Anda di halaman 1dari 64

BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEMHAN RI

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN TEKFUNGHAN

LAPORAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI
NILAI DASAR APARATUR SIPIL NEGARA DAN
KEDUDUKAN DAN PERAN ASN

PADA

INSPEKTORAT
KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KEMARITIMAN

PELATIHAN DASAR
DA CPNS GOLONGAN III

OLEH

Ferdinand Hasiholan Panjaitan,


Panjaitan S.Kom
NIP 19890312 201901 1 001

Jakarta, April 2019


LAPORAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR APARATUR SIPIL NEGARA DAN
KEDUDUKAN DAN PERAN ASN

PADA

INSPEKTORAT
KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KEMARITIMAN

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III

Nama Peserta : Ferdinand Hasiholan Panjaitan, S.Kom

Kelas/No. Presensi : Gelombang I/12

NIP : 19890312 201901 1 001

Jabatan : Analis Data dan Informasi


Inspektorat
Unit Kerja : Kementerian Koordinator Bidang
Kemaritiman
Coach : Puryati, S.E., M.M.

Mentor : Alvernia S.T., M.M.

i
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR PROFESI APARATUR SIPIL NEGARA DAN
KEDUDUKAN DAN PERAN ASN

Disusun Oleh:
Ferdinand Hasiholan Panjaitan, S.Kom
19890312 201901 1 001

Telah disetujui oleh Pembimbing


Pada April 2019

Pembimbing, Mentor,

Puryati, S. E., M.M Alvernia S.T., M.M.


NIP. 19660323 199103 2 001 NIP. 19810621 201001 2013

Mengetahui:
a.n. Kepala
Badan Pendidikan dan Pelatihan
Kapusdiklat Tekfunghan
u.b.
Kabid Opsdiklat,

K.D. Andaru Nugroho, S.Sos.,M.Si


Kolonel Caj NRP. 32842

ii
LEMBAR PENGUJIAN

LAPORAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR PROFESI APARATUR SIPIL NEGARA DAN
KEDUDUKAN DAN PERAN ASN

Telah diuji di depan Penguji


Pada April 2019

Penguji,

Dra. Prapti Budi Utami, M.Si


NIP. 19610520 198503 2 001

iii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat
rahmat dan pertolongan-Nya, penulis dapat menyelesaikan Laporan Aktualisasi ini.
Penulisan Laporan Aktualisasi dilakukan dalam rangka memenuhi syarat kelulusan
Latihan Dasar CPNS Gol. III Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman.

Laporan Aktualisasi ini dibuat selama masa habituasi, setelah sebelumnya


melaksanakan kegiatan on campus di Pusdiklat Tekfunghan, Badiklat Kemhan.

Adapun dalam tahap penyelesaian laporan ini, penulis menyampaikan rasa terima
kasih atas bantuan dari banyak pihak, yaitu:

1. Bapak Ajum Muhtar S.E, MM selaku Inspektur yang memberikan kesempatan


membahas gambaran persoalan dan masukan di lingkungan Inspektorat.
2. Ibu Alvernia S.T., M.M. selaku mentor penulis dalam penyusunan aktualisasi
3. Ibu Puryati S.E., M.M selaku coach penulis dalam penyusunan aktualisasi
4. PNS dan karyawan Inspektorat Kementerian Koordinator bidang Kemaritiman
5. Rekan-rekan peserta pelatihan dasar CPNS Kementerian Koordinator bidang
Kemaritiman
6. Orang tua dan keluarga penulis
7. Pihak yang memberikan dukungan yang tidak dapat disebutkan satu persatu

Namun, penulis menyadari bahwa sesungguhnya laporan aktualisasi masih terdapat


kekurangan. Untuk itu, penulis menerima masukan, saran dan kritik yang dapat
membangun. Akhir kata, semoga Laporan Aktualisasi ini dapat memberikan manfaat
bagi kita semua.

Jakarta, April 2019


Penulis,

Ferdinand Hasiholan Panjaitan, S.Kom

iv
DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................................................ii
LEMBAR PENGUJIAN .......................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR .............................................................................................................iv
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ...................................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. vii
BAB I .................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ........................................................................................................... 1
B. Maksud dan Tujuan .................................................................................................... 2
C. Ruang Lingkup........................................................................................................ 2
BAB II ................................................................................................................................... 3
DESKRIPSI ORGANISASI .................................................................................................... 3
A. Gambaran Umum Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman .............................. 3
B. Visi dan Misi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman ...................................... 3
C. Tugas dan Fungsi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman .......................... 3
D. Ruang Lingkup Koordinasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman ............. 4
E. Budaya Organisasi ..................................................................................................... 4
F. Susunan Organisasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman .......................... 6
G. Inspektorat .............................................................................................................. 6
H. Tugas dan Fungsi Inspektorat ................................................................................. 7
I. Visi dan Misi Inspektorat ............................................................................................. 8
BAB III .................................................................................................................................. 9
LAPORAN AKTUALISASI ..................................................................................................... 9
A. Nilai Dasar Profesi Pegawai Negeri Sipil .................................................................... 9
B. Peran dan Kedudukan ASN...................................................................................... 13
C. Analisis Dampak ................................................................................................... 15
D. Matriks Laporan Aktualisasi ................................................................................. 17
BAB IV ................................................................................................................................ 27
PELAKSANAAN AKTUALISASI .......................................................................................... 27
BAB V ................................................................................................................................. 45
PENUTUP ........................................................................................................................... 45
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 46

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Matriks Laporan Aktualisasi......................................................................... 18


Tabel 2 Rancangan Aktualisasi ................................................................................ 25
Tabel 3 Timeline Habituasi ....................................................................................... 26
Tabel 4 Kegiatan 1 Penyusunan Rancangan Kebutuhan ......................................... 28
Tabel 5 Kegiatan 2 Mengorganisasikan dokumen pada unit kerja Inspektorat ........ 31
Tabel 6 Kegiatan 3 Memastikan fitur searching by file metadata ............................. 32
Tabel 7 Kegiatan 4 Menginstalasi aplikasi utama dan pendukung ........................... 36
Tabel 8 Kegiatan 5 Uji Coba dan Pendokumentasian .............................................. 38
Tabel 9 Timeline Habituasi ....................................................................................... 41
Tabel 10 Rencana Aksi ............................................................................................ 43

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Struktur Organisasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman .......... 6


Gambar 2 Struktur Organisasi Inspektorat Kementerian Koordinator Bidang
Kemaritiman ............................................................................................................... 7
Gambar 3 Penulis menerima arahan dari bapak Inspektur ...................................... 29
Gambar 4 Manual Dokumentasi Cloud Storage ....................................................... 30
Gambar 5 Kondisi Sebelum Aktualisasi ................................................................... 30
Gambar 6 Kondisi Setelah Aktualisasi ..................................................................... 31
Gambar 7 Cloud Storage setelah penerapan penamaan ......................................... 32
Gambar 8 Korespondensi Email (Tidak bisa Notifikasi dan Pencarian Metadata) ... 34
Gambar 9 Korespondensi Email (Tidak bisa Pencarian Metadata) .......................... 35
Gambar 10 Eviden Code .......................................................................................... 38
Gambar 11 Eviden Hasil Uji Pengiriman Notifikasi Email ......................................... 40

vii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Indonesia adalah sebuah Negara Kepulauan berdasarkan Pasal 25A Undang-


Undang Dasar 1945. Dengan demikian, mewujudkan Indonesia sebagai negara
maritim yang mandiri, maju dan kuat yang berbasiskan kepentingan nasional adalah
salah satu misi Rencana Pembangunan Jangka Menengah 2015-2019. Untuk itu,
Presiden Joko Widodo dalam beberapa kesempatan menyampaikan pandangannya
untuk menjadikan Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia. Oleh karena itu
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman yang mengemban tugas melakukan
koordinasi, sinkronisasi dan pengendalian urusan kementerian di bidang
Kemaritiman memiliki visi: Indonesia sebagai negara kepulauan yang maju, mandiri
dan kuat, menuju poros maritim dunia.
Pelatihan CPNS Kemenko Maritim Golongan III mengacu pada Peraturan
Kepala Lembaga Administrasi Negara nomor 25 tahun 2017 tentang. Dalam
Pelatihan Dasar CPNS Golongan III, terdapat Agenda Habituasi yang mewajibkan
CPNS Kemenko Maritim untuk menyusun Laporan Aktualisasi. Dalam agenda
habituasi ini, CPNS Kemenko Maritim dituntut untuk dapat mengaktualisasikan nilai-
nilai dasar ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika publik, Komitmen mutu, dan
Anti korupsi) serta Kedudukan dan Peran PNS dalam NKRI (Manajemen ASN,
Whole of Government, dan Pelayanan Publik) di unit kerja sesuai formasi
jabatannya. Dalam melakukan habituasi, CPNS Kemenko Maritim dituntut untuk
dapat membuat Laporan Aktualisasi berdasarkan nilai - nilai tersebut.
Aktualisasi yang dilakukan CPNS Kemenko Maritim harus sesuai tugas dan
fungsi Aparatur Sipil Negara (ASN). Tugas dan fungsi ASN yang tercantum dalam
Undang-Undang nomor 5 tahun 2014 pasal 10 yaitu membuat dan melaksanakan
kebijakan publik, pelayan publik, perekat dan pemersatu bangsa.
Kemudian, di dalam Kemenko Maritim terdapat bagian inspektorat yang
melakukan fungsi Pengawasan Internal. Pengawasan Internal adalah seluruh proses
kegiatan audit, reviu, evaluasi, pemantauan, dan kegiatan pengawasan lain terhadap
penyelenggaraan tugas dan fungsi organisasi dalam rangka memberikan keyakinan
yang memadai bahwa kegiatan telah dilaksanakan sesuai dengan tolok ukur yang

1
telah ditetapkan secara efektif dan efisien untuk kepentingan pimpinan dalam
mewujudkan tata kepemerintahan yang baik.
Kemenko Maritim adalah kementerian yang baru terbentuk sejak kabinet
pemerintahan Presiden Joko Widodo. Terdapat banyak hal yang sudah dikerjakan
dan dicapai bersama antar deputi dan juga divisi inspektorat sendiri yang bertindak
sebagai pengawas internal. Namun demikian masih terdapat pula hal-hal yang
masih perlu ditingkatkan kembali. Hal yang perlu ditingkatkan secara umum terbagi
ke dalam dua kegiatan umum yaitu kegiatan utama seperti pengawasan internal dan
kegiatan pendukung.

