6 Penentuan Score Expanding Scope Berdasarkan Keterpaduan Lintas
Sektoral...................................................................................................................73
Tabel 2.7 Penentuan Score Expanding Scope Berdasarkan Jumlah Penduduk......73
Tabel 2.8 Scoring Expanding Scope terhadap Program KIA di Wilayah...............74
Tabel 2.9 Ratio Tenaga Kesehatan dengan Jumlah penduduk di Wilayah Kecamatan
Sawah Besar Besar Januari – November 2018.......................................................82
Tabel 2.10 Penentuan Score Ratio Tenaga Kesehatan dengan Jumlah Penduduk di
Wilayah Kecamatan Sawah Besar..........................................................................83
Tabel 2.11 Penentuan Nilai Feasibility Berdasarkan Ketersediaan Alat dan
Obat........................................................................................................................83
Tabel 2.12 Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Januari – November
2018........................................................................................................................83
Tabel 2.13 Penentuan Scoring Kebijakan Pemerintah terhadap Program KIA di

x
Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November
2018........................................................................................................................94
Tabel 2.14 Penentuan Score Publikasi Terhadap Kegiatan Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018.................................94
Tabel 2.15 Scoring Policy terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018.............................................95
Tabel 2.16 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari – November 2018...................................................103
Tabel 3.1 MCUA Alternatif Pemecahan Masalah Cakupan Kunjungan Balita di
Wilayah Puskesmas se-Kecamatan Sawah Besar Periode Januari November
2018......................................................................................................................120
Tabel 3.2 MCUA Alternatif Pemecahan Masalah Cakupan Kunjungan Neonatus
Lengkap di Wilayah Puskesmas se-Kecamatan Sawah Besar Periode Januari -
November 2018...................................................................................................122
Tabel 4.1 Rencana Pemecahan Masalah Cakupan Persentase Kunjungan Balita Di
Wilayah Puskesmas Se-Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
Sebesar 53,1% Kurang Dari Target 91,7%.........................................................124
Tabel 4.2 Rencana Pemecahan Masalah Cakupan Persentase Kunjungan Neonatus
Lengkap pada Neonatus di Wilayah Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 98,4% lebih dari target 91,7%......................................127
Tabel 4.3 Timeline Rencana Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase
kunjungan Balita Di Wilayah Puskesmas Se-Kecamatan Sawah Besar Januari –
November 2018 Sebesar 53,1% Kurang Dari Target 91,7%...............................130
Tabel 4.4 Timeline Rencana Pemecahan Masalah Cakupan Persentase Kunjungan
Neonatus Lengkap pada Neonatus di Wilayah Kelurahan Gunung Sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar 98,4% lebih dari target 91,7%........................132

xi
DAFTAR BAGAN

Bagan 2.1 fishbone...............................................................................................112


Bagan 2.2 Fishbone..............................................................................................113

xii
BAB I PENDAHULUAN
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kesehatan merupakan hak asasi manusia dan salah satu unsur kesejahteraan
yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia sebagaimana yang
dituangkan dalam Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945. Pada era modern
banyak sekali perubahan yang terjadi dalam bidang kesehatan maupun di bidang
teknologi. Perubahan ini dalam bidang kesehatan sangat berdampak baik pada
perkembangan kesehatan itu sendiri di Indonesia (Sudrajat, 2015).
Upaya kesehatan baik dalam bidang preventif, promotif, kuratif dan
rehabilitatif sebagai dasar dari sistem kesehatan harus terus menurus
dikembangakan sehingga derajat kesehatan masyarakat di Indonesia juga lebih baik
dan lebih ditingkatkan. Diharapkan dengan penanganan yang tepat maka visi dari
Departemen Kesehatan yaitu Menuju Indonesia Sehat 2025 dapat segera tercapai.
Program pokok Puskesmas merupakan program pelayanan kesehatan yang
wajib dilaksanakan diantaranya program pengobatan, promosi kesehatan,
pelayanan KIA dan KB, pencegahan penyakit menular dan tidak menular,
kesehatan lingkungan dan perbaikan gizi masyarakat (Undang - Undang
Puskesmas, 2015).
Program pelayanan KIA adalah salah satu program pokok puskesmas yang
berupaya dalam bidang kesehatan yang menyangkut pelayanan dan pemeliharaan
ibu hamil, ibu bersalin, ibu menyusui, bayi dan anak balita serta anak pra sekolah
dengan tujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan optimal pada ibu dan anak
yang merupakan landasan bagi peningkatan kualitas manusia seutuhnya.
Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta mencanangkan visi daerah di
bidang kesehatan dengan menerbitkan program Jakarta Sehat. Untuk visi tersebut
Dinas Kesehatan Propinsi DKI Jakarta menetapkan syarat yang harus dicapai oleh
jajarannya yaitu dengan Standar Pelayanan Minimal DKI Jakarta yang telah dibuat
dalam Surat Keputusan Gubernur No. 12 Tahun 2007.

1
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar sebagai salah satu unit pelaksana Teknis
Dinas Kesehatan DKI Jakarta memiliki kewajiban untuk melaksanakan SK
Gubernur tersebut dengan menerapkan pola-pola pelayanan kesehatan baik secara
Individu maupun Kesehatan Masyarakat yang mengacu kepada SPM tersebut.
Melalui Visi dan Misi yang telah dicanangkan oleh Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar diharapkan pencapaian tersebut dapat dilakukan secara optimal.

1.2 Puskesmas
1.2.1 Definisi Puskesmas
Pusat Kesehatan Masyarakat (PUSKESMAS) adalah fasilitas pelayanan
kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya
kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya
promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi-tingginya di wilayah kerjanya (Permenkes No. 75 tahun 2014).
Pelayanan kesehatan adalah upaya yang diberikan oleh puskesmas kepada
masyarakat mencakup perencanaan, pelaksanaaan, evaluasi, pencatatan, pelaporan,
dan dituangkan dalam suatu sistem (Permenkes No.75 tahun 2014).
Di Indonesia, puskesmas merupakan tulang punggung pelayanan kesehatan
tingkat pertama. Konsep Puskesmas dilahirkan tahun 1968 ketika dilangsungkan
Rapat Kerja Kesehatan Nasional (Rakerkesnas) I di Jakarta, dimana dibicarakan
upaya pengorganisasian system pelayanan kesehatan di tanah air, karena pelayanan
kesehatan tingkat pertama pada waktu itu dirasakan kurang menguntungkan dan
dari kegiatan-kegiatan seperti BKIA, BP, dan P4M dan sebagiannya masih berjalan
sendiri-sendiri dan tidak berhubungan. Melalui Rekerkesnas tersebut timbul
gagasan untuk menyatukan semua pelayanan tingkat pertama kedalam suatu
organisasi yang dipercaya dan diberi nama Pusat Kesehatan Masyarakat
(Puskesmas).

2
Dengan paradigma baru ini, mendorong terjadi perubahan konsep yang sangat
mendasar dalam pembangunan kesehatan, antara lain:
1. Pembangunan kesehatan yang semula lebih menekankan pada upaya kuratif
dan rehabilitatif menjadi lebih fokus pada upaya preventif dan kuratif tanpa
mengabaikan kuratif - rehabilitatif
2. Pelaksanaan upaya kesehatan yang semula lebih bersifat terpilah- pilah
(fragmented) berubah menjadi kegiatan yang terpadu (integrated).
3. Sumber pembiayaan kesehatan yang semula lebih banyak dari pemerintah
berubah menjadi pembiayaan kesehatan lebih banyak dari masyarakat.
4. Pergeseran pola pembayaran dalam pelayanan kesehatan yang semula fee for
service menjadi pembayaran secara pra - upaya.
5. Pergeseran pemahaman tentang kesehatan dari pandangan komsutif menjadi
investasi.
6. Upaya kesehatan yang semula lebih banyak dilakukan oleh pemerintah akan
bergeser lebih banyak dilakukan oleh masyarakat sebagai mitra pemerintah
(partnership).
7. Pembangunan kesehatan yang semula bersifat terpusat (centralization)
menjadi otonomi daerah (decentralization).
8. Pergeseran proses perencanaan dari top down menjadi bottom up seiring
dengan era desentralisasi.
Menurut Permenkes no 75 tahun 2014 Pembangunan kesehatan yang
diselenggarakan di Puskesmas bertujuan untuk mewujudkan masyarakat yang:

1. Memiliki perilaku sehat yang meliputi kesadaran, kemauan dan kemampuan


hidup sehat.
2. Mampu menjangkau pelayanan kesehatan bermutu Hidup dalam lingkungan
sehat.
3. Memiliki derajat kesehatan yang optimal, baik individu, keluarga, kelompok
dan masyarakat.

3
1.2.2 Prinsip Penyelenggaraan Puskesmas
Prinsip penyelenggaraan Puskesmas menurut Permenkes No 75 tahun
2014 meliputi :

1. Paradigma Sehat

Puskesmas mendorong seluruh pemangku kepentingan untuk


berkomitmen dalam upaya mencegah dan mengurangi resiko kesehatan
yang dihadapi individu, keluarga, kelompok dan masyarakat.
2. Pertanggungjawaban Wilayah

Puskesmas menggerakkan dan bertanggung jawab terhadap pembangunan


kesehatan di wilayah kerjanya.
3. Kemandirian Masyarakat

Puskesmas mendorong kemandirian hidupsehat bagi individu, keluarga,


kelompok, dan masyarakat.
4. Pemerataan

Puskesmas menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang dapatdiakses


dan terjangkau oleh seluruh masyarakat di wilayah kerjanyasecara adil
tanpa membedakan status sosial, ekonomi, agama, budaya dan
kepercayaan.
5. Teknologi Tepat Guna

Puskesmas menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dengan


memanfaatkan teknologi tepat guna yang sesuai dengan kebutuhan
pelayanan, mudah dimanfaatkan dan tidak berdampak buruk bagi
lingkungan.
6. Keterpaduan dan Kesinambungan

Puskesmas mengintegrasikan dan mengoordinasikan penyelenggaraan


UKM dan UKP lintas program danlintas sektor serta melaksanakan Sistem
Rujukan yang didukung dengan manajemen Puskesmas.

4
1.2.3 Tugas Puskesmas
Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan kebijakan kesehatan untuk
mencapai tujuan pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya dalam rangka
mendukung terwujudnya kecamatan sehat.

1.2.4 Upaya Kesehatan Puskesmas


Puskesmas menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat tingkat pertama
dan kesehatan perseorangan tingkat pertama. Upaya kesehatan dilaksanakan
secara terintegrasi dan berkesinambungan (Permenkes No. 75 tahun 2014).
- Upaya kesehatan masyarakat tingkat pertama meliputi upaya kesehatan
masyarakat esensial dan upaya kesehatan masyarakat pengembangan.
- Upaya kesehatan masyarakat esensial meliputi:
a. Pelayanan promosi kesehatan
b. Pelayanan kesehatan lingkungan
c. Pelayanan kesehatan ibu, anak, dan keluarga berencana
d. Pelayanan gizi
e. Pelayanan pencegahan dan pengendalian penyakit
- Upaya kesehatan masyarakat pengembangan merupakan upaya kesehatan
masyarakat yang kegiatannya memerlukan upaya yang sifatnya inovatif dan
/ atau bersifat ekstensifikasi dan intensifikasi pelayanan, disesuaikan dengan
prioritas masalah kesehatan, kekhususan wilayah kerja dan potensi sumber
daya yang tersedia di masing-masing Puskesmas.
- Dilaksanakan dalam bentuk :
1. Rawat jalan
a. Pelayanan gawat darurat
b. Pelayanan satu hari (one day care)
c. Home care
2. Rawat inap berdasarkan pertimbangan kebutuhan pelayanan

5
1.2.5 Wilayah Kerja Puskesmas
Dalam rangka pemenuhan Pelayanan Kesehatan yang didasarkan pada
kebutuhan dan kondisi masyarakat, Puskesmas dapat dikategorikan berdasarkan
karakteristik wilayah kerja dan kemampuan penyelenggaraan. Puskesmas
dikategorikan menjadi (Permenkes No.75 tahun 2014):

A. Puskesmas Kawasan Perkotaan


Puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi kawasan yang memenuhi paling
sedikit 3 (tiga) dari 4 (empat) kriteria kawasan perkotaan sebagai berikut:
1. Sebagian besar penduduknya bekerja pada sektor non agraris, terutama
industri, perdagangan dan jasa
2. Memiliki fasilitas perkotaan antara lain sekolah radius 2,5 km, pasar radius
2 km, memiliki rumah sakit radius kurang dari 5 km, bioskop, atau hotel
3. Lebih dari 90% (sembilan puluh persen) rumah tangga memiliki listrik
4. Terdapat akses jalan raya dan transportasi menuju fasilitas perkotaan

Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan oleh Puskesmas kawasan perkotaan


memiliki karakteristik sebagai berikut :
1. Memprioritaskan pelayanan UKM
2. Pelayanan UKM dilaksanakan dengan melibatkan partisipasi Masyarakat
3. Pelayanan UKP dilaksanakan oleh Puskesmas dan fasilitas pelayanan
kesehatan yang diselenggarakan oleh pemerintah atau masyarakat
4. Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan pelayanan Puskesmas
dan jejaring fasilitas pelayanan kesehatan
5. Pendekatan pelayanan yang diberikan berdasarkan kebutuhan dan
permasalahan yang sesuai dengan pola kehidupan masyarakat perkotaan.

B. Puskesmas Kawasan Pedesaan


Puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi kawasan yang memenuhi paling
sedikit 3 (tiga) dari 4 (empat) kriteria kawasan pedesaan sebagai berikut:
1. Sebagian besar penduduk bekerja pada sektor agraris

6
2. Memiliki fasilitas antara lain sekolah radius lebih dari 2,5 km, pasar dan
perkotaan radius lebih dari 2 km, rumah sakit radius lebih dari 5 km, tidak
memiliki fasilitas berupa bioskop atau hotel
3. Rumah tangga dengan listrik kurang dari 90% (sembilan puluh persen)
4. Terdapat akses jalan dan transportasi menuju fasilitas penyelenggaraan
pelayanan kesehatan oleh Puskesmas

Kawasan pedesaan memiliki karakteristik sebagai berikut:


- Pelayanan UKM dilaksanakan dengan melibatkan partisipasi masyarakat
- Pelayanan UKP dilaksanakan oleh Puskesmas dan fasilitas pelayanan
kesehatan yang diselenggarakan oleh masyarakat.
- Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan pelayanan Puskesmas
dan jejaring fasilitas pelayanan kesehatan
- Pendekatan pelayanan yang diberikan menyesuaikan dengan pola kehidupan
masyarakat perdesaan.

C. Puskesmas Kawasan Terpencil dan Sangat Terpencil


Puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi kawasan dengan karakteristik
sebagai berikut :
a. Berada di wilayah yang sulit dijangkau atau rawan bencana, pulau kecil,
gugus pulau, atau pesisir
b. Akses transportasi umum rutin 1 kali dalam 1 minggu, jarak tempuh pulang
pergi dari ibukota kabupaten memerlukan waktu lebih dari 6 jam, dan
transportasi yang ada sewaktu-waktu dapat terhalang iklim atau cuaca; dan
c. Kesulitan pemenuhan bahan pokok dan kondisi keamanan yang tidak stabil.

Penyelenggaraan pelayanan kesehatan oleh Puskesmas kawasan terpencil dan


sangat terpencil memiliki karakteristik sebagai berikut:
a. Memberikan pelayanan UKM dan UKP dengan penambahan kompetensi
tenaga kesehatan
b. Dalam pelayanan UKP dapat dilakukan penambahan kompetensi dan
kewenangan tertentu bagi dokter, perawat, dan bidan

7
c. Pelayanan UKM diselenggarakan dengan memperhatikan kearifan local.
d. Pendekatan pelayanan yang diberikan menyesuaikan dengan pola kehidupan
masyarakat di kawasan terpencil dan sangat terpencil
e. Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan pelayanan Puskesmas
dan jejaring fasilitas pelayanan kesehatan dan
f. Pelayanan UKM dan UKP dapat dilaksanakan dengan pola gugus
pulau/cluster dan/atau pelayanan kesehatan bergerak untuk meningkatkan
aksesibilitas.

Puskesmas harus didirikan pada setiap kecamatan. Dalam kondisi tertentu,


pada 1 (satu) kecamatan dapat didirikan lebih dari 1 (satu) Puskesmas. Kondisi
tertentu sebagaimana dimaksud ditetapkan berdasarkan pertimbangan kebutuhan
pelayanan, jumlah penduduk dan aksebilitas.
Puskesmas merupakan perangkat pemerintah daerah tingkat II, sehingga
pembagian wilayah kerja puskesmas ditetapkan oleh bupati setelah mendengar
saran tekhnis dari kantor wilayah departemen kesehatan provinsi.

1.2.6 Pelayanan Kesehatan Menyeluruh


Pelayanan kesehatan menyeluruh yang diberikan puskesmas meliputi :

a. Promotif (peningkatan kesehatan)


b. Preventif (upaya pencegahan)
c. Kuratif (pengobatan)
d. Rehabilitatif (pemulihan kesehatan)

1.2.7 Peran Puskesmas


Dalam konteks Otonomi Daerah saat ini, Puskesmas mempunyai peran yang
vital sebagai institusi pelaksana teknis, dituntut memiliki kemampuan manajerial
dan wawasan jauh ke depan untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan.
Peran tersebut ditunjukkan dalam bentuk ikut serta menentukan kebijakan daerah
melalui sistem perencaan yang matang, tatalaksana kegiatan yang tersusun rapi, dan
pemantauan yang akurat.

