Anda di halaman 1dari 2

ATURAN DAN TATA TERTIB

IJIN, CUTI, SKD dan PERTUKARAN OFF

KETENTUAN PENGAJUAN IJIN,SKD (Surat Keterangan Dokter), DAN CUTI

1. TIDAK DAPAT HADIR dikarenakan :


a. Kepentingan Pribadi atau Keluarga.
 WAJIB menginformasikan kepada Supervisor/Tim Leader, patner, GA atau HRD melalui
Telpon, SMS atau Whatsapp (WA).
 Informasi tersebut harus disampaikan paling lambat 1 Jam sebelum Jam Operasional
Kerja dimulai. Shift I : 08.00 atau Shift II : 14.00
 Apabila ybs memberikan informasi secara mendadak sesuai dengan point.2 atau
memberikan informasi melebihi Jam Operasional Kerja atau bahkan tanpa ada
pemberitahuan sama sekali. Maka ybs wajib membayar denda sebesar Rp 50.000,- dan
diserahkan kepada Head Gudang / Delivery.
 Setelah ybs masuk kerja, maka WAJIB mengisi Form Tidak Masuk Kerja. Yang kemudian
harus ditandatangi oleh Tim Leader dan kemudian diserahkan kepada HRD.
 Apabila ybs tidak mengisi Form Tidak Masuk Kerja dan Menyerahkan Form tersebut 2x24
jam kepada HRD, maka ybs dianggap Tanpa Keterangan atau Alpa.

b. Sakit.
 WAJIB menginformasikan kepada Supervisor/Tim Leader, Patner, GA atau HRD melalui
Telpon, SMS atau Whatsapp (WA).
 Informasi tersebut harus disampaikan paling lambat 1 Jam sebelum Jam Operasional
Kerja dimulai. Shift I : 08.00 atau Shift II : 14.00
 Apabila ybs memberikan informasi secara mendadak sesuai dengan point.2 atau
memberikan informasi melebihi Jam Operasional Kerja atau bahkan tanpa ada
pemberitahuan sama sekali. Maka ybs wajib membayar denda sebesar Rp 50.000,- dan
diserahkan kepada Head Gudang / Delivery.
 Setelah ybs masuk kerja, maka WAJIB menyerahkan Surat Keterangan Dokter (SKD)
atau mengisi Form Tidak Masuk Kerja bagi yang tidak mempunyai SKD. Yang kemudian
harus ditandatangi oleh Tim Leader dan kemudian diserahkan kepada HRD.
 Apabila ybs tidak menyerahkan SKD atau Mengisi Form Tidak Masuk Kerja bagi yang
tidak mempunyai SKD dan Menyerahkan Form tersebut 2x24 jam kepada HRD, maka
ybs dianggap Tanpa Keterangan atau Alpa.

c. Musibah atau Kecelakaan.


 WAJIB menginformasikan kepada Supervisor/Tim Leader, Patner, GA atau HRD melalui
Telpon, SMS atau Whatsapp (WA).
 Setelah ybs masuk kerja, maka WAJIB menyerahkan Surat Keterangan Dokter (SKD),
Surat Rawat Inap bagi yang dirawat Dirumah Sakit atau mengisi Form Tidak Masuk Kerja
bagi yang tidak mempunyai SKD atau pendukung lainnya. Yang kemudian harus
ditandatangi oleh Tim Leader dan kemudian diserahkan kepada HRD

2. PENGAJUAN IJIN DAN CUTI


a. Pemohon WAJIB mengisi Form Cuti 1 Minggu sebelumnya.
b. Pemohon WAJIB menginformasikan kepada Tim Leader dan berkoordinasi dengan patner
untuk bisa membackup (Lembur Wajib) pada hari atau tanggal pengambilan cuti tersebut.
c. Form Cuti WAJIB ditandatangani oleh Tim Leader dan Patner yang akan membackup
(Lembur Wajib) dan kemudian diserahkan kepada HRD.
d. Tidak diperkenakan apabila cuti mendadak kecuali dalam kebutuhan yang sangat mendesak
dan telah dinformasikan sebelumnya kepada Tim Leader, Patner, GA atau HRD.
e. Apabila ybs tidak masuk dan kemudian memberitahukan bahwa ybs mengambil cuti tanpa
informasi sebelumnya maka akan dianggap sebagai Ijin Biasa.
f. Apabila ybs tidak Mengisi Form Cuti dan Menyerahkan Form tersebut 2x24 jam kepada HRD,
maka ybs dianggap Tanpa Keterangan atau Alpa.

3. PENGAJUAN MENINGGALKAN TUGAS


Dikarenakan :
a. Keperluan Pribadi.
Ijin dikarenakan keperluan/kepentingan pribadi maka mempengaruhi Jumlah Hak Cuti. Jam
tersebut nanti akan di akumulasi dengan Ijin Meninggalkan Tugas Lainnya. Apabila total 8
jam maka dianggap telah mengambil hak cuti 1 hari.
b. Sakit.
 Ybs WAJIB menginformasikan langsung kepada Supervisor/Tim Leader, GA atau HRD
 Ybs WAJIB mengisi Surat Ijin Meninggalkan Tugas dan menandatanganinya.
 Meminta tandatangan Supervisor/Tim Leader sebagai persetujuan.
 Menyerahkan kepada HRD untuk ditandatangani dan diarsip.

4. PENGAJUAN PERTUKARAN OFF/SHIFT


a. Pengajuan tukar off maksimal diajukan 3 hari sebelum hari/tanggal yang akan diajukan.
b. Pemohon WAJIB menginformasikan dan Berkoordinasi terlebih dahulu dengan Tim Leader
dan Patner.
c. Memastikan Patner bersedia Lembur Wajib pada hari tersebut
d. Mencari pengganti atau patner lainnya jika patner tsb tidak bisa menjalankan lembur wajib /
pergantian Off dikarekan pada hari tersebut ada kegiatan diluar, kepentingan keluarga
ataupun kepentingan pribadi.
e. Pemohon WAJIB mengisi Form Pertukaran yang telah ditandatangani pemohon dan patner
yang akan menjalankan Lembur Wajib.
f. Meminta tandatangan Supervisor/Tim Leader dan diserahkan kepada HRD.

5. LEMBUR WAJIB
a. OFF Patner
 Untuk Shift I, patner lembur wajib. Kehadiran maksimal jam 10.00 WIB atau Shift Middle.
 Jam Pulang shift maksimal 21.00 WIB.
 Untuk Shift II, jam patner lembur wajib masuk jam 14.00 WIB dan jam pulang disesuaikan
dengan kebutuhan pekerjaan dan harus dengan persetujuan Tim Leader.
 Apabila Patner Lembur Wajib tidak menjalankan Lembur Wajib sesuai dengan
kesepakatan awal. Maka Patner wajib membayar denda Rp 50.000,-.
b. Ijin, Sakit, Cuti
 Untuk Shift I, patner lembur wajib. Kehadiran maksimal jam 10.00 WIB atau Shift Middle.
 Untuk Shift II, jam patner lembur wajib masuk jam 14.00 WIB dan jam pulang disesuaikan
dengan kebutuhan pekerjaan dan harus dengan persetujuan Tim Leader.
 Apabila Patner Lembur Wajib tidak menjalankan Lembur Wajib sesuai dengan
kesepakatan awal. Maka Patner wajib membayar denda Rp 50.000,-