B. Maksud dan Tujuan

Tujuan yang hendak dicapai dalam penulisan laporan aktualisasi pada pelatihan
dasar CPNS Gol. III berdasarkan paparan diatas, antara lain sebagai berikut:
1. Pedoman pengimplementasian nilai ANEKA dalam melakukan kajian
terhadap isu aktual pada unit kerja Inspektorat Kemenko Maritim
2. Membuat rumusan solusi yang konkrit sebagai penyelesaian terhadap isu
yang diangkat serta kontribusi menyempurnakan unit kerja
3. Menerapkan nilai-nilai dasar ASN yang terangkum dalam ANEKA, kedudukan
dan peran PNS dalam pelayanan publik, manajemen ASN dan Whole of
Government pada pemecahan persoalan isu yang diangkat
4. Memenuhi syarat kelulusan pelatihan dasar CPNS Gol. III di lingkungan
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman sesuai dengan Peraturan
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2018

C. Ruang Lingkup

Ruang lingkup penulisan laporan aktualisasi ini hanya dibatasi pada kegiatan
pengelolaan dokumen dengan solusi pengimplementasian add-on tools pada Cloud
Storage di lingkungan inspektorat yang mengandung nilai-nilai dasar profesi PNS
yaitu Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi.

2
BAB II
DESKRIPSI ORGANISASI

A. Gambaran Umum Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman

Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman Republik Indonesia adalah


kementerian dalam kabinet pemerintahan Indonesia yang membidangi
penyelenggaraan koordinasi, sinkronisasi dan pengendalian urusan kementerian
dalam penyelenggaraan pemerintahan di bidang kemaritiman berdasarkan
Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2015 dan Peraturan Menteri Koordinator
Bidang Kemaritiman Nomor 1 Tahun 2015. Kementerian Koordinator Bidang
Kemaritiman berada di bawah dan dipimpin oleh seorang menteri yang sejak tanggal
27 Juli 2016 dijabat oleh Menteri Luhut Binsar Pandjaitan.

B. Visi dan Misi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman

Visi dan Misi Kemenko Bidang Kemaritiman tertuang pada Rencana Strategis
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman tahun 2015-2019. Visi Kemenko
Bidang Kemaritiman adalah “Indonesia Poros Maritim Dunia”. Visi tersebut
mengandung makna bahwa Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman harus
dapat mendorong perwujudan Indonesia menjadi poros maritime dunia melalui
sinkronisasi, koordinasi, dan pengendalian kebijakan pembangunan kemaritiman
yang dilaksanakan.
Berdasarkan visi tersebut, maka misi Kementerian Koordinator Bidang
Kemaritiman dirumuskan sebagai berikut:
1. Mempertegas jati diri Indonesia sebagai Negara kepulauan yang maju,
mandiri, dan kuat.
2. Membangun kekuatan ekonomi maritim dengan dukungan IPTEK yang
handal.

C. Tugas dan Fungsi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman

Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman mempunyai tugas


menyelenggarakan koordinasi, sinkronisasi, dan pengendalian urusan Kementerian
dalam penyelenggaraan pemerintahan di bidang kemaritiman. Dalam melaksanakan
tugas Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman menyelenggarakan fungsi:

3
1. Koordinasi dan sinkronisasi perumusan, penetapan, dan pelaksanaan
kebijakan Kementerian/Lembaga yang terkait dengan isu di bidang
kemaritiman;
2. Pengendalian pelaksanaan kebijakan Kementerian/ Lembaga yang terkait
dengan isu di bidang kemaritiman;
3. Koordinasi pelaksanaan tugas, pembinaan, dan pemberian dukungan
administrasi kepada seluruh unsur organisasi di lingkungan Kementerian
Koordinator Bidang Kemaritiman;
4. Koordinasi dan sinkronisasi kebijakan penguatan negara maritim dan
pengelolaan sumber daya maritim;
5. Koordinasi kebijakan pembangunan sarana dan prasarana kemaritiman;
6. Pengelolaan barang milik/kekayaan negara yang menjadi tanggung jawab
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman;
7. Pengawasan atas pelaksanaan tugas di lingkungan Kementerian Koordinator
Bidang Kemaritiman; dan
8. Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Presiden.

D. Ruang Lingkup Koordinasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman

Kementerian Koodinator Bidang Kemaritiman mengoordinasikan:


1. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral;
2. Kementerian Perhubungan;
3. Kementerian Kelautan dan Perikanan;
4. Kementerian Pariwisata
5. Instansi lain yang dianggap perlu.

E. Budaya Organisasi

Nilai-nilai organisasi Kemenko Bidang Kemaritiman tertuang pada Keputusan


Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman RI No.67 Tahun 2018 tentang
Implementasi Budaya Kerja, Passion, Accountable, Teamwork, Effective/Efficient,
and Networking (PATEN) di Lingkungan Kementerian Koordinator Bidang
Kemaritiman. Penjabaran dari nilai tersebut diantaranya:
1. Passion

4
Merupakan tekad kuat untuk melakukan yang terbaik. Hal ini tercermin dalam
sikap tekad melakukan perbaikan diri dan tim secara terus – menerus,
responsif terhadap costumer internal dan eksternal, bekerja dengan tepat
proses, tepat waktu dan mencapai target, bekerja secara efektif dan efisien
untuk mencapai target, respon positif pada setiap pekerjaan yang diberikan.
2. Accountable
Merupakan kewajiban melaporkan dan bertanggung jawab atas keberhasilan
maupun kegagalan pelaksanaan misi organisasi dalam mencapai hasil yang
telah ditetapkan. Hal ini tercermin dalam sikap bekerja terencana, transparan
dan terukur, melaporkan hasil kerja tepat waktu, bertanggung jawab atas
hasil kerja, bekerjasama guna meningkatkan mutu hasil kerja, menerima
berbagai masukan yang mendukung dalam pelaksanaan pekerjaan.
3. Teamwork
Menyadari bahwa setiap orang/individu memiliki kontribusi dan peran yang
penting dalam bekerja secara harmonis untuk mencapai tujuan bersama. Hal
ini tercermin dalam sikap saling percaya dan menghargai, terbuka (open
minded), kompetensi/optimalkan potensi, solutif terhadap permasalahan, dan
saling mengisi kekurangan/berbagi.
4. Effective & Efficient
Berorientasi pada hasil yang maksimal dengan keterbatasan sumber daya
yang tersedia. Hal ini tercermin dalam sikap menyusun perencanaan program
kerja yang selaras dengan tugas dan fungsi dan menghindari tumpang tindih,
taat prosedur dan menjaga kualitas dalam mengelola pekerjaan,
melaksanakan program yang tepat waktu, tepat anggaran, dan tepat sasaran,
melaksanakan monev secara berkala, berperilaku hemat dalam penggunaan
sumber daya (anggaran, SDM, waktu, sarana).
5. Networking
Selalu membangun hubungan yang berpengaruh terhadap pencapaian tujuan
dan kesuksesan Organisasi. Memperluas relasi dalam rangka percepatan
pencapaian target kinerja, sikap toleransi dalam bekerja dan bersosialisasi,
dan berorientasi pada tugas dan tanggung jawab.

5
F. Susunan Organisasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman

1. Sekretariat Kementerian Koordinator;


2. Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim;
3. Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Alam dan Jasa;
4. Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur
5. Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Manusia, Ilmu Pengetahuan dan
Teknologi dan Budaya Maritim
6. Staf Ahli Bidang Hukum Laut;
7. Staf Ahli Bidang Sosio-Antropologi Maritim;
8. Staf Ahli Bidang Ekonomi Maritim;
9. Staf Ahli Bidang Manajemen Konektivitas; dan
10. Inspektorat.

Gambar 1 Struktur Organisasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman

G. Inspektorat

Berdasarkan Peraturan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Republik


Indonesia Nomor 1 Tahun 2015 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian
Koordinator Bidang Kemaritiman Republik Indonesia, pasal 218 ayat 1 bahwa
Inspektorat adalah unsur pengawasan yang berada dibawah dan bertanggung jawab
kepada Menko Kemaritiman melalui Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang
Kemaritiman. Dalam pelaksanaan tugas secara administratif, Inspektorat
dikoordinasikan oleh Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman. Dan
Inspektorat dipimpin oleh seorang Inspektur.

6
Gambar 2 Struktur Organisasi Inspektorat Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman

Inspektorat terdiri atas Subag Tata Usaha dan Kelompok Jabatan Fungsional.
Penulis berada dibawah naungan Sub Bagian Tata Usaha yang dipimpin oleh
Kepala Sub Bagian Tata Usaha. Subag Tata Usaha bertanggung jawab kepada
Inspektur selaku pimpinan Inspektorat.