8
1.2.8 Jaringan Pelayanan, Jejaring Fasilitas Pelayanan Kesehatan dan Sistem
Rujukan
Dalam rangka meningkatkan aksesibilitas pelayanan, Puskesmas didukung
oleh jaringan pelayanan Puskesmas dan jejaring fasilitas pelayanan kesehatan.
Jaringan pelayanan Puskesmas terdiri atas :
a. Puskesmas pembantu memberikan pelayanan kesehatan secara permanen di
suatu lokasi dalam wilayah kerja Puskesmas.
b. Puskesmas keliling memberikan pelayanan kesehatan yang sifatnya
bergerak (mobile), untuk meningkatkan jangkauan dan mutu pelayanan bagi
masyarakat diwilayah kerja Puskesmas yang belum terjangkau oleh
pelayanan dalam gedung Puskesmas.
c. Bidan desa merupakan bidan yang ditempatkan dan bertempat tinggal pada
satu desa dalam wilayah kerja Puskesmas.
Jejaring fasilitas pelayanan kesehatan terdiri atas klinik, rumah sakit, apotek,
laboratorium, dan fasilitas pelayanan kesehatan lainnya

Puskesmas dalam menyelenggarakan upaya kesehatan dapat melaksanakan


rujukan. Sesuai dengan sistem rujukan. Sistem rujukan adalah suatu sistem jaringan
pelayanan kesehatan yang memungkinkan terjadinya penyerahan tanggung jawab
atas masalah yang timbul kepada yang lebih mampu secara vertikal atau horizontal.
Sistem rujukan menyangkut dua aspek, yaitu :
a. Rujukan Medis, meliputi :

 Konsultasi penderita berupa pengobatan

 Pengiriman bahan (specimen) untuk pemeriksaan laboratorium

 Mendatangkan atau mengirim tenaga yang lebih mampu atau ahli untuk
meningkatkan pelayanan kesehatan setempat dan memungkinkan alih
ketrampilan dan pengetahuan.

9
b. Rujukan Kesehatan

 Kejadian Luar Biasa (KLB) atau terjangkitnya penyakit menular

 Terjadinya bencana kelaparan (peningkatan besar besaran kasus gizi buruk)


 Masalah lain yang menyangkut kesehatan masyarakat umum

1.2.9 Visi Puskesmas


Visi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas adalah
tercapainya Kecamatan sehat menuju terwujudnya Indonesia sehat.
Kecamatan sehat adalah gambaran masyarakat Kecamatan di masa depan
yang ingin dicapai melalui pembangunan kesehatan, yakni masyarakat yang hidup
dalam lingkungan dan dengan perilaku sehat memiliki kemampuan untuk
menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata, serta
memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.
Indikator Kecamatan sehat yang ingin dicapai mencakup empat indikator
utama, yaitu :
a. Lingkungan sehat
b. Perilaku sehat
c. Cakupan pelayanan kesehatan yang bermutu
d. Derajat kesehatan penduduk Kecamatan
Rumusan visi untuk masing-masing Puskesmas harus mengacu pada visi
pembangunan kesehatan Puskesmas di atas yakni, terwujudnya Kecamatan sehat
yang harus disesuaikan dengan situasi dan kondisi masyarakat serta wilayah
Kecamatan setempat.

1.2.10 Misi Puskesmas


a. Menggerakan pembangunan berwawasan kesehatan di wilayah kerjanya
b. Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyarakat di
wilayah kerjanya.
c. Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan dan keterjangkauan
pelayanan kesehatan yang diselenggarakan

10
d. Memelihara dan meningkatkan kesehatan perorangan, keluarga dan
masyarakat beserta lingkungannya

1.2.11 Strategi Puskesmas


Strategi puskesmas untuk mewujudkan pembangunan kesehatan
(Mubarak.2014) antara lain :
a. Pelayanan kesehatan yang bersifat menyeluruh (comprehensive health care
service)
b. Pelayanan kesehatan yang menerapkan pendekatan yang menyeluruh
(holistic approach)

1.2.12 Fungsi Puskesmas


Menurut Permenkes No.75 tahun 2014. Puskesmas menyelenggarakan fungsi:
a. Penyelenggaraan Unit Kesehatan Masyarakat/UKM tingkat pertama di
wilayah kerjanya.
b. Melaksanakan perencanaan berdasarkan analisis masalah kesehatan
masyarakat dan analisis kebutuhan pelayanan yang diperlukan
c. Melaksanakan advokasi dan sosialisasi kebijakan kesehatan
d. Melaksanakan komunikasi, informasi, edukasi, dan pemberdayaan
masyarakat dalam bidang kesehatan
e. Menggerakkan masyarakat untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan
masalah kesehatan pada setiap tingkat perkembangan masyarakat yang
bekerjasama dengan sektor lain terkait
f. Melaksanakan pembinaan teknis terhadap jaringan pelayanan dan upaya
kesehatan berbasis masyarakat
g. Melaksanakan peningkatan kompetensi sumber daya manusia Puskesmas
h. Memantau pelaksanaan pembangunan agar berwawasan kesehatan
i. Melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap akses, mutu,
dan cakupan Pelayanan Kesehatan

11
j. Memberikan rekomendasi terkait masalah kesehatan masyarakat, termasuk
dukungan terhadap sistem kewaspadaan dini dan respon penanggulangan
penyakit.
k. Penyelenggaraan Unit Kesehatan Perorangan/UKP tingkat pertama di
wilayah kerjanya
Dalam menjalankan fungsinya Puskesmas berwenang:
- Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dasar secara komprehensif,
berkesinambungan dan bermutu
- Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang mengutamakan upaya
promotif dan preventif
- Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang berorientasi pada individu,
keluarga, kelompok dan masyarakat
- Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang mengutamakan keamanan
dan keselamatan pasien, petugas dan pengunjung
- Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dengan prinsip koordinatif dan
kerja sama inter dan antar profesi
- Melaksanakan rekam medis
- Melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap mutu dan akses
Pelayanan Kesehatan
- Melaksanakan peningkatan kompetensi Tenaga Kesehatan
- Mengoordinasikan dan melaksanakan pembinaan fasilitas pelayanan
kesehatan tingkat pertama di wilayah kerjanya
- Melaksanakan penapisan rujukan sesuai dengan indikasi medis dan Sistem
Rujukan.
Proses dalam melaksanakan fungsinya dilakukan dengan cara :
- Menggerakan masyarakat termasuk swasta untuk melaksanakan kegiatan
dalam rangka menolong dirinya sendiri.
- Memberikan petunjuk kepada masyarakat tentang bagaimana menggali dan
menggunakan sumber daya yang ada secara efektif dan efisien.

12
- Memberikan bantuan yang bersifat bimbingan teknis materi dan rujukan
medis maupun rujukan kesehatan kepada masyarakat dengan ketentuan
bantuan tersebut tidak menimbulkan ketergantungan.
- Memberi pelayanan kesehatan langsung kepada masyarakat

1.2.13 Peran Puskesmas


Konteks otonomi daerah saat ini, puskesmas mempunyai peran yang sangat
vital sebagai institusi pelaksana teknis. Puskesmas dituntut memiliki kemampuan
manajerial dan wawasan jauh ke depan untuk meningkatkan kualitas pelayanan
kesehatan. Peran tersebut ditunjukkan dengan ikut serta menentukan kebijakan
daerah melalui sistem perencanaan yang matang dan realistis, tatalaksana kegiatan
yang tersusun rapi, serta sistem evaluasi dan pemantauan yang akurat. Puskesmas
juga dituntut berperan dalam pemanfaatan teknologi informasi terkait upaya
peningkatan pelayanan kesehatan secara komprehensif dan terpadu (Permenkes
No.75 tahun 2014).

1.3 Gambaran Umum Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar


1.3.1 Sejarah Berdirinya Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Puskesmas Kecamatan Sawah besar sebagai salah satu puskesmas di wilayah
Jakarta pusat, awalnya hanya sebuah Rumah Bersalin yang terletak di Jalan Saman
Hudi Kelurahan Pasar Baru yang lebih dikenal dengan “Rumah Bersalin Pintu
Besi”. Saat itu Rumah Bersalin ini hanya menangani persalinan saja. Selanjutnya
pada tahun 1975 pindah ke Jl. Dwi Warna dan mulai berganti nama dengan
“Puskesmas Sawah Besar” yang tidak hanya melayani persalinan tetapi juga
melayani rawat jalan. Dikarenakan saat itu bentuk bangunan Puskesmas Sawah
Besar masih berbentuk rumah tinggal, maka pada tahun 1988 di rehab total
sehingga berdirilah bangunan puskesmas dengan 3 lantai dengan pelayanan yang
lebih lengkap lagi.
Sejalan dengan perkembangan kebutuhan masyarakat akan fasilitas
pelayanan kesehatan masyarakat maka pada bulan Juli 2012 Puskesmas Sawah
Besar di rehab total kembali 5 lantai yang direncanakan dipergunakan tidak hanya
untuk melayani pasien persalinan dan rawat jalan tetapi juga akan melayani pasien

13
rawat inap. Namun berdasarkan arahan Gubernur DKI Jakarta, gedung Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar yang telah selesai di renovasi pada Januari 2014.
Selanjutnya berdasarkan Pergub Tahun 2015, bangunan baru Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar yang baru dialihkan menjadi Rumah Sakit Umum
Kecamatan pertanggal 1 April 2015.

1.3.2 Luas dan Batas Wilayah


Puskesmas Kecamatan Sawah Besar, terletak di Jl. Mangga Dua Dalam No.1,
Kecamatan Sawah Besar, Kota Jakarta Pusat. Wilayah kerja puskesmas memiliki
luas wilayah 6,21 km2 terbagi dalam 5 kelurahan, 49 RW, 598 RT dengan total
penduduk 129.814 jiwa dengan kepadatan penduduk jiwa 20,88 /km2.
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar memiliki 5 wilayah Kelurahan yaitu:
a. Kelurahan Mangga Dua Selatan
b. Kelurahan Karang Anyar
c. Kelurahan Kartini
d. Kelurahan Pasar Baru
e. Kelurahan Gunung Sahari Utara

Gambar 1.1 Peta Wilayah Kecamatan Sawah Besar


(Puskesmas Kecamatan Sawah Besar, 2018)

14
Batas Wilayah Kecamatan Sawah Besar adalah sebagai berikut:
a. Sebelah Utara : Jl Mangga Dua Raya / Rel KA Kemayoran-Kota/ Kecamatan
Penjaringan Jakarta Utara
b. Sebelah Timur : Kali Mati –Bekas lapangan udara Kemayoran, Jl Angkasa,Jl
Gunung Sahari Raya
c. Sebelah Barat : Rel KA Layang Gambir – Kota , kali ciliwung/ Kecamatan
Taman Sari Jakarta Barat
d. Sebelah Selatan : Jl Kalileo, Jl Abdul Rachman Saleh, Jl Taman Pejambon

1.3.3 Keadaan Demografi


A. Jumlah dan Kepadatan penduduk
Total jumlah penduduk di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
penduduk 133.079 jiwa dengan kepadatan penduduk jiwa 21.411/ km2
Tabel 1.1 Distribusi Jumlah penduduk di Kecamatan Sawah Besar
No. Kelurahan Luas Jumlah Jumlah Kepadatan
Wilayah Penduduk Rumah Penduduk
(km2) Tangga per km2
1. Karang 0,5 33.540 3,01 65.636,0
Anyar
2. Kartini 0,5 28.178 2,99 51.419,7
3. Pasar Baru 1,9 15.817 2,96 8.373,4
4. Mangga Dua 1,3 34.944 2,94 27.069,5
Selatan
5. Gunung 2,0 20.600 3,03 10.422,5
Sahari Utara
Jumlah 6,2 133.079 2,98 21.411
Sumber: Puskesmas Kecamatan Sawah Besar, 2017

15
Dilihat dari data pada tabel diatas Kecamatan Sawah Besar memiliki luas
wilayah sekitar 6.2 Km2 dengan jumlah penduduk 133.079 jiwa.

Tabel 1.2 Data Luas Wilayah dan Jumlah KK, RT, dan RW Kecamatan
Sawah Besar Tahun 2017

No Kelurahan Luas Wilayah (km2) KK RT RW

1 Karang Anyar 0.5 8817 13 13

2 Kartini 0.5 8984 9 9

3 Pasar Baru 1.9 5779 8 8

4 Mangga Dua Selatan 1.3 10848 12 12

5 Gunung Sahari Utara 2.0 6468 7 7

Total 6.2 40896 49 49

Dilihat dari data pada tabel di atas, didapatkan luas wilayah dan
jumlah KK, RT, dan RW terluas di Kecamatan Sawah Besar adalah
Kelurahan Mangga Dua Selatan.

B. Jumlah Penduduk berdasarkan kelompok dan Jenis Kelamin

Jumlah penduduk wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar lebih banyak


berjenis kelamin laki – laki (66.777 jiwa) dan perempuan (66.114 jiwa). Untuk
lebih lengkap dapat dilihat pada tabel berikut :

16
Tabel 1.3. Distribusi penduduk berdasarkan jenis kelamin di Kecamatan
Sawah Besar Tahun 2017

No Kelompok Umur Jumlah Penduduk


(Tahun)
Laki-laki Perempuan Jumlah

1 0-4 4.595 4.251 8.846

2 5-9 5.107 4.904 10.011

3 10-14 5.052 4.917 9.969

4 15-19 5.085 4.733 9.818

5 20-24 4.808 4.769 9.577

6 25-29 4.978 5.503 10.031

7 30-34 6.074 5.845 11.919

8 35-39 5.806 5.844 11.650

9 40-44 5.568 5.208 10.776

10 45-49 5.121 4.754 9.875

11 50-54 4.486 4.319 8.805

12 55-59 3.636 3.679 7.315

13 60-64 2.611 2.797 5.408

14 65-69 1.778 1.999 3.777

15 70-74 1.019 1.267 2.286

16 75+ 1053 1.775 2.828

Jumlah 66.777 66.144 132.891

17
C. Jumlah Penduduk berdasarkan tingkat pendidikan
Tabel 1.4. Distribusi Penduduk berdasarkan tingkat pendidikan di Kecamatan
Sawah Besar

No Pendidikan Jumlah
Laki-laki Perempuan Jumlah

1 Tidak memiliki 3.472 3.392 6.811


ijazah SD

2 SD/MI 5.972 9.004 14.976

3 SMP/MTS 10.470 10.860 21.330

4 SMA/SMK/MA 26.711 23.780 50.491

5 Diplomai/ Diploma II 117 231 348

6 Akademi/ Diploma 1.630 1.835 3.465


III

7 Universitas/ Diploma 5.289 4.813 10.102


IV

Jumlah 53.661 53.862 107.523

1.4 Gambaran Umum Puskesmas Kecamatan Sawah Besar


1.4.1 Kedudukan Puskesmas Sawah Besar
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar, terletak di Kecamatan Sawah

Besar kota administrasi Jakarta Pusat yang memiliki luas wilayah 6,21 KM2
terbagi dalam 5 kelurahan, 49 RW, 598 RT dengan total penduduk 129.814

jiwa dengan kepadatan penduduk jiwa 20,88 /KM2.

18
Puskesmas Kecematan Sawah Besar memiliki 5 wilayah Kelurahan

yaitu:

A. Kelurahan Mangga Dua Selatan


B. Kelurahan Karang Anyar
C. Kelurahan Kartini
D. Kelurahan Pasar Baru
E. Kelurahan Gunung Sahari Utama

Puskesmas Kecamatan Sawah Besar yang terletak di Jl. Mangga Dua


Dalam No 1 Kota Administrasi Jakarta Pusat adalah Puskesmas Kecamatan
di Wilayah Kecamatan Sawah Besar yang membawahi 3 Puskesmas
Kelurahan di Gunung Sahari Utara, Kartini dan Pasar Baru. Sedangkan
Kelurahan Mangga Dua Selatan dan Karang Anyar tidak memiliki puskesmas
kelurahan sehingga ditangani langsung oleh Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar. Seluruh Puskesmas tersebut memberikan pelayanan dasar kepada
masyarakat di lingkungan wilayah Kecamatan Sawah Besar.

19
1.4.2 Daftar 10 Penyakit Terbanyak Bulan Januari-Mei 2018 di Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar
Diagram 1. Daftar 10 Penyakit Terbesar di Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari – Juni 2018

10 Penyakit
Terbesar
4%
5%
18 %
5%
6%

9% 15 %

9%

15 %
14 %

ISPA Dispepsia Kehamilan Normal Hipertensi


Diare Common
Faringitis Akut Myalgia Tifoid Cold
Atherosclerosi

Pada diagram 1 didapatkan bahwa penyakit terbesar di Puskesmas


Kecamatan Sawah Besar periode Januari-Juni 2018 adalah ISPA (18%).

20
1.4.3 Organisasi Puskesmas Kecamatan Sawah Besar

Gambar 1.2 Susunan Organisasi Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Tahun


2018

1.4.4 Visi, Misi dan Tata Nilai Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
1.4.4.1 Visi Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
“Menjadi Puskesmas terbaik kebanggaan DKI Jakarta”

1.4.4.2 Misi Puskesmas Kecamatan Sawah Besar


1. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sumber daya manusia secara terus
menerus
2. Meningkatkan mutu pelayanan yang berorientasi pada kepuasan
pelanggan
3. Meningkatkan sarana dan prasan dengan standar mutu berbasis
teknologi
4. Menciptakan lingkungan kerja yang harmonis dan kekeluargaan

21
1.4.4.3 Tata Nilai Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
I : Integritas
Kesesuaian dalam berpikir, berkata, bertindak, dengan baik dan benar
P : Profesional
Bekerja secara efektif, efisien, dan bertanggung jawab
A : Akuntabel
Transparan dan dapat dipertanggungjawabkan
Si : Sinergi
Kerjasama yang harmonis untuk mencapai satu tujuan
Vo : Visioner
Berpikir jauh kedepan untuk menghadapi perubah

1.4.5 Tujuan Umum dan Khusus Puskesmas Kecamatan Sawah Besar


Tujuan Umum:
Mendapatkan gambaran hasil pelaksanaaan kegiatan
pelayanan kesehatan perorangan, kesehatan masyarakat serta
manajeman puskesmas kecamatan Sawah Besar tahun 2017.