H. Tugas dan Fungsi Inspektorat

Dalam melaksanakan tugas menyelenggarakan pengawasan intern terhadap


pelaksanaan tugas semua unsur di lingkungan Kementerian Koordinator Bidang
Kemaritiman, Inspektorat juga menyelenggarakan fungsi:
1. Penyusunan kebijakan teknis pengawasan intern;
2. Pelaksanaan pengawasan intern terhadap kinerja dan keuangan melalui
audit, reviu, evaluasi, pemantauan dan kegiatan pengawasan lainnyna sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku
3. Pelaksanaan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Menko
Kemaritiman
4. Penyusunan laporan hasil pengawasan; dan
5. Pelaksanaan administrasi Inspektorat

7
I. Visi dan Misi Inspektorat

Setiap kedeputian dan divisi mempunyai visi dan misi yang mendukung visi dan
misi organisasi secara keseluruhan. Visi dan misi Inspektorat adalah sebagai
berikut: Visi: Terwujudnya pengawasan intern yang profesional mendukung
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman untuk mewujudkan Indonesia menjadi
Poros Maritim Dunia.
Misi :
1. Pengawasan Internal yang berkualitas dan memberikan nilai tambah
2. Membina Sumber Daya Indonesia pengawasan internal yang profesional dan
berintegritas
3. Menyelengarakan manajemen pengawasan internal yang berkualitas

8
BAB III
LAPORAN AKTUALISASI

A. Nilai Dasar Profesi Pegawai Negeri Sipil

Terdapat lima nilai-nilai dasar profesi PNS yang dibutuhkan dalam menjalankan
tugas jabatan PNS secara profesional sebagai pelayan masyarakat meliputi:
Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi.

1. Akuntabilitas

Akuntabilitas adalah kewajiban pertanggungjawaban yang harus dicapai.


Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu, kelompok, atau institusi
untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi amanahnya. Adapun aspek-
aspek akuntabilitas, yaitu:
1. Akuntabilitas adalah sebuah hubungan (Accountability is a relationship).
Hubungan yang dimaksud adalah hubungan dua pihak antara
individu/kelompok/ institusi dengan Negara dan masyarakat.
2. Akuntabilitas berorientasi pada hasil (Accountability is results oriented).
Hasil yang diharapkan dari akuntabilitas adalah perilaku aparat
pemerintah yang bertanggung jawab, adil, dan inovatif.
3. Akuntabilitas membutuhkan adanya laporan (Accountability requires
reporting). Laporan kerja adalah perwujudan dari akuntabilitas. Dengan
memberikan laporan kinerja berarti mampu menjelaskan terhadap
tindakan dan hasil yang telah dicapai oleh individu/ kelompok/ institusi,
serta mampu memberikan bukti nyata dari hasil dan proses yang telah
dilakukan.
4. Akuntabilitas memerlukan konsekuensi akuntabilitas adalah kewajiban.
Kewajiban menunjukan tanggung jawab dan tanggung jawab
menghasilkan konsekuensi. Konsekuensi tersebut dapat berupa
penghargaan atau sanksi.
5. Akuntabilitas memperbaiki kinerja (Accountability improves
performance). Tujuan utama dari akuntabilitas adalah untuk
memperbaiki kinerja PNS dalam memberikan pelayanan kepada
masyarakat.

9
Adapun tujuh indikator nilai dasar akuntabilitas adalah Integritas, Konsisten,
Transparan, Tanggung Jawab, Jujur, Kejelasan Kewenangan dan Netral.

2. Nasionalisme

Makna nasionalisme secara politis merupakan manifestasi kesadaran


nasional yang mengandung cita-cita dan pendorong bagi suatu bangsa, baik
untuk merebut kemerdekaan atau mengenyahkan penjajahan maupun sebagai
pendorong untuk membangun dirinya maupun lingkungan masyarakat, bangsa,
dan negaranya.
Nasionalisme dalam arti sempit adalah suatu sikap yang meninggikan
bangsanya sendiri, sekaligus menghargai bangsa lain sebagaimana mestinya.
Nasionalisme Pancasila adalah pandangan atau paham kecintaan manusia
Indonesia terhadap bangsa dan tanah airnya yang didasarkan pada nilai-nilai
Pancasila.
Nasionalisme sangat penting dimiliki oleh setiap pegawai PNS. Tidak
sekedar wawasan saja tetapi kemampuan mengaktualisasikan nasionalisme
dalam menjalankan fungsi dan tugasnya. Nilai-nilai yang senantiasa berorientasi
pada kepentingan publik (kepublikan) menjadi nilai dasar yang harus dimiliki
oleh setiap pegawai PNS. Untuk itu pegawai PNS harus memahami dan mampu
mengaktualisasikan Pancasila dan semangat nasionalisme serta wawasan
kebangsaan dalam setiap pelaksanaan fungsi dan tugasnya, sesuai bidangnya
masing-masing. Adapun nilai dasar nasionalisme yaitu

Religius Tidak memaksa kehendak Tanggung jawab


Hormat Tidak diskriminatif Kepentingan bersama
Jujur Disiplin Gotong royong
Menghargai karya Mencintai sesama Tidak menggunakan hak
orang lain manusia yang bukan miliknya
Adil Tenggang rasa Hidup sederhana
Persamaan derajat Musyawarah Kerja keras
Rela berkorban Kekeluargaan Amanah
Cinta tanah air Menghormati keputusan Persatuan
Kerjasama Membela kebenaran Memelihara ketertiban

10
3. Etika Publik

Etika adalah refleksi atas baik/ buruk, benar/ salah yang harus dilakukan
atau bagaimana melakukan yang baik atau benar, sedangkan moral mengacu
pada kewajiban untuk melakukan yang baik atau apa yang seharusnya
dilakukan.
Etika publik merupakan refleksi tentang standar/ norma yang menentukan
baik/buruk, benar/ salah perilaku, tindakan, dan keputusan untuk mengarahkan
kebijakan publik dalam rangka menjalankan tanggung jawab pelayanan publik.
Nilai-nilai dasar etika publik sebagaimana tercantum dalam Undang-Undang
ASN, yakni sebagai berikut:
1. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila.
2. Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan
Republik Indonesia 1945.
3. Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak.
4. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian.
5. Menciptakan lingkungan kerja yang nondiskriminatif.
6. Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur.
7. Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada publik.
8. Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan program
pemerintah.
9. Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap, cepat, tepat,
akurat, berdaya guna, berhasil guna, dan santun.
10. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi.
11. Menghargai komunikasi, konsultasi dan kerjasama.
12. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai.
13. Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan.
14. Meningkatkan efektifitas sistem pemerintahan yang demokratis sebagai
perangkat sistem karir.

4. Komitmen Mutu

11
Penyelenggaraan pemerintahan yang berorientasi pada layanan prima sudah
tidak bisa ditawar lagi ketika lembaga pemerintah ingin meningkatkan kepercayaan
publik. Konsep bekerja secara efektif dan efisien menjadi sorotan publik dalam
memberikan penilaian terhadap capaian kinerja instansi pemerintah. Efektivitas
menunjukkan tingkat ketercapaian target yang telah direncanakan, baik menyangkut
jumlah maupun mutu hasil kerja. Sedangkan efisiensi merupakan tingkat ketepatan
realisasi penggunaan sumberdaya dan bagaimana pekerjaan dilaksanakan,
sehingga tidak ada pemborosan sumber daya, penyalahgunaan alokasi,
penyimpangan prosedur dan mekanisme yang keluar dari alur.
Karakteristik ideal dari tindakan yang berorientasi mutu dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan pelayanan publik yaitu diarahkan untuk meningkatkan kepuasan
masyarakat sebagai pelanggan. Banyak cara yang dapat dilakukan untuk senantiasa
memperbaiki mutu layanan dari ASN kepada publik. Misalnya: memahami fungsi,
tugas pokok dan peran masing-masing; kompeten pada bidang pekerjaannya;
memiliki target mutu layanan; menguasai teknik pelayanan prima dan bersedia
menerima kritik untuk perbaikan.
Selain bertindak secara efektif dan efisien peningkatan pelayanan mutu pada
ASN juga dituntut untuk berinovasi.Inovasi pelayanan publik tidak bergerak dalam
ruang hampa, sehingga perlu didukung oleh unsur-unsur yang mendorong lahirnya
kreatifitas dan inovasi seperti, kepemimpinan yang memiliki visi dan misi untuk
melakukan perubahan yang lebih baik; lingkungan kerja yang mendorong timbulnya
kreatifitas kerja dan budaya organisasi yang memfasilitasi terjadinya inovasi.
Nilai – nilai komitmen mutu yang harus dimiliki oleh seorang ASN yaitu Efektif,
Efisien, Inovatif, Orientasi Mutu, Komitmen, Kerja Keras, Tanggung Jawab, Detail
dan Sistematis serta Fokus.

5. Anti Korupsi

Korupsi berasal dari Bahasa Latin yaitu Corruptio yang artinya kerusakan,
keboborokan, dan kebusukkan. Selaras dengan kata asalnya korupsi sering
dikatakan sebagai kejahatan luar biasa, salah satu alasannya adalah karena
dampaknya yang luar biasa menyebabkan kerusakan baik dalam ruang lingkup
pribadi, keluarga, masyarakat dan kehidupan yang lebih luas.
Anti Korupsi adalah tindakan atau gerakan yang dilakukan untuk memberantas

12
segala tingkah laku atau tindakan yang melawan norma–norma dengan tujuan
memperoleh keuntungan pribadi, merugikan negara atau masyarakat baik secara
langsung maupun tidak langsung. Tindak pidana korupsi terdiri dari kerugian
keuangan negara, suap-menyuap, pemerasan, perbuatan curang,penggelapan
dalam jabatan, benturan kepentingan dalam pengadaan dan gratifikasi.
Kesadaran diri anti korupsi yang dibangun melalui pendekatan spiritual dengan
selalu mengingat tujuan keberadaan manusia di muka bumi dan selalu ingat bahwa
seluruh ruang dan waktu kehidupan harus dipertanggungjawabkan dapat menjadi
benteng kuat untuk terhindar dari korupsi.
Nilai – nilai yang terkandung dalam sikap anti korupsi yaitu Tanggung Jawab,
Jujur, Disiplin, Kerja Keras, Peduli, Mandiri, Sederhana, Berani dan Adil.

B. Peran dan Kedudukan ASN

Peran dan kedudukan PNS merupakan agenda ke tiga didalam rangkaian


struktur kurikulum Pelatihan Dasar Calon PNS Golongan III, terdiri dari Manaemen
ASN, Pelayanan Publik dan Whole of Government. Kemampuan tersebut diperoleh
melalui pembelajaran mata Pelatihan sebagai berikut:
1. Manajemen ASN
Manajemen pegawai ASN diterapkan dengan sistem yang terstruktur
dan transparan sehingga bisa mempermudah setiap calon pegawai
yang akan menjadi abdi negara atau aparatur sipil negara. Proses awal
dari manajemen ini adalah rekrutmen yang dilakukan sesuai dengan
kebutuhan dari masing-masing instansi atau lembaga terkait. Termasuk
dengan memerhatikan Analisis Jabatan yang direncanakan oleh
pemerintah seperti kebutuhan pegawai, kewenangan,tanggungjawab,
hak, syarat-syarat dan lainnya sebagai penunjang jabatan yang akan
ditempati oleh calon ASN. Secara umum, dalam merekrut pegawai ASN
menurut kepada ANJAB adalah menentukan hal yang bersifat kualitatif .
Manajemen kinerja merupakan pembinaan dan penialain pegawai
yang dilakukan oleh pemerintah pusat terkait dalam memberikan sanksi
atas tidak tercapainya kinerja dari pegawai yang bersangkutan baik
PNS ataupun PPPK. Pembinaan ini dilakukan menurut kepada prestasi
dan sistem karir.

13
Setelah pembinaan oleh pemerintah atau pihak terkait, maka
diterapkan disiplin etika yang harus diterapkan oleh pegawai. Kode etik
yang tidak sesuai dengan peraturan, maka diperlukan sanksi yang
tegas untuk tetap berjalannya rencana untuk mencapai Reformasi
Birokrasi.
Manajemen Pegawai ASN ini telah terdapat dan dirancang dalam
UU ASN No. 5 Tahun 2014 dan menjadi acuan untuk penerapan sistem
Reformasi Birokrasi.
2. Whole Of Government
Konsep penyelenggaraan pemerintahan saat ini tidak bisa lepas
dari para pemangku kepentingan lainnya. Interaksi yang terjadi bukan
hanya saat menerima pelayanan atau pada saat penyampaian produk
barang/jasa saja, tapi juga pelibatan total dari perencanaan hingga
monitoring dan evaluasi pasca pelayanan diberikan. Pendekatan
kolaboratif seharusnya menjadi salah satu prioritas pemerintah, namun
kenyataannya masih jarang dipraktikkan. Pendekatan kolaboratif atau
dalam pengertian formal juga dikenal dengan “the whole of government
approach” didefinisikan oleh Australian Public Service (APS) sebagai
“Public service agencies working across portfolio boundaries to achieve
a shared goal and an integrated government response to particular
issues. Approaches can be formal and informal. They can focus on
policy development, program management and service delivery“. Inti
dari definisi tersebut yaitu adanya instansi yang berbeda-beda, memiliki
tujuan yang disepakati untuk satu isu tertentu, dilakukan baik secara
formal maupun informal, berfokus pada pengembangan kebijakan,
manajemen program, serta penyampaian pelayanan.
3. Pelayanan Publik
Berdasarkan Undang-undang Republik Indonesia pasal 1 nomor
25 tahun 2009 tentang Pelayanan Publik, pengertian Pelayanan Publik
adalah kegiatan atau rangkaian kegiatan dalam rangka pemenuhan
kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan perundang-undangan
bagi setiap warga negara dan penduduk atas jasa, barang, dan/atau

14
pelayanan administratif yang disediakan oleh penyelenggara pelayanan
publik.
Sementara itu kemudian menurut Keputusan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara No.63/KEP/M.PAN/7/2003,
pelayanan publik adalah segala kegiatan pelayanan yang dilaksanakan
oleh penyelenggara pelayanan publik sebagai upaya pemenuhan
kebutuhan penerima pelayanan maupun pelaksanaan ketentuan
peraturan perundang-undangan. Dan selanjutnya menurut Ridwan dan
Sudrajat (2009:19) pelayanan publik merupakan pelayanan yang
diberikan oleh pemerintah sebagai penyelenggara negara terhadap
masyarakat nya guna memenuhi kebutuhan dari masyarakat itu sendiri
dan memiliki tujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat
Dengan demikian, berdasarkan uraian yang dibahas diatas dapat
disimpulkan bahwa pelayanan publik adalah proses pemenuhan
keinginan dan kebutuhan masyarakat oleh penyelenggaraan negara
dalam hal ini negara didirikan oleh publik (masyarakat) tentu saja
dengan tujuan agar dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Pada hakekatnya negara dalam hal ini pemerintah (birokrat) haruslah
dapat memenuhi kebutuhan masyarakat. Kebutuhan ini harus dipahami
bukanlah kebutuhan secaran individual akan tetapi berbagai kebutuhan
yang sesungguhnya diharapkan oleh masyarakat.

C. Analisis Dampak

Inspektorat menyelenggarakan pengawasan intern di lingkungan Kementerian


Koordinator Bidang Kemaritiman dengan penekanan mengawal pelaksanaan
kegiatan Kemenko Maritim agar tidak terjadi penyimpangan dan meningkatkan
pelaksanaan Reformasi Birokrasi. Kegiatan sehari-hari seperti yang berkaitan
dengan surat-surat penting dan kegiatan utama seperti reviu, pendampingan,
konsultasi, laporan hasil pengawasan dan rekomendasi menghasilkan banyak
dokumen.
Pada awalnya, penyimpanan dokumen tersebut masih berwujud hardcopy.
Untuk itu telah dibuatkan pengelolaan dokumen dengan cara melakukan scan dan
mengubah hardcopy menjadi softcopy dan kemudian disimpan pada Cloud Storage

15
sehingga dapat diakses dari local folder dan web browser melalui network instance
yang sama dengan Cloud Storage tersebut dan diakses melalui mobile app untuk
network instance yang berbeda. Meskipun telah tersentralisasi terdapat beberapa
hal yang belum maksimal sehingga membuat pencarian menjadi tidak efisien seperti
standar penamaan file dan tidak adanya notifikasi ke user yang selalu membutuhkan
pembaharuan informasi terhadap file yang baru masuk.
Untuk itu, dibuatkan standar penamaan file sesuai kategori folder agar
memudahkan pencarian baik melalui local folder, web browser maupun melalui
mobile app. Untuk notifikasi file yang baru juga akan dibuatkan tool untuk notifikasi
sehingga pengguna yang membutuhkan informasi terkini langsung mendapatkan
informasi begitu terdapat file baru.
Dengan implementasi tersebut diharapkan dokumen tertata baik dan
memudahkan pengguna untuk mencari dan mengetahui pengkinian data jika
terdapat file yang masuk. Tidak hanya itu, karena sifat penyimpanannya yang sentral
maka setiap orang akan mengambil file dari satu sumber yang sama sehingga
harapannya semua pengguna mendapatkan kesamaan file dan pemahaman yang
sama dan kolaborasi antar unit sebagai nilai dasar dari Whole of Government dapat
terwujud.

16
D. Matriks Laporan Aktualisasi

Kegiatan aktualisasi termasuk dalam agenda keempat yang merupakan agenda habituasi, Agenda pembelajaran ini
memfasilitasi agar peserta melakukan proses aktualisasi melalui pembiasaan diri terhadap kompetensi yang telah diperolehnya
pada saat off campus melalui mata Pelatihan yang telah dipelajari yaitu nilai-nilai ANEKA serta peran dan kedudukan PNS ketika
on campus. Deskripsi kegiatan yang akan penulis lakukan adalah sebagai berikut:

Unit Kerja : Analis Data dan Informasi, Inspektorat Kementerian


Koordinator Bidang Kemaritiman
Identifikasi Isu : Belum baiknya penataan dokumen di Inspektorat
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman. Isu ini
menyebabkan lamanya waktu yang ditempuh atau kurang
tepatnya kesimpulan yang diambil ketika pengambilan
keputusan
Isu yang diangkat : Dokumen di unit kerja Inspektorat masih belum tertata
dengan baik.
Gagasan : Penataan dokumen dengan penerapan aplikasi
Pemecahan Isu pengelolaan dokumen berbasis web server

17
Tabel 1 Matriks Laporan Aktualisasi

Keterkaitan
Kontribusi Terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output / Hasil Substansi Mata
Visi-Misi Organisasi Organisasi
Pelatihan
1 2 3 4 5 6 7