Tujuan Khusus :
– Diketahui Hasil kegiatan Program Kesehatan
Masyarakat Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
– Diketahui Hasil kegiatan Pelayanan Kesehatan Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar
– Diketahui Pelaksanaan manajemen Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar
– Diketahui profil Puskesmas Sawah Besar
– Diketahui Sarana Penunjang Pelayanan di Puskesmas Sawah
Besar
– Mengevaluasi Pelaksanaan Program Kesehatan
Masyarakat Puskesmas Kecamatan Sawah Besa

22
1.4.6 Sumber Daya Manusia Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Sumber daya manusia di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar sebanyak 156 orang,
terdiri dari 28 Pegawai Negeri Sipil PNS dan 128 Non PNS

Tabel 1.5. Distribusi PNS Berdasarkan Jabatan di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar

Nama Jabatan Jumlah


Dokter Umum 6
Dokter Gigi 2
Apoteker 1
Asisten Apoteker 1
Perawat 5
Perawat Gigi 2
Bidan 2
Sanitarian 1
Laboran 1
Nutrisionist 1
JFU 4
Sumber : Arsip Puskesmas Kecamatan Sawah Besar, 2018

23
Tabel 1.6. Distribusi Non PNS Berdasarkan Jabatan di Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar

Nama Jabatan Jumlah


Dokter Umum 20
Dokter Gigi 4
Perawat 25
Perawat Gigi 2
Bidan 29
Analis 3
Asisten Apoteker 10
Sanitarian 4
Nutrisionist 4
Admin 27
Sumber : Arsip Puskesmas Kecamatan Sawah Besar, 2018

1.4.7 Dasar Hukum


Dasar Hukum Penyelenggaraan Puskesmas adalah:

1. Undang-Undang No.36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan


2. Undang-Undang No. 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan Publik
3. Undang-Undang No.23 Tahun 2014 Tentang Pemerintah Daerah
4. SPM Bidang Kesehatan Kemenkes Tahun 2015
5. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 128/Menkes/SK/II/2004
tentang Kebijakan Dasar Puskesmas.
6. Permenkes No.75 Tahun 2014 Tentang Puskesmas

24
1.5 Program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA)
Program KIA adalah Upaya kesehtan Ibu dan anak yang menyangkut pelayanan
dan pemeliharaan ibu hamil, ibu bersalin, Masa nifas, bayi, anak balita serta anak pra
sekolah (Depkes RI, 2001).

Tujuan Program KIA adalah tercapainya kemampuan hidup sehat melalui


peningkatan derajat kesehatan yang optimal, bagi ibu dan keluarganya untuk menuju
Norma Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera (NKKBS) serta meningkatnya derajat
kesehatan anak untuk menjamin proses tumbuh kembang optimal yang merupakan
landasan bagi peningkatan kualitas manusia seutuhnya (Depkes RI, 2001).

1.5.1 Standar Pelayanan Minimal KIA

Tabel 1. 7 Standar Pelayanan Minimal Pada Puskesmas Kecamatan Sawah Besar

Target Target
Jenis Pelayanan
1 Tahun 11 Bulan
Kunjungan K1 100% 91,7%
Kunjungan K4 100% 91,7%
Penanganan Komplikasi 100% 91,7%
Ibu Hamil
Persalinan Tenaga 100% 91,7%
Kesehatan
Kunjungan Nifas 100% 91,7%
KN1 100% 91,7%
Kunjungan Neonatus 100% 91,7%
(KN)
Penanganan Komplikasi 100% 91,7%
Neonatus
Kunjungan Bayi 100% 91,7%
Kunjungan Balita 100% 91,7%
Sumber: Arsip Puskesmas Kecamatan Sawah Besar, 2018

25
Tabel 1.8 Cakupan Peserta Program Kesehatan Ibu dan Anak di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Periode Januari-November 2018
Sasaran

Wilayah Ibu Hamil Ibu hamil Ibu Bersalin Ibu Nifas


Risiko Tinggi

Kelurahan 406 81 387 387


Karang Anyar

Kelurahan 303 61 289 289


Kartini

Kelurahan 111 22 106 106


Pasar Baru

Kelurahan 340 68 325 325


Mangga Dua
Selatan

Kelurahan 150 30 143 143


Gunung Sahari
Utara

Total 1310 262 1250 1250

Sumber: Arsip Puskesmas Kecamatan Sawah Besar, 2018

26
Tabel 1. 9 Cakupan Peserta Program Kesehatan Ibu dan Anak di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Periode Januari-November 2018
Sasaran

Wilayah Bayi Bayi Risiko Bayi Lahir Balita


Puskesmas Tinggi Hidup

Kelurahan 300 45 309 1.756


Karang Anyar

Kelurahan 267 40 275 1.466


Kartini

Kelurahan 98 15 102 556


Pasar Baru

Kelurahan 358 54 369 1.704


Mangga Dua
Selatan

Kelurahan 132 20 136 952


Gunung Sahari
Utara

Total 1.155 174 1.191 6.434

Sumber: Arsip Puskesmas Kecamatan Sawah Besar, 2018

27
1.6 Program Kesehatan Ibu dan Anak di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar merupakan salah satu Puskesmas yang
memasukkan kesehatan ibu dan anak ke dalam program wajib puskesmas dan
melaksanakan kegiatan promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif.
Indiktor KIA di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar 2018 meliputi :

1. K1
2. K4
3. Penanganan Komplikasi Ibu Hamil
4. Persalinan Tenaga Kesehatan
5. Kunjungan Nifas
6. KN1
7. Kunjungan Neonatus (KN)
8. Penanganan Komplikasi Neonatus
9. Kunjungan Bayi
10. Kunjungan Balita

1.6.1 Pelayanan Antenatal


Merupakan pelayanan kesehatan yang diberikan oleh tenaga kesehatan untuk ibu
selama kehamilannya, yang disesuaikan dengan standar pelayanan antenatal yang
ditetapkan dalam Standar Pelayanan Antenatal, yang terdiri :
1. Timbang Berat Badan
2. Ukur Tekanan Darah
3. Ukur Tinggi Fundus Uteri
4. Pemberian Imunisasi TT Lengkap
5. Pemberian Tablet Fe Minimal 90 tablet Selama Kehamilan
6. Test Laboratorium Rutin (Hb dan Golongan Darah) dan Tambahan
7. Status Gizi (LILA)
8. PMTCT (Prevention of Mother to Child Transmission)

28
9. Temu Wicara (Konseling)
10. Tata Laksana Rujukan
Frekuensi pelayanan antenatal adalah minimal 4 kali selama kehamilan, yaitu 1
kali pada triwulan pertama, 1 kali pada triwulan kedua, dan 2 kali pada triwulan ketiga.

1.6.1.1 K1
K1 atau juga disebut akses pelayanan ibu hamil merupakan gambaran besaran
ibu hamil yang telah melakukan kunjungan pertama ke fasilitas pelayanan kesehatan
untuk mendapatkan pelayanan antenatal (Kementerian Kesehatan, 2013).

Tabel 1.10 Indikator K1 di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode


Januari-November 2018
K1

Wilayah Puskesmas Ibu Ibu Hamil Target Capaian


Hamil (x) K1 (y)
(y/x x 100%)

Kelurahan Karang 406 379 91,7% 93,3%


Anyar

Kelurahan Kartini 303 284 91,7% 93,7%

Kelurahan Pasar Baru 111 107 91,7% 96,4%

Kelurahan Mangga 340 316 91,7% 92,9%


Dua Selatan

Kelurahan Gunung 150 145 91,7% 96,7%


Sahari Utara

Total 1.310 1.231 91,7% 94%

29
Berdasarkan indikator K1 di Kecamatan Sawah Besar Periode Januari-November
2018 mencapai target pada semua wilayah Kelurahan.

1.6.1.2 K4
K4 adalah gambaran besaran ibu hamil yang telah mendapatkan pelayanan ibu
hamil sesuai dengan standar serta paling sedikit empat kali kunjungan, dengan
distribusi sekali pada trisemester pertama, sekali pada trisemester kedua dan dua kali
pada trisemester ketiga.

Tabel 1.11 Indikator K4 di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode


Januari-November 2018
K4
Wilayah Puskesmas Ibu Ibu Hamil Target Capaian
Hamil (x) K4 (y) (y/x x 100%)
Kelurahan Karang 406 360 91,7% 88,7%
Anyar

Kelurahan Kartini 303 273 91,7% 90,1%

Kelurahan Pasar Baru 111 98 91,7% 88,3%

Kelurahan Mangga 340 305 91,7% 89,7%


Dua Selatan

Kelurahan Gunung 150 135 91,7% 90,0%


Sahari Utara

Total 1.310 1.171 91,7% 89,4%

Berdasarkan indikator K4 di Kecamatan Sawah Besar Periode Januari-November


2018 capaian lebih rendah pada semua wilayah Kelurahan.

30
1.6.2 Pertolongan Persalinan oleh Tenaga Kesehatan
Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan adalah pelayanan yang aman yang
dilakukan oleh tenaga kesehatan yang kompeten. Hal ini diutamakan untuk :
a) Mencegah terjadinya infeksi
b) Menerapkan metode persalinan yang sesuai dengan standar
c) Merujuk kasus yang tidak dapat ditangani ke tingkat pelayanan yang lebih tinggi
d) Melaksanakan Inisiasi Menyusui Dini (IMD)
e) Memberikan injeksi vit K1 dan salep mata pada bayi baru lahir.

Tabel 1.12 Indikator Persalinan Nakes di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Periode Januari - November 2018
Persalinan Nakes

Ibu Persalinan Target Capaian


Wilayah Puskesmas
Bersalin Nakes (y) (y/x x
(x) 100%)

Kelurahan Karang 387 356 91,7% 92%


Anyar

Kelurahan Kartini 289 264 91,7% 91,3%

Kelurahan Pasar Baru 106 98 91,7% 92,5%

Kelurahan Mangga 325 296 91,7% 91,1%


Dua Selatan

Kelurahan Gunung 143 132 91,7% 92,3%


Sahari Utara

Total 1.250 1.146 91,7% 91,7%

31
Berdasarkan indikator Persalinan Nakes di Kecamatan Sawah Besar Periode
Januari-November 2018 capaian lebih rendah terjadi pada wilayah Kelurahan Kartini,
dan Kelurahan Mangga Dua Selatan.

1.6.3 Kunjungan Nifas


Nifas adalah periode mulai dari 6 jam sampai dengan 42 hari pasca persalinan.
Pelayanan kesehatan ibu nifas adalah pelayanan kesehatan pada ibu nifas sesuai
standar, yang dilakukan sekurang-kurangnya 3 (tiga) kali sesuai jadwal yang
dianjurkan, yaitu pada 6 jam sampai dengan 3 hari pasca persalinan, pada hari ke-4
sampai dengan hari ke-28 pasca persalinan, dan pada hari ke-29 sampai dengan hari
ke-42 pasca persalinan.

Tabel 1.13 Indikator Kunjungan Nifas di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Periode Januari - November 2018
Kunjungan Nifas

Bufas (x) Bufas Target Capaian


Wilayah Puskesmas
Kunjungan
(y/x x 100%)
Nifas (y)

Kelurahan Karang 387 355 91,7% 91,7%


Anyar

Kelurahan Kartini 289 262 91,7% 90,7%

Kelurahan Pasar Baru 106 96 91,7% 90,6%

Kelurahan Mangga Dua 325 295 91,7% 90,8%


Selatan

Kelurahan Gunung 143 130 91,7% 90,9%


Sahari Utara

Total 1.250 1.138 91,7% 91,0%

32
Berdasarkan indikator Kunjungan Nifas di Kecamatan Sawah Besar Periode
Januari-November 2018 capaian lebih rendah terjadi pada wilayah Kelurahan Kartini,
Kelurahan Pasar Baru, Kelurahan Mangga Dua Selatan, dan Kelurahan Gunung Sahari
Utara.

1.6.4 Deteksi Dini Faktor Risiko dan Komplikasi Kebidanan


Deteksi dini kehamilan dengan faktor risiko adalah kegiatan yang dilakukan
untuk menemukan ibu hamil yang mempunyai faktor risiko dan komplikasi kebidanan.
Faktor risiko pada ibu hamil adalah :
a) Primigravida < 20 tahun atau > 35 tahun
b) Anak > 4 orang
c) Jarak persalinan terakhir dan kehamilan sekarang < 2 tahun
d) Kurang energi kronis (KEK) dengan LLA < 23,5 cm atau penambahan berat
badan > 9 kg selama masa kehamilan
e) Anemia dengan Hb < 11 g/dl
f) TB < 145 cm atau dengan kelainan bentuk panggul dan tulang belakang
g) Riwayat hipertensi pada kehamilan sebelumnya atau pada kehamilan sekarang
h) Sedang menderita penyakit kronis antaranya : TBC, kelainan jantung, ginjal, hati,
kelainan endokrin, tumor dan keganasan
i) Riwayat kehamilan buruk (abortus berulang, mola hidatidosa, KPD, kehamilan
ektopik, bayi dengan cacat kongenital)
j) Riwayat persalinan dengan komplikasi (sectio cesaria, ekstraksi vakum / forcep)
k) Kelainan jumlah janin (kehamilan ganda)
l) Kelainan besar janin
m) Kelainan letak janin

33
Tabel 1.14 Indikator Penanganan Komplikasi Ibu Hamil di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – September 2018
Penanganan Komplikasi Ibu Hamil

Ibu Penanganan Target Capaian


Wilayah Puskesmas
Hamil Komplikasi
(y/x x
Resti (x) Bumil (y)
100%)

Kelurahan Karang 81 74 91,7% 91,4%


Anyar

Kelurahan Kartini 61 57 91,7% 93,4%

Kelurahan Pasar Baru 22 21 91,7% 95,5%

Kelurahan Mangga Dua 68 63 91,7% 92,6%


Selatan

Kelurahan Gunung 30 28 91,7% 93,3%


Sahari Utara

Total 262 243 91,7% 92,7%

Berdasarkan indikator Penanganan Komplikasi Ibu Hamil di Kecamatan Sawah


Besar Periode Januari-November 2018 capaian lebih rendah terjadi pada wilayah
Kelurahan Karang Anyar.

1.6.5 Kunjungan Neonatus (KN1)


Kunjungan neonatal pertama (KN1) adalah cakupan pelayanan kesehatan bayi
baru lahir (umur 6 jam - 48 jam) di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu yang
ditangani sesuai standar oleh tenaga kesehatan terlatih di seluruh sarana pelayanan
kesehatan. Pelayanan yang diberikan saat kunjungan neonatal adalah pemeriksaan

34
sesuai standar Manajemen Terpadu Bayi Muda (MTBM) dan konseling perawatan bayi
baru lahir termasuk ASI eksklusif dan perawatan tali pusat. Pada kunjungan neonatal
pertama (KN1), bayi baru lahir mendapatkan vitamin K1 injeksi dan imunisasi hepatitis
B bila belum diberikan pada saat lahir.

Tabel 1.15 Indikator KN1 di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode
Januari - November 2018
KN1

Bayi lahir KN1 (y) Target Capaian


Wilayah Puskesmas
hidup (x) (y/x x
100%)

Kelurahan Karang 309 359 91,7% 109,7%


Anyar

Kelurahan Kartini 275 262 91,7% 95,3%

Kelurahan Pasar Baru 102 98 91,7% 96%

Kelurahan Mangga 369 313 91,7% 84,8%


Dua Selatan

Kelurahan Gunung 136 131 91,7% 96,3%


Sahari Utara

Total 1.191 1.163 91,7% 96,4%

Berdasarkan indikator KN1 di Kecamatan Sawah Besar Periode Januari-


November 2018 capaian lebih rendah terjadi pada wilayah Kelurahan Mangga Dua
Selatan.

35
1.6.6 Kunjungan Neonatus
Selain KN1, indikator yang menggambarkan pelayanan kesehatan bagi neonatal
adalah KN lengkap yang mengharuskan agar setiap bayi baru lahir memperoleh
pelayanan Kunjungan Neonatal minimal 3 kali, yaitu 1 kali pada 6-48 jam, 1 kali pada
3-7 hari, 1 kali pada 8-28 hari sesuai standar.

Tabel 1.16 Indikator Kunjungan Neonatus di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah


Besar Periode Januari - November 2018
Kunjungan Neonatus

Wilayah Puskesmas Bayi (x) KN (y) Target Capaian

(y/x x 100%)

Kelurahan Karang 300 339 91,7% 113%


Anyar

Kelurahan Kartini 267 261 91,7% 97,8%

Kelurahan Pasar Baru 98 97 91,7% 98,9%

Kelurahan Mangga 358 311 91,7% 86,9%


Dua Selatan

Kelurahan Gunung 132 130 91,7% 98,4%


Sahari Utara

Total 1.155 1.138 91,7% 99%

Berdasarkan indikator Kunjungan Neonatus di Kecamatan Sawah Besar Periode


Januari-November 2018 capaian lebih rendah terjadi pada wilayah Kelurahan Mangga
Dua Selatan.

36
1.6.7 Pelayanan Neonatus dengan Komplikasi
Pelayanan neonatus dengan komplikasi adalah penanganan neonatus dengan
penyakit dan kelainan yang dapat menyebabkan kesakitan, kecacatan dan kematian
oleh tenaga kesehatan. Tanda – tanda neonatus dengan komplikasi:
a) Tidak mau minum / menyusu atau memuntahkan semua yang masuk ke
mulutnya
b) Riwayat kejang
c) Bergerak jika hanya dirangsang
d) Frekuensi napas < 30 kali / menit atau > 60 kali / menit
e) Suhu tubuh < 35,5 °C atau > 37,5 °C
f) Tarikan dinding dada ke dalam sangat kuat
g) Ada pustul di kulit
h) Nanah banyak di mata
i) Pusar kemerahan meluas ke dinding perut
j) BBLR atau ada masalah menyusu
k) Berat menurut umur rendah
l) Adanya kelainan kongenital
m) Prematuritas
n) Asfiksia
o) Infeksi bakteri
p) Kejang
q) Ikterus
r) Diare
s) Hipotermi
t) Tetanus neonatorum
u) Trauma lahir, sindrom gangguan pernapasan, dll.

37
Tabel 1. 17 Indikator Penanganan Komplikasi Neonatus di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Periode Januari - November 2018
Penanganan Komplikasi Neonatus (PKN)

Bayi PKN (y) Target Capaian


Wilayah Puskesmas Risiko
(y/x x
Tinggi
100%)
(x)

Kelurahan Karang 45 41 91,7% 91%


Anyar

Kelurahan Kartini 40 37 91,7% 92,5%

Kelurahan Pasar Baru 15 14 91,7% 93,3%

Kelurahan Mangga Dua 54 50 91,7% 92,5%


Selatan

Kelurahan Gunung 20 18 91,7% 90%


Sahari Utara

Total 174 160 91,7% 91,9%

Berdasarkan indikator Penanganan Komplikasi Neonatus di Kecamatan Sawah


Besar Periode Januari - November 2018 capaian lebih rendah terjadi pada wilayah
Kelurahan Karang Anyar dan Kelurahan Gunung Sahari Utara.

1.6.8 Pelayanan Kesehatan Bayi


Pelayanan kesehatan bayi adalah pelayanan kesehatan sesuai standar yang
diberikan oleh tenaga kesehatan kepada bayi sedikitnya 4 kali, selama periode 29 hari
sampai 11 bulan setelah lahir. Pelayanan kesehatan tersebut meliputi :
a) Pemberian imunisasi dasar lengkap (BCG, polio 1-4, DPT / Hb, campak)
sebelum usia 1 tahun

38
b) Stimulasi deteksi intervensi dini tumbuh kembang bayi (SDIDTK)
c) Pemberian vitamin A (6 – 11 bulan)
d) Konseling ASI eksklusif, pemberian makanan pendamping Asi, tanda – tanda
sakit dan perawatan kesehatan bayi di rumah menggunakan buku KIA
e) Penanganan dan rujukan kasus jika perlu

Tabel 1.18 Indikator Kunjungan Bayi di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Periode Januari – November 2018

Kunjungan Bayi

Wilayah Puskesmas Bayi Kunjungan Target Capaian


(x) Bayi (y)
(y/x x 100%)

Kelurahan Karang 300 272 91,7% 96,6%


Anyar

Kelurahan Kartini 267 253 91,7% 94,7%

Kelurahan Pasar Baru 98 90 91,7% 91,8%

Kelurahan Mangga 358 320 91,7% 89,4%


Dua Selatan

Kelurahan Gunung 132 121 91,7% 91,6%


Sahari Utara

Total 1.155 1.056 91,7% 92,8%

39
Berdasarkan indikator Kunjungan Bayi di Kecamatan Sawah Besar Periode
Januari – November 2018 capaian lebih rendah terjadi pada wilayah Kelurahan
Mangga Dua Selatan dan Kelurahan Gunung Sahari Utara

1.6.9 Kunjungan Balita


Kehidupan anak, usia dibawah lima tahun merupakan bagian yang sangat
penting. Usia tersebut merupakan landasan yang membentuk masa depan kesehatan,
kebahagiaan, pertumbuhan, perkembangan, dan hasil pembelajaran anak di sekolah,
keluarga, masyarakat dan kehidupan secara umum.
Kesehatan bayi dan balita harus dipantau untuk memastikan kesehatan mereka
selalu dalam kondisi optimal. Untuk itu dipakai indikator-indikator yang bisa menjadi
ukuran keberhasilan upaya peningkatan kesehatan bayi dan balita, salah satu
diantaranya adalah pelayanan kesehatan anak balita. Adapun batasan anak balita adalah
setiap anak yang berada pada kisaran umur 12 sampai dengan 59 bulan.Pelayanan
kesehatan pada anak balita dilakukan oleh tenaga kesehatan dan memperoleh :
1. Pelayanan Pemantauan pertumbuhan minimal 8 kali setahun (Penimbangan berat
badan dan pengukuran tinggi badan minimal 8 kali dalam setahun).
2. Pemberian vitamin A dua kali dalam setahun yakni setiap bulan Februari dan
Agustus
3. Stimulasi Deteksi dan Intervensi Dini Tumbuh Kembang balita minimal 2 kali
dalam setahun
4. Pelayanan Anak Balita Sakit sesuai standar menggunakan Manajemen Terpadu
Balita Sakit (MTBS)

40
Tabel 1.19 Indikator Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018
Kunjungan Balita

Wilayah Puskesmas Balita Kunjungan Target Capaian (y/x


(x) Balita (y) x 100%)

Kelurahan Karang 1756 824 91,7% 46,9%


Anyar

Kelurahan Kartini 1466 688 91,7% 46,9%

Kelurahan Pasar Baru 556 432 91,7% 77,6%

Kelurahan Mangga 1704 813 91,7% 47,7%


Dua Selatan

Kelurahan Gunung 952 441 91,7% 46,3%


Sahari Utara

Total 6.434 3.198 91,7% 53,1%

Berdasarkan indikator Kunjungan Balita di Kecamatan Sawah Besar Periode


Januari – November 2018 capaian lebih rendah pada semua wilayah Kelurahan.

41
1.7 Identifikasi Masalah

Dari berbagai hasil pencapaian program kesehatan ibu dan anak yang dievaluasi
di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018 maka
didapatkan identifikasi masalah sebagai berikut:
1. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Ibu hamil di Wilayah Puskesmas
se-Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar 94%.
2. Cakupan persentase Kunjungan Keempat pada Ibu hamil di Wilayah
Puskesmas se-Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar
89,4%.
3. Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018 sebesar 92%.
4. Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Kartini Januari – November 2018 sebesar 91,3%.
5. Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018 sebesar 92,5%.
6. Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar
91,1%.
7. Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar
92,3%.
8. Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Kartini Januari – November 2018 sebesar 90,7%.
9. Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Pasar Baru Januari – November 2018 sebesar 90,6%.
10. Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar 90,8%.

42
11. Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 90,9%.
12. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018 sebesar 91,4%.
13. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Kartini Januari – November 2018 sebesar 93,4%.
14. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018 sebesar 95,5%.
15. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar 92,6%.
16. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Gunung sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 93,3%.
17. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah Kelurahan
Karang Anyar Januari – November 2018 sebesar 109,7%.
18. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah Kelurahan
Kartini Januari – November 2018 sebesar 95,3%.
19. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah Kelurahan
Pasar baru Januari – November 2018 sebesar 96%.
20. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah Kelurahan
mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar 84,8%.
21. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 96,3%.
22. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018 sebesar 113%
23. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Kelurahan Kartini Januari – November 2018 sebesar 97,8%
24. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018 sebesar 98,9%

43
25. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Kelurahan mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar 86,9%
26. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 98,4%.
27. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018 sebesar 91%.
28. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Kartini Januari – November 2018 sebesar 92,5%.
29. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018 sebesar 93,3%.
30. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar 92,5%
31. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 90%.
32. Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar 96,6%.
33. Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 94,7%.
34. Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Kelurahan Pasar Baru Januari
– November 2018 sebesar 91,8%
35. Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Kelurahan Mangga Dua
Selatan Januari – November 2018 sebesar 89,4%
36. Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Kelurahan Gunung Sahari
Utara Januari – November 2018 sebesar 91,6%.
37. Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah se-Kecamatan Sawah Besar
Januari – November 2018 sebesar 53,1%.

44
1.8 Rumusan Masalah

Setelah didapatkan identifikasi masalah dari program Kesehatan Ibu dan Anak di
Puskesmas menghitung dan membandingkan nilai kesenjangan antara apa yang telah
diharapkan (expected) dengan apa yang telah terjadi (observed) akan dipilih dua
masalah yang menjadi prioritas utama untuk diselesaikan. Selanjutnya dilakukan
perumusan masalah untuk membuat perencanaan yang baik sehingga masalah yang ada
dapaty diselesaikan. Rumusan masalah meliputi 4W 1H (What, Where, When, Whose,
How Much) Rumusan masalah dari program Kesehatan Ibu dan Anak Puskesmas
adalah sebagai berikut:

1. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Ibu hamil di Wilayah Puskesmas


se-Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar 94% lebih dari
target 91,7%.
2. Cakupan persentase Kunjungan Keempat pada Ibu hamil di Wilayah
Puskesmas se-Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar
89,4% kurang dari target 91,7%.
3. Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018 sebesar 92,0%
lebih dari target 91,7%.
4. Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Kartini Januari – November 2018 sebesar 91,3% kurang
dari target 91,7%.
5. Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018 sebesar 92,5% lebih
dari target 91,7%.
6. Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar
91,1% kurang dari target 91,7%.

45
7. Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar
92,3% lebih dari target 91,7%.
8. Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Kartini Januari – November 2018 sebesar 90,7% kurang dari target 91,7%.
9. Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Pasar Baru Januari – November 2018 sebesar 90,6% kurang dari target 91,7%.
10. Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar 90,8% kurang dari
target 91,7%.
11. Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 90,9% kurang dari
target 91,7%.
12. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018 sebesar 91,4% kurang dari
target 91,7%.
13. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Kartini Januari – November 2018 sebesar 93,4% lebih dari target
91,7%.
14. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018 sebesar 95,5% lebih dari target
91,7%.
15. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar 92,6% lebih
dari target 91,7%.
16. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Gunung sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 93,3% lebih
dari target 91,7%.

46
17. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah Kelurahan
Karang Anyar Januari – November 2018 sebesar 109,7% lebih dari target
91,7%.
18. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah Kelurahan
Kartini Januari – November 2018 sebesar 95,3% lebih dari target 91,7%.
19. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah Kelurahan
Pasar baru Januari – November 2018 sebesar 96,0% lebih dari target 91,7%.
20. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah Kelurahan
mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar 84,8% kurang dari
target 91,7%.
21. Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 96,3% lebih dari target
91,7%.
22. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018 sebesar 113% lebih dari
target 91,7%.
23. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Kelurahan Kartini Januari – November 2018 sebesar 97,8% lebih dari target
91,7%.
24. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018 sebesar 98,9% lebih dari target
91,7%.
25. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Kelurahan mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar 86,9%
kurang dari target 91,7%.
26. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 98,4% lebih
dari target 91,7%.

47
27. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018 sebesar 91,0% kurang dari
target 91,7%
28. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Kartini Januari – November 2018 sebesar 92,5% lebih dari target
91,7%.
29. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018 sebesar 93,3% lebih dari target
91,7%.
30. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Mangga Dua Selatan Januari – November 2018 sebesar 92,5% lebih
dari target 91,7%.
31. Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 90,0%
kurang dari arget 91,7%.
32. Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar 96,6% lebih dari target 91,7%.
33. Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 94,7% lebih dari target 91,7%.
34. Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Kelurahan Pasar Baru Januari
– November 2018 sebesar 91,8% lebih dari target 91,7%.
35. Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Kelurahan Mangga Dua
Selatan Januari – November 2018 sebesar 89,4% kurang dari target 91,7%.
36. Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Kelurahan Gunung Sahari
Utara Januari – November 2018 sebesar 91,6% kurang dari target 91,7%.
37. Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah se-Kecamatan Sawah Besar
Januari – November 2018 sebesar 53,1% kurang dari target 91,7%.

48
BAB II
PENETAPAN PRIORITAS MASALAH DAN PENYEBAB MASALAH

2.1 Penetapan Prioritas Masalah


Masalah merupakan suatu kesenjangan antara apa yang diharapkan dengan apa
yang aktual terjadi. Idealnya semua permasalahan yang timbul harus dicarikan jalan
keluarnya. Namun dikarenakan keterbatasan sumber daya, dana, dan waktu
menyebabkan tidak semua permasalahan dapat dipecahkan sekaligus. Untuk itu
ditentukan masalah yang menjadi suatu prioritas.
Setelah pada tahap awal dilakukan perumusan masalah, dilanjutkan dengan
penetapan prioritas masalah yang akan di pecahkan. Prioritas masalah didapatkan
melalui data dan fakta yang didapatkan secara kualitatif, kuantitatif, subjektif, objektif,
serta adanya pengetahuan yang cukup.
Pada BAB I, telah dirumuskan sebanyak 37 masalah yang terdapat pada program
promosi kesehatan yang merupakan salah satu dari program kesehatan dasar di
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar. Hal tersebut disebabkan oleh adanya keterbatasan
sumber daya manusia, dana, dan waktu, maka dari semua masalah yang telah
dirumuskan perlu ditetapkan masalah yang menjadi prioritas untuk diselesaikan.
Dalam menetapkan prioritas masalah digunakan teknik skoring dan pembobotan.
Untuk dapat menetapkan kriteria dan skoring dibentuk sebuah kelompok diskusi. Agar
pembahasan dapat dilakukan secara menyeluruh dan mencapai sasaran, maka setiap
anggota kelompok diharapkan mempunyai informasi dan data yang tersedia. Langkah-
langkah yang dilakukan dalam menetapkan prioritas masalah :
1. Menetapkan kriteria
2. Memberikan bobot masalah
3. Menentukan skoring tiap masalah

49
2.1.1 Teknik Non Skoring
Memilih prioritas masalah dengan menggunakan non skoring teknik biasa
dilakukan pada berbagai parameter apabila data yang didapatkan tidak lengkap. Bila
tidak tersedia adanya data maka cara menetapkan prioritas masalah digunakan dengan
teknik non skoring. Dengan menggunakan teknik ini, masalah dinilai melalui diskusi
yang dilakukan dengan kelompok, oleh sebab itu disebut juga Nominal Group
Technique (NGT). NGT terdiri dari dua, yaitu:
a. Metode Delbeq
Menetapkan prioritas masalah menggunakan teknik ini melalui diskusi dan
kesepakatan sekelompok orang, namun yang tidak sama keahliannya sehingga untuk
menentukan prioritas masalah diperlukan penjelasan terlebih dahulu untuk
memberikan pengertian dan pemahaman peserta diskusi, tanpa mempengaruhi peserta
diskusi. Hasil diskusi ini adalah prioritas masalah yang disepakati bersama.
b. Metode Delphi
Suatu permasalahan didiskusikan oleh sekelompok orang yang mempunyai
keahlian yang sama melalui pertemuan khusus. Peserta diskusi memaparkan pendapat
mereka mengenai suatu permasalahan pokok. Permasalahan yang paling banyak
dikemukakan oleh peserta menjadi prioritas permasalahan.
2.1.2 Teknik Skoring
Berbagai teknik prioritas masalah dengan menggunakan teknik skoring antara lain:
a. Metode Bryant
Pada metode Bryant ada beberapa kriteria yang harus dipenuhi :
1. Prevalance
Besarnya masalah yang dihadapi.
2. Seriousness
Pengaruh buruk yang ditimbulkan oleh masalah tersebut yang dapat dilihat dari
angka kematian dan angka kesakitan.
3. Manageability
Berkaitan dengan kemampuan untuk mengelola sumber daya.

50
4. Community Concern
Sikap dan perasaan mayarakat terhadap permasalahan kesehatan tersebut.

Parameter diletakkan pada baris sedangkan masalah–masalah yang ingin dicari


prioritas permasalahannya diletakkan di dalam kolom. Kisaran skor yang diberikan
adalah 1–5 yang ditulis dari kiri ke kanan sesuai dengan baris tiap–tiap masalah.
Kemudian dengan penjumlahan dari arah atas ke bawah sesuai kolom untuk masing-
masing masalah dihitung nilai skor akhirnya. Masalah dengan nilai tertinggi dapat
dijadikan sebagai suatu prioritas masalah. Tetapi metode ini juga memiliki kelemahan
yaitu hasil yang didapat dari setiap masalah terlalu berdekatan sehingga sulit untuk
menentukan prioritas masalah yang akan diambil.

b. Metode Matematik PAHO (Pan American Health Organization)


Dalam metode ini parameter diletakkan pada kolom dan masalah – masalah yang
ingin dicari prioritasnya diletakkan pada baris, dan digunakan kriteria untuk penilaian
masalah yang akan dijadikan sebagai prioritas.
Kriteria yang digunakan adalah :
1. Magnitude
Berapa banyak penduduk yang terkena masalah atau penyakit yang ditujukan
dengan angka prevalensi.
2. Severity
Besarnya kerugian yang timbul ditentukan dengan case fatality rate masing-
masing penyakit.
3. Vulnerability
Sejauh mana ketersediaan teknologi atau obat yang efektif untuk mengatasi
masalah tersebut.
4. Community and Political Concern
Menunjukkan sejauh mana permasalahan tersebut menjadi perhatian masyarakat
dan politisi.

51
5. Affordability
Menunjukkan ada tidaknya dana yang tersedia.