1 Penyusunan 1. Mengumpulkan bahan Sebagai tahapan Kegiatan Penyusunan Terpilihnya


rancangan (requirement) dengan awal penulis akan penyusunan kebutuhan ini rancangan
kebutuhan rinci melalui diskusi menghubungi rancangan selaras dengan visi kebutuhan
dengan Inspektur dan Inspektur dan kepala kebutuhan ini Inspektorat dengan memperkuat nilai
Kepala Bagian TU bagian TU untuk sesuai dengan mendukung kegiatan organisasi seperti
serta staff terkait di berdiskusi dengan mata diklat utama seperti kerja keras dan
Inspektorat mengemban ANEKA antar pengawasan mendukung
2. Mengumpulkan bahan tanggung jawab dan lain: internal. Juga akuntabilitas serta
dengan observasi menunjukkan sikap mendukung visi terbentuknya
langsung file yang kerja sama dan tetap Kementerian karena kerjasama yang
disimpan pada produk bersikap hormat serta Akuntabilitas: didukung oleh IT baik yang
Cloud Storage. tidak memaksakan - Tanggung yang handal. kesemuanya itu
3. Mempelajari manual kehendak membahas Jawab masuk dalam
dokumentasi Cloud lebih rinci fitur yang budaya PATEN
Storage. dibutuhkan dan fitur Nasionalisme: yaitu Passion,
4. Mendaftarkan detail yang dapat - Kerjasama Accountable dan
requirement dan diimplementasikan. - Hormat Teamwork
membentuk diagram Diskusi tersebut akan - Tidak
alur. menghasilkan memaksakan
kejelasan kebutuhan kehendak
dan target serta
rekomendasi proses.
Etika Publik:
Kemudian, dengan - Cermat
cermat penulis akan
mendokumentasikan Kegiatan ini
informasi tersebut ke membuat

18
Keterkaitan
Kontribusi Terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output / Hasil Substansi Mata
Visi-Misi Organisasi Organisasi
Pelatihan
1 2 3 4 5 6 7
dalam dokumen kolaborasi antar
berisi diagram alur unit dan sejalan
data dengan notasi dengan konsep
agar akurat dan Whole of
sederhana yang Government
dapat dipahami.
Terakhir, pada
kegiatan ini penulis
akan melakukan
diskusi final dengan
menunjukkan
diagram alur kerja
kepada inspektur dan
kepala bagian TU
selaku mentor.

Output:
Tersusunnya daftar
kebutuhan disertai
notasi alur kerja
ekspektasi aplikasi
pengelolaan
dokumen.

2 Mengorganisasikan 1. Mengumpulkan Penulis akan mencari Kegiatan Penyusunan Teroganisasinya


dokumen pada unit semua dokumen lokasi sumber pengorganisasian kebutuhan ini dokumen
kerja Inspektorat Inspektorat yang dokumen dengan dokumen ini selaras dengan visi memperkuat nilai
dibutuhkan untuk kerja keras dan sesuai dengan Inspektorat dengan organisasi yang
ditata. membuat daftar mata diklat mendukung kegiatan disebut dengan

19
Keterkaitan
Kontribusi Terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output / Hasil Substansi Mata
Visi-Misi Organisasi Organisasi
Pelatihan
1 2 3 4 5 6 7
2. Mempersiapkan file dokumen dengan ANEKA antar utama seperti Budaya PATEN
yang sudah dalam cermat dan tanggung lain: pengawasan yaitu Passion,
bentuk softcopy jawab. Agar mudah internal. Juga Accountable dan
serta melakukan dicari dan efisien, Akuntabilitas: mendukung visi Teamwork,
digitalisasi dokumen penulis akan Tanggung Jawab Kementerian karena Effective and
ke dalam bentuk melakukan didukung oleh IT Efficient.
softcopy untuk digitalisasi agar Nasionalisme: yang handal.
dokumen berbentuk semua dokumen Kerja Keras
hardcopy efektif dengan
3. Menyortir dokumen berbentuk softcopy Etika Publik:
sesuai dengan folder dengan Cermat
peruntukan memerhatikan
4. Memberi standar orientasi mutu. Komitmen Mutu:
penamaan folder Orientasi Mutu
atau file sesuai Kemudian penulis Efektif
standar inspektorat. akan Efisien
mengelompokkan
dokumen Kegiatan ini
berdasarkan kategori membuat
dan menentukan kolaborasi antar
lokasi folder dengan unit dan sejalan
cermat. dengan konsep
Whole of
Selanjutnya, penulis Government
akan membuat
standarisasi nama
folder agar efisien
waktu dalam
pencarian dokumen.

20
Keterkaitan
Kontribusi Terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output / Hasil Substansi Mata
Visi-Misi Organisasi Organisasi
Pelatihan
1 2 3 4 5 6 7

Output :
Terorganisirnya
sumber dokumen

3 Menginstalasi 1. Instalasi dan Demi kebutuhan Kegiatan instalasi Penginstalasian Terinstalasinya


aplikasi pendukung konfigurasi Java 1.8 aksesibilitas berbasis aplikasi aplikasi pendukung aplikasi pendukung
dan utama. sebagai platform web maka perlu pendukung dan dan utama ini dan utama
dasar pendukung. dipersiapkan aplikasi utama ini sesuai seleras dengan visi memperkuat nilai
2. Instalasi MySQL pendukungnya dengan mata Inspektorat dengan organisasi yang
sebagai platform dengan kerja keras. diklat ANEKA mendukung kegiatan disebut dengan
pendukung Untuk itu, penulis antar lain: utama seperti Budaya PATEN
penyimpanan data. akan mengunduh file pengawasan yaitu Accountable,
3. Instalasi Tomcat Java dengan versi Akuntabilitas: internal. Juga Effective and
sebagai platform 1.8 sesuai kebutuhan Mandiri mendukung visi Efficient.
pendukung aplikasi utama Nasionalisme: Kementerian karena
webserver dengan cermat. Kerja Keras didukung oleh IT
4. Instalasi OpenKM Kemudian untuk yang handal.
sebagai aplikasi penyimpanan data, Etika Publik:
utama. penulis akan Cermat
mengunduh dan
. menginstal MySQL Kegiatan ini
dengan cermat. membuat
Selanjutnya aplikasi kolaborasi antar
pendukung berikut unit dan sejalan
yang dibutuhkan dengan konsep
untuk diunduh dan Whole of
diinstal adalah Government
Tomcat sebagai web

21
Keterkaitan
Kontribusi Terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output / Hasil Substansi Mata
Visi-Misi Organisasi Organisasi
Pelatihan
1 2 3 4 5 6 7
server dengan
cermat.
Dan setelah semua
aplikasi pendukung
selesai, maka
aplikasi utama dapat
diinstal yaitu
OpenKM sendiri.

Output:
Terinstalnya
aplikasi utama dan
pendukung

4 Mengimplementasi 1. Konfigurasi MySQL Agar menyesuaikan Kegiatan Pengimplementasian Terimplementasinya


Aplikasi yang disesuaikan dengan kebutuhan implementasi aplikasi ini selaras aplikasi
dengan OpenKM aplikasi utama yaitu aplikasi ini sesuai dengan visi memperkuat nilai
2. Konfigurasi OpenKM OpenKM maka dengan mata Inspektorat organisasi yang
yang disesuaikan aplikasi MySQL diklat ANEKA sekaligus visi disebut dengan
dengan kebutuhan harus dikonfigurasi antara lain: Kementerian yaitu Budaya PATEN
inspektorat terlebih dahulu terwujudnya yaitu Accountable
3. Migrasi data yang dengan cermat, teliti, Akuntabilitas: pengawasan intern dan Teamwork
telah disiapkan ke efektif dan efisien. Tanggung jawab yang profesional
dalam aplikasi Setelah itu, maka Transparan yang mendukung
OpenKM dilanjutkan dengan Kementerian untuk
4. Melakukan pengujian cermat, teliti dan Nasionalisme: mewujudkan poros
sesuai dengan detail efektif untuk Kerja Keras maritim dunia
requirement konfiguras OpenKM Kepentingan dengan membangun
sesuai kebutuhan bersama kekuatan ekonomi

22
Keterkaitan
Kontribusi Terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output / Hasil Substansi Mata
Visi-Misi Organisasi Organisasi
Pelatihan
1 2 3 4 5 6 7
user di Inspektorat. Menghormati maritim dengan
Setelah ter-install Keputusan dukungan IPTEK
maka selanjutnya Kerja keras yang handal.
adalah pemindahan
(migrasi) data dari Etika Publik:
local storage ke Cermat
OpenKM storage.
Setelah ter-install Komitmen Mutu
maka fitur akan diuji Efektif
satu persatu agar Efisien
hasilnya konsisten
Kegiatan ini
Output: sejalan dengan
Terimplementasinya yaitu membuat
aplikasi utama dan kolaborasi antar
pendukung yang unit dan sejalan
sudah dengan konsep
terkonfigurasi Whole of
dengan baik. Government
Akuntabilitas:
5 Menyusun laporan 1. Membuat laporan Membuat laporan Tanggung jawab Membuat laporan Tersedianya
hasil aktualisasi hasil kegiatan hasil aktualisasi Konsisten hasil aktualisasi laporan hasil
aktualisasi merupakan suatu Akurat memberikan aktualisasi yang
2. Mengajukan laporan bentuk tanggung kontribusi terhadap telah disetujui
hasil aktualisasi jawab dan kepatuhan Etika Publik: visi organisasi yaitu atasan memperkuat
3. Meminta saya kepada Teliti Membangun nilai organisasi
persetujuan atas organisasi. Laporan Cermat kekuatan ekonomi yang disebut
laporan hasil dibuat dengan maritim dengan dengan Budaya
aktualisasi cermat dan Komitmen Mutu: dukungan IPTEK PATEN yaitu

23
Keterkaitan
Kontribusi Terhadap Penguatan Nilai
No Kegiatan Tahapan Kegiatan Output / Hasil Substansi Mata
Visi-Misi Organisasi Organisasi
Pelatihan
1 2 3 4 5 6 7
konsisten agar Orientasi mutu yang handal Teamwork,
selesai sesuai jadwal, Accountable,
kemudian laporan Effective &
tersebut diajukan Kegiatan ini Efficient
kepada atasan membuat
dengan jujur dan kolaborasi antar
sikap hormat. unit dan sejalan
Sehingga laporan dengan konsep
yang dihasilkan Whole of
berorientasi mutu. Government

Output: tersedianya
laporan hasil
aktualisasi yang
telah disetujui
mentor.