Parameter diletakan pada kolom dan masalah yang ingin dicari prioritasnya
diletakkan pada baris. Pengisian dilakukan dari atas ke bawah. Hasilnya didapat dari
perkalian parameter tersebut. Masing-masing skor diberi nilai antara 1 – 5. Setelah
diberi skor, masing-masing masalah dihitung nilai skor akhirnya, dengan perkalian
antara nilai skor masing-masing kriteria. Masalah yang mempunyai skor tertinggi,
dijadikan sebagai prioritas masalah. Perkalian dilakukan agar perbedaan nilai skor
akhir antara masalah menjadi kontras, sehingga terhindar dari keraguan manakala
perbedaan skor tersebut terlalu tipis.

c. Metode MCUA (Multiple Criteria Utility Assessment)


Pada metode ini parameter diletakkan pada baris dan harus ada kesepakatan
mengenai bobot kriteria yang akan digunakan, dan masalah – masalah yang ingin dicari
prioritasnya diletakkan pada kolom. Metode ini memakai lima kriteria untuk penilaian
masalah, tetapi masing-masing kriteria diberi bobot penilaian dan dikalikan dengan
penilaian masalah yang ada sehingga hasil yang didapat lebih objektif. Masalah dengan
nilai tertinggi dapat dijadikan sebagai prioritas masalah.
Pada metode MCUA, yang menjadi kriteria penilaian untuk menentukan prioritas
masalah adalah :
1. Emergency
Emergency menunjukkan seberapa fatal suatu permasalahan sehingga
menimbulkan kematian atau kesakitan. Parameter yang digunakan dalam kriteria
ini adalah CFR (Case Fatality Rate).
2. Greatest member
Kriteria ini digunakan untuk menilai seberapa banyak penduduk yang terkena
masalah kesehatan tersebut. Untuk masalah kesehatan yang berupa penyakit, maka

52
parameter yang digunakan adalah prevalence rate. Sedangkan untuk masalah lain,
maka greatest member ditentukandengan cara melihat selisih antara pencapaian
suatu kegiatan pada sebuah program kesehatan dengan target yang telah
ditetapkan.
3. Expanding Scope
Menunjukkan seberapa luas pengaruh suatu permasalahan terhadap sector lain di
luar sektor kesehatan. Parameter penilaian yang digunakan adalah seberapa luas
wilayah yang menjadi masalah, berapa banyak jumlah penduduk di wilayah
tersebut, serta berapa banyak sektor di luar sektor kesehatan yang berkepentingan
dengan masalah tersebut.
4. Feasibility
Kriteria lain yang harus dinilai dari suatu masalah adalah seberapa mungkin
masalah tersebut diselesaikan. Parameter yang digunakan adalah ketersediaan
sumber daya manusia berbanding dengan jumlah kegiatan, fasilitas terkait dengan
kegiatan bersangkutan yang menjadi masalah, serta ada tidaknya anggaran untuk
kegiatan tersebut.
5. Policy
Berhubung orientasi masalah yang ingin diselesaikan adalah masalah kesehatan
masyarakat, maka sangat penting untuk menilai apakah masyarakat memiliki
kepedulian terhadap masalah tersebut serta apakah kebijakan pemerintah
mendukung terselesaikannya masalah tersebut. Hal tersebut dapat dinilai dengan
apakah ada seruan atau kebijakan pemerintah yang concern terhadap masalah
tersebut, apakah ada lembaga atau organisasi masyarakat yang concern terhadap
permasalahan tersebut, serta apakah masalah tersebut terpublikasi diberbagai
media.
Metode ini memakai lima kriteria yang tersebut di atas untuk penilaian masalah
dan masing-masing kriteria harus diberikan bobot penilaian untuk dikalikan dengan
penilaian masalah yang ada sehingga hasil yang didapat lebih objektif. Pada metode ini
harus ada kesepakatan mengenai kriteria dan bobot yang akan digunakan.

53
Dalam menetapkan bobot, dapat dibandingkan antara kriteria yang satu dengan
yang lainnya untuk mengetahui kriteria mana yang mempunyai nilai bobot yang lebih
tinggi. Nilai bobot berkisar satu sampai lima, dimana nilai yang tertinggi adalah kriteria
yang mempunyai bobot lima.
- Bobot 5 : Sangat penting
- Bobot 4 : Penting
- Bobot 3 : Cukup Penting
- Bobot 2 : Tidak Penting
- Bobot 1 : Sangat Tidak Penting

2.1.3 Pemilihan Metode MCUA


Berdasarkan kriteria yang ada, maka diputuskan untuk menggunakan metode
MCUA karena metode ini menempatkan parameter pada kedudukan dengan
berdasarkan bobot dan memberikan hasil final score yang objektif di mana score yang
diberikan pada tiap-tiap parameter ditambahkan, lebih sederhana dan mudah dalam
penggunaannya. Dari masalah yang didapat diberikan penilaian pada masing-masing
masalah dengan membandingkan masalah satu dengan lainnya, kemudian tiap masalah
tersebut diberikan nilai.
A. Emergency
Emergency menunjukkan besar kerugian yang ditimbulkan oleh masalah. Ini
ditujukan dengan Case Fatality Rate (CFR) masing-masing penyakit. Sedangkan untuk
masalah-masalah yang tidak berhubungan dengan penyakit digunakan proxy. Nilai
proxy didapatkan dari berbagai sumber, sedangkan sistem scoring proxy CFR
ditentukan berdasarkan hasil diskusi, argumentasi, serta justifikasi. Pada permasalahan
ini, pengaruh jangka panjang KIA adalah untuk menurunkan Angka Kematian Ibu
(AKI), Angka Kematian Bayi, Angka Kematian Balita sehingga kelompok kami
memakai angka kematian ibu sebagai proxy.

54
Tabel 2. 3 Proxy berdasarkan Angka Kesakitan tiap program Januari-November 2018
No. Program KIA Komponen Proxy
1 K1 AKI 0,305%
2 K4 AKI 0,305%
3 Penanganan Komplikasi Ibu AKI 0,305%
Hamil
4 Persalinan Tenaga Ksehatan AKI 0,305%
5 Kunjungan Nifas AKI 0,305%
6 Kunjungan Neonatal Pertama AKB 2,223%
(KN1)
7 Kunjungan Neonatus AKB 2,223%
Lengkap (KN)
8 Penanganan Komplikasi AKB 2,223%
Neonatus
9 Kunjungan Bayi AKB 2,223%
10 Kunjungan Balita AKBa 2,629%
Sumber: Profil Kesehatan Indonesia, 2016

Tabel 2. 4 Penentuan Score Emergency Berdasarkan Proxy Angka Kesakitan


No Range Skor
1 0,605 – 8,7297 1
2 8,7298 – 16,8545 2
3 16,8456 – 24,9793 3
4 24,9794 – 33,1041 4
5 33,1042 – 41, 229 5

55
Tabel 2.3 Scoring Emergency di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar
Periode Januari – November 2018
No Daftar Masalah Besar Risiko Total Nilai (Besar Skor
(Target (%) – Risiko + Proxy)
Pencapaian (%))
1 Cakupan persentase Kunjungan 2,3 % 2,3 % + 0,305 % 1
Pertama pada Ibu hamil di Wilayah = 2,605 %
Puskesmas se-Kecamatan Sawah
Besar Januari – November 2018
sebesar 94%
2 Cakupan persentase Kunjungan 2,3 % 2,3 % + 0,305 % 1
Keempat pada Ibu hamil di Wilayah = 2,605 %
Puskesmas se-Kecamatan Sawah
Besar Januari – November 2018
sebesar 89,4%.
3 Cakupan persentase Persalinan oleh 0,3 % 0,3 % + 0,305 % 1
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin = 0,605 %
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 92%.
4 Cakupan persentase Persalinan oleh 0,4 % 0,4 % + 0,305 % 1
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin = 0,705 %
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
sebesar 91,3%.

56
Tabel 2.3 (Lanjutan) Scoring Emergency di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018
No Daftar Masalah Besar Risiko Total Nilai (Besar Skor
(Target (%) – Risiko + Proxy)
Pencapaian (%))
5 Cakupan persentase Persalinan oleh 0,8 % 0,8 % + 0,305 % 1
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin = 1,105 %
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Pasar Baru Januari – November 2018
sebesar 92,5%.
6 Cakupan persentase Persalinan oleh 0,6 % 0,6 % + 0,305 % 1
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin = 0,905 %
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 91,1%.
7 Cakupan persentase Persalinan oleh 0,6 % 0,6 % + 0,305 % 1
= 0,905 %
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 92,3%.
8 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 1 % 1 % + 0,305 % 1
= 1,305 %
pada Ibu nifas di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 90,7%.
9 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 1,1 % 1,1 % + 0,305 % 1
= 1,405 %
pada Ibu nifas di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Pasar Baru Januari –
November 2018 sebesar 90,6%.

57
Tabel 2.3 (Lanjutan)Scoring Emergency di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018
No Daftar Masalah Besar Risiko Total Nilai (Besar Skor
(Target (%) – Risiko + Proxy)
Pencapaian (%))
10 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 0,9 % 0,9 % + 0,305 % 1
= 1,205 %
pada Ibu nifas di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar
90,8%.
11 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 0,8 % 0,8 % + 0,305 % 1
= 1,105 %
pada Ibu nifas di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Gunung Sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar
90,9%.
12 Cakupan persentase Penanganan 0,3 % 0,3 % + 0,305 % 1
= 0,605 %
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar
91,4%.
13 Cakupan persentase Penanganan 1,7 % 1,7 % + 0,305 % 1
= 2,005 %
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari
– November 2018 sebesar 93,4%.

58
Tabel 2.3 (Lanjutan) Scoring Emergency di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018
No Daftar Masalah Besar Risiko Total Nilai (Besar Skor
(Target (%) – Risiko + Proxy)
Pencapaian (%))
14 Cakupan persentase Penanganan 3,8 % 3,8 % + 0,305 % 1
= 4,105 %
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar Baru
Januari – November 2018 sebesar
95,5%.
15 Cakupan persentase Penanganan 0,9 % 0,9 % + 0,305 % 1
= 1,205 %
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Mangga Dua
Selatan Januari – November 2018
sebesar 92,6%.
16 Cakupan persentase Penanganan 1,6 % 1,6 % + 0,305 % 1
= 1,905 %
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung sahari
Utara Januari – November 2018
sebesar 93,3%.
17 Cakupan persentase Kunjungan 18 % 18 % + 2,223 % 3
= 20,223 %
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar
109,7%.

59
Tabel 2.3 (Lanjutan)Scoring Emergency di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018
No Daftar Masalah Besar Risiko Total Nilai (Besar Skor
(Target (%) – Risiko + Proxy)
Pencapaian (%))
18 Cakupan persentase Kunjungan 3,6 % 3,6 % + 2,223 % 1
= 5,823 %
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari
– November 2018 sebesar 95,3%.
19 Cakupan persentase Kunjungan 4,3 % 4,3 % + 2,223 % 1
= 6,523 %
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar baru
Januari – November 2018 sebesar
96,0%.
20 Cakupan persentase Kunjungan 6,9 % 6,9 % + 2,223 % 2
= 9,123 %
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan mangga Dua
Selatan Januari – November 2018
sebesar 84,8%.
21 Cakupan persentase Kunjungan 4,6 % 4,6 % + 2,223 % 1
= 6,823 %
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari
Utara Januari – November 2018
sebesar 96,3%.

60
Tabel 2.3 (Lanjutan) Scoring Emergency di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018
No Daftar Masalah Besar Risiko Total Nilai (Besar Skor
(Target (%) – Risiko + Proxy)
Pencapaian (%))
22 Cakupan persentase Kunjungan 21,3 % 21,3 % + 2,223 % 3
= 23,523 %
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 113,0%
23 Cakupan persentase Kunjungan 6,1 % 6,1 % + 2,223 % 1
= 8,323 %
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
sebesar 97,8%
24 Cakupan persentase Kunjungan 7,2 % 7,2 % + 2,223 % 2
= 9,423 %
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Pasar
Baru Januari – November 2018
sebesar 98,9%
25 Cakupan persentase Kunjungan 4,8 % 4,8 % + 2,223 % 1
= 7,023 %
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 86,9%

61
Tabel 2.3 (Lanjutan) Scoring Emergency di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018
No Daftar Masalah Besar Risiko Total Nilai (Besar Skor
(Target (%) – Risiko + Proxy)
Pencapaian (%))
26 Cakupan persentase Kunjungan 6,7 % 6,7 % + 2,223 % 2
= 8,923 %
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 98,4%.
27 Cakupan persentase Penanganan 0,7 % 0,7 % + 2,223 % 1
= 2,923 %
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 91,0%.
28 Cakupan persentase Penanganan 0,8 % 0,8 % + 2,223 % 1
= 3,023 %
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
sebesar 92,5%.
29 Cakupan persentase Penanganan 1,6 % 1,6 % + 2,223 % 1
= 3,823 %
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Pasar
Baru Januari – November 2018
sebesar 93,3%.

62
Tabel 2.3 (Lanjutan) Scoring Emergency di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018
No Daftar Masalah Besar Risiko Total Nilai (Besar Skor
(Target (%) – Risiko + Proxy)
Pencapaian (%))
30 Cakupan persentase Penanganan 0,8 % 0,8 % + 2,223 % 1
= 3,023 %
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 92,5%
31 Cakupan persentase Penanganan 1,7 % 1,7 % + 2,223 % 1
= 3,923 %
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 90,0%.
32 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 4,9 % 4,9 % + 2,223 % 1
= 7,123 %
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 96,6%.
33 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 3 % 3 % + 2,223 % 1
= 5,223 %
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
sebesar 94,7%.

63
Tabel 2.3 (Lanjutan) Scoring Emergency di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah
Besar Periode Januari – November 2018
No Daftar Masalah Besar Risiko Total Nilai (Besar Skor
(Target (%) – Risiko + Proxy)
Pencapaian (%))
34 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 0,1 % 0,1 % + 2,223 % 1
= 2,323 %
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Pasar Baru Januari – November 2018
sebesar 91,8%
35 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 2,3 % 2,3 % + 2,223 % 1
= 4,523 %
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 89,4%
36 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 0,1 % 0,1 % + 2,223 % 1
= 2,323 %
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 91,6%.
37 Cakupan persentase Kunjungan 38,6 % 38,6 % + 2,629 % 5
= 41,229 %
Balita di Wilayah Puskesmas se-
Kecamatan Sawah Besar Januari –
November 2018 sebesar 53,1%.

64
B. Greatest Member
Greatest Member menunjukan berapa banyak penduduk yang terkena masalah
atau penyakit yang ditunjukan dengan jumlah penduduk.

Tabel 2.4 Penentuan score Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan


Sawah Besar Periode Januari – November 2018

No Range Skor
1 0,1 – 7,7 1
2 7,8 – 15,4 2
3 15,5 – 23,1 3
4 23,2 – 30,8 4
5 30,9 – 38,6 5

Tabel 2. 5 Scoring Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar


Periode Januari – November 2018

No. Daftar Masalah Besar Masalah Skor


(Target (%) –
Pencapaian (%))
1 Cakupan persentase Kunjungan Pertama 2,3% 1
pada Ibu hamil di Wilayah Puskesmas
se-Kecamatan Sawah Besar Januari –
November 2018 sebesar 94%.
2 Cakupan persentase Kunjungan 2,3% 1
Keempat pada Ibu hamil di Wilayah
Puskesmas se-Kecamatan Sawah Besar
Januari – November 2018 sebesar
89,4%.

65
Tabel 2.5 (Lanjutan) Scoring Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Besar Masalah Skor
(Target (%) –
Pencapaian (%))
3 Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga 0,3% 1
Kesehatan pada Ibu bersalin di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar 92%.
4 Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga 0,4% 1
Kesehatan pada Ibu bersalin di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 91,3%.
5 Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga 0,8% 1
Kesehatan pada Ibu bersalin di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar Baru Januari –
November 2018 sebesar 92,5%.
6 Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga 0,6% 1
Kesehatan pada Ibu bersalin di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar 91,1%.
7 Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga 0,6% 1
Kesehatan pada Ibu bersalin di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar 92,3%.

66
Tabel 2.5 (Lanjutan) Scoring Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Besar Masalah Skor
(Target (%) –
Pencapaian (%))
8 Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada 1% 1
Ibu nifas di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018 sebesar
90,7%.
9 Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada 1,1% 1
Ibu nifas di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Pasar Baru Januari – November 2018
sebesar 90,6%.
10 Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada 0,9% 1
Ibu nifas di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari – November
2018 sebesar 90,8%.
11 Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada 0,8% 1
Ibu nifas di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari – November
2018 sebesar 90,9%.
12 Cakupan persentase Penanganan 0,3% 1
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar 91,4%.

67
Tabel 2.5 (Lanjutan) Scoring Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Besar Masalah Skor
(Target (%) –
Pencapaian (%))
13 Cakupan persentase Penanganan 1,7% 1
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 93,4%.
14 Cakupan persentase Penanganan 3,8% 1
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar Baru Januari –
November 2018 sebesar 95,5%.
15 Cakupan persentase Penanganan 0,9% 1
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar 92,6%.
16 Cakupan persentase Penanganan 1,6% 1
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar 93,3%.
17 Cakupan persentase Kunjungan Pertama 18% 3
pada Neonatus di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Karang Anyar Januari –
November 2018 sebesar 109,7%.

68
Tabel 2.5 (Lanjutan) Scoring Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Besar Masalah Skor
(Target (%) –
Pencapaian (%))
18 Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada 3,6% 1
Neonatus di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018 sebesar
95,3%.
19 Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada 4,3% 1
Neonatus di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Pasar baru Januari – November 2018 sebesar
96,0%.
20 Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada 6,9% 1
Neonatus di Wilayah Puskesmas Kelurahan
mangga Dua Selatan Januari – November
2018 sebesar 84,8%.
21 Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada 4,6% 1
Neonatus di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari – November
2018 sebesar 96,3%.
22 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus 21,3% 3
Lengkap pada neonatus di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 113,0%

69
Tabel 2.5 (Lanjutan) Scoring Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Besar Masalah Skor
(Target (%) –
Pencapaian (%))
23 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus 6,1% 1
Lengkap pada neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 97,8%
24 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus 7,2% 1
Lengkap pada neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar Baru Januari –
November 2018 sebesar 98,9%
25 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus 4,8% 1
Lengkap pada neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar 86,9%
26 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus 6,7% 1
Lengkap pada neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar 98,4%.
27 Cakupan persentase Penanganan 0,7% 1
Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar 91,0%.