24
Terdapat delapan kegiatan yang penulis akan lakukan selama perancangan aktualisasi mulai dari penyusunan rancangan
aktualisasi hingga revisi hasil paparan rancangan aktualisasi. Adapun timeline rancangan pengerjaan laporan aktualisasi ini dapat
dilihat pada Tabel 1 sebagai berikut:

Tabel 2 Rancangan Aktualisasi

WaktuPelaksanaan

No Kegiatan Februari Maret April


1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
A RANCANGAN AKTUALISASI
1 Menyusun rancangan aktualisasi
2 Mentoring dan coaching
3 Revisi rancangan aktualisasi
4 Menyusun powerpoint
5 Coaching powerpoint
6 Revisi powerpoint
7 Paparan rancangan aktualisasi
8 Revisi hasil paparan rancangan aktualisasi

Untuk kegiatan habituasi, penulis menyesuaikan kegiatannya dengan kegiatan yang dapat dilihat pada tabel matriks laporan
aktualisasi. Kegiatan habituasi ini dimulai dari penyusunan bahan rancangan hingga uji coba dan pendokumentasian di unit kerja
Inspektorat Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman. Habituasi tersebut dapat dilihat pada tabel dibawah berikut.

25
Tabel 3 Timeline Habituasi

Waktu Pelaksanaan
No Kegiatan Februari Maret April
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
B HABITUASI
1 Penyusunan bahan rancangan
2 Mengorganisasikan dokumen pada unit
kerja Inspektorat
Memastikan fitur searching by file
3 metadata dan fitur notifikasi tersedia pada
Cloud Storage
4 Menginstalasi Aplikasi Utama dan
Pendukung
5 Uji Coba dan Pendokumentasian

26
BAB IV
PELAKSANAAN AKTUALISASI

A. Capaian Aktualisasi
Kegiatan habituasi merupakan agenda ke-IV dari pembelajaran pelatihan dasar
CPNS 2019 Golongan III. Habituasi dilaksanakan pada lingkungan Inspektorat,
Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman. Kegiatan ini berlangsung selama
kurang lebih 1 bulan mulai dari tanggal 1 Maret 2019 sampai dengan tanggal 7 April
2019. Isu yang diangkat adalah dokumen di unit kerja Inspektorat masih belum
tertata dengan maksimal sehingga kemudian diangkatlah gagasan pemecahan
persoalan untuk membuat penamaan file serta pemasangan tool untuk memberi
notifikasi file masuk pada Cloud Storage, dengan rangkaian kegiatan sebagai
berikut:
1. Penyusunan bahan rancangan
2. Mengorganisasikan dokumen pada unit kerja Inspektorat
3. Memastikan fitur searching by file metadata dan fitur notifikasi tersedia pada
Cloud Storage
4. Menginstalasi aplikasi utama dan pendukung
5. Uji Coba dan Pendokumentasian
Melalui kegiatan di atas diketahui bahwa tidak adanya fitur notifikasi Cloud
Storage. Sehingga sebagai solusi dibuatkan sebuah tool yang terlepas dari Cloud
Storage namun dapat memonitor file masuk dalam Cloud Storage dengan
memberikan notifikasi baik berupa baloon / windows notification maupun melalui
pengiriman mail.
Fitur searching file by metadata juga tidak terdapat pada Cloud Storage
sehingga untuk dilakukan pembuatan nama file yang langsung mendeskripsikan isi
file tersebut melalui perihal atau ringkasan singkat isi file tersebut.
Beberapa rancangan mengalami perubahan dikarenakan perbedaan kondisi
permasalahan yang disampaikan oleh bapak Inspektur dengan bayangan awal
penulis sehingga setelah menerima arahan, penulis melakukan pengkinian tahapan
kegiatan pada uraian dibawah. Dikarenakan perubahan tersebut, maka agar
solusinya tepat guna, penulis juga mengubah penyelesaian penataan dokumen dari
OpenKM menjadi penamaan file sesuai konvensi yaitu menggunakan perihal /

27
summary konten dari surat / dokumen terseubt dan pengiriman notifikasinya melalui
email dan windows notification.
Rincian kegiatan di atas akan dijelaskan lebih detail pada halaman selanjutnya.

B. Uraian Aktualisasi
Berikut dijelaskan uraian aktualisasi selama fase habituasi.

Tabel 4 Kegiatan 1 Penyusunan Rancangan Kebutuhan

Kegiatan 1

Penyusunan Rancangan Kebutuhan

1. Mengumpulkan bahan (requirement) melalui arahan Bapak Inspektur dan Kepala


Bagian TU.
2. Mengumpulkan bahan dengan observasi langsung file yang disimpan pada produk
Cloud Storage.
3. Mempelajari manual dokumentasi Cloud Storage.
4. Mendaftarkan detail requirement dan membentuk diagram alur.

Waktu Pelaksanaan : 4 Maret – 9 Maret 2019

Keterkaitan Subtansi Capaian


Uraian Pelaksanaan Kegiatan Output/Hasil
Mata Pelatihan Aktualisasi

Akuntabilitas: Sebagai tahapan awal penulis Tersusunnya Tercapai


- Tanggung Jawab akan melakukan koordinasi daftar kebutuhan
dengan Inspektur untuk menerima berdasarkan
Nasionalisme: arahan dengan mengemban arahan Bapak
- Kerjasama tanggung jawab dan menunjukkan Inspektur
- Hormat sikap kerja sama dan tetap
- Tidak bersikap hormat serta tidak
memaksakan memaksakan kehendak
kehendak membahas lebih rinci fitur yang
dibutuhkan dan fitur yang dapat
Etika Publik: diimplementasikan.
- Cermat Diskusi tersebut akan
menghasilkan kejelasan
kebutuhan dan target serta
Kegiatan ini membuat rekomendasi proses.
kolaborasi dan Kemudian, dengan cermat
sejalan dengan penulis akan mendokumentasikan
konsep Whole of informasi tersebut.
Government Terakhir, pada kegiatan ini penulis
akan membuatkan diagram alur
proses.

28
Analisis Dampak
Sebelum Penerapan : kondisi sudah tersedia Cloud Storage namun tidak ada searching file
by metadata dan belum rapihnya penamaan file.
Setelah penerapan : kondisi masih sama namun kondisi permasalahan sudah diketahui dan
digambarkan dalam notasi diagram alur proses.

Setelah menerima arahan dari Bapak Inspektur, didapatkan masukan yang


menjadi isu (detail requirement) yaitu sebagai berikut:
1. Bahwa Cloud Storage dapat diakses dari local folder, mobile dan web
browser, namun sangat sulit mencari file berdasarkan kontennya.
2. Tidak adanya notifikasi file yang masuk sehingga menyulitkan pengguna
untuk mengetahui surat masuk.

Oleh sebab itu, penulis langsung mengadakan observasi langsung untuk melihat
file yang disimpan di Cloud. Kemudian sesuai arahan, bapak Inspektur meminta
untuk membaca manual dokumentasi Cloud Storage untuk melihat lebih detail lagi
fitur-fitur yang mungkin membantu untuk mengatasi persoalan diatas.

Gambar 3 Penulis menerima arahan dari bapak Inspektur

Penulis kemudian mengunduh dan mencari secara spesifik ke bagian yang

29
dimaksud namun tidak menemukan fitur tersebut. Adapun fitur yang terlihat sama
yaitu Notifikasi adalah pengiriman pesan melalui email terkait dengan kondisi
hardware bukan terkait dengan file yang masuk ke dalam Cloud Storage oleh sebab
itu fitur ini bukan merupakan solusi yang dimaksud.

Gambar 4 Manual Dokumentasi Cloud Storage

Untuk fitur searching by file metadata tidak tersedia di Cloud Storage. Jikalau
tersedia, pencarian tersebut juga tidak sempurna karena secara local folder
(pencarian melalui Windows Explorer) walau pencarian dengan metadata bisa
digunakan untuk office documents dan beberapa multimedia files namun pencarian
tersebut tidak bisa mencari metadata untuk PDF files sementara hampir semua
scanned file berbentuk PDF.
Kemudian, setelah cukup mengumpulkan materi, penulis membuat diagram
notasi alur proses agar pengerjaan ini lebih sederhana dan dapat dengan mudah
dimengerti yaitu sebagai berikut.

Kondisi sebelum penerapan

Gambar 5 Kondisi Sebelum Aktualisasi

Kondisi ekspektasi setelah penerapan

30
Gambar 6 Kondisi Setelah Aktualisasi

Kemudian, untuk minggu kedua dijabarkan kegiatan 2 sebagai berikut


Tabel 5 Kegiatan 2 Mengorganisasikan dokumen pada unit kerja Inspektorat

Kegiatan 2

Mengorganisasikan dokumen pada unit kerja Inspektorat

Tahapan Kegiatan
1. Melihat klasifikasi dokumen berdasarkan tipenya.
2. Memastikan softcopy yang sudah tersedia sebanyak jumlah hardcopy.
3. Memastikan folder sudah sesuai dengan tipe file softcopy
4. Melalui kesepakatan penamaan, memberikan nama file yang sesuai dengan tipe file
dan konteks file.