70
Tabel 2.5 (Lanjutan) Scoring Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Besar Masalah Skor
(Target (%) –
Pencapaian (%))
28 Cakupan persentase Penanganan 0,8% 1
Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 92,5%.
29 Cakupan persentase Penanganan 1,6% 1
Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar Baru Januari –
November 2018 sebesar 93,3%.
30 Cakupan persentase Penanganan 0,8% 1
Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar 92,5%
31 Cakupan persentase Penanganan 1,7% 1
Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar 90,0%.
32 Cakupan persentase Kunjungan Bayi di 4,9% 1
Wilayah Puskesmas Kelurahan Karang
Anyar Januari – November 2018 sebesar
96,6%.
33 Cakupan persentase Kunjungan Bayi di 3% 1
Wilayah Puskesmas Kelurahan Kartini
Januari – November 2018 sebesar 94,7%.

71
Tabel 2.5 (Lanjutan) Scoring Greatest Member di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Besar Masalah Skor
(Target (%) –
Pencapaian (%))
34 Cakupan persentase Kunjungan Bayi di 0,1% 1
Wilayah Puskesmas Kelurahan Pasar Baru
Januari – November 2018 sebesar 91,8%
35 Cakupan persentase Kunjungan Bayi di 2,3% 1
Wilayah Puskesmas Kelurahan Mangga
Dua Selatan Januari – November 2018
sebesar 89,4%
36 Cakupan persentase Kunjungan Bayi di 0,1% 1
Wilayah Puskesmas Kelurahan Gunung
Sahari Utara Januari – November 2018
sebesar 91,6%.
37 Cakupan persentase Kunjungan Balita di 38,6% 5
Wilayah Puskesmas se-Kecamatan Sawah
Besar Januari – November 2018 sebesar
53,1%.

72
C. Expanding Scope
Expanding Scope menunjukkan seberapa luas pengaruh suatu permasalahan
terhadap sektor lain diluar kesehatan, berapa banyak jumlah penduduk di wilayah
tersebut, serta ada tidaknya sektor di luar sektor kesehatan yang berkepentingan
dengan masalah tersebut.
Untuk keterpaduan lintas program diberikan nilai 2 karena masalah pada suatu
program memungkinkan untuk menimbulkan masalah pada sektor lainnya yang
berhubungan langsung dan sedangkan yang tidak ada kaitan dengan sektor lainnya
diberikan nilai 1.

Tabel 2.6 Penentuan Score Expanding Scope Berdasarkan Keterpaduan Lintas


Sektoral
Keterpaduan Skor
Tidak ada keterpaduan lintas sektor 1
Ada keterpaduan lintas sektor 2

Tabel 2. 7 Penentuan Score Expanding Scope Berdasarkan Jumlah Penduduk

No Range Skor
1 15.817 – 39.269,3 1
2 39.269,4 – 62.721,7 2
3 62.721,8 – 86.174,1 3
4 86.174,2 – 109.626,5 4
5 109.626,6 – 133.079 5

73
Tabel 2. 8 Scoring Expanding Scope terhadap Program KIA di Wilayah
PuskesmasKecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Jumlah Lintas Skor
Penduduk Sektor
1 Cakupan persentase Kunjungan 5 2 7
Pertama pada Ibu hamil di Wilayah
Puskesmas se-Kecamatan Sawah
Besar Januari – November 2018
sebesar 94%.
2 Cakupan persentase Kunjungan 5 2 7
Keempat pada Ibu hamil di Wilayah
Puskesmas se-Kecamatan Sawah
Besar Januari – November 2018
sebesar 89,4%.
3 Cakupan persentase Persalinan oleh 1 2 3
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 92%.
4 Cakupan persentase Persalinan oleh 1 2 3
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
sebesar 91,3%.
5 Cakupan persentase Persalinan oleh 1 2 3
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Pasar Baru Januari – November 2018
sebesar 92,5%.

74
Tabel 2.8 (Lanjutan) Scoring Expanding Scope terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Jumlah Lintas Skor
Penduduk Sektor
6 Cakupan persentase Persalinan oleh 1 2 3
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 91,1%.
7 Cakupan persentase Persalinan oleh 1 2 3
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 92,3%.
8 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 1 2 3
pada Ibu nifas di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 90,7%.
9 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 1 2 3
pada Ibu nifas di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Pasar Baru Januari –
November 2018 sebesar 90,6%.
10 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 1 2 3
pada Ibu nifas di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar
90,8%.

75
Tabel 2.8 (Lanjutan) Scoring Expanding Scope terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Jumlah Lintas Skor
Penduduk Sektor
11 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 1 2 3
pada Ibu nifas di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Gunung Sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar
90,9%.
12 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar
91,4%.
13 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari
– November 2018 sebesar 93,4%.
14 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar Baru
Januari – November 2018 sebesar
95,5%.
15 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Mangga Dua
Selatan Januari – November 2018
sebesar 92,6%.

76
Tabel 2.8 (Lanjutan) Scoring Expanding Scope terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Jumlah Lintas Skor
Penduduk Sektor
16 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung sahari
Utara Januari – November 2018
sebesar 93,3%.
17 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar
109,7%.
18 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari
– November 2018 sebesar 95,3%.
19 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar baru
Januari – November 2018 sebesar
96,0%.
20 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan mangga Dua
Selatan Januari – November 2018
sebesar 84,8%.

77
Tabel 2.8 (Lanjutan) Scoring Expanding Scope terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Jumlah Lintas Skor
Penduduk Sektor
21 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari
Utara Januari – November 2018
sebesar 96,3%.
22 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 113,0%
23 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
sebesar 97,8%
24 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Pasar
Baru Januari – November 2018
sebesar 98,9%
25 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 86,9%

78
Tabel 2.8 (Lanjutan) Scoring Expanding Scope terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Jumlah Lintas Skor
Penduduk Sektor
26 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 98,4%.
27 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 91,0%.
28 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
sebesar 92,5%.
29 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Pasar
Baru Januari – November 2018
sebesar 93,3%.
30 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 92,5%

79
Tabel 2.8 (Lanjutan) Scoring Expanding Scope terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Jumlah Lintas Skor
Penduduk Sektor
31 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 90,0%.
32 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 1 2 3
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 96,6%.
33 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 1 2 3
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
sebesar 94,7%.
34 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 1 2 3
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Pasar Baru Januari – November 2018
sebesar 91,8%
35 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 1 2 3
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 89,4%

80
Tabel 2.8 (Lanjutan) Scoring Expanding Scope terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Jumlah Lintas Skor
Penduduk Sektor
36 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 1 2 3
di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 91,6%.
37 Cakupan persentase Kunjungan Balita 5 2 7
di Wilayah Puskesmas se-Kecamatan
Sawah Besar Januari – November
2018 sebesar 53,1%.

D. Feasibility
Menunjukkan sejauh mana kemungkinan program kerja yang terdapat di
puskesmas dapat atau tidak dilaksanakan. Untuk menilai hal tersebut digunakan
puskesmas dapat atau tidak dilaksanakan.
Untuk menilai hal tersebut digunakan system scoring dilihat dari ketersediaan
sumber daya manusia, program kerja, material, serta transportasi yang efektif serta
efisien untuk mengatasi masalah tersebut.
Adapun parameter yang digunakan untuk menilai apakah suatu masalah dapat
diselesaikan meliputi:
- Rasio tenaga kesehatan Puskesmas terhadap jumlah penduduk. Semakin banyak
jumlah tenaga kesehatan terhadap jumlah penduduk, maka kemungkinan suatu
permasalahan terselesaikan akan semakin besar. Oleh karena itu, dilakukan
penghitungan rasio tenaga kesehatan di setiap Puskesmas kelurahan terhadap
jumlah penduduk yang menjadi sasaran program kesehatan di masing – masing
wilayah Puskesmas.

81
- Ketersediaan fasilitas (material), fasilitas juga merupakan hal yang dibutuhkan
untuk menjalankan suatu kegiatan dan menyelesaikan suatu masalah dan cakupan
kegiatan tersebut. Namun, fasilitas yang dibutuhkan oleh setiap kegiatan berbeda-
beda. Oleh karena itu, dibuatkan kategori untuk fasilitas yang dibutuhkan oleh
kegiatan-kegiatan tersebut. Kategori fasilitas digolongkan menjadi dua yaitu
ketersediaan tempat dan alat. Penilaian berdasarkan ada atau tidak ada.
Digolongkan ada bila dari kegiatan pelaksanaan program tidak ada masalah, yaitu
selalu tersedia dan diberi nilai 2. Digolongkan tidak ada bila tidak tersedia dan
diberi nilai 1.

Tabel 2.9 Ratio Tenaga Kesehatan dengan Jumlah penduduk di Wilayah Kecamatan
Sawah Besar Besar Januari – November 2018
No. Wilayah Puskesmas Tenaga Jumlah Ratio
Kesehatan Penduduk
1 Kelurahan Karang Anyar 48 33.540 1:698
2 Kelurahan Kartini 12 28.178 1:2.348
3 Kelurahan Pasar Baru 13 15.817 1:1.216
4 Kelurahan Mangga Dua 54 34.944 1:647
Selatan
5 Kelurahan Gunung Sahari 10 20.600 1:2.060
Utara
Kecamatan 137 133.079 1:971

82
Tabel 2.10 Penentuan Score Ratio Tenaga Kesehatan dengan Jumlah Penduduk di
Wilayah Kecamatan Sawah Besar
Range (%) Score
1:647 – 1:987 1
1:988 – 1:1.327 2
1:1.328 – 1:1.667 3
1:1.668- 1:2.007 4
1:2.008 – 1:2.348 5

Tabel 2.11 Penentuan Nilai Feasibility Berdasarkan Ketersediaan Alat dan Obat
Kategori Ketersediaan Skor
Tidak ada 1
Alat dan Obat Ada tetapi kurang 2
Ada dan cukup 3

Tabel 2.12 Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas


Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Ratio Tenaga Alat dan Skor
Kesehatan / Obat
Jumlah
Penduduk
1 Cakupan persentase Kunjungan 1 3 4
Pertama pada Ibu hamil di
Wilayah Puskesmas se-Kecamatan
Sawah Besar Januari – November
2018 sebesar 94%.
2 Cakupan persentase Kunjungan 1 3 4
Keempat pada Ibu hamil di
Wilayah Puskesmas se-Kecamatan
Sawah Besar Januari – November
2018 sebesar 89,4%.

83
Tabel 2.12 (Lanjutan) Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Ratio Tenaga Alat dan Skor
Kesehatan / Obat
Jumlah
Penduduk
3 Cakupan persentase Persalinan 1 2 3
oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu
bersalin di Wilayah Kelurahan
Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 92%.
4 Cakupan persentase Persalinan 5 3 8
oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu
bersalin di Wilayah Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
sebesar 91,3%.
5 Cakupan persentase Persalinan 2 3 5
oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu
bersalin di Wilayah Kelurahan
Pasar Baru Januari – November
2018 sebesar 92,5%.
6 Cakupan persentase Persalinan 1 2 3
oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu
bersalin di Wilayah Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 91,1%.

84
Tabel 2.12 (Lanjutan) Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Ratio Tenaga Alat dan Skor
Kesehatan / Obat
Jumlah
Penduduk
7 Cakupan persentase Persalinan 5 3 8
oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu
bersalin di Wilayah Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 92,3%.
8 Cakupan persentase Kunjungan 5 3 8
Nifas pada Ibu nifas di Wilayah
Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 90,7%.
9 Cakupan persentase Kunjungan 2 3 5
Nifas pada Ibu nifas di Wilayah
Kelurahan Pasar Baru Januari –
November 2018 sebesar 90,6%.
10 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Nifas pada Ibu nifas di Wilayah
Kelurahan Mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar
90,8%.

85
Tabel 2.12 (Lanjutan) Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Ratio Tenaga Alat dan Skor
Kesehatan / Obat
Jumlah
Penduduk
11 Cakupan persentase Kunjungan 5 3 8
Nifas pada Ibu nifas di Wilayah
Kelurahan Gunung Sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar
90,9%.
12 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di
wilayah Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar
91,4%.
13 Cakupan persentase Penanganan 5 3 8
Komplikasi pada Ibu hamil di
wilayah Kelurahan Kartini Januari
– November 2018 sebesar 93,4%.
14 Cakupan persentase Penanganan 2 3 5
Komplikasi pada Ibu hamil di
wilayah Kelurahan Pasar Baru
Januari – November 2018 sebesar
95,5%.

86
Tabel 2.12 (Lanjutan) Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Ratio Tenaga Alat dan Skor
Kesehatan / Obat
Jumlah
Penduduk
15 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di
wilayah Kelurahan Mangga Dua
Selatan Januari – November 2018
sebesar 92,6%.
16 Cakupan persentase Penanganan 5 3 8
Komplikasi pada Ibu hamil di
wilayah Kelurahan Gunung sahari
Utara Januari – November 2018
sebesar 93,3%.
17 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Karang Anyar Januari –
November 2018 sebesar 109,7%.
18 Cakupan persentase Kunjungan 5 3 8
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 95,3%.

87
Tabel 2.12 (Lanjutan) Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Ratio Tenaga Alat dan Skor
Kesehatan / Obat
Jumlah
Penduduk
19 Cakupan persentase Kunjungan 2 3 5
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Pasar baru Januari –
November 2018 sebesar 96%.
20 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar
84,8%.
21 Cakupan persentase Kunjungan 5 3 8
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Gunung Sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar
96,3%.
22 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Neonatus Lengkap pada neonatus
di Wilayah Kelurahan Karang
Anyar Januari – November 2018
sebesar 113%

88
Tabel 2.12 (Lanjutan) Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Ratio Tenaga Alat dan Skor
Kesehatan / Obat
Jumlah
Penduduk
23 Cakupan persentase Kunjungan 5 3 8
Neonatus Lengkap pada neonatus
di Wilayah Kelurahan Kartini
Januari – November 2018 sebesar
97,8%
24 Cakupan persentase Kunjungan 2 3 5
Neonatus Lengkap pada neonatus
di Wilayah Kelurahan Pasar Baru
Januari – November 2018 sebesar
98,9%
25 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Neonatus Lengkap pada neonatus
di Wilayah Kelurahan mangga
Dua Selatan Januari – November
2018 sebesar 86,9%
26 Cakupan persentase Kunjungan 5 3 8
Neonatus Lengkap pada neonatus
di Wilayah Kelurahan Gunung
Sahari Utara Januari – November
2018 sebesar 98,4%.

89
Tabel 2.12 (Lanjutan) Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Ratio Tenaga Alat dan Skor
Kesehatan / Obat
Jumlah
Penduduk
27 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar
91%.
28 Cakupan persentase Penanganan 5 3 8
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Kelurahan Kartini Januari
– November 2018 sebesar 92,5%.
29 Cakupan persentase Penanganan 2 3 5
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Kelurahan Pasar Baru
Januari – November 2018 sebesar
93,3%.
30 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Kelurahan Mangga Dua
Selatan Januari – November 2018
sebesar 92,5%

90
Tabel 2.12 (Lanjutan) Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Ratio Tenaga Alat dan Skor
Kesehatan / Obat
Jumlah
Penduduk
31 Cakupan persentase Penanganan 5 3 8
Komplikasi pada Neonatus di
Wilayah Kelurahan Gunung
Sahari Utara Januari – November
2018 sebesar 90%.
32 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Bayi di Wilayah Kelurahan
Karang Anyar Januari – November
2018 sebesar 96,6%.
33 Cakupan persentase Kunjungan 5 3 8
Bayi di Wilayah Kelurahan Kartini
Januari – November 2018 sebesar
94,7%.
34 Cakupan persentase Kunjungan 2 3 5
Bayi di Wilayah Kelurahan Pasar
Baru Januari – November 2018
sebesar 91,8%

91
Tabel 2.12 (Lanjutan) Scoring Feasibility terhadap Program KIA di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
No. Daftar Masalah Ratio Tenaga Alat dan Skor
Kesehatan / Obat
Jumlah
Penduduk
35 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Bayi di Wilayah Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 89,4%
36 Cakupan persentase Kunjungan 5 3 8
Bayi di Wilayah Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 91,6%.
37 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Balita di Wilayah se-Kecamatan
Sawah Besar Januari – November
2018 sebesar 53,1%.

92
E. Policy
Untuk dapat diselesaikan, aspek lain yang harus dipertimbangkan dari suatu
masalah kesehatan adalah apakah pemerintah memiliki concern terhadap masalah
tersebut. Parameter yang digunakan untuk menilai seberapa concern terhadap
permasalahan tersebut, serta apakah masalah tersebut terpublikasi di berbagai media.
Parameter tersebut diberikan nilai berdasarkan ada atau tidak adanya kebijakan
baik peraturan kementerian PERMENKSES di beri skor 1. Apabila parameter tersebut
ada di Undang – Undang negara maka diberikan skor 2. Parameter berikutnya adalah
media dinilai berdasarkan ketersediaan program dalam media cetak maupun elektronik
diberi nilai 1, tersedia dalam media cetak atau elektronik diberi nilai 2, dan apabila
terdapat di media cetak dan media elektronik diberi nilai 3.
Dalam menilai aspek kebijakan pemerintah, penilaian mengacu pada:
 Permenkes Nomor 25 tahun 2014 tentang Upaya Kesehatan Anak
 Permenkes Nomor 97 Tahun 2014 tentang Pelayanan Kesehatan Masa
Sebelum Hamil, Masa Hamil, Persalinan dan Masa Sesudah Melahirkan,
Penyelenggaraan Pelayanan Kontrasepsi, serta Pelayanan Kesehatan
Seksual
 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 61 Tahun 2014 Tentang
Kesehatan Reproduksi
 Undang – undang No.36 Tahun 2009 Pasal 126-135 Tentang Kesehatan
ibu, bayi, dan anak
 Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 59 tahun 2013 tentang
Penyelenggaraan Pemeriksaan Laboratorium untuk Ibu Hamil, Bersalin
dan Nifas
 Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 10 Tahun 2018 pasal 6 ayat 3 tentang
Pengawasan di Bidang Kesehatan

93
Tabel 2.13 Penentuan Scoring Kebijakan Pemerintah terhadap Program KIA di
Wilayah Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November
2018
Parameter Skor
Kebijakan Permenkes 1
Kebijakan Undang-undang 2

Tabel 2.14 Penentuan Score Publikasi Terhadap Kegiatan Wilayah Puskesmas


Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018
Parameter Skor
Tidak Ada Publikasi 1
Media Cetak atau Media Elektronik 2
Media Cetak dan Media Elektronik 3

94
Tabel 2.15 Scoring Policy terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar Januari – November 2018

No Masalah Kebijakan Publikasi Skor


Pemerintah
1 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Pertama pada Ibu hamil di Wilayah
Puskesmas se-Kecamatan Sawah
Besar Januari – November 2018
sebesar 94%.
2 Cakupan persentase Kunjungan 1 2 3
Keempat pada Ibu hamil di Wilayah
Puskesmas se-Kecamatan Sawah
Besar Januari – November 2018
sebesar 89,4%.
3 Cakupan persentase Persalinan oleh 1 2 3
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin
di Wilayah Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar
92%.
4 Cakupan persentase Persalinan oleh 1 2 3
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin
di Wilayah Kelurahan Kartini Januari
– November 2018 sebesar 91,3%.
5 Cakupan persentase Persalinan oleh 1 2 3
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Pasar Baru Januari
– November 2018 sebesar 92,5%.

95
Tabel 2.15 (Lanjutan) Scoring Policy terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018

No Masalah Kebijakan Publikasi Skor


Pemerintah
6 Cakupan persentase Persalinan oleh 1 2 3
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Mangga Dua
Selatan Januari – November 2018
sebesar 91,1%.
7 Cakupan persentase Persalinan oleh 1 2 3
Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Kelurahan Gunung Sahari
Utara Januari – November 2018
sebesar 92,3%.
8 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 1 2 3
pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
sebesar 90,7%.
9 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 1 2 3
pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Pasar Baru Januari – November 2018
sebesar 90,6%.
10 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 1 2 3
pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari –
November 2018 sebesar 90,8%.

96
Tabel 2.15 (Lanjutan) Scoring Policy terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018

No Masalah Kebijakan Publikasi Skor


Pemerintah
11 Cakupan persentase Kunjungan Nifas 1 2 3
pada Ibu nifas di Wilayah Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 90,9%.
12 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Karang Anyar Januari –
November 2018 sebesar 91,4%.
13 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 93,4%.
14 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Pasar Baru Januari –
November 2018 sebesar 95,5%.
15 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar
92,6%.

97
Tabel 2.15 (Lanjutan) Scoring Policy terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018

No Masalah Kebijakan Publikasi Skor


Pemerintah
16 Cakupan persentase Penanganan 1 2 3
Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Kelurahan Gunung sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar
93,3%.
17 Cakupan persentase Kunjungan 2 2 4
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Karang Anyar Januari –
November 2018 sebesar 109,7%.
18 Cakupan persentase Kunjungan 2 2 4
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 95,3%.
19 Cakupan persentase Kunjungan 2 2 4
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Pasar baru Januari –
November 2018 sebesar 96%.
20 Cakupan persentase Kunjungan 2 2 4
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar
84,8%.

98
Tabel 2.15 (Lanjutan) Scoring Policy terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018

No Masalah Kebijakan Publikasi Skor


Pemerintah
21 Cakupan persentase Kunjungan 2 2 4
Pertama pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Gunung Sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar
96,3%.
22 Cakupan persentase Kunjungan 2 2 4
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar
113%
23 Cakupan persentase Kunjungan 2 2 4
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 97,8%
24 Cakupan persentase Kunjungan 2 2 4
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Kelurahan Pasar Baru
Januari – November 2018 sebesar
98,9%
25 Cakupan persentase Kunjungan 2 2 4
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Kelurahan mangga Dua
Selatan Januari – November 2018
sebesar 86,9%

99
Tabel 2.15 (Lanjutan) Scoring Policy terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018

No Masalah Kebijakan Publikasi Skor


Pemerintah
26 Cakupan persentase Kunjungan 2 2 4
Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Kelurahan Gunung Sahari
Utara Januari – November 2018
sebesar 98,4%.
27 Cakupan persentase Penanganan 2 2 4
Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Karang Anyar Januari –
November 2018 sebesar 91%.
28 Cakupan persentase Penanganan 2 2 4
Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Kartini Januari –
November 2018 sebesar 92,5%.
29 Cakupan persentase Penanganan 2 2 4
Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Pasar Baru Januari –
November 2018 sebesar 93,3%.
30 Cakupan persentase Penanganan 2 2 4
Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Mangga Dua Selatan
Januari – November 2018 sebesar
92,5%

100
Tabel 2.15 (Lanjutan) Scoring Policy terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018

No Masalah Kebijakan Publikasi Skor


Pemerintah
31 Cakupan persentase Penanganan 2 2 4
Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Gunung Sahari Utara
Januari – November 2018 sebesar
90%.
32 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 2 2 4
di Wilayah Kelurahan Karang Anyar
Januari – November 2018 sebesar
96,6%.
33 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 2 2 4
di Wilayah Kelurahan Kartini Januari
– November 2018 sebesar 94,7%.
34 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 2 2 4
di Wilayah Kelurahan Pasar Baru
Januari – November 2018 sebesar
91,8%
35 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 2 2 4
di Wilayah Kelurahan Mangga Dua
Selatan Januari – November 2018
sebesar 89,4%

101
Tabel 2.15 (Lanjutan) Scoring Policy terhadap Program KIA di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018

No Masalah Kebijakan Publikasi Skor


Pemerintah
36 Cakupan persentase Kunjungan Bayi 2 2 4
di Wilayah Kelurahan Gunung Sahari
Utara Januari – November 2018
sebesar 91,6%.
37 Cakupan persentase Kunjungan Balita 2 2 4
di Wilayah se-Kecamatan Sawah
Besar Januari – November 2018
sebesar 53,1%.

102
Tabel 2. 16 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018

MS-1 MS-2 MS-3 MS-4 MS-5 MS-6


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN
1 Emergency 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4
2 Greatest 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5
member
3 Expanding 2 7 14 2 7 14 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6
scope
4 Feasibility 3 4 12 3 4 12 3 3 9 3 8 24 3 5 15 3 3 9
5 Policy 1 3 3 1 3 3 1 3 3 1 3 3 1 3 3 1 3 3
Jumlah 38 38 27 42 33 27
Tabel 2. 17 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018

MS-7 MS-8 MS-9 MS-10 MS-11 MS-12


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN
1 Emergency 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4
2 Greatest 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5
member
3 Expanding 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6
scope
4 Feasibility 3 8 24 3 8 24 3 5 15 3 3 9 3 8 24 3 3 9
5 Policy 1 3 1 3 3 1 3 3 1 3 3 1 3 3 1 3 3
Jumlah 42 42 33 27 42 27

103
Tabel 2. 18 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018

MS-13 MS-14 MS-15 MS-16 MS-17 MS-18


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN
1 Emergency 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 3 12 4 1 4
2 Greatest 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 3 15 5 1 5
member
3 Expanding 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6
scope
4 Feasibility 3 8 24 3 5 15 3 3 9 3 8 24 3 3 9 3 8 24
5 Policy 1 3 3 1 3 3 1 3 3 1 3 3 1 4 4 1 4 4
Jumlah 42 33 27 42 46 43

Tabel 2. 19 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018

MS-19 MS-20 MS-21 MS-22 MS-23 MS-24


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN
1 Emergency 4 1 4 4 2 8 4 1 4 4 3 12 4 1 4 4 2 8
2 Greatest 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 3 15 5 1 5 5 1 5
member
3 Expanding 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6
scope
4 Feasibility 3 5 15 3 3 9 3 8 24 3 3 9 3 8 24 3 5 15
5 Policy 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4
Jumlah 34 32 43 46 43 38

104
Tabel 2. 20 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018

MS-25 MS-26 MS-27 MS-28 MS-29 MS-30


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN
1 Emergency 4 1 4 4 2 8 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4
2 Greatest 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5
member
3 Expanding 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6
scope
4 Feasibility 3 3 9 3 8 24 3 3 9 3 8 24 3 5 15 3 3 9
5 Policy 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4
Jumlah 28 47 28 43 34 28

Tabel 2. 21 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018

MS-31 MS-32 MS-33 MS-34 MS-35 MS-36


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN
1 Emergency 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4
2 Greatest 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5 5 1 5
member
3 Expanding 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6 2 3 6
scope
4 Feasibility 3 8 24 3 3 9 3 8 24 3 5 15 3 3 9 3 8 24
5 Policy 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4
Jumlah 43 28 43 34 28 43

105
Tabel 2. 22 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Sawah Besar Periode Januari – November 2018

MS-37
No. Parameter
Bobot N BN
1 Emergency 4 5 20
2 Greatest 5 5 25
member
3 Expanding 2 7 14
scope
4 Feasibility 3 3 9
5 Policy 1 4 4
Jumlah 72

106
MS-1 : Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Ibu hamil di Wilayah
Puskesmas se-Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
MS-2 : Cakupan persentase Kunjungan Keempat pada Ibu hamil di Wilayah
Puskesmas se-Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
MS-3 : Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018
MS-4 : Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Kartini Januari – November 2018
MS-5 : Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018
MS-6 : Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Mangga Dua Selatan Januari – November 2018
MS-7 : Cakupan persentase Persalinan oleh Tenaga Kesehatan pada Ibu bersalin di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018
MS-8 : Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Kartini Januari – November 2018
MS-9 : Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018
MS-10 : Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Mangga Dua Selatan Januari – November 2018
MS-11 : Cakupan persentase Kunjungan Nifas pada Ibu nifas di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018
MS-12 : Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018
MS-13 : Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari – November 2018
MS-14 : Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018

107
MS-15 : Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Mangga Dua Selatan Januari – November 2018
MS-16 : Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Ibu hamil di wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung sahari Utara Januari – November 2018
MS-17 : Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018
MS-18 : Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari – November 2018
MS-19 : Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar baru Januari – November 2018
MS-20 : Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan mangga Dua Selatan Januari – November 2018
MS-21 : Cakupan persentase Kunjungan Pertama pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018
MS-22 : Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018
MS-23 : Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Kartini Januari – November 2018
MS-24 : Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018
MS-25 : Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan mangga Dua Selatan Januari – November 2018
MS-26 : Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018
MS-27 : Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Karang Anyar Januari – November 2018
MS-28 : Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Kartini Januari – November 2018

108
MS-29 : Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Pasar Baru Januari – November 2018
MS-30 : Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Mangga Dua Selatan Januari – November 2018
MS-31 : Cakupan persentase Penanganan Komplikasi pada Neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018
MS-32 : Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Karang Anyar Januari – November 2018
MS-33 : Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Kartini Januari – November 2018
MS-34 : Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Pasar Baru Januari – November 2018
MS-35 : Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Mangga Dua Selatan Januari – November 2018
MS-36 : Cakupan persentase Kunjungan Bayi di Wilayah Puskesmas Kelurahan
Gunung Sahari Utara Januari – November 2018
MS-37 : Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018

109
2.2 Prioritas Masalah Terpilih
Prioritas masalah untuk program kesehatan ibu dan anak (KIA) pada Puskesmas
di wilayah Kecamatan Sawah Besar yang akan ditetapkan akar penyebab masalahnya
melalui diagram fishbone sebagai berikut :
2.1.1 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018
2.1.2 Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-Kecamatan
Sawah Besar Januari – November 2018

2.3 Menentukan Kemungkinan Penyebab Masalah


Setelah dilakukan penetapan prioritas masalah yang ada, selanjutnya ditentukan
kemungkinan penyebab masalah untuk mendapatkan penyelesaian masalah yang ada
terlebih dahulu. Pada tahapan dilakukan mecari akar permasalahan dari tiap tiap
masalah yang dijadikan prioritas. Pada tahapan ini digunakan diagram sebab akibat
yaitu diagram tulang ikan. Dengan memanfaatkan pengetahuan serta data – data yang
telah didapatkan maka dapat disusun berbagai penyebab masalah secara teoritis.
Penyebab masalah dapat timbul dari bagian input maupun proses. Input merupakan
sumber daya atau masukan oleh sesuatu. Sumber daya adalah :
a. Man
Jumlah staf atau petugas, keterampilan, pengetahuan dan motivasi kerja
b. Money
Jumlah dana yang tersedia
c. Material
Jumlah peralatan medis dan jenis obat
d. Method
Mekanisme cara yang digunakan

110
Proses adalah suatu kegiatan yang melalui proses maka suatu input akan diubah
menjadi output. Proses tersebut terdiri dari :
a. Planning
Sebuah proses yang dimulai dengan merumuskan tujuan organisasi, sampai
dengan menetapkan alternatif kegiatan untuk mencapainya.
b. Organizing
Rangkaian kegiatan manajemen untuk menghimpun semua sumber daya yang
dimiliki organisasi dan memanfaatkan secara efisien untuk mencapai tujuan
organisasi .
c. Actuating
Proses bimbingan kepada staf agar mereka mampu berkerja secara optimal
melakukan tugas pokoknya sesuai dengan keterampilan yang dimiliki dengan
dukungan sumber daya yang tersedia.
d. Controlling
Proses untuk mengamati secara terus menerus pelaksanaan kegiatan sesuai dengan
rencana kerja yang sudah disusun dan melakukan koreksi apabila didapatkan
adanya penyimpangan.

111
112
113
2.4 Mencari Penyebab Masalah Yang Paling Dominan
Pada tahap ini yang dilakukan adalah menentukan penyebab masalah yang
paling dominan, yaitu dari dua prioritas masalah yang mungkin dengan
menggunakan metode Ishikawa atau lebih dikenal dengan fishbone (diagram tulang
ikan), yang telah dikonfirmasi dengan data menjadi akar penyebab masalah (yang
terdapat pada lingkaran).
Dari akar penyebab masalah tersebut, dapat dicari akar penyebab masalah
yang paling dominan. Penyebab masalah yang paling dominan adalah penyebab
masalah yang apabila diselesaikan dapat menyelesaikan sebagian besar
permasalahan yang ada. Penentuan akar penyebab masalah yang paling dominan
adalah dengan cara diskusi, argumentasi, justifikasi dan pemahaman program yang
cukup. Di bawah ini adalah penyebab masalah yang dominan dalam program di
wilayah kerja Puskesmas Kecamatan Sawah Besar:

2.4.1 Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-


Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar 53,1% kurang
dari target 91,7%.
Akar penyebab masalah pada input adalah :
1. Jumlah penyebaran petugas kesehatan tidak merata (Man)
2. Tidak ada masalah (Material)
3. Tidak ada masalah (Money)
4. Evaluasi program yang kurang selama pendataan (Method)

Akar penyebab masalah pada process adalah :


1. Kurangnya perencanaan program yang baik (Planning)
2. Minimnya koordinasi antar petugas penyelenggara program
(Organizing)
3. Pembuatan jadwal program yang tidak terarah (Actuating)
4. Kurangnya pengawasan program oleh pimpinan (Controling)
5. Kurangnya pengetahuan ibu mengenai kesehatan balita (Environment)
114
Dari 7 penyebab yang paling mungkin diperoleh 3 penyebab berdasarkan
hasil diskusi dan justifikasi sebagai berikut :
1. Minimnya koordinasi antar petugas (Orginizing)
2. Kurangnya pengetahuan ibu terhadap kesehatan balita (Environment)
3. Jumlah penyebaran petugas kesehatan tidak merata (Man)

2.4.2 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap di Wilayah


Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018
sebesar 98,4% lebih dari target 91,7%

Akar penyebab masalah pada input adalah :


1. Program yang dijalankan saling tumpang tindih dan bersamaan (Man)
2. Tidak ada masalah (Material)
3. Tidak ada masalah (Money)
4. Evaluasi program yang kurang selama pendataan (Method)

Akar penyebab masalah pada process adalah :


1. Kurangnya perencanaan program yang baik (Planning)
2. Kurangnya komunikasi antara penangung jawab dan pelaksana
(Organizing)
3. Pengarahan yang kurang maksimal mengenai informasi program
(Actuating)
4. Penanggung Jawah memiliki > 1 tugas yang harus dikerjakan dan
diawasi (Controling)
5. Tingkat kekhawatiran ibu yang tinggi terhadap kesehatan bayi baru
lahir (Environment)

115
Dari 7 penyebab yang paling mungkin diperoleh 3 penyebab berdasarkan
hasil diskusi dan justifikasi sebagai berikut :
1. Pengarahan yang kurang maksimal mengenai informasi program
(Actuating)
2. Program yang dijalankan saling tumpang tindih dan bersamaan (Man)
3. Kurangnya komunikasi antara penangung jawab dan pelaksana
(Organizing)