Waktu Pelaksanaan : 11 Maret – 15 Maret 2019

Keterkaitan Subtansi Capaian


Uraian Pelaksanaan Kegiatan Output/Hasil
Mata Pelatihan Aktualisasi

Akuntabilitas: Penulis akan melihat klasifikasi Terorganisirnya Tercapai


Tanggung Jawab dokumen dengan kerja keras dan dokumen
membuat daftar dokumen dengan
Nasionalisme: cermat dan tanggung jawab.
Kerja Keras Agar dapat dicari dan efisien,
penulis akan memastikan tidak ada
Etika Publik: softcopy yang kurang dengan
Cermat memerhatikan orientasi mutu.
Kemudian penulis akan
Komitmen Mutu: memastikan lokasi folder dengan
Orientasi Mutu cermat.
Efektif
Selanjutnya, penulis akan
Efisien
membuat nama file sesuai
klasifikasi dan folder agar efisien
Kegiatan ini membuat
dalam pencarian dokumen.
kolaborasi antar unit

31
Kegiatan 2
dan sejalan dengan
konsep Whole of
Government

Analisis Dampak
Sebelum Penerapan : sudah tersedia folder seperti surat masuk dan surat keluar. Sudah
tersedia file namun penamaan belum deskriptif, misalnya : “ST 001”

Setelah penerapan : penamaan sudah deskriptif misalnya “ST 001 Tata Cara Penyelesaian
Kerugian Negara”

Berikut merupakan tampilan setelah pemberian nama pada file (akses melalui
web app)

Gambar 7 Cloud Storage setelah penerapan penamaan

Tabel 6 Kegiatan 3 Memastikan fitur searching by file metadata

Kegiatan 3

Memastikan fitur searching by file metadata dan fitur notifikasi tersedia pada Cloud Storage.

Tahapan Kegiatan
1. Mencari fitur dengan membaca manual dokumentasi Cloud Storage PR2100.
2. Mencari fitur dengan mencari di forum komunitas

32
Kegiatan 3
3. Mencari fitur dengan menghubungi langsung Customer Support Cloud Storage PR
2100

Waktu Pelaksanaan : 11 Maret – 15 Maret 2019

Keterkaitan Subtansi Capaian


Uraian Pelaksanaan Kegiatan Output/Hasil
Mata Pelatihan Aktualisasi

Akuntabilitas: Fungsi storage adalah selain Kepastian Tercapai


Mandiri menjadi tempat penyimpanan file, ketersediaan
Nasionalisme: dokumen tersebut juga harus fitur searching
Kerja Keras dapat dicari kembali. Oleh karena by file metadata
itu, penulis memastikan dengan dan fitur
Etika Publik: cermat apakah fitur pencarian notifikasi
Cermat dapat dilakukan. Dan lebih spesifik
pula apakah file dapat dicari
Kegiatan ini membuat melalui metadata. Penulis akan
kolaborasi antar unit mencari dengan teliti melalui
dan sejalan dengan manual dokumentasi Cloud
konsep Whole of Storage PR2100 yang diedarkan
Government pada saat pembelian hardware.

Penulis secara paralel juga harus


memastikan fungsi tersebut
melalui forum komunitas yaitu
forum pengguna. Dan sebagai
final, jika fitur tersebut tidak
terdapat pada dua channel yang
telah disebutkan, maka penulis
akan menanyakan langsung ke
Customer Service.

Analisis Dampak

Sebelum penerapan : adanya kebutuhan agar setiap ada file masuk notifikasi bisa terkirim.
Dan adanya kebutuhan dapat mencari by metadata.

Setelah penerapan : tidak adanya fitur notifikasi dan pencarian melalui metadata yang
tersedia dari vendor WD PR2100 (Cloud Storage)

Berikut eviden berupa korespondensi email dari Customer Service WD PR2100


(Cloud Storage) untuk menanyakan fitur notifikasi dan pencarian melalui metadata.

33
Gambar 8 Korespondensi Email (Tidak bisa Notifikasi dan Pencarian Metadata)

34
Gambar 9 Korespondensi Email (Tidak bisa Pencarian Metadata)

35
Tabel 7 Kegiatan 4 Menginstalasi aplikasi utama dan pendukung

Kegiatan 4

Kegiatan 4 Menginstalasi aplikasi utama dan pendukung

Tahapan Kegiatan
 Programming pembuatan windows notification
 Programming pembuatan folder dan file handling
 Programming pembuatan email delivering

Waktu Pelaksanaan : 18 Maret – 31 Maret 2019

Keterkaitan Subtansi Capaian


Uraian Pelaksanaan Kegiatan Output/Hasil
Mata Pelatihan Aktualisasi

Akuntabilitas: Cloud Storage sudah memiliki fitur Agar Tercapai


Tanggung Jawab yang mana file dan folder dapat menyesuaikan
diakses dari web browser, local dengan
Nasionalisme: folder dan mobile app. Namun kebutuhan
Kerjasama kurangnya fitur notifikasi dan utama yaitu
Kepentingan bersama searching by metadata membuat pembuatan
Menghormati fitur tersebut harus dibuat sendiri. notifikasi maka
keputusan Maka perlu dipersiapkan aplikasi library windows
Kerja Keras utama yaitu Python dengan kerja notification
keras. Untuk itu, penulis akan harus
Etika Publik: mengunduh file Python setup dan dipersiapkan
Cermat menjalankannya dengan cermat. dengan cermat,
Kemudian untuk pengiriman email teliti, efektif
Komitmen Mutu: penulis akan mengunduh dan dan efisien.
Efektif menginstal library email dan Setelah itu,
Efisien smtplib pada Python dengan maka
cermat. dilanjutkan
Kegiatan ini membuat Selanjutnya, library pendukung dengan folder
kolaborasi antar unit yang dibutuhkan untuk diunduh file handling.
dan sejalan dengan dan diinstal adalah Win10Toast
Setelah code
konsep Whole of sebagai Windows Notification
selesai, maka
Government dengan cermat.
selanjutnya
Dan agar dapat dijalankan dengan adalah email
mandiri maka librarywatchdog juga delivering agar
harus diinstal dan dikonfigurasi user tertentu
dapat
menerima
notifikasi
aktivitas folder.

Analisis Dampak

Sebelum Penerapan : tidak adanya fitur notifikasi pengiriman melalui email dan windows

36
Kegiatan 4
notification

Setelah Penerapan : adanya fitur notifikasi

Berikut ditampilkan eviden koding dari aplikasi yang dibangun untuk pengiriman
notifikasi.

37
Gambar 10 Eviden Code

Tabel 8 Kegiatan 5 Uji Coba dan Pendokumentasian

Kegiatan 5

Uji Coba dan Pendokumentasian

38
Kegiatan 5

Tahapan Kegiatan
1. Menguji coba fitur notifikasi windows
2. Menguji coba fitur sending mail
3. Menguji coba secara keseluruhan (penyatuan coding)
4. Mendokumentasikan ke dalam laporan

Waktu Pelaksanaan : 1 April – 12 April 2019

Keterkaitan Subtansi Capaian


Uraian Pelaksanaan Kegiatan Output/Hasil
Mata Pelatihan Aktualisasi

Akuntabilitas: Tahapan ini penulis mencoba Teruji dan Tercapai


Tanggung jawab windows notifikasi dengan terdokumentasinya
Konsisten cermat fitur notifikasi dan
Akurat Kemudian penulis mencoba fitur mail sending.
sending mail dengan subject
Nasionalisme: yang sama namun tujuan
Kerjasama, Hormat, berbeda yang membutuhkan
Sopan santun kerjasama, hormat dan sopan
santun.
Setelah itu penulis kemudian
Etika Publik: menyatukan code secara
Teliti teknisdengan teliti dan menguji
Cermat sekaligus dengan tetap
beriorientasi mutu.
Komitmen Mutu:
Orientasi mutu Kesemuanya itu akan
ditampilkan pada laporan
Kegiatan ini aktualisasi dengan cermat dan
membuat kolaborasi teliti.
antar unit dan sejalan
dengan konsep
Whole of
Government

Analisis Dampak

Sebelum penerapan : belum adanya uji langsung

Setelah penerapan : sudah terujinya fitur yang dikembangkan dan tercatat di dokumen
aktualisasi.

39
Gambar 11 Eviden Hasil Uji Pengiriman Notifikasi Email

40
C. Timeline Aktualisasi
Berikut ini dijabarkan timeline kegiatan dan tahapan kegiatan selama masa habituasi
Tabel 9 Timeline Habituasi

MARET-APRIL 2019

SENIN SELASA RABU KAMIS JUMAT SABTU MINGGU

1 2 3

9
8
Mempelajari manual
Mengumpulkan
4 WD Cloud dan
bahan observasi
Mendapat arahan 5 6 7 Mendaftarkan detail 10
langsung yang
dari bapak Inspektur requirement &
disimpan pada
membentuk diagram
produk Cloud
alur
11 – 15
Kegiatan 2
 Melihat klasifikasi dokumen berdasarkan tipenya
 Memastikan softcopy yang sudah tersedia sebanyak jumlah hardcopy
 Memastikan folder sudah sesuai dengan tipe file softcopy
 Melalui kesepakatan penamaan, memberikan nama file yang sesuai dengan tipe file dan konteks file
16 17
Kegiatan 3
 Programming pembuatan windows notification
 Programming pembuatan folder dan file handling
 Programming pembuatan email delivering

18 – 23
Kegiatan 4
 Programming pembuatan windows notification 24
 Programming pembuatan folder dan file handling
 Programming pembuatan email delivering

41
25 – 29
Kegiatan 4
 Programming pembuatan windows notification 30 31
 Programming pembuatan folder dan file handling
 Programming pembuatan email delivering

APRIL 2019

SENIN SELASA RABU KAMIS JUMAT SABTU MINGGU

1–5
 Menguji coba fitur notifikasi windows
 Menguji coba fitur sending mail 6 7
 Menguji coba secara keseluruhan (penyatuan koding)
 Mendokumentasikan ke dalam laporan
8 – 10
 Menguji coba fitur notifikasi windows
 Menguji coba fitur sending mail 11 12 13 14
 Menguji coba secara keseluruhan (penyatuan koding)
 Mendokumentasikan ke dalam laporan