116
BAB III
MENETAPKAN ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH

3.1 Menetapkan Alternatif Pemecahan Masalah


Setelah menentukan penyebab masalah yang paling dominan, untuk
mengurangi atau menghilangkan akar penyebab masalah yang paling dominan
tersebut maka ditentukan beberapa alternatif pemecahan masalah. Penetapan
alternatif pemecahan masalah dengan menggunakan metode MCUA (Multiple
Criteria Utility Assasment) yaitu berdasarkan hasil diskusi, argumentasi dan
justifikasi kelompok.
Dalam metode ini parameter diletakkan pada kolom dan masalah-masalah
yang ingin dicari prioritas diletakkan pada baris, dan digunakan kriteria untuk
penilaian masalah yang akan dijadikan sebagai prioritas masalah.
Pengisian ini dilakukan dari atas ke bawah. Hasilnya dapat dari perkalian
parameter tersebut. Masalah yang memiliki skor tertinggi, dijadikan prioritas
masalah.
Kriteria dalam penetapan alternatif masalah yang terbaik adalah :
1. Dapat memecahkan masalah dengan sempurna
Diberi nilai 1 - 4 dimana nilai 4 merupakan masalah yang paling mungkin
diselesaikan dengan sempurna dan nilai 1 adalah masalah yang sulit
diselesaikan dengan sempurna.
Kriteria Skor
Sangat Sempurna 4
Sempurna 3
Cukup Sempurna 2
Tidak Sempurna 1

117
2. Mudah dilaksanakan
Diberi nilai 1 - 4 , dimana nilai 4 merupakan masalah yang paling mudah
dilaksanakan dan skor 1 adalah masalah yang paling sulit dilaksanakan.
Kriteria Skor
Sangat Mudah 4
Mudah 3
Sulit 2
Sangat Sulit 1

3. Murah biayanya
Diberi nilai 1 – 4, dimana nilai 4 merupakan masalah yang paling murah
biaya pelaksanaannya dan skor 1 adalah masalah yang paling mahal biaya
pelaksanaannya.
Kriteria Skor
Sangat Terjangkau 4
Terjangkau 3
Cukup Murah 2
Mahal 1

4. Waktu penerapan sampai masalah terpecahkan tidak lama


Diberi nilai 1- 4, dimana nilai 4 merupakan masalah yang paling dapat
diselesaikan dengan cepat dan skor 1 adalah masalah yang memerlukan
waktu paling lama dalam penyelesainnya.
Kriteria Skor
Sangat Singkat 4
Singkat 3
Lama 2
Sangat Lama 1

118
3.1.1 Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-
Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
Dari tiga akar penyebab masalah yang paling dominan ditetapkan, alternatif
pemecahan masalah sebagai berikut :
a. Kurangnya pengetahuan ibu mengenai kesehatan balita (Enviroment)

Alternatif pemecahan masalah :


Memberikan sosialisasi dan penyuluhan mengenai pentingnya menjaga
kesehatan balita kepada masyarakat terutama pada ibu-ibu.

b. Minimnya koordinasi antar petugas penyelenggara program (Organizing)

Alternatif pemecahan masalah :


Mengadakan rapat koordinasi sebelum pelaksanaan tugas dilapangan agar
petugas penyelenggara program mengerti jobdesk yang harus dilakukan.

c. Jumlah penyebaran petugas kesehatan tidak merata (Man)

Alternatif pemecahan masalah :


Memanfaatkan tenaga kader tiap desa agar cakupan wilayah program
terpenuhi.

119
Tabel 3. 2 MCUA Alternatif Pemecahan Masalah Cakupan Kunjungan Balita
di Wilayah Puskesmas se-Kecamatan Sawah Besar Periode Januari
November 2018
No. Parameter Bobot AL-1 AL-2 AL-3
N BN N BN N BN
1 Mudah dilaksanakan 4 3 12 4 16 2 8
2 Murah biayanya 3 3 9 3 9 3 9
3 Waktu penerapan tidak 2 3 6 2 4 2 4
terlalu lama
4 Dapat menyelesaikan 1 4 4 3 3 3 3
dengan sempurna
Jumlah 31 32 24

Keterangan:
AL-1: Memberikan sosialisasi dan penyuluhan mengenai pentingnya
menjaga kesehatan balita kepada masyarakat terutama pada ibu-ibu.

AL-2: Mengadakan rapat koordinasi sebelum pelaksanaan tugas dilapangan


agar petugas penyelenggara program mengerti jobdesk yang harus
dilakukan.

AL-3: Memanfaatkan tenaga kader tiap desa agar cakupan wilayah program
terpenuhi.

120
3.1.2 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018
Dari tiga akar penyebab masalah yang paling dominan ditetapkan, alternatif
pemecahan masalah sebagai berikut :
a. Pengarahan yang kurang maksimal mengenai informasi program
(Actuating)

Alternatif pemecahan masalah:


Memberikan sosialisasi mengenai program yang akan dijalankan baik yang
terdapat di dalam maupun luar gedung kepada masing-masing pelaksana
program.

b. Program yang dijalankan saling tumpang tindih dan bersamaan (Man)

Alternatif pemecahan masalah:


Penjadwalan pelaksanaan kegiatan program secara terencana agar lebih
tertata.

c. Kurangnya komunikasi antara penanggung jawab dan pelaksana


(Organizing)

Alternatif pemecahan masalah:


Melaksanakan rapat yang membahas program-program yang akan
dilaksanakan dan melibatkan tiap-tiap bagian pelaksana program.

121
Tabel 3. 2 MCUA Alternatif Pemecahan Masalah Cakupan Kunjungan Neonatus
Lengkap di Wilayah Puskesmas se-Kecamatan Sawah Besar Periode
Januari - November 2018
No. Parameter Bobot AL-1 AL-2 AL-3
N BN N BN N BN
1 Mudah dilaksanakan 4 4 16 4 16 3 12
2 Murah biayanya 3 3 9 4 16 3 9
3 Waktu penerapan tidak 2 3 6 3 6 2 4
terlalu lama
4 Dapat menyelesaikan 1 3 3 4 4 3 3
dengan sempurna
Jumlah 34 42 28

Keterangan:
AL-1: Memberikan sosialisasi mengenai program yang akan dijalankan baik
yang terdapat di dalam maupun luar gedung kepada masing-masing
pelaksana program.

AL-2: Penjadwalan pelaksanaan kegiatan program secara terencana agar


lebih tertata.

AL-3: Melaksanakan rapat yang membahas program-program yang akan


dilaksanakan dan melibatkan tiap-tiap bagian pelaksana program.

122
BAB IV
RENCANA PELAKSANAAN PEMECAHAN MASALAH

4.1. Menyusun Rencana Pemecahan Masalah


Setelah ditemukannya alternatif pemecahan masalah maka sampailah pada
tahap penyusunan rencana pemecahan masalah. Dalam tahap ini, diharapkan dapat
mengambil keputusan-keputusan untuk memecahkan akar masalah yang dianggap
paling dominan. Perencanaan adalah upaya menyusun berbagai keputusan yang
bersifat pokok yang dipandang paling penting dan akan dilakukan menurut
urutannya guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Berikut ini adalah tabel
yang menjelaskan rencana memecahkan masalah:

4.1.1 Ketercapaian Cakupan Persentase Kunjungan Balita Di Wilayah


Puskesmas Se-Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018
Sebesar 53,1% Kurang Dari Target 91,7%.
Agar dapat melaksanakan alternatif pemecahan masalah pada
cakupan persentase kunjungan balita di wilayah puskesmas se-Kecamatan
Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar 53,1% kurang dari target
91,7%, maka dibuat rencana usulan kegiatan sebagai berikut:

123
Tabel 4.1 Rencana Pemecahan Masalah Cakupan Persentase Kunjungan Balita Di Wilayah Puskesmas Se-Kecamatan Sawah
Besar Januari – November 2018 Sebesar 53,1% Kurang Dari Target 91,7%.
Volume
No Alternatif Rencana Kegiatan Target Sasaran Biaya
kegiatan
1 Memberikan sosialisasi Membuat program Meningkatkan Petugas KIA 3x / tahun Biaya operasional
:
dan penyuluhan penyuluhan dengan kesadaran masyarakat Puskesmas
Biaya pembuatan
mengenai pentingnya komunikasi yang efektif pentingnya kunjungan Kecamatan sawah program
@500.000
kunjungan balita dan interaktif untuk balita ke pusat Besar, Kader dan
- Alat peraga : Rp
kepada masyarakat masyarakat sekitar pelayanan kesehatan masyarakat sekitar 150.000,-
- Media
terutama pada ibu-ibu. Puskesmas Kecamatan terdekat
penyuluhan
Sawah Besar (poster, leaflet) :
Rp 150.000,-
- Konsumsi:
Rp 200.000,-

- Total 3 x
pertemuan = Rp
1.500.000,-

124
2 Mengadakan rapat Mengadakan pertemuan penyelenggara Antara 2x / tahun Biaya operasional
:
koordinasi sebelum secara berkala antara program dan seluruh penyelenggara
- Snack : 20 x Rp
pelaksanaan tugas penyelenggara program petugas pelaksana program dan 15.000,-
= Rp 300.000,-
dilapangan agar dan seluruh petugas program mampu dan seluruh petugas
- Total 2 x
petugas penyelenggara pelaksana program. dapat bekerja sama pelaksana program. pertemuan =
Rp 600.000,-
program mengerti dalam penanganan
jobdesk yang harus pelayanan kesehatan
dilakukan.
3 Memanfaatkan tenaga Memberikan saran kepada Kader dapat membantu Petugas Puskesmas 1x / tahun Biaya operasional
kader tiap desa agar penyelenggara program meringankan beban Kelurahan Harapan :
cakupan wilayah untuk menambah kader kerja sehingga agar Mulia dan kader 5 kader
program terpenuhi. tiap desa untuk membantu cakupan wilayah setempat @100.000 =
pelaksanan program program tercapai Rp 500.000,-

125
4.1.2. Ketercapaian Cakupan Persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada
neonatus di Wilayah Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari –
November 2018 sebesar 98,4% lebih dari target 91,7%.
Agar dapat melaksanakan alternatif pemecahan masalah pada
Cakupan Persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada neonatus di
Wilayah Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018
sebesar 98,4% lebih dari target 91,7%, maka dibuat rencana usulan
kegiatan sebagai berikut:

126
Tabel 4.2 Rencana Pemecahan Masalah Cakupan Persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada Neonatus di Wilayah
Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 98,4% lebih dari target 91,7%.

No Alternatif Rencana Kegiatan Target Sasaran Volume Biaya


Kegiatan

1. Memberikan sosialisasi - Melakukan kerjasama yang Petugas program Petugas KIA 2 x / tahun Biaya operasional :
mengenai program berkesinambungan antara KIA dan Puskesmas
- Snack : 20 x Rp
yang akan dijalankan petugas program KIA dan Penangggung Kelurahan
15.000,-
baik yang terdapat di penanggung jawab wilayah jawab wilayah Kebon Kosong
dalam maupun luar - Mengadakan pertemuan puskesmas mampu dan Penanggung = Rp 300.000,-
gedung kepada masing- secara berkala antara dan dapat bekerja jawab wilayah
- Total 2 x
masing pelaksana petugas program KIA dan sama dalam
pertemuan =
program. penanggung jawab wilayah penanganan
pelayanan Rp 600.000,-
kesehatan
2. Penjadwalan - Melakukan penyusunan Pelaksanaan Petugas bagian 2 x / tahun Biaya operasional :
pelaksanaan kegiatan jadwal perencanaan kegiatan program data dan
- Snack : 20 x Rp
program secara program antara petugas, yang lebih tertata informasi
15.000,-
terencana agar lebih kader, dan bidan dan tidak tumpang
Petugas KIA
tertata. - Menyusun program yang tindih = Rp 300.000,-
Puskesmas
terstandardisasi untuk
Kelurahan - Total 2 x
evaluasi data
pertemuan =

127
Kebon Kosong, Rp 600.000,-
kader, dan bidan

3. Melaksanakan rapat - Mengadakan pertemuan penyelenggara Antara 3 x / tahun Biaya operasional :


yang membahas untuk membahas program- program dan penyelenggara
- Snack : 20 x Rp
program-program yang program yang akan seluruh petugas program dan
15.000,-
akan dilaksanakan dan dilaksanakan secara berkala pelaksana program seluruh petugas
melibatkan tiap-tiap antara penyelenggara mampu dan dapat pelaksana = Rp 300.000,-
bagian pelaksana program dan seluruh petugas bekerja sama program.
- Total 3 x
program. pelaksana program dalam penanganan
pertemuan =
pelayanan
kesehatan Rp 900.000,-

128
4.2. Rencana Pelaksanaan Pemecahan Masalah
Setelah menyusun rencana pemecahan masalah, maka akan dilakukan
rencana pelaksanaan pemecahan masalah yang disusun berdasarkan rencana
usulan kegiatan. Perencanaan pelaksanaan pemecahan masalah disajikan dalam
bentuk tabel berikut:

129
Tabel 4.3 Timeline Rencana Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase Kunjungan Balita Di Wilayah
Puskesmas Se-Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 Sebesar 53,1% Kurang Dari
Target 91,7%.

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli


No Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Membuat program X X
penyuluhan dengan
komunikasi yang efektif dan
interaktif untuk masyarakat
sekitar Puskesmas Kecamatan
Sawah Besar

2 Mengadakan pertemuan X
secara berkala antara
penyelenggara program dan
seluruh petugas pelaksana
program.

3 Memberikan saran kepada X


penyelenggara program untuk
menambah kader tiap desa
untuk membantu pelaksanan
program

130
Agustus September Oktober
Novemb desembe
No Kegiatan er r
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Membuat program penyuluhan X
dengan komunikasi yang efektif dan
interaktif untuk masyarakat sekitar
Puskesmas Kecamatan Sawah Besar

131
2 Mengadakan pertemuan secara X
berkala antara penyelenggara
program dan seluruh petugas
pelaksana program.

3 Memberikan saran kepada


penyelenggara program untuk
menambah kader tiap desa untuk
membantu pelaksanan program

Tabel 4.4 Timeline Rencana Pemecahan Masalah Cakupan Persentase Kunjungan Neonatus Lengkap pada Neonatus
di Wilayah Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 98,4% lebih dari target 91,7%.

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli


No Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

132
1 Memberikan sosialisasi X
mengenai program yang akan
dijalankan baik yang terdapat di
dalam maupun luar gedung
kepada masing-masing
pelaksana program.

2 Penjadwalan pelaksanaan X
kegiatan program secara
terencana agar lebih tertata.

3 Melaksanakan rapat yang X X


membahas program-program
yang akan dilaksanakan dan
melibatkan tiap-tiap bagian
pelaksana program.

133
Agustus September Oktober November desember
No Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Memberikan sosialisasi mengenai X
program yang akan dijalankan baik
yang terdapat di dalam maupun luar
gedung kepada masing-masing
pelaksana program.

2 Penjadwalan pelaksanaan kegiatan X


program secara terencana agar lebih
tertata.

3 Melaksanakan rapat yang membahas X


program-program yang akan
dilaksanakan dan melibatkan tiap-tiap
bagian pelaksana program.

134
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Terdapat satu program kesehatan dasar Puskesmas Kecamatan Sawah Besar


yang dievaluasi yaitu program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA). Berdasarkan data
yang didapatkan dari Puskesmas Kecamatan Sawah Besar terdapat 2 masalah yang
teridentifikasi, sehingga kedua masalah tersebut menjadi prioritas masalah utama,
yaitu :

1. Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-


Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar 53,1% kurang
dari target 91,7%.
2. Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November 2018 sebesar 98,4%
lebih dari target 91,7%

Setelah mencari kemungkinan penyebab masalah dengan diagram sebab akibat


dari Ishikawa atau fishbone didapatkan akar-akar masalah dari setiap program di
atas, seperti yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya. Setelah ditemukan akar-
akar masalah setiap program, didapatkan akar penyebab masalah yang dominan
serta alternatif cara pemecahan masalah, yaitu :

5.1.1 Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-


Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar 53,1%
kurang dari target 91,7%
Akar penyebab masalah paling dominan:

1. Minimnya koordinasi antar petugas


2. Kurangnya pengetahuan ibu terhadap kesehatan balita
3. Jumlah penyebaran petugas kesehatan tidak merata

135
5.2.2 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November
2018 sebesar 98,4% lebih dari target 91,7%
Akar penyebab masalah paling dominan:

1. Pengarahan yang kurang maksimal mengenai informasi program


2. Program yang dijalankan saling tumpang tindih dan bersamaan
3. Kurangnya komunikasi antara penangung jawab dan pelaksana

5.2 Saran
Berdasarkan permasalahan program kesehatan dasar tersebut disarankan
atau direkomendasikan kepada Kepala Puskesmas Kecamatan Senen sebagai
berikut :

5.2.1 Cakupan persentase Kunjungan Balita di Wilayah Puskesmas se-


Kecamatan Sawah Besar Januari – November 2018 sebesar 53,1%
kurang dari target 91,7%
1. Mengadakan kegiatan rapat evaluasi secara mendalam antara pimpinan
puskesmas dan pelaksana program setiap bulan agar tercapai target
2. Mengadakan kegiatan penyuluhan secara rutin tentang program
kesehatan ibu dan anak serta mengenai informasi pelayanan kesehatan
yang ada di puskesmas kepada masyarakat terutama ibu yang memiliki
balita di wilayah se-Kecamatan Sawah Besar
3. Meningkatkan kerja sama antar petugas dengan menerapkan
pembagian kerja yang adil dan merata

136
5.2.2 Cakupan persentase Kunjungan Neonatus Lengkap di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Gunung Sahari Utara Januari – November
2018 sebesar 98,4% lebih dari target 91,7%
1. Memberikan sosialisasi mengenai program yang akan dijalankan baik
yang terdapat di dalam maupun luar gedung kepada masing – masing
pelaksana program
2. Penjadwalan pelakasanaan kegiatan program secara terencana agar
lebih tertata
3. Melaksanakan rapat yang membahas program yang akan dilaksanakan
dan melibatkan tiap – tiap bagian pelaksana program

137