42
D. Rencana Aksi
Berdasarkan aktualisasi yang telah dibuat, agar dapat berkesinambungan maka
perlu dibuat rencana jangka menengah (dalam periode 6 bulan – 1 tahun) dalam
bentuk rencana aksi. Berikut rencana aksi yang akan dilakukan:

Tabel 10 Rencana Aksi

Teknik Gambaran Kualitas


No Kegiatan Nilai Dasar
Implementasi (Proses dan output)
Membuat Solusi yang dilakukan
mailserver sendiri Setup agar menambahkan
atau diikutkan HmailServer fleksibilitas dan efektifitas
pada mail sesuai pengiriman email jika
1 company karena requirementnya beban notifikasi sangat
keterbatasan (semisal tinggi (lebih dari 45
Gmail hosting Windows Server update baru setiap hari
2003) sesuai batas dari hosting
Gmail).
Agar semakin efektif,
1. Akuntabilitas :
Mengobservasi maka perlu dilakukan
- Tanggung
bug yang mungkin Bug Fixing / observasi dan menerima
jawab
muncul yang Resolve Issue keluhan dari pengguna
2. Etika Publik :
terlewat dari melalui seandainya ditemukan
2 - Konsisten
pengujian awal penambahan / bug dan dicarikan
- Kreatif
dan melakukan pengurangan solusinya. Dengan
3. Nasionalisme
perbaikan code demikian, pengguna akan
- Amanah
tetap nyaman
mengaktifkan fitur ini.
Menambahkan file Jika kebutuhan agar
konfigurasi agar pengguna ditambahkan
dapat dengan Menambah fitur (yang dimungkinkan
mudah code agar dapat dengan penunjukan
3
menambahkan / membaca file operator), maka
mengurangkan konfigurasi. dibuatkan konfigurasi
email recipient yang dengan mudah
untuk dimanfaatkan

43
Teknik Gambaran Kualitas
No Kegiatan Nilai Dasar
Implementasi (Proses dan output)
sebagai ekstensi dari
aplikasi.

44
BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan laporan aktualisasi yang telah disusun diatas, maka dapat diambil
kesimpulan bahwa pembuatan notifikasi dan penyusunan nama file sangat penting
dilakukan untuk menunjang kinerja pada unit kerja Inspektorat Kementerian
Koordinator Bidang Kemaritiman.
Adapun code yang sudah disediakan dapat diperluas lagi skalanya untuk
meningkatkan kemampuan tambahan dan kustomisasi yang lebih besar lagi di masa
mendatang.

B. Saran

Dalam hal menunjang pengiriman notifikasi by email, maka dapat dilakukan


pembuatan mail server sendiri agar tidak terkendala batasan kuota pada provider
email yang ada seperti Gmail. Namun untuk membuat mail server sendiri, perlu
menyediakan infrastruktur yang baik pula.
Demikian rancangan aktualisasi pada pelatihan dasar CPNS Golongan III ini
penulis susun untuk menjadi pedomen proses tahap habituasi yang diharapkan
dapat mempunyai manfaat dalam meningkatkan kualitas unit kerja dan peningkatan
efektifitas serta efisiensi pekerjaan di Inspektorat Kementerian Koordinator Bidang
Kemaritiman.

45
DAFTAR PUSTAKA

Kusumasari, Bevaola, Septiana Dwiputriani dan Enda Layuk Allo. 2017. Modul
Pelatihan Dasar Calon PNS Akuntabilitas. Jakarta:Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Nasionalisme. Jakarta:Lembaga Administrasi Negara.
Kumorotomo, Wahyudi, Nana Rukmana D. Wirapradja dan Amir Imbaruddin. 2017.
Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Etika Publik. Jakarta:Lembaga
Administrasi Negara.
Yuniarsih, Tjutju, dan Muhammad Taufiq. 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Komitmen Mutu. Jakarta:Lembaga Administrasi Negara.
Tim Penulis Komisi Pemberantasan Korupsi. 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon
PNS Anti Korupsi. Jakarta:Lembaga Administrasi Negara.
Fatimah, Elly, dan Erna Irawati. 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Manajemen ASN. Jakarta:Lembaga Administrasi Negara.
Purwanto, Erwan Agus, Damayani Tyastiani, Andi Taufiq dan Widhi Novianto. 2017.
Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Pelayanan Publik. Jakarta:Lembaga
Administrasi Negara.
Suwarno, Yogi, dan Tri Atmojo Sejati. 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Whole of Government. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Utomo, Tri Widodo W, Basseng dan Bayu Hikmat Purwana. 2017. Modul Pelatihan
Dasar Calon PNS Habituasi. Jakarta:Lembaga Administrasi Negara.
Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2015 tentang Kementerian Koordinator Bidang
Kemaritiman. 2015. Jakarta: Presiden Republik Indonesia.
Peraturan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Republik Indonesia Nomor 1
Tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Koordinator
Bidang Kemaritiman Republik Indonesia. 2015. Jakarta: Menteri Koordinator
Bidang Kemaritiman Republik Indonesia.

46
KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI MENTOR

Nama : Ferdinand Hasiholan Panjaitan


NIP : 19890312 201901 1001
Inspektorat Kementerian Koordinator
Unit Kerja :
Bidang Kemaritiman
Jabatan : Analis Data Informasi
Dokumen di unit kerja Inspektorat masih
Isu :
belum tertata dengan baik.
Penataan dokumen dengan penerapan
Gagasan : aplikasi pengelolaan dokumen berbasis
web server

Kegiatan 1 : Penyusunan Rancangan Kebutuhan


Waktu dan Media
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentoring
Tahapan Kegiatan;

Output Kegiatan terhadap


Pemecahan Isu;

Keterkaitan Substansi
Mata Pelatihan;

Kontribusi Terhadap Visi-


Misi Organisasi;

Penguatan Nilai
Organisasi;
Kegiatan 2 : Mengorganisasikan dokumen pada unit kerja Inspektorat
Waktu dan Media
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentoring
Tahapan Kegiatan;

Output Kegiatan terhadap


Pemecahan Isu;

Keterkaitan Substansi
Mata Pelatihan;

Kontribusi Terhadap Visi-


Misi Organisasi;

Penguatan Nilai
Organisasi;
Kegiatan 3 : menginstalasi aplikasi pendukung dan utama
Waktu dan Media
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentoring
Tahapan Kegiatan;

Output Kegiatan terhadap


Pemecahan Isu;

Keterkaitan Substansi
Mata Pelatihan;

Kontribusi Terhadap Visi-


Misi Organisasi;

Penguatan Nilai
Organisasi;
Kegiatan 4 : Mengimplementasi aplikasi
Waktu dan Media
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentoring
Tahapan Kegiatan;

Output Kegiatan terhadap


Pemecahan Isu;

Keterkaitan Substansi
Mata Pelatihan;

Kontribusi Terhadap Visi-


Misi Organisasi;

Penguatan Nilai
Organisasi;
Kegiatan 5 : Sosialisasi aplikasi
Waktu dan Media
Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor
Mentoring
Tahapan Kegiatan;

Output Kegiatan terhadap


Pemecahan Isu;

Keterkaitan Substansi
Mata Pelatihan;

Kontribusi Terhadap Visi-


Misi Organisasi;

Penguatan Nilai
Organisasi;

Paraf Mentor,

(Alvernia S.T., M.M)


KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI COACH

Nama : Ferdinand Hasiholan Panjaitan


NIP : 19890312 201901 1001
Inspektorat Kementerian Koordinator
Unit Kerja :
Bidang Kemaritiman
Jabatan : Analis Data Informasi
Dokumen di unit kerja Inspektorat masih
Isu :
belum tertata dengan baik.
Penataan dokumen dengan penerapan
Gagasan : aplikasi pengelolaan dokumen berbasis
web server

Kegiatan 1 : Penyusunan Rancangan Kebutuhan

Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach Waktu dan Media Coach

Tahapan Kegiatan;

Output Kegiatan terhadap


Pemecahan Isu;

Keterkaitan Substansi
Mata Pelatihan;

Kontribusi Terhadap Visi-


Misi Organisasi;

Penguatan Nilai
Organisasi;
Kegiatan 2 : Mengorganisasikan dokumen pada unit kerja Inspektorat

Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach Waktu dan Media Coach

Tahapan Kegiatan;

Output Kegiatan terhadap


Pemecahan Isu;

Keterkaitan Substansi
Mata Pelatihan;

Kontribusi Terhadap Visi-


Misi Organisasi;

Penguatan Nilai
Organisasi;
Kegiatan 3 : menginstalasi aplikasi pendukung dan utama

Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach Waktu dan Media Coach

Tahapan Kegiatan;

Output Kegiatan terhadap


Pemecahan Isu;

Keterkaitan Substansi
Mata Pelatihan;

Kontribusi Terhadap Visi-


Misi Organisasi;

Penguatan Nilai
Organisasi;
Kegiatan 4 : Mengimplementasi aplikasi

Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach Waktu dan Media Coach

Tahapan Kegiatan;

Output Kegiatan terhadap


Pemecahan Isu;

Keterkaitan Substansi
Mata Pelatihan;

Kontribusi Terhadap Visi-


Misi Organisasi;

Penguatan Nilai
Organisasi;
Kegiatan 5 : Sosialisasi aplikasi

Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach Waktu dan Media Coach

Tahapan Kegiatan;

Output Kegiatan terhadap


Pemecahan Isu;

Keterkaitan Substansi
Mata Pelatihan;

Kontribusi Terhadap Visi-


Misi Organisasi;

Penguatan Nilai
Organisasi;

Paraf Coach,

(Puryati S.E., M.